Anda di halaman 1dari 8

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR

SOP PENGGUNAAN DAN PEMELIHARAAN VENTILATOR


No Dokumen....... No Revisi.......... Halaman............

Prosedur Ditetapkan oleh


Tetap Direktur

Tanggal Terbit B. Doddy Riyadi, S.KM. M.M


............................... NIP. 19660120 198803 1 001
Pengertian 1. Pemasangan alat mekanis untuk membantu ventilasi pasien atau mengambil alih pertukaran paru untuk
mempertahankan hidup pasien
2. Semua metode untuk membantu atau mengganti atau mengambil alih dari proses pernafasan spontan
Indikasi
Tujuan 1. Memberikan kekuatan mekanis pada sistem pernafasan untuk mempertahankan ventilasi yang fisilogis
Ruang lingkup 1. Dokter spesialis anastesi
2. Asiten anastesi
3. Perawat terlatih yang berkompeten
Persiapan 1. Puasa
pasien dan 2. Menanggalkan semua perhiasan dan gigi palsu
lingkungan 3. Personal hygiene
4. Informet consent
5. Persiapan psikologi
Kebijakan 1 penyetingan mesin ventilator dilakukan sebelum prosedur induksi dan intubasi, di harapkan agar
ventilator sudah dalam kondisi siap pakai ketika akan dlakukan koneksi dengan mesin anastesi.
Persiapan Alat 1. Mesin ventilator .....
Prosedur I. Penggunaan :
1. Pastikan mesin ventilator telah terkoneksi dengan sumber tegangan listrik.
2. Pasang pipa corogated (pipa koneksi) pada saluran (outlet) yang ada pada listrik dngan benar
3. Hidupkan tombol power (on) untuk melakukan setting dan untuk memastikan mesin ventilator telah
terkoneksi pada sumber tegangan listrik dengan benar.
4. Setting volume tidal dan sesuaikan dengan kebutuhan pasien
5. Setting respirasi rate sesuai dengan kebutuhan pasien
6. Cek aliran udara yang keluar melalui ujung pipa koneksi
7. Jika mesin telah siap dan pasien telah di lakukan prosedur intubasi, berikutnya lepas bag pada mesin
anastesi
8. Sambungkan ujung pipa corogate yang satunya dengan mesin anastesi
9. Tutup pop off valve atau (APL valve) dengan cara memutar tutup searah jarum jam sampai benar-
benar tertutup
10. Inspeksi pergerakan dada pasien
11. Evaluasi adanya kebocoran atau koneksi yang salah
12. Jika pasien sudah bernafas spontan adekuat dan sudah dilakukan ekstubasi dan muali ada reflek
terhadap rangsangan maka matikan O2
13. Jika operasi hampir selesai atau pasien di harapkan bernafas spontan, maka matikan mesin, lepas
ujung pipa yang terkoneksi dengan mesin anastesi kemudian pasang kembali bagian pada mesin
anastesi dan putar APL valve berlawanan jarum jam sampai setengah atau sesuai keperluan
14. Rapikan mesin ventilator setelah selesai digunakan.
II. Perawatan:
1. Bersihkan body mesin secara berkala.
2. Bersihkan konektor dan breathing.sirkuit bila perlu dicuci atau diganti.
Masa berlaku Sejak di setujui sampai ada revisi lebih lanjut

1
SOP PENGGUNAAN DAN PEMELIHARAAN MESIN ANASTESI
No Dokumen....... No Revisi.......... Halaman............

Prosedur Ditetapkan oleh


Tetap Direktur

Tanggal Terbit dr.


...............................
Pengertian Langkah langkah yang harus dilakukan dalam memelihara dan mengoperasian mesin anastesi
Indikasi
Tujuan 1. Alat terpelihara dengan baik dan dapat digunakan setiap waktu
2. Alat dapat dipakai sesuai dengan fungsi nya
Ruang lingkup 1. Alat anastesi
2. Petugas anastesi
3. Petugas kamar operasi
Persiapan
pasien dan
lingkungan
Kebijakan 1. Obat inhalasi yang diisikan pada vaporizer dapat berubah atau berganti sesuai rekomendasi Dokter
anastesi
Persiapan Alat 1. Mesin anastesi .....
Prosedur I. Penggunaan :
1. Pastikan alat berfungsi dengan baik
2. Pastikan vaporizer isoflorance, sevoflurance sudah terisi
3. Cek flow meter O2 dan flow meter N2O pastikan dalam keadaan menutup sebelum
digunakan
4. Cek sambungan atau konektor O2 dan N2O dari central ke unit soft lander, pastikan sudah
terpasang dengan benar dan tepat
5. Lakukan pengecekan gauge pressure pada mesin anastesi kiri berlawanan dengan jarum
jam untuk membuka dan pastikan bobbin berputar dengan baik pada 4-5 liter per menit
6. Cek safety valve dengan membuka kran N2O berlawanan jam sampai 3-5 lpm. Jika valve
masih masih baik maka ketika kran dibuka level yang sama
7. Cek soda lime atau (absorber) maksimal wadah masih belum berubah warna.
8. Cek Breathing Circuit dan Bag, evaluasi adanya kebocoran dengan cara menutup ujung
Breathing Circuit yang telah terpasang pada mesin anetesi kemudian tutup APL Valve dan
biarkan bag mengembang sedikit. Tekan bag beberapa kali dan rasakan tekanan bag turun
atau tetap bertambah. Jika tekanan turun maka dapat dipastikan ada kebocoran dan jika
tidak buka kembali ujung circuit.
9. Untuk melakukan anaestesi buka Vaporizer Isoflurance atau sevorance berlawanan dengan
arah jarum jam sampai 2-3vol% .
10. Jika operasi sudah selesai atau operator sudah menjahit kulit maka matikan N 2O kemudian
matian inhalasi dengan memutar Vaporizer searah jarum jamsampai pada tulisan OFF,
kemudian lakukan oksigenasi
11. Perawatan:
1. Bersihkan body mesin secara berkala.
2. Bersihkan konektor dan breathing.sirkuit bila perlu dicuci atau diganti
Masa berlaku Sejak di setujui sampai ada revisi lebih lanjut

2
SOP PENGGUNAAN ALAT PENGHANGAT CAIRAN INFUS ATAU
DARAH
No Dokumen....... No Revisi.......... Halaman............

Prosedur Ditetapkan oleh


Tetap Direktur

Tanggal Terbit B. Doddy Riyadi, S.KM. M.M


............................... NIP. 19660120 198803 1 001
Pengertian Suatu alat atau element khusus yang di gunakan untuk menghangatkan cairan infus atau darah yang akan
dimasukan ke tubuh pasien
Indikasi
Tujuan 1. Mempertahankan suhu tubuh pasien tetap stabil dan mencegah hypotermi
2. Untuk menghangatkan cairan infus atau darah.
3. Untuk menyesuaikan suhu cairan atau darah dengan suhu tubuh
4. Untuk menghindari penggumpalan darah pada saat tranfusi
Ruang lingkup Kamar operasi
Persiapan
pasien dan
lingkungan
Kebijakan 1. Dilakukan pada pasien yang membutuhkan cairan infus hangat dan tranfusi dengan segera
2. Pelaksana tindakan adalah dokter atau asisten anastesi atau perawat kamar operasi
Persiapan Alat 1. .....
Prosedur 1. Pasang animex atau alat penghangat pada satndart infus dan atur sesuai ketinggian
2. Pastikan alat penghangat atau animex digantung dengan posisi yang aman dan dekatkan dengan set
infus
3. Pasang kabel power pada stop kontak
4. Buka animex dan pasang set infus pada animex sesuai alur atau dari atas ke bawah
5. Pastikan set infus terpasang dengan benar pada alat animex kemudian tutup
6. Tekan tombol on pada alat animex.
Masa berlaku Sejak di setujui sampai ada revisi lebih lanjut

3
SOP OBSERVASI PASIEN DI RECOVERY ROOM
No Dokumen....... No Revisi.......... Halaman............

Prosedur Ditetapkan oleh


Tetap Direktur

Tanggal Terbit B. Doddy Riyadi, S.KM. M.M


............................... NIP. 19660120 198803 1 001
Pengertian Tindakan pengawasan dan observasi (tanda-tanda vital dan tingkat kesadaran) pada pasien ost operasi di ruang
pulih sadar atau RR
Indikasi

4
Tujuan 1. Mengetahui tingkat kesadaran pasien
2. Mengetahui efek atau pengaruh obat- obatan anastesi atau komplikasinya
3. Menentukan waktu yang tepat untuk pemindahan pasien
Ruang lingkup 1. Perawat anastesi
2. Perawat recovery room
3. Perawat kamar operasi
Persiapan
pasien dan
lingkungan
Kebijakan 1. Krieteria standart yang di pakai sebagai acuan adalah skala aldered score
Persiapan Alat 2. .....
Prosedur Melakukan serah terima pasien:
1. Perawat anastesi atau perawat O.K melakukan serah terima pasien dengan perawat RR
2. Serah terima meliputi : nama, umur, tindakan operasi, jenis anastesi, jumlah perdarahan, penyulit
atau komplikasi operasi, intake dan output cairan, status anastesi selama proses durante operasi
beserta semua dokumentasi pasien (lyst dan semua hasil emeriksaan pasien), dan bahan pemeriksaan
hasil operasi jika ada.
Pelaksanaan observasi
1. Memposisikan pasien sesuai dengan jenis pembiusan atau petunjuk dokter
2. Memasang alat monitor pasien dan mengukur tanda tanda vital setiap 15 menit
3. Mengawasi jalan nafas, dan pernafasan pasien
4. Mengobservasi tingkat kesadaran pasien, dan menilainya sesuai skala alderete score
5. Mengobservasi perdarahan, mencatat dan melaporkan jika terjadi perdarahan yang tidak normal
6. Mendokumentasikan hasil penilaian ke dalam lembar observasi pasien
Masa berlaku Sejak di setujui sampai ada revisi lebih lanjut

SOP MENGHUBUNGI DOKTER ANASTESI


No Dokumen....... No Revisi.......... Halaman............

Prosedur Ditetapkan oleh


Tetap Direktur

Tanggal Terbit B. Doddy Riyadi, S.KM. M.M


............................... NIP. 19660120 198803 1 001
Pengertian Standart operasional prosedure yang harus di lakukan oleh perawat saat menghubungi dokter anastesi, dalam
mempersiapkan operasi dengan pembiusan atau anastesi
Indikasi

5
Tujuan 1. Agar tercapai komunikasi yang efektif
2. Menghindari terjadi nya kesalahan persepsi antar petugas atau unit terkait
3. Mengoptimalkan persiapan operasi
4. Menunjang kelancaran tindakan operasi
Ruang lingkup 1. Dokter anastesi persada hospital
2. Semua unit rawat jalan
3. Semua unit rawat inap
4. Unit kamar operasi
Persiapan
pasien dan
lingkungan
Kebijakan 1. Dokter anastesi yang bertugas adalah dokter yang terdaftar sesuai jadwal dokter anastesi yang di
terbitkan oleh kabag pelayanan setiap bulannya.
2. Waktu pergantian jaga anastesi dimulai pukul .....wib
3. Rentang waktu dari saat menghubungi dokter anastesi dengan waktu operasi minimal 30 menit s/d
1jam, mengingat hal itu maka segera setelah ada permintaan operasi dengan pembiusan harus segera
menghubungi dokter anastesi tanpa menunggu hasil pemeriksaan penunjang selesai, karena hal
tersebut dapat dilaporkan menyusul kemudian.
4. Bila dokter anastesi yang terjadwal sulit atau tidak bisa di hubungi dalam waktu 1jam, maka
diperbolehkan menghubungi dokter jaga anastesi yang lain
5. Bila kedua dokter anastesi berhalangan maka penunjukan dan pelimpahan tugas kepada dokter
anastesi pengganti merupakan wewenang dan tanggung jawab dokter anastesi yang terjadwal
Persiapan Alat 3. .....
Prosedur 1. Setelah ada permintaan atau penjadwalan operasi dengan pembiusan dari dokter bedah perawat harus
segera menghubungi dokter jaga anastesi sesuai jadwal tanggal dilakukan nya operasi
2. Hal penting dalam menyampaikan pesan kepada dokter anastesi adalah dengan menyampaikan
secara jelas permintaan dokter operator meliputi: nama, tindakan operasi, nama dokter operator,
infomasi waktu kapan akan dilakukan operasi, nama dan umur pasien, kondisi umum pasien serta
tanda tanda vital, serta hasil pemeriksaan penunjang (laboratorium, usg, X ray, ECG). Bila ada,
dan waktu makan terakhir serta persetujan operasi ( keluarga sudah acc atau belum)
3. Apapun hasil komunikasi dengan dokter anastesi harus dilakukan pada dokter operator, kemungkinan
hasil komunikasi adalah :
a. Dokter anastesi dapat hadir sesuai permintaan waktu dokter operator
b. Dokter anastesi meminta tenggang waktu untuk perjalanan atau karena masih ada operasi lain
yang tidak bisa di tinggal
Masa berlaku Sejak di setujui sampai ada revisi lebih lanjut

SOP PEMAKAIAN OXYMETRIC


No Dokumen....... No Revisi.......... Halaman............

Prosedur Ditetapkan oleh


Tetap Direktur

Tanggal Terbit B. Doddy Riyadi, S.KM. M.M


............................... NIP. 19660120 198803 1 001

6
Pengertian Langkah- langkah yang harus dilakukan dalam penggunaan dan pemeliharaan oxymetric
Indikasi
Tujuan Alat terawat dengan baik dan dapat siap dipergunakan setiap waktu
Ruang lingkup 1. Petugas kamar operasi
2. Penderita
Persiapan
pasien dan
lingkungan
Kebijakan Alat berfungsi dengan baik
Persiapan Alat 4. .....
Prosedur A. Cara menghidupkan oxymetric
1. Memeriksa kelengkapan oxymetric
2. Menempatkan mesin oxymetric pada posisi yang mudah dilihat dokter dan asisten anastesi
3. Menghubungkan steker oxymetric pada sambungan kabel stop kontak
4. Memasang sensor oxymetric pada ibujari penderita
5. Tekan power dan tekan ON pada mesin oxymetric

B. Cara mematikan oxymetric


1. Tekan power OFF pada mesin oxymetric
2. Melepas sensor pada inbujari penderita
3. Melepas steker oxymetric dari sambungan stop kontak
4. Merapikan mesin dan kabel oxymetric
5. Mengembalikan mesin ke tempat semula
Masa berlaku Sejak di setujui sampai ada revisi lebih lanjut

SOP PENERIMAAN PASIEN PREOPERASI


No Dokumen....... No Revisi.......... Halaman............

Prosedur Ditetapkan oleh


Tetap Direktur

Tanggal Terbit B. Doddy Riyadi, S.KM. M.M


............................... NIP. 19660120 198803 1 001
Pengertian Adalah prosedurmenerima pasien sebelum operasi di ruang premedikasi sampai dengan memindahkan pasien
ke meja operasi

7
Indikasi
Tujuan 1. Memastikan kelengkapan persiapan pre operasi
2. Identifikasi lokasi pembedahan secara cepat
3. Menghindari terjadinya kesalahan tindakan pembedahan
Ruang lingkup 1. Unit kamar operasi
2. Unit rawat jalan
3. Unit rawat inap
Persiapan
pasien dan
lingkungan
Kebijakan 1. Kelengkapan pasien operasi didokumentasikan dalam lembar serah terima pasien pre operas
2. Penggantian baju pasien pre operasi dengan baju khusus di lakukan diruang premedikasi
Persiapan Alat 5. .....
Prosedur 1. Pasien pre operasi diantar oleh perawat/bidan masuk di ruang premedikasi.
2. Pasien dipindahkan ke branchat/kursi roda (sesuai kondisi pasien)
3. Baju pasien di ganti dengan baju & topi khusus kamar operasi.
4. Perawat/bidan pengantar melakukan serahterima dengan perawat kamar operasi, meliputi :
Identitas pasien
Diagnosa preoperatif, tindakan operasi, dan lokasi operasi
Surat persetujuan operasi
Pemeriksaan penunjang (laboratorium, foto rontgent, EKG dll)
Pemeriksaan gigi palsu, kontak lensa, perhiasan, cat kuku, jepit rambut, lipstik
Puasa (makan & minum terakhir)
Pengosongan kandung kemih
Lavement (berhasil/tidak) bila perlu
Alat kesehatan yang terpasang (infus, DC dll)
Alergi obat yang ada
Obat/injeksi propilaksis yang diberikan
Advis khusus(persedian darah dll)
Pemeriksaan denyut jantung janin (khusus pasien pre op SC)
5. Serah terima didokumentasikan di dalam lembar serah terima pasien pre operasi di tandatangani oleh
perawat/bidan pengantar dan perawat kamar operasi
6. Pasien dibawa masuk ke kamar bedah yang sudah di tentukan
7. Pasien dipindahkan ke meja operasi dengan memperhatikan standart pasien safety.
Masa berlaku Sejak di setujui sampai ada revisi lebih lanjut