Anda di halaman 1dari 15

Laporan Praktikum Fisiologi Manusia

PEMERIKSAAN KEHAMILAN

Oleh :

ROSDIANA MUS
143112620120077

JURUSAN S1 BIOLOGI MEDIK


FAKULTAS BIOLOGI
UNIVERSITAS NASIONAL JAKARTA
2015
LAPORAN PRAKTIKUM 5 FISIOLOGI MANUSIA

A. Judul : Pemeriksaan Kehamilan

B. Tanggal : 1 Desember 2015

C. Tujuan :

1. Menyebutkan tanda-tanda pada katak jantan

2. Melakukan pemeriksaan kehamilan secara Galli Mainini dan cara

Imunologi

3. Menarik kesimpulan hasil pemeriksaaan

4. Menerangkan dasar-dasar pemeriksaan kehamilan

D. Dasar Teori
Kehamilan merupakan suatu proses yang dialami oleh hampir semua
wanita. Jika sel telur bertemu dengan sperma maka akan terjadi pembuahan
sehingga dapat menye- babkan kehamilan. Pada kehamilan biasanya terjadi
perubahan pada seluruh tubuh, teruta- ma oleh pengaruh hormon-hormon
somato- tropin, estrogen dan progesteron. (Harti, A.S. dkk. 2013)
Hormon adalah suatu substansi yang dihasilkan oleh kelenjar yang
tidak ter salurkan, akan tetapi langsung masuk ke dalam darah menuju alat-
alat lain dari bagian tubuh dan berpengaruh di bagian tersebut. Kelenjar
penghasil hormon dengan hormon-hormon di antaranya yaitu kelenjar pituitari
atau hipofisis mensekresikan hormon somatik, hormon myotropik, hormon
adrenotropik dan hormon gonadotropik meliputi FSH (Folikel Stimulating
Hormon), atau hormon prolaktin yang mengendalikan pertumbuhan dan
perkembangan gonad, yaitu ovarium pada wanita dan testis pada pria
(Frandson,1991).
HCG (Human Chorionic Gonadotro- pin) merupakan suatu hormon
yang dihasilkan oleh jaringan plasenta yang masih muda dan dikeluarkan
lewat urin. Hormon ini juga dihasilkan bila terdapat proliferasi yang abnormal
dari jaringan epitel korion seperti molahidatidosa atau suatu chorio carsinoma.
Kehamilan akan ditandai dengan meningkatnya kadar HCG dalam urin pada
trimester I, HCG disekresikan 7 hari setelah ovulasi. (Harti, A.S. dkk. 2013)
Penentuan kehamilan dengan menggunakan urine dapat dilakukan
dengan dua cara yaitu secara biologik dan dengan imunologik. Percobaan
biologik dapat dilakukan dengan tiga cara yaitu cara ascheim, zondek,
Friedman, dan Galli manini; masing-masing cara biologik ini menggunakan
binatang uji. Sedangkan pemeriksaan secara imunologik dapat dilakukan
dengan cara Direct Latex Agglutination (DLA) atau secara tidak langsung
dengan cara Latex Agglutination Inhibition (LAI) serta cara Hemaglutination
Inhibition (HAI) (Siti,1984).
Mengingat pentingnya anti HCG untuk tes kehamilan secara
imunologis, HCG dapat diperoleh dari ekstraksi urin wanita hamil karena
hormon yang diproduksi oleh plasenta ini dieksresikan dalam jumlah besar
melalui urin. HCG mempunyai sifat seperti LH pada wanita dengan produksi
gonadotropin yang rendah atau non siklis. Hormon ini juga digunakan pada
wanita dengan ovulasi pada fase luteal sehingga terjadi infertilitas atau
abortus habitualis (Cowie, dkk, 1980).
Kadar HCG dalam darah ibu sedemikian tinggi sehingga sebagian
disekresikan di dalam urine dan dapat dideteksi dalam uji kehamilan. Puncak
produksi hormon tersebut dicapai dalam bulan kedua kehamilan. Jika telur
telah dibuahi dan tertanam di dalam endometrium, sel-sel tropoblas dalam
plasenta yang sedang berkembang mensekresi gonadotropin chorion (Imam
dan Fahriyan, 1992; Ville, 1984).
Pada hewan betina, FSH dan LH akan mempengaruhi indung telur
(ovarium). FSH, LH, dan estrogen bersama-sama akan terlibat dalam siklus
ovulasi dan sekaligus mempersiapkan uterus berkembang pada mamalia.
Sedangkan pada jantan, FSH dan LH akan mempengaruhi testis untuk mulai
memproduksi hormon testosteron dan sperma. Sekresi FSH diatur juga oleh
suatu faktor yang dihasilkan oleh hipotalamus yang disebut faktor pelepas
gonadotropin atau GnRF (Fried, dkk., 2006 ; Sumarmin, 2008).
Hormon LH dapat mendorong pertumbuhan folikel menjadi folikel
praovulasi dan diikuti terjadinya ovulasi. Peningkatan progesteron pada
lapisan theka menyebabkan lapisan granulosa menjadi lebih responsif
terhadap LH pada saat folikel mendekati ovulasi. Folikel ovari dan kadar
estrogen di atas ambang akan memberi respon terhadapa hipotalamus untuk
menekan pelepasan FSH dan selanjutnya memfasilitasi pelepasan LH untuk
menandai proses ovulasi (Donald, dkk, 1980 ; Hapez, 2000).

