Anda di halaman 1dari 583

LPMP Sumatera

S Barat

DOKUMEN PENAWARAN
PEKERJAAN :
PERENCANAAN PEMBANGUNAN
GEDUNG ASRAMA BERLANTAI 5
LPMP SUMATERA BARAT

LOKASI :
KOMPLEK LPMP SUMATERA BARAT

TAHUN ANGGARAN 2015

JL.Sulawesi B14 Wisma Indah 1 Ulak Karang


Operasional Office Komplek Palm Griya Indah Blok E
No.14 Padang Telp. (0751) 497190
USULAN TEKNIS

i
Daftar Isi

A. DOKUMEN PENAWARAN ADMINSTRASI DAN TEKNIS


A.1. SURAT PENAWARAN ADMINISTRASI
A.2. DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS
A.2.I DATA PERUSAHAAN

1. DATA ORGANISASI PERUSAHAAN ............................................................................. I-1-01


1.1 Latar Belakang Perusahaan ......................................................................... I-1-01
1.2 Data Organisasi PT. Natural Sumatera Consultant ..................................... I-1-02
1.3 Tenaga Ahli PT. Natural Sumatera Consultant ............................................ I-1-04
1.4 Data Dokumen Perusahaan ......................................................................... I-1-07
1.5 Fasilitas Pendukung PT.Natural Sumatera Consultant ................................ I-1-18
2. PENGALAMAN KERJA SEJENIS 10 TAHUN TERAKHIR.................................................. I-2-01
2.1 Pengalaman Sejenis 10 Tahun Terakhir ........................................................ I-2-01
3. URAIAN PENGALAMAN PERUSAHAAN KURUN WAKTU 10 TAHUN TERAKHIR .......... I-3-01

A.2.II PENDEKATAN DAN METODOLOGI

1. TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP KAK, PERSONIL, FASILITAS PENDUKUNG .. II-1-01


1.1 Tanggapan dan Saran Terhadap KAK ....................................................... II-1-01
1.2 Tanggapan dan Pandangan Secara Umum ............................................ II-1-02
1.3 Tanggapan dan Pandangan Secara Khusus ............................................ II-1-03

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

ii-1
USULAN TEKNIS

1.4 Tanggapan dan Saran Terhadap Fasilitas Pendukung ............................ II-1-09


1.5 Tanggapan dan Saran Terhadap Personil ................................................. II-1-10
1.6 Tanggapan dan Saran Terhadap Waktu Pelaksanaan ........................... II-1-14
1.7 Kesimpulan ..................................................................................................... II-1-14
2. PENDEKATAN, METODOLOGI & PROGRAM KERJA ................................................. II-2-01
2.1 Pendekatan dan Metodologi ...................................................................... II-2-01
2.1.1 Umum ................................................................................................. II-2-01
2.1.1.1 Maksud, Tujuan dan Sasaran Pekerjaan ................................. II-2-09
2.1.1.2 Jangka Waktu Pelaksanaan ..................................................... II-2-09
2.1.2 Perencanaan Arsitektur Beserta Utilitas ......................................... II-2-10
2.1.2.1 Survey Pendahuluan dan Pengumpulan Data ...................... II-2-10
2.1.2.2 Tahap Prarencana (Preliminary Design) ................................. II-2-11
2.1.2.3 Tahap Pengembangan Desain (Design Development) ....... II-2-15
2.1.2.4 Desain Interior ............................................................................. II-2-29
2.1.2.5 Konsep Integrasi Perancangan Bangunan ............................ II-2-30
2.1.2.6 Konsep Peracangan Bangunan .............................................. II-2-32
2.1.2.7 Kepadatan Bangunan .............................................................. II-2-35
2.1.2.8 Persyaratan Teknis Bangunan................................................... II-2-36
2.1.2.9 Tata Letak Bangunan ................................................................ II-2-37
2.1.2.10 Jarak Antar Bangunan dan Ketinggian Bangunan ............... II-2-39
2.1.2.11 Kenyawan Bangunan ................................................................ II-2-40
2.1.2.12 Usulan Program Kebutuhan Ruangan ..................................... II-2-42
2.1.2.13 Konsep Mekanikal Elektrikal Plumbing ..................................... II-2-54
2.1.2.14 Konsep Lingkungan.................................................................. II-2-103
2.1.2.15 Sistim Pencegah dan Penanggulan Kondisi Darurat ........... II-2-105
2.1.2.16 Perencanaan Sistem Tata Udara ........................................... II-2-113
2.1.2.17 Perancangan S. Pemipaan, Sanitasi dan Pengolahan....... II-2-118
2.1.2.18 Persyaratan teknis Aksebilitas ................................................. II-2-124
2.1.2.19 Histori Perjalanan Perencanaan Bangunan Gedung LPMP Oleh
PT.NATURAL SUMATERA CONSULTANT (PENDEKATAN KHUSUS).
.................................................................................................... II-2-158

2.1.3 Perencanaan Struktur .................................................................... II-2-221


2.1.3.1 Dasar Perencanaan Struktur Beton Bertulang ..................... II-2-226
2.1.3.2 Komputer Sebagai Alat Bantu Dalam Desain ...................... II-2-247
2.1.3.3 Analisis Struktur dan Perencanaan ........................................ II-2-248
2.1.3.4 Pemodelan dan Data Teknis Struktur..................................... II-2-248

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

ii-2
USULAN TEKNIS

2.1.3.5 Perencanaan Komponen Struktur Beton Bertulang ............ II-2-258


2.1.4 Tahap Desain Akhir (Final Design) ................................................ II-2-267
2.1.5 Contoh Kasus Perhitungan Struktur .............................................. II-2-268
2.1.5.1 Pleminary Desain ...................................................................... II-2-268
2.1.5.2 Desain Komponen Struktur ...................................................... II-2-308
2.2 Program Kerja............................................................................................... II-2-406
2.2.1 Penyusunan Persyaratan Perencanaan ...................................... II-2-406
2.2.2 Persiapan Perencanaan ................................................................ II-2-407
2.2.3 Konsep Perencanaan .................................................................... II-2-407
2.2.4 Skemati Desain ................................................................................ II-2-407
2.2.5 Rencana Akhir dan Keluaran Produk........................................... II-2-408
2.2.6 Dokumen Pelelangan dan Dokumen Pelaksanaan .................. II-2-411
2.2.7 Mekanisme Pelaksanaan Pekerjaan ............................................ II-2-412
2.3 Organisasi dan Personil ............................................................................... II-2-412
2.3.1 Diagram Organisasi Kerja .............................................................. II-2-413
2.3.2 Susunan Tenaga Ahli / Personil ..................................................... II-2-415
2.3.2.1 Tenaga Ahli (Profesional) ........................................................ II-2-415
2.3.2.2 Tenaga Penunjang .................................................................. II-2-415
2.3.3 Tugas dan Tanggung Jawab Personil Konsultan ........................ II-2-416
3. JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN........................................................................ II-3-01
3.1 Persiapan Pekerjaan ..................................................................................... II-3-01
3.2 Tahap Konsep Rencana Teknis Serta Pengumpulan Data ...................... II-3-01
3.3 Tahap Prarencana ........................................................................................ II-3-02
3.4 Tahap Pengembangan Rencana ............................................................... II-3-02
3.5 Tahap Rencana Detail .................................................................................. II-3-02
3.6 Tahap Penyampaian dan Penyerahan Laporan Akhir ............................ II-3-03
3.7 Tahap Pelelangan ......................................................................................... II-3-03
4. KOMPOSISI TIM PENUGASAN PERSONIL .................................................................... II-4-01
5. JADWAL PENUGASAN TENAGA AHLI ........................................................................ II-5-01

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

ii-3
USULLAN TEKNIS

iiii
D
Daftar Gambar
G r

Ga
ambar 2-206
6. Struktur Organisasi ............................................................................................... I-1-0
06
Ga
ambar 2-1. Gelombang
G Gempa ............................................................................................. II-2-0
03
Ga
ambar 2-2. Diagram
D Alir Metodologi Perencanaan ......................................................... II-2-0
08
Ga
ambar 2-3. Acuan
A Dalam
m menyusun
n Konsep ...................................................................... II-2-1
11
Ga
ambar 2-4. Gagasan
G Da
alam Perencanaan ......................................................................... II-2-1
12
Ga
ambar 2-5. Peruntukan
P B
Bangunan .......................................................................................... II-2-1
12
Ga
ambar 2-6. Bangunan
B Green
G Building .................................................................................... II-2-1
13
Ga
ambar 2-7. Bagan
B Alir Integrasi pera
ancangan Ba
angunan ............................................. II-2-1
14
Ga
ambar 2-8. Penghemata
P an Biaya Pad
da Pembang
gunan .................................................. II-2-1
15
Ga
ambar 2-9. Aspek
A Lingku
ungan .................................................................................................. II-2-1
16
Ga
ambar 2-10. Kebutuhan Bidang Bangunan ......................................................................... II-2-1
17
Ga
ambar 2-11. Skema Desa
ain green Bu
uilding ........................................................................... II-2-1
18
Ga
ambar 2-12. Bentuk Umu
um banguna
an Publik ...................................................................... II-2-1
19
Ga
ambar 2-13. Unsur Bahan
n yang dipakai ................................................................................ II-2-1
19
Ga
ambar 2-14. Adaptasi Ba
angunan ............................................................................................ II-2-2
20
Ga
ambar 2-15. Contoh Ben
ntuk Bangunan Gedung .............................................................. II-2-2
22
Ga
ambar 2-16. Pendekatan
n mengatasi Masalah Pe
emanasan B
Blobal ........................... II-2-2
23
Ga
ambar 2-17. Utilitas Bang
gunan .................................................................................................. II-2-2
24
Ga
ambar 2-18. Kebutuhan Fungsi Bang
gunan ........................................................................... II-2-2
25
Ga
ambar 2-19. Perlengkapan Penempatan Ruangan......................................................... II-2-2
26
Ga
ambar 2-20. Karakteristik
k Sirkulasi Pad
da Banguna
an ........................................................... II-2-2
27

Perenncanaan Pembangunan Gedung Asrama LPM


MP Berlantai 5 Sumatera Barat
ii
USULAN TEKNIS

Gambar 2-21. Alternatif Fleksibilitas Ruangan ....................................................................... II-2-28


Gambar 2-22. Suasana Pemilihan Material ............................................................................ II-2-29
Gambar 2-23. Konsep Orientasi Penghawaan ..................................................................... II-2-30
Gambar 2-24. Bagan Alir Intgrasi Perancangan Bangunan ............................................. II-2-31
Gambar 2-25. Penggunaan Ruang .......................................................................................... II-2-31
Gambar 2-26. Aktifitas Pada Bangunan ................................................................................. II-2-32
Gambar 2-27. Hubungan Tapak Bangunan Dengan lingkungan .................................. II-2-33
Gambar 2-28. Bagan Konsep Desain Arsitektur .................................................................... II-2-34
Gambar 2-29. Contoh Perspektif Hasil Desain Bangunan ................................................. II-2-34
Gambar 2-30. Kepadatan Bangunan...................................................................................... II-2-35
Gambar 2-31. Penghawaan Bangunan ................................................................................. II-2-36
Gambar 2-32. Penghawaan dan Pencahayaan Alam ..................................................... II-2-37
Gambar 2-33. Pengaruh Cahaya Matahari Pada Bangunan ......................................... II-2-38
Gambar 2-34. Mengatasi Pertukaran Udara ......................................................................... II-2-39
Gambar 2-35. Ketinggian Bangunan ....................................................................................... II-2-39
Gambar 2-36. Kenyamanan Aktifitas Dalam Bangunan ................................................... II-2-40
Gambar 2-37. Visualisasi Interior Kawasan Bangunan ........................................................ II-2-41
Gambar 2-38. Pos Kerja Dasar Dengan Tempat Duduk Tamu......................................... II-2-49
Gambar 2-39. Pengarsipan ......................................................................................................... II-2-50
Gambar 2-40. Ilustrasi Mobil Pemadam Kebakaran ........................................................... II-2-53
Gambar 2-41. Konsep MEP Bangunan .................................................................................... II-2-54
Gambar 2-42. Perkerasan Untuk Keluar Masuknya Mobil Pemadam Kebakaran .... II-2-55
Gambar 2-43. Posisis Jack Mobil Pemadam Kebakaran ................................................... II-2-56
Gambar 2-44. Contoh Fasilitas Belokan Untuk Pemadam Kebakaran ......................... II-2-56
Gambar 2-45. Radius Terluar Untuk Belokan Yang Dapat Dilalui ................................... II-2-56
Gambar 2-46. Posisi Akses Bebas Mobil Pemadam Terhadap Hidran Kota ................ II-2-58
Gambar 2-47. Letak Hidran halam Terhadap Jalur Akses Mobil Pemadam ............... II-2-59
Gambar 2-48. Tanda Bukaan ..................................................................................................... II-2-60
Gambar 2-49. Ukuran Bukaan .................................................................................................... II-2-60
Gambar 2-50. Komponen-Komponen Saf Pemadam Kebakaran................................. II-2-61
Gambar 2-51. Akses Koridor ........................................................................................................ II-2-62
Gambar 2-52. Pintu Yang Diizinkan ............................................................................................ I-1-63
Gambar 2-53. Konstruksi Pemisah Yang disyaratkan Untuk Tangga Eksit ..................... II-2-63
Gambar 2-54. Lantai Antara Yang Tidak Dihuni Dengan Bukaan Ke Tangga Eksit .. II-2-64
Gambar 2-55. Susunan Tangga Terlindung ............................................................................ II-2-65
Gambar 2-56. Kode Warna Kabel ............................................................................................. II-2-66

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama LPMP Berlantai 5 Sumatera Barat


ii-2
USULAN TEKNIS

Gambar 2-57. Jenis-Jenis Kabel ................................................................................................. II-2-67


Gambar 2-58. Pasokan Listrik Kebangunan ........................................................................... II-2-68
Gambar 2-59. Pasokan Listrik Dengan Kabel Bawah Tanah ............................................ II-2-68
Gambar 2-60. Pasokan Listrik Dengan Kabel Udara ........................................................... II-2-69
Gambar 2-61. Pasokan Listrik Diatas Plafon ........................................................................... II-2-70
Gambar 2-62. Konfigurasi Layanan Jaringan Komputer ................................................... II-2-72
Gambar 2-63. Gambara Septictank ........................................................................................ II-2-73
Gambar 2-64. Skema Air Hujan .................................................................................................. II-2-75
Gambar 2-65. Sistim Sambungan Langsung .......................................................................... II-2-79
Gambar 2-66. Sistim Tangki Dengan Sambungan PDAM .................................................. II-2-80
Gambar 2-67. Sistim Dengan Tangki Atap.............................................................................. II-2-81
Gambar 2-68. Sistim Dengan Menara Air ............................................................................... II-2-81
Gambar 2-69. Grafik Hubungan Air Minum Dengan Alat Unit Plumbing ..................... II-2-85
Gambar 2-70. Pembagian Zona Tekanan .............................................................................. II-2-87
Gambar 2-71. Nomogran untuk Menentukan Kehilangan Tekanan Peralatan......... II-2-88
Gambar 2-72. Nomogran Menentukan Kehilangan Tekanan Dalam Pipa .................. I-1-89
Gambar 2-73. Macam-macam bentuk Peralatan Plumbing .......................................... II-2-90
Gambar 2-74. Perletakan tangki Diatas Tanah ..................................................................... II-2-91
Gambar 2-75. Contoh Penempatan Tangki Yang Benar .................................................. II-2-92
Gambar 2-76. Lokasi Tanda Eksit .............................................................................................II-2-106
Gambar 2-77. Kompartemen ...................................................................................................II-2-106
Gambar 2-78. Sistim Pengendalian Asap .............................................................................II-2-107
Gambar 2-79. Diagram Sistim Tanda Bahaya Kebakaran ..............................................II-2-108
Gambar 2-80. Penangkal Petir Sistim Tomas ........................................................................II-2-110
Gambar 2-81. Penangkal Petir Sistim Perfektron .................................................................II-2-111
Gambar 2-82. Tingkat kelembaban Relatif Dalam Ruangan ........................................II-2-117
Gambar 2-83. Warna Pipa Dalam Shaft................................................................................II-2-119
Gambar 2-84. Skema Typikal Pengolahan Limbah ...........................................................II-2-122
Gambar 2-85. Integrasi Pemipaan ..........................................................................................II-2-123
Gambar A-1. Ruang Gerak Bagi Pemakai Kruk ..................................................................II-2-124
Gambar 2-86. Dimensi Kursi Roda ...........................................................................................II-2-126
Gambar 2-87. Dimensi Kursi Roda Rumah Sakit ..................................................................II-2-126
Gambar 2-88. Ukuran Putar Kursi Roda..................................................................................II-2-127
Gambar 2-89. Papasan kursi Roda .........................................................................................II-2-127
Gambar A-8. Ruang Gerak Kursi Roda ..................................................................................II-2-128
Gambar A-9. Rata-rata Batas Jangkauan Penggunan Kursi Roda ............................. I-1-128

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama LPMP Berlantai 5 Sumatera Barat


ii-3
USULAN TEKNIS

Gambar 2-90. Kelandaian ramp..............................................................................................II-2-133


Gambar 2-91. Pintu Samping Pada Ramp ...........................................................................II-2-134
Gambar 2-92. Pintu Antara Pada Ramp ...............................................................................II-2-134
Gambar G-1. Tipikal Tangga .....................................................................................................II-2-135
Gambar 2-93. Desain profil Tangga Yang Diijinkan ...........................................................II-2-136
Gambar 2-94. Desain profil tangga Yang Tidak Diijinkan ................................................II-2-136
Gambar 2-95. Profil Handrail .....................................................................................................II-2-136
Gambar H-1. Koridor/Loby/Lift..................................................................................................II-2-138
Gambar H-4. Panel Kontrol Komunikasi Lift ..........................................................................II-2-139
Gambar H-5. Standar Simbol Panel Yang Dibuat Timbul.................................................II-2-139
Gambar H-6. Indikator .................................................................................................................II-2-140
Gambar H-7. Denah Ruang Lift ................................................................................................II-2-140
Gambar 2-96. Perspektif Lift .......................................................................................................II-2-141
Gambar I-1. Ukuran Sirkulasi Masuk.........................................................................................II-2-143
Gambar I-2. Tinggi Perletakan Kloset .....................................................................................II-2-143
Gambar I-4. Ruang Gerak Dalam Toilet ................................................................................II-2-144
Gambar I-5. Perletakan Uriner ..................................................................................................II-2-144
Gambar 2-97. Kran Wudhu Bagi Penyandang Cacat ....................................................II-2-145
Gambar J-1. Potongan Bilik Pancuran ...................................................................................II-2-146
Gambar J-2. Bak Rendam Dengan Dudukan Tambahan ..............................................II-2-146
Gambar K-1. Tipikal Pemasangan Wastafel.........................................................................II-2-147
Gambar L-1. Gagang Telephone Diatas ..............................................................................II-2-149
Gambar M-1. Perletakan pintu dan Jendela ......................................................................II-2-150
Gambar N-1. Tinggi Counter Untuk Penyandang Cacat ................................................II-2-151
Gambar O-2. Simbol Tuna Rungu ............................................................................................II-2-153
Gambar O-3. Simbol Tuna Daksa ............................................................................................II-2-153
Gambar 2-98. Simbol Tuna Netra ............................................................................................II-2-153
Gambar 2-99. Simbol telephone Untuk Penyandang cacat .........................................II-2-153
Gambar 2-100. Proporsi Telephone Untuk Penyandang cacat ....................................II-2-154
Gambar 2-101. Simbol ramp .....................................................................................................II-2-154
Gambar O-9. Simbol Ramp Dua Arah ...................................................................................II-2-154
Gambar O-10. Simbol Telephone Untuk Tuna Rungu .......................................................II-2-154
Gambar O-11. Simbol Penunjuk Arah ....................................................................................II-2-154
Gambar O-12. Perletakan rambu Sesuai Jarak dan Susut Pandang ..........................II-2-155
Gambar O-1. Simbol Aksebilitas ...............................................................................................II-2-155
Gambar 2-102. Photo Udara Kondisi Existing LPMP Sumbar ...........................................II-2-166

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama LPMP Berlantai 5 Sumatera Barat


ii-4
USULLAN TEKNIS

iiiii
D
Daftar Tabel

Tabel 01. Dafta


ar Tenaga Ahli
A PT.Natura
al Sumatera Consultant ................................... I-1-00
04
Tabel 02. Dafta
ar Fasilitas Pe
endukung ............................................................................... I-1-02
20
Tabel 03. Dafta
ar Pengalam
man Kerja Se
ejenis 10 Tahu
un Terakhir........................................ I-2-00
02
Tabel b-1. Kara
akteristik Tata
a LetakInti Bangunan ..................................................................II-2-02
27
Tabel 2-1. Volu
ume Bangun
nan Gedung
g Untuk Pene
entuan Jalur Akses ........................II-2-05
57
Tabel 2-2. Beban Kebutuhan alat Plum
mbing ..........................................................................II-2-08
83
Tabel 2-3. Teka
anan Yang Dibutuhkan
D A
Alat Plumbin
ng .........................................................II-2-08
86
Tabel 2-4. Teka
anan Yang Dibutuhkan
D A
Alat Plumbin
ng .........................................................II-2-08
86
Tabel 2-5. Persyaratan jara
ak Minimu Da
ari Septictan
nk dan Resap
pan ............................II-2-10
01
Tabel 2-6. Sistim
m Penangka
al Petir ................................................................................................II-2-11
12
Tabel 2-7. Kebutuhan Tempat Parkir .........................................................................................II-2-13
31
Tabel 2-8. Kap
pasitas Tempat Duduk .........................................................................................II-2-15
51
Tabel 2-9. Tipe
e Bangunan .............................................................................................................II-2-15
56
Tabel 2-10. Kon
ndisi Existing Bangunan LPMP
L Sumba
ar .........................................................II-2-16
67
Tabel 2-11. Da
aftar Kebutuh
han Ruang B
Berdasarkan Jumlah PTK ....................................II-2-18
81
Tabel 2-12. Pem
mbabakan estimasi
e ggaran dan Schedule Prrioritas ........................II-2-20
Ang 03
Tabel 2-13. Analisa Usulan Anggaran B
Biaya ...........................................................................II-2-20
04
wal Pelaksanaan Pekerjaan .............................................................................. II-3-0
Tabel 3-1. Jadw 04
Tabel 4-1. Kom
mposisi Tim da
an Penugasan Personil.................................................................. II-4-0
02
Tabel 5-1. Jadw
wal Penugasan tenaga Ahli .............................................................................. II-5-0
02

Perenncanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMPP Sumatera Barat


ii
USULAN TEKNIS

1
Data Organisasi Perusahaan

1.1. LatarBelakang Perusahaan

PT. Natural Sumatera Consultant didirikan di Padang pada tanggal


20 Desember 1999 yang dinyatakan dalam Akte Notaris Yuyu Tristanti SH
No.24 dan Akta Perubahant erakhir Nomor : 62 tanggal 21 Juli 2008 yang
dinyatakan dalam Akte Notaris Satria Darma, SH No.08, dengan maksud
untuk ikut serta memberikan jasa-jasa konsultansi dalam bidang jasa
konstruksi maupun non konstruksi dalam rangka mensukseskan
pembangunan sosial, ekonomi maupun sarana dan prasarana fisik demi
tercapainya pembangunan sosial di Indonesia.
Sebagai Perusahaan yang berorientasi kepada dinamika
perkembangan jasa konstruksi PT. Natural Sumatera Consultant berusaha

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 1


USULAN TEKNIS

menunjukkan keahlian teknik dalam bidang yang sangat luas, baik


disektor Pemerintah maupun Swasta, serta siap terjun ke pasar bebas
(Globalisasi).
Atas dasar tersebut, maka PT. Natural Sumatera Consultant bersiap
diri membantu program Pembangunan Pemerintah di segala bidang,
untuk menunjang kegiatan ini perusahaan dilengkapi oleh para tenaga
ahli dari disiplin ilmu yang telah berpengalaman dibidangnya masing-
masing serta dilengkapi ruang kantor, studio dan kearsipan yang
memadai, hal ini diharapkan dapat menyuguhkan serta menyelesaikan
pekerjaan secara profesional.

1.2. Data Organisasi PT. Natural Sumatera Consultant

a. Dewan Komisarsi
- Komisaris : Rama Chandra
b. Dewan Direksi
- Direktur : Ir. Chandra Surya

Guna meningkatkan mutu pelayanan dalam rangka menangani


berbagai proyek yang semakin berkembang maka PT. Natural Sumatera
Consultant telah mengembangkan divisi-divisi sebagai berikut :

DIVISI MANAJEMEN KONSTRUKSI DAN TEKNIK

1. Rancang bangun dan Supervisi


Gedung
Perkantoran
Hotel
Pabrik
Workshop / Konstruksi Baja

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 2


USULAN TEKNIS

DIVISI PRASARANA DAN SARANA TRANSPORTASI

1. Studi dan Perencanaan


Jalandan Jembatan
Dermaga

2. Supervisi
Pembangunan Jalandan Jembatan
Dermaga

DIVISI SUMBER DAYA AIR

1. Study dan Perencanaan


Pengembangan Sumber Daya Air
Irigasi dan Drainase
Manajemen Air
Bendungan, Waduk dan Embung
Pengembangan saluran air

2. Pengawasan / Supervisi
Pengembangan irigasi dan drainase
Pengembangan bendungan, waduk dan embung

DIVISI PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA

1. Pelatihan / Training
Pelatihan pengembangan kemampuan karyawan.

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 3


USULAN TEKNIS

STRUKTUR ORGANISASI
PT. NATURAL SUMATERA CONSULTANT
c

Komisaris

Ir.ChandraSurya
Direktur

LidyaErni,A.Md VeraMonita,SE
Adm/Keu Sekretaris

DivisiPrasarana& DivisiManajemen DivisiSumberDaya


SaranaTransportasi Konstruksi&Teknik Air

DivisiPengembangan
SumberDayaManusia

1.3. Tenaga Ahli PT. Natural Sumatera Consultant

PT. Natural Sumatera Consultant saat ini mempunyai 22 orang


tenaga ahli baik ahli teknik sipil, arsitektur, mekanikal elektrikal, ahli soil &
material, ahli ekonomi, dan lain lain yang tergabung sebagai pegawai
tetap maupun tidak tetap dan didukung oleh 10 orang tenaga
penunjang dan 3 orang tenaga administrasi.

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 4


USULAN TEKNIS

DAFTAR TENAGA AHLI/ PENANGGUNG JAWAB BIDANG

BIDANG TEMPATDANTGL
NO. NAMA PENDIDIKAN STATUS
KEAHLIAN LAHIR
1 2 3 4 5 6
1 T.Sipil Ir.ChandraSurya KotoMarapak,2808 S1.T.SipilUNESPadang1999 Tenaga
1970 Ahli
2 T. Ir.M.Ridwan,MT Padang,8071969 S1T.SipilUnandPadang Tenaga
Sipil/Struktur 1995 Ahli
S2T.SipilUGMYogyakrta
2004
3 TeknikSipil/St Agus,M.Sc.IPMd Medan,27Agustus SIT.SipilIkipPadang1994 Tenaga
ruktur 1970 S2CivildanStructural Ahli
UniversitasKebangsaan
Malaysia1998
4 T.Sipil/Soil Febrian,ST.MT Batusangkar,1102 S2T.SipilITB,2004 Tenaga
1970 S1.T.SipilUnand,1996 Ahli
5 T. Ir.TrinovRamdhani KualaTungkal,2911 S1T.SipilUnandPadang1996 Tenaga
Sipil/Struktur 1969 Ahli
6 T.Sipil/ Zulhaidi,ST Bukittinggi,13Juli1969 S1T.SipilMuhammadiyah Tenaga
Struktur Sumbar2001 Ahli
7 T.Sipil Erman,ST. S1T.Sipil Tenaga
Ahli
8 T.Sipil/Soil Ismayanto,ST Pekanbaru,1104 S1T.SipilMuhammadiyah Tenaga
1977 Sumbar2003 Ahli
9 T.Sipil Firdaus,ST Gurun/22Desember SarjanaTeknikSipilUniversitas Tenaga
1974 Andalas(1999) Ahli
10 T.Sipil Syafrizal,ST Palembang,12Mei1971 S1SipilITPPadang2000 Tenaga
Ahli
11 Arsitektur Ir.Sudarmedi,MT PadangPanjang, SI.ArsitekturUBH,1997 Tenaga
23November1972 Ahli
12 Arsitektur IvoFridina,ST.IAI Padang,16Mei1975 S1.ArsitekturUBH,1998 Tenaga
Ahli
13 Arsitektur FauziUmar,ST Bukittinggi,24 S1ArsitekturUBHPadang Tenaga
Februari1976 2000 Ahli
14 Arsitektur TaufikHidayat,ST Padang,18Agustus1982 S1ArsitekturUBHPadang Tenaga
2006 Ahli
15 ME Ir.Mahyessie SimpangKuraiTaji,02 S1.ElektroUniv. Tenaga
Kamil 091969 MuhammadiyahSumbar Ahli
1998
16 Arsitektur BudiRahman,ST. Padang,27November S1.ArsitekturUBHPadang Tenaga
1980 Ahli
17 ME GusriAhyarI.,MT. KawaiBatuBulat,17 S2.T.MesinUniversitas Tenaga
Agustus1971 GajahMada Ahli
18 Elektrikal Antonov,MT. Jakarta,7Mei1966 S2.T.ElektroUniversitas Tenaga
GajahMada Ahli
19 Arsitektur Eldin,ST. Medan,15September S1.ArsitekturUBHPadang Tenaga
1969 Ahli
20 Geoteknik Ir.H.IndraFarni, Bukittinggi,22 S2.TeknikSipilITB Tenaga
MT. Sep.1966 Ahli
21 T.Sipil Harpito,MT. SandaranGaleh,30Mei S2.TeknikSipilUnand Tenaga
1982 Ahli
22 T.Sipil EriMunandar,ST. Langsa18September S1.TeknikSipilUnand Tenaga
1968 Ahli

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 5


USULAN TEKNIS
STRUKTUR ORGANISASI PELAKSANAAN PEKERJAAN
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

HUBUNGAN KOORDINATIF

HUBUNGAN KONTRAKTUAL PENGGUNA JASA


DINAS/ USER DIREKTUR

TIM TEKNIS

TEAM LEADER
`
HUBUNGAN KOORDINATIF/ AGUS, MSc. HUBUNGAN KOORDINATIF/
KONSULTATIF KONSULTATIF

ADM. / KEUANGAN
VERA MONITA, SE.

AHLI PLUMBING AHLI ELEKTRIKAL AHLI ARSITEKTUR AHLI STRUKTUR AHLI GEOTEKNIK AHLI ESTIMASI BIAYA
GUSRI AKHYAR IBRAHIM, MT. ANTONOV, MT. ELDIN, ST. MUHAMMAD RIDWAN,MT. Ir. H. INDRA FARNI, MT. ISMAYANTO, ST.

Ass. AHLI M&E Ass. AHLI STRUKTUR Ass. AHLI ESTIMASI BIAYA
Ass. AHLI ARSITEKTUR ERI MUNANDAR, ST.
Ir. MAHYESSIE KAMIL HARPITO, MT
M. FAUZI UMAR, ST.

OFFICE BOY JURU GAMBAR JURU UKUR/ SURVEYOR OPERATOR KOMPUTER


ZAIFUL BUDI RAHMAN, ST. Hendri Mardianto, A.Md. DAYU MAIFANDRI, A.Md. SOPIR
AFDAL, A.Md. Mukhtadi Ikhbal, A.Md. ILHAM ADE PUTRA
RIKI W. KURNIAWAN, A.Md.
Gambar 2-206. Struktur Organisasi

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

I -1 - 6
USULAN TEKNIS

1.4. Data Dokumen Perusahaan


Dalam kegiatan Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai
5 LPMP Sumatera Barat ini faktor keahlian dan pengalaman atas
pekerjaan sejenis akan sangat dominan untuk tercapainya pelaksanaan
pekerjaan yang dilaksanakan sesuai dengan persyaratan
teknis/dokumen kontrak, adapun pekerjaan sejenis yang telah di
laksanakan oleh PT. Natural Sumatera Consultant diantaranya :
1. Pekerjaan : Perencanaan DED Gedung Kantor Bupati Kab. Sijunjung
Lokasi : Kabupaten Sijunjung

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 7


USULAN TEKNIS

2. Pekerjaan : Perencanaan DED Gedung Kantor Camat Bungus &


Padang Selatan
Lokasi : Bungus Teluk Kabung & Padang Selatan

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 8


USULAN TEKNIS

3. Pekerjaan : Perencanaan Gedung Promosi Kabupaten Solok


Lokasi : Kabupaten Solok

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 9


USULAN TEKNIS

4. Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Bisnis Center


Muhammadiyah
Lokasi : Bukittinggi

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 10


USULAN TEKNIS

5. Pekerjaan : Perencanaan Pemb. Gedung Baru SMAN 2 Bukittinggi


No. Kontrak : No. 110/SPK-DISDIKPORA/SM/X-2013, Tgl. 25 Oktober 2013

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 11


USULAN TEKNIS

6. Pekerjaan : Perencanaan Pemb. Asrama Siswa SMAN 1 Bukittinggi


No. Kontrak : 102/SPK-DISDIKPORA/SM/IX-2013, Tgl. 30 September 2013

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 12


USULAN TEKNIS

7. Pekerjaan : Jasa Pengadaan Master Plan LPMP Provinsi Sumbar


No. Kontrak : No. 315/J20/LPMP-PBJ/2013, Tanggal 08 Mei 2013

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 13


USULAN TEKNIS

8. Pekerjaan : Perencanaan Pemb. Gedung Kantor Pengadilan Agama


Batusangkar
No. Kontrak : No. 02/PPK-PA.Bsk/PrPGK/2011

9. Pekerjaan : Perencanaan Pemb. Gedung Kantor Pengadilan Agama


Lubuk Sikaping
No. Kontrak : No. 02/Peren-PA.LBS/PL.01/IV/2011

10. Pekerjaan : Perenc. Pemb. Gedung Kantor Pengadilan Agama


Maninjau
No. Kontrak : No. 03/PPK-PERC/DIPA-PA.MIN /III/2012

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 14


USULAN TEKNIS

11. Pekerjaan : Perencanaan Pemb. Gedung Kantor


PA.Sawahlunto
No. Kontrak : No. 02/KPA.PA.SWL/Pr.PGK/II/2012

9. Pekerjaan : Perencanaan Pemb. Gedung Kantor PA.Tanjung Pati


No. Kontrak : No. W3-A16/04/PPK/PRCN/PA.Tanjung Pati/PL.01/III/2013

10. Pekerjaan : Perencanaan Pemb. Gedung Kantor Pengadilan Tinggi


Agama Padang
No. Kontrak : No. 03/DIPA-PTA/Perc.Gdg/III/2011

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 15


USULAN TEKNIS

11. Pekerjaan : Perencanaan Pemb. Gedung Kantor PA. Lubuk Basung


No. Kontrak : No. W3-A17/126/PL.01/II/2009

12. Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Masjid PTA. Padang

13. Pekerjaan: Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Dinas


Kesehatan Kab. Pasaman Barat
No. Kontrak : No. 027/622/PPK-DK/KSP-PERENC/2009

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 16


USULAN TEKNIS

14. Pekerjaan: Perencanaan Renovasi Gedung Kantor Balai Kota Solok


No. Kontrak : No. 57/KPBJ/PAP/2009

15. Pekerjaan : 1. Perencanaan Pembangunan Gedung Pendidikan Asrama


Berlantai II
2. Perencanaan Pemb. Gedung Pendidikan Ruang
Makan 2 Lt, Thn. 2006
Lokasi : Komplek Perguruan Tinggi Air Tawar Padang

16.Pekerjaan: Perencanaan Pembangunan Mess Penatar 2 Lantai


Lokasi : Komplek Perguruan Tinggi Air Tawar Padang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 17


USULAN TEKNIS

1.5. Fasilitas Pendukung PT. Natural Sumatera Consultant


Guna memberikan hasil yang terbaik, selain personil yang terpilih
juga diperlukan keberadaan peralatan yang dapat mendukung
melajunya semua aktivitas kerja, dan berkaitan dengan kondisi tersebut
maka PT. NATURAL SUMATERA CONSULTANT akan secara total
memberikan dukungan pada tim studi dengan memobilisasi alat dan
peralatan yang baik dan layak pakai.

Alat dan peralatan yang digunakan dapat digolongkan menjadi


(1) peralatan kantor yaitu peralatan yang ditempatkan di kantor tim, dan
(2) peralatan survey yaitu peralatan yang digunakan untuk aktivitas di
luar kantor.

Ruang dan fasilitas kantor, adalah kelengkapan standar untuk


menampung satu kegiatan, dengan dilengkapi meja dankursi kerja,
mejadankursitamu, sertapenerangan yang cukup, ruang kerja Konsultan
akan mendukung kenyamanan iklim kerja.
Ruang kantor mampu menampung kegiatan professional staff dan
supporting staff terutama pada saat rapat koordinasi intern tim konsultan.
Komputer dan printer diperlukan mutlak keberadaan komputer di ruang
kerja untuk mendukung tidak hanya kegiatan pembuatan laporan teknis
namun juga administrasi. Program komputer yang baik akan memberikan
hasil yang baik pula. Kondisi ini sangat berpengaruh karena Konsultan
dinilai dari laporannya, dan produk yang melibatkan komputer.
Keberadaannya disesuaikan dengan jadwal pelaporan.
Meja, komputer dan printer, adalah kelengkapan yang harus dipenuhi
untuk satu pekerjaan karena keberadaannya sangat penting dalam
pembuatan dokumen perencanaan.

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 18


USULAN TEKNIS

Mesin ketik manual, sebagai alternatif untuk penyusunan berkas-berkas


administrasi apabila komputer sedang dipakai untuk kegiatan teknis.
Scanner, digunakan untuk mendukung penyusunan laporan serta dalam
pengarsipan hasil survei.
Kamera, sebagai alat bantu pelaksanaan survei lapangan dalam
pengumpulan data primer berupa photo-photo dokumentasi.
Kendaraan roda 4, yang akan sangat menunjang aktivitas tim konsultan.
Kendaraan roda 2, sebagai sarana transportasi untuk menjangkau
daerah-daerah dekat dan lebih cepat karena meminimalisir
kemacetanapabila tidak dapat dilalui oleh kendaraan jenis roda 4.
Kendaraan dengan kondisi baik ini akan digunakan terutama untuk
pengumpulan data dan survey lapangan yang dilakukan Tenaga
Pendukung.
Telepon dan Handphone, sangat diperlukan untuk memudahkan
komunikasi dengan semua pihak yang terkaitselama masa pelaksanaan
pekerjaan.

Daftar peralatan terlampir.

