Anda di halaman 1dari 11

BAB 1

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) merupakan penyakit yang sering terjadi
pada anak .insiden menurut kelompok umur balita di perkirakan 0,29 episode per
anak/tahun di Negara berkembang,dan 0,05 episode per anak/tahun di Negara maju. ini
menunjukan bahwa terdapat 156 juta episode baru di dunia per tahun dimana 151 juta
episode(96,7%)terjadi di Negara berkembang.Dari semua kasus yang terjadi di
masyarakat 7-13% yang memerlukan perawatan di rumah sakit.episode batuk pilek di
indonnesia diperkirakan 2-3 kali per tahun (Ruden et al Buletin WHO 2008).Ispa
merupakan salah satu penyebab utama pasien di puskesmas (40%-60%)dan rumah
sakit (15%-30%).

Pnemonia adalah pembunuh utama balita di dunia ,setiap tahuan diperkirakan


lebih dari 2 juta balita meninggal karena pneumonia. Diantara 5 kematian balita
diantaranya disebabkan oleh pneumonia. Dinegara berkembang 60% kasus pneumonia
disebabkan oleh bakteri. Menurut hasil Riskesdes 20 07 proporsi kematian balita
karena pneumonia menempati urutan pertama. Berdasarkan bukti bahwa pneumonia
adalah kurangnya pemberian ASI Exlusip gizib uruk, polusi udara dalam ruangan
BBLR,kepadatan penduduk,dan kurangnya imunisasi campak.

Ispa termasuk dalam upaya kesehatan P2P Puskesmas yang dapat diintrka
tpuskesmas maupun pelayanan egasikan dengan upaya kesehatan lainya,agar
program kesehatan dapat dikelola dengan baik daria spek manajemen tingkat
puskesmas maupun pelayanan yang mencakup promotip, preventip, dan kuratip
maka diperlukan suatu pedoman pelayanan kesehatan Ispa di puskesmas.
B. Tujuan

1. TujuanUmum
Menurunkan angka kesakitan dan kmatian pneumonia sehingga tidak

Menjadi masalah kesehatan masyarakat.

2. Tujuan Khusus

Menurunkan angka kasus ispa secara dini.


Meningkatkan cakupan tata laksana ispa secara dini..
Menurunkan angka kesakitan balita akibat pneumonia dari 10%-20%
padatahun 2000 menjadi 8%-16% pada tahun akhir 2004.

C. Sasaran

PJ UKM
PJ ISPA
Balita umur<5 tahun
Kelompok umur>5 tahun di fasilitaskesehatan

D. Ruang lingkup

Ruang lingkup pengendalian ISPA pada awalnya focus pada


pengendalian pneumonia balita. Dalam beberapa tahun terakhir telah
mengalami pengembangan sesuai dengan kondis idan kebutuhan
pelayanan kesehatan masyarakat.Yaitu;

1. Pengendalian pneumonia balita


2. Pengendalian ISPA umur>5 tahun
3. Faktorresiko ISPA
E .Batasan Operasional

Pelaksanaan pengendalian ISPA memerlukan dukungan lintas program,


lintas sector, dan peran serta masyarakat .Pedoman iniI

mengulas situasi pengendalian pneumonia, kebijakan dan strategi


,kegiatan pokok, peran pemangku kepentingan
BAB II

STANDAR KETENAGAAN

A. Kualifikasi Sumber daya manusia


Sumber daya manusia (SDM) yang terlibat dalam program P2 ISPA meliputi
kader,petugas kesehatan yang memberikan tatalaksana ISPA di sarana
pelayanan kesehatan (polindes ,pustu ,puskesmas ,RS ,poliklinik ),
pengelola program ISPA dipuskesmas,kabupaten/kota,provinsi dan pusat.
Upaya peningkatan kualitas SDM P2 ISPA.
Tenaga penanggungjawab program ISPA minimal S1 Kesehatan/ D3
Keperawatan dan telah mendapatkan pelatihan seperti:
- Pelatihan Penanggulangan Penyakit ISPA
- Manajemen Terpadu Balita Sakit (MTBS)
- Manajemen Terpadu Balita Muda (MTBM)
B. Distribusi Ketenagaan

Kepala Puskesmas menugaskan kepada petugas/progremer kesehatan ISPA


untuk melaksanakan kegiatan program kesehatan ISPA

C. Jadwal Kegiatan

NO KEGIATAN 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Care Seeking
2 Pemantauan tatalaksana
ispa bidan Desa
3 Penguatan Jejaring
BAB III

TATALAKSANA PELAYANAN

A. Lingkup Kegiatan Program Kesehatan ISPA

Program Kesehatan ISPA dilaksanakan di dalam gedung dan diluar gedung yang
meliputi preventif ,promotef, dan kuratif dalam rangka meningkatkan kesadaran ,sikap
dan prilaku masyaraka tuntuk memelihara kesehatan dalam menanggulangi gangguan
kesehatan ispa.

Metode program kesehatan ISPA

1. Penyuluhan kesehatan ISPA


2. Penanganan kasus ISPA
3. Skrining ISPA padabalita
4. Melakukan rujukan ISPA

B. Langkah kegiatan
1. Persiapan
a. Mempersiapkan tempa tuntuk melakukan penyuluhan baik didalam
gedung maupun diluar gedung
b. Mempersiapkan peralatan yang dibutuhkan untuk penyuluhan seperti
lembar balik leaflet, dan lain-lain.
2. Perencanaan
a. Menyusun rencana usulan kegiatan program kesehatan ISPA
b. Menyusun rencana pelaksanaan kegiatan program kesehatan ISPA
c. Menyusun panduan kegiatan program kesehatan ISPA
d. Menyusun kerangka acuan kegiatan program kesehatan ISPA
e. Mengalokasiksn anggaran untuk kegiatan kesehatan program ISPA
3. Pelaksanaan
a. Melaksanakan kegiatan program kesehatan ISPA sesuai dengan
jadwal yang sudah tersusun
b. Menyusun hasil laporan kegiatan program kesehatan ISPA

4. Monitoring

a. Memonitoring program kesehatan ISPA dilaksanakan yang tekait


dengan kegiatan lintas program dan lintas sektor
b. Monitoring pelaksanaan kegiatan program kesehatan ISPA terkait
dengan jadwal kegiatan
5. Evaluasi
a. Evaluasi terhadap pelaksanaan kegiatan program kesehatan ISPA
b. Evaluasi terhadap target program kesehatan ISPA
BAB IV

LOGISTIK

Dukungan logist ksangat diperlukan dalam menunjukan pelaanaan program


P2 ISPA .Aspek logistic pembrantasan penyakait ISPA mencakup peralatan, bahan,
dansarana yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan kegiatan program P2 ISPA
, sampai saa tini logistic kegiatan pembrantasan penyakit ISPA yang telah
distandarisasi oleh program P2 ISPA terdiri dari logistic untuk kegiatan penemuan dan
tatalaksana penderita dan logistic untuk kegiatan komunikasi dan penyebaran
informasi.

Peralatan ;

1. Sound timer

2. PedomanTatalaksana pneumonia balita

3. Lembar balik

4.Register harian

5.Formulir laporan bulanan

6.Stempel ispa
BAB V

KESELAMATAN SASARAN KEGIATAN PROGRAM

Dalam perencanaan sampai dengan pelaksanaan kegiatan program kesehatan


ISPA perlu diperhatikan keselamatan sasaran dengan melakukan identifikasi resiko
terhadap segala kemungkinan yang dapat terjadi pada saat pelaksanaan kegiatan.
Upaya pencegahan resiko terhadap sasaran harus dilakukan untuk tiap-tiap kegiatan
yang akan dilaksanakan. upaya tersebut yaitu penjangkauan pasien yang telah
mendapatkan pengobatan sehingga kesehatannya terpantau (tidak menularkan
penyakit ke anggota keluarga yang lain). Pemeriksaan kesehatan tersebut berupa
pemeriksaan fisik yaitu suhu tubuh, nadi, respirasi (pernafasan), dan lain-lain.
BAB VI

Keselamatan Kerja

Dalam perencanaan sampai dengan pelaksanaan kegiatan program kesehatan


ISPA perlu diperhatikan keselamatan kerjakaryawan puskesmas dan lintas sektor
terkait dengan melakukan identifikasi resiko terhadap segala kemungkinan yang dapat
terjjadi pada saat pelaksanaan kegiatan.

Resiko yang mungkin terjadi pada penanggungjawab program ISPA yaitu:

- Resiko penularan penyakit infeksi nosokomial dari pasien


- Resiko kecelakaan di jalan saat melakukan kegiatan luar gedung

Upaya pencegahan terhadap resiko harus dilakukan untuk tiap tiap kegiatan
yang akan dilaksanakan seminimal mungkin agar kegiatan yang dilaksanakan berjalan
lancer.
BAB VII

PENGENDALIAN MUTU

Kinerja pelaksanaan program kesehatan ISPA dimonitor dan dievaluasi dengan


menggunakan indicator sebagai berikut ;

1. Ketepatan pelaksanaan kegiatan sesuai dengan jadwal


2. Kesesuaian petugas yang melaksanakan kegiatan
3. Ketepatan metode yang di gunakan
4. Tercapainya target program kesehatan ISPA

Permasalahan dibahas pada tiap pertemuan lokakarya mini puskesmas


BAB VIII

PENUTUP

Pedoman ini sebagai acuan bagi karyawan puskesmas dan lintas program
/lintas sektor terkait dalam pelaksanaan program kesehatan ISPA dipuskesmas.
Kesehatan program ISPA tergantung pada komitmen yang kuat dari semua pihak
sehingga dapat tercapai target dengan meningkatnya kesadaran, sikap, dan prilaku
masyarakat untuk memelihara kesehatan dalam menanggulangi penyakit ISPA.