Anda di halaman 1dari 9

GERAKAN ANALISIS GERAK

1. ELEVASI Dalam gerakan ini, sendi yang bergerak adalah :


1. Sternoclavicular joint
Pada sternoclavicular joint, tulang ujung
proksimal clavicula bergerak ke arah
caudal.
Axis geraknya sagital dengan bidang gerak
frontal.
Ligamen yang menstabilisasi adalah
Ligamen costoclavicular.
Otot yang bekerja adalah upper trapezius
dan levator scapula.
2. Acromioclavicular joint
Pada acromioclavicular joint, tulang
acromial bergerak ke arah cranial pada
Axis geraknya sagital dengan bidang gerak
frontal.
Ligamen yang menstabilisasi adalah
Ligamen acromioclavicular inferior.
3. Scapulathoracic joint
Pada scapulothoracic joint, tulang scapula
bergerak ke arah cranial.
Axis geraknya sagital dengan bidang gerak
frontal.
Otot yang mempertahankan adalah
trapezius upper, rhomboid major et minor,
serratus anterior dan levator scapula.
2. DEPRESI Dalam gerakan ini, sendi yang bergerak adalah :
1. Sternoclavicular joint
Pada sternoclavicular joint, tulang ujung
proksimal clavicula bergerak ke arah
cranial.
Axis geraknya sagital dengan bidang gerak
frontal.
Ligamen yang menstabilisasi adalah
Ligamen sternoclavicula.
Otot yang bekerja adalah otot serratus
anterior dan otot pectoralis minor.
2. Acromioclavicular joint
Pada acromioclavicular joint, tulang
acromial bergerak ke arah caudal.
Axis geraknya sagital dengan bidang gerak
frontal.
Ligamen yang menstabilisasi adalah
Ligamen acromioclavicularis superior.
3. Scapulathoracic joint
Pada scapulothoracic joint, tulang scapula
bergerak ke arah caudal.
Axis geraknya sagital dengan bidang gerak
frontal.
Otot yang mempertahankan adalah otot
middle trapezius.
3. PROTRAKSI Dalam gerakan ini, sendi yang bergerak adalah :
1. Sternoclavicular joint
Pada sternoclavicular joint, tulang ujung
proksimal clavicula bergerak ke arah
ventral.
Axis geraknya sagital dengan bidang gerak
frontal.
Ligamen yang menstabilisasi adalah
Ligamen sternoclavicular posterior.
Otot yang bekerja adalah otot pectoralis
major dan otot pectoralis minor dan otot
subclavius.
2. Acromioclavicular joint
Pada acromioclavicular joint, tulang
acromial bergerak ke arah dorsal.
Axis geraknya sagital dengan bidang gerak
frontal.
Ligamen yang menstabilisasi adalah
Ligamen acromioclavicularis posterior.
3. Scapulathoracic joint
Pada scapulothoracic joint, tulang scapula
bergerak ke arah dorsal.
Axis geraknya sagital dengan bidang gerak
frontal.
Otot yang mempertahankan adalah otot
rhomboid major et minor.
4. RETRAKSI Dalam gerakan ini, sendi yang bergerak adalah :
1. Sternoclavicular joint
Pada sternoclavicular joint, tulang ujung
proksimal clavicula bergerak ke arah
dorsal.
Axis sagital dengan bidang gerak frontal.
Ligamen yang menstabilisasi adalah
Ligamen sternoclavicular anterior.
Otot yang bekerja adalah otot rhomboid
mayor et minor dan otot trapezius middle.
2. Acromioclavicular joint
Pada acromioclavicular joint, tulang
acromial bergerak ke arah ventral
Axis sagital dengan bidang gerak frontal.
Ligamen yang menstabilisasi adalah
Ligamen coracoacromial anterior.
3. Scapulathoracic joint
Pada scapulothoracic joint, tulang scapula
bergerak ke arah ventral.
Axis sagital dengan bidang gerak frontal.
5. FLEKSI 90 Dalam gerakan ini sendi yang bergerak adalah :
1. Glenohumeral joint
Pada glenohumeral joint, caput humeri
bergerak kearah dorsal.
Axis frontal dengan bidang gerak sagital.
Ligamen utamanya adalah ligamen
glenohumeral superior, ligamen
glenohumeral middle, dan ligamen
glenohumeral inferior. Ligamen
pendukungnya adalah ligamen
coracohumeral yaitu dari proc. Coracoideus
ke caput humeri.
Otot yang bekerja sebagai penggerak utama
adalah otot deltoid pars anterior dan otot
supraspinatus.
2. Scapulothoracic joint
Pada scapulothoracic joint, scapula bergerak
ke arah upward rotasi lateral.
Axis frontal dengan bidang gerak sagital.
Otot yang mempertahankan sendi adalah
otot middle lower trapezius dan otot serratus
anterior.
6. FLEKSI ELEVASI Sendi yang bergerak pada gerakan ini adalah :
1. Scapulohumerirhytm Joint
Pada scapulothoracic joint, angulus inferior
scapula bergerak rotasi upward lateral.
Axis geraknya frontal. Bidang geraknya
sagital.
Otot penggerak rotasi upward lateral adalah
serratus anterior dan upper trapezius.
2. Sternoclavicular Joint
Ujung proksimal clavicula bergerak ke arah
caudal.
Axis geraknya frontal. Bidang geraknya
sagital.
3. Glenohumeral Joint
Tulang humerus, caput humeri bergerak spin,
scapula bergerak lateral rotasi, clavicula.
Axis geraknya frontal. Bidang geraknya
sagital.
Ligamen pada gerakan ini adalah ligamen
glenohumeral superior, ligamen
glenohumeral middle,dan ligamen
glenohumeral inferior,
Otot yang bekerja adalah M. deltoid
posterior, M. bisep brachii, M.
coracobrachialis, M. upper trapezius, dan M.
serratus anterior.
4. Acromioclavicular Joint
Processus acromion bergerak ke arah kranial.
Axis geraknya frontal. Bidang geraknya
sagital.
7. EKSTENSI Dalam gerakan ini sendi yang bergerak adalah :
1. Glenohumeral joint
Pada glenohumeral joint, caput humeri
bergerak kearah ventral.
Axis geraknya frontal. Bidang geraknya
sagital.
Ligamen yang bekerja adalah ligamen
coracohumeral.
Otot yang bekerja sebagai penggerak utama
adalah otot deltoid pars posterior, teres
major, triceps brachii(caput longum), dan
lattisimus dorsi.
2. Sternoclavicular joint
Pada sternoclavicular joint, gerak yang
terjadi pada ujung proksimal clavicula
adalah caudal.
Axis geraknya frontal. Bidang geraknya
sagital.
3. Scapulotoracic joint
Pada scapulothoracic joint, scapula
bergerak rotasi downward medial.
Axis geraknya frontal. Bidang geraknya
sagital.
8. ABDUKSI ELEVASI Dalam gerakan ini sendi yang bergerak adalah :
1. Glenohumeral joint
Pada glenohumeral joint, caput humeri
bergerak kearah caudal.
Axis geraknya sagital. Bidang geraknya
frontal.
Ligamen yang bekerja adalah ligamen
coracohumeral.
Otot yang bekerja sebagai penggerak
utama adalah otot deltoid pars posterior,
teres major, triceps brachii(caput longum),
dan lattisimus dorsi.
2. Sternoclavicular joint
Pada sternoclavicular joint, tulang ujung
proksimal clavicula bergerak ke arah
caudal.
Axis geraknya sagital dengan bidang gerak
frontal.
Ligamen yang menstabilisasi adalah
Ligamen costoclavicular.
Otot yang bekerja adalah upper trapezius
dan levator scapula.
3. Acromioclavicular joint
Pada acromioclavicular joint, tulang
acromial bergerak ke arah cranial pada
Axis geraknya sagital dengan bidang gerak
frontal.
Ligamen yang menstabilisasi adalah
Ligamen acromioclavicular inferior.
4. Scapulathoracic joint
Pada scapulothoracic joint, tulang scapula
bergerak ke arah cranial.
Axis geraknya sagital dengan bidang gerak
frontal.
Otot yang mempertahankan adalah
trapezius upper, rhomboid major et minor,
serratus anterior dan levator scapula.
9. ABDUKSI Dalam gerakan ini sendi yang bergerak adalah :
Glenohumeral Joint
Pada glenohumeral joint, caput humeri
bergerak ke arah caudal.
Axis geraknya sagital dengan bidang
geraknya frontal.
Otot yang mempertahankan adalah M.
deltoid pars middle dan M. supraspinatus.
Ligamen yang bekerja adalah
glenohumeral inferior.
10. ADDUKSI Dalam gerakan ini sendi yang bergerak adalah :
Glenohumeral Joint
Pada glenohumeral joint, caput humeri
bergerak ke arah cranial.
Axis geraknya sagitan dan bidang
geraknya frontal.
Otot yang mempertahankan adalah
pectoralis major, teres major, dan
latisimus dorsi.
Ligamen yang bekera adalah ligamen
coracohumeral.
11. EKSOROTASI Dalam gerakan ini sendi yang bergerak adalah :
Glenohumeral Joint
Pada glenohumeral joint, caput humeri
bergerak ke ventral.
Axis geraknya logitudinal dengan bidang
geraknya transversal.
Otot yang mempertahankan adalah
infraspinatus dan teres minor
Ligamen yang bekerja adalah
glenohumeral superior, middle, dan
inferior.
12. ENDOROTASI Dalam gerakan ini sendi yang bergerak adalah :
Glenohumeral Joint
Pada glenohumeral joint, caput humeri
bergerak ke arah dorsal.
Axis geraknya logitudinal dengan bidang
geraknya transversal.
Otot yang mempertahankan adalah
subscapularis.
Tidak ada ligamen yang bekerja pada saat
endorotasi.
13. SCAPULOHUMERI Fase 1 (0-60/90)
RHYTHM Otot yang berperan adalah M. deltoid dan
supraspinatus membentuk couple pada level
shoulder joint, pada 60-90 bursa sub deltoidea
tergelincir masuk keruang suprahumeral joint.
Fase 2 (60/90-120)
Saat abduksi 90 terjadi locked karena
tuberculum majus berbenturan dengan margo
superior glenoidalis. Untuk mengindari gesekan
maka terjadi lateral rotasi pada humerus guna
untuk memindahkan tuberculum majus ke arah
dorsal.
Pada fase ini masih terjadi gerakan proposional
antara humerus dan scapula dengan rotasi 2:1.
Pada fase ini terjadi kontribusi gerakan SC joint
dan AC joint berupa rotasi axial.
Otot yang bekerja adalah otot trapezius dan
serratus anterior yang membentuk couple pada
level scapulothoracic joint, dibantu oleh deltoid
dan supraspinatus.
Fase 3 (120/150-180)
Terjadi gerakan intervertebral joint C6-T4
mengalami rotasi ipsi lateral dan lateral fleksi
contralateral, costa 1- costa 4 mengalami winging
dan rotasi.
Gerakan ini mulai terjadi pada awal 150 dan
dihasilkan oleh otot-otot spinal. Jika kedua lengan
dalam posisi abduksi elevasi penuh maka kerja
dipeningkatan lordosis lumbal oleh aksi otot-otot
spinal dan pada fse ini semua otot abduktor
berkontraksi.

Anda mungkin juga menyukai