Anda di halaman 1dari 352

Prosiding

SEMINAR NASIONAL BIOLOGI


2013

PERAN BIOLOGI DALAM MENINGKATKAN PRODUKTIVITAS


YANG MENUNJANG KETAHANAN PANGAN

Semarang, Indonesia
14 September 2013
Perpustakaan Nasional, Katalog Dalam Terbitan SUSUNAN PANITIA
Prosiding Seminar Nasional Biologi;
Peran Biologi dalam Meningkatkan
Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pengarah :
Pangan Dekan Fakultas Sains dan Matematika
Universitas Diponegoro
Dr. Muhammad Nur, DEA
Cetakan Pertama, Desember 2013
Penanggungjawab :
Ketua Jurusan Biologi FSM Undip
21x29,7 cm, 349 hal Dr. Munifatul Izzati, MSc.

Ketua :
Dr. Tri Retnaningsih Soeprobowati, MAppSc.

Sekretaris :
ISBN : 978-602-14808-0-9 Dr. Jumari, MSi.

Bendahara :
Dra. Riche Hariyanti, Msi.

Pereview Team :
Dr. Sri Widodo Agung Suedy, MSi.
Dr. Fuad Muhammad, MSi.
Tata Letak : Dr. Sunarno, MSi.
Indra Gunawan
Editorial Team :
Indra Gunawan, ST.
Desain Cover : Sunariyah, SE.
Maulindanir Rohman
Widodo, SSi.
Sugiyatno, MSi.

Diterbitkan oleh:
JURUSAN BIOLOGI
FAKULTAS SAINS DAN MATEMATIKA
UNIVERSITAS DIPONEGORO
Jl. Prof. H. Soedarto, SH, Tembalang Semarang
50275
Telp/Fax (024) 76480923

Dicetak oleh:
CV. Tigamedia Pratama
Jl. Prof. Soedarto, SH - LPPU UNDIP II No. 12
Tembalang - Semarang
Tel. 024 70070033
Seminar Nasional Biologi 2013

DAFTAR ISI

Susunan Panitia ........................................................................................................... 2


Susunan Acara Seminar Nasional Biologi ................................................................... 5
Laporan Ketua Panitia .................................................................................................. 6
Sambutan Ketua Biologi............................................................................................... 8
Sambutan Dekan Fakultas Sains dan Matematika ..................................................... 9

Daftar keynote Speaker


1. Prof. Wasmen Manalu, PhD ................................................................................. 10
2. Dr. Enny Yusuf W, MP .......................................................................................... 19
3. Masna Maya Sinta, Ssi ......................................................................................... 26

Daftar Pemakalah
1. Ary Susatyo Nugroho......................................................................................... . 31
2. Asmoro Widagdo............................................................................................... .. 36
3. Atip Nurwahyunani dan Mei Sulistyoningsih........................................................ 41
4. Catur Rahayu.................................................................................................... .. 45
5. Christiana Retnaningsih..................................................................................... . 52
6. Eddy Soekendarsi............................................................................................. .. 61
7. Edwi Mahajoeno................................................................................................ .. 65
8. Endah Dwi Hastuti.............................................................................................. . 76
9. Endang Kusdiyantini........................................................................................... . 85
10. Eny Hartadiyati Wasikin H................................................................................... 91
11. Fuad Muhammad .................................................................................................. 97
12. Florensia Setyaningsih Purnamawati ................................................................... 104
13. Hanung Agus Mulyadi ........................................................................................... 117
14. Jumari .................................................................................................................... 124
15. Lailia Nofiana......................................................................................................... 133
16. Lilih Khotim Perwati............................................................................................... 140
17. Mochamad Hadi .................................................................................................... 147
18. Nanik Heru Suprapti............................................................................................ 150
19. Okid Parama Astirin............................................................................................ 154
20. Reni Rakhmawati............................................................................................... . 164
21. Riche Hariyati...................................................................................................... 169
22. Rini Budi Hastuti .................................................................................................... 175
23. Sri Darmanti......................................................................................................... 181
24. Sri Isdadiyanto..................................................................................................... 190
25. Sri Utami.............................................................................................................. 194
26. Sri Pujiyanto....................................................................................................... . 199
27. Sri Widodo Agung Suedy................................................................................... . 206
28. Sugeng Maryanto................................................................................................ 211
29. Sugiyatno............................................................................................................ 217
30. Tri Retnaningsih Soeprobowati.......................................................................... . 224
31. Tyas Rini Saraswati............................................................................................ . 232
32. Wedanta Kartikayudha .......................................................................................... 238
33. Yuliana Permata Sari......................................................................................... . 246
34. Zuziana Susanti.............................................................................................. ..... 251
35. Arif Umami..................................................................................................... ...... 260
36. Ayu Anintia Yuhana R.................................................................................... ..... 264
37. Edi Purnomo................................................................................................. ....... 270

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

3
Seminar Nasional Biologi 2013

38. Eko Bambang Fitriyanto................................................................................ ......276


39. Elisabeth Rani............................................................................................... .......279
40. Ermita Br Tarigan.......................................................................................... .......283
41. Evi Risky Amelia............................................................................................ ......288
42. Fauziatul........................................................................................................ ......294
43. Filemon Jalu Nusantara................................................................................. ......299
44. Forita Dyah Arianti.......................................................................................... .....302
45. Hernur Yoga Priyambodo............................................................................... .....306
46. Kasiyati........................................................................................................... .....310
47. Niken Wahyu Retno U.................................................................................... .....316
48. Nur Rochmah.................................................................................................. .....322
49. Revita Agista Putri......................................................................................... ......326
50. Rikhsan Kurniatuhadi..................................................................................... ......333
51. Wahyu Dewi Utari.......................................................................................... ......340

LAMPIRAN
Pembagian Kelompok Diskusi Perbidang .................................................................... 335

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

4
Seminar Nasional Biologi 2013

SUSUNAN ACARA
SEMINAR NASIONAL BIOLOGI
PERAN BIOLOGI DALAM MENINGKATKAN PRODUKTIVITAS
YANG MENUNJANG KETAHANAN PANGAN
Semarang, 14 September 2013

Waktu Kegiatan Keterangan


08.00-08.50 Registrasi Peserta Panitia
08.50-08.55 Acara dimulai MC:
Tony Adillah Gumillar
Dyah Palupi
08.55-09.00 Menyanyikan Lagu Indonesia Raya Panitia
09.00-09.30 Laporan Ketua Panitia Dr. Tri Retnaningsih Soeprobowati,
M.AppSc.
Sambutan Ketua Jurusan Biologi Dr. Munifatul Izzati, M.Sc.
Sambutan Dekan FSM, sekaligus Dr. Muhammad Nur, DEA.
membuka acara seminar
09.30 - 09.45 Coffee Break
KEYNOTE SPEAKER:
Moderator : Dr Sri Pujianto, S.Si, M.Si; Notulis: Dr. Sunarno. S.Si, M.Si
Asisten LCD: Dones Pratama; Elin Savitri Aviani
10.00-10.30 Materi 1. Peran Biologi dalam Prof. Wasmen Manalu, Ph.D.
meningkatkan produktivita yang
menunjang ketahanan pangan
10.30-11.00 Materi 2. Potensi virgin coconut oil Dr. Enny Yusuf WY, M.P.
dalam peningkatan Imunitas Aves
terhadap Inveksi Virua Avian Influensa
11.00-11.30 Materi 3. Biologi Tanaman Perkebunan: Masna Maya Sinta, S.Si.
Kultur jaringan beberapa tanaman
perkebunan potensial
11.30-12.00 Diskusi Peserta
12.00-13.00 Ishoma Panitia/Peserta
13.00-15.30 Presentasi Oral ( 4 BIDANG) Panitia/Peserta
Bidang I: Optimasi Produk Tumbuhan Moderator:
yang Menunjang Ketahanan Pangan Dr. Erma Prihastanti, M.Si.
Ruang: R. Sosialisai 1 Notulis:
Sugiyatno, M.Si.
Bidang II: Optimasi Produk Hewan yang Moderator:
Menunjang Ketahanan Pangan Dr. Sri Isdadiyanto, M.Si.
Ruang: R. Sosialisasi 2 Notulis:
Dra. SM Mardiati, M.Kes.
Bidang III: Biodiversitas yang Moderator:
Menunjang Ketahanan Pangan Dr. Sri Widodo Agung Suedy, M.Si.
Ruang: R. Pelatihan 1 Notulis:
Dra. Riche Hariyati, M.Si.
Bidang IV. Lingkungan dan Konservasi Moderator:
yang Menunjang Ketahanan Pangan Dr. Jafron Wasiq Hidayat, M.Sc.
Ruang:R. Pelatihan 2 Notulis:
Kasiyati,S.Si, M.Si.
15.30 Penutupan Dr. Munifatul Izzati, M.Sc.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

5
Seminar Nasional Biologi 2013

LAPORAN KETUA PANITIA

Yth. Bapak Dekan FSM UNDIP


Yth. Bapak/ibu Pembantu Dekan FSM UNDIP
Yth. Ibu Ketua Jurusan Biologi FSM UNDIP
Yth. Bapak /ibu Ketua Jurusan/Program Studi terkait
Yth. Prof. Wasmen Manalu, Ph.D.
Bapak Ibu hadirin yang saya hormati, dan mahasiswa yang saya cintai

Assalamualaikum wr.wb
Salam sejahtera bagi kita semua.

Ijinkanlah atas nama panitia saya melaporkan beberapa hal berkaitan dengan Seminar
Nasional Biologi 2013 yang diselenggarakan oleh Jurusan Biologi FSM, Universitas Diponegoro.
Mengacu pada Keputusan Menteri Riset dan Teknologi Nomor 193/M/Kp/IV/2010, tanggal 30
April 2010, maka ketahanan pangan merupakan fokus utama dalam Agenda Riset Nasional 2010-
2014, baru kemudian diikuti fokus Energi, Teknologi Informasi dan Komunikasi, Teknologi dan
Manajemen Transportasi, Teknologi Pertahanan & Keamanan, Teknologi Kesehatan dan Obat, serta
Material Maju. Penguatan Sains Dasar, khususnya Biologi yang mengungkapkan keteraturan dalam
fenomena hayati sangat diperlukan. Pengembangan biologi, diarahkan untuk mencapai sasaran yang
mencakup: penyempurnaan basis data sumberdaya alam atau hayati; penguasaan ilmu hayati
beserta aspek lingkungannya, aspek kehutanan, aspek kelautan; pengembangan ilmu manipulasi
genetika tanaman dan hewani; penguasaan dan pengembangan metode kultur jaringan.
Seminar Biologi 2013 merupakan inisiasi dari seri Seminar Biologi selanjutnya yang rencananya
akan digelar secara rutin. Tema tahun ini adalah PERAN BIOLOGI DALAM MENUNJANG
KETAHANAN PANGAN. Pembicara kunci terdiri dari Prof. Wasmen Manalu, Ph.D. Pakar fisiologi
hewan dari IPB, Dr. Enny Yusuf WY, M.Si, pakar fisiologi hewan dari Undip, dan Masna Maya Sinta,
S.Si (alumni S1 Biologi Undip). Khusus untuk Seminar Biologi 2013 ini kami dedikasikan kepada
bapak Drs. Koen Prasero, S.U. yang purna tugas sejak bulan Agustus 2013. Tidak dapat dipungkiri,
Pak Koen yang mengawali pendirian Departemen Biologi, BP MIPA, hingga Program Magister
Biologi. Terima kasih kepada para pembicara kunci yang turut mendedikasikan ilmu dan
kepakarannya dalam seminar ini.
Seminar ini dihadiri oleh 225 undangan yang terdiri atas 62 pembicara dari UGM,
UNSOED, IPB, Universitas Hasanudin, UNS, UNES, IKIP PGRI Semarang, STIKes Ngudi Waluyo
Semarang, Unika Semarang, UNDIP, Litbang Kemtan, BPTP, mahasiswa S1 (Biologi), S2 (Biologi,
MIL, MSDP), dan selebihnya peserta. Seminar oral para peserta akan dibagi dalam 4 kelas paralel
dengan topik: optimasi produk hewan untuk mendukung ketahanan pangan, optimasi produk
tumbuhan guna mendukung ketahanan pangan, biodiversitas yang mendukung ketahan pangan, dan
lingkungan dan konservasi yang mendukung ketahanan pangan. Disamping sesi oral juga ada sesi
poster yang dipajang dan dapat didiskusikan dengan penulisnya.
Atas nama panitia, ijinkanlah kami mengucapkan terima kasih kepada Fakultas Sains dan
Matematika UNDIP khususnya kepada Jurusan Biologi yang telah memberikan kepercayaan kepada
kami untuk mempersipan dan melaksanakan seminar ini, dengan harapan agar perguruan tinggi tidak
menjadi mercu suar, namun mampu berkontribusi dalam pengembangan ketahanan pangan. Kepada
teman-teman panitia yang telah mendukung hingga terselanggaranya kegiatan ini kami ucapkan
terima kasih sebesar-besarnya. Kerja keras kita yang baru dimulai setelah lebaran dengan pesimistis
kekhawatiran tidak ada peserta hingga surprise karena antusiasme dan overloaded peserta. Terima
kasih kepada seluruh partisipan atas kepercayaannya kepada kami.
Kami sudah berupaya semaksimal yang kami mampu, namun dalam keterbatasan waktu,
mungkin masih banyak kekurangan dan kekeliruan. Untuk itu, mohon maaf atas segala kekurangan
dan kekhilafan selama mempersiapkan hingga pelaksanaan kegiatan ini.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

6
Seminar Nasional Biologi 2013

Akhirnya, selamat berseminar semoga dapat memberikan kontribusi yang nyata dalam
pengembangan ketahanan pangan.
Terima kasih

Wassalamualaikum wr.wb
Ketua Panitia,

Dr. Tri Retnaningsih Soeprobowati, M.AppSc.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

7
Seminar Nasional Biologi 2013

SAMBUTAN KETUA JURUSAN BIOLOGI FSM UNDIP

Assalamualaikum wr.wb
Salam sejahtera bagi kita semua.

Menurut Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana


Nasional (BKKBN), Fasli Jalal, pada tahun 2013 ini jumlah penduduk
Indonesia diperkirakan mencapai 250 juta jiwa. Oleh karena itu, maka
ketahanan pangan menjadi tugas berat yang harus dijadikan sebagai fokus
dalam berbagai kebijakan pemerintah. Untuk mendukung tugas pemerintah
dalam menjaga ketahanan pangan, maka penelitian yang mengarah ke dukungan terhadap
ketahanan pangan harus dikembangkan. Sebagai salah satu institusi yang salah satu darmanya
adalah melaksanakan penelitian, maka jurusan biologi, Fakultas Sains dan Matematika, Universitas
Diponegoro pada kesempatan ini ikut berkontribusi melalui Seminar Nasional. Kegiatan ini
dilaksanakan sebagai bentuk partisipasi dalam mendukung tugas pemerintah dalam menjaga
ketahanan pangan tersebut. Tujuan dari kegiatan ini diantaranya adalah untuk menampung dan
mempublikasikan sekaligus berbagai aspek penelitian yang berguna dalam meningkatkan
produktivitas yang mendukung ketahanan pangan.
Biologi adalah ilmu yang mempunyai peranan penting apabila dikaitkan dengan ketahanan
pangan. Bidang ilmu ini dapat berperan dalam mengembangkan dan meningkatkan kesuburan tanah,
meningkatkan dan optimasi produktivitas pangan baik melalui penelitian dari aspek fisiologi tumbuhan
maupun fisiologi hewan. Aspek biologi lain yang juga dapat mendukung ketahanan pangan
diantaranya adalah pengembangan teknologi dan bioteknologi untuk menghasilkan berbagai produk
pangan olahan. Aspek lingkungan juga sangat penting untuk tetap diperhatikan dalam rangka
menghasilkan ketahanan pangan yang berkelanjutan. Tanpa memperhatikan lingkungan, maka
ketahanan pangan yang dihasilkan akan mengalami titik akhir. Sistem ketahanan pangan yang
sustainable perlu dikembangkan, dengan tetap mempertimbangkan dampak kerusakan lingkungan
yang timbul akibat dari berbagai kegiatan ekonomi.
Pada acara seminar ini, akan disajikan dan dipublikasikan hasil hasil penelitian yang telah
lakukan selama ini, oleh para peneliti dari berbagai Lembaga Penelitian maupun berbagai
Universitas. Kegiatan semacam ini dapat dijadikan sebagai ajang pertemuan ilmiah yang menyajikan
berbagai aspek penelitian yang mendukung ketahanan pangan. Kegiatan ini juga akan bermanfaat
baik bagi mahasiswa maupun bagi peneliti, untuk mengetahui kemajuan kemajuan yang telah dicapai
dalam penelitian dibidang ketahanan pangan.
Kepada para panitia, pembicara, pemakalah dan semua peserta seminar ini, saya
mengucapkan banyak terima kasih atas kerja keras dan partisipasinya untuk mendukung
pelaksanaan kegiatan seminar nasional ini.
Kegitan seminar ini tidak akan ada artinya jika hanya berhenti di level seminar saja. Hasil hasil
penelitian yang telah diseminarkan ini seharusnya ditindaklanjuti dan dikembangkan lebih lanjut lagi,
sehingga dapat bermanfaat langsung kepada masyarakat, dan dapat benar benar mendukung
tercapainya ketahan pangan di Indonesia.
Sekali lagi saya ucapkan terimakasih yang sebanyak banyaknya, selamat berseminar, semoga
sukses.

Wassalamualaikum wr.wb
Ketua Jurusan Biologi

Dr. Munifatul Izzati, M.Sc,

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

8
Seminar Nasional Biologi 2013

SAMBUTAN DEKAN FSM UNDIP

Assalamualaikum wr.wb
Salam sejahtera bagi kita semua.

Kami menyambut baik dengan diadakannya Seminar Nasional yang


bertemakan Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang
Menunjang Ketahanan Pangan oleh jurusan Biologi Fakultas Sains dan
Matematika, Universitas Diponegoro. Seperti yang kita ketahui bersama
bahwa peran biologi sangatlah penting bagi kelangsungan dan kualitas hidup
umat manusia. Para sarjana dan para ahli dalam bidang biologi diharapkan dapat memecahkan
masalah sains dan teknologi di bidang pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya hayati dalam
lingkup yang spesifik yang terkait langsung bagi keberlanjutan hidup dan kehidupan umat manusia
antara lain masalah pangan, kesehatan, lingkungan dan energi. Peran biologi terkait pangan telah
diambil menjadi topik utama seminar ini. Melalui seminar ini kami berharap terjadi pertukaran
informasi, kesepahaman dan persamaan pandang, dan saling pengayaan terhadap masalah-masalah
pangan yang kita hadapi kini dan prediksi masa depan. Penyelesaian masalah dalam kehidupan
moderen sangatlah tergantung pada penguasaan sains dan teknologi. Penyelesaian masalah pangan
pastilah datangnya dari penerapan sains. Sains untuk pangan (Food Sciences), merupakan bidang
yang sangat trategis dan terbuka untuk pendekatan multidisiplin. Kami berharap seminar ini dapat
menghasilkan ide-ide alternatif yang dilandasi oleh potensi akademik dengan sentuhan kreatif dan
inovatif untuk menyelesaikan masalah pangan kita. Selain itu para mahasiswa, guru, dosen, peneliti
dan kalangan industri yang berkecimpung dalam bidang biologi dalam kesehariannya melalui seminar
ini juga diharapkan mendapat pencerahan sehingga mampu melihat sumbangsih dalam bidang lain,
misalnya kimia, fisika, statistika, matematika, dan instrumentasi untuk bersama-sama menghasilkan
solusi dalam bidang pangan. Kesepahaman dan pemahaman yang tinggi tentang biologi untuk
pangan, diikuti dengan kerjasama dengan bidang lain serta berani fokus pada ide-ide penyelesaian
yang telah terpikirkan berdasarkan kajian, kami yakin akan mengasilkan sesuatu yang sangat
penting, dan berguna bagi kehidupan kita kini dan masa depan. Selamat berseminar.

Terima kasih

Wassalamualaikum wr.wb
Dr. Muhammad Nur, DEA
Dekan Fakultas Sains dan Matematika
Universitas Diponegoro

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

9
Seminar Nasional Biologi 2013

Peran Biologi Dalam Peningkatan Produktivitas


Yang Menunjang Ketahanan Pangan
Wasmen Manalu dan Andriyanto

Departemen Anatomi, Fisiologi, dan Farmakologi


Fakultas Kedokteran Hewan, Institut Pertanian Bogor
Jalan Agatis, Kampus IPB Darmaga, Bogor 16680
HP: 08158848829; wasmenmanalu@ymail.com

1. Pendahuluan.
Jumlah penduduk Indonesia pada akhir tahun 2010 mencapai 237,6 juta jiwa, terbanyak
ke-4 di dunia setelah Cina, Amerika Serikat, dan India. Pada tahun 2040, jumlah penduduk
Indonesia diperkirakan akan mencapai 474 juta jiwa (BPS, 2011). Peningkatan jumlah
penduduk yang pesat ini harus disertai dengan kemampuan penyediaan pangan yang
sepadan sehingga kebutuhan pangan penduduk dapat terpenuhi. Jika terjadi kekurangan
persediaan pangan, secara ekonomis dan politis akan mengganggu ketahanan nasional
Indonesia. Pangan untuk manusia secara umum adalah bahan biologis yang dihasilkan oleh
tumbuhan dan hewan. Istilah pangan ini sangat populer dengan pangan nabati dan hewani.
Pangan yang akan dibahas pada makalah ini ialah pangan yang berasal atau dihasilkan oleh
hewan.
Sumber pangan hewan terutama dihasilkan oleh hewan ternak dan ikan. Produksi pada
hewan terdiri atas dua kategori, yaitu produksi anak atau keturunan yang akan digunakan
sebagai bahan pangan (umumnya dalam bentuk daging atau ikan) dan produksi bahan yang
dihasilkan oleh hewan dan dipanen sepanjang masa produksi hewan tersebut (misalnya, susu
dan telur). Jadi, produksi pada kategori pertama ini sangat ditentukan oleh daya reproduksi
hewan ternak dan ikan untuk menghasilkan anak yang sehat dan tumbuh baik sampai
mencapai umur panen atau potong atau sampai berhasilbereproduksi kembali untuk
menghasilkan bibit yang selanjutnya akan menghasilkan anak yang akan dipotong atau
dipanen sebagai bahan pangan. Sementara itu, produksi pada kategori kedua (produksi
bahan hasil ternak, yang utama adalah susu dan telur) sangat dipengaruhi oleh kualitas ternak
penghasilnya yang merupakan gambaran kemampuan produksi. Kemampuan produksi susu
dan telur sangat ditentukan oleh jumlah dan fungsionalitas sel-sel penghasil produk tersebut
dan ketersediaan nutrien sebagai bahan baku untuk sintesis produk tersebut.

2. Gambaran Ketahanan Pangan Asal Hewani Nasional.


Sampai saat ini, kebutuhan pangan asal ternak Indonesia, terutama daging dan susu,
masih dipenuhi melalui impor (Kementan, 2010a). Impor sapi hidup Indonesia mencapai
700.000 ekor pada tahun 2005 selain dalam bentuk daging beku (Raswa, 2005). Selain itu,
pada tahun 2008, pemerintah Indonesia harus mengimpor 800.000 ton daging sapi untuk
memenuhi kebutuhan daging dalam negeri. Pada tahun 2009, impor sapi bakalan yang
masuk ke Indonesia mencapai 1,1 juta ekor (Kompas, 2010). Produksi susu nasional hanya
mampu menyediakan 324.000 ton per tahun dari total kebutuhan 1,3 juta ton per tahun.
Dengan demikian, Indonesia baru dapat menyediakan susu sebanyak 24,9% dari total
kebutuhan nasional (Ditjenak, 2009).Menurut Kementan (2010b) swasembada pangan hewani
terwujud apabila pemerintah RI mampu memenuhi 90% dari kebutuhan nasional.
Bahan pangan asal hewan dan ikan mengandung nutrien yang sangat dibutuhkan untuk
perkembangan anak-anak untuk mencapai pertumbuhan yang optimalnya dan untuk

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

10
Seminar Nasional Biologi 2013

memelihara kesehatan. Saat ini, gejala penurunan kualitas sumber daya manusia mulai
terlihat. Hasil penelitian menunjukkan kualitas sumber daya manusia Indonesia berada di
peringkat 110, jauh lebih buruk jika dibandingkan Singapura, Malaysia, Filipina, Tunisia, dan
Vietnam (Noor, 2008). Indonesia tercatat sebagai negara dengan konsumsi pangan hewani
paling rendah di Asia Tenggara. Konsumsi pangan hewani masyarakat Indonesia baru
mencapai 3,4 g/orang/h, yang berasal dari daging 2,1 g, telur 0,74 g, dan susu 0,36 g
(Kementan, 2010a). Hal ini berarti bahwa orang Indonesia mengkonsumsi 4,45 kg daging,
2,32 kg telur, dan 4,13 kg susu per orang per tahun. Nilai tersebut masih sangat jauh jika
dibandingkan dengan negara-negara di Asia Tenggara lainnya, seperti Filipina dan Malaysia.
Konsumsi pangan hewani masyarakat Filipina sudah mencapai 19 kg, bahkan masyarakat
Malaysia mengkonsumsi daging sebanyak 43 kg per orang per tahun (Rasid, 2011). Selama
ini konsumsi pangan hewani masyarakat Indonesia hanya sebesar 56,67% dari standar yang
ditetapkan Food and Agriculture Organisation (FAO), yaitu sebesar 6 g/orang/h (Rifai, 2011).

3. Kendala Utama dalam Produksi Pangan Hewani Nasional.


Secara umum, masalah utama dalam ketahanan pangan nasional Indonesia ialah bahwa
daya produksi pangan nasional kita jauh lebih rendah dibandingkan dengan laju pertumbuhan
penduduk sehingga tidak bisa memenuhi kebutuhan pangan nasional. Selain itu, masalah
penting yang dihadapi peternakan nasional ialah kurangnya bibit unggul yang cocok untuk
wilayah dengan iklim tropika lembap Indonesia. Usaha yang dilakukan sampai saat ini ialah
impor induk dan bakalan dari daerah subtropis atau temperate yang setelah sampai dan
dipelihara di Indonesia tidak dapat menunjukkan potensi genetik yang dijanjikan akibat kondisi
iklim dan lingkungan yang tidak sesuai dan manajemen yang belum optimum.
Kendala utama yang dihadapi oleh dunia peternakan di Indonesia ialah populasi induk
produktif yang rendah, daya reproduksi dan produksi yang rendah, serta anak-anak yang
dihasilkan pun tidak tumbuh dengan optimum. Akibatnya, untuk mencapai bobot pasar, anak
yang dihasilkan membutuhkan waktu pemeliharaan yang lebih lama. Masalah lainnya ialah
tumbuh kembang anak dalam kandungan tidak optimum, bobot lahir di bawah normal, dan
produksi susu induk yang tidak mencukupi sehingga banyak anak yang dilahirkan akhirnya
mati sebelum mencapai umur penyapihan atau umur dipasarkan.
Tantangan utama bagi para ilmuwan biologi hewan di Indonesia ialah menggunakan ilmu-
ilmu biologi hewan untuk meningkatkan daya reproduksi dan produksi ternak dan ikan kita
untuk memenuhi permintaan untuk mendukung ketahanan pangan nasional. Tantangan
tersebut terbuka lebar dalam bidang genetika dan biologi molekuler untuk menghasilkan
ternak unggul dengan produksi tinggi dan daya tahan baik terhadap lingkungan dan
manajemen lokal dari ternak-ternak lokal yang sudah adaptif dengan lingkungan tropika
lembap. Bibit tersebut harus mampu bereproduksi dan berproduksi tinggi menyamai bibit
unggul impor yang dikembangkan di daerah subtropis. Selain itu, peluang yang sangat
menantang ialah meningkatkan produktivitas ternak-ternak lokal yang ada (dengan keadaan
saat ini potensi genetik,daya reproduksi, dan produktivitas yang rendah) dengan memperbaiki
proses biologi ternak yang akan mendukung ke perbaikan dan peningkatan produksi.
Perbaikan proses biologi yang mendukung reproduksi dan produksi bisa melibatkan perbaikan
jumlah dan fungsionalitas sel-sel yang terlibat dalam proses reproduksi dan produksi,
perbaikan nutrisi dan transpornutrien sebagai substrat untuk sintesis produk di dalam sel,
perbaikan lingkungan klimatik yang mendukung proses biologi dan fisiologi yang optimum
untuk mendukung proses reproduksi dan produksi yang optimum.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

11
Seminar Nasional Biologi 2013

Produksi dalam bidang peternakan dan perikanan merupakan produk sel-sel yang terlibat
dalam reproduksi dan produksi itu sendiri. Proses reproduksi pada hewan mamalia dimulai
dari persiapan reproduksi induk sebelum perkawinan, fertilisasi, pertumbuhan dan
perkembangan embrio sampai lahir, perkembangan anak sejak lahir sampai penyapihan, dan
perkembangan anak sejak penyapihan sampai masak kelamin menjadi induk yang siap
bereproduksi, dan perkembangan anak dari lahir sampai umur potong bagi ternak yang akan
digunakan untuk produksi daging. Proses produksi susu pada hewan mamalia selain untuk
dipanen untuk kebutuhan manusia, juga sangat menentukan keberhasilan reproduksi dan
sangat dibutuhkan oleh anak mamalia sebelum penyapihan. Produksi susu sangat
dipengaruhi oleh pertumbuhan dan perkembangan kelenjar susu selama perkembangan dan
kebuntingan dan ketersediaan nutrien pada sel-sel epitel kelenjar susu selama laktasi.
Proses reproduksi pada hewan unggas sama seperti pada ternak mamalia, yaitu
dipengaruhi oleh proses persiapan reproduksi induk sebelum perkawinan, fertilisasi,
pertumbuhan dan perkembangan embrio dalam telur sampai menetas, perkembangan anak
sejak menetas sampai dewasa dan masak kelamin menjadi induk yang siap bereproduksi
menghasilkan generasi baru. Bagi unggas yang ditujukan untuk produksi daging, produksi
daging sangat dipengaruhi oleh perkembangan anak dari sejak menetas sampai umur potong.
Proses reproduksi dan produksi pada ikan juga hampir sama dengan pada unggas, yaitu
dipengaruhi oleh proses persiapan reproduksi induk sebelum perkawinan, fertilisasi,
pertumbuhan dan perkembangan embrio dalam telur sampai larva, perkembangan larva
sampai ikan dewasa dan masak kelamin menjadi induk yang siap bereproduksi menghasilkan
anak yang menjadi induk lagi. Di bidang perikanan, produksi ikan yang ditujukan untuk
dipanen dan dijual untuk konsumsijuga sangat dipengaruhi oleh perkembangan ikan sejak
larva sampai mencapai umur panen.

4. Peningkatan Produktivitas Ternak Mamalia.


Pendekatan biologi yang dapat digunakan untuk mengatasi permasalahan ini ialah
dengan memperbaiki kondisi perkembangan anak selama di kandungan dengan memperbaiki
kondisi hormonal, lingkungan uterus, dan kandungan induk. Kondisi lingkungan uterus sudah
diketahui mempengaruhi perkembangan embrio dan fetus serta mempengaruhi bobot lahir
dan akhirnya juga mempengaruhi pertumbuhan anak setelah lahir serta kesehatan dan
kehidupan anak setelah dewasa. Hormon kebuntingan yang sama juga akan berperan dalam
perangsangan pertumbuhan dan perkembangan kelenjar susu yang nantinya akan
memperbaiki produksi susu induk pada waktu laktasi yang menyediakan makanan bagi anak
sebelum bisa menggunakan makanan biasa setelah penyapihan. Kombinasi bobot lahir yang
lebih baik dengan produksi susu induk yang lebih banyak akan mendukung pertumbuhan
pascasapih sampai umur potong atau sampai dewasa memasuki fase reproduksi sebagai
induk.
Sinyal utama yang mengawali proses reproduksi pada hewan ternak mamalia ialah
hormon reproduksi estrogen dan progesteron. Estrogen dihasilkan oleh follikel yang sedang
berkembang sebelum ovulasi pada hewan betina yang sudah masak kelamin dan oleh
plasenta selama periode kebuntingan. Progesteron dihasilkan oleh korpus luteum setelah
ovulasi dan selama kebuntingan dan oleh plasenta selama perkembangan kebuntingan.
Hormon-hormon kebuntingan inilah yang menjadi sinyal awal yang akan memulai proses
reproduksi secara komprehensif mulai dari persiapan ovum dan sperma, fertilisasi, persiapan
saluran reproduksi untuk implantasi, perkembangan embrio, fetus, uterus, dan plasenta(Evain-
Brion, 1994; Gicquel dan Le Bouc, 2006; Fowden et al., 2008) yang pada akhirnya nanti akan

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

12
Seminar Nasional Biologi 2013

mempengaruhi aliran nutrien ke embrio dan fetus yang sedang berkembang (Fowden et al.,
2006; Sferuzzi-Perri et al., 2013) dan ekspresi genetik pada embrio dan fetus (Jansson dan
Powell, 2007; Fowden et al., 2008; Fowden dan Forhead, 2009)yang selanjutnya akan
mempengaruhi bobot lahir, pertumbuhan prasapih sampai umur dewasa, dan umur potong
(Etherton dan Kensinger, 1984; Guyda, 1984; Browne dan Thornburn, 1989; Evain-
Brion,1994; Gicquel dan Le Bouc, 2006; Jansson dan Powell, 2007). Hormon kebuntingan
yang sama juga akan mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan kelenjar susu untuk
mempersiapkan makanan bagi anak yang akan dilahirkan sehingga perkembangan prasapih
menjadi lebih baik. Bagi ternak penghasil susu, perbaikan produksi hormon selama
kebuntingan yang memperbaiki pertumbuhan kelenjar susu induk akan menghasilkan
produksi susu induk tersebut selama laktasi.
Penelitian kelompok kami sebelumnya pada kambing dan domba di Indonesia
menunjukkan bahwa rendahnya pertumbuhan prenatal, rendahnya pertumbuhan dan
perkembangan kelenjar susu selama kebuntingan disebabkan oleh ketidakseimbangan serta
rendahnya rasio antara hormon-hormon kebuntingan dan jumlah anak yang dikandung
selama periode kebuntingan (Manalu et al., 1996; Manalu dan Sumaryadi, 1998a; Manalu dan
Sumaryadi, 1998b; Manalu dan Sumaryadi, 1998c; Manalu dan Sumaryadi, 1998d; Manalu
dan Sumaryadi, 1999). Penelitian kami telah berhasil memperbaiki kondisi hormonal induk
selama kebuntingan dengan cara meningkatkan jumlah folikel dan korpus luteum dalam
ovarium induk melalui teknik superovulasi yang selanjutnya akan menghasilkan dan
mensekresi secara endogen hormon-hormon kebuntingan. Peningkatan sekresi endogen
hormon-hormon kebuntingan ini memberikan hasil akhir perbaikan pertumbuhan embrio dan
fetus selama di kandungan (Manalu et al., 1998; Manalu, 1999a,b; Adriani et al., 2007) yang
akhirnya memperbaiki bobot lahir dan bobot sapih anak (Manalu et al., 2000c; Adriani et al.,
2004a). Perbaikan kondisi hormonal induk secara drastis memperbaiki pertumbuhan dan
perkembangan kelenjar susu selama kebuntingan (Sudjatmogo dan Manalu, 1999; Manalu et
al., 1999; Manalu et al., 2000a) dan aktivitas enzim kunci dalam sintesis laktosa (Frimawaty
dan Manalu, 1999) yang akhirnya memperbaiki produksi susu induk pada periode
laktasisebesar 59% pada domba (Manalu et al., 2000a) dan sebesar 32% pada kambing
perah PE (Adriani et al.,2004b). Perbaikan pertumbuhan kelenjar susu selama kebuntingan
dan peningkatan produksi susu selama laktasi juga disebabkan oleh perbaikan kondisi
kelenjar susu sampai akhir laktasi (Manalu et al., 2000b).Hasil akhir dari perbaikan bobot lahir
anak dan produksi susu induk ialah peningkatan pertumbuhan dan daya hidup anak sebelum
penyapihan serta pertumbuhan anak pascasapih pun menjadi jauh lebih baik (Manalu et al.,
2000c). Hasil penerapan teknologi superovulasi pada kambing dan domba dalam skala
peternakan kecil juga menunjukkan hasil yang sangat baik di tingkat peternak, yaitu
peningkatan produktivitas anak pada umur penyapihan hampir 2 kali lipat pada induk yang
disuperovulasi dibandingkan dengan kontrol (Andriyanto dan Manalu, 2011; Andriyanto dan
Manalu, 2012) yang otomatis meningkatkan pendapatan dan keuntungan ekonomi hampir 2
kali lipat juga. Hasil penerapan teknologi perbaikan sekresi endogen hormon kebuntingan
pada ternak kambing yang dipelihara secara lepas di daerah Kabupaten Kupang
menunjukkan pertumbuhan anak yang jauh lebih baik dengan selisih bobot pada umur 7 bulan
sebesar 4 kg. Anak yang dilahirkan oleh induk yang disuperovulasi sebelum kawin juga
menunjukkan daya hidup dan kesehatan yang lebih baik dibandingkan dengan anak kambing
yang dilahirkan oleh induk yang tidak disuperovulasi (Manaluet al., 2013). Harapannya ke
depan ialah anak-anak kambing atau domba dengan pertumbuhan prenatal yang optimum
yang disertai dengan dukungan produksi susu induk yang baik akan tumbuh menjadi bakalan

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

13
Seminar Nasional Biologi 2013

yang unggul. Dengan demikian, anak-anak hasil penerapan teknologi ini berpotensi untuk
digunakan sebagai bibit unggul dengan laju pertumbuhan yang tidak kalah dengan kambing
atau domba unggul yang diimpor dari luar negeri. Penelitian kelompok kami ke depan akan
mempelajari ekspresi gen-gen pertumbuhan dan marker genetik pertumbuhan yang unggul
pada anak-anak kambing dan domba untuk mengevaluasi pewarisannya ke anak sehingga
mendapatkan informasi potensinya untuk digunakan sebagai bibit unggul yang akan mampu
tumbuh dan berkembang dan menghasilkan produk yang tinggi pada kondisi lingkungan
tropika lembap dan manajemen yang berlaku saat ini.
Saat ini tim kami sedang mempelajari waktu dan dosis penyuntikan PMSGyang tepat
untuk mendapatkan pertumbuhan dan perkembangan follikel dan korpus luteum yang lebih
baik pada kambing untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangan uterus dan plasenta
untuk menopang pertumbuhan dan perkembangan embrio dan fetus yang lebih baik untuk
menghasilkan anak-anak yang unggul sebagai induk maupun sebagai bakalan. Hasil
sementara menunjukkan bahwa diperlukan dosis dan waktu penyuntikan yang tepat untuk
mendapatkan perbaikan pertumbuhan dan perkembangan sel-sel penghasil estrogen dan
progesteron yang selanjutnya diharapkan akan memperbaiki pertumbuhan uterus dan
plasenta, embrio dan fetus, serta kelenjar susu (Andriyanto dan Manalu, 2013).
Hasil penelitian pada babi, dengan sifat politokus, yaitu jumlah anak sekelahiran yang
banyak sampai 18 ekor,menunjukkan bahwa perbaikan sekresi endogen hormon kebuntingan
sangat nyata memperbaiki pertumbuhan dan perkembangan uterus dan plasenta, embrio, dan
fetus (Mege et al., 2007), dan perbaikan bobot lahir dan pertumbuhan anak prapenyapihan
(Mege et al., 2006; Lapian, 2012), dan produksi susu induk (Lapian, 2012). Hasil akhirnya,
mortalitas anak yang jauh lebih rendah, pertumbuhan anak sampai sapih dan umur potong
menjadi lebih baik dengan kualitas daging yang lebih baik(Lapian, 2012).Hasil penelitian yang
sudah dilakukan ini memberikan indikasi bahwaperformans reproduksi induk babi melalui
superovulasi sebelum perkawinan dapat memperbaiki bobot lahir, menurunkan mortalitas
anak sehingga meningkatkan jumlah anak yang disapih sampai potong (Lapian, 2012). Selain
itu, anak-anak babi yang dilahirkan oleh induk yang disuperovulasi sebelum perkawinan
mempunyai laju pertambahan bobot badan yang jauh lebih baik sehingga mencapai bobot
potong (95 kg) dua minggu lebih cepat dibandingkan dengan kontrol (Lapian, 2012). Laju
pertumbuhan anak yang lebih cepat dan pencapaian bobot potong yang lebih awal juga
disertai dengan kualitas karkas yang baik, yaitu peningkatan bobot karkas, persentase karkas,
dan loin eye area serta mempertahankan panjang karkas dan tebal lemak punggung (Lapian,
2012).
Saat ini, tim kami sedang meneliti bagaimana pola pewarisan genetik pada anak babi
hasil superovulasi apakah anak tersebut dapat digunakan sebagai bibit. Selain itu juga
sedang disiapkan penelitian untuk memeriksa pewarisan dan ekspresi gen-gen pertumbuhan
pada anak babi hasil superovulasi induk serta mengamati daya tahan anak yang dilahirkan
dalam kondisi lingkungan yang kurang baik dan infeksi penyakit untuk melihat keunggulan
dalam hal kesehatan.
Hasil penelitian pada sapi perah menunjukkan bahwa penggunaan teknik superovulasi
sebelum kawin untuk meningkatkan sekresi endogen hormon kebuntingan berhasil
memperbaiki pertumbuhan dan perkembangan kelenjar susu dan meningkatkan produksi
susu pada sapi laktasi dara maupun pada sapi laktasi pertama mecapai 33% (Sudjatmogo et
al., 2001). Teknik superovulasi ini juga sudah digunakan untuk menciptakan anak lahir kembar
(twinning) pada sapi. Hasil penelitian pada sapi menunjukkan keberhasilan mendapatkan
anak kembar pada sapi (tidak dipublikasikan). Rencana penelitian tim kami ke depan dalam

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

14
Seminar Nasional Biologi 2013

pengembangan produksi sapi (daging dan susu) ialah pencarian dosis dan waktu penyuntikan
PMSG yang optimum untuk meningkatkan sekresi endogen hormon kebuntingan untuk
mendukung pertumbuhan anak tunggal atau anak kembar. Ke depan juga direncanakan
penggunaan kombinasi hormon eksogen (somatotropin) dan superovulasi untuk perbaikan
produksi susu dan pertumbuhan dan perkembangan anak kembar dalam kandungan pada
sapi.

5. Peningkatan Produktivitas Ternak Unggas dan Ikan.


Pada kelompok ternak unggas, produksi terdiri atas dua, yaitu daging dan telur. Proses
reproduksi dan produksi daging pada ternak unggas sama dengan pada hewan mammalia.
Pertumbuhan dan perkembangan embrio dalam telur akan mempengaruhi bobot tetas dan
pertumbuhan dan perkembangan anak sejak menetas sampai masak kelamin untuk menjadi
induk, atau untuk unggas yang ditujukan untuk dipotong, pertumbuhan sejak menetas sampai
umur potong ditentukan oleh perkembangan selama embrio dan bobot tetas serta kondisi
lingkungan dan manajemen selama pertumbuhan sampai dipotong. Pada ikan, hal yang
sama juga berlaku. Akan tetapi, produksi pada ikan lebih pada daya reproduksi induk untuk
menghasilkan ikan yang akan dipanen untuk dikonsumsi manusia. Dalam bagian ini proses
pembentukan telur yang dikemukakan berlaku secara umum untuk unggas dan ikan.
Perkembangan embrio selama dalam pengeraman sangat ditentukan oleh ketersediaan
nutrien di dalam kuning telur yang akan mendukung pembelahan sel, differensiasi menjadi
makhluk lengkap pada waktu menetas. Proses selama pengeraman ini juga sangat
menentukan ekspresi genetik anak yang akan menentukan bobot tetas, pertumbuhan dan
perkembangan sampai dewasa dan dipotong.Perlu ditekankan di sini bahwa kualitas telur
sebagai bahan konsumsi atau sebagai bibit untuk menghasilkan anak sangat ditentukan oleh
kandungan dan komposisi telur. Komposisi telur terdiri atas kuning telur, albumin, dan
kerabang telur (pada unggas) dan selaput (pada ikan). Proses pertama pembentukan telur
ialah perkembangan folikel selama masak kelamin yang dilajutkan dengan ovulasi ovum ke
saluran telur. Perkembangan ovum terjadi melalui proses deposisi vitellogenin. Kalau sintesis
vitellogenin tidak memadai maka proses perkembangan folikel akan terganggu. Faktor
pembatas dalam perkembangan folikel ialah ketersediaan vitellogenin di ovarium. Faktor
yang menentukan kualitas telur untuk dierami atau berkembang menjadi embrio (atau larva)
sampai menetas sangat dipengaruhi oleh kecukupan nutrien dalam telur untuk mendukung
diferensiasi, pertumbuhan, dan perkembangan embrio sampai menetas. Jadi, kualitas anak
yang dihasilkan dari setiap telur dan kinerja pertumbuhan anak pascamenetas akan
ditentukan oleh proses ketersediaan bahan baku dan kondisi lingkungan dalam telur selama
periode inkubasi.
Vitellogenin sebagai bahan kunci dalam kualitas telur dihasilkan oleh hati. Pendekatan
yang dapat dilakukan oleh para peneliti ialah perbaikan jumlah dan kualitas sel-sel hati yang
terlibat dalam sintesis vitellogenin pada periode reproduksi. Selama ini, perhatian kepada sel
penghasil bahan dasar tersebut tidak begitu diarahkan. Tim kami sedang mencoba
melakukan pendekatan lain dalam meningkatkan produksi daging dan ikan, serta produksi
telur pada unggas melalui perbaikan kondisi sel-sel hati baik melalui pendekatan biologis
farmakologis maupun genetik.
Penelitian pendahuluan kami menunjukkan bahwa perbaikan kondisi sel-sel hati pada
puyuh dengan suplementasi serbuk kunyit dapat meningkatkan jumlah folikel yang
berkembang di ovarium, meningkatkan sintesis vitellogenin, dan meningkatkan jumlah telur
yang dihasilkan selama umur bertelur (Saraswati et al., 2013a,c). Suplementasi serbuk kunyit

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

15
Seminar Nasional Biologi 2013

pada ayam yang sedang bertelur menunjukkan pemendekan waktu dari pengeluaran satu
telur dengan pengeluaran telur berikutnya (Saraswati et al., 2013b). Data penelitian
pengamatan tim kami dengan menggunakan ekstrak kemangi yang diduga berpotensi
memperbaiki kondisi sel-sel hati juga menunjukkan perbaikan produksi telur, ukuran dan
bobot telur pada ayampetelur (Andriyantoet al., 2013). Data pengamatan awal ini
memberikan rekomendasi untuk pencarian metode peningkatan produksi telur melalui
perbaikan sel-sel hati penghasil vitellogenin yang merupakan bahan penting untuk
perkembangan embrio selama pengeraman. Perbaikan ini bisa dilakukan dengan
menggunakan beberapa herbal lokal yang sudah diketahui atau secara empiris telah diketahui
memperbaiki sel-sel hati.
Pendekatan yang sama juga akan digunakan untuk memperbaiki daya reproduksi dan
kualitas larva yang dihasilkan untuk dibesarkan dalam meningkatkan persentase sintasan
larva pada ikan. Sintasan larva pada ikan masih sangat rendah dari begitu banyak telur yang
diovulasikan pada saat bertelur. Dalam waktu dekat, tim kami akan melakukan penelitian
perbaikan produksi dan kualitas telur dan sintasan larva pada ikan dengan memperbaiki
kondisi sel-sel hati penghasil vitellogenin pada ikan.

6. Simpulan.
Para peneliti bilogi hewan mempunyai kesempatan besar dalam melakukan penelitian
untuk meningkatkan produksi pangan asal hewan untuk menopang produksi pangan untuk
menjamin ketahanan pangan nasional dan ketahanan nasional. Penelitian perlu difokuskan
pada proses produksi itu sendiri pada tingkat seluler untuk memperbaiki ekspresi genetik yang
nantinya diharapkan akan memperbaiki sintesis bahan produksi melalui peningkatan jumlah
sel-sel penghasil produk, peningkatan perkakas yang terkait dalam perakitan produk tersebut,
dan peningkatan transpor dan aliran bahan baku ke dalam sel tempat produk tersebut dirakit.

7. Daftar Pustaka
[1] Adriani, A. Sudono, T. Sutardi, I.K. Sutama, dan W. Manalu. 2004a. Pengaruh superovulasi dan suplementasi
mineral seng dalam ransum pada induk kambing terhadap pertumbuhan anaknya. J. Pengembangan
Peternakan Tropis 29:177-183.
[2] Adriani, I-K. Sutama, A. Sudono, T. Sutardi, dan W. Manalu. 2004b. Pengaruh superovulasi sebelum
perkawinan dan suplementasi seng terhadap produksi susu kambing peranakan Etawah. Animal Production
6:86-94.
[3] Adriani, Adi Sudono, T. Sutardi, W. Manalu, dan I. K. Sutama. 2007. Pertumbuhan prenatal dalam kandungan
kambing melalui superovulasi. Hayati 14:44-48.
[4] Andriyanto dan W. Manalu. 2011. Increasing goat productivity through the improvement of endogenous
secretion of pregnant hormones using follicle stimulating hormone. Animal Production 13:89-93.
[5] Andriyanto dan W. Manalu. 2012. Peningkatan produktivitas domba pada skala peternakan rakyat melalui
pemberian hormon pregnant mare serum gonadotrophin. Jurnal Veteriner 13:235-241.
[6] Andriyanto dan W. Manalu. 2013. Peningkatan produktivitas dan reproduktivitas kambing Kacang sebagai
ternak lokal unggul melalui penggunaan hormon Pregnant Mare Serum Gonadotrophin sebelum perkawinan.
Penelitian Hibah Bersaing.
[7] Andriyanto, R. Arif, M. Miftahurrohman, Y. S. Rahayu, E. Chandra, A. Fitrianingrum, R. Anggraeni, A. A.
Mustika, W. Manalu. 2013. Peningkatan produktivitas ayam petelur melalui pemberian ekstrak etanol daun
kemangi. JurnalVeteriner. (in press).
[8] BPS. 2011. Data biro pusat statistik jumlah penduduk Indonesia 2010. BiroPusat Statistik Republik Indonesia.
Jakarta.
[9] Browne, C.A. dan G.D. Thorburn. 1989. Endocrine control of fetal growth. Biol Neonate. 55:331-46.
[10] Ditjenak. 2009. Percepatan Swasembada Daging 2010. Direktorat Jenderal Peternakan. Departemen
Pertanian. Jakarta.
[11] Etherton, T.D. dan R.R. Kensinger. 1984. Endocrine regulation of fetal and postnatal meat animal growth. J.
Anim. Sci. 59:511-528.
[12] Evain-Brion D. 1994. Hormonal regulation of fetal growth. Horm Res. 42:207-14.
[13] Fowden A.L., J. W. Ward, F. P. Wooding, A.J. Forhead, dan M. Constancia. 2006. Programming placental

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

16
Seminar Nasional Biologi 2013

nutrient transport capacity. J Physiol. 572:5-15.


[14] Fowden A.L. A.J. Forhead, P.M.Coan, dan G.J. Burton. 2008. The placenta and intrauterine programming. J
Neuroendocrinol. 20:439-50.
[15] Fowden, A.L. dan A.J. Forhead. 2009. Endocrine regulation of feto-placental growth. Hormone Researh
72:257265.
[16] Frimawaty, E. dan W. Manalu. 1999. Milk yield and lactose synthetase activity in the mammary glands of
superovulated ewes. Small Rumin. Res. 33:271-278.
[17] Gicquel, C. dan Y. Le Bouc. 2006. Hormonal regulation of fetal growth.Horm Res. 65 Suppl 3:28-33.
[18] Guyda H. 1984. Hormonal regulation of fetal growth.Mead Johnson Symp Perinat Dev Med. 23:15-20.
[19] Jansson T. dan T.L. Powell. 2007. Role of the placenta in fetal programming: underlying mechanisms and
potential interventional approaches.Clin Sci (Lond). 113:1-13.
[20] Kementan. 2010a. Blue print program swasembada daging sapi 2014. Direktorat Peternakan Kementrian
Pertanian RI. Jakarta.
[21] Kementan. 2010b. Program percepatan swasembada daging 2014. Direktorat Jenderal Peternakan.
Departemen Pertanian. Jakarta.
[22] Kompas. 2010. Tata lagi impor sapi, swasembada daging masih butuh waktu tiga tahun lagi. Artikel bisnis dan
keuangan. Selasa, 26 Januari 2010. Hlm. 16.
[23] Lapian, M.T.R. 2012. Performans bakalan yang dilahirkan oleh induk babi yang diovulasi ganda dengan PMSG
dan hCG sebelum pengawinan. Disertasi,Fakultas Pascasarjana IPB.
[24] Manalu, W., M.Y. Sumaryadi, dan N. Kusumorini. 1996. Effect of fetal number on the concentrations of
circulating maternal serum progesterone and estradiol of does during late pregnancy. Small Ruminant
Research 23:117-124.
[25] Manalu, W. dan M.Y. Sumaryadi. 1998a. Correlations of litter size and maternal serum progesterone
concentration during pregnancy with mammary gland growth and development indices at parturition in
Javanese thin-tail sheep. Asian-Australasian J. Anim. Sci. 11:300-306.
[26] Manalu, W. dan M.Y. Sumaryadi. 1998b. Mammary gland indices at the end of lactation in Javanese thin-tail
ewes with different litter sizes. Asian-Australasian J. Anim. Sci. 11:648-654.
[27] Manalu, W. dan M.Y. Sumaryadi. 1998c. Maternal serum progesterone concentration during gestation and
mammary gland growth and development at parturition in Javanese thin-tail ewes carrying a single or multiple
fetuses. Small Ruminant Res. 27:131-136.
[28] Manalu,W. dan M.Y. Sumaryadi. 1998d. Maternal serum progesterone concentration during pregnancy and
lamb birth weight at parturition in Javanese thin-tail ewes with different litter sizes. Small Ruminant
Res.30:163-169.
[29] Manalu, W., M.Y. Sumaryadi, Sudjatmogo, dan A.S. Satyaningtijas. 1998. Effect of superovulation on
maternal serum progesterone concentration, uterine and fetal weights at weeks 7 and 15 of pregnancy in
Javanese thin-tail ewes. Small Rumin. Res. 30:171-176.
[30] Manalu, W. 1999a. Correlations of serum progesterone concentration with uterine and fetal weights at weeks 7
and 15 of pregnancy in Javanese thin-tail ewes. Asian-Australasian J. Anim. Sci. 12:854-861.
[31] Manalu, W. 1999b. The effect of superovulation prior to mating on fetal growth in lambs from Javanese-thin
tail ewes. Jurnal Ilmu Ternak dan Veteriner 4:243-250.
[32] Manalu, W., M. Y. Sumaryadi, Sudjatmogo, dan A. S. Satyaningtijas. 1999. Mammary gland differential
growth during pregnancy in superovulated Javanese thin-tail ewes. Small Ruminant Res. 33:279-284.
[33] Manalu, W. dan M.Y. Sumaryadi. 1999. Correlations between lamb birth weight and the concentrations of
hormones and metabolites in the maternal serum during pregnancy. J. Agric. Sci (Cambridge) 133:227-234.
[34] Manalu, W., M. Y. Sumaryadi, Sudjatmogo, dan A. S. Satyaningtijas. 2000a. The effect of superovulation of
Javanese thin-tail ewes prior to mating on lamb birth weight and preweaning growth. Asian-Australasian J.
Anim. Sci. 13:292-299.
[35] Manalu, W., M. Y. Sumaryadi, Sudjatmogo, dan A. S. Satyaningtijas. 2000b. Mammary gland indices at the
end of lactation in the superovulated Javanese thin-tail ewes. Asian-Australasian J. Anim. Sci. 13:440-445.
[36] Manalu, W., M. Y. Sumaryadi, Sudjatmogo, dan A. S. Satyaningtijas. 2000c. Effect of superovulation prior to
mating on milk production performances during lactation in ewes. J. Dairy Sci. 83:477-483.
[37] Manalu, W. Andriyanto, A. Winarso. 2013. Peningkatan pendapatan dan keuntungan ekonomi peternak
kambing di Nusa Tenggara Timur melalui perbaikan produktivitas induk dengan penerapan teknologi
superovulasi sebelum perkawinan. PenelitianPenprinas MP3EI.
[38] Mege, R.A., H.S. Nasution, N. Kusumorini, dan W. Manalu. 2006. Pengaruh superovulasi terhadap produksi
anak babi. Jurnal Animal Production 8:8-15.
[39] Mege, R.A., H.S. Nasution, N. Kusumorini, dan W. Manalu. 2007. Pertumbuhan dan perkembangan uterus
dan plasenta babi dengan superovulasi. Hayati 14:1-6
[40] Noor RR. 2008. Politik pembangunan peternakan. Pemikiran guru besar IPB perspektif ilmu-ilmu pertanian
dalam pembangunan nasional. IPB press dan Penebar swadaya.
[41] Rasid. 2011. Penduduk tak dikendalikan, ketersediaan pangan terancam. http://www.fajar.co.id [18 Maret
2011].
[42] Raswa E. 2005. Kadin Minta Impor Daging Masuk Jalur Merah. http://www.Tempointeractif.com. Kadin Minta
Impor Daging Masuk Jalur Merah. Htm. [11 Maret 2008].
[43] Rifai M. 2011. Aneh.. impor daging besar konsumsi rendah. http://www.economyokezone.com [ 12 Maret
2011].

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

17
Seminar Nasional Biologi 2013

[44] Saraswati, T.R., W. Manalu, D.R. Ekastuti, dan N. Kusumorini, 2013a. Changes in the physiological condition
of the quails liver with the advance of age. (unpublished).
[45] Saraswati, T.R., W. Manalu, D.R. Ekastuti dan N. Kusumorini, 2013b. Profile of progesterone and estriol in one
ovulatory cycle in chickens supplemented with turmeric powder.
[46] Saraswati, T.R., W. Manalu, D.R. Ekastuti, dan N. Kusumorini, 2013c. The role of turmeric powder in lipid
metabolism and the effect on the quality of the first quails egg. J. Trop. Anim. Agric. (in press).
[47] Sferruzzi-Perri A.N., O.R. Vaughan, A.J. Forhead, dan A.L. Fowden. 2013. Hormonal and nutritional drivers of
intrauterine growth. Curr Opin Clin Nutr Metab Care. 16:298-309.
[48] Sudjatmogo, B. Utomo, Subhiarta, W. Manalu, dan Ramelan. 2001. Tampilan produksi susu akibat
peningkatan pertumbuhan ambing sapi perah Friesian Holstein yang disuntik pregnant mare serum
gonadotrophin pada program perkawinannya. Jurnal Pengembangan Peternakan Tropis 26:8-13.
[49] Sudjatmogo dan W. Manalu. 1999. Tampilan peningkatan potensi reproduksi dan indikator pertumbuhan
kelenjar ambing domba akibat superovulasi dan peningkatan kualitas pakan. Jurnal Pengembangan
Peternakan Tropis 24(2):68-75.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

18
Seminar Nasional Biologi 2013

Potensi Virgin Coconut Oil Dalam Peningkatan


Imunitas Aves Terhadap Infeksi Virus Avian Influenza

Enny Yusuf Wachidah Yuniwarti

Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Matematika UNDIP


Jl. Prof. Soedharto SH, Kampus UNDIP Tembalang, Semarang
Email : enny_yusuf@yahoo.co.id

ABSTRAK

Ketahanan pangan di Indonesia sangat ditunjang oleh adanya peningkatan produktivitas pangan. Ayam
pedaging merupakan jenis aves yang paling banyak dikonsumsi masyarakat sebagai sumber protein hewani.
Beberapa tahun terakhir, produktivitas ayam pedaging tidak hanya ditentukan oleh adanya peningkatan bobot
badan dan efisiensi pakan tetapi juga daya tahan terhadap penyakit. Avian inflenza merupakan penyakit yang
masih endemik di Indonesia. Sifat virus AI yang mudah mengalami mutasi menyebabkan vaksinasi terhadap AI
tidak selalu berhasil mencegah ayam dari kematian sehingga perlu dicari alternatif untuk memodulasi pakan
yang tidak hanya meningkatkan bobot badan tetapi juga meningkatkan daya tahan tubuh ayam terhadap
penyakit. Virgin coconut oil (VCO) merupakan bahan alam asli Indonesia, mengandung asam lemak yang
berpotensi sebagai antimikrobia dan antivirus, sehingga pemberian VCO diharapkan mampu meningkatkan
daya tahan tubuh ayam broiler. Penelitian ini menggunakan 40 ekor ayam pedaging umur satu hari. Design
penelitian yang digunakan adalah Rancangan Acak Lengkap pola faktorial dengan faktor pertama adalah 2
level vaksin yaitu kelompok ayam yang divaksin AI dan kelompok ayam yang tidak divaksin AI. Faktor kedua
menggunakan 4 level VCO yaitu 0, 5, 10 dan 15 ml per kg pakan. Ayam pedaging umur satu hari
dikelompokkan dalam 8 kelompok perlakuan dan dilakukan pengulangan dalam 5 unit percobaan. Pakan dan
minum diberikan ad libitum selama 5 minggu. Penelitian yang dilakukan membuktikan bahwa pemberian VCO
sebesar 10 mL/kg pakan mampu meningkatan imunitas ayam pedaging yang divaksin AI melalui peningkatan
aktivitas fagositosis makrofag, jumlah limfosit, jumlah Th-CD4 serta bobot badan.

Kata kunci: VCO, Avian influenza, imunitas ayam.

1. PENDAHULUAN

Bahan alam asli Indonesia telah sejak lama digunakan oleh masyarakat Indonesia untuk
menunjang kesehatan, baik kesehatan manusia dan kesehatan hewan. Virgin coconut oil (VCO)
adalah food supplement yang dapat diproduksi secara home industry oleh petani kelapa di Indonesia
dan terbukti aman untuk dikonsumsi oleh manusia sehingga diasumsikan aman pula bagi hewan
aves terutama ayam. Potensi VCO sebagai imunomodulator ditunjukkan oleh hasil uji nilai nutrisi,
bahwa VCO mengandung asam laurat sebesar 51,23 %, asam miristat 17,13 %, asam palmitat 7,30
%, asam kaprilat 9,18 %, asam kaprat 7,07 %, asam oleat 5,42 %, asam stearat 2,17 % dan
asam kaproat 0,51% [1]. Asam lemak jenuh pada VCO terutama asam palmitat dan asam miristat
merupakan komponen fosfolipid dari limfosit T, sehingga penurunan jumlah limfosit T dapat diperbaiki
dengan pemberian asam palmitat maupun asam miristat [2]. Peran limfosit penting di dalam
perlindungan tubuh ayam terhadap infeksi. Limfosit B berasal dari bursa Fabricius yang akan
membuat antibodi sedang limfosit T berasal dari thymus dan berkembang menjadi limfosit T. Jumlah
limfosit didalam sirkulasi darah tepi memberi gambaran tentang derajat daya tahan tubuh ayam.
Semakin rendah jumlah limfosit, maka virus semakin mudah masuk ke dalam tubuh karena daya
tahan tubuh melemah [3]. Perkembangan limfosit memerlukan energi yang berasal dari proses
metabolisme [4], VCO dapat menghasilkan tambahan energi metabolisme melalui resirkulasi ke
dalam hepar melalui arteri hepatika [5]. Asam lemak jenuh yang terkandung dalam VCO juga
merupakan cascade signal reseptor protein G dalam mengaktifkan enzim adenilat siklase yang
berperan dalam kerja hormon peptida seperti hormon thyroid dan insulin [2]. Pemberian VCO akan
meningkatkan sekresi hormon thyroid sebesar 20%. Peningkatan hormon thyroid ini akan
meningkatkan proses metabolisme. Apabila metabolisme meningkat, maka fungsi sel menjadi lebih

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

19
Seminar Nasional Biologi 2013

efisien dan akan membantu tubuh untuk melindungi dari keadaan sakit serta mempercepat proses
kesembuhan [6].
Wabah penyakit Avian Influenza (AI) yang menyerang berbagai jenis unggas terutama ayam,
disebabkan oleh virus Avian influenza tipe A. Sub tipe H5N1 merupakan highly pathogenic avian
influenza (HPAI) merupakan penyakit pada unggas yang sangat mudah menular dan bersifat
zoonosis, sehingga ditetapkan oleh Office International des Epizooties (OIE), yaitu organisasi dunia
untuk kesehatan hewan, sebagai salah satu penyakit hewan menular yang harus dilaporkan
(notifiable disease) [7]. Kemampuan virus AI untuk mengalami mutasi dan reasorsi genetik
memungkinkan virus untuk berubah sifat antigenik, patogenisitas serta spesifitas hospesnya. Sifat
virus AI tersebut menyebabkan vaksinasi terhadap AI yang diberikan pada ayam tidak selalu dapat
melindungi ayam dari serangan virus AI [8]. Kondisi manajemen dan level biosekuriti yang sangat
bervariasi pada berbagai peternakan ayam pedaging menyebabkan perlunya alternatif pencegahan
penyakit avian influenza pada ayam pedaging melalui peningkatan fungsi sistem kekebalan tubuh.
Terjadinya gangguan pada fungsi sistem kekebalan tubuh dapat dimodifikasi dengan pemberian
senyawa biologis yang mampu mengaktifkan jalur utama dalam sistem kekebalan tubuh untuk
merangsang respon imun non spesifik [9]. Beberapa imunomodulator secara alami ada dalam tubuh,
dan beberapa di antaranya tersedia dalam sediaan farmakologis [10]. sehingga perlu diteliti lebih
lanjut potensi VCO sebagai imunomodulator pada ayam yang diinfeksi virus Avian influenza.

2. BAHAN DAN CARA KERJA

Penelitian ini menggunakan 40 ekor ayam pedaging strain Cobb umur satu hari, yang dibagi
dalam delapan kelompok perlakuan, masing-masing perlakuan dilakukan lima kali ulangan. Empat
kelompok perlakuan pertama adalah kelompok ayam yang tidak divaksin AI dan diberi VCO dengan
taraf pemberian 0, 5, 10, 15 mL/ kg pakan. Empat kelompok perlakuan berikutnya adalah kelompok
ayam yang divaksin AI dan diberi VCO dengan taraf pemberian 0, 5, 10, 15 mL/ kg pakan. Setiap
taraf perlakuan VCO dicampur dengan pakan kontrol yaitu BR1-CP dan diberikan secara ad libitum.
VCO yang digunakan didapatkan dari pabrik sehingga konsistensi kualitasnya terjamin, vaksinasi AI
sub type H5N1 diberikan kepada kelompok ayam yang divaksinasi secara intramuscular sebesar 0,5
mL tiap ekor.
Penelitian ini menggunakan pola faktorial dengan faktor pertama adalah 2 level vaksin yaitu
kelompok ayam yang divaksin AI dan kelompok ayam yang tidak divaksin AI. Faktor kedua
menggunakan 4 taraf VCO yaitu 0, 5, 10 dan 15 ml VCO per kg pakan. Perlakuan selama 5 minggu
dan data yang didapat selanjutnya dianalisis dengan ANOVA dan uji lanjut menggunakan uji LSD
[11].
Penentuan aktivitas fagositosis makrofag ayam diawali dengan isolasi makrofag dari limpa [12],
kemudian dihancurkan dengan larutan RPMI (Roswell Park Memorial Institute/ media culture).
Larutan disentrifuge 650 rpm, 40C, selama 10 menit, pelet diambil dan disentrifuge 650 rpm, 4 0C,
selama 10 menit, kemudian pellet ditambah medium komplit yang berisi larutan RPMI, PBS,
Penstrep dan fungison. Suspensi kemudian dikultur selama 24 jam dalam inkubator CO2,
ditambahkan latex, diwarnai dengan giemsa, jumlah makrofag yang tidak fagosit latex dan yang
sedang fagosist latex, dihitung dibawah mikroskop. Persentase aktivitas fagositosis didapat dari
jumlah makrofag yang fagosit dibagi jumlah makrofag seluruhnya dikalikan 100%.
Penentuan jumlah limfosit dihitung dari preparat apus darah. Darah ayam dikoleksi pada akhir
perlakuan, diambil dari vena sayap dan ditampung pada tabung 2 ml untuk pembuatan preparat apus
darah. Pembuatan preparat apus darah (blood smear) diawali dengan membuat apusan darah pada
object glass, kemudian difiksasi dengan metanol, diwarnai dengan giemsa, cuci dengan air dan
dibiarkan kering pada suhu ruang. Setelah kering diamati dibawah mikroskop dan dihitung persentase
limfosit yang didapat [13]. Penentuan ratio heterofil/ limfosit didapat dengan membagi jumlah heterofil
dengan jumlah limfosit. Konsumsi pakan ayam per ekor dan bobot badan didapat dengan melakukan
penimbangan.
Penentuan jumlah CD4 menggunakan metode flowcytometri. Metode ini diawali dengan
melakukan reaksi darah lengkap dengan antibodi monoclonal terkonyugasi flourokrom yang akan
terikat secara spesifik pada antigen permukaan sel. Sampel yang telah terwarnai kemudian ditambah

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

20
Seminar Nasional Biologi 2013

larutan FACS untuk melisiskan eritrosit pada kondisi hipotonis tetapi aman bagi leukosit, kemudian
sample dianalisa secara flowcytometry. Preparasi sample dimulai dengan pengambilan sample darah
secara aseptic dari vena sayap kemudian sample darah ditampung pada tabung vacuntainer
berantikoagulan K3EDTA. Sampel darah siap diperiksa, kemudian specimen dipipet (reversing) ke
dalam tabung falcon berisi beads sebanyak 50 L. Ditambahkan 4 L CD4 PE anti chicken, dicampur
homogen pada vortex mixer, kemudian diinkubasi 15 menit 20 250 C pada ruang gelap. Larutan
FACS diencerkan dengan mengambil 50 L larutan pelisis 10x FACS dengan aquades sebanyak 450
L kemudian campur homogen. Setelah waktu inkubasi selesai, sample ditambah 450 L reagen
FACS (1x) yang sudah diencerkan. Dicampur homogen kemudian diinkubasi 15 menit 20 250 C
pada ruang gelap. Setelah masa inkubasi selesai, dilakukan analisa menggunakan alat FACS
Flowcytometer [14].

3. PEMBAHASAN

Hasil penelitian menunjukkan bahwa jumlah limfosit ayam pedaging yang divaksinasi AI lebih
tinggi dibanding ayam yang tidak divaksinasi AI, begitu pula pemberian VCO sebesar 10 mL/kg
pakan pada ayam yang divaksinasi AI menunjukkan jumlah yang paling banyak dibanding pemberian
VCO tanpa divaksinasi AI (Gambar 1). Analisis statistik dengan pola faktorial menunjukkan adanya
perbedaan yang nyata (P<0.05) antara ayam yang divaksinasi AI maupun yang tidak divaksinasi AI.
Perlakuan dengan VCO juga menunjukkan perbedaan yang nyata (P<0.05) antara perlakuan yang
diberi VCO dan yang tidak diberi VCO. Jumlah limfosit dipengaruhi secara nyata (P<0.05) oleh
interaksi antara pemberian VCO dan vaksinasi AI [15].
Vaksinasi AI meningkatkan jumlah limfosit melalui aktivasi proliferasi, VCO terutama pada
konsentrasi 10 mL/ kg pakan meningkatkan jumlah limfosit melalui tiga jalur, jalur pertama,
berhubungan dengan kandungan asam lemak, terutama asam palmitat dan miristat yang terkandung
dalam VCO diperlukan sebagai raw material untuk sintesis fosfolipid limfosit. Jalur kedua,
berhubungan dengan semua proses sintesis tersebut yang memerlukan energi dan VCO
menyediakan energi lebih cepat serta lebih banyak karena asam lemak rantai sedang dan molekul
monogliserid akan langsung masuk ke dalam sirkulasi sistemik untuk menggunakan efek dan aksi
sistemiknya. Resirkulasi ke dalam hepar melalui arteri hepatika akan melepaskan tambahan energi
dari coconut oil.

Gambar 1. Jumlah limfosit ayam yang divaksinasi AI dan tidak divaksinasi AI setelah pemberian VCO pada
dosis 0, 5, 10 dan 15 mL/kg pakan

Jalur ketiga, berhubungan dengan VCO terutama asam laurat yang dapat dikonversi menjadi
monolaurin atau gliseromonolaurat yang mampu meningkatkan sensitivitas limfosit terhadap reseptor
IL-2 sehingga terjadi lymphoproliferation karena IL-2 merupakan cytokine yang disekresi oleh limfosit

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

21
Seminar Nasional Biologi 2013

Th dan Tc yang akan menstimulasi proliferasi limfosit T. Peningkatan jumlah limfosit sebagai akibat
pemberian VCO, terutama pada dosis 10 mL/ kg pakan, akan mempengaruhi jumlah Th-CD4 dan
aktivitas fagositosis makrofag.

EFEK TERHADAP AKTIVITAS FAGOSITOSIS MAKROFAG


Makrofag merupakan pertahanan pertama dalam melawan penyakit, dan aktivitas fagositosis
makrofag akan meningkat dengan adanya antibodi, karena antibodi ini berperan sebagai opsonin
[16]. Pemberian VCO sebesar 10mL/ kg pakan pada ayam yang divaksin AI mampu meningkatkan
persentase aktivitas fagositosis makrofag dibanding dengan ayam yang tanpa pemberian VCO [17].
Beberapa penelitian menunjukkan bahwa VCO potensial sebagai agent antivirus dan antibakteri [18].
Asam lemak dalam VCO juga potensial sebagai antivirus [19] dan sebagai imunostimulant [20]. Asam
lemak jenuh pada VCO terutama asam palmitat dan asam miristat merupakan komponen
phospholipid dari sel T, sehingga penurunan jumlah limfosit T dapat diperbaiki dengan pemberian
asam palmitat maupun asam miristat [2]. Meningkatnya limfosit menyebabkan jumlah antigen yang
dapat diproses meningkat dan titer antibodi yang dihasilkan menjadi lebih tinggi sehingga terjadi
peningkatan aktivasi fagositosis makrofag [5].
Vaksinasi mendatangkan respons antibodi humoral dan intensitas respon antibodi berbeda-
beda pada tiap spesies aves. Respons imun terhadap protein neuraminidase dapat berkontribusi
untuk perlindungan, tapi kekebalan terhadap protein internal virus umumnya tidak protektif [21].
Respons antibodi humoral merupakan sumber utama perlindungan. Antibodi terhadap protein HA
merupakan antibodi yang paling penting karena dapat menetralkan virus dan mencegah virus
memulai infeksi. Netralisasi meliputi pemblokiran ikatan virus ke sel inang dan dapat bekerja pada
proses lain yang terlibat dalam masuknya virus. Antibodi terhadap protein NA memiliki beberapa efek
perlindungan karena berperan untuk memperlambat penyebaran virus [22]. Vaksinasi flu burung pada
ayam juga terbukti meningkatkan jumlah limfosit Th [23], dan virus flu burung juga terbukti
meningkatkan aktivasi limfosit ayam [24]. Pada cell-mediated immune responses, sel T bereaksi
secara langsung melawan antigen yang telah dipresentasikan ke permukaan sel. Sel T dapat
membunuh virus karena virus dipresentasikan ke permukaan sel inang sebagai viral antigen. Pada
kasus yang berbeda, sel T memproduksi signal molekul yang mengaktivasi makrofag untuk
membunuh mikroorganisme melalui proses fagositosis [25]. Fagositosis merupakan fase akhir
pemusnahan mikroorganisme, virus yang sudah ada di dalam sel dibunuh dan dipecah oleh lisosom.
Nurisi dan sejumlah faktor lingkungan mampu memodulasi fungsi makrofag [26].

EFEK TERHADAP JUMLAH LIMFOSIT DAN CD4


Ayam mempunyai dua jenis limfosit utama yaitu limfosit B atau sel B dan limfosit T atau sel T.
Sel B dan sel T terspesialisasi bagi jenis antigen yang berlainan dan kedua jenis sel tersebut
melakukan aktivitas pertahanan yang berbeda namun saling melengkapi. Beberapa penelitian
menunjukkan bahwa peran limfosit penting didalam perlindungan tubuh ayam terhadap infeksi.
Limfosit B berasal dari bursa fabricius yang akan membuat antibodi sedang limfosit T berasal dari
thymus dan berkembang menjadi sel T [3]. Limfosit Th (T-helper) akan mengenali antigen melalui
MHC kelas II (major histocompatibility complex) yang terdapat pada permukaan sel makrofag [27].
MHC berperan sebagai molekul penyaji antigen bagi sel T sedang makrofag bertindak sebagai
antigen presenting cell (APC). Interaksi antara Th dengan APC akan semakin meningkat dengan
adanya protein permukaan sel T yang disebut CD 4 (cluster of differentiate) yang terdapat pada
sebagian besar sel T helper [28].
Pemberian VCO sebesar 10 mL/kg pakan pada ayam yang divaksin AI maupun yang tidak
divaksin AI mampu meningkatkan jumlah limfosit tetapi kemudian jumlah limfosit mengalami
penurunan pada pemberian VCO 15 ml/kg pakan. Hal tersebut menunjukkan bahwa pemberian VCO
meningkatkan proliferasi limfosit melalui pembentukan phospholipid serta terjadinya stimulasi pada
receptor IL-2. Peningkatan jumlah limfosit juga terjadi akibat interaksi pemberian vaksin dan VCO,
karena peningkatan T limfosit yang distimulasi oleh pemberian VCO akan meningkatkan Th yang
selanjutnya akan menstimulasi sekresi antibodi dari sel B limfosit. Penurunan jumlah limfosit pada
pemberian VCO 15 ml/kg pakan, karena terjadinya perubahan struktur lipid yang akan merubah

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

22
Seminar Nasional Biologi 2013

fluiditas membran sehingga terjadi penurunan sensitivitas reseptor IL-2 selanjutnya terjadi
penghambatan proliferasi limfosit [15].
Penemuan tersebut disupport oleh hasil penelitian Swayne dan Kapczynski, 2008, bahwa
vaksinasi akan menstimulasi respon antibodi humoral, yang disekresikan oleh limfosit B. Respon
antibodi humoral dari limfosit B merupakan sumber utama perlindungan karena memiliki beberapa
efek perlindungan yang berperan untuk memperlambat penyebaran virus [22]. Antibodi terhadap virus
AI dapat distimulasi melalui vaksinasi [23], dan juga terbukti meningkatkan aktivasi limfosit ayam [24].
Glicerolmonolaurat dari VCO pada konsentrasi rendah mampu memodulasi proliferasi limfosit
sehingga menyebabkan limfopoliferation dan inhibisi toxin, sedangkan pada konsentrasi tinggi akan
menghambat proliferasi limfosit dan memblokir efek proliferatif limfosit T. Efek penghambatan
tersebut terjadi karena terjadinya keracunan umum dari semua proses fisiologis sel, selain itu
konsentrasi tinggi juga mampu mengubah sensitivitas limfosit terhadap reseptor IL-2 sehingga terjadi
efek penghambatan. Interleukin-2 (IL-2) merupakan cytokine yang disekresi oleh limfosit Th dan Tc
dan akan menstimulasi proliferasi limfosit T [20]. Konsentrasi asam lemak pada pakan juga mampu
memodifikasi respon sistem kekebalan tubuh melalui perubahan fluiditas membran sehingga terjadi
perubahan ekspresi protein permukaan [29].
Pemberian VCO pada ayam pedaging yang divaksin AI menunjukkan jumlah CD4 yang lebih
tinggi dibanding ayam yang tidak diberi VCO dan juga tidak divaksin AI. Peningkatan jumlah CD4
sebanding dengan jumlah limfosit T [15]. CD4 merupakan molekul penanda permukaan sel limfosit T
helper (Th), berperan sebagai co-reseptor dari reseptor T yang terkait dengan peptida antigen yang
disajikan oleh molekul MHC [30]. Terdapat hubungan yang relevan antara CD4 dan limfosit T, yaitu
CD4 mengkode glikoprotein pada permukaan sel Th melalui interaksi dengan MHC kelas II. CD4
mengaktifkan sel Th sehingga tingkat transkripsi CD4 berhubungan langsung dengan perkembangan
sel limfosit T [31].

EFEK TERHADAP RATIO HETEROFIL/ LIMFOSIT


Heterofil merupakan komponen penting dari sistem kekebalan tubuh bawaan, bekerja cepat
mendeteksi dan membunuh patogen serta mengarahkan sinyal menuju mekanisme respon imun
yang lain. Heterofil melakukan fungsi penting pada awal infeksi, dengan aktivasi cepat melalui proses
kemotaksis memungkinkan heterofil untuk membunuh patogen. Deteksi molekul bakteri melalui
reseptor yang kemudian menstimulasi heterofil untuk melakukan fagositosis serta menginduksi
ekspresi sitokin. Heterofil mengandung zat antimikroba yang dapat dilepaskan melalui degranulasi
untuk membunuh bakteri melalui proses fagositosis [32]. Mekanisme pertahanan heterofil merupakan
lini pertahanan pertama yang diaktifkan selama respon inflamasi sehingga memiliki peranan penting
pada ketahanan ayam terhadap penyakit [33]. Heterofil mampu merespon patogen dalam waktu 30
menit selama fase inflamasi awal. Peningkatan respon imun bawaan tersebut akan mengurangi
terjadinya penyakit sehingga meningkatkan produktivitas [34]. Heterofil, sebagai sel pertama yang
bermigrasi ke tempat infeksi, merupakan komponen seluler penting dari respon imun bawaan karena
dapat menjadi penanda yang lebih efektif saat memilih ayam yang lebih tahan terhadap penyakit [35].
Keberadaan stres fisiologis dapat dideteksi dengan menggunakan ratio heterofil/limfosit [36], karena
fungsi heterofil dapat diekspresikan oleh nitrit oxide synthase [37] maka ratio heterofil/limfosit yang
meningkat menunjukkan kondisi stres yang meningkat pula [38].
Pemberian VCO tidak menunjukkan adanya perbedaan ratio heterofil/limfosit antara kelompok
ayam yang divaksin AI maupun yang tidak divaksin. Ratio heterofil/ limfosit yang tidak berbeda pada
semua perlakuan menunjukkan bahwa ayam yang diberi VCO dan divaksin AI tidak mengalami stres.
Kondisi tersebut juga ditunjang bahwa tidak terjadi perbedaan konsumsi pakan pada semua
perlakuan [39], karena stres pada ayam akan menghambat nafsu makan sehingga menurunkan
konsumsi pakan [40]. Bobot badan ayam merupakan indikator yang sensitiv pada respon tubuh
terhadap berbagai penyakit [41]. Pemberian VCO sebesar 10 mL/kg pakan mampu meningkatkan
bobot badan ayam yang divaksin AI. Peningkatan bobot badan tersebut berkaitan dengan jumlah
limfosit yang meningkat pada pemberian VCO 10 mL/kg pakan [40]. Aktivasi limfosit diawali melalui
pemecahan phosphatidyl inositol menjadi inositol triphosphate dan diacylglycerol. Second messenger
ini akan menginduksi peningkatan calsium sehingga mengaktifkan protein kinase C. Peningkatan
protein kinase C ini akan meningkatan phosphorylation berbagai protein selular dan transkripsi

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

23
Seminar Nasional Biologi 2013

beberapa gen [42], peningkatan transkripsi gen tersebut akan meningkatkan proses sintesis protein
sehingga terjadi peningkatan bobot badan

SIMPULAN

Virgin coconut oil mampu meningkatkan produktivitas melalui peningkatan imunitas ayam

DAFTAR PUSTAKA

[1] Setiaji B, 2009. Menyingkap Keajaiban Minyak Kelapa Virgin, Media Ilmu, Yogyakarta.
[2] Enig M, 2004. The Importance of Saturated Fats for Biological Functions. http://www.westonaprice.org/abcs-of-
nutrition/health-topics
[3] Davidson F, 2008. The Importance of the Avian Immune System and its Unique Feature in Avian Immunology,
Academic Press is an imprint of Elsevier.
[4] Shashidhara G, Rudrappa, Brooke, Humphrey D, 2007. Energy Metabolism in Developing Chicken
Lymphocytes Is Altered during the Embryonic to Posthatch Transition, J. Nutr. 137:427-432
[5] Enig M, 2010. Action of Fatty Acid in Virgin Coconut Oil, www.Cocofat.Com.
[6] Fife B, 2009. Coconut Oil and Medium-Chain Triglycerides, http://www.coconutresearchcenter.org
[7] Tabbu CR, 2010. Pelajaran Berharga Dari Wabah dan Penanggulangan Avian Influenza Pada Unggas di Indonesia,
Rakornas Komite Nasional Pengendalian Flu Burung. Jakarta 2010.
[8] Peiris MJS, De Jong MD, Guan Y, 2007. Avian Influenza Virus (H5N1): a Threat to Human Health. Clin. Microbiol.
Rev. 20(2):243-267
[9] Awaad MHH, Abdel-Alim GA, Sayed KSS, Kawkab, Ahmed A, Nada AA, Metwalli ASZ, Alkhalaf AN, 2010.
Immunostimulant effects of essential oils of peppermint and eucalyptus in chickens. Pak. Vet. J., 30(2): 61-66.
[10] Elsevier, 2007. Immunomodulator. Saunders Comprehensive Veterinary Dictionary.3ed.http://medical-
dictionary.thefreedictionary.com/immuno-modulator
[11] Gomez KA, Gomez AA, 1984. Procedure for Agricultural Research. John Wiley & Sons. Inc
[12] Russel DG, 1994. Method in Cell Biology, Academic Press.
[13] Bain, B. J, and F.R.C.Path. 2005. Diagnosis from the blood smear. New England J. Med. 353:498-507
[14] Alexander, T. S., 1998. Absolute CD4 Counts obtained by a three-color flow-cytometric method without the use of a
hematology analyzer. Clin. Diagn. Lab. Immunol. 5(2): 266269
[15] Yuniwarti E.Y.W, W. Asmara, W.T. Artama, C.R. Tabbu, 2012. The Effect of Virgin Coconut Oil on Lymphocyte and
CD4 in Chicken Vaccinated Against Avian Influenza Virus. Journal of Indonesian Tropical Animal Agriculture, Vol
37 No1, March 2012
[16] Abbas AK, Lichtman AH, Pillai S, 2007. Cellular and Molecular Immunology, Saunders Elsevier. Philadelpia.
[17] Yuniwarti E.Y.W, W. Asmara, W.T. Artama, C.R. Tabbu, 2013. Virgin Coconut Oil Meningkatkan Aktivitas Fagositosis
Makrofag Pascavaksinasi Flu Burung. Jurnal Veteriner Vol 14 No 2 Juni 2013
[18] Bergsson, G, Arnfinnsson J, Karlsson SM, Steingrmsson , Thormar H, 1998. In Vitro Inactivation of Chlamydia
trachomatis by Fatty Acids and Monoglycerides. Antimicrob. Agents Chemother. 42:2290-2294.
[19] Bartolotta S, Garca CC, Candurra NA, Damonte EB, 2001. Effect of fatty acids on arenavirus replication: inhibition of
virus production by lauric acid. Arch. Virol. 146(4):777-90.
[20] Witcher KJ, Richard P, Novick, Patric M, Schievert, 1996. Modulation of Immune Cell Proliferation by Glycerol
Monolaurate. Clin. and Diag. Lab. Immunol., 3(1): 1013.
[21] Swayne DE, Kapczynski D, 2008. Strategies And Challenges For Eliciting Immunity Against Avian Influenza Virus In
Birds, Immunol Rev. 225:314-31.
[22] Hunt M, 2009, Virology-Chapter Thirteen:Influenza Virus (Orthomyxovirus), Microbiology and Immunology On-Line,
University of South Carolina School of Medicine.
[23] Gioia C, Castilletti C, Tempestilli M, Piacentini P, Bordi L, Chiappini R, Agrati C, Squarcione S, Ippolito G, Puro
V,. Capobianchi MR, and Poccia F, 2008. Cross-subtype Immunity against Avian Influenza in Persons Recently
Vaccinated for Influenza. Emerg Infect Diseases, 14(1): 121128.
[24] Holt PS, 1990. Enhancement of Chicken Lymphocyte Activation and Lymphokine release by Avian influenza virus.
Developmental & Comparative Immunology, 14 (4): 447-455.
[25] Alberts B, Johnson A, Lewis J, Raff M, Roberts K, Walter P, 2002. Mollecular Biology of the Cell, www.
Garlandsciense.com.
[26] Qureshi MA, 2003. Avian Macrophage and Immune Response: An Overview, Poultry Science 82:691698
[27] Gordon S, 2003. Alternative Activation of Macrophage. Nat Rev Immunol. 3(1): 23-35
[28] Veillette , A. and M.J. Ratcliffe. 1991. Avian CD4 and CD8 interact with a cellular tyrosine protein kinase homologous to
mammalian p56lck. Eur. J. Immunol. 21(2):397-401
[29] Pablo MAD, Cienfuegos GD, 2000. Modulatory Effects of Dietary Lipids on Immune System Functions, Immunology
and Cell Biology 78: 3139.
[30] Li, Z. K., E. Nestor, Y. M. Saif, Z. Fan, M. Luhtala and O. Vainio. 1999. Cross-reactive anti-chicken CD4 and CD8
monoclonal antibodies suggest polymorphism of the Turkey CD8 molecule. Poult. Sci. 78:1526- 1531

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

24
Seminar Nasional Biologi 2013

[31] Luo, J., Y. Yu, H. Zhang, F. Tian, S. Chang, H. H. Cheng, J. Song. 2010. Down-regulation of promoter methylation
level of CD4 gene after MDV infection in MD-susceptible chicken line. International Symposium on Animal Genomics
for Animal Health. Paris, France. 31 May 2 June 2010, BMC Proceedings 2011. 5(Suppl 4):S7
[32] Redmond SB, Chuammitri P, Andreasen CB, Pali D, Lamont SJ, 2011. Genetic control of chicken heterophil
function in advanced intercross lines: associations with novel and with known Salmonella resistance loci and a likely
mechanism for cell death in extracellular trap production. Immunogenetics. 63:449458.
[33] Harmon BG, 1998. Avian Heterophils in Inflammation and Disease Resistance. 1998. Poult. Sci. 77:972977.
[34] Farnell MB, Donoghue AM, Solis de los Santos F, Blore PJ, Hargis BM, Tellez G, Donoghue DJ, 2006.
Upregulation of Oxidative Burst and Degranulation in Chicken Heterophils Stimulated with Probiotic Bacteria. Poult.
Sci. 85(11):1900-1906.
[35] Ferro PJ, Swaggerty CL, Kaiser P, Pevzner IY, Kogut, 2004. Heterophils Isolated from Chickens Resistant to Extra-
Intestinal Salmonella Enteritidis Infection Express Higher Levels of Pro-Inflammatory Cytokine mRNA Following
Infection than Heterophils from Susceptible Chickens. Epidemiol. Infect. 132: 10291037.
[36] Maxwell MH, Robertson GW, 1998. The avian heterophil leucocyte: a review. World's Poult. Sci. J. 54:155-178.
[37] Gudev D, Popova-Ralcheva S, Ianchev I, Moneva P, 2011. Effect Of Betaine And Air Ammoniaconcentration On
Broiler Performance, Plasma Corticosterone Level, Lymphoid Organ Weights And Some Haematological Indices.
Biotech in Animal Husb. 27 (3): 687-70.
[38] Cetin E, Guclu BK, Cetin N, 2011. Effect of Dietary Humate and Organic Acid Supplementation on Social Stress
Induced by High Stocking Density in Laying Hens. J. Animal and Vet. Adv. 10 (18 ): 2402-2407
[39] Yuniwarti E.Y.W, W. Asmara, W.T. Artama, C.R. Tabbu, 2013. Virgin Coconut Oil Increases The Productivity Of Broiler
Chicken Post Avian Influenza Vaccination. Journal Animal Production Vol 15 Juni 2013
[40] Rybkin I I, You Zhou, Volaufova J, Smagin GN, Ryan DH, Harris RBS, 1997. Effect of restraint stress on food intake
and body weight is determined by time of day. Am. J. Physiol Regu. 273(5): R1612-R1622
[41] Dehkordi Saied H, Fallah V, Dehkordi Shohreh H, 2011. Enhancement Of Broiler Performance And Immune Response
By Echinacea Purpurea Supplemented In Diet. African J. Biotech. 10(54): 11280-11286, ISSN 16845315.
[42] Kaplan SO, Cohent JS, 1991. Lymphocyte Activation and Phospholipid Pathways. J. Bio. Chem. 266(6): 3688-3694.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

25
Seminar Nasional Biologi 2013

Bioteknologi Tanaman Perkebunan:


Kultur Jaringan Tanaman Perkebunan Potensial
Masna Maya Sinta

Indonesian Biotechnology Research Intitute for Estate Crops, Bogor, Indonesia

ABSTRAK

Tanaman perkebunan merupakakan salah satu sumber devisa negara dari sektor non-migas. Tanaman
perkebunan andalan indonesia antara lain kelapa sawit, karet, teh, kopi, kakao dan kelapa. Sagu merupakan
tanaman hutan, akan tetapi potensi dan keunggulan tanaman sagu menyebabkan tanaman ini dibudidayakan
pula oleh pekebun baik pada tingkat petani maupun perusahaan perkebunan. Indonesia memiliki luas areal
perkebunan kelapa sawit, karet dan kelapa terluas di dunia, akan tetapi hanya menduduki peringkat ke 2 atau
ke 3 dalam jumlah produktivitas perkebunan. Hal ini disebabkan karena bibit yang digunakan tidak unggul.
Pembibitan secara konvensional menghasilkan bibit yang beragam. Kultur jaringan merupakan salah satu solusi
untuk mengatasi masalah tersebut. Kultur jaringan tanaman perkebunan umumnya menggunakan teknik
somatik embryogenesis (SE). Eksplan yang digunakan berupa daun muda yang masih menggulung yang
disebut orthet pada kelapa sawit, sedangkan pada sagu menggunakan anakan atau sucker. Penggunakan
teknik SE mampu menghasilkan bibit klonal dan massal. Kelapa kopyor merupakan kelapa yang memiliki
daging buah yang tidak normal. Kelapa kopyor tidak dapat dibudidayakan secara in vivo. Teknik yang dapat
digunakan untuk membudidayakan kelapa ini adalah melalui kultur in vitro penyelamatan embrio. Dengan
menggunakan teknik ini dapat dihasilkan 100% kelapa kopyor.

Kata kunci: Kultur in vitro, somatic embryogenesis, tanaman perkebunan, penyelamatan embrio, klonal, massal

1. PENDAHULUAN

Tanaman perkebunan menyumbangkan devisa sebesar US $ 18,2 M (tahun 2007), penyedia


lapangan kerja bagi 18,4 juta kepala keluarga, berkontribusi dalam pendapatan daerah sebesar Rp
84,4 T. Total areal perkebunan di Indonesia lebih dari 18 juta hektar. Indonesia memiliki areal
perkebunan kelapa sawit, karet dan kelapa terluas di dunia. Akan tetapi produktivitas tanaman rendah
sehingga dengan jumlah areal yang paling luas, hanya menduduki peringkat ke 2 atau ke 3 dalam
jumlah produktivitas perkebunan. Salah satu penyebab rendahnya produktivitas perkebunan di
Indonesia adalah benih yang digunakan tidak unggul. Perbanyakan tanaman menggunakan biji
menghasilkan bibit yang beragam. Penggunaan kultur jaringan (kultur in vitro) merupakan salah satu
solusi untuk mengatasi permasalahan perkebunan di Indonesia.
Kultur jaringan tanaman adalah pembudidayaan tanaman secara in vitro (aseptik) pada
lingkungan terkendali. Aplikasi kultur in vitro tanaman umumnya diarahkan untuk: Perbanyakan
tanaman, perbaikan tanaman, penyimpanan plasma nutfah, eliminasi virus, produksi metabolit
skunder dan mendukung rekayasa genetik. Keunggulan penggunaan teknik kultur jaringan (kultur in
vitro) adalah dihasilkannya tanaman yang bersifat klonal, massal, cepat (tergantung dari
tanamannya), bebas penyakit. Tanaman bersifat klonal akan mempermudah perawatan kebun.
Perbanyakan tanaman dapat diarahkan untuk perbanyakan bibit yang bersifat unggul sehingga
meningkatkan produktivitas (kualitas maupun kuantitas) perkebunan baik itu melalui seleksi tanaman
unggul maupun rekayasa genetika.
Kultur jaringan pada tanaman perkebunan sebagian besar menggunakan teknik embriogenesis
somatik (SE). Kelebihan SE: laju multiplikasi tinggi dan memungkinkan untuk ditingkatkan skala
(scale-up) produksi di bioreaktor, mempunyai akar tunggang, sesuai untuk monokotil. SE penting
dalam pemuliaan tanaman perkebunan melalui transformasi genetik tanaman. Beberapa tanaman
perkebunan yang dapat dibudidayakan menggunakan kultur in vitro oleh Balai Penelitian Tanaman
Perkebunan antara lain sagu, kelapa kopyor, kelapa sawit, stevia dan karet.

Sagu (Metroxylon sagu)

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

26
Seminar Nasional Biologi 2013

Sagu merupakan tanaman monokotil yang dapat tumbuh didaerah rawa, payau, lahan dengan
kadar salinitas tinggi, lahan yang bersifat asam dan lahan tergenang air dimana tanaman lain sulit
tumbuh (Flach, 1997). Sagu tumbuh dengan baik didataran rendah tropis dengan ketinggian 700 m
dpl dengan suhu dibawah 300C dan kelembaban 75%. Sagu merupakan produsen karbohidrat
tertinggi dengan tingkat produktivitas 15-25 ton tepung kering/ha/tahuniman (Flach, 1997). Pati sagu
dapat digunakan sebagai bahan pembuat mie, high-fruktosa syrup, bahan pembuat plastik
biodegredable, stablizer di industri farmasi, pakan tearnak, bioethanol dan lain sebagainya. Secara
morfologi terdapat dua macam sagu, yaitu sagu berduri dan tidak berduri (Limbongan, 2007).
Di Indonesia tanaman sagu tersebar di Papua, Maluku, Kalimantan, Sulawesi dan Sumatera
(Flach, 1997; Ellen, 2006; Limbongan, 2007). Papua merupakan pusat dari keanekaragaman sagu
berdasarkan analisis genetiknya . Indonesia memiliki lahan sagu terluas di dunia, 1 juta ha sagu
merupakan vegetasi alami sedangkan 114.000 ha merupakan sagu budidaya. Sagu dapat
dibudidayakan menggunakan biji maupun anakan. Penggunaan biji untuk budidaya sagu sangat
jarang karena umumnya sagu ditebang untuk tepungnya sebelum berbunga. Kultur jaringan
merupakan salah satu alternatif untuk perbanyakan tanaman sagu potensial. Perbanyakan tanaman
sagu melalui kultur jaringan dilakukan dengan teknik somatik embryogenesis. Dengan menggunakan
teknik ini didapatkan bibit sagu dengan multiplikasi yang tinggi.
Kultur jaringan tanaman sagu menggunakan teknik SE. Eksplan yang digunakan berupa sucker
atau anakan sagu. Eksplan ditanam dalam media induksi/inisiasi kalus dalam kondisi gelap.
Proliferasi terjadi pada fase kalus. Kalus yang telah di ploriferasi, dimaturasi sehingga membentuk
somatik embrio. Somatik embrio sagu akan berkecambah (germinasi) sehingga muncul tunas-tunas
sagu. Sagu yang telah bertunas dibesarkan hingga membentuk planlet. Dilakukan induksi akar pada
planlet yang belum berakar sebelum aklimatisasi. Semua tahapan tersebut (dari inisiasi kalus hingga
induksi akar) dilakukan secara in vitro, pada media yang berbeda-beda tergantung tahapan
perkembangannya. Aklimatisasi dilakukan di nursery.
Peningkatan ploriferasi maupun maturasi embrio sagu dapat dilakukan dengan menggunakan
kultur cair maupun menggunakan Sistem Perendaman Sesaat (SPS) dengan interval 12 jam selama
3 menit. Metode ini mampu meningkatkan berat basah kalus somatik embrio hingga 6,5 kali (Sinta, et
al. 2012)
Aklimatisasi merupakan tahapan transisi, pemindahan planlet (bahan tanam) dari lingkungan
in vitro ke lingkungan luar yang cenderung fluktuatif. Tahapan ini merupakan tahapan paling krusial
dalam kultur jaringan tanaman sagu. Hingga saat ini, aklimatisasi merupakan salah satu kendala
dalam kultur jaringan tanaman sagu. Kegiatan-kegiatan penelitian masih terus dilakukan untuk
menemukan komposisi media dan lingkungan aklimatisasi yang sesuai. Tahapan krusial dari kultur
jaringan tanaman sagu adalah inisiasi kalus dan aklimatisasi.

Kelapa Kopyor (Cocos nucifera L var kopyor)


Kelapa kopyor (Cocos nucifera L) merupakan kelapa yang memiliki daging buah (endosperm)
tidak normal, lunak, hancur, terpisah dari tempurungnya dan memiliki rasa yang manis. Kelapa
kopyor banyak digunakan sebagai campuran es krim atau pembuatan es kopyor. Keterbatasan
jumlah dan kegunaan kelapa kopyor dalam industri makanan menyebabkan kelapa ini memiliki nilai
ekonomi yang tinggi. Secara morfologi kelapa kopyor tidak dapat dibedakan dengan kelapa biasa
hanya dengan melihat morfologi luar buah kelapa. Kelapa yang memiliki karakter mirip kelapa kopyor
disebut Makapuno di Filipina dan Dikiri di Thailand.
Kelapa ini kehilangan enzim D-galaktosidase yang berperan dalam pembentukan daging
buah sehingga pembentukan endosperm menjadi tidak normal (Mujer et al., 1984). Gen letal pada
kopyor menyebabkan daging buah mudah lepas sehingga hubungan embrio dan endosperm menjadi
terputus menyebabkan kelapa kopyor tidak dapat berkecambah. Sifat tersebut menyebabkan kelapa
kopyor tidak dapat ditumbuhkan dari kelapa yang bersifat kopyor secara alami. Perbanyakan kelapa
kopyor tradisional dilakukan dengan menanam kelapa normal yang umumnya bersifat heterozigot
sehingga diharapkan muncul buah kelapa kopyor yang bersifat resesif. Penyelamatan embrio kelapa
secara in vitro merupakan satu-satunya metode untuk perbanyakan kelapa kopyor.
Teknik penyelamatan embrio dilakukan dengan menanam embrio kelapa kopyor pada medium
in vitro tanpa sterilisasi eksplan. Perkembangan embrio, bertunas, pembesaran hingga induksi akar

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

27
Seminar Nasional Biologi 2013

terjadi secara in vitro. Tiap tahap perkembangan kultur menggunakan media yang berbeda.
Aklimatisasi kelapa kopyor dilakukan apabila telah terbentuk daun yang mekar. Aklimatisasi ini
dilakukan di nursery tertutup. Dengan menggunakan teknik ini dapat dihasilkan kelapa 100% kopyor.
Akan tetapi penggunaan teknik ini tidak memungkinkan terjadinya multiplikasi. Hingga saat ini masih
dipelajari kemungkinan penggunaan teknik somatik embriogenesis untuk produksi bibit kelapa
kopyor.

Kelapa sawit (Elaeis guineensis Jacq.)


Kelapa sawit (Elaeis guineensis Jacq.) merupakan tanaman pirenial penghasil minyak
komersial. Di Indonesia, kelapa sawit merupakan salah satu primadona tanaman perkebunan yang
menjadi sumber devisa non migas. Minyak kelapa sawit merupakan minyak edibel termurah yang
dimanfaatkan mayoritas penduduk di negara berkembang seperti negara-negara di benua Asia,
Afrika maupun Timur Tengah. Permintaan minyak kelapa sawit paling tinggi diantara minyak edibel
lain seperti minyak kedelai dan minyak biji bunga matahari (Shean, 2010). Permintaan minyak kelapa
sawit mengalami peningkatan yang tajam sejak tahun 1970 hingga 2010. Indonesia memiliki kebun
kelapa sawit terluas di dunia, yaitu seluas 7,65 juta hektar pada tahun 2010/2011 dengan
peningkatan rata-rata 300.000 hektar pertahun dalam jangka waktu 10 tahun (Shean, 2010).
Perbanyakan kelapa sawit saat ini dilakukan dengan menyilangkan Dura dan Pisifera untuk
menghasilkan tanaman hibrida (Tenera). Dura merupakan sawit yang buahnya memiliki cangkang
tebal sehingga dianggap memperpendek umur mesin pengolah namun biasanya tandan buahnya
besarbesar dan kandungan minyak pertandannya berkisar 18%. Pisifera buahnya tidak memiliki
cangkang namun bunga betinanya steril sehingga sangat jarang menghasilkan buah. Tenera adalah
jenis yang dianggap unggul karena melengkapi sifat keduanya. Permasalahan umum dari
perkebunan kelapa sawit (terutama perkebunan rakyat) adalah rendahnya produktivitas dan mutu.
Produktivitas kebun sawit rakyat rata-rata 16 ton Tandan Buah Segar (TBS) per ha, sementara
potensi produksi bila menggunakan bibit unggul sawit bisa mencapai 30 ton TBS/ha. Perbanyakan
bibit kelapa sawit unggul dapat dilakukan dengan kultur jaringan melalui teknik somatik
embryogenesis.
Orthet ditanam dalam media DF modifikasi sebagai eksplan. Tahapan kultur in vitro kelapa
sawit antara lain inisiasi kalus, induksi somatik embrio, ploriferasi somatik embrio, germinasi,
pembesaran planlet, induksi akar dan aklimatisasi. Tiap tahap kulur in vitro menggunakan media yang
berbeda. Inisiasi kalus hingga terbentuk somatik embrio dilakukan pada ruang kultur gelap
(Sumaryono et al. 2008; Sinta et al, 2011).

