Anda di halaman 1dari 33

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA DASAR I PEMBUATAN LARUTAN

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA DASAR I

PEMBUATAN LARUTAN

Dosen Pengampu : Dr. Kartimi, M.Pd

Oleh :

Nama : SITI AZIZAH

Nim : 1413162042

Kelas : Biologi A

Kelompok : 6

Asisten Praktikum : Diana Yulianti,

Rina Rahmawati

LABORATORIUM BIOLOGI

JURUSAN BIOLOGI FAKULTAS TARBIYAH

INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI (IAIN)

SYEKH NURJATI CIREBON

2013

Pembuatan Larutan

A. Tujuan

1. Untuk mengetahui cara membuat larutan


2. Dapat mempraktekan cara pembuatan larutan

3. Dapat menghitung konsentrasi larutan

B. Dasar Teori

Suatu larutan adalah campuran homogen dari molekul, atom ataupun ion dari dua zat atau lebih. Suatu
larutan disebut suatu campuran karena susunannya dapat berubah-ubah. Disebut homogen karena
susunannya begitu seragam sehingga tak dapat diamati adanya bagian-bagian yang berlainan, bahkan
dengan mikroskop optis sekalipun. Dalam campuran heterogen permukaan-permukaan tertentu dapat
dideteksi antara bagian-bagian atau fase-fase yang terpisah.

Lazimnya salah satu komponen (penyusunnya) larutan semacam itu adalah suatu cairan sebelum
campuran itu dibuat. Cairan ini disebut medium pelarut atau solvent. Komponen lain, yang dapat
berbentuk cairan, gas, atau padat dibayangkan sebagai terlarut ke dalam komponen pertama. Zat yang
terlarut disebut zat terlarut atau solute. Biasanya komponen yang jumlahnya terbanyak yang dianggap
sebagai pelarut. Akan tetapi, jika menyangkut air dan larutannya berbentuk cair, maka air yang dianggap
sebagai pelarut. (keenan, dkk, 1996 : 372)

Apabila kita mencampurkan gula dengan air kemudian diaduk, ternyata gula larut, maka diperolehlah
larutan gula. Dalam larutan itu kita tidak dapat lagi membedakan partikel gula dari air walaupun
menggunakan mikroskop ultra. Oleh karena itu, larutan didefinisikan sebagai campuran homogen dari
dua jenis atau lebih zat seperti yang sudah dituliskan pada penjelasan pertama. (michael, 1998 : 93)

a. Kemolaran

Kemolaran merupakan konsentrasi yang paling umum digunakan dalam laboratorium, karena
memudahkan kita untuk mereaksikan sejumlah tertentu zat terlarut dengan jalan mengukur volume
larutannya. Kemolaran menyatakan jumlah mol zat terlarut dalam satu liter larutan. Kemolaran (M)
sama dengan jumlah mol (n) zat terlarut dibagi dengan jumlah liter (V) larutan.

M = n mol L-1

Maka, n = M X V

Dengan, n = jumlah mol zat terlarut

V = volume larutan

M = kemolaran.
b. Pengenceran

Konsentrasi larutan dapat diperkecil dengan jalan menambahkan zat pelarut, dan sebaliknya. Pada
pengenceran, volume, dan kemolaran larutan berubah, tetapi jumlah mol zat terlarut tidak berubah.
Oleh karena itu, pada pengenceran berlaku rumus :

V1M1 = V2M2

Dengan, V1 = volume larutan mula-mula

M1 = kemolaran mula-mula

V2 = volume larutan setelah pengenceran

M2 = kemolaran larutan setelah pengenceran

(michael, 1998 : 97-99)

C. Alat dan Bahan

1. Alat :

a. Gelas kimia (uk.100mL)

b. Labu volumetrik

c. Pipet tetes

d. Gelas ukur

e. Corong kaca

f. Kaca arloji

g. Neraca digital

h. Pengaduk

2. Bahan :

a. Aquades

b. NaCl
c. Urea ( CO(NH2)2 )

d. Glukosa (C11H22O11)

D. Prosedur Kerja

Percobaan A : Pembuatan Larutan

1. Dihitung massa bahan-bahan ( NaCl, Urea, Glukosa )

2. Ditimbang menggunakan neraca digital

3. Bahan dumasukkan ke dalam gelas kimia

4. Ditambah aquades sampai volume menjadi 500 mL

5. Diaduk menggunakan pengaduk

6. Larutan dimasukkan ke dalam labu volumetrik

7. Ditambah aquades sampai volume menjadi 100 mL

8. Larutan disimpan di gelas kimia yang lain

Percobaan B : Pengenceran

1. Diambil 10 mL larutan pada percobaan A, dimasukkan ke dalam labu volumetrik

2. Ditambah aquades sampai volume larutan menjadi 100 mL

3. Dihitung konsentrasinya

Percobaan C : Campuran larutan dan pengenceran

1. Diambil 10 mL dari hasil percobaan A

2. Ditambahkan larutan dari hasil percobaan B sampai volume menjadi 100 mL

3. Dihitung molaritasnya

E. Hasil Pengamatan dan Perhitungan

Perhitungan

Percobaan A : membuat larutan dari NaCl, CO(NH2)2, dan C11H22O11.

kemolaran larutan NaCl

Dik : V = 100 mL = 0,1 L


M = 0,1 M

Mr NaCl = 58,5

Dit : massa = ?

Jawab : n = M X V

= 0,1 X 0,1

= 0,01 mol

Mol = massa

Mr

Maka, massa = mol X Mr

= 0,01 X 58,5

= 0,58 gram

kemolaran larutan CO(NH2)2

Dik : V = 100 mL = 0,1 L

M = 0,1 M

Mr CO(NH2)2 = 60

Dit : massa = ?

Jawab : n = M X V

= 0,1 X 0,1

= 0,01 mol

Mol = massa

Mr
Maka, massa = mol X Mr

= 0,01 X 60

= 0,60 gram

kemolaran larutan C11H22O11

Dik : V = 100 mL = 0,1 L

M = 0,02 M

Mr C11H22O11 = 330

Dit : massa = ?

Jawab : n = M X V

= 0,02 X 0,1

= 0,002 mol

Mol = massa

Mr

Maka, massa = mol X Mr

= 0,002 X 330

= 0,66 gram

Percobaan B : Pengenceran larutan NaCl, CO(NH2)2, dan C11H22O11.

konsentrasi larutan NaCl

Dik : V1 = 10 mL = 0,01 L

M1 = 0,1 M

V2 = 100 mL = 0,1 L

Dit : M2 = ?

Jawab : V1M1 = V2M2


0,01.0,1 = 0,1.M2

0,001 = 0,1 M2

M2 = 0,01 M

konsentrasi larutan CO(NH2)2

Dik : V1 = 10 mL = 0,01 L

M1 = 0,1 M

V2 = 100 mL = 0,1 L

Dit : M2 = ?

Jawab : V1M1 = V2M2

0,01.0,1 = 0,1.M2

0,001 = 0,1 M2

M2 = 0,01 M

konsentrasi larutan C11H22O11

Dik : V1 = 10 mL = 0,01 L

M1 = 0,02 M

V2 = 100 mL = 0,1 L

Dit : M2 = ?

Jawab : V1M1 = V2M2

0,01.0,02 = 0,1.M2

0,0002 = 0,1 M2

M2 = 0,002 M

Percobaan C : campuran larutan dan pengenceran

kemolaran campuran NaCl


Dik : V1 = 10 mL = 0,01 L

V2 = 100 mL = 0,1 L

M1 = 0,1 M

M2 = 0,01 M

Dit : Mcamp = ?

Jawab : Mcamp = M1V1 + M2V2

V1+V2

= ( 0,1 X 0,01 ) + ( 0,01 X 0,1 )

0,11

= 0,0018 M

kemolaran campuran CO(NH2)2

Dik : V1 = 10 mL = 0,01 L

V2 = 100 mL = 0,1 L

M1 = 0,1 M

M2 = 0,01 M

Dit : Mcamp = ?

Jawab : Mcamp = M1V1 + M2V2

V1+V2

= ( 0,1 X 0,01 ) + ( 0,01 X 0,1 )

0,11

= 0,0018 M

kemolaran larutan C11H22O11

Dik : V1 = 10 mL = 0,01 L

V2 = 100 mL = 0,1 L
M1 = 0,02 M

M2 = 0,002 M

Dit : Mcamp = ?

Jawab : Mcamp = M1V1 + M2V2

V1+V2

= ( 0,02 X 0,01 ) + ( 0,002 X 0,1 )

0,11

= 0,0036 M

F. Pembahasan

Mengacu pada hasil pengamatan dan perhitungan yang telah didapatkan, dapat dilihat kemolaran awal
suatu zat untuk kemudian bisa mendapatkan massa zat dengan volume dan konsentrasi larutan yang
diinginkan. Seperti yang dikatakan michael (1998), Kemolaran (M) sama dengan jumlah mol (n) zat
terlarut dibagi dengan jumlah liter (V) larutan, dimana mol (n) sama dengan jumlah massa zat terlarut
(m) dibagi dengan Massa Atom relatif (Mr). Dari sini akan didapatkan massa zat terlarut yang diinginkan,
sesuai dengan ketentuan yang ada. Mol (n) suatu zat itu berbeda-beda, ini disebabkan kemolaran (M)
yang juga berbeda pada setiap zat, misalnya pada NaCl dan CO(NH2)2 memiliki kemolaran (M) yang
sama, tetapi C11H22O11 memiliki kemolaran (M) yang dibuat berbeda dari dua zat yang lain. Massa (m)
suatu zat tergantung pada mol (n) dan Mr suatu zat. Misalnya pada NaCl dan CO(NH2)2 memiliki mol (n)
yang sama, akan tetapi Mr keduanya berbeda. Ini yang menyebabkan massa zat berbeda.

Pada pengenceran, yang berubah adalah konsentrasi akhir. Ini disebabkan karena penambahan zat
pelarut atau air dengan volume yang lebih besar dari larutan sebelumnya atau aslinya. Terlihat pada
hasil pengamatan dan perhitungan di percobaan B : pengenceran. Bila percobaan B dibandingkan
dengan percobaan A maka terlihat konsentrasi (kemolaran) keduanya berbeda jauh. Misalnya pada NaCl
di percobaan A memiliki konsentrasi (kemolaran) 0,1 M, sedangkan pada percobaan B 0,01 M.
Konsentrasi (kemolaran) ini dihasilkan dari rumus : M1V1 = M2V2 , hal ini seperti yang dikatakan
michael (1998), Pada pengenceran, volume, dan kemolaran larutan berubah.

Pada percobaan C, yang dihitung adalah kemolaran larutan campuran antara percobaan A dan B,
dengan rumus :

Mcamp = M1V1 + M2V2

V1+V2
Hal ini seperti yang dipaparkan dalam sebuah situs internet
(http://lansida.blogspot.com/2010/10/pengenceran-larutan.html), yang mengatakan bahwa, Pada
pencampuran dua larutan atau lebih yang konsentrasinya berbeda ( dengan zat-zat yang sejenis) maka
berlaku rumus:

Mcamp = M1V1 + M2V2

V1+V2 , maka yang didapat adalah kemolaran campuran dari kedua percobaan
sebelumnya.

G. Kesimpulan

Setelah melakukan praktikum, dapat disimpulkan bahwa :

1. Larutan adalah campuran homogen dari molekul, atom ataupun ion dari dua zat atau lebih. Cara
membuat larutan yaitu mencampurkan zat pelarut dan zat terlarutnya.

2. Dalam membuat suatu larutan, yang harus diperhatikan adalah massa dan konsentrasi zat terlarut,
volume zat pelarut (air).

3. Untuk mendapatkan larutan NaCl dengan konsentrasi 0,1 M dengan volume larutan 100 mL
dibutuhkan massa NaCl sebesar 0,58 gram. Dan untuk mendapatkan larutan CO(NH2)2 dengan
konsentrasi 0,1 M dengan volume larutan 100 mL dibutuhkan massa CO(NH2)2 sebesar 0,60 gram. Serta
untuk mendapatkan larutan C11H22O11 dengan konsentrasi 0,02 M dengan volume larutan 100 mL
dibutuhkan massa C11H22O11 sebesar 0,66 gram.
DAFTAR PUSTAKA

Keenan, charles, dkk. 1996. Kimia untuk Universitas. Jakarta : Erlangga.

Purba, Michael. 1998. Ilmu Kimia. Jakarta : Erlangga.

Anonim. 2010. http://lansida.blogspot.com/2010/10/pengenceran-larutan.html, diakses pada 10


november 2013 pukul 11.36 WIB

PEMBUATAN LARUTAN DAN STANDARISASINYA

A. Pendahuluan

1. Latar Belakang

Ketika mempelajari kimia kita mengenal larutan dan dalam kehidupan sehari-hari tidak lepas dari yang
namanya larutan. Larutan pada umumnya merupakan campuran yang homogen. Komponen yang
terdapat dalam jumlah banyak atau besar disebut pelarut atau solvent, sedangkan komponen yang
terdapat dalam jumlah kecil disebut zat terlarut atau solut.

Konsentrasi umumnya dinyatakan dalam perbandingan jumlah zat terlarut dengan jumlah total zat
dalam larutan atau perbandingan jumlah zat terlarut dengan jumlah zat pelarut. Konsentrasi larutan
didefinisikan sebagai jumlah solut yang ada dalam sejumlah larutan atau pelarut. Dinyatakan dalam
beberapa cara antara lain molarita, molalitas, normalitas, dll. Molaritas yaitu jumlah mol solut dalam 1
liter larutan, molalitas yaitu jumlah mol solut per 1000 gram pelarut sedangkan normalitas adalah
jumlah gram ekuivalen solut dalam 1 liter larutan, dll.

Dalam ilmu kimia, larutan sangat penting karena hampir semua reaksi terjadi dalam larutan. Untuk
mengetahui konsentrasi sebenarnya dari larutan yang dihasilkan maka perlu dilakukan standarisasi,
karena dalam pembuatan larutan dengan konsentrasi tertentu sering dihasilkan konsentrasi yang tidak
tepat dengan yang di inginkan. Setelah dilakukannya standarisasi selanjutnya biasanya digunakan dalam
proses analisis kimia dengan metode titrasi asam dan basa.

Langkah awal yang harus dilakukan dalam titrasi adalah membuat suatu larutan yakni dibuat dengan
cara melarutkan suatu sampel zat terlarut yang diinginkan dengan penimbangan dan menghitung
volume suatu zat. Prosedur ini adalah menentukan jumlah asam maka ditambahkan asam dalam jumlah
yang ekuivalen. Dimana titik ekuivalen jika ditambah sedikit titran akan menyebabkan perubahan pH
yang sangat besar. Keterkaitan praktikum kimia dengan pertanian dalam acara ini yaitu digunakannya
senyawa-senyawa kimia sebagai pemberantas hama yang lebih kita kenal dengan pestisida. Sebagian
besar pestisida berbentuk larutan. Meskupun demikian, penggunaan pupuk harus sesuai dengan kadar
yang telah ditentukan agar dapat mendukung sektor pertanian dalam produksi.
2. Tujuan Praktikum

Tujuan praktikum acara 1 pembuatan larutan dan standarisasinya sebagai berikut :

a. Membuat larutan 0,1 N HCl

b. Standarisasi HCl

c.

Penentuan kadar dengan Na2CO3 HCl

3. Waktu dan Tempat Praktikum

Praktikum acara 1 pembuatan larutan dan standarisasinya dilaksanakan hari Sabtu, 18 Oktober 2014
pukul 07:00- 09:00 WIB di Laboratorium Biologi Tanah Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret
Surakarta.

B. Tinjauan Pustaka

Kata larutan (solution) sering dijumpai. Larutan merupakan campuran homogen antar dua atau lebih zat
berbeda jenis. Ada dua komponen utama pembentuk larutan, yaitu zat terlarut (solute), dan pelarut
(solvent).Fasa larutan dapat berupa gas, cair, atau padat bergantung pada sifat kedua komponen
pembentuk larutan. Apabila fasa larutan dan fasa zat-zat pembentuk sama, zat yang berbeda dalam
jumlah terbanyak umumnya disebut pelarut sedangkan zat lainnya sebagai zat terlarut-nya (Mulyono,
2006).

Salah satu faktor yang mempengaruhi kelarutan yaitu suhu. Semakin tinggi suhu reaksi, hasil yang
dihasilkan juga semakin bertambahh untuk waktu reaksi yang sama, sebab gerakan molekul-molekul
pereaksi semakin besar. Dengan demikian, kemungkinan terjadinya tumbukan antara molekul -molekul
pereaksi yang berlanjut dengan reaksi kimia juga besar (Harjanti, 2008).

Kelarutan merupakan banyaknya solut yang dapat dilarutkan pada pelarut tertentu pada kondisi
tertentu. Senyawa yang terlarut disebut dengan solut dan cairan yang melarutkan disebut dengan
solven, yang secara bersama-sama membentuk suatu larutan. Proses melarutkan disebut dengan
pelarut (solvasi) atau hidrasi jika pelarut yang digunakan adalah air (Satyajit dan Lutfun, 2009).

Untuk memperoleh larutan standar, perlu dilakukan proses standarisasi sebelum melakukan analisa
konsentrasi larutan yang ingin dianalisa. Secara umum, larutan standar ada dua jenis. Pertama, larutan
standar primer yang menjadi acuan dalam proses standarisasi. Kedua, larutan standar sekunder, yaitu
larutan standar yang akan distandarisasi dan lebih lanjutnya akan digunakan untuk proses analisis
sampel. Standarisasi perlu dilakukan, karena larutan standar sekunder biasanya bersifat tidak stabil jika
disimpan dalam waktu yang lama. Sedangkan larutan standar primer yang dipilih biasanya memiliki sifat
stabil jika disimpan dalam waktu yang lama, misalnya saja tidak higroskopis sehingga konsentrasinya
tidak mudah berubah (Anonim, 2012).

Suatu indikator digunakan ntuk menunjukka titik akhir titrasi, maka indikator harus berubah warna tepat
pada saat titran menjadi ekuivalen dengan titrat, perubahan warna itu harus terjadi secara mendadak,
agar tidak ada keraguan-keraguan tentang kapan titrasi harus dihentikan, titrasi adalah titrasi basa kuat
dengan asam kuat dan titrasi basa lemah dengan asam kuat (Ratna, 2008).

C. Alat, Bahan dan Cara Kerja

1. Alat

a. Gelas Ukur

b. Labu Takar

c. Pipet

d. Erlenmeyer

e. Rak Tabung Reaksi

f. Corong

g. Statif

h. Timbangan

i. Pengaduk

2. Bahan

a. Larutan HCl

b.

Larutan Na2B4O7. 10H2O 0,4 gram

c. NaLarutan 2CO3 0,75 gram

d. Methyl Orange

e. Aquades

f. Biuret

3. Cara Kerja
a. Pembuatan Larutan HCl

a.1. Menghitung x larutan HCl

a.2. Mengambil x ml HCl, masukkan dalam labu bakar 100 ml

a.3. Mengisi dengan aquades sampai tanda garis

a.4. Menggojok hingga homogen dan dipindahkan ke Erlenmeyer

b. Standarisasi 0,1 HCl dengan Borax Na2B4O7. 10H2O

b.1. Menimbang sejumlah 0,4 gram Borax

b.2. Memasukkan ke dalam labu bakar lalu ditambah dengan aquades

b.3. Menambahkan 3 tetes Methyl Orange

b.4. Menitrasi dengan HCl, lalu mengamati perubahan warna

b.5. Menghitung N HClnya

c. Penentuan Kadar Na2CO3

c.1. Menimbang sejumlah 0,75 gram

c.2. Mengambil 10 ml larutan Na2CO3 dan dimasukkan kedalam Erlenmeyer

c.3. Menambahkan 3 tetes Methyl Orange

c.4. Menitrasi dengan HCl, lalu mengamati perubahan warna

c.5. Menghitung Kadar

D. Hasil dan Analisis Hasil Pengamatan

1. Hasil Pengamatan

Tabel 1.1 Pembuata larutan HCl 0,1 N

V HCl (ml)

Bj HCl (gr/ml)

Kadar HCl (%)


X ml HCl

1,19

37

0,83

Sumber: Laporan Sementara

Tabel 1.2 Standarisasi 0,1 N HCl dengan Borax (Na2B4O7. 10 H2O)

m Borax (gr)

V HCl (ml)

Warna

Awal

Proses

Akhir

0,4

50

Bening

Orange

Borax + aquades + MO +HCl

Merah Muda

Sumber: Laporan Sementara

Tabel 1.3 Penentuan kadar Na2CO3

V HCl (ml)
Kadar Na2CO3 (%)

Warna

Awal

Proses

Akhir

20

26,5

Orange Muda

Orange Tua

Borak + aquades + MO + HCl

Merah Muda

Sumber: Laporan Sementara

2. Analisis Hasil Pengamatan

a. Pembuatan larutan HCl 0,1 N

Diketahui: V HCl = 1 ml

K = 1,19 gr/ml

L = 37%

Ditanya: X HCl?

Jawab: X = (3,65V)

10 KL

= 3,65 . 1

10.1,19.37/100

= 0,83

b. Standarisai 0,1 HCl dan Borax


Diketahui: M Borax = 0,4 gr

V HCl = 18

Valensi HCl = 2

BM Borax = 382

Ditanya: X HCl?

Jawab: N HCl = gr borax . valensi HCl

BM Borax. V. HCl

= 0,42

382,18

= 0,000l N

c. Penentuan kadar NaCO3

Diketahui: M HCl = 20

BM NaCO3 = 106

Massa NaCO3 = 0,75 gr

N HCl = 0,0001 N

Ditanya: X HCl?

Jawab: kadar = v. HCl. N HCl. BM Na2CO3

gr Na2CO3

= 20 . 0,0001 . 106 . 100%

0,75

= 0,28%
E. Pembahasan dan Kesimpulan

1. Pembahasan

Seperti yang telah kita ketahui bahwa larutan yang sangat penyingt dalam kehidupan sehari-hari.
Kebutuhan akan larutan itu sendiri bermacam-macam konsentrasinya, terlebih dalam pengujian-
pengujian yang menggunakan reaksi kimia, maka kevalidan besar konsentrasi sangat penting.

Dalam percobaan kali ini perlu melakukan standarisasi dengan tujuan untuk mengetahui konsentrasi
sebenarnya dari larutan yang dihasilkan. Larutan standarisasi selajutnya digunakan dalan proses analisis
kimia dengan metode titrasi asam basa. Prinsip titrasi ini adalah menentukan jumlah asam jika
ditambahkan asam dalam jumlah ekuivalen atau sebaliknya. Proses titrasi diakhiri apabila telah
mencapai titik ekuivalen yaitu titik dimana penambahan sedikit titran akan menyebabkan perubahan pH
yang cukup besar. Titik titrasi biasanya ditandai perubahan warba indikator pH. Indikator adalah molekul
pewarna yang warnanyatergantung pada konsentrasi H2O. Imdikator ini sesungguhnya merupakan asam
lemah atau basa lemah yang konjugasinya menjadi asam-basa yang menyebabkan perubahan warna.

Standarisasi 0,1 N HCl dengan borax terjadi perubahan warna awal yang semula kuning dalam proses
standarisasi berubah menjadi orange dan diperoleh warna akhir merah muda. Perubahan warna pada
larutan borax + HCl juga dipengaruhi oleh faktor-faktor diatas.

Jadi walaupun fungsi standarisasi adalah untuk mengetahui konsentrasi sebenarnya dari larutan yang
kita buat, tetapi bila dalam praktikun terjadi kesalahan-kesalahan seperti tersebut di atas, maka hasil
yang kita harapkan tidak akan tercapai. Oleh karena itu, ketelitian dan kecermatan murni diperlukan
dalam percobaan. Salah satu hal yang dapat mempengaruhi kesalahan hal hasil dari konsrntrasi HCl
adalah tidak diketahui nya kapan titik titrasi berakhir, padahal ini sangat penting karena mempengaruhi
hitungan dan nilai normalitas hitungan.

2. Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan pada praktikum pembuatan larutan dan
standarisasinya maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :

a. Diperlukan 0,83 ml HCl pekat untuk membuat 100 ml HCl 0,1 M

b. Warna Borax setelah ditambahkan aqudes tetap jernih, etelah ditambah indikator berubah menjadi
merah muda

c. Standarisai 0,1 N HCl dengan borax membutuhkan 200 ml larutan HCl 0,1 ml sampai pada
perubahan warna merah muda
Daftar Pustaka

Anonym. 2012. http://bisakimia.com/2012/11/16/mengenal-titrasi/. Diunduh tanggal 20 Oktober 2014,


pukul 20:06 WIB.

Drs. Mulyono HAM, M.P.d. 2006. Membuat Reagen Kimia di Laboratorium. Penerbit : Bumi Aksara.

Sarker, Satyajit D. dan Lutfun Nahar. 2009. Kimia Untuk Mahasiswa Farmasi. Pustaka Pelajar. Yogyakarta.

Ratna Rianti. 2008. Jurnal Rekayasa Proses, Vol. 2 No. 2. Politeknik LPP, Jl Sumoharjo, Balapan.
Yogyakarta.

Harjanti Sri Miningsih. 2008. Jurnal Rekayasa Proses, Vol. 2 No. 2. Politeknik LPP, Jl Sumoharjo, Balapan.
Yogyakarta

LAPORAN KIMIA DASAR II

ACARA 8

PEMBUATAN LARUTAN

Oleh :

Fika Puspita (A1M012001)

Rombongan 1

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN

FAKULTAS PERTANIAN

JURUSAN TEKNOLOGI PERTANIAN

PROGRAM STUDI ILMU DAN TEKNOLOGI PANGAN


PURWOKERTO

2013

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Hampir semua proses kimia berlangsung dalam larutan sehingga penting untukmemahami sifat-sifatnya.
Larutan adalah sesuatu yang penting bagi manusia Dan makhluk hidup pada umumnya. Reaksi-
reaksikimia biasanya berlangsung antara dua campuran zat, bukannya antara zat murni. Banyak reaksi
kimia yang dikenal , baik di dalam laboratorium atau di industri terjadi di dalam larutan. Larutan pada
dasarnya adalah fase yang homogen yang mengandung lebih dari satu komponen. Komponen yang
terdapat dalam jumlah besar disebut pelarut atau solvent. Sedangkan komponen dalam jumlah sedikit
disebut zat terlarut atau solute. Konsentrasi dalam suatu larutan didefinisikan sebagai jumlah solute
yang ada dalam sejumlah larutan atau pelarut. Konsentrasi dapat dinyatakan dalam beberapa cara.
Antara lain molaritas, molalitas, normalitas dan sebagainya.

Larutan memainkan peran penting dalam kehidupan sehari-hari. Di alam kebanyakan reaksi berlangsung
di dalam larutan air. Tubuh manusia menyerap mineral, vitamin dan makanan dalam bentuk larutan .
Obat-obatan bisanya merupakan larutan air atau alkohol dari senyawa fisiologis aktif. Larutan biasanya
terdiri dari dua zat atau lebih yang merupakan campuran homogen.

Konsentrasi adalah kuantitas relatif suatu zat tertentu di dalam larutan. Konsentrasi merupakan salah
satu faktor penting yang menentukan cepat atau lambatnya reaksi berlangsung. Konsentrasi larutan
menyatakan banyaknya zat terlarut yang terdapat dalam suatu pelarut atau larutan. Larutan yang
mengandung sebagian besar solut relatif terhadap pelarut, berarti larutan tersebut konsentrasinya
tinggi atau pekat. Sebaliknya bila mengandung sejumlah kecil solut, maka konsentrasinya rendah atau
encer

Dalam praktikum ini diharapkan kita dapat mengetahui bagaimana kita membuat larutan dengan
konsentrasi sesuai yang diperluakan, lalu diharapkan praktikan juga mampu membuat larutan dengan
pengenceran dengan berbagai konsentrasi.

B. Tujuan

o Mampu membuat larutan dengan berbagai konsentrasi.

o Mampu membuat larutan dengan pengenceran berbagai konsentrasi.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Campuran zat-zat yang homogeny disebut larutan, yang memiliki komposisi merata atau serba sama
diseluruh bagian volumenya. Suatu larutan mengandung satu zat terlarut atau lebih dari satu pelarut.
Zat terlarut merupakan komponen yang jumlahnya sedikit, seadangkan pelarut adalah komponen yang
terdapat dalam jumlah yang banyak (Achmad, 1996).

Jika dua zat yang berbeda dimasukkan dalam suatu wadah ada tiga kemungkinan, yaitu bereaksi,
bercampur, dan tidak bercampur. Jika bereaksi akan menghasilkan zat baru yang sifatnya berbeda dari
zat semula. Dua zat dapat bercampur bila ada interaksi antara partikelnya. Interaksi itu ditentukan oleh
wujud dan sifat zatnya. Oleh sebab itu, campuran dapat dibagi atas gas gas, gas padat, cair cair,
cair padat, dan padat padat (Syukri, 1999)

Bila dua atau lebih zat yang tidak bereaksi dicampur, campuran yang terjadi ada 3 kemungkinan, yaitu
campuran kasar, disperse kolid, dan larutan sejati. Dua jenis campuran yang pertama bersifat heterogen
dan dapat dipisahkan seacara mekanis. Sedang larutan yang bersifat homogeny dan tidak dapat
dipisahkan secara mekanis. Atas dasar ini campuran larutan didefinisikan sebagai campuran homogeny
antara dua zat atau lebih. Keadaan Fisika larutan dapat berupa gas, cair, atau padat dengan
perbandingan yang berubah-ubah pada jarak yang luas (Sukardjo, 1997)

Ada dua komponen yang penting dalam suatu larutan yaitu pelarut dan zat yang dilarutkan dalam
pelarut tersebut. Zat yang dilarutkan itu disebut zat terlarut (solute). Larutan yang menggunakan air
sebagai pelarut dinamakai larutan dalam air. Larutan yang mengandung zat terlarut dalam jumlah yang
banyak dinamakan larutan pekat. Jika jumlah zat terlarut sedikit, larutan dinamakan cairan dengan
cairan, padatan atau gas sebagai zat yang terlarut. Larutan dapat berupa padat dan gas, karena molekul-
molekul gas berpisah jauh, molekul-molekul dalam campuran gas berbaur secara acak, semua gas ada;
larutan, contoh terbaik larutan adalah udara (Karyadi, 1994)

Larutan

Larutan didefinisikan sebagai campuran homogen antara dua atau lebih zat yang terdispersi baik sebagai
molekul, atom maupun ion yang komposisinya dapat berpariasi. Larutan dapat berupa gas, cairan, atau
padatan. Larutan encer adalah larutan yang mengandung sebagian kecil solute, relative terhadap jumlah
pelarut. Sedangkan larutan pekat adalah larutan yang mengandung sebagian besar solute. Solute adalah
zat terlarut. Sedangkan solvent (pelarut) adalah medium dalam mana solute terlarut (Baroroh, 2004).
Pada umumnya zat yang digunakan sebagai pelarut adalah air (H2O), selain air yang berfungsi sebagai
pelarut adalah alcohol, amoniak, kloroform, benzena, minyak, asam asetat, akan tetapi kalau
menggunakan air biasanya tidak disebutkan (Gunawan, 2004).

Larutan gas dibuat dengan mencampurkan suatu gas dengan gas lainnya. Karena semua gas bercampur
dalam semua perbandingan, maka setiap campuran gas adalah homogen ia merupakan larutan. Larutan
cairan dibuat dengan melarutkan gas, cairan atau padatan dalam suatu cairan. Jika sebagian cairan adlah
air, maka larutan disebut larutan berair. Larutan padatan adalah padatan-padatan dalam mana satu
komponen terdistribusi tak beraturan pada atom atau molekul dari komponen lainnya (Syukri, 1999).

Suatu larutan dengan jumlah maksimum zat terlarutpadatemperatur tertentu disebut larutan jenuh.
Sebelum mencapai titik jenuh larutan tidak jenuh. Kadang-kadang dijumpai suatu keadaan dengan zat
terlarut dalam larutan lebih banyak daripada zat terlarut yang seharusnya dapat melarut pada
temperature tersebut. Larutan yang demikian disebut larutan lewat jenuh. Banyaknya zat terlarut yang
dapat menghasilkan larutan jenuh, daalam jumlah tertentu pelarut pada temperatur konstan disebut
kelarutan. Kelarutan suatu zat bergantung pada sifat zat itu, molekul pelarut, temperature dan tekanan.
Meskipun larutan dapat mengandung banyak komponen, tetapi pada tinjauan ini hanya dibahas larutan
yang mengandung dua komponen. Yaitu larutan biner. Komponen dari larutan biner yaitu pelarut dan
zat terlarut.

Contoh larutan biner

Zat terlarut

Pelarut

Contoh

Gas

Gas

Udara, semua campuran gas

Gas

Cair

Karbondioksida dalam air

Gas

Padat

Hydrogen dalam platina

Cair
Cair

Alcohol dalam air

Cair

Padat

Raksa dalam tembaga

Padat

Padat

Perak dalam platina

Padat

Cair

Garam dalam air

Faktor-faktor yang mempengaruhi kelarutan yaitu temperatur, sifat pelarut, efek ion sejenis, efek ion
berlainan, pH, hidrolisis, pengaruh kompleks dan lain-lain (Khopkar, 2003).

Konsentrasi Larutan

Untuk menyatakan komposisi larutan secara kuantitatif digunakan konsentrasi. Konsentrasi didefinisikan
sebagai jumlah zat terlarut dalam setiap satuan larutan atau pelarut, dinyatakan dalam satuan volume
(berat, mol) zat terlarut dalam sejumlah volume (berat , mol) tertentu dari pelarut. Berdasarkan hal ini
muncul satuan-satuan konsentrasi, yaitu fraksi mol, molaritas, molalitas, normalitas, ppm serta
ditambah dengan persen massa dan persen volume (Baroroh, 2004).

Satuan konsentrasi

Lambang

Nama
Definisi

Satuan Fisika

% w/w

Persen berat

% v/v

Persen volume

% w/v

Persen berat volume

Ppm

Parts per million

Ppb

Parts per billion

Satuan kimia

Fraksi mol

Formal

Molal

Normal

m Eq

Mili ekuivalen

Seper seribu mol larutan

Osm
Osmolar

Molar

(Achmad, 2001)

1. Fraksi mol adalah perbandingan dari jumlah mol dari suatu komponen dengan jumlah total mol
dalam larutan. Contoh, dalam larutan yang mengandung 1 mol alkohol dan 3 mol air, maka fraksi mol
alkohol adalah dan air (syukri, 1999). Jumlah kedua fraksimol (fraksi mol zat terlarut + fraksi mol
pelarut) sama dengan 1

2. Molaritas dari solute adalah jumlah mol solute perliter larutan dan biasanya dinyatakan dengan
huruf besar M. larutan 6,0 molar HCl ditulis 6,0 M, bararti bahwa larutan dibuat dengan menambahkan
6,0 mol HCl pada air yang cukup dan kemudian volume larutan dibuat menjadi satu liter.

3. Molalitas dari suatu solute adalah jumlah mol solute per satu kilogram solvent. Molalitas biasanya
ditulis dengan hurup kecil m. Tulisan 6,0 m HCl dibaca 6,0 molal, dan menyatakan suatu larutan yang
dibuat dengan menambahkan 6,0 mol HCl pada satu kilogram air.

4. Normalitas dari suatu solute adalah jumlah gram ekuivalen solute per liter larutan. Biasanya ditulis
dengan huruf besar N. Tulisan 0,25 N KMnO4 dibaca 0,25 normal, dan menyatakan larutan yang
mengandung 0,25 gram ekuifalen dari kalium permanganat per liter larutan.

Persen dari solute dapat dinyatakan sebagai persen berat atau persen volume. Sebagai contoh, 3% berat
H2O2 adalah 3 gram H2O2 tiap 100 gram larutan. Sedangkan 12% volulme adlah suatu larutan yang
dibuat dari 12 ml alkohol dan solvent ditambahkan hingga volume menjadi 100 ml (syukri, 1999).

Pengenceran

Proses pembuatan larutan suatu zat yang berasal dari cairan pekatnya disebut pengenceran. Larutan
didefinisikan sebagai campuran homogen antara dua atau lebih zat yang terdispersi baik sebagai
molekul, atom maupun ion yang komposisinya dapat bervariasi. Solute adalah zat terlarut sedangkan
solvent (pelarut) adalah medium dalam mana solute terlarut. Larutan encer adalah larutan yang
mengandung sejumlah kecil solute, relatif terhadap jumlah pelarut. Sedangkan larutan pekat adalah
larutan yang mengandung sebagian besar solute (Anonim, 2008).

Rumus pengenceran menurut (Gunawan, 2004) yaitu :

M1V1=M2V2
Yang mana M1 = molaritas awal larutan

M2 = molaritas akhir larutan

V1 = volume awal larutan

V2 = volume akhir larutan

Penentuan % b/b, %b/v dan %v/v

Menyatakan persen larutan, rumusnya yaitu : b/b, b/v, v/v. rumus pengenceran menurut Umi (2004)
yaitu :

Persentase berat per berat (% b/b) adalah jumlah gram zat terlarut dalam tiap 100 gram larutan. %b/b =
x100%.

Persentase berat per volume (% b/v) adalah jumlah gram zat terlarut dalam tiap 100 mL larutan. Satuan
%b/v umumnya untuk zat terlarut padat dalam pelarut cair. %b/v = x100%.

Persentase volume per volume (% v/v) adalah jumlah ml zat terlarut dalam tiap 100 mL larutan. Satuan
%v/v umumnya dipakai untuk zat terlarut cair dalam pelarut cair. %v/v= x100%.

BAB III

METODE PRAKTIKUM

A. Bahan dan Alat

Percobaan 1. Membuat larutan NaCl 0,1M , Larutan 0,02M C11H22O11, dan larutan 0,2 M C6H1206

Bahan :

- NaCl (garam dapur)

- C6H12O6 (glukosa)

- C11H22O11 (sukrosa/ gula pasir)

Alat :

- Gelas kimia

- Labu Volumetric
- Pipet Volume

- Gelas Ukur

- Kaca Arloji

- Batang Pengaduk

- Neraca Analitik

- Corong Kaca

Percobaan 2. Membuat larutan dengan pengenceran

Bahan :

- NaCl (garam dapur)

- C6H12O6 (glukosa)

- C11H22O11 (sukrosa/ gula pasir)

Alat :

- Gelas kimia

- Labu Volumetric

- Pipet Volume

- Gelas Ukur

- Kaca Arloji

- Batang Pengaduk

- Neraca Analitik

- Corong Kaca

B. Prosedur

Percobaan 1. Membuat larutan NaCl 0,1M , Larutan 0,02M C11H22O11, dan larutan 0,2 M C6H1206

Percobaan 2. Membuat larutan dengan pengenceran


BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil-

Percobaan 1. Membuat larutan NaCl 0,1M , Larutan 0,02M C11H22O11, dan larutan 0,2 M C6H1206

NaCl

C11H22O11

C6H1206

1. Larutan 0,1 M NaCl

Mr NaCl = 58,44

V = = 0,05 L

N = 0,1 x 0,05

= 0,005

Gram = 0,005 x 58,44

= 0,2922 g

2. Larutan 0,02M C11H22O11

Mr C11H22O11 = 330

N = 0,02 x 0,05

= 0,001

Gram = 0,001 x 330

= 0,33 g

3. Larutan 0,2 M C6H1206


Mr C6H1206 = 330

N = 0,02 x 0,05

= 0,001

Gram = 0,001 x 330

= 0,33 g

Percobaan 2. Membuat larutan dengan pengenceran

Gambar pengenceran

NaCl

C11H22O11

C6H1206

Perhitungan

NaCl

C11H22O11

C6H1206

M1 = 0,1 M

M1 = 0,02 M

M1 = 0,2 M

V1 = 0,01 L

V1 = 0,01 L

V1 = 0,01 L

M2 = ?

M2 = ?

M2 = ?

V2 = 0,1 L

V2 = 0,1 L
V2 = 0,1 L

Nacl

M1 x V1 = M2 x V2

0,1 x 0,01 = M2 x 0,1

0,001 = 0,1 M2

M2 = 0,01 M

C11H22O11

M1 x V1 = M2 x V2

0,02 x 0,01 = M2 x 0,1

0,0002 = 0,1 M2

M2 = 0,002 M

C6H1206

M1 x V1 = M2 x V2

0,2 x 0,01 = M2 x 0,1

0,002 = 0,1 M2

M2 = 0,02 M

B. Pembahasan
Untuk membuat suatu larutan perlu dihitung konsentrasinya terlebih dahulu. Dalam menghitung
konsentrasinya dapat dinyatakan dengan molalitas, molaritas, normalitas dan lain sebagainya. Sebelum
dapa menghitung konsentrasi terlebih dahulu kita perlu menentukan masa atom relative, massa molekul
relative, volum dari pelarut massa larutan tersebut. Dalam pembuatan larutan juga perlu menggunakan
ketelitian yang tinggi karena jika terjadi kesalahan yang kecil saja larutannya tidak akan menjadi larutan
yang diinginkan.

Proses pengenceran adalah mencampur larutan padat (konsentrasi tinggi) dengan cara menambahkan
pelarut agar diperoleh volume akhir yang lebih besar. Ada hal penting untuk pengamanan yang perlu
diperhatikan jika suatu larutan/ senyawa pekat diencerkan. Kadang-kadang sejumlah panas dilepaskan.
Misalnya H2SO4 pekat. Agar panas itu hilang dengan aman, asam sulfat pekat yang harus ditambahkan
kedalam air, tidak boleh sebaliknya. Jika suatu larutan senyawa kimia asam sulfat pekat dilarutkan ke air,
panas yang dilepaskan sedemkian besar dapat menyebabkan air mendadak mendidih dan menyebabkan
asam sulfat memercik. Pelarut harus ditambahkan sedikit demi sedikit sampai volume larutan mencapai
tanda gris yang mengelilingi leher labu takar.

Pada praktikum ini saat kami mencoba membuat larutan dengan berbagai konsentrasi kami masih
membutuhkan bimbingan asistetn prktikum dan kami sudah mendapatkan hasil saat membuat Larutan
0,1 M NaCl membutuhkan 0,2922 g NaCl, untuk Larutan 0,02M C11H22O11 membutuhkan 0,33 g, dan
untuk Larutan 0,2 M C6H1206 membutuhkan 0,33 g.

Lalu pada saat pengenceran berbagai konsentrasi untuk NaCl dibutuhkan M2=0,01 M, untuk C11H22O11
dibutuhkan M2=0,002 M dan untuk C6H1206 dibutuhkan M2=0,02 M.

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULAN

Setelah kami melakukan praktikum pembuatan larutan ini kesimpulan yang didapat bahwa praktikan
sudah mampu membuat larutan. Dimana nantinya akan berguna Untuk menyatakan komposisi larutan
secara kuantitatif digunakan konsentrasi. Konsentrasi didefinisikan sebagai jumlah zat terlarut dalam
setiap satuan larutan atau pelarut, dinyatakan dalam satuan volume (berat, mol) zat terlarut dalam
sejumlah volume (berat , mol) tertentu dari pelarut. Berdasarkan hal ini muncul satuan-satuan
konsentrasi, yaitu fraksi mol, molaritas, molalitas, normalitas, ppm serta ditambah dengan persen massa
dan persen volume. Dengan mendapatkan hasil saat membuat Larutan 0,1 M NaCl membutuhkan
0,2922 g NaCl, untuk Larutan 0,02M C11H22O11 membutuhkan 0,33 g, dan untuk Larutan 0,2 M
C6H1206 membutuhkan 0,33 g
Dan kami juga mampu Membuat larutan dengan pengenceran berbagai konsentrasi. Proses pembuatan
larutan suatu zat yang berasal dari cairan pekatnya disebut pengenceran. Larutan didefinisikan sebagai
campuran homogen antara dua atau lebih zat yang terdispersi baik sebagai molekul, atom maupun ion
yang komposisinya dapat bervariasi. Solute adalah zat terlarut sedangkan solvent (pelarut) adalah
medium dalam mana solute terlarut. Larutan encer adalah larutan yang mengandung sejumlah kecil
solute, relatif terhadap jumlah pelarut. Sedangkan larutan pekat adalah larutan yang mengandung
sebagian besar solute. untuk NaCl dibutuhkan M2=0,01 M, untuk C11H22O11 dibutuhkan M2=0,002 M
dan untuk C6H1206 dibutuhkan M2=0,02 M.

Saran

1. Setelah praktikum seharusnya ada persentasi per acara agar mempermudah membuat laporan
dalam pembahasan

2. Harus ada pengkoordinir foto acara, agar mempermudah praktikum

DAFTAR PUSTAKA

Achmad, Hiskia. 2001. Kimia Larutan. Bandung: Citra Aditya Bakti.

Achmad, Hiskia. 1996. Kimia Larutan. Bandung: Citra Aditya Bakti.

Anonim. 2008. Pelarutan dan Pengenceran. http://www.Anehnie.com /2009/07/pelerutandan


pengenceran.html. (diakses 13 Juni 2013 pukul 20:11)

Baroroh, Umi L.U. 2004. Diktat Kimia Dasar 1. Banjar Baru : Universitas Lambung Mangkurat.

Gunawan, Adi dan Roeswati. 2004. Tangkas Kimia. Surabaya : Kartika.

Karyadi, Grenny. 1994. Kimia 2. Jakarta: DEPDIKBUD.

Khopkar, S.M. 1990. Konsep Dasar Kimia Analitik. Jakarta : Universitasn Indonesia

Sukardjo. 1997. Kimia Fisika. Jakarta: PT Rineka Cipta.


Syukri, S. 1999. Kimia Dasar 2. Bandung: ITB

Anda mungkin juga menyukai