1. Hormon yang Mempengaruhi Kehamilan


a. Hormon HCG (Human Chorionic Gonadotropin)
Hormon HCG terdeteksi 8-9 hari setelah pembuahan dan
merupakan dasar dari tes kehamilan. Sekresi hormone ini dapat diukur,
segera setelah blastokista berimplementasi dalam endometrium. Kadar
HCG meningkat cepat menjadi 2 kali lipat setiap 48 jam hingga
kehamilan 6 minggu. Berfungsi untuk mempertahankan corpus luteum
dan mencegah menstruasi selama kehamilan, memiliki fungsi yang
sama dengan LH yang diskresikan klelenjar hipofisis yang menyebabkan
meningkatnya estrogen dan progesterone, dan merangsang testoterone.
Dampak morning sick (mual-mual), karena akibat dari tingginya kadar
HCG dalam darah meningkat. (Nuryadi, dkk. 2014)
b. HCS (Human Chorionic Sematomammotropin)
Merupakan hormone plasenta yang baru ditemukan. Hormon ini
merupakan protein dengan berat molekul 38.000 yang mulai
disekresikan oeh plasenta kurang lebih minggu kelima kehamilan.
Sekresi HCS meningkat secara progresif selama masa kehamilan
(Pustaka.Unpad.ac.id). fungsi HCS, memiliki fungsi yang berhubungan
dengan nutrisi bagi ibu dan janin, sebagai proses laktasi, membantu
menurunkan sensitive insulin, sebagai hormon pertumbuhan
(Pustaka.Unpad.ac.id). HCS berdampak pada penurunan glukosa oleh
ibu sehingga membuat jumlah glukosa yang tersedia untuk fetus
lebih besar dan meningkatkan pelepasan asam lemak dari cadangan
lemak ibu sehingga menyediakan sumber energi pengganti untuk
metabolisme ibu. (Nuryadi, dkk. 2014)
c. HPL (Human Placental Lactogen)
Merupakan hormon yang dihasilkan oleh plasenta. Hormon ini
merupakan hormon protein yang merangsang pertumbuhan dan
menyebabkan perubahan dalam metabolisme karbohidrat dan lemak.
Hormon ini produksinya terus naik pada saat matang mencapai 2 gram
per hari (Kusmiyati, 2008). Hormon ini berfungsi penting dalam
memproduksi ASI, mirip dengan hormon pertumbuhan. Dampak dari
hormon ini adalah bersifat diabetogenik sehingga kebutuhan insulin
wanita hamil mengalami kenaikan, membuat rasa sakit dan ngilu pada
puting ketika disentuh, dan memperbesar payudara. (Nuryadi, dkk.
2014)
d. Pituitary Gonadotropin
Yang termasuk dalam Pituitary Gonadotropin yaitu FSH dan LH.
FSH dan LH berada dalam keadaan sangat rendah selama kehamilan,
karena ditekan oleh estrogen dan progesterone plasenta. (Nuryadi, dkk.
2014)
e. Prolaktin
Prolaktin merupakan hormone Pituitary Gonadotropin. Produksi
prolaktin pada saat kehamilan meningkat sebagai dari kenaikan sekresi
estrogen. Sekresi air susu dihambat oleh estrogen di tingkat target
organ. Hormon ini berfungsi untuk memperbesar payudara agar
merangsang produksi ASI. (Nuryadi, dkk. 2014)
f. MSH (Melanocyte Stimulating Hormone)
Hormon ini merangsang kulit untuk menghasilkan pigmen dan
kadarnya meninggi selama kehamilan. Meningginya kadar hormone ini
dapat membuat ibu hamil mengalami pigmentasi atau hitamnya kulit di
bagian tertentu, biasanya pada leher Mommy. (Nuryadi, dkk. 2014)
g. Tiroksin
Kelenjar tiroid mengalami hipertrofi hingga 50% dan produksi T4
meningkat. Tetapi T4 bebas relatif tetap karena thyroid binding globin
meninggi (Kusmiyati, 2008). Peningkatan produksi hormon tiroksin juga
disebakan oleh efek tirotropin HCG dan juga oleh sejumlah kecil hormon
yang perangsang tiroid khusus yaitu human chorionic tyrotropin yang
disekresi oleh plasenta. (Nuryadi, dkk. 2014)
h. Parathormon
Kelenjar paratiroid membesar selama masa kehamilan,
khususnya jika ibu mengalami defisiensi kalsium dalam makananya.
Pembesaran ini menyebabkan absorbsi kalsium dari tulang ibu,
sehingga mempertahankan kadar kalsium normal ketika fetus