Karet (Hevea brasiliensis Muell. Arg.)


Tanaman karet (Hevea brasiliensis Muell. Arg.), sumber utama karet alam, adalah tanaman
bersilang terbuka yang termasuk famili Euphorbiaceae. Tanaman karet berasal dari daerah Amazon,
Amerika Latin tetapi saat ini dibudidayakan secara intensif terutama di Asia Tenggara. Penghasil
utama karet alam di dunia adalah Thailand, Indonesia, dan Malaysia. Indonesia mempunyai luas
areal tanaman karet terbesar di dunia yaitu 3,4 juta ha pada tahun 2010, namun dengan produksi
total sebesar 2,76 ton karet kering (Anonim, 2010), lebih rendah dari produksi Thailand.
Produktivitas tanaman karet di Indonesia rata-rata hanya sekitar 800 - 900 kg karet kering
/ha/tahun, jauh di bawah potensi produksi yang dimiliki oleh klon-klon karet anjuran yang mencapai
2000 - 2500 kg/ha/tahun. Salah satu penyebab rendahnya produktivitas tanaman karet tersebut
adalah rendahnya penggunaan bibit klonal oleh pekebun Indonesia yakni hanya sebesar 40%
(Ditjenbun, 2008). Oleh karena itu, peluang untuk meningkatkan produktivitas tanaman karet di
Indonesia dengan penggunaan bahan tanam klonal masih sangat besar.
Perbanyakan karet pada umumnya menggunakan metode okulasi dengan batang bawah asal
biji dan batang atas klon anjuran. Keberagaman batang bawah asal biji dan ketidaksesuaian
(inkompatibilitas) batang bawah dan batang atas menyebabkan keberagaman pertumbuhan dan
produksi tanaman karet di lapang. Tanaman tetua yang diperbanyak dengan seleksi vegetatif
mampu menghasilkan 15-20 kg karet kering/tanaman/tahun, sedangkan tanaman okulasi klonal
menghasilkan 4-6 kg/tanaman/tahun (Nayanakantha & Seneviratne, 2007). Jadi, terdapat potensi
peningkatan hasil sebesar dua kali lipat. Perbanyakan vegetatif menggunakan stek batang dan

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

28
Seminar Nasional Biologi 2013

cangkok telah dicoba, namun belum digunakan secara luas karena ketersediaan bahan stek terbatas,
kelemahan sistem perakaran karena tidak adanya akar tunggang, dan biaya produksi lebih mahal.
Perbanyakan klonal tanaman karet secara in vitro menggunakan dua metode yakni mikropropagasi
dengan in vitro microcutting dan embriogenesis somatik atau somatic embryogenesis (SE).

Stevia rebaudiana
Stevia rebaudiana merupakan tanaman perdu yang berasal dari Paraguay dan tumbuh secara
liar pada tanah berpasir (Megeji et.al., 2005). Daun tanaman ini menghasilkan rasa manis 100-400
kali lebih manis daripada gula karena kandungan terutama steviosida dan rebaudiosida A (reb-A)
(Anbazhagan, et al., 2010, Sadeak, et al. 2009; Savita et.al., 2004; Mogra & Dashora, 2009).
Keunggulan tanaman ini, selain memiliki tingkat kemanisan melebihi gula, juga tanpa kalori, mampu
mencegah diabetes, antihiperglikemia, antikanker dan memiliki kemampuan untuk menghambat
pertumbuhan jamur dan bakteri. Stevia aman digunakan, penelitian oleh Kumar & Ommen (2008)
menunjukkan bahwa komponen ini tidak meracuni sistem reproduksi.
Stevia telah dikembangkan di Jepang mulai tahun 1968 dan mulai dimanfaatkan secara
komersial mulai tahun 1970. Sampai saat ini stevia sudah banyak digunakan sebagai food additive di
Brazil, Korea, Jepang, Amerika, Meksiko, Indonesia, Tanzania, Kanada, Banglades dan Eropa
(Kalpana et.al., 2010, Sadeak, et al., 2009). Stevia rebaudiana digunakan sebagai pemanis pada
industri makanan dan minuman, pasta gigi, mouthwash dan industri farmasi. Di Jepang, konsumsi
steviosida mencapai 50 ton/tahun dengan nilai penjualan mencapai 220 juta dolar (Kalpana et.al.,
2010).
Keunggulan stevia sebagai pemanis alami yang aman bagi kesehatan meningkatkan
permintaan dau kering stevia. Populasi tanaman stevia sangat tinggi antara 60-100 ribu tanaman/ha.
Oleh karena itu, untuk memenuhi budidaya stevia diperlukan bibit dalam jumlah banyak.
Perbanyakan stevia secara konvensional kurang efektif karena rendahnya tingkat perkecambahan biji
dan terjadinya self-incompability. Keragaman genetik dari perkawinan silang menyebabkan
ketidakseragaman hasil produksi. Teknik kultur jaringan diperlukan untuk menghasilkan bibit unggul
stevia klonal secara massal dan cepat.
Eksplan yang digunakan berupa batang stevia yang vigor. Ekplan disterilisasi dengan
perendaman dalam benlate (fungisida) dan clorox setelah sebelumnya direndam dalam larutan
antioksidan selama 2 jam karena batang tanaman ini mudah mengalami browning karena kerasnya
larutan sterilan. Ekplan steril ditanam dalam medium MS. Multiplikasi stevia dilakukan pada media
MS dengan penambahan BA 1,13 mg/L dan IAA 0,35 mg/L , paclobutrazol 0,1 mg/L mampu
meningkatkan vigor planlet (Sumaryono & Sinta, 2011).

Gambar 1. Kultur in vitro tanaman perkebunan. a. Kultur in vitro sagu, b. Kultur in vitro kelapa kopyor, c.
Kultur in vitro kelapa sawit pada SPS, d. Kultur in vitro stevia
Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

29
Seminar Nasional Biologi 2013

SIMPULAN
Perbanyakan tanaman perkebunan melalui kultur jaringan dapat dilakukan untuk meningkatkan
kualitas dan kuantitas tanaman perkebunan potensial. Kultur jaringan pada umumnya menggunakan
teknis somatik embriogenesis, terutama tanaman monokotil seperti sagu dan kelapa sawit. Kultur in
vitro melalui penyelamatan embrio dapat diterapkan pada budidaya kelapa kopyor yang
menghasilkan tanaman 100% kopyor.

DAFTAR PUSTAKA
[1] Anbazhagan M, M Kalpana, R Rajandran, V Natarajan & D Danavel (2010). In vitro production of Stevia rebaudiana
Bertoni. Emir. J. Food Agric. 22 (3), 216-222.
[2] Anonim (2010). Statistik Perkebunan Indonesia 2009-2011: Karet. Sekretariat Direk-torat Jenderal Perkebunan, Jakarta.
Nopember 2010. 46p.
[3] Ellen, R. (2006). Local knowledge and management of sago palm (Metroxylon sagu Rottb) diversity in south central
seram, Maluku, Eastrn Indonesia. Journal of Ethnobiology 26(2): 258298
[4] Flach, M. (1997). Sago palm Metroxylon sagu Rottb. Promoting the conservation and use of underutilized and
neglected crops. 13. International Plant Genetic Resources Institute, Rome-Italy. 76p.
[5] Kalpana, M. Anbazhagan, V. Natarajan & D. Dhanavel (2010). Improved micropopagation method for thr enhancement of
biomass in Stevia rebaudiana Bertoni. Recent Research in Science and Technology, 2 (1): 008013.
[6] Limbongan, J (2007) Morfologi eberapa jenis sagu potensial di Papua. Jurnal Litbang Pertanian, 26(1): 16-24.
[7] Megeji, N. W., J. K. Kumar, Virendra Singh, V. K. Kaul & P. S. Ahuja (2005). Introducing Stevia rebaudiana, a natural
zero-calorie sweetener. Current Science, 88 (5), 801-805
[8] Mogra, R & V. Dashora (2009). Exploring the use of Stevia rebaudiana as a sweetener in comparison with other
sweeteners. J Hum Ecol, 25(2), 117-120.
[9] Mujer MV, DA. Ramirez, & M EMT. Mendoza (1984). Coconut -D-galactosidase isoenzim: isolation purification and
characterization. Phytochemistry, 23 (6), 1251 1254.
[10] Nayanakantha NMC & P Seneviratne (2007). Tissue culture of rubber: past, present and future prospects. Ceylon. J.
Sci. 36(2): 116-125
[11] Savita, K. Sheela, SSunanda, A.G. Shankar & P Ramakrishna (2004). Stevia rebaudiana a functional component for
food industry. J. Hum. Ecol., 15(4), 261-264.
[1] Shean, M. (2010). USDA Foreign Agricultural Service, Commodity Intelligence Report, Indonesia: Rising global demand
fuels palm oil expansion.October 8, 2010. Taken from
http://www.pecad.fas.usda.gov/highlights/2010/10/Indonesia/ [9 Oktober, 2010].
[12] Sinta M,M, I Riyadi & Sumaryono( 2011). Pengaruh jenis penutup botol kultur terhadap pertumbuhan planlet kelapa
sawit (Elaeis guineensis Jacq.) Menara Perkebunan 2011, 79(1), 15-22
[13] Sinta, I Riyadi & Sumaryono (2012). Somatic Embryogenesis of Sago Palm (Metroxylon Sago Rottb.) in Temporary
immersion System, Proceeding The 5th Indonesian Biotechnology Conference, Mataram, 4-7 Juli 2012. Hal. 223
[14] Sumaryono & M M Sinta (2011). Peningkatan laju multiplikasi tunas dan keragaan planlet Stevia rebaudiana pada kultur
in vitro. Menara Perkebunan, 79(2), 49-56.
[15] Sumaryono, I Riyadi, PD Kasi & G Ginting (2008). Growth and differentiation of embryogenic callus and somatic
embryos of oil palm (Elaeis guineensis Jacq.) in temporary immersion system. Indonesian J Agric 1(2), 109-114.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

30
Seminar Nasional Biologi 2013

Diversitas Macro-Algae Di Pantai Pailus Jepara


Dan Potensi Pengembangannya
Sebagai Bahan Pangan
Ary Susatyo Nugroho dan Steffi Gladys Mataya Putri

Pendidikan Biologi IKIP PGRI Semarang


Email : steffigladys.09@gmail.com

ABSTRAK

Penelitian tentang diversitas macro-algae dan potensi pengembangannya di Pantai Pailus Jepara telah
dilakukan pada tanggal 9 hingga 17 April 2013. Penelitian bertujuan untuk menginventarisir jenis-jenis macro-
algae yang ada di Pantai Pailus Jepara dan mengkaji potensi pengembangannya sebagai sumber bahan
pangan.
Pengambilan data jenis-jenis macro-algae dilakukan dengan metode Quadrat Sampling. Penyebaran
quadrat dilakukan secara sistematis dengan bantuan garis transek. Pengambilan data kondisi lingkungan
dilakukan secara langsung di lokasi penelitian. Data kondisi lingkungan yang tidak dapat diukur secara
langsung di lapangan diambil sampelnya dan diukur di laboratorium. Pengambilan data pemanfaatan macro-
algae oleh masyarakat dilakukan dengan teknik wawancara mendalam. Data jenis-jenis macro-algae dianalisis
dengan menggunakan Indeks Keanekaragaman Jenis, Indeks Kemerataan Jenis dan Indeks Nilai Penting. Data
kondisi lingkungan dan data pemanfaatan macro-algae oleh masyarakat dianalisis secara deskriptif-kualitatif.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa di Pantai Pailus Jepara terdapat tujuh jenis macro-algae dengan
nilai Indeks Keanekaragaman Jenis 1,88 dan Indek Kemerataan Jenis 0,95. Macro-algae yang dominan adalah
Halimeda opuntia dengan nilai INP 37,69 dan yang paling tidak dominan adalah Udoteajavensis dengan nilai
INP 18,17. Beberapa jenis dari macro-algae dapat digunakan sebagai bahan pangan, bahan baku pembuatan
kosmetik, dan obat. Kondisi fisikokimia lingkungan tergolong baik dan memenuhi persyaratan sebagai tempat
budidaya macroe-algae. Masyarakat setempat belum memanfaatkan macro-algae sepenuhnya untuk
mendukung perekonomian maupun sebagai sumber pangan.
Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa tingkat keanekaragaman macro-algae di Pantai Pailus
Jepara tergolong sedang, beberapa jenis berpotensi untuk dibudidayakan sebagai sumber bahan pangan.

Kata kunci : diversitas spesies, macro-algae, Pantai Pailus, bahan pangan

1. PENDAHULUAN

Wilayah pesisir dan lautan Indonesia memiliki keanekaragaman hayati yang memberikan
manfaat sangat besar bagi kehidupan masyarakat Indonesia maupun masyarakat dunia. Tingginya
keanekaragaman hayati di laut dapat merefleksikan potensi ekonomi perairan pesisir dan lautan
tersebut. Semakin tinggi keanekaragaman hayati yang terkandung, semakin besar potensi yang
dapat dikembangkan. Keanekaragaman hayati pesisir dan lautan berguna sebagai sumber plasma
nutfah, sumber pangan, bahan baku industri farmasi dan kosmetik, penyedia jasa-jasa lingkungan
laut, serta pendukung untuk pengembangan kawasan industri dan pariwisata (Dahuri, 2003:145).
Macro-algae merupakan salah satu sumber hayati yang memiliki manfaat ekologis maupun
ekonomi. Secara ekologi mempunyai peranan dan manfaat terhadap lingkungan sekitarnya yaitu
sebagai tempat asuhan dan perlindungan bagi jenis-jenis ikan tertentu (nusery grounds), tempat
pemijahan (spawning grounds), sebagai tempat mencari makanan alami ikan-ikan dan hewan
herbivor (feeding grounds). Dari segi ekonomi, alga makro dapat dikembangkan sebagai sebuah
produk karena kandungan kimia yang dimilikinya. Di Indonesia digunakan sebagai lalapan, sayuran,
manisan dan asinan. Pemanfaatan dalam bentuk olahan macro-algae antara lain berupa bahan
makanan, makanan kesehatan, obat-obatan dan bahan penambah dalam berbagai industri misalnya
industri makanan, industri minuman, industri bioteknologi, industri tekstil dan sebagainya. Dari segi
biologis, alga makro mempunyai peran yang besar dalam meningkatkan produktivitas primer,

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

31
Seminar Nasional Biologi 2013

menyerap bahan polutan, penghasil bahan organik dan sumber produksi oksigen bagi organisme
akuatik di lingkungan perairan (Bold and Wynne 1985).
Salah satu pantai di Jepara adalah Pantai Pailus. Pantai ini terdapat di Desa Karanggondang
Kecamatan Mlonggo Kabupaten Jepara. Keadaan pantai ini masih bersih dan asri. Kegiatan wisata
masih sangat jarang ditemui di pantai tersebut. Pantai ini biasa dipergunakan untuk mencari ikan
oleh penduduk setempat. Lingkungan fisik dan kimia perairan Pantai Pailus mendukung hidupnya
macro-algae yang terdapat di sana. Oleh karena itu perlu dilakukan penelitian agar diketahui
informasi yang lebih mengenai macro-algae yang ada di pantai tersebut sehingga dapat
dimanfaatkan secara maksimal.
Diversitas macro-algae dipengaruhi oleh kondisi fisik dan kimia lingkungan sebagai habitatnya.
Apabila kondisi lingkungan fisik dan kimia lingkungan sebagai habitatnya mendukung kelestariannya
dalam ekosistem maka macro-algae akan membentuk suatu komunitas yang memiliki
keanekaragaman yang tinggi. Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui diversitas macro-algae di
Pantai Pailus Kecamatan Mlonggo, Kabupaten Jepara.

2. METODE PENELITIAN

Penelitian dilakukan di Pantai Pailus Kecamatan Mlonggo Kabupaten Jepara. Penelitian


dilakukan pada 9-17 April 2013.
Penelitian dirancang dalam bentuk observasi untuk mengkaji diversitas macro-algae dan
kondisi fisiko kimia perairan di Pantai Pailus. Pengambilan data jenis macro-algae dilakukan dengan
metode Quadrat sampling. Penyebaran quadrat dilakukan secara sistematis dengan bantuan garis
transek. Pada lokasi penelitian dibuat 5 garis transek masing-masing sepanjang 110 m yang
berpangkal dari titik surut terendah tegak lurus dengan garis pantai. Jarak antar garis transek adalah
5 m. Kemudian 3 quadrat berukuran 2x2 m 2 ditempatkan pada tiap garis transek dengan jarak antar
kuadrat 2 m. Quadrat pertama pada garis transek diletakkan pada jarak 100 m dari garis pasang
surut terendah dan quadrat berikutnya diletakkan tiap jarak 2 m sebanyak tiga kali. Data fisiko kimia
perairan meliputi suhu perairan, pH perairan, kedalaman perairan, substrat, dan salinitas. Data
diambil dengan mengambil parameter-parameter secara langsung di lapangan. Parameter kimia yang
tidak dapat diukur secara langsung, diambil sampelnya kemudian diukur dilaboratorium.
Data jenis-jenis macro-algae yang diperoleh selanjutnya dianalisis dengan menggunakan
Indeks keanekaragaman jenis, Kemerataan jenis, dan Indeks Nilai Penting. Data kondisi lingkungan
dan data pemanfaatan macro-algae oleh masyarakat dianalisis secara deskriptif kualitatif.

3. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Dari hasil pengamatan data yang telah dilakukan di Pantai Pailus diperoleh tujuh jenis macro-
algae. Data jenis macroalgae secara lengkap disajikan pada Tabel 1

Tabel 1. Data Jumlah Jenis Alga Makro yang Terdapat Di Pantai Pailus Kecamatan Mlonggo Jepara.

No Nama Spesies Jumlah KR (%) FR INP


Alga Makro Individu (%)
1. Halimeda opuntia 88 23,404 14,286 37,69
2. Udotea javensis 28 7,45 13,265 20,715
3. Eucheuma spinosum 49 13,032 14,286 27,318
4. Padina australis 41 10,904 14,286 25,19
5. Padina boryana 73 19,415 14,286 33,701
6. Sargassum plagyophyllum 42 11,170 15,306 26,476
7 Sargassum polyceratium 55 14,628 14,286 28,914
Jumlah Individu 376
Keanekaragaman jenis 1,8848.
Kemerataan jenis 0,9686
Sumber : Data Primer (2013)

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

32
Seminar Nasional Biologi 2013

Hasil dari perhitungan menunjukkan bahwa nilai indeks keanekaragaman (H) sebesar 1,8848.
Berdasarkan nilai indeks keanekaragaman jenis tersebut maka tingkat keanekaragaman jenis di
pantai tersebut tergolong dalam tingkatan keanekaragaman sedang. Hal ini disebabkan nilai indeks
keanekaragaman jenis di pantai tersebut berada pada kisaran 1 3.
Indeks kemerataan macro-algae adalah 0,9686. Hal ini menunjukkan bahwa kemerataan
spesies di pantai hampir merata. Hal ini sesuai dengan pernyataan dari Fachrul, (2008) bahwa
kemerataan maksimum spesies akan terjadi apabila ditemukan dalam suasana semua spesies
adalah merata. Adapun, nilai kisaran antara 0 dan 1 dengan nilai 1 menggambarkan suatu semua
spesies cukup merata.
Dari ketujuh spesies yang ditemukan tersebut yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat
sebagai bahan pangan adalah Eucheuma spinosum, Padina australis, dan Sargassum sp.
Macro-algae Eucheuma spinosum memiliki kandungan kimia dan sifat karagenan. Macro-
algae ini dapat digunakan sebagai bahan pembuat agar. Eucheuma spinosum adalah salah satu alga
makro dari divisio Rhodophyta yang biasa ditemukan di bawah air surut rata-rata pada pasang surut
bulan setengah. Alga ini mempunyai talus yang silindris berdaging dan kuat dengan bintil-bintil atau
duri-duri yang mencuat kesamping. Talusnya licin. Warna coklat kehijau-hijauan (Romimohtarto,
2007:79).
Alga coklat adalah jenis alga yang telah lama diketahui kegunaannya dalam menghasilkan
senyawa alginat (alginofit). Senyawa ini banyak dimanfaatkan dalam dunia industri, terutama industri
pangan untuk dijadikan bahan pengental, bahan pengemulsi, stabilitator, pembentuk film, dan
pembentuk gel. Macro-algae dari classis Phaeophyta yang ditemukan di Pantai Pailus adalah
Sargassum sp. dan Padina sp.
Salah satu kandungan yang bernilai ekonomis penting dari Padina australis adalah alginat.
Alginat terdapat dalam semua jenis alga coklat sebagai salah satu komponen penyusun dinding sel
dalam bentuk garam-garam kalsium, magnesium, natrium, dan kalium dari asam alginat. Alginat
adalah istilah yang umum digunakan untuk garam-garam dari asam alginat, dan terdiri dari dua unit
monomerik, yaitu asam D-mannuronat dan asam L-guluronat. Pemanfaatan alginat terutama dalam
industri pangan (campuran kue, campuran es krim, campuran gula-gula, campuran salad dan saus,
campuran sirup) (Trihatmoko,2013).
Padina australis, sinonimnya Padina gymnospora tumbuh menempel di batu pada daerah
rataan terumbu, baik di tempat terbuka perairan pantai maupun di tempat terlindung (Romimohtarto,
2007:73). Berdasarkan dari hasil penelitian didapatkan ciri-ciri sebagai berikut: Alga ini berwarna
coklat kekuningan. Thallus berbentuk seperti kipas permukaan halus, licin dan agak tebal panjangnya
antara 4 5 cm. Alga ini tumbuh menempel pada batu karang.
Sargassum sp. dapat digunakan sebagai bahan pembuat permen jelly karena mengandung
hidrokolloid. Dengan penambahan macro-algae Sargassum sp. dalam permen jelly maka permen jelly
tersebut dapat digunakan sebagai bahan makanan alternatif makanan sumber serat dan zat besi
(Yuniarti, 2011). Alga ini berwarna coklat kekuningan, thallus bercabang berbentuk lembaran seperti
daun bergelombang, pinggir bergerigi, ujung runcing dengan permukaan licin dan agak kaku, dari
nudus muncul bulatan-bulatan banyak menyerupai buah. Panjangnya antara 25 30 cm. Alga makro
jenis ini tumbuh pada pecahan karang dan terumbu karang.

Kondisi Lingkungan
Keberadaan dan komposisi alga makro sangat dipengaruhi oleh kondisi lingkungan perairan
baik kondisi fisik, maupun kimiawi perairan. Pantai Pailus merupakan pantai pasang surut terbuka
dengan substrat berpasir dan berkarang. Keadaan pantai ini masih bersih karena jarang dilakukan
kegiatan wisata di sini. Dengan demikian kondisi fisik dan kimia di pantai tersebut mendukung
pertumbuhan alga makro.
Alga makro ditemukan pada kedalaman sekitar kurang lebih 1 meter dengan panjang pantai
sekitar 100 m hingga 110 m dari area pasang surut pantai. Kondisi fisiko kimia perairan Pantai
Pailus disajikan pada Tabel 2:

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

33
Seminar Nasional Biologi 2013

Tabel 2. Kondisi Lingkungan Di Pantai Mpu Rancak dan Pantai Pailus

No Variabel Pantai Pailus


1. Salinitas () 32,91

2. Suhu (C) 27 29
3. pH 7,5 8,5
4. Kedalaman Maksimum 0,9
(m)
5. Substrat/Struktur Berkarang dan berpasir
Sumber : Data Primer (2013)

1. Sifat Fisik
Pantai Pailus memiliki suhu perairan antara 27C- 29C Suhu Pantai Pailus tergolong normal
sesuai yang dinyatakan oleh Kepmen Negara LH (2004, No 51) dikutip oleh Yudasmara (2011:94)
bahwa kriteria penilaian baku mutu suhu pada perairan pantai adalah 29C.
Substrat adalah permukaan tempat organisme hidup, terutama untuk menetap atau bergerak
atau benda-benda padat tempat organisme menjalankan seluruh atau sebagian hidupnya. Pantai
Mpu Rancak memiliki substrat berpasir dan karang. Namun kualitas serta kuantitas substratnya
berbeda. Karang di Pantai Mpu Rancak tiap kuadratnya lebih jarang dan terdapat bebatuan yang
tidak terlalu besar. Beda halnya penampakan karang yang terdapat di Pantai Pailus, karang yang
terdapat pada tiap kuadratnya lebih padat dan terdapat bebatuan yang agak besar. Perbedaan
kualitas substrat mempengaruhi cara alga makro beradaptasi. Alga makro hidup dalam substrat
berpasir, berlumpur, dan berkarang melalui holdfast yang bercabang dan dapat mencengkram
substrat dengan kuat bila substrat tempat tinggalnya keras berbatu. Adaptasi dengan holdfast alga
makro yang tinggal di substrat yang halus dan berlumpur memliki holdfast dengan penetrasi yang
dalam (Kepel, 2011:1190). Hal ini sesuai dengan spesies yang ditemukan yaitu Halimeda opuntia,
Padina australis, Padina boryana, Sargasum plagyophyllum, Sargasum polyceratium yang rata-rata
mempunyai holdfast yang berkembang sempurna dan dapat mencengkram substrat dengan kuat.

2. Sifat Kimia
Pantai Pailus memiliki pH sebesar 7,5 8,5 yang cenderung normal hingga mendekati basa.
pH pada kedua pantai tergolong normal sesuai yang dinyatakan oleh Kepmen Negara LH (2004, No
51) bahwa kriteria penilaian baku mutu pH adalah 7-8,5.
Pantai Pailus memiliki salinitas sebesar 32,91 yang cenderung normal. Kedua pantai
merupakan jenis pantai berkarang. Adaya karakteristik pantai berupa berbatu karang diketahui dapat
dapat mengurangi penguapan, sehingga hal tersebut memberikan pengaruh juga pada tinggi
rendahnya salinitas. Apabila penguapannya tinggi maka kadar garam tinggi. Hal lainnya yang
berpengaruh pada salinitas adalah curah hujan, seperti yang dikatakan oleh Nontji (1993 :29) dikutip
oleh Katili, 2011 bahwa Salinitas perairan pantai menjadi turun karena dipengaruhi oleh curah hujan
dan aliran sungai, sebaliknya daerah dengan penguapan yang kuat menyebabkan salinitas
meningkat.
Dengan melihat kondisi fisiko kimia perairan di Pantai Pailus dan persyaratan hidup macro-
algae, dapat dinyatakan bahwa perairan Pantai Pailus Jepara sangat sesuai sebagai tempat
budidaya macro-algae, sehingga dapat mendukung ketahanan pangan masyarakat setempat.

SIMPULAN

1. Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan di Pantai Pantai Pailus diperoleh tujuh
spesies macro-algae dengan tingkat indeks keanekaragaman sedang.
2. Macro-algae yang telah ditemukan tersebut memiliki manfaat secara ekonomis salah satu
diantaranya adalah spesies Eucheuma spinosum yang dapat digunakan sebagai bahan
pembuatan agar karena kandungan kimia dan sifat karagenan yang dimilikinya

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

34
Seminar Nasional Biologi 2013

3. Kondisi lingkungan di Pantai Pailus yang meliputi salinitas, pH perairan, suhu perairan, dan
keadaan substrat sangat sesuai sebagai tempat budidaya macro-algae.

DAFTAR PUSTAKA

[1]. Bold, S. dan M.J. Wynne.1985.Introduction to the algae. Prentice Hall Inc. Englewood Clift. J.J New Jersey. USA.
[2]. Dahuri,Rokhim.2003.Keanekaragaman Hayati Laut. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama
[3]. Fachrul, Melati Feriantita.2008. Metode Sampling Bioekologi. Jakarta: Bumi Aksara.
[4]. Jasin, 1984 dalam Katili, 2011. Struktur Komunitas Echinodermata Pada Zona Intertidal Di Gorontalo. Jurnal Penelitian
dan Pendidikan, Volume 8 Nomor 1/, Maret 2011/. http:ejurnal.ung.ac.id/index.php/JPP/article/.../95/88.pdf
[5]. Romimohtarto, Kasijan dan Sri Juwana. 2007.Biologi Laut. Jakarta :Djambatan.
[6]. Yudasmara,Gede Ari. 2011. Analisis Komunitas Makroalga Di Perairan Pulau Menjangan Kawasan Taman Nasional Bali
Barat. WIDYATECH Jurnal Sains dan Teknologi,/ Volume 11 Nomor 1/, Agustus 2011
[7]. Yuniarti, Anita. Kadar Zat Besi, Serat, Gula Total, Dan Daya Terima
Permen Jelly dengan Penambahan Rumput Laut Gracilaria Sp. dan Sargassum Sp.[Artikel Penelitian]. Universitas
Diponegoro.;2011. Diakses dari : URL: HIPERLINK
eprints.udip.ac.id/32600/1/398_Anita_Yuniarti_G2C007029.pdf
[8]. Kepel,Rene Ch, L.J.L Lumingas, dan Hendrick B.A. Lumimbus.2011. Komunitas Alga Makro Di Perairan Pesisir
Namano Dan Waisisil, Kabupaten Maluku Tengah, Provinsi Maluku. Jurnal Pasifik , /Volume 3 Nomor 6 /, Agustus
2011
[9]. Trihatmoko, Kharisma.2013. Padina australis (Alga Cokelat)(On line). edukasi.kompasiana.com/2013/06/21/padina-
australis-alga-cokelat-571079.html. Diakses 9 Agustus 2013.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

35
Seminar Nasional Biologi 2013

Pengaruh Evolusi Pantai Terhadap Pola Tata Guna Lahan di


Daerah Kroya Kabupaten Cilacap Propinsi Jawa Tengah.
Asmoro Widagdo dan Rachmad Setijadi

Prodi Teknik Geologi Universitas Jenderal Soedirman, UNSOED Purwokerto


Email : Asmoro_widagdo @yahoo.com

ABSTRACT

Research area is located in Kroya Sub-district, Cilacap Regency, Central Java Province. The study area
is located in the central south ernpart of Java Island. This area is formed by the development of certain forms of
coastal geomorphology. Study of the influence of coastal developments to the land use patterns that support
food security is an issue to be examined in this study.
The method used in this research is a study of the pattern son map sandremote sensing imagery
supported by field checking. Interpretation of land-use mapis done to see the pattern of land use in the study
area. Remote sensing image interpretation was conducted to see and identify the geological patterns of
thestudy area. Field check is done toclarify the result of map and image analysis to determine the types of land
use and geologic conditions of the study area.
Area of research is the result of a series of geological development of the coast formed by moving
forward toward the sea. Young coastal moved south wardleaving the old one in the north. Theold beach body
can be recognized from the straightness of the line formed by the height sandlowly area. There are12
ancientshorelines in the study area. The high area developed asresidential areas, fields and roads. The low
area developed areas as a rice fields.

Keywords: beach, straightness, land use, interpretation, geomorphology

ABSTRAK

Daerah penelitian terletak di daerah Kroya yang termasuk dalam wilayah Kabupaten Cilacap, Propinsi
Jawa Tengah.Daerah penelitian ini terletak di bagian selatan Pulau Jawa bagian tengah.Daerah ini terbentuk
oleh perkembangan tertentu dari bentuk geomorfologi pantai.Bagaimana perkembangan pantai di daerah
penelitian terhadap pola tata guna lahan yang mendukung ketahanan pangan merupakan masalah yang
hendak dikaji dalam penelitian ini.
Metode yang digunakan dalam penelitian ini berupa studi pola-pola pada peta dan citra penginderaan
jauh yang didukung oleh pengecekan lapangan. Interpretasi peta tata guna lahan di lakukan untuk melihat pola
pemanfaatan lahan di daerah penelitian.Interpretasi citra penginderaan jauh dilakukan guna melihat dan
mengidentifikasi pola-pola geologi daerah kajian.Pengecekan lapangan dilakukan guna mengklarifikasi hasil
analisis melalui peta dan citra guna menentukan jenis-jenis pemanfaatan lahan dan kondisi geologi yang ada.
Daerah penelitian merupakan hasil dari serangkaian perkembangan geologi pantai yang terbentuk
dengan pergerakan maju ke arah laut. Pantai muda bergerak ke arah selatan dengan meninggalkan pantai -
patai tua di bagian utara. Satu tubuh pantai tua dapat dikenali dari adanya garis kelurusan yang terbentuk oleh
adanya tinggian dan rendahan.Terdapat 12 garis pantai purba di daerah penelitian.Daerah tinggian
berkembang sebagai area pemukiman, ladang dan jalan.Daerah rendahan berkembang sebagai area
persawahan.

Kata kunci : pantai, kelurusan, tata guna lahan, interpretasi, geomorfologi

1. PENDAHULUAN

Daerah kajian terletak di wilayah Kecamatan Kroya, Kecamatan Glempang Pasir dan
Kecamatan Binangun, Kabupaten Cilacap, Propinsi Jawa Tengah.Daerah penelitian merupakan
bagian dari kawasan pantai.Daerah Kajian ini termasuk dalam pantai sebelah selatan Pulau Jawa
dari Wilayah Jawa Tengah bagian barat.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

36
Seminar Nasional Biologi 2013

Daerah penelitian terletak pada koordinat UTM Zona 49 di sebelah selatan katulistiwa. Bagian
utara daerah penelitian dibatasi oleh garis lintang 9.156.100 Meter Utara, sedangkan bagian selatan
dibatasi oleh garis llintang 9.148.300 Meter Utara. Bagian barat daerah penelitian dibatasi oleh garis
bujur 302.800 Meter Timur dan di bagian timur oleh garis bujur 311.900 Meter Timur.
Daerah penelitian merupakan area permukiman, persawahan dan ladang dengan pola-pola
sebaran yang tertentu.Pola-pola tertentu ini merupakan hasil dari kondisi geologi tertentu sebagai
pembentuknya.Kondisi geologi ini mengontrol perkembangan tata guna lahan di daerah penelitian.

Geomorfologi
Morfologi bagian selatan daerah penelitian adalah sebuah pantai yang merupakan bagian dari
pantai selatan Jawa.Garis pantai memiliki kelurusan arah relatif barat-timur menghadap ke selatan
(Gambar 1).Bentuk pantai di daerah penelitian adalah lurus dan memanjang dengan kelerengan
landai.Interpretasi geomorfologi daerah penelitian dilakukan melalui citra Digital Elevation Model
(DEM) seperti dalam Gambar 1. Studi endapan pantai akan efisien bila didahului dengan interpretasi
citra satelit dan analisis peta geomorfologi, peta geologi dan peta tata guna lahan (Sunarto, dkk.,
2002).

Gambar 1. Kenampakan citra Digital Elevation Model (DEM) daerah penelitian.

Bagian tepi pantai berupa gumuk pasir yang membentuk tinggian dengan ketinggian hingga 10
meteran (Gambar 2.Peta Topografi daerah penelitian) dan lebar sekitar 200an meter dari bibir
pantai.Ke arah darat dari daerah ini kemudian membentuk area rendahan dengan lebar hingga 500an
meter.Bagian ini merupakan bagian yang kadang masih terdapat pengaruh air laut bila pasang tiba
(tidal flat).Morfologi tinggian gumuk pasir dan rendahan saling berpasangan membentuk kelurusan
yang saling sejajar berarah barat-timur (Gambar 1 dan Gambar 2).

Gambar 2. Peta topografi daerah penelitian

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

37
Seminar Nasional Biologi 2013

Fenomena pola morfologi tinggian diikuti morfologi rendahan di belakangnya ini berkembang
beberapa kali ke arah daratan di bagian utara pantai sekarang.Secara keseluruhan daerah penelitian
merupakan daerah perulangan sekuen morfologi pantai.Kenampakan di lapangan menunjukkan
bahwa daerah penelitian memiliki kelerengan yang landai dan membentuk rangkaian dataran
bergelombang lemah.
Kearah utara daerah penelitian merupakan morfologi dataran bergelombang dengan morfologi
yang khas.Morfologi di belakang pantai sekarang ini, membentuk pola-pola kelurusan/lineament
berarah Barat-Timur.Morfologi ini terbentuk dengan pola yang sejajar dengan kelurusan pantai aktif
sekarang (Gambar 1).
Kelurusan morfologi di bagian utara (Gambar2) sudah tidak seideal seperti yang berkembang
dijumpai di bagian selatan. Morfologi dibagian utara telah banyak terpengaruh oleh proses erosi yang
lebih intensif. Hal ini terjadi karena bagian utara merupakan morfologi pantai yang paling awal
terbentuk. Karena merupakan yang paling tua sehingga proses erosional yang dialamnya telah
intensif.
Berdasarkan interpretasi kenampakan kelurusan dari citra DEM (Gambar 1) dan peta
toppografi (Gambar 2), terdapat lebih kurang 12 lineament atau kelurusan yang dapat
diinterpretasikan sebagai pantai purba di daerah penelitian.Fenomena ini masih menerus hingga
jauh di luar daerah penelitian. Lebar tubuh-tubuh morfologi pantai purba yang pada awalnya berupa
gumuk pasir pantai dan daerah rendahan berupa tidal flat ini bervariasi.

13 12 11 4 3
10 9 6 2
8 7
1
5

Pola aliran atau sungai di daerah penelitian berkembang dengan arah barat-timur (Gambar 5).
Aliran sungai ini menempati morfologi rendahan dan umumnya di bagian tegah daerah persawahan
dari arah timur mengalir ke arah sungai utama di sebelah barat daerah penelitian. Setidaknya ada 6
alur sungai dengan pola paralel berarah barat-timur di daerah penelitian.

Litologi
Bagian morfologi yang membentuk tinggian tersusun atas batuan yang tertentu berbeda dengan
bagian rendahan.Bagian permukaan di daerah tinggian telah lapuk membentuk soil yang berwarna
merah.Soil berkembang hingga kedalaman lebih kurang 1 meteran. Makin kedalam dijumpai material
yang masih segar.
Daerah tinggian secara litologi berupa endapan material berukuran pasir.Kondisi dari batuan ini
masih belum terkonsolidasi atau masih rapuh, berwarna abu-abu hingga kehitaman, berukuran pasir
halus hingga pasir sedang.Struktur parlapisan batuan kurang teramati.Ketebalan batuan pada
endapan gumuk pasir ini lebih dari 5 meter.Kondisi pelapukan batuan pada bagian tinggian makin ke
utara makin intensif, sehingga kelurusan tubuh pasir dari endapan gumuk pasir di bagian utara
kurang teramati menerus dengan baik.
Bagian rendahan tersusun atas lempung, lanau dan sisipan tipis pasir.Lempung berwarna abu-
abu, coklat hingga hitam pekat.Endapan pasir tipis dijumpai sebagai sisipan dalam lempung.Pada
lempung hitam dijumpai fosil akar tanaman, kayu dan akar rumput.Lanau berwarna abu-abu hingga
coklat.Material yang dijumpai pada bagian ini diinterpretasikan sebagai hasil pengendapan rawa dan
tidal flat.

Struktur Geologi
Secara struktur, geologi daerah penelitian merupakan perkembangan pantai yang bergerak
maju ke arah laut.Pergerakan pantai yang maju ke arah laut ini disebut juga progradasi.Fenomena

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

38
Seminar Nasional Biologi 2013

progradasi pantai ini terjadi karena dua kemungkinan yakni karena turunnya muka laut atau oleh
tektonik pengangkatan.
Secara tektonik, daerah penelitian berada di belakang zona penunjaman lempeng Samudera
Hindia ke bawah lempeng Benua Asia.Fenomena ini dapat menyebabkan terjadinya pengangkatan
pada bagian tepi benua Asia di daerah penelitian.Kondisi tektonik ini diduga kuat sebagai pengontrol
perkembangan pantai di daerah penelitian.

Tata Guna Lahan


Pemanfaatan lahan di daerah penelitian diantaranya sebagai area pemukiman, sawah irigasi,
sawah tadah hujan dan kebun.Dari arah utara, di daerah penelitian dijumpai deretan pemukiman
yang termasuk dalam wilayah Kecamatan Kroya. Ke selatan dari area ini dijumpai area persawahan
irigasi.Kemudian ke arah selatan secara berganti-ganti dijumpai area pemukiman dan persawahan
hingga ke daerah pantai.
Pola perumahan/pemukiman warga di daerah penelitian umumnya memanjang barat-timur
(Gambar 4).Terdapat paling tidak 12 alur pemukiman di daerah penelitian.Demikian pula area
persawahan, berkembang sejajar dengan pola pemukiman penduduk yang berarah barat-timur.
Setidaknya terdapat jumlah alur persawahan yang sama dan saling berpasangan dengan alur
pemukiman.
Daerah pemanfaatan lahan sebagai kebun beerkembang di sekitar area pemukiman. Sebaran
kebun terpisah-pisah dengan luasan yang sempit di bagian utara dan berkembang meluas di bagian
selatan daerah penelitian.Pemanfaatan lahan sebagai kebun berhubungan dengan tidak
terjangkaunya aliran irigasi ke lahan tersebut. Sedangkan bila aliran air irigasi mampu menjangkau
area tertentu maka ia akan dikembangkan sebagai areal persawahan irigasi.

Gambar 4.Alur-alur Tata Guna Lahan di daerah penelitian.

Pemukiman berkembang pada daerah dengan morfologi tinggian yang memanjang barat-
timur.Area pemukiman ini merupakan bekas tubuh pasir pantai purba.Lithologi penyusun area
pemukiman ini berupa material pasiran yang memiliki daya dukung bagi tersedianya air
tanah.Tinggian ini juga mampu menghindarkan pemukiman dan infrastruktur lainnya dari ancaman
genangan air, sehingga area ini merupakan daerah yang aman serta ideal bagi perkembangan
pemukiman.
Daerah persawahan berkembang pada daerah rendahan yang ada di belakangpantai purba.
Daerah ini pada awalnya berupa daerah pasang surut/tidal flat atau daerah hutan bakau dibelakang
pantai purba. Karena terbentuk pada area dengan energi pengendapan rendah maka tersusun
utamanya oleh material halus seperti lempung dan lanau. Bekas kehadiran bakau dan tanaman
lainnya menyisakan keterdapatan lapisan gambut pada kedalaman-kedalaman tertentu. Karena
posisinya yang berkembang pada area yang lebih rendah, umumnya area ini mampu terjangkau oleh

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

39
Seminar Nasional Biologi 2013

aliran air irigasi, sehingga seluruh bekas tidal flat dan back mangrove ini berkembang sebagai area
persawahan.

Gambar 5.Pola perkembangan jaringan jalan di daerah penelitian.

Di bagian tenggara berkembang area sawah tadah hujan yang intensif.Perkembangan


pemanfaatan lahan ini terjadi pada area rendahan, namun tidak terjangkau oleh aliran saluran irigasi
teknis.Pola perkembangan area sawah tadah hujan ini sejajar dengan pola alur pemukiman.
Pola perkembangan jalur-jalur jalan di daerah penelitian mengikuti arah memanjang tinggian
gumuk pasir patai purba.Alur jalan ini terutama berarah barat-timur, dengan beberapa jalur koneksi
berarah utara-selatan.Alur jalan ini mengontrol penyebaran area pemukiman di daerah penelitian.

SIMPULAN

1. Daerah penelitian merupakan hasil bentukan pantai purba yang terbentuk dengan pergerakan
progradasional atau maju ke arah laut.
2. Terdapat 12 garis pantai purba berarah barat-timur di daerah penelitian, satu tubuh pantai tua
dapat dikenali dari adanya garis kelurusan pada peta yang terbentuk oleh adanya tinggian dan
rendahan.
3. Garis pantai daerah penelitian merupakan pantai yang naik atau emergence coast yang
terbentuk oleh majunya garis pantai akibat turunnya muka laut relatif.
4. Terdapat dua kemungkinan pembentukan evolusi garis pantai di daerah penelitian yakni
karena pengangkatan Pulau Jawa (uplifting) atau sebab lain karena penurunan muka laut
global (regression).
5. Daerah morfologi tinggian bekas gumuk pasir berarah barat-timur berkembang sebagai area
pemukiman, ladang dan jalan. Daerah rendahan berkembang sebagai area persawahan.

DAFTAR PUSTAKA

[1] Esry Tommy Opa, 2011, Perubahan Garis Pantai Desa Bentenan Kecamatan Pusomaen, Minahasa Tenggara, Jurnal
Perikanan dan Kelautan Tropis, Vol. VII-3, Desember 2011
[2] Sunarto, Djati Mardiatno, Langgeng Wahyu Santoso, Hartono Suharyadi, Lutfi Muftaali, Barandi Sapta Widartono, bowo
Susilo, 2002, Kajian dan Sajian Tipologi Pantai, Proseding Seminar Hasil-Hasil Penelitian Fakultas Geografi UGM.
[3] Sutikno, 1993.Karakteristik Bentuk dan Geologi Pantai di Indonesia.DIKLAT PU WIL III. Dirjen Pengairan Pepartemen
PU. Bentuk dan Geologi Pantai di Indonesia.DIKLAT PU WIL III. Dirjen Pengairan Pepartemen PU. Yogyakarta.51 Hal.
[4] Thornbury, W.D.,1969, Principles of Geomorphology, John Willy & Sons. New York.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

40
Seminar Nasional Biologi 2013

Suplementasi Biji Rambutan (Nephelium lappaceum)


Sebagai Ransum Terhadap Persentase Lemak Abdominal
Dan Bobot Badan Pada Broiler Periode Starter
Mei Sulistyoningsih dan Atip Nurwahyunani

Program Studi Pendidikan Biologi


Fakultas Pendidikan Matematika dan IPA
IKIP PGRI SEMARANG
E-mail : meisulis@yahoo.co.id; atip.momskenzie@gmail.com

ABSTRAK

Ayam broiler sehat konsumsi tentunya memiliki persentase lemak abdominal rendah dan bobot badan
(BB) ideal. Untuk menghasilkan ayam yang layak konsumsi tentunya sangat dipengaruhi dalam proses
pemeliharaannya. Suplementasi biji rambutan sebagai ransum alternatif yang lebih murah dan efisien
diharapkan dapat mengatasi permasalahan harga ransum yang mahal.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh suplementasi biji rambutan sebagai ransum terhadap
persentase lemak abdominal dan bobot badan. Penelitian menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL)
dengan 4 perlakuan yaitu (P1). 0% biji rambutan + 100% ransum, (P2). 2,5% biji rambutan + 97,5% ransum,
(P3). 5% biji rambutan + 95% ransum, (P4). 7,5% biji rambutan + 60% ransum, dan 4 kali ulangan. Penelitian
dilaksanakan selama 5 minggu. Data dianalisis dengan analisis varians, dan hasil penelitian menunjukkan
bahwa perlakuan penambahan biji rambutan pada ransum berpengaruh terhadap persentase lemak abdominal
dan bobot badan.

Kata kunci: lemak abdominal, bobot badan, biji rambutan, broiler

1. PENDAHULUAN

Ayam broiler banyak dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan protein hewani, sedangkan
mahalnya ransum menyebabkan banyak peternak ayam broiler merugi di samping produk yang
dihasilkan belum tentu sehat konsumsi, karena ransum banyak mengandung bahan-bahan kimia
yang tentunya akan berpengaruh terhadap unggas yang dipelihara, sehingga perlu dilakukan inovasi
ransum yang mampu menghasilkan daging ayam broiler yang sehat konsumsi di antaranya memiliki
bobot badan yang ideal dan persentase lemak abdominal yang rendah, sekaligus mampu menekan
biaya pakan menjadi lebih murah dan memenuhi kebutuhan zat bagi ayam (Budiansyah, 2010). Biji
rambutan memiliki potensi yang besar sebagai sumber pangan maupun obat-obatan. Polanditya
(2008) dalam uji cobanya menyatakan bahwa biji rambutan mengandung karbohidrat, lemak dan
protein, sehingga biji rambutan dapat dijadikan sumber makanan baru. Permasalahan yang dikaji
dalam penelitian ini adalah bagaimana pengaruh suplementasi biji rambutan pada ransum terhadap
persentase lemak abdominal dan bobot badan (BB) ayam broiler periode starter.

2. MATERI DAN METODE

Populasi penelitian ini adalah DOC ayam broiler jenis kelamin unsex, BB awal 28,01 1,57g.
Kandang dari ram kawat dengan ukuran 2 m, lebar 1 m, ketinggian 1 m, yang diberi penutup plastik
transparan sebagai brooding beralas litter sekam padi. Pengaturan suhu kandang menggunakan
thermostat dan termometer. Penelitian ini menggunakan rancangan acak lengkap (RAL) dengan
empat level perlakuan suplementasi biji rambutan pada ransum dengan empat ulangan. Parameter
yang dilihat pada penelitian ini adalah bobot badan (BB) akhir dan persentase lemak abdominal yang
diukur pada broiler umur 5 minggu. Analisis akhir dengan Anova, bila ada perbedaan dilanjutkan
dengan uji Duncan.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

41
Seminar Nasional Biologi 2013

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil penelitian menunjukkan, penambahan biji rambutan dalam ransum tidak berpengaruh nyata
terhadap bobot badan akhir dan persentase lemak abdominal ayam broiler pada pemeliharaan 5
minggu (P>0,05).
Tabel 1. Komposisi zat nutrisi pada biji rambutan

No Macam Analisis Kadar 100% BK


1 Kadar air 11,6682
2 Kadar abu 1,6619
3 Kadar lemak kasar 26,9975
4 Kadar serat kasar 31,2347
5 Kadar protein kasar 9,8242
6 Kadar Ca 0,23
7 Kadar P 0,19

Sumber: Hasil analisis laboratorium ilmu makanan ternak dan laboratorium ilmu nutrisi dan pakan, UNDIP Semarang (2013).

Tabel 2. Rerata Bobot Badan Akhir dan Persentase Lemak Abdominal

Perlakuan Rerata Bobot Badan Akhir Rerata Lemak Abdominal


---------- g ---------- ----------- % ----------
P1 (biji rambutan 0 %) 1358,250 1,358
P2 (biji rambutan 2,5 %) 956,000 1,074
P3 (biji rambutan 5 %) 1073,000 1,118
P4 (Biji rambutan 7,5 %) 1082,500 1,332

Gb 1. Rerata Bobot Badan Broiler (g) Gb 2. Rerata Lemak Abdominal Broiler (%)

Data deskriptif dari rerata tiap perlakuan menunjukkan bahwa ayam broiler yang diberi biji
rambutan 0% (P1) mempunyai bobot badan tertinggi dibanding perlakuan lain, meskipun secara
statistik tidak berbeda nyata (Tabel 2 dan gambar 1). Lebih rendahnya bobot badan broiler yang
diberi suplemen biji rambutan, diduga dikarenakan tingginya serat kasar yang terkandung dalam biji
rambutan (Tabel 1) yang mencapai lebih dai 31 % dan rendahnya protein kasar ( hanya 9,8 %). Ayam
pedaging adalah jenis ayam dengan kecepatan tumbuh (bobot badan) yang sangat tinggi, dengan
demikian membutuhkan asupan ransum yang memadai dengan potensi genetiknya. Kebutuhan
nutrisi ayam pedaging untuk serat kasar adalah kurang dari 5 %, dan kebutuhan porotein kasar
sebesar 21- 23 %. Kandungan nutrisi dalam biji rambutan tidak menguntungkan bagi broiler untuk
tumbuh pesat. Hasil penelitian ini mendukung teori tersebut. Tingginya serat kasar dan rendahnya

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

42
Seminar Nasional Biologi 2013

protein yang ada pada biji rambutan, tentu saja mengurangi kualitas ransum yang diberikan pada
ayam. Kualitas ransum berpengaruh secara langsung terhadap pertumbuhan bobot badan ayam.
Ayam memiliki keterbatasan untuk mencerna serat kasar karena struktur anatomi saluran
pencernaannya, yang memiliki celah yang kecil. Selama kurang lebih 4 jam, pakan berada dalam
saluran pencernaan. Oleh karena itu tidak ada kesempatan yang cukup bagi bakteri untuk mencerna
serat kasar. Koefisien kecernaan serat kasar pada ayam sekitar 5-20%. Atas dasar tersebut, maka
besarnya campuran serat kasar dalam ransum unggas sangat dibatasi, yaitu sekitar 7%. Akan tetapi
jika ditingkatkan menjadi 8-10% tidak mempengaruhi produktivitas ayam (Suprijatna et al., 2005).
Hasil penelitian pada parameter persentase lemak abdominal memberikan hasil tidak ada
pengaruh akibat pemberian level suplementasi pada ransum broiler (P>0,05%). Persentase lemak
tertinggi dijumpai pada perlakuan P1 (kontrol), dilanjutkan pada perlakuan P4, kemudian P3, dan
terendah pada P2. Penelitian ini menghasilkan data, semakin banyak biji rambutan yang ditambahkan
sebagai ransum belum mampu menurunkan lemak abdominal seperti yang diharapkan.
Persentase lemak abdominal ayam broiler periode starter yang diberi biji rambutan sebagai
ransum campuran pada penelitian ( perlakuan P2, P3, dan P4) pada kisaran antara 1,074% -1,332%,
sedangkan menurut laporan Resnawati (2004) bahwa persentase lemak abdominal ayam pedaging
umur lima minggu yaitu sekitar 1,50% - 2,11%. Hal ini berarti, bila dibanding dengan persentase
lemak abdominal menurut laporan Resnawati (2004), penelitian ini menghasilkan persentase lemak
yang lebih rendah, artinya secara umum biji rambutan cukup mampu menurunkan persentase lemak
abdominal pada ayam broiler.
Suhu yang tidak optimum pada tempat penelitian antara 30-34C diduga menjadi salah satu
faktor yang turut berpengaruh dalam penelitian yang berlangsung. Rasyaf (2010) menyatakan bahwa
ayam broiler akan tumbuh optimal pada temperatur lingkungan 19-20C. Hal ini diduga karena kondisi
lingkungan yang sangat panas menyebabkan cekaman dalam tubuh ayam tinggi membuat ayam
broiler lebih banyak minum dibanding makan untuk mengurangi beban panas tubuh. Wahyu (1997)
menyatakan bahwa kecernaan suatu ransum dipengaruhi oleh suhu lingkungan. Beban panas ayam
menjadi lebih besar terutama pada siang hari, karena suhu lingkungan yang dicapai jauh dari suhu
nyaman ayam yaitu sekitar 18-22C (Setiawan dan Sujana, 2010). Hal ini sesuai dengan penelitian
Osman dan Tanios (1982) yang menyatakan bahwa aktifitas enzim-enzim pencernaan akan menurun
selama cekaman panas.
Faktor-faktor yang berpengaruh dalam penimbunan lemak abdominal ayam broiler periode
starter dalam penelitian ini diduga selain karena suhu lingkungan yang tidak optimal, biji rambutan
yang kandungan serta imbangan protein-protein tidak ideal bagi ayam broiler periode starter sehingga
konsumsi pakan rendah, juga karena strain yang tidak diketahui dan jenis kelamin yang unsex
(Nugroho, 2004).
Penelitian yang telah dilakukan dengan suplementasi biji rambutan sebagai campuran ransum
ayam broiler diperoleh data bobot badan yang paling tinggi dijumpai pada perlakuan P1 atau kontrol
yaitu 1358,250 gram. Pemberian ransum standart (perlakuan kontrol di P1) diperoleh bobot badan
yang tertinggi, akan tetapi juga diikuti dengan perlemakan yang tertinggi pula (Tabel 1 dan Tabel 2)).
Suprijatna et al., (2005) menyatakan, bahwa serat kasar merupakan komponen lain sayuran daun
yang berkhasiat antikanker. Karena tidak terurai oleh sistem pencernaan, serat kasar menjadi seperti
karet busa di dalam usus. Ia akan menyerap zat buangan dan membantu gerakan peristaltik usus
mendorong sisa makanan ke luar tubuh. Dengan adanya serat sayuran (serat kasar) di dalam usus,
asam empedu akan terserap ke dalam serat dan terbuang bersama kotoran. Menurunnya asam
empedu ini merangsang tubuh menarik lemak dari dalam darah untuk diproses menjadi asam
empedu di dalam hati. Akibatnya, konsentrasi lemak dalam darah bisa tetap terjaga.
Histogram pada bobot badan dan persentase lemak abdominal dalam penelitian ini terlihat
menunjukkan hasil yang relatif berbanding lurus, hal ini ditunjukkan bahwa setiap pertumbuhan
cenderung diikuti dengan perlemakan yang tinggi pula. Hal ini menunjukkan bahwa faktor yang
berpengaruh terhadap lemak mampu berpengaruh juga terhadap bobot badan demikian sebaliknya.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

43
Seminar Nasional Biologi 2013

Penelitian ini merekomendasikan perlakuan suplementasi biji rambutan yang terbaik pada
ransum ayam adalah pada perlakuan P3. Bobot badan akhir perlakuan P3 dibandingkan bobot badan
akhir di perlakuan P4 hanya terjadi selisih penurunan sebesar 0,87 % saja. Sementara persentase
lemak abdominal pada perlakuan P3 dibandingkan perlakuan P4 terjadi penurunan lemak yang cukup
besar, sebanyak 16 %. Hal ini berarti dengan bobot badan yang relative sama (antara P3 dan P4),
ternyata persentase lemak abdominal di perlakuan P3 lebih sedikit 16 % dibanding perlakuan P4.

SIMPULAN

Pemberian biji rambutan sebagai pakan tambahan belum memberikan berpengaruh nyata pada
persentase lemak abdominal dan bobot badan ayam broiler. Suplementasi pakan dengan biji
rambutan yang terbaik pada perlakuan biji rambutan sebanyak 5% dalam ransum ayam broiler.

DAFTAR PUSTAKA
[1]. Budiansyah, A. Februari 2010. Performa ayam broiler yang diberi ransum yang mengandung bungkil kelapa yang
difermentasi ragi tape sebagai pengganti sebagian ransum komersial. Jurnal ilmiah ilmuilmu peternakan Vol. XIII, No. 5.
[2]. Nugroho, P. 2004. Kuantitas lemak abdominal pada ayam broiler (Gallus sp) stetlah pemberian tepung mengkudu
(Morinda cilrifolia) dalam pakan. Skripsi On line Undip. Semarang.
[3]. Osman, A. and Tonios. 1982. The effect of heat on the intestinal and pancreatic levels of amylase and maltase of laying
hens and broilers. J. Physiol. Biochem. 75A(4):563-567
[4]. Polanditya, P. 2007. Biji rambutan sebagai alternatif makanan baru. Jurnal Ilmu kimia FPMIPA Universitas Islam
Indonesia. Page 1 4.
[5]. Pratikno, H. 2010. Pengaruh ekstra kunyit (Curcuma domestica vahl) terhadap bobot badan ayam broiler (Gallus
sp). Buletin Anatomi dan Fisiologi vol. XVIII, No. 2, oktober 2010.
[6]. Rasyaf, M. 2010. Panduan beternak ayam pedaging. Jakarta : Penebar swadaya.
[7]. Resnawati, H. 2010. Bobot organ-organ tubuh pada ayam pedaging yang diberi pakan mengandung minyak biji saga
(adenium pavonina L). Prosiding seminar nasional teknologi peternakan veteriner 2010. Bogor.
[8]. Setiawan, I. dan Sujana, E. 2010. Bobot akhir, persentase karkas dan lemak abdominal ayam broiler yang dipanen
pada umur yang berbeda. Seminar Nasional Fakultas Peternakan Unpad. Judul : Pengembangan sistem produksi
dan pemanfaatan Sumber Daya Lokal untuk kemandirian pangan asal ternak.
[9]. Sulistyoningsih M, 2013. Performans Ayam Kampung Pada Dua Jenis Alas Kandang dengan Pencahayaan Berselang.
Semarang (Disertasi).
[10]. Suprijatna, E., U. Atmomarsono dan R. Kartasudjana. 2005. Ilmu Dasar Ternak Unggas. Panebar Swadaya. Jakarta.
[11]. Wahyu, J. 1997. Ilmu nutrisi unggas. Cetakan Keempat. Yogyakarta : UGM Press.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

44
Seminar Nasional Biologi 2013

Histologis Ginjal Setelah Pemberian Pakan Tambahan Tepung


Ikan Dan Tepung Kunyit Dengan Periodisasi Waktu Yang
Berbeda Pada Ransum Puyuh (Coturnix coturnix japonica L)
Catur Rahayu1, Tyas Rini S1, Tri Retnaningsih S1, Isroli2
1
Magister Biologi, Fakultas Science dan Matematika, Universitas Diponegoro
2
Fakultas Pertanian dan Peternakan Universitas Diponegoro
Kampus Tembalang, Semarang 50275 - Indonesia

ABSTRACT

Productivity of livestock with chemical additives becoming obsolete , now developed , from natural herbal
additives such as turmeric contains curcumin is efficacious as antihepatotoksik enthelmintik , antiedemik ,
analgesic , anti-inflammatory and antioxidant and effective fat metabolism in the body . Fish meal supplements
are also good fodder for livestock . The purpose of this study was to determine the effect of fish meal and
turmeric powder as a feed supplement in feed quail with different delivery periods to optimize tissue function in
order to carry out metabolism and maintain the physiological functions of tissues seen from the number of
erythrocytes and the renal excretion organ structure ( renal ) . Study using 90 female quails ( Cortunix cortunix
japonica ) in a similar age with a 2x3 factorial completely randomized design , which consists of two factors feed
RA ( standard feed 20 % protein content ) and RB ( + standard feed standard fish meal 25 % protein content ) ,
and 3 factor administration period turmeric powder consists of P0 ( without being given turmeric powder ) , P1 (
given turmeric powder 54 mg / head / day from the age of 210 days ) , P2 ( given turmeric powder 54 mg / head
/ day since the age of 14 days ) . Data were analyzed variance on the real level 95 . Quail were decapitated at
the age of 240 days and taken blood in tubes containing EDTA venojack . The kidneys were taken and collected
into frezzer then made preparations histology . using the paraffin method . Supporting data from this study are
feed intake , drink consumption and body weight . Research results showed that administration of turmeric and
fish meal in non-productive age ( age 210 days ) is not potentially toxic and are not significantly different , but
there is a difference in diamaternya histologinya structures . Feed was given turmeric can spur glomerular cell
proliferation compared with control treatment . Giving protein levels showed no significant glomerular diameter
size and histology . It is concluded that administration of turmeric and fish meal as a feed supplement that is not
potentially toxic ingredients safe for supplemental feed .

Keywords : turmeric , fish flour , glomerular diameter .

ABSTRAK
Produktivitas peternakan dengan zat aditif kimia mulai ditinggalkan, sekarang dikembangkan, zat aditif
herbal dari alam diantaranya kunyit yang mengandung curcumin yang berkhasiat sebagai antihepatotoksik
enthelmintik, antiedemik, analgesik, antiinflamasi dan antioksidan serta mengefektifkan metabolisme lemak
dalam tubuh. Tepung ikan juga suplemen pakan ternak yang baik untuk ternak. Tujuan penelitian ini adalah
mengetahui pengaruh pemberian tepung ikan dan tepung kunyit sebagai pakan tambahan pada pakan puyuh
dengan periode waktu pemberian yang berbeda terhadap optimalisasi fungsi jaringan tubuh agar dapat
melakukan metabolisme dan mempertahankan fungsi fisiologis jaringan tubuh dilihat dari jumlah eritrosit dan
struktur organ eksresi yakni ginjal (renalis). Penelitian menggunakan 90 ekor puyuh betina (Cortunix cortunix
japonica) dalam usia sejenis dengan rancangan acak lengkap faktorial 2x3, yaitu 2 faktor pakan terdiri dari RA
(pakan standar kadar protein 20%) dan RB (pakan standar + tepung ikan standar kadar protein 25%), serta 3
faktor periode pemberian tepung kunyit terdiri dari P0 (tanpa diberi tepung kunyit), P1 (diberi tepung kunyit 54
mg/ekor/hari sejak umur 210 hari), P2 (diberi tepung kunyit 54 mg/ekor/hari sejak umur 14 hari). Data dianalisis
varians pada taraf nyata 95. Puyuh didekapitasi saat umur 240 hari dan diambil darahnya dalam tabung
venojack yang mengandung EDTA. Ginjal diambil dan dikoleksi ke dalam frezzer kemudian dibuat preparat
histologi. menggunakan metode paraffin. Data pendukung dari penelitian ini adalah konsumsi pakan, konsumsi
minum, dan bobot tubuh. Hasil penelitan menunjukkan bahwa pemberian kunyit dan tepung ikan di usia non
produktif (umur 210 hari) tidak berpotensi toksik dan tidak berbeda nyata pada diamaternya namun ada

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

45
Seminar Nasional Biologi 2013

perbedaan sturktur histologinya. Pakan yang diberi kunyit dapat memacu proliferasi sel glomerulus
dibandingkan dengan perlakuan kontrol. Pemberian kadar protein menunjukkan tidak signifikan pada ukuran
diameter maupun histologi glomerulus. Kesimpulan penelitian ini bahwa pemberian kunyit dan tepung ikan
sebagai pakan tambahan tidak berpotensi toksik sehingga aman untuk bahan pakan tambahan.

Kata kunci : kunyit, tepung ikan, diameter glomerulus.

1. PENDAHULUAN

Pertambahan jumlah penduduk menyebabkan meningkatnya pemenuhan kebutuhan pangan.


Pengetahuan tentang gizi yang juga semakin meningkat menyebabkan kebutuhan protein hewani
semakin tinggi. Puyuh merupakan salah satu komoditi unggas yang semakin populer di masyarakat.
Hal ini terbukti dengan banyaknya masyarakat yang berminat untuk memelihara puyuh dan
meningkatnya konsumsi masyarakat akan produk - produk yang dihasilkan dari ternak puyuh karena
kandungan protein yang tinggi terutama telur yang merupakan produk utama puyuh.
Usaha peternakan puyuh membutuhkan inovasi untuk meningkatkan produktivitas peternakan
puyuh. Ternak dapat didayagunakan dengan memanajemen pakan yakni dengan mengoptimalkan
peningkatan nilai manfaat penggunaan pakan. Salah satunya dengan menambahkan zat aditif ke
dalam pakan ternak. Penggunaan zat aditif juga perlu mempertimbangkan kesehatan ternak,
sehingga
Hasil penelitian Shanker (1980) dalam Moedjiono ( 1984) menyatakan bahwa tepung dan
ekstrak kunyit tidak menimbulkan kematian maupun ketidaknormalan bentuk jaringan tubuh sampai
dosis 25 g/kg berat badan hewan (mencit). Penambahan limbah padat kunyit pada ransum ayam
dapat mengoptimalkan konversi pakan (Kusumawardhani, 1998). Pemberian limbah kunyit dengan
kadar 20% di dalam pakan selama 7 minggu tidak mempengaruhi hematopoesis,jumlah eritrosit,
jumlah leukosit dan kadar hemoglobin (Saraswati, 2006).
Penambahan feed additive tersebut menyebabkan peningkatan proses pencernaan yang akan
menjadikan substrat hasil metabolisme yang diserap menjadi semakin banyak, sehingga akan
mempengaruhi nilai status darah karena status gizi pakan meningkatkan proses metabolisme yang
dihasilkan untuk menunjang proses-proses fisiologis dalam tubuh. Salah satu proses fisiologis
tersebut adalah pembentukan darah (hemotopoiesis). Bagian penting dari proses pembentukan
komponen darah yakni eritrosit dikontrol oleh renal erytropoesis factor (REF) yang disekresi oleh
ginjal, sehingga meningkatnya eritropoesis dapat meningkatkan kinerja ginjal. Kondisi histologi ginjal
terutama nefron yang terdapat glomerulus dan unit penyaring darah merupakan manifestasi kondisi
fisiologis tubuh yang berkaitan erat dengan tingkat kebugaran karena dapat menjadi indikator adanya
respon tubuh terhadap suatu zat, kondisi glomerulus yang baik akan dapat menunjang proses
fisiologis yang lain menjadi lebih baik.

2. METODE PENELITIAN

Penelitian dilakukan di Laboratorium Biologi Struktur dan Fungsi Hewan Jurusan Biologi
Fakultas Sains dan Matematika Universitas Diponegoro selama 5 bulan. Alat yang digunakan dalam
penelitian ini adalah kandang kolektif, kandang sangkar (batere), tempat pakan dan minum, gelas
ukur, timbangan, set alat bedah, mikrotom, mikroskop. Bahan-bahan yang akan digunakan adalah
alkohol 70%, KOH, etanol, eter, HCl 3N, sekam, aquadest, air minum, vitamin, rhodalon untuk
disinfektan, formalin untuk bahan fumigasi, ransum burung puyuh yang disusun menurut perlakuan.
Penelitian ini menggunakan hewan coba puyuh betina (Cortunix cortunix japonica L). Selama 7
hari diadakan masa aklitimasi sebelum perlakuan dimulai, yang bertujuan untuk menstabilkan kondisi
puyuh dari stres oleh transportasi. Setelah masa aklitimasi selesai, 90 ekor puyuh didistribusikan ke
dalam 30 kotak kandang sistem baterai. Satu kotak kandang sistem baterai berisi 3 puyuh yaitu
dengan panjang 110 cm, lebar 40 cm dan tinggi 45 cm.
Penelitian ini menggunakan metode Rancangan Acak Lengkap Faktorial yang terdiri atas dua
faktor. Faktor yang pertama merupakan jenis ransum yang digunakan dalam penelitian, yang terdiri
atas dua taraf: RA (pakan standar) dan RB (pakan standar + tepung ikan). Pakan standar yang

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

46
Seminar Nasional Biologi 2013

digunakan dalam penelitian ini berasal dari pakan komersial yang diperjual belikan . Komposisi
nutrien pakan standar terdiri dari berbagai bahan nabati dan mineral. Faktor yang kedua
merupakan periode pemberian tepung kunyit terdiri dari 3 taraf : P0 (pemberian jenis ransum tanpa
penambahan tepung kunyit sampai akhir pengamatan), P1 (penambahan tepung kunyit pada jenis
ransum secara terus menerus pada saat puyuh berumur 210 hari dalam kurun waktu satu bulan), dan
P2 (penambahan tepung kunyit pada jenis ransum secara terus menerus setelah puyuh berumur 14
hari sampai akhir pengamatan). Puyuh diberikan tepung kunyit dengan dosis sebesar 54
mg/ekor/hari, sedangkan dosis tepung ikan yang diberikan ke puyuh sebesar 15% dari keseluruhan
komposisi ransum. Kondisi lingkungan diasumsikan homogen. Komposisi nutrien yang terdapat pada
kedua jenis ransum terdapat pada Tabel 1.

Tabel 1. Komposisi Nutrien yang Terdapat Pada Kedua Jenis Ransum

Nutrien RA RB

Energi metabolisme (Kcal/kg) 2890,10 2920,25


Protein kasar (%) 22,76 25,19
Lemak kasar (%) 4,38 4,92
Kadar air (%) 11,66 12,18
Serat kasar (%) 5,70 4,15
Kalsium (%) 3,68 4,40
Fosfor (%) 0,73 0,82
Abu (%) 6,79 7,05
Karbohidrat (%) 54,41 41,29
Kolesterol (gr/100gr) 0,82 0,68
(Kartikayudha, 2013)

Pengambilan Sampel
Pada akhir penelitian, semua puyuh didekapitasi dan diambil darahnya dalam tabung venojack
yang mengandung EDTA. Ginjal diambil dan dikoleksi ke dalam frezzer kemudian dibuat preparat
histologi. menggunakan metode paraffin.

Analisis Statistik
Semua data kuantitatif dianalisis secara statistika menggunakan uji ANOVA dan uji lanjut
dengan uji Duncan dengan taraf signifikansi 95%.

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Tabel 2. Rataan konsumsi pakan puyuh.

Perlakuan Kunyit
Ransum P0 P1 P2 Rata-rata
................................. gr/hr ............................. ..................................
RA 26,93a 28,72a 20,11b 26,01a
a c b
RB 31,51 39,29 20,02 30,28b
a b c
Rata-rata 29,22 34,00 20,07

Keterangan : superskrip yang berbeda antar perlakuan menunjukkan berbeda nyata (P<0,05). Superskrip yang
berbeda pada kolom dan baris rata-rata menunjukkan berbeda nyata (P<0,05).

Secara terpisah, pemberian kunyit pada ransum A dan ransum B menunjukkan ada pengaruh
pengaruh nyata (P< 0,05) terhadap konsumsi pakan puyuh. Pemberian tepung kunyit pada saat
puyuh berumur 14 hari menurunkan konsumsi pakan pada puyuh. Fenomena ini terkait dengan
respon fisiologis tubuh yakni mekanisme adaptasi sel yang mendapatkan zat aditif. Pemberian kunyit
dari sebelum masak kelamin (14 hari) secara terus menerus sampai akhir penelitian (240 hari) telah

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

47
Seminar Nasional Biologi 2013

mengalami adaptasi metabolisme sehingga pemberian kunyit dapat mengefektifkan energi


metabolisme sehingga dengan kalori yang tidak terlalu banyak tubuh sudah mampu memenuhi
kebutuhan energi untuk melakukan maintenance homeostasis serta proses sintesis (anabolisme) zat-
zat yang dibutuhkan sel-sel tubuh puyuh. Akibatnya, walaupun konsumsi P2 rendah namun
menghasilkan bobot badan yanh sama (Tabel 4.3). Hal ini sesuai dengan Yuniusta et al. (2007) kunyit
membantu proses metabolisme enzimatis pada tubuh puyuh karena mengandung senyawa
kurkuminoid dan minyak atsiri.

Kunyit juga mengandung nutrien karbohidrat sebesar 57% dan serat kasar 7% (Natarjan dan
Lewis, 1980) sehingga menjadikan persentase karbohidrat dan serat kasar pada kedua ransum
menjadi meningkat yang berefek pada puyuh menjadi lebih cepat kenyang dan berhenti makan.
Rasyaf (1984) menyatakan bahwa tingginya tingkat protein yang dibutuhkan pada masa
pertumbuhan digunakan untuk pembentukan jaringan-jaringan yang baru. Setelah dewasa, puyuh
makan lebih banyak, sehingga makanan yang mengandung protein itu juga masuk lebih banyak.
Ransum untuk periode lawyer tingkat protein dikurangi karena protein digunakan untuk mengganti
jaringan-jaringan yang telah rusak dan pembentukan telur bukan untuk perkembangan jaringan [4].
Penambahan tepung kunyit didalam ransum selama satu bulan sejak puyuh berumur 210 hari (P1),
menghasilkan peningkatan jumlah konsumsi ransum apabila dibandingkan dengan P0. Konsumsi
pakan pada P1 yang lebih tinggi daripada P0 disebabkan oleh faktor ternak itu sendiri terhadap pakan
dan faktor lingkungan.
Tabel 3. Rataan konsumsi minum puyuh.

Perlakuan Kunyit
Ransum P0 P1 P2 Rata-rata
................................. ml/hr ............................ ..................................
RA 57,00 75,28 68,25 66,72
RB 51,11 64,66 66,69 60,82
Rata-rata 54,48a 70,73b 67,47ab

Keterangan : Superskrip yang sama pada baris rata-rata menunjukkan berbeda nyata (P<0,05).

Hasil analisis statistik menunjukkan bahwa tidak ada pengaruh interaksi antara jenis pakan
yang berbeda dengan pemberian kunyit pada konsumsi minum puyuh. Secara terpisah, perlakuan
pemberian tepung ikan juga menunjukkan hasil analisis pemberian tepung ikan pada ransum (RA dan
RB) tidak berpengaruh terhadap konsumsi minum.
Pada perlakuan pemberian kunyit terdapat pengaruh nyata (P<0,05) terhada konsumsi minum.
Kunyit dapat meningkatkan konsumsi minum secara nyata. Perbedaan nilai rataan pada waktu
pemberian kunyit yang berbeda dapat disebabkan oleh efek kunyit yang mampu meningkatkan laju
metabolisme sel tubuh, ketika metabolisme meningkat maka air yang didalamnya mengandung ion
oksigen, hidrogen sekaligus pelarut zat-zat nutrien akan cenderung meningkatkan konsumsinya.
Faktor lingkungan yang mungkin mempengaruhi konsumsi minum adalah temperatur. Temperatur
juga mempengaruhi laju metabolisme basal tubuh. Konsumsi minum sama halnya dengan konsumsi
makan, dimana puyuh akan terus minum sampai kebutuhan air terpenuhi
Keberadaan air minum dalam jumlah cukup sangat dibutuhkan oleh ternak unggas agar
produksi dan pertumbuhan optimum unggas dapat tercapai, terutama untuk homestasis (menjaga
metabolisme basal tubuh), sehingga vital bagi pembentukkan telur dan oviposisi, serta pertumbuhan
dan perkembangan unggas menjadi optimum. Oleh sebab itulah pada penelitian ini rata-rata
konsumsi air minum puyuh pada penelitian ini cukup tinggi dibandingkan dengan pustaka. Rataan
suhu selama penelitian menjadikan puyuh mengkonsumsi air minum dalam jumlah banyak agar dapat
menjaga metabolisme basal dan homestasis tubuh.
Hasil analisis statistik data pada tabel . menunjukkan bahwa tidak ada pengaruh simultan
(interaksi) antara ransum yang berbeda dengan waktu pemberian kunyit pada bobot tubuh puyuh.
Secara terpisah, baik perlakuan jenis ransum maupun kunyit, tidak berpengaruh terhadap rataan
bobot puyuh tersebut.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

48
Seminar Nasional Biologi 2013

Tabel 4 Rataan bobot tubuh puyuh.

Perlakuan Kunyit
Ransum P0 P1 P2 Rata-rata
................................. gr .............................. ..................................
RA 170,00a 182,67a 181,33a 178,00a
a a a
RB 177,67 178,00 173,00 176,22a
a a a
Rata-rata 173,83 180,33 177,17
Keterangan : superskrip yang sama menunjukkan berbeda tidak nyata (P>0,05).
Data tersebut menunjukkan bahwa puyuh itu diberi perlakuan pemberian kunyit maupun tidak
diberi dalam durasi waktu berbeda tidak menyebabkan perbedaan bobot tubuh baik yang diberi
ransum tanpa tepung ikan (RA) maupun yang diberi ransum mengandung tepung ikan (RB). Adapun
penyebabnya adalah pengukuran bobot badan dilakukan pada umur dewasa, sehingga puyuh yang
mempunyai laju pertumbahan cepa maupun lambat telah mencapai bobot maksimal. Selain itu,
kandungan energi metabolisme dan nutrien lain yang nilainya tidak terlalu jauh berbeda antara kedua
jenis ransum dan sudah mencukupi kebutuhan nutrien puyuh diduga menjadi penyebab bobot badan
puyuh pada semua jenis perlakuan menunjukkan hasil yang tidak berbeda nyata. Beberapa faktor
yang mempengaruhi bobot badan antara lain total konsumsi nutrien yang diperoleh setiap hari, jenis
ternak, umur, keadaan genetik, kondisi lingkungan setiap individu.
Perbedaan ransum (ransum A dan ransum B) tidak menyebabkan perbedaan rata-rata bobot
tubuh puyuh, karena ransum A dan B berbeda dalam kandungan protein (RA = 22,76 %, RB=
25,19%), sedangkan protein ransum tersebut berlebih dan telah mencukupi kebutuhan protein puyuh
dewasa sebesar 20%. Kelebihan protein pakan tidak dapat terserap dan akan di ekskresikan keluar
oleh tubuh. Djulardi (2006) menyatakan bahwa zat-zat makanan yang berasal dari pakan akan
dicerna dan masuk melalui kapiler-kapiler hati, sebagian asam-asam amino dan hasil-hasil zat yang
mengandung nitrogen akan dibawa ke ginjal untuk di ekskresikan, dan sebagian yang lain untuk
pembentukan protein telur, bulu, dan jaringan. Sisa dari energi akan disimpan dalam jaringan kulit
sehingga akan menyebabkan pertambahan bobot badan.

Tabel 5.Diameter Glomerulus

Perlakuan Kunyit
Ransum P0 P1 P2 Rata-rata
................................. gr/hr ............................. ..................................
RA 97,53a 100,7a 89,30a 95,61a
a a a a
RB 94,39 82,28 102,94 93,20
a a a
Rata-rata 97,01 94,09 91,57
Keterangan : superskrip yang sama menunjukkan berbeda tidak nyata (P>0,05).

Hasil uji lanjut duncan adalah tidak ada perbedaan signifikan pemberian kunyit, tepung ikan,
maupun interaksinya Fenomena ini menunjukkan bahwa kunyit dalam dosis 54 mg/hari/ekor yang
diberikan secara kronik bersifat tidak toksik terhadap jaringan pada ginjal sehingga dapat dijadikan
suplemen pakan yang aman.

Gambar 1. Foto-foto Perlakuan A Preparat histologi nefron puyuh dengan perbesaran 100x20

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

49
Seminar Nasional Biologi 2013

Gambar 1. Foto-foto Perlakuan B Preparat histologi nefron puyuh dengan perbesaran 100x20
Berurutan dari kiri ke kanan P0,P1,P2
Hasil analisis histologi dari foto-foto preparat ginjal terlihat perlakuan kunyit memacu proliferasi
se-sel glomerulus. Gambar yang ditunjuka adalah glomerulus. Kunyit dapat memacu proliferasi sel-
sel glomerulus namun tidak menyebabkan pertambahan diameter sel-sel glomerulus. Peningkatan
jumlah sel glomerulus karena terjadi peningkatan konsumsi minum sehingga membutuhkan unit
ekskresi yang lebih untuk menyaring darah.

SIMPULAN

1. Perbedaan ransum (ransum A dan ransum B) berpengaruh nyata terhadap rataan konsumsi pakan
puyuh serta , akan tetapi tidak berpengaruh nyata terhadap rataan bobot tubuh dan diameter
glomerulus.
2. Pada rataan konsumsi minum, periodisasi penambahan tepung kunyit berpengaruh nyata,
sedangkan rataan perbedaan ransum menunjukkan hasil yang tidak berbeda nyata
3. Pemberian tepung ikan dan tepung kunyit pada ransum menunjukkan adanya pengaruh simultan
(interaksi) terhadap rataan konsumsi pakan puyuh, sedangkan pada bobot tubuh dan diameter
glomerulus tidak terdapat interaksi.
4. Berdasarkan hasil penelitian kunyit mampu mengoptimalkan metabolisme tubuh.Pemberian kunyit
pada puyuh mempengaruhi konsumsi minum dan prolifreasi sel glomerulus pemberian kunyit dan
tepung ikan tidak mempengaruhi konsumsi pakan dan bobiot tubuh kunyit bersifat tidak toksik
sehingga dapat digunakan untuk suplemen dalam pakan puyuh..

UCAPAN TERIMA KASIH


Ucapan terima kasih kepada Dra. Tyas Rini Saraswati, M.Kes selaku peneliti utama pada penelitian
ini, yang telah mengizinkan menggunakan hewan percobaan dari penelitian nutrisi pangan yang
beliau lakukan dalam penelitian ini serta tim peneliti yang lain yang tergabung dalam tim penelitian
tersebut.

DAFTAR PUSTAKA

[1] Moelek D, Pendit BU. Penerjemah; Widjajakusumah MD,editor. Edisi 20. Jakarta: EGC. Terjemahan dari Review of
Medical Phisiology. 671-675
[2] Hartono. 1995. Histologi Veteriner Sitologi dan Jaringan Dasar. Bogor: Laboratoium Histologi, Departemen Anatomi
FKH IPB.
[3] Instalasi Penelitian dan Pengkajian Teknologi Pertanian DKI Jakarta. 1996. Pakan Ayam Buras.
[4] Kartikayudha, W. Kadar Kolesterol dan lemak Kasar Daging Puyuh setelah pemberian Bahan Tambahan pakan (BTP)
Tepung Kunyit dan Tepung Ikan swangi pada Rasnsum Puyuh dengan Periodisasi waktu pemberian Tepung Kunyit
yang Berbeda. Fakultas Sains dan Matematika. Universitas Diponegoro. Semarang. Animal Agriculture Journal
[5] Listyowati dan Kinanti, R. 2005. Puyuh : Tata Laksana Budi Daya Secara Komersial. Penebar Swadaya, Jakarta.
th
[6] McGavin M.D dan J.F. Zachary. 2007. Pathologic Basic of Veterinary Disease. 4 Ed.Philadelphia, USA : Mosby
Incorporation.
[7] Meyer D.J and Harvey J.W. 2004. Veterinary Laboratory Medicine Interpretation & Diagnosis. Third edition. USA:
Saunders.
[8] Muhamad, K. 2008. Skripsi.Efek Pemberian Serbuk Kunyit, Bawang Putih, dan Zink Terhadap Performa Ayam Broiler.
IPB., Bogor
[9] National Research Council (NRC). 1977. Nutrient Requierements of Poultry 9th ed. National Academic Press,
Washington, D.C., USA.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

50
Seminar Nasional Biologi 2013

[10] Praseno, K. 2000. Biologi Aves. Diponegoro University Press, Semarang.


[11] Praseno, K. 2001. Fisiologi Hewan. Diponegoro University Press, Semarang.
[12] Preetha A, B. Ajaikumar. Kunnumakkara, R.A. Newman, and B.B. Aggarwal. 2007. journal Bioavailability of Curcumin:
Problems and Promises. Mol. Pharmaceutics, 2007, 4 (6), 807-818
[13] Rasyaf, M. 1990. Bahan Makanan Unggas di Indonesia. Kanisius, Yogyakarta
[14] Rumsey,G.R. 1993. Fish Meal and Alternative Sources Of Protein in Fish Feeds. Update 1993. Aquaculture, 18 : 14-16
[15] Saraswati, T.R. 2006. Buletin Anatomi dan Fisiologi. Penambahan Limbah Padat Kunyit (Curcuma Domestica) pada
Ransum Ayam dan Pengaruhnya terhadap Status Darah dan Hepar Ayam (Gallus sp). Laboratorium Biologi Struktur
dan Fungsi Hewan Jurusan Biologi FMIPA Universitas Diponegoro
[16] Setijanto,H. 1998. Anatomi Unggas. Bogor: Laboratorium Anatomi Bagian Anatomi Fakultas Kedokteran Hewan Institut
Pertanian Bogor.
[17] Susanti, D.R. 2009. Skripsi. Pengaruh Pemberian Ekstrak Etanol Temulawak (Curcuma xanthoriza Roxb)
pada Gambaran Histopatologi Ginjal Ayam Petelur. Fakultas Kedokteran Hewan Institut Pertanian Bogor.
[18] Smith H.A., T.C Jones, dan R.D. Hunt. 1972. Pathology 4th Ed. Lea & Febiger: Philadelpia.
[19] Sturkie P. D. 1976. Avian Physiology. 3 Ed. New York : Heidelberg Berlin Press.
[20] Swenson .1984. Dukes Phisiology of Domestic Animals. Tenth edition. London: Cornel university Press.
[21] Wahyu, J. 1997. Ilmu Nutrisi Unggas. UGM Press, Yogyakarta.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

51
Seminar Nasional Biologi 2013

Asupan Tempe Koro Benguk (Mucuna pruriens L) Pada Tikus


Hiperglikemi Terhadap Aktivitas Antioksidan Superoksida
Dismutase dan Kandungan C Peptida
Christiana Retnaningsih

Program Studi Teknologi Pangan Universitas Katolik Soegijapranata


Email : Ch_retnaningsih@yahoo.com

ABSTRACT
Hyperglycemia is associated with oxidative stress and the pathogenesis of diabetic complications. To
reduce the hyperglycemia, modern treatment combined with traditional therapies through functional foods need
to be considered, particularly to repair the damaged pancreas beta cells. A foodstuff that has a functionality
potential is velvet beans (Mucuna pruriens L), espcially when it is in the form of a fermented product, i.e. tempe.
The aim of study was to prove the effect of velvet beans tempe intake on blood glucose levels, superoxide
dismutase antioxidant status and the level of C peptide
This research used randomized controlled group pre test- post test design using 50 male Sprague
Dawley (SD) rats aged 2-3 months. The rats were subdivided into 5 groups, 10 rats per group, by means of
random allocation. Group 1 is negative control (C-), group 2 is positive control (C+), group 3 is X 1-TK10%,
group 4 is X2-TK20%, group 5 is X3-TK30%. The groups of C+, X1, X2, X3 are induced by 40 mg/kg body weight
stereptozotocin dose by intra peritoneal injection. The research was conducted for 30 days. The data were
analyzed with Paired T Test, One-way Anova and continued by the Duncans Multiple Range Test
The results showed that streptozotocin injection increased the level of blood glucose and reduced the
level of serum superoxide dismutase antioxidant activity and C peptide. Bioassay experiment demonstrated that
velvet bean tempe diet reduced the level of blood glucose. On the other hand velvet bean tempe diet improved
the level of superoxide dismutase antioxidant activity and C peptide.

Key word : Velvet bean tempe, antioxidant, C peptide, hyperglicemia

ABSTRAK

Hiperglikemi menimbulkan stress oksidatif dan pathogenesis komplikasi diabetes. Untuk menurunkan
hiperglikemi perlu dipertimbangkan kombinasi antara pengobatan modern dengan terapi tardisional melalui
pangan fungsional guna mengurangi kerusakan sel beta pancreas. Bahan pangan yang memiliki potensi
fungsional tersebut adalah biji koro benguk (Mucuna pruriens L) yang difermentasi menjadi bentuk tempe.
Tujuan dari Penelitian ini adalah untuk membuktikan pengaruh asupan tempe koro benguk terhadap kadar
glukosa darah, status antioksidan serum dan kadar C peptida pada tikus hiperglikemi.
Penelitian ini menggunakan 50 ekor tikus jantan jenis Sprague Dawley umur 2-3 bulan. Tikus dibagi ke
dalam 5 kelompok dengan cara random alokasi. Kelompok 1 kontrol negatif (C-), kelompok 2 kontrol positif
(C+), kelompok 3 adalah X1-TK10%, kelompok 4 adalah X2-TK10%, kelompok 5 adalah X3-TK10%. Tikus
kelompok C+, X1, X2, X3 diinduksi streptozotocin (STZ) dengan dosis 40 mg/kg BB secara inta peritoneal.
Penelitian dilakukan selama 30 hari. Data dianalisis dengan Paired T test, One Way Anova dan dilanjutkan
dengan Uji Wilayah Ganda Duncan.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa STZ meningkatkan kadar glukosa darah, menurunkan aktivitas
antioksidan SOD serum dan kadar C peptida. Hasil analisis in vivo pada tkus menunjukkan bahwa asupan
tempe koro benguk menurunkan kadar glukosa darah, meningkatkan aktivitas antioksidan SOD serum dan
kadar C peptide.

Kata kunci : Tempe koro benguk, antioksidan, C peptide, hiperglikemi

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

52
Seminar Nasional Biologi 2013

1. PENDAHULUAN

Diabetes mellitus ditandai dengan hiperglikemi merupakan penyakit kronis yang berkaitan
dengan peningkatan stres oksidatif dan komplikasi vaskuler. Sumber stres oksidatif pada diabetes
disebabkan perpindahan keseimbangan reaksi redoks karena perubahan metabolisme karbohidrat
dan lipid yang akan meningkatkan pembentukan Reactive Oxygen Species (ROS) dari reaksi glikasi
dan oksidasi lipid sehingga menurunkan sistem pertahanan antioksidan1,2
Spesies oksigen reaktif (ROS) berperan terhadap patogenesis berbagai inflamasi dan disfungsi
sel beta (). Hiperglikemi menyebabkan peningkatan ROS dalam mitokondria yang berakibat
kerusakan deoxcyribonucleat acid (DNA). Menurunnya kadar enzim antioksidan sel menjadikan sel
rentan terhadap stres oksidatif. Pada pengidap diabetes yang glukosanya tidak terkendali, terjadi
peningkatan radikal bebas dan aktivitas enzim antioksidan yang rendah sehingga perlu asupan
antioksidan untuk menetralisir radikal bebas supaya dapat mengurangi kerusakan sel beta sehingga
C peptide yang dihasilkan mencukupi.1,3,4
C-peptida (connecting peptide) adalah hormon peptide aktif dengan efek fisiologis yang penting.
C-peptida tersebut memiliki berat molekul 3600 dan mengandung 31 asam amino. Pada biosintesa
insulin C-peptida mempunyai fungsi yang penting yang menghubungkan rantai A dan B melalui ikatan
disulfide. Kadar C-peptida juga menjadi indikator yang lebih dapat diandalkan dari sekresi insulin
dibandingkan dengan jumlah insulin itu sendiri sehingga C peptida banyak digunakan sebagai
indikator pengendalian glikemi dan fungsi sel beta. Untuk itu perlu dicari bahan pangan yang dapat
mengurangi kasus penyakit DM yang memiliki keamanan tinggi dan mempunyai aktivitas antioksidan,
dan bersifat hipoglikemi.
Biji koro benguk mengandung senyawa fenolik. Berdasarkan hasil penelitian in vitro
menunjukkan bahwa ekstrak metanol biji koro benguk (Mucuna pruriens) mempunyai aktivitas
antioksidan. Kandungan total fenolik dari ekstrak metanol biji kacang koro menggunakan uji Folin-
Ciocalteau menunjukkan 33,04 mg/g. Ekstrak metanol biji koro benguk pada konsentrasi 100 g/mL
mempunyai kemampuan memerangkap radikal bebas 1,1-diphenyl-2-picryl-hydrazyl (DPPH) sebesar
90,16 % sedangkan Butylated hydoxytuluene (BHT) sebesar 93,98 % dengan nilai inhibitory
concentration (IC50) ekstrak metanol biji kacang koro sebesar 38,5 g/mL sedangkan BHT sebesar 15
g/mL. Ekstrak biji koro benguk konsentrasi 10 320 g/mL memiliki kemampuan aktivitas
penghambatan radikal anion superoksida yang tinggi menyamai aktivitas antioksidan quercetin.
Ekstrak koro benguk dengan konsentrasi 115 g/mL mempunyai aktivitas pemerangkapan radikal
H2O2 sebesar 50 %; sedangkan pada konsentrasi 52,5 g/mL mempunyai aktivitas pemerangkapan
radikal bebas nitrit oksida (NO) sebesar 50% 5.
Pada penelitian ini biji koro benguk dibuat tempe, makanan yang sudah banyak dikonsumsi
oleh masyarakarat di Daerah Istimewa Yogyakarta, Kabupaten Wonogiri dan Kabupaten Sukoharjo.
Tempe merupakan makanan tradisional yang dibuat melalui proses fermentasi menggunakan kapang
Rhizopus oligosporus.6 Produk tempe mempunyai keunggulan yakni kandungan senyawa flavonoid,
teknologi pembuatannya sederhana, harganya murah, mempunyai cita rasa yang bisa diterima oleh
konsumen dan mudah dimasak. Setelah mengalami proses fermentasi, tempe memiliki nilai
kecernaan yang tinggi dan bentuk antioksidan bebas, karena antioksidan tersebut sudah terlepas
dari senyawa gula melalui proses hidrolisa pada ikatan -0-glikosidik 7.
Senyawa antioksidan dalam tempe koro benguk berupa flavonoid kelompok fenolik, bahan
yang diduga mempunyai potensi memperbaiki kerusakan sel- pankreas. Koro benguk (M. pruriens
L.) mengandung antioksidan dan melimpah di Indonesia serta belum dimanfaatkan secara optimal.
Penelitian ini bertujuan membuktikan tempe koro benguk menurunkan kadar glukosa darah dan
meningkatkan aktivitas antioksidan superoksida dismutase (SOD) serum serta kadar C peptida pada
tikus Sprague Dawley hiperglikemi karena induksi streptozotocin..

2. BAHAN DAN CARA KERJA

Bahan utama yang digunakan dalam penelitian ini adalah tempe koro benguk (Mucuna pruriens L)
dari biji koro benguk yang diperoleh dari Baturetno-Wonogiri. Bahan-bahan lain untuk pakan tikus

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

53
Seminar Nasional Biologi 2013

mengacu America Institute of Nutrition / AIN 1993 8 dan dibuat secara isokalori. Bahan kimia untuk analisis
kadar glukosa serum digunakan glukosa kit (Glucocard test strip II, Arkray, Japan) dan untuk induksi
diabetes digunakan Streptozotocin (Nacalai tesque.Inc.Kyoto, Japan). Bahan kimia untuk analisis aktivitas
antioksidan superoksida dismutase (SOD) dari bioVision Research Products-USA dan reagen untuk analisis
C peptida.
Hewan percobaan yang digunakan adalah tikus putih jantan jenis Sprague Dawley berumur 2 - 3
bulan dengan berat badan antara 200 - 300 g , diperoleh dari Laboratorium Penelitian dan Pengkajian
Terpadu (LPPT), Univertas Gadjah Mada, Yogyakarta.

Alat-alat Penelitian
Alat-alat yang digunakan antara lain peralatan untuk membuat tempe koro benguk, sentrifugasi kecil
(Hettich EBA III), pH meter (HM-205), kandang tikus individual beserta perlengkapannya, syringe injeksi,
micro-hematocrite tube, spektrofotometer (UV-120-01, Shimadzu), ELISA.

Jalannya Penelitian
Persiapan komponen penyusun pakan
Pembuatan tempe koro benguk, selanjutnya tempe koro benguk dipotong dengan ukuran 5 mm lalu
dikeringkan dengan freeze dryer hingga kadar air 13 % db (dry base) lalu ditepungkan dan diayak (lolos
60 mesh), lalu dianalis komposisi gizi dan aktivitas antioksidannya dengan DPPH (2,2-diphenyl-1-
picrylhydrazyl) 9.
Pembuatan pakan perlakuan meliputi : a) Pakan standar ; b)Pakan dengan substitusi tempe koro
benguk (TK) 10% dari total energi; c) Pakan dengan substitusi TK 20% dari total energi; d) Pakan dengan
substitusi TK 30% dari total energi. Komposisi bahan pakan standar perlakuan dibuat secara isokalori dan
mengacu pada American Institut of Nutrition /AIN 1993 8.

Tahapan penelitian dengan hewan percobaan


Tikus Sprague Dawley (tikus SD) sejumlah 50 ekor dengan berat badan (BB) 200 300 g dan
umur 2-3 bulan diaklitimasi untuk adaptasi. Tikus dipuasakan selama 10 jam, dengan tetap diberi
minum ad libitum, selanjutnya diambil darahnya melalui vena orbitalis untuk diperiksa kadar glukosa
darah. Tikus kontrol negatif / C- sebanyak 10 ekor dipisahkan dari total sampel (50 ekor) yang
sebelumnya dipilih secara acak. Sebanyak 40 ekor tikus diinduksi streptozotocin secara intra
peritonial dengan dosis 40 mg/kg BB. Kelompok kontrol negatif mendapatkan injeksi intra peritonial
dengan aquabides. Dua minggu (14 hari) kemudian kelompok tikus yang mendapat induksi STZ
diperiksa kadar glukosa darahnya dan dipilih yang memiliki kadar glukosa >= 200 mg/dl. Tikus
dikelompokkan menjadi 4 kelompok secara acak (masing-masing 10 ekor) meliputi : 1 kontrol positif,
dan 3 kelompok perlakuan tempe (tempe koro benguk 10% total energi, 20% total energi, dan 30%
total energi), dan dianalisis kadar glukosa darah, aktivitas SOD serum dan kadar C peptida (pre test) .
Tikus dipelihara selama 30 hari dan setelah itu diamati perubahan berat badan setiap minggu, kadar
glukosa darah, aktivitas SOD serum dan C peptida (post test).

Analisis kadar glukosa darah


Pemeriksaan kadar glukosa darah dilakukan melalui vena orbitalis tikus. Tetesan darah yang
keluar pertama kali dibuang, tetesan darah berikutnya dihisap Glucocard test strip II , selanjutnya
diperiksa dengan alat pemeriksaan glukosa darah Super Glucocard II test meter yang hasilnya dapat
dibaca pada layar.

Analisis aktivitas antioksidan Superoxide Dismutase (SOD)


Prinsip penentuan aktivitas antioksidan SOD yaitu mengetahui kemampuan SOD
mengkatalisasis anion superoksida ( O2*) ke dalam molekular peroksida hidrogen dan oksigen.
Aktivitas SOD diukur berdasarkan laju autooksidasi keberadaan dan ketiadaan sampel
mengekspresikan Mc Cord Fridovich sitokrom c unit. Kemudian dibaca dengan ELISA pada panjang
gelombang 450 nm.
Menghitung aktivitas SOD (% laju penghambatan) menggunakan persamaan sbb:

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

54
Seminar Nasional Biologi 2013

Aktivitas SOD (% laju penghambatan) = (Ablank 1 Ablank3) (Asample Ablank2)


X 100
(Ablank1 Ablank3)

Analisis kadar C peptida serum menggunakan ELISA pada panjang gelombang 450 nm.

Analisis data
Data yang diperoleh diedit, ditabulasi dan dilakukan uji normalitas data untuk melihat sebaran
distribusi data. Dalam penelitian ini data pre test dan post test pada variabel aktivitas SOD dan C
peptida dianalisis menggunakan Dependent paired T test. Untuk mengetahui delta pre test dan post
test pada perlakuan dianalisis dengan Anova satu arah dan dilanjutkan dengan uji wilayah ganda
Duncan. Analisis data menggunakan perangkat lunak SPSS (Statistical Package for the Social
Sciene) 13 for Windows. 10

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Komposisi kimia tempe koro benguk


Biji koro benguk difermentasi menjadi tempe dan dihasilkan komposisi gizi seperti terlihat pada Tabel 1.

Tabel 1. Komposisi kimia dari biji koro dan tempe koro benguk (Mucuna pruriens L) dalam 100 g bahan (db)

Kompoisi kimia Bahan/Sampel


Biji koro Tempe
(%) koro (%)
Air 11,27 12,71
Abu 3,48 3,02
Serat 2,51 0,13
Protein 31,49 33,03
Lemak 6,45 2,40
Karbohidrat 44,80 48,54

Tempe koro benguk yang menjadi salah satu komponen pakan memiliki kandungan protein sedikit
lebih tinggi dibanding biji karena aktivitas enzim protease dari kapang selama fermentesi.11 Tempe koro
benguk dengan kandungan gizi yang baik dan seimbang dapat menjadi pilihan pangan terkait dengan
pengembangan pangan lokal untuk mendampingi tempe kedelai (karena sebagian besar kedelai diperoleh
dari impor).

B. Antioksidan tempe koro benguk


Pengolahan dengan fermentasi ternyata meningkatkan aktivitas antioksidan. Hal itu akan
meningkatkan nilai fungsional tempe koro benguk. Hasil analisis aktivitas antioksidan pada biji koro benguk
adalah 87,23 0,68 % dan tempe koro benguk adalah 95,59 0,82%
Antioksidan dalam pengertian kimia adalah senyawa pemberi elektron (electron donor), dalam
arti biologis antioksidan adalah semua senyawa yang dapat meredam radikal bebas dan reactive
oxygen species (ROS) yang bersifat oksidan termasuk protein pengikat logam. Enzim-enzim yang
dapat memusnahkan radikal bebas adalah superoksida dismutase (SOD), glutation peroksidase
(GPx), dan katalase. Antioksidan sering diistilahkan sebagai peredam dan pemerangkap (scavenger)
radikal bebas yaitu molekul yang dapat bereaksi dengan radikal bebas dan berfungsi menetralkan
radikal bebas
Tempe mengandung antioksidan yaitu senyawa yang mampu menangkal radikal bebas. Radikal
bebas adalah atom atau molekul yang memiliki elektron yang tidak berpasangan dan bersifat dapat
menarik elektron dari senyawa lain sehingga terbentuk radikal bebas yang baru. Radikal bebas yang

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

55
Seminar Nasional Biologi 2013

sangat reaktif bersifat tidak stabil, sehingga berumur sangat pendek dan sulit dideteksi. Contoh
senyawa reaktif misalnya gugus hidroksil (-OH), radikal peroksil (OOH), ion superoksida (O2.),
Hidrogen peroksida (H2O2), dan lain-lain. Keberadaan radikal bebas dalam tubuh dapat
menyebabkan terjadinya penyakit degeneratif, misalnya jantung, diabetes, ateroskelorosis, kanker
dan sebagainya. Bahkan radikal bebas ini dapat merusak selaput sel dan asam dioksi ribonukleat
(DNA)2,12.
Senyawa aktif yang bersifat antioksidan yang ada di dalam tempe ini terdapat dalam bentuk
isoflavon. Senyawa tersebut masuk dalam kelompok flavonoid, senyawa polifenolik yang umumnya
terdapat di dalam buah-buahan, sayur-sayuran, dan biji-bijian.13,14,15
Proses fermentasi membentuk tempe, terjadi biotransformasi isoflavon glikosida menjadi
isoflavon aglikon, yaitu senyawa antioksidan tersebut sudah terlepas dari senyawa gula melalui
proses hidrolisa pada ikatan o-glikosidik. Hal ini akan meningkatkan aktivitas antioksidan pada
tempe. Pada proses fermentasi tersebut juga terbentuk antioksidan faktor II (6,7,4-trihidroksi
isoflavon) yang mempunyai sifat antioksidan paling kuat dibandingkan dengan isoflavon dalam biji.
Pada proses fermentasi tempe mulai jam ke 24 terjadi pembentukan SOD hingga jam ke 60 dan
selanjutnya pembentukan SOD mengalami penurunan. Dengan demikian tempe koro benguk
memiliki potensi sebagai antioksidan yang tinggi 16,7,11

C. Kadar glukosa darah tikus


Kadar glukosa darah adalah salah satu parameter kondisi diabetes. Tikus yang mendapatkan
induksi streptoztocin (STZ) menunjukkan peningkatan kadar glukosa Streptozotocin merupakan
turunan nitrosourea diisolasi dari kapang Streptomyces griseus, secara selektif toksik terhadap sel
beta pankreas tidak menyebabkan kerusakan pada sel endokrin lain maupun pada parenkim
eksokrin 17, 18
Uji coba in vitro, menunjukkan bahwa induksi streptozotocin menyebabkan konsumsi O 2
meningkat dan menghasilkan radikal H 2O2. Hal tersebut berlanjut pada kerusakan sel beta pankreas
sehingga produksi dan aksi insulin menurun. Kondisi ini menimbulkan gangguan pada metabolisme
karbohidrat, lemak dan protein dan bermanifestasi pada peningkatan kadar gula darah. Tempe koro
benguk memiliki kandungan antioksidan yang dapat mengurangi kerusakan sel beta pankreas pada
tikus hiperglikemi, hal itu terlihat pada kelompok X1, X2, dan X3 yang mengalami penurunan kadar
glukosa darah pada akhir penelitian (Gambar 1)

Gambar 1. Kadar glukosa darah tikus (mg/dl) dari kondisi sebelum perlakuan hingga sesudah perlakuan

Hiperglikemi adalah inisiator utama untuk berbagai komplikasi mikrovaskular pada penyakit
diabetes seperti retinopati, neuropati dan nephropati.19 Kadar glukosa yang tinggi akan
meningkatkan stress oksidatif melalui proses enzimatis maupun non enzimatis. Pada proses
enzimatis terjadi perubahan fungsi protein misalnya NADPH oksidase sehingga mengganggu dan

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

56
Seminar Nasional Biologi 2013

merusak fungsi sel serta menimbulkan reactive oxygen intermediates yang dapat mengoksidasi LDL
(low density lipoprotein). Sedangkan proses non enzimatis akan mengubah ekspresi gen (growth
factor dan cytokine) serta mengganggu pertahanan antioksidan (meningkatkan stres oksidatif) yang
berujung pada kerusakan fungsi sel beta pankreas.
Perlakuan pakan dengan tempe koro benguk (X1-TK10%; X2-TK-20% dan X3-TK30%)
menurunkan kadar glukosa darah masing-masing adalah 44,7% (dari 425,5 79,6 menjadi 235,3
21,0 mg/dl); 46,1% (dari 449,6 82,6 menjadi 242,3 35,1 mg/dl); dan 43,9%. (dari 469,0 63,1
menjadi 262,7 20,1 mg/dl)
Penurunan kadar glukosa darah tersebut dikarenakan kandungan senyawa antioksidan yang
ada di dalam tempe koro benguk. Penelitian in vitro menunjukkan bahwa genistein yang terdapat
pada isoflavon mampu meningkatkan sekresi insulin pada MIN6 (mouse-derived) line sel beta
pankreas dari mencit yang dikulturkan hingga konsentrasi 100mol/L. Mineral yang ada dalam tempe
koro benguk seperti Na, K, Ca, Zn, MG, Fe, P, Cu Mn dan Cr membantu mekanisme pelepasan
insulin sehingga menurunkan kadar glukosa.20 Selain itu sifat hipoglikemi tersebut juga karena
adanya senyawa D-chiro-inositol di dalam Mucuna pruriens L.21

D.Antioksidan Superoksida Dismutase (SOD)


Spesies oksigen reaktif (ROS) yang ada di dalam sel tubuh terjadi karena jumlah radikal
bebas jauh lebih banyak dibandingkan dengan antioksidan. Bentuk radikal yang termasuk dalam
kelompok ROS ini seperti radikal hidroksil, anion superoksida, hydrogen peroksida, peroksida lipid,
dll. Senyawa radikal tersebut dapat bereaksi dengan membran lipid, asam nukleat, protein dan enzim
yang berakibat pada kerusakan sel dan sering disebut sebagai stress oksidatif 2,1,3. Hiperglikemi
banyak menghasilkan ROS dan kondisi ini akan menimbulkan disfungsi sel beta pankreas.
Selanjutnya pada sel beta pankreas yang terganggu fungsinya akan mengalami penurunan kadar
enzim-enzim antioksidan seperti superoksida dismutase (SOD), gluthation peroksidase (GPx) dan
catalase (CAT) sehingga rawan terhadap stres oksidatif.
Enzim SOD memiliki kemampuan mendegradasi anion superoksida radikal menjadi oksigen
dan hidrogen peroksida. Kemudian perannya dilanjutkan oleh enzim GPx dan catalase hingga
dihasilkan air dan oksigen. Superoksida dismutase termasuk enzim primer di dalam tubuh karena
mampu melindungi sel-sel dalam tubuh akibat serangan radikal bebas. 23 Enzim SOD tersebut akan
bekerja sempurna dengan adanya mineral-mineral seperti tembaga (Cu), seng (Zn) dan mangan (Mn)
yang banyak terdapat pada kacang-kacangan dan olahannya. Pada Tabel 2 terlihat bahwa aktivitas
enzim SOD pada tikus yang mendapat pakan tempe koro benguk meningkat bermakna antara pre
test dan post test

Tabel 2. Rerata aktivitas antioksidan SOD serum tikus dan perubahannya antara sebelum dan sesudah
perlakuan

Kelompok Rerata aktivitas antioksidan SOD (%)


tikus Pre test*) Post test **) Delta
C- 93,9 2,0 94,8 3,0 0,1 2,3b
a b
C+ 89,3 5,5 82,3 2,7 -7,1 7,3a
a b
X1 90,8 4,7 97,8 0,9 6,9 4,2c
a b
X2 85,5 6,8 96,4 1,8 10,9 5,5c
a b
X3 88,1 3,7 95,5 4,6 7,4 2,5c

Keterangan :
a) Pre test adalah kondisi awal hiperglikemi setelah tikus mendapatkan induksi streptozotocin
b) Post test adalah kondisi akhir penelitian setelah tikus mendapatkan pakan perlakuan selama 30 hari (dari
kondisi awal hiperglikemi)
*) Untuk masing-masing kelompok tikus (baris) superscript huruf kecil yang berbeda menunjukkan perbedaan
nyata antara sebelum (pre test) dan sesudah perlakuan (post test) , berdasarkan uji Paired T test (p <
0,05)

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

57
Seminar Nasional Biologi 2013

*) Superscript huruf besar pada kolom post test menunjukkan berbeda nyata antar perlakuan berdasarkan Uji
Wilayah Ganda Duncan (p<0,05)
c) Kelompok C- (kontrol negatif//normal); Kelompok C+ (Kontrol positif/ induksi STZ dan pakan standar);
Kelompok X1 (induksi STZ dan TK 10%); Kelompok X2 (induksi STZ dan tk 20%); Kelompok X3 (induksi
STZ dan pakan TK 30%)

Pada kelompok tikus yang mendapatkan induksi STZ (pre test ) secara umum menurun
aktivitas antioksidan SOD nya. Hal tersebut karena STZ membuat produksi superoksida (oksigen
radikal) dalam mitokondria meningkat, selanjutnya mengaktivasi protein kinase C (PKC) dan
pembentukan advanced glycosilated end- products (AGEs) yang mana keduanya akan mengganggu
fungsi sel beta23. Pakan tempe koro benguk mengandung antioksidan flavonoid dengan aktivitas
tinggi. Dengan ada enzim-enzim di dalam usus dan juga mikroorganisme di dalam kolon, flavonoid
tersebut dapat meningkatkan aktivitas antioksidan SOD pada tikus perlakuan X1, X2 dan X3 sehingga
dapat mengurangi kerusakan sel beta.20 Proses fermentasi pada pembuatan tempe mulai dari jam ke
24 hingga 60 jam terbentuk SOD yang sebelumnya tidak terdapat dalam biji koro benguk 11. Data pre
klinik menunjukkan bahwa tingkat aktivitas antioksidan serum pada ke tiga perlakuan tersebut
meningkat bermakna dibanding kontrol positif dan peningkatan terbesar pada perlakuan X2. Berkaitan
dengan peningkatan aktivitas antioksidan serum pada perlakuan X1, X2 dan X3 sejalan dengan
penurunan kadar glukosa darah, dan penurunan terbesar pada perlakuan X 2 dengan tingkat
penurunan sebesar 46,1%. Mekanisme yang berkaitan dengan hal tersebut karena antioksidan dapat
meningkatkan massa sel beta sehingga dapat menyimpan insulin lebih banyak untuk selanjutnya
disekresikan yang berdampak pada penurunan kadar glukosa darah 1

Kadar C peptida
Kelompok tikus yang mendapat pakan tempe koro benguk (kelompok III, IV dan V) mengalami
peningkatan kadar C-peptida seperti yang terlihat pada Tabel 3, dan peningkatan tersebut bermakna
dibandingkan dengan kelompok kontrol positif, terlihat dari nilai deltanya (selisih antara nilai pre test
dan post test). Tikus kelompok II (kontrol positif) yang mendapat perlakuan induksi STZ dan tidak
mendapatkan asupan pakan tempe koro benguk menunjukkan hasil yang tidak bermakna antara
sebelum dan sesudah perlakuan, serta kadar C peptidanya menurun (dari 902,5 10,9 pg/ml menjadi
889,3 13,6 pg/ml).

Tabel 3. Kandungan C-peptide serum tikus pada kondisi sebelum dan sesudah perlakuan

Kelompok Rerata kandungan C-peptida Delta


tikusc) (pg/ml) (pg/ml)

Pre testa) Post test b)


I (C-) 907,3 4,1a 917,7 13,9b 10,3 11,9b
II (C+) 902,5 0,9 889,3 13,6 -13,2 22,7a
III (STZ-TK10%) 876,2 8,8a 920,5 15,7b 44,3 8,3 c
IV (STZ-TK20%) 897,0 9,4a 916,3 10,5b 19,3 16,5b
V (STZ-TK30%) 895,3 16,7a 903,9 11,5b 8,6 7,9b

Keterangan :
a) Pre test adalah kondisi awal hiperglikemi setelah tikus mendapatkan induksi STZ
b) Post test adalah kondisi akhir penelitian setelah tikus mendapatkan pakan perlakuan selama 30 hari (dari
kondisi awal hiperglikemi)
*)Untuk masing-masing kelompok tikus (baris) superscript yang berbeda menunjukkan perbedaan nyata antara
sebelum (pre test) dan sesudah perlakuan (post test) , berdasarkan (p < 0,05) Paired T test
c) Kelompok I (kontrol negatif//C-); Kelompok II (Kontrol positif/ C+); Kelompok III (STZ-TK 10%); Kelompok IV
(STZ-TK 20%); Kelompok V (STZ-TK 30%)

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

58
Seminar Nasional Biologi 2013

C-peptida, awalnya hanya diduga sebagai by product pada produksi insulin, namun penelitian
lebih lanjut menunjukkan bahwa C-peptida mempunyai aktivitas biologi yang penting khususnya
berkaitan dengan penyakit diabetes. Kadar C-peptida yang rendah umumnya terjadi pada penderita
diabetes, sehingga pengukuran C-peptida juga digunakan untuk mengklasifikasikan jenis diabetes
mellitus dan sebagai marker fungsi sel beta pankreas.24
Peningkatan kadar C peptida melalui pemberian tempe koro benguk dengan dosis 10%, 20%
dan 30% pada tikus SD yang diinduksi STZ ada kemungkinan disebabkan oleh pengaruh antioksidan
yang ada pada tempe yang dapat mengurangi produksi ROS yang ditimbulkan oleh STZ. Antioksidan
flavonoid kelompok polifenolik memiliki aktivitas antioksidan kuat yang dapat mencegah interleukin
1 (IL-1) dan interferon gamma (IFN) yang bisa menyebabkan disfungsi sel beta. 26 Di dalam tempe
koro benguk terkandung antioksidan isoflavon (kelompok flavonoid) dalam bentuk daidzin dan
genistein yang memiliki aktivitas antioksidatif sehingga bisa mengurangi disfungsi pada sel beta
pankreas tikus.25 Kondisi yang lebih baik dari sel beta pankreas tersebut akan tercermin pada kadar
C peptida yang meningkat, dan menurunnya kadar glukosa darah.

SIMPULAN

Tempe koro benguk memiliki kandungan gizi yang baik dan seimbang dengan kadar protein
dan karbohidrat yang tinggi dan kadar lemak yang rendah. Aktivitas antioksidan pada tempe koro
benguk lebih tinggi dibandingkan biji koro benguk. Pada tikus yang mendapat asupan tempe koro
benguk (X1-TK10%), (X2-TK20%), (X5-TK30%) mengalami penurunan kadar glukosa darah dan
peningkatan aktivitas antioksidan SOD serum serta kadar C peptide secara bermakna dibandingkan
kelompok kontrol positif (C+).

UCAPAN TERIMA KASIH


Penulis mengucapkan terima kasih atas dana yang diberikan oleh Direktorat Penelitian dan
Pengabdian kepada masyarakat, Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi (DP2M Ditjen Dikti)
Kementerian Pendidikan Nasional Tahun Anggaran 2011 melalui DIPA Undip Nomor : 0596/023-04-
2-16/13/2011, sehingga penelitian dapat dilaksanakan.

DAFTAR PUSTAKA

[1]. Kaneto,H., Kajimoto,Y., Migawa,J., Matsuoka, T., Fujitani,Y., Umayahara,Y., Hanafusa,T., Matsuzawa,Y., Yamasaki,Y. dan
Hori,M. (1999). Beneficial effects of antioxidants in diabetes: Possible protection of pancreatic beta cells against glucose toxicity.
Diabetes 48: 2398-2406.
[2]. Percival, M. (1998) Antioxidants. Clinical Nutrition Insights: 1-4.
[3]. Brownlee, M. (2003). A radical explanation for glucose-induced beta cell dysfunction. The Journal of Clinical Investigations
112:1788-1790
[4]. Brownlee, M. 2005. Banting Lecture:The Pathobiology of Diabetic Complications A unifying Mechanism.(2005). Diabetes.
54:1615-1625
[5]. Rajeshwar, Y., Kumar, G.P.S., Gupta, M. U. K. dan Mazumber. (2005). Studies on In Vitro Antioxidant Activities of Methanol
Extract of Mucuna pruriens (Fabaceae) Seeds. European Bulletin of Drug Research. Vol 13, No 1, 2005.
[6]. Kasmidjo (1994.) Tempe, Mikrobiologi dan Biokimia Pengolahan serta Pemanfaatannya, hal 45-56. PAU Pangan dan Gizi
Universitas Gadjah mada, Yogyakarta.
[7]. Handajani,S. (2001). Indogenous mucuna tempe as functional food. Asia Pacific J Clin Nutr 10(3): 222-225
[8]. Reeves, P.G., Nielsen, F. H. dan Fahey, G.C.(1993). AIN-93 Purified Diets for Laboratory Rodents : Final Report of the American
Institute of Nutrition Ad. Hoc Writing Committee on the Reformulation of the AIN-76A Rodent Diet. J. Nutr. 123: 1939-1951.
[9]. Pokorny, J., Yanishlieva,N dan Gordon, M. (2001). Antioxidants in Food.hal 71-84. CRC Press.Washington,DC.
[10]. Weiss, N dan Hassett, M. (1982). Introductory Statistic, hal. 406-31. Addison-Wesley Publishing company.
[11]. Astuti, M., Meliala, A., Dalais, F.S. dan Wahlqvist,M.L. (2000). Tempe, a nutritious and healthy food from Indonesia. Asia Pacific
J.Clin Nutr 9 (4): 322-325
[12]. Agbafor,K.N. dan Nwachukwu N. (2011). Phytochemical Analysis and Antioxidant Property of Leaf Extracts of Vitexdoniana and
Mucuna pruriens. Research Article. Biochemistry Research International. Vol.2011
[13]. Shahidi, F.(1999). Natural Antioxidants. Chemistry, Health Effect, and Applications, hal 235-73. AOCS Press. Champaign,
Illinois.
[14]. Bors, W. C., Michel, K. dan Stettmaier. (2001). Flavonoids and Other Polyphenols. Packer, L.Ed. Academic Press. San Diego.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

59
Seminar Nasional Biologi 2013

[15]. Miller, A. L. (2002). Antioxidant Flavonoid Structure Function and Clinical Usage. http :// www. Thorne. Com/alt
medrev/fulltext/flavonoids 1-2 html. Diunduh tanggal 18 Maret 2011.
[16]. Purwoko, T. (2004), Kandungan Isoflavon Aglikon pada Tempe Hasil Fermentasi Rhizopus mikrosporus var. oligosporus:
pengaruh perendaman Biosmart, vol 6 no.2.Okt.2004, UNS, Surakarta.
[17]. Szaleczky, E, Perchl, Y., Feher, J dan Somogyi, A. (1999). Alterations in enzymatic antioxidant defence in diabetes mellitus-a
rational approach. Postgrad Med J 75:13-17
[18]. Lenzen, S. (2008). The mechanisms of alloxan-and streptozotocin-induced diabetes. Diabetologia 51:216-22.
[19]. Matthew JS: Molecular Understanding of Hyperglycemias Adverse Effects for Diabetic Complications. JAMA Vol 288.No.20;
2002: 2579-88.
[20]. Pinent M, Castell A, Baiges I, Montagut G, Arola L, Ardevol A: Bioctive of Flavonoids on Insulin-Secreting Cells. Comprehensive
Review in Food Science and Food Safety Vol.7; 2008: 299-308
[21]. Donati, D., lampariella, L.R., Pagani, R., Guerranti, R., Cinci, G dan Marinello, E. (2005). Antidiabetic oligocylitols in seeds of
Mucuna pruriens. Phytother Res.19 (12):1057-1060
[22]. Poitout,V dan Robertson, R. P. (2008). Glucotoxicity: Fuel excess and beta cell dysfunction. Endocrine Reviews 29(3):351-366.
[23]. Tricia A.Bal: C-peptide : Roles in diabetes, insulinoma and hypoglycemia. Perspective-Winter/Spring 2009-
www.siemens.com/diagnostics.
[24]. Chowta MN, Adhikari PM, Chowta NK, Shenoy AK, DSouza S: Serum C peptide level and renal function in diabetes mellitus.
Indian J Nephrol 20; 2010: 25-8

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

60
Seminar Nasional Biologi 2013

Jenis-Jenis Lobster Di Perairan Pangandaran


Kabupaten Ciamis, Jawa Barat
Eddy Soekendarsi

Jurusan Biologi, FMIPA Universitas Hasanuddin


Email : soekened@yahoo.com

ABSTRACT
Observation on lobsters in Pangandaran Water, Ciamis Regency, West Jawa had been conducted in
some spots, yield: Batu Karas, Karang Jaladri, West Pananjung, East Pananjung, and Krapyak. Generally along
coast of Cipatujah and Pangandaran are sandy beach and place of tourist area. The observation methodology
is by cruissing in local fish landing market. The result of the observation was four lobster identified, that was:
Spiny lobsters (Panulirus versicolor), Blue green lobsters (Panulirus Homarus), Zebra Legs lobsters (Panulirus
ornatus, dan White spotted red lobsters (Panulirus cygnus).

Key words: lobsters, Pangandaran, cruise method

ABSTRAK

Penelitian tentang jenis-jenis Lobster di Perairan Pangandaran, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat dilakukan
di beberapa titik pengamatan, yaitu: Batu Karas, Karang Jaladri, Pananjung Barat, Pananjung Timur, dan
Krapyak. Umumnya pantai berpasir ini dijadikan sebagai objek wisata pantai seperti di Cipatujah dan
Pangandaran. Metodologi penelitian yang digunakan, adalah: metode jelajah (cruise method) dengan
mendatangi tempat pendaratan ikan (PPI) setempat. Hasil penelitian didapatkan 4 jenis lobster, yaitu: Lobster
Bambu (Panulirus versicolor), Lobster Batu (Panulirus Homarus), Lobster Mutiara (Panulirus ornatus, dan
Lobster Pasir (Panulirus cygnus).

Kata kunci: lobster, Pangandaran, cruise method

1. PENDAHULUAN

Sumber daya perikanan laut Indonesia yang berada di wilayah tropis memiliki keanekaragaman
hayati laut (biodiversity) tertinggi di dunia. Wilayah perairan pantai dengan keanekaragaman
ekosistem dan variabilitas organisme lautnya merupakan sumber daya perikanan yang penting bagi
kehidupan sosial dan ekonomi masyarakat Indonesia. Keanekaragaman hayati laut tersebut
diantaranya adalah jenis-jenis ikan karang konsumsi (kakap, kerapu, baronang, kuwe), ikan karang
hias, spiny lobster (udang karang), rajungan (blue swimming crab), kepiting bakau (mud crab), ikan
layur dan berbagai jenis ikan pelagis lainnya yang bermigrasi ke perairan pantai (Ditjenkan, 2007).
Lobster merupakan komoditas perikanan unggulan yang memiliki nilai ekonomis yang tinggi
dalam perdagangan produk perikanan tingkat lokal maupun internasional. Kondisi lobster yang
memberikan nilai jual tinggi adalah lobster dalam keadaan hidup dan lengkap bagian-bagian
tubuhnya, yaitu belum ada bagian dari tubuhnya yang putus atau hilang. Perikanan lobster di setiap
wilayah perairan pantai di Indonesia dengan habitat yang sesuai merupakan salah satu kegiatan
industri perikanan tangkap yang berbasis masyarakat yang memiliki keunggulan komperatif karena
potensi sumber daya lokal yang cukup besar, permintaan pasar dan harga yang tinggi. Ada beberapa
jenis lobster yang hidup di dunia. Secara garis besar, lobster dibedakan berdasarkan habitat aslinya,
yaitu laut dan darat.
Lobster adalah invertebrata dengan pelindung luar yang keras. Seperti kebanyakan arthropoda,
lobster harus melewati beberapa fase pergantian kulit untuk tumbuh. Pada saat itulah mereka amat
rentan. Selama proses molting, beberapa spesies berubah warna. Lobster memiliki 10 kaki, tiga
pasang depan dimana yang pertama lebih besar dari yang lain. Kepala lobster terdapat antena,

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

61
Seminar Nasional Biologi 2013

mandibula sebagai pencabik makanan, maxilla sebagai indera perasa makanan. Karena lobster hidup
dalam lingkungan keruh di dasar laut, kebanyakan menggunakan antena mereka sebagai sensor.
Mata lobster memiliki struktur reflektif di atas retina cembung. Lobster, seperti siput dan laba-laba,
memiliki darah biru karena adanya haemocyanin yang mengandung tembaga. Lobster memiliki suatu
hepatopankreas hijau, yang disebut tomalley oleh para koki, yang berfungsi sebagai hati hewan dan
pankreas (Chan, 2000).
Berdasarkan nilai ekonomis yang cukup tinggi, maka dilakukan penelitian tentang jenis-jenis
lobster yang terdapat diperairan Pangandaran, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat.

2. BAHAN DAN METODE


Penelitian dilakukan di perairan Pangandaran yang mempunyai potensi hasil tangkapan dan di
daratkan di tempat pendaratan ikan di Batu Karas, Karang Jaladri, Pananjung Barat, Pananjung
Timur, dan Krapyak.
Identifikasi species lobster dilakukan secara visual dengan melihat corak warna yang terdapat
pada bagian segmen tubuh berdasarkan buku identifikasi Chan (2000).

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil penelitian yang dilakukan di tempat pendaratan ikan di Batu Karas, Karang Jaladri,
Pananjung Barat, Pananjung Timur dan Krapyak di perairan Pangandaran Kabupaten Ciamis Jawa
Barat, di dapatkan empat jenis Lobster yang biasa ditangkap oleh nelayan, yaitu: Lobster Bambu
(Panulirus versicolor), Lobster Batu (Panulirus Homarus), Lobster Mutiara (Panulirus ornatus, dan
Lobster Pasir (Panulirus cygnus). Penelaahan lebih lanjut tentang lobster yang di dapat, yaitu:

Lobster Bambu
Famili : Palinuridae
Genus : Panulirus.
Nama Latin : Panulirus versicolor
Nama Lokal : Lobster Bambu, Udang Barong, Udang Karang
Nama Internasional : Spiny lobsters

Deskripsi: Kerangka kepala dan bagian perut berwarna hijau, karapas berbintik hitam. Antena
memilki dua pasang sungut yang satu di belakang yang lain tanpa duri-duri tajam. Ukuran panjang
total maksimum 40 cm dan rata-rata tidak lebih dari 30 cm.
Daerah sebaran: Pantai timur Afrika, Mauritius, selatan Jepang, India, Sri Lanka, Malaysia dan
sebelah utara Australia.
Daerah sebaran penelitian: Batu Karas, Karang Jaladri, Pananjung Barat, Pananjung Timur,
dan Krapyak.

Udang Batu
Famili : Palinuridae
Genus : Panulirus
Nama Latin : Panulirus homarus
Nama Lokal : Lobster Batu, Udang Pantung, Udang Bireng
Nama Internasional : Light/blue green, spooted/bloched legs SL.

Deskripsi: Kerangka kepala berwarna hijau kehitam-hitaman. Ukuran panjang tubuh maksimum
31 cm, panjang karapas 12 cm. Rata-rata panjang tubuh 20-25 cm.
Daerah Sebaran: Indo-Pasifik bagian barat, Afrika timur sampai Jepang, Indonesia, Australia, New
Caledonia, dan mungkin di Kepulauan Marquesas.
Daerah sebaran penelitian: Batu Karas, Karang Jaladri, Pananjung Barat, Pananjung Timur,
dan Krapyak.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

62
Seminar Nasional Biologi 2013

Lobster Mutiara
Famili : Palinuridae
Genus : Panulirus
Nama Latin : Panulirus ornatus
Nama Lokal : Lobster Mutiara, Udang Karang, Udang Ketangan, Udang Cemara
Nama Internasional : Green, fine pale spotted, zebra legs SL.

Deskripsi: Hampir seluruh tubuh dipenuhi kerangka kulit yang keras dan berzat kapur. Bagian
kerangka kepala sangat tebal dan ditutupi oleh duri-duri besar dan kecil. Ujung kepala di atas mata
terdapat 2 tonjolan yang keras. Diantara 2 tojolan itu merupakan lengkungan yang berduri. Terdapat
dua pasang sungut dan sungut kedua keras, kaku serta panjang. Kakinya ada 6 pasang. Ekornya
seperti kipas warna merah coklat atau ungu kecoklatan. Di badan terdapat garis melintang putih.
Ukuran panjang dapat mencapai 50 cm tetapi biasanya 30-40 cm
Daerah Sebaran: Di laut yang berkarang dan perairan pantai.
Daerah sebaran penelitian: Batu Karas, Karang Jaladri, Pananjung Barat, Pananjung Timur, dan
Krapyak.

Lobster Pasir
Famili : Palinuridae
Genus : Panulirus
Nama Latin : Panulirus cygnus
Nama Lokal : Lobster Pasir, Udang Bago, Udang bunga, Raja udang
Nama Internasional : White spotted red/brown SL.
Deskripsi: Tubuh berwarna coklat, pada bagian pleura (ruas tubuh) terdapat bintik putih
memanjang sampai pangkal ekor (uropod). Uropod berwarna merah kecoklatan. Pada bagian
kerangka kepala terdapat bintik hitam dengan dasar coklat. Ukuran panjang badan maksimum 30 cm,
panjang rata-rata 20-25 cm. Panjang karapas maksimum 12 cm, panjang rata-rata karapas 8-10 cm.
Betina terkecil memiliki panjanng total 14 cm.
Daerah Sebaran: Di laut yang berkarang dan perairan pantai.
Daerah sebaran penelitian: Batu Karas, Karang Jaladri, Pananjung Barat, Pananjung Timur, dan
Krapyak.

Habitat
Habitat spesies P. albiflagellum perairan pantai yang dangkal sampai dengan kedalaman 20
meter. Spesies P. penicillatus hidup di perairan pantai yang dangkal, dengan kedalaman antara 1-4
meter, maksimum 16 meter, di tebing-teping karang atau bebatuan, air jernih dan tidak dipengaruhi
air sungai. Spesies ini bersifat nokturnal dan tidak berkelompok. Habitat udang barong pada
umumnya adalah di perairan pantai yang banyak terdapat bebatuan / terumbu karang. Terumbu
karang disamping sebagai barrier (pelindung) dari ombak, juga tempat bersembunyi dari predator
serta berfungsi pula sebagai daerah ruayah. Panullirus hummarus hidup pada perairan pantai yang
jernih pada bebatuan dan karang berpasir. Lobster bersifat nokturnal (aktif malam hari) dan suka
bergerombol. Musim penangkapan terjadi pada musim hujan, pada hari bulan gelap, terutama setelah
bulan purnama. Jangka hidung spesies ini sekitar 8-10 tahun (Chan, 1998).

Musim Penangkapan Lobster


Berdasarkan data tangkapan yang dikumpulkan dari tiga TPI di Kabupaten Kebumen sejak
tahun 1997 sampai dengan 2007 menunjukkan bahwa musim penangkapan lobster terutama terjadi
pada bulan November sampai dengan Februari, dengan puncak musim terjadi pada bulan Desember.
Pada bulan bulan tersebut merupakan musim penghujan, dan angin berhembus dari arah barat
laut. Pada saat itu, kondisi perairan pantai utara akan sangat bergelombang, sedangkan perairan
pantai selatan relatif lebih tenang. Oleh karenanya nelayan Kebumen tetap aktif melakukan
penangkapan lobster di perairan pantai (Saputro, 2009).

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

63
Seminar Nasional Biologi 2013

Manfaat
Laut memiliki sumber daya yang sangat bernilai. Ada beberapa manfaat lain dari
mengkonsumsi lobster. Makanan hasil laut mengandung vitamin-B dan vitamin-D. Sebenarnya,
hampir semua makanan hasil laut adalah suatu sumber yang penting dari vitamin B12, dan lobster
adalah sumber paling penting yang alami vitamin-D di dalam diet orang-orang Kanada. Banyak jenis
dari makanan hasil laut juga mengandung vitamin-vitamin A dan E (Yanto, 2012).
Makanan hasil laut juga mengandung banyak mineral, termasuk seng, magnesium, kalium,
tembaga, selenium, dan yodium. Zat ini banyak terdapat pada lobster, remis, dan kepiting, sebagai
contoh juga adalah suatu sumber alami dari kalsium. Kebanyakan jenis dari makanan hasil laut,
termasuk lobster, bersifat rendah akan lemak jenuh dan satu sumber protein yang sempurna. Kadar
kolesterol lobster adalah suatu pilihan yang sehat. Lobster yang direbus atau dikukus mengandung
hanya 72 mg per 100 gr dibandingkan dengan 75 mg untuk daging dada ayam yang tanpa kulit dan
200 mg dalam sebutir telur besar. Pada 100 gr lobster diperoleh 98 kalori dibanding dengan 147
kalori pada daging dada ayam tanpa kulit. Sekain itu pada 100 gr lobster mengandung 72 persen
lebih sedikit lemak dibanding daging dada ayam (Yanto, 2012).

SIMPULAN

Di perairan Pangandaran, ditemukan empat jenis lobster, yaitu: Lobster Bambu (Panulirus
versicolor), Lobster Batu (Panulirus Homarus), Lobster Mutiara (Panulirus ornatus, dan Lobster Pasir
(Panulirus cygnus).

UCAPAN TERIMA KASIH


Penulis mengucakan terima kasih kepada BPLHD Provinsi Jawa Barat yang telah berkenan
memberikan kepercayaan dan dana untuk melakukan penelitian tentang jenis-jenis udang lobster
yang mempunyai nilai ekonomi cukup tinggi di pasaran dalam negeri maupun luar negeri. Penelitian
ini dilaksanakan sebagai salah satu program Pengenalan Potensi Sumber Daya Perikanan Provinsi
Jawa Barat.

DAFTAR PUSTAKA

[1]. Chan, T.Y. 1998. Shrimps and Prawns dalam : Carpenter KE, VH Niem. eds. The Living Marine Resources of the
Western Central Pacific. Vol. 2. Cephalopods, Crustaceans, Holothurians and Sharks. Food and Agriculture Organization
of the United Nations Rome.
[2]. Chan, T.Y. 2000. Lobster. In the Living Marine Resources of the Western Central Pacific. Volume 2 Cephalopods,
crustaceans, holothurians and sharks. FAO Species Identification Guide for Fishery Purposes. FAO-UN, Norwegian
Agency for International Development
[3]. Ditjenkan. 2007. Statistik ekpor dan impor hasil perikanan 2005. Direktorat Jenderal Perikanan Tangkap. DKP. Jakarta
[4]. Saputra, W. S. 2009. Status Pemanfaatan Lobster (Panulirus sp) di Perairan Kebumen. Jurnal Saintek Perikanan Vol. 4,
No. 2: 10 15
[5]. Yanto, E. 2012. Lobster Air Laut. http://lowoijosiji.blogspot.com Diakses pada tanggal 4 Agustus 2013.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

64
Seminar Nasional Biologi 2013

Studi Morfologi Anatomi Tanaman Capsicum annuum L.


Sehat dan Terinfeksi Virus di Daerah
Eks Karesidenan Surakarta
Suranto, Liss Dyah Dewi Arini dan Edwi Mahajoeno

Program Studi Biosain, Program Pascasarjana Universitas Sebelas Maret Surakarta


Jl. Ir. Sutami 36 A Kode Pos 57126 Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia +62-271-664178
Email : Surantto@gmail.com

ABSTRACT

Cabai besar (Capsicum annuum L.) merupakan salah satu jenis sayuran bernilai ekonomi tinggi. Namun,
akhir-akhir ini produktivitas C. annuum L. mengalami penurunan terutama disebabkan oleh infeksi virus
tanaman. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji apakah ada perbedaan antara karakter morfologi dan
anatomi pada daun terinfeksi virus dibandingkan dengan daun sehat dari C. annuum L. di enam kabupaten eks
karesidenan Surakarta.
Metode yang digunakan untuk menguji ciri morfologi adalah pengamatan organ tanaman yang meliputi
batang, daun, bunga, buah dan biji, sedangkan uji anatomi menggunakan metode parafin (embeding).
Hasil penelitian menunjukkan bahwa C. annuum L. mempunyai perbedaan ciri morfologi dan anatomi
antara tanaman sehat dan terinfeksi virus. Ciri morfologi paling nyata pada daun dan buah, daun sehat
berwarna hijau tua dan berukuran besar, sedangkan daun terinfeksi virus berwarna kuning dan berukuran kecil
serta buah sehat berukuran besar dengan warna merah, sedangkan buah terinfeksi virus berukuran kecil dan
akibat infeksi dari mikroorganisme lain menyebabkan buah berwarna merah kecokelatan; untuk organ lain
perbedaan terletak pada ukuran. Perbedaan karakter anatomi pucuk batang sehat dan terinfeksi virus terletak
pada susunan sel dan pewarnaan safranin, dimana sel tanaman sehat berukuran besar-besar, longgar dan
pewarnaan lebih lemah, sedangkan tanaman sakit sel-selnya berukuran kecil-kecil, rapat dan pewarnaan lebih
tebal. Indeks stomata pada tanaman terinfeksi virus lebih kecil dibandingkan dengan tanaman sehat.

Kata Kunci : C. annuum L., virus, morfologi, anatomi

ABSTRACT

Big chili or Capsicum annuum L. is one of vegetable types having high economic value. However, lately
the productivity of C. annuum L. decreased mainly due to a viral infection of plants.The aims of this research
were to examine whether any different between morphological and anatomical features of infected leaves
compared to the healthy C. annuum L. at six regencies of ex Surakarta area. The methods used were
observation on the plant organs including stem, leave, flower, fruit, and seed in order to study the morphological
characters, while paraffin (embedding) method to study anatomical characters was employed.
This study indicated that C. annuum L. has different characters of morphology and anatomy between the
healthy and the virus-infected plants. In general the size of leaves and fruits were smaller in the infected plants,
compared to the healthy one. Accordingly the color of leaves virus-infected were yellowing compared to the
healthy one, while the healthy fruits were big in size, and the infected one were small in size and by the infection
of other microorganism causing brownish red fruit; for the other organs, the differences in size. The differences
in anatomical characters are healthy and infected stem shoots lies in the arrangement of the cells and safranin
staining, where cells in healthy plants are big, spacious and weak staining, while in diseased plant cells small
size, near and strong staining. Stomata index in the plants infected virus are smaller than healthy plants.

Keywords: C. annuum L., virus, morphology, anatomy

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

65
Seminar Nasional Biologi 2013

1. PENDAHULUAN

Cabai besar (Capsicum annuum L.) merupakan jenis sayuran yang mempunyai nilai ekonomi
tinggi. Produksi cabai di Indonesia pada tahun 2006 sebesar 1.185.057 ton, namun pada tahun 2007
terjadi penurunan produksi menjadi 1.128.792 ton. Produksi cabai kemudian meningkat pada tahun
2008 dan 2009, yaitu 1.153.060 dan 1.378 727 ton, tetapi mengalami penurunan kembali pada tahun
2010 menjadi 1.328.864 ton (BPS RI, 2011). Luas panen cabai pada tahun 2009 adalah 233.904 ha
dengan produktivitas sebesar 5.89 ton/ha, sedangkan luas panen cabai pada tahun 2010 adalah
237.105 ha dengan produktivitas sebesar 5,60 ton/ha. Ini berarti terjadi penurunan produktivitas
sebesar 0,29 ton/ha (BPS RI, 2011). Menurut Purwati et al (2000), potensi produktivitas tanaman
cabai dapat mencapai 12 ton/ha. Hal ini menunjukkan bahwa produktivitas cabai nasional masih
belum optimal.
Salah satu kendala utama rendahnya produktivitas cabai nasional tersebut disebabkan oleh
infeksi virus tanaman. Penyakit mosaik yang disebabkan oleh virus merupakan salah satu faktor
pembatas penting dalam budidaya cabai. Beberapa macam virus telah dilaporkan dapat menyerang
berbagai kultivar cabai di Indonesia (Duriat et al., 1994; Suryaningsih dkk., 1996).
Dari sekian banyak virus yang menyerang tanaman cabai, empat virus penting di antaranya yaitu
cucumber mosaic virus (CMV), chilli veinal mottle virus (ChiVMV), potato virus Y (PVY) dan tobaco
mosaic virus (TMV) dapat menyebabkan timbulnya gejala mosaik Gejala penyakit pada tanaman cabai
berupa bercak kuning di sekitar tulang daun, tulang daun menebal dan helai daun menggulung ke atas
(cupping). Gejala lanjut menunjukan daun-daun muda menjadi kecil-kecil, helai daun berwarna kuning
cerah atau hijau muda berseling dengan warna kuning dan cerah, akhirnya tanaman kerdil (Sulandari
et al., 2004).
Di eks karesidenan Surakarta dan sekitarnya seperti Kabupaten Karanganyar, Sukoharjo,
Sragen, Klaten, Boyolali dan Wonogiri ada banyak varietas cabai lokal yang ditanam oleh petani.
Varietas lokal tersebut mempunyai keragaman morfologi berbeda-beda. Damayanti et al., (2005)
menyebutkan pendekatan taksonomi modern yang menganalisa keragaman dan mengelompokkan
tumbuhan tidak hanya berdasarkan karakter morfologi tetapi juga diperkuat dengan karakter non
morfologi, seperti karakter anatomi.
Studi tentang morfologi dan anatomi tanaman cabai khususnya yang terinfeksi virus (tanaman
yang sakit) di wilayah eks karesidenan Surakarta belum pernah dilakukan, oleh karena itu pada
penelitian ini diharapkan memberikan informasi karakteristik tanaman C. annuum L. terinfeksi virus,
selanjutnya digunakan sebagai dasar pengenalan/identifikasi tanaman terserang virus berguna untuk
pengendalian /pencegahan dampak negative lebih jauh. Ketahanan pangan, yaitu terpenuhinya
pangan dengan ketersediaan yang cukup, tersedia setiap saat di semua daerah, aman dikonsumsi
dan harga yang terjangkau.

2. BAHAN DAN METODE

A. Alat dan Bahan


Alat dalam penelitian ini adalah buku Morfologi Tumbuhan karangan Gembong Tjitrosoepomo
(2006) sebagai buku penunjang, alat tulis, penggaris, pisau, kamera, kantong plastik, kertas label,
silet/pinset, pisau mikrotom, bejana, mikroskop binokuler, pipet tetes, gelas benda, gelas penutup,
tissue, kertas dan bolpoin.
Bahan, adalah tanaman C. annuum L. meliputi batang, daun, bunga, buah dan biji; sayatan
penampang melintang anatomi meliputi (PL) pucuk batang dan daun, safranin 1%, gliserin, aquades,
alkohol 70%, 80%, 95% dan 100%.

B. Pengambilan Sampel
Pengambilan sampel morfologi, dengan mengambil batang, daun, bunga, buah dan biji C.
annuum L. Pembuatan preparat anatomi dengan mengambil bagian pucuk batang dan daun. Sampel
diambil dari daerah eks karesidenan Surakarta, meliputi: Karanganyar, Sukoharjo, Sragen, Boyolali,
Klaten dan Wonogiri.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

66
Seminar Nasional Biologi 2013

Gambar 1. Peta lokasi pengambilan sampel tanaman cabai terinfeksi virus di daerah eks karesidenan Surakarta

Keterangan : 1. Sragen; 2. Karanganyar; 3. Wonogiri; 4. Sukoharjo, 5. Klaten; 6. Boyolali

C. Penelitian di Laboratorium
1. Pengamatan morfologi
Sampel yang digunakan berumur 3-4 bulan, meliputi batang, daun, buah, bunga dan biji,
diamati langsung sebanyak 5 kali ulangan, lalu dirata-rata. Sampel diambil di 6 kabupaten dan
diambil gambarnya dengan kamera digital. Data yang didapatkan ditulis pada tabel yang telah
dibuat.

2. Pengamatan anatomi
Dilaksanakan di laboratorium Biologi FMIPA UNS dengan menggunkan sampel yang berumur
3-4 bulan.

a. Pembuatan Preparat Irisan Melintang


Pembuatan preparat menggunakan metode embedding (paraffin).
b. Pembuatan preparat stomata
Pembuatan preparat stomata dengan membuat sayatan permukaan daun sisi abaksial.
Permukaan abaksial diolesi cat kuku pada luasan 1 cm 2. Setelah ditunggu 5 menit, selotip
dikelupas. Selotip dan cat kuku yang menempel diberikan pada gelas benda dan diamati.
Perhitungan indeks stomata menurut Sass (1958) dihitung dengan rumus :
S/E + S x 100 (Sass, 1958).
Dimana, jumlah epidermis (E) dan stomata (S).

c. Pengamatan preparat
Parameter struktur anatomi pucuk batang meliputi bentuk dasar batang, epidermis,
hypodermis dan tipe pembuluh; sedangkan pada daun meliputi pola ikatan pembuluh,
epidermis, jaringan palisade dan tipe stomata.

D. Analisa Data
1. Data Morfologi: analisa morfologi ditabulasikan untuk menghasilkan data kualitatif dan
kuantitatif berdasarkan variabel. Data yang diperoleh diberi tanda (ciri morfologi yg
terobservasi).
2. Data anatomi: pengamatan anatomi pucuk batang dan daun, preparat difoto secara
mikroskopis, kemudian disajikan dalam bentuk gambar dan hasilnya dibandingkan.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

67
Seminar Nasional Biologi 2013

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Karakter morfologi
Ke enam C. annuum L. dari eks karesidenan Surakarta yang diteliti (Karanganyar, Sukoharjo,
Sragen, Boyolali, Klaten dan Wonogiri) memiliki habitus berbeda walaupun ada persamaannya.

Gambar 2 (a) C. annuum L. sehat (b) C. annuum L. terinfeksi virus

(a) (b) (c) (d) (e) (f)


Gambar 3. Hasil perbandingan observasi lapangan helaian daun C.annuum L terinfeksi virus (atas) dan
terinfeksi virus (bawah) dari daerah eks karesidenan Surakarta
(a) Karanganyar, (b) Sukoharjo, (c) Sragen, (d) Boyolali, (e) Klaten, (f) Wonogiri
Hasil pengamatan karakter morfologi C. annuum L. sehat dan sakit di eks karesidenan
Surakarta terdapat perbedaan yang nyata. Adapun perbedaan tanaman sehat dan sakit yang
meliputi batang, daun, bunga, buah dan biji disajikan pada Tabel 1.

Tabel 1. Hasil perbandingan uji morfologi di lapangan pada C. annuum L. sehat dan sakit yang meliputi
batang, daun, bunga, buah dan biji

Hasil Lokasi sampel


No Karakter morfologi Sh Tr Kra Skh Srg Byl Klt Wgr
Cm/gr Cm/gr Sh Tr Sh Tr Sh Tr Sh Tr Sh Tr Sh Tr

1,10 0,50

1 Diameter batang 1,20 0,60

1,30

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

68
Seminar Nasional Biologi 2013

2,40 1,00

2 Lebar daun 2,80 1,20

3,00 1,30

1,50

1,60

8,50 6,30

8,60 6,40
3 Panjang daun
8,70 6,50

9,00 6,60

2,30 0,30

4 Panjang tangkai daun 2,50 0,40

3,00

0,90 0,10

1,10 0,15
5 Panjang tangkai bunga
1,20

1,50

0,30 0,50
6 Panjang kelopak bunga
0,40 0,60

0,50 0,70

0,60 0,80
7 Panjang mahkota bunga
0,70 1,00

0.80 1,10

Hijau

muda
8 Warna tangkai bunga
Hijau

tua

1,90 0,70

9 Ukuran buah 2,09 0,80

2,70 0,90

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

69
Seminar Nasional Biologi 2013

3,10 1,00

3,80

0,30 0,30

10 Panjang biji 0,40 0,40

0,50

0,20 0,10
11 Lebarbiji
0,30 0,20

0,004 0,004

0,005 0,005

12 Berat biji 0,006 0,006

0,010 0007

0,013
Keterangan : = karakter morfologi yang
terobservasi Kra : Karanganyar
Skh : Sukoharjo Srg : Sragen
Byl : Boyolali Klt : Klaten
Wgr : Wonogiri
Sh : sehat Tr: sakit

Hasil ini menunjukkan bahwa morfologi C. annuum L. sehat dan sakit berbeda, pada daun dan
buah. Daun sehat berwarna hijau tua dengan panjang 8-9 cm, sedangkan pada daun sakit berwarna
kuning/hijau muda dengan panjang 6cm. Buah sehat berwarna merah dan besar, sedangkan buah
sakit berwarna merah kecokelatan dan kecil-kecil. Infeksi virus tersebut juga menyebabkan
berkembangnya jamur atau mikroorganisme lain sehingga buahnya menjadi busuk.
Pada umumnya tanaman sehat tumbuh satu tahun dan tumbuh besar dan dapat dipanen 20
kali, sedangkan tanaman sakit umurnya pendek, tumbuh kerdil, dan produksi menurun (gagal panen).
Oleh karena itu jika ditemukan tanaman sakit sebaiknya langsung dibuang karena kemungkinan
akan menulari tanaman sekitarnya sangat besar. Adanya infeksi virus pada tanaman cabai besar ini
mengakibatkan dua kerugian dalam dua aspek yaitu kualitas dan kuantitas. Secara kualitas produksi
cabai besar menurun yang ditunjukkan dengan ukuran buah kecil dan jumlahnya sedikit dan secara
kuantitas harga cabai besar mengalami kenaikan (harga mahal).
Dari hasil observasi di lapangan, didapatkan hasil dari perhitungan Insidence Indeks (DI), yaitu
tingkat keparahan tanaman terinfeksi virus dibandingkan dengan jumlah seluruh tanaman. Tanaman
yang terobservasi didapatkan DI, Karanganyar 52,73%; Sukoharjo 50,73%; Sragen 47,92%; Boyolali
51,03%; Klaten 61,89% dan Wonogiri 49,99%. Jadi dapat disimpulkan bahwa tingkat kerusakan
C.annuum L. paling parah pada Klaten, meskipun seluruhnya berkisar 50%.

B. Karakter Anatomi
Karakter anatomi mempunyai sifat lebih stabil dibandingkan dengan morfologi. Sifat ini tidak
banyak berubah karena adanya perbedaan tempat hidup (Simpson, 2006).

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

70
Seminar Nasional Biologi 2013

Hasil pengamatan karakter anatomi C. annuum L. sehat dan terinfeksi virus terdapat adanya
keragaman. Adapun keragaman C. annuum L. sehat yang meliputi bagian pucuk batang dan daun
disajikan pada tabel 2.
Tabel 2. Perbedaan anatomi pucuk batang C. annuum L sehat dan terinfeksi virus. di eks karesidenan
Surakarta

Karakter Pucuk batang


Sehat Sakit
Ukuran sel pada besar- kecil-
jaringan
Susunan sel besar
longgar kecil
rapat
Hasil pewarnaan lemah kuat
safranin
Pucuk batang sehat C. annuum L. memiliki ukuran sel pada jaringan yang lebih besar dan
tersusun rapat serta hasil pewarnaan pada safranin lebih lemah daripada pucuk batang yang
terinfeksi virus (ukuran sel lebih kecil dan tersusun rapat) serta hasil pewarnaan pada safranin lebih
kuat. Karakter anatomi digunakan sebagai karakter pokok untuk identifikasi kelompok tanaman
secara umum (Singh,1999).

PL Pucuk Batang PL Pucuk Batang


Bagian Keseluruhan Bagian Tepi

Sehat Terinfeksi Sehat Terinfeksi


virus virus

: :
(a) (a) (a) (a)

: :
(b) (b) (b) (b)

: :
(c) (c) (c) (c)

: :
(d) (d) (d) (d)

: :

(e) (e) (e) (e)

: :

(f) (f) (f) (f)

Gambar 4. Penampang melintang pucuk batang C. annuum L. sehat


dan terinfeksi virus di daerah eks karesidenan Surakarta
Keterangan : a : Karanganyar; b : Sukoharjo;
c : Sragen; d : Boyolali;
e : Klaten; f : Wonogiri

C. annuum L. merupakan tanaman dikotil dengan batang tidak berkayu (herbaceous :


menerna). Tanaman sehat pewarnaannya tipis dikarenakan pucuk batang terdiri atas epikotil yang
berisi beberapa buku yang belum memanjang dan beberapa primordial daun (batang lunak). Dari
hasil pengamatan anatomi daun Angsana (Pterocarpus indicus) terpapar polusi udara PT. PUSRI di
Palembang yang dilakukan Roziaty (2009) menunjukkan bahwa daun yang terpapar polusi udara
memiliki system pewarnaan safranin yang lebih kuat. Hal ini serupa dengan hasil anatomi daun dan

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

71
Seminar Nasional Biologi 2013

pucuk batang terinfeksi virus, yang disebabkan polutan serta virus mengakibatkan sistem pewarnaan
saftanin menguat.
Karakter lain yang diamati adalah daun. Daun merupakan bagian penting tumbuhan dimana
didalamnya terdapat struktur anatomi yang banyak digunakan sebagai dasar klasifikasi. Secara
morfologi bentuk daun hampir sama yaitu lanset. Perbedaan yang cukup mencolok adalah pada
ukuran.
Dari hasil pengamatan (Gambar 5) terlihat bahwa daun sehat C.annuum L. jaringan
palisadenya tersusun longgar, mesofilnya tebal dan hasil pewarnaan safranin tampak lebih muda
(lemah) dibandingkan dengan daun yang sakit, yaitu jaringan palisadenya tersusun rapat, mesofilnya
lebih tipis dan hasil pewarnaan safranin lebih kuat. Hal ini serupa dengan hasil pada pucuk batang
dimana pucuk batang sehat hasil pewarnaan safraninnya lebih muda (lemah) dibandingkan dengan
pucuk batang sakit (lebih kuat). Tanaman sakit sel-selnya terlihat menyempit dan kecil karena
aktivitas membelah berlebih, pembentangan sel meningkat dan metabolismenya juga terganggu.

Sehat Terinfeksi virus

(a) (a)

(b) (e)

(c) (c)

(d) (d)

(e) (e)

(f) (f)

Gambar 5. Penampang melintang daun C. annuum L. sehat dan terinfeksi virus di daerah eks karesidenan
Surakarta
Keterangan : (a) Karanganyar (b) Sukoharjo (c) Sragen (d) Boyolali
(e) Klaten (f) Wonogiri

Hasil pengamatan anatomi daun C. annuum L. sehat dan terinfeksi virus disajikan pada tabel
3. Selain penampang lintang daun, juga diamati bentuk dan kepadatan stomata (Gambar 6).

Tabel 3. Perbedaan anatomi daun C. annuum L sehat dan terinfeksi virus. di eks karesidenan Surakarta

Karakter Pucuk batang


Sehat Sakit
Jaringan palisade tersusun tersusun
Mesofil tebal dan tipis dan
longgar rapat
Hasil pewarnaan (lemah kuat
besar kecil
Daun sehat C. annuum L. hasil pewarnaan safranin tampak lebih lemah (merah muda)
safranin
dibandingkan dengan daun yang sakit (kuat). Hal ini serupa dengan hasil pada pucuk batang dimana
pucuk batang sehat hasil pewarnaan safraninnya lebih lemah dibandingkan dengan pucuk batang

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

72
Seminar Nasional Biologi 2013

sakit. Tanaman sakit sel-selnya terlihat menyempit dan kecil-kecil karena aktivitas membelah
berlebih, pembentangan sel terganggu dan metabolismenya juga terganggu.
Tumbuhan yang terkena infeksi virus mengalami gangguan di dalam produksi metabolismenya,
salah satunya diakibatkan karena produksi klorofil yang menurun. Tumbuhan yang terkena infeksi
virus mengalami gangguan di dalam produksi metabolismenya, salah satunya diakibatkan karena
produksi klorofil yang menurun (klorosis).
Jaringan daun tanaman tersusun atas jaringan epidermis atas dan bawah, jaringan mesofil
(daging daun) yang tersusun atas palisade dan bunga karang. Epidermis menutupi permukaan atas
dan bawah daun dilanjutkan ke epidermis batang, sedangkan lapisan mesofil merupakan daerah
utama tempat terjadinya fotosintesis. Lapisan palisade merupakan bagian dari daun yang paling
banyak mengandung kloroplas, dan merupakan bagian yang paling berpengaruh terhadap produk
fotosintesis (Siregar, 2005). Penelitian anatomi pucuk batang dan daun yang terinfeksi virus belum
pernah dilakukan, tetapi mirip dengan penelitian dari Roziaty (2009) tentang struktur anatomi daun
Angsana yang terpolusi udara, yang hasilnya pada irisan melintang daun Angsana yang terkena
paparan asap pabrik menunjukkan jaringan penyusun daun mengalami perbedaan (jaringan
mesofilnya rusak), yaitu terjadi penurunan ketebalan jaringan palisade dan bunga karang. Siregar
(2005) mengemukakan bahwa kerusakan tanaman umumnya terjadi pada jaringan mesofil.
Penelitian yang terkait dengan penelitian anatomi daun C. annuum L. adalah penelitian (Dias,
et al, 2013) tentang karakterisasi spesies Capsicum menggunakan data anatomi di Brazil dan
(Wahua, C., et al, 2013) tentang anatomi daun C. annuum L. dan C. frutescens di Nigeria. Dari
penelitian Dias, et al dan Wahua, C., et al diketahui bahwa genus Capsicum memiliki jaringan mesofil
yang tebal, besar dan tersusun longgar serta kemampuan menyerap warna pada saat pewarnaan sel
bersifat lemah (warna muda). Hasil penelitian G.B. Dias dan Wahua, C., ini sama persis dengan hasil
anatomi daun C. annuum L. pada penelitian ini.
Hasil pengamatan pucuk batang dan daun cabai sehat dan sakit menunjukkan respon yang
berbeda. Perbedaan ini menunjukkan reaksi tanaman dalam mempertahankan keseimbangan
fisiologis tanaman terhadap tekanan yang diberikan oleh lingkungan. Akan tetapi tidak ditemukan
kelainan srtuktur anatomi antara tanaman sakit dengan kontrol (sehat).
Sehat Sakit

(a) (a)

(b) (b)

(c) (c)

(d) (d)

(e) (e)

(f) (f)

Gambar 6. Stomata daun C. annuum L. sehat dan terinfeksi virus di daerah eks karesidenan Surakarta
Keterangan : (a) Karanganyar
(b) Sukoharjo (c) Sragen
(d) Boyolali
(e) Klaten (f) Wonogiri

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

73
Seminar Nasional Biologi 2013

Pada beberapa penelitian, indeks stomata digunakan sebagai pembeda tingkat spesies
(Hidayat, 2009). Indeks stomata daun adalah jumlah stomata total dibandingkan dengan jumlah sel
epidermis daun ditambah dengan jumlah stomata.

Tabel.4. Indeks stomata daun C. annuum L. sehat dan terinfeksi virus di daerah eks karesidenan Surakarta

Indeks Stomata
N (%)
Tanaman
o
sehat sakit
1 C.annuum Karanganyar 33,75 29,16
2 C.annuum Sukoharjo 34,61 21,42
3 C.annuum Sragen 38,46 26,66
4 C.annuum Boyolali 40,42 28,57
5 C.annuum Klaten 45,23 16,00
6 C.annuum Wonogiri 44,44 30,00

Hasil perhitungan dari presentase indeks stomata dalam satu bidang pandang (Tabel 4),
menunjukkan bahwa C. annuum L. sehat indeks stomatanya lebih besar dibandingkan tanaman sakit,
hal ini berarti jumlah stomata tanaman sehat lebih banyak dan ukurannya kecil, sedangkan pada
tanaman sakit jumlah stomatanya lebih sedikit tetapi ukurannya besar karena infeksi virus
menyebabkan metabolisme tanaman terganggu yang menyebabkan produksi metabolitnya juga
terganggu sehingga stomata berukuran lebih besar tetapi jumlahnya sedikit dan bentuknya berubah.
Hasil indeks stomata pada penelitian C. annuum L. mempunyai persamaan dengan
penelitian anatomi Pterocarpus indicus terpapar polusi udara yang dilakukan Roziaty (2009), yang
menunjukkan bahwa stomata yang terpapar polusi jumlahnya lebih sedikit dibandingkan stomata
tanaman sehat.

SIMPULAN DAN SARAN

SIMPULAN
1. Berdasarkan variasi morfologi C. annuum L. sehat dan sakit dari daerah eks karesidenan
Surakarta terdapat perbedaan nyata pada daun dan buah.
2. Berdasarkan analisis karakter anatomi pada pucuk batang serta daun sehat dan sakit terdapat
perbedaan pada ukuran dan susunan sel pada jaringan serta pewarnaan safranin, dimana sel
pada tanaman sehat berukuran normal/besar, rapat dan pewarnaan lebih muda, sedangkan pada
tanaman sakit sel-selnya berukuran kecil-kecil, rapat dan pewarnaan lebih tebal. Indeks stomata
tanaman sakit lebih kecil dibandingkan dengan tanaman sehat.

SARAN
1. Perlu dilakukan penelitian morfologi lebih lanjut guna mendukung data morfologi.
2. Perlu dilakukan penelitian anatomi lebih lanjut dengan menggunakan bagian lain tanaman dan
atau akurasi pengamatan anatomi lebih seksama karena pengaruh pembuatan sediaan yang baik.

UCAPAN TERIMAKASIH
Ucapan terimakasih ini ditujukan kepada Dirjen Pendidikan Tinggi Kemdikbud RI 2013 yang
telah memberikan dana penyelesaian penelitian ini melalui program Hibah Penelitian Desentralisasi
BLU/BOPTN sesuai no kontrak LPPM UNS: 247a/UN.27.11/PN/2012

DAFTAR PUSTAKA

[1] Badan Pusat Statistik (BPS) Republik Indonesia. 2011. Luas Panen, Produksi dan Produktivitas Cabai, 2009-2010.
[2] Dias, V.M. Comes dan T.M.S. Maes. 2013. Characterization of Capsicum Spesies using Anatomical and Molecular
Data. Genetics and Molecular Research. ISSN: 1676-5680.
[3] Duriat, A.S dan S. Sastrosiswojo. 1994. Makalah Pada Seminar Agribisnis Cabai, Jakarta 27-28 Juli 1994:
Pengendalian Hama Penyakit Terpadu Pada Agribisnis Cabai. Bandung : Balai Penelitian Hortikultura Lembang.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

74
Seminar Nasional Biologi 2013

[4] Hidayat T, Kusdianti, 2009. Stomata Diversification and Phylogenenetic Analysis of 13 Species of Family
Euphorbiaceae sensu lato.Biodiversitas.10(1): 22.
[5] Purwati, E., Jaya B., dan Duriat A.S. 2000. Penampilan beberapa varietas cabai dan uji resistensi terhadap penyakit
virus kerupuk. J .Hort 10 (2) : 88-94.
[6] Roziaty, E. 2009. Kandungan Klorofil, Struktur Daun Angsana (Pterocarpus indicus) dan Kualitas Udara Ambien di
Sekitar Industri PT. PUSRI di Palembang. Bogor: Program Pascasarjana Institut Teknik Bogor. Htm (Juni 2013).
[7] Sass, E. 1958. Botanical Microtechnique. Ames : Lowa State Collage Press.
[8] Simpson, Michael G. 2006. Plant Syatematic. Amsterdam : Elsevier Science Publisher.
[9] Singh G. 1999. Plant Systematics. Florida : Science Publishers Inc.
[10] Siregar, E.B.M, 1993. Assosiasi Virus Mosaik Ketimun-Satelit RNA-5 dalam Memproteksi Tanaman Tomat
(Lycopersicon esculentum Mill.) dan Cabai Merah (Capsicum annuum L.) terhadap Virus Mosaik Ketimun Patogenik.
Laporan Penelitian Progam Pascasarjana. Bogor : IPB.
[11] Siregar, EBM. 2005. Pencemaran Udara Respon Tanaman Dan Pengaruhnya Pada Manusia (tesis). Medan : Program
Pascasarjana Universitas Sumatera Utara. Http://www.pasca-usu.ac.id. Htm (Juni 2013).
[12] Steenis, C.G.G.J. van. 2006. Flora Untuk Sekolah di Indonesia. Cetakan Kedua Belas. (diterjemahkan oleh Moeso
Surjowinoto, dkk). Jakarta : Pradnya Paramita.
[13] Sulandari, S. 2004. Karakterisasi Biologi, Serologi dan Analisis Sidik Jari DNA Virus Penyebab Penyakit Daun Keriting
Kuning Cabai. Desertasi. Bogor : IPB.
[14] Suryaningsih, E., R. Sutarya, dan A.S. Duriat. 1996. Penyakit Tanaman Cabai Merah dan Pengendaliannya. P: 6583.
Dalam A.S. Duriat, A.W.W. Hadigunda, T.A. Soetiarso, dam L. Prabaningrum (ed.). Teknologi Produksi Cabai Merah.
Bandung : Balai Penelitian Tanaman Sayuran. Pusat Penelitian dan Pengembangan Hortikultura. Balai Penelitian dan
Pengembangan Pertanian. Lembang.
[15] Tjitrosoepomo, G. 1998. Taksonomi Umum: Dasar-dasar Taksonomi Tumbuhan. Yogyakarta : Gadjah Mada University
Press.
[16] Wahua, C., Okoli, B.E dan Sam, S.M. 2005. Comparative Morphological, Anatomical, Cytological and Phytochemical
Studies on Capsicum frutescens Linn. and Capsicum annuum Linn. (Solanaceae). International Journal of Scientific
and Engineering Research. Volume 4, Issue 1.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

75
Seminar Nasional Biologi 2013

Struktur Vegetasi Mangrove dan Pengaruhnya


Terhadap Kandungan N, P Dan K di Wilayah
Pesisir Semarang dan Demak
Endah Dwi Hastuti

Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Matematika UNDIP


Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275
E mail: endah_pdil@yahoo.com

ABSTRACT
Mangrove ecosystem has the important role to the nutrient cycle in aquatic system which finally effect
the productivity of fisheries resources as food resource. This research aimed to study the role of mangrove
ecosystem to the aquatic primary productivity of coastal area in Semarang and Demak. Data collection was
conducted through transect sampling including 8 stasiuns and 3 transects on each stations. Data collection
including abundance, basal area and importance value of mangrove vegetations. Heterogeneity and evenness
index was also calculated calculated to provide information concerning the condition of mangrove ecosystem.
Analysis resut showed that mangrove vegetation had significant effect on dissolved N and K concentration.
Concentration of dissolved N was significantly effected by the abundance of mangrove tree and total basal area
of mangrove. While concentration of dissolved K was significantly effected by basal area of seedling.
Abundance of mangrove tree and total basal area of mangrove had negative effect on the concentration of
dissolved N, while basal area of seedling has postifit effect on the concentration of dissolved K.

Keywords: mangrove, primary productivity, fisheries production

ABSTRAK

Ekosistem mangrove memiliki peranan penting dalam siklus nutrien perairan yang pada akhirnya
berpengaruh terhadap produktivitas sumberdaya perikanan sebagai salah satu sumber pangan. Tujuan dari
penelitian ini adalah mengkaji peran ekosistem mangrove terhadap produktivitas primer perairan di wilayah
pesisir Semarang dan Demak. Pengumpulan data dilakukan melalui transek dengan melibatkan 8 stasiun
dengan 3 transek pada masing-masing stasiun. Pengumpulan data meliputi kerapatan, basal area dan nilai
penting vegetasi mangrove. Indeks keanekaragaman dan indeks keseragaman juga dihitung untuk memberikan
gambaran mengenai kondisi ekosistem mangrove. Hasil analisis menunjukkan bahwa vegetasi mangrove
berpengaruh terhadap kandungan N dan K terlarut. N terlarut dalam sedimen dipengaruhi secara nyata oleh
kerapatan pohon dan basal area total mangrove. Sementara kandungan K terlarut dipengaruhi secara nyata
oleh basal area semai. Kerapatan pohon dan basal area total berpengaruh negatif terhadap kandungan N
terlarut, sedangkan pengaruh basal area semai terhadap kandungan K terlarut berpengaruh positif.

Kata kunci: mangrove, produktivitas primer, produksi perikanan

1. PENDAHULUAN

Keberadaan ekosistem mangrove di wilayah pesisir memiliki fungsi yang penting, khususnya
terkait dengan sumberdaya perikanan. Ekosistem mangrove memiliki keterkaitan erat dengan stok
sumberdaya perikanan [1] [2]. Hasil tangkapan ikan dan udang secara nyata berhubungan dengan
luas mangrove di lokasi yang bersangkutan [1]. Sementara adanya konversi mangrove, bahkan bagi
usaha pertambakan cenderung merugikan dibandingkan dengan pemanfaatan alaminya [2].
Ekosistem pesisir memiliki peranan yang penting bagi ketahanan pangan [3]. Ekosistem pesisir
berperan sebagai habitat berbagai macam sumberdaya perikanan. Salah satu ekosistem yang
memiliki peranan besar bagi keberlangsungan ekosistem pantai adalah ekosistem mangrove.
Mangrove memiliki peranan penting bagi ekosistem lain, khususnya terumbu karang [4]. Bersama-
sama dengan ekosistem terumbu karang, ekosistem mangrove menyediakan keragaman

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

76
Seminar Nasional Biologi 2013

sumberdaya perikanan yang paling besar dibandingkan dengan ekosistem yang lain. Hal ini tidak
lepas dari jasa-jasa lingkungan yang disediakan oleh ekosistem mangrove, khususnya terkait dengan
penyediaan nutrien dan sumber makanan.
Peranan mangrove dalam mendukung ketersediaan stok sumberdaya perikanan karena dalam
ekosistem mangrove terdapat ketersediaan pakan serta merupakan tempat berlindung yang ideal
bagi berbagai organisme seperti kepiting, udang dan ikan [5]. Jasa-jasa lingkungan yang disediakan
oleh ekosistem pesisir secara langsung maupun tidak langsung berdampak pada kelangsungan hidup
manusia [6]. Beberapa jasa tersebut bahkan memiliki manfaat ekonomi [6].
Ketersediaan makanan dalam ekosistem mangrove disebabkan oleh adanya produksi serasah
yang kemudian ditransformasi menjadi detritus yang mendukung jejaring makanan dalam ekosistem
mangrove [5]. Produktivitas primer dalam ekosistem mangrove bervariasi berdasarkan lokasi dan
spesies [7]. Ekosistem mangrove yang berada pada lingkungan tropis cenderung memiliki tingkat
produktivitas yang lebih tinggi dibandingkan di lingkungan yang lebih dingin. Degradasi serasah
mangrove oleh organisme perairan seperti kepiting dan gastropoda memberikan kontribusi bagi
produktivitas primer alga dalam jumlah yang besar [8].
Wilayah pesisir Semarang dan Demak merupakan wilayah pesisir yang mengalami gangguan
stok sumberdaya ikan akibat kerusakan wilayah pesisir. Kerusakan yang banyak terjadi di wilayah
pesisir pantai utara Jawa Tengah antara lain disebabkan oleh ekstensifikasi tambak, penebangan
mangrove, reklamasi pantai, sedimentasi dan pencemaran lingkungan [9]. Di wilayah pesisir
Semarang dan Demak misalnya, reklamasi pantai menyebabkan terjadinya abrasi akibat perubahan
arus dan gelombang laut. Disisi lain, pemanfaatan lahan untuk kawasan industri dan pemukiman
meningkatkan kerentanan wilayah pantai terhadap pencemaran.
Kawasan pesisir sebagai penyokong sumberdaya perikanan memiliki arti penting dalam
mendukung ketahanan pangan suatu wilayah dengan produktivitas perairannya yang tinggi. Demikian
pula dengan kawasan pesisir Semarang dan Demak yang merupakan daerah penangkapan ikan bagi
nelayan-nelayan tradisional. Upaya-upaya untuk mempertahankan produktivitas perikanan kawasan
pesisir Semarang dan Demak dapat dilakukan dengan mengoptimalkan peran ekosistem mangrove
terhadap produktivitas primer perairan yang diamati berdasarkan kandungan N, P dan K yang terlarut
dalam air. Tujuan dari penelitian ini adalah mengkaji kondisi struktur vegetasi mangrove di wilayah
pesisir Semarang dan Demak, mengkaji kandungan N, P dan K perairan pada ekosistem mangrove di
wilayah pesisir Semarang dan Demak serta mengkaji pengaruh struktur vegetasi mangrove terhadap
kandungan N, P dan K perairan pada ekosistem mangrove di wilayah pesisir Semarang dan Demak.

2. BAHAN DAN CARA KERJA

Penelitian dilaksanakan di wilayah pesisir Semarang dan Demak. Pengamatan dilakukan


terhadap struktur komunitas mangrove dan produktivitas primer yang dihasilkan, dilihat dari
kandungan nutrien (NPK) terlarut pada lingkungan ekosistem mangrove yang bersangkutan.
Pengamatan struktur komunitas vegetasi dilakukan melalui survei lapangan dengan menggunakan
line transek.
Survei dilaksanakan di wilayah pesisir Semarang dan Demak dengan melibatkan 8 stasiun
survei, dimana masing-masing lokasi terdapat 4 stasiun. Pada masing-masing stasiun terdiri dari 3
transek. Pengamatan struktur komunitas mangrove dilakukan terhadap strata pohon, pancang
maupun semai. Pengamatan meliputi jenis mangrove, kerapatan mangrove dan basal area
mangrove. Kandungan nutrien terlarut diamati melalui pengambilan sampel dan dilanjutkan dengan
analisis laboratorium. Pengambilan sampel nutrien dilakukan pada masing-masing transek. Jenis
nutrien yang diamati dalam penelitian ini meliputi kandungan N, P dan K terlarut.
Analisis dilakukan terhadap struktur komunitas vegetasi mangrove meliputi kerapatan,
kerapatan relatif, dominansi, dominansi relatif dan indeks nilai penting (INP), indeks keanekaragaman
(H) dan indeks keseragaman (J) pada masing-masing stasiun pengamatan. Formula perhitungan
data tersebut adalah sebagai berikut [10]:

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

77
Seminar Nasional Biologi 2013

Kerapatan

Kerapatan Relatif (KR)

Dominansi

Dominansi Relatif (DR)

Nilai Penting

Indeks Keanekaragaman (H)


Perhitungan indeks keanekaragaman Shannon-Wienner adalah [10]:

Keterangan:
H = Indeks Keanekaragaman Shannon-Wienner
N = Jumlah individu total seluruh spesies
ni = Jumlah individu tiap spesies ke-i

Berdasarkan analisis tersebut, kemudian diklasifikasin tingkat keanekaragamannya sebagai


berikut [11]:
H < 1 : Keanekaragaman spesies rendah
1 H 3 : Keanekaragaman spesies sedang
H > 3 : Keanekaragaman spesies tinggi

Indeks Keseragaman (J)


Indeks keseragaman dihitung berdasarkan indeks keseragaman Shannon-Wienner sebagai
berikut [10]:

Keterangan:
J = Indeks Keseragaman
H = Indeks Keanekaragaman Shannon-Wienner
S = Banyaknya spesies

Indeks keseragaman tersebut kemudian dikategorikan sebagai berikut [12]:


0,6 1 : Keseragaman spesies tinggi
0,4 < J < 0,6 : Keseragaman spesies sedang

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

78
Seminar Nasional Biologi 2013

0 0,4 : Keseragaman spesies rendah


Analisis hubungan antara struktur komunitas mangrove dan kandungan nutrien terlarut
dilakukan melalui uji regresi. Analisis regresi menunjukkan hubungan pengaruh kerapatan jenis
vegetasi terhadap kandungan nutrien N, P dan K terlarut di lokasi penelitian.

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil pengamatan menunjukkan terdapat 6 spesies mangrove pada strata pohon, terdiri dari
Avicennia alba, A. marina, Brugueira cylindrica, Rhizophora apiculata, R. mucronata, dan R. stylosa.
Sementara pada strata pancang ditemukan 9 spesies mangrove yang terdiri dari A. alba, A. marina,
B. cylindrica, Ceriops decandra, Excoecaria afallocha, R. apiculata, R. mucronata, R. stylosa, dan
Sonneratia casiolaris. Sedangkan pada strata semai ditemukan 6 spesies mangrove yang terdiri dari
A. alba, A. marina, R. apiculata, R. mucronata, R. stylosa dan S. casiolaris.
Hasil pengamatan terhadap mangrove pada strata pohon menunjukkan bahwa A. marina
merupakan jenis mangrove yang paling luas distribusinya, yaitu ditemukan di 7 dari 8 stasiun
pengamatan. Sedangkan jenis yang paling jarang ditemukan adalah A. alba yang hanya ditemukan
pada 1 stasiun pengamatan saja. Dilihat dari tingkat kerapatannya, R. mucronata merupakan jenis
mangrove yang paling tinggi tingkat kerapatannya, sedangkan B. cylindrica merupakan mangrove
yang paling rendah. Indeks nilai penting menunjukkan bahwa R. mucronata merupakan mangrove
yang memiliki INP paling tinggi dibandingkan dengan jenis mangrove yang lain. Hasil analisis
vegetasi mangrove pada strata pohon secara rinci dapat dilihat pada Tabel 1.

Tabel 1. Kerapatan (K), Kerapatan Relatif (KR), Basal Area (BA), Dominasi Relatif (DR) dan Nilai Penting (NP)
Mangrove pada Strata Pohon

Stasiun Spesies K KR BA DR NP
I Avicennia marina 4.700 100,00% 15,80 100,00% 200,00%
Jumlah 4.700 15,8 200%
II Avicennia marina 3.356 100,00% 14,67 100,00% 200,00%
Jumlah 3.356 14,67 200%
III Avicennia marina 2.511 55,94% 8,70 71,87% 127,81%
Rhizophora mucronata 1.978 44,06% 3,40 28,13% 72,19%
Jumlah 4.489 12,1 200%
IV Rhizophora mucronata 4.522 96,67% 15,21 97,68% 194,36%
Avicennia marina 133 2,85% 0,28 1,79% 4,64%
Rhizophora stylosa 22 0,48% 0,08 0,53% 1,01%
Jumlah 4.678 15,57 200%
V Rhizophora mucronata 2.800 81,55% 19,70 86,50% 168,05%
Rhizophora apiculata 400 11,65% 2,22 9,76% 21,41%
Rhizophora stylosa 233 6,80% 0,85 3,75% 10,54%
Jumlah 3.433 22,77 200%
VI Rhizophora mucronata 1.144 44,98% 13,56 55,99% 100,97%
Avicennia marina 1.178 46,29% 8,85 36,53% 82,82%
Rhizophora apiculata 189 7,42% 1,66 6,86% 14,29%
Brugueira cylindrica 33 1,31% 0,15 0,61% 1,92%
Jumlah 2.544 24,22 200%
VII Rhizophora mucronata 1.622 45,48% 8,25 41,47% 86,95%
Rhizophora stylosa 589 16,51% 3,60 18,08% 34,59%
Rhizophora apiculata 489 13,71% 3,38 16,97% 30,68%
Avicennia alba 522 14,64% 2,88 14,47% 29,11%
Avicennia marina 200 5,61% 0,98 4,91% 10,52%
Brugueira cylindrica 144 4,05% 0,82 4,10% 8,15%
Jumlah 3.567 19,91 200%
VIII Rhizophora mucronata 1.422 70,33% 5,14 57,20% 127,53%

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

79
Seminar Nasional Biologi 2013

Stasiun Spesies K KR BA DR NP
Avicennia marina 600 29,67% 3,85 42,80% 72,47%
Jumlah 2.022 8,99 200%

Pada strata pancang, distribusi mangrove didominasi oleh R. mucronata yang ditemukan di 6
stasiun pengamatan, diikuti dengan A. marina yang ditemukan di 5 stasiun. Sementara A. alba, C.
decandra, dan S. casiolaris merupakan jenis mangrove yang paling sedikit ditemukan dimana
masing-masing hanya ditemukan di 1 stasiun pengamatan saja. A. marina merupakan jenis
mangrove yang ditemukan dengan rata-rata kerapatan tertinggi dibandingkan dengan mangrove jenis
lain, sedangkan S. casiolaris merupakan jenis mangrove yang kerapatannya paling rendah. Analisis
indeks nilai penting mangrove pada strata pancang menunjukkan bahwa mangrove yang memiliki INP
paling tinggi adalah A. marina. Hasil pengamatan dan analisis struktur komunitas mangrove pada
strata pancang disajikan pada Tabel 2.

Tabel 2. Kerapatan (K), Kerapatan Relatif (KR), Basal Area (BA), Dominasi Relatif (DR) dan Nilai Penting (NP)
Mangrove pada Strata Pancang

Stasiun Spesies K KR(%) BA(m2/ha) DR(%) NP(%)


I Avicennia marina 5.822 90,97 2,72 94,93 185,90
Rhizophora mucronata 578 9,03 0,15 5,07 14,10
Jumlah 6.400 2,87 200
II Avicennia marina 3.111 94,59 1,21 94,65 189,24
Rhizophora mucronata 178 5,41 0,07 5,35 10,76
Jumlah 3.289 1,28 200

III Rhizophora mucronata 13.822 69,11 7,97 70,19 139,30


Avicennia marina 6.178 30,89 3,38 29,81 60,70
Jumlah 20.000 11,35 200
IV Rhizophora mucronata 5.200 72,22 2,67 75,70% 147,92
Avicennia marina 2.000 27,78 0,86 24,30% 52,08
Jumlah 7.200 3,53 200

V Rhizophora mucronata 444 55,56 0,36 54,35 109,91


Rhizophora apiculata 311 38,89 0,27 41,21 80,10
Sonneratia casiolaris 44 5,56 0,03 4,44 9,99
Jumlah 800 0,66 200
VI Rhizophora apiculata 844 43,18 0,64 47,34 90,52
Avicennia marina 622 31,82 0,37 26,91 58,73
Rhizophora stylosa 400 20,45 0,28 20,66 41,12
Brugueira cylindrica 89 4,55 0,07 5,08 9,63
Jumlah 1.956 1,36 200
VII Avicennia alba 1.022 32,39 0,66 31,67 64,06
Rhizophora mucronata 800 25,35 0,68 32,48 57,83
Rhizophora stylosa 622 19,72 0,34 16,41 36,13
Brugueira cylindrica 311 9,86 0,17 8,10 17,96
Excoecaria agallocha 267 8,45 0,16 7,75 16,20
Ceriop decandra 89 2,82 0,05 2,55 5,36
Rhizophora apiculata 44 1,41 0,02 1,04 2,45
Jumlah 3.156 2,08 200

Pada strata semai, A. marina dan R. mucronata merupakan jenis mangrove yang paling luas
sebarannya. Kedua jenis mangrove tersebut ditemukan pada 5 dari 8 stasiun pengamatan.
Sementara jenis mangrove yang paling sempit sebarannya adalah A. alba dan S. casiolaris. Hasil
pengamatan menunjukkan bahwa R. mucronata merupakan jenis mangrove dengan kerapatan paling
tinggi. Sedangkan semai S. casiolaris merupakan mangrove yang ditemukan dengan kerapatan
paling rendah. Hasil analisis terhadap indeks nilai penting mangrove pada strata semai menunjukkan
bawa A. marina dan R. mucronata merupakan jenis mangrove yang memiliki indeks nilai penting

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

80
Seminar Nasional Biologi 2013

paling tinggi dibandingkan jenis yang lain. Hasil pengamatan dan analisis mangrove pada strata
semai disajikan pada Tabel 3.

Tabel 3. Kerapatan (K), Kerapatan Relatif (KR), Basal Area (BA), Dominasi Relatif (DR) dan Nilai Penting
(NP)
Mangrove pada Strata Semai

Stasiun Spesies K KR(%) BA(m2/ha) DR(%) NP(%)


I Rhizophora mucronata 12.222 68,75 1,39 62,50 131,25
Avicennia marina 5.556 31,25 0,83 37,50 68,75
Jumlah 17.778 2,22 200
II Avicennia marina 116.667 97,22 11,67 97,67 194,90
Rhizophora mucronata 3.333 2,78 0,28 2,33 5,10
Jumlah 120.000 11,95 200
III Rhizophora mucronata 46.667 51,22 5,00 51,43 102,65
Avicennia marina 44.444 48,78 4,72 48,57 97,35
Jumlah 91.111 9,72 200
IV Rhizophora mucronata 295.556 84,71 31,50 81,94 166,65
Avicennia marina 52.222 14,97 6,67 17,34 32,31
Rhizophora stylosa 1.111 0,32 0,28 0,72 1,04
Jumlah 348.889 38,45 200
V Rhizophora mucronata 40.000 92,31 24,44 93,62 185,92
Rhizophora stylosa 2.222 5,13 1,11 4,26 9,38
Sonneratia casiolaris 1.111 2,56 0,56 2,13 4,69
Jumlah 43.333 26,11 200
VI Avicennia marina 3.333 100,00 1,11 100,00 200,00
Jumlah 3.333 1,11 200
VII Rhizophora stylosa 26.667 55,81 13,89 47,17 102,98
Rhizophora apiculata 12.222 25,58 7,78 26,42 52,00
Avicennia alba 8.889 18,60 7,78 26,42 45,02
Jumlah 47.778 29,45 200

Hasil pengamatan terhadap kelimpahan vegetasi tersebut kemudian dianalisis untuk


mengetahui kondisi kestabilan ekosistem mangrove berdasarkan indeks keanekaragaman dan
keseragamannya. Analisis indeks keanekaragaman dan keseragaman mangrove di Semarang -
Demak disajikan pada Tabel 4

Tabel 4. Indeks Keanekaragaman dan Indeks Keseragaman Struktur Komunitas Vegetasi Strata Pohon,
Pancang
dan Semai di Sempadan Pantai di Lokasi Penelitian

No. Strata Stasiun H Kategori H J Kategori J


1. Pohon St. 1 - - - -
2. St. 2 - - - -
3. St. 3 0,686 Rendah 0,343 Rendah
4. St. 4 0,160 Rendah 0,053 Rendah
5. St. 5 0,599 Rendah 0,200 Rendah
6. St. 6 0,966 Rendah 0,241 Rendah
7. St. 7 1,501 Sedang 0,250 Rendah
8. St. 8 0,666 Rendah 0,333 Rendah
9. Pancang St. 1 0,303 Rendah 0,152 Rendah
10. St. 2 0,210 Rendah 0,105 Rendah
11. St. 3 0,618 Rendah 0,309 Rendah
12. St. 4 0,591 Rendah 0,295 Rendah
13. St. 5 0,854 Rendah 0,285 Rendah
14. St. 6 1,192 Sedang 0,298 Rendah

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

81
Seminar Nasional Biologi 2013

15. St. 7 1,631 Sedang 0,233 Rendah


16. St. 8 NA - NA -
17. Semai St. 1 0,621 Rendah 0,311 Rendah
18. St. 2 0,127 Rendah 0,063 Rendah
19. St. 3 0,693 Rendah 0,346 Rendah
20. St. 4 0,443 Rendah 0,148 Rendah
21. St. 5 0,320 Rendah 0,107 Rendah
22. St. 6 - - - -
23. St. 7 0,987 Rendah 0,329 Rendah
24. St. 8 NA - NA -

Hasil analisis terhadap keanekaragaman dan keseragaman mangrove menunjukkan bahwa


ekosistem mangrove di lokasi penelitian relatif kurang stabil. Hal ini ditunjukkan dengan indeks
keanekaragaman dan keseragaman yang rendah.
Analisis laboratorium terhadap kandungan N terlarut menunjukkan kisaran antara 0,6 - 9,0 mg/l
dengan rerata 2,8 2,0 mg/l. Sementara kandungan P terlarut berkisar antara 0,1 1,2 mg/l dengan
rerata 0,2 0,2 mg/l. Sedangkan kandungan K terlarut berkisar antara 868,8 7.827,8 mg/l dengan
rerata 4.516,6 1.890,2 mg/l. Hasil analisis kandungan N, P dan K terlarut disajikan pada Tabel 5.

Tabel 5. Analisis Kandungan N, P dan K Terlarut

No. Stasiun Transek N air (mg/L) P air (mg/L) K air (mg/L)


1. I 1 1,8 0,1 2.924,7
2. I 2 4,0 0,2 5.127,3
3. I 3 2,6 0,1 2.788,7
4. II 1 9,0 0,5 1.486,1
5. II 2 3,6 0,3 4.657,6
6. II 3 2,3 1,2 6.700,1
7. III 1 1,8 0,1 5.829,5
8. III 2 2,0 0,1 3.665,1
9. III 3 1,9 0,1 868,8
10. IV 1 0,6 0,1 6.218,2
11. IV 2 1,0 0,1 5.002,0
12. IV 3 1,6 0,1 4.958,5
13. V 1 2,2 0,2 7.827,8
14. V 2 2,1 0,2 7.760,9
15. V 3 2,1 0,1 3.268,3
16. VI 1 2,8 0,2 4.066,7
17. VI 2 2,4 0,1 2.598,9
18. VI 3 1,2 0,2 2.272,3
19. VII 1 4,1 0,2 4.707,7
20. VII 2 1,6 0,1
21. VII 3 2,0 0,2 7.263,6
22. VIII 1 1,8 0,1 4.703,2
23. VIII 2 7,5 0,1 4.417,6
24. VIII 3 5,5 0,1 4.768,1
Min 0,6 0,1 868,8
Max 9,0 1,2 7.827,8
Rerata 2,8 0,2 4.516,6
StDev 2,0 0,2 1890,2

Peran mangrove terhadap produktivitas perairan diamati berdasarkan hubungannya dengan


kandungan nutrien terlarut di perairan. Analisis dilakukan dengan regresi yang menghubungkan
tingkat kerapatan mangrove terhadap kelarutan nutrien di perairan. Hasil analisis regresi antara
kerapatan mangrove terhadap kandungan nutrien menunjukkan bahwa nutrien terlarut yang secara
nyata dipengaruhi oleh vegetasi mangrove adalah N dan K, sedangkan P tidak dipengaruhi secara
nyata. Kandungan N terlarut secara nyata dipengaruhi oleh kerapatan pohon dan basal area total

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

82
Seminar Nasional Biologi 2013

(semua strata) mangrove. Sementara kandungan K terlarut dipengaruhi secara nyata oleh basal area
semai.
Pengaruh kerapatan pohon terhadap kandungan N dirumuskan dengan Y = 0,729
1,001e4(X); dimana Y adalah log N dan X adalah kerapatan pohon, dengan r2 = 0,199 (p = 0,029).
Sementara pengaruh basal area total terhadap kandungan N terlarut dirumuskan dengan Y = 0,187
0,129(X); dimana Y adalah log N dan X adalah log basal area total, dengan r 2 = 0,214 (p = 0,023).
Sementara kandungan K terlarut secaranyata dipengaruhi oleh basal area semai. Hasil analisis
menunjukkan persamaan Y = 6.644,449 + 1.905,331(X); dimana Y adalah kandungan K terlarut dan
X adalah log basal area semai, dengan r2 = 0,275 (p = 0,025).
Hasil analisis tersebut menunjukkan bahwa kandungan N dipengaruhi oleh kerapatan pohon
dan basal area total vegetasi mangrove. Koefisien determinas yang dihasilkan menunjukkan kisaran
yang rendah dimana kerapatan pohon hanya memberikan kontribusi 19,9% sedangkan basal area
total sebesar 21,4%. Persamaan regresi menunjukkan bahwa kerapatan pohon dan basal area total
mangrove memberikan pengaruh negatif terhadap kandungan N, yang berarti bahwa semakin tinggi
kerapatan atau tutupan mangrove maka kandungan N terlarut justru akan semakin rendah.
Penurunan kandungan N terlarut oleh peningkatan kerapatan dan / atau tutupan mangrove
disebabkan oleh adanya konsumsi oleh mangrove. Sebagian besar kandungan N terlarut dalam
ekosistem mangrove akan mengalami daur nutrien oleh vegetasi mangrove, sehingga hanya
sebagian kecil saja yang diekspor ke laut / muara, yaitu sekitar 10% [13]. N terlarut dalam ekosistem
mangrove memiliki peranan penting dalam siklus nutrien. N terlarut dalam ekosistem mangrove
sebagian besar dihasilkan dari dekomposisi serasah mangrove yang mengandung tanin, namun
proses-proses yang terjadi dalam ekosistem mangrove mencegah terjadinya ekspor dan hilangnya N
terlarut dalam jumlah yang besar [14].
Sumber utama N terlarut di perairan berasal dari sedimen [15]. Sementara N di sedimen
dihasilkan oleh dekomposisi serasah mangrove [14]. Hal ini menyebabkan adanya variasi kandungan
N terlarut dalam perairan secara vertikal dimana pada dasar perairan konsentrasinya lebih tinggi
dibandingkan dengan di permukaan [16]. Kandungan N terlarut juga dipengaruhi oleh pasang surut,
proses-proses biotik dan abiotik, kondisi iklim serta fungsi ekologis [17].
Hasil analisis hubungan antara komunitas mangrove terhadap kandungan P terlarut
menunjukkan tidak terdapat pengaruh yang nyata dari kerapatan maupun tutupan mangrove.
Kandungan P terlarut dalam ekosistem mangrove pada umumnya rendah dan lebih banyak
dipengaruhi oleh faktor-faktor di luar ekosistem, seperti dampak dari kegiatan pertanian,
pertambakan, maupun rumah tangga [18]. Kandungan P terlarut juga seringkali diredam oleh adanya
Ca, Fe dan Al yang membentuk fosfat, sehingga tidak dapat dimanfaatkan dalam sistem biologis.
Rendahnya kandungan P terlarut di lokasi penelitian disebabkan karena pengaruh salinitas
lingkungan yang tinggi [19]. Rendahnya kandungan P terlarut pada ekosistem mangrove dikarenakan
P terlarut cenderung diendapkan di dasar perairan [20].
Kandungan K terlarut secara nyata dipengaruhi oleh basal area semai. Basal area semai
berpengaruh positif terhadap kandungan K terlarut, sehingga semakin tinggi tutupan semai dalam
ekosistem mangrove maka kandungan K terlarut juga akan meningkat. Kandungan K dipengaruhi
oleh musim dan pasang surut. Pada musim hujan, kandungan K cenderung rendah dibandingkan
dengan musim kemarau [21].
Kandungan K terlarut yang tinggi pada lingkungan perairan mangrove disebabkan oleh
akumulasi K terlarut dalam perairan. Kandungan K dalam vegetasi mangrove cenderung rendah [1].
K memiliki peran penting bagi tumbuhan, diantaranya terkait dengan proses-proses dalam tanaman
berupa aktivitas ensim, respirasi, fotosintesis, pembentukan klorofil, pembentukan karbohidrat,
keseimbangan air dalam daun dan pengaturan bukaan stomata [22]. Ketersediaan K juga
berpengaruh terhadap biomassa daun mangrove [23].
K dibutuhkan tanaman dalam jumlah yang sedikit dimana K yang diserap akan diakumulasi
pada bagian-bagian tanaman terutama di daun [24]. Seperti halnya P, sumber K terlarut di lingkungan
perairan diantaranya disebabkan oleh kegiatan-kegiatan di darat seperti pertanian dan perikanan [19].

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

83
Seminar Nasional Biologi 2013

DAFTAR PUSTAKA

[1] Manson, F.J., N.R. Loneragan, G.A. Skilleter dan S.R. Phinn. 2005. An Evaluation on the Evidence for Linkages
Between Mangroves and Fisheries: A Synthesis of the Literature and Identification of Research Directions.
Oceanography and Marine Biology: an Annual Review 43: 485 515.
[2] Barbier, E.B. 2003. Habitat Fishery Lingkages and Mangrove Loss in Thailand. Contemporary Economic Policy 21(1):
59 77.
[3] Sutton-Grier, A.E., A. K. Moore, P.C. Wiley dan P.E.T. Edwards. 2013. Incorporating Ecosystem Services Into the
Implementation of Existing U.S. Natural Resource Management Regulations: Operationalizing Carbon Sequestration
and Storage. Marine Policy (2013). http://dx.doi.org/10.1016/j.marpol.2013.06.003i
[4] Bosire, J.O., G. Okemwa dan J. Ochiewo. 2012. Mangrove Linkages to Coral Reef and Seagrass Ecosystem Services
in Mombasa and Takaungu, Kenya. Ecosystem Services for Poverty Allevation. 41 pp.
[5] Nagelkerken, I., S.J.M. Blaber, S. Bouillon, P. Green, M. Haywood, L.G. Kirton, J.-O. Meynecke, J. Pawlik, H.M.
Haywood, A. Sasekumar dan P.J. Somerfield. 2008. The Habitat Function of Mangroves for Terrestrial and Marine
Fauna : A Review. Aquatic Botany 89: 155 185.
[6] Barbier, E.B., S.D. Hacker, C. Kennedy, E.W. Koch, A.C. Stier dan B.R. Silliman. 2011. The Value of Estuarine and
Coastal Ecosystem Services. Ecological Monographs 81(2): 169 193.
[7] Komiyama, A., J.E. Ong dan S. Poungparn. 2008. Allometry, Biomass and Productivity of Mangrove Forests: A
Review. Aquatic otany 89: 128 137.
[8] Cannicci, S., D. Burows, S. Fratini, T.J. Smith III, J. Offenberg dan F. Dahdouh-Guebas. 2008. Faunal Impact on
Vegetation Structure and Ecosystem Function in Mangrove Forests: A Review. Aquatic Botany 89: 186 200.
[9] Setyawan, A.D. dan K. Winarno. 2006. Permasalahan Konservasi Ekosistem Mangrove di Pesisir Kabupaten
Rembang, Jawa Tengah. Biodiversitas 7(2): 159 163.
[10] Brower, Z. dan V. Ende. 1997. Field and Laboratory Methods for General Ecology. Fourth Edition. WCB., McGraw-Hill.
Boston Massachusetts Burr Ridge Illinois.
[11] Wilhm, J.L. and T.C. Dorris; 1968. Biological Parameters for Water Quality Criteria. Bioscience; 18 (8): 477 481.
[12] Krebs, C.J. 1989. Ecological Methodology. Harper & Row. New York.
[13] Young, M., M.E. Gonneea, J. Herrera-Silveira dan A. Paytan. 2005. Export of Dissolved and Particulate Carbon and
Nitrogen from a Mangrove-Dominated Lagoon, Yucatan Peninsula, Mexico. International Journal of Ecology and
Environmental Sciences 31(3): 189 201.
[14] Maie, N., O. Pisani dan R. Jaffe. 2008. Mangrove Tannins in Aquatic Ecosystems: Their Fate and Possible Influence
on Dissolved Organic Carbon and Nitrogen Cycling. Limnol. Oceanogr. 53(1): 160 171.
[15] Gihring, T.M., G. Lavik, M.M.M. Kuypers dan J.E. Kostka. 2010. Direct Determination of Nitrogen Cycling Rates and
Pathways in Arctic Fjord Sediments (Svalbard, Norway). Limnol. Oceanogr. 55(2): 740 752.
[16] Aprile, F. dan G.W. Siqueira. 2012. Seasonal and Spatial Variations of Dissolved Carbon and Nitrogen in the Santos
Estuarine System, Southeastern Brazil. Jjournal of Oceanography and Marine Science 3(1): 8 18.
[17] Cox P., P. Friedlingstein dan P. Rayner. 2002. Modelling Climate Carbon Cycle Feedbacks: A Cross Disciplinary
Collaboration Priority. Glob. Change News Lett. 49: 12 14.
[18] Chauhan, R. dan A.L. Ramanathan. 2008. Evaluation of Water Quality of Bhitarkanika Mangrove System, Orissa, East
Coast of India. Indian Journal of Marine Sciences 37(2): 153 158.
[19] Prasad, M.B.K. dan A.L. Ramanathan. 2008. Sedimentary Nutrient Dynamics in A Tropical Estuarine Mangrove
Ecosystem. Estuarine, Coastal and Shelf Science 80: 60 66.
[20] Sanchez-Carrillo, S., R. Sanchez-Andres, L.C. Alatorre, D.G. Angeler, M. Alvarez-Cobelas dan J.A. Arreola-Lizarraga.
2009. Nutrient Fluxes in A Semi-Arid Microtidal mangrove Wetland in the Gulf of California. Estuarine, Coastal and
Shelf Science 82: 654 662.
[21] Kathiresan, K. 2000. A Review of Studies on Pichavaram Mangrove, Southeast india. Hydrobiologia 430: 185 205.
[22] Heidari, M. dan P. Jamshid. 2010. Interaction Between Salinity and Potassium on Grain Yield, Carbohydrate Content
and Mutrient Uptake in Pearl Millet. ARPN Journal of Agricultural and Biological Science. 5(6): 39 46.
[23] Osman, H.E. dan A.A. AboHassan. 2010. Effect of NPK Fertilization on Growth and Dry Matter Accumulation in
Mangrove [Avicennia marina (Forsk) vierh] Grown in Western Saudi Arabia. JKAU: Met., Env. & Arid Land Agric. Sci.
21(2): 57 70.
[24] Medina, E., E. Cuevas dan A.E. Lugo. 2010. Nutrient Relations of Dwarf Rhizophora mangle L. Mangroves on Peat in
Eastern Puerto Rico. Plant Ecol. 207: 13 24.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

84
Seminar Nasional Biologi 2013

Isolation And Identification Of Carotenoid Producing


Of Yeast On Semarang Region, Central Java
Endang Kusdiyantini dan Wijanarka

Department of Biology, Faculty of Sciences and Mathematics, Diponegoro University.


Jl. Prof. H. Soedarto, SH. Tembalang-Semarang 50275 Indonesia. Telp./Fax.: 024 76480923.
E-mail:kusdiyantini@undip.ac.id

ABSTRAK

The objective of the present study was to isolate and identify yeasts from Semarang region, Central Java
capable of producing carotenoids. Pigmented yeasts were isolated from seven flowers of the different kinds.
The samples were inoculated in Erlenmeyer flasks, containing yeast Pepton Dextrose (YPD) medium and
incubated at temperature ambiance. After 48 - 72 hours, they were inoculated in Petri dishes with Potato
Dextrose Agar (PDA), and incubated at temperature ambiance during 72 hours. The yeast colonies, which
presented yellow to red coloration, were re-isolated in Petri dishes with PDA medium, incubated at temperature
ambiance for 72 hours. Out of 7 samples, only two had yellow to red color. Identification had done to
morphological, biochemical, and molecular tests, its classified one strain as Rhodosporidium palugigenum. The
maximum biomass of R. paludigenum was resulted in 1.7 g/l at glucose as a carbon source.

Key words: isolation, identification, pigmented yeasts, Rhodosporidium paludigenum, carotenoid.

1. PENDAHULUAN

Karotenoid merupakan kelompok pigmen yang disintesis de novo oleh tanaman, alga, bakteri
dan fungi (Goodwin, 1980). Lebih dari 600 jenis karotenoid telah diidentifikasi sampai saat ini.
Struktur karotenoid merupakan derivat dari likopen yang terdiri dari rangkaian hidrokarbon dengan 40
atom karbon dan terbagi dalam dua kelompok, yaitu karoten yang hanya tersusun dari karbon dan
hidrogen, dan kelompok lain yaitu xantofil yang merupakan karotenoid yang mengandung oksigen.
Kelompok yang terakhir ini dapat ditunjukkan sebagai kelompok OH (zeaxanthin), sebagai kelompok
oxi (canthanxanthin) atau kombinasi keduanya (astaxanthin) (Higuera-Ciapara, 2006).
Karotenoid telah lama diketahui mempunyai peranan penting bagi kesehatan manusia.
Senyawa ini selain mempunyai aktivitas sebagai pro vitamin A, juga berfungsi sebagai antioksidan,
pertahanan sel dan jaringan dari kerusakan akibat dari radikal bebas dan singlet oksigen (Zeb and
Mehmood, 2004). Sumber karotenoid sangat luas di alam, terutama ditemukan pada buah-buahan,
dan sayuran. Beberapa mikroorganisme juga mempunyai potensi menghasilkan karotenid dan sudah
masuk pada skala industri, baik untuk supplemen manusia maupun hewan (FDA, 2006; Apt and
Behrens, 1999; Eonseon, 2003).
Khamir (yeast) merupakan salah satu mikroorganisme yang mempunyai habitat sangat luas,
baik di daratan maupun lautan, bahkan dapat hidup pada tanaman yang tersebar di batang/ranting,
bunga dan buahnya. Khamir merupakan fungi uniselular, mengandung protein yang tinggi (40-60)%,
juga mengandung vitamin-vitamin, terutama vitamin B kompleks (Kratochvilov, 1990). Fungi banyak
digunakan dalam industri antara lain fungi filamentous seperti Aspergillus sp., Trichoderma viride, dan
fungi uniseluler seperti khamir Saccharomyces cerevisie, Kluyveromyces lactis, K. fragilis. Khamir
dapat juga menghasilkan karotenoid seperti Rhodotorula, Rhodosporidium, Phaffia rhodozyma
(Jacobson and Wasileski, 1994; Kusdiyantini dkk., 2003). Karotenoid utama yang dihasilkan oleh
Rhodoturola dan Rhodosporidium adalah -karoten, torulen, dan torularhodin (Costa et al., 1987),
sedang P. Rhodozyma menghasilkan astaxanthin, suatu pigmen yang sangat penting untuk
aquakultur (Kusdiyantini, 1998). Astaxanthin yang merupakan karotenoid alami, memiliki kekuatan
antioksidan lebih kuat 550 kali dibandingkan vitamin E dan 40 kali lebih kuat dibandingkan beta
karoten dalam mengikat singlet oksigen. Aplikasi astaxanthin untuk kesehatan manusia telah
dilaporkan oleh Guerin et al., 2003.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

85
Seminar Nasional Biologi 2013

Meningkatnya penggunaan pigmen (pewarna) sintetik dirasa berbahaya bagi kesehatan


konsumennya, dan pigmen sintetik bisa menyebabkan terjadinya alergi dan reaksi intolerant.
Penggunaan pigmen sintetik ini disebabkan harga pigmen (karotenoid) alami dua atau tiga kali lipat
dibanding sintetiknya, dan perbedaan harga ini akan terus berjalan seiring pemahaman masyarakat
akan penggunaan bahan alami yang lebih aman (Iwasaki and Murakoshi, 1992). Sebagai contoh,
harga astaxanthin sintetik 2000 U$ per Kg, sedangkan untuk astaxanthin alami > 7000 U$ per Kg.
Dan market karotenoid diperkirakan mencapai $ 1 trilyun tahun 2009. Kendala yang dihadapi oleh
karotenoid alami adalah tidak stabilnya pada ekstraksi pada proses industri, maka diperlukan sumber
karotenoid dengan konsentrasi tinggi dan tehnik ekstraksi yang efektif dan efisien (Ni et al., 2008;
Forjn et al., 2007).
Pemakaian bahan tambahan pada pangan yang aman sangat penting untuk pencegahan
penyakit yang ditimbulkannya. Diversifikasi sumber karotenoid alami sangat mendukung pemakaian
pigmen yang aman untuk kesehatan dan juga menambah kandungan gizinya. Salah satu alternatif
pencarian sumber baru karotenoid alami tersebut melalui eksplorasi mikroorganisme, terutama
khamir yang berasal dari tanaman yang mempunyai warna merah oranye pada batang/rantin, daun,
bunga, atau buahnya. Eksplorasi khamir indigenous ini akan memperluas masa depan organisme
tersebut kepentingan manusia. Selama ini mikroorganisme penghasil karotenoid jarang berasal dari
lokal, padahal Indonesia merupakan negara yang kaya akan biodiversitas mikroorganisme. Oleh
karena itu penelitian ini bertujuan untuk eksplorasi khamir indigenous yang menghasilkan karotenoid.

2. METODE PENELITIAN

Isolasi : Khamir diisolasi dari berbagai bunga tanaman (Tabel 1) yang tumbuh di daerah Bandungan,
Ambarawa dan Tembalang Semarang. Isolasi dilakukan dengan menggunakan teknik langsung, yaitu
sampel diletakkan langsung diatas permukaan medium Potato Dextrose Agar (PDA), koloni yang
tumbuh dan berwarna ornye-merah diisolasi kembali untuk mendaptkan kemurniaannya. Teknik lain
untuk isolasi adalah teknik suspensi, yaitu dengan meletakkan sampel pada medium cair , yaitu Yeast
Pepton Dextrose (YPD). Setelah menunjukkan pertumbuhan, kemudian ditanam pada PDA dan yang
menunjukkan koloni ornye-merah diisolasi kembali untuk dimurnikan. Isolat yang telah murni
kemudian diidentifikasi berdasarkan morfologi, fisiologi dan secara molekuler.

a) Uji morfologi
Sel vegetatif dan karakteristik kultur
Sel dari kultur agar berumur 48 jam diamati dengan mikroskop, dilihat bentuk sel serta cara
pertunasan. Karakteristik kultur dari media cair diamati setelah 48 jam untuk dilihat pembentukan
warna koloni.
b) Uji fisiologis
Fermentasi senyawa karbon
Tabung reaksi yang dilengkapi dengan tabung durham diisi dengan medium fermentasi (glukosa,
sukrosa, laktosa, maltosa, selobiosa, trehalosa, xylosa, mannitol). Pada medium tersebut
diinokulasikan satu tetes suspensi standart dengan pipet, diinkubasi dan diamati produksi gasnya
pada hari ke 1, 2, 7, 14 dan 21.
c) Uji molekuler
Urutan nukleotida dan analisis filogeni
Urutan nukleotida dan analisis filogeni dilakukan menurut metode PCR (Sugita dan Nakase,
1999). Pendekatan species dilakukan dengan membandingkan urutan nukleotida dengan
primernya
d) Pertumbuhan isolat teridentifikasi pada berbagai sumber karbon
Persiapan inokulum
Komposisi medium inokulum sbb: glukosa 10 g/l, pepton 5 g/l, yeast ekstrak 3 g/l malt ekstrak 3
g/l pada pH 5 dan temperatut 22oC. Prekultur ditumnuhkan pada erlenmeyer 250 ml pada rotary
shaker dengan kecepatan 180 rpm selama 18-24 jam untuk mencapai jumlah sel 10 7-108 sel/ml.
Inokulum dengan jumlah sel tersebut siap untuk digunakan stater pada pertumbuhan dengan
berbagai sumber karbon.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

86
Seminar Nasional Biologi 2013

Pertumbuhan isolat terpilih pada berbagai sumber karbon


Inokulum yang sudah siap diambil 5 % (v/v) untuk diinokulasikan pada kultur pertumbuhan yang
dilakukan pada erlenmeyer volume 250 ml berisi 125 ml medium yang mempunyai komposisi
sbb.: glukosa 10 g/l (diganti sesuai perlakuan dengan fruktosa, maltosa, sukrosa), pepton 5 mg/l,
yeast ekstrak 3 g/l dan malt ekstrak 3 g/l, pH 5. Inkubasi dilakukan selama 72 jam pada orbital
shaker dengan kecepatan agitasi 180 rpm, dan temperatur ruang. Pertumbuhan diukur setiap 6
jam sekali berdasarkan berat kering sel (metode gravimetri).

Analisis pertumbuhan (metode gravimetri): Pertumbuhan khamir dapat ditentukan dengan


konsentrasi biomasa (berat kering sel) sebagai berikut: kultur diambil 1 ml dimasukkan pada
eppendorf dan disentrifugasi , kemudian supernatan dibuang. Pelet dicuci dengan air destilasi untuk
kemudian disentrifugasi lagi. Terakhir pelet dikeringkan dalam dalam oven 80 oC selama kira-kira 48
jam.

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Isolasi khamir yang didapatkan dari beberapa sampel bunga tanaman yang berasal dari
Bandungan dan Tembalang Semarang ditunjukkan pada Tabel 1. Isolat dipilih adalah yang
mempunyai kenampakan koloni merah-oranye dan dari 7 sampel bunga yang diisolasi khamirnya,
didapatkan 5 koloni yang mempunyai warna oranye. Koloni khamir ini didapatkan dari satu sumber
bunga yaitu bunga dahlia.

Tabel 1. Sumber tanaman yang diambil untuk isolasi khamir

Sampel Bagian yang Lokasi Warna koloni


diambil
Anggrek bulan Bunga Ambarawa Putih
Euphorbia merah Bunga Tembalang Putih
Adenium Bunga Tembalang Putih
Karnesen Bunga Bandungan Putih
Soka Bunga Bandungan Putih
Mawar merah Bunga Bandungan Putih
Dahlia merah Bunga Bandungan Oranye

Isolat yang terpilih, diisolasi beberapa kali untuk mendapatkan isolat yang benar-benar murni
(Gambar 1), kemudian isolat tersebut diidentifikasi berdasarkan sifat morfologi, fisiologi dan
molekuler. Dari identifikasi isolat tersebut mempunyai kemiripan dengan Rhodosporidium
paludigenum.

Gambar 1. Isolat khamir yang telah diisolasi ditanam pada agar miring, dan cawan petri

Adapun klasifikasi species ini sebagai berikut :


Superkingdom : Eukaryota
Kingdom : Fungi
Phylum : Basidiomycota

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

87
Seminar Nasional Biologi 2013

Class : Urediniomycetidae
Sub Class : Microbotryomycetidae
Order : Sporidiobalales
Genus : Rhodosporidium
Species : paludigenum

Pertumbuhan pada Potato Dextrose Agar (PDA)


Morfologi koloni menunjukkan warna oranye setelah 3 hari inkubasi pada medium PDA
dengan suhu ruangan, warna semakin memerah pada saat disimpan pada freezer (suhu 4C), sel
berbentuk oval, sendiri-sendiri atau berpasangan (Gambar 2).

Gambar 2. Sel khamir Rhodosporidium paludigenum.

Kemampuan Assimilasi
Rhodosporidium paludigenum mempunyai ciri-ciri fisiologis dengan kemampuannya dalam
mengassimilasi sumber karbon sperti yang terlihat pada Tabel 2. Species ini dapat mengassimilasi
glukosa, fruktosa, sukrosa, tetapi tidak dapat mengassimilasi laktosa. Kemampuan assimilasi
ditunjukkan dengan adanya perubahan warna pada medium yang berisi sumber karbon (Gambar 2).

Tabel 2. Kemampuan assimilasi Rhodosporidium paludigenum pada berbagai sumber karbon

Sumber Karbon Kemampuan Assimilasi


Galaktosa +
Sukrosa +
Laktosa -
Fruktosa +

Gambar 3. Uji fisiologis (pertumbuhan pada berbagai sumber karbon, glukosa, sukrosa, laktosa dan
fruktosa pada isolat terpilih.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

88
Seminar Nasional Biologi 2013

Dari uji molekuler yang dilakukan terlihat bahwa isolat ini menunjukkan species Rhodosporidium
paludigenum (Tabel 3).

Tabel 3. Prosentase kemiripan urutan nukleotida isolat yang didapat dengan beberapa species
pembanding

Species pembanding Prosentase kemiripan urutan


nukleotida
Rhodosporidium paludigenum
96
Strain CBS 6567
Rhodosporidium paludigenum
96
Strain CBS 6566
Rhodosporidium paludigenum 97
Rhodosporidium paludigenum
97
Isolat 3-1-3
Sporidiobolales sp. LM273 94
Sporidiobolales sp. LM49 94
Sporidiobolales sp. LM8 92
Sporidiobolales sp. LM371 93
Rhodotorula glutinis
90
ATCC 16726

Pertumbuhan Rhodosporidium paludigenum pada berbagai sumber karbon


Sumber karbon yang digunakan adalah glukosa, fruktosa, maltosa dan sukrosa, hasil yang
dapat ditunjukkan pada Gambar 4. Dari ke-5 sumber karbon yang digunakan terlihat bahwa
pertumbuhan R. paludigenum pada glukosa dan fruktosa lebih tinggi dibanding sumber karbon yang
lain.

1.8
1.6
Berat Kering Sel (g/l)

1.4
1.2 Glukosa
1 Fruktosa
0.8 Maltosa
0.6 Sukrosa
0.4
0.2
0
0 6 12 18 24 30 36 42 48 54 60 66 72
Waktu Inkubasi (jam)

Gambar 4. Pertumbuhan Rhdodosporidium paludigenum pada berbagai sumber karbon.

Pertumbuhan pada sumber karbon glukosa dan sukrosa masih menunjukkan peningkatan
berat kering sel, hal ini terlihat pada kurva pertumbuhannya. Maksimum berat kering sel terjadi pada
glukosa yaitu: 1,7 g/l; sedang untuk sukrosa adalah 1,5 g/l. Maksimum berat kering sel terjadi pada
glukosa yaitu: 1,7 g/l; sedang untuk sukrosa adalah 1,5 g/l. Sedang pertumbuhan khamir pada
fruktosa dan maltosa dapat terbagi dalam 4 fase yang berbeda : a. fase adaptasi (lag phase), b. fase
eksponensial (log phase) dan c. fase stasioner serta d. fase penurunan. Pada sumber karbon
fruktosa, fase adaptasi berlangsung sampai umur 12 jam, kemudian pertumbuhan memasuki fase
eksponensial dan pertumbuhan menurun setelah jam ke 54 inkubasi. Sedang untuk sumber karbon
maltosa, fase adaptasi berlangsung sampai umur 18 jam waktu inkubasi, dilanjutkan fase
eksponential sampai umur 54 jam dan pertumbuhan memasuki fase penurunan sampai waktu
inkubasi diberhentikan (72 jam ).

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

89
Seminar Nasional Biologi 2013

SIMPULAN

Hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa sangat sedikit populasi khamir penghasil
karotenoid yang tumbuh pada bunga. Kondisi lingkungan juga mempengaruhi keberadaan khamir,
karena pada umumnya khamir penghasil karotenoid tumbuh pada daerah yang mempunyai hawa
sejuk. Dari 7 sampel bunga yang diisolasi beberapa kali hanya mendapatkan 1 isolat. Setelah
diidentifikasi isolat tersebut mempunyai indeks kemiripan 97% dengan Rhodosporidium paludigenum.

UCAPAN TERIMA KASIH


Terima kasih peneliti ucapkan kepada kepala laboratorium mikrobiologi, Jurusan Biologi
Fakultas Sains dan Matematika Universitas Diponegoro atas kerjasamanya dalam penelitian ini.

DAFTAR PUSTAKA

[1]. Costa, I., H.L. Martelli, I.M. Da Silva and D. Pomery. 1987. Production of -carotene by a Rhodotorula strain.
Biotechnology Letter., vol 9, no 5, pp. 373-375.
[2]. Department of health and human services, Food and Drug Administration (FDA), 2006. the Safe Use of Phaffia Yeast as
a Color Additive in the Feed of Salmonid Fish to Enhance the Color of Their Flesh. Federal Register: July 6, 2000, vol. 6,
no. 130: 4184-4187.
[3]. Eonseon, J., J.E.W. Polle, H.K. Lee, S.M. Hyun ang M. Chang, 2003. Xanthophylls in microalgae: From biosynthesis to
biotechnological mass production and application. J. Microbiology and biotechnology, vol. 13 (2): 165-174.
[4]. Forjn, E., I. Garbayo, C. Casal and C. Vilchez, 2007. Enhancement of carotenoid production Nannochloropsis by
phosphate and sulphur limitation. Communicating current research and educational topics and trends in applied
microbiology: 356-364.
[5]. Goodwin, T.W. 1980. Nature and distribution of carotenoids. Food chemistry, 5: 3-13.
[6]. Guerin, M., M.E. Huntley and M. Olaizola, 2003. Haematococcus astaxanthin: Applications for human health and
nutrition. Trends in Biotechnology, vol. 21, no. 5: 210-216.
[7]. Higuera-Ciapara, I., L. Flix-Valeuzuela and F.M. Goycoolea. Astaxanthin: A review of its chemistry and applications.
Critical reviews in food science and nutririon 46: 185-190.
[8]. Iwasaki, R. and M. Murakoshi. 1992. Palm oil yields carotene for world markets. Inform., vol 3 no 2.
[9]. Jacobson, G. and J. Wasileski. 1994. Production of food colorants by fermentation. In Bioprocess production of flavor,
fragrance, and color ingredients. John Wiley & Sons, Inc. pp. 205-274.
[10]. Kusdiyantini, E. 1998. Contribution ltude de la croissance et de la production dastaxanthine chez Phaffia
rhodozyma PR 190. Thesis doktor di Institut National des Sciences Appliques, Toulouse France
[11]. Kusdiyantini, E., M. Zainuri dan Wijanarka, 2003. Paket teknologi penggunaan khamir Phaffia rhodozyma sebagai
sumber pigmen karotenoid dalam upaya diversifikasi pakan buatan pada sektor akuakultur. Penelitian Hibah Bersaing
tahun 2002-2003.
[12]. Kratochvilova, K.A. 1990. Yeast and yeast-like organism. VCH. Weinheim, Jerman.
[13]. Ni, H., Qi-he Chen, Guo-qing He, Guang-bin Wu and Yuan-fan Yang, 2008. Optimization of acidic extraction of
astaxanthin from Phaffia rhodozyma. Journal of Zhejiang University Science B, vol 9 (1): 51-59.
[14]. Zeb, A. and S. Mehmood, 2004. Carotenoids contents from various sources and their potential health applications.
Pakistan Journal of Nutrition 3 (3): 199-204.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

90
Seminar Nasional Biologi 2013

Potensi Auksin dan Giberelin dalam Produktifitas Tanaman


dan Kualitas Buah Tomat (Lycopersicum escelentum mill)
Eny Hartadiyati Wasikin H

Email : enyhartadiyati_wh@yahoo.com

ABSTRACK

One of horticultural products is much needed and utilized by the community is tomatoes. Productivity and
fruit quality of tomato need to be pursued in order to meet the needs of both fresh and processed tomatoes.
Provision of auxin and giberelin expected to cause crop productivity and high quality tomatoes. Auxin and
giberelin concentration of 100 ppm and 200 ppm to 6 treatment combinations varied and tested for 3 months. 2-
factor ANOVA was used to analyze productivity data (number of flowers and number of fruits), and the data
quality of the fruit (fruit weight, levels of lycopene and -carotene levels). The results appear G1A2 treatment
(100 ppm giberelin and auxin 200 ppm) resulted in an average number of flowers, number of fruits, fruit weight,
levels of lycopene and -carotene levels were highest. The statistic shows the interaction of auxin and giberelins
significant effect (p <0.05) on the number of flowers, number of fruits, fruit weight, levels of lycopene and -
carotene levels.

Key words: Auxin, Giberelin, productivity and fruit quality

ABSTRAK

Salah satu produk hortikultura yang banyak dibutuhkan dan manfaatkan oleh masyarakat adalah buah
tomat. Produktivitas dan kualitas buah tanaman tomat perlu diupayakan supaya dapat memenuhi kebutuhan
masyarakat baik buah tomat segar maupun olahan. Pemberian zat pengatur tumbuh auksin dan giberelin
diharapkan dapat menyebabkan produktivitas tanaman dan kualitas buah tomat tinggi. Konsentrasi auksin dan
giberelin 100 ppm dan 200 ppm divariasikan menjadi 6 kombinasi perlakuan dan dicobakan selama 3 bulan.
ANAVA 2 faktor digunakan untuk menganalisis data produktifitas ( jumlah bunga dan jumlah buah); dan data
kualitas buah (berat buah, kadar likopen dan kadar -karoten). Hasil penelitian nampak perlakuan G1A2
(giberelin 100 ppm dan auksin 200 ppm) menyebabkan rata-rata jumlah bunga, jumlah buah, berat buah, kadar
likopen dan kadar -karoten yang paling tinggi. Hasil statistik menunjukkan interaksi auksin dan giberelin
berpengaruh signifikan (p < 0,05) pada jumlah bunga, jumlah buah , berat buah, kadar likopen dan kadar -
karoten.

Kata kunci: Auksin, Giberelin, Produktifitas dan Kualitas buah

1. PENDAHULUAN

Buah tomat disukai dan penting bagi masyarakat karena selain mempunyai rasa yang segar,
tomat juga mengandung nilai gizi yang cukup lengkap. Nilai kandungan dan komposisi gizi buah
tomat dalam tiap 100 gram bahan makanan sangat dibutuhkan untuk kesehatan tubuh, diantaranya
mengandung kalori 20,00 kal; protein 1,00 g; lemak 0,30 g; karbohidrat 4,20 g; Vitamin A 1.500 S.I;
vitamin B 0,60 mg; vitamin C 40,00 mg; kalsium 5,00 mg; fosfor 26,00 mg; zat besi 0,50 mg; dan air
94 g. (Direktorat Gizi Departemen Kesehatan R.I, 1990). Buah tomat mengandung juga pigmen
karotenoid seperti likopen dan -karoten . Kedua pigmen ini mempunyai banyak ikatan ganda
sehingga dapat menangkal radikal bebas. Radikal bebas sangat reaktif merusak biomolekul seluler
penting sehingga merupakan pemicu sebagian besar penyakit degeneratif. Status karotenoid
(likopen dan -karoten) yang meningkat dalam tubuh dapat mengatur fungsi gen, meningkatkan
komunikasi inter sel, memodulasi hormon dan respon imun serta mengatur metabolisme sehingga
menurunkan resiko penyakit kronis ( Rao dan Agarwal, 1999). Hasil penelitian menunjukkan
pemberian pasta tomat dengan pemanasan 100 oC selama 1 jam dapat menurunkan kadar trigliserida,
kolesterol total, LDL, dan meningkatkan HDL (Hartadiyati W.H, 2009 ). Dibuktikan pula bahwa

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

91
Seminar Nasional Biologi 2013

pemberian pasta tomat dengan pemanasan 150 oC dapat meningkatkan IL3, NO makrofag, TNF
pada Mencit yang diinfeksi bakteri Salmonellae tiphymurium (Hartadiyati W.H, 2012). Hal ini
menyebabkan tanaman tomat banyak dibudidayakan memenuhi kebutuhan untuk konsumsi dan
industri antara lain dimakan segar maupun dalam bentuk olahan seperti untuk campuran sayur, jus,
saus dan pasta .
Produktivitas dan kualitas hasil dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan konsumen tomat .
Kriteria produktivitas antara lain jumlah bunga , jumlah buah ; adapun kualitas buah antara lain berat
buah, kadar karotenoid yaitu likopen dan -karoten. Upaya perbaikan produktivitas tanaman dan
kualitas buah tomat dapat dilakukan dengan berbagai macam teknologi budidaya. Salah satunya
adalah dengan penggunaan zat pengatur tumbuh.
Tanaman secara alamiah sudah mengandung hormon pertumbuhan endogen seperti auksin,
giberelin, sitokinin, asam absisat, dan etilen. Hormon ini kebanyakan berada di jaringan meristem
yaitu jaringan yang aktif membelah atau tumbuh (Cambell, 2003). Diketahui auksin dapat
merangsang pembentukan sel, merangsang pembungaan, meningkatkan pembentukan buah dan
mencegah gugurnya buah sebelum panen (Salisbury dan Ross, 1995). Adapun giberelin memiliki
berbagai pengaruh pada tumbuhan diantaranya pembungaan dan pertumbuhan buah (Wilkins, 1992).
Penemuan selanjutnya diketahui auksin dan giberelin dapat mempengaruhi respon gen untuk
pembelahan dan pengembangan sel dalam rangka perkembangan buah ( De Jong et al., 2009).
Penambahan hormon secara eksogen akan meningkatkan jumlah sel dan ukuran sel ,
bersama-sama dengan hasil fotosintat yang meningkat di awal penanaman dapat mempercepat
proses pertumbuhan vegetatif dan generatif tanaman yang optimal (Salisbury dan Ross, 1995).
Penyemprotan auksin dan giberelin sintetis secara eksogen dipergunakan meningkatkan
pembungaan dan pembentukan buah (Abidin, 1993). Hasil penelitian menunjukkan perlakuan IAA
100 ppm sampai dengan 200 ppm berpengaruh terhadap pertumbuhan tanaman kunyit (Wijayanti et
al., 2005) , GA3 150 ppm dapat meningkatkan produksi bunga potong krisan (Nahisin et al., 2008) dan
satu kali penyemprotan GA3 200 ppm memacu pembungaan pada Jatropha curcas ( Kusumawati et
al., 2009) . Diketahui pula zat pengatur tumbuh auksin dibutuhkan dalam optimalisasi produksi
metabolit sekunder seperti pigmen pada kultur kalus (Saitu and Mizukami ,2002 dalam Rahayu D.P et
al.,2002). GA3 mempunyai peluang terhadap kadar khlorofil-karotenoid (Karsiwi.P. et al., 2004).
Berdasarkan uraian tersebut menarik untuk dikaji aplikasi auksin dan giberelin pada tanaman tomat.
Tujuan penelitian ini adalah menganalisis interaksi giberelin dan auksin terhadap jumlah bunga,
jumlah buah , berat buah, kadar likopen dan kadar karoten buah tomat serta untuk mengetahui
konsentrasi giberelin dan auksin yang dapat menghasilkan jumlah bunga, jumlah buah, berat buah,
kadar likopen dan kadar karoten buah tomat yang maksimal.

2. METODE PENELITIAN

Desain Pelaksanaan Penelitian ini menggunakan rancangan acak lengkap (RAL) dengan 2
faktor (2 X 3 ) untuk menyelidiki kemungkinan interaksi hormon auksin dan giberelin. Faktor 1 adalah
Giberelin, menggunakan GA3 (asam giberelat) dengan 2 taraf perlakuan yaitu G1 = 100 ppm (0,1 g
Giberelin pada Alkohol 96% 1 ml + air sampai 1 ) dan G2 = 200 ppm (0,2 g Giberelin pada Alkohol
96% 1 ml + air sampai 1 ). Faktor II adalah Auksin , menggunakan IAA (indoleacetic acid) dengan
3 taraf perlakuan yaitu: A0 = 0 ppm (Air 100%), A1 = 100 ppm (0,1 g Auksin pada KOH 0,1% 1 ml +
air sampai 1 ) dan A2 = 200 ppm (0,2 g Auksin pada KOH 0,1% 1 ml + air sampai 1) sehingga
diperoleh kombinasi perlakuan sebanyak 6 kombinasi yaitu: G1A0, G1A1, G1A2, G2A0, G2A1, G2A2.
Masing-masing perlakuan diulang 4 kali.
Penelitian menggunakan tomat tipe kentang yang ditanam di polybag di dalam Green House
Balai Benih Hortikultura Desa Clapar Kecamatan Subah Kabupaten Batang tanggal selama 3 bulan
(17 Maret 2013 20 Juni 2012). Dilakukan persiapan media; persiapan bibit ; penanaman;
pemeliharaan tanaman tomat meliputi penyiraman, pemasangan sarana rambatan (pemasangan ajir),
penyiangan, pemupukan dan penyemprotan pestisida. Giberelin dan Auksin diberikan setelah
tanaman berumur 1 minggu. Giberelin dan auksin disemprotkan pada setiap tanaman sebanyak 5 ml
tiap 3 minggu sekali secara merata pada bagian daun dan batang.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

92
Seminar Nasional Biologi 2013

Pengamatan dan pengukuran dilakukan untuk pengumpulan data produktivitas tanaman


meliputi jumlah bunga, dan jumlah buah; adapun kualitas buah meliputi berat buah, kadar likopen dan
karoten. Data pengamatan dianalisis dan diintrepretasikan dengan analisis varian 2 faktor dan
apabila terdapat beda nyata dilanjutkan dengan DMRT ( Duncan Multiple Range Test ) menggunakan
SPSS versi 20.

3. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Data hasil penelitian pemberian giberelin dan auksin dapat dilihat pada Tabel 1 dan Tabel 2.
Data tentang jumlah bunga dan jumlah buah tomat dapat dilihat pada Tabel 1. Data tentang berat
buah , kadar likopen dan kadar karoten buah tomat dapat dilihat pada Tabel 2.

Tabel 1. Jumlah Bunga dan Jumlah Buah Tomat Per Tanaman

Kombinasi perlakuan Rataan Jumlah Rataan Jumlah


Bunga Buah
G1A0 30,7c 1,56 26,3c 1,36
G1A1 32,3a 2,91 28,7a 1,89
G1A2 32,7a 2,86 28,7a 2,26
G2A0 31,0bc 1,96 27,0b 1,54
G2A1 31,0b 1,83 26,7bc 1,46
G2A2 31,0b 1,76 26,3c 0,99

Keterangan :
Faktor I : Giberelin, dengan taraf perlakuan yaitu: G1 = 100 ppm dan G2 = 200 ppm
Faktor II : Auksin dengan taraf perlakuan yaitu: A0 = 0 ppm , A1 = 100 ppm dan A2 = 200 ppm
Angka yang diikuti oleh huruf yang sama pada kolom yang sama tidak berbeda nyata pada DMRT 5%

Tabel 2. Berat buah, Kadar Likopen dan Kadar Karoten dan Jumlah Buah Tomat

Kombinasi Rataan Rataan Kadar Rataan Kadar


perlakuan Berat Buah Likopen (mg/100g) Karoten (IU)
(g)
G1A0 3,4 c 0,16 9,4 d 0,56 986,0 d 83,86
G1A1 5,2 a 0,29 14,0 c 0,34 1463, 7 c 30,66
G1A2 5,3 a 0,34 21,7 a 1,25 1721, 7 a 28,43
G2A0 4,1 b 0,22 12,7 c 0,56 1416, 7 c 121,72
G2A1 4,1 b 0,37 19,6 b 0,73 1598, 3 b 28,38
G2A2 3,9 b 0,26 18,6 b 0,89 1602,0 b 78,5

Keterangan :
Faktor I : Giberelin, dengan taraf perlakuan yaitu: G1 = 100 ppm dan G2 = 200 ppm
Faktor II : Auksin dengan taraf perlakuan yaitu: A0 = 0 ppm , A1 = 100 ppm dan A2 = 200 ppm
Angka yang diikuti oleh huruf yang sama pada kolom yang sama tidak berbeda nyata pada DMRT 5%

Jumlah Bunga dan Jumlah Buah


Tabel 1 menunjukkan bahwa hasil analisis sidik ragam interaksi giberelin dan auksin
berpengaruh nyata (p<0,05) terhadap jumlah bunga dan jumlah buah. Faktor tunggal auksin tidak
berpengaruh nyata (p>0,05) terhadap jumlah bunga dan buah . Faktor tunggal gibberelin
berpengaruh nyata (p<0,05) terhadap jumlah buah namun tidak (p>0,05) terhadap jumlah bunga.
Ada fungsi simultan auksin dan giberelin dalam pertumbuhan dan perkembangan bunga
sebagai berikut : auksin berperan dalam pengangkutan asimilat dari daun ke bunga selanjutnya
berfungsi dalam pembelahan sel sehingga mendorong lebih cepat pertumbuhan bunga setelah
terjadinya insiasi oleh giberelin (Zulkarnain, 2010). Giberelin menyebabkan pengubahan tunas
vegatatif menjadi floral, mengaktikan meristem subapikal menghasilkan bolting pada batang sehingga
merangsang keluarnya bunga. Giberelin menyebabkan pembungaan dan berbunga lebih awal
(Wilkins, 1992). Setelah terjadi pertumbuhan dan perkembangan bunga, giberelin akan

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

93
Seminar Nasional Biologi 2013

meningkatkan kandungan auksin melalui pembentukan enzim proteolitik yang akan membebaskan
senyawa triptofan sebagai prekursor auksin. Peningkatan kandungan auksin akan lebih
meningkatkan pembelahan sel dalam pertumbuhan bunga dan menghambat proses absisi bunga ,
bila kadar auksin rendah maka bunga akan cepat menua dan akan terbentuk zona absisi sehingga
menyebabkan bunga akan gugur sebelum waktunya ( Yennita, 2003). Hal ini terbukti perlakuan G1A2
menyebabkan jumlah bunga paling banyak X = 32,7 namun hasil uji DMRT 5% menunjukkan tidak
berbeda nyata (p> 0,05) dengan perlakuan G1A1 X = 32,3. Perlakuan G1A0 menyebabkan jumlah
bunga paling rendah.
Terlihat jumlah bunga pada konsentrasi giberelin yang lebih tinggi (semua perlakuan G2 ) lebih
rendah dari G1A2 dan G1A1. Penurunan jumlah bunga pada perlakuan G2 (pemberian giberelin 200
ppm) dari perlakuan G1 disebabkan karena ada pengaturan umpan balik . Pemberian giberelin yang
tinggi menyebabkan terjadinya penurunan transkripsi GA 20 oksidase. Giberelin20 oksidase
merupakan target utama dalam pengaturan umpan balik. Apabila transkripsi GA 20 menurun maka
akan terjadi pengeblokan biosintesis asam giberelat. Pengeblokan sintesis asam giberelat akan
menyebabkan aktivitasnya menjadi menurun (Taiz dan Zeiger, 1998).
Buah merupakan perkembangan dari bunga . Jumlah buah dipengaruhi sejak terbentuknya buah
sampai perkembangan buah. Penyemprotan auksin dan giberelin sintetis secara eksogen dapat
meningkatkan pembungaan dan pembentukan buah (Abidin, 1993). Setelah adanya penyerbukan
dan pembuahan segera auksin disintesis dalam ovarium, selanjutnya ditransport ke jaringan lain
sehingga terjadi pembelahan sel dan pertambahan jumlah sel serta memicu sintesis giberelin.
Giberelin berperan dalam perkembangan bunga menjadi buah yaitu mulai dari rontoknya kelopak
bunga hingga perkembangan bakal buah dan menjadi buah. Perkembangan bunga menjadi buah
memerlukan suplai asimilat. Giberelin berperan menstimulasi sintesis enzim hidrolitik seperti amilase
dan protease yang mampu mencerna zat tepung dan protein dengan demikian meningkatkan
kandungan gula dan asam amino untuk pertumbuhan sel (Gardner et al., 1991). Abidin (1993)
menambahkan bila terjadi pemecahan karbohidrat menjadi gula maka kadar gula dalam sel akan naik
dan akan menyebabkan air lebih banyak lagi masuk ke sel sehingga sel memanjang. Auksin
berperan dalam pembelahan sel untuk pertumbuhan buah dan memperkuat tangkai pada kondisi
berbuah, agar buah tidak rontok. Pengaruh auksin terhadap gugurnya buah ditentukan konsentrasi
auksin itu sendiri, konsentrasi auksin tinggi akan menghambat terjadinya absisi, sedangkan
konsentrasi rendah akan mempercepat terjadinya absisi (Abidin ,1993). Seperti halnya dengan jumlah
bunga , perlakuan G1A2 menunjukkan hasil lebih tinggi dibanding dengan perlakuan lain namun
menunjukkan hasil yang sama dengan G1A1 X = 28,67 . Hasil uji DMRT 5% G1A1 dan G1A2
menunjukkan tidak berbeda nyata (p>0,05). Perlakuan G1A0 menghasilkan jumlah buah paling
rendah dan tidak berbeda nyata (p>0,05) dengan G2A2.
Terlihat konsentrasi giberelin yang lebih tinggi (semua perlakuan G2 ) lebih redah dari G1A2
dan G1A1. Konsentrasi giberelin yang tinggi menjadi bersifat menghambat ( adanya pengaturan
umpan balik) seperti dikemukakan pada pembahasan jumlah bunga .

Berat Buah
Hasil analisis sidik ragam menunjukkan masing-masing faktor tunggal giberelin maupun auksin
berpengaruh nyata terhadap berat buah (p<0,05) , demikian pula interaksi giberelin dan auksin
berpengaruh nyata terhadap berat buah (p<0,05). Hal ini sejalan pendapat Wilkins (1992) bahwa
penambahan giberelin dan auksin akan memungkinkan buah berukuran normal untuk berkembang.
Auksin mempengaruhi sintesis enzim yang dapat menyebabkan dinding sel elastik, mudah meregang
dan tumbuh memanjang (Salisbury dan Ross, 1995). Pemberian giberelin akan menyebabkan
pertambahan volume, bobot sel dan banyaknya protoplasma, sehingga sel akan menjadi lebih besar
dan banyak ( Wattimena, 1988 ). Aktivasi respon gen auksin dan giberelin memicu pembelahan sel
dan pembentangan sel ( de Jong, 2009) demikian pula hasil penelitian Seranni et al. (2007)
menunjukkan dan pemberian GA3 volume perikarp lebih tebal ( perikarp mempunyai sedikit sel
namun volume sel lebih besar) dibanding buah yang unggul.
Seperti halnya dengan jumlah bunga, berat buah paling tinggi pada perlakuan G1A2 ( X =5,25)
g, selanjutnya diikuti perlakuan G1A1 (Tabel 2) namun hasil uji DMRT 5% keduanya menunjukkan
tidak berbeda nyata (p<0,05). Hasil paling rendah pada G1A0. Terjadi penurunan berat buah pada

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

94
Seminar Nasional Biologi 2013

konsentrasi giberelin yang lebih tinggi ( semua perlakuan G2) . Konsentrasi giberelin yang tinggi
menjadi bersifat menghambat ( adanya pengaturan umpan balik) seperti dikemukakan pada
pembahasan jumlah bunga .

Kadar Likopen dan Kadar Karoten Buah Tomat


Pigmen untuk buah tomat didominasi oleh karoten dan likopen, akumulasi likopen selama
pemasakan akan menghambat biosintesis karoten. Dengan demikian maka buah akan terlihat
berwarna merah ( Hobson dan Grierson ,1993 ).
Hasil analisis sidik ragam menujukkan faktor tunggal giberelin dan faktor tunggal auksin
berpengaruh nyata terhadap terhadap kadar likopen dan kadar karoten (p<0,05) demikian pula
interaksi giberelin dan auksin berpengaruh nyata terhadap kadar likopen dan kadar karoten
(p<0,05). Hal ini disebabkan tomat merupakan tanaman dengan buah yang dikelompokkan ke
dalam buah klimakterik yaitu buah dengan tingkat respirasinya meningkat seiring dengan pemasakan
buah. Dalam proses respirasi terjadi metabolisme karbohidrat sehingga terbentuk asetil ko A
(Salisbury dan Ross, 1995). Di dalam sel giberelin mengikat enzim yang terdapat pada membran,
maka enzim tersebut akan mengubah ATP menjadi AMP siklik yang selanjutnya menggerakkan
berbagai rentetan reaksi-reaksi sekunder dan tersier (Wattimena, 1988) termasuk pembentukan
karotenoid ( likopen dan karoten ) melalui jalur mevalonat dengan katalisator HMGkoA reduktase.
Adapun Auksin berperan mengontrol pembentukan etilen. Etilen merupakan hormon tumbuhan yang
berfungsi dalam pemasakan buah ( Abidin, 1993) antara lain terlibat dalam akumulasi karotenoid ,
penurunan kadar klorofil dan peningkatan gula . Naiknya konsentrasi auksin menginduksikan
pembentukan etilen, sehingga kadar likopen dan karoten rendah pada semua perlakuan A0 ( tanpa
auksin).
Berdasarkan Tabel 2 , induksi giberelin dan auksin menyebabkan kadar likopen dan karoten
buah tomat memberikan hasil tertinggi pada perlakuan G1A2 dan terjadi penurunan berat buah pada
konsentrasi giberelin yang lebih tinggi ( semua perlakuan G2) . Hasil uji DMRT 5% perlakuan G1A2
berbeda nyata (p<0,05) dengan perlakuan yang lain.

SIMPULAN

Interaksi auksin dan giberelin berpengaruh nyata (p<0,05) terhadap jumlah bunga, jumlah buah,
berat buah , kadar likopen dan kadar karoten. Konsentrasi auksin dan gibberelin untuk
menghasilkan jumlah bunga, jumlah buah, berat buah , kadar likopen dan kadar karoten yang
paling maksimal dicapai pada gibberelin 100 ppm dan auksin 200 ppm (perlakuan G1A2), namun
pada jumlah bunga, jumlah buah dan berat buah tidak berbeda nyata (p>0,05) dengan pemberian
gibberelin 100 ppm dan auksin 100 ppm (perlakuan G1A1).
Hal ini dapat dikatakan pula auksin dan giberelin mempunyai potensi dalam produktivitas
tanaman dilihat dari jumlah bunga dan jumlah buah; serta kualitas buah dilihat dari berat buah, kadar
likopen dan kadar karoten.

DAFTAR PUSTAKA

[1]. Abidin, Z. 1993. Dasar-Dasar Pengetahuan Tentang Zat Pengatur Tumbuh. Bandung: Angkasa.
[2]. Cambell, et al. 2003. Biologi edisi kelima jilid dua. Jakarta: Erlangga.
[3]. Direktorat Gizi Departemen Kesehatan R.I.1990.
[4]. De Jong, Maaike; Celestina Mariani dan Wim H. Vriezen. The Role of Auksin and Giberelinin Tomato Fruit Set. Journal
of Experimental Botany, 2009; Vol.50 No.5 : pp 1523 - 1532 . http://jxb.oxfordjournal.org. disitasi 19 Januari 2012.
[5]. Gardner, F.P., R.B. Pearce, and R.I. Mitchell. 1991. Fisiologi Tumbuhan Budidaya. Penterjemah Susilo H. Jakarta: UI
Press.
[6]. Hartadiati W.H, Eny . 2009. Kajian Potensi Antioksidan Dan Sifat Hiperkolesterolemi Fraksi Lipid Likopen dari Isolasi
Tomat Lokal. Hibah Bersaing DIKTI Th. Ke-3.
[7]. Hartadiyati W.H, Eny. 2012. Performasi Imunomodulator Tomat Lokal Pada Infeksi Salmonellae Typhimurium. Laporan
Penelitian Hibah DIKTI : Unggulan Perguruan Tinggi.
[8]. Hobson, G. dan Grierson, D. 1993. Tomato In Biochemistry of Fruit Ripening, eds. G.B. Seymour, J.E Taylor and G.A.
Tucker, 405-434. London : Chapman & Hall.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

95
Seminar Nasional Biologi 2013

[9]. Karsiwi P, Dwi; Solichatun; Anggarwulan, Endang.. Pertumbuhan, Kadar Khlorofil-Karotenoid, Saponin, Aktivitas Nitrat
reduktase Anting-anting (Acalypha indica L.) pada Konsentrasi Asam Giberelat ( GA3 ) yang Berbeda. Biofarmasi. 2004;
2 (1) : 1-8.
[10]. Kusumawati , Arika; Hastuti , E.D; dan Setiari Nintya. Pertumbuhan dan Pembungaan Tanaman Jarak Pagar Setelah
Penyemprotan GA3 dengan Konsentrasi dan Frekuensi yang Berbeda. Jurnal Penelitian Sains dan Teknologi, 2009; 10
(1) : 18 29.
[11]. Nahisin, Yiyin; Qodriyah, Laili. Teknik Perlakuan Periode Hari Panjang dan Pemberian GA3 Terhadap Produksi Bunga
Potong Krisan. Buletin Teknik Pertanian .2008 ; Vol.13 No.2 : 55-58.
[12]. Rahayu D.P; Mastuti Retno; Rosdianna Anna. Kultur Kalus Sebagai Penghasil Betalain Secara In Vitro. FMIPA
Universitas Brawijaya Malang. httpbiologi.ub.ac.idfiles201012BSS2010RM. Disitasi 29 Agustus 2013: 20.10.
[13]. Rao AV and Argawal S. Role of lycopene as antioxidant carotenoid in the prevention of chronic diseases : a review.
Nutr. Res. 1999 ; 19 : 305-23.
[14]. Salisbury, F.B and C.W. Ross. 1995. Fisiologi Tumbuhan. Jilid II .Terjemahan oleh Diah R. Lukman dan Sumaryono.
Bandung: ITB.
[15]. Serriani, J.C; Fos. M; Attares, A; Garcis-martines JL. Effect of Giberelin and Auxinon Parthenocarpic Fruit Growth
Induction in The cv. Macrotom of Tomato. Journal of Plant Growth Regulation. 2007; 26 : 211-221.
[16]. Taiz, L and E. Zeiger. 1998. gl. Massachusetts : Sinauer Associates, Inc.
[17]. Wattimena, G.A.1988 Zat Pengatur Tumbuh Tanaman, Bogor : PAU IPB.
[18]. Wijayanti, Arta, Solichatun dan Sugiyarto. Pengaruh Asam Indole Asetat terhadap Pertumbuhan, Jumlah dan Diameter
Sel Sekretori Rimpang Tanaman Kunyit ( Curcuma domestica val.). Biofarmasi , 2005; 3 (1): 16-21.
[19]. Wilkins, Malcom B. 1992. Fisiologi Tumbuhan. Penerjemah Mul Mulyani Sutejo dan A.G. Kartasapoetra. Jakarta: Bumi
Aksara.
[20]. Yennita. 2003. Pengaruh Hormon Tanaman Terhadap Kedelai ( Glycine max) pada Fase Generatif. Jurnal Penelitian
UNIB 2 (IX): 81-84.
[21]. Zulkarnain. 2010. Dasar-Dasar Hortikultura. Jakarta: Bumi Aksara.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

96
Seminar Nasional Biologi 2013

Struktur Komunitas Makrobenthos di Ekosistem Tambak Pada


Beberapa Pantai Utara Jawa Tengah
Fuad Muhammad1), Jafron Wasiq Hidayat1), M. Abdul Mukid2)
1)
Jurusan Biologi,Fakultas Sain dan Matematika, UNDIP
2)
Jurusan Statistik,Fakultas Sain dan Matematika, UNDIP
Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275

ABSTRAK

Makrobenthos yang hidup di lingkungan mangrove dapat digunakan untuk memprediksi peranan atau
kontribusi ekosistem mangrove sebagai sumber pakan alami bagi lingkungan tambak yang ada di
sekitarnya. Untuk itu perlu diketahui dulu struktur komunitas dari hewan makrobenthos. Penelitian ini bertujuan
untuk menentukan struktur, komposisi, kelimpahan, keanekaragaman, dan jumlah jenis hewan makrobenthos
pada ekosistem mangrove. Penelitian dilakukan dengan membandingkan struktur komunitas makrobenthos di
ekosistem tambak dengan penyusun vegetasi mangrovenya. Lokasi penelitian ini meliputi 3 daerah, yaitu:
Pantai Mangunharjo (Semarang), Pantai Surodadi (Demak) dan Pantai Pasarbangi, (Rembang). Komposisi
jenis makrobentos yang ditemukan selama penelitian didominasi oleh Gastropoda (18 jenis), Bivalvia (13 jenis),
Polychaeta (3 jenis), dan Crustacea (2 jenis). Cerithium dan Littorina scabra merupakan jenis yang memiliki
kepadatan tinggi pada ekosistem mangrove. Struktur komunitas makrobentos di sekitar perairan ekosistem
tambak di ketiga lokasi dalam keadaan stabil dengan keanekaragaman spesies dan persebaran jumlah individu
setiap jenis yang merata.

Kata kunci: struktur komunitas, makrobenthos, ekosistem tambak

1. PENDAHULUAN

Makrobenthos yang hidup di ekosistem mangrove dapat digunakan untuk memprediksi peranan
dan kontribusi mangrove sebagai sumber nutrien alami bagi lingkungan tambak yang ada di
sekitarnya. Makrobenthos dalam perairan mempunyai kemampuan memecah serasah mangrove
(dekomposisi), sehingga memudahkan mikroba untuk menguraikan materi organik menjadi materi
anorganik yang merupakan nutrien bagi produsen di perairan.
Mereka juga berperan penting dalam rantai makanan melalui transfer karbon organik kembali
ke ekosistem pelagis. Melalui mekanisme, seperti peningkatan siklus N melalui nitrifikasi dan
denitrifikasi, peningkatan laju oksidasi sedimen, organisme benthik sangat responsif terhadap
eutropikasi dan hypoxia, dan karena itu dapat digunakan sebagai bioindikator pengkayaan organik.
Makrobenthos yang hidup di lingkungan mangrove khususnya dari golongan cacing Polychaeta,
dapat digunakan untuk memprediksi peranan atau kontribusi ekosistem mangrove sebagai sumber
atau stok pakan alami bagi lingkungan tambak rakyat yang ada di sekitarnya. Keberadaan atau
ketiadaan cacing Polychaeta di lingkungan tambak, seringkali menjadi faktor kunci untuk melakukan
penebaran bibit ikan budidaya (Jones et al., 2001).
Sebagai target awal penelitian adalah menentukan struktur, komposisi, kelimpahan,
keanekaragaman, dan jumlah jenis hewan makrobenthos pada ekosistem mangrove di sekitar
tambak. Makrobenthos sebagai hewan yang membantu dalam proses dekomposisi serasah
mangrove juga dapat digunakan sebagai indikator tingkat kesuburan ekosistem tambak. Penelitian ini
bertujuan untuk menentukan struktur, komposisi, kelimpahan, keanekaragaman, dan jumlah jenis
hewan makrobenthos pada ekosistem mangrove

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

97
Seminar Nasional Biologi 2013

2. METODE PENELITIAN

Lokasi dan Rancangan Penelitian


Penelitian ini akan dilakukan di sepanjang pantai Utara Jawa Tengah pada bulan Juni
Agustus 2013. Dengan membandingkan ekosistem tambak dengan penyusun vegetasi mangrove.
Lokasi penelitian ini meliputi 3 daerah, yaitu: Pantai Mangunharjo, Semarang (ekosistem tambak
yang minim/sedikit vegetasi mangrovenya), Pantai Surodadi, Demak (ekosistem mangrove didukung
vegetasi mangrove monokultur) dan Pantai Pasarbangi, Rembang (ekosistem mangrove didukung
vegetasi mangrove polikultur). Penentuan titik sampling di setiap lokasi: Titik sampling dipilih pada 3
titik, yaitu tepi luar tegakan mangrove (yang berhadapan dengan pantai), tepi dalam (berhadapan
dengan tambak/daratan) dan bagian tengah (dalam hutan mangrove).

Parameter yang Diukur


Parameter yang diamati pada setiap sampel adalah parameter biologi, meliputi: indeks
keanekaragaman plankton makrobenthos (berperan dalam dekomposisi serasah) yang dilakukan di
area tambak bermangrove dan area referensi (tambak yang tidak bermangrove). Pengambilan
sampel makrobenthos dilakukan 3 kali ulangan yang mewakili komunitas mangrove yang ada. Pada
setiap ulangan diambil 5 titik secara sistematik. Sampel benthos (invertebrata) diambil dengan
menggunakan Dredger. Sampel disaring menggunakan saringan benthos (ukuran mata jaring 1 mm).
Organisme yang tertahan kemudian dimasukkan ke dalam larutan etanol 70% untuk analisis
selanjutnya, meliputi identifikasi, penghitungan jumlah jenis, kepadatan, dan penggolongan taxa.
Parameter fisik kimia yang diukur meliputi pH, oksigen terlarut (DO), suhu, turbiditas, dan
salinitas. Pengukuran dilakukan di sekitar dasar perairan (berbatasan dengan sedimen), dan di
permukaan air.

Analisis Data
Analisis data meliputi :
Indeks Keragaman Jenis (H)
Indeks keanekaragaman jenis yang digunakan adalah indeks keanekaragaman
Shannon-Wiener (Krebs, 1989), yaitu :

H = (ni / N) ln (nI / N)

Dimana : H = indeks keanekaragaman jenis Shannon-Wiener


ni = jumlah individu dari jenis ke-i
N = jumlah total individu dari seluruh jenis
Indeks Pemerataan Jenis (e)
Indeks pemerataan jenis yang digunakan adalah

e = H / ln S

Dimana : e = indeks pemerataan jenis


H = indeks keanekaragaman jenis Shannon-Wiener
S = jumlah spesies

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Berdasarkan hasil pengamatan jenis-jenis makrobnethos yang ditemukan di sekitar perairan


tambak di Pantai Mangunharjo (Semarang), Pantai Surodadi (Demak), dan Pantai Pasarbangi
(Rembang) disajikan pada Tabel 1, 2, dan 3 berikut ini.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

98
Seminar Nasional Biologi 2013

Tabel 1. Keanekaragaman makrobenthos di sekitar perairan kawasan mangrove Pantai Mangunharjo,


Semarang
2
Jumlah spesies/ m
No NAMA SPESIES
St 1 St 2 St 3
A. GASTROPODA
1 Cerithium sp - 585 390
2 Lithorina undulata - 630 -
3 Nassarius sp - - 30
4 Turritella terebra - 60 -
B. BIVALVIA
5 Lithophaga sp 15 - 45
6 Mytillus viridis 45 - -
7 Tapes sp 15 - 45
C. POLICHAETA
8 Nereis sp 60 - 585
9 Prionospio sp - - 120
D. CRUSTACEA
10 Balanus sp 135 90 120
11 Udang - 30 -
Jumlah Individu 270 1395 1335
Jumlah jenis 5 5 7
Indeks Keanekaragaman (H) 1,30 1,12 1,47
Indeks Perataan (e) 0,81 0,69 0,76
Ket: St 1= tepi luar mangrove; St 2 = tengah mangrove; St 3 = tepi dalam mangrove
Tabel 2. Keanekaragaman makrobenthos di sekitar perairan kawasan mangrove Pantai Surodadi, Demak
Jumlah Individu/Meter Persegi
No Nama Spesies
St 1 St 2 St 3
A BIVALVIA
1 Anadara sp 30 - 45
2 Donax cuneata 75 15 105
3 Lithopaga sp 15 - -
4 Tellina sp 60 -
5 Perna viridis - - 15
B GASTROPODA
6 Cymatium gutturnium - 30 -
7 Melanoides torulosa - - 30
8 Nasarius sp - - 15
9 Oliva sp - 15 -
10 Pleuropaca sp - - 30
11 Terebralia sp - 150 -
C POLYCHAETA
12 Nereis sp 120 - -
13 Prionospio sp - - 15
D ENTOMOSTRACHA
14 Ballanus sp - - 15
15 Pagurus sp - 165 -
E LAIN-LAIN
16 Decapoda - - 1
Jumlah total individu 300 375 285
Jumlah jenis 5 5 9
Indeks Keanekaragaman (H) 1,41 1,19 1,91
Indeks Pemerataan (e) 0,88 0,74 0,87
Ket: St 1= tepi luar mangrove; St 2 = tengah mangrove; St 3 = tepi dalam mangrove

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

99
Seminar Nasional Biologi 2013

Tabel 3. Keanekaragaman makrobenthos di sekitar perairan kawasan mangrove Pantai Pasarbangi, Kaliuntu,
Rembang
NO NAMA SPESIES Jumlah individu per meter persegi
St 1 St 2 St 3
GASTROPODA
1 Littorina undulata 30 - -
2 Latirus polygonus 75 - -
3 Latirus craticulatus - 225 -
4 Rhinoclavis sp - - -
5 Cerithium sp 45 195 -
6 Natica vitellus 15 15 -
7 Melongena pugilina - 15 -
8 Hexaplex sp - 15 -
9 Nassarius sp - 30 -
BIVALVIA
10 Pecten sp 45 - -
11 Anadara granosa - - -
12 Comptopallium radula - 45 -
13 Atrina vexillum - 15 -
14 Donax cuneata - - 90
POLYCHAETA
15 Nereis sp - - 15
OLIGOCHAETA
16 Brachiura sp - - 15
17 Tubifex tubifex - - 15
Jumlah Individu 210 555 135
Jumlah Jenis 5 8 4
Indeks Keanekaragaman 1,49 1,48 1,01
(H)
Indeks Perataan (e) 0,93 0,71 0,72
Ket: St 1= tepi luar mangrove; St 2 = tengah mangrove; St 3 = tepi dalam mangrove

Makrobenthos merupakan salah satu biota yang juga digunakan sebagai parameter biologi
untuk menentukan kondisi suatu perairan. Makrobenthos merupakan organisme yang hidupnya
menempati dasar perairan. Sebagai organisme yang hidup di perairan, hewan benthos sangat peka
terhadap perubahan kualitas air tempat hidupnya, sehingga akan berpengaruh terhadap komposisi
dan kelimpahannya. Makrobenthos yang tercuplik di perairan mangrove di ketiga lokasi penelitian
mempunyai indeks keanekaragaman antara 1,01 1,91.
Untuk mengetahui keanekaragaman makrobenthos, dianalisis dengan menggunakan indeks
keanekargaman Shannon Wiener (H). Tujuan metode ini untuk mengukur tingkat keteraturan dan
ketidakteraturan dalam suatu sistem, selain itu indeks ini juga bisa digunakan sebagai indikator untuk
menentukan kriteria kualitas perairan. Berdasarkan hasil pengamatan, diketahui indeks
keanekaragaman dan perataan plankton di perairan Pantai Surodadi, Demak memiliki nilai paling
tinggi. Hal ini menunjukkan bahwa kualitas perairan masih relatif bagus. Indeks perataan
menunjukkan bahwa kekayaan antar spesies merata dengan tingkat kelimpahan yang hampir sama.
Keanekaragaman makrobenthos yang tinggi menunjukkan daya tahan ekosistem mangrove
tekanan ekologis juga tinggi. Perairan yang memiliki keanekaragaman rendah mengindikasikan
terjadinya ketidakstabilan di dalam ekosistem tersebut karena ada jenis yang mendominasi perairan
tersebut. Kondisi seperti ini juga menyebabkan daya tahan ekosistem terhadap lingkungan juga
rendah.
Hasil pengukuran parameter fisika dan kimia perairan yang dilakukan disajikan dalam Tabel 4.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

100
Seminar Nasional Biologi 2013

Tabel 4. Parameter fisika kimia di sekitar perairan tambak dan ekosistem mangrove di ketiga lokasi penelitian

Parameter Unit Mangunharjo Surodadi Pasarbangi


Fisika Warna Coklat keruh Coklat keruh Coklat keruh
Tipe Substrat Lumpur halus Lumpur halus Lumpur halus
0
Suhu C 28,83 28,67 29
Kecerahan cm 18-19,5 19-25,5 17-21,5
Kedalaman cm 43 80 60,3
Kimia pH 7 7 7
Salinitas ppm 20 20 20

Ekosistem mangrove dipengaruhi oleh kondisi lingkungan perairan. Intensitas cahaya, suhu,
pH, salinitas, dan lain-lain merupakan faktor lingkungan yang harus diperhatikan untuk mendukung
pertumbuhan dan produksi mangrove. Hasil pengukuran pH pada perairan adalah 7. Hal ini berarti
perairan tersebut mempunyai pH yang normal. Air payau merupakan penyangga yang baik terhadap
perubahan pH karena pada perairan payau jarang terjadi fluktuasi pH. Umumnya mangrove hidup
dan tumbuh dengan baik di daerah estuari dengan kisaran salinitas antara 10-30 ppm Pada perairan
di lokasi penelitian nilai salinitas yang diperoleh adalah 20 ppm, maka perairan tersebut masih
mempunyai nilai salinitas yang baik.
Nilai kecerahan yang diperoleh dari pengukuran di tiga lokasi penelitian berkisar antara 18-19,5
cm di Mangunharjo, 19-25,5 cm di Surodadi, dan 17-21,5 cm di Pasarbangi. Nilai kecerahan sangat
dipengaruhi oleh keadaan cuaca, waktu pengukuran, kekeruhan, dan padatan tersuspensi.
Kekeruhan di perairan estuari terjadi karena pencampuran partikel-partikel organik dan endapan
halus dari aliran sungai dan laut melalui pergerakan pasang dan surut (Nybaken 1992).
Kekeruhan menggambarkan sifat optik air yang ditentukan berdasarkan banyaknya cahaya
yang diserap dan dipancarkan oleh bahan-bahan yang terdapat dalam air. Kekeruhan terutama
disebabkan oleh bahan-bahan tersuspensi dan terlarut seperti lumpur, pasir, bahan organik dan
anorganik, plankton, serta organisme mikroskopik. Kekeruhan di perairan estuari terjadi karena
pencampuran partikel-partikel organik dan endapan halus dari aliran sungai dan laut melalui
pergerakan pasang dan surut. Kekeruhan yang tinggi akan mempengaruhi biota air dengan
menghalangi atau mengurangi penetrasi cahaya ke dalam kolom air, sehingga menghambat proses
fotosintesis oleh fitoplankton yang berarti mengurangi pasokan oksigen terlarut, secara langsung
kandungan padatan tersuspensi yang tinggi dapat mengganggu pernapasan biota karena dapat
menutup insang. Selain itu, kekeruhan yang tinggi dapat mengakibatkan sedimentasi yang
selanjutnya menyebabkan perairan menjadi dangkal dan mengakibatkan penumpukan bahan organik
di dasar perairan. Hal ini berakibat pada meningkatnya proses dekomposisi yang akan mengurangi
kandungan oksigen perairan dan menghasilkan bahan-bahan toksik seperti amoniak CH4, NO2, dan
sebagainya.
Nybakken (1992) menyatakan bahwa suhu merupakan salah satu faktor yang penting dalam
mengatur faktor kehidupan dan penyebaran organisme. Suhu berperan sebagai pengatur
metabolisme dalam perairan. Suhu mempengaruhi suatu stadium daur hidup organisme dan
merupakan faktor pembatas penyebaran suatu spesies dalam hal mempertahankan kelangsungan
hidup, reproduksi, perkembangan, dan kompetisi. Nontji (2005) menyatakan pengaruh suhu secara
langsung pada kehidupan laut adalah mempengaruhi laju fotosintesis tumbuhan dan fisiologi hewan,
dan secara tidak langsung akan mempengaruhi derajat metabolisme dan siklus reproduksinya. Selain
itu, suhu berpengaruh langsung terhadap aktifitas enzim. Menurut Nybaken (1992), peningkatan suhu
100C akan meningkatkan konsumsi oksigen oleh organisme akuatik sebesar 2-3 kali lipat. Suhu pada
perairan di lokasi penelitian berkisar antara 280C-290C, hal ini berarti suhu pada perairan tersebut
merupakan suhu yang normal untuk perairan di daerah tropis.
Setyawan et al. (2003) menyatakan bahwa umumnya tanah mangrove di Indonesia merupakan
tanah muda dan kaya akan bahan organik. Terdapat hubungan antara kandungan bahan organik
dengan ukuran partikel sedimen. Pada sedimen halus, persentase bahan organik lebih tinggi dari
pada sedimen yang kasar. Hal ini berhubungan dengan kondisi perairan yang tenang sehingga

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

101
Seminar Nasional Biologi 2013

memungkinkan pengendapan sedimen lumpur oleh akumulasi bahan organik ke dasar perairan. Tipe
substrat pada perairan di lokasi penelitian adalah lumpur, hal ini berarti banyak terdapat bahan
organik pada dasar perairan. Tipe substrat juga akan mempengaruhi warna perairan. Warna perairan
pada perairan Lokasi penelitian adalah coklat keruh. Hal ini karena tipe substrat pada perairan ini
berupa lumpur halus.
Menurut Nybakken (1992) kebanyakan estuaria didominasi oleh substrat berlumpur, yang
seringkali sangat lunak. Substrat berlumpur ini berasal dari sedimen yang dibawa kedalam estuaria
baik oleh air laut maupun air tawar. Jenis bentos pemakan deposit atau deposit feeder, seperti jenis-
jenis dari kelas Polychaeta banyak terdapat pada tipe substrat lumpur.
Keanekaragaman makrobenthos dipengaruhi oleh faktor lingkungan, antara lain kecepatan
arus, pH, suhu, oksigen terlarut, dan jenis substrat. Berbagai penelitian telah dilakukan sebelumnya
antara lain, Keanekaragaman dan kemelimpahan makrozoobentos di hutan mangrove hasil
rehabilitasi Taman Hutan Raya Ngurah Rai Bali (Fitriana, 2005), penelitian ini mengambil data
tegakan mangrove dan makrozoobentos untuk mengetahui keanekaragaman dan kemelimpahan
makrozoobentos di hutan mangrove hasil rehabilitasi. Selanjutnya penelitian Keanekaragaman
Makrozoobentos pada hutan mangrove yang direhabilitasi di Pantai Timur Sumatera Utara (Onrizal
dkk, 2008). Dalam penelitian ini keanekaragaman makrozoobentos dipengaruhi oleh toleransi
masing-masing jenis terhadap keadaan lingkungan dan interaksinya terhadap organisme lain.
Ekosistem mangrove di Pantai Mangunharjo relaitif sedikit menyebabkan rendahnya jatuhan
serasah yang berakibat pada rendahnya jenis makrobenthos yang ditemukan. Ekosistem mangrove
yang terdapat di Pantai Surodadi bersifat homogen dan didominasi oleh R. mucronata. Pada stasiun
ini, Rhizopora mucronata tumbuh dengan baik karena habitat tempat tumbuhnya sesuai dengan
kondisi substrat yaitu berlumpur. Hal tersebut sesuai dengan pernyataan Arief (2003) yang
mengemukakan bahwa mangrove Rhizophora sp kebanyakan hidup pada substrat yang mengandung
lumpur dan pasir. Pantai Pasarbangi mempunyai ekosistem mangrove bersifat polikultur yang
didominansi oleh Avicennia sp, Soneratia sp dan kemudian diikuti oleh R. mucronata. Daerah ini
merupakan kawasan mangrove rehabilitasi yang ditanam oleh masyarakat setempat. Bengen (2004)
menyatakan bahwa Avicennia sp tumbuh pada substrat berpasir atau berlumpur tipis, salinitas relatif
tinggi dengan kisaran yang sempit. Komposisi jenis yang ditemukan di lokasi penelitian hampir sama
bila dibandingkan dengan hasil penelitian Fitriana (2005) di Hutan Mangrove Hasil Rehabilitasi
Taman Hutan Raya Ngurah Rai Bali, yang menemukan 20 jenis makrozoobentos, yang berasal dari
empat kelas yaitu Polychaeta, Crustacea, Gastropoda dan Pelecypoda. Demikian pula dengan hasil
penelitian yang didapat oleh Onrizal et al. (2008) di hutan mangrove yang direhabilitasi di Pantai
Timur Sumatera Utara, yang menemukan 19 jenis makrozoobentos yang berasal dari 6 kelas yaitu
Gastropoda, Crustaceae, Pelecypoda (Bivalvia), Polychaeta, Oligochaeta dan Tubellaria. Pada
Stasiun I lebih banyak ditemukan jenis makrozoobentos yang diduga disebabkan jenis sedimen yang
dominan di daerah tersebut adalah lumpur sehingga memungkinkan melimpahnya bahan makanan
bagi makrozoobentos yang mendiami daerah tersebut.
Hasil pengamatan di ketiga lokasi menunjukkan Gastropoda dan Bivalvia merupakan kelompok
yang dominan. Dominannya jumlah spesies Gastropoda dan Bivalvia juga dikarenakan keduanya
memiliki kemampuan dalam beradaptasi terhadap kondisi lingkungan pasang surut yang ekstrim
serta kemampuannya melekatkan diri pada akar dan batang pohon mangrove. Hal tersebut sesuai
dengan pernyataan Nybakken (1992), bahwa sebagian Gastropoda memiliki operculum yang dapat
menutup rapat celah cangkang.
Spesies Cerithium sp dan Lithorina undulata merupakan spesies yang paling banyak ditemukan
pada kedua stasiun. Hasil penelitian Suwondo, dkk (2005) di Pulau Sipora, kawasan mangrove
didominasi oleh Rhizophora, spesies yang memiliki kelimpahan tertinggi berturut-turut adalah L.
scabra, N. funiculate dan T. sulcata. Tingginya nilai indeks keanekaragaman yang ditemukan pada
Pantai Pasarbangi diduga karena kestabilan komunitas dan persebaran jumlah makrozoobentos yang
ada di stasiun tersebut relatif merata. Hal ini terjadi karena pada lokasi tersebut berada di daerah
hutan mangrove alami yang terdiri dari polikultur/multi spesies mangrove dan mempunyai substrat
berlumpur sehingga ekosistem ini menjadi tempat atau habitat yang cocok bagi kehidupan
makrozoobentos. Secara umum, nilai keseragaman di ketiga lokasi stabil, atau termasuk tinggi
(merata). Nilai indeks perataan yang tinggi juga ditemukan dalam penelitian Onrizal et al. (2008) di

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

102
Seminar Nasional Biologi 2013

hutan mangrove yang direhabilitasi di Pantai Timur Sumatera Utara yang berkisar 0,88 0,92. Nilai
indeks perataan tertinggi ditemukan pada ekosistem mangrove di Pantai Pasarbangi yaitu 0,93,
namun secara keseluruhan menunjukkan bahwa indeks perataan di lokasi pengamatan tinggi
(mendekati satu), sehingga hal ini menunjukkan bahwa komunitas makrozoobentos di tiap stasiun
tidak sedang mengalami tekanan ekologis yang sangat berat.
Struktur kamunitas makrozoobentos dalam ekosistem dipengaruhi oleh faktor lingkungan abiotik
yang bekerja secara simultan dan saling berinteraksi. Faktor-faktor lingkungan abiotik tersebut antara
lain adalah kecepatan arus, komposisi substrat, suhu, oksigen terlarut dan kelarutan nutrien di
perairan.
Hewan makrobenthos mempunyai peranan penting dalam pembentukan habitat sedimen.
Organisme ini dapat menstimulasi dan meningkatkan proses mineralisasi materi organik (Heilskov
and Holmer, 2001), dan meningkatkan pertukaran partikel dalam lapisan batas antara air dan
sedimen. Mereka berperan penting dalam rantai makanan melalui transfer karbon organik kembali ke
ekosistem pelagis. Melalui mekanisme, seperti peningkatan siklus N melalui nitrifikasi dan
denitrifikasi, peningkatan laju oksidasi sedimen, organisme benthik sangat responsif terhadap
eutropikasi dan hypoxia (De Roach et al., 2002), dan karena itu dapat digunakan sebagai bioindikator
pengkayaan organik (Grall & Chauvaud, 2002).

SIMPULAN

Terdapat perbedaan kemelimpahan dan keanekaragaman plankton dan makrobenthos di ketiga


lokasi penelitian (Pantai Mangunharjo, Pantai Surodadi, dan Pantai Pasarbangi). Secara umum
Pantai Pasarbangi, Rembang memiliki kemelimpahan dan keanekaragaman tertinggi. Struktur
komunitas makrozoobentos di ekosistem mangrove yang ada di ketiga lokasi penelitian dalam
keadaan stabil, keanekaragaman spesies dan persebaran jumlah individu setiap jenis merata.

DAFTAR PUSTAKA

[1]. Arief, A. M. P. 2003. Hutan Mangrove Fungsi dan Manfaatnya. Penerbit kanisius. Yogyakarta.
[1]. Bengen, D. G. 2004. Ekosistem dan Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut Serta Prinsip Pengelolaannya. Pusat Kajian
Sumberdaya Pesisir dan Lautan, IPB. Bogor.
[1]. De Roach, R. J., Rate, A. W., Knott, B., and Davies, P. M. 2002. Dennitrification activity in sediment surrounding
polychaete (Ceratonereis aequisetis) burrows. Marine & Freshwater Research, 53: 35-41.
[1]. Fitriana, Y.R. 2005. Keanekaragaman dan Kemelimpahan makrozoobenthos di Hutan Mangrove Hasil Rehabilitasi
Taman Hutan Raya Ngurah Rai Bali. Biodiversitas 7:64-69.
[1]. Grall, J. and Chauvaud, L. 2002. Marine eutrophication and benthos: the need for new approaches and concepts. Global
Change Biology 8: 813-830.
[1]. Heilskov, A. and Holmer, M 2001. Effects of benthic fauna on organic matter mineralization in fish-farm sediments:
importance of size and abundance. ICES Journal of Marine Science 58: 123-139.
[1]. Jones, A. B., ODonohue, M. J., Udy, J., and Dennison, W. C. 2001. Assessing ecological impacts of shrimp and sewage
effluent : biological indicators with standard water quality analyses. Estuarine, Coastal and Shelf Science 52: 91-109.
[1]. Nontji A. 2005. Laut Indonesia. PT. Djambatan. Jakarta
[1]. Nybakken. 1992. Biologi Laut, Suatu Pendekatan Ekologis. PT. Gramedia. Jakarta.
[1]. Onrizal, Simarmata F, Wahyuningsih H. 2008. Keanekaragaman Makrozoobentos di Pantai Timur Sumatera Utara.
Fakultas Kehutanan. Universitas Sumatera Utara, Medan.
[1]. Setyawan AD, Winarno K dan Purnama PC. 2003. REVIEW: Ekosistem Mangrove di Jawa: 1. Kondisi terkini.
Biodiversitas 4 (2):130-142.
[1]. Suwondo, E. Febrita & F. Sumanti. 2005. Struktur Komunitas Gastropoda Pada Hutan Mangrove di Pulau Sipora,
Kabupaten Mentawai, Sumatera Barat. Jurnal Biogenesis 2 (1):25-29

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

103
Seminar Nasional Biologi 2013

Pertumbuhan Chlorella Vulgaris Beijerinck Dalam Medium Yang


Mengandung Logam Berat Cd Dan Pb Skala Laboratorium.
Florensia Setyaningsih Purnamawati1, Tri Retnaningsih Soeprobowati2,
Munifatul Izzati3
1
Magister Biologi, Fakultas Sains dan Matematika, UNDIP
Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275
2,3
Pascasarjana Prodi Biologi, Fakultas Sains dan Matematika, UNDIP
Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275

ABSTRACT
Chlorella vulgaris Beijerinck is a single-celled microalgae that grow in fresh and marine waters, has been
used as the feed ingredients, supplements, biofuels and bioremediation. Growth of C. vulgaris in polluted waters
is possible for hazardous waste such as heavy metals since last discharge waters is where various wastes. This
study aims to assess the growth of C. vulgaris in media containing heavy metal contaminants Cd and Pb
laboratory scale and the ability to accumulate heavy metals. C. vulgaris grown in a culture medium that had
been fertilized Walne for 76 days. Culture medium plus Cd and Pb metal ions with 3 different concentrations are
1 ppm, 3 ppm and 5 ppm, respectively 3 replications. Culture medium without the addition of metal is
considered as a control. Heavy metal content in the medium and in the cell C. vulgaris measured by AAS.
Based on these studies proved that Cd Ion cell growth delay peak C. vulgaris and lead to chlorosis than Pb. The
high concentration of metal ions in the medium does not necessarily reduce the number of cell C. vulgaris. C.
vulgaris is a Pb bioakumulator better than Cd.

Key word : heavy metal, Chlorella vulgaris, bioaccumulator

ABSTRAK

Chlorella vulgaris Beijerinck merupakan mikroalga bersel satu yang banyak tumbuh di perairan tawar dan
laut, telah dimanfaatkan masyarakat sebagai bahan pakan, suplemen, biofuel dan bioremediasi. Pertumbuhan
C. vulgaris di perairan sangat memungkinkan untuk tercemar limbah berbahaya seperti logam berat mengingat
perairan merupakan tempat buangan terakhir berbagai limbah. Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji
pertumbuhan C. vulgaris dalam media yang mengandung cemaran logam berat Cd dan Pb skala laboratorium
dan kemampuannya dalam mengakumulasi logam berat. C. vulgaris ditumbuhkan dalam media kultur yang
telah diberi pupuk Walne selama 76 hari. Media kultur ditambah ion logam Cd dan Pb dengan 3 konsentrasi
yang berbeda yaitu 1 ppm, 3 ppm, dan 5 ppm, masing-masing 3 kali ulangan. Medium kultur tanpa
penambahan logam dianggap sebagai kontrol. Kandungan logam berat dalam medium dan dalam sel C.
vulgaris diukur dengan AAS. Berdasarkan penelitian tersebut terbukti bahwa Ion Cd menunda puncak
pertumbuhan sel C. vulgaris dan memicu terjadinya klorosis dibandingkan Pb. Tingginya konsentrasi ion logam
dalam medium tidak serta merta menurunkan jumlah sel C. vulgaris. C. vulgaris merupakan bioakumulator
logam Pb yang lebih baik dibanding Cd.

Kata kunci : logam berat, Chlorella vulgaris, bioakumulator

1. PENDAHULUAN

Chlorella vulgaris Beijerinck dimanfaatkan secara komersial karena tingginya nilai gizi yang
dimiliki. Mikroalga ini mengandung protein, karbohidrat, lemak, vitamin, mineral, asam amino
esensial, asam lemak esensial, enzim, beta karoten dan klorofil sehingga banyak digunakan sebagai
pakan ikan, suplemen makanan, bahan penawar berbagai penyakit, bahan untuk biofuel dan
bioremediator ( Srihati dan Carolina, 1994; Lim, et.al., 2010; Phukan et.al., 2011). Mikroalga
uniseluler ini berbentuk simpel, fotosintetik, sehingga banyak dikembangkan dalam pengolahan

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

104
Seminar Nasional Biologi 2013

limbah. Mikroalga ini mudah diperoleh di tempat-tempat pembudidayaan sumber daya laut meskipun
secara alami juga banyak terdapat di perairan.
Sel Chlorella berbentuk bulat, hidup soliter, berukuran 2-8 m (Gambar 1). Dalam sel Chlorella
mengandung 50% protein, lemak serta vitamin A, B, D, E dan K, disamping banyak terdapat pigmen
hijau (klorofil) yang berfungsi sebagai katalisator dalam proses fotosintesis (Sachlan, 1982). Sel
Chlorella umumnya dijumpai sendiri, atau kadang-kadang bergerombol. Protoplast sel dikelilingi oleh
membran yang selektif, sedangkan di luar membran sel terdapat dinding yang tebal terdiri dari
sellulosa dan pektin. Di dalam sel terdapat suatu protoplast yang tipis berbentuk seperti cawan atau
lonceng dengan posisi menghadap ke atas. Pirenoid-pirenoid stigma dan vakuola kontraktil tidak ada.
Warna hijau pada alga ini disebabkan karena kandungan klorofil a dan b dalam jumlah yang besar, di
samping karotin dan xantofil (Volesky,1990).

Gambar 1. Sel Chlorella perbesaran 10 x 100

Chlorella sp membutuhkan beberapa faktor lingkungan yang mempengaruhi pertumbuhannya


di kultur terbuka antara lain : cahaya, temparatur, tekanan osmosis, pH, air, salinitas, kandungan
oksigen, dan aerasi (Isnansetyo dan Kurniastuty, 1995).
Cahaya dibutuhkan sebagai sumber energi untuk fotosintesis. Kisaran temparatur optimal bagi
pertumbuhannya berada pada rentang suhu 25 30 oC. Temparatur ini mempengaruhi proses-proses
fisika kimia dan biologi yang berlangsung dalam sel mikroalga. Peningkatan temparatur hingga batas
tertentu akan merangsang aktifitas molekul, meningkatnya laju difusi dan juga laju fotosintesis
(Sachlan, 1982). Derajad keasaman (pH) media kultur merupakan faktor pengontrol yang
menentukan kemampuan biologis mikroalga dalam memanfaatkan unsur hara. Prihantini et al.,2005
dalam Prabowo (2009) menyatakan bahwa pH yang sesuai untuk pertumbuhan Chlorella berkisar
antara 4,5 - 9,3. Chlorella sp memiliki toleransi kisaran salinitas yang tinggi. Chlorella air laut dapat
tumbuh baik pada salinitas 15-35 ppt (Hirata, 1981 dalam Prabowo, 2009), salinitas optimal 25-28 ppt
(Isnansetyo dan Kurniastuty, 1995).
Chlorella membutuhkan nutrisi yang terdiri atas unsur-unsur hara makro (macronutrients) dan
unsur hara mikro (micronutrients). Contoh unsur hara makro untuk pertumbuhan Chlorella adalah
senyawa organik seperti N, K, Mg, S, P, dan Cl. Unsur hara mikro adalah Fe, Cu, Zn, Mn, B, dan Mo
(Hama dan Miyachi, 1988). Unsur hara tersebut diperoleh dalam bentuk persenyawaan dengan
unsur lain. Tiap unsur hara memiliki fungsi-fungsi khusus yang tercermin pada pertumbuhan dan
kepadatan yang dicapai oleh organisme yang dikultur tanpa mengesampingkan pengaruh dari
linkungan. Kebutuhan nutrien untuk tujuan kultur mikroalga harus tetap terpenuhi melalui
penambahan media pemupukan guna menunjang pertumbuhan mikroalga. Unsur N, P, dan S penting
untuk sintesa protein. Unsur K berfungsi dalam metabolisme karbohidrat. Unsur Cl dimanfaatkan
untuk aktivitas kloroplas, unsur Fe dan Na berperan dalam pembentukan klorofil (Isnantyo dan
Kurniastuty, 1995; Hama dan Miyachi, 1988).
Reproduksi Chlorella secara aseksual dengan pembentukan autospora yang merupakan
bentuk miniatur dari sel induk. Tiap satu sel induk (parrent cell) akan membelah menjadi 4, 8, atau 16

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

105
Seminar Nasional Biologi 2013

autospora yang kelak akan menjadi sel-sel anak (daughter cell) dan melepaskan diri dari induknya
(Bold dan Wynne, 1985 dalam Prabowo, 2009).

Selama pertumbuhannya mikroalga mengalami beberapa fase pertumbuhan


1. Fase lag (istirahat).
Sejak dari penambahan inokulum ke media kultur hingga beberapa saat sesudahnya, fase ini
terjadi peningkatan paling signifikan ukuran selnya karena secara fisiologis mikroalga menjadi
sangat aktif. Pada fase ini terjadi sinteis protein dan metabolisme berjalan tetapi pembelahan
sel belum terjadi sehingga kepadatan sel belum meningkat karena mikroalga sedang
beradaptasi dengan lingkungan barunya.
2. Fase logaritmik (log) atau eksponensial.
Pada fase ini terjadi pembelahan sel sehingga laju pertumbuhan meningkat secara intensif.
Dalam kondisi yang optimum, laju pertumbuhan dapat mencapai nilai maksimal sehingga
dapat dilakukan pemanenan untuk keperluan pakan ikan dan industri.
3. Fase penurunan laju pertumbuhan.
Pembelahan sel masih terjadi pada fase ini meskipun tidak seintensif fase log, sehingga laju
pertumbuhan menurun dibandingkan fase sebelumnya.
4. Fase stasioner.
Laju reproduksi dan laju kematian relatif seimbang pada fase ini. Kepadatan mikroalga relatif
tetap karena penambahan dan pengurangan jumlah mikroalga seimbang.
5. Fase kematian.
Jumlah sel pada fase ini mengalami penurunan karena laju kematian lebih besar daripada laju
reproduksi.

Chlorella sp. mampu menurunkan konsentrasi logam Cd secara maksimal sebesar 30,61%
pada perlakuan 1,5702 ppm pada skala laboratorium dengan menguji konsentrasi logam berat Cd air
media di awal dan di akhir penelitian (Kusrinah, 2001). Kematian alga terjadi pada kadar logam
maksimal, seperti Cu maksimal 18 mg/l, sedang Cd, Cr dan Zn maksimal 10 mg/l. Pada penelitian
Afkar et.al. (2010), C.vulgaris mampu mengakumulasi logam Cu2+>Co2+>Zn2+.
Logam berat merupakan salah satu komponen pencemar perairan yang cukup mendapat
perhatian saat ini. Beberapa jenis logam berat berguna untuk metabolisme makhluk hidup dalam
kadar rendah namun tidak demikian dalam kadar tinggi. Kadar logam berat yang tinggi bersifat toksik
dan berbahaya bagi makhluk hidup. Logam berat sukar terdegradasi bahkan cenderung terakumulasi
dalam tubuh makhluk hidup yang terpapar.
Logam berat menjadi polutan di udara, tanah dan perairan. Logam berat di udara berasal dari
hasil pembakaran. Logam berat di tanah berasal dari hasil kegiatan antropogenik yang menggunakan
bahan-bahan kimia seperti pupuk, pestisida, dan sebagainya. Kehadiran logam berat di perairan
berasal dari buangan limbah rumah tangga, serapan air tanah, dan limbah industri. Penggunaan
pupuk dan pestisida yang mengandung logam berat secara berlebihan serta lumpur-lumpur hasil
pengolahan limbah industri meningkatkan kandungan logam berat di perairan. Logam berat yang
telah teridentifikasi sebagai polutan dalam badan air antara lain adalah arsenik (Ar), copper (Cu),
kadmium (Cd), timbal (Pb), kromium (Cr), nikel (Ni), merkuri (Hg), dan seng (Zn). Kurang lebih 20
jenis logam dikelompokkan sebagai senyawa toksik dalam konsentrasi tinggi dan berbahaya bagi
kesehatan manusia (Akpor & Muchie, 2010).
Pemerintah telah menentukan batas baku mutu lingkungan dengan beberapa peraturan.
Berdasarkan PP MenLH 3/2010, nilai maksimal yang diijinkan sebagai ukuran baku mutu air limbah
bagi kawasan Industri: Cd sebesar 0,1 mg/l; Cu 2 mg/l; Pb 1 mg/l; Ni 0,5 mg/l; Zn 10 mg/l.
Logam berat Cd dan Pb merupakan 2 jenis logam yang kadar toksisitasnya cukup tinggi dan
non-biodegradable. Kedua logam ini dipilih karena sering digunakan secara luas dalam proses
komersial, industri logam, industri cat, tekstil, keramik, dan baterai (Kadirvelu et.al., 2001). Logam
berat Pb dan Cd termasuk logam transisi yang dalam perairan ditemui dalam bentuk ion-ion bebas,
pasangan ion organik, dan ion kompleks. Kedua logam ini belum diketahui manfaatnya bagi tubuh
organisme, sebaliknya justru menimbulkan penyakit (Slamet, 1996).

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

106
Seminar Nasional Biologi 2013

Logam Cd, merupakan logam anorganik yang lebih toksik dibanding Pb. Logam berat Cd
seringkali digunakan dalam industri logam, batere, bahan cat warna, plastik, percetakan dan tekstil
atau kegiatan pertanian yang mengakibatkan penumpukan Cd pada sedimen dan lumpur.
Konsentrasi logam berat di laut meningkat karena adanya masukan dari daratan secara terus
menerus (Sanusi, 2006). Keracunan Cd menyebabkan gangguan tubuh yang akut dan kronis seperti
penyakit Itai-itai, kerusakan ginjal, emfisema, hipertensi, atropi testis (Leyva et.al., 1997), kerusakan
paru-paru dan hati (Bedoui et.al.,2008) serta bersifat karsinogenik (Brown et.al., 2000).
Timbal (Pb) dalam perairan dapat berasal dari kontaminasi pipa, solder, dan kran air, serta dari
limbah industri yang dibuang ke sungai. Jenis industri yang menggunakan timbal dalam prosesnya
antara lain industri pengolahan logam, kertas, batere, elektronik, dan sebagainya. Keracunan timbal
berdampak pada gangguan sistem syaraf, sistem sirkulasi, ginjal dan sistem reproduksi (Tunali et.al.,
2006).
Mengingat tingginya resiko cemaran logam Pb dan Cd terhadap kesehatan tubuh manusia dan
biota yang lain, maka perlu kewaspadaan bila C. vulgaris akan digunakan sebagai bahan pangan,
suplemen makanan, maupun obat. C.vulgaris laut dalam penelitian ini diteliti pertumbuhan dan
kemampuannya mengakumulasi logam berat.

2. METODE

Tempat dan waktu penelitian


Penelitian ini merupakan penelitian skala laboratorium, dilakukan di Laboratorium Ekologi dan
Biosistematik, Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Matematika UNDIP, bulan Juni - Oktober 2012.

Sterilisasi Alat dan Media Kultur


Sterilisasi bertujuan menghilangkan atau meminimalkan keberadaan mikroorganisme atau zat
pengganggu pada alat dan media kultur yang akan digunakan selama penelitian. Tahapan sterilisasi
yang dilakukan merujuk pada Isnansetyo dan Kurniastuty (1995) sbb :
a. Semua peralatan non elektronik dicuci dengan menggunakan sabun pencuci perabotan gelas,
kemudian dibilas dengan air dingin yang telah dididihkan pada suhu 100 oC sebelumnya. Kemudian
peralatan dibilas dengan larutan HCl 4 N yang telah diencerkan 10% dan dibilas kembali dengan
air dingin hasil rebusan. Selanjutnya dibilas dengan larutan alkohol 70% dan terakhir dibilas
dengan aquades hingga hilang bau alkoholnya. Peralatan ditiriskan di atas meja yang telah
disemprot alkohol sebelumnya.
b. Selang plastik aerator, gelas kultur, dan pengatur debit udara disterilkan terlebih dahulu dengan
direndam larutan kaporit 10-15 menit. Kemudian dicuci dengan air dingin hasil rebusan dan
ditiriskan seperti peralatan gelas.

Penyiapan Media Kultur.


Air laut disterilisasi dengan merebus hingga mendidih selama kurang lebih 2 jam, didinginkan
sampai temparatur ruang. Air laut steril 1 l dimasukkan dalam bejana kaca volume 3 l kemudian
ditambahkan pupuk Walne 0,5 ml sebagai nutrisi bagi mikroalga. Bibit C. vulgaris dimasukkan ke
dalam bejana tersebut kurang lebih 10.000 sel/ml. Bibit tersebut diperoleh dari Laboratorium Balai
Besar Pengembangan Budidaya Air Payau (BBPBAP) Jepara. Guna memperoleh kepadatan awal
tersebut digunakan rumus yang digunakan Kusrinah (2001) :
V1N1 = V2N2
V1 = volume inokulum yang diinginkan
V2 = volume medium kultur
N1 = kepadatan stok (sel/ml)
N2 = kepadatan sel yang diinginkan

Medium kultur berada pada rentang pH optimum untuk produktivitas perairan, yaitu 7,5 8,5
(Basmi et al., 2004 dalam Prabowo, 2009). Salinitas medium berada pada konsentrasi tinggi, yaitu 34
ppt untuk menciptakan kondisi stress yang mampu mempercepat pertumbuhan mikroalga (Bosma
dan Wijffels, 2003 dalam Prabowo, 2009). Sumber cahaya berasal dari cahaya lampu neon 36 watt

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

107
Seminar Nasional Biologi 2013

dan temparatur kultur dapat berada pada rentang 27-28 oC. Delapan belas bejana kultur disusun
pada rak. Kemudian media kultur diukur kandungan logam Pb dan Cd total dengan AAS demikian
juga kandungan kedua logam tersebut dalam sel C. vulgaris
Pada hari ke- 4, dalam kultur ditambahkan larutan logam CdSO 4 dengan konsentrasi 1 ; 3 ; 5
mg/l (ppm) masing-masing 3 kali ulangan. Bejana kultur yang lain diisi dengan larutan logam
Pb(NO3)2 dengan 3 konsentrasi yang sama masing-masing 3 kali ulangan. Sebagai kontrol
digunakan bejana kultur yang dibiarkan tanpa campuran logam berat. Faktor eksternal : intensitas
cahaya, salinitas , pH dan suhu dipantau selalu dalam keadaan yang relatif konstan setiap harinya.
Jumlah sel Chlorella vulgaris dihitung setiap harinya dengan rentang waktu 24 jam hingga 76 hari
penelitian menggunakan Haemocytometer Neubauer Improved (Isnansetyo dan Kurniastuty, 1995)
dengan 2 kali pengukuran untuk masing-masing kultur. Jumlah sel yang diamati dan dihitung pada
kotak bujur sangkar yang mempunyai sisi 1 mm. Rumus yang digunakan :
Kepadatan = N x 104 sel/ml
(N = jumlah Chlorella vulgaris yang diamati)

Pengamatan Penelitian
Parameter yang diamati meliputi :
1. Jumlah sel C.vulgaris (sel/ml) setiap hari selama kultur 14 hari, hari ke- 22, 26, dan 76 penelitian
.
2. Kandungan logam berat Cd2+ dan Pb2+ dalam medium kultur hari ke-0 dan hari ke-76.
3. Kandungan logam berat total Cd2+ dan Pb2+ dalam C.vulgaris hari ke-0 dan hari ke-76.
Persentase penurunan konsentrasi logam berat Pb dan Cd dengan rumus :
a. Penurunan konsentrasi logam berat = Konsentrasi logam berat awal konsentrasi logam
berat akhir
b. Prosentase penurunan konsentrasi = (Penurunan konsentrasi logam berat / konsentrasi logam
awal) x 100%

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Berdasarkan gambar 2, pola pertumbuhan C. vulgaris kelompok perlakuan (Cd 1 ppm, 3 dan 5
ppm) menunjukkan pola yang serupa. Jumlah sel meningkat hingga hari ke-10 dan 11, menurun
sejak hari ke-11dan 12, meningkat lagi hari ke-13 hingga hari ke- 26, lalu terus menurun hingga akhir
perlakuan. Kelompok perlakuan memiliki pola pertumbuhan yang lebih baik dibandingkan kelompok
kontrol, terutama pada hari ke 8 hingga hari ke-11.

Gambar 2. Pertumbuhan C. vulgaris dengan penambahan ion Cd.

Kelompok kontrol : fase adaptasi 3 hari, menurun pada hari ke-4, fase eksponensial dimulai
pada hari ke-5 dan terus berlanjut hingga mencapai puncak pada hari ke-8. Jumlah sel C. vulgaris

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

108
Seminar Nasional Biologi 2013

menurun pada hari ke-9 sampai hari ke-11, kemudian jumlahnya meningkat lagi hingga hari ke-26,
lalu menurun kembali hingga akhir perlakuan (hari ke-76).
Pada medium yang ditambahkan ion Cd 1 ppm dan 5 ppm sel C. vulgaris mencapai masa
puncak pada hari ke- 11, sedangkan pada kelompok perlakuan 3 ppm tercapai pada hari ke- 9, dan
kelompok kontrol pada hari ke 7. Penurunan jumlah sel pada masing-masing kelompok pun terjadi
pada hari yang bervariasi. Kelompok kontrol, jumlah sel menurun pada hari ke- 8, sedangkan
kelompok 1 ppm Cd dan 5 ppm Cd jumlahnya menurun pada hari ke-12, sedangkan kelompok 3 ppm
Cd menurun pada hari ke- 10.
Pada gambar 2. nampak bahwa pola pertumbuhan sel C. vulgaris dalam medium Cd
kelompok perlakuan nyaris serupa, terutama kelompok perlakuan 1 ppm dan 5 ppm. Peningkatan
jumlah sel hingga hari ke -11 menunjukkan bahwa pada penelitian ini ion Cd konsentrasi 1 ppm dan
5 ppm mampu memicu pertumbuhan sel. Sifat toksik ion logam pada konsentrasi yang lebih tinggi
tidak nampak pada pola pertumbuhan sel C. vulgaris penelitian ini. Pertumbuhan sel justru terhambat
pada kelompok 3 ppm. Kemungkinan justru sifat toksik Cd terjadi pada konsentrasi 3 ppm ini. Pada
konsentrasi 3 ppm tersebut sel mencapai puncak pertumbuhan pertama pada hari ke- 10 yang artinya
lebih cepat dibandingkan kelompok 1 dan 5 ppm yang baru mencapai puncak pertumbuhan pada hari
ke-11. Menariknya mengapa justru pada konsentrasi 5 ppm pola pertumbuhan sel lebih baik
dibandingkan kelompok 3 ppm. Kemungkinan karena faktor lingkungan medium .
Dari gambar 2 ini tampak pula bahwa pola pertumbuhan kelompok perlakuan lebih baik
dibandingkan kelompok kontrol. Pada penelitian ini kelompok kontrol mencapai puncak pertumbuhan
pertama pada hari ke-7, puncak kedua pada hari ke- 12, dan puncak ketiga pada hari ke- 26. Pola
pertumbuhan kelompok kontrol lebih rendah kemungkinan karena tidak ada penambahan ion Cd.
Sel C. vulgaris pada penelitian ini mencapai jumlah sel tertinggi pada hari ke- 26 dan setelah
itu jumlah sel mengalami penurunan. Jumlah sel yang terus menurun hingga akhir perlakuan
kemungkinan karena berkurangnya nutrisi yang terdapat dalam medium. Nutrisi tersebut digunakan
oleh sel C. vulgaris sebagai sumber energi untuk pertumbuhan sel dan mengatasi cekaman
lingkungan. Rata-rata jumlah sel pada hari ke-26 dari yang tertinggi ke yang terendah berturut-turut
adalah sel dalam medium dengan penambahan ion Cd 3 ppm > 5 ppm > 1 ppm > kontrol. Jumlah sel
ini serupa dengan kondisi di akhir perlakuan (hari ke-76).
Pola pertumbuhan sel C. vulgaris pada medium dengan penambahan Pb menunjukkan hal
yang serupa dengan kelompok Cd (gambar 3). Kelompok perlakuan lebih baik pertumbuhannya
dibanding kelompok kontrol. Perbedaan pola pertumbuhan kelompok Pb dengan kelompok Cd adalah
pada puncak pertumbuhan sel. Kelompok Pb mencapai puncak pertumbuhan pertama pada hari ke-7
(terutama pada kelompok 1 dan 3 ppm). Puncak pertumbuhan kedua sama dengan kelompok Cd
yaitu hari ke-26. Puncak pertumbuhan pertama ini (hari ke-7) serupa dengan kelompok kontrol.
Dengan demikian pola pertumbuhan pada kelompok Pb menyerupai pola pertumbuhan kelompok
kontrol. Kelompok perlakuan dengan penambahan ion logam Pb 5 ppm bahkan paling baik
pertumbuhannya dibanding kelompok yang lain. Kelompok perlakuan dg Cd mencapai puncak antara
hari ke- 9 sampai hari ke 11. Berdasarkan pola pertumbuhan sel tersebut tampak bahwa ion Cd
mampu menunda puncak pertumbuhan dibandingkan ion Pb.

Gambar 3. Pertumbuhan C. vulgaris dengan penambahan ion Pb

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

109
Seminar Nasional Biologi 2013

Berdasarkan pertumbuhan populasi C. vulgaris pada hari ke- 26, pertumbuhan yang terbaik
adalah C. vulgaris yang ditumbuhkan pada medium dengan penambahan ion Pb 5 ppm, diikuti oleh
kontrol, kemudian perlakuan dengan penambahan 3 ppm dan terendah adalah perlakuan dengan
penambahan ion Pb 1 ppm (5 ppm > kontrol > 3 ppm > 1 ppm). Sedangkan jumlah sel di akhir
perlakuan berturut-turut Pb 3 ppm > 5 ppm > kontrol > 1 ppm.
Berdasarkan grafik tersebut (gambar 3) terlihat bahwa ion Pb menunda fase puncak populasi,
terutama pada kelompok Pb 5 ppm. Seperti halnya pada penambahan ion Cd, penambahan ion Pb
juga memicu pertumbuhan sel.
Chlorella vulgaris dan beberapa mikroalga seperti Dunaliella tertiolecta, Scenedesmus acutus
memiliki toleransi tinggi terhadap pengambilan ion logam berat bahkan laju pertumbuhan mikroalga
tersebut menurun tanpa hadirnya ion logam berat pada media kulturnya (Glick and Pasternak, 2001).
Hal inilah yang mungkin menyebabkan mengapa pertumbuhan sel C. vulgaris kelompok kontrol lebih
rendah dibanding kelompok perlakuan.
Pada beberapa penelitian dikatakan bahwa semakin tinggi konsentrasi ion logam maka
pertumbuhan sel semakin menurun seperti penelitian yang dilakukan oleh Afkar et.al. (2010) terhadap
C. vulgaris yang dikultur pada media dengan penambahan ion logam Co, Cu dan Zn konsentrasi 10 -6-
10-9 M. Kandungan klorofil a dan klorofil b nya pun semakin rendah seiring dengan peningkatan
konsentrasi logam yang ditambahkan. Pada penelitian ini tidak tejadi fenomena seperti itu. Pada
akhir penelitian (hari ke- 76) jumlah sel pada konsentrasi 1 ppm justru menunjukkan jumlah yang
paling rendah dibanding kelompok 3 dan 5 ppm. Kesulitan dalam penghitungan sel saat pengamatan
cukup mempengaruhi keakuratan data penelitian karena pengulangan bahkan pengurangan saat
penghitungan. Sel yang relatif kecil dan harus diamati di bawah mikroskop menjadi satu kendala
tersendiri dalam penghitungan sel. Maka mungkin untuk mengetahui pertumbuhan sel dapat
digunakan cara lain seperti pengukuran kandungan klorofilnya.
Malick dan Rai (1993) menyatakan bahwa faktor lingkungan mempengaruhi aktivitas mikrobia
untuk mengatasi limbah logam berat. Sifat karakteristik mikrobia berbeda-beda dan secara langsung
mempengaruhi aktivitasnya di lingkungan tertentu.
Chlorella sp membutuhkan beberapa faktor lingkungan yang mempengaruhi pertumbuhannya
antara lain : cahaya, temparatur, tekanan osmosis, pH air, salinitas, kandungan oksigen, dan aerasi
(Isnansetyo dan Kurniastuty, 1995). Fluktuasi pertumbuhan sel C. vulgaris terjadi karena pengaruh
lingkungan yang cukup besar meskipun beberapa faktor dapat dikontrol. Pengaruh pH terhadap
aktivitas mikrobia mengatasi limbah cukup besar. Pada penelitian ini nilai pH berada pada rentang 7-
8. Kondisi ini serupa dengan penelitian yang dilakukan Aarti et. al. (2008); Kotteswari et.al.(2007).
Chlorella vulgaris dan Anabaea doliolum aktif mengakumulasi logam Ni2+ dan Cr6+ pada pH 7-8.
Peningkatan nilai pH dari 7 ke 8 pada penelitian ini sesuai dengan penelitian Dominic et.al. (2009)
yang menunjukkan perubahan pH medium ke arah alkali pada perlakuan dengan Chlorella vulgaris,
Synechocystis salina, dan Gleocapsa gelatinosa. Karbondioksida yang dihasilkan dari proses
respirasi tumbuhan atau hewan dalam perairan mempengaruhi penurunan pH. Karbondioksida dan
bikarbonat hilang dari perairan karena proses fotosintesis tanaman air meningkatkan pH.
Peningkatan pH pada penelitian ini mungkin juga akibat penguraian protein dan persenyawaan
nitrogen yang lain. Nitrogen dalam penelitian ini diperoleh dari pupuk Walne yang menjadi nutrisi C.
vulgaris dalam kultur. Amonium (NH4+), nitrat (NO3+) dan nitrit (NO2+) merupakan bentuk senyawa
nitrogen organik yang telah mengalami penguraian . Umumnya alga menggunakan senyawa
amonium yang merupakan hasil disosiasi amonium hidroksida (Darley, 1982). Goldman dan Horne
(1983) menyatakan reaksi pembentukan amonium adalah sebagai berikut :

NH3 + H2O NH4OH NH4+ + OH-.

Bila reaksi bergerak ke kanan maka konsentrasi amonium dalam media meningkat dan pH
menjadi basa. Nilai pH tidak meningkat lagi karena adanya gas CO 2 yang terlarut dalam media kultur
sehingga digunakan sebagai buffer alami (Cole, 1994). Gas tersebut akan menjadi asam karbonat
yang terurai menjadi ion-ion karbonat dan ion bikarbonat. Reaksi kesetimbangan antara CO 2 terlarut,
asam karbonat, ion bikarbonat dan ion karbonat akan menyebabkan pH bergeser pada kisaran 6-9
dan tidak meningkat lagi (Sze, 1993)

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

110
Seminar Nasional Biologi 2013

Temparatur media kultur pada penelitian ini berada pada kisaran 26-28 oC, yang artinya masih
dalam kisaran optimum bagi sel C. vulgaris untuk tumbuh yaitu 25-30 oC (Aksu et.al.,1992).
Temparatur lingkungan mempengaruhi aktifitas enzim yang digunakan oleh C. vulgaris untuk
metabolisme selnya termasuk untuk pertumbuhan. Temparatur yang rendah akan menghambat kerja
metaloenzim yang digunakan untuk penyerapan logam.
Pengaruh cahaya terhadap pertumbuhan mikroalga sangat besar karena sifatnya yang
fotoautotrof sehingga cahaya digunakan sebagai sumber energi untuk fotosintesis. Pada penelitian
ini sumber cahaya diperoleh dari sinar lampu TL 36 watt yang diletakkan pada sisi belakang atas
bejana perlakuan (kl 10 cm ) selama 24 jam, meskipun pada siang hari mendapatkan tambahan sinar
matahari dari sisi kiri rak. Bejana yang berisi medium kultur dengan penambahan ion Pb 1 ppm
paling banyak mendapatkan tambahan cahaya ini dibandingkan perlakuan lain. Sedangkan kelompok
perlakuan Cd 5 ppm berada pada deretan yang paling jauh dari jendela sehingga tambahan cahaya
tidak maksimal. Namun ternyata sumber cahaya ini tidak terlalu berpengaruh terhadap jumlah
selnya, terbukti dari tingginya jumlah sel pada kelompok Cd 5 ppm yang jauh dari jendela
dibandingkan kelompok 1 ppm.
Aerasi yang diberikan selama 24 jam pada setiap bejana perlakuan berfungsi untuk menambah
masukan CO2 bebas yang diperlukan untuk fotosintesis sekaligus untuk mengaduk larutan sehingga
nutrisi dapat tercampur merata. Namun kekuatan aerasi ini agak sulit diatur secara seragam,
sehingga kemungkinan ada beberapa bejana yang tidak mendapatkan aerasi secara maksimal. Hal
ini sangat berpengaruh terhadap proses fotosintesis yang secara langsung akan berpengaruh pada
pertumbuhan selnya. Aerasi ini pun berfungsi mencegah pengendapan sel dan menjaga kestabilan
pH (Srihati dan Carolina, 1995), mencegah stratifikasi suhu air, memberi kesempatan terjadinya
pertukaran gas (Dianursanti, 2012).
Salinitas merupakan fakor penting juga untuk pertumbuhan sel C. vulgaris dalam penelitian ini.
Chlorella air laut dapat tumbuh baik pada salinitas 15-35 ppt (Hirata, 1981 dalam Rostini, 2007),
salinitas optimal 25-28 ppt (Isnansetyo dan Kurniastuty, 1995). Pada penelitian ini media kultur
sangat mudah mengalami kenaikan salinitas. Hal ini karena faktor metabolisme selnya sendiri yang
mampu mengeksresikan garam-garaman dan juga faktor penguapan yang tinggi terhadap media
kultur karena faktor pemanasan dari cahaya lampu TL yang digunakan sebagai sumber cahaya.
Garam ini nampak di sekitar bejana penelitian sebagai butiran-butiran putih. Aerasi juga
mempercepat terjadinya transpirasi sehingga meningkatkan salinitas pula. Penambahan aquades
dilakukan untuk menurunkan kadar salinitas hingga mendekati kisaran 35 ppt. Upaya untuk
menurunkan salinitas ini berakibat terjadi pengenceran nutrisi dan pengenceran larutan yang
akhirnya berdampak pula pada pertumbuhan sel. Larutan EDTA yang terdapat dalam pupuk Walne
memungkinkan ion logam tetap berada dalam larutan. Tetapi kemungkinan sebagian ion logam ini
terendapkan bersama garam-garaman yang terbentuk, akibatnya sebagian konsentrasi ion logam
juga menurun. Maka dapat dipahami mengapa pada bejana dengan penambahan ion Pb maupun Cd
dengan konsentrasi yang lebih tinggi justru diperoleh jumlah sel yang lebih banyak dibandingkan
pada konsentrasi rendah, seperti kelompok Pb 5 ppm dibandingkan dengan kelompok 1 ppm,
kelompok Cd 5 ppm dengan kelompok 3 ppm.
Faktor nutrisi juga merupakan faktor penting dalam pertumbuhan sel C. vulgaris . Media
Walne dalam penelitian ini digunakan sebagai tambahan nutrisi bagi sel C. vulgaris untuk tumbuh.
Meskipun larutan Walne bukanlah yang terbaik, namun pupuk ini paling sering digunakan dalam
pemeliharaan kultur C. vulgaris karena mengandung berbagai macam nutrisi yang dibutuhkan sel C.
vulgaris, sehingga sel mudah menyesuaikan dengan dengan kondisi intra selnya untuk proses
penyerapan unsur hara secara difusi (Dianursanti, 2012). Dalam larutan Walne juga terdapat
beberapa mineral lain seperti Na, Zn, Fe, Cu, Co, yang dibutuhkan untuk metabolisme sel. Boron
merupakan salah satu mineral penting yang digunakan dalam fotosintesis. Mengingat penelitian ini
dilakukan dalam rentang waktu yang cukup panjang, maka tentu nutrisi akan mengalami
pengurangan. Jumlah sel C. vulgaris yang semakin meningkat hingga hari ke-26 jelas membutuhkan
nutrisi yang besar. Besarnya konsumsi ini menyebabkan berkurangnya ketersediaan nutrisi sehingga
jumlah sel semakin menurun. Namun yang menarik, dengan jumlah nutrisi yang semakin berkurang,
jumlah sel Chlorella masih cukup tinggi. Kemungkinan sel C. vulgaris ini memanfaatkan logam-logam
yang ditambahkan ini untuk bertahan hidup pada kondisi nutrien yang minim.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

111
Seminar Nasional Biologi 2013

Kualitas sel C. vulgaris


Rocchetta et al. (2006) menyatakan bahwa sel alga yang terpapar logam berat akan mengalami
perubahan morfologi dan biokomia. Hasil penelitian menunjukkan bahwa efek penghambatan
ataupun perangsangan sel alga terhadap penggunaan logam berat tergantung pada konsentrasi
logam berat yang ada dalam mediumnya. Perubahan itu dapat berupa perubahan pigmen alga,
jumlah selnya, kandungan lemak, protein maupun karbohidrat. Perubahan pigmen alga nampak pada
medium yang ditambahkan ion Pb 3 ppm dan penambahan ion Cd 1, 3 dan 5 ppm. Jumlah sel
memang cukup banyak, namun sel mengalami klorosis. Torresdey et al. (2005) menyatakan bahwa
pengaruh logam berat Pb pada tanaman adalah mengurangi produksi klorofil dan pertumbuhan
tanaman, menurunkan superoksida dismutase (SOD), sedangkan logam berat Cd menurunkan
aktifitas enzim dan pertumbuhan tanaman, menyebabkan kerusakan membran, klorosis dan
kerusakan akar. Chlorella vulgaris yang merupakan organisme fotosintetik uniseluler dalam
penelitian ini kemungkinan mengalami hambatan pembentukan dan produksi klorofil. Superoksida
dismutase merupakan kelompok metaloenzim yang terdapat dalam tubuh makhluk hidup. Enzim ini
dapat berupa Copper, Zink superoxide dismutase (Cu, Zn SOD) yang terdapat dalam sitoplasma
organisme eukariotik dan Manganese superoxide dismutase (Mn-SOD) yang banyak terdapat dalam
mitokondria sel eukariotik aerobik (Choi, 1999). Kadar ion logam yang semakin tinggi menyebabkan
gangguan pertumbuhan C. vulgaris , kemungkinan karena ion logam baik Pb maupun Cd
menggantikan ion Zn dalam metaloenzimnya sehingga mengambat biosintesis klorofil sehingga
terjadi klorosis. Pada penelitian yang dilakukan oleh El-Naggar et.al. (1999) menyebutkan bahwa
pertumbuhan Nostoc muscorum terpicu oleh kadar ion Co rendah (0,01 ppm) namun tidak
berpengaruh secara signifikan pada pertumbuhan Colotrix fusca. Sedangkan pada kadar ion Co
yang lebih tinggi pertumbuhan keduanya terhambat akibat ion Co menggantikan ion Zn dalam
beberapa metaloenzim baik in vitro maupun in vivo. Ion Co menghambat biosintesis klorofil karena
ion Co menggantikan ion Magnesium (Mg) yang terdapat pada molekul klorofil dan reduksi
kandungan klorofil merupakan gejala umum keracunan logam berat. ( El-Sheekh et.al., 2003; Osman
et.al., 2004).
Hal tersebut nampak dalam gambar penelitian ini, terutama pada medium dengan penambahan
ion logam Pb 3 ppm dan 5 ppm (Gambar 4.b dan c). Pada gambar tersebut penambahan ion Pb 1
ppm tidak berpengaruh besar pada morfologi maupun pigmentasinya, tetapi tidak pada konsentrasi 3
ppm dan 5 ppm yang menampakkan gejala klorosis. Pada gambar 4.4 dengan penambahan ion Cd
1, 3, 5 ppm terlihat bahwa semua sel menunjukkan gejala klorosis, bahkan kerusakan pada dinding
selnya (Gb. 4. c). Konsentrasi sel yang semakin tinggi semestinya berbanding terbalik dengan jumlah
selnya namun ternyata tidak selalu demikian. Kualitas sel yang justru cukup besar pengaruhnya
terhadap peningkatan konsentrasi logam dalam medium. Berdasarkan kulitas sel C. vulgaris maka
dapat dikatakan toksisitas Cd lebih tinggi daripada Pb karena pada kultur dengan penambahan ion
Cd 1, 3 dan 5 ppm menampakkan gejala klorosis ini.

A. D.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

112
Seminar Nasional Biologi 2013

B. E.

C. F.

Gambar 4. Kondisi Sel C. vulgaris hari ke 76 pada medium dengan penambahan ion Pb 1 ppm (A); 3 ppm (B); 5 ppm (C);
1 ppm Cd (D); 3 ppm Cd (E); 5 ppm Cd (F), perbesaran 10 x 100

Kemampuan sel C. vulgaris dalam menurunkan kandungan logam berat sangat dipengaruhi
oleh faktor lingkungan baik biotik dan abiotik. Faktor lingkungan biotik meliputi sifat karakteristik
mikrobia dan kepadatan sel, sedangkan faktor abiotik meliputi pH, kandungan nutrien, temparatur
dan cahaya (Malick dan Rai, 1993).
Kepadatan sel Chlorella vulgaris dan Anabaena doliolum berpengaruh terhadap meningkatnya
daya pengikatan logam berat di lingkungan, meskipun tidak sebanding dengan peningkatan
kepadatan sel (Aarti et.al., 2008). Berdasarkan uji kandungan ion logam berat Cd dan Pb dalam
medium pada awal perlakuan dan akhir perlakuan penelitian ini menunjukkan terjadinya
pengurangan konsentrasi ion logam baik Pb maupun Cd. Sel C. vulgaris telah melakukan biosorpsi
(Tabel 1). Pada setiap kelompok perlakuan dengan penambahan ion logam Pb menunjukkan
penurunan konsentrasi ion logam di akhir penelitian. Dinding sel C. vulgaris mampu mengikat ion
Pb . Demikian pula yang terjadi pada kelompok dengan penambahan ion Cd. Imani et.al. (2011)
menyatakan bahwa faktor kunci remediasi logam adalah bahwa logam bersifat non-biodegradable
tetapi dapat melakukan transformasi melalui proses sorpsi, metilasi, kompleksasi dan mengubah
nilai valensinya. Saat ion logam berat tersebar di sekitar sel, ion logam akan terikat pada elemen
yang terdapat pada dinding sel berdasarkan kemampuan daya affinitas kimia yang dimiliki sel
tersebut (Droste, 2007). Sebelum ion logam sampai ke membran sel dan sitoplasma sel, ion logam
tersebut harus melalui dinding sel mikroalga yang mengandung berbagai macam variasi polisakarida
dan protein yang memiliki sejumlah sisi aktif yang mampu berikatan dengan ion logam. Terjadi
pertukaran ion monovalen dan divalen seperti Na, Mg, dan Ca yang terdapat pada dinding sel
digantikan oleh ion-ion logam berat kemudian terbentuk formasi kompleks antara ion-ion logam berat
dengan kelompok fungsional seperti karbonil, amino, thiol, hidroksi, fosfat dan hidroksi-karboksil.
Proses biosorpsi ini berlangsung cepat dan bolak-balik dan terjadi baik pada sel mati maupun pada
sel hidup. Proses ini berlangsung efektif dengan kehadiran pH tertentu dan kehadiran ion-ion lainnya
dimana logam berat dapat menjadi garam tak terlarut yang diendapkan (Tortora, 2001 dan Glick and
Pasternak, 2001). Maka dinding sel sering disebut sebagai bagian terpenting dari mekanisme
pertahanan sel karena dinding sel merupakan penghalang pertama terhadap akumulasi logam berat
yang bersifat toksik. Pada penelitian ini ion-ion logam baik Pb maupun Cd yang bervalensi 2 akan

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

113
Seminar Nasional Biologi 2013

menggantikan ion divalen ataupun monovalen yang terdapat pada dinding sel C. vulgaris sehingga
ion logam di luar sel tentu akan berkurang. Di samping itu pH medium yang berkisar antara 7-8 masih
memungkinkan terjadinya biosorpsi ini meskipun mungkin masih ada sebagian ion logam yang
berikatan dengan ion lain sehingga menjadi garam yang terendapkan.

Tabel 1. Konsentrasi rata-rata ion logam Pb dan Cd dalam medium awal dan akhir perlakuan serta prosentase
penurunan logam dalam medium

konsentrasi Rata-Rata
prosentase Konsentrasi dalam sel
Jenis ion Konsentrasi dalam medium
Penurunan Chlorella (mg/l)
logam (mg/l) (mg/l)
Logam Dalam
H0 H76 Medium (%) H0 H76 BCF
Pb 1 1,01 0,20 80 a 0,02 2,15 10,75a
3 3,01 1,13 62 c 0,02 4,08 3,61b
5 5,01 2,39 52 d 0,02 6,02 2,51b
Kontrol 0,010 0,003 70b 0,02 0,034 11,33a
Cd 1 1,009 0,21 79 e 0,013 1,23 5,85c
3 3,009 1,33 56 f 0,013 2,78 2,09d
5 5,009 2,45 51 f 0,013 4,02 1,64d
kontrol 0,009 0,003 67g 0,013 0,016 5,33c

Setelah terjadi proses biosorpsi (passive uptake), mekanisme berikutnya adalah active uptake
di mana sel C. vulgaris memindahkan ion logam yang telah terikat di dinding sel ke organel sel yang
lebih dalam (bioakumulasi/absorpsi). Mekanisme ini terjadi sejalan dengan konsumsi ion logam untuk
pertumbuhan sel dan akumulasi ion logam tersebut.
Berdasarkan tabel 1 nampak bahwa terjadi peningkatan konsentrasi ion logam Pb dan ion Cd
dalam sel C. vulgaris dalam medium kultur di akhir penelitian. Berdasarkan hal tersebut maka dapat
dinyatakan bahwa terjadi biokonsentrasi, yaitu peningkatan konsentrasi ion logam dalam biota yang
nilainya lebih tinggi dibandingkan konsentrasi ion logam dalam medium. Apabila paparan bahan
toksik berlangsung terus menerus sel akan mengalami bioakumulasi.
Fitoplankton dapat digunakan sebagai agen kelat bagi logam berat yang terlarut dalam badan
air. Beberapa senyawa organik dalam tubuh fitoplankton, termasuk klorofil, mampu mengikat logam
berat membentuk senyawa kompleks melalui gugus-gugus yang reaktif terhadap logam berat seperti
sulfidril dan amina. Ikatan kompleks tersebut menyebabkan logam berat menjadi lebih stabil dan
terakumulasi dalam sel fitoplankton. Namun kandungan senyawa organik yang berperan sebagai
ligand tidak sama pada setiap jenis fitoplankton tergantung kondisi fisiologisnya. Melalui proses aktif
Chlorella dapat mensintesis protein pengkelat logam. Fitokelatin disintesis dari turunan tripeptida
(glutation) yang tersusun dari glutamat, cystin dan glisin. Glutation ini ada dalam seluruh sel. Jika
terjadi pencemaran logam Cd misalnya glutation akan membentuk fitokelatin-Cd selanjutnya
diteruskan ke vakuola (Haryoto dan Agustono, 2004). Penyerapan logam Cd berkaitan dengan pH
medium :

2 S-H + Cd2+ S-Cd-S + 2H+

S = permukaan absorben
(Dasta & Tabati, 1992 dalam Haryoto & Agustono, 2004)
Chlorella pyrenidosa lebih banyak mengakumulasi ion Cd 2+ pada pH 7 dibandingkan pada pH
8. Pada pH basa ion logam secara spontan akan bereaksi dengan ion hidroksida membentuk ikatan
logam-hidroksida membentuk ikatan logam-hidroksida, sedangkan pada pH asam akan terjadi
persaingan antara ion logam dengan ion H + untuk berikatan dengan dinding sel mikrobia. Sehingga
akumulasi logam dalam sel mikrobia pada pH netral lebih besar dibanding dengan pH asam maupun
basa.
Berdasarkan hal di atas maka C. vulgaris mampu mengakumulasi ion logam Pb dan Cd
dengan konsentrasi yang bervariasi dalam jangka waktu yang lebih lama dan bersifat menetap.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

114
Seminar Nasional Biologi 2013

Penambahan ion Pb 1 ppm, 3 ppm, dan 5 ppm ke dalam medium, menunjukkan nilai biokonsentrasi
yang semakin rendah dalam C. vulgaris . Demikian juga pada penambahan ion Cd terjadi akumulasi
ion logam pada C. vulgaris yang nilainya semakin menurun seiring dengan peningkatan konsentrasi
ion logam yang ditambahkan. Kecuali pada kelompok kontrol Cd, yang nilai biokonsentrasinya lebih
rendah dibandingkan kelompok perlakuan.
Pada penelitian yang dilakukan oleh Imani et.al. (2011) menyatakan bahwa peningkatan
konsentrasi ion Pb, Cd dan Hg menghambat pertumbuhan sel Dunaliella. Namun Dunaliella
merupakan salah satu alga yang cukup toleran dengan konsentrasi ion logam Pb, Cd dan Hg yang
tinggi hingga 40 mg/l. Dunaliella mampu mengabsorpsi Pb, Cd dan Hg 65%, 72% dan 65% hingga 1
jam kontak. Setelah itu terjadi proses absorbsi yang konstan sampai 40 jam pada setiap eksperimen
(Faryal and Hameed, 2005; Faryal et.al., 2006; Fomina et.al., 2005).
Jumlah dan macam nutrien yang terdapat di lingkungan mempengaruhi aktivitas mikrobia untuk
mengatasi limbah logam berat. Penambahan asam-asam organik dan logam valensi 2 dapat
menghambat pengikatan logam berat Ni2+ dan Cr6+ oleh sel Chlorella vulgaris dan Anabaena
doliolum (Mallick and Rai, 1993). Penambahan Fe-EDTA dan FeCl3 dan Mangan (0,2 mg/l) akan
menghambat akumulasi kadmium dalam sel Chlorella pyrenidosa (Hart dan Scaife, 1997).
Jika bioakumulasi berlanjut maka dapat terjadi biomagnifikasi yang melibatkan rantai makanan
sebagai penghubungnya. Biomagnifikasi merupakan kecenderungan peningkatan konsentrasi bahan
pencemar seiring dengan peningkatan level tropik pada rantai makanan. Sehingga produsen
mengakumulasi bahan toksik terendah dan konsumen terakhir mengakumulasi paling banyak.
Meskipun pada beberapa penelitian tidak ditemukan biomagnifikasi pada rantai makanan di perairan
laut. Hal ini karena logam mudah dieliminasi dan tidak terakumulasi bahkan di tingkat trofik di atas
ikan biosorpsi logam menurun sesuai dengan peningkatan ukuran tubuh organisme (Gray, 2002).
Tetapi mengingat besarnya logam yang tereliminasi lebih sedikit dibandingkan yang terakumulasi
maka bioakumulasi ion logam dalam mikroalga, terutama C. vulgaris, perlu mendapat perhatian.

DAFTAR PUSTAKA

[1]. N., P. Sumathi and V. Subrahmanian. 2008. Phycoremediation to Improve Algal Water Quality. Indian Hydrobiology.
11(1):173-184
[2]. Afkar , E., H. Ababna dan A.A. Fathi. 2010. Toxicological Response of the Green Alga Chlorella vulgaris, to Some Heavy
Metals. American Journal of Environmental Sciences 6 (3) : 230 237
[3]. Akpor O.B and Muchie M. 2010. Remediation Of Heavy Metal In Drinking Water And Wastewater Treatment Systems :
Processes And Applications. International Joernal of Physical Sciences vol. 5 (12) pp 1807-1817
[4]. Aksu, Z., Y. Sag dan T. Kutsal..1992.The Biosorption of Copper by C. vulgaris and Z. ramigera. Environ Technol. 13 ;
579-586
[5]. Bedoui,K.., I.Bekri-Abbes, E.Srasra. 2008. Removal of Cadmium (II) from Aqueous Solution Using Pure Smectite and
Lewatite S 100 : The Effect of Time and Metal Concentration, Desalination. 223, 269-273
[6]. Brown,P.A., S.A. Gill, S.J. Allen. 2000. Metal Removal from Wastewater Using Peat. Water Res. 34 :3907-3916.
[7]. Choi, JM., CH Pak, CW Lee. 1996. Micronutrient Toxicity in French Marigold. Journal of Plant Nutrition. 19 : 901-916
[8]. [1]Cole. 1994. Textbook of Limnology. Waveland Press Inc., Illionis.
[9]. Darmono. 1995. Logam dalam Sistem Biologi Makhluk Hidup. Universitas Indonesia Press. Jakarta
[10]. Darley, W.M. 1982. Alga Biology : A Physiological Approach. Blackwell Scientific Publications, Oxford
[11]. Dianursanti. 2012. Pengembangan Sistem Produksi Biomassa Chlorella vulgaris Dalam Reaktor Plat Datar Melalui
Optimasi Pencahayaan Menggunakan Teknik Filtrasi Pada Aliran Kultur Media. Disertasi. Fakultas Teknik Universitas
Indonesia. Program Studi Teknik Kimia. Depok
[12]. Dominic VJ, S. Murali and MC Nisha. 2009. Phycoremediation Efficiency Of Three Micro Algae Chlorella vulgaris,
Synechocystis salina and Gloeocapsa gelatinosa. SB Academic Review Vol. XVI: No.1 & 2 :138-146
[13]. Droste, R. 2007. Theory and Practice of Water and Wastewater Treatment. John Wiley and Sons. New York. USA.
[14]. El-Naggar, A.H., M.E.H. Osman, M.A. Dyab dan E.A. El-Mohsenawy. 1999. Cobalt and Lead Toxicities on Colothrix
fusca and Nostoc muscorum. J.Union Arab Biol.Cairo,7:421-441
[15]. El-Sheek,M.M., A.H. El-Naggar, M.E.H. Osman and E.El-Mazaly. 2003. Effect Cobalt On Growth, Pigmens And The
Photosintetic Electron Transport In Monoraphidium minutum and Nitzchia perminuta.Braz J.Plant Physiol., 15 : 159-
166. DOI : 10.1590/S1677-04202003000300005
[16]. Faryal, R., dan A. Hameed. 2005. Isolation and Characterization of Various Fungal Strains from Textile Effluent for
Their Use in Bioremediation. Pak. J. Bot., 37 : 1003-1008
[17]. Fomina, M., S. Hiller, JM Charnock, K Melvillie, IJ Alexander, GM Gadd. 2005. Role of Oxalic Acid Over-Excretion in
Toxic Metal Mineral Transformations by Beauveria caledonica. Appl. Environ. Microbiol., 7 (1) : 371 - 381
[18]. Glick, Bernard and Pasternak. 2001. Molecular Biotechnology. ASM Press. Washington DC. USA

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

115
Seminar Nasional Biologi 2013

[19]. Goldman dan Horne .1983. Limnology. McGraw-Hill, Inc. Auckland


[20]. Gray,J.S. 2002. Biomagnification in Marine System : The Perpective of an Ecologist. Marine Pollution Bulletin 45: 46-
52.
[21]. http://www.elsevier.com/locate/morpolbud
[22]. Hama, O.H. dan S. Miyachi. 1988. Chlorella. Microalgae Biotechnology 1 st edition. Cambridge University
[23]. Hart,B.A., and B.D. Scafie. 1997. Toxicity dan Bioacumulation of Cadmium in Chlorella pyrenidosa. Env. Research 14 :
401 413.
[24]. Haryoto dan Agustono W. 2004. Kinetika Bioakumulasi Logam Berat Kadmium oleh Fitoplankton Chlorella sp
Lingkungan Perairan Laut. Jurnal Penelitian Sains & Teknologi vol. 5 no.2 : 89-103
[25]. Imani, S, S.Rezael-Zarchi, A.M. Zand dan H.B. Abarg.Hashemi, H. Boma, A. Javid, A.M. Zand dan H.B. Abarghouei.
2011. Hg, Cd and Pb Heavy Metal Bioremidiation by Dunaliella Alga. Journal of Medicinal Plants Research. Vol. 5 (13)
pp. 2775-2780. http:/www.academicjournals.org/JMPR
[26]. Kadirvelu,K., K.Thamaraiselvi, C. Namasivayam. 2001. Removal of Heavy Metals from Industrial Wastewaters by
Adsorption onto Activated Carbon Prepared from an Agricultural Solid Waste. Biorsour. Technol., 76. Pp.63-65.
[27]. Kotteswari, M., SJ Murugesan, Kamaleswari and M. Veeralakshmi. 2007. Biomanagement of Diary Effluent by Using
Cyanobacterium. Indian Hydrology. 10(1) : 109-116
[28]. Kusrinah. 2001. Penurunan Konsentrasi Logam Berat Kadmium (Cd) Air Laut Oleh Chlorella Sp Pada Skala
Laboratorium. Skripsi. Jurusan Biologi. Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan alam. Universitas Diponegoro.
Semarang
[29]. Leyva, R.R., J.R.R. Mendez, J .M.Barron, L.F. Rubio, R.M.G. Coronado. 1997. Adsorption of Cadmium (II) from
Aqueous Solution onto Activated Carbon. Water Sci.Technol.35 :205-211
[30]. Lim,S.L, W.L.Chu, S.M.Phang. 2010. Use Chlorella vulgaris for Bioremediation of Textile Wastewater. Biosource
Technology 101, 7314-7322.doi:10.1016/biotech.2010.04.092
[31]. Mallick, N., and L.C. Rai. 1993. Influence of Culture Density, pH, Organic Acid and Divalent Cations on The Removal of
Nutrients and Metals by immobilized Anabaena doliolum and Chlorella vulgaris . World Journal of Microbiol & Biotech.9
: 196 - 201
[32]. Osman, M.E.h., M.M. El-Naggar, M.M. El-Sheekh dan E. El-Mazally. 2004. Differential Effect of Co 2+ and Ni 2+ on
Protein Metabolism in Scenedesmus obiquus and Nitzschia perminuta. Environ. Toxicol. Pharmacol., 16 ; 169 178.
DOI : 10.1016/i.etap.2003.12.004
[33]. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup nomor 03 Tahun 2010 Tentang Baku Mutu Air Limbah Bagi Kawasan
Industri. 18 januari 2010
[34].http://www.google.com/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=1&ved=0CCYQFjAA&url=http%3A%2F%2Fjdih.me
nlh.go.id%2Fpdf% diakses 3 Mei 2012
[35]. Phukan, M.M., R. S, Chutia, B.K. Konwar, R. Kataki. 2011. Microalgae Chlorella as A Potential Bio-Energy Feedstock.
Applied Energy
[36]. http://www.elsevier.com/locate/apenergy diakses 12 Mei 2013
[37]. Prabowo, Danang A. 2009. Optimasi Pengembangan Media untuk Pertumbuhan Chlorella sp Pada Skala
Laboratorium. Skripsi. Program Studi Ilmu dan Teknologi Kelautan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, IPB
[38]. Rocchetta,I., V. Mazzuc dan M.R. Carmen. 2006. Effect of Chromium on The Fatty Acid Composition of Two strains of
Euglena gracili. Environ. Pollut., 141 : 353 358. DOI : 10.1016/j.envpol.2005.08.035
[39]. Sachlan,M. 1982. Planktonologi. Jurusan Perikanan Universitas Diponegoro, Semarang
[40]. Sanusi, H.S. 2006. Kimia Laut, Proses Fisik Kimia dan Interaksinya di Lingkungan. Departemen Ilmu dan Kelautan.
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. IPB. Bogor 188 hal
[41]. Slamet, J.S. 1996. Kesehatan Lingkungan. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta : 35 hal
[42]. Srihati dan Carolina. 1995. Kualitas Algae bersel tunggal Chlorella sp. Pada Berbagai Media. Seminar Ilmiah Hasil
Penelitian dan Pengembangan Bidang Fisika Terapan.
nd
[43]. Sze. 1993. A Biology of the Algae. 2 ed.. Wm.C.Brown Publishers. Dubuque.
[44]. Torresdey, JL., JRP Videa, GD Rosa dan J Parson. 2005. Phytoremediation of Heavy Metals and Study of The Metal
Coordination By X-Ray Absorbtion Spectroscopy. Coordination Chemistry Reviews. 249 : 1797 1810
TH
[45]. Tortora, GJ. 2001. Microbiology an Introduction. 7 ed. World Student Series. San Francisco. USA
[46]. Torresdey, JL., JRP Videa, GD Rosa dan J Parson. 2005. Phytoremediation of Heavy Metals and Study of The Metal
Coordination By X-Ray Absorbtion Spectroscopy. Coordination Chemistry Reviews. 249 : 1797 1810
TH
[47]. Tortora, GJ. 2001. Microbiology an Introduction. 7 ed. World Student Series. San Francisco. USA
[48]. Tunali, S.C., A. Abuk., T. Akar. 2006. Removal of Lead and Copper ions from aqueous Solutions by Bacterial Strain
Isolated from Soil. Chem.Eng.J. 115, 203-211
[49]. Volesky, B. 1990. Biosorption and Biosorbents in Biosorption of Heavy Metals. Edited by B Volesky (CRC Press, Boca
Raton, Florida) 3-5
[50]. Wang, J dan VP Evangelaou. 1995. Metal Tolerance Aspects of Plant Cell Wall and Vacuole. In : Pessarakli M (ed)
Handbook of Plant and Crop Physiology. Marcel Dekker, Inc. New York

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

116
Seminar Nasional Biologi 2013

Variasi Jenis Dan Kelimpahan Copepoda Di Perairan Pesisir


Kabupaten Pemalang, Provinsi Jawa Tengah
Hanung Agus Mulyadi1&2, Muhammad Zainuri3, Ita Widowati3

1. 3. Pascasarjana MSDP, UNDIP


2. UPT Balai Konservasi Biota Laut Ambon-LIPI
E mail: hans83_lipi@yahoo.com

ABSTRACT

Copepod has an important roles in the marine food chain process. They are support of the marine
organisms at the higher tropic level as a natural food. According to their function and the lack of data in
Pemalang, study about copepods in the Pemalang waters is important. This research was conducted during
four months (October-November 2012 and January-February 2013) at 20 stations. Aim of this research is to
study about genera and abundant of Copepods in Pemalang coasal waters. Sampling was done by conical
planktonet (100 m mesh size). The results showed that there were 24 species of copepods which consists of
18 species of Calanoida, one species of poecilostomatoida, three species of Cyclopoida, and two species of
harpacticoida. The abundance of Copepods ranged between 159-919 ind/m3 (438 214.2 ind/m3). The Highest
abundance at station 5 (919 ind/m3) and the lowest at Station 6 (159 ind/m3). Copepods Acartia erythrea and
Corycaeus asiaticus are the main species. The highest abundance of Acartia erythrea is about 300 ind/m3 and
Corycaeus asiaticus is about 314 ind/m3. This is indicated that the two species have the widely distribution than
others.

Keywords: Copepods, Calanoida, Pemalang waters.

ABSTRAK

Keberadaan copepoda di suatu perairan berperan penting dalam proses rantai makanan sehingga
mampu mendukung kehidupan biota laut pada tingkat trofik di atasnya. Terkait dengan peran penting copepoda
dan terbatasnya kajian tentang jenis-jenis copepoda di perairan pesisir Pemalang maka perlu dilakukan
penelitian terkait jenis-jenis copepoda . Penelitian ini dilakukan selama empat bulan (Oktober-November 2012
dan Januari-Februari 2013) sebanyak 20 Stasiun. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui jenis dan
kelimpahan copepoda di pesisir Kabupaten Pemalang. Pengambilan sampel dilakukan dengan conical
planktonet (ukuran mata jaring 100 m, diameter mulut jaring 0,45 cm) secara horizontal. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa terdapat 24 jenis copepoda yang terdiri dari 18 jenis calanoida, satu jenis
poecilostomatoida, tiga jenis cyclopoida, dan dua jenis harpacticoida. Kelimpahan copepoda berkisar antara
3 3 3
159-919 ind/m (438214,2 ind/m ). Kelimpahan tertinggi terjadi di Stasiun 5 (919 ind/m ) dan paling rendah di
3
Stasiun 6 (159 ind/m ). Copepoda yang mendominasi adalah ordo calanoida jenis Acartia erythrea dan dari
ordo poecilostomatoida jenis Corycaeus asiaticus. Kelimpahan tertinggi Acartia erythrea mencapai 300 ind/m3
dan Corycaeus asiaticus sebesar 314 ind/m3. Hal ini mengindikasikan bahwa spesies tersebut memiliki
distribusi yang luas dibanding spesies yang lain.

Kata Kunci: Copepoda, Calanoida, Perairan Pemalang.

1. PENDAHULUAN

Keberadaan plankton di suatu perairan sangat penting, dimana plankton sebagai pakan alami
dari hampir semua organisme di laut. Berdasarkan lamanya suatu organisme menjalani fase atau
tahap planktonik dalam daur hidupnya, maka zooplankton dibedakan menjadi dua kelompok yaitu
holoplankton dan meroplankton (Omori & Ikeda, 1984; Nontji, 2008). Holoplankton merupakan
plankton yang seluruh tahapan dalam siklus hidupnya dijalani sebagai plankton. Pada umumnya
zooplankton termasuk dalam kelompok ini, dimana salah satu kelompok yang mendominasi adalah
copepoda.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

117
Seminar Nasional Biologi 2013

Copepoda merupakan komponen penting zooplankton dan mampu mencapai 50-80% dari total
komposisi zooplankton (Wickstead, 1976). Dalam trofik ekologi, copepoda berperan penting dalam
proses rantai makanan yaitu sebagai pakan alami untuk beberapa biota laut seperti ikan herbivora
dan bivalvia. Delsman (1939) dalam Arinardi (1997) menjelaskan bahwa copepoda berukuran besar
seperti Euchaeta, Undinula, Eucalanus, Candacia, dan Labidocera merupakan makanan utama dari
ikan Kembung (Rastrelliger kanagurta) di Perairan Laut Jawa. Secara lebih lanjut Inoue et al., (2005)
menyampaikan bahwa copepoda calanoida ditemukan predominan di dalam saluran pencernaan ikan
Belanak (Mugil cephalus cephalus). Begitu juga dengan kebiasaan makan dari ikan Bubara (Caranx
latus) yang mengkonsumsi copepoda dari ordo calanoida dengan FO (frequency of occurrence)
sebesar 23 % dari total makanan yang dikonsumsi (Silvano, 2001). Wong & Levinton (2006)
melaporkan bahwa bivalvia Mytilus edulis termasuk biota filter feeder yang mengkonsumsi
mesozooplankton. Di Teluk Ambon, ketersediaan makanan alami (plankton) mampu mendukung
sumberdaya ikan pelagis kecil dari suku Clupeidae (Syahailatua, 2006). Begitu juga dengan
keberadaan copepoda di perairan pesisir Kabupaten Pemalang yang ikut berkontribusi terhadap
keberlangsungan kehidupan biota pada tingkat tropik di atasnya. Beberapa kajian telah dilakukan
terkait kelimpahan plankton di perairan Tegal (Mulyadi, 2002; Mulyadi, 2004), Perairan Jepara
(Arinardi, 1990; Endrawati et al., 2007), di perairan Demak (Zainuri, et al., 2008), dan di Perairan
Pekalongan (Satria, 2010) tetapi belum ada yang mengkaji di perairan pesisir Pemalang. Tujuan
penelitian ini adalah untuk mengkaji jenis dan kelimpahan copepoda di perairan pesisir Kabupaten
Pemalang sehingga diharapkan mampu memberi kontribusi terhadap Pemerintah Daerah maupun
pihak terkait dalam upaya pengelolaan sumberdaya perikanan berbasis pada ketersediaan pakan
alaminya.

2. BAHAN DAN METODE

Penelitian ini dilakukan di Perairan pesisir Kabupaten Pemalang, Provinsi Jawa Tengah selama
4 bulan (Oktober-November 2012, Januari-Februari 2013). Pengambilan sampel copepoda dilakukan
secara horizontal menggunakan conical planktonnet (mesh size 100 m, diameter mulut jaring 0,45 m
dan panjang 180 cm) secara horizontal pada 20 stasiun (Gambar 1). Sampel yang tersaring dikoleksi
dalam botol plastik ukuran 250 ml dan diberi pengawet formalin 4% (Omori & Ikeda, 1984). Analisa
sampel Copepoda dilakukan di laboratorium biologi laut, Universitas Diponegoro dengan
menggunakan metode Wickstead (1965), pengamatan menggunakan mikroskop binokuler dan
kemudian diidentifikasi dengan buku-buku acuan Yamaji (1984), Nishida (1984), Mulyadi (2002),
Mulyadi (2004).

Gambar 1. Lokasi Pengambilan Sampel Meroplankton di Perairan Pesisir

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

118
Seminar Nasional Biologi 2013

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Total copepoda yang berhasil diidentifikasi sebanyak 24 jenis yang terdiri dari 18 jenis
calanoida, satu jenis poecilostomatoida, tiga jenis cyclopoida, dan dua jenis harpacticoida. Jenis-jenis
copepoda di perairan Pesisir Pemalang secara lebih lanjut tersaji pada Tabel 1a dan b.

Tabel 1a. Jenis-Jenis Copepoda di Perairan Pesisir Kabupaten Pemalang (Oktober-November 2012),
Jawa Tengah.

Oktober 2012 November 2012


Ordo Spesies
St1 St2 St3 St4 St5 St6 St7 St8 St9 St10
Calanoida Candacia discaudata - - - - - - - - -
Undinula vulgaris - - - - - - - - -
Canthocalanus pauper - - - - -
Centropages brevifurcus - - - - -
Centropages furcatus - - - - - -
Pseudodiaptomus incisus - - - -
Acartia erythrea - -
Acartia Pacifica
Pontella tridactyla - - - - - -
Pontellopsis inflatodigitata - - - - - - - -
Temora discaudata - - - - - -
Tortanus forcipatus - - - - -
Labidocera javaensis - - -
Calanopia discaudata - - - -
Parvocalanus crassirostris - -
Acrocalanus gibber
Subeucalanus subcrassus -
Subeucalanus crassus - - - - - - -
Poecilostomatoida Corycaeus asiaticus -
Cyclopoida Oithona brevicornis - - - -
Copilia quadrata - - - - - - - - -
Sapphirina sp - - - - - - - - -
Harpacticoida Euterpina acutiforns - - - - - - -
Microsetella sp - - - - - -
Total jenis 12 11 13 18 11 12 13 10 12 10

Tabel 1a. Jenis-Jenis Copepoda di Perairan Pesisir Kabupaten Pemalang (Januari-Februari 2013), Jawa
Tengah.

Januari 2013 Februari 2013


Ordo Spesies
11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
Calanoida Candacia discaudata - - -
Undinula vulgaris - - - - - -
Canthocalanus pauper - -
Centropages brevifurcus - - - - -
Centropages furcatus - - - - - - -
Pseudodiaptomus incisus - - - -
Acartia erythrea -
Acartia Pacifica - - - -
Pontella tridactyla - - -
Pontellopsis inflatodigitata - - - - -
Temora discaudata - - - - -
Tortanus forcipatus - - - - - - - -
Labidocera javaensis - - - -
Calanopia discaudata - - - - - - - - - -
Parvocalanus crassirostris - - - - - - - -
Acrocalanus gibber
Subeucalanus subcrassus - - -
Subeucalanus crassus - - - - - - - - -
Poecilostomatoida Corycaeus asiaticus
Cyclopoida Oithona brevicornis
Copilia quadrata - - - - - - - -
Sapphirina sp - - - - - - - - - -
Harpacticoida Euterpina acutiforns - - -
Microsetella sp - - -
Total Jenis 10 12 11 12 10 12 18 15 17 12
Ket: hadir; - : absen

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

119
Seminar Nasional Biologi 2013

Berdasarkan Tabel 1, terlihat bahwa pada umumnya copepoda yang ada di perairan pesisir
Kabupaten Pemalang termasuk copepoda estuarin dan neritik meskipun beberapa diantaranya
terdapat jenis Copepoda oseanik seperti Undinula vulgaris, Subeucalanus crassus dan S.
subcrassus. Hal ini sesuai dengan Arinardi et al., (1997) yang menyatakan bahwa Copepoda jenis
neritik menjadi kelompok dominan di perairan Laut Jawa. Copepoda di perairan pesisir Kabupaten
Pemalang sebagian besar merupakan Copepoda neritik meskipun ada beberapa yang termasuk jenis
oseanik. Hal ini terkait dengan lokasi penelitian yang termasuk perairan pesisir (estuarin) dan
terdapat sungai besar dari Desa Mojo sehingga massa air yang ada merupakan campuran antara
massa air dari sungai dan laut yang berada di sekitarnya. Ditemukannya Copepoda oseanik jenis
Subeucalanus crassus dan S. subcrassus di daerah estuarin baik pada bulan Oktober 2012 dan
November 2012 (musim peralihan II) maupun pada bulan Januari 2013 dan Februari 2013 (musim
barat) mengindikasikan besarnya pegaruh dari laut lepas (Laut Cina Selatan) yang mulai memasuki
perairan Laut Jawa pada musim peralihan II dan semakin menguat intensitasnya pada musim barat.
Berdasarkan distribusi geografinya, komposisi copeppoda yang ditemukan di perairan pesisir
Kabupaten Pemalang termasuk jenis yang distribusinya berada di Samudera Hindia dan Samudera
Pasifik seperti jenis Acartia erythrea, A. Pacifica, dan Acrocalanus gibber. Hal ini diduga terkait
dengan adanya arus musim. Pada bulan Juni-Agustus (musim timur) arus akan bergerak dari arah
timur masuk ke barat yang membawa massa air dari Samudera Hindia melalui Laut Banda menuju ke
Laut Flores dan masuk ke Laut Jawa bahkan diduga sebagian masuk ke Laut China, pada musim
peralihan II (September-November) arus dari timur mulai melemah dan memasuki musim barat
(Desember-Februari) arus musim barat bergerak dari Laut Cina Selatan menuju Laut Jawa dan
Flores yang berlangsung secara dinamis sehingga massa air yang di dalamnya terdapat zooplankton
ikut terdistribusi mengikuti perjalanan arus. Hal ini sesuai dengan Wyrkti (1961); Rahardjo & Ilahude
(1965); Gordon (2005) yang menyatakan bahwa kondisi arus permukaan di Perairan Indonesia (laut
terbuka) sangat dipengaruhi oleh musim termasuk perairan di sekitar Laut Jawa yang dipengaruhi
oleh musim barat dan musim timur serta musim-musim peralihan diantara keduanya. Lebih lanjut
Arinardi et al., (1996) menjabarkan bahwa kondisi arus musim ini disebabkan karena letak geografis
Indonesia dan angin musim. Pada musim barat dan musim timur, angin berhembus dengan
kecepatan mencapai 30-45 km/jam selama tiga bulan. Posisi Laut Cina Selatan, Selat Karimata, Laut
Jawa, Laut Flores, Laut Banda Selatan dan Laut Arafura ternyata hampir berhimpit dengan sumbu
bertiupnya angin. Sehingga pada musim barat, arus musim dari Laut Cina Selatan masuk ke Laut
Jawa terus menuju ke Laut Flores, Laut Banda Selatan, Laut Arafura dan sebagai arus kompensasi
ada dua yaitu satu menuju ke Samudera Pasifik dan satunya lagi menuju Samudera Hindia. Arus
yang menuju ke Samudera Pasifik berasal dari Laut Flores melalui Laut Banda Utara, Laut Seram
dan Laut Halmahera, sedangkan untuk arus yang menuju ke Samudera Hindia berasal dari Laut
Banda Selatan lewat Laut Timor. Mulyadi (1997) melaporkan bahwa Jenis Labidocera javaensis
merupakan spesies baru (new species) dari perairan Tegal. Lebih lanjut Mulyadi (2004) menjelaskan
bahwa jenis Pseudodiaptomus incisus ada di Laut Jawa tetapi sebelumnya tercatat sebagai spesies
endemik Laut Cina Selatan. Jenis copepoda Labidocera javaensis dan Pseudodiaptomus incisus juga
ditemukan di perairan Berau, Kalimantan Timur (Fitriya, 2011). Ditemukannya jenis Pseudodiaptomus
incisus di perairan Pemalang mengindikasikan bahwa distribusinya semakin menyebar tidak hanya
endemik di Laut Cina Selatan. Begitu juga dengan ditemukannya jenis Labidocera javaensis di pesisir
Pemalang yang sebelumnya merupakan spesies baru dari perairan Tegal, mengindikasikan bahwa
distribusinya sampai ke perairan Pemalang. Hal ini sangat memungkinkan karena topografi
perairannya saling berdekatan antara perairan Tegal dan perairan Pemalang.
Kelimpahan Copepoda berkisar antara 159-919 ind/m3 dengan rata-rata mencapai 438214,2
ind/m3 (Gambar 2). Berdasarkan Gambar 2. terlihat bahwa Kelimpahan tertinggi terjadi di Stasiun 5.
Lokasi tersebut terletak di daerah muara sungai dari Desa Mojo. Tingginya kelimpahan copepoda di
lokasi tersebut diduga terkait dengan melimpahnya fitoplankton sebagai pakan alaminya. Calbet
(2005) melaporkan bahwa pada suatu tingkat tropi dari proses ekologi, Copepoda akan
memanfaatkan kondisi melimpahnya fitoplankton di perairan sebagai makanan utama. Seiring
dengan blooming atau peningkatan pertama kali kelimpahan fitoplankton pada waktu itu, maka
beberapa saat kemudian akan diikuti dengan melimpahnya zooplankton. Kecepatan antara
pertumbuhan fitoplankton dan zooplankton akan beriringan sampai pada kondisi tertentu. Pada saat

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

120
Seminar Nasional Biologi 2013

terjadi peningkatan pertumbuhan fitoplankton, kandungan unsur hara di perairan akan menurun
dimana pada saat yang bersamaan atau sesaat setelah terjadi blooming fitoplankton terjadi proses
rantai makanan yaitu proses pemangsaan oleh zooplankton. Lebih lanjut Asriyana & Yuliana (2012)
menjabarkan bahwa biomassa zooplankton ditentukan oleh jumlah substansi atau energi yang
dimanfaatkan oleh zooplankton berupa biomassa fitoplankton atau bakteri atau detritus organik.

Gambar 2. Kelimpahan Total Copepoda di Perairan Pesisir Kabupaten Pemalang (Ind/m3).

Copepoda yang mendominasi adalah ordo calanoida jenis Acartia erythrea dan dari ordo
poecilostomatoida jenis Corycaeus asiaticus. Kelimpahan tertinggi Acartia erythrea mencapai 300
ind/m3 dan Corycaeus asiaticus sebesar 314 ind/m3 (Gambar 3). Terlihat bahwa Copepoda yang
dominan adalah jenis Acartia erythrea, Acartia pacifica, Acrocalanus gibber, Corycaeus asiaticus,
Canthocalanus pauper dan Subeucalanus subcrassus. Tingginya kelimpahan Copepoda jenis
tersebut diduga terkait dengan kondisi temperatur dan salinitas di perairan yang mendukung
pertumbuhannya. Mulyadi (2004) menyampaikan bahwa beberapa jenis copepoda Acartia erythrea,
Acartia pacifica dan Acrocalanus gibber termasuk dalam kelompok yang lebih toleran terhadap
salinitas (euryhaline). Barnes (1974) menyatakan bahwa copepoda jenis Acartia termasuk copepoda
khas perairan pesisir yang ditemukan dalam jumlah yang melimpah.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

121
Seminar Nasional Biologi 2013

Gambar 3. Kelimpahan Copepoda di Perairan Pesisir Kabupaten Pemalang.

SIMPULAN

Jenis-jenis copepoda di perairan pesisir Kabupaten Pemalang sebanyak 24 jenis copepoda


yang terdiri dari 18 jenis calanoida, satu jenis poecilostomatoida, tiga jenis cyclopoida, dan dua jenis
harpactocoida. Kelimpahan copepoda berkisar antara 159-919 ind/m3 dengan rata-rata 438214,2
ind/m3. Kelimpahan tertinggi terjadi di Stasiun 5 (919 ind/m 3) dan paling rendah di Stasiun 6 (159
ind/m3). Copepoda yang mendominasi adalah ordo calanoida jenis Acartia erythrea dan dari ordo
poecilostomatoida jenis Corycaeus asiaticus. Kelimpahan tertinggi Acartia erythrea mencapai 300

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

122
Seminar Nasional Biologi 2013

ind/m3 dan Corycaeus asiaticus sebesar 314 ind/m 3. Hal ini mengindikasikan bahwa spesies tersebut
memiliki distribusi yang luas dibanding spesies yang lain.

DAFTAR PUSTAKA

[1]. Arinardi, O.H. 1990. Zooplankton di Perairan Pantai Kartini, Jawa Tengah. Oseanologi di Indonesia 23:13-23.
[2]. Arinardi, O.H., Trimaningsih., Riyono, S.H., and E. Asnaryanti. 1996. Kisaran Kelimpahan dan Komposisi Plankton
Predominan di Perairan Kawasan Tengah Indonesia. P2O-LIPI. 94pp.
[3]. Arinardi, O.H. 1997. Status pengetahuan plankton di Indonesia. Oseanologi dan Limnologi di Indonesia 30: 63-95.
[4]. Asriyana & Yuliana. 2012. Produktivitas Perairan. Bumi Aksara. 278hal.
[5]. Calbet, A.,Atenza, d.,Broglio, E., Alcaraz, M.,Vaque, D. 2006. Trophic Ecology of Calanoides acutus in Gerlache Strait
and Bellingshausen Sea Waters (Antartica, December 2002). Polar Biol, 29:510-518.
[6]. Endrawati, H., M. Zainuri., E. Kusdiyantini., dan H.P. Kusumaningrum. 2007. Struktur komunitas copepoda di Perairan
Jepara. Ilmu Kelautan 12(4):193-198.
[7]. Fitriya, N., R. Kaswadji., & Mulyadi. 2011. Komposisi kopepoda di perairan Berau, Kalimantan Timur. Oseanologi dan
Limnologi di Indonesia 37(2):355-368.
[8]. Gordon, A.L. 2005. Oceanography of The Indonesian Seas and Their Throughflow. Oceanography 18 (4): 14-18.
[9]. Inoue, T., Suda, Y., Sano, M. 2005. Food habits of fishes in the surf zone of a sandy beach at Sanrimatsubara, Fukuoka
Prefecture, Japan. Ichthyological Reseacrh 52: 9-14.
[10]. Mulyadi, 1997. Three new species of pontellidae (Copepod, Calanoida) from coastal waters of Java, Indonesia.
Crustaceana 70(6):653-675.
[11]. Mulyadi. 2002. The calanoid copepods family pontellidae from Indonesian waters. With Notes on Its species-
groups. Treubia, 32 :1-167.
[12]. Mulyadi, 2004. Calanoid copepods in Indonesian waters. Nagano Natural Environmental Foundation. Published by
Research Centre for Biology, Indonesian Institute of Sciences, Bogor, Indonesia:195 pp.[13]. Nontji, A. 2008. Plankton
Laut. LIPI Press. Jakarta. 331p.
[14]. Rahardjo. G. and A.G. Ilahude 1965. Temperature and salinity observations in the Java Sea. Baruna Exped. I, Sect,
A.B.C (1): 77-116.
[15]. Satria, H. 2010. Distribusi, kelimpahan dan jenis-jenis plankton di lokasi sekitar rumpon dasar Pantai Utara,
Pekalongan. Prosiding Semnas Biologi. Fakultas Biologi UGM, Yogyakarta 24-25 September 2010. 22 pp.
[16]. Syahailatua, A. 2006. Ikan-ikan suku Clupeidae di Teluk Ambon: diversitas, variasi panjang, dan kondisi relatif.
Ichthyos 5(1):7-14.
[17]. Wickstead, J.H. 1965. An introduction to the study of tropical plankton. HutchinsonTrop. Monogr: 160 hal.
[18]. Wyrkti, 1961. Physical Oceanography of the Southeast Asian Waters. Naga Report 2:1-195pp.
[19]. Yamaji, I. E. 1984. Illustrations of the marine plankton of Japan. Hoikusha Publishing Co., LTD, Japan, 536pp.
[20]. Zainuri, M., H. Endrawati., Widianingsih., Irwani. 2008. Produktivitas biomassa copepoda di perairan Demak. Ilmu
Kelautan 13(1):19-24.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

123
Seminar Nasional Biologi 2013

Kearifan Lokal Masyarakat Samin Dalam Menjaga Ketahanan


Pangan
Jumari

Magister Biologi FSM UNDIP


Email:jumariundip@gmail.com

ABSTRAK

Masyarakat Samin adalah masyarakat yang termarginalkan oleh stigma negatif dan ketidak
berpihakan penguasa terhadap masyarakat kecil. Pada sisi lain mereka mampu berswasembada pangan,
mandiri dalam kehidupan sosial dan mandiri dalam memenuhi kebutuhan hidup. Satu hal penting yang perlu
ditekankan bahwa masyarakat Samin jarang mengalami krisis pangan. Penelitian ini bertujuan untuk
mengungkapkan pengetahuan dan strategi adaptasi masyarakat Samin dalam memenuhi dan menjaga
kebutuhan pangan. Penelitian di lakukan pada desa-desa pemukiman masyarakat Samin di Kabupaten Kudus,
Pati, Blora Jawa Tengah dan Bojonegoro Jawa Timur. Pendekatan penelitian dengan teknik wawancara open
ended dan semi struktural untuk mengungkapkan pengetahuan masyarakat dalam memanfaatkan dan
mengelola sumberdaya pangan dan lingkungannya; serta observasi langsung untuk inventarisasi
keanekaragaman sumber pangan lokal. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Masyarakat Samin telah
mempunyai pengetahuan lokal bagaimana mereka mengelola sumberdaya hayati dan lingkungannya untuk
memenuhi kebutuhan pangan. Dalam sistem pertanian mereka mempunyai strategi adaptasi untuk memenuhi
kebutuhan pangan mereka. Masyarakat Samin telah mengikuti sistem pertanian modern namun tetap
mempertahankan sistem tradisional antara lain dalam penyediaan benih, sistem penggunaan tenaga kerja,
pembagian hasil panen dan pengelolaannya. Masyarakat Samin mempunyai kearifan lokal bagaimana
memenuhi kebutuhan pangan dan mempertahankan kehidupan mereka.

Kata kunci: Ketahanan pangan, Kearifan lokal, strategi adatasi, Masyarakat Samin

1. PENDAHULUAN

Masyarakat Samin merupakan suatu kelompok masyarakat yang mengikuti ajaran Samin
Surosentiko yang muncul pada masa kolonial Belanda[1] [2]. Saat ini mereka tinggal di pedesaan di
daerah perbatasan Jawa Tengah dan Jawa Timur yakni di desa Larikrejo dan Karangrowo,
Kecamatan Undaan Kabupaten Kudus; di wilayah Kecamatan Sukolilo Pati; di beberapa desa di
Kabupaten Blora; dan di desa Margomulyo, Kabupaten Bojonegoro [3] [4].
Masyarakat Samin adalah masyarakat yang termarginalkan oleh stigma negatif dan ketidak
berpihakan penguasa terhadap masyarakat kecil. Pada sisi lain mereka mampu berswasembada
pangan, mandiri dalam kehidupan sosial dan mandiri dalam memenuhi kebutuhan hidup.
Membangun masyarakat desa yang mandiri merupakan visi desa 2030 yang dirumuskan oleh
beberapa pakar. Pengertian mandiri dalam visi desa 2030[5], diartikan sebagai masyarakat desa
yang mempunyai kualitas memenuhi sarana prasarana dasar, memenuhi kebutuhan pangan,
menciptakan lapangan pekerjaan dalam desa, membangun pendidikan berbasis lokal, membangun
identitas yang berbasis nilai budaya lokal, merencanakan pembangunan sendiri dan merumuskan
kesejahteraan ekonomi sendiri. Aspek kemandirian tersebut belum sepenuhnya terpenuhi, namun
setidaknya dalam pemenuhan kebutuhan pangan, kebutuhan dasar, menciptakan lapangan kerja dan
membangun identitas yang berbasis lokal telah diwujudkan oleh masyarakat Samin.
Masyarakat desa dihadapkan pada masalah keterbatasan sumberdaya alam yang sampai saat
ini masih menjadi sumber nafkah masyarakat desa. Keterbatasan ini menurut Satria et al. [5]
disebabkan oleh tiga hal, (1) ketimpangan penguasaan Sumberdaya alam, (2) konversi lahan
pertanian menjadi lahan lain, (3) penurunan kualitas sumberdaya alam. Ketimpangan sumberdaya
alam ini ditunjukkan oleh adata bahwa 0.02% penduduk Indonesia menguasai 56% aset dan 70%

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

124
Seminar Nasional Biologi 2013

dari aset yang dikuasai adalah tanah. Di sisi lain, lebih dari 46.61% petani Indonesia merupakan
petani gurem yang hanya memiliki tanah kurang dari 0.25ha [5].
Meskipun dihadapkan pada keterbatasan sumberdaya alam dan keterbatasan kemampuan
sumberdaya manusia namun masyarakat Samin terbukti mampu beradaptasi dengan melakukan
serangkaian aktivitas dan tindakan untuk mempertahankan kehidupannya. Sebagai masyarakat
pedesaan yang hidup dari sektor pertanian, masyarakat Samin mempunyai tradisi yang kuat dan
mempunyai strategi adaptasi, teknik budidaya, teknik produksi, dan teknik pengelolaan sumberdaya
biologi terutama tumbuhan dan hewan untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari . Hal ini
menunjukkan pentingnya pengetahuan pemanfaatan tumbuhan dan hewan secara tradisional
tersebut, dimana hal tersebut merupakan informasi yang sangat berharga untuk pemanfaatan
maupun pelestariannya. Pengetahuan memanfaatkan dan mengelola sumberdaya hayati dan
lingkungan yang dimiliki masyarakat lokal merupakan pengetahuan yang kharakteristik, dipengaruhi
oleh kekuatan tradisi, faktor sosial budaya dan kondisi biofisik lingkungan setempat. Karena adanya
keterkaitan yang kuat antara masyarakat Samin dengan sumberdaya hayati dan lingkungannya maka
sangat relevan untuk dilakukan kajian dengan pendekatan bidang biologi.Adapun tujuan dari
penelitian ini adalah untukuntuk mengungkapkan pengetahuan dan strategi adaptasi masyarakat
Samin dalam memenuhi dan menjaga kebutuhan pangan.

2. BAHAN DAN METODE

Penelitian dilaksanakan pada bulan Agustus 2011 sampai dengan Februari 2012. Lokasi
penelitianpada desa-desa pemukiman masyarakat Samin di Kabupaten Kudus, Pati, Blora Jawa
Tengah dan Bojonegoro Jawa Timur. Alat dan bahan yang digunakan dalam penelitian ini meliputi:
alat rekam suara, kamera, alat tulis, peta, gunting, parang, tali plastik, kantong plastik berbagai
ukuran, amplop sampel, kertas mounting, label gantung, kertas koran, dan sasak. Adapun bahan
kimia yang digunakan adalah alkohol 70%, formalin 5% dan spiritus.
Penelitian menggunakan teknik wawancara open ended dan semi struktural untuk
mengungkapkan pengetahuan masyarakat dalam memanfaatkan dan mengelola sumberdaya pangan
dan lingkungannya; serta observasi langsung untuk inventarisasi keanekaragaman sumber pangan
lokal [6] [7].Dalam penelitian ini digunakan informan kunci yaitu anggota masyarakat yang dianggap
mampu memberikan informasi yang akurat dengan kriteria tokoh masyarakat, anggota masyarakat
yang memiliki pengetahuan cukup baik mengenai keanekaragaman jenis tumbuhan. Untuk
mendapatkan informan kunci yang tepat didasarkan atas rekomendasi dari tokoh adat/ tokok
masyarakat setempat [7] dan digunakan metode snowbolling[8][9].Data dianalisis secara deskribtif
kualititif dan kuantitatif.

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Masyarakat Samin masih memiliki sifat tradisional yang kental. Segala aspek kehidupannya
sangat erat berhubungan dengan lingkungan sekitarnya. Sebagai petani mereka mempunyai
ketergantungan yang tinggi terhadap sumberdaya hayati dan lingkungannya. Mereka sebagian besar
tinggal di di sekitar kawasan hutan jati, dengan lahan pertanian yang kering dan luas lahan yang
terbatas. Sebagian tinggal di pedesaan dengan lahan sawah berawa dan sering dilanda banjir saat
musim hujan. Kondisi biofisik yang kurang menguntungkan ini tidak menyurutkan semangat mereka
untuk bertahan menjadi petani. Sebaliknya mereka justru tertantang untuk melakukan berbagai upaya
agar bisa bercocok tanam dengan keterbatasan lahan yang ada.
Masyarakat Samin menggantungkan kehidupan utama pada sektor pertanian. Secara turun
temurun telah melakukan praktek kegiatan pertanian yang diadaptasikan dengan kondisi biofisik yang
ada.Mereka telah memanfaatkan dan mengelola dalam memanfaatkan dan mengelola berbagai
satuan lingkungan dengan sumberdaya alam yang ada untuk memenihi kebutuhan hidup
mereka.Bentuk bentuk aktivitas dan strategi adapasi mereka tergambar dalam sistem pertanian
sawah, sistem pertanian lahan kering, sistem penyimpanan hasil dan keanekaragaman sumber
pangan hayati dan nabati.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

125
Seminar Nasional Biologi 2013

Sistem Pertanian Sawah


Pertanian sawah merupakan bentuk aktivitas utama masyarakat Samin. Secara garis besar
tahap-tahap pengerjaan lahan sawah hampir sama petani lainnya. Strategi adaptasi dibidang
pertanian dilakukan teknik bercocok tanam yang mengadaptasikan dengan kondisi lingkungan.
Dalam sistem pertanian sawah mereka sudah mengguna cara-cara pertanian modern dengan
mengadaptasikan sistem pertanian tradisional seperti penggunaan benih dari hasil seleksi sendiri,
penggunaan pupuk organik/pupuk kandang, cara penanggulangan hama, dan sistem sambatan
(gotong-royong) dalam penggarapan lahan. Terdapat beberapa perbedaan diantara sejumlah lokasi
penelitian karena kondisi biofisik lahan persawahan yang agak berbeda dan perkembangan
pengetahuan masyarakat dalam mengelola sawah (Tabel 1).

Tabel 1 Kondisi persawahan dan aktivitas dilakukan pada tiap desa di lingkungan masyarakat Samin

Jenis kegiatan A B C D E
Jenis Sawah
Sawah rawa
Sawah Irigasi
Sawah tadah hujan
Pola Tanam
Padi-padi-Palawija
Padi-padi
Padi-palawija-bero
Teknologi pengolahan lahan
Modern dgn traktor
Tradisional (hewan ternak)
Kultivar padi yang di tanam
Jenis unggul
Kultivar local
Cara mendapatkan benih
Membeli
Membuat sendiri
Penggunaan pupuk
Pupuk kimia
Pupuk organik (pupuk kandang)
Penanggulangan hama
Pestisida kimia
Pestisida hayati
Cara halus ( kepercayaan lokal)
Penanganan panen
Dengan sabit dan alat perontok padi
Gabah dijual langsung (basah)
Gabah dikeringkan (sebagian disimpan)
Sistem pengelolaan tenaga kerja
Gotong royong
Upahan
Sistem penyimpanan gabah
Sendiri
Kolektif (lumbung padi)

Keterangan: A:Larikrejo dan Kaliyoso Kudus; B: Bombong dan Ngawen Pati; C: Klopoduwur Blora; D: Tambak Blora; E:
Jepang Margomulyo Bojonegoro

Sistem pertanian sawah masyarakat Samin diatur sedemikian rupa dengan pola tanam dan
tahap penggarapan yang disesuaikan dengan kondisi biofisik lahan dan kebutuhan bahan pangan.
Sehingga kebutuhan bahan pangan bisa tercukupi. Sebagian besar tanah wilayah Blora dan
Bojonegoro merupakan tanah Mollisol[10]. Tanah Mollisol setara dengan tanah Andosol berasal dari
batuan gamping, kaya bahan organik dan basa kation. Sedangkan tanah di dataran rengah

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

126
Seminar Nasional Biologi 2013

Kabupaten Kudus, Pati dan Blora merupakan tanah Inseptisol setara dengan tanah Latosol
merupakan tanah endapan (alluvial) dengan tekstur halus dan berlempung. Berdasarkan hasil
analisis beberapa sampel tanah didapatkan bahwa tanahdi Kaliyoso Kudus dan Sukolilo Pati serta
Tambak Blora cenderung basa, kandungan bahan C- organik berkisar 1-3%, dan N-Total dengan
kandungan P-Olsen lebih dari 20 ppm. Menurut Hardjowigeno [11] jenis tanah demikian termasuk
kategori tanah sangat subur. Sedang di Klopoduwur Blora dan Jepang Margomulyo Bojonegoro kadar
P-Olsen lebih rendah berkisar antara 5-10 ppm, termasuk klasifikasi tanah subur. Hal ini
menunjukkan bahwa kondisi tanah pertanian masyarakarat Samin mendukung untuk kegiatan
pertanian. Kondisi kesuburan tanah ini kemungkinan disebabkan oleh peran dan aktivitas masyarakat
dalam mengelola tanah dan menjaga kesuburan tanah antara lain pemberian pupuk kandang, dan
pupuk organik, pengaturan pola tanam, sistem tumpang sari dan dan tumpang gilir serta pemberaan
lahan. Hal ini membuktikan bahwa masyarakat secara telah melakukan aktivitas yang berpengaruh
posistif terhadap lingkungannya.
Untuk mengantisipasi sawah yang sering tergenang air karena banjir di daerah Sukolilo
dilakukan dengan mengatur pola tanam. Dalam setahun mereka bisa dua kali menanam padi. Waktu
tanam diajukan atau diundur disesuaikan dengan kondisi hujan saat itu sehingga tanaman padi tidak
terendam banjir. Sedang pada sawah tadah hujan padi ditanam satu kali, selebihnya untuk
penanaman palawija atau diberokan. Tabel 2 menunjukkan kalender masa tanam padi dan palawija
di persawahan masyarakat Samin.

Tabel 2.Kalender masa tanam padi dan palawija sawah di lingkungan masyarakat Samin

Dusun Sep Okt Nov Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt
Kaliyoso
Sukolilo
Klopoduwur
Tambak
Jepang
Keterangan: masa tanam pertama (MT1); masa tanam kedua (MT2);
masa tanam palawija

Kondisi iklim terutama curah hujan di lingkungan masyarakat Samin berdasarkan data curah
hujan selama 5 tahun terakhir (2005-2009) menunjukkan bahwa jumlah bulan dengan curah hujan
lebih dari 100mm berdasarkan kriteria Schmidt & Ferguson adalah 4-5 bulan kering (pada bulan
Nopember hingga April). Pada bulan-bulan tersebut masyarakat melakukan aktivitas tanam padi.
Awal penanaman padi juga disesuaikan dengan kondisi lahan persawahan mereka, sehingga
terdapat variasi diantara komunitas Samin yang diamati. Masyarakat Samin biasanya memulai masa
tanam pertama (MT1) pada bulan Oktober hingga Nopember, tetapi masyarakat Samin di Sukolilo
Kabupaten Pati, umunya memulai menanam padi lebih awal yaitu sekitar bulan September. Hal ini
dilakukan lebih akhir dikhawatirkan tanaman padi terendam banjir, karena biasanya pada sekitar
bulan Desember-Februari curah hujan tinggi dan sering terjadi banjir, sehingga tidak bisa di tanami
padi. Oleh karena itu masyarakat Samin di Sukolilo Pati memajukan awal masa tanam mereka untuk
menghindari terjadinya banjir. elanjutnya mereka menanami kembali sawah mereka dengan padi
(MT2) setelah air surut sekitar bulan Maret-Juni.
Masyarakat Samin di Klopoduwur Blora dan Jepang Bojonegoro, umumnya menanam padi
hanya sekali setahun, sebagian besar sawahnya merupakan tadah hujan. Mereka memulai menanam
padi sekitar bulan Nopember-Desember, disesuaikan dengan kondisi curah hujan. Setelah tanam
padi dilakukan penanaman palawija, kemudian tanah diberokan. Dari contoh sistem pengaturan
pola tanam yang dilakukan masyarakat Samin di atas menunjukkan bahwa mereka telah melakukan
tindakan yang sudah sesuai dengan kondisi lingkungan biofisik berupa iklim maupun kondisi fisik
lahan yang ada. Masyarakat Samin mampu beradaptasi dengan keterbatasan kondisi lingkungannya.
Hasil utama pertanian masyarakat Samin adalah padi. Tabel 3 menyajikan luas tanam,
produktivitas padi di lingkungan masyarakat Samin berdasarkan data yang diolah dari Dinas

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

127
Seminar Nasional Biologi 2013

pertanian setempat, monografi desa dan Kecamatan dalam angka tiap desa pada 2 tahun terakhir
(2008-2009). Berdasarkan data tersebut diketahui bahwa produktivitas lahan paling tinggi adalah di
dusun Tambak, Blora, sedangkan yang paling rendah adalah di dusun Jepang Bojonegoro.
Tabel 3 Luas tanam, produktivitas dan produksi padi sawah pada tahun 2008-2009 di lingkungan masyarakat
Samin

Desa/Dusun Luas panen(Ha) Produktivitas (ton/ha) Produksi (ton)


Kaliyoso Kudus 105.00 6.45 677.25
Sukolilo Pati 244.00 5.06 1342.00
Klopoduwur Blora 101.00 6.00 555.50
Tambak Sumber Blora 40.00 7.50 300.00
Jepang Bojonegoro 5.25 4.50 23.63
(Sumber:data sekunder, diolah dari data dinas pertanian setempat, data kecamatan dalam angka)

Sistem pertanian lahan kering


Masyarakat Samin juga menerapkan sistem agroferestri. Sistem agroforestri adalah sistem
pertanian dan penggunaan lahan dimana pepohonan berumur panjang dan tanaman pangan atau
pakan ternak berumur pendek diusahakan pada petak yang sama dalam suatu pengaturan ruang dan
waktu [12]. Pekarangan dan tegalan di pedesaan sekitar pemukiman masyarakat Samin bisa
dikatakan merupakan suatu kawasan agroforestri karena pada lahan tersebut dibudidayakan
berbagai sumberdaya tanaman yang awalnya dari hutan dan sangat bermanfaat bagi kehidupan
sehari-hari. Jenis tanaman sayuran, buah-buahan, tanaman obat serta berbagai jenis tanaman
lainnya sangat penting untuk menunjang kehidupan masyarakat. Keuntungan sosial ekonomi dan
ekologi dari pekarangan maupun tegalan tersebut antara lain dapat dilihat peranannya dalam
perbaikan gizi, peningkatatan pendapatan atau penghematan belanja keluarga, cadangan
sumberdaya saat ekonomi sulit, perlindungan tanah, pelestarian kultivar dan sebagainya.
Pekarangan dan tegalan di pada Masyarakat Samin dan di pedesaan pada umumnya
memadukan tanaman bermanfaat asal hutan dengan tanaman khas pertanian.Kehadiran dan campur
tangan manusia secara terus menerus meyebabkan lahan tersebut menjadi bersifat artifisial (buatan)
hingga membuat suatu sistem khas. Kekayaan jenis di setiap dusun pengamatan berkisar 100 s/d
150 jenis, sedang secara keseluruhan di pekarangan dan tegalan masyarakat Samin mencapai
sekitar 200 jenis (Gambar 1).
Berdasarkan perannya dalam menyediakan kebutuhan sehari-hari pekarangan dan tegalan di
sekitar pemukiman masyarakat Samin telah memberikan kontribusi yang tidak sedikit. Meskipun
keanekaragaman jenis yang tersedia tidak terlalu besar, namun berdasarkan penelaahan lebih lanjut
sumberdaya tumbuhan yang ada telah dan dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan hidup
sehari-hari, terutama untuk memenuhi kebutuhan pangan, dan sebagian kecil untuk obat tradisional,
bahan bangunan, peralatan, pakan ternak kayu bakar dan lainnya.

Gambar 1. Jumlah jenis tumbuhan berguna pada pekarangan dan tegalanmasyarakat Samin

Pekarangan dan tegalan menyimpan potensi sumberdaya nabati yang cukup besar bagi
masyarakat Samin bagi masyarakat Samin.Namun selama ini tidak dikelola secara intensif. Tidak
banyak aktivitas masyarakat yang mengupayakan lahan secara intensif dengan pemupukan,
pemeliharaan secara intensif maupun pembuatan klon atau kultivar baru untuk meningkatkan

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

128
Seminar Nasional Biologi 2013

produktivitas lahan. Meskipun hasil produksi yang diperoleh selama ini terutama digunakan hanya
untuk memenuhi kebutuhan subsisten, namun perlu ada upaya lebih lanjut untuk meningkatkan
produktivitas lahan sehingga lebih membawa manfaat bagi masyarakat.
Sebagian penduduk Samin yang tinggal di sekitar hutan jati merupakan petani penggarap
(pesanggem) hutan jati milik Perhutani setempat.Masyarakat memiliki pengetahuan yang cukup
memahami mengenai sistem agroforestri yang telah dijalaninya secara turun temurun. Sistem
tumpangsari merupakan suatu bentuk agroforestri sederhana yang dikembangkan di areal hutan jati
di Jawa [12] .Sistem ini dikembangkan dalam program penghutanan sosial Perum Perhutani.Sistem
ini telah banyak membantu warga di sekitar areal hutan jati yang umumnya lahan persawahan sangat
terbatas.Bahkan sebagian warga yang tidak mempunyai sawah menggantungkan kehidupannya dari
hasil pertanian di ereal hutan jati ini.
Produksi pertanian berupa jagung pada lahan sawah dan tegalan disajikan pada Tabel 4. Dari
data tersebut tercatat tiga lokasi yang mempunyai produksi jagung, yaitu Sukolilo pati, Klopoduwur
Blora dan dusun Jepang Bojonegoro. Lahan di persawahan masyarakat Samin Kudus di Kaliyoso dan
Larikrejo umumnya tanah berawa, pada musim kemarau tanah kering dan retak-retak, berdasar
pengalaman masyarakat tidak cocok ditanami jagung. Sedang di dusun Tambak, pada musim
kemarau masih tetap menanam padi, atau menanam jenis palawija selain jagung.

Tabel 4 Luas panen, produktivitas dan produksi jagung di sawah dan tegalan (tahun 2008/2009) di lingkungan
masyarakat Samin
Desa/Dusun Luas panen (Ha) Produktivitas(ton/ha) Produksi (ton)
Kaliyoso Kudus - - -
Sukolilo Pati 88 5.50 484.00
Klopoduwur Blora 75 5.20 390.00
Tambak Sumber Blora - - -
Jepang Bojonegoro 40.3 5.00 201.50
Sumber: (Data sekunder, diolah dari Dinas pertanian setembat, data Kecamatan dalam angka)

Penyediaan sumber pangan nabati


Masyarakat samin telah membudidayakan sebagian besar jenis tumbuhan bahan kebutuhan
sehari-hari. Dari hasil penelitian didapatkan 118 jenis tumbuhan bahan pangan. Lebih dari 85% (102
jenis) tumbuhan pangan merupakan jenis yang sudah dibudidayakan, hanya sebagian kecil diambil
dari non budidaya. Sumber bahan makanan pokok masyarakat Samin adalah beras.Bahan pangan
sumber karbohidrat lainnya berupa umbi-umbian dan biji-bijian atau kacang-kacangan.Sumber bahan
makanan tambahan yang paling besar adalah dari kelompok sayur-sayuran dan buah-buahan
(Gambar 2).

Gambar 2 Jumlah jenis tumbuhan bahan pangan yang digunakan oleh masyarakat Samin

Kebutuhan masyarakat Samin terhadap sumberdaya hayati diwujudkan dalam praktek-praktek


pemanfaatan sumberdaya nabati yang terdapat di sekitar pemukiman mereka. Masyarakat Samin
telah mampu menyediakan kebutuhan bahan pangannya sendiri. Mereka berusaha membudidayakan

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

129
Seminar Nasional Biologi 2013

berbagai jenis tanaman pangan di sawah, pekarangan, tegalan atau ladang dengan sistem tumpang
sari (multiple cropping). Padi merupakan hasil utama pertanian mereka.Keanekaragaman jenis bahan
pangan pengganti beras sebenarnya cukup besar, tetapi karena perubahan pola makanan pokok
yang sekarang semuanya tergantung pada beras, maka peran bahan pangan pengganti menjadi
terpinggirkan.

Penyimpanan Hasil Panen.


Masyarakat Samin selalu menyimpan sebagian hasil panennya untuk kebutuhan makan atau
kebutuhan lainnya. Hasil panen pada masa tanam 1(MT1) biasanya tidak banyak menyimpan hasil
panen, karena banyak digunakan kebutuhan pembiayaan pengolahan lahan dan penanaman
berikutnya (MT2). Mereka hanya menyimpan secukupnya untuk kebutuhan makan selama musim
tanam padi berikutnya (3-4bl). Sedangkan setelah hasil panen MT2 lebih banyak disimpan untuk
persiapan selama musim kemarau, sampai musim tanam padi berikutnya.
Cara penyimpanan hasil panen padi (gabah) dilakukan secara sendiri maupun secara kolektif.
Umumnya setiap rumah warga Samin menyimpan hasil panen mereka secara sendiri-sendiri. Gabah
kering yang sudah dimasukkan dalam sak, disimpan di bagian samping ruang tamu. Simpanan gabah
ini diambil sedikit sedikit untuk kebutuhan makan sendiri, atau dijual untuk ditukarkan/di belikan
barang kebutuhan lain seperti minyak goreng, sabun, gula, garam dan kebutuhan lain yang mereka
tidak dapat menghasilkan sendiri.
Cara penyimpanan gabah secara kolektif dilakukan oleh masyarakat Samin di Pati dan Kudus.
Mereka membentuk semacam paguyupan simpan pinjam padi yang dikelola secara kelompok.
Paguyupan Kadang Sikep merupakan nama kelompok Masyarakat Samin di Kudus dan pati yang
kegiatannya antara lain mengelola lumbung pangan. Beranggotakan warga Samin di dukuh Ngawen,
dukuh Bombong, dukuh Nggaliran Kab. Pati dan dukuh Kaliyoso, Kudus. Penyimpanan padi
dilakukan setiap panen sebanyak 20kg/keluarga. Untuk peminjaman dikenakan tambahan
pengembalian 5kg/kwintal. Gabah disimpan di rumah warga sikep di dukuh Nggaliran Kudus dan
Dukuh Ngawen Pati. Pada kelompok tersebut terdapat dua lumbung padi yakni Lumbunggede yang
melayani masyarakat Samin pada empat desa dan Lumbung cilik yang khusus untuk masyarakat
Samin dusun Ngawen, Pati.

Penyediaan sumber pangan hewani.


Stategi menyediakan sumberdaya hewani tercermin dalam berbagai praktek pemanfaatan jenis-jenis
hewan yang ada. Peran dan pemanfaatan sumberdaya hewan bagi masyarakat Samin dapat dilihat
dari pemanfaatan dan pengelompokannya. Potensi jenis sumberdaya hewan paling banyak adalah
sebagai sumber bahan pangan (29 jenis) atau 35% dari jenis yang ada (Gambar 3). Namun
berdasarkan pengamatan di lapangan ternyata kebutuhan bahan pangan sumber protein berupa
daging, telor dan sebagian besar dipenuhi dari hasil membeli dari pasar.

Gambar 3 Jumlah jenis dan kategori pemanfaatan hewan pada masyarakat Samin

Sebagian kebutuhan protein hewani dipenuhi dari ikan yang mereka tangkap dari sungai, rawa
dan embung. Hasil tangkapan ikan untuk kebutuhan sendiri dan sebagian dijual. Kegiatan

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

130
Seminar Nasional Biologi 2013

penangkapan ikan hanya dilakukan oleh masyarakat Samin di Kudus dan Pati. Mereka melakukan
penangkapan ikan pada saat menjelang akhir musim hujan, saat rawa atau embung mulai surut. Alat
penangkap ikan yang digunakan antara lain: Branjang, jaring, jala, kail, kembu, lodong, jaring. Jenis-
jenis ikan hasil tangkapan antara lain disajikan pada Tabel 5.

Tabel 5 Jenis ikan hasil tangkapan di sungai, rawa dan embungpada


lingkungan masyarakat Samin

Nama lokal Nama Ilmiah Lokasi


1 Bethik Anabas testudineus Rawa, sungai
2 Bloso/betutu Oxyleotris marmorata Rawa,sungai embung
3 Kotes/kutuk Channa striata Sungai
4 Lundu/lele rawa Mystus sp Rawa, sungai, embung
5 Sapu-sapu Hypostomus plecostomus Rawa, embung, sungai
6 Sepat Trichogaster trichopterus, Rawa, sungai,embung
7 Tawes Barbonymus gonionotus Sungai, rawa
8 Urang Triops longicaudatus Sungai
9 Wader Rasbora argyrotaenia sungai, rawa
10 Welut Monopterus albus sawah,

Teknik adaptasi yang dikembangkan masyarakat Samin dalam bidang pertanian dengan sistem
pertanian sawah, dan pertanian lahan kering sangat penting bagi kehidupan sosial ekonomi
masyarakat Samin. Hasil panen padi (Oryza sativa) berperan penting sebagai penyedia bahan
pangan pokok dan barang komersial (dijual) untuk memenuhi kebutuhan lainnya. Panen jagung (Zea
mays) saat musim kemarau atau dari hasil sistem tumpangsari di lahan perhutani merupakan
komoditas penting setelah padi. Sistem budidaya dengan sistem tumpang sari telah berperan
mencukupi kebutuhan hidup sehari-hari terutama untuk kebutuhan pangan.
Sebagaimana layaknya masyarakat di Indonesia yang hidupnya sangat tergantung dari
sumberdaya alam, setiap kelompok masyarakat atau etnik memiliki sistem pengelolaan sumberdaya
alam tersendiri [13].Demikian pula masyarakat Samin dalam mengelola wilayah dan sumberdaya
alamnya mereka mempunyai sistem tersendiri yang dikembangkan berdasarkan tingkat kemajuan
budaya dan kondisi lingkungannya. Sistem tersebut merupakan hasil pengetahuan dan praktek dalam
berinterksi dengan sumberdaya hayati dan lingkungan [14].Pengetahuan tersebut mengandung nilai-
nilai kebaikan dan kebijaksanaan yang bisa dipertahankan dan dijadikan contoh masyarakat
lainnya.Nilai-nilai tersebut yang kita bisa kita angkat menjadi kearifan local.

SIMPULAN

Strategi adaptasi dibidang pertanian dilakukan teknik bercocok tanam yang mengadaptasikan dengan
kondisi lingkungan. Dalam sistem pertanian sawah mereka sudah mengguna cara-cara pertanian
modern dengan menadaptasikan sistem pertanian tradisional seperti penggunaan benih dari hasil
seleksi sendiri, penggunaan pupuk organik/pupuk kandang, cara penanggulangan hama, dan sistem
sambatan (gotong-royong) dalam penggarapan lahan.Dalam sistem agroforesti mereka melakukan
sistem multiple cropping (tumpang sari) yang sangat berperan dalam memenuhi beranekragam
sumber bahan pangan. Dengan cara demikian masyarakat Samin mampu memenuhi pangan sendiri
untuk kebutuhan sehari-hari. Masyarakat Samin mempunyai kearifan lokal bagaimana memenuhi
kebutuhan pangan dan mempertahankan kehidupan mereka.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

131
Seminar Nasional Biologi 2013

DAFTAR PUSTAKA

[1] Benda HJ, Castle L. 1969. The Samin Movement. In: Bijdragen toot de Taal-, Land- en Volkenkunde 125; 2:
207-240
[2] Hutomo 1996;).Hutomo.SS. 1996.Tradisi dari Blora.Semarang: Citra almamater
[3] Mumfangati T,et al. 2004. Kearifan Lokal di Lingkungan Masyarakat Samin kabupaten Blora Jawa
Tengah.Yogyakarta: Penerbit Jarahnitra
[4] Poluso 2006).Poluso NL. 2006. Hutan Kaya Rakyat melarat: Penguasaan Sumber Daya dan Perlawanan di
Jawa, terjemahan Landung Simatupang. Jakarta: KONPHALINDO
[5]Satria A, Rustiadi E, Purnomo AE, Editor. 2011. Menuju Desa 2030. Yogyakarta: Pohon Cahaya
[6](Grandstaff & Grandstaff 1987 Satria A, Rustiadi E, Purnomo AE, Editor. 2011. Menuju Desa 2030.
Yogyakarta: Pohon Cahaya
[7]Purwanto Y. 2007.Ethnobiologi.Ilmu interdisipliner, metodologi, aplikasi, dan prosedurnya dalam
pengembangan Sumberdaya tumbuhan. Bogor: Bahan Kuliah Pascasarjana IPB(inpress)
[8] Golar. 2006. Adaptasi sosio-kultural komunitas adat Toro dalam mempertahankan kelestarian hutan. Di
dalam: Soedjito H, editor. Kearifan Tradisional dan Cagar Biosfir Indonesia. Jakarta: Komisi Nasional MAB
Indonesia-LIPI Press
[9] Akbar PS. 2008. Metodologi Penelitian Sosial. Jakarta: Bumi Aksara
[10] [Bakosurtanal] Badan Koordinasi Survei Tanah dan Pemetaan Nasional 1999. Peta Tanah Indonesia.
Jakarta: Bakosurtanal
[11] Pringgopawiro, Sukido, 1992. Geologi Lembar Bojonegoro Jawa Timur. Bandung: Pusat Penelitian dan
Pengembangan Geologi. Departemen Pertambangan dan Energi
[12] Foresta H, Kusworo A, Michon G, Djatmiko WA. 2000. Agroforest Khas Indonesia Sebuah Sumbangan
Masyarakat. Bogor: IRD
[13] Joshi L, Wijaya K, Sirait M, Mulyoutami E. 2004. Indegenous Systems and Ecologycal Knowledge Among
Dayak People in Kutai Barat, East Kalimantan. Bogor: World Agroforestri Centre-ICRAF Working Paper No
2004_3
[14] Iskandar J. 2001. Ekologi Manusia. Manusia Budaya dan Lingkungan. Bandung: Humaniora Hutama Press

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

132
Seminar Nasional Biologi 2013

Kandungan Hara, Pertumbuhan dan Berat Segar Caisim


(Brassica rapa L. var. parachinensis) Dipengaruhi oleh Aplikasi
Pupuk Hayati Bio-GS Menggunakan Carrier CampuranGambut-S
Nofiana L.1,2, Prihastanti E.1, Izzati M.1, Raharjo B.2
1
Laboratorium Biologi Struktur dan Fungsi Tumbuhan, Jurusan Biologi, UNDIP
2
Laboratorium Mikrobiologi, Jurusan Biologi, UNDIP
Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275

ABSTRACT
Excessiveuse of synthetic chemical fertilizers in decades has cause denvironmental pollution an
dreducesoil fertility.Developed alternativeisthroughsubstitutionwithbiological fertilizers or biofertilizer. Biofertilizer
material inoculated with beneficial microbes to plants such as nitrogen-fixing and IAA producing bacteria. Peat
and sludge of cigarette industry were the organic material that support the viability of the inoculant bacteria, thus
helping the growth and productivity of plants. This study aimed to determined the effect of biofertilizer
application on chemical properties of growing media, growth and fresh weight of caisim, as well as determined
the optimal biological dose of fertilizer on the growth and productivity of caisim. The study design was a
randomized block design with one factor that is dose of fertilizer, with 5 levels that were control without fertilizer
(K0), control + NPK 4 g/pot (K1); biofertilizer with vary of dose were 10 g/pot (K2), 20 g/pot (K3) and 30 g/pot
(K4). The variables measured were total of organic C, total of NPK and C/N ratio (chemical properties of
growing media) measured before planting; plant height, leaf number and root length (growth parameters)
measured each week; fresh weight plant (productivity parameters) measured at maturity. The results showed
that the addition of biofertilizer effect in: a) increased on the chemical properties of the growing media on
organic C content, and total N, but did not effect on total P and K and C/N ratio; b) increased on the productivity
at the plant fresh weight, but had no effect on the plant height, leaf number, and root length, c) increased on the
producitvity of fresh weight plant with dose of biofertilizer 20g/pot, but if had lower dose of biofertilizer, the plant
productivity did not increased.

Key word :biofertilizer, peat, sludge of cigaretteindustry, physico-chemical properties ofthe soil, growth,
productivity, Caisim (Brassica rapa L.)

ABSTRAK

Pemakaian pupuk kimia sintetik berlebih dalam beberapa dasawarsa telah menimbulkan akibat
pencemaran lingkungan dan menurunkan tingkat kesuburan tanah. Alternatif yang dikembangkan adalah
melalui substitusi dengan pupuk hayati. Pupuk hayati merupakan bahan yang diinokulasi dengan mikroba yang
bermanfaat bagi tanaman seperti bakteri pensintesis IAA dan penambat nitrogen. Gambut dan sludge industri
rokok merupakan bahan organik yang mendukung viabilitas bakteri inokulan, sehingga membantu pertumbuhan
dan produktivitas tanaman. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh aplikasi pupuk hayati terhadap
kandungan hara, pertumbuhan dan berat segar caisim, serta menentukan dosis pupuk hayati yang optimal
terhadap pertumbuhan dan produktivitas caisim. Rancangan penelitian adalah Rancangan Acak Kelompok
Lengkap dengan satu faktor yaitu dosis pupuk, dengan 5 taraf yaitu kontrol tanpa pupuk (K0); kontrol + NPK 4
g/pot (K1); pupuk hayati 10 g/pot (K2), 20 g/pot (K3) dan 30 g/pot (K4). Variabel yang diamati adalah C organik
total, NPK total dan rasio C/N (kandungan kimiawi); tinggi tanaman, jumlah daun dan panjang akar (parameter
pertumbuhan) diukur per minggu; berat segar tanaman (parameter produktivitas) diukur setelah panen. Hasil
penelitian menunjukkan bahwa penambahan pupuk hayati berpengaruh dalam a) peningkatan kandungan hara
media tanam pada kandungan C-organik, dan N total, namun tidak berpengaruh pada P dan K total serta rasio
C/N; c) peningkatan produktivitas pada berat segar tanaman, namun tidak berpengaruh pada pertumbuhan
yaitu tinggi, jumlah daun, dan panjang akar, d) peningkatan produktivitas pada berat segar tanaman dengan
pupuk hayati dosis 20 g/pot, namun apabila dosis pupuk ditingkatkan justru menurunkan produktivitas tanaman.

Kata kunci : pupuk hayati, gambut, sludge industri rokok,hara, pertumbuhan, Caisim (Brassica rapa L.var.
parachinensis)

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

133
Seminar Nasional Biologi 2013

1. PENDAHULUAN

Pemakaian pupuk kimia sintetik berlebih dalam beberapa dasawarsa telah menimbulkan akibat
pencemaran lingkungan dan menurunkan tingkat kesuburan tanah. Alternatif yang dikembangkan
adalah melalui substitusi dengan pupuk hayati. (Simanungkalit dan Suriadikarta, 2006).
Formulasi Bio-GS menggunakan bahan organik dari gambut dan sludge industri rokok yang
terbukti berpotensi sebagai carrier bagibakteri multistrain yang diinokulasi yaitu kombinasi antara
Bacillus sp. DUCC-BR-K.1.3 (Nofiana, 2009) yang merupakan bakteri pensintesis IAA (Raharjo,
2004) dengan kelompok mikroba penambat nitrogen nonsimbiotikyaitu Azospirillum sp. (Nofiana,
2011) yang berperan meningkatkan ketersediaan N bagi tanaman melalui fiksasi N 2 dari atmosfer
(Gandhi & Saravanakumar, 2009).
Menurut Peraturan Menteri Pertanian No. 02/Pert/HK.060/2/2006, sebelum pupuk didaftarkan
untuk dilepas ke pasar terlebih dahulu harus lolos uji mutu di laboratorium dan uji efektivitas melalui
percobaan rumah kaca. Pengujian tersebut memiliki tujuan agar pupuk yang dilepas ke pasaran
memiliki standar mutu sesuai dengan yang telah ditetapkan pemerintah (Sutriadi, 2010). Pengujian
pupuk hayati Bio-GS dilakukan pada tanaman sayuran caisim (Brassica rapa L. var. parachinensis).
Caisim dipilih karena masa panen yang singkat yakni sekitar 40-80 hari dari mulai pembenihan
(Dixon, 2007). Kebutuhan tanaman uji yang semakin meningkat harus diiringi dengan perbaikan
budidaya yang sudah ada agar hasilnya meningkat, salah satunya adalah melalui pemupukan
(Handoyo & Agusta, 2010).
Pupuk hayati Bio-GS belum terbukti secara ilmiah dalam mendukung pertumbuhan dan
produktivitas tanaman caisim organik, sehingga masih diperlukan penelitian tentang uji efektivitas
pupuk hayati tersebut di lapangan.

2. MATERI DAN METODE

Materi
Tanah liat (kebun) Hortus Botanicus Jurusan Biologi FSM Undip, Caisim varietas Bandungan, gambut
Rawa Pening Ambarawa, sludge dari IPAL PT. Utama Multiniaga Indonesia Kudus, kultur bakteri
Bacillus sp.DUCC-BR-K1.3 (koleksi Lab. Mikrobiologi Jurusan Biologi FSM Undip), serta Azospirillum
sp. (koleksi Lab. Mikrobiologi Jurusan Teknologi Hasil Pertanian Faperta UGM), medium NA, medium
NB, kertas saring, pH stick, akuades, alkohol, minyak emersi dan kapas, polietilen bag.

Metode
Pembuatan pupuk hayatiBio-GS
Gambut Rawapening dan sludge industri rokok yang diinokulasi dengan bakteri multistrain dan
penentuan jumlah populasi bakteri.

Penanaman
Penanaman dilakukan pada pot dengan diameter 25 cm. Bibit yang digunakan berumur 3-4
minggu atau sudah mempunyai 3-5 helai daun.

Pemeliharaan
Penyiraman dilakukan setiap hari sekali yaitu pada pagi hari. Penyulaman dilakukan untuk
mengganti bibit yang mati 3-7 hari setelah tanam. Pengendalian hama dan penyakit dilakukan secara
mekanik dan secara hayati menggunakan ekstrak daun mimba setelah 2 minggu setelah tanam
hingga saat panen. Pemupukan kembali dengan dosis pupuk perlakuan dilakukan 2 Minggu Setelah
Tanam (MST).

Pemanenan
Panen pada tanaman caisim dilakukan pada umur 40 hari dan mulai dilakukan pada minggu ke 4
setelah tanam sebelum bunga bermunculan.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

134
Seminar Nasional Biologi 2013

Parameter
Parameter perubahan sifat kimia media tanam adalah kadar C organik total, N,P,K dan rasio C/N
pada media tanam tanpa dan yang diberi pupuk.
Parameter pertumbuhan yang diukur antara lain tinggi tanaman, dan jumlah daun (diukur per
minggu). Panjang akar diukur pada 4 Minggu Setelah tanam (MST). Bobot per tanaman (g) diukur
pad waktu panen.

Analisis data
Analisis data dilakukan dengan uji F pada tingkat kepercayaan 95 % dan apabila berbeda nyata
akan dilanjutkan dengan Uji Jarak Berganda Duncan atau Duncan Multiple Range Test (DMRT) 5%.

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Pengaruh Dosis Pupuk Hayati Bio-GS terhadap Kandungan Hara Media Tanam
Nilai C organik tertinggi pada perlakuan pupuk hayati dosis 30 g/pot (K4) yaitu 3,28% diikuti
dosis 20 g/pot (K3) dan dosis 10g/pot (K2) masing-masing yaitu 2,50% dan 0,18% (Tabel 1). Menurut
Suriadikarta dan Simanungkalit (2006), media tanam yang tergolong subur adalah apabila memiliki
kandungan C organik yang memadai untuk produktivitas tanaman yaitu >2,5 %.
C organik dengan jumlah >2,5% menunjukkan perbaikan sifat kimiawi (peningkatan kadar
hara C) yang sekaligus dapat memperbaiki sifat biologi (mikroorganisme) tanah. Hal tersebut
disebabkan kandungan C organik dalam media tanam merupakan sumber energi dan nutrien yang
dapat digunakan oleh mikroba tanah (Bashan et al., 2004; Suriadikarta dan Simanungkalit, 2006;
Gandhi and Saravanakumar, 2009), terutama mikroba yang diinokulasi dalam pupuk hayati yaitu
Bacillus sp. DUCC-BR-K.1.3 dan Azospirillum sp. Populasi mikroba yang memperoleh nutrien akan
dapat bertahan hidup atau viable di dalam carrier pupuk hayati, akan berperan dalam mineralisasi
bahan organik yang terdapat dalam tanah menjadi senyawa anorganik (Figueredo et al., 2010).
Khusus untuk Bacillus sp. DUCC-BR-K.1.3, salah satu senyawa yang dihasilkan adalah IAA atau
Indol Acetic Acid (Raharjo, 2004; Bashan, 2004; Simanungkalit dkk., 2006) yang merupakan hormon
tumbuh bagi tanaman. Di sisi lain Azospirillum sp. merupakan rhizobakteri yang tidak hanya telah
lama dikenal sebagai agen penambat nitrogen tapi juga mampu menghasilkan fitohormon IAA
(Kaymak, 2010). Dengan adanya berbagai senyawa kimiawi pemicu pertumbuhan yang akan dirilis
oleh mikroba, maka dapat memperbaiki sifat kimia media tanam. Hal ini merupakan sal ah satu peran
pupuk hayati Bio-GS dalam perbaikan sifat kimia tanah pertanian.

Tabel 1. Hasil analisis kandungan hara media tanam yang diberi pupuk dan tanpa pupuk

Dosis Pupuk C organik (%) N tot (%) P tot (%) K tot (%) Rasio C/N
Kontrol tanpa pupuk 1,25 (rendah) 0,15 (rendah) 0,12 0,05 8,33 (rendah)
Kontrol+ 4g/pot NPK 1,40 (rendah) 0,32 (sedang) 0,21 0,14 4,38 (sgt rndh)
Pupuk Hayati 10g/pot 2,18 (sedang) 0,19 (rendah) 0,10 0,05 11,47 (sedang)
Pupuk Hayati 20g/pot 2,50 (sedang) 0,29 (sedang) 0,11 0,06 8,62 (rendah)
Pupuk Hayati 30g/pot 3,28 (tinggi) 0,29 (sedang) 0,10 0,06 11,31 (sedang)

Nilai N total pada perlakuan pupuk hayati dosis 20 g/pot (K3) dan 30 g/pot (K4) yaitu 0,29%
menunjukkan nilai tidak berbeda signifikan dibandingkan dengan media tanam yang diberi 4 g/pot
NPK, sehingga dapat diartikan bahwa penambahan pupuk hayati dapat menggantikan konsentrasi 4
g/pot NPK sebagai pupuk N. Nilai P dan K total pada ketiga perlakuan pupuk hayati menunjukkan
perbedaan nilai yang tidak signifikan dari kontrol tanpa pupuk. Hal ini dimungkinkan karena hara P
dan K yang ada pada pupuk hayati yang ditambahkan hampir sama pada media tanam kontrol tanpa
pupuk, sehingga perlu penambahan dari mineral anorganik.
Kadar N, P dan K yang tersedia pada pupuk NPK berupa mineral anorganik murni yang tidak
terikat bahan-bahan organik dan bersifat tersedia bagi tanaman tanpa melalui proses dekomposisi
sebagaimana pada pupuk hayati. Hal ini yang menyebabkan kadar N, P dan K total pada media

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

135
Seminar Nasional Biologi 2013

tanam dengan pupuk kimia merupakan nilai tertinggi. Berbeda dari pupuk kimia, kadar NPK total
pada pupuk hayati Bio-GSdipengaruhi oleh proses dekomposisi substrat gambut dan sludge industri
rokok oleh mikroba. Substrat tersebut mengandung bahan organik yang membutuhkan waktu lama
untuk dipecah menjadi mineral anorganik yang tersedia bagi tanaman.
Rasio C/N erat hubungannya dengan N total. Hasil analisis rasio C/N pada media tanam tanpa
pupuk menunjukkan kandungan yang rendah (Tabel 1), dikarenakan C organik yang tergolong
rendahdan tidak ada penambahan N anorganik. Kesehatan tanah dipengaruhi oleh rasio C/N tanah.
Nilai rasio C/N merupakan petunjuk dekomposisi (mineralisasi) yang dilakukan oleh mikroorganisme
dalam tanah, sehingga adanya bahan organik dalam tanah dapat diolah menjadi energi oleh
mikroorganisme (Richard, 2005; Edwards et al., 2011). Mikroorganisme tanah memiliki rasio C/N
yaitu 8:1, sedangkan rasio optimal untuk pertumbuhan mikroorganisme tanah adalah 24:1, 8 unit C
untuk pertahanan tubuh dan 16 unit C untuk energi bagi mikroorganisme tanah (soils.usda.gov,
2011).
Perlakuan kontrol NPK memiliki nilai 4,38 yang memiliki kriteria sangat rendah (tabel 4.1). Hal
ini menunjukkan bahwa tanah yang hanya diberi NPK memiliki kadar N total tinggi, dimungkinkan
berasal dari penambahan pupuk N yang merupakan mineral anorganik tersedia dari pupuk yang
ditambahkan, dan nilai tersebut menunjukkan nilai C yang rendah, karena kurang dari 8:1 untuk
kehidupan mikroorganisme tanah. Hal ini dapat berdampak buruk bagi kesehatan tanah dan proses
mineralisasi, sehingga tanah mudah terkena erosi dan gangguan stabilitas fisik tanah lainnya (Frey,
2005; Richad, 2005). Hal ini menyebabkan media tanam yang hanya diberi 4 g/pot NPK tidak cukup
optimal untuk pertumbuhan tanaman.
Perlakuan pupuk hayati Bio-GS memiliki rasio C/N rendah hingga sedang (Tabel 1). Nilai rasio
C/N pada kontrol tanpa pupuk dan perlakuan pupuk hayati Bio-GS memiliki nilai kurang dari 24:1,
tetapi lebih dari 8:1. Kriteria rendah untuk perlakuan pupuk hayati dosis 20 g/pot, serta kriteria sedang
untuk perlakuan pupuk hayati dosis 10g/pot dan 30 g/pot. Hasil nilai rasio C/N kurang dari 24:1
menurut soil.usda.gov (2011) menunjukkan kadar C organik tanah yang rendah, sedangkan kadar N
yang tinggi, sehingga surplus N dapat dipakai oleh pertumbuhan tanaman atau dipakai oleh
mikroorganisme tanah untuk mendekomposisi material lain yang ada dalam media tanah ketika
terdapat residu yang memiliki rasio lebih dari 24:1.

Pengaruh Dosis Pupuk Hayati Bio-GS terhadap Pertumbuhan Caisim

Analisis terhadap pertambahan tinggi, jumlah daun dan panjang akar tanaman caisim selama
4 minggu pada media tanam tanpa dan yang diberi pupuk hayati Bio-GS serta yang hanya diberi
pupuk NPK 4 g/pot disajikan pada Tabel 2. Perlakuan kontrol tanpa pupuk (K0) menunjukkan
pertambahan tinggi, jumlah daun, dan panjang akar yang relatif sama dengan yang perlakuan pupuk
hayati Bio-GS dosis 10 g/pot (K2) dan 30 g/pot (K4) yang dimungkinkan karena hara yang relatif
sama antar perlakuan kontrol tanpa pupuk dan pupuk hayati dosis 10 g/pot dan 30 g/pot membantu
dalam aerasi akar dan penyerapan air.
Tabel 2. Analisis pertumbuhan tanaman selama 4 minggu dengan uji DMRT taraf 5 %

Perlakuan Tinggi Tanaman (cm) Jumlah Daun (helai) Panjang Akar (cm)
ab cd
K0 (kontrol tanpa pupuk) 12,3 0,82 5,2 0,41 9,4e 0,63
b d e
K1 (kontrol + 4 g/pot NPK) 11,3 0,82 4,2 0,41 7,8 0,63
K2 (pupuk hayati 10g/pot) 11,6b 0,82 5,4cd 0,41 9,4e 0,63
K3 (pupuk hayati 20 g/pot) 17,2a 0,82 7,2c 0,41 7,4e 0,63
K4 (pupuk hayati 30 g/pot) 14,8ab 0,82 4,8cd 0,41 6,9e 0,63

Ket: a,b,c,d,e: Rerata yang diikuti huruf yang sama pada kolom yang sama berbeda tidak nyata pada DMRT
taraf 5%

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

136
Seminar Nasional Biologi 2013

Media tanam kontrol yang diberi pupuk NPK (K1) menunjukkan pertambahan tinggi dan jumlah
daun tanaman terendah dari perlakuan lainnya, akan tetapi berbeda tidak signifikan dari kontrol tanpa
pupuk dan perlakuan pupuk hayati dosis 10g/pot (K2) dan 30 g/pot (K4). Pertumbuhan pada kontrol
yang diberi pupuk NPK tidak optimal kemungkinan disebabkan oleh kadar C organik yang rendah dan
dapat berdampak buruk bagi kesehatan tanah dan proses mineralisasi, sehingga tanah mudah
terkena erosi dan gangguan stabilitas fisik tanah lainnya, termasuk terjadinya pencucian hara (Frey,
2005; Richard, 2005). Hal ini menyebabkan media tanam yang hanya diberi 4 g/pot NPK tidak cukup
optimal untuk pertumbuhan tanaman.
Ketiga perlakuan dosis pupuk hayati berdasarkan analisis DMRT taraf 5% memiliki perbedaan
dalam pertambahan tinggi dan jumlah daun tanaman yang tidak signifikan. Perlakuan dosis 20 g/pot
(K3) menunjukkan nilai tertinggi diantara semua perlakuan, bahkan berbeda signifikan dengan kontrol
pupuk NPK. Hal ini berarti dosis 20 g/pot dapat digunakan sebagai substitusi dosis pupuk kimia NPK
yang digunakan yaitu 4 g/pot. Hal ini dimungkinkan pada perlakuan tersebut memiliki kandungan hara
tanah yang lebih baik daripada perlakuan pupuk hayati lainnya yaitu kadar N total yang sedang
(Tabel 4.1) dimana N berguna bagi pemanjangan sel (Campbell et al., 2008)
Penambahan dosis pupuk hayati tidak menyebabkan kenaikan pertumbuhan dimungkinkan
karena tidak ada perbedaan yang signifikan dari sifat kimiawi media tanam yaitu kadar P dan K total
(Tabel 4.1). Hal ini diperkuat dengan adanya kedua bakteri dalam pupuk hayati yang keduanya dapat
mensekresikan senyawa organik berupa IAA dari triptofan (salah satu sumber N bagi bakteri) yang
berasal dari eksudat akar dan bahan organik, dimana triptofan berlebih dapat meracuni bakteri
sehingga diubah menjadi IAA. Tanaman juga memproduksi auksin, sehingga dimungkinkan
penambahan dosis pupuk justru meningkatkan kadar IAA yang justru menurunkan pertumbuhan,
karena tanaman membutuhkan IAA dalam kadar sangat rendah (Husein et al, 2006). Bacillus sp.-
DUCC-BR-K.1.3 (Raharjo, 2004) dan Azospirillum sp. sebagai agen penambat N juga dilaporkan
menghasilkan IAA (Elmerich, 1984 in Kaymak, 2010; Husein et al., 2006). IAA dapat meningkatkan
atau menghambat pertumbuhan tanaman bergantung pada konsentrasinya, dan konsentrasi IAA
berlebih bagi tanaman justru menghambat pertumbuhan (Husein et al., 2006). Perlakuan pupuk
hayati dosis 20 g/pot diinokulasi dengan jumlah bakteri 10 7 CFU/g Bacillus sp.-DUCC-BR-K.1.3 dan
Azospirillum sp. sejumlah 108 CFU/g, apabila dosis pupuk dinaikkan 10 g, yang berarti jumlah
populasi meningkat satu kali lipat, kemungkinan IAA tidak menaikkan justru menurunkan hasil
tanaman.

Pengaruh Dosis Pupuk Hayati Bio-GS terhadap Berat Segar Tanaman Caisim
Berat segar tanaman merupakan refleksi dari keseluruhan produktivitas yang dapat dihasilkan
oleh tanaman meliputi akar, batang dan daun yang masih mengandung kadar air. Berat segar
tanaman pada kontrol NPK memiliki nilai terendah yaitu 6,24g, tetapi hasil uji DMRT nilai tersebut
relatif sama dari kontrol tanpa pupuk, pupuk hayati dosis 10g/pot dan 30 g/pot.
Berdasarkan hasil uji DMRT bobot tertinggi yang memiliki perbedaan signifikan dari perlakuan
lainnya adalah perlakuan dosis 20 g/pot pupuk hayati (K3) dengan nilai 19,85 g. Dosis pupuk hayati
lainnya tidak menaikkan berat segar tanaman dalam jumlah yang signifikan dibandingkan dengan
kedua kontrol.
Perlakuan pupuk hayati 20 g/pot mempunyai sifat kimiawi yang mendukung kenaikan berat
segar yaitu pada kadar C organik total dan N total media tanam. Menurut Campbell et al (2008)
Nitrogen merupakan penyumbang terbesar bagi pertumbuhan dan produktivitas. Nitrogen diperlukan
sebagai komponen protein, asam nukleat, klorofil dan molekul-molekul organik penting lainnya;
sementara kandungan C organik dari perlakuan ini memiliki nilai > 2,5%, sehingga menurut
Simanungkalit et al. (2006) dapat berfungsi menjaga fungsional lahan; dan dapat mencegah
kehilangan hara karena fisik tanah stabil (Rice, 2005; Edwards et al., 2011). Penambahan dosis
pupuk hayati tidak menambah berat segar tanaman, justru berat segar per tanaman menjadi
berkurang

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

137
Seminar Nasional Biologi 2013

Gambar 1. Histogram uji beda rerata berat segar tanaman (g) hasil perlakuan dosis pupuk dengan uji DMRT;
Ket : a,b, : Rerata yang diikuti huruf yang sama berbeda tidak nyata pada DMRT taraf 5%

SIMPULAN

Kesimpulan atas penelitian ini adalah bahwa penambahan pupuk hayati Bio-GS berpengaruh
dalam : a) peningkatan sifat fisik media tanam pada kapasitas lapang, namun tidak berpengaruh
terhadap tekstur dan porositas tanah. Sifat kimia media tanam meningkat pada BO tanah, C-organik
total, N total dan pH, sedangkan pada kadar P dan K total serta rasio C/N tidak dipengaruhi
penambahan pupuk hayati; b)peningkatan berat segar tanaman, namun tidak berpengaruh signifikan
pada pertumbuhan tanaman (tinggi, jumlah daun, dan panjang akar); c) peningkatan berat segar
tanaman caisim dengan menggunakan dosis 20 g/pot pupuk hayati Bio-GS, namun apabila dosis
pupuk ditingkatkan justru menurunkan produktivitas tanaman.

UCAPAN TERIMA KASIH


Ucapan terima kasih kepada a) Direktorat Jenderal Perguruan Tinggi atas diberikannya Beasiswa
berikut dana penelitian selama masa studi pada Program Magister Biologi Universitas Diponegoro; b)
Drs. Budi Raharjo, M.Si dari Lab. Mikobiogenetika Jurusan Biologi FSM Undip selaku pemilik kultur
bakteri Bacillus sp.-DUCC-BR-K.1.3; c) PT. Utama Multiniaga Indonesia dan PT. Djarum Kudus atas
pemberian wewenang untuk memanfaatkan sludge industri rokok yang digunakan di dalam penelitian.

DAFTAR PUSTAKA

[1]. Bashan, Y. 1998. Inoculants of Plant Growth-Promoting Bacteria for Use in Agriculture. Biotechnol. Adv. 16(4): 729-770.
[2]. Bashan, Y., Holguin, G., L.E de-Bashan. 2004. Azospirillum-plant relationship: physiological, molecular, agricultural, and
environmental advances (1977-2003). J. Microbiol 50 : 521-577
[3]. Dixon, G.R. 2007. Vegetable Brassicas and Related Crussifers. Crop Production Science in Horticulture Series : 14.
United Kingdom
[4]. Edwards J.H., Wood C.W., Thurlow D.L., and Ruf M.E. 1999. Tillage and crop rotation effects on fertility status of a
Hapludalf soil. Soil Sci. Soc. Am. J. 56:1577-1582
[5]. Figueiredo, M.V.B., Seldin, L., Araujo, F.F., Mariano R.L.M. 2010. Plant Growth Promoting Rhizobacteria: Fundamentals
and Applications. In:D.K. Maheshwari (ed.), Plant Growth and Health Promoting Bacteria, Microbiology Monographs
18, DOI 10.1007/978-3-642-13612-2_2
[6]. Frey, S.D. 2005. Agregation : Microbial Aspects. In : Hillel D., Rosenzweg, C., Powlson, D., Scow., Michail, S., Sparks,
D. (eds). 2004. Encyclopedia of Soils in The Environment (Vol 1).
[7]. Gandhi, A., & Saravanakumar, A. 2009. Studies on Shielf Life of Azospirillum lipoferum, Bacillus megaterium and
Pseudomonas fluorescens in Vermicompost Carrier. J. Phytopathol. 1(2): 100-107.
[8]. Gaskin, J.W., Hartel, P., Little, E., Harris, G., 2010. Soil Inoculants. Colleges of Agricultural and Environment Sciences &
Familiy and Consumer Sciences, The University of Georgia
[9]. Handoyo, G.C. dan Agusta, H. 2010. Respon Tanaman Caisim (Brassica chinensis) terhadap Pupuk NPK (16-20-29) di
Dataran Tinggi. Makalah Seminar Departemen Agronomi dan Hortikultura.
[10]. Husein, E, Saraswati, R., Hastuti, R.D. 2006. Rhizobakteri Pemacu Tumbuh Tanaman. dalam : Simanungkalit R.D.M.,
Suriadikarta, D.A., Saraswati, R., Setyorini, D. dan Hartatik, W. (Eds). 2006. Pupuk Organik dan Pupuk Hayati :
Organic Fertilizer and Biofertilizer. Balai Besar Litbang Sumberdaya Lahan Pertanian Badan Penelitian dan
Pengembangan Pertanian, Bogor.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

138
Seminar Nasional Biologi 2013

[11]. Kaymak, C.H. 2010. Potential of PGPR in Agricultural Innovations. In : D.K. Maheshwari (ed.), Plant Growth and Health
Promoting Bacteria, Microbiology Monographs 18, DOI 10.1007/978-3-642-13612-2_2
[12]. Nofiana, L. 2009. Viabilitas Rhizobakteri Bacillus sp. DUCC-BR K1.3 pada Media Pembawa Tanah Gambut Disubstitusi
dengan Padatan Limbah Cair Industri Rokok. Laporan Kerja Praktek. Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Matematika
Universitas Diponegoro, Semarang.
[13]. Nofiana, L. 2011. Potensi Campuran Gambut-Padatan Limbah Cair Industri Rokok sebagai Media Pembawa Multistrain
Bacillus sp. DUCC-BR-K.1.3 dan Bakteri Penambat Nitrogen yang Berbeda. Skripsi. Jurusan Biologi Fakultas Sains
dan Matematika Universitas Diponegoro, Semarang.
[14]. Raharjo, B. 2004. Penapisan Rhizobakteri Tahan Tembaga (Cu) dan Mampu Mensintesis IAA dari Rizosfer Kedelai
(Glicyne max L.). Tesis. Institut Teknologi Bandung, Bandung.
[15]. Rice, C.W. 2005. Carbon Cycle in Soils: Dynamic and Management.in Hillel D., Rosenzweg, C., Powlson, D., Scow.,
Michail, S., Sparks, D. (eds). 2004. Encyclopedia of Soils in The Environment (Vol 1).
[16]. Richard, T.L. 2005. Compost. In: Hillel D., Rosenzweg, C., Powlson, D., Scow., Michail, S., Sparks, D. (eds). 2004.
Encyclopedia of Soils in The Environment (Vol 1).
[17]. Simanungkalit dan Suriadikarta, D.A. 2006. Pendahuluan. dalam : Simanungkalit R.D.M., Suriadikarta, D.A., Saraswati,
R., Setyorini, D. dan Hartatik, W. (Eds). Pupuk Organik dan Pupuk Hayati : Organic Fertilizer and Biofertilizer. Balai
Besar Litbang Sumberdaya Lahan Pertanian Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian, Bogor.
[18]. __________________, Husen, E. & Saraswati, R. 2006. Baku mutu pupuk hayati dan suatu Pengawasannya. dalam :
Simanungkalit R.D.M., Suriadikarta, D.A., Saraswati, R., Setyorini, D. dan Hartatik, W. (Eds). Pupuk Organik dan
Pupuk Hayati : Organic Fertilizer and Biofertilizer. Balai Besar Litbang Sumberdaya Lahan Pertanian Badan Penelitian
dan Pengembangan Pertanian, Bogor.
[19]. Soils.usda.gov.2011. Carbon to Nitrogen Ratios in Cropping Systems. USDA NRCS East National Technology Support
Center, Greensboro, NC,in cooperation with North Dakota NRCS
[20]. Sutriadi, M.T. 2010. Pengaruh Pupuk Organik Cair pada Pertumbuhan dan Hasil Caisim (Brasssica rapa convar) di
Inceptisols.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

139
Seminar Nasional Biologi 2013

Diversitas Bryoflora Epifit Pada Area Penggunaan Lahan Di


Gunung Ungaran Jawa Tengah
Lilih Khotimperwati1), Rully Rahadian2), Karyadi Baskoro3)
1,2,3
Jurusan Biologi, Fakultas Sains dan Matematika UNDIP
Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275
1 2 3
E-mail : lieh_lilih@yahoo.com, rully@undip.ac.id, baskoro@yahoo.com

ABSTRAK

Telah dilakukan penelitian mengenai diversitas jenis tumbuhan lumut epifit pada area penggunaan
lahan di Gunung Ungaran, Jawa Tengah. Penelitian bertujuan mengetahui diversitas jenis tumbuhan lumut epifit
pada penggunaan lahan yang berbeda, yaitu perkebunan kopi dan teh. Berdasarkan hasil pengamatan
didapatkan 40 jenis tumbuhan lumut epifit, mencakup 23 jenis lumut sejati/ lumut daun (13 famili, 21 marga)
dan 21 jenis lumut hati (6 famili, 11 marga). Famili Hypnaceae (lumut sejati) memiliki jumlah jenis paling banyak
(4 jenis), sedangkan pada lumut hati, famili Lejeunaceae mempunyai jumlah jenis terbanyak (8 jenis). Terdapat
perbedaan komposisi jenis tumbuhan lumut epifit yang tumbuh pada perkebunan kopi dan teh. Kemiripan jenis
pada perkebunan kopi dan teh di Gunung Ungaran sebesar 36,73%.

Kata kunci: bryophytes epifit, diversitas, land use, Gunung Ungaran

1. PENDAHULUAN

Bryophyte merupakan istilah untuk menyebut sekumpulan tumbuhan lumut yang meliputi
lumut tanduk, lumut hati dan lumut daun. Tumbuhan lumut merupakan salah satu kelompok
Embryophyta terbesar setelah Angiospermae [1]. Tumbuhan lumut memiliki keragaman yang tinggi
dan sebagaian besar hidup di darat. Pada saat ini tercatat ada sekitar 18.150 spesies bryophytes,
yang terdiri lumut daun (13000 spesies), lumut hati (5000 spesies) dan lumut tanduk (150 spesies)
[2]. Meskipun tumbuhan lumut (bryoflora) merupakan kelompok tumbuhan terestrial terbesar kedua,
akan tetapi masih sedikit perhatiannya dibanding tumbuhan vaskular dan hewan tingkat tinggi.
Selain memiliki keragaman yang tinggi, tumbuhan lumut juga memiliki habitat yang bervariasi,
salah satunya tumbuh di atas permukaan pohon atau disebut lumut epifit [1]. Lumut epifit dapat
dikelompokkan berdasarkan tempat menempelnya, yaitu lumut yang melekat pada batang pohon
(corticolous), ranting pohon (ramicolous) dan pada daun (epiphyllous) [3]. Tumbuhan lumut
merupakan komponen penting keutuhan ekosistem hutan. Lumut epifit merupakan kontributor utama
terhadap keragaman spesies secara keseluruhan pada berbagai tipe hutan [4].
Bryophytes merupakan komponen penting kawasan hutan di pegunungan tropis dan berperan
signifikan dalam keseimbangan air dan siklus hara [5]. Lumut dan tumbuhan epifit lain menyimpan air
untuk kemudian melepaskannya dan selanjutnya digunakan oleh vegetasi lain, dengan demikian
lumut mempertahankan kelembaban yang tinggi di kanopi selama periode kering [1]. Akan tetapi
tumbuhan lumut merupakan salah satu kelompok tumbuhan kriptogami yang sangat sensitif terhadap
perubahan lingkungan. Bryophyte merupakan tumbuhan poikilohidrik, tidak mempunyai berkas
pengangkut, menyerap air dan nutrisi langsung dari atmosfer melalui permukaan tubuhnya [6].
Tumbuhan lumut juga tidak mempunyai lapisan kutikula sehingga kemampuan memperoleh dan
kehilangan airnya sangat cepat [7]. Oleh karena itu tumbuhan lumut sangat sensitif terhadap fluktuasi
perubahan kelembaban. Akan tetapi mereka juga dapat menyerap dengan cepat sejumlah air yang
berasal dari kabut, embun ataupun dari sumber air yang tidak bisa dimanfaatkan oleh tumbuhan lain.
Habitat merupakan salah satu faktor penting yang mempengaruhi ukuran populasi dan
keragaman hayati [8]. Hilangnya habitat, terutama karena perubahan penggunaan lahan dan aktifitas
manusia merupakan pendorong utama hilangnya keragaman hayati, termasuk komunitas tumbuhan
lumut [9]. Selain hal tersebut, fragmentasi hutan juga menyebabkan perubahan dalam distribusi dan
kelimpahan organisme [10]. Perubahan struktur habitat umumnya melibatkan penipisan kanopi,
sehingga lapisan vegetasi yang lebih rendah menjadi lebih terpapar banyak angin dan radiasi sinar

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

140
Seminar Nasional Biologi 2013

matahari sehingga kondisinya lebih kering dibandingkan dengan tegakan hutan alami [11]. Lebih dari
5 juta hektar kawasan hutan tropis yang masih asli terganggu dan berubah menjadi lahan pertanian
setiap tahun [12].
Alih fungsi hutan primer menjadi hutan sekunder atau perkebunan akan menurunkan
keragaman lumut epifit [13]. Sementara itu informasi mengenai kekayaan lumut epifit di perkebunan
masih sangat jarang. Penelitian tentang keragaman tumbuhan lumut epifit pada berbagai
penggunaan lahan yang berbeda, yaitu di perkebunan kakao, hutan sekunder dan hutan alami.
Hasilnya menunjukkan bahwa pada hutan kakao mempunyai kekayaan jenis lumut paling rendah
dibandingkan di hutan sekunder dan hutan alami [14].
Gunung Ungaran merupakan salah satu gunung berapi di Jawa Tengah tepatnya di
kabupaten Semarang, di sebelah barat berbatasan dengan kabupaten Kendal. Hutan alami yang
terdaapt di lereng gunung Ungaran semakin lama semakin berkurang, karena terjadinya kelongsoran,
penebangan hutan secara liar dan sebagian besar adalah karena perubahan tata guna lahan.
Sebagian besar Wilayah telah ditanami tanaman budi daya seperti kopi, teh, cengkeh dan pisang
serta terdapat hutan pinus. Kekayaan jenis lumut di perkebunan monokultur tidak setinggi di hutan
primer yang merupakan habitat alami. Oleh sebab itu perlu dilakukan penelitian tentang keragaman
tumbuhan lumut epifit pada pemanfaatan lahan di lereng gunung Ungaran.
Penelitian bertujuan mengetahui diversitas jenis tumbuhan lumut epifit pada penggunaan
lahan yang berbeda, yaitu perkebunan kopi dan teh

2. METODE PENELITIAN

Waktu dan Lokasi Penelitian.


Pengambilan sampel dilakukan pada bulan April Mei 2013, di perkebunan teh dan kopi di
sepanjang jalur pendakian Gunung Ungaran Jawa Tengah, pada ketinggian 700 1600 m.dpl.
Lokaasi penelitian terletak pada koordinat antara 110 o 19836- 110o21374E dan 7o8931 -
7o10588S. Data klimatik dari BMKG di wilayah Ungaran mempunyai kelembaban relative 77 86%,
temperature bulanan 24,7 26,4 oC dan curah hujan bulanan 99 550 mm.

Pengambilan sampel
Pengambilan sampel lumut epifit di kawasan Gunung Ungaran dimulai dari kawasan Wana
Wisata Nglimut (+ 700 m.dpl) sampai dengan Wilayah Promasan (+ 1700 m.dpl.). Stasiun
pengamatan difokuskan pada perkebunan utama yang ada di kawasan tersebut yaitu perkebunan teh
dan kopi. Titik stasiun di sepanjang gradien ketinggian lereng Gunung Ungaran dengan berbagai
interval ketinggian. Titik stasiun I. < 1000 mdpl. (Zona tropik), Titik stasiun II. 1000 - 1500 m.dpl.
(Zona submontana), Titik stasiun III . >1500 m.dpl (Zona montana)

Pengambilan sampel lumut epifit di perkebunan kopi.


Setiap titik pengamatan dibuat kuadrat ukuran 20 x 30 m. Tumbuhan lumut diambil dari 10
pohon berdiameter 10-20 cm. Pada setiap pohon diletakkan dua plot kecil berukuran 20 x 30 cm yang
diposisikan pada ketinggian pohon antara 0-2 m, hingga berjumlah 25 plot kecil. Pada setiap plot kecil
diambil sampel lumutnya.

Pengambilan sampel lumut epifit di perkebunan teh.


Pada setiap stasiun di buat 2 titik pengamatan. Setiap titik pengamatan dibuat kuadrat ukuran
20 x 30 m. Pada setiap kuadrat dibuat 3 garis transek berjarak 5 m, setiap garis transek ditentukan 5
pohon teh masing-masing berjarak 5m. Pada setiap pohon diambil lumutnya dengan luasan 20 x 30
cm. Sampel yang teah diambil dimasukkan ke dalam amplop kertas dan diberi label. Selanjutnya
sampel lumut pada perkebunan kopi dan teh diidentifikasi menggunakan buku identifikaasi dan kunci
identifiksi.
Dilakukan pula pengukuran parameter lingkungan, meliputi temperatur udara, kelembaban
udara, penetrasi cahaya pada setiap stasiun. Data klimatik wilayah Ungaran yang meliputi curah
hujan, temperatur udara dan kelembaban udara bulanan bersumber dari BMKG.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

141
Seminar Nasional Biologi 2013

Analisis Data.
Data spesies lumut daun yang diperoleh kemudian dianalisis secara deskriptif. Hasil
identifikasi disajikan dalam bentuk tabel daftar spesies lumut . Spesies-spesies lumut yang ada di
setiap lokasi pengambilan sampel dibandingkan berdasarkan frekuensi kehadirannya.

3. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Keragaman Bryoflora .
Identifikasi tumbuhan lumut epifit pada kulit batang kopi dan teh di lereng gunung Ungaran,
Kabupaten Semarang, Jawa Tengah diperoleh 40 jenis lumut yang termasuk dalam 19 famili, 2 Divisi.
Divisi Bryophyta terdiri dari 23 spesies, 13 famili, 21 marga, sedangkan Divisi Marchantiophyta terdiri
dari 17 spesies, 6 famili, 11 marga (Tabel 1). Lumut yang tumbuh pada kulit batang (kortikola)
tersebut hanya merupakan bagian dari kekayaan lumut yang tumbuh di area penelitian. Jumlah jenis
lumut epifit yang teridentifikasi tersebut jauh lebih sedikit dibandingkan dengan jumlah jenis lumut
epifit di hutan alami lereng Gunung Ungaran [15].
Famili Hypnaceaea (4 spesies) & Brachyteciaceae (3 spesies) pada Divisi Bryophyta serta
Lejeunaceae (8 spesies) dan Frullaniaceae & Plagiochilaceae masing-masing dengan 3 spesies
merupakan famili dengan jumlah spesies terbanyak di area penelitian. Hypnaceaea merupakan
tumbuhan lumut pleurokarp, ukuran sedang, daun biasanya mengkilat, batang merayap, bercabang
tidak beraturan dan dapat berikatan kuat sehingga dapat membentuk hamparan yang menyelimuti
pohon. Hypnaceaea merupakan lumut epifit fakultatatif yang dapat membentuk karpet yang luas pada
bagian bawah batang. Total marga anggota famili Hypnaceaea di seluruh dunia berjumlah kurang
lebih 50 marga [1].
Brachytheciaceae, merupakan tumbuhan lumut pleurokarp, sebagian besar menempati
habitat yang lembab, berukuran sedang sampai besar, membentuk hamparan karpet yang longgar.
Batang merayap, pada bagian distal menyebar, percabangan menyirip tidak beraturan. Daun halus
atau plicate, bercostae tunggal, alar sel berbentuk bujur sangkar atau persegi panjang. Terdiri dari 30
40 marga di seluruh dunia.
Familii Lejeuneaceae terdiri dari 8 spesies, merupakan famili yang memiliki jumlah spesies
terbanyak pada penelitian ini. Menurut [16] anggota famili ini banyak ditemukan epifit di hutan tropis
pegunungan. Faktor yang menyebabkan famili Lejeuneaceae banyak ditemukan, antara lain
Lejeuneaceae merupakan famili dari divisi Marchantiophyta yang memiliki jumlah spesies terbesar
[2]. Familii ini mudah dikenali karena daun daunnya tersusun inkubus dengan lobule yang
memanjang, memiliki kantung air yang memungkinkannya dapat beradaptasi untuk menyimpan air
dan mengurangi resiko kekeringan, sehingga anggota famili ini dapat bertahan hidup dengan baik [17
.
Tabel 1. Jenis-jenis lumut epifit pada batang pohon kopi dan teh.

Frekuensi (%)
Divisi Familii Nama Jenis Kopi Teh
Bryophyta Bartramiaceae Philonotis gracilima 14.81 0
Brachytheciaceae Cirriphyllum piliferum 3.70 0
Cirriphyllum sp 3.70 0
Eurhynchium meridionale 3.70 0
Bryaceae Bryum capillare 14.81 11.11
Pohlia sp 3.70 0
Calymperaceae Octoblepharum albidum 3.70 0
Fissidentaceae Fissidens sp 22.22 0
Hypnaceae Ctenidium molluscum 0.00 5.56
Ectropothecium nervosum 0.00 5.56

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

142
Seminar Nasional Biologi 2013

Pylaisia polyantha 3.70 0


Taxiphyllum taxirameum 3.70 0
Leucodontaceae Leucodon sp1 0.00 5.56
Leucodon sp2 3.70 0
Neckeraceae Himatocladium cyclophyllum 3.70 0
Neckera pumila 3.70 0
Pottiaceae Luisierella barbula 7.41 11.11
Scopelophila cataractae 33.33 0
Rhizogoniaceae Hymenodon pilifer 25.93 16.67
Rhaphidorrhynchium
Sematophyllaceae amoenum 3.70 0
Sematophyllum sp 22.22 72.22
Stereophyllaceae Entodontopsis sp 14.81 5.56
Thuidiaceae Thuidium cymbifolium 7.41 0
Marchantiophyta Acrobolbaceae Lethocolea glossophylla 3.70 0
Frullaniaceae Frullania riojaneirensis 3.70 0
Frullania sp 3.70 5.56
Jubulla sp 11.11 11.11
Lejeuneaceae Cheilolejeunea mimosa 3.70 0
Lejeunea flava 0.00 16.67
Lejeunea obodensis 11.11 11.11
Lejeunea sp 0.00 5.56
Lopholejeunea applanata 11.11 0
Lopholejeunea sp 7.41 0
Mastigolejeunea sp 3.70 0
Taxilejeunea sp 7.41 0
Metzgeriaceae Metzgeria furcata 7.41 11.11
Plagiochilaceae Plagiochila fordiana 3.70 0
Plagiochila multipinnula 7.41 0
Plagiochila sp 3.70 0
Porellaceae Porella campylophylla 14.81 0
Jumlah spesies 40 35 14

Frullaniaceae merupakan kelompok epifit dari lumut hati berdaun. Distribusinya luas dengan
pusat keragaman terdapat di wilayah tropik yang lembab Banyak anggotanya merupakan komponen
penting flora kryptogamic pada hutan hujan tropik. Beberapa spesies tidak hanya terdapat pada
lingkungan lembab tetapi kadang juga pada vegetasi yang kering, sehingga beberapa diantaranya
termasuk spesies xerophyte. Tumbuh pada batang atau batuan di habitat yang terbuka, di hutan yang
menghijau sepanjang tahun, perkebunan maupun savana. Famlili ini juga mudah dikenali dengan
pigmentasinya yang berwarna kemerahan, susunan daun inkubus, hampir berbentuk garis, daun
daun berlobus dua, lobule nya sering kali membentuk kantong air, seringkali terdapat tambahan keels
pada lembaran daunnya. Marga Frullania merupakan karakteristik dari lumut sun epifit [1,2].

Perbandingan Komposisi lumut epifit di perkebunan kopi dan teh


Spesies lumut epifit di perkebunan kopi dan teh di lereng gunung Ungaran yang teridentifikasi
adalah 40 spesies. Jumlah spesies tersebut kurang lebih 50% dari lumut yang ditemukan di hutan
alam di lereng Gunung Ungaran [15]. Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa kekayaan
spesies lumut epifit di perkebunan lebih rendah dari pada di hutan alami [18,19]. Perkebunan kopi
dan teh di lereng gunung Ungaran merupakan habitat yang terbuka dan mempunyai vegetasi yang

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

143
Seminar Nasional Biologi 2013

homogen, hanya terdapat beberapa pohon yang berfungsi sebagai pemecah angin. Sementara itu di
hutan alam yang ada di sekitar perkebunan mempunyai vegetasi yang heterogen [20], dengan kanopi
yang lebih tertutup. Perubahan tata guna lahan menjadi perkebunan akan mengubah kondisi
mikroklimat, terutama cahaya, temperatur dan kelembaban. Perubahan mikroklimat menyebabkan
perubahan distribusi yang berdampak pada komposisi dan keragaman jenis lumut.
Perbandingan jumlah dan komposisi jenis lumut epifit pada perkebunan kopi dan teh disajikan
pada Tabel 1. Pada perkebunan kopi ditemukan 35 spesies, terdiri dari 15 spesies lumut hati dan 20
spesies lumut daun. Sementara itu di perkebunan teh ditemukan jumlah spesies yang lebih sedikit
dibandingkan dengan yang tumbuh di perkebunan kopi, yaitu14 spesies, terdiri dari 6 spesies lumut
hati dan 8 spesies lumut daun. Berdasarkan hasil pengamatan tersebut diketahui bahwa spesies dari
lumut sejati (divisi Bryophyta) lebih banyak dari lumut hati (divisi Marchantiophyta). Hal tersebut
karena Bryophyta lebih tahan terhadap kondisi kekeringan dibandingkan Marchantiophyta yang lebih
menyukai tempat lembab atau teduh. Selain itu karena divisi Bryophyta memang mempunyai jumlah
spesies lebih besar daripada Marchantiophyta.
Keberadaan lumut epifit pada batang sangat dipengaruhi kelembaban udara yang ada di
sekitarnya. Kulit batang merupakan habitat yang lebih kering dibandingakan dengan tanah [21]. Jika
kita bandingkan faktor lingkungan di perkebunan kopi dan teh (Tabel. 2), di perkebunan kopi kisaran
kelembaban udara lebih tinggi, intensitas cahaya, temperatur udara dan kecepatan angin lebih
rendah bila dibandingkan di perekebunan teh. Kondisi di perkebunan kopi tersebut lebih mendukung
keberadaan berbagai spesies lumut lumut epifit dari pada di perkebunan teh. Oleh sebab itu
kekayaan lumut epifit di perkebunan kopi lebih banyak dari pada di perkebunan teh. Sementara itu
lumut yang tumbuh di perkebunan teh merupakan spesies yang tahan terhadap habitat yang lebih
kering.

Tabel 2. Faktor lingkungan di perkebunan kopi dan teh.

Faktor Perkebunan Perkebunan


lingkungan kopi teh
Kelembaban 55 58,9 51 57,3
udara (%)
Intensitas 1055 - 7400 3550 - 7680
cahaya (lux)
Temperatur 27,5 30,6 30,9 31,9
udara (oC)
Kecepatan 0 0,6 2,8
angin

Beberapa spesies lumut epifit hanya dapat dijumpai di salah satu perkebunan saja, sementara
jenis yang lain dapat ditemukan di perkebunan kopi dan teh. Kompoosisi jenis di kedua perkebunan
mempunyai kesamaan 36,73%. Hal tersebut terjadi karena setiap spesies mempunyai tanggapan
berbeda terhadap lingkungannya. Keberadaan lumut epifit selain dipengaruhi oleh kondisi
mikroklimate juga dipengaruhi oleh spesies pohon inang, Distribusi dan kemelimpahan tumbuhan
lumut dapat dipengaruhi oleh karakter fisik dan kimia pohon inang [22]. diameter batang, tekstur kulit
batang, daya serap air dan tingkat keasaman kulit batang [16,23]. Berdasarkan hasil pengamatan
diameter batang, pohon kopi berdiameter lebih besar dari pada pohon teh. Hal tersebut
menyebabkan jumlah spesies lumut epifit yang tumbuh pada batang kopi lebih banyak dibandingkan
dengan batang teh. Pohon berukuran besar mempunyai mikrohabitat yang heterogen sehingga dapat
memberikan habitat untuk spesies yang yang berbeda pula [23].
Persentase kehadiran masing-masing spesies di perkebunan kopi dan teh disajikan pada Tabel
1. Sematophyllum sp mempunyai nilai frekuensi tertinggi di perkebunan teh (72,22%) sedangkan di
perkebunan kopi frekuensinya 22,22 %. Sementara itu Scopelophila cataractae merupakan spesies
yang nilai frekuensinya tertinggi di perkebunan kopi (33,33%) dan tidak ditemukan di perkebunan teh.
Sematophyllum sp termasuk dalam famili Sematophylaceae, sedangkan Scopelophila
cataractae merupakan bagian dari famili Pottiaceaea. Famili Sematophylaceae merupakan famili
yang kehadirannya paling sering di area penelitian, 72,22% di perkebunan teh dan 25,93% di

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

144
Seminar Nasional Biologi 2013

perkebunan kopi (Tabel 3). Selanjutnya disusul famili Lejeunaceae dan Pottiaceae. Pada perkebunan
kopi, famili Lejeunaceae frekuensinya 40,74% dan 27,78% di perkebunan teh. Berdasarkan kondisi
habitat yang terbuka dan tertutup, jenis lumut menurut Gradstein (2001) dapat dikelompokkan
menjadi 3, yaitu shade epifit, sun epifit dan generalist epifit.

Tabel 3. Frekuensi famili pada perkebunan kopi dan teh.

Frekuensi (%)
Divisi Familii
Kopi Teh
Bryophyta Bartramiaceae 14.81 0
Brachytheciaceae 11.11 0
Bryaceae 18.52 11.11
Calymperaceae 3.70 0
Fissidentaceae 3.70 0
Hypnaceae 25.93 11.11
Leucodontaceae 3.70 5.56
Neckeraceae 7.41 0
Pottiaceae 37.04 11.11
Rhizogoniaceae 25.93 16.67
Sematophyllaceae 25.93 72.22
Stereophyllaceae 14.81 5.56
Thuidiaceae 7.41 0
Marchantiophyta Acrobolbaceae 3.70 0
Frullaniaceae 18.52 16.67
Lejeuneaceae 40.74 27.78
Metzgeriaceae 7.41 11.11
Plagiochilaceae 11.11 0
Porellaceae 14.81 0
Jumlah Famili 19 19 10

Shade epifit adalah kelompok tumbuhan lumut yang lebih menyukai habitat yang ternaungi. Sun
epifit adalah lumut yang menyukai habitat dengan intensitas tinggi. Sementara itu lumut yang hidup di
kedua habitat tersebut merupakan kelompok generalist. Semtophylaceae dan Lejeunaceae
merupakan kelompok generalist yang menyukai kedua tipe habitat. Pada kondisi iklim mikro yang
berbeda jenis-jenis lumut yang ada dapat mengembangkan berbagai adaptasi struktural. Perkebunan
teh dan kopi yang relative terbuka dibanding hutan alam menyebabkan lumut harus dapat
beradaptasi dengan intensitas cahaya yang tinggi. Sematophyllum sp merupakan lumut sejati yang
memiliki dinding sel tebal, permukaan daun berpapila dan mempunyai alar sel. Sedangkan
Lejeunaceae merupakan lumut hati yang tepi daunnya mempunyai hyaline, daunnya membentuk
kantong air. Adanya srtuktur trsebut mungkin merupakan karakter yang berhubungan dengan
adaptasi supaya dapat memanfaatkan kelembaban udara secara lebih baik.

SIMPULAN

Pada perkebunan kopi dan teh di lereng gunung Ungaran dapat diidentifikasi 40 spesies lumut
epifit. Lejeunaceae merupakan famili yang mempunyai jumlah spesies terbanyak di area penelitian.
Komposisi jenis tumbuhan lumut di perkebunan kopi berbeda dan lebih beranekaragam daripada
yang tumbuh di perkebunan teh.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

145
Seminar Nasional Biologi 2013

UCAPAN TERIMA KASIH


Penulis mengucapkan terima kasih kepada Direktur Penelitian dan Pengabdian kepada
Masyarakat Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi (DP2M) Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan
Tahun Anggaran 2013, yang telah mendanai penelitian Hibah Bersaing melalui DIPA Nomor :
023.04.2.189815/2013 tanggal 05 Desember 2012. Ucapan terima kasih juga kepada Eka, Desy,
Rina, Andrei, Atik yang telah membantu pelaksanaan penelitian.

DAFTAR PUSTAKA
[1] Gradstein, S.R., Churchill, S.P., and Allen, N.S. 2001. Guide to the Bryophytes of Tropical America. The New York
Botanical Garden Press, New York.
[2] Goffinet, B., & Shaw, A. J., 2009, Bryophyte Biology, Cambridge University Press
[3] Vanderpoorten, A., and Goffinet, B. 2009. Introduction to Bryophytes. Cambridge University Press, Cambridge
[4] Hsu CC, Horng FW, Kuo CM, 2002. Epiphyte biomass and nutrient capital of a moist subtropical forest in north-eastern
Taiwan. J Trop Ecol 18:659670.
[5] Hlscher, D., Khler, L. van Dijk A. I. J. M. & Bruijnzeel, L. A. 2004. The importance of epiphytes to total rainfall
interception by a tropical montane rain forest in Costa Rica. Journal of Hydrology 292: 308- 322.
[6] Proctor, M.C.F., 1990. The physiological basis of bryophyte production, Botanical Journal of the Linnean Society 104
(1990), pp. 6177
[7] Song , L., Wen-Yao Liu, Nadkarni, N. M., 2012. Response of non-vascular epiphytes to simulated climate change in a
montane moist evergreen broad-leaved forest in southwest China. Biological Conservation 152, 127135
[8] Hodgson J.A, Thomas, C.D., Wintle B.A., Moilanen, A. 2009. Climate change, connectivity and conservation decision
making: back to basics. Journal of Applied Ecology 46(5):964969,
[9] Hanski, I,. 2005, Landscape fragmentation, biodiversity loss and the societal response The longterm consequences of
our use of natural resources may be surprising and unpleasant. Embo Reports 6(5):388392.
[10] Murcia, C. 1995. Edge effects in fragmented forests: implications for conservation. Trends Ecol Evol 10:5862
[11] Gignac L.D, Dale M.R.T. 2005. Effects of fragment size and habitat heterogeneity on cryptogam diversity in the low-
boreal forest of western Canada. Bryologist 108:5066
[12] Achard, F., Eva, H.D. Stibig, H.J. Mayaux, P. Gallego, J. Richards, T. and Malingreau, J.P. 2002. Determination of
deforestation rate of the worlds humid tropikal rain forest, Science 297. pp. 9991002.
[13] Gradstein, S.R. 1992. Threatened bryophytes of the neotropical rain forest: a status report. Tropic Bryol. 6: 83-93.
[14] Ariyanti,N.S., Bos, M.M., Kartawinata, K., Tjitrosoedirdjo,S.S., Guhardja, E. & Gradstein, S. R., 2008. Bryophytes on
tree trunks in natural forests, selectively logged forests and cacao agroforests in Central Sulawesi, Indonesia, Biological
Conservation, Volume 141, Pages 25162527
[15] Khotimperwati, L., Rahadian, R., Baskoro, K. 2012. Laporan Penelitian Hibah Bersaing tahun I. Aplikasi Komunitas
Bryofauna (Invertebrata) Sebagai Bioindikator Perubahan Iklim Global. LPPM Undip, Semarang.
[16] Gradstein, R. & Culmsee, H., 2010. Bryophyte diversity on tree trunks in montane forests of Central Sulawesi,
Indonesia, Tropikal Bryology 31: 95-105, 2010
[17] Gradstein, S.R & Pcs, T. 1989. Bryophytes. In: H. Lieth and M.J.A. Werger, Editors, Tropical Rain Forest Ecosystems,
Elsevier, Amsterdam (1989), pp. 311325.
[18] Ariyanti, N.S., & Sulistijorini. 2011. Contrasting arboreal and terrestrial bryophytes communities of the Mount Halimun
Salak National Park, West Java. Biotropia 2: 81-93.
[19] Sporn, S.G., Bos, M.M., Kessler, M., Gradstein, S.R., 2010. Vertical distribution of epiphytic bryophytes in an Indonesia
rainforest. Biodivers.Conserv. 19: 745-760.
[20] Kalima, T., dan Soeyatman, H.C. 2003. Profil Keragaman dan Struktur Flora Pohon Hutan Lindung Ungaran, Jawa
Tengah. Buletin Penelitian Hutan 639: 77-90.
[21] Gonzlez-Mancebo, J.-M., Losada-Lima, A. & Patio, J., 2004. Forest Floor Bryophytes of Laurel Forest in Gomera
(Canary Islands): Life Strategies and Influence of the Tree Species. Lindbergia, Vol. 29, No. 1. , pp. 5-16
[22] Mezaka, A., Brumelis, G. & Piterans, A. 2008. The Distribution of epiphytic bryophyte and lichen species in relation to
phorophyte character in Latvian natural old-growth broad leaved forest. Folia Cryptogamica Estonica 44: 89 99.
[23] Friedel, A., Oheimb, G.V. Dengler, J. & Hardle, W., 2006. Secies Diversity and species compositin of epiphytic
bryophytes and lichens comparison of managed and unmanaged beech forests In NE Germany. Feddes Repertorium
117 (1-2): 172 185.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

146
Seminar Nasional Biologi 2013

Sistem Pertanian Sawah Organik, Suatu Alternatif Pengelolaan


Ekosistem Sawah Yang Sehat, Alami Dan Ramah Lingkungan
Mochamad Hadi1, RC Hidayat Soesilohadi2, FX Wagiman3, Yayuk Rahayuningsih4
1
Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Matematika UNDIP
Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275
2 3 4
. FakultasBiologi UGM. FakultasPertanian UGM, BagianZoologi LIBANG Biologi LIPI
1
Email :hadi_tamid@yahoo.co.id

ABSTRAK

Tanaman padi merupakan tanaman pangan utama di Indonesia. Dalam upaya peningkatan produktivitas
padi, masih terdapat banyak kendala diantaranya adalah masalah gangguan hama. Dalam upaya
mengendalikan gangguan hama terhadap tanaman padi, awalnya petani menerapkan sistem pertanian
konvensional yang menggantungkan aplikasi pestisida sintetik dan penggunaan pupuk sintetik yang berbahan
dasar bahan kimia. Dari waktu ke waktu sistem pertanian konvensional telah menimbulkan masalah lingkungan
seperti pencemaran lingkungan, resistensi hama dan ikut terbunuhnya musuh alami hama. Strategi lain untuk
mengurangi dampak negatif yang timbul adalah dengan penerapan sistem pertanian sawah organik sebagai
alternatif yang ramah lingkungan. Sistem pertanian organik dilakukan dengan menghilangkan penggunaan
bahan kimia pada pupuk, pestisida maupun sarana budidaya tanaman lainnya. Tujuannya adalah mengurangi
beban lingkungan dan menciptalan lingkungan ekosistem sawah yang sehat, alami dan tetap produktif. Dalam
sistem pertanian sawah organik tidak menggunakan bahan kimia sintetik dalam aplikasi pupuk maupun
pestisida. Pupuk yang digunakan adalah pupuk hayati (organik) berbahan pupuk kandang, pupuk kompos, dan
pupuk hijau. Pestisida yang digunakan adalah pestisida botani berbahan dasar campuran berbagai bagian
tanaman berpotensi yang ada di lingkungan sekitar. Penggunaan pupuk dan pestisida organik tidak
menyebabkan terganggunya ekosistem sawah karena bahan-bahan yang digunakan adalah bahan-bahan
organik yang ramah lingkungan. Penggunaan sarana budidaya lain seperti penggunaan benih (bibit),
penggunaan air dan pengelolaan gulma dilakukan dengan tanpa bahan kimia sintetis .

Kata kunci : pertanian organik, ekosistem sawah organik, ekosistem ramah lingkungan

1. PENDAHULUAN

Tanaman padi merupakan tanaman pangan utama di Indonesia, bahkan Asia maupun dunia.
Padi dipilih sebagai sumber pangan utama karena cara budidaya dan pengelolaannya menjadi bahan
pangan lebih sederhana dibandingkan dengan tanaman pangan lain (Andoko, 2004; Siregar, 1981).
Upaya peningkatan produktivitas padi, masih terdapat banyak kendala diantaranya adalah masalah
gangguan hama. Taksiran kehilangan hasil yang disebabkan oleh gangguan hama sekitar 10-30%
dari potensial produksi nasional (Semangun, 1990; Anonim, 1983). Untuk mengendalikan hama padi,
teknik yang umum dilakukan petani yaitu dengan sistem pertanian konvensional yang
menggantungkan pemakaian pestisida sintetik secara intensif. Penggunaan pestisida sintetik secara
intensif dan tidak bijaksana akan menimbulkan pencemaran lingkungan, resistensi hama dan ikut
terbunuhnya musuh alami hama.
Strategi lain sebagai alternatif mengurangi dampak negatif pertanian konvensional adalah
penerapan sistem pertanian organik. Sistem pertanian organik dilakukan dengan tanpa penggunaan
bahan kimia sintetik baik dalam pupuk maupun pestisida. Konsep awal pertanian organik adalah
menggunakan seluruh input yang berasal dari dalam pertanian organik itu sendiri, dan dijaga agar
input dari luar sangat minimal (Winarno, 2004).
Desa Bakalrejo, Susukan, Semarang, dipilih sebagai tempat penelitian karena terdapat
beberapa sawah organik dalam pengelolaan Kelompok Tani Green Grow dan bersertifikat nasional
dari Lembaga Sertifikasi Pangan Organik INOFICE (SNI 6729:2010 : Sistem Pangan Organik : Padi).
Masalahnya adalah apakah sistem pertanian organik dapat menjadi alternatif yang ramah
lingkungan untuk menciptakan ekosistem sawah yang sehat, alami dan ramah lingkungan. Tujuannya

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

147
Seminar Nasional Biologi 2013

adalah dengan ekosistem sawah yang sehat, alami dan ramah lingkungan diharapkan mampu
meningkatkan produktivitas padi dan mendukung ketahanan pangan Indonesia.
Pertanian organik didasarkan pada standar produksi yang spesifik dan tepat yang bertujuan
pencapaian agroekosistem yang optimal dan berkelanjutan secara ekologi, sosial, ekonomi (BSN,
2004).

2. BAHAN DAN CARA KERJA

Penelitian dilakukan di Dusun Dolok, Desa Bakalrejo Kecamatan Susukan, Kabupaten


Semarang. Sawah organik adalah milik Ibu Siti Sunarti yang tergabung dalam Kelompok Tani Organik
Green Grow. Bersertifikasi nasional sejak November 2010 sebagai sawah organik produsen pangan
organik ruang lingkup padi. Pengamatan dilakukan dengan pengamatan langsung di ekosistem
sawah organik.

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Pengolahan lahan sebelum tanam meliputi sistem pengairan, pembajakan tanah, pemupukan
awal, penggaruan dan perataan. Penanaman meliputi penyiapa benih, pindah tanam. Pengolahan
setelah tanam meliputi penyiangan, pengelolaan hama penyakit, pemanenan.
Pada dasarnya sistem pengairan sawah organik harus bebas kandungan bahan kimia cemaran.
Hal ini dilakukan dengan membuat bak treatment yang ditanami Eceng Gondok (Eichorrnia crassipes)
untuk menyerap cemaran dan menjaga kualitas air. Di bak treatment ini juga di tebar ikan sebagai
alat bioindikator kualitas air, dan ditanami tanaman air sebagai pupuk hijau seperti Azolla, Pistia,
Marsillea. Pembajakan dilakukan setelah pengairan untuk mengolah tanah dan membersihkan atau
membenamkan gulma. Pemupukan dilakukan sebelum tanam (pindah tanam). Pupuk yang
digunakan adalah pupuk organik yaitu campuran pupuk kandang, pupuk hijau, pupuk kompos. Pupuk
kandang berasal dari kotoran kerbau, kotoran sapi, kotoran kambing atau kotoran bebek. Pupuk
hijau yang digunakan adalah sisa jerami dan tumbuhan air/seperti Azolla, Pistia, Marsillea, Lemna,
dan lain sebagainya. Pupuk kompos yang digunakan adalah kompos yang dibuat sendiri berbahan
dasar jerami dan pupuk kandang ditambah EM 4 sebagai starter. Penggaruan dilakukan dengan
tujuan meratakan tanah sebagai media tanam.
Penanaman meliputi dua tahap, yaitu penyiapan benih dan pindah tanam. Penyiapan benih
dilakukan dengan penaburan benih padi organik dengan dosis 1 kg benih untuk 4 m 2 lahan.
Sebelumnya benih dijemur selama 6 jam pada kondisi sinar matahari penuh, kemudian direndam
selama 48 jam, kemudian ditiriskan dan diperam dalam ember selama 24 jam, sesudahnya ditabur di
lahan persemaian. Pembersihan gulma dilakukan secara mekanik, pengendalian hama dilakukan
dengan biopestisida sebanyak 2 kali. Benih siap dipindah-tanamkan setelah berumur 25 hari. Benih
dipindah-tanamkan dengan jarak tanam 20-25 cm dan 3-4 benih setiap lubang tanam.
Lima belas hari setelah pindah tanam dilakukan penyiangan pertama terhadap gulma secara
mekanik. Penyiangan kedua dilakukan pada 30 hari sesudah tanam dengan cara yang sama.
Pengamatan hama dan penyakit atau organisme pengganggu tanaman (OPT) dilakukan setiap
minggu, dengan tujuan apabila terdapat OPT dapat segera diketahui. OPT yang perlu diwaspadai
antara lain adalah belalang, ulat, penggerek batang padi, walang sangit, tikus, wereng, penyakit
hawar daun dan jamur. Pengendalian OPT dilakukan dengan menggunakan pestisida organik atau
biopestisida dengan memanfaatkan bahan-bahan yang ada di lingkungan sekitar.
Pengendalian terhadap belalang dan ulat serta penggerek batang padi dapat menggunakan
biopestisida berbahan biji mahoni, daun nimba, daun tembakau yang ditumbuk dan direndam dengan
air kelapa selama satu minggu. Pengendalian terhadap tikus dilakukan secara mekanis dengan cara
gropyokan dan penangkapan atau juga dengan pengumpanan. Pengendalian wereng dilakukan
dengan menggunakan biopestisida berbahan daun sirsak, sereh, bawang putih yang ditumbuk dan
direndam dengan air kelapa selama satu minggu. Pengendalian walang sangit dilakukan dengan
pengumpanan menggunakan umpan bangkai tikus atau bangkai bekicot. Pengendalian penyakit
hawar dan jamur menggunakan biopestisida berbahan jahe dan laos yang ditumbuk dan direndam air
kelapa selama satu minggu.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

148
Seminar Nasional Biologi 2013

Organisme musuh alami yaitu predator dan parasitoid yang umum dijumpai di sawah organik
dan berpotensi sebagai agen pengendali hayati adalah Laba-laba, Semut, Dolicopodidae, Carabidae,
Staphylinidae (predator), Tetrastikus, Telenomus dan Trichogramma, Tachinidae, Phoridae
(kelompok parasitoid) (Aminah, 2012; Pratama, 2012; Nurcahya, 2012; Aryani, 2012).
Jenis gulma sawah organik yang umum dijumpai adalah Pistia stratoides (kiapu), Salvinia
molesta (kiambang), Azolla pinnata, Echinochloa crusgalli (rumput jawan), Marsilea crenata
(semanggi), Eichornia crassipes (eceng gondok), Alternanthera sessilis (kremah), Monochoria
vaginalis (wehwehan), Cynodon dactylon (rumput grinting), dan Commelina diffusa (brambangan)
(Purdyaningrum, 2012). Juga Ludwigia octovalvis (cacabean), Ludwigia ascendens (cacabean),
Limnocharis flava (genjer), Scirpus sp (wlingi), Paspalum commersonii (rumput), Eleocharis
acicularis (rumput), Eclipta alba (urang aring), Dactyloctenium aegyptium (rumput), Cyperus sp (teki-
tekian), Eleusine indica (rumput lulangan). Pengendalian terhadap gulma dilakukan secara mekanik
dengan pencabutan gulma secara langsung.
Pemanenan padi dilakukan setelah umur tanaman mencapai 120 130 hari, dengan kondisi bulir
padi sudah menguning, merunduk dan cukup kering. Setelah pemanenan maka dilakukan perontokan
gabah, gabah selanjutnya dijemur sampai kering. Dari 1 hektar sawah organik dapat dihasilkan 5 ton
beras dalam setiap panen. Dari 5 ton beras, hanya 2,5 ton untuk dijual dan sisanya untuk upah para
penggarap sawah dan konsumsi sendiri (pemilik). Beras organik yang dihasilkan (IR 36) dijual dalam
kisaran harga Rp. 9.000 Rp. 11.000.
Menurut Widjajanto (2005), Amarger (2001), Sutanto (2002), Cuttle, dkk (1999) beberapa
persyaratan sawah organik antara lain :
1. Lahan sawah harus benar-benar bebas bahan pencemar kimia.
2. Sawah telah melalui
3. masa konversi 2-3 tahun.
4. Semua proses produksi harus bebas dari penggunaan bahan kimia sintetis.
5. Sawah organik harus mempunyai batas-batas yang jelas dengan lahan pertanian lainnya,
pembatas bisa menggunakan saluran air dan tanaman leguminosa.

SIMPULAN

Dengan pertanian organik yang meminimalkan masukan bahan kimia sintetik akan membentuk :
1. Ekosistem yang alami, ramah lingkungan dan sehat sehingga keseimbangan antara produsen
(tamanan padi) dan konsumen (herbivore) serta musuh alami akan menjadi lebih baik.
2. Keanekaragaman hayati meningkat tetapi kemelimpahan individu merata, sehingga potensi
menjadi hama dapat ditekan oleh mekanisme keseimbangan hayati.
3. Ketahanan atau kestabilan ekosistem sawah organik akan mampu menunjang produktivitas
padi sehingga akan mampu pula menunjang ketahanan pangan nasional.

DAFTAR PUSTAKA
[1] Andoko, A. 2004. BudidayaPadiSecaraOrganik. PenebarSwadaya. Jakarta.
[2] Siregar, H. 1981. BudidayaTanamanPadi di Iindonesia. SastraHusada. Jakarta.
[3] Semangun, H. 1990. Penyakit - penyakitTanamanPangan di Indonesia.GadjahMada University Press.Yogyakarta.
[4] Anonim. 1983. PedomanBercocokTanamPadi, Palawija, Sayur-sayuran.DepartemenPertanian Jakarta.
[5] Winarno, F.G. 2004. PanganOrganikdanPengembangannya di Indonesia.http://www.kompas.com/kompas-
cetak/0211/04/iptek/pang30.htm.
[6] BSN (BadanStandarNasional). 2004. SistemPanganOrganik.
\My20%Documents\sni_organik.htm.
[7] Purdyaningrum, LR. 2012. Kemelimpahanjenisgulmapadisawahorganikdananorganik. Biologi FSM UNDIP
[8] Aminah, 2012. Keanekaragaman Hymenoptera parasitoid padalahansawahorganikdananorganik.Biologi FSM UNDIP
[9] Pratama, RH, 2012. KeanekaragamananggotaordoDipterapadalahansawahorganikdananorganik.Biologi FSM UNDIP
[10] Nurcahya, SI, 2013. Kelimpahanpopulasiwereng di ekosistemsawahorganikdananorganik.Biologi FSM UNDIP
[11] Aryani, S. 2012. KeanekaragamanArthropoda predator permukaantanah di sawahorganikdananorganik.Biologi FSM
UNDIP.
[12] Widjajanto, D.W. danSumarsono. 2005. PertanianOrganik. BadanPenerbitUniversitasDiponegoro. Semarang.
[13] Amarger. 2001. Rhizobia in the Field. Adv. In. Agron.
[14] Sutanto, R. 2002. PenerapanPertanianOrganik. Kanisius.Yogyakarta.
[15] Cuttle, S., R. Weller and E. Jones. 1999.. Organic Farming : Opportunities for Dairy Farmers. IGER Innovations.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

149
Seminar Nasional Biologi 2013

Penelitian Pendahuluan
Kandungan Logam Timbal (Pb) pada
Kerang Hijau (Perna viridis Linnaeus)
di Beberapa Pasar Kota Semarang, Jawa Tengah
Nanik Heru Suprapti
Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Matematika UNDIP
Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275

ABSTRAK

Dalam mempertahankan keamanan pangan pada pembangunan nasional yang berkelanjutan,


diperlukan perhatian pada pangan yang berasal dari laut (seafood) termasuk kerang hijau (Perna Viridis
Linnaeus) dari ancaman bahaya logam berat. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisa kandungan logam
berat Pb pada kerang hijau (Perna Viridis Linnaeus) di beberapa pasar di kota Semarang, Jawa Tengah.
Penelitian dilakukan pada bulan Agustus 2011 - Maret 2012. Metode penelitian dengan sistematik random
sampling pada 10 pasar di kota Semarang. Analisa data yang digunakan adalah Analisis Deskriptif dengan
membandingkan kandungan Pb pada kerang hijau dengan ketentuan menurut SNI (2009). Uji kandungan
logam berat dianalisis menggunakan atomic absorption spektrometer (AAS) di laboratorium Kimia Analitik
Universitas Diponegoro. Hasil penelitian menunjukkan adanya kandungan logam berat (Pb) pada daging kerang
hijau berkisar antara 39,7619 mg/kg - 55,0481 mg/kg dan telah melebihi nilai ambang batas yang ditentukan
oleh SNI:1mg/kg

Kata kunci : Logam berat timbal (Pb), kerang hijau (Perna Viridis Linnaeus), pasar kota Semarang

1. PENDAHULUAN

Berkembang pesatnya industri di daerah Semarang telah mengakibatkan timbulnya


pencemaran lingkungan, termasuk tercemarnya perairan yang ada pada daerah dekat kawasan
Industri. Pencemaran ini mengakibatkan penurunan kualitas air baik secara fisik, kimia, maupun
biologi. Perairan yang tercemar dapat mengakibatkan biota yang hidup di perairan tersebut
terkontaminasi oleh zat pencemar yang dapat berdampak negatif pada biota perairan, termasuk ikan,
kekerangan, dan biota lainnya sebagai bahan makanan yang konsumsi masyarakat (Adjtas, 2008).
Bahan pencemar yang sangat potensial berasal dari limbah logam berat, termasuk logam berat
Pb, Cd, maupun Cr (Nanik, 2008), akan terakumulasi pada biota, salah satunya adalah kerang hijau
(Perna viridis ). Hal ini disebabkan cara makan dari kerang hijau adalah dengan cara menyaring air
atau filter feeder. Sifat kerang lebih banyak menetap (ceccile) dan bukan termasuk organisme
migratori, sehingga biota ini sering digunakan sebagai hewan uji dalam pemantauan tingkat
akumulasi logam berat pada organisme laut. Salah satu logam berat yang berbahaya adalah Pb yang
merupakan logam berat non essential bersifat nuerotoksik dan bisa mengalami bioakumulasi. Logam
berat Pb dapat terakumulasi dan tinggal dalam jaringan tubuh organisme dalam jangka waktu lama
sebagi racun yang terakumulasi (Jimmy, 2002).
Jenis kerang hijau (Perna viridis) yang dijual di beberapa pasar Semarang pada umumnya
berasal dari Pantai Utara Semarang dan sekitarnya, untuk itu perlu diadakan penelitian apakah
kerang hijau yang dijual di pasar Semarang telah mengandung logam berat, khususnya logam berat
Pb dan apakah telah terjadi bioakumulasi yang sudah melebihi batas ambang yang ditentukan SNI
2009.

2. METODA PENELITIAN

Penelitian ini dimulai pada bulan Agustus 2011 sampai dengan Maret 2012. Lokasi
pengambilan sampel menggunakan sistematik random sampling yaitu pada 10 pasar di Kota

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

150
Seminar Nasional Biologi 2013

Semarang, yang dianggap mewakili berbagai kecamatan di kota Semarang, Propinsi Jawa Tengah.
Sepuluh pasar tersebut yaitu Pasar Langgar, Pasar Karang Ayu, Pasar Johar, Pasar Genuk, Pasar
Gayamasari, Pasar Bom Lama, Pasar Peterongan, Pasar Banyumanik, Pasar Pedurungan, Pasar
Sampangan. Pengambilan sampel kerang hijau di pasar dengan cara membeli pada masing-masing
pasar sebanyak 500 gr. Sampel kerang yang sudah diperoleh dari penjual kemudian dimasukkan
kedalam plastik lalu dicuci dengan air untuk membersihkan kerang dari batu, kerikil, dan kotoran yang
menempel. Sampel direbus menggunakan air mendidih untuk memisahkan bagian cangkang dan
daging kerang. Daging kerang diambil sebanyak 50 gr, kemudian dioven pada suhu 100 C sampai
mendapatkan berat kering (Radojevic and Bashin,1999). Sampel kerang kemudian dianalisis
kandungan Pb nya menggunakan alat Atomic Absorption Spectrophotometer (AAS) di Laboratorium
Kimia Analitik Universitas Diponergoro Semarang. Analisis data kandungan logam berat Pb secara
deskriptif kuantitatif yaitu kandungan Pb yang diperoleh dibandingkan dengan nilai ambang batas
kandungan Pb ditentukan oleh SNI tahun 2009.

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Kerang hijau (Perna viridis) merupakan salah satu jenis kerang yang termasuk golongan
molusca yang pada umumnya hidup di laut. Kerang hijau umunya menempel pada substrat yang
keras seperti kayu, batu, atau lumpur keras dengan bantuan byssus. Kerang hijau merupakan kerang
yang mempunyai cangkang yang tipis, keduanya simetris dan umbonya melengkung kedepan.
Cangkang berukuran lebih panjang daripada umbonya (Vakily, 1989).
Sifat kerang yang umumnya hidup menetap di dasar perairan dan cara makannya secara filter
feeder, sehinggga mempunyai kemampuan untuk mengakumulasi bahan-bahan polutan seperti
bakteri dan logam berat. Hal itulah yang menyebabkan kelas bivalvia ini dapat mengakumulasi logam
berat Pb yang tinggi seperti yang ditemukan di beberapa pasar di kota Semarang (Tabel 1).

Tabel 1: Hasil analisis logam berat Pb pada daging kerang hijau (Perna viridis)

Lokasi Sampling Ulangan Ulangan Ulangan Rata-Rata


(ppm) (ppm) (ppm) (ppm)
Pasar Langgar 55.5288 54.5673 55.2885 55.0481
Pasar karang Ayu 58.6364 54.7727 55.9091 56.3636
Pasar Johar 55.2885 56.7308 55.5288 55.7692
Pasar Genuk 48.3796 50.0000 46.2963 48.1481
Pasar Gayamsari 39.5238 43.8095 41.9048 41.6667
Pasar Bom Lama 41.7431 38.5321 40.5963 40.3669
Pasar Peterongan 45.7944 45.5607 44.3925 45.0934
Pasar Banyumanik 54.0000 50.7000 54.3000 53.1000
Pasar Pedurungan 39.0476 40.2381 39.7619 39.7619
Pasar Sampangan 41.2621 38.3495 41.5049 40.5339

Sebenarnya kerang hijau merupakan kerang yang mempunyai kandungan nutrisi yang tinggi
membantu meningkatkan kesehatan dan memberikan perlindungan terhadap kanker usus besar.
Merupakan sumber yang sangat baik untuk Vitamin B12 yang dapat membantu pembentukan sel
darah merah dan diperlukan untuk metabolisme karbohidrat, lemak dan protein. Kerang hijau
mengandung asam lemak Omega 3 yang dapat mengurangi timbulnya sindrom pramenstruasi,
memperlambat pertumbuhan tumor, kanker, membantu mencegah arthritis dan mengatasi gangguan
kulit. Kerang hijau pada saat ini sudah banyak yang diekspor pada berbagai mancanegara terutama
ke daerah Eropa, salah satu yang berhasil mengembangkan budidaya domestik untuk kerang hijau
adalah Banten dan Cirebon.
Namun demikian, terjadinya pencemaran oleh loham Pb khususnya di lingkungan perairan
menyebabkan terakumulasinya logam tersebut pada daging kerang hijau, seperti yang terlihat pada
Tabel 1. Logam Pb adalah logam yang lunak kebiruan atau kelabu keperakan yang lazim terdapat
pada endapan sulfit yang tercampur mineral-mineral lain terutama seng dan tembaga. Logam Pb

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

151
Seminar Nasional Biologi 2013

biasannya digunakan dalam produksi baterai penyimpan untuk mobil, produk-produk logam, amunisi,
pelapis kabel, dan solder, bahan kimia pewarna, dan lain-lainnya (Palar, 2008).
Jika masuk ke dalam tubuh organisme, logam Pb merupakan logam yang bersifat neurotoksin
dan terakumulasi dalam tubuh manusia dan hewan sehingga dapat menimbulkan bahaya dalam
tubuh semakin meningkat. Menurut Underwood dan Day (2001), Pb biasannya dianggap sebagai
racun yang bersifat akumulatif tergantung levelnya. Logam berat Pb yang terlarut dalam badan
perairan pada konsentrasi tertentu akan berubah fungsi menjadi sumber racun bagi organisme
perairan. Daya racun yang ditimbulkan oleh logam berat Pb terhadap semua biota perairan tidak
sama, namun kehancuran dari satu kelompok dapat menjadikan terputusnya mata rantai kehidupan.
Terjadinya pencemaran logam Pb khususnya di lingkungan perairan kebanyakan bersumber
dari aktifitas manusia yang mengekstrasi dan mengeksploitasi logam tersebut, seperti hasil buangan
limbah pabrik, industri dan lain-lain. Logam Pb biasanya mengalami proses biotransformasi dan
bioakumulasi dalam organisme hidup, masuk ke dalam tubuh pada saat mengkonsumsi makanan
yang terkontaminasi logam tersebut. Kandungan dalam jaringan terus meningkat sesuai dengan
kenaikan konsentrasi Pb dalam air dan lamanya organisme tersebut berada dalam perairan yang
tercemar Pb. Hal ini disebabkan karena organisme air tidak mampu meregulasi Pb yang masuk
kedalam tubuh organisme (Darmono, 1996).
Berdasarkan hasil penelitian kandungan Pb pada kerang hijau yang diambil dari beberapa
pasar di Semarang, ternyata kandungannya tinggi berkisar antara 39,7619 mg/kg 55,0481 mg/kg.
Jika dibandingkan dengan Standar Nasional Indonesia (SNI) 2009, kadar maksimum Pb pada
kekerangan: 1 mg/kg, yang berarti kerang hijau yang ditemukan pada beberapa pasar disemarang
telah melebihi batas ambang yang ditentukan. Menurut standart WHO kandungan Pb yang ditemukan
pada kerang hijau ini, telah melebihi batas ambang yang ditentukan, karena batas konsumsi daging
kerang yang mengandung Pb per minggunya untuk orang dewasa sebesar 50 g/kg berat badan dan
untuk anak-anak 25g/kg berat badan. Berdasarkan data tersebut diatas maka diperlukan
penanganan lebih lanjut untuk kerang yang diambil dari berbagai pasar di kota Semarang yaitu harus
dilakukan proses purifikasi (pencucian) agar sebelum dikonsumsi oleh masyarakat, kerang tersebut
bebas dari logam berat Pb.

SIMPULAN DAN SARAN

Hasil penelitian menunjukkan bahwa kerang hijau yang berasal dari 10 pasar di kota
Semarang telah mengandung logam berat Pb yang tinggi dan sudah melebihi batas ambang
konsumsi mingguan yang ditetapkan oleh WHO.

SARAN
Logam berat Pb sangat berbahaya bersifat neurotiksin sehingga jika ingin mengkonsumsi
kerang hijau yeng berasal dari pasar Semarang diperlukan proses purifikasi terlebih dahulu.
Perlu penelitian lebih lanjut pemasaran dari kerang hijau yang mengandung logam berat Pb
mulai dari sumber pengambilannya sampai pada konsumen pemakainya.
Perlu penelitian lebih lanjut bagaimana proses purifikasi yang tepat untuk mengamankan
kerang hijau dari bahaya logam berat khususnya Pb.

UCAPAN TERIMA KASIH


Saya ucapkan terima kasih kepada Laboratorium Ekologi dan Biosistematik yang telah
memberikan fasilitas dalam penelitian ini dan ucapan terima kasih juga kepada Laboratorium Kimia
Analitik FSM UNDIP yang membantu didalam analisis kandungan logam berat serta kami ucapkan
juga kepada Saudara Chairil Insani yang telah membantu di dalam pengambilan data di lapangan.

DAFTAR PUSTAKA
[1]. Atdjas, D. 2008. Dampak Kadar Cadmium (Cd) dalam Tubuh Kerang Hijau (Perna viridis) Didaerah Tambak Muara
Karang Teluk Jakarta Terhadap Kesehatan Manusia http://www.foxitsoftware.com. 20 September 2011.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

152
Seminar Nasional Biologi 2013

[2]. Badan Standarisasi Nasional, 2009. SNI Nomor 3460.1-2009 mengenai Syarat Mutu dan keamanan Pangan. Senayan-
Jakarta.
[3]. Darmono. 1995. Logam Dalam Sistem Makhluk Hidup. Ui Press: Jakarta
[4]. _______, 2011. Lingkungan Hidup dan Pencemaran: Hubungannya Dengan Toksikologi Senyawa Logam. UI
Press: Jakarta.
[5]. Jimmy, M. dan Asnawati. 2002. Profi Kandungan Logam Berat Kadmium (Cd) dan Krom (Cr) dalam Daging Kupang
Beras (Tellina versicolor). Jurusan Kimia FMIPA Universitas Jember: Jember.
[6]. Nanik, H.S. 2008. Kandungan Chromium pada Perairan, Sedimen, dan Kerang Darah (Anadara granosa) di wilayah
Pantai Sekitar Muara Sungai Sayung, Desa Morosari Kabupaten Demak, Jawa Tengah. Bioma Vol. 10, No,2, Hal 53-
56.
[7]. Palar, H.2008. Pencemaran dan Toksikologi Logam Berat. Rineka Cipta: Jakarta.
[8]. Radojevic, M. And V.N. Bashin,1999. Practical Environment Analysis. The Royal Society of Chemistry, Cornwall,U.K.
[9]. Underwood, A.L. dan Day, R.A., (2011), Analisis Kimia Kuantitatif, Edisi VI, Penerbit Erlangga, Jakarta.
[10]. Vakily, J.M. 1989. The Biological and Culture of Mussels of The Genus Perna. Manila.
[11]. World Health Organization (WHO). 2006. Evaluation of certain food contaminant: sixty-fourth report of the Joint
FAO/WHO Expert Committee on Food Additives. Rome: Italy.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

153
Seminar Nasional Biologi 2013

Keragaan Fisiologi dan Histologi Udang windu tahan H2S


Okid Parama Astirin, Marti Harini, Noor Soesanti Handajani

PS Biologi, Fakultas MIPA, Universitas Sebelas MaretSurakarta


E mail : parama_astirin@yahoo.com

ABSTRAK

Jenis udang yang paling banyak dibudidayakan maupun penangkapan dari perairan alam di Indonesia
adalah udang windu (Penaeus monodon, Fab.). Namun produktivitas budidaya udang windu cenderung
menurun. Penurunan ini diakibatkan antara lain oleh penyakit terutama virus (White Spot Syndrome
Virus/WSSV), buruknya manajemen budidaya, penurunan kualitas air dan rendahnya keragaman genetik pada
induk dan benih udang windu yang dihasilkan. Berdasarkan hasil survai yang telah dilakukan pada bulan
Oktober 2003, salah satu faktor yang memungkinkan terjadinya kegagalan produksi udang adalah penurunan
kualitas lingkungan budidaya tambak, sehingga menyebabkan terbentuknya senyawa H 2S (hidrogen sulfida) di
dasar tambak.Telah dilakukan penelitian dengan melakukan seleksi ketahanan terhadap H 2S terhadap udang
windu. Hubungan pencemar H2S dengan derajat kerusakan struktur histologis insang dan hepatopankreas
dideskripsikan secara kualitatif, berdasarkan kenampakan mikroskopik jaringan. Fisio-morfologi udang windu
yang meliputi warna tubuh, warna karapas, warna eksoskeleton, mobilitas diamati secara visual dan dicatat
sebanyak 5 kali sehari. Seleksi dilakukan terhadap 300 ekor sampel udang windu asal Aceh. Udang windu
tahan H2S dengan keragaman genetik tinggi memiliki keragaan fisiologi dan histologi yang tetap normal dan
tidak menunjukkan adanya gangguan. Keragaan histologi udang mati oleh H 2S menunjukkan adanya
degenerasi hidropik, inti piknotik, karioreksis. Lamela insang mengkerut, memipih, dinding sel selubung
filamen/lamela insang pecah, susunan menjadi tidak teratur dan kutikula mengelupas. Sel tubulus
hepatopankreas banyak terdapat vakuola dan sel hipertropi. Keragaan fisiologi udang tahan ditunjukkan dengan
laju pertumbuhan tetap berlangsung, sedangkan kelompok udang mati pertumbuhan menjadi sangat lambat.
Mobilitas harian pada udang mati sangat tinggi pada siang hari terutama menjelang kematian.

Kata kunci: Udang windu, H2S, Keragaan histo-fisiologi.

1. PENDAHULUAN

Dewasa ini perkembangan usaha perikanan khususnya komoditas udang penaeid menunjukkan
peningkatan yang nyata dan berpotensi besarmenghasilkan devisa negara tanpa terpengaruh oleh
krisis ekonomi (FAO, 2001).
Jenis udang yang paling banyak dibudidayakan maupun penangkapan dari perairan alam di
Indonesia adalah udang windu (Penaeus monodon, Fab.). Namun dalam 5 tahun terakhir
produktivitas budidaya udang windu cenderung menurun. Penurunan ini diakibatkan antara lain oleh
penyakit terutama virus (White Spot Syndrome Virus/WSSV), buruknya manajemen budidaya
(Haryanti dkk., 1993; Haryanti dkk., 2003), penurunan kualitas air (Chanratchakool, 2003;
Leophairatana, 2003; Deviana, 2004) dan rendahnya keragaman genetik pada induk dan benih
udang windu yang dihasilkan (Moria dkk., 2003 b).
Berdasarkan hasil survai yang telah dilakukan pada bulan Oktober 2003, salah satu faktor yang
memungkinkan terjadinya kegagalan produksi udang adalah penurunan kualitas lingkungan budidaya
tambak, sehingga menyebabkan terbentuknya senyawa H 2S (hidrogen sulfida) di dasar tambak.
Adanya H2S akan menyebabkan pertumbuhan terhambat, penurunan daya tahan terhadap penyakit
dan meningkatnya kematian udang.
Timbulnya H2S hingga menyebabkan penurunan produksi udang ini ternyata tidak hanya terjadi
di Indonesia. Di Tamil Nadu-India produktivitas udang budidaya selama 2001-2002 hanya 9,5% dari
total produksi udang (Kumaran et al., 2003 cit. Adhikari, 2003), yang disebabkan karena manajemen
pengelolaan lingkungan tambak tidak optimal (Adhikari, 2003). Hal yang sama terjadi pula di Makoba
Bay, Zanzibar, Tanzania pada tahun 1998-2002 seperti yang dilaporkan oleh Mmochi and Mwdanya
(2003). Timbulnya gas H2S juga terjadi di Australia (Anonim, 2000) dan Thailand (Leophairatana,
2003).

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

154
Seminar Nasional Biologi 2013

Survei dan pengamatan di beberapa tambak udang intensif dan semi intensif dimana dalam
kurun waktu Oktober 2003-Pebruari 2004, menunjukkan bahwa kematian udang yang hidup pada
tambak dengan timbulan H2S tidak mati secara serentak. Untuk mengatasi adanya senyawa H 2S di
tambak diperlukan karakterisasi individu udang windu yang kemungkinan tahan terhadap senyawa
H2S.
Tujuan umum penelitian ini adalah mengkaji respon fisiologi, struktur histologi yang dikaitkan
dengan ekspresi genetis individu udang windu yang tahan terhadap keberadaan pencemar H 2S.

2. METODE PENELITIAN

Penelitian bersifat eksperimen laboratoris dengan lingkungan pemeliharaan terkontrol.


Hubungan pencemar H2S dengan beberapa parameter fisiologi udang dianalisis secara diskriptif,
sedangkan hubungan pencemar H 2S dengan derajat kerusakan struktur histologis insang dan
hepatopankreas dideskripsikan secara kualitatif, berdasarkan kenampakan mikroskopik
jaringan.Hewan uji yang digunakan adalah Penaeus monodon, Fab., juvenil, dengan induk asal Aceh
yang dipelihara di Laboratorium Budidaya Perikanan, Balai Besar Riset Perikanan Budidaya Laut
Gondol, dengan perlakuan H2S. Ukuran udang juvenil dengan berat rata-rata 0,47 gram, kisaran
panjang total 4-5 cm. Setelah diketahui LC50-96 jam (Astirin, 2005a) kemudian ditentukan variasi
konsentrasi pemeliharaan.
Sulfida sedimen dihasilkan melalui stimulasi periodik dengan injeksi larutan stok H 2S yang
dibuat dengan melarutkan Na2S.9H2O ke dalam deionized water (metode Yusoff et al., 1998 yang
dimodifikasi). Fisio-morfologi udang windu yang meliputi warna tubuh, warna karapas, warna
eksoskeleton, mobilitas diamati secara visual.Struktur mikroskopis udang (dibuat dengan metode
parafin), diamati struktur lamela insang dan hepatopankreas.

3. HASIL dan PEMBAHASAN

3.1. Keragaan fisio-morfologi udang windu


3.1.1 Mobilitas vertikal harian
Udang windu yang hidup pada bak penelitian pada waktu siang hari sebagian (sekitar 20% dari
jumlah yang ada) tampak menunjukkan gerakan aktif. Pada saat udang menjelang kematiannya
aktifitas pergerakannya semakin meningkat. Gerakan dilakukan semakin menuju permukaan air
dengan gerakan maju, kemudian di sekitar permukaan air gerakan adalah melenting ke belakang, lalu
kembali melenting sebelum akhirnya mati. Pada udang yang tetap bertahan hidup gerakan tidak
terlalu aktif pada siang hari, bahkan masih ada udang yang menguburkan diri (burrowing) pada
sedimen yang mengandung senyawa H2S. Selama kurun waktu penelitian dengan pengamatan 5 kali
sehari tidak nampak perbedaan ciri morfologi (warna tubuh, warna karapas/ warna eksoskeleton)
antara udang windu yang tahan terhadap H2S dengan yang kemudian mati sebelum penelitian
diakhiri.

3.1.2. Berat relatif


Rata-rata berat awal udang windu adalah 0,46 gram. Grafik berat udang yang hidup dalam bak
yang diukur dari awal hingga saat akhir penelitian dengan selang waktu 5 hari.

Tabel 1. Rata-rata berat udang windu

Perlakuan Rata-rata berat (gr)+ SD


Hari ke 5 Hari ke 10 Hari ke 15 Hari ke 20
Po: Kontrol 0,61a 0,04 0,69 a 0,03 0,79 a 0,01 1,01 a 0,09
P1: Konstr. H2S air 0,07 mg/L 0,64 a 0,03 0,69 a 0,03 0,77 a 0,05 0,94 a 0,04
P2: Konstr. H2S air 0,09 mg/L. 0,61 a 0,03 0,69 a 0,03 0,79 a 0,04 0,93 a 0,02
P3: Konstr. H2S air 0,11 mg/L 0,59 a 0,03 0,69 a 0,03 0,77 a 0,04 0,93 a 0,02

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

155
Seminar Nasional Biologi 2013

ME Pada kelompok kontrol mengalami kenaikan berat badan relatif lebih cepat dibandingkan
dengan kelompok yang hidup pada media air yang mengandung senyawa H 2S, kecuali untuk 5 hari
pertama. Berat awal seluruh kelompok udang windu 0,46 gram meningkat rata-rata menjadi 1,01
gram pada kelompok kontrol, sedangkan kelompok tahan terhadap senyawa H2S rata-rata meningkat
menjadi 0,93 gram. Pada hari ke-15 kenaikan berat antara kelompok kontrol dibandingkan dengan
kelompok udang yang tahan terhadap senyawa H 2S tidakberbeda nyata (P<0,05). Berdasarkan
kondisi ini dapat dinyatakan meskipun ada perlambatan laju pertumbuhannya tetapi kelompok
udang windu yang hidup pada media air yang mengandung senyawa H2S tetap mengalami proses
pertumbuhan. Rata-rata berat awal kelompok mati oleh adanya senyawa H 2S adalah 0,46 gram.
Berat rata-rata seluruh kelompok yang mati oleh adanya senyawa H 2S hingga akhir penelitian adalah
0,47 gram sehingga dapat dikatakan tingkat pertumbuhan sangat rendah. Menurut pendapat Mayo
(1985), perbedaan nyata antara toksisitas hidrogen sulfida dengan rendahnya DO adalah pada
lamanya waktu yang diperlukan untuk timbul gejala.

3.1.3. Panjang total


Rata-rata panjang total awal udang windu adalah 40,27 mm. Kelompok kontrol mengalami rata-
rata pertambahan panjang total 13,14 mm. Kelompok yang hidup pada konsentrasi H 2S 0,07 mg/L,
0,09 mg/L dan 0,11 mg/L rata-rata pertambahan panjang total berturut-turut adalah 10,24 mm, 9,88
mm dan 8,18 mm. Rata-rata panjang total udang windu tercantum pada Tabel 2. Pertambahan
panjang total tertinggi dicapai pada kelompok kontrol sedangkan kelompok yang hidup pada air yang
mengandung H2S tetap mengalami pertambahan panjang..

Tabel 2. Rata-rata panjang total udang windu

Perlakuan Rata-rata panjang total (mm) + SD


Hari ke 5 Hari ke 10 Hari ke 15 Hari ke 20
Po: Kontrol 42,19a 0,53 45,17 a 0,61 47,83 a 2,14 53,66 a 0,8
P1: Konstr. H2S air 0,07 mg/L 42,48 a 1,09 44,93 a 0,84 46,73 a 1,52 50,51 ab0,98
P2: Konstr. H2S air 0,09 mg/L. 41,60 a 0,45 45,49 a 0,66 46,27 a 0,59 50,15 ab 0,76
P3: Konstr. H2S air 0,11 mg/L 42,17 a 0,50 44,25 a 1,05 45,67 a 1,75 48,77 b 2,58

3.1.4. Panjang karapas


Rata-rata panjang karapas awal semua kelompok adalah 8,60 mm dengan panjang karapas
tertinggi 11,1 mm dan terendah 7 mm. Hingga akhir masa penelitian kelompok kontrol mengalami
rata-rata pertambahan panjang karapas 7,71 mm. Kelompok yang hidup pada konsentrasi H 2S 0,07
mg/L, 0,09 mg/L dan 0,11 mg/L rata-rata pertambahan panjang karapas berturut-turut adalah 7,62
mm, 7,51 mm dan 7,07 mm. Rata-rata pertambahan panjang karapas udang windu tercantum pada
Tabel 3. Secara keseluruhan tampak bahwa pertambahan panjang karapas baik kelompok kontrol
maupun yang hidup pada air yang mengandung H2S hampir sama yaitu sekitar 7 mm.

Tabel 3. Rata-rata panjang karapas udang windu

Perlakuan Rata-rata panjang karapas (mm) + SD


Hari ke 5 Hari ke 10 Hari ke 15 Hari ke 20
a a a
Po: Kontrol 9,87 + 0,55 13,18 + 0,22 15,77 + 0,21 16,31 a + 0,71
P1: Konstr. H2S air 0,07 mg/L 9,04ab+ 0,35 12,54 ab+ 0,59 14,93 a + 0,44 16,22 a+ 0,72
P2: Konstr. H2S air 0,09 mg/L. 8,83ab+ 0,04 11,11ab+ 0,60 14,43 a+ 0,19 16,11 a + 0,95
P3: Konstr. H2S air 0,11 mg/L 8,95 b+ 0,37 11,76ab + 0,40 14,57 b+ 0,26 15,67 a + 0,14

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

156
Seminar Nasional Biologi 2013

3.2. Hubungan senyawa H2S dengan struktur histologi udang windu (P. monodon, Fab) dalam
lingkungan pemeliharaan terkontrol
3.2.1. Struktur histologi insang
Menurut Darmono (1991) secara histologi, struktur insang udang penaeus adalah
dendrobranchiate yang terdiri atas sebuah axis dengan cabang-cabang lamela sekunder, kemudian
lamela bercabang lagi menjadi filamen-filamen yang bercabang dua dekat ujungnya. Struktur histologi
insang kelompok udang windu kontrol ditunjukkan pada Gambar 1.
Bagian percabangan filamen (bagian distal) inilah yang penting dalam pernafasan dan
bagian ini terdiri dari kutikula yang tipis dibatasi oleh sel epithelium (hypodermis) yang terutama
terdapat di bagian medial.
Gambar 1.a dan Gambar 1.b ditunjukkan adanya sel epithelium beberapa lapis, pembuluh
darah pada stroma lamela insang. Struktur histologi secara keseluruhan menunjukkan struktur
normal. Sediaan Gambar 1.c dan Gambar 1.d disayat melewati pangkal kaki (pereipoda), dapat
diamati adanya beberapa sel nephrocyt di sekitar pangkal kaki. Menurut Darmono (1991), sel
nephrocyt mampu mengambil dan mengakumulasi partikel toksik. Nephrocyt terletak pada ruang
hemocoel pada aksis insang atau pangkal kaki. Pada dasarnya udang windu memiliki mekanisme
untuk mengakumulasi senyawa toksik dalam batas tertentu yang masih dapat ditoleransi oleh udang.
Struktur histologi insang kelompok udang windu mati oleh konsentrasi senyawa H 2S 0,07 mg/L,
0,09 mg/L dan 0,11 mg/L dalam media hidupnya ditunjukkan pada gambar 2.a dan Gambar 2.b.
menunjukkan sebagian sel penyusun filamen insang mengalami oedem sedangkan bagian lain masih
menunjukkan struktur normal. Sediaan yang tampak pada Gambar 2.c menunjukkan terdapat filamen
insang normal di sisi kiri sedangkan sebagian besar di sisi kanan telah mengalami kerusakan
struktur sel hingga tampak filamen menjadi pipih, jumlah sel amat sedikit/saling menggumpal satu
sama lain (Gambar 2.d). Kerusakan insang yang demikian akan mengakibatkan mekanisme
pertukaran oksigen (O2) dan sisa metabolit menjadi tidak sempurna. Secara keseluruhan kerusakan
yang terjadi pada jaringan insang tidak merata, sebagian masih dapat dijumpai struktur filamen
insang normal tetapi di tempat lain didapatkan filamen dan lamela insang yang mengalami kerusakan.
Kematian udang kemungkinan disebabkan sel nephrocyt tidak mampu untuk mengakumulasi
senyawa H2S yang diberikan dalam konsentrasi LC 50-96 jam secara terus menerus, sehingga
mengakibatkan kerusakan beberapa organ dan jaringan atau ke-tidakmampuan secara metabolik
melakukan detoksikasi senyawa ini.

4 6
4
7 2 1 3 5
8
(a) 0,02
mm 3
0,02
(b) 1 mm

9
9 6
6

1 1
5
8 8
2 4 5
2
10 0,02 0,02
(c) mm (d) mm
Gambar 1. Struktur histologi insang kelompok udang windu kontrol. (1) pembuluh darah afferen primer, (2) pembuluh darah
efferen primer, (3) Lamela insang (4) filamen insang (5) inti sel epithelium (6) kutikula (7) karapas (8) nephrocyt

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

157
Seminar Nasional Biologi 2013

(sel berwarna merah) (9) otot tubuh (10) pangkal kaki (a-b) filamen insang (c-d) Pangkal kaki (periopoda)
dengan sel nephrocyt
Kelebihan senyawa H2S yang tidak tertampung pada sel nephrocyt akan menembus pertama
kali organ osmoregulasi yaitu insang. Di beberapa tempat tampak gambaran filamen yang mengalami
oedema, sehingga mengakibatkan kutikula menjadi longgar terlepas dari kedudukan yang semestinya
sebagaimana dapat dilihat pada Gambar 2 (e-h). Secara keseluruhan sediaan insang menunjukkan
bahwa sel penyusun lamela maupun filamen insang menjadi tersusun tidak teratur. Kematian individu
kelompok ini tampaknya diakibatkan oleh kerusakan struktural yang semakin meluas dari jaringan
insang sehingga mekanisme pengikatan oksigen berkurang dan mempermudah masuknya gas H 2S
ke dalam sirkulasi darah menuju organ penting lainnya.
Struktur histologi insang kelompok udang windu tahan terhadap senyawa H 2S dengan
konsentrasi 0,07 mg/L; 0,09 mg/L dan 0,11 mg/L ditunjukkan pada Gambar 3. yang berisi
haemocyanin pada stroma lamela insang

4 6
4
7 2 1 3 5
8
(a)
0,02
mm 3
0,02
(b) 1 mm

9
9 6
6

1 1
5
8 8
2 4 5
2
10 0,02 0,02
(c) mm (d) mm

Gambar 1. Struktur histologi insang kelompok udang windu kontrol. (1) pembuluh darah afferen primer, (2)
pembuluh darah efferen primer, (3) Lamela insang (4) filamen insang (5) inti sel epithelium (6)
kutikula (7) karapas (8) nephrocyt (sel berwarna merah) (9) otot tubuh (10) pangkal kaki (a-b)
filamen insang (c-d) Pangkal kaki (periopoda) dengan sel nephrocyt. Pewarnaan Hematoxylin Eosin

Kelebihan senyawa H2S yang tidak tertampung pada sel nephrocyt akan menembus pertama
kali organ osmoregulasi yaitu insang. Di beberapa tempat tampak gambaran filamen yang mengalami
oedema, sehingga mengakibatkan kutikula menjadi longgar terlepas dari kedudukan yang semestinya
sebagaimana dapat dilihat pada Gambar 2 (e-h). Secara keseluruhan sediaan insang menunjukkan
bahwa sel penyusun lamela maupun filamen insang menjadi tersusun tidak teratur. Kematian individu
kelompok ini tampaknya diakibatkan oleh kerusakan struktural yang semakin meluas dari jaringan
insang sehingga mekanisme pengikatan oksigen berkurang dan mempermudah masuknya gas H 2S
ke dalam sirkulasi darah menuju organ penting lainnya.
Struktur histologi insang kelompok udang windu tahan terhadap senyawa H 2S dengan
konsentrasi 0,07 mg/L; 0,09 mg/L dan 0,11 mg/L ditunjukkan pada Gambar 3. yang berisi
haemocyanin pada stroma lamela insang.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

158
Seminar Nasional Biologi 2013

3
8
8

(a) 0,02 (b) 0,02


mm mm

2 6

5 2 6 1
1 4
3

0,02 (d) 0,02


(c) mm
mm

5 8

3
4
7
6 2
1 2
(e) (f
0,02 ) 0,02
mm mm

2
4
5 6
3
3

(g) 0,02 (h) 0,02


mm mm

Gambar 2. Struktur histologi insang kelompok mati oleh senyawa H2S konsentrasi 0,07 mg/L; 0,09 mg/L dan 0,11 mg/L
dalam media hidupnya. (1) pembuluh darah efferen/afferen sekunder, (2) lamela insang (3) filamen insang
yang normal (4) filamen insang yang memipih (5) inti sel epithelium normal (6) inti sel nekrotik/piknotik (7)
kutikula tipis mengelupas (8) sel penyusun filamen yang mengalami oedema (9) sel penyusun filamen oedem
(a-f) tingkat kerusakan sel belum meluas (g-h) Kerusakan sel sudah sangat meluas. Pewarnaan Hematoxylin
Eosin

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

159
Seminar Nasional Biologi 2013

1
4 1 3 1
2
4 6

2
5 7

(a) 0,02 0,02


mm
(b) mm

1
2 4
5 4
6
2
5
3
(d) (d) 0,02
0,02 7
mm mm

2
5
6

1
1
2 7
4 4
(e) 0,02 (f) 0,02
mm mm
Gambar 3. Struktur histologi insang kelompok udang windu tahan terhadap senyawa H 2S dengan
konsentrasi 0,07 mg/L; 0,09 mg/L dan 0,11 mg/L. (1) pembuluh darah efferen/afferen
primer, (2) pembuluh darah efferen/ afferen sekunder (3) pembuluh darah
efferen/afferen tersier (4) lamela insang (5) filamen insang, (6) inti sel epithelium (7)
kutikula. Pewarnaan Hematoxylin Eosin

3.2.2. Struktur histologi hepatopankreas yang hidup pada media air yang mengandung
senyawa H2S
Hepatopankreas adalah organ yang paling penting pada udang, yang memproduksi enzim-
enzim pencernaan, menyimpan sari makanan dan membuang sisanya. Menurut Darmono (1991),
hepatopankreas terdiri atas tubuli yang tertutup, memproduksi enzim-enzim yang dialirkan melalui
duktus hepatopankreatikus. Sel-sel epithel hepatopankreas berbentuk kolumner, dan bentuknya
berubah-ubah pada waktu makan. Menurut Al-Mohana and Nott (1986) sel epithel hepatopankreas
terdiri atas sel E (embryonic), sel F (fibriller), sel B (blister like), sel R (resorbsi) dan sel M (midget).
Sel F berfungsi dalam sintesis dan sekresi enzim-enzim digesti, sedangkan sel B berfungsi dalam
mencerna makanan (Al-Mohana et al., 1985; Al-Mohana and Nott, 1986). Tidak dijelaskan fungsi
masing-masing jenis sel.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

160
Seminar Nasional Biologi 2013

Struktur histologi hepatopankreas udang windu kelompok kontrol dapat ditunjukkan pada Gambar 4

2
2
3 1
3

4
1
0,02 0,02
mm mm
(a) (b)
Gambar 4. Struktur histologi hepatopankreas udang windu kelompok kontrol. (1) tubulus dengan bentuk sel
kolumner-poligonal (2) jaringan pengikat ekstratubularis (3) inti sel (4) sel dengan kumulasi granula
glikogen. Pewarnaan Hematoxylin Eosin

Tubulus hepatopankreas udang windu kelompok kontrol sebagaimana terlihat pada Gambar 5.
disusun oleh sel tubulus yang padat, tanpa inti sel piknotik maupun nekrotik. Tampak beberapa
ruang kosong (granula) diantara sel penyusun tubulus adalah sel yang berisi timbunan glikogen
sebagai produk hasil pencernaan hepatopankreas. Struktur histologi hepatopankreas udang windu
kelompok mati oleh senyawa H2S konsentrasi 0,07 mg/L, 0,09 mg/L dan 0,11 mg/L dalam media
hidupnya ditunjukkan pada Gambar 5.17. Adanya senyawa H 2S akan mengakibatkan terjadinya
proses degenerasi hidropik yang pada akhirnya dapat membentuk vakuola di dalam sel-sel penyusun
tubulus hepatopankreas. Semakin banyak sel yang mengalami degenerasi hidropik maka fungsi
hepatopankreas untuk menghasilkan enzim-enzim akan berkurang. Jaringan pengikat intertubularis
menebal yang mengakibatkan jarak antar tubulus menjadi saling berjauhan. Inti sel sebagian besar
normal, namun beberapa tempat sudah dijumpai adanya inti piknotik.
Struktur histologi hepatopankreas kelompok udang windu mati oleh senyawa H 2S konsentrasi
0,09 mg/L dalam media hidupnya menunjukkan proses degenerasi hidropik yang makin meluas. Inti
sel pada beberapa tempat normal tetapi inti piknotik juga nampak di dalam sel penyusun tubulus
hepatopankreas.

4
3 4 2
1 6

2 1
3
(a) 0,02 (b) 0,02
mm mm

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

161
Seminar Nasional Biologi 2013

4
1

5
3
2 3
5 2
1

(c) (d) 0,02


0,02 mm
mm

3 1 4

2
4 1
3
2

(e) 0,02 (f) 0,02


mm mm

Gambar 5.. Struktur histologi hepatopankreas kelompok udang windu mati oleh senyawa H 2S konsentrasi 0,07 mg/L, 0,09
mg/L dan 0,11 mg/L dalam media hidupnya. (1) tubulus dengan bentuk sel kolumner-poligonal (2)
jaringan pengikat ekstratubularis (3) inti sel normal (4) inti sel piknotik (5) vakuola (a-b) udang windu
mati pada konsentrasi 0,07 mg/L, (c-d) udang windu mati pada konsentrasi 0,09 mg/L (e-f) udang windu
mati pada konsentrasi 0,11 mg/L. Pewarnaan Hematoxylin Eosin

Struktur histologi hepatopankreas kelompok udang windu mati oleh senyawa H 2S konsentrasi
0,11 mg/L dalam media hidupnya menunjukkan sel-sel penyusun tubulus hepatopankreas sangat
banyak mengalami kerusakan degeneratif. Adanya senyawa H2S berhubungan dengan metabolisme
yang berkaitan dengan ikatan S dari komponen gugus yang terlibat dalam proses metabolisme.
Substrat pertama-tama bereaksi dengan gugus SH pada residu sistein utama pada sisi aktif enzim.
Reaksi ini adalah reaksi glikolisis penyimpan energi kedua yang membentuk ATP. Residu sistein
menyimpan kemungkinan untuk adanya pengikatan dengan senyawa H 2S.
Individu udang windu tahan terhadap senyawa H 2S tampaknya memiliki suatu sistem metabolik
khusus yang spesifik dimana adanya senyawa toksik dapat disekresi atau dimetabolisir hingga
toksisitas berkurang/hilang. Pada dasarnya organisme memiliki mekanisme detoksikasi dalam batas
tertentu oleh adanya senyawa toksik. Pada individu udang windu kelompok yang mati oleh senyawa
H2S telah terjadi penurunan fungsi enzim secara kuantitatif karena terjadi kerusakan struktural.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

162
Seminar Nasional Biologi 2013

1
2
1
3 2

(a) 0,02 (b) 0,02


mm mm

3
3 1
2
2
1
(d)
(c) 0,02 0,02
mm mm

3
2 2

1 1
0,02 (f) 0,02
(e) mm mm
Gambar 6. Struktur histologi hepatopankreas kelompok udang windu tahan terhadap senyawa H 2S
dengan konsentrasi 0,07 mg/L; 0,09 mg/L dan 0,11 mg/L. (1) Tubulus dengan bentuk sel
kolumner-poligonal (2) jaringan pengikat ekstratubularis (3) inti sel (a-b) udang windu tahan
H2S pada konsentrasi 0,07 mg/L, (c-d) udang windu tahan H2S pada konsentrasi 0,09 mg/L
(e-f) udang windu tahan H2S pada konsentrasi 0,11 mg/L. Pewarnaan Hematoxylin Eosin

Gambar 6 menunjukkan bahwa tubulus hepatopankreas udang windu tahan terhadap senyawa
H2S tersusun cukup padat, dipisahkan satu sama lain oleh jaringan pengikat longgar tipis. Tidak
nampak adanya inti piknotik maupun vakuola sel yang menunjukkan adanya degenerasi hidropik. Inti
sel tubulus hepatopankras tampak normal. Secara struktural keseluruhan tidak terjgadi kerusakan
seluler yang berarti pada sel-sel hepatopankreas individu udangwindu yang tahan terhadap
senyawa H2S. Melihat struktur histologis yang tidak menunjukkan timbulnya kerusakan yang berarti,
sehingga dipastikan fungsi enzim juga berlangsung secara normal

SIMPULAN

Udang windu tahan H2S dengan keragaman genetik tinggi memiliki keragaan fisiologi dan
histologi yang tetap normal dan tidak menunjukkan adanya gangguan. Keragaan histologi udang mati
oleh H2S menunjukkan adanya degenerasi hidropik, inti piknotik, karioreksis. Lamela insang

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

163
Seminar Nasional Biologi 2013

mengkerut, memipih, dinding sel selubung filamen/lamela insang pecah, susunan menjadi tidak
teratur dan kutikula mengelupas. Sel tubulus hepatopankreas banyak terdapat vakuola dan sel
hipertropi. Keragaan fisiologi udang tahan ditunjukkan dengan laju pertumbuhan tetap berlangsung,
sedangkan kelompok udang mati pertumbuhan menjadi sangat lambat. Mobilitas harian pada udang
mati sangat tinggi pada siang hari terutama menjelang kematian.

DAFTAR PUSTAKA

[1]. Adhikari, S. 2003. Fertilization, soil and water quality management in small-scale ponds Part II Soil and water quality
management, J. Aquaculture Asia, January-March 2003 Vol. VIII No. 1.
[2]. Al-Mohana S.J., J.A.Nott dan D.J.W Lane. 1985. Mitotic E and Secretory F Cells in the Hepatopancreas of Shrimp,
Penaeus semisulcatus (Crustacea-Decapoda). J. Mar. Biol Ass. U.K 901-910
[3]. Al-Mohana S.J., J.A.Nott dan D.J.W Lane. 1985. M-Midgut Cells in the Hepatopancreas of the Shrimp. Penaeus
semisulcatus, de Haan 1844 (Decapoda, Natantia), J. Crustaceana 48: 260-268.
[4]. Al-Mohana S.J.dan J.A.Nott. 1986. B Cells and Digestion in the Hepatopancreas of Penaeus semisulcatus (Crustacea
Decapoda), J. Mar. Biol. Ass. UK66: 403-414.
[5]. Anonim, 2000. Aggregate Emission Data Estimation Technique Manual For The Aquaculture In Tropical Australia,
www.fao.org/docrep/t8582e/ t8582e03.htm
[6]. Astirin, OP., 2005a, Toksisitas Hidrogen Sulfida (H2S) Pada Udang Windu (Penaeus monodon, Fab) Asal Aceh dan
Jawa Timur, J. Aquacultura Indonesiana No (6): 1-7.
[7]. Chanratchakool P. 2003. Problems in Shrimp Culture during the Wet Season, J. Aquaculture Asia, April-June 2003, Vol
VIII, No 2: 38-39.
[8]. Darmono, 1991, Budidaya Udang Penaeus, Penerbit Kanisius, Yogyakarta.
[9]. Deviana I, 2004. Laporan Tahunan 2003-Divisi Technical Service, PT CP Prima, Jawa Timur
[10]. FAO FishStat Plus. 2001. Food and Agriculture Organization of the United Nations. Fisheries Department Statistical
Database and Software. Version 2.30.http://www.fao.org
[11]. Haryanti, Ismi S, Khalik A dan Takano, M, 1993. Penggunaan Beberapa Jenis Saringan Air Dan Sinar Ultraviolet Untuk
Pemeliharaan Udang Windu,J Penelitian Budidaya Pantai, Vol 9, No 2: 59-68
[12]. Haryanti, Moria S.B, Mahardika K., dan Permana IG Ng, 2003. Standart Mutu benih Udang Penaeus monodon dan
Lithopenaeus vannamei melalui analisis morfologi dan rasio RNA/DNA,Laporan Teknis Proyek Riset Perikanan
Budidaya Laut, Gondol Bali.
[13]. Lehninger, A.L. 1982. Principles of Biochemistry, Worth Publishers, New York
[14]. Leophairatana A. 2003. The Controversies of Thailands Large Shrimp Exports, February 28, 2003 p 4-14.
[15]. Mmochi A. J. and A. W. Mwandya. 2003. WATER QUALITY AT MAKOBA IMPS 15: WIOMSA Water Quality in the
Integrated Mariculture Pond Systems (IMPS) at Makoba Bay, Zanzibar, Tanzania, Western Indian Ocean J. Mar. Sci.
Vol. 2, No. 1, pp. 15-23, 2003
[16]. Moria SB, Haryanti S, Permana I.G.Ng, dan Bejo S. 2003 a. Variasi Genetik Pada Ikan Napoleon Ceilinus undulatus
Dengan Metode Restriction Fragment Length Polimorphism (RFLP) mt-DNA, Laporan Teknis Proyek Riset Perikanan
Budidaya Laut, Gondol Bali.
[17]. Yusoff FM, A.T Law, H.Y. Teo and M.T Hoque. 1998. Effect of Hydrogen Sulfide on Early Developmental Stages of
Javanese Carp (Puntius gonionotus (Bleeker),Asian Fisheries Science 11 (1998): 231-238

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

164
Seminar Nasional Biologi 2013

Pengaruh Penambahan Biji Rambutan (Nephelium lappaceum L)


Sebagai Ransum Terhadap Bobot Hati Dan Jantung
Ayam Broiler
Reni Rakhmawati dan Mei Sulistyoningsih

Program Studi Pendidikan Biologi


Fakultas Pendidikan Matematika dan IPA
IKIP PGRI Semarang
Email: rahmamashuri@yahoo.co.id; meisulis@yahoo.co.id

ABSTRACT

Broiler chicken is types of the broiler that is still a top priority to meet the needs of the human animal
protein. Given the pre-eminent characters that do not require a extensive place in the maintenance, highly
nutritious, fast growth and efficient to convert food into meat so quickly reach the age of heavy selling with high
body weight, but it has a high tendency fatty nature also, because it was followed the genes forming fat. The
percentage of carcass to live weight usually increases with the increase in live weight, but the percentage of
non-carcass decreased.
The objective of this study was to determine the effect of rambutan seed (Nephelium lappaceum L) as
rations toward liver and heart weights in broiler starter period. The material used is 102 tails Day old chick
(DOC) trademark "CP 707", Gumboro vaccine, B1 strain of ND, ND Lasota, and vitachick. The equipment used
was a chickenrun as many as 16 plots. Each place was equipped with a feed, water points and 40 watt
incandescent bulbs each.
The experimental design used in this study was a completely randomized design (CRD) with four
treatments and four replications. The treatment applied: P1: chicken feed concentrate 100% (control); P2:
chicken feed concentrate 97.5% + 2.5% rambutan seed flour; P3: chicken feed concentrate 95% + 5%
rambutan seed flour; P4: chicken feed concentrate 92.5% + 7.5% rambutan seed flour. Data obtained was
analyzed by Analysis of Variance (ANOVA), followed by Duncan's Multiple Range Test (UJGD).
Results of Analysis of Variance liver weights of broilers showed Calculate F (0.839) <F Table 5% (3.49)
and heart weight of broilers showed Calculate F (2,629) <F Table 5% (3.49) can be explained that the seeds
rambutan did not affects the liver and heart weights of broiler chickens.The conclusion is that the rambutan seed
concentration of 2.5%, 5%, and 7.5% gave no significant effect on the liver and heart weights in broiler starter
period.

Key words: rambutan seed, liver, heart, broiler

ABSTRAK

Ayam broiler merupakan jenis ayam ras pedaging yang masih menjadi prioritas utama untuk
memenuhi kebutuhan protein hewani manusia. Mengingat sifat-sifat unggulnya yaitu tidak memerlukan
tempat luas dalam pemeliharaan, bergizi tinggi, pertumbuhan cepat dan efisien mengkonversikan
makanan menjadi daging sehingga cepat mencapai usia berat jual dengan bobot badan yang tinggi.
Persentase karkas terhadap berat hidup biasanya meningkat sesuai dengan peningkatan berat hidup, tetapi
persentase non karkas menurun.
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh penambahan biji rambutan (Nephelium
lappaceum L) sebagai ransum terhadap bobot hati dan jantung pada ayam broiler periode starter. Materi yang
digunakan adalah 102 ekor Day old chick (DOC) merk dagang CP 707, vaksin gumboro, ND strain B1, ND
lasota, dan vitachick. Peralatan yang digunakan adalah kandang litter sebanyak 16 petak. Setiap petak
kandang dilengkapi dengan tempat pakan, tempat air serta lampu pijar 80-40 watt sebanyak 4 buah.
Rancangan percobaan yang digunakan dalam penelitian ini adalah Rancangan Acak Lengkap (RAL)
dengan empat perlakuan dan 4 ulangan. Perlakuan yang diterapkan: P1 : pakan ayam kosentrat 100%
(kontrol); P2: pakan ayam kosentrat 97,5% + tepung biji rambutan 2,5% ; P3: pakan ayam kosentrat 95% +
tepung biji rambutan 5%; P4 : pakan ayam kosentrat 92,5% + tepung biji rambutan 7,5%. Data yang diperoleh
dianalisis dengan Analisis of Variance (ANAVA), dilanjutkan dengan Uji Jarak Ganda Duncan (UJGD).

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

165
Seminar Nasional Biologi 2013

Hasil Analisis Varians bobot hati ayam broiler menunjukkan F Hitung (0,839) <F Tabel 5 % (3,49) dan bobot
jantung ayam broiler menunjukkan F Hitung (2,629) <F Tabel 5 % (3,49) dapat dijelaskan bahwa biji rambutam tidak
mempengaruhi bobot hati dan jantung ayam broiler.Kesimpulan ialah biji rambutan memberikan tidak pengaruh
terhadap bobot hati dan jantung pada ayam broiler periode starter.

Kata kunci: biji rambutan, hati, jantung, broiler

1. PENDAHULUAN

Tingginya tingkat konsumsi masyarakat terhadap buah rambutan terutama pada musim
rambutan, menyumbang begitu banyak sampah organik seperti kulit dan biji buah rambutan. Salah
satu pemanfaatan sampah organik sebagai eksplorasi adalah dengan menggunakan biji buah
rambutan sebagai alternatif pakan sebagai bahan penyusun ransum mengingat harganya yang relatif
murah. Biji rambutan mengandung zat-zat yang diperlukan ayam broiler seperti berikut: protein,
lemak, dan karbohidrat.
Ransum merupakan kumpulan bahan makanan yang layak dimakan oleh ayam dan telah
disusun mengikuti aturan tertentu.Aturan itu meliputi nilai kebutuhan gizi bagi ayam dan nilai
kandungan gizi dari bahan makanan yang digunakan. Hewan memerlukan nutrisi untuk memenuhi
proses fisiologis dalam kehidupannya. Pemenuhan nutrisi yang tepat baik secara kualitatif dan
kuantitatif diperlukan untuk meningkatkan hasil metabolisme yang dapat menunjang perkembangan
dan pertumbuhan hewan (Rusli, 2010).
Ayam broiler merupakan salah satu jenis unggas yang mampu tumbuh dengan cepat dan dapat
memanfaatkan pakan lebih efisien dibandingkan dengan unggas lainnya, pada jangka waktu yang
relatif singkat yaitu umur empat sampai enam minggu (Irwan, 2004). Berdasarkan latar belakang
tersebut, penelitian ini mengkaji pengaruh penambahan biji rambutan (Nephelium lappaceum)
ransum terhadap bobot hati dan jantung ayam broiler.
2. MATERI DAN METODE
Penelitian dilaksanakan bulan Mei Juni 2013 dengan menggunakan ayam broiler DOC
berjumlah 102 ekor dengan berat awal 28,01 1,57g. Penelitian ini terdiri dari 4 perlakuan dan tiap
perlakuan terdapat 4 kali ulangan. Rancangan percobaan yang digunakan adalah Rancangan Acak
Lengkap (RAL). Perlakuan yang diterapkan yaitu P1 : pakan ayam kosentrat 100% (kontrol); P2:
pakan ayam kosentrat 97,5% + tepung biji rambutan 2,5% ; P3: pakan ayam kosentrat 95% +
tepung biji rambutan 5%; P4 : pakan ayam kosentrat 92,5% + tepung biji rambutan 7,5%. Data yang
diperoleh dianalisis dengan Analisis of Variance (ANAVA), dilanjutkan dengan Uji Jarak Ganda
Duncan (UJGD).

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Produk yang digunakan adalah biji rambutan yang telah dikupas kulitnya, disangrai bijinya, dan
dijadikan tepung, dengan kandungan nutrisi seperti yang tercantum pada Tabel 1. Hasil penelitian
menunjukkan tidak ada pengaruh pemberian suplemen biji rambutan terhadap bobot jantung dan
bobot hati ayam broiler (P>0,05).
Tabel 1. Komposisi Zat Nutrisi Biji Rambutan

No Macam Analisis Kadar 100% BK


1 Kadar air 11,6682
2 Kadar abu 1,6619
3 Kadar lemak kasar 26,9975
4 Kadar serat kasar 31,2347
5 Kadar protein kasar 9,8242
6 Kadar Ca 0,23
7 Kadar P 0,19
Sumber: Hasil analisis laboratorium ilmu makanan ternak dan laboratorium ilmu nutrisi dan pakan, UNDIP
Semarang.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

166
Seminar Nasional Biologi 2013

Tabel 2. Rataan Bobot Hati dan Jantung Broiler Akibat Suplementasi Biji Rambutan

Rataan
Rataan Bobot Hati
Perlakuan Bobot Jantung
g % g %
P1 (biji rambutan 0%) 34,281 2,5 7,370 0,54
P2 (biji rambutan 2,5%) 25,992 2,7 4,912 0,77
P3(biji rambutan 5%) 31,252 2,9 6,017 0,56
P4(biji rambutan 7,5%) 26,987 2,4 5,821 0,53

Hasil penelitian menunjukkan tidak ada pengaruh suplementasi biji rambutan terhadap bobot
hati ayam broiler (P>0,05). Rataan bobot hati ayam broiler berturut-turut yaitu perlakuan P1=2,5%,
P2=2,7%, P3 = 2,9% dan P4 = 2,4%. Hal ini sesuai dengan pendapat Tanudimadja (1980) bahwa
bobot hati ayam broiler berkisar 1,7 2,3% dari berat badan. Hati ayam akan membesar jika
mendapat cekaman makanan. Cekaman makanan pada hati terutama terjadi jika serat kasar ransum
terlalu tinggi sesuai dengan pendapat Akiba dan Matsutomo (1978). Kandungan serat kasar pada
ransum lebih dari 8% akan memperlihatkan pembesaran hati. Persentase pemberian biji rambutan
dalam ransum yang diberikan tidak berpengaruh terhadap persentase bobot hati ayam broiler. Hal ini
didukung dengan tidak adanya kelainan fisik yang ditandai dengan tidak adanya perubahan
konsistensi serta organ hati berwarna coklat kemerahan. Menurut McLelland (1990), hati yang normal
berwarna coklat kemerahan atau coklat terang dan apabila terjadi keracunan warna hati akan
berubah menjadi kuning. Kelainan-kelainan hati secara fisik biasanya ditandai dengan adanya
perubahan warna hati, pembengkakan dan pengecilan pada salah satu lobi atau tidak adanya
kantung empedu. Gejala-gejala klinis pada jaringan hati tidak selalu teramati karena kemampuan
regenerasi jaringan hati sangat tinggi (Subronto, 1985).
Bobot jantung broiler pada penelitian ini menunjukkan, tidak ada pengaruh nyata akibat
pemberian suplemen biji rambutan. Rataan bobot jantung ayam broiler berturut-turut yaitu perlakuan
P1=0,54%, P2=0,77%, P3 = 0,56% dan P4 = 0,53% hal ini sesuai dengan pendapat Sturkie (1976)
bahwa presentase berat jantung lebih kurang 0,4% dari berat badan. Bobot relatif jantung terhadap
bobot potong dipengaruhi oleh genotif, pola pemberian pakan, dan akan menurun seiring dengan
bertambahnya umur, oleh karena itu persentase penambahan tidak memberikan pengaruh nyata
terhadap penambahan bobot jantung ayam broiler (Amponsem et a.l (1991) dikutip dari Kusmayadi
(2004)).
Persentase bobot jantung pada penelitian ini berada dalam kisaran normal dan tidak terlihat
adanya kelainan-kelainan fisik pada jantung. Hal tersebut memberikan indikasi bahwa pemberian biji
rambutan dalam ransum sampai taraf 7,5 % tidak mengandung racun dan zat antinutrisi sehingga
tidak menyebabkan kontraksi yang berlebihan pada otot jantung. Frandson (1992) menyatakan
bahwa jantung sangat rentan terhadap racun dan zat antinutrisi, pembesaran jantung dapat terjadi
karena adanya akumulasi racun pada otot jantung. Parkhurst (1989), menyatakan bahwa rendahnya
konsumsi pakan dipengaruhi oleh beberapa hal, diantaranya bangsa, palatabilitas pakan, temperatur
dan tatalaksana. Kenyataan ini menunjukkan bahwa pertumbuhan ternak ayam pada penelitian ini
sangat berpengaruh oleh faktor genetik dan faktor lingkungan serta faktor interaksi antara genetik dan
lingkungan.
Rasyaf (2010), menyatakan bahwa ayam broiler akan tumbuh optimal pada temperatur
lingkungan 19-20C. Dampak dari cekaman panas akan menurunkan efisiensi terhadap proses
pencernaan, absorpsi dan transport nutrient (Miles, 2001). Suhu lingkungan tinggi dapat memberikan
dampak negatif terhadap kondisi fisiologis dan produktivitas ayam. Dalam kisaran suhu lingkungan
optimum, ayam dapat menggunakan pakan lebih efisien, karena ayam tidak mengeluarkan energi
untuk mengatasi suhu lingkungan yang tidak normal.Suhu lingkungan tinggi merupakan salah satu
faktor penghambat produksi ayam, karena secara langsung hal ini mengakibatkan turunnya konsumsi
pakan sehingga terjadi defisiensi zat-zat makanan (Daghir, 1995).
Beberapa peneliti melaporkan bahwa suhu lingkungan mempengaruhi konsumsi pakan. Krogh
(2000) menyatakan bahwa salah satu faktor yang mempengaruhi konsumsi pakan adalah suhu

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

167
Seminar Nasional Biologi 2013

lingkungan. Suhu ruangan dibawah thermoneutral menyebabkan konsumsi pakan ayam meningkat,
sedangkan suhu ruangan diatas kisaran tersebut menyebabkan penurunan konsumsi pakan.
Suhu lingkungan yang tinggi menyebabkan naiknya suhu tubuh ayam. Peningkatan fungsi
organ tubuh dan alat pernafasan merupakan gambaran dari aktivitas metabolisme basal pada suhu
lingkungan menjadi naik. Meningkatnya laju metabolisme basal menurut Fuller dan Random (1997)
disebabkan karena bertambahnya penggunaan energi akibat bertambahnya frekuensi pernafasan,
kerja jantung serta bertambahnya sirkulasi dan perifera.
Proses pencernaan berlangsung pada suhu lingkungan yang lebh tinggi dari suhu nyaman
ayam akan menurunkan nilai kecernaan. Miles (2001) menyatakan bahwa cekaman panas akan
menghambat suplai nutrient ke jaringan tubuh cekaman panas akan menurunkan aliran darah ke
saluran pencernaan sampai 50% seperti pada proventrikulus, gizzard, dan pankreas, sedangkan laju
aliran darah pada bagian atas duodenum dan jejunum menurun sampai 70% selama cekaman panas.
Hal ini akan berdampak pada penurunan enfisiensi dari pencernaan, absorpsi dan transport nutrient.
Di sisi lain penggunaan energi ransum menjadi tidak efisien sehingga akan berpengaruh terhadap
produksi.
Berdasarkan data di atas, maka dapat dibuat histogram bobot hati dan jantung pada ayam broiler
sebagai berikut:

Rataan Perlakuan Bobot Jantung (gr)


Rataan Perlakuan Bobot Hati (gr)

40 34,281 31,252 8 7,37 6,017 5,821


25,992 26,987 4,912
30 6
20 4
10 2
0 0
P1(0%) P2 P3 P4 P1(0%) P2 P3 P4
(2,5%) (5%) (7,5%) (2,5%) (5%) (7,5%)

Level Perlakuan Biji Rambutan Level Perlakuan Biji Rambutan

Gambar 1. Bobot Hati dan Bobot Jantung Broiler akibat Pemberian Biji Rambutan pada Ransum

Perlakuan P1 (kontrol) dengan P3, P4 dan P2 yang mengalami penambahan biji rambutan jika
dilihat dari histogram (Gambar 1), tidak berbeda jauh perbedaan bobot hatinya. Bobot hati pada
penelitian ini masih dalam pertumbuhan yang optimal pada umur 31 hari mencapai berat yang tidak
berbeda jauh dengan laporan Crawley et al (1980) yang dikutip oleh Irwan (2004), menyatakan
bahwa rataan bobot hati ayam broiler adalah 26,79g atau 1,86% dari bobot hidup pada umur enam
minggu.
Dilihat dari nilai biaya produksi, penambahan biji rambutan sebagai ransum masih memberikan
keuntungan bagi peternak ayam, walaupun memiliki serat yang cukup tinggi namun dengan pemilihan
konsentrasi yang tepat masih dapat ditoleransi pencernaan ayam dengan baik. Biaya produksi pakan
dapat ditekan dengan penambahn biji rambutan hingga konsentrasi 7,5% dilihat dari penelitian ini,
sehingga peternak ayam mendapatkan solusi agar tidak gulung tikar akibat biaya produksi yang
tinggi.
Hasil penelitian yang telah dilakukan dapat dijelaskan tidak adanya perbedaan yang signifikan/
tidak beda nyata pada keempat perlakuan terhadap bobot hati dan bobot jantung ayam broiler. Tidak
adanya perbedaan nyata pada perlakuan berbeda konsentrasi penambahan biji rambutran terhadap
bobot hati dan bobot jantung ayam broiler, diduga karena secara umum tidak adanya perbedaan
yang ekstrim di dalam pakan serta adaptasi ayam broiler relatif sama terhadap berbagai penambahan
biji rambutan dalam ransum.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

168
Seminar Nasional Biologi 2013

Penelitian ini memberikan hasil terbaik pada perlakuan P4 (suplementasi 7,5 % biji rambutan
pada ransum). P4 memberikan hasil persentase bobot hati sebesar 2,4%, hal ini sesuai dengan
standar normal bobot hati 2,3 % (Tanudimadja, 1980). Hasil penelitian bobot jantung yang terbaik
juga di P4 sebesar 0,53%. Hal ini mendekati dengan standar normal bobot jantung sebesar 0,40%
(Sturkie, 1976).

SIMPULAN

Penelitian ini menyimpulkan tidak ada pengaruh suplementasi biji rambutan pada ransum
terhadap bobot hati dan bobot jantung ayam broiler (P>0,05).

DAFTAR PUSTAKA
[1].Daghir, N.J. 1995. Poultry Production in Hot Climates. CAB International
[2].Frandson, R.D. 1992. Anatomi dan Fisiologi Ternak Edisi ke-4.Terjemahan.Gadjah Mada University Press.Yogyakarta.
[3].Fuller, H.L. dan M. Random. 1997. Energetic efficiency of different dietary fats for growth of young chicks. Poultry Sci.
56: 549
[4].Irwan, A. 2004.Jurnal Skripsi Persentase Karkas, Giblet, Lemak Abdomen dan Kualitas Karkas Ayam Broiler Grade A
dan B. Bogor : Institut Pertanian Bogor.
[5].Krogh, T.H. 2000.Wrong Climate may result in loss of production. Skov A/S opslag-Artikler. 71 html
[6].Kusmayadi, A. 2004.Pengaruh Pemberian Tetrasiklin dan Kopi dalam Ransum Berenergi Metabolis 2.600 KKal/kg
terhadap Persentase Karkas, Potongan Komersial, dan Organ Dalam Ayam Kampung.Skripsi. Fakultas Peternakan.
Institut Pertanian Bogor : Bogor.
[7].McLelland, J. 1990. A Colour Atlas of Avian Anatomy. Wolfe Publishing Ltd., London.
[8].Miles, D. 2001. Understanding heat stress in poultry and strategies to improve production through good manajement and
maintaining nutrient and energy intake. Proceedings of The ASA Poultry. Lance Course, Costa Rica
[9].Rasyaf. 2010. Panduan Beternak Ayam Pedaging. Jakarta : Penebar Swadaya.
[10].Rusli, R. 2010. Beternak Ayam Pedaging. Bandung : CV. Arvino Raya.
[11].Subronto. 1985. Ilmu Penyakit Ternak I. Yogyakarta : Gajah Mada University Press.
[12].Strukie, P.D. 1976, Avian Phisiology, 3 rd Ed Spinger Verlag, New York, Heildelberg, Berlin
[13].Tanudimadja, K.1980. Anatomy Veteriner IV, Anatomi dan Fisiologi ayam. Bagian Anatomi Veteriner. Fakulas
Kedokteran Hewan Institut Pertanian Bogor, Bogor.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

169
Seminar Nasional Biologi 2013

Potensi Gracilaria Verrucosa (Hudson) Papenfuss Sebagai Agen


Untuk Pemurnianproduk Garam
Riche Hariyati, Silvana Tana, Munifatul Izzati, Teguh Suprihatin, Budi Raharjo

Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Matematika UNDIP


Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275
Email : riche.hariyati@gmail.com

ABSTRAK

Produksi garam secara nasional diketahui masih rendah kualitasnya hal ini disebabkan masih tingginya
kandungan logam berat ataupun bahan pencemar. Masih tingginya bahan-bahan tersebut antara lain
dikarenakan proses produksi yang masih sangat sederhana pada tingkat petani. Untuk mengurangi kandungan
logam berat pada garam dapat dilakukan pemurnian secara biologi dengan menggunakan rumput laut
Gracilaria verrucosa(Hudson). Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui jumlah biomassa Gracilaria
verrucosa(Hudson) Papenfuss paling optimal dalam penyerapan logam berat dan mendapatkan garam yang
berkualitas sesuai dengan Standar Nasional Indonesia (SNI).
Metode penelitian dilakukan secara eksperimen dengan menggunakan bahan uji Gracilariaverrucosa
(Hudson) Papenfuss dengan tiga perlakuan yang berbeda yaitu Gracilariasp dengan biomassa 0,5 kg, 1 kg, dan
1,5 kg. Sebagai control adalah tanpa perlakuan ( tanpa Gracilaria)
Pengukuran kandungan logam berat dengan menggunakan metode AAS. Logam berat yang diuji adalah
Pb, Cr dan Cd. Rancangan percobaan dengan menggunakan rancangan acak lengkap (RAL) dengan ulangan
sebanyak lima kali. Hasil penelitian menunjukkan kandungan logam berat Pb pada Gracilaria verrucosa
(Hudson) Papenfuss paling tinggi pada perlakuan 1,5 kg, sedangkan untuk logam berat Cr dan Cd keduanya
tertinggi pada perlakuan 1 kg setelah tanam selama 4 minggu. Ada penurunan konsentrasi logam berat pada
kristal garam namun masih diatas ambang batas ketentuan SNI terutama logam berat Pb Berdasarkan hasil
penelitian yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa Gracilaria verrucosa berpotensi dalam penurunan logam
berat pada perairan laut

Kata kunci : Gracillariaverrucosa, pemurnian, garam

1. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Garam merupakan mineral penting yang dibutuhkan oleh tubuh dalam bentuk senyawa sodium
atau Natrium Klorida (NaCl). Tubuh memerlukan sodium (zat utama dalam garam) dalam jumlah
sedikit yang berperan dalam menjaga setiap sel dalam tubuh, menjaga keseimbangan cairan dalam
tubuh, membantu sel saraf meneruskan impuls elektrik, dan menjaga fungsi otot (terutama untuk
kontraksi dan relaksasi). Akan tetapi bila kadar garam rendah pada tubuh dapat meningkatkan stress
pada sistem-sistem dalam tubuh, mengurangi sensitivitas insulin dan mempengaruhi hormon yang
mengontrol tekanan darah dan penyerapan garam.
Garam yang beryodiumadalah produk makanan untuk keperluan konsumsi rumah tangga yang
komponen utamanya adalah NaCl dengan penambahan Kalium Iodida (KI0 3) dan memenuhi Standar
Nasional Indonesia (SNI). Berdasarkan hasil pengujian laboratorium pada sampel garam hasil
survey/analisis kimia (Penelitian Tematik: Garam Tahun Pertama) menunjukkan bahwa kandungan
yodium (rata-rata 61,89 mg/kg) lebih tinggi dari pada yang disyaratkan (minimal 30 mg/kg) untuk
garam konsumsi. Data yang diperoleh tersebut menunjukkan bahwa dengan kandungan KI0 3 yang
tinggi, kebutuhan akan unsur yodium sudah dapat terpenuhi secara alami dari mineral-mineral laut
(Priyono,dkk., 2011).
Hal yang perlu dilakukan penelitian selanjutnya adalah menurunkan kandungan logam berat
yang terikat pada garam. Untuk mengurangi kandungan logam berat pada garam dapat dilakukan
secara biologi yaitu sebelum air laut masuk ke dalam tambak garam terlebih dahulu melewati tambak
yang ditanami rumput laut (Gracillaria verrucosa (Hudson) Papenfuss). Rumput laut ini dapat

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

170
Seminar Nasional Biologi 2013

mengikat logam berat yang ada pada air laut. Pemanfaatan sistem absorpsi untuk pengambilan
logam-logam berat dari perairan telah banyak dilakukan. Beberapa jenis alga yang telah ditemukan
mempunyai kemampuan yang cukup tinggi untuk mengabsorbsi ion-ion logam, baik dalam keadaan
hidup maupun dalam bentuk sel mati (biomassa). Berbagai penelitian telah membuktikan bahwa
gugus fungsi yang terdapat dalam alga mampu melakukan pengikatan dengan ion logam. Gugus
fungsi tersebut terutama adalah gugus karboksil, hidroksil, amino, sulfat, dan sulfonat yang terdapat
di dalam dinding sel dalam sitoplasma (Yulianto dkk, 2006).
Walaupun garam-garam yang dihasilkan oleh petani memiliki kandungan Kalium Iodida (KIO 3)
yang tinggi ( lebih tinggi dari pada yang disyaratkan minimal untuk garam konsumsi) akan tetapi
masih bermutu rendah. Bahan baku garam adalah air laut. Laut adalah suatu badan air yang
berpotensi tempat pembuangan limbah industri (pabrik), rumah tangga, sisa-sisa bahan bakar kapal
(perahu) yang mengandung logam berat (sebagai bahan pencemar). Hal ini akan mencemari air laut
termasuk garam yang dihasilkan.

1.3. Tujuan Penelitian


Penelitian ini bertujuan untuk :
1. Meningkatkan kualitas garam melalui pemurnian secara biologi dengan rumput laut
Gracilaria sp.
2. Mengetahui penurunan konsentrasi kandungan logam berat pada gara yang dihasilkan.
3. Mengetahui jumlah biomassa Gracilaria sp paling optimal dalam penyerapan logam berat

2. METODOLOGI PENELITIAN

Bahan dan Alat


Bahan yang digunakan dalam penelitian ini meliputi : air laut yang diambil dari pantai Jepara,
tanaman Gracillaria verrucosa (Hudson) Papenfuss., bahan kimia (reagen untuk analisis kimiawi
dan faktor fisik -kimia air laut, uji titrimetri KIO3 . Sedangkan alat yang dipergunakan meliputi :
akuarium 40x60x40 cm sebanyak 20 buah, Lux meter, pH meter, refractosalinometer, aerator,
pompa air, AAS.

Cara kerja.
1. Akuariumdibersihkan , diisi 60liter air laut
2. Aerator dipasangpadaakuarium yang telahterisi air laut.
3. TanamanGracillariaverrucosa (Hudson) Papenfuss. Dimasukkan ke dalam akuarium
dan dibiarkan selama 2 jam untuk proses aklimatisasi.
4. Pengukuran intensitas cahaya, pH dan salinitas air laut padaT0 (awal) dan T1 (akhir
percobaan).
5. Analisis kandungan Logam berat pada Gracillaria verrucosa (Hudson) Papenfuss.
menggunakan AAS.
6. Dilakukan sampling air lautuntuk dianalisis kandungan Pb, Cr, dan Cd dengan
menggunakan AAS (data awal).
7. Akuarium dibiarkan selama 4 minggu agar terjadi penyerapan logam berat oleh
Gracillaria verrucosa (Hudson) Papenfuss .
8. Pada akhir penelitian dilakukan pengukuran sifat fisika-kimia air laut dalam akuarium
sampling air laut dan untuk dianalisis kandungan Yodium (KIO3) menggunakan cara
Titrimetri, kandungan logam berat dengan AAS.
9. Dianalisis kandungan logam berat Pb, Cr dan Cd yang ada pada biomass
Gracillariaverrucosa (Hudson) Papenfuss. Dan garam yang dihasilkan dengan
menggunakan AAS.

Penelitian dilakukan dengan menggunakan rancangan acak lengkap (RAL) satu faktor yaitu
perlakuan jumlah biomass sebagai berikut :

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

171
Seminar Nasional Biologi 2013

P0 = Kontrol tanpa Gracillaria verrucosa (Hudson) Papenfuss.


P1 = 0,5 kg Gracillaria verrucosa (Hudson) Papenfuss.
P2 = 1,0 kg Gracillaria verrucosa (Hudson) Papenfuss.
P3 = 1,5 kg Gracillaria verrucosa (Hudson) Papenfuss.
Tiap-tiap perlakuan dan kontrol dilakukan pengulangan sebanyak 5 (lima) kali. Data penurunan
kandungan logam berat dalam air laut, kandungan logam berat dalam biomass Gracillaria
verrucosa (Hudson) Papenfuss.dan kandungan Yodium pada garam dianalisis secara statistik
berdasarkan ANOVA dengan menggunakan program SPSS versi 13.

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil analisis kandungan logam berat Pb, Cr dan Cd, pada rumput laut Gracillaria verrucosa
(Hudson) Papenfuss. pada awal penelitian sebagai berikut :

Jenis logam berat Kandungan (mg/Kg) BK.


Pb 0,012
Cr 0,030
Cd 0,030

Setelah dilakukan kultur pada air laut selama 4 minggu maka terjadi peningkatan kandungan
logam berat Pb, Cr dan Cd di dalam jaringan rumput laut Gracillaria. Hal ini karena kemampuan
penyerapan dan sifat toleran dari rumput laut ini terhadap logam berat dari lingkungannya,seperti
terlihat pada histogram sebagai berikut :

Gambar 1: Kandungan Pb, Cr, dan Cd pada Gracillaria verrucosa (Hudson) Papenfuss. (mg/Kg) Berat Kering

Keterangan : P1, P2 dan P3 merupakan perlakuan penelitian dengan 0,5 , 1,0 dan 1,5 kg Gracillaria verrucosa
(Hudson) Papenfuss.

Pada Gambar 1 terlihat bahwa ada tingkat penurunan kadar logam berat Pb, Cr, dan Cu
sebelum perlakuan dengan sesudah perlakuan hingga mencapai 64 % - 85 %. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa kadar Pb yang paling banyak diserap oleh Gracillaria diikuti dengan logam berat
berat Cd dan Cr.
Menurut Yulianto dkk, (2006) , kemampuan daya serap Gracillaria sp tergantung pada ketersediaan
(availability) logamtoksik di perairan. Semakin tinggi ketersediaan logam toksik dalam perairan akan

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

172
Seminar Nasional Biologi 2013

memacu tingginya proses penyerapan oleh tanaman Gracillaria sp. Namun demikian, Gracillaria sp
memiliki batas toleransi dalam menghadapi kondisi perairan yang tercemar oleh logam toksik.
Penyerapan (absorption) logam toksik dalam kondisi konsentrasi yang tinggi dan berjalan terus
menerus, akan menyebabkan penurunan kemampuan penyerapan sebagai akibat menurunnya
kondisi fisiologis tanaman yang diakibatkan oleh terjadinya gangguan metabolism tubuh dan juga
kemungkinan terjadinya kerusakan anatomi tanaman.
Menurut Connell dan Miller (1995) dalam Yulianto dkk (2006),laju perubahan konsentrasi logam
toksik dalam tubuh organism dapat terjadi dalam 3 proses, yaitu: 1) penyerapan, dimana laju
penyerapan lebih besar dari laju pengeluaran/ekskresi; 2) keseimbangan, dimana laju penyerapan
sama dengan laju pengeluaran/ekskresi; 3) depurasi, dimana laju penyerapan lebih kecil dari laju
pengeluaran/ekskresi. Untuk proses penyerapan dan keseimbangan, kontak antara organism dan
logam toksik yang terdapat di lingkungan masih terjadi. Sedangkan pada proses depurasi kontak
antara organism dan logam toksik di lingkungan berhenti

Gambar 2. Kadar Pb yang diperlakukan dengan biomassa Gracillaria verrucosa berbeda

Gambar 3. Kadar Cryang diperlakukan dengan biomassa Gracillaria verrucosa berbeda

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

173
Seminar Nasional Biologi 2013

Gambar 4. Kadar Cdyang diperlakukan dengan biomassa Gracillaria verrucosa berbeda


Keterangan :
P0 = Tanpa Gracilaria
P1 = 0,5 Kg Gracilaria
P2 = 1,0 Kg Gracilaria
P3 = 1,5 Kg Gracilaria

Hasil penelitian pada kandungan logam Pb, Cr dan Cd dalam garam yang dihasilkan
menunjukkan terjadinya penurunan. Kandungan logam berat pada garam yang dihasilkan lebih
rendah daripada kontrol (tanpa Gracillaria verrucosa (Hudson) Papenfuss.) namun masih diatas
ambang batas yang ditetapkan berdasarkan SNI sebesar 0,5 mg/Kg (ppm). Hal ini terjadi karena
kemampuan pengikatan logam berat dari Gracillaria verrucosa (Hudson) Papenfuss. sebagai
biomassa sel hidup yang terbatas sesuai dengan kemampuannya. Konsentrasi logam berat yang
tinggi di lingkungan dapat menyebabkan gangguan pada sel dan jaringan, bahkan dapat
menyebabkan kematian sel .
Gracilaria mempunyai kemampuan untuk menyerap berbagai polutan logam berat karena
adanya bioabsorption capacity, hal ini karena dinding sel Gracilaria mengandung polisacharida yang
kaya akan karboksil sehingga mampu berintraksi dengan ion-ion logam berat.

SIMPULAN

1. TerjadipenurunankandunganlogamberatPb, Cr dan Cd pada air


lautdanpeningkatankonsentrasilogamtersebutpadaGracillariaverucosa (Hudson) Papenfus.
2. Penurunankosentrasilogamberatpadagaram yang dihasilkan
3. Semakin tinggi jumlah biomassa semakin optimal dalam penyerapan logam berat
4. Gracillariaverrucosa (Hudson) Papenfusberpotensidalampenurunan logam berat pada
perairan yang tercemar

UCAPAN TERIMA KASIH


Kami sampaikan kepada Dekan Fakultas Sains dan Matematika yang telah memberikan dana
Hibah Penelitian Tematik Garam tahun 2012.

DAFTAR PUSTAKA

[1]. Anonim 2012: file://F:\Ganggang(Algae)<<BIOLOGIONLINE.htm.Diakses 30 Maret 2012


[2]. Lobban, CS., Harrison, P.J. 1994. Sea Weed ecology and physiology. Cambridge University Press. P 259-266.

[3]. Mahdi, A., 2009. UpayaPeningkatanProduksidanKualitasGaramNasional.PT Garam (Persero) Surabaya.Diakses 30


Maret 2012

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

174
Seminar Nasional Biologi 2013

[4]. Moosa, M.K. 1999. Sumberdaya laut nusantara, keanekaragaman hayati laut dan pelestariannya. Lokakarya
Keanekaragaman Hayati Laut. Pemanfaatan secara lestari dilandasi penelitian dan penyelamatan. Widya Graha LIPI,
Jakarta 23 Pebruari 1999, 24 hal.
[5]. Priyono,dkk. 2011. Penelitian Pengembangan Teknologi Pengolahan Garam Tradisional untuk Peningkatan Produksi &
Kualitas Guna Memenuhi Kebutuhan Garam Nasional. Laporan Akhir Hibah Penelitian Unggulan Tematik (Garam)
Tahun I Fakultas Sains dan Matematika UNDIP.
[6]. Yulianto B., Raden A. danAgung T., 2006. Daya Serap Rumput Laut (Gracilariasp.) Terhadap Logam Berat Tembaga
(Cu) Sebagai Biofilter .Buletin Ilmu Kelautan, Juni 2006, Volume 11 (2) 72 78. Diakses 30 Maret 2012.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

175
Seminar Nasional Biologi 2013

Pengaruh Variasi Media Tanam Dan Musim Penanaman


Terhadap Pertumbuhan Semai Mangrove
Avicennia marina di Pesisir Kota Semarang
Rini Budihastuti

Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Matematika UNDIP


Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275
E-mail: rini_puryono@yahoo.com

ABSTRACT

This research aimed to study the most optimal culture media for mangrove seed of Avicennia marina,
the most suitable season for seed culture and the most optimal combination of culture media and seeding
season for mangrove Avicennia marina. The research was conducted in Mangunharjo District, Semarang. The
research was conducted throuhg experiment including treatments of culture media and season of plantation.
Culture media including control (without fertilizer); ratio of fertilizer : soil = 2 : 1; fertilizer : soil = 1 : 1; and
fertilizer : soil = 1 : 2. While the plantation was conducted in dry and rainy season. The experiment was
conducted with 10 replication for each treatments. The experiment was conducted for 3 months. The result
showed there were no significant difference on the number of leaves from the treatment of culture media. The
average number of leaves observed from control was 9 leaves; while from treatment fertilizer : soil = 2 : 1 was
12,8 leaves; fertilizer : soil = 1 : 1 was 10,3 leaves; and fertilizer : soil = 1 : 2 was 9,3 leaves. While different
plantation season showed significant difference on the leave number of Avicennia marina. Leave number
observed from dry season was 7,3 leaves while the rainy season resulted 13,3 leaves. Combination of culture
media and pantation season combination showed significant difference of leave numbers. The average leave
number resulted from control dry was 7,5 leaves; fertilizer : soil = 2 : 1 dry was 7,2 leaves; fertilizer : soil = 1
: 1 dry was 8,2 leaves; fertilizer : soil = 1 : 2 was 6,4 leaves; control rainy was 10,4 leaves; fertilizer soil = 2
: 1 rainy was 18,4 leaves; fertilizer : soil = 1 : 1 rainy was 12,3 leaves; and fertilizer : soil = 1 : 2 rainy was
12,1 leaves. Seeding of Avicennia marina was prefer conducted in the rainy season with the culture media ratio
of fertilizer : soil was 2 : 1 to provide the best growth rate of mangrove seedling.

Keywords: Avicennia marina, growth, leaf number, culture media; plantation season

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji media tanam yang paling optimal bagi persemaian mangrove
jenis Avicennia marina, musim penanaman yang paling baik untuk melakukan persemaian serta bagaimana
kombinasi yang paling baik antara media tanam dan musim penanaman yang paling optimal untuk persemaian
mangrove jenis Avicennia marina. Penelitian dilaksanakan di Kelurahan Mangunharjo, Kota Semarang.
Penelitian dilakukan melalui percobaan dengan perlakuan media tanam dan musim penanaman. Media tanam
yang digunakan yaitu kontrol (tanpa pupuk); pupuk : tanah = 2 : 1; pupuk : tanah = 1 : 1; dan pupuk : tanah = 1 :
2. Sementara musim penanaman dilakukan pada musimg kemarau dan musim penghujan. Perlakuan dilakukan
dengan jumlah pengulangan 10 ulangan untuk masing-masing perlakuan. Uji coba dilaksanakan selama 3
bulan. Hasil analisis menunjukkan bahwa tidak terdapat perbedaan yang nyata pada perlakuan media tanam
terhadap pertumbuhan semai Avicennia marina. Rata-rata jumlah daun yang dihasilkan pada perlakuan kontrol
(tanpa pupuk) adalah 9 helai; perlakuan pupuk : tanah = 2 : 1 sebanyak 12,8 helai, perlakuan pupuk : tanah = 1
: 1 sebanyak 10,3 helai; dan perlakuan pupuk : tanah = 1 : 2 sebanyak 9,3 helai. Sementara perlakuan musim
menunjukkan adanya perbedaan yang nyata pada pertumbuhan semai Avicennia marina. Rata-rata jumlah
daun yang dihasilkan dari penanaman pada musim kemarau yaitu 7,3 helai pada penanaman musim kemarau
dan 13,3 helai pada penanaman musim penghujan. Kombinasi perlakuan antara media tanam dan musim
penanaman menghasilkan rata-rata jumlah daun pada perlakuan kontrol kemarau sebanyak 7,5 helai, pupuk :
tanah = 2 : 1 kemarau sebanyak 7,2 helai; pupuk : tanah = 1 : 1 kemarau sebanyak 8,2 helai; pupuk : tanah
= 1 : 2 sebanyak 6,4 helai; kontrol penghujan sebanyak 10,4 helai; pupuk : tanah = 2 : 1 penghujan
sebanyak 18,4 helai; pupuk : tanah = 1 : 1 penghujan sebanyak 12,3 helai; dan pupuk : tanah = 1 : 2
penghujan sebanyak 12,1 helai. Pembenihan mangrove jenis Avicennia marina sebaiknya dilakukan pada

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

176
Seminar Nasional Biologi 2013

musim penghujan dengan rasio media tanam pupuk : tanah = 2 : 1 agar diperoleh tingkat pertumbuhan yang
paling baik.

Kata kunci: Avicennia marina, pertumbuhan, jumlah daun, media tanam, musim tanam

1. PENDAHULUAN

Mangrove merupakan vegetasi yang tumbuh di lingkungan pesisir antara daratan dan lautan
dengan kemampuan toleransi terhadap kondisi lingkungan yang asin dan mengalami perendaman
(pasang surut) secara berkala yang tersebar di wilayah tropis dan sub-tropis [1]. Ekosistem mangrove
berkaitan erat dengan produktivitas perikanan, khususnya penangkapan ikan [2]. Produksi
penangkapan ikan cenderung mengalami peningkatan seiring dengan semakin meningkatnya luas
mangrove di wilayah pesisir. Hal ini dikarenakan beberapa jenis tangkapan ikan komersial
memanfaatkan mangrove sebagai daerah asuhan dan/atau daerah pencarian makan.
Ekosistem mangrove semakin mengalami penyusutan akibat adanya pembangunan wilayah
pantai, pariwisata dan kegiatan budidaya [3] [4]. Jasa-jasa lingkungan yang disediakan ekosistem
mangrove merupakan salah satu hal yang tidak dapat diabaikan dalam pengelolaan mangrove [5].
Beberapa jenis kepiting dan gastropoda merupakan jenis-jenis biota yang berasosiasi dengan
mangrove [6]. Disebutkan bahwa jenis-jenis kepiting dan gastropoda merupakan konsumen dari
produk-produk yang dihasilkan oleh mangrove, seperti halnya serasah mangrove. Keberadaan biota-
biota tersebut dalam ekosistem mangrove adalah membantu proses dekomposisi serasah yang
dihasilkan oleh vegetasi mangrove. Menambahkan bahwa jenis-jenis fauna yang terdapat di dasar
ekosistem mangrove (perairan) udang, kepiting, bivalve dan ikan [1].
Upaya rehabilitasi mangrove telah banyak dilakukan untuk mengembalikan fungsi-fungsi alami
ekosistem mangrove. Upaya rehabilitasi mangrove diantaranya dilakukan oleh masyarakat lokal
sebagai bentuk kesadaran mengenai pentingnya mangrove [7]. Upaya rehabilitasi yang dilakukan
oleh masyarakat tersebut diantaranya bertujuan untuk mendapatkan manfaat ekonomis, baik dalam
jangka pendek maupun jangka panjang.
Rehabilitasi mangrove dapat optimal, perlu dilakukan berbagai pertimbangan, antara lain usia
mangrove, kondisi daerah penanaman dan pengelolaan wanamina [8]. Hal tersebut dikarenakan
semai mangrove relatif sensitif terhadap kondisi lingkungan tempat tumbuhnya. Rehabilitasi
mangrove sebaiknya dilakukan pada daerah-daerah dimana mangrove tidak dapat mengalami
perluasan secara alami karena terhambatnya proses suksesi atau pemulihan secara alami akibat
adanya gangguan [9]. Rehabilitasi mangrove juga direkomendasikan untuk lokasi-lokasi dengan
tingkat reproduksi atau keberhasilan tumbuh propagul yang rendah.
Manfaat adanya rehabilitasi mangrove diantaranya dengan kondisi mangrove yang semakin
baik, maka keanekaragaman biota-biota asosiasi mangrove juga akan mengalami peningkatan [10].
Upaya rehabilitasi mangrove yang optimal diperlukan media pembibitan dan waktu penanaman yang
tepat. Semai mangrove bersifat sensitif terhadap kondisi lingkungan, untuk itu diperlukan adanya
informasi mengenai media penanaman dan waktu pembibitan yang tepat agar mangrove dapat bibit
mangrove dapat tumbuh dengan baik. Permasalahannya yaitu belum diketahui bagaimana media
tanam yang optimal bagi persemaian mangrove serta kapan waktu persemaian yang paling baik.
Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji media tanam yang paling optimal bagi persemaian mangrove
jenis Avicennia marina (Api-api/brayo), kapan musim yang paling baik untuk melakukan persemaian,
serta bagaimana kombinasi antara media persemaian dengan musim yang paling optimal untuk
persemaian mangrove jenis Avicennia marina.
Avicennia marina bisa bermanfaat sebagai pendukung ketahanan pangan yaitu bijinya dapat
dimanfaatkan untuk membuat makanan olahan berbahan dasar biji Avicennia marina . Makanan yang
dihasilkan dari bahan dasar biji Avicennia marina diantaranya agar-agar, bolu, onde-onde, bika,
cendol, combro, keripik,dll [11].

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

177
Seminar Nasional Biologi 2013

2. BAHAN DAN CARA KERJA

Penelitian dilaksanakan di Kecamatan Tugu, tepatnya di Kelurahan Mangunharjo. Penelitian


dilakukan melalui uji coba terhadap persemaian mangrove Avicennia marina dengan perlakuan
berupa media tanam dan musim penanaman. Perlakuan media persemaian yang diterapkan yaitu
media tanam tanpa perlakuan (tanah saja); media tanam dengan perbandingan antara pupuk : tanah
sebesar 2 : 1; media tanam dengan perbandingan antara pupuk : tanah sebesar 1 : 1; serta media
tanam dengan perbandingan antara pupuk : tanah sebesar 1 : 2. Sementara perlakuan musim
penanaman yaitu penanaman dilaksanakan pada musim kemarau dan musim penghujan. Perlakuan
dilakukan sebanyak 10 ulangan untuk masing-masing perlakuan. Uji coba tersebut dilakukan selama
3 bulan. Rancangan percobaan tersebut digambarkan dalam Tabel 1.

Tabel 1. Rancangan Percobaan Penelitian

Musim
Perlakuan
Kemarau Penghujan
Kontrol M1P1 M2P1
Pupuk : Tanah = 2 : 1 M1P2 M2P2
Pupuk : Tanah = 1 : 1 M1P3 M2P3
Pupuk : Tanah = 1 : 2 M1P4 M2P4

Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini meliputi tanah dan pupuk, sedangkan alat-
alat yang digunakan meliputi takaran, polibag dan semai mangrove Avicennia marina sebagai obyek
tanam. Persiapan penanaman dilakukan dengan persiapan media melalui pencampuran pupuk
dengan tanah dengan komposisi yang telah ditentukan menggunakan takaran. Media yang sudah
siap kemudian dimasukkan ke dalam polybag untuk kemudian ditanami benih Avicennia marina.
Benih-benih yang sudah siap kemudian diletakkan di lokasi persemaian dengan susunan acak
(random).
Parameter yang diamati dari percobaan tersebut yaitu pertumbuhan semai Avicennia marina.
Indikator yang digunakan dari pertumbuhan semai yang diamati yaitu jumlah daun yang dihasilkan
selama masa percobaan dilakukan.
Analisis data dilakukan dengan ANOVA faktorial. Faktor-faktor yang diamati dari perlakuan
meliputi perlakuan media tanam dan musim penanaman serta kombinasi dari keduanya. Analisis
tersebut bertujuan untuk mengetahui apakah terdapat perbedaan yang nyata antar perlakuan baik
secara parsial maupun simultan terhadap jumlah daun yang dihasilkan selama periode percobaan (3
bulan). Dari analisis tersebut juga diharapkan dapat diketahui kombinasi perlakuan mana yang
menghasilkan tingkat pertumbuhan (jumlah daun) paling baik dari mangrove jenis Avicennia marina
yang disemaikan.

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil pengamatan jumlah daun Avicennia marina dari percobaan yang dilakukan menunjukkan
adanya variasi dari masing-masing perlakuan. Hasil pengamatan tersebut disajikan pada Tabel 2.

Tabel 2. Jumlah Daun Avicennia marina Hasil Uji Coba

Musim
Perlakuan
Kemarau Penghujan
Kontrol 7,5 4,8 10,4 3,8
Pupuk : Tanah = 2 : 1 7,2 2,4 18,4 8,5
Pupuk : Tanah = 1 : 1 8,2 2,9 12,3 5,3
Pupuk : Tanah = 1 : 2 6,4 3,4 12,1 4,3
Rerata 7,3 3,4 13,3 5,5

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

178
Seminar Nasional Biologi 2013

Hasil pengamatan yang disajikan pada Tabel 2 menunjukkan bahwa terdapat perbedaan jumlah
daun dari masing-masing perlakuan. Rata-rata jumlah daun yang dihasilkan dari persemaian yang
dilakukan pada musim penghujan lebih tinggi dibandingkan dengan persemaian yang dilakukan pada
musim kemarau. Sementara dari perlakuan dengan media tanam yang berbeda menunjukkan adanya
perbedaan pola tingkat pertumbuhan antara musim kemarau dan musim penghujan.
Hasil uji ANOVA faktorial menunjukkan adanya pengaruh yang sangat nyata terhadap jumlah
daun dari penanaman pada musim yang berbeda serta pengaruh simultan yang nyata antara media
penanaman dengan musim penanaman. Sementara secara parsial, perlakuan media tanam terhadap
jumlah daun menunjukkan pengaruh yang tidak nyata.
Hasil uji ANOVA terhadap faktor perlakuan media tenam diperoleh F hitung sebesar 2,686
dengan probabilitas sebesar 0,053 (p > 0,05) yang berarti bahwa tidak terdapat perbedaan yang
nyata pada perlakuan media tanam terhadap jumlah daun Avicennia marina. Rata-rata jumlah daun
yang dihasilkan dari perlakuan Kontrol adalah 9 helai. Sementara pada perlakuan Pupuk : Tanah = 2
: 1 diperoleh rata-rata jumlah daun sebanyak 12,8 helai. Sedangkan pada perlakuan Pupuk : Tanah =
1 : 1 diperoleh rata-rata jumlah daun sebanyak 10,3 helai dan perlakuan Pupuk : Tanah = 1 : 2
diperoleh rata-rata jumlah daun sebanyak 9,3 helai.
Hasil uji ANOVA terhadap faktor musim diperoleh F hitung sebesar 31,349 dengan probabilitas
0,000 (p < 0,01) yang berarti bahwa terdapat perbedaan yang sangat nyata terhadap jumlah daun
Avicennia marina pada musim persemaian yang berbeda. Hasil analisis menunjukkan rata-rata
jumlah daun pada persemaian musim kemarau adalah 7,3 helai sedangkan pada musim penghujan
diperoleh rata-rata jumlah daun sebanyak 13,3 helai.
Hasil uji ANOVA terhadap pengaruh simultan antara faktor perlakuan media tanam dan musim
penanaman diperoleh nilai F hitung sebesar 2,952 dengan probabilitas 0,038 (p < 0,05) yang berarti
terdapat perbedaan yang nyata terhadap jumlah daun dari kombinasi perlakuan tersebut. Hasil uji
beda nyata terhadap rata-rata jumlah daun dari perlakuan simultan media tanam dan musim tanam
disajikan pada Tabel 3.

Tabel 3. Uji Beda Nyata Raata-rata Jumlah Daun Avicennia marina pada Kombinasi Perlakuan Media Tanam
dan
Musim Tanam

Subset for alpha = 0.05


Musim Media Tanam N 1 2
Kemarau Pupuk : Tanah = 1 : 2 10 6,4
Kemarau Pupuk : Tanah = 2 : 1 10 7,2
Kemarau Kontrol 10 7,5
Kemarau Pupuk : Tanah = 1 : 1 10 8,2
Penghujan Kontrol 10 10,4
Penghujan Pupuk : Tanah = 1 : 2 10 12,1 12,1
Penghujan Pupuk : Tanah = 1 : 1 10 12,3 12,3
Penghujan Pupuk : Tanah = 2 : 1 10 18,4
Sig. 0,121 0,077
Means for groups in homogeneous subsets are displayed.
a. Uses Harmonic Mean Sample Size = 10,000.

Hasil analisis tersebut menunjukkan bahwa terdapat perbedaan tingkat pertumbuhan (jumlah
daun) pada Avicennia marina yang disemaikan dengan media dan musim yang berbeda. Pada musim
kemarau, tingkat pertumbuhan semai yang paling baik ditunjukkan oleh media tanam dengan
perbandingan antara pupuk : tanah = 1 : 1 dengan rata-rata jumlah daun yang dihasilkan sebanyak
8,2 2,9 helai, sementara tingkat pertumbuhan yang paling rendah dihasilkan dari perlakuan dengan
perbandingan pupuk : tanah = 1 : 2 dengan rata-rata jumlah daun yang dihasilkan sebanyak 6,4 3,4
helai. Sementara pada musim penghujan tingkat pertumbuhan yang paling baik dihasilkan dari
perlakuan dengan media tanam pupuk : tanah = 2 : 1 dengan rata-rata jumlah daun yang dihasilkan
sebanyak 18,4 8,5 helai, sedangkan tingkat pertumbuhan terendah dihasilkan dari perlakuan kontrol

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

179
Seminar Nasional Biologi 2013

dengan rata-rata jumlah daun yang dihasilkan sebanyak 10,4 3,8 helai. Hasil analisis tersebut juga
menunjukkan bahwa persemaian yang paling baik dilakukan pada musim penghujan dengan media
tanam pupuk : tanah = 2 : 1.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada musim penghujan tingkat pertumbuhan lebih tinggi
dibandingkan dengan musim kemarau. Hal ini menunjukkan bahwa suplai air tawar merupakan salah
satu faktor penting bagi pertumbuhan semai Avicennia marina. Peran suplai air bagi pertumbuhan
Avicennia marina pada musim penghujan diduga disebabkan karena adanya dinamika pergerakan air
yang lebih tinggi dibandingkan pada musim kemarau. Mangrove jenis Avicennia mampu tumbuh
dengan lebih baik pada daerah berlumpur dengan pasang surut yang lebih sering terjadi [12].
Salinitas dan hidrologi merupakan faktor-faktor yang penting terkait dengan upaya rehabilitasi
mangrove [13]. Oleh karena itu, analisis terhadap kesesuaian lokasi penting untuk dilakukan sebelum
melakukan rehabilitasi mengrove di suatu wilayah. Avicennia marina merupakan jenis mangrove
dengan tingkat toleransi terhadap salinitas yang paling tinggi dibandingkan dengan jenis-jenis
mangrove yang lain [14]. Namun, diperlukan pula sistem hidrologi yang optimal yang mendukung
pertumbuhan semai.
Benih mangrove pada umumnya bersifat hydrochorus yang berarti bahwa sebaran mangrove
sangat dipengaruhi oleh hidrodinamika berupa pasang surut dan arus [15]. Sistem hidrologi yang
berperan bagi pertumbuhan mangrove atara lain berupa suplai air tawar, pasang surut air laut,
frekuensi perendaman dan lama perendaman [16]. Pengaruh faktor hidrologi bagi ekosistem
mangrove antara lain terhadap suplai nutrien dan mengurangi tingkat pengendapan sedimen dalam
ekosistem [17]. Dengan demikian, kebutuhan nutrien bagi pertumbuhan mangrove dapat terpenuhi
dan gangguan akibat adanya sedimentasi dapat berkurang.
Dampak adanya siklus hidrologi dalam ekosistem mangrove diantaranya adalah meningkatnya
ketinggian permukaan lahan basah [18]. Dengan meningkatnya luas lahan basah maka potensi
daerah tumbuhnya mangrove juga meningkat. Kondisi lingkungan bagi perkembangan dan
pertumbuhan tegakan mangrove ditentukan oleh kenaikan muka air laut, termasuk kondisi hidrologi
dan komposisi sedimen yang sesuai, kompetisi dengan spesies tanaman selain mangrove dan
ketersediaan semai yang menyebar melalui perairan [19]. Kondisi hidrologis yang baik akan
mendukung perkembangan dan rehabilitasi mangrove secara optimal [20].
Hasil analisis juga menunjukkan bahwa selain faktor hidrologi, konsentrasi pupuk juga
berpengaruh terhadap tingkat pertumbuhan mangrove Avicennia marina pada musim penghujan.
Jenis pupuk yang berpengaruh terhadap peningkatan jumlah daun adalah nitrogen dan fosfor [21].
Tingginya tingkat pertumbuhan Avicennia marina pada media dengan konsentrasi pupuk yang
lebih tinggi pada musim penghujan diduga disebabkan karena pupuk yang sifatnya terlarut dalam air,
sehingga lebih mudah terserap oleh tanaman [22]. Selain pemupukan, faktor yang mempengaruhi
pertumbuhan semai mangrove adalah keberadaan bakteri-bakteri yang berasosiasi dengan
mangrove [23]. Ketersediaan bakteri tersebut akan mempengaruhi tingkat penguraian pupuk
sehingga lebih mudah diserap oleh semai mangrove.
Pada umumnya semai mangrove akan mengalami pertumbuhan daun sebanyak 2 helai setiap
bulannya [24]. Pertumbuhan mangrove lebih baik jika pupuk yang digunakan berasal dari serasah
jenis vegetasi mangrove yang lain [25]. Hal ini dikarenakan jenis vegetasi mangrove yang lain
cenderung menyediakan jenis pupuk yang berbeda dengan jumlah yang lebih banyak dibandingkan
jenis pupuk yang dihasilkan oleh vegetasi itu sendiri. Dengan demikian, jenis pupuk lebih bervariasi
dan kebutuhan nutrisi akan terpenuhi.

DAFTAR PUSTAKA

[1] Nagelkerken, I., S.J.M. Blaber, S. Bouillon, P. Green, M. Haywood, L.G. Kirton, J.-O. Meynecke, J. Pawlik, H.M. Penrose,
A. Sasekumar dan P.J. Somerfield. 2008. The Habitat Function of Mangroves for Terrestrial and Marine Fauna: A
Review. Aquatic Botany 89: 155 185.
[2] Aburto-Oropeza, O., E. Ezcurra, G. Danemann, V. Valdez, J. Murray dan E. Sala. 2008. Mangroves in the Gulf of
California Increase Fishery Yields. PNAS 105(30): 10456 10459. www.pnas.org_cgi_doi_10.1073_pnas.0804601105
[3] Barbier, E.B. dan M. Cox. 2003. Does Economic Development Lead to Mangrove Loss? A Cross-Country Analysis.
Contemp. Econ. Pol. 21: 418 432.
[4] Alongi, D.M. 2002. Present State and Future of the Worlds Mangrove Forests. Environ. Conserv. 29: 331 349.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

180
Seminar Nasional Biologi 2013

[5] Ronnback, P dan J.H. Primavera. 2000. Illuminating the Need for Ecological Knowledge in Economic Valuation of
Mangroves Under Different Management RegimesA Critique. Ecol Econ 35: 135 141.
[6] Cannicci, S., D. Burrows, S. Fratini, T.J. Smith III, J. Offenberg dan F. Dahdouh-Guebas. 2008. Faunal Impact on
Vegetation Structure and Ecosystem Function in Mangrove Forests: A Review. Aquatic Botany 89: 186 200.
[7] Amri, A. 2005. Community Participation in Rehabilitation, Conservation and Management of Mangroves: Lessons from
Coastal Areas of South Sulawesi, Indonesia. African Study Monographs 29: 19 30.
[8] Bosire, J.O., F. Dahdouh-Guebas, M. Walton, B.I. Crona, R.R. Lewis III, C. Field, J.G. Kairo dan N. Koedam. 2008.
Functionality of Restored Mangroves: A Review. Aquatic Botany 89: 251 259.
[9] Lewis, R.R. 2005. Ecological Engineering for Successful Management and Restoration of Mangrove Forests. Ecol. Eng.
24: 403 418. www.biogeosciences.net/10/3635/2013/doi:10.5194/bg-10-3635-2013
[10] Macintosh, D.J., E.C. Ashton dan S. Havanon. 2002. Mangrove Rehabilitation and Intertidal Biodiversity: A Study in the
Ranong Mangrove Ecosystem, Thailand. Estuarine, Coastal and Shelf Science 55: 331 345.
[11] Priyono, A., Ilminingtyas, D., Muhson., Yuliani, L.S., Hakim Tengku L, 2010. Beragam Produk Olahan Berbahan Dasar
Mangrove. KeSEMat, KKP, MFF dann IUN. Semarang
[12] Delgado, P., P.F Hensel, J.A. Jimenez dan J.W. Day. 2001. The Importance of Propagule Establishment and Physical
Factors in Mangrove Distributional Patterns in A Costa Rican Estuary. Aquatic Botany 71: 157 178.
[13] Allen, J.A., K. Krauss and R.D. Hauff. 2003. Factors Limiting Intertidal Distribution of the Mangrove Species Xylocarpus
granatum. Oecologia 135: 110121.
[14] Jayatissa, L.P., W.A.A.D.L. Wickramasinghe dan F. Dahdouh-Guebas. 2008. Interspecific Variations in Responses of
Mangrove Seedlings to Two Contrasting Salinities. Internat. Rev. Hydrobiol. 93(6): 700 710. DOI:
10.1002/iroh.200711017
[15] Stocken, T.V., D.J.R. DeRyck, T. Balke, T.J. Bouma, F. Dahdouh-Guebas dan N. Koedam. 2013. The Role of Wind in
Hydrochorous Mangrove Propagule Dispersal. Biogeosciences 10: 3635 3647.
[16] Gilman, E.L., J. Ellison, N.C. Duke dan C. Field. 2008. Threats to Mangroves from Climate Change and Adaptation
Options: A Review. Aquatic Botany 89: 237 250
[17] Feller, I.C., C.E. Lovelock, U. Berger, K.L. McKee, S.B. Joye dan M.C. Ball. 2010. Biocomplexity on Mangrove
Ecosystems. Annu. Rev. Mar. Sci. 2: 395 417. 10.1146/annurev.marine.010908.163809
[18] Cahoon, D.R., P.F. Hensel, T. Spencer, D.J. Reed, K.L. McKee dan N. Saintilan. 2006. Coastal Wetland Vulnerability to
Relative Sea-Level Rise: Wetland Elevation trends and Process Controls. In: Verhoeven, J.T.A., B. Beltman, R.
Bobbink, D. Whigham (Eds.). Wetlands and Natural Resource Management. Ecological Studies 190. Springer-Verlag.
Berlin/Heidelberg. pp. 271292.
[19] Krauss, K.W., Lovelock, C.E., McKee, K.L., Lopez-Hoffman, L., Ewe, S.M.L., Sousa, W.P. 2008. Environmental Drivers
in Mangrove Establishment and Early Development: A Review. Aquat. Bot. 89, 105127.
[20] ashan, Y., M. Moreno, B.G. Salazar dan L. Alvarez. 2013. Restoration and Recovery of Hurricane-Damaged Mangroves
Using the Knickpoint Retreat Effect and Tides as Dredging Tools. Journal of Environmental Management 116: 196
203.
[21] Osman, H.E. dan A.A. AboHasan. 2010. Effect of NPK Fertilization on Growth and Dry Matter Accumulation in
mangrove [Avicennia marina (Forssk) vierh] Grown in Western Saudi Arabia. JKAU: Met., Env. & Arid Land Agric. Sci.
21(2): 57 70. DOI: 10.4197/Met. 21-2.5
[22] Ravikumar, S., S. Shanty, A. Kalaiarasi dan S. Sumaya. 2010. Bioinoculation of Halophilic Phosphobacteria for Raising
Vigorous Seedlings of Rhizophora mucronata. Archives of Applied Science Research 2(6): 261 266.
[23] Ravikumar, S., K. Kathiresan, S.L. Alikhan, G.P. Williams dan N.A.A. Gracelin. 2007. Growth of Avicennia marina and
Ceriops decandra Seedlings Inoculated with Halophilic Azotobacters. Journal of Environmental Biology 28(3): 601
603.
[24] Affandi, N.A.M., B. Kamali, M.Z. Rozainah, N.M. Tamin dan R. Hashim. 2010. Early Growth and Survival of Avicennia
alba Seedlings Under Excessive Sedimentation. Scientific Research and Essays 5(18): 2801 2805.
[25] Chapman, S.K. dan I.C. Feller. 2011. Away-Field Advantage: Mangrove Seedlings Grow Best in Litter from Other
Mangrove Species. Oikos 000: 1 9. doi: 10.1111/j.1600-0706.2011.19381.x

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

181
Seminar Nasional Biologi 2013

Respon Pigmen Fotosintetik dan Pertumbuhan Kedelai


(Glycine max L.) Terhadap Cekaman Ganda Interferensi
Teki (Cyperus rotundus L.) dan Kekeringan
Sri Darmanti1), Santosa2), Kumala Dewi2) dan L. Hartanto Nugroho2)
1) Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Matematika UNDIP
Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275
E-mail : darmantisri@yahoo.co.id
2) Fakultas Biologi UGM

ABSTRAK

Produksi kedelai (Glycine max L.) di Indonesia masih rendah. Dikarenakan penanaman kedelai
kebanyakan dilakukan pada akhir musim kemarau, sehingga cekaman ganda berupa interferensi gulma teki
(Cyperus rotundus L) (biotik) dan kekeringan (abiotik) yang terjadi bersamaan menjadi salah satu kendala
utama dalam meningkatan produksi kedelai. Tumbuhan merespon cekaman ganda dengan cara berbeda
dibanding responnya terhadap masing-masing cekaman secara tunggal, hal ini disebabkan desentralisasi
sistem respon tumbuhan terhadap berbagai cekaman, sehingga cekaman ganda harus dilihat sebagai satu
bentuk cekaman baru yang berbeda dengan masing-masing cekaman secara tunggal. Penelitian menggunakan
metode ekperimental rancangan acak lengkap dua faktor berupa tingkat penyediaan air dan tingkat interferensi
teki, bertujuan mengetahui respon pigmen fotosintetik dan pertumbuhan tanaman kedelai terhadap cekaman
ganda interferensi teki dan kekeringan, dan masing-masing cekaman secara tunggal. Parameter yang diukur
adalah akumulasi klorofil a, klorofil b, karotenoid, biomasa tanaman dan tinggi tanaman. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa cekaman ganda dan masingmasing cekaman secara tunggal pada semua tingkat
perlakuan berpengaruh menurunkan biomasa dan tinggi tanaman kedelai. Akumulasi klorofil a, klorofil b dan
karotenoid tidak dipengaruhi oleh cekaman kekeringan secara tunggal pada tingkat perlakuan FTSW 0,5 dan
FTSW 0,25, tetapi perlakuan interferensi 3 dan 6 teki dan juga kombinasi interferensi teki dan kekeringan pada
semua tingkat perlakuan menurunkan akumulasi klorofil a, klorofil b dan karotenoid. Perlakuan interferensi 3
dan 6 teki tidak menunjukkan perbedaan pengaruh yang signifikan pada semua parameter yang diukur.

Kata kunci : Glycine max L., interferensi, Cyperus rotundus L., kekeringan, cekaman ganda.

1. PENDAHULUAN

Produksi kedelai di Indonesia masih rendah. Pada tahun 2011 baru mencapai 37,85% dari rata-
rata kebutuhan nasional per tahun, bahkan pada tahun 2012 turun menjadi 34,05% [4]. Kendala biotik
dan abiotik utama untuk meningkatkan produksi kedelai diataranya adalah penyiangan gulma yang
tidak sempurna yang menyebabkan persaingan berat antara tanaman kedelai dengan gulma dan
rendahnya tingkat ketersediaan air tanah [22][5][3]. Hal tersebut dikarenakan budidaya kedelai
kebanyakan dilakukan pada lahan kering dengan masa tanam menjelang musim kemarau
(marengan), sehingga tanaman kedelai akan mengalami cekaman biotik berupa interferensi gulma
dan cekaman abiotik berupa kekeringan secara bersamaan [24].
Gulma merupakan kelompok tumbuhan yang tumbuh pada tempat yang tidak dikehendaki,
umumnya mempunyai sifat yang sangat konsumtif terhadap faktor tumbuh, kompetitif dan invansif
[18]. Pengaruh merugikan gulma terhadap tanaman budidaya secara langsung melalui alelopati dan
kompetisi terhadap sumber air, hara dan cahaya yang terbatas [21]. Di alam, fenomena alelopati dan
kompetisi sulit dipisahkan sehingga digunakan istilah interferensi yang mencakup batasan dari
keduanya [25][14]. Teki (Cyperus rotundus L.) merupakan salah satu gulma perenial penting dan
dominan pada pertanaman kedelai. Gulma ini sangat sulit diberantas dan dapat menyebabkan
penurunan produksi tanaman budidaya 23% hingga 89% [3][16].
Alelopati merupakan mekanisme interaksi antar tumbuhan melalui metabolit sekunder yang
disebut sebagai alelokimia, dikeluarkan ke lingkungan dan dapat mempengaruhi pertumbuhan
tumbuhan disekitarnya. Berbagai cekaman biotik dan abiotik meningkatkan aktivitas enzim

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

182
Seminar Nasional Biologi 2013

Phenylalanine ammonia-lyase (PAL) yang mengkatalisis pembentukan metabolit sekunder yang


digunakan untuk adaptasi terhadap perubahan lingkungan atau pertahanan terhadap cekaman
lingkungan lingkungan [8][17]. Semua metabolit sekunder pada umumnya menunjukkan aktivitas
alelokemik, tetapi fenolik dan terpenoid merupakan dua kelompok senyawa utama yang terlibat dalam
alelopati [13] dan fenol dihasilkan tumbuhan dalam jumlah berlimpah dan yang terutama berperan
sebagai alelokimia [22]. Senyawa fenolik yang sangat umum pada alelopati adalah turunan dari asam
sinamat dan asam benzoat, asam kumarat, tanin, polifenol komplek dan flavonoid tertentu [9].
Senyawa yang menyusun alelokimia sangat bervariasi. Senyawa alelokimia tunggal
menunjukkan beberapa sifat fitotoksik yang sulit dipisahkan antara pengaruh primer dan sekunder
sehingga mekanisme penghambatan yang sesuai sulit dipahami [35]. Namun demikian, menurut [27]
mekanisme fitotoksik alelokimia terutama melalui peningkatan produksi Reactive oxygene species
(ROS) yang menyebakan terjadinya cekaman oksidatif. Gangguan pada plasma membran
merupakan pengaruh alelokimia pertama yang paling mendasar dan selanjutnya mempengaruhi
berbagai fungsi sel, menyebabkan gangguan sel secara umum yang pada akhirnya menyebabkan
kerusakan dan kematian sel [31][9]. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa alelokimia
menyebabkan gangguan sintesis pigmen [29][28][6][33][34], gangguan transport elektron pada PSII
dan aktivitas ATPase kloroplas yang berakibat terjadinya penurunan kecepatan fotosintesis [11],
pengaruh pada fungsi mitokondria menyebabkan terganggunya respirasi [9][11] serta gangguan
aktifitas hormon [11].
Kekeringan didefinisikan sebagai periode curah hujan dibawah kondisi normal, sedangkan
cekaman kekeringan merupakan kondisi terjadinya penurunan ketersediaan air tanah yang dapat
dihitung sebagai penurunan potensial air (w). Penurunan potensial air ini menyebabkan tumbuhan
sulit untuk mengabsorbsi air. [30] dan selanjutnya akan menginduksi pembentukan ROS berlebih
yang menyebabkan peroksidasi lipid dan kerusakan membran. Pada kondisi cekaman ini tumbuhan
akan mensintesis metabolit sekunder lebih banyak yang berfungsi sebagai perlindungan terhadap
cekaman [17].
Kebanyakan penelitian terhadap cekaman dilakukan terhadap satu macam cekaman, tetapi
pada kondisi alami jarang sekali tumbuhan terpapar hanya pada satu faktor cekaman tunggal [2].
Namun demikian menurut [1] tumbuhan merespon cekaman ganda dengan cara berbeda dibanding
responnya terhadap masing-masing cekaman secara tunggal. [26] mengemukakan bahwa pengaruh
alelokimia pada tumbuhan target dapat berbeda tergantung pada aklimasi tumbuhan terhadap
cekaman yang terjadi sebelumnya, faktor cekaman yang terjadi bersamaan dan perbedaan respon
tumbuhan terhadap cekaman abiotik pada saat terdapat alelokimia. Terjadinya interaksi respon
tersebut disebabkan oleh desentralisasi sistem respon tumbuhan terhadap berbagai cekaman [23],
sehingga menurut [20] dan [1] cekaman ganda harus dilihat sebagai satu bentuk cekaman baru yang
berbeda dengan masing-masing cekaman secara tunggal. Pengaruh cekaman ganda dapat
meningkatkan dampak berbahaya sehingga jauh melebihi total pengaruh membahayakan dari semua
faktor cekaman yang mengenainya, sebaliknya dapat juga tumbuhan yang semula terpapar faktor
cekaman tunggal mampu meningkatkan resistensinya terhadap dampak cekaman lain yang terjadi
kemudian [2][19].
Dari latar belakang diatas, maka penting untuk dikaji respon fisiologis tanaman kedelai
terhadap cekaman biotik berupa interferensi teki dan cekaman abiotik berupa kekeringan yang terjadi
bersamaan, diantaranya adalah resspon pigmen fotosintetik yang sangat erat kaitannya dengan
proses fotosintesis, pertumbuhan dan perkembangan tanaman kedelai. Penelitian ini merupakan
bagian dari penelitian tentang mekanisme toleransi tanaman kedelai terhadap interferensi teki pada
kondisi kekeringan. Hasil penelitian secara keseluruhan diharapkan bermanfaat bagi peningkatan
pemahaman dan pengembangan bidang ilmu fisiologi tumbuhan yang mendasari pengembangan
ilmu agronomi.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

183
Seminar Nasional Biologi 2013

2. BAHAN DAN CARA KERJA

a. Bahan dan alat penelitian


Bahan penelitian yang digunakan adalah Umbi teki (Cyperus rotundus L.) diperoleh dari
persawahan di kecamatan Tinjomoyo, Semarang. Benih kedelai (Glycine max L. Var. Grobogan)
diperoleh dari Balai Penelitian Kacang-Kacangan dan Umbi-Umbian (BALITKABI) Malang, Jawa
Timur. Alat utaman yang digunakan adalah Spektrofotometer UV.

b. Disain penelitian
Penelitian dilakukan di Laboratorium Struktur dan Fungsi Tumbuhan, jurusan Biologi Fakultas
Sains dan Matematika UNDIP. Penelitian menggunakan metode ekperimental rancangan acak
lengkap dua faktor yaitu cekaman kekeringan P1 = FTSW 1 (kontrol), P2 = FTSW 0,5 dan P3 =
FTSW 0,25 dan interferensi teki, yaitu T1 = 0 teki (kontrol), T2 = 3 teki dan T3 = 6 teki, tiap unit
perlakuan dengan 5 ulangan.

c. Cara kerja
- Penanaman dan perlakuan
Benih kedelai diseleksi, dipilih yang mempunyai ukuran seragam. Umbi teki dipilih yang
mempunyai berat seragam, disemaikan dan dipilih yang mempunyai 1 atau 2 mata tunas.
Penanaman kedelai dan teki dilakukan pada waktu bersamaan di dalam pot plastik diameter 25 cm,
tiap pot berisi 3 kg media tanam berupa tanah latosol dan diberi pupuk dasar 1gr TSP, 0,5gr KCL dan
0,3gr urea. Tiap pot ditanami satu kedelai dan teki dengan jumlah sesuai perlakuan. Perlakuan
cekaman kekeringan dimulai 2 minggu setelah tanam dan diakhiri setelah 3 minggu perlakuan.
Perlakuan cekaman kekeringan ditentukan berdasarkan nilai The fraction of transpirable soil
water (FTSW) [12], dan diperoleh berat pot beserta tanaman pada FTSW 1 (kontrol) = 4,2 kg, FTSW
0,5 = 3,8 kg dan FTSW 0,25= 3,6 kg. Penyiraman dilakukan setiap hari, volume air yang diberikan
ditentukan dengan menimbang pot beserta isinya sampai berat sama dengan berat seperti
perlakuan.

- Penentuan Pigmen fotosintetik


Penentuan kandungan pigmen fotosintetik menggunakan metode spektofotometri mengikuti
protokol Wang et al (2008) dengan modifikasi. 0,5 gr daun ke 3 di rendam dalam 10 ml dimethyl
sulfoxide selama 48 jam dalam gelap dan suhu ruang. Absorbansi klorofil a diukur dengan
spektrofotometer pada 665 nm , klrorofil b pada 649 nm dan karotenoid pada 480 nm.
Perhitungan kandungan pigmen (g/ml) menurut [37] :
Kl a = 12,19 (A665) - 3,46 (A649).. 1
Kl b = 21,99 (A469) - 5,32 (A665).. 2
Kar = (1000A480-2,14 kl a -70,16 kl b... 3
220
- Pengukuran parameter pertumbuhan
Parameter pertumbuhan yang diukur adalah tinggi tanaman dan biomasa tanaman. Biomasa
tanaman dengan metode [15] dengan mengeringkan dalam oven pada suhu 65 oC sampai berat
konstan.

d. Analisis Data
Untuk mengetahui pengaruh perlakuan dan kombinasi perlakuan terhadap parameter yang
diukur, data kwantitatif yang diperoleh dianalisis dengan analisis sidik ragam (ANAVA). Untuk
mengetahui beda nyata diantara perlakuan diuji lanjut dengan Duncans Multiple Rang Test (DMRT)
pada taraf uji 5%.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

184
Seminar Nasional Biologi 2013

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Respon pigmen fotosintetik tanaman kedelai (Glycine max L) terhadap cekaman ganda
interferensi teki (Cyperus rotundus L.) dan cekaman kekeringan adalah sebagai berikut :

Tabel 1. Kandungan klorofil a, b dan karotenoid akibat cekaman ganda interferensi teki dan kekeringan.
Perla-kuan T1 T2 T3 Rerata
P1 96.04a 50.14d 45.16d 74.61x
Kl a P2 87.71ab 57.61cd 55.15cd 76.39x
P3 92.26a 75.53abc 66.78bcd 76.58x
Rerata 92.00o 61.10p 55.69p
P1 45.04a 20.93cd 17.57c 27.85x
Kl b P2 42.02a 23.31bc 21.61cb 28.98x
P3 43.83a 29.207b 25.65bc 32.90x
Rerata 43.63o 24.48p 21.61p
P1 9.52a 6.68bc 6.18c 7,47x
Kar P2 8.82ab 7.14abc 6.96bc 7,64x
P3 8.35abc 8.41abc 6.22c 7,66x
Rerata 8.90o 7.410p 6.45p
Cekaman kekeringan secara tunggal cenderung meningkatkan klorofil a, tetapi tidak
menunjukkan peningkatan yang nyata. Sementara interferensi teki menyebabkan penurunan yang
nyata terhadap klorofil a, tetapi diantara interferensi 3 teki dan 6 teki tidak menunjukkan perbedaan
nyata. Cekaman ganda interferensi 3 teki (T2) dan 6 teki (T3) dan kekeringan FTSW 0,5 (P2)
menyebabkan penurunan klorofil a, tetapi pada kekeringan FTSW 0,25 (P3) tidak menunjukkan
penurunan yang nyata (Tabel 1 & Gb. 1).

Gb 1. Kandungan klorofil a (g/ml) akibat kombinasi cekaman ganda interferensi teki (T) dan kekeringan (P).

Gb 2. Kandungan klorofil b (g/ml) akibat kombinasi cekaman ganda interferensi teki (T) dan kekeringan (P).

Cekaman kekeringan secara tunggal menunjukkan kecenderungan meningkatkan klorofil b


tetapi tidak menunjukkan pengaruh yang nyata. Semantara interferensi teki menyebabkan
penurunan nyata terhadap klorofil b, tetapi diantara interferensi 3 teki dan 6 teki tidak menunjukkan
perbedaan yang nyata. Cekaman ganda interferensi teki dan kekeringan pada semua kombinasi

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

185
Seminar Nasional Biologi 2013

perlakuan menyebabkan penurunan yang nyata terhadap klorofil b (Tabel 1 & Gb. 2).
Kecenderungan terjadinya peningkatan klorofil a dan b pada cekaman kekeringan ini sesuai
dengan yang dilaporkan oleh [36] terhadap tanaman Trachyspermum ammi L., oleh [38] pada
Matricaria chamomilla L. Dan oleh
Karotenoid selain berperan dalam proses fotosintesis dengan menangkap cahaya dan mengirim
energi eksitasinya ke pusat reaksi fotosintesis, juga berperan sebagai antioksidan. Cekaman
kekeringan secara tunggal cenderung meningkatkan kandungan kareotenoid tetapi tidak
menunjukkan perbedaan nyata. Semantara interferensi teki menyebabkan penurunan nyata terhadap
karotenoid, tetapi diantara interferensi 3 teki dan 6 teki tidak menunjukkan perbedaan yang nyata.
Cekaman ganda interferensi teki dan kekeringa pada semua kombinasi perlakuan menyebabkan
penurunan karotenoid secara nyata (Tabel 1 & Gb. 3). Terjadinya peningkatam kandungan
karotenoid akibat cekaman kekeringan juga dilaporkan oleh [32], pada Populus cathayana Rehder.

Gb 3. Kandungan karotenoid (g/ml) akibat kombinasi cekaman ganda interferensi teki (T) dan kekeringan (P).

Dari data tersebut menunjukkan bahwa terdapat perbedaan respon pigmen fotosintetik
terhadap cekaman kekeringan secara tunggal dengan cekaman ganda interferensi teki dan
kekeringan. Secara umum interferensi gulma teki merupakan faktor dominan yang menentukan
respon kedelai terhadap cekaman ganda. Pengaruh gulma secara langsung melalui kompetisi dan
alelopati. Menurut [10] potensi alelopatik tumbuhan akan meningkat jika tumbuh pada kondisi
kompetisi terhadap sumber daya yang terbatas karena terjadi peningkatan biosintesis metabolit
sekunder sehingga pengaruh alelokimia pada tanaman target juga menjadi lebih besar. [33]
mengemukakan bahwa 3 alelokimia yaitu o-hydroxyphenyl acetic, ferulat dan p-coumaric
menyebabkan menurunnya konsentrasi klorofil dan porfirin pada padi (Oryza sativa). Terdapat tiga
prekusor biosintesis porfirin yaitu proto, Mg-proto dan pchlide, dan diketahui bahwa proto dan pchlide
menunjukkan perubahan pola konsentrasi yang sangat berbeda. Argumentasinya adalah bahwa Mg-
chelatase, yaitu enzim untuk perubahan proto menjadi Mg-proto, merupakan target utama alelokimia
yang diujikan. Selanjutnya [34] pada penelitian lain juga melaporkan bahwa 3 alelokimia tersebut
juga meningkatkan aktivitas enzim chlorophyllase dan Mg-dechelatase yang responsif pada jalur
degradasi klorofil. Sehingga dapat disimpulkan bahwa ketiga senyawa alelelokimia tersebut secara
luas mempengaruhi biosintesis dan degradasi klorofil padi (Oryza sativa). Sedangkan Kanchan &
Jayachandra dalam [35] mengemukakan bahwa penurunan jumlah korofil oleh alelokimia dari
trikoma Parthenium hysterphorus disebabkan oleh meningkatnya degradasi klorofil.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

186
Seminar Nasional Biologi 2013

P1 P2

P3
T1 T2 T3 T1 T2 T3 T1 T2 T3

Gb. 4. Perbandingan warna daun kedelai pada perlakuan cekaman ganda interferensi teki (T) dan kekeringan (P).

Dari hasil analisis terhadap data pertumbuhan menunjukkan bahwa perlakuan tunggal cekaman
kekeringan dan interferensi teki serta kombinasi kedua perlakuan pada semua tingkat perlakuan
secara nyata menurunkan biomasa dan tinggi tanaman kedelai. Tetapi tidak ada perbedaan yang
nyata pada perlakuan interferes 3 teki dengan 6 teki (Tabel 2, Gb 5,6,7,8,9).

Tabel 2. Pertumbuhan tanaman kedelai akibat cekaman ganda interferensi teki dan kekeringan.

Perla -kuan T1 T2 T3 Rerata


BT P1 2.83a 1.73b 1.22c 1.86x
P2 2.44a 1.07c 0.95cd 1.48y
(gr) P3 1.14c 0.61d 0.56d 0.77z
Rerata 2.09o 1.14p 0.91p
TT P1 77.20a 70.20a 54.60b 67.33x
P2 80.40a 41.20bc 50.80b 57.47y
(cm) P3 48.00b 31.20c 30.60c 36.60z
Rerata 68.53o 47.53p 45.33p

Gb 5. Biomasa tanaman kedelai (gr) pada kombinasi cekaman ganda interferensi teki (T) dan kekeringan (P).

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

187
Seminar Nasional Biologi 2013

Gb 6. Tinggi tanaman kedelai (cm) pada kombinasi cekaman ganda interferensi teki (T) dan kekeringan (P).

P1T1 P2T1 P3T1

Gb.7. Tanaman kedelai pada perlakuan tanpa interferensi teki (T!) dan tingkat penyedaiaan air yang berbeda
(P1
P2 dan P3).

P1T2 P2T2 P3T2


Gb.8. Tanaman kedelai pada perlakuan interferensi 3 teki (T!2) dan tingkat penyedaiaan air yang berbeda (P1,
P2
dan P3).

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

188
Seminar Nasional Biologi 2013

P1T3 P2T3 P3T3

Gb.8. Tanaman kedelai pada perlakuan interferensi 6 teki (T3) dan tingkat penyedaiaan air yang berbeda (P1,
P2
dan P3).

Terjadinya penurunan pertumbuhan kedelai tersebut antara lain dikarenakan cekaman


kekeringan dapat menyebabkan menurunnya berbagai hara tersedia bagi kedelai, hal tersebut
selanjutnya akan menginduksi terjadinya berbagai perubahan fisiologi dan metabolisme. Meskipun
pada kondisi cekaman kekeringan secara tunggal terdapat kecenderungan peningkatan kandungan
pigmen fotosintesisi, tetapi cekaman kekeringan juga menyebakan menutupnya stoma dan
penurunan suplai CO2 sehingga menyebabkan penurunan laju respirasi, laju fotosintesis dan
perubahan keseimbangan fitohormon yang menyebabkan penurunan pertumbuhan tanaman kedelai.
Selain hal tersebut, pada kondisi cekaman ganda interferensi teki dan cekaman kekeringan gulma
teki berpengaruh langsung terhadap tanaman kedelai melalui alelopati dan kompetisi terhadap faktor
tumbuh yang terbatas. Kompetisi merupakan bentuk cekaman biotik yang dapat meningkatkan atau
mengubah sifat alelopatik tanaman. Potensi alelopatik teki akan meningkat jika tumbuh pada kondisi
kompetisi terhadap sumber daya yang terbatas karena terjadi peningkatan biosintesis metabolit
sekunder sehingga pengaruh alelokimia teki terhadap kedelai sebagai tanaman target juga menjadi
lebih besar [10].

DAFTAR PUSTAKA

[1] Akinson N.J. and P. E. Urwin. 2012. The Interaction of Plant Biotic and Abiotic Stresses : From Genes to The\Field.
Journal of Experimental Botany, Pp. 1-21.
[2] Alexieva, V., S. Ivanov, I. Sergiev and E. Karanov. 2003. Interaction Between Stresses. Bulg. J. Plant Physiol., Special
Issue. 1-17.
[3] Anonim. (2009). Petunjuk Teknis Pengelolaan Tanaman dan Sumberdaya Terpadu (PTT) Kedelai. Balai Pengkajian
Teknologi Pertanian (BPTP). Jawa Barat.
[4] Anonim (2013). Pedoman teknis Pengelolaan Produksi Kedelai Tahun 2013. Direktorat Jendral Tanaman Pangan
Kementrian Pertanian.
[5] Atman. 2006). Pengelolaan Tanaman Kedelai di Lahan Kering Asam. Jurnal Ilmiah Tambua V(3):281-287.
[6] Batish, D.R., K. Lavanya, H.P. Singh and R.K. Kohli. 2007. Phenolic Allelochemicals Release by Chenopodium murale
Affect The Growth, Nodulation and Macromolecule Content in Chickpea and Pea. Plant growth 51:119-128.
[7] Bogatek, R and A. Gniazdowska. 2007. ROS and Phytohormones in Plant-Plant Allelopathic Interaction. Plant Signaling
& behavior 2(4):317-318.
[8] Edreva, A., V.Velikova, T. Tsonev, S. Dagnon, A. Gurel, I. Aktas and E. Gesheva. 2008). Stress-Protective Role of
Secundary Metabolites : Diversity of Fuction and Mechanisms. Gen.Appi.Plant Physiology 34(1-2), 67-78.
[9] Einhellig, F.A. 2004. Mode of Allelochemical Action of Phenolic Compounds. Dalam Macias F.A. et al (edt.) :
Allelopathy : Chemistry and Mode of Action of Allelochemicals. CRC Press, London, New York, Washington.
[10]Gawronska H. & A. Golisz. 2006. Allelopathy and biotic Stresses. Dalam : Allelopathy : A Physiological Proccess with
Ecological Implication, edt: M.J. Reigosa, N. Pedrol and L. Gondzales. Springer. Netherlands. Pp. 211-227.
[11]Gniazdowska, A. and R. Bogatek. 2005. Allelopathic Interaction Between Plants : Multi Site Action of Allelochemicals.
Acta Plantarum (27) 3B:395-407.
[12] Hainemann A.B., L.F. Stone and N.K. Fageria. 2011. Tranpiration Rate Response to Water Deficit During Vegegtative
and Reproductive of Upland Rice Cultivars. Sci. Agric. 68(1) : 24-30.
[13]Inderjit and S.O. Duke. 2003. Ecophysiological Aspects of Allelopathy. Planta 217: 529-539
[14]Junaedi, A., M. A. Chozin and K. H. Kim. 2006. Perkembangan Tekini Alelopati. Hayati. Juni 2006 :79-84.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

189
Seminar Nasional Biologi 2013

[15]Jose, S. and A.R. Gillespie. 1998. Allelopathy in Black Walnut (Juglans nigra L.) Alley cropping II. Effects of Juglone on
Hydroponically Grown Corn (Zea mays L.) and Soybean (Glycine max L. Merr.) growth and physiology. Plant and Soil
203:199-205.
[16]Kavitha, D., J. Prabhakaran, K. Arumugam. 2012. Phytotoxic Effect of Purple nutsedge (Cyperus rotundus L.) on
Germination and Growth of Finger millet (Eleusine coracona Gaertn.). International Journal of Research in
Pharmaceutical and Biomedical Sciences 3(2):615-619.
[17]Khan, T.A., M. Mazid and F. Mohammad. 2011. Status of Secundary Plant Products under Stress : an Overview. Journal
of Stress Physiology & Biochemistry 7(2):75-98.
[18]Kohli, R.K., D.R. Batish and H.P. Singh. 2006. Allelopathic Interaction in Agroecosystems. Dlm Reigosa MJ, N.Pedrol
and L. Gonzales (edt.) : Allelopathy : A Physiological Preocess with Ecological Implicartion. Springaer. Netherlands.
[19]Li, G.Z. and M. Gong. 2011.Mechanical Stimulation-Induce Cross-Adaptation in Plants : An Overview. Rev. J. Plant Biol.
DOI 10.1007/s12374-011-9178-3.
[20]Mittler R. 2006. Abiotic Stress, The field Enviroment and Stress Combination. Trend in Plant Science 11(1): 15-19.
[21]Morvillo C.M., E.B. de la Fuente, A. Gil, M.A. Martinez-Ghersa and J.I. Gonzalez-Andujar. 2011. Competitive and
Allelopathic Interference between Soybean Crop and Annual Wormwood (Artemesia annua L.) under Field Conditions.
Europ.J. Agronomy 34(2011):211-221.
[22]Narwal, S.S. and D.A. Sampietro. 2009. Allelopathy and Allelochemicals, Dalam : Sampietro D.A et al. (edts)., Isolation,
Identification and Characterization of Allelochemicals/Natural Products. Science Publishers, Plymouth.
[22] Partohardjono, S. 2005. Upaya peningkatan produksi kedelai melalui perbaikan teknologi budidaya. Dalam
Partohardjono, et al. (penyunting). Analisa dan Opsi Kebijakan Penelitian dan Pengembangan Tanaman Pangan.
Monograf No.1 2005 Puslibang Bogor : 132-147.
[23] Pedrol, M..N., I. Gomzales and M.J. Reigosa. (2006). Allelopathy and Abiotic Stress. Dlm Reigosa MJ, N.Pedrol and L.
Gonzales (edt.) : Allelopathy : A Physiological Preocess with Ecological Implicartion. Springaer. Netherlands.
[24]Purwanto dan T. Agustono. 2010. Kajian Fisiologi Tanaman kedelai pada berbagai kepadatan gulma teki dalam kondisi
cekaman kekeringan. Journal Agroland 17(2):85-90.
[25]Qasem, J.R. and C.L. Foy. 2001. Weed Allelopathy : Its Ecological Impacts and Future Prospects. Journal of Crop
Production 4(2):43-119.
[26]Sanchez-Morerias, A.M.., N. Pedrol, L. Gonzales and M.J. Reigosa. (2008). 2-3H-Benzoxazolinone (BOA) Induces Loss
of Salt Tolerance in Salt-Adapted Plants. Research Paper. F Lorenzo (edt.). Plant Biology. Doi:10.1111/j.1438-8677.
[27]Singh, N.B., D. Singh and A. Singh. 2009a. Modification of Physiological responses of Water Stressed Zea mays
Seedling by Leachate of Nicotiana plumbagiflolia. General And Applied Plant Physiology 35(1-2):51-63.
[28]Sodaeizadeh H., M. Rafleiolhossaini, J. Havlik and V. Damme. 2009. Allelopathic Activity of Different Plant Parts of
Peganum harmala L. and Identification of Their Growth Inhibitors Subtances. Plant Growth Regul 59 : 227-236.
[29]Singh, N.B., B.N. Pandey and A. Sigh. 2009b. Allelopathic effects of Cyperus rotundus extract in vitro and ex vitro on
banana. Acta Physiol Plant 31:633-638
[30]Verslues, P.E., M.Agarval, S. Katiyar-Agarval, J. Zhu and J.K. Zhu. 2006 Methods and Concepts in Quantifying
Resistance to Drought, Salt and Freezing, Abiotic Stresses than Affect Plant Water Status. The Plant Journal 45 : 523-
539.
[31]Weir, T.L., S.W. Park and J.M. Vivanco. 2004. Biochemicals and Physiolocical mechanisms Mediated by
Allelochemicals. Current Opinion in Plant Biology 7:472-479.
[32]Xiao X, X. Xu and F. Yang. 2008. Adaptive Responses to Progressive Drought Stress in two Populus cahtayana. Silna
Fennica 42(5):705-719
[33]Yang C.M, C.N. Lee and C.H. Chou. 2002. Effect of Three Allelopathic Phenolics on Chlorophyll Accumulation of Rice
(Oryza sativa) Seedlings : I. Inhibitation of Supply Orientation. Bot.Bull. Acad. Sin. 43:299-304.
[34]Yang, C.M., I.F.Chang, S.J. Lin and C.H. Chou. 2004. Effect of Three Allelopathic Phenolics on Chorophyll Acumulation
of Rice (Oryza sativa) Seedlings : II. Stimulation of Consumption Orientation. Bot. Bull. Acad. Sin. 45: 119-125.
[35]Zhou Y.H. and J.Q.Yu. 2006. Allelochemicals and Photosynthesis. Dlm. Reigosa MJ, N.Pedrol and L. Gonzales (edt.) :
Allelopathy : A Physiological Preocess with Ecological Implicartion. Springaer. Netherlands.
[36]Azhar N., B. Hussain, M. Y. Ashraf and K.Y. Abbasi. 2011. Water Stress mediated Changes in Growth, Physiology and
Secondary Metabolites of Desi ajwain (Trachysperum ammi L.). Pak. J. Bot., 34:15-19.
[37]Wellburn A. R. 1994. The Spectral Determination of Chlorophylls a and b, as willas Total Carotenoid, Using Various
Solvents with Spectrophotometer of Different Resolutions. J. Plant.Physiol. Vol. 144:307- 313.
[38]Pirzad A., M. R. Shakiba, S. Z. Zalmasi, S. A. Mohammdi, R. Darvihzadeh and A. Samadi. 2011. Effect of Water Stress
on leaf Relative water content, Chlorophyll, Proline and oluble Carbohydrates in Matricaria chamomilla L.. Journal of
Medical Plants Research. Vol. 5(12):2483-2488

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

190
Seminar Nasional Biologi 2013

Potensi Cangkang Udang Laut Penaeus monodon F.


Dalam Mencegah Plak Ateroma Aorta
Tikus Putih Hiperlipidemia
Sri Isdadiyanto

Laboratorium Struktur dan Fungsi Hewan, Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Matematika UNDIP
Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275
Email: isdadiyanto@yahoo.com

ABSTRAK

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh pemberian cangkang udang laut Penaeus
monodon F. terhadap pencegahan terbentuknya plak ateroma aorta yang diinduksi lemak tinggi. Sebanyak 20
ekor tikus putih Sprague Dawley jantan dewasa digunakan sebagai hewan uji. Tikus putih dibagi menjadi empat
kelompok lima ekor per kelompok. Kelompok I sebagai kontrol diberi pakan lemak normal. Kelompok II diberi
pakan lemak tinggi. Kelompok III diberi lemak tinggi + cangkang udang laut 180 mg/ kg BB/ hari. Kelompok IV
diberi lemak tinggi dan setelah satu bulan diberi cangkang udang laut 180 mg/ kg BB/ hari. cangkang udang laut
diberikan per oral dalam larutan 2 ml aquades. Penelitian dilakukan selama 90 hari. Pada hari terakhir
perlakuan, hewan dikorbankan dan diambil organ jantung untuk pembuatan preparat histopatologi. Gambaran
histopatologis aorta dianalisis secara deskriptif. Pakan lemak normal tidak mempengaruhi terbentuknya plak
ateroma. Pakan lemak tinggi mempengaruhi terbentuknya plak ateroma. Pakan lemak tinggi + cangkang udang
laut yang diberikan secara simultan dapat mencegah terbentuknya plak ateroma aorta. Berdasarkan hasil
penelitian ini dapat disimpulkan, bahwa pakan lemak tinggi adalah faktor utama penyebab aterosklerosis dan
cangkang udang laut dapat mencegah terbentuknya plak ateroma.

Kata kunci: Cangkang udang laut Penaeus monodon F., plak ateroma, aorta, aterosklerosis, pakan lemak
tinggi.

1. PENDAHULUAN

Peningkatan kadar kolesterol akibat konsumsi lemak dalam jumlah tinggi terjadi karena lemak
yang dikonsumsi sebagian akan diubah menjadi kolesterol. Lemak yang berasal dari sintesis lokal
dan makanan, akan ditransportasikan ke hati. Lemak yang berasal dari sintesis lokal dibebaskan dan
ditranportasikan ke hati dalam bentuk asam lemak bebas, sedangkan lemak dari makanan
ditranportasikan dalam bentuk kilomikron [1]. [2] menyatakan bahwa penyakit pada arteri dapat terjadi
dengan peningkatan kadar kolesterol low density lipoprotein (LDL) dan very low density lipoprotein
(VLDL) dalam darah (hiperkolesterol).
Salah satu penyakit arteri adalah aterosklerosis. Aterosklerosis terjadi bila arteri tersumbat dan
menyempit, sehingga menghambat aliran darah ke otot jantung. Tanpa darah yang mencukupi,
jantung akan kekurangan oksigen dan nutrien vital yang dibutuhkan jantung untuk bekerja
sebagaimana mestinya. Bila satu pembuluh atau lebih aorta tertutup total, dapat menyebabkan
serangan jantung dan akhirnya terjadi kematian [3]. Dinding arteri terdiri dari tiga tunika berturut-turut
dari bagian dalam ke arah luar yaitu tunika intima, tunika media dan tunika adventisia. Tunika intima
terdiri atas satu lapis sel endotelium, tunika media terdiri dari lapisan
sel-sel otot polos dan jaringan elastin, tunika adventisia terdiri atas jaringan ikat [4].
Aterosklerosis merupakan penyakit arterial yang ditandai dengan penebalan dinding arteri
karena proliferasi sel otot polos tunika media, akumulasi lipid yang disertai dengan pembentukan
jaringan fibrosa, kalsifikasi dan berhubungan dengan perubahan tunika intima [5]. Aterosklerosis
butuh waktu yang lama. [6] melaporkan setelah enam bulan perlakuan pakan berkolesterol tinggi,
terdapat perubahan struktur arteria yang ditandai dengan terbentuknya plaque yang mengandung
jaringan fibrosa dan serabut elastin pada lumen arteria. Plaque ini terjadi karena akumulasi lipid pada
dinding arteri yang akan mengikat jaringan fibrosa dan mengubah bentuk normal tunika intima [7]. [8]
melaporkan bahwa kadar kolesterol LDL yang tinggi memicu penimbunan kolesterol di sel pembuluh

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

191
Seminar Nasional Biologi 2013

darah, yang menyebabkan munculnya aterosklerosis dan terbentuknya plaque di dinding pembuluh
darah.
Aterosklerosis merupakan penyebab kematian utama di negara berkembang dan melalui
proses yang kompleks, melibatkan faktor genetik, faktor lingkungan dan berbagai tipe sel yang saling
berpengaruh satu dengan yang lain. Lesi aterosklerotik diawali oleh adanya kerusakan sel-sel endotel
pembuluh darah [9].
Cangkang udang laut merupakan produk deasetilasi dari chitin yang ditemukan pada cangkang
udang Penaeus monodon [10]. Penelitian terakhir dilaporkan biopolimer alami cangkang udang laut
disintesa dari jenis udang Penaeus monodon [11]. Cangkang udang laut merupakan turunan chitin,
suatu amino polisakarida yang mengalami asetilasi, terdapat pada eksoskeleton dan kulit arthropoda
termasuk insekta, ketam, dan udang [12;13]. Cangkang udang laut merupakan polimer alami, tidak
toksik, biokompatibel dan dapat dibiodegradasi [14]. Cangkang udang laut dapat menangkap lemak di
lambung sebelum dimetabolisme [15]. Menurut[16] cangkang udang laut bermuatan positif dan
mampu berikatan dengan molekul bermuatan negatif, seperti lemak dan garam empedu kemudian
membentuk ikatan ionik. Lemak yang terikat oleh cangkang udang laut menjadi sebuah massa yang
besar sehingga tidak dapat diabsorbsi dalam traktus digestivus.

2. METODE PENELITIAN

Sebanyak 20 ekor tikus putih Sprague Dawley jantan, umur 1,5 bulan dipergunakan sebagai
hewan uji. Tikus putih diadaptasikan selama seminggu dalam satu kandang satu ekor tikus diberi
pakan standar (mengandung lemak normal 4,5%) dan minum secara ad libitum. Tikus putih dibagi
menjadi empat kelompok masing-masing kelompok terdiri lima ekor. Kelompok I adalah kelompok
kontrol, yaitu tikus putih yang diberi pakan mengandung lemak normal selama tiga bulan. Kelompok II
adalah kelompok tikus putih yang diberi pakan lemak tinggi (mengandung lemak 20%) selama tiga
bulan. Kelompok III adalah kelompok tikus putih yang diberi pakan mengandung lemak tinggi dan
diberi cangkang udang laut 180 mg/ kg BB/ hari dalam 2 ml aquades selama tiga bulan. Kelompok IV
adalah tikus putih diberi pakan lemak tinggi selama tiga bulan, setelah satu bulan pertama, hewan
tersebut juga diberi cangkang udang laut 180 mg/ kg BB/ hari dalam 2 ml aquades selama dua bulan.
Cangkang udang laut (Penaeus monodon F.) diberikan per oral dengan bantuan spuit injeksi 2,5 ml
berkanula. Pada hari terakhir perlakuan, hewan dikorbankan nyawanya dan organ jantung diambil
kemudian dimasukkan dalam botol film yang berisi 10% neutral buffered formalin untuk pembuatan
preparat histopatologi. Preparat histopatologi aorta dibuat dengan metode parafin dan pewarnaan
dengan metode pewarnaan Hematoxylin Ehrlich-Eosin. Pengamatan preparat pada setiap perlakuan
dilakukan dengan mikroskop cahaya untuk mengetahui terbentuknya plak ateroma antar kelompok
perlakuan. Gambaran histopatologis aorta tikus putih Sprague Dawley dianalisis secara deskriptif,
untuk mengetahui terbentuknya plak aterom

3. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

[17], melaporkan bahwa kadar kolesterol plasma menurun pada tikus yang diberi cangkang
udang laut, meskipun mekanismenya belum jelas.
Menurut [18], beberapa bahan pangan yang tidak terserap seperti serat bahan pangan (dietary
fiber) dapat ikut menurunkan kadar kolesterol dalam darah. Lebih lanjut dikatakan bahwa serat bahan
pangan dibutuhkan pada proses pengubahan kolesterol menjadi garam empedu.
Terbentuknya plak ateroma pada penelitian ini menandakan telah terjadi disfungsi endotel, hal
ini sependapat dengan [9] bahwa disfungsi endotel merupakan kejadian awal dari perkembangan
aterosklerosis. Pada kelompok II menunjukkan bahwa pakan lemak tinggi menyebabkan
hiperlipidemia sehingga memicu terbentuknya plak ateroma pada aorta, hasil senada dilaporkan oleh
Ross [5] bahwa hiperlipidemia dalam jangka panjang dapat menyebabkan aterosklerosis.
Aterosklerosis merupakan penyakit arterial yang ditandai dengan penebalan secara parsial
atau menyeluruh dinding pembuluh darah karena akumulasi lipid yang disertai dengan pembentukan
jaringan fibrosa, kalsifikasi yang berhubungan dengan perubahan tunika intima. [19] dan [20] yang
melaporkankan bahwa pakan lemak tinggi yang diberikan pada tikus putih menyebabkan

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

192
Seminar Nasional Biologi 2013

terbentuknya plak ateroma di aorta. Menurut [8], kadar kolesterol LDL yang tinggi, memicu
penimbunan kolesterol di sel pembuluh darah, yang menyebabkan munculnya aterosklerosis dan
terbentuknya plak di dinding pembuluh darah
Hasil pengamatan tebal dinding aorta membuktikan bahwa pakan lemak tinggi meningkatkan tebal
dinding aorta dan cangkang udang laut dapat mencegah terbentuknya tebal dinding aorta pada tikus
putih setelah perlakuan dengan pakan lemak tinggi. Menurut [21] meningkatnya ketebalan tunika
intima-media dinding arteri berhubungan dengan konsentrasi apoprotein B dan/atau apoprotein A.
Tingginya konsentrasi apoprotein B merupakan indikasi naiknya partikel small dense-LDL yang
merupakan partikel aterogenik. Partikel small dense-LDL tersebut mudah mengalami oksidasi
sehingga memicu terjadinya keradangan dan akan terbentuk plak sehingga akan meningkatkan
ketebalan dinding aorta. Menurut [3] plak yang terbentuk lama-kelamaan terus tumbuh ke dalam
lumen sehingga diameter lumen menyempit. Penyempitan lumen menggangu aliran darah ke distal
dari tempat penyumbatan terjadi. Salah satu penyakit arteri adalah aterosklerosis. Aterosklerosis
terjadi bila arteri tersumbat dan menyempit, sehingga menghambat aliran darah ke otot jantung.
Tanpa darah yang mencukupi, jantung akan kekurangan oksigen dan nutrien vital yang dibutuhkan
jantung untuk bekerja sebagaimana mestinya. Bila satu pembuluh atau lebih aorta tertutup total,
dapat menyebabkan serangan jantung dan akhirnya terjadi kematian.

SIMPULAN

Berdasarkan hasil penelitian ini dapat disimpulkan, bahwa pakan lemak tinggi adalah faktor
utama penyebab aterosklerosis dan cangkang udang laut Penaeus monodon F. dapat mencegah
terjadinya plak ateroma.

DAFTAR PUSTAKA
nd
[1] Mayes PA. Botham KM. 2003. Cholesterol Synthesis, Transport, and Excretion. Harpers Illustrated Biochemistry, 26
edition. London. Mc.Graw Hill, 219-227.
[2] Schmidt C, Fagerberg B. 2008. Apo B/apoA-1 ratio is related to femoral artery plaques in 64-year-old women also in
cases with low LDL cholesterol. Atherosclerosis. 196: 817-822.
[3] Lewis R, Gaffin D, Hoefnagels M, Parker B. 2004. Life fifth edition. London. McGraw Hill Book Company. Inc.699-
703.
[4] Junquiera LC, Carneiro J. 2003. Basic Histology: Text & Atlas. 10 Edition. London. The McGraw-Hill Companies. Inc.
Pp. 203-218.
[5] Ross R. 1999. Atherosclerosis An Inflammatory Disease. N E J M 340: 115-126.
[6] Williams HJ, Johnson L, Carson KGS, Jackson CL. 2002. Characteristics of intact and ruptured atherosclerotic
plaques in brachiocephalic arteries of apolipoprotein E knouckout mice. ATVB Journal. 22:788-795.
[7] Stary HC, Chandler A, Dinsmore BRE, Fuster V, Glagov S, Insull Jr. W, Rosenfeld ME, Schwartz CJ, Wagner WD,
Wissler RW. 1995. A definition of atherosclerotic lesions and a histological classification of atherosclerosis. Circulation.
92: 1355-1374
[8] Libby P, Theroux P. 2005. Pathophysiology of coronary artery disease. Circulation. 111:3481-3488.
[9] Maturana MA, Irigoyen MC, Spritzer PM. 2007. Menopause, estrogens, and endotelial dysfunction: Current concepts.
Clinic Version Impresa. 62: 1807-5932. Sao Paulo.
[10] Hargono, Abdullah, Sumantri I. 2008. Production of cangkang udang laut is made of the Penaeus monodon shell
waste and application to serum cholesterol reduction. Reaktor. 12:53-57.
[11] Sewvandi GA, Adikary SU. 2012. Synthesizing and characterization of natural biopolymer cangkang udang laut derived
from shrimp type, Penaeus monodon. Tropical Agricultural Research. 23:272-276.
[12] Vahouny GV, Connors WE, Subramanian S, Lin DS, Gallo LL. 1983. Comparative lymphatic absorbtion of sitosterol,
stigmasterol, fucosterol and differential inhibition of cholesterol absorbtion. Am J Clin Nutr 33: 576-589.
[13] Fan D, Zhu X, Xu M, Yan J. 2006. Adsorption properties of Chromium by cangkang udang laut coated
montmorillonite. J Biol Sci 6:941-945.
[14] Hejazi R, Amiji M. 2003. Cangkang udang laut-based gastrointestinal delivery systems. Journal of Controlled
Release. 89: 151-165.
[15] Maezaki YK, Tsuji Y, Nakagawa Y, Kawai T, Tsugita W, Takekawa A, Terada H, Hara, Mitsuoka T. 1993.
Hypocholesterolemic effect of cangkang udang laut in adult males. Biochi Biotech and Biochem 57: 1439-1444.
[16] Gallaher DD, Gallaher CM, Mahrt GJ, Carr TP, Hollingshead CH, Heslink Jr. R, Wise J. 2002. A glucomannan
and cangkang udang laut fiber suplement decreases plasma cholesterol excretion in overweight normocholesterolemic
humans. J Am Coll Nutr 21: 428-433.
[17] Xu G, Huang X, Qiu L, Wu J. 2007. Mechanism study of cangkang udang laut on lipid metabolism in hyperlipidemic
rats. Asia Pac J Clin 16: 313-317.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

193
Seminar Nasional Biologi 2013

[18] Elleuch M, Bedigian D, Roissex O, Besbes S, Blecker C, Attia H. 2011. Dietary fibre and fibre-rich by product of
food processing: Characterizations, technological functionality and commercial application: A review. Food Chem. 124:
411-421.
[19] Wuryastuty H, Wasito R, Raharjo S. 1995. Peroxidation index: Methods and diagnostic value. A Reseach Report
University Research for Graduate Education. Directorate General of Higher Education, Jakarta, Indonesia.
[20] Adji D. 2007. Immunohistochemistry method to detect C-reactive protein in atheroma plaques of Sprague dawley rats
fed high lipid ration. J Sain Vet 25: 23-29.
[21] Meisinger C, Loewel H, Mraz W, Koenig W. 2005. Prognostic value of apolipoprotein B and A in the prediction of
myocardial infarction in middle-aged men and women: result from the MONICA/KORA Ausburg cohort study. European
Heart Journal. 26:271-2

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

194
Seminar Nasional Biologi 2013

Keanekaragaman Flora Pulau Panjang


Kabupaten Jepara Jawa Tengah
Sri Utami

Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Matematika UNDIP


Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275

ABSTRAK

Pulau Panjang merupakan pulau kecil dengan luas sekitar 19 Ha, mempunyai potensi untuk
dikembangkan karena sumber daya yang dimilikinya. Secara fisik pulau ini menjadi barier atau pelindung pantai
Kartini, secara ekologis merupakan habitat berbagai biota baik laut maupun darat dan secara ekonomis
menawarkan jasa lingkungan berupa obyek wisata bahari maupun religi. Vegetasi merupakan aset penting di
pulau ini karena bermanfaat untuk melindungi ekosistem pulau dari abrasi maupun dalam mendukung
kehidupan satwa liar. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui keanekaragaman dan kemelimpahan tumbuhan
yang ada di Pulau Panjang. Metode penelitian dilakukan dengan penjelajahan untuk mengekplorasi tumbuhan
di seluruh kawasan melalui jalan setapak yang mengitari pulau. Hasil penelitian didapatkan 37 jenis tumbuhan
yang terdiri dari 24 jenis pohon dan 13 jenis tumbuhan semak dan perdu. Kelompok pohon didominasi oleh
tumbuhan randu (Ceiba pentandra), Waru (Hibiscus tiliaceus), Kelor (Moringa oleifera), Lamtoro (Leucaena
glauca) dan Ketapang (Terminalia cattapa). Sementara tumbuhan semak dan perdu didominasi oleh kirinyu
(Euphatorium odoratum), Lantana camara, Abrus pectorius dan Ipomoea pes-caprae. Jenis-jenis tersebut
umumnya merupakan jenis tumbuhan yang sudah beradaptasi terhadap lingkungannya.

Kata Kunci : Pulau Panjang, flora, dominasi, eksplorasi, jasa lingkungan.

1. PENDAHULUAN

Indonesia dikenal sebagai negara kepulauan terbesar di dunia dengan jumlah pulau sekitar
17.508 pulau dengan garis pantai sepanjang 81,791 km selatan (Goltenboth dkk. 2012 dan
Supriharyono, 2007). Potensi kawasan kepulauan yang dimiliki, baik daratan maupun lautnya
merupakan modal besar untuk dikembangkan dan dijaga kelestariannya.
Salah satu pulau yang berpotensi untuk dikembangkan adalah Pulau Panjang, yang secara
administrasi berada di wilayah Kabupaten Jepara Jawa Tengah. Pulau ini terletak 1,5 mil (2 km) dari
Pantai Kartini Jepara yang dapat dijangkau dengan perahu dalam waktu lebih kurang 30 menit.
Ketinngian tempat Pulau Panjang 1 10 mdpl (Utami, 2013). Keberadaan Pulau Panjang sangat
penting untuk dilakukan konservasi karena secara fisik menjadi pelindung Pantai Kartini. Secara
ekologis merupakan habitat berbagai makhluk hidup baik biota laut maupun biota darat. Secara
ekonomis Pulau Panjang menawarkan jasa lingkungan berupa obyek wisata bahari maupun religi.
Potensi sumber daya alam yang dimiliki Pulau Panjang berupa pantai berpasir putih dan
terumbu karang dengan berbagai biota yang ada di dalamnya. Di sebelah dalam pantai terdapat
hutan dengan berbagai jenis pohon yang menjulang tinggi diselingi oleh semak dan perdu. Vegetasi
di Pulau ini merupakan tempat berkembangbiaknya satwa liar terutama burung.
Pentingnya menjaga kelestarian pulau-pulau kecil seperti Pulau Panjang dipertegas dengan
dibuatnya Undang-Undang Undang-undang No. 27 Tahun 2007, yang menyatakan bahwa
Konservasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil adalah upaya perlindungan, pelestarian, dan
pemanfaatan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil serta ekosistemnya untuk menjamin
keberadaan, ketersediaan, dan kesinambungan Sumber Daya Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil dengan
tetap memelihara dan meningkatkan kualitas nilai dan keanekaragamannya.
Pantai Pulau Panjang saat ini telah mengalami abrasi yang cukup memprihatinkan. Usaha yang
telah dilakukan pemerintah untuk melindungi pantai dari abrasi adalah dengan membangun break
water, namun nampaknya belum bisa mengatasi permasalahan abrasi tersebut. Jika hal ini dibiarkan

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

195
Seminar Nasional Biologi 2013

akan mengakibatkan daratan Pulau Panjang menjadi semakin menyempit dan lebih jauh lagi pulau
tersebut bisa tenggelam.
Kaitannya dengan pengelolaan pulau-pulau kecil banyak faktor yang harus diperhatikan seperti:
Pulau kecil secara fisik memiliki sumberdaya daratan (terestrial) yang sangat terbatas, habitatnya
seringkali terisolasi dari habitat lain, area tangkapan air terbatas dan mempunyai lingkungan yang
khusus dengan proporsi spesies endemik yang tinggi bila dibandingkan dengan pulau kontinen
(Franklin, 2008) , secara ekologi memiliki kondisi yang sangat rentan, sehingga mudah megalami
perubahan lingkungan (Salm et al. 2000).
Keindahan pantai berpasir putih dengan laut dangkal dan airnya yang jernih serta terumbu
karang yang masih bagus menjadikan pantai Pulau Panjang menarik untuk dikunjungi wisatawan.
Namun dibalik kegiatan yang memberikan hiburan ekowisata dan menambah devisa serta
meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat, kegiatan tersebut akan berdampak buruk
terhadap lingkungan apabila tidak dikelola dengan baik dan benar.
Sementara itu wisata yang sifatnya religi juga banyak diminati oleh masyarakat baik dari Jepara
maupun berasal dari luar kota. Mereka melakukan ziarah ke Makam Syeikh Abu Bakar seorang tokoh
ulama Jepara. Tempat ini dilengkapi dengan fasilitas seperti : pendopo, masjid, sarana MCK,
cafeteria, bahkan ada air barokah yang dipercaya sebagian orang dapat memberikan manfaat, baik
kesehatan maupun keselamatan. Pada saat hari libur dan pada peringatan (khoul) Pulau Panjang
dipenuhi para peziarah dan puncak peringatan diadakan bulan Syuro (Muharam).
Kegiatan ekowisata di tempat ini telah berlangsung cukup lama. Kegiatan wisata alam atau
ekowisata merupakan kegiatan yang perlu dikembangkan, karena dari sektor ini dapat meningkatkan
penerimaan devisa negara, memperluas lapangan kerja serta memperkenalkan kebudayaan tanah
air. Disamping memperoleh keuntungan secara finansial, kegiatan ekowisata juga akan
mendatangkan kerusakan lingkungan (Supardi, 2003). Menurut Brandon (1996), bahwa ekowisata
tidak bisa dilihat sebagai sesuatu yang tidak berbahaya atau pemanfaatan sumberdaya alam yang
tidak merusak karena banyak kawasan lindung dengan biodiversitas tinggi memiliki kerapuhan dan
tidak mampu bertahan terhadap gangguan akibat aktivitas manusia atau pengunjung.
Vegetasi merupakan aset penting di kawasan pulau kecil seperti Pulau Panjang. Vegetasi
bermanfaat untuk melindungi pantai dari abrasi dan sebagai habitat dalam rangka mendukung
kehidupan satwa liar. Oleh karena itu dalam usaha untuk melindungi ekosistem Pulau Panjang perlu
dilakukan eksplorasi flora di Pulau Panjang sebagai dasar dalam menyususn strategi konservasi di
Pulau Panjang.

2. METODOLOGI

Alat dan bahan yang digunakan: gunting potong tanaman, kamera, sasak tumbuhan, alat tulis,
gunting potong tanaman dan kertas koran. Alat pengukur faktor lingkungan: altimeter, hygrometer,
termometer dan pH meter.
Waktu dan tempat penelitian: Juli 2013 dan sebagai tempat penelitian adalah di kawasan Pulau
Panjang Jepara Jawa Tengah.
Metode Penelitian: penelitian ini bersifat eksploratif. Teknik pengambilan data yaitu mencatat
seluruh tanaman yang ditemukan dengan melakukan penjelajahan menelusuri jalan setapak yang
mengelilingi seluruh kawasan Pulau Panjang. Setiap jenis yang ditemukan dicatat nama spesiesnya,
sementara itu yang belum diketahui namanya dibuat herbarium untuk dilakukan identifikasi (Backer,
1968; Bhattacharyya & Johri, 1999 dan Steenis, 1981). Dilakukan pengukuran faktor lingkungan
meliputi: suhu udara, suhu tanah, kelembaban udara, kelembaban tanah, ketinggian tempat dan pH
tanah. Selain jenis tumbuhannya dicatat juga satwa liar (burung) yang berada di kawasan tersebut.
Data yang diperoleh bersifat kualitatif semi kuantitatif. Analisis data dilakukan secara diskripsi.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

196
Seminar Nasional Biologi 2013

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Dari hasil penelitian ditemukan 37 jenis tumbuhan yang terdiri dari 24 jenis pohon dan 13 jenis
tumbuhan semak dan perdu (Tabel 1). Jenis pohon yang melimpah antara lain kapuk randu (Ceiba
pentandra), Waru (Hibiscus tiliaceus), Kelor (Moringa oleifera), Lamtoro (Leucaena glauca) dan
Ketapang (Terminalia cattapa). Hasil selengkapnya terdapat pada tabel 1. Pohon-pohon tersebut
mempunyai kemampuan beradaptasi terhadap lingkungan pantai. Adapun hasil pengukuran
lingkungan di kawasan Pulau Panjang terdapat dalam tabel 2. Bentuk adaptasi tersebut berupa
perkembangan daun-daun dengan kutikula berlilin yang tebal untuk mencegah kerusakan sebagai
akibat percikan garam dan evaporasi tinggi sewaktu suhu tinggi (Goltenboth, dkk. 2012).

Tabel 1. Jenis-jenis Tumbuhan dan Kemelimpahannya di Pulau Panjang Jepara

No Nama Spesies Nama lokal Kemelimpahan


A Pohon
1 Acacia farnesiana Willd. Akasia +
2 Annona squamosa Srikaya +
3 Avicennia officinalis Mangrove Api-api +
4 Bambusa sp. Bambu +
5 Carica papaya Pepaya +
6 Casuarina equisetifolia Cemara ++
7 Ceiba pentandra Randu +++
8 Delonix regia Flamboyan +
9 Hibiscus tiliaceus . Waru +++
10 Lannea coromandelica Ki kuda +
11 Leucaena glauca Lamtoro +++
12 Melia azadarach Mindi +
13 Musa paradisiaca Pisang +
14 Moringa oleifera Lamk. Kelor +++
15 Muntingia calabura Kersen/Talok +
16 Pandanus sp. Pandan duri ++
17 Pemphis acidula Setigi ++
18 Plumeria acuminata Kamboja +
19 Pterocarpus indicus Angsana ++
20 Rhizophora mucronata Mangrove Bako +
21 Sonneratia alba Mangrove Bogem +
22 Tectona grandis Jati +
23 Tevetia peruviana Tevetia +
24 Terminalia cattapa Ketapang +++

B Semak dan perdu


25 Abrus pectorius Abrus +++
26 Antigonon leptosus Air mata pengatin +
27 Amorphophallus variabilis Kesuwek +
28 Crotalaria striata Orok-orok +
29 Dioscorea alata Uwi ++
30 Euphatorium odoratum Kirinyu +++
31 Lantana camara Ceplikan +++
32 Ipomoea pes-caprae Kangkungan +++
33 Manihot utillisima Singkong +
34 Morinda citrifolia Mengkudu +
35 Pachyrrzus erosus Bengkoang +
36 Pemphis acidula Sentigi +
37 Strobilus asper Serut +

Keterangan: +++ = jumlah lebih dari 10 individu;


++ = jumlah 5-10 individu
+ = jumlah kurang dari 4 individu

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

197
Seminar Nasional Biologi 2013

Di daerah pantai juga ditemukan spesies mangrove namun jumlah spesies maupun individunya
hanya sedikit yaitu Sonneratia alba, Rhizophora mucronata dan Avicennia officinalis. Hal ini
disebabkan lingkungan tempat tumbuhnya kurang sesuai untuk pertumbuhan jenis-jenis mangrove.
Menurut Dahuri (2003), mangvove tumbuh optimal di wilayah pesisir yang mempunyai muara sungai
besar dan delta yang aliran airnya banyak mengandung lumpur karena pengendapan lumpur
diperlukan sebagai subtrat bagi pertumbuhaannya. Sementara itu lingkungan pantai Pulau Panjang
bersubstrat pasir dan tidak ada aliran sungai. Dari kelompok perdu yang paling dominan adalah
Ipomoes pes-caprae, tumbuhan ini tumbuh di belakang pantai berpasir dan berperan sebagai
tumbuhan pioner.
Tumbuhan Setigi (Pemphis acidula) juga ditemukan di Pulau Panjang. Tanaman ini termasuk
tanaman pantai. Menurut Nurhidayati dkk. (2009) tanaman Setigi merupakan salah satu jenis
tanaman khas yang terdapat di Kepulauan Karimunjawa dan jumlahnya tinggal sedikit yaitu 2
individu. Tanaman ini umumnya dimanfaatkan sebagai souvenir dan tanaman bonsai. Kondisi Setigi
ini sangat mengkhawatirkan, oleh karena itu jika tidak dilakukan upaya konservasi akhirnya akan
menyebabkan kepunahan spesies tersebut. Menurut IUCN Red list (2013) tanaman ini termasuk ke
dalam kategori Lest Concern sehingga keberadaanya perlu dilindungi.

Tabel 2. Hasil Pengukuran faktor Lingkungan di Kawasan Pulau Panjang Jepara.

Stasiun Parameter
pH tanah Suhu tanah Suhu udara Kelembaban Kelembaban Ketinggian
tanah udara Tempat
Tepi pantai 5,5 28 33 45% 55% 0
Tengah 6 24 30 40% 40% 0
Dalam 6,2 28 33 30% 53% 10

Vegetasi sebelah dalam kawasan pantai terdiri dari pohon-pohon yang menjulang tinggi
terutama dari jenis pohon randu. Pohon-pohon tersebut menjadi tempat bertengger beberapa jenis
burung. Jenis-jenis burung yang ditemukan berjumlah 10 jenis dan burung tersebut kebanyakan
termasuk burung laut (Tabel 3). Menurut SK Bupati Jepara No. 246 Tahun 2010 tentang penetapan
jenis/spesies burung yang dilindungi di Pulau Panjang diantara jenis tersebut merupakan jenis
burung yang dilindungi di kawasan Pulau Panjang yaitu burung kuntul (Egretta sp), selain itu jenis
Kowak Malam Abu (Nycticorax nycticorax), semua jenis burung cangak dari jenis Ardea dan semua
jenis burung dara laut (Sternidae).

Tabel 3. Jenis-jenis Burung di Pulau Panjang Jepara

No Nama Spesies Nama Lokal Kemelimpahan


1 Alcedinidae Raja udang ++
2 Ardeola speciosa Blekok +
3 Apodidae Walet +
4 Egretta alba Kuntul besar +++
5 Egretta grazetta Kuntul kecil +++
6 Fregata andrewsi Cikalang +
7 Lonchura punctulata Bondol +++
8 Orthotomus rufficef Cinenen +++
9 Prinia familiaris Prenjak +++
10 Pycnonotus goiavier Trucukan +++

Keterangan: +++ = jumlah >10 individu


++ = jumlah 5- <10 individu
+ = jumlah < 4 individu

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

198
Seminar Nasional Biologi 2013

SIMPULAN

Dari hasil penelitian dapat dismpulkan bahwa di Pulau Panjang ditemukan 37 jenis 36 jenis
tumbuhan yang terdiri dari 24 jenis pohon dan 13 jenis tumbuhan semak dan perdu. Kelompok pohon
didominasi oleh tumbuhan randu (Ceiba pentandra), Waru (Hibiscus tiliaceus), Kelor (Moringa
oleifera), Lamtoro (Leucaena glauca) dan Ketapang (Terminalia cattapa). Sementara tumbuhan
semak dan perdu didominasi oleh kirinyu (Euphatorium odoratum), Lantana camara, Abrus pectorius
dan Ipomoea pes-caprae. Jenis-jenis tersebut umumnya merupakan jenis tumbuhan yang sudah
beradaptasi terhadap lingkungan tersebut.
DAFTAR PUSTAKA

[1]. Backer, C.A & R.C. Bakhuizen van den Brink. 1968. Flora of Java. Vol. I dan III. Noordhof N.V. Gronigen, The
Netherlands.
[2]. Bhattacharyya, B & B.M Johri. 1999. Flowering Plants Taxonomy and Phyllogeny. Naresa Publishing. House. New
Delhi.
[3]. Brandon K. 1996. Ecotourism and Conservation: A Review of kye Issues. Environmental Department Papers No. 033.
Biodiversity Series.pp. 14-15.
[4]. Goltenboth, F; Timotius,K.H; Milan, P.P dan Margraf,J. 2012. Ekologi Asia Tenggara: Kepulauan Indonesia. Penerbit
Salemba Teknika, Jakarta.
[5]. Dahuri, R. 2003. Keanekaragaman Hayati Laut. Aset Pembangunan Berkelanjutan Indonesia. PT Gramedia Jakarta.
[6]. Daerah Kabupaten Jepara No.2 Tahun 2011 pasal 30 Tentang Rencana Tata Ruang dan Wilayah Kabupaten Jepara
Tahun 2011-2031
[7]. Franklin, F. Keppel, G and Whistler, W.A. 2008. The Vegetation and Flora of Lakeba, Nayau and Aiwa Islands, Central
Lau Group, Fiji. Jurnal Micronesica Vol. 40 No.1: 169-225
[8]. IUCN Red List. 2013. The Red List of Threatened Spesies. http://www.iucnredlist.0rg/details/178838/0. Diunduh tgl 1
Agustus 2013.
[9]. Nurhidayati, T. Saptarini, D. Jadid, N dan Listiani, Ethnobotanical and Plant Profile Studies at Kariminjawa Village of
Jepara Regency, Central Java. Jurnal for Technology and Sience.Vol.20 No.1 : 1 - 10
[10]. Salm RV, Clark JR and Siirila E. 2000. Marine and Coastal Protected Areas: A Guide for Planners and Managers. Third
Edition. Internasional Union For Conservation of Nature and Natural Resources, Bland, Switzerland.
[11]. Supardi, I. 2003. Lingkungan Hidup dan Kelestariannya. PT Alumni, Bandung.
[12]. Supriharyono, 2007. Konservasi Ekosistem Sumber Daya Hayati. Di Wilayah Pesisir dan Laut Tropis. Pustaka Pelajar,
Yogyakarta.
[13]. Van Steenis, C.G.G.J. 1981. Flora. PT. Pradnya Paramita. Jakarta.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

199
Seminar Nasional Biologi 2013

Produksi Kitinase Bakteri Kitinolitik Pada Media Kitin Cangkang


Udang: Kajian Awal Untuk Biokonversi Limbah Kitin Sebagai
Komponen Pakan
Sri Pujiyanto, Sunarno dan R. S. Ferniah

Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Matematika UNDIP


Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275
Telp/Fax (024) 7499494
Email: spujiyanto@hotmail.com

ABSTRAK

Bakteri kitinolitik merupakan bakteri yang mampu menghasilkan kitinase untuk menguraikan kitin menjadi
monomer penyusunnya. Kemampuan bakteri kitinolitik dalam mendegradasi kitin merupakan peluang untuk
pemanfaatan limbah berkitin. Cangkang udang merupakan limbah dengan kandungan kitin tinggi sehingga
potensial dikembangkan sebagai komponen pakan. Penelitian ini mengkaji kemampuan bakteri kitinolitik isolat
lokal untuk biokonversi kitin melalui aktivitas kitinase. Hasil pengujian menunjukkan aktivitas kitinase tertinggi
dicapai pada jam ke 18 setelah inkubasi, pada medium yang mengandung kitin cangkang udang. Hal ini
menandakan bahwa kitin cangkang udang dapat didegradasi menjadi N asetil D glukosamin. Produksi N asetil
glukosamin maksimum terjadi pada jam ke 48 setelah inokulasi dengan bakteri kitinolitik.

Kata kunci: kitinolitik, kitin, cangkang udang

1. PENDAHULUAN

Kitinase merupakan enzim yang berperan dalam pemecahan ikatan 1,4 -glikosidik pada kitin.
Kitin adalah polisakarida penyusun komponen struktural pada fungi dan insekta. Kemampuan kitinase
mendegradasi kitin menyebabkan enzim ini dimanfaatkan sebagai agen biokontrol, baik biofungisida
maupun bioinsektisida. Kitinase dari Trichoderma sp. dapat menghambat pertumbuhan Phytium sp.
dan Fusarium sp. pada tanaman hias (Gohel et al., 2006). Kitinase dari ulat Maneluca sexta
dimanfaatkan sebagai agen bioinsektisida karena dapat menghambat pertumbuhan larva penggerek
daun (Heliothis virescens) hingga 80% (Fukamizo, 1999).
Aplikasi dan potensi pemanfaatan kitinase yang luas menyebabkan kebutuhan kitinase
meningkat. Kitinase merupakan enzim induktif yang hanya disintesis apabila di dalam medium
produksi terdapat kitin sebagai induser. Penggunaan koloid kitin dari kitin komersial pada penelitian
Pujiyanto dkk. (2006) dalam medium produksi memperbesar biaya produksi karena selain mahal, kitin
komersial juga sulit diperoleh di Indonesia. Sumber kitin alternatif yang murah dan mudah didapat
perlu diupayakan untuk digunakan sebagai induser dalam medium produksi kitinase, di antaranya
adalah cangkang udang.
Cangkang udang tersusun atas zat kitin. Pemanfaatan cangkang udang dan rajungan masih
sangat terbatas. Selama ini, cangkang tersebut menjadi limbah perikanan yang mengakibatkan
pencemaran lingkungan (Wang et al., 1997). Penelitian ini untuk menganalisis produksi kitinase isolat
bakteri B06 pada medium kitin cangkang udang dan kitin cangkang rajungan dibandingkan dengan
kitin komersial, sekaligus mengetahui konsentrasi yang tepat penambahan kitin sehingga diperoleh
produksi kitinase yang maksimum.

2. BAHAN DAN METODE

Isolasi Kitin dari Cangkang Udang (Wang et al., 1997)


Cangkang udang dicuci dan dibersihkan dari kotoran lalu dikeringkan pada suhu 65 oC.
Cangkang udang dihaluskan dengan blender. Tepung cangkang yang didapat, direndam dalam
larutan HCl 2 N dengan perbandingan 1:8 (b/v) pada suhu kamar selama 2 hari. Hasil perendaman

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

200
Seminar Nasional Biologi 2013

disaring dan dicuci, lalu dikeringkan pada suhu 65 oC. Residu yang diperoleh direndam dalam larutan
NaOH 2 N pada suhu 100 oC dengan perbandingan 1:8 (b/v) selama 30 menit. Residu yang telah
direndam, disaring dan dicuci sampai pH residu tepat 7. Residu yang diperoleh dikeringkan pada
suhu 65 oC hingga berat konstan. Tepung yang diperoleh merupakan kitin cangkang udang. Isolasi
kitin dari cangkang rajungan dilakukan dengan cara yang sama dengan isolasi kitin dari cangkang
udang. Kitin cangkang udang dan kitin cangkang rajungan dibuat menjadi bentuk koloid dan
digunakan sebagai sumber kitin untuk produksi kitinase.

Pemeliharaan dan Peremajaan Isolat Bakteri B06


Isolat bakteri B06 ditumbuhkan pada medium agar kitin miring. Kultur diinkubasi pada suhu
kamar selama 48 jam. Isolat stok disimpan pada suhu 4 oC.

Medium Produksi Enzim dan Sumber Isolat


Medium agar kitin terdiri dari 0,1% MgSO4.7H2O, 0,02% K2HPO4, 0,1% ekstrak yeast, 0,5%
koloid kitin, 1,5% agar); medium produksi terdiri dari 1% pepton, 0,5% ekstrak yeast, koloid kitin
(perlakuan), 0,1% NaCl, 0,1% K2HPO4, 0,05% MgSO4.7H2O, 0,001% FeSO4. 7H2O, 0,001% ZnSO4.
7H2O, masing-masing 0,0001% CuSO4. 5H2O, MnSO4. nH2O, CaCl2. 2H2O pH 7. Koloid kitin
bersumber dari kitin komersial, kitin cangkang udang, dan kitin cangkang rajungan dengan
konsentrasi masing-masing 0,5%; 1,0%; dan 1,5%.
Isolat bakteri B06 diisolasi dari perairan air tawar di Jawa Tengah dan merupakan koleksi
Pujiyanto dkk. (2005).

Pembuatan Starter
Lima puluh mililiter medium produksi dengan koloid kitin dari masing-masing sumber kitin
konsentrasi 0,5% diinokulasi dengan 1 ose biakan isolat bakteri B06 dari medium agar kitin miring.
Kultur bakteri tersebut diinkubasi pada suhu ruang (27 oC) dengan penggojogan 120 rpm selama 18
jam.
Produksi Enzim
Starter sebanyak 5% (v/v) atau 5 mL starter diinokulasikan ke dalam 100 mL medium produksi
dan diinkubasi dengan agitasi 120 rpm pada suhu ruang. Setiap 6 jam sekali dilakukan pengambilan
kultur. Kultur yang diambil disentrifugasi 4000 rpm selama 10 menit. Supernatan yang diperoleh
merupakan enzim kasar dan digunakan untuk uji aktivitas kitinase, pengukuran kadar protein, dan
kandungan gula pereduksi dalam medium.

Pengujian Aktivitas Enzim


Aktivitas kitinase ditentukan dengan metode Ueda & Arai (1992) dengan substrat koloid kitin.
Dua mililiter buffer fosfat, 1 mL larutan koloid kitin 0,5% dan 1 mL supernatan dimasukkan ke dalam
tabung reaksi dan diinkubasi selama 1 jam pada suhu 37 oC. Aktivitas enzim dalam campuran
ditentukan secara turbidimetri pada 660 nm. Satu unit aktivitas didefinisikan sebagai jumlah enzim
yang menyebabkan pengurangan absorbansi sebesar 0,001 campuran reaksi per menit (Ueda & Arai,
1992).

Pengujian Kadar Protein


Jumlah protein yang terkandung dalam supernatan ditentukan dengan menggunakan metode
Lowry. Sebanyak 0,1 mL supernatan, 0,9 mL akuades dan 1 mL larutan Lowry dimasukkan ke dalam
tabung reaksi, dihomogenisasi dan diinkubasi selama 15 menit pada suhu ruang. Larutan folin
ciocalteau ditambahkan sebanyak 3 mL, dihomogenisasi dan diinkubasi pada suhu ruangan selama
45 menit. Setiap sampel larutan diukur absorbansi dengan spektrofotometer pada 540 nm. Kadar
protein dalam sampel ditentukan dengan kurva standar Bovine Serum Albumin (BSA) (Copeland,
1994).

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

201
Seminar Nasional Biologi 2013

Pengujian Kandungan Gula Pereduksi


Kandungan gula pereduksi dalam medium ditentukan dengan menggunakan reagen DNS.
Sebanyak 1 mL supernatan dan 1 mL reagen DNS dimasukkan dalam tabung reaksi, lalu dipanaskan
pada suhu 100 oC selama 5 menit. Campuran didinginkan dan ditambah akuades sebanyak 4 mL dan
segera diukur absorbansinya dengan spektrofotometer pada 570 nm. Kandungan gula pereduksi
dalam sampel ditentukan dengan kurva standar N-asetil D-glukosamin (GlcNAc) (Chaplin & Kennedy,
1994).

Penentuan aktivitas spesifik


Aktivitas spesifik yaitu nilai perbandingan antara aktivitas enzim dengan kadar protein (Winarno,
1989)

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Isolasi Kitin dari Cangkang Udang


Hasil isolasi kitin dari cangkang udang disajikan pada Tabel 2.

Tabel 1. Prosentase kitin hasil isolasi dari cangkang udang

Tepung cangkang Kitin


Sumber kitin
(g) (g) (%)
Cangkang udang 250 61,30 24,52

Hasil isolasi kitin dari cangkang udang menghasilkan kitin sebanyak 24,52% dan 9,46%.
Suhardi (1993) menyatakan, bahwa kandungan kitin pada cangkang kering udang adalah sebesar
20-50%. Hasil isolasi kitin dari cangkang udang pada penelitian ini memperlihatkan hasil yang sama
dengan Kusumawati (2006) yang memperoleh kitin sebanyak 200-250 g dari 1 kg cangkang udang
atau prosentasenya 20%-25%. Kitin hasil isolasi dari cangkang rajungan biasanya memperlihatkan
hasil yang lebih rendah dari total kitin yang terkandung dalam cangkang rajungan secara umum.
Hasil isolasi kitin yang diperoleh dapat disebabkan oleh beberapa hal, antara lain adanya
cangkang siap molting atau cangkang hasil molting yang turut dalam proses isolasi. Cangkang hasil
molting mempunyai kandungan senyawa anorganik kalsium karbonat yang lebih tinggi dibanding
senyawa organik kitin dan protein (Suhardi, 1993). Faktor lain yang mempengaruhi hasil isolasi kitin
pada penelitian ini adalah metode yang digunakan untuk isolasi kitin dari cangkang. Perbedaan
proses isolasi kitin dari suatu cangkang krustase mengakibatkan perbedaan jumlah kitin hasil isolasi
(Suhardi, 1993).
Kitin hasil isolasi dari cangkang udang mempunyai tekstur yang sama dengan kitin hasil isolasi
dari cangkang rajungan. Kitin hasil isolasi ini selanjutnya dihidrolisis untuk memperoleh kitin dalam
bentuk koloid. Proses hidrolisis kitin dilakukan menggunakan larutan asam (HCl). Koloid kitin
digunakan sebagai substrat sekaligus induser dalam medium produksi kitinase. Koloid kitin bertindak
sebagai sumber karbon dalam produksi kitinase oleh mikroorganisme (Kondo et al., 2002). Kitin
bentuk koloid lebih mudah didegradasi oleh mikroorganisme kitinolitik (Sharaf, 2005).

Produksi Kitinase dan Uji Aktivitas Enzim


Uji aktivitas kitinase dilakukan dengan metode Ueda & Arai (1992) yaitu dengan turbidimetri.
Hasil pengujian aktivitas kitinase dari 3 perlakuan dapat dilihat pada Gambar 1.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

202
Seminar Nasional Biologi 2013

Gambar 1. Aktivitas kitinase oleh isolat bakteri kitinolitik pada medium dengan sumber kitin kulit udang dan
konsentrasi yang berbeda selama waktu inkubasi 48 jam.
Gambar 1 memperlihatkan bahwa aktivitas kitinase dari semua perlakuan menunjukkan
kecenderungan yang sama. Aktivitas kitinase pada jam ke-0 sudah terlihat. Hal ini menunjukkan
bahwa pada awal inkubasi sudah terjadi aktivitas kitinase yang diduga berasal dari starter yang
diinokulasikan.
Peningkatan aktivitas kitinase terjadi hingga jam ke-18. Peningkatan aktivitas ini terjadi karena
bakteri B06 mampu memproduksi kitinase dengan kitin tersedia sebagai indusernya. Sel bakteri
mampu mengenali struktur kitin, sehingga terjadi kontak fisik antara permukaan sel dengan kitin
dalam medium (Felse & Panda, 1999). Adanya kontak fisik antara kitin dengan sel bakteri
mengakibatkan terjadinya biosintesis enzim. Mekanisme biosintesis kitinase pada sel bakteri tidak
terlepas dari peran operon chi (Gambar 2).

Gambar 2. Mekanisme biosintesis kitinase karena induksi kitin yang melibatkan peran operon chi (Ahad dkk.,
2005).

Operon merupakan suatu kumpulan gen yang menyandi reaksi metabolik tertentu sedangkan
gen-gen operon chi menyandi terbentuknya kitinase. Kitin dalam medium berbentuk kristal tak larut
dan bertindak sebagai induser kitinase. Reseptor pada permukaan sel bakteri mengikat kitin sehingga
dilepaskan suatu protein reseptor kitin ke dalam sitoplasma. Protein ini berikatan pada represor
operon chi sehingga represor menjadi tidak aktif dan proses transkripsi dapat berlangsung. Proses
transkripsi diteruskan dengan proses translasi di ribosom. Proses translasi menghasilkan protein
enzim yang kemudian dilepaskan ke sitoplasma.
Produksi maksimum kitinase oleh isolat bakteri B06 tercapai pada waktu inkubasi 18 jam.
Ketiga sumber kitin, baik kitin komersial, kitin cangkang udang, maupun kitin cangkang rajungan
mampu menginduksi produksi kitinase oleh isolat bakteri B06. Memasuki waktu inkubasi 24 jam,
aktivitas kitinase mulai menurun. Penurunan aktivitas kitinase disebabkan oleh adanya akumulasi

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

203
Seminar Nasional Biologi 2013

produk hidrolisis kitin oleh kitinase. Degradasi kitin menghasilkan N-asetil D-glukosamin (GlcNAc) dan
akumulasi produk ini dalam medium akan menghambat biosintesis kitinase.
Keberadaan monomer GlcNAc memungkinkan sel bakteri memanfaatkan monomer ini secara
langsung sebagai sumber karbon tanpa harus memproduksi kitinase (Felse & Panda, 1999). Gambar
(4.3) memperlihatkan kenaikan jumlah GlcNAc dalam medium hingga waktu inkubasi 48 jam.
GlcNAc merupakan produk degradasi kitin. Mulai jam ke-24 terjadi penurunan aktivitas
kitinase, artinya proses degradasi kitin oleh kitinase menurun sehingga produk degradasi kitin
menurun. Akan tetapi pada jam tersebut kadar GlcNAc dalam medium mengalami kenaikan. Hal ini
disebabkan oleh adanya produksi enzim lain selain kitinase yang berperan dalam proses degradasi
kitin. Menurut Felse & Panda (1999), kitobiase merupakan enzim yang diproduksi seiring dengan
diproduksinya kitinase oleh mikroorganisme. Mekanisme kerja kitobiase yakni mendegradasi turunan
kitin menjadi monomer GlcNAc dan biosintesis kitobiase tidak dipengaruhi oleh akumulasi produk
degradasi. Keberadaan kitobiase dapat menyebabkan akumulasi produk degradasi kitin yakni GlcNAc
bahkan ketika produksi kitinase menurun.
Felse & Panda (1999) membuktikan bahwa dalam kultur batch, aktivitas kitinase oleh Serratia
marcescens menurun karena adanya akumulasi GlcNAc dalam medium. Pengaruh GlcNAc dapat
dicegah dengan penggunaan fermentor kultur kontinyu.

Gambar 3. Kandungan gula pereduksi (GlcNAc) dalam medium produksi selama waktu inkubasi 48 jam.

Selain mekanisme represi katabolit, penurunan aktivitas kitinase diduga juga disebabkan oleh
adanya enzim proteolitik. Felse & Panda (1999) menduga, bahwa aktivitas proteolitik yang tinggi
mengakibatkan rendahnya aktivitas kitinase karena proteolitik mendegradasi kitinase. Meskipun
demikian, mekanisme degradasi kitinase oleh proteolitik masih perlu diteliti lebih lanjut.
Variabel pendukung lain yang dievaluasi bersamaan dengan aktivitas enzim adalah kadar
protein dalam medium. Tujuan analisis kadar protein adalah untuk mengetahui aktivitas spesifik
enzim. Hasil pengukuran kadar protein dalam medium disajikan pada Gambar 4.

Gambar 4. Kadar protein dalam medium produksi selama waktu inkubasi 48 jam.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

204
Seminar Nasional Biologi 2013

Kitinase merupakan enzim ekstraseluler. Isolasi kitinase dari kultur bakteri B06 dapat dilakukan
dengan sentrifugasi. Sel bakteri akan mengendap dan enzim akan terlarut dalam supernatan tetapi
enzim kasar hasil sentrifugasi mengandung komponen lain selain kitinase. Gambar 5
memperlihatkan aktivitas spesifik kitinase. Aktivitas spesifik menunjukkan tingkat kemurnian enzim
dan didefinisikan sebagai unit aktivitas enzim per milligram protein.

Gambar 5. Aktivitas spesifik kitinase selama waktu inkubasi 48 jam.


Secara umum, aktivitas spesifik kitinase pada semua perlakuan memperlihatkan kenaikan
seiring dengan peningkatan waktu inkubasi. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat kemurnian enzim
semakin meningkat seiring dengan penambahan waktu inkubasi. Kemurnian enzim berhubungan
dengan kandungan protein non-kitinase dalam supernatan. Semakin tinggi protein non-kitinase dalam
supernatan, semakin rendah tingkat kemurnian enzim. Hal ini dikarenakan protein non-kitinase
bertindak sebagai zat pengotor dalam pengukuran aktivitas spesifik kitinase dan seiring dengan
peningkatan waktu inkubasi terlihat bahwa kandungan protein non-kitinase dalam medium semakin
berkurang.
Keberagaman konsentrasi kitin yang ditambahkan dalam medium produksi bertujuan untuk
mengetahui pengaruh pemberian konsentrasi yang berbeda dari masing-masing sumber kitin
terhadap produksi kitinase. Berdasarkan analisis sidik ragam, diketahui pula bahwa perlakuan
perbedaan konsentrasi memberikan hasil yang berbeda tidak nyata (p>0,05). Hal ini menunjukkan
bahwa penambahan kitin dalam medium produksi hingga konsentrasi 1,5% tidak mempengaruhi
aktivitas kitinase oleh isolat bakteri B06. Penambahan kitin hingga 1,5% tidak meningkatkan aktivitas
kitinase karena pemberian kitin pada jumlah tersebut telah melewati batas optimum untuk produksi
enzim. Kondo et al. (2002) menyatakan bahwa penambahan koloid kitin melebihi batas optimum tidak
akan mempengaruhi rata-rata aktivitas enzim. Menurut Sharaf (2005), produksi optimum kitinase
dicapai dengan penambahan koloid kitin sebanyak 1%, sedangkan pada penelitian ini penambahan
koloid kitin sebanyak 0,5% dapat menghasilkan produksi kitinase maksimum.

SIMPULAN

Kitin cangkang udang maupun kitin cangkang rajungan dapat digunakan sebagai alternatif
sumber kitin dalam medium produksi kitinase menggantikan kitin komersial. Penambahan kitin
sebanyak 0,5% dalam medium produksi telah mampu menginduksi kitinase sehingga produksi
kitinase maksimum.

DAFTAR PUSTAKA

[1]. Ahad, M., Oktaviawati, E., Ulfah, U.M., Normasari, dan Wicaksono, A.N. 2005. Pemanfaatan Limbah Cangkang Kepiting
sebagai Pengganti Kitin Komersial untuk Memproduksi Enzim Kitinase. Disampaikan pada Program Kreativitas
Mahasiswa Bidang PKMP di Universitas Muhammadiyah Malang. Malang. September 2005.
[2]. , 2006. Produksi Kitinase oleh Isolat Bakteri Kitinolitik BK-05 pada Medium Kitin Cangkang Kepiting.
Skripsi. Jur. Biologi FMIPA Universitas Diponegoro. Semarang.
[3]. Chaplin, T. and M. Kennedy. 1994. Carbohydrate Analysis: A Practical Approach. Oxford University Press. Oxford.
[4]. Copeland, R. 1994. Methods for Protein Analysis. Chapman and Hall. New York.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

205
Seminar Nasional Biologi 2013

[5]. Felse, P.A. and T. Panda. 1999. Regulation and cloning of microbial chitinase genes. Appl. Microbiol. Biotechnol.
51:141-151.
[6]. Fukamizo, T. 1999. Chitinolitic enzymes: catalysis, substrate binding, and their application. Kinki University. Japan.
[7]. Gohel, V., P. Vyas, and H.S. Chhatpar. 2005. Activity staining method of chitinase on chitin agar plate through
polyacrylamide gel electrophoresis. African Journal of Biotechnology. 4: 87-90.
[8]. Gomez, K.A. dan A.A. Gomez. 1995. Prosedur Statistik untuk Penelitian Pertanian. Alih bahasa: E. Sjamsuddin dan J.
Baharsyah. Edisi kedua. UI Press. Jakarta.
[9]. Kondo, K., M. Matsumoto, and N. Nishide. 2002. Production of chitinase from Trichoderma viride and the enzymatic
property. J. Chem. Eng. 40:113-116.
[10]. Kusumawati, Y. 2006. Mengenal Lebih Dekat Kitosan. http//:www.Pikiran Rakyat. 26 Januari 2006. Diakses 04 Juli
2007.
[11]. Pelczar and Chan. 1986. Dasar-dasar Mikrobiologi. UI Press. Jakarta.
[12]. Pujiyanto, S., R.S. Ferniah, dan R. Rahadian, 2005. Potensi Bakteri Kitinolitik akuatik Isolat Lokal sebagai Agen
Pengendali Larva Nyamuk Aedes aegypti Guna Mencegah Timbulnya Wabah Demam Berdarah. Disampaikan pada
Pekan Ilmiah Perguruan Tinggi di Jawa Tengah tahun 2005. Salatiga. 20-22 November 2005.
[13]. , 2006. Produksi Kitinase dan Penerapannya sebagai Bioinsektisida untuk Mengendalikan Larva Nyamuk
Aedes aegypti Guna Mencegah Timbulnya Wabah Demam Berdarah. Disampaikan pada Workshop Hasil Penelitian
Program Fasilitasi Perguruan Tinggi Provinsi Jawa Tengah. Semarang. 5-8 September 2006
[14]. Schlegel, H.G. and K. Schmidt. 1994. Mikrobiologi Umum. Alih Bahasa: Tedjo Baskoro. Gadjah Mada University Press.
Yogyakarta.
[15]. Sharaf, E. F. 2005. A potent chitinolytic activity of Alternaria alternata isolated from Egyptian black sand. Polish Journal
of Microbiology. 54:145-151.
[16]. Suhardi, 1993. Khitin & Khitosan. Pusat Antar Universitas Pangan dan Gizi. Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.
[17]. Ueda, M. and M. Arai. 1992. Purification and properties of chitinases from Aeromonas sp. 10S-24. Biosci. Biotech.
Biochem. 60: 1195-1197.
[18]. Wang, S. L., S. H. Chiou and W. T. Chang. 1997. Production of chitinase from shellfish waste by Pseudomonas
aeruginosa K-187. Proc. Nat. Sci. 21: 71-78.
[19]. , and W.T. Chang. 1997. Purification and characterization of two bifunctional chitinases/lysozyme
extracellulary produced by Pseudomonas aeruginosa K-187 in a shrimp and crab shell powder medium. Appl. Environ.
63: 380-386.
[20]. Winarno, F. G. 1989. Enzim Pangan. Gramedia. Jakarta.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

206
Seminar Nasional Biologi 2013

Biodiversitas Flora Pesisir Cilacap Selatan Kala Holosen


Berdasarkan Fosil Polen Dan Spora
SWA Suedy,1) R Setijadi,2) A Widagdo2)

1) Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Matematika UNDIP


Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275
Email: agung.suedy@gmail.com
2)Jurusan Geologi, Fakultas Sains dan Teknik, Universitas Jenderal Soedirman (UNSOED)
Kampus Teknik UNSOED Blater, Purbalingga

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui biodiversitas flora pesisir di daerah Cilacap selatan pada Kala
Holosen berdasarkan fosil polen dan spora tumbuhan yang ditemukan dari hasil pemboran di Karangturi
Cilacap (03038.69LS; 91539.38). Metode preparasi standar palinologi dan pengamatan mikroskopis
digunakan untuk identifikasi fosil polen dan spora. Berdasarkan pengamatan pada 46 sampel dari hasil
pemboran sedalam 2.80 meter berhasil diidentifikasi 10272 fosil yang terdiri dari 31 tipe polen dan spora
tumbuhan (17 tipe dihasilkan oleh tumbuhan berhabitus pohon; 4 tipe dihasilkan oleh tumbuhan berhabitus
semak-herba dan 10 tipe merupakan spora dari Pteridophyta). Flora pesisir yang ditemukan terutama adalah
flora kelompok mangrove dan back mangrove diantaranya Sonneratia alba, Sonneratia caseolarais, Nypa
14
fruticans, Avicenia sp., Croton sp. dan Acrostichum aureum. Penentuan umur dengan carbon dating C
menunjukkan bahwa kisaran umur sampel hasil pemboran di lokasi penelitian adalah 11697-2520 tahun yang
lalu dan termasuk pada kisaran Kala Holosen.

Kata kunci: flora, pesisir, tipe Kala, Holosen.

1. PENDAHULUAN

Pesisir selatan Cilacap mempunyai kawasan ekosistem mangrove yang sangat penting di Jawa
Tengah, terbentang di daerah estuarin mulai dari barat muara Sungai Citanduy sampai Sungai Donan
di sebelah timur, dan disebelah selatan berbatasan dengan Pulau Nusakambangan. Berbeda dari
ekosistem pada umumnya ekosistem daerah ini mempunyai ciri khas karena membentuk suatu
lagoon sehingga mendapat pengaruh besar dari ekosistem di sekitarnya. Salah satunya yaitu
pengaruh sedimentasi yang sangat cepat dari intrusi lumpur yang terbawa aliran Sungai Citanduy,
Cibeureum, Cikujang, Donan, Pekalongan, Cikonde dan sungai lainnya yang bermuara di wilayah ini.
Gambaran citra satelit menunjukkan adanya dinamika perubahan garis pantai pada kawasan
pesisir di wilayah pesisir selatan Cilacap. Hal ini ditunjukkan oleh gambaran morfologi beting gesik
yang berulang, sehingga menarik untuk diteliti bagaimana dinamika flora pesisir termasuk
mangrovenya dari waktu ke waktu. Tujuan penelitian ini adalah mengetahui biodiversitas flora
penyusun mangrove di wilayah ini pada Kala Holosen.
Pada Kala Holosen, suhu muka bumi berfluktuasi beberapa kali untuk kemudian mencapai
kondisi suhu bumi saat ini. Perubahan suhu merupakan salah satu aspek dari perubahan iklim. Pada
daerah lintang tinggi perubahan suhu kurang dari 10 0C sudah berdampak langsung pada tumbuhan
dan komunitasnya. Perubahan komunitas tumbuhan pada daerah tropis justru lebih disebabkan
dampak tidak langsung dari perubahan suhu bumi akibat naik turunnya muka laut. Penurunan muka
laut akan menggeser jalur-jalur tumbuhan pantai, juga mengakibatkan meningkatnya kekeringan
sebagai akibat perluasan daratan. Sejak Kuater, variasi flora yang ada dapat dikatakan sama dengan
flora sekarang bahkan sampai tingkat spesies, sehingga kajian iklim Holosen dan paleo-flora dengan
pendekatan palinologi menjadi sangat signifikan dilakukan (Yulianto dan Sukapti, 1998).
Sejarah ekologi suatu daerah dapat diungkap melalui pendekatan mikropaleontologis, dengan
menggunakan bukti palinologi. Bukti palinologi berupa serbuk sari (polen) dan atau spora yang
terendapkan dalam sedimen dalam bentuk fosil. Studi paleoekologi dapat dilakukan dengan
menggunakan analisis palinologi yang merupakan metode yang tepat untuk menelusuri sejarah

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

207
Seminar Nasional Biologi 2013

vegetasi, iklim dan ekologi di suatu wilayah (Duong, 2009). Metode palinologi merupakan metode
yang didasarkan pada rekam polen dalam sedimen. Penelitian palinologi juga memungkinkan
identifikasi terhadap perubahan-perubahan penting pada tahapan suksesi paleoekologi (Cazzalo-
Klepzig et al., 2005).

2. METODE PENELITIAN

Pengambilan sampel menggunakan metode survey Stratified Random Sampling. Pengambilan


sampel sedimen dengan pemboran menggunakan core barrel berdiameter 4 cm. Pengeboran
dilakukan sedalam 5 meter. Setiap inti bor sedimen dipotong dengan interval 5 cm kemudian
dipreparasi di laboratorium (Zheng et al., 2008). Pengambilan sampel dilakukan di Karangturi
(03038.69LS; 91539.38) Kroya, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah. Preparasi palinologi
dilakukan di Laboratorium Palinologi/Mikropaleontologi ITB. Pengamatan menggunakan mikroskop
Olympus tipe CX 21. Pemotretan menggunakan kamera mikroskop Moticam 5.0. dan kamera digital.
Ukuran sampel yang diamati sama yaitu jumlah individu per 400 l sampel (Haberle, 1997; Ellison,
2008). Identifikasi, penentuan taksa fosil dan afinitas botaninya menggunakan referensi: Germeraad
et al. (1968), Huang (1972), Thanikaimoni et al. (1984), dan Morley (1990).

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil pengeboran pada lokasi ini didapatkan inti bor sedalam 2,80 meter yang dibagi menjadi
46 sampel. Hasil pengeboran menunjukkan sedimen bagian bawah berupa lempung hitam kaya
material organik berupa fragmen karbon. Dijumpai potongan akar pada kedalam 100-186 cm,
material kayu. Bagian bawah pada kedalaman 186-205 dijumpai lapisan lempung hitam dengan
fragmen karbon.
Data hasil penarikhan radiokarbon dengan metode 14C untuk menentukan umur absolut yang
dilakukan di Pusat Pengembangan Geologi dan Kelautan (PPGL) Bandung menjukkan umur :

Kedalaman Umur
80 cm 3540 120 years BP
220 cm 9250 160 years BP

Berdasarkan perhitungan kecepatan sedimentasi, maka kisaran umur pada lokasi Karangturi ini
berkisar 11697 2520 tahun yang lalu atau berumur Holosen.
Berdasarkan 46 sampel yang diamati, berhasil diidentifikasi sejumlah 10351 palinomorf terdiri
dari 79 palinomorf marin (dynocst dan test foram lining) dan 10272 polen dan spora. Hasil ini
menunjukan bahwa rerata ditemukan 225 palinomorf setiap 200 l sampel pengamatan. Palinomorf
marin mempunyai rerata 2 setiap 200 l, dan rerata untuk palinomorf polen dan spora 223 setiap slide
preparat mikroskopis.
Secara umum palinomorf yang ditemukan menunjukkan bahwa paleoflora daerah Karangturi
pada Kala Holosen setidaknya terdiri dari 31 tipe polen dan spora. Tipe polen dan spora yang
teridentifikasi dapat dibagi menjadi flora yang berhabitus pohon (AP) 17 tipe (51,52%), berhabitus non
pohon (NAP) 14 tipe (42,42%). Dari 14 tipe yang berhabitus non pohon dapat di bagi menjadi 4
bertipe semak herba (12,12%) dan 10 tipe (30,30%) merupakan tumbuhan paku (Pteridophyta).
Berdasarkan habitatnya, setidaknya telah ditemukan 18 tipe polen dan spora tumbuhan yang
merupakan tumbuhan pesisir termasuk juga kelompok mangrove. Fosil polen dan spora tumbuhan
pesisir tersebut adalah:
1. Zonocostites ramonae (Rhizophora type)
Ciri: spherical, berukuran 15-20 m, apertura tricolporate, kolpus pendek, endeksin membentuk
costae pada ekuator aperture, hiasan eksin psilate.
2. Spinizonocolpites echinatus (Nypa fruticans Wumb.)

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

208
Seminar Nasional Biologi 2013

Ciri: planokonvek, apertura monocolpate memanjang ekuatorial (zonocolpate), ukuran 33m


dengan hiasan eksin echinate.
3. Florschuetzia levipoli (Soneratia caseolaris (L.) Engl.)
Ciri: prolate, ukuran 30-60 m, apertura triporate, hiasan eksin psilate pada kutubnya, verrucate-
areolate pada ekuator.
4. Avicennia type
Ciri: subprolate-spheroidal,ukuran 27 m, apertura tricolpate hiasan eksin reticulate.
5. Excoecaria sp.
Ciri: subcircular, berukuran 30 m, apertura tricolporate, hiasan eksin reticulate
6. Discoidites novaguenensis (Brownlowia sp.)
Ciri: circular polar, ukuran 20-30 m, apertura tricolpate, hiasan eksin reticulate.
7. Camptostemon sp.
Ciri: circular, ukuran 65 m, apertura periporate hiasan echinate.
8. Acrostichum aureum Linn.
Ciri: spora semiangular berukuran sampai 75 m, apertura trilete, hiasannya psilate.
9. Retitricolporites equatoralis (Calophyllum sp.)
Ciri: prolate, ukuran 20-25 m, apertura tricolporate sejajar pada bagian ekuator, hiasan eksin
reticulate.
10. Dicolpopollis sp.(Calamus sp.)
Ciri: dicolpate, ukuran 20-25 m, aperture dicolpate berukuran besar sehingga tampak seperti
bertemu, hiasan eksin reticulate.
11. Oncosperma sp.
Ciri: planokonvek, ukuran 20-25 m, apertura monosulcate memanjang ekuatorial sehingga
tampak seperti terpotong menjadi dua bagian, hiasan eksin bacculate.
12. Marginipollis concinus (Barringtonia sp.)
Ciri: prolate-subprolate,ukuran 23-25 m, apertura syncolpate dengan penebalan sehingga
tampak seperti labia, eksin psilate.
13. Pandaniidites sp. (Pandanus sp.)
Ciri: spherical, ukuran 15 m, apertura monoporate hiasan eksin echinate.
14. Ilexpollenites sp.(Ilex sp.)
Ciri: oblate-spheroidal, ukuran 18-20 m, apertura tricolpate, hiasan eksin clavate.
15. Stellatopollis sp. (Croton sp.)
Ciri: spheroidal, ukuran 55 m, inaperturate,
hiasan eksin gemmate.
16. Acanthaceae type
Ciri: prolate-perprolate, pandangan ekuatorial, ukuran 40-70 m, apertura heterocolpate, hiasan
eksin verrucate.
17. Haloragacidites (Casuarina sp.)
Ciri: semiangular pada pandangan polar, ukuran 20-30 m, apertura triporate, hiasan scabrate
halus.
18. Verrucatosporites usmensis (Stenochlaena palustris)
Ciri: planokonvek, ukuran 40-60 m, apertura monolete, hiasan verrucate.

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa biodiversitas mangrove di pesisir selatan Cilacap cukup
beragam. Pantai selatan Jawa Tengah memiliki ekosistem mangrove yang sangat penting,
diantaranya pesisir selatan Cilacap dan terutama di Segara Anakan. Di wilayah ini keberadaan hutan
mangrovenya sangat menarik karena keadaan geomorfologinya mendukung untuk terbentuknya
ekosistem yang dinamis (Sukardjo, 1985). Sedimentasi yang tinggi dari sungai Citanduy,
Cikoneng/Cimeneng, dan sungai-sungai lain menyebabkan terbentuk daratan baru yang didominasi
tumbuhan mangrove pioner seperti Avicennia dan Sonneratia, sedangkan Rhizophora menempati
bagian kecil yang airnya tetap mengalir (Sasaki dan Sunarto, 1994). Penelitian oleh Setyawan dkk,
(2002) terhadap seluruh muara sungai di pantai selatan Jawa mulai dari teluk Pacitan hingga muara
sungai Donan dan Segara Anakan menemukan 29 spesies mangrove, dimana Sonneratia alba,

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

209
Seminar Nasional Biologi 2013

Rhizophora mucronata, Avicennia alba dan Nypa fruticans merupakan spesies yang paling sering
ditemukan.
Pantai selatan Jawa memiliki geomorfologi khas pada muara sungai dengan terbentuknya
gumuk pasir (sand dunes). Gumuk pasir menyebabkan terbentuknya laguna yang terlindung dari
hempasan gelombang laut sehingga memungkinkan kehidupan komunitas mangrove. Pada musim
hujan, gumuk pasir terbuka oleh besarnya debit air sungai sehingga laguna memiliki ekosistem
pasang surut, sedangkan pada musim kemarau dengan sedikitnya debit air sungai, maka gumuk
pasir sepenuhnya menutupi muara sungai sehingga air sungai menggenang dan
salinitas laguna menurun. Spesies mangrove yang tumbuh di muara sungai diperkirakan melakukan
adaptasi terhadap salinitas dan air yang menggenang tersebut (Djohan, 2000 (komunikasi pribadi)
dalam Setyawan dkk, 2003).

SIMPULAN

Dari penelitian dapat disimpulkan bahwa:


1. Sedimen yang diambil dari daerah Karangturi, pesisir selatan Cilacap berumur Holosen dengan
kisaran umur 11697 2520 tahun yang lalu.
2. Telah ditemukan 31 tipe fosil polen dan spora dimana 18 diantaranya adalah fosil polen dan
spora kelompok tumbuhan mangrove

DAFTAR PUSTAKA

[1]. Duong, N.T. 2009. Palynological investigation from a deep core at the coastal area of the Red River Delta, Vietnam.
VNU Journal of Science, Earth Science 25: 192-203.
[2]. Cazzalo-Klepzig, M., R. Manegat and M. Guerra-Sommer. 2005. Palynology and paleobotany in the reconstruction of
landscape units in the Candiota Coalfield Permian of Parana Basin, Brazil. Revista Brasileira de Paleontologia 8(1): 83-
98.
[3]. Ellison JC. 2008. Long-term Retrospection on Mangrove Development Using Sediment Cores and Pollen Analysis: A
Review. Aqua. Bot. 89: 93-104.
[4]. Germeraad JH, Hopping CA, Muller J. 1968. Palynology of Tertiary Sediments from Tropical Areas. Rev Palaeobot
Palynol 6: 189-348.
[5]. Haberle S. 1997. Upper Quartenary Vegetation and Climate History of Amazon Basin Correlating Marine and Terrestrial
Pollen Records. Proc of Oce Dril Prog Sci Res, Vol. 155: 381-396.
[6]. Huang TC. 1972. Pollen of Taiwan. Taipei, Taiwan: National Taiwan University, Botany Departemen Press.
[7]. Morley RJ. 1990. Short Course Introduction To Palynology With Emphasis on Southeast Asia. Purwokerto: Fakultas
Biologi UNSOED.
[8]. Sasaki, Y. and H. Sunarto. 1994. Mangrove forest of Segara Anakan lagoon. In Takashima, F. and K. Soewardi (ed.).
Ecological Assessment for Management Planning of Segara Anakan Lagoon, Cilacap, Central Java. Tokyo: NODAI
Center for International Program, Tokyo University of Agriculture and JSPS-DGHE Program.
[9]. Setyawan, AD., A. Susilowati dan Wiryanto. 2002. Habitat Reliks Vegetasi Mangrove di Pantai Selatan Jawa.
Biodiversitas 3 (2): 242-256.
[10]. Setyawan, AD., K. Winarno dan PC. Purnama. 2003. Ekosistem Mangrove di Jawa: 1. Kondisi Terkini. Biodiversitas 4
(2): 130-142.
[11]. Sukardjo, S. 1985. Laguna dan vegetasi mangrove. Oseana 10 (4):128-137.
[12]. Thanikaimoni G, Caratini C, Venkatachala BS, Ramanunjam CGK, Kar RK. 1984. Selected Tertiary Angiosperm Pollen
From India and Their Relationship with African Tertiary Pollen. Francais: Institut Francais de Pondichery, Travaux de La
Section Scientifique et Technique.
[13]. Yulianto E, Sukapti WS. 1998. Perubahan Iklim Selama Rentang Plistosen Atas Hingga Holosen di Indonesia
Berdasarkan Rekaman Data Palinologi. Prosiding Pertemuan Ilmiah Tahunan XXVII Ikatan Ahli Geologi Indonesia, 8-9
Des. Yogyakarta. hlm. 66-71.
[14]. Zheng, Y.H., W.J. Zhou, S.C. Xie and X.F. Yu. 2008. A comparative study of n-alkane biomarker and pollen records: an
example from southern China. Chinese Sci. Bull. 6: 1065-1072

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

210
Seminar Nasional Biologi 2013

Lampiran Gambar Beberapa Fosil Polen dan Spora Yang Ditemukan di Pesisir Cilacap

Zonocostites ramonae Spinizonocolpites


Acrostichum aureum Avicennia type
(Rhizophora type) echinatus (Nypa fruticans
Wumb.)

Excoecaria sp. Retitricolporites equatoralis Haloragacidites Dicolpopollis


(Calophyllum sp.) (Casuarina sp.) (Calamus sp.)

Florschuetzia levipoli
Discoidites Acanthaceae type Marginipollis concinus
(Soneratia caseolaris (L.)
novaguenensis (Barringtonia sp.)
Engl.)
(Brownlowia sp.)

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

211
Seminar Nasional Biologi 2013

Pengaruh Pemberian Buah Jambu Biji Merah (Psidium Guajava, L)


Terhadap AIP (Atherogenic Index Of Plasma) Pada Tikus
Hiperkolesterolemia
Sugeng Maryanto

Program Studi Ilmu Gizi STIKes Ngudi Waluyo. Jl. Gedongsongo-Candirejo, Ungaran;
Email : sugengmaryanto99@yahoo.co.id

ABSTRAK

Latar belakang: Buah jambu biji merah memiliki kandungan serat khususnya serat larut air (pektin) yang
tinggi. Serat larut air di dalam tubuh bersifat hipokolesterolemik. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efek
pemberian buah jambu biji merah terhadap AIP (atherogenic index of plasma) pada tikus hiperkolesterolemia.
Metode: Penelitian ini merupakan eksperimental murni dengan rancangan randomized pre test-post test
control group design terhadap tikus Sprague Dawley yang dibuat hiperkolesterolemia. Tikus dibagi dalam 4
kelompok, kelompok 1 diberi pakan standar, kelompok 2,3 dan 4 semua diberi pakan tinggi kolesterol.
Kelompok 3 dan 4 masing-masing ditambah tepung buah jambu biji merah 0,72 g dan pektin setara dengan
yang terkandung tepung buah jambu biji. Profil lipid diperiksa menggunakan metode Enzymatic Colorimetric
Test CHOD-PAP dan GPO-PAP meliputi kadar kolesterol total, LDL, HDL dan trigliserida. AIP (atherogenic
index of plasma) dihitung berdasarkan log [TG/HDL]. Analisis data menggunakan t-test dan Anova dengan
derajat kemaknaan 0,05.
Hasil: Pemberian buah jambu biji merah pada tikus hiperkolesterolemia terbukti secara bermakna
memperbaiki profil lipid, yaitu menurunkan kolesterol total (32%), LDL (43%), trigliserida (18%) dan
meningkatkan HDL (18%). Hasil ini hampir sama dengan penurunan dengan pemberian pektin yaitu berturut-
turut 32%, 47%, 19% dan 20%. Hasil perhitungan AIP (atherogenic index of plasma) menunjukkan bahwa
pemberian buah jambu biji merah dan pektin menurunkan skor AIP secara bermakna berturut-turut 0,16 dan
0,17; yang meningkat pada kelompok yang hanya mendapat pakan tinggi kolesterol.
Simpulan: Pemberian buah jambu biji merah pada tikus hiperkolesterolemia terbukti dapat menurunkan
AIP (atherogenic index of plasma).

Kata kunci : Jambu biji merah, serat larut air, profil lipid, AIP.

ABSTRACT
Background: Red guava fruit has high soluble fiber (pectin) content. Soluble fiber has a
hypocholesterolemic effect. The study aimed to analyze the effect of red guava fuits supplementation on AIP
(atherogenic index of plasma) in hypercholesterolemia rats.
Method: The study was a randomized pre test-post test control group design was done on
hypercholesterolemia Sprague Dawley rats. Rats were divided into 4 groups, receiving normal feed,
hypercholesterol feed only, hypercholesterol feed + 0,72 g of red guava flour and hypercholesterol feed + pectin
equal to that in red guava flour. AIP (atherogenic index of plasma) was calculated by log [TG/HDL]. Lipid profile
was examined using the Enzymatic Colorimetric Test CHOD-PAP and GPO-PAP method, were total
cholesterol, LDL, HDL and triglycerides. Data were analysed with 95% level of confidence using oneway
Anova.
Result: Red guava fruit supplementation in hypercholesterolemia rats was significantly improved lipid
profiles, which lowers total cholesterol of 32%, LDL of 43%, triglycerides of 18% and increase HDL of 18% .
This results were almost same with pectin supplementation, there were total cholesterol of 32%, LDL of 47%,
triglycerides of 19% and HDL of 20%, respectively. Supplementation with red guava fruit and pectin had
significantly lowered AIP of 0.16 and 0.17, respectively; but only the group received high-cholesterol feed had
increased AIP.
Conclusion: red guava fruit supplementation in hypercholesterolemic rats beeing abble to lower the AIP.

Keywords: Red guava, soluble fiber, lipid profile, AIP.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

212
Seminar Nasional Biologi 2013

1. PENDAHULUAN

Jambu biji (Psidium guajava L) adalah tanaman tropikal berasal dari Amerika, khususnya Brazil
dan Antiles, ditemukan berbagai varietas. Pada saat ini jambu biji menyebar sampai ke Asia
Tenggara termasuk Indonesia. Beberapa jenis jambu biji yang diunggulkan dan digemari oleh
masyarakat Indonesia antara lain jambu Pasar Minggu, Jambu Bangkok, jambu Palembang, jambu
sukun, jambu apel, jambu sari, jambu merah atau jambu merah getas. 1
Pada umumnya buah jambu biji dikonsumsi sebagai selayaknya buah. Sebenarnya buah jambu
biji memiliki manfaat yang lebih dari sekedar buah. Daunnya dimanfaatkan oleh banyak orang secara
tradisional untuk mengatasi berbagai macam penyakit, sedangkan buahnya sendiri dipercayai dapat
mengatasi berbagai macam gangguan kesehatan antara lain obat diare, antiinflamasi, antidiabetik,
kardioaktif, dan sebagai sumber antioksidan.2 Buah jambu biji merah juga dipercayai dapat
membantu penyembuhan demam berdarah dengue (DBD).1
Buah jambu biji mengandung serat pangan (dietary fiber) yang tinggi khususnya serat larut air
(pektin), selain itu juga mengandung vitamin C dua kali lipat dibanding buah jeruk manis.3 Kandungan
serat dalam buah jambu biji tertinggi diantara buah tropikal lain dan lebih tinggi daripada kandungan
serat golongan serealia.4-6 Serat pangan (dietary fiber) terutama serat larut air (pektin), di dalam
tubuh bersifat hipokolesterolemik, mempunyai efek perlawanan terhadap PJK melalui penurunan
kolesterol.7 Maryanto dan Fatimah-Muis melaporkan bahwa buah jambu biji (daging buah putih)
terbukti menurunkan kadar kolesterol-total, kolesterol-LDL dan trigliserida secara bermakna.8
Penyakit jantung koroner berkembang sebagai akibat interaksi berbagai faktor risiko, utamanya
adalah ketidak normalan profil lipid di dalam darah (dislipidemia) yaitu meliputi tingginya kolesterol
total, LDL (hiperkolesterolemia), trigliserida dan rendahnya HDL.9 Tindakan yang umum dilakukan
untuk mengetahui risiko terjadinya PJK adalah dengan pemeriksaan profil lipid darah yang meliputi
kolesterol total, LDL, HDL dan trigliserida.
Selama ini kolesterol LDL merupakan faktor risiko yang paling sering digunakan sebagai
indikator terhadap kejadian PJK. Studi epidemiologis dan klinis secara konsisten menunjukkan
bahwa konsentrasi kolesterol LDL dalam plasma berhubungan dengan peningkatan risiko PJK, akan
tetapi kadar LDL bukan merupakan satu-satunya prediktor,10 kadar trigliserida juga perlu diperhatikan.
Studi epidemiologis pada kelompok umur 45 tahun di Semarang menunjukkan bahwa kadar
trigliserida 150 mg/dL memiliki risiko 2,8 kali lebih besar menderita PJK dibandingkan orang dengan
kadar trigliserida < 150 mg/dL.11 Risiko PJK akibat tingginya trigliserida ini akan meningkat pada
orang yang mengkonsumsi tinggi karbohidrat sederhana. 12 Prediktor lain untuk mengetahui risiko
munculnya penyakit jantung koroner adalah dengan menghitung AIP (atherogenic index of plasma).
AIP merupakan suatu angka yang menunjukkan nilai log [TG/HDL]. Indeks ini menunjukkan bahwa
peningkatan kadar trigliserida akan meningkatkan risiko PJK. Sebagai acuan telah diajukan oleh
Frohlich dan Dobiov sebagai berikut, AIP < 0,11 = low risk; 0.11 0.21 = intermediate risk ; dan >
0,21 = increased risk).13
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efek pemberian buah jambu biji merah terhadap AIP
(atherogenic index of plasma) pada tikus hiperkolesterolemia. Manfaat yang diharapkan adalah
ditemukannya informasi ilmiah tentang potensi buah jambu biji merah dalam menurunkan beberapa
faktor risiko PJK melalui penghitungan AIP.

2. METODE

Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen murni dengan rancangan randomized pre test-
post test control group design.14 Subyek penelitian adalah tikus Sprague Dawley jantan umur 2 bulan
berjumlah 28 ekor yang berasal dari LPPT UGM, dengan berat badan berkisar 150 160 gram. Tikus
dibagi dalam 4 kelompok, kelompok 1 diberi pakan standar, kelompok 2,3 dan 4 semua diberi pakan
tinggi kolesterol. Kelompok 3 dan 4 masing-masing ditambah tepung buah jambu biji merah 0,72 g
dan pektin setara dengan yang terkandung tepung buah jambu biji merah getas. Untuk menentukan
jumlah sampel minimal tiap kelompok dipergunakan rumus Federer dan memperoleh angka 7 pada
tiap kelompok.15

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

213
Seminar Nasional Biologi 2013

Tikus diadaptasikan, diberi pakan standar AIN 93 selama 3 hari, dilanjutkan dengan pakan
normal dan pakan tinggi kolesterol standar AIN 93.16 Pakan tinggi kolesterol diberikan dengan cara
menambahkan kristal kolesterol 1% dan sodium kolat selama 14 hari (tikus menjadi
hiperkolesterolemia). Kemudian dilakukan randomisasi dan pengelompokkan pada kandang individu
dan dilanjutkan selama 28 hari. Tikus diberi pakan rerata sebanyak 13 g/hari pada seluruh kelompok.
Perlakuan dilakukan dengan cara memberikan suspensi air tepung buah jambu biji merah
menggunakan sonde. Pemberian perlakuan mengacu pada kebutuhan serat pangan untuk laki-laki
dewasa menurut rekomendasi ADA17 dan dikonversi untuk tikus 200 g menurut Laurence and
Bocharch18 sebanyak 0,72 g.
Pembuatan tepung buah jambu biji merah dilakukan dengan cara menghancurkan daging buah
yang sudah kering menjadi tepung, kemudian dianalisis kandungan serat menggunakan metode
Enzymatic-Gravimetric (AOAC Official Methods),19 analisis dilakukan di Laboratorium Pangan dan
Gizi Unika Soegijapranata Semarang.
Pemeriksaan parameter dilakukan dengan cara mengambil sampel darah tikus melalui sinus
retro-orbitalis,20 menggunakan pipet hematokrit sebanyak 1 ml pada semua kelompok. Pemeriksaan
profil lipid (kolesterol total, LDL, HDL dan trigliserida) dilakukan dua kali, sebelum dan sesudah diberi
perlakuan jambu biji dan pektin menggunakan metode Enzymatic Colorimetric Test CHOD-PAP dan
GPO-PAP.21 AIP (atherogenic index of plasma) dihitung berdasarkan log [TG/HDL].13 Pemeliharaan
hewan coba dan pemeriksaan parameter dilakukan di Pusat Studi Pangan dan Gizi UGM. Data
seluruh kelompok dianalisis dengan oneway Anova yang dilanjutkan dengan Post Hoc test.22,23
Semua analisis dilakukan pada derajat kemaknaan 0,05.

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL

1. Profil lipid
Pemeriksaan profil lipid ini dimaksudkan untuk mengetahui risiko PJK melalui penghitungan AIP.
Hasil pemeriksaan profil lipid sebelum dan sesudah perlakuan tersaji dalam Tabel 1-4.

Tabel 1. Kadar Kolesterol total pada berbagai kelompok

Rerata hasil pemeriksaan (mg/dL) Uji-T


Kelompok Awal SB Akhir SB (%) (p-value)
Pakan normal (N) 103,9 7,7a 113,0 7,7a 10,0 (10%) < 0,001
Pakan tinggi kolesterol 173,3 3,9b 187,7 4,4b 14,4 (8%) < 0,001
(K)
Perlakuan jambu biji (P1) 179,7 5,4b 122,0 8,2c -57,8 (32%) < 0,001
Perlakuan pektin (P2) 176,4 6,8b 120,0 6,1c -56,4 (32%) < 0,001
Keterangan : angka-angka rerata yang diikuti huruf superscript yang sama
menunjukkan tidak ada perbedaan antar perlakuan (Anova)

Tabel 2. Kadar LDL pada berbagai kelompok

Rerata hasil pemeriksaan (mg/dL) Uji-T


Kelompok Awal SB Akhir SB (%) (p-value)
Pakan normal (N) 24,3 3,3a 31,5 2,9a 7,2 (30%) < 0,001
Pakan tinggi kolesterol 57,5 2,3b 62,3 1,9b 4,8 (8) < 0,001
(K)
Perlakuan jambu biji (P1) 60,0 2,9b 34,5 2,1c -25,5 (43%) < 0,001
Perlakuan pektin (P2) 56,3 3,6b 29,8 2,1c -26,5 (47%) < 0,001
Keterangan : angka-angka rerata yang diikuti huruf superscript yang sama menunjukkan
tidak ada perbedaan antar perlakuan (Anova)

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

214
Seminar Nasional Biologi 2013

Tabel 3. Kadar HDL pada berbagai kelompok

Rerata hasil pemeriksaan (mg/dL) Uji-T


Kelompok Awal SB Akhir SB (%) (p-value)
72,1 2,4 67,3 1,8
a a
Pakan normal (N) -4,8 (7%) < 0,001
Pakan tinggi kolesterol 57,7 2,4b 50,6 2,0b -7,1 (12%) < 0,001
(K)
Perlakuan jambu biji 59,2 3,0b 69,7 2,5c 10,6 (18%) < 0,001
(P1)
Perlakuan pektin (P2) 62,3 3,3c 74,6 2,4d 12,3 (20%) < 0,001
Keterangan : angka-angka rerata yang diikuti huruf superscript yang sama
menunjukkan tidak ada perbedaan antar perlakuan (Anova)

Tabel 4. Kadar Trigliserida pada berbagai kelompok

Rerata hasil pemeriksaan (mg/dL) Uji-T


Kelompok Awal SB Akhir SB (%) (p-value)
Pakan normal (N) 72,4 5,7a 82 6,0a 13 (12%) < 0,001
Pakan tinggi kolesterol 110,4 8,9b 127,5 6,1b 17,1 (15%) < 0,001
(K)
Perlakuan jambu biji 108,3 3,8b 88,6 2,5c -19,7 (18%) < 0,001
(P1)
Perlakuan pektin (P2) 104,9 3,8b 85,3 3,0c -19,6 (19%) < 0,001
Keterangan : angka-angka rerata yang diikuti huruf superscript yang sama
menunjukkan tidak ada perbedaan antar perlakuan (Anova)

Hasil pemeriksaan menunjukkan adanya peningkatan kadar kolesterol total, LDL dan
trigliserida pada kelompok yang diberi pakan normal (N) dan tinggi kolesterol (K); sedangkan kadar
kolesterol HDL mengalami penurunan. Pada kelompok perlakuan jambu biji (P 1) dan pektin (P2)
terjadi penurunan kadar kolesterol total, LDL dan trigliserida; sedangkan kadar kolesterol HDL
mengalami peningkatan.

2. AIP (atherogenic index of plasma)


Penghitungan AIP dilakukan berdasarkan profil lipid sebelum dan sesudah perlakuan dimaksudkan
untuk mengetahui status aterogenik plasma berdasarkan lipoprotein yang ada di dalam darah.
Tabel 5 memperlihatkan penurunan AIP yang bermakna pada kelompok P 1 (61%) dan P2 (75%)
dari kategori increased risk (AIP : >0,21) menjadi low risk (AIP <0,11), tetapi meningkat pada
kelompok N dan K. Dengan demikian dikatakan bahwa buah jambu biji merah dan pektin terbukti
menurunkan AIP tikus hiperkolesterolemia.

Tabel 5. Skor AIP pada berbagai kelompok

Rerata hasil pemeriksaan Uji-T


Kelompok Awal SB Akhir SB (%) (p-value)
Pakan normal (N) 0,130 0,021a 0,131 0,025a 0,001 (7%) < 0,001
Pakan tinggi kolesterol (K) 0,282 0,051b 0,401 0,035b 0,12 (43%) < 0,001
Perlakuan jambu biji (P1) 0,263 0,027b 0,104 0,017ac -0,16 (61%) < 0,001
Perlakuan pektin (P2) 0,227 0,034c 0,058 0,025c -0,17 (70%) < 0,001
Keterangan : angka-angka rerata yang diikuti huruf superscript yang berbeda menunjukkan
ada perbedaan antar perlakuan (Anova)

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

215
Seminar Nasional Biologi 2013

Tabel 6. Uji beda perubahan () AIP antar kelompok perlakuan

Kelompok rerata SB
Pakan normal (N) 0,001 0,004a
Pakan tinggi kolesterol (K) 0,12 0,022a
b
Perlakuan Jambu biji P1 -0,16 0,017
Perlakuan Pektin (P2) -0,17 0,015b
Keterangan : angka-angka rerata yang diikuti huruf superscript yang sama
menunjukkan tidak ada perbedaan antar perlakuan

Uji beda perubahan () AIP antar kelompok perlakuan menunjukkan bahwa tidak terdapat
perbedaan antar kelompok perlakuan (P 1 dan P2). Dengan demikian dikatakan bahwa buah jambu biji
merah dan pektin memiliki potensi sama dalam menurunkan AIP (Tabel 6).

PEMBAHASAN

Analisis tentang prediksi akan munculnya PJK didasarkan pada keberadaan lipoproprotein
yang bersifat aterogenik dan protektif yang disebut sebagai Index Atherogenic of Plasma (AIP).
Terbukti bahwa buah jambu biji merah (P 1) dan pektin (P2) dapat menurunkan AIP secara bermakna,
nilai p < 0,001 (Tabel 5). Hasil uji beda pada Tabel 6 memperlihatkan bahwa tidak ada perbedaan
antar kelompok P1 dan P2. Berdasarkan hasil tersebut dikatakan bahwa buah jambu biji merah
mempunyai kemampuan yang tidak berbeda dengan pektin dalam menurunkan AIP tikus
hiperkolesterolemia, yaitu dari kategori increased risk (AIP : >0,21) menjadi low risk (AIP <0,11).
AIP menggambarkan keseimbangan antara lipoprotein yang bersifat aterogenik (trigliserida)
dan protektif (HDL). Dalam penelitian ini terbukti bahwa buah jambu biji merah dan pektin dapat
menurunkan lipoprotein aterogenik yakni trigliserida secara bermakna dengan nilai p < 0,001.
Terbukti juga bahwa buah jambu biji merah dan pektin meningkatkan lipoprotein HDL secara
bermakna dengan nilai p < 0,001 (Tabel 3 dan 4).
AIP berkaitan dengan ukuran partikel pro-aterogenik dan anti-aterogenik yang berkaitan
dengan Fractional Esterification Rate (FER). Frohlich dan Dobiov melaporkan hasil penelitiannya
bahwa FER sangat kuat berhubungan dengan perubahan HDL, trigliserida. Konsentrasi trigliserida
tinggi berhubungan dengan keberadaan partikel VLDL dan small dense LDL. Pada sisi lain
peningkatan HDL berhubungan dengan sifat protektif seperti menghambat esterifikasi kolesterol
sehingga menurunkan FER. Penurunan HDL akan berdampak pada peningkatan FER. Nilai FER
merupakan indikator independen pada angiographic.13 Small dense LDL bersifat mudah teroksidasi
dibandingkan LDL, yang selanjutnya akan membentuk sel busa. Peristiwa inilah yang merupakan
awal terjadinya atrosklerosis. Dalam penelitian lain dilaporkan oleh Dobiov bahwa peningkatan
konsentrasi trigliserida plasma berhubungan dengan peningkatan kejadian PJK yang disertai dengan
peningkatan populasi small dense LDL.24 Penelitian terkait juga dilaporkan oleh Supriyono dalam
penelitiannya terhadap faktor risiko PJK di RSUP dr Kariadi dan RS Telogorejo. Dilaporkan bahwa
orang dengan kadar trigliserida 150 mg/dL memiliki risiko 2,8 kali lebih besar menderita PJK
dibandingkan orang dengan kadar trigliserida <150 mg/dL.11
Penurunan AIP yang terjadi pada dasarnya berupa penurunan kadar lipoprotein yang bersifat
pro-aterogenik yaitu trigliserida dan LDL dan peningkatan anti-aterogenik yaitu HDL. Dengan
demikian sebenarnya penurunan AIP ini merupakan gambaran mekanisme perbaikan profil lipid yang
sebagai akibat dari pemberian buah jambu biji merah dan pektin.

SIMPULAN DAN SARAN

Pemberian buah jambu biji merah pada tikus hiperkolesterolemia terbukti dapat menurunkan
AIP (atherogenic index of plasma). Berdasarkan kenyataan ini perlu dilakukan penelitian tentang
buah jambu biji merah pada manusia dengan pemberian buah jambu biji merah segar atau dalam
bentuk jus.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

216
Seminar Nasional Biologi 2013

UCAPAN TERIMA KASIH


Penulis mengucapkan terima kasih kepada Yayasan Ngudi Waluyo dan STIKes Ngudi Waluyo yang
telah membiayai penelitian ini.

DAFTAR PUSTAKA

[1]. Ditjen BPPHP Departemen Pertanian. Jambu biji. Jakarta: Subdit Teknologi Pengolahan Hasil Hortikultur; 2002.
[2]. Gutirrez RM, Mitchell S and Solis RV. Psidium guajava: A review of its traditional uses, phytochemistry and
pharmacology. J Ethnopharmacol 2008; 117(1):1-27.
[3]. Mahattanatawee K; Manthey JA; Luzio G; Talcott ST; Goodner K And Baldwin EA. Total Antioxidant Activity and Fiber
Content of Select Florida-Grown Tropical Fruits. J. Agric. Food Chem 2006; 54:19.
[4]. Su-Chien C; Meei-Shyuan L; Chia-Jung L and Mou-Liang C. Dietary Fiber Content and Composition of Fruits in Taiwan.
Asia Pacific Journal Clinical Nutrition 1998; 7(3/4):206-210.
[5]. Shinnick FL, Ink SL and Marlett JA. Dose Response to a Dietary Oat- bran Fraction in Cholesterol Fed Rats. Journal of
Nutrition 1990; 120:561-568.
[6]. Suido H, Tanaka T,Tabei T, Takeuchi A, Okita M, Kishimoto T, Kasayama S and Higashino K. A Mixed Green Vegetable
and Fruit Beverage Decreased the Serum Level of Low-Density Lipoprotein Cholesterol in Hypercholesterolemic Patients.
J Agric Food Chem 2002; 50(11):3346-3350
[7]. Anand SS, Islam S, Rosengren A, Franzosi MG, Steyn K, Yusufali AH, Keltai M, Diaz R, Rangarajan S and Yusuf S. Risk
Factors for Myocardial Infarction in Women and Men: Insights From the INTERHEART Study. European Heart Journal.
2008; 29(7):932-940.
[8]. Maryanto S dan Fatimah-Muis S. Pengaruh Pemberian Jambu Biji (Psidium guajava L) pada Lipid Serum Tikus (Sprague
Dawley) Hiperkolestromia). Jurnal M Med Indon 2004; 39(2):10-16.
[9]. AHA. International Cardiovascular Disease Statistics. American Heart Association, americanheart.org 2004; 1-15.
[10]. De Backer G, Ambrosioni E, Borch-Johnsen K. European guidelines on cardiovascular disease and preventionin clinical
practice. Atherosclerosis 2003; 171:145-55.
[11]. Supriyono M. Faktor-faktor risiko kejadian penyakit jantung koroner pada kelompok usia 45 tahun (Studi kasus di
RSUP dr Kariadi danRS Telogorejo Semarang (Tesis Program Pasca Sarjana Magister Epidemiologi UNDIP) 2008.
th
[12]. Noventi S, Sugiri, Purwaningsih E, Bachtiar A. High carbohydrate intake as risk factor in young coronary patient.19
Annual Scientific Meeting of Indonesia Heart Association 2010; 784-5.
[1]. Frohlich J, Dobiov M. Fractional Esterification Rate of Cholesterol and Ratio of Triglycerides to HDL-Cholesterol Are
Powerful Predictors of Positive Findings on Coronary Angiography. Clinical Chemistry 2003; 49(11):1873-80
[13]. Campbell DT and Stanley JC. Experimental and quasi-experimental designs for research. Boston: Houghton Mifflin
Company; 1966. p. 13-24.
nd
[14]. Federer WT. Statistics and society: Data collection and Interpretation, 2 ed.Marcel dekker, Inc, NY. 1991; p.142.
th
Accessed August 16 2009. Available from URL:http://books.google.co.id/books?id=cP6_qcbH7TMC& pg=PT1&lpg=
PT1&dq=federer,+statistics+and+society&source.
[15]. Reeves PG. Components of the AIN-93 diets as improvements in the AIN-76A Diet J Nutr 1997; 127: 838S841S.
[16]. Timm, DA and Slavin, JL. Dietary Fiber and the Relationship to Chronic Diseases. American Journal Of Lifestyle
Medicine 2008; 2: 233
[17]. Ngatijan. Metode laboratorium dalam toksikologi. Yogyakarta: Bagian Farmakologi dan Toksikologi Fakultas Kedokteran
UGM; 2006. p. 81.
[18]. Prosky L, Asp NG, Schweizer T F, DeVries J W and FurdaI. Determination of insoluble, soluble, and total dietary fibre in
foods and food products. Interlaboratory study. J Assoc Off Anal Chem 1988; 71: 1017-1023.
[19]. Suckow MA, Danneman P, Brayton C . The Laboratory mouse. New York : CRC Taylor & Francis Group, LLC; 2000.
p.122-125.
[20]. Wilson DD. Manual of laboratory and diagnostic test. Mc Graw Hill. 2008
th
[12]. Armitage P, Berry G, Matthews JNS. Statistical method in medical research, 4 ed. Massachusetts. Blackwell Science
Inc. 2002.
[22]. Dahlan MS. Statistik untuk kedokteran dan Kesehatan, edisi 5. Jakarta, Salemba Medika. 2011.
[23]. Kristensen M, Jensen MG, Aarestrup J, Petersen KEN, Sndergaard L, Mikkelsen MS, Astrup A. Flaxseed Dietary
Fibers Lower Cholesterol and Increase Fecal Fat Excretion, but Magnitude of Effect Depend on Food Type. Nutrition
Metabolism 2012; 9(8).

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

217
Seminar Nasional Biologi 2013

Interaksi Antara Sistem Budidaya Dan Metode Tanam Terhadap


Pertumbuhan Dan Kandungan Agar
Gracilaria verrucosa (Hudson) Papenfus.
Sugiyatno, Munifatul Izzati, Nintya Setiari
Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Matematika UNDIP
Jl. Prof. Sudharto, SH Tembalang Semarang 50275
Email : s.giyat@yahoo.co.id;Munifaul_Izzati@yahoo.com; nintyasetiari@yahoo.co.uk

ABSTRAK

Indonesia merupakan negara yang sebagian besar wilayahnya adalah perairan laut. Salah satu sumber
daya hayati perairan laut yang mampu menghasilkan komoditas penting adalah G. verrucosa, diantaranya
sebagai bahan baku industri agar. Budidaya G. verrucosa dapat dilakukan di tambak secara polikultur dengan
bandeng dan udang windu, baik melalui metode tanam dasar maupun apung.Penelitian ini bertujuan untuk
mengetahui interaksi antara sistem budidaya dan metode tanam terhadap pertumbuhan dan kandungan agar
G. verrucosa.Penelitian dirancang menggunakan Split Plot Design denganperlakuan sistem monokultur,
polikultur sedang dan polikultur tinggi yang dikombinasikan dengan metode tanam dasar dan apung.Masing-
masing perlakuan dilakukan 5 ulangan. Hasil penelitian menunjukkan tidak ada interaksi antara sistem budidaya
dan metode tanam terhadap pertumbuhan dan kandungan agar G. verrucosa.Sistem budidaya tidak
berpengaruh terhadap berat basah, berat kering dan kandungan agar total G. verrucosa, tetapi metode tanam
berpengaruh sangat nyata. Berat basah, berat kering dan kandungan agar total G. verrucosa metode apung
lebih tinggi daripada metode dasar. Kandungan agar total paling tinggi pada sistem budidaya monokultur
dengan metode tanam apung yang mencapai 16, 64 gram.

Kata kunci: Gracilaria verrucosa (Hudson) Papenfus., Polikultur, Metode tanam, Agar.

1. PENDAHULUAN

Indonesia merupakan negara yang sebagian besar wilayahnya adalah perairan laut.Perairan
laut mempunyai banyak potensi yang dapat dikembangkan guna memenuhi kebutuhan hidup
masyarakat.Salah satu sumber daya hayati perairan laut yang mampu menghasilkan komoditas
penting adalah rumput laut, terutama Gracilaria verrucosa (Hudson) Papenfus.Jenis rumput laut ini
umum dibudidayakan pada lahan tambak di daerah pesisir dengan kondisi air payau.G.verrucosa
banyak diolah untuk memenuhi kebutuhan bahan baku pada industri agar.
Agar adalah produk kering tidak berbentuk (amorphous) yang mempunyai sifat seperti gelatin
dan merupakan senyawa hasil ekstraksi rumput laut yang banyak dibutuhkan untuk industri
pengolahan pangan dan kesehatan [9].Senyawa agar memiliki karakteristik khas yang bisa
dimanfaatkan sebagai zat penstabil bahan-bahan tertentu sehingga dapat diaplikasikan pada
berbagai macam produk.Sekarang ini kebutuhan agar semakin meningkat dengan banyaknya produk
yang dibutuhkan masyarakat[6].Dengan kondisi yang demikian, maka diperlukan upaya untuk
mengoptimalkan produksi khususnya di sektor budidaya G.verrucosa.
Budidaya G.verrucosa yang dilakukan pada lahan tambak akan lebih meningkatkan
pendapatan dan memberikan nilai tambah karena masyarakat didorong untuk memanfaatkan
lahan secara produktif. Hal ini dikarenakan sistem budidaya dapat dilakukan secara polikultur.Sistem
polikultur ini dapat meliputi G.verrucosa, Bandeng dan Udang windu.Menurut Pantjara dkk [5],
Polikultur udang windu Penaeus monodon dan rumput laut G.verrucosa merupakan salah satu upaya
dalam pemanfaatan tambak marjinal dan sekaligus sebagai diversifikasi komoditas yang dapat
berkontribusi dalam peningkatan produksi di subsektor perikanan.
Secara ekologis, rumput laut G.verrucosa menjadi pemegang peranan kunci dalam rantai
makanan, menentukan kualitas perairan tambak dan menentukan struktur komunitas dalam
ekosistem (sistem hubungan timbal balik yang komplek antara makhluk hidup dengan lingkungan

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

218
Seminar Nasional Biologi 2013

biotik dan abiotik yang bersama-sama membentuk suatu sistem ekologi) perairan.Keberadaan
Gracilaria verrucosa pada tambak secara signifikan menghasilkan oksigen terlarut (DO) dan pH yang
lebih tinggi.Selain itu G.verrucosa juga mampu menurunkan konsentrasi amonia dan nitrit (limbah)
yang bersifat racun bagi udang windu [3].
Budidaya sistem polikultur ikan bandeng dan udang windu dimungkinkan akan berdampak
terhadap pertumbuhan G.verrucosa. Selain itu berdasarkan pengalaman di lapangan, para petani
biasa melakukan penanaman dengan dua metode tanam yang berbeda yaitu metode dasar dan
apung. Berdasarkan posisi tanaman rumput laut, metode budidaya bisa dilakukan dengan tiga cara,
yaitu metode dasar (bottom method), metode lepas dasar (off-bottom method), dan metode apung
(floating method)[6]. Setiap metode penanaman dipilih berdasarkan keadaan perairan, tujuan
budidaya dan jenis rumput laut yang dibudidayakan.
Keuntungan ekonomi menjadi pertimbangan penting dalam budidaya, Oleh karena itu
diperlukan informasi mengenai pengaruh interaksi antara sistem budidaya dan metode tanam
khususnya terhadap pertumbuhan G. verrucosa.Demikian juga perlu diketahui pengaruh interaksi
kedua faktor terhadap kandungan agar dalam G. verrucosa sebagai produk utama komoditas rumput
laut.

Perumusan masalah
Apakah ada interaksi antara sistem budidaya dan metode tanam terhadap pertumbuhan dan
kandungan agar G.verrucosa?

Tujuan
Penelitian ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengetahui interaksi antara sistem budidaya
dan metode tanam terhadap pertumbuhan dan kandungan agar G. verrucosa.

Manfaat
Manfaat yang bisa diperoleh dari penelitian ini yaitu memberikan informasi tentang
pertumbuhan dan kandungan agar Gracilariaverrucosa dengan sistem budidaya dan metode tanam
yang lebih menguntungkan baik secara kuantitas maupun kualitas produk rumput laut.

2. METODE PENELITIAN

a. Tempat dan Waktu Penelitian


Penelitian ini dilaksanakan pada lahan tambak di desa Mororejo, Kecamatan Kaliwungu,
Kabupaten Kendal dan Laboratorium Biologi Struktur dan Fungsi Tumbuhan FMIPA Universitas
Diponegoro.Adapun waktu penelitian berlangsung pada bulan Juni Nopember 2010.

b. Alat dan bahan Penelitian


Alat yang digunakan untuk penelitian meliputi : Bambu, plastik, tali rafia, pathok, waring,
timbangan,gelas bekker, gelas ukur, pH meter, pemanas (Hot Plate), magnetic stirer, kertas saring,
timbangan analitik, mortar, inkubator dan blender. Bahan yang digunakan untuk penelitian meliputi
rumput laut jenis Gracilariaverrucosa, bibit bandeng, bibit udang windu, air suling, asam sulfat dan
alkohol.

c. Cara kerja Penelitian


Persiapan lahan
Penelitian ini menggunakan lahan tambak yang dibagi menjadi 3 plot pengamatan berukuran
2 x 5 m. Plot dibuat dari plastik yang dirancang seperti keramba berfungsi untuk mencegah
pengaruh hewan-hewan lain non-perlakuan. Pada masing-masing plot ditanami Gracilaria
verrucosa dengan metode tanam dasar (B1) dan metode tanam apung (B2). Pada setiap metode,
Gracilaria verrucosa yang digunakan sebanyak 5 titik (ulangan) dengan berat masing-masing
200 gram [1].

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

219
Seminar Nasional Biologi 2013

Adapun jumlah hewan yang dimasukkan pada setiap plot sebagai faktor perlakuan sistem
budidaya terdiri atas P1 (Monokultur) hanya Gracilaria verrucosa, P2 (Polikultur Rendah)
terdiriGracilaria verrucosa, 2 ekor Bandeng dan 5 ekor udang windu dan P3 (Polikultur Tinggi)
terdiri Gracilaria verrucosa, 250 ekor bandeng dan 20 ekor udang windu.

Pengamatan
Pengukuran berat dilakukan setelah 8 minggu penanaman, dimana Gracilaria verrucosa
mengalami pertumbuhan maksimal yang siap untuk dipanen.Berat Gracilaria verrucosa yang
ditimbang dalam kondisi basah dan kering konstan.Pengamatan kandungan agar dilakukan
berdasarkan prosedur metode analisis menurut Winarno (1990)[9].

Rancangan percobaan
Penelitian dirancang menggunakan Split Plot Design atau Rancangan Petak Terbagi
(RPB).Rancangan penelitian ini terdiri atas faktor perlakuan sistem budidaya monokultur (P1),
polikultur rendah (P2) dan polikultur Tinggi (P3) serta metode tanam dasar (B1) dan metode tanam
apung (B2). Menurut tingkat kepentingannya, faktor P lebih diutamakan daripada faktor B. Oleh
karena itu faktor P ditempatkan sebagai faktor perlakuan petak-petak utama (mainplot), sedangkan
faktor B sebagai faktor perlakuan petak-petak bagian (subplot) [2]

Parameter penelitian
Parameter yang diamati dalam penelitian ini meliputi :
- Berat basah Gracilaria verrucosa (gram). Thallus Gracilaria verrucosa hasil tanam dicuci
kemudian diangkat dari tambak dengan ditiriskan terlebih dahulu, selanjutnya dilakukan
penimbangan setelah air tidak lagi menetes dari Gracilaria verrucosa.
- Berat kering Gracilaria verrucosa (gram). Gracilaria verrucosa yang telah dipanen dari tambak
dijemur di bawah matahari hingga kering. Gracilaria verrucosa yang sudah kering dioven
kemudian ditimbang sampai berat konstan.
- Kandungan agar (gram). Analisis kandungan agar dilakukan dengan metode Winarno
(1990)[9].

3. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Pengaruh sistem budidaya dan metode tanam terhadap berat basah, berat kering dan
kandungan agar G. verrucosa

Berat basah G. verrucosa


Hasil analisis terhadap berat basah G. verrucosa menunjukkan tidak ada interaksi antara
sistem budidaya dan metode tanam terhadap berat basah G. verrucosa (P > 0,05). Sistem
budidaya tidak berpengaruh nyata (P > 0,05). Namun metode tanam berpengaruh sangat nyata (P
< 0,05) terhadap berat basah G. verrucosa.

Gambar 1. Berat basah G. verrucosa

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

220
Seminar Nasional Biologi 2013

Berat kering G. verrucosa


Hasil analisis terhadap berat kering G. verrucosa menunjukkan tidak ada interaksi antara
sistem budidaya dan metode tanam (P > 0,05). Sistem budidaya tidak berpengaruh nyata (P >
0,05). Namun metode tanam berpengaruh sangat nyata (P < 0,05) terhadap berat kering G.
verrucosa.

Gambar 2. Berat kering G. verrucosa

Berat agar total


Hasil analisis terhadap berat agar total G. verrucosa menunjukkan tidak ada interaksi
antara sistem budidaya dan metode tanam (P > 0,05). Sistem budidaya tidak berpengaruh nyata
(P > 0,05). Namun metode tanam berpengaruh sangat nyata terhadap berat agar total (P < 0,05).

Gambar 3. Berat Agar Total G. verrucosa

Sistem budidaya baik monokultur maupun polikultur tidak berpengaruh terhadap berat basah,
berat kering dan kandungan agar total G. verrucosa. Petani akan lebih untung jika tambak
diberdayakan dengan sistem polikultur, dimana dengan komoditas lebih dari satu akan
mendatangkan manfaat ekonomi yang lebih besar. Para petani bisa memanen G. verrucosa,
bandeng dan udang windu dalam satu lahan.
Penerapan teknik budidaya secara polikultur dapat meningkatkan craying capacity atau daya
dukung lahan tambak pada keadaan dimana pertumbuhan produksi akan tetap stabil[7]. Hasil
produksi dengan sistem monokultur, petani hanya dapat memanen satu produk dalam satu periode.
Namun dengan polikultur, hasil panen dalam satu periode akan bertambah dengan pemanfaatan
lahan luasan yang sama, hal ini sangat membantu peningkatan penghasilan petambak. Budidaya
rumput laut secara polikultur sangat menguntungkan karena selain memperoleh pendapatan
tambahan dari penjualan bandeng dan udang, bandeng juga bisa mengurangi lumut (klekap) yang
menempel pada rumput laut[6].
Pada metode tanam apung menunjukkan berat basah dan berat kering rata-rata G. verrucosa
lebih tinggi daripada metode dasar.Hal ini disebabkan karena perbedaan jumlah tangkapan cahaya
oleh G. verrucosa yang digunakan untuk fotosintesis.Dengan metode apung cahaya mampu
ditangkap tanaman lebih banyak sehingga laju fotosintesis lebih cepat dan menghasilkan produk

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

221
Seminar Nasional Biologi 2013

fotosintat lebih tinggi daripada G. verrucosa yang ditanam dengan metode dasar.Metode dasar
ditanam pada kedalaman yang sulit terjangkau cahaya matahari, sehingga laju fotosintesis
terhambat.Hal ini menyebabkan fotosintat sebagai penghasil energi untuk pertumbuhan juga
berkurang. Dengan demikian, biomassa G. verrucosaakan menurun yang ditandai dengan berat
basah dan berat kering rendah.
Intensitas cahaya berpengaruh terhadap pertumbuhan alga, dimana sebagian besar alga
memiliki kisaran toleransi terhadap intensitas cahaya. Alga akan mengalami pertumbuhan cepat jika
berada pada intensitas cahaya tinggi dan pertumbuhan lambat jika berada pada intensitas cahaya
rendah[4].
Selain itu, karbondioksida dalam perairan juga berpengaruh terhadap pertumbuhan G.
verrucosa.Karbondioksida (CO2) merupakan salah satu faktor dalam reaksi fotosintesis.Berat basah
dan berat kering G. verrucosa yang ditanam dengan metode apung lebih tinggi daripada metode
dasar.Pada G. verrucosayang ditanam dengan metode apung mendapatkan CO 2 lebih banyak
daripada G. verrucosayang ditanam di dasar. Hal ini karena G.verrucosa apung dapat memperoleh
CO2 dari udara permukaan secara difusi dan hasil respirasi seluruh organisme dalam ekosistem
tambak. Sedangkan pada G. verrucosadasar hanya memperoleh CO2 dalam bentuk terlarut yang
jumlahnya lebih sedikit daripada G. verrucosa apung.
CO2 merupakan senyawa yang diperlukan oleh tanaman untuk proses fotosintesis. Pada
ekosistem perairan, karbondioksida dapat berasal dari atmosfir yang masuk ke dalam perairan
melalui proses difusi. Karbondioksida juga dihasilkan dari proses respirasi oleh seluruh organisme
dalam ekosistem perairan. Karbondioksidadambil dari ekosistem perairan dalam bentuk terlarut,
H2CO3, HCO3- dan CO32-. Tanaman akuatik mengikat CO 2 dengan bantuan enzim fotosintesis
ribulosa 2,5 bifosfat karboksilase. Tanaman air yang menggunakan HCO 3- sebagai sumber karbon
mampu mengubah bikarbonat menjadi CO 2 dengan bantuan enzim karbonat anhidrase yang
dihasilkan oleh tanaman akuatik [3].

Dasar Apung
Gambar 4.G. verrucosa hasil tanam dasar dan apung

Gracilaria verrucosa yang ditanam dengan metode dasar menunjukkan warna thallus yang lebih
gelap daripada G. verrucosayang ditanam dengan metode apung (Gambar 4.).Perbedaan warna
morfologi ini terjadi karena komposisi pigmen yang berbeda.G.verrucosa apung memiliki komposisi
pigmen penangkap cahaya yang lebih tinggi daripada G. verrucosa dasar. Semakin tinggi komposisi
pigmen, maka cahaya yang ditangkap juga semakin banyak. Hal ini akan dapat memacu reaksi
fotosintesis, sehingga pertumbuhan menjadi lebih baik. Cahaya merupakan energi dasar untuk
proses fotosintesis, karena energi cahaya menggiatkan beberapa proses dan sistem enzim yang
terlibat dalam rangkaian fotosintesis.
Selanjutnya pada G. verrucosa yang ditanam dengan metode dasar tampak thallus yang tidak
lebat, sedangkan pada G.verrucosa yang ditanam dengan metode apung sangat lebat. Hal ini terjadi
karena pertumbuhan G. verrucosa yang ditanam dengan metode dasarterhambat oleh banyaknya
kotoran yang menempel pada permukaan thallus. Endapan lumpur dan feses hewan menutupi
permukaan G. verrucosa, kondisi ini akan menurunkan laju pertumbuhan thallus. Sedangkan thallus
G. verrucosa yang ditanam dengan metode apung bersih sehingga pertumbuhan lebih baik dan
tampak lebat.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

222
Seminar Nasional Biologi 2013

Berdasarkan pengamatan G. verrucosa yang ditanam dengan metode dasar dan apung dapat
dibedakan secara morfologi sebagai berikut :

Tabel 1. Perbedaan morfologi hasil pengamatan G. verrucosa

Metode tanam Dasar Apung


Faktor
Pembeda
Warna Thallus Gelap Cerah
Pertumbuhan Tidak lebat Sangat
Thallus lebat
Kotoran yang Banyak Bersih
menempel lumpur dan
endapan
feses
hewan
budidaya

Metode tanam berpengaruh sangat nyata terhadap kandungan agar total G. verrucosa. Namun
pengaruh metode budidaya terhadap kandungan agar total ini lebih ditentukan oleh berat keringG.
verrucosa. Hal ini dikarenakan kandungan agar total diperoleh dari hasil kali antara berat kering G.
verrucosa dengan kandungan agar per 1 gram sampel yang diekstraksi. Berat kering yang tinggi
menunjukkan jumlah biomassa yang banyak.Semakin banyak biomassa G. verrucosa, maka
kandungan agar juga semakin tinggi.Metode apung menghasilkan biomassa G. verrucosa lebih
banyak daripada metode dasar, sehingga kandungan agar pada metode apung juga lebih tinggi.
Berdasarkan penelitian, pada setiap 1 gram G. verrucosa kering serbuk didapatkan agar kering
rata-rata seberat 0,72 gram. Analisis statistik menunjukkan tidak ada pengaruh perlakuan terhadap
kandungan agar per 1 gram G.verrucosa kering yang diekstraksi dalam menghasilkan agar-
agar.Kandungan agar merupakan akumulasi hasil fotosintesis yang tersimpan dalam bentuk molekul
karbohidrat.

Gambar 5. Agar kering dan agar murni hasil ekstraksi, (1) Agar-agar murni basah, (2) Agar kering
2
Agar adalah campuran polisakarida yang disusun dari dua fraksi utama yaitu agarose dan
agaropektin.Agaropektin mengandung muatan sulfat dan agarose umumnya bebas sulfat.Hal ini
berhubungan dengan sifat kimia dan fisika agar, dimana gel terbentuk karena adanya fraksi agarose,
sementara agaropektin memberikan sifat kenta[8].

SIMPULAN

Penelitian ini dapat diambil simpulan bahwa :


1. Tidak ada interaksi antara sistem budidaya dan metode tanam terhadap pertumbuhan dan
kandungan agar G. verrucosa.

Peran Biologi dalam Meningkatkan Produktivitas yang Menunjang Ketahanan Pangan

223