Anda di halaman 1dari 18

ANALISIS LAPORAN REALISASI ANGGARAN

A. Analisis Pendapatan
a. Analisis Varians (Selisih) Anggaran Pendapatan
Berikut disajikan data pendapatan daerah dari informasi Laporan Realisasi Anggaran
Pemerintah Kabupaten Tasikmalaya tahun 2013 :
Uraian Jumlah (Rp) Selisih Antara Anggaran dan
Realisasi
Anggaran Realisasi Rupiah %
PENDAPATAN 2.228.882.007.810,00 2.213.623.318.967,00 (15.258.688.843,00) 99,32
PENDAPATAN ASLI 70.232.926.830,00 70.474.192.115,00 241.265.285,00 100,34
DAERAH
Pendapatan Pajak Daerah 21.913.071.772,00 23.839.779.378,00 1.926.707.606,00 108,79
Pendapatan Retribusi 20.898.354.400,00 20.321.676.447,00 (576.677.953,00) 97,24
Daerah
Pendapatan Hasil 15.303.457.658,00 8.965.582.987,00 (6.337.874.671,00) 58,59
Pengelolaan Kekayaan
Daerah Yang Dipisahkan
Lain-lain Pendapatan Asli 12.118.043.000,00 17.347.153.303,00 5.229.110.303,00 143,15
Daerah yang Sah
PENDAPATAN 1.795.598.370.580,00 1.804.039.099.188,00 8.440.728.608,00 100,47
TRANSFER
Transfer Pemerintah Pusat - 1.405.681.690.942,00 1.415.316.877.662,00 9.635.186.720,00 100,69
Dana Perimbangan
Dana Bagi Hasil Pajak 59.547.658.334,00 60.959.247.327,00 1.411.588.993,00 102,37
Dana Bagi Hasil Bukan 21.201.783.608,00 26.269.386.076,00 5.067.602.468,00 123,90
Pajak (Sumber Daya Alam)
Dana Alokasi Umum 1.225.934.879.000,00 1.225.934.879.000,00 0,00 100,00
Dana Alokasi Khusus 98.997.370.000,00 98.997.370.000,00 0,00 100,00
Bagi Hasil Cukai Tembakau 0,00 3.155.995.259,00 3.155.995.259,00 0,00
Transfer Pemerintah Pusat 340.098.291.000,00 340.098.291.000,00 0,00 100,00
Lainnya
Dana Penyesuaian 340.098.291.000,00 340.098.291.000,00 0,00 100,00
Transfer Pemerintah 49.818.388.638,00 48.623.930.526,00 (1.194.458.112,00) 97,60
Provinsi
Pendapatan Bagi Hasil 49.818.388.638,00 48.623.930.526,00 (1.194.458.112,00) 97,60
Pajak
LAIN-LAIN 363.050.710.400,00 339.110.027.664,00 (23.940.682.736,00) 93,41
PENDAPATAN YANG
SAH
Pendapatan Bantuan 363.050.710.400,00 339.110.027.664,00 (23.940.682.736,00) 93,41
Keuangan Provinsi

Dari data di atas dan hasil dari perhitungan yang telah dilakukan menunjukan
adanya selisih antara realisasi dan anggaran pada Pendapatan Kabupaten Tasikmalaya
tahun 2013. Selisih dari total pendapatan Kabupaten Tasikmalaya 2013 yaitu sebesar (Rp
15.258.688.843,00) atau menurun sebanyak 0,68% dari anggaran yang telah ditetapkan,
menunjukan adanya selisih kurang dengan kata lain selisih yang tidak menguntungkan
(unfavorable variance). Berdasarkan hal tersebut dapat disimpulkan bahwa Pemerintah
Kabupaten Tasikmalaya dapat dikatakan memiliki kinerja pendapatan yang kurang baik
karena tidak mampu memperoleh pendapatan sesuai yang dianggarkan. Karena pada
prinsipnya, anggaran pendapatan merupakan batas minimal jumlah pendapatan yang
ditargetkan harus diperoleh pemerintah daerah.
Berikut disajikan data pendapatan daerah dari informasi Laporan Realisasi
Anggaran Pemerintah Kabupaten Tasikmalaya tahun 2014 :