mengambil kalsium untuk osifikasi tulang-tulangnya sendiri. Sekresi
hormone paratiroid semakin meningkat setelah kelahiran bayi pada
masa laktasi. (Nuryadi, dkk. 2014)
i. Insulin
Produksi insulin meningkat sebagai akibat dari peningkatan
estrogen, progesterone, dan HPL. (Nuryadi, dkk. 2014)
j. Aldosterone, rennin, angiostensin
Jika hormon-hormon tersebut naik maka akan terjadi kenaikan
volume intravasikuler. Aldosteron dan estrogen yang meningkat dapat
menyebabkan retensi cairan ginjal. Sumsum tulang juga menjadi sangat
aktif menghasilkan eritrosit tambahan serta kelebihan volume cairan
sehingga menimbulkan pembengkakan pada daerah ekstremitas.
(Nuryadi, dkk. 2014)
k. Relaksin
Merupakan hromon tambahan yang disekresikan oleh Corpus
Luteum. Hormon ini berfungsi untuk melunakkan serviks sebagai
persiapan dilatasi serviks saat persalinan dan untuk melemaskan
jaringan ikat antara tulang panggul sebagai persiapan untuk persalinan.
(Nuryadi, dkk. 2014)
l. Oksitoksin
Fungsi hormon ini adalah pada saat persalinan, terjadi
peningkatan reseptor oksitoksin alam otot rahim sehingga dapat
menimbulkan kontraksi, dan menigkatkan pembentukan prostaglandin
sehingga persalinan dapat berlangsung lancar. (Nuryadi, dkk. 2014)
2. Macam- Macam Tes Kehamilan
Menurut Irene M Bobak (2003) : Untuk mengetahui kehamilan dapat
dilakukan beberapa tes berikut :
a. HCG (Human Chorionic Gonadotropin)
HCG dapat diukur dengan radio imunoesai dan dideteksi dalam
darah enam hari setelah konsepsi atau sekitar 20 hari sejak periode
mentruasi terakhir (LMT = Last Menstrual Periode). Keberadaan hormon
ini dalam urine pada awal kehamilan merupakan dasar berbagai tes
kehamilan di laboratorium dan kadang-kadang dapat dideteksi di dalam
urine 14 hari setelah konsepsi. Spesimen urine yang pertama kali
dikeluarkan di pagi hari (urine yand didiamkan minimal 6 jam)
mengandung kadar HCG yang kira-kira sama dengan kadar HCG di
dalam serum. Kadar HCG di dalam serum meningkat secara
eksponensial antara hari ke-21 dan ke-70 (dihitung hari pertama LMP).
Sampel urine yang diambil secara acak biasanya memiliki kadar yang
lebih rendah. Kemampuan untuk mengenali sub unit beta HCG
merupakan inovasi terbaru evolusi tes endokrin untuk mendeteksi
kehamilan.
b. Tes Lateks Aglutinotion Inhibition (LAI)
Tes ini mudah dilakukan dan hasil diperoleh dalam dua menit. Tes
ini akurat 4-10 hari setelah terlambat haid. Contoh tes tipe ini ialah
preparat Gravidex, Pregnosticon, dan UCG beta.
c. Tes Hemagglutination Inhibition (HAI)
Tes ini lebih sensitif daripada tes LAI, tetapi Neocept yang
memerlukan satu sampai dua jam sampai hasil diperoleh. Akan tetapi,
Neocept yang memberi hasil yang akurat sebelum atau pada haid
terlambat, semua tes HAI akurat sekitar empat hari sesudah terlambat
haid. Di pasaran juga dijual E.P.T (Early Pregnancy Test = Tes Kehamilan
dini). Suatu tes HAI yang dapat dilakukan di rumah, dijual umum.
d. Radioreceptor Assay
Tes ini adalah salah satu kategori terbaru tes kehamilan. Tes
serum 1 jam ini memerlukan peralatan yang cukup canggih. Assay
radioreceptor biasanya akurat paa saat haid terlambat (14 hari setelah
konsepsi). Biocept G adalah contoh tes tipe ini.
e. Tes Hamil Radioimunoesai
Tes hamil radioimunoesai untuk subunit beta HCG, memakai tanda
berlabel radioaktif sehingga tes harus dilakukan di laboratorium.
Bergantung pada derajat sensitivitas yang diinginkan, waktu tes bervariasi
dari 1 jam sampai 48 jam. Radioimunoesai adalah tes kehamilan yang
paling sensitif saat ini. Kehamilan dapat didiagnosis 8 hari setelah ovulasi
atau enam hari sebelum haid berikutnya.
f. Enzim Immunoassay
Tes ini memakai kompleks anti-HCG monoklonal dan enzim.
Perubahan warna membuat hasil mudah dibaca. Tes baru ini memberi
harapan di masa depan. Confidot adalah tes kehamilan essay
immunoenzimatik yang dikerjakan di rumah.
g. Enzyme-linked Immunosorbent Assay (ELISA)
Tes ELISA adalah tes kehamilan yang paling populer. Tes ini
menggunakan anti body monoklonal spesifik yang dihasilkan oleh
teknologi cell-line hibrida. Suatu enzim, yang buka merupakan senyawa
radioaktif, mengidentifikasi antigen substansi yang akan diukur. Enzim
menginduksi reaksi perubahan warna. Hasil akhir tes dapat dibaca
dengan mata telanjang atau spectrometer. Tes ELISA memiliki banyak
kelebihan. Antigen enzim berkonjugasi dan reagen tes stabil, peralatan
yang diperlukan sederhana, dan tidak ada produk sampah nuklir. Baik di
rumah atau di klinik, prosedur ELISA memerlukan waktu minimal dan
memberi hasil dalam 5 menit dengan tingkat sensitifitas dari 25-50 mIU
per ml HCG dalam spesimen. Teknologi adalah tes-tes baru yang dapat
dibeli bebas.
h. Ultrasonografi (USG)
Dibandingkan dengan rontgen, USG tidak berbahaya untuk janin,
karena memakai prinsip sonar (bunyi). USG menggunakan gelombang
suara frekuensi tinggi untuk menghasilkan gambaran organ atau jaringan.
Refleksi gelombang suara ditransmisikan pada layar monitor sebagai
lapisan jaringan dengan densitas yang berbeda. USG aman bagi ibu dan
janin, kapan saja dilakukan saat kehamilan dan dapat digunakan berulang
bila digunakan USG telah berhasil dengan baik menentukan embrio
paling cepat minggu ke-6 dan menjadi alat diagnostik yang amat erguna
dalam praktik obstetrik, secara luas menggantikan X-ray. Pada layar
dapat dilihat letak, gerakan, dan gerakan jantung janin (Persis Mary
Hamilton, 2000).
Telah diketahui bahwa dalam melakukan reaksi Galli Mainini harus di
gunakan katak Buffo vulgaris jantan. Adapun ciri ciri dari katak Buffo
vulgaris jantan adalah sebagai berikut :
a. Pada telapak kaki depan terdapat penebalan berwarna hitam.
b. Pada kulit leher bagian ventral terdapat warna agak merah
yang kekuning kuningan.
c. Warna tubuh biasanya lebih agak gelap di banding dengan betina.
(Anonim, 1989).
3. Ciri-ciri Kelas Amphibia
Kulit selalu basah karena mengandung lendir, kebanyakan tidak
bersisik, kecuali memiliki dua pasang anggota gerak untuk jalan atau
berenang,jari kaki 45 atau kurang, tidak berkuku atau cakar, ada yang
tidak berkaki, jantung beruang tiga, dua atrium satu ventrikel, sel darah
merah bentuknya oval dan memiliki inti sel, bernafas dengan insang,
paru paru, dan kulit atau lapisan dinding rongga mulut (Soedarjatmo,
1991).
Berdarah dingin, suhu tubuh berubah ubah sesuai suhu di
sekitarnya (poikiloterm), fertilisasi umumnya eksternal, tetapi ada yang
internal,n kebanyaka ovipar, telur dibungkus lapisan lendir, diletakkan di
air, larva hidup di air bernafas dengan insang luar, insang dalam, bentuk
dewasa bernafas dengan paru paru atau kulit dan hidup di air atau
termasuk tempat yang lembab di darat (Soedarjatmo, 1991).
Hormone HCG tidak hanya terdapat pada perempuan hamil saja,
tetapi terdapat juga pada cancer dari ovarium, permulaan menopause,
kehamilan yang abnormal, abnrtus, tumor dari testis, dan lain lain.
Bentuk dari chonon gonadotropin belum begitu jelas, (Anonim, 1989).
Penetapan HCG dalam urin sejak lama di pakai sebagai indikator
kehamilan. Saat ini uji serologic, HCG dalam cairan tubuh, di samping
digunakan untuk kehamilan, juga dapat dipakai untuk menunjang
diagnosis kehamilan di luar kandungan, memperkirakan terjadinya
abnotus, tumor tiofoblastik, tumor testicular, bahkan beberapa jenis
tumor lain yang tidak berasal dari tiofoblas, (Kresno, 1985).

E. Alat, Bahan dan Cara Kerja


1. Alat
Alat yang digunakan dalam pemeriksaan kehamilan yaitu sebagai
berikut :
NO Nama Alat Jumlah
1 Mikroskop 1 Unit
2 Jarum suntik 1 Unit
3 Kaca objek dan kaca penutunya 2 Unit
4 Beker glass 1 Unit
5 Strip test pack 1 Unit

2. Bahan
Bahan yang digunakan dalam pemeriksaan kehamilan yaitu :
No Nama Bahan Jumlah
1 Urine wanita yang diduga hamil -
2 Katak jantan 1 ekor

3. Cara Kerja
a. Percobaan Galli Mainini
1) Urine yang akan diperiksa disuntikkan sebanyak 3 5 ml ke dalam
kantong getah bening katak jantan di bawah kulit
2) Katak dimasukkan ke dalam gelas yang diisi sedikit air, kemudian
ditutup dengan memberikan lobang sebagai ruang untuk
pernafasan.
3) Setelah 2 3 jam katak diambil dan diusahakan mengeluarkan
urine pada pelat kaca yang kering.
4) Diteteskan 1 2 tetes urine di atas kaca objek dan ditutup dengan
kaca penutupnya.
5) Diperiksa di bawah mikroskop.
b. Membedakan jenis golongan Darah
1) Celupkan strip test pack ke dalam urine yang telah tersedia
selama 5 detik di dalam botol urine.
2) Angkat strip dan diamati garis merah yang muncul.
3) Jika dua garis merah muncul yaitu pada garis C dan T, maka test
dinyatakan positif.
4) Jika satu garis yang muncul yaitu pada garis C, maka test
dinyatakan negatif dan test pack masih valid.
5) Jika satu garis merah pada garis C tidak muncul, maka test pack
dinyatakan tidak valid/invalid.
F. Hasil
Terlampir

G. Pembahasan
Percobaan pemeriksaan darah II yang dilaksanakan pada tanggal 2
Desember 2015 dilakukan pemeriksaan tes kehamilan dengan 2 cara yaitu
Cara Galli Mainini dan cara Imunologi.
1. Cara Galli Mainini
Galli manini merupakan suatu uji kehamilan yang dapat digunakan
untuk mengetahui HCG pada urine wanita yang diduga hamil. Percobaan
ini menggunakan objek yaitu Bufo sp dan urine wanita yang diduga hamil
Penggunaan Bufo sp. jantan karena hewan uji ini mudah didapatkan,
mudah dibedakan jenis kelaminnya, dan sperma kodok dapat dipicu
pengeluarannya dengan mudah
Dari hasip percobaan dengan menggunakan katak jantak diperoleh
hasil :

