Anda di halaman 1dari 25

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pengertian kepemimpinan dan manajemen sering dipandang sebagai hal yang sama,
meskipun sebenarnya terdapat perbedaan diantara keduanya. Pada dasarnya, pengertian
manajemen lebih luas daripada kepemimpinan. Kepemimpinan merupakan salah satu aspek
dari manajemen dimana dalam hal manajemen pencapaian tujuan organisasi merupakan hal
yang utama, sedangkan pengertian kepemimpinan berlaku untuk setiap orang atau individu.
Jadi, kepemimpinan berlaku bagi orang per orang Sedangkan manajemen selalu dihubungkan
dengan kelompok atau organisasi. Meskipun demikian dalam pengertian sehari-hari kedua
konsep tersebut sering disamakan.
Pada berbagai bidang khususnya kehidupan berorganisasi, faktor manusiamerupakan
masalah utama disetiap kegiatan yang ada didalamnya. Organisasimerupakan kesatuan sosial
yang dikoordinasikan secara sadar dengan sebuah batasanyang reaktif dapat diidentifikasikan,
bekerja secara terus menerus untuk mencapaitujuan (Robbins, 2006).
Kepemimpinan merupakan inti dari kegiatan manajemen dalam sebuah organisasi.
Setiap pemimpin dituntut untuk mampu mengarahkan dan mengoordinasikan pekerjaan serta
menciptakan iklim yang kondusif, pemimpin juga harus mampu berkomunikasi secara efektif
terhadap bawahannya untuk menumbuhkan motivasi mereka, serta berkomunikasi dengan
semua unsur terkait untuk memperoleh dukungan mereka.
Kepemimpinan atau Leadership merupakan ilmu terapan dari ilmu - ilmu sosial yang
dimiliki seseorang dalam mengarahkan suatu tujuan bersama, sebab prinsip-prinsip dan
rumusan-rumusannya bermamfaat dalam meningkatkan kesejahtraan manusia.Sebagai langkah
awal untuk mempelajari dan memahami segala sesuatu yang berkaitan dengan aspek aspek
kepemimpinan dan permasalahannya, perlu di pahami terlebih dahulu makna atau pengertian
dari kepemimpinan melalui berbagai macam perspektif.
Seorang pemimpin yang idealharus memiliki gaya kepemimpinan yang baik sehingga
dapat meningkatkan kinerja karyawan Seorang pemimpin sangat perlu memperhatikan gaya
kepemimpinan dalam proses mempengaruhi, mengarahkan kegiatan anggota kelompoknya
serta mengordinasikan tujuan anggota dan tujuan organisasi agar keduanya dapat
tercapai. Gaya kepemimpinan yang baik adalah gaya kepemimpinan yang dapt memberikan
motivasi kerja pada bawahannya. Widyatmini dan Hakim (2008) mengatakan seorang
pemimpin harus melalukan berbagai keahlian, pengalaman, kepribadian dan motivasi setiap
individu yang di pimpinya. Menurut Schein (1992), budaya organisasi adalah pola dasar yang
diterima oleh organisasi untuk bertindak dan memecahkan masalah, membentuk karyawan
yang mampu beradaptasi dengan lingkungan dan mempersatukan anggota-anggota organisasi
pada saat orang tersebut mencoba mempengaruhi perilaku orang lain (Suranta, 2002).
Gaya kepemimpinan cocok apabila tujuan perusahaan telah dikomunikasikan dan
bawahan telah menerimanya. Seorang pemimpin harus menerapkan gaya kepemimpinan untuk
mengelola bawahannya, karena seorang pemimpin akan sangatmempengaruhi keberhasilan
organisasi dalam mencapai tujuannya (Waridin danBambang Guritno, 2005).
Suranta (2002) dan Tampubolon (2007) telah meneliti pengaruh gaya kepemimpinan
terhadap kinerja, menyatakan bahwa gaya kepemimpinan mempunyai pengaruh yang
signifikan terhadap kinerja dan keberhasilan dalam semua mencpai tujuan bersama yang ingin
diwujudkan.
Kepemimpinan yang efektif sangat dipengaruhi oleh kepribadian pemimpin. Setiap
pemimpin perlu memiliki aspek-aspek kepribadian yang dapat menunjang usahanya dalam
mewujudkan hubungan manusia yang efektif dengan anggota organisasinya. Kesuksesan atau
kegagalan suatu organisasi ditentukan oleh banyak hal, yang salah satunya adalah
kepemimpinan yang berjalan dalam organisasi tersebut. Pemimpin yang sukses adalah apabila
pemimpin tersebut mampu menjadi pencipta dan pendorong bagi bawahannya dengan
menciptakan suasana dan budaya kerja yang dapat memacu pertumbuhan dan perkembangan
kinerja karyawannya. Pemimpin tersebut memiliki kemampuan untuk memberikan pengaruh
positif bagi karyawannya untuk melakukan pekerjaan sesuai dengan yang diarahkan dalam
rangka mencapai tujuan yang ditetapkan.
Seseorang yang menduduki jabatan pemimpin dalam suatu organisasi memainkan
peranan yang sangat penting, tidak hanya secara internal bagi organisasi yang bersangkutan,
akan tetapi juga dalam menghadapi berbagai pihak luar organisasi yang kesemuanya
dimaksudkan untuk mengingatkan kemampuan organisasi mencapai tujuannya. Seorang
pemimpin yang hebat akan mampu menciptkan suatu program atau kebijakan kepemimpinan
baru yang inovatif yang dapat memiliki kontribusi yang banyak di masyarakat.
Dalam beberapa waktu terakhir banyak media yang meilput mengeni kemajuan
pelaksanaan pembangunan infrastruktur dan kebijakan publik di Kota Bandung atau yang
sering disebut dengan kota kembang. Banyak pembangunan infrastruktur kota dan kebijakan
publik yang tidak biasa yang dapat mencuri perhatian khalayak ramai tak lain pastinya dibuat
dan diprakarsai oleh seseorang yang memimpin kota tersebut yakni walikota Bandung yang
bernama Ridwan Kamil.
Berlatar belakang pendidikan sebagai seorang arsitektur yang handal, Ridwan Kamil
dalam masa kepemimpinannya sebagai walikota Bandung yang diusung oleh Partai Gerakan
Indonesia Raya (Gerindra) banyak membuat terobosan-terobosan atau inovasi-inovasi terbaru
baik dalam hal pembangunan sarana dan infrastruktur, tata kelola kota yang baik, kebijakan
publik yang pro rakyat dan sebagainya untuk mewujudkan kota Bandung yang lebih asri dan
bermartabat dan bahkan sekarang kota Bandung dinobatkan sebagai finalis 6 besar dunia untuk
inovasi Smart City dari World Smart City Organization di Barcelona.
1.2 Tujuan Penulisan
Dari latar belakang yang telah disampaiakan diatas, maka penulis tertarik untuk
menganalisa bagaimana gaya kepemimpinan dan inovasi hebat sang arsitektur handal dalam
memimpin kota kembang (studi analisis gaya kepemimpinan Ridwan Kamil sebagai walikota
Bandung).

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Kepemimpinan (Leadership)
Dalam perkembangan zaman, pengertian arti dan makna kepemimpinan secara ilmiah
senantiasa berkembang, bersamaan dengan pertumbuhan scientific management (manajemen
ilmiah), yang dipelopori oleh ilmuan Frederick W.Taylor pada awal abad ke-20 dan kemudian
hari berkembang menjadi satu ilmu kepemimpinan (Kartono, 2010).
Kepemimpinan merupakan upaya untuk mempengaruhi tingkah laku orang lain agar
melakukan kegiatan seperti apa yang diinginkan oleh pemimpin itu. Kepemimpinan
merupakan hal yang tidak pernah terlewatkan oleh setiap orang. Kapan saja, dimanapun dan
siapapun juga akan selalu berhubungan dengan konsep tersebut.
Kata kepemimpinan merupakan bentuk kata dari imbuhan ke-an dari kata dasar
pemimpin. Pemimpin dan kepemimpinan memiliki kaitan yang erat namun ada perbedaan yang
tegas antara keduanya. Kepemimpinan merupakan inti dan motor penggerak daripada
administrasi dan manajemen atau merujuk kepada proses kegiatan, sedangkan pemimpin
merupakan unsur yang sangat menentukan lancar tidaknya suatu organisasi dalam mewujudkan
tujuannya atau merujuk kepada pribadi seseorang,
Kepemimpinan adalah rangkaian kegiatan penataan berupa kemampuan mempengaruhi
prilaku orang lain dalam situasi tertentu agar bersedia bekerjasama untuk mencapai tujuan yang
telah ditetapkan (Sutarto, 1991).
Cara pemimpin mempengaruhi bawahan dapat bermacam-macam, antara lain dengan
memberikan gambaran masa depan yang lebih baik, memberikan perintah, memberikan
imbalan, melimpahkan wewenang, mempercayai bawahan, memberikan penghargaan,
memberikan kedudukan, memberi tugas, memberi tanggung jawab, memberikan kesempatan
mewakili, mengajak, membujuk, meminta saran, meminta pendapat, meminta pertimbangan,
memberikan kesempatan berperan, memenuhi keinginannya, memberikan motivasi, membela,
mendidik, membimbing, memberikkan petunjuk, memelopori, mengantarkan, mengobarkan
semangat, menegakkan disiplin, memberikan teladan, mengemukakan gagasan baru,
memberikan arah, memberikan keyakinan, mendorong kemajuan, menciptakan perubahan,
memberikan ancaman, memberikan hukuman dan lain-lain (Sutarto, 1991).
Kepemimpinan dan nilai kepemimpinan tidak lagi didasarkan pada bakat alamnya dan
pengalaman saja, tetapi pada penyiapan secara analisis, perencanaan, penyelidikan, percobaan,
supervisi dan pengembangan secara sistematis yang diperoleh melalui pelatihan dan
pendidikan (Kartono, 2010).
Dalam organisasi, pemimpin terbagi dalam tiga strata utama yakni:
1. Top Manager: yang tekanan tugasnya pada pelaksanaan administrasi dalam menyusun
rencana, kebijakan (policy) dan laporan terdiri dari pada direksi.
2. Middle Manager: yakni eksekutif pelaksanaan rencana dan kebijakan(policy) organisasi terdiri
dari para kepala bagian.
3. Low Manager: Eksekutif di lapangan yang terdiri dari kepala-kepala unit pelaksana, para
pengawas di lapangan (Ardana, 2012).
Dari beberapa uraian pendapat ahli di atas, dapat diindentifikasi bahwa unsur- unsur utama dari
kepemimpinan adalah :
1) Pemimpin sebagai orang yang mempengaruhi.
2) Bawahan atau anggota sebagai orang yang dipengaruhi.
3) Perilaku atau kegiatan sebagai proses mempengaruhi bawahan.
4) Tujuan yang ingin dicapai yakni efektif dan efisien.
Berdasarkan beberapa pengertian dan unsur kepemimpinan di atas, dapat dipahami
bahwa kepemimpinan adalah kemampuan yang dimiliki oleh seorang pemimpin dalam
mempengaruhi bawahannya untuk mencapai tujuan.
2.2 Pendekatan Teori Kepemimpinan.
Ada 3 macam pendekatan teori kepemimpinan, yaitu:
1. Pendekatan Teori Sifat Kepemimpinan
Teori sifat kepemimpinan juga berpendapat bahwa pemimpin itu dilahirkan bukan
diciptakan artinya seseorang telah membawa bakat kepemimpinan sejak dilahirkan bukan
dididik atau dilatih. Pemimpin yang dilahirkan tanpa pendidikan dan latihan sudah dapat
menjadi pemimpin yang efektif. Pelatihan kepemimpinan hanya bermanfaat bagi mereka yang
memang telah memiliki sifat-sifat kepemimpinan (Sulaiman, 2011).
2. Pendekatan Teori Perilaku Atau Gaya/Tipe Kepemimpinan.
Menurut Sulaiman (2011), gaya kepemimpinan adalah pola prilaku spesifik yang
ditampilkan oleh pemimpin dalam upaya mempengaruhi orang lain guna mencapai tujuan
organisasi atau kelompoknya.
2.3 Gaya Kepemimpinan
Penerapan gaya kepemimpinan yang tepat sesuai dengan situasi akan menigkatkan
kinerja pegawai sehingga menguntungkan organisasi dan mempermudah pencapaian tujuan.
Sebagai contoh pemimpin yang mampu mengenali kelemahan dan potensi yang dimiliki oleh
bawahan, dapat lebih mudah memberikan intruksi, mendelegasikan tugas, dan bimbingan
kepada bawahannya tersebut.
Pemimpin dapat memberikan tugas sesuai dengan bidang atau kompetensi yang
dimiliki bawahan secara profesional. Pegawai yang memiliki kemampuan dan pengetahuan
yang rendah, diberikan pengarahan atau bimbingan dalam mengerjakan tugas dan diberikan
tugas yang sesuai dengan kemampuannya. Apabila kejelasan tugas sudah jelas dan sesuai
dengan kemampuan dan pengetahuan, tidak ada alasan bagi bawahan lalai atau tidak
mengerjakan pekerjaan yang menjadi tanggungjawabnya sehingga hasil kerja atau kinerja
bawahan tersebut dapat lebih optimal.
Hal ini didukung oleh pendapat Larnsen dan Mitchel yang mengemukakan bahwa
kinerja akan bergantung pada perpaduan yang tepat antara individu dan pekerjaannya dan gaya
kepemimpinan berpengaruh terhadap kinerja pegawai untuk meningkatkan produktivitas kerja
demi mencapai tujuan.
Adapun gaya atau tipe kepemimpinan seseorang yang memimpin terdiri dari:
1. Gaya Kepemimpinan Autokratik
Ciri-ciri pemimpin yang memiliki gaya kepemimpinan yang Autokratik antra lain yaitu :
1) Mempunyai orientasi pada tujuan, struktur dan tugas-tugas dengan pengawasan yang ketat,
hubungan baik dengan staf diabaikan yang penting staf harus bekerja keras, produktif, dan
bekerja tepat waktu.
2) Menganggap organisasi hanya sebagai milik sendiri, merajai situasi, pemimpinnya berperan a
one- man show (pemain tunggal).
3) Menyamakan tujuan pribadi dengan tujuan organisasi.
4) Menganggap staf sebagai alat semata.
5) Tidak mau menerima kritik, setiap perintah dan kebijakan ditetapkan tanpa berkonsultasi
dengan bawahannya dan bawahan tidak pernah diberi informasi mendetail mengenai rencana
dan tindakan yang harus dilakukan.
6) Selalu mengandung unsur paksaan dan hukuman, sikap dan prinsip-prinsipnya sangat
konservatif/kuno dan kaku-ketat.
7) Menggemari berbagai upacara atau seremoni yang menggambarkan kehabatannya dalam arti
gila kehormatan.
8) Pelaksanaan teori x dari Mc Gregor
Kepemimpinan gaya otoriter hanya tepat diterapkan dalam organisasi yang sedang
menghadapi keadaan darurat karena sendi-sendi kelangsungan hidup organisasi terancam,
apabila keadaan darurat telah selesai gaya ini harus segara di tinggalkan.
Kelebihan dari pemimpin yang memiliki gaya kepemimpinan yang Autokratik yaitu :

1) Pekerjaan dapat diselesaikan tepat waktu.


2) Kecepatan serta ketegasan dalam pembuatan keputusan dan bertindak.
Kerugian dari pemimpin yang memiliki gaya kepemimpinan yang Autokratik yaitu ::
1) Suasana kaku, tegang, mencekam, menakutkan, timbulnya ketidakpuasaan.
2) Merusak moral, meniadakan inisiatif, menimbulkan permusuhan, agresifitas, keluhan, absen,
pindah.
3) Kurang disenangi staf karena staf dipaksa bekerja keras agar tugas selesai dengan cepat dan
baik.

