Anda di halaman 1dari 2

KERANGKA ACUAN PEMERIKSAAN IVA

I. PENDAHULUAN
IVA ( Inspeksi Visual AsamAsetat ) merupakan metode sederhana untuk skrining kanker leher
Rahim. Pemeriksaan IVA diperkenalkan Hinselman tahun 1925. Organisasi kesehatan dunia
WHO meneliti pelaksanaan IVA di Muangthai dan Zimbabue. Ternyata efektifitasnya tidak
lebih rendah dari pada tes PAP. Beberapa Negara maju telah berhasil menekan jumlah kasus
kanker servik baik jumlah maupun stadiumnya. Pencapaian tesebut berkat adanya program
skrining masal seperti IVA dan PAP.

II. LATARBELAKANG
a. Kanker servik merupakan penyebab kematian ke 2 di dunia ( WHO 2005 ) dan ke 5 di
Indonesia (SKRI 2001) dan merupakan kanker terbanyak di Indonesia disamping kanker
payudara. Banyaknya kasus kanker servik di Indonesia semakin diperparah disebabkan
lebih dari 75% kasus yang datang ke RS berada pada stadium lanjut.
b. Pengobatan kanker servik pada stadium dini hasilnya lebih baik, mortalitas akan
menurun dengan masalah yang begitu komplek timbul gagasan untuk melakukan
skrining kanker servik dengan metode yang lebih sederhana antara lain dengan IVA (
Inspeksi Visual Asam Asetat )
c. IVA adalah pemeriksaan skrining kanker servik dengan cara inspeksi visual pada servik
dengan aplikasi asam asetat. Dengan visual yang lebih mudah, lebih sederhana, lebih
mampu terlaksana maka skrining dapat dilakukan dengan cakupan lebih luas
diharapkan temuan kanker servik dini akan lebih banyak.

III. TUJUAN
Tujuan umum
Untuk mendeteksi secara dini kanke rservik
Tujuan Khusus
1. Mengidentifikasi mereka yang mengalami lesi prakanker sehingga dapat memperoleh
terapi segera untuk memutuskan perjalanan hidup lesi prakankers ebelum menjadi
kanker.
2. Dapat menentukan jenis pengobatan secara cepat dan tepat pada fase awal.

IV. KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN


Kegiatan pokok : Koordinasi lintas program
Rincian kegiatan :
a. Penilaian klien
b. Persiapan alat dan bahan serta klien
c. Pemeriksaan payudara
d. Pemeriksaan abdomen dan lipat paha
e. Pemeriksaaan IVA
f. Konseling pasca pemeriksaan IVA
g. Perawatan alat dan setelah pelaksanaan pemeriksaan
h. Mencatat semua temuan pada pemeriksaan

V. CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN


1. Menyiapkan alat dan bahan untuk pemeriksaan.
2. Melaksanakan pemeriksaan langsung kepada klien.
3. Melakukan konsultasi langsung kepada klien.

VI. SASARAN
Wanita usia subur yang telah pernah melakukan hubungan seksual.

VII. JADWAL KEGIATAN


BULAN
No. KEGIATAN
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Pemeriksaan IVA
2 Konsultasi

VIII. EVALUASI PELAKSANAAN KEGIATAN DAN PELAPORAN


Evaluasi terhadap pelaksanaan kegiatan dilakukan tiap bulan dengan pelaporan hasil hasil
yang dicapai pada bulan tersebut.

IX. PENCATATAN DAN EVALUASI KEGIATAN


1. Pencatatan dengan menggunakan register dan format laporan yang telah ditetapkan.
2. Laporan dibuat oleh penanggungjawab program kemudian dilaporkan ke Dinas
Kesehatan Kabupaten setiap tanggal 5 bulan berikutnya.

Anda mungkin juga menyukai