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I -1 - 19


USULAN TEKNIS

FASILITAS PENDUKUNG PT. NATURAL SUMATERA CONSULTANT

No NamaPeralatan Jumlah/Luas Kapasitas/ Merek,TipedanNomors TahunPembuatan Kondisi Lokasi BuktiMilik/


Output eri/mesin/alat SewaBeli /Sewa
1 2 3 4 5 6 7 8 9

A. Peralatan Kantor
1 MejaDirektur 1 Bh 1Orang Import 609 2010 Baik Padang MilikSendiri
2 KursiDirektur 1 Bh 1Orang Fantoni F400 (SF) 2010 Baik Padang MilikSendiri
3 Sofa TamuDirektur 1 Bh 3Orang SS-03 Modis 2010 Baik Padang MilikSendiri
4 KursiTunggu 1 Bh 3Orang Import 3P SH 303 2010 Baik Padang MilikSendiri
5 MejaKomputer 6 Bh - Olimpic 2001 Baik Padang MilikSendiri
6 MejaKerja 3 Bh - Olimpic 2001 Baik Padang MilikSendiri
7 Lemari File 3 Bh - Lokal,Rotan 2009 Baik Padang MilikSendiri
8 KursiTamu 1 Set - Olimpic 2001 Baik Padang MilikSendiri
9 Komputer 7 Bh - Pentium IV 2007 s/d 2010 Baik Padang MilikSendiri
10 Laptop 9Bh - NEC, ACER 2009, 2010, 2011 Baik Padang MilikSendiri
11 Scanner 1 Bh A4 Canonscan 300ex 2005 Baik Padang MilikSendiri
12 UPS 6 Unit 600 VA ERSYS 2010 Baik Padang MilikSendiri
13 Genset 1 Unit 2000 KVA Honda 2010 Baik Padang MilikSendiri
14 Printer A4 4 Unit A4 Canon IP1880&IP2770, HP 2007, 2010, 2012 Baik Padang MilikSendiri
LaserJetP1102, Epson L110
15 Printer A3 3 Unit A3 Canon IX5000 & Epson Stylus 2010 Baik Padang MilikSendiri
Photo 1390 (2bh)
16 MesinKetik 1 Unit - Remington 1990 Baik Padang MilikSendiri
17 Letering Set 1 Unit - Kent 1991 Baik Padang MilikSendiri
18 MesinGambar 1 Unit - Bofa 1990 Baik Padang MilikSendiri
19 Mistar Baja 2 Bh - Standar 1990 Baik Padang MilikSendiri
20 Rapido 2 Bh - Stedler 1990 Baik Padang MilikSendiri
21 Kalkulator 2 Bh - Casio 2001 Baik Padang MilikSendiri

B PeralatanLapangan
1 Theodolite 1 Unit - T2 Wild 2000 Baik Padang MilikSendiri
2 Theodolite Kompas 1 Unit - To Wild 2003 Baik Padang MilikSendiri
3 GPS Geodetic 1 Unit - Trimble 2004 Baik Padang Sewa
4 GPS Navigasi 1 Unit - Garmin 2003 Baik Padang Sewa
5 Water Pass 1 Set - Wild Nak 1990 Baik Padang MilikSendiri
6 Mid Band 2 Bh - Elson 2001 Baik Padang MilikSendiri
7 Kompas 1 Bh - Suto 1994 Bai Padang MilikSendiri
8 Camera Digital` 2 Unit 10 Mp Nikon, Sony 2008/2010

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

I -1 - 20
USULAN TEKNIS

No NamaPeralatan Jumlah/Luas Kapasitas/ Merek,TipedanNomors TahunPembuatan Kondisi Lokasi BuktiMilik/


Output eri/mesin/alat SewaBeli /Sewa
1 2 3 4 5 6 7 8 9

C Kendaraan
1 KendaraanRoda 4 1 Unit 2000cc Suzuki / Escudo 2008 Baik Bukittinggi MilikSendiri
2 KendaraanRoda 4 1 Unit 2500 cc Toyota Fortuner 2014 Baik Bukittinggi MilikSendiri
3 KendaraanRoda 2 4 Unit 110 cc Suzuki / Honda 2010 Baik Padang/Bukittinggi Milik Sendiri

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

I -1 - 21
USULAN TEKNIS

2
Pengalaman Kerja Sejenis 10 Tahun Terakhir

2.1. Pengalaman Kerja Sejenis 10 (Sepuluh) Tahun Terakhir

Pengalaman perusahaan sejenis selama sepuluh tahun terakhir


dalam partisipasi pekerjaan perencanaan gedung yang diberikan
kepada PT. Natural Sumatera Consultant, kami tampilkan dalam bentuk
daftar pengalaman kerja yang mencakup nama paket pekerjaan,
jumlah orang yang terlibat dalam pelaksanaan kegiatan, waktu
pelaksanaan, lingkup kegiatan, nilai kontrak dan instansi pengguna jasa.
Pengalaman pekerjaan jasa perencanaan tersebut adalah :

I2-1

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat


USULAN TEKNIS

Tabel 1a. DAFTAR PENGALAMAN KERJA SEJENIS 10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Lingkup Orang Nilai Kontrak Mitra


No. Uraian Pekerjaan Periode
Jasa/Sumber Dana Layanan Bulan ( Rp ) Kerja
1 2 3 4 5 6 7 8

Perencanaan Lanjutan Pembangunan Kantor Sipil/Arsitektur 15 Mei 2003 s/d 13


1. DPU Kota Bukittinggi 7 OB 20.421.000,- --
BPK Bukittinggi Bangunan Juni 2003

Dinas Pendidikan Perencanaan Teknis Pembangunan Dua


Sipil/Arsitek 23 Maret 2004 s/d
2. Kota Padang Ruang Kelas Baru dan Penataan Land Scape 7 OB 18.050.000,- --
tur Bangunan 21 April 2004
Panjang Labor SMUN 2 Padang Panjang
Sub Dinas Cipta Sipil/Arsitek
Perencanaan Teknis Pembangunan Baru 23 Maret 2004 s/d
3. Karya Kota Padang tur 8 OB 31.550.000,- --
Kantor Lurah 21 April 2004
Panjang Bangunan
Sub Dinas Cipta
Arsitektur tur 23 Maret 2004 s/d
4. Karya Kota Padang Perencanaan Teknis Rumah Dinas Tipe 70 5 OB 8.630.000,- --
Bangunan 21 April 2004
Panjang

Perencanaan Pembangunan Gedung 10 Mei 2004 s/d 07


5. LPMP Sumbar B. Gedung 10 OB 49.973.000,- --
Pendidikan Asrama Berlantai II (Dua) Agustus 2004

Sub Dinas Cipta


Perencanaan Lanjutan Pembangunan Baru 19 Juli 2004 s/d 02
6. Karya Kota Padang B. Gedung 5 OB 13.010.000,- --
Kantor Lurah Agustus 2004
Panjang

Perencanaan Pembangunan Hotel Bunda Sipil/Arsitektur 01 Feb 2005 s/d 30


7. Swasta (H.Asril, SH) 12 OB 296.644.000,- --
Padang (4 Lt) Bangunan Juni 2005

Perencanaan Pembangunan Mess Penatar 2


Sipil/Arsitektur 20 April 2005 s/d 20
8. LPMP Sumbar Lantai 8 OB 38.880.000,- --
Bangunan Mei 2005

Perencanaan Pembangunan Gedung


Sipil/Arsitektur 15 Maret 2006 s/d
9. LPMP Sumbar Pendidikan, Pembangunan Ruang Makan 9 OB 53.000.000,- --
Bangunan 13 Mei 2006
Berlantai 2

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I2-2


USULAN TEKNIS

Pengguna Lingkup Orang Nilai Kontrak Mitra


No. Uraian Pekerjaan Periode
Jasa/Sumber Dana Layanan Bulan ( Rp ) Kerja

1 2 3 4 5 6 7 8

Dinas PU Kota Perencanaan Lanjutan Pengembangan Sipil/Arsitektur 17 April 2006 s/d 31


10. 16 OB 97.166.000,- --
Bukittinggi Perpustakaan Proklamator Bung Hatta Bangunan Mei 2006

Sipil/Arsitektur 14 Juli s/d 02 Agst


11. DPU Kota Bukittinggi Perencanaan Peningkatan Kantor Bawasda 5 OB 10.917.000,- --
Bangunan 2006

Perencanaan Lanjutan Pembangunan Kantor Sipil/Arsitektur 14 Juli s/d 02 Agst


12. DPU Kota Bukittinggi 5 OB 9.952.000,- --
Lurah Cimpago Ipuh Bangunan 2006

Sipil/Arsitektur 15 Maret 2007 s/d


13. LPMP Sumbar Perencanaan Remodeling Asrama Pendidikan 6 OB 17.830.000,- --
Bangunan 13 April '07

Dinas PU Kota Sipil/Arsitektur 23 April 2007 s/d 22


14. Perencanaan Pembangunan Rumah Ibadah 7 OB 25.334.000,- --
Bukittinggi Bangunan Mei 2007

Dinas LLAJ Kota Sipil/Arsitektur 02 Mei 2007 s/d 31


15. Perencanaan Konstruksi Gedung Terminal 9 OB 35.383.000,- --
Bukittinggi Bangunan Mei 2007

7 Mei 2007 s/d 15-


Dinas PU Kab. Solok Sipil/Arsitektur
16. Perencanaan Pasar Sungai Sungkai Jun-07 6 OB 19.840.000,- --
Selatan Bangunan

Dinas Pendidikan Perencanaan Teknis (DED) Pemb. Pengganti Sipil/Arsitektur 29 Juni 2007 s/d 29
17. 12 OB 29.900.000,- --
Kab. 50 Kota TK Pembina Negeri 05 Sari Lamak Kec. Harau Bangunan Juli 2007

Perencanaan Renovasi Gedung Kantor Balai Sipil/Arsitektur 25 Feb 2008 s/d 09


18. Pemko Solok 11 OB 72.850.000,- --
Kota Solok Bangunan April 2008

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I2-3


USULAN TEKNIS

Pengguna Nilai
Lingkup Orang Mitra
No. Jasa/Sumber Uraian Pekerjaan Periode Kontrak
Layanan Bulan Kerja
Dana ( Rp )
1. 2 3 4 5 6 7 8
Dinas Kesehatan Sipil/Arsitektur
19. Perencanaan Pembangunan Baru Poskesdes 25 Maret 2008 s/d 11 OB 72.671.000,- --
Pasaman Barat Bangunan
09 Mei 2008

Dinas Pendidikan Perencanaan Teknis Lanjutan Pembangunan Sipil/Arsitektur 28 Maret 2008 s/d
20. 9 OB 48.903.000,- --
Kabupaten Agam USB SMK Dan Kantor UPT Bangunan 11 Mei 2008

LLAJ Kota Perencanaan Areal Terminal dan Lanjutan Sipil/Arsitektur 09 April 2008 s/d
21. 9 OB 87.299.000,- --
Bukittinggi Pembangunan Loket Bangunan 23 Mei 2008

22. Dinas Kesehatan Perencanaan Lanjutan Pemb. Gedung Sipil/Arsitektur 17 April 2008 s/d
9 OB 39.475.000,- --
Kab. Solok Selatan Administrator Puskesmas Lubuk Gadang Bangunan 16 Mei 2008

23. Dinas Pertanakkan Perenc. Kantor UPP, Pagar Keliling 500M, 28 Mei 2008 s/d 11 9 OB 39.890.000,- --
Kab. Solok Selatan Pengecoran Penuh Jalan BBI 250M, Sipil/Arsitektur Juli 2008
Bangunan Hichery 1 Unit dan Saluran Irigasi Bangunan

24. Pengadilan Agama Perencanaan Pembangunnan Gedung Sipil/Arsitektur 06 Feb 2009 s/d 22 15 OB 97.590.000,- --
Lubuk Basung Kantor Pengadilan Agama Lubuk Basung Bangunan Maret 2009
25. Swasta (H.Asril, SH) Perencanaan Pembangunan Hotel Bunda Sipil/Arsitektur 11 Feb 2009 s/d 09 21 OB 357.000.000,- ---
Bukittinggi Bangunan Agst 2009

26. Kota Solok Lanjutan Perencanaan Renovasi Gedung Sipil/Arsitektur 11 Maret 2009 s/d 11 OB 73.440.000 --
Kantor Balaikota Solok Bangunan 24 April 2009
27. Dinas Pekerjaan Perencanaan Lanjutan Pembangunan 12 Maret 2009 s/d 3 OB 15.199.000,- --
Sipil/Arsitektur
Umum Kota Gedung Kantor Lurah Cimpago Ipuh 10 April 2009
Bangunan
Bukittinggi

28. Dishubkominfo Kota Survey Dan Perencanaan Pengadaan Sipil/Arsitektur 24 Maret 2009 s/d 5 OB 25.030.000,- --
Bukittinggi Konstruksi Terminal/Loket Bangunan 07 Mei 2009

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I2-4


USULAN TEKNIS

Pengguna Nilai
Lingkup Orang Mitra
No. Jasa/Sumber Uraian Pekerjaan Periode Kontrak
Layanan Bulan Kerja
Dana ( Rp )
1 2 3 4 5 6 7 8
29. LPMP Sumbar Perencanaan Remodeling Asrama Sipil/Arsitektur 27 April 2009 s/d 2 OB 6.345.000 --
Flamboyan Bangunan 16 Mei 2009

30. UNP Padang Perencanaan Kantin Terpadu Kamp UNP Sipil/Arsitektur 4 Mei 2009s/d 2 7 OB 30.044.000,- --
Padang Bangunan Juni2009
31. Dinas Kesehatan Pembangunan Baru Gedung Kantor Dinas 10 Agustus 2009 16 OB 93,370,000,- --
Sipil/Arsitektur
Kab. Pasaman Kesehatan Kabupaten Pasaman Barat s/d23 Sept 2009
Bangunan
Barat

32. DPU Kota Solok Perencanaan Kantor Pengadilan Bencana Sipil/Arsitektur 15 Sept 2009 s/d 1 OB 88,500,000,- --
Kota Solok Bangunan 13 November 2009

33. Dinas Pendidikan Perencanaan Teknis Penambahan Ruang Sipil/Arsitektur 16 Okt 2009 s/d 14 6 OB 22.165.000,- --
Kota Payakumbuh Kelas SLB Center Payakumbuh Bangunan November 2009

34. Pengadilan Agama Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Sipil/Arsitektur 22 Januari 2010 15 OB 96.968.000,- --
Lubuk Basung Pengadilan Agama Lubuk Basung Tahap II Bangunan s/d 22 Maret 2010

Dinas Pengelola Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Sipil/Arsitektur 04 Mei 2010 s/d 17
35. 6 OB 49.350.000,- --
Keuangan Daerah UPTD/Samsat Arosuka Bangunan Juni 2010

Sipil/Arsitektur 21 Juni 2010 s/d 19


36. Dinas PU Passel Perencanaan Mesjid Agung Thp. II 12 OB 73.925.000,- --
Bangunan Agustus 2010

Pengadilan Agama Perencanaan Pengembangan Ruang Hakim Sipil/Arsitektur 12 Juli 2010 s/d 10
37. 5 OB 27.137.000,- --
Koto Baru dan Ruang Mediasi Bangunan Agustus 2010

38. UNP Padang Perencanaan Konstruksi Pemb. Labor Seni 9 Agustus 2010 s/d 7 OB 25.430.000,- --
Rupa FBSS UNP Sipil/Arsitektur
07Sept2010
Bangunan

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I2-5


USULAN TEKNIS

Pengguna Nilai
Lingkup Orang Mitra
No. Jasa/Sumber Uraian Pekerjaan Periode Kontrak
Layanan Bulan Kerja
Dana ( Rp )
1 2 3 4 5 6 7 8
39. Dinas Pendidikan Perencanaan Pengadaan Konstruksi 16 September 8 OB 41.879.000,- --
Pemuda dan Olah Gedung/Kantor Sipil/Arsitektur 2010 s/d 16
Raga Kota Bangunan Oktober 2010
Bukittinggi
40. Dinas Pendidikan Perencanaan Pengadaan Konstruksi 16 September 8 OB 35.258.000,- --
Sipil/Arsitektur
Pemuda dan Olah Bangunan Sekolah 2010 s/d 16
Bangunan
Raga Kota BKT Oktober 2010
41. Pengadilan Agama Perencanaan Lanjutan Pembangunan Sipil/Arsitektur 14 Februari 2011 8 OB 39.670.000,- --
Solok Gedung Kantor Tahap III PA Solok Bangunan s/d 15 Maret '11
42. Univ. Andalas Perencanaan Pembangunan Gedung 14 Maret 2011 s/d 5 OB 12.250.000,- --
Sipil/Arsitektur
Padang Student Store Fakultas Teknologi Pertanian 12 April 2011
Bangunan
Universitas Andalas
43. Pengadilan Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor 30 Maret 2011 s/d 21 OB 197.000.000,- --
Sipil/Arsitektur
TinggiAgama PTA Padang '13 Mei 2011
Bangunan
Padang
44. Pengadilan Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor 6 April 2011 s/d 22 14 OB 83.127.000,- --
Sipil/Arsitektur
AgamaLubuk PA Lubuk Sikaping Mei '11
Bangunan
Sikaping
45. Pengadilan Agama Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Sipil/Arsitektur 19 April 2011 s/d 2 13 OB 94.400.000,- --
Batusangkar PA Batusangkar Bangunan Juni '11
46. RSUD Tanah Datar Perencanaan Pemb. Ruang Rawat Inap Sipil/Arsitektur 13 Mei 2011 s/d 12 10 OB 59,279,000,- --
Rumah Sakit Klas III RSUD Tanah Datar Bangunan Juni 2011
47. Dinas Pekerjaan Perencanaan Lanjutan Pembangunan Kantor Sipil/Arsitektur 18 Mei 2011 s/d 5 OB 13,813,000,- --
Umum Kota BKT Lurah Manggis Ganting Bangunan 16 Juni 2011
48. Pengadilan Perencanaan Pembangunan Rumah Dinas 30 Mei 2011 s/d 13 7 OB 40.200.000,- --
TinggiAgama PTA Padang Sipil/Arsitektur Juli '11
Padang Bangunan

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I2-6


USULAN TEKNIS

Pengguna Nilai
Lingkup Orang Mitra
No. Jasa/Sumber Uraian Pekerjaan Periode Kontrak
Layanan Bulan Kerja
Dana ( Rp )
1 2 3 4 5 6 7 8
49. Dinas Pendidikan Perencanaan Pembangunan Rumah 1 Juni 2011 s/d 30 2 OB 4,750,000,- --
Sipil/Arsitektur
Kota Padang Penjaga Sekolah (SMPN 2) Padang Panjang Juni 2011
Bangunan
Panjang
50. Dinas Pendidikan Perencanaan Pembangunan Rumah 1 Juni 2011 s/d 30 2 OB 4,750,000,- --
Sipil/Arsitektur
Kota Padang Penjaga Sekolah (SMPN 5) Padang Panjang Juni 2011
Bangunan
Panjang
51. Disdikpora Kota Perenc. Belanja Modal Konstruksi/ Pembelian 15 Sept 2011 s/d 4 OB 21,038,000,- --
Bukittinggi Sipil/Arsitektur 13 Okt 2011
Gedung Sekolah Dasar
Bangunan

52. Disdikpora Kota Perencanaan Belanja Moda Konstruksi/ Sipil/Arsitektur 15 Sept 2011 s/d 3 OB 16,546,000,- --
Bukittinggi Pembelian Gedung SMP Bangunan 13 Okt 2011
53. Dinas Kesehatan Pernc.Pembangunan Lanjutan Gedung Sipil/Arsitektur 1 November 2011 7 OB 49.850.000,- --
Kab. Pasbar Kantor Dinas Kesehatan Kab. Pasaman Barat Bangunan s/d 30 Nov 2011
54. Dinas PU Kab. Pessel Perencanaan Pembangunan Kantor Sipil/Arsitektur 25 Jan 2012 s/d 09 6 OB 47.415.000,- --
Pemerintah Kab. Pessel Bangunan Mar 2012
55. Pengadilan Tinggi Perencanaan Pembangunan Lanjutan Sipil/Arsitektur 27 Jan 2012 s/d 25 5 OB 20.439.000,- --
Agama Padang Rumah Dinas Pimpinan Bangunan Feb 2012
56. Pengadilan Agma Pembangunan Gedung Kantor Tahap I Sipil/Arsitektur 22 Feb 2012 s/d 06 7 OB 49.693.000,- --
Sawahlunto April 2012
Bangunan
57. Pengadilan Agama Perencanaan Pembangunan Ruang Tunggu Sipil/Arsitektur 02 Maret 2012 s/d 4 OB 13.598.000,-
Pariaman Sidang Kantor Pengadilan Agama Pariaman Bangunan 01 April 2012
58. Kantor Pengadilan Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Sipil/Arsitektur 12 Maret 2012 s/d 12 OB 90.987.000,- --
Agama Maninjau Tahap I 25 April 2012
Bangunan
59. Dinas Pendidikan Perencanaan Konstruksi / Penyusunan Review Sipil/Arsitektur 13 Maret 2012 s/d 4 OB 19.120.000,- --
Pesisr Selatan Design Keberlanjutan RSBI SMA Kab. Pessel Bangunan 02 April 2012
60. RSU Solok Perencanaan Pembangunan Bangunan Sipil/Arsitektur 24 Maret 2012 s/d 8 OB 64.772.000,- --
CSSD Dan Laundry RSUD Solok Bangunan 22 April 2012

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I2-7


USULAN TEKNIS

Pengguna Nilai
Lingkup Orang Mitra
No. Jasa/Sumber Uraian Pekerjaan Periode Kontrak
Layanan Bulan Kerja
Dana ( Rp )
1 2 3 4 5 6 7 8
61. Pengadilan Agama Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Sipil/Arsitektur 09April 2012 s/d 23 12 OB 112.073.000,- --
Lubuk Sikaping Tahap II Pengadilan Agama Lubuk Sikaping Bangunan Mei 2012
62. Kantor Pengadilan Pembangunan Gedung Kantor Tahap II 19 April s/d 18 Mei 12 OB 102.063.000,- --
Agama Sipil/Arsitektur 2012
Pengadilan Agama Batusangkar
Bangunan
Batusangkar
63. Disidkpora Kota BKT Perencanaan Konstruksi/ Pembelian Sipil/Arsitektur 16 Mei 2012 s/d 14 4 OB 19.878.000,- --
Bangunan Sekolah Dasar/SDLB Bangunan Juni 2012
Disdikpora Kota Perencanaan Konstruksi/Pembelian Bagunan Sipil/Arsitektur 28 Juni 2012 s/d 26
64. 8 OB 70.195.000,- --
Bukittinggi Sekolah (SMP) Bangunan Agustus 2012
Perencanaan Pembuatan Gedung Bahan Sipil/Arsitektur 28 Sep 2012 s/d 10
65. RSSN Bukittinggi 2 OB 6.054.000,- --
Kering Gizi RSSN Bukittinggi Tahun 2012 Bangunan Okt 2012
Dinas Pasar Kota DED (Perencanaan) Pembangunan Pasar Sipil/Arsitektur 15 Okt 2012 s/d 13
66. 10 OB 116.730.000,- --
Padang Belimbing Bangunan Des 2012
DPU Kab. Pasaman Perencanaan Teknis Pembangunann Rumah Sipil/Arsitektur 20 Nov 2012 s/d 20
67. 10 OB 63.580.000,- --
Barat Gadang Nagari Bangunan Des 2012
Dinas Kesehatan
Sipil/Arsitektur 01 Februari 2013
68. Kab. Pasaman Perencanaan Pembangunan Polindes 6 OB 21.400.000,- --
Bangunan s/d 02 Maret 2013
Barat
Dinas Kesehatan
Sipil/Arsitektur 01 Februari 2013
69. Kab. Pasaman Perencanaan Pembangunan Pustu 6 OB 34.260.000,- --
Bangunan s/d 17 Maret 2013
Barat
Dinas Kesehatan Perencanaan Pembangunan Rumah Medis
Sipil/Arsitektur 01 Februari 2013
70. Kab. Pasaman (Dokter Umum dan Dokter Gigi) UPTDK 6 OB 22.760.000,- --
Bangunan s/d 02 Maret 2013
Barat Puskesmas VI Koto Selayan
Perencanaan Pembangunan Rumah Dinas
Dinas Kesehatan Paramedis UPTDK Puskesmas VI Koto Kinali Sipil/Arsitektur 01 Februari 2013
71. Kab. Pasaman dan Rehab Berat Pustu Sontang 5 OB 14.200.000,- --
Bangunan s/d 02 Maret 2013
Barat

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I2-8


USULAN TEKNIS

Pengguna Nilai
Lingkup Orang Mitra
No. Jasa/Sumber Uraian Pekerjaan Periode Kontrak
Layanan Bulan Kerja
Dana ( Rp )
1 2 3 4 5 6 7 8
Pengadilan Agama Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Sipil/Arsitektur 04 Maret 2013 s/d
72. 14 OB 99.850.000,- --
Maninjau Lanjutan Pengadilan Agama Maninjau Bangunan 02 April 2013
Pengadilan Agama Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Sipil/Arsitektur 04 Maret 2013 s/d
73. 9 OB 49.749.000,- --
Koto Baru Tahap I Pengadilan Agama Koto Baru Bangunan 02 April 2013
Pengadilan Agama Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Sipil/Arsitektur 04 Maret 2013 s/d
74. 9 OB 49.760.000,- --
Tanjung Pati Tahap I Pengadilan Agama Tanjung Pati Bangunan 02 April 2013
Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor
Pengadilan Agama Sipil/Arsitektur 04 Maret 2013 s/d
75. Tahap Finishing Pengadilan Agama Lubuk 8 OB 42.637.000,- --
Lubuk Sikaping Bangunan 02 April 2013
Sikaping
Pengadilan Agama Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Sipil/Arsitektur 21 Maret 2013 s/d
76. 13 OB 114.500.000,- --
Sawahlunto Lanjutan Pengadilan Agama Sawahlunto Bangunan 04 Mei 2013
Perencanaan Pembangunan Lokal Kuliah Sipil/Arsitektur 20 Mei 2013 s/d 03
77. STAIN Bukittinggi 8 OB 49.887.000,- --
Tiga Lantai Thp I Bangunan Juli 2013
Perencanaan Pembangunan Lokal Kuliah Sipil/Arsitektur 20 Mei 2013 s/d 03
78. STAIN Bukittinggi 8 OB 49.887.000,- --
Tiga Lantai Thp II Bangunan Juli 2013
Disdikpora Kota Perencanaan Ruang Kelas Baru SDIT Insan Arsitektur 20 Juni 2013 s/d 19
79. 3 OB 8.330.000,- --
Bukittinggi Kamil Bangunan Juli 2013
Disdikpora Kota Perencanaan Ruang Kelas Bru SDIT Cahaya Arsitektur 20 Juni 2013 s/d 19
80. 3 OB 8.330.000,- --
Bukittinggi Hati Bangunan Juli 2013

Disdikpora Kota Perencanaan Pembangunan Asrama SMAN Arsitektur 30 Sept s/d 28 Nov
81. 1 Bukittinggi 9 OB 65.335.600,- --
Bukittinggi Bangunan 2013

Disdikpora Kota Perencanaan Pembangunan Asrama SMAN Arsitektur 25 Oktbr s/d 23


82. 12 OB 264.551.650,- --
Bukittinggi 2 Bukittinggi Bangunan Des 2013
Dinas Perhubungan
Komunikasi dan Jasa Konsultasi Perencanaan Lanjutan Arsitektur 01 Nov 2013 s/d 30
83. 6 OB 29.780.000,- --
Informatika Kab. Terminal Kiliran Jao Bangunan Nov 2013
Sijunjung

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I2-9


USULAN TEKNIS

Pengguna Nilai
Lingkup Orang Mitra
No. Jasa/Sumber Uraian Pekerjaan Periode Kontrak
Layanan Bulan Kerja
Dana ( Rp )
1 2 3 4 5 6 7 8
Disdikpora Kota Arsitektur 01 Nov 2013 s/d 15
84. Perencanaan Lanjutan RKB SMPN 7 Bukittinggi 2 OB 2.500.000,- --
Bukittinggi Bangunan Nov 2013
Disdikpora Kota Arsitektur 01 Nov 2013 s/d 15
85. Perencanaan Lanjutan RKB SMPN 8 Bukittinggi 2 OB 3.700.000,- --
Bukittinggi Bangunan Nov 2013

Pengadilan Agama Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Arsitektur 15 Jan 2014 s/d 15
86. Pengadilan Agama Sawahlunto Tahap III 13 OB 162.400.000 --
Sawahlunto Bangunan Maret 2014

Pengadilan Agama Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Arsitektur 23 Jan 2014 s/d
87. 12OB 190.047.000,- --
Koto Baru Pengadilan Agama Koto Baru Tahap II Bangunan 22 April 2014
Pengadilan Agama Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Arsitektur 27 Feb 2014 s/d 28
88. 9 OB 88.000.000,- --
maninjau Tahap Finishing Pengadilan Agama Maninjau Bangunan Maret 2014
Pengadilan Agama Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Arsitektur 27 Feb 2014 s/d 27
89. 9 OB 101.280.000 --
Tanjung Pati Pengadilan Agama Tanjung Pati Tahap II Bangunan April 2014
Penyusunan DED Gedung Kantor DPKA Kota Arsitektur 23 Juni 2014 s/d 19
90. DPKA Kota Padang 12 OB 402.440.000 --
Padang Bangunan Nov 2014
Koperindag Kab. Arsitektur 14 Juli 2014 s/d 11
91. Pencanaan Pembangunan Gedung Kantor 7 OB 89.765.000 --
Solok Bangunan September 2014
Arsitektur 18 Agustus s/d 15
92. DPU Kota Padang Penyusunan DED Kantor Camat 4 OB 161.230.00 --
Bangunan Nov 2014
Perencanaan Pembangunan Pagar Kantor Arsitektur 14 Maret s/d 27
93. PTA Padang 3 OB 29.300.000 --
Pengadilan Tinggi Agama Padang Bangunan April 2014
Perencanaan Pembangunan Student Center Arsitektur 10 Maret 2014 s/d
94. STAIN Bukttinggi 4 OB 49.600.000 --
2 Lantai Tahap I Bangunan 23 April 2014
Perencanaan Pembangunan Gedung Serba Arsitektur 16 Juni 2014 s/d 30
95. DISDIKPORA BKT 4 OB 32.880.000 --
Guna SMAN 5 Bukittinggi Kec. MKS Bangunan Juli 2014

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I2-10


USULAN TEKNIS

Pengguna Nilai
Lingkup Orang Mitra
No. Jasa/Sumber Uraian Pekerjaan Periode Kontrak
Layanan Bulan Kerja
Dana ( Rp )
1 2 3 4 5 6 7 8
Perencanaan Pembangunan Ruang Kelas Arsitektur 19 Mei 2014 s/d7
96. DISDIKPORA BKT 4 OB 49.335.000 --
Baru SMPN 2 Bukittinggi Bangunan Juli 2014
Perencanaan Pembangunan Lokal Kuliah 3 Arsitektur 10 Maret 2014 s/d
97. STAIN Bukittinggi 4 OB 49.600.000 --
Lantai Tahap II Bangunan 23 April 2014
Perencanaan Pembangunan Lokal Kuliah 3 Arsitektur 10 Maret 2014 s/d
98. STAIN Bukittinggi 4 OB 49.600.000 --
Lantai Tahap II Bangunan 23 April 2014
Arsitektur Oktober 2014 s/d
99. DPU Kab. Sijunjung Perencanaan Kantor Bupati 4 OB 197.000.000 --
Bangunan 22Desember 2014

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I2-11


USULAN TEKNIS

3
Uraian Pengalaman Perusahaan Kurun Waktu
10 Tahun Terakhir

Setiap pelaksanaan pekerjaan jasa konsultansi, secara langsung


perusahaan mempunyai pengalaman pekerjaan yang dituangkan
dalam bentuk tabel daftar pengalaman kerja seperti sebelumnya. Untuk
melihat data-data pokok dari pengalaman perusahaan tersebut dapat
dilihat melalui uraian pengalaman kerja yang merupakan keringkasan
dari kontrak kerja dengan pihak pengguna jasa. Uraian pengalaman
kerja sejenis PT. Natural Sumatera Consultant sebagaimana terlampir :

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I3-1


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Lanjutan Pembangunan Kantor BPK Bukittinggi
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 20.421.000,-
No. Kontrak : 120/SPK/Pemb/V-2003
Waktu Pelaksanaan : 15 Mei 2003 s/d 13Juni 2003 (1bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I3-2


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pendidikan Kota Padang Panjang


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Teknis Pembangunan Dua Ruang Kelas Baru dan
Penataan Landscpape Labor SMUN 2 Padang Panjang
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Padang Panjang
Nilai Kontrak : Rp. 18.050.000,-
No. Kontrak : 04/Pim-APBD/Prcn-WSMUN.2/III-2004
Waktu Pelaksanaan : 23 Maret 2004 s/d 21April 2004 (1bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I3-3


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Sub Dinas Cipta Karya Kota Padang Panjang


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Teknis Pembangunan Baru Kantor Lurah
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Padang Panjang
Nilai Kontrak : Rp. 31.550.000,-
No. Kontrak : 04/Pim-APBD/PL.rc-KL/III-2004
Waktu Pelaksanaan : 23 Maret 2004 s/d 21April 2004 (1bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I3-4


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Sub Dinas Cipta Karya Kota Padang Panjang


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Teknis Rumah Dinas Tipe 70
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Padang Panjang
Nilai Kontrak : Rp. 8.630.000,-
No. Kontrak : 04/Pim-APBD/PL.rc-RKD/III-2004
Waktu Pelaksanaan : 23 Maret 2004 s/d 21April 2004 (1bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I3-5


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : LPMP Sumbar


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Gedung Pendidikan Asrama Berlantai II (Dua)
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Komplek Perguruan Tinggi Air Tawar Padang
Nilai Kontrak : Rp. 49.973.000,-
No. Kontrak : 402/P.LPMP.SB/VIII-1/2004
Waktu Pelaksanaan : 10 Mei 2004 s/d 07 Agustus 2004 (3 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I3-6


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Sub Dinas Cipta Karya Kota Padang Panjang


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Lanjutan Pembangunan Baru Kantor Lurah
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Padang Panjang
Nilai Kontrak : Rp. 13.010.000,-
No. Kontrak : 048/Pim-APBD/PL.Peng-KL/VII-2004
Waktu Pelaksanaan : 19Juli 2004 s/d 02Agustus 2004 (0.5 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I3-7


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Hotel Bunda Padang


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Hotel Bunda Padang (4 Lt)
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Padang
Nilai Kontrak : Rp. 296.644.000,-
No. Kontrak : 09/Htl.BND-PDG/II/2005
Waktu Pelaksanaan : 1 Februari 2005 s/d 30 Juni 2005 (5bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 7 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 2 Orang
Civil Engineer Struktur 1 Orang
Soil and Material Ahli Soil 1 Orang
Cost Quantity Engineer Cost Quantity Engineer 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I3-8


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : LPMP Sumbar


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Mess Penatar 2 Lantai
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Komplek Perguruan Tinggi Air Tawar Padang
Nilai Kontrak : Rp. 38.880.000,-
No. Kontrak : 340/C22.U/2005
Waktu Pelaksanaan : 20 April 2005 s/d 20 Mei 2005 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I3-9


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : LPMP Sumbar


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Ruang Makan Berlantai 2
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Komplek Perguruan Tinggi Air Tawar Padang
Nilai Kontrak : Rp. 53.000.000,-
No. Kontrak : 340/F20/DIPA/B/2006
Waktu Pelaksanaan : 15 Maret 2006 s/d 13 Mei 2006 (2 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Ahli Sipil Sipil / Konstruktur 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 10


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas PU Kota Bukittinggi


Nama Peket Pekerjaan : KegiatanLanjutanPengembangan Perpustakaan Bung Hatta
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, dan
Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 97.166.000,-
No. Kontrak : 34/SPK/PEMB/IV-2006
Periode : 17 April 2006 s/d 31 Mei 2006 (1.5 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 7 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli Arsitektur (Arsitek) Arsitektur 1 Orang
Ahli Arsitektur (Interior) Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil/Struktur Struktur 1 Orang
Ahli Sipil (Geoteknis) Sipil & Geoteknis 1 Orang
ME ME 1 Orang
Ahli Sipil (Quantity Surveyor) Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 11


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas PU Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Peningkatan Kantor Bawasda
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Komplek Perguruan Tinggi Air Tawar Padang
Nilai Kontrak : Rp. 10.917.000,-
No. Kontrak : 213/SPK-PP/PEMB/VII-2006
Waktu Pelaksanaan : 14 Juli 2006 s/d 02 Agst 2006 (18 hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Ahli Sipil Struktur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 12


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas PU Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Lanjutan Pembangunan Kantor Lurah Campago Ipuh
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Komplek Perguruan Tinggi Air Tawar Padang
Nilai Kontrak : Rp. 9.952.000,-
No. Kontrak : 215/SPK-PP/PEMB/VII-2006
Waktu Pelaksanaan : 14 Juli 2006 s/d 02 Agst 2006 (18 hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Ahli Sipil Struktur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 13


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : LPMP Sumbar


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Remodeling Asrama Pendidikan
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Komplek Perguruan Tinggi Air Tawar Padang
Nilai Kontrak : Rp. 17.830.000,-
No. Kontrak : 176/F21/DIPA/B/2007
Waktu Pelaksanaan : 15 Maret 2007 s/d 13 April 2007 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 14


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas PU Kota Bukittinggi


Nama Peket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Rumah Ibadah
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 25.334.000,-
No. Kontrak : 60/SPK-PP/PEMB/V-2007
Periode : 23 April 2007 s/d 22Mei 2007 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Ahli Cost & Estimate Ahli T. Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 15


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas LLAJKota Bukittinggi


Nama Peket Pekerjaan : Perencanaan Konstruksi Gedung Terminal
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Koto Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 35.383.000,-
No. Kontrak : 34/SPK-PP/PEMB/V-2007
Periode : 02 Mei 2007 s/d 31 Mei 2001 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader T. Sipil 1 Orang
Arsitek Arsitek 1 Orang
Konstruktur T. Sipil 1 Orang
ME ME 1 Orang
Ahli Cost&Quantity Teknik Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 16


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas PU Kab. Solok Selatan


Nama Peket Pekerjaan : Perencanaan Pasar Sungai Sungkai
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kec. Sangir Jujuan Kab
Nilai Kontrak : Rp. 19.840.000,-
No. Kontrak : 600/31/PPTK-PP/PU/V-2007
Periode : 07 Mei 2007 s/d 15 Juni 2007 (40hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitek Arsitek 1 Orang
ME ME 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 17


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pendidikan Kab. 50 Kota


Nama Peket Pekerjaan : Perencanaan teknis (DED) Pemb. Pengganti TK Pembina Negeri 05
Sari Lamak Kec. Harau
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kab. 50 Kota
Nilai Kontrak : Rp. 29.900.000,-
No. Kontrak : 01/PAUD-TK/PPK/DP-RENC/VI-2007
Periode : 29 Juni 2007 s/d 29 Juli 2007 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitek tur Arsitek 1 Orang
Konstruksi/Civil Engineer Ahli Sipil 1 Orang
Ahli ME ME 1 Orang
Cost & Quantity Engineer Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 18


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pemerintah Kota Solok


Nama Peket Pekerjaan : Perencanaan Renovasi Gedung Kantor Balai Kota Solok
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Koto Solok
Nilai Kontrak : Rp. 72.850.000,-
No. Kontrak : 56/KTR/APBD/PAP/2008
Periode : 25 Februari 2008 s/d 09 April 2008
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader T. Sipil 1 Orang
Arsitek Arsitek 1 Orang
Konstruktur Struktur 1 Orang
ME ME 1 Orang
Ahli Cost&Quantity T. Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 19


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Kesehatan Pasaman Barat


Nama Peket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Baru Poskesdes
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Pasaman Barat
Nilai Kontrak : Rp. 72.671.000,-
No. Kontrak : 062/PML-RB/PK-FISIK/2008
Periode : 25 Maret 2008 s/d 09 Mei 2008 (1.5 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader T. Sipil 1 Orang
Ahli Sipil T. Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 20


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pendidikan Kabupaten Agam


Nama Peket Pekerjaan : Perencanaan Teknis Lanjutan Pembangunan USB SMK Dan Kantor UPT
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kabupaten Agam
Nilai Kontrak : Rp. 48.903.000,-
No. Kontrak : Kpts.107/SR-2008
Periode : 28 Maret 2008 s/d 11 Mei 2008 (1,5 Bln)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitek tur Arsitektur 1 Orang
Ahli Cost&Quantity Cost & Qty engineer 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 21


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : LLAJKota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Areal Terminal dan Lanjutan Pembangunan Loket
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Koto Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 87.299.000,-
No. Kontrak : 24/SPK/PEMB/IV-2008
Periode : 09 April 2008 s/d 23 Mei 2008 (1.5 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


PosisiKeahlianJumlah Orang
Team Leader Team Leader1 Orang
Arsitek Arsitek1 Orang
Ahli Sipil/Struktur Struktur 1 Orang
ME ME 1 Orang
Ahli Cost&Quantity Cost & Qty engineer 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 22


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Kesehatan Kab. Solok Selatan


Nama Paket Pekerjaan : Perenc. Lanjutan Pemb. Gedung Administrator Puskesmas Lubuk
Gadang Solok Selatan
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Dinas Kesehatan Kab. Solsel
Nilai Kontrak : Rp. 39.475.000,-
No. Kontrak : 050/1135/KPA-SARKESDINKES-2008
Periode : 17 April 2008s/d 16 Mei 2008 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader T. Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 23


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa :DinasPertanian, Peternakan dan Perikanan Kab. Solsel


Nama Paket Pekerjaan : Perenc. Kantor UPP, Pagar Keliling 500M, Pengecoran Penuh Jalan BBI
250M, Bangunan Gedung Hichery 1 Unit dan Saluran Irigasi
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kab. Solok Selatan
Nilai Kontrak : Rp. 39.890.000,-
No. Kontrak : 523/DPPP-SS/KAN/V-2008
Periode : 28 Mei 2008 s/d 11 Juli 2008 (1.5 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitek 1 Orang
ME ME 1 Orang
Ahli Cost&Quantity Cost & Qty engineer 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 24


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Lubuk Basung


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor
Pengadilan Agama Lubuk Basung
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Lubuk Basung
Nilai Kontrak : Rp. 97.590.000,-
No. Kontrak : W3-A17/126/PL.01/II/2009
Periode : 06 Februari 2009 s/d 22 Meret 2009 (1.5 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Team Leader 1 Orang
Arsitek Arsitek 1 Orang
Konstruktur Konstruktur 1 Orang
ME ME 1 Orang
Ahli Cost&Quantity Cost & Qty engineer 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 25


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Hotel Bunda


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Hotel Bunda Bukittinggi (6 Lt)
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 357.000.000,-
No. Kontrak : 07/Htl.BND-PDG/III/2009
Periode : 11 Februari 2009 s/d 09Agustus 2009 (5 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 7 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 2 Orang
Civil Engineer Struktur 1 Orang
Soil and Material Ahli Soil 1 Orang
Cost Quantity Engineer Cost Quantity Engineer 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 26


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pemerintah Kota Solok


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Renovasi Gedung Kantor Balai Kota Solok
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Solok
Nilai Kontrak : Rp. 73.440.000,-
No. Kontrak : 57/KPBJ/PAP/2009
Periode : 11 Maret 2009 s/d 24 April 2009 (1.5 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil /Konstruktur Struktur 1 Orang
ME Ahli ME 1 Orang
Ahli Cost & Quantity Ahli Cost & Quantity 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 27


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas PU Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Lanjutan Pembangunan Gedung Kantor Lurah
Cimpago Ipuh
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 15.199.000,-
No. Kontrak : 554/SPK-PP/PEMB/III-2009
Periode : 12 Maret 2009 s/d 10 April 2009 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 1 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 28


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dishubkominfo Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Survey Dan Perencanaan Pengadaan Konstruksi Terminal /Loket
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 25.030.000,-
No. Kontrak : 28/SPK-PP/PEMB/III-2009
Periode : 24 Maret 2009 s/d 07 Mei 2009 (1.5 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader T. Sipil 1 Orang
Arsitek Arsitek 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 29


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : LPMP Sumbar


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Remodeling Asrama Flamboyan
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : LPMP Sumbar
Nilai Kontrak : Rp. 6.345.000,-
No. Kontrak : 400/F21/DIPA/B/2009
Periode : 27April 2009 s/d 16 Mei 2009 (20hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 1 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 30


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : UNP Padang


Nama Paket Pekerjaan : Perenc. Kantin Terpadu Kampus UNP Tahun Anggaran 2009
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan (Detail Engineering Design, RAB, dan
Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kampus UNPPadang
Nilai Kontrak : Rp. 30.044.000,-
No. Kontrak : 1692/H.35/PS-DIPA/P2T/2009
Periode : 4 Mei 2009 s/d 2Juni 2009 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitek Arsitek 1 Orang
Konstruktur Konstruktur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 31


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Kesehatan Pasaman Barat


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Baru Gedung Kantor
Dinas Kesehatan Kabupaten Pasaman Barat
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, dan
Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kab. Pasaman Barat
Nilai Kontrak : Rp. 93.370.000,-
No. Kontrak : 027/622/PPK-DK/KSP-PERENC/2009
Periode : 10 Agustus 2009 s/d 23 September 2009 ( 1.5 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Ahli Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil Struktur 1 Orang
Ahli ME ME 1 Orang
Cost & Quantity Eng Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 32


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas PU Kota Solok


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Kantor Pengendalian Bencana Kota Solok
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Solok
Nilai Kontrak : Rp. 88.500.000,-
No. Kontrak : 677/KPBJ/PAP-2009
Periode : 16 September 2009 s/d 14 November 2009 (2 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang

Team Leader Ahli Sipil 1 Orang


Ahli Arsitektur Ahli Arsitek 1 Orang
Ahli Sipil Civil Engineer 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Ahli Cost& QuantityAhli Cost & Quantity Engineer 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 33


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pendidikan Kota Payakumbuh


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Teknis Penambahan Ruang Kelas SLB Center
Payakumbuh
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Payakumbuh
Nilai Kontrak : Rp. 22.165.000,-
No. Kontrak : 6 /SLB/Pyk-2009
Periode : 16 Okt 2009 s/d 14 November 2009(1 Bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang

Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang


Arsitek Arsitek 1 Orang
Ahli Cost& QuantityAhli Cost & Quantity 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 34


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Lubuk Basung


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Pengadilan Agama
Lubuk Basung Tahap II
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Lubuk Basung
Nilai Kontrak : Rp. 96.968.000,-
No. Kontrak : 01/Perenc-PA.LB/I/2010
Waktu Pelaksanaan : 22 Januari 2010 s/d 22 Maret 2010 (2 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli Struktur Ahli Sipil 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Cost & QuantityEngineer Cost & Quantity Engineer 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 35


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pengelola


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor UPTD/Samsat Arosuka
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan (Detail Engineering Design, RAB, dan
Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kab. Solok
Nilai Kontrak : Rp. 49.350,000,-
No. Kontrak : 011/629/Set/DPKD-2010
Periode : 04 Mei 2010 s/d 17 Juni 2010 (1,5 Bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Ahli Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli M/E Ahli M/E 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 36


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas PU Pessel


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Mesjid Agung Tahap II
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Pesisir Selatan
Nilai Kontrak : Rp. 73.925.000,-
No. Kontrak : 38/VI/CK/PML-DAU/DPU-PS/2010
Waktu Pelaksanaan : 21 Juni 2010 s/d 20 Agustus 2010 (2 bln)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Cost Quantity Ahli Cost Quantity 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 37


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Koto Baru


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pengembangan Ruang Hakim dan Ruang Mediasi
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Koto Baru Kab. Solok
Nilai Kontrak : Rp. 27.137.000,-
No. Kontrak : 04/KPA-DIPA/KBr/MG/VII/2010
Periode : 12 Juli 2010 s/d 10 Agustus 2010 (satu bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


PosisiKeahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 38


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Universitas Negeri Padang


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Konstruksi Pembangunan Labor Seni Rupa FBSS UNP
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Padang
Nilai Kontrak : Rp. 25.430.000,-
No. Kontrak : 3010/H.35/PS-DIPA/P2T/2010
Periode : 09 Agustus 2010 s/d 07 September 2010 ( satu bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Ahli Arsitektur Arsitektur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 39


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga Kota Bukittinggi
Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pengadaan Konstruksi Gedung/Kantor
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 41.879.000,-
No. Kontrak : 96/SPK-PEMB/DISDIKPORA/IX-2010
Waktu Pelaksanaan : 16 September 2010 s/d 16 Oktober 2010 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 40


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga Kota Bukittinggi
Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pengadaan Konstruksi Bangunan Sekolah
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 35.258.000,-
No. Kontrak : 97/SPK-PEMB/DISDIKPORA/IX-2010
Waktu Pelaksanaan : 16 September 2010 s/d 16 Oktober 2010 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 41


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Solok


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Lanjutan Pembangunan Gedung Kantor Tahap III
Pengadilan Agama Solok
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Solok
Nilai Kontrak : Rp. 39.670.000,-
No. Kontrak : 04/PPK.PA-SLK/PGK/II/2011
Waktu Pelaksanaan : 14 Februari 2011 s/d 15 Maret 2011 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Ahli Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Cost & Quantity Engineer Cost & Quantity Engineer 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 42


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Univ. Andalas Padang


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Student Store Fakultas
Teknologi Pertanian Universitas Andalas
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kampus Unand Limau Manis Padang
Nilai Kontrak : Rp. 12.250.000,-
No. Kontrak : 40/PRC/Kontrak/Pemb/PNP/Unand/2011
Waktu Pelaksanaan : 14 Maret 2011 s/d 12 April 2011 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Cost & Quantity Engineer Cost & Quantity Engineer 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 43


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Tinggi Agama Padang


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Pengadilan Tinggi
Agama Padang
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Padang
Nilai Kontrak : Rp. 197.000.000,-
No. Kontrak : 03/DIPA-PTA/Perc.Gdg/III/2011
Waktu Pelaksanaan : 30 Maret 2011 s/d 13 Mei 2011 (1,5 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 6 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli Struktur Ahli Sipil 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Ahli Soil& Material Ahli Soil Eng. 1 Orang
Cost & Quantity Engineer Cost & Quantity Engineer 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 44


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Lubuk Sikaping


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Pengadilan Agama
Lubuk Sikaping
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Lubuk Sikaping
Nilai Kontrak : Rp. 83.127.000,-
No. Kontrak : 02/Peren-PA.LBS/PL.01/IV/2011
Waktu Pelaksanaan : 6 April 2011 s/d 22 Mei 2011 (1,5 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 6 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli Struktur Ahli Sipil 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Ahli Soil & Material Eng Ahli Soil & Material Eng. 1 Orang
Cost & Quantity Engineer Cost & Quantity Engineer 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 45


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Batusangkar


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Pengadilan Agama
Batusangkar
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Batusangkar
Nilai Kontrak : Rp. 94.400.000,-
No. Kontrak : 02/PPK-PA.Bsk/PrPGK/2011
Waktu Pelaksanaan : 19 April 2011 s/d 02 Juni 2011 (1,5 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
Ahli Struktur Ahli Sipil 1 Orang
Ahli Soil & Material Eng Ahli Soil & Material Eng. 1 Orang
Cost & Quantity Engineer Cost & Quantity Engineer 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 46


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : RSUD Prof. Dr. M.A. Hanafiah, SM Batusangkar


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pemb. Ruang Rawat Inap Rumah Sakit Klas III RSUD
Tanah Datar
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Tanah Datar
Nilai Kontrak : Rp. 59,279,000,-
No. Kontrak : 01/KONSLT/RS-2008
Waktu Pelaksanaan : 13 Mei 2011 s/d 12 Juni 2011 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitek Arsitek1 Orang
Konstruktur Konstruktur 1 Orang
ME ME 1 Orang
Ahli Cost&Quantity Cost & Qty engineer 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 47


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pekerjaan Umum Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Lanjutan Pembangunan Kantor Lurah Manggis Ganting
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 13,813,000,-
No. Kontrak : 13/SPK-PEMB/DPU/V-2011
Waktu Pelaksanaan : 18 Mei 2011 s/d 16 Juni 2011 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Ahli Sipil Sipil 1 Orang
Arsitek Arsitek1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 48


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan TinggiAgama Padang


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Rumah Dinas PTA Padang
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Padang
Nilai Kontrak : Rp. 40.200.000,-
No. Kontrak : 03/PERC-RD/DIPA-PTA.PDG/V/2011
Waktu Pelaksanaan : 30 Mei 2011 s/d 13 Juli '11 (1.5 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Sipil 1 Orang
Arsitek Arsitek1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 49


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pendidikan Kota Padang Panjang


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Rumah Penjaga Sekolah (SMPN 2)
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Padang Panjang
Nilai Kontrak : Rp. 4.750.000,-
No. Kontrak : 01/PPK-Perc/Penjaga-SMPN2/Pdd-PP/VI-2011
Waktu Pelaksanaan : 1 Juni 2011 s/d 30 Juni 2011 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 1 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang

Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 50


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pendidikan Kota Padang Panjang


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Rumah Penjaga Sekolah (SMPN 5)
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Padang Panjang
Nilai Kontrak : Rp. 4.750.000,-
No. Kontrak : 01/PPK-Perc/Penjaga-SMPN5/Pdd-PP/VI-2011
Waktu Pelaksanaan : 1 Juni 2011 s/d 30 Juni 2011 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 1 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang

Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 51


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga Kota Bukittinggi
Nama Paket Pekerjaan : Perenc. Belanja Modal Konstruksi/ Pembelian Gedung Sekolah Dasar
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 21.038.000,-
No. Kontrak : 77/SPK-Pemb/Disidikpora/IX-2011
Waktu Pelaksanaan : 15 Sept 2011 s/d 13 Okt 2011 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 1 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 52


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga Kota Bukittinggi
Nama Paket Pekerjaan : Perenc. Belanja Modal Konstruksi/ Pembelian Gedung SMP
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 16.546.000,-
No. Kontrak : 78/SPK-Pemb/Disidikpora/IX-2011
Waktu Pelaksanaan : 15 Sept 2011 s/d 13 Okt 2011 (1 bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 1 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang

Team Leader Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 53


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Kesehatan Pasaman Barat


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pemb. Lanjutan Gedung Kantor Dinas Kesehatan
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Pasaman Barat
Nilai Kontrak : Rp. 49.850.000,-
No. Kontrak : 027/380/PPK-DK/PL-KST/2011
Waktu Pelaksanaan : 01Nov 2011 s/d 30Nov 2011 (1bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitek Arsitektur 1 Orang
StrukturAhli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 54


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : DPU Kab. Pessel


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Kantor Pemerintah Kab. Pesisir Selatan
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Pessel
Nilai Kontrak : Rp. 47.415.000,-
No. Kontrak : 01/I/ST/SPK-DAU/DPUK-PS/2012
Waktu Pelaksanaan : 25Januari 2012 s/d 09Maret 2012 (1,5bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang

Team Leader Ahli Sipil 1 Orang


Ahli Arsitek Arsitektur 1 Orang
StrukturAhli Sipil 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 55


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Tinggi Agama Padang


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Lanjutan Rumah Dinas Pimpinan
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Padang
Nilai Kontrak : Rp. 20.439.000,-
No. Kontrak : 02/PERENC-RD/RD//DIPA.PTA-PDG/I/2012
Waktu Pelaksanaan : 27Januari 2012 s/d 25 Februari 2012 (1bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 56


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Sawahlunto


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Tahap I
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Sawahlunto
Nilai Kontrak : Rp. 49.693.000,-
No. Kontrak : 02/KPA.PA.SWL/Pr.PGK/II/2012
Waktu Pelaksanaan : 22Februari 2012 s/d 06 April 2012 (1,5bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
StrukturAhli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 57


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Pariaman


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Ruang Tunggu Sidang Kantor
Pengadilan Agama Pariaman
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Pariaman
Nilai Kontrak : Rp. 13.598.000,-
No. Kontrak : 02/SPK/DIPA-PA.PRM/III/2012
Waktu Pelaksanaan : 02Maret 2012 s/d 01 April 2012 (1bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 58


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Maninjau


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Tahap I
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Maninjau
Nilai Kontrak : Rp. 90.987.000,-
No. Kontrak : 03/PPK-PERC/DIPA-A.MIN /III/2012
Waktu Pelaksanaan : 12Maret 2012 s/d 25 April 2012 (1,5bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 6 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitek Ahli Arsitektur 1 Orang
StrukturAhli Sipil 1 Orang
Soil & Material Eng.Ahli Sipil 1 Orang
Cost & EstimateAhli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 59


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pendidikan Provinsi Sumatera Barat


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Konstruksi/Penyusunan Review Design Keberlanjutan
RSBI SMA Kab. Pesisir Selatan
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Pessel
Nilai Kontrak : Rp. 19.120.000,-
No. Kontrak : 421.02/382/Dikmen- 2012
Waktu Pelaksanaan : 13Maret 2012 s/d 02 April 2012 (15hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 60


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : RSU Solok


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Bangunan CSSD Dan Laundry RSUD
Solok
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : RSUD Solok
Nilai Kontrak : Rp. 64.772.000,-
No. Kontrak : 763/KPA/Keu-RS/III/2012
Waktu Pelaksanaan : 24Maret 2012 s/d 22 April 2012 (1bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitek Ahli Arsitektur 1 Orang
Geoteknik Ahli Geoteknik 1 Orang
StrukturAhli Sipil1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 61


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Lubuk Sikaping


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Tahap II Pengadilan
Agam Lubuk Sikaping
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Lubuk Sikaping
Nilai Kontrak : Rp. 112.073.000,-
No. Kontrak : 02/Peren-PA.LBS/PL.01/IV/2012
Waktu Pelaksanaan : 09April 2012 s/d 22 Mei 2012 (1,5bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Arsitektur 1 Orang
StrukturAhli Sipil 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Ahli Cost & Estimate Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 62


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Batusangkar


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Tahap II Pengadilan
Agam Batusangkar
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Batusangkar
Nilai Kontrak : Rp. 102.063.000,-
No. Kontrak : W3-A3/510/PL.01/IV/2012
Waktu Pelaksanaan : 19April 2012 s/d 18 Mei 2012 (1bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli T. SipilAhliT. Sipil 1 Orang
Ahli ME Ahli ME1 Orang
Ass. T. Sipil Cost & Estimate 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 63


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Disidkpora Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Konstruksi/Pembelian Bangunan Sekolah Dasar/SDLB
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 19.878.000,-
No. Kontrak : 005/SPK-Disidikpora/TS/V-2012
Waktu Pelaksanaan : 16Mei 2012 s/d 14 Juni 2012 (1bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 1 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang

Team Leader Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 64


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Disidkpora Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Konstruksi/Pembelian Bangunan Sekolah (SMP)
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 70.195.785,-
No. Kontrak : 020/SPK-Disidkpora/SM/VI-2012
Waktu Pelaksanaan : 28Juni 2012 s/d 26 Agustus 2012 (1bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
KonstrukturAhli Sipil 1 Orang
Ahli ME Ahli ME1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 65


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : RSSN Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembuatan Gedung Bahan Kering Gizi RSSN Bukittinggi
Tahun 2012
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 6.054.000,-
No. Kontrak : PL.00.06.0377.2012
Waktu Pelaksanaan : 28September 2012 s/d 10 Okt 2012 (12hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 1 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 66


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pasar Kota Padang


Nama Paket Pekerjaan : DED (Perencanaan) Pembangunan Pasar Belimbing
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kota Padang
Nilai Kontrak : Rp.116.730.000,-
No. Kontrak : 503.1526.X/Ps-2012
Waktu Pelaksanaan : 15Okt 2012 s/d 13 Des 2012 (2bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 6 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitek Arsitektur 1 Orang
StrukturAhli Sipil 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Ahli Sipil Cost & Estimate 1 Orang
Ahli Ekonomi Pembangunan Ekonomi Pembangunan 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 67


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : DPU Kab. Pasaman Barat


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Teknis Pembangunan Rumah Gadang Nagari
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kab. Pasaman Barat
Nilai Kontrak : Rp.63.580.000,-
No. Kontrak : 607/02/SPK-PRC/PU-PB/2012
Waktu Pelaksanaan : 20 Nov 2012 s/d 20 Des 2012 (1bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli StrukturAhli Struktur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 68


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Kesehatan Kab. Pasaman Barat


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Polindes
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kab. Pasaman Barat
Nilai Kontrak : Rp.21.400.000,-
No. Kontrak : 027/80/PPK-DK/PL-KST-PRC/2013
Waktu Pelaksanaan : 01 Februari 2013 s/d 02 Maret 2013 (1bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil/Struktur Ahli Struktur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 69


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Kesehatan Kab. Pasaman Barat


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Pustu
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kab. Pasaman Barat
Nilai Kontrak : Rp.34.260.000,-
No. Kontrak : 027/82/PPK-DK/PL-KST-PRC/2013
Waktu Pelaksanaan : 01 Februari 2013 s/d 17 Maret 2013 (1,5bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil/Struktur Ahli Struktur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 70


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Kesehatan Kab. Pasaman Barat


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Rumah Medis (Dokter Umum dan Dokter
Gigi) UPTDK Puskesmas VI Koto Selayan
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kab. Pasaman Barat
Nilai Kontrak : Rp.22.760.000,-
No. Kontrak : 027/83/PPK-DK/PL-KST-PRC/2013
Waktu Pelaksanaan : 01 Februari 2013 s/d 02 Maret 2013 (1bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil/Struktur Ahli Struktur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 71


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Kesehatan Kab. Pasaman Barat


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Rumah Dinas Paramedis UPTDK
Puskesmas VI Koto Kinali dan Rehab Berat Pustu Sontang
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Kab. Pasaman Barat
Nilai Kontrak : Rp.14.200.000,-
No. Kontrak : 027/84/PPK-DK/PL-KST-PRC/2013
Waktu Pelaksanaan : 01 Februari 2013 s/d 02 Maret 2013 (1bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil/Struktur Ahli Struktur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 72


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Maninjau


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Lanjutan Pengadilan
Agama Maninjau
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Maninjau
Nilai Kontrak : Rp.99.850.000,-
No. Kontrak : W3.A15/243/PL.08/III/2013
Waktu Pelaksanaan : 04 Maret 2013 s/d 02 April 2013 (1bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Ahli Sipil/Struktur Ahli Struktur 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Ahli Cost & Quantity Ahli Cost & Quantity 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 73


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Koto Baru


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Tahap I Pengadilan
Agama Koto Baru
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Maninjau
Nilai Kontrak : Rp.49.749.000,-
No. Kontrak : 05/KPA-PA.KBR/III/2013
Waktu Pelaksanaan : 04 Maret 2013 s/d 02 April 2013 (1bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil/Struktur Ahli Struktur 1 Orang
Ahli Cost & Quantity Ahli Cost & Quantity 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 74


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Tanjung Pati


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Tahap I Pengadilan
Agama Tanjung Pati
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Tanjung Pati
Nilai Kontrak : Rp.49.760.000,-
No. Kontrak : W3-A16/04/PPK/PRCN/PA.Tanjung Pati/PL.01/III/2013
Waktu Pelaksanaan : 04 Maret 2013 s/d 02 April 2013 (1bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli Sipil/Struktur Ahli Struktur 1 Orang
Ahli Cost & Quantity Ahli Cost & Quantity 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 75


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Lubuk Sikaping


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Tahap Finishing
Pengadilan Agama Lubuk Sikaping
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Lubuk Sikaping
Nilai Kontrak : Rp.42.637.000,-
No. Kontrak : 05/Pernc-PGK-Finishing/PA.Lbs/III/2013
Waktu Pelaksanaan : 04 Maret 2013 s/d 02 April 2013 (1bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 76


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Sawahlunto


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Lanjutan Pengadilan
Agama Sawahlunto
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, RAB, Spek Teknis)
Lokasi Proyek : Sawahlunto
Nilai Kontrak : Rp.114.500.000,-
No. Kontrak : 02/KPA-PA.SWL/PrPGK/III/2013
Waktu Pelaksanaan : 21 Maret 2013 s/d 04 Mei 2013 (1,5bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Ahli Struktur Ahli Struktur 1 Orang
Ahli Cost & Quantity Ahli Cost & Quantity 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 77


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : STAIN Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Lokal Kuliah Tiga Lantai Thp I
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp.49.887.000,-
No. Kontrak : Sti.04.1/KU.002/1959.5/2013
Waktu Pelaksanaan : 20 Mei 2013 s/d 03 Juli 2013(1,5bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Ahli Struktur Ahli Struktur 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 78


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : STAIN Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Lokal Kuliah Tiga Lantai Thp II
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp.49.887.000,-
No. Kontrak : Sti.04.1/KU.002/1959.2/2013
Waktu Pelaksanaan : 20 Mei 2013 s/d 03 Juli 2013 (1,5bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Ahli Struktur Ahli Struktur 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 79


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : DISDIKPORA Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Ruang Kelas Baru SDIT Insan Kamil
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp.8.330.000,-
No. Kontrak : 005/SPK-K/DISDIKPORA/TS/VI-2013
Waktu Pelaksanaan : 20 Juni 2013 s/d 19Juli 2013 (1bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 1 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 80


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : DISDIKPORA Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Ruang Kelas Baru SDIT Cahaya Hati
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp.8.330.000,-
No. Kontrak : 006/SPK-K/DISDIKPORA/TS/VI-2013
Waktu Pelaksanaan : 20 Juni 2013 s/d 19Juli 2013 (1bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 1 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 81


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : DISDIKPORA Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Asrama SMAN 1 Bukittinggi
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 65.335.000,-
No. Kontrak : 102/SPK-DISDIKPORA/SM/IX-2013
Waktu Pelaksanaan : 30 September 2013 s/d 28 November 2013 (2bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 82


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : DISDIKPORA Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Baru SMAN 2 Bukittinggi
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 264.551.650,-
No. Kontrak : 110/SPK-DISDIKPORA/SM/X-2013
Waktu Pelaksanaan : 25 Oktober 2013 s/d 23 Desember 2013 (2bulan)

Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :


Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Ahli Struktur Ahli Struktur 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Ahli Soil & Material Ahli Soil & Material 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 83


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informasi Kab. Sijunjung


Nama Paket Pekerjaan : Jasa Konsultan Perencanaan Lanjutan Terminal Kiliran Jao
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 29.780.000.,-
No. Kontrak : 13.03/SPK/APBD/AP-SJJ/2013
Waktu Pelaksanaan : 01 November 2013 s/d 30 November 2013 (1bulan)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 2 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 84


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : DISDIKPORA Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Lanjutan RKB SMPN 7 Bukittinggi
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 2.500.000.,-
No. Kontrak : 02/SPK.K/DISDIKPORA/SM/XI2013
Waktu Pelaksanaan : 01 November 2013 s/d 15 November 2013 (15hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 1 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 85


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : DISDIKPORA Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Lanjutan RKB SMPN 8 Bukittinggi
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp. 3.700.000.,-
No. Kontrak : 03/SPK.K/DISDIKPORA/SM/XI2013
Waktu Pelaksanaan : 01 November 2013 s/d 15 November 2013 (15hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 1 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 86


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Sawahlunto


Nama Paket Pekerjaan :Perencanaan Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor
Pengadilan Agama Sawahlunto Tahap III
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Sawahlunto
Nilai Kontrak : Rp. 162.400.000.,-
No. Kontrak : 02/KPA-PA.SWL/I/2014
Waktu Pelaksanaan : 15 Januari 2014 s/d 15 Maret 2014 (60hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Cost & Quantity Ahli Cost & Quantity 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 87


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Koto Baru


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Pengadilan Agama
Koto Baru Tahap II
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kab. Solok
Nilai Kontrak : Rp. 190.047.000.,-
No. Kontrak : 02/KPA-PA.Kbr/Pr.PGK/I/2014
Waktu Pelaksanaan : 23 Januari 2014 s/d 22 April 2014 (90hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Cost & Quantity Ahli Cost & Quantity 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 88


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Maninjau


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Tahap Finishing
Pengadilan Agama Maninjau
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Matur, Maninjau
Nilai Kontrak : Rp. 88.000.000.,-
No. Kontrak : W3.A15/199/Pl.08//II/2014
Waktu Pelaksanaan : 27 Februari 2014 s/d 28 Maret 2014 (60hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 5 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Struktur Ahli Struktur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Ahli Estimasi Biaya Ahli Estimasi Biaya 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 89


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Pengadilan Agama Tanjung Pati


Nama Paket Pekerjaan : Perencanaan Pembangunan Gedung Kantor Pengadilan Agama
Tanjung Pati Tahap II
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Tanjung Pati
Nilai Kontrak : Rp. 101.280.000.,-
No. Kontrak : 02/PGK-PA.TJP/PL/01/II/2014
Waktu Pelaksanaan : 27 Februari 2014 s/d 27 April 2014 (60hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader (Struktur) Ahli Sipil 1 Orang
Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Ahli Cost & Quantity Ahli Estimasi Biaya 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 90


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pengelolaan Keuangan Dan Aset Kota Padang


Nama Paket Pekerjaan :Penyusunan DED Gedung Kantor DPKA Kota Padang
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kota Padang
Nilai Kontrak : Rp.402.440.000.,-
No. Kontrak : 917/49.95/DPKA/2014
Waktu Pelaksanaan : 23Juni 2014 s/d 19November 2014 (90hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 16 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader (Struktur) Ahli Sipil 1 Orang
Struktur Ahli struktur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Ahli Geoteknik Ahli Geoteknik 1 Orang
Ahli Lingkungan Ahli Lingkungan 1 Orang
Ahli Lansekap Ahli Lansekap 1 Orang
Ahli Disain interior Ahli Disaininterior 1 Orang
Ahli Animasi Komputer Ahli Animasi Komputer 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 91


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Dinas Pengelolaan Keuangan Dan Aset Kota Padang


Nama Paket Pekerjaan : Penyusunan DED Gedung Kantor DPKA Kota Padang
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kota Padang
Nilai Kontrak : Rp.402.440.000.,-
No. Kontrak : 917/49.95/DPKA/2014
Waktu Pelaksanaan : 23Juni 2014 s/d 19November 2014 (90hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 16 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader (Struktur) Ahli Sipil 1 Orang
Struktur Ahli struktur 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang
Ahli Geoteknik Ahli Geoteknik 1 Orang
Ahli Lingkungan Ahli Lingkungan 1 Orang
Ahli Lansekap Ahli Lansekap 1 Orang
Ahli Disain interior Ahli Disaininterior 1 Orang
Ahli Animasi Komputer Ahli Animasi Komputer 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 92


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : STAIN Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan :Perencanaan Pembangunan Student Center 2 Lantai Tahap I
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kab. Agam
Nilai Kontrak : Rp.49.600.000.,-
No. Kontrak : Sti.04.1/KU.00.2/1374.1/2014
Waktu Pelaksanaan : 10Maret 2014 s/d 23April 2014 (45hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader (Struktur) Ahli Sipil 1 Orang
Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang
Ahli Arsitektur Ahli Arsitektur 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 93


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Disdikpora Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan :Perencanaan Pembangunan Gedung Serba Guna SMAN 5 Bukittinggi
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kota Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp.32.880.000.,-
No. Kontrak : 068/SPK-DISDIKPORA/SM/VI-2014
Waktu Pelaksanaan : 16Juni 2014 s/d 30Juli 2014 (45hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Ahli Sipil/Arsitek Ahli Sipil/Arsitek 1 Orang
Surveyor Surveyor 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 94


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : Disdikpora Kota Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan :Perencanaan Pembangunan Ruang Kelas Baru SMPN 2 Bukittinggi
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kata Bukittinggi
Nilai Kontrak : Rp.49.335.000.,-
No. Kontrak : 036/SPK-DISDIKPORA/SM/V-2014
Waktu Pelaksanaan : 19Mei 2014 s/d 17Juli 2014 (60hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Ahli Sipil/Arsitek Ahli Sipil/Arsitek 1 Orang
Surveyor Surveyor 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 95


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : STAIN Bukittinggi


Nama Paket Pekerjaan :Perencanaan Pembangunan Lokal Kuliah 3 Lantai Tahp II
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kab. Agam
Nilai Kontrak : Rp.49.600.000.,-
No. Kontrak : Sti.04.1/KU.00.2/1374.1/2014
Waktu Pelaksanaan : 10Maret 2014 s/d 23April 2014 (45hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 3 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang
Ahli Arsitek Ahli Arsitek 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 96


USULAN TEKNIS

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS


10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

Pengguna Jasa : DPU Kota Padang


Nama Paket Pekerjaan :Penyusunan DED Kantor Camat
Lingkup Produk Utama : Dokumen Perencanaan(Detail Engineering Design, Laporan)
Lokasi Proyek : Kota Padang
Nilai Kontrak : Rp.161.230.000.,-
No. Kontrak : Sti.04.1/KU.00.2/1374.1/2014
Waktu Pelaksanaan : 18Agustus 2014 s/d 15November 2014 (90hari)
Nama Pemimpin Kemitraan (jika ada) :
Alamat :
Negara Asal :
Jumlah Tenaga Ahli: : Tenaga Ahli Asing : -- OB
Tenaga Ahli Indonesia : 4 OB
Perusahaan Mitra Kerja Jumlah Tenaga Ahli
Asing Indonesia
a. .............................. OB .......................... OB
b. .............................. OB .......................... OB
c. .............................. OB .......................... OB

Tenaga Ahli yang Terlibat


Posisi Keahlian Jumlah Orang
Team Leader Ahli Sipil 1 Orang
Ahli Sipil Ahli Sipil 1 Orang
Ahli Arsitek Ahli Arsitek 1 Orang
Ahli ME Ahli ME 1 Orang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat I 3 - 97


USULAN TEKNIS

1
Tangapan dan Saran Terhadap KAK,
& Personil/fasilitas Pendukung dari PPK

1.1. Tanggapan dan Saran Terhadap KAK


Membaca dan memahami paparan dari Kerangka Acuan Kerja(KAK)
pada Jasa Konsultan Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5
LPMP Sumatera Barat, mulai dari latar belakang, sasaran yang ingin dicapai
sampai kepada data teknis yang diberikan merupakan masukan dan arahan
yang baik dalam mewujudkan keinginan untuk mendapatkan suatu bangunan
gedung sebagai sarana utama dalam melakukan aktifitas seluruh Civitas dan
steakholder LPMP Sumatera Barat.
Tanggapan Terhadap KAK (Kerangka Acuan Kerja) dilakukan sebagai
upaya untuk melengkapi beberapa poin pemikiran yang belum terdapat
didalam KAK. Tanggapan ini akan dibagi kedalam dua bagian yaitu
Tanggapan Umum dan Tanggapan Khusus.

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat II-1 - 1


USULAN TEKNIS

Tanggapan Umum akan membahas kepada gambaran pelaksanaan


pekerjaan secara umum, sedangkan Tanggapan Khusus akan membahas
terhadap item-item yang termuat didalam KAK dan akan menjadi sub bab
dalam Usulan Teknis.
Berdasarkan pemahaman terhadap KAK yang telah dilakukan serta
review terhadap Berita Acara Penjelasan Tugas (Aanwijzing), maka Konsultan
telah cukup memahami subtansi materi dari Perencanaan Pembangunan
Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat Namun seperti telah
dijelaskan diatas, Konsultan akan menyampaikan beberapa tanggapan
terhadap Kerangka Acuan Kerja terutama untuk kepentingan peningkatan
kinerja pada saat pelaksanaan Perencanaan pekerjaan nantinya.
Tanggapan yang akan dikemukakan oleh Konsultan pada dasarnya
untuk memperjelas subtansi dan materi yang akan diuraikan pada KAK, agar
tidak ada permasalahan dan kendala dalam proses Perancangan, sehingga
pekerjaan yang dilaksanakan dapat optimal dan tentunya dapat diselesaikan
dengan tepat waktu.

Dengan demikian, tanggapan yang akan disampaikan Konsultan ini


diharapkan dapat juga menghindarkan dari kesalahan interpretasi yang dapat
merugikan semua pihak. Tanggapan dari Konsultan terhadap Kerangka Acuan
Kerja (KAK) dapat dilihat pada bahasan sub bab berikut.
Secara umum tanggapan terhadap Kerangka Acuan Kerja ini disusun setelah
Tim Konsultan Perencana mempelajari dan mencermati :
1. Mempelajari Dokumen Pemilihan khususnya Kerangka Acuan Kerja (KAK)
2. Mempelajari Berita Acara hasil aanwijzing (LPSE)
3. Mempelajari dan memahami pekerjaan yang akan di laksanakan secara
baik

1.2. Tanggapan dan Pandangan Secara Umum


Pemahaman secara umum terhadap Kerangka Acuan Kerja (KAK) yang
meliputi latar belakang, tujuan dan sasaran pekerjaan, tata cara serta konsep

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat II-1 - 2


USULAN TEKNIS

perencanaan bangunan itu sendiri sudah dapat dimengerti dan dipahami,


adapun kebutuhan ruang yang diperlukan dalam Jasa Konsultan Perencanaan
Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat sudah dapat
digambarkan secara umum dan kami sebagai konsultan perencana dapat
memahami dan mengerti apa tujuan dan sasaran yang akan di rencanakan,
adapun kebutuhan tenaga ahli, jadwal pelaksanaan pekerjaan, pada
dasarnya telah cukup lengkap dan konsultan Perencana dapat memahami
dan mengerti mengenai Jasa Konsultan Perencanaan Pembangunan Gedung
Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat. Adapun kendala kendala yang di
alami dalam perencanaan dikemudian hari dapat di bicarakan dan diputuskan
dalam sebuah presentasi.

1.3. Tanggapan dan Pandangan Secara Khusus


Setelah kami mempelajari isi yang tercantum dalam Kerangka Acuan
Kerja (KAK) kami dapat menguraikan sebagai berikut :

1. Judul Pekerjaan
Judul pekerjaan ini adalah Perencanaan Pembangunan Gedung
Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat, sudah cukup dimengerti. Adapun
untuk pelaksanaan pekerjaan, tetap akan mengacu kepada gambar,
Kerangka Acuan Kerja serta referensi referensi yang mengenai tentang tata
ruang dan kebutuhan gedung itu sendiri, mempelajari hasil survey lapangan
dan literature pustaka akan menjadi modal dan tolak ukur untuk memulai
sebuah konsep rancangan, serta perhitungan perhitungan terhadap biaya
pembangunannya dan perhitungan terhadap struktur bangunan yang akan
direncanakan tersebut.

2. Latar Belakang Pekerjaan


Didalam latar belakang atau pendahuluan telah diuraikan mengenai
alasan dan nilai penting pekerjaan perencanaan ini, latar belakang pekerjaan
seperti yang termuat didalam Kerangka Acuan Kerja (KAK) dipandang sudah

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat II-1 - 3


USULAN TEKNIS

cukup memberikan pengantar apresiasi pekerjaan. Adapun tambahan lain


yang menyangkut pekerjaan secara umum adalah merupakan segenap
kegiatan untuk meyakinkan dan menjamin bahwa pekerjaan Perencanaan
telah di konsep secara permanen dan dapat mewakili dari kebutuhan Ruang
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat,
dalam mendesain bangunan nantinya sesuai dengan rencana yang telah di
tetapkan sebagai tahap perencanaan gedung, ketentuan ketentuan yang
telah di gariskan dan perintah ( aturan ) yang di berikan merupakan sebagai
pedoman dan acuan pelaksanaan perencanaan. Hal penting lainnya yang
perlu di garis bawahi bahwasannya pekerjaan ini merupakan Jasa Konsultasi
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat.

3. Lokasi Pekerjaan
Lokasi pekerjaan adalahdi Komplek LPMP Sumatera Barat sudah sangat
jelas bahkan sudah sering dilakukan survei lokasi maupung existing gedung oleh
konsultan.

4. Maksud, Tujuan dan Sasaran Pekerjaan


Secara umum Maksud dan Tujuan Jasa Konsultan Perencanaan
Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat cukup jelas
dan dapat dimengerti oleh Konsultan. Sasaran dari kegiatan ini adalah
Tersusunnya Dokumen Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5
LPMP Sumatera Barat yang dapat dipertanggung jawabkan, baik secara
administrasi maupun teknis.
Adapaun keluaran gambar yang dihasilkan dari pekerjaan ini berupa:
a. Gambar Arsitektur berupa :
Perspektif 3D bangunan.
Tampak Depan, belakang dan samping
Gambar Potongan
b. Gambar Sipil berupa :
Pondasi
Struktur kerangka bangunan beton bertulang

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat II-1 - 4


USULAN TEKNIS

c. Gambar Elektrikal berupa :


Struktur pengkabelan arus listrik
Bagan alir dan diagram pengkabelan arus listrik
Bagan Alir jaringan telekomunikasi (telpon danLAN)
d. Gambar Air Bersih dan Air Kotor, WC ke Septictankberupa :
Struktur perpipaan air bersih dan air kotor serta WC ke Septictank.
Bagan Alir dan Diagram air bersih dan air kotorserta WC ke
Septictank.
e. Gambar gambar detail :
Struktur Sipil
Arsitektur
Elektrikal
Jaringan Komunikasi

Keluaran yang dihasilkan dari pelaksanaan pekerjaan ini berupa


Administrasi dan Biaya adalah :
a. Rencana Kerja dan Syarat syarat Administrasi
b. Rencana Kerja dan Syarat syarat Teknis
c. Laporan teknis perencanaan
d. Perhitungan struktur rangka beton bertulang
e. Perhitungan Volume Komponen Bangunan
f. Daftar harga satuan bahan, upah dan pekerjaan
g. Daftar analisa komponen pekerjaan
h. Rencana Anggaran Biaya seluruh bangunan
i. Animasi 3D
j. Maket

Semua keluaran yang diharapkan tersebut, disebut Dokumen


Perencanaan yang harus diserahkan oleh penyedia jasa secara keseluruhan
dan sesuai dengan jangka waktu yang telah dijadwalkan yaitu selama 90
(Sembilan puluh) hari kalender.

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat II-1 - 5


USULAN TEKNIS

Untuk mewujudkan sasaran diatas, konsultan akan melaksanakan pelaporan


pekerjaan dengan system sesuai dengan KAK:

a) Laporan RMK (Rencana Mutu Kontrak)


b) Laporan Pendahuluan
Konsep penyiapan rencana teknis, termasuk konsep organisasi,
jumlah dan kualifikasi tim perencana, metoda pelaksanaan dan
tanggung jawab waktu perencanaan.
Konsep skematik rencana teknis, termasuk program perancangan,
program ruang, organisasi hubungan massa bangunan dan lain-lain.
Metodologi pelaksanaan kegiatan.
Jadwal penugasan personil.
Jadwal pelaksanaan kegiatan.
Sketsa denah, tampak dan potongan bangunan.
c) Laporan Antara
Fakta dan analisanya.
Gambar site plan.
Gambar-gambar pra-rencana bangunan.
Perkiraan biaya pembangunan.
Garis besar rencana kerja dan syarat-syarat (RKS).
Gambar perspektif.
d) Draft Laporan Akhir
Gambar pengembangan tata lahan (site plan), sistem utilitas dan
drainase kawasan, rencana tata hijau/landscape.
Gambar pengembangan rencana arsitektur, struktur, mekanikal,
elektrikal dan lansekap.
Gambar sistem telekomunikasi dan sistem transportasi.
SOP Mitigasi Bencana.
Uraian konsep rencana dan perhitungan-perhitungan yang
diperlukan.
Draft rencana anggaran biaya.

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat II-1 - 6


USULAN TEKNIS

Draft rencana kerja dan syarat-syarat (RKS).


Draft rencana kegiatan dan volume pekerjaan (BoQ).
Dokumen Perencanaan dengan Gambar A3.
e) Laporan Akhir
Pengolahan data dan analisanya.
Gambar site engineering lengkap.
Gambar rencana teknis bangunan lengkap.
Rencana kerja dan syarat-syarat (RKS).
Rencana kegiatan dan volume kegiatan (BOQ).
Rencana anggaran biaya (RAB).
Animasi 3D
Maket
f) Dokumen Lelang
Bill of Quantity.
Rencana Kerja dan Syarat-syarat
Album gambar perencanaan A3

Dengan melaksanakan semua sistem diatas sesuai dengan jadwal,


konsultan perencana akan mewujudkan sasaran akhir kegiatan ini, yaitu
Tersusunnya Dokumen Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5
LPMP Sumatera Barat secara tepat mutu, tepat waktu, tertib administrasi dan
keuangan.

5. Lingkup Kegiatan
Adapun lingkup kegiatan ini antara lain;
a. Lingkup Kegiatan adalah : Perencanaan Pembangunan Gedung
Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat.
b. Lokasi fisik bangunan berada di Komplek LPMP Sumatera Barat.
c. Dalam Kegiatan Perencanaan, konsultan perencana akan
mempedomani struktur organisasi Kegiatan.
d. Konsultan perencana akan mengadakan diskusi dan presentasi
yangterkait dengan subtansi pelaksanaan pekerjaan dalam rangka

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat II-1 - 7


USULAN TEKNIS

tercapainya tujuan dan sasaran serta alih pengetahuan kepada


pengelola kegiatan.

Kemudian Lingkup tugas yang akan dilaksanakan oleh Konsultan


Perencana (PT.Natural Sumatera Consultant)akan berpedoman pada
ketentuan yang berlaku, khususnya Pedoman teknis Pembangunan Gedung
Negara. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 45/PRT/M/2007 tanggal 27
Desember 2007, tentang Pedoman Teknis Pembangunan Bangunan Gedung
Negara dapat meliputi tugas-tugas perencanaan lingkungan, site dan
perencanaan fisik bangunan gedung negara yang terdiri dari :
a. Persiapan perencanaan seperti pengumpulan data dan informasi
lapangan, untuk dibuat interpretasi secara garis besar terhadap KAK
oleh konsultasi dengan arahan pemerintah daerah setempat
mengenai peraturan daerah/perijinan bangunan yang ada.
b. Penyusunan perencanaan seperti pra-rencana Perencanaan
Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat dan
bangunan termasuk program dan konsep ruang, perkiraan biaya dan
mengurus perijinan sampai mendapatkan keterangan rencana kota,
keterangan persyaratan bangunan dan lingkungan, dan IMB
Pendahuluan dari pemerintah Setempat.
c. Penyusunan Pengembangan Perencanaan, antara lain membuat :
Rencana Arsitektur, beserta konsep dan visualisasi atau studi
maket yang mudah dimengerti oleh Pemberi Tugas
Rencana Struktur, beserta uraian konsep dan perhitungannya,
perhitungan struktur harus ditandatangani oleh Tenaga Ahli yang
mempunyai Ijin Sertifikat
Rencana utilitas, dan tata hijau/landscape beserta uraian
konsep dan perhitungannya
Perkiraan Biaya
d. Penyusunan rencana detail, antara lain memuat :

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat II-1 - 8


USULAN TEKNIS

Gambar-gambar detail arsitektur, detail struktur, detail utilitas


yang sesuai dengan gambar rencana yang telah disetujui.
Semua gambar arsitektur, struktur, dan utilitas harus
ditandatangani oleh Penanggung Jawab Perusahaan dan
Tenaga Ahli yang mempunyai ijin sertifikat
Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)
Rincian Volume Pelaksanaan Pekerjaan, Rencana Anggaran
Pekerjaan Konstruksi
Animasi 3D
Maket
Laporan Akhir Perencanaan
e. Mengadakan persiapan proses lelang pekerjaan pelaksanaan, seperti
membantu PPK di dalam menyusun Dokumen Pelelangan dan
membantu panitia pelelangan menyusun program dan pelaksanaan
proses lelang
f. Membantu Panitia lelang pada waktu penjelasan pekerjaan,
termasuk menyusun Berita Acara Penjelasan Pekerjaan, Evaluasi
Penawaran, menyusun kembali dokumen Pelelangan, dan
melaksanakan tugas-tugas yang sama apabila terjadi pelelangan
ulang.

g. Melakukan pengawasan berkala di saat pekerjaan fisik.

