Anda di halaman 1dari 5

PANDUAN KRITERIA PASIEN PULANG KRITIS

RUMAH SAKIT ANANDA PURWOKERTO

A. PENDAHULUAN
Discharge Planning adalah suatu proses yang dinamis dan sitematis agar tim
kesehatan mendapatkan kesempatan yang cukup untuk menyiapkan klien dan keluarga
selama perawatan di rumah sakit dan melakukan perawatan mandiri di rumah.
Pelaksanaan pemulangan pasien telah diatur oleh undang - undang Nomor 44 Tahun 2009
tentang Rumah Sakit, serta tertuang dalam Peraturan Direktur RS Ananda Purwokerto.
Pasien kritis adalah pasien dengan disfungsi atau gagal pada satu atau lebih sistem tubuh,
tergantung pada penggunaan peralatan monitoring dan terapi.

B. RUANG LINGKUP
Ruang lingkup kebijakan rencana pemulangan pasien/discharge planning
berlaku untuk semua pasien RS Ananda Purwokerto, kewajiban dan tanggung jawab
direktur RS bertanggung jawab untuk memastikan bahwa mekanisme/protokol yang
dijelaskan dalam kebijakan ini dan dokumen yang terkait tersedia untuk implementasi,
monitoring dan revisi kebijakan ini secara keseluruhan serta dapat diakses dan dimengerti
oleh semua pegawai terkait. Wakil direktur RS yang terlibat dalam ruang lingkup
kebijakan ini bertanggung jawab untuk memastikan bahwa semua Kepala Instalasi/Kepala
Unit/ Kepala Bagian menyebarkan kebijakan ini di wilayah yang menjadi tanggung jawab
mereka.
Pasien kritis adalah pasien yang memerlukan pemantauan yang canggih dan terapi yang
intensif.
Prioritas pasien yang dikatakan kritis:
1. Pasien prioritas 1
Kelompok ini merupakan pasien sakit kritis, tidak stabil, yang memerlukan perawatan
inensif, dengan bantuan alat - alat ventilasi, monitoring, dan obat - obatan vasoakif
kontinyu dan lain - lain. Misalnya pasien bedah kardiotorasik atau pasien shock septik.
Pertimbangkan juga derajat hipoksemia, hipotensi, dibawah tekanan darah tertentu.
2. Pasien prioritas 2
Pasien ini memerluakn pelayanan pemantauan canggih dari ICU. Jenis pasien ini
beresiko sehingga memerlukan terapi segera, karenanya pemantauan intensif
menggunakan metode seperti pulmonary arteri catheter sangat menolong. Misalnya

Panduan Kriteria Pasien Pulang Kritis 1


pada pasien penyakit jantung, paru, ginjal, yang telah mengalami pembedahan mayor.
Pasien prioritas 2 umumnya tidak terbatas macam terapi yang diterimanya.
3. Pasien prioritas 3
Pasien jenis ini sakit kritis dan tidak stabil, dimana status kesehatan sebelumnya,
penyakit yang mendasarinya atau penyakit akutnya, baik masing - masing atau
kombinasinya, sangat mengurangi kemungkinan sembuh dan atau mendapat manfaat
dari terapi ICU.

C. TATA LAKSANA
Rencana pemulangan pasien melibatkan dokter, perawat, fisioterapis, ahli
nutrisi, farmasi, organisasi atau praktisi kesehatan di luar rumah sakit, serta wali dan
keluarga pasien. Yang berwenang memutuskan pasien dapat dipulangkan atau tidak
adalah Dokter Penanggung Jawab Pelayanan (DPJP) atau orang lain yang didelegasikan
oleh DPJP. Rumah sakit mengidentifikasi organisasi dan praktisi kesehatan di lingkungan
tempat tinggal pasien dan membangun kerja sama yang baik dengan memberikan
informasi klinis yang lengkap termasuk untuk instruksi tindak lanjut. Perkiraan waktu
pemulangan pasien (Estimated Discharge Date/EDD) ditetapkan sedini mungkin
(maksimal kurang dari 48 jam setelah pasien di admisi) untuk mengantisipasi gangguan
dan hambatan saat proses pemulangan dan dievaluasi perkiraan waktu pemulangan pasien
tersebut setiap hari. Perkiraan waktu pemulangan pasien terdokumentasi dalam status
rekam medik. Jam pemulangan pasien dilakukan antara pukul 07.00 s/d 21.00 WIB.
Perencanaan pulang pasien meliputi:
1. Edukasi pasien tentang kondisi klinis
a. Kondisi klinis seperti apa yang memerlukan perhatian dan bagaimana cara
mengatasinya.
b. Bantuan untuk melakukan aktivitas.
c. Latihan gerak/exercise.
d. Pemberian obat; Jenis obat yang diminum, jumlah obat, cara pemberian, dan
petunjuk khusus lainnya.
e. Cara menggunakan alat bantu (seperti cruck, tripod, atau walker).
f. Pemantauan diet.
g. Pemberian minum per NGT.
h. Perawatan bayi, perawatan payudara.
i. Perawatab luka; Keterampilan khusus seperti ganti verband dan medikasi lainnya.

Panduan Kriteria Pasien Pulang Kritis 2


j. Mengerti bagaimana cara menghubungi dokter atau rumah sakit atau fasilitas
layanan kesehatan terdekat bila memerlukan bantuan.
k. Untuk anggota keluarga; mengerti hal - hal apa saja yang dapat membantu pasien.
l. Mengetahui jadwal kapan waktu untuk kontrol kembali.
2. Petugas RS Ananda Purwokerto sebaiknya melakukan komunikasi dengan dokter
keluarga atau tim layanan primer atau layanan home care mengenai rencana
pemulangan pasien.
a. Sesaat setelah pasien diterima
1) Lakukan pengkajian awal untuk menentukan kompleksitas kebutuhan pasien
saat akan dipulangkan.
2) Susun rencana asuhan pasien, termasuk perkiraan lamanya dirawat (Length of
Stay/LOS) dan perkiraan hari pulang (Estimate Discharge Date/EDD).
3) Komunikasikan sesegera mungkin kepada pasien dan keluarga rencana tempat
yang akan dituju pasien setelah dipulangkan dari RS.
4) Berikan edukasi tentang kondisi klinis, rencana asuhan pasien, dan rencana
pemulangan sesuai dengan yang diperlukan.
b. 2 Hari menjelang Proses Kepulangan
1) Konfirmasi tempat tujuan pasien setelah pulang dari rumah sakit.
2) Konfirmasi kebutuhan pasien akan transport dan mobilitas.
3) Komunikasikan rencana kepulangan pasien kepada pasien dan keluarga.
4) Identifikasi organisasi fasyankes atau praktisi kesehatan di luar rumah sakit
yang bertanggung jawab terhadap tindak lanjut pelayanan di dekat tempat
tinggal pasien dan jalin komunikasi dengan pihak tersebut.
c. 1 Hari Menjelang Proses Kapulangan
1) Konfirmasi ulang kebutuhan pasien akan transport dan mobilitas pasien saat
pulang.
2) Nilai kondisi klinis pasien.
3) Persiapkan dan konfirmasi kembali obat yang harus dibawa pulang (nama obat,
jumlah obat, cara pemberian, dan petunjuk khusus), alat bantu/peralatan
kesehatan untuk dirumah.
d. Hari H Proses Kepulangan
1) Konfirmasi kondisi klinis pasien layak pulang sesuai kriteria pemulangan
pasien.

Panduan Kriteria Pasien Pulang Kritis 3


2) Persiapkan dan konfirmasi kembali obat yang harus dibawa pulang (nama obat,
jumlah obat, cara pemberian, dan petunjuk khusus), alat bantu/peralatan
kesehatan untuk dirumah.
3) Melengkapi dokumen ringkasan klinis/resume medis pasien pulang,
kelengkapan administrasi.
4) Rencana kontrol.
5) Alat transportasi yang digunakan.
6) Jika diperlukan salinan ringkasan klinis pasien ditujukan kepada praktisi
kesehatan yang bertanggung jawab terhadap tindak lanjut pelayanan.
7) Review kembali kebutuhan pasien dan keluarga akan materi edukasi meliputi
poin yang disebutkan diatasdengan metode teach - back (sebutkan kembali).
e. Post Discharge
1) Follow up (jika diperlukan) dengan via telpon (atau home visite sesuai
kebutuhan).
2) Pastikan terjadi komunikasi yang efektif antara pelaksana perawatan primer,
sekunder, dan organisasi sosial lainnya untuk menjamin bahwa setiap pasien
menerima perawatan dan penanganan yang sesuai dan adekuat.
3. Resume pasien pulang.
Resume pasien pulang harus lengkap sebelum pasien pulang dan dimasukkan
dalam rekam medis pasien. Pasien akan diberikan salinan ringkasan/resume pelayanan
pada waktu pulang dan dapat ditujukan kepada layanan kesehatan yang dirujuk.
Resume pasien pulang dibuat oleh DPJP atau dokter jaga atas persetujuan dan
pendelegasian DPJP. Resume pasien pulang berisi alasan pasien di rawat, diagnosis,
dan penyakit penyerta.
Resume pelayanan pasien pulang berisi kelainan fisik dan hal lain yang
penting ditemukan. Resume pelayanan pasien pulang berisi prosedur diagnosis dan
pengobatan yang telah dilakukan. Resume pelayanan pasien pulang berisi pemberian
medika mentosa termasuk pemberian obat waktu pulang. Resume pelayanan pasien
pulang berisi keadaan/status pasien pada saat pulang. Resume pelayanan pasien pulang
berisi instruksi untuk tindak lanjut/perintah waktu pulang, pelayanan penunjang,
termasuk didalamnya berkaitan dengan informasi kapan pasien harus kembali untuk
pelayanan selanjutnya, kapan dan bagaimana pasien dapat mendapatkan pelayanan
pada situasi yang mendesak, dan nomor telepon RS untuk kondisi darurat atau jika
muncul masalah - masalah medis pada pasien yang membutuhkan pelayanan tertentu.

Panduan Kriteria Pasien Pulang Kritis 4


Pegawai harus memastikan bahwa instruksi tindak lanjut dimengerti dan
dipahami oleh pasien dan keluarga. Pasien dan keluarga ikut dilibatkan secara pro
aktif dalam menetapkan perkiraan waktu pulang. Seluruh proses tahapan rencana
pemulangan pasien di informasikan kepada pasien dan keluarga.
4. Revisi dan audit
a. Kebijakan akan dikaji ulang dalam kurun waktu 3 tahun.
b. Rencana audit akan disusun dengan bantuan tim Peningkatan Mutu dan
Keselamatan Pasien dan akan dilaksanakan dalam waktu 6 bulan setelah
implementasi kebijakan.
c. Setiap pelaporan insidens yang berhubungan dengan proses pemulangan pasien
akan dipantau dan dilakukan analisis dan revisi kebijakan sesuai dengan alur
PDCA.

D. DOKUMENTASI
1. Panduan kriteria pasien pulang kritis.
2. Format cheklist orientasi, perencanaan pemulangan (dishcarge planning), cheklist
kepulangan.
3. Format edukasi pasien.
4. Standar Prosedur Operasional tata laksanan dishcarge planning.

Panduan Kriteria Pasien Pulang Kritis 5