2. Gaya Kepemimpinan Demokratis atau Partisipatif


Ciri-ciri pemimpin yang memiliki gaya kepemimpinan yang demokratis atau partisifatif yaitu
antra lain yaitu :
1) Selalu berorientasi pada manusia mengakui harkat dan martabat manusia, memperhatikan
kemampuan dan kepentingan staf.
2) Senang menerima saran, kritik, dan pendapat staf, aktif mencari masukan dan saran dalam
menetukan kebijakan/keputusan dan berpendapat bahwa manusia sumber daya manusia yang
merupakan unsur paling strategik.
3) Selalu mengembangkan diri, terdapat koordinasi pekerjaan pada semua bawahan, tidak ragu-
ragu membiarkan para bawahan mengambil resiko dengan catatan bahwa faktor- faktor yang
berpengaruh telah diperhitungkan dengan matang.
4) Wewenang pimpinan tidak mutlak, pemimpin bersedia melimpahkan sebagian wewenang
kepada bawahan.
5) Keputusan dan kebijakan dibuat bersama antara pimpinan dan bawahan dan prakarsa dapat
datang dari pimpinan maupun bawahan serta banyak kesempatan dari bawahan untuk
menyampaikan saran, pertimbangan, atau pendapat.
6) Komunikasi berlangsung timbal balik, baik yang terjadi antara pimpinan dan bawahan maupun
antara sesama bawahan.
7) Pengawasan terhadap sikap, tingkah laku, perbuatan, atau kegiatan para bawahan dilakukan
secara wajar.
8) Tugas-tugas kepada bawahan diberikan dengan lebih bersifat permintaan dari pada instruktif.
9) Pemimpin mendorong prestasi sempurna para bawahan dalam batas kemampuan masing-
masing.
10) Pemimpin memperhatikan perasaan dalam bersikap dan bertindak, terdapat suasana saling
percaya, saling hormat-menghormati, dan saling harga menghargai.
11) Tanggung jawab keberhasilan organisasi dipikul bersama pimpinan dan bawahan dengan
penekanan tanggung jawab internal (diri sendiri), dan kerjasama yang baik.
12) Peranan pemimpin adalah memfasilitasi.
13) Pelaksanaan teori y dari Mc Gregor, efektif digunakan untuk tingkat kematangan staf sedang
ke tinggi, dimana staf mampu tapi tidak mau memikul tugas dan tanggung jawab.
Keuntungan atau kelebihandari pemimpin yang memiliki gaya kepemimpinan yang demokratis
atau partisipatif antara lain yaitu:
1) Keputusan serta tindakan lebih objektif, timbulnya rasa ikut memiliki, serta terbinanya moral
yang tinggi.
2) Organisasi dengan segenap bagian-bagiannya berjalan lancar, sekalipun pemimpin tersebut
tidak ada di kantor karena ada sistem pendelegasian wewenang sehingga masing-masing
menyadari tugas dan fungsinya dengan puas dan aman menyandang setiap tugas dan fungsinya.
Kerugian atau kelemahandari pemimpin yang memiliki gaya kepemimpinan yang demokratis
atau partisipatif antara lain yaitu: :
1) Keputusan serta tindakan kadang-kadang lambat.
2) Pekerjaan tidak selesai pada waktunya.
Gaya kepemimpinan pada hakikatnya memperlihatkan dua prilaku atau gaya
kepemimpinan yaitu berorientasi pada tugas dan berorientasi pada manusia. Gaya
kepemimpinan yang berorientasi pada tugas disebut juga Autocratic,sedangkan gaya
kepemimpinan berorientasi pada manusia disebut Democratic. Untuk menjadi pemimpin yang
efektif digunakan keseimbangan gaya kepemimpinan yang berorientasi pada tugas dengan
gaya kepemimpinan yang berorientasin pada manusia. Gaya kepemimpinan ini disebut gaya
kepemimpinan transaksional (Sulaiman, 2011).
Menurut Sulaiman (2011) yang mengutip pendapat dari Tannenbaum mengemukan bahwa
pemimpin harus mempertimbangkan tiga kumpulan kekuatan sebelum melakukan pemilihan
gaya kepemimpinan, yaitu:
a. Kekuatan-kekuatan dalam diri pemimpin yang mencakup : (1) sistem nilai, (2) kepercayaan
terhadap staf, (3) kecenderungan kepemimpinannya sendiri, dan (4) perasaan aman dan tidak
aman.
b. Kekuatan-kekuatan dalam diri staf, meliputi: (1) kebutuhan mereka akan kebebasan, (2)
kebutuhan mereka akan peningkatan tanggung jawab, (3) ketertarikan dan keahlian staf untuk
penanganan masalah, (4) harapan staf mengenai keterlibatan dalam pembuatan keputusan.
c. Kekuatan-kekuatan dari situasi, mencakup: (1) tipe organisasi, (2) efektifitas kelompok, (3)
sifat masalah itu sendiri.

3. Gaya Kepemimpinan Paternalistik


Ciri-ciri pemimpin yang memiliki gaya kepemimpinan yang Paternalistik antara lain yaitu :
1) Memperlakukan para bawahan sebagai orang-orang yang belum dewasa, bahkan seolah-olah
mereka masih anak-anak, tipe kepemimpinan kebapaan.
2) Sifat melindungi.
3) Sentralisasi pengambilan keputusan dan jarang memberikan kesempatan kepada bawahan
mengambil keputusan sendiri serta berinisiatif.
4) Melakukan pengawasan yang ketat.

