Anda di halaman 1dari 202

JENJANG

SEKOLAH DASAR

MODUL
PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN
PENGAWAS SEKOLAH

KELOMPOK KOMPETENSI G

PENILAIAN DAN PEMANTAUAN


PEMBELAJARAN

Pengarah
Sumarna Surapranata, Ph.D.

Penanggung Jawab
Dra. Garti Sri Utami, M. Ed.

Penyusun
Sriah, S.Pd., M.Pd.; 081317498088; khansahajar@yahoo.com
Wiwik Setiawati, M.Pd; 081349534811; ayyasy_aiman@yahoo.co.id
Dr. Cep Unang Wardaya, M.Si. 08121403877; cepwardaya@gmail.com

Penelaah
Prof. Dr. Arismunandar, M.Pd; 0811464813; arismunandar@unm.ac.id
Dr. Edi Rahmat Widodo; 081315493001; edirawdd@gmail.com
Drs. Rudi Darmawan, M.Pd. 081391691300; rudidarmawan@yahoo.com

Diterbitkan oleh Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan


Copyright @ 2017
Edisi ke-1: Juli 2017
Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia

Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang


Dilarang menyalin sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan individu
maupun komersial tanpa izin tertulis dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

DAFTAR ISI

SAMBUTAN DIREKTUR JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN ...................... i


KATA PENGANTAR .............................................................................................................. iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................. vii
DAFTAR TABEL...................................................................................................................viii
PETA KEDUDUKAN MODUL ................................................................................................. x
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ................................................................................... xi
BAGIAN I PENDAHULUAN ................................................................................................. 14
A. Latar Belakang ....................................................................................................... 14
B. Target Kompetensi ................................................................................................. 19
C. Tujuan Pembelajaran ............................................................................................. 19
D. Peta Kompetensi Pengawas Sekolah ..................................................................... 20
E. Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran ............................................ 21
F. Penilaian .................................................................................................................... 23
BAGIAN II............................................................................................................................. 25
KEGIATAN PEMBELAJARAN .............................................................................................. 25
TAHAP IN SERVICE LEARNING 1 (In-1) ............................................................................. 25
Pengantar ......................................................................................................................... 25
Kegiatan Pembelajaran 1: Penyusunan Kriteria dan Indikator Keberhasilan Pendidikan dan
Pembelajaran (4 JP) ......................................................................................................... 25
A. Tujuan Pembelajaran ......................................................................................... 25
B. Indikator Pencapaian Tujuan .............................................................................. 25
C. Uraian Materi ..................................................................................................... 26
D. Aktivitas Pembelajaran ....................................................................................... 41
E. Latihan/Kasus/Tugas.......................................................................................... 46
F. Rangkuman........................................................................................................ 48
G. Umpan Balik ....................................................................................................... 48
H. Refleksi dan Tindaklanjut ................................................................................... 49
I. Kunci Jawaban ................................................................................................... 50
Kegiatan Pembelajaran 2: Pembimbingan Guru dalam Menentukan Aspek-aspek
Penilaian Pembelajaran .................................................................................................... 51
(10 JP).............................................................................................................................. 51
A. Tujuan Pembelajaran ......................................................................................... 51
B. Indikator Pencapaian Tujuan .............................................................................. 51
C. Uraian Materi ..................................................................................................... 51

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


iv
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

D. Aktivitas Pembelajaran ....................................................................................... 79


E. Latihan/Kasus/Tugas.......................................................................................... 83
F. Rangkuman........................................................................................................ 85
G. Umpan Balik ....................................................................................................... 86
H. Refleksi dan Tindaklanjut ................................................................................... 86
I. Kunci Jawaban ................................................................................................... 87
Kegiatan Pembelajaran 3: Pembinaan Guru dalam Pemanfaatan Hasil Penilaian
Pembelajaran (6 JP) ......................................................................................................... 88
A. Tujuan Pembelajaran ......................................................................................... 88
B. Indikator Pencapaian Tujuan .............................................................................. 88
C. Uraian Materi ..................................................................................................... 88
D. Aktivitas Pembelajaran ....................................................................................... 99
E. Latihan/Kasus/Tugas........................................................................................ 104
F. Rangkuman...................................................................................................... 106
G. Umpan Balik ..................................................................................................... 107
H. Refleksi dan Tindaklanjut ................................................................................. 107
I. Kunci Jawaban ................................................................................................. 108
Kegiatan Pembelajaran 4: Pemantauan Pembelajaran dan Hasil Belajar Siswa (8 JP) 109
A. Tujuan Pembelajaran ....................................................................................... 109
B. Indikator Pencapaian Tujuan ............................................................................ 109
C. Uraian Materi ................................................................................................... 109
D. Aktivitas Kegiatan............................................................................................. 115
E. Latihan/Kasus/Tugas........................................................................................ 118
F. Rangkuman...................................................................................................... 119
G. Umpan Balik ..................................................................................................... 120
H. Refleksi dan Tindaklanjut ................................................................................. 121
I. Kunci Jawaban ................................................................................................. 122
J. Rencana Tindak Lanjut .................................................................................... 122
TAHAP ON THE JOB LEARNING (On) .............................................................................. 123
Pengantar ....................................................................................................................... 123
Kegiatan Pembelajaran 1: Penyusunan Kriteria dan Indikator Keberhasilan Pendidikan dan
Pembelajaran (4 JP) ....................................................................................................... 124
A. Tujuan Pembelajaran ....................................................................................... 124
B. Indikator Pencapaian Tujuan ............................................................................ 124
C. Aktivitas Pembelajaran ..................................................................................... 124

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


v
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kegiatan Pembelajaran 2: Pembimbingan Guru dalam Menentukan Aspek-aspek


Penilaian Pembelajaran .................................................................................................. 126
(10 JP)............................................................................................................................ 126
A. Tujuan Pembelajaran ....................................................................................... 126
B. Indikator Pencapaian Tujuan ............................................................................ 126
C. Aktivitas............................................................................................................ 126
Kegiatan Pembelajaran 3 : Pembinaan Guru dalam Pemanfaatan Hasil Penilaian
Pembelajaran (2 JP) ....................................................................................................... 134
A. Tujuan Pembelajaran ...................................................................................... 134
B. Indikator Pencapaian Tujuan ............................................................................ 134
C. Aktivitas............................................................................................................ 134
Kegiatan Pembelajaran 4: Pemantauan Pembelajaran dan Hasil Belajar Siswa (4 JP) .. 139
A. Tujuan Pembelajaran ...................................................................................... 139
B. Indikator Pencapaian Tujuan ............................................................................ 139
C. Aktivitas............................................................................................................ 139
TAHAP IN SERVICE LEARNING 2 (In-2) ........................................................................... 144
Pengantar ....................................................................................................................... 144
Kegiatan 1 : Penilaian Hasil On the Job Learning ........................................................... 144
Kegiatan 2 : Penguatan .................................................................................................. 144
Kegiatan 3 : Menyusun Rencana Tindak Lanjut Pasca In-2 ............................................ 145
BAGIAN III.......................................................................................................................... 149
EVALUASI.......................................................................................................................... 149
BAGIAN IV ......................................................................................................................... 158
PENUTUP .......................................................................................................................... 158
DAFTAR ISTILAH .............................................................................................................. 159
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................... 160
SUPLEMEN ....................................................................................................................... 163
Suplemen 1: Supervisi Pengawas dalam Pelaksanaan PPK .......................................... 163
Suplemen 2: Pendidikan Inklusif dan Perlindungan Kesejahteraan Anak ....................... 149
Suplemen 3: Panduan Penilaian Hasil Belajar untuk Pengawas Sekolah dan Kepala
Sekolah .......................................................................................................................... 163

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


vi
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Peta Kedudukan Modul ........................................................................................ x


Gambar 2. Peta Kompetensi Modul Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran ....................20
Gambar 3. Prosedur Menetapkan KKM untuk Kurikulum 2013 .............................................34
Gambar 4. Skema Penilaian Sikap di SD .............................................................................55

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


vii
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu ............................................................22


Tabel 2. Strategi Pembelajaran ............................................................................................22
Tabel 3. Kategori Predikat Kelulusan Siswa .........................................................................24
Tabel 4. KKM dan Nilai Rerata Siswa Kelas I Muatan Pelajaran Matematika .......................28
Tabel 5. Skor Aspek-aspek dalam Menentukan KKM ...........................................................30
Tabel 6. Contoh Menentukan KKM Kompetensi Dasar .........................................................31
Tabel 7. Kriteria dan Rentang Skor dan Nilai dalam Menentukan KKM ................................32
Tabel 8. Menentukan KKM dari rata-rata skor kriteria yang ditetapkan .................................32
Tabel 9. Contoh Rentang Predikat Sesuai KKM Satuan Pendidikan.....................................34
Tabel 10. Nilai Komponen Akreditasi dari Dua Sekolah yang Berbeda .................................40
Tabel 11. Lembar Observasi Sikap ......................................................................................58
Tabel 12. Lembar Rekap Hasil Observasi ............................................................................58
Tabel 13. Teknik Penilaian Pengetahuan .............................................................................60
Tabel 14. Contoh Pemetaan KD Muatan Pelajaran di SD.....................................................61
Tabel 15. Contoh Kisi-kisi Tematik di SD ..............................................................................63
Tabel 16. Contoh Perencanaan Bentuk dan Teknik Penilaian di Kelas IV SD ......................64
Tabel 17. Data Hasil Observasi ............................................................................................68
Tabel 18. Kriteria Koefisien Reliabilitas ................................................................................69
Tabel 19. Format Tingkat Kesukaran Soal Non Uraian .........................................................70
Tabel 20. Format Tingkat Kesukaran Soal Uraian ................................................................71
Tabel 21. Analisis Daya Pembeda Pada Soal Pilihan Ganda ...............................................72
Tabel 22. Analisis Daya Pembeda Soal Bentuk Uraian ........................................................73
Tabel 23. Contoh Pemetaan Kompetensi Keterampilan di SD ..............................................74
Tabel 24. Contoh Perumusan Indikator Aspek Keterampilan ................................................76
Tabel 25. Contoh Kisi-kisi Penilaian Kinerja: ........................................................................77
Tabel 26. Contoh Rubrik Penilaian Kinerja ...........................................................................77
Tabel 27. Contoh Rekap Penilaian Sikap Spiritual Semester I..............................................90
Tabel 28. Contoh Rekap Penilaian Sikap Sosial Semester I .................................................90
Tabel 29. Deskripsi Penilaian Sikap Spiritual dan Sosial ......................................................90
Tabel 30. Contoh Pengolahan Penilaian Pengetahuan di SD ...............................................92
Tabel 31. Contoh KD Pengetahuan di SD ............................................................................92
Tabel 32. Hasil Perhitungan Nilai Per KD .............................................................................93
Tabel 33. Contoh Pengolahan Nilai Keterampilan di SD .......................................................94
Tabel 34. Contoh KD Keterampilan di SD.............................................................................95
Tabel 35. Contoh Skor Keterampilan Per KD .......................................................................95

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


viii
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Kunci Jawaban ...............................................................................................162

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


ix
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

PETA KEDUDUKAN MODUL


Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Pengawas Sekolah terdiri dari
10 modul yakni modul A sampai modul J. Saat ini Saudara sedang mempelajari
Modul G, Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran.

MODUL J
PENELITIAN DAN
Penyusunan Pedoman Pengawasan
PENGEMBANGAN
D
I MODUL I

M Penelitian Bidang Pengawasan

E
N MODUL H
Penilaian Kinerja Kepala Sekolah, Guru,
S EVALUASI dan Tenaga Kependidikan

I PENDIDIKAN
MODUL G
Penilaian dan Pemantauan
K Pembelajaran
O
MODUL F
M Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan
P SNP
E
MODUL E
T Pelaksanaan Supervisi Manajerial
E
N MODUL D
SUPERVISI Laporan Hasil Pengawasan
S MANAJERIAL
I
MODUL C
Program Pengawasan Supervisi
Manajerial

MODUL B
Konsep Supervisi Manajerial

Modul A
SUPERVISI
Supervisi Akademik
AKADEMIK

Gambar 1. Peta Kedudukan Modul

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


x
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

1. Modul Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran ini berisi tentang (1) Kriteria dan
Indikator Keberhasilan Pendidikan dan Pembelajaran, (2) Aspek-aspek Penilaian
Pembelajaran, (3) Pemanfaatan Hasil Penilaian Pembelajaran, dan (4) Pemantauan
Pembelajaran dan Hasil Belajar Siswa, dengan mengintegrasikan lima nilai utama
Penguatan Pendidikan Karakter.

2. Modul ini terdiri dari 3 (tiga) bagian yaitu: (1) Pendahuluan, (2) Kegiatan Pembelajaran
yang terdiri dari In Service Learning-1 (In-1), On the Job Learning (On), In Service
Learning-2 (In-2), dan (3) Evaluasi

3. Modul ini dilaksanakan melalui tiga tahap pembelajaran yaitu In-1, On, dan In-2. Pada
tahap In-1, Saudara akan dipandu oleh fasilitator untuk mempelajari modul ini secara
umum dan menyiapkan dasar pengetahuan serta pengalaman Saudara sebagai
bahan menyusun rencana tindak lanjut untuk On. Pada tahap On, Saudara
melaksanakan rencana tindak lanjut yang dibuat pada saat In-1 melaksanakan kegiatan
pengawasan di sekolah binaan. Pada tahap In-2, Saudara bersama pengawas sekolah
lain melaporkan tagihan On dan mempresentasikan berbagai keberhasilan dan kendala,
serta solusi yang Saudara lakukan selama On.

4. Sebelum mempelajari modul ini, Saudara harus memiliki dokumen-dokumen sebagai


berikut:
a. Peraturan Menteri Pendidikan Nasonal Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2007
tentang Standar Pengawas Sekolah/Madrasah;
b. Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi No 21
Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional dan Angka kredit Pengawas Sekolah
c. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No. 143 Tahun 2014 tentang
Petunjuk Teknis Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan Angka Kreditnya
d. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No. 53 Tahun 2015 tentang
Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik dan Satuan Pendidikan
e. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No. 20 Tahun 2016 tentang
Standar Kompetensi Lulusan
f. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 21 Tahun 2016 tentang
Standar Kompetensi Isi
g. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 22 Tahun 2016 tentang
Standar Proses

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


xi
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

h. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 23 Tahun 2016 tentang


Standar Penilaian
i. Peraturan Menteri Pendiidikan dan Kebudayaan Nomor 24 Tahun 2016 tentang
Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar
j. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 1979 tentang Kesejahteraan
Anak.
k. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2014 tentang Perubahan atas
Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.
l. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2016 tentang Penyandang
Disabilitas.
m. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 70 Tahun 2009
tentang Pendidikan Inklusif Bagi Peserta Didik yang Memiliki Potensi Kecerdasan
dan/atau Bakat Istimewa.

5. Modul ini berkaitan dengan modul Supervisi Akademik, Pemantauan Standar Nasional
Pendidikan, dan Laporan Pengawasan.

6. Waktu yang dipergunakan untuk mempelajari modul ini diperkirakan 56 Jam


Pembelajaran (JP), yang terdiri atas 28 JP untuk In-1, 20 JP untuk On, dan 8 JP untuk
In-2. Satu JP setara dengan 45 menit. Perkiraan waktu ini sangat fleksibel sehingga
bisa disesuaikan dengan keadaan dan kebutuhan. Penyelenggara pembelajaran bisa
menyesuaikan waktu dengan model pembelajaran di Kelompok Kerja Pengawas
Sekolah (KKPS), Musyawarah Kerja Pengawas Sekolah (MKPS), Dinas Pendidikan
Kabupaten/Kota, Dinas Pendidikan Provinsi, Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan
Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PPPPTK), Lembaga Pengembangan dan
Pemberdayaan Kepala Sekolah (LPPKS), Lembaga Pengembangan dan
Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan bidang Kelautan Perikanan
Teknologi Informasi dan Komunikasi (LPPPTK KPTK), atau model pembelajaran lain
dengan pemanfaatan teknologi lain.

7. Untuk melakukan kegiatan pembelajaran, Saudara sebaiknya mulai dengan membaca


petunjuk dan pengantar modul ini, menyiapkan dokumen yang diperlukan, mengikuti
tahap demi tahap kegiatan pembelajaran secara sistematis dan mengerjakan kegiatan
pembelajaran pada Lembar Kerja (LK). Selama kegiatan pembelajaran akan dilakukan
penilaian berbasis kelas oleh fasilitator. Setiap menyelesaikan kegiatan pembelajaran di
masing-masing modul. Saudara akan mengerjakan latihan soal dan penugasan lainnya.
Untuk melengkapi pemahaman, Saudara dapat membaca sumber-sumber lain yang
relevan.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


xii
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

8. Setelah mempelajari modul Ini, Saudara dapat mengimplementasikan hasil belajar


tersebut disekolah binaan dengan mengembangkan berbagai potensi peserta didik
melalui bidang pengembangan atau mata pelajaran dengan menghargai perbedaan dan
potensi peserta didik guna membangun kreatifitas. Pengembangan juga didasarkan
pada prinsip pendidikan Inklusif yaitu (a) kehadiran; (b) penerimaan; (c) partisipasi; dan
(d) pencapaian baik akademik maupun non-akademik untuk semua anak termasuk anak
berkebutuhan khusus sebagai langkah terbaik untuk memastikan pelaksanaan
perlindungan kesejahteraan anak. Pendidikan Inklusif mengakomodasi semua
kebutuhan anak dengan tidak mempersoalkan keadaan fisik, kecerdasan, sosial,
emosional, gender, dan kondisi-kondisi lain

9. Dalam melaksanakan setiap kegiatan pada modul Ini, Saudara harus


mengintegrasikankan nilai-nilai utama Penguatan Pendidikan Karakter (PPK), yang
terdiri dari: (a) religius, (b) nasionalis, (c) mandiri, (d) gotong royong, dan (e) Integritas,
serta mempertimbangkan aspek Inklusi sosial tanpa membedakan suku, agama, ras,
golongan, jenis kelamin, status sosial ekonomi, penyandang HIV/AIDS dan yang
berkebutuhan khusus. Inklusi sosial ini juga diberlakukan bagi pendidik, tenaga
kependidikan dan peserta didik.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


xiii
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

BAGIAN I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB) pengawas sekolah merupakan salah
satu upaya meningkatkan kompetensi dan performansi pengawas sekolah. PKB
pengawas sekolah dapat dilakukan dengan berbagai cara, salah satunya melalui
pendidikan dan pelatihan (Diklat). Diklat yang berkualitas adalah diklat yang sesuai
dengan kebutuhan peningkatan kompetensi pengawas sekolah dalam melaksanakan
peran dan tugasnya memberikan bantuan profesional pada guru di sekolah binaan.
Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan, Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan menaruh harapan besar bahwa pelaksanaan PKB dapat mendorong
pengawas sekolah untuk selalu meningkatkan kompetensi. Diklat PKB Pengawas
Sekolah dilaksanakan berdasarkan pemetaan hasil Uji Kompetensi Pengawas Sekolah
(UKPS). Hasil UKPS digunakan untuk menentukan modul dan modalitas diklat yang
akan diikuti oleh pengawas sekolah. Modalitas diklat PKB Pengawas Sekolah meliputi
tatap muka, daring (dalam jaringan), dan campuran tatap muka dan daring.

Modul Penilaian dan Pemantuan Pembelajaran (Kelompok Kompetensi G) PKB


Pengawas Sekolah adalah modul yang dipersiapkan bagi pengawas sekolah untuk
meningkatkan kemampuan mereka dalam membimbing dan membina guru berkenaan
dengan penilaian hasil belajar peserta didik dan pemantauan pembelajaran di sekolah
binaan. Melalui modul ini, Saudara akan melakukan kegiatan secara individu maupun
kelompok. Kegiatan yang akan Saudara lakukan antara lain mengkaji konten materi
yang meliputi (1) kriteria dan indikator keberhasilan pendidikan dan
pembelajaran/bimbingan tiap mata pelajaran dalam rumpun mata pelajaran yang
relevan; (2) pembimbingan guru dalam penentuan aspek-aspek yang dinilai dalam
pembelajaran/bimbingan tiap bidang pengembangan atau mata pelajaran dalam
rumpun mata pelajaran yang relevan; (3) pembinaan guru dalam pemanfaatan hasil
penilaian untuk kepentingan pendidikan dan pembelajaran/bimbingan tiap bidang
pengembangan atau mata pelajaran dalam rumpun mata pelajaran yang relevan; dan
(4) pemantauan pelaksanaan pembelajaran/bimbingan dan penilaian hasil belajar
siswa, analisis hasil penilaian dan program perbaikan mutu pembelajaran/ bimbingan
tiap bidang pengembangan atau mata pelajaran. Materi tersebut terintegrasi dengan
lima nilai utama penguatan pendidikan karakter yaitu religius, nasionalis, mandiri,
gotong royong dan integritas (Kemdikbud, 2016).

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


14
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Nilai Religius, tercemin dalam perilaku melaksanakan ajaran agama dan kepercayaan
yang dianut, menghargai perbedaan agama, menjunjung tinggi sikap toleran terhadap
pelaksanaan ibadah agama dan kepercayaan lain, hidup rukun dan damai dengan
pemeluk agama lain, perilaku mencintai dan menjaga keutuhan ciptaanNya. Subnilai
karakter religius: cinta damai, toleransi, menghargai perbedaan agama, teguh
pendirian, percaya diri, kerja sama lintas agama, antibuli dan kekerasan, persahabatan,
ketulusan, tidak memaksakan kehendak, dan melindungi yang kecil dan tersisih.

Nilai Nasionalis, merupakan cara berpikir, bersikap, dan berbuat yang menunjukkan
kesetiaan, kepedulian, dan penghargaan yang tinggi terhadap bahasa, lingkungan fisik,
sosial, budaya, ekonomi, dan politik bangsa, menempatkan kepentingan bangsa dan
negara di atas kepentingan diri dan kelompoknya. Subnilai karakter nasionalis:
apresiasi budaya bangsa sendiri, menjaga kekayaan budaya bangsa, rela berkorban,
unggul dan berprestasi, cinta tanah air, menjaga lingkungan, taat hukum, disiplin, dan
menghormati keragaman budaya, suku, dan agama.

Nilai Mandiri, merupakan sikap dan perilaku tidak bergantung pada orang lain,
mempergunakan segala tenaga, pikiran, waktu untuk merealisasikan harapan, mimpi
dan cita-cita. Subnilai kemandirian antara lain: etos kerja (kerja keras), tangguh tahan
banting, daya juang, profesional, kreatif, keberanian, dan menjadi pembelajar sepanjang
hayat.

Nilai Gotong Royong, mencerminkan tindakan menghargai semangat kerjasama dan


bahu membahu menyelesaikan persoalan bersama, memperlihatkan rasa senang
berbicara, bergaul, bersahabat dengan orang laindan memberi bantuan pada mereka
yang miskin, tersingkir dan membutuhkan pertolongan. Subnilai karakter gotong royong
meliputi: menghargai, kerjasama, inklusif, komitmen atas keputusan bersama,
musyawarah mufakat, tolong-menolong, solidaritas, empati, anti diskriminasi, anti
kekerasan, dan sikap kerelawanan.

Nilai Integritas, merupakan nilai yang mendasari perilaku yang didasarkan pada upaya
menjadikan dirinya sebagai orang yang selalu dapat dipercaya dalam perkataan,
tindakan, dan pekerjaan, memiliki komitmen dan kesetiaan pada nilai-nilai kemanusiaan
dan moral (integritas moral). Karakter integritas meliputi sikap tanggungjawab sebagai
warga negara, aktif terlibat dalam kehidupan sosial, melalui konsistensi tindakan dan
perkataan yang berdasarkan kebenaran. Subnilai karakter integritas antara lain:
kejujuran, cinta pada kebenaran, setia, komitmen moral, anti korupsi, keadilan,

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


15
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

tanggungjawab, keteladanan, dan menghargai martabat individu (terutama penyandang


disabilitas).

Kelima nilai utama di atas terintegrasi baik pada konten materi maupun pada kegiatan-
kegiatan pembelajaran. Oleh karena itu, setelah mempelajari modul ini, diharapkan
kompetensi pengawas sekolah dalam melaksanakan tugas kepengawasan khususnya
penilaian dan pemantauan pembelajaran yang terintegrasi dengan lima nilai karakter
utama meningkat. Selain itu pengawas sekolah juga mampu mengimplementasikan
lima nilai utama tersebut bagi dirinya sendiri maupun dalam melaksanakan
pembimbingan dan pembinaan dengan cara memberi penguatan pendidikan karakter
bagi guru dan tenaga kependidikan di sekolah binaan. Hal ini diharapkan dapat
mendorong terbentuknya branding di setiap sekolah binaan terkait implementasi
penguatan pendidikan karakter, sehingga nilai karakter sebagai dimensi terdalam
pendidikan yang membudayakan dan memberadabkan bangsa Indonesia dapat
tercapai dan terbentuk pengawas-pengawas sekolah berkarakter.

Akhirnya, sekolah binaan dapat menjadi wadah dalam mengajarkan, membiasakan,


melatih dengan konsisten lima nilai karakter utama. Sehingga melalui proses
pembiasaan di sekolah, nilai-nilai tersebut, dapat menjadi karakter dan budaya bangsa.
Selain itu perlu mempertimbangkan aspek inklusi sosial tanpa membedakan suku,
agama, ras, golongan, jenis kelamin, status sosial ekonomi, penyandang HIV/AIDS dan
yang berkebutuhan khusus. Inklusi sosial ini juga diberlakukan bagi pendidik, tenaga
kependidikan dan peserta didik. Implementasi nilai-nilai PPK dan PIPKA pada modul ini
diharapkan dapat mencegah tumbuhnya paham radikalisme, terorisme, vandalisme,
penyalahgunaan obat terlarang, dan perilaku hidup bebas sehingga dapat merajut
kehidupan damai dan sejahtera dalam bingkai NKRI. Urgensi pokok permasalahan ini
dapat dijelaskan pada bagian berikut ini.

Sebagai bangsa yang besar NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia) merupakan
suatu Negara kepulauan yang terdiri dari ribuan pulau dan diapit oleh dua samudra dan
dua benua, didiami oleh ratusan juta penduduk, memiliki iklim tropis, memiliki
keanekaragaman budaya dan adat istiadat agama dan keyakinan yang berlainan satu
sama lain bersatu, berdaulat, adil dan makmur. Keseluruhannya tercemin dalam satu
ikatan kesatuan lambang negara yaitu Bhinneka Tunggal Ika. Pada dasarnya
keberagaman masyarakat Indonesia menjadi modal dasar dalam pembangunan
bangsa. Oleh karena itu, sangat diperlukan rasa persatuan dan kesatuan yang tertanam
disetiap warga negara Indonesia. Pembentukan sikap nasionalis terhadap bangsa yang

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


16
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

besar perlu dipraktikkan dalam kehidupan sehari-hari sebagai generasi penerus bangsa
Indonesia.

Namun demikian, dalam kenyataanya masih ada konflik yang terjadi dengan
mengatasnamakan suku, agama, ras atau antargolongan tertentu. Hal ini
menunjukkan bahwa sikap nasionalis bangsa yang ada seharusnya bisa menjadi modal
bagi bangsa ini untuk menjadi bangsa yang kuat. Untuk mendukungnya, diperlukan rasa
persatuan yang kokoh dan kuat. Persatuan bangsa merupakan syarat yang mutlak bagi
kejayaan Indonesia. Jika masyarakatnya tidak bersatu dan selalu memprioritaskan
kepentingannya sendiri, maka cita-cita Indonesia yang terdapat dalam sila ketiga
Pancasila yaitu Persatuan Bangsa akan hanya menjadi mimpi yang tak akan pernah
terwujud. Sehingga semboyan Bhinneka Tunggal Ika yang berarti berbeda-beda
tetapi tetap satu, hanya sebatas slogan. Komitmen seluruh unsur negara menentukan
sikap yang persisten untuk kesatuan bangsa perlu ditindaklanjuti di berbagai tingkat
masyarakat. Keberagaman dalam berbagai aspek (adat, budaya, agama, bahasa)
merupakan kondisi yang dapat membentuk masyarakat Indonesia yang memiliki
toleransi dan rasa saling menghargai untuk menjaga perbedaan tersebut. Untuk itu
perlu nilai komitmen persatuan bangsa Indonesia dalam keberagaman nasional.

Kata - kata bijak mengatakan: "Bila anda ingin memperbaiki dunia, mulailah terlebih
dulu dengan diri sendiri." Walaupun terkesan kuno, tetapi tetap berlaku untuk kita simak
dan diterapkan dalam perjalanan hidup. Kita semuanya berharap Indonesia bisa
berubah menjadi lebih baik dalam segala hal. Menjadi lebih baik dalam pendidikan anak
bangsa, kesehatan masyarakat, perekonomian, sandang pangan, keamanan,
kesejahteraan, dan seterusnya. Salah satunya adalah agar tercipta keharmonisan,
kedamaian dan ketenangan dalam hidup keberagaman antar berbagai suku bangsa
yang ada ditanah air kita tercinta.

Perbuatan-perbuatan negatif yang dapat merusak keutuhan suatu bangsa perlu


dihindari sedini mungkin, seperti radikalisme, vandalisme dan penyalahgunaan obat
terlarang narkoba serta kehidupan bebas melalui penguatan nilai-nilai luhur Pancasila.
Untuk mencegah lahirnya paham radikalisme maka perlunya penguatan pada cara
pandang pendidikan agama dan budi pekerti yang berlaku di Indonesia yang lebih
berorientasi pada hukum yang kaku dan eksklusif tetapi lebih pada cinta yang moderat
dan inklusif. Oleh karena itu, pembelajaran Pendidikan Agama dan Budi Pekerti dan
Pendidikan Pancasila harus dilakukan secara berkesinambungan untuk menangkis
masuk dan berkembangnya paham radikalisme di Indonesia terutama pada generasi
muda.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


17
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Generasi muda adalah tulang punggung bangsa, yang diharapkan di masa depan
mampu meneruskan tongkat estafet kepemimpinan bangsa ini agar lebih baik. Dalam
mempersiapkan generasi muda juga sangat tergantung kepada kesiapan masyarakat
yakni dengan keberadaan budayanya. Termasuk didalamnya tentang pentingnya
memberikan filter tentang perilaku-perilaku yang negatif, yang antara lain; minuman
keras, mengkonsumsi obat terlarang, pergaulan bebas, dan lain-lain yang dapat
menyebabkan terjangkitnya penyakit HIV/AIDS. Generasi muda saat ini harus
diselamatkan dari era globalisasi ini karena banyak kebudayaan-kebudayaan yang
asing yang masuk dan tidak semua sama dengan kebudayaan luhur bangsa Indonesia,
seperti kebudayaan hubungan bebas. Pada saat ini, kebebasan bergaul sudah sampai
pada tingkat yang menguatirkan. Para generasi mudah dengan bebas dapat bergaul
antar jenis. Tidak jarang dijumpai pemandangan di tempat-tempat umum, para remaja
saling berangkulan mesra tanpa memperdulikan masyarakat sekitarnya.

Penyalahgunaan obat terlarang selalu menjerat generasi muda ke dalam jeratan


narkoba, zat dan obat-obatan terlarang. Para pengedar dan pembuat barang-barang
terlarang tersebut akan melakukan berbagai promosi bujuk rayu menjebak kepada
orang-orang yang lemah iman dan tidak memiliki akal sehat untuk menjadi budak obat-
obat terlarang. Oleh karena itu, generasi muda perlu dibekali pengetahuan tentang
obat-obat terlarang dan segala akibatnya. Pergaulan yang salah dapat menyebabkan
generasi muda terperosok ke dalam jurang kesesatan. Penguatan nilai religius melalui
penguatan iman dan taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa melalui kesadaran bahwa
penggunaan narkoba itu dosa karena hanya menyakiti dan merusak tubuh dan pikiran
manusia. Penggunaan narkoba juga menjauhkan kita dari agama yang kita anut.

Pembentukan karakter generasi penerus bangsa perlu ditanamkan sejak mulai dini
melalui perbuatan-perbuatan kebajikan sesuai dengan nilai-nilai luhur bangsa yang ada
dalam nilai-nilai Pancasila. Melalui Penguatan Pendidikan Karakter (PPK) diharapkan
generasi penerus bangsa yang besar ini dapat merajut kedamaian dalam bingkai
negara kesatuan Republik Indonesia dan terlepas dari sisi negatif dampak globalisme
yang dapat merusak peradaban bangsa dan negara melalui perbuatan-perbuatan
radikalisme bangsa, vandalisme, penyalahgunaan obat-obatan terlarang serta
kehidupan bebas di abad super modern ini.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


18
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

B. Target Kompetensi
Target kompetensi Modul Kelompok Kompetensi (KK) G PKB Pengawas Sekolah ini
merujuk pada kompetensi pengawas sekolah/madrasah pada Permendiknas No. 12
Tahun 2007.

1. Menyusun kriteria dan indikator keberhasilan pendidikan dan


pembelajaran/bimbingan tiap mata pelajaran dalam rumpun mata pelajaran yang
relevan
2. Membimbing guru dalam menentukan aspek-aspek yang penting dinilai dalam
pembelajaran/bimbingan tiap bidang pengembangan atau mata pelajaran dalam
rumpun mata pelajaran yang relevan
3. Membina guru dalam memanfaatkan hasil penilaian untuk kepentingan pendidikan
dan pembelajaran/bimbingan tiap bidang pengembangan atau mata pelajaran
dalam rumpun mata pelajaran yang relevan.
4. Memantau pelaksanaan pembelajaran/bimbingan dan penilaian hasil belajar
siswa serta menganalisisnya untuk perbaikan mutu pembelajaran/ bimbingan tiap
bidang pengembangan atau mata pelajaran.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari Modul Kelompok Kompetensi G PKB Pengawas Sekolah ini,
Saudara mampu:
1. Menentukan kriteria ketuntasan minimal kompetensi dasar;
2. Menentukan indikator keberhasilan pembelajaran;
3. Menentukan indikator keberhasilan pendidikan;
4. Membimbing guru dalam menentukan aspek-aspek yang penting dinilai sesuai
dengan karakteristik peserta didik;
5. Membimbing guru dalam mengkategorikan aspek-aspek penilaian yang sesuai
dengan tuntutan pencapaian kompetensi dasar mata pelajaran/bidang
pengembangan;
6. Melatih guru dalam menentukan aspek-aspek penting yang dinilai dalam
pembelajaran sesuai dengan karakteristik mata pelajaran/bidang pengembangan;
7. Melatih guru dalam menganalisis hasil penilaian;
8. Mengarahkan guru dalam memanfaatkan hasil penilaian peserta didik untuk
menyusun program tindak lanjut;

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


19
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

9. Menentukan aspek-aspek pemantauan pelaksanaan pembelajaran dan hasil


belajar siswa;
10. Menyimpulkan hasil pemantauan pembelajaran
11. Menilai tingkat kesesuaian antara perencanaan dengan pelaksanaan
pembelajaran.

Tujuan pembelajaran tersebut terintegrasi dengan lima nilai utama Penguatan


Pendidikan Karakter (PPK) yaitu religius, nasionalis, mandiri, gotong royong dan
integritas.

D. Peta Kompetensi Pengawas Sekolah


PERMENDIKNAS NO 12 TAHUN 2007
TENTANG STANDAR PENGAWAS
SEKOLAH/MADRASAH

DIMENSI KOMPETENSI
EVALUASI PENDIDIKAN

KOMPETENSI
4.1 4.2 4.4 4.5
Menyusun kriteria Membimbing guru Memantau Membina guru dalam
dan indikator dalam menentukan pelaksanaan memanfaat kan hasil
keberhasilan aspek-aspek yang pembelajaran dan penilaian untuk
pendidikan dan penting dinilai dalam hasil belajar siswa perbaikan mutu
pembelajaran/bimbin pembelajaran serta pendidikan dan
gan di sekolah /bimbingan tiap menganalisisnya pembelajaran/bimbing
bidang untuk perbaikan an tiap bidang
pengembangan di mutu pengembangan di
TK/RS atau mata pembelajaran/bimbi TK/RA atau mata
pelajaran di SD/MI ngan tiap bidang pelajaran di SD/MI
pengembangan di
TK/RA atau mata
pelajaran di SD/MI

PENILAIAN DAN PEMANTAUAN


PEMBELAJARAN

Gambar 2. Peta Kompetensi Modul Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


20
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

E. Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran


1. Ruang Lingkup

Ruang lingkup materi Modul G PKB Pengawas Sekolah Penilaian dan Pemantauan
Pembelajaran ini, terdiri dari empat kegiatan pembelajaran yaitu (a) Penyusunan
Kriteria dan Indikator Keberhasilan Pendidikan dan Pembelajaran, (b) Pembimbingan
Guru dalam Menentukan Aspek-aspek Penilaian Pembelajaran, (c) Manfaat
Penilaian Hasil Belajar, dan (d) Pemantauan Pembelajaran dan Hasil Belajar Siswa.
Kegiatan pembelajaran pada modul ini terintegrasi dengan lima nilai utama
Penguatan Pendidikan Karakter.

2. Pengorganisasian Pembelajaran

Melalui modul ini, Saudara akan melakukan kegiatan-kegiatan, baik secara individu
maupun kelompok. Kegiatan-kegiatan yang akan Saudara lakukan terdiri atas (a)
Penyusunan Kriteria dan Indikator Keberhasilan Pendidikan dan Pembelajaran, (b)
Pembimbingan Guru dalam Menentukan Aspek-aspek Penilaian Pembelajaran, (c)
Manfaat Penilaian Hasil Belajar, dan (d) Pemantauan Pembelajaran dan Hasil
Belajar Siswa. Saudara akan melakukan kegiatan tersebut dengan tahapan
kegiatan In Service Learning In-1, On the Job Learning, dan In Service Learning-2.
Kegiatan In-1, On dan In-2 pada modul ini akan Saudara lakukan secara bertahap
dan berkelanjutan.

Pada tahap In-1, Saudara akan melakukan diskusi, simulasi, menyelesaikan studi
kasus, dan berbagi pengalaman terkait dengan Penyusunan Kriteria dan Indikator
Keberhasilan Pendidikan dan Pembelajaran, Pembimbingan Guru dalam
menentukan Aspek-aspek Penilaian Pembelajaran, Pembinaan Guru dalam
Pemanfaatan Hasil Penilaian Pembelajaran, Pemantauan Pembelajaran dan Hasil
Belajar Siswa semuanya diintegrasikan dengan lima nilai utama Penguatan
Pendidikan Karakter. Pada tahap On, Saudara akan melakukan praktik Penyusunan
Kriteria dan Indikator Keberhasilan Pendidikan dan Pembelajaran, Pembimbingan
Guru dalam menentukan Aspek-aspek Penilaian Pembelajaran, Pembinaan Guru
dalam Pemanfaatan Hasil Penilaian Pembelajaran, Pemantauan Pembelajaran dan
Hasil Belajar Siswa yang diintegrasikan dengan lima nilai utama Penguatan
Pendidikan Karakter di sekolah binaan tempat Saudara bertugas. Selanjutnya
Saudara dapat mendokumentasikan bukti-bukti pelaksanaan kegiatan tersebut
sebagai portofolio. Pada tahap In-2, Saudara mengumpulkan dokumen portofolio

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


21
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

hasil On, melakukan presentasi serta berdiskusi dengan peserta lain. Selanjutnya
Saudara menyusun rencana tindak lanjut pasca In-2 dan melaksanakannya.

Kegiatan In-1, On, dan In-2 dapat Saudara laksanakan dengan alokasi waktu
sebagai berikut.

a. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu


Kegiatan pembelajaran dan alokasi waktu terinci seperti pada tabel berikut.

Tabel 1. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu

Alokasi Waktu (JP)


Kegiatan Pembelajaran
In-1 On In-2
1. Penyusunan Kriteria dan Indikator Keberhasilan
Pendidikan dan Pembelajaran dengan 4 4
mengintegrasikan lima nilai utama Penguatan
Pendidikan Karakter
2. Pembimbingan Guru dalam menentukan Aspek-
aspek Penilaian Pembelajaran dengan 10 10
mengintegrasikan lima nilai utama Penguatan 8
Pendidikan Karakter
3. Pembinaan Guru dalam Pemanfaatan Hasil
Penilaian Pembelajaran dengan mengintegrasikan 6 2
lima nilai utama Penguatan Pendidikan Karakter
4. Pemantauan Pembelajaran dan Hasil Belajar Siswa
dengan mengintegrasikan lima nilai utama 8 4
Penguatan Pendidikan Karakter
Jumlah 28 20 8

b. Strategi Pembelajaran
Strategi pembelajaran yang digunakan dalam mempelajari modul Kelompok
Kompetensi G PKB Pengawas Sekolah dimensi kompetensi Evaluasi Pendidikan
ini ditunjukkan pada tabel berikut:
Tabel 2. Strategi Pembelajaran

No Strategi Pembelajaran In-1 On In-2


1 Diskusi
2 Sumbang Saran
3 Mentoring
4 Studi Kasus
5 Belajar Mandiri
6 Presentasi
7 Berbagi Pengalaman
8 Simulasi
9 Praktik
10 Evaluasi

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


22
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

F. Penilaian
1. Aspek Penilaian

Aspek penilaian dalam program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan dengan


moda Tatap Muka In-1, On, In-2 adalah sebagai berikut:
a. Penilaian Sikap (NS)
Penilaian aspek sikap dimaksudkan untuk mengetahui sikap peserta pada unsur
kerjasama, disiplin, tanggungjawab, dan keaktifan. Sikap-sikap tersebut dapat
diamati pada saat menerima materi, melaksanakan tugas individu dan kelompok,
mengemukakan pendapat dan bertanya jawab, serta saat berinteraksi dengan
narasumber dan peserta lainnya.
Penilaian sikap dilakukan sejak awal sampai akhir kegiatan baik In-1 maupun In-
2 secara terus menerus yang dilakukan oleh narasumber untuk setiap materi.
Namun, penetapan nilai akhir aspek sikap dilakukan pada terakhir. Penilaian
aspek sikap sebagaimana unsur yang ditetapkan diatas merupakan kesimpulan
narasumber terhadap sikap peserta. Hasil penilaian sikap dituangkan dalam
format Lembar Penilaian Sikap diserahkan kepada kepada operator SIM.

b. Penilaian Keterampilan (NK)


Penilaian keterampilan bertujuan untuk mengetahui apakah telah terjadi
perubahan keterampilan peserta setelah melalui proses pembelajaran In-1, On
dan In-2. Penilaian keterampilan menggunakan pendekatan penilaian autentik
mencakup tes dan non tes berupa penyelesain tugas pengisiaan LK, portofolio
dan laporan On dan presentasi hasil On. Penilaian aspek keterampilan dilakukan
pada saat pembelajaran berlangsung, namun juga melalui kumpulan portofolio
hasil penugasan individu dan/atau kelompok. Komponen penilaian terhadap
aspek keterampilan khususnya portofolio hasil On yakni Kelengkapan (semua
tagihan terpenuhi), Keaslian (dibuat sendiri, tidak ada indikasi meniru
milik/dikerjakan orang lain), Kualitas (kebenaran isi sesuai kriteria/rubrik). Hasil
penilaian aspek keterampilan dituangkan dalam format Lembar Penilaian
Keterampilan pada In-1 dan In-2 diserahkan kepada operator SIM.

c. Penilaian Pengetahuan (NP)


Penilaian aspek pengetahuan disebut dengan Tes Akhir dilakukan oleh peserta
di akhir kegiatan pelatihan program PKB moda Tatap Muka untuk kegiatan In-1,
On, In-2. Peserta tes akhir adalah peserta yang telah mengikuti pelatihan PKB
secara tuntas untuk seluruh kegiatan pembelajaran dan dinyatakan layak
berdasarkan kriteria yang ditetapkan. Pelaksanaan tes akhir dilakukan secara

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


23
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Daring di TUK yang telah ditentukan. Nilai tes akhir akan menjadi nilai UKPS
tahun 2017 dan digunakan sebagai salah satu komponen nilai akhir peserta.

Selanjutnya, Nilai Akhir (NA) peserta pelatihan PKB moda tatap muka In-1, On,
In-2 diperoleh dengan formula sebagai berikut :

NA = [{(NS x40%)+(NK x60%)}x60%] + [NPx 40%]

2. Kriteria Kelulusan Peserta


Peserta akan mendapatkan sertifikat dari Nilai Akhir (NA) dengan predikat minimal
Cukup. Berikut adalah kategori predikat pada kelulusan peserta mengadaptasi
Peraturan Kepala Lembaga Administrasi Negara Nomor 15 Tahun 2015 tentang
Pedoman Diklat Prajabatan:

Tabel 3. Kategori Predikat Kelulusan Peserta

Skor Keterangan Predikat


95 100 Sangat Baik A
85 - 94 Baik B
70 - 84 Cukup C
51 69 Kurang D
50 Sangat Kurang E

Peserta program PKB PS yang memperoleh Nilai Akhir 70 diberikan Sertifikat.


Sedangkan peserta yang memiliki Nilai Akhir < 70 hanya menerima surat
keterangan keikutsertaan dalam pelatihan.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


24
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

BAGIAN II
KEGIATAN PEMBELAJARAN
TAHAP IN SERVICE LEARNING 1 (In-1)
(28 JP)

Pengantar
Pada tahap In-1 Saudara akan berkumpul dengan pengawas sekolah lain untuk
melaksanakan berbagai kegiatan-kegiatan utama In-1. Kegiatan-kegiatan tersebut dicapai
melalui strategi antara lain diskusi, simulasi, studi kasus. Saudara dapat melakukan kegiatan
secara berkelompok, jika tidak memungkinkan karena jumlah peserta terbatas, silahkan
kerjakan secara individual. Pada akhir kegiatan In-1 Saudara akan membuat rencana tindak
lanjut untuk On di sekolah binaan.

Kegiatan Pembelajaran 1: Penyusunan Kriteria dan Indikator


Keberhasilan Pendidikan dan
Pembelajaran (4 JP)
Pada kegiatan ini Saudara akan melakukan berbagai aktivitas untuk memahami penyusunan
kriteria dan indikator keberhasilan pendidikan dan pembelajaran. Pemahaman ini
bermanfaat sebagai modal dasar Saudara dalam melakukan pembimbingan kepada guru
binaan. Untuk selanjutnya berkenaan dengan penyusunan kriteria dan indikator
keberhasilan pendidikan dan pembelajaran, Saudara dapat mengikuti penjelasan yang
diawali dari penyampaian tujuan, indikator pembelajaran, uraian materi, aktivitas
pembelajaran, latihan soal dan umpan balik seperti berikut ini.

A. Tujuan Pembelajaran

Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran 1 (satu) ini, Saudara dapat menentukan kriteria
ketuntasan minimal kompetensi dasar; menentukan indikator keberhasilan pembelajaran;
dan menentukan indikator keberhasilan pendidikan dengan mengintegrasikan nilai-nilai
utama Penguatan Pendidikan Karakter.

B. Indikator Pencapaian Tujuan

1. Menentukan unsur-unsur ketuntasan minimal kompetensi dasar


2. Menentukan kriteria ketuntasan minimal kompetensi dasar
3. Menentukan indikator keberhasilan pembelajaran;
4. Menentukan indikator keberhasilan pendidikan di sekolah
5. Menyusun program pembimbingan guru dalam menentukan kriteria ketuntasan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


25
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

minimal dan indikator keberhasilan pembelajaran.

C. Uraian Materi

Salah satu tugas pengawas sekolah dalam menjalankan tugas pengawasan akademik
adalah melaksanakan pembimbingan kepada guru sebagaimana yang tertuang dalam
Permeneg PAN dan RB Nomor 21 tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pengawas
Sekolah dan Angka Kreditnya. Pada topik ini Saudara akan melaksanakan kegiatan
pembelajaran untuk memahami konsep Kriteria Ketuntasan Minimal dan indikator
keberhasilan pembelajaran. Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran ini diharapkan
Saudara mampu membimbing guru dalam menentukan KKM dan indikator keberhasilan
dalam pembelajaran dengan penuh tanggung jawab.

1. Unsur-unsur Ketuntasan Minimal


Ketuntasan minimal dapat diperoleh melalui penelaahan atas tiga unsur yang utama,
yakni kompleksitas, daya dukung, dan intake siswa. Kompleksitas dapat ditelusuri
melalui telaah tingkat kerumitan dari masing-masing indikator yang ada. Penetapan
nilai KKM dilakukan melalui analisis ketuntasan belajar minimal pada setiap indikator
dengan memperhatikan kompleksitas, daya dukung, dan intake peserta didik untuk
mencapai ketuntasan KD dan SK/KI (Kemdikbud, 2016). Penjelasan dari setiap
unsur-unsur tersebut adalah:
a) Kompleksitas kompetensi dasar, ditentukan bila dalam pelaksanaan
pencapaiaan kompetensi dasar tersebut memerlukan pemahaman guru, seperti
memahami kompetensi yang harus dicapai siswa, memiliki pengetahuan dan
kemampuan sesuai bidang studi.
Daya kreativitas dan inovasi dalam melaksanakan pembelajaran.
Waktu yang diperlukan untuk pencapaian kompetensi (menggunakan metode
yang bervariasi)
Daya nalar dan kecermatan siswa tinggi.
Latihan khusus dengan bantuan orang lain.
b) Daya dukung
Daya dukung merupakan aspek-aspek yang sangat mendukung untuk mencapai
kompetensi dasar. Daya dukung pembelajaran meliputi:
Ketersediaan PTK dalam hal ini kemampuan guru dalam melaksanakan
proses pembelajaran
Sarana prasarana
Biaya operasional pendidikan (BOP)
Manajemen Berbasis Sekolah/Madrasah (MBS/M)

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


26
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kepedulian stakeholder sekolah/madrasah.


c) Intake peserta didik
Intake peserta didik yaitu kemampuan awal rata-rata peserta didik. Komponen-
komponen yang bisa dimasukkan aspek intake, antara lain hasil observasi awal
siswa, hasil belajar siswa dari tahun pelajaran sebelumnya, dan nilai hasil ujian
sekolah dari tahun pelajaran sebelumnya. Kemampuan awal peserta didik dapat
juga dilihat dari hasil pre tes atau placement tes.

2. Kriteria Ketuntasan Minimal

Pada hakikatnya sebuah lembaga pendidikan dinyatakan berkualitas diukur dari


kualitas proses pembelajarannya, output dan outcome yang dihasilkan. Untuk
mencapai hal tersebut, lembaga pendidikan hendaknya menyusun kriteria mutu dan
keberhasilan pembelajaran secara rinci, measurable dan observable (dapat diukur
dan diamati). Keberhasilan pembelajaran, mengandung makna ketuntasan dalam
belajar dan ketuntasan dalam proses pembelajaran. Artinya belajar tuntas adalah
tercapainya kompetensi pengetahuan, ketrampilan, sikap, atau nilai yang diwujudkan
dalam kebiasaan berpikir dan bertindak. Patokan ketuntasan belajar mengacu pada
Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD) serta indikator yang terdapat dalam
kurikulum.

Salah satu prinsip penilaian pada kurikulum 2013 adalah menggunakan acuan
kriteria, yaitu penilaian didasarkan pada ukuran pencapaian kompetensi yang
ditetapkan atau penilaian acuan patokan (PAP).Artinya, penilaian dilakukan dengan
membandingkan capaian siswa dengan kriteria kompetensi yang ditetapkan. Hasil
penilaian baik yang formatif maupun sumatif seorang siswa tidak dibandingkan
dengan skor siswa lainnya namun dibandingkan dengan penguasaan kompetensi
yang dipersyaratkan (Kemdikbud, 2017).

Kriteria Ketuntasan Minimal yang selanjutnya disebut KKM adalah kriteria ketuntasan
belajar yang ditentukan oleh satuan pendidikan (tiap sekolah) yang mengacu pada
standar kompetensi kelulusan, dengan mempertimbangkan karekteristik peserta
didik, karakteristik mata pelajaran, dan kondisi satuan pendidikan (Kemdikbud,
2016). KKM dikenal juga dengan istilah KBM yaitu Ketuntasan Belajar Minimal.
KKM/KBM merupakan kriteria paling rendah untuk menyatakan peserta didik
mencapai ketuntasan.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


27
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Sistem Penilaian yang menggunakan acuan kriteria (KKM/KBM) mengharuskan


pendidik melakukan tindakan yang tepat terhadap hasil penilaian, yaitu memberikan
layanan remidial bagi yang belum tuntas dan atau layanan pengayaan bagi yang
sudah melampaui kriteria ketuntasan minimal (Permendikbud Nomor 53 Tahun
2015).

a. Fungsi Kriteria Ketuntasan Minimal


Kriteria ketuntasan minimal memiliki beberapa fungsi diantaranya adalah
(Sudrajat, 2008):
1) Bagi pendidik
a) Sebagai acuan dalam menilai kompetensi peserta didik sesuai
kompetensi dasar mata pelajaran yang diikuti. Pendidik harus
memberikan respon yang tepat terhadap pencapaian kompetensi dasar
dalam bentuk pemberian layanan remedial atau pengayaan;
b) Sebagai bagian dari komponen dalam melakukan evaluasi program
pembelajaran yang dilaksanakan di sekolah. Evaluasi keterlaksanaan
dan hasil program kurikulum dapat dilihat dari keberhasilan pencapaian
KKM sebagai tolok ukur. Oleh karena itu hasil pencapaian KD
berdasarkan KKM yang ditetapkan perlu dianalisis untuk mendapatkan
informasi tentang peta KD setiap mata pelajaran yang mudah atau sulit,
dan cara perbaikan dalam proses pembelajaran maupun pemenuhan
sarana prasarana belajar di sekolah;
2) Bagi peserta didik
Sebagai acuan dalam menyiapkan diri mengikuti penilaian mata pelajaran.
Setiap KD dan indikator ditetapkan KKM yang harus dicapai dan dikuasai oleh
peserta didik. Peserta didik diharapkan dapat mempersiapkan diri dalam
mengikuti penilaian agar mencapai nilai lebih besar dari KKM. Apabila hal
tersebut tidak bisa dicapai, peserta didik harus mengetahui kompetensi-
kompetensi dasar yang belum tuntas dan perlu perbaikan;
Contoh:
Tabel 4. KKM dan Nilai Rerata Siswa Kelas I Muatan Pelajaran Matematika

No Kompetensi dasar KKM Nilai Keterangan


/KD Siswa
3. 1 Menjelaskan makna bilangan cacah 67 70 Tuntas/
sampai dengan 99 sebagai banyak Pengayaan
anggota suku kumpulan objek
3.2 Menjelaskan bilangan sampai dua angka 68 65 Belum tuntas/
dan nilai dan nilai tempat penyusun Remedial
lambang bilangan menggunakan
kumpulan benda konkret serta cara

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


28
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

membacanya
3.3 Membandingkan dua bilangan sampai 68 68 Tuntas/
dua angka dengan menggunakan Pengayaan
kumpulan benda-benda konkrit
4.1 Menyajikan bilangan cacah sampai 67 69 Tuntas/
dengan 99 yang bersesuaian dengan Pengayaan
banyak anggota kumpulan objek yang
disajikan
4.2 Menuliskan lambang bilangan sampai dua 67 65 Belum tuntas/
angka yang menyatakan banyak anggota Remedial
suatu kumpulan objek dengan ide nilai
tempat
4.3 Mengurutkan bilangan-bilangan sampai 68 70 Tuntas/
dua angka dari bilangan terkecil ke Pengayaan
bilangan terbesar atau sebaliknya dengan
menggunakan kumpulan benda-benda
konkrit

3) Bagi sekolah
a) Dapat digunakan sebagai kontrak pedagogik antara pendidik dengan
peserta didik dan antara satuan pendidikan dengan masyarakat.
Keberhasilan pencapaian KKM merupakan upaya yang harus dilakukan
bersama antara pendidik, peserta didik, pimpinan satuan pendidikan, dan
orang tua.
b) Pendidik berupaya mencapai KKM dengan memaksimalkan proses
pembelajaran dan penilaian.
c) Peserta didik berupaya mencapai KKM dengan proaktif mengikuti
kegiatan pembelajaran serta mengerjakan tugas-tugas yang telah
didesain pendidik.
d) Orang tua dapat motivasi dan mendukung penuh putra-putrinya dalam
mengikuti pembelajaran.
e) Kepala sekolah berupaya memaksimalkan pemenuhan kebutuhan untuk
mendukung terlaksananya proses pembelajaran dan penilaian.
f) Merupakan target sekolah dalam pencapaian kompetensi tiap mata
pelajaran karena keberhasilan pencapaian KKM menjadi salah satu tolok
ukur kinerja dan mutu pendidikan di sekolah bagi masyarakat.

b. Prinsip Penetapan KKM


1) Penetapan KKM merupakan kegiatan pengambilan keputusan yang dapat
dilakukan melalui metode kualitatif dan atau kuantitatif. Metode kualitatif dapat
dilakukan melalui professional judgement oleh pendidik dengan
mempertimbangkan kemampuan akademik dan pengalaman pendidik
mengajar mata pelajaran di sekolahnya. Sedangkan metode kuantitatif

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


29
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

dilakukan dengan rentang angka yang disepakati sesuai dengan penetapan


kriteria yang ditentukan;
2) KKM setiap KD merupakan rata-rata KKM dari indikator yang terdapat dalam
KD tersebut. Peserta didik dinyatakan telah mencapai ketuntasan belajar
untuk KD tertentu apabila telah mencapai ketuntasan belajar minimal yang
telah ditetapkan untuk seluruh indikator pada KD tersebut.
3) KKM muatan pelajaran merupakan rata-rata dari semua KKM-KD yang
terdapat dalam satu semester atau satu tahun pembelajaran. KKM dapat
dicantumkan dalam Laporan Hasil Belajar (LHB/Rapor) peserta didik.
c. Penentuan KKM
KKM merupakan patokan paling rendah untuk menyatakan peserta didik
mencapai ketuntasan dalam pembelajaran, oleh karena itu seorang guru dalam
menentukan KKM hendaknya berhati-hati. Pengawas sekolah selaku
pembimbing guru dalam menentukan KKM harus memiliki pemahaman yang
memadai tentang bagaimana cara menentukan KKM. KKM yang harus dicapai
oleh peserta didik ditetapkan oleh Satuan Pendidikan. Satuan pendidikan
hendaknya meningkatkan KKM secara bertahap. Dalam menentukan KKM
satuan pendidikan perlu memperhatikan rambu-rambu berikut ini:
1) KKM ditetapkan pada awal tahun pelajaran
2) KKM ditetapkan oleh forum KKG sekolah melalui musyawarah
3) Nilai KKM dinyatakan dalam bentuk bilangan bulat dengan rentang 0 100
4) Nilai ketuntasan belajar maksimal adalah 100
5) Sekolah dapat menetapkan KKM dibawah nilai ketuntasan belajar maksimal
6) Nilai KKM harus dicantumkan dalam Laporan Hasil Belajar Siswa

Ada beberapa cara dalam menentukan kriteria ketuntasan berdasarkan aspek


kompleksitas, daya dukung dan intake siswa, antara lain:
1) Menggunakan skor pada setiap kriteria
Langkah-langkah sebagai berikut:
a) Memberi skor pada setiap kriteria yang ditetapkan.
Semakin kompleks KD maka nilainya semakin rendah tetapi semakin
mudah KD maka nilainya semakin tinggi. Semakin tinggi daya dukung
maka nilainya semakin tinggi, sebaliknya jika daya dukung seperti sarana
dan prasarana rendah maka nilainya semakin rendah. Semakin tinggi
rata-rata kemampuan awal peserta didik maka nilainya semakin tinggi.
Contoh lihat tabel 3.

Tabel 5. Skor Aspek-aspek dalam Menentukan KKM

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


30
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

No Aspek Skor

1 Kompleksitas 1 2 3
2 Daya Dukung 3 2 1
3 Intake Siswa 3 2 1

b) Menentukan nilai KKM dengan menggunakan rumus:

Contoh: Menentukan KKM Kompetensi Dasar


Muatan Pelajaran : PPKn
Kelas : V (Lima)
Tabel 6. Contoh Menentukan KKM Kompetensi Dasar

Kriteria Penetapan Ketutasan


Nilai
Kompetensi Dasar/Indikator Daya
Kompleksitas Intake KKM
Dukung
3.2 Menganalisis pelaksanaan 82
kewajiban, hak, dan tanggung
jawab sebagai warga Negara
beserta dampaknya dalam
kehidupan sehari-hari
3.2.1 Menjelaskan Pengertian 3 3 2 89
kewajiban, hak, dan
tanggung jawab
3.2.2 Membedakan kewajiban, 2 3 2 78
hak dan tanggung jawab
3.3.3 Menganalisis kewajiban, hak 2 3 2 78
dan tanggung jawab seorang
anak dalam kehidupan
sehari-hari

Langkah pertama adalah menentukan KKM Indikator terlebih dahulu:


KKM Indikator 3.2.1 = x100 = 89

KKM Indikator 3.2.2 = (2+3+2) x 100 = 77.77=78


9
KKM Indikator 3.2.3 = (2+3+2) x 100 = 77.77=78
9
Maka KKM KD 3.2 adalah
KKM KD = KKM (Indikator 3.2.1 + Indikator 3.3.2 + Indikator 3.3.3)
3
= 89 + 78 + 78
3

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


31
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

= 81.6 = 82
2) Menggunakan rentang nilai pada setiap kriteria
Langkah-langkah sebagai berikut:
a) Dalam menentukan rentang nilai dan menentukan nilai dari setiap kriteria
perlu kesepakatan dalam forum KKG di sekolah. Contoh seperti pada
tabel berikut.
Tabel 7. Kriteria dan Rentang Skor dan Nilai dalam Menentukan KKM

Kriteria / Rentang Skor


No Aspek
Skor Tinggi Skor Sedang Skor Rendah
1 Kompleksitas 50 64 1 65 80 2 81100 3
2 Daya Dukung 81100 3 65 80 2 50 64 1
3 Intake Siswa 8 100 3 65 80 2 50 64 1

b) Menentukan nilai KKM dengan menghitung rata-rata skor dari kriteria


yang sudah ditetapkan.
Tabel 8. Menentukan KKM dari rata-rata skor kriteria yang ditetapkan

Kompetensi Dasar/ Indikator Kriteria Penetapan Ketutasan Nilai


Kompleksitas Daya Dukung Intake KKM
3.11 Mencermati puisi anak/ 72
syair lagu (berisi ungkap
an kekaguman, kebangga
an, hormat kepada orang
tua, kasih sayang, atau
persahabatan) yang diper
dengarkan dengan tujuan
untuk kesenangan
3.12 Mengidentifikasi ungkap 80 80 70 77
an rasa persahabatan
yang ada pada teks puisi
3.13 Menuliskan ungkapan 60 80 60 67
rasa persahabatan
dengan tepat

KKM Indikator 3.11.1 = 80 + 80 + 70


3
= 76.6
= 77

KKM Indikator 3.11.2 = 60 + 80 + 60


3
= 66.6 = 67

Maka KKM KD 3.11 = KKM (indicator 3.11.1 + indicator 3.11.2)


2

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


32
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

= 77 + 67
2
= 72

3) Memberikan pertimbangan professional judgment pada setiap kriteria untuk


menetapkan nilai .
Contoh :
Jika indikator memiliki kriteria: kompleksitas rendah (nilai 3), daya dukung
tinggi (nilai tinggi) dan intake siswa sedang (nilai 2) maka dapat dikatakan
hanya satu komponen yang mempengaruhi untuk mencapai ketuntasan
maksimal 100 yaitu intake siswa sedang. Jadi guru dapat menurunkan nilai
ketuntasan dari 100 menjadi antara 90 80.

d. Menetapkan KKM
Dalam menetapkan KKM, satuan pendidikan harus merumuskannya secara
bersama-sama kepala sekolah, pendidik, dan tenaga kependidikan lainnya. KKM
dicantumkan dalam Dokumen I KTSP dan bersifat dinamis, artinya
memungkinkan mengalami perubahan sesuai dengan perkembangan proses
pembelajaran. KKM dituliskan dalam bentuk angka (bilangan bulat) dengan
rentang 0 100.

Dengan demikian, penentuan KKM muatan pelajaran merupakan kewenangan


pendidik yang disetujui di tingkat Satuan Pendidikan melalui rapat dewan guru.
KKM dapat dibuat berbeda untuk setiap mata pelajaran dan dapat juga dibuat
sama untuk semua mata pelajaran pada suatu sekolah. Apabila sekolah
menentukan KKM yang berbeda untuk setiap mata pelajaran, sekolah harus
mempertimbangkan panjang interval setiap mata pelajaran. KKM yang berbeda
akan mengakibatkan interval predikat dan penentuan predikat yang berbeda.
Misalnya, muatan pelajaran dengan KKM 75 maka predikat C (Cukup) dimulai
dari nilai 75, sedangkan KKM 60 maka predikat C (Cukup) dimulai dari nilai 60
(Kemdikbud, 2016). Hal ini berimplikasi antara lain pada format dan pengisisan
rapor.

Apabila sekolah menentukan KKM yang sama untuk semua mata pelajaran,
misalnya dengan menjadikan KKM mata pelajaran paling rendah sebagai KKM
satuan pendidikan. Hal ini akan menyederhanakan penentuan interval predikat
serta format dan pengisian rapor. Nilai KKM ditulis dalam dokumen Kurikulum
Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) dan disosialisasikan kepada semua warga
sekolah. Langkah-langkah menetapkan KKM:

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


33
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

1) Guru atau KKG sekolah menetapkan KKM mata pelajaran berdasarkan


keputusan bersama dan sesuai dengan panduan penilaian hasil belajar
dengan mempertimbangkan: (a) kompleksitas, (b) daya dukung, dan (c)
intake peserta didik.
2) Penetapan KKM untuk Kurikulum 2013 dimulai dari penetapan KKM setiap
indikator, KKM setiap KD sampai KKM muatan pelajaran, mekanismenya
seperti gambar berikut:

KKM KKM KKM MUATAN


KD
INDIKATOR PELAJARAN

Gambar 3. Prosedur Menetapkan KKM untuk Kurikulum 2013

3) Setelah KKM setiap muatan pelajaran ditentukan, KKM satuan pendidikan


dapat ditetapkan dengan memilih KKM yang terendah dari seluruh KKM
muatan pelajaran. Misalnya suatu sekolah berdasarkan hasil analisis
menentukan satu KKM untuk seluruh mata pelajaran adalah 60.
4) Rentang predikat dapat menggunakan satu ukuran yang sama di satu
sekolah. Misalnya, KKM satuan pendidikan 60, berarti predikat Cukup
dimulai dari nilai 60. Rentang predikat untuk semua mata pelajaran
menggunakan rumus sebagai berikut:

Rentang Predikat =

*Keterangan: angka 3 pada rumus diperoleh dari jumlah predikat selain D (A,
B, dan C)
Sehingga panjang interval untuk setiap predikat 13 atau 14. Berikut disajikan
beberapa contoh rentang predikat sesuai dengan KKM satuan pendidikan.

Tabel 9. Contoh Rentang Predikat Sesuai KKM Satuan Pendidikan

KKM Satuan Panjang Rentang Predikat


Pendidikan*) Interval A (Sangat B (Baik) C (cukup) D (Perlu
Baik) bimbingan)
80 20/3=6,7 93<A100 86<B93 80C86 D<80
75 25/3=8,3 92<A100 83<B92 75C83 D<75
70 30/3=10 89<A100 79<B89 70C79 D<70
65 35/3=11.7 88<A100 76<B88 65<C76 D<65
60 40/3=13,3 86<A100 73<B86 60<C73 D<60

5) Penetapan KKM oleh guru/KKG mata pelajaran disahkan oleh kepala sekolah
untuk dijadikan patokan guru dalam melakukan penilaian.
6) KKM yang sudah ditetapkan disosialisasikan kepada pihak-pihak yang

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


34
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

berkepentingan, yaitu peserta didik, orang tua, dan dinas pendidikan.


7) KKM dicantumkan dalam laporan hasil belajar atau rapor pada saat hasil
penilaian dilaporkan kepada orang tua/wali peserta didik.

3. Indikator Keberhasilan Pembelajaran

Indikator adalah acuan penilaian untuk menentukan apakah peserta didik telah
berhasil menguasai kompetensi. Kriteria keberhasilan adalah patokan ukuran tingkat
pencapaian prestasi belajar yang mengacu pada KD dan KI yang ditetapkan dan
mencirikan penguasaan konsep atau keterampilan yang dapat diamati dan diukur,
sehingga indikator keberhasilan pembelajaran merupakan patokan sejauh mana
tujuan pembelajaran telah tercapai.

a. Perumusan Indikator

Pengawas sekolah seyogyanya memilki pengetahuan dan pemahaman dalam


merumuskan indikator keberhasilan pembelajaran dan keberhasilan pendidikan
agar dapat membina guru dan kepala sekolah dalam merumuskan indikator
keberhasilan. Indikator pencapaian kompetensi dirumuskan dengan
menggunakan kata kerja operasional yang dapat diukur sesuai dengan keluasan
dan kedalaman kompetensi dasar tersebut. Dalam pelaksanaan penilaian, guru
lebih dahulu merumuskan indikator pencapaian kompetensi sikap, pengetahuan,
dan keterampilan yang dijabarkan dari Kompetensi Dasar (KD). Indikator tersebut
digunakan sebagai rambu-rambu dalam penyusunan butir-butir soal atau tugas.
Indikator pencapaian kompetensi pengetahuan dan keterampilan merupakan
ukuran, karakteristik atau ciri-ciri yang menunjukkan ketercapaian suatu
kompetensi dasar tertentu dan menjadi acuan dalam penilaian. Setiap
kompetensi dasar dapat dikembangkan menjadi satu indikator pencapaian atau
lebih. Untuk menilai pencapaian kompetensi sikap digunakan indikator yang
dapat diamati.

Perumusan indikator hasil belajar harus menggunakan kalimat yang jelas,


mengandung kepastian makna, dan dapat diukur. Artinya bahwa pendidik dan
peserta didik memaknai kalimat dengan makna yang sama, tidak menimbulkan
makna ganda, dan dapat diukur. Pencapaian perilaku dapat diamati atau diukur
dengan menggunakan instrumen.

Dalam menyusun indikator perlu memperhatikan kriteria;


1) Spesifik yaitu hanya mengandung satu perilaku.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


35
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Contoh: merancang rencana kegiatan


2) Berorientasi pada siswa, yaitu menggambarkan kompetensi siswa yang
diharapkan
3) Menggunakan kata kerja operasional
4) Mencakup ranah sikap, pengetahuan dan keterampilan

Selain itu dalam merumuskan indikator hasil belajar perlu juga memperhatikan
sebaran tingkat penguasaan pengetahuan yang meliputi penguasaan faktual,
konseptual, prosedural, dan metakognitif (Anderson & Krathwohl; 2010).
1) Faktual
Berkaitan dengan pernyataan yang benar karena sesuai dengan keadaan
yang sesungguhnya. Seorang guru menguji pengetahuan faktual siswa jika
pernyataan yang dibuatnya sesuai dengan kondisi yang senyatanya.
Contoh indikator:
a) Mengungkapkan dua pikiran penting yang terdapat pada teks yang
dibacanya.
b) Menjelaskan perbedaan alat ukur yang berkaitan dengan fisika dan alat
ukur pada kehidupan.
2) Konseptual
Penguasaan pengetahuan konseptual ditandai dengan kemampuan
mengklasifikasikan data, mengelompokan data berdasarkan ciri-ciri
kesamaannya, atau berdasarkan perbedaannya; menunjukkan kekuatan atau
kelemahan sebuah pernyataan, mengenali prinsip-prinsip, menyimpulkan,
menguasai teori, menunjukan contoh, dan mengenali struktur
Contoh indikator:
a) Menjelaskan proses fotosintesis
b) Mengelompokkan benda sesuai bilangan yang diberikan dari 21 sampai
40
3) Prosedural
Penguasaan pengetahuan prosedural berarti penguasaan proses, misalnya,
siswa dapat melaksanakan penelitian melalui proses yang bertahap, yaitu (1)
merumuskan pertanyaan (2) merumuskan latar belakang pemikiran (3)
merumuskan hipotesis (4) menguji kebenaran hipotesis melalui eksperimen
(5) analisis hasil atau menyimpulkan bahwa hipotesis benar atau salah (6)
merumuskan hasil penelitian.

Penguasaan prosedur bisa juga dalam proses berpikir yang dapat diwujudkan
dalam proses berpersepsi, introspeksi, mengingat, berkreasi, berimajinasi,

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


36
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

mengembangkan ide, atau berargumentasi. Di sini terdapat penguasaan


untuk merumuskan atau mengikuti tahap kegiatan sesuai dengan proses
yang seharusnya. Adapun contoh indikator prosedural adalah:
a) Menjelaskan prosedur gerak bergantung pada palang besi
b) Menjelaskan langkah-langkah pembuatan kincir angin sederhana

4) Metakognitif
Merupakan kemampuan tertinggi penguasaan pengetahuan. Metakognitif
merujuk pada proses mengusai ilmu pengetahuan dan proses berpikir. Dalam
hal ini siswa dapat menggunakan ilmu pengetahuan yang telah dikuasinya
untuk membangun pengetahuan baru. Siswa bersikap kritis terhadap caranya
ia berpikir atau mampu berpikir tentang bagaimana cara berpikir. Siswa
mengintegrasikan berbagai kesadaran kognitifnya untuk mengembangkan
pengetahuan, sikap, dan keterampilannya secara mandiri.
Contoh indikator:
a) Mengaplikasikan hukum pascal dalam kehidupan sehari-hari
b) Menerapkan prinsip hukum Archimedes dalam kehidupan sehari-hari

Sangat penting bagi guru untuk memperhatikan level berpikir dalam indikator
yang ditetapkan. Penerapan kurikulum 2013 dilatari dengan fakta bahwa siswa
Indonesia ketinggalan oleh siswa bangsa lain dalam menguasai capaian berpikir
tinggi atau sering diistilahkan HOTS (High Order Thinking Skill) yang meliputi
analisis, evaluasi, dan kreasi pada Taksonomi Bloom. Adapun kata kerja
operasional yang digunakan dalam menyusun indikator HOTS adalah sebagai
berikut.
1) Analisis :
menganalisis, memecahkan, mendeteksi, mendiagnosis, menyeleksi,
memerinci, menguji, menjelajah, membagankan, menyimpulkan, menemukan,
menelaah memperjelas, memfasilitasi, merumuskan, memilih, membangun,
memerintahkan, memerintahkan, mengedit, menghubungkan, merencanakan
menanggulangi, mengatur, mengukur, mengombinasikan mengaitkan,
melatih, menyusun, mentransfer, mengabstraksi, menciptakan,
mengkreasikan, membentuk, mengkode, membandingkan, meningkatkan,
menggeneralisasi, menggabungkan, mengumpulkan, mengkategorikan,
menominasikan, mengoreksi, merancang mendiagramkan, mengorelasikan,
merasionalkan, menganimasi, mengarang.
2) Evaluasi: menilai, mempertahankan, mengkritik, mendikte, mengarahkan,

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


37
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

menimbang, mempertahankan, merangkum, membuktikan, memilih,


memisahkan, memprediksi, menafsirkan, memerinci, menyimpulkan,
memutuskan, mengukur, mengetes, memperjelas, menugaskan.
3) Berkreasi: merancang, membangun, merencanakan, mendukung,
memvalidasi, memproyeksikan, memproduksi, menemukan, membaharui,
menyempurnakan, memperkuat, memperindah, menggubah (Dikutip dari
Guru Pembaharu. Perumusan Indikator Pencapaian Kompetensi Pada
Kurikulum 2013)
Perumusan pencapaian kompetensi pada kurikulum 2013 mengandung multi
spesifikasi yang merupakan irisan:
1) Dimensi ranah kompetensi yang terdiri atas pengetahuan, keterampilan dan
sikap.
2) Dimensi pengetahuan meliputi pengetahuan faktual, konseptual, prosedural,
dan metakognitif.
3) Dimensi level kecakapan berpikir yang meliputi mengingat, memahami,
menerapkan, menganalisis, dan berkreasi/mencipta.
b. Ciri-ciri Keberhasilan Pembelajaran
Ciri-ciri keberhasilan pembelajaran adalah tercapainya indikator pencapaian
kompetensi yang telah ditetapkan oleh guru. Indikator keberhasilan pencapaian
kompetensi sikap dapat dilihat dari perubahan perilaku/sikap peserta didik dari
catatan jurnal guru. Indikator keberhasilan pencapaian kompetensi pengetahuan
dan keterampilan dapat ditunjukkan dengan tingkat ketuntasan minimal peserta
didik dalam kompetensi tersebut. Tingkat ketuntasan dapat dihitung dengan
menggunakan rumus berikut.

Ketuntasan Belajar =

Indikator keberhasilan pencapaian kompetensi pengetahuan dan keterampilan


antara lain dapat dilihat dari (1) tingginya persentase ketuntasan belajar, dan (2)
meningkatnya nilai rata-rata Ujian Nasional, (3) meningkatnya persentase jumlah
kelulusan peserta didik yang diterima di jenjang sekolah lebih tinggi.

c. Daya Serap
Hampir semua guru mempunyai keluhan tentang kemampuan siswa dalam
memahami setiap pelajaran yang diajarkan, daya tangkap dan daya ingatan yang
dimiliki siswa sangat rendah. Pernyataan ini belum tentu benar, bisa saja
disebabkan oleh guru itu sendiri karena tidak memahami karakteristik individu
peserta didiknya. Daya serap setiap individu dalam pembelajaran akan berbeda

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


38
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

karena mereka memiliki karakteristik yang berbeda. Daya serap adalah


kemampuan atau kekuatan untuk melakukan sesuatu, untuk bertindak dalam
menyerap pelajaran oleh siswa. Daya serap secara klasikal dipengaruhi oleh
jumlah siswa yang telah mencapai dan melampaui KKM. Untuk menghitung daya
serap secara klasikal dapat menggunakan rumus berikut.

Daya serap (Ds) =

Contoh:

Data hasil Penilaian Tengah Semester (PTS) mata pelajaran Bahasa Indonesia
dari 20 siswa kelas V SD Bina Bangsa adalah 82, 60, 76, 68, 78, 90, 73, 65,
80,78, 79, 88, 70, 90, 74, 82, 78, 86, 80, 83. Jika dihitung daya serapnya,
hasilnya adalah:

Daya Serap (DS) = = 78 %

4. Indikator Keberhasilan Satuan Pendidikan


Indikator keberhasilan satuan pendidikan merupakan patokan sejauh mana
satuan pendidikan telah tercapai. Indikator keberhasilan pendidikan begitu rumit.
Meskipun demikian, cara sederhana mengidentifikasi keberhasilan pendidikan
adalah mencermati capaian akreditasi sekolah, hasil EDS yang diisi dengan cara
yang benar, daya serap UN, persentase lulusan masuk ke jenjang yang lebih
tinggi.

Keberhasilan sekolah dalam pendidikan dapat dilihat dari tercapainya indikator


keberhasilan yang telah ditetapkan dalam program-program sekolah. Misalnya
peningkatan nilai akreditasi sekolah. Sebuah sekolah dinyatakan terakreditasi
jika: (1) memperoleh nilai akhir hasil akreditasi sekurang-kurangnya 71; (2)
memperoleh nilai akhir komponen sarana prasarana tidak kurang dari 61; (3)
tidak ada nilai komponen standar di bawah 50. Sekolah dinyatakan tidak
terakreditasi jika sekolah tidak memenuhi kriteria di atas.

Pemeringkatan akreditasi dilakukan jika hasil akreditasi memenuhi kriteria status


akreditasi. Sekolah/Madrasah memperoleh peringkat akreditasi sebagai berikut:
1) Peringkat akreditasi A (Unggul) jika sekolah/madrasah memperoleh Nilai
Akhir Akreditasi (NA) sebesar 91 sampai dengan 100 (91< NA < 100).

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


39
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

2) Peringkat akreditasi B (Baik) jika sekolah/madrasah memperoleh Nilai Akhir


Akreditasi sebesar 81 sampai dengan 90 (81 < NA < 90).
3) Peringkat akreditasi C (Cukup) jika sekolah/madrasah memperoleh Nilai Akhir
Akreditasi sebesar 71 sampai dengan 80 (71 < NA < 80).

Sekolah/madrasah yang tidak terakreditasi adalah yang mendapat nilai akhir:


1) 61 sampai dengan 70 (61 < NA < 70) dengan peringkat akreditasi D (Kurang).
2) 0 sampai dengan 60 (0 < NA < 60) dengan peringkat akreditasi E (Sangat
Kurang).

Perhatikan contoh di bawah ini

Tabel 10. Nilai Komponen Akreditasi dari Dua Sekolah yang Berbeda

Nilai Komponen Akreditasi


No Komponen Akreditasi
Sekolah A Sekolah B
1 Standar Isi 75 71
2 Standar Proses 77 75
3 Standar Kompetensi Lulusan 75 76
4 Standar Pendidik dan Tendik 80 77
5 Standar Sarana dan Prasarana 60 75
6 Standar Pengelolaan 78 78
7 Standar Pembiayaan 76 77
8 Standar Penilaian Pendidikan 77 76

Berdasarkan data di atas, maka dapat disimpulkan bahwa sekolah B lebih


berhasil melaksanakan pendidikan dibandingkan sekolah A. Proses menentukan
nilai akhir akreditasi selengkapnya dapat diakses pada teknik penskoran dan
pemeringkatan hasil akreditasi SD/MI yang merupakan bagian tak terpisahkan
dari perangkat akreditasi SD/MI tahun 2017.

5. Program Pembimbingan Guru dalam Penyusunan KKM dan Indikator


Keberhasilan Pembelajaran

Penentuan KKM dan indikator keberhasilan pembelajaran merupakan salah satu


topik yang wajib dikuasai oleh guru. KKM dijadikan sebagai pijakan untuk penentuan
ketuntasan belajar. Topik ini sudah dijelaskan dalam bagian di atas. Capaian KKM
merupakan salah satu indikator penentuan keberhasilan pembelajaran.
Pembimbingan pengawas kepada guru dalam penentuan KKM dan indikator
keberhasilan pembelajaran dapat dilakukan melalui berbagai cara, antara lain
pendampingan, coaching, mentoring, IHT, dll. Penentuan teknik pembimbingan
tersebut bergantung kepada karakteristik guru yang dibimbing dan keberterimaan
dalam lingkungan sekolah. Pengawas perlu lebih dahulu mengidentifikasi kebutuhan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


40
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

dan keinginan dari guru yang akan dibimbing. Pilihan teknik sebaiknya merupakan
hasil kesepakatan antara pembimbing dan calon peserta. Untuk itu, perlu didahului
pertemuan awal sebelum pelaksanaan pembimbingan.

Pilihan teknik pembimbingan penentuan KKM dipengaruhi oleh populasi peserta.


Untuk peserta yang terbatas, misalnya hanya 5 orang, sebaiknya teknik yang dipilih
adalah mentoring, pendampingan, atau coaching, tetapi untuk peserta di atas 20
orang, sebaiknya menggunakan workshop atau IHT yang dirangkaikan dengan
penyajian materi lain yang dipandang penting untuk peserta. Lebih detail tentang
pembimbingan akan diuraikan dalam kegiatan pembelajaran berikutnya dan akan
dipraktikkan dalam kegiatan On.

D. Aktivitas Pembelajaran

Kegiatan 1.1. Mengkaji KKM (Diskusi dan Studi Kasus: 45 menit)

Sebelum melaksanakan kegiatan 1.1, silakan Saudara membaca secara cepat


(scanning) uraian materi yang tersedia sebagai bekal dalam melaksanakan kegiatan
pembelajaran ini. Sebagai pengawas sekolah, Saudara telah melaksanakan evaluasi
pembelajaran di sekolah binaan. Keberhasilan pembelajaran di sekolah binaan dapat
dilihat dari ketercapaian kompetensi yang telah disusun guru. Terkait hal tersebut,
sangat penting bagi pengawas sekolah mampu membimbing guru dalam menentukan
kriteria pencapaian kompetensi yang meliputi KKM tiap KD, KKM mata pelajaran dan
KKM sekolah. Untuk menyegarkan kembali pemahaman Saudara tentang KKM, maka
pada kegiatan ini Saudara diminta berdiskusi dan bekerja sama dengan pengawas
sekolah lain untuk mengkaji KKM dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan yang ada
pada LK 1.1 berikut.

LK 1.1. Mengkaji KKM


1. Apa yang Saudara ketahui tentang KKM?

2. Unsur-unsur apa saja yang harus diperhatikan dalam menentukan KKM?

3. Bagaimana cara menentukan unsur-unsur ketuntasan belajar peserta didik?

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


41
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

4. Apakah penetapan KKM yang lebih tinggi dari biasanya bisa menantang guru dan
siswa untuk berprestasi ?

5. Kajilah contoh kasus berikut.


SD Tunas Bangsa memiliki data KKM seluruh muatan pelajaran di jenjang kelas V
beserta nilai rata-rata siswa sebagai berikut.

Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM ) Kurikulum 2013

Muatan Pelajaran Kelas V Nilai Rata-rata


A. Muatan Pelajaran
1. Pendidikan Agama 75 70
2. PPKn 75 68
3. Bahasa Indonesia 75 69
4. Matematika 76 70
5. IPA 76 69
6. IPS 75 70
B. Muatan Lokal
1. Seni Budaya 75 70
2. PJOK 75 69

Berdasarkan hasil pemantauan pembelajaran yang dilakukan pengawas sekolah


diperoleh informasi bahwa KKM yang tertera di Kurikulum SD Tunas Bangsa bukan
hasil musyawarah KKG sekolah melainkan ditentukan sendiri oleh kepala sekolah.
Dampaknya, guru dan peserta didik merasa berat untuk mencapai KKM yang telah
ditetapkan. Dampaknya banyak peserta didik di kelas V yang tidak mencapai KKM
meskipun sudah mengikuti pembelajaran remedial. Jika Saudara sebagai pengawas
pembina SD Tunas Bangsa, rencana tindak apa yang akan Saudara lakukan setelah
mengetahui hasil pemantauan pembelajaran tersebut? Tuliskan jawaban Saudara
pada kotak jawaban berikut!

Setelah semua peserta selesai menjawab LK 1.1, salah satu anggota kelompok
diminta untuk mempresentasikan hasil diskusinya.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


42
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kegiatan 1.2. Menentukan KKM (Simulasi : 30 Menit)

Untuk menguatkan pemahaman Saudara dalam menentukan KKM sebagai bekal dalam
membimbing guru. Pada kegiatan ini Saudara diminta untuk mensimulasikan cara
menentukan KKM secara individu sesuai panduan penilaian yang berlaku saat ini.
Perhatikan tabel penentuan KKM berikut.

Format Penentuan KKM

Aspek Kriteria Ketuntasan Minimal Nilai


Kompetensi Dasar dan Indikator
Kompleksitas Daya Dukung Intake Siswa KKM
3.1 Membandingkan cara .
perkembangbiakan tumbuhan dan
hewan
3.1.1 Mengidentifikasi cara 3 3 2 .
perkembangbiakan pada
tumbuhan berbiji
3.1.2 Mengidentifikasi cara 2 3 2 .
perkembangbiakan pada
tumbuhan tidak berbiji
3.1.3 Memprediksi jenis
perkembangbiakan pada contoh 2 3 2 .
tumbuhan berbiji dan tidak
berbiji
3.1.4 Mengidentifikasi cara 2 2 2 .
perkembangbiakan pada hewan
tak bertulang belakang
3.1.5 Mengidentifikasi 2 2 2 .
perkembangbiakan pada hewan
bertulang belakang
3.1.6 Memprediksi jenis
perkembangbiakan pada contoh 2 2 2 .
hewan tak bertulang belakang
dan bertulang belakang
3.1.7 Membandingkan 2 2 2 .
perkembangbiakan pada
tumbuhan dan hewan

Berdasarkan tabel di atas hitunglah nilai KKM setiap indikator dan nilai KKM
Kompetensi Dasarnya (3.1). Dalam melaksanakan aktivitas pembelajaran ini, Saudara
dapat menggunakan LK 1.2.

LK 1.2. Menentukan KKM

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


43
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kegiatan 1.3. Mengkaji Indikator Keberhasilan Pembelajaran (Diskusi: 30


Menit)

Setelah mengkaji KKM pada kegiatan 1.1, selanjutnya untuk mengingatkan kembali
pemahaman Saudara tentang indikator keberhasilan pembelajaran, maka pada
kegiatan berikut, Saudara diminta melakukan kegiatan sumbang saran dengan
menjawab pertanyaan. Sebelum melaksanakan sumbang saran terlebih dahulu
jawablah pertanyaan pada LK 1.3 secara individu dengan cermat. Pada saat
melaksanakan sumbang saran hendaknya setiap pengawas sekolah menyampaikan
pendapat dengan santun dan saling menghargai pendapat masing-masing. Kesimpulan
hasil diskusi hendaknya disepakati bersama.

LK 1.3. Mengkaji Indikator Keberhasilan Pembelajaran

1. Apa yang dimaksud dengan indikator keberhasilan pembelajaran?

2. Jelaskan ciri-ciri keberhasilan pembelajaran!

3. Apa yang dimaksud dengan daya serap dan bagaimana cara menentukannya?

4. Bagaimana Saudara dapat menentukan bahwa sekolah binaan Saudara telah


mencapai keberhasilan dalam pembelajaran pada aspek sikap, pengetahuan, dan
keterampilan?

5. Setelah selesai menjawab pertanyaan, beberapa peserta diminta menuliskan hasil


kerjanya di kertas plano dan disimpulkan secara bersama-sama.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


44
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kegiatan 1.4. Mengkaji Indikator Keberhasilan Pendidikan (Diskusi: 30


Menit)

Setelah mengkaji KKM pada kegiatan 1.1, selanjutnya untuk mengingatkan kembali
pemahaman Saudara tentang indikator keberhasilan pendidikan, maka pada kegiatan
berikut, Saudara diminta melakukan kegiatan sumbang saran dengan menjawab
pertanyaan. Sebelum melaksanakan sumbang saran terlebih dahulu jawablah
pertanyaan pada LK 1.4 secara individu dengan cermat. Pada saat melaksanakan
sumbang saran hendaknya setiap pengawas sekolah menyampaikan pendapat dengan
santun dan saling menghargai pendapat masing-masing. Kesimpulan hasil diskusi
hendaknya disepakati bersama.

LK 1.4. Mengkaji Indikator Keberhasilan Pendidikan

1. Apa yang dimaksud dengan indikator keberhasilan pendidikan?

2. Jelaskan ciri-ciri keberhasilan pendidikan!

3. Apa yang dimaksud dengan daya serap dan bagaimana cara menentukannya?

4. Bagaimana Saudara dapat menentukan bahwa sekolah binaan Saudara telah


mencapai keberhasilan dalam pembelajaran pada aspek sikap, pengetahuan, dan
keterampilan?

Setelah selesai menjawab pertanyaan, beberapa peserta diminta menuliskan hasil


kerjanya di kertas plano dan disimpulkan secara bersama-sama.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


45
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kegiatan 1.5. Menyusun Program Pembimbingan Guru dalam Menentukan


KKM dan Indikator Keberhasilan Pembelajaran (Praktik: 30
Menit)

Setelah Saudara memahami bagaimana menentukan KKM dan mengembangkan


indikator keberhasilan pembelajaran, maka pada kegiatan ini Saudara akan menyusun
program pembimbingan terhadap guru binaan secara individu dengan penuh tanggung
jawab. Program pembimbingan difokuskan pada peningkatan kompetensi guru dalam
menentukan KKM dan mengembangkan indikator keberhasilan pembelajaran. Sebagai
acuan dalam menyusun program pembimbingan, Saudara dapat menggunakan contoh
format berikut (LK 1.4).

LK 1.5. Rencana Tindak Lanjut Program Pembimbingan Guru dalam Menentukan


KKM dan Indikator Keberhasilan Pembelajaran

Nilai-nilai Sarana
Pelaksanaan
Utama Prasarana
Tuju Sasa Materi
No Kegiatan PPK yang
an ran Kegiatan
dintegrasi Waktu Tempat Media ATK
kan *

Keterangan: * Nilai-nilai Utama PPK: religius, nasionalis, mandiri, gotong royong,


integritas.

E. Latihan/Kasus/Tugas

Pilihlah jawaban yang benar dengan cara memberi tanda silang (x) pada huruf A,
B, C, atau D!

1. Unsur-unsur yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan KKM antara lain .


A. Intake peserta didik, jumlah kompetensi dasar, kemampuan sumber daya
sekolah.
B. Intake peserta didik, kompleksitas kompetensi dasar, kemampuan sumber daya
pendukung.
C. jumlah kompetensi dasar, kemampuan guru dalam menyampaikan materi
pembelajaran, intake peserta didik
D. Kemampuan sumber daya pendukung, kompleksitas kompetensi dasar,
kemampuan guru dalam menyampaikan materi pembelajaran.

2. Analisis guru pada muatan pelajaran IPS diperoleh nilai kompleksitas, intake siswa
dan daya dukung muatan pelajaran tersebut masing-masing adalah 70, 75, dan 80.
Berdasarkan data di atas, maka KKM muatan pelajaran IPS adalah .

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


46
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

A. 70
B. 75
C. 80
D. 85

3. Pengawas sekolah dapat mengetahui ketercapaian keberhasilan pembelajaran di


satuan pendidikan binaannya dengan melihat indikator di bawah ini, kecuali.
A. nilai akreditasi sekolah
B. peningkatan nilai rata-rata UN
C. tingginya persentase ketuntasan belajar
D. persentase lulusan yang diterima di jenjang pendidikan yang lebih tinggi

4. Manakah di bawah ini yang bukan merupakan indicator keberhasilan pendidikan di


sekolah .
A. nilai akreditasi sekolah
B. daya serap lulusan di jenjang pendidikan yang lebih tinggi
C. peningkatan kualitas guru dalam mengajar
D. hasil EDS yang diisi dengan cara yang benar

5. Perhatikan pernyataan berikut!


(1) Hasil penetapan KKM oleh guru mata pelajaran disahkan oleh kepala sekolah
untuk dijadikan patokan guru dalam melakukan penilaian
(2) Guru mata pelajaran menetapkan KKM indikator, KD, KI, mata pelajaran dengan
mempertimbangkan aspek kompleksitas, daya dukung, dan intake peserta didik.
(3) KKM yang ditetapkan disosialisasikan kepada pihak-pihak yang berkepentingan,
yaitu peserta didik, orang tua, dan dinas pendidikan.
(4) KKM dicantumkan dalam laporan hasi belajar atau rapor pada saat hasil
penilaian dilaporkan kepada orang tua/wali peserta didik.

Sebagai pengawas pembina sebelum membimbing guru dan kepala sekolah dalam
menetapkan KKM, hendaknya memahami langkah-langkah dalam menetapkan KKM.
Urutan langkah penetapan KKM yang sesuai adalah .
A. (1) (2) (3) (4)
B. (2) (3) (4) (1)
C. (2) (1) (3) (4)
D. (4) (3) (2) (1)

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


47
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

F. Rangkuman

Berdasarkan uraian materi pembelajaran di atas, dapat dibuat rangkuman sebagai


berikut.
1. Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) adalah kriteria ketuntasan belajar yang ditentukan
oleh satuan pendidikan (tiap sekolah) yang mengacu pada standar kompetensi
kelulusan, dengan mempertimbangkan karekteristik peserta didik, karakteristik mata
pelajaran, dan kondisi satuan pendidikan.
2. Penentuan KKM mempertimbangkan (1) tingkat kemampuan rata-rata peserta didik
(intake), (2) kompleksitas kompetensi dasar, dan (3) kemampuan sumber daya
pendukung proses pembelajaran. Penetapan KKM dimulai dari penetapan KKM
setiap indicator, KKM setiap KD sampai KKM muatan pelajaran.
3. Indikator keberhasilan pembelajaran ditunjukkan dengan perubahan pengetahuan,
sikap, dan keterampilan peserta didik setelah mengalami proses pembelajaran
dalam kurun waktu tertentu. Keberhasilan pembelajaran menyeluruh ditandai oleh
meningkatnya capaian KKM, persentase kelulusan kelulusan peserta didik,
meningkatnya daya serap lulusan UN. Indikator perubahan sikap ditunjukkan dengan
adanya sikap religious, nasionalisme, mandiri, gotong royong dan integritas.
4. Keberhasilan pendidikan di sekolah dasar antara lain ditunjukkan oleh persentase
daya serap lulusan di jenjang pendidikan yang lebih tinggi dan meningkatnya nilai
akreditasi sekolah.
5. Pembimbingan untuk menentukan KKM dapat dilakukan dengan teknik antara lain in
house training (IHT), mentoring, pendampingan, dan pembimbingan.

G. Umpan Balik

Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban materi kegiatan pembelajaran


empat yang terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar.
Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara
terhadap materi kegiatan belajar

Jumlah Jawaban Benar


Tingkat Penguasaan = X 100 %
Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


91 100 = sangat baik
81 90 = baik
70 80 = cukup

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


48
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

0 69 = kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
melanjutkan kegiatan pembelajaran berikutnya. Selamat! Tetapi apabila tingkat
penguasaan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi materi kegiatan
pembelajaran 1, terutama bagian yang belum Saudara kuasai

H. Refleksi dan Tindaklanjut

Kegiatan ini dilakukan untuk melihat ketercapaian dan efektivitas proses pembelajaran
yang Saudara ikuti. Jika Saudara merasa sudah menguasai Penyusunan KKM dan Indikator
Keberhasilan Pendidikan dan Pembelajaran yang dipelajari, berilah tanda cek () pada kolom
Tercapai. Sebaliknya berilah tanda cek () pada kolom Belum Tercapai jika Saudara belum
menguasai.

Belum
Tercapai Keterangan
No Tujuan Pembelajaran Tercapai

1 Menentukan unsur-unsur ketuntasan minimal


kompetensi dasar;
2 Menentukan kriteria ketuntasan minimal
kompetensi dasar
3 Menentukan indikator keberhasilan
pembelajaran
4 Menentukan indikator keberhasilan pendidikan

5 Menyusun program pembimbingan guru


dalam menentukan kriteria ketuntasan minimal
dan indikator keberhasilan pembelajaran
Tindak lanjut:

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif:

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan:

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


49
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

I. Kunci Jawaban

1. B

2. D

3. C

4. C

5. A

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


50
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kegiatan Pembelajaran 2: Pembimbingan Guru dalam Menentukan


Aspek-aspek Penilaian Pembelajaran
(10 JP)

Salah satu tugas pengawas sekolah adalah melakukan pembimbingan pada guru di sekolah
binaan berkenaan dengan penilaian hasil belajar peserta didik dalam menentukan aspek-
aspek penilaian pembelajaran. Aspek-aspek tersebut meliputi penilaian sikap, pengetahuan
dan keterampilan. Setelah pengawas sekolah memahami secara cermat berkenaan dengan
aspek-aspek penilaian tersebut, maka selanjutnya Saudara dituntut untuk menentukan
strategi pembimbingan aspek-aspek penilaian tersebut pada para guru di sekolah binaan
masing-masing. Untuk selanjutnya berkenaan dengan pembimbingan guru dalam
menentukan aspek-aspek penilaian pembelajaran, ikuti penjelasan di bawah ini yang diawali
dengan penyampaian tujuan, indikator, uraian materi, aktivitas pembelajaran, latihan soal
dan umpan balik sebagai berikut:

A. Tujuan Pembelajaran

Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran 2 ini, Saudara mampu: membimbing dan


melatih guru dalam menentukan aspek-aspek yang penting dinilai sesuai dengan
karakteristik peserta didik, mengkategorikan aspek-aspek penilaian yang sesuai dengan
tuntutan pencapaian kompetensi dasar mata pelajaran/bidang pengembangan, dengan
mengintegrasikan nilai-nilai utama PPK.

B. Indikator Pencapaian Tujuan

1. Menentukan aspek-aspek yang penting dinilai sesuai dengan karakteristik peserta


didik.
2. Mengkategorikan aspek-aspek penilaian yang sesuai dengan tuntutan pencapaian
kompetensi dasar.
3. Melatih guru dalam menentukan strategi pembimbingan dalam penentuan aspek-
aspek yang penting dinilai sesuai dengan karakteristik peserta didik

C. Uraian Materi

Penilaian merupakan serangkaian kegiatan yang sistematis dan berkesinambungan


untuk memperoleh data dan informasi tentang proses dan hasil belajar peserta didik.
Penilaian juga digunakan untuk mengumpulkan data dan informasi tentang kekuatan
dan kelemahan dalam proses pembelajaran sehingga dapat dijadikan dasar untuk
pengambilan keputusan dan perbaikan proses pembelajaran. Dalam pelaksanaannya,
penilaian hasil belajar peserta didik dalam kurikulum 2013 didasarkan pada Peraturan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


51
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 53 Tahun 2015 tentang
Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik dan Satuan Pendidikan Dasar dan Pendidikan
Menengah. Adapun prinsip penilaian dalam kurikulum 2013 meliputi: (1) sahih, (2)
objektif, (3) adil, (4) terpadu, (5) terbuka, (6) menyeluruh dan berkesinambungan, (7)
sistematis, (8) beracuan kriteria, dan (9) akuntabel.

Penilaian hasil belajar dilakukan oleh pendidik dan satuan pendidikan. Penilaian hasil
belajar oleh pendidik dilaksanakan untuk memenuhi fungsi formatif dan sumatif dalam
penilaian, serta bertujuan: (a) mengetahui tingkat penguasaan kompetensi, (b)
menetapkan ketuntasan penguasaan kompetensi, (c) memperbaiki proses
pembelajaran, (d) menetapkan program perbaikan atau pengayaan berdasarkan tingkat
penguasaan kompetensi.

Adapun penilaian hasil belajar oleh satuan pendidikan adalah proses pengumpulan
informasi/data tentang capaian pembelajaran peserta didik dalam aspek pengetahuan
dan keterampilan yang dilakukan secara terencana dan sistematis dalam bentuk
penilaian akhir dan ujian sekolah/madrasah. Penilaian akhir adalah kegiatan yang
dilakukan untuk mengukur pencapaian kompetensi peserta didik pada akhir semester
dan/atau akhir tahun, sedangkan ujian sekolah adalah kegiatan yang dilakukan untuk
mengukur pencapaian kompetensi peserta didik sebagai pengakuan prestasi belajar
dan/atau penyelesaian dari suatu satuan pendidikan.

1. Aspek-aspek Penilaian Hasil Belajar

Aspek-aspek penilaian hasil belajar yang akan dibahas pada kegiatan pembelajaran
2 ini berpedoman pada Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia (Permendikbud) Nomor 53 Tahun 2015 tentang Penilaian Hasil Belajar
oleh Pendidik dan Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah dan Permendikbud
Nomor 23 Tahun 2016 tentang Standar Penilaian Pendidikan. Materi ini sangat
penting bagi pengawas sekolah karena menjadi bekal dalam melaksanakan kegiatan
pembimbingan guru terkait penilaian peserta didik. Hal ini sesuai dengan kompetensi
pengawas sekolah dalam dimensi evaluasi pendidikan, salah satunya adalah
membimbing guru dalam menentukan aspek-aspek yang penting dinilai dalam
pembelajaran/bimbingan tiap bidang pengembangan atau mata pelajaran.
Pengelolaan penilaian hasil belajar di sekolah oleh guru, sangat penting dalam
memperbaiki kualitas pembelajaran.

Secara umum Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik dan Satuan Pendidikan
dilakukan terhadap penguasaan tingkat kompetensi sebagai capaian pembelajaran.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


52
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Sedangkan lingkup penilaian hasil belajar oleh pendidik dan satuan pendidikan
mencakup aspek sikap, aspek pengetahuan, dan aspek keterampilan dengan
menggunakan berbagai instrumen penilaian berupa tes, pengamatan, penugasan
perseorangan atau kelompok, dan bentuk lain yang sesuai dengan karakteristik
kompetensi dan tingkat perkembangan peserta didik. Kurikulum 2013 merupakan
kurikulum berbasis kompetensi yang menekankan pembelajaran berbasis aktivitas
yang bertujuan memfasilitasi siswa memperoleh sikap, pengetahuan, dan
keterampilan. Hal ini berimplikasi pada penilaian yang harus meliputi sikap,
pengetahuan, dan keterampilan baik selama proses (formatif) maupun pada akhir
periode pembelajaran (sumatif).
a. Aspek Sikap
1) Pengertian Penilaian Aspek Sikap
Kompetensi sikap adalah salah satu dimensi kompetensi yang harus
dikembangkan guru dalam proses pembelajaran. Kompetensi dasar yang
mencakup sikap meliputi sikap spiritual dan sikap sosial. Penilaian pada
aspek sikap adalah kegiatan untuk mengetahui kecenderungan perilaku
spiritual (KI-1) dan sosial (KI-2) peserta didik dalam kehidupan sehari-hari di
dalam dan di luar kelas sebagai hasil pendidikan. Penilaian sikap ditujukan
untuk mengetahui capaian/ perkembangan sikap siswa dan memfasilitasi
tumbuhnya perilaku siswa sesuai butir-butir nilai sikap dalam KD dari KI-1
dan KI-2. Intinya bahwa penilaian sikap adalah penilaian perilaku peserta
didik dalam proses pembelajaran maupun di luar proses pembelajaran untuk
mengetahui kemajuan perkembangan anak dalam sikap spiritual dan sikap
sosial sesuai KD yang telah ditetapkan.
2) Mekanisme Penilaian Aspek Sikap
Secara umum mekanisme pelaksanaan penilaian yang dilakukan guru dalam
aspek sikap meliputi: (1) perancangan strategi penilaian dilakukan pada saat
penyusunan RPP berdasarkan silabus; (2) penilaian hasil belajar dilakukan
untuk memantau proses, kemajuan belajar, dan perbaikan hasil belajar
melalui penugasan dan pengukuran pencapaian satu atau lebih KD; (3)
penilaian aspek sikap dilakukan melalui observasi/pengamatan sebagai
sumber informasi utama dan pelaporannya menjadi tanggungjawab wali kelas
atau guru kelas; (4) hasil penilaian pencapaian sikap oleh pendidik
disampaikan dalam bentuk predikat atau deskripsi
b. Aspek Pengetahuan
1) Pengertian Penilaian Aspek Pengetahuan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


53
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Penilaian pengetahuan adalah penilaian yang dilakukan untuk mengetahui


penguasaan siswa yang meliputi pengetahuan faktual, konseptual, maupun
prosedural serta kecakapan berpikir tingkat rendah hingga tinggi. Penilaian
pengetahuan dilakukan dengan berbagai teknik, guru dapat memilih teknik
penilaian yang sesuai dengan karakteristik kompetensi yang akan dinilai.
Penilaian dimulai dengan perencanaan yang dilakukan pada saat menyusun
RPP. Penilaian pengetahuan, selain untuk mengetahui apakah siswa telah
mencapai KBM/KKM, juga untuk mengidentifikasi kelemahan dan kekuatan
penguasaan pengetahuan siswa dalam proses pembelajaran (diagnostic).
Hasil penilaian digunakan untuk memberi umpan balik (feedback) kepada
siswa. Bagi guru hasil penilaian digunakan untuk perbaikan mutu
pembelajaran. Hasil penilaian pengetahuan yang dilakukan selama dan
setelah proses pembelajaran dinyatakan dalam bentuk angka dengan
rentang 0-100.
2) Mekanisme Penilaian Aspek Pengetahuan
Secara umum mekanisme pelaksanaan penilaian aspek pengetahuan
meliputi: (1) perancangan strategi penilaian dilakukan pada saat penyusunan
RPP berdasarkan silabus; (2) penilaian hasil belajar dilakukan untuk
memantau proses, kemajuan belajar, dan perbaikan hasil belajar melalui
penugasan dan pengukuran pencapaian satu atau lebih KD; (3) penilaian
aspek pengetahuan dilakukan melalui tes tertulis, tes lisan, dan penugasan
sesuai dengan kompetensi yang dinilai; (4) hasil penilaian pencapaian
pengetahuan oleh pendidik disampaikan dalam bentuk angka dan/atau
deskripsi; dan (5) peserta didik yang belum mencapai KKM harus mengikuti
pembelajaran remedial.
c. Aspek Keterampilan
1) Pengertian Penilaian Aspek Keterampilan
Penilaian keterampilan adalah penilaian yang dilakukan untuk mengetahui
kemampuan siswa dalam menerapkan pengetahuannya untuk melakukan
tugas tertentu dalam berbagai konteks sesuai dengan indikator pencapaian
kompetensi. Penilaian keterampilan juga dapat digunakan untuk mengetahui
penguasaan siswa dalam mengenal dan menyelesaikan masalah kehidupan
nyata.
2) Mekanisme Penilaian Aspek Keterampilan
Secara umum mekanisme pelaksanaan penilaian aspek keterampilan
meliputi: (1) perancangan strategi penilaian yang dilakukan pada saat
penyusunan RPP berdasarkan silabus; (2) penilaian hasil belajar dilakukan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


54
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

untuk memantau proses, kemajuan belajar, dan perbaikan hasil belajar


melalui penugasan dan pengukuran pencapaian satu atau lebih KD (3)
penilaian keterampilan dilakukan melalui praktik, produk, proyek, portofolio,
dan/atau teknik lain sesuai dengan kompetensi yang dinilai; (4) hasil penilaian
pencapaian keterampilan oleh pendidik disampaikan dalam bentuk angka
dan/atau deskripsi; dan (5) peserta didik yang belum mencapai KKM harus
mengikuti pembelajaran remedial.

2. Katagori Aspek-Aspek Penilaian


a. Penilaian Aspek Sikap
1) Teknik Penilaian Aspek Sikap
Penilaian sikap di SD dilakukan oleh guru kelas, guru muatan pelajaran
agama, PJOK dan Pembina ekstrakurikuler. Sebagai tambahan dalam
penilaian aspek sikap, guru dapat menggunakan penilaian diri dan penilaian
antar teman. Hal ini dilakukan sebagai upaya pembinaan dan pembentukan
karakter peserta didik. Hasil penilaian diri dan penilaian antar teman ini dapat
dijadikan sebagai salah satu alat konfirmasi dalam penilaian sikap yang
dilakukan oleh guru. Secara umum teknik penilaian sikap di Sekolah Dasar
dapat digambarkan dalam skema berikut ini:

Observasi Guru Pada saat pembelajaran


Utama Kelas Diluar pembelajaran

Observasi Guru Pada saat pembelajaran


Penilaian Muatan Pelajaran
Diluar pembelajaran
Sikap (PJOK, Agama)

Penilaian diri Diperlukan guru


Penunjang
Penilaian antar untuk informasi
teman

Gambar 4. Skema Penilaian Sikap di SD

Dari skema di atas dapat dijelaskan bahwa secara umum penilaian yang
utama dalam aspek sikap di sekolah dapat dilakukan guru melalui observasi
pada saat proses pembelajaran dan di luar pembelajaran. Sementara untuk
menunjang dan menyempurnakan hasil observasi guru dapat menambahkan
penilaian diri dan penilaian antar teman.
2) Perencanan Penilaian Aspek Sikap
Perencanaan penilaian aspek sikap meliputi sikap spiritual dan sikap sosial.
Penilaian sikap spiritual dilakukan untuk mengetahui perkembangan sikap

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


55
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

peserta didik dalam menghargai, menghayati, dan mengamalkan ajaran


agama yang dianutnya serta toleransi terhadap agama lain. Indikator sikap
spiritual pada mata pelajaran Pendidikan Agama dan Budi Pekerti serta PPKn
diturunkan dari KD pada KI-1 dengan memperhatikan butir-butir nilai sikap
yang tersurat. Sementara itu, indikator untuk penilaian sikap spiritual yang
dilakukan oleh pendidik mata pelajaran lain, dirumuskan dalam perilaku
beragama secara umum.

Penilaian sikap sosial dilakukan untuk mengetahui perkembangan sikap


sosial peserta didik dalam menghargai, menghayati, dan berperilaku jujur,
disiplin, tanggung jawab, peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya
diri, dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam
dalam jangkauan pergaulan dan keberadaanya. Sikap sosial dikembangkan
terintegrasi dalam pembelajaran KD dari KI-3 dan KI-4. Indikator KD dari KI-2
mata pelajaran Pendidikan Agama dan Budi Pekerti dan PPKn dirumuskan
dalam perilaku spesifik sebagaimana tersurat di dalam rumusan KD mata
pelajaran tersebut. Sementara penilaian sikap untuk pelajaran lainnya
dirumuskan dalam perilaku sosial secara umum.

Dalam menyusun perencanaan penilaian aspek sikap mengacu pada KD


KI-1 dan KI-2. Guru merencanakan dan menetapkan sikap yang akan dinilai
dalam pembelajaran sesuai dengan kegiatan pembelajaran. Pada penilaian
sikap di luar pembelajaran, guru dapat mengamati sikap lain yang muncul
pada diri anak secara natural.
Berikut ini adalah langkah-langkah dalam perencanaan penilaian sikap, baik
sikap spritual maupun sikap sosial:
a) Menentukan sikap yang akan dikembangkan di sekolah mengacu pada
KI-1 dan KI-2.
b) Menentukan indikator sesuai dengan kompetensi sikap yang akan
dikembangkan.

Sebagai contoh, sikap pada KI-1 beserta indikator-indikatornya yang dapat


dikembangkan oleh sekolah sebagai berikut:
a) Ketaatan beribadah.
Perilaku patuh dalam melaksanakan ajaran agama yang dianutnya, mau
mengajak teman seagamanya untuk melakukan ibadah bersama, dll.
b) Berperilaku syukur.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


56
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Perilaku menerima perbedaan karakteristik sebagai anugerah Tuhan,


selalu menerima penugasan dengan sikap terbuka, dll.
c) Berdoa sebelum dan sesudah melakukan kegiatan.
Perilaku yang menunjukkan selalu berdoa sebelum atau sesudah
melakukan tugas atau pekerjaan, berdoa sebelum makan, dll.

Sebagai contoh, sikap pada KI-2 beserta indikator-indikatornya yang dapat


dikembangkan oleh sekolah sebagai berikut.
a) Jujur.
Tidak mau berbohong atau tidak mencontek, mengerjakan sendiri tugas
yang diberikan guru, tanpa menjiplak tugas orang lain, dll
b) Disiplin.
Mengikuti peraturan yang ada di sekolah, tertib dalam melaksanakan
tugas, hadir di sekolah tepat waktu, masuk kelas tepat waktu, dll
c) Tanggung jawab.
Menyelesaikan tugas yang diberikan, mengakui kesalahan,
melaksanakan tugas yang menjadi kewajibannya di kelas seperti piket
kebersihan, dll

Merancang kegiatan pembelajaran yang dapat memunculkan sikap yang


telah ditentukan. Karena KI-1 dan KI-2 bukan merupakan hasil pembelajaran
langsung, maka perlu merancang pembelajaran sesuai dengan KD pada KI-
3 dan KI-4. Dalam pembelajaran, memungkinkan munculnya sikap yang
dapat dikembangkan dalam pembelajaran. Hal ini dimaksudkan bahwa
penilaian sikap merupakan pembinaan perilaku sesuai budi pekerti dalam
rangka pembentukan karakter siswa.

Setelah menentukan langkah-langkah perencanaan, guru menyiapkan format


pengamatan yang akan digunakan berupa lembar observasi atau jurnal.
Indikator yang telah dirumuskan digunakan sebagai acuan guru dalam
membuat lembar observasi atau jurnal.
a) Observasi
Observasi dalam penilaian sikap peserta didik merupakan teknik yang
dilakukan secara berkesinambungan melalui pengamatan perilaku.
Instrumen yang digunakan dalam observasi berupa lembar observasi
atau jurnal. Lembar observasi atau jurnal tersebut berisi kolom catatan
perilaku yang diisi oleh guru berdasarkan pengamatan dari perilaku
siswa yang muncul secara alami selama satu semester.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


57
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Dalam pelaksanaan observasi digunakan asumsi bahwa setiap peserta


didik pada dasarnya berperilaku baik sehingga yang perlu dicatat dalam
lembar observasi atau jurnal adalah hanya perilaku yang sangat baik
(positif) atau kurang baik (negatif) yang berkaitan dengan indikator
sikap spiritual dan sikap sosial. Setiap catatan memuat deskripsi
perilaku yang dilengkapi dengan waktu dan tempat teramatinya perilaku
tersebut.

Berdasarkan kumpulan catatan tersebut guru membuat deskripsi


penilaian sikap untuk satu semester. Catatan tersebut disusun
berdasarkan waktu kejadian. Catatan hal-hal positif dan menonjol
digunakan untuk menguatkan perilaku positif, sedangkan perilaku
negatif digunakan untuk pembinaan. Berikut ini contoh lembar observasi
selama satu semester yang dapat digunakan guru.
Tabel 11. Lembar Observasi Sikap

Nama : .............
Kelas : .............
Pelaksanaan pengamatan : .............
No Aspek yang diamati Tanggal Catatan guru
1
2
dst

Kolom pelaksanaan pengamatan dalam format tersebut diisi kegiatan


saat pembelajaran dan di luar pembelajaran. Hasil observasi dirangkum
dalam format jurnal perkembangan sikap di bawah ini.
Tabel 12. Lembar Rekap Hasil Observasi

No Tanggal Nama Siswa Catatan Perilaku Butir Sikap


1
2
dst

b) Penilaian diri
Penilaian diri dilakukan dengan cara meminta peserta didik untuk
mengemukakan kelebihan dan kekurangan dirinya dalam berperilaku.
Selain itu penilaian diri juga dapat digunakan untuk membentuk sikap
peserta didik terhadap mata pelajaran. Hasil penilaian diri peserta didik

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


58
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

dapat digunakan sebagai data konfirmasi. Penilaian diri dapat memberi


dampak positif terhadap perkembangan kepribadian peserta didik.
Contoh dan format penilaian diri dapat dilihat dalam pedoman penilaian
di setiap jenjang sekolah.
c) Penilaian antar teman
Penilaian antar teman merupakan bentuk penilaian dengan cara
meminta peserta didik untuk saling menilai terhadap sikap dan perilaku
keseharian antar teman. Penilaian antar teman digunakan untuk
mencocokkan persepsi diri peserta didik dengan persepsi temannya
serta kenyataan yang ada dan berfungsi sebagai alat konfirmasi
terhadap penilaian yang dilakukan oleh guru. Contoh dan format
penilaian antar teman dapat dilihat dalam pedoman penilaian di setiap
jenjang sekolah.

3) Pelaksanaan Penilaian Aspek Sikap


Pelaksanaan penilaian aspek sikap dilaksanakan sesuai dengan pendekatan
pembelajaran yang dilakukan pada saat pembelajaran dan di luar
pembelajaran. Secara umum pelaksanaan penilaian sikap meliputi: (1)
mengamati perilaku peserta didik pada saat pembelajaran dan di luar
pembelajaran, (2) mencatat perilaku-perilaku peserta didik dalam lembar
observasi, (3) menindaklanjuti hasil pengamatan.

Pelaksanaan penilaian aspek sikap dilakukan setiap hari selama


pembelajaran satu semester. Penilaian di SD dilakukan oleh guru kelas, guru
Agama, guru PJOK. Untuk penilaian diri dan penilaian antar teman di setiap
jenjang pendidikan dilakukan sebagai penunjang. Penilaian sikap dilakukan
secara terus-menerus selama satu semester. Sikap peserta didik di luar jam
pelajaran diamati/dicatat guru kelas, guru agama, dan guru PJOK dengan
mencatat perilaku peserta didik yang sangat baik atau kurang baik dalam
jurnal segera setelah perilaku tersebut teramati atau menerima laporan
tentang perilaku tersebut.

b. Penilaian Aspek Pengetahuan


1) Teknik Penilaian Aspek Pengetahuan
Berbagai teknik penilaian pengetahuan dapat digunakan sesuai dengan
karakteristik masing-masing KD. Teknik yang biasa digunakan antara lain tes

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


59
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

tertulis, tes lisan, penugasan, dan portofolio. Selengkapnya dapat dilihat pada
tabel berikut ini:

Tabel 13. Teknik Penilaian Pengetahuan

Teknik Bentuk Instrumen Tujuan

Tes Tertulis Benar-Salah, Pilihan Mengetahui penguasaan pengetahuan


Ganda, Menjodohkan, siswa untuk perbaikan proses pembe-
Uraian, Isian/ Melengkapi lajaran dan/atau pengambilan nilai

Tes Lisan Tanya jawab Mengecek pemahaman siswa untuk


perbaikan proses pembelajaran

Penugasan Tugas yang dilakukan Memfasilitasi penguasaan pengetahuan


secara individu maupun (bila diberikan selama proses pembe-
kelompok lajaran) atau mengetahui penguasaan
pengetahuan (bila diberi kan pada akhir
pembelajaran)

Portofolio Sampel pekerjaan siswa Sebagai bahan guru mendeskripsikan


terbaik yang diperoleh capaian pengetahuan di akhir semester
dari penugasan dan tes
tertulis

2) Perencanaan Penilaian Aspek Pengetahuan


Langkah-langkah perencanaan penilaian dalam aspek pengetahuan adalah
sebagai berikut:
a) Memetakan KD Muatan Pelajaran
Pemetaan KD dalam mapel maupun muatan pelajaran di setiap jenjang
pendidikan sangat penting sebagai dasar dalam merancang penilaian,
baik penilaian harian maupun semester. Pemetaan KD muatan pelajaran
dapat dilihat dalam program semester di setiap jenjang pendidikan.
Contoh pemetaan KD di Sekolah Dasar dapat dilihat pada tabel 10

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


60
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Tabel 14. Contoh Pemetaan KD Muatan Pelajaran di SD


Pemetaan KD Pengetahuan (KI-3) Kelas 1 Semester 1
Tema 1 Tema 2 Tema 3 Tema 4

No Muatan Kompetensi Dasar Sub Tema Sub Tema Sub Tema Sub Tema

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

1 PPKn 3.1 Mengenal symbol-simbol sila Pancasila dalam lambang



negara Garuda Pancasila

3.2 Mengenal tata tertib dan aturan yang berlaku dalam



kehidupan sehari-hari di rumah dan sekolah

3.3 Mengenal keberagaman karakteristik individu di rumah



dan di sekolah

3.4 Mengenal arti bersatu dalam keberagaman di rumah dan



di sekolah

2 Bahasa 3.1 Mengenal teks deskriptif tentang anggota tubuh dan


Indonesia panca indra, wujud dan sifat benda serta peristiwa siang
dan malam dengan bantuan guru atau teman dalam
bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan
kosakata bahasa daerah untuk membantu pemahaman

3.2 Mengenal teks petunjuk/arahan tentang perawatan tubuh


serta pemeliharaan kesehatan dan kebugaran tubuh
dengan bantuan guru atau teman dalam bahasa
Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan kosakata
bahasa daerah untuk membantu pemahaman

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


61
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Dalam pelaksanaan penilaian aspek pengetahuan, guru lebih dahulu


merumuskan indikator pencapaian kompetensi pengetahuan yang
dijabarkan dari KD KI-3 dan dirumuskan dengan menggunakan kata kerja
operasional yang dapat diukur sesuai dengan keluasan dan kedalaman
kompetensi dasar tersebut. Indikator tersebut digunakan sebagai rambu-
rambu dalam penyusunan butir-butir soal atau tugas.

Dalam menyusun indikator pencapaian kompetensi menggunakan kata


kerja operasional yang dapat Saudara lihat kembali pada kegiatan
pembelajaran 1. Contoh penyusunan indikator dapat Saudara kaji pada
paparan di bawah ini.

KD 3.1 Mengenal teks deskriptif tentang anggota tubuh dan panca


indera, wujud dan sifat benda, serta peristiwa siang dan malam,
dengan bantuan guru atau teman dalam bahasa Indonesia lisan
dan tulis yang dapat diisi dengan kosakata bahasa daerah untuk
membantu pemahaman.

Kompetensi dasar Bahasa Indonesia di atas bila kita cermati


mengandung materi muatan IPA yang harus dicapai dengan cara
terintegrasi ke dalam Bahasa Indonesia. Oleh karena itu, kata kunci pada
kompetensi dasar tersebut mengandung muatan Bahasa Indonesia dan
IPA. Indikator yang dapat dirumuskan dari KD diatas adalah :
3.1.1 Menyebutkan isi teks deskriptif tentang anggota tubuh dan panca
indera dengan bantuan guru dalam bahasa Indonesia lisan

b) Merancang bentuk dan teknik penilaian


Bentuk penilaian dirancang berdasarkan hasil pemetaan KD yang telah
dilakukan. Setiap bentuk penilaian membutuhkan instrumen yang
berbeda. Jika bentuk penilaian tes maka instrumennya berupa butir-butir
soal. Jika bentuk penilaian non tes, maka instrumennya dapat berupa
daftar cek atau rubrik.
c) Merancang Instrumen Penilaian
Instrumen penilaian adalah alat ukur yang digunakan untuk menilai/
mengukur pencapaian kompetensi peserta didik, jenis instrumen dipilih
sesuai dengan bentuk penilaian. Berikut disajikan jenis instrumen tes
tertulis, lisan, penugasan, dan portofolio dalam penilaian pengetahuan.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


62
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Masing-masing instrumen diuraikan tentang pengertian, langkah-langkah


penyusunan, contoh kisi-kisi dan butir soal.
(a) Tes Tertulis
Langkah-langkah penyusunan: (a) menetapkan tujuan penilaian (PH,
PTS, PAS), (b) menyusun kisi-kisi soal, (c) menyusun soal
berdasarkan kisi-kisi dan kaidah penulisan soal, (d) menyusun
pedoman penskoran. Berikut ini merupakan contoh kisi-kisi, butir soal
dan pedoman penskoran untuk SD.

Tabel 15. Contoh Kisi-kisi Tematik di SD


Kelas/Semester : I/1
Tema/Sub Tema : 1. Diriku/3. Aku Merawat Tubuhku

Muatan
Bentuk No.
No Pelajaran Kompetensi Dasar Indikator
Soal Soal
1 PPKn 3.2 Mengenal tata tertib 3.2.1Mengidentifi Isian 1
dan aturan yang berlaku kasi aturan
dalam kehidupan sehari- dalam suatu
hari di rumah dan permainan
sekolah 3.2.2 Mengenal Isian 2
tata tertib
dalam suatu
permainan
2 Bahasa 3.3 Mengenal teks 3.3.1Mengidentifi Isian 3
Indonesia terima kasih tentang kasi ucapan
sikap kasih sayang terima kasih
dengan bantuan guru
atau teman dalam
bahasa lisan dan tulis
yang dapat diisi dengan
kosakata bahasa daerah
untuk membantu
pemahaman

Contoh soal penilaian harian pada aspek pengetahuan di SD berdasarkan


kisi-kisi tersebut dapat dilihat pada gambar berikut.
Tema 1 : Diriku Nama :
Sub Tema : 1. Aku dan Teman Baru Kelas/Semester : I/I (Satu/Satu)
Hari/Tanggal :

Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan teliti dan benar!


Andi, Bani, dan Dayu pergi ke rumah Siti. Mereka bermain bersama dengan tertib.
Setelah selesai bermain, mereka merapikan mainannya. Mereka tidak lupa
mengucapkan terima kasih kepada Siti.
Sikap baik yang harus dilakukan Andi dan teman-temannya ketika selesai bermain
adalah ....
Kita harus tertib ketika bermain, agar ....
Setelah bermain Andi, Bani dan Dayu mengucapkan ... kepada Siti

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


63
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

(b) Tes Lisan


Tes lisan berupa pertanyaan-pertanyaan yang diberikan guru secara
lisan dan siswa merespon pertanyaan tersebut secara lisan. Selain
bertujuan mengecek penguasaan pengetahuan untuk perbaikan
pembelajaran, tes lisan dapat menumbuhkan sikap berani
berpendapat, percaya diri, dan kemampuan berkomunikasi secara
efektif. Dengan demikian, tes lisan dilakukan pada saat proses
pembelajaran berlangsung.
(c) Penugasan
Penugasan adalah pemberian tugas kepada siswa untuk mengukur
dan/atau memfasilitasi siswa memperoleh atau meningkatkan
pengetahuan. Penugasan untuk mengukur pengetahuan dapat
dilakukan setelah proses pembelajaran (assessment of learning).
(d) Portofolio
Portofolio adalah penilaian berkelanjutan yang didasarkan pada
kumpulan informasi yang bersifat reflektif-integratif yang menunjukkan
perkembangan kemampuan siswa dalam satu periode tertentu. Ada
beberapa tipe portofolio antara lain portofolio dokumentasi, portofolio
proses, dan portofolio pameran.

Tabel 16. Contoh Perencanaan Bentuk dan Teknik Penilaian di Kelas IV SD

PPKn Bahasa Indonesia Matematika SBdP PJOK


Teknik
3.12
3.2

4.2

3.1
3.3
3.4
4.1
4.3
4.4
3.1
3.2
3.4
3.5

4.1
4.7
3.1

4.1

3.1

3.3

4.1

4.6
Penilaian

Tertulis
Lisan
Penugasan
Kinerja
Proyek
Portofolio

Keterangan:
Bentuk penugasan pada format di atas hanya sebagai contoh, apabila terjadi
perubahan KD dan skenario pembelajaran maka disesuaikan dengan peraturan yang
berlaku.
Seluruh KD yang ada harus dipetakan dan dinilai sesuai dengan bentuk penilaian
yang dirancang.
Jumlah tugas disesuaikan dengan kedalaman KD tiap muatan pelajaran pada minggu
tersebut

Pada tabel diatas disajikan contoh perencanaan bentuk penilaian dalam satu
minggu (satu subtema). Hal yang harus dipastikan adalah setiap KD baik

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


64
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

pengetahuan dan keterampilan diukur pencapaiannya dalam minggu


tersebut. Bentuk penilaiaannya bisa berupa kegiatan tes ataupun non tes,
yang diselenggarakan selama proses pembelajaran. Pelaksanaan kegiatan
penilaian dilakukan berdasarkan rancangan kegiatan pembelajaran.

3) Analisis Butir Soal Aspek Pengetahuan


Analisis butir soal dapat dilakukan secara kualitatif, dalam kaitannya dengan
isi dan bentuknya, dan kuantitatif dalam kaitan dengan ciri-ciri statistiknya.
Analisis kualitatif mencakup pertimbangan validitas isi dan konstruk,
sedangkan analisis kuantitatif mencakup pengukuran tingkat kesulitan butir
soal, daya pembeda, penyebaran soal, serta validitas dan reliabilitasnya.

Analisis kualitatif mencakup validitas isi, konstruk, dan empiris. Validitas atau
kesahihan berasal dari kata validity yang berarti sejauh mana ketepatan dan
kecermatan suatu alat ukur dalam melakukan fungsi ukurnya. Tes yang valid
untuk tujuan tertentu adalah tes yang mampu mengukur apa yang hendak
diukur. Tujuan uji validitas butir instrumen penelitian adalah untuk melihat
tingkat akurasi butir instrumen dalam mengukuran
1) Validitas isi
Validitas isi suatu tes mempermasalahkan seberapa jauh suatu tes
mengukur tingkat penguasaan terhadap isi suatu materi tertentu yang
seharusnya dikuasai sesuai dengan tujuan pembelajaran. Menurut
Gregory (2000), validitas isi menunjukkan sejauh mana pertanyaan, tugas
atau butir dalam suatu tes atau instrumen mampu mewakili secara
keseluruhan dan proporsional keseluruhan prilaku sampel yang menjadi
tujuan pembelajaran yang akan diukur pencapaiannya. Validitas isi suatu
tes tidak mempunyai besaran tertentu yang dihitung secara statistik, tes itu
sudah valid berdasarkan telaah kisi-kisi yang tepat.
2) Validitas Konstruk
Validitas konstruk (construct validity) adalah validitas yang
mempermasalahkan seberapa jauh item-item tes mampu mengukur apa
yang benar-benar dimaksudkan hendak diukur sesuai dengan konstruk
atau konsep khusus atau definisi konseptual yang telah ditetapkan. Untuk
menentukan validitas konstruk suatu instrumen harus dilakukan proses
penelaahan teoritis terhadap suatu konsep dari variabel yang hendak
diukur mulai dari perumusan konstruk, penentuan dimensi dan indikator
sampai penjabaran dan penulisan butir-butir atau item-item instrumen.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


65
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Dimensi dan indikator dijabarkan dari konstruk yang telah dirumuskan


dengan memperhatikan: (a) indikator yang tepat dari konstruk yang telah
dirumuskan; (b) indikator-indikator dari konstruk harus homogen,
konsisten, dan konvergen untuk mengukur konstruk variabel yang hendak
diukur; (c) indikator-indikator tersebut harus lengkap untuk mengukur
konstruk secara utuh. Proses validitas konstruk sebuah instrumen harus
dilakukan melalui penelaahan atau justifikasi pakar.
3) Validitas Empiris atau validitas kriteria
Validitas empiris atau validitas kriteria suatu instrumen atau tes ditentukan
berdasarkan data hasil ukur instrumen yang bersangkutan, baik melalui uji
coba maupun melalui tes atau pengukuran yang sesungguhnya. Validitas
kriteria terbagi atas dua bagian yaitu validitas kriteria internal dan validitas
eksternal. Kriteria internal (validitas internal) adalah tes atau instrumen itu
sendiri yang menjadi kriteria, sedangkan kriteria eksternal adalah hasil
ukur atau tes lain diluar instrumen itu yang menjadi kriteria. Validitas
eksternal dibagi atas dua bagian yaitu: (a) validitas kongkuren; dan (b)
validitas prediktif. Validitas butir (validitas internal tercermin pada besaran
koefisien korelasi antara skor butir dengan skor total instrumen. Jika
koefisien korelasi antara skor butir dengan skor total instrumen positif dan
signifikan, maka butir soal tersebut valid.

Pengujian validitas instrumen digunakan dengan korelasi product moment.


Rumus Pearson Product Moment, yaitu :

rhitung = n XiY Xi Y

X X Y Y
n
2
2 2 2
n t t

Keterangan :
rxy = Koefisien korelasi antara skor butir dengan skor total
n = Jumlah responden
Xi = Skor responden
Xt = Skor total responden

Valid tidaknya instrumen dilakukan dengan cara membandingkan r hitung


dengan rtabel. jika r hitung> r tabel maka butir dinyatakan valid, dan sebaliknya
jika r hitung< rtabel maka butir dinyatakan tidak valid (gugur) dengan taraf
signifikansi =0,05.
4) Reliabilitas Instrumen

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


66
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Reliabilitas berasal dari kata reliability berarti sejauh mana hasil suatu
pengukuran dapat di percaya. Suatu hasil pengukuran dapat dipercaya
apabila dalam beberapa kali pengukuran terhadap kelompok subyek yang
sama, diperoleh hasil pengukuran yang relatif sama. Reliabilitas di bagi
atas dua bagian yaitu: (a) reliabilitas konsistensi tanggapan; (b) reliabilitas
konsistensi gabungan item.
a) Reliabilitas konsistensi tanggapan
Reliabilitas konsistensi tanggaapan responden mempersoalkan
apakah tanggapan responden atau obyek ukur tarhadap instrument
atau tes sudah baik atau konsisiten. Ada tiga mekanisme untuk
memeriksa reliabilitas tanggapan responden terhadap tes atau
instrumen yaitu:
(1) Teknik retest
Teknik test retest adalah pengetesan dua kali dengan
menggunakan suatu tes yang saama pada waktu yang berbeda;

(2) Teknik belah dua


Pada teknik belah dua, pengukuran dilakukan dengan dua
kelompok item setara pada saat yang sama;
(3) Bentuk ekivalen
Pengukuran dilakukan dengan menggunakan dua tes yang dibuat
setara kemudian diberikan kepada responden atau obyek ukur tes
dalam waktu yang bersamaan. Skor dari kedua kelompok item tes
tersebut dikorelasikan untuk mendapatkan reliabilitas tes.
b) Reliabilitas konsistensi gabungan item
Reliabilitas konsistensi gabungan item berkaitan dengan kemantapan
atau konsistensi antara item-item suatu tes. Reliabilitas terhadap butir
butir instrumen yang valid dianalisis dengan rumus koefisien Alpha
Cronbach untuk instrumen atau tes yang mempunyai skor butir
kontinum. Menurut Djaali dan Pudji Muljono (2004), koefisien
reliabilitas konsistensi gabungan item dapat dihitung dengan
menggunakan:
(1) Rumus Kuder-Richardson untuk instrumen atau tes yang
mempunyai skor butir
dikotomi: Keterangan:
rkk = Koefisien reliabilitas
k
rkk = 1
p q i i k = banyaknya butir

k 1
2 p = proporsi jawaban benar
St q = prodaftar porsi jawaban salah
s2t = varian skor total

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


67
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

(2) Rumus Alpha Cronbach untuk instumen Alpha atau Alpha


Cronbach untuk instrument atau tes yang mempunyai skor butir
kontinum, yaitu:

k Si 2 Keterangan:
= 1 = koefisien reliabilitas
k 1 St 2 k = banyaknya butir
s2i = varian skor butir
s2t = varian skor total

(3) Rumus reliabilitas Hoyt, yang menggunakan analisis varians yang


digunakan untuk instrument yang mempunyai skor butir dikotomi
maupun kontinum, yaitu:

r = koefisien reliabilitas
r= RJKb = rata-rata jumlah kuadrat baris
RJKe = rata-rata jumlah kuadrat error

Perhatikan contoh berikut ini:


Tabel 17. Data Hasil Observasi

No Penilai
xi (Xi)2 xi2
soal A B
1 5 4 9 81 41
2 5 5 10 100 50
3 4 4 8 64 32
4 4 4 8 64 32
5 4 4 8 64 32
x2 22 21
xi =43 (Xi)2=373 xi2=187
(x2)2 (22)2+(21)2= 925

JKT = = 2.1

JKb= =1.6

JKK= = 0.1

JKe= 2.1 -1.6 0.1 = 0.4 Maka nilai dari:

RJKb = r=

RJKe= = 0,1

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


68
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Tabel berikut menunjukkan kriteria koefisien reliabilitas menurut


Guilford Ruseffendi

Tabel 18. Kriteria Koefisien Reliabilitas

Nilai Keterangan
r11 < 0.20 Sangat rendah
0,20 r110,40 Rendah
0,40 r110,70 Sedang
0,70 r110,90 Tinggi
0,90 r11<1,00 Sangat tinggi
(diakses dari: http://www/google.co.id/amp/s/karyaguru.com)

Secara umum, langkah-langkah melakukan analisis kuantitatif secara


manual untuk soal pilihan ganda adalah sebagai berikut.
1) Respons siswa diskor, bila benar diberi skor 1, bila salah atau tidak
memilih jawaban, atau memilih jawaban lebih dari satu diberi skor 0.
2) Urutkan siswa berdasarkan jumlah skor dari tertinggi ke terendah.
3) Jika jumlah peserta tes sedikit misalnya 100 orang atau kurang, maka
peserta dibagi menjadi 2 (dua) kelompok, yaitu kelompok atas dan
kelompok bawah.
Contoh: peserta 100 orang, maka nomor urut 150 adalah kelompok atas,
dan nomor urut 51-100 adalah kelompok bawah.
4) Jika jumlah peserta lebih dari 100 orang dapat dikelompokkan menjadi 3
bagian, 27% untuk kelompok atas, 27% untuk kelompok bawah, dan
sisanya kelompok tengah.
Contoh: peserta 200 orang, maka nomor urut 1-54 adalah kelompok atas,
dan nomor urut 148-200 adalah kelompok bawah. Kelompok tengah tidak
diolah.
5) Setelah sebaran jawaban kelompok atas (KA) dan kelompok bawah (KB)
diketahui, selanjutnya nilai statistik daya pembeda, tingkat kesukaran, dan
berfungsi tidaknya pengecoh dapat dihitung menggunakan rumus.

Analisis butir soal secara kualitatif dan kuantitatif masing-masing memiliki


keunggulan dan kelemahan. Oleh karena itu teknik terbaik adalah
menggunakan keduanya (penggabungan). Analisis butir soal dilakukan
berkaitan dengan: (1) menentukan soal-soal yang cacat atau tidak berfungsi

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


69
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

baik; (2) meningkatkan kualitas butir soal melalui analisis tingkat kesukaran,
daya pembeda, dan pengecoh soal.

Analisis butir soal menggunakan pendekatan teori tes klasik, dapat dilakukan
secara manual maupun menggunakan program aplikasi komputer, misalnya
ITEMAN, ANATES, BILOG-MG, PARSCALE, MULTILOG, SPSS, dan lain-
lain. Bahkan cara yang paling sederhana dapat dilakukan menggunakan
Program Excel, hasil analisis sangat presisi sama dengan hasil analisis yang
menggunakan program aplikasi. Perhitungan menggunakan bantuan
komputer memberikan hasil yang lebih presisi bila dibandingkan dengan
cara-cara manual. Cara manual memerlukan waktu yang lama, karena
langkah-langkahnya cukup banyak serta rawan terhadap kesalahan
perhitungan aritmetik (termasuk adanya pembulatan), sehingga hasilnya
kurang presisi. Modul ini hanya menyajikan konsep analisis kuantitatif
dengan menggunakan pendekatan teori tes klasik.
1) Tingkat Kesukaran
Tingkat kesukaran soal adalah peluang untuk menjawab benar suatu soal
pada tingkat kemampuan tertentu. Tingkat kesukaran dinyatakan dalam
bentuk indeks tingkat kesukaran yang besarnya berkisar 0,00 - 1,00.
Rumus yang digunakan untuk menghitung tingkat kesukaran soal adalah

Keterangan:
TK = Tingkat Kesukaran
JB = Jumlah Siswa Menjawab Benar
JP = Jumlah Peserta Ujian

Klasifikasi tingkat kesukaran soal:


0,00 - 0,30 soal tergolong sukar
0,31 - 0,70 soal tergolong sedang
0,71 - 1,00 soal tergolong mudah

Contoh analisis tingkat kesukaran soal non uraian

Tabel 19. Format Tingkat Kesukaran Soal Non Uraian

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


70
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Jenis Ulangan : Kelas/Program :


Mata Pelajaran : Tahun Pelajaran :
Kompetensi Dasar :
Skor dan Nomor Soal Skor
No Nama Siswa
1 2 3 4 5 Total
1 Andi Cakra Musikal 1 0 1 1 0 3
2 Perwira Djauhari 1 0 1 0 0 2
3 Abdul Gafur Bagito 0 1 1 1 1 4
4 Nindia Prahesa Dewi 1 0 0 0 1 2
5 Julianita Saputri 1 0 1 1 1 4
Jumlah Benar 4 1 4 3 3
Jumlah Peserta 5 5 5 5 5
Tingkat Kesukaran 0.80 0.20 0.80 0.60 0.60
Kriteria Md Sk Md Sd Sd

Untuk mengetahui tingkat kesukaran soal bentuk uraian digunakan


rumus sebagai berikut.
Keterangan:
TK = Tingkat kesukaran
RS = Rerata skor
SM = Skor maksimal

Contoh 2. Analisis tingkat kesukaran untuk soal uraian

Tabel 20. Format Tingkat Kesukaran Soal Uraian

No Skor dan Nomor Soal Skor


Nama Siswa Total
1 2 3 4 5
1 Andi Cakra Musikal 8 4 1 8 1 22
2 Perwira Djauhari 4 3 2 7 2 18
3 Abdul Gafur Bagito 6 2 1 6 2 17
4 Nindia Prahesa 3 3 0 4 1 11
Dewi
5 Julianita Saputri 2 4 0 2 2 10
Rerata Skor 4.60 3.20 0.80 5.40 1.60
Skor Maksimal 8 6 4 10 2
Tingkat Kesukaran 0.58 0.53 0.20 0.54 0.80
Kriteria Sd Sd Sk Sd Md

2) Daya Pembeda
Daya pembeda soal adalah kemampuan suatu butir soal dapat
membedakan antara siswa yang telah menguasai materi dan yang belum

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


71
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

menguasai materi. Untuk mengetahui daya pembeda soal bentuk pilihan


ganda adalah dengan menggunakan rumus berikut ini.

DP = daya pembeda soal,


KA = jumlah jawaban benar pada kelompok
atas,
KB = jumlah jawaban benar pada kelompok
bawah,
N = jumlah siswa yang mengerjakan tes.
Klasifikasi daya pembeda
ditentukan berdasarkan patokan:
0,40 - 1,00 soal diterima baik,
0,30 - 0,39 soal diterima tetapi perlu diperbaiki,
0,20 - 0,29 soal diperbaiki, dan
0,19 - 0,00 soal tidak dipakai/dibuang.
Contoh analisis daya pembeda pada soal pilihan ganda
Tabel 21. Analisis Daya Pembeda Pada Soal Pilihan Ganda

Skor dan No. Soal


No Nama Siswa
1 2 3 4 5
1 Ani 1 1 1 1 1
2 Dewi 0 1 1 1 1
3 Rasyid 1 0 1 1 1
4 Adi 1 0 1 1 0
5 Rini 1 0 1 1 0
Jumlah benar 4 2 5 5 3
6 Dwi 1 0 1 1 0
7 Eka 0 1 1 1 0
8 Agus 1 0 1 0 0
9 Aria 1 0 0 0 1
10 Emi 0 0 0 1 1
Jumlah Benar 3 1 3 3 2
Nomor Soal 1 2 3 4 5
Jumlah Peserta 10 10 10 10 10
(KA+KB)
Daya Beda 0.2 0.2 0.4 0.4 0.2
Kriteria Diperbaiki Diperbaiki Diterima Diterima diperbaiki

Karena jumlah responden < 100, maka untuk menentukan kelompok atas
dan bawah adalah dengan membagi 2 kelompok besar setelah proses
pengurutan:
Kesimpulan:
Soal No. 1, 2 dan 5 diperbaiki
Soal No. 3, 4 soal diterima dengan baik.

Rumus daya pembeda soal bentuk uraian :

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


72
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Tabel 22. Analisis Daya Pembeda Soal Bentuk Uraian

Skor dan No. Soal Skor


No Nama Siswa
1 2 3 4 5 Total
1 Ani 4 6 6 6 5 26
2 Dewi 4 6 8 6 5 24
3 Rasyid 4 4 7 6 4 25
4 Adi 4 4 7 4 3 20
5 Rini 4 4 5 5 2 17
Rerata jumlah benar 4 4.8 6.6 5.4 3.8
1 Dwi 2 3 6 3 4 18
2 Eka 3 4 4 3 4 18
3 Agus 2 3 4 3 3 15
4 Aria 1 3 4 2 4 14
5 Emi 1 2 5 2 2 12
Rerata Jumlah Benar KB 1.8 3 4.6 2.6 3.4 13.67
Nomor Soal 1 2 3 4 5
Skor Maksimal 4 6 8 6 5
Daya Beda 0.55 0.30 0.25 0.46 0.08
Kriteria TB TP P TB D

Keterangan:
jika DP = 0,40 - 1,00 soal diterima baik (TB)
jika DP = 0,30 - 0,39 soal diterima tetapi perlu diperbaiki
jika DP = 0,20 - 0,29 soal diperbaiki (P)
jika DP= 0,19 - 0,00 soal tidak dipakai/dibuang (D)
Kesimpulan:
Soal No. 1 dan 4 diterima dengan Baik
Soal No. 2 diterima dengan perbaikan
Soal No. 3 perlu diperbaiki
Soal No. 5 tidak dipakai/dibuang

4) Pelaksanaan Penilaian Aspek Pengetahuan


Pelaksanaan penilaian pengetahuan dilakukan untuk menilai proses dan hasil
belajar peserta didik. Penilaian proses dilakukan dalam bentuk penilaian
harian melalui tes tertulis, lisan, maupun penugasan. Cakupan penilaian
harian meliputi seluruh indikator dari satu KD atau lebih sedangkan cakupan
penugasan disesuaikan dengan karakteristik KD.

c. Penilaian Aspek Keterampilan


(1) Teknik Penilaian Aspek Keterampilan
Penilaian keterampilan dapat dilakukan dengan berbagai teknik, antara lain
penilaian kinerja, proyek, dan portofolio. Teknik penilaian keterampilan yang
digunakan dipilih sesuai dengan karakteristik KD pada KI-4. Tidak semua
KD dapat diukur dengan semua teknik tersebut. Penilaian keterampilan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


73
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

menggunakan angka dengan rentang skor 0 sampai dengan 100 dan


deskripsi.
(2) Perencanaan Penilaian Aspek Keterampilan
Langkah-langkah dalam perencanaan penilaian aspek keterampilan hampir
sama dengan langkah perencanaan dalam penilaian aspek pengetahuan,
yakni:
a) Memetakan KD pada KI-4
Berikut ini contoh pemetaan KD keterampilan untuk jenjang SD:
Tabel 23. Contoh Pemetaan Kompetensi Keterampilan di SD

Tema 1
Muatan
No Kompetensi Dasar Sub Tema
Pelajaran 1 2 3 4 5 6
1 PPKn 4.2. Melaksanakan tata tertib di rumah dan
sekolah
2 Bahasa 4.1. Mengamati dan menirukan teks deskriptif
Indonesia tentang anggota tubuh dan panca indra, wujud
dan sifat benda, serta peristiwa siang dan
malam secara mandiri dalam bahasa
Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi
dengan kosakata bahasa daerah untuk
membantu penyajian
4.3. Menyampaikan teks terima kasih mengenai
sikap kasih sayang secara mandiri dalam
bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat
diisi dengan kosakata bahasa daerah untuk
membantu penyajian
4.4. Menyampaikan teks cerita diri/personal tentang
keluarga secara mandiri dalam bahasa
Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi
dengan kosakata bahasa daerah untuk
membantu penyajian
3 Matemati 3.1. Mengurai sebuah bilangan asli sampai
ka dengan 99 sebagai hasil penjumlahan atau
pengurangan dua buah bilangan asli lain
nya dengan berbagai kemungkinan
jawaban
4.7. Membentuk dan menggambar bangun baru
dari bangun-bangun datar atau pada bangun
datar yang sudah ada
4 SBdP 4.1 Menggambar ekspresi dengan mengolah
garis, warna dan bentuk berdasarkan hasil
pengamatan di lingkungan sekitar
4.7 Menyanyikan lagu anak-anak dan berlatih
memahami isi lagu
5 PJOK 4.1. Mempraktikkan pola gerak dasar lokomotor
sesuai dengan dimensi anggota tubuh yang
digunakan, arah ruang gerak, hubungan dan
usaha dalam berbagai bentuk permainan
sederhana dan atau tradisional
4.6 Mempraktikkan penggunaan pola gerak dasar
lokomotor dan non loko motor sesuai dengan
irama (ketukan) tanpa/dengan musik dalam
aktivitas gerak ritmik

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


74
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Tabel 24. Contoh Perumusan Indikator Aspek Keterampilan

Kompetensi Dasar 8) Indikator Pencapaian Kompetensi


4.1 Merancang dan mengajukan masalah Menyatakan masalah nyata ke
nyata berupa masalah program linear, dalam model matematika
dan menerapkan berbagai konsep Menentukan fungsi objektif
dan aturan penyelesaian sistem Menafsirkan hasil penyelesaian
pertidak samaan linear dan sesuai dengan masalah yang
menentukan nilai optimum dengan dimaksud.
menggunakan fungsi selidik yang
ditetapkan

b) Menentukan KKM
Menentukan KKM dalam KD pada KI-4 hendaknya mempertimbangkan
tingkat kemampuan rata-rata peserta didik, kompleksitas kompetensi,
serta kemampuan sumber daya pendukung meliputi warga sekolah,
sarana dan prasarana dalam penyelenggaraan pembelajaran. Satuan
pendidikan diharapkan meningkatkan kriteria ketuntasan belajar secara
terus menerus untuk mencapai kriteria ketuntasan ideal.
c) Merancang bentuk penilaian
Teknik penilaian aspek keterampilan meliputi penilaian kinerja, proyek
dan portofolio. Berikut disajikan uraian secara singkat mengenai
bagaimana merancang masing-masing bentuk dan teknik penilaian
tersebut.
1) Penilaian kinerja
Penilaian kinerja adalah penilaian untuk mengukur capaian
pembelajaran yang berupa keterampilan proses dan/atau hasil
(produk). Contoh keterampilan proses adalah keterampilan melakukan
tugas/tindakan dengan menggunakan alat dan/atau bahan dengan
prosedur kerja kerja tertentu, sementara produk adalah sesuatu
(bisanya barang) yang dihasilkan dari penyelesaian sebuah tugas.
Langkah-langkah umum penilaian kinerja adalah:
(a) menyusun kisi-kisi;
(b) mengembangkan/menyusun tugas yang dilengkapi dengan
langkah-langkah, bahan, dan alat;
(c) menyusun rubrik penskoran dengan memperhatikan aspek-
aspekyang perlu dinilai;
(d) melaksanakan penilaian dengan mengamati siswa selama
prosespenyelesaian tugas dan/atau menilai produk akhirnya

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


76
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

berdasarkan rubrik; mengolah hasil penilaian dan melakukan


tindak lanjut.
Contoh kisi-kisi dan rubrik penilaian kinerja dapat dilihat pada tabel
berikut:
Tabel 25. Contoh Kisi-kisi Penilaian Kinerja:

Nama sekolah : SD Maju Bersama


Kelas/Semester : VI/Semester I
Tahun Pelajaran : 2014/2015
Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Alam
Teknik
No Kompetensi Dasar Materi Indikator
Penilaian

1 4.4 Melakukan Energi Siswa dapat Kinerja


percobaan Listrik merangkai listrik
rangkaian listrik sederhana
sederhana secara secara seri
seri dan paralel paralel

Contoh tugas penilaian kinerja


Lakukanlah percobaan listrik sederhana dengan menggunakan
beberapa lampu yang dirangkaikan secara seri dan parallel
Ikuti langkah-langkah percobaan sesuai prosedur!
Alat dan Bahan:
1. Batu baterai
2. Kawat penghantar listrik
3. Lampu
4. Dudukan baterai
5. Dudukan lampu
Tabel 26. Contoh Rubrik Penilaian Kinerja

Skor
No Aspek yang dinilai
0 1 2 3 4
1 Menyiapkan alat yang diperlukan
2 Merakit alat
3 Melakukan percobaan
4 Menentukan besar kecilnya arus melalui
pengamatan terhadap lampu
Jumlah (4+3+3+4) = 14
Skor maksimum (4+4+4+4) = 16

2) Penilaian Proyek
Penilaian proyek adalah suatu kegiatan untuk mengetahui kemampuan
siswa dalam mengaplikasikan pengetahuannya melalui penyelesaian

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


77
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

suatu tugas dalam periode/waktu tertentu. Penilaian proyek dapat


dilakukan untuk mengukur satu atau beberapa KD dalam satu atau
beberapa mata pelajaran. Tugas tersebut berupa rangkaian kegiatan
mulai dari perencanaan, pengumpulan data, pengorganisasian data,
pengolahan dan penyajian data, serta pelaporan. Pada penilaian
proyek setidaknya ada 4 (empat) hal yang perlu dipertimbangkan, yaitu
(a) Pengelolaan, yaitu kemampuan siswa dalam memilih topik,
mencari informasi, dan mengelola waktu pengumpulan data, serta
penulisan laporan
(b) Relevansi, yaitu topik, data, dan produk sesuai dengan KD.
(c) Keaslian, yang produk yang dihasilkan siswa merupakan hasil
karyanya, dengan mempertimbangkan kontribusi guru berupa
petunjuk dan dukungan terhadap proyek siswa.
(d) Inovasi dan kreativitas, yaitu hasil proyek siswa terdapat unsur-
unsur kebaruan dan menemukan sesuatu yang berbeda dari
biasanya.
3) Penilaian portofolio
Penilaian portofolio untuk penilaian keterampilan merupakan kumpulan
sampel karya terbaik dari KD pada KI-4. Portofolio setiap siswa
disimpan dalam suatu folder (map) dan diberi tanggal pengumpulan
oleh guru. Portofolio dapat disimpan dalam bentuk cetakan dan/atau
elektronik. Pada akhir suatu semester kumpulan sampel karya tersebut
digunakan sebagai sebagian bahan untuk mendeskripsikan
pencapaian keterampilan secara deskriptif. Portofolio keterampilan
tidak diskor lagi dengan angka.

d) Pelaksanaan Penilaian
Pelaksanaan penilaian keterampilan dilakukan untuk menilai proses dan
hasil belajar peserta didik. Penilaian proses dan hasil dilakukan melalui
penilaian kinerja, penilaian proyek, dan penilaian portofolio yang diberikan
pada saat dan setelah pembelajaran. Penilaian keterampilan dapat juga
dilakukan melalui penilaian harian sesuai karakteristik KD.

3. Strategi Pembimbingan Penilaian Hasil Belajar Peserta Didik


Ada beberapa strategi yang dapat dilakukan pengawas dalam pelaksanaan
pembimbingan berkenaan dengan penilaian hasil belajar oleh pendidik dan satuan
pendidikan di sekolah. Pembimbingan dapat dilakukan secara individual dan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


78
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

berkelompok. Pembimbingan secara individual dapat diawali dengan pemeriksaan


dokumen penilaian guru, observasi kelas, dan ditindaklanjuti dengan wawancara.
Pertemuan secara individual dalam pelaksanaan pembimbingan dinilai efektif karena
fokus pada sasaran sesuai hasil observasi dan studi dokumentasi yang telah
dilakukan sebelumnya. Guru-guru akan bebas berdialog dengan pengawas berkaitan
dengan penilaian hasil belajar. Misalnya dalam pertemuan tersebut dibahas bersama
dengan guru mengenai langkah-langkah penyusunan kisi-kisi, soal dan rubrik
penilaian.

Strategi selanjutnya dalam pembimbingan penilaian hasil belajar adalah secara


kelompok. Kegiatan ini dapat dilakukan melalui IHT, Workshop, FGD, dan diskusi
kelompok. Kegiatan ini dapat dilakukan di sekolah ataupun di KKG. Contoh
pembimbingan penilaian yang dilakukan secara kelompok, misalnya IHT
Implementasi Penilaian Kurikulum 2013 berdasarkan Permendikbud Nomor 53 Tahun
2015. Kegiatan pembimbingan guru dalam penilaian hasil belajar juga dapat
dilakukan secara on line atau dalam jaringan. Seperti halnya yang dilakukan dalam
program guru pembelajar, kepala sekolah pembelajar dan pengawas sekolah
pembelajar. Materi penilaian hasil belajar dapat diunggah ke website atau aplikasi
lainnya. Pembimbingan guru juga dapat dilakukan melalui fasilitas email, whatsApp
(wa), facebook, line dan fasilitas lainnya.

D. Aktivitas Pembelajaran

Setelah Saudara membaca uraian materi di atas, selanjutnya ikutilah aktivitas berikut ini.

Kegiatan 2.1. Mengkaji Aspek-aspek Penilaian Hasil Belajar Berdasarkan


Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015 dan Permendikbud
Nomor 23 Tahun 2016 (Diksusi : 45 Menit)

Untuk lebih memahami penilaian hasil belajar, lakukan kegiatan mengkaji Permendikbud
Nomor 53 Tahun 2015 tentang Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik dan Satuan
Pendidikan dan Permendikbud Nomor 23 Tahun 2016 tentang Standar Penilaian
berkenaan dengan aspek-aspek penilaian yang sesuai dengan karakteristik peserta didik.
Pemahaman saudara pada regulasi yang berlaku akan meningkatkan kepercayaan diri dalam
melakukan pembinaan pada guru di sekolah binaan. Pada kegiatan ini, Saudara diminta
berdiskusi secara kelompok atau berpasangan dengan pengawas sekolah lain dan
menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut! Lakukanlah diskusi ini dengan sungguh-
sungguh. Pemahaman peraturan tersebut dimaksudkan antara lain untuk membangun
kesadaran dan kepatuhan terhadap peraturan dan perundang-undangan di bidang
pendidikan.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


79
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

LK 2.1. Mengkaji Aspek-aspek Penilaian dalam Permendikbud Nomor 53 Tahun


2015 tentang Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik dan Satuan Pendidikan
dan Permendikbud Nomor 23 Tahun 2016 tentang Standar Penilaian

1. Apa yang Saudara ketahui tentang Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015 dan
Permendikbud Nomor 23 Tahun 2016 ?
9)

2. Jelaskan aspek-aspek penilaian dalam Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015?


10)

3. Bagaimana mekanisme penilaian hasil belajar oleh Pendidik dalam Permendikbud


Nomor 53 Tahun 2015?

4. Bagaimana mekanisme penilaian hasil belajar oleh Satuan Pendidikan dalam


Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015?
11)

Kegiatan 2.2. Mengkaji Perencanaan Penilaian Hasil Belajar (Diskusi:


45 Menit)

Untuk memperdalam pemahaman Saudara tentang perencanaan hasil belajar, Saudara


diminta berdiskusi secara berpasangan dengan pengawas sekolah lain berkenaan dengan
perencanaan penilaian sikap, pengetahuan dan keterampilan. Lakukanlah diskusi dengan
cara-cara yang santun dalam menyampaikan pendapat, menunjukkan kesungguhan dan
mentaati aturan berdiskusi. Selanjutnya silakan Saudara menjawab pertanyaan -
pertanyaan terkait dengan perencanaan hasil belajar pada LK 2.2 dengan sungguh-
sungguh. Setelah saudara dapat menerapkan nilai karakter ini dalam melaksanakan tugas
dan peran sebagai pengawas sekolah, selanjutnya Saudara diharapkan dapat
memberikan penguatan pada guru berkenaan dengan nilai karakter ini pada saat
pembimbingan langkah-langkah penilaian hasil belajar peserta didik.

LK 2.2. Mengkaji Langkah-langkah Perencanaan Penilaian Hasil Belajar

1. Jelaskan langkah-langkah dalam perencanaan penilaian sikap!


12)

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


80
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

2. Jelaskan langkah-langkah dalam perencanaan penilaian pengetahuan!


13)

3. Jelaskan langkah-langkah dalam perencanaan penilaian keterampilan?


14)

Kegiatan 2.3. Mengkaji Pelaksanaan Penilaian Hasil Belajar (Diksusi:


45 Menit)

Untuk memperdalam pemahaman Saudara tentang pelaksanaan penilaian hasil belajar,


lakukan kegiatan berikut ini. Pada kegiatan ini, Saudara diminta berdiskusi secara
berpasangan dengan pengawas sekolah lain untuk mengkaji pelaksanaan penilaian
hasil belajar berdasarkan ketentuan dalam Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015
dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan pada LK 2.3 berikut. Dalam kegiatan ini
diharapkan Saudara dapat menerapkan sikap toleran dan menghargai pendapat
pengawas lain. Setelah Saudara dapat menerapkan sikap toleran dan menghargai
pendapat pengawas lain dalam kegiatan ini dan dalam melaksanakan tugas dan peran
sebagai pengawas sekolah, selanjutnya Saudara diharapkan dapat memberikan
penguatan pada guru berkenaan dengan nilai karakter ini, saat mengkaji pelaksanaan
penilaian hasil belajar peserta didik.

LK 2.3. Mengkaji Pelaksanaan Penilaian Hasil Belajar

1. Bagaimana pelaksanaan penilaian hasil belajar pada aspek sikap?


15)

2. Bagaimana pelaksanaan penilaian hasil belajar pada aspek pengetahuan?


16)

3. Bagaimana pelaksanaan penilaian hasil belajar pada aspek keterampilan?


17)

Kegiatan 2.4. Menyusun Kisi-kisi dan Instrumen Soal Penilaian Aspek


Pengetahuan (Diskusi: 60 Menit)

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


81
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Dalam kegiatan ini, Saudara diminta untuk menyusun kisi-kisi, instrumen soal penilaian
aspek pengetahuan dalam bentuk pilihan ganda sesuai jenjang pendidikan sekolah
binaan Saudara dengan cermat dan sungguh-sungguh. Pilihlah salah satu KD dari satu
muatan pelajaran di setiap jenjang kelas. Setiap KD dibuat 2 butir soal. Silahkan baca
terlebih dahulu uraian materi kegiatan pembelajaran 2, berkenaan dengan teknik
penilaian pengetahuan. Selanjutnya diskusikan dengan teman sejawat. Setelah selesai
diskusi, Saudara diminta untuk mengisi LK 2.4 dengan jujur dan sungguh-sungguh
selanjutnya saudara diharapkan dapat memberikan penguatan pada guru berkenaan
dengan nilai karakter ini, pada saat menyusun kisi-kisi dan instrumen soal penilaian
aspek pengetahuan.

LK 2.4. Menyusun Kisi-kisi dan Instrumen Soal Penilaian Aspek Pengetahuan


No Kompetensi Dasar Materi Indikator Bentuk Soal No Soal

Instrumen Soal Pilihan Ganda

Kegiatan 2.5. Menyusun Kisi-kisi, Instrumen Soal dan Pedoman


Penskoran Penilaian Aspek Keterampilan (Diksusi: 45 Menit)

Untuk meningkatkan pemahaman Saudara dalam penyusunan soal penilaian hasil


belajar dalam aspek keterampilan, Saudara diminta untuk membaca uraian materi
kegiatan pembelajaran 2 yang berkenaan dengan aspek penilaian keterampilan.
Selanjutnya silakan Saudara berdiskusi dengan teman sejawat mengenai penyusunan
kisi-kisi, instrumen soal dan pedoman penskoran penilaian kinerja dalam aspek
keterampilan. Lakukan kegiatan ini dengan penuh kesungguhan, kreatif, dan disiplin.
Buatlah satu soal beserta rubriknya untuk salah satu muatan pelajaran di salah satu
jenjang kelas. Aktivitas ini dapat Saudara lakukan secara kelompok atau berpasangan,
dengan menggunakan format yang sesuai dengan jenjang SD. Setelah Saudara dapat
menerapkan nilai karakter kreatif, disiplin dan sungguh-sungguh, dalam kegiatan ini dan
dalam melaksanakan tugas dan peran sebagai pengawas sekolah sehari-hari,
selanjutnya Saudara diharapkan dapat memberikan penguatan pada guru berkenaan
dengan nilai karakter kesungguhan, kreatif, dan disiplin, pada saat menyusun kisi-kisi
dan instrumen soal penilaian aspek keterampilan.

LK 2.5. Menyusun Instrumen Soal Penilaian Kinerja dan Rubrik Penilaiannya

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


82
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Instrumen soal penilaian kinerja

Rubrik penilaian

Kegiatan 2.6. Menyusun Rencana Pembimbingan Guru dalam Menentukan


Aspek-aspek Penilaian (Praktik: 30 Menit)

Saudara telah memahami materi aspek-aspek penting yang dinilai dalam pembelajaran
(sikap, pengetahuan, dan keterampilan) meliputi pengertian, teknik, mekanisme, dan
langkah-langkah merencanakan penilaian. Selanjutnya pada kegiatan ini Saudara akan
menyusun rencana tindak pembimbingan kepada guru di sekolah binaan dalam
merencanakan penilaian hasil belajar pada aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan.
Lakukanlah kegiatan penyusunan rencana tindak pembimbingan ini dengan disiplin
kreatif dan mentaati aturan yang berlaku. Sebagai acuan dalam menyusun rencana
tindak pembimbingan, Saudara dapat menggunakan contoh format berikut (LK 2.6).
Dalam menyusun rencana tindak pembimbingan ini diharapkan saudara dapat
melakukannya dengan penuh kesungguhan, disiplin, jujur dan kreatif, selanjutnya
saudara diharapkan dapat memberikan penguatan pada guru berkenaan dengan nilai
karakter ini, pada saat menyusun rencana tindak pembimbingan guru dalam
menentukan aspek-aspek penilaian hasil belajar peserta didik.

LK 2.6. Menyusun Rencana Pembimbingan Guru dalam Merencanakan Penilaian

Nilai-nilai Sarana
Pelaksanaan
Utama Prasarana
Tuju Sasa Materi
No Kegiatan PPK yang
an ran Kegiatan
dintegrasi
Waktu Tempat Media ATK
kan *

Keterangan: *Nilai-nilai Utama PPK: religius, nasionalis, mandiri, gotong-royong, integritas.

E. Latihan/Kasus/Tugas

Pilihlah jawaban yang benar dengan cara memberi tanda silang (x) pada huruf A,
B, C, atau D !

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


83
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

1. Ibu Yanti akan mengajarkan materi tentang energy listrik dengan menggunakan
teknik penilaian praktek/kinerja. Bu Yanti melaksanakan penilaian pada aspek.
A. Sikap spiritual
B. Sikap sosial
C. Pengetahuan
D. Keterampilan.

2. Perencanaan penilaian sikap dilakukan berdasarkan KI-1 dan KI-2. Guru


merencanakan dan menetapkan sikap yang akan dinilai dalam pembelajaran sesuai
dengan kegiatan pembelajaran. Di bawah ini yang bukan langkah-langkah
perencanaan penilaian sikap adalah ....
A. Merancang kegiatan pembelajaran yang dapat memunculkan sikap yang telah
ditentukan.
B. Menentukan sikap yang akan dikembangkan di sekolah mengacu pada KI-1 dan
KI-2.
C. Menentukan indikator sesuai dengan kompetensi sikap yang akan dikembangkan.
D. Menentukan estimasi waktu pelaksanaan penilaian

3. Perhatikan langkah-langkah berikut ini!


(1) Menetapkan tujuan penilaian
(2) Menyiapkan daftar pertanyaan
(3) Menyiapkan kisi-kisi soal
(4) Menyusun pedoman penskoran.
(5) Menyiapkan rubrik penilaian
(6) Menyusun soal berdasarkan kisi-kisi dan kaidah penulisan soal.
Instrumen tes tertulis dikembangkan dengan mengikuti langkah-langkah ....
A. (1), (2), (4), (6)
B. (1), (3), (4), (6)
C. (2), (4), (5), (6)
D. (3), (4), (5), (6)

4. Buatlah poster sel tumbuhan atau hewan tertentu dengan menggunakan kertas
karton, pensil warna atau benda kecil di sekitarmu dengan memperhatikan hal-hal
berikut: 1) Tentukan sel hewan atau tumbuhan yang akan dibuat posternya; 2)
Dapatkan preparat sel hewan/tumbuhan yang telah dipilih; 3)Amati sel tersebut
dengan menggunakan mikroskop; 4) dst. Soal tersebut merupakan bentuk dari
penilaian...
A. kinerja

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


84
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

B. proyek
C. penugasan
D. portofolio

5. Hasil observasi pengawas sekolah di SD Pelangi diperoleh informasi sebagai berikut:


(1) Sebagian besar guru menentukan KKM muatan pelajaran hanya dengan cara
memprediksi saja tanpa melalui analisis sebelumnya
(2) Sebagian guru tidak paham dalam menentukan KKM muatan pelajaran
(3) KKM yang ditentukan oleh sekolah tidak pernah melalui rapat sekolah apalagi
disosialisasikan ke pihak-pihak yang berkepentingan sepeti siswa, orang tua
siswa, dan dinas pendidikan
Berdasarkan informasi di atas, maka program pembimbingan yang dapat dilakukan
oleh pengawas sekolah adalah.
A. Mengadakan Workshop penilaian
B. Pembimbingan secara individual
C. Observasi kelas
D. Memeriksa dokumen penilaian

F. Rangkuman

1. Aspek penilaian yang berkaitan dengan KD sesuai dengan Permendikbud Nomor 53


Tahun 2015 dan Permendikbud Nomor 23 Tahun 2016 meliputi penilaian sikap,
pengetahuan dan keterampilan.
2. Kategori aspek-aspek penilaian yang sesuai dengan tuntutan pencapaian kompetensi
dasar meliputi:
a. perancangan strategi penilaian oleh pendidik yang dilakukan pada saat
penyusunan RPP berdasarkan silabus;
b. penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik dilakukan untuk memantau proses,
kemajuan belajar, dan perbaikan hasil belajar melalui penugasan dan pengukuran
pencapaian satu atau lebih KD;
c. penilaian aspek sikap dilakukan melalui observasi/pengamatan sebagai sumber
informasi utama dan pelaporannya menjadi tanggungjawab wali kelas atau guru
kelas; hasil penilaian pencapaian sikap oleh pendidik disampaikan dalam bentuk
predikat atau deskripsi;
d. penilaian aspek pengetahuan dilakukan melalui tes tertulis, tes lisan, dan
penugasan sesuai dengan kompetensi yang dinilai;
e. penilaian keterampilan dilakukan melalui praktik, produk, proyek, portofolio,
dan/atau teknik lain sesuai dengan kompetensi yang dinilai;

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


85
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

f. hasil penilaian pencapaian pengetahuan dan keterampilan oleh pendidik


disampaikan dalam bentuk angka dan/atau deskripsi; dan
b. peserta didik yang belum mencapai KKM harus mengikuti remedial.
3. Pembimbingan oleh pengawas dalam menentukan aspek-aspek yang penting dinilai
oleh guru dapat dilakukan secara individual dan berkelompok. Pembimbingan secara
individual dapat diawali dengan pemeriksaan dokumen penilaian guru, observasi
kelas, dan ditindaklanjuti dengan wawancara. Pembimbingan juga dapat dilakukan
secara kelompok. Kegiatan ini dapat dilakukan melalui IHT, Workshop, FGD, dan
diskusi kelompok. Kegiatan ini dapat dilakukan di sekolah ataupun di KKG.

G. Umpan Balik

Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban materi kegiatan pembelajaran


empat yang terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar.
Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara
terhadap materi kegiatan belajar

Jumlah Jawaban Benar


Tingkat Penguasaan = X 100 %
Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
0 59 = sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
melanjutkan kegiatan pembelajaran berikutnya. Selamat! Tetapi apabila tingkat
penguasaan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi materi kegiatan
pembelajaran 2, terutama bagian yang belum Saudara kuasai

H. Refleksi dan Tindaklanjut

Kegiatan ini dilakukan untuk melihat ketercapaian dan efektivitas proses pembelajaran
yang Saudara ikuti. Jika Saudara merasa sudah menguasai materi Pembimbingan Guru
dalam Menentukan Aspek-aspek Penilaian Pembelajaran yang dipelajari, berilah tanda cek
() pada kolom Tercapai. Sebaliknya berilah tanda cek () pada kolom Belum Tercapai jika
Saudara belum menguasai.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


86
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Belum
Tercapai Keterangan
No Tujuan Pembelajaran Tercapai

1 Menentukan aspek-aspek yang penting dinilai


sesuai dengan karakteristik peserta didik.
2 Mengkategorikan aspek-aspek penilai an yang
sesuai dengan tuntutan pencapaian
kompetensi dasar.
3. Melatih guru dalam menentukan strategi
pembimbingan dalam penentuan aspek-aspek
yang penting dinilai sesuai dengan
karakteristik peserta didik
Tindak lanjut:

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

I. Kunci Jawaban

1. D
2. D
3. B
4. B
5. A

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


87
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kegiatan Pembelajaran 3: Pembinaan Guru dalam Pemanfaatan


Hasil Penilaian Pembelajaran (6 JP)
Pembinaan guru dalam pemanfaatan hasil penilaian pembelajaran merupakan hal yang
penting dilakukan para pengawas dalam upaya peningkatan kompetensi guru di sekolah
binaan. Pemanfaatan hasil penilaian dapat dilakukan setelah terlebih dahulu hasil penilaian
peserta didik diolah dan dianalis. Melalui modul ini para pengawas diajak untuk memahami
proses pengolahan dan analisis hasil penilaian peserta didik, sekaligus bagaimana
memanfaatkan hasil olahan dan analisis tersebut untuk dijadikan acuan dalam penyusunan
program tindak lanjut. Setelah kegiatan tersebut dilakukan, maka tahapan berikutnya dalam
kegiatan on the job learning, pengawas sekolah dituntut untuk mampu melatih para guru di
sekolah binaan untuk mengolah, menganalisisi dan memanfaatkan hasil penilaian. Untuk
selanjutnya berkenaan dengan pembinaan guru dalam memanfaatkan hasil penilaian
pembelajaran, Saudara dapat mengikuti tahapan-tahapan kegiatan sebagai berikut:

A. Tujuan Pembelajaran

Setelah mempelajari kegiatan pembelajaran 3 ini, Saudara mampu: melatih guru dalam
menganalisis, dan memanfaatkan hasil penilaian peserta didik untuk menyusun program
tindak lanjut dengan mengintegrasikan nilai-nilai utama PPK.

B. Indikator Pencapaian Tujuan

1. Menganalisis hasil penilaian peserta didik untuk melatih guru


2. Memanfaatkan hasil analisis penilaian peserta didik untuk menyusun program tindak
lanjut

C. Uraian Materi

Pembinaan dan pembimbingan guru dalam analisis dan pemanfaatan hasil penilaian
pembelajaran merupakan salah satu tugas pengawas sekolah terkait tugas pengawas
sekolah dalam dimensi evaluasi pendidikan. Analisis dan pemanfaatan hasil penilaian
pembelajaran merupakan aspek penting untuk dilakukan para guru untuk memperbaiki
kualitas pembelajaran. Terkait dengan tugas tersebut maka pengawas sekolah perlu
meningkatkan kompetensinya dalam memahami tugas guru berkenaan dengan analisis
dan pemanfaatan hasil penilaian pembelajaran. Di samping itu terkait penguatan
pendidikan karakter dalam dunia pendidikan hendaknya pengawas dapat tampil sebagai
model dalam menerapkan lima nilai karakter utama yang meliputi nilai religius,
nasionalis, mandiri, gotong-royong dan integritas. Secara khusus dalam kegiatan
pembelajaran diprioritaskan pada nilai gotong royong dan integritas dengan sub nilai
karakter yang ditonjolkan adalah kerjasama, jujur dan tanggung jawab.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


88
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

1. Analisis Hasil Penilaian


Penilaian oleh guru digunakan untuk mengetahui pencapaian kompetensi peserta
didik sebagai dasar dalam memperbaiki proses pembelajaran dan bahan
penyusunan rapor peserta didik. Hasil penilaian harian (proses) dianalisis untuk
mengetahui perkembangan capaian kompetensi peserta didik dan digunakan untuk
menentukan tindakan yang perlu dilakukan pada peserta didik (program remedial
atau program pengayaan). Berikut disajikan analisis pengolahan hasil penilaian
sikap, pengetahuan dan keterampilan.
a. Pengolahan dan Analisis Hasil Penilaian Aspek Sikap
Tahapan penilaian yang harus dilakukan guru setelah perencanaan dan
pelaksanaan penilaian adalah pengolahan dan analisis hasil penilaian.
Berkenaan dengan pengolahan dan analisis penilaian sikap, untuk SD hasil
penilaian sikap direkap setiap selesai satu tema oleh guru. Langkah-langkah
untuk membuat deskripsi nilai sikap selama satu semester (Kemdikbud, 2016).
(a) Guru kelas dan guru muatan pelajaran mengelompokkan atau menandai
catatan-catatan sikap peserta didik yang dituliskan dalam jurnal baik sikap
spiritual maupun sikap sosial.
(b) Guru kelas membuat rekapitulasi nilai sikap dalam jangka waktu satu
semester (jangka waktu bisa disesuaikan sesuai pertimbangan satuan
pendidikan)
(c) Guru kelas mengumpulkan deskripsi singkat nilai sikap dari guru muatan
pelajaran PJOK, Agama, dan pembina ekstrakurikuler. Dengan
memperhatikan deskripsi singkat nilai sikap spiritual dan sosial dari guru
muatan pelajaran, selanjutnya guru kelas menyimpulkan atau merumuskan
deskripsi capaian sikap spiritual dan sosial setiap peserta didik.
Berikut adalah rambu-rambu rumusan deskripsi nilai sikap selama satu
semester:
(a) Deskripsi nilai sikap menggunakan kalimat yang bersifat memotivasi dengan
pilihan kata/frasa yang bernada positif. Hindari frasa yang bermakna
kontras, misalnya:... tetapi masih perlu peningkatan dalam ... atau ... namun
masih perlu bimbingan dalam hal ...
(b) Deskripsi nilai sikap menyebutkan perkembangan sikap peserta didik yang
sangat baik, baik dan atau yang sedang berkembang.
(c) Apabila peserta didik tidak ada catatan apapun dalam jurnal, sikap peserta
didik tersebut diasumsikan BAIK.
(d) Dengan ketentuan bahwa sikap dikembangkan selama satu semester,
deskripsi nilai sikap peserta didik berdasarkan sikap peserta didik pada

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


89
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

masa akhir semester. Oleh karena itu, sebelum deskripsi sikap akhir
semester dirumuskan, guru muatan pelajaran dan guru kelas harus
memeriksa jurnal secara keseluruhan hingga akhir semester untuk melihat
apakah telah ada catatan yang menunjukkan bahwa sikap peserta didik
tersebut telah menjadi sangat baik, baik, atau mulai berkembang.
(e) Apabila peserta didik memiliki catatan sikap kurang baik dalam jurnal dan
peserta didik tersebut belum menunjukkan adanya perkembangan positif,
deskripsi nilai sikap peserta didik tersebut dirapatkan dalam forum dewan
guru pada akhir semester.

Contoh rekap nilai sikap spiritual dan sosial selama satu semester.

Tabel 27. Contoh Rekap Penilaian Sikap Spiritual Semester I

Ketaatan Berperila Toleransi


N Nama ber ku Berdoa Ber
ibadah Syukur Agama Deskripsi Rapor
o Siswa
SB PB SB PB SB PB SB PB
Arora sangat taat
berIbadah, berperila
ku syukur, dan selalu
berdoa sebelum
melakukan kegiatan.
1 Arora II I II II Dengan bimbingan
dan pendampingan
yang lebih, Arora
akan mampu mening
katkan sikap
toleransi ber agama

Tabel 28. Contoh Rekap Penilaian Sikap Sosial Semester I

Percaya
Nama Jujur Disiplin Santun
No Diri Deskripsi Rapor
Siswa
SB PB SB PB SB PB SB PB
Arora sangat jujur
dan percaya diri.
Dengan bimbingan
1 Arora II III II II dan pendampingan
yang lebih, Arora
akan mampu
meningkatkan sikap
disiplin.

Keterangan: SB = sangat baik, PB = perlu bimbingan


Berdasarkan rekap nilai sikap pada tabel di atas, maka deskripsi rapor untuk
penilaian sikap dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 29. Deskripsi Penilaian Sikap Spiritual dan Sosial

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


90
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Nama Peserta Didik : Arora Kelas : I-A


NISN/NIS : 30401540/1415001 Semester : I (Satu)
Nama Sekolah : SD Bagimu Negeri Tahun Pelajaran : 2015/2016
Alamat Sekolah : Jl. Ahmad Yani No. 45 Balikpapan

A. SIKAP
Deskripsi
Sikap Spiritual Arora sangat taat beribadah, berperilaku syukur, dan selalu berdoa
sebelum melakukan kegiatan. Dengan bimbingan dan pendampingan
yang lebih, Arora akan mampu meningkatkan sikap toleransi
beragama.
Sikap Sosial Arora sangat jujur, percaya diri, santun, peduli dan tanggung jawab.
Dengan bimbingan dan pendampingan yang lebih, Arora akan
mampu meningkatkan sikap disiplin.

b. Analisis Penilaian Aspek Pengetahuan


Pengolahan Hasil Penilaian Pengetahuan di SD
Nilai pengetahuan diolah secara kuantitatif dengan menggunakan angka dengan
skala 0 sampai dengan 100 serta dibuatkan deskripsi capaian kemampuan
peserta didik. Deskripsi tersebut berupa kalimat positif terkait capaian
kemampuan peserta didik dalam setiap muatan pelajaran yang mengacu pada
setiap KD pada muatan mata pelajaran. Langkah-langkah pengolahan nilai
capaian kompetensi peserta didik selama satu semester secara kuantitatif untuk
mendapatkan capaian kompetensi (Kemdikbud, 2016).
(1) Nilai Penilaian Harian (NPH) merupakan catatan atau kumpulan nilai dari
penilaian harian (tes dan non tes) pada setiap KD per muatan pelajaran,
digunakan sebagai bahan untuk pertimbangan kegiatan remidial ataupun
pengayaan.
(2) Nilai Penilaian Tengah Semester (NPTS) merupakan nilai setiap KD
pengetahuan per mata pelajaran yang dilakukan pada tengah semester
melalui tes tertulis maupun praktik baik praktik kolaborasi maupun praktik
muatan pelajaran tersendiri.
(3) Nilai Penilaian Akhir Semester (NPAS) merupakan nilai setiap KD
pengetahuan per mata pelajaran yang dilaksanakan di akhir semester
melalui tes tertulis maupun praktek baik praktik kolaborasi maupun praktik
muatan pelajaran tersendiri.
(4) Nilai Akhir Semester (NAS) diperoleh dari NPH, NPTS dan NPAS pada KD
per muatan pelajaran, dengan menggunakan rumus seperti pada tabel 24.
Pengolahan Penilaian Pengetahuan
(5) Predikat diperoleh dari hasil nilai akhir masing-masing muatan pelajaran,
sebelum dideskripsikan pada rapor. Rentang predikat ditentukan oleh
masing-masing satuan pendidikan dengan mempertimbangkan standar

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


91
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

pendidikan dan KKM.


(6) Selanjutnya dibuat deskripsi berdasarkan capaian tertinggi dan terendah dari
peserta didik pada setiap kompetensi dasar
Contoh pengolahan penilaian pengetahuan mapel Bahasa Indonesia tampak
pada tabel berikut.

Tabel 30. Contoh Pengolahan Penilaian Pengetahuan di SD

Nama : Arora
Muatan pelajaran : Bahasa Indonesia
Kelas/Semester : I/1

Tema Tema Tema Tema Nilai


KD NPH NPTS NPAS
1 2 3 4 Akhir
3.1 85 75 65 - 75 60 70 68,3
3.2 80 90 85 - 85 90 80 85
3.3 70 80 - 80 77 80 80 79
3.4 80 90 80 80 82,5 85 90 85,8
3.5 - - 90 90 90 80 85
80,6
Nilai akhir (NA) Pengetahuan Arora dalam Rapor Peserta Didik untuk muatan
pelajaran Bahasa Indonesia:

NA = Rata-rata KD 3.1, 3.2, 3.3, 3.4, dan 3.5 =

Satuan pendidikan sudah dapat menentukan rentang predikat. Jika KKM


untuk Bahasa Indonesia 70 dan sesuai dengan pertimbangan dua standar
tersebut, maka satuan pendidikan menetapkan rentang predikat muatan
pelajaran Bahasa Indonesia untuk penilaian pengetahuan, sebagai berikut:
91 -100 : A
81 - 90 : B
70 - 80 : C
0 - 69 : D
Maka nilai pengetahuan Arora 80.6, mendapat predikat B. Untuk
mendeskripsikan nilai peserta didik hendaknya guru memperhatikan KD dari
pengetahuan seperti tabel berikut:

Tabel 31. Contoh KD Pengetahuan di SD

KD
3.1 Mengenal teks deskriptif tentang anggota tubuh dan pancaindra, wujud dan
sifat benda, serta peristiwa siang dan malam dengan bantuan guru atau teman
dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan kosakata
bahasa daerah untuk membantu pemahaman
3.2 Mengenal teks petunjuk/arahan tentang perawatan tubuh serta pemeliharaan
kesehatan dan kebugaran tubuh dengan bantuan guru atau teman dalam
bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan kosakata bahasa

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


92
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

daerah untuk membantu pemahaman


3.3 Mengenal teks terima kasih tentang ikap kasih sayang dengan bantuan guru
atau teman dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan
kosakata bahasa daerah untuk membantu pemahaman
3.4 Mengenal teks cerita diri/personal tentang keberadaan keluarga dengan
bantuan guru atau teman dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat
diisi dengan kosakata bahasa daerah untuk membantu pemahaman
3.5 Mengenal teks diagram/tabel tentang keberadaan keluarga dan kerabat
dengan bantuan guru atau teman dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang
dapat diisi dengan kosakata bahasa daerah untuk membantu pemahaman
Keterangan: KD tersebut di atas hanya sebagai contoh, apabila terjadi perubahan KD maka
disesuaikan dengan peraturan yang berlaku.

Berdasarkan tabel pegolahan penilaian pengetahuan di atas, capaian nilai


setiap KD dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 32. Hasil Perhitungan Nilai Per KD

No KD SKOR KD =

1 3.1

2 3.2

3 3.3

4 3.4

5 3.5

Setelah memperhatikan capaian Nilai KD untuk Bahasa Indonesia dalam


tabel di atas, maka untuk mendeskripsikannya hendaknya guru menentukan
KD yang nilainya maksimum dan KD yang nilainya minimum. Adapun
langkah-langkah pendeskripsian nilai tersebut adalah sebagai berikut:
(a) Menentukan KD yang nilainya maksimum yaitu KD 3.5 = 87
(b) Menentukan KD yang nilainya minimum yaitu KD 3.1 = 70
(c) Menentukan predikat dengan memperhatikan rentang nilai pengetahuan
sebagai berikut:
Sangat baik : 91 - 100
Baik : 81 - 90
Cukup : 70 - 80
Kurang : 0 - 69

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


93
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Berdasarkan penjelasan di atas, maka deskripsi nilai pengetahuan muatan


pelajaran Bahasa Indonesia atas nama peserta didik Arora adalah sebagai
berikut:
Ananda Arora sangat baik dalam mengenal teks, diagram/tabel tentang
anggota keluarga dan kerabat. Cukup baik dalam mengenal teks deskriptif
tentang anggota tubuh dan pancaindra, wujud dan sifat benda serta peristiwa
siang dan malam.
c. Pengolahan Nilai Aspek Keterampilan
Nilai keterampilan diperoleh dari hasil penilaian kinerja (proses dan produk),
proyek, dan portofolio. Hasil penilaian dengan teknik penilaian kinerja dan
proyek dirata-rata untuk memperoleh nilai akhir keterampilan pada setiap
mata pelajaran. Seperti pada pengetahuan, penulisan capaian keterampilan
pada rapor menggunakan angka pada skala 0100 dan deskripsi
(Kemdikbud, 2016).
(1) Pengolahan Nilai Keterampilan di SD
Tabel di bawah ini merupakan contoh hasil penilaian keterampilan dalam
satu semester untuk muatan pelajaran Bahasa Indonesia. Pengolahan
nilai keterampilan untuk rapor peserta didik adalah sebagai berikut.
Tabel 33. Contoh Pengolahan Nilai Keterampilan di SD

Nama : Arora
Muatan Pelajaran : Bahasa Indonesia
Kelas/Semester : I/1
No Kinerja (praktik) Kinerja (produk) Proyek Skor
4.1 90 - 80 - 90
4.2 - 86 - - 86
4.3 78 - 86 - 86
4.4 80 70 85 - 85
4.5 - 75 - 85 75 80
Nilai akhir Semester 85,4
Pembulatan 85
Catatan:
(a) Penilaian KD 4.1, 4.3 dan 4.4 dilakukan dengan teknik yang sama
Oleh karena itu skor akhir adalah skor optimum.
(b) Penilaian untuk KD 4.5 dilakukan 3 (tiga) kali tetapi dengan teknik
yang berbeda. Oleh karenanya skor akhir adalah rata-rata dari skor
yang diperoleh melalui teknik yang berbeda tersebut.
(c) Nilai akhir semester diperoleh berdasarkan rata-rata skor akhir
keseluruhan KD keterampilan yang dibulatkan ke bilangan bulat
terdekat. Nilai akhir (NA) Keterampilan Arora dalam Rapor Peserta
Didik untuk muatan pelajaran Bahasa Indonesia Semester 1

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


94
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

sebagai berikut. NA = Rata-rata KD 4.1, 4.2, 4.3, 4.4, dan 4.5 =

dibulatkan menjadi 85

Satuan pendidikan sudah dapat menentukan rentang predikat. Jika


KKM untuk Bahasa Indonesia 70 dan sesuai dengan pertimbangan
dua Standar tersebut, maka satuan pendidikan menetapkan rentang
predikat muatan pelajaran Bahasa Indonesia untuk penilaian
keterampilan, sebagai berikut:
91 100 :A
81 90 :B
70 80 :C
0 69 :D
Maka nilai keterampilan Arora 85, mendapat predikat B. Untuk
mendeskripsikan nilai tersebut maka perlu melihat KD keterampilan
seperti tabel berikut:
Tabel 34. Contoh KD Keterampilan di SD

No KD
4.1 Mengamati dan menirukan teks deskriptif tentang anggota tubuh
dan pancaindra, wujud dan sifat benda, serta peristiwa siang dan
malam secara mandiri dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang
dapat diisi dengan kosakata bahasa daerah untuk membantu
penyajian
4.2 Mempraktikan teks arahan/petunjuk tentang merawat tubuh serta
kesehatan dan kebugaran tubuh secara secara mandiri dalam
bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan kosakata
bahasa daerah untuk membantu penyajian
4.3 Menyampaikan teks terima kasih mengenal sikap kasih sayang
secara mandiri dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat
diisi dengan kosakata bahasa daerah untuk membantu penyajian
4.4 Menyampaikan teks cerita diri/personal tentang keluarga secara
mandiri dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi
dengan kosakata bahasa daerah untuk membantu penyajian
4.5 Membuat teks diagram/tabel tentang anggota keluarga dan kerabat
secara mandiri dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat
diisi dengan kosakata bahasa daerah untuk membantu penyajian
Keterangan: KD tersebut di atas hanya sevagai contoh, apabila terjadi perubahan
KD, maka disesuaikan dengan peraturan yang berlaku

Setelah melihat KD keterampilan tersebut, maka langkah selanjutnya


adalah mencari nilai tertinggi dan terendah dari setiap KD di atas
untuk selanjutnya dideskripsikan. Perhatikan tabel berikut!
Tabel 35. Contoh Skor Keterampilan Per KD

No KD Skor KD
1 4.1 90
2 4.2 86
3 4.3 86

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


95
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

4 4.4 85
5 4.5 80

Nilai capaian KD untuk Bahasa Indonesia yang akan dideskripsikan


ke dalam rapor, dengan cara sebagai berikut:
(a) Menentukan KD yang nilainya maksimum yaitu KD 4.1 = 90
(b) Menentukan KD yang nilainya minimum yaitu KD 4.5 = 80
(c) Menentukan predikat berdasakan rentang nilai keterampilan
sebagai berikut.
Sangat baik : 91-100
Baik : 81-90
Cukup : 70-80
Kurang : 0 - 69
Berdasarkan penjelasan tersebut di atas maka deskripsi nilai
keterampilan muatan pelajaran Bahasa Indonesia atas nama peserta
didik Arora adalah sebagai berikut:
Ananda Arora sangat baik dalam menirukan teks deskriptif tentang
anggota tubuh dan pancaindra, wujud dan sifat benda, serta peristiwa
siang dan malam. Baik dalam membuat teks diagram/tabel tentang
anggota keluarga dan kerabat secara mandiri dan kelompok.

2. Pemanfaatan Hasil Analisis Penilaian Pembelajaran


Hasil analisis penilaian pengetahuan dan keterampilan berupa informasi tentang
peserta didik yang telah mencapai KKM dan peserta didik yang belum mencapai
KKM. Bagi peserta didik yang belum mencapai KKM perlu ditindaklanjuti dengan
remedial, sedangkan bagi peserta didik yang telah mencapai KKM diberikan
pengayaan (Kemdikbud, 2016).
a. Program Remedial
Program remedial atau perbaikan adalah program pembelajaran yang
diperuntukkan bagi peserta didik yang belum mencapai ketuntasan belajar atau
tingkat minimal pencapaian kompetensi. Pembelajaran remedial adalah kegiatan
pembelajaran yang diberikan kepada peserta didik yang belum mencapai
kompetensi minimal dalam satu KD/subtema tertentu. Pembelajaran remedial
dilakukan untuk memenuhi kebutuhan/hak peserta didik. Dalam pembelajaran
remedial guru membantu peserta didik untuk memahami kesulitan belajar yang
dihadapi, mengatasi kesulitan dengan memperbaiki cara belajar dan sikap belajar
yang dapat mendorong tercapainya hasil belajar yang optimal. Metode yang

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


96
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

digunakan dalam pembelajaran remedial bervariasi sesuai dengan sifat, jenis,


dan latar belakang kesulitan belajar yang dialami peserta didik. Tujuan
pembelajaran juga dirumuskan sesuai dengan kesulitan yang dialami peserta
didik. Pada pelaksanaan pembelajaran remedial, guru harus menyiapkan media
pembelajaran untuk mempermudah peserta didik dalam memahami KD yang
dirasa sulit. Alat evaluasi yang digunakan dalam pembelajaran remedial pun perlu
disesuaikan dengan kesulitan belajar yang dialami peserta didik.

Pembelajaran remedial diberikan segera setelah siswa diketahui belum mencapai


KBM/KKM berdasarkan hasil PH, PTS, atau PAS. Pembelajaran remedial pada
dasarnya difokuskan pada KD yang belum tuntas dan dapat diberikan berulang-
ulang sampai mencapai KBM/KKM dengan waktu hingga batas akhir semester.
Apabila hingga akhir semester pembelajaran remedial belum bisa membantu
siswa mencapai KBM/KKM, pembelajaran remedial bagi siswa tersebut dapat
dihentikan. Apabila belum/tidak mencapai KBM/KKM, nilai yang dimasukkan
adalah nilai tertinggi yang dicapai setelah mengikuti pembelajaran remedial. Guru
tidak dianjurkan untuk memaksakan memberi nilai tuntas kepada siswa yang
belum mencapai KBM/KKM. Nilai akhir setelah remedial untuk aspek
pengetahuan dihitung dengan mengganti nilai indikator yang belum tuntas
dengan nilai indikator hasil remedial, yang selanjutnya diolah berdasarkan rerata
nilai seluruh KD. Nilai akhir setelah remedial untuk aspek keterampilan diambil
dari nilai optimal KD. Penilaian hasil belajar kegiatan pengayaan tidak sama
dengan kegiatan pembelajaran biasa, tetapi cukup dalam bentuk portofolio, dan
harus dihargai sebagai nilai tambah (lebih) dari peserta didik yang normal.
(1) Pelaksanaan pembelajaran remedial
(a) Pemberian bimbingan secara perorangan atau kelompok
(b) Pemberian pembelajaran ulang dengan metode dan media yang berbeda
bila semua peserta didik mengalami kesulitan
(c) Bimbingan dapat diberikan melalui tugas-tugas latihan secara khusus
dengan memanfaatkan tutor sebaya baik secara individu maupun
kelompok
(2) Prinsip-prinsip pembelajaran remedial
Pembelajaran remedial berprinsip: (a) adaptif; (b) Interaktif; (c) multi metode
dan penilaian; (d) pemberian umpan balik; dan (e) berkesinambungan.
(3) Langkah-langkah pembelajaran remedial
(a) Mengidentifikasi permasalahan pembelajaran, yang dilakukan
berdasarkan hasil analisis penilaian harian dan tugas. Permasalahan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


97
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

pembelajaran dapat dikategorikan menjadi permasalahan pada keunikan


peserta didik, materi ajar, dan strategi pembelajaran.
(b) Menyusun perencanaan berdasarkan permasalahan (keunikan peserta
didik, materi pembelajaran, dan strategi pembelajaran).
(c) Melaksanakan program remedial, yang dilakukan secara individual,
kelompok, dan klasikal dengan menggunakan multi metode dan multi
media.
(d) Melaksanakan penilaian program remedial untuk mengetahui
keberhasilan peserta didik.
b. Program pengayaan
Program pengayaan adalah pembelajaran yang diberikan kepada peserta didik
yang telah melampaui ketuntasan belajar yang fokus pada pendalaman dan
perluasan dari kompetensi yang dipelajari. Bentuk pelaksanaan pembelajaran
pengayaan dapat dilakukan melalui belajar kelompok atau belajar mandiri,
1) Jenis-jenis program pengayaan
a) Kegiatan eksploratori yang masih terkait dengan KD/subtema/tema yang
sedang dilaksanakan dan dirancang untuk disajikan (peristiwa sejarah,
buku) kepada peserta didik.
b) Keterampilan yang diperlukan oleh peserta didik agar berhasil dalam
melakukan pendalaman dan investigasi terhadap topik yang diminati
dalam bentuk pembelajaran mandiri.
c) Pemecahan masalah yang diberikan kepada peserta didik yang
memiliki kemampuan belajar lebih tinggi berupa pemecahan masalah
nyata dengan menggunakan pembelajaran pemecahan masalah,
penemuan, proyek, dan penelitian ilmiah.
2) Langkah-langkah pengayaan
a) Identifikasi
Melalui observasi proses pembelajaran, peserta didik sudah terindikasi
memiliki kemampuan yang lebih dari teman lainnya (bisa ditandai dengan
penguasaan materi yang cepat dan membutuhkan waktu yang lebih
singkat, sehingga peserta didik seringkali memiliki waktu sisa yang lebih
banyak, karena dapat menyelesaikan tugas atau menguasai materi
dengan cepat).
b) Perencanaan
Berdasarkan hasil identifikasi, guru dapat merencanakan program
pembelajaran pengayaan, misalnya belajar mandiri dan/atau kelompok,
memecahkan masalah, menjadi tutor sebaya.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


98
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

c) Pelaksanaan
Berdasarkan perencanaan, guru memberikan pengayaan bagi peserta
didik yang memiliki kemampuan yang lebih dari teman lainnya

D. Aktivitas Pembelajaran

Setelah Saudara membaca uraian materi di atas dengan seksama, berkenaan dengan
pengolahan, analisis dan pemanfaatan hasil penilaian serta tindak lanjutnya. Maka
selanjutnya Saudara akan memasuki tahapan aktivitas yang meliputi mengkaji tentang
pengolahan dan analisis hasil penilaian sikap, pengetahuan dan keterampilan serta
pemanfaatan dan tindak lanjutnya. Dalam kegiatan ini diharapkan saudara dapat
mengaitkannya dengan nilai karakter gotong royong dan integritas. Nilai karakter gotong
royong yang ditekankan dalam kegiatan pembelajaran ini meliputi kerjasama, bahu
membahu dalam menyelesaikan tugas secara bersama, memperlihatkan rasa senang
berbicara dan bergaul dengan sesama pengawas dalam belajar dan diskusi. Semenatara
itu nilai karakter integritas yang dikembangkan meliputi sikap jujur, konsisten dan penuh
tanggungjawab dalam menyampaikan pendapat pada saat diskusi.

Kegiatan 3.1. Mengkaji Langkah-langkah Analisis Hasil Penilaian dan Cara


Pendeskripsiannya (Diskusi: 45 Menit)

Sebelum melaksanakan kegiatan 3.1, silakan Saudara membaca uraian materi yang
tersedia pada topik ini secara seksama dan cepat (scanning). Selanjutnya untuk lebih
memahami pengolahan penilaian hasil belajar dalam aspek sikap, pengetahuan dan
keterampilan, lakukan kegiatan kajian dengan cermat mengenai langkah-langkah
pengolahan dan analisis hasil penilaian, baik sikap, pengetahuan maupun keterampilan
di setiap jenjang pendidikan. Dalam kegiatan ini saudara diminta berdiskusi mengenai
rambu-rambu pengolahan dan pendeskripsian hasil penilaian sikap, pengetahuan dan
keterampilan. Selanjutnya setiap peserta diminta menjawab pertanyaan-pertanyaan
berkenaan dengan hal tersebut dalam LK 3.1. Selanjutnya masing-masing kelompok
menunjuk perwakilannya untuk mempresentasikan hasil kerjanya. Dalam diskusi ini
diharapkan dapat mengaitkannya dengan nilai-nilai karakter tanggung jawab, jujur dan
kerja sama yang merupakan sub nilai karakter dari nilai karakter utama gotong royong
dan integritas, selanjutnya saudara diharapkan dapat memberikan penguatan pada guru
berkenaan dengan nilai karakter ini, saat pembimbingan dan pembinaan berkenaan
dengan analisis hasil belajar peserta didik.

LK 3.1. Mengkaji Langkah-langkah Analisis Hasil Penilaian dan Cara


Pendeskripsiannya.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


99
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

1. Jelaskan langkah-langkah pengolahan hasil penilaian sikap (spritual dan sosial) sesuai
ketentuan yang berlaku!
18)

2. Jelaskan rambu-rambu penyusunan deskripsi hasil penilaian sikap (spritual dan


sosial) sesuai ketentuan yang berlaku!

3. Jelaskan rambu-rambu pengolahan hasil penilaian pengetahuan dan keterampilan


sesuai ketentuan yang berlaku!

4. Jelaskan langkah-langkah penyusunan deskripsi hasil penilaian pengetahuan dan


keterampilan sesuai ketentuan yang berlaku!
19)

Kegiatan 3.2. Menganalisis dan Mendeskripsikan Hasil Penilaian Aspek


Sikap, Pengetahuan dan Keterampilan (Simulasi: 60 Menit)

Pada kegiatan ini, Saudara diminta untuk mengolah/menganalisis dan mendeskripsikan


hasil penilaian pada aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan sesuai jenjang sekolah
binaan. Jika memungkinkan Saudara dapat membentuk kelompok kecil. Lakukan
kegiatan ini dengan cara kerjasama, sungguh-sungguh, jujur dan penuh tanggung
jawab. Selanjutnya saudara diharapkan dapat memberikan penguatan pada guru
berkenaan dengan nilai karakter ini, saat pembimbingan dan pembinaan berkenaan
dengan analisis hasil belajar peserta didik.
1. Bacalah uraian materi pada kegiatan pembelajaran 3 berkenaan dengan analisis dan
pengolahan hasil penilaian sikap, pengetahuan dan keterampilan.
2. Untuk kegiatan ini Saudara diminta menyiapkan data hasil penilaian salah satu guru
binaan yang meliputi penilaian aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan.
3. Pilih hasil penilaian aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan dari salah satu
siswa
4. Lakukan pengolahan nilai/analisis hasil penilaian masing-masing aspek dan
deskripsikan
5. Saudara dapat menggunakan format sesuai dengan yang digunakan di sekolah

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


100
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

binaan Saudara atau menggunakan format berikut.

LK 3.2. Menganalisis dan Mendeskripsikan Hasil Penilaian Aspek Sikap,


Pengetahuan dan Keterampilan

3.2.1. Rekap Penilaian Sikap Spiritual

Nama Sekolah :
Kelas/Semester :
Mata/Muatan Pelajaran :
Aspek Sikap Spritual
................ .............. .............. ......... Deskripsi
No Nama
Rapor
SB PB SB PB SB PB SB PB

Keterangan:
SB = Sangat Baik PB = Perlu Bimbingan

3.2.2. Rekap Penilaian Sikap Sosial

Nama Sekolah :
Kelas/Semester :
Mata/Muatan Pelajaran:
Aspek Sikap Sosial
............... ............... .............. ................
Deskripsi
No Nama
Rapor
SB PB SB PB SB PB SB PB

3.2.3. Rekap Penilaian Pengetahuan untuk SD

Nama :
Muatan pelajaran :
Kelas/Semester :

Nilai
KD Tema 1 Tema 2 Tema 3 Tema 4 NPH NPTS NPAS
Akhir

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


101
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Predikat dan deskripsi nilai rapor peserta didik

3.2.4. Rekap Penilaian Keterampilan SD

Skor
No Nama KD Praktik Produk Proyek Portofolio
Akhir

Predikat dan deskripsi nilai rapor peserta didik


(untuk contoh satu siswa)

Kegiatan 3.3. Mengkaji Pemanfaatan dan Tindak Lanjut Hasil Analisis


Penilaian (Praktik: 45 Menit)

Untuk meningkatkan pemahaman saudara tentang pemanfaatan dan tindak lanjut hasil
penilaian, lakukan kegiatan berikut ini. Dalam kegiatan ini, Saudara diminta melakukan
kajian tentang program remedial dan program pengayaan Kajian ini Saudara lakukan
bekerjasama dengan pengawas sekolah lain dilandasi sikap tanggung jawab.
Selanjutnya setelah membaca uraian materi mengenai program remedial dan
pengayaan, saudara diminta menjawab pertanyaan-pertanyaan di bawah ini. Lakukan
kegiatan ini dengan cara kerjasama dalam kelompok dengan penuh kesungguhan dan
tanggung jawab. Setelah saudara dapat menerapkan nilai karakter ini dalam
melaksanakan tugas dan peran sebagai pengawas sekolah, selanjutnya saudara
diharapkan dapat memberikan penguatan pada guru berkenaan dengan nilai karakter
ini, saat pembimbingan dan pembinaan berkenaan dengan analisis hasil belajar peserta
didik.

LK 3.3. Mengkaji Pemanfaatan dan Tindak Lanjut Hasil Analisis Penilaian


1. Apa yang dimaksud dengan program remedial!
20)

2. Bagaimana tahapan-tahapan pelaksanaan pembelajaran remedial!


21)

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


102
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

3. Jelaskan prinsip dan langkah-langkah dalam pembelajaran remedial?


22)

4. Apa yang dimaksud dengan program pengayaan!


23)

5. Bagaimana tahapan-tahapan pelaksanaan program pengayaan!

6. Jelaskan jenis dan langkah-langkah dalam program pengayaan?


24)

Kegiatan 3.4. Menyusun Program Remedial dan Pengayaan (45 Menit)

Dalam kegiatan ini, Saudara diminta untuk menyusun program tindak lanjut penilaian
yang meliputi program remedial dan pengayaan. Dalam aktivitas ini Saudara dapat
menggunakan data hasil analisis penilaian yang ada di sekolah binaan. Untuk
mempermudah pekerjaan Saudara silakan digunakan LK 3.4. Dalam aktivitas
pembelajaran ini saudara diharapkan dapat mengaitkannya dengan nilai karakter jujur,
dan penuh tanggung jawab. Setelah saudara dapat menerapkan nilai karakter ini dalam
melaksanakan tugas dan peran sebagai pengawas sekolah, selanjutnya saudara
diharapkan dapat memberikan penguatan pada guru berkenaan dengan nilai karakter
ini, saat pembimbingan dan pembinaan berkenaan dengan menyusun program remidial
dan pengayaan.
LK 3.4. Menyusun Program Pembelajaran Remedial dan Pengayaan
1. Program Pembelajaran Remedial

2. Program Pembelajaran Pengayaan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


103
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kegiatan 3.5. Menyusun Rencana Tindak Pembinaan Guru dalam


Pengolahan Nilai dan Pemanfaatan Hasil Analisis
Penilaian Pembelajaran (Praktik: 30 Menit)

Setelah Saudara memahami pengolahan, pendeskripsian nilai setiap aspek, dan


pemanfaatan hasil penilaian, maka pada kegiatan pembelajaran ini, Saudara diminta
untuk membuat rencana tindak pembimbingan kepada guru di sekolah binaan dalam
pengolahan hasil belajar dan pemanfaatannya. Lakukan kegiatan ini dengan sungguh-
sungguh, kerjasama dan penuh tanggung jawab. Setelah saudara dapat menerapkan
nilai karakter ini dalam melaksanakan tugas dan peran sebagai pengawas sekolah,
selanjutnya saudara diharapkan dapat memberikan penguatan pada guru berkenaan
dengan nilai karakter ini, saat pembimbingan dan pembinaan berkenaan dengan analisis
hasil belajar peserta didik. Sebagai acuan dalam menyusun rencana tindak
pembimbingan, Saudara dapat menggunakan contoh format berikut (LK 3.5).

LK 3.5. Rencana Tindak Lanjut Pembinaan Guru dalam Pengolahan Nilai dan
Pemanfaatan Hasil Analisis Penilaian Pembelajaran

Nilai-nilai Sarana
Pelaksanaan
Utama Prasarana
Tuju Sasa Materi PPK
No Kegiatan
an ran Kegiatan yang
Waktu Tempat Media ATK
dintegra
sikan*

Keterangan: Nilai-nilai Utama PPK : religious, nasionalis, mandiri, gotong royong, integritas.

E. Latihan/Kasus/Tugas

Pilihlah jawaban yang benar dengan cara memberi tanda silang (x) pada huruf A,
B, C, atau D !

1. Berikut ini, yang bukan termasuk langkah-langkah dalam membuat deskripsi nilai
sikap peserta didik adalah... .
A. guru kelas dan guru muatan pelajaran mengelompokkan catatan-catatan sikap
peserta didik
B. guru kelas membuat rekapitulasi sikap dalam jangka waktu satu semester

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


104
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

C. guru kelas mengumpulkan deskripsi singkat sikap dari guru muatan pelajaran
D. guru kelas dan guru muatan pelajaran merumuskan deskripsi capaian sikap
spiritual dan sosial setiap peserta didik.

2. Perhatikan tabel rekap nilai pengetahuan Ananda Putri berikut!


Muatan Pelajaran : IPA
Kelas/Semester : VI/1
KD NPH NPTS NPAS Nilai KD
3.1 Mengidentifikasi karakteristik geografis, dan 90 90 95 91
kehidupan social budaya, ekonomi, politik di
wilayah ASEAN
3.2 Menganalisis perubahan social budaya 70 70 80 73
dalam rangka modernisasi bangsa Indonesia

Jika KKM muatan pelajaran IPS adalah 70, maka rumusan deskripsi rapor yang tepat
untuk Ananda Putri pada muatan pelajaran IPS adalah.
A. Ananda Putri sangat baik dalam mengidentifikasi karakteristik geografis, dan
kehidupan social budaya, ekonomi, politik di ASEAN; cukup dalam menganalisis
perubahan social budaya dalam rangka modernisasi bangsa Indonesia
B. Ananda Putri baik dalam mengidentifikasi karakteristik geografis, dan kehidupan
social budaya, ekonomi, politik di ASEAN; cukup dalam menganalisis perubahan
social budaya dalam rangka modernisasi bangsa Indonesia
C. Ananda Putri sangat baik dalam mengidentifikasi karakteristik geografis, dan
kehidupan social budaya, ekonomi, politik di ASEAN; baik dalam menganalisis
perubahan social budaya dalam rangka modernisasi bangsa Indonesia
D. Ananda Putri baik dalam mengidentifikasi karakteristik geografis, dan kehidupan
social budaya, ekonomi, politik di ASEAN; perlu bimbingan dalam menganalisis
perubahan social budaya dalam rangka modernisasi bangsa Indonesia

3. Berikut ini pernyataan yang sesuai dengan penilaian akhir semester adalah ....
A. kegiatan yang dilakukan oleh pendidik untuk mengetahui capaian nilai
pengetahuan peserta didik
B. cakupan penilaian meliputi seluruh indikator dari satu kompetensi dasar
C. kegiatan yang dilakukan oleh pendidik untuk mengukur pencapaian kompetensi
peserta didik pada akhir semester.
D. cakupan penilaian meliputi seluruh indikator yang merepresentasikan semua KD
pada semester tersebut

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


105
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

4. Berikut merupakan rekapitulasi nilai keterampilan ananda Rita selama 1 semester


No KD Praktik Produk Proyek Skor
4.1 90 80
4.2 86 ..
4.3 75 80 ..
4.4 85 83
4.5 80 70
Nilai akhir semester

Nilai akhir semester dari ananda Rita adalah.


A. 85
B. 84
C. 82
D. 80

5. Program remedial dilaksanakan melalui teknik di bawah ini, kecuali ... .


A. bimbingan secara perorangan dan kelompok
B. umpan balik
C. tugas-tugas latihan
D. bimbingan tutor sebaya

F. Rangkuman

1. Analisis hasil penilaian peserta didik meliputi:


a. Hasil penilaian sikap dilaporkan dalam bentuk predikat dan deskripsi; Sementara
hasil penilaian pengetahuan dan keterampilan dilaporkan dalam bentuk nilai,
predikat dan deskripsi pencapaian kompetensi mata pelajaran;
b. Hasil analisis penilaian sikap diperoleh berdasarkan rekapitulasi penilaian sikap
dalam satu semester.
c. Hasil analisis penilaian pengetahuan dan keterampilan berupa informasi tentang
peserta didik yang telah mencapai kriteria ketuntasan minimal (KKM) dan peserta
didik yang belum mencapai KKM. Bagi peserta didik yang belum mencapai KKM
perlu ditindaklanjuti dengan remedial, sedangkan bagi peserta didik yang telah
mencapai KKM diberikan pengayaan.
2. Pemanfaatan hasil analisis penilaian peserta didik untuk penyusunana program
tindak lanjut meliputi:
a. Program tindak lanjut penilaian hasil ulangan harian diinformasikan kepada
peserta didik sebelum diadakan ulangan harian berikutnya. Peserta didik yang
belum mencapai KKM harus mengikuti pembelajaran remedial.
b. Program remedial atau perbaikan merupakan program pembelajaran yang
diperuntukkan bagi peserta didik yang belum mencapai ketuntasan belajar atau

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


106
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

tingkat minimal pencapaian kompetensi.


c. Pembelajaran remedial adalah kegiatan pembelajaran yang diberikan kepada
peserta didik yang belum mencapai kompetensi minimal dalam satu KD/subtema
tertentu
d. Program pengayaan adalah pembelajaran yang diberikan kepada peserta didik
yang telah melampaui ketuntasan belajar yang fokus pada pendalaman dan
perluasan dari kompetensi yang dipelajari.

G. Umpan Balik

Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban materi kegiatan pembelajaran


empat yang terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar.
Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara
terhadap materi kegiatan belajar

Jumlah Jawaban Benar


Tingkat Penguasaan = X 100 %
Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
0 59 = sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
melanjutkan kegiatan pembelajaran berikutnya. Selamat! Tetapi apabila tingkat
penguasaan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi materi kegiatan
pembelajaran 3, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindaklanjut

Kegiatan ini dilakukan untuk melihat ketercapaian dan efektivitas proses pembelajaran
yang Saudara ikuti. Jika Saudara merasa sudah menguasai Pembinaan guru dalam
pemanfaatan hasil penilaian pembelajaran yang dipelajari, berilah tanda cek () pada kolom
Tercapai. Sebaliknya berilah tanda cek () pada kolom Belum Tercapai jika Saudara belum
menguasai.

Belum
No Tujuan Pembelajaran Tercapai Keterangan
Tercapai

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


107
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

1 Menganalisis hasil penilaian peserta didik


untuk melatih guru
2 Memanfaatkan hasil analisis penilaian peserta
didik untuk menyusun program tindak lanjut
Tindak lanjut:

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

I. Kunci Jawaban

1. D
2. A
3. C
4. B
5. B

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


108
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kegiatan Pembelajaran 4: Pemantauan Pembelajaran dan Hasil


Belajar Siswa (8 JP)

Pada kegiatan ini Saudara akan melakukan berbagai aktivitas untuk memahami materi
pemantauan pembelajaran dan hasil belajar siswa. Untuk mengawali kegiatan pembelajaran
4 (empat) ini, Saudara dapat mengikuti penjelasan tentang tujuan pembelajaran dan
indikator pencapaian tujuan pada kegiatan ini. Saudara juga dapat menambah wawasan
dengan membaca uraian materi serta melakukan aktivitas, melakukan umpan balik serta
menyusun rencana tindak untuk tahapan On seperti berikut ini.

A. Tujuan Pembelajaran

Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran 4 ini, Saudara mampu menentukan aspek-


aspek pemantauan pelaksanaan pembelajaran dan hasil belajar siswa, menyimpulkan
hasil pemantauan pembelajaran dan menilai tingkat kesesuaian antara perencanaan
dengan pelaksanaan pembelajaran dengan mengintegrasikan lima nilai utama
Penguatan Pendidikan Karakter.

B. Indikator Pencapaian Tujuan

Indikator pencapaian tujuan dalam kegiatan ini adalah sebagai berikut.


1. Menentukan aspek-aspek pemantauan pelaksanaan pembelajaran/bimbingan dan
hasil belajar siswa.
2. Menentukan kriteria setiap aspek pemantauan pelaksanaan pembelajaran dan hasil
belajar siswa.
3. Menilai tingkat kesesuaian antara perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran
4. Menganalisis hasil pemantauan
5. Menyimpulkan hasil pemantauan pembelajaran
6. Menyusun rencana program perbaikan mutu pembelajaran sesuai dengan hasil
analisis.
7. Menyusun laporan hasil pemantauan

C. Uraian Materi

Setelah melaksanakan pembimbingan kepada guru terkait penilaian hasil belajar,


pengawas sekolah perlu melakukan pemantauan pelaksanaan pembelajaran dan hasil
belajar. Pemantauan ini bertujuan untuk melihat keterlaksanaan hasil pembimbingan dan
mengukur tingkat kesesuaian antara perencanaan pembelajaran dengan pelaksanaan
pembelajaran serta mengukur tingkat keberhasilan pembelajaran melalui hasil belajar

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


109
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

siswa. Tahapan yang dilakukan pengawas dalam melaksanakan pemantauan secara


umum meliputi merencanakan, melaksanakan pemantauan dan melaporkan hasil
pemantauan.

1. Perencanaan Pemantauan
Tahapan awal yang dilakukan dalam perencanaan pemantauan adalah merumuskan
tujuan pemantauan. Tujuan pemantauan antara lain sebagai berikut: (a)
mengumpulkan data dan informasi yang diperlukan; (b) memberikan masukan
tentang kebutuhan dalam melaksanakan program; (c) mendapatkan gambaran
ketercapaian tujuan setelah adanya kegiatan; (d) memberikan informasi tentang
metode yang tepat untuk melaksanakan kegiatan; (e) mendapatkan informasi
tentang adanya kesulitan-kesulitan dan hambatan-hambatan selama kegiatan; (f)
memberikan umpan balik bagi sistem penilaian program; dan (g) memberikan
pernyataan yang bersifat penandaan berupa fakta dan nilai.

Setelah tujuan ditetapkan pengawas sekolah perlu: (a) menentukan aspek-aspek


yang akan dipantau; (b) menentukan kriteria pemantauan; (c) teknik pemantauan; (d)
menentukan/menyusun instrumen pemantauan; (e) menyusun jadwal pemantauan;
dan (f) menginformasikan kegiatan pemantauan kepada sekolah binaan.

a. Aspek-aspek Pemantauan Pelaksanaan Pembelajaran


Aspek-aspek yang perlu dipantau dalam pelaksanaan pembelajaran dapat
diidentifikasi dari kerangka kegiatan pemantauan pelaksanaan pembelajaran
yang meliputi: (1) penyusunan rencana pelaksanan pembelajaran; (2)
pelaksanaan pembelajaran; (3) penilaian prestasi belajar siswa; dan (4)
pelaksanaan tindak lanjut pembelajaran (Depdiknas, 2008).

Aspek-aspek yang perlu dipantau pada penyusunan rencana pelaksanaan


pembelajaran (RPP) meliputi dokumen silabus, prota, dan promes sebagai acuan
dalam menyusun RPP, buku presensi peserta didik, buku nilai, buku sumber,
jurnal mengajar guru, buku tugas terstruktur dan tidak terstruktur. Aspek yang
perlu dipantau pada dokumen RPP adalah komponen-komponen yang harus ada
pada RPP sesuai dengan Permendikbud No. 22 Tahun 2016 tentang Standar
Proses.

Aspek yang perlu dipantau pada saat pelaksanaan pembelajaran dapat


disesuaikan dengan instrumen pemantauan pembelajaran (supervisi akademik)
yang meliputi (1) kemampuan guru membuka pembelajaran, (2) sikap guru
dalam proses pembelajaran, (3) penguasaan bahan ajar, (4) proses

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


110
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

pembelajaran, (5) penggunaan media, (6) evaluasi pembelajaran, (7)


kemampuan menutup pembelajaran, dan (8) tindak lanjut pembelajaran
(Depdiknas, 2008).

Aspek yang perlu dipantau pada tahap penilaian prestasi belajar meliputi
ketersediaan buku penilaian, jenis ragam penilaian yang digunakan, kesesuaian
jenis penilaian dan instrumen penilaian yang digunakan dengan tujuan
pembelajaran yang sudah ditetapkan. Sedangkan tindak lanjut pembelajaran
dapat dilihat dari ketersediaan program remedial dan pengayaan serta
perencanaan tugas terstruktur dan tidak terstruktur yang diberikan kepada siswa.

b. Aspek-aspek Pemantauan Hasil Belajar


Hasil belajar siswa dapat dinyatakan dalam dua kategori yaitu hasil belajar dari
kegiatan intrakurikuler (pembelajaran) dan kegiatan ekstrakurikuler. Hasil belajar
intrakurikuler merupakan capaian belajar siswa berupa kualifikasi kemampuan
yang mencakup ranah sikap, pengetahuan dan keterampilan. Aspek-aspek yang
perlu dipantau pada hasil belajar intrakurikuler dapat diidentifikasi dari
ketercapaian ketiga ranah tersebut.

Hasil belajar ranah sikap dapat dilihat dari perubahan perilaku dan sikap siswa
selaras dengan hasil penilaian sikap yang diperoleh siswa setiap akhir semester.
Hasil belajar ranah pengetahuan meliputi pengetahuan faktual, konseptual,
prosedural dan metakognitif. Hasil belajar ini dapat dilihat dari ketercapaian KKM,
daya serap pembelajaran, hasil ujian sekolah/nasional, jumlah siswa yang
naik/tidak naik kelas, dan jumlah kelulusan yang selaras dengan hasil belajar
yang dituangkan dalam rapor dan ijasah siswa. Hasil belajar ranah keterampilan
meliputi keterampilan berpikir dan bertindak kreatif, produktif, kritis, mandiri,
kolaboratif, dan komunikatif . Hasil belajar ini dapat dilihat dari perubahan
kemampuan keterampilan siswa yang tertuang pada dokumen rapor.
(Permendikbud No. 20 Tahun 2106 tentang Standar Kompetensi Lulusan).

Hasil belajar ekstrakurikuler adalah hasil belajar yang dicapai siswa dalam hal
pengembangan potensi, bakat, minat, kemampuan, kepribadian, kerjasama, dan
kemandirian peserta didik secara optimal (Permendikbud No. 62 Tahun 2014
tentang Kegiatan Ekstrakurikuler). Ketercapain hasil belajar ini dapat dilihat dari
perubahan keterampilan siswa dalam hal minat dan bakatnya yang dapat
dipantau dari prestasi-prestasinya sesuai dengan potensi, minat dan bakat.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


111
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

c. Kriteria Pemantauan Pelaksanaan Pembelajaran dan Hasil Belajar


Kriteria pemantauan pelaksanaan pembelajaran (Sudjana, 2004) meliputi:
1) Konsistensi belajar mengajar dengan kurikulum, meliputi aspek-aspek: (a)
tujuan pembelajaran, (b) bahan ajar, (c) jenis kegiatan yang dilakukan, (d)
cara melaksanakan, (e) peralatan yang digunakan, dan (f) penilaian yang
digunakan.
2) Keterlaksanaannya oleh guru, meliputi aspek (a) pengondisian siswa, (b)
penyiapan alat dan sumber belajar, (c) alokasi waktu, (d) proses bantuan dan
bimbingan belajar, (e) proses dan hasil belajar siswa, (f) kesimpulan hasil
belajar dan tindak lanjut untuk pembelajaran selanjutnya.
3) Keterlaksanaan oleh siswa, meliputi aspek (a) pemahaman siswa terhadap
petunjuk guru, (b) semua siswa terlibat pembelajaran, (c) terselesaikannya
tugas-tugas, (d) manfaat semua sumber belajar, dan (e) semua siswa
mengausai tujuan pembelajaran.
4) Motivasi belajar siswa, meliputi minat, perhatian, semangat, senang,
tanggungjawab dan responnya terhadap pembelajaran.
5) Keaktifan siswa dalam pembelajaran
6) Interaksi siswa dengan guru
7) Kemampuan guru dalam mengajar
8) Kualitas hasil belajar yang diperolh siswa

Kriteria pemantauan pelaksanaan hasil belajar meliputi:


1) Mengacu pada tiga ranah yaitu sikap, pengetahuan dan keterampilan
2) Cara yang digunakan untuk menilai hasil belajar
3) Mengacu pada tujuan dan fungsi penilaian
4) Mengacu pada prinsip deferensiasi
5) Tidak bersifat diskriminatif

d. Instrumen Pemantauan Pelaksanaan Pembelajaran dan Hasil Belajar


Pemantauan perencanaan pembelajaran dapat menggunakan instrumen
pemantauan berbentuk checklist ketersediaan dokumen. Pemantauan
pelaksanaan pembelajaran, pengawas sekolah dapat memanfaatkan dokumen
hasil supervisi akademik yang yang telah dilaksanakan oleh kepala sekolah.
Data hasil supervisi akademik tersebut dapat di-crosscheck dengan wawancara
kepada guru dan peserta didik. Instrumen pemantauan hasil belajar dapat
disusun oleh pengawas sekolah berdasarkan aspek-aspek yang perlu dipantau
dan kriteria pemantauan hasil belajar yang sudah diuraikan di atas.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


112
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

2. Pelaksanaan Pemantauan
Sebelum melaksanakan pemantauan, pengawas sekolah hendaknya menetapkan
tujuan pemantauan yang akan dilakukan, menyiapkan instrumen yang diperlukan
sesuai dengan tujuan dan sasaran pemantauan dan menginformasikan kegiatan
pemantauan kepada pihak sekolah. Kehadiran pengawas di sekolah merupakan
mitra dari kepala sekolah. Pengawas yang akan hadir di sekolah sebaiknya
memberitahukan ke pihak sekolah jauh hari sebelumnya. Sikap bersahabat
senantiasa perlu dijaga. Pengawas bukanlah seorang pemeriksa. Pengawas adalah
pendamping sekolah untuk mencapai tujuan pendidikan. Pengawas perlu berbaur
layaknya sebagai warga sekolah dan merasa bagian dari sekolah.

Dalam melaksanakan pemantauan, pengawas sekolah hendaknya memperhatikan


prinsip obyektif dan transparan. Pemantauan dapat dilaksanakan melalui diskusi
kelompok terfokus, pengamatan, pencatatan, perekaman, wawancara, dan
dokumentasi. Instrumen pemantauan proses pembelajaran dapat dilakukan dengan
menggunakan angket, observasi, catatan, anekdot, dan refleksi. Pengawas sekolah
mengisi instrumen pemantauan dengan menggunakan berbagai teknik triangulasi
observasi, interview, studi dokumentasi dan pengisian instrumen oleh guru/kepala
sekolah.

3. Pelaporan Hasil Pemantauan


Sebelum membuat laporan, pengawas sekolah hendaknya melakukan: (a) analisis
data hasil pemantauan; (b) menyimpulkan hasil pemantauan; (c) membuat
rekomendasi berdasarkan simpulan hasil pemantauan; (d) menyusun laporan
pemantauan; (e) menyusun rencana tindak lanjut sebagai dasar penyusunan
program kepengawasan berikutnya; dan (f) menentukan tingkat kesesuaian antara
perencanaan dengan pelaksanaan (pembelajaran dan hasil belajar).

Analisis data hasil pemantauan dilaksanakan berdasarkan jenis data yang terkumpul,
Data hasil pemantauan pelaksanaan pembelajaran dan hasil belajar dapat berupa
data kualitatif dan kuantitatif, maka analisis data yang digunakan pengawas sekolah
umumnya adalah analisis deskriptif dan analisis statistik deskriptif, seperti rerata, nilai
tertinggi, nilai terendah, simpangan baku, titik tengah, dan modus. Analisisnya pun
umumnya menggunakan persentase (%).

Berdasarkan analisis data yang dilakukan, pengawas sekolah dapat membuat


kesimpulan hasil pemantauan. Simpuan dapat dirumuskan berdasarkan akumulasi
data yang terkumpul. Simpulan akan menjadi pijakan untuk menentukan model

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


113
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

pemantauan dan pembinaan yang dapat dilakukan pengawas sekolah kepada guru di
sekolah binaan terkait pembelajaran. Simpulan hasil pemantauan merupakan
gambaran kualitas sekolah pada saat terkini dan menjadi pijakan untuk prioritas
program tindak lanjut pembinaan untuk perbaikan mutu pembelajaran. Tahap terakhir
adalah membuat laporan hasil pemantauan pelaksanaan pembelajaran dan hasil
belajar sesuai dengan pedoman penyusunan laporan yang terdapat pada Buku Kerja
Pengawas Sekolah.

Berdasarkan uraian di atas, maka perencanaan pembelajaran yang disusun guru


harus sesuai dengan Permendikbud No. 22 Tahun 2016 tentang Standar Proses dan
Permendikbud No. 23 Tahun 2016 tentang Standar Penilaian serta pedoman
penilaian di setiap jenjang pendidikan. Dengan menggunakan dokumen hasil
supervisi pelaksanaan pembelajaran dapat ditentukan tingkat kesesuaian antara
perencaan dengan pelaksanaan pembelajaran. Semakin tinggi tingkat kesesuaiannya
menunjukkan bahwa perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran sangat baik.

Tingkat kesesuaian antara pelaksanaan program sekolah dengan perencanaan dapat


dilihat dari hasil pemantauan kegiatan ekstrakurikuler. Tingkat kesesuaian tinggi
menunjukkan bahwa sekolah telah berhasil merealisasikan program yang telah
dirancang dan menunjukan progres kinerja sekolah yang tinggi. Tingkat kesesuaian
rendah menunjukkan bahwa sekolah belum optimal dalam melaksanakan program-
program sekolah, oleh karena itu pengawas sekolah dapat merencanakan program
pembinaan dan pembimbingan lebih lanjut.

Setelah menyusun laporan hasil pemantauan, pengawas sekolah menyusun


Rencana Program Perbaikan Mutu Pembelajaran. Rencana program perbaikan mutu
pembelajaran merupakan ujung dari kegiatan pemantauan. Pemantau
memformulasikan gagasan dan pemikiran untuk perbaikan program berdasarkan
data yang terkumpul. Di dalamnya memuat tindakan yang harus dilakukan oleh
pembuat keputusan, oleh karena itu rencana ini harus disusun secara cermat.
Diskusi penyusunan rencana program sebaiknya melibatkan berbagai personil kunci
terkait supaya menghasilkan rencana yang layak dan dapat dilaksanakan. Supaya
tidak ada aspek yang terlewatkan, alternatif atau buti-butir rencana harus sudah
diidentifikasi sejak awal dan dilakukan sepanjang kegiatan proses pemantauan. Butir-
butir yang diajukan harus didukung oleh data akurat dan valid.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


114
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

D. Aktivitas Kegiatan

Pada Kegiatan Pembelajaran 4 ini, Saudara akan melaksanakan beberapa aktivitas


pembelajaran untuk mengeksplor pengetahuan dan pemahaman Saudara tentang
pemantauan pelaksanaan pembelajaran dan hasil belajar siswa. Pemahaman terkait hal
tersebut sangat mendukung Saudara dalam melaksanakan tugas kepengawasan
khususnya membimbing dan memantau guru dalam memenuhi lima standar yaitu
Standar Isi, Standar Kelulusan, Standar Proses, dan Standar Penilaian serta Standar
Pendidik dan Tenaga Kependidikan di sekolah binaan Saudara. Selamat melaksanakan
aktivitas pembelajaran berikut!

Kegiatan 4.1. Menentukan Aspek-aspek Pemantauan Pelaksanaan


Pembelajaran (Diskusi: 45 Menit)

Sebelum melakukan kegiatan pembelajaran 4.1, terlebih dahulu silakan membaca


dengan cermat uraian materi yang tersedia pada topik ini. Mengawali kegiatan
pembelajaran ini, Saudara diminta berdiskusi tentang aspek-aspek pemantauan
pelaksanaan pembelajaran dengan sungguh-sungguh, disiplin, dan kerjasama dengan
pengawas sekolah lain. Tuliskan hasil diskusi Saudara dengan menggunakan LK 4.1.
Selanjutnya, salah satu peserta diminta memaparkan hasil diskusinya.

LK 4.1. Menentukan Aspek-aspek Pemantauan Pelaksanaan Pembelajaran/


Bimbingan dan Hasil Belajar Siswa

1. Aspek apa saja yang harus diperhatikan dalam melaksanakan pemantauan:


a. Pelaksanaan pembelajaran?

b. Hasil Belajar Siswa

2. Apa saja standar yang digunakan dalam memantau:


a. Pelaksanaan pembelajaran?

b. Hasil Belajar Siswa

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


115
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

3. Instrumen apa saja yang harus disiapkan untuk memantau pelaksanaan


pembelajaran oleh guru?

4. Buatlah prosedur pemantauan hasil belajar siswa berdasarkan aspek-aspek penilaian


yang Saudara pahami!

Kegiatan 4.2. Menyusun Instrumen Pemantauan Hasil Belajar Siswa


(Diskusi: 90 Menit)

Setelah Saudara memahami aspek-aspek penilaian hasil belajar, maka sebelum


melaksanakan pemantauan Saudara perlu menyiapkan instrumen pemantauan. Pada
kegiatan ini Saudara diminta secara berkelompok menyusun instrumen pemantauan
hasil belajar siswa dengan kreatif. Sebagai acuan, Saudara dapat melihat kembali
uraian materi pada kegiatan pembelajaran ini dan pembelajaran sebelumnya. Saudara
dapat menggunakan LK 4.2 sebagai rujukan atau merancang sendiri format instrumen
tersebut!
LK 4.2. Instrumen Pemantauan Hasil Belajar Siswa

LEMBAR PEMANTAUAN HASIL BELAJAR SISWA

1. Identitas Sekolah
Nama Sekolah : .........................................................................
Nama Kepala Sekolah : .......................................................................
Nama Pengawas Sekolah : .......................................................................
Alamat Sekolah : .........................................................................
2. Instrumen Pemantauan Hasil Belajar Sisswa
Dokumen/Bukti Fisik*
No Aspek Pemantauan Keterangan
Tersedia Tidak Tersedia

Kegiatan 4.3. Menganalisis Hasil Pemantauan (Studi Kasus: 45 Menit)

Pada kegiatan 4.3, Saudara diminta mencermati kasus berkenaan dengan hasil
pemantauan pelaksanaan pembelajaran. Berdasarkan kasus tersebut, Saudara diminta

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


116
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

untuk menyimpulkan hasil pemantauan berdasarkan data pendukung yang ada di


dalam kasus tersebut secara obyektif. Sebelum membuat simpulan, jawablah
pertanyaan-pertanyaan pada LK 4.3.

Perhatikan kasus berikut!

Kriteria
No Aspek Pemantauan
Ya Tidak
1 Pendahuluan:
1. Mengucapkan salam dan mengajak berdoa;
2. Mengajak bernyanyi lagu-lagu nasional;
3. Mengondisikan suasana belajar yang menyenangkan;
4. Mengaitkan materi yang sudah dipelajari sebelumnya dengan materi
yang akan dipelajari sebagai apersepsi;
5. Menyampaikan kompetensi yang akan dicapai dan garis besar
kegiatan yang akan dilakukan; dan
6. Menyampaikan lingkup dan teknik penilaian yang akan digunakan.

2 Kegiatan Inti:
1. Menguasai materi pembelajaran dengan seperangkat nilai-nilai
utama karakter, lingkungan).
2. Melaksanakan pembelajaran sesuai dengan kompetensi yang akan
dicapai dan disajikan secara sistematis;
3. Menyajikan pembelajaran yang memadukan antara lain keterpaduan
antara sikap/nilai karakter, literasi, pengetahuan, dan keterampilan;
4. Menyajikan pembelajaran dengan menggunakan pendekatan dan
model pembelajaran yang tepat;
5. Menunjukkan keterampilan berkomunikasi dalam penggunaan
media dan sumber belajar; dan
6. Menumbuhkan partisipasi aktif peserta didik melalui interaksi guru,
peserta didik, sumber belajar (buku, model alat peraga
3 Penilaian:
1. Melaksanakan penilaian sikap.
2. Melaksanakan penilaian pengetahuan.
3. Melaksanakan penilaian keterampilan.
4 Penutup:
1. Memfasilitasi dan membimbing peserta didik merangkum materi
pelajaran;
2. Memfasilitasi dan membimbing peserta didik untuk merefleksi
proses dan materi pelajaran;
3. Memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil pembelajaran;

4. Merencanakan kegiatan tindak lanjut, khusus bagi peserta didik


yang membutuhkan pelayanan khusus diberikan bantuan psiko-
edukasi, dan remedial / pengayaan;
5. Menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya;

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


117
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Berdasarkan kasus di atas jawablah pertanyaan-pertanyaan LK 4.3 berikut ini!

LK 4.3. Menganalisis Hasil Pemantauan Pelaksanaan Pembelajaran/ Bimbingan

1. Buatlah analisis data hasil pemantauan pelaksanaan pembelajaran berdasarkan


kasus di atas!

2. Berdasarkan hasil analisis yang Saudara lakukan, buatlah simpulan hasil


pemantauan pelaksanaan pembelajaran!

3. Jika Saudara sebagai pengawas pembina sekolah X, apa rencana tindak yang akan
Saudara lakukan?

Saudara telah melaksanakan semua aktivitas pembelajaran pada modul ini, diharapkan
Saudara telah memiliki pengalaman belajar yang sangat bermanfaat untuk
pengembangan kompetensi khususnya dimensi kompetensi Evaluasi Pendidikan
kelompok kompetensi Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran. Pengalaman belajar
yang Saudara peroleh pada tahap In-1 ini, dapat Saudara gunakan sebagai bekal dalam
melaksanakan kegiatan On the Job Learning di lokasi Saudara bertugas. Selanjutnya
sebagai acuan dalam melaksanakan On the Job Learning Saudara diminta menyusun
Rencana Tindak Lanjut sebagai berikut.

E. Latihan/Kasus/Tugas

Pilihlah jawaban yang benar dengan cara memberi tanda silang (x) pada huruf A,
B, C, atau D !

1. Manakah aspek-aspek pemantauan pelaksanaan pembelajaran di bawah ini yang


bukan merupakan aspek kegiatan kurikuler
A. Supervisi pembelajaran
B. Penggunaan media
C. Pembimbingan penulisan KTI
D. Penilaian kemampuan praktik

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


118
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

2. Pemantauan hasil belajar siswa ditunjukkan oleh kegiatan pembimbingan dalam hal
A. peningkatan daya serap
B. penggunaan variasi metode pembelajaran
C. penyusunan RPP
D. pengembangan instrumen penilaian

3. Salah satu tujuan penilaian tingkat kesesuaian antara perencanaan dan pelaksanaan
pembelajaran adalah .
A. Memperbaiki kualitas laporan dari keterlaksanaan pengelolaan pembelajaran
B. Menunjukkan cara melakukan perbaikan yang tepat dalam pembelajaran
C. Membimbing sekolah melaksanakan perbaikan pembelajaran di sekolah
D. Mengidentifikasi selisih antara standar yang ada dan kenyataan di sekolah

4. Simpulan hasil pemantauan pembelajaran memberikan gambaran tentang .


A. kualitas yang dicapai pengawas dalam pelaksanaan tugasnya sehari-hari
B. hasil koordinasi yang baik antara pengawas dan pihak sekolah
C. kondisi kekinian sekolah sebagai bahan perencanaan pemantauan berikutnya
D. bahan koreksi kepada sekolah sebagai input lebih berhati-hati

5. Perhatikan prosedur pemantauan pelaksanaan pembelajaran berikut!


(1) mengumpulkan data pemantauan
(2) menyusun instrumen pemantauan
(3) menggunakan teknik pemantauan yang sesuai
(4) menganalisis data hasil pemantauan
(5) menyimpulkan hasil pemantauan
(6) menyusun laporan hasil pemantauan
Prosedur pemantauan yang sesuai untuk tahapan pelaporan adalah .
A. (1), (2), dan (3)
B. (1), (3), dan (5)
C. (2), (4), dan (6)
D. (4), (5), dan (6)

F. Rangkuman

1. Kerangka kegiatan pemantauan pelaksanaan pembelajaran meliputi: (a) penyusunan


rencana pelaksanan pembelajaran; (b) pelaksanaan pembelajaran; (c) penilaian
prestasi belajar siswa; dan (d) pelaksanaan tindak lanjut pembelajaran

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


119
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

2. Aspek yang perlu dipantau pada saat pelaksanaan pembelajaran meliputi (a)
kemampuan guru membuka pembelajaran, (b) sikap guru dalam proses
pembelajaran, (c) penguasaan bahan ajar, (d) proses pembelajaran, (e) penggunaan
media, (f) evaluasi pembelajaran, (g) kemampuan menutup pembelajaran, dan (h)
tindak lanjut pembelajaran.
3. Kriteria pemantauan pelaksanaan pembelajaran meliputi: (a) konsistensi belajar
mengajar dengan kurikulum; (b) Keterlaksanaannya oleh guru; (c) keterlaksanaan
oleh siswa; (d) motivasi belajar siswa; (e) keaktifan siswa dalam pembelajaran; (f)
interaksi siswa dengan guru; (g) kemampuan guru dalam mengajar; dan (h) kualitas
hasil belajar yang diperoleh siswa
4. Kriteria pemantauan pelaksanaan hasil belajar meliputi: (a) mengacu pada tiga ranah
yaitu sikap, pengetahuan dan keterampilan; (b) cara yang digunakan untuk menilai
hasil belajar; (c) mengacu pada tujuan dan fungsi penilaian; (d) mengacu pada
prinsip deferensiasi; dan (e) tidak bersifat diskriminatif.
5. Tahapan sebelum menyusun laporan adalah (a) analisis data hasil pemantauan; (b)
menyimpulkan hasil pemantauan; (c) membuat rekomendasi berdasarkan simpulan
hasil pemantauan; (d) menyusun laporan pemantauan; (e) menyusun rencana tindak
lanjut sebagai dasar penyusunan program kepengawasan berikutnya; dan (f)
menentukan tingkat kesesuaian antara perencanaan dengan pelaksanaan
(pembelajaran dan hasil belajar).
6. Simpulan hasil pemantauan pelaksanaan pembelajaran dan hasil belajar merupakan
gambaran kualitas sekolah terkini dan menjadi pijakan untuk prioritas program tindak
lanjut pembinaan dan perbaikan mutu pembelajaran.
7. Semakin tinggi tingkat kesesuaian antara perencanaan dengan pelaksanaan
pembelajaran, menunjukkan bahwa perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran
sangat baik. Sedangkan tingkat kesesuaian tinggi untuk hasil belajar dari kegiatan
ekstrakurikuler menunjukkan bahwa sekolah telah berhasil merealisasikan program
yang telah dirancang dan menunjukan progres kinerja sekolah yang tinggi. Tingkat
kesesuaian rendah menunjukkan bahwa sekolah belum optimal dalam melaksanakan
program-program sekolah. Oleh karena itu, pengawas sekolah dapat merencanakan
program pembinaan dan pembimbingan lebih lanjut.

G. Umpan Balik

Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban materi kegiatan pembelajaran


empat yang terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Saudara yang benar.
Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara
terhadap materi kegiatan belajar.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


120
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Jumlah Jawaban Benar


Tingkat Penguasaan = X 100 %
Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
0 - 59 = sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
melanjutkan kegiatan pembelajaran berikutnya. Selamat! Tetapi apabila tingkat
penguasaan Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi materi kegiatan
pembelajaran 4, terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindaklanjut

Kegiatan ini dilakukan untuk melihat ketercapaian dan efektivitas proses pembelajaran
yang Saudara ikuti. Jika Saudara merasa sudah menguasai Pemantauan Pelaksanaan
Pembelajaran dan Hasil Belajar yang dipelajari, berilah tanda cek () pada kolom Tercapai.
Sebaliknya berilah tanda cek () pada kolom Belum Tercapai jika Saudara belum menguasai.

Belum
No Tujuan Pembelajaran Tercapai Keterangan
Tercapai
1 Menentukan aspek-aspek pemantauan
pelaksanaan pembelajaran/bimbingan dan
hasil belajar siswa.
2 Menentukan kriteria setiap aspek
pemantauan pelaksanaan pembelajaran dan
hasil belajar siswa.
3. Menilai tingkat kesesuaian antara
perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran
4. Menganalisis hasil pemantauan

5 Menyimpulkan hasil pemantauan


pembelajaran
6 Menyusun rencana program perbaikan
mutu pembelajaran sesuai dengan hasil
analisis
7 Menyusun laporan hasil pemantauan

Tindak lanjut:

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


121
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

I. Kunci Jawaban

1. C

2. C

3. B

4. D

5. A

J. Rencana Tindak Lanjut

Buatlah RTL In-1 dengan menggunakan format berikut. Isilah RTL In-1 ini, sesuai dengan
LK yang ada pada setiap kegiatan pembelajaran yang akan diimplementasikan pada
kegiatan On the Job Learning di lokasi Saudara bertugas yang akan dilaksanakan
selama 20 JP (maksimal satu bulan).

Target yang akan Perkiraan


No Deskripsi Kegiatan Keterangan
dicapai waktu
1
2
3
4

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


122
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

TAHAP ON THE JOB LEARNING (On)


(20 JP)

Pengantar
Pada tahap On, Saudara akan melaksanakan kegiatan sesuai rencana tindak lanjut yang
telah dibuat pada tahap In-1. Kegiatan utama dalam On, Saudara akan (1) Menyusun
kriteria dan indikator keberhasilan pendidikan dan pembelajaran/bimbingan tiap mata
pelajaran dalam rumpun mata pelajaran yang relevan, (2) Membimbing guru dalam
menentukan aspek-aspek yang penting dinilai dalam pembelajaran/bimbingan tiap bidang
pengembangan atau mata pelajaran dalam rumpun mata pelajaran yang relevan (3)
Membina guru dalam memanfaatkan hasil penilaian untuk kepentingan pendidikan dan
pembelajaran/bimbingan tiap bidang pengembangan atau mata pelajaran dalam rumpun
mata pelajaran yang relevan. (4) Memantau pelaksanaan pembelajaran/bimbingan dan hasil
belajar siswa serta menganalisisnya untuk perbaikan mutu pembelajaran/bimbingan tiap
bidang pengembangan atau mata pelajaran. Kegiatan tersebut akan dimplementasikan di
tempat Saudara bertugas melalui kegiatan pengawasan yang terdapat dalam kegiatan
pembelajaran berikut ini: (a) Penyusunan Kriteria dan Indikator Keberhasilan Pendidikan dan
Pembelajaran; (b) Pembimbingan Guru dalam Menentukan Aspek-aspek Penilaian
Pembelajaran; (c) Pembinaan Guru dalam Pemanfaatan Hasil Penilaian Pembelajaran, dan
(d) Pemantauan Pembelajaran dan Hasil Belajar Siswa. Pada kegiatan pembimbingan guru
dalam menentukan kriteria minimal tertentu, Saudara harus melibatkan guru pada sekolah
binaan saudara dan berkoordinasi dengan kepala sekolah dengan memberdayakan KKG di
gugus binaan saudara.

Selain itu, pada saat kegiatan On Saudara mengimplementasikan nilai-nilai utama


Penguatan Pendidikan Karakter (PPK), yang terdiri atas: 1) religius, 2) nasionalis, 3) mandiri,
4) gotong royong, dan 5) integritas dalam pelaksanaan pengawasan. Pertimbangkan pula
aspek inklusi sosial tanpa membedakan suku, agama, ras, golongan, jenis kelamin, status
sosial ekonomi, penyandang HIV/AIDS dan yang berkebutuhan khusus. Inklusi sosial ini
juga diberlakukan bagi pendidik, tenaga kependidikan dan peserta didik. Selama melakukan
On, Saudara dapat membuka kembali uraian materi pada modul ini atau sumber lain yang
relevan sebagai rujukan

Dalam pelaksanaan kegiatan On, Saudara harus bekerja sama dengan berbagai pihak.
Untuk itu, lakukan kegiatan koordinasi agar dapat terberdayakan berbagai pihak dalam
mendukung pelaksanaan kegiatan On ini.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


123
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Pada akhir tahap On, Saudara menyusun laporan dan mempersiapkan bahan tayang
untuk dipresentasikan pada tahap In-2.

Kegiatan Pembelajaran 1: Penyusunan Kriteria dan Indikator


Keberhasilan Pendidikan dan
Pembelajaran (4 JP)
Untuk mengawali kegiatan ini Saudara perlu menyimak tujuan, indikator pencapaian dan
uraian materi yang terkait dengan pembimbingan dan pembinaan kepala sekolah dan guru di
sekolah binaan, serta RTL In-1 sebagai berikut ini.

A. Tujuan Pembelajaran

Setelah melaksanakan kegiatan pembelajaran 1 (satu) ini, Saudara dapat membimbing


guru dalam menentukan kriteria ketuntasan minimal kompetensi dasar dan menentukan
indikator keberhasilan pembelajaran dengan mengintegrasikan nilai-nilai utama
Penguatan Pendidikan Karakter.

B. Indikator Pencapaian Tujuan

Membimbing guru dalam dalam menentukan kriteria ketuntasan minimal dan indikator
keberhasilan pembelajaran

C. Aktivitas Pembelajaran

Saudara akan mengimplementasikan kegiatan berikut ini di tempat Saudara bertugas.

Kegiatan 1.1. Membimbing Guru dalam Menentukan KKM dan Indikator


Keberhasilan Pembelajaran (4 JP)

Pada kegiatan ini, Saudara diminta melaksanakan kegiatan membimbing guru dalam
menentukan KKM dan indikator keberhasilan pembelajaran. Saudara dapat
melaksanakan kegiatan ini di salah satu gugus binaan. Integrasikan nilai-nilai Penguatan
Pendidikan Karakter pada saat pembimbingan berlangsung, sehingga selain kompetensi
professional guru meningkat, kompetensi kepribadian dan sosialnya pun meningkat. Di
samping itu guru akan dapat membimbing siswa dalam menerapkan Penguatan
Pendidikan Karakter secara optimal di sekolah, karena guru mampu menjadi teladan
bagi siswanya. Sebelum melakukan kegiatan siapkan materi pembimbingan dalam
bentuk paparan, daftar hadir peserta, dan jurnal kegiatan. Pada saat melaksanakan
kegiatan dokumentasikan dalam bentuk foto kegiatan. Setelah kegiatan selesai buatlah
laporan kegiatan pembimbingan secara sederhana seperti pada LK 1.1 dan bukti fisik
pelaksanaan kegiatan seperti:

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


124
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

1. Paparan materi pembimbingan


2. Daftar hadir peserta
3. Foto-foto kegiatan
4. Jurnal kegiatan

LK 1.1. Laporan Pembimbingan Guru dalam Menentukan KKM dan Indikator


Keberhasilan Pembelajaran

Nama Pengawas :
Nama Kegiatan :
Tujuan Kegiatan :
Tempat Kegiatan :
Hari/Tanggal :
Durasi Waktu : . (Jam/Menit)

Keter-
N As Kegiat Sasa Hambat Sim Tindak
Target Metode Capaian
o Pek An ran an pulan Lanjut
*)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

*) Cantumkan capaian secara kulitatif dan kuantitatif (Persentase)

LK 1.1 dan bukti fisik kegiatan akan menjadi tagihan pada kegiatan ini, oleh karena itu
dokumentasikan hasil kegiatan ini sebagai bahan portofolio pada laporan kegiatan On
yang akan Saudara paparkan pada saat kegiatan In-2

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


125
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kegiatan Pembelajaran 2: Pembimbingan Guru dalam Menentukan


Aspek-aspek Penilaian Pembelajaran
(10 JP)
A. Tujuan Pembelajaran

Setelah melaksanakan kegiatan ini, Saudara mampu membimbing guru dalam menentu-
kan aspek-aspek penilaian pembelajaran dan menyusun instrumen penilaian hasil
belajar peserta didik di sekolah binaan, dengan mengintegrasikan nilai-nilai utama PPK.

B. Indikator Pencapaian Tujuan

Indikator pencapaian tujuan pada kegiatan ini adalah:


1. membimbing guru dalam menentukan aspek-aspek penilaian pembelajaran
2. membimbing guru dalam menyusun instrumen penilaian aspek sikap, pengetahuan,
dan keterampilan peserta didik

C. Aktivitas

Pada kegiatan pembelajaran 2 ini, Saudara akan melaksanakan beberapa aktivitas yang
melibatkan guru di wilayah binaan. Kerjakan kegiatan di bawah ini dengan membangun
kerjasama dengan pihak sekolah dan guru yang menjadi binaan Saudara dalam forum
KKG. Setiap melaksanakan kegiatan pembimbingan integrasikan nilai-nilai PPK agar
semua guru binaan Saudara dapat menjadi role model implementasi nilai-nilai tersebut.

Kegiatan 2.1. Membimbing Guru dalam Menentukan Aspek-aspek Penting


Penilaian Pembelajaran (2 JP)

Pada kegiatan ini Saudara diminta melakukan pembimbingan kepada guru binaan di
salah satu gugus untuk menentukan aspek-aspek penting penilaian pembelajaran.
Sebelum melakukan kegiatan siapkan materi pembimbingan dalam bentuk paparan,
daftar hadir peserta, dan jurnal kegiatan. Pada saat melaksanakan kegiatan
dokumentasikan aktivitas dan bukti-bukti pelaksanaannya seperti berikut ini.
1. Paparan materi pembimbingan
2. Daftar hadir peserta
3. Foto-foto kegiatan
4. Jurnal kegiatan

Setelah kegiatan selesai sebagai tagihan, buatlah laporan kegiatan pembimbingan


dengan menggunakan LK 2.1 dan bukti fisik pelaksanaan kegiatan sebagai lampiran .

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


126
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

LK 2.1 Laporan Pembimbingan Guru dalam Menentukan Aspek-aspek Penting


Penilaian Pembelajaran

Nama Pengawas :
Nama Kegiatan :
Tujuan Kegiatan :
Tempat Kegiatan :
Hari/Tanggal :
Durasi Waktu : . (Jam/Menit)
Keter-
N As Kegiat Sasa Hambat Sim Tindak
Target Metode Capaian
o pek An ran an pulan Lanjut
*)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

*) Cantumkan capaian secara kulitatif dan kuantitatif (Persentase)

Kegiatan 2.2. Membimbing Guru Menyusun Instrumen Penilaian Sikap


(2 JP)

Dalam kegiatan ini, Saudara diminta untuk melakukan pembimbingan kepada guru
sekolah binaan di salah satu gugus untuk menyusun instrumen penilaian sikap yang
meliputi penilaian diri, penilaian antar teman dan lembar observasi penilaian sikap.
Saudara dapat membagi guru dalam beberapa kelompok untuk menyusun instrumen
penilaian sikap tersebut. Pada kegiatan ini Sudara diminta mendokumentasikan:
1. Materi pembimbingan
2. Daftar hadir peserta
3. Jurnal kegiatan
4. Sampel produk hasil pembimbingan meliputi penilaian diri, penilaian antar teman dan
lembar observasi
5. Rekap data guru dan produk yang dihasilkan (instrumen) dengan menggunakan LK
2.2.1 dan LK 2.2.2
6. Laporan Membimbing Guru Menyusun Instrumen Penilaian Sikap dengan
menggunakan format laporan seperti pada LK 2.1.

Tagihan pada kegiatan ini adalah LK 2.2.1, LK 2.2.2 dan laporan Membimbing Guru
Menyusun Instrumen Penilaian Sikap (format laporan seperti pada LK 2.1),
sedangkan dokumen kegiatan yang lain sebagai lampiran.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


127
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

LK 2.2.1. Rekap Hasil Pembimbingan Guru dalam Menyusun Instrumen Penilaian


Sikap Spiritual

Nama Pengawas :
Nama Kegiatan :
Tujuan Kegiatan :
Tempat Kegiatan :
Hari/Tanggal :
Durasi Waktu : . (Jam/Menit)
Kualitas Instrumen
Nama Jenis Instrumen Komentar
No Kesesuaian Ketersediaan
Guru Penilaian Sikap Spiritual Pengawas
dengan indikator Rubrik

LK 2.2.2. Rekap Hasil Pembimbingan Guru dalam Menyusun Instrumen Penilaian


Sikap Sosial

Nama Pengawas :
Nama Kegiatan :
Tujuan Kegiatan :
Tempat Kegiatan :
Hari/Tanggal :
Durasi Waktu : . (Jam/Menit)
Kualitas Instrumen
Nama Jenis Instrumen Komentar
No Kesesuaian Ketersediaan
Guru Penilaian Sikap Sosial Pengawas
dengan indikator Rubrik

Kegiatan 2.3. Membimbing Guru Menyusun Kisi-Kisi dan Instrumen Soal


Penilaian Pengetahuan (2 JP)

Pada kegiatan ini, Saudara diminta untuk melakukan pembimbingan kepada guru di
salah satu gugus binaan untuk menyusun kisi-kisi dan instrumen soal penilaian aspek
pengetahuan. Saudara dapat membagi guru dalam beberapa kelompok untuk
menyelesaikan tugas pembuatan kisi-kisi dan instrumen soal penilaian aspek
pengetahuan. Pada kegiatan ini Sudara diminta mendokumentasikan:
1. Materi pembimbingan
2. Daftar hadir peserta
3. Jurnal kegiatan
4. Sampel produk hasil pembimbingan yaitu kisi-kisi dan instrumen soal

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


128
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

5. Rekap data guru dan produk yang dihasilkan dengan menggunakan LK 2.3.1 dan LK
2.3.2
6. Laporan Membimbing Guru Menyusun Kisi-Kisi dan Instrumen Soal Penilaian
Aspek Pengetahuan dengan menggunakan format laporan seperti pada LK 2.1.

Tagihan pada kegiatan ini adalah LK 2.3.1, LK 2.3.2 dan laporan Membimbing Guru
Menyusun Kisi-Kisi dan Instrumen Soal Penilaian Aspek Pengetahuan (format
laporan seperti pada LK 2.1), sedangkan dokumen yang lain sebagai lampiran.

LK 2.3.1. Rekap Hasil Pembimbingan Guru dalam Menyusun Kisi-kisi Penilaian


Pengetahuan

Nama Pengawas :
Nama Kegiatan :
Tujuan Kegiatan :
Tempat Kegiatan :
Hari/Tanggal :
Durasi Waktu : . (Jam/Menit)
No. Kualitas Kisi-kisi
Komen
Ben No. Indi Kesesu Keleng IS ter
N Nama Mapel Mate tar
tuk KD/ kator aian IS kapan buka/
o Guru ri Penga
Soal IPK Soal dengan kompo tertu
was
(IS) IPK nen iS tup

LK 2.3.2. Rekap Hasil Pembimbingan Guru dalam Menyusun Soal Penilaian


Pengetahuan

Nama Pengawas :
Nama Kegiatan :
Tujuan Kegiatan :
Tempat Kegiatan :
Hari/Tanggal :
Durasi Waktu : . (Jam/Menit)
Jumlah Soal Komentar
N Nama Bentuk Pengawas
Mapel Fak Konsep Prose Meta
o Guru Soal Total (Kualitas
tual tual dural kognitif
Soal)

Catatan: Kualitas soal : kesesuaian soal dengan indikator soal (materi) dan
kesesuaian penulisan soal dengan kaidah penulisan (konstruksi dan bahasa)

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


129
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kegiatan 2.4. Membimbing Guru Menyusun Kisi-kisi, Instrumen Soal dan


Pedoman Penskoran Penilaian Aspek Keterampilan (2 JP)

Pada kegiatan ini, Saudara diminta untuk melakukan pembimbingan kepada guru di
salah satu gugus sekolah binaan. Saudara dapat membagi guru dalam beberapa
kelompok untuk menyusun kisi-kisi, instrumen soal dan pedoman penskoran (rubrik)
penilaian aspek keterampilan. Pada kegiatan ini Sudara diminta mendokumentasikan:
1. Materi pembimbingan
2. Daftar hadir peserta
3. Jurnal kegiatan
4. Sampel produk hasil pembimbingan yaitu kisi-kisi dan instrumen soal
5. Rekap data guru dan produk yang dihasilkan dengan menggunakan LK 2.4.1 dan LK
2.4.2
6. Laporan Membimbing Guru Menyusun Kisi-Kisi dan Instrumen Soal dan
Pedoman Penskoran Penilaian Aspek Keterampilan dengan menggunakan format
laporan seperti pada LK 2.1.

Tagihan pada kegiatan ini adalah LK 2.4.1, LK 2.4.2 dan laporan Membimbing Guru
Menyusun Kisi-Kisi, Instrumen Soal, dan Pedoman Penskoran Penilaian Aspek
Keterampilan (format laporan seperti pada LK 2.1), sedangkan dokumen yang lain
sebagai lampiran.

LK 2.4.1.Rekap Hasil Pembimbingan Guru dalam Menyusun Kisi-kisi Penilaian


Keterampilan

Nama Pengawas :
Nama Kegiatan :
Tujuan Kegiatan :
Tempat Kegiatan :
Hari/Tanggal :
Durasi Waktu : . (Jam/Menit)
No. Kualitas Kisi-kisi
Jenis No. Indika
N Nama Kesesuai Keterse Komentar
Mapel Materi Penilai KD/ tor
o Guru an iS diaan Pengawas
an IPK Soal
dengan Rubrik
(IS)
IPK Penilaian

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


130
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

LK 2.4.2. Rekap Hasil Pembimbingan Guru dalam Menyusun Soal dan Pedoman
Penskoran Penilaian Keterampilan

Nama Pengawas :
Nama Kegiatan :
Tujuan Kegiatan :
Tempat Kegiatan :
Hari/Tanggal :
Durasi Waktu : . (Jam/Menit)
Mapel Kualitas Soal
Nama No.KD/ Komentar
No Jenis Soal Kesesuaian Ketersediaan
Guru IPK Pengawas
dengan iPK Rubrik

Kegiatan 2.5. Membimbing Guru Menganalisis Instrumen Penilaian


Pengetahuan (2 JP)

Pada kegiatan ini, Saudara diminta untuk melakukan pembimbingan kepada guru di
salah satu gugus sekolah binaan. Saudara dapat membagi guru dalam beberapa
kelompok untuk menganalisis instrumen soal penilaian pengetahuan. Mintalah guru
untuk membawa instrumen soal yang telah diujikan dan hasil penilaiannya. Bimbinglah
guru untuk menganalisis instrumen soal yang telah diujikan tersebut dalam hal: (a)
tingkat kesukaran, daya Pembeda, Validitas, dan Reliabilitas. Pada kegiatan ini Sudara
diminta mendokumentasikan:
1. Materi pembimbingan
2. Daftar hadir peserta
3. Jurnal kegiatan
4. Sampel produk hasil pembimbingan yaitu hasil analisis intrumen penilaian
pengetahuan
5. Rekap data guru dan produk yang dihasilkan dengan menggunakan LK 2.5.
Laporan Membimbing Guru Menganalisis Instrumen Penilaian Pengetahuan dengan
menggunakan format laporan seperti pada LK 2.1.

Tagihan pada kegiatan ini adalah LK 2.5. dan laporan Membimbing Guru
Menganalisis Instrumen Penilaian Pengetahuan (format laporan seperti pada LK 2.1),
sedangkan dokumen yang lain sebagai lampiran.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


131
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

LK 2.5. Membimbing Guru Menganalisis Instrumen Penilaian Aspek Pengetahuan

Analisis Tingkat Kesukaran Soal Non-Uraian

Jenis Ulangan Kelas :


Mata Pelajaran Tapel. :
Kompetensi Dasar
No Nama Siswa Skor dan No. Soal Skor
L/P Total
1 2 3 4 5
1
2
3
4
5
Jml Benar
Jml Peserta
Tk. Kesukaran
Kriteria

Hasil Analisis Tingkat Kesukaran Soal Uraian

Jenis Ulangan Kelas :


Mata Pelajaran Tapel. :
Kompetensi Dasar
No Nama Siswa Skor dan No. Soal Skor
L/P Total
1 2 3 4 5
1
2
3
4
5
Rerata Skor
Skor Maksimal
Tk. Kesukaran
Kriteria

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


132
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Hasil Analisis Tingkat Kesukaran Soal Pilihan Ganda

Jenis Ulangan Kelas :


Mata Pelajaran Tapel. :
Kompetensi Dasar
Skor dan No. Soal Skor
No Nama Siswa L/P
1 2 3 4 5 Total
1
2
dst
Jumlah Benar
1
2
dst
Jumlah Benar
Nomor Soal
Jumlah Peserta (KA+KB)
Daya Beda
Kriteria

Untuk menentukan kelompok atas dan bawah: 27% X 10 = 3 orang

Hasil Analsiis Daya Pembeda Soal Bentuk Uraian

Jenis Ulangan Kelas :


Mata Pelajaran Tapel. :
Kompetensi Dasar
No Nama Siswa Skor dan No. Soal Skor
L/P Total
1 2 3 4 5
1
2
dst
Jumlah Benar
1
2
dst
Jumlah Benar
Nomor Soal
Skor Maksimal
Daya Beda
Kriteria

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


133
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kegiatan Pembelajaran 3 : Pembinaan Guru dalam Pemanfaatan


Hasil Penilaian Pembelajaran (2 JP)

A. Tujuan Pembelajaran

Setelah mempelajari kegiatan pembelajaran 3 ini, Saudara mampu: melatih guru dalam
menganalisis hasil penilaian dan mengarahkan guru dalam memanfaatkan hasil analisis
untuk menyusun program tindak lanjut dengan mengintegrasikan nilai-nilai utama PPK.

B. Indikator Pencapaian Tujuan

Melatih guru dalam mengolah, menganalisis, dan memanfaatkan hasil penilaian peserta
didik untuk menyusun program tindak lanjut (C4)

C. Aktivitas

Pada kegiatan pembelajaran 3 ini, Saudara akan melaksanakan beberapa aktivitas yang
melibatkan guru di wilayah binaan. Kerjakan kegiatan di bawah ini dengan membangun
kerjasama dengan pihak sekolah dan guru yang menjadi binaan Saudara dalam forum
KKG. Setiap melaksanakan kegiatan pembimbingan integrasikan nilai-nilai PPK agar
semua guru binaan Saudara dapat menjadi role model implementasi nilai-nilai tersebut.

Kegiatan 3.1. Membimbing Guru Menganalisis dan Mendeskripsikan Hasil


Penilaian Aspek Sikap, Pengetahuan dan Keterampilan (2 JP)

Pada kegiatan ini, Saudara diminta untuk melatih guru di sekolah binaan untuk
mengolah, menganalisis dan mendeskripsikan hasil penilaian pada aspek sikap,
pengetahuan, dan keterampilan sesuai jenjang sekolah binaan yang saudara bina. Jika
memungkinkan Saudara dapat membentuk kelompok kecil. Lakukan kegiatan ini dengan
cara kerjasama, sungguh-sungguh, jujur dan penuh tanggung jawab. Selanjutnya,
saudara diharapkan dapat memberikan penguatan pada guru berkenaan dengan nilai
karakter ini, saat pembimbingan dan pembinaan berkenaan dengan analisis hasil belajar
peserta didik.
1. Bacalah uraian materi pada kegiatan pembelajaran 3 berkenaan dengan analisis dan
pengolahan hasil penilaian sikap, pengetahuan dan keterampilan.
2. Siapkan data hasil penilaian salah satu guru binaan yang meliputi penilaian aspek
sikap, pengetahuan dan keterampilan.
3. Pilih hasil penilaian aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan dari salah satu siswa
4. Lakukan pengolahan nilai/analisis hasil penilaian masing-masing aspek dan
deskripsikan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


134
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

5. Gunakan format sesuai dengan yang digunakan di sekolah binaan Saudara atau
menggunakan format berikut.
6. Untuk Penilaian Sikap Spiritual dan Sikap Sosial dapat menggunakan format 3.1.1
dan 3.1.2. Untuk penilaian keterampilan dapat menggunakan LK 3.1.3
7. Untuk pengolahan nilai pengetahuan, Saudara dapat menggunakan format sesuai
jenjang sekolah binaan 3.1.4 untuk SD

LK 3.1. Menganalisis dan Mendeskripsikan Hasil Penilaian Aspek Sikap,


Pengetahuan dan Keterampilan

Mintalah nilai sikap spiritual dan sikap sosial yang ada pada guru binaan Saudara, lalu
lakukan analisis terhadap nilai tersebut. Temukan siswa terbaik dalam sikap sosial dan
temukan pula siswa yang membutuhkan bimbingan khusus dalam aspek sikap.

3.1.1 Rekap Penilaian Sikap Spiritual

Nama Sekolah :
Kelas/Semester :
Mata/Muatan Pelajaran :
Aspek Sikap Spritual

No Nama ................ .............. .............. ......... Deskripsi Rapor

SB PB SB PB SB PB SB PB

Keterangan:
SB = Sangat Baik PB = Perlu Bimbingan
Cermati data yang diperoleh dari guru binaan, bimbinglah guru dalam menemukan sikap
spritual siswa yang bernilai sikap sangat baik dan siswa yang masih membutuhkan
bimbingan.

Lakukan identifikasi nilai sikap spritual yang akan dituliskan dalam buku rapor siswa.
Tuliskan pula deskripsi nilai sikap spritual mereka sebagai bahan pertimbangan
penulisan Rapor berdasarkan data di atas.

3.1.2 Rekap Penilaian Sikap Sosial

Nama Sekolah :
Kelas/Semester :

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


135
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Mata/Muatan Pelajaran :
Aspek Sikap Sosial
Deskripsi
No Nama ............... ............... .............. ................
Rapor
SB PB SB PB SB PB SB PB

Cermati data yang diperoleh dari guru binaan, bimbinglah guru dalam menemukan sikap
sosial siswa yang bernilai sangat baik dan siswa yang masih membutuhkan bimbingan.

Lakukan identifikasi nilai sikap sosial yang akan dituliskan dalam buku rapor siswa.
Tuliskan pula model deskripsi nilai sikap sosial mereka sebagai bahan pertimbangan
penulisan Rapor berdasarkan data di atas.

a. Analisis Ketuntasan dan Rekap Nilai Akhir Aspek Pengetahuan Jenjang SD

Mintalah salah satu hasil penilaian harian dari salah satu guru. Gunakan bahan
tersebut untuk membimbing guru dalam melakukan analisis jumlah siswa yang tuntas
dan belum tuntas berdasarkan KKM yang ditetapkan guru/sekolah. Temukan berapa
persen yang tuntas dan berapa persen yang belum tuntas.

Minta salah satu hasil penilaian dalam satu semester yang dimiliki oleh salah satu
guru, meliputi PH, NUTS, dan NUAS. Bimbinglah guru melakukan simulasi penilaian
untuk menentukan nilai akhir siswa sebagai bahan penulisan nilai rapor. Gunakan
format di bawah ini.

Nilai Rapor
Nama PH NUTS NUAS Pembulatan

Predikat dan deskripsi nilai rapor peserta didik

(untuk contoh satu siswa)

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


136
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

b. Rekap Penilaian Keterampilan SD


Isikan format di bawah ini berdasar nilai riil yang dimiliki oleh salah seorang guru.
Bimbinglah guru untuk menentukan nilai akhir dari masing-masing siswa. Sebagai
pedoman bekerja baca ulang materi di kegiatan pembelajaran 3 di atas dan baca
pula Pedoman Penilaian SD.

Mata Pelajaran :
Kelas :
Semester :
Tahun :
Nama Guru :

Skor
No Nama KD Praktik Produk Proyek Portofolio
Akhir

Predikat dan deskripsi nilai rapor peserta didik

(untuk contoh satu siswa)

Kegiatan 3.2. Melatih Guru Menyusun Program Remedial dan Pengayaan (45
Menit)
Dalam kegiatan ini, Saudara diminta untuk melatih guru menyusun program tindak lanjut
penilaian yang meliputi program remedial dan pengayaan. Dalam aktivitas ini
digunakan data hasil pengolahan dan analisis penilaian pada LK sebelumnya. Untuk
mempermudah saudara dalam menyusun program remidial dan pengayaan, Saudara
dapat menggunakan LK 3.2-On. Dalam aktivitas on the job learning ini, Saudara
diharapkan dapat mengintegrasikan nilai karakter jujur, dan tanggung jawab dalam
kegiatan melatih guru menyusun program remidial dan pengayaan.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


137
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

LK 3.2 Menyusun Program Pembelajaran Remedial dan Pengayaan


1. Program Pembelajaran Remedial

Berdasarkan hasil LK 3.1.3-On di atas tentukan siapa sajakah dan materi apasajakah
yang akan dimasukkan ke dalam disain pembelajaran remedial. Buatlah rancangan
pembelajaran remedial tersebut dalam kota di bawah ini.

2. Program Pembelajaran Pengayaan

Berdasarkan hasil LK 3.1.3-On di atas tentukan siapa sajakah dan materi apasajakah
yang akan dimasukkan ke dalam disain pembelajaran pengayaan. Buatlah rancangan
pembelajaran pengayaan tersebut dalam kota di bawah ini.

Dokumen hasil kegiatan selama On, Saudara dokumentasikan untuk bahan portfolio On
untuk laporan pada saat kegiatan tahap In-2

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


138
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kegiatan Pembelajaran 4: Pemantauan Pembelajaran dan Hasil


Belajar Siswa (4 JP)
Pada kegiatan ini Saudara akan melalui berbagai aktivitas sesuai dengan RTL, LK- 4, untuk
mencapai tujuan dan pencapaian indikator yang dilengkapi dengan unsur pendukung berupa
uraian materi yang relevan. Untuk lebih jelasnya simak dan laksanakan kegiatan berikut ini.

A. Tujuan Pembelajaran

Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran 4 ini, Saudara mampu: menentukan aspek-


aspek pemantauan, menyimpulkan hasil pemantauan kinerja guru dalam melaksanakan
pembelajaran dan menilai tingkat kesesuaian antara perencanaan dengan pelaksanaan
pembelajaran yang mengintegrasikan lima nilai utama Penguatan Pendidikan Karakter.

B. Indikator Pencapaian Tujuan

1. Menganalisis hasil pemantauan


2. Menyusun rencana program perbaikan mutu pembelajaran
3. Menyusun laporan hasil pemantauan

C. Aktivitas

Pada kegiatan On the Job Learning ini Saudara akan melaksanakan beberapa aktivitas
dengan melibatkan guru di wilayah binaan yaitu:

Kegiatan 4.1. Melaksanakan Pemantauan Pelaksanaan Pembelajaran dan


Hasil Belajar Siswa (4 JP)

Pada kegiatan In-1, Saudara telah menyusun prosedur pemantauan, maka pada
kegiatan On the Job Learning ini, Saudara diminta melaksanakan pemantauan
pelaksanaan pembelajaran dan hasil belajar siswa di sekolah binaan (salah satu)
dengan mengikuti prosedur pemantauan yang telah disusun.

Dalam melaksanakan pemantauan pelaksanaan pembelajaran ini, Saudara dapat


menggunakan data atau bukti fisik hasil supervisi akademik yang dilakukan oleh kepala
sekolah binaan. Pastikan bahwa kepala sekolah menggunakan instrument supervisi
perencanaan pembelajaran dan pelaksanaan pembelajaran dengan tepat. Hasil
supervisi tersebut dapat Saudara gunakan sebagai bukti fisik pemantauan.

Selanjutnya Saudara diminta membuat rekap data hasil supervisi akademik dan
melakukan analisis data supervisi akademik serta menyusun rencana program
perbaikan mutu pembelajaran. Untuk kegiatan ini, Saudara dapat menggunakan LK 4.1.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


139
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Dalam melaksanakan kegiatan pemantauan hasil belajar, Saudara dapat menggunakan


instrumen yang telah Saudara susun pada kegiatan In-1. Berbekal instrument tersebut
Saudara diminta melaksanakan pemantauan hasil belajar di salah satu sekolah binaan.
Selanjutnya Saudara diminta merekap data hasil pemantauan dan menganalisisnya
serta membuat rencana program perbaikan mutu pendidikan di sekolah binaan tersebut.
Untuk kegiatan ini Saudara dapat menggunakan LK 4.2.

Setelah melakukan kegiatan pemantauan pelaksanaan pembelajaran dan hasil belajar


siswa, Saudara diminta membuat laporan hasil pemantauan dan rencana program
kegiatan pembimbingan atau pelatihan dalam bentuk matriks seperti pada LK 4.3 dan
LK 4.4

LK 4.1. Rekap Data Hasil Pemantauan Pelaksanaan Pembelajaran

Kesesuaian RPP
Komponen RPP dengan Pelaksanaan
Tindak
No Nama Guru Pembelajaran Analisis
Lanjut
Tidak Tidak
Lengkap Sesuai
Lengkap Sesuai

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


140
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

LK 4.2 Rekap Data Hasil Pemantauan Hasil Belajar Siswa

Kepemilikian perangkat penilaian Kesesuaian Analisis


Analisis Prosedur instrumen Kemampuan guru Rencana
No Nama Guru
penentuan KKM penilaian dalam menyusun Tindak Lanjut
A B C D Dst
dengan IPK instrumen

Ketercapain KKM per Mata Pelajaran


Persen Alternatif Rencana
No Kelas Jumlah Siswa Temuan Masalah
tase Solusi Tindak Lanjut
A B C D E F Dst

LK 4.3 Menyusun Laporan Pemantauan Pelaksanaan Pembelajaran dan Hasil Belajar Siswa

No Aspek Kegiatan Sasaran Target Metode Hambatan Ketercapaian Simpulan Tindak Lanjut

Petunjuk pengisian format:

1. Aspek : diisi dengan materi pelaksanaan pemantauan


2. Kegiatan : diisi dengan langkah-langkah dalam melaksanakan pemantuan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


141
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

3. Sasaran : diisi nama sekolah binaan


4. Target : diisi jumlah guru/siswa
5. Metode : diisi cara yang digunakan dalam melaksanakan pemantauan
6. Hambatan : diisi dengan kendala yang ditemui di sekolah pada waktu melaksanakan pemantauan
7. Ketercapaian : diisi dengan persentase guru/siswa
8. Kesimpulan : diisi dengan kriteria-kriteria terpenuhi dan belum terpenuhi
9. Tindak Lanjut: diisi strategi misalnya, diskusi, diklat, lokakarya, workshop dll

LK 4.4. Rencana Program Pembimbingan/Pelatihan Pengembangan Mutu Pembelajaran

Materi Tujuan dan Indikator Strategi/Met Skenario Sumber Penilain dan


No RTL
Pembimbingan sasaran Keberhasilan ode/Teknik Pembimbingan Daya instrumen

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


142
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kegiatan 4.2. Menyusun Laporan Hasil On the Job Learning

Dokumen hasil kegiatan selama On, Saudara dokumentasikan untuk bahan portfolio
kegiatan On untuk laporan pada saat kegiatan tahap In-2. Selanjutnya semua dokumen
dari kegiatan pembelajaran 1, 2, 3, 4 susun menjadi satu dokumen sesuai tagihan On
dan sistemati laporan On. Sistematika laporan meliputi:
Bab I Pendahuluan
Bab II Paparan kegiatan
Bab III Pembahasan
Bab IV Kendala dan Solusi
Bab V Penutup

Kegiatan 4.3. Menyusun Bahan Presentasi

Setelah semua kegiatan On Saudara laksanakan, langkah selanjutnya adalah


mempersiapkan dokumen-dokumen hasil kegiatan On dan membuat bahan presentasi
hasil On. Presentasi dapat dibuat dalam bentuk power point, mind map atau peta
konsep, atau poster yang dapat merepresentasikan temuan, kendala, dan best practice
selama melakukan kegaitan On. Bahan presentasi ini akan Saudara paparkan dan
diskusikan dengan pengawas lain pada saat kegiatan In-2.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


143
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

TAHAP IN SERVICE LEARNING 2 (In-2)


(10 JP)

Pengantar

Saudara telah menyelesaikan kegiatan tahapan On tentang penilaian dan pemantauan


pembelajaran. Dengan demikian, Saudara telah memiliki pengalaman belajar yang
bermakna dan dapat menunjukkan kemampuan Saudara melalui bukti dokumen portofolio
kegiatan pada saat On. Pada tahap In-2 ini, Saudara akan mengikuti kegiatan penilaian hasil
On oleh narasumber. Penilaian yang dilakukan meliputi penilaian keterampilan yaitu
penilaian portofolio dan penilaian presentasi kegiatan hasil On serta penilaian sikap selama
mengikuti kegiatan In-2. Siapkan dokumen portofolio dan bahan presentasi yang telah
Saudara siapkan pada saat On untuk di paparkan, divalidasi dan dinilai. Selanjutnya ikuti
kegiatan berikut ini.

Kegiatan 1 : Penilaian Hasil On the Job Learning

Pada kegiatan ini, Saudara akan mengikuti kegiatan penilaian oleh narasumber sebagai
berikut:
1. Saudara menyampaikan laporan hasil On (portofolio) kepada narasumber untuk dinilai.
2. Saudara memaparkan atau mempresentasikan hasil kegiatan On sesuai tagihan dan
pengalaman belajar terbaik dalam menyelesaikan hambatan untuk mencapai keberhasilan kegiatan
On. Pada saat Saudara paparan atau presentasi narasumber akan menilai kesesuaian isi portofolio
dengan presentasi yang Saudara sampaikan.
3. Setelah Saudara memaparkan atau mempresentasikan hasil kegiatan On, berilah
kesempatan kepada peserta lain untuk mengajukan pertanyaan dan memberi masukan
terkait lesson learned yang Saudara peroleh (good atau worst practice).

Setelah mengikuti serangkaian kegiatan penilaian oleh narasumber, selanjutnya Saudara


akan mengikuti kegiatan penguatan oleh narasumber berikut.

Kegiatan 2 : Penguatan

Pada kegiatan ini, Saudara diberi kesempatan untuk mengkonfirmasi pemahaman Saudara
tentang isi modul yang masih perlu dipertajam dan diperkuat. Kegiatan ini dapat diawali
dengan kegiatan brainstorming tentang pemahaman Saudara tentang isi modul. Selanjutnya
simaklah penjelasan dari narasumber.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


144
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Setelah kegiatan penguatan oleh narasumber usai, maka Saudara telah mengikuti
serangkaian kegiatan In-2, bagaimana perasaan Saudara? Apa rencana Saudara
selanjutnya setelah mengikuti kegiatan In-1, On, In-2 modul Penilaian dan Pemantauan
Pembelajaran ini? Lakukan kegiatan penyusunan rencana tidak lanjut pasca In-2 berikut.

Kegiatan 3 : Menyusun Rencana Tindak Lanjut Pasca In-2

Pada kegiatan ini, Saudara diminta untuk menyusun rencana tindak lanjut pasca In-2 yang
akan Saudara lakukan di tempat bertugas. Saudara dapat menggunakan LK RTL Pasca In-2
berikut ini.

LK RTL Pasca In-2

No Deskripsi Kegiatan Target yang akan dicapai Perkiraan waktu Keterangan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


145
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

BAGIAN III
EVALUASI

Pilihlah jawaban yang benar dengan cara memberi tanda silang (x) pada huruf A,
B, C, atau D !

1. Sebelum membimbing guru dalam menentukan KKM, sebagai pengawas sekolah


hendaknya memiliki pemahaman yang benar tentang KKM. Ada beberapa aspek
yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan KKM, yaitu .
A. tingkat kemampuan rata-rata peserta didik (intake), jumlah kompetensi dasar,
kemampuan sumber daya sekolah
B. tingkat kemampuan rata-rata peserta didik (intake), kompleksitas kompetensi
dasar, kemampuan sumber daya pendukung .
C. tingkat kemampuan rata-rata peserta didik (intake), jumlah kompetensi dasar,
kemampuan guru dalam menyampaikan materi pembelajaran
D. tingkat kemampuan rata-rata peserta didik (intake), kompleksitas kompetensi
dasar, kemampuan guru dalam menyampaikan materi pembelajaran

2. Kriteria ketuntasan minimal setiap mata pelajaran dapat ditentukan oleh .


A. kepala sekolah dan pengawas sekolah
B. kepala sekolah dan orang tua siswa
C. guru bersama orang tua siswa
D. guru/forum KKG sekolah

3. Pengawas sekolah dapat mengetahui ketercapaian indikator keberhasilan


pembelajaran di setiap satuan pendidikan binaannya dengan melihat dokumen di
bawah ini, kecuali .
A. nilai akreditasi sekolah
B. peningkatan nilai rata-rata UN
C. laporan keterlaksanaan Sistem Penjaminan Mutu Internal
D. persentase lulusan yang diterima di jenjang pendidikan yang lebih tinggi

4. Di bawah ini merupakan hal-hal yang harus diperhatikan pada saat menentukan KKM
Indikator, KKM Muatan pelajaran dan KKM Satuan Pendidikan, kecuali.
A. jumlah kompetensi dasar
B. karakteristik peserta didik
C. kompleksitas muatan pelajaran

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 149


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

D. pendidik dan daya dukung satuan pendidikan

5. Perhatikan tabel di bawah ini!

Aspek Kriteria Ketuntasan Minimal Nilai


Kompetensi Dasar dan Indikator Kompleksitas Daya Dukung Intake Siswa KKM
3.2 Membandingkan siklus hidup .
beberapa jenis makhluk hidup
serta mengaitkan dengan upaya
pelestariannya
4.2.1 Mengidentifikasi cara
3 3 2 .
perkembangbiakan pada
tumbuhan berbiji
4.2.2 membandingkan siklus hidup 2 3 2 .
kedua hewan
4.2.3 menyimpulkan peristiwa yang
akan terjadi jika suatu
2 3 2 .
fenomena kegiatan manusia
mempengaruhi siklus hidup
makhluk hidup

Berdasarkan tabel di atas, nilai KKM untuk KD 3.2 adalah.


A. 82
B. 78
C. 74
D. 72

6. Indikator pembelajaran muatan pelajaran Matematika yang paling tepat untuk KD 3.1
Menjelaskan makna bilangan cacah sampai dengan 99 sebagai banyak anggota suatu
kumpulan objek, adalah.
A. menuliskan nama bilangan sesuai dengan banyaknya objek dalam gambar
B. menentukan nama bilangan sesuai dengan banyaknya objek dalam gambar
C. menyebutkan nama bilangan sesuai dengan banyaknya objek dalam gambar
D. mengurutkan nama bilangan sesuai dengan banyaknya objek dalam gambar

7. Perhatikan nilai dari komponen akreditasi dari beberapa sekolah di bawah ini!
Nilai Komponen Akreditasi
Nama
S. S. S.PT S. S. S.
Sekolah SKL SI
Proses Penilaian K Sarpras Pengelolaan Pembiayaan
SD Bumi 71 77 75 76 80 76 77 88
SD Bulan 75 76 78 78 79 75 76 85
SD Bintang 76 78 77 76 81 70 75 82
SD 75 78 78 78 80 60 77 80
Matahari

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 150


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Berdasarkan tabel di atas, satuan pendidikan yang dapat dikatakan belum berhasil
melaksanakan pendidikan adalah.
A. SD Matahari
B. SD Bintang
C. SD Bulan
D. SD Bumi

8. Perhatikan pernyataan berikut!


(1) Hasil penetapan KKM oleh guru mata pelajaran disahkan oleh kepala sekolah untuk
dijadikan patokan guru dalam melakukan penilaian
(2) Guru mata pelajaran menetapkan KKM indikator, KD, KI, mata pelajaran dengan
mempertimbangkan aspek kompleksitas, daya dukung, dan intake peserta didik.
(3) KKM yang ditetapkan disosialisasikan kepada pihak-pihak yang berkepentingan,
yaitu peserta didik, orang tua, dan dinas pendidikan.
(4) KKM dicantumkan dalam laporan hasi belajar atau rapor pada saat hasil penilaian
dilaporkan kepada orang tua/wali peserta didik.
Sebagai pengawas pembina sebelum membimbing guru dan kepala sekolah dalam
menetapkan KKM, hendaknya memahami langkah-langkah dalam menenetapkan KKM.
Urutan langkah penetapan KKM yang sesuai adalah .
A. (1) (2) (3) (4)
B. (2) (3) (4) (1)
C. (2) (1) (3) (4)
D. (4) (3) (2) (1)

9. Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015 bertujuan mengatur Penilaian Hasil Belajar oleh
Pendidik dan Satuan Pendidikan pada Pendidikan Dasar dan Menengah dalam
pelaksanaan Kurikulum 2006 dan Kurikulum 2013. Pernyataan di bawah ini yang bukan
merupakan tujuan Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik sesuai peraturan di atas
adalah...
A. mengetahui ketercapaian kompetensi;
B. menetapkan ketuntasan penguasaan kompetensi;
C. menetapkan program perbaikan atau pengayaan
D. memperbaiki proses pembelajaran.

10. Perencanaan penilaian sikap dilakukan berdasarkan KI-1 dan KI-2. Guru merencanakan
dan menetapkan sikap yang akan dinilai dalam pembelajaran sesuai dengan kegiatan
pembelajaran. Di bawah ini yang bukan langkah-langkah perencanaan penilaian sikap

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 151


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

adalah ...
A. merancang kegiatan pembelajaran yang dapat memunculkan sikap yang telah
ditentukan.
B. menentukan sikap yang akan dikembangkan di sekolah mengacu pada KI-1 dan KI-2.
C. menentukan indikator sesuai dengan kompetensi sikap yang akan dikembangkan.
D. menentukan estimasi waktu pelaksanaan penilaian

11. Perhatikan langkah-langkah berikut ini!


(1) Menetapkan tujuan penilaian
(2) Menyiapkan daftar pertanyaan
(3) Menyiapkan kisi-kisi soal
(4) Menyusun pedoman penskoran.
(5) Menyiapkan rubrik penilaian
(6) Menyusun soal berdasarkan kisi-kisi dan kaidah penulisan soal.
Instrumen tes tertulis dikembangkan dengan mengikuti langkah-langkah ....
A. (1), (2), (4), (6)
B. (1), (3), (4), (6)
C. (2), (4), (5), (6)
D. (3), (4), (5), (6)

12. Di bawah ini yang termasuk salah satu-aspek penilaian hasil belajar oleh satuan
pendidikan adalah penilaian
A. sumatif
B. formatif
C. keterampilan
D. HOTS

13. Hasil observasi pengawas sekolah di SD Pelangi diperoleh informasi sebagai berikut:
(1) Sebagian besar guru menentukan KKM muatan pelajaran hanya dengan cara
memprediksi saja tanpa melalui analisis sebelumnya
(2) Sebagian guru tidak paham dalam menentukan KKM muatan pelajaran
(3) KKM yang ditentukan oleh sekolah tidak pernah melalui rapat sekolah apalagi
disosialisasikan ke pihak-pihak yang berkepentingan sepeti siswa, orang tua siswa,
dan dinas pendidikan
Berdasarkan informasi di atas, maka program pembimbingan yang dapat dilakukan oleh
pengawas sekolah adalah.
A. mengadakan Workshop penilaian di SD Pelangi yang diikuti oleh seluruh guru

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 152


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

B. pembimbingan secara individual


C. observasi kelas
D. memeriksa dokumen penilaian

14. Pak Ali akan mengajar muatan pelajaran PPKn materi tentang Kerjasama di Rumah
dengan kompetensi dasar 4.4 Menceritakan pengalaman kerjasama dalam keberagaman
di rumah. Maka penilaian yang tepat dilakukan oleh Pak Ali adalah penilaian
A. kinerja
B. proyek
C. produk
D. tertulis

15. Ibu Rini akan mengajar muatan pelajaran SBdP materi tentang Karya ekspresi dua dan
tiga dimensi, dengan kompetensi dasar 3.1 Mengenal Karya Ekspresi Dua dan Tiga
Dimensi. Dalam merencanakan penilaian pembelajaran, Bu rini akan menggunakan
teknik penilaian proyek. Strategi penilaian yang tepat dilakukan pengawas sekolah
terhadap Ibu Rini adalah.
A. pembimbingan secara individual
B. mengadakan workshop penilaian
C. focus Group Disscussion
D. diskusi kelompok

16. Buatlah poster sel tumbuhan atau hewan tertentu dengan menggunakan kertas karton,
pensil warna atau benda kecil di sekitarmu dengan memperhatikan hal-hal berikut: 1)
Tentukan sel hewan atau tumbuhan yang akan dibuat posternya; 2) Dapatkan preparat
sel hewan/tumbuhan yang telah dipilih; 3)Amati sel tersebut dengan menggunakan
mikroskop; 4) dst. Soal tersebut merupakan bentuk dari penilaian...
A. kinerja
B. proyek
C. penugasan
D. portofolio

17. Penilaian kinerja adalah penilaian untuk mengukur capaian pembelajaran yang berupa
keterampilan proses dan/atau hasil (produk). Langkah-langkah di bawah ini merupakan
langkah merencanakan penilaian kinerja, kecuali ....
A. menyusun kisi-kisi;

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 153


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

B. mengembangkan/menyusun tugas yang dilengkapi dengan langkah-langkah, bahan,


dan alat;
C. menyusun rubrik penskoran dengan memperhatikan aspek-aspek yang perlu dinilai;
D. melaksanakan penilaian dengan mempertimbangkan pengelolaan, relevansi, keaslian
dan inovasi

18. Perhatikan hasil pengolahan penilaian pengetahuan beberapa siswa, untuk muatan
pelajaran Bahasa Indonesia KD 3.1
Nama Nomor Soal Pilihan Ganda Rerata
Siswa 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Ita 1 1 1 0 1 0 1 0 0 1 A
Ira 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 B
Dani 0 1 0 1 1 0 1 1 0 1 C
Rerata KD. 3.1 D

Maka nilai A, B, C, dan D berturut-turut adalah.


A. 60; 80; 60; 67
B. 60; 70; 60; 63
C. 50; 80; 60; 63
D. 60; 80; 70; 70

19. Berikut merupakan rekapitulasi nilai keterampilan ananda Rita selama 1 semester
No KD Praktik Produk Proyek Skor
4.1 90 80
4.2 86 ..
4.3 75 80 ..
4.4 85 83
4.5 80 70
Nilai akhir semester

Nilai akhir semester dari ananda Rita adalah.


A. 85
B. 84
C. 82
D. 80

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 154


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

20. Pelaksanaan pembelajaran remedial dapat dilakukan dengan cara berikut, kecuali.
A. pemberian bimbingan secara perorangan atau kelompok
B. pemberian pembelajaran ulang dengan metode dan media yang berbeda
C. menyusun perencanaan berdasarkan permasalahan
D. bimbingan dapat diberikan melalui tugas-tugas latihan secara khusus

21. Salah satu prinsip penilaian hasil belajar yang termaktub dalam Permendikbud Nomor
53 Tahun 2015 adalah terbuka. Makna dari prinsip terbuka adalah .
A. penilaian didasarkan pada data yang mencerminkan kemampuan yang diukur
B. penilaian didasarkan pada prosedur dan kriteria yang jelas, tidak dipengaruhi
subjektivitas penilai
C. penilaian tidak menguntungkan atau merugikan peserta didik karena berkebutuhan
khusus, berbeda agama, suku, dan budaya
D. prosedur penilaian, kriteria penilaian, dan dasar pengambilan keputusan dapat
diketahui oleh pihak yang berkepentingan

22. Berikut ini, yang bukan termasuk langkah-langkah dalam membuat deskripsi nilai sikap
peserta didik adalah... .
A. guru kelas dan guru muatan pelajaran mengelompokkan catatan-catatan sikap
peserta didik
B. guru kelas membuat rekapitulasi sikap dalam jangka waktu satu semester
C. guru kelas mengumpulkan deskripsi singkat sikap dari guru muatan pelajaran
D. guru kelas dan guru muatan pelajaran merumuskan deskripsi capaian sikap spiritual
dan sosial setiap peserta didik.

23. Rumusan deskripsi nilai sikap bagi peserta didik yang belum mencapai nilai sikap yang
diinginkan sebaiknya menggunakan kata/frasa .
A. perilaku sangat menonjol
B. masih perlu dikembangkan
C. perlu pembinaan dan bimbingan
D. perilaku sudah baik namun perlu ditingkatkan

24. Berikut ini pernyataan yang sesuai dengan penilaian akhir semester adalah ....
A. kegiatan yang dilakukan oleh pendidik untuk mengetahui capaian nilai pengetahuan
peserta didik
B. cakupan penilaian meliputi seluruh indikator dari satu kompetensi dasar

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 155


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

C. kegiatan yang dilakukan oleh pendidik untuk mengukur pencapaian kompetensi


peserta didik pada akhir semester.
D. cakupan penilaian meliputi seluruh indikator yang merepresentasikan semua KD
pada semester tersebut

25. Setelah dilakukan proses analisis dalam penilaian aspek pengetahuan dan keterampilan
bagi peserta didik yang belum mencapai KKM, ditindaklanjuti dengan program remedial.
Adapun pelaksanaan program remedial dilaksanakan melalui pemberian, kecuali ... .
A. bimbingan secara perorangan dan kelompok
B. ujian susulan
C. tugas-tugas latihan
D. bimbingan tutor sebaya

26. Yang bukan merupakan aspek-aspek pemantauan pelaksanaan pembelajaran adalah


A. keterlaksanaan supervise pembelajaran oleh kepala sekolah
B. keterlaksanaan proses pembelajaran
C. pemanfaatan media pembelaajran
D. daya serap pembelajaran

27. (1) daya serap pembelajaran


(2) pemenuhan KKM
(3) Evaluasi pembelajaran
(4) Kenaikan kelas siswa
(5) pengelolaan pembelajaran
Yang termasuk aspek pemantauan hasil belajar adalah.

A. (1) dan (2)


B. (2) dan (3)
C. (3) dan (4)
D. (4) dan (5)

28. Yang termasuk hasil pemantauan hasil belajar ekstrakurikuler adalah.


A. kegiatan kepramukaan
B. kenaikan kelas siswa
C. hasil belajar siswa
D. kelulusan siswa

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 156


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

29. Metode pengumpulan data yang dapat dilakukan dalam pemantauan pelaksanaan
pembelajaran kecuali
A. survey
B. observasi
C. dokumentasi
D. skoring

30. Tujuan dari pemantauan pelaksanaan pembelajaran adalah.


A. memberikan masukan tentang kebutuhan dalam melaksanakan program
B. menentukan aspek-aspek yang akan dipantau
C. menyimpulkan hasil pemantauaun
D. menentukan tingkat kesesuaian antara perencanaan dengan pelaksanaan program

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 157


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

BAGIAN IV
PENUTUP

Modul yang mengkaji Penilaian dan Pemantauan Pembelajaran merupakan bagian yang
tidak terpisahkan dari sepuluh modul lainnya dalam Diklat PKB Pengawas Sekolah.
Perluasan wawasan dan pengetahuan pengawas sekolah berkenaan dengan substansi
materi penentuan KKM, penentuan indikator keberhasilan pembelajaran, aspek-aspek
penilaian, pemanfaatan hasil penilaian dan tindak lanjut penilaian sangat penting dilakukan,
baik melalui kajian modul, buku, jurnal, maupun penerbitan lain yang relevan. Disamping itu,
penggunaan sarana perpustakaan, media internet, serta sumber belajar lainnya merupakan
wahana yang efektif bagi upaya perluasan tersebut. Demikian pula dengan berbagai kasus
yang muncul dalam masalah penilaian pembelajaran, baik berdasarkan hasil pengamatan
maupun dialog dengan guru akan semakin memperkaya wawasan dan pengetahuan para
pengawas sekolah sehingga memudahkan melaksanakan tugas dan fungsinya dalam
membimbing kepala sekolah dan guru.

Dalam tataran praktis, sangat penting dan mendesak untuk diimplementasikan berbagai
pengetahuan dan keterampilan yang diperoleh setelah mempelajari modul ini.
Kebermaknaan materi yang dipelajari pengawas sekolah dalam modul ini akan dirasakan
oleh para guru yang dibinanya. Disamping itu, tahapan penguasaan kompetensi peserta
diklat sebagai pengawas sekolah, secara bertahap dapat ditingkatkan.

Pada akhirnya, keberhasilan peserta dalam mempelajari modul ini tergantung pada tingginya
motivasi dan komitmen peserta dalam mempelajari dan mempraktekan materi yang
disajikan. Modul ini hanyalah merupakan salah satu bentuk stimulasi bagi peserta untuk
mempelajari lebih lanjut substansi materi yang disajikan serta penguasaan kompetensi
lainnya.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 158


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

DAFTAR ISTILAH
FGD : Focus Group Discussion- diskusi kelompok terpumpun
HPA : Hasil Penilaian Akhir
HPAS : Hasil Penilaian Akhir Semester
HPH : Hasil Penilaian Harian
HPTS : Hasil Penilaian Tengah Semester
KBM : Ketuntasan Belajar Minimal yaitu Standar minimal yang
harus dicapai peserta didik untuk dinyatakan tuntas
dalam mempelajari KD/SK
KCM : Kriteria Capaian Minimal yaitu Standar minimal nilai yang
ditentukan oleh pemerintah terkait hasil nilai uji
kompetensi
KD : Kompetensi Dasar.
KI : Kompetensi Inti
KKG : Kelompok Kerja Guru (di tingkat sekolah dasar)
KKM : Kriteria Ketuntasan Minimal sama dengan KBM, istilah
ini masih digunakan untuk jenjang SD
Measurable : Dapat diukur dan dapat diamati
dan
observable

Modalitas : Bentuk atau jenis, dalam modul ini istilah moda


digunakan untuk menjelaskan bentuk diklat pengawas
sekolah pembelajar
NA : Nilai Akhir
NAS : Nilai Akhir Semester
NPAS : Nilai Penilaian Akhir Semester
NPD : Nilai Penilaian Diri
NPH : Nilai Penilaian Harian
NPTS : Nilai Penilaian Tengah Semester
PAP : Penilaian Acuan Patokan
Pemantauan : Kegiatan untuk mengetahui progres dan mengidntifikasi
masalah dalam pelaksanaan program
PK Guru : Penilaian Kinerja Guru
PKB : Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan
PPK : Penguatan Pendidikan Karakter
SK : Standar Kompetensi
SNP : Standar Nasioanal Pendidikan
Stakeholder : Pemangku kepentingan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 159


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

DAFTAR PUSTAKA
Agung, A.A. Gede. 2017. Evaluasi Pendidikan, Edisi ke-4. Singaraja: Undiksa.

Anderson, L.W. dan Krathwohl. D. R. 2010. Kerangka Landasan Untuk Pembelajaran,


Pengajaran Dan Asesmen Revisi Taxonomi Pendidikan Bloom. Yogyakarta: Pustaka
Pelajar

Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah. 2017. Perangkat Akreditasi SD/MI.

Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah. 2017. Perangkat Akreditasi SMP/MTs.

Depdiknas. 2008. Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan Pembelajaran. Jakarta: Dirjen


Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan

Djaali dan Pudji Muljono. 2004. Pengukuran Dalam Bidang Pendidikan. Jakarta: Program
Pascasarjana, Universitas Negeri Jakarta

Guru Pembaharu .2013. Perumusan Indikator Hasil Belajar pada Kurikulum 2013. Tersedia
https://gurupembaharu.com/home/perumusan-indikator-hasil-belajar-pada-kurikulum-
2013. (3 Mei 2016).

Kemdikbud. 2015a. Panduan Penilaian SDLB, SMPLB, Dan SMALB. Jakarta: Direktorat
Pembinaan Pendidikan Khusus dan Layanan Khusus, Direktorat Jenderal Pendidikan
Dasar dan Menengah.

Kemdikbud. 2016a. Buku Kajian dan Pedoman Penguatan Pendidikan Karakter. Jakarta:
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Kemdikbud. 2016b. Modul Pelatihan Penguatan Pendidikan Karakter. Jakarta: Kementerian


Pendidikan dan Kebudayaan

Kemdikbud. 2016c. Panduan Penilaian Oleh Pendidik Dan Satuan Pendidikan Untuk
Sekolah Menengah Pertama. Jakarta: Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah
Pertama, Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah.

Kemdikbud. 2016d. Panduan Penilaian Oleh Pendidik Dan Satuan Pendidikan Untuk
Sekolah Menengah Atas. Jakarta: Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Atas,
Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah.

Kemdikbud. 2016e. Panduan Penilaian Untuk Sekolah Dasar. Jakarta: Direktorat Pembinaan
Sekolah Dasar, Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah.

Kemdikbud. 2017. Panduan Penilaian Hasil Belajar Pada Sekolah Menengah Kejuruan.
Jakarta: Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Atas, Direktorat Jenderal Pendidikan
Dasar dan Menengah.

Peraturan Kepala Lembaga Administrasi Negara No 15. Tahun 2015 tentang Pedoman
Diklat Prajabatan

Kemdikbud. 2014. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia


Nomor 143 Tahun 2014 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Jabatan fungsional
Pengawas Sekolah dan angka Kreditnya. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 160


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Kemdikbud. 2016f. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia


Nomor 23 Tahun 2016 tentang Standar Penilaian. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan.

Kemdikbud. 2015b. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia


Nomor 53 Tahun 2015 tentang Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik dan Satuan
Pendidikan pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah. Jakarta: Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.

Kemdiknas. 2007. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 12


Tahun 2007 tentang Standar Pengawas Sekolah/Madrasah. Jakarta: Kementerian
Pendidikan Nasional.

Perdirjen. 2017. Peraturan Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Nomor
10/D/KR/2017 tentang Struktur Kurikulum, Kompetensi Inti-Kompetensi Dasar, Dan
Pedoman Implementasi Kurikulum 2013 Pendidikan Khusus

Sudrajat.Akhmad 2008.Pengertian, Fungsi, dan Mekanisme Penetapan KKM. Tersedia


https://akhmadsudrajat.wordpress. com/ 2008/08/15/pengertian-fungsi-dan-mekanisme-
penetapan-kriteria-ketuntasan-minimal-kkm. (9 April 2016).

Sudjana, N. 2004. Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. Bandung: Remaja Rosdakarya

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 161


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

LAMPIRAN

Lampiran 1. Kunci Jawaban

No Soal Kunci Jawaban No Soal Kunci Jawaban

1 B 16 B
2 D 17 D
3 C 18 A
4 A 19 B
5 A 20 C
6 A 21 D
7 A 22 D
8 A 23 C
9 B 24 D
10 D 25 B
11 B 26 D
12 C 27 A
13 A 28 A
14 A 29 D
15 A 30 A

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 162


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

SUPLEMEN
Suplemen 1: Supervisi Pengawas dalam Pelaksanaan PPK

Supervisi Pengawas dalam Pelaksanaan


Penguatan Pendidikan Karakter
Oleh: Erry Utomo

A. Pentingnya Penguatan Pendidikan Karakter (PPK)

Wilayah Indonesia terdiri dari ribuan pulau dengan kondisi geografis yang bervariasi dan
diwarnai oleh keanekaragaman budaya, adat istiadat, agama, maupun keyakinan.
Keanekaragaman tersebut dapat menjadi keunggulan jika semboyan Bhinneka Tunggal
Ika mewujud dengan baik pada setiap sendi kehidupan berbangsa. Sebaliknya,
keberagaman akan menjadi bumerang jika perbedaan budaya, adat istiadat, agama,
maupun keyakinan tidak dikelola. Gesekan yang mengarah pada konflik horisontal
sangat mungkin terjadi jika bukannya persamaan namun perbedaan yang dikedepankan
oleh masing-masing pengampu budaya, pemangku adat, pemeluk agama, dan penggiat
keyakinan. Sila ke tiga Pancasila, yaitu Persatuan Indonesia, menjadi jauh dari
kenyataan.

Pancasila sebagai ideologi sudah seharusnya menjadi rujukan dan pegangan utama
dalam pengelolaan pendidikan, baik secara sistem di tingkat nasional maupun
operasional di tingkat sekolah. Secara formal nilai-nilai Pancasila harus diterima,
didukung, dihargai, dan diupayakan perwujudannya secara sungguh-sungguh di setiap
sendi sekolah karena merupakan cita-cita hukum dan cita-cita moral seluruh bangsa
Indonesia.

Untuk mendukung perwujudan cita-cita pembangunan karakter sebagaimana


diamanatkan dalam Pancasila dan Pembukaan UUD 1945 serta mengatasi
permasalahan kebangsaan saat ini, maka Pemerintah menjadikan pembangunan
karakter sebagai salah satu program prioritas pembangunan nasional. Semangat itu
ditegaskan dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) tahun
2005-2025 dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tahun
2015-2019, yaitu Penguatan pendidikan karakter pada anak-anak usia sekolah pada
semua jenjang pendidikan untuk memperkuat nilai-nilai moral, akhlak, dan kepribadian
peserta didik dengan memperkuat pendidikan karakter yang terintegrasi ke dalam mata
pelajaran. Hal ini menegaskan bahwa pendidikan karakter ditempatkan sebagai
landasan untuk mewujudkan visi pembangunan nasional untuk mempersiapkan Generasi
Emas di tahun 2045, yaitu mewujudkan masyarakat berakhlak mulia, bertaqwa,

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 163


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

bermoral, nasionalis, tangguh, mandiri, dan memiliki keunggulan bersaing secara global,
beretika, berbudaya, dan beradab berdasarkan falsafah Pancasila.

Pemerintah menyadari bahwa Gerakan Nasional Revolusi Mental (GNRM) yang


memperkuat pendidikan karakter semestinya dilaksanakan oleh semua sekolah di
Indonesia, bukan saja terbatas pada sekolah-sekolah binaan, sehingga peningkatan
kualitas pendidikan yang adil dan merata dapat segera terjadi. Penguatan Pendidikan
Karakter (disingkat menjadi PPK) didefinisikan sebagai gerakan pendidikan di sekolah
untuk memperkuat karakter siswa melalui harmonisasi olah hati (etik), olah rasa (estetik),
olah pikir (literasi), dan olah raga (kinestetik) dengan dukungan pelibatan publik dan kerja
sama antara sekolah, keluarga, dan masyarakat (Konsep dan Pedoman PPK,
Kemendikbud, 2017).

Implikasi dari Gerakan PPK dalam konteks persekolahan, sebagaimana tertera pada
Konsep dan Pedoman PPK (Kemdikbud, 2017), adalah:
a. pertama adalah penguatan karakter peserta didik dalam mempersiapkan daya saing
siswa dengan kompetensi abad 21 (4Cs), yaitu berpikir kritis (critical thinking),
kreativititas (creative thinking), komunikasi (communication), dan kolaborasi
(collaborative)
b. pembelajaran bermakna yang dilakukan di dalam maupun luar sekolah yang
diwujudkan pada kegiatan-kegiatan yang bersifat intra-kurikuler, ko-kurikuler, ekstra-
kurikuler, dan pengkondisian, pembiasaan sekolah secara terus menerus (habituasi),
serta kegiatan-kegiatan sekolah yang terintegrasi dengan kegiatan komunitas antara
lain seni budaya, bahasa dan sastra, olahraga, sains, keagamaan
c. revitalisasi peran Pengawas, Kepala Sekolah sebagai manajer dan Guru sebagai
inspirator PPK
d. revitalisasi peran Komite Sekolah sebagai badan gotong royong sekolah dan
partisipasi masyarakat
e. penguatan peran keluarga melalui kebijakan pembelajaran 5 (lima) hari sekolah.

B. Nilai-nilai Pembentuk Penguatan Pendidikan Karakter

Pengembangan nilai-nilai karakter, sebagaimana tertera pada Konsep dan Pedoman


PPK (Kemdikbud, 2017), didasarkan pada pertimbangan bahwa pada hakekatnya
perilaku seseorang yang berkarakter merupakan perwujudan fungsi totalitas psikologis
yang mencakup seluruh potensi individu manusia (kognitif, afektif, dan psikomotorik) dan
fungsi totalitas sosial-kultural dalam konteks interaksi (dalam keluarga, satuan
pendidikan, dan masyrakat) dan berlangsung sepanjang hayat. Konfigurasi karakter

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 164


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

dalam kontek totalitas proses psikologis dan sosial-kultural dapat dikelompokkan dalam:
(1) olah hati (spiritual & emotional development); (2) olah pikir (intellectual development);
(3) olah raga dan kinestetik (physical & kinesthetic development); dan (4) olah rasa dan
karsa (affective and creativity development). Proses itu secara holistik dan koheren
memiliki saling keterkaitan dan saling melengkapi, serta masing-masingnya secara
konseptual merupakan gugus nilai luhur yang di dalamnya terkandung dalam 5 nilai-nilai
utama PPK. Atas dasar itu, penguatan pendidikan karakter bukan sekedar mengajarkan
mana yang benar dan mana yang salah, lebih dari itu, yaitu menanamkan kebiasaan
(habituation) tentang hal mana yang baik sehingga peserta didik menjadi paham (kognitif)
tentang mana yang benar dan salah, mampu merasakan (afektif) nilai yang baik dan
biasa melakukannya (psikomotor). Dengan kata lain, penguatan pendidikan karakter
yang baik harus melibatkan bukan saja aspek pengetahuan yang baik (moral knowing),
akan tetapi juga merasakan dengan baik atau loving good (moral feeling), dan perilaku
yang baik (moral action). Pendidikan karakter menekankan pada habit atau kebiasaan
yang terus-menerus dipraktikkan dan dilakukan (Lickona, 2004).
Nilai utama Gerakan PPK yang saat ini dikembangkan dari kristalisasi pemikiran Ki
Hadjar Dewantara tersebut adalah: religius, nasionalis, mandiri, gotong royong, dan
integritas (Kemdikbud, 2017). Secara detail, nilai-nilai utama PPK dapat diuraikan
menjadi sub-sub nilai yang perwujudannya dapat diuraikan sebagai berikut.
a. Nilai karakter religius ditunjukkan dalam perilaku mencintai dan menjaga keutuhan
ciptaan: cinta damai, toleransi, menghargai perbedaan agama, teguh pendirian,
percaya diri, kerja sama lintas agama, antibuli dan kekerasan, persahabatan,
ketulusan, tidak memaksakan kehendak, melindungi yang kecil dan tersisih.
b. Nilai karakter nasionalis merupakan cara berpikir, bersikap, dan berbuat yang
menunjukkan kesetiaan, kepedulian, dan penghargaan yang tinggi terhadap bahasa,
lingkungan fisik, sosial, budaya, ekonomi, dan politik bangsa, menempatkan
kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan diri dan kelompoknya: apresiasi
budaya bangsa sendiri, menjaga kekayaan budaya bangsa, rela berkorban, unggul
dan berprestasi, cinta tanah air, menjaga lingkungan, taat hukum, disiplin,
menghormati keragaman budaya, suku, dan agama.
c. Nilai karakter mandiri merupakan sikap dan perilaku yang tidak bergantung pada
orang lain dan mempergunakan segala tenaga, pikiran, waktu untuk merealisasikan
harapan, mimpi dan cita-cita. Subnilai kemandirian antara lain etos kerja (kerja
keras), tangguh tahan banting, daya juang, profesional, kreatif, keberanian, dan
menjadi pembelajar sepanjang hayat.
d. Nilai karakter gotong royong mencerminkan tindakan menghargai semangat
kerjasama dan bahu membahu menyelesaikan persoalan bersama, memperlihatkan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 165


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

rasa senang berbicara, bergaul, bersahabat dengan orang lain dan memberi bantuan
pada mereka yang kurang mampu, tersingkir dan membutuhkan pertolongan.
Subnilai gotong royong antara lain menghargai, kerjasama, inklusif, komitmen atas
keputusan bersama, musyawarah mufakat, tolong menolong, solidaritas, empati, anti
diskriminasi, anti kekerasan, sikap kerelawanan.
e. Nilai karakter integritas merupakan nilai yang mendasari perilaku yang didasarkan
pada upaya menjadikan dirinya sebagai orang yang selalu dapat dipercaya dalam
perkataan, tindakan, dan pekerjaan, memiliki komitmen dan kesetiaan pada nilai-nilai
kemanusiaan dan moral (integritas moral). Karakter integritas meliputi sikap
tanggungjawab sebagai warga negara, aktif terlibat dalam kehidupan sosial, melalui
konsistensi tindakan dan perkataan yang berdasarkan kebenaran. Subnilai integritas
antara lain kejujuran,cinta pada kebenaran, setia, komitmen moral, anti korupsi,
keadilan, tanggungjawab, keteladanan, menghargai martabat individu (terutama
penyandang disabilitas) (Konsep dan Pedoman PPK, Kemendikbud, 2017).

C. Peran Pengawas Sekolah/Madrasah dalam Penerapan PPK di Satuan Pendidikan

Peran pengawas sekolah/madrasah dalam melakukan pekerjaan profesional dalam


bidang pengawasan baik dalam melakukan pengawasan supervisi maupun manajerial
memerhatikan hal-hal berikut, yaitu: (1) menjadi model keteladanan perilaku bermoral; (2)
mengidentifikasikan dan mengoptimalkan berbagai potensi/keunggulan sekolah binaan
dalam implementasi PPK; (3) memetakan branding implementasi PPK di sekolah-
sekolah binaan untuk dijadikan rujukan bagi sekolah binaan lain; (4) mendampingi dan
mendukung Kepala Sekolah, guru, dan peserta didik untuk mengimplementasikan nilai-
nilai utama PPK sesuai dengan branding sekolah; (5) mengevaluasi implementasi PPK di
sekolah binaan; (6) mendampingi penyusunan tindak lanjut hasil evaluasi implementasi
PPK di sekolah binaan; (7) menjelaskan dengan komprehensif kepada seluruh
pemangku kepentingan tentang konsep, tujuan, dan manfaat PPK; (8) memastikan
pendidikan karakter diterapkan secara utuh dan menyeluruh melalui implementasi
kurikulum dan metode pembelajaran di sekolah binaan; (9) mengapresiasi usaha dan
sumbangan Kepala Sekolah, guru, peserta didik, orang tua, dan masyarakat luas dalam
penyelenggaraan PPK; (10) mengaitkan visi sekolah binaan dengan konsep PPK dalam
keseluruhan dinamika pembelajaran baik di dalam maupun di luar lingkungan sekolah.

Kompetensi supervisi merupakan satu dari 6 (enam) kompetensi pengawas sekolah. Hal
ini sesuai dengan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 12 Tahun 2007 tentang
Standar Pengawas Sekolah/Madrasah. Supervisi yang dilaksanakan pengawas sekolah
merupakan upaya pengawasan dan pendampingan dalam ranah pengelolaan sekolah

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 166


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

yang bermutu, akuntabel, dan transparan. Ruang lingkup program pengawas sekolah
meliputi aspek supervisi akademik dan supervisi manajerial.

Kompetensi supervisi akademik intinya adalah tindakan pengawas sekolah untuk


membantu guru dalam meningkatkan mutu proses pembelajaran. Pengawasan akademik
merupakan pengawasan sekolah pengawasan sekolah berkenaan dengan aspek
pelaksanaan tugas pemantauan, pembinaan, dan penilaian kinerja guru dalam
perencanaan, pelaksanaan, penilaian hasil pembelajaran dan pembimbingan serta
pelatihan peserta didik. Tugas pokok pengawas dalam PPK, yaitu (1) melakukan
pemantauan pelaksanaan PPK di daerah binaannya, (2) pembinaan sekolah-sekolah di
daerah binaannya, (3) menyelenggarakan bimbingan dan latihan di sekolah-sekolah
daerah binaannya, dan (4) melakukan penilaian pelaksanaan PPK di sekolah-sekolah di
daerah binaannya. Kegiatan pengawas sekolah/madrasah dalam pemantauan adalah
untuk mengetahui keterlaksanaan dan hambatan pada pemenuhan: Standar
Kemampuan Lulusan/SKL, Standar Isi, Standar Proses, dan Standar Penilaian sebagai
bahan untuk pembinaan dan pembimbingan pelatihan profesional yang dilakukan guru.
Kegiatan pembinaan merupakan pengawasan untuk peningkatan/penguatan kompetensi
guru dalam pelaksanaan tugas pokok berdasarkan tingkat pemenuhan Standar Nasional
Pendidikan/SNP hasil pemantauan. Bimbingan dan pelatihan yang dilakukan oleh
pengawas merupakan kegiatan kolektif guru di MGMP/KKG untuk meningkatkan
profesionalisme guru, dalam mengoptimalkan pelaksanakaan tugas pokok guru.
Selanjutnya, penilaian pelaksanaan PPK merupakan penilaian kinerja guru dalam
pelaksanaan tugas pokok guru.

Supervisi manajerial adalah kegiatan profesional yang dilakukan oleh pengawas sekolah
dalam rangka membantu kepala sekolah, guru, dan tenaga kependidikan lainnya guna
meningkatkan mutu penyelenggaraan pendidikan dan pembelajaran. Pengawasan
sekolah berkenaan dengan aspek pelaksanaan tugas pemantauan, pembinaan, penilaian
kepala sekolah dalam peningkatan efisiensi dan efetivitas sekolah dalam proses
perencanaan, koordinasi dan pengembangan mutu sekolah. Peran pengawas dalam
supervisi manajerial melakukan fasilitasi kepala sekolah dalam melakukan evaluasi diri
sekolah (EDS) dan merefleksikan hasil-hasilnya untuk melakukan penjaminan mutu
pendidikan. Tugas pokok pengawas dalam melakukan pengawasan manajerial, yaitu
melakukan pemantauan pelaksanaan PPK di sekolah-sekolah binaannya, pembinaan
PPK, bimbingan dan pelatihan PPK, dan penilaian pelaksanaan PPK. Pemantauan
pelaksanaan PPK merupakan kegiatan memantau untuk mengetahui keterlaksanaan dan
hambatan pada pemenuhan: SKL, Standar Isi, Standar Proses, dan Standar Penilaian

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 167


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

sebagai bahan untuk pembinaan dan pembimbingan pelatihan profesional yang


dilakukan guru. Pembinaan PPK merupakan kegiatan pengawasan untuk
peningkatan/penguatan kompetensi guru dalam pelaksanaan tugas pokok berdasarkan
tingkat pemenuhan SNP hasil pemantauan. Kegiatan bimbingan dan pelatihan mencakup
kegiatan kolektif guru di MGMP/KKG untuk meningkatkan profesionalisme guru, dalam
mengoptimalkan pelaksanakaan tugas pokok guru. Selanjutnya, penilaian pelaksanaan
PPK dilakukan oleh pengawas dalam kaitannya penilaian kinerja guru dalam
pelaksanaaan tugas pokok guru.

D. Kompetensi Pengawas Sekolah/Marasah

Kompetensi Pengawas sekolah/madrasah, mencakup: (1) supervisi akademik; (2)


supervisi manajerial; (3) evaluasi pendidikan; dan (4) penelitian dan
pengembangan/litbang. Ke-empat tuntutan kompetensi Pengawas Sekolah/Madrasah
diuraikan berikut.

Kompetensi Pengawas Sekolah/Madrasah dalam melakukan Supervisi Akademik (seperti


yang dijelaskan pada Modul A), yaitu: (1) menyusun rencana pengawasan akademik
(RPA), Rencana Pengawasan Bimbingan Konseling ( RPBK); (2) memahami konsep,
prinsip, teori dasar, karakteristik, dan kecenderungan perkembangan tiap bidang
pengembangan atau mata pelajaran; (3) memahami konsep, prinsip, teori, teknologi,
karakteristik, dan kecenderungan perkembangan proses pembelajaran/bimbingan tiap
bidang pengembangan atau mata pelajaran; (4) membimbing guru dalam menyusun
silabus tiap bidang pengembangan atau mata pelajaran berlandaskan standar isi, standar
kompetensi dan kompetensi dasar dan prinsip-prinsip pengembangan KTSP; (5)
membimbing guru dalam memilih dan menggunakan strategi/metode/teknik
pembelajaran/bimbingan yang dapat mengembangkan berbagai potensi siswa melalui
tiap bidang pengembangan atau mata pelajaran; (6) membimbing guru dalam menyusun
rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) untuk tiap bidang pengembangan atau mata
pelajaran; (7) membimbing guru dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran/bimbingan
(di kelas, laboratorium, dan/atau di lapangan) untuk tiap bidang pengembangan atau
mata pelajaran; (8) membimbing guru dalam mengelola, merawat, mengembangkan dan
menggunakan media pendidikan dan fasilitas pembelajaran/bimbingan tiap bidang
pengem bangan atau mata pelajaran; dan (9) memotivasi guru untuk memanfaatkan
teknologi informasi dalam pembelajaran/bimbingan tiap bidang pengembangan atau
mata pelajaran.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 168


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Supervisi Manajerial mencakup modul, yaitu (1) Modul F-Pemantauan Pelaksanaan


Pemenuhan SNP; (2) Modul E-Pelaksanaan Supervisi Manajerial; (3) Modul D-Laporan
Hasil Pengawasan; (4) Modul C-Program Pengawasan Supervisi Manajerial; dan (5)
Modul B-Supervisi Manajerial.

Kompetensi pengawas sekolah/madrasah dalam melakukan Supervisi Manajerial (seperti


diuraikan dalam setiap modul sebagai berikut). Modul F- Pemantauan Pelaksanaan
Pemenuhan SNP, mencakup: memantau pelaksanaan Standar Nasional
Pendidikan/SNP dan memanfaatkan hasil-hasilnya untuk membantu kepala sekolah
dalam mempersiapkan akreditasi sekolah: (1) mengevaluasi pemenuhan 8 (delapan)
Standar Nasional Pendidikan; (2) membuat rekomendasi hasil pemantauan untuk
penyususan program sekolah dalam upaya pemenuhan 8 SNP. Modul E- Pelaksanaan
Supervisi Manajerial, mencakup: (1) membina kepala sekolah dalam pengelolaan dan
administrasi satuan pendidikan berdasarkan manajemen peningkatan mutu pendidikan di
sekolah; (2) membina kepala sekolah dan guru BK dalam melaksanakan bimbingan
konseling di sekolah; (3) mendorong guru dan kepala sekolah dalam merefleksikan
hasilhasil yang dicapainya untuk menemukan menemukan kelebihan dan kekurangan
dalam melaksanankan tugas pokonya di sekolah. Modul D-Laporan Hasil Pengawasan,
mencakup: menyusun laporan supervisi manajerial tentang hasil-hasil pengawasan dan
menindaklanjutinya untuk perbaikan program pengawasan berikutnya di sekolah, yaitu:
menganalisis hasil supervisi manajerial, menyusun laporan hasil supervisi manajerial,
dan Menyusun program tindaklanjut hasil pengawasan. Modul C-Program Pengawasan
Supervisi Manajerial, mencakup: menyusun program pengawasan supervisi manajerial
yang tediri atasr: menyusun program kepengawasan berdasarkan visi, misi, tujuan, dan
program pendidikan di sekolah/madrasah dan menyusun metode kerja serta instrumen
yang diperlukan untuk melaksanakan tugas pokok dan fungsi pengawasan di sekolah.
Modul B-Konsep Supervisi Manajerial, mencakup: kompetensi supervisi manajerial
(sesuai Permendiknas No. 12 Tahun 2007 tentang Kompetensi Pengawas Sekolah),
yaitu: menguasai metode, teknik, dan prinsip-prinsip supervisi manajerial dalam rangka
peningkatan mutu pendidikan di sekolah yaitu: (1) menerapkan prinsip-prinsip supervisi
manajerial untuk peningkatan mutu pendidikan di sekolah; (2) menerapkan metode
supervisi manajerial; dan (3) menerapkan teknik supervisi manajerial.

Kompetensi Pengawas Sekolah/madrasah dalam melakukan Evaluasi Pendidikan


sebagai berikut. Modul H-Penilaian Kinerja Kepala Sekolah, Guru, dan Tenaga
Kependidikan, mencakup: (1) menilai kinerja Kepala Sekolah, kinerja Guru, dan staf
sekolah lainnya dalam menilai tugas pokok dan tanggung jawabnya untuk meningkatkan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 169


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

mutu pendidikan dan pembelajaran. Rincian kompetensi, mencakup: (a) menentukan


aspek-aspek penilaian kinerja Kepala Sekolah, Guru, dan Tenaga Kependidikan; (b)
memilih perangkat penilaian yang tepat digunakan untuk menilai kinerja Kepala Sekolah,
Guru, dan Tenaga Kependidikan; (c) menilai kinerja Kepala Sekolah, Guru, dan Tenaga
Kependidikan dalam melaksanakan tugas pokok dan tanggung jawabnya. (2) mengolah
dan menganalisis data hasil penilaian kinerja Kepala Sekolah, Guru, dan Tenaga
Kependidikan, mencakup: (a) menyeleksi (memvalidasi) data hasil penilaian kinerja
Kepala Sekolah, Guru, dan Tenaga Kependidikan; (b) menganalisis data hasil penilaian
kinerja Kepala Sekolah, Guru, dan Tenaga Kependidikan; dan (c) menyusun program
tindak lanjut perrbaikan kinerja Kepala Sekolah, Guru, dan Tenaga Kependidikan.

Kompetensi Pengawas Sekolah/Madrasah dalam melakukan Penelitian dan


Pengembangan/Litbang, mencakup: Modul J- Pedoman Pengawasan, yaitu: mampu
menyusun laporan hasil-hasil pengawasan dan menindak lanjutinya untuk perbaikan
program pengawasan berikutnya di sekolah; dan mampu menyusun pedoman/panduan
dan atau buku/modul yang diperlukan untuk melaksanakan tugas pengawasan di
sekolah. Modul I- Pengembangan Profesi, mencakup: (a) menguasai berbagai
pendekatan metode penelitian dalam pendidikan; (b) menentukan masalah
kepengawasan yang diteliti baik untuk keperluan tugas pengawasan maupun karir; (c)
menyusun proposal penelitian pendidikan baik proposal penelitian kualitatif maupun
penelitian kuantitatif; (d) melaksanakan penelitian pendidikan untuk pemecahan masalah
pendidikan dan perumusan kebijakan pendidikan yang bermanfaat bagi tugas pokok
tanggung jawabnya; (e) mengolah dan menganalisis data hasil penelitian pendidikan baik
data kualitatif maupun data kuantitatif; (f) menulis karya tulis ilmiah dalam bidang
pendidikan dan atau bidang kepengawasan dan memanfaatkannya untuk perbaikan mutu
pendidikan; dan (g) memberikan bimbingan kepada guru tentang penelitian tindakan
kelas/PTK baik perencanaan maupun pelaksanaan di sekolah.

E. Kesimpulan

Pengawas Sekolah/Madrasah dalam melaksanakan tugas kepengawasan melalui


supervisi akademik dan supervisi manajerial merupakan langkah tepat dalam upaya
percepatan dan ketercapaian tujuan implementasi PPK di sekolah/madrasah. Oleh
karena itu, perlu peningkatan kompetensi peran pengawas sekolah/madrasah dalam
program PPK.

Bagaimana Peran Pengawas Sekolah/Madrasah dalam melakukan Supervisi Sekolah


Penyelenggara PPK? Apa yang dipantau/dibina di sekolah/madrasah penyelenggara

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 170


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

PPK? Bagaimana cara memantaunya? Apa yang diperoleh dari hasil pemantauan dan
bagaimana menindaklanjuti hasil pemantauan? Pemantauan dapat dilakukan melalui
beberapa cara, seperti: melalui kegiatan pengamatan atau melakukan observasi
lingkungan sekolah/madrasah tentang aktivitas yang dilakukan oleh peserta didik baik
dalam kegiatan-kegiatan intra kurikuler, ko kurikuler maupun ekstrakurikuler terkait
pelaksanaan PPK di sekolah/madrasah. Wawancara dapat juga dilakukan dengan
melibatkan guru, kepala sekolah, dan tenaga kependidikan lainnya, perwakilan
siswa/OSIS, komite sekolah tentang pengembangan dan budaya karakter yang
diimplementasikan di sekolah/madrasah dalam waktu yang cukup. Hasil pemantauan
dapat disajikan dalam bentuk (1) program sekolah melalui Rencana Kerja dan
Pelaksanaan Program PPK; (2) foto-foto kegiatan, dan dokumentasi lainnya.

Sebagai contoh penanaman sikap spiritual atau karakter religius di sekolah/madrasah.


Pembiasaan (habituasi) dan keteladanan di sekolah memfasilitasi peserta didik dalam
sikap spiritual/karakter religius. Peserta didik memiliki perilaku yang mencerminkan sikap
beriman dan bertaqwa kepada Tuhan YME sesuai dengan perkembangan siswa yang
diperoleh dari pengalaman pembelajaran melalui pembiasaan (habituasi) dan
pengkondisian, seperti: (1) mengintegrasikan pengembangan sikap beriman dalam
setiap mata pelajaran, (2) berdoa setiap memulai dan mengakhiri kegiatan, (3) santun
dalam berbicara dan berperilaku sesuai dengan budaya dan adat istiadat setempat, (4)
berpakaian sopan sesuai aturan sekolah, (5) mengucapkan salam saat masuk kelas, (6)
melaksanakan kegiatan ibadah, (7) mensyukuri setiap nikmat yang diperoleh, (8)
menumbuhkan sikap saling menolong/berempati, (9) menghormati perbedaan, dan (10)
antri saat bergantian memakai fasilitas sekolah dan kegiatan lainnya.

Penumbuhan sikap sosial, seperti nasionalis, integritas, mandiri, dan kewirausahaan


dapat dilakukan melalui pengamatan di sekolah/madrasah. Kegiatan-kegiatan yang
dilakukan di sekolah/madrasah menunjukkan peserta didik memiliki perilaku yang
mencerminkan sikap pembelajar sejati sepanjang hayat sesuai dengan perkembangan
anak, yang diperoleh melalui gerakan dan pengembangan literasi sekolah, seperti: (1)
perencanaan dan penilaian program literasi, (2) waktu yang cukup untuk kegiatan literasi,
(3) kegiatan membaca buku, (4) lomba terkait literasi, (5) memajang karya tulis, (6)
penghargaan berkala untuk siswa, (7) pelatihan literasi dan lainnya.

Pembiasaan dan keteladanan di sekolah/madrasah seperti penanaman sikap sosial,


seperti: nasionalis, integritas, mandiri, dan kewirausahaan. Penanaman sikap sosial pada
peserta didik akan memiliki keterampilan bertindak secara mandiri, kolaboratif, dan
komunikatif, melalui pendekatan ilmiah (saintifik) sebagai pengembangan dari yang

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 171


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

dipelajari pada satuan pendidikan dan sumber lain secara mandiri, yang diperoleh dari
pengalaman pembelajaran dan kegiatan, meliputi: (1) penugasan individu, (2) penugasan
kelompok, (3) pelaporan tugas/kegiatan, (4) mempresentasikan hasil penugasan (5)
keterlibatan dalam kepanitiaan, dan (6) keterlibatan dalam berbagai lomba/pameran serta
kegiatan lainnya.

F. Daftar Pustaka

1. Lickona, T. (2004). Character Matters. A Touchstone Book, NY.


2. Kemdiknas, RI. (2007).Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 13 Tahun 2007
tentang Standar Kepala Sekolah/Madrasah dan Pengawas Sekolah/Madrasah.
Jakarta.
3. Kemdiknas, RI. (2010). Buku Induk Pembangunan Karakter. Jakarta.
4. Kemdiknas, RI. (2010). Buku Induk Kebijakan Nasional Pembangunan Karakter
Bangsa 2010-2025. Jakarta.
5. Chen, M. (2010). Education Nation: Six leading edges of innovation in our schools,
dalam Erry Utomo. The development of character education and its implementation
at educational unit in Indonesia.Paper is presented for the 8th International APEC
Collaborative Education (IACE) ALCoB Conference in Busan, South Korea, Nov. 24th
to 26th, 2010.
6. Undang-undang Sistim Pendidikan Nasional (UUSPN) No. 20 tahun 2003. Jakarta.
7. Kemendikbud, RI. (2017). Konsep dan Pedoman Penguatan Pendidikan Karakter.
Jakarta.
8. Kemendikbud, RI. (2017). Modul Pelatihan Penguatan Pendidikan Karakter bagi
Pengawas Sekolah/Madrasah. Jakarta.
9. Kemendikbud, RI. (2017). Modul untuk Pengawas Sekolah (Modul A, B, C, D, E, F, G,
H, I, dan J). Jakarta.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 172


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Suplemen 2: Pendidikan Inklusif dan Perlindungan Kesejahteraan


Anak
Pengantar Pendidikan Inklusif dan Perlindungan Kesejahteraan Anak
Oleh: Emilia Kristiyanti

A. Pendahuluan
Semua anak berhak untuk memperoleh kesempatan yang sama dan seluas-luasnya
untuk tumbuh dan berkembang secara optimal, baik fisik, mental maupun sosial. Dalam
hal ini negara memiliki kewajiban untuk memastikan bahwa hak tersebut dilindungi
sehingga kesejahteraan pada anak dapat tercapai.

Untuk mencapai kesejahteraan anak sesuai dengan yang diinginkan maka pendidikan di
keluarga dan lingkungan memegang peranan yang penting. Pola didik di sekolah dan
pola asuh di keluarga berperan sangat penting dalam mengembangkan potensi
akademik dan non-akademik seorang anak. Keyakinan bahwa pendidikan yang baik
merupakan pendidikan yang berfokus pada kurikulum (curriculum centered) harus segera
ditinggalkan dan mulai menerapkan pendidikan inklusif yang berfokus pada semua
anak/peserta didik (children/students centered) tanpa memandang suku, bahasa, agama,
jender, keadaan fisik, keadaan kesehatan, status sosial, dan ekonomi.

Tulisan ini diharapkan dapat memberikan pengetahuan dasar kepada kepala dan
pengawas sekolah mengenai konsep pendidikan inklusif dan perlindungan kesejahteraan
anak; sejarah pendidikan inklusif dan perlindungan kesejahteraan anak; dan
penyelenggaraan pendidikan inklusif sebagai cara terbaik untuk memastikan
dilaksanakannya perlindungan kesejahteraan anak.

B. Konsep Pendidikan Inklusif dan Perlindungan Kesejahteraan Anak


1. Konsep Pendidikan Inklusif
Di beberapa negara pendidikan inklusif masih diterjemahkan hanya terbatas kepada
sebuah pendekatan yang dilakukan untuk memberikan layanan bagi peserta didik
penyandang disabilitas yang berada pada sistem pendidikan umum 1 . Pendidikan
inklusif memiliki makna yang lebih jauh dari sekadar memasukkan anak penyandang
disabilitas di sekolah reguler. Pendidikan inklusif harus dimaknai sebagai penerimaan
tanpa syarat semua anak dalam sistim pendidikan umum.

Pendidikan inklusif bukanlah sistem pendidikan integrasi yang berganti baju dan juga
berbeda dengan sistem pendidikan segregasi. Perbedaan mendasar terdapat pada
1
Developing inclusive education systems: how can we move policies forward, Mel Ainscow and Susie Miles, University of
Manchester, UK, p.1 (2009)

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 149


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

lokasi pembelajaran, sikap guru, sikap tenaga kependidikan, dan keadaan lingkungan
sekolah serta kurikulum yang dipergunakan. Ilustrasi yang dapat menggambarkan
perbedaan antara pendidikan segregasi, integrasi, dan inklusif adalah sebagai
berikut:

PDBK PD lainnya

PD lainnya PDBK dan


PD lainnya

PDBK

Segregasi Integrasi Inklusif

Gambar 1. Perbedaan Segregasi, Integrasi, dan Inklusif

Pada sistem pendidikan segregasi, peserta didik berkebutuhan khusus (PDBK)


dipisahkan dengan peserta didik (PD) lainnya baik lokasi maupun kurikulum yang
digunakan. Sistem pendidikan segregasi di Indonesia di kenal dengan sistem
pendidikan khusus atau sistem pendidikan luar biasa. Pada sistem integrasi,
anak/peserta didik berkebutuhan khusus belajar bersama dengan peserta didik
lainnya namun sekolah sedikit atau bahkan sama sekali tidak dibebankan untuk
melakukan adaptasi atau penyesuaian dalam memenuhi kebutuhan anak/peserta
didik yang berkebutuhan khusus. Sebaliknya, anak/peserta didik berkebutuhan
khusus diharapkan dapat beradaptasi dengan sistem pendidikan yang hampir tidak
diubah untuk mengakomodir kebutuhan mereka. Ketidakmampuan anak/peserta didik
berkebutuhan khusus untuk menyesuaikan diri dengan sistim sekolah akan
menyebabkan hilangnya kesempatan mereka untuk memperoleh pendidikan. Praktik
di beberapa negara, sistem pendidikan integrasi diselenggarakan dengan
mengumpulkan anak/peserta didik berkebutuhan khususnya dalam hal ini
penyandang disabilitas di kelas tersendiri yang dinamai kelas khusus. Adapun lokasi
kelas khusus tersebut berada di lingkungan sekolah reguler.

Sebaliknya pada sistim pendidikan inklusif, anak/peserta didik berkebutuhan khusus


belajar bersama dengan anak/peserta didik lainnya di kelas yang sama tanpa adanya
pembedaan. Peserta didik menjadi pusat perencanaan pendidikan sehingga apapun
yang direncanakan dan dikerjakan oleh guru dan tenaga kependidikan selalu
berdasarkan pada kebutuhan peserta didik. Pada sistem pendidikan inklusif, guru

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 150


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

memastikan bahwa anak/peserta didik berkebutuhan khusus dapat hadir, diterima


oleh guru dan anak/peserta didik lainnya, berpartisipasi aktif dalam proses
pembelajaran di kelas bersama dengan peserta didik lainnya, dan memperoleh
pencapaian yang maksimal sesuai dengan kemampuan anak/peserta didik.
Penyesuaian-penyesuaian untuk mengakomodir kebutuhan peserta didik
berkebutuhan khusus terjadi pada ranah (1) sikap, misalnya sikap yang lebih positif
terhadap perilaku tertentu peserta didik, atau tidak meremehkan potensi mereka
penyandang disabilitas dan mereka yang termasuk dalam kategori cerdas berbakat;
(2) informasi, misalnya penggunaan format atau media yang sesuai dengan
kemampuan anak/peserta didik agar dapat mengakomodir kebutuhan khusus yang
ada misalnya braille bagi anak/peserta didik dengan hambatan penglihatan;
penggunaan bahasa isyarat bagi anak/peserta didik dengan hambatan pendengaran;
dan menggunakan bahasa yang lebih sederhana dalam berkomunikasi dengan
anak/peserta didik dengan hambatan intelektual; (3) struktur bangunan fisik, misalnya
bangunan dengan landaian (ramp) atau lift untuk akses bagi mereka penyandang
hambatan gerak.

Istilah anak/peserta didik berkebutuhan khusus memiliki cara pandang yang lebih luas
dan positif terhadap peserta didik atau anak/peserta didik yang memiliki kebutuhan
yang sangat beragam.

Berdasarkan sifatnya, kebutuhan khusus dibagi menjadi (1) kebutuhan khusus


permanen dan (2) kebutuhan khusus temporer. Kebutuhan khusus yang permanen
adalah kebutuhan yang terus-menerus ada dan melekat pada anak/peserta didik,
misalnya anak/peserta didik dengan hambatan penglihatan akan kesulitan dalam
membaca dan menulis dengan menggunakan huruf biasa. Namun kebutuhan
khususnya akan teratasi pada saat ia menggunakan huruf braille untuk membaca dan
menulis. Sedangkan kebutuhan khusus yang bersifat temporer adalah kebutuhan
khusus yang sifatnya sementara, misalnya anak/peserta didik yang tidak dapat
melanjutkan pendidikannya karena alasan ekonomi. Kebutuhan khusus anak tersebut
akan hilang setelah dia memperoleh bantuan ekonomi. Contoh yang lain, peserta
didik baru masuk kelas 1 Sekolah Dasar yang berkomunikasi dalam bahasa ibunya
(contoh bahasa: Sunda, Jawa, Bali atau Madura dsb) di rumah, akan tetapi ketika
belajar di sekolah terutama ketika belajar membaca permulaan, mengunakan bahasa
Indonesia. Keadaan seperti itu dapat menyebabkan munculnya kesulitan dalam
belajar membaca permulaan dalam bahasa Indonesia bagi anak/peserta didik
tersebut. Oleh karena itu ia memerlukan layanan pendidikan yang disesuikan

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 151


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

(pendidikan kebutuhan khusus) sehingga kebutuhan khususnya dapat dihilangkan.


Apabila hambatan belajar membaca akibat alasan di atas tidak mendapatkan
intervensi yang tepat maka ada kemungkinan anak/peserta didik tersebut akan
menjadi anak/peserta didik dengan kebutuhan khusus permanen.

Ditinjau dari penyebabnya, maka kebutuhan khusus dapat dibagi dua bagian, yakni
(1) kebutuhan khusus yang berasal dari diri sendiri dan (2) kebutuhan khusus akibat
dari lingkungan. Salah satu penyebab munculnya kebutuhan khusus dari diri sendiri
adalah disabilitas. Sedangkan kebutuhan khusus yang berasal dari lingkungan
misalnya anak mengalami kesulitan belajar karena tidak dapat konsentrasi dengan
baik dan penyebabnya misalnya suasana tempat belajar yang tidak nyaman.

Di samping itu, kebutuhan khusus juga dapat dibedakan menjadi (1) kebutuhan
khusus umum, (2) kebutuhan khusus individu, dan (3) kebutuhan khusus
kekecualian. Kebutuhan khusus umum adalah kebutuhan khusus yang secara umum
dapat terjadi pada siapapun, misalnya karena sakit tidak bisa belajar dengan baik.
Sedangkan kebutuhan khusus individu (pribadi) adalah kebutuhan yang sangat khas
yang dimiliki oleh seorang individu, misalnya seseorang tidak dapat belajar tanpa
sambil mendengarkan musik. Adapun kebutuhan khusus kekecualiaan adalah
kebutuhan khusus yang ada akibat disabilitas, misalnya kebutuhan berkomunikasi
dengan bahasa isyarat bagi anak dengan hambatan pendengaran.

Pendidikan inklusif di suatu negara dibangun oleh 3 (tiga) pilar yang saling
mempengaruhi satu dengan yang lain, yaitu: (1) budaya; (2) kebijakan; (3) praktik.

(2) (3)

(1)
Di Indonesia tanpa kita sadari budaya pendidikan inklusif juga telah ada sejak lama.
Semboyan Bhinneka Tunggal Ika nyata menunjukkan bahwa Indonesia adalah
bangsa yang menjunjung nilai-nilai inklusif, berbeda-beda tetapi tetap satu juga.
Budaya inklusif yang ada di Indonesia juga telah didukung oleh perangkat-perangkat
kebijakan terkait dengan penyelenggaraan pendidikan inklusif baik ditingkat nasional
maupun lokal (provinsi dan kabupaten/kota). Namun yang masih menyisakan
pekerjaan rumah bersama adalah bagaimana praktik penyelenggaraan pendidikan
inklusif di sekolah dan masyarakat.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 152


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Pada tataran penyelenggaraan pendidikan inklusif di sekolah, terdapat 4 prinsip yang


harus selalu diperhatikan sebagai tolok ukur, yaitu (1) kehadiran; (2) pengakuan atau
penerimaan; (3) partisipasi; dan (4) pencapaian akademik dan non-akademik dari
semua anak/peserta didik termasuk anak/peserta didik berkebutuhan khusus.
Sekolah belum dapat disebut sebagai sekolah inklusif apabila ia hanya memasukkan
anak/peserta didik berkebutuhan khusus ke dalam kelas.

2. Konsep Perlindungan Kesejahteraan Anak


Menurut undang-undang nomor 35 tahun 2014 sebagaimana yang tercantum pada
pasal 1, anak adalah seorang yang belum berusia 18 tahun termasuk anak yang
masih di kandungan. Konsep perlindungan kesejahteraan anak lahir dari kesadaran
bahwa anak perlu dilindungi guna mencapai sebuah tata kehidupan dan penghidupan
yang menjamin pertumbuhan dan perkembangan yang wajar, baik secara rohani,
jasmani, maupun sosial.

Membicarakan konsep perlindungan kesejahteraan anak maka kita perlu


menguraikan apa yang dimaksud dengan perlindungan anak dan kesejahteraan anak.
UU no. 35 tahun 2014 menyatakan bahwa perlindungan anak adalah serangkaian
kegiatan untuk melindungi anak sejak dalam kandungan, agar dapat terjamin
kelangsungan hidupnya, tumbuh dan berkembang serta terbebas dari perlakuan
diskriminasi dan tindak kekerasan baik fisik, mental, rohani maupun sosial secara
wajar sesuai dengan harkat dan martabatnya. Penyelenggaraan perlindungan anak
harus berasaskan Pancasila dan berlandaskan Undang-Undang Dasar 1945 serta
prinsip dasar Konvensi Hak-Hak Anak yang meliput: (1) non-diskriminasi; (2)
kepentingan yang terbaik baik anak; (3) hak untuk hidup, kelangsungan hidup, dan
perkembangan; dan (4) penghargaan terhadap pendapat anak. Adapun tujuan dari
perlindungan anak adalah agar hak-hak anak terjamin sehingga mereka dapat hidup,
tumbuh, berkembang, dan berpartisipasi secara optimal sesuai harkat dan
martabatnya, serta terlindungi dari kekerasan dan diskriminasi demi terwujudnya anak
Indonesia yang berkualitas, berakhlak mulia, dan sejahtera.

Kesejahteraan anak merupakan suatu tata kehidupan dan penghidupan anak yang
dapat menjamin pertumbuhan dan perkembangan yang wajar, baik secara rohani,
jasmani, maupun sosial2. Kesejahteraan anak dapat pula diartikan sebagai beberapa
kegiatan dan program yang dilaksanakan oleh masyarakat untuk menyampaikan

2
Undang-Undang no. 4 tahun 1979 bab 1 pasal 1

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 153


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

perhatian khusus bagi anak-anak dan kesanggupan masyarakat untuk bertanggung


jawab atas beberapa anak sampai mereka mampu untuk mandiri. 3

Dengan berdasarkan kepada penjelasan-penjelasan di atas maka perlindungan


kesejahteraan anak berarti segala upaya yang dilakukan oleh orang tua dan
masyarakat sejak anak berada dalam kandungan dengan tujuan agar anak dapat
tumbuh dan berkembang secara wajar, baik secara rohani, jasmani, maupun sosial.
Oleh karenanya agar anak-anak dapat tumbuh dan berkembang secara wajar baik
rohani, jasmani maupun sosial maka mereka harus memperoleh perlindungan dari
kekerasan dan diskriminasi dalam mengakses layanan publik dasar yaitu kesehatan
dan pendidikan.

C. Sejarah Pendidikan inklusif dan Perlindungan Kesejahteraan Anak


1. Pendidikan Inklusif
Pendidikan Untuk Semua/Education for All dicetuskannya melalui deklarasi
Pendidikan Untuk Semua/Education for All di pada konferensi pendidikan di Jomtien,
Thailand pada pada tahun 1990. Walaupun belum eksplisit namun istilah pendidikan
inklusif telah dimunculkan pada deklarasi ini. Deklarasi Pendidikan Untuk Semua
(PUS) ini berangkat dari kenyataan bahwa di banyak negara : (1) kesempatan untuk
memperoleh pendidikan masih terbatas atau masih banyak orang yang belum
mendapat akses pendidikan, (2) kelompok tertentu yang terpinggirkan seperti
kelompok disabilitas, etnik minoritas, suku terasing dan sebagainya masih
terdiskriminasi dari pendidikan bersama.

Pada kenyataannya, penyelenggaraan hasil konferensi tersebut masih jauh dari yang
diharapkan, khususnya yang terkait dengan kesempatan memperoleh pendidikan
bagi para penyandang disabilitas. Oleh karena itu, pada tanggal 7-10 Juni 1994 di
Salamanca, Spanyol, para praktisi pendidikan khusus menyelenggarakan konferensi
pendidikan kebutuhan khusus (Special Needs Education) yang diikuti oleh 92 negara
dan 25 organisasi international yang menghasilkan Pernyataan Salamanca
(Salamanca Statement) yangmenyatakan agar anak berkebutuhan khusus (children
with special needs) mendapat layanan pendidikan yang lebih baik dan berkualitas.
Dalam konferensi ini istilah inclusive education (pendidikan inklusif) secara formal
mulai diperkenalkan.

3
Johnson&Schwartz (1991, h.167)

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 154


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Indonesia merupakan salah satu negara yang menandatangani kedua deklarasi


tersebut, sebagai konsekuensinya maka pemerintah berkewajiban untuk memastikan
bahwa pendidikan inklusif diselenggarakan di Indonesia. Pada tahun 2004,
pemerintah mendeklarasikan Indonesia menuju Pendidikan Inklusif di Bandung guna
memperkuat usaha penyelenggaraan pendidikan inklusif di Indonesia. Saat ini
penyelenggaraan pendidikan inklusif lebih dimantapkan dengan adanya Peraturan
Menteri Pendidikan Nasional no.70 tahun 2009 tentang Pendidikan Inklusif Bagi
Peserta Didik yang Memiliki Kelainan dan Memiliki Potensi Kecerdasan dan/atau
Bakat Istimewa, Undang-Undang no. 8 tahun 2016 tentang Penyandang Disabilitas
pada pasal 10, dan Undang-Undang no. 35 tahun 2014 tentang Perubahan atas
Undang-Undang Nomor 23 tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak pada pasal 51.

2. Perlindungan Kesejahteraan Anak


Pada tahun 1923 seorang aktivis perempuan bernama Eglantyne Jeb
mendeklarasikan pernyataan hak hak anak yaitu hak akan nama dan
kewarganegaraan, hak kebangsaan, hak persamaan dan non diskriminasi, hak
perlindungan, hak pendidikan, hak bermain, hak rekreasi, hak akan makanan, hak
kesehatan dan hak berpartisipasi dalam pembangunan. Pada tahun 1924 deklarasi
hak anak diadopsi dan disahkan oleh Majelis Umum Persekutuan Bangsa-Bangsa
dan pada tahun 1948 deklarasi hak asasi manusia diumumkan.

Di Indonesia, undang-undang dasar 1945 telah mengatur kesejahteraan dan


perlindungan anak, dimana dinyatakan bahwa anak terlantar dan fakir miskin
dipelihara oleh Negara.

Untuk memperkuat komitmen negara terhadap perlindungan anak, pemerintah


mengeluarkan Undang Undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 1979 Tentang
Kesejahteraan Anak yang telah mengatur tentang hak anak yaitu anak berhak atas
kesejahteraan, perawatan, asuhan dan bimbingan berdasarkan kasih sayang baik
dalam keluarganya maupun dalam asuhan khusus untuk tumbuh dan berkembang
dengan wajar, dan tanggung jawab orangtua yaitu bahwa orangtua bertanggung
jawab terhadap kesejahteraan anak.

Pada tanggal 25 Agustus 1990, melalui Keppres 36/1990, Indonesia telah meratifikasi
Konvensi Hak Anak (KHA) dan dikuatkan dengan terbitnya Undang Undang Nomor
23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak yang mengatur tentang hak dan
kewajiban anak, serta kewajiban dan tanggung jawab negara, pemerintah,
masyarakat, keluarga, dan orangtua. Undang-undang tersebut kemudian

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 155


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

disempurnakan dengan munculnya Undang-Undang no. 35 tahun 2014 tentang


Perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak.
Menurut Undang-Undang no. 35 tahun 2014, perlindungan anak adalah segala
kegiatan untuk menjamin dan melindungi anak dan hak-haknya agar dapat hidup,
tumbuh, berkembang, dan berpartisipasi, secara optimal sesuai dengan harkat dan
martabat kemanusiaan, serta mendapat perlindungan dari kekerasan dan
diskriminasi. Penyelenggaraan perlindungan anak berasaskan Pancasila dan
berlandaskan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 serta
prinsip-prinsip dasar Konvensi Hak-Hak Anak meliputi: (a) non-diskriminasi; (b)
kepentingan yang terbaik bagi anak; (c) hak untuk hidup, kelangsungan hidup, dan
perkembangan; dan (d) penghargaan terhadap pendapat anak.

D. Penyelenggaraan Pendidikan Inklusif dan Perlindungan Kesejahteraan Anak.


Pendidikan inklusif adalah sistim pendidikan yang menghargai keberagaman. Dengan
melaksanakan sistim pendidikan inklusif maka diharapkan perlindungan kesejahteraan
anak terutama di bidang pendidikan dapat terlaksana. Pada praktik pendidikan inklusif,
sekolah dan masyarakat sangat menghargai perbedaan dan keunikan dari setiap
anak/peserta didik. Pendidikan inklusif merupakan salah satu cara untuk memastikan
bahwa tidak ada lagi kekerasan dan praktek bullying yang merupakan bentuk perlakuan
diskriminasi pada anak/peserta didik.

Pada tingkat persekolahan, sekolah yang menyelenggarakan sistim pendidikan inklusif


dapat diperkenalkan melalui konsep sekolah yang ramah dan terbuka bagi semua
anak/peserta didik dan memiliki guru dan tenaga kependidikan yang ramah dan terbuka
kepada perubahan serta menghargai keberagaman. Keberagamaan yang dimaksud
dapat disebabkan karena status sosial ekonomi, disabilitas, bahasa, jender, agama, dan
status kesehatan.

Sekolah inklusif adalah sekolah yang mampu mengakomodir kebutuhan semua anak
termasuk kebutuhan khusus anak/peserta didik berkebutuhan khusus sehingga mereka
dapat hadir di kelas, diterima oleh guru, tenaga kependidikan, dan sesama peserta didik,
serta berpartisipasi dalam kegiatan pembelajaran serta menunjukkan pencapaian baik di
bidang akademik maupun non-akademik. Dalam hal mengakomodir kebutuhan semua
anak/peserta didik, sekolah harus selalu memperhatikan prinsip-prinsip dasar Konvensi
Hak-Hak Anak, yaitu: (1) nondiskriminasi; (2) kepentingan yang terbaik bagi anak; (3) hak
untuk hidup, kelangsungan hidup, dan perkembangan; dan (4) penghargaan terhadap

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 156


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

pendapat anak/peserta didik. Dengan demikian mereka dapat berkembang secara wajar,
baik secara jasmani, rohani, dan sosial.

Penegasan bahwa pendidikan inklusif merupakan salah satu cara memberikan


perlindungan hak pendidikan bagi anak berkebutuhan khusus terutama anak
penyandang disabilitas terdapat pada Undang-Undang no. 35 tahun 2014 pasal 51.
Namun keberadaan anak/peserta didik berkebutuhan khusus di sebuah sekolah tidak
serta merta membuat sekolah tersebut menjadi sekolah inklusif. Apabila sekolah
menerima anak/peserta didik berkebutuhan khusus tanpa memastikan bahwa
anak/peserta didik tersebut berpartisipasi dalam kegiatan pembelajaran sama dengan
anak/peserta didik yang lainnya sehingga dapat memperoleh pencapaian sesuai dengan
kemampuan anak/peserta didik maka sekolah tersebut belum dapat dikatakan sebagai
sekolah inklusif. Keadaan demikian dapat menyebabkan kondisi dimana anak/peserta
didik rentan terhadap tindakan kekerasan dan diskriminasi.

Praktik-praktik di sekolah inklusif sangat sesuai dengan prinsip dasar Konvensi Hak-Hak
Anak yang meliputi: (a) non diskriminasi; (b) kepentingan yang terbaik bagi anak; (c) hak
untuk hidup, kelangsungan hidup, dan perkembangan; dan (d) penghargaan terhadap
pendapat anak. Tindakan bully dan kekerasan terhadap anak/peserta didik di sekolah
inklusif diharapkan tidak akan terjadi karena pihak sekolah (guru dan tenaga
kependidikan) memberikan pengertian kepada semua warga sekolah termasuk orang tua
dan anak/peserta didik baik yang berkebutuhan khusus maupun anak/peserta didik
lainnya tentang keberagamanan yang ada dan hak asasi manusia yang perlu dihormati.
Dengan demikian sekolah yang menyelenggarakan sistim pendidikan inklusif sudah pasti
menerapkan hal-hal positif yang mendukung kesejahteraan anak.

Ilustrasi di bawah ini menggambarkan hubungan pendidikan inklusif dengan perlindungan


kesejahteraan anak.

Gambar 2. Hubungan Pendidikan Inklusif (PI) dengan Perlindungan Kesejahteraan Anak (PKA).

Di sekolah inklusif semua peserta didik harus hadir dan terlibat dalam proses
pembelajaran. Semua upaya untuk menghilangkan hambatan diarahkan untuk
membantu peserta didik berkebutuhan khusus agar mereka dapat berpartisipasi, belajar,

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 157


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

dan berprestasi sesuai dengan kemampuan mereka. Pencapaian tersebut dapat di


bidang akademik maupun non-akademik.

Menghilangkan hambatan pembelajaran, meningkatkan partisipasi, dan pencapaian


anak/peserta didik tersebut dapat dilakukan dengan menyesuaikan waktu, tugas, bahan,
strategi penyampaian, dan tingkat dukungan sesuai dengan kebutuhan anak/peserta
didik berkebutuhan khusus sehingga mereka dapat memaksimalkan potensi akademik
dan non-akademiknya. Lingkungan sekolah inklusif haruslah nyaman; menerima
keberagaman; ramah dan tidak menegangkan; luas; tenang; dan terorganisir/aman.
Lingkungan sekolah yang inklusif harus memberikan manfaat bagi seluruh peserta didik
dan komunitas sekolah lainnya. Lingkungan yang aman dan nyaman serta tidak
diskriminasi akan menciptakan lingkungan pendidikan yang mendukung terbentuknya
pribadi anak yang sehat secara emosi dan sosial.

Sebagai langkah awal untuk menentukan kebutuhan anak/peserta didik dalam


mewujudkan sekolah inklusif serta dalam usaha melindungi kesejahteraan seluruh
anak/peserta didik maka guru, tenaga kependidikan dan orang tua perlu melakukan
proses identifikasi dan asesmen. Identifikasi merupakan proses untuk menemu kenali
keberagaman anak/peserta didik. Pada dasarnya identifikasi dapat dilakukan oleh siapa
saja, baik orang tua, guru, maupun pihak lain yang dekat dengan anak/peserta didik.
Penggunaan formulir penerimaan peserta didik baru (PPDB) dapat merupakan
identifikasi awal. Selanjutnya guru dapat mengumpulkan bukti dari ulangan formatif dan
sumatif yang telah dijalani anak/peserta didik serta pengamatan oleh guru. Sumber
pembuktian dapat berasal dari (1) penilaian guru dan pengalamanan anak/peserta didik;
(2) kemajuan, pencapaian, dan perilaku anak/peserta didik; (3) perkembangan peserta
didik dibandingkan dengan rekannya; (4) pendapat dan pengalaman orang tua; (5)
pendapat anak/peserta didik itu sendiri; dan (5) pendapat dari luar. Namun sekolah tidak
dapat melakukan labeling dengan mudah hanya karena anak tersebut tertinggal di
bidang tertentu dalam kurikulum. Seorang anak dapat diidentifikasikan sebagai anak
berkebutuhan khusus apabila mereka menunjukkan sedikit atau tidak ada perkembangan
di bidang tertentu secara konsisten meskipun telah diberi pengajaran dan intervensi
terarah guna memenuhi kebutuhannya. Langkah selanjutnya, setelah proses identifikasi
adalah asesmen.

Asesmen pendidikan adalah suatu proses yang sistematis dalam memperoleh informasi
atau data melalui pertanyaan terkait perilaku belajar anak/ peserta didik dengan tujuan
penempatan dan pengembangan pembelajaran (Wallace dan McLoughlin, 1981: 5).
Tujuan melakukan asesmen adalah untuk melihat kebutuhan khusus anak/peserta didik

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 158


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

dalam rangka penyusunan program pembelajaran sehingga dapat melakukan intervensi


pembelajaran secara tepat. Hal ini tentunya dilakukan hanya demi kepentingan
anak/peserta didik. Asesemen dapat dilakukan secara informal maupun formal. Aspek
yang diamati lebih jauh dalam proses asesmen adalah persoalan belajar, sosial-emosi,
komunikasi, dan motorik. Hasil akhir dari proses identifikasi dan asesmen adalah
diperolehnya profil peserta didik berkebutuhan khusus. Profil peserta didik inilah yang
akan dijadikan dasar bagi kepala sekolah, guru, dan orang tua dalam pengambilan
keputusan guna penempatan dan pengembangan program pembelajaran yang sesuai
dengan karakteristik belajar peserta didik.

Pengambilan keputusan dilakukan oleh tim yang terdiri dari minimal guru kelas/mata
pelajaran, kepala sekolah, dan orang tua. Sekiranya tersedia maka akan lebih baik
apabila tim juga beranggotakan guru pembimbing khusus atau guru pendidikan khusus
dan professional (tenaga medis, psikolog, terapi dll). Pada saat proses pengambilan
keputusan pun anak/peserta didik juga dilibatkan.

Skrining dan Identifikasi Pengambilan Rancangan


Keputusan program

Referal Evaluasi

Asesmen Review Tahunan


(formal atau
informal)

Gambar 3. Struktur Identifikasi dan Asesmen ( Mc Loughlin & Lewis,1981):

Setelah sekolah merancang program bagi peserta didik khususnya bagi peserta didik
berkebutuhan khusus berdasarkan kebutuhan anak/peserta didik yang merupakan hasil
asesmen, maka sekolah diharapkan dapat melakukan penyesuaian-penyesuaian di
berbagai hal guna menjamin pemenuhan hak dan partisipasi anak/peserta didik
berkebutuhan khusus dalam proses pembelajaran.
Sekolah diharapkan dapat menyediakan akomodasi yang wajar. (reasonable
accommodation) bagi anak/peserta didik berkebutuhan khusus terlebih lagi bagi

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 159


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

anak/peserta didik penyandang disabilitas. Secara sederhana dapat diterangkan bahwa


akomodasi yang wajar adalah adaptasi/penyesuaian yang dilakukan oleh sekolah
sebagai langkah untuk menjamin pemenuhan hak anak/peserta didik berkebutuhan
khusus khususnya anak/peserta didik penyandang disabilitas agar dapat berpartisipasi
dalam pembelajaran. Penyesuaian yang dilakukan tentunya dengan mempertimbangkan
kepentingan anak demi tercapainya pertumbuhan dan perkembangan anak yang
sewajarnya.

Adaptasi atau penyesuaian dapat dilakukan dengan berbagai cara, diantaranya:


Membuat kebijakan sekolah yang disesuaikan sehingga dapat menjamin pemenuhan
hak semua anak/peserta didik tanpa terkecuali (tidak diskriminasi);
Membuat lingkungan yang aksesibel sehingga memungkinkan semua anak/peserta
didik dapat bergerak dan berpindah tanpa rintangan dan aman;
Melakukan penyesuaian kurikulum berdasarkan kebutuhan anak/peserta didik di
dalam kelas;
Menyediaan alat bantu dan media pembelajaran yang adaptif seperti misalnya
bahasa isyarat dan running text untuk anak/peserta didik dengan hambatan
pendengaran dan buku braille atau buku digital untuk peserta didik dengan hambatan
penglihatan.
Adaptasi dan penyediaan alat bantu dapat dilakukan setelah proses identifikasi dan
asesmen selesai dilaksanakan sehingga bantuan yang disediakan sesuai dengan
kebutuhan anak/peserta didik.

E. Penutup
Pendidikan inklusif dan Perlindungan Kesejahteraan Anak bukanlah suatu hal yang
terpisah. Sebaliknya pendidikan inklusif merupakan salah satu cara terbaik untuk
menjamin perlindungan kesejahteraan anak. Praktik-praktik pendidikan inklusif sangat
memperhatikan pemenuhan hak anak/peserta didik sehingga mereka dapat tumbuh dan
berkembang secara wajar pada ranah kognitif, emosi, dan sosial yang akhirnya potensi
akademik dan non-akademik anak/peserta didik tersebut dapat tergali secara maksimal.

Dengan menerapkan Pendidikan inklusif maka diharapkan sekolah dan masyarakat


dapat memastikan bahwa semua anak/peserta didik dihargai haknya dengan begitu
bullying dan kekerasan terhadap anak/pesert didik dapat dihilangkan. Tujuan akhir dari
Pendidikan Inklusif adalah meningkatnya kualitas layanan pendidikan yang lebih berfokus
pada hak dan kebutuhan anak/peserta didik.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 160


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Dapat dikatakan juga bahwa pendidikan inklusif adalah juga merupakan salah satu
strategi untuk mempromosikan masyarakat inklusif, dimana semua anak dan orang
dewasa dapat berpartisipasi dan berkontribusi dalam kehidupan bermasyarakat tanpa
melihat adanya perbedaan jender, usia, kemampuan, etnis, disabilitas, ataupun status
kesehatannya akibat HIV. (Stubbs S. Publication online What is Inclusive Education?
Concept Sheet).

Pelaksanaan pendidikan inklusif merupakan komitmen internasional dan nasional yang


sejalan dengan perubahan paradigma dalam dunia pendidikan. Pendidikan bagi anak
berkebutuhan khusus diselenggarakan bukan lagi berdasarkan rasa kasihan atau amal
(charity) tetapi lebih kepada hak (rights) anak/peserta didik yang dilindungi oleh undang-
undang. Perlindungan kesejahteraan anak dapat tercapai apabila Pendidikan Inklusif
telah diterapkan dengan baik di semua institusi penyelenggara pendidikan pada setiap
tingkatan.

Dalam penyelenggaraan pendidikan inklusif anak berkebutuhan khusus termasuk anak


penyandang disabilitas akan memperoleh pelayanan khusus untuk mencapai tingkat
pertumbuhan dan perkembangan sejauh batas kemampuan dan kesanggupan anak yang
bersangkutan. Hal ini tentunya sejalan dengan pasal 7 Undang-undang No. 4 tahun
1979.

F. Daftar Pustaka

1. Ainscow, Mel. & Miles, Susie. (2009). Developing inclusive education systems: how
can we move policies forward. United Kingdom: University of Manchester.
2. Choate, S. Joyce. (2013). Pengajaran inklusif yang sukses: cara handal untuk
mendeteksi dan memperbaiki kebutuhan khusus. Jakarta: Helen Keller International.
3. Damanik, Tolhas. (2016). Akomodasi yang wajar. Jakarta: Helen Keller International.
4. Firdaus, Endis. (2010). Pendidikan Inklusif di Indonesia. Bandung: Universitas
Pendidikan Indonesia.
5. Glazzard, Jonathan et.al. (2016). Asih Asah Asuh Anak Berkebutuhan Khusus di
Sekolah Dasar. Yogyakarta: PT Kanisius.
6. http://file.upi.edu/Direktori/FIP/JUR._PEND._LUAR_BIASA/195903241984031-
ZAENAL_ALIMIN/MODUL_1_UNIT_2.pdf
7. Indriyanto, Bambang. (2013). Kebijakan dan Pelaksanaan Pendidikan Inklusif di
Indonesia (Analisa Kesenjangan). Jakarta: Helen Keller International.
8. Santosa, Tonny. (2016). Identifikasi dan Asesmen. Jakarta: Helen Keller International
9. Sunanto, Juang. (2016). Pendidikan Inklusif. Jakarta: Helen Keller International.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 161


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

10. Sunanto, Juang. (2016). Pendidikan Luar Biasa. Jakarta: Helen Keller International.
11. ________. 2015. Strategi Umum Pembudayaan Pendidikan Inklusif di Indonesia.
Jakarta: Kemendikbud
12. ________. 1979. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 1979 tentang
Kesejahteraan Anak. Jakarta: Kemenkumham
13. ________. 2003. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2003 tentang
Perlindungan Anak. Jakarta: Kemenkumham
14. ________. 2014. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2014 tentang
Perubahan Atas Undang-Undang no. 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.
Jakarta: Kemenkumham
15. ________. 2016. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2016 tentang
Penyandang Disabilitas. Jakarta: Kemenkumham
16. Yustisia, Visi tim. (2016). Konsolidasi Undang-Undang Perlindungan Anak. Jakarta:
PT. Visimedia Pustaka

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD 162


PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Suplemen 3: Panduan Penilaian Hasil Belajar untuk Pengawas Sekolah dan


Kepala Sekolah

Panduan Penilaian Hasil Belajar


Untuk Pengawas Sekolah dan Kepala Sekolah
Oleh: Safari, Fahmi, Bagus Hary Prakoso

Pada bulan Januari 2017, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
telah menerbitkan Permendikbud No. 3 Tahun 2017 tentang Penilaian Hasil Belajar oleh
Pemerintah dan Penilaian Hasil Belajar oleh Satuan Pendidikan. Peran pengawas
dalam peraturan tersebut memang tidak secara harfiah disebutkan, akan tetapi
mengingat tugas dan fungsinya, pengawas sekolah perlu untuk menguasai konsep,
penilaian, penyusunan kisi-kisi, dan penulisan butir soal. Hal ini terutama didasarkan
pada point-point Permendikbud No.3 Tahun 2017 berikut ini:

1. Pasal 2 ayat 2: Penilaian hasil belajar oleh Satuan Pendidikan dilakukan melalui US
(ujian sekolah) dan USBN (ujian sekolah berstandar nasional)
2. Pasal 11 ayat 2: Kisi-kisi US disusun dan ditetapkan oleh masing-masing Satuan
Pendidikan berdasarkan kriteria pencapaian standar kompetensi lulusan, standar isi,
dan kurikulum yang berlaku.
3. Pasal 12 ayat 1: Satuan Pendidikan Formal menyusun naskah soal US berdasarkan
kisi-kisi US sebagaimana dimaksud Pasal 11 ayat (2).
Untuk membekali pengawas dengan pengetahuan dan ketrampilan terkait dengan
peraturan di atas berikut dibahas hal-hal penting terkait dengan penilaian hasil belajar.

A. Konsep Penilaian
1. Pengertian
Penilaian adalah proses pengumpulan dan pengolahan informasi untuk mengukur
pencapaian hasil belajar. Panduan Penilaian ini dibuat untuk pengembangan
keprofesian pengawas sekolah dan kepala sekolah. Dalam melaksanakan
penilaian, pelaksana harus mengacu pada Standar Penilaian Pendidikan (Mardapi
dan Ghofur,2004) yaitu kriteria mengenai lingkup, tujuan, manfaat, prinsip,
mekanisme, prosedur, dan instrumen penilaian yang digunakan sebagai dasar
dalam penilaian hasil pengembangan keprofesian.
Berkaitan dengan penilaian terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan.
a. Penilaian dilakukan secara terencana dan berkelanjutan.
b. Hasil penilaian dianalisis untuk menentukan tindak lanjut, berupa program
remedi bagi peserta ujian dengan pencapaian kompetensi di bawah standar
ketuntasan. Hasil penilaian juga digunakan sebagai umpan balik bagi

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


163
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

pengawas sekolah dan kepala sekolahuntukmemperbaiki kinerjanya,


sehingga semua aspek yang meliputi konteks, input, proses, dan produk (KIPP)
dapat ditingkatkan dan dapat dipertanggungjawabkan (Stufflebeam dan Zhang,
2017).
2. Prinsip Penilaian
Dalam melaksanakan penilaian, agar hasilnya dapat diterima oleh semua pihak,
penilaian harus merujuk kepada prinsip-prinsip penilaian. Berikut merupakan
prinsip-prinsip penilaian.
a. Sahih
Agar penilaian sahih (valid) harus dilakukan berdasar pada data yang
mencerminkan kemampuan yang diukur.
b. Objektif
Penilaian tidak dipengaruhi oleh subjektivitas penilai. Karena itu perlu
dirumuskan pedoman penilaian (rubrik) sehingga dapat menyamakan persepsi
penilai dan meminimalisirsubjektivitas.
c. Terpadu
Penilaian merupakan proses untuk mengetahui apakah suatu kompetensi
telah tercapai? Kompetensi tersebut dicapai melalui serangkaian aktivitas
dalam pengembangan profesi.
d. Terbuka
Prosedur penilaian dan kriteria penilaian harus terbuka, jelas, dan dapat
diketahui oleh siapapun yang berkepentingan.
e. Sistematis
Penilaian dilakukan secara berencana dan bertahap dengan mengikuti
langkah-langkah yang baku,
f. Beracuan Kriteria
Penilaian ini menggunakan acuan kriteria. Artinya untuk menyatakan seorang
yang dinilai telah kompeten atau belum dibandingkan terhadap kriteria minimal
yang ditetapkan.
g. Akuntabel
Penilaian dapat dipertanggungjawabkan, baik dari segi teknik, prosedur, maupun
hasilnya.
3. Penilaian Kelas
Penilaian kelas merupakan suatu bentuk kegiatan guru yang terkait dengan
pengambilan keputusan terhadap pencapaian kompetensi atau hasil belajar peserta
didik yang mengikuti proses pembelajaran tertentu. Oleh sebab itu penilaian kelas
lebih merupakan proses pengumpulan dan penggunaan informasi oleh guru untuk

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


164
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

menilai hasil belajar peserta didik berdasarkan tahapan belajarnya. Berikut diuraikan
model-model Penilaian Kelas dan Pemanfaatan Hasil Ujian (Puspendik, 2004).
a. Tes Tertulis
Tes tertulis merupakan kumpulan soal-soal yang diberikan kepada peserta didik
dalam bentuk tulisan. Dalam menjawab soal, peserta didik tidak selalu harus
merespon dalam bentuk jawaban, tetapi juga dapat dilakukan dalam bentuk lain
seperti memberi tanda, mewarnai, menggambar dan sejenisnya.

Bentuk soal tes tertulis dapat diklasifikasikan menjadi dua yaitu soal dengan
memilih jawaban yang sudah disediakan (bentuk soal pilihan ganda, benar-salah,
dan menjodohkan) dan soal dengan memberikan jawaban secara tertulis (bentuk
soal isian, jawaban singkat dan uraian).

b. Penilaian Kinerja
Penilaian kinerja merupakan penilaian yang dilakukan dengan mengamati
kegiatan peserta didik dalam melakukan sesuatu. Penilaian ini tepat dilakukan
untuk menilai ketercapaian kompetensi yang menuntut peserta didik
menunjukkan kinerjanya. Cara penilaian ini dianggap lebih otentik daripada tes
tertulis karena apa yang dinilai lebih mencerminkan kemampuan peserta didik
yang sebenarnya.

Dalam penerapannya di lapangan beberapa penilaian dapat dikategorikan ke


dalam penilaian kinerja yaitu penilaian kinerja yang menghasilkan produk yang
dinamakan penilaian produk Selain itu ada pula yang berbentuk penugasan
yang harus diselesaikan dalam periode tertentu. Penilaian kinerja semacam ini
disebut penilaian projek.

c. Penilaian Produk
Penilaian produk adalah penilaian terhadap keterampilan dalam membuat suatu
produk dan kualitas produk tersebut. Penilaian produk tidak hanya diperoleh dari
hasil akhir, namun juga proses pembuatannya. Pengembangan produk meliputi 3
tahap yaitu tahap persiapan, tahap pembuatan, dan tahap penilaian.

d. Penilaian Projek
Penilaian projek merupakan kegiatan penilaian terhadap suatu tugas yang harus
diselesaikan dalam periode/waktu tertentu. Tugas tersebut berupa suatu
kegiatan investigasi sejak dari perencanaan, pengumpulan data,
pengorganisasian, pengolahan dan penyajian data.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


165
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

e. Penilaian Sikap
Penilaian sikap merupakan salah satu penilaian berbasis kelas terhadap suatu
konsep psikologi yang kompleks. Pengukuran sikap dapat dilakukan dengan
berbagai cara, diantaranya dengan menggunakan lembar observasi, pertanyaan
langsung, dan penggunaan skala sikap.

f. Penilaian Portofolio
Penilaian portofolio adalah penilaian terhadap sekumpulan karya peserta didik
yang disusun secara sistematis dan terorganisasi, yang diambil selama proses
pembelajaran dalam kurun waktu tertentu. Penilaian ini digunakan guru maupun
peserta didik untuk memantau perkembangan pengetahuan, keterampilan, dan
sikap peserta didik.

B. Penyusunan Kisi-Kisi
1. Pengertian
Kisi-kisi (test blue-print atau table of specification) merupakan deskripsi
kompetens/materi yang akan diujikan. Tujuan penyusunan kisi-kisi adalah untuk
menentukan ruang lingkup tes yang setepat-tepatnya, sehingga dapat menjadi
petunjuk dalam menulis soal. Fungsinya adalah sebagai pedoman penulisan soal dan
perakitan tes. Adapun wujudnya dapat berbentuk format atau matriks seperti contoh
berikut ini (Safari, 2017).

Adapun wujudnya dapat berbentuk format atau matriks seperti contoh berikut ini
(Safari, 2017).
___________________________

Format Kisi-Kisi Penulisan Soal


Jenis Sekolah : ...................................
Mata Pelajaran : .................................
Kelas/Semester : .................................
Kurikulum : .................................
Tahun Ajaran : .................................
Alokasi Waktu :.................................
Jumlah soal :...................................
Bentuk Soal :...................................
Penulis 1. .................................
2. .................................

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


166
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Level
Kemampuan
No. Kompeten Kompetensi Kognitif Indikator No.
yang Diuji/ Tema
Urut si Inti Dasar Soal Soal
Materi

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8)

Keterangan:
- Isi pada kolom 2 dan3 adalah harus sesuai dengan pernyataan yang ada di dalam
silabus/kurikulum. Penulis kisi-kisi tidak diperkenankan mengarang sendiri atau
menguranginya, karena kurikulum ini adalah kurikulum minimal.
- Isi pada kolom 4 didasarkan UKRK (urgensi, kontinyuitas, relevansi, keterpakaian
dalam kehidupan sehari-hari) pada KD
- Isi pada kolom 5, level kognitif: pemahaman dan pengetahuan, aplikasi, atau
penalaran.
- Isi pada kolom 6, Tema= personal, lokal/nasional, atau global.
- Isi pada kolom 7 pernyataannya dirumuskan terdiri dari: audience, behaviour,
condition, dan degree (A,B,C,D).
- Isi pada kolom 8 adalah nomor urut butir soal.

2. Syarat Kisi-kisi yang Baik


a. Kisi-kisi harus dapat mewakili isi atau materi yang akan diujikan secara tepat dan
proporsional.
b. Komponen-komponennya diuraikan secara rinci, jelas,dan mudah dipahami.
c. Materi yang hendak ditanyakan atau diukur dapat dibuatkan soalnya.

3. Rumusan Indikator Soal


Indikator soal dalam kisi-kisi merupakan pedoman dalam merumuskan soal yang
dikehendaki. Kegiatan perumusan indikator soal merupakan kegiatan akhir dalam
penyusunan kisi-kisi. Indikator yang baik adalah indikator yang dirumuskan secara
singkat dan jelas. Syarat indikator yang baik adalah:
a. menggunakan kata kerja operasional (yang dapat diukur) yang tepat;
b. menggunakan satu kata kerja operasional untuk soal objektif, dan lebih dari satu
kata kerja operasional untuk soal uraian/tes perbuatan;

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


167
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

c. dapat dibuatkan soal atau pengecohnya (untuk soal objektif).

Ada dua model penulisan indikator (Safari, 2005). Model pertama adalah
menempatkan kondisinya di awal kalimat. Sedangkan model yang kedua adalah
menempatkan objek dan perilaku yang harus ditampilkan di awal kalimat. Setiap
indikator soal, rumusannya terdiri dari A=Audience, B=Behavior, C=Condition,
D=Degree. Adapun jenisnya adalah seperti berikut. Agar butir soal yang dihasilkan
berdasarkan rumusan indikator soal dapat menuntut tingkat kemampuan tinggi atau
higher order thinking skills (HOTS), dibutuhkan kemampuan berpikir seperti: kritis,
logis, reflektif, metakognitif, dan kreatif (King dkk, 2010:1).

C. Penulisan Butir Soal Bentuk Pilihan Ganda


1. Pengertian
Soal bentuk pilihan ganda adalah soal yang jawabannya harus dipilih dari beberapa
kemungkinan jawaban yang telah disediakan. Secara umum, setiap soal pilihan
ganda terdiri dari pokok soal (stem) dan pilihan jawaban (option). Pilihan jawaban
terdiri atas kunci jawaban dan pengecoh (distractor). Menulis soal bentuk pilihan
ganda sangat diperlukan keterampilan dan ketelitian (Safari, 2000). Hal yang paling
sulit dilakukan dalam menulis soal bentuk pilihan ganda adalah menulis
pengecohnya. Pengecoh yang baik adalah pengecoh yang tingkat kerumitan atau
tingkat kesederhanaan, serta panjang-pendeknya relatif sama dengan kunci jawaban.
Kunci jawaban butir soal bentuk pilihan ganda selalu berkorelasi positif (Safari, 2005).
Artinya peserta didik yang memahami materi lebih banyak menjawab benar daripada
yang tidak memahami materi. Pengecoh pada butir soal bentuk pilihan ganda selalu
berkorelasi negatif. Artinya peserta didik yang memahami materi lebih sedikit
menjawab benar daripada peserta didik yang tidak memahami materi. Adapun butir
soal bentuk pilihan ganda yang berkorelasi nol artinya bahwa butir soal tersebut tidak
dapat membedakan kemampuan peserta didik. Untuk lebih jelasnya perhatikan grafik
berikut.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


168
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Keterangan:
B = kelompok bawah (kelompok yang belum memahami materi)
T = kelompok tengah, (kelompok yang belum tuntas memahami materi)
A = kelompok atas (kelompok yang sudah tuntas memahami materi)

Wujud soalnya terdiri dari: (1) dasar pertanyaan/stimulus (bila ada), (2) pokok soal
(stem), (3) pilihan jawaban yang terdiri dari: kunci jawaban dan pengecoh (Nitko,
2001).

Perhatikan contoh berikut ini.

Perhatikan iklan berikut!


Dasar pertanyaan
Dijual sebidang tanah di Bekasi. Luas
(Stimulus)
4ha.Baik untuk industri. Hubungi telp.
777777.

Pokok soal Iklan ini termasuk jenis iklan ....


(stem)

(.) tanda akhir kalimat

a. permintaan
pengecoh
Pilihan jawaban (distractor)
b. propaganda
(Option) () tanda ellipsis

c. pengumuman (pernyataan yang


kunci jawaban sengaja
d. penawaran * dihilangkan)

2. Kaidah Penulisan Soal Bentuk Pilihan Ganda


Kaidah penulisan soal bentuk pilihan ganda terdiri dari tiga aspek, yaitu aspek materi,
konstruksi, dan bahasa atau budaya.
a. Materi
1) Soal harus sesuai dengan indikator.
2) Pilihan jawaban harus homogen dan logis.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


169
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

3) Setiap soal harus mempunyai satu jawaban yang benar.


4) Gambar, kalimat atau slogan, cerita tidak mengandung unsur iklan,
kekerasan, pornografi, sara, dan politik.
b. Konstruksi
1) Pokok soal harus dirumuskan secara jelas dan tegas.
2) Rumusan pokok soal dan pilihan jawaban harus merupakan pernyataan yang
diperlukan saja.
3) Pokok soal jangan memberi petunjuk ke arah jawaban yang benar.
4) Pokok soal jangan mengandung pernyataan yang bersifat negatif ganda
5) Panjang rumusan pilihan jawaban harus relatif sama.
6) Pilihan jawaban jangan mengandung pernyataan, Semua pilihan jawaban di
atas salah, atau Semua pilihan jawaban di atas benar.
7) Pilihan jawaban yang berbentuk angka harus disusun berdasarkan urutan
besar kecilnya nilai angka tersebut atau secara kronologisnya.
8) Gambar, grafik, tabel, diagram, dan sejenisnya yang terdapat pada soal harus
jelas dan berfungsi.
9) Butir soal jangan bergantung pada jawaban soal sebelumnya.
c. Bahasa
1) Setiap soal harus menggunakan bahasa yang sesuai dengan kaidah Bahasa
Indonesia.
2) Setiap soal menggunakan bahasa yang komunikatif.
3) Jangan menggunakan bahasa yang berlaku setempat.
4) Pilihan jawaban jangan mengulang kata atau frase yang bukan merupakan
satu kesatuan pengertian.

3. Teknik Penyusunan Pengecoh


Penulisan soal pilihan ganda yang tersulit adalah menyusun pengecoh (distractor).
Menyusun pengecoh yang baik harus memiliki alasan akademik yang dapat
dipergunakan untuk meremedi peserta tes. Berikut ini adalah contoh menyusun
pengecoh (Fahmi, 2017).
Contoh.
1. 48 : 4 2 x 3 = ....
A. 6*
B. 8
C. 30
D. 72

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


170
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Penjelasan:
Kunci : 48 : 4 2 x 3 = 12 6 = 6
Pengecoh (C) : 48 : 4 2 x 3 = 12 2 x 3 = 10 x 3 = 30
Pengecoh (D) : 48 : 4 2 x 3 = 48 : 2 x 3 = 24 x 3 = 72
Pengecoh (B) : 48 : 4 2 x 3 = 48 : 2 x 3 = 48 : 6 = 8

D. Penulisan Butir Soal Bentuk Uraian


1. Pengertian
Soal bentuk uraian adalah soal yang menuntut jawaban siswa dalam bentuk uraian
secara tertulis.Menulis soal bentuk uraian diperlukan ketepatan dan kelengkapan
dalam merumuskannya (Safari, 2017). Ketepatan yang dimaksud adalah bahwa
materi yang ditanyakan tepat diujikan dengan bentuk uraian, yaitu menuntut siswa
untuk mengorganisasikan gagasan dengan cara mengemukakan atau
mengekspresikan gagasan secara tertulis dengan menggunakan kata-katanya
sendiri.

Menulis soal bentuk uraian diperlukan ketepatan dan kelengkapan dalam


merumuskannya (Safari, 2017). Ketepatan yang dimaksud adalah bahwa materi yang
ditanyakan tepat diujikan dengan bentuk uraian, yaitu menuntut siswa untuk
mengorganisasikan gagasan dengan cara mengemukakan atau mengekspresikan
gagasan secara tertulis dengan menggunakan kata-katanya sendiri. Adapun
kelengkapan yang dimaksud adalah kelengkapan perilaku yang diukur yang
dipergunakan untuk menetapkan aspek yang dinilai dalam pedoman penskorannya.
Hal yang paling sulit dalam penulisan soal bentuk uraian adalah menyusun pedoman
penskorannya. Penulis soal harus dapat merumuskan setepat-tepatnya pedoman
penskorannya karena kelemahan bentuk soal uraian terletak pada tingkat
kesubjektifan penskorannya.

Kelebihan dan kelemahan bentuk soal uraian di antaranya adalah seperti berikut ini
(Safari, 2017).

KELEBIHAN KELEMAHAN
1. Penyusunan soal tidak memerlukan 1. Memerlukan waktu yang cukup
waktu yang lama. banyak untuk mengoreksinya.
2. Mengembangkan kemampuan 2. Memerlukan waktu yang lebih lama
bahasa/ verbal peserta ujian. untuk menyelesaikansatu soal uraian.
3. Menggali kemampuan berpikir kritis. 3. Materi yang ditanyakan terbatas atau
4. Biaya pembuatannya lebih murah. tidak banyak mencakup KD.
5. Mampu mengukur jalan pikiran siswa 4. Untuk nilai pada awal koreksi nilai
secara urut, sistematis,logis. sangatketat, tetapisetelah mengoreksi
6. Mampu memberikan penskoran yang dalam jumlah banyak nilai agak
tepat pada setiap langkah siswa. longgar sehingga kurang objektif.
5. Tidak mampu mencakup materi

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


171
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

7. Mampu memberikan gambaran yang esensial seluruhnya.


tepat pada bagian-bagian yang belum
dikuasai siswa.

2. Kaidah Penulisan Soal Bentuk Uraian


Kaidah penulisan soal bentuk pilihan ganda terdiri dari tiga aspek, yaitu aspek materi,
konstruksi, dan bahasa atau budaya.
a. Materi
1) Soal sesuai dengan indikator (menuntut tes bentuk uraian)
2) Batasan pertanyaan dan jawaban yang diharapkan sesuai
3) Materi yang diukur sesuai dengan kompetensi urgensi, kontinuitas, relevansi,
dan keterpakaian (UKRK)
4) Isi materi yang ditanyakan sesuai dengan jenjang, jenis sekolah, dan tingkat
kelas
b. Konstruksi
1) Ada petunjuk yang jelas mengenai cara mengerjakan soal
2) Rumusan kalimat soal/pertanyaan menggunakan kata tanya atau perintah
yang menuntut jawaban terurai
3) Gambar/grafik/tabel/diagram dan sejenisnya harus jelas dan berfungsi
4) Ada pedoman penskoran
c. Bahasa
1) Rumusan kalimat soal/pertanyaan komunikatif
2) Butir soal menggunakan bahasa Indonesia yang baku
3) Tidak mengandung kata-kata/kalimat yang menimbulkan penafsiran ganda
atau salah pengertian
4) Tidak mengandung kata yang menyinggung perasaan
5) Tidak menggunakan bahasa yang berlaku setempat/tabu
3. Pedoman Penskoran
Pedoman penskoran adalah pedoman yang memuat jawaban dan skor sebagai
arahan dalam melakukan penskoran. Pedoman ini berisi kemungkinan-kemungkinan
jawaban benar atau kata-kata kunci berikut skor yang ditetapkan untuk setiap kunci
jawaban. Berdasarkan metode penskorannya, bentuk uraian diklasifikasikan menjadi
2, yaitu uraian objektif dan uraian non-objektif. Bentuk uraian objektif adalah suatu
soal atau pertanyaan yang menuntut sehimpunan jawaban dengan
pengertian/konsep tertentu, sehingga penskorannya dapat dilakukan secara objektif.
Artinya perilaku yang diukur dapat diskor scara dikotomus (benar - salah atau 1 - 0).
Bentuk uraian non-objektif adalah suatu soal yang menuntut sehimpunan jawaban

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


172
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

dengan pengertian/konsep menurut pendapat masing-masing siswa, sehingga


penskorannya sukar untuk dilakukan secara objektif. Artinya perilaku yang diukur
dapat diskor scara politomus (skala 0-3 atau 0-5).

Kaidah penulisan pedoman penskoran uraian objektif.


a. Tuliskan semua kemungkinan jawaban benar atau kata kunci jawaban dengan
jelas untuk setiap butir soal.
b. Setiap kata kunci diberi skor 1 (satu).
c. Apabila suatu pertanyaan mempunyai beberapa sub pertanyaan, rincilah kata
kunci dari jawaban soal tersebut menjadi beberapa kata kunci subjawaban. Kata-
kata kunci ini dibuatkan skornya.
d. Jumlahkan skor dari semua kata kunci yang telah ditetapkan pada soal. Jumlah
skor ini disebut skor maksimum dari satu soal.

Kaidah penulisan pedoman penskoran uraian Non objektif.


a. Tuliskan garis-garis besar jawaban sebagai kriteria jawaban untuk dijadikan
pegangan dalam memberi skor. Kriteria jawaban disusun sedemikian rupa
sehingga pendapat atau pandangan pribadi siswa yang berbeda dapat diskor
menurut mutu uraian jawabannya.
b. Tetapkan rentang skor untuk tiap garis besar jawaban. Besarnya rentang skor
minimum 0 (nol), sedangkan skor maksimum ditentukan berdasarkan keadaan
jawaban yang dituntut oleh soal itu sendiri.
c. Jumlahkan skor tertinggi dari tiap-tiap rentang skor yang telah ditetapkan. Jumlah
skor dari beberapa criteria jawaban ini kita sebut skor maksimum dari satu soal.

E. Penulisan Butir Soal Untuk Kompetensi Keterampilan


1. Pengertian
Kompetensi keterampilan meliputi: keterampilan mengamati, menanya, mencoba,
mengolah, menyaji, menalar, dan mencipta. Penulisan butir soal untuk aspek
keterampilan termasuk dalam tes perbuatan. Tes perbuatan atau tes praktik
merupakan suatu tes yang penilaiannya didasarkan pada perbuatan/praktik siswa.
Sebelum menulis butir soal untuk tes perbuatan, guru dapat mengecek dengan
pertanyaan berikut. Tepatkah kompetensi yang akan diujikan (misalnya: bercerita,
berpidato, berdiskusi, presentasi, mendemonstrasikan, melakukan pengamatan,
melakukan percobaan) diukur dengan tes tertulis! Jika jawabannya tepat, kompetensi
yang bersangkutan tidak tepat diujikan dengan tes perbuatan/praktik. Kemudian
dilanjutkan dengan pertanyaan, bentuk soal apa yang tepat dipergunakan, bentuk

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


173
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

objektif atau uraian? Lalu guru menuliskan butir soal sesuai dengan bentuk soalnya.
Bila jawaban pertanyaan di atas adalah tidak/kurang tepat diujikan dengan tes
tertulis, maka kompetensi yang bersangkutan memang tepat diujikan dengan tes
perbuatan/praktik.

Dalam kurikulum 2013, kompetensi keterampilan dinilai melalui: (1) penilaian kinerja
(performance), (2) penugasan (project), atau (3) hasil karya (product), dan portofolio
(portfolio). Penilaian kinerja merupakan penilaian yang meminta siswa untuk
mendemonstrasikan dan mengaplikasikan pengetahuan ke dalam konteks yang
sesuai dengan kriteria yang ditetapkan.Penilaian penugasan merupakan penilaian
tugas (meliputi: pengumpulan, pengorganisasian, pengevaluasian, dan penyajian
data) yang harus diselesaikan siswa (individu/kelompok) dalam waktu tertentu.
Adapun aspek yang dinilai diantaranya meliputi kemampuan (1) pengelolaan, (2)
relevansi, dan (3) keaslian. Penilaian hasil karya merupakan penilaian keterampilan
siswa dalam membuat suatu produk benda tertentu seperti hasil karya seni, lukisan,
gambar, patung, dll. Aspek yang dinilai di antaranya meliputi: (1) tahap persiapan:
pemilihan dan cara penggunaan alat, (2) tahap proses/produksi: prosedur kerja, dan
(3) tahap akhir/hasil: kualitas serta estetika hasil karya. Di samping itu, guru dapat
memberikan penilaian pada pembuatan produk rancang bangun/perekayasaan
teknologi tepat guna misalnya melalui: (1) adopsi, (2) modifikasi, atau (3) difusi.

Adapun contoh penulisan butir soalnya dapat dilihat pada keterangan berikut.
Portofolio merupakan alat penilaian yang berupa kumpulan dokumen dan hasil
karya beserta catatan perkembangan belajar siswa yang disusun secara sistematis
yang tujuannya untuk mendukung belajar tuntas. Hasil karya yang dimasukkan ke
dalam bundel portofolio dipilih yang benar-benar dapat menjadi bukti pencapaian
suatu kompetensi. Setiap hasil karya dicatat dalam jurnal atau sebuah format dan
ada catatan guru yang menunjukkan tingkat perkembangan sesuai dengan aspek
yang diamati.

2. Kaidah Penulisan Soal Tes Perbuatan


Dalam menulis butir soal untuk tes perbuatan, penulis soal harus mengetahui konsep
dasar penilaian perbuatan/praktik (Safari, 2017). Maksudnya pernyataan dalam soal
harus disusun dengan pernyataan yang betul-betul menilai perbuatan/praktik, bukan
menilai yang lainnya. Adapun kaidah penulisannya adalah seperti berikut.
a. Materi
1) Soal harus sesuai dengan indikator (menuntut tes perbuatan: kinerja, hasil
karya, atau penugasan).

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


174
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

2) Pertanyaan dan jawaban yang diharapkan harus sesuai.


3) Materi yang ditanyakan sesuai dengan tujuan pengukuran.
4) Isi materi yang ditanyakan sesuai dengan jenjang jenis sekolah atau tingkat
kelas.
b. Konstruksi
1) Menggunakan kata tanya atau perintah yang menuntut jawaban
perbuatan/praktik.
2) Ada petunjuk yang jelas tentang cara mengerjakan soal.
3) Disusun pedoman penskorannya.
4) Tabel, gambar, grafik, peta, atau yang sejenisnya disajikan dengan jelas dan
terbaca.
c. Bahasa/Budaya
1) Rumusan kalimat soal komunikatif.
2) Butir soal menggunakan bahasa Indonesia yang baku.
3) Tidak menggunakan kata/ungkapan yang menimbulkan penafsiran ganda
atau salah pengertian.
4) Tidak menggunakan bahasa yang berlaku setempat/tabu.

F. Daftar Pustaka

1. Fahmi. (2017). Analisis Butir Soal Ujian Nasional. Jakarta: Puspendik.


2. Mardapi,Dj. Dan Ghofur,A, (2004). Pedoman Umum Pengembangan Penilaian.
Kurikulum Berbasis Kompetensi SMA. Jakarta: Direktorat PendidikanMenengahUmum.
3. Materi Pelatihan Kurikulum 2013 SMA/MA dan SMK/MAK (2013). Kementerian
Pendidikan danKebudayaan.
4. Nitko, Anthony J. (2001). Educational Assessment of Students. New Jersey: Prentice
Hall Inc.
5. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 59
Tahun 2014tentang Kurikulum 2013 Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah.
6. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 53
Tahun 2015tentang Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik dan Satuan Pendidikan
pada Pendidikan dasar dan Pendidikan Menengah.
7. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 103
Tahun 2014 tentang Pembelajaran pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan
Menengah.
8. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 2
Tahun 2015 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2015-

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


175
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

2019.
9. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 11
Tahun 2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan.
10. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 22
Tahun 2015 tentang Rencana Strategi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
2015-2019.
11. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar
Nasional Pendidikan sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah
Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2013 dan terakhir diubah dengan Peraturan
Pemerintah Republik Indonesia Nomor 13 Tahun 2015.
12. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 20
Tahun 2016 tentang Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan
Menengah.
13. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 21
Tahun 2016 tentang Standar Isi Pendidikan Dasar dan Menengah.
14. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 22
Tahun 2016 tentang Standar Proses Pendidikan Dasar dan Menengah.
15. Peraturan Mentri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 23
Tahun 2016 tentang Standar Penilaian Pendidikan Dasar dan Menengah.
16. Peraturan Mentri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 24
Tahun 2016 tentang Kompetensi Intidan Kompetensi Dasar pada Kurikulum 2013
pada Pendidikan Dasar dan Menengah.
17. Petunjuk Teknis Pengembangan Perangkat Penilaian (2010). Jakarta: Direktorat
Pembinaan SMA.
18. Pusat Penilaian Pendidikan, Balibang Depdiknas. (2004). Pedoman Penilaian Kelas.
Jakarta.
19. Petunjuk Teknis Rancangan Penilaian Hasil Belajar (2010). Jakarta: Direktorat
Pembinaan SMA.
20. Safari. (2000). Kaidah Bahasa Indonesia dalam Penulisan Soal. Jakarta: PT.
Kartanegara.
21. Safari. (2005). Teknik Analisis Butir Soal: Instrumen Tes dan Non-Tes dengan
Manual, Kalkulator, Komputer. Jakarta: Asosiasi Pengawas Sekolah Indonesia,
Departeman Pendidikan Nasional.
22. Safari. (2005). Penulisan Butir Soal Berdasarkan Penilaian Berbasis Kompetensi.
Jakarta: Asosiasi Pengawas Sekolah Indonesia, Departeman Pendidikan
Nasional.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


176
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

23. Safari. (2017). Penyusunan Kisi-kisi dan Butir Soal Berdasarkan Kurikulum 2013.
Jakarta: Puspendik.
24. Stufflebeam, DL and Zhang, G. (2017). The CIPP Evaluation models: How to
Evaluate for Improvement and Accountability. New York: The Guilford Press.
25. Surapranata, S. dan Hatta, M. (2006). Penilaian Portofolio Implementasi
Kurikulum 2014. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.
26. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.
27. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 3 Tahun 2017 tentang
Penilaian Hasil Belajar oleh Pemerintah dan Penilaian Hasil Belajar oleh Satuan
Pendidikan.

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


177
PENILAIAN DAN PEMANTAUAN PEMBELAJARAN

Modul Pengawas Sekolah Jenjang SD


178