Gambar. Hasil pemeriksaaan dibawah mikroskop reaksi antara urine


wanita yang diduga hamil dan katan jantan
Hasil yang diperoleh tampak tidak jelas sperma dan hanya
ditemukan sedikit jumlah sperma. Hal ini mungkin disebabkan karena urine
yang ditampung bukanlah urine pagi, selain itu pemeriksaan dengan
metode ini memiliki sensitivitas yang kurang baik. Pada saat penyuntikan
urine tidak mencapai 3 ml.
Dalam melakukan praktikum pemeriksaan uji kehamilan cara
biologis reaksi Galli Mainini, terkadang di peroleh hasil negative palsu, hal
ini disebabkan oleh :
a. Urine umur kehamilan yang di pilih kurang sesuai, karena jika umur
kehamilan sudah mencapai > 5 bulan, maka HCG yang ada dalam
wanita hamilsemakin lama akan semakin berkurang,sehingga
menyebabkan berkurangnya rangsangan katak untuk mengeluarkan
sperma.
b. Kurang teliti dalam menyuntikan bagian tubuh katak.
c. Kurang tepat dalam cara menyuntikan urin, jadi pada saat penyuntikan
, banyak urine yang tidak masuk atau keluer dari area yang diinginkan.
d. Kurang tepat dalam menyuntikan jumlah urine, sehingga jumlah urin
yang masuk kurang banyak atau berlebihan, sebaiknya jumlah urine
yang di suntikan pada katak disesuaikan dengan besarnya katak.
Dapat diperoleh hasil positif palsu, di sebabkan oleh karena pada
saat katak belum di suntikan dengan urin orang hamil, pada urin katak
tersebut sudah terdapat sperma, sehingga setelah katak di suntikan
dengan urin orang hamil, urin dari katak tersebut dapat terlihat sperma juga
dan tidak dapat di bedakan, apakah sperma tersebut berasal dari
rangsangan HCG yang terdapat dalam urin orang hamil atau sperma
karena katak yang sedang birahi karena pada saat meletakan di suatu
tempat, katak jantan tersebut tercampur dengan katak betina.
2. Cara Imunologi
Hasil yang diperoleh dari pemeriksaan kehamilan dengan test pack
yaitu positif dengan terbentuk 2 garis merah pada strip.

Gambar. Hasil pemeriksaan dengan strip test pack


Apabila stick planotest dimasukkan dalam urine, maka urine akan
meresap secara kapiler, sehingga terjadi ikatan antara urine yang
mengandung anti HCG pada test line (T) dan control line (C) akibatnya akan
timbul garis warna merah pada test line (T) dan control line (C), garis warna
merah ini menunjukkan hasil yang positif. Dan apabila garis warna merah
tidak tampak pada test line (T) atau hanya terdapat pada control line (C)
menunjukkan hasil test yang negative, karena tidak terjadi reaksi antara
monoklonal HCG lengkap dengan anti HCG. (Harti, A.S. dkk. 2013)

Garis warna merah yang terjadi pada test line (T) dapat terjadi karena
pada test telah disensitisasi Ag dan konjugat ditambah urine sehingga
kromogen berikatan dengan Ab maka akan terbentuk reaksi garis warna
merah. Konjugat berisi Ab yang ditempeli enzyme jika kromogen bereaksi
dengan en- zyme (peroksidase), maka warna tereduksi sehingga tidak
terbentuk warna merah teta- pi apabila warna teroksidasi akan terbentuk
warna merah pada test line (T). Pada pemeriksaan kehamilan meng- gunakan
dapat menggunakan sampel urin karena pengambilan sampel mudah, praktis,
dan hanya memerlukan tempat penampung urin saja. (Harti, A.S. dkk. 2013)

Keuntungan pemeriksaan HCG secara immunokromatografi :

1. Cepat, sehingga waktu yang dibutuhkan sangat singkat


2. Mudah didapat karena diperdagangkan secara komersil
3. Pesien dapat melakukan sendiri tanpa pergi ke RS, puskesmas, atau pada
bidan setempat.
4. Hasil pemeriksaan mudah dibaca sehingga tidak perlu diragukan.