4. Gaya atau Tipe Kepemimpinan Laissez Faire/Delegatif/Santai/Liberal (Bebas)


Ciri-ciri pemimpin yang memiliki gaya kepemimpinan yangLaissez Faire antara lain yaitu :
1) Gaya santai yang berangkat dari pandangan bahwa organisasi tidak menghadapi masalah yang
serius dan kalaupun ada, selalu dapat ditemukan penyelesainnya.
2) Sang pemimpin praktis tidak memimpin dia membiarkan kelompoknya dan setiap orang
berbuat semau sendiri, pemimpin tak memiliki ketrampilan teknis dan pemimpin sebagai
simbol saja, tidak memiliki kewibawaan, tidak bisa mengontrol anak buahnya, hampir tidak
ada pengawasan pada sikap, tingkah laku, kegiatan bawahan.
3) Pemimpin tipe ini tidak senang mengambil resiko dan lebih cenderung pada upaya
mempertahankan status quo atau kondisi nyaman yang telah ada ,rendah perhatian pada tugas
dan pegawai, lingkungan kerja, serta kesejahteraan pegawai.
4) Enggan menggunakan sanksi apalagi yang keras terhadap bawahan yang menampilkan prilaku
disfungsional atau menyimpang, tetapi sebaliknya senang mengobral pujian.
5) Memperlakukan bawahan sebagai rekan dan karena itu hubungan yang bersifat hirarki tidak
disenanginya.
6) Keserasian dalam interaksi organisasional dipandang sebagai etos yang perlu dipertahankan,
tanggungjawab keberhasilan organisasi dipikul orang-per orang.
7) Efektif digunakan bila pegawai mampu menganalisis dan tingkat kematangan staf pegawai
tinggi dimana pegawai mampu dan mau memikul tugas dan tanggung jawab.
8) Pelaksanaan ekstrim teori y Mc Gregor.
Keuntungan atau kelebihan dari dari gaya kepemimpinan Laissez Faireyaitu para anggota
atau bawahan akan dapat mengembangkan kemampuan dirinya. Dan adapun kerugian dari
gaya kepemimpinan ini ialah akan membawa kekacauan karena setiap pejabat bekerja menurut
selera masing-masing dan tidak peduli untuk melakukan kinerja yang lebih optimal untuk
mempercepat pencapaian tujuan organisasi.
5. Gaya atau Tipe Kepemimpinan Kharismatik
Ciri-ciri pemimpin yang memiliki gaya kepemimpinan yang Kharismatikantara lain yaitu :
1) Mempunyai daya tarik dan kekuatan energi yang kuat yang berasal dari latar belakang
biografikal, pendidikan, kekayaan, penampilan, sehingga pengikutnya besar, dia dianggap
memiliki kekuatan gaib (supernatural power).
2) Percaya diri yang besar.
3) Mempunyai visi.
4) Kemampuan untuk mengartikulasikan visi.
5) Keyakinan yang kuat tentang tepatnya visi yang dinyatakannya kepada para bawahan.
6) Perilaku yang tidak mengikuti perilaku stereotip. Artinya perilaku yang lain dari yang biasa
ditampilkan oleh para pemimpin tipe lainnya, seperti perilaku yang tidak konvensional, tidak
sekedar mengikuti arus, dan sering melakukan tindakan yang berani. Jika berhasil dalam
praktek, perilaku demikian menimbulkan kekaguman dikalangan para bawahannya yang pada
gilirannya berakibat makin tingginya tingkat kesediaan mereka menjadi pengikut pemimpin
yang bersangkutan.
7) Peranan selaku agen pengubah dalam arti siap membawa perubahan termasuk perubahan yang
radikal dan tidak sebagai pemelihara status quo atau keadaan statis yang cenderung tidak
melangkah ke arah yang lebih baik.
8) Pemahaman yang mendalam dan tepat tentang sifat lingkungan yang dihadapi termasuk
kendala yang ditimbulkannya serta kesiapan untuk menyediakan sarana dan prasarana yang
diperlukan untuk mewujudkan perubahan itu.
9) Mampu membaca situasi organisasional yang dihadapinya dan mampu mengenali karakteristik
para bawahannya sehingga dapat menyesuaikan gaya kepemimpinannya dengan situasi yang
dihadapi itu. Karena itulah pemimpin yang kharismatik pada satu saat mungkin menggunakan
gaya yang otoriter, pada kesempatan lain menggunakan gaya yang paternalistik, pada waktu
lain lagi mungkin bergaya laissez faire, dan tidak menghadapi kesulitan menggunakan gaya
yang demokratik.
Dalam suatu kenyataan berorganisasi tidak dapat digunakan prilaku atau gaya
kepemimpinan tunggal untuk segala situasi. Oleh karena itu muncul pendekatan yang disebut
Contingency Approach yang apabila diterjemahkan secara harfiah berarti pendekatan
kemungkinan. Di atas telah dikemukakan bahwa situasi yang berbeda harus dihadapi dengan
perilaku atau gaya kepemimpinan yang berbeda pula, maka pendekatan tersebut dinamakan
pula situational approach (pendekatan situasioanal).
Adapun ciri-ciri seorang pemimpin yang dinilai sebagai pemimpin yang efektif-efisien
dalam menjalankan tugas kepemimpinannya antara lain yaitu :
1) Sifatnya peka terhadap permasalahan lingkungan yang dipimpinnya.
2) Mempunyai kepribadian yang terkontrol tidak emosional, inteligensi tinggi.
3) Sifat pemberani, tidak egoistis atau individualistis, bertanggungjawab, komunikatif.
4) Tidak curiga dan berprasangka buruk pada bawahan, tidak fanatik, tidak bersikap pasif.
5) Memiliki kecerdasan dan ketangkasan pada aspek teknis dari tugasnya.
6) Mau menempatkan pembantu-pembantu yang cakap untuk mengisi kelemahannya.
7) Memiliki sikap terbuka, idenya luas, rendah hati, tidak sombong, mau mendengar aspirasi
bawahannya.
8) Berfungsi sebagai wasit-pemisah, bersikap adil, bijaksana agar setiap individu rela
berpartisipasi dalam setiap kegiatan, dalam iklim psikologis yang menyenangkan.
9) Berfungsi sebagai penyalur komunikasi (Kartono, 2010).
Keberhasilan pemimpin itu pada umumnya diukur dari produktivitas dan efektivitas
pelaksanaan tugas-tugas yang dibebankan pada dirinya. Bila produktivitas naik dan semua
tugas dilaksanakan dengan efektif. Sedang apabila produktivitasnya menurun dan
kepemimpinan dinilai tidak efektif dalam jangka waktu tertentu, maka disebut sebagai
pemimpin yang gagal (Kartono, 2010).
Seorang yang bernama Wendel French mengemukakan tiga faktor yang berkaitan
dengan kepemimpinan yang efektif yaitu:
1) Mengidentifikasi ciri-ciri dasar pribadi.
2) Menyesuaikan skill khusus dengan situasi-situasi khusus.
3) Berusaha untuk memperbaiki iklim organisatoris (Kartono, 2010).
Teori- teori di atas menjelaskan bahwa didalam sebuah organisasi, tidak ada satupun
gaya atau perilaku kepemimpinan tunggal yang cocok diaplikasikan untuk segala situasi
terutama apabila organisasi tersebut berkembang menjadi semakin besar sehingga jumlah
anggotanya semakin bertambah. Kematangan anggota organisasi yang tidak sama karena
perbedaan latar belakang, pendidikan, tingkat kecerdasan dan tujuan tidak mungkin dikelolah
atau diperlakukan dengan gaya kepemimpinan tunggal. Untuk mencapai sebuah kepemimpinan
yang efektif, seorang pemimpin harus mempertimbangkan faktor situasi dan bawahan dalam
mengaplikasikan suatu gaya kepemimpinan. Dengan kata lain, pemimpin harus mampu
menerapkan gaya kepemimpinan situasional yaitu gaya kepemimpinan yang sesuai dengan
situasi dan tingkat kematangan anggota atau pegawainya
Kepemimpinan situasional merupakan pendekatan kepemimpinan yang menyatakan
bahwa gaya kepemimpinan tergantung pada pemimpin, situasi dan kematangan bawahan.
Situasi merupakan arena yang penting bagi pemimpin untuk bergerak atau bertindak. Situasi
ikut menentukan keberhasilan sebahagian besar pemimpin tapi menjadikan situasi sebagai
alasan gagalnya seorang pemimpin dalam mengelolah organisasi juga tidak dibenarkan.
2.4 Peranan Kepemimpinan
Seseorang yang menduduki jabatan pemimpin dalam suatu organisasi memainkan
peranan yang sangat penting, tidak hanya secara internal bagi organisasi yang bersangkutan,
akan tetapi juga dalam menghadapi berbagai pihak luar organisasi yang kesemuanya
dimaksudkan untuk mengingatkan kemampuan organisasi mencapai tujuannya (Siagian,
2009).
Peranan atau fungsi kepemimpinan dikategorikan dalam tiga bentuk, yaitu: yang
bersifat pengambilan keputusan, interpersonal, informasional, kemudian dijabarkan dalam
sepuluh kriteria diantaranya yaitu: pengambilan keputusan, actuating atau penggerakkan atau
arahan, motivator, pimpinan, perencanaan dan pengawasan (Siagian, 2009)
Di bawah ini akan dikemukakan peranan kepemimpinan dalam melaksanakan tugas dan
tanggung jawabnya, yaitu :
1. Peranan pengambilan keputusan
Seseorang yang mendapat kepercayaan untuk menduduki jabatan pemimpin dituntut
memiliki dalam hal pengambilan keputusan yang akan berpengaruh terhadap keberhasilan
organisasi. Pemimpin yang baik akan secara bijaksana dapat mengambil keputusan yang tepat
dalam hal pelaksanaan program organisasi yang dipimpin dan keputusan yang berkaitan
dengan kelanjutan organisasi yang dipimpin.
2. Perencana yang handal
Perencanaan berfokus pada masa depan, apa yang harus dicapai dan bagaimana
esensinya. Perencanaan termasuk aktifitas manajerial yang menetapkan sarana yang tepat
untuk mencapai tujuan-tujuan. Hasil dari perencanaan adalah suatu dokumen tertulis yang
menetapkan serangkaian tindakan yang akan diambil (Azwar, 1994). Pemimpin yang baik ialah
pemimpin yang memiliki pikiran yang visioner yang mampu merencanakan arah kemajuan
organisasi di masa yang akan datang dan hal-hal apa saja yang akan menjadi tujuan bersama
yang harus dicapai.
3. Pengawas yang cermat dan teliti
Pengawasan ialah suatu proses untuk mengukur penampilan suatu program yang
kemudian dilanjutkan dengan mengarahkannya sedemikian rupa sehingga tujuan yang telah
ditetapkan dapat tercapai (Azwar, 1994). Pemimpin yang baik akan mampu mengwasi kinerja
orang-orang yang dipimpinnya secara komperehensif dan cermat agar kinerja orang-orang
yang dipimpin sesuai dengan arah tujuan organisasi.
4. Penggerakk atau pengarah (Actuating)
Penggerak atau pengarah (actuating) atau fungsi penggerakkan pelaksanaan seorang
pemimpin adalah proses bimbingan kepada staf agar mereka mampu bekerja sama optimal
menjalankan tugas-tugas pokoknya sesuai dengan keterampilan yang dimiliki, sumber daya
yang tersedia. Kejelasan komunikasi, pengembangan motivasi dan penerapan kepemimpinan
yang efektif akan sangat membantu suksesnya fungsi ini (Azwar, 1994).
5. Motivator yang hebat
Seorang pemimpin harus dapat sebagai motivator yang mana seorang pemimpin dapat
mendorong bawahannya atau memberikan motif untuk dapat melakukan sesuai yang
diinginkan dengan cara memenuhi kabutuhannya guna mencapai tujuan yang kita harapkan
(Azwar, 1994).
Berdasarkan uraian di atas, dapat dipahami bahwa pemimpin yang menerapkan gaya
kepemimpinan yang baik adalah pemimpin yang memperlakukan pegawai atau bawahannya
sesuai dengan kematangannya/situasi, yaitu pemimpin yang memberikan arahan dan
penjelasan mengenai tugas dan tanggung jawab kepada pegawai yang tingkat kematangannya
rendah, memotivasi pegawai yang malas dan memberikan kesempatan kepada pegawai yang
sudah terampil dan berpengalaman. Dengan demikian akan tercipta hubungan yang harmonis
antara pemimpin dengan pegawainya dan produktivitas kerja yang meningkat serta tujuan
organisasi yang tercapai.

BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Biografi Ridwan Kamil


Ridwan Kamil Lahir di Bandung pada 04 Oktober 1971, sosok walikota satu ini sangat
terkenal di kalangan masyarakat Bandung sebagai pemimpin yang membawa perubahan bagi
kota Bandung. Ridwan Kamil Lahir di Bandung pada tanggal 4 Oktober 1971, Emil nama
sapaan akrabnya, ia merupakan anak kedua dari lima bersaudara. Emil atau Ridwan Kamil
sebenarnya menyukai imajinasi sejak masa kecil. Ia suka membaca komik dan melihat foto
dari berbagai kota di luar negeri. Sejak kecil Ridwan Kamil memiliki semangat kewirausahaan.
Ia bersekolah di SDN Banjarsari III Bandung tahun 197 hingga 1984, ketika sekolah dasar ia
telah menjual es mambo buatannya sendiri. Selama bersekolah, Ridwan Kamil dikenal sebagai
sosok yang aktif dan cerdas. Selain aktif di OSIS, Paskibra dan klub sepak bola, Emil selalu
masuk dalam rangking lima besar di kelasnya.
Setelah tamat sekolah dasar ia kemudian melanjutkan pendidikannya di SMP Negeri 2
Bandung kemudian di SMA Negeri 3 Bandung pada tahun 1987 hingga 1990. Setelah tamat
SMA, ia kemudian melanjutkan pendidikannya di Institut Teknologi Bandung dengan
mengambil jurusan Teknik Arsitektur dari tahun 1990 hingga 1995. Ridwan kamil juga aktif
dalam kelompok-kelompok mahasiswa dan unit kegiatan seni. Semangat kewirausahaannya di
kampus bangkit lagi, untuk mencari dana tambahan untuk kuliah, ia membuat ilustrasi cat air
atau maket untuk dosen.
Lulus dari ITB, ia memilih untuk bekerja di Amerika Serikat. Tapi hanya bertahan
empat bulan bekerja ia berhenti karena dampak krisis moneter Indonesia yang membuat klien
tidak membayar pekerjaannya. Ia tidak langsung pulang ke Indonesia, dia bertahan di Amerika
sebelum akhirnya mendapat Beasiswa di University of California, Berkeley. Selagi mengambil
S2 di Univesitas tersebut Ridwan Kamil bekerja paruh waktu di Departemen Perancanaan Kota
Berkeley. Untuk bertahan hidup di Amerika, ia makan sekali sehari dengan menu murah
seharga 99 sen. Perjuangan Ridwan Kamil untuk bertahan hidup di Amerika terus diuji ketika
istrinya, Atalia Praratya akan melahirkan anak pertama mereka. Ayah yang kini memiliki dua
orang anak ini tidak memiliki uang untuk biaya persalinan istrinya, sehingga akhirnya dia harus
mengaku miskin pada pemerintah kota setempat untuk mendapatkan pengobatan gratis.
Akhirnya, ia menemani istrinya melahirkan di sebuah rumah sakit khusus untuk orang miskin,
tepatnya di bangsal rumah sakit. Baginya pengalaman jatuh bangun hidupnya membentuk
nilai-nilai tersendiri akan kerasnya perjuangan hidup.Pada tahun 2002 Ridwan Kamil pulang
ke tanah kelahirannya Indonesia dan dua tahun kemudian mendirikan Urbane, firma yang
bergerak dalam bidang jasa konsultan perencanaan, arsitektur dan desain. Kini Ridwan Kamil
aktif menjabat sebagai Prinsipal PT. Urbane Indonesia, Dosen Jurusan Teknik Arsitektur
Institut Teknologi Bandung, serta Senior Urban Design Consultant SOM, EDAW (Hong Kong
& San Francisco), dan SAA (Singapura).
Beliau memiliki pesan yang selalu diikutertakan ke manapun dirinya melangkah, DUIT
SAJUTA yang merupakan singkatan dari Doa, Usaha, Ikhtiar, Tawakkal, disertai Sabar, Jujur
dan Taqwa.
3.2 Ridwan Kamil sebagai Walikota Bandung
Pada tahun 2013, Ridwan Kamil dicalonkan sebagai walikota Bandung oleh Partai
Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) dalam pemilu Wali Kota Bandung 2013 didampingi oleh
Oded Muhammad Danial sebagai calon wakil walikota dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS).
Dalam rapat pleno KPU Kota Bandung pada 28 Juni 2013, pasangan ini unggul telak
daripada 7 pasangan lainnya. Perolehan suara mereka adalah 45,24%, sehingga pasangan
Ridwan Kamil Oded Muhammad Danial (nama kedua mereka biasanya disingkat RIDO)
ditetapkan menjadi pemenang dalam Pemilu Wali Kota Bandung 2013.
Ridwan Kamil menjanjikan Bandung yang lebih baik. Dan selama satu setengah tahun
kepemimpinannya, kota Bandung sudah merasakan perubahannya yang tidak hanya dipuji
warga Bandung tapi membuat iri warga kota lainya sehingga tak sedikit yang menginginkan
Ridwan Kamil kelak jadi presiden RI.
Ridwan Kamil yang menjadi Walikota Bandung periode 2013-2018, pada awal
jabatannya langsung membuat 6 gebrakan unik sebagai berikut:
a. Naik Sepeda ke Kantor
b. Rapat dimulai dengan Indonesia Raya
c. Wajibkan pejabat punya twitter
d. Temui Demonstran
e. Rombak Ruang Kerja
f. Singkirkan Gadget saat rapat
Semenjak dipercaya sebagai Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil melakukan berbagai
terobosan dalam menerapkan berbagai program kerjanya di tengah kebekuan
birokrasi.Semenjak dilantik sebagai wali kota pada 2013 lalu, dia membuat terobosan dengan
menghidupkan kembali taman-taman kota, memberikan denda kepada perokok di tempat
umum, hingga mempercepat pembuatan akte kelahiran bagi warganya. Walaupun langkahnya
itu terkadang dihadang berbagai kendala, Ridwan yang berlatar arsitek ini mengaku telah
berusaha berinovasi -yang barangkali dulu tidak pernah dilakukan para pendahulunya.
Misalnya saja, Emil begitu sapaan akrabnya- nyaris rutin "menyapa" warganya melalui
media sosial atau menemui secara langsung warganya yang kurang beruntung dengan
mengajaknya makan bersama. Berbagai langkahnya ini kemudian menarik perhatian media,
sehingga namanya pun banyak disebut. Pria kelahiran 1971 ini lantas dianggap contoh
pemimpin di tingkat lokal yang mampu berinovasi. Wartawan senior asal Bandung, Budiana
Kartawijaya, mengatakan, Ridwan Kamil bukanlah nama baru di benak masyarakat kota itu.
Dia juga bukanlah sosok yang tiba-tiba muncul dan menghiasi judul utama berbagai media
massa. Memanfaatkan sepenuhnya media sosial, alumni teknik arsitektur ITB Bandung (1990-
1995) ini melakukan dialog langsung dengan warganya.
Beberapa terobosan dan inovasi handal dari Ridwan Kamil selama menjabat sebagai
walikota Bandung antra lain yaitu :
1. Membentuk Bandung Creative City Forum sebagai wadah lintas komunitas kreatif yang
bertujuan menjadikan Bandung sebagai kota kreatif kelas dunia
2. Menggelar Helarfest sebagai ajang parade keragaman komunitas budaya kota Bandung
3. Menghadirkan ornamen huruf DAGO di Taman Cikapayang selain sebagai penanda dan
pemacu kreatifitas generasi muda kota Bandung dimaksudkan juga sebagai penarik kunjungan
masyarakat terhadap taman
4. Menggagas Indonesia Berkebun yang dimulai dari kota Bandung dengan memanfaatkan lahan
tidur untuk ditanami tanaman pangan sehingga membudayakan rekreasi berkebun dan juga
menjadi tambahan ruang terbuka hijau bagi kota Bandung
5. Menggagas Save Babakan Siliwangi sebagai hutan kota dunia yg dilindungi
6. Berhasil mengatasi banjir di Kampung Babakan Asih, Kopo Bandung dengan jalan memotivasi
warga untuk membangun sumur resapan di rumah-rumah.
7. Menciptakan Taman Bermain di kampung-kampung kumuh dan gelap sehingga memperbaiki
keadaan kehidupan kampung menjadi lebih ceria dan berwarna
8. Menciptakan Enerbike, sepeda penghasil energi listrik yg disebarkannya di kampung-kampung
yang susah listrik.
9. Menggagas Bike Sharing, konsep penyewaan sepeda pertama dan satu-satunya di dunia yang
dikelola oleh komunitas.
10. Menggagas Bandung Citizen Journal, (penerapan journalisme warga di Bandung).
11. Menggagas DIKADOKU (Adik Kakak Donasi Buku) yang bertujuan mewujudkan
membangun sebuah perpustakaan di kawasan Asia-Afrika Bandung.
Beberapa program unik dan inovatif lain dari Ridwan Kamil sebagai walikota Bandung yang
patut dicontoh oleh pemimpin lain antar lain yaitu :
1. Senin Gratis
Dalam meningatkan animo masyarakat dalam memanfatkan angkutan umum gratis yang
menjadi salah satu upaya mengatasi kemacetan di Kota Bandung, maka setiap Setiap Senin
para pelajar gratis menggunakan angkutan umum Bis Damri segala jurusan. Bis Damri
meripakan moda angkutan publik yang sangat dominan di Bandung selain angkot. Inilah ajakan
RK di page resminya kepada warga untuk memanfaatkan program #seningratis.
"Selamat pagi warga Bandung, tetap semangat menjalani aktivitas. Jangan lupa berdoa
dan bersyukur atas apa yang sudah diraih. Untuk para pelajar berseragam, jangan lupa hari ini
#SeninGratis naik bus Damri ke segala jurusan". Begitu statusnya disalah satu akun sosial
media Twitter.
2. Selasa Tanpa Rokok
Hari Selasa juga dicanangkan sebagai hari tanpa rokok. Warga diajak turut menyayangi
Bandung dengan aksi solusi mulai dari diri sendiri. Berhenti meniupkan asap rokok ke udara
Kota Bandung berarti warga juga menyehatkan diri sendiri. "Selamat pagi, semoga hari ini
produktif. Mari latihan sehari bebas asap rokok. Sayangi Bandung dengan aksi solusi dimulai
dari diri sendiri. #SelasaTanpaRokok" , demikian sapaan RK di salah satu status facebook.
3. Kamis Inggris
Dengan tekun, setiap kamis melalui berbagai akun media sosial miliknya RK mengajak
warga untuk bicara dalam bahasa Inggris, seperti ajakannya dalam page facebook berikut :
"Don't forget today to practice English for better tomorrow. Next year is open market of Asean
Community 2015. Today also a free bus day for students in Bandung. Enjoy and let's reduce
traffic. #KamisInggris"
4. Jumat Bersepeda
Sejak awal masa kepemimpinannya, RK melakukan hal yang tidak lazim yakni
bersepeda menuju kantornya. Wartawan pernah juga menjepret RK yang sedang terjebak
kemacetan saat RK bersepeda. RK konsisten menunjukkan kebanggaannya bersepeda di tiap
event hingga akhirnya diluncurkanlah program #jumatbersepeda yang disambut sangat hangat
oleh masyarakat Bandung.

5. Relokasi Persuasif Pedagang Kaki Lima (PKL)


Ridwan Kamil melakukan relokasi dan penertiban PKL dengan cara yang persuasif.
Salah satunya adalah dengan merangkul alim ulama yang menjadi sosok yang dihormati
sebagian besar warga Bandung.KPK merangkul Kota Bandung sebagai kota yang pertama kali
meneken komitmen anti gratifikasi. Tentu bukan hal mudah mengingat gratifikasi adalah hal
yang sangat lumrah, tapi komitmen ini menunjukkan tekad yang sangat baik.
6. Malam Kuliner (Culinary Night)
Culinary Night adalah event yang istimewa bagi masyarakat Bandung. Sebelumnya, hanya
Braga yang menjadi tempat untuk acara ini tapi kini terseb di beberapa titik di Kota Bandung.
Ini adalah upaya yang baik untuk memeratakan kepadatan kota sekaligus meningkatkan
aktivitas ekonomi kota Bandung.
7. Konsep Jemput Bola
Launching konsep jemput bola, yaitu rutin hadir dan mencetak akte kelahiran di rumah-
rumah sakit bersalin di seluruh kota Bandung. Gratis tentunya. Sehingga warga tidak usah
capek-capek mengantri ke kantor Disdukcapil.
8. Bandung Agri Market
Launching Bandung Agri Market di Car Free Day Dago. Acara rutin bazar sayuran/buah
dari petani lokal seputaran Bandung lengkap dengan musik dan kuliner. Bandung Agri Market
ini akan hadir festival di 30 kecamatan. Ini bagian dari strategi ekonomi untuk program
Bandung Urban Farming.
9. Menerima penghargaan untuk program pendidikan dari UPI
RK atau Ridwan Kamil mendapat penghargaan untuk progres reformasi pendidikan
dari UPI. Dari 16 program reformasi, beberapa sudah berlangsung: Moratorium pungutan,
kolaborasi rencana pendidikan dengan civil society, bis sekolah gratis, lelang terbuka kepala
sekolah, rapot Kepala Sekolah, PPDB online, sistem cluster dihapuskan dan lain-lain.

10. Membahagiakan masyarakat prasejahtera dengan makan malam bersama


Setiap sebulan sekali, RK beserta istri dan tim pemkot mengadakan makan malam
bersama keluarga prasejahtera. Selain makan malam, mereka juga diberi bantuan. Program ini
bertujuan untuk meningkatkan happiness indexatau indeks kebahagiaan warga Bandung.
11. Mencari titik titik mata air baru
Sabtu pagi bersemangat di bulan April 2014. Ridwan Kamil bersama relawan Jaga Seke
Hunting mencari sumber-sumber mata air di wilayah kota Bandung. RK juga menyampaikan
pesan di halaman facebooknya sebagai berikut, "Bagi warga Bandung yang punya informasi
di wilayahnya terkait mata air/seke yang terbengkalai bisa segera laporkan ke BPLH kota
Bandung untuk kita restorasi dan lestarikan. Relawan Jaga Seke baru menemukan sekitar mata
air baru di kota Bandung.
12. Bersama Park Ranger Kota Bandung
Sambil berkelakar, Ridwan Kamil mengungkapkan dukungannya pada para Pak
Ranger, "Menyemangati para Park Ranger Bandung. Warga Bandung mari hormati mereka
dengan tidak nyampah di taman ya. Pesan mereka: "buanglah sampah pada tempatnya dan
buanglah mantan pada temannya.
13. Penyegelan minimarket tanpa ijin
Pemerintah Kota Bandung menyegel bisnis-bisnis ilegal. Ini adalah minimarket yang
sudah dimoratorium sejak 2012. Menurut Ridwan Kamil, yang lainnya akan menyusul apabila
tetap tidak mengurus ijinnya.
14. Kebaikan yang terkait kebijakan tata ruang kota Bandung
26 Mei gedung BI resmi terdaftar menjadi salah satu bangunan heritage Bandung.
Dalam akun resmi facebook RK menyampaikan pesan berikut, "Semoga bangunan heritage
lainnya bisa sama seperti bangunan Bank Indonesia, yang terawat dan bisa menjadi tujuan
wisata turis.
Ridwan Kamil ikut mengarahkan pemilihan desain terbaik untuk renovasi dan perluasan
bandara Husein Sastranegara. Insya Allah bulan Juli 2014 mulai konstruksi. Target setahun
kemudian selesai. Di Bulan April 2014, Ridwan Kamil mengadakan rapat dengan PT KAI
untuk memanfaatkan area eks pergudangan PT KAI sebagai hutan kota seluas 10 ha. Tentu
saja, RK menaruh perhatian serius pada desain taman ini. Menurut RK desainnya akan berupa
gabungan Central Park New York dan KLCC Kuala Lumpur
Beberapa terobosan lain Ridwan Kamil sebagai walikota Bandung yang banyak diliput
oleh media antara lain yaitu :
1. Pemerintah Inggris Bantu Sukseskan "Kamis Inggris" di Bandung
2. Ridwan Kamil dan Dubes Inggris Rencanakan Laga Persib Vs Liverpool
3. 15 Mobil Penyapu Jalanan Dibeli untuk Persiapan Acara KAA
4. Ridwan Kamil Janji Segera Sosialisasikan Bandung Teknopolis kepada Warga
5. Bicara soal Investasi, Dubes Norwegia Sumbangkan "Software" Baru untuk Bandung
6. Kerja Sama dengan Belgia, Ridwan Kamil Ingin Sepatu Cibaduyut Tembus Pasar Eropa
7. Menteri "Naksir" Konsep "Command Centre", Ridwan Kamil Diminta Mendesain
8. Warga Bandung Dapat Sumbangan 100 Biodigester Baru
3.3 Prestasi Bandung sebagai Smart City dibawah Kepemimpinan Ridwan Kamil
Kota Bandung mewakili Indonesia terpilih masuk finalis 6 besar dunia untuk Inovasi
Smart City dari World Smart City Organisation di Barcelona. Ibu Kota Jawa Barat tersebut
bersaing dengan lima kota besar di dunia.Lewat akun Facebook pribadinya, Walikota Bandung
mengatakan jika Bandung bersaing dengan kota Moskow, Dubai, Buenos Aires, Curitiba dan
Peterborough.Pemberian World Smart City Awards 2015 dilaksanakan di Barcelona,
Spanyol pada 18 November 2015 waktu setempat.
Penyelenggara World Smart City Organization menganggap Kota Bandung banyak
memberikan ruang terhadap warganya untuk bisa mengawsi pembangunan kota dengan cara
inovasi.Ridwan Kamil menjelaskan jika konsep Smart City yang di tawarkan oleh Bandung
antara lain: Citizen Complaint Online, Rapor camat/lurah oleh warga (SIP), monitoring
program kerja Pemkot (Silakip), Perizinan Online (Hay.U), komunikasi aktif warga melalui
akun Twitter tiap Dinas dan lain-lain.
World Smart City Awards diselenggarakan dengan tujuan mengenali proyek atau
program pelopor terhadap perkembangan kota. Selain itu, menstimulasi kota untuk terus
tumbuh menjadi tempat berkelanjutan, efisien, ekonomis, dan layak huni.Selain penghargaan
untuk Kota Cerdas atau City Award, tiga penghargaan lainnya Adalah Project Award,
Innovative Idea Award, dan Honorary Award.
Dinas Komunikasi dan Informatika (diskominfo) Kota Bandung mendapatkan dua
penghargaan dalam Anugerah Media Humas 2015 di Gedung Dyandra Conventions Center
Surabaya, Rabu (18/11). Penghargaan didapatkan Kota Bandung melalui kategori cinderamata
utama dan profil lembaga terbaik sebagai terbaik ke-2.
Ajang penghargaan yang dicanangkan oleh Badan Koordinasi Kehumasan
(Bakohumas) Tingkat Nasional ini berlangsung sejak Selasa 17 November. Acara dibuka
Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, Yuddy Chrisnandi dan
ditutup oleh Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara.
Terdapat enam kategoriyang dilombakan, yakni meliputi: Penerbitan media internal, Laporan
Kerja Humas 2014, Pelayanan Informasi melalui internet, Advertorial, Merchandise utama dan
peserta terbaik dalam Bakohumas Expo.
3.4 Ridwan Kamil sebagai Walikota Terbaik Tingkat Dunia
Tahun 2014 ini seorang putera Indonesia menorehkan tinta emas di kancah dunia.
WalikotaBandung Ridwan Kamil terpilih menjadi salah satu wali kota terbaik di dunia. Ridwan
terpilih bersama 11 wali kota lainnya dalam Forum Young Leader Sumposium World Cities
Summit di Singapura yang digelar pada 31 Mei 5 Juni 2014. Inilah sepak terjangnya selama
8 bulan memimpin Kota Bandung.
Berdasarkan pemberitaan vivanews.com, Wali kota yang diusung Partai Gerindra dan
Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ini mendapat kesempatan berpidato dan mempresentasikan
sistem kepemimpinannya di hadapan 400 pemimpin muda dan wali kota se-dunia. Dia berharap
terobosannya selama memimpin Kota Kembang itu bisa dijadikan inspirasi bagi wali kota lain
di dunia.Di hari pertama forum terbaik di dunia itu, Ridwan yang berlatar belakang arsitek ini
mempresentasikan terobosan baru selama delapan bulan dirinya memimpin Kota Bandung
dengan sistem kolaborasi dengan warga, komunitas, dan seluruh perangkat kota seperti
kepolisian, TNI, dan kejaksaan.
Bukan hanya itu, Ridwan juga menularkan cara efektif melalui media sosial untuk
berinteraksi langsung dengan warga Bandung dan aparat pemerintahan sehingga rapat tidak
perlu digelar setiap hari. Dengan melalui media sosial Twitter, pejabat pemerintahan bisa
membicarakan masalah dan penanganan Kota Bandung.Untuk mendukung programnya,
Ridwan Kamil yang akrab juga disebut RK ini menghidupkan 4000 titik wi fi hot spot di
seantero Bandung. RK juga mencanangkan banyak program yang nyata seperti dimuat di page
facebook resmi Ridwan Kamil Untuk Bandung
Ridwan Kamil berusaha untuk melebur dengan masyarakat dan mendengarkan keluhan
mereka melalui media sosial. Selain secara rutin meng-update kebijakan kota lewat page
facebook Ridwan Kamil untuk Bandung, RK juga aktif mengelola akun twitternya. Akun
twitter RK jauh dari kesan menjaga jarak dengan rakyat, justru menghibur dengan candaan
candaan yang natural. Menyadari warga Bandung sekarang melek berinternet, pihak pemkot
membuat situs khusus untuk pengaduan yang mudah diakses oleh warga Bandung.
Selain bekerja efektif dan kreatif, RK juga menunjukkan kepiawaiannya berdiplomasi
dengan perwakilan negara lain. Dengan percaya diri, RK mengajak perwakilan-perwakilan
negara tersebut untuk menanam investasi di Kota Bandung dantaranya yaitu :
1. Menerima departemen ekonomi kedutaan Prancis untuk membahas Bandung Urban Mobility
Project pada bulan April 2014. Proses sedang di tahap study, mencari integrasi sistem terbaik
untuk Bandung.
2. Rapat kerja dengan Walikota Seoul pada bulan Mei 2014. Penyusunan tim kerja untuk
Bandung-Seoul terkait dengan bantuan revitalisasi sungai-sungai Bandung dan pendaftaran
Bandung di jaringan e-government dunia, di mana Seoul sebagai ketuanya.
3. Ridwan Kamil dengan Dubes Amerika. Karena saat itu hari #rebonyunda, Sang Dubes pun
mengenakan iket sunda di kening. Rombongan Dubes Amerika juga membawa serta
perwakilan dari Microsoft, Intel, Cisco, dan Disney

3.5 Gaya Kepemimpinan Ridwan Kamil


Menganalisa dari berbagai terobosan yang handal dan inovatif yang patut ditiru oleh oleh
pemimpin-pemimpin lain, makan gaya kepemimpinan yang dimiliki oleh Ridwan Kamil ialah
gaya kepemimpinan Kharismatik.
Gaya kepemimpinan seseorang yang khrismatik mempunyai daya tarik dan kekuatan energi
yang kuat yang berasal dari latar belakang biografikal, pendidikan, kekayaan, penampilan,
sehingga pengikutnya besar, dia dianggap memiliki kekuatan gaib (supernatural power), latar
belakang pendidikan sebagai seorang arsitektur handal menjadi modal yang menjanjikan
Ridwan Kamil untuk mampu mengelola tata ruang kota Bandung menjadi lebih bik dan teratur.
Percaya diri yang besar, mempunyai visi, kemampuan untuk mengartikulasikan visi,
keyakinan yang kuat tentang tepatnya visi yang dinyatakannya kepada para bawahan, dan
perilaku yang tidak mengikuti perilaku stereotip. Artinya perilaku yang lain dari yang biasa
ditampilkan oleh para pemimpin tipe lainnya, seperti perilaku yang tidak konvensional, tidak
sekedar mengikuti arus, dan sering melakukan tindakan yang berani. Jika berhasil dalam
praktek, perilaku demikian menimbulkan kekaguman dikalangan para bawahannya yang pada
gilirannya berakibat makin tingginya tingkat kesediaan mereka menjadi pengikut pemimpin
yang bersangkutan. Hal ini terbukti dengan ide atau gagasan-gagasan seorang Ridwan Kamil
yang menjadi program-program atau kebijakan publik handal yang mampu memberikan multi
manfaat kepada orang-orang yang dipimpinnya.
Peranan selaku agen pengubah dalam arti siap membawa perubahan termasuk perubahan
yang radikal dan tidak sebagai pemelihara status quo atau keadaan statis yang cenderung tidak
melangkah ke arah yang lebih baik dan pemahaman yang mendalam dan tepat tentang sifat
lingkungan yang dihadapi termasuk kendala yang ditimbulkannya serta kesiapan untuk
menyediakan sarana dan prasarana yang diperlukan untuk mewujudkan perubahan itu serta
mampu membaca situasi organisasional yang dihadapinya dan mampu mengenali karakteristik
para bawahannya sehingga dapat menyesuaikan gaya kepemimpinannya dengan situasi yang
dihadapi itu. Karena itulah pemimpin yang kharismatik pada satu saat mungkin menggunakan
gaya yang otoriter, pada kesempatan lain menggunakan gaya yang paternalistik, pada waktu
lain lagi mungkin bergaya laissez faire, dan tidak menghadapi kesulitan menggunakan gaya
yang demokratik. Inilah sosok Ridwan Kamil yang sangat mengisnpirasi orang banyak
termasuk para walikota atau pemimpin instansi lain untuk memberikan ggsan hebat dan progrm
inovataif demi tujuan bersama organisasi yang dipimpinnya.

BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Kepemimpinan merupakan upaya untuk mempengaruhi tingkah laku orang lain agar
melakukan kegiatan seperti apa yang diinginkan oleh pemimpin itu. Kepemimpinan
merupakan hal yang tidak pernah terlewatkan oleh setiap orang. Kapan saja, dimanapun dan
siapapun juga akan selalu berhubungan dengan konsep tersebut. Penerapan gaya
kepemimpinan yang tepat sesuai dengan situasi akan menigkatkan kinerja pegawai sehingga
menguntungkan organisasi dan mempermudah pencapaian tujuan.
Pada tahun 2013, Ridwan Kamil dicalonkan sebagai walikota Bandung oleh Partai
Gerakan Indonesia Raya dalam pemilu Wali Kota Bandung 2013 didampingi oleh Oded
Muhammad Danial sebagai calon wakil walikota dari Partai Keadilan Sejahtera. Ridwan Kamil
yang menjadi walikota Bandung sejak 2014 lalu merupakan sosok pemimpin yang memiliki
gaya kepemimpinan Kharismatik. Gaya kepemimpinan seseorang yang kharismatik
mempunyai daya tarik dan kekuatan energi yang kuat yang berasal dari latar belakang
biografikal, pendidikan, kekayaan, penampilan, sehingga pengikutnya besar, dia dianggap
memiliki kekuatan gaib (supernatural power), latar belakang pendidikan sebagai seorang
arsitektur handal menjadi modal yang menjanjikan Ridwan Kamil untuk mampu mengelola
tata ruang kota Bandung menjadi lebih baik dan teratur.
Berlatar belakang pendidikan sebagai seorang arsitektur yang handal, Ridwan Kamil
dalam masa kepemimpinannya sebagai walikota Bandung yang diusung oleh Partai Gerakan
Indonesia Raya (Gerindra) banyak membuat terobosan-terobosan atau inovasi-inovasi terbaru
baik dalam hal pembangunan sarana dan infrastruktur, tata kelola kota yang baik, kebijakan
publik yang pro rakyat dan sebagainya untuk mewujudkan kota Bandung yang lebih asri dan
bermartabat dan bahkan sekarang kota Bandung dinobatkan sebagai finalis 6 besar dunia untuk
inovasi Smart City dari World Smart City Organization di Barcelona.
Ridwan Kamil menularkan cara efektif melalui media sosial untuk berinteraksi
langsung dengan warga Bandung dan aparat pemerintahan sehingga rapat tidak perlu digelar
setiap hari. Dengan melalui media sosial Twitter, pejabat pemerintahan bisa membicarakan
masalah dan penanganan Kota Bandung.Untuk mendukung programnya, Ridwan Kamil yang
akrab juga disebut RK ini menghidupkan 4000 titik wi fi hot spot di seantero Bandung. RK
juga mencanangkan banyak program yang nyata seperti dimuat di page facebook resmi Ridwan
Kamil Untuk Bandung.
Ridwan Kamil berusaha untuk melebur dengan masyarakat dan mendengarkan keluhan
mereka melalui media sosial. Selain secara rutin meng-update kebijakan kota lewat page
facebook Ridwan Kamil untuk Bandung, RK juga aktif mengelola akun twitternya. Akun
twitter RK jauh dari kesan menjaga jarak dengan rakyat, justru menghibur dengan candaan
candaan yang natural. Menyadari warga Bandung sekarang melek berinternet, pihak pemkot
membuat situs khusus untuk pengaduan yang mudah diakses oleh warga Bandung.
WalikotaBandung Ridwan Kamil terpilih menjadi salah satu wali kota terbaik di dunia.
Ridwan terpilih bersama 11 wali kota lainnya dalam Forum Young Leader Sumposium World
Cities Summit di Singapura yang digelar pada 31 Mei 5 Juni 2014 lalu. Inilah sepak
terjangnya selama 8 bulan memimpin Kota Bandung. Ridwan Kamil mampu merealisasikan
kota Bandung yang lebih baik dan bermartabat. Dan selama satu setengah tahun
kepemimpinannya, kota Bandung sudah merasakan perubahannya yang tidak hanya dipuji
warga Bandung tapi membuat iri warga kota lainya sehingga tak sedikit yang menginginkan
Ridwan Kamil kelak jadi presiden Republik Indonesia.
4.2 Saran
Percaya diri yang besar, mempunyai visi, kemampuan untuk mengartikulasikan visi,
dan perilaku yang tidak mengikuti perilaku stereotip, peranan selaku agen pengubah,
pemahaman yang mendalam dan tepat tentang sifat lingkungan yang dihadapi serta mampu
membaca situasi organisasional yang dihadapinya sehingga dapat menyesuaikan gaya
kepemimpinannya dengan situasi yang dihadapi itu merupakan gambaran tipe atau
kepemimpinan gaya kepemimpinan yang Kharismatik yang di miliki oleh Ridwan Kamil.
Gaya kepemimpinan kharismatik seperti yang dimiliki oleh walikota Bandung Ridwan
Kamil merupakan gaya kepemimpinan yang sangat ideal yang dimiliki oleh sosok seorang
pemimpin, dengan gaya kepemimpinan yang kharismatik maka seorang pemimpin akan dapat
dengan efektif dan efisien menerapkan kebijakan-kebijakan handal dalam masa
kepemimpinannya seperti yang dilakukan oleh Ridwan Kamil. Oleh karena itu gaya
kepemimpinan Kharismatik Ridwan Kamil dan terobosan inovatifnya patut ditiru oleh
pemimpin-pemimpin lain dalam mewujudkan visi dan tujuan kepemimpinannya untuk
memberikan kontribusi dan karya terbaik untuk organisasi dan orang-orang yang dipimpinnya.

DAFTAR PUSTAKA

Danim, S. 2003. Kepemimpinan Transformasional. Jakarta: Penerbit PT. Rineka Cipta.


Hardasulistya, D. 2009. Peranan Gaya Kepemimpinan dalam Organisasi. Artikel.
http://danangharda.blogspot.com/2009/12/peranan-gaya-kepemimpinan-dalam.html diakses
pada tanggal 21 November 2015.
Hersey, 2004. Kunci Sukses Pemimpin Situasional. Jakarta: Delaprasata
Kartono, Kartini. 2006. Pemimpin dan Kepemimpinan. Jakarta : PT. Rajagrafindo Persada.
Luthans, Fred. 2006. Perilaku Organisasi. Yogyakarta : Andi Press.
Maisardana, 2006. Pengaruh Gaya Kepemimpinan Terhadap Motivasi KerjaPegawai Pada PT.
Bank SUMUT Cabang Stabat. (Tidak Skripsi Dipublikasikan).
Rivai, Veithzal, 2005. Kepemimpinan dan Perilaku Organisasi. Jakarta : Raja Grafindo
Safaria, T. 2004. Kepemimpinan. Yogyakarta : Graha.
Siagian, Sondang P, 2007. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta : Bumi Aksara.
Suratno, P. 2006. Sang Pemimpin. Yogyakarta : Adiwacana.
Suryanto, D. 2006). Komponen Perilaku Kepemimpinan Transformasional. Artikel.
http://www.pemimpin-unggul.com/index.pnp/Dcetak/0604 /243322.htm diakses pada tanggal
21 November 2015.
Suyuti, 2001. Kepemimpinan Organisasi. Jakarta : Grafika.
Yukl, Gary 2006. Kepemimpinan Dalam Organisasi. Jakarta : Penerbit Prehalindo,