Dari data di atas dan hasil dari perhitungan yang telah dilakukan menunjukan adanya
selisih antara realisasi dan anggaran pada Pendapatan Kabupaten Tasikmalaya tahun 2014.
Selisih dari total pendapatan Kabupaten Tasikmalaya 2014 yaitu sebesar Rp
38.618.602.642,00 atau meningkat sebanyak 1,53% dari anggaran yang telah ditetapkan,
menunjukan adanya selisih lebih dengan kata lain selisih yang menguntungkan (favorable
variance). Berdasarkan hal tersebut dapat disimpulkan bahwa Pemerintah Kabupaten
Tasikmalaya dapat dikatakan memiliki kinerja pendapatan yang baik karena mampu
memperoleh pendapatan sesuai yang dianggarkan bahkan menunjukkan melebihi target
anggran yang telah dilakukan.
b. Analisis Varians Pertumbuhan Pendapatan
Uraian Jumlah (Rp) Pertumbuhan
Realisasi 2013 Realisasi 2014 Rupiah %
PENDAPATAN 2.213.623.318.967,00 2.566.519.525.451,00 352.896.206.484,00 15,94
PENDAPATAN ASLI 70.474.192.115,00 154.255.170.573,00 83.780.978.458,00 118,8817863
DAERAH
Pendapatan Pajak Daerah 23.839.779.378,00 44.253.007.592,00 20.413.228.214,00 85,6267497
Pendapatan Retribusi 20.321.676.447,00 33.530.262.672,00 13.208.586.225,00 64,99
Daerah
Pendapatan Hasil 8.965.582.987,00 10.227.491.780,00 1.261.908.793,00 14,07
Pengelolaan Kekayaan
Daerah Yang Dipisahkan
Lain-lain Pendapatan Asli 17.347.153.303,00 66.244.408.529,00 48.897.255.226,00 281,87
Daerah yang Sah
PENDAPATAN 1.804.039.099.188,00 2.043.157.156.475,00 239.118.057.287,00 13,2545939
TRANSFER
Transfer Pemerintah Pusat - 1.415.316.877.662,00 1.541.035.901.962,00 125.719.024.300,00 8,882747
Dana Perimbangan
Dana Bagi Hasil Pajak 60.959.247.327,00 50.055.292.012,00 (10.903.955.315,00) (17.89)
Dana Bagi Hasil Bukan 26.269.386.076,00 34.780.512.057,00 8.511.125.981,00 32,40
Pajak (Sumber Daya Alam)
Dana Alokasi Umum 1.225.934.879.000,00 1.342.934.278.000,00 116.999.399.000,00 9,54

Dana Alokasi Khusus 98.997.370.000,00 110.312.210.000,00 11.314.840.000,00 11,42


Bagi Hasil Cukai Tembakau 3.155.995.259,00 2.953.609.893,00 (202.385.366,00) (6.42)
Transfer Pemerintah Pusat 340.098.291.000,00 411.137.653.000,00 71.039.362.000,00 20,89
Lainnya
Dana Penyesuaian 340.098.291.000,00 411.137.653.000,00 71.039.362.000,00 20,89
Transfer Pemerintah 48.623.930.526,00 90.983.601.513,00 42.359.670.987,00 87,17
Provinsi
Pendapatan Bagi Hasil 48.623.930.526,00 90.983.601.513,00 42.359.670.987,00 87,17
Pajak
LAIN-LAIN 339.110.027.664,00 369.107.198.403,00 29.997.170.739,00 8,85
PENDAPATAN YANG
SAH
Pendapatan Bantuan 339.110.027.664,00 369.107.198.403,00 29.997.170.739,00 8.85
Keuangan Provinsi
Grafik Pertumbuhan Pendapatan
3,000,000,000,000.00
2,500,000,000,000.00
2,000,000,000,000.00
1,500,000,000,000.00
1,000,000,000,000.00
500,000,000,000.00
0.00

Analisis pertumbuhan terhadap pendapatan dalam LRA Pemerintah Kabupaten


Tasikmalaya tahun 2013 dan 2014 diharapkan mampu memberikan gambaran bagaimana
kinerja anggaran pemerintah tersebut dalam periode yang bersangkutan apakah
mengalami pertumbuhan secara positif atau justru negatif.
Melihat dari total pendapatan Pemerintah Kabupaten Tasikmalaya terjadi
peningkatan sebesar Rp 352.896.206.484,00 atau 15,94% dari tahun 2013 ke tahun 2014.
Namun di sisi lain, ada beberapa komponen dalam pendapatan yang mengalami
penurunan yaitu Dana Bagi Hasil Pajak dan Bagi Hasil Cukai Tembakau masing-masing
sebesar, 17.89% dan 6.42%. Penyebabnya adalah Penerimaan dana bagi hasil pajak
kabupaten Tasikmalaya belum optimal karena belum ditunjang oleh keakuratan data
objek dan subjek pajak serta tingkat kesadaran masyarakat dalam pembayaran pajak yang
masih harus terus ditingkatkan dan hal tersebut juga terjadi pada daerah-daerah lainnya di
Indonesia. Dalam penggunaan Dana Bagi Hasil dari Cukai Hasil Tembakau masih
dihadapkan pada permasalahan pada ketidakselarasan program penggunaan DBH di pusat
dan kabupaten Tasikmalaya, Penetapan alokasi DBH CHT ke daerah melalui Peraturan
Menteri Keuangan, dilakukan setelah APBD ditetapkan, sehingga pelaksanannya harus
dilakukan setelah APBD perubahan. Kondisi ini menjadikan pelaksanaannya tidak
optimal karena sisa waktu anggaran yang tersedia menjadi terbatas. Peningkatan dan
penurunan yang terjadi juga diakibatkan oleh beberapa faktor, terutama tingkat inflasi,
dan nilai tukar rupiah.

c. Analisis Rasio Keuangan


Derajat Desentralisasi
Yaitu, perbandingan antara jumlah PAD dan total pendapatan daerah. Rasio ini
menunjukan kontribusi PAD terhadap total penerimaan daerah. Semakin tinggi kontribusi
PAD, maka semakin tinggi kemampuan pemerintah daerah dalam penyelenggaraan
desentralisasi.
Rumusnya :

= %

Hasil untuk masing masing derajat desentralisasi tahun 2013 dan 2014 adalah 3,18% dan
6,01%. Adanya peningkatan hampir mendekati dua kali lipat dari tahun 2013 ke tahun
2014 sebesar 2,83% hal tersebut menggambarkan bahwa adanya kontribusi yang besar
dari PAD tiap tahunnya terhadap Total Penerimaan Daerah atau derajat desentralisasi
Pemerintah Kabupaten Tasikmalaya sangat baik.

Rasio Ketergantungan Keuangan Daerah


Yaitu, jumlah pendapatan transfer yang diterima dan total pendapatan daerah.
Semakin tinggi rasio ini maka semakin besar tingkat ketergantungan pemerintah daerah
terhadap pemerintah pusat.
Rumusnya :

= %

Hasil perhitungan rasio ketergantungan keuangan daerah pada Pemerintah


Kabupaten Tasikmalaya pada tahun 2013 dan 2014 masing-masing adalah 81,50% dan
79,60 % adanya penurunan ketergantungan Pemerintah Kabupaten Tasikmalaya terhadap
pemerintah pusat meskipun tidak terlalu signifikan yaitu sebesar 1,9%.

Rasio Kemandirian Keuangan Daerah


Yaitu, membandingkan jumlah PAD yang diterima dengan jumlah pendapatan transfer
dari pemerintah pusat dan provinsi serta pinjaman daerah. Semakin tinggi rasio ini maka
semakin besar tingkat kemandirian pemerintah daerah dalam mengelola keuangannya.
Rumusnya:


= %
+ +

Hasil perhitungan rasio kemandirian keuangan daerah pada Pemerintah Kabupaten


Tasikmalaya pada tahun 2013 dan 2014 masing-masing adalah 4,01% dan 7,90% adanya
peningkatan sebesar 3,89% menunujukkan kemandirian Pemerintah Kabupaten
Tasikmalaya dalam mengelolaa keuangannya.
Rasio Efektivitas dan Efisiensi Pendapatan Asli Daerah
Rasio efektifitas PAD dihitung dengan cara membandingkan realisasi penerimaan
PAD dengan target penerimaan PAD (anggaran). Semakin besar nilai rasio, maka
semakin efektif PAD suatu pemerintah daerah. Rasio ini dapat dirumuskan sebagai
berikut:


= %

Tahun 2013 : Rp 70.474.192.115,00 / Rp 70.232.926.830,00 X 100 % = 99,66%


Tahun 2014 : Rp 152.337.814.551,00 / Rp 154.255.170.573,00 X 100 % = 98,76%
Rasio ini menunjukan bahwa kemampuan pemerintah kabupaten Tasikmalaya
dalam memobilisasi penerimaan PAD sesuai dengan yang di targetkan. Berdasarkan data
pada LRA Kabupaten Tasikmalaya Tahun 2013 dan 2014 didapat data untuk menghitung
rasio diatas yang menghasilkan rasio mencapai 99,96% untuk tahun 2013 yang artinya
hampir mencapai 100% maka dapat dikatakan Efektif, sedangkan pada tahun 2014
mencapai 98,760% hal ini berarti dapat dikatakan cukup efektif. Terjadi penurunan rasio
efektivitas PAD sebesar 0,90%.
Rasio efisien PAD dihitung dengan cara membandingkan biaya pemerolehan
PAD dengan realisasi penerimaan PAD. Semakin kecil besaran rasionya, maka semakin
efisien PAD pemerintah daerah tersebut. Rasio ini dapat dihitung menggunakan rumus:


= %

Tidak ada informasi tambahan mengenai Biaya Pemerolehan PAD baik dalam
Laporan realisasi Anggaran Kabupaten Tasikmalaya atau dalam situs internet.
Rasio Efektivitas dan Efisiensi Pajak Daerah
Rasio efektifitas Pajak Daerah dihitung dengan cara membandingkan realisasi
penerimaan Pajak Daerah dengan target penerimaan Pajak Daerah (anggaran). Semakin
besar nilai rasio, maka semakin efektif Pajak Daerah suatu pemerintah daerah.


Rasio Efektivitas Pajak Daerah = %

Tahun 2013 : Rp 21.913.071.772,00 / Rp 23.839.779.378,00 X 100 % = 91,92%


Tahun 2014 : Rp 41.595.013.937,00 / Rp 44.253.007.592,00 X 100 % = 93,99%
Rasio efektivitas pajak daerha menunjukan kemampuan pemerintah Kabupaten
Tasikmalaya dalam mengumpulkan pajak daerah sesuai dengan jumlah penerimaan pajak
daerah yang ditargetkan. Rasio efektivitas pajak daerah dapat dikatakan baik apabila rasio
ini mencapai angka minimal 1 atau 100%. Berdasarkan data pada LRA Kabupaten
Tasikmalaya Tahun 2013 dan 2014 didapat data untuk menghitung rasio diatas yang
menghasilkan rasio mencapai 91,92% untuk tahun 2013 dan 93,92% pada tahun 2014,
artinya dapat dikatakan baik. Terjadi kenaik rasio efektivitas Pajak Daerah yaitu sebesar
2,08%.
Rasio efisien pajak daerah dihitung dengan cara membandingkan biaya
pemungutan pajak daerah dengan realisasi penerimaan pajak daerah. Semakin kecil
besaran rasionya, maka semakin efisien pajak daerah pemerintah daerah tersebut. Rasio
ini dapat dihitung menggunakan rumus:


= %

Tidak ada informasi tambahan mengenai Biaya Pemerolehan PAD baik dalam
Laporan realisasi Anggaran Kabupaten Tasikmalaya atau dalam situs internet.
Derajat Kontribusi BUMD
Berfungsi untuk mengetahui tingkat kontribusi perusahaan daerah dalam mendukung
pendapatan daerah. Rasio ini dihitung dengan cara membandingkan penerimaan daerah dari hasil
pengelolaan kekayaan daerah yang dipisah dengan total penerimaan pendapatan asli daerah.
Rasio dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut:


= %

Tahun 2013 : Rp 8.965.582.987,00 / 70.474.192.115,00 X 100 % = 0,13%


Tahun 2014 : Rp 10.227.491.780,00/ Rp 154.255.170.573,00 X 100 % = 0,07%
Berdasarkan data pada LRA Kabupaten Tasikmalaya Tahun 2013 dan 2014
didapat data untuk menghitung rasio diatas yang menghasilkan rasio mencapai 0,13%
untuk tahun 2013 dan 0,07% pada tahun 2014, artinya bahwa laba yang di hasilkan oleh
BUMD Kabupaten Tasikmalaya hampir tidak berkontribusi terhadap PAD Pemerintah
Kabupaten Tasikmalaya. Terjadi penurunan rasio yaitu sebesar 0,06%, hampir setengah
dari tahun sebelumnya nilai penurunan rasionya.

Debt Service Coverage Ratio (DSCR)


DSCR merupakan rasio untuk mengukur kemampuan pemerintah daerah dalam
membayar kembali pinjaman daerah. Rasio ini dirumuskan sebagai berikut:

{ + ( ) +
=
+ +

Berdasarkan data pada LRA Kabupaten Tasikmalaya Tahun 2013 dan 2014 tidak
menyebutkan mengenai besarnya Dana Reboisasi sehingga tidak dapat dihitung Rasio
DSCRnya.
Tabel Analisis Rasio Keuangan LRA Kota Bogor Tahun 2013 dan 2014
RASIO KEUANGAN TAHUN 2013 TAHUN 2014

Derajat Desentralisasi

Ketergantungan Keuangan Daerah

Kemandirian Keuangan Daerah

Efektivitas PAD 99,66% 98,76%


Efisiensi PAD - -

Efektivitas Pajak Daerah 91,92% 93,99%


Efisiensi Pajak Daerah - -

Derajat Kontribusi BUMD 0,13% 0,07%

Debt Service Coverage Ratio - -


B. Analisis Belanja
1. Analisis Varians Belanja

Analisis varains merupakan analisis terhadap perbedaan atau selisih antara realisasi
dengan anggaran. Berikut ini merupakan Laporan Realisasi Anggaran Tahun 2013 dan 2014
Kabupaten Tasikmalaya yang menampilkan selisih antara anggaran belanja dengan realisasi.

Laporan Realisasi Anggaran Belanja Tahun 2013

Selisih Anggaran dan


Uraian Anggaran 2013(Rp) Realisasi 2013(Rp) (%)
Realisasi (Rp)
BELANJA 2.318.155.621.192,00 2.165.004.333.289,00 -153.151.287.903,00 93,39
BELANJA OPERASI 1.780.100.810.196,18 1.663.035.608.772,00 -117.065.201.424,18 93,42
Belanja Pegawai 1.352.186.386.485,18 1.260.971.560.194,00 -91.214.826.291,18 93,25
Belanja Barang 233.203.540.971,00 212.903.508.725,00 -20.300.032.246,00 91,30
Belanja Hibah 108.277.400.000,00 105.121.150.000,00 -3.156.250.000,00 97,09
Belanja Bantuan Sosial 9.265.413.000,00 6.878.040.113,00 -2.387.372.887,00 74,23
Belanja Bantuan Keuangan 77.168.069.740,00 77.161.349.740,00 -6.720.000,00 99,99
BELANJA MODAL 523.727.217.943,50 488.363.197.158,00 -35.364.020.785,50 93,25
Belanja Tanah 9.192.361.300,00 1.393.442.300,00 -7.798.919.000,00 15,16
Belanja Peralatan dan Mesin 130.602.209.710,00 125.490.575.561,00 -5.111.634.149,00 96,09
Belanja Bangunan dan Gedung 124.780.652.154,00 109.587.638.988,00 -15.193.013.166,00 87,82
Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan 254.800.596.579,50 247.611.973.859,00 -7.188.622.720,50 97,18
Belanja Aset Tetap Lainnya 4.351.398.200,00 4.279.566.450,00 -71.831.750,00 98,35
BELANJA TAK TERDUGA 5.004.041.000,00 4.467.830.000,00 -536.211.000,00 89,28
Belanja Tak Terduga 5.004.041.000,00 4.467.830.000,00 -536.211.000,00 89,28

Dapat dilihat dari analisis varians diatas berdasarkan Laporan Realisasi Anggaran
Kota Bogor tahun 2013, secara umum terdapat selisih anggaran belanja dengan realisasi yang
bersaldo negatif yang berarti mengidentifikasikan adanya efisiensi atau penghematan
anggaran. Dari laporan tersebut Anggaran belanja terserap 93,39%, penghematan anggaran
belanja yang dilakukan dalam tahun 2013 sebesar Rp.153.151.287.903,00 atau 7,61% dari
total APBD.
Laporan Realisasi Anggaran Belanja Tahun 2014

Selisih Anggaran dan


Uraian Anggaran 2014(Rp) Realisasi 2014(Rp) (%)
Realisasi (Rp)
BELANJA 2.664.130.497.913,00 2.416.942.284.557,00 -247.188.213.356,00 90,72
BELANJA OPERASI 2.072.519.535.857,20 1.844.757.492.989,00 -227.762.042.868,20 89,01
Belanja Pegawai 1.589.033.101.268,20 1.389.712.622.527,00 -199.320.478.741,20 87,46
Belanja Barang 236.662.742.627,00 217.060.968.240,00 -19.601.774.387,00 91,72
Belanja Hibah 143.561.790.000,00 141.725.000.000,00 -1.836.790.000,00 98,72
Belanja Bantuan Sosial 13.260.500.000,00 8.963.200.000,00 -4.297.300.000,00 67,59
Belanja Bantuan Keuangan 90.001.401.962,00 87.295.702.222,00 -2.705.699.740,00 96,99
BELANJA MODAL 577.214.716.375,20 558.496.505.928,00 -18.718.210.447,20 96,76
Belanja Tanah 1.275.143.000,00 1.274.903.110,00 -239.890,00 99,98
Belanja Peralatan dan Mesin 125.060.621.178,00 116.053.135.299,00 -9.007.485.879,00 92,8
Belanja Bangunan dan Gedung 138.771.602.647,20 136.533.685.672,00 -2.237.916.975,20 98,39
Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan 290.422.831.550,00 290.737.261.480,00 314.429.930,00 100,11
Belanja Aset Tetap Lainnya 21.684.518.000,00 13.897.520.367,00 -7.786.997.633,00 64,09
BELANJA TAK TERDUGA 7.050.000.000,00 6.617.413.000,00 -432.587.000,00 93,86
Belanja Tak Terduga 7.050.000.000,00 6.617.413.000,00 -432.587.000,00 93,86
Dapat dilihat dari analisis varians diatas berdasarkan Laporan Realisasi Anggaran
Kota Bogor tahun 2014, secara umum terdapat selisih anggaran belanja dengan realisasi
yang bersaldo negatif yang berarti mengidentifikasikan adanya efisiensi atau
penghematan anggaran. Dari laporan tersebut Anggaran belanja terserap 90,72%,
penghematan anggaran belanja yang dilakukan dalam tahun 2014 sebesar
Rp.247.188.213.356,00 atau 9,28% dari total APBD.
2. Analisis Pertumbuhan Belanja

Analisis Pertumbuhan Belanja yaitu untuk mengetahui perkembangan belanja dari


tahun ke tahun. Dibawah ini merupakan Pertumbuhan Belanja beserta Grafik Pertumbuhan
Belanja Tahun 2013 dan 2014 Kabupaten Tasikmalaya.

Pertumbuhan
Uraian Realisasi 2013(Rp) Realisasi 2014(Rp) (%)
Kenaikan/Penurunan (Rp)
BELANJA 2.165.004.333.289 2.416.942.284.557,00 251.937.951.268,00 11,64
BELANJA OPERASI 1.663.035.608.772,00 1.844.757.492.989,00 181.721.884.217,00 10,93
Belanja Pegawai 1.260.971.560.194,00 1.389.712.622.527,00 128.741.062.333,00 10,21
Belanja Barang 212.903.508.725,00 217.060.968.240,00 4.157.459.515,00 1,95
Belanja Hibah 105.121.150.000,00 141.725.000.000,00 36.603.850.000,00 34,82
Belanja Bantuan Sosial 6.878.040.113,00 8.963.200.000,00 2.085.159.887,00 30,32
Belanja Bantuan Keuangan 77.161.349.740,00 87.295.702.222,00 10.134.352.482,00 13,13
BELANJA MODAL 488.363.197.158,00 558.496.505.928,00 70.133.308.770,00 14,36
Belanja Tanah 1.393.442.300,00 1.274.903.110,00 -118.539.190,00 -8,51
Belanja Peralatan dan Mesin 125.490.575.561,00 116.053.135.299,00 -9.437.440.262,00 -7,52
Belanja Bangunan dan Gedung 109.587.638.988,00 136.533.685.672,00 26.946.046.684,00 24,59
Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan 247.611.973.859,00 290.737.261.480,00 43.125.287.621,00 17,42
Belanja Aset Tetap Lainnya 4.279.566.450,00 13.897.520.367,00 9.617.953.917,00 224,74
BELANJA TAK TERDUGA 4.467.830.000,00 6.617.413.000,00 2.149.583.000,00 48,11
Belanja Tak Terduga 4.467.830.000,00 6.617.413.000,00 2.149.583.000,00 48,11

Grafik Pertumbuhan Belanja


Dari table dan grafik pertumbuhan belanja tersebut dapat dilihat bahwa, belanja
kabupaten Tasikmalaya terdiri dari Belanja Operasi, Belanja Modal, Belanja Tak Terduga
dan, Belanja Operasi pada tahun 2014 meningkat dibanding tahun 2013 sebesar
Rp.2.165.004.333.289 dan pada tahun 2014 sebesar Rp. 2.416.942.284.557. Hal ini pada
Belanja Operasi mengalami peningkatan sebesar Rp.251.937.951.268 atau sebesar
11,64% peningkatan pada belanja operasi diakibatkan oleh belanja pegawai yang
meningkat yaitu sebsar Rp.181.721.884.217 atau sebesar 10,93%.

Selanjutnya Belanja Modal pada tahun 2014 meningkat dibanding 2013 sebesar
Rp.70.133.308.770 atau sebesar 122,61% yaitu dengan rincian pada tahun 2013 sebesar
Rp.488.363.197.158dan pada tahun 2014 sebesar Rp.558.496.505.928 peningkatan pada
Belanja Modal diakibatkan oleh kenaikan pada seluruh komponen yang termasuk
kedalam belanja modal yaitu Belanja Tanah, Belanja Peralatan dan Mesin, Belanja
Gedung dan Bangunan, Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan, Belanja Aset Tetap Lainnya.

Belanja Tak terduga pada tahun 2014 meningkat juga dibanding tahun 2013 yaitu
sebesar Rp.2.149.583.000 atau sebsar 48,11% dengan rincian untuk tahun 2013 sebesar
Rp.4.467.830.000 dan pada tahun 2014 sebesar Rp. 6.617.413.000.

Secara keseluruhan Belanja pada tahun 2014 meningkat dibanding tahun 2013
yaitu sebesar Rp.251.937.951.268 atau sebesar 11,6%. Dengan rincian pada tahun 2013
yaitu sebesar Rp. 2.165.004.333.289 dan pada tahun 2014 yaitu sebesar
Rp.2.416.942.284.557. Umumnya, kenaikan pada belanja biasanya berkaitan dengan atau
diakibatkan oleh penyesuaian terhadap inflasi, perubanhan kurs rupiah, peubahan
cakupan layanan, dan penyesuaian faktor makro ekonomi

3. Analisis Keserasian Belanja

Analisis keserasian belanja bermanfaat untuk mengetahui keseimbangan


antarbelanja. Hal ini terkait dengan fungsi anggaran sebagai alat distribusi, alokasi, dan
stabilisasi. Agar fungsi anggaran tersebut berjalan dengan baik, maka pemerintah daerah
perlu membuat harmonisasi belanja. Analisis keserasian belanja antara lain berupa :

- Analisis Belanja per Fungsi terhadap Total Belanja


- Analisis Belanja Operasi terhadap Total Belanja
- Analisis Belanja Modal terhadap Total Belanja
- Analisis Belanja Langsung dan Tidak Langsung
a. Analisis belanja Operasi Terhadap Total Belanja
Analisis Belanja Operasi terhadap Total Belanja merupakan perbandingan antara
total belanja operasi dengan total belanja daerah. Rasio ini menginformasikan mengenai
porsi belanja daerah yang dialokasikan untu belanja operasi. Rasio belanja operasi
terhadap total belanja dirumuskan sebagai berikut :

Rasio Belanja thd Total Belanja =

Pada LRA Kabupaten Tasikmalaya tahun 2013, Realisasi Belanja Operasi menunjukan
jumlah sebesar Rp. 1.663.035.608.772 dan Jumlah Belanja Daerah sebesar Rp.
2.165.004.333.289 Dari data tersebut dapat dilakukan perhitungan rasio belanja operasi
sebagai berikut:

1.663.035.608.772
Rasio Belanja thd Total Belanja= 2.165.004.333.289 = 0,7714 = 77,14%

Pada LRA Kabupaten Tasikmalaya tahun 2014, Realisasi Belanja Operasi menunjukan
jumlah sebesar Rp. 1.844.757.492.989 dan Jumlah Belanja Daerah sebesar Rp.
2.416.942.284.557 Dari data tersebut dapat dilakukan perhitungan rasio belanja operasi
sebagai berikut:

1.844.757.492.989
Rasio Belanja thd Total Belanja = 2.416.942.284.557 = 0,7632 =76,32%

b. Analisis Belanja Modal terhadap Total Belanja

Analisis belanja modal terhadap total belanja merupakan perbandingan antara


total realisasi belanja modal dengan total belanja daerah. Rasio ini menginformasikan
mengenai porsi belanja daerah yang dialokasikan untuk investasi dalam bentuk belanja
modal pada tahun anggaran yang bersangkutan.

Pada LRA Kabupaten Tasikmalaya tahun 2013, Realisasi Belanja Modal menunjukan
jumlah sebesar Rp.488.363.197.158 dan Jumlah Belanja Daerah sebesar
Rp.2.165.004.333.289 Dari data tersebut dapat dilakukan perhitungan rasio belanja
operasi sebagai berikut:
488.363.197.158
= 2.165.004.333.289 = 0,2255 =22,55%

Pada LRA Kabupaten Tasikmalaya tahun 2014, Realisasi Belanja Modal menunjukan
jumlah sebesar Rp.558.496.505.928 dan Jumlah Belanja Daerah sebesar
Rp.2.416.942.284.557 Dari data tersebut dapat dilakukan perhitungan rasio belanja
operasi sebagai berikut:

558.496.505.928
= 2.416.942.284.557 = 0,2310 =23,10%

4. Rasio Efisiensi Belanja

Rasio efisiensi belanja merupakan perbandingan antara realisasi belanja dengan


anggaran belanja. Rasio ini digunakan untuk mengukur tingkat penghematan anggaran yang
dilakukan pemerintah. Rasio efisiensi dirumuskan


= 100%

Pada LRA Kabupaten Tasikmalaya tahun 2013, Realisasi Belanja menunjukan jumlah
sebesar Rp.2.165.004.333.289 dan Anggaran Belanja Daerah sebesar Rp.2.
318155621192 Dari data tersebut dapat dilakukan perhitungan rasio efisiensi belanja
operasi sebagai berikut

2.165.004.333.289
= 100% = 0,9339 = 93,39%
2.318.155.621.192

Pada LRA Kabupaten Tasikmalaya tahun 2014, Realisasi Belanja menunjukan jumlah
sebesar Rp. 2.416.942.284.557 dan Anggaran Belanja Daerah sebesar
Rp.2.664.130.497.913 Dari data tersebut dapat dilakukan perhitungan rasio efisiensi
belanja operasi sebagai berikut

2.416.942.284.557
= 100% = 0,9072 = 90,72%
2.664.130.497.913
C. Analisis Pembiayaan
a. Analisis Penggunaan SiLPA tahun lalu/Analisis Perkembangan SiLPA
REALISASI
Pendapatan Belanja Surflus Penerimaan Pengeluaran Pembiayaan Neto SiLPA
TH (defisit) Pembiayaan Pembiayaan
Rp
2013 2.213.623.318.967 2.165.004.333.289 48.618.985.678 104.460.678.373 3.500.000.000 100.960.678.373 149.579.664.051
2014 2.566.519.525.451 2.416.942.284.557 149.577.240.894 158.188.024.782 11.849.895.777 146.338.129.005 295.915.369.899

SiLPA pada tahun 2013 dan 2014 di Pemerintah Kabupaten Tasikmalaya


memiliki saldo positif, pada tahun 2013 sebesar Rp 149,579,664,051,00 dan tahun 2014
sebesar Rp 295,915,369,899,00. SiLPA yang bersaldo positif memberikan indikasi
adanya kesehatan fiskal dan kesinambungan fiskal daerah yang baik. Sebaliknya jika
terjadi SiKPA (Sisa Kurang Pembiayaan Anggaran), hal itu mengindikasikan adanya
masalah dalam manajemen keuangan daerah dan mengganggu kesinambungan fiskal
daerah. Pertumbuhan SiLPA/SiKPA dapat digunakan untuk menilai kinerja anggaran.

b. Analisis Pembentukan dengan Penggunaan Dana Cadangan


Dana cadangan merupakan dana yang dimiliki pemerintah daerah yang dibatasi
penggunaanya, artinya pembentukan dan penggunaan dana tersebut relative sudah jelas.
Analisis dana cadangan melipui analisis pembentukan dana cadangan. Pembentukan dana
cadangan dapat dilakukan apabila terjadi surplus anggaran dalam dalam kebijakan
anggaran pemerintah daerah. Sementara itu, penggunaan dana cadangan dapat dilakukan
apabila terjadi defisit anggaran dan jumlah akumulasi dana cadangan yang bersangkutan
sudah terpenuhi.
Analisa tahun 2013
Dalam anggaran tahun 2013 pemerintah Kabupaten Tasikmalaya menargetkan
pembentukan dana cadangan sebesar Rp.5.000.000.000. Hal ini berarti dalam anggaran
tahun 2013 pemerintah Kabupaten Tasikmalaya, pemerintah memprediksi akan
mengalami surplus anggaran di tahun tersebut, tetapi dalam realisasi anggaran pemerintah
Kabupaten Tasikmalaya pembentukan dana cadangan tidak terealisasi hal ini berarti
pemerintah tidak memnuhi persyaratan dalam pembentukan dana cadangan walaupun
mengalami surplus anggaran sebesar Rp.48.618.985.678 ataupun ada factor lain yaitu
tidak disetujuinya oleh DPRD. Sedangkan dalam tahun 2013 otomatis tidak terjadi
penggunaan dana cadangan.
Analisa tahun 2014
Dalam anggaran tahun 2014 pemerintah Kabupaten Tasikmalaya menargetkan
pembentukan dana cadangan sebesar Rp.10.000.000.000. Hal ini berarti dalam anggaran
tahun 2013 pemerintah Kabupaten Tasikmalaya, pemerintah memprediksi akan
mengalami surplus anggaran di tahun tersebut, dalam realisasi anggaran pemerintah
Kabupaten Tasikmalaya telah merealisasikan pembentukan dana cadangan sebesar
Rp.10.000.000.000. hal ini berarti pemerintah Kabupaten Tasikmalaya mengalami
surplus anggaran sebesar Rp. 149.577.240.894 dan syarat pembentukan dana cadangan
telah terpenuhi. Sedangkan untuk penggunaan dana cadangan pemerintah Kabupaten
Tasikmalaya tidak dilakukan.

c. Analisis Investasi

Anggaran Pemerintah Kabupaten Tasikmalaya mengalami surplus pada tahun 2013


yaitu sebesar Rp. 48.618.985.678,00 , dan surplus di tahun 2014 yaitu sebesar Rp.
149.577.240.894,00 ada peningkatan yang lebih besar dari tahun 2013. Kelebihan-kelebihan
tersebut dapat dialokasikan ke pengeluaran pembiayaan dalam bentuk investasi keuangan
melalui pos penyertaan modal Pemerintah Kabupaten Tasikmalaya pada perusahaan daerah
(BUMD), Badan Layanan Umum Daerah (BLUD), atau kemitraan Pemerintah Kabupaten
Tasikmalaya dengan pemerintah daerah lainnya serta sekor swasta. Selain itu dana surplus
tersebut juga dapat digunakan dalam investasi jangka panjang berupa pembelian surat
berharga (deposito), Sertifikat Bank Indonesia (SBI), Surat Perbendaharaan Negara, Surat
Utang Negara (SUN), Surat Berharga Syariat Negara, obligasi pemerintah daerah lainnya,
dan juga saham.

Dalam era otonomi dan desentralisasi fiskal sekarang ini, pemerintah daerah perlu
personil di yang memiliki keahlian di bidang manajemen dan investasi agar keuangan daerah
dapat dikelola secara optimal.

Namun perlu diperhatikan bahwa pemerintah daerah tidak dibenarkan melakukan


permainan valuta asing atau bermain di pasar saham untuk memperoleh keuntungan jangka
pendek yang kontraproduktif terhadap perekonomian daerah dan nasional.. Analisis ini
dilakukan untuk mengevaluasi tentang :

1. Manfaat ekonomi, soaial dan politik dari investasi yang akan diperoleh
2. Alasan pemilihan instrumen investasi dikaitkan dengan risiko investasi
3. Sifat investasi, apakah investasi permanen ataukah nonpermanen
4. Jangka waktu investasi

d. Analisis Divestasi Dan Privatisasi


Jika pemerintah daerah mengalami defisit fiskal, maka selain ditutup dari penggunaan
SiLPA dan dana cadangan, alternatif embiayaan lainnya adalah dengan divsetasi dan
privatisasi. Divestasi merupakan pelepasan seluruh modal pemerintah daerah kepada
masrakat atau pihak swasta sehingga pemilikannya berpindah. Privatisasi adalah pelepasan
sebagian proporsi kepemilikan modal pemerintah daerah, tetapi pemerintah daerah masih
menguasai atau menjadi pemegang saham mayoritasnya. Namun pada tahun 2013 dan 2014
Pemerintah Kabupaten Tasikmalaya tidak mengalami defisit fiskal berdasarkan analisis
perkembangan SiLPA maka dari itu Pemerintah Kabupaten Tasikmalaya tidak melakukan
divestasi maupun privatisasi.