Anda di halaman 1dari 47

LAPORAN PRAKTIKUM DESAIN ELEMEN MESIN 3

ANALISA GAYA , TEGANGAN, DAN FAKTOR KEAMANAN


RODA GIGI 3 PADA SISTEM TRANSMISI HONDA MOBILIO

Oleh :
Ahmad Saepuloh NIM : 2114141065

JURUSAN TEKNIK MESIN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS JENDRAL ACHMAD YANI
BANDUNG
2017
ANALISA GAYA , TEGANGAN, DAN FAKTOR KEAMANAN RODA
GIGI 3 PADA SISTEM TRANSMISI HONDA MOBILIO

Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan


Mata Kuliah Praktikum Desain Elemen Mesin 3
Jurusan Mesin Fakultas Teknik Unjani.

Oleh :
Ahmad Saepuloh NIM : 2114141065
JURUSAN TEKNIK MESIN

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS JENDRAL ACHMAD YANI
BANDUNG
2017

ii Fakultas Teknik Unjani


HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTIKUM DESAIN ELEMEN MESIN 3

Oleh :
Ahmad Saepuloh
NIM : 2114141065
Program Studi Teknik S1
Fakultas Teknik
Universitas Jendral Achmad Yani

Laporan Praktikum Desain Elemen Mesin 3 ini telah diterima, disetujui dan
disahkan menjadi syarat menyelesaikan mata kuliah Praktikum Desain Elemen
Mesin 3.

Mengetahui, Menyetujui,
Koordinator : Pembimbing :

Waran Rosihan, ST., MT. Aji Gumilar, ST., MT.


NID. 412147868 NID. 412152574

iii Fakultas Teknik Unjani


LEMBAR PERNYATAAN

Yang bertanda tangan dibawah ini :


Nama : Ahmad Saepuloh
NIM : 2114141065
Jurusan : Teknik Mesin
Fakultas : Teknik
Judul Laporan : Analisa gaya , tegangan, dan faktor keamanan roda
gigi 3 pada sistem transmisi honda mobilio

Dengan ini saya persembahkan sepenuhnya hasil Analisa gaya , tegangan, dan
faktor keamanan Sistem transmisi roda gigi pada honda mobilio ini kepada
Fakultas TeknikUniversitas Jenderal Achmad Yani dengan persetujuan Hak Bebas
Royalti Non-Eksklusif.
Sepanjang penyusunan laporan akhir ini ada beberapa materi dan
permasalahan yang didapatkan dari identifikasi dilapangan, serta buku-buku
referensi yang disebutkan dalam daftar pustaka.

Bandung, 30 Mei 2017


Yang menyatakan

Ahmad Saepuloh
NIM. 2114141065

iv Fakultas Teknik Unjani


KATA PENGANTAR

Puji serta syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas berkat dan
rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan penulisan laporan akhir Praktikum
Desain Elemen Mesin 3. Penulisan laporan Praktikum Desain Elemen Mesin 3
yang dilakukan untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan mata kulia Praktikum
Desain Elemen Mesin 3 dengan judul Analisa gaya , tegangan, dan faktor
keamanan Sistem transmisi roda gigi pada honda mobilio
.
Dalam penulisan laporan ini penulis mengucapkan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada :
1. Bapak Waran Rosihan, S.T., M.T., selaku Koordinator Praktikum
danDosen mata kuliah Desain Elemen Mesin 3, yang selalu dengantekun
dan gigih memberikan materi pembelajaran.
2. Bapak Aji Gumilar, ST., MT. selaku Pembimbing yang sangatmembantu
dalam segala hal untuk penyusunan Laporan Akhir Praktikum Desain
Elemen Mesin 3 ini.
3. Kedua orang tua tercinta yang selalu memotivasi dan mendoakan penulis,
sehinga praktikum ini bisa berjalan dengan lancar.
4. Teman-teman yang selalu mendukung dalam praktikum ini.
5. Semua pihak yang telah membantu penulis dalam penyusunan laporanini
yang tidak bisa penulis sebutkan satu persatu.

Penulis sangat menyadari bahwa dalam Penulisan Laporan Akhir ini


masihbanyak kesalahan dan kekurangannya, serta dapat dikatakan jauh dari
katasempurna. Maka, penulis sangat mengharapkan kritikan serta saran yang
bersifatmembangun bagi penulis khususnya serta bagi para pembaca umumnya.

Bandung, 30 Juni 2017

Penulis

v Fakultas Teknik Unjani


ANALISA GAYA , TEGANGAN, DAN FAKTOR KEAMANAN
SISTEM TRANSMISI RODA GIGI PADA HONDA MOBILIO

ABSTRAK

Roda gigi merupakan elemen yang vital yang berfungsi sebagai penerus gaya
khususnya di dunia otomotif dalam hal perancangannya tidak boleh sembarangan
karena roda gigi pada dunia otomotif khusunya pada mobil harus didisain dengan
penuh perhitungan yang tepat oleh karena itu laporan ini akan membahas analisa
gaya, tegangan , dan faktor keamanan roda gigi 3 pada sistem trasmisi honda
mobilio sejauh mana tingkat keamanan pada kendaraan ini khususnya pada
pasangan roda gigi 3, perhitungan menggunakan referensi dari buku shiegley jadi
penulis tidak mengarang-ngarang, perhitungannya meliputi gaya-gaya yang terjadi
pada roda gigi serta tegangan lentur pada roda gigi yang dipertimbangkan dari
bahan dan beban roda gigi pada saat beroperasi dan yang paling penting yaitu
perhitungan faktor keamanan roda gigi tersebut baik secara ketahanan lentur dan
juga kekuatan lelah permukaan.

Kata kunci : Roda Gigi

vi Fakultas Teknik Unjani


DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................ iii


LEMBAR PERNYATAAN ................................................................................... iv
KATA PENGANTAR ............................................................................................ v
ABSTRAK ............................................................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... viii
DAFTAR TABEL .................................................................................................. ix
BAB 1 PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang .................................................................................................. 1
1.2. Rumusan Masalah ............................................................................................ 2
1.3. Tujuan ................................................................................................................ 2
1.4. Batasan Masalah ............................................................................................... 2
1.5. Sistematika Penulisan ...................................................................................... 2
BAB 2 LANDASAN TEORI .................................................................................. 4
2.1 Sistem Transmisi .............................................................................................. 4
2.2 Cara Kerja Sistem Transmisi pada Mobil ..................................................... 5
2.3 Roda Gigi ........................................................................................................ 10
BAB 3 METODOLOGI ANALISA ..................................................................... 20
3.1 Diagram Alir Proses Analisa ........................................................................ 20
3.2 Diagram Alir Perhitungan Roda Gigi ......................................................... 22
BAB 4 ANALISA DAN PEMBAHASAN ........................................................... 25
4.1 Pengumpulan Data ......................................................................................... 25
4.2 Pengolahan Data ............................................................................................. 27
4.3 Analisa Gaya pada roda gigi ......................................................................... 30
BAB 5 PENUTUP ................................................................................................ 36
5.1 Simpulan .......................................................................................................... 36
5.2 Saran................................................................................................................. 36
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 37
LAMPIRAN .......................................................................................................... 38

vii Fakultas Teknik Unjani


DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Transmisi manual pada mobil ................................................................... 5


Gambar 2.2 Cara kerja transmisi roda gigi pada gigi pertama ...................................... 6
Gambar 2.3 Cara kerja transmisi roda gigi pada gigi kedua ......................................... 6
Gambar 2.4 Cara kerja transmisi roda gigi pada gigi ketiga ......................................... 7
Gambar 2.5 Cara kerja transmisi roda gigi pada gigi keempat ..................................... 8
Gambar 2.6 Cara kerja transmisi roda gigi pada gigi lima ........................................... 9
Gambar 2.7 Cara kerja transmisi roda gigi pada gigi mundur .................................... 10
Gambar 2.8 Tata nama roda gigi ................................................................................. 12
Gambar 2.9 Faktor pengerjaan akhir permukaan roda gigi......................................... 15
Gambar 3.1 Diagram alir proses analisa ..................................................................... 20
Gambar 3.2 Diagram alir proses perhitungan roda gigi ............................................. 22
Gambar 4.1 Rasio gigi 1.............................................................................................. 27
Gambar 4.2 Rasio gigi 2.............................................................................................. 27
Gambar 4.3 Rasio gigi 3.............................................................................................. 28
Gambar 4.4 Rasio gigi 4.............................................................................................. 29
Gambar 4.5 Rasio gigi 5.............................................................................................. 29
Gambar 4.6 DBB Roda gigi miring ............................................................................ 30

viii Fakultas Teknik Unjani


DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Faktor ukuran untuk gigi ............................................................................ 16


Tabel 2.2 Faktor keandalan roda gigi ......................................................................... 16
Tabel 2.3 Faktor - faktor pengaruh lain ..................................................................... 17
Tabel 4.1 Spesifikasi kendaraan ................................................................................. 25
Tabel 4.2 Spesifikasi roda gigi ................................................................................... 26

ix Fakultas Teknik Unjani


BAB 1 PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Perkembangan industri otomotif di Indonesia sangat cepat dan cenderung
meningkat tiap tahunnya, seiring dengan kebutuhan dan permintaan masyarakat
akan sarana transportasi yang memadai. Hal ini dipicu oleh perkembangan jaman
yang menuntut manusia untuk bisa bergerak lebih mudah dalam mencapai tujuan
dalam aktivitas kesehariannya.
Kendaraan seperti motor dan mobil menjadi salah satu kebutuhan setiap
orang, dari berbagai macam varian baik dari segi merek kendaraan hingga
spesifikasi kendaraan yang semakin hari semakin meningkat terutama sektor
mesin kendaraan yang semakin besar tenaga yang dikeluarkan, oleh karena itu
dibutuhkan sistem transmisi roda gigi yang handal untuk memindahkan daya dan
putaran kepada ban kendaraan sehingga menjadikan kendaraan bergerak.
Peran sistem transmisi roda gigi dalam kendaraan maupun dunia industri
sangat penting dalam menghubungkan atau meneruskan putaran daya yang
dihasilkan dari proses energi kinetik menjadi energi mekanik. sehingga dengan
kemajuan teknologi ,ilmu pengetahuan dan pertumbuhan penduduk maka tak
hentinya manusia mengembangkan teknologi baru yang berbagai macam tipe dan
lebih modern.

Pengembangan teknologi roda gigi sangat dibutuhkan untuk mengimbangi


pertumbuhan teknologi, terutama sekali mesin yang ada kaitannya dengan
transmisi roda gigi. Hal ini dapat dilihat pada pengembangan sistem
pengoperasian roda gigi yang dimulai dengan sistem pengoperasian yang manual,
semi otomatis dan otomatis.

Kecepatan transmisi rodagigi dapat ditentukan sehingga dapat digunakan dengan


pengukuran yang kecil dan daya yang besar. Rodagigi harus mempunyai
perbandingan kecepatan sudut tetap antara dua poros. Di samping itu terdapat pula
rodagigi yang perbandingan kecepatan sudutnya dapat bervariasi. Ada pula
rodagigi dengan putaran yang terputus-putus. Dalam teori, rodagigi pada
umumnya dianggap sebagai benda kaku yang hampir tidak mengalami perubahan
bentuk dalam jangka waktu lama. Material yang dipilih adalah berdasarkan

1 Fakultas Teknik Unjani


analisa beban-beban yang kemungkinan terjadi atau mempengaruhi kerja roda
gigi.

Karena alasan tersebut disini penulis tertarik untuk melakukan Analisa gaya,
tegangan, dan faktor keamanan yang terjadi pada kendaraan mobil Honda mobilio
dengan membandingkan dengan teori yang ada.

1.2. Rumusan Masalah

1. Berapa rasio roda gigi pada sistem transmisi mobil honda mobilio.
2. Berapa besar gaya dan tegangan yang diterima oleh roda gigi 3 pada
sistem transmisi.
3. Berapa faktor keamanan roda gigi 3 pada sistem transmisi honda mobilio

1.3. Tujuan

1. Mengetahui gaya dan tegangan yang diterima oleh roda gigi 3 pada
sistem tarnsmisi honda mobilio.
2. Mengetahui faktor keamanan roda gigi pada sistem transmisi roda gigi
honda.

1.4. Batasan Masalah

Di karenakan terlalu banyaknya masalah yang harus dibahas dan juga


keterbatasan waktu yang ada, maka dalam laporan ini penulis membatasi
permasalahan yang ada. Yang akan dibahas dalam laporan ini adalah :
1. Pada proses analisa hanya terbatas pada pasangan roda gigi 3 tidak
termasuk elemen mesin lainnya seperti pasangan roga gigi lain,
poros,dan bantalan.
2. Dalam menghitung kegagalan lelah dari permukaan gigi, rumus yang
digunakan berdasarkan Agma dengan memperhatikan bentuk
geometri roda giginya.

1.5. Sistematika Penulisan

Dalam sistematika penulisan terdiri dari 5 bab yang saling berkaitan


satu sama lainnya dengan penjelasan sebagai berikut :

2 Fakultas Teknik Unjani


1. Pendahuluan
Dalam pendahuluan berisi tentang latar belakang, rumusan
masalah, tujuan, batasan masalah, dan sistematika penulisan.
2. Teori Dasar
Dalam teori dasar berisi tentang materi-materi yang
dikumpulkan dari berbagai sumber referensi yang berhubungan
dengan tugas dari praktikum ini termasuk rumus-rumus yang
digunakan sebagai bahan referensi utama.
3. Metodologi Analisia
Dalam metodologi analisa ini berisi tentang tahapan analisa
untuk untuk menyatakan alur dari tahapan pernyusunan data-data
laporan sampai akhir laporan analisa.
4. Pembahasan
Pembahasan ini berisikan perhitungan-perhitungan yang
berkaitan dengan proses analisa perhitungan gaya gaya ,tegangan ,
dan faktor keamanan pada suatu sistem transmisi roda gigi mobilio.
5. Penutup
Dalam penutup berisi tentang simpulan dan saran, simpulan
memuat simpulan dari seluruh hasil atau temuan yang ditulis secara
singkat dan padat berdasarkan hasil perhitungan dan pembahasan.
Sedangkan saran berisi mengenai saran untuk penelitian berikutnya.

3 Fakultas Teknik Unjani


BAB 2 LANDASAN TEORI

2.1 Sistem Transmisi

Daya yang berfungsi untuk memindahkan tenaga mesin dengan perantaraan roda
gigi ke roda-roda penggerak. Susunan roda gigi pada transmisi di buat bermacam-
macam yangdisesuaikan dengan kecepatan dan momen yang diperlukan oleh
kendaraan. Besar kecilnya momen pada roda belakang tergantung dari putaran
roda gigi yang ada didalam transmisi. Momen yang dihasilkan mesin tetap
sementara tenaga bertambah sesuai dengan putaran mesin. Saat kendaraan
menempuh jalan menanjak atau tinggi membutuhkan momen yang besar, tidak
seperti saat kendaraan menempuh jalan rata karena pada saat ini momen mesin
cukup untuk menggerakan kendaraan. Maka dari itu kita membutuhkan beberapa
bentuk mekanisme peubah momen, yaitu transmisi. Transmisi merupakan bagian
dari sistem pemindah daya (power train) yang berfungsi untuk memindahkan
tenaga mesin dari kopling ke propeler shaft dengan perantara roda gigi ke roda-
roda penggerak. Transmisi Manual adalah sistem transmisi yang cara
pengoperasiannya secara manual atau dengan menggunakan bantuan tangan yang
bekerja di lingkungan basah atau kering. Komponen lain power train selain
transmisi adalah kopling, poros propeler, gardan dan axle shaft. Sedangkan
momen terhadap suatu titik adalah besar gaya dikalikan dengan jarak tegak lurus
antara gaya terhadap titik.

Transmisi pada umumnya dimaksudkan adalah sebagai suatu mekanisme yang


dipergunakan untuk memindahkan gerakan elemen mesin yang satu ke gerakan
elemen mesin yang kedua.Dalam kebanyakan hal poros akan sejajar satu sama
lain. Tetapi garis sumbunya dapat juga saling memotong atau saling menyilang,
ada juga kemungkinan poros itu terletak sejajar, seperti terlihat pada gambar 2.1

4 Fakultas Teknik Unjani


Gambar 2.1 transmisi manual pada mobil

(Sumber http://www.viarohidinthea.com/2014/10/transmisi-manual-pada-
mobil.html?m=1)

2.2 Cara Kerja Sistem Transmisi pada Mobil

Cara kerja dari suatu unit transmisi roda gigi akan di jelaskan
dengan berpedoman pada gambar. Pada gambar akan terlihat berbagai posisi dari
roda gigi yang menghasilkan kombinasi yang berlainan sesuai dengan yang di
inginkan. Perlu juga di perhatikan pada gambar bahwa roda gigi pembanding
utama dan poros gigi counter tidak pernah di lepaskan hubungannya.

Cara pergantian kombinasi roda gigi adalah dengan cara menggerakkan


roda gigi yang diinginkan secara aksial terhadap spline pada poros output hingga
terjadi hubungan antara roda gigi. Mekanisme kerja masing masing roda gigi di
jabarkan sebagai berikut:

1. Gigi pertama.

Pada gigi pertama ini, Jika tuas ditarik ke belakang maka gear selection
fork akan menghubungkan unit sincromesh untuk berkaitan dengan gigi tingkat
1. Posisi 1 akan menghasilkan putaran yang lambat tetapi momen pada poros
output besar.

5 Fakultas Teknik Unjani


Gambar 2.2 : Cara kerja transmisi roda gigi pada gigi pertama.

(Sumber http://jundhacloil.blogspot.co.id/2013/09/1.htm|?m=1)

Posisi 1 :

Aliran tenaga : Poros input roda gigi pembanding utama

poros gigi counter roda gigi pembanding 1 Roda gigi tingkat 1

unit sincromesh Poros output

2. Gigi kedua.

Pada gigi kedua, Tuas didorong ke depan menggerakkan gear selector fork
sehingga unit sincromesh berhubungan dengan roda gigi tingkat no 2. Posisi 2
putaran poros out put lebih cepat dibanding pada posisi 1 ,seperti terlihat pada
gambar 2.2

Gambar 2.3 : Cara kerja transmisi roda gigi pada gigi ke dua.

6 Fakultas Teknik Unjani


Posisi 2 :

Aliran tenaga : Poros input roda gigi pembanding utama

poros gigi counter roda gigi pembanding 2 Roda gigi tingkat 2

unit sincromesh Poros output

3. Gigi ketiga.

Pada gigi ketiga, Jika tuas ditarik ke belakang maka gear selection fork
akan menghubungkan unit sincromesh untuk berkaitan dengan gigi tingkat
3. Posisi 3 akan menghasilkan putaran yang cepat dibanding posisi 2, seperti
terlihat pada gambar 2.3

Gambar 2.4 : Cara kerja transmisi roda gigi pada gigi ketiga.

(Sumber http://jundhacloil.blogspot.co.id/2013/09/1.htm|?m=1)

Posisi 3 :

Aliran tenaga : Poros input roda gigi pembanding utama

poros gigi counter roda gigi pembanding 3 Roda gigi tingkat 3


Poros output
unit sincromesh

4. Gigi keempat.

Pada gigi ini, roda gigi tingkat 4 disejajarkan dengan roda gigi
pembanding 4 sehingga terjadi kontak gigi tingkat 4 dengan roda gigi
pembanding 4.

7 Fakultas Teknik Unjani


Dengan aliran putaran dayanya adalah :

Tuas didorong ke depan menggerakkan gear selector fork sehingga unit


sincromesh berhubungan dengan roda gigi tingkat no 4. Posisi 4 putaran
poros out put lebih cepat dibanding pada posisi 3 pada gambar 2.4.

Gambar 2.5 : Cara kerja transmisi roda gigi pada gigi keempat.

(Sumber http://jundhacloil.blogspot.co.id/2013/09/1.htm|?m=1)

Posisi 4 :

Aliran tenaga : Poros input roda gigi pembanding utama

poros gigi counter roda gigi pembanding 4 Roda gigi tingkat 4


Poros output
unit sincromesh

5. Gigi kelima

Pada gigi ini, roda gigi tingkat 5 disejajarkan dengan roda gigi
pembanding 5 sehingga terjadi kontak gigi tingkat 5 dengan roda gigi
pembanding 5.

Dengan aliran putaran dayanya adalah :

Tuas ditarik ke belakang menggerakkan gear selection fork sehingga


unit sincromesh berhubungan dengan roda no 5. Transmisi pada posisi gigi
lima kecepatanya paling tinggi tetapi momen yang dihasilkan pada poros out
put paling kecil Seperti terlihat pada gambar 2.6.

8 Fakultas Teknik Unjani


Gambar 2.6 : Cara kerja transmisi roda gigi pada gigi kelima.

(Sumber http://jundhacloil.blogspot.co.id/2013/09/1.htm|?m=1)

Posisi 5 :

Aliran tenaga : Poros input roda gigi pembanding utama

poros gigi counter roda gigi pembanding 5 Roda gigi tingkat 5

unit sincromesh Poros output

6. Gigi mundur.

Pada gigi ini, roda gigi tingkat R disejajarkan dengan roda gigi
pembanding R sehingga terjadi kontak gigi tingkat R dengan roda gigi
pembanding R.

Maka aliran putaran dayanya :

Tuas didorong ke depan menggerakkan gear selection fork sehingga unit


sincromesh berhubungan dengan roda gigi R. Antara roda gigi R dan roda
gigi pembanding dipasangkan roda gigi idel (idler gear) yang menyebabkan
putaran poros input berlawanan arah dengan poros out put, seperti pada
gambar 2.7.

9 Fakultas Teknik Unjani


Gambar 2.7 : Cara kerja transmisi roda gigi pada gigi mundur.

