Anda di halaman 1dari 244

LAPORAN

PENGALAMAN BELAJAR LAPANGAN I

ANALISIS SITUASI KESEHATAN MASYARAKAT DI DESA PULO,


KECAMATAN TEMPEH, KABUPATEN LUMAJANG

Oleh :
KELOMPOK XII

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT


UNIVERSITAS JEMBER
2017
LAPORAN
PENGALAMAN BELAJAR LAPANGAN I

ANALISIS SITUASI KESEHATAN MASYARAKAT DI DESA PULO,


KECAMATAN TEMPEH, KABUPATEN LUMAJANG

Oleh :
KELOMPOK 12
Ketua : FirmanSetyo Aji Budiman (NIM. 142110101111)
Sekertaris : Sofia Megaranti (NIM. 142110101051)
Anggota : 1. Fitria Khusnul Fadila (NIM. 142110101029)
2. Lia Khikmatul Maula (NIM. 142110101047)
3. Lailatul Qadriyah (NIM. 142110101050)
4. Isminingsih (NIM. 142110101075)
5. Mega Elang Putri (NIM. 142110101076)
6. Meisura Marlinda (NIM. 142110101083)
7. Kevanda Kania Estalita (NIM. 142110101085)
8. Siti Balqist Dayanti (NIM. 142110101090)
9. Mya Sakti Oktarini Putri (NIM. 142110101118)
10. Balqist Allya Nanda (NIM. 142110101122)
11. Laily Ida Arisa (NIM. 142110101131)
12. Andita Rizky Riswanda (NIM. 142110101175)

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT


UNIVERSITAS JEMBER
2017

i
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN
PENGALAMAN BELAJAR LAPANGAN I

ANALISIS SITUASI KESEHATAN MASYARAKAT DI DESA PULO,


KECAMATAN TEMPEH, KABUPATEN LUMAJANG

Pembimbing Akademik Pembimbing Lapang

Christyana Sandra, S.KM., M.Kes. Bambang Sumitro


NIP. 19820416201022003

Mengetahui,
Wakil Dekan I

Dr. Farida Wahyu Ningtyias, S.KM., M.Kes.


NIP. 198010092005012002

ii
DAFTAR ISI

LAPORAN ............................................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................... ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ................................................................................................ viii
DAFTAR BAGAN ............................................................................................ xviii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ xix
DAFTAR SINGKATAN .......................................................................................xx
BAB 1. PENDAHULUAN ......................................................................................1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah ..........................................................................................2
1.3 Tujuan .............................................................................................................2
1.3.1 Tujuan Umum ......................................................................................2
1.3.2 Tujuan Khusus .....................................................................................3
1.4 Manfaat ...........................................................................................................3
1.4.1 Bagi Mahasiswa...................................................................................3
1.4.2 Bagi Fakultas Kesehatan Masyarakat ..................................................3
1.4.3 Bagi Masyarakat ..................................................................................3
BAB 2. TINJAUAN PUSRAKA .............................................................................4
2.1 Masyarakat .....................................................................................................4
2.1.1 Pengertian Masyarakat ........................................................................4
2.1.2 Unsur-Unsur Masyarakat .....................................................................4
2.1.3 Golongan Masyarakat ..........................................................................5
2.2 Analisis Situasi ...............................................................................................7
2.2.1 Pengertian Analisis Situasi ..................................................................7
2.2.2 Tujuan Analisis Situasi ........................................................................8
2.2.3 Manfaat Analisis Situasi ......................................................................8
2.2.4 Langkah- Langkah Analisis Situasi .....................................................9
2.2.5 Profil Masyarakat ..............................................................................10
2.2.6 Status Kesehatan Masyarakat ............................................................10

iii
2.2.7 Aspek Kependudukan .....................................................................13
2.2.8 Aspek Kesehatan Lingkungan ...........................................................18
2.2.9 Aspek Perilaku Kesehatan .................................................................32
2.2.10 Aspek Pelayanan Kesehatan ............................................................39
2.2.11 Mentapkan Masalah Kesehatan .......................................................45
2.2.12 Menetapkan Prioritas Masalah Kesehatan .......................................46
BAB 3. METODE KEGIATAN ............................................................................55
3.1 Jenis Kegiatan ...............................................................................................55
3.2 Sumber Data .................................................................................................55
3.2.1 DataPrimer .........................................................................................55
3.2.2 Data Sekunder ...................................................................................58
3.3 Tempat Dan Waktu Kegiatan .......................................................................59
3.3.1 Tempat Kegiatan................................................................................59
3.3.2 Waktu Kegiatan .................................................................................59
3.4 Populasi dan Sampel ....................................................................................60
3.4.1 Populasi .............................................................................................60
3.4.2 Sampel ...............................................................................................61
3.4.3 Teknik Pengambilan Sampel .............................................................62
3.4.4 Besar Sampel .....................................................................................62
3.5 Variabel Dan Definisi Operasional ..............................................................64
3.6 Teknik dan Instrumen Pengumpulan Data ...................................................93
3.6.1 Teknik Pengumpulan Data ................................................................93
3.6.2 Instrumen Pengumpulan Data ...........................................................94
3.6.3 Teknik Penyajian Data ......................................................................94
3.7 Analisis Data ................................................................................................95
BAB 4. HASIL KEGIATAN .................................................................................96
4.1 Profil Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang .......................96
4.1.1 Sejarah Desa ......................................................................................96
4.1.2 Kondisi Geografis ..............................................................................96
4.1.3 Karakteristik Masyarakat ...................................................................98
4.1.4 Karakteristik Responden..................................................................100
4.1.5 Aspek Sumber Daya Alam ..............................................................103

iv
4.1.6 Aspek Sumber Daya Pembangunan ................................................103
4.1.7 Aspek Sumber Daya Sosial Budaya ................................................104
4.1.8 Kondisi Politik .................................................................................104
4.1.9 Aspek Kesehatan .............................................................................105
4.2 Kondisi Pemerintahan Desa .......................................................................106
4.2.1 Wilayah Desa ...................................................................................106
4.2.2 Struktur Organisasi ..........................................................................107
4.3 Status Kesehatan Masyarakat .....................................................................108
4.3.1 Mortalitas .........................................................................................108
4.3.2 Morbiditas........................................................................................109
4.3.3 Masalah Mental/Psikologis .............................................................113
4.3.4 Status Gizi Masyarakat ....................................................................113
4.4 Aspek Kependudukan.................................................................................114
4.4.1 Keluarga Berencana .........................................................................114
4.5 Aspek Kesehatan Lingkungan ....................................................................118
4.5.1 Lingkungan Fisik .............................................................................118
4.5.2 Lingkungan Biologi .........................................................................127
4.5.3 Rumah Sehat ....................................................................................129
4.6 Aspek Perilaku Kesehatan ..........................................................................138
4.6.1 Gizi Seimbang .................................................................................138
4.6.2 Pola Konsumsi dan Makan Seimbang .............................................139
4.6.3 Cara Pengolahan dan Penyimpanan Pangan ....................................141
4.6.4 Kandungan Iodium dalam Garam....................................................143
4.6.5 ASI Eksklusif ...................................................................................144
4.6.6 Pengganti ASI (PASI) .....................................................................146
4.6.7 Makanan Pendamping ASI (MP-ASI).............................................147
4.6.8 Persepsi Sehat Sakit ......................................................................148
4.6.9 Akses Informasi Kesehatan .............................................................149
4.6.10 Pengetahuan Kesehatan dan Keselamatan Kerja ...........................153
4.6.11 Perilaku Hidup Sehat .....................................................................156
4.7 Aspek Pelayanan Kesehatan .......................................................................163
4.7.1 Kader Kesehatan ..............................................................................163

v
4.7.2 Sarana Kesehatan .............................................................................163
4.7.3 Posyandu ..........................................................................................166
4.7.4 Tenaga Kesehatan ............................................................................167
4.7.5 Dukun Bayi ......................................................................................167
4.7.6 Biaya Kesehatan Keluarga...............................................................168
4.7.7 Jaminan Pemeliharaan Kesehatan ...................................................169
4.7.8 Status Imunisai ................................................................................171
4.7.9 Desa Siaga .......................................................................................173
4.7.10 Pemeriksaan Jentik ........................................................................173
4.7.11 Fogging ..........................................................................................174
4.7.12 Pemantauan Sanitasi Tempat Umum dan Hygiene Sanitasi
Makanan dan Minuman ................................................................176
4.7.13 Wanita Usia Subur ( LILA ) ..........................................................176
4.7.14 Kesehatan Ibu ................................................................................176
4.7.15 Antenatal Care...............................................................................178
4.7.16 Promosi Kesehatan ........................................................................180
4.7.17 Kegiatan Sanitasi Umum dan Hygiene Sanitasi Makanan
dan Minuman ................................................................................181
4.8 Pembentukan POKJA .................................................................................181
4.9 Identifikasi Masalah dan Diagnosa Komunitas atau Faktor
Penyebab .....................................................................................................182
4.9.1 Aspek Status Kesehatan Masyarakat ...............................................182
4.9.2 Aspek Kependudukan ......................................................................183
4.9.3 Aspek Kesehatan Lingkungan .........................................................183
4.9.4 Aspek Perilaku Kesehatan ...............................................................184
BAB 5. PEMBAHASAN .....................................................................................186
5.6 Faktor Penyebab dari Masalah yang Teridentifikasi ..................................186
5.6.5 Faktor Penyebab dari Masalah yang Teridentifikasi .......................186
BAB 6. KESIMPULAN DAN SARAN ..............................................................190
6.1 Kesimpulan .................................................................................................190
6.2 Saran ...........................................................................................................191
DAFTAR PUSTAKA ..........................................................................................192

vi
LAMPIRAN .........................................................................................................194

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Variabel Untuk Data Primer ............................................................................ 56


Tabel 3.2 Jadwal kegiatan PBL I di Desa Pulo, Kecamatan Tempeh, Kabupaten
Lumajang dalam Bentuk Gant Chart. ............................................................ 59
Tabel 3.3 Jumlah Penduduk Tiap Dusun ......................................................................... 60
Tabel 3.4 Jumlah KK Tiap Dusun ................................................................................... 61
Tabel 3.5 Perhitungan Sampel tiap Dusun ....................................................................... 63
Tabel 4.6 Masa kepemimpinan Kepala Desa Pulo........................................................... 96
Tabel 4.7 Distribusi Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang 2016 ........................................... 98
Tabel 4.8 Distribusi Jumlah Penduduk Berdasarkan Usia Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang 2016 .............................................................. 99
Tabel 4.9 Distribusi Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2016 ................................ 100
Tabel 4.10 Distribusi Penduduk Berdasarkan Jenjang Pendidikan Penduduk
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2016 .............. 100
Tabel 4.11 Distribusi Responden Menurut Jenis Kelamin di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang 2017 .......................................... 101
Tabel 4.12 Distribusi Responden Menurut Umur di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang 2017 ............................................................. 101
Tabel 4.13 Distribusi Responden Menurut Pendapatan di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang ....................................................................... 102
Tabel 4.14 Distribusi Responden Menurut Pengeluaran di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang ....................................................................... 102
Tabel 4.15 Distribusi Sumber Daya Alam di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang ..................................................................................... 103
Tabel 4.16 Daftar Sumber Daya Pembangunan di Desa Pulo ......................................... 103
Tabel 4.17 Daftar Sumber Daya Sosial Budaya di Desa Pulo ......................................... 104
Tabel 4.18 Daftar Nama Pejabat Pemerintah Desa Pulo.................................................. 107
Tabel 4.19 Nama Badan Permusyawaratan Desa Pulo .................................................... 108
Tabel 4.20 Nama LKMD Desa Pulo ................................................................................ 108
Tabel 4.21 Tabel Anggota Keluarga yang Meninggal di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 108

viii
Tabel 4.22 Anggota Keluarga yang Sakit Dalam 1Bulan Terakhir Di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 109
Tabel 4.23 Penyakit yang Sering Diderita Keluarga Dalam 1 Tahun Terakhir
Berdasarkan Diagnosis Dokter Di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 109
Tabel 4.24 Penyakit Menular di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017 ................................................................................... 110
Tabel 4.25 Penyakit Tidak Menular di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 111
Tabel 4.26 Kejadian Kecelakaan Kerja Dalam 1 Tahun Terakhir Di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 111
Tabel 4.27 Kejadian Kecelakaan Kerja dari 44 Responden Di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 112
Tabel 4.28 Prevalensi Penyakit (Gondok, KEP, Anemia, KVA) Di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 112
Tabel 4.29 Masalah Mental/Psikologis Di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 113
Tabel 4.30 Prevalensi BB Waktu Lahir 9 Balita di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 113
Tabel 4.31 LILA dari 88 Responden Wanita Usia Subur (15-49 Tahun)di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017........................ 114
Tabel 4.32 Distribusi Keikutsertaan Program KB Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 114
Tabel 4.33 Distribusi Penggunaan Alat atau Metode KB Responden Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 115
Tabel 4.34 Distribusi Penggunaan Jenis KontrasepsiResponden Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 115
Tabel 4.35 Distribusi Tempat Akses Pelayanan KB Responden Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 116
Tabel 4.36 Distribusi Alasan Tidak Mengikuti KB Pada 159 Responden Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017........................ 116
Tabel 4.37 Distribusi Keluhan Pemakaian Alat Kontrasepsi Pada 61Responden
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ............... 117

ix
Tabel 4.38 Jarak Kelahiran Setiap Anak Wanita Usia Subur (15-49 tahun) pada
88 Responden Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017 .................................................................................................... 117
Tabel 4.39 Tim Penggerak PKK Desa Pulo ..................................................................... 118
Tabel 4.40 Tabel Distribusi Penyediaan Sumber Air Bersih di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 118
Tabel 4.41 Distribusi Sumber Air Minum Responden di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 119
Tabel 4.42 Distribusi Kepemilikan Sumur di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 120
Tabel 4.43 Distribusi Kedalaman Sumur di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 120
Tabel 4.45 Distribusi Penanganan Air Limbah di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 121
Tabel 4.46 Distribusi Sumber Air Limbah di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 122
Tabel 4.47 Distribusi Kepemilikan Tempat Sampah di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 122
Tabel 4.48 Jenis Tempat Sampah yang Dimiliki di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 123
Tabel 4.49 Pengelolaan Sampah di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017 ................................................................................... 123
Tabel 4.50 Distribusi Kepemilikan Jamban di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 124
Tabel 4.51 Distribusi Jenis Jamban yang Digunakan di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 124
Tabel 4.52 Distribusi Kondisi Jamban di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 125
Tabel 4.53 Distribusi Bentuk Bangunan Septic Tank yang Digunakan di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017........................ 125
Tabel 4.54 Distribusi Jarak Jamban dengan Sumber Air yang Digunakan di
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ............... 126
Tabel 4.55 Distribusi Tempat Buang Air Besar di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 126

x
Tabel 4.56 Distribusi Pengetahuan Bahaya BAB di Sungai di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 127
Tabel 4.57 Distribusi Keberadaan Vektor di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 127
Tabel 4.58 Jenis Hewan Pengganggu di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 128
Tabel 4.59 Distribusi Pengendalian Vektor di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 128
Tabel 4.60 Distribusi Pengendalian Rodent di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 129
Tabel 4.61 Distribusi Langit-Langit di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 130
Tabel 4.62 Distribusi Atap di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017 ................................................................................... 130
Tabel 4.63 Distribusi Dinding di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017 ................................................................................... 131
Tabel 4.64 Distribusi Lantai di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017 ................................................................................... 131
Tabel 4.65 Distribusi Adanya Jendela Kamar Tidur di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 132
Tabel 4.66 Distribusi Perilaku Membuka Jendela Kamar Tidur di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 132
Tabel 4.67 Distribusi Adanya Jendela Ruang Keluarga di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 133
Tabel 4.68 Distribusi Perilaku Membuka Jendela Ruang Keluarga di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 133
Tabel 4.69 Distribusi Adanya Adanya Ventilasi di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 134
Tabel 4.70 Distribusi Adanya Lubang Asap Dapur di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 134
Tabel 4.71 Distribusi Pencahayaan Rumah di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 135
Tabel 4.72 Distribusi Sumber Penerangan di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 135

xi
Tabel 4.73 Distribusi Kepemilikan Kandang di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 136
Tabel 4.74 Distribusi Pemanfaatan Pekarangan di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 136
Tabel 4.75 Distribusi Perilaku Membersihkan Halaman di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 137
Tabel 4.76 Distribusi Kebiasaan Mencuci Tangan di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 137
Tabel 4.77 Kondisi Lingkungan Tempat Tinggal di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 137
Tabel 4.78 Pengetahuan Terkait Gizi Seimbang Pada 242 Responden di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017........................ 138
Tabel 4.79 Pengetahuan Terkait Manfaat Makanan Bergizi Pada 242 Responden
di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017........... 138
Tabel 4.80 Jenis Makanan Yang Dikonsumsi Setiap Hari Pada 256 Responden
di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017........... 139
Tabel 4.81 Frekuensi Makan Dalam Sehari Pada 256 Responden di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 140
Tabel 4.82 Frekuensi Konsumsi Sumber Karbohidrat, Protein Nabati Dan
Hewani, Sayuran Serta Buah Pada 256 Responden di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 141
Tabel 4.83 Cara Menyimpan Bahan Makanan Mentah Pada 93 KK di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 141
Tabel 4.84 Cara Mengolah Sayuran Dalam Keluarga Pada 93 KK di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 142
Tabel 4.85 Cara Menyimpan Makanan Matang Dalam Keluarga Pada 93 KK di
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ............... 143
Tabel 4.86 Cara Pengolahan Air Minum Sebelum Dikonsumsi Dalam Keluarga
Pada 93 KK di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017 .................................................................................................... 143
Tabel 4.87 Kandungan Iodium dalam Garam Pada 93 KK di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 144
Tabel 4.88 Cara Pemberian Garam Saat Memasak Pada 93KK di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 144

xii
Tabel 4.89 Pemberian Kolostrum pada Bayi oleh 9 Responden Yaitu Ibu yang
Memiliki Balita di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017 ................................................................................... 145
Tabel 4.90 Lama Pemberian ASI Eksklusif oleh 9 Responden yaitu Ibu yang
Memiliki Balita di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017 ................................................................................... 145
Tabel 4.91 Alasan Tidak Memberikan ASI Eksklusif pada 4 Responden yaitu
Ibu yang Memiliki Balita di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 146
Tabel 4.92 Jenis Pengganti ASI (PASI) yang Diberikan Ibu pada Bayinya oleh 9
Responden yaitu Ibu yang Memiliki Balita di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 146
Tabel 4.93 Umur Bayi Saat Pemberian PASI oleh 9 Responden yaitu Ibu yang
Memiliki Balita di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017 ................................................................................... 147
Tabel 4.94 Jenis MP-ASI yang Diberikan Ibu pada Bayinya oleh 9 Responden
yaitu Ibu yang Memiliki Balita di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 147
Tabel 4.95 Umur Bayi saat Pemberian MP-ASI oleh 9 Responden yaitu Ibu
yang Memiliki Balita di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017 ................................................................................... 148
Tabel 4.96 Distribusi dari Pengetahuan Tentang Persepsi Sehat pada 242
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017 .................................................................................................... 148
Tabel 4.97 Distribusi dari Pengetahuan Tentang Persepsi Sakit pada 242
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017 .................................................................................................... 149
Tabel 4.98 Distribusi dari Informasi Kesehatan pada 242 Responden di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017........................ 150
Tabel 4.99 Distribusi dari Sumber Mendapatkan Informasi Kesehatan pada 242
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017 .................................................................................................... 150
Tabel 4.100 Distribusi dari Media yang Digunakan Untuk Mengakses Informasi
Kesehatan pada 242 Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 151

xiii
Tabel 4.101 Distribusi dari Pelaku Penyuluhan Kesehatan pada 242 Responden
di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017........... 152
Tabel 4.102 Distribusi dari Frekuensi Penyuluhan dalam 1 Tahun Terakhir pada
242 Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017 ................................................................................... 152
Tabel 4.103 Distribusi dari Pengetahuan Kesehatan dan Keselamatan Kerja 242
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017 .................................................................................................... 153
Tabel 4.104 Distribusi dari Pengetahuan Tentang Bahaya yang Ada di Tempat
Kerja 242 Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017 ................................................................................... 154
Tabel 4.105 Distribusi dari Ketersediaaan Alat k3 diTempat Kerja 242
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017 .................................................................................................... 154
Tabel 4.106 Distribusi dari Penggunaan APD di Tempat Kerja Kerja pada 242
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017 .................................................................................................... 155
Tabel 4.107 Distribusi dari Pengetahuan Penggunaan APD di Tempat Kerja 242
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017 .................................................................................................... 155
Tabel 4.108 Distribusi dari Kebiasaan Mencuci Tangan Sebelum Makan 242
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017 .................................................................................................... 156
Tabel 4.109 Distribusi dari Cuci Tangan Pakai Sabun 247 Responden di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017........................ 156
Tabel 4.110 Distribusi dari Tempat Melakukan BAB 247 Responden di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017........................ 157
Tabel 4.111 Distribusi dari Frekuensi Mandi dalam Sehari 256 Responden di
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ............... 157
Tabel 4.112 Distribusi dari Frekuensi Menggosok Gigi dalam Sehari
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017 .................................................................................................... 158
Tabel 4.113 Distribusi dari Kebiasaan Merokok Responden di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 158

xiv
Tabel 4.114 Distribusi dari Usia Pertama Kali Merokok 97 Responden di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017........................ 159
Tabel 4.115 Distribusi dari Jumlah Batang Rokok yang Dihisap Setiap Hari 82
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017 .................................................................................................... 160
Tabel 4.116 Distribusi dari Jenis Rokok yang Dihisap Responden di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 161
Tabel 4.117 Distribusi dari Merokok Dapat Menyebabkan Gangguan Kesehatan
pada 247 Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017 ................................................................................... 161
Tabel 4.118 Distribusi dari Dampak Merokok bagi Kesehatan 247 Responden di
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017............... 162
Tabel 4.119 Distribusi dari Tempat Merokok 82 Responden di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 162
Tabel 4.120 Jumlah Sarana Kesehatan Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 163
Tabel 4.121 Jumlah Kader Kesehatan Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017 ................................................................................... 164
Tabel 4.122 Jumlah Kader Kesehatan yang Aktif Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 164
Tabel 4.123 Waktu Operasional Pelayanan Kesehatan Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Tahun 2017 ...................................................................................... 165
Tabel 4.124 Waktu Operasional Pelayanan Kesehatan Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Tahun 2017 ...................................................................................... 165
Tabel 4.125 Pemanfaatan Fasilitas Posyandu Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 166
Tabel 4.126 Jumlah Tenaga Kesehatan Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 167
Tabel 4.127 Biaya Kesehatan Keluarga Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 168
Tabel 4.128 Alokasi Biaya Kesehatan Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................................. 168
Tabel 4.129 Alokasi Jumlah Biaya Kesehatan Perbulan Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 .................................................. 169

xv
Tabel 4.130 Pengetahuan Terhadap Keberdaan dan Kebermanfaatan Jaminan
Pemeliharaan Kesehatan Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017 ................................................................................... 170
Tabel 4.131 Jenis Pemeliharaan Pelayanan Kesehatan Kesehatan Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 170
Tabel 4.132 Rasa Membutuhkan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 171
Tabel 4.133 Distribusi Kepuasan Pelayanan Program Imunisasi Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 172
Tabel 4.134 Distribusi Kepuasan Pelayanan Program Imunisasi Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 172
Tabel 4.135 Status Desa Siaga Desa pulo kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang ....................................................................................................... 173
Tabel 4.136 kader jumantik di Desa Pulo Kesamatan Tempeh ....................................... 173
Tabel 4.137 Adanya Kegiatan Pemeriksaan Jentik oleh kader Jumantik di Desa
pulo kecamatan Tempeh Kabupaten lumajang Tahun 2017 ......................... 174
Tabel 4.138 Adanya Kegiatan fogging ( Pengasapan ) di Desa pulo kecamatan
Tempeh Kabupaten lumajang Tahun 2017 ................................................... 174
Tabel 4.139 Adanya Kegiatan fogging (pengasapan) di Desa pulo kecamatan
Tempeh Kabupaten lumajang Tahun 2017 ................................................... 175
Tabel 4.140 Adanya Kegiatan fogging (Pengasapan) di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 .................................................. 175
Tabel 4.141 Usia Wanita Subur di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang ....................................................................................................... 176
Tabel 4.142 Distribusi Kegiatan Pemberian Imunisasi Ibu Hamil di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 176
Tabel 4.143 Distribusi Tempat Persalinan Ibu Hamil di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................................... 177
Tabel 4.144 Distribusi Kegiatan Pemberian Nutrisi Tambahan Ibu Hamil di
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ............... 177
Tabel 4.145 Distribusi Waktu Pemeriksaan Rutin Terhadap Janin Saat Hamildi
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ............... 178
Tabel 4.146 Distribusi Tempat Pemeriksaan Antenatal Care di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017 ................................ 179

xvi
Tabel 4.147 Distribusi Rasa Membutuhkan Antenatal Care Saat Hamil di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017........................ 179
Tabel 4.148 Distribusi Kehadiran Dalam Kegiatan Promosi Kesehatan di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017........................ 180
Tabel 4.149 Distribusi Rasa Membutuhkan Adanya Promosi Kesehatan di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017........................ 180
Tabel 4.150 Distribusi Kegiatan Sanitasi Umum dan Hygiene Sanitasi Makanan
dan Minuman di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang ....................................................................................................... 181
Tabel 4.151 POKJA (Pembentukan Kelompok Kerja) Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang ....................................................................... 182

xvii
DAFTAR BAGAN

Bagan 2.1 Konsep H.L. Blum ...................................................................................... 45


Bagan 4.2 Struktur organisasi pemerintahan Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang................................................................... 107

xviii
DAFTAR LAMPIRAN

A. Dokumentasi ............................................................................................... 95
B. Instrumen ..................................................................................................... 96

xix
DAFTAR SINGKATAN

AKB = angka kematian bayi


Depkes = Departemen kesehatan
FGD = forum group discusion
JPKM = jaminan pemeliharaan kesehatan masyarakat
Jamsostek = jaminan sosial tenaga kerja
KEP = kurang energi protein
KMK = kartu pemeliharaan kesehatan
KVA = kurang vitamin A
NGT = nominal group technique
PBL = Pengalaman belajar lapang
Pustu = puskesmas pembantu
Permen = peraturan menteri
POKJA = kelompok kerja
Poskesdes = pos kesehatan desa
Posyandu = pos pelayanan terpadu
SARAS = suku bangsa, agama, ras, antargolongan, dan seks
SKN = sistem kesehatan nasional

xx
BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kesehatan merupakan hak asasi manusia dan salah satu unsur kesejahteraan
yang harus di wujudkan sesuai citacita bangsa Indonesia sebagai mana dimaksud
dalam Pancasila dan Undang Undang Dasar Indonesia tahun 1945 (Undang-
undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan). Pembangunan kesehatan
adalah bagian upaya pembangunan nasional. Setiap upaya pembangunan harus
dilandasi wawasan kesehatan dalam arti pembangunan nasional harus
memperhatikan kesehatan masyarakat dan merupakan tanggung jawab semua
pihak baik pemerintah maupun masyarakat. Tujuan pembangunan kesehatan
menuju Indonesia Sehat 2015 adalah meningkatkan kesadaran, kemauan dan
kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan yang
optimal melalui tercapainya masyarakat, bangsa dan negara Indonesia yang
ditandai oleh penduduknya yang hidup dengan perilaku lingkungan sehat,
memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu
secara adil dan merata serta memiliki derajat kesehatan yang optimal di seluruh
wilayah Republik Indonesia dan dapat mewujudkan bangsa yang mandiri maju
dan sejahtera (Depkes RI, 2010).
Upaya kesehatan merupakan kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan
kesehatan yang bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi
masyarakat. Tercapainya tujuan ditandai oleh penduduk yang hidup dalam
lingkungan dengan perilaku hidup sehat serta memiliki kemampuan untuk
menjangkau pelayanan dan fasilitas kesehatan yang bermutu secara adil dan
merata diseluruh wilayah Republik Indonesia serta dapat mewujudkan bangsa
yang mandiri, maju, dan sejahtera (Depkes RI, 2013).
Masalah kesehatan merupakan suatu masalah yang sangat kompleks, yang
saling berkaitan dengan masalah-masalah lain diluar kesehatan itu sendiri.
Demikian pula untuk mengatasi masalah kesehatan masyarakat tidak hanya dilihat
dari segi kesehatannya sendiri tapi harus dari seluruh segi yang ada pengaruhnya
terhadap kesehatan tersebut. Upaya yang dapat dilakukan untuk menyelesaikan

1
masalah kesehatan masyarakat yang multikausal tersebut bukan hanya tanggung
jawab pemerintah sebagai penyelenggara negara saja tetapi juga menuntut
partisipasi aktif dari berbagai pihak. Kegiatan yang dilakukan harus melibatkan
peran serta dari masyarakat agar dapat berjalan dengan lancar dan sesuai dengan
tujuan yang telah ditentukan (Notoatmodjo, 2003).
Upaya kesehatan diselenggarakan dengan pendekatan pemeliharaan,
peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan
penyakit (kuratif) dan pemulihan kesehatan (rehabilitatif), yang dilakukan secara
menyeluruh, terpadu, dan berkesinambungan (Siregar, 2003). Sehingga perlu
dilakukan upaya-upaya kesehatan agar tercapai kesehatan masyarakat secara
optimal yang salah satunya dapat dilakukan melalui intervensi penyelesaian
masalah di kegiatan pengalaman belajar lapangan.
Pengalaman belajar lapangan akan dilaksanakan oleh Kelompok 12 Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Jember di Desa Pulo, Kecamatan Tempeh,
Kabupaten Lumajang. Berdasarkan informasi yang didapat pada saat kunjungan
instansi ke Puskesmas Gesang, terdapat beberapa permasalahan yang dipaparkan
yaitu, masalah gizi buruk, demam berdarah, rendahnya kandungan iodium pada
garam dapur, masalah perilaku, dan lain-lain. Oleh karena itu, melalui
pengalaman belajar lapangan ini diharapkan mahasiswa mampu mencermati,
menganalisis situasi, mengidentifikasi, serta menentukan prioritas dari berbagai
permasalahan kesehatan lain yang ada di Desa Pulo, Kecamatan Tempeh,
Kabupaten Lumajang.

1.2 Rumusan Masalah


Bagaimana prioritas masalah kesehatan yang ada di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh, Kabupaten Lumajang?

1.3 Tujuan

1.3.1 Tujuan Umum


Mengidentifikasi, menganalisis, dan menentukan prioritas masalah
kesehatan yang ada di Desa Pulo, Kecamatan Tempeh, Kabupaten
Lumajang.

2
1.3.2 Tujuan Khusus
a. Mengidentifikasi faktor sebab akibat adanya masalah kesehatan yang
terjadi yang selanjutnya akan dibahas lebih lanjut dalam penentuan
prioritas masalah
b. Menganalisis berbagai macam masalah kesehatan yang terjadi di
masyarakat setempat dari berbagai aspek yang mendukung.
c. Menentukan prioritas masalah kesehatan yang ada di Desa Pulo,
Kecamatan Tempeh, Kabupaten Lumajang.

1.4 Manfaat

1.4.1 Bagi Mahasiswa


a. Mengasah kemampuan mahasiswa dalam mendiagnosis maslah
kesehatan, mencari solusi untuk masalah kesehatan dan melaksanakan
intervensi melalui program-program yang inovatif serta berkelanjutan.
b. Menambah pengetahuan, keterampilan dan pengalaman mahasiswa
mengenai kondisi kesehatan masyarakat di Desa Pulo, Kecamatan
Tempeh, Kabupaten Lumajang.
c. Mampu berkomunikasi dan berkoordinasi lintas sektoral serta
stakeholder terkait di Desa Pulo, Kecamatan Tempeh, Kabupaten
Lumajang.

1.4.2 Bagi Fakultas Kesehatan Masyarakat


Memperoleh informasi mengenai keadaan kesehatan masyarakat di
Desa Pulo Kecamatan Tempeh, Kabupaten Lumajang dan bisa membantu
melakukan upaya intervensi masalah kesehatan yang ada melalui para
peserta Pengalaman Belajar Lapangan (PBL)

1.4.3 Bagi Masyarakat


Memperoleh peningkatan pengetahuan tentang kesehatan, bisa
meningkatkan derajat kesehatan masing-masing individu secara mandiri,
dan melanjutkan program-program intervensi yang dilakukan di Desa Pulo,
Kecamatan Tempeh, Kabupaten Lumajang.

3
BAB 2. TINJAUAN PUSRAKA

2.1 Masyarakat

2.1.1 Pengertian Masyarakat


Menurut Richard T. Schaefer dan Robert P. Lamm (1998) Definisi
masyarakat adalah sejumlah besar orang yang tinggal dalam wilayah yang sama,
relatif independen dan orang-orang di luar wilayah itu, dan memiliki budaya yang
relatif sama. Sedangkan menurut John J. Macionis (1997) masyarakat adalah
orang orang yang berinteraksi dalam sebuah wilayah tertentu dan memiliki
budaya bersama. Masyarakat merupakan suatu kelompok manusia yang di bawah
tekanan serangkaian kebutuhan dan dibawah pengaruh seperangkat kepercayaan,
ideal dan tujuan, tersatukan dan terlebih dalam suatu rangkaian kesatuan
kehidupan bersama (Sudarma, 2008).
Menurut Horton dan Hunt (1993) mengatakan bahwa masyarakat adalah
suatu organisasi manusia yang saling berhubungan. Pandangan ini sudah pasti
sangat global dikarenakan belum terdefinisikannya secara jelas mengenai konsep
organisasi sosial. Anthony Giddens dalam Sudarma (2008) memberikan
keterangan baru bahwa dalam masyarakat itu, ada upaya untuk mengakui apa
yang sudah di masyarakat (produksi masyarakat) tetapi dalam lain waktu pula
masyarakat memproduksi nilai-nilai baru. Misalnya saja bahasa gaul yang tumbuh
di masyarakat dan perubahan persepsi masyarakat tentang dukun merupakan
gejala produksi dan reproduksi sosial yang tengah berkembang di masyarakat.
Dengan adanya dualitas inilah, masyarakat tetap menjadi menarik untuk dijadikan
kajian khusus dalam disiplin ilmu sosial, khususnya disiplin ilmu sosiologi.

2.1.2 Unsur-Unsur Masyarakat


Menurut Sudarma, 2008 suatu kelompok individu disebut masyarakat
ketika memiliki unsur-unsur dasar sebuah masyarakat, yaitu:
a. Interaksi antar individu.
Interaksi atau hubungan timbal balik antara satu orang dengan orang lain
dapat ditunjukkan dengan adanya tindakan yang saling berkaitan antara

4
seseorang yang berprofesi sebagai perawat dengan anggota masyarakat
lainnya.
b. Hubungan antar individu dalam sebuah masyarakat tersebut terbentuk dalam
satu komunikasi yang saling ketergantungan (interdependensi).
c. Menempati wilayah, baik dalam ukuran kecil maupun ukuran yang sangat luas
(negara).
d. Adaptasi budaya
Kemampuan adaptasi budaya ini merupakan daya atau kekuatan internal
masyarakat untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan dan atau perubahan-
perubahan sosial yang terjadi.
e. Memiliki identitas
Komunitas atau golongan karena identitas adat dan lokasi misalnya
komunitas Sunda dan komunitas Bali. Selain itu ada pula komunitas yang
diikat oleh identitas budaya. Dalam kebijakan pemerintah Republik Indonesia,
unsur masyarakat itu diwujudkan dalam SARAS (suku bangsa, agama, ras,
antargolongan, dan seks).
f. Kelompok perkumpulan secara formal misalnya posyandu, karang taruna, dan
kelurahan.

2.1.3 Golongan Masyarakat


Dalam Maryati, 2001 masyarakat dapat dibagi menjadi beberapa golongan
atau kelas yang dilihat dari segi ekonomi, sosial, dan politik.
a. Golongan Masyarakat Berdasarkan Tingkat Ekonomi
Pembagian atau stratifikasi masyarakat berdasarkan ekonomi akan
membedakan masyarakat atas kepemilikan harta. Berdasarkan kepemilikan
harta, masyarakat dapat dibagi dalam tiga kelas, yaitu:
1) Kelas atas terdiri dari kelompok orang-orang kaya yang dengan leluasa
dapat memenuhi kebutuhan hidupnya, bahkan secara berlebihan.
2) Kelas menengah terdiri dari kelompok orang-orang yang berkecukupan
yang sudah bisa memenuhi kebutuhan pokok (primer).
3) Kelas bawah terdiri dari kelompok orang miskin yang masih belum dapat
memenuhi kebutuhan primer.

5
Karl Marx juga membagi masyarakat menjadi tiga golongan, yakni:
1) Golongan kapitalis atau borjuis
Merupakan orang-orang yang menguasai tanah dan alat produksi.
2) Golongan menengah
Merupakan golongan masyarakat yang terdiri dari para pegawai
pemerintah. Namun menurut Karl Marx golongan ini cenderung
dimasukkan ke dalam golongan kapitalis karena dalam kenyataannya
golongan ini adalah pembela setia kaum kapitalis.
3) Golongan proletar
Merupakan orang-orang yang tidak memiliki tanah dan alat produksi.
Termasuk di dalamnya adalah kaum buruh atau pekerja pabrik.
b. Golongan Masyarakat Berdasarkan Sosial
Pelapisan masyarakat secara sosial adalah sistem pengelompokkan
masyarakat menurut status. Umumnya, nilai status seseorang dalam masyarakat
diukur dari prestise atau gengsi. Contohnya, orang lebih suka bekerja sebagai
pegawai pemerintah yang bekerja di belakang meja daripada menjadi seorang
tukang bangunan, walaupun mungkin gaji yang diperoleh tukang bangunan
lebih besar daripada gaji seorang pegawai pemerintah. Hal ini berkaitan dengan
anggapan masyarakat bahwa pekerjaan di belakang meja lebih bergengsi
daripada pekerjaan kasar.
Pelapisan masyarakat secara sosial dapat kita lihat dari pembagian kasta
pada masyarakat Bali. Masyarakat Bali dibagi dalam empat kasta yakni
Brahmana, Satria, Waisya, dan Sudra. Ketiga kasta pertama disebut triwangsa.
Kasta keempat disebut jaba. Sebagai tanda pengenalnya dapat kita temukan
dari gelar seseorang. Gelar Ida Bagus dan Ida Ayu digunakan oleh kasta
Brahmana, gelar Cokorda, Dewa, Ngakan digunakan oleh kasta Satria, gelar
Bagus dan Gusti digunakan oleh kasta Waisya. Sementara gelar Pande, Kbon,
dan Pasek dipakai oleh kasta Sudra. Gelar tersebut tidak memisahkan golongan
secara ketat. Namun, pemisahan berlaku dalam hal sopan santun pergaulan dan
jodoh. Seorang dari kasta tinggi dianggap pantang bersuamikan orang dari
kasta yang lebih rendah.

6
c. Golongan masyarakat berdasarkan politik
Secara politik, pelapisan masyarakat didasarkan pada wewenang dan
kekuasaan. Makin besar wewenang atau kekuasaan seseorang, semakin tinggi
lapisan sosialnya. Masyarakat yang memiliki wewenang atau kuasa umumnya
ditempatkan pada lapisan masyarakat atas. Kelompok ini mencakup para
pejabat eksekutif, baik di tingkat pusat maupun desa, pejabat legislatif, dan
pejabat yudikatif. Masyarakat yang tidak memiliki wewenang ditempatkan
pada lapisan masyarakat bawah.
Pembagian yang paling jelas tentang pelapisan berdasarkan kuasa atau
wewenang dapat kita lihat pada hierarki militer. Lapisan atas ditempati
perwira, mulai dari kapten hingga jenderal. Lapisan menengah ditempati
bintara, mulai dari sersan dua hingga sersan mayor. Lapisan bawah ditempati
para prajurit sampai kopral kepala.

2.2 Analisis Situasi

2.2.1 Pengertian Analisis Situasi


Analisis situasi adalah langkah awal dalam perencanaan yang bertujuan
untuk mengidentifikasi masalah yang dilakukan dengan cara mengumpulkan data
yang berkaitan dengan masalah kesehatan masyarakat. Analisis Situasi merupakan
proses pengamatan situasi kini (present condition atau the existing condition)
dengan melakukan pengamatan secara langsung di lapangan dan mengumpulkan
informasi atau data dari laporan-laporan atau publikasi melalui metode observasi
dan wawancara.
Analisis situasi ini merupakan langkah yang sangat penting karena akan
menentukan langkah selanjutnya. Dengan melakukan analisis situasi dapat
diketahui masalah (gangguan kesehatan yang ada pada suatu kelompok
masyarakat tertentu), keadaan faktor-faktor yang mempengaruhi masalah tersebut
dan keadaan upaya-upaya yang selama ini sudah dilakukan, keadaan sumber daya
yang tersedia, hasilnya, hambatan-hambatan yang dihadapi dan hal-hal yang
mendukung upaya tersebut. Analisis situasi meliputi 6 (lima) aspek sebagai
berikut:

7
a. Profil Masyarakat
b. Status Kesehatan Masyarakat
c. Aspek Kependudukan
d. Aspek Pelayanan Kesehatan
e. Aspek Perilaku Kesehatan
f. Aspek Lingkungan

2.2.2 Tujuan Analisis Situasi


a. Memahami masalah secara spesifik dan jelas
Masalah adalah kesenjangan yang dapat diamati antara kondisi yang
sebenarnya (diamati) dengan kondisi yang diharapkan dengan menggunakan
berbagai jenis batasan masalah yang dapat dirumuskan. Masalah ini dapat
dikelompokkan menjadi 3 (tiga) kategori masalah yakni masalah kesehatan,
masalah manajemen pelayanan kesehatan (masalah program), dan masalah
perilaku (kebiasaan dan pengetahuan masyarakat tentang penyakit dan program
kesehatan) (Muninjaya, 2004).
b. Mempermudah menentukan prioritas masalah
Menentukan prioritas masalah dapat dilakukan dengan mengajukan
beberapa pertanyaan kritis pada masyarakat, sehingga dapat diketahui
tingkatan kegawatan (mortalitas dan morbiditas) masalah yang terjadi dan
memerlukan tindakan yang segera (Muninjaya, 2004).
c. Mempermudah penentuan alternatif pemecahan masalah
Dalam melakukan analisis situasi kita mendapatkan gambaran tentang
suatu permasalahan yang terdapat dalam masyarakat, di mana masalah tersebut
dapat terpecahkan dengan sebuah rencana kerja operasional.

2.2.3 Manfaat Analisis Situasi


a. Mengetahui masalah kesehatan yang ada dalam masyarakat
b. Mengetahui keadaan faktor-faktor yang mempengaruhi masalah kesehatan
tersebut
c. Mengetahui upaya yang telah dilakukan, keadaan sumber daya, hambatan dan
faktor pendukung dalam upaya tersebut.

8
2.2.4 Langkah- Langkah Analisis Situasi
Analisis sistuasi dapat dilakukan dengan beberapa cara berikut:
a. Menggunakan informasi dari sistem informasi yang sudah ada, misalnya
laporan-laporan kegiatan dari program-program kesehatan yang ada, surveilans
epidemiologi atau pemantauan penyebaran penyakit
b. Memanfaatkan data-data yang diperkirakan sudah cukup representatif untuk
suatu daerah
c. Menggunakan berbagai pendekatan dan model: sistem, supply-demand, HL
Blum, Milton Roemer, dan lainnya; dan
d. Memperhatikan berbagai faktor yang mempengaruhi kesehatan.
Langkah-langkah yang harus dilakukan dalam analisis data antara lain:
a. Pengumpulan Data
1) Pengamatan
Dalam penelitian, pengamatan adalah suatu prosedur yang berencana,
meliputi melihat dan mencatat jumlah dan taraf aktivitas tertentu yang ada
hubungannya dengan masalah yang diteliti. Alat bantu yang diperlukandalam
pengamatan adalah check list, skala penilaian (rating scale), daftar riwayat
kelakuan (anecdotal record), dan alat-alat mekanik (electronics)
(Notoadmodjo, 2002).
2) Wawancara
Wawancara adalah suatu metode yang dipergunakan untuk
mengumpulkan data, dimana peneliti mendapatkan keterangan atau pendirian
secara lisan dari seseorang sasaran penelitian (responden), atau bercakap-cakap
berhadapan muka dengan orang tersebut (face to face). Secara garis besarnya
pencatatan data wawancara dapat dilakukan dengan 5 cara, yaitu pencatatan
langsung, pencatatan ingatan, pencatatan dengan alat recording, pencatatan
dengan field ratting (dapat didukung dengan kuesioner), dan pencatatan dengan
field coding (Notoadmodjo, 2002).
3) Angket
Angket adalah suatu cara pengumpulan data atau suatu penelitian
mengenai suatu masalah yang umumnya banyak menyangkut kepentingan

9
umum. Angket ini dilakukan dengan mengedarkan suatu daftar pertanyaan
yang berupa formulir-formulir, diajukan secara tertulis kepada sejumlah subjek
untuk mendapatkan tanggapan, informasi, jawaban, dan sebagainya
(Notoadmodjo, 2002).
4) Studi dokumentasi
Menggunakan data dari laporan yang ada seperti laporan atau profil
puskesmas, laporan di desa/kelurahan atau kecamatan. Data yang dibutuhkan
dapat diperoleh dari berbagai sumber data, dalam hal ini dapat berupa:
a) Primer
Sumber data primer merupakan sumber data yang berasal dari hasil
pemeriksaan atau wawancara langsung dengan masyarakat.
b) Sekunder
Sumber data sekunder merupakan sumber data yang berasal dari
laporan suatu instansi. Contohnya seperti laporan puskesmas, profil
desa/kelurahan, dan profil kecamatan.
Dalam pengumpulan data terdapat beberapa komponen pengumpulan data,
yaitu sebagai berikut:

2.2.5 Profil Masyarakat


Yang termasuk dalam profil masyarakat yaitu karakteristik
masyarakat,karakteristik responden, dan keadaan geografis.

2.2.6 Status Kesehatan Masyarakat


Kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spritual maupun
sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan
ekonomis (Undang-Undang No. 36 tahun 2009). Kesehatan masyarakat (public
health) adalah ilmu dan seni untuk mencegah penyakit, memperpanjang hidup dan
meningkatkan kesehatan, melalui usaha-usaha pengorganisasian masyarakat untuk
perbaikan sanitasi lingkungan, pemberantasan penyakit menular, pendidikan
untuk kebersihan perorangan, pengorganisasian pelayanan medis dan perawatan
untuk diagnosis dini dan pengobatan, pengembangan rekayasa sosial untuk

10
menjamin setiap orang terpenuhi kebutuhan hidup yang layak dalam memelihara
kesehatanya.
Derajat kesehatan masyarakat ditentukan oleh banyak faktor, tidak hanya
ditentukan oleh pelayanan kesehatan dan ketersediaan sarana prasarana pelayanan
kesehatan namun juga dipengaruhi oleh faktor ekonomi, pendidikan, lingkungan
sosial, keturunan dan faktor lainnya. Faktor ini mempengaruhi kejadian
mortalitas, morbiditas dan status gizi di masyarakat.
a. Angka Harapan Hidup
Angka harapan hidup pada suatu umur didefinisikan sebagai rata-rata
jumlah tahun kehidupan yang masih dijalani oleh seseorang yang telah berhasil
mencapai umur tepat (misal x) dalam situasi mortalitas yang berlaku di
lingkungan masyarakatnya.
1) Mortalitas
Kematian atau mortalitas adalah satu dari tiga komponen proses
demografi yang berpengaruh terhadap struktur penduduk. Dua komponen
proses demografi lainnya adalah kelahiran (fertilitas), dan mobilitas
penduduk. Tinggi rendahnya tingkat mortalitas penduduk di suatu daerah
tidak hanya mempengaruhi pertumbuhan penduduk, tetapi juga merupakan
barometer dari tinggi rendahnya tingkat kesehatan masyarakat di daerah
tersebut. yang dimaksud dengan mati ialah peristiwa hilangnya semua
tanda-tanda kehidupan secara permanen, yang bisa terjadi setiap saat setelah
kelahiran hidup.
Berdasarkan definisi ini terlihat bahwa keadaan mati hanya bisa
terjadi kalau sudah terjadi kelahiran hidup. Dengan demikian keadaan mati
selalu didahului dengan keadaan hidup. Dengan kata lain, mati tidak pernah
ada kalau tidak ada kehidupan. Sedangkan hidup selalu dimulai dengan lahir
hidup (life birth) (Mantra, 2007).Beberapa data tentang kematian penduduk
terkait dengan masalah kesehatan (Chandra, 1995)yaitu:
a) Angka kematian bayi (Infant Mortality Rate = IMR)

11
b) Angka kematian balita

c) Angka kematian menurut penyebab (Cause Spesifik Death Rate)

2) Morbiditas
Morbiditas diartikan sebagai penyakit atau kesakitan. Hal tersebut
dapat menimpa manusia lebih dari satu kali dan selanjutnya rangkaian
morbiditas ini sering disebut morbiditas komulatif, hingga pada akhirnya
menghasilkan peristiwa yang disebut kematian (Mantra, 2007). Pengukuran
ini relatif lebih sulit dibandingkan dengan pengukuran angka kematian,
sehingga perlu memperhatikan beberapa hal, diantaranya adalah sebagai
berikut :
a) Incidence rate
Incidence rate merupakan frekuensi penyakit baru yang berjangkit
dalam masyarakat di suatu tempat/ wilayah/ negara pada waktu
tertentu(Chandra, 1995).

b) Prevalence rate
Prevalence rate merupakan frekuensi penyakit lama dan baru yang
berjangkit dalam masyarakat di suatu tempat/wilayah/negara pada waktu
tertentu. Bila prevalence rate ditentukan pada suatu saat misalnya pada
19 juli 1993, maka disebut sebagai point prevalence rate, dan apabila
ditentukan selama suatu periode waktu tertentu misalnya 1 januari 1993
sampai dengan 31 desember 1993, disebut sebagai periode Prevalence
rate (Chandra, 1995).

12
c) Case fatality rate
Case fatality rate merupakan persentase angka kematian oleh sebab
penyakit tertentu yang dipakai untuk menentukan derajat keganasan/
kegawatan dari penyakit tersebut (Chandra, 1995).

d) Berat Bayi Lahir Rendah (BBLR)


Jika berat badan bayi ketika dilahirkan sebesar 2500 gram, maka
diklasifikasikan sebagai berat badan normal, sedangkan yang ketika lahir
mempunyai berat badan kurang dari 2500 gram, termasuk lahir dengan
berat badan rendah (BBLR) dan prematur. Bayi-bayi dengan berat lahir
yang rendah demikian mempunyai resiko kematian yang lebih tinggi
dibandingkan dengan bayi dengan berat badan normal ketika dilahirkan
(Sediaoetama, 2004).
3) Status Gizi Masyarakat
Status gizi merupakan ekspresi dari keadaan keseimbangan dalam
bentuk variabel tertentu. Misalnya adalah gondok endemik merupakan
keadaan tidak seimbangan pemasukan dan pengeluaran yodium dalam tubuh
(Supariasa, 2002). Status gizi merupakan keadaan kecukupan asupan
makanan seseorang yang mengandung zat yang dibutuhkan oleh tubuh,
keadaan gizi sangat mempenagaruhi daya ketahanan tubuh, bila keadaan
kekurangan gizi secara terus menerus dapat mengakibatkan kematian,
terutama pada bayi dan balita.

2.2.7 Aspek Kependudukan


a. Pengertian masyarakat
Menurut (Koentjaraningrat, 2009: 115-118) masyarakat adalah kesatuan
hidup manusia yang berinteraksi menurut suatu sistem adat istiadat tertentu

13
yang bersifat kontinyu, dan yang terikat oleh suatu rasa identitas bersama.
Kontinuitas merupakan kesatuan masyarakat yang memiliki keempat ciri yaitu:
1) Interaksi antar warga-warganya,
2) Adat istiadat,
3) Kontinuitas waktu,
4) Rasa identitas kuat yang mengikat semua warga
Dalam buku sosiologi kelompok dan masalah sosial karangan (Syani,
1987: 30), dijelaskan bahwa perkataan masyarakat berasal dari kata musyarak
(Arab), yang artinya bersama-sama, kemudian berubah menjadi masyarakat,
yang artinya berkumpul bersama, hidup bersama 12 dengan saling
berhubungan dan saling mempengaruhi, selanjutnya mendapat kesepakatan
menjadi masyarakat (Indonesia).
Menurut Selo Soemardjan (dalam Soerjono Soekanto, 2006: 22) adalah
orang-orang yang hidup bersama yang menghasilkan kebudayaan dan mereka
mempunyai kesamaan wilayah, identitas, mempunyai kebiasaan, tradisi, sikap,
dan perasaan persatuan yang diikat oleh kesamaan.
Menurut Soejono Soekanto (1982) masyarakat adalah menunjuk pada
bagian masyarakat yang bertempat tinggal di suatu wilayah (secara Geografis)
dengan batas-batas tertentu, dimana yang menjadi dasarnya adalah interaksi
yang lebih besar dari anggota-anggotanya dibandingkan dengan penduduk di
luar batas
b. Ciri-ciri masyarakat
Berdasarkan definisi tersebut mengenai masyarakat, maka masyarakat
memiliki ciri-ciri sebagai berikut :
1) Adanya interaksi anatara sesama anggota masyarakat
Di dalam masyarakat terjdi interaksi sosial yang merupakan hubungan
sosial yang dinamis yang menyangkut hubungan antara perseorangan, antara
kelompok-kelompok, maupun antara perseorangan dengan kelompok.
Untuk terjadinya interaksi sosial harus ada 2 syarat, yaitu kontak sosial dan
komunikasi.

14
2) Menempati wilayah dengan batas-batas tertentu
Suatu kelompok masyarakat menempati suatu wilayah tertentu
menurut suatu keadaan geografis sebagai tempat tinggal komunitasnya, baik
dalam ruang lingkup yang kecil (RT/RW), desa, kecamatan, kabupaten,
propinsi dan bahkan negara.
3) Saling tergantung satu dengan yang lainnya.
Anggota masyarakat yang hidup pada suatu wilayah tertentu saling
tergantung satu dengan yang lainnya dalam memenuhi kebutuhan hidupnya.
Tiap-tiap anggota masyarakat mempunyai keterampilan sesuai dengan
kemampuan dan profesi masing-masing dan saling melengkapi.
4) Memiliki adat istiadat/budaya tertentu
Adat istiadat dan budaya diciptakan untuk mengatur tatanan
kehidupan bermasyarakat yang mencakup bidang yang sangat luas diantara
tata cara berinteraksi antara kelompok-kelompok yang ada di masyarakat,
apakah itu dalam perkawinan, kesenian, mata pencaharian ataupun sistem
kekerabatan dan sebagainya.
5) Memiliki identitas bersama
Suatu kelompok masyarakat memiliki identitas yang dapat dikenali
oleh anggota masyarakat lainnya. Hal ini penting untuk menopang
kehidupan dalam bermasyarakat yang lebih luas. Identitas kelompok dapat
berupa lambang-lambang, bahasa, pakaian, simbol-simbol, dll.
c. Unsur masyarakat
Menurut Emile Durkheim (dalam Soleman B. Taneko, 1984: 11) bahwa
masyarakat merupakan suatu kenyataan yang obyektif secara mandiri, bebas
dari individu-individu yang merupakan anggota-anggotanya. Masyarakat
sebagai sekumpulan manusia didalamnya ada beberapa unsur yang mencakup.
Adapun unsur-unsur tersebut adalah:
1) Masyarakat merupakan manusia yang hidup bersama
2) Bercampur untuk waktu yang cukup lama
3) Mereka sadar bahwa mereka merupakan suatu kesatuan
4) Mereka merupakan suatu sistem hidup bersama

15
Sedangkan Menurut Soerjono Soekanto faktor atau unsur Masyarakat
setidaknya memuat unsur sebagai berikut ini :
1) Beranggotakan minimal dua orang.
2) Anggotanya sadar sebagai satu kesatuan.
3) Berhubungan dalam waktu yang cukup lama yang menghasilkan manusia
baru yang saling berkomunikasi dan membuat aturan-aturan hubungan antar
anggota masyarakat.
4) Menjadi sistem hidup bersama yang menimbulkan kebudayaan serta
keterkaitan satu sama lain sebagai anggota masyarakat.
d. Golongan masyarakat
1) Stratifikasi masyarakat berdasarkan tingkat ekonomi
Dalam stratifikasi ini dikenal dengan sebutan kelas sosial. Kelas sosial
dalam ekonomi didasarkan pada jumlah pemilikan kekayaan atau
penghasilan. Secara umum klasifikasi kelas sosial terdiri atas tiga kelompok
sebagai berikut :
a) Kelas sosial atas, yaitu kelompok orang memiliki kekayaan banyak, yang
dapat memenuhi segala kebutuhan hidup bahkan secara berlebihan.
Golongan kelas ini dapat dilihat dari pakaian yang dikenakan, bentuk
rumah, gaya hidup yang dijalankan, dan lain-lain.
b) Kelas sosial menengah, yaitu kelompok orang berkecukupan yang sudah
dapat memenuhi kebutuhan pokok (primer), misalnya sandang, pangan,
dan papan. Keadaan golongan kelas ini secara umum tidak akan sama
dengan keadaan kelas atas.
c) Kelas sosial bawah, yaitu kelompok orang miskin yang masih belum
dapat memenuhi kebutuhan primer. Golongan kelas bawah biasanya
terdiri atas pengangguran, buruh kecil, dan buruh tani.
2) Stratifikasi Sosial Berdasarkan Kriteria Sosial
Stratifikasi sosial berdasarkan kriteria sosial adalah pembedaan
anggota masyarakat ke dalam kelompok tingkatan sosial berdasarkan status
sosialnya. Oleh karena itu, anggota masyarakat yang memiliki kedudukan
sosial yang terhormat menempati kelompok lapisan tertinggi. Sebaliknya,

16
anggota masyarakat yang tidak memiliki kedudukan sosial akan menempati
pada lapisan lebih rendah. Contoh: seorang tokoh agama atau tokoh
masyarakat akan menempati posisi tinggi dalam pelapisan sosial.
3) Stratifikasi Sosial Berdasarkan Kriteria Politik
Apabila kita berbicara mengenai politik, maka pembicaraan kita
berhubungan erat dengan sistem pemerintahan. Dalam stratifikasi sosial,
media politik dapat dijadikan salah satu kriteria penggolongan. Orang-orang
yang menduduki jabatan di dunia politik atau pemerintahan akan menempati
strata tinggi. Mereka dihormati, disegani, bahkan disanjung-sanjung oleh
warga masyarakat. Orang-orang yang menduduki jabatan di pemerintahan
dianggap memiliki kelas yang lebih tinggi dibandingkan warga biasa.
Stratifikasi sosial berdasarkan kriteria politik menjadikan masyarakat
terbagi menjadi dua kelompok besar. Kelompok lapisan atas yaitu elite
kekuasaan disebut juga kelompok dominan (menguasai) sedangkan
kelompok lapisan bawah, yaitu orang atau kelompok masyarakat yang
dikuasai disebut massa atau kelompok terdominasi (terkuasai).
4) Stratifikasi Sosial Berdasarkan Kriteria Pekerjaan
Jenis pekerjaan yang dimiliki oleh seseorang dapat dijadikan sebagai
dasar pembedaan dalam masyarakat. Seseorang yang bekerja di kantor
dianggap lebih tinggi statusnya daripada bekerja kasar, walaupun mereka
mempunyai gaji yang sama. Adapun penggolongan masyarakat didasarkan
pada mata pencaharian atau pekerjaan sebagai berikut.
a) Elite yaitu orang kaya dan orang yang menempati kedudukan atau
pekerjaan yang dinilai tinggi oleh masyarakat.
b) Profesional yaitu orang yang berijazah dan bergelar kesarjanaan serta
orang dari dunia perdagangan yang berhasil.
c) Semiprofesional mereka adalah para pegawai kantor, pedagang, teknisi
berpendidikan menengah, mereka yang tidak berhasil mencapai gelar,
para pedagang buku, dan sebagainya.

17
d) Tenaga terampil mereka adalah orang-orang yang mempunyai
keterampilan teknik mekanik seperti pemotong rambut, pekerja pabrik,
sekretaris, dan stenografer.
e) Tenaga tidak terdidik, misalnya pembantu rumah tangga dan tukang
kebun.
5) Stratifikasi Sosial Berdasarkan Kriteria Pendidikan
Antara kelas sosial dan pendidikan saling memengaruhi. Hal ini
dikarenakan untuk mencapai pendidikan tinggi diperlukan uang yang cukup
banyak. Selain itu, diperlukan juga motivasi, kecerdasan, dan ketekunan.
Oleh karena itu, tinggi dan rendahnya pendidikan akan berpengaruh pada
jenjang kelas sosial.Dikalangan para ahli sosiologi kita menjumpai
keanekaragaman dalam penentuan jumlah lapisan sosial. Marx misalnya,
membagi jumlah lapisan sosial menjadi dua, yaitu kelas borjuis dan kelass
proletar. Namun sejumlah ilmuwan sosial membedakan menjadi tiga kelas
atau lebih, yakni:
a) Kelas atas, kelas ini ditandai oleh besarnya kekayaan, pengaruh baik
dalam sektor-sektor masyarakat perseorangan ataupun umum,
berpenghasilan tinggi, tingkat pendidikan yang tinggi, dan kestabilan
kehidupan keluarga.
b) Kelas menengah, kelas ini di tandai oleh tingkat pendidikan yang tinggi,
penghasilan dan mempunyai penghargaan yang tinggi terhadap kerja
keras, pendidikan, kebutuhan menabung dan perencanaan masa depan,
serta mereka dilibatkan dalam kegiatan komunitas.
c) Kelas bawah, kelas ini biasanya terdiri dari kaum buruh kasar,
penghasilannya pun relatif lebih rendah sehingga mereka tidak mampu
menabung, lebih berusaha memenuhi kebutuhan langsung daripada
memenuhi kebutuhan masa depan, berpendidikan rendah, dan penerima
dana kesejahteraan dari pemerintah.

2.2.8 Aspek Kesehatan Lingkungan


Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia no 66 tahun 2014
tentang Kesehatan Lingkungan. Kesehatan Lingkungan adalah upaya pencegahan

18
penyakit dan atau gangguan kesehatan dari faktor risiko lingkungan untuk
mewujudkan kualitas lingkungan yang sehat baik dari aspek fisik, kimia, biologi,
maupun sosial. yang memungkinkan setiap orang mencapai derajat kesehatan
yang setinggi-tingginya. Lingkungan juga diartikan sebagai segala sesuatu yang
ada di luar diri host, baik benda mati, benda hidup, nyata atau abstrak, seperti
suasana yang terbentuk akibat interaksi semua elemen tersebut, termasuk host
yang lain (Aramana dkk, 2013).
a. Persyaratan Kualitas Air
Parameter kualitas air yang digunakan untuk kebutuhan manusia haruslah
air yang tidak tercemar atau memenuhi persyaratan fisika, kimia, dan biologis.
1) Persyaratan fisik air diantaranya adalah :
a) Jernih atau tidak keruh
Air yang keruh disebabkan oleh adanya butiran-butiran kolid dari
tanah liat. Semakin banyak kandungan koloid maka air semakin keruh.
b) Tidak berwarna
Air untuk keperluan rumah tangga harus jernih. Air yang berwarna
berarti mengandung bahan-bahan lain yang berbahay bagi kesehatan
c) Rasanya tawar
Fisik air bisa dirasakan oleh lidah. Air yang terasa asam, manis,
pahit atau asin menunjukkan air tersebut tidak baik. Rasa asin disebabkan
adanya garam-garam tertentu yang larut dalam air, sedangkan rasa asam
diakibatkan adanya asam organik maupun asam anorganik
d) Tidak berbau
Air yang baik memiliki ciri tidak berbau bila dicium dari jauh
maupun dari dekat. Air yang berbau busuk mengandung bahan organik
yang sedang mengalami dekomposisi (penguraian) oleh mikroorganisme
air.
e) Temperaturnya Normal
Suhu air sebaiknya sejuk ( 10 250c ) atau tidak panas terutama
agar tidak terjadi pelarutan zat kimia yang ada pada saluran atau pipa,

19
yang dapat membahayakan kesehatan dan menghambat pertumbuhan
mikroorganisme.
2) Persyaratan Kimia Air diantaranya adalah :
a) PH (Derajat Keasaman)
Dalam proses penjernihan air karena keasaman air pada umumnya
disebabkan karena oksidasi yang larut dalam air terutama
karbondioksida. Pengaruh yang menyangkut aspek kesehatan dari pada
penyimpangan standart kualitas air minum dalam pH yang lebih kecil 6,5
dan lebih besar 9,2 akan tetapi dapat menyebabkan beberapa senaywa
kimia berubah menjadi racun yang sangat mengganggu kesehatan.
b) Kesadahan Air
Air yang mengandung kation penyebab kesadahan. Pada umumnya
kesadahan disebabkan oleh adanya logam logam seperti fe, Sr, Mn, Ca
dan Mg, tetapi penyebab utama dari kesadahan adalah kalsium (Ca) dan
Mangnesium (mg). Keasadahan air dibagi menjadi 2 macam yaitu
kesadahan tetap dan kesadahan sementara. kesadahan tetap adalah air
yang sudah mengandung anion selain ion bikarbonat sedangkan
kesadahan sementara adalah air sadah mengandung ion karbonat dan
bikarbonat.
c) Besi
Air yang mengandung banyak besi akan berwarna kuning dan
menyebabkan rassa logam besi dalam air, serta menimbulkan korosi pada
bahan yang terbuat dari metal. Besi merupakan salah satu unsur yang
merupakan hasil pelapukan batuan induk yang banyak ditemukan
diperairan umum. Batas maksimal yang terkandung di dalam air adalah
1,0 mg/L
d) Alumunium
Alumunium merupakan unsur kimia yang mana batas maksimal yang
terkandung di dalam air menurut Permenkes No. 82 Tahun 2001 yaitu
0,2 mg/L. Air yang mengandung banyak alumunium menyebabkan
rasa yang tidak enak apabila dikonsumsi.

20
3) persyaratan mikrobiologis di dalam air sebagai berikut :
a) Tidak mengandung bakteri patogen, misalnya bakteri golongan coli,
salmonellatyphi, vibrio cholera, dan lain-lain. Kuman-kuman ini mudah
tersebar melalui air (transmitted by water).
b) Tidak mengandung bakteri nonpatogen, seperti actinomycete,
phytoplankton coliform, cladocera, dan lain-lain.
b. Sumber Air Minum
MenurutPeraturan Menteri Kesehatan RI No.907/Menkes/SK/VII/2002,
air minum adalah air yang melalui proses pengolahan atau tanpa proses
pengolahan yangmemenuhi syarat kesehatan dan dapat langsung diminum.
Adapun sumber air minum yang dapat diolah menjadi air minum dapat dibagi
menjadi :
1) Air hujan
Air hujan tidak mengandung kalsium, sehingga jika ingin dijadikan air
minum harus ditambah dengan kalsium terlebih dahulu.
2) Air sungai dan danau (air permukaan)
Air permukaan yang akan dijadikan air minum harus diolah terlebih
dahulu karena sudah terkontaminasi oleh berbagai macam kotoran.
3) Mata air
Air dari mata air bila belum tercemar oleh kotoran sudah dapat
dijadikan air minum langsung karena berasal dari air tanah yang muncul
secara alamiah. Akan tetapi, alangkah baiknya bila direbus terlebih dahulu
sebelum diminum.
4) Air sumur dangkal
Air sumur dangkal disebut juga air tanah. Dalamnya air sumur
dangkal dari permukaan tanah berkisar antara 515 m. Air sumur dangkal
ini belum begitu sehat karena kontaminasi kotoran dari permukaan tanah
masih ada. Oleh karena itu, perlu direbus dahulu sebelum diminum.

21
5) Air sumur dalam
Air sumur dalam berasal dari lapisan air kedua di dalam tanah.
Dalamnya dari permukaan. Tanah bisanya diatas 15 m sehingga air sumur
dalam ini sudah cukup sehat untuk dijadikan air minum yang langsung.
6) Air Minum Isi Ulang (AMIU)
Air Minum Isi Ulang (AMIU) adalah air yang mengalami beberapa
proses yaitu chlorinasi, aerasi, filtrasi dan penyinaran dengan sinar
ultraviolet. Kualitas air minum harus sesuai dengan Permenkes RI no 416 /
Menkes / Per / IX/ 1990, yaitu secara fisik harus jernih, tidak berasa, tidak
berwarna, dan tidak berbau. Secara mikrobiologi, tidak boleh mengandung
bakteri pathogen, dan secara kimia antara lain kadar zat organik sebagai
angka permanganate maksimal 10 mg/l.
c. Sumur
1) Sumur gali
Sumur gali adalah satu konstruksi sumur yang paling umum dan
meluas dipergunakan untuk mengambil air tanah bagi masyarakat kecil dan
rumah-rumah perorangan sebagai air minum. Sekitar 45% masyarakat di
Indonesia menggunakan sumur sebagai sarana air bersih, dan dari 45% yang
menggunakan sarana sumur tersebut, diperkirakan sekitar 75%
menggunakan jenis sumur gali adapun kedalaman sumur galian 7 - 10
meter dari permukaan tanah. Sumur gali menyediakan air yang berasal dari
lapisan tanah yang relatif dekat dari permukaan tanah, oleh karena itu
dengan mudah terkena kontaminasi melalui rembesan. Keadaan konstruksi
dan cara pengambilan air sumur pun dapat merupakan sumber kontaminasi,
misalnya sumur dengan konstruksi terbuka dan pengambilan air dengan
timba. Sumur dianggap mempunyai tingkat perlindungan sanitasi yang baik,
bila tidak terdapat kontak langsung antara manusia dengan air di dalam
sumur. Sumur gali ada yang memakai dinding sumur dan ada yang tidak
memiliki dinding sumur. Syarat konstruksi pada sumur gali meliputi dinding
sumur, bibir sumur, lantai sumur, serta jarak dengan sumber pencemar
(Fathi dkk, 2005)

22
2) Sumur bor
Sumur bor adalah jenis sumur dengan cara pengeboran lapisan air
tanah yang lebih dalam ataupun lapisan tanah yang jauh dari tanah
permukaan dapat dicapai sehingga sedikit dipengaruhi kontaminasi.
Umumnya air ini bebas dari pengotoran mikrobiologi dan secara langsung
dapat dipergunakan sebagai air minum. Air tanah ini dapat diambil dengan
pompa tangan maupun pompa mesin (Depkes RI, 1985).
Persyaratan sumur sehat terdiri dari :
a) Syarat Lokasi atau Jarak
(1) Agar sumur tehindar dari pencemaran maka harus diperhatikan
adalah jarak sumur dengan jamban,lubang galian untukairlimbah dan
sumber-sumber pengotoran lainnya. Jarak tersebut tergantung pada
keadaan serta kemiringan tanah.
(2) Lokasi sumur pada daerah yang bebas banjir.
(3) Jarak sumur minimal 15m dan lebih tinggi dari sumber pencemaran
seperti kakus, kandang ternak, tempat sampah dan sebagainya.
b) Syarat Kontruksi
Syarat konstruksi pada sumur gali tanpa pompa, meliputi dinding
sumur, bibir sumur, serta lantai sumur.
(1) Dinding sumur gali
Jarak kedalaman 3 meter dari permukaan tanah, dinding sumur
gali harus terbuat dari tembok yang kedap air (di semen). Pada
kedalaman 1,5m dinding berikutnya terbuat dari pasangan batu bata
tanpa semen, sebagai bidang perembesan dan penguat dinding
sumur.
(2) Bibir Sumur Gali
Diatas tanah dibuat tembok yang kedap air, setinggi minimal
70cm, untuk mencegah pengotoran dari air permukaan serta spek
keselamatan (Entjang, 78). Dinding sumur diatas permukaan tanah
kira-kira 70 cm, atau lebih tinggi dari permukaan air banjir, apabila
daerah tersebut adalah daerah banjir.

23
(3) Lantai Sumur Gali
Lantai sumur gali dibuat dari tembok yang kedap air kira-
kira15 m lebarnya dari dinding sumur. Dibuat agak miring dan
ditinggikan 20 cm di atas permukaan tanah, bentuknya bulat atau
segi empat (Entjang, 2000). Tanah di sekitar tembok sumur atas
dosemen dan tanahnya dibuat miring dengan tepinya dibuat saluran.
Lebar semen disekeliling sumur kira-kira1,5 meter, agar air
permukaan tidak masuk(Azwar,1995).
d. Kriteria Rumah Sehat
1) Pengertian Rumah Sehat
Rumah Sehat adalah bangunan rumah tinggal yang memenuhi
syarat kesehatan, yaitu rumah yang memiliki jamban yang sehat, sarana
air bersih, tempat pembuangan sampah, sarana pembuangan air limbah,
ventilasi rumah yang baik, kepadatan hunian rumah yang sesuai dan lantai
rumah yang tidak terbuat dari tanah.
2) Standart Rumah Sehat
Menurut Depkes RI (2002) ada beberapa prinsip standar rumah sehat
yang dapat dibedakan atas dua bagian :
a) Berkaitan dengan kebutuhan kesehatan, terdiri atas :
(1) Perlindungan terhadap penyakit menular, melalui pengadaan air
minum, sistem sanitasi, pembuangan sampah, saluran air,
kebersihan personal dan domestik, penyiapan makanan yang aman
dengan struktur rumah yang aman dengan memberi perlindungan.
(2) Perlindungan terhadap trauma/benturan, keracunan dan penyakit
kronis dengan memberikan perhatian pada struktur rumah, polusi
udara rumah, polusi udara dalam rumah, keamanan dari bahaya
kimia dan perhatian pada pnggunaan rumah sebagai tempat
bekerja.
(3) Stress psikologi dan sosial melalui ruang yang adekuat,
mengurangi privasi, nyaman, memberi rasa aman pada individu,

24
keluarga dan akses pada rekreasi dan sarana komunitas pada
perlindungan terhadap bunyi.
b) Berkaitan dengan kegiatan melindungi dan meningkatkan kesehatan
terdiri atas :
(1) Informasi dan nasehat tentang rumah sehat dilakukan oleh petugas
kesehatan umumnya dan kelompok masyarakat melalui berbagai
saluran media dan kampanye.
(2) Kebijakan sosial ekonomi yang berkaitan dengan perumahan harus
mendukung penggunaan tanah dan sumber daya perumahan untuk
memaksimalkan aspek fisik, mental dan sosial.
(3) Pembangunan sosial ekonomi yang berkaitan dengan perumahan
dan hunian harus didasarkan pada proses perencanaan, formulasi
dan pelaksanaan kebijakan publik dan pemberian pelayanan dengan
kerjasama intersektoral dalam manajemn dan perencanaan
pembangunan, perencanaan perkotaan dan penggunaan tanah,
standar rumah, disain, dan konstruksi rumah, pengadaan pelayanan
bagi masyarakat dan monitoring serta analisis situasi secara terus
menerus.
(4) Pendidikan pada masyarakat profesional, petugas kesehatan,
perencanaan dan penentuan kebijakan akan pengadaan dan
penggunaan rumah sebagai sarana peningkatan kesehatan.
(5) Keikutsertaan masyarakat dalam berbagai tingkat melalui kegiatan
mandiri diantara keluarga dan perkampungan.Menurut Depkes RI
(2002), indikator rumah yang dinilai adalah komponen rumah yang
terdiri dari : langit-langit, dinding, lantai, jendela kamar tidur,
jendela ruang keluarga dan ruang tamu, ventilasi, dapur dan
pencahayaan dan aspek perilaku.
3) Komponen Rumah
a) Lantai
Lantai harus cukup kuat untuk menahan beban di atasnya. Bahan
digunakan adalah ubin, kayu plesteran, atau bambu dengan syarat-syarat

25
tidak licin, stabil tidak lentur waktu diinjak, tidak mudah aus, permukaan
lantai harus rata dan mudah dibersihkan yang terdiri dari:
(1) Lantai tanah stabilitas
Lantai tanah stabilitas terdiri dari tanah,pasir, semen, dan kapur,
seperti tanah tercampur kapur dan semen, dan untuk mencegah
masuknya air kedalam rumah sebaiknya lantai dinaikkan 20 cm dari
permukaan tanah.
(2) Lantai papan
Pada umumnya lantai papan dipakai di daerah basah/rawa. Hal
yang perlu diperhatikan dalam pemasanan lantai adalah :
(a) Sekurang-kurangnya 60 cm diatas tanah dan ruang bawah tanah
harus ada aliran air yang baik.
(b) Lantai harus disusun dengan rapi dan rapat satu sama
lain,sehingga tidak ada lubang-lubang ataupun lekukan dimana
debu bisa bertepuk. Lebih baik jika lantai seperti ini dilapisi
dengan perlak atau kampal plastik ini juga berfungsi sebagai
penahan kelembaban yang naik dari dikolong rumah.
(c) Untuk kayu-kayu yang tertanam dalam air harus yang tahan air
dan rayap serta untuk konstruksi diatasnya agar digunakan lantai
kayu yang telah dikeringkan dan diawetkan.
(3) Lantai Ubin
Lantai ubin adalah lantai yang terbanyak digunakan pada
bangunan perumahan karena lantai ubin murah atau tahan lama dapat
mudah dibersihkan dan tidak dapat mudah dirusak rayap.
b) Dinding
Adapun syarat-syarat untuk dinding antara lain:
(1) Dinding harus tegak lurus agar dapat memikul berat sendiri, beban
tekanan angin, dan bila sebagai dinding pemikul harus pula dapat
memikul beban diatasnya.
(2) Dinding harus terpisah dari pondasi oleh suatu lapisan air rapat air
sekurangkurangnya 15 cm di bawah permukaan tanah sampai 20 cm

26
di atas lantai bangunan, agar air tanah tidak dapat meresap naik
keatas, sehingga dinding tembok terhindar dari basah dan lembab
dan tampak bersih tidak berlumut.
(3) Lubang jendela dan pintu pada dinding, bila lebarnya kurang dari 1
m dapat diberi susunan batu tersusun tegak diatas batu,batu tersusun
tegak diatas lubang harus dipasang balok lantai dari beton bertulang
atau kayu awet.
(4) Untuk memperkuat berdirinya tembok bata digunakan rangka
pengkaku yang terdiri dari plester-plester atau balok beton bertulang
setiap luas 12 meter.
c) Langit-langit
Dibawah kerangka atap/ kuda-kuda biasanya dipasang penutup yang
disebut langit-langit yang tujuannya antara lain:
(1) Untuk menutup seluruh konstruksi atap dan kuda-kuda penyangga
agar tidak terlihat dari bawah, sehingga ruangan terlihat rapi dan
bersih.
(2) Untuk menahan debu yang jatuh dan kotoran yang lain juga
menahan tetesan air hujan yang menembus melalui celah-celah atap.
(3) Untuk membuat ruangan antara yang berguna sebagai penyekat
sehingga panas atas tidak mudah menjalar kedalam ruangan
dibawahnya. Adapun persyaratan untuk langit-langit yang baik
adalah:
(a) Langit-langit harus dapat menahan debu dan kotoran lain yang
jatuh dari atap.
(b) Langit-langit harus menutup rata kerangka atap kuda-kuda
penyangga dengan konstruksi bebas tikus.
(c) Tinggi langit-langit sekurang-kurangnya 2,40 dari permukaan
lantai.
(d) Langit-langit kasaunya miring sekurang-kurangnya mempunyai
tinggi rumah 2,40 m,dan tinggi ruang selebihnya pada titik
terendah titik kurang dari 1,75m.

27
(e) Ruang cuci dan ruang kamar mandi diperbolehkan sekurang
kurangnya sampai 2,40 m.
d) Atap
Secara umum konstruksi atap harus didasarkan kepada perhitungan
yang teliti dan dapat dipertanggung jawabkan kecuali untuk atap yang
sederhana tidak disyaratkan adanya perhitungan-perhitungan. Maksud
utama dari pemasangan atap adalah untuk melindungi bagian-bagian
dalam bangunan serta penghuninya terhadap panas dan hujan, oleh
karena itu harus dipilih penutup atap yang memenuhi persyaratan sebagai
berikut :
(1) Rapat air serta padat dan Letaknya tidak mudah bergeser.
(2) Tidak mudah terbakar dan bobotnya ringan dan tahan lama.
Bentuk atap yang biasa digunakan ialah bentuk atap datar dari
konstruksi beton bertulang dan bidang atap miring dari genteng, sirap,
seng gelombang atau asbes semen gelombang. Pada bidang atap miring
mendaki paling banyak digunakan penutup/atap genteng karena harga
rumah dan cukup awet.
e) Pembagian Ruangan
Telah dikemukakan dalam persyaratan rumah sehat, bahwa rumah
sehat harus mmpunyai cukup banyak ruangan-ruangan seperti : ruang
duduk/ruang makan, kamar tidur, kamar mandi, jamban, dapur, tempat
cuci pakaian, tempat berekreasi dan tempat beristirahat, dengan tujuan
agar setiap penghuninya merasa nikmat dan merasa betah tinggal di
rumah tersebut. Adapun syarat-syarat pembagian ruangan yang baik
adalah sebagai berikut :
(1) Adanya pemisah yang baik antara ruangan kamar tidur kepala
keluarga (suami istri) dengan kamar tidur anak-anak, baik laki-laki
maupun perempuan, terutama anak-anak yang sudah dewasa.
(2) Memilih tata ruangan yang baik, agar memudahkan komunikasi dan
perhubungan antara ruangan didalam rumah dan juga menjamin
kebebasan dan kerahasiaan pribadi masing-masing terpenuhi.

28
(3) Tersedianya jumlah kamar atau ruangan kediaman yang cukup
dengan luas lantai sekurang-kurangnya 6m2 agar dapat memenuhi
kebutuhan penghuninya untuk melakukan kgiatan kehidupan.
(4) Bila ruang duduk digabung dengan ruang tidur, maka luas lantai
tidak boleh kurang dari 11m2 untuk 1 orang, 14m2 bila digunakan 2
orang, dalam hal ini harus dipisah.
f) Dapur
(1) Luas dapur minimal 14m2 dan lebar minimal 1,5m2,
(2) Bila penghuni tersebut lebih dari 2 orang, luas dapur tidak boleh
kurang dari 3m2
(3) Di dapur harus tersedia alat-alat pengolahan makanan, alat-alat
masak, tempat cuci peralatan dan air bersih,
(4) Didapur harus tersedia tempat penyimpanan bahan makanan. Atau
makanan yang siap disajikan yang dapat mencegah pengotoran
makanan oleh lalat, debu dan lain-lain dan mencegah sinar matahari
langsung.
g) Kamar Mandi dan jamban keluarga
(1) Setiap kamar mandi dan jamban paling sedikit salah satu dari
dindingnya yang berlubang ventilasi berhubungan dengan udara luar.
Bila tidak harus dilengkapi dengan ventilasi mekanis untuk
mengeluarkan udara dari kamar mandi dan jamban tersebut,
sehingga tidak mengotori ruangan lain.
(2) Pada setiap kamar mandi harus bersih untuk mandi yang cukup
jumlahnya.
(3) Jamban harus berleher angsa dan 1 jamban tidak boleh dari 7 orang
bila jamban tersebut terpisah dari kamar mandi.
h) Ventilasi
Ventilasi adalah proses penyediaan udara segar kedalam suatu
ruangan dan pengeluaran udara kotoran suatu ruangan tertutup baik
alamiah maupun secara buatan. Ventilasi harus lancar diperlukan untuk
menghindari pengaruh buruk yang dapat merugikan kesehatan manusia

29
pada suatu ruangan kediaman yang tertutup atau kurang ventilasi.
Pengaruh-pengaruh buruk itu ialah :
(1) Berkurangnya kadar oksigen diudara dalam ruangan kediaman.
(2) Bertambahnya kadar asam karbon (CO2) dari pernafasan manusia.
(3) Bau pengap yang dikeluarkan oleh kulit, pakaian dan mulut manusia.
(4) Suhu udara dalam ruangan naik karena panas yang dikeluarkan oleh
badan manusia.
(5) kelembaban udara dalam ruang kediaman bertambah karena
penguapan air dan kulit pernafasan manusia.
Dengan adanya ventilasi silang (cross ventilation) akan terjamin
adanya gerak udara yang lancar dalam ruang kediaman. Caranya ialah
dengan memasukkan kedalam ruangan udara yang bersih dan segar
melalaui jendela atau lubang angin di dinding, sedangkan udara kotor
dikeluarkan melalui jendela/lubang angin di dinding yang berhadapan.
Tetapi gerak udara ini harus dijaga jangan sampai terlalu besar dan keras,
karena gerak angin atau udara angin yang berlebihan meniup badan
seseorang, akan mengakibatkan penurunan suhu badan secara mendadak
dan menyebabkan jaringan selaput lendir akan berkurang sehingga
mengurangi daya tahan pada jaringan serta memberikan kesempatan
kepada bakteri-bakteri penyakit berkembang biak, dan selanjutnya
menyebabkan gangguan kesehatan (masuk angin, pilek atau kompilasi
radang saluran pernafasan).
Gejala ini terutama terjai pada orang yang peka terhadap udara
dingin. Untuk menghindari akibat buruk ini, maka jendela atau lubang
ventilasi jangan terlalu besar atau banyak, tetapi jangan pula terlalu
sedikit. Agar dalam ruang kediaman, sekurang-kurangnya terdapat satu
atau lebih banyak jendela/lubang yang langsung berhubungan dengan
udara dan bebas dari rintangan-rintangan, jumlah luas bersih jendela atau
lubang itu harus sekurang-kurangnya sama 1/10 dari luas lantai ruangan,
dan setengah dari jumlah luas jendela atau lubang itu harus dapat dibuka.
Jendela harus meluas kearah atas sampai setinggi minimal 1,95 diatas

30
permukaan lantai. Diberi lubang hawa atau saluran angin pada ban atau
dekat permukaan langit-langit (ceiling) yang luas bersihnya sekurang-
kurangnya 5% dari luas lantai yang bersangkutan. Pemberian lubang
hawa/saluran angin dekat dengan langit-langit bergua sekali untuk
mengluarkan udara panas dibagian atas dalam ruangan tersebut.
Ketentuan luas jendela/lubang angin tersebut hanya sebagai
pedoman yang umum dan untuk daerah tertentu, harus disesuaikan
dengan keadaan iklim daerah tersebut. Untuk daerah pengunungan yang
berhawa dingin dan banyak angin, maka luas jendela/lubang angin dapat
dikurangi sampai dengan 1/20 dari luas ruangan. Sedangkan untuk
daerah pantai laut dan daerah rendah yang berhawa panas dan basah,
maka jumlah luas bersih jendela, lubang angin harus diperbesar dan dapat
mncapai 1/5 dari luas lantai ruangan. Jika ventilasi alamiah untuk
pertukaran udara dalam ruangan kurang memenuhi syarat, sehingga
udara dalam ruangan akan berbau pengap, maka diperlukan suatu sistem
pembaharuan udara mekanis. Untuk memperbaiki keadaan udara dalam
ruangan, sistem mekanis ini harus bekerja terus menerus selama ruangan
yang dimaksud digunakan. Alat mekanis yang biasa digunakan/dipakai
untuk sistem pembaharuan udara mekanis adalah kipas angin
(ventilating, fan atau exhauster), atau air conditioning.
i) Pencahayaan
Cahaya yang cukup kuat untuk penerangan didalam rumah
merupakan kebutuhan manusia. Penerangan ini dapat diperoleh dengan
pengaturan cahaya buatan dan cahaya alam.
(1) Pencahayaan alam
Pencahayaan alam diperoleh dengan masuknya sinar matahari
ke dalam ruangan melalaui jendela, celah-celah atau bagian ruangan
yang terbuka. Sinar sebaiknya tidak terhalang oleh bangunan, pohon-
pohon maupun tembok pagar yang tinggi. Kebutuhan standar cahaya
alam yang memenuhi syarat kesehatan untuk kamar keluarga dan
kamar tidur mnurut WHO 60-120 Lux. Suatu cara untuk menilai baik

31
atau tidaknya penerangan alam yang terdapat dalam rumah, adalah
sebagai berikut :
(a) Baik, bila jelas membaca koran dengan huruf kecil.
(b) Cukup, bila samar-samar membaca huruf kecil.
(c) Kurang, bila hanya huruf besar yang terbaca.
(d) Buruk, bila sukar membaca huruf besar.
Pemenuhan kebutuhan cahaya untuk penerangan alamiah sangat
ditentukan oleh letak dan lebar jendela. Untuk memperoleh jumlah
cahaya matahari pada pagi hari secara optimal sebaiknya jendela
kamar tidur menghadap ke timur. Luas jendela yang baik paling
sedikit mempunyai luas 10-20 % dari luas lantai. Apabila luas jendela
melebihi 20 % dapat menimbulkan kesilauan dan panas, sedangkan
sebaliknya kalau terlalu kecil dapat menimbulkan suasana gelap dan
pengap.
2) Pencahayaan buatan
Penerangan pada rumah tinggal dapat diatur dengan memilih
sistem penerangan dengan suatu pertimbangan hendaknya penerangan
tersebut dapat menumbuhkan suasana rumah yang lebih
menyenangkan. Lampu Flouresen (neon) sebagai sumber cahaya dapat
memenuhi kebutuhan penerangan karena pada penerangan yang relatif
rendah mampu menghasilkan cahaya yang baik bila dibandingkan
dengan penggunaan lampu pijar. Bila ingin menggunakan lampu pijar
sebaiknya dipilih yang warna putih dengan dikombinasikan beberapa
lampu neon. Untuk penerangan malam hari alam ruangan terutama
untuk ruang baca dan ruang kerja, penerangan minimum adalah 150
lux sama dengan 10 watt lampu TL, atau 40 watt dengan lampu pijar.

2.2.9 Aspek Perilaku Kesehatan


Perilaku adalah tindakan atau aktivitas dari manusia itu sendiri yang
mempunyai bentangan yang sangat luas yaitu berjalan, berbicara, menangis,
tertawa, bekerja, kuliah, menulis, membaca dan sebagainya. Dari uraian ini dapat
disimpulkan bahwa yang dimaksud perilaku manusia adalah semua kegiatan atau

32
aktivitas manusia, baik yang diamati langsung, maupun yang tidak dapat diamati
oleh pihak luar (Notoatmodjo, 2003).
Aspek perilaku ini memberikan gambaran tentang sikap dan perilaku
masyarakat sehubungan dengan kesehatan maupun upaya kesehatan. Dengan
menjabarkan komponen-komponen perilaku yang berhubungan dengan status
ataupun masalah kesehatan kita akan mengetahui komponen apa yang mempunyai
kesenjangan yang menyimpang sehingga menimbulkan masalah kesehatan.
Menurut L.W. Green, faktor penyebab masalah kesehatan adalah faktor
perilaku dan non perilaku. Faktor perilaku khususnya perilaku kesehatan
dipengaruhi oleh 3 faktor yaitu :
a. Faktor-faktor predisposisi (predisposing factors), adalah faktor yang terwujud
dalam kepercayaan, keyakinan, nilai-nilai dan juga variasi demografi seperti
status ekonomi, umur, jenis kelamin, dan susunan keluarga. Faktor ini lebih
bersifat dari dalam diri individu tersebut.
b. Faktor-faktor pemungkin (enabling factors), adalah faktor pendukung yang
terwujud dalam lingkungan fisik, yang termasuk di dalamnya adalah berbagai
macam sarana dan prasarana, misalnya dana, transportasi, fasilitas,kebijakan
pemerintah dan sebagainya.
c. Faktor-faktor pendorong (reinforcing factors), adalah faktor-faktor yang
meliputi faktor sikap dan perilaku tokoh masyarakat, tokoh agama, sikap dan
perilaku petugas termasuk petugas kesehatan, termasuk juga disini undang-
undang, peraturan-peraturan baik dari pusat maupun pemerintah daerah yang
terkait dengan kesehatan
Aspek perilaku kesehatan terdiri dari :
a. Pengetahuan
Pengetahuan adalah hasil dari tahu dan ini terjadi setelah orang
melakukan penginderaan terhadap suatu obyek tertentu. Pengetahuan atau
kognitif merupakan domain yang terpenting dalam membentuk tindakan
seseorang (Overt Behavior). Pengetahuan tersebut mempunyai 6 tingkat, yaitu:
tahu (Know), memahami (Comprehension), aplikasi (Aplication), analisis

33
(Analysis), sintesis (Synthesis) dan evaluasi (Evaluation) (Notoatmodjo,
2010:50).
Pengetahuan diperoleh dari pengalaman sendiri atau pengalaman orang
lain. Seorang anak memperoleh pengetahuan bahwa api itu panas setelah
memperoleh pengalaman, tangan atau kakinya kena api. Seorang ibu akan
mengimunisasikan anaknya setelah melihat anak tetangganya kena penyakit
polio sehingga cacat, karena anak tetangganya tersebut belum pernah
memperoleh imunisasi polio (Notoatmodjo, 2010).
b. Sikap
Sikap menggambarkan suka atau tidak suka seseorang terhadap objek.
Sikap sering diperoleh dari pengalaman sendiri atau dari orang lain yang paling
dekat.sikap membuat seseorang mendekati atau menjauhi orang lain atau objek
lain. Sikap positif terhadap nilai-nilai kesehatan tidak selalu terwujud dalam
suatu tindakan nyata. Hal itu disebabkan oleh beberapa alasan, antara lain:
1) Sikap akan terwujud didalam suatu tindakan tergantung pada situasisaat itu.
2) Sikap akan diikuti atau tidak diikuti oleh tindakan yang mengacu kepada
pengalaman orang lain.
3) Sikap diikuti atau tidak diikuti oleh suatu tindakan berdasarkan pada banyak
atau sedikitnya pengalaman seseorang.
4) Di dalam suatu masyarakat apa pun selalu berlaku nilai-nilai yang menjadi
pegangan setiap orang dalam menyelenggarakan hidup bermasyarakat.
c. Perilaku Kesehatan
Perilaku kesehatan (Health Behavior) adalah respons seseorang terhadap
stimulus atau objek yang berkaitan dengan sehat-sakit, penyakit, dan faktor-
faktor yang mempengaruhi sehat-sakit (kesehatan) seperti lingkungan,
makanan, minuman dan pelayanan kesehatan. Dengan kata lain, perilaku
kesehatan adalah semua aktivitas atau kegiatan seseorang baik yang dapat
diamati (Observable) maupun yang tidak dapat diamati (Unobservable) yang
berkaitan dengan pemeliharaan dan peningkatan kesehatan. Pemeliharaan
kesehatan ini mencakup mencegah atau melindungi diri dari penyakit dan
masalah kesehatan lain, meningkatkan kesehatan dan mencari penyembuhan

34
apabila sakit atau terkena masalah kesehatan. Oleh sebab itu, perilaku
kesehatan ini pada garis besarnya dikelompokkan menjadi dua, yakni:
1) Perilaku orang yang sehat agar tetap sehat dan meningkat.
2) Perilaku orang yang sakit atau terkena masalah kesehatan, untuk
memperoleh penyembuhan atau pemecahan masalah kesehatannya.
Becker (dalam Notoatmodjo, 2010:47) membuat klasifikasi lain tentang
perilaku kesehatan dan membedakan menjadi tiga, yakni :
1) Perilaku sehat (Healthy Behavior)
Perilaku sehat adalah perilaku-perilaku atau kegiatan-kegiatan yang
berkaitan dengan upaya mempertahankan dan meningkatkan kesehatan,
antara lain:
a) Makan dengan menu seimbang (Appropriate Diet). Menu seombang di
sini adalah pola makan sehari-hari yang memenuhi kebutuhan tubuh baik
secara jumlahnya (kuantitas), maupun jenisnya (kualitas).
b) Kegiatan fisik secara teratur dan cukup. Kegiatan fisik di sini tidak harus
olahraga. Bagi seseorang yang pekerjaannya memang sudah memenuhi
gerakan-gerakan fisik secara rutin dan teratur, sebenarnya sudah dapat
dikategorikan berolahraga. Bagi seseorang yang pekerjaannya tidak
melakukan kegiatan fisik seperti manajer, administrator, sekretaris, dan
sebagainya memerlukan olahraga secara teratur.
c) Tidak merokok dan minum minuman keras serta menggunakan narkoba.
Merokok adalah kebiasaan yang tidak sehat, namun di Indonesia jumlah
perokok cenderung meningkat. Hampir 50% pria dewasa di Indonesia
adalah perokok. Sedangkan minum minuman keras dan penggunaan
narkoba meskipun masih rendah (sekitar 1.0%), teatapi makin meningkat
pula.
d) Istirahat yang cukup, istirahat cukup bukan saja berguna untuk
memelihara kesehatan fisik, tetapi juga untuk kesehatan mental. Dengan
berkembangnya iptek dewasa ini, juga memacu orang untuk
meningkatkan kehidupannya, bak di bidang sosial dan ekonomi, yang
akhirnya mendorong orang bersangkutan untuk bekerja keras, tanpa

35
menghiraukan beban fisik dan mentalnya. Istirahat yang cukup adalah
kebutuhan dasar manusia untuk mempertahankan kesehatan seseorang.
e) Pengendalian atau manajemen stress. Stres adalah bagian dari kehidupan
setiap orang, tanpapandang bulu. Semua orang terlepas dari tingkat
sosial, ekonomi,jabatan atau kedudukan, dan sebagainya mengalami
stres. Stres tidak dapat dihindari oleh siapa saja, namun yang dapat
dilakukan adalh mengatasi, mengendalikan atau mengelola stres tersebut
agar tidak mengakibatkan gangguan kesehatan, baik kesehatan fisik
maupun kesehatan mental (rohani).
f) Perilaku atau gaya hidup positif yang lain untuk kesehatan, yang intinya
adalah tindakan atau perilaku seseorang agar dapat terhindar dari
berbagai macam penyakit dan masalah kesehatan, termasuk perilaku
untuk meningkatkan kesehatan.
2) Perilaku sakit (illness behavior)
Perilaku sakit adalah berkaitan dengan tindakan atau kegiatan
seseorang yang sakit atau terkena masalah kesehatan atau keluarganya,
untuk mencari penyembuhhan, atau mengatasi masalah kesehatan yang lain.
Pada saat orang sakit atau anaknya sakit, ada beberapa tindakan atau
perilaku yang muncul, antara lain :
a) Didiamkan saja (noaction), artinya sakit tersebut diabaikan, tetap
menjalankan kegiatan sehari-hari.
b) Mengambil tindakan dengan melakukan pengobatan sendiri (self
treatment atau self medication), pengobatan sendiri ini ada 2 cara, yakni:
cara tradisional (kerokan, minum jamu, obat gosok, dan sebagainya), dan
cara modern misalnya minum obat atau apotek.
c) Mencari penyembuhan atau pengobatan keluar, yakni ke fasilitas
pelayanan kesehatan yang dibedakan menjadi dua, yakni fasilitas
pelayanan kesehatan tradisional (dukun, shinshe dan paranormal), dan
fasilitas atau pelayanan kesehatan modern atau professional (Puskesmas,
poliklinik, dokter atau bidan praktek swasta, rumah sakit, dan
sebagainya).