Meskipun banyak keuntungan dari pemeriksaan metode ini, tetapi juga


terdapat beberapa kekurangan yaitu : tidak diketahui kadar HCG secara pasti,
membutuhkan bi- aya yang mahal. Test kehamilan metode ini terutama
digunakan untuk mendeteksi ke- hamilan pada awal setelah terjadinya ovula-
si. HCG dapat di deteksi dalam urine wanita hamil kira-kira 7 hari setelah
pembuahan sel telur. Dengan adanya HCG maka akan sangat membantu
dalam penentuan diagnose kehamilan dini. Pemeriksaan ini menunjuk- kan
hasil yang positif lebih besar apabila digunakan urine pagi hari karena lebih
kon- sentrat sehingga mengandung lebih banyak HCG per satuan volume.
Pemilihan metode untuk pemeriksaan adanya HCG dalam urine wanita yang
diduga hamil dapat ditetapkan berdasarkan kepekaan dari masing-masing
reagen yang digunakan untuk pemeriksaan. (Harti, A.S. dkk. 2013)

H. KESIMPULAN DAN SARAN


1. Kesimpulan
a. Dari pemeriksaan kehamilan reaksi Galli Mainini, di dapatkan
kesimpulan bahwa, urine wanita yang diduga hamil bereaksi positif,
ditandai dengan adanya sel sperma pada urine katak yang di periksa.
b. Dari pemeriksaan kehamilan cara imunologi di dapatkan kesimpulan
bahwa, urine wanita yang diduga hamil bereaksi positif, ditandai
dengan terbentuknya dua garis merah pada strip test pack yaitu pada
garis C dan T.
2. Saran
Pada pemeriksaan kehamilan Galli Mainini sebaiknya menggunaan urine
pagi atau urine yang pekat.

I. Daftar Pustaka

Anonim. 1989. Serologi. Jakarta : Pendidikan Tenaga Kesehatan RI.

Bobak. I. M. 2003. Keperawatan Maternitas. Jakarta : EGC.


Cowie, A.T.I.C.,dkk 1980. Hormon Control of Lactation, Berlin Heidelberg:
Germany
Donal, Mc.L.E.1980. Veterinary Endocrinology and Reproduction, 3th Edition,
Lea and Febriger: Philadelphia
Fried, H dan George, J.H.2006. Schaums Outlines Biology, Edisi II,
Penerjemah: Damaningtyas, Erlangga: Jakarta
Harti, A.S. dkk. 2013. Pemeriksaan Hcg (Human Chorionic Gonadotropin)
Untuk Deteksi Kehamilan Dini Secara Immunokromatografi. Jurnal
kesmadaska. Poltekes Surakarta
Frandson, R.D.1991. Anatomi dan Fisiologi Hewan Ternak, Penerjemah: B.
Srigandono dan K. Praseno,UGM Press: Yogyakarta
Hafez, E, S.E.2000. Reproduction In Farm Animal. 7th Edition, Lea and
Febiger. Philadelphia
Hamilton. P. M. 2000. Dasar-Dasar Keperawtan Maternitas. Jakarta : EGC.
Imam dan Fahriyan.1992. In Vitro Fertilisasi Transfer Embrio dan
Perkembangan Embrio, Pusat Antar Universitas Bioteknologi, IPB:
Bogor
Kresno, Siti Boerding. Imunologi Penuntun Praktikum Imunologi Serologi,
Jakarta : FKUI
Nuryadi, dkk. 2014. Uji Test Pack Kehamilan. STIKES Mahardika Cirebon
Siti,B.K.1984. Imunologi: Diagnosis dan Prosedur Laboratorium, FKUI:
Jakarta
Sumarmin,R,dkk.2008. Perkembangan Folikel dan Viabilitas Oosit Domba
Pasca Transplantasi Ovarium Domba Intra utenin Pada Kelinci Bunting
Semu, Jurnal Veteriner, Vol 9, No.3: 115-121
Soedarjatmo, dkk. 1991. Biologi. Klaten : Intan Pariwara.
Ville, C.A., dkk.1984. Zoologi Umum, Edisi Keempat, Erlangga: Jakarta