(Sumber http://jundhacloil.blogspot.co.id/2013/09/1.htm|?m=1)

Posisi R :

Aliran tenaga : Poros input roda gigi pembanding utama

poros gigi counter roda gigi pembanding R Roda gigi tingkat R

unit sincromesh Poros output

2.3 Roda Gigi

Fungsi dari roda gigi untuk mentrasmisikan daya besar dan putaran yang tetap
tidak dapat dilakukan dengan roda gesek. Untuk itu kedua roda gigi tersebut harus
dibuat bergigi pada kelilingnya sehingga, penerusan daya yang dilakukan oleh
gigi kedua saling berkaitan. Roda gigi lurus (spur gear) dipakai untuk
memindahkan gerakan putar antara poros-poros yang sejajar yang biasanya
berbentuk silindris, dan gigi-giginya adalah lurus dan sejajar dengan sumbu
putaran.

Terminologi dari gigi roda gigi digambarkan pada gambar dibawah ini. Lingkaran
puncak (pitch circle) adalah suatu lingkaran teoritis terhadap mana semua
perhitungan biasanya didasarkan. Lingkaran puncak dari sepasang roda gigi yang
berpasangan adalah saling bersinggungan satu terhadap yang lain. Pinion adalah

10 Fakultas Teknik Unjani


roda gigi yang terkecil diantara dua roda gigi yang berpasangan. Yang lebih besar
sering disebut roda gigi (gear).Jarak lengkung puncak (circular pitch) adalah
jarak, diukur pada lingkaran puncak, dari suatu titik pada sebuah gigi kesuatu titik
yang berkaitan pada roda gigi disebelahnya. Jadi jarak lengkung puncak adalah
sama dengan jumlah tebal gigi dan lebar antara.

Modul adalah perbandingan antara diameter puncak dengan jumlah gigi.


Suatu panjang yang biasa dipakai adalah millimeter. Modul adalah indeks dari
ukuran gigi pada standar SI.Puncak diametral adalah perbandingan antara jumlah
gigi pada roda gigi dengan diameter puncak. Jadi ini adalah kebalikan dari
modul.Adendum adalah jarak radial antara bidang atas dengan lingkaran puncak.
Dedendum adalah jarak radial dari bidang bawah ke lingkaran puncak. Tinggi
keseluruhan adalah jumlah addendum dan dedendum. Lingkaran kebebasan
adalah lingkaran yang bersinggungan dengan lingkaran addendum dari pasangan
roda gigi tersebut. Kebebasan (clearence) adalah besar yang disediakan bagi
addendum dari roda gigi pasangannya. Kibasan punggung adalah besaran yang di
berikan oleh lebar antara dari suatu roda kepala tebal gigi dari pasangannya diukur
pada lingkaran puncak.

Roda gigi dipakai untuk memindahkan gerakan putar antara poros poros
yang sejajar, yang biasanya berbentuk silindris, dan gigi-giginya adalah lurus dan
sejajar dengan sumbu putaran.Dalam suatu roda gigi terdapat bebrapa bagian dari
roda gigi yang saling berpasangan antara pinion dan gear nya. Dari bagian-bagian
tersebut, tiap bagian memiliki nama dan fungsinya masing-masing. Untuk
mengetahui nama-nama bagian utama dari sebuah roda gigi dapat dilihat pada
Gambar 2.

11 Fakultas Teknik Unjani


Gambar 2.8 Tata nama roda gigi

Sumber : Sularso (1997:p.214)

Berdasarkan pada nama-nama pada sebuah roda gigi, nama-nama tersebut


memiliki fungsi masing-masing. Untuk mengetahui fungsi dari nama-nama pada
sebuah roda gigi maka roda gigi yang akan dijadikan contoh untuk menjelaskan
nama-nama tersebut adalah roda gigi lurus. Adapun nama-nama bagian roda gigi
lurus, antara lain :

Lingkaran puncak (pitch circle) adalah suatu lingkaran teoritis terhadap mana
semua perhitungan biasanya didasarkan. Lingkaran puncak dari sepasang roda
gigi berpasangan adalah saling bersinggungan satu satu terhadap yang lain.
Pinion adalah roda gigi yang terkecil di antara dua roda gigi yang
berpasangan. Yang lebih besar sering disebut roda gigi (Gear).
Jarak lengkung puncak ( circular pitch ) p adalah jarak, diukur pada lingkaran
puncak, dari satu titik pada sebuah gigi ke suatu titik yang berkaitan pada gigi
disebelahnya. Jadi jarak lengkung puncak adalah sama dengan jumlah tebal
gigi ( tooth thickness ) dan lebar antara ( width of space ).
Modul (module) m adalah perbandingan antara diameter puncak dengan
jumlah gigi. Satuan panjang yang vbiasa dipakai adalah milimeter. Modul
adalah indeks dari ukuran gigi pada satuan SI.

12 Fakultas Teknik Unjani


Puncak diameteral ( diamettral pitch ) P adalah perbandingan antara jumlah
gigi pada roda gigi dengan diameter puncak. Jadi ini, adalah kebalikan dari
modul. Karena puncak diametral hanya dipakai dalam satuan inggris, ini
dinyatakan dalam jumlah gigi per inchi.
Addendum adalah jarak radial antara bidang atas (top land ) dengan lingkaran
puncak. Dedendum b adalah jarak radial dari bidang bawah ( bottom land ) ke
lingkaran puncak. Tinggi keseluruhan ( whole depth ) ht adalah jumlah
addendum dan dedendum.
Lingkaran kebebasan (Clearence cicle) adalah lingkaran yang bersinggungan
dengan lingkaran addendum dari pasangan roda gigi tersebut. Kebebasan
(clearance ) c adalah besaran yang di sediakan dedendum bagi addendum dari
roda gigi pasangannya. Kibasan punggung (bock lash) adalah besaran yang
diberikan oleh lebar antara lebar satu roda gigi kepada tebal gigi dari roda gigi
pasangannya diukur pada lingkaran puncak.

2.2.1 Menaksir Ukuran Roda Gigi

N
d
P
Diameter puncak d (in) ( 2.1 )

dn
V
12
Kecepatan garis puncak V (feet per minute) ( 2.2 )

3310 H
3
Wt
Beban yang dipindahkan Wt (pound) V 2.3 )

1200
Kv
Faktor kecepatan Kv, (1200 V ) .(2.4)

13 Fakultas Teknik Unjani


Wt P
F
Lebar muka gigi F (in) K vY p ( 2.5 )

2.2.2 Kekuatan Lelah

Batas ketahanan untuk bahan roda gigi bisa di dapat dengan menggunakan
metoda dari Bab 7. Beberapa penyederhanaan tertentu mungkin dilakukan untuk
roda gigi dan untuk memudahkan kita ulang kembali menulis persamaan (2.6).

= (2.6)

Dimana Se=Batas ketahanan gigi dari roda gigi

Se=Batas ketahanan benda percobaan gelagar berputar

Ka=Faktor permukaan

Kb=Faktor ukuran

Kc=Faktor keaandalan

Kd=Faktor suhu

Ke=Faktor modifikasi pemusatan tegangan

Kf=Faktor atas pengaruh-pengaruh yang lain.