1.4. Tanggapan dan Saran Terhadap Fasilitas


Pendukung
1. Menurut Konsultan, Peralatan, Material, Personil dan Fasilitas dari Pengguna
Anggaran yang dituangkan dalam RAB kosong perencanaan sudah cukup
jelas untuk dipahami.
2. Segala hal yang dibutuhkan dalam proses perencanaan sudah tertuang
dalam Anggaran Biaya dengan Anggaran yang memadai.

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat II-1 - 9


USULAN TEKNIS

3. Adapun material dan fasilitas yang disediakan oleh Pengguna jasa seperti :
a. Peralatan kerja yang akan disediakan Konsultan berupa peralatan
berikutyang utamanya bertujuan agar seluruh personil dapat
melaksanakan dan mengembangkan seluruh kegiatan secara maksimal
:
Personal Computer (PC)
Printer (A3 dan A4), Foto Copy, ATK
Alat alat pengukuran dilapangan
Soil Investigasi (Sondir, Boring)
Kendaraan Roda Empat dan roda dua
dll.
b. Jumlah PC yang disediakan akandimanfaatkan oleh Tenaga Ahli,
Operator Komputer, CAD Engineer danuntuk keperluan administrasi.
Termasuk fasilitas ikutannya, yaitu Printer, tinta dan bahan-bahan habis
pakai. Walaupun dalam anggaran tidak semua peralatan
dicantumkan, konsultan dapat memahami karena seluruh biaya yang
ditimbulkan sudah termasuk dalam biaya-biaya lainnya.
4. Kendaraan roda empat dan roda dua yang disediakan untuk
kebutuhanmobilisasi personil dari dan ke lokasi pekerjaan maupun kegiatan
keinstansi-instansi terkait dalam rangka memaksimalkan pekerjaan.

1.5. Tanggapan dan Saran Terhadap Personil


Kriteria dan persyaratan yang ditentukan dalam Kerangka Acuan Kerja
(KAK) menurut Konsultan sudah mencukupi standar keahlian yang dibutuhkan
untuk dapat menyelesikan pekerjaan perencanaan kontruksi ini,dan bisa
menjalankan apa yang telah menjadi ketentuan dokumen pelaksanaan teknis
perancangan, adapun perubahan perubahan yang adabisa diatasi dan di
cari solusinya agar perencanaan berjalan sebagaimana mestinya.
Maka untuk pelaksanaan kegiatan ini Konsultan akan menyediakan
Tenaga tenagaahli minimal sesuai dengan yang disyaratkan yaitu :

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat II-1 - 10


USULAN TEKNIS

1. Tenaga Ahli Profesional


a. Ketua Team (Team Leader Teknik Arsitektur)
Ketua tim disyaratkan 1 (Satu) orang Sarjana (S1) jurusan Arsitektur
lulusan universitas negeri atau Perguruan Tinggi swasta yang telah
terakreditasi, berpengalaman dalam dibidang sesuai dengan posisi
team leader teknik arsitektur Bangunan Gedung sekurang-kurangnya
8 (Delapan) tahun dengan referensi , SPT Pribadi Tahun Terakhir, CV,
mempunyai SKA, dan Memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).
Sebagai ketua team, tugas utamanya adalah memimpin dan
mengkoordinir seluruh kegiatan anggota team kerja dalam
pelaksanaan pekerjaan sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai.
b. Ahli Arsitektur
Ahli Arsitektur disyaratkan 1 (Satu) orang Sarjana (S1) jurusan Arsitektur
lulusan universitas negeri atau Perguruan Tinggi swasta yang telah
terakreditasi, berpengalaman dalam dibidang sesuai dengan posisi
team leader teknik arsitektur Bangunan Gedung sekurang-kurangnya
6 (Enam) tahun dengan referensi , SPT Pribadi Tahun Terakhir, CV,
mempunyai SKA, dan Memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).
c. Ahli Struktur
Tenaga Ahli yang disyaratkan 1 (Satu) orang sarjana Teknik (S1) jurusan
Teknik Sipil lulusan universitas negeri atau Perguruan Tinggi swasta yang
telah terakreditasi, berpengalaman dalam pelaksanaan dibidang
posisi yang ditugaskan sekurang-kurangnya 6 (Enam) tahun dengan
referensi, CV, mempunyai SKA dan Memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak
(NPWP), SPT Pribadi Tahun Terakhir.
d. Ahli Geoteknik
Tenaga Ahli yang disyaratkan 1 (Satu) orang sarjana Teknik (S1) jurusan
Teknik Sipil/Geoteknik lulusan universitas negeri atau Perguruan Tinggi
swasta yang telah terakreditasi, berpengalaman dalam pelaksanaan
dibidang posisi yang ditugaskan sekurang-kurangnya 6 (Enam) tahun

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat II-1 - 11


USULAN TEKNIS

dengan referensi, CV, mempunyai SKA dan Memiliki Nomor Pokok


Wajib Pajak (NPWP) serta SPT Pribadi Tahun Terakhir.
e. Ahli Elektrikal
Tenaga Ahli yang disyaratkan 1 (Satu) orang sarjana Teknik (S1) jurusan
Teknik Elektro lulusan universitas negeri atau Perguruan Tinggi swasta
yang telah terakreditasi, berpengalaman dalam pelaksanaan
dibidang posisi yang ditugaskan sekurang-kurangnya 6 (Enam) tahun
dengan referensi, CV, mempunyai SKA dan Memiliki Nomor Pokok
Wajib Pajak (NPWP) serta SPT Pribadi Tahun Terakhir.
f. Ahli Plumbing
Tenaga Ahli yang disyaratkan 1 (Satu) orang sarjana Teknik (S1) jurusan
Teknik Mesin lulusan universitas negeri atau Perguruan Tinggi swasta
yang telah terakreditasi, berpengalaman dalam pelaksanaan
dibidang posisi yang ditugaskan sekurang-kurangnya 6 (Enam) tahun
dengan referensi, CV, mempunyai SKA dan Memiliki Nomor Pokok
Wajib Pajak (NPWP) serta SPT Pribadi Tahun Terakhir.
g. Ahli Estimasi Biaya
Tenaga Ahli yang disyaratkan 1 (Satu) orang sarjana Teknik (S1) jurusan
Teknik Sipil lulusan universitas negeri atau Perguruan Tinggi swasta yang
telah terakreditasi, berpengalaman dalam pelaksanaan dibidang
posisi yang ditugaskan sekurang-kurangnya 6 (Enam) tahun dengan
referensi, CV, mempunyai SKA dan Memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak
(NPWP) sertaSPT Pribadi Tahun Terakhir.
2. Asisten Tenaga Ahli
a. Asisten Ahli Arsitektur
Asisten Tenaga Ahli yang disyaratkan 1 (Satu) orang sarjana Teknik (S1)
jurusan Teknik Arsitektur lulusan universitas negeri atau Perguruan
Tinggis wasta yang telah terakreditasi, berpengalaman dalam
pelaksanaan dibidang posisi yang ditugaskan sekurang-kurangnya 4
(Empat) tahun, mempunyai Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) dan SPT
Pribadi Tahun Terakhir.

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat II-1 - 12


USULAN TEKNIS

b. Asisten Ahli Struktur


Asisten Tenaga Ahli yang disyaratkan 1 (Satu) orang sarjana Teknik (S1)
jurusan Teknik Sipil lulusan universitas negeri atau Perguruan Tinggis
wasta yang telah terakreditasi, berpengalaman dalam pelaksanaan
dibidang posisi yang ditugaskan sekurang-kurangnya 4 (Empat) tahun,
mempunyai Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) dan SPT Pribadi Tahun
Terakhir.
c. Asisten Ahli M&E
Asisten Tenaga Ahli yang disyaratkan 1 (Satu) orang sarjana Teknik (S1)
jurusan Teknik Elektro/Mesin lulusan universitas negeri atau Perguruan
Tinggis wasta yang telah terakreditasi, berpengalaman dalam
pelaksanaan dibidang posisi yang ditugaskan sekurang-kurangnya 4
(Empat) tahun, mempunyai Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) dan SPT
Pribadi Tahun Terakhir.
d. Asisten Ahli Estimasi Biaya
Asisten Tenaga Ahli yang disyaratkan 1 (Satu) orang sarjana Teknik (S1)
jurusan Teknik Sipil lulusan universitas negeri atau Perguruan Tinggis
wasta yang telah terakreditasi, berpengalaman dalam pelaksanaan
dibidang posisi yang ditugaskan sekurang-kurangnya 4 (Empat) tahun,
mempunyai Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) dan SPT Pribadi Tahun
Terakhir.

3. Tenaga Pendukung
a. Juru Gambar
Tenaga juru gambar CAD (drafter) minimal lulusan Sarjana Muda (D3)
Teknik Arsitektur/Sipil dengan pengalaman 3 (tiga) Tahun dalam
menangani gambar-gambar dibidang struktur / arsitektur / MEP /
Bangunan Gedung.
b. Surveyor/Juru Ukur
Tenaga Surveyor minimal lulusan Sarjana Muda (D3) Teknik
Arsitektur/Sipil dengan pengalaman 3 (tiga) tahun posisi sejenis.

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat II-1 - 13


USULAN TEKNIS

c. Adm./Keuangan
Tenaga operator komputer dengan minimal lulusan Sarjana Muda (D3)
Ekonomi yang berpengalaman 3 (tiga) tahun dalam bidang yang
sama.
d. Operator Komputer
Tenaga operator komputer dengan minimal lulusan Sarjana Muda (D3)
Komputer yang berpengalaman 3 (tiga) tahun dalam bidang yang
sama.
e. Driver
f. Office Boy

1.6. Tanggapan dan Saran Terhadap Waktu


Pelaksanaan
1. Lama waktu pelaksanaan pekerjaan berdasarkan Kerangka Acuan
Pekerjaan ini adalah 90 (Sembilan Puluh) hari kalender terhitung semenjak
Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) diterbitkan. Waktu yang disediakan
dengan Tenaga Ahli yang tersedia cukup memadai menurut konsultan
serta dibantu oleh tenaga pendukung teknis dan non teknis. Dengan
adanya penjadwalan pelaksanaan pekerjaan untuk masing masing
tenaga ahli Konsultan optimis dapat menghasilkan produk sesuai dengan
waktu yang ditentukan.
2. Dalam hal pengawasan berkala, sangat tergantung dengan pekerjaan
fisik.

1.7. Kesimpulan
Kerangka Acuan Keraja (KAK) merupakan acuan mengenai segala
sesuatu ketentuan yang akan di pedomani oleh konsultan untuk melaksanakan
Jasa Konsultan Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat II-1 - 14


USULAN TEKNIS

Sumatera Barat. Materi Kerangka Acuan Kerja (KAK) dapat dikatakan cukup
baik dankomunikatif.

Ditinjau dari segi materi yang disampaikan dalam KAK untuk Jasa
Konsultan Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP
Sumatera Barat sudah dengan sangat jelas.

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat II-1 - 15


USULAN TEKNIS

2
Pendekatan, Metodologi,
& Program Kerja
2.1. Pendekatan dan Metodologi
2.1.1. UMUM
Setiap bangunan negara harus diwujudkan dengan sebaik-baiknya,
sehingga mampu memenuhi fungsi bangunan secara optimal, handal, ramah
lingkungan dan dapat sebagai teladan bagi lingkungannya, serta berkontribusi
positif bagi perkembangan arsitektur di Indonesia. Setiap bangunan negara
harus direncanakan, dirancang dengan sebaik-baiknya, sehingga dapat
memenuhi kriteria teknis bangunan yang layak dari segi mutu, biaya dan kriteria
administrasi bagi bangunan gedung negara.
Pemberi jasa perencanaan untuk bangunan gedung negara perlu
diarahkan secara baik dan menyeluruh, sehingga mampu menghasilkan karya
perencanaan teknis bangunan yang memadai dan layak diterima menurut
kaidah, norma serta tata laku profesional. Kerangka Acuan Kerja (KAK) untuk
pekerjaan perencanaan telah disiapkan secara matang sehingga mampu
mendorong terwujudnya karya perencanaan yang sesuai dengan kepentingan
kegiatan.

II-2 - 1
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Bertitik tolak dari hal diatas pelaksanaan pembangunan bidang


Prasarana Pendidikan juga melalui tahapan Perencanaan yang disebutkan di
atas, baik perencanaan tingkat makro seperti telah disusunnya rencana induk
pengembangan prasarana pendidikan dengan perencanaan yang lebih detail
seperti Perencanaan Teknis dari prasarana pendukung lainnya yaitu
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
beserta pendukungnya di Komplek LPMP Sumatera Barat sebagai acuan untuk
pelaksanakan dilapangan yang hasilnya diharapkan untuk menjamin kinerja
dalam rangka peningkatan pendidikan masyarakat.
Gedung Bangunan LPMP merupakan salah satu bangunan Gedung
Negara, oleh karena itu dalam merencanakan pembangunannya harus
memenuhi azas dan prinsip suatu bangunan Gedung Negara agar dapat
dimanfaatkan sesuai fungsinya.
Azas dan prinsip yang harus diperhatikan dalam merencanakan
pembangunan gedung ini antara lain : manfaat, keselamatan, keselarasan
Bangunan dengan lingkungan, efektif, efisien, terarah dan terkendali sesuai
dengan program dan fungsi.
Pembangunan Gedung ini menjadi prioritas karena Pemerintah dalam
hal ini Dinas Pendidikan Republik Indonesia telah merumuskan kebijakan
pembangunan yang disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi daerah agar
penyelenggaraan pemerintah dapat berjalan efektif dan efisien. Untuk itu perlu
membuat Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP
Sumatera Barat dengan ketentuan sebagaimana diuraikan dalam KAK.
Kota Padang berada di antara pertemuan dua lempeng benua besar
(lempeng Eurasia dan lempeng Indo-Australia) dan patahan (sesar) Semangko.
Di dekat pertemuan lempeng terdapat patahan Mentawai. Ketiganya
merupakan daerahseismik aktif. Menurut catatan ahli gempa wilayah Sumatera
Barat memiliki siklus 200 tahunan gempa besar yang pada awal abad ke-21
telah memasuki masa berulangnya siklus.
Gempa bumi Sumatera Barat 2009 terjadi dengan kekuatan 7,6 Skala
Richter di lepas pantaiSumatera Barat pada pukul 17:16:10 WIB tanggal 30

II-2 - 2
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

September 2009. Gempa ini terjadi di lepas pantai Sumatera, sekitar 50 km


barat laut Kota Padang. Gempa menyebabkan kerusakan parah di beberapa
wilayah di Sumatera Barat seperti Kabupaten Padang Pariaman, Kota
Padang, Kabupaten Pesisir Selatan, Kota Pariaman, Kota Bukittinggi, Kota
Padang Panjang, Kabupaten Agam,Kota/Kab. Solok, dan juga terasa sampai
Tanjung Pati.

Gambar 2-1.Gelombang Gempa


Menurut data Satkorlak PB, sedikitnya 1.117 orang tewas akibat gempa
ini yang tersebar di 3 kota & 4 kabupaten di Sumatera Barat, korban luka berat
mencapai 1.214 orang, luka ringan 1.688 orang, korban hilang 1 orang.
Sedangkan 135.448 rumah rusak berat, 65.380 rumah rusak sedang, & 78.604
rumah rusak ringan.
Mempelajari perilaku struktur dan kondisi bangunan pasca gempa
merupakan bagian utama dalam kajian dan Perencanaan Pembangunan
Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat, guna menghindari kejadian
bangunan yang bisa ambruk akibat daerah Sumatera Barat yang rawan
gempa yang merupakan perulangan alam yang tidak bisa diprediksi dengan
pasti saat kejadiannya dan di hentikan.

TINJAUAN UNDANG-UNDANG NO.28 TAHUN 2002 TENTANG BANGUNAN GEDUNG

II-2 - 3
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Perwujudan bangunan gedung juga tidak terlepas dari peran penyedia


jasa konstruksi berdasarkan peraturan perundang-undangan di bidang jasa
konstruksi baik sebagai perencana, pengawas atau manajemen konstruksi
maupun jasa-jasa pengembangannya, termasukpenyedia jasa pengkaji teknis
bangunan gedung. Oleh karena itu,pengaturan bangunan gedung ini juga
harus berjalan seiring dengan pengaturan jasa konstruksi sesuai dengan
peraturan perundang-undangan.
Dengan diberlakukannya undang-undang ini, maka semua
penyelenggaraan bangunan gedung baik pembangunan maupun
pemanfaatan, yang dilakukan di wilayah negara Republik Indonesia yang
dilakukan oleh pemerintah, swasta, masyarakat, serta oleh pihak asing, wajib
mematuhi seluruh ketentuan yang tercantum dalam undang-undang tentang
Bangunan Gedung.
Dalam menghadapi dan menyikapi kemajuan teknologi, baik informasi
maupun arsitektur dan rekayasa, perlu adanya penerapan yang seimbang
dengan tetap mempertimbangkan nilai-nilai sosial budaya masyarakat
setempat dan karakteristik arsitektur dan lingkungan yang telah ada, khususnya
nilai-nilai kontekstual, tradisional, spesifik dan bersejarah.
Pengaturan dalam undang-undang ini juga memberikan ketentuan
pertimbangan kondisi sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat Indonesia yang
sangat beragam. Berkaitan dengan hal tersebut, pemerintah terus mendorong,
memberdayakan dan meningkatkan kemampuan masyarakat untuk dapat
memenuhi ketentuan dalam undang-undang ini secara bertahap sehingga
jaminan keamanan, keselamatan, dan kesehatan masyarakat dalam
menyelenggarakan bangunan gedung dan lingkungannya dapat dinikmati
oleh semua pihak secara adil dan dijiwai semangat kemanusiaan,
kenersamaan, dan saling membantu, serta dijiwai dengan pelaksanaan tata
pemerintahan yang baik.
Dalam bab ini akan dijelaskan pendekatan dan metodologi yang akan
diajarkan oleh Konsultan dalam menangani Perencanaan Pembangunan
Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat, yang secara garis besar

II-2 - 4
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

lingkup kegiatan yang harus dilaksanakan oleh konsultan perencana


berpedoman pada ketentuan yang berlaku:
1. Fokus pada Dokumen Perencanaan nantinya dimanfaatkan untuk
pedoman pelaksanaan Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama
Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat, Komplek LPMP Provinsi Sumatera Barat.
2. Persiapan seperti : mengumpulkan data teknis dan informasi lapangan
(termasuk penyelidikan tanah), membuat interpretasi secara garis besar
terhadap KAK dan konsultasi dengan pemerintah setempat mengenai
peraturan derah / perijinan bangunan.
3. Penyusunan pra perencanaan seperti : rencana arsitektur awal, perkiraan
biaya, konsep ruang, rencana pemakaian material yang mendukung fungsi
dan peran gedung.
4. Penyusunan Pengembangan Rencana, yang meliputi : (a). Rencana
arsitektur, (b). Rencana struktur, (c). Rencana Anggaran Biaya, (d). Visualisasi
atau studi maket.
5. Penyusunan Rencana Detail, antara lain : (a). Gambar detail arsitektur,
struktur dan utilitas sesuai rencana yang telah setujui, (b). Perhitungan
struktur, drainase dan utilitas gedung (c). Rincian volume pekerjaan,
anggaran biaya, spesifikasi teknik, (d), Laporan kegiatan perencanaan, (e).
Rencana Kerja dan syara-syarat RKS.
6. Mengadakan seminar/ pemaparan untuk menampung masukan dalam
perencanaan.
7. Membantu pengguna jasa/ panitia pelelangan pada waktu memberi
penjelasan pekerjaan (aanwijzing), mengadakan pemantauan berkala
selama pelaksanaan konstruksi fisik, memberi penjelasan terhadap persoala-
persoalan yang timbul selama masa pelaksanaan konstruksi,memberi saran,
pertimbangan dan rekomendasi terhadap penggunaan material/ bahan
yang dipakai, serta membuat laporan akhir pemantauan berkala.
8. Membuat/ menyusun substansi sebagaimana point (5) dan tentunya dalam
setiap langkah yang akan diambil tetap mengadakan asistensi/diskusi
dengan pengguna jasa.

II-2 - 5
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Selanjutnya dalam bab ini akan menjabarkan metodologi yang akan


digunakan konsultan dalam setiap rangkaian tahapan pekerjaan sehingga
dalam waktu yang relatif cukup yaitu 90 (Sembilan puluh Hari) Hari Kalender,
seluruh rangkaian pekerjaan dapat dilaksanakan dengan hasil yang sesuai
dengan tujuan Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP
Sumatera Barat tentunya dengan tetap berpegang pada dasar hukum,
adapun dasar hukum melakukan kegiatan ini adalah :
1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2002 tentang
Bangunan Gedung;
2. Undang Undang Nomor 12 Tahun 1956 Tentang Pembentukan Daerah
Otonom Dalam Lingkungan Provinsi Sumatera Barat;
3. Undang Undang Nomor 28 Tahun 2002 Tentang Bangunan Gedung;
4. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 29 Tahun 2006 Tentang
Persyaratan Teknis Bangunan;
5. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 45/PRT/M Tahun 2007 Tentang
Pedoman Teknis Pembangunan Gedung Negara;
6. SNI 03-1726-2002 Tentang Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa untuk
Bangunan;
7. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan
Ruang;
8. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 tahun 2004 tentang
Pemerintahan Daerah sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang
Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2005;
9. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 tahun 2008 tentang Amdal
dan Lingkungan Hidup;
10. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2000Tentang
Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah
Otonomi;
11. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 29 Tahun 2000 tentang
Penyelenggaraan Jasa Konstruksi;

II-2 - 6
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

12. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 36 tahun 2005 tentang


Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 28 tahun 2002 tentang
Bangunan Gedung;
13. Peraturan Presiden No 54 tahun 2010 tentang Pelaksanaan Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah;
14. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 29 tahun 2006 tentang
Persyaratan Teknis Bangunan;
15. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 30 tahun 2006 tentang Pedoman
Teknis Fasilitas dan Aksesibilitas Pada Bangunan Gedungdan Lingkungan;
16. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 06 tahun 2007 tentang Pedoman
Umum Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan;
17. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 45 tahun 2007 tentang Pedoman
Teknis Pembangunan Bangunan Gedung Negara;
18. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Republik Indonesia Nomor 468 /KPTS
/1998 Tentang Persyaratan Teknis Bangunan Gedung;
19. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Republik Indonesia Nomor 10 /KPTS /
2000 Tentang Ketentuan Teknis Pengamanan terhadap Bahaya Kebakaran
pada Bangunan Gedung dan Lingkungan;
20. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 11/KPTS/2000 tentang Ketentuan
Teknis Manajemen Penanggulangan Kebakaran diPerkotaan;
21. Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah Nomor 332/KPTS/M/
2002 Tentang pedoman Teknis Pembangunan Bangunan Gedung Negara;
22. SNI 03-1726-2002 tentang Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa untuk
Bangunan;

Gambar 2-2 Diagram Alir Metodologi Perencanaan Pembangunan Gedung


Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

II-2 - 7
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

II-2 - 8
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.1.1. MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN PEKERJAAN


Maksud memberikan Gambaran teknis, sistematika, sistem dan pola kerja
dalam Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera
Barat yang terarah sesuai dengan kepentingan kegiatan dengan tujuan
memudahkan team Owner dalam memahami langkah kerja, sistematik yang
digunakan, rujukan, kemampuan tenaga ahli dan pemahaman dalam
menjabarkan keinginan dari owner.
Dengan sasaran dapat bersinergi dan bekerja sama dalam proses
perencanaan dengan pihak-pihak yang terkait yang dibentuk oleh owner dan
terciptanya suatu karya perencanaan yang baik, kuat, aman dan mempunyai
nilai estetika yang tinggi serta terkendalinya proses perencanaan konstruksi dan
pelaksanaan konstruksi secara berkualitas, tepat waktu, dalam batas biaya
yang tersedia sehingga terselenggara secara tertib adimnistrasi dan teknis.
2.1.1.2. JANGKA WAKTU PELAKSANAAN
Waktu Perencanaan yang diberikan sesuai yang diberikan owner selama
90 (Sembilan Puluh) hari kalender, merupakan dasar dari penentuan jumlah dan
pembagian tugas personil dalam perencanaan.
Apresiasi dan inovasi ini merupakan pengembangan dari pemahaman
dan beberapa tanggapan Konsultan terhadap KAK yang kami terima, yang
kami sampaikan berupa usulan-usulan awal sebagai gambaran awal dari
konsep perancangan yang akan kami laksanakan dimana diharapkan dengan
tersusunnya Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP
Sumatera Barat, diharapkan mampu menyediakan hasil desain yang tepat
guna dan dapat diaplikasikan dilapangan.

II-2 - 9
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.2. PERENCANAAN ARSITEKTUR BESERTA UTILITAS


2.1.2.1. SURVEY PENDAHULUAN DAN PENGUMPULAN DATA
Konsultan akan mengumpulkan selengkap mungkin data-data yang
diperlukan untuk penentuan langkah-langkah perancanaan teknis, data-data
yang diperlukan adalah sebagai berikut:
1. Pengumpulan data-data awal perencanaan dan data-data terdahulu
terhadap perencanaan disekitar rencana bangunan;
2. Survey;
3. Pengambilan sample tanah, pengujian tanah di lapangan dan
laboratorium; yaitu sondir dan Boring pada rencana lokasi bangunan dan
dilaksanakan pengujian indek properties di laboratorium.
Dari survai pendahuluan ini diharapkan mendapatkan gambaran awal
kondisi lokasi perencanaan sebagai data awal guna penyusunan preliminary
design, yang selanjutnya dijadikan bahan diskusi dengan penggunaan jasa
untuk menselaraskan konsep perencanaan dengan keinginan pengguna.
Memadukan teknologi membangun dengan estetika/keindahan mulai
dari skala makro sampai pada skala mikro berupa detail konstruksi dan furnitur,
merupakan wujud fisik sebagai wadah kegiatan manusia lebih dari sekedar
usaha pemenuhan persyaratan fungsional semata dalam sebuah program
bangunan. Gubahan dan organisasi unsur bentuk dan ruang akan menentukan
bagaimana arsitektur dapat meninggikan suatu karya, memperoleh tanggapan
dan mengungkapkan suatu makna.

II-2 - 10
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.2.2. TAHAP PRARENCANA (PRELIMINARY DESIGN)


Pada tahap ini dilakukan proses analisa/pengenalan terhadap
permasalahannya, merumuskan lingkup permasalahannya, pengumpulan data
yang relevan untuk diasimilasikan. Data awal ini yang akan menjadi acuan
dalam penyusunan program ruang, konsep perancangan, dan desain awal.

Gambar 2-3. Acuan Dalam Menyusun Konsep

Keluaran pada tahap ini adalah konsep perancangan Site Plan, Denah,
Tampak, Potongan dan Perspektif. Dalam tahap ini dapat diperoleh penjelasan
yang lebih rinci mengenai disainnya.Konsep dasar rancang bangun adalah
suatu hasil kolaborasi dari berbagai disiplin ilmu yang dirangkum dalam bentuk
rancangan. Gagasan dasar muncul kreatifitas arsitek, baik dalam bentuk institusi
maupun dalam bentuk pemograman.

II-2 - 11
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-4. Gagasan Dalam Perencanaan

Rancangan selanjutnya diekspresikan dalam satu atau beberapa


alternative lay-out bangunan, dimana bentuknya dihasilkan dari pertimbangan
rumusan konsep konsep system bangunan (arsitektural, struktural, mekanikal,
dan elektrikal) dan lingkungan sekitar yang tentunya disesuaikan dengan
peruntukan bangunan.

Gambar 2-5. Peruntukan Bangunan

II-2 - 12
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-6. Bangunan Green Building

II-2 - 13
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

INPUT

ASPEK MANAJEMEN ALOKASI KEBUTUHAN


KESEHATAN DAN FUNGSI BANGUNAN
LINGKUNGAN

STRUKTURAL ME GKUNGAN ARSITEKTURAL


Kekuatan Transportasi Sanitasi Penataan dan
Ketahanan vertikal Pengolahan pemanfaatan
Kemudahan dalam Tata udara Limbah
ruang
Pelaksanaan Plumbing
Telepon dan interior
Daya listrik dan Estetika
Penerangan Aksebility

ANALISA
TEKNO-EKONOMI
(Biaya daur Hidup)

HASIL UMPAN BALIK

Gambar 2-7. Bagan alir integrasi perancangan bangunan.

Selain dari pertimbangan fungsi, arsitektural, struktural, mekanikal


elektrikal dan lingkungan, konstrain biaya juga merupakan hal yang harus
dipertimbangkan, karena desain yang memenuhi kriteria seperti pada Gambar
2-7 tidak akan terbangun jika dana yang tersedia, untuk itulah pada saat
perencanaan awal disusun lah prakiraan biaya awal, dimana biasanya disebut
cost plan dimana perhitungan hanya di estimasi dari luas bangunan yang akan
dibangun dan grade spesifikasi yang akan dibangun.

II-2 - 14
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-8. Penghematan Biaya Pada Pembangunan

2.1.2.3. TAHAP PENGEMBANGAN DESAIN (DESIGN DEVELOPMENT)


Tahap pengembangan disain merupakan lanjutan tahap prarencana,
dalam tahap ini disain-disain yang sudah ada dalam tahap sebelumnya
dimatangkankan lagi sehingga diperoleh satu disain final, seperti: gambar-
gambar rencana tapak, gambar-gambar pra rencana bangunan, perkiraan
biaya pembangunan, rencana Struktur, Arsitektur, mekanikal, dan sebagainya,
laporan perencanaan, hasil konsultasi rencana dengan pihak Tim Teknis, Instansi
terkait/Pemda, beserta garis besar rencana dan syarat-syarat (RKS)
Berdasrkan hasil analisis dari berbagai macam kebutuhan fungsi,
memenuhi kriteria desain maupun persyaratan dan peraturan yang berlaku
yang telah dijabarkan dalam sub bab sebelumnya, baik dari sisi arsitektur,
struktural, mekanikal elektrikal, dan lingkungan , mulailah disusun perencanaan
detail.
Tentunya untuk mendapatkan produk desain yang terintegrasi perlu
koordinasi dan diskusi rutin yang di ikuti berbagai disiplin ilmu guna
mengakomodir masukan dan evaluasi dari masing masing disiplin tersebut.
Namun tentunya tetap kebutuhan penguna merupakan prioritas yang harus
terpenuhi disamping pertimbangan aspek lingkungan.

II-2 - 15
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-9. Aspek Lingkungan


Kemudian secara bertahap dilakukan pendetailan gambar-gambar,
baik arsitektur, struktur maupun mekanikal elektrikal, yang tentunya dalam
gambar yang dihasilkan telah mempertimbangkan kebutuhan bidang lainya.

II-2 - 16
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-10. Kebutuhan Bidang Bangunan

Selain pertimbangan yang sudah disebutkan diatas batasan biaya juga


perlu diperhatikan dan didiskusikan dengan penguna jasa, sehingga produk
desain yang dihasilkan benar-benar dapat terbangun sesuai dengan keinginan
penguna anggaran, memenuhi kriteria perencanaan , fleksibel secara ekonomi
dan mudah dalam pelaksanaanya.
Dalam perancangan Arsitektur bangunan yang melibatkan aplikasi
teknologi tinggi dan sistem bangunan secara terpadu, ada beberapa strategi
yang dapat dilakukan untuk menghasilkan bangunan yang sesuai dengan
fungsinya namun tetap ramah dan peduli akan lingkungan.

II-2 - 17
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-11. Skema Desain Green Building


Pendekatan pertama dilakukan dengan membuat konsep umum dalam
perancangan Gedung.
Pendekatan kedua adalah dengan memperhatikan hal-hal
berikut.Dimana bentuk bentuk simetri dapat berupa lingkaran, segi empat,
segitiga atau lainya seperti ditunjukan dalam gambar berikut :

II-2 - 18
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-12. Bentuk umum bangunan publik: simetris

Citra bangunan yang modern: Mengunakan beberapa unsur bahan


bangunan moderen, yaitu kaca, dan alumunium, dengan finishing bernuansa
alam.

Gambar 2-13. Unsur Bahan Yang Dipakai


Finishing bernuansa alam dimunculkan dengan warna warna yang
alami seperti: coklat, hijau pupus, kuning kecoklatan dan beberapa ornament
tradisional dimunculkan dalam warna merah, kuning, coklat dan hitam.
Memperhatikan bentuk bentuk lokal yang dimunculkan pada bentuk
atap bangunan yang diadaptasi dari bentuk atap tradisional.

II-2 - 19
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-14. Adaptasi Bangunan

Pendekatan selanjutya dilakukan berdasarkan kepedulian atas bahaya


menipisnya lapisan ozon yang diakibatkan oleh efek rumah kaca. Terlihat
hubungan yang erat dengan iklim setempat denga tipologi bangunan dan
oleh karenanya bentuk lansekap juga mempengaruhi bentuk bangunan. Pada
pendekatan strategi ini orientasi bukaan bangunan, dimensi dan tata letak
serta pemilihan bahan bangunan yang sesuai menjadi titik tolak perancangan.
Sehingga menghasilkan bangunan yang banyak memanfaatkan potensi alam.

II-2 - 20
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Terutama sinar matahari dan angin. Bangunan yang terbentuk dapat berupa
bangunan tropis atau bangunan bioklimatik.

II-2 - 21
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-15. Contoh Bentuk Bangunan Gedung

Pendekatan lainya dilakukan karna manusia sadar untuk melakukan


penghematan atas pengunaan sumber daya alam yang ada dibumi. Ini
khususnya ditujukan pada pengunaan tenaga listrik yang dihasilkan dari
pembakaran minyak dan batu barayang merupakan penyebab utama
menipisnya lapisan ozon. Strategi rancangan ini erat dengan strategi
sebelumya. Rancangan dengan pertimbangan iklim, sekaligus menjaga potensi
lingkungan setempat agar tidak tercemar atau rusak dengan keberadaan
bangunan. Rancangan ini juga terintegrasi dengan sistem pengendalian
lingkungan dimana bangunan tersebut didirikan.

II-2 - 22
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-16. Pendekatan Mengatasi Masalah Pemanasan Global

II-2 - 23
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Selanjutnya ada juga pendekatan yang tidak sepenuhnya


memperhatikan lingkungan sekitar, tetapi lebih upaya menyediakan ruang
sekaligus menyembunyikan jaringan utilitas bangunan, seperti saluran ventilasi ,
jaringan listrik, pemipaan, pengkondissian udara dan sirkulasi vertikal. Pada
strategi ini terlihat pembagian ruangan - ruangan pelayanan dan ruang ruang
yang dilayani. Sehingga kebutuhan ruangan yang digunakan untuk sistem
mekanikal dan elektrikal dapat dialokasikan dengan baik. Dengan demikian
bangunan merupakan sistem kayanan dimana jaringan utilitas merupakan
bagian yang perlu diperatikan dalam rancangan.

Gambar 2-17. Utilitas Bangunan

II-2 - 24
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Dalam sistem perancangan bangunan, ketiga sistem tersebut


merupakan dasar bagi tercapainya integritas sistem bangunan yang ditunjukan
demi tercapainya kebutuhan fungsi bangunan tanpa mengabaikan kekuatan
struktur dan kenyamanan dalam bangunan.

Sistem
Sistem Bangunan
Sistem
Tata Udara Struktural

Sistem RANCANGAN
Pencahayaa BANGUNAN Sistem
n Akustik

Sistem Sistem
Elektrikal Transportasi
Sistem vertikal
Pemipaan

Gambar 2-18. Kebutuhan Fungsi Bangunan

Luas lantai untuk kegiatan penghuni/ penguna bangunan (luas netto)


harus memperhatikan luas lantai yang dibutuhkan untuk sirkulasi
(horizontal/vertikal), penempatan perlengkapan bangunan baik berupa
peralatan mekanikal maupun elektrikal dan luas lantai yang ditempati oleh
struktur bangunan, baim berupa kolom maupun dinding geser/inti bangunan.

II-2 - 25
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-19. Penempatan Perlengkapan Ruangan

Dalam ketentuan ijin mendirikan bangunan, setiap bangunan harus


memenuhi persyaratan peruntukan tata guna lahan, Koefisien Dasar Bangunan
(KDB), Koefisien Lahan Bangunan (KLB) , Koefisien Dasar Hijau (KDH), Koefisien
Tapak Basement (KTB), maksimum ketinggian lantai, Garis sepadan bangunan
(GSB), Garis sepadan jalan (GSJ), dan Jarak bebas antar bangunan.

Ll dasar Ltotal
KDB = KLB =
Ldp Ldp
Dimana :
Ldp = Luas daerah perencanaan, Luas tanah dibelakang GSJ
Ltotal = Luas total lantai bangunan
Karakteristik tata bangunan
Tata bangunan akan berpengaruh pada fleksibilitas ruang, tingkat
pemanfaatan lahan, pola sirkulasi, pencahayaan, hubungan utilitas, massa dan
kekakuan struktur. Untuk itu dalam penyususnan konsep awal tata bangunan
harus benar benar diperhatikan. Tabel b.1 dapat dijadikan acuan dalam
pertimbangan tata letak bangunan. Dan pada table berikut digambarkan
ilustrasi fleksibilitas penguna.

II-2 - 26
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-20. Karakteristik Sirkulasi Pada Bangunan

II-2 - 27
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Bangunan harus direncanakan mampu menahan beban gempa


sebesar:

CIW
V=
R
Dimana :
C = Koefisien gempa dasar
I = Faktor Keutamaan
R = Faktor reduksi gempa
Wt = Kombinasi beban mati dan beban hidup

Gambar 2-21. Alternatif Fleksibilitas Ruangan

II-2 - 28
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.2.4. DESAIN INTERIOR


Disain interior merupakan proses membentuk pengalaman ruang.
Suasana nyaman, formal, sakral, santai, akrab dsb dapat dibentuk dengan
memberikan perlakuan khusus pada elemen pembentuk ruang yaitu dinding,
lantai dan langit-langit. Suasana yang kita inginkan dapat terwujud dengan
pemilihan material yang sesuai pada elemen pembentuk ruang, penataan
perabot dan ornamen yang tepat.

Gambar 2-22. Suasana Pemilihan Material

Disain interior merupakan proses kerja kreatif yang memberikan analisa


kebutuhan ruang, merumuskan konsep perancangan, proses perancangan,
menyajikannya dalam bentuk gambar yang komunikatif dan membuat
dokumen kerja/konstruksi . Sehingga desain tersebut dapat terwujud sesuai
dengan keinginan Anda.

II-2 - 29
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-23. Konsep Orientasi Penghawaan

2.1.2.5. KONSEP INTEGRASI PERANCANGAN BANGUNAN


Konsep dasar rancang bangun adalah suatu hasil kolaborasi dari
berbagai disiplin ilmu yang dirangkum dalam bentuk rancangan. Gagasan
dasar muncul dari kreatifitas arsitek, baik dalam bentuk intuisi maupun dalam
bentuk pemograman. Rancangan yang dihasilkan selanjutnya diekspresikan
dalam satu atau beberapa alternatif lay out bangunan, dimana bentuknya
dihasilkan dari pertimbangan rumusan konsep-konsep sistem bangunan
(arsitektural, struktural, mekanikal dan elektrikal) dan lingkungan sekitar yang
tentunya disesuaikan dengan peruntukan bangunan.

II-2 - 30
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

MASUKAN

ALOKASI KEBUTUHAN FUNGSI


BANGUNAN

STRUKTURAL M&E LINGKUNGAN ARSITEKTURAL


Kekuatan Tata Udara Sanitasi Penataan dan
Ketahanan Plumbing Penanganan Pemanfaatan
Kemudahan Daya Listrik dan Limbah Ruang
dalam Penerangan Estetika
pelaksanaan Tata Suara Lanscape

ANALISA
TEKNO-EKONOMI

HASIL
Gambar 2-24. Bagan Alir Integrasi Perancangan Bangunan

Gambar 2-25. Penggunaan Ruang

II-2 - 31
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.2.6. KONSEP PERANCANGAN BANGUNAN


Perencanaan bangunan erat hubungannya dengan fungsi bangunan.
Dengan mengetahui fungsi bangunan dapat diketahui besaran-besaran ruang
yang dibutuhkan. Masing-masing fungsi ruang memerlukan persyaratan tertentu
yang dikaitkan dengan aktifitas yang terjadi. Untuk tujuan efisiensi maka
adanya aktifitas yang berbeda perlu dibuat pengelompokan fungsi/kegiatan
yang mempunyai sifat yang sama atau mendekati, sehingga dalam
perencanaan ruang perlu memperhatikan pengelompokan ruang atau zoning.

Gambar 2-26. Aktifitas Pada Bangunan

II-2 - 32
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Besaran ruang satuan ditentukan berdasarkan standar kebutuhan ruang


fasilitas public.
Perencanaan bangunan perlu memperhatikan beberapa ketentuan
umum yang meliputi kepadatan bangunan, bentuk dan ukuran dasar satuan,
persyaratan teknis ruang, tata letak bangunan dan jarak antar bangunan dan
ketinggian baru.

Gambar 2-27. Hubungan Tapak Bangunan Dengan Lingkungan

Konsep disain yang diusulkan mencoba mengkombinasikan antara


aspek lokal dan modern sehingga akan tampil modern namun tetap
mengakomodir simbol-simbol lokal dan tidak mengesampingkan pula fungsi
dan standar peraturan yang berlaku, aspek workability dan serviceability dan
tentunya harus tetap fleksible secara ekonomi. Hal tersebut secara lebih jelas
diberikan pada bagan dalam gambar 2-28.

II-2 - 33
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-28. Bagan Konsep Desain Arsitektur

Gambar 2-29. Contoh Perspektif Hasil Desain Bangunan

II-2 - 34
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.2.7. KEPADATAN BANGUNAN


Kepadatan bangunan dalam lingkungan harus memperhitungkan agar
supaya dapat mencapai optimasi daya guna dan hasil guna tanah sesuai
dengan fungsinya. Dalam mengatur kepadatan bangunan diperlukan
perbandingan yang tepat meliputi luas lahan peruntukan, kepadatan
bangunan setiap hektar, Koefisien Dasar Bangunan (KDB), Koefisien Lantai
Bangunan (KLB) serta jumlah lantai tingkat.

Gambar 2-30. Kepadatan Bangunan


Hal ini ditujukan untuk :
1. Memeuhi kebutuhan layanan kesehatan yang layak dalam lingkungan
yang sehat.
2. Mengkaitkan usaha pembangunan yang fungsional bagi kepentingan
publik.
3. Mewujudkan pemikiran yang serasi dan seimbang sesuai dengan pola tata
ruang kota dan tata daerah.
4. Mengoptimalkan sumber daya tanah dan lahan.
5. Kapadatan bangunan harus memperhitungkan agar supaya dapat
mencapai optimasi daya guna dan hasil guna tanah sesuai dengan
fungsinya dengan memperhatikan keserasian, keselamatan dan kesehatan
lingkungan, serta pencahayaan, aliran dan pertukaran udara serta
pencegahan terhadap bahaya kebakaran. Ditentukan bahwa:
a) Luas lahan yang tertutup bangunan maksimum sama dengan 40%
sedangkan 60% dari luas lahan digunakan untuk halaman atau ruang
terbuka.

II-2 - 35
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

b) Luas tanah untuk bangunan terhadap luas tanah bersama seluas-


luasnya adalah 50%.
c) Luas tanah untuk fasilitas ruang terbuka sekurang-kurangnya 20%.
d) Luas tanah untuk fasilitas lingkungan terhadap tanah bersama seluas-
luasnya 30%.
e) Fasilitas lingkungan yang ditempatkan pada lantai bangunan maksimal
30% dari jumlah luas lantai.
2.1.2.8. PERSYARATAN TEKNIS BANGUNAN
Semua ruang yang dipergunakan untuk kegiatan sehari-hari harus
mempunyai hubungan langsung maupun tidak langsung dengan udara luar
dan pencahayaan dalam jumlah yang cukup.

Gambar 2-31. Penghawaan Bangunan

Apabila hubungan langsung maupun tidak langsung dengan udara luar


dan pencahayaan langsung maupun tidak langsung dengan pencahayaan
alami tidak dapat dipenuhi maka harus diusahakan adanya pertukaran udara
dan cahaya buatan yang dapat bekerja terus menerus selama ruangan
tersebut digunakan.

II-2 - 36
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-32. Penghawaan & Pencahayaan Alam

2.1.2.9. TATA LETAK BANGUNAN


Tata letak bangunan harus memenuhi faktor-faktor keamanan,
keselamatan dan kenyamanan penghuni serta lingkungannya yaitu dengan
memperhatikan hal-hal sebagai berikut :
1. Jarak terhadap bahaya kebakaran dihitung berdasarkan jarak jilatan api
terjauh diluar bangunan ditambah lebar ruang untuk pergerakan mobil dan
perlengkapan pemadam kebakaran.
2. Jarak pencahayaan harus dihitung terhadap arah lintas matahari,
ketinggian bangunan itu sendiri dan bangunan sekelilingnya guna menjamin
terjadinya sistem pencahayaan alami yang cukup bagi setiap ruang dan
bangunan lainnya.

II-2 - 37
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-33. Pengaruh Cahaya Matahari Pada Bangunan

3. Jarak pertukaran udara harus dihitung terhadap pengaruh arah dan


kecepatan angin pada ketinggian ruang dan luas bidang yang terbentuk
sehingga dapat menjamin terwujudnya sistem penghawaan alami yang
cukup bagi setiap ruang dari satuan rusuna dan bangunan lainnya.

II-2 - 38
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-34. Mengatasi Pertukaran Udara

2.1.2.10. JARAK ANTAR BANGUNAN DAN KETINGGIAN BANGUNAN


Jarak antar bangunan ditentukan berdasarkan persyaratan terhadap
bahaya kebakaran, pencahayaan alami, pertukaran udara, privacy dan
ketinggian bangunan.

Gambar 2-35. Ketinggian bangunan

II-2 - 39
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.2.11. KENYAMANAN BANGUNAN


Kenyamanan thermal dalam suatu hunian ditentukan oleh kriteria
kenyamanan thermal dalam batasan-batasan sebagai berikut :
1. Temperatur efektif 23-270C,
2. Kecepatan angin maksimal 1,5 m/detik,
3. Kelembaban udara relatif 50-60%.
Di dalam perencanaan kondisi kenyamanan optimal dapat dicapai
dengan mengatur ketiga besaran tersebut di atas dengan atau tanpa
bermacam peralatan atau kondisi perlakuan.

Gambar 2-36. Kenyamanan Aktifitas Dalam Bangunan

II-2 - 40
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Kenyamanan audial meliputi kebisingan lingkungan akibat kebisingan


yang ditimbulkan oleh lingkungan sekitar dan perambatan bising dari unit
hunian bersebelahan / berhubungan langsung, serta kebisingan dalam unit
hunian yaitu bising yang ditimbulkan oleh penggunaan peralatan sehari-hari,
alat audio-visual dan kegiatan sehari-hari.
Kenyamanan visual (kecahayaan) harus direncanakan dengan
memperhatikan hal-hal seperti mengurangi dampak kesilauan, menggunakan
penerangan alami secara maksimal, menggunakan penerangan buatan
secara efisien dan tepat guna melalui pemilihan jenis lampu dan besaran efikasi
serta pemilihan warna dinding dan peralatan interior yang baik.

Gambar 2-37. Visualisasi Interior Kawasan Bangunan

Iklim berpengaruh terhadap kenyamanan hunian. Pada bangunan tinggi


angin mempunyai pengaruh yang cukup besar terhadap struktur bangunan
juga terhadap kenyamanan bangunan. Semakin tinggi bangunan, semakin
tinggi semakin besar juga daerah bidang bangunan yang kena angin dan
kecepatan angin yang cukup tinggi. Rasa nyaman suatu ruangan bangunan
ditentukan oleh cukup dan tidaknya sirkulasi udara dalama ruangan, sehingga
pergantian udara tetap terjaga pada kondisi nyaman.

II-2 - 41
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.2.12. USULAN PROGRAM KEBUTUHAN RUANGAN


Program kebutuhan ruangan seperti diberikan pada subbab-subbab
berikut ini;
1. Umum, guna mendukung program pembangunan dan kinerja pendidikan
yang baik dan efisien, pemerintah mendukung adanya sistim transfer
teknologi dalam proses pembangunannya. Hasil studi adianto (2006)
mengenai pola pendidikan menunjukkan beberapa hal yang harus
diperhatikan dalam proses perencanaan dan perancangan gedung
pendidikan.
2. Modul Ruang Gerak, kami menyimpulkan bahwa modul ruang gerak
pennguna perlu titingkatkan efisiensi dan efektifitasnya. Melalui berbagai
analisis kompratif antara modul gerak yang telah diatur dalam peraturan
Pemerintah dengan Analisis Ruang Gerak, kami menyimpulkan berikut ini
adalah modul ruang aktivitas pengguna sebagai berikut;
a) Hasil penelitian adianto (2006) juga menunjukkan bahwa rasio ruang
1:8,00 M yang telah ditetapkan hanya mungkin dicapai pada modul
ruang kerja saja, bukan ruang keseluruhan. Hal ini dikarenakan
besarnya jumlah dan luas ruang penunjang seperti lobby penerima,
ruang M/E, ruang tamu, ruang rapat, kamar mandi dan utilitas yang
sama sekali tidak dapat ditetapkan berdasarkan jumlah personil.
b) Hasil penelitian menunjukkan bahwa rata-rata ratio ruang analisis
Konsultan lebih kecil dari pada kondisi eksisting dan ruang gerak
berdasarkan Peraturan Pemerintah. Adapun rasio ruang gerak personil
hasil analisis Konsultan adalah 1 : 8,40 M dengan rasio ruang
keseluruhan adalah 1 : 14,17 M.
3. Standar Ruang dan Persyaratan Teknis Lainnya Dari Berbagai Sumber
Literatur Bangunan.
Menurut kamu besar Bahasa Indonesia menjelaskan kata asrama
sebagai balai [gedung, rumah, ruang] tempat aktivitas. Menurut Mullin (1990),
dalam Planning Space, asrama (asrama dalam bahasa Inggris) merupakan
sebuah tempat yang mempresentasikan kegiatan, tugas, kewenangan atas

II-2 - 42
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

sebuah fungsi tertentu. Lebih lanjut ia menambahkan bahwa kata kantor (office
dalam bahasa Inggris) berasal dari kata Jerman Kuno, ein amt, yang artinya
sebuah ruang yang berisi tata masyarakat. Artinya, asrama merupakan sebuah
lembaga jejaring kekuasaan, dari pucuk pimpinan sampai garda depan
pengabdi masyarakat. Oleh karena itu, konsep asrama tidak terpaku pada
sebuah wujud arsitektural tertentu, tetapi lebih menekankan pada jejaring
kekuasaan dari pimpinan sampai tingkatan terbawah.
Konsep asrama itu sendiri bukan mengenai manusia maupun benda
secara fisik, namun lebih pada pengaturan serta pergerakan manusia dan
benda-benda di dalamnya pada jarak-jarak tertentu yang berkaitan dengan
peraturan dan kontrol, dari definisi diatas dapat diartikan bahwa asrama
adalah suatu lingkungan fisik buatan berupa bangunan yang didalamnnya
terdapat satu atau beberapa ruangan dengan berbagai peraturan dan
kontrol, tempat sekelompok manusia dengan hirarki yang teratur melakukan
kegiatan bisnis atau pelayanan jasa tertentu.
Organisasi adalah suatu struktur sosial / sistim yang terdiri dari dua orang
atau lebih yang saling tergantung dan bekerja sama dalam suatu koordinasi
untuk mencapai tujuan tertentu. Organisasi dalam sebuah asrama
menunjukkan tugas dan tanggung jawab, jalur komunikasi, serta kekuasaan
atau wewenang yang dimiliki setiap individu / kelompok. Jenis organisasi inilah
yang kelak menentukan rencana dan desain gedung tersebut. Menurut de
Chiara (1986) dalam bukunya Time Savers Standart: Building Types, terdapat
kategori organisasi asrama yaitu;
a) Kelompok Manajemen, Kelompok Keuangan, Kelompok Penjualan,
Kelompok asrama Pelayanan, Kelompok Jasa Teknis dan Kelompok
Produksi.
b) Kelompok Manajemen memiliki ciri khas, dimana para pimpinan
manajemen memiliki ruang terpusat dan berdekatan. Lokasi mereka
tidak terganggu oleh gangguan suara dari ruang pekerja dengan
ruang pimpinan yang berukuran lebih besar dari ruang para staf.

II-2 - 43
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

c) Kelompok Keuangan memiliki cirri khas perletakan perabot kerja yang


berbaris sesuai dengan alur pekerjaan. Hal ini memudahkan para staf
untuk melakukan pekerjaan melalui perpindahan dokumen yang
teratur. Sementara itu, bagian pengadaan barang yang memiliki
hubungan kerja dengan pihak rekanan berada didekat ruang
penerimaan tamu sehingga memudahkan sirkulasi pekerjaan tampa
mengganggu pekerjaan pada bagian lain. Demikian pula pada
bagian kepegawaian, karena seringkali mengadakan wawancara
dengan calon karyawan sehingga kegiatan tersebut tidak
mengganggu pada kegiatan lainnya.
d) Kelompok Penjualan memiliki cirri khas alokasi ruang katalog dan arsip
yang besar sehingga memudahkan para staf untuk memperoleh data
mengenai pelanggan. Ruang kerja staf tidak perlu besar, karena
mereka memiliki mobilitas yang tinggi diluar asrama dalam mencari
konsumen.
e) Kelompok asrama Pelayanan merupakan kelompok yang
menyediakan jasa kepada kelompok lainnya seperti pusat data,
perpustakaan, kantor pos, dan lain sebagainya. Ciri khas kelompok ini
adalah besarnya ruang penerimaan tamu, ruang pelayanan tamu,
dan ruang arsip, karena ketiga ruang inilah yang menentukan kinerja
kelompok ini.
f) Kelompok Jasa Teknis seperti konstruksi, desain, penggambaran
biasanya berada dilokasi yang dekat dengan kegiatan utama
berlangsung. Sementara Kelompok Produksi berada dipabrik utama,
guna memeperlancar dan memudahkan alur pekerjaan dan
pemeriksaan, ruang diatur berbaris linier sesuai alur produksi.
Menurut Coffey (1999) dalam bukunya, Behavior in Organization,
umumnya dapat diamati ada tiga bentuk struktur dasar dalam organisasi
asrama , yaitu:
a) Bentuk Hirarki Penuh [pure hierarchical]

II-2 - 44
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Terdapat hirarki yang jelas dengan kekuasaan tertinggi ada pada orang
yang paling atas sesuai garis vertical. Kamunikasi maupun aliran informasi
biasanya hanya dari atas kebawah mengikuti hirarki kekuasaan,
hubungan atasan dan bawahan bersifat formal hubungan individu,
kelompok bersifat independent.
b) Bentuk non hirarki [non hierarchical / participative groups]
Bentuk ini terdiri dari kelompok-kelompok kerja yang masing-masing
memiliki seorang pemimpin dan hamper tidak terdapat hirarki antara
anggotanya. Komunikasi terjalin dengan baik antara setiap anggota
kelompok.
c) Bentuk Kompleks [complex / mixed structure]
Bentuk ini merupakan gabungan dari kedua bentuk sebelumnya, masih
terlihat adanya hirarki aanggotanya, namun didalamnya terdapat
kelompok yang memerlukan koordinasi kerja satu sama lainnya.
Jika kami hubungkan panduan dari Timer Saver Standarts : Building
Typesoleh de Chiara dan pendapat Coffey diatas dengan pola kerja
Pemerintah berdasarkan kategori di atas, maka asrama Tergolong
kategori kelompok manajemen dan kelompok pelayanan umum dengan
tipe mixed-structure. Dengan demikian, perlu kiranya proses
perencanaan dan perancanangan mempertimbangkan ciri
khas/karakter dua kelompok tersebut. Pola kerja ini akan menentukan
pengaturan ruang kerja dan perabot yang ideal.
Salah satu elemen yang penting dalam desain pengaturan ruang kerja
adalah scenery, yaitu benda-benda pengisi ruang berupa perabot, partisi dan
sebagainya. Pengaturan elemen tersebut akan menghasilkan bentuk-bentuk
ruang asrama yang berbeda, antara lain:
a) Bentuk Selular dan Ruang Kelompok
Bentuk ini merupakan ruang yang bersifat tertutup, dimana antara satu
ruangan dengan ruang lain dibatasi oleh pembatas permanen atau
paritisi dengan ketinggian tertentu. Bentuk selular lebih bersifat individual

II-2 - 45
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

karena kapasitasnya yang kecil, sedangkan bentuk ruang kelompok


dapat berisi satu kelompok kecil yang berisi 5 sampai 15 orang.
b) Bentuk Open Plan
Sifatnya terbuka tidak memerlukan pembatas berupa dinding atau
partisi, pengaturan perabot sangat kaku karena biasanya disesuaikan
dengan grid bangunan.
c) Bentuk Landscape
Merupakan ruan terbuka dimana pengaturan ruangnya lebih
mengutamakan hubungan interpersonal maupun kelompok, dengan
menggunakan partisi, tanaman, serta perabot untuk manandai jalur
sirkulasi sekaligus menciptakan teritori bagi individu maupun kelompok
dan konsep lebih mempertimbangkan hubungan timbal balik dari seluruh
element, seperti kebutuhan komunikasi lancar, fleksibilitas optimal dalam
mengatur dan menata ulang tempat kerja bagi individu dan kelompok,
serta menciptakan kondisi lingkungan yang lebih baik.
Menurut konsultan masalah yang muncul pada struktur organisasi jajaran
lini adalah struktur organisasi jajaran lini memiliki perangkat operasional dan
bahkan pada dinas-dinas tertentu perangkat operasional yang lebih berperan
menjalankan fungsi struktur jajaran lini tersebut.
Oleh karena itu perlu disusun suatu sistim agar penyusunan pola
organisasi untuk jajaran lini dapat tetap dibuat secara tipikal tetapi tidak
mengabaikan kekhususan dari masing-masing anggota jajaran. Menurut
Lembaga Administrasi Negara penyempurnaan ketatalaksanaan pemerintah
terutama dalam bidang administrasi umum ditujukan untuk lebih memperlancar
pelaksanaan pembangunan. Inti utama pendayagunaan administarsi umum
adalah peningkatan efisiensi kegiatan usaha pemerintah pada umumnya.
Untuk jajaran lini pola-pola struktur organisasi tidak hanya menunjukkan
dari tipe pekerjaan administrasi saja tetapi juga operasional dan pelayanan
masyarakat.Perangkat operasional serta pelayanan masyarakat ini tentunya
menentukan modul standar ruang usulan konsultan bagi masing-masing personil
dalam jajaran lini.

II-2 - 46
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Berdasarkan studi pustaka dan studi banding di atas, konsultan


berpendapat bahwa sistim open-plan lebih baik dari pada sistim lainnya karena
sesuai dengan modul ruang kerja yang kecil serta pengawasan dan alur kerja
yang cepat, efisien dan efektif. Dengan demikian, konsultan mengusulkan
penggunaan sistim ini dalam pola ruang pendidikan Pemerintah Provinsi
Sumatera Barat.
4. Ketentuan-ketentuan Mengenai Luas Ruang Berdasarkan Anthropometric
Luas suatu ruang fungsional (sub-bagian, yang merupakan unit terkecil
pada suatu instansi) dipengaruhi oleh:
a) Jenis kegiatannya secara umum konsultan mengelompokkan jenis
kegiatan menjadi dua. Kegiatan uang bersifat admministratif dan yang
bersifat teknis. Perbedaan yang mendasar pada kedua jenis kegiatan ini
adalah kebutuhan perabot. Pada jenis kegiatan teknis secara prinsip
akan dibutuhkan perabot berhubungan dengan kegiatan-kegiatan
perencanaan dan perancangan.
b) Standar ruang untiuk kegiatan tersebut, adalah standar ruang yang
menjadi acuan konsultan pada standar data arsitek, palnning office
space and time server standarts, disimpulkan bahwa ruang perkantoran
terbagi atas kelompok ruang ditambah service. Ruang-ruang tersebut
adalah ruang kerja sebagai ruang setiap personil Pemerintah Sumatera
Barat untuk melakukan tugasnya. Ruang kerja dapat bermacam-macam
ukurannya sesuai dengan jabatan personil dan kebutuhannya. Dalam
menentukan ukurannya, Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 7 Tahun
2006 tentang Standarisasi Sarana dan Prasarana Kerja Pemerintah,
berikut adalah penjelasan beberapa ruangan:
c) Ruang arsip, sebagai ruang yang diperuntukkan menyimpan berkas-
berkas pekerjaan yang sudah dikerjakan namun masih dibutuhkan
sebagai data pekerjaan berikutnya. Dalam menentukan ukuran ruang
arsip yang dibutuhkan, konsultan mengacu pada standar internasional
seperti Time Saver Standarts.

II-2 - 47
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

d) Ruang alat khusus, seperti alat fotokopi dan fax atau alat elektronik
lainnya yang menunjang pekerjaan utama instansi, konsultan
berpendapat bahwa ruang alat khusus setiap instansi tidak sama karena
tergantung pada bidang pekerjaan masing-masing instansi.
e) Gudang, sebagai ruang yang diperuntukkan untuk menyimpan alat-alat
kantor yang sudah tidak terpakai atau persediaan alat-alat kantor.
f) Ruang khusus, seseuai dengan peruntukkan fungsi.
g) Servis, sebagai ruang penunjang personil dalam bekerja seperti kamar
mandi, pantry atau ruang lain yang sejenis.
Tiap-tiap kelompok ruang tersebut terbagi atas ruang-ruang tertentu,
tidak semua ruang-ruang tertentu tersebut dimiliki oleh sebuah asrama
Pemerintah Sumatera Barat, sehingga Konsultan melakukan penyesuaian
untuk mendapatkan luas minimum untuk asrama.
h) Jumlah orang yang berada pada ruangan tersebut. Banyakknya orang
(staf) pada tiap sub-bagian akan sangat bergantung kepada instansi
yang bersangkutan. Dalam analisis ini konsultan menghitung jumlah
orang minimal berdasarkan rata-rata orang pada tiap kelompok instansi.
Dengan diketahuinya luas ruangan fungsional dan jumlah ruang
fungsional tersebut, maka akan diketahui luas keseluruhan bangunan
asrama.
Pada asrama publik seperti pemerintahan, hubungan antara pemakai
pada posisi duduk dan meja tulis merupakan hal yang penting. Kualitas antara
hubungan pemakai dan lingkungan kerja akan menentukan kenyamanan dan
kesehatan pegawai asrama pada umumnya, serta efisiensi produksi dalam
ruang asrama tersebut. Zona kebutuhan kerja haruslah cukup besar untuk
mengakomodasi kertas-kertas kerja, peralatan dan aksesori-aksesori lainnya.
Jarak ini haruslah tidak boleh kurang dari 30 inci atau 76,20 cm, yang
dibutuhkan untuk pengadaan ruang zona jarak bersih kursi. Sementara zona
tempat duduk tamu, dengan rentang lebar dari 30 sampai 42 inci atau 76,20
sampai 106,70 cm mengharsukan perancang mangakomodasi dimensi-dimensi

II-2 - 48
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

pemakai bertubuh lebih besar atas jarak pinggul-lutut dan jarak pinggul-ibu jari
kaki.

Gambar 2-38. Pos Kerja Dasar Dengan Tempat Duduk Tamu


Tambatan
Jarak bukaann laci yang digunakan berbeda-beda tergantung tipe unit
penyimpanan arsip yang dipakai. Rentang dimensi keseluruhan sebesar 48 dan
56.inci atau 121,90 dan 142,20 cn diperlukan untuk mengakomodasi zona
sirkulasi dan bentangan laci dalam keadaan terbuka. Namun harus
diperhatikan, jika dibutuhkan pencapaian yang konstan atau terus menerus ke
lemari penyimpanan arsip tersebut, maka zona sirkulasi akan terganggu
sehingga harus dipertimbangkan tata letak yang lain.

II-2 - 49
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Pengarsipan/jarak bersih pencapaian.

Gambar 2.39 Pengarsipan

Dalam banyak asrama, penyimpanan arsip seringkali ditempatkan


membatasi tepi zona sirkulasi. Kombinasi zona kerja/sirkulasi seperti ini
membutuhkan jarak bersih yang besar. Dua penyimpanan arsip yang
diletakkan jauh berseberangan akan membentuk sirkulasi yang terganggu.
Namun, jika rak penyimpanan arsip yang diletakkan jauh berseberangan akan
membentuk sirkulasi yang tak terganggu. Namun , jika rak penyimpanan arsip
diletakkan beberapa kaki jaraknya dari jalan sirkulasi tersebut dan pencapaian
ke laci dilakukan dari arah samping, masih memungkinkan disediakannya
sirkulasi untuk 2 (dua) orang.
Lebar bebas koridor minimal untuk 2 (dua) orang berjalan paralel (sekitar
1,20 m) dan maksimal cukup untuk keadaan darurat (sekitar 1,50 m). Hal ini
menyatakan bahwa ukuran koridor/selasar sebagai akses horizontal antar ruang
dipertimbangkan berdasarkan fungsi koridor, fungsi ruang, dan jumlah
pengguna, minimal 1,2 m. Sementara tinggi dinding masif batas koridor minimal
1,10m dengan tinggi ralling 0,85 m.

II-2 - 50
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Sambungan Bangunan
Bagian paling atas dari bangunan, kita kenal dengan sebutan atap
Atap untuk bangunan dengan ketinggian minimal 4 lantai blok dengan bentuk
dasar empat persegi panjang. Selayaknya fungsional dan mudah dalam
perawatan. Selain itu, atap bangunan gedung harus dibuat dari konstruksi dan
bahan yang ringan untuk mengurangi intensitas kerusakan akibat gempa.
Berdasarkan kajian Value Engineering, penutup atap dapat diefisiensi
dengan mengganti jenis material genteng atau mengganti jenis material kuda-
kuda.
Komponen atap dengan jenis unit berbidang lebar seperti spandeck,
seng dengan konstruksi yang tahan dan anti rayap. Seperti besi atau baja
ringan dengansudut kemiringan yang cukup landai lebih cocok untuk
bangunan gedung dewasa ini.
Terdapat dua jenis penutup atas dimana masing-masing mempunyai
kelebihan dan kekurangannya. Pemakaian penutup atas dengan atap
genteng lebih memungkinkan pengembangan arsitektur, namun mempunyai
kelemahan dalam pemeliharaannya. Namun demikian dengan suatu teknik
perencanaan hal ini masih bisa diatasi. Sedangkan pemakaian penutup atas
dak biaya yang dikeluarkan akan lebih mahal ,namun dapat dipergunakan
untuk keperluan sebagai shelter tentunya dengan analisis struktur yang tepat
sesuai dengan fungsinya. Penutup atas dengan dak beton harus dibantu
dengan proteksi kedap air/waterproofing.
Bidang atap ini sebaiknya duduk dan dikelilingi oleh plat beton datar
untuk memudahkan instalasi pemasangan dan kemudahan perawatan atap.
Tangga ini sebaiknya menerus sampai level atap. Ini merupakan fasilitas untuk
pencapaian ke atap untuk memeriksa / merawat penutup atap dan instalasi
MEP di atap.

Canopy
Canopy merupakan salah satu komponen bangunan. Fungsi canopy
sebagai area penerima masuk pertama secara struktur, canopy merupakan

II-2 - 51
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

tonjolan dari bidang fasade depan bangunan. Bentuk yang paling sederhana
dan fungsional adalah berupa plat datar yang menonjol lebih panjang dari
garis teras entrance (sekitar 3,00 m). Dapat juga lebih panjang lagi hingga
menutupi area drop-off kendaraan (sekitar ,000-9,00 m). Posisi canopy secara
visual masih dapat terlihat dan dilihat dengan jelas dari arah luar atau
datangnya tamu.
Akses atau ciri dari bangunan akan lebih terlihat jelas jika diletakkan
pada canopy. Untuk tampilan Arsitektur lokal atau yang dikenal sebagai wujud
kearifan lokal, baik dan strategis jiak diletakkan pada kenopy. Hal ini lebih baik
jika diletakkan pada jenis canopy yang lebih panjang (sekitar 6,00-9,00 m) dan
tidak melekat langsung pada bidang fasade bangunan.

Ketentuan Ruang Yang Harus Diperhatikan


Keputusan Menteri Pekerjaan Umum No. 10/2000 tentang ruang
luar dikemukakan sebagai berikut:
Lapis Perkerasan (hard standing) dan jalur akses masuk (access way).
Di setiap bagian dari bangunan hunian dimana ketinggian lantai hunian
tertinggi diukur dari rata-rata tanah tidak melebihi 10 m, maka tidak
dipersyaratkan adanya lapis perkerasan kecuali diperlukan area
operasional dengan lebar 4 m sepanjang sisa bangunan tempat bukaan
akses diletakkan, asalkan ruang operasional tersebut dapat dicapai pada
jarak 45 m dari jalur masuk mobil pemadam kebakaran.
Dalam tiap bagian dari bangunan (selain bangunan kelas 1,2, dan 3)
perkerasan harus ditempatkan sedemikian rupa agar dapat langsung
mencapai bukaan akses pemadam kebakaran pada bangunan.
Perkerasan tersebut harus dapat mengakomodasi jalan masuk dan
manuver mobil pemadam, snorkel, mobil pompa, dan mobil tangga dan
plaffon hidrilik serta mempunyai spesifikasi sebagai berikut: Lebar minimum
lapisan perkerasan panjang minimal 15m. Bagian-bagian lain jalur masuk
yang digunakan untuk lewat mobil pemadam kebakaran lebarnya tidak
boleh kurang dari 4m.

II-2 - 52
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2.40. Ilustrasi mobil pemadam kebakaran

Dalam tiap bagian dari bangunan (selain banguna kelas 1,2 dan 3)
perkerasan harus ditempatkan sedemikian rupa agar dapat langsung
mencapai bukaan akses pemadam kebakaran pada bangunan.
Perkerasan tersebut harus dapat mengakomodasi jalan masuk dan
manuvere mobil pemadam, snorkel, mobil pompa, dan mobil tangga dan
plaffon hidrolik serta mempunyai spesifikasi sebagai berikut: Lebar minimum
lapis perkerasan b.m dan panjang minimum 15m. Bagian-bagian lain dari
jalur masuk yang digunakan untuk lewat mobil pemadam kebakaran
lebarnya tidak boleh kurang dari 4 m. Lapis Perkerasan harus ditempatkan
sedemikian agar tepi terdekat tidak boleh kurang dari 2 m atau lebih dari
10 m dari pusat posisi akses pemadam kebakaran diukur secara horizontal.

II-2 - 53
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.2.13. KONSEP MEKANIKAL ELEKTRIKAL PLUMBING


1. SISTIM PEMADAM KEBAKARAN
Bangunan dilindungi dari bahaya kebakaran dengan :
a) Sistem peringatan dini terjadinya kebakaran (fire alarm)
b) Sistem Hydrant

Gambar 2-41. Konsep MEP Bangunan

Mengacu kepada peraturan standart proteksi kebakaran VFPA 20


(Nasional Fire Protection Association No. 20)
Dilengkapai dengan Box dan selang indoor /outdoor

II-2 - 54
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Dilengkapai dengan Siamese Connection, alat penyambung Hydrant


yang menghubungkan mobil petugas PMK dengan instalasi dalam
gedung
Cadangan air untuk memadamkan kebakaran selama 30 menit.

Gambar 2-42. Perkerasan untuk ke luar masuknya mobil pemadam kebakaran

II-2 - 55
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-43. Posisi Jack Mobil Pemadam Kebakaran.

Gambar 2-44. Contoh Fasilitas belokan untuk mobil pemadam kebakaran.


Radius terluar dari belokan pada jalur masuk tidak boleh kurang dari 10,5 m
dan harus memenuhi persyaratan seperti terlihat pada gambar.

Gambar 2-45. Radius terluar untuk belokaan yang dapat dilalui.

II-2 - 56
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tinggi ruang bebas di atas lapis perkerasan atau jalur masuk mobil
pemadam minimum 4,5 m untuk dapat dilalui peralatan pemadam tersebut.
Jalan umum boleh digunakan sebagai lapisan perkerasan (hard-
standing) asalkan lokasi jalan tersebut sesuai dengan persyaratan jarak dari
bukaan akses pemadam kebakaran (access openings).
Lapis perkerasan harus selalu dalam keadaan bebas rintangan dari
bagian lain bangunan gedung, pepohonan, tanaman atau lain tidak boleh
menghambat jalur antara perkerasan dengan bukaan akses pemadam
kebakaran.
Pada pembangunan bangunan gedung bukan hunian seperti pabrik
dan gudang, harus disediakan jalur akses dan ruang lapis perkerasan yang
berdekatan dengan bangunan gedung untuk peralatan pemadam
kebakaran. Jalur akses tersebut harus mempunyai lebar minimal 6 m dan
posisinya minimal 2 m dari bangunan gedung dan dibuat minimal pada 2 sisi
bangunan gedung. Ketentuan jalur masuk harus diperhitungkan berdasarkan
volume kubikasi bangunan gedung sebagai berikut :

Tabel 2-1. Volume bangunan gedung untuk penentuan jalur akses

Volume

1 > Minimal 1/6 keliling bangunan gedung


2 >28.000 Minimal keliling bangunan gedung.
3 > 56.800 Minimal keliling bangunan gedung.
4 > 85.200 Minimal keliling bangunan gedung
5 > 113.600 Harus sekeliling bangunan gedung

Penandaan jalur.
Pada ke-4 sudut area lapis perkerasan untuk mobil pemadam harus
diberi tanda.
Penandaan sudut-sudut pada permukaan lapis perkerasan harus dari
warna yang kontras dengan warna permukaan tanah atau lapisan penutup
permukaan tanah.

II-2 - 57
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Area jalur masuk pada kedua sisinya harus ditandai dengan bahan
yang kontras dan bersifat reflektif sehingga jalur masuk dan lapis perkerasan
dapat terlihat pada malam hari.
Penandaan tersebut diberi jarak antara tidak melebihi 3 m satu sama
lain dan harus diberikan pada kedua sisi jalur. Tulisan

JALUR PEMADAM KEBAKARAN JANGAN DIHALANGI

harus dibuat dengan tinggi huruf tidak kurang dari 50 mm.

Hidran Halaman.
Rencana dan spesifikasi sistem hidran halaman harus disampaikan
ke instansi pemadam kebakaran untuk dikaji dan diberi persetujuan sebelum
dilakukan konstruksinya.
Tiap bagian dari jalur untuk akses mobil pemadam di lahan
bangunan gedung harus dalam jarak bebas hambatan 50 m dari hidran kota.
Bila hidran kota tidak tersedia, maka harus disediakan hidran halaman (lihat
gambar (2-46).
Dalam situasi di mana diperlukan lebih dari satu hidran halaman,
maka hidran-hidran tersebut harus diletakkan sepanjang jalur akses mobil
pemadam sedemikian hingga tiap bagian dari jalur tersebut berada dealam
jarak radius 50 m dari hidran.
Pasokan air untuk hidran halaman harus sekurang-kurangnya 38
liter/detik pada tekanan 3,5 bar, serta mampu mengalirkan air minimmal
selama 30 menit.

Gambar 2-46. Posisi akses bebas mobil pemadam terhadap hidran kota.

II-2 - 58
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-47. Letak hidran halaman terhadap jalur akses mobil pemadam.
Pasokan Air.
Suatu pasokan air yang disetujui dan mampu memasok aliran air
yang diperlukan untuk roteksi kebakaran harus disediakan guna menjangkau
seluruh lingkungan dimana fasilitas, bangunan gedung atau bagian bangunan
gedung di konstruksi atau akan disahkan secara formal.
Apabila tidak ada sistem distribusi air yang handal, maka
diperbolehkan untuk memasang atau menyediakan reservoir, tangki
bertekanan, tangki elevasi, atau berlangganan air dari pemadam
kebakaran atau sistem lainnya yang disetujui.
Jumlah dan jenis hidran halaman dan sambungannya ke sumber air
lainnya yang disetujui harus mampu memasok air untuk pemadaman
kebakaran dan harus disediakan di lokasi-lokasi yang disetujui.
Hidran halaman dan sambungannya ke pasokan air lainnya yang
disetujui harus dapat dijangkau oleh pemadam kebakaran.
Sistem pasokan air individu, harus diuji dan dipelihara sesuai ketentuan
baku atau standar yang berlaku.

II-2 - 59
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Apabila dipersyaratkan oleh OBS, hidran halaman yang rawan


terkena kerusakan akibat kendaraan, harus dilindungi, kecuali apabila
terletak dalam lokasi jalan umum.

AKSES PETUGAS PEMADAM KEBAKARAN KE BANGUNAN GEDUNG.

Akses Petugas Pemadam Kebakaran ke Bangunan Gedung.


Akses petugas pemadam kebakaran dibuat melalui dinding luar
untuk operasi pemadaman dan penyelamatan. Bukaan tersebut harus siap
dibuka dari dalam dan luar atau terbuat dari bahan yang mudah dipecahkan,
dan senantiasa bebas hambatan selama bangunan gedung dihuni atau
dioperasikan.
Akses Petugas Pemadam Kebakaran harus diberi tanda segitiga warna
merah atau kuning dengan ukuran tiap sisi minimum 150 mm dan
diletakkan pada sisi luar dinding dan diberi tulisan

"AKSES PEMADAM KEBAKARAN JANGAN DIHALANGI

dengan ukuran tinggi minimal 50 mm. Ketentuan ini tidak dipersyaratkan


untuk bangunan gedung hunian rumah tinggal satu atau dua keluarga.

Gambar 2-48. Tanda Bukaan (gambar dan tulisan berwarna merah) ditempel
disisi sebelah dalam.

Gambar 2-49. Ukuran Bukaan

II-2 - 60
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Desain dan Konstruksi Saf.


Setiap jalur tangga untuk pemadaman kebakaran dan saf kebakaran
harus dapat didekati dari akomodasi melewati lobi pemadaman kebakaran.

Catatan :
Outlet pipa tegak dan atau riser harus diletakkan di lobi
pemadaman kebakaran kecuali di level akses atau lantai dasar.
Lif kebakaran diperlukan bila bangunan gedung memiliki lantai 20 m
atau lebih di atas atau 10 m atau lebih di bawah level akses.
Gambar ini hanya menggambarkan komponen dasar untuk suatu saf
pemadam kebakaran.
Semua saf untuk petugas pemadam kebakaran, harus dilengkapi
dengan sumber air utama untuk pemadaman yang memiliki sambungan outlet
dan katup-katup di tiap lobi pemadaman kebakaran kecuali pada level akses.
Saf untuk pemadaman kebakaran harus dirancang, dikonstruksi dan
dipasang sesuai ketentuan yang berlaku.

Gambar 2-50. Komponen-komponen Saf Pemadam Kebakaran.

II-2 - 61
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

SARANA PENYELAMATAN
AKSES EKSIT KORIDOR.
Koridor yang digunakan sebagai akses eksit dan melayani suatu
daerah yang memiliki suatu beban hunian lebih dari 30 harus dipisahkan dari
bagian lain bangunan gedung dengan dinding yang mempunyai tingkat
ketahanan api 1 jam dan sesuai ketentuan tentang penghalang kebakaran,
1) kecuali cara lain yang diizinkan sebagai berikut:

(1) Persyaratan ini tidak diterapkan untuk bangunan gedung yang sudah
ada, asalkan klasifikasi huniannya tidak berubah.

(2) Persyaratan ini tidak diterapkan pada seluruh klasifikasi hunian


bangunan gedung bila bangunan gedung tersebut sudah mempunyai
persyaratan sendiri.

Gambar 2-51. Akses Koridor


EKSIT.
Apabila persyaratan teknis ini mempersyaratkan eksit untuk dipisahkan
dari bagian lain bangunan gedung, konstruksi pemisahnya harus memenuhi

ketentuan yang berlaku tentang konstruksi dan kompartemenisasi 1) dan


berikut :

(1) Pemisah harus mempunyai tingkat ketahanan api sekurang-kurangnya 1


jam apabila eksit menghubungkan tiga lantai atau kurang.

II-2 - 62
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

(2) Pemisah harus mempunyai tingkat ketahanan api 2 jam, apabila eksit
menghubungkan empat lantai atau lebih, kecuali ada satu dari kondisi
berikut:

(a) Dalam bangunan gedung yang sudah ada dan bukan bertingkat
tinggi, tangga eksit terlindung yang sudah ada harus mempunyai tingkat
ketahanan api sekurang-kurangnya 1 jam.

Gambar 2-52. Pintu yang diizinkan dari lantai bawah ke dalam eksit terlindung.

Gambar 2-53. Konstruksi pemisah yang disyaratkan untuk tangga eksit .

Dalam bangunan gedung yang sudah ada dan diproteksi


keseluruhannya dengan sitem springkler otomatik tersupervisi dan disetujui

II-2 - 63
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

sesuai butir diatas, tangga eksit terlindung yang sudah ada harus mempunyai
TKA sekurang kurangnya 1 jam.
Untuk pelabuhan, garasi dan bengkel perbaikan diizinkan tangga eksit
terlindung mempunyai TKA 1 jam sebagai alternatif.
Pemisah dengan TKA 2 jam harus dibangun dengan pasangan konstruksi
yang tidak mudah terbakar atau bahan yang mudah terbakarnya terbatas
dan harus ditunjang dengan konstruksi yang mempunyai tingkat ketahanan api
sekurang-kurangnya 2 jam. Dalam konstruksi tipe III, IV dan V, kayu yang diolah
agar terbakarnya lambat terlindung dalam bahan tidak mudah terbakar atau
bahan mudah terbakarnya terbatas diizinkan.
Bukaan dalam pemisah harus dilindungi oleh pasangan konstruksi pintu
kebakaran yang dipasang dengan penutup pintu.
Bukaan pada eksit terlindung harus terbatas untuk pintu dari tempat yang
biasa dihuni dan koridor dan pintu untuk jalan ke luar dari tempat terlindung,
kecuali satu dari kondisi berikut ada :
Bukaan pada jalur terusan eksit dalam bangunan gedung mal seperti
dijelaskan pada persyaratan untuk bangunan gedung mal, diizinkan.

Gambar 2-54. Lantai antara yang tidak dihuni dengan bukaan ke


tangga eksit terlindung
Dalam bangunan gedung konstruksi tipe I dan tipe II, pintu yang
sudah ada yang mempunyai tingkat proteksi kebakaran untuk lantai antara,
diizinkan, asalkan ruang tersebut memenuhi kriteria berikut ini :

II-2 - 64
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

1). Ruangan semata-mata digunakan untuk pipa distribusi, saluran udara,


dan konduit listrik.

2). Isi ruangan bukan untuk gudang.

3). Ruang dipisahkan dari eksit terlindung sesuai ketentuan tentang

penghalang kebakaran 1).


Bukaan yang sudah ada untuk ruang peralatan mekanikal diproteksi
dengan pintu yang sudah ada dan mempunyai TKA yang disetujui, diizinkan,
asalkan kriteria berikut terpenuhi :

1). Ruangan hanya digunakan untuk peralatan mekanikal yang tidak


menggunakan pembakaran bahan bakar.

2). Isi ruangan bukan untuk penyimpanan bahan mudah terbakar.

3). Bangunan gedung diproteksi keseluruhannya dengan sistem springkler


otomatis tersupervisi dan disetujui.

(6) Penetrasi (tembusan) ke dalam, dan bukaan yang melalui pasangan


konstruksi eksit terlindung harus dibatasi hanya untuk sebagai berikut :

(a) Pintu yang dizinkan.

(b) Konduit listrik yang melayani jalur tangga.

(c) Pintu eksit yang disyaratkan.


Suatu ruangan eksit terlindung harus menyediakan suatu jalur lintasan
menerus terproteksi menuju ke eksit pelepasan.

Gambar 2-55. Susunan tangga terlindung yang tidak bisa diterima untuk
yang melayani eksit yang disyaratkan.

II-2 - 65
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Suatu ruangan eksit terlindung bila dirancang sebagai daerah tempat


berlindung, tidak boleh digunakan untuk setiap penggunaan yang berpotensi
mengganggu kegunaannya sebagai sebuah eksit.

2. PERANCANGAN JARINGAN LISTRIK, TELEPHONE, TATA SUARA DAN KOMPUTER

Jaringan Kabel Listrik


Listrik dihantarkan oleh kabel yang berfungsi sebagai konduktor. Kabel
yang digunakan beragam jenisnya dan ukurannya, biasanya disesuaikan
dengan penggunaan dan tingkat tegangan yang perlu dihantarkan.

Gambar 2-56. Kode Warna Kabel

Selanjutnya, kabel diberi warna untuk membedakan bagi


penggunaannya dalam instalasi jaringan listrik

II-2 - 66
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-57. Jenis-jenis Kabel

II-2 - 67
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Daya listrik umumnya dipasok dari pembangkit tenaga listrik melalui


jaringan kabel tegangan tinggi (TT, diatas 20.000 Volt), yang kemudian
diturunkan menjadi tegangan menengah (TM, antara 1.000-20.000 Volt) dan
tegangan rendah JR dibawah 1.000 Volt oleh transformator yang ditempatkan
pada gardu-gardu listrik (Gambar 2-58).

Gambar 2-58. Pasokan Listrik ke Bangunan


Daya listrik dipasok kedalam bangunan yang disalurkan melalui kabel
bawah tanah untuk bangunan tinggi (Gambar 2-59) atau kabel udara dari
tiang listrik untuk bangunan rendah/menengah (Gambar 2-60).

Gambar 2-59. Pasokan Listrik dengan Kabel Bawah Tanah

II-2 - 68
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-60. Pasokan Listrik dengan Kabel Udara


Distribusi dalam bangunan juga dapat dilakukan pada pelat lantai atau
diletakkan pada ruang diplafon dan pelat lantai (Gambar 2-61).

II-2 - 69
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-61. Pasokan Listrik Diatas Plafon


Untuk bangunan yang tidak menggunakan plafon, jaringan kabel listrik
biasanya ditempatkan pada rak kabel.
Untuk kabel yang ditanam didalam dinding, kabel dimasukkan kedalam
saluran kabel yang pada umumnya terdiri dari empat jenis, yaitu:
a) Saluran yang terbuat dari bahan logam, alluminium, logam fleksibel dan
bukan logam untuk saluran yang terbuat dari bahan logam.
b) Pipa galvanis (hotdip galvanized)
c) Pipa berlapis enamel (enameled)
d) Pipa berlapis seng (sheranized) dan pipa berlapis plastic (plastic-
covered).
Keempat jenis saluran ini digunakan untuk daerah yang tingkat
kemungkinan terjadinya korosif sangat tinggi.Sedang untuk pipa yang bukan
logam, digolongkan atas pipa plastic PVC (Polyvinyl Chloride), pipa HDPE (high-
density polyethylene) dan pipa asbes semen.
Pada arul listrik satu fase, daya listrik dapat dihitung dengan:
P=E.I.cos watt
Dimana,

II-2 - 70
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

E = Tegangan Listrik Fase Netral (Volt)


I = Kuat Arus Listrik (Ampere)
Cos = Faktor Kerja
= 0.8 s/d 0.9

Jaringan Kabel Listrik


Penggunaan jumlah telephone dalam suatu bangunan pada umumnya
tidak diketahui secara tepat oleh karenannya perlu dirancang serta terpadu
dengan perancangan jaringa utilitas lainnya. Meskipun pada tahap
perencanaan sudah diketahui rencana jumlah pengguna, namun tidak
menutup kemungkinan adanya penambahan jumlah dan perubahan jaringan
layanan telephone. Maka jumlah perencanaan jumlah saluran telephone harus
didasarkan pada prakiraan persatuan luas lantai yang akan mempengaruhi
alokasi kebutuhan ruangan untuk keperluan:
a) Layanan penerimaan telephone, beserta panel utama.
b) Saluran vertical (riser), pipa saluran dan panel distribusi.
c) Lemari untuk perlengkapan telekomunikasi.
d) Lokasi tempat penambahan sambungan.
e) Ruang perletakan untuk perlengkapan khusus telekomunikasi.
f) Sistim distribusi.
Untuk dapat berfungsinya sistim telekomunikasi diperlukan saluran
telephone dari TELKOM, yang mempunyai fasilitas hubungan keluar.Sistim dalam
bangunan dimulai dari saluran Telkom kefasilitas PABX (Private Automatic
Branch Exchange), selanjutnya dihubungkan ke kotak induk (MDF).Melalui kabel
distribusi (DC-distribution cable) jaringan telephone disebarkan ke kotak terminal
(JB-Junction Box) yang ada ditiap lantai.Dari kotak ini jaringan telephone
diteruskan kemasing-masing pesawat telephone.
Untuk mengestimasi kebutuhan telephone, dapat digunakan rumus:
Pembicaraan Rata rata . (t)
= Erl.
3600

II-2 - 71
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Dengan menggunakan table Erlang, maka dapat diperoleh jumlah


sambungan telephone yang diperlukan, dan dengan demikian dapat pula
ditentukan kapasitas dan jenis PABX yang akan digunakan.
Jaringan Kabel Komputer/Data/Multimedia
Adanya server computer memungkinkan disajikan pelayanan yang
beragam dalam suatu bangunan, antara lain untuk keperluan ruang kerja
(woek station) dengan penggunaan computer personal (PC-Personal
Computer), untuk pelayanan jaringan lokal (LAN-Local Area Network) dengan
beberpap terminal dan printer, untuk telecopier dan facsimile, untuk
dihubungkan dengan pesawat telephone ataupun untuk pengendalian
lingkungan dan keselamatan (Gambar 2-62). Selanjutnya dengan bantuan
modem, V-sat atau antenna microwave, sistim computer / data / multimedia
pada bangunan dihubungkan dengan jaringan eksternal melalui provider atau
fasilitas satelit.

Gambar 2-62. Konfigurasi Layanan Jaringan Komputer

Sistem Listrik
Terdiri dari 2 sumber : ( PLN & Genset ). Sumber utama PLN, genset
sebagai cadangan, secara otomatis membackup jika PLN mengalami

II-2 - 72
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

gangguan (daya genset sesuai dengan perhitungan (PERENCANAAN)KWH


meter ditempatkan pada satu ruang/lokasi di tiap-tiap lantai, breaker (MBC)
sebagai pengamanan ditempatkan di masing-masing unit hunian.
Sistem Plumbing
STP & Sumur Resapan berasal dari :
Air kotor dan air bekas ditampung kedalam sewerange Treatment
Plan
Air hujan dialirkan kedalam sumur resapan.

Gambar 2-63. Gambaran Septictank

Ground Water Tank & Tangki Air Atas terdiri dari :


Sumber Air Bersih dari PDAM dan Deep Well
Volume harus disesuaikan dengan kebutuhan air
Tangki di atas dari bahan fiber, dialirkan dengan sistem gravitasi ke
bawah.

II-2 - 73
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

II-2 - 74
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-64. Skema Air Hujan

Bangunan gedung pada umumnya merupakan bangunan yang


dipergunakan oleh manusia untuk melakukan kegiatannya, agar supaya
bangunan gedung yang dibangun dapat dipakai, dihuni, dan dinikmati oleh
pengguna, perlu dilengkapi dengan prasarana lain, yang disebut prasarana
bangunan atau utilitas bangunan.

II-2 - 75
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Utilitas Bangunan merupakan kelengkapan dari suatu bangunan


gedung, agar bangunan gedung tersebut dapat berfungsi secara optimal.
Disamping itu penghuninya akan merasa nyaman, aman, dan sehat.
Ruang lingkup dari Utilitas Bangunan diantaranya adalah :

Sistem plambing air minum Sistem PLAMBING air kotor Sistem


plambing air hujan.
Sistem pembuangan sampah.
Sistem pencegahan dan penanggulangan bahaya kebakaran
Sistem instalasi listrik.

Sistem pengkondisian udara Sistem transportasi vertikal Sistem


telekomunikasi.
Sistem penangkal petir.
Salah satu bagian dari utilitas bangunan adalah Plambing. Termasuk
dalam ruang lingkup plambing diantaranya adalah : sistem penyediaan air
minum, sistem pembuangan air kotor, dan sistem pembuangan air hujan
didalam bangunan gedung.
Plambing dapat didefinisikan sebagai berikut : Sistem Plambing suatu
bangunan gedung adalah : perpipaan sistem penyediaan air minum,
perpipaan sistem pembuangan air kotor, dan perpipaan sistem pembuangan
air hujan.
Karena plambing merupakan bagian dari utilitas bangunan, maka tujuan
penempatan plambing dalam suatu bangunan gedung juga, agar penghuni
bangunan gedung tersebut merasa aman, nyaman, dan sehat.
1. SISTIM PLUMBING AIR MINUM (BERSIH)
Air adalah unsur penting yang sangat berperan dalam semua
kehidupan, termasuk kehidupan manusia. Tidak saja karena sekitar (65-80) %
dari tubuh manusia, terdiri dari cairan, tetapi juga karena di dalam air itu
terdapatberbagai mineral dan unsur kimia, seperti Ca, Fe, F, J, dan lain-lain
yang diperlukan untuk pertumbuhan dan untuk menjaga kesehatan manusia.

II-2 - 76
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Selain dari pada itu air juga merupakan tempat hidup binatang
binatang air, mulai dari ikan sampai mikroorganisme. Mikroorganisme
mikroorganisme yang hidup di dalam air sangat bermacammacam, ada yang
pathogen (membahayakan bagi kesehatan manusia) dan ada yang tidak
pathogen. Oleh karena itu, air disamping sebagai kebutuhan hidup juga
sebagai media/sarana penularan penyakit. Sejumlah penyakit menular,
terutama penyakit penyakit perut yang tergolong dalam Water borne
deseases , seperti typus, cholera, dan gastrolenteritis ( common diarhea ),
adalah penyakitpenyakit yang dapat berkembang dan ditularkan melalui air.
Hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut : Bila sumur tidak hygienis dan
letaknya dekat sekali dengan kakus, dimana pada kakus itu ada faeses
(kotoran manusia) yang mengandung kuman-kuman cholera, maka kuman-
kuman cholera tadi akan ikut dengan air yang merembes masuk kedalam
sumur. Bila air sumur yang telah terkontaminasi oleh kuman-kuman cholera
digunakan oleh manusia tanpa pengolahan terlebih dahulu, maka kuman-
kuman cholera itu akan masuk kedalam perut manusia dan akan berkembang
biak, maka manusianya akan sakit.
Disamping air sebagai media penularan penyakit perut, air pun
merupakan pelarut yang sangat baik. Oleh karena itu di dalam air banyak
dijumpai zat-zat kimia atau mineral-mineral. Zat kimia dan mineral-mineral itu
kadar di dalam air tergantung dari daerah yang di laluinya.
Agar supaya air itu bisa digunakan oleh manusia secara aman (tidak
mengganggu/membahayakan kesehatan), maka organisme-organisme,
bahan-bahan kimia dan mineral-mineral tadi keberadaannya harus pada
batas-batas tertentu, dengan kata lain air tersebut harus memenuhi syarat-
syarat tertentu. Syarat ini dinamakan syarat kualitas air minum.
Air minum bisa didefinisikan sebagai berikut : Air minum adalah air yang
telah memenuhi syarat kualitas air minum (syarat fisik, kimiawi dan
bakteriologi), yang dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan Republik
Indonesia.

II-2 - 77
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 16 tahun 2005,


tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum, pasal 1 ayat 2. Air
Minum adalah air minum rumah tangga yang melalui proses pengolahan atau
tanpa proses pengolahan yang memenuhi syarat kesehatan dan dapat
langsung diminum.
Syarat-syarat kualitas air minum adalah :
Syarat fisik: jernih, tidak berwarna, tidak berasa, tidak berbau, dan
sejuk(temperatur dibawah suhu kamar).
Syarat kimiawi : air mengandung zat-zat kimia atau mineral-
mineral dalam kadar tertentu.
Syarat bakteriologi : air tidak boleh mengandung bakteri-bakteri
pathogen.
Didalam bangunan gedung air minum digunakan untuk berbagai
keperluan yang menunjang kegiatan penghuninya, diantaranya adalah :
keperluan untuk memasak, mandi, minum, mencuci, penggelontor kakus,
menyiram tanaman, kolam renang, dan lain sebagainya.
Sistim Penyediaan Air Minum
Jenis penyediaan air minum didalam bangunan gedung ada 2 (dua),
yaitu : Penyediaan air minum dingin, dan Penyediaan air minum panas.
Sistem penyediaan air minum dalam suatu bangunan gedung ada 3
(tiga) sistem, yaitu :
a) Sistem sambungan langsung
b) Sistem tangki tekan
c) Sistem tangki atap
a) Sistem sambungan langsung
Sistem sambungan langsung adalah sistem dimana pipa distribusi
kebangunan gedung disambung langsung dengan pipa cabang dari sistem
penyediaan air minum secara kolektif/sistem perpipaan (dalam hal ini pipa
cabang distribusi PDAM).

II-2 - 78
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Karena terbatasnya tekanan air di pipa distribusi PDAM, maka sistem


ini hanya bisa untuk bangunan kecil atau bangunan rumah sampai dengan 2
(dua) lantai.
Pada umumnya sumber air yang digunakan pada sistem ini adalah, air
yang berasal dari pipa cabang sistem penyediaan air minum secara kolektif
(dalam hal ini pipa cabang distribusi PDAM).
b) Sistem tangki tekan
Biasanya sistem ini digunakan bila air yang akan masuk kedalam
bangunan, pengalirannya menggunakan pompa. Prinsip kerja sistem ini dapat
dijelaskan sebagai berikut : Air dari sumur atau yang telah ditampung dalam
tangki bawah dipompakan ke dalam suatu bejana (tangki) tertutup, sehingga
air yang ada didalam tangki tertutup tersebut dalam keadaan terkompresi. Air
dari tangki tertutup tersebut dialirkan ke dalam sistem distribusi bangunan.

Gambar 2-65. Sistim Sambungan


Langsung
Pompa bekerja secara otomatis yang diatur oleh suatu detektor
tekanan, yang menutup/membuka saklar motor listrik penggerak pompa.
Pompa berhenti bekerja kalau tekanan dalam tangki telah mencapai suatu
batas maksimum yang ditetapkan, dan bekerja kembali setelah tekanan dalam
tangki mencapai suatu batas minimum yang ditetapkan. Daerah fluktuasi
2 2
tekanan biasanya ditetapkan antara 1,00 kg/cm sampai 1,50 kg/cm . Pada
umumnya sumber air yang digunakan pada sistem ini adalah, air yang berasal

II-2 - 79
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

dari reservoir bawah (yang sumbernya bisa dari PDAM atau dari sumur atau
dari PDAM dan sumur) atau langsung dari sumur (air tanah). Untuk lebih jelasnya
sistem ini dapat dilihat pada Gambar 2-65.
c) Sistem tangki atap
Apabila sistem sambungan langsung oleh berbagai hal tidak dapat
diterapkan, maka dapat diterapkan sistem tangki atap.
Dalam sistem ini, air ditampung terlebih dahulu pada tangki bawah, lalu
dipompakan ke tangki atas. Tangki atas dapat berupa tangki yang disimpan
diatas atap atau dibangunan yang tertinggi, dan bisa juga berupa menara air.
Pada umumnya sumber air yang digunakan pada sistem ini adalah, air yang
berasal dari reservoir bawah (yang sumbernya bisa dari PDAM atau dari sumur
atau dari PDAM dan sumur) atau langsung dari sumur (air tanah). Untuk lebih
jelasnya sistem ini dapat dilihat pada Gambar 2-66.

Gambar 2-66. Sistim Tangki Dengan Sumber Air Dari PDAM

II-2 - 80
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-67. Sistim Dengan Tangki Atap

Gambar 2-68. Sistim Dengan Menara Air


Agar supaya sistem penyediaan air minum di dalam bangunan
gedung (plambing air minum) dapat berfungsi secara optimal, maka perlu
memenuhi beberapa persyaratan diantaranya adalah :
a) Syarat kualitas
b) Syarat kuantitas
c) Syarat tekanan

II-2 - 81
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

a) Syarat kualitas :
Air minum yang masuk kedalam bangunan atau masuk kedalam
sistem plambing air minum, harus memenuhi syarat kualitan air minum, yaitu
syarat fisik, syarat kimiawi, dan syarat bakteriologi, yang sesuai dengan
peraturan pemerintah, dalam hal ini Departmen Kesehatan.
b) Syarat kuantitas :
Air minum yang masuk kedalam bangunan atau masuk kedalam
sistem plambing air minum, harus memenuhi syarat kuantitas air minum, yaitu
kapasitas air minum harus mencukupi berbagai kebutuhan air minum bangunan
gedung tersebut. Untuk menghitung besarnya kebutuhan air minum dalam
bangunan gedung didasarkan pada pendekatan sebagai berikut :
Jumlah penghuni gedung, baik yang permanen maupun yang tidak
permanen.
Unit beban alat plambing
Luas lantai bangunan
Perhitungan kebutuhan air berdasarkan luas lantai banguan hanya
digunakan untuk menentukan kebutuhan air pada waktu pra rancangan,
tidak untuk bangunan gedung yang sudah selesai rancangannya.
Perhitungan berdasarkan jumlah penghuni, dipakai untuk bangunan gedung
rumah tinggal.
Contoh perhitungan :
a) Menentukan banyaknya kebutuhan air minum untuk rumah tinggal
sederhana dengan jumlah penghuni sebanyak 5 jiwa.
- Asumsikan kebutuhan air sebesar 100 l/jiwa/hari.
- Kebutuhan air sebesar : 5 jiwa X 100 l/jiwa/hari = 500 l/hari.
b) Menentukan banyaknya kebutuhan air minum untuk rumah tinggal
mewah dengan jumlah penghuni sebanyak 8 jiwa.
- Asumsikan kebutuhan air sebesar 250 l/jiwa/hari.
- Kebutuhan air sebesar : 8 jiwa X 250 l/jiwa/hari = 2.000 l/hari.

II-2 - 82
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Perhitungan berdasarkan Unit Beban Alat Plambing, dipakai untuk


bangunan gedung berlantai banyak. Contoh perhitungan berdasarkan Unit
Beban Alat Plambing (UBAP).
Menentukan banyaknya kebutuhan air minum untuk bangunan hotel
dengan jumlah lantai sebanyak 8 lantai.
Asumsikan dalam hotel tersebut terdapat peralatan plambing sebagai berikut :
- Kakus dengan tangki gelontor sebanyak 50 unit
- Peturasan sebanyak 10 unit
- Bak cuci tangan sebanya 50 unit
- Bak mandi sebanyak 50 unit
- Dus sebanyak 10 unit
Untuk menghitung besarnya kebutuhan air didapat jumlah Unit Beban Alat
Plambing (UBAP) sebagai berikut :
- Kakus dengan tangki gelontor 50 unit X 5 = 250 UBAP
- Peturasan sebanyak 10 unit X 10 = 100 UBAP
- Bak cuci tangan sebanyak 50 unit X 2 = 100 UBAP
- Bak mandi sebanyak 50 unit X 4 = 200 UBAP
- Dus sebanyak 10 unit X 4 = 40 UBAP
Jumlah total unit beban alat plambing 690 UBAP
Didapat besarnya kebutuhan air minum, sebesar 680 l/menit.
TABEL 2-2. BEBAN KEBUTUHAN ALAT PLAMBING
No Alat Plambing Hunian Unit Beban Alat
Jenis Katup Plambing (NUAP)
1 Kakus Umum Katup Gelontor 10
2 Kakus Umum Tangki Gelontor 5
3 Peturasan Umum Katup Gelontor 25 mm (1 inci) 10
4 Peturasan Umum Katup Gelontor 20 mm (1/2 inci) 5
5 Peturasan Umum Tangki Gelontor 3
6 Bak cuci Umum Kran 2
7 Bak mandi Umum Kran 4
8 Dus Umum Katup Pencampur 4
9 Bak cuci Kantor, Kran 3

II-2 - 83
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

10 Bak cuci Hotel, Kran 4


11 Kakus Pribadi Katup Gelontor 6
12 Kakus Pribadi Tangki Gelontor 3
13 Bak cuci Pribadi Kran 1
14 Bak Mandi Pribadi Kran 2
15 Pancuran Pribadi Katup Pencampur 2
16 Kelompok Pribadi Katup Gelontor untuk Kakus 8
17 Dus Terpisah Pribadi Katup Campuran 2
18 Kelompok Pribadi Tangki Gelontor untuk Kakus 6
19 Bak cuci Pribadi Kran 3
20 Bak cuci Pribadi Kran 3
21 Alat Plambing Pribadi Kran 3

Beban alat plambing yang tidak tercantum dalam Tabel 2-2 harus
diperkirakan dengan membandingkan alat plambing tersebut dengan alat
plambing yang memakai air dalam debit yang sama. Beban yang tercantum
dalam Tabel 2-2 adalah untuk seluruh kebutuhan.
Alat plambing yang dilengkapi dengan air panas dan air dingin
mempunyai beban masing-masing sebesar dari beban yang tercantum
dalam Tabel 2-2.

II-2 - 84
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-69. Grafik Hubungan Air Minum Dengan Alat Unit Plumbing

c) Syarat tekanan
Tekanan air yang kurang mencukupi akan menimbulkan kesulitan
dalam pemakaian air. Tekanan yang berlebihan dapat menimbulkan rasa sakit
terkena pancaran air serta mempercepat kerusakan peralatan plambing, dan
menambah kemungkinan timbulnya pukulan air. Besarnya tekanan air yang
baik berkisar dalam suatu daerah yang agak lebar dan bergantung pada
persyaratan pemakaian atau alat yang harus dilayani Tekana air yang berada

II-2 - 85
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

pada sistem plambing (pada pipa) tekanannya harus sesuai dengan ketentuan
yang berlaku, diantaranya yaitu :
2
- Untuk Perumahan dan hotel antara 2,5 kg/cm atau 25 meter kolom
2
air (mka) sampai 3,5 kg/cm atau 35 meter kolom air (mka).
2
- Untuk Perkantoran 4,0 kg/cm atau 40 meter kolom air (mka)
2
sampai 5,0 kg/cm atau 50 meter kolom air (mka)
Tekanan tersebut tergantung dari peraturan setempat.
Tekanan yang dibutuhkan alat plambing dapat dibaca pada Tabel 2-3.
TABEL 2-3. TEKANAN YANG DIBUTUHKAN ALAT PLAMBING
No Nama alat Plambing Tekanan yang Tekanan

1 Katup gelontor kloset 0,70 1)


2 Katup gelontor peturasan 0,40
3 Keran yang menutup sendiri, 0,70
4 Pancuran mandi, dengan pancaran 0,70
5 Pancuran mandi (biasa) 0,35
6 Keran biasa 0,30
7 Pemanas air langsung, dengan 1.00
0,25 0,70 4)

Catatan :
- 1&2 Tekanan Minimum yang dibutuhkan katup gelontor untuk kloset dan
urinal yang dimuat dalam Tabel 2 ini adalah tekanan statik pada waktu

air mengalir, dan tekanan maksimalnya adalah 4 kg/cm2.


- Untuk 3 Untuk keran dengan katup yang menutup secara otomatis, kalau
tekanan airnya kurang dari yang minimum dibutuhkan maka katup tidak
akan dapat menutup dengan rapat, sehingga air masih akan menetes
dari keran.
- Bagian 4 Untuk pemanas air langsung dengan bahan bakar gas,
tekanan minimum yang dibutuhkan biasanya dinyatakan/dicantumkan
pada alat pemanas tersebut

II-2 - 86
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Untuk bangunan yang berlantai banyak, misalnya 64 tingkat, maka


tekanan air dilantai bawah (untuk sistem pengaliran air dengan menggunakan
tangki atap) akan sangat besar, yaitu sebasar 64 X 3,50 m = 224 meter
kolom air (mka). Oleh karena itu, agar tekana air tidak melampoi batas yang
ditentukan, maka bangunan tersebut harus dibagi menjadi beberapa bagian
atau zona, dimana setiap zona tekanan airnya tidak melampoi tekanan yang
terlah ditentukan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 2-70.

Gambar 2-70. Pembagian Zona Tekanan

II-2 - 87
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-71. NOMOGRAM UNTUK MENENTUKAN KEHILANGAN


TEKANAN DALAM PERALATAN PIPA DARI HAZEN DAN WILLIAMS

II-2 - 88
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-72. NOMOGRAM MENENTUKAN KEHILANGAN TEKANAN


DALAM PIPA KECIL DARI HAZEN DAN WILLIAMS (UNTUK C = 100)

Peralatan (assesories) pipa harus terbuat dari bahan yang sama


dengan bahan pipa yang akan dipasang.
Peralatan pipa diantaranya terdiri dari : soket, knie, tee, reduser, croos,
valve, dan Dop.
Soket : berfungsi untuk menyambung 2 (dua) pipa lurus.
Knie : berfungsi untuk menyambung 2 (dua) pipa berubah arah
Tee : berfungsi untuk menyambung 3 (tiga) pipa yang bertemu
Reduser : berfungsi untuk menyambung 2 (dua) pipa dengan garis tengah
berbeda.

II-2 - 89
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Croos : berfungsi untuk menyambung 4 (empat) pipa lurus


Valve : berfungsi untuk mengatur atau menutup aliran air
Dop : berfungsi untuk menutup ujung pipa
Macam-macam peralatan pipa dapat dilihat pada Gambar 2-73. Dan
cara penempatan katup (valve) di dalam sistem plambing air minum dapat
dilihat.
Pada umumnya garis tengan pipa air minum bergaris tengan kecil, oleh
karena itu pipa air minum dapat dipasang dengan cara menanam pipa
dalam dinding bangunan.

Gambar 2-73. Macam-Macam Bentuk Peralatan Plumbing

II-2 - 90
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

d) Tangki air
Tangki air biasa disebut juga reservoir, berfungsi sebagai tempat
menyimpan air minum sementara. Tangki air bisa diletakan dibawah atau
diatas tanah (ground reservoir), pada atap bangunan atau bangunan yang
tertinggi, dan pada menara air. Sebaiknya tangki bawah untuk bangunan
gedung tidak diletakan didalam tanah (ditanam), tetapi diletakan diatas
tanah dengan ketinggian sekitar 45 cm sampai 60 cm diatas tanah, agar tidak
mudah terkotori, dan mudah untuk pemeliharaan. Untuk lebih jelasnya
perletakan tangki diatas tanah dapat dilihat pada Gambar 2-74.

Gambar 2-74. Perletakan Tangki Diatas Tanah

Tangki-tangki yang digunakan untuk menyimpan air minum harus


dibersihkan secara teratur, agar kualitas air minum tetap terjaga. Disamping itu
sinar matahari tidak boleh masuk atau menembus kedalam tangki, agar lumut
(ganggang) tidak tumbuh. Disyaratkan juga agar tangki air tidak merupakan
bagian struktural dari bangunan, serta lokasinya tidak berdekatan dengan

II-2 - 91
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

tempat pembuangan air kotor atau kotoran lainnya. Serta lokasi tangki juga
tidak boleh di tempat yang sering didatangi orang, kecuali petugas yang akan
melakukan perawatan dan pembersihan.

Gambar 2-75. Contoh Penempatan Tangki Air Yang Benar

2. SISTEM PLAMBING AIR KOTOR

UMUM
Sebelum melanjutkan pada materi sistem pembuangan air kotor
dalam bangunan gedung, ada beberapa istilah yang perlu diketahui,
diantaranya adalah :
Limbah : adalah bahan buangan (bahan yang sudah tidak terpakai). Limbah
terdiri dari limbah padat dan limbah cair.
Limbah padat : adalah bahan buangan yang berbentuk padat, biasanya
disebut sampah.
Limbah cair : adalah bahan buangan yang berbentuk cair. Termasuk dalam
limbah cair diantaranya adalah : air kotoran, air bekas, dan air hujan.
Air kotoran : adalah air buangan yang mengandung kotoran manusia.
Air bekas : adalah air buangan yang berasal dari alat-alat plambing lainnya,
seperti bak mandi (termasuk bath tub), bak cuci tangan, bak cuci dapur, dan
lain-lainnya yang tidak mengandung kotoran manusia.
Air kotor : adalah air buangan yang terdiri dari air kotoran dan air bekas.
Air hujan : adalah air yang jatuh dari atas (langit).

II-2 - 92
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Riol (riool) : adalah pipa yang digunakan untuk menyalurkan air limbah. Sistem
yang digunakan di indonesia adalah sistem terpisah, oleh karena itu riol (riool)
hanya digunakan untuk mengalirkan air kotor.
Riol Gedung : adalah bagian dari sistem pembuangan air kotor yang
membentang dari ujung saluran pembuangan gedung dan menyalurkan
buangannya ke saluran pembuangan kota, pribadi, atau tempat pembuangan
lainnya yang dibenarkan.
Riol (riool) kota : adalah jaringan saluran pembuangan air kotor di kota, yang
menghubungkan saluran riol gedung dengan unit pengolahan air kotor kota.
Karena di Indonesia sistem pengaliran air kotor dengan sistem pengaliran air
hujan terpisah.
Oleh karena itu fungsi dari riol kota hanya untuk mengalirkan air kotor,
lebih spesifik lagi air kotor rumah tangga atau limbah cair rumah tangga.
Air kotor dari bangunan gedung disebut juga air limbah domestik atau air
limbah rumah tangga.
Seperti telah dijelaskan diatas, air kotor adalah air bekas atau air
buangan yang berasal dari kegiatan sehari-hari rumah tangga, yaitu
semua jenis air buangan rumah tangga yang berasal dari : mandi, dapur,
mencuci, kakus, dan lain sebagainya. Jadi air kotor juga mengandung
kotoran manusia (excreta, faeces).
Faeses mengandung zat organik, anorganik, bakteri (baik yang
pathogen, maupun yang tidak pathogen, seperti bakteri coli) dan kadang-
kadang juga cacing atau telur cacing. Disamping itu, proses pembusukan
faeses, terutama didalam air terus berlangsung, sehingga akan
menimbulkan bau yang kurang baik. Oleh karena itu faeses, perlu dikelola
dengan baik dan benar, agar tidak menimbulkan bau yang kurang baik, dan
penyebaran penyakit. Karena air kotor mengandung faeses, maka air kotor pun
perlu dikelola secara baik dan benar.
Sistem pembuangan air kotor pada bangunan gedung ada 2 (dua) cara
yaitu :
Sistem individu (on site)

II-2 - 93
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Sistem terpusat (of site)


Sistem individu atau disebut juga on site system adalah sistem pembuangan
air kotor rumah tangga dari tiap-tiap rumah tangga/bangunan gedung atau
beberapa rumah/bangunan gedung.
Sistem terpusat atau disebut juga off site system adalah sistem
pembuangan air kotor dari tiap-tiap rumah/bangunan gedung,
dialirkan/dibuang bersama-sama dengan menggunakan sistem perpipaan
(disebut sistem rioolering) ke unit pengolahan air kotor untuk suatu kawasan
atau kota.
SISTEM PEMBUANGAN AIR KOTOR
Bagian-bagian yang penting dalam sistem plambing air kotor
diantaranya adalah sebagai berikut :
Perpipaan (sistem perpipaan)
Perangkap
Pipa ven
Lubang pembersih
Bak penampung dan pompa
1. Perpipan (Sistem perpipaan)
Sistem pembuangan air kotor dalam bangunan gedung dapat
dijelaskan sebagai berikut :
Air kotor yang dibuang malalui alat-alat saniter, dialirkan melalui pipa
pembuangan air kotor ke tempat pengolahan air kotor (septic tank
atau unit pengolahan air kotor melalui riool kota).
Pada umumnya air kotor mengalir secara gravitasi, penggunaan pompa
hanya untuk memompa air kotor dari bak penampung air kotor yang
berlokasi di bagian bawah bangunan (basement) ke unit pengolahan air
kotor.
Sarana pengaliran air kotor pada umumnya berupa perpipaan.
Bahan pipa yang digunakan harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :
Tidak mudah bocor

II-2 - 94
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tahan terhadap asam


Tahan terhadap cuaca, untuk pipa yang diletakan di luar bangunan
gedung.
Garis tengah pipa air kotor pada umumnya lebih besar dari garis tengah
pipa air minum, untuk garis tengah air kotor yang terkacil adalah 2 inci, bila
tidak mengangkut faeses. Untuk pipa yang bersal dari 1(satu) kloset (wc),
diameter pipa terkecil adalah 3 inci. Oleh karena itu pemasangan pipa air
kotor tidak dapat ditanam didalam dinding, tetapi harus diluar dinding,
agar tidak terlihat perlu ditutup oleh penutup yang serasi dengan kondisi
dinding yang bersangkutan. Bisa juga pipa mendatar diletakan pada lokasi
antara lantai atas dengan plafon. Dan pipa tegak diletakan pada shaf.
Perlengkapan (assessoris) pipa air kotor diantaranya adalah sebagai
berikut : Soket, belokan (elbow), reducer, tee, dop, Cleanout (CO) atau lubang
pembersih.
Fungsi dari perlengkapan tersebut adalah sebagai berikut :
Soket , berfungsi untuk menyambung 2(dua) pipa yang lurus.
Belokan (elbow), berfungsi untuk menyambung 2(dua) pipa yang berubah arah
(belok). Dalam sistem pembuangan air kotor, karena yang terangkut dalam
pengaliran air adalah benda kasar (faeses), maka belokan tidak boleh terlalu
tajam, oleh karena itu untuk belokan dipergunakan elbow, bukan knie seperti
air minum.
Reducer. Pada sistem pengaliran air kotor sebenarnya tidak dikenal reducer,
tetapi pembesaran pipa, dimana fungsinya untuk menyambung pipa kecil
dengan pipa yang lebih besar. Reducer yang dipergunakan juga dari type long
radius reducer.
Tee, berfungsi untuk menyambung 3 (tiga) buah pipa menjadi satu. Dalam
sistem pembuangan air kotor, karena yang terangkut dalam pengaliran air
adalah benda kasar (faeses), maka pertemuan pipa tidak boleh terlalu tajam,
oleh karena itu untuk sambungan ini dipergunakan Tee Y, bukan tee seperti
air minum.
Dop, berfungsi untuk menutup ujung pipa.

II-2 - 95
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Lubang pembersih (cleanout), berfungsi untuk pemeliharaan pipa


Untuk menentukan ukuran pipa air kotor baik pipa cabang mendatar,
pipa tegak, saluran pembuangan gedung, dan pipa ven tergantung dari
banyaknya dan jenisnya alat- alat saniter yang ada didalam bangunan
gedung tersebut, Contoh perhitungan:
Diasumsikan bangunan gedung 3 (tiga) lantai dengan alat-alat plambing air
kotor yang ada adalah sebagai berikut :
- No 1. Peturasan dengan tangki gelontor
- No 2. Bak mandi dengan perangkap 50 mm
- No 3. Kakus dengan katup gelontor
- No 4. Bidet dengan perangkap 40 mm
- No 5. Kakus dengan tangki gelontor
- No 6. Lubang pengering lantai
- No 7. Kakus dengan katup gelontor
- No 8. Bak cuci tangan dengan lubang pengeluaran air kotor sebesar 40
mm
- No 9. Kakus dengan tangki gelontor
- No 10. Dus pada ruang dus
Yang akan dihitung adalah dimensi pipa, baik pipa cabang mendatar,
pipa tegak, maupun pipa pembuangan gedung.
Untuk menentukan dimensi pipa dapat digunakan (Beban maksimum
yang diizinkan untuk perpipaan drainasi saniter, dinyatakan dalam unit alat
plambing).Dan untuk menentukan besarnya nilai unit alat plambing (NUAP),
dapat dipergunakan (Nilai unit alat plambing untuk drainasi saniter)
2. Perangkap
Tujuan utama dari sistem pembuangan air kotor dalam bangunan
gedung adalah mengalirkan air kotor dari dalam bangunan gedung keluar, ke
dalam unit pengolahan air kotor (septic tank) atau riol kota, tanpa
menimbulkan pencemaran kepada lingkungannya maupun dalam bangunan
gedung itu sendiri. Pipa pembuangan air kotor didalam bangunan
gedung tidak terus menerus mengalirkan air kotor, jadi tidak selamanya

II-2 - 96
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

pipa tersebut terisi dengan air, hal ini akan menyebabkan masuknya gas
yang berbau atau beracun dari septic tank atau dari riol, disamping gas juga
ada kemungkinan serangga bisa masuk.
Untuk mencegah hal tersebut diatas, maka pada sistem pembuangna
air kotor didalam bangunan gedung perlu dipasang suatu alat yang
disebut perangkapatau trap, biasanya berbentuk leher angsa atau U,
yang akan menahan bagian terakhir dari air penggelontor, sehingga
merupakan suatu penyekat atau penutup air yang mencegah masuknya gas.
Fungsi perangkap adalah, untuk mencegah bau busuk (gas) dari septic-
tank atau riol masuk ke dalam ruangan dimana alat-alat plambing air kotor
(alat-alat saniter) berada.
Agar perangkap dapat berfungsi dengan baik, maka perangkap
tersebut harus memenuhi beberapa persyaratan diantaranya adalah sebagi
berikut :
- Kedalaman air penutup. Kedalaman air penutup ini biasanya berkisar
antara 50 mm sampai 100 mm.
- Konstruksinya harus sedemikian rupa agar dapat selalu bersih dan tidak
menyebabkan kotoran tertahan atau mengendap. Aliran air buangan
harus menimbulkan efek membersihkan diri, jadi perangkap tersebut
dan permukaan dalamnya harus cukup licin agar kotoran tidak
tersangkut atau menempel pada permukaannya.
- Konstruksi perangkap harus sedemikian rupa sehingga fungsi air sebagai
penutup tetap dapat dipenuhi.
- Konstruksi perangkap harus cukup sederhana agar mudah
membersihkannya karena endapan kotoran lama kelamaan tetap akan
terjadi.
3. Bak penampung dan pompa
Air kotor yang letaknya lebih rendah dari pada riol gedung atau riol kota
dimasukan terlebih dahulu ke dalam penampungan (bak penampung) dan
kemudian dialirlan ke luar dengan pompa atau alat lainnya.

II-2 - 97
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Bak penampung ini harus dibuat dengan konstruksi kedap air, tidak
membocorkan gas dan bau, serta harus dilengkapi dengan pipa ven. Bak
penampung ini tidak boleh dibuat sehingga salah satu dindingnya merupakan
dinding pemisah dengan bak penampung air minum.
4. SEPTIC-TANK DAN RESAPAN
Septic-tank atau tangki septic disebut juga tangki pembusuk, karena
pada tangki ini timbul proses pembusukan faeses oleh bakteri pembusuk
dengan bantuan oxygen menjadi lumpur dan gas (H2S dan NH4).
Disebagian besar negara-negara diluar negri, seperti di Amerika,
Inggris, dan lain- lain, septic-tank berfungsi untuk menampung semua air kotor
dari rumah tangga kecuali air hujan (dari kamar mandi, kakus, dapur, bak cuci
tangan, dan alat-alat pembuangan rumah tangga lainnya). Penyaluran semua
air kotor rumah tangga kedalam septic-tank juga dianjurkan oleh W.H.O.
Air sabun tidak akan mengganggu bekerjanya septic-tank dalam hal
pengendapan maupun pembusukan, demikian juga halnya dengan detergents
synthetic (syndet) tidak semuanya mengganggu, yang mengganggu
hanya persenyawaan-persenyawaan ammonium kwarterne (quaternary
ammonium compounds), yang terkenal mempunyai daya bactericide.
Akan tetapi persenyawaan-persenyawaan ammonium kwarterner pun ternyata
hanya menghentikan sebagian saja dari proses pembusukan, oleh karena itu
proses pembusukan masih dapat berlangsung dengan baik, karena didalam
septic-tank, persenyawaan tersebut telah diencerkan lagi dengan air kotor
rumah tangga lainnya yang tidak mengandung detergent.
Dari pengalaman dilapangan, ternyata bahwa pemakaian air yang
sedikit sekali menyebabkan terdapatnya zat-zat padat yang banyak sekali
pada air kotor dan ini akan menyebabkan tersumbatnya pipa saluran air kotor,
dengan mengalirkannya semua air kotor rumahtanga kedalam septic-tank
bahaya tersebut akan sangat diperkecil, juga dapat diharapkan, bahwa
dengan lebih banyaknya lagi kotor yang dapat melarut kedalam air, sehingga
jumlah lumpur yang harus ditampung didalam septic-tank akan dapat
diperkecil. Oleh karena itu, sebaiknya semua air kotor yang berada dalam

II-2 - 98
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

rumah tangga, baik dari kamar mandi dan kakus, maupun dari dapur, bak cuci
tangan, dan lainnya seluruhnya dibuang atau dialirkan ke septic-tank.
Septik-tank terbuat dari bahan yang rapat air, kuat, dan tahan terhadap
asam, pada umumnya terbuat dari konstruksi beton atau pasangan batu bata.
Agar fungsi septic-tank dan bidang resapan atau sumur resapan bisa
optimal, maka septic-tank harus diletakan pada lokasi dimana ketinggian
muka air tanah lebih besar dari 2.00 meter.
Dasar-dasar perencanaan septic-tank adalah sebagai berikut :
- Waktu tinggal (detention time) air kotor didalam septic-tank ditetapkan
selama 24 jam (satu hari penuh).
- Pemakaian air setiap orang setiap hari sebesar 100 liter. (pada seminar
on sewage disposal W.H.O di kandy-ceylon telah ditetapkan, bahwa
agar septic-tank dapat bekerja dengan baik, diperlukan suatu
persediaan air sedikit-dikitnya 20 imperial gallons atau 91 liter untuk setiap
orang seharinya).
- Volume septic-tank yang paling kecil ditetapkan untuk pemakaian oleh
10 orang sesuai dengan anjuran W.H.O.
- Untuk ruang penyimpanan Lumpur disediakan 30 liter untuk setiap
pemakai setiap tahunnya. (menurut W.H.O besar ruang lumpur
sekurang-kurangnya 1 cb ft atau sebesar 28,8 liter per capita per tahun).
- Frekwensi pembuangan lumpur menurut W.H.O antara 1 tahun sampai
4 tahun.
- Untuk ruang gas dan busa disediakan tempat yang tinginya sekurang-
kurangnya 30 cm diatas permukaan air (menurut W.H.O, seminar di
Ceylon ruang antara permukaan air di septic-tank dan tutupnya harus
antara 6 inch sampai 1 ft atau antar 15 cm sampai 30 cm).
- Kedalaman air pada septic-tank sekurang-kurangnya 1,00 meter.
- Panjang septic-tank sekurang-kurangnya 1,25 meter. Untuk septic-tank
yang berbentuk bulat, diameter (garis tengah) septic-tank sekurang-
kurangnya 1,25 meter.
- Lebar septic-tank sekurang-kurangnya 0,80 meter.

II-2 - 99
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

- Untuk septic-tank yang besar, perbandingan antara panjang :


lebar sebesar 2 : 1 sampai 3 : 1
- Beda tinggi antara pipa inlet dan permukaan air di dalam septic-tank
sebesar 7 cm
- Septic-tank harus dilengkapi dengan : pipa ven, dan lubang pemeriksa
yang berfungsi juga sebagai lubang penyedot lumpur tinja.

Contoh perhitungan untuk menentukan volume septic-tank.


Rumah tangga yang dihuni oleh 5 (lima) orang, dan lumpur dibuang
(disedot) setiap 2 (dua) tahun.
Oleh karena menurut peraturan volume septic-tank harus menampung
minimal untuk jumlah penghuni 10 orang, maka untuk perhitungan
selanjutnya jumlah orang yang dihitung sebanyak 10 orang.
Cara perhitungan :
Volume septic-tank adalah : volume air ditambah volume lumpur
ditambah ruang busa.
3
Volume air : 10 orang X 100 l/orang/hari = 1.000 liter = 1 m
Panjang : 1,25 m
Lebar :0,80m
Tinggi air : 1,00 m
Volume lumpur : 10 orang X 30 l/orang/tahun X 2 tahun = 600 liter
Panjang : 1,25 m
Lebar : 0,80 m
Tinggi lumpur : 0,60 m, Ruang busa diambil 0,30 m diatas permukaan air
Tinggi septic-tank adalah : tinggi air + tinggi lumpur + ruang busa. Tinggi septic
tank adalah : ( 1,00 + 0,60 + 0,30 ) m = 1,90 m
Dimensi septic-tank adalah sebagai berikut :

Panjang : 1,25 m
Lebar : 1,00 m
Tinggi : 1,90 m

II-2 - 100
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Air yang keluar dari septic-tank kandungan BOD nya masih cukup tinggi,
dan ada kemungkinan masih mengandung bakteri-bakteri pathogen atau telur
cacing, dan masih berbau. Oleh karena itu bila air yang keluar dari septic-tank
dibuang keperairan terbuka (badan air terbuka) maka akan menyebabkan
pencemaran terhadap perairan terbuka tersebut. Melihat hal-hal seperti
tersebut diatas, maka air yang keluar dari septic-tank (efluen) tidak boleh
dibuang langsung ke badan-badan air, tanpa pengolahan terlebih dahulu.
Untuk mencegah pencemaran badan air terbuka , maka air yang
keluar dari septic- tank perlu diolah terlebih dahulu sampai memenuhi
persyaratan kualitas air kotor yang diizinkan oleh peraturan setempat sebelum
dibuang ke perairan terbuka. Pengolahan ini sangat sulit untuk dilakukan,
karena kapasitas air yang keluar dari septic-tank sangat sedikit dan tidak
terus menerus.
Oleh karena itu cara yang paling mudah untuk mengolah air yang keluar
dari septic- tank, yaitu dengan cara, air yang keluar dari septick-tank
diresapkan kedalam tanah dengan cara meresapkan melalui sumur resapan
atau bidang resapan.
Agar supaya baik sumur resapan, bidang resapan, maupun septic-tank
tidak mengganggu lingkungan sekitarnya maka lokasi dari sumur resapan,
bidang resapan, dan septic-tank ada persyaratan jarak tertentu. Persyaratan
jarak minimum dari septic-tank, dan peresapan untuk kondisi tanah biasa
dapat dibaca pada Tabel 2-5.

TABEL 2-5. PERSYARATAN JARAK MINIMUM DARI SEPTIC TANK DAN RESAPAN
UNTUK KONDISI TANAH NORMAL
N0 U R A I A N SEPTIC-TANK (meter) RESAPAN (meter)
1 Bangunan 1,50 3,00

2 Batas-batas pemilikan 1,50 1,50

3 Sumur 10,00 *) 10,00

4 Aliran air 7,50 30,00

II-2 - 101
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

5 Pemotongan/Peninggian 7,50 30,00

6 Pipa air minum 3,00 3,00

7 Jalan setapak 1,50 1,50

8 Pohon besar 3,00 3,00

Sumber data : Cotteral dan Norris (1969)


*) Sampai dengan 30,00 meter untuk pasir dan kerikil, dan lebih besar lagi untuk
batu karang yang tersusun atau tidak tersususn.
Panjang bidang resapan minimal 10,00 meter, dan maksimal 15,00
meter. Bila dari hasil penelitian diperlukan panjang bidang resapan lebih dari
15,00 mater, maka bidang resapan harus dibuat beberapa dengan panjang
masing-masing maksimal 15,00 meter, dan jarak antara bidang resapan dari as
ke as sebesar 2,50 meter. Kemiringan bidang resapan sebesar 0,20 %.

II-2 - 102
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.2.14. KONSEP LINGKUNGAN


1. Prasarana, sarana dan Utilitas
Yang perlu diperhatikan pada Prasarana, Sarana dan Utilitas adalah
berdasarkan SNI 03-1733-2004.Jalan lingkungan dilengkapi dengan Penerangan
Jalan Umum serta saluran tepi jalan:
a) Tempat parkir dan/ atau penyimpanan barang
b) Jaringan distribusi air bersih, gas, dan listrik termasuk tangki-tangki air,
pompa air, tangki gas, dan gaedu-gardu listrik;
c) Saluran pembuangan air ke sistem jaringan pembuangan air kota;
d) Saluran pembuangan air limbah dan/atau tangki septik;
e) Tempat pembuangan sampah
f) Hidrant atau kran-kran air untuk pencegahan dan pengamanan
terhadap bahaya kebakaran;
g) Jaringan telephone dan alat komunikasi lain sesuai dengan tingkat
keperluannya;
h) Sarana sosial, Ibadah, Pendidikan bila telah tersedia dalam jarak tempuh
500-1000 meter tidak harus dibangun.
2. Pengelolaan Persampahan
Konsep Pengelolaan Persammpahan diarahkan sebagai berikut :
a) Menyingkirkan sampah dan habitat manusia dengan cepat
b) Mengurangi berat dan volume sampah dengan cepat
c) Membuat sampah menjadi tidak berbahaya terhadap lingkungan
d) Memamfaatkan sampah menjadi sumber daya yang bermanfaat
e) Mengurangi dampak pencemaran udara, tanah dan air akibat sampah
tersebut.
3. Pengelolaan Air Limbah
Pemilihan teknologi pembuangan air limbah merupakan rekomendasi
awal bagi penanganan air limbah. Teknologo pembuangan air limbah dapat
dilakukan dengan 2 cara yaitu sistem setempat dan sistem terpusat. Sistem
setempay adalah sistem pembuangan di sekitar sumber limbah, untuk
kemudian diolah ditempat tersebut melalui sistem penguraian an-aerobik

II-2 - 103
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

dalam suatu bangunan yang disebut septic tank atau melalui sistem pengurai
yang memanfaatkan bakteri yang disebut dengan Biotech. Sedangkan sistem
terpusat adalah pembuangan air limbah melalui saluran yang berfungsi
menampung dan mengalirkan air limbah tersebut ke satu tempat pengolahan
yang jauh jaraknya dari sumber penghasil limbah.
4. Pengembangan Jaringan Drainase Luar
Dalam sistim drainase konvensional, saluran air hujan yang jatuh pada
suatu kawasan harus secepatnya dibaung kesungai. Drainase konvensional
dibuat dengan cara membuat saluran-saluran lurus terpendek menuju sungai.
Saluran air hujan diupayakan sesegera mungkin mengalir ke sungai tersebut.
Konsep pengembangan jaringan drainase pada menggunakan konsep
drainase ramah lingkungan atau biasa disebut : Ekodrainase. Konsep ini
didefinisikan sebagai upaya mengelola air. Kelebihannya dengan cara sebesar-
besarnya diserapkan ke dalam tanah secara alamiah atau mengalirkan ke
sungai dengan tanpa melampaui kapasitas sungai/danau bautan.
Ada 4 (empat) metode drainase ramah lingkungan, yaitu :
a) Kolom konservasi (resapan)
b) Sumur resapan
c) Riversaide polder
d) Pengembangan perlindungan air tanah (ground water protection water
area)
5. Pengembangan Air Bersih/ Air Minum
Air bersih diperlukan untuk berbagai kegiatan dan kepentingan. Jika
ditinjau dari beberapa kegiatan diatas, amak sistem penyediaan air bersih
dalam bangunan gedung kantor merupakan salah satu instruktur yang penting
keberadaannya, sehingga konsep desainnya memerlukan kajian lebih lanjut.
Konsep pengembangan air bersih didasarkan atas luasan tapak peruntukan,
jumlah orang yang berkegiatan di dalam kantor. Saat ini alternatif sumber air
bersih diasumsi dari jaringan PDAM setempat. Jika memungkinkan, berasal dari
sumur air dalam (deep well).

II-2 - 104
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.2.15. SISTIM PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN KONDISI DARURAT


1. Sistim Pencegahan dan Penanggulangan Bahaya Kebakaran Pasif
Sistim pencegahan secara pasif bertumpu pada rancangan bangunan
yang memungkinkan orang keluar dari bangunan dengan selamat pada saat
kebakaran atau kondisi darurat lainnya. Hal itu dapat dilakukan dengan:
a) Konstruksi Tahan Api.
b) Pintu Keluar Darurat
c) Koridor dan Jalan Keluar, koridor dan jalur jalan keluar harus dilengkapi
dengan tanda yang menunjukkan arah dan lokasi pintu keluar dan harus
ditempatkan pada setiap lokasi dimana pintu keluar terdekat tidak
dapat langsung terlihat (Gambar 2-19).
d) Kompartemen, gagasan dasarnya adalah menahan dan membatasi
penyalaran api agar dapat melindungi penghuni atau pengguna
bangunan dan barang-barang dalam bangunan untuk tidak secara
langsung bersentuhan dengan sumber api. Pada bangunan tinggi,
dimana mengevakuasi seluruh orang dalam gedung dengan cepat
adalah suatu hal yang mustahil, kopartemen dapat menyediakan
penampungan sementara bagi penghuni atau penggunan bangunan
untuk menunggu sampai api dipadamkan atau jalur menuju pintu keluar
sudah aman (Gambar 2-76).

II-2 - 105
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-76. Lokasi Tanda Exit

Gambar 2-77. Kompartemen


e) Evakuasi Darurat, pada saat terjadinya kebakaran atau kondisi darurat,
tangga kedap api/asap merupakan tempat yang paling aman dan
harus bebas dari gas panas dan beracun. Ruang tangga yang
bertekanan (pressurized stair well) diaktifkan secara otomatis saat.

II-2 - 106
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Pengissian ruang tangga dengan udara segar bertekanan positif


mencegah menjalarnya adsap kedalam ruang tangga.
f) Pengendalian Asap, beberapa media yang dapat mengendalikan asap
dari fungsi dan luas bangunan, diantaranya:
Jendela, pintu, dinding / partisi dan lain-lain yang dapat dibuka
sebanding dengan 10% luas lantai.
Saluran ventilasi udara.
Ventilasi diatap gedung.
Sistim penyedotan asap.

Gambar 2-78. Sistim Pengendalian Asap


2. Sistim Pencagahan dan Penanggulangan Bahaya Kebakaran Aktif
Sistim pencegahan dan penanggulangan bahaya kebakaran aktif
dapat menggunakan:
a) Alat penginderaan / peringatan dini (Detektor)
b) Hidran dan selang kebakaran
c) Sprinkler
d) Pasokan air
3. Sistim Tanda bahaya (Alarm System)
Secara umum sistim tanda bahaya dibagi atas dua kelompok, yaitu
tanda bahaya untuk keadaan darurat yang terkait pada keamanan bangunan

II-2 - 107
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

(seperti kebakaran), dan yang terkait pada keamanan penghuni / pengguna


bangunan dan harta benda yang ada dalam bangunan yang ditujukan untuk
manangkal kejahatan (seperti perampokan, pencurian, aksi terror dan bentuk
kejahatan lainnya).
Sebagai alat pemberi tanda jika terjadi kebakaran, banugnan dilengkapi
dengan sistim tanda bahaya (alarm system) yang panel induknya berada
dalam ruang pengandali kebakaran, sedang sub panelnya dapat dipasang
disetiap lantai berdekatan dengan kotak hidran. Pengoperasian tanda bahaya
dapat dilakukan secara manual dengan memecahkan kaca tombol sakelar
tanda kebakaran atau bekerja secara otomatis, dimana tanda bahaya
kebakaran dihubungkan dengan sistim detector (detector asap atau panas)
atau sistim sprinkler (Gambar 2-79).

Gambar 2-79. Diagram Sistim Tanda Bahaya Kebakaran


Ketika detector berfungsi, hal itu akan terlihat pada monitor yang ada
pada panel utama pengendalian kebakaran, dan tanda bahaya dapat
dibunyikan secara manual atau secara otomatis dimana pada saat detector
berfungsi terjadi arus pendek yang akan menyebabkan tanda bahaya tertentu
berbunyi.

II-2 - 108
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Perbedaan sistim tanda bahaya pada pencegahan kebakaran dan


pencegahan bahaya kejahatan terletak pada peralatan detektornya. Pada
tanda bahaya sistim keamanan (securyti system) digunakan berbagai jenis
detector/sensor, yaitu sensor ultrasonic, sensor gelombang mikro (microwave),
sensor infra merah (infra red) atau sensor suara (sound discriminating).
Sederhananya, sensor dapat berupa sakelar yang ditempatkan pada
lokasi tertentu dan dapat difungsikan secara manual untuk membuat tanda
bahaya berfungsi.
Pada benda-benda yang diam, panjang pantulan gelombangnya tetap
sama, tetapi jika ada objek yang bergerak maka terjadi perubahan panjang
pantulan gelombang, dan hal ini akan mengaktifkan tanda bahaya. Prinsip ini
digunakan pada sensor ultrasonic dan sensor gelombang mikro. Sensor
ultrasonic dapat dikacaukan jika terjadi turbelensi udara akibat sistim tata udara
atau adanya bunyi.
4. Sistim Penagkal Petir
Petir merupakan kejadian alam dimana terjadi loncatan muatan listrik ke
bumi yang tidak dapat dikendalikan dan mengakibatkan kerusakan. Untuk
menghindari atau meminimalkan kerugian akibat petir diperlukan sistim
perlindungan yang tepat, sehingga kerugian yang disebabkan oleh petir, baik
berupa kebakaran, kehancuran ataupun kerusakan jaringan listrik dan
peralatan elektronik dapat dihindari atau dibatasi (Gambar 2-23, Gambar b-18
dan Gambar 2.80) menunjukkan beberapa sistim penangkal petir yang biasa
digunakan.

II-2 - 109
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-80. Penangkal Petir Sistim Tomas

II-2 - 110
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-81. Penangkar Petir Sistim Prevectron

II-2 - 111
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tabel 2-6. Sistim Penangkal Petir

II-2 - 112
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.2.16. PERENCANAAN SISTEM TATA UDARA


Pada bangunan, ventilasi dan orientasi matahari adalah dua faktor
utama yang terkait dengan kepedulian kita terhadap lingkungan, karena
secara langsung hal ini berhubungan dengan tingkat kenyamanan, kesehatan,
da kenikmatan penghuni atau pengguna bangunan. Ventilasi dibuat demi
menjamin tersedianya udara luar yang masuk dalam ruangan, sebab jika
pertukaran udara cukup baik, penghawaan dan pengkondisian udara dalam
bangunan tidak begitu diperlukan. Orientasi matahari yang berhubungan
dengan cahaya yang dapat dimanfaatkan dalam ruang, agar tidak diperlukan
pencahaayaan buatan. Namun perlu pula dipertimbangkan agar radiasi
panas dapat dikurangi, sehingga duhu udara tidak meningkat, yang berakibat
diperlukannya pengkondisiaan udara atau ventilasimekanik.
Kedua faktor tersebut, ventilasi dan orientasi matahari, akan terkait pada
rancang bangunan. Yang perlu diperhatikan adalah bagaimana pengguna
energi untuk penghawaan/pengkondisiaan udara dan pencahayaan buatan
dapat dibuat seefisien mungkin.
Dewasa ini perancangan dan penyelenggaraan bangunan yang
dilakukan dengan pendekatan teknologi modern dimaksud untuk menghasilkan
tingkat kenyamaan dan kenikmatan yang tinggi bagi pengguna atau penghuni
bangunan. Namun demikian tanpa disadari, bangunan modern juga
mendatangkan permasalahan yang terkait dengan penurunan mutu
lingkungan.
Metode dan pembuatan bahan bangunan yang digunakan saat ini
banyak yang dapat berdampak pada kesehatan manusia dan pencemaran
lingkungan, mengngat bahwa sebagian besar bahan bangunan yang
digunakan merupakan bahan buatan pabrik yang diolah dan dibuat dengan
menggunakan campuran bahan kimia atau menggunakan sumber daya alam
secara tidak teratur dan tidak tercerna.
Bangunan modern yang dirancang agar dapat melindungi manusia dari
gangguan luar (cuaca, binatang dan kejahatan manusia), merupakan suatu
wadah fisik yang terlindungi dari cuaca dengan atap yang tidak bocor, jendela

II-2 - 113
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

yang tertutup agar tidak terkontaminasi denga udara yang sudah tercemar,
dan dilengkapi dengan penghawaan dan pencahaayaan bautan serta
diperindah dengan penutup lantai, dinding, dan plafon yang terbuat dari
bahan-bahan sintetik. Tanpa disadari, bangunan modern seperti ini memberi
peluang menurunnya mutu udara didalam bangunan, akibat pertukaran udara
yang kurang baik.
Mutu Udara di dalam bangunan bertambah buruk dengan
digunakannya obat pembasmi serangga (nyamuk, Kecoa, dan serangga
lainnya), tanaman hias didalam ruangan, asap rokok dan debu, serta gas
baracun lainnya yang berasal dari dapur dan garasi. Penurunan mutu udara di
dalam ruangan menyebabkan meningkatnya jumlah anak yang terkena asma
dan alergi. Hal ini disebabkan sebagian besar aktivitas manusia dilakuakn
didalam ruangan (manusia menggunakan sekitar 90% waktunya di dalam
ruangan, baik dirumah maupun ditempat kerja/kantor).
Penyebab menurunnya mutu udara didalam bangunan yang dapat
dikatagorikan sebagai penyebab polusi udara dalam ruangan adalah
:Campuran Bahan Organik yang mudah menguap, ini terdiri atas bahan
alamiah dan sintetik yang mengandung karbon hidrogen pada tingkat
molekuler, baik berupa benda padat, cair maupun gas.
Campuran ini mungkin menguap pada temperatur kamar, seperti gas
methan, gas hidrokarbon, kapur barus, parafin, formadehida, aseton, karbit, lilin,
minuman keras, deterjen, cat dan seratsintetik. Campuran ini banyak ditemukan
dalam bentuk kayu lapis, papan partikel (particle board), perekat, cat,
fuberglass, cairan pembersih, karpet dan plastik.
1. Pestisida
Secara teknis, ada pestisida yang dapat dikatagorikan sebagai bahan
campuran organik yang mudah menguap, tetapi penggunaanya dapat
membawa dampak yang lebih luas pada kesehatan manusia dan lingkungan.
Meskipun bahan-bahan beracun juga banyak digunakan untuk
perbaiakn tanah, sebelum dilakuakn proses ppelaksanaan pembangunan,
perlindungan terhadap kayu, cat dan karpet.

II-2 - 114
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Beberapa hal yang sering kali dapat mendatangkan masalah bagi


pengguna banggunan, yang menyebabkan diperlukannya pestisida, di
antaranya adalah :
a) Bekas pohon yang ditebang dan kemudian menjadi sarang rayap
b) Kayu yang ditumbuhi jamur atau sarang serangga (lebah, rayap danb
semut)
c) Bukaan yang tidak tertutup secara baik atau tidak diberikan kawat kasa.
d) Dinding atau atap yang mengalami kebocoran atau meresdapnya air.
2. Bahan yang Mudah Terbakar/ Meletus
Bahan-bahan seperti gas, minyak, orang, kayu dan tembakau yang
terbakar didalam ruangan akan menghasilkan asap atau gas (emisi). Emisi yang
dapat mendatangkan bahaya, diantaranya adalah emisi dari :
a) Nitrogen Dioksida
b) Nitrouen Oksida
c) Sulfur Oksida
d) Hidrogen Sianida
e) Karbon Mono-oksida
f) Karbon Dioksida
g) Formaldehida
h) Hidrokarbon
Bahan-bahan ini dapat ditemukan jika dilakukan hal-hal tertentu, di
antaranya :
a) Penerangan dengan menggunakan bahan bakar minyak/gas
b) Alat masak yang diletakkan dalam ruangan yang kurang ventilasinya
c) Garasi yang tidak terisolasi secara baik dengan ruang tinggal
d) Tungkun Pembakaran yang terbuka
e) Asap Rokok
f) Bahan Alamiah yang Polutan
Gas Radon terkumpul dalam jumlah yang cukup tinggi di dalam
bangunan dapat menyebabkan dampak buruk akibat kandungan radioaktif
yang terkandung didalamnya.

II-2 - 115
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Logam tertentu, seperti alumanium, temabag, dan tambal yang


terakumulasi dalam jaringan tubuh manusia dapat menyebabkan panyakit hati,
kerusakan otak dan gagal ginjal. Oleh sebab itu, air yang ingin dikonsumsikan,
terutama yang berasal dari sumur, perlu diuji mutu. Airnya, apakah layak untuk
digunakan bagi keperluan sehari-hari. Air yang digunakan dapat pula tercemar
oleh bakteri clan residu pestisida.
Palutan yang berasal dari unsur biologis, diantaranya yang berasal dari
tepung sari bunga, debu rumah tangga, serangga/kutu dan jamur, dapat di
kurangi denagna melakukan penyaringan (filtralisasi) udara dan air.
3. Medan Eletromagnet
Medan Eletromagnet mungkin merupaka palutan yang paling
kontrovesial.Penelitian dalam dua dekade terakhir menunjukan bahwa meda
elektromagnet dapat menyebabkan timbulnya penyakit kanker tertentu atau
meningkatkan jumlah bayi yang lahir cacat.
Medan Elektromagnet dapat timbul akibat pemasanagn jaringan kabel
listrik yang tidak sempurna, peralatan yang menggunakan motor, lintasan kabel
teganggan tinggi, atau tidak tersedianya sistem pembumian (grounding
system) pada panel listrik.
4. Kelembaban Udara
Sebagian besar gangguan kesehatan , baik yang berdampak pada
kondisi fisik maupun psikis, umumnya diakibatkan oleh redahnya mutu udara. Di
dalam bangunan, akibat adanya pencemaran. Disamping itu, kelembaban
udara juga dapat membawa pengaruh pada mutu udara yang dikaitkan
denga kemungkinan adanya bakteri, virus, jamur, serangga, dan gangguan
kesehatan lainnya, sebagaimana terlihat dalam

II-2 - 116
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-82. Tingkat Kelembaban Relatif dalam Ruang

II-2 - 117
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.2.17. PERANCANGAN SISTEM PEMIPAAN, SANITASI Dan PENGOLAHAN


LIMBAH
Instalasi pipa pada bangunan digunakan untuk mengalirkan air bersih
(panas dan dingin), air es untuk keperluan tata udara, airuntuk keperluan
pencegahan dan penanggulangan bahaya kebakaran, pembuangan air
kotor, air buangan, air hujan dan air limbah. Disamping itu ada pula jarinagn
pipa untuk ventilasi dan saluran gas, dan saluran oksigen jika diperlukan.
Jenis pipa yang digunakan juga beragam jenisnya : air bersih dialirkan
dengan pipa (steel pipe atau black pipe), pipa galvanis, pipa PVC atau pipa
tembaga. Pipa yang digunakan untuk pencegahan dan penanggulangan
bahaya kebakaran (hidran dan sprinkler) dituntut untuk mampu menahan
tekanan tertentu.
Jaringan pipa diatur menurut arah vertikal (riser, down feed atau stand
pipe) yang disembunyikan dalam saluran didalam tembok (shaft) sebagaimana
terlihat pada gambar 2-83 sedangkan pada arah horisontal, biasanya
ditempatkan diatas klangit-langit tau lantai instalasi (lantai mekanik dan elektrik)
Untuk membedakan antara pipa satu dengan pipa lainnya maka pipa
diberi warna dan diberi arah alirannya.

II-2 - 118
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-83. Warna Pipa Dalam Shaft

Fungsi Pipa Warna Pipa

Air Bersih Biru

Air Buangan Kuning

Sir Limbah Coklat

Air Untuk Sprinkler Merah

II-2 - 119
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

1. Jaringan Pipa Air Bersih


Untuk memasok kebutuhan air bersih pada nagunan lebih dari satu
alntai, biasanya digunakan pompa agar air dapat disalurkan ke tempat yang
letakknya jauh dari permukaan tanah dan jika bangunannya sangat tinggi,
maka jaringan pemipaan dbagi atas beberapa zona.
Pada umumnya terdapat diua sistem pasokan air bersih yaitu sistem ke
atas (up feed) , baik dengan atau tanpa tangki penampung air, dan pasokan
ke bawah (down feed)
Pada sistem pasokan ke atas air bersih dialirkan dengan tekanan pompa
sedangkan pada pasokan kebawah pompa digunakan untuk mengisi tangki air
di atas atap. Dengan menggunakan sakelar penampang, pompa akan
berhenti bekerja, jika air dalam tangki sudah penuh dan selanjutnya air dialirkan
dengan memamfaatkan gaya grafitasi.
Selanjutnya air panas biasa dihasilkan oleh peralatan pemanas air, dari
yang kapasitasnya kecil sampai denagn yang kapasitasnyan bsar. Pemanas ini
menggunakan pembakaran gas, tenaga listrik ataupun tenaga matahari.
Pada bangunan yang membutuhkan pasokan air dengan mutu terjamin
(bebas dari polutan) atau penggunaan air yang di daur ulang seperti halnya
untuk keperluan akuarium ataupun kolam, maka pasokan air perlu di saring
melalui alat penyaring bertekanan (pressure filter). Selanjutnay pasokan air
tersebut ditambahkan larutan kimia untuk mematikan kuman-kuman yang
disesuaikan dengan kebutuhan.
2. Jaringan Pipa Air Kotor dan Ventilasi
Penggunaan diagram isometrik akan memudahkan dalam melakukan
perincian guna mengetahui jenis, jumlah dan ukuran pipa serta alat
penyambungnya.
Untuk menghindari masuknya udara baunya tak sedap, maka pada
saluran pembuanagan dipasang perangkap udara, berupa genangan air yang
tertahan akibat adanya sekat perangkap (menggunakan konsep pipa bejana
berhubungan). Perangkap udara dapat berbentuk pipa tabung, bak kontrol

II-2 - 120
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

atau leher angsa. Perangkap udara ini dapat mencegah masuknya binatang
kecil (kecoak,tikus,dll) ke dalam ruangan melalui pipa.
Selanjutnya untuk air buangan atau air kotor yang mengandung lemak
(air buangan dari dapur), perlu digunakan perangkap minyak (grease trap).
Dan untuk memdahkan perbaikan atau pembersihan saluran pipa. Jika terjadi
penyumbatan oleh benda-benda atau kotoran, pada saluran pembuangan
disediakan lubang kontrol pembersihan (clean out), yang dapat ditempatkan
pada lantai atau berupa sumbat pada ujung pipa.
3. Peralatan Pengolahan Limbah
Pada bangunan rumah tinggal, air buangan.air kotor dibuang melalui
septik tank dan selanjutnya dialirkan kembali kedalam tanah melalui rembesan.
Namun, pada bangunan publik, penggunaan septik tank dirasa kurang
memadai, oleh karenanya umumnya digunakan sistem pengolahan air limbah
(SPT-Sewage Treatment Plant).
Pada dasarnya sistem pengolah limbah terdiri dari dua proses utama,
yaitu proses mekanik, berupa penyaringan, pemisahan dan pengendapan,
serta proses biologi/kimia, berupa proses aktivitas bakteri yang memamfaatkan
dari udara (acrob) dan proses netralisasi cairan dengan asam atau
memasukkan bahan kimia untuk oksidasi, seperti aerasi dengan menggunakan
molekul, proses pengolahan endapan aktif (activate sludge process), dan
pemusnahan kuman (desinfection) denagn menggunakan kaporit (chlorine.
Secara skematik, proses pengolahan limbah dapat dilihat pada gambar
2-84.

II-2 - 121
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-84. Skema Tipikal Pengolahan Limbah

II-2 - 122
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

4. Integrasi Pemipaan
Gambar 2-85 berikut ini menunjukan integrasi pemipaan yang digunakan
untuk air dingin, air es, air hangat, air panas, pipa pembuanagn dan pemasok
bahan bakar.

Gambar 2-85. Integrasi Pemipaan

II-2 - 123
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.2.18 PERSYARATAN TEKNIS AKSESIBILITAS

A. UKURAN DASAR RUANG

1. Esensi
Ukuran dasar ruang tiga dimensi (panjang, lebar, tinggi) yang mengacu
kepada ukuran tubuh manusia dewasa, peralatan yang digunakan, dan ruang
yang dibutuhkan untuk mewadahi pergerakannya.

3. Persyaratan
a. Ukuran dasar ruang diterapkan dengan mempertimbangkan fungsi
bangunan, bangunan dengan fungsi yang memungkinkan digunakan oleh
orang banyak secara sekaligus, seperti balai pertemuan, bioskop, dsb.
harus menggunakan ukuran dasar maksimum.
b. Ukuran dasar minimum dan maksimum yang digunakan dalam pedoman
ini dapat ditambah atau dikurangi sepanjang asas-asas aksesibilitas dapat
tercapai.
c. Ukuran Dan Detail Penerapan Standar.

II-2 - 124
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gerak Kesamping Gerak Kedepan

Jangkauan Kesamping Jangkauan Kedepan

Berjalan Jangkauan Berjalan Jangkauan


Kesamping Kedepan

II-2 - 125
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Duduk Jangkauan
Duduk Jangkauan
Kesamping
Kedepan

Tampak Samping Tampak Depan

Gambar 2-86. Dimensi Kursi Roda

Gambar 2-87. Dimensi Kursi Roda Rumah


Sakit

II-2 - 126
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Perputaran Penuh Membuka Pintu Tampa Manuver

Gambar 2-88. Ukuran Putar Kursi Roda

Belokan Tegak Lurus Berselisih

Gambar 2-89. Papasan Kursi Roda

II-2 - 127
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

II-2 - 128
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

B. JALUR PEDESTRIAN
1. Esensi
Jalur yang digunakan untuk berjalan kaki atau berkursi roda bagi
penyandang cacat, yang dirancang berdasarkan kebutuhan orang untuk
bergerak aman, nyaman dan tak terhalang.
2. Persyaratan
a. Permukaan

Permukaan jalan harus stabil, kuat, tahan cuaca, bertekstur halus


tetapi tidak licin. Hindari sambungan atau gundukan pada
permukaan, kalaupun terpaksa ada, tingginya harus tidak lebih dari
1,25 cm. Apabia menggunakan karpet, maka ujungnya harus kencang
dan mempunyai trim yang permanen.

b. Kemiringan

Kemiringan maksimum 7 dan pada setiap jarak 9 m disarankan


terdapat pemberhentian untuk istirahat.

c. Area istirahat

Terutama digunakan untuk membantu pengguna jalan penyandang


cacat.

d. Pencahayaan Berkisar antara 50-150 lux tergantung pada intensitas


pemakaian, tingkat bahaya dan kebutuhan keamanan.
e. Perawatan Dibutuhkan untuk mengurangi kemungkinan terjadinya
kecelakaan.
f. Drainase
Dibuat tegak lurus dengan arah jalur dengan kedalaman maksimal 1,5
cm, mudah dibersihkan dan perletakan lubang dijauhkan dari tepi
ramp.
g. Ukuran

II-2 - 129
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Lebar minimum jelur pedestrian adalah 120 cm untuk jalur searah dan
160 cm untuk dua arah. Jalur pedestrian harus bebas dari pohon, tiang
rambu-rambu dan benda-benda pelengkap jalan yang menghalang.
h. Tepi pengaman
Penting bagi penghentian roda kendaraan dan tongkat tuna netra ke
arah area yang berbahaya. Tepi pengaman dibuat setinggi minimum
10 cm dan lebar 15 cm sepanjang jalur pedestrian.
C. AREA PARKIR
1. Esensi
Area parkir adalah tempat parkir kendaraan yang dikendarai oleh
penyandang cacat, sehingga diperlukan tempat yang lebih luas untuk naik
turun kursi roda, daripada tempat parkir yang biasa. Sedangkan daerah untuk
menaik-turunkan penumpang (Passenger Loading Zones) adalah tempat bagi
semua penumpang, termasuk penyandang cacat, untuk naik atau turun dari
kendaraan.

2. Persyaratan
Fasilitas parkir kendaraan:
- Tempat parkir penyandang cacat terletak pada rute terdekat
menuju bangunan/ fasilitas yang dituju, dengan jarak maksimum 60
meter.
- Jika tempat parkir tidak berhubungan langsung dengan bangunan,
misalnya pada parkir taman dan tempat terbuka lainnya, maka
tempat parkir harus diletakkan sedekat mungkin dengan pintu
gerbang masuk dan jalur pedestrian.
- Area parkir harus cukup mempunyei ruang bebas di sekitarnya
sehingga pengguna berkursi roda dapat dengan mudah masuk dan
keluar dari kendaraannya.
- Area parkir khusus penyandang cacat ditandai dengan simbol tanda
parkir penyandang cacat yang berlaku.

II-2 - 130
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

- Pada lot parkir penyandang cacat disediakan ramp trotoir di


kedua sisi kendaraan.
- Ruang parkir mempunyai lebar 370 cm untuk parkir tunggal atau
620 cm untuk parkir ganda dan sudah dihubungkan dengan ramp
dan jalan menuju fasilitas-fasilitas lainnya.
- Daerah menaik-turunkan penumpang:
- Kedalaman minimal dari daerah naik turun penumpang dari jalan
atau jalur lalu-lintas sibuk adalah 360 cm dan dengan panjang
minimal 600 cm.
- Dilengkapi dengan fasilitas ramp, jalur pedestrian dan rambu
penyandang cacat.
- Kemiringan maksimal 5 dengan permukaan yang rata di semua
bagian.
- Diberi rambu penyandang cacat yang biasa digunakan
untuk mempermudah dan membedakan dengan fasilitas serupa
bagi umum.
- Tabel jumlah tempat parkir yang aksesibel yang harus disediakan
pada setiap pelataran parkir umum.
Tabel 2-7. Kebutuhan tempat parkir.
JUMLAH TEMPAT PARKIR YANG JUMLAH TEMPAT PARKIR YANG
1-25 1
26-50 2
51-75 3
76-100 4
101-150 5
151-200 6
201-300 7
301-400 8
401-500 9

II-2 - 131
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

D. RAMP
1. Esensi
Ramp adalah jalur sirkulasi yang memiliki bidang dengan
kemiringan tertentu, sebagai alternatif bagi orang yang tidak dapat
menggunakan tangga.

2. Persyaratan-persyaratan
a. Kemiringan suatu ramp di dalam bangunan tidak boleh
melebihi 7, perhitungan kemiringan tersebut tidak termasuk awalan
atau akhiran ramp (curb ramps/landing) Sedangkan kemiringan suatu
ramp yang ada di luar bangunan maksimum 6.
b. Panjang mendatar dari satu ramp (dengan kemiringan 7) tidak boleh
lebih dari 900 cm. Panjang ramp dengan kemiringan yang lebih
rendah dapat lebih panjang.
c. Lebar minimum dari ramp adalah 95 cm tanpa tepi pengaman, dan
120 cm dengan tepi pengaman. Untuk ramp yang juga digunakan
sekaligus untuk pejalan kaki dan pelayanan angkutan barang harus
dipertimbangkan secara seksama lebarnya, sedemikian sehingga bisa
dipakai untuk kedua fungsi tersebut, atau dilakukan pemisahan ramp
dengan fungsi sendiri-sendiri.
d. Muka datar (bordes) pada awalan atau akhiran dari suatu ramp harus
bebas dan datar sehingga memungkinkan sekurang-kurangnya untuk
memutar kursi roda dengan ukuran minimum 160 cm.
e. Permukaan datar awalan atau akhiran suatu ramp harus memiliki
tekstur sehingga tidak licin baik diwaktu hujan.
f. Lebar tepi pengaman ramp (low curb) 10 cm, dirancang untok
menghalangi roda kursi roda agal tidak terperosok atau keluar dari jalur
ramp. Apabila berbatasan langsung dengan lalu-lintas jalan umum
atau persimpangan harus dibuat sedemikian rupa agar tidak
mengganggu jalan umum.

II-2 - 132
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

g. Ramp harus diterangi dengan pencahayean yang cukup sehingga


membantu penggunaan ramp saat malam hari. Pencahayaan
disediakan pada bagian- bagian ramp yang memiliki ketinggian
terhadap muka tanah sekitarnya dan bagian- bagian yang
membahayakan.
h. Ramp harus dilengkapi dengan pegangan rambatan (handrail) yang
dijamin kekuatannya dengan ketinggian yang sesuai.

Kelandaian Lurus Kelandaian Berbelok Arah

Gambar 2-90. Kelandaian Ramp

II-2 - 133
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Pintu Samping Keluar Pintu Samping Kedalam

Gambar 2-91. Pintu Samping Pada


Ramp

Pintu Antara Keluar Pintu Antara Kedalam

Gambar 2-92. Pintu Antara Pada Ramp

II-2 - 134
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

E. TANGGA
1. Esensl
Fasilitas bagi pergerakan vertikal yang dirancang dengan
mempertimbangkan ukuran dan kemiringan pijakan dan tanjakan dengan
lebar yang memadai.
2. Persyaratan
a. Harus memiliki dimensi pijakan dan tanjakan yang berukuran seragam.
Harus memiliki kemiringan tangga kurang dari 60
b. Tidak terdapat tanjakan yang berlubang yang dapat
membahayakan pengguna tangga.
c. Harus dilengkapi dengan pegangan rambat (handrail) minimum pada
salah satu sisi tangga.
d. Pegangan rambat harus mudah dipegang dengan ketinggian 65 80 cm
dari lantai, bebas dari elemen konstruksi yang mengganggu, dan
bagian ujungnya harus bulat atau dibelokkan dengan baik ke arah
lantai, dinding atau tiang.
e. Pegangan rambat harus ditambah panjangnya pada bagian ujung-
ujungnya (puncak dan bagian bawah) dengan 30 cm.
f. Untuk tangga yang terletak di luar bangunan, harus dirancang sehingga
tidak ada air hujan yang menggenang pada lantainya.
3. Ukuran dan Detail Penerapan Standar

II-2 - 135
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-93. Desain Profil Tangga Yang


Diijinkan

Berbahaya Untuk Kaki

Berbahaya Untuk Kaki

Gambar 2-94. Desain Profil Tangga Yang


Tidak Diijinkan

Profil Handrail Yang Diijinkan Profil Handrail Yang Tidak Diijinkan

Gambar 2-95. Profil Handrail

II-2 - 136
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

F. LIFT
1. Esensi
Lift adalah alat mekanis elektris untuk membantu pergerakan vertikal di dalam
bangunan, baik yang digunakan khusus bagi penyandang cacat maupun
yang merangkap sebagai lift barang.
2. Persyaratan-persyaratan
a. Untuk bangunan lebih dari 5 lantai paling tidak satu buah lift yang
aksesibel harus terdapat pada jalur aksesibel den memenuhi standar
teknis yang berlaku.
b. Toleransi perbedasn muka lantai bangunan dengan muka lantai ruang lift
maksimurn 1,25 mm.
c. Koridor/lobby lift
- Ruang perantara yang digunakan untuk menunggu kedatangan
lift, sekaligus mewadahi penumpang yang baru keluar dari lift, harus
disediakan. Lebar ruangan ini minimal 185 cm, den tergantung pada
konfigurasi ruang yang ada.
- Perletakan tombol dan layar tampilan yang mudah dilihat den
dijangkau.
- Panel luar yang berisikan tombol lift harus dipasang di tengah-
tengah ruang lobby atau hall lift dengan ketinggian 90-110 cm dari
muka lantai bangunan.
- Panel dalam dari tombol lift dipasang dengan ketinggian 90-120 cm
dari muka lantai ruang lift.
- Semua tombol pada panel harus dilengkapi dengan panel huruf
Braille, yang dipasang dengan tanpa mengganggu panel biasa.
- Selain terdapat indikator suara, layar/tampilan yang secara visual
menunjukkan posisi lift harus dipasang di atas panel kontrol dan di atas
pintu lift, baik di dalam maupun di luar lift (hall/koridor).
d. Ruang Lift
- Ukuran ruang lift harus dapat memuat pengguna kursi roda,
mulai dari masuk melewati pintu lift, gerakan memutar, menjangkau

II-2 - 137
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

panel tombol dan keluar melewati pintu lift. Ukuran bersih minimal
ruang lift adalah 140cm x 140cm.
- Ruang lift harus dilengkapi dengan pegangan rambat (handrail)
menerus pada ketiga sisinya.
e. Pintu lift
- Waktu minimum bagi pintu lift untuk tetap terbuka karena
menjawab panggilan adalah 3 detik.
- Mekanisme pembukaan dan penutupan pintu harus sedemikian
rupa sehingga memberikan waktu yang cukup bagi penyandang
cacat terutama untuk masuk dan keluar dengan mudah. Untuk itu lift
harus dilengkapi dengan sensor photo-electric yang dipasang pada
ketinggian yang sesuai.
3. Ukuran dan Detail Penerapan Standar

II-2 - 138
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

II-2 - 139
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

II-2 - 140
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-96. Perspektif Lift

II-2 - 141
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

G. KAMAR KECIL
1. Esensi
Fasilitas sanitasi yang aksesibel untuk semua orang (tanpa terkecuali
penyandang cacat, orang tua dan ibu-ibu hamil) pada bangunan atau fasilitas
umum lainnya.
2. Persyaratan
a. Toilet atau kamar kecil umum yang aksesibel harus dilengkapi
dengan tampilan rambu "penyandang cacat" pada bagian luarnya.
b. Toilet atau kamar kecil umum harus memiliki ruang gerak yang cukup
untuk masuk dan keluar pengguna kursi roda.
c. Ketinggian tempat duduk kloset harus sesuai dengan ketinggian
pengguna kursi roda. (45-50 cm)
d. Toilet atau kamar kecil umum harus dilengkapi dengan pegangan
rambat (handrail) yang memiliki posisi dan ketinggian disesuaikan
dengan pengguna kursi roda dan penyandang cacat yang lain.
Pegangan disarankan memiliki bentuk siku-siku mengarah ke atas untuk
membantu pergerakan pengguna kursi roda.
e. Letak kertas tissu, air, kran air atau pancuran (shower)
dan perlengkapan-perlengkapan seperti tempat sabun dan pengering
tangan harus dipasang sedemikian hingga mudah digunakan oleh orang
yang memiliki keterbatasanketerbatasan fisik dan bisa dijangkau
pengguna kursi roda.
f. Kran pengungkit sebaiknya dipasang pada wastafel.
g. Bahan dan penyelesaian lantai harus tidak licin.
h. Pintu harus mudah dibuka untuk memudahkan pengguna kursi roda
untuk membuka dan menutup.
i. Kunci-kunci toilet atau grendel dipilih sedemikian sehingga bisa dibuka
dari luar jika terjadi kondisi darurat.
j. Pada tempat-tempat yang mudah dicapai, seperti pada daerah pintu
masuk, dianjurkan untuk menyediakan tombol pencahayaan darurat
(emergency light button) bila sewaktu-waktu terjadi listrik padam.

II-2 - 142
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

3. Ukuran dan Detail Penerapan Standar

II-2 - 143
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

II-2 - 144
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-97. Kran Wudhu Bagi


Penyandang Cacat

H. Pancuran
1. Esensi
Merupakan fasilitas mandi dengan pancuran (shower) yang bisa digunakan
oleh semua orang, khususnya bagi pengguna kursi roda
2. Persyaratan
a. Bilik pancuran (shower cubicles) harus memiliki tempat duduk yang lebar
dan tinggi disesuaikan dengan cara-cara memindahkan badan
pengguna kursi roda.
b. Bilik pancuran harus memiliki pegangan rambat (handrail) pada posisi
yang memudahkan pengguna kursi roda bertumpu.
c. Bilik pancuran dilengkapi dengan tombol alarm atau alat pemberi
tanda lain yang bisa dijangkau pada waktu keadaan darurat.
d. Kunci bilik pancuran dirancang dengan menggunakan tipe yang~bisa
dibuka dari luar pada kondisi darurat (emergency).
e. Pintu bilik pancuran sebaiknya menggunakan pintu geser atau tipe
bukaan keluar.
f. Pegangan rambat dan setiap permukaan atau dinding yang
berdekatan dengannya harus bebas dari elemen-elemen

II-2 - 145
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

3. Ukuran dan Detail Penerapan Standar

II-2 - 146
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

II-2 - 147
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

I. TELEPON
1. Esensi
Peralatan komunikasi yang disediakan untuk semua orang yang
sedang mengunjungi suatu bangunan atau fasilitas umum.
2. Persyaratan
a. Telepon umum disarankan yang menggunakan tombol tekan, harus
terletak pada lantai yang aksesibel bagi semua orang termasuk
penyandang cacat, orang tua dan ibu-ibu hamil.
b. Ruang gerak yang cukup harus disediakan di depan telpon umum
sehingga memudahkan penyandang cacat untuk mendekati dan
menggunakan telpon.
c. Ketinggian telpon dipertimbangkan terhadap keterjangkauan gagang
telpon (120-125 cm).
d. Bagi pengguna yang memiliki pendengaran kurang, perlu disediakan
alat kontrol volume suara yang terlihat dan mudah terjangkau.
e. Bagi tuna rungu sebaiknya disediakan "telpon text", khususnya untuk
di kantor pos, bangunan komersial, dan fasilitas publilc lainnya.
f. Bagi tuna netra sebaiknya disediakan petunjuk telpon dalam huruf Braille
dan dilengkapi juga dengan isyarat bersuara (talking sign) yang
terpasang di dekat telpon umum.
g. Panjang kabel gagang telpon harus memungkinkan pengguna kursi roda
untuk menggunakan telpon dengan posisi yang nyaman. (+ 75cm).
h. Bilik telepon dapat dilengkapi dengan kursi yang disesuaikan dengan
gerak pengguna.

II-2 - 148
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

J. PERLENGKAPAN DAN PERALATAN KONTROL


1. Esensi
Merupakan perlengkapan dan peralatan pada bangunan yang bisa
mempermudah semua orang (tanpa terkecuali penyandang cacat, orang tua,
dan ibu-ibu hamil) untuk melakukan kontrol peralatan tertentu, seperti sistem
alarm, tombol/stop kontak, dan pencahayaan.
2. Persyaratan-persyaratan
a. Sistem alarm/ peringatan
- Harus tersedia peralatan peringatan yang terdiri dari sistem
peringatan suara ( vocal alarms), sistem peringatan bergetar
(vibrating alarms) dan berbagai petunjuk serta penandaan untuk
melarikan diri pada situasi darurat .
- Stop kontak harus dipasang dekat tempat tidur untuk
mempermudah pengoperasian sistem alarm, termasuk peralatan
bergetar ( vibrating devices) di bawah bantal.
- Semua pengontrol peralatan listrik harus dapat dioperasikan dengan
satu tangan dan tidak memerlukan pegangan yang sangat kencang
atau sampai dengan memutar lengan.

II-2 - 149
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

b. Tombol dan stop kontak


Tombol dan stop kontak dipasang pada tempat yang posisi dan
tingginya sesuai dan mudah dijangkau oleh penyandang cacat.
3. Ukuran dan Detail Penerapan Standar

K. PERABOT
1. Esensi
Perletakan barang-barang perabot bangunan dan furniture harus
menyisakan ruang gerak dan sirkulasi yang cukup bagi penyandang cacat.
2. Persyaratan
a. Sebagian dari perabot yang tersedia dalam bangunan umum harus
dapat digunakan oleh penyandang cacat, termasuk dalam keadaan
darurat.
b. Dalam suatu bangunan yang digunakan oleh masyarakat banyak,
seperti bangunan pertemuan, konperensi pertunjukan dan kegiatan yang
sejenis maka jumlah tempat duduk aksesibel yang harus disediakan
adalah:

II-2 - 150
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tabel 2-8. Kapasitas Tempat Duduk


KAPASITAS TOTAL TEMPAT JUMLAH TEMPAT DUDUK
DUDUK YANG FLEKSESIBLE
4-25 1
26-50 2
51-300 4
301-500 6

3. Ukuran dan Detail Penerapan Standar

II-2 - 151
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

L. RAMBU
1. Esensi
Fasilitas dan elemen bangunan yang digunakan untuk memberikan
informasi, arah, penanda atau petunjuk bagi penyandang cacat.
2. Persyaratan
a. Penggunaan rambu terutama dibutahkan pada:
- Arah dan tujuan jalur pedestrian
- KM/WC umum, telpon umum
- Parkir khusus penyandang cacat iv. Nama fasilitas dan tempat.
b. Persyaratan Rambu yang digunakan:
- Rambu huruf timbul atau huruf Braille yang dapat dibaca oleh tuna
netra dan penyandang cacat lain.
- Rambu yang berupa gambar dan simbol yang mudah dan
cepat ditafsirkan artinya.
- Rambu yang berupa tanda dan simbol internasional.
- Rambu yang menerapkan metode khusus (misal; pembedaan
perkerasan tanah, warna kontras, dll).
- Karakter dan latar belakang rarnbu harus dibuat dari bahan yang
tidak silau. Karakter dan simbul harus kontras dengan latar
belakangnya, apakah karakter terang di atas Kelap, atau sebaliknya.
- Proporsi huruf atau karakter pada rambu harus mempunyai rasio lebar
dan tinggi antara 3: 5 dan 1:1, serta ketebalan huruf antara 1: 5 danl:10.
- Tinggi karakter huruf dan angka pada rambu harus diukur sesuai
dengan jarak pandang dari tempat rambu itu dibaca .
c. Lokasi penempatan rambu:
- Penempatan yang sesuai dan tepat serta bebas pandang tanpa
penghalang.
- Satu kesatuan sistem dengan lingkungannya.
- Cukup mendapat pencahayaan, termasuk penambahan lampu pada
kondisi gelap.

II-2 - 152
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

- Tidak mengganggu arus (pejalan kaki dll) dan sirkulasi (buka/tutup


pintu, dll).

d. Ukuran dan Detail Penerapan Standar

Gambar 2-98. Simbol Gambar 2-99. Simbol Telephone


Tuna Netra Untuk Penyandang Cacat

II-2 - 153
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-100. Proporsi Telephone


Untuk Penyandang Cacat Gambar 2-101. Simbol Ramp

II-2 - 154
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

II-2 - 155
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Untuk tipe-tipe bangunan dengan penggunaan tertentu, diwajibkan


pula untuk memenuhi persyaratan teknis tambahan dari ketentuan-ketentuan
seperti telah disebutkan terdahulu, yaitu: Tabel 2-9. Tipe Bangunan
TIPE BANGUNAN KETENTUAN MINIMUM
Kantor Bank, kantor pos dan kantor jasa Paling sedikit menyediakan satu buah meja
pelayanan masyarakat yang sejenis atau kantor pelayanan yang aksesibel

Toko dan bangunan bangunan Seluruh area perdagangan harus aksesible


perdagangan jasa sejenis
Hotel, penginapan dan bangunan sejenis Paling sedikit 1(satu) kamar tamu dari setiap
200 kamar tamu yang ada dan kelipatan
darinya harus aksesibel

Bangunan pertunjukan, bioskop, stadion dan Paling sedikit 2(dua) buah area untuk kursi roda
bangunan sejenis dimana susunan tempat duduk untuk setiap 400 tempat duduk yang ada dan
permanen tersedia kelipatannya yang sebanding harus tersedia

Bangunan keagamaan Seluruh area untuk persembahyangan harus


aksesibel

Bangunan asrama dan sejenisnya Paling sedikit 1(satu) buah kamar, yang sebaiknya
terletak pada lantai dasar, harus aksesibel

Restoran dan tempat makan diluar Paling sedikit 1(satu) meja untuk setiap 10 meja
ruangan makan yang ada dan kelipatannya, harus aksesibel

Bangunan parkir dan tempat parkir umum lainnya Lot parkir yang aksesibel dapat dihitung sebagai
berikut:
Lot parkir yang ada Lot parkir
Aksesibel
50 lot pertama 1 buah
50 lot berukitnya 1 buah
Setiap 200 lot 1 buah
Parkir yang ada
Bangunan bangunan lain dimana masyarakat Tempat duduk untuk pengunjung penyandang
umum berkumpul dalam jumlah besar seperti cacat atau orang yang tidak sanggup berdiri
pusat perdagangan swalayan, departemen dalam waktu lama atau area untuk kursi roda
store, dan bangunan pertemuan harus tersedia secara memadai

II-2 - 156
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Untuk persyaratan teknis aksesibilitas bangunan-bangunan khusus


lainnya yang belum tercakup secara rinci dalam ketentuan ini maka
penetapannya secara obyektif oleh instansi yang berwenang dapat
dilakukan secara kasus demi kasus.

II-2 - 157
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.2.18. Histori Perjalanan Perencanaan Bangunan Gedung LPMP Oleh


PT.NATURAL SUMATERA CONSULTANT (Pendekatan Khusus)

1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Permendiknas No. 63 tahun 2009 menyatakan bahwa penjaminan mutu


pendidikan adalah kegiatan sistemik dan terpadu oleh satuan atau program
pendidikan, penyelenggara satuan pendidikan atau program pendidikan,
pemerintah daerah, pemerintah, dan masyarakat untuk menaikkan tingkat
kecerdasan kehidupan melalui pendidikan. Tujuan dari Sistem Penjaminan Mutu
Pendidikan adalah: (1) Memperjelas pembagian tugas dan tanggung jawab
yang proporsional dalam penjaminan mutu pendidikan pada satuan
pendidikan, penyelenggara pendidikan, pemerintah daerah dan pemerintah.
(2) Mengembangkan sistem informasi mutu pendidikan yang terpadu untuk
pengambilan keputusan dan pengelolaan penjaminan mutu pendidikan. (3)
Memberikan acuan dasar dalam pelaksanaan, pengembangan, dan
pembinaan untuk mencapai dan melampaui standar nasional pendidikan, dan
(4) Mendorong satuan pendidikan, penyelenggara pendidikan, pemerintah
daerah, dan pemerintah dalam upaya pembangunan budaya mutu
berkelanjutan.
Hakikat dari penjaminan mutu pendidikan adalah pengkajian terhadap
mutu pendidikan melalui pengumpulan data dengan acuan 8 standar nasional
pendidikan, data tersebut kemudian dianalisis dan dilaporkan kepada pihak
berkepentingan yang kemudian memanfaatkannya sebagai dasar dari
pengambilan kebijakan dalam peningkatan mutu pendidikan. Strategi
pengumpulan data dalam sistem penjaminan mutu pendidikan adalah dengan
menggunakan evaluasi diri sekolah dan monitoring sekolah oleh pemerintah
daerah disamping data lain seperti yang berasal dari ujian nasional, sertifikasi,
akreditasi sekolah, dan hasil penelitian balitbang Kemendiknas.

II-2 - 158
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Sesuai dengan fungsinya, LPMP Provinsi Sumatera Barat bertanggung


jawab dalam memetakan mutu pendidikan di provinsi, memberikan supervisi,
bimbingan, arahan, saran, dan bantuan teknis kepada stakeholder pendidikan.
Disamping itu LPMP juga punya tanggung jawab melakukan analisis terhadap
hasil ujian nasional untuk merumuskan program peningkatan mutu sebagai
salah satu tahapan dalam siklus sistem penjaminan mutu pendidikan.
Tugas dan fungsi LPMP Sumatera Barat yang terus berkembang dimulai
dengan pendirian Balai Penataran Guru (BPG) di bawah binaan Kanwil
Dekdikbud provinsi Sumatera Barat tahun 1976, dan menjadi LPMP esselon III
sebagai UPT pusat tahun 2003 memperlihatkan peran dan fungsi LPMP yang
semakin berat khususnya dalam penjaminan mutu pendidikan. Sesuai dengan
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 66 Tahun
2008, tentang organisasi dan tata kerja lembaga penjaminan mutu pendidikan,
LPMP Provinsi Sumatera Barat ditunjuk sebagai salah satu LPMP esselon II di
samping LPMP Sulawesi Selatan dan LPMP Jawa Tengah dengan struktur
organisasi yang terdiri dari :
1. Kepala (Ess. II)
2. Bag. Umum (Ess. III)
3. Bid. Pemetaan dan Supervisi Mutu Pendidikan (Ess. III)
4. Bid. Fasilitasi Peningkatan Mutu Pendidikan (Ess. III)
5. Subbag. TU dan RT, (Ess.IV)
6. Subbag. Tatalaksana dan Kepegawaian, (Ess.IV)
7. Subbag. Keuangan (Ess.IV)
8. Seksi Pemetaan Mutu Pendidikan (Ess.IV)
9. Seksi Supervisi Mutu Pendidikan (Ess.IV)
10. SeksiPendidikan Dasar (Ess.IV)
11. Seksi Pendidikan Menengah (Ess.IV)

Terakhir struktur organisasi LPMP Provinsi Sumatera Barat berubah sesuai


dengan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 38 Tahun 2012
tentang Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan

II-2 - 159
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Propinsi Sumatera Barat, Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan Propinsi Jawa


Tengah dan Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan Propinsi Sulawesi Selatan,
dengan perubahan Subbag. Keuangan menjadi Subbag. Perencanaan dan
Penganggaran serta penggantian istilah PAUDNI menjadi fungsi yang lebih luas
yaitu pendidikan kesetaraan pendidikan dasar dan menengah.
Perubahan nama lembaga dan perkembangan tuntutan tugas dan
fungsi lembaga tersebut secara langsung juga mempengaruhi penyediaan
sarana dan prasarana fasilitas perkantoran. Gedung-gedung fasilitas
perkantoran yang awalnya dibangun dengan kapasitas dan disain terbatas,
secara bertahap dikembangkan sesuai dengan tuntutan kebutuhan. Terakhir
dari sisi sarana dan prasarana LPMP provinsi Sumatera Barat telah mempunyai
fasilitas bangunan kantor, asrama, aula, ruang kelas, perpustakaan, mesjid,
laboratorium, ruang makan, sarana olahraga, dan peralatan seni dan budaya.
Ruang kantor masih dirasa belum mencukupi guna mendukung kinerja prima
staf. Asrama yang dimiliki mempunyai daya tampung 323 orang, dengan
kondisi 160 orang pada ruang ber AC dan 163 orang di ruang tidak ber AC
namun saat ini secara umum dalam kondisi kurang layak karena dibangun
tahun 1976. Di samping itu LPMP Sumbar juga memiliki 2 (dua) Aula dengan
daya tampung sebanyak masing-masing 250 orang dan 100 orang dengan
kondisi cukup baik.
LPMP Provinsi Sumatera Barat juga memiliki Laboratorium kimia, fisika,
biologi, bahasa dan labor komputer, perpustakaan yang berfungsi sebagai
pendukung kegiatan peningkatan mutu pembelajaran namun dengan kondisi
yang kurang layak karena dibangun saat pendirian BPG pada tahun 1976. Di
samping itu juga dimiliki ruang makan dengan daya tampung 500 dan masjid
dengan daya tampung 200 orang yang dipandang sangat perlu diremajakan
sesuai dengan perkembangan tingkat kebutuhan.
Perubahan tugas pokok dan fungsi dengan tuntutan jumlah dan kualitas
yang semakin tinggi, apalagi dengan keinginan Pemerintah mewujudkan LPMP
provinsi Sumatera Barat sebagai salah satu lembaga yang bertaraf ASEAN,
maka diperlukan penataan ulang dengan pembangunan dan pengembangan

II-2 - 160
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

beberapa fasilitas gedung perkantoran dan asrama yang baru dengan kualitas
dan kapasitas yang lebih baik.
Agar pembangunan sarana dan prasarana yang akan dilakukan dapat
berjalan dengan baik, maka diperlukan revisi atau perubahan Master Plan LPMP
Provinsi Sumatera Barat yang mengarah pada tata letak dan bangunan yang
modern dan representative untuk menunjang optimalisasi fungsi Lembaga
dalam melaksanakan penjaminan mutu pendidikan di Provinsi Sumatera Barat.

Maksud dan Tujuan

Maksud dari penyusunan Master PlanLPMP ini adalah adanya suatu


pedoman perencanaan pembangunan sehingga pelaksanaan kegiatan
pembangunan dan pengembangan gedung fasilitas perkantoran dapat
dilakukan secara terstruktur, menyeluruh dan tuntas, mulai dari perencanaan,
konstruksi, dan pembiayaan sebagai upaya untuk meningkatkan pelayanan
yang profesional kepada pendidik dan tenaga kependidikan dalam rangka
melaksanakan penjaminan mutu pendidikan

Tujuan dan Pembuatan Master Plan :

a. Menata ulang seluruh sarana gedung di LPMP provinsi Sumatera Barat


untuk menciptakan lingkungan yang yang baik;
b. Mendapatkan arah pengembangan fisik yang menjadi kerangka dasar
bagi pengembangan bangunan dan infrastruktur;
c. Memperoleh dasar bagi pentahapan pengembangan fisik secara
keseluruhan.
d. Sebagai dasar bagi penyusunan perencanaan dan penganggaran
khususnya bagi kebutuhan pengembangan sarana dan prasarana
perkantoran

II-2 - 161
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

1.2 Dasar Hukum Sebagai Acuan Penyusunan Master Plan

Dasar Penyusunan Master Plan LPMP Sumbar


1. Rencana Strategis Badan PSDMPK dan PMP 2010-2014;
2. Rencana Strategis LPMP SUMBAR, periode tahun 2010 s/d 2014
3. Undang-Undang Negara Kesatuan Republik Indonesia Nomor 20 Tahun
2003
4. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 45/PRT/M/2007 tentang
Pedoman Teknis Pembangunan Bangunan Gedung Negara;
5. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 63 Tahun 2009 tentang
Sistem Penjaminan Mutu Pendidikan;
6. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 37 Tahun 2012
tentang Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Penjaminan Mutu
Pendidikan;
7. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 1 Tahun 2012
tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pendidikan Dan
Kebuadayaan;
8. PP 68 Tahun 2005
9. DIPA 023.14.2.414851/2013, Tanggal 5 Desmber 201

1.3 Kebijakan LPMP SUMBAR Sebagai Lembaga yang Berperan Pada

Penjaminan Mutu PTK


Kebijakan penataan dan perubahan master plan LPMP Provinsi Sumatera
Barat ini didasari oleh beberapa hal mendasar, antara lain :
1. Visi LPMP Provinsi Sumatera Barat :
Dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsinya dalam
melaksanakan penjaminanmutu pendidikan visi LPMP Provinsi Sumatera
Barat adalah :

Terselenggaranya Penjaminan Mutu Pendidikan yang Handal dan


Terpercaya.

II-2 - 162
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Penjaminan mutu pendidikan adalah kegiatan sistemik dan


terpadu oleh satuan atau program pendidikan, penyelenggara satuan
atau program pendidikan, pemerintah daerah, pemerintah, dan
masyarakat untuk menaikkan tingkat kecerdasan kehidupan bangsa
melalui pendidikan. Dengan melakukan penjaminan mutu, diharapkan
mutu pendidikan sekurang-kurangnya memenuhi standar pelayanan
minimal (SPM). Hakikatnya adalah menggiring mutu pendidikan menuju
delapan standar nasional pendidikan (SNP).
Kata handal dalam konteks ini bermakna tangguh, piawai, cerdas,
dan adaptif. Tangguh berarti gigih, tidak kenal menyerah. Piawai berarti
penuh ketelatenan dan kearifan. Cerdas berarti mampu
mengoptimalkan potensi yang dimiliki, sedangkan adaptif adalah
kemampuan menyesuaikan diri dalam berbagai suasana kerja.
Penyelenggaraan penjaminan mutu dilakukan dengan handal berarti
LPMP melakukan penjaminan mutu pendidikan di Sumatera Barat
dengan tangguh, piawai, cerdas, dan adaptif. Terpercaya berarti sahih,
valid, dan konsisten. Kesahihan, kevalidan, dan kekonsistenan akan
melahirkan kepercayaan. Akhirnya hasil kerja LPMP Provinsi Sumatera
Barat memiliki tingkat kepercayaan yang tinggi.
LPMP Provinsi Sumatera Barat sebagai unit pelaksana teknis
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan bertugas menyelenggarakan
penjaminan mutu pendidikan sesuai dengan ketentuan dan prosedur
kerja yang ditetapkan. Proses penjaminan mutu diselenggarakan secara
handal. Berdasarkan proses kerja tersebut akan diperoleh hasil berupa
data satuan pendidikan, pendidik, dan tenaga kependidikan. Data itu
merupakan representasi kondisi nyata untuk dijadikan sebagai landasan
rekomendasi kepada pengelola pendidikan, selanjutnya dilakukan
fasilitasi dan supervisi. Jadi penyelenggaraan penjaminan mutu
pendidikan yang handal mengacu kepada proses kerjanya dan
penyelenggaraan penjaminan mutu pendidikan yang terpercaya

II-2 - 163
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

mengacu kepada ketepatan dan kesesuaian data dengan fakta serta


hasil prosesnya.

2. Misi

Guna mewujudkan visi tersebut, maka ditetapkan misi LPMP


provinsi Sumatera Barat sevagai berikut :

a. Memetakan mutu pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar, dan


pendidikan menengah;
b. Melakukan supervisi satuan pendidikan anak usia dini, pendidikan
dasar, dan pendidikan menengah dalam penjaminan mutu
pendidikan;
c. Memfasilitasi peningkatan mutu pendidikan anak usia dini, pendidikan
dasar, dan pendidikan menengah dalam penjaminan mutu
pendidikan;
d. Mengembangkan model penjaminan mutu pendidikan anak usia dini,
pendidikan dasar, dan pendidikan menengah;
e. Mengembangkan dan mengelola sistem informasi mutu pendidikan
anak usia dini, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah;
f. Mewujudkan tatakelola yang efektif, transparan, dan akuntabel.

Misi LPMP provinsi Sumatera Barat ini disusun mengacu pada


Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 66
Tahun 2008, dan sejauh ini belum dilakukan penyesuaian. Sesuai dengan
Permendiknas No. 38 Tahun 2012 maka tugas pokok dan fungsi LPMP
provinsi Sumatera Barat adalah sebagai berikut :

3. Tugas pokok, yaitu : melaksanakan penjaminan mutu, pengembangan


model dan kemitraan penjaminan mutu
pendidikan dasar, pendidikan menengah dan
pendidikan kesetaraan pendidikan dasar dan

II-2 - 164
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

menengah di provinsi berdasarkan kebijakan


Menteri Pendidikan dan Kebudayaan.
Dalam melaksanakan tugas di atas, LPMP provinsi Sumatera Barat
menyelenggarakan fungsi:
a. pemetaan mutu pendidikan dasar, pendidikan menengah dan
pendidikan kesetaraan pendidikan dasar dan menengah;
b. supervisi satuan pendidikan dasar, pendidikan menengah dan
pendidikan kesetaraan pendidikan dasar dan menengah dalam
penjaminan mutu pendidikan;
c. fasilitasi peningkatan mutu pendidikan dasar, pendidikan menengah
dan pendidikan kesetaraan pendidikan dasar dan menengah dalam
penjaminan mutu pendidikan nasional;
d. pengembangan model penjaminan mutu pendidikan dasar,
pendidikan menengah dan pendidikan kesetaraan pendidikan dasar
dan menengah secara nasional;
e. pengembangan dan pelaksanaan kemitraan di bidang penjaminan
mutu pendidikan secara nasional;
f. pengembangan dan pengelolaan sistem informasi mutu pendidikan
dasar, pendidikan menengah dan pendidikan kesetaraan pendidikan
dasar dan menengah; dan
g. pelaksanaan urusan administrasi LPMP.
1.4 Maksud dan Tujuan

Maksud dari penyusunan Master Plan LPMP ini adalah adanya suatu
pedoman perencanaan lingkunganbinaan sehingga pelaksanaan kegiatan
pembangunan dapat dilakukan secara struktur, menyeluruh dan tuntas, mulai
dari perencanaan, konstruksi, dan pembiayaan sebagai upaya untuk
meningkatkan pelayanan yang profesional kepada pendidik dan tenaga
kependidikan dalam rangka memberikan penjaminan mutu pendidikan

Tujuan dan Pembuatan Master Plan:

II-2 - 165
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

1. Menata ulang seluruh sarana gedung di lpmp untuk menciptakan


lingkungan yang yang baik.
2. Mendapatkan arah pengembangan fisik yang menjadi kerangka dasar
bagi pengembangan bangunan dan infrastruktur.
3. Memperoleh dasar bagi pentahapan pengembangan fisik secara
keseluruhan.
1.5 Kondisi LPMP SUMBAR saat ini

Gambar 2-102. Photo Udara Kondisi Exixting LPMP Sumbar

II-2 - 166
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tabel 2-10. Kondisi Existing Bangunan LPMP Sumbar

Photo Existing

Gambar 2-103. photo existing Gedung Perpustakaan

II-2 - 167
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-104. Photo Existing Gedung Asrama

Gambar 2-105. Photo Existing Gedung Asrama dan Gedung Fitnes

II-2 - 168
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-106. Photo existing Gedung Asrama

Gambar 2-107. Photo existing Gedung Asrama

II-2 - 169
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

1.5. Standar Minimal Ketersediaan Sarana Gedung

Standar minimal ketersediaan sarana gedung berdasarkan kebutuhan LPMP,


terdiri dari :
1. Gedung Utama/Gedung Kantor:
a. Ruang Pimpinan/Kepala LPMP meliputi ruang :
- Ruang Kerja Pimpinan
- Ruang Tamu Pimpinan
- Ruang Sekretaris Pimpinan
- Ruang Rapat Pimpinan
- Pantry
- KM/WC
b. Ruang Kasubbag Umum Meliputi Ruang
- Ruang Kerja Kasubag Umum + Ruang Penerima Tamu
- KM/WC
c. Ruang Staf Sub Bag Umum Meliputi ruang dengan ratio min 8 m2/orang :
- Ruangan Urusan Perencanaan
- Ruangan Urusan Keuangan
- Ruangan Urusan Perlengkapan, terdiri dari :
Ruangan Penyimpanan Peralatan dan ATK Sehari2 Perkantoran
- Ruangan Urusan Kepegawaian
- Ruangan Urusan Persuratan, terdiri dari :
Ruang Arsip
- Ruangan Urusan Rumah Tangga, terdiri dari :
Ruangan Penyimpanan Peralatan Rumah Tangga
d. Receptionist/ Ruangan Penerima Tamu/Ruang operator
e. Ruang Teleconfrence
f. Ruang Arsip Lembaga
g. Ruang Rapat Sub Bag Umum
h. Lobby dan Ruang Tunggu Tamu
i. KM/WC untuk staf dan Tamu

II-2 - 170
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

j. Pemadam Kebakaran gedung


k. Koneksi Internet/Wifi

2. Gedung Kantor Seksi FPMP:


a. Ruang Kasi FPMP meliputi ruang :
- Ruang Kerja Kasi + Ruang Tamu
- KM/WC
b. Ruang Staf Seksi FPMP dengan ratio min 8 m2/orang
- Ruangan Urusan KSPMP
- Ruangan urusan Fasilitasi Peningkatan Mutu Pendidikan
c. Lobby dan Ruang Tunggu Tamu
d. Ruang Rapat Seksi
e. Ruang Arsip Seksi
f. KM/WC
g. Pemadam Kebakaran gedung
h. Koneksi Internet/Wifi

3. Gedung Kantor Seksi PMS:


a. Ruang Kasi PMS meliputi ruang :
- Ruang Kerja Kasi + Ruang Tamu
- KM/WC
b. Ruang Staf Seksi PMS dengan ratio min 8 m2/orang
- Ruangan Urusan Pemetaan Mutu
- Ruangan urusan Monev dan Supervisi
c. Lobby dan Ruang Tunggu Tamu
d. Ruang Rapat Seksi
e. Ruang Arsip Seksi
f. KM/WC
g. Pemadam Kebakaran gedung
h. Koneksi Internet/Wifi

4. Gedung Kantor Seksi PSI:

II-2 - 171
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

a. Ruang Kasi PSI meliputi ruang :


- Ruang Kerja Kasi + Ruang Tamu
- KM/WC
b. Ruang Staf Seksi PSI dengan ratio min 8 m2/orang
- Ruangan Urusan Pemetaan Mutu
- Ruangan urusan Monev dan Supervisi
c. Lobby dan Ruang Tunggu Tamu
d. Ruang Rapat Seksi
e. Ruang Arsip Seksi
f. Ruangan Server Data
g. KM/WC
h. Pemadam Kebakaran gedung
i. Koneksi Internet/Wifi

5. Gedung Kantor Widyaiswara:


a. Ruang Koordinator Widyaiswara meliputi ruang :
- Ruang Kerja Koordinator + Ruang Tamu
b. Ruang Widyyaiswara ratio min 8 m2/orang
c. Lobby dan Ruang Tunggu Tamu
d. Ruang Arsip Widyaiswara
e. Ruangan Rapat Widayiswara
f. KM/WC
g. Pemadam Kebakaran gedung
h. Koneksi Internet/Wifi

6. Gedung Belajar / Kelas:


a. Ruang Kelas di lengakapi dengan pengeras suara tiap kelasnya :
- Setiap Kelas Mempunyai Daya Tampung ideal 30 Orang, Maks 40 orang
dengan ratio min 2 m2/Orang
- Di Perlukan Minimal 10 kelas Untuk Daya Tampung 300 orang
b. Ruang Audio Visual daya tampung minimal 50 orang.

II-2 - 172
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

c. Ruang Mictoteaching dilengkapi dengan camera CCTV dan Pengeras


Suara
- Ruang Simulasi
- Ruang Observasi
- Ruang Operator
d. Ruang Sekretariat Pelatihan
e. Lobby/ Hall
f. Ruangan snack/Coffe Break Min 2 Ruang Untuk 300 Orang
g. KM/WC untuk Peserta
h. Gudang Peralatan.
i. Pemadam Kebakaran gedung
j. Koneksi Internet/Wifi

7. Gedung Laboratorium/Pemodelan Pembelajaran Mapel:


a. Laboratorium IPA
b. Laboratorium IPS
c. Laboratorium Matematika
d. Laboratorium Bahasa
e. Laboratorium Fisika
f. Laboratorium Kimia
g. Laboratorium Biologi
h. Laboratorium Keseniaan
i. Gudang
j. Pemadam Kebakaran gedung
k. Koneksi Internet/Wifi
l. Pengeras Suara

8. Gedung Laboratorium Komputer/Pemodelan Pembelajaran TIK:


a. Ruang Belajar TIK Untuk 30 Orang peserta dengan Ratio 3 m2/Orang
b. Ruang Server
c. Ruang Produksi/Ruang Gelap dengan Green screen
d. Ruang Reparasi Komputer

II-2 - 173
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

e. Gudang
f. Pemadam Kebakaran gedung
g. Koneksi Internet/Wifi

9. Gedung Perpustakaan:
a. Ruang Baca
b. Ruang Koleksi buku
c. Ruang Receptionist
d. Ruang Komputer
e. Ruang Restorasi Buku
f. Ruang staf Perpustakaan
g. Gudang
h. Pemadam Kebakaran gedung
i. Koneksi Internet/Wifi

10. Gedung Asrama


a. Ruang penginapan 155 kamar Untuk daya tampung 310 Orang KM/WC
di dalam
b. Ruang Receptionist
c. Lobby Hall
d. Ruang Tunggu
e. Ruang Penerimaan Peserta
f. Ruang Pengelola
g. Gudang Peralatan
h. KM/WC
i. Ground Tank/Reservoir di bawah tanah
j. Reservoir Air di atas.
k. Ruang Cuci/Laundry
l. Ruang Jemur di roof top
m. Lift katrol/Lift barang
n. Ruang linen/Ruang Setrika
o. Pemadam Kebakaran gedung

II-2 - 174
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

p. Koneksi Internet/Wifi
q. Parkir Mobil Peserta
r. Parkir Motor peserta

11. Gedung Makan


a. Ruang Makan Peserta daya tampung 310 Orang
b. Ruang Persiapan
c. Dapur
d. Ruangan Cuci
e. KM/WC
f. Pemadam Kebakaran gedung
g. Koneksi Internet/Wifi
h. Gudang
i. Loading Dock

12. Gedung Auditorium


a. Ruang Pertemuan daya tampung 310 orang dengan meja kursi
b. Stage
c. Ruang Snack
d. Hall/Lobby
e. KM/WC
f. Ruang Operator
g. Pemadam Kebakaran gedung
h. Koneksi Internet/Wifi
i. Pengeras Suara
j. Ruang Tunggu Tamu
k. Gudang
l. Loading Dock

13. Fasilitas Olahraga


a. Gedung Olahraga
- Fitness

II-2 - 175
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

- Tennis Meja
- Tennis Indoor
- Badminton
- Futsal
- KM/WC/ruang ganti lak-laki dan perempuan
- Gudang alat
- Tribune penonton
b. Lapangan Olah Raga
- Basket
- Volley

14. Pos Penjagaan


a. Ruang jaga
b. Ruang istirahat
c. KM/WC

15. Mess
a. Mess Tamu
b. Mess Sekretariat
c. Rumah Dinas kepala
16. Musholla
17. Green House
a. Green House
b. Gudang
17. Genset
a. Ruang genset
b. Gudang
18. Gudang
a. Ruang Gudang
b. Workshop tempat perbaikan barang/meubel
19. reservoir Air
a. Ground tank

II-2 - 176
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

b. Tower Air
20. Tempat parkir
a. Parkir Staff, terdiri :
Parkir Mobil
Parkir Motor
b. Parkir Tamu, terdiri dari :
Parkir Mobil
Parkir Motor
21. Tempat Upacara
22. Selasar Penghubung
23. Jalan Lingkungan
24. Hidran Pemadam Kebakaran
25. Drainase Lingkungan
26. Side Walk/Trotoarl untuk pejalan kaki
27. Taman
28. Penerangan Lingkungan
29. Tempat Pembuangan Sampah Sementara
30. Kantin
a. Ruang Makan
b. Ruang Persiapan
c. Dapur
d. Ruangan Cuci
e. KM/WC
f. Gudang
g. Loading Dock
1.6 Output/ Keluaran Yang Diharapkan

Master plan dengan konsep skematik, rencana teknis,


program/organisasi/hubungan ruang, laporan data dan informasi
lapangan, penyelidikan tanah, rencana pengembangan, dll;

II-2 - 177
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar-gambar rencana tapak, pra-rencana bangunan, perhitungan


perkiraan biaya beserta garis besar Spesifikasi Teknis masing sarana dan
prasarana bangunan yang direncanakan; serta schedule rencana
prioritas pembangunan (aspek program dan pembabakan pendanaan).

2. PERENCANAAN TAPAK KAWASAN


2.1. Acuan Regulasi secara Nasional dan Daerah yang Berkaitan Dengan
Pembangunan Gedung Negara/ Bangunan
1. Undang-Undang Republik Indonesia No. 28 Tahun 2002 Tanggal 16
Desember 2002, tentang Bangunan Gedung

2. Peraturan Menteri Keuangan No. 248/PMK.06/2011 tanggal 23 Desember


2011 tentang Standar barang Dan Standar Kebutuhan Barang Milik
Negara Berupa Tanah dan Atau Bangunan.

3. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2005 Tentang


Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 Tentang
Bangunan Gedung.

4. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 45/PRT/M/2007 Tentang


Pedoman Teknis Pembangunan Bangunan Gedung Negara ;

5. Keputusan Menteri Negara Pekerjaan Umum Republik Indonesia Nomor :


441/KPTS/1998 Tentang Persyaratan Teknis bangunan Gedung

6. Keputusan Menteri Negara Pekerjaan Umum Republik Indonesia Nomor :


10/KPTS/2000 Tentang Ketentuan Teknis Pengamanan Terhadap Bahaya
kebakaran Pada Bangunan Gedung Dan Lingkungan

7. Peraturan Menteri Perkerjaan Umum Nomor 30/PRT/M/2006 Tanggal 1


Desember 2006 Tentang Pedoman Teknis Fasilitas Dan Aksebilitas Pada
Bangunan Gedung Dan Lingkungan.

II-2 - 178
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

8. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 29/PRT/M/2006 Tanggal 1


Desember 2006 Tentang Pedoman Pesyaratan Teknis bangunan Gedung

9. Peraturan Kepala Badan Nasional Penangulangan Bencana Nomor 06


Tahun 2009, Tentang Pedoman Pergudangan.

10. Standar Nasional Indonesia yang berhubungan dengan pembangunan


gedung

11. Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Padang, Sumatera Barat

2.2. Perencanaan Kawasan/Bangunan Menggunakan Pendekatan ASEAN


Standar Asean mengutamakan isu-isu sustainable building yang
bersendikan 3 pilar: lingkungan, sosial dan ekonomi yang diekspresikan
dalam:
Struktur bangunan yang mempunyai kekuatan dan keamanan dalam
rangka pemenuhan life time bangunan
Bangunan dengan prinsip ketahanan terhadap gempa dan bencana
alam
Kenyamanan bangunan yang diwujudkan pada kesesuaian fungsi,
ruang, bentuk dan ekspresi
Kesediaan sanitasi dan air bersih
Green building (bangunan ramah lingkungan)
Ketersediaan disable service (layanan berkebutuhan khusus)
Perencanaan fasilitas dalam rangka kesetaraan gender
Menghindari penggunaan asbes
Fasilitas keamanan bangunan: Fire safety dan emergency facility
mempertahankan karakteristik/kearifan lokal dan memperhatikan
efisiensi

Kesetaraan Pendekatan Berstandar Asean dengan Peraturan Pemerintah RI


Persyaratan teknis tata bangunan dan lingkungan
o Penataan bangunan dan kelengkapan sarana prasarana

II-2 - 179
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

o Wujud arsitektur
o Tata lingkungan, keselamatan dan kesehatan
Persyaratan bahan bangunan
Persyaratan struktur bangunan
Persyaratan utilitas
o Instalasi air bersih dan kotor, sampah, gas
o Sarana transportasi dan komunikasi
o Disable people (berkebutuhan khusus)
Persyaratan sarana penyelamatan
o Fasilitas untuk penyelematan bahaya
o Sistem peringatan bahaya
2.3. Metode Pelaksanaan
Pemahaman terhadap Acuan Regulasi dan kebijakan
o Pemahaman tentang karakteristik Visi, Misi, tujuan, maksud dan
arah peningkatan/ pengembangan UPT menuju bertaraf
ASEAN
o Kajian terhadap acuan regulasi sebagai rambu-rambu
perencanaan
Kajian berdasarkan Kondisi Existing dan data Pendukung, Analisis dan
Justifikasi Teknis Kebutuhan
o Kajian terhadap Kondisi Tapak dan bangunan yang
diharapkan berdasarkan Kondisi Existing dan idealnya
berdasarkan Acuan
o Kajian terhadap Kondisi Tapak dan bangunan yang
diharapkan berdasarkan data pendukung dan secara ideal
sesuai Acuan
o Resume hasil kajian sebagai produk justifikasi kebutuhan teknis
Kajian tehadap contoh Good Practices dan Keselarasan dengan
Arah Master Plan
Perumusan Perencanaan

II-2 - 180
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.4. Justifikasi KebutuhanTeknis pada Master Plan berbasis kondisi existing,


Data lingkungan, sosial- ekonomi- budaya, layanan pengguna , tapak,
dll

2.4.1. Analisis Kebutuhan Ruang dan luas Bangunan


Ketentuan dasar untuk menentukan kapasitas sebuah ruang ditentukan
berdasarkan jumlah PTK dengan menggunakan formula sesuai dengan tabel
berikut :
Tabel 2-11. Data kebutuhan ruang berdasarkan jumlah PTK

Analisis Kebutuhan Ruang berdasarkan Jumlah Peteka Dengan asumsi sebagai


berikut :
Asumsi Sepuluh persen ( 10 % ) Jumlah PTK melakukan aktifitas
pelatihan di LPMP
Dalam Satu Tahun Effektif waktu yang terpakai untuