Anda di halaman 1dari 22

REFERAT

PARTOGRAF

Oleh :

M. Jahari Supianto S.Ked

I11111075

Pembimbing

Dr. Herling F. Junus, SpOG

SMF OBSTETRI DAN GINEKOLOGI

RUMAH SAKIT UMUM DAERAH ABDUL AZIZ

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TANJUNGPURA

SINGKAWANG

2017

1
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Partograf merupakan suatu sistem yang tepat untuk memantau keadaan ibu
dan janin dari dalam kandungan selama persalinan waktu ke waktu. WHO
memperkenalkan partograf pada tahun 1970, sebagai alat identifikasi awal partus
lama dan persalinan macet secara objektif dan tepat waktu. Partograf WHO dapat
membedakan dengan jelas perlu atau tidaknya intervensi dalam persalinan. Jika
semua pertolongan persalinan menggunakan partograf secara kompeten dapat
memudahkan tenaga penolong persalinan mencegah atau melakukan deteksi dini
terhadap komplikasi yang mungkin terjadi, menerapkan asuhan persalinan secara
tepat guna dan tepat waktu, baik sebelum atau saat masalah terjadi, maupun
segera melakukan rujukan saat kondisi ibu masih optimal, maka para ibu dan bayi
baru lahir akan terhindar dari ancaman kesakitan dan kematian.1
Penggunaan partograf pada saat pertolongan persalinan merupakan hal
yang sangat penting. Dampak dari kelalaian pengisian partograf adalah tidak
terdeteksinya kelalaian yang mungkin akan timbul pada saat persalinan, seperti
gawat janin, hipertensi, partus lama, dan perdarahan.2
Sebanyak 9,4% kematian ibu adalah karena partus lama, yang jika tidak
ditangani dengan baik dan adekuat, akan berlanjut menjadi partus macet. Banyak
fungsi dari penggunaan partograf, salah satunya adalah akan mencegah partus
lama dan partus macet.3
Hasil studi dari manfaat partograf yang baik dan benar, telah diuji coba
pada multisenter kesehatan di beberapa Negara Asia Tenggara dengan melibatkan
35480 persalinan, menyatakan partograf dapat menurunkan kejadian partus lama
dari 6,4% menjadi 3,4% dan angka pertolongan Sectio Caesaria dari 6,2%
menjadi 4,5%.4
Partograf harus digunakan pada semua persalinan pada fase aktif kala satu
yang dilakukan dimana saja, namun pada kenyataannya data terakhir yang
diperoleh dari WHO tentang penggunaan partograf yang diteliti di tiga Negara

2
yaitu Ecuador, Jamaica, dan Rwanda menyatakan bahwa hanya 57,7% tenaga
kesehatan (dokter, bidan dan perawat) yang melakukan pertolongan persalinan
dengan mengisi partograf.5
Dokter dan bidan yang hanya mampu dan dikenal sebagai skill attendant
dalam penggunaan partograf. Dokter umum diharapkan mampu mengadakan
persalinan secara normal, mengidentifikasi secara dini penyulit persalinan dan
mampu merujuk ibu hamil tersebut secara tepat waktu dengan keputusan klinik
yang benar. Untuk dapat mencapai semua kompetensi dan tujuan tersebut,
diperlukan pengetahuan yang cukup tentang partograf.6

3
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Pengertian Partograf

Partograf adalah catatan grafik mengenai kemajuan persalinan untuk


memantau keadaan ibu dan janin, untuk menentukan adanya persalinan abnormal
yang menjadi petunjuk untuk tindakan bedah kebidanan dan menemukan
disproporsi kepala panggul (CPD) jauh sebelum persalinan menjadi macet.
Sedangkan menurut (WHO,1994) partograf merupakan suatu sistem yang tepat
untuk memantau keadaan ibu dan janin dari yang dikandung selama dalam
persalinan waktu ke waktu. Partograf WHO dapat membedakan dengan jelas perlu
atau tidaknya intervensi dalam persalinan. Partograf WHO dengan jelas dapat
membedakan persalinan normal dan abnormal dan mengidentifikasi wanita yang
membutuhkan intervensi. Partograf APN (partograf WHO yang dimodifikasi /
disederhanakan) adalah alat bantu yang digunakan hanya selama fase aktif
persalinan. Tujuan utama dari penggunaannya adalah untuk mencatat hasil
observasi dan kemajuan persalinan dengan menilai pembukaan serviks dengan
pemeriksaan dalam. Disamping itu untuk mendeteksi apakah proses persalinan
berjalan secara normal sehingga dapat mendeteksi secara dini setiap kemungkinan
terjadinya partus lama. Partograf juga dipakai untuk memantau kemajuan
persalinan dan membantu petugas kesehatan dalam mengambil keputusan klinik
dan jika digunakan dengan tepat maka partograf akan membantu penolong
persalinan untuk mencatat kemajuan persalinan, kondisi ibu dan janin, mencatat
asuhan yang diberikan selama persalinan dan kelahiran, sebagai informasi untuk
identifikasi dini penyulit persalinan serta informasi mengambil keputusan klinik
yang sesuai dan tepat waktu. Penggunaan partograf baru ini mulai digunakan
hanya pada pembukaan serviks 4 sentimeter (fase aktif) pada ibu yang sedang
bersalin tanpa memandang apakah persalinan itu normal atau dengan
komplikasi.7,8

4
Penggunaan partograf merupakan indikasi untuk semua ibu dalam fase
aktif kala satu persalinan sebagai elemen penting asuhan persalinan. Secara rutin
oleh semua tenaga penolong persalinan yang memberikan asuhan kepada ibu
selama persalinan dan kelahiran. Kontraindikasi dari partograf tidak boleh
digunakan untuk memantau persalinan yang tidak mungkin berlangsung secara
normal seperti; plasenta previa, panggul sempit, letak lintang dan lain-lain. Untuk
mencegah terjadinya partus lama, APN mengandalkan penggunaan partograf
sebagai salah satu praktek pencegahan dan deteksi dini. Menurut WHO (1994)
pengenalan partograf sebagai protokol dalam manjemen persalinan terbukti dapat
mengurangi persalinan lama dari (6,4%) menjadi (3,4%). Kegawatan bedah
sesaria turun dari (9,9%) menjadi (8,3%), dan lahir mati intrapartum dari (0,5%)
menjadi (0,3%). Kehamilan tunggal tanpa komplikasi mengalami perbaikan,
kejadian bedah sesaria turun dari (6,2%) menjadi (4,5%).8

2.2. Sejarah dan Perkembangan Partograf

Sejak Friedman memperkenalkan kurva servikogram pada tahun 1954,


banyak peneliti yang menggunakannya sebagai dasar dalam penatalaksanaan
persalinan. Rosa dan Ghilaini (1959), menggunakan grafik kemajuan persalinan
sederhana dengan memodifikasi cara pengukuran pembukaan serviks. Friedman
(1967), mulai mengembangkan grafik analisa statistik dari berbagai tipe
persalinan. Beazly dan Kurjak (1972), merancang suatu partograf berdasarkan
data dari persalinan normal dengan cara periksa dalam yang dilakukan pada awal
dan akhir persalinan. Dimana partograf ini tidak mengenal adanya fase laten.
Phillpot (1972), membuat perobahan dalam merancang grafik catatan persalinan
yang lebih detail, dengan memasukkan keadaan ibu dan janin pada selembar
kertas. Dengan membuat dua garis skrining, yaitu garis waspada (ALERT LINE)
dan garis aksi (ACTION LINE),yang sejajar dan terpisah empat jam setelah garis
waspada. Partograf WHO (1988) merupakan sintesa dan implikasi dari berbagai
model partograf dengan menelaah semua jenis partograf yang ada di dunia. Dalam
perkembangan selanjutnya, tahun 2000 partograf WHO dimodifikasi, untuk lebih
sederhana dan lebih mudah digunakan. Dimana pada partograf yang dimodifikasi,

5
fase laten dihilangkan dan penggambaran partograf dimulai dari fase aktif, pada
saat pembukaan serviks 4 cm. Pada fase aktif persalinan, grafik pembukaan
dihubungkan dengan waktu yang biasanya dimulai di sebelah kiri garis waspada,
dan apabila grafiknya memotong garis ini, itu merupakan tanda peringatan bahwa
persalinan mungkin akan berlangsung lama. Garis tindakan adalah 4 jam ke
sebelah kanan garis waspada, jika grafik mencapai garis tindakan harusnya
diambil keputusan tentang penyebab kemajuan persalinan yang lambat dan mesti
diambil tindakan yang tepat, kecuali wanita sudah menjelang melahirkan
partograf ini tidak diindikasikan. Pada akhirnya, partograf WHO yang
dimodifikasi inilah yang menjadi acuan dari partograf APN.9,10

2.3 Penggunaan Partograf APN11

Penggunaan partograf secara rutin dapat memastikan bahwa ibu dan


bayinya mendapatkan asuhan persalinan yang aman, adekuat dan tepat waktu serta
membantu mencegah terjadinya penyulit yang dapat mengancam keselamatan
jiwa mereka.

Partograf APN dapat digunakan:

Untuk semua ibu dalam fase aktif kala satu persalinan sampai dengan
kelahiran bayi dan merupakan elemen penting dari asuhan persalinan.
Selama persalinan dan kelahiran bayi di semua tempat (rumah, puskesmas,
klinik bidan swasta, rumah sakit, dan lain-lain).
Secara rutin oleh semua penolong persalinan yang memberikan asuhan
persalinan kepada ibu dan proses kelahiran bayinya (spesialis obstetri dan
ginekologi, bidan, dokter umum, PPDS obgin dan mahasiswa kedokteran).
2.4 Cara Pengisian Partograf APN
Menurut WHO (2000) dan Depkes (2004) cara pengisian partograf
modifikasi WHO atau yang dikenal dengan partograf APN meliputi :

6
2.4.1 Halaman Depan Partograf11
Informasi tentang ibu
A. Identitas pasien.

Mencatat nama pasien, riwayat kehamilan, riwayat persalinan, nomor


register pasien, tanggal dan waktu kedatangan dalam "jam" mulai dirawat,
waktu pecahnya selaput ketuban. Selain itu juga mencatat waktu terjadinya
pecah ketuban, pada bagian atas partograf secara teliti.

B. Kesehatan dan kenyamanan janin


Mencatat pada kolom, lajur dan skala angka pada partograf adalah untuk
pencatatan denyut jantung janin (DJJ), air ketuban, dan penyusupan tulang
kepala.

7
Gambar 1. Halaman Depan Partograf

8
1. Denyut jantung janin
Dengan menggunakan metode seperti yang diuraikan pada bagian
pemeriksaan fisik, nilai dan catat denyut jantung janin (DJJ) setiap 30
menit (lebih sering jika ada tanda-tanda gawat janin). Setiap kotak
pada bagian ini, menunjukkan waktu 30 menit. Skala angka di sebelah
kolom paling kiri menunjukkan DJJ. Catat DJJ dengan memberi tanda
titik pada garis yang sesuai dengan angka yang menunjukkan DJJ.
Kemudian hubungkan titik yang satu dengan titik lainnya dengan garis
yang tidak terputus. Kisaran normal DJJ terpapar pada partograf di
antara garis tebal angka 180 dan 100. Akan tetapi, penolong harus
sudah waspada bila DJJ di bawah 120 atau di atas 160. Catat tindakan-
tindakan yang dilakukan pada ruang yang tersedia di salah satu dari
kedua sisi partograf.

Gambar 2. Kolom Denyut Jantung Janin pada Partograf

2. Warna dan adanya air ketuban


Nilai air ketuban setiap kali dilakukan pemeriksaan dalam dan nilai
warna air ketuban jika selaput ketuban pecah. Catat temuan-temuan
dalam kotak yang sesuai di bawah lajur DJJ. Gunakan lambang-
lambang berikut :

U : ketuban utuh (belum pecah)

9
J : ketuban sudah pecah dan air ketuban jernih

M : ketuban sudah pecah dan air ketuban bercampur mekonium

D : ketuban sudah pecah dan air ketuban bercampur darah

K: ketuban sudah pecah dan tidak ada air ketuban (kering)

Mekonium dalam cairan ketuban tidak selalu menunjukkan gawat


janin. Jika terdapat mekonium, pantau DJJ secara seksama untuk
mengenali tanda-tanda gawat janin (denyut jantung janin <100 atau
>180 kali per menit), ibu segera dirujuk ke fasilitas kesehatan yang
sesuai. Akan tetapi, jika terdapat mekonium kental, segera rujuk ibu ke
tempat yang memiliki asuhan kegawatdaruratan obstetrik dan bayi
baru lahir.

3. Molase (penyusupan tulang kepala janin)


Penyusupan adalah indikator penting tentang seberapa jauh kepala bayi
dapat menyesuaikan diri dengan bagian keras panggul ibu. Tulang
kepala yang saling menyusup atau tumpang tindih, menunjukkan
kemungkinan adanya disproporsi tulang panggul (Cephalo Pelvic
Disproportion CPD). Ketidakmampuan akomodasi akan benar-benar
terjadi jika tulang kepala yang saling menyusup tidak dapat
dipisahkan. Apabila ada dugaan disproporsi tulang panggul, penting
sekali untuk tetap memantau kondisi janin dan kemajuan persalinan.
Lakukan tindakan pertolongan awal yang sesuai dan rujuk ibu dengan
tanda-tanda disproporsi tulang panggul ke fasilitas kesehatan yang
memadai. Setiap kali melakukan pemeriksaan dalam, nilai penyusupan
kepala janin. Catat temuan di kotak yang sesuai di bawah lajur air
ketuban. Gunakan lambang-lambang berikut :
0 : tulang-tulang kepala janin terpisah, sutura dengan mudah dapat
dipalpasi
1 : tulang-tulang kepala janin hanya saling bersentuhan

10
2 : tulang-tulang kepala janin saling tumpang tindih, tapi masih dapat
dipisahkan
3 : tulang-tulang kepala janin tumpang tindih dan tidak dapat
dipidahkan.

C. Kemajuan persalinan11
Kolom dan lajur kedua pada partograf adalah untuk pencatatan kemajuan
persalinan. Angka 0-10 yang tertera di tepi kolom paling kiri adalah
besarnya dilatasi serviks. Setiap angka/kotak menunjukkan besarnya
pembukaan serviks. Kotak yang satu dengan kotak yang lain pada lajur di
atasnya, menunjukkan penambahan dilatasi sebesar 1 cm. Skala angka 1-5
menunjukkan seberapa jauh penurunan kepala janin. Masing-masing kotak
di bagian ini menyatakan waktu 30 menit. Kemajuan persalinan meliputi:

1) Pembukaan serviks,

Penilaian dan pencatatan pembukaan serviks dilakukan setiap 4 jam


atau lebih sering dilakukan jika ada tanda-tanda penyulit. Saat ibu
berada dalam fase aktif persalinan, catat pada partograf hasil temuan
dari setiap pemeriksaan dengan simbol "X". Simbol ini harus ditulis di
garis waktu yang sesuai dengan lajur besarnya pembukaan serviks di
garis waspada. Hubungkan tanda "X" dari setiap pemeriksaan dengan
garis utuh atau tidak terputus;

Gambar 3. Pembukaan Serviks

11
2) Penurunan bagian terbawah atau presentasi janin

Setiap kali melakukan pemeriksaan dalam atau setiap 4 jam, atau lebih
sering jika ada tanda-tanda penyulit, nilai dan catat turunnya bagian
terbawah atau presentasi janin. Pada persalinan normal, kemajuan
pembukaan serviks umumnya diikuti dengan turunnya bagian
terbawah atau presentasi janin. Namun kadangkala, turunnya bagian
terbawah/presentasi janin baru terjadi setelah pembukaan serviks
sebesar 7cm. Penurunan kepala janin diukur secara palpasi bimanual.
Penurunan kepala janin diukur seberapa jauh dari tepi simfisis pubis.
Dibagi menjadi 5 kategori dengan simbol 5/5 sampai 0/5. Simbol 5/5
menyatakan bahwa bagian kepala janin belum memasuki tepi atau
simfisis pubis, sedangkan simbol 0/5 menyatakan bahwa bagian kepala
janin sudah tidak dapat lagi dipalpasi di atas simfisis pubis. Kata-kata
turunnya kepala dan garis terputus dari 0 5, tertera di sisi yang
sama dengan angka pembukaan serviks. Berikan tanda (O) pada garis
waktu yang sesuai. Sebagai contoh, jika kepala bisa dipalpasi 4/5,
tuliskan tanda (O) di nomor 4. Hubungkan tanda (O) dari setiap
pemeriksaan dengan garis terputus.

Gambar 4. Penurunan bagian terbawah janin/presentasi janin

3) Garis waspada dan garis bertindak,


Garis waspada dimulai pada pembukaan serviks 4 cm. dan berakhir
pada titik dimana pembukaan lengkap, diharapkan terjadi laju
pembukaan 1 cm per jam. Pencatatan selama fase aktif persalinan

12
harus dimulai di garis waspada. Jika pembukaan serviks mengarah ke
sebelah kanan garis waspada (pemubukaan <1 cm per jam), maka
harus dipertimbangkan pula adanya tindakan intervensi yang
diperlukan, misalnya amniotomi, infus oksitosin atau persiapan-
persiapan rujukan (ke rumah sakit atau puskesmas) yang mampu
menangani penyulit kegawatdaruratan obstetrik. Garis bertindak tertera
sejajar dengan garis waspada, dipisahkan oleh 8 kotak atau 4 jalur ke
sisi kanan. Jika pembukaan serviks berada di sebelah kanan garis
bertindak, maka tindakan untuk menyelesaikan persalinan harus
dilakukan.
D. Pencatatan jam dan waktu11

Meliputi:

1) Waktu mulainya fase aktif persalinan,


Di bagian bawah pembukaan serviks dan penurunan, tertera kotak-
kotak yang diberi angka 1-16. Setiap kotak menyatakan waktu satu
jam sejak dimulainya fase aktif persalinan;

2) Waktu aktual saat pemeriksaan dilakukan,


Dibawah lajur kotak untuk waktu mulainya fase aktif, tertera kctak-
kotak untuk mencatat waktu aktual saat pemeriksaan dilakukan. Setiap
kotak menyatakan satu jam penuh dan berkaitan dengan dua kotak
waktu tiga puluh menit pada lajur kotak di atasnya atau lajur kontraksi
di bawahnya. Saat ibu masuk dalam fase aktif persalinan, catat
pembukaan serviks di garis waspada. Kemudian catat waktu aktual
pemeriksaan ini di kotak waktu yang sesuai. Sebagai contoh, jika
pemeriksaan dalam menunjukkan ibu mengalami pembukaan serviks
6cm pada pukul 15.00, tuliskan tanda X di garis waspada yang
sesuai dengan angka 6 yang tertera di sisi luar kolom paling kiri dan
catat waktu yang sesuai pada kotak waktu dibawahnya (kotak ketiga
dari kiri).

13
E. Kontraksi Uterus11
Di bawah lajur waktu partograf terdapat lima lajur kotak dengan tulisan
kontraksi per 10 menit di sebelah luar kolom paling kiri. Setiap kotak
menyatakan satu kontraksi. Setiap 30 menit, raba dan catat jumlah
kontraksi dalam 10 menit dan lamanya kontraksi dalam satuan detik.
Nyatakan jumlah kontraksi yang terjadi dalam waktu 10 menit dengan
mengisi angka pada kotak yang sesuai. Sebagai contoh jika ibu mengalami
3 kontraksi dalam waktu satu kali 10 menit, isi 3 kotak. Nyatakan lamanya
kontraksi dengan :

Beri titik-titik di kotak yang sesuai untuk menyatakan kontraksi


yang lamanya < 20 detik.
Beri garis-garis di kotak yang sesuai untuk menyatakan kontraksi
yang lamanya 20-40 detik.
Isi penuh kotak yang sesuai untuk menyatakan kontraksi yang
lamanya >40 detik.

F. Obat-obatan dan cairan intravena (IV)11

Di bawah lajur kotak observasi kontraksi uterus tertera lajur kotak untuk
mencatat oksitosin, obat-obat lainnya, dan cairan IV.

Oksitosin
Jika tetesan (drip) oksitosin sudah dimulai, dokumentasikan setiap 30
menit jumlah unit oksitosin yang diberikan per volume cairan IV dan
dalam satuan tetesan per menit.
Obat-obatan lain dan cairan IV
Catat semua pemberian obat-obatan tambahan dan/atau cairan IV
dalam kotak yang sesuai dengan kolom waktunya.

14
G. Kesehatan dan kenyamanan ibu11

Ditulis dibagian terakhir pada lembar depan partograf berkaitan dengan


kesehatan dan kenyamanan ibu, meliputi:

Nadi, tekanan darah dan temperatur tubuh

Angka di sebelah kiri bagian partograf berkaitan dengan nadi dan


tekanan darah ibu.

- Nilai dan catat nadi ibu setiap 30 menit selama fase aktif persalinan
atau lebih sering jika dicurigai adanya penyulit. Beri tanda titik pada
kolom waktu yang sesuai ().

- Pencatatan tekanan darah ibu dilakukan setiap 4 jam selama fase aktif
persalinan atau lebih sering jika dianggap akan adanya penyulit. Beri
tanda panah pada partograf pada kolom waktu yang sesuai ().

- Nilai dan catat temperatur tubuh ibu (lebih sering jika meningkat atau
dianggap adanya infeksi) setiap 2 jam dan catat temperatur tubuh
dalam kotak yang sesuai.

Volume urin, protein dan aseton


Ukur dan catat jumlah produksi urin ibu sedikitnya setiap 2 jam (setiap
kali ibu berkemih). Jika memungkinkan saat ibu berkemih, lakukan
pemeriksaan adanya aseton atau protein dalam urin.

H. Asuhan, pengamatan dan keputusan klinik lainnya

Catat semua asuhan lain, hasil pengamatan dan keputusan klinik di sisi
luar kolom partograf, atau buat catatan terpisah tentang kemajuan
persalinan. Cantumkan juga tanggal dan waktu saat membuat catatan
persalinan.11

15
Asuhan, pengamatan dan keputusan klinik mencakup:11

1) jumlah cairan per oral yang diberikan;


2) keluhan sakit kepala atau pengelihatan kabur;
3) konsultasi dengan penolong persalinan lainnya (spesialis obgin,
ataupun dokter umurn);
4) persiapan sebelum melakukan rujukan;
5) upaya rujukan.
2.4.2 Lembar Belakang Partograf
Halaman belakang partograf merupakan bagian untuk mencatat hal-hal
yang terjadi selama proses persalinan dan kelahiran, serta tindakan-
tindakan yang dilakukan sejak persalinan kala I hingga kala IV (termasuk
bayi baru lahir). Itulah sebabnya bagian ini disebut sebagai Catatan
persalinan. Nilai dan catatkan asuhan yang diberikan pada ibu dalam
masa nifas terutama selama persalinan kala IV untuk memungkinkan
penolong persalinan mencegah terjadinya penyulit dan membuat
keputusan klinik, terutama pada pemantauan kala IV (mencegah terjadinya
perdarahan pasca persalinan). Selain itu, catatan persalinan (yang sudah
diisi dengan lengkap dan tepat) dapat pula digunakan untuk
menilai/memantau sejauh mana telah dilakukan pelaksanaan asuhan
persalinan yang bersih dan aman.11

Catatan persalinan adalah terdiri atas unsur-unsur berikut :

- Data dasar
- Kala I
- Kala II
- Kala III
- Bayi baru lahir
- Kala IV

16
Cara Pengisian Lembar Belakang Partograf
Berbeda dengan halaman depan yang harus diisi pada akhir setiap
pemeriksaan, lembar belakang partograf ini diisi setelah seluruh proses
peersalinan selesai. Adapun cara pengisian catatan persalinan pada lembar
belakang partograf secara lebih rinci disampaikan sebagai berikut.11

Data Dasar
Data dasar terdiri atas tanggal, nama bidan, tempat persalinan, alamat
tempat persalinan, catatan, alasan merujuk, tempat rujukan dan
pendamping pada saat merujuk. Isi data pada tiap tempat yang telah
disediakan atau dengan cara memberi tanda pada kotak di samping
jawaban yang sesuai. Untuk pertanyaan no.5, lingkari jawaban yang
sesuai dan untuk pertanyaan no.8, jawaban bisa lebih dari satu.11

Kala I
Kala I terdiri atas pertanyaan-pertanyaan tentang partograf saat
melewati garis waspada, masalah-masalah yang dihadapi,
penatalaksanaan, dan hasil penatalaksanaan tersebut. Untuk pertanyaan
no.9, lingkari jawaban yang sesuai. Pertanyaan lainnya hanya diisi jika
terdapat masalah lainnya dalam persalinan.11

Kala II
Kala II terdiri atas episiotomy persalinan, gawat janin, distosia bahu,
masalah penyerta, penatalaksanaan dan hasilnya. Beri tanda pada
kotak disamping jawaban yang sesuai. Untuk pertanyaan no.13, jika
jawabannya Ya, tulis indikasinya, sedangkan untuk no.15 dan 16
jawabannyaYa, isi jenis tindakan yang telah dilakukan. Untuk
pertanyaan no.14, jawaban bias lebih dari satu, sedangkan untuk
masalah lain hanya diisi apabila terdapat masalah lain pada kala II.11

17
Kala III
Kala III terdiri atas lama kala III, pemberian oksitosin, penegangan tali
pusat terkendali, pemijatan fundus, plasenta lahir lengkap, plasenta
tidak lahir > 30 menit, laserasi, atonia uteri, jumlah perdarahan,
masalah penyerta, penatalaksanaan dan hasilnya. Isi jawaban pada
tempat yang disediakan dan beri tanda pada kotak di samping jawaban
yang sesuai. Untuk no. 25, 26, dan 28 lingkari jawaban yang benar.11

18
Gambar 5. Halaman Belakang Partograf

19
Bayi Baru Lahir
Informasi bayi baru lahir terdiri atas berat dan panjang badan, jenis
kelamin, penilaian kondisi bayi baru lahir, pemberian ASI, masalah
penyerta, tatalaksana terpilih dan hasilnya. Isi jawaban pada tempat
yang disediakan serta beri tanda pada kotak disamping jawaban yang
sesuai. Untuk pertanyaan no.36 dan 37 lingkari jawaban yang sesuai,
sedangkan untuk no. 38 jawaban bisa lebih dari satu.11

Kala IV
Kala IV berisi tentang tekanan darah, nadi, suhu, tinggi fundus,
kontraksi uterus, kandung kemih, dan perdarahan. Pemantauan kala IV
ini sangat penting terutama untuk menilai apakah terdapat resiko atau
terjadi perdarahan pascasalin. Pengisian pemantauan kala IV dilakukan
setiap 15 menit pada satu jam pertama setelah melahirkan dan setiap
30 menit pada satu jam berikutnya. Isi setiap kolom sesuai dengan
hasil pemeriksaan dan jawab pertanyaan mengenai masalah kala IV
pada tempat yang telah disediakan. Bagian digelapkan tidak usah
diisi.11

BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Partograf adalah catatan grafik mengenai kemajuan persalinan untuk
memantau keadaan ibu dan janin, untuk menentukan adanya persalinan
abnormal yang menjadi petunjuk untuk tindakan bedah kebidanan dan

20
menemukan disproporsi kepala panggul (CPD) jauh sebelum persalinan
menjadi macet.
Tahun 2000 partograf WHO dimodifikasi, fase laten dihilangkan dan
penggambaran partograf dimulai dari fase aktif, pada saat pembukaan
serviks 4 cm.
Partograf APN dapat digunakan untuk semua ibu dalam fase aktif kala satu
persalinan sampai dengan kelahiran bayi, selama persalinan dan kelahiran
bayi di semua tempat, secara rutin oleh semua penolong persalinan yang
memberikan asuhan persalinan kepada ibu dan proses kelahiran bayinya.

Halaman depan partograf mencantumkan bahwa observasi yang dimulai


pada fase aktif persalinan, dan menyediakan lajur dan kolom untuk
mencatat hasil-hasil pemeriksaan selama fase aktif persalinan, termasuk :
informasi tentang ibu, waktu pecahnya selaput ketuban, kondisi janin,
kemajuan persalinan, jam dan waktu, kontraksi uterus, obat-obatan dan
cairan yang diberikan, kondisi ibu, asuhan, pengamatan, dan keputusan
klinik lainnya.

Halaman belakang partograf merupakan bagian untuk mencatat hal-hal


yang terjadi selama proses persalinan dan kelahiran, serta tindakan-
tindakan yang dilakukan sejak persalinan kala I hingga kala IV (termasuk
bayi baru lahir). Itulah sebabnya bagian ini disebut sebagai Catatan
persalinan, terdiri atas data dasar, kala I, kala II, kala III, bayi baru lahir,
dan kala IV.

DAFTAR PUSTAKA

1. Francis, Paschal Mdoe. Quality of Partogram Recordings and Perinatal


Outcomes at Muhimbili National Hospital. Tanzania : Muhimbili University
of Health and Allied Sciences. 2012
2. Anggoro, Gandita, Julian Dewantiningrum, Amalia N.S. tingkat Pengetahuan
Pada Mahasiswa Tingkat Akhir FK UNDIP tentang Partograf. Medica
Hospitalia 2012; vol 1(2) : 95-102

21
3. Lavender, T, Hart A, Smyth RMD. Effect of partogram use on outcomes for
women in spontaneous labour at term (Review). The Cochrane collaboration.
2012
4. JNPK-KR, POGI, dan JHPIEGO Coorporation. Pelatihan Asuhan Persalinan
Normal Ed.3 (Revisi). Jakarta : Jaringan Nasional Pelatihan Klinik. 2007
5. Khan, Khalid S. Daniel Wojdyla, Lale Say, A Metin Gulmezoglu, Paul F A
Van Look. WHO analysis of causes of maternal death : a systematic review.
Lancet 2006; 367:106674
6. World Health Organization. Partograph in Management of Labour. Lancet.
1994 Jun4;343(8910):1399-404
7. Family and Community Health Department of Reproductive Health and
Research WHO. Global Action for Skilled Attendants for Pregnant Women.
Geneva : Publications of the World Health Organization. 2002
8. Konsil Kedokteran Indonesia. Standar Kompetensi Dokter. Jakarta : Konsil
Kedokteran Indonesia. 2008
9. World Health Organization. The Partograph, A managerial tool for the
prevention of prolonged labour. Section IV. Guidelines for operations research
on the application of the partograph. Geneva : World Health Organization.
1989
10. Maternal and Neonatal Health. The Partograph : An Essential Tool Decision-
Making during Labor. 2002.
11. Prawirohardjo, Sarwono. Ilmu Kebidanan. Jakarta : PT Bina Pustaka Sarwono
Prawirohardjo. 2009

22