Pengerjaan akhir Faktor permukaan Ka harus selalu sesuai dengan pengerjaan


mesin akhir, walaupun sayap gigi harus di perhalus. Alasan untuk ini adalah
bahwa dasar bawah biasanya tidak di perhalus, tetapi dibiarkan sebagaimana di
kerjakan mesin yang semula.Untuk memudahkan, sebuah grafik yang sesuai
dengan faktor permukaan dari gambar 2.9

14 Fakultas Teknik Unjani


Gambar 2.9 faktor pengerjaan akhir permukaan,Ka,untuk gigi roda gigi yang di
potong dan diperhalus.

(Sumber : Shiegley (1984 :p.177)

Ukuran faktor ukuran, dari persamaan (2.7) dalan satian inch,adalah

0.09
= {0,869 0.3 < < 10 (2.7)
1 0.3

Dalam persamaan ini ukuran d adalah diameter dari suatu benda kerja yang
bulat.Suatu gigi dari roda gigi lurus mempunyai penampang persegi 4 dan karena
nya metoda pada gambar 7-15 harus di pakai untuk mendapatkan harga ekivalen
untuk d. Untuk suatu penampang persegi empat rumus untuk diameter yang
ekivalen adalah :

0.05
0.0766 (2.8)

Dimana h adalah tinggi penampang dan b adalah lebarnya.untuk gigi roda gigi h
adalah tebal gigi yang di kira-kira sama dengan satengah jarak puncak.Dan b
adalah lebar muka F.Denga memasukan h =p/2 dan F=3p kedalam persamaan (b)
member

0.05(/2)(3)
= (2.9)
0.0766

15 Fakultas Teknik Unjani


Jadi serangkaian faktor ukuranbisa menyelesaikan berbagai jarak puncak dengan

menggunakan persamaan (a) dan p=. Bila ini dilakukan, kita mendapatkan.

Faktor ukuran yang sesuai dengan roda gigi yang mempunyai puncak diametral
kurang dari 12 terdaftar pada tabel 2.1. Karna banyak roda gigi yang mempunyai
lebar muka lebih besar dari 3p maka harga-harga pada Tabel 2.1 ada pada sisi
yang aman.

Tabel 2.1 faktor ukuran untuk gigi dari roda gigi lurus

(Sumber : Shiegley (1984 :p.178)

Keandalan Faktor keaandalan dipakai persis seperti pada bab 7, dan karenanya
sebagian dari tabel 7-7 disalin kembali disini sebagai tabel 13-10.

Tabel 2.3 faktor keandalan

(Sumber : Shiegley (1984 :p.178)

16 Fakultas Teknik Unjani


Suhu Untuk faktor suhu pakai lah metoda dari pasal 7-9. Untuk tujuan penaksiran
persamaan (7-22) dapat dipakai. Jadi

Tapi periksalah kembali batasan-batasan persamaan ini pada bab 7.


= = (2.10)
2

Pengaruh-pengaruh lain roda gigi yang selalu berputar dalam arah yang sama dan
bukan merupakan roda gigi yang mengganggur menerima suatu gaya gigi yang
selalu bekerja pada sisi yang sama dari gigi tersebut.jadi bebean leleah berulang
tetapi tidak bolak balik sehingga gigi ini disebut menerima lenturan searah.untuk
situasi ini komponen tegangan rata-rata dan bolak-balik adalah

Tabel 2.4 faktor pengaruh pengaruh lain

(Sumber : Shiegley (1984 :p.179)

Dimana adalah tegangan lentur gigi sebagaimana yang diberikan oleh


persamaan


= (2.11)

2.2.3 Faktor Keamanan

Rumus


nG = (2.12)

17 Fakultas Teknik Unjani



n= (2.13)
K0 Km

Bisa di pakai untuk menghitung faktor keamanan nG untuk roda gigi.


Dalam rumus ini Ko adalah faktor kelebihan beban (overload factor). Harga
yang disaran kan oleh AGMA terdaftar pada tabel 13-12. Faktor Km adalah
faktor distribusi beban (load distribution factor) dari AGMA yang
memperhitungkan kemungkinan bahwa gaya gigi mungkin terbagi secara tidak
merata di sepanjang lebar muka penuh dari gigi. Pakai lah tabel 13-13 untuk
Km. Faktor n pada persamaan 2.5 adalah faktor keamanan yang biasa seperti
yang ditetapkan. Harga AGMA menggunakan n 2 terhadap kegagalan lelah.

Faktor geometri (geometry factor) I untuk roda gigi lurus

cos t x sin t mG
I= (2.14)
2mG mG+1

Kekuatan lelah permukaan untuk baja diberikan pada pasal 2.14 sebagi berikut

Sc = 0.4HB 10 (2.15)

Dimana HB adalah kekerasan brinell dari permukaan terlunak diantara dua


permukaan yang bersinggungan.

AGMA menyarankan bahwa kekuatan lelah persinggungan ini


dimodifikasi dalam caara yang sama seperti untuk batas ketahanan lentur.
Persamaannya adalah.

CL x CH
SH = x Sc (2.16)
CT x CR

Dimana:

SH = kekuatan lelah yang telah dikoreksi, atau kekuatan Hertzian

CL = fakror umur

CH = faktor perbandingan kekerasan, pakai 1.0 untuk roda gigi lurus

CT = faktor suhu, pakai 1.0 untuk suhu dibawah 250F

18 Fakultas Teknik Unjani


CR = faktor keandalan

Faktor modifikasi umur (life modification factor) CL dipakai untuk


menaikan kekuatan bila roda gigi dipakai untuk perioda waktu yang singkat,
faktor modifikasi keandalan (reliability modification factor) CR, faktor
perbandingan kekerasan (hardeness ratio factor) desertakan oleh AGMA untuk
memperhitungkan perbedaan kekuatan terhadap kenyataan bahwa satu roda
gigi yang berpasangan mungkin lebih lunak dari yang lain. Begitupun, untuk
roda gigi lurus dipakai CH = 1.

AGMA tidak membuat rekomendasi atas harga-harga yang dipakai


untuk faktor suhu (temperatur faktor) CT bila suhu melampaui 250F, kecuali
secara tidak langsung mengatakan bahwa suatu harga CT > 1.0 mungkin harus
dipakai. Untuk pemakaian yang lebih luas ini akan tergantung pada batasan
suhu dari pelumas yang dipakai, karena bahan dapat menahan suhu yang lebih
besar. AGMA menggunakan Co dan Cm untuk menyatakan factor pembebanan
lebih dan distribusi beban tetapiharganya sama seperti harga Ko dan Km
faktor-faktor ini dipakai sebagi faktor perkalian beban.

Persamaan untuk kekuatan permukaan dapat ditulis

Wtp
SH = CpCv x F x dp x I (2.17)

19 Fakultas Teknik Unjani


BAB 3 METODOLOGI ANALISA

3.1 Diagram Alir Proses Analisa


Didalam dunia otomotif komponen mesin memberikan dampak
signifikan terhadap fungsi dari kendaraan karena mesin memberikan daya
untuk menggerakan mobil dan daya dari mesin tidak akan tersalurkan jika
tidak ada pentransmisi daya yaitu system transmisi roda gigi berikut akan
dijelaskan bagaimana tahapan-tahapan dalam proses analisa transmisi roda
gigi Honda mobilio sehingga roda gigi ini bisa bekerja dengan semestinya.
Mulai

Studi Pendahuluan

Studi Pustaka

Pengumpulan Data

Pengolahan Data

Hasil Dan Pembahasan

Gambar Kerja

Kesimpulan Dan Saran

Selesai
Gambar 3.1 Diagram Alir Proses Analisa

20 Fakultas Teknik Unjani


Setelah diketahui mengenai langkah-langkah dalam proses analisa sistem
transmisi untuk kendaraan mobil, maka untuk dapat mempermudah dalam
pemahaman mengenai langkah-langkah dibuatlah penjelasan mengenai langkah-
langkah tersebut. Adapun penjelasan mengenai langkah-langkah tersebut yaitu:
Mulai
Merupakan awal dari penelitian mengenai analisa roda gigi transmisi.
Studi Pendahuluan
Studi Pendahuluan merupakan langkah langkah awal dalam penelitian suatu
kasus yang biasa berisi tentang latar belakang masalah,rumusan
masalah,tujuan penelitian,batasan masalah dan sistematika penulisan.
Studi Putaka
Studi pustaka merupakan sebuah studi untuk mengumpulkan data dengan
mempelajari berbagai buku referensi serta hasil penelitian sebelumnya yang
sejenis yang berguna untuk mendapatkan sebuah landasan teori mengenai
masalah yang akan di teliti dalam hal ini mengenai analisa sistem transmisi
roda gigi.
Pengumpulan Data
Pengumpulan Data adalah mengumpulkan data-data yang diperlukan dalam
penelitian. data yang kami peroleh bersumber dari internet, buku, dan studi
lapangan langsung dengan bertanya pada narasumber, pada laporan ini
pengumpulan data berisi spesifikasi kendaraan, Spesifikasi sistem roda
gigi,dan sketsa sistem transmisi roda gigi.
Pengolahan Data
Pada bagian ini merupakan tahapan lebih lanjut dari pengumpulan data yaitu
dengan mengolah data-data yang di dapat sehingga data tersebut menjadi
sebuah informasi yang berguna seperti menghitung gaya-gaya dan tegangan
yang terjadi pada sistem transmisi roda gigi.
Hasil Dan Pembahasan
Pada bagian ini merupakan hasil dari semua perhitungan dari data yang sudah
diolah dan menjawab semua masalah-masalah yang telah dirumuskan pada
bab pertama lalu hasil tersebut dibahas dan dianalisa sesuai dengan literature
yang sudah ada.

21 Fakultas Teknik Unjani


Gambar Kerja
Pada bagian ini berisi gambar kerja sistem tranmisi roda gigi untuk
mempermudah proses analisa.
Kesimpulan dan saran
Tahap ini menyimpulkan hasil akhir dari analisa yang sudah
dikerjakan,sedangkan saran adalah menjelaskan hal apa saja yang belum
dikerjakan dalam pembuatan laporan,sehingga jika ada yang akan melakukan
perancangan lebih lanjut lagi,maka hal-hal tersebut harus diikutsertakan.
Selesai
Merupakan akhir dari penelitian mengenai analisa roda gigi transmisi.

3.2 Diagram Alir Perhitungan Roda Gigi

Pada proses analisa ini akan dilakukan perhitungan gaya-gaya,tegangan dan faktor
keamanan yang terjadi pada roda gigi oleh karena itu untuk mempermudah dalam
perhitungan maka dibuatkanlah diagram alir proses perhitungannya beserta
penjabaran dari rumus-rumus yang digunakan.

Start
A

* Daya yang ditansmisikan (P)


* Putaran Poros (n)
Faktor Keamanan berdasarkan pada
* Jumlah Gigi pada Pinion dan
batas ketahanan lentur (n)
Roda Gigi (N)
*Sudut kemiringan roda gigi
* Puncak Diametral roda gigi ( Pn)
* Faktor muka gigi (j)

*Faktor faktor koreksi


berdasarkan pada
kekuatan lelah permukaan
*Diameter puncakmelintangl ( Pt) dari gigi
* Diameter Gear dan Pinion (dp)
* Kecepatan garis puncak (v)
* Faktor Kecepatan (kv)
* Beban yang dipindahkan ( Wt)
* Lebar Muka Gigi (F)
* Tegangan Lentur

*Faktor Keamanan berdasarkan pada


kekuatan lelah permukaan dari gigi (n)
* Tegangan maksimum
bahan
*Faktor faktor koreksi
berdasarkan pada batas
ketahanan lentur

Selesai
A

Gambar 3.2 Diagram Alir Proses Perhitungan Roda Gigi

22 Fakultas Teknik Unjani


Berdasarkan dari diagram alir proses perhitungan roda gigi yang telah
ditunjukkan diatas terdapat beberapa point yang memerlukan proses pengerjaan
dalam mencari pemecahan dalam masalahnya. Untuk dapat mempermudah point-
point tersebut maka dipilihlah rumus-rumus yang akan dijadikan dalam acuan
pemecahan masalahnya. Adapun spesifikasi mengenai bahan, faktor koreksi dan
rumus-rumus yang digunakan dalam proses ainalisa roda gigi ini adalah sebagai
berikut:
Input data roda gigi
Proses ini merupakan tahapan pertama pada perhitungan dalam
menganalisa system transmisi roda gigi yaitu mencari dan memasukan
data yang diperlukan untuk proses perhitungan seperti daya yang
ditrasmisikan,putaran poros, jumlah gigi pada pinion dan roda gigi, sudut
kemiringan roda gigi,dan puncak diametral roda gigi.data-data diatas dapat
dicari pada spesifikasi data sheet yang dikeluarkan manufaktur.
Menghitung Analisa gaya
Proses selanjutnya yaitu menghitung dimensi , gaya gaya,dan tegangan
yang terjadi pada roda gigi seperti menghitung:
() = cos

Diameter Roda Gigi (Dg) =

Kecepatan garis puncak (V) = 12

78
Faktor Kecepatan (Kv) = 78+

33(10)3
Beban yang dipindahkan (Wt) =

Tegangan Lentur () =

Batas ketahanan roda gigi (Se) = Ka.Kb.Kc.Kd.Ke.Kf.Se


kekuatan lelah persinggungan (Sc) = 0,4 HB - 10
CL .CH
Kekuatan Hertzian ( SH) =
.
PN
Perbandingan pembagian beban (mN) = 0,95

Beban yang dipindahkan yang diijinkan



( Wt,p ) = ( )2 ( Cv.F.dp.I)

23 Fakultas Teknik Unjani


Input faktor faktor koreksi
Tahap ini adalah tahapan dalam mencari factor factor koreksi sesuai
dengan bahan yang digunakan pada roda gigi mobilio seperti
faktor koreksi berdasarkan batas ketahanan lentur antara lain
seperti Ka,Kb,Kc,Kd,Ke,Kf,Ko,dan Km yang didapat dari tabel
pada buku shigley.
faktor koreksi berdasarkan batas kekuatan lelah permukaan antara
lain seperti CH,CL,CT, dan CR yang didapat dari tabel pada buku
shigley.

Hitung Faktor keamanan


Setelah faktor-faktor koreksi roda gigi di dapatkan pada tabel buku
shiegley maka tahap selanjutnya dapat dihitung faktor keamanan roda gigi
baik berdasarkan pada batas ketahanan lentur maupun berdasarkan pada
kekuatan lelah permukaan tersebut jika nilai faktor keamanan bernilai
lebih dari satu maka roda gigi tersebut aman untuk digunakan.


nG =


n=
K0 Km

24 Fakultas Teknik Unjani


BAB 4 ANALISA DAN PEMBAHASAN

4.1 Pengumpulan Data


Berikut merupakan data spesifikasi kendaraan Honda mobilio yang
didapatkan dari spesifikasi data sheet manufaktur.
Tabel 4.1 Spesifikasi Kendaraan
Komponen Pengukuran Kualifikasi Spesifikasi
DIMENSI Panjang total 4386 mm (172,68 in)
Lebar total 1683 mm (66,26 in)
Tinggi total 1603 mm (63,11 in)
Jarak sumbu roda 2650 mm (104,33 in)
(wheelbase)
Jarak pijak (track) Depan 1472 mm (57,95 in)
Belakang 1475 mm (58,07 in)
Kapasitas tempat duduk 7
MESIN Tipe Water-cooled, 4-stroke SOHC i-
VTEC petrol engine
Daya Maksimum 116 HP / 6000 rpm
Susunan silinder 4-silinder segaris, melintang
Bore dan stroke (diameter 73 x 89,4 mm (2,87 x 3,52 in)
dan langkah)
Volume (displacement) 1.496 cm3 (91 cu in)
Rasio kompresi 10,3
Valve train Chain driven, SOHC i-VTEC 4
valve per cylinder
Sistem pelumasan Forced, wet sump, dengan
trochoid pump
Bahan bakar yang Bensin TANPA TIMBAL
digunakan dengan bilangan Oktan (RON)
91 atau lebih
STARTER Tipe Gear Reduction
Output nominal 1,0 kW
Tegangan nominal 12 V
Hour rating 30 detik
Arah rotasi Searah jarum jam bila dilihat
dari drive end
TRANSMISI Tipe Synchronized, lima-kecepatan
MANUAL maju, satu mundur
Primary reduction Langsung 1:1
Rasio gigi 1st 3,461
2nd 1,869
3rd 1,235
4th 0,948
5th 0,809
Reverse (mundur) 3,307
Final reduction Tipe Single helical gear
Rasio gigi 4,750
(Sumber : Specification Data Sheet Honda Mobilio)

25 Fakultas Teknik Unjani


Berikut merupakan data spesifikasi roda gigi pada sistem transmisi mobil
Honda mobil Honda mobilio yang didapatkan dari spesifikasi data sheet yang
telah dikeluarkan oleh manufaktur

Tabel 4.2 spesifikasi roda gigi

DATA SERVICE DAN SPESIFIKASI


Tipe Mesin ECR3
Daya Mesin 116 HP
Putaran 6000 rpm
Model Transaxle Synchronized, 5 speed
Pola perpindahan gigi

Rasio Gigi 1st 3.461


2nd 1.869
3rd 1.235
4th 0.948
5th 0.809
Reverse 3,307
Final Reduction 4,750
Jumlah Gigi Input Gear 1st 13
( Pinion ) 2nd 23
3rd 34
4th 39
5th 42
Reverse 13
Main Gear 1st 45
2nd 43
3rd 42
4th 37
5th 34
Reverse 43

(Sumber : Specification Data Sheet Honda Mobilio)

26 Fakultas Teknik Unjani


4.2 Pengolahan Data

Setelah data berasil dikumpulkan maka tahap ini akan mengolah data
tersebut menjadi sebuah informasi yang berguna, berikut perhitungan rasio roda
gigi yang berpengaruh pada putaran di setiap gigi.

a. Rasio Gigi 1

Input
Shaft N1

Output shaft

N2

Gambar 4.1 Rasio gigi 1

N1 = 13 gigi
N2 = 45 gigi
N2
Maka rasio gigi 1 =
N1
45
= = 3.461
13

Putaran pada Input shaft ( N1) = 6000 rpm


1
Maka putaran gigi 1 (n2 ) = 2 1
13
= 45 6000 = 1733 rpm

b. Rasio Gigi 2

Input
Shaft N3

Output shaft

N4

Gambar 4.2 Rasio gigi 2

27 Fakultas Teknik Unjani


N3 = 23 gigi
N4 = 43 gigi
N4
Maka rasio gigi 2 = N3
43
= = 1.869
23

Putaran pada Input shaft ( N3) = 6000 rpm


3
Maka putaran gigi 2 ( n3 ) = 4 3
23
= 43 6000 = 3209 rpm

c. Rasio Gigi 3

Input
Shaft N5

Output shaft

N6

Gambar 4.3 Rasio gigi 3

N5 = 34 gigi
N6 = 42 gigi
N6
Maka rasio gigi = N5
42
= = 1.235
34

Putaran pada Input shaft ( N5) = 6000 rpm


5
Maka putaran gigi 3 (n5 ) = 6 5
34
= 42 6000 = 4857 rpm

28 Fakultas Teknik Unjani


d. Rasio Gigi 4

Input
Shaft N7

Output shaft

N8

Gambar 4.4 Rasio gigi 4

N7 = 39 gigi
N8 = 37 gigi
N8
Maka rasio gigi 4 = N7
37
= = 0.948
39

Putaran pada Input shaft ( N7) = 6000 rpm


7
Maka putaran gigi 4 ( n7 ) = 1
8
39
= 37 6000 = 6324 rpm

e. Rasio Gigi 5

Input
Shaft N9

Output shaft

N10

Gambar 4.5 Rasio gigi 5

N9 = 42 gigi
N10 = 34 gigi

29 Fakultas Teknik Unjani


N10
Maka rasio gigi = N9
34
= = 0.809
42

Putaran pada Input shaft ( N9) = 6000 rpm


3
Maka putaran gigi 5 (n10) = 4 1
42
= 34 6000 = 7411 rpm

4.3 Analisa Gaya pada roda gigi

Dalam analisa gaya pada roda gigi lurus,gaya-gaya dianggap bekerja pada satu
bidang datar. Berbeda dengan roda gigi miring ( helical) yang mana gaya-gaya
yang terjadi pada roda gigi terjadi pada bidang ruang atau tiga dimensi seperti
yang ditunjukan pada gambar di bawah ini.

Gambar 4.6 DBB roda gigi miring

4.3.1 Analisa Gaya pada Gigi 3


Berdasarkan data yang telah dikumpulkan pada point sebelumnya diketahui:
Jumlah Gigi pinion 3 (N5) = 34 gigi
Jumlah Gigi gear 3 (N6) = 42 gigi

30 Fakultas Teknik Unjani


Sudut Tekan normal (n ) = 200
Sudut Kemiringan = ( ) = 300
Daya Kendaraan ( H) = 116 hp
Putaran Input = 6000 rpm

a. Faktor Keamanan didasarkan pada batas ketahanan lentur dari roda


gigi
berikut merupakan tahapan perhitungan faktor keamanan berdasarkan
ketahanan lentur, diketahui:
Taksiran di pinion gear 3 (N5)
1. Puncak diametral normal (Pn)
Pn = 6 gigi/ inch
2. Puncak diametral melintang (Pt)
Pt = Pn cos
= 6 coc 30o = 5,19 gigi/inch
3. Maka diameter pinion (dp) didapat :

34
dp = = 5,19 = 6,54

4. Circular pitch melintang (pt)



pt =
3.146,5
pt = = 0.489 inch
34

5. Kecepatan garis puncak (V)



V= 12
3.14 6,5 6000
= = 10272
12

6. Faktor Kecepatan (Kv)


78
Kv = 78+

78
= 78+ = 0.659
10273

31 Fakultas Teknik Unjani


7. Maka beban yang dipindahkan (Wt)
33103
Wt = V
33(10)^3 116
Wt = = 372 lb
10272

8. Faktor Geometri ( j )
Berdasarkan tabel faktor geometri ( j ) untuk roda gigi yang memiliki
spesifikasi sebagai berikut :
Np = N5 = 34 gigi
Ng = N6 = 42 gigi
= 30o
Karena pasangan roda gigi pinion tidak berjumlah 75 maka harus
dikalikan dengan faktor pengali = 0.93
Maka nilai dari faktor geometri
J = 0.46 * 0.97 = 0.446
9. Lebar muka gigi (F)
1.15
F= tan
1.150,489
= = 0,97 inch
tan 30

10. Tegangan lentur ( )



=
372 5,19 103
= 0.6590,97 0.446 = 6,7 kpsi

11. Bahan dari roda gigi ini menggunakan baja AISI 4140 maka untuk
faktor-faktor koreksi dipilih
Faktor keamanan (Ka) = 0.67 ( kekuatan tarik maks bahan 153
kpsi)
Faktor ukuran (kb) = 0,869 ( untuk 0.3 in < d < 10 in)
Faktor Keandalan (Kc) 99% = 0.814
Faktor suhu (Kd) = 1 ( untuk T = <450o F )
Ke = 1
Faktor kekuatan tarik ( Kf) = 1.33 ( untuk kekuatan tarik
bahan sampai 200 kpsi)
Se = 0.5 Sut

32 Fakultas Teknik Unjani


= 0.5 153 = 76.5 kpsi
Faktor beban berlebih (ko) = 1.75 ( benturan sedang pada
mesin dan sumber daya)
Faktor distribusi Beban (Km) = 1.2 ( pemasangan teliti dengan
F = 0-2 in)
12. Batas ketahanan roda gigi
Se = Ka.Kb.Kc.Kd.Ke.Kf.Se
= 0,67 . 0,869 . 0,814 . 1 . 1 . 1,33 . 76.5
= 48.22 kpsi
13. Faktor keamanan berdasarkan ketahanan lentur

nG =

48.22
= = 7,13
6,75


n = .
7,13
= 1,75 . = 3,39
1,2

b. Faktor Keamanan didasarkan pada batas kekuatan lelah permukaan


dari roda gigi
berikut merupakan tahapan perhitungan faktor keamanan berdasarkan
kekuatan lelah permukaan , diketahui:
1) Bahan dari roda gigi adalah AISI 4140 drawn 1000o F memiliki
kekerasan sebesar 302 HB
2) Maka didapat kekuatan lelah persinggungan (Sc)

Sc = 0,4 HB - 10

= 0,4 .(302) 10 = 110.8 kpsi

3) Faktor-faktor koreksi kekuatan lelah permukaan


Siklus hidup CL = 104 = 1,5
Faktor keandalan CR = up to 0,99 = 0,8
Faktor pembanding kekerasan (CH) = 1

33 Fakultas Teknik Unjani


Faktor Suhu ( CT) = 1 ( suhu operasional gigi < 250o F)
Faktor harga koefisien elastisitas (CP) = 2300 (untuk baja)
Cv = Kv = 0,659

4) Kekuatan Hertzian ( SH)


CL .CH
SH =
.
1,5 .1
= 1. 110,8 = 207,75 kpsi
0,8

5) Perbandingan pembagian beban (mN)


Jari-jari puncak pinion (rp)
6,54
rp = = = 3,27 inch
2 2

Jari-jari puncak gear (rg)


Perbandingan jumlah gigi gear dan pinion (mG)= 42 : 34 =
1,235
rg = 1,235 . rp
= 1,235 . 1,5 = 4,04 inch
Addendum ( )
1 1
= = 6 = 0,166 inch

Sudut tekan melintang ()



= tan -1 cos
20
= tan -1 cos 30 = 22,79o

Jari-jari dasar adalah :


rbp = rp .cos = 3,27 . cos 22,79o = 3,01 inch
rbg = rg . cos = 4,04 . cos 22,79o = 3,72 inch
Panjang garis kerja (Z)
Z = ( + )2 rbp^2 + ( + )2 rbp^2
= - (rp+rg) sin
= 1,65 + 1,956 2,833 =0,77 inch

Karena tak satupun dari bagian pertama yang lebih besar dari yang
ketiga, maka hasil tersebut memenuhi syarat.

34 Fakultas Teknik Unjani


PN = PN . cos

= 4 . cos 20 = 0.737

Jadi, perbandingan pembagian beban :

PN
mN = 0,95
0,737
= 0,95 (0,77) = 1

Pada roda gigi miring, mN harus diperhitungkan pada faktor


geometri,jadi :
. 22,79 22,79 1,235
I= = = 0,098
2 +1 2. 1 1,235+1

6) Beban yang dipindahkan yang diijinkan ( Wt,p )


Wt,p = (

)2 ( Cv.F.dp.I)
3
= ( 207,75
2300
10 2
) (0,659. 0,974 . 6,54 . 0,098)
= 3372 lb
7) Faktor keamanan berdasarkan kekuatan lelah permukaan
Karena Wt,p = nG . Wt
,
nG =
3372
= = 9,05
372

Jadi faktor keamanan n = .
9,05
= 1,75 . = 4,31
1,2

35 Fakultas Teknik Unjani


BAB 5 PENUTUP

5.1 Simpulan

Kesimpulan yang didapat dari proses analisa gaya-gaya ,tegangan dan faktor
keamanan yang terjadi pada mobil Honda mobilio adalah sebagai berikut :

1. Pada gigi 3
Putaran di gigi 3 : 4857 rpm
Beban yang dipindahkan (Wt) : 372 lb
Tegangan Lentur () : 6,7 kpsi
Faktor keamanan
Berdasarkan ketahanan lentur (n) =3,39
Berdasarkan kekuatan lelah permukaan (n) = 4,31

1.2 Saran

Ada beberapa hal yang harus disarankan oleh penulis agar pada penulis
laporan selanjutnya dapat lebih sempurna dari laporan ini adapun saran-saran
tersebut adalah :
1. Dalam proses analisa berikutnya diharapkan proses analisa dilakukan
dengan seluruh komponen sistem transmisi seperti pasangan roda gigi lain,
poros,dan bantalan.
2. Sebelum dilakukan proses perhitungan roda gigi akan lebih bagus jika
menghitung torsi,gaya, beban, dan daya yang diterima kendaraan pada saat
operasional yang pada akhirnya akan berkaitan dengan sistem transmisi
yang di analisa.

36 Fakultas Teknik Unjani


DAFTAR PUSTAKA

Shigley, J. E. (1994). Perencanaan Teknik Mesin. Jakarta: Erlangga.

Sularso. (2008). Dasar Perancangan dan Pemilihan Elemen Mesin. (Sularso,


Penerj.) Jakarta: Pradnya Paramita.
Buku manual spesifikasi data sheet Honda Mobilio

https://www.academia.com/doc/Adriansyah T/Analisa perencanaan roda


gigi.Maret 2016

http://jundhacloil.blogspot.co.id/2013/09/1.htm|?m=1

37 Fakultas Teknik Unjani


LAMPIRAN

Gambar Ilustrasi Rangkaian Sistem Transmisi Mobilio

Sumber : Spesifikasi data sheet Honda mobilio

38 Fakultas Teknik Unjani