36
3) Perilaku peran orang sakit (the sick role behavior)
Dari segi sosiologi, orang yang sedang sakit mempunyai peran (roles)
yang mencakup hak-haknya (rights) dan kewajiban sebagai orang sakit
(obligation). Menurut Backer (Notoatmodjo, 2010:49) hak dan kewajiban
orang yang sedang sakit adalah merupakan perilaku peran orang sakit (the
sick role behavior). Perilaku peran orang sakit ini antara lain:
a) Tindakan untuk memperoleh kesembuhan.
b) Tindakan untuk mengenal atau mengetahui fasilitas kesehatan yang tepat
untuk memperoleh kesembuhan.
c) Melakukan kewajibannya sebagai pasien antara lain mematuhi nasihat-
nasihat dokter atau perawat untuk mempercepat kesembuhannya.
d) Tidak melakukan sesuatu yang merugikan bagi proses penyembuhannya.
e) Melakukan kewajiban agar tidak kambuh penyakitnya, dan sebagainya.
4) Perilaku Hidup Sehat
Dari 10 indikator perilaku hidup sehat yang ditetapkan oleh
Departemen Kesehatan untuk mengukur perilaku kesehatan di tatanan
rumah tangga atau keluarga, yang benar-benar dapat mengukur perilaku
hidup sehat bagi keluarga, atau individu dalam keluarga adalah:
a) Mencari pertolongan persalinan ke tenaga kesehatan
b) Memberikan air susu ibu (ASI) ekslusif
c) Tidak merokok
d) Melakukan aktivitas fisik
e) Mengkonsumsi sayur dan buah secara cukup.
Sedangkan 5 indikator yang lain yang belum dapat dimasukkan
sebagai indikator perilaku sehat adalah :
a) Kepemilikan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (JPKM)
b) Rumah tangga yang tersedia jamban
c) Rumah tangga tersedia air bersih
d) Rumah tangga dengan kesesuaian luas lantai dengan jumlah anggota
keluarga
e) Rumah tangga dengan lantai rumah bukan tanah

37
Kelima indikator terakhir ini tidak masuk sebagai indikator
perilaku, karena keberadaannya fasilitas rumah tangga tersebut bukan
karena lebih disebabkan oleh karena faktor ekonomi. Dapat
dikatakanbahwa kelima faktor terakhir ini adalah merupakan faktor-
faktor pendukung perilaku (enabling factors), bukan perilaku itu sendiri.
Gambaran perilaku hidup sehat penduduk Indonesia berdasarkan
Susenas 2004 dan dibandingkan dengan Profil Kesehatan Indonesia
2000, sebagai berikut :
(1) Perilaku pencarian pertolongan persalinan
(2) Perilaku pemberian ASI eksklusif
(3) Perilaku tidak merokok
(4) Perilaku (aktivitas) fisik
(5) Perilaku konsumsi sayur dan buah
5) Perilaku Kesehatan Ibu dan Anak
Perilaku kesehatan ibu dan anak sangat erat dengan penurunan angka
kematian bayi (AKB) dan angka kematian ibu karena kehamilan dan
melahirkan. Perilaku hidup sehat terkait dengan kesehatan ibu dan anak ini
antara lain:
a) Perilaku pemeriksaan kehamilan
b) Perilaku kunjungan neonates
c) Perilaku pengaturan kelahiran
d) Perilaku imunisasi anak balita
e) Perilaku Pencarian Penyembuhan (Health Seeking Behavior)
Perilaku pencarian penyembuhan (health seeking behavior) adalah
perilaku orang atau masyarakat yang sedang mengalami sakit atau masalah
kesehatan yang lain, untuk memperoleh pengobatan sehingga sembuh atau
teratasi masalah kesehatannya. Perilaku penyembuhan adalah tindakan
(action) yang diambil oleh seseorang yang sedang sakit, atau anaknya yang
sedang sakit untuk memperoleh penyembuhan. Perilaku atau tindakan ini
dikelompokkan menjadi dua,yakni: mengobati sendiri (self medication), dan
mencari pengobatan atau penyembuhan keluar.

38
Terdapat 3 pola pengobatan sendiri yang dilakukan oleh masyarakat,
yakni obat-obat modern, obat-obat tradisional, dan obat-obat lainnya.
Perilaku pencarian pengobatan keluar (tidak diobati sendiri) pada waktu
orang dewasa atau anak balita sakit dibawa oleh keluarganya, terwujud
dalam fasilitas atau pelayanan kesehatan yang digunakan oleh anggota
masyarakat, dikelompokkan dalam: rumah sakit, praktek dokter, puskesmas,
pustu, balkesmas, petugas kesehatan dan dukun atau pengobat tradisional
lainnya.

2.2.10 Aspek Pelayanan Kesehatan


Pelayanan kesehatan merupakan setiap upaya yang diselenggarakan sendiri
atau secara bersama-sama dalam suatu organisasi untuk memelihara dan
meningkatkan kesehatan, mencegah dan menyembuhkan penyakit serta
memulihkan kesehatan individu, keluarga dan ataupun masyarakat (Azwar, 2002).
a. Jenis Pelayanan Kesehatan
Bentuk dan jenis pelayanan kesehatan yang dapat ditemukan banyak
macamnya, karena semuanya ditentukan oleh:
1) Pengorganisasian pelayanan, apakah dilaksanakan secara sendiri atau secara
bersama-sama dalam suatu organisasi.
2) Ruang lingkup kegiatan, apakah hanya mencakup kegiatan pemeliharaan
kesehatan, peningkayan kesehatan, pencegahan penyakit, penyembuhan
penyakit, pemulihan kesehatan atau kombinasi dari padanya.
3) Sasaran pelayanan kesehatan, apakah untuk perseorangan, keluarga,
kelompok ataupun masyarakat secara keseluruhan.
Secara umum bentuk dan jenis pelayanan kesehatan terbagi menjadi dua
bentuk (Hodgetts dan Cascio, 1983) yakni :
1) Pelayanan kesehatan rumah sakit atau kedokteran
Pelayanan kesehatan yang termasuk pelayanan kedokteran (medical
service) ditandai dengan cara pengorganisasian yang bersifat sendiri (solo
practice) atau secara bersama-sama dalam satu organisasi (institution),
tujuan utamanya untuk menyembuhkan penyakit dan memulihkan kesehatn,
serta sasarannya terutama untuk perseorangan dan keluarga.

39
2) Pelayanan kesehatan masyarakat
Pelayanan kesehatan yang termasuk dalam kelompok pelayanan
kesehatan masyarakat (public health services) ditandai dengan cara
pengorganisasian yang umumnya secara bersam-sama dalam satu
organisasi, tujuan utamanya untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan
serta mencegah penyakit, serta sasarannya terutama untuk kelompok dan
masyarakat.
b. Sarana Pelayanan Kesehatan
Sarana kesehatan adalah tempat yang digunakan untuk
menyelenggarakan upaya kesehatan (Depkes, 1992). Sarana kesehatan meliputi
balai pengobatan, pusat kesehatan masyarakat, Rumah Sakit Umum, Rumah
Sakit Khusus, praktek dokter, praktek dokter gigi, praktek dokter spesialis,
praktek dokter gigi spesialis, praktek bidan, toko obat, apotek, pedagang besar
farmasi, pabrik obat dan bahan obat, laboratorium, sekolah dan akademi
kesehatan, balai pelatihan kesehatan, dan sarana kesehatan lainnya (Depkes,
1992):
1) Pos pelayanan terpadu (Posyandu)
Pos Pelayanan Terpadu yang selanjutnya disebut Posyandu adalah
salah satu bentuk upaya kesehatan bersumber daya masyarakat yang
dikelola dan diselenggarakan dari, oleh, untuk dan bersama masyarakat
dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan, guna memberdayakan
masyarakat dan memberikan kemudahan kepada masyarakat dalam
memperoleh pelayanan kesehatan dasar untuk mempercepat penurunan
angka kematian ibu dan bayi (Permen no.19 tahun 2011). Kegiatan yang
dilakukan posyandu meliputi, pendaftaran, penimbangan,pencatatan,
pelayanan kesehatan, penyuluhan kesehatan, percepatan keanekaragaman
pangan, dan peningkatan perekonomian keluarga.
2) Puskesmas pembantu (PUSTU)
Puskesmas pembantu adalah suatu sarana yang melaksanakan upaya
pelayanan kesehatan kepada masyarakat yang mencakup bagian wilayah
kerja Pusat Kesehatan Masyarkat disesuaikan dengan keadaan setempat dan

40
merupakan bagian integral dari Pusat Kesehatan Masyarakat (Permen no. 7
tahun 1987). Puskesmas di setiap wilayah desa dan kelurahan pustu
merupakan bagian integral dari puskesmas, dalam ruang lingkup wilayah
yang lebih kecil dan derajat kecanggihan yang lebih rendah. Di kabupaten
masalah keterbatasan penduduk miskin untuk menjangkau pelayanan
kesehataan juga sangat terasa. Dengan berbagai hambatan, letak geografis
dan sarana transportasi seharusnya pustu menjadi pilihan masyarakat untuk
dimanfaatkan karena merupakan satu-satunya pelayanan kesehatan yang
bisa di jangkau oleh masyarakat. Namun kenyataannya pemanfaatan pustu
masih sangat rendah.
3) Klinik atau Balai pengobatan
Balai Pengobatan adalah tempat penyelenggaraan pelayanan
kesehatan dasar minimal kuratif, prepentif dan promotif dengan penanggung
jawabnya seorang dokter umum dan pelaksanaan harian adalah dokter atau
tenaga keperawatan minimal D3 Keperawatan (Akper).
4) Pengobatan tradisional
Pengobatan tradisional adalah pengobatan dan atau perawatan
dengan cara, obat, dan pengobatannya yang mengacu pada pengalaman dan
keterampilan turun-temurun, dan diterapkan sesuai dengan norma yang
berlaku dalam masyarakat. Obat tradisional adalah bahan atau ramuan
bahan yang berupa bahan tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sediaan
sarian (galenik) atau campuran dari bahan tersebut yang secara turun
temurun telah digunakan untuk pengobatan berdasarkan pengalaman
(Depkes RI, 1992).
c. Input upaya kesehatan
Input upaya kesehatan meliputi tenaga kesehatan, kader kesehatan, dukun
bayi, dana kesehatan.
1) Tenaga kesehatan
Tenaga kesehatan adalah setiap orang yang mengabdikan diri dalam
bidang kesehatan serta memiliki pengetahuan dan atau keterampilan melalui

41
pendidikan di bidang kesehatan yang untuk jenis tertentu memerlukan
kemenangan untuk melakukan upaya kesehatan (Amir, 1997).
2) Kader kesehatan
Menurut Heru (1995), kader kesehatan masyarakat adalah laki-laki
atau wanita yang dipilih oleh masyarakat dan dilatih untuk menangani
masalah-masalah kesehatan perseorangan maupun masyarakat serta untuk
bekerja dalam hubungan yang amat dekat dengan tempat pemberi pelayanan
kesehatan. Variabel kader kesehatan dapat diukur melalui jumlah,
pendidikan dan pelatihan yang didapat.
3) Dukun bayi
Dukun bayi adalah anggota masyarakat yang dianggap terampil dan
dipercaya oleh masyarakat untuk bekerjasama dengan bidan desa dalam
pendampingan persalinan dan perawatan ibu dan anak sesuai dengan
kebutuhan masyarakat (Depkes, WHO, 2004). Variabel dukun bayi dapat
diukur melalui jumlah dan kualifikasi atau ketrampilan.
4) Dana kesehatan
Dana kesehatan meliputi biaya kesehatan, tarif pelayanan, dan
jaminan pemeliharaan kesehatan.
a) Biaya kesehatan
Biaya kesehatan adalah besarnya dana yang harus disediakan untuk
menyelenggarakan dan/atau memanfaatkan berbagai upaya kesehatan
yang diperlukan oleh perorangan, keluarga, kelompok dan masyarakat
(Azrul Azwar, 2004). Biaya kesehatan merupakan Merupakan biaya
kesehatan memiliki empat sumber utama yaitu pemerintah, swasta,
masyarakat (fee for service) dan asuransi, dan sumber lain dalam bentuk
hibah atau pinjaman dari luar negeri (Muninjaya, 2004).
b) Tarif pelayanan
Pengertian tarif tidak sama dengan harga. Sekalipun keduanya
menunjuk pada besarnya biaya yang harus dikeluarkan oleh konsumen,
tetapi pengertian tarif ternyata lebih terkait pada besarnya biaya yang
harus dikeluarkan untuk memperoleh jasa pelayanan. Sedangkan

42
pengertian harga lebih terkait pada besarnya biaya yang harus
dikeluarkan untuk memperoleh barang (Azwar, 1996).
c) Jaminan pemeliharaan kesehatan (JPK)
Pemeliharaan kesehatan adalah hak tenaga kerja. JPK adalah salah
satu program Jamsostek yang membantu tenaga kerja dan keluarganya
mengatasi masalah kesehatan. Mulai dari pencegahan, pelayanan di
klinik kesehatan, rumah sakit, kebutuhan alat bantu peningkatan fungsi
organ tubuh, dan pengobatan, secara efektif dan efisien. Setiap tenaga
kerja yang telah mengikuti program JPK akan diberikan KPK (Kartu
Pemeliharaan Kesehatan) sebagai bukti diri untuk mendapatkan
pelayanan kesehatan. Jaminan pemeliharaan kesehatan terdiri dari
jaminan pemeliharaan kesehatan masyarakat, asuransi kesehatan, serta
jaminan sosial tenaga kerja.
(1) Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat (JPKM)
Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat (JPKM) adalah
suatu konsep atau metode penyelenggaraan pemeliharaan kesehatan
yang paripurna (preventif, promotif, rehabilitatif dan kuratif)
berdasarkan azas usaha bersama dan kekeluargaan yang
berkesinambungan dengan mutu yang terjamin serta pembiayaan
yang dilaksanakan secara pra-upaya. JPKM yaitu suatu cara
penyelenggaraan pemeliharaan kesehatan yang paripurna
berdasarkan usaha bersama dan kekeluargaan dan berkesinambungan
dan dengan mutu yang terjamin serta pembiayaan yang dilaksanakan
secara praupaya (Depkes RI, 1992).
(2) Asuransi kesehatan
Asuransi adalah suatu perjanjian dimana si penanggung
dengan menerima premi mengikat dirinya untuk memberi ganti rugi
kepada tertanggung yang mungkin diderita kerena terjadinya suatu
peristiwa yang mengandung ketidakpastian dan yang akan
mengakibatkan kehilangan, kerugian atau kehilangan suatu
keuntungan (Kitab Undang-Undang Hukum Dagang, 1987).

43
Asuransi tidak terbatas hanya pada memberikan perlindungan pada
tertanggung saja, tetapi juga kepada seluruh anggota masyarakat.
Asuransi kesehatan dibedakan atas beberapa macam, antara lain
ditinjau dari pengelolaan dana, meliputi asuransi kesehatan
pemerintah dan asuransi kesehatan swasta.
Ditinjau dari keikutsertaan anggota, meliputi asuransi
kesehatan wajib dan asuransi kesehatan sukarela (Azwar, 1996).
Asuransi kesehatan adalah sebuah jenis produk asuransi yang secara
khusus menjamin biaya kesehatan atau perawatan para anggota
asuransi tersebut jika mereka jatuh sakit atau mengalami kecelakaan.
Secara garis besar ada dua jenis perawatan yang ditawarkan
perusahaan-perusahaan asuransi, yaitu rawat inap (in-patient
treatment) dan rawat jalan (out-patient treatment).
(3) Jaminan sosial tenaga kerja
Jaminan Sosial Tenaga Kerja (JAMSOSTEK) adalah
perlindungan bagi tenaga kerja dalam bentuk santunan (uang),
sebagai pengganti sebagian penghasilan yang hilang atau berkurang
akibat peristiwa yang dialami tenaga kerja seperti kecelakaan kerja,
sakit, hamil tua dan meninggal (UU No. 3 Tahun 1992 tentang
Jamsostek). Ruang lingkup Jamsostek meliputi program-program
yang terkait dengan risiko, seperti jaminan kecelakaan kerja, jaminan
kematian, jaminan pemeliharaan kesehatan, dan jaminan hari tua.
d. Output Upaya Pelayanan Kesehatan
Untuk mengetahui keberhasilan pelaksanaan pelayanan kesehatan,
pemerintah (Departemen Kesehatan) telah menetapkan indikator keberhasilan
pelayanan sektor kesehatan. Indikator ini secara spesifik diuraikan dalam
Sistem Kesehatan Nasional (SKN). Indikator pelayanan kesehatan tersebut
meliputi derajat kesehatan (lama hidup, kematian, cacat, kesakitan, status gizi,
tingkat pendidikan kesehatan, tersedianya air bersih, kebersihan lingkungan,
jamban dan kepenuhsesakan), upaya kesehatan (tenaga, peralatan, fasilitas,
biaya, kebijakan, informasi kebersihan, organisasi dan kegiatan), demografi,

44
perilaku penduduk terhadap kesehatan, pengadaan sumber daya, pemanfaatan
sumber daya, kesepakatan kebijakan, potensi organisasi kemasyarakatan (peran
sektor lain, seperti sektor pendidikan, perekonomian dan sebagainya),
lingkungan (Muninjaya, 2004).

2.2.11 Mentapkan Masalah Kesehatan


Masalah merupakan suatu kesenjangan (gap) antara apa yang diharapkan
atau yang telah direncanakan (what should be) dengan apa yang terjadi atau hasil
dari rencana yang telah dilaksanakan. Masalah dalam ruang lingkup manajemen
lebih dinamis. Suatu hal dikatakan masalah apabila memenuhi syarat, diantaranya
adalah :
a. adanya kesenjangan;
b. administrator kesehatan merasa tidak puas dengan adanya kesenjangan; dan
c. administrator merasa bertanggung jawab atas masalah tersebut.
Adapun metode dan teknik pengenalan masalah yang digunakan yaitu :
a. Pendekatan H.L. Blum
Bagan 2.1 Konsep H.L. Blum

Sumber : Notoadmojo (2007)

H.L.Blum dikutip dari Notoadmojo (2007) mengatakan bahwa masalah


kesehatan masyarakat (mortalitas, morbiditas, dan disabilitas) disebabkan oleh
empat faktor, yaitu:

45
1) Faktor keturunan (genetic factors) = Aspek kependudukan/demografi
2) Faktor pelayanan kesehatan (health service factors) = Aspek pelayanan
kesehatan
3) Faktor pola hidup/perilaku (behavior factors) = Aspek pola hidup/perilaku
4) Faktor lingkungan (environment factors) = Aspek lingkungan
Sehingga untuk menetapkan masalah kesehatan dapat melihat dari
keempat faktor tersebut.

2.2.12 Menetapkan Prioritas Masalah Kesehatan


Penentuan prioritas merupakan langkah yang sangat penting dan
menentukan dalam rangka proses perencanaan, bahkan sering dikemukakan
sebagai jantung kedua setelah pengambilan keputusan. Penentuan prioritas adalah
suatu usaha untuk mendapatkan susunan beberapa tujuan atau masalah yang diatur
berurutan menurut derajat pengutamaan dan yang dipilih berdasarkan kriteria
efisiensi dan kriteria nilai (Supriyanto dan Damayanti, 2003). Penentuan prioritas
masalah dilakukan secara kualitatif dan kuantitatif. Penentuan prioritas masalah
kesehatan adalah suatu proses yang dilakukan oleh sekelompok orang dengan
menggunakan metode tertentu untuk menentukan urutan masalah dari yang paling
penting ke yang kurang penting (Nangi,2010).
Program prioritas adalah program yang dipilih dan dikembangkan dari
program pokok Puskesmas secara intensif untuk mencegah dan menanggulangi
masalah kesehatan masyarakat yang potensial berkembang di wilayah kerja
Puskesmas (Muninjaya, 2004). Sasaran program kesehatan masyarakat adalah
kelompokkelompok masyarakat di suatu wilayah. Program kesehatan masyarakat
memerlukan peran serta aktif kelompok-kelompok masyarakat yang terorganisasi,
dilaksanakan dengan biaya yang relatif murah, memanfaatkan teknologi tepat
guna dan disesuaikan dengan kondisi lingkungan sosial budaya kelompok
masyarakat yang menjadi sasaran program. Penentuan prioritas merupakan
langkah yang sangat penting dan menentukan dalam rangka proses perencanaan,
bahkan sering dikemukakan sebagai jantung kedua setelah pengambilan
keputusan. Penentuan prioritas adalah suatu usaha untuk mendapatkan susunan
beberapa tujuan atau masalah yang diatur berurutan menurut derajat pengutamaan

46
dan yang dipilih berdasarkan kriteria efisiensi dan kriteria nilai (Supriyanto dan
Damayanti, 2003).
Menurut Nangi, (2010) dalam menetapkan priritas masalah ada beberapa
pertimbangan yang harus diperhatikan, yaitu:
a. Besarnya masalah yang terjadi
b. Pertimbangan politik
c. Persepsi masyarakat
d. Bisa tidaknya masalah tersebut diselesaikan
Masalah yang telah diidentifikasi perlu ditentukan menurut urutan (prioritas
masalah). Ada beberapa asas dalam menetapkan urutan masalah, antara lain:
a. Pendekatan logis/rasional dengan melihat adanya kesenjangan antara yang
terjadi dan tujuan program
b. Masalah sebaiknya dinyatakan secara kuantitatif (dapat diukur dan dihitung).
Kesenjangan dinyatakan secara kuantitatif maupun kualitatif berdasarkan
dimensi waktu (Supriyanto, 2003).
Supriyanto (1999) menyebutkan bahwa terdapat beberapa teknik yang dapat
digunakan dalam penetapan prioritas masalah, diantaranya Nominal Group
Technique (NGT) atau Delbecq Technique, Skoring (Multiple Criteria Utility
Assessment), Ranking, Focus Group Discusion (FGD).
a. Metode NGT (Nominal Group Technique)
NGT (Nominal Group Technique) adalah sebuah alat atau metode yang
membawa tim yang sedang dalam konflik menuju kesepakatan pada isu,
masalah, dan penyelesaian masalah yang penting dengan membuat ranking dari
individu menuju prioritas akhir. Sarana yang dibutuhkan dalam NGT antara
lain:
1) Nominal Group Form
2) Kertas flipchart dan papan flipchart
3) Alat tulis kantor (spidol, bolpoint, dan lainnya)
4) Kertas ukuran 15x10 cm dan 3x5 cm.

47
Metode Nominal Group Technique (NGT) dalam penetapan masalah
digunakan dengan tujuan:
1) Identifikasi masalah dan penentuan prioritas (need identification and
priority setting).
2) Pemilihan alternatif pemecahan masalah dan penentuan prioritas (action).
3) Melibatkan personel pada semua tingkatan organisasi dalam pengambilan
keputusan final
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam kegiatan Nominal Group
Technique (NGT) adalah:
1) Persiapan NGT
a) Persiapan alat-alat NGT
Persiapan kertas dan alat tulis seperti bolpoin, spidol, penggaris dan
lain-lain.
b) Penyebaran undangan
Undangan disebar berdasarkan tingkat urgensi, misal kepala desa,
ketua RW atau kepala dukuh (dusun), ketua RT, bidan di desa, kader,
tokoh agama atau tokoh masyarakat. Dengan penyebaran undangan inilah
diharapkan program yang direncanakan dapat bejalan tepat sasaran.
c) Persiapan ruangan
Ruangan yang memadai perlu disiapkan, misal kantor kelurahan/desa,
dan balai RW biasanya bentuk pengaturan meja adalah huruf U.
d) Pelaksanaan Kegiatan Secara Umum
Penentuan waktu pelaksanaan dan tempat pelaksanaan.
2) Pelaksanaan NGT
Proses pelaksanaan NGT dilakukan berdasarkan urutan sebagai
berikut:
a) Pembukaan
Dalam pembukaan harus ada pemandu yaitu moderator dibantu oleh
notulen. Pemandu memperkenalkan diri, mengucapkan selamat datang,
mengucapkan terima kasih, penjelasan maksud dan tujuan, penjelasan
aturan kegiatan, dan dilanjutkan dengan proses NGT.

48
b) Proses NGT
Adapun proses NGT yang dilaksanakan sebagai berikut:
(1) Silent Generation of Ideas in Writing
Pada tahapan ini peserta diminta untuk menuliskan masalah-
masalah kesehatan menurut pendapat mereka yang ada di desa atau
kelurahan pada kertas ukuran 10x15 cm yang telah disediakan di meja.
Peserta menuliskan masalah kesehatan tanpa saling bicara atau bekerja
sama dengan peserta lain.
(2) Round Robin of Ideas on Flipchart
Setelah selesai, setiap peserta diminta untuk menyampaikan ide
yang telah ditulis pada kertas ukuran 10x15 cm untuk ditulis pada
flipchart oleh notulen. Setiap peserta hanya menyampaikan satu ide saja
secara bergantian. Bagi peserta yang mempunyai ide yang sama dengan
peserta sebelumnya atau yang telah ditulis notulen pada flipchart
menyatakan pas kemudian dilanjutkan dengan peserta selanjutnya.
Setelah semua peserta menyampaikan permasalahan satu persatu,
kemudian diberikan kesempatan kembali kepada peserta untuk
menyampaikan masalah yang belum dituliskan pada flipchart.
(3) Serial Discussion of Ideas
Peserta pada tahap ini diminta untuk memberi penjelasan tentang
ide yang ditulisnya tanpa ada argumentasi, tetapi karena peserta sudah
mengerti tentang ide yang disampaikan maka tahapan ini tidak dilakukan.
(4) Voting Priority
Setiap peserta memilih lima ide yang paling penting dari
permasalahan yang tertulis pada flipchart ukuran 3x5 cm. Kemudian
setiap peserta melakukan ranking dari lima ide yang dipilihnya. Ide yang
paling penting diberi nilai 5 dan ide yang paling tidak penting diberi nilai
1. Sisa ide dipilih yang paling penting diberi nilai empat, yang paling
tidak penting diberi nilai 2, dan sisanya diberi nilai 3. Hasil dari
penentuan ranking peserta untuk menentukan prioritas masalah.

49
(5) Discussion of Vote
Dari hasil prioritas yang ada didiskusikan lagi untuk mendapatkan
komentar, masukan, atau pertimbangan dari peserta NGT mengenai
prioritas masalah yang akan diintervensi berdasarkan sumber daya yang
dimiliki oleh masyarakat dan mahasiswa PBL.
c) Proses Musyawarah
Untuk menentukan pemecahan masalah dari prioritas masalah riil
yang muncul, dilakukan dengan cara musyawarah bersama. Adapun
kegiatan dalam proses musyawarah tersebut adalah sebagai berikut:
(1) Peserta diminta menuliskan satu alternatif pemecahan masing-
masing masalah riil pada kertas.
(2) Hasil penulisan alternatif pemecahan masalah masing-masing
peserta dibacakan kemudian ditulis pada flipchart oleh notulen.
(3) Dari hasil penulisan alternatif pemecahan masalah pada flipchart
kemudian dimusyawarahkan bersama untuk mencapai kesepakatan
alternatif mana yang dipilih untuk nantinya dilaksanakan.
b. Metode Skoring
Metode skoring menggunakan beberapa kriteria pengukuran sehingga
disebut sebagai metode Multiple Criteria Utility Assement. Langkah-langkah
metode skoring adalah sebagai berikut:
1) Penetapan Tujuan
Tujuan dalam metode skoring lebih dipusatkan pada sasaran yang
dapat diukur atau target.Sasaran dapat diukur dalam satuan jumlah dan
dalam satuan waktu tertentu (dalam satu tahun).
2) Penetapan Kriteria
Kriteria adalah refleksi atau penjabaran indikator yang digunakan
untuk mengukur adanya masalah.Masalah adalah adanya kesenjangan antara
kenyataan (hasil rencana) dengan tujuan normative (rencana). Kriteria ini
dianjurkan apabila data atau informasi masalah bersifat kualitatif dan
kuantitatif. Kriteria yang perlu dipertimbangkan didalam penentuan prioritas
dengan metode skoring, antara lain:

50
a) Prevalensi Masalah
Kriteria yang menunjukkan besarnya masalah. Besarnya masalah
dikaitkan dengan tingkat status kesehatan masyarakat yaitu besarnya
angkakesakitan (morbiditas), angka kematian (mortalitas) dan angka
kelumpuhan (disabilitas) pada suatu saat tertentu. Prevalensi masalah
lebih ditekankan pada besarnya angka kesakitan di masyarakat.
b) Kegawatan
Kegawatan atau emergency atau tingkat bahaya menunjukkan
adanya wabah, penyakit-penyakit yang serius, penyakit yang menyerang
golongan umur atau sekstertentu. Kegawatan diukur atas pengaruhnya
terhadap individu dan lingkungan yang umumnya dikaitkan dengan mati
hidupnya seseorang. Case Fatality Rate (CFR) adalah indikator untuk
emergency.
c) Expanding Scope
Kritreria ini mempertimbangkan terdapat meluasnya atau
menyebarnya masalah di masa mendatang baik menurut jumlah maupun
tempat.
d) Perhatian Masyarakat
Ditujukan pada pengetahuan, sikap dan keterlibatan emosi
masyarakat terhadap masalah dan urgensinya menurut mereka untuk
segera dipecahkan. Partisipasi masyarakat dalam keterlibatan
penyelesaian masalah adalah contoh perhatian masyarakat yang positif.
e) Kelayakan Administrasi
Kelayakan administrasi atau feasibilitasatau kemungkinan suatu
masalah layak atau dapat diSukowonoangi atau dipecahkanditentukan
oleh pertimbangan beberapa faktor, antara lain:
(1) Adanya cara atau teknologi pemecahannya (technical feasibility)
(2) Adanya sumber daya khususnya manusia yang bisa menyelesaikan
masalah
(3) administrative feasibility
(4) Adanya sumber pembiayaan untuk program (financial feasibility)

51
(5) Externality adalah adanya manfaat program bagi lingkungan atau
program lain
(6) yang lebih besar.
(7) Pollitical Will
Kriteria ini dikaitkan dengan sikap penguasa setempat terhadap
masalah yang dihadapi. Bila program penanggulangan masalah tersebut
akan mendapat dukungan dari para pengambil keputusan, maka masalah
yang dibahas akan mendapat prioritas.
f) Penetapan Bobot Kriteria atau Skor Nilai
Bobot menggambarkan derajat kepentingan kriteria. Umumnya
masing-masing kriteria pada metode skoring bobotnya sama. Bila bobot
kriteria dipertimbangkan, maka hasil akhir nilai merupakan perkalian
bobot x nilai.
g) Inventarisasi Masalah atau Alternatif Pemecahan
Inventarisasi masalah adalah daftar masalah yang telah
diidentifikasi pada analisis situasi. Untuk menyusun prioritas masalah
maka buat matrik antara masalah dan kriteria yang digunakan.
h) Penetapan skor (skoring)
Setiap masalah dalam kriteria yang ditetapkan harus ditentukan
nilai atau rating. Rating dapat dimulai dari 1 sampai 5. Rating kriteria
untuk suatu masalah:
(1) 5 artinya memberikan konstribusi sangat besar pada timbulnya
masalah.
(2) 4 artinya memberikan konstribusi besar pada timbulnya masalah.
(3) 3 artinya memberikan konstribusi cukup pada timbulnya masalah.
(4) 2 artinya memberikan konstribusi kurang pada timbulnya masalah.
(5) 1 artinya tidak ada konstribusi pada timbulnya masalah.
i) Matriks Keputusan
Keputusandidasarkan pada nilai komposit atau pertalian atau
penjumlahan nilai kriteria. Nilai komposit terbesar diberi urutan pertama.
Demikian untuk selanjutnya.

52
j) Keputusan Final (Prioritas)
Keputusan final umumnya mengacu pada prioritas pemecahan
masalah, karena faktor tenaga, dana, teknologi merupakan kriteria apakah
bisa dilaksanakan program tersebut atau di bawah kendali pemegang
program.
c. Metode Ranking
Metode Ranking banyak digunakan dalam epidemiologi. Metode ini
harus mempunyai informasi kuantitatif dari masing-masing kriteria. Langkah
dalam metode ranking:
1) Menyusun masalah epidemiologi berdasarkan kriteria prevalensi.
2) Menentukan ranking atas dasar besar prevalensi.
3) Memasukkan Case Fatality Rate (CFR) pada setiap masalah.
4) Menentukan ranking atas dasar CFR.
5) Membuat tabel atau matrik (kolom ditentukan berdasar jumlah kriteria yang
dipakai)
6) Menentukan urutan prioritas dari hasil perkalian ranking (indeks).
Ketika pemilihan alternatif maka pemecahan masalah dapat digunakan
kriteria seperti yang digunakan pada metode skoring (Supriyanto, 2003).
d. Focus Group Discussion (FGD)
Focus Group Discussion (FGD) adalah sebuah teknik pengumpulan data
yang umumnya dilakukan pada penelitian kualitatif dengan tujuan menemukan
makna sebuah tema menurut pemahaman sebuah kelompok. Teknik ini
digunakan untuk mengungkap pemaknaan dari suatu kelompok berdasarkan
hasil diskusi yang terpusat pada satu permasalahan tertentu. FGD juga
dimaksudkan untuk menghindari pemaknaan yang salah dari seorang peneliti
terhadap fokus masalah yang sedang diteliti.
Pada proses FGD, peneliti melibatkan berbagai pihak yang dipandang
dapat memberi sumbangan pemikiran terhadap persoalan yang didiskusikan.
Namun karena kapasitas merupakan pertimbangan kualitas diskusi, maka
peneliti juga harus mempertimbangkan siapa saja yang akan menjadi peserta

53
FGD. Pertimbangan menentukan siapa saja yang akan dalam FGD berkaitan
dengan beberapa hal, yaitu:
1) Keahlian atau kepakaran seseorang dalam kasus yang akan didiskusikan
2) pengalaman praktis dan kepedulian terhadap fokus masalah
3) pribadi terlibat dalam fokus masalah
4) tokoh otoritas terhadap kasus yang didiskusikan
5) masyarakat awam yang tidak tahu menahu dengan masalah tersebut namun
ikut merasakan persoalan sebenarnya
Pelaksanaan diskusi dipimpin oleh seorang pemimpin diskusi dan juga
bisa dibantu oleh sekretaris yang akan mencatat jalannya diskusi. Namun bisa
saja pimpinan diskusi mencatat sendiri jalannya diskusi. Pada awal diskusi
pimpinan diskusi mengarahkan fokus dan jalannya diskusi serta hal yang akan
dicapai pada akhir diskusi. Peserta benar-benar dihadapkan dengan satu fokus
persoalan yang sedang dihadapi dan dibahas bersama. Sasaran diskusi dapat
dirumuskan sendiri oleh pimpinan diskusi agar peserta melakukan diskusi
secara terfokus. Pada saat diskusi berlangsung, pimpinan diskusi selain
menjadi katalisator, ia selalu menjaga dinamika diskusi agar diskusi berjalan
dengan lancar.
Bahan diskusi dicatat dalam transkrip yang lengkap, semua percakapan
dicatat sebagaimana adanya, termasuk komentar peserta kepada peserta lain,
dan kejadiankejadian khusus saat diskusi. Transkrip FGD dibuat berdasarkan
kronologis pembicaraan agar memudahkan analisis (Bungin, 2006).

54
BAB 3. METODE KEGIATAN

3.1 Jenis Kegiatan


Kegiatan PBL 1 merupakan jenis kegiatan yang bersifat observasional-
deskriptif. Observasi atau pengamatan merupakan suatu prosedur yang terencana
meliputi kegiatan melihat dan mencatat jumlah dan taraf aktivitas tertentu yang
ada hubungannya dengan masalah yang diteliti (Notoatmodjo, 2004). Sedangkan
kegiatan deskriptif yakni hanya mempelajari tentang frekuensi dan penyebaran
suatu masalah kesehatan saja tanpa memandang perlu mencari jawaban terhadap
faktor-faktor penyebab yang mempengaruhi frekuensi penyebaran dan atau
munculnya masalah kesehatan tersebut. Kegiatan yang dilakukan adalah dengan
wawancara langsung dan observasi untuk mengetahui kondisi yang terjadi pada
responden tanpa melakukan intervensi tertentu. Selain itu dapat digunakan untuk
mengambil analisis situasi dan identifikasi masalah kesehatan masyarakat Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang.

3.2 Sumber Data


Sumber data adalah segala sesuatu yang dapat memberikan informasi
mengenai data. Berdasarkan sumbernya, data dibedakan menjadi duayaitu data
primer dan datasekunder.

3.2.1 DataPrimer
Data primer adalah data yang dikumpulkan melalui pihak pertama, biasanya
melalui angket, wawancara, jajak pendapat, dan lain-lain (Nazir,2003). Data yang
diperoleh meliputi beberapa aspek, antara lain aspek karakteristik responden,
aspek status kesehatan masyarakat, aspek kependudukan, aspek kesehatan
lingkungan, aspek perilaku kesehatan, dan aspek pelayanan kesehatan. Selain itu
disertai juga dengan observasi langsung mengenai persyaratan rumah sehat di
Desa Pulo, Kecamatan Tempeh, Kabupaten Lumajang.
Data primer diperoleh dari hasil wawancara kepada masyarakat dan
observasi (pengamatan) lingkungan sekitar tempat tinggal masyarakat. Selain itu
diperoleh dari pengakuan tokoh masyarakat seperti kepala desa dan tenaga
kesehatan. Variabel yang diteliti antara lain:

55
Tabel 3.1 Variabel Untuk Data Primer
Karakteristik responden
Jumlah anggota keluarga Pekerjaan
Umur Pendapatan keluarga
Jenis kelamin Masa kerja (tahun)
Pendidikam Pengeluaran (jenis, besar)
Agama Jam kerja dan lama Istirahat
Aspek Pelayanan Kesehatan
Distribusi Jenis Sarana Kesehatan Jenis jaminan pemeliharaan kesehatan
Distribusi jam pelayanan kesehatan Distribusi pemberian imunisasi ibu hamil
Distribusi jarak tempat tinggal Distribusi tempat persalinan
terhadap sarana kesehatan
Distribusi jumlah kader kesehatan Asupan Nutrisi Ibu Hamil
Distribusi jumlah tenaga kesehatan Distribusi kader jumantik
Distribusi pemanfaatan fasilitas Distribusi pemeriksaan jentik oleh kader
posyandu
Distribusi kepuasan responden Jumantik
terhadap program imunisasi
Distribusi kelengkapan imunisasi Distribusi kegiatan fogging
Distribusi keberadaan dukun bayi Pelaksanaan fogging
Jumlah dukun bayi Waktu Pelaksanaan
Ikut kemitraan atau tidak Pelayanan Tradisional
Distribusi alokasi biaya kesehatan Jadwal pemeriksaan Antenatal care
Keluarga Tempat pemeriksaaan
Biaya Kesehatan Kebutuhan atau sikap terhadap pemeriksaan
antenatal care
Alokasi jumlah biaya kesehatan per- Pemantauan sanitasi tempat umum dan
bulan hygiene sanitasi makanan dan minuman
Penilaian kebutuhan atau sikap Partisipasi responden terhadap promosi
terhadap jaminan pemeliharaan kesehatan
kesehatan
Pengetahuan tentang jaminan Kebutuhan atau sikap terhadap
pemeliharaan kesehatan pengetahuan tentang kesehatan
Aspek kependudukan
Distribusi Keikutsertaan responden
dalam program KB
Distribusi keikutsertaan responden
dalam mendapatkan pelayanan KB
Distribusi tempat mendapatkan
pelayanan KB
Distribusi keikutsertaan responden
dalam menggunakan jenis KB
Jenis KB yang digunakan responden
Distribusi faktor yang melatar
belakangi responden tidak mengikuti
program KB
Distribusi keluhan yang dialami
responden yang mengikuti program KB
Distribusi Jarak kelahiran setiap anak
Aspek kesehatan lingkungan

56
Penyediaan air bersih Jumlah penghuni dalam satu bangunan
Sumber air minum Luas Bangunan
Kepemilikan sumur Luas lantai bangunan
Jenis sumur Jenis lantai rumah terluas
Rata-rata kedalaman sumur Jenis dinding terluas
Fisik air bersih dan air minum Jenis plafon/langit-langit terluas
responden
Sumber air limbah Jenis atap terluas
Pengolahan air limbah Jenis sumber penerangan rumah
Kepemilikan SPAL (Saluran Pencahayaan
Pembuangan Air Limbah)
Jenis SPAL Ventilasi
Kepemilikan tempat sampah Kepemilikan Kandang
Jenis tempat sampah Jarak kandang terhadap rumah responden
Pengolahan sampah Kondisi Kandang
Kepemilikan jamban Pencemaran dan Bau
Kondisi Jamban Adanya hewan pengganggu/vektor
penyakit
Jenis jamban yang digunakan oleh Jenis hewan pengganggu/vektor penyakit
masyarakat
Jarak jamban dengan sumber air Pemaparan lingkungan berbahaya secara
fisik
Tempat BAB responden Pemaparan lingkungan berbahaya secara
kimia
Distribusi pengetahuan responden Pemaparan lingkungan berbahaya secara
tentang bahaya dan dampak BAB di Biologi
sungai
Lingkungan tempat tinggal
Aspek status kesehatan masyarakat
Anggota keluarga yang meninggal
karena penyakit
Penyebab anggota keluarga meninggal
Keluarga yang pernah sakit dalam 1
bulan terakhir
Anggota Keluarga yang sering sakit
Penyakit yang sering diderita
Keluhan yang sering dirasakan
Distribusi Kecelakaan kerja responden
Berat Bayi Lahir Rendah (BBLR)
Prevalensi penyakit (gondok, KEP,
anemia, KVA)
LILA untuk WUS
Berat Badan Waktu Lahir
Masalah Mental/psikologis
Masalah Sosial
Aspek perilaku kesehatan
Gizi seimbang Pengolahan air minum
Jenis makanan yang termasuk gizi Kebiasaan membuang sampah
seimbang
Manfaat makanan bergizi Distribusi kebiasaan mencuci tangan
Jenis makanan yang konsumsi Distribusi kebiasaan mencuci tangan
dengan sabun
Frekuensi makan dalam sehari Kebiasaan BAB
Distribusi dan perilaku keluarga Distribusi kebiasaan mandi
responden tentang konsumsi sumber

57
karbohidrat
Distribusi dan perilaku keluarga Frekuensi menggosok gigi
responden tentang tingkat konsumsi
protein
Distribusi dan perilaku keluarga Kebiasaan merokok
responden tentang tingkat konsumsi
protein nabati
Distribusi dan perilaku keluarga Usia pertama kali merokok
responden tentang tingkat konsumsi
sayuran
Distribusi dan perilaku keluarga Jumlah rokok yang dihisap
responden tentang konsumsi buah
Pemberian dan penyimpanan garam Persediaan obat sederhana
beryodium
Distribusi jenis garam yang digunakan Pencarian pertolongan kesehatan ketika sakit
Pengolahan sayuran Pemilihan tempat persalinan
Penyimpanan bahan makanan sebelum Distribusi sumber informasi kesehatan
dan sesudah dimasak
Distribusi pengetahuan tentang ASI Distribusi frekuensi penyuluhan kesehatan
Ekslusif yang diperoleh responden dalam waktu 6
bulan
Pemberian Kolostrum dan Distribusi lama Distribusi tempat untuk memperoleh
pemberian ASI penyuluhan kesehatan
Distribusi pengetahuan tentang manfaat Distribusi media penyuluhan kesehatan
kolostrum responden
Distribusi pengetahuan tentang pengganti Pengetahuan tentang K3
ASI
Pemberian PASI Pengetahuan tentang adanya bahaya di
tempat kerja
Distribusi awal pemberian pengganti ASI Pengetahuan dan perilaku tentang APD di
tempat kerja
Jenis PASI Penyuluhan K3 untuk desa/kelurahan pada
Home industry
Distribusi pengetahuan tentang makanan
pendamping ASI
Distribusi awal pemberian makanan
pendamping ASI
Jenis PASI
Distribusi pengetahuan tentang
pengertian sehat
Distrbusi pengetahuan tentang pengertian
sakit

3.2.2 Data Sekunder


Data sekunder adalah data yang dikumpulkan melalui pihak kedua biasanya
diperoleh melalui badan atau instansi yang bergerak dalam proses pengumpulan
data, baik oleh institusi pemerintah maupun swasta (Nazir, 2003). Data yang
diperoleh melalui sumber data dan dokumentasi seperti profil Desa Pulo, data
keadaan geografis, karakteristik masyarakat, maupun data-data dari tenaga

58
kesehatan lainnya berupa angka kematian dan kelahiran, data KLB, dan program
kesehatan yang sedang dilaksanakan di Desa Pulo, Kecamatan Tempeh,
Kabupaten Lumajang.

3.3 Tempat Dan Waktu Kegiatan


3.3.1 Tempat Kegiatan
Tempat pelaksanaan Analisis Situasi PBL I yaitu di Desa Pulo, Kecamatan
Tempeh, Kabupaten Lumajang.
3.3.2 Waktu Kegiatan
Waktu Kegiatan Analisis Situasi PBL I dilaksanakan pada tanggal 1 Mei-2
Juni 2017
Tabel 3.2 Jadwal kegiatan PBL I di Desa Pulo, Kecamatan Tempeh, Kabupaten
Lumajang dalam Bentuk Gant Chart.

Tahun 2017
No. Nama Kegiatan Mei

I II III IV V
1. Pembekalan PBL I 1
Kunjungan
Puskesmas dan
Analisis Situasi
2. Kunjungan 4-5
Puskesmas
3. Pengumpulan 10
Laporan Kunjungan
dan Proposal Ansit
4. Perkenalan dan 15
Pembentukan Pokja
5. Analisis Situasi 16-22
6. Seminar Laporan 31
Analisis Situasi

Tahun 2017
No. Nama Kegiatan Juni

I II III IV V
1. Pengumpulan dan 2
Penilaian Laporan

59
3.4 Populasi dan Sampel

3.4.1 Populasi
Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek atau subyek
yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti
untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya. Jadi populasi bukan hanya
orang, tetapi juga obyek dan benda-benda alam yang lain. Populasi juga bukan
sekedar jumlah yang adda pada obyek atau sunyek yang dipelajari, tetapi juga
seluruh karakteristik atau sifat yang dimiliki oleh subyek atau obyek itu
(Sugiyono, 2015). Populasi atau sering disebut juga universe merupakan sebagai
keseluruhan atau totalitas objek yang diteliti yang ciri-cirinya akan diduga atau
ditaksir (estimated). Oleh karena itu, populasi juga sering diartikan sebagai
kumpulan objek penelitian dari mana data akan dijaring atau dikumpulkan (Nasir
dkk, 2011).
Berdasarkan Hasil Pendataan Keluarga Tahun 2015 Tingkat
Desa/Kelurahan, jumlah penduduk Desa Pulo, Kecamatan Tempeh, Kabupaten
Lumajang sebanyak 9.039 jiwa dengan jumlah Kepala Keluarga sebanyak 2626
KK.
Tabel 3.3 Jumlah Penduduk Tiap Dusun
Jumlah Jiwa
No. Nama Dusun RW Jumlah
Laki-laki Perempuan
1. Umbulsari 01- 02 663 657 1320
2. Krajan 03- 04 488 487 975
3. Gumuk Mas 05- 06 697 726 1432
4. Dawuhan 07- 08 777 803 1580
5. Wringin Cilik 09- 10 868 860 1728
6. Genteng Sari 11- 12 994 1019 2013
Total 9039
Sumber : Data Hasil Pendataan Keluarga Tahun 2015 Tingkat Desa/Kelurahan, jumlah
penduduk Desa Pulo, Kecamatan Tempeh, Kabupaten Lumajang

60
Tabel 3.4 Jumlah KK Tiap Dusun
No. Nama Dusun RW Jumlah Kepala Keluarga
01 271
1. Umbulsari
02 131
03 160
2. Krajan
04 124
05 204
3. Gumuk Mas
06 214
07 233
4. Dawuhan
08 226
09 228
5. Wringin Cilik
10 274
11 231
6. Genteng Sari
12 330
Jumlah 2626
Sumber : Data Hasil Pendataan Keluarga Tahun 2015 Tingkat Desa/Kelurahan, jumlah
penduduk Desa Pulo, Kecamatan Tempeh, Kabupaten Lumajang

3.4.2 Sampel
Sampel adalah sebagian yang diambil dari keseluruhan objek yang diteiti
dan dianggap mewakili seluruh populasi. Sampel adalah bagian dari jumlah dan
karakteristik yang dimiliki oleh populasi (Sugiyono, 2015). Menurut Nasution
(2003) alasan perlunya pengambilan sampel adalah sebagai berikut :
a. Keterbatasan waktu, tenaga dan biaya
b. Lebih cepat dan lebih mudah
c. Memberi informasi yang lebih banyak dan dalam
d. Dapat ditangani lebih teliti.
Sampel dalam penelitian ini adalah warga Desa Pulo yang berdomisili di
Desa Pulo, Kecamtan Tempeh, Kabupaten Lumajang dan memenuhi kriteria
inklusi. Kriteria inklusi dalam penelitian ini antara lain:
a. Kepala keluarga atau istri.
b. Tercatatat sebagai warga Desa Pulo, Kecamatan Tempeh, Kabupaten
Lumajang.
c. Masih tinggal atau berdomisili di Desa Pulo.
d. Dalam keadaan sehat jasmani dan rohani.
e. Bersedia menjadi responden.
f. Mengetahui keadaan dan kondisi keluarga.

61
3.4.3 Teknik Pengambilan Sampel
Pada penelitian ini pengambilan sampel dilakukan secara acak atau random,
yang memiliki syarat yaitu boleh digunakan jika setiap anggota dari populasi
bersifat homogen atau diasumsikan homogen. Teknik random sample ini
dibedakan menjadi 5 yaitu sampel acak sederhana (simple random sampling),
pengambilan acak sistematis (systematic random sampling), pengambilan acak
stratifikasi(stratified random sampling), pengambilan sampel gugus(cluster
sampling), dan pengambilan sampel gugus bertahap (multisage sampling)
(Nasution, 2003)
Pada penelitian ini, teknik pengambilan sampel yang dipilih adalah sampel
acak sederhana (simple random sampling) yaitu pengambilan anggota sampel dari
populasi yang dilakukan secara acak tanpa memperhatikan strata yang ada dalam
populasi tersebut. Cara demikian dilakukan bila anggota populasi dianggap
homogen.

3.4.4 Besar Sampel


Untuk penentuan besar sampel dalam penelitian didapat melalui perhitungan
rumus berikut ini :
. . .
= =
(( ) + ( ) (( ). + (. . . )
= .

Keterangan :
N = Besar populasi yaitu 2626 KK
n = Besar sampel
d = Presisi absolut kesalahan (0.1)
p = Proposi kejadian (0.5)
Z = Adjusted standart deviation (1.96)
Pengambilan sampel selanjutnya dilaksanakan pada tingkat dusun. Secara
proporsional setiap dusun akan diambil jumlah sampelnya dengan menggunakan
rumus:

62

=

Tabel 3.5 Perhitungan Sampel tiap Dusun


Jumlah KK
No. Nama Dusun Jumlah KK n* n
Keseluruhan
1 Umbulsari 402 2626 93 14
2 Krajan 284 2626 93 10
3 Gumuk Mas 418 2626 93 15
4 Dawuhan 459 2626 93 16
5 Wringin Cilik 502 2626 93 18
6 Genteng Sari 561 2626 93 20
Keterangan:
n* = Jumlah sampel keseluruhan
n = Sampel tiap dusun

63
3.5 Variabel Dan Definisi Operasional
Variabel Subvariabel Definisi Operasional Skala Data Cara Pengumpulan Instrumen Kriteria Penilaian
Data

A. PROFIL MASYARAKAT
Karakteristik Jumlah Jumlah manusia yang Sekunder Studi dokumentasi Check list Jumlah penduduk yang
masyarakat penduduk bertempat tercatat dalam suatu
tinggal/berdomisili pada wilayah ... orang
suatu wilayah atau daerah
dan tercatat secara sah
berdasarkan peraturan yang
berlaku di daerah tersebut
Struktur Penggolongan penduduk
penduduk menurut ciri-ciri tertentu,
misalnya umur, wilayah,
agama, dan lain-lain
a. Umur Satuan waktu yang Interval Studi dokumentasi Check list Struktur penduduk menurut
mengukur waktu umur:
keberadaan suatu
a. 0-5 tahun balita
benda/makhluk, baik yang
b. 5-11 tahun anak-
hidup maupun mati
anak
c. 12-16 tahun remaja
awal
d. 17-25 tahun remaja
akhir
e. 26-35 tahun dewasa
awal
f. 36-45 tahun dewasa
akhir
g. 46-55 tahun lansia
awal
h. 56-65 tahun lansia
akhir

64
i. 65 tahun ke atas
manula
b. Jenis Perbedaan antara Nominal Studi dokumentasi Check list Struktur penduduk menurut
kelamin perempuan dengan laki-laki jenis kelamin:
secara biologis sejak
a. Laki-laki
seseorang lahir
b. Perempuan
c. Pendidikan Usaha sadar dan terencana Ordinal Studi dokumentasi Check list Struktur penduduk menurut
untuk mewujudkan suasana tingkat pendidikan:
belajar dan proses
Indikator :
pembelajaran agar peserta
didik secara aktif Tidak sekolah
mengembangkan potensi Tamat SD
dirinya untuk memiliki Tamat SMP
kekuatan spiritual Tamat SMA
keagamaan, pengendalian Tamat DI-DIII
diri, kepribadian, Tamat Perguruan Tinggi
kecerdasan, akhlak yang (Sumber : BPS, SP
mulia, serta keterampilan 2010)
yang diperlukan dirinya,
masyarakat, bangsa dan
negara
a. Agama Sistem yang mengatur tata Sekunder Studi dokumentasi Check list Struktur penduduk menurut
kepercayaan dan agama:
peribadatan kepada Tuhan
a. Islam
Yang Maha Kuasa serta tata
b. Kristen
kaidah yang berhubungan
c. Katholik
dengan pergaulan manusia
d. Hindu
dan manusia serta
e. Budha
lingkungannya
f. Konghucu
b. Status Kedudukan seseorang Sekunder Studi dokumentasi Check list Struktur penduduk menurut
Pekerjaan dalam melakukan pekerjaan status pekerjaan:
di suatu unit usaha kegiatan
a. tidak bekerja

65
b. bekerja
c. sedang mencari
kerja
d. Sekolah
Fasilitas umum Segala sarana dan prasarana
yang disediakan untuk
masyarakat agar mencapai
suatu kepentingan atau
tujuan tertentu yaitu
memudahkan masyarakat
dalam melakukan pekerjaan
atau kegiatan sehari-hari
atau aktivitas
a. Jalan Kondisi jalan yang Sekunder Observasi Lembar Jalan Umum :
Umum diperuntukkan bagi lalu Observasi
a. Beraspal
lintas umum di suatu
wilayah b. Berbatu
c. Berbentuk tanah
b. Sungai Kondisi sungai yang ada di Sekunder Observasi Lembar Kondisi sungai :
suatu wilayah Observasi
a. Bersih
b. Keruh/kotor
c. Pasar Tempat terjadinya transaksi Sekunder Observasi Lembar Jarak pasar dari
antara penjual dan pembei Observasi permukiman :
a. < 5 km
b. 5-10km
c. >10 km
Karakteristik Jumlah anggota Jumlah anggota keluarga Primer Wawancara dengan Kuisioner Jumlah anggota dalam
Responden rumah tangga yang terdiri dari kepala responden Rumah keluarga...orang
keluarga, istri/suami, dan Tangga

66
atau dengan anak-anaknya
serta orang lain atau anak
angkat yang ikut dalam
keluarga tersebut, baik
tinggal serumah atau tidak
Hubungan Suatu hubungan yang Primer Wawancara dengan Kuisioner 1=kepala RT
dengan KK terbentuk antar satu orang responden Rumah
2=istri/suami
dengan orang lain dalam Tangga
satu keluarga (ada 3=anak kandung
hubungan darah / tidak ada
hubungan darah) 4=anak angkat tiri
5= menantu
6=cucu
7=orang tua/menatu
8=family lain
9=PRT
10=lainnya

Jenis Kelamin Perbedaan antara Primer Wawancara dengan Kuisioner Jenis kelamin anggota
perempuan dengan laki-laki respnden Rumah rumah tangga :
secara biologis sejak Tangga
a. Laki-laki
seseorang lahir
b. Perempuan
Status Kawin Status yang menandakan Primer Wawancara dengan Kuisioner Status menikah anggota
hubungan antara laki-laki responden Rumah rumah tangga :
dan perempuan memiliki Tangga
1= belum menikah
hubungan yang sah
2= menikah
3= hidup bersama

67
4= cerai hidup
5= hidup terpisah
6= cerai mati
Pendidikan Usaha sadar dan terencana Primer Wawancaa dengan Kuisioner Pendidikan terahir anggota
Terakhir untuk mewujudkan suasana responden Rumah rumah tangga :
belajar dan proses Tangga
a. Tidak tamat
pembelajaran agar peserta
SD/MI
didik secara aktif
mengembangkan potensi b. Tamat SD/MI
dirinya untuk memiliki
kekuatan spiritual c. Tamat SMP/MTS
keagamaan, pengendalian d. Tamat
diri, kepribadian, SMA/SMK/MI
kecerdasan, akhlak yang
mulia, serta keterampilan e. Tamat D1/D2/D3
yang diperlukan dirinya, f. Tamat S1/S2/S3
masyarakat, bangsa dan
negara
Agama Sistem yang mengatur tata Primer Wawancara dengan Kuisioner Agama yang dianut anggota
kepercayaan dan responden Rumah rumah tangga:
peribadatan kepada Tuhan Tangga
a. Islam
Yang Maha Kuasa serta tata
b. Kristen
kaidah yang berhubungan
c. Katholik
dengan pergaulan manusia
d. Hindu
dan manusia serta
e. Budha
lingkungannya
f. Konghucu
Pekerjaan Suatu kegiatan aktif yang Primer Wawancara dengan Kuisioner Pekerjaan utama anggota
utama dilakukan oleh manusia responden Rumah rumah tangga:
Tangga
a. PNS/TNI/Polri/BU
MD/BUMN
b. Pegawai swsta
c. Petani
d. Nelayan

68
e. Buruh
f. Ibu rumah tangga
g. Lainnya
Pendapatan Balas jasa yang diterima Primer Wawancara dengan Kuisioner Jumlah pendapatan yang
oleh faktor-faktor produksi responden Rumah diperoleh setiap bulan:
dalam jangka panjang Tangga
a. Pendapatan rendah
(BPS, 2006)
: < Rp. 1.100.000
Golongan pendapatan b. Pendapatan sedang
dibedakan menjadi rendah, : Rp. 1.100.000
tinggi dan tinggi. Rp. 1.500.000
c. Pendapatan tinggi :
> Rp. 1.500.000
Pengeluaran Uang yang dikeluarkan Primer Wawancara dengan Kuisioner Jumlah pengeluaran yang
untuk keperluan yang kecil responden Rumah dikeluarkan setiap bulan:
maupun besar Tangga
a. < Rp. 1.100.000
b. Rp. 1.100.000
Rp. 1.500.000
> Rp. 1.500.000
Masa Kerja Suatu kurun waktu atau Primer Wawancara dengan Kuisioner Indikator :
lamanya tenaga kerja itu responden Rumah
bekerja di suatu tempat Tangga 1 tahun
1 5 tahun
> 5 tahun

Lama Kerja Lama waktu untuk Primer Wawancara dengan Kuisioner Lama kerja dalam waktu
melakukan suatu kegiatan responden Rumah sehari:
Tangga
a. < 8 jam
b. 8 12 jam
c. > 12 jam
Lama waktu Lama waktu yang diperoleh Primer Wawancara dengan Kuisioner Indikator :
istirahat tenaga kerja untuk responden Rumah
Ya, 1/2 jam setelah

69
mendapatkan waktu Tangga bekerja 4 jam terus
istirahat yang memadai menerus
Tidak, kurang dari 1/2
jam setelah bekerja 4
jam terus menerus
(UU No 13 Tahun 2003)
Home Industri Suatu usaha memproduksi Primer Wawancara dengan Kuisioner a. Ya, berupa apa
suatu barang yang produksi rumah tangga
b. Tidak
dilakukan atau melakukan
semua proses produksi pada
suatu tempat tinggal
masyarakat
Keadaan Luas wilayah Luas suatudaerahtertentu Sekunder Studi dokumentasi Check list Luas wilayah ... m2
Geografis
(Topografi)
Batas wilayah Batasyangmembatasidaerah Sekunder Studi dokumentasi Check list Batas wilayah bagian:
tersebutdengan daerahlain
a. Utara
b. Selatan
c. Timur
d. Barat
B. ASPEK KESEHATAN MASYARAKAT
Mortalitas Angka Jumlah kematian bayi (0- Ratio Studi Dokumentasi Isian dan Angka Kematian Bayi tiap
Kematian Bayi 11 bulan) di satu wilayah Lembar 1000 kelahiran hidup
pada kurun waktu 1 (satu) Observasi dalam waktu 1 tahun.
tahun Data
Mayarakat
Angka Jumlah kematian balita Ratio Studi Dokumentasi Isian dan Angka kematian balita tiap
kematian balita (0-59 bulan) di satu Lembar 1000 kelahiran hidup
wilayah pada kurun Observasi dalam waktu satu tahun
waktu 1 (satu) tahun Data
Masyarakat
Angka Jumlah seluruh kematian Ratio Studi Dokumentasi Isian dan Jumlah seluruh kematian

70
kematian karena satu sebab Lembar karena penyebab penyakit
menurut penyakit dalam satu Observasi tertentu tiap penduduk
penyebab jangka waktu 1 tahun Data beresiko dalam waktu 1
(Cause dibagi dengan jumlah Mayarakat tahun.
Spesific penduduk yang mungkin
Death Rate) terkena penyakit tersebut.

Anggota Jumlah anggota keluarga Nominal Wawancara Kuesioner 1. Ada


keluarga yang yang meninggal karena Rumah 2. Tidak
meninggal suatu penyakit diderita Tangga
karena dalam 1 tahun
penyakit

Morbiditas Penyebab Faktor yang Nominal Wawancara Kuesioner Beberapa faktor yang
anggota mengakibatkan kematian Rumah menyebabkan suatu
keluarga pada anggota keluarga Tangga kematian pada anggota
meninggal berdasarkan diagnosis keluarga
dokter
Keluarga Jumlah anggota keluarga Nominal Wawancara Kuesioner 1. Ada
yang pernah yang pernah sakit dalam Rumah 2. Tidak
sakit dalam 1 waktu 1 bulan terakhir Tangga
bulan terakhir

Anggota Individu dalam satu Nominal Wawancara Kuesioner 1. Ada


Keluarga keluarga yang sering Rumah 2. Tidak
yang sering sakit Tangga
sakit

Penyakit yang Penyakit yang sering Nominal Wawancara Kuesioner Penyakita yang sering
sering diderita masyarakat Rumah diderita lebih dari satu kali
diderita dalam 1 tahun terakhir Tangga
berdasarkan diagnosis
dokter
Keluhan yang Tanda atau gejala klinis Nominal wawancara Kuesioner Tanda atau gejala klinis
sering yang dirasakan oleh Rumah yang sering dirasakan lebih

71
dirasakan masyarakat dalam 1 Tangga dari satu kali
tahun terakhir
berdasarkan diagnosis
dokter
Distribusi Banyaknya kecelakaan Nominal Wawancara Kuesioner 1. Pernah
Kecelakaan kerja pada masyarakat Individu a. Luka bakar
kerja di suatu desa dan jenis b. Luka lecet
responden kecelakaan kerja yang c. Luka memar
dialami responden d. Luka terbuka
selama 1 tahun terakhir. e. Terkilir
f. Patah tulang
g. Keracunan
2. Tidak
Berat Bayi Berat badan bayi suatu Ratio Wawancara Checklist data Jumlah bayi yang lahir
Lahir Rendah keluarga saat lahir masyarakat BBLR di suatu desa
(BBLR)

Penyakit Penyakit yang banyak Rasio Studi dokumentasi Checklist data 10 penyakit dengan angka
tertinggi diderita masyarakat masyarakat tertinggi
dengan angka tertinggi
dalam waktu tertentu
KLB Kejadian yang terjadi Ratio Studi dokumentasi Checklist data Jumlah kejadian luar biasa
melebihi keadaan biasanya masyarakat yang terjadi di
pada satu/sekelompok masyarakat dalam waktu
masyarakat tertentu dalam 1 tahun
waktu 1 tahun
Case Fatality Perbandingan antara Ratio Studi Dokumentasi Checklist data Jumlah kematian karena
Rate jumlah seluruh kematian masyarakat penyakit tertentu tiap
karena satu penyebab seluruh penderita
penyakit tertentu dalam penyakit dalam waktu
1 tahun dengan jumlah satu tahun.
penderita penyakit
tersebut pada tahun
yang sama.
Prevalensi
penyakit

72
(gondok, KEP,
anemia, KVA)
- Gondok Adanya orang yang Nominal Wawancara Kuesioner 1. Ada
mengalami pembesaran Individu 2. Tidak
kelenjar tiroid karena
kekurangan zat yodium
dalam 1 tahun terakhir.
- KEP Keadaan kurang gizi Nominal Wawancara Kuesioner Kwashiorkor:
yang disebabkan oleh Individu 1. Edema (pembengkakan)
rendahnya konsumsi 2. Moonface
energi dan protein dalam 3. Gangguan psikomotor
makanan sehari-hari 4. Anak apatis
sehingga tidak 5. Tidak ada nafsu makan
memenuhi Angka 6. Suka merengek
Kecukupan Gizi (AKG). 7. Kulit kering, bersisik,
pecah-pecah,
dermatosis
8. Kulit dan rambut
mengalami
depigmentasi
9. Anemia

Marasmus:
1. Lemak dibawah kulit
berkurang
2. Anak apatis dan terlihat
seperti tua
3. Tidak ada edema
4. Anak sering kelihatan
lapar dan waspada
5. Sering terjadi
gastroenteritis

(Almatsier, Sunita, 2001)


- Anemia Berkurangnya jumlah sel Nominal Wawancara Kuesioner 1. Letih
darah merah atau Individu 2. Lesu

73
kandungan hemoglobin di 3. Lemah
dalam darah. Penyebab 4. Lunglai
umum anemia terjadi 5. Lelah
perdarahan hebat,
kerusakan sel darah merah
berlebihan, akut
mendadak, pecah
pembuluh darah,
perdarahan hidung, wasir,
ulkus peptikum.
- KVA Penyakit sistemik Nominal Wawancara Kuesioner 1. Kulit tampak kering dan
yang merusak sel dan Individu bersisik seperti ikan
organ tubuh dan terutama pada tungkai
menyebabkan bawah bagian depan dan
metaplasia keratinisasi lengan atas bagian
pada epitel saluran belakang
(Depkes RI, 2005)
pernapasan,saluran
2. Kekeringan pada
kemih, dan saluran konjungtiva dan kornea.
pencernaan.KVA (American Academy of
menyebabkan Ophtalmology, 2007)
kebutaan pada orang 3. Kornea tampak lunak
dewasa dan (Vaughan dkk, 2008)
4. Gangguan kemampuan
meningkatkan risiko penglihatan pada senja
kematian pada bayi. hari (buta senja)
(Rabiatul Adawiah, 2012)
Status Gizi - LILA untuk Ukuran Lingkar Lengan Ordinal Pemeriksaan Kuesioner LILA Wanita Usia Subur
Masyarakat WUS Atas (LILA) pada individu Checklist :
Wanita Usia Subur 1. < 23,5cm (KEK)
(WUS) (15-45 tahun). 2. 23,5cm (Normal)
Ukuran yang diambil 3. > 23,5cm (Gizi Lebih)
pada pertengahan antara
tulang bahu dengan (Damayanti, Emmy dalam
tulang siku Meilani, 2009)

74
- Berat Badan Status gizi balita pada Interval Pemeriksaan Kuesioner 1. berat badan bayi lahir
Waktu Lahir suatu desa wilayah individu <2.500gr
2. berat badan bayi lahir
2.500-4.000 gr
3. berat badan bayi lahir
>2.500gr

(Kompas dalam
Hilmansyah, 2013)
Masalah Gangguan Nominal Wawancara Kuesioner 1. Ada
Mental/psikolo mental/psikologis yang Individu 2. Tidak
gis dialami oleh anggota
keluarga.
Masalah Sosial Gangguan sosial yang Nominal Wawancara Kuesioner 1. Ada
dapat dialami oleh Rumah 2. Tidak
anggota keluarga dalam Tangga
masyarakat.
C. ASPEK KEPENDUDUKAN
Angka kelahiran Bilangan yang
menunjukkan jumlah bayi
:
yang lahir hidup dari setiap
seribu penduduk dalam
satu tahun
Angka kelahiran Angka Kelahiran Kasar Sekunder Studi dokumentasi Check list Indikator :
kasar (CBR) (Crude Birth Rate/CBR)
adalah angka yang CBR < 20 termasuk
menunjukkan banyaknya kriteria rendah
kelahiran pada tahun CBR antara 20-30,
tertentu per 1000 termasuk kriteria
penduduk pada sedang
pertengahan tahun yang CBR > 30, termasuk
sama kreteria tinggi.

GFR (General Banyaknya kelahiran Sekunder Studi dokumentasi Checklist dan Angka kelahiran tiap
Fertility Rate) setiap 1000 penduduk Lembar perseribu wanita usia
wanita yang berada dalam Observasi produktif dalam 1 tahun.

75
periode usia produktif (15- Data FR = B/Pf15-49 x k
49 tahun) dalam kurun Mayarakat
waktu setahun. Usia B = banyaknya
produktif adalah usia kelahiran selama 1
reproduksi atau usia subur tahun
yang memungkinkan Pf15-49 = banyaknya
wanita untuk melahirkan penduduk wanita
berumur 15-49 tahun
pada pertengahan
tahun yang sama
K = konstanta (1000)
Angka fertilitas Angka Fertilitas Total Sekunder Studi dokumentasi Check list Angka rata-rata anak yang
total (TFR) (Total Fertility Rate/TFR) dilahirkan oleh wanita
adalah rata-rata anak yang selama usia suburnya dalam
dilahirkan seorang wanita 1 tahun.
selama masa usia suburnya
Indikator :
x

ASFR
i=1

total jumlah dari Age


specific Fertility Rate
Angka kematian Bilangan yang
menunjukkan jumlah
kematian dari tiap seribu
penduduk dalam waktu
satu tahun
Angka kematian Angka kematian kasar atau Sekunder Studi dokumentasi Check list Angka kematian perseribu
kasar Crude Death Rate (CDR) penduduk dalam 1 tahun.
menunjukkan jumlah
Indikator :
kematian setiap 1.000
penduduk dalam setahun CDR < 10, kriteria
rendah

76
CDR 10 20 kriteria
sedang
CDR > 20, kriteria
tinggi.
Angka kematian Angka kematian khusus Sekunder Studi dokumentasi Check list ASDR = Di/Pi x k
khusus (Age Spesific Death
Rate) adalah banyaknya Di = Jumlah kematian
orang yang mati setiap pada umur tertentu.
1.000 penduduk usia Pi = Jumlah penduduk
tertentu per tahun pada umur tertentu
k = Konstanta (1000)
Angka suatu angka yang
ketergantungan menunjukkan besar beban
(dependency tanggungan kelompok usia
ratio) produktif atas penduduk
usia non produktif
Rasio Perbandingan jumlah Sekunder Studi dokumentasi Lembar Indikator:
Ketergantungan penduduk umur 0-14 tahun checklist
Muda dengan jumlah penduduk RK=(P0-14/P15-64)*100
umur 15 64 tahun.
Data RK=Rasio
masyarakat Ketergantungan
P0-14 =Penduduk
tergantung
P15-64 =Penduduk
produktif
Didapatkan jumlah
penduduk umur 0-14 tahun
jumlah penduduk umur 15
64 tahun
Rasio perbandingan jumlah Sekunder Studi dokumentasi Lembar Indikator:
Ketergantungan penduduk umur 65 tahun checklist
Tua ke atas dengan jumlah RK=(P<65/P15-64)*100
penduduk di usia 15-64
Data RK=Rasio
masyarakat Ketergantungan

77
tahun. P<65 =Penduduk
tergantung
P15-64 =Penduduk
produktif
Didapatkan jumlah
penduduk umur 65 tahun
ke atas dan jumlah
penduduk di usia 15-64
tahun.
Keluarga Keluarga berencana(KB)
Berencana (KB) adalah gerakan untuk
membentukkeluarga yang
sehat dan sejahtera dengan
membatasi kelahiran
Keikutsertaan Partisipasi masyarakat Primer Wawancara dengan Kuisioner Keikutsertaan dalam
dalam mengikuti program responden Individu program KB :
KB
a. Iya ikut dalam program
KB
b. Tidak ikut dalam
program KB
Alat kontrasepsi Alat yang digunakan Primer Wawancara dengan Kuisioner 1: Kondom
untuk mencegah responden Individu
2: Diafragma
bertemunya sel sperma
dan sel telur supaya tidak 3 : Spermisida
terjadi suatu pembuahan
4: IUD
5: Sterilisasi
6: Pil
7: Suntikan
8: Implan
9: Lainnya

78
Tempat akses Tempat masyarakat untuk Primer Wawancara dengan Kuisioner Tempat akses fasilitas KB:
mendapatkan fasilitas KB responden Individu
a. Rumah sakit
b. Puskesmas
c. Bidan
d. Apotek
e. Lainnya
Keluhan Ada atau tidaknya keluhan Primer Wawancara dengan Kuisioner Ada tidaknya keluhan :
Pemakaian yang dirasakan akibat dari responden Individu
1. Ada keluhanpada
pemakaian kontrasepsi
saat pemakaian
tertentu
alat kontrasepsi
2. Tidak ada
keluhanpada saat
pemakaian alat
kontrasepsi
Jarak pelayanan Jarak rumah ke akses Primer Wawancara Lembar Indikator :
KB pelayanan KB Kuisioner
individu Dekat, Pelayanan KB
berdasarkan waktu tempuh mudah diakses
dalam menit
Jauh, Pelayanan KB
sulit diakses
Alasan tidak Alasan yang mendasari Primer Wawancara dengan Kuisioner a. Kepercayaan agama
menggunakan responden tidak responden Individu b. Pasangan tidak
alat kontrasepsi menggunakan alat menyetujui
kontrasepsi c. Takut
d. Ingin punya anak lagi
Lainnya
D. ASPEK KESEHATAN LINGKUNGAN
Sumber air Penyediaan air Sumber air bersih adalah Nominal Wawancara Kuesioner 1. Air Ledeng/PDAM
bersih dan air bersih sumber air yang digunakan Rumah 2. SumurBor/Pompa
minum oleh msyarakat untuk Tangga 3. SumurGaliTerlindungi
memenuhi keperluan 4. Mata Air Terlindungi
sehari-hari. 5. Sungai/Danau

79
(Sumber : BukuRiskesdas
2013 dalamAngka)
(Sanropie, 1986)
Sumber air Sumber air minum adalah Nominal Wawancara Kuisioner 1. Air Kemasan
minum sumber air yang digunakan Rumah 2. Air Isi Ulang/Depot Air
oleh masyarakat sebagai Tangga Minum
air minum dalam 3. Air Ledeng
memenuhi kebutuhan PDAM/Eceran
hidup yang sehat, bersih 4. SumurBor/Pompa
dan produktif. 5. SumurTerlindungi
6. Mata Air
(Terlindungi/TidakTerli
ndungi)
7. Penampung Air Hujan
8. Air Sungai/Irigasi
(Sumber : BukuRiskesdas
2013
dalamAngka)Kabupaten
Sijunjung Provinsi Sumatra
Barat, 2014)
Kepemilikan Status kepemilikan sumur Nominal Wawancara Kuesioner RT 1. Tidak ada sumur
sumur oleh suatu keluarga. 2. Ada, milik sendiri
3. Ada, milik bersama

Jenis sumur Jenis sumur yang dimiliki Nominal Wawancara Observasi dan 1. Sumur gali
oleh keluarga. Kuesioner RT 2. Pompa tangan
3. Sumur bor

(Aldila Heryanda, 2012)


Rata-rata Jarak antara dasar sumur Interval Wawancara Kuesioner RT 1. Pendek (4-10 meter)
kedalaman sumur dengan permukaan tanah. 2. Sedang (>10-20 meter)
3. Panjang (>20 meter)
(Sumber :
www.pompaair.com)
Fisik air bersih Kondisi air secara fisik Nominal Wawancara, Kuisioner RT 1. Berbau

80
dan air minum yang dikonsumsi oleh observasi dan Lembar 2. Berasa
responden masyarakat. Observasi 3. Berwarna

(Sumber: Peraturan
menteri kesehatan RI
Nomor:
416/MENKES/PER/IX/199)
Air Limbah Sumber air Macam-macam sumber air Nominal Wawancara Kuesioner 1. KamarMandi
limbah limbah yang dihasilkan Rumah 2. TempatCuci
oleh suatu keluarga Tangga 3. Dapur

(Sumber : BukuRiskesdas
2013dalamAngka)

Pengolahan Proses atau cara yang Nominal Wawancara, Kuesioner 1. Dialirkan ke


air limbah dilakukan oleh responden Rumah pekaranagan
dalam menangani air Tangga 2. Sumur Resapan
limbah. 3. Dialirkan kesungai/got
4. Bak Penampungan
5. Dibuang sembarangan

(Sumber:
http://www.academia.edu/7
540779/Kuesioner_ok)
Kepemilikan Status kepemilikan SPAL Nominal Wawancara, Kuesioner RT
SPAL (Saluran (Saluran Pembuangan Air Observasi dan Lembar 1. Memiliki
Pembuangan Air Limbah) oleh suatu Observasi 2. Tidak memiliki
Limbah) keluarga.
Jenis SPAL Macam SPAL (Saluran Primer Observasi Lembar 1. Terbuka
Pembuangan Air Limbah) Observasi 2. sTertutup
yang digunakan oleh suatu
kelurga.
Sampah Kepemilikan Status kepemilikan tempat Nominal Wawancara Kuesioner RT 1. Tidak memiliki
tempat sampah sampah oleh suatu 2. Milik sendiri
keluarga 3. Milik bersama

81
Jenis tempat Jenistempatsampah yang Nominal Wawancara, Kuisioner 1. Permanen
sampah dimilikiolehsuatukeluarga Observasi Rumah 2. Sementara
Tangga dan
LembarObserv
asi

Pengolahan Bentuk kegiatan/cara yang Nominal Wawancara, Kuesioner 1. Dibakar


sampah dilakukan oleh responden Observasi Rumah 2. Dibuat kompos
dalam penanganan sampah Tangga 3. Ditimbun di tanah
yang dihasilkan oleh suatu 4. Diangkat petugas
keluarga. 5. Open dumping
6. Daur ulang
7. Lainnya

(Sumber:
http://www.academia.edu/7
540779/Kuesioner_ok)
MCK (Mandi Kepemilikan Status kepemilikan jamban Nominal Wawancara, Kuesioner RT 1. Memiliki jamban
Cuci Kakus) jamban oleh suatu keluarga Observasi dan Lembar 2. Tidak memiliki jamban
Observasi
(Sumber: poltekkes-
denpasar.ac.id/.
jurnal kesehatan
lingkungan vol 4 no 2)
Kondisi Situasi atau keadaan Ordinal Observasi Lembar 1. Bersih
Jamban jamban yang dimiliki oleh Observasi
2. Kotor
suatu keluarga
Jenis jamban Bentuk jamban yang Nominal Wawancara Kuesioner RT 1. Leher angsa
yang dimiliki oleh suatu 2. Jamban cemplung
digunakan keluarga 3. Jamban cemplung
oleh berventilasi
masyarakat 4. Jamban pupuk
5. Jamban empang

Menurut Azwar (1983) dan


Soekidjo (2011)

82
Jarak jamban angka yang menunjukkan Interval Wawancara Kuesioner RT 1. 10 meter
dengan seberapa jauh jamban yang Observasi dan Lembar 2. 10 meter
sumber air dimiliki oleh suatu Observasi
keluarga dari sumber air Menurut Depkes RI (1985)
Tempat BAB Kebiasaan suatu keluarga Nomimal Wawancara, Kuesioner 1. Sungai
responden melakukan aktivitas buang observasi Rumah 2. Sawah
air besar Tangga 3. Kolam
4. Kebun
5. Tempat terbuka
6. Kakus

(Depkes RI, 2008)


Distribusi Tingkat pengetahuan Nominal Wawancara Kuesioner RT 1. Tahu
pengetahuan responden tentang dampak 2. Tidak tahu
responden buruk yang dapat
tentang mempengaruhi kesehatan
bahaya dan akibat Buang Air Besar di
dampak BAB Sungai
di sungai
Lingkungan Lingkungan Kondisi lingkungan sekitar Ordinal Observasi Lembar Indikator
Sekitar Rumah tempat area rumah yang di Observasi 1. Kumuh jika keadaan
tinggal tempati. sanitasi lingkungan
sekitar buruk atau
kurang
2. Tidak kumuh jika
keadaan sanitasi
lingkungan sekitar
bersih

Jumlah Banyaknya orang yang Ratio Observasi Lembar Jumlah (. orang)


penghuni tinggal dalam satu atap Observasi
dalam satu bangunan
bangunan
Luas Besaran yang Ratio Observasi Lembar Luas (..m2)
Bangunan menyatakanukuranbangun Observasi
antersebut

83
Luas lantai Alas yang terdapat pada Ratio Observasi Lembar Luas (.m2)
bangunan bangunan di nyatakan Observasi
dalam meter
Jenis lantai Area terluas dalam Nominal Observasi Lembar a. Keramik/ubin/semen/
rumah terluas bangunan yang digunakan Observasi marmer
untuk menerima tamu dan b. Semen plesteran retak
berkumpul antar anggota c. Papan/bambu/rotan/any
keluarga aman bambu
d. Tanah
Jenis dinding Penyangga rumah dan Nominal Observasi Lembar a. Tembok
terluas sebagai sekat di dalam Observasi b. Kayu/papan/triplek
suatu bangunan yang c. Bambu
berfungsi melindungi d. Seng
anggota keluarga dari
cuaca dan iklim dingin
Jenis Bahan penutup langit- Nominal Observasi Lembar a. Beton
plafon/langit- langit bangunan, Observasi b. Gypsum
langit terluas melindungi dari debu c. Asbes
d. Kayu/triplek
e. Anyaman bambu
f. Tidak ada
Jenis atap Jenis penutup atas suatu Nominal Observasi LembarObserv a. Kayuulin
terluas bangunan yang melindungi asi b. Genteng tanah liat
responden dalam bangunan c. Genteng beton
d. Genteng metal
e. Genteng seng
f. Genteng asbes
Jenis sumber Sumber Cahaya yang Nominal Observasi Lembar a. Listrik PLN
penerangan digunakan untuk Observasi b. Listrik non PLN
rumah menerangi rumah c. Petromaks
d. Obor/pelita/senter
e. Tidak ada
Pencahayaan Cahaya yang menerangi Nominal Observasi Lembar a. Cukup
ruangan di dalam rumah Observasi b. Tidak cukup
Ventilasi Tempat sirkulasi udara Interval Observasi Lembar a. > 10 % luas lantai
Observasi b. < 10% luas lantai

84
Sanitasi Kepemilikan Status kepemilikan Nominal Wawancara, Kuesioner RT
Kandang Kandang kandang oleh suatu Observasi dan Lembar 1. Memiliki
keluarga Observasi 2. Tidak memiliki

Jarak letak kandang suatu Interval Observasi Lembar a. Satu rumah


kandang keluarga sesuai atau tidak Observasi b. 10 m
terhadap dengan kriteria yang c. >10 m
rumah berlaku
responden

Kondisi Situasi atau keadaan Ordinal Observasi Lembar a. Terjaga kebersihannya


Kandang kandang yang dimiliki Observasi b. Sangat kotor
oleh suatu keluarga
Pencemaran Zat kimia atau biologi Nominal Observasi Lembar a. Menyengat
dan Bau yang tercampur di udara Observasi b. Tidak menyengat
yang berasal dari kandang
tersebut
Vektor dan Adanya Ada tidaknya hewan Nominal Wawancara Kuesioner RT a. Ada
Rodent hewan pengganggu/vektor b. Tidak ada
pengganggu/ penyakit yang dapat
vektor menimbulkan bahaya atau
penyakit menimbulkan gangguan
kesehatan
Jenis hewan a Vektor Nominal Wawancara Kuesioner RT a. Nyamuk
pengganggu/ Organisme hidup yang b. Lalat
vektor dapat menularkan agen c. kecoa
penyakit penyakit dari suatu d. Rodent (tikus)
hewan ke hewan lain
atau manusia. (Nafika, 2008)
b. Rodent
hewan pengerat yang
memiliki gigi depan
yang selalu tumbuh
dan biasanya pada
manusia bisa
menyebabkan penyakit

85
dan dapat digunakan
sebgai hewan
percobaan.
Pemaparan Pemaparan Ada tidaknya paparan nominal Observasi Lembar
lingkungan lingkungan lingkungan berbahaya Observasi 1. Ada
berbahaya berbahaya secara fisik. Paparan 2. Tidak ada
secara fisik lingkungan secara fisik
meliputi kebisingan,
kesilauan, radiasi, getaran.
Pemaparan Ada tidaknya paparan Nominal Observasi Lembar 1. Ada
lingkungan lingkungan berbahaya Observasi 2. Tidak ada
berbahaya secara kimia. Paparan
secara kimia lingkungan secara kimia
meliputi.zat kimia,
pestisida,
Pemaparan Ada tidaknya paparan Nominal Observasi Lembar 1. Ada
lingkungan lingkungan berbahaya Observasi 2. Tidakada
berbahaya secar secara biologi.Paparan
abiologi lingkungan secara biologi
meliputi jamur, bakteri,
virus, cacing, vector, dan
rodent.
ASPEK PERILAKU MASYARAKAT
Sarana Jumlah Sarana Jumlah tempat atau Nominal Studi Dokumentasi Checklist Jumlah masing-masing
Pelayanan Kesehatan institusi yang menyediakan sarana kesehatan yang ada
Kesehatan upaya pelayanan kesehatan
diwilayah tersebut
1. Rumah Sakit
Pemerintah
2. Rumah Sakit Swasta
3. Puskesmas
4. Praktek Doketr/Klinik
5. Praktek Bidan
6. Praktek Perawat
7. Posyandu
8. Poskesdes

86
Jam pelayanan Lama waktu pelayanan Rasio Studi dokumentasi Checklist Lama waktu masing-masing
kesehatan dari suatu pelayanan sarana kesehatan=.... jam
kesehatan bagi masyarakat
disuatu wilayah.
1. Rumah Sakit
Pemerintah
2. Rumah Sakit Swasta
3. Puskesmas
4. Praktek Doketr/Klinik
5. Praktek Bidan
6. Praktek Perawat
7. Posyandu
8. Poskesdes
Jarak atau akses Jarak tempuh yang dapat Rasio Wawancara Kuisioner Jarak saranan kesehatan
pelayanan dijangkau oleh masyarakat Rumah =....... km
dal waktu tertentu menuju Tangga
saranan pelayanan
kesehatan
Kader kesehatan Jumlah Banyaknya kader Rasio Studi dokumntasi Checklist Jumlah kader kesehatan
kesehatan yang ada di desa =..... orang
tersebut
Jumlah aktif Banyaknya kader Rasio Studi dokmentasi Checklist Jumlah kader yang aktif
kesehatan yang aktif di =... orang
desa tersebut
Posyandu Jumlah Banyak nya posandu yang Rasio Studi dokumentasi Checklist Jumlah posyandu=...
dapat diakses masyarakat
di desa tersebut
Waktu Waktu pelayanan Rasio Studi dokumentasi Checklist Waktu pelayanan = ....
kesehatan yang dilakukan
oleh suatu posyandu
Jenis layanan atau Jenis pelayana kesehatan Nominal Studi dokumentasi Checklist 1. Lengkap
program yang diberikan posyandu 2. Tidak lengkap
kepada masyarakat
1 = Pelayanan KIA
2 = Pelayanan KB
3 = Pelayanan Imunisasi

87
4 = Pelayanan Gizi
5 = Pelayanan pencegahan
dan penanggulangan diare
6 = PMT
Jam layanan Lama waktu pelayanan Rasio Studi dokumentasi Checklist Lama waktu pelayanan
kesehatan yang dilakukan =..... jam
posyandu
Jarak atau akses Jarak tempuh yang dapt Ordinal Wawancara Kuisioner 1. Jarak posyandu dapat
ke posyandu dijangkau oleh masyarakat Rumah ditempuh dalam wakt
dalam kurun waktu Tanngga 15 menit
tertentu untuk menuju 2. Jarak posyandu dapat
posyandu diempuh dalam waktu
15 menit kurang atau
lebih
Jumlah Banyaknya masyarakat Rasio Studi dokumentasi Checklist Jumlah kujungan pada
kunjungan yang berkunjung ke posyandu pada kurun waktu
posyandu dalam kurun (sehari/sebulan/setaun)
waktu tertentu
Tenaga Jumlah tenaga Banyaknya petugas Rasio Studi dokumentasi Checklist Jumlah = ....... orang
Kesehatan kesehatan kkesehatan yang ada di
desa tersebut
Jam pelayanan Lama waktu pelayanan Rasio Studi dokumentasi Checklist Lama waktu pelayanan
yang diberikan tenaga =...... jam
kesehatan untuk melayanai
masyarakat
Dukun Bayi a. Jumlah Banyaknya dukun bayi Rasio Studi dokumentasi Checklist Jumlah dukun bayi
yang melaksanakan praktik =..... orang
persalinan di desa tersebut
b. Ikut Terlibatnya kemitraan Nominal Studi dokumentasi Checklist 1. Ikut
kemitraan atau dukun yang memberi 2. Tidak ikut
tidak pertolongan pada waktu
kelahiran atau dalam hal-
hal yang berhubungan
dengan pertolongan
kelahiran dengan tenaga
kesehatan

88
Biaya kesehatan Biaya kesehatan Besarnya dana yang Nominal Wawancara Kuisioner 1. = < Rp.50.0000,-
keluarga keluarga dikeluarkan keluarga untuk Rumah 2. =Rp 50.000,-Rp
mendapatkan pelayanan Tangga 100.000,-
kesehatan 3. = > Rp 100.000
(Sumber : Kuisioner
Individu Riskesdas 2013)
Jaminan Jenis Macam macam jaminan Nominal Wawancara Kuisioner 1. Askes/JPK
pemeliharaan pemeliharaan kesehatan Rumah PNS/Veteran/pensiun
kesehatan yang ditawarkan di desa Tangga 2. Jamkesma
tersebut 3. Jamkesda
4. BPJS
Keikutsertaan Ikut atau tidaknya Nominal Wawancara Kuisioner 1. Ikut
sebagai anggota masyarakat di desa sebagai Rumah 2. Tidak ikut
anggota pada jaminan Tangga
pemeliharaan kesehatan
Besar iuran Besarnya biaya yang harus Rasio Wawancara Kuisioner Besar biaya Rp......
dibayarkan/dikeluarkan Rumah
masyarakat dalam Tangga
keikutsertaannya sebagai
anggota jaminan
pemeliharaan kesehatan
Polindes Jumlah Banyaknya polindes di Rasio Studi dokumentasi Checklist Jumlah polindes = .....
desa tersebut
Jenis pelayanan Berbagai macam Nominal Studi dokumentasi Checklist 1. Pemeriksaan
atau program pelayanan atau program kehamilan, imunisasi
yang dilakukan oleh TT, deteksi kehamilan
polindes di desa tersebut resiko tinggi
2. Pertolongan persalinan
normal dan resiko
sedang
3. Pelayanan kesehatan
ibu nifas dan ibu
menuyusui
4. Pelayanan kesehatan
neonatal, bayi, anak
prasekolah dan

89
imunisasi
5. Pelayanan KB
Waktu/ jam Lama waktu yang Rasio Studi dokumentasi Checklist Waktu pelayanan = .... jam
pelayanan dilaksanakan polindes
untuk melayani masalah
kesehatan dimasyarakat
Pemberian Ada atau tidaknya Nominal Studi dokumentasi Checklist 1. Ada
makanan pemberian makanan 2. Tidak
tambahan tambahan dari polindes
tersebut
Jarak polindes Jarak rumah dengan Ordinal Wawancara Kuisioner 1. Jarak dapat ditemouh
polindes Rumah dalam waktu 15 menit
Tangga 2. Jarak dapat ditempuh
dalam waktu 16-30
menit
3. Jarak dapat ditempuh
dalam waktu 31-6o
menit
4. Jarak dapat ditempuh
dalam waktu > 60 menit
(Sumber : Hasil Riskesdas
2013)
Waktu/ jam Lama waktu yang Rasio Studi dokumentasi Checklist Waktu pelayanan = .... jam
pelayanan dilaksanakan polindes
untuk melayani masalah
kesehatan dimasyarakat
Desa Siaga Keberadaan desa Ada atau tidaknya desa Nominal Wawancara dengan Kuisioner 1. Ada
siaga siaga di desa tersebut kepala desa dan indivudu 2. Tidak ada
masyarakat sekitar
Kepengurusan Ada atau tidaknya Nominal Wawancara dengan Kuisioner 1. Ada
desa siaga pengurus desa siaga kepala desa dan indivudu 2. Tidak ada
tersebut masyarakat sekitar
Poskesdes Keberadaan Ada atau tidak adanya Nominal Wawancara dengan Kuisioner 1. Ada
poskesdes poskesdes di Desa tersebut kepala desa dan individu 2. Tidak ada
masyarakat sekitar
Pemeriksaan Pelaksanaan Dilaksanakan atau tidak Nominal Wawancara dengan Kuisioner 1. Iya

90
Jentik pemeriksaan dilaksanakannya kepala desa dan individu 2. Tidak
jentik pemeriksaan jentik di desa petugas polindes
tersebut
Kader jumantik Ada atau tidaknya petugas Nominal Wawancara dengan Kuisioner 1. Ada
yang menjadi sukarela dan kepala desa dan individu 2. Tidak ada
bertanggung jawab dalam petugas poindes
pemeriksaan jentik
Fogging Pelaksanaan Dilaksanakan atau tidak Nominal Wawancara dengan Kuisioner 1. Iya
fogging dilaksanakan fogging di kepala desa individu 2. Tidak
desa tersebut
Waktu Waktu dilaksakan fogging Ordinal Wawancara dengan Kuisioner 1. Sekali 1 tahun
pelaksanaan di desa tersebut kepala desa individu 2. Dua kali setahun
fogging 3. Tidak pernah
Pemantauan Kegiatan untuk melihat Nominal Wawancara dengan Kuisioner 1. Ada
sanitasi tempat bagaimana sanitasi tempat keala desa dan individu 2. Tidak ada
umum dan umum dan hyigiene masyarakat sekitar
hygiene sanitasi sanitasi makanan dan
makanan dan minuman di desa
minuman
Antenatal Care Pelaksanaan Berapa kali responden Nominal Wawancara dengan Kuisioner 1. K1
antenatal care melakukan pemriksaan ibu individu 2. K2
kehamilan 3. K3
4. K4
5. Tidak sama sekali
Tempat Tempat ibu untuk Nominal Wawancara dengan Kuisioner 1. Puskesmas
pelaksanaan melakukan pemeriksaan ibu individu 2. Dukun
antenatal care kehamilan 3. Bidan/Dokter swasta
4. RS
5. Klinik
6. Lain-lain
Status Imunisasi Kelengkapan Imunisasi lengkap yang Nominal Wawancara dan Kuisioner 1. Lengkap
imunisasi pernah diakses setiap observasi KMS individu 2. Tidak lengkap
individu di desa
berdasarkan jenid
imunisasi
Tempat Tempat dimana Nominal Wawancara Kuisioner 1. Posyandu

91
melakukan masyarakat mendapatkan individu 2. Bidan
imunisasi pelayanan imunisasi 3. Puskesmas
4. Rumah sakit

92
3.6 Teknik dan Instrumen Pengumpulan Data
3.6.1 Teknik Pengumpulan Data
Data dalam penelitian ini ada 2 yaitu data primer dan data sekunder, data
tersebut diperoleh dengan cara sebagai berikut:
a. Interview (wawancara)
Merupakan proses memperoleh keterangan untuk tujuan penelitian
dengan cara tanya jawab, sambil bertatap muka antara penanya atau
pewawancara dengan penjawab atau responden dengan menggunakan alat yang
dinamakan interview guide (panduan wawancara) yang di dalam
pelaksanaannya berupa kuesioner. Wawancara juga merupakan suatu proses
pengumpulan data untuk suatu penelitian (Nazir, 2003).
b. Observasi atau pengamatan langsung
Pengumpulan data dengan cara observasi langsung atau pengamatan
langsung adalah cara pengambilan data dengan menggunakan mata tanpa ada
pertolongan alat standart lain untuk keperluan tersebut. Menurut Nazir (2003)
teknik observasi langsung ini mempunyai beberapa keuntungan, antara lain :
1) Dapat mencatat segala hal yang berhubungan dengan penelitian sehingga
tidak menggantungkan ingatan dari seseorang.
2) Dapat memperoleh data dari subjek baik yang tidak dapat berkomunikasi
secara verbal atau tidak mau berkomunikasi secara verbal.
Observasi yang dilakukan dalam kegiatan analisis situasi ini adalah
sebagai berikut :
1) Observasi rumah sehat
2) Observasi kandang
3) Observasi kondisi air
4) Observasi pengelolaan sampah dirumah
5) Observasi SPAL
6) Observasi terkait MCK
7) Observasi terkait sumur dan septiktank
8) Observasi industri rumah tangga
9) Observasi tempat-tempat umum

93
3.6.2 Instrumen Pengumpulan Data
a. Lembar Kuesioner
Kuesioner yang digunakan dalam pengumpulan data berupa daftar
pertanyaan, di mana daftar pertanyaan tersebut cukup terperinci dan lengkap.
Kuesioner merupakan sebuah set pertanyaan yang secara logis berhubungan
dengan masalah penelitian dan tiap-tiap pertanyaan merupakan jawaban-
jawaban yang mempunyai makna dalam menguji hipotesis. Tiap pertanyaan
harus merupakan bagian dari hipotesis yang ingin diuji. Isi dari kuesioner dapat
berupa pertanyaan tentang fakta, pendapat (opini) dan tentang persepsi diri.
b. Lembar Observasi
Lembar observasi adalah suatu daftar yang sudah disusun secara logis
berdasarkan kondisi yang ingin diteliti oleh peneliti.

3.6.3 Teknik Penyajian Data


Penyajian data merupakan salah satu kegiatan yang dilakukan dalam
pembuatan laporan hasil penelitian yang telah dilakukan agar dapat dipahami,
dianalisis sesuai dengan tujuan yang diinginkan dan kemudian ditarik kesimpulan
sehingga menggambarkan hasil penelitian (Suyanto, 2005). Adapun teknik
penyajian data yang dilakukan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :
a. Pemeriksaan Data (editing)
Editing dilakukan sebelum pengolahan data. Data yang telah
dikumpulkan dari kuesioner dan lembar observasi perlu dibaca kembali dan
diperbaiki, apabila ada hal-hal yang salah atau masih meragukan. Mengedit
juga berarti melihat apakah data konsisten atau tidak.
b. Pemberian Kode (coding)
Mengkode jawaban adalah menaruh angka pada setiap jawaban.
Pemberian kode pada setiap kategori dari variabel yang diteliti, untuk
mempermudah waktu mengadakan tabulasi dan analisis.
c. Pemberian Nilai (scoring)
Untuk menentukan skor atau nilai dari jawaban responden, dengan nilai
tertinggi sampai nilai terendah dari kuesioner yang diajukan. Hal ini dilakukan

94
untuk mngetahui nilai tertinggi dan terendah dari beberapa pertanyaan yang
telah diajukan kepada responden.
d. Tabulasi (tabulating)
Membuat tabulasi termasuk dalam kerja memproses data. Kegiatan ini
dilakukan dengan cara memasukkan data yang diperoleh ke dalam tabel-tabel
sesuai dengan variabel yang diteliti.
e. Analisis
Analisa data adalah mengelompokkan, membuat suatu urutan,
memanipulasi serta menyingkatkan data sehingga mudah untuk dibaca. Dalam
mengadakan analisa terhadap data, perlu diingat bahwa data yang diperoleh
hanya menambah keterangan terhadap masalah yang dipecahkan.

3.7 Analisis Data


Analisis Data (Identifikasi Masalah) merupakan suatu proses untuk
menghasilkan suatu rumusan masalah dan faktor-faktor yang berhubungan dengan
data yang telah terkumpul. Untuk dapat mengidentifikasi masalah program atau
masalah kesehatan masyarakat, hasil analisis pada umumnya dibandingkan
dengan target atau ukuran keberhasilan program yang telah ditentukan
sebelumnya.
Semua data yang diperoleh dari hasil analisis situasi diolah dan dijadikan
informasi. Berbagai jenis informasi yang sudah dihimpun dibahas bersama dengan
program terkait, dikoordinasikan (sharing), diintegrasikan (integrating), dan
ditukar dengan program lainnya (interacting) sehingga semua informasi yang
terkait akan menjadi pengetahuan bersama (knowledge) yang sangat berharga
untuk menyusun perencanaan kesehatan terpadu (Muninjaya, 2004). Analisa data
dengan cara menghitung prosentase dari masing-masing variabel yang telah
ditentukan untuk dapat diambil kesimpulan dari kegiatan penelitian.

95
BAB 4. HASIL KEGIATAN

4.1 Profil Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang

4.1.1 Sejarah Desa


Pada jaman dahulu ada 3 orang pengembara dari Mataram Banten bernama
Kasan Besari, Kaserun, Masduki Diarjo/ Ky. Siti. Ketiga orang tersebut karena
kelelahan akhirnya singgah di sebuah hutan belantara yang banyak ditumbuhi
pohon LO. Lambat laun, karena merasa akrab dengan suasana hutan tersebut
akhirnya beliau bertiga tinggal dan mendirikan padepokan dengan membabat
sebagian pohon tersebut dan menyisakan satu pohon LO yang doyong atau
condong ke barat sehingga padepokan tersebut diberi nama dengan sebutan Lo
Doyong.
Seiring berjalannya waktu semakin banyaknya pendatang ke tempat
tersebut, akhirnya beliau bertiga sepakat mengganti nama Lo Doyong dengan
nama Pulo yang diambilkan dari nama desa, tempat kasan besari berasal.
Karena, jika tetap Lo Doyong dikhawatirkan masyarakat desa tersebut nantinya
akan nyulayani janji terhadap sesamanya. Adapun kepala desa yang pernah
menjabat hingga sekarang adalah sebagai berikut :
Tabel 4.6 Masa kepemimpinan Kepala Desa Pulo
No Periode Nama Kepala Desa Keterangan
1 Jaman Belanda Amaru
2 Tidak diketahui Marialun
3 Tidak diketahui Supodo Sebelum Tahun 1967
4 1967-1977 Alam
5 1977-1985 Fauzi
6 1986-1987 P. Sanam PJS dari Kecamatan
7 1987-1997 Paekan
8 1997-2002 Bakhtiar
9 2002-2004 Misribut PJS
10 2004-2009 Budi Raharjo
11 2009-2015 Buarso
12 2015 Hariyadi, SH PJ
13 2016-2021 Neli Khuriyah
Sumber : Profil Desa Pulo Kecamatan Tempeh, 2016

4.1.2 Kondisi Geografis


Berdasarkan profil Desa Pulo pada tahun 2016, gambaran umum Desa Pulo
Kabupaten Lumajang sebagai berikut :

96
a. Letak dan Luas Wilayah
Secara geografis Desa Pulo terletak pada posisi 7021-7031 Lintang
Selatan dan 101010-111040 Bujur Timur. Topografi ketinggian desa ini
adalah berupa daratan dengan luas sekitar 332 m2 dan tinggi tempat dari
permukaan air laut adalah 93 m dia atas permukaan air laut. Berdasarkan data
Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Lumajang 2014, selama tahun 2014
curah hujan di Desa Pulo rata-rata mencapai 2.036 mm/tahun.
b. Batas Wilayah
Secara administratif, Desa Pulo terletak di wilayah Kecamatan Tempeh
Kabupaten jember diantaranya dibatasi oleh :
1) Sebelah utara : berbatasan dengan Desa Jokarto
2) Sebelah barat : berbatasan dengan Desa Gesang
3) Sebelah selatan : berbatasan dengan Desa Jatisari
4) Sebelah timur : berbatasan dengan Desa Besuk
Desa Pulo Kecamatan Tempeh terbagi menjadi 6 dusun, antara lain :
1) Dusun Krajan
2) Dusun Gumukmas
3) Dusun Wringin Cilik
4) Dusun Gentengsari
5) Dusun Dawuhan
6) Dusun Umbulsari
c. Jenis dan Kesuburan Tanah
Wilayah Desa Pulo secara umum mempunyai ciri geologis berupa lahan
tanah hitam yang sangat cocok sebagai lahan pertanian dan perkebunan secara
persentase kesuburan tanah Desa Pulo terpetakan sebagai berikut sangat subur
158000 m2, subur 1500 m2, sedangkan 25000 m2, tidak subur. Hal ini
memungkinkan tanaman padi untuk dapat panen dengan menghasilkan 6 ton/ha
tanaman jenis palawija juga cocok ditanam di sini. Berdasarkan data yang
masuk tanaman palawija seperti kedelai, kacang tanah, kacang panjang, jagung
dan ubi kayu, ubi jalar, serta tanaman buah seperti mangga, pepaya, melon dan

97
pisang juga mampu menjadi sumber pemauskan (income) yang cukup handal
bagi penduduk desa ini untuk tanaman perkebunan, jenis tanaman tebu
merupakan tanaman handalan. Kondisi alam yang demikian ini telah
mengantarkan sektor pertanian secara umum penyumbang Produk Domestik
Desa Bruto (PDDB) terbesar yaitu Rp 3.708.000.000 atau hampir 45% dan
Produk domestik Desa Bruto (PDDB) Desa yang secara total mencapai Rp.
4.838.000.000.
Jenis tanah hitam Desa Pulo ini menjadi kurang bagus sebagai lahan
pemukiman dan jalan, karena cenderung labil. Karenanya masyarakat Desa
Pulo masih menyukai rumah dan papan kayu daripada tembok bangunan.
Sebab bangunan tembok, kalau pondasinya tidak maksimal kuat akan berisiko
pecah dan bisa membahayakan jiwa. Dari 1.089 buah rumah yang ada, hanya
sekitar 1.059 buah rumah yang terbuat dari tembok, sementara lainnya dari
papan kayu dan bambu.
Sedangkan keberadaan tekstur tanah hitam yang lembek dan bergerak
juga mengakibatkan jalan-jalan cepat rusak. Karenanya, pilihan teknologi
untuk membangun jalan dan bahan-bahan yang relatif bertahan lama menjadi
pilihan utama.

4.1.3 Karakteristik Masyarakat


a. Jumlah Penduduk
Berdasarkan data Administrasi Pemerintahan Desa Bulan Februari Tahun
2016, jumlah penduduk Desa Pulo adalah terdiri dari 2.761 KK, dengan jumlah
total 9.892 jiwa dan jumlah kepala keluarga sebesar 2.761. Berikut data
kependudukan Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang antara
lain:
1) Distribusi jumlah penduduk berdasarkan jenis kelamin
Tabel 4.7 Distribusi Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang 2016
No Jenis Kelamin Jumlah (orang)
1 Laki-laki 4.955
2 Perempuan 4.937
Total 9.892
Sumber : Profil Desa Pulo Kecamatan Tempeh, 2016

98
Berdasarkan tabel di atas, dapat diketahui bahwa sebagian besar
penduduk yang ada di Desa Pulo berjenis kelamin perempuan sebesar 4.937
orang dan penduduk yang berjenis kelamin laki-laki sebesar 4.955 orang.
2) Distribusi Jumlah Penduduk Berdasarkan Usia
Berdasarkan data profil Desa Pulo, Kecamatan Tempeh, Kabupaten
Lumajang diperoleh distribusi jumlah penduduk berdasarkan usia tersaji
dalam tabel sebagai berikut :
Tabel 4.8 Distribusi Jumlah Penduduk Berdasarkan Usia Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang 2016
Jenis Kelamin
No Golongan Umur Jumlah Penduduk
Laki-laki Perempuan
1 0 - 12 bulan 112 115 227
2 13 bulan 4 tahun 189 155 344
3 5 tahun 6 tahun 215 225 440
4 7 tahun 12 tahun 378 336 714
5 13 tahun 15 tahun 913 962 1875
6 16 tahun 18 tahun 900 998 1898
7 19 tahun 25 tahun 755 761 1516
8 26 tahun 35 tahun 678 662 1340
9 36 tahun 45 tahun 312 315 627
10 46 tahun 50 tahun 130 108 238
11 51 tahun 60 tahun 204 140 344
12 61 tahun 75 tahun 85 90 175
13 Diatas 75 tahun 84 70 154
Total 4955 4937 9892
Sumber : Profil Desa Pulo Kecamatan Tempeh, 2016

Berdasarkan tabel di atas, diketahui bahwa mayoritas jumlah


penduduk Desa Pulo Kecamatan Tempeh berusia 16 18 tahun yaitu
sebesar 1.898 orang. Sedangkan diurutan kedua terbanyak adalah penduduk
berusia 13 15 tahun sebesar 1.875 dan di ururtan ketiga terbanyak adalah
penduduk berusia 19 25 tahun sebesar 1.516 orang.
3) Distribusi penduduk berdasarkan mata pencaharian di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh
Berdasarkan data profil Desa Pulo Kecamatan Tempeh diperoleh
distribusi mata pencaharian masyarakat yang tersaji dalam tabel sebagai
berikut :

99
Tabel 4.9 Distribusi Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2016

No Mata Pencaharian Jumlah (orang ) Persentase (%)


1. Pertanian 850 25,23
2. Jasa/Perdagangan 2.146 62,31
3. Sektor Industri 210 6,23
4. Sektor Lain 210 6,23
Total 3.369 100,00
Sumber : Profil Desa Pulo Kecamatan Tempeh, 2016

Berdasarkan tabel di atas, dapat diketahui bahawa mayoritas


penduduk Desa Pulo Kecamatan Tempeh bekerja di bidang jasa atau
perdagangan sebanyak 2.146 orang. Sedangkan pada urutan kedua,
penduduk sebagian besar bermata pencaharian sebagai petani yaitu sebesar
850 orang. Untuk penduduk yang bekerja di sektor industri dan sektor lain
berjumlah sama yaitu masing-masing 210 orang.
4) Distribusi jenjang pendidikan penduduk
Berdasarkan data profil Desa Pulo Kecamatan Tempeh diperoleh
distribusi penduduk menurut jenjang pendidikan disajikan dalam berikut :
Tabel 4.10 Distribusi Penduduk Berdasarkan Jenjang Pendidikan Penduduk Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2016

No Keterangan Jumlah (orang) Persentase (%)


1. Buta huruf usia 10 tahun ke atas 215 4
2. Tidak tamat SD 2.125 32
3. Tamat sekolah SD 3.375 51
4. Tamat sekolah SMP 400 6
5. Tamat usia SMA 355 5
6. Tamat sekolah PT/Akademi 125 2
Total 6.595 100
Sumber : Profil Desa Pulo Kecamatan Tempeh, 2016

Berdasarkan tabel di atas, dapat diketahui bahwa mayoritas penduduk


Desa Pulo hanya lulus atau tamat pada jenjang pendidikan Sekolah Dasar
(SD) dengan jumlah sebesar 3.375 orang. Sedangkan di ururtan kedua,
jenjang pendidikan penduduk adalah tidak tamat Sekolah Dasar (SD)
sebesar 2.125 orang.
4.1.4 Karakteristik Responden
a. Jenis Kelamin

100
Berdasarkan hasil kuesioner yang telah dilakukan pada 93 KK di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang 2017 diperoleh data distribusi
responden menurut jenis kelamin dapat dilihat pada tabel sebagai berikut:
Tabel 4.11 Distribusi Responden Menurut Jenis Kelamin di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang 2017

No. Jenis Kelamin Jumlah(responden) Persentase (%)


1. Laki-laki 139 54,3
2. Perempuan 117 45,7
Total 256 100,0

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa distribusi jenis kelamin


dari 93 KK di Desa Pulo, Kecamatan Tempeh adalah paling banyak berjenis
kelamin laki-laki sebanyak 139 orang dengan persentase sebesar 54,3%.
Sedangkan penduduk berjenis kelamin perempuan sebanyak 117 dengan
persentase sebesar 45,7 %.
b. Umur
Berdasarkan hasil kuesioner yang telah dilakukan pada 93 KK di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang 2017 diperoleh data distribusi
responden menurut umur dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 4.12 Distribusi Responden Menurut Umur di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang 2017
No. Kelompok Umur Jumlah (orang) Persentase (%)
1. <15 35 13,6
2. 15-19 25 9,7
3. 20-24 18 7,0
4. 25-29 15 5,8
5. 30-34 13 5,0
6. 35-39 29 11,3
7. 40-44 16 6,2
8. 45-49 19 7,4
9. 50-54 23 8,9
10. 55-59 26 10,1
11. >59 37 14,4
Total 256 100,0

101
Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa distribusi umur dari 93
KK di Desa Pulo Kecamatan Tempeh paling banyak adalah penduduk berusia
lebih dari 59 tahun dengan persentase sebesar 14,4%.
c. Pendapatan Keluarga
Berdasarkan hasil wawancara yang telah dilakukan pada 93 KK di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang 2017 diperoleh data distribusi
responden menurut pendapatan keluarga dapat dilihat pada tabel sebagai
berikut :
Tabel 4.13 Distribusi Responden Menurut Pendapatan di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang
No Pendapatan Jumlah KK (orang) Persentase (%)
1. Kurang dari Rp1.629.000,- 70 75,2
2. 1.629.000,- 5 5,3
3. Lebih dari Rp1.629.000,- 18 19,3
Total 93 100,0

Berdasarkan tabel dapat diketahui dari sampel 93 KK sebagian besar


memiliki pendapatan kurang dari Rp1.629.000,- (satu juta enam ratus dua
puluh sembilan ribu rupiah) sebanyak 70 KK dengan persentase 75,2%.
d. Pengeluaran keluarga
Berdasarkan hasil wawancara yang telah dilakukan pada 93 KK di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang 2017 diperoleh data distribusi
responden menurut pengeluaran keluarga dapat dilihat pada tabel sebagai
berikut :
Tabel 4.14 Distribusi Responden Menurut Pengeluaran di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang
No Pendapatan Jumlah KK (orang) Persentase (%)
1. Kurang dari Rp 500.000,- 19 20,4
2. Rp. 500.000 Rp. 1.000.000 54 58,0
3. Lebih dari Rp 1.000.000,- 20 21,5
Total 93 100,0

Berdasarkan data pada tabel diatas, penduduk Desa Pulo paling banyak
mempunyai pengeluaran sebanyak Rp. 500.000 Rp. 1.000.000 dengan jumlah
54 KK serta persentase 58%.

102
4.1.5 Aspek Sumber Daya Alam
Sebagai modal dasar pelaksanaan pembangunan di Desa Pulo sumber daya
alam mutlak diperlukan untuk mendukung tercapainya program pembangunan
desa yang direncanakan dengan baik. Sumber daya alam di Desa Pulo dapat
dilihat pada tabel berikut ini :
Tabel 4.15 Distribusi Sumber Daya Alam di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang

No Uraian Sumber Daya Alam Volume Satuan


1 Lahan Pertanian (sawah) 158 Ha
2 Lahan Perkebunan dan Perkarangan 15 Ha
3 Pemandian 1 Unit
4 Rice Milis 3 Unit
5 Selep kayu 2 Unit
6 Sungai 2 Unit
7 Pabrik Bata Merah 1 Unit
8 Sumber air 1 Unit
Sumber : Profil Desa Pulo 2016

Berdasarkan tabel diatas, dapat diketahui lahan pertanian di Desa Pulo


seluas 158 Ha. Sedangkan untuk lahan perkebunan dan pekarangan seluas 15 Ha.
Untuk sumber daya alam lainnya berupa pemandian 1 unit, Rice Milis 3 unit,
Selep kayu 2 unit, Sungai 2 unit, Pabrik Bata Merah 1 unit, Sumber air 1 unit.

4.1.6 Aspek Sumber Daya Pembangunan


Sebagai sarana pendukung pelaksanaan pembangunan di desa,ketersediaan
sumber daya pembangunan mutlak diperlukan dalam rangka untuk menentukan
langkah, arah, dan strategi pembangunan di desa secara tepat. Sumber daya
pembangunan di Desa Pulo dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 4.16 Daftar Sumber Daya Pembangunan di Desa Pulo


No Uraian Sumber Daya Pembanguan Volume Satuan
1 Aset Prasarana Umum
a. Jalan Desa 12 Km
b. Jembatan 7 Unit
2 Aset Prasarana pendidikan Unit
a. Gedung Paud 2 Unit
b. Gedung Tk 3 Unit
c. Gedung SD 4 Unit
d. Gedung MI 2 Unit
e. Taman Pendidikan Al- Quran 3 Unit
f. SMP 2 Unit
g. SMK 1 Unit
3 Aset Prasarana Kesehatan

103
a. Gedung Posyandu 3 Unit
b. Gedung Polindes 1 Unit
Sumber : Profil Desa Pulo 2016

Berdasarkan tabel diatas, prasarana umum yang paling banyak adalah jalan
desa sejauh 12 km dan jembatan ynag terdiri dari 7 unit. Sedangkan untuk
prasarana pendidikan yang paling banyak adalah gedung Sekolah Dasar (SD)
yang berjumlah 4 unit serta prasarana kesehatan berjumlah 3 unit.

4.1.7 Aspek Sumber Daya Sosial Budaya


Sebagai bangsa yang besar, Indonesia yang terdiri dari berbagai budaya
merupakan modal pendukung untuk mencapai suksesnya pembangunan di desa,
terutama sebagai modal dasar untuk mempromosikan diri desa dalam kencah
persaingan tingkat lokal, daerah, nasional maupun internasional. Sumber daya
sosial budaya di Desa Pulo dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 4.17 Daftar Sumber Daya Sosial Budaya di Desa Pulo

No Uraian Sumber Daya Sosial Budaya Volume Satuan


1 Reog 2 Unit
2 Al Jiduri 2 Group
3 Pencak silat 2 Group
Sumber : Profil Desa Pulo 2016

Desa Pulo mempunyai beberapa seni budaya yang tetap dilestarikan sampai
saat ini. Seperti seni reog sebanyak 2 unit, Al-Jiduri 2 unit, dan pencak silat
sebanyak 2 unit.

4.1.8 Kondisi Politik


Dengan adanya perubahan dinamika politik dan sistem politik di Indonesia
yang lebih demokratis memberikan pengaruh kepada masyarakat untuk
menerapkan suatu mekanisme politik yang dipandang lebih demokratis. Dalam
konteks politik lokal Desa Pulo, hal ini tergambar dalam pemilihan Kepala Desa
dan pemilihan-pemilihan lain seperti pemilihan legislatif, pemilihan presiden,
pemilihan kepala daerah, dan pemilihan gubernur yang juga melibatkan warga
masyarakat desa secara umum.

104
4.1.9 Aspek Kesehatan
Masalah kesehatan adalah hak setiap orang dan merupakan aset yang amat
penting bagi masa depan bangsa secara umum. Masyarakat yang produktif adalah
masyarakat yang sehat fisik dan mentalnya. Salah satu cara untuk mengukur status
kesehatan masyarakat adalah mencermati banyaknya masyarakat yang terserangn
penyakit.
Laporan warga menunjukkan adanya gejala masyarakat yang terserang
penyakit relatif tinggi, yang antara lain disebabkan oleh infeksi pernapasan akut
bagian atas, malaria, penyakit sistem otot dan jaringan pengikat. Data tersebut
menunjukkan bahwa gangguan kesehatan yang sering dialami penduduk adalah
penyakit yang bersifat cukup serat dan berdurasi lama bagi kesembuhannya,
diantaranya disebabkan perubahan cuaca serta kondisi lingkungan yang kurang
sehat.ini tentu mengurangi daya produktifitas masyarakat Desa Pulo secara umum.
Sedangkan data orang cacat mental dan fisik juga cukup tinggi jumlahnya.
Tercatat penderita bibir sumbing berjumlah 3 orang, tuna wicara 9 orang, tuna
rungfu 10 orang, tuna netra 5 orang, dan lumpuh 30 orang. Data ini menunjukkan
masih rendahnya kualitas hidup sehat di Desa Pulo (Profil Desa Pulo, 2016).
Selain itu, terkait keikutsertaan masyarakat dalam KB aktif tahun 2015 di
Desa Pulo berjumlah 1160 orang. Sedangkan jumlah bayi yang diberi imunisasi
Polio dan DPT-1 berjumlah 349 bayi. Tingkat partisipasi ini relatif tinggi
wealaupun masih bisa dimaksimalkan mengingat cukup tersedianya fasilitas
kesehatan berupa adanya Puskesmas dan Polindes di Desa Pulo. Maka wajar jika
ketersediaan fasilitas kesehatan yang relatif langka ini berdampak pada kualitas
kelahiran bayi lahir. Dari 120 kasus bayi lahir pada tahun 2015, hanya 2 bayi yang
tidak tertolong (Profil Desa Pulo, 2016).
Disamping itu, dalam 650 balita di tahun 2015 masih terdapat 2 balita
bergizi buruk, 15 balita bvergizi kurang dan sisanya berstatus gizi sedang serta
gizi baik. Hal inilah yang perlu ditingkatkan perhatiannya agar kualitas Desa Pulo
bisa lebih baik lagi (Profil Desa Pulo, 2016).

105
4.2 Kondisi Pemerintahan Desa

4.2.1 Wilayah Desa


Keberadaan 62 Rukun Tetangga sebagai bagian dari satuan wilayah
pemerintahan di Desa Pulo memiliki fungsi yang sangat berarti terhadap
pelayanan kepentingan masyarakat wilayah tersebut, terutama terkait
hubungannya dengan pemerintahan pada level diatasnya. Dari kumpulan Rukun
Tetangga, terbentuklah Rukun Warga (RW).
Wilayah Desa Pulo terbagi dalam 12 Rukun Warga (RW) yang tergabung di
dalam 6 dusun, yaitu Umbulsari, Krajan, Wringin Cilik, Gentengsari, Dawuhan,
dan Gumukmas yang masing-masing dipimpin oleh kepala dusun. Posisi kepala
dusun menjadi sangat strategis seiring banyaknya tugas desa yang menjadi
tanggungjawabnya.

106
4.2.2 Struktur Organisasi
Kepala Desa EPD

Sekretaris Sekretaris
Desa BPD

Kepala Kepala Kepala Kepala Kepala Kepala


Urusan Urusan Urusan Urusan Urusan Urusan
Pemerintahan Umum Umum Kesra Keuangan Pembangunan

Kasun Kasun Kasun Kasun Kasun Wringin Kasun


Umbulsari Krajan Gumukmas Dawuhan Cilik Gentengsari

Bagan 4.2 Struktur organisasi pemerintahan Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Keterangan : = garis koordinasi
= garis perintah
(Sumber : Profil Desa Pulo Kecamatan Tempeh, 2016)
Tabel 4.18 Daftar Nama Pejabat Pemerintah Desa Pulo
No Nama Jabatan
1 Nely Khuriyah Kepala Desa
2 - Sekretaris Desa
3 - Kepala Urusan Pemerintahan
4 Iin Suryantika Kepala Urusan Keuangan
5 Kiswantoro Kepala Urusan Umum
6 Bambang Sumitro Kepala Urusan Pembangunan
7 Hasanudin Kepala Urusan Kesra
8 - Kepala Dusun Umbulsari
9 Edi Wardoyo Kepala Dusun Krajan
10 Santoso Kepala Dusun Gumukmas
11 Subandi Kepala Dusun Dawuhan
12 - Kepala Dusun Wringincilik
13 Kabul Kepala Dusun Gentengsari
Sumber : Profil Desa Pulo Kecamatan Tempeh, 2016

107
Tabel 4.19 Nama Badan Permusyawaratan Desa Pulo
No Nama Jabatan
1 Sugiono Ketua
2 Jasadi Wakil Ketua
3 Dodik Armadi Sekretaris
4 Akli Juniarto Anggota
5 Mukhlis Anggota
6 Rikat Anggota
7 Sujito Anggota
8 Ondang Suantoro Anggota
9 Sugarjito Anggota
10 Rindung Cahyono Anggota
11 Sudarsono Hadi S Anggota
Sumber : Profil Desa Pulo Kecamatan Tempeh, 2016

Tabel 4.20 Nama LKMD Desa Pulo


No Nama Jabatan
1 Endar Sudiyono, Spd. Ketua
2 Drs. Sutiyo Wajib Wakil Ketua
3 Taharmanto Sekretaris
4 Mujo Mulyo Bendahara
5 Suroto Agama dan Pendidikan
6 Suwajib Keamanan dan Ketertiban
7 Sugiono Pembanguna, perkonomian, koperasi dan
lingkungan hidup
8 Gatot Subroto Pemuda dan olahraga
9 Sugenmg Dwi Cahyo P Kesehatan, kependudukan dan kesejahteraan
sosial
10 Suhartini Pemberdayaan perempuan

4.3 Status Kesehatan Masyarakat

4.3.1 Mortalitas
a. Anggota Keluarga yang Meninggal
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 responden Desa
Pulo terhadap jumlah anggota keluarga yang meninggal, sebagaimana tersaji
dalam tabel berikut ini:

Tabel 4.21 Tabel Anggota Keluarga yang Meninggal di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No. Anggota Keluarga yang Meninggal Jumlah (Orang) Persentase (%)
1 Ya 9 3.52
2 Tidak 247 96.48
Total 256 100,00

Tabel 4.24 menunjukkan bahwa dari 256 responden terdapat 9 anggota


keluarga responden yang meninggal dengan persentase 3.52%.

108
b. Penyebab Meninggal
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terdapat 9 anggota keluarga
responden yang meninggal diantaranya 8 orang karena penyakit seperti kusta,
TB, stroke dan 1 responden meninggal dikarenakan kecelakaan lalu-lintas.

4.3.2 Morbiditas
a. Anggota Keluarga yang Sakit dalam 1 Bulan Terakhir
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 responden Desa
Pulo terhadap jumlah anggota keluarga yang sakit dalam 1 bulan terakhir,
sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.22 Anggota Keluarga yang Sakit Dalam 1Bulan Terakhir Di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No. Anggota Keluarga yang Sakit dalam 1 Bulan Jumlah (orang) Persentase
Terakhir (%)
1 Ya 112 43.75
2 Tidak 144 56.25
Total 256 100,00

Tabel 4.25 menunjukkan bahwa dari 256 responden yang mengalami


sakit dalam 1 bulan terakhir adalah 112 responden dengan persentase 43.75%
dan yang tidak mengalami sakit dalam 1 bulan terakhir adalah 144 responden
dengan persentase 56.25%.
b. Penyakit yang Sering Diderita Keluarga Dalam 1 Tahun Terakhir Berdasarkan
Diagnosis Dokter
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 responden Desa
Pulo terhadap jumlah penyakit yang sering diderita keluarga dalam 1 tahun
terakhir berdasarkan diagnosis dokter, sebagaimana tersaji dalam tabel berikut
ini:
Tabel 4.23 Penyakit yang Sering Diderita Keluarga Dalam 1 Tahun Terakhir Berdasarkan
Diagnosis Dokter Di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017
No. Penyakit yang Sering Diderita Keluarga Dalam Banyaknya Persentase
1 Tahun Terakhir Berdasarkan Diagnosis (%)
Dokter
1 Penyakit menular 53 29.78
2 Penyakit tidak menular 125 70.22
Total 178 100,00

109
Tabel 4.26 menunjukkan bahwa dari 256 responden terdapat 178
penyakit yang sering diderita keluarga dalam 1 tahun terakhir berdasarkan
diagnosis dokter yang terdiri dari 53 jenis penyakit menular dengan persentase
29.78% dan 125 jenis penyakit tidak menular dengan persentase 70.22%.
c. Penyakit Menular
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada 53 responden di Desa Pulo
terhadap jenis penyakit menular sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.24 Penyakit Menular di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017
No Jenis Penyakit Menular Banyaknya Persentase (%)
1 ISPA 13 24.53
2 Diare 8 15.09
3 Pneumonia 5 9.43
4 TB Paru 3 5.66
5 Lainnya 24 45.28
Total 53 100,00

Tabel 4.27 menunjukan bahwa dari 53 jenis penyakit menular yang


sering diderita oleh responden yaitu ISPA (24,53%), Diare (15,09%),
Pneumonia (9,43%), TB Paru (5,66%), dan 45,28% lainnya yang antara lain
batuk, pilek dan sakit mata.
d. Penyakit Tidak Menular
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada 125 responden di Desa
Pulo terhadap penyakit menular sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:

110
Tabel 4.25 Penyakit Tidak Menular di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017
No Jenis Penyakit Tidak Menular Banyaknya Persentase (%)
1 Asma 15 12.00
2 Kanker 3 2.40
3 Diabetes Mellitus 5 4.00
4 Asam Urat 40 32.00
5 Hipertensi 21 16.80
6 Penyakit Sendi/Reumatik 35 28.00
7 Stroke 5 4.00
8 Lainnya 1 0.80
Total 125 100,00

Tabel 4.28 menunjukkan bahwa dari 125 jenis penyakit tidak menular
yang sering diderita oleh responden yaitu 12% asma, 2.4% kanker, 4% diabetes
mellitus, 32% asam urat, 16.8% hipertensi, 28% reumatik, 4 % stroke, dan
0.80% lainnya yaitu penyakit kista.
e. Kecelakaan Akibat Kerja
1) Kejadian Kecelakaan Kerja
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 responden Desa
Pulo terhadap kejadian kecelakaan kerja dalam 1 tahun terakhir,
sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.26 Kejadian Kecelakaan Kerja Dalam 1 Tahun Terakhir Di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No. Kejadian Kecelakaan Kerja Jumlah (orang) Persentase (%)
1 Ya 44 17.19
2 Tidak 212 82.81
Total 256 100

Tabel 4.29 menunjukkan bahwa dari 256 responden terdapat 44 anggota


keluarga responden yang mengalami kecelakaan kerja dalam 1 tahun terakhir
dengan persentase 17.19%.
2) Jenis Kecelakaan Kerja
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terdapat 44 responden
maupun anggota keluarga yang mengalami kecelakaan kerja dari 256
responden Desa Pulo terhadap jenis kecelakaan kerja, sebagaimana tersaji
dalam tabel berikut ini:

111
Tabel 4.27 Kejadian Kecelakaan Kerja dari 44 Responden Di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No. Kejadian Kecelakaan Kerja Jumlah (orang) Persentase (%)
1 Luka bakar 5 11.36
2 Luka lecet 30 68.18
3 Luka memar 4 9.09
4 Luka terbuka 1 2.27
5 Terkilir 4 9.09
Total 44 100

Tabel 4.30 menunjukkan bahwa dari 44 responden maupun anggota


keluarga yang mengalami kecelakaan kerja adapun jenis kecelakaan kerja
yang terjadi sebanyak 5 responden dengan persentase 11.36% mengalami
luka bakar, 30 responden dengan persentase 68.18% mengalami luka lecet,
sebanyak 4 responden dengan persentase 9.09% mengalami luka memar,
sebanyak 1 responden dengan persentase 2.27% mengalami luka terbuka,
dan sebanyak 4 responden dengan persentase 9.09% mengalami terkilir.
f. Prevalensi Penyakit (Gondok, Kurang Energi Protein (KEP), Anemia, dan
Gejala Kurang Vitamin (A))
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 responden Desa
Pulo terhadap prevalensi penyakit yaitu Penyakit Gondok, Kurang Energi
Protein (KEP), Anemia, dan Gejala Kurang Vitamin (A) sebagaimana tersaji
dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.28 Prevalensi Penyakit (Gondok, KEP, Anemia, KVA) Di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Penyakit Banyaknya Persentase (%)


1 Penyakit Gondok 9 3.52
2 Kurang Energi Protein (KEP) 0 0
3 Anemia 7 2.73
4 Gejala Kurang Vitamin A 0 0

Berdasarkan tabel 4.24 menunjukan bahwa penyakit gondok sebanyak 9


orang dengan prevalensi sebesar 3.52% dari 256 responden. Sedangkan
sebanyak 7 orang mengalami anemia dengan prevalensi sebesar 2.73% dari
256 responden. Data tersebut didapatkan dari responden berdasarkan diagnosis
dokter.

112
4.3.3 Masalah Mental/Psikologis
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terdapat 2 anggota keluarga
responden yang mengalami masalah mental/psikologis di Desa Pulo sebagaimana
tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.29 Masalah Mental/Psikologis Di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017
No. Masalah Jumlah (orang) Persentase (%)
Mental/Psikologis
1 Ada 2 0.78
2 Tidak Ada 254 99.22
Total 256 100,00

Tabel 4.32 menunjukkan bahwa dari 256 responden yang mengalami


masalah mental/psikologis sebanyak 2 orang dengan persentase 0.78% dan 254
anggota keluarga responden lainnya tidak mengalami gangguan mental atau
psikologis. Data tersebut didapatkan dari responden berdasarkan diagnosis dokter.

4.3.4 Status Gizi Masyarakat


a. Berat Badan (BB) Waktu Lahir
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 responden terdapat
9 balita di Desa Pulo, dan BB waktu lahir dari 9 balita tersebut tersaji
sebagaimana tabel berikut ini :
Tabel 4.30 Prevalensi BB Waktu Lahir 9 Balita di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No. BB Waktu Lahir Jumlah (orang) Persentase (%)
1 Berat badan bayi lahir <2. 500 g 1 11.11
2 Berat badan bayi lahir 2.500-4.000 g 7 77.78
3 Berat badan bayi lahir >2. 500 g 1 11.11
Total 9 100

Tabel 4.33 menunjukkan bahwa terdapat 7 balita yang lahir dengan berat
2.500-4.000 g dengan persentase 77.78%.
b. Lingkar Lengan Atas (LILA)
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 responden terdapat
88 wanita usia subur dengan rentang umur 15-49 tahun di Desa Pulo, mengenai
LILA sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:

113
Tabel 4.31 LILA dari 88 Responden Wanita Usia Subur (15-49 Tahun)di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No. LILA Jumlah (orang) Persentase (%)
1 <23,5 (KEK) 9 10.23
2 23,5 (Normal) 42 47.73
3 >23,5 (Gizi Lebih) 37 42.05
Total 88 100

Tabel 4.34 menunjukkan bahwa dari 88 wanita usia subur sebagian besar
menunjukkan gizi lebih dengan ukuran lingkar lengan atas >23,5 sebanyak 37
responden dengan persentase 42.05%. Sebanyak 9 responden dengan
persentase 10.23% menunjukkan gizi kurang (KEK) dengan ukuran lingkar
lengan atas <23,5 dan sebanyak 42 responden dengan persentase 47.73%
menunjukkan gizi normal dengan ukuran lingkar lengan atas 23,5.

4.4 Aspek Kependudukan

4.4.1 Keluarga Berencana


a. Keikusertaan program KB (Keluarga Berencana)
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada 256 responden di Desa
Pulo terdapat 97 responden maupun pasangan responden yang mengikuti
program KB di Desa Pulo, sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.32 Distribusi Keikutsertaan Program KB Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No. Penggunaan KB Jumlah (orang) Persentase (%)
1 Ya 97 37.9
2 Tidak 159 62.1
Total 256 100

Tabel 4.35 menunjukkan bahwa 97 responden dengan persentase 37.9%


mengikuti program KB sedangkan 159 responden dengan persentase 62.1%
tidak mengikuti program KB.
b. Penggunaan Alat atau Metode KB
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada 97 responden yang
mengikuti program KB di Desa Pulo terhadap penggunaan alat atau metode
KB, sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:

114
Tabel 4.33 Distribusi Penggunaan Alat atau Metode KB Responden Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Penggunaan KB Jumlah (orang) Persentase (%)


1 Ya 61 62.9
2 Tidak 36 37.1
Total 97 100,0

Tabel 4.33 menunjukkan bahwa 61 responden dengan persentase 62.9%


menggunakan alat/metode KB sedangkan 36 responden dengan persentase
37.1% tidak menggunakan alat/metode KB.
c. Jenis Alat atau Metode Kontrasepsi
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada 61 responden yang
menggunakan alat kontrasepsi terhadap jenis alat atau metode kontrasepsi,
sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini :
Tabel 4.34 Distribusi Penggunaan Jenis KontrasepsiResponden Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Jenis Kontrasepsi Jumlah (orang) Persentase (%)


1. Pil KB 25 40.9
2. Implant 3 5
3. KB Suntik 20 32.8
4. IUD 11 18
5. Lainnya 2 3.3
Total 61 100

Tabel 4.34 menunjukkan bahwa dari 25 responden menggunakan KB


jenis pil dengan persentase 40.9%, 3 responden yang menggunakan KB jenis
implant dengan persentase 5%, 20 responden yang menggunakan KB jenis
suntik dengan persentase 32.8%, 11 responden yang menggunakan KB jenis
IUD dengan persentase 18% dan 2 responden yang menggunakan KB jenis
lainnya yaitu kondom dengan persentase 3.3%. Jenis KB berupa suntik
merupakan jenis KB yang dominan digunakan oleh responden. Sebagian besar
alasan responden menggunakan jenis KB suntik adalah adanya pelayanan
kesehatan mengenai KB yang dilakukan oleh bidan dan menggunakan KB
suntik lebih mudah dan efisien bila digunakan walaupun kesibukan ibu-ibu di
Desa Pulo hanya sebagai ibu rumah tangga saja.

115
d. Tempat akses pelayanan KB
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada 61 responden yang
menggunakan alat kontrasepsi terhadap tempat mendapatkan pelayanan KB,
sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.35 Distribusi Tempat Akses Pelayanan KB Responden Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Tempat Akses Jumlah (orang) Persentase (%)


1. Bidan 50 82
2. Puskesmas 7 11.5
3. RS 3 4.9
4. Lainnya 1 1.6
Total 61 100

Tabel 4.35 menunjukkan bahwa 50 responden dengan persentase 82%


mendapatkan pelayanan KB dari bidan, 7 responden dengan persentase 11.5%
mendapatkan pelayanan KB dari puskesmas, 3 responden dengan persentase
4.9% mendapatkan pelayanan KB dari Rumah Sakit, dan 1 responden dengan
persentase 1.6% mendapatkan alat kontrasepsi lainnya yaitu apotek. Responden
mendapatkan alat kontrasepsi yang paling dominan yaitu pada bidan. Sebagian
besar alasan responden mendapatkan alat kontrasepsi dari bidan karena akses
pelayanannya lebih mudah.
e. Alasan tidak mengikuti KB
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada 159 responden yang tidak
mengikuti KB terhadap alasan tidak mengikuti program tersebut, sebagaimana
tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.36 Distribusi Alasan Tidak Mengikuti KB Pada 159 Responden Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Alasan Jumlah (orang) Persentase (%)


1. Kepercayaan agama 20 12.58
2. Pasangan tidak menyetujui 19 11.95
3. Ingin punya anak lagi 35 22.01
4. Takut 22 13.84
5. Tidak ada biaya 21 13.21
6. Lainnya 42 26.42
Total 159 100,00

Tabel 4.36 menunjukkan bahwa 20 responden dengan persentase


12.58% tidak menggunakan alat kontrasepsi karena kepercayaan agama, 19

116
responden dengan persentase 11.95% karena pasangan tidak menyetujui, 35
responden dengan persentase 22.01% karena ingin punya anak lagi, 22
responden dengan persentase 13.84% karena takut dan 21 responden dengan
persentase 13.21% karena tidak adanya biaya, dan 42 responden dengan
persentase 26.42% karena alasan lainnya seperti suami yang sudah meninggal,
menopause, sudah tidak produktif, tidak nyaman dan tidak tertarik.
f. Keluhan pemakaian alat kontrasepsi
Berdasarkan hasil survei yangdilakukan pada 61 responden yang
menggunakan alat kontrasepsi dari 68 responden di Desa Pulo terhadap
masalah kependudukan sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.37 Distribusi Keluhan Pemakaian Alat Kontrasepsi Pada 61Responden Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No. Keluhan KB Jumlah (orang) Persentase (%)
1 Ya 7 11.5
2 Tidak 54 88.5
Total 61 100,0

Tabel 4.37 menunjukkan bahwa 7 responden dengan persentase 11.5%


yang mengalami keluhan dalam penggunaan alat kontrasepsi sedangkan 54
responden dengan persentase 88.5% tidak mengalami keluhan dalam
penggunaan alat kontrasepsi.
g. Jarak Kelahiran Setiap Anak Wanita Usia Subur (15-49 tahun)
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada 88 responden wanita usia
subur (WUS) terhadap jarak kelahiran setiap anak, sebagaimana tersaji dalam
tabel berikut ini:
Tabel 4.38 Jarak Kelahiran Setiap Anak Wanita Usia Subur (15-49 tahun) pada 88
Responden Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun
2017
No. Jarak Kelahiran Jumlah (orang) Persentase (%)
1. 1-2 tahun 5 5.68
2. 2-3 tahun 7 7.95
3. 3-4 tahun 11 12.50
4. 4-5 tahun 30 34.09
5. >5 tahun 35 39.77
Total 88 100,00

117
Tabel 4.38 menunjukkan bahwa jarak kelahiran 1-2 tahun sejumlah 5
responden (5.68%), jarak kelahiran 2-3 tahun sebanyak 7 responden (7.95%),
jarak kelahiran 3-4 tahun sebanyak 11 responden (12.50%), jarak kelahiran 4-5
tahun sebanyak 30 responden (34.09%), dan jarak kelahiran lebih dari 5 tahun
sebanyak 35 responden (39.77%).
Sumber : Profil Desa Pulo Kecamatan Tempeh, 2016

Tabel 4.39 Tim Penggerak PKK Desa Pulo


No Nama Jabatan
1 Mistik Ketua
2 Miata Magfiro Wakil Ketua
3 Lailatul Qomariyah Sekretaris
4 Ervin Sri Rahayu Bendahara
5 Suhartatik Pokja I
6 Karyawati Pokja II
7 Sugiati Pokja III
8 Yeni Ugas Pokja IV
Sumber : Profil Desa Pulo Kecamatan Tempeh, 2016

4.5 Aspek Kesehatan Lingkungan

4.5.1 Lingkungan Fisik


a. Penyediaan Air Bersih
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 93 KK yang
diwawancarai diperoleh gambaran mengenai penyediaan air bersih
sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.40 Tabel Distribusi Penyediaan Sumber Air Bersih di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Penyediaan Air Bersih Jumlah (KK) Presentase (%)


1 Air Ledeng/PDAM 6 6,5
2 Sumur Bor/Pompa 23 24,7
3 Sumur Gali Terlindungi 64 68,8
4 Mata Air Terlindungi - -
5 Sungai/Danau - -
Total 93 100,0

Tabel 4.40 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat di Desa Pulo


menggunakan jenis sumber air bersih yang berasal dari sumur gali terlindungi
sebanyak 64 KK dengan persentase 68,8%. Sebanyak 6 KK dengan persentase
6,5% menggunakan jenis sumber air bersih yang berasal dari air ledeng/PDAM

118
dan sebanyak 23 KK dengan persentase 24,7% menggunakan jenis sumber air
bersih yang berasal dari sumur bor/pompa.
b. Sumber Air Minum
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 93 KK yang
diwawancarai diperoleh gambaran mengenai sumber air minum sebagaimana
tersaji dalam tabel berikut ini:

Tabel 4.41 Distribusi Sumber Air Minum Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Sumber Air Minum Jumlah KK Persentase (%)


1 Air Kemasan 4 4,3
2 Air Isi Ulang/Depot Air Minum 6 6,5
3 Air Ledeng PDAM/Eceran 12 12,9
4 Sumur Bor/Pompa 22 23,7
5 Sumur Terlindungi 47 50,5
6 Mata Air (Terlindungi/Tidak 2 2,2
Terlindungi)
7 Penampungan Air Hujan - -
8 Air Sungai/Irigasi - -
Total 93 100,0

Tabel 4.41 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat di Desa Pulo


menggunakan sumber air minum yang berasal dari sumur terlindungi sebanyak
47 KK dengan persentase 50,5%. Sebanyak 4 KK dengan persentase sebesar
4,3% menggunakan sumber air minum yang berasal dari air kemasan.
Sebanyak 6 KK dengan persentase 6,5% menggunakan sumber air minum yang
berasal dari air isi ulang/depot air minum. Sebanyak 12 KK dengan persentase
sebesar 12,9% menggunakan sumber air minum yang berasal dari air ledeng
PDAM/eceran. Sebanyak 22 KK dengan persentase 23,7% menggunakan
sumber air minum yang berasal dari sumur bor/pompa dan sebanyak 2 KK
dengan persentase sebesar 2,2% menggunakan sumber air minum yang berasal
dari mata air baik terlindungi maupun tidak terlindungi.
c. Kepemilikan Sumur
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 93 KK yang
diwawancarai diperoleh gambaran mengenai kepemilikan sumur sebagaimana
tersaji dalam tabel berikut ini:

119
Tabel 4.42 Distribusi Kepemilikan Sumur di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

No Kepemilikan Sumur Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Tidak Memiliki 6 6,5
2 Milik Sendiri 78 83,9
3 Milik Bersama 9 9,7
Total 93 100,0

Tabel 4.42 menunjukkan bahwa 6 KK dengan persentase sebesar 6,5%


tidak memiliki sumur, sehingga responden menggunakan PDAM untuk
keperluan sehari-hari. Namun terdapat responden yang memanfaatkan air
sungai untuk keperluan sehari-hari seperti mandi,cuci dan kakus sedangkan
untuk keperluan minum dan masak, responden menggunakan air isi ulang.
d. Kedalaman Sumur
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan, terdapat 87 KK yang memiliki
sumur dari 93 KK yang diwawancarai diperoleh gambaran mengeni kedalaman
sumur sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.43 Distribusi Kedalaman Sumur di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

No Kedalaman Sumur Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Pendek (4-10 meter) 44 50,6
2 Sedang (>10-20 meter) 40 46,0
3 Panjang (>20 meter) 3 3,4
Total 87 100,0

Tabel 4.43 menunjukkan bahwa 44 KK dengan persentase 50,6%


memiliki sumur dengan kedalaman pendek yaitu antara 4 sampai 10 meter.
Sebanyak 40 KK dengan persentase 46,0% memiliki sumur dengan kedalaman
sedang yaitu lebih dari 10 sampai 20 meter dan sebanyak 3 KK dengan
persentase 3,4% memiliki sumur dengan kedalaman panjang yaitu lebih dari 20
meter.
e. Fisik Air Minum
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 93 KK mengenai
kondisi fisik air minum sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:

120
Tabel 4.44 Distribusi Kondisi Fisik Air Minum di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Kondisi Fisik Air Minum Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Berbau
a. Ya 2 2,2
b. Tidak 91 97,8
Total 93 100,0
2 Berasa
a. Ya 1 1,1
b. Tidak 92 98,9
Total 93 100,0
3 Berwarna
a. Ya 1 1,1
b. Tidak 92 98,9
Total 93 100,0

Tabel 4.44 menunjukkan bahwa 91 KK dengan persentase 98,9%


memiliki kondisi fisik air minum tidak berasa dan berwarna dan terdapat 1 KK
dengan persentase 1,1 memiliki kondisi fisik air minum berasa dan berwarna.
Sebanyak 91 KK dengan persentase 97,8 memiliki kondisi fisik air minum
tidak berbau dan 2 KK dengan persentase 2,2% memiliki kondisi fisik air
minum berbau.
f. Pengelolaan Air Limbah
1) Penanganan Air Limbah
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 93 KK yang
diwawancarai diperokeh gambaran penanganan air limbah yang
sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.44 Distribusi Penanganan Air Limbah di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Penanganan Air Limbah Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Dialirkan ke Pekarangan 7 7,5
2 Sumur Resapan 7 7,5
3 Dialirkan ke Sungai/Got 71 76,3
4 Bak Penampungan 8 8,6
5 Dibuang Sembarangan - -
Total 93 100,0

Tabel 4.45 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat di Desa


Pulo memiliki penanganan air limbah dialirkan ke sungai/got sebanyak 71
KK dengan persentase 76,3%. Sebanyak 7 KK dengan persentase 7,5%

121
memiliki penanganan air limbah dialirkan ke pekarangan, sebanyak 7 KK
dengan persentase 7,5% memiliki penanganan air limbah dialirkan ke sumur
resapan dan sebanyak 8 KK dengan persentase 8,6% memiliki penanganan
air limbah dialirkan di bak penampungan.
2) Sumber Air Limbah
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 93 KK yang
diwawancarai diperokeh gambaran sumber air limbah yang dihasilkan
sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.45 Distribusi Sumber Air Limbah di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

No Sumber Air Limbah yang Dihasilkan Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Kamar mandi, cucian, dapur 93 100
2 Kamar mandi dan cucian - -
3 Kamar mandi dan dapur - -
4 Cucian dan dapur - -
Total 93 100

Tabel 4.46 menunjukkan bahwa masyarakat Desa Pulo menghasilkan


sumber air limbah dari kamar mandi, cucian dan dapur yaitu sebanyak 93
KK dengan persentase sebesar 100%.
g. Sampah
1) Kepemilikan Tempat Sampah
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 93 KK mengenai
kepemilikan tempat sampah sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.46 Distribusi Kepemilikan Tempat Sampah di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Kepemilikan Tempat Sampah Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Tidak Memiliki 33 35,5
2 Milik Sendiri 55 59,1
3 Milik Bersama 5 5,4
Total 93 100,0

Tabel 4.47 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


memiliki tempat sampah sendiri sebanyak 55 KK dengan persentase 59,1%
dan sebanyak 5 KK dengan persentase 5,4% memiliki tempat sampah
bersama. Namun, sebanyak 33 KK dengan persentase 35,5% tidak memiliki

122
tempat sampah. Responden yang tidak memiliki tempat sampah, sampah
yang dihasilkan langsung di bakar atau di buang ke sungai bagi responden
yang memiliki rumah dekat dengan sungai.
2) Jenis Tempat Sampah yang Dimiliki
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 60 KK yang
memiliki tempat sampah dari 93 KK mengenai jenis tempat sampah yang
dimiliki sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.47 Jenis Tempat Sampah yang Dimiliki di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Jenis Tempat Sampah yang Dimiliki Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Permanen 3 5
2 Sementara 57 95
Total 60 100

Tabel 4.48 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


memiliki jenis tempat sampah yang sementara sebanyak 57 KK dengan
persentase 95% dan sebanyak 3 KK dengan persentase 5% memiliki tempat
sampah yang permanen.
3) Pengelolaan Sampah
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 93 KK yang
diwawancarai diperoleh gambaran mengenai pengelolaan sampah
sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.48 Pengelolaan Sampah di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017

No Pengelolaan Sampah Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Dibakar 36 38,7
2 Dibuat Kompos - -
3 Ditimbun di Tanah 2 2,2
4 Diangkut Petugas 5 5,4
5 Open Dumping 5 5,4
6 Daur Ulang - -
7 Dibuang ke Sungai 44 47,3
8 Lainnya 1 1,1
Total 93 100,0

Tabel 4.49 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat di Desa


Pulo mengelola sampah dengan dibuang ke sungai sebanyak 44 KK dengan

123
persentase 47,3%. Sebanyak 36 KK dengan persentase 38,7% mengelola
sampah dengan dibakar, sebanyak 2 KK dengan persentase 2,2% mengelola
sampah dengan ditimbun di tanah, sebanyak 5 KK dengan persentase
sebesar 5,4% dengan diangkut petugas, sebanyak 5 KK dengan persentase
5,4% mengelola sampah dengan open dumping dan sebanyak 1 KK dengan
persentase 1,1% mengelola sampah dengan lainnya.
h. MCK (Mandi, Cuci, Kakus)
1) Kepemilikan Jamban
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 93 KK yang
diwawancarai diperoleh gambaran mengenai kepemilikan jamban
sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.49 Distribusi Kepemilikan Jamban di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

No Kepemilikan Jamban Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Ya 80 86
2 Tidak 13 14
Total 93 100

Tabel 4.50 menunjukkan bahwa sebagian besar Rumah Tangga di


Desa Pulo memiliki jamban sebanyak 80 KK dengan persentase 86%
sedangkan yang tidak memiliki jamban sebanyak 13 KK dengan persentase
14%.
2) Jenis Jamban
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terdapat 80 KK yang
memiliki jamban dari 93 KK mengenai jenis jamban sebagaimana tersaji
dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.50 Distribusi Jenis Jamban yang Digunakan di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Jenis Jamban yang Digunakan Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Leher Angsa 68 85
2 Jamban Cemplung 12 15
3 Jamban Cemplung berventilasi - -
4 Jamban Pupuk - -
5 Jamban Empang - -
Total 80 100

124
Tabel 4.51 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo
yang memiliki jamban sebanyak 68 KK dengan persentase sebesar 85%
memiliki jamban jenis leher angsa dan sebanyak 12 KK dengan persentase
sebesar 15% memiliki jamban jenis cemplung.
3) Kondisi Jamban
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terdapat 80 KK yang
memiliki jamban dari 93 KK mengenai jenis jamban sebagaimana tersaji
dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.51 Distribusi Kondisi Jamban di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

No Kondisi Jamban Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Bersih 73 91,3
2 Kotor 7 8,8
Total 80 100,0

Tabel 4.52 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


memiliki kondisi jamban bersih sebanyak 73 KK dengan persentase 91,3%
dan sebanyak 7 KK dengan persentase 8,8% memiliki kondisi jamban kotor.
4) Bentuk bangunan septic tank
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terdapat 80 KK yang
memiliki jamban dari 93 KK mengenai bentuk bangunan septic tank
sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.52 Distribusi Bentuk Bangunan Septic Tank yang Digunakan di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Bentuk Bangunan Septic Tank Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Dicor Semen Seluruhnya (Kedap Air) 71 88,8
2 Tidak Dicor Semen 5 6,2
3 Lain-lain 4 5
Total 80 100,0

Tabel 4.53 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


memiliki bentuk bangunan septic tank sebesar 71 KK dengan persentase
sebesar 88,8% dengan bentuk di cor semen seluruhnya (kedap air).
Sebanyak 5 KK dengan persentase 6,3% dengan bentuk septic tank tidak

125
dicor semen dan sebanyak 4 KK dengan persentase 5% dengan bentuk
septic tank lain-lain.
5) Jarak Jamban dengan Sumber Air
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terdapat 80 KK yang
memiliki jamban dari 93 KK mengenai jarak jamban dengan sumber air
sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.53 Distribusi Jarak Jamban dengan Sumber Air yang Digunakan di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Jarak Jamban dengan Sumber Air Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Kurang dari 10 meter 53 66,2
2 Lebih dari 10 meter 27 33,8
Total 80 100,0

Tabel 4.54 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


memiliki jarak jamban dengan sumber air kurang dari 10 meter sebanyak 53
KK dengan persentase 66,3% dan sebanyak 27 KK dengan persentase
33,8% memiliki jarak jamban lebih dari 10 meter.
6) Tempat BAB
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 93 KK yang
diwawancarai diperoleh gambaran mengenai termpat buang air besar
sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.54 Distribusi Tempat Buang Air Besar di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Tempat Buang Air Besar Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Sungai 18 19,4
2 Tempat Terbuka 1 1,1
3 Kakus 2 2,1
4 Jamban 72 77,4
Total 93 100,0

Tabel 4.55 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


buang air besar jamban di jamban sebanyak 72 KK dengan persentase
77,4%. Sebanyak 18 KK dengan persentase 19,4% buang air besar di
sungai, sebnayak 2 KK dengan persentase 2,1% buang air besar di kakus
dan hanya terdapat 1 KK dengan persentase 1,1% yang buang air besar di
tempat terbuka.

126
7) Pengetahuan Bahaya BAB di Sungai
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 93 KK yang
diwawancarai diperoleh gambaran mengenai pengetahuan bahaya BAB di
sungai sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.55 Distribusi Pengetahuan Bahaya BAB di Sungai di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Pengetahuan Bahaya BAB di Sungai Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Tahu 63 67,7
2 Tidak Tahu 30 32,3
Total 93 100,0

Tabel 4.56 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


sebanyak 63 KK dengan persentase 67,7% mengetahui bahaya BAB di
sungai dan sebanyak 30 KK dengan persentase 32,3% tidak mengetahui
bahaya BAB di sungai. Berdasarkan wawancara dengan responden,
responden menganggap tahu akan bahaya BAB di sungai karena menurut
pemaparan responden terdapat banyak kotoran-kotoran saat melakukan
BAB di sungai. Selain itu, ketika BAB di sungai air yang digunakan sudah
tercemar oleh sampah.

4.5.2 Lingkungan Biologi


a. Keberadaan Vektor dan Rodent
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap masalah keberadaan vektor (nyamuk, kecoa dan lalat) dan rodent
(tikus) sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.56 Distribusi Keberadaan Vektor di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

No Keberadaan Vektor dan Rodent Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Ya 85 91,4
2 Tidak 8 8,6
Total 93 100,0

Tabel 4.57 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


sebanyak 85 KK dengan persentase 91,4% terdapat vektor dan rodent dan
sebanyak 8 KK dengan persentase 8,6% tidak terdapat vektor dan rodent.

127
b. Jenis Hewan Pengganggu Terbanyak
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap jenis hewan pengganggu terbanyak sebagaimana tersaji dalam tabel
berikut ini:
Tabel 4.57 Jenis Hewan Pengganggu di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

no Jenis Hewan Pengganggu Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Lalat 12 12,9
2 Nyamuk 17 18,3
3 Kecoak 4 4,3
4 Tikus 60 64,5
Total 93 100,0

Tabel 4.58 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


jenis hewan pengganggu terbanyak yaitu tikus sebanyak 60 KK dengan
persentase sebesar 64,5%. Sebanyak 12 KK dengan persentase sebesar 12,9%
berupa lalat, sebanyak 17 KK dengan persentase sebesar 18,3% berupa
nyamuk, dan sebanyak 4 KK dengan persentase sebesar 4,3% berupa kecoak.
c. Pengendalian Vektor
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap pengendalian vektor sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.58 Distribusi Pengendalian Vektor di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

No Pengendalian Vektor Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Dibiarkan Saja 40 43,0
2 Tidur Menggunakan Kelambu 2 2,2
3 Memakai Obat Nyamuk 31 33,3
4 Ventilasi Menggunakan Kasa - -
5 Insektisida 9 9,7
6 Menggunakan Raket Listrik 3 3,2
7 Lain-lain 8 8,6
Total 93 100,0

Tabel 4.59 menunjukkan bahwa pengendalian vektor yang dilakukan


oleh masyarakat Desa Pulo adalah dibiarkan saja sebanyak 40 KK dengan
persentase 43%. Sebanyak 2 KK dengan persentase 2,2% melakukan
pengendalian dengan cara menggunakan kelambu, sebanyak 31 KK dengan
persentase 33,3% melakukan pengendalian dengan cara memakai obat nyamuk,

128
sebanyak 9 KK dengan persentase 9,7% melakukan pengendalian dengan
insektisida,sebanyak 3 KK dengan persentase 3,2% melakukan pengendalian
dengan menggunakan raket listrik dan sebanyak 8 KK dengan persentase 8,6%
melakukan pengendalian dengan lain-lain.
d. Pengendalian Rodent
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap pengendalian vektor sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.59 Distribusi Pengendalian Rodent di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

No Pengendalian Rodent Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Menggunakan Perangkap Tikus 42 45,2
2 Menutup Lubang 2 2,2
3 Dibiarkan Saja 46 49,5
4 Obat 2 2,2
5 Lainnya 1 1,1
Total 93 100,0

Tabel 4.60 menunjukkan bahwa pengendalian rodent yang dilakukan


oleh masyarakat Desa Pulo adalah dibiarkan saja sebanyak 46 KK dengan
persentase 49,5%. Sebanyak 42 KK dengan persentase 45,2% menggunakan
perangkap tikus. Sebanyak 2 KK dengan persentase 2,2% melakukan
pengendalian dengan menutup lubang, sebanyak 2 KK dengan persentase 2,2%
melalakukan pengendalian dengan menggunakan obat dan sebanyak 1 KK
dengan persentase 1,1 melakukan pengendalian dengan lainnya.

4.5.3 Rumah Sehat


Kriteria rumah sehat yaitu dikatakan rumah sehat jika nilainya sebesar 1068-
1200 dan rumah tidak sehat nilainya sebesar <1068. Berdasarkan data tersebut
dapat disimpulkan bahwa hanya tedapat satu rumah sehat yang di Desa Pula dan
92 rumah tidak sehat. Pengkategorian tersebut berdasarkan skoring yang telah
dilakukan yaitu apabila skor < 1068 maka rumah responden tergolong rumah
tidak sehat. Sedangkan rumah dengan skor 1068 1200 tergolong rumah sehat.
a. Langit-langit

129
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap langit-langit pada masing-masing rumah KK sebagaimana tersaji
dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.60 Distribusi Langit-Langit di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

No Langit-Langit Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Tidak Ada 6 6,5
2 Ada (kotor, sulit dibersihkan, dan rawan 16 17,2
kecelakaan)
3 Ada (bersih dan tidak rawan kecelakaan) 71 76,3
Total 93 100,0

Tabel 4.61 menunjukkan bahwa sebagian besar langit-langit yang


terdapat pada Desa Pulo ada, bersih dan tidak rawan kecelakaan sebanyak 71
KK dengan persentase sebesar 76,3%. Sebanyak 16 KK dengan persentase
17,2% memiliki langit-langit kotor, sulit dibersihkan dan rawan kecelakaan dan
sebanyak 6 KK dengan persentase 6,5% tidak memiliki langit-langit.
b. Atap
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap dinding pada masing-masing rumah KK sebagaimana tersaji dalam
tabel berikut ini:
Tabel 4.61 Distribusi Atap di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun
2017

No Atap Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Kayu Ulin 2 2,2
2 Genteng Tanah Liat 88 94,6
3 Genteng Seng 1 1,1
4 Genteng Asbes 2 2,2
Total 93 100,0

Tabel 4.62 menunjukkan bahwa sebagian besar atap yang terdapat di


Desa Pulo genteng tanah liat sebanyak 88 KK dengan persentase 94,6%.
Sebanyak 2 KK dengan persentase 2,2% menggunakan atap yang terbuat dari
kayu ulin, sebanyak 2 KK dengan persentase 2,2% menggunakan atap yang
terbuat dari genteng asbes dan hanya 1 KK dengan persentase 1,1%
menggunakan atap yang terbuat dari genteng asbes.

130
c. Dinding
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap dinding pada masing-masing rumah KK sebagaimana tersaji dalam
tabel berikut ini:
Tabel 4.62 Distribusi Dinding di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017

No Dinding Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Bukan tembok 2 2,2
2 Semi permanen 2 2,2
3 Permanen 89 95,7
Total 93 100,0

Tabel 4.63 menunjukkan bahwa sebagian besar dinding rumah yang


terdapat pada Desa Pulo yaitu bersifat permanen (tembok/pasangan batu bata
yang diplester). Sebanyak 2 KK dengan persentase 2,2% memiliki dinding
yang bersifat semi permanen (setengah tembok) dan sebanyak 2 KK dengan
persentase 2,2% memiliki dinding yang bukan tembok (terbuat dari anyaman
bambu).
d. Lantai
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap lantai pada masing-masing rumah KK sebagaimana tersaji dalam
tabel berikut ini:
Tabel 4.63 Distribusi Lantai di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017

No Lantai Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Tanah 3 3,2
2 Papan/anyaman bambu/plesteran yang retak 11 11,8
dan berdebu
3 Diplester/ubin/keramik/papan 79 84,9
Total 93 100,0

Tabel 4.64 menunjukkan bahwa sebagian besar lantai rumah yang


terdapat pada Desa Pulo yaitu diplester/ubin/keramik/papan sebanyak 79 KK
dengan persentase 84,9%. Sebanyak 11 KK dengan persentase 11,8 memiliki
lantai rumah papan/anyaman bambu/plesteran yang retak dan berdebu dan
sebanyak 3 KK dengan persentase 3,2% memiliki lantai berupa tanah.

131
e. Jendela Kamar Tidur
1) Adanya Jendela Kamar Tidur
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap adanya jendela kamar tidur pada masing-masing rumah KK
sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.64 Distribusi Adanya Jendela Kamar Tidur di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Jendela Kamar Tidur Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Ya 67 72
2 Tidak 26 28
Total 93 100

Tabel 4.65 menunjukkan bahwa masyarakat Desa Pulo sebagian besar


telah memiliki jendela kamar tidur sebanyak 67 KK dengan persentase 72%
dan sebanyak 26 KK dengan persentase 28% tidak memiliki jendela kamar
tidur.
2) Perilaku Membuka Jendela Kamar Tidur
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap perilaku membuka jendela kamar tidur pada masing-masing rumah
KK sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.65 Distribusi Perilaku Membuka Jendela Kamar Tidur di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Perilaku Membuka Jendela Kamar Jumlah (KK) Persentase (%)


Tidur
1 Tidak Pernah dibuka 33 35,5
2 Kadang-kadang 15 16,1
3 Setiap Hari Dibuka 45 48,4
Total 93 100,0

Tabel 4.66 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


setiap hari membuka jendela kamar tidur sebanyak 45 KK dengan
persentase sebesar 48,4%. Sebanyak 15 KK dengan persentase 16,1%
membuka jendela kamar tidur kadang-kadang dan sebanyak 33 KK dengan
persentase 35,5% tidak pernah membuka jendela kamar tidur.

132
f. Jendela Ruang Keluarga
1) Adanya Jendela Ruang Keluarga
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap adanya jendela ruang keluarga pada masing-masing rumah KK
sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.66 Distribusi Adanya Jendela Ruang Keluarga di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Jendela Ruang Keluarga Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Ya 83 89,2
2 Tidak 10 10,8
Total 93 100,0

Tabel 4.67 menunjukkan bahwa masyarakat Desa Pulo sebagian besar


telah memiliki jendela ruang keluarga sebanyak 83 KK dengan persentase
89,2% dan sebanyak 10 KK dengan persentase 10,8% tidak memiliki
jendela ruang keluarga.
2) Perilaku Membuka Jendela Ruang Keluarga
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap perilaku membuka jendela ruang keluarga pada masing-masing
rumah KK sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.67 Distribusi Perilaku Membuka Jendela Ruang Keluarga di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Perilaku Membuka Jendela Ruang Jumlah (KK) Persentase (%)


Keluarga
1 Tidak Pernah dibuka 28 30,1
2 Kadang-kadang 19 20,4
3 Setiap Hari Dibuka 46 49,5
Total 93 100,0

Tabel 4.68 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


setiap hari membuka jendela ruang keluarga sebanyak 46 KK dengan
persentase sebesar 49,5%. Sebanyak 19 KK dengan persentase 20,4%
membuka jendela ruang keluarga kadang-kadang dan sebanyak 28 KK
dengan persentase 30,1% tidak pernah membuka jendela ruang keluarga.

133
g. Ventilasi
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap adanya ventilasi pada masing-masing rumah KK sebagaimana tersaji
dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.68 Distribusi Adanya Adanya Ventilasi di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No Ventilasi Jumlah (KK) Persentase (%)
1 Tidak Ada 7 7,5
2 Ada, <10% dari luas 43 46,2
lantai
3 Ada, >10% dari luas 43 46,2
lantai
Total 93 100,0

Tabel 4.69 menunjukkan bahwa terdapat jumlah atau proporsi yang


saman antara venttilasi yang kurang dari 10% dari luas lantai dan ventilasi
yang lebih dari 10% dari luas lantai yaitu sebesar 46,2%. Dan sebanyak 7 KK
dengan persentase 7,5% tidak memiliki ventilasi.
h. Lubang Asap Dapur
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap adanya lubang asap dapur pada masing-masing rumah KK
sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.69 Distribusi Adanya Lubang Asap Dapur di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No Lubang Asap Dapur Jumlah (KK) Persentase (%)
1 Tidak Ada 21 22,6
2 Ada, <10% dari luas lantai 43 46,2
3 Ada, >10% dari luas lantai 29 31,2
Total 93 100,0

Tabel 4.70 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


memiliki lubang asap dapur kurang dari 10% dari luas lantai sebanyak 43 KK
dengan persentase 46,2%. Sebanyak 29 KK dengan persentase 31,2% memiliki
lubang asap dapur lebih dari 10% dari luas lantai dan sebanyak 21 KK dengan
persentase 22,6% tidak memiliki lubang asap dapur.

134
i. Pencahayaan
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap pencahayaan pada masing-masing rumah KK sebagaimana tersaji
dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.70 Distribusi Pencahayaan Rumah di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

No Pencahayaan Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Tidak terang, tidak dapat dipergunakan 3 3,2
untuk membaca
2 Kurang terang, kurang jelas untuk 16 17,2
membaca dengan normal
3 Terang dan tidak silau 74 79,6
Total 93 100,0

Tabel 4.71 menunjukkan bahwa pencahayaan rumah masyarakat Desa


Pulo sebagian besar terang dan tidak silau sebanyak 74 KK dengan persentase
79,6%. Sebanyak 16 KK dengan persentase 17,2 memiliki pencahayaan yang
kurang terang sehingga kurang jelas untuk membaca dengan normal dan
sebanyak 3 KK dengan persentase 3,2% memiliki pencahayaan tidak terang
sehingga tidak dapat dipergunakan untuk membaca.
j. Sumber Penerangan
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap kepemilikan kandang sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.71 Distribusi Sumber Penerangan di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017
No Jenis Sumber Penerangan Jumlah (KK) Persentase (%)
1 Listrik PLN 93 100
2 Listrik Non-PLN - -
3 Petromaks - -
4 Obor/Pelita/Senter - -
5 Tidak Ada - -
Total 93 100

Tabel 4.72 menunjukkan bahwa masyarakat Desa Pulo menggunakan


listrik PLN sebagai sumber penerangan. Dapat ditunjukkan dengan responden
yang menggunakan listrik PLN sebagai sumber penerangan sebanyak 93 KK
atau sebesar 100%.

135
k. Kandang
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap kepemilikan kandang sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.72 Distribusi Kepemilikan Kandang di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017
No Kepemilikan Kandang Jumlah (KK) Persentase (%)
1 Tidak Ada 61 65,6
2 Ada, Bersih 20 21,5
3 Ada, Kotor 12 12,9
Total 93 100,0

Tabel 4.73 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


tidak memiliki kandang sebanyak 61 KK dengan persentase 65,6%. Namun
sebanyak 20 KK dengan persentase 21,5% memiliki kandang dengan keadaan
bersih dan sebanyak 12 KK dengan persentase 12,9% memiliki kandang
dengan keadaan kotor.
1) Pemanfaatan Pekarangan
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap pemanfaatan pekarangan sebagaimana tersaji dalam tabel berikut
ini:
Tabel 4.73 Distribusi Pemanfaatan Pekarangan di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No Pemanfaatan Pekarangan Jumlah (KK) Persentase (%)
1 Tidak Ada 59 63,4
2 Ada, menanam tanaman 34 36,6
Total 93 100,0

Tabel 4.74 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


tidak memanfaatkan pekarangan sebanyak 59 KK dengan persentase 63,4%
dan sebanyak 34 KK dengan persentase 36,6% memanfaatkan pekarangan
dengan menanam tanaman.
2) Membersihkan Rumah dan Halaman
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap perilaku membersihkan halaman sebagaimana tersaji dalam tabel
berikut ini:

136
Tabel 4.74 Distribusi Perilaku Membersihkan Halaman di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No Perilaku Membersihkan Rumah dan Jumlah (KK) Persentase (%)
Halaman
1 Tidak Pernah - -
2 Kadang-kadang 10 10,8
3 Setiap Hari 83 89,2
Total 93 100,0

Tabel 4.75 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


setiap hari membersihkan rumah dan halaman sebanyak 83 KK dengan
persentase 89,2% dan sebanyak 10 KK dengan persentase 10,8%
membersihkan rumah dan halaman kadang-kadang.
3) Kebiasaan Mencuci Tangan
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap kebiasaan mencuci tangan sebagaimana tersaji dalam tabel berikut
ini:
Tabel 4.75 Distribusi Kebiasaan Mencuci Tangan di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No Kebiasaan Mencuci Tangan Jumlah (KK) Persentase (%)
1 Ya 88 94,6
2 Tidak 5 5,4
Total 93 100,0

Tabel 4.76 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Pulo


memiliki kebiasaan mencuci tangan sebanyak 88 KK dengan persentase
94,6% dan sebanyak 5 KK dengan persentase 5,4% tidak memiliki
kebiasaan mencuci tangan.
4) Lingkungan Tempat Tinggal
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
terhadap kebiasaan mencuci tangan sebagaimana tersaji dalam tabel berikut
ini:
Tabel 4.76 Kondisi Lingkungan Tempat Tinggal di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No Lingkungan Tempat Tinggal Jumlah (KK) Persentase (%)
1 Kumuh 24 25,8
2 Tidak Kumuh 69 74,2
Total 93 100,0

137
Tabel 4.77 menunjukkan bahwa sebagian besar lingkungan tempat
tinggal di Desa Pulo tidak kumuh sebanyak 69 KK dengan persentase
74,2% dan sebanyak 24 KK dengan persentase 25,8% memiliki lingkungan
tempat tinggal kumuh.

4.6 Aspek Perilaku Kesehatan


4.6.1 Gizi Seimbang
a. Pengetahuan Gizi Seimbang
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari delapan tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai gizi
seimbang, sehingga jumlah responden terkait gizi seimbang hanya sejumlah
242 responden, sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini :
Tabel 4.77 Pengetahuan Terkait Gizi Seimbang Pada 242 Responden di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No Pengetahuan Gizi Seimbang Jumlah Persentase (%)
1 Tahu 103 42,6
2 Tidak tahu 129 57,4
Total 242 100,0

Berdasarkan pada tabel di atas, dapat diketahui bahwa responden yang


tidak mengetahui terkait gizi seimbang lebih besar yaitu 129 orang dengan
persentasenya sebesar 57,4% dan pada responden yang telah mengetahui
terkait gizi seimbang yaitu 103 respondeng dengan persentase sebesar 42,6%.
b. Manfaat gizi seimbang
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak 256 jiwa,
diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang dari delapan tahun
yang belum mampu memberikan jawaban mengenai gizi seimbang, sehingga jumlah
responden terkait gizi seimbang hanya sejumlah 242 responden, sebagaimana tersaji
dalam tabel berikut ini :
Tabel 4.78 Pengetahuan Terkait Manfaat Makanan Bergizi Pada 242 Responden di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No Manfaat Makanan Bergizi Jumlah Persentase (%)
1 Menyehatkan 163 63,7
2 Mengenyangkan 62 24,2
3 Menguatkan 17 12,1
Total 242 100,0

138
Berdasarkan tabel tersebut di atas, dapat diketahui bahwa 163 responden
menyatakan manfaat mengkonsumsi makanan bergizi adalah dapat
menyehatkan tubuh dengan persentase sebesar 63,7% dan sebanyak 62
reponden berpendapat bahwa manfaat mengkonsumsi makanan bergizi dapat
mengenyangkan dengan persentase sebesar 24,2% serta sebanyak 17 responden
mengatakan manfaatnya adalah menguatkan tubuh dengan persentase sebesar
12,1%.

4.6.2 Pola Konsumsi dan Makan Seimbang


a. Jenis Makanan yang Dikonsumsi
Berikut merupakan hasil survei yang dilakukan pada 256 responden di
Desa Pulo mengenai jenis makanan yang dikonsumsi setiap hari, sebagaimana
tersaji pada tabel di bawah ini :
Tabel 4.79 Jenis Makanan Yang Dikonsumsi Setiap Hari Pada 256 Responden di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No Jenis Makanan yang Jumlah Persentase (%)
Dikonsumsi
1. Nasi
a. Iya 256 100
b. Tidak 0 0
Total 256 100
2. Sayur
a. Iya 249 97,3
b. Tidak 7 2,7
Total 256 100,0
3. Buah
a. Iya 55 21,5
b. Tidak 201 78,5
Total 256 100,0
4. Daging atau ikan
a. Iya 131 51,2
b. Tidak 125 48,8
Total 256 100,0
5. Tahu atau tempe
a. Iya 250 97,7
b. Tidak 6 2,3
Total 256 100,0
6. Susu
a. Iya 47 18,4
b. Tidak 209 81,6
Total 256 100,0

139
Berdasarkan tabel tersebut di atas dapat diketahui, bahwa responden di
Desa Pulo telah mengkonsumsi makanan yang bergizi seimbang, yaitu terdapat
256 responden mengkonsumsi nasi sebagai sumber karbohidrat dengan
persentase sebesar 100%, terdapat 249 responden dengan persentase sebesar
97,3% telah mengkonsumsi sayur, namun hanya 55 responden dengan
persentase sebesar 21,5% yang telah mengkonsumsi buah. Untuk asupan
protein nabati maupun hewani mayoritas responden telah memenuhi yaitu 250
responden dengan persentase sebesar 97,7%. Sedangkan konsumsi susu hanya
47 responden dengan persentase sebesar 18,4%.
b. Frekuensi Makan dalam Sehari
Berikut merupakan hasil survei yang dilakukan pada 256 responden di
Desa Pulo mengenai frekuensi makan dalam sehari, sebagaimana tersaji pada
tabel di bawah ini:
Tabel 4.80 Frekuensi Makan Dalam Sehari Pada 256 Responden di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No Frekuensi Makan dalam Jumlah Persentase (%)
Sehari
1 1 kali (kurang) 3 1,2
2 2 kali (cukup) 27 10,5
3 3 kali (lebih dari cukup) 222 86,7
4 >3 kali (sangat cukup) 4 1,6
Total 256 100,0

Berdasarkan tabel tersebut di atas, dapat diketahui bahwa terdapat 222


responden responden telah mengkonsumsi makanan tiga kali sehari yang
berarti lebih dari cukup dengan persentase sebesar 86,7% dan terdapat 3
responden yang mengkonsumsi makan 1 kali dalam sehari yang berarti kurang
dengan persentase sebesar 1,2%.
c. Frekuensi Konsumsi Sumber Karbohidrat, Protein Hewani, Protein Nabati,
Sayuran serta Buah dalam Sehari.
Berikut merupakan hasil survei yang dilakukan pada 256 responden di
Desa Pulo mengenai frekuensi konsumsi sumber karbohidrat, protein nabati
maupun hewani, sayuran serta buah setiap hari, sebagaimana tersaji pada tabel
di bawah ini :

140
Tabel 4.81 Frekuensi Konsumsi Sumber Karbohidrat, Protein Nabati Dan Hewani,
Sayuran Serta Buah Pada 256 Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017
Sumber
Protein Protein
Frekuensi Makan Karbohidrat Sayuran Buah
hewani nabati
Dalam Sehari
N ( n ( N ( n ( n (
n %) n %) n %) n %) n %)
1 kali (kurang) 6 2 9 3 3 1 1 6 2 7
6 2,3 99 38,7 37 14,5 16 6,3 200 78,1
2 kali (cukup) 3 1 5 2 5 2 5 2 2 8
35 13,7 56 21,9 57 22,3 53 20,7 21 8,2
3 kali (lebih dari 2 8 1 3 1 6 1 7 3 1
cukup) 214 83,6 100 39,1 162 63,3 186 72,7 35 13,7
>3 kali (sangat cukup) 1 0 1 0 0 0 1 4 0 0
1 0,4 1 0,4 0 0 1 4 0 0
Total 2 1 2 1 2 1 2 1 2 1
256 100,0 256 100,0 256 100,0 256 100,0 256 100,0

Berdasarkan tabel tersebut di atas, dapat diketahui bahwa pada 256


responden, sebagian besar telah mengkonsumsi sumber karbohidrat, protein
nabati maupun hewani, serta sayuran sebanyak tiga kali sehari yang berarti
lebih dari cukup, namun pada frekuensi mengkonsumsi buah, pada sebagian
besar responden yaitu 78,1% hanya mengkonsumsi buah sekali sehari.

4.6.3 Cara Pengolahan dan Penyimpanan Pangan


a. Cara Menyimpan Bahan Makanan Mentah
Berikut merupakan hasil survei yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
mengenai cara menyimpan bahan makanan mentah, sebagaimana tersaji pada
tabel di bawah ini :
Tabel 4.82 Cara Menyimpan Bahan Makanan Mentah Pada 93 KK di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Cara Menyimpan Bahan Jumlah (KK) Persentase (%)


Makanan Mentah
1 Dibungkus dan dibiarkan 11 11,8
2 Dibungkus dan disimpan di kulkas 30 32,3
3 Langsung disimpan di kulkas 10 10,8
4 Beli langsung diolah 39 42,0
5 Dibiarkan 3 3,1
Total 93 100,0

Berdasarkan tabel tersebut di atas, dapat diketahui bahwa 39 responden


dengan persentase sebesar 42% keluarga mengolah bahan makanan secara

141
langsung setelah membeli dan hanya 3 responden dengan persentase 3,1%
yang membiarkan sayuran. Hal tersebut menunjukkan bahwa bahan makanan
yang diolah masih segar karena tidak dilakukan penyimpanan sebelumnya.
Juga terdapat 30 responden dengan persentase sebesar 32,3% yang
membungkus makanan dan disimpan di lemari pendingin lalu dimasak.
b. Cara Mengolah Sayuran dalam Keluarga
Berikut merupakan hasil survei yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
mengenai cara mengolah sayuran dalam keluarga, sebagaimana tersaji pada
tabel di bawah ini :
Tabel 4.83 Cara Mengolah Sayuran Dalam Keluarga Pada 93 KK di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Cara Mengolah Sayuran di Jumlah (KK) Persentase (%)


Keluarga
Dicuci dengan air yang mengalir
1 26 28,0
kemudian dipotong
Dicuci dengan air tidak mengalir
2 12 12,9
kemudian dipotong
Dipotong kemudian dicuci dengan
3 43 46,2
air mengalir
Dipotong kemudian dicuci dengan
4 12 12,9
air tidak mengalir
Total 93 100,0

Berdasarkan tabel tersebut di atas, dapat diketahui bahwa sebagian besar


keluarga yang ada di Desa Pulo yaitu 43 responden dengan persentase sebesar
46,2% masih menerapkan cara yang keliru yaitu memotong sayuran terlebih
dahulu kemudian dicuci dengan air mengalir. Dan hanya terdapat 28 responden
dengan persentase sebesar 28% yang telah menerapkan cara pengolahan yang
baik dan benar yaitu mencuci sayuran dengan air mengalir kemudian dipotong.
Juga terdapat 12 responden dengan persentase sebesar 12,9 yang mencuci
dengan air tidak mengalir kemudian dipotong dan dipotong dahulu kemudian
dicucui dengan air yang tidak mengalir.
c. Cara Menyimpan Makanan Matang
Berikut merupakan hasil survei yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
mengenai cara menyimpan makanan matang, sebagaimana tersaji pada tabel di
bawah ini :

142
Tabel 4.84 Cara Menyimpan Makanan Matang Dalam Keluarga Pada 93 KK di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Cara Menyimpan Makanan Jumlah (KK) Persentase (%)


Matang
1 Disimpan di lemari makanan 9 9,7
2 Meja makan ditutup 78 83,9
3 Meja makan tidak ditutup 3 3,2
4 Lainnya 3 3,2
Total 93 100,0

Berdasarkan tabel tersebut di atas dapat diketahui bahwa 78 responden


denga persentase sebesar 83,9% yang menyimpan makanan matang di meja
makan kemudian ditutup dan hanya 3 responden dengan persentase sebesar
3,2% yang menyimpan makanan di meja makan tanpa tutup.
d. Cara Pengolahan Air Minum Sebelum Dikonsumsi
Berikut merupakan hasil survei yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
mengenai cara pengolahan air minum sebelum dikonsumsi, sebagaimana tersaji
pada tabel di bawah ini :
Tabel 4.85 Cara Pengolahan Air Minum Sebelum Dikonsumsi Dalam Keluarga Pada 93
KK di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Cara Pengolahan Air Minum Jumlah (KK) Persentase (%)


1 Langsung diminum 4 4,3
2 Dimasak 86 92,5
3 Disaring 3 3,2
Total 93 100,0

Berdasarkan tabel tersebut di atas, dapat diketahui bahwa 86 responden


dengan persentase sebesar 92.5% telah menerapkan cara pengolahan air minum
yang baik yaitu dengan memasak air terlebih dahulu sebelum dikonsumsi dan
hanya terdapat 4 responden sebesar 4,3% yang langsung meminum air tanpa
dimasak terlebih dahulu.

4.6.4 Kandungan Iodium dalam Garam


a. Kandungan Iodium dalam Garam
Berikut merupakan hasil survei yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
mengenai kandungan Iodium dalam garam, sebagaimana tersaji pada tabel di
bawah ini :

143
Tabel 4.86 Kandungan Iodium dalam Garam Pada 93 KK di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Kandungan Iodium dalam Jumlah (KK) Persentase (%)


Garam
1 Ada 86 92,5
2 Tidak 7 7,5
Total 93 100,0

Berdasarkan tersebut di atas, dapat diketahui bahwa terdapat 86


responden dengan persentase sebesar 92,5% menggunakan garam beriodium
dan hanya 7 keluarga dengan persentase sebesar 7,5% yang belum
menggunakan garam beriodium saat memasak makanan.
b. Cara Pemberian Garam
Berikut merupakan hasil survei yang dilakukan pada 93 KK di Desa Pulo
mengenai cara pemberian garam saat memasak makanan, sebagaimana tersaji
pada tabel di bawah ini :
Tabel 4.87 Cara Pemberian Garam Saat Memasak Pada 93KK di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Cara Pemberian Garam Jumlah (KK) Persentase (%)


Dihaluskan dengan bumbu di awal
1 29 31,2
pemasakan
Dibubuhkan saat masakan
2 50 53,8
mendidih
3 Dibubuhkan saat makanan matang 14 15,0
Total 93 100,0

Berdasarkan tabel tersebut di atas, dapat diketahui bahwa terdapat 50


responden dengan persentase sebesar 53,8% masih menerapkan cara yang salah
saat menggunakan garam beriodium, yaitu dibubuhkan saat masakan dalam
keadaan mendidih, karena hal tersebut dapat menghilangkan kandungan
Iodium yang ada dalam garam. Dan hanya 14 responden dengan persentase
sebesar 15% yang telah menerapkan cara yang benar yaitu membubuhkan saat
masakan telah matang.

4.6.5 ASI Eksklusif


Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak 256
jiwa, diketahui bahwa responden yang memiliki balita hanya sejumlah 9 jiwa

144
yang mampu memberikan jawaban mengenai pemberian kolostrum, ASI
Eksklusif, PASI serta MP-ASI sehingga jumlah responden terkait hal tersebut
hanya sejumlah 9 responden, sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini :
a. Pemberian kolostrum
Tabel 4.88 Pemberian Kolostrum pada Bayi oleh 9 Responden Yaitu Ibu yang Memiliki
Balita di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Pemberian Kolostrum Jumlah (orang) Persentase (%)


1 Iya 5 55,6
2 Tidak 4 44,4
Total 9 100,0

Berdasarkan tabel tersebut di atas dapat diketahui bahwa terdapat 5


responden dengan persentase sebesar 55,6% ibu telah memberikan kolostrum
kepada bayinya dan 4 responden dengan persentase sebesar 44,4% ibu tidak
memberikan kolostrum kepada bayinya.
b. Lama Pemberian ASI Eksklusif
Tabel 4.89 Lama Pemberian ASI Eksklusif oleh 9 Responden yaitu Ibu yang Memiliki
Balita di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Lama Pemberian ASI Eksklusif Jumlah Persentase (%)


1 <6 bulan 3 33,3
2 6 bulan 2 22,2
3 Tidak sama sekali 4 44,5
Total 9 100,0

Berdasarkan tabel tersebut di atas dapat diketahui bahwa terdapat 4


responden dengan persentase sebesar 44,5% tidak memberikan ASI Eksklusif
sama sekali dan hanya 2 responden dengan persentase sebesar 22,2% yang
memberikan ASI Eksklusif dengan tepat yaitu selama 6 bulan serta terdapat 3
responden dengan persentase sebesar 33,3% yang memberikan ASI hingga usia
anak <6 bulan.
c. Alasan Tidak Memberikan ASI Eksklusif
Berdasarkan total keseluruhan responden yang memiliki balita yaitu
sejumlah 9 responden, diketahui bahwa 4 diantaranya tidak memberikan ASI
Eksklusif. Sehingga jumlah responden untuk variabel ini hanya sejumlah 4
responden. sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:

145
Tabel 4.90 Alasan Tidak Memberikan ASI Eksklusif pada 4 Responden yaitu Ibu yang
Memiliki Balita di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun
2017
Alasan Tidak Memberikan ASI
No Jumlah Persentase(%)
Eksklusif
1 Tidak mengetahui tentang ASI eksklusif 3 75
2 Lainnya 1 25
Total 4 100

Berdasarkan tabel tersebut di atas dapat diketahui bahwa alasan


responden tidak memberikan ASI Eksklusif pada bayinya adalah karena tidak
mengetahui tentang manfaat ASI Eksklusif, yaitu terdapat 3 responden dengan
persentase sebesar 75%.

4.6.6 Pengganti ASI (PASI)


a. Jenis Pengganti ASI (PASI)
Berikut merupakan hasil survei terhadap 9 responden yang merupakan
ibu balita di Desa Pulo mengenai jenis Pengganti ASI (PASI), sebagaimana
tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.91 Jenis Pengganti ASI (PASI) yang Diberikan Ibu pada Bayinya oleh 9
Responden yaitu Ibu yang Memiliki Balita di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No Jenis Pengganti ASI Jumlah Persentase (%)
1 Susu formula 7 77,8
2 Lainnya 2 22,2
Total 9 100,0

Berdasarkan tabel di atas, maka dapat diketahui bahwa jenis pengganti


ASI (PASI) yang paling banyak digunakan adalah susu formula yaitu sebanyak
7 responden dengan persentase sebesar 77,8%. sedangkan 2 responden dengan
persentase sebesar 22,2% lainnya yaitu air tajin dan ada beberapa responden
yang memberikan susu soya.
b. Umur Bayi Saat Pemberian PASI
Berikut merupakan hasil survei terhadap 9 responden yang merupakan
ibu balita di Desa Pulo mengenai umur bayi ketika mulai diberikan Pengganti
ASI (PASI), sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:

146
Tabel 4.92 Umur Bayi Saat Pemberian PASI oleh 9 Responden yaitu Ibu yang Memiliki
Balita di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No Umur Bayi Saat Pemberian PASI Jumlah Persentase (%)
1 Sejak lahir 4 55,6
2 >6 bulan 5 44,4
Total 9 100,0

Berdasarkan tabel tersebut di atas, maka dapat diketahui bahwa terdapat


4 responden dengan persentase sebesar 55,6% dimana bayi diberikan PASI
mulai sejak lahir dan 5 responden dengan persentase sebesar 44,4% diberikan
pada saat bayi berumur lebih dari enam bulan.

4.6.7 Makanan Pendamping ASI (MP-ASI)


a. Jenis MP-ASI
Berikut merupakan hasil survei terhadap 9 responden yang merupakan
ibu balita di Desa Pulo mengenai jenis Makanan Pendamping ASI (MP-ASI)
yang diberikan kepada bayinya, sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini:
Tabel 4.93 Jenis MP-ASI yang Diberikan Ibu pada Bayinya oleh 9 Responden yaitu Ibu
yang Memiliki Balita di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
Tahun 2017
No Jenis MP-ASI Jumlah Persentase (%)
1 Susu formula 2 22,2
2 Buah-buahan 1 11,1
3 Nasi tim 2 22,2
4 Bubur 4 44,5
Total 9 100,0

Berdasarkan tabel tersebut di atas, maka dapat diketahui bahwa jenis


Makanan Pendamping ASI (MP-ASI) yang paling banyak diberikan kepada
bayi adalah bubur yaitu 4 responden dengan persentase sebesar 44,5%,
sedangkan yang paling sedikit digunakan adalah buah-buahan yaitu 1
responden dengan persentase sebesar 11,1%.
b. Umur Bayi Saat Pemberian MP-ASI
Berikut merupakan hasil survei terhadap 9 responden yang merupakan
ibu balita di Desa Pulo mengenai umur bayi saat pertama kali diberikan
Makanan Pendamping ASI (MP-ASI), sebagaimana tersaji dalam tabel berikut
ini:

147
Tabel 4.94 Umur Bayi saat Pemberian MP-ASI oleh 9 Responden yaitu Ibu yang
Memiliki Balita di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Umur Bayi saat Pemberian MP-ASI Jumlah Persentase (%)


1 6 bulan 3 33,3
2 <6 bulan 2 22,2
3 >6 bulan 4 55,5
Total 9 100,0

Berdasarkan tabel tersebut di atas, maka dapat diketahui bahwa 4


responden dengan persentase sebesar 55,5% bayi diberikan MP-ASI saat
berumur lebih dari enam bulan dan 2 responden dengan persentase sebesar
22,2% bayi diberikan MP-ASI saat berumur <6 bulan.

4.6.8 Persepsi Sehat Sakit


a. Persepsi Sehat
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai persepsi
sehat, sehingga jumlah responden terkait persepsi sehat hanya sejumlah 242
responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.95 Distribusi dari Pengetahuan Tentang Persepsi Sehat pada 242 Responden di
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Persepsi Sehat Jumlah Persentase (%)


1 Tahu. Sehat secara jasmani, 25 10,3
mental dan social
2 Sehat jasmani 152 62,8
3 Sehat mental 6 2,5
4 Sehat Sosial 2 0,8
5 Lainnya 57 23,6
Total 242 100,0

Tabel 4.96 menunjukkan bahwa dari 242 responden mayoritas


memberikan persepsi mengenai sehat, sebanyak 25 responden mengatakan
sehat yaitu sehat secara jasmani, mental dan sosial dengan persentase 10,3%,
152 responden mengatakan sehat yaitu sehat secara jasmani dengan persentase
62,8%, 6 responden mengatakan sehat secara mental dengan persentase 2,5%,
2 responden mengatakan sehat secara sosial dengan persentase 0,8% dan 57

148
responden lainnya mengatakan sehat yaitu dapat bekerja, dapat melaksanakan
kehidupan sehari-hari dengan persentase 23,6%.
b. Persepsi Sakit
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai persepsi sakit,
sehingga jumlah responden terkait persepsi sakit hanya sejumlah 242
responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.96 Distribusi dari Pengetahuan Tentang Persepsi Sakit pada 242 Responden di
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Persepsi Sakit Jumlah Presentase (%)


1 Tahu : kondisi cacat atau kelainan yang 30 12,4
disebabkan oleh gangguan penyakit,
emosional/cacat, dan social
2 Kondisi cacat atau kelainan yang 138 57,2
disebabkan gangguan penyakit
3 Kondisi cacat atau kelainan yang 15 6,2
disebabkan emosional/cacat
4 Kondisi cacat atau kelainan yang 3 1,2
disebabkan social
5 Lainnya 56 23
Total 242 100,0

Tabel 4.97 menunjukkan bahwa dari 242 responden mayoritas


memberikan persepsi mengenai sakit, sebanyak 30 responden mengatakan sakit
yaitu kondisi cacat atau kelainan yang disebabkan oleh gangguan penyakit,
emosional/cacat, dan social dengan persentase 12,4%, 138 responden
mengatakan kondisi cacat atau kelainan yang disebabkan gangguan penyakit
dengan persentase 57,2%, 3 responden mengatakan kondisi cacat atau kelainan
yang disebabkan sosial dengan persentase 1,2%, dan 56 responden lainnya
mengatakan sakit yaitu tidak dapat melakukan aktivitas sehari-hari dengan
persentase 23%.

4.6.9 Akses Informasi Kesehatan


a. Pernah mendapatkan informasi kesehatan
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang

149
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai informasi
kesehatan, sehingga jumlah responden terkait informasi kesehatan hanya
sejumlah 242 responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.97 Distribusi dari Informasi Kesehatan pada 242 Responden di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Pernah Mendapatkan Jumlah Persentase (%)


Informasi Kesehatan
1 Pernah 129 53,8
2 Tidak Pernah 113 46,2
Total 242 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.98 yang tersaji sebesar 113 responden tidak
pernah mendapat informasi kesehatan dengan persentase 46,2% dan sisanya
129 responden mengatakan pernah mendapat informasi kesehatan dengan
persentase 53,8%.
b. Sumber mendapatkan informasi kesehatan
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai sumber
mendapatkan informasi kesehatan, sehingga jumlah responden terkait sumber
mendapatkan informasi kesehatan hanya sejumlah 242 responden, sebagaimana
tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.98 Distribusi dari Sumber Mendapatkan Informasi Kesehatan pada 242
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun
2017

No. Sumber Mendapatkan Jumlah Presentase (%)


Informasi Kesehatan
1 Penyuluh kesehatan oleh tenaga 96 39
kesehatan
2 Media elektronik 92 38
3 Membaca media cetak 22 10
4 Lainnya 32 13
Total 242 100

Berdasarkan pada Tabel 4.199 sebesar 96 responden mengatakan sumber


informasi kesehatan mereka dapatkan dari penyuluh kesehatan oleh tenaga
kesehatan dengan persentase 39%, 92 responden mendapatkan informasi

150
kesehatan dari media elektronik dengan persentase 38%, dan 32 responden
mendapatkan informasi kesehatan dari membaca media cetak contohnya koran
dengan persentase 10%.
c. Media yang digunakan untuk mengakses informasi kesehatan
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai media yang
digunakan untuk mengakses informasi kesehatan, sehingga jumlah responden
terkait media yang digunakan untuk mengakses informasi kesehatan hanya
sejumlah 242 responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.99 Distribusi dari Media yang Digunakan Untuk Mengakses Informasi Kesehatan
pada 242 Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017
No. Media yang Digunakan Untuk Jumlah Persentase (%)
Mengakses Informasi
Kesehatan
1 Penyuluhan kesehatan 98 40,5
2 Media cetak 15 6,2
3 Membaca elektronik 84 34,8
4 Lainnya 45 18,5
Total 242 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.100 sebesar 98 responden mengatakan media


yang digunakan untuk mengakses informasi kesehatan mereka dapatkan dari
penyuluhan kesehatan dengan persentase 40,5%, 15 responden mengatakan media
yang digunakan untuk mengakses informasi kesehatan dari media cetak dengan
persentase 6,2%, 84 responden mengatakan media yang digunakan untuk
mengakses informasi kesehatan dari membaca elektronik dengan persentase
38,4%, dan 45 responden lainnya mengatakan media yang digunakan untuk
mengakses informasi kesehatan adalah mendengarkan radio dengan persentase
18,5%.
d. Pelaku penyuluhan kesehatan
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai pelaku

151
penyuluhan kesehatan, sehingga jumlah responden terkait pelaku penyuluhan
kesehatan hanya sejumlah 242 responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel
berikut ini :
Tabel 4.100 Distribusi dari Pelaku Penyuluhan Kesehatan pada 242 Responden di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Pelaku Penyuluhan Kesehatan Jumlah Persentase (%)


1 Bidan 72 29,7
2 Kader 39 16,1
3 Petugas kesehatan 106 43,8
4 Lainnya 25 10,4
Total 242 100

Berdasarkan pada Tabel 4.101 sebesar 72 responden mengatakan pelaku


penyuluhan kesehatan mereka dapatkan dari bidan dengan persentase 29,7%,
39 responden mengatakan pelaku penyuluhan kesehatan dari kader dengan
persentase 16,1%, dan 106 responden mengatakan pelaku penyuluhan
kesehatan dari petugas kesehatan dengan persentase 43,8%.
e. Frekuensi penyuluhan dalam 1 tahun terakhir
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai frekuensi
penyuluhan dalam 1 tahun terakhir, sehingga jumlah responden terkait
frekuensi penyuluhan dalam 1 tahun terakhir hanya sejumlah 242 responden,
sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.101 Distribusi dari Frekuensi Penyuluhan dalam 1 Tahun Terakhir pada 242
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun
2017

No. Frekuensi Penyuluhan dalam 1 Jumlah Persentase (%)


Tahun Terakhir
1 1 kali 179 74,0
2 2 kali 42 17,3
3 Lebih dari 3 kali 21 8,7
Total 242 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.102 sebesar 179 responden mengatakan


frekuensi penyuluhan dalam 1 tahun terakhir sebanyak 1 kali dengan
persentase 74%, 42 responden mengatakan frekuensi penyuluhan dalam 1

152
tahun terakhir sebanyak 2 kali dengan persentase 17,3%, dan 21 responden
frekuensi penyuluhan dalam 1 tahun terakhir lebih dari 3 kali dengan
persentase 8,7%.

4.6.10 Pengetahuan Kesehatan dan Keselamatan Kerja


a. Pengetahuan tentang kesehatan dan keselamatan kerja
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai pengetahuan
kesehatan dan keselamatan kerja, sehingga jumlah responden terkait
pengetahuan kesehatan dan keselamatan kerja hanya sejumlah 242 responden,
sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.102 Distribusi dari Pengetahuan Kesehatan dan Keselamatan Kerja 242
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun
2017

No. Pengetahuan Kesehatan dan Jumlah Persentase (%)


Keselamatan Kerja
1 Mengerti 42 17
2 Tidak Mengerti 200 83
Total 242 100

Berdasarkan pada Tabel 4.103 sebesar 42 responden mengatakan


mengertimengenai pengetahuan kesehatan dan keselamatan kerja dengan
persentase 17%, 200 responden mengatakan tidak mengerti mengenai
pengetahuan kesehatan dan keselamatan kerja dengan persentase 83%.
b. Pengetahuan tentang bahaya yang ada ditempat kerja
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai pengetahuan
tentang bahaya yang ada ditempat kerja, sehingga jumlah responden terkait
pengetahuan tentang bahaya yang ada ditempat kerjahanya sejumlah 242
responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :

153
Tabel 4.103 Distribusi dari Pengetahuan Tentang Bahaya yang Ada di Tempat Kerja 242
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun
2017

No. Pengetahuan Tentang Bahaya Jumlah Persentase (%)


yang Ada di Tempat Kerja
1 Mengerti 44 18,2
2 Tidak Mengerti 198 81,8
Total 242 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.104 sebesar 44 responden mengatakan


mengertimengenai pengetahuan tentang bahaya yang ada ditempat kerja
dengan persentase 18,2%, dan 198 responden mengatakan tidak mengerti
mengenai pengetahuan tentang bahaya yang ada ditempat kerja dengan
persentase 81,8%.
c. Ketersediaan alat K3 ditempat kerja
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai ketersediaan
alat K3 ditempat kerja, sehingga jumlah responden terkait ketersediaan alat K3
ditempat kerja hanya sejumlah 242 responden, sebagaimana tersaji dalam
Tabel berikut ini:
Tabel 4.104 Distribusi dari Ketersediaaan Alat k3 diTempat Kerja 242 Responden di
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Ketersediaan Alat K3 di Jumlah Persentase (%)


Tempat Kerja
1 Iya 11 4,5
2 Tidak 231 95,5
Total 242 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.105 sebesar 11 responden mengatakan


ketersediaan alat K3 ditempat kerja dengan persentase 4,5%, dan 231
responden mengatakan tidak ketersediaan alat K3 ditempat kerja dengan
persentase 95,5%.
d. Penggunaan APD ditempat kerja
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang

154
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai penggunaan
APD ditempat kerja, sehingga jumlah responden terkait penggunaan APD
ditempat kerja hanya sejumlah 242 responden, sebagaimana tersaji dalam
Tabel berikut ini:
Tabel 4.105 Distribusi dari Penggunaan APD di Tempat Kerja Kerja pada 242 Responden
di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Penggunaan APD Ditempat Jumlah Persentase (%)


Kerja
1 Iya 14 5,8
2 Tidak 228 94,2
Total 242 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.106 terdapat 14 responden mengatakan


menggunakan APD ditempat kerja dengan persentase 5,8%, dan 228 responden
mengatakan tidak menggunakan APD ditempat kerja dengan persentase 94,2%.
e. Pengetahuan tentang penggunaan APD di tempat kerja
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai pengetahuan
tentang penggunaan APD di tempat kerja, sehingga jumlah responden terkait
pengetahuan tentang penggunaan APD di tempat kerja hanya sejumlah 242
responden.
Tabel 4.106 Distribusi dari Pengetahuan Penggunaan APD di Tempat Kerja 242
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun
2017

No. Pengetahuan Tentang Jumlah Persentase (%)


Penggunaan APD di Tempat
Kerja
1 Iya 15 6,2
2 Tidak 227 93,8
Total 242 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.107 sebesar 15 responden mengatakan adanya


pengetahuan tentang penggunaan APD di tempat kerja dengan persentase
6,8%, dan 227 responden mengatakan tidak ada pengetahuan tentang
penggunaan APD di tempat kerja dengan persentase 98,3%.

155
4.6.11 Perilaku Hidup Sehat
a. Kebiasaan mencuci tangan sebelum makan
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 9 responden diantaranya masih berumur kurang dari
5 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai kebiasaan
mencuci tangan sebelum makan, sehingga jumlah responden terkait kebiasaan
mencuci tangan sebelum makanhanya sejumlah 247 responden, sebagaimana
tersaji dalam Tabel berikut ini:
Tabel 4.107 Distribusi dari Kebiasaan Mencuci Tangan Sebelum Makan 242 Responden
di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Kebiasaan Mencuci Tangan Jumlah Persentase (%)


Sebelum Makan
1 Iya 239 96,8
2 Tidak 8 3,2
Total 247 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.108 sebesar 239 responden mengatakan


mencuci makan sebelum makan dengan persentase 96,8%, dan 8 responden
mengatakan tidak mencuci makan sebelum makan dengan persentase 3,2%.
b. Cuci tangan pakai sabun
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 9 responden diantaranya masih berumur kurang dari
5 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai cuci tangan pakai
sabun, sehingga jumlah responden terkait cuci tangan pakai sabun hanya
sejumlah 247 responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.108 Distribusi dari Cuci Tangan Pakai Sabun 247 Responden di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Cuci Tangan Pakai Sabun Jumlah Persentase (%)


1 Iya 187 75,7
2 Tidak 60 24,3
Total 247 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.109 sebesar 187 responden mengatakan cuci


tangan pakai sabun dengan persentase 75,7%, dan 60 responden mengatakan
tidak mencuci makan pakai sabun dengan persentase 24,3%. Dapat
disimpulkan bahwa masyarakat di Desa Pulo telah menerapkan PHBS.

156
c. Tempat melakukan BAB
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 9 responden diantaranya masih berumur kurang dari
5 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai tempat melakukan
BAB, sehingga jumlah responden terkait tempat melakukan BAB hanya
sejumlah 247 responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.109 Distribusi dari Tempat Melakukan BAB 247 Responden di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Tempat Melakukan BAB Jumlah Persentase (%)

1 Di sungai 43 17,4
2 Di jamban 204 82,6
Total 247 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.110 sebesar 43 responden mengatakan tempat


melakukan BAB di sungai dengan persentase 17,4%, dan 204 responden
mengatakan tempat melakukan BAB di jamban dengan persentase 82,6%. Hal
ini dapat disimpulkan bahwa masyarakat di Desa Pulo telah menerapkan
perilaku hidup bersih dan sehat.
d. Frekuensi mandi dalam sehari
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada 256 responden di Desa
Pulo terhadap frekuensi mandi dalam sehari sebagaimana tersaji dalam Tabel
berikut ini:
Tabel 4.110 Distribusi dari Frekuensi Mandi dalam Sehari 256 Responden di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Frekuensi Mandi dalam Sehari Jumlah Persentase (%)


1 >2 kali 62 24,2
2 2 kali 169 66,0
3 1 kali 25 9,8
Total 256 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.111 sebesar 62 responden mengatakan


frekuensi mandi dalam sehari >2 kali dengan persentase 24,2%, dan 169
responden mengatakan frekuensi mandi dalam sehari 2 kali dengan persentase
66%, 25 responden mengatakan frekuensi mandi dalam sehari 1 kali dengan
persentase 9,8%.

157
e. Frekuensi menggosok gigi dalam sehari
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 9 responden diantaranya masih berumur kurang dari
5 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai frekuensi
menggosok gigi dalam sehari, sehingga jumlah responden terkait frekuensi
menggosok gigi dalam sehari hanya sejumlah 247 responden, sebagaimana
tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.111 Distribusi dari Frekuensi Menggosok Gigi dalam Sehari Responden di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Frekuensi Menggosok Gigi Jumlah Persentase (%)


dalam Sehari
1 >2 kali 55 22,2
2 2 kali 170 68,9
3 1 kali 21 8,5
4 Tidak sama sekali 1 0,4
Total 247 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.112 sebesar 55 responden mengatakan


frekuensi menggosok gigi dalam sehari >2 kali dengan persentase 22,2%, dan
170 responden mengatakan frekuensi menggosok gigi dalam sehari 2 kali
dengan persentase 68,9%, 21 responden mengatakan menggosok gigi dalam
sehari 1 kali dengan persentase 8,5%, dan 1 responden mengatakan tidak sama
sekali menggosok gigi dalam sehari dengan persentase 0,4%.
f. Kebiasaan merokok
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 9 responden diantaranya masih berumur kurang dari
5 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai kebiasaan
merokok, sehingga jumlah responden terkait kebiasaan merokok hanya
sejumlah 247 responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.112 Distribusi dari Kebiasaan Merokok Responden di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Kebiasaan merokok Jumlah Presentase (%)


1 Ya, setiap hari 63 25,5
2 Ya, kadang-kadang 19 7,7
3 Tidak, mantan perokok 15 6,1
4 Tidak, bukan perokok 150 60,7
Total 247 100,0

158
Berdasarkan pada Tabel 4.113 sebesar 63 responden mengatakan
kebiasaan merokok setiap hari dengan persentase 25,5%, dan 19 responden
mengatakan mengatakan kebiasaan merokok kadang-kadang dengan persentase
7,7%, 15 responden mengatakan kebiasaan merokok tidak, mantan perokok
dengan persentase 6,1%, dan 150 responden mengatakan tidak, bukan perokok
dengan persentase 60,7%.
g. Usia pertama kali merokok
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 97 responden merupakan kebiasaan merokok
diantaranya setiap hari merokok, kadang-kadang dan mantan perokok,
sehingga jumlah responden terkait usia pertama kali merokok sejumlah 97
responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.113 Distribusi dari Usia Pertama Kali Merokok 97 Responden di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Usia pertama kali merokok Jumlah Presentase (%)


1 2 tahun 1 1,03
2 9 tahun 3 3,1
3 10 tahun 2 2,06
4 12 tahun 2 2,06
5 13 tahun 2 2,06
6 14 tahun 4 4,1
7 15 tahun 12 12,4
6 16 tahun 15 15,5
7 17 tahun 20 21
8 18 tahun 1 1,03
9 19 tahun 9 9,3
10 20 tahun 8 8,2
11 21 tahun 1 1,03
12 22 tahun 6 6,18
13 25 tahun 3 3,1
14 28 tahun 4 4,1
15 29 tahun 3 3,1
16 30 tahun 1 1,03
Total 97 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.114 usia paling banyak untuk pertama kali
merokok adalah 17 tahun, dimana 20 responden mengatakan merokok mulai
usia 17 tahun dengan persentase 21%. Untuk usia yang paling sedikit untuk
memulai merokok adalah usia 2 tahun, 18 tahun, 21 tahun dan 30 tahun, 1

159
responden mengatakan merokok mulai usia 2 tahun dengan persentase 1,03%,
1 responden mengatakan merokok mulai usia 18 tahun dengan persentase
1,03%, 1 responden mengatakan merokok mulai usia 21 tahun dengan
persentase 1,03%, dan 1 responden mengatakan merokok mulai usia 30 tahun
dengan persentase 1,03%.
h. Jumlah batang rokok yang dihisap dalam sehari
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 82 responden merupakan perokok setiap hari dan
kadang-kadang, sehingga jumlah responden terkait jumlah batang rokok yang
dihisap sejumlah 82 responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.114 Distribusi dari Jumlah Batang Rokok yang Dihisap Setiap Hari 82
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun
2017

No. Jumlah batang rokok yang dihisap Jumlah Presentase (%)


dalam sehari
1 1 17 20,7
2 2 2 2,4
3 3 2 2,4
4 4 3 3,6
5 5 4 4,8
6 6 18 21,9
7 7 1 1,2
6 8 2 2,4
7 9 2 2,4
8 10 4 4,8
9 12 23 28,6
10 16 2 2,4
11 24 1 1,2
12 36 1 1,2
Total 82 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.115 jumlah batang rokok paling sedikit yang
dihisap dalam sehari oleh responden adalah 1 batang sebesar 17 responden
dengan persentase 20,7%. Sedangkan jumlah batang rokok yang paling banyak
dihisap responden dalam sehari adalah 36 yaitu 1 responden denga persentase
sebesar 1,2%.
i. Jenis rokok yang dihisap
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 82 responden merupakan perokok, sehingga jumlah

160
responden terkait usia pertama kali merokok sejumlah 82 responden,
sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.115 Distribusi dari Jenis Rokok yang Dihisap Responden di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017
No. Jenis rokok yang dihisap Jumlah Presentase (%)
1 Filer 39 47,5
2 Mild 7 8,7
3 Kretek 22 26,8
4 Lainnya 14 17
Total 82 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.116 sebesar 39 responden mengatakan jenis


rokok yang dihisap filter dengan persentase 47,5%, 7 responden mengatakan
jenis rokok yang dihisap mild dengan persentase 8,7%, 22 responden
mengatakan jenis rokok yang dihisap kretek dengan persentase 26,8%, dan 14
responden lainnya mengatakan jenis rokok yang dihisap adalah buatan sendiri
atau lintingan dengan persentase 17%.
j. Merokok dapat menyebabkan gangguan kesehatan
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 9 responden diantaranya masih berumur kurang dari
5 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai merokok dapat
menyebabkan gangguan kesehatan, sehingga jumlah responden terkait
merokok dapat menyebabkan gangguan kesehatan hanya sejumlah 247
responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.116 Distribusi dari Merokok Dapat Menyebabkan Gangguan Kesehatan pada 247
Responden di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun
2017

No. Merokok dapat menyebabkan Jumlah Presentase (%)


gangguan kesehatan
1 Setuju 222 89,9
2 Tidak setuju 25 10,1
Total 247 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.117 sebesar 222 responden mengatakan


merokok dapat menyebabkan gangguan kesehatan dengan persentase 89,9%,
dan 25 responden mengatakan merokok tidak dapat menyebabkan gangguan
kesehatan dengan persentase 10,1%.

161
k. Dampak merokok bagi kesehatan
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 9 responden diantaranya masih berumur kurang dari
5 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai dampak merokok
bagi kesehatan, sehingga jumlah responden terkait dampak merokok bagi
kesehatan hanya sejumlah 247 responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel
berikut ini :
Tabel 4.117 Distribusi dari Dampak Merokok bagi Kesehatan 247 Responden di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Dampak merokok bagi kesehatan Jumlah Presentase (%)


1 Jantung 80 32,3
2 Paru-paru 133 54
3 Gangguan kehamilan 7 2,8
4 Lainnya 27 10,9
Total 247 100,0

Berdasarkan pada Tabel 4.118 sebesar 80 responden mengatakan dampak


merokok bagi kesehatan yaitu jantung dengan persentase 32,3%, 133
responden mengatakan dampak merokok bagi kesehatan yaitu paru-paru
dengan persentase 54%, 7 responden mengatakan dampak merokok bagi
kesehatan yaitu gangguan kehamilan dengan persentase 2,8%, dan 27
responden lainnya mengatakan dampak merokok bagi kesehatan adalah sesak
nafas dengan persentase 10,9%.
l. Tempat merokok
Berdasarkan total keseluruhan responden merokok di Desa Pulo yaitu
sebanyak 82 responden merupakan kebiasaan merokok diantaranya setiap hari
merokok dan kadang-kadang merokok, sehingga jumlah responden terkait
tempat merokok sejumlah 82 responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel
berikut ini :
Tabel 4.118 Distribusi dari Tempat Merokok 82 Responden di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No. Tempat merokok Jumlah Presentase (%)


1 Di dalam rumah 13 15,9
2 Di luar rumah 17 20,7
3 Di luar dan di dalam rumah 52 63,4
Total 82 100,0

162
Berdasarkan pada Tabel 4.119 sebesar 13 responden mengatakan merokok
di dalam rumah dengan persentase 15,9%, 17 responden mengatakan merokok di
luar rumah dengan persentase 20,7%, 52 responden mengatakan merokok di
dalam dan di luar rumah dengan persentase 63,4%.

4.7 Aspek Pelayanan Kesehatan

4.7.1 Kader Kesehatan


Pada Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang menjalankan
sebuah program yang dikeluarjan oleh pemerintah Kabupaten Lumajang, yaitu
sebuah Gerakan Membangun Masyarakat Sehat atau yang biasa disingkat dengan
Gerbangmas. Desa Pulo memiliki 7 Gerbangmas, dimana setiap Gerbangmas
terdiri dari 1 ketua, 1 seketaris, 1 bendahara dan 4 anggota. Anggota-anggota dari
Gerbangmas juga bertugas sebagai kader kesehatan dan turut serta dalam adanya
Upaya Kesehatan Besumberdaya Masyarakat (UKBM) Desa Pulo, Gerbangmas
ini bertujuan untuk memotivasi masyarakat agar turut menggerakkan
pembangunan di berbagai sektor.

4.7.2 Sarana Kesehatan


a. Jumlah Sarana Kesehatan
Berdasarkan hasil yang diperoleh dari kader kesehatan terkait jumlah
sarana pelayanan kesehatan yang ada di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang yang dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 4.119 Jumlah Sarana Kesehatan Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017
No Jenis Sarana Pelayanan Kesehatan Jumlah
1 Rumah Sakit Pemerintah 0
2 Rumah Sakit Swasta 0
3 Puskesmas 1
4 Praktik Dokter/ Klinik 1
5 Praktik Bidan 1
6 Praktik perawat 0
7 Polindes/poskesdes 1
Total 4

163
Berdasarkan tabel 4.120 diketahui bahwa dari hasil wawancara
memberikan jawaban terkait jumlah sarana pelayanan kesehatan yang tersedia
di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang berjumlah 4 sarana
pelayanan kesehatan yang terdiri atas 1 puskesmas, 1 praktik bidan, 0 praktik
perawat, 1 polindes/poskesdes, 0 rumah sakit, dan 0 praktik dokter.
b. Jumlah Kader Kesehatan
Berdasarkan hasil yang diperoleh dari kader kesehatan terkait jumlah
kader kesehatan yang ada di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang yang dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 4.120 Jumlah Kader Kesehatan Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

No Jumlah Kader Kesehatan Jumlah


1 < 2 orang 0
2 2 5 orang 0
3 >5 orang 70
Total 70

Berdasarkan tabel 4.121 diketahui bahwa dari hasil wawancara


memberikan jawabanterkait jumlah kader kesehatan yang tersedia di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang berjumlah 70 orang.
c. Jumlah Kader Kesehatan yang Aktif
Berdasarkan hasil yang diperoleh dari kader kesehatan terkait jumlah
kader kesehatan yang aktif di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang yang dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 4.121 Jumlah Kader Kesehatan yang Aktif Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Jumlah Kader Kesehatan yang Aktif Jumlah


1 < 2 orang 0
2 2 5 orang 0
3 >5 orang 30
Total 30

Berdasarkan tabel 4.122 diketahui bahwa dari hasil wawancara


memberikan jawaban terkait jumlah kader kesehatan yang aktif tersedia di
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang berjumlah 30 orang.

164
d. Waktu Operasional Pelayanan Kesehatan
Berdasarkan total keseluruhan dari 93 KK di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang diperoleh terkait waktu operasional pelayanan
kesehatan yang ada di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
yang dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 4.122 Waktu Operasional Pelayanan Kesehatan Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Tahun 2017

No Waktu Opersional Pelayanan Jumlah (KK) Persentase (%)


Kesehatan
1 < 5 jam 60 65
2 5-8 jam 28 30
3 > 8 jam 5 5
Total 93 100

Berdasarkan tabel 4.123 diketahui bahwa dari 93 KK memberikan


jawaban terkait waktu operasional pelayanan kesehatan yang ada di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang dengan waktu tempuh <5 jam
sebanyak 60 KK dengan persentase 65%, dengan waktu tempuh 5-8 jam
sebanyak 28 KK dengan persentase 30% dan dengan waktu tempuh >8 jam
sebanyak 5 KK responden dengan persentase 5%. Jadi, mayoritas KK di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang dalam waktu operasional
pelayanan kesehatan adalah dengan waktu <5 jam.
e. Jarak Antara Tempat Tinggal dengan Sarana Kesehatan
Berdasarkan total keseluruhanjumlah 93 KK di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang diperoleh hasil bahwa jarak antara tempat
tinggal dengam sarana kesehatan yang ada di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang yang dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 4.123 Waktu Operasional Pelayanan Kesehatan Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Tahun 2017

No Jarak Antara Tempat Tinggal Jumlah (KK) Persentase (%)


dengan Sarana Kesehatan
1 < 1 km 13 14
2 1-2 km 66 71
3 > 3 km 14 15
Total 93 100

165
Berdasarkan tabel 4.124 diketahui bahwa dari 93 KK memberikan
jawaban terkait jarak antara tempat tinggal dengan sarana kesehatan yang ada
di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang dengan jarak <1 km
sebanyak 13 KK dengan persentase 14%, dengan jarak 1-2 km sebanyak 66
KK dengan persentase 71% dan jarak >3 km sebanyak 14 KK responden
dengan persentase 15%. Jadi, mayoritas KK di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang jarak antara tempat tinggal dengan sarana kesehatan
adalah dengan jarak 1-2 km.

4.7.3 Posyandu
a. Jumlah Posyandu
Berdasarkan hasil wawancara dengan kader kesehatan di Desa Pulo,
Kecamatan Tempeh, Kabupaten Lumajang diperoleh hasil bahwa jumlah
posyandu yang ada sebanyak 3 posyandu yang tersebar di daerah Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang.
b. Lama Pelayanan Posyandu
Berdasarkan hasil wawancara dengan kader kesehatan Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang diperoleh hasil bahwa lama
pelayanan posyandu yang ada di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang adalahselama 5 jam dalam melayani masyarakat.
c. Pemanfaatan Fasilitas Posyandu
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai pemanfaatan
fasilitas posyandu selain itu pertanyaan ini hanya ditujukan kepada ibu rumah
tangga sehingga jumlah responden terkait pemanfaatan fasilitas posyandu
hanya sejumlah 93 responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.124 Pemanfaatan Fasilitas Posyandu Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

No Pemanfaatan Fasilitas Posyandu Jumlah (orang) Persentase (%)


1 Iya 64 69
2 Tidak 29 31
Total 93 100

166
Berdasarkan tabel 4.125 diatas diketahui bahwa dari 93 responden
memberikan jawaban terkait pemanfaatan fasilitas posyandu yang
memanfaatkan sebanyak 64 responden dengan persentase 69% dan yang tidak
sebesar 29 responden dengan persentase 31%. Jadi,mayoritas masyarakat di
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang memanfaatkan fasilitas
posyandu.

4.7.4 Tenaga Kesehatan


a. Jumlah Tenaga Kesehatan
Berdasarkan hasil wawancara dengan kader kesehatan Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang diperoleh hasil terkait jumlah tenaga
kesehatan yang ada di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang
yang dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 4.125 Jumlah Tenaga Kesehatan Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017
No Jumlah Tenaga Kesehatan Jumlah
1 Dokter 1
2 Perawat 1
3 Bidan 1
4 Kesehatan Masyarakat 0
5 Farmasi 0
6 Kesehatan Lingkungan 0
7 Gizi 0
8 Keterapian Fisik 0
9 Biomedika 0
10 Tradisional 0
Total 3

Berdasarkan tabel 4.126 diketahui bahwa dari wawancara dengan kader


kesehatan memberikan jawaban terkait jumlah tenaga kesehatan yang ada di
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang sebanyak 3 yang terdiri
dari 1 perawat, 1 dokter, 1 bidan, 0 Kesehatan Masyarakat, 0 Farmasi, 0
Kesehatan Lingkungan, 0 Gizi, 0 Keterapian Fisik, 0 Biomedika, dan 0
Tradisional.

4.7.5 Dukun Bayi


Berdasarkan hasil wawancara dengan diperoleh hasil bahwa tidak terdapat
keberadaan dukun bayi di Desa Pulo, Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang.

167
4.7.6 Biaya Kesehatan Keluarga
a. Sumber Biaya Kesehatan Keluarga
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai sumber biaya
kesehatan keluarga, sehingga jumlah responden terkait sumber biaya kesehatan
keluarga hanya sejumlah 242 responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel
berikut ini :
Tabel 4.126 Biaya Kesehatan Keluarga Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

No Biaya Kesehatan Keluarga Jumlah (orang) Persentase (%)


1 Biaya Sendiri 182 75
2 Jaminan Kesehatan 60 25
Total 242 100

Berdasarkan tabel 4.127 diketahui bahwa dari 242 responden


memberikan jawaban terkait sumber biaya kesehatan yang dikeluarkan oleh
responden mayoritas dari biaya sendiri sebanyak 182 responden dengan
persentase 75% dan yang berasal dari jaminan kesehatan sebesar 60 responden
dengan persentase 25%.
b. Alokasi biaya kesehatan
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai alokasi biaya
kesehatan, sehingga jumlah responden terkait alokasi biaya kesehatan hanya
sejumlah 242 responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.127 Alokasi Biaya Kesehatan Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

No Alokasi Biaya Kesehatan Jumlah (orang) Persentase (%)


1 Ada 55 22
2 Tidak ada 187 78
Total 242 100

Berdasarkan tabel 4.128 diketahui bahwa dari 242 responden


memberikan jawaban terkaitalokasi biaya kesehatan sebanyak 55 responden

168
dengan persentase 22% dan tidak ada alokasi biaya kesehatan sebesar 78
responden dengan persentase 78%.
c. Alokasi Jumlah Biaya Kesehatan Setiap Bulan
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai alokasi
jumlah biaya kesehatan setiap bulan, namun terdapat 55 responden yang
menjawab ada terdapat alokasi biaya kesehatan sehingga jumlah responden
terkait pertanyaan alokasi jumlah biaya kesehatan setiap bulan hanya sejumlah
55 responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.128 Alokasi Jumlah Biaya Kesehatan Perbulan Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Alokasi Jumlah Biaya Kesehatan Jumlah (orang) Persentase (%)


Perbulan
1. Rp. 50.000 s/d Rp. 100.000,- 37 68
2. >Rp 100.000,- 9 16
3. >Rp 250.000,- 9 16
Total 55 100

Berdasarkan tabel 4.129 diketahui bahwa dari 242 responden


memberikan jawaban terkait alokasi jumlah biaya kesehatan perbulan yang
dikeluarkan oleh responden yaitu sebesar Rp.50.000 s/d Rp.100.000,-
sebanyak 37 responden dengan persentase 68%, untuk biaya >Rp 100.000,-
sebanyak 9 responden dengan persentase 16% dan untuk biaya >Rp 250.000,-
sebesar 9 responden dengan persentase 16%. Jadi mayoritas masyarakat Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang alokasi jumlah biaya untuk
kesehatan sebesar Rp. 50.000 s/d Rp.100.000,-.

4.7.7 Jaminan Pemeliharaan Kesehatan


a. Pengetahuan terhadap Keberadaan dan Kebermanfaatan Jaminan Pemeliharaan
Kesehatan
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai pengetahuan

169
terhadap keberadaan dan kebermanfaatan jaminan pemeliharaan kesehatan,
sehingga jumlah responden terkait pengetahuan terhadap keberadaan dan
kebermanfaatan jaminan pemeliharaan kesehatan hanya sejumlah 242
responden, sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.129 Pengetahuan Terhadap Keberdaan dan Kebermanfaatan Jaminan
Pemeliharaan Kesehatan Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang Tahun 2017

No Pengetahuan Jaminan Jumlah (orang) Persentase (%)


Pemeliharaan Kesehatan
1 Tahu 152 63
2 Tidak tahu 90 37
Total 242 100

Berdasarkan tabel 4.130 diketahui bahwa dari 242 responden


memberikan jawaban terkait pengetahuan terhadap keberadaan dan
kebermanfaatan jaminan pemeliharaan kesehatan diantaranya mengatakan tahu
sebanyak 152 responden dengan persentase 63% dan yang tidak tahu sebanyak
90 responden dengan persentase 37%. Jadi, mayoritas masyarakat Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang mengetahui mengenai pengetahuan
terhadap keberadaan dan kebermanfaatan jaminan pemeliharaan kesehatan.
b. Jenis pemeliharaan pelayanan kesehatan
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai jenis
pemeliharaan pelayanan kesehatan, sehingga jumlah responden terkait jenis
pemeliharaan pelayanan kesehatan hanya sejumlah 242 responden,
sebagaimana tersaji dalam Tabel berikut ini :
Tabel 4.130 Jenis Pemeliharaan Pelayanan Kesehatan Kesehatan Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Jenis Pemeliharaan Pelayanan Jumlah (orang) Persentase (%)


Kesehatan
1 BPJS Kesehatan 204 85
2 BPJS Ketenagakerjaan 33 13
3 Badan jaminan kesehatan 5 2
Swasta
Total 242 100

170
Berdasarkan tabel 4.131 diketahui bahwa jenis pemeliharaan pelayanan
kesehatan diantaranya mengatakan mengikuti BPJS kesehatan sebanyak 204
orang dengan persentase 85%, BPJS Ketenagakerjaan sebanyak 33 orang
dengan persentase 13%, dan Badan jaminan kesehatan sebesar 5 orang dengan
persentase 2%. Jadi, mayoritas masyarakat Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang mengikuti jaminan kesehatan berupa BPJS Kesehatan.
c. Rasa membutuhkan jaminan pemeliharaan kesehatan
Berdasarkan total keseluruhan responden di Desa Pulo yaitu sebanyak
256 jiwa, diketahui bahwa 14 responden diantaranya masih berumur kurang
dari 8 tahun yang belum mampu memberikan jawaban mengenai rasa
membutuhkan jaminan pemeliharaan kesehatan, sehingga jumlah responden
terkait rasa membutuhkan jaminan pemeliharaan kesehatan hanya sejumlah
242 responden, sebagaimana tersaji dalam tabel berikut ini :
Tabel 4.131 Rasa Membutuhkan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Rasa Membutuhkan Pemeliharaan Jumlah (orang) Persentase (%)


Kesehatan
1 Butuh 181 75
2 Tidak butuh 9 4
3 Biasa saja 52 21
Total 242 100

Berdasarkan tabel 4.132 diketahui bahwa membutuhkan pemeliharaan


kesehatan diantaranya mengatakan butuh jaminan pemeliharaan kesehatan
sebanyak 181 responden dengan persentase 75%, tidak butuh jaminan
pemeliharaan kesehatan sebanyak 9 responden dengan persentase 4%, dan
biasa saja pada jaminan pemeliharaan kesehatan sebesar 52 responden dengan
persentase 21%.

4.7.8 Status Imunisai


a. Kepuasan program imunisasi
Berdasarkan hasil wawancara terhadap 42 orang yang mempunyai bayi
atau balita yang mengatakan puas dengan pelayanan program imunisasi di
Kecamatan Tempeh Desa Pulo dapat dilihat pada tabel sebagai berikut :

171
Tabel 4.132 Distribusi Kepuasan Pelayanan Program Imunisasi Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Kepuasan Pelayanan Program Jumlah (orang) Persentase ( % )


Imunisasi
1 Ya 35 83,3
2 Tidak 7 16,7
Total 42 100

Dari tabel diatas dapat dilihat untuk kepuasan program imunisasi di Desa
Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang sebesar 35 orang, dengan
persentase sebesar 83,3% dan yang mengatakan tidak puas dengan pelayan
imunisasi sebesar 7 orang dengan persentase sebesar 16,7%. Hasil kepuasan
program imunisasi sebesar 100%.
b. Kelengkapan Pemberian Imunisasi Kepada Bayi/Balita
Berdasarkan hasil wawancara terhadap 37 responden yang mempunyai
bayi atau balita di Kecamatan Tempeh Desa Pulo Kabuapaten Lumajang untuk
kelengkapan pemberian imunisasi dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 4.133 Distribusi Kepuasan Pelayanan Program Imunisasi Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Kelengkapan Pemberian Imunisasi Jumlah (orang) Persentase ( % )


1 Lengkap 31 83,8
2 Tidak lengkap 6 16,2
Total 37 100
Sumber: Data Primer Terolah, 2017

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa yang mengatakan lengkap


pemberian imunisasi di Desa Pulo sebesar 31 responden dengan persentase
83,8 dan untuk yang mengatakan tidak lengkap sebesar 6 responden dengan
persentase 16, 2 dn hasil total 37 responden dengan persentase 100%.
c. Jenis Imunisasi Dasar Kepada Bayi/Balita
Berdasarkan hasil wawancara terhadap 42 responden dari memiliki
bayi/balita di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang memiliki
status imunisasi lengkap yang terdiri dari hepatitis B1, BCG, DPT HB 1/polio
2 , DOT/HB 2, polio 3 , DPT/ HB 3, polio 4 dan campak sebesar 100%.

172
4.7.9 Desa Siaga
Berdasarkan hasil wawancara dengan kader kesehatan diperoleh hasil
mengenai status desa siaga yang ada di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang sebagai berikut :
Tabel 4.134 Status Desa Siaga Desa pulo kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang

No Status Desa Siaga Kriteria


1 Keberadaan Desa Siaga Tidak ada
2 Keaktifan Desa Siaga Tidak aktif
3 Kepengurusan Desa Siaga Belum

Berdasarkan tabel di atas diketahui bahwa status desa siaga yang ada di
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang belum keberadaan desa
siaga, desa siaga yang belum aktif dan belum adanya kepengurusan desa siaga
di Desa Pulo Kecamatan Tempeh.

4.7.10 Pemeriksaan Jentik


a. Adanya kader jumantik
Berdasarkan hasil wawancara dari 237 orang di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh KabupatenLumajang yang mengatakan adanya kader yang
memeriksa jentek sebesar 109 dengan persentase 46% hasil dari adanya kader
jumantik 100%.
Tabel 4.135 kader jumantik di Desa Pulo Kesamatan Tempeh

No Adanya Kader Jumantik Jumlah ( Orang ) Persentase ( % )


1 Ada 109 46,0
2 Tidak Ada 128 54,0
Total 237 100

Tabel 4.138 menunjukkan bahwa dari total 237 responden yang


mengatakan adanya kader jumantik sebanyak 109 orang dengan persentase
46,0% dan mengatakan tidak adanya kader jumatik sebanyak 128 dengan
persentase 54,0% .
b. Adanya kegiatan pemeriksaan jentik oleh kader jumantik
Berdasarkan hasil wawancara dari 238 orang di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang yang mengatakan adanya kegiatan pemeriksaan
jentik oleh kader jumantik sebesar 78 dengan persentase 32,8% dan yang

173
mengatakan tidak adanya pemeriksaan jentik sebesar 160 dengan persentase
62,7% . Hasil dari adanya kegiatan pemeriksaan jentik 100%.
Tabel 4.136 Adanya Kegiatan Pemeriksaan Jentik oleh kader Jumantik di Desa pulo
kecamatan Tempeh Kabupaten lumajang Tahun 2017

No Adanya Kegiatan pemeriksaan Jentik Jumlah ( Orang ) Persentase ( % )


oleh Kader jumantik
1 Ada 78 32,8
2 Tidak Ada 160 67,2
Total 238 100,0

Tabel 4.137 menunjukkan bahwa dari total 238 responden yang


mengatakan adanya Kegiatan pemeriksaan jentik oleh kader jumantik
sebanyak 78 orang dengan persentase 32.8 % dan yang mengatakan tidak
adanya kegiatan pemeriksaan jentik sebanyak 160 dengan persentase 67,2 % .

4.7.11 Fogging
a. Adanya Kegiatan fogging (pengasapan)
Berdasarkan hasil wawancara dari responden terkait dengan adanya
kegiatan fogging (pengasapan) di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten
Lumajang dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 4.137 Adanya Kegiatan fogging ( Pengasapan ) di Desa pulo kecamatan Tempeh
Kabupaten lumajang Tahun 2017

NO Adanya Kegiatan Fogging Jumlah (Orang) Persentase (%)


Ppengasapan)
1 Ada 59 24,9
2 Tidak Ada 178 75,1
Total 237 100,0

Tabel 4.138 menunjukkan bahwa dari total 237 responden yang


mengatakan adanya kegiatan fogging (pengasapan) sebanyak 59 orang dengan
persentase 24,9% dan mengatakan tidak adanya kegiatan fooging sebanyak 178
dengan persentase 75,1% .
b. Adanya kegiatan foging pada saat ditemukannya wabah DBD
Berdasarkan hasil wawancara kepada responden yang dilakukan di desa
pulo kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang terkait kegiatan fogging pada
saat ditemukannya wabah DBD dapat dilihat pada tabel berikut :

174
Tabel 4.138 Adanya Kegiatan fogging (pengasapan) di Desa pulo kecamatan Tempeh
Kabupaten lumajang Tahun 2017

NO Adanya Kegiatan Fogging Jumlah ( Orang ) Persentase ( % )


(pengasapan) pada saat ditemukannya
wabah DBD
1 Ada 58 24,6
2 Tidak Ada 178 75,4
Total 236 100,0

Tabel 4.139 menunjukkan bahwa dari total 236 responden di desa pulo
kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang yang mengatakan adanya kegiatan
fogging (pengasapan) pada saat ditemukannya wabah DBD sebanyak 58 orang
dengan persentase 24,6 % dan yang mengatakan tidak adanya kegiatan fooging
sebanyak 178 dengan persentase 75,4 %.
c. Waktu pelaksanaan kegiatan Fogging
Berdasarkan hasil wawancara kepada responden dari Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang terkait waktu pelaksanaan fogging
dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 4.139 Adanya Kegiatan fogging (Pengasapan) di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017

NO Adanya Kegiatan Fogging Jumlah ( Orang ) Persentase ( % )


(pengasapan) pada saat ditemukannya
wabah DBD
1 1 tahun sekali 42 19,4
2 3 bulan sekali 1 5,0
3 Tidak pernah 173 80,1

Total 216 100,0

Tabel 4.140 menunjukkan bahwa dari total 216 responden di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang terkait waktu pelaksanaan fogging
1 tahun sekali sebanyak 42 orang dengan persentase 19, 4 % untuk 3 bulan
skali 1 orang dengan persentase 5 % dan untuk yang mengatakan tidak pernah
adanya waktu pelaksanaan fogging 173 orang dengan persentase 80,1 % .

175
4.7.12 Pemantauan Sanitasi Tempat Umum dan Hygiene Sanitasi Makanan dan
Minuman
Berdasarkan hasil wawancara yang diperoleh dari kader kesehatan terkait
pemantauan sanitasi tempat umum dan hygiene sanitasi makanan dan minuman di
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang, untuk pemantauan sanitasi
tempat umum dan hygiene sanitasi makanan dan minuman dilakukan pemantauan
oleh Puskesmas.

4.7.13 Wanita Usia Subur ( LILA )


Berdasarkan data hasil wawancara dari 88 responden wanita usia subur
Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang yang dapat dilihat pada tabel
berikut :
Tabel 4.140 Usia Wanita Subur di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang

No Usia Menikah Jumlah (orang) Persentase (%)


1 <23, 5 (KEK) 9 10,2
2 23,5 (normal ) 42 47,7
3 >23,5 (gizi lebih ) 37 42,0
Total 88 100,0

Berdasarkan tabel diatas diketahui bahwa usia subur responden di Desa Pulo
untuk menikah yaitu <23,5 sebanyak 9 orang dengan persentase sebesar 10,2%
dan 23,5 (normal) sebesar 42 dengan persentase 47,7%, dan untuk >23,5 (gizi
lebih) sebesar 37 dengan persentase sebesar 42%.

4.7.14 Kesehatan Ibu


a. Kegiatan pemberian imunisasi ibu hamil
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 individu yang
diwawancarai terdapat 22 ibu hamil dan diperoleh gambaran mengenai
kegiatan pemberian imunisasi ibu hamil sebagaimana tersaji dalam tabel
berikut:
Tabel 4.141 Distribusi Kegiatan Pemberian Imunisasi Ibu Hamil di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Kegiatan Pemberian Imunisasi Ibu Jumlah (orang) Persentase(%)


Hamil
1 Ada 22 8,6
2 Tidak ada 234 91,4
Total 256 100,0

176
Tabel 4.142 menunjukkan bahwa masyarakat Desa Pulo sebanyak 22
orang dengan persentase 8,6% melakukan kegiatan pemberian imunisasi ibu
hamil dan sebanyak 234 orang dengan persentase 91,4% tidak melakukan
kegiatan pemberian imunisasi ibu hamil.
b. Tempat persalinan ibu hamil
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 orang yang
diwawancarai terdapat 22 ibu hamil dan diperoleh gambaran mengenai tempat
persalinan ibu hamil sebagaimana tersaji dalam tabel berikut:
Tabel 4.142 Distribusi Tempat Persalinan Ibu Hamil di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Tempat Persalinan Ibu Hamil Jumlah (orang) Persentase(%)


1 RS Pemerintah 1 4,5
2 Puskesmas 4 18,2
3 Balai pengobatan/ klinik 1 4,5
4 Praktek perawat/ bidan 13 59,1
5 Puskesmas pembantu 1 4,5
6 Dukun 2 9,1
Total 22 100

Tabel 4.143 menunjukkan bahwa sebagian besar ibu hamil di Desa Pulo
memilih tempat bersalin di praktek perawat atau bidan sebanyak 13 orang
dengan persentase 59,1%. Sebanyak 4 orang dengan persentase 18,2% memilih
tempat bersalin di Puskesmas. Sebanyak 2 orang dengan persentase 9,1%
memilih tempat bersalin di dukun. Dan sebanyak 1 orang dengan persentase
4,5% memilih tempat bersalin di RS Pemerintah, Balai Pengobatan/Klinik, dan
Puskesmas Pembantu.
c. Kegiatan pemberian nutrisi tambahan ibu hamil
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 orang yang
diwawancarai terdapat 22 ibu hamil dan diperoleh hasil sebagaimana tersaji
dalam tabel berikut:
Tabel 4.143 Distribusi Kegiatan Pemberian Nutrisi Tambahan Ibu Hamil di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Kegiatan Pemberian Nutrisi Tambahan Ibu Jumlah Persentase(%)


Hamil (orang)
1 Ada 22 8,6
2 Tidak ada 234 91,4
Total 256 100,0

177
Tabel 4.144 menunjukkan bahwa masyarakat Desa Pulo sebanyak 22
orang dengan persentase 8,6% melakukan kegiatan pemberian nutrisi tambahan
ibu hamil dan sebanyak 234 orang dengan persentase 91,4% tidak melakukan
kegiatan pemberian nutrisi tambahan ibu hamil.

4.7.15 Antenatal Care


a. Waktu pemeriksaan rutin terhadap janin saat hamil
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 orang yang
diwawancarai terdapat 22 ibu hamil dan diperoleh gambaran mengenai waktu
pemeriksaan rutin terhadap janin saat hamil sebagaimana tersaji dalam tabel
berikut:
Tabel 4.144 Distribusi Waktu Pemeriksaan Rutin Terhadap Janin Saat Hamildi Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Waktu Pemeriksaan Rutin Terhadap Janin Jumlah (orang) Persentase(%)


Saat Hamil
1 Kehamilan trimester pertama (<14 minggu) 7 31,8
2 Kehamilan trimester kedua (14-28 minggu) 4 18,2
3 Kehamilan trimester ketiga (28-36 minggu dan
1 4,5
sesudah minggu ke-36)
4 Belum pernah sama sekali 2 9,1
5 Rutin 8 36,4
Total 22 100,0

Tabel 4.145 menunjukkan bahwa sebagian besar ibu hamil di Desa Pulo
telah melakukan pemeriksaan terhadap janin saat hamil secara rutin sebanyak 8
orang dengan persentase 36,4%. Sebanyak 7 orang dengan persentase 31,8%
melakukan pemeriksaan saat kehamilan trimester pertama. Sebanyak 4 orang
dengan persentase 18,2% melakukan pemeriksaan saat kehamilan trimester
kedua memilih tempat bersalin di dukun sebanyak 1 orang dengan persentase
4,5% melakukan pemeriksaan saat kehamilan trimester ketiga. Selain itu,
sebanyak 2 orang dengan persentase 9,1% belum pernah sama sekali
melakukan pemeriksaan terhadap janin saat hamil.
b. Tempat pemeriksaan antenatal care
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 individu yang
diwawancarai terdapat 22 ibu hamil dan diperoleh gambaran mengenai tempat
pemeriksaan antenatal care sebagaimana tersaji dalam tabel berikut:

178
Tabel 4.145 Distribusi Tempat Pemeriksaan Antenatal Care di Desa Pulo Kecamatan
Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Tempat Pemeriksaan Antenatal Jumlah (orang) Persentase(%)


Care
1 RS Pemerintah 1 4,5
2 RS Swasta 1 4,5
3 Puskesmas 2 9,1
4 Balai Pengobatan/Klinik 1 4,5
5 Praktek perawat/Bidan 16 72,7
6 Polindes 1 4,5
Total 22 100,0

Tabel 4.146 menunjukkan bahwa sebagian besar ibu hamil di Desa Pulo
memilih tempat pemeriksaan antenatal care di praktek perawat atau bidan
sebanyak 16 orang dengan persentase 72,7%. Sebanyak 2 orang dengan
persentase 9,1% memilih tempat pemeriksaan antenatal care di Puskesmas.
Dan sebanyak 1 orang dengan persentase 4,5% memilih tempat pemeriksaan
antenatal care di RS Pemerintah, RS Swasta, Balai Pengobatan/Klinik, dan
Polindes.
d. Rasa membutuhkan antenatal care saat hamil
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 individu yang
diwawancarai terdapat 22 ibu hamil dan diperoleh gambaran mengenai rasa
membutuhkan antenatal care saat hamil sebagaimana tersaji dalam tabel
berikut:
Tabel 4.146 Distribusi Rasa Membutuhkan Antenatal Care Saat Hamil di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Rasa Membutuhkan Antenatal Care Jumlah (orang) Persentase(%)


Saat Hamil
1 Iya 18 81,8
2 Biasa saja 3 13,6
3 Tidak 1 4,5
Total 22 100,0

Tabel 4.144 menunjukkan bahwa sebagian besar ibu hamil di Desa Pulo
merasa membutuhkan antenatal care saat hamil sebanyak 18 orang dengan
persentase 81,8%. Sebanyak 3 orang dengan persentase 13,6% merasa biasa
saja terhadap pemeriksaan antenatal care saat hamil. Dan sebanyak 1 orang

179
dengan persentase 4,5% merasa tidak membutuhkan pemeriksaan antenatal
care saat hamil.

4.7.16 Promosi Kesehatan


a. Kehadiran dalam kegiatan promosi kesehatan
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 orang yang di
wawancarai diperoleh gambaran mengenai kehadiran dalam kegiatan promosi
kesehatan sebagaimana tersaji dalam tabel berikut:
Tabel 4.147 Distribusi Kehadiran Dalam Kegiatan Promosi Kesehatan di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Kehadiran Dalam Kegiatan Jumlah (orang) Persentase(%)


Promosi Kesehatan
1 Selalu 18 7,0
2 Jarang 68 26,6
3 Tidak pernah 170 66,4
Total 256 100,0

Tabel 4.148 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat di Desa


Pulo tidak pernah hadir dalam kegiatan promosi kesehatan sebanyak 170 orang
dengan persentase 66,4%. Sebanyak 68 orang dengan persentase 26,6% jarang
hadir dalam kegiatan promosi kesehatan. Dan sebanyak 18 orang dengan
persentase 7,0% yang selalu hadir dalam kegiatan promosi kesehatan.
b. Rasa membutuhkan adanya promosi kesehatan
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 orang yang di
wawancarai diperoleh gambaran mengenai rasa membutuhkan adanya promosi
kesehatan sebagaimana tersaji dalam tabel berikut:
Tabel 4.148 Distribusi Rasa Membutuhkan Adanya Promosi Kesehatan di Desa Pulo
Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang Tahun 2017

No Rasa Membutuhkan Adanya Jumlah (orang) Persentase(%)


Promosi Kesehatan
1 Iya 145 56,6
2 Biasa saja 80 31,3
3 Tidak 31 12,1
Total 256 100,0

Tabel 4.149 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat di Desa


Pulo merasa membutuhkan adanya promosi kesehatan sebanyak 145 orang

180
dengan persentase 56,6%. Sebanyak 80 orang dengan persentase 31,3% merasa
biasa saja terhadap adanya promosi kesehatan. Dan sebanyak 1 orang dengan
persentase 4,5% merasa tidak membutuhkan adanya promosi kesehatan.

4.7.17 Kegiatan Sanitasi Umum dan Hygiene Sanitasi Makanan dan Minuman
Berdasarkan hasil survei yang dilakukan terhadap 256 orang yang di
wawancarai diperoleh gambaran mengenai adanya kegiatan sanitasi umum dan
hygiene sanitasi makanan dan minuman sebagaimana tersaji dalam tabel berikut:
Tabel 4.149 Distribusi Kegiatan Sanitasi Umum dan Hygiene Sanitasi Makanan dan
Minuman di Desa Pulo Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang

No Kegiatan Sanitasi Umum dan Jumlah (orang) Persentase(%)


Hygiene Sanitasi Makanan dan
Minuman
1 Ada 39 15,2
2 Tidak ada 217 84,8
Total 256 100,0

Tabel 4.150 menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat di Desa Pulo


tidak ada kegiatan sanitasi umum dan hygiene sanitasi makanan dan sebanyak 217
individu dengan persentase 84,8%. Dan sebanyak 39 individu dengan persentase
15,2% mengikuti kegiatan sanitasi umum dan hygiene sanitasi makanan dan
minuman.

4.8 Pembentukan POKJA


POKJA (Pembentukan Kelompok Kerja) di Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang dilaksanakan pada tanggal 16 Mei 2017, bertempat di
Kantor Balai Desa Pulo. Pembentukan kelompok kerja dihadiri oleh beberapa
perangkat desa, mulai dari Kepala Desa hingga Ketua Gerbangmas.

181
Tabel 4.150 POKJA (Pembentukan Kelompok Kerja) Desa Pulo Kecamatan Tempeh
Kabupaten Lumajang

Pembimbing Lapangan : Pak Bambang


Ketua : Bu Yenik
Wakil Ketua : Firman Setyo Aji Budiman
Sekretaris : Pak Hasan
Wakil Sekretaris : Sofia Megaranti
Bendahara : Bu Karyati
Wakil Bendahara Andita Rizky Riswanda
Pokja 1: : Ketua:
Lailatul Qadriyah
Anggota:
- Lia Khikmatul Maula
- Isminingsih
- Bu Suhartatik
- Bu Subariyawati
Pokja 2: : Ketua:
Mya Sakti Oktarini Putri
Anggota:
- Siti Balqist Dayanti
- Isminingsih
- Bu Karyati
- Bu Miata Maghfiroh
Pokja 3: : Ketua:
Balqist Allya Nanda
Anggota:
- Kevanda Kania Estalita
- Meisura Marlinda
- Bu Sugiati
- Bu Hosna
Pokja 4: : Ketua:
Laily Ida Arisa
Anggota:
- Mega Elang Putri
- Fitria Khusnul Fadila
- Bu Endang
- Bu Lailatul. Q

4.9 Identifikasi Masalah dan Diagnosa Komunitas atau Faktor Penyebab

4.9.1 Aspek Status Kesehatan Masyarakat


1. Tingginya anggota keluarga yang sakit dalam 1 bulan terakhir sebesar
43,75%
2. Tingginya penyakit ISPA di Desa Pulo sebesar 24,53 %
3. Tingginya penyakit anemia di Desa Pulo sebesar 2,73%
4. Tingginya penyakit gondok di Desa Pulo sebesar 3.52 %
5. Tingginya penyakit diare di Desa Pulo sebesar 15,09%

182
6. Tingginya penyakit pneumonia di Desa Pulo sebesar 9,43%
7. Tingginya penyakit TB Paru di Desa Pulo sebesar 5,66%
8. Tingginya penyakit asma di Desa Pulo sebesar 12%
9. Tingginya penyakit kanker di Desa Pulo sebesar 2,4%
10. Tingginya penyakit diabetes mellitus di Desa Pulo sebesar 4%
11. Tingginya penyakit asam urat di Desa Pulo sebesar 32%
12. Tingginya penyakit Sendi/Rematik/Encok di Desa Pulo sebesar 28%
13. Tingginya penyakit Hipertensi di Desa Pulo sebesar 16,8%
14. Tingginya penyakit Stroke di Desa Pulo sebesar 4%
15. Tingginya KEK di Desa Pulo sebesar 10,23%
16. Tingginya masalah mental/psikologis di Desa Pulo sebesar 0,78%
17. Tingginya masalah kusta di Desa Pulo sebesar 0,39%
18. Tingginya kejadian kecelakaan kerja di Desa Pulo sebesar 17,19%

4.9.2 Aspek Kependudukan


1. Pasangan Usia Subur (PUS) tidak ikut serta dalam program KB sebesar
62,1%
2. Jenis kontrasepsi yang digunakan responden yaitu pil KB sebesar 40,9%,
Implan sebesar 5%, KB suntik 32,8, IUD sebesar 18%, lainnya 3,3%
3. Alasan responden tidak menggunakan alat kontrasepi dikarenakan ingin
punya anak lagi sebesar 22,01%, kepercayaan agama sebesar 12,58%,
pasangan tidak menyetujui sebesar 11,95%, takut sebesar 13,84%, tidak
ada biaya 13,21%, lainnya sebesar 26,42
4. Jumlah Keluhan pemakaian alat kontrasepsi sebesar 11,5%

4.9.3 Aspek Kesehatan Lingkungan


1. Tingginya tempat penampungan air limbah rumah tangga yang beerasal
dari kamar mandi/dapur/tempat cuci yang dialirkan ke sungai/got sebesar
71% dan dialirkan ke pekarangan sebesar 7%
2. Responden yang tidak memiliki tempat sampah sendiri sebesar 33%
3. Tingginya cara pengelolaan sampah dengan cara dibakar sebesar 36% dan
dibuang ke sungai sebesar 44%

183
4. Jarak jamban dengan sumber air <10 meter sebesar 53%
5. Tingginya ketidaktahuan tentang bahaya BAB disungai sebesar 30%
6. Tingginya keberadaan vektor dan rodent sebesar 85%
7. Tingginya jenis hewan pengganggu yaitu tikus sebesar 60% dan nyamuk
sebesar 17%
8. Tingginya perilaku pengendalian vektor yang hanya dibiarkan saja sebesar
40%
9. Tingginya perilaku pengendalian rodent yang hanya dibiarkan saja sebesar
46%
10. Tidak memiliki jendela kamar tidur di rumah responden sebesar 26%
11. Jendela kamar tidur yang tidak pernah dibuka di rumah responden sebesar
33% dan yang kadang-kadang dibuka di rumah responden sebesar 15%
12. Tidak memiliki jendela ruang keluarga di rumah responden sebesar 10%
13. Jendela keluarga yang tidak pernah dibuka di rumah responden sebesr 28%
dan yang kadang-kadang dibuka di rumah responden sebesar 19%
14. Ventilasi yang <10% dari luas lantai sebesar 43%
15. Tidak adanya lubang asap di dapur sebesar 21%
16. Pencahayaan di rumah responden yang kurang terang, kurang jelas untuk
memebaca dengan normal sebesar 16%
17. Kepemilikan kandang yang kotor sebesar 12%
18. Perilaku responden yang kadang-kadang membersihkan rumah dan
halaman sebesar 10%

4.9.4 Aspek Perilaku Kesehatan


1. Rendahnya tingkat pemahaman responden mengenai definisi gizi
seimbang yang tidak sesuai dengan pengertian dari Pedoman Umum Gizi
Seimbang (PUGS) sebesar 57,4%
2. Frekuensi makan dalam sehari sebayak 3 kali (lebih dari cukup) sebesar
86,7%
3. Perilaku responden yang menyimpan bahan makanan mentah dengan cara
dibiarkan saja sebesar 3,1%
4. Pemakaian garam yang kurang mengandung yodium sebesar 7,5%

184
5. Tingginya cara pemberian garam beryodium pada saat dihaluskan dengan
bumbu di awal pemasakan sebesar 29%
6. Tingginya cara pengolahan sayur dengan cara dipotong terlebih dahulu
baru dicuci sebesar 43%.
7. Perilaku responden yang menyimpan makanan matang dengan cara di
meja makan tidak ditutup sebesar 3,2%
8. Tingginya responden yang tidak memberikan kolostrum pada bayi sebesar
44,4%
9. Tingginya responden tidak memberikan ASI Eksklusif sebesar 44,5%.
10. Tingginya lama pemberian ASI Eksklusif 6 bulan sebesar 33,3%.
11. Tingginya ketidaktahuan responden tentang pengetahuan ASI eksklusif
sebesar 75%
12. Tingginya pemberian PASI pada bayi sejak lahir sebesar 33,3%
13. Tingginya responden yang tidak pernah memperoleh informasi kesehatan
sebesar 46,2%
14. Tingginya ketidaktahuan responden tentang pengetahuan kesehatan dan
keselamatan kerja sebesar 83%
15. Responden yang tidak mengetahui tentang bahaya yang ada di tempat
kerja sebesar 81,8%
16. Responden yang tidak mengetahui tentang penggunaan APD sebesar
93,8%
17. Tidak adanya penggunaan APD di tempat kerja sebesar 94,2%.
18. Tidak tersediannya alat K3 ditempat kerja sebesar 95,5%
19. Responden yang mencuci tanggan tidak pakai sabun sebesar 24,3%
20. Tingginya kebiasaan BAB di sungai sebesar 17,4%
21. Tingginya kebiasaan merokok setiap hari sebesar 25,5%
22. Usia responden pertama kali merokok usia 15 tahun sebesar 12,4%, usia
16 tahun sebesar 15,5%, usia 17 tahun sebesar 21%
23. Tingginya kebiasaan merokok di luar dan di dalam rumah sebesar 63,4%

185
BAB 5. PEMBAHASAN

5.6 Faktor Penyebab dari Masalah yang Teridentifikasi

5.6.5 Faktor Penyebab dari Masalah yang Teridentifikasi


Adapun uraian singkat penyebab dari masing-masing msalah tersebut yaitu:
a. Masalah : Tingginya penderita ISPA sebesar 24,53 %
Penyebab :
1) Perilaku :
a) Tingginya kebiasaan merokok setiap hari sebesar 25,5%
2) Lingkungan
a) Cukup tingginya cara pengelolaan sampah dengan cara dibakar sebesar
38,7%
b) Jendela kamar tidur yang tidak pernah dibuka di rumah responden
sebesar 35,5%
c) Tidak adanya lubang asap dapur di rumah responden sebesar 22,6%
d) Tidak adanya jendela ruang keluarga di rumah sebesar 10,8%
e) Kepemilikan kendang yang letaknya dekat dengan rumah sebesar
34,4%
3) Pelayanan kesehatan :
a) Kurangnya sarana pelayanan kesehatan yang tersedia yaitu berjumlah
4
4) Kependudukan :
a) Tingginya masyarakat memiliki pendapatan <Rp. 1.629.000 yaitu 69
kepala keluarga dengan persentase sebesar 74,2%.
b. Masalah : Tingginya penderita diare sebesar 15,09 %
Penyebab :
1) Lingkungan :
a) Tingginya tempat penampungan air limbah rumah tangga yang berasal
dari kamar mandi/dapur/tempat cuci yang dialirkan ke selokan/sungai
sebesar 76,3% dan yang dialrkan ke pekarangan sebesar 7,5%
b) Tata letak kandang yang menyatu dengan rumah sebesar 31%

186
c) Tingginya keberadaan vektor dan rodent sebesar 91,4%
d) Tingginya keberadaan tikus sebesar 64,5%
e) Jarak jamban dengan sumber air bersih <10 m sebesar 66,3%
2) Perilaku :
a) Cukup tingginya kebiasaan BAB di sungai sebesar 17,4%
b) Membiarkan tikus dirumah sebesar 49,5%
3) Pelayanan kesehatan :
a) Kurangnya sarana pelayanan kesehatan yang tersedia yaitu berjumlah
4
4) Kependudukan :
a) Tingginya masyarakat memilki pendapatan <Rp. 1.629.000 yaitu 69
kepala keluarga dengan persentase sebesar 74,2%.
c. Masalah : Tingginya penderita hipertensi sebesar 16,8%
Penyebab :
1) Perilaku :
a) Tingginya kebiasaan merokok setiap hari sebesar 25,5%
b) Rendahnya konsumsi buah sebagai menu makanan yang dikonsumsi
setiap hari yaitu sebesar 21,5%
2) Kependudukan
a) Rendahnya tingkat pemahaman responden mengenai definisi gizi
seimbang yang tidak sesuai dengan pengertian dari Pedoman Umum
Gizi Seimbang (PUGS) sebesar 53,3%
3) Lingkungan
a) Usia rata-rata pertama kali merokok dari keseluruhan sampel adalah
pada usia 15 tahun
4) Pelayanan Kesehatan
a) Rendahnya sarana pelayanan kesehatan yang tersedia yaitu berjumlah
4
d. Masalah : Tingginya penderita penyakit sendi sebesar 28%
Penyebab :
1) Perilaku :

187
a) Tingginya kebiasaan merokok setiap hari sebesar 25,5%
b) Usia rata-rata pertama kali merokok dari keseluruhan sampel adalah
pada usia 15 tahun
2) Herediter atau Kependudukan:
a) Rendahnya tingkat pemahaman responden mengenai definisi gizi
seimbang yang tidak sesuai dengan pengertian dari Pedoman Umum
Gizi Seimbang (PUGS) sebesar 57,4%
b) Tingginya jumlah responden yang berusia 40 tahun keatas yaitu
sebesar 47,26%
c) Tingginya responden yang tidak pernah memperoleh informasi
kesehatan sebesar 46,2%
d) Tingginya ketidaktahuan responden tentang pengetahuan kesehatan
dan keselamatan kerja sebesar 83%
3) Lingkungan:
a) Tingginya distribusi lama masa kerja responden yang lebih dari 5 tahun
yaitu 41,8%
b) Lama jam kerja responden dalam sehari yang lebih dai 8 jam/hari yaitu
14,8%
4) Pelayanan Kesehatan:
a) Rendahnya sarana pelayanan kesehatan yang tersedia yaitu berjumlah 4
e. Masalah : Tingginya penderita asam urat 32%
Penyebab :
1) Perilaku :
a) Tingginya kebiasaan merokok setiap hari sebesar 25,5%
b) Rendahnya konsumsi buah sebagai menu makanan yang dikonsumsi
setiap hari yaitu sebesar 21,5%
2) Lingkungan :
a) Tingginya responden yang mengalami penyakit degeneratif seperti
hipertensi sebesar 16,8% dan diabetes melitus sebesar 4%
3) Herediter atau Kependudukan:

188
a) Rendahnya tingkat pemahaman responden mengenai definisi gizi
seimbang yang tidak sesuai dengan pengertian dari Pedoman Umum
Gizi Seimbang (PUGS) sebesar 57,4%
b) Tingginya responden yang tidak pernah memperoleh informasi
kesehatan sebesar 46,2%
c) Tingginya jumlah responden yang berusia 40 tahun keatas yaitu
sebesar 47,26%
4) Pelayanan Kesehatan:
a) Rendahnya sarana pelayanan kesehatan yang tersedia yaitu berjumlah
4

189
BAB 6. KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil kegiatan analisis situasi yang dilaksanakan di Desa Pulo,
Kecamatan Tempeh, Kabupaten Lumajang dapat disimpulkan beberapa hal
sebagai berikut:
a. Aspek Status Kesehatan Masyarakat
Terdapat 10 permasalahan kesehatan tertinggi di Desa Pulo yaitu adanya
anggota keluarga yang sakit dalam satu bulan terakhir, penyakit asam urat,
sendi/rematik/encok, ISPA, kecelakaan kerja, hipertensi, diare, asma, KEK,
dan pneumonia.
b. Aspek Kependudukan
Terdapat banyak Pasangan Usia Subur (PUS) yang tidak mengikuti
program KB dikarenakan berbagai alasan yaitu ingin memiliki anak lagi,
kepercayaan agama, pasangan tidak menyetujui, takut, tidak ada biaya dan
faktor lainnya.
c. Aspek Kesehatan Lingkungan
Terdapat 5 permasalahan kesehatan lingkungan di Desa Pulo dengan 5
permasalahan tertinggi yaitu tingginya keberadaan vektor dan rodent dengan
jumlah tikus terbanyak, jarak jamban dengan sumber air < 10 m, pengelolaan
sampah yang dibuang ke sungai dan dibakar karena tidak memiliki tempat
sampah sendiri, penampungan air limbah ke got yang bermuara ke sungai, dan
ventilasi <10% luas lantai.
d. Aspek Perilaku Kesehatan
Terdapat 10 perilaku kesehatan yang kurang baik yang dilakukan oleh
warga Desa Pulo yaitu pengolahan sayur yang dipototng terlebih dahuli baru
dicuci, responden yang tidak memberi ASI eksklusif, pemberian PASI sejak
berumur 0 bulan, ketidaktahuan tentang keselamatan dan kesehatan kerja
sehingga tidak menggunakan APD di tempat kerja, frekuensi makan lebih dari
3 kali sehari, banyak warga yang tidak memahami gizi seimbang, banyaknya
responden yang tidak memperoleh akses informasi kesehatan, tingginya

190
kebiasaan merokok di luar dan di dalam rumah, kebiasaan mencuci tanggan
tidak pakai sabun, dan pemberian garam di awal pada saat dihaluskan.
e. Aspek Pelayanan Kesehatan
Jumlah tenaga kesehatan yang menetap di Desa Pulo kurang memadai
yaitu terdiri dari 1 orang dokter, 1 perawat, dan 1 bidan, rendahnya presentase
Ibu hamil yang melakukan pemeriksaan antenatal care, tidak adanya kader
jumantik, dan tidak adanya kegiatan higiene sanitasi makanan dan tempat
umum di Desa Pulo.

6.2 Saran
a. Aspek kesehatan lingkungan
Perlunya pengelolaan sampah yang baik seperti penyediaan Tempat
Pembuangan Sementara (TPS) dan Bank Sampah. Karena selama ini tidak
terdapat pengelolaan sampah yang baik oleh warga Desa Pulo. Mayoritas
pengelolaan sampah warga Desa Pulo dengan dibuang ke sungai dan dibakar.
Dengan adanya pengelolaan sampah yang baik, akan mengurangi prevalensi
penyakit yang disalurkan melalui air (water borne disease) seperti diare.
b. Aspek Perilaku
Perlunya perubahan perilaku masyarakat terkait kesehatan seperti
kebiasaan merokok setiap hari, BAB di sungai, tidak adanya pembasmian tikus
di rumah, rendahnya konsumsi buah pada masyarakat melalui sosialisasi dan
pemberdayaan yang berkelanjutan.
c. Aspek Pelayanan Kesehatan
Akses pelayanan kesehatan di Desa Pulo sudah cukup baik, namun tidak
di dukung dengan kemauan dan kemampuan masyarakat untuk mengikuti
Jaminan Kesehatan Nasional (JKN). Oleh karena itu, perlunya peningkatan
akses masyarakat ke pelayanan kesehatan.

191
DAFTAR PUSTAKA

Almatsier, S. 2004. Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka
Umum

Azwar, A. 1990. Pengantar Ilmu Kesehatan Lingkungan. Jakarta: Yayasan


Mutiara.

Burhan, Bungin. 2006. Metodologi Penelitian Kualitatif. Jakarta: PT Raja


Grafindo Persada

Chandra, Dr. Budiman. 2007. Pengantar Kesehatan Lingkungan. Jakarta: Penerbit


Buku Kedokteran. Hal. 124, dan 144-147.

Fathi, Soedjajadi Keman, Chatarina Umbul Wahyuni. 2005. Peran Faktor


Lingkungan dan Perilaku TerhadapPenularan Demam Berdarah Dengue
Di Kota Mataram. 2 (1) : 1-10. [online]
http://eprints.undip.ac.id/48622/4/BAB_II.pdf (Diakses pada 06 Mei
2017)

Nasir, Abdul dkk. 2011. Buku Ajar: Metodologi Penelitian Kesehatan : Konsep
Pembuatan Karya Tulis dan Thesis untuk Mahasiswa Kesehatan.
Yogyakarta : Nuha Medika.

Nasution, Rozaini. 2003. Teknik Sampling. USU Digital Library. [Serial Online].
Tersedia di http://library.usu.ac.id/download/fkm/fkm-rozaini.pdf
(Diakses pada 06 Mei 2017)

Notoatmodjo, S. 2003. Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta : Rineka


Cipta

Notoatmodjo, Soekidjo. 2007. Promosi Kesehatan & Ilmu Perilaku. Jakarta:


Rineka Cipta

Notoatmodjo, Soekidjo. 2007. Kesehatan Masyarakat Imu dan Seni. Jakarta:


Rineka Cipta.

Notoatmodjo, S. 2010. Ilmu Perilaku Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta

Nuryadi, et al.2013. Perencanaan, Implementasi, dan Evaluasi Program


Kesehatan di Masyarakat. Jember: UPT Penerbitan UNEJ

Soekirman. 2000. Ilmu Gizi dan Aplikasinya. Jakarta: Direktorat


JenderalPendidikan Tinggi, Departemen Pendidikan Nasional.

192
Sugiyono. 2015. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&. Bandung:
Alfabeta.

Supriyanto, S dan Damayanti. 2003. Perencanaan & Evaluasi Buku Satu.


Surabaya: Universitas Airlangga

Undang-Undang RI. Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan

193
LAMPIRAN A. Dokumentasi

194
195
196
197
Lampiran B. Instrumen
CHECK LIST DATA MASYARAKAT

KETERANGAN PENGUMPULAN DATA

Nama Pengumpul Data

Tanggal Pengumpulan Data

PROFIL MASYARAKAT
Karakteristik Masyarakat
1. Kecamatan
2. Desa/Kelurahan
3. Dusun/Lingkungan
4. Luas Wilayah Desa/Kelurahan atau
.................................. km
Dusun/Lingkungan
5. Batas Wilayah Utara :
Timur :
Selatan :
Barat :
6. Keadaan tanah Subur
Gersang
7. Struktur Organisasi (dilampirkan)
Iklim tropis
8. Iklim/cuaca Iklim laut
Iklim musim
orang
9. Jumlah Penduduk

10. Struktur Penduduk


Struktur penduduk menurut umur < 1 tahun
1 4 tahun
5 9 tahun
10 14 tahun
15 19 tahun
20 24 tahun
25 - 29 tahun
30 34 tahun
35 39 tahun
40 44 tahun
45 49 tahun
50 54 tahun
55 59 tahun
60 64 tahun
65 74 tahun
> 75 tahun
Struktur Penduduk

198
Struktur penduduk menurut jenis Laki laki
kelamin Perempuan
Struktur penduduk menurut tingkat Tidak sekolah
pendidikan Tamat SD
Tamat SMP
Tamat SMA
Tamat D1 D3/ S1
Struktur penduduk menurut agama Islam
Kristen
Katholik
Hindu
Budha
Konghucu
Struktur penduduk menurut Status Pekerjaan
pekerjaan Bekerja
Tidak bekerja / pengangguran
Jenis Pekerjaan
PNS
POLRI/TNI
Wiraswasta
Swasta
Petani
Lainnya :..

ASPEK PELAYANAN KESEHATAN

1. Jumlah sarana kesehatan yang ada di


wilayah tersebut :
- Rumah Sakit Pemerintah
- Rumah Sakit Swasta
- Puskesmas
- Praktik/Klinik Dokter
- Praktik/Klinik Bidan
- Posyandu
2. Jumlah kader kesehatan
- Jumlah total kader kesehatan
< 2 orang
2-5 orang
5 orang
- Jumlah kader kesehatan aktif
< 2 orang
2-5 orang
5 orang

3. Jumlah tenaga kesehatan :


tenaga medis;
tenaga psikologi klinis;
tenaga keperawatan;
tenaga kebidanan;

199
tenaga kefarmasian;
tenaga kesehatan masyarakat;
tenaga kesehatan lingkungan;
tenaga gizi;
tenaga keterapian fisik;
tenaga keteknisian medis;
tenaga teknik biomedika;
tenaga kesehatan tradisional; dan
tenaga kesehatan lain
4. Pemanfaatan fasilitas kesehatan
posyandu Ya
Tidak
5. Apakah terdapat dukun bayi ?
Ya
Tidak
6. Berapa jumlah dukun bayi ?
0
1-3
>3
7. Bagaimana kemitraan dukun bayi ?
Ikut
Tidak
8. Apakah terdapat kader jmantik ?
Ada
Tiidak ada
9. Apakah terdapat pemeriksaan jentik oleh
kader ? Ada
Tiidak ada
10. Apakah terdapat kegiatan fogging ?
Ada
Tiidak ada
11. Apakah dilakukan kegiatan fogging pada
saat ditemukan wabah DBD ? Ya
Tidak

ASPEK KEPENDUDUKAN

12. Data :
13. Jumlah Kelahiran ...kelahiran
14. Jumlah Kematian ...kematian
15. Jumlah wanita subur (15-49th) ...orang
16. Jumlah penduduk usia muda (0-14th) ...orang
23 Jumlah penduduk usia lanjut (65+ tahun) ...orang
17. Jumlah penduduk usia produktif ...orang

200
ASPEK STATUS KESEHATAN MASYARAKAT

18. Angka kelahiran


kelahiran hidup X 1000 CBR =
CBR=
penduduk

kelahiran hidup X 1000


GFR= GFR =
wanita subur

TFR= kelompok umur X ASFRi TFR=


19. Angka Kematian

kematian pd tahun tertentu X 1000 CDR =


CDR=
penduduk pertengahan tahun

ASDR= ASDR=
Jumlah kematian pada kelompok umur tertentu X 1000

Jumlah penduduk pada kelompok tertentu

20. Dependancy ratio (DR)


penduduk usia non produktif X 1000 DR =
DR=
penduduk usia produktif

21. Jumlah kematian bayi dalam 1 tahun terakhir


22. Jumlah lahir hidup dalam 1 tahun terakhir

23. Angka kematian bayi: IMR= 0/x k


Keterangan:
D0 = Jumlah kematian bayi pada tahun tertentu
B = Jumlah lahir hidup pada tahun tertentu
K = bilangan konstan = 1000
24. Jumlah kematian anak berusia 0-4 tahun selama 1
tahun
25. Angka kematian balita:
Usia kurang dari 5 tahun / banyaknya balita x K
Jumlah Kematian Balita (0-4)th = Banyaknya
kematian anak berusia 0-4 th pada satu tahun
tertentu di daerah tertentu
Jumlah Penduduk Balita (0-4)th = jumlah
pendudukberusia 0-4 th pada pertengahan tahun
tertentu di daerah tertentu
K = Bilangan konstanta = 1000.

201
26. Angka kematian menurut penyebab (Cause
Spesific Death Rate)
CSMR = ( kematian krn penyebab penyakit
tertentu / pddk berisiko) x K

27. Anggota kematian karena penyakit tertentu /


Case CFR = ( kematian krn penyakit tertentu /
seluruh penderita penyakit tsb) x K Fatality
Rate (CFR)

28. Adakah kasus KLB dalam 1 tahun terakhir di desaini?


Ada Tidak

29. Berapa Jumlah kasus KLB tersebut?


30. Apa 10 penyakit tertinggi yang berada di desa
ini?
31. Berapa jumlah BBLR di desa ini?

KUESIONER INDIVIDU

KETERANGAN PENGUMPUL DATA

Nama Pengumpul Data :

Tanggal Pengumpul Data :

PROFIL MASYARAKAT

Karakteristik Responden

Nama Responden :

Umur :

1. Apakah status pekerjaan Anda ?


Tetap
Tidak tetap
2. Berapa lama masa kerja anda?
<1 tahun
1-5 tahun
>5 tahun

202
3. Berapa lama jam kerja dalam sehari ?
1-4 jam / hari
4-8 jam / hari
> 8 jam / hari
4. Berapa lama jam istirahat kerjadalam sehari ?
< 15 menit / hari
15-30 menit / hari
> 30 menit / hari

ASPEK PELAYANAN KESEHATAN

Posyandu dan Imunisasi

5. Apakah anda memanfaatkan fasilitas posyandu ?

Iya
Tidak
6. Apakah anda merasa puas terhadap penyelenggaraan program imunisasi?

Iya
Tidak
7. Bagaimana status kelengkapan imunisasi bayi Anda ?

Lengkap

Tidak
8. Catatan Imunisasi :
No. JenisImunisasi Pemberian Tgl / Bln / ThnPemberian

1 Hepatitis B
2 BCG/Polio 1
3 DPT/HB 1, Polio 2
4 DPT/HB 2, Polio 3
5 DPT/HB 3, Polio 4
6 Campak

PembiayaanKesehatan
9. Apakah terdapat alokasi biaya kesehatan keluarga ?

203
Ada

Tidak
10. Berapa jumlah alokasi biaya kesehatan setiap bulan ?

Rp.50.000-100.000
> 100.000

> 250.000
11. Apakah anda tahu terhadap keberadaan dan kebermanfaatan jaminan
pemeliharaan kesehatan ?

Tahu
Tidak tahu
12. Darimana sumber biaya yang digunakan untuk mengakses pelayanan
kesehatan?

Biaya sendiri

Jaminan kesehatan
13. Jika sumber biaya berasal dari jaminan kesehatan, apa jenis jaminan
pemeliharaan kesehatan yang Anda ikuti ?

BPJS Kesehatan

BPJS Ketenagakerjaan

Badan jaminan kesehatan swasta


14. Apakah anda merasa membutuhkan adanya jaminan pemeliharaan kesehatan ?

Butuh
Biasa saja
Tidak butuh

Kesehatan Ibu
15. Apakah terdapat kegiatan pemberian imunisasi pada ibu
hamil? Ada
Tidak ada

204
16. Dimana tempat persalinan yang dipilih oleh ibu hamil?
RS Pemerintah
RS Swasta
Puskesmas
Balai
Pengobatan/
Klinik
Praktek
Dokter
Praktek
perawat/
Bidan
Pustu
Polindes
Poskesdes
Lainnya
(dukun)
17. Adakah kegiatan pemberian nutrisi tambahan bagi ibu hamil?
Ada
Tidak ada
Jumantik
18. Apakah terdapat kader jumantik?
Ada
Tidak ada
19. Apakah terdapat kegiatan pemeriksaan jentik oleh kader
jumantik? Ada
Tidak ada
Fogging
20. Apakah terdapat kegiatan fogging (pengasapan)?
Ada
Tidak ada
21. Apakah dilakukan kegiatan fogging pada saat ditemukan
wabah DBD? Iya
Tidak
22. Kapan waktu dilaksanakannya kegiatan fogging?
1 tahun sekali
6 bulan sekali
3 bulan sekali
Tidak pernah
23. Apakah terdapat pelayanan kesehatan yang dilakukan secara
tradisional? Ada
Tidak ada
Antenatal Care

205
24. Kapan biasanya anda melakukan pemeriksaan rutin terhadap
janin anda saat hamil (antenatal care) ? Kehamilan
trimester
pertama (<14
minggu)
Kehamilan
trimester kedua
(14-28 minggu)
Kehamilan
trimester ketiga
(28-36 minggu
dan sesudah
minggu ke-36)
Belum pernah
sama sekali

25.
Dimana biasanya anda melakukan pemeriksaan antenatal
care? RS Pemerintah
RS Swasta
Puskesmas
Balai
Pengobatan/
Klinik
Praktek Dokter
Praktek
perawat/ Bidan
Pustu
Polindes
Poskesdes
Lainnya
(dukun)

26.
Apakah saat kehamilan anda merasa membutuhkan
pemeriksaan antenatal care? Ya
Biasa saja
Tidak
Promosi Kesehatan

27.
Seberapa sering anda hadir dalam kegiatan promosi
kesehatan? Selalu
Jarang
Tidak pernah
28. Apakah anda merasa membutuhkan adanya promosi
kesehatan? Ya
Biasa saja
Tidak

Hygiene Sanitasi Makanan dan Minuman

206
29. Apakah ada kegiatan sanitasi tempat umum dan hygiene
sanitasi makanan dan minuman ? Ada
Tidak ada

ASPEK KEPENDUDUKAN
Penggunaan KB
30. Apakah Saudara atau pasangan mengikuti program KB?

Ya

Tidak
31. Apakah Saudara atau pasangan menggunakan KB?

Ya

Tidak
32. Dimana Saudara mendapat pelayanan KB?

Bidan

Puskesmas

Rumah Sakit

Lainnya : ......
33. Jenis alat kontrasepsi yang digunakan?

Pil KB

Implant

Suntik KB

IUD

KB Kalender

Kondom

Lainnya : .....
34. Berapa rata-rata jarak kelahiran setiap anak responden?

1-2 tahun

2-3 tahun

207
3-4 tahun

4-5 tahun

Lainnya: ....
35. Jika jawaban No. 31 tidak, apa faktor yang melatarbelakangi responden tidak
mengikuti program KB?

Kepercayaan agama

Pasangan tidak menyetujui

Ingin punya anak lagi

Takut

Tidak ada biaya

Lainnya : ....
36. Apakah terdapat keluhan yang dialami responden saat menggunakan program
KB?

Ya, sebutkan.

Tidak
37. Berapa rata rata jarak kelahiran setiap anak ?

1-2 tahun

2-3 tahun

3-4 tahun

4-5 tahun

Lainnya

STATUS KESEHATAN MASYARAKAT


Morbiditas
38. Apakah di keluarga anda dan anggota keluarga yang sakit dalam 1 bulan
terakhir?
Ada

208
Tidak
39. Penyakit apa yang biasanya sering diderita di keluarga anda dalam 1 tahun
terakhir berdasarkan diagnosis dokter?

Penyakit menular,.
Penyakit tidak menular,.
40. Apakah anda mengalami keluhan seperti di bawah ini ?
PENYAKIT MENULAR

ISPA (panas disertai batuk berdahak/kering/pilek)


DIARE (kotoran/tinja lembek atau cair)
PNEUMONIA radangparu (demam, batuk,kesulitan bernafas dengan
atau tanpa rasa nyeri dada)

DHF (demam naik turun), disertai bintik-bintik merah pada kulit, nyeri
perut dan sakit kepala berat)

TB PARU (batuk disertai darah, demam, nyeri dada, nafsu makan


menurun, berat badan menurun)

HEPATITIS sakit hepatitis (dengan gejala demam, lemah, mata/kulit


berwarna kuning, gangguan saluran cerna (mual, muntah, tidak nafsu
makan), nyeri pada perut kanan atas, disertai warna urin seperti air
tehpekat)

KUSTA (gejala bercak putih seperti panu dan mati rasa, timbul bintik-
bintik merah, alis dan rambut rontok, muka benjol-benjol dan tegang)

PENYAKIT TIDAK MENULAR

ASMA ( sesak nafas saat dingin, daerah berdebu, kelelahan)


KANKER
DIABETES MELLITUS (sering kencing, cepat lapar, sering haus, lemas,
BB turun, luka sulit sembuh )

ASAM URAT (sendi terasa sakit)

209
HYPERTENSI
Penyakit Sendi / rematik
41. Apakah dalam keluarga anda ada anggota keluarga yang pernah mengalami
kecelakaan kerja selama 1 tahun terakhir ?

Ada
Tidak
42. Jika Ada, jenis kecelakaan kerja seperti apa yang pernah dialami?

Luka bakar
Luka lecet
Luka memar
Luka terbuka
Terkilir
Patah tulang
Keracunan
Lainnya..
Prevalensi penyakit (gondok, KEP, anemia, KVA)
43. Apakah di dalam keluarga saudara ada anggota keluarga yang mengalami
penyakit gondok (pembesaran kelenjar tiroid)?

Ada
Tidak
44. Apakah pernah mengalami gejala/riwayat sebagai berikut :
Marasmus
Tampak sangat kurus, tinggal tulang terbungkus kulit
Wajah seperti orang tua
Cengeng / rewel
Keriput
Sering diare / susah buang air besar

210
Kwashiorkor
Bengkak di seluruh tubuh terutama pada kaki
Wajah bulat sembab
Otot mengecil
Sering rewel, cengeng dan acuh tak acuh
Sering menolak segala jenis makanan
Pembesaran hati
Diare
Rambut kusam
Gangguan kulit (mudah mengelupas dan berubah menjadi hitam)
Pandangan mata tampak sayu
ANEMIA
Lemah, lelah, lesu, lelah, letih, lalai (5L)
Bibir tampak pucat
Nafsu makan berkurang
Susah buang air besar
Kadang-kadang pusing
KVA

Kulit tampak kering dan bersisik seperti ikan terutama pada tungkai
bawah bagian depan dan lengan atas bagian belakang

Kekeringan pada kongjungtiva dan kornea


Kornea tampak lunak
Gangguan kemampuan penglihatan pada senja hari
45. Apakah dalam keluarga saudara ada anggota keluarga yang mengalami
gangguan mental ?

Ada
Tidak
46. Pemeriksaan Lingkar Lengan Atas (LILA) (khusus wanita subur, 15 49
tahun)

211
LILA A. < 23,5 cm (KEK)
B. 23,5 cm (Normal)
C. > 23,5 (Gizi Lebih)

47. Berat Badan (BB) waktu lahir


Berat Badan (BB) waktu A. berat badan bayi lahir <2.500gr
lahir B. berat badan bayi lahir 2.500-4.000 gr
C. berat badan bayi lahir >2.500gr

ASPEK PERILAKU KESEHATAN


PengetahuanGizi
48. Apakah anda tahu apa yang dimaksud dengan gizi seimbang ?

Tahu

Tidak Tahu
49. Jenis makanan apa yang tiap hari anda konsumsi ?

Air

Sumber Karbohidrat

Sayuran

Buah-Buahan

Sumber Protein

Minyak, Gula, Garam


Apakah jenis makanan tersebut sudah termasuk dalam jenis makanan
dengan gizi seimbang ?

Tahu

Tidak tahu
50. Apa manfaat makanan bergizi?

Menyehatkan

Mengenyangkan

Menguatkan
Pola Konsumsi
51. Jenis makanan apa saja yang anda konsumsi setiap hari?

212
Nasi

Ubi-ubian

Sayur

Buah

Daging/Ikan

Tahu/Tempe

Susu

Roti, Kue, Snack


52. Berapa kali anda makan dalam sehari ?

1 kali ( kurang )

2 kali ( cukup )

3 kali ( lebih dari cukup )

>3 kali ( Sangat cukup )


Pola Makan Seimbang
53. Berapa frekuensi anda mengkonsumsi sumber-sumber karbohidrat serta
keberagamannya, seperti nasi, umbi-umbian, jagung, roti?

1 kali ( kurang )

2 kali ( cukup )

3 kali ( lebih dari cukup )

>3 kali ( Sangat cukup )


54. Berapa frekuensi anda mengkonsumsi sumber-sumber protein hewani serta
keberagamannya, seperti daging, ikan, telur?

1 kali ( kurang )

2 kali ( cukup )

3 kali ( lebih dari cukup )

>3 kali ( Sangat cukup )

213
55. Berapa frekuensi anda mengkonsumsi sumber-sumber protein nabati serta
keberagamannya, seperti tahu, tempe, kacang-kacangan?

1 kali ( kurang )

2 kali ( cukup )

3 kali ( lebih dari cukup )

>3 kali ( Sangat cukup )


56. Berapa frekuensi anda mengkonsumsi sayuran serta keberagamannya, seperti
sayuran berwarna hijau, merah,ungu?

1 kali ( kurang )

2 kali ( cukup )

3 kali ( lebih dari cukup )

>3 kali ( Sangat cukup )


57. Berapa frekuensi anda mengkonsumsi buah-buahan serta keberagamannya?

1 kali ( kurang )

2 kali ( cukup )

3 kali ( lebih dari cukup )

>3 kali ( Sangat cukup )


Cara Pengolahan Dan Penyimpanan Pangan
58. Adakah kandungan iodium pada garam yang dipakai oleh responden ?

Ada iodium

Tidak ada iodium


Pemberian ASI
59. Darimana anda mendapatkan pengetahuan atau informasi mengenai
pentingnya pemberian ASI eksklusif kepada bayi?

Penyuluhan kesehatan oleh tenaga kesehatan

Media elektronik

Membaca media cetak

214
Lainnya:...................
60. Apakah Anda memberikan Kolostrum sesaat setelah bayi anda dilahirkan?

Ya

Tidak
61. Apakah anda memgetahui tentang manfaat kolostrum pada bayi saat pertama
kali menyusui?

Tahu

Tidak Tahu
62. Apakah anda memberkan ASI kepada anak anda?. Jika ya, apakah Anda
memberikan ASI Eksklusif ? Berapa lama memberikan ASI Eksklusif pada
bayi Anda ?

< 6 bulan

6 bulan

Tidak diberi sama sekali


63. Jika tidak, apakah alasan Anda tidak memberikan ASI Eksklusif pada bayi
Anda ?

ASI tidak dapat keluar

Ibu menderita suatu penyakit

Tidak mengetahui tentang ASI eksklusif

Lainnya:.........
PASI (Pengganti ASI)
64. Apakah jenis pengganti ASI yang diberikan ?

Susu Formula

Lainnya
65. Berapa umur bayi saat pemberian PASI ?

Sejaklahir

>6 bulan

215
Pemberian Makanan Pendamping ASI
66. Apakah anda mengetahui tentang makanan pendamping ASI (Air Susu Ibu)
yang berguna untuk melatih pencernaan bayi serta mengenalkan berbagai
macam tekstur makanan kepada bayi?

Ya

Tidak
67. Berapa usia bayi anda saat dilakukan Pemberian makanan pendamping Air
Susu Ibu?

Usia 6 bulan

Usia < 6 bulan

Usia > 6 bulan

Tidak diberikan sama sekali


68. Jenis makanan pendamping ASI apa saja yang diberikan responden kepada
bayi?

Susu formula

Buah-buahan

Nasi Tim

Bubur

Sayur

Daging
Persepsi tentang Sehat dan Sakit
69. Apakah anda tahu apa yang dimaksud dengan sehat ?

Tahu. Sehat secara jasmani, mental dan social

Tidak tahu :

Sehat jasmani

sehat mental

216
sehat soSial

lainnya
70. Apakah anda tahu apa yang dimaksud dengan sakit ?

Tahu : kondisi cacat atau kelainan yang disebabkan oleh gangguan


penyakit, emosional/cacat, dan social.

Tidak tahu :

Kondisi cacat atau kelainan yang disebabkan gangguan


penyakit

Kondisi cacat atau kelainan yang disebabkan emosional / cacat

Kondisi cacat atau kelainan yang disebabkan sosial

Lainnya..
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)
71. Apakah anda memiliki kebiasaan mencuci tangan sebelum makan ?

Ya
Tidak
72. Apakah saat mencuci tangan anda selalu menggunakan sabun ?

Ya

Tidak
73. Dimana biasanya anda BAB ?

Di sungai
Jamban
Tanah lapang
74. Berapa kali anda mandi dalam sehari ?

>2 kali

2 kali

1 kali
75. Berapa kali anda menggosok gigi dalam sehari ?

217
>2 kali

2 kali

1 kali

Tidak sama sekali


76. Apakah anda merokok saat ini ?

Ya, setiap hari

Ya , kadang kadang

Tidak, mantan perokok

Tidak, bukan perokok


77. Mulai usia berapa anda pertama kali merokok ?..........tahun
78. Berapa batang rokok yang anda hisap dalam sehari ?.......batang
79. Jenis rokok yang dihisap :
Filter
Mild
Kretek
Lainnya.
80. Apakah anda setuju bahwa merokok dapat menyebabkan gangguan kesehatan ?
Setuju Tidak setuju
81. Jika setuju, Apakah dampak dari merokok?
Jantung
Paru-paru
Gangguan kehamilan
Lain-lain..........
82. Dimana Anda biasa merokok?
Di dalam rumah
Di luar Rumah
Akses Informasi Kesehatan
83. Apakah anda pernah mendapatkan informasi kesehatan ?

218
Ya
Tidak
84. Dari manakah anda mendapatkan informasi kesehatan ?
Penyuluhan kesehatan oleh tenaga kesehatan
Media elektronik
Membaca media cetak
Lainnya :.
85. Apa media yang digunakan untuk mengakses informasi kesehatan ?
Penyuluhan kesehatan Media elektronik
Media cetak Lainnya:....
86. Penyuluhan dilakukan oleh siapa ?
Bidan Petugas Kesehatan
Kader Lainnya :..
87. Berapa kali penyuluhan dilakukan dalam 1 tahun terakhir ?
1 kali 3 kali
2 kali
88. Apakah anda mengerti tentang apa yang dimaksud dengan kesehatan dan
keselamatan kerja ?

Mengerti
Tidak mengerti
89. Apakah anda mengerti tentang bahaya yang ada di tempat kerja ?

Mengerti
Tidak mengerti
90. Apakah tersedia alat K3 di tempat kerja anda ?
Ya
Tidak
91. Apakah anda menggunakan APD di tempat kerja ?
Ya
Tidak
Apakah anda mengerti terkait penggunaan APD di tempat kerja ?

219
Mengerti

Tidak mengerti

LEMBAR OBSERVASI DAN PEMERIKSAAN RUMAH TANGGA

KETERANGAN PENGUMPUL DATA


1. Nama Pengumpul Data
2. Tanggal Pengumpul Data

PROFIL MASYARAKAT

Karateristik Masyarakat
Nama kepala Rumah Tangga
Alamat Rumah

FasilitasUmum: Beraspal
JalanUmum
Berbatu
Tanah
Sungai (bersih/tidak) Bersih/jernih
Tidak bersih (kotor/keruh)
WC umum Ada
Tidak
TPS Ada
Tidak
Pasar Status Keberadaan
Ada
Tidak
Jarak pasar dari pemukiman
< 5 km
5 10 km
> 10 km
Industri Status Keberadaan
Ada
Tidak
IPAL
Ada
Tidak
Sanitasi

ASPEK KESEHATAN LINGKUNGAN

Kondisi fisik air bersihdan air minum Berbau

220
Berasa
Berwarna
Status kepemilikan SPAL Memiliki
Tidak memiliki
Pengolahan air limbah Dialirkan kepekaranagan
Sumur Resapan
Dialirkan ke sungai/got
Bak Penampungan
Dibuang sembarangan
Jenis SPAL Terbuka
Tertutup
Jenis tempat sampah Permanen
Sementara
Pengolahan sampah Dibakar
Dibuat kompos
Ditimbun di tanah
Diangkat petugas
Open dumping
Daur ulang
Lainnya:.
Kepemilikan Jamban Memiliki
Tidak memiliki
Kondisi jamban Bersih
Kotor
Jarak jamban dengan sumber air 10 meter
10 meter
Tempat buang air besar Sungai
Sawah
Kolam
Kebun
Tempat terbuka
Kakus
Lingkungan tempat tinggal Kumuh
Tidakkumuh
Jumlah penghuni dalam satu bangunan Jumlah (.. .orang)
Luas lantai bangunan Luas (m)
Jenis lantai rumah terluas Keramik/ubin/semen/ marmer
Semen plestera nretak
Papan/bambu/rotan/anyaman
bamboo
Tanah
Jenis dinding terluas Tembok
Kayu/papan/triplek

221
Bambu
Seng

1. Jenis plafon/langit-langit terluas Beton


Gypsum
Asbes
Kayu/triplek
Anyaman bambu
Tidak ada
2. Jenis atap terluas Kayu ulin
Genteng tanah liat
Genteng beton
Genteng metal
Genteng seng
Genteng asbes
3. Jenis sumber penerangan rumah Listrik PLN
Listrik non PLN
Petromaks
Obor/pelita/senter
Tidak ada
4. Pencahayaan Cukup
Tidak cukup
5. Ventilasi <10 % luas lantai
< 10% luas lantai
6. Status kepemilikan kandang Memiliki
Tidak memiliki
7. Jarak kandang terhadap rumah responden Satu rumah
10 m
>10 m

8. Kondisi kandang Terpisah


Menyatu dengan rumah

Terjaga kebersihannya
Kotor
9. Pencemaran dan bau Menyengat
Tidak menyengat
10. Pemaparan lingkungan berbahaya secara fisik Ada , sebutkan
(kebisingan, kesilauan, radiasi, getaran dsb)
Tidak ada

11. Pemaparan lingkungan berbahaya secara kimia ( Ada, sebutkan


zat kimia, pestisida, dsb)
Tidak ada
12. Pemaparan lingkungan berbahaya secara biologi Ada,sebutkan
(jentik nyamuk, jamur, cacing, bakteri, virus,
Tidak ada
vector dan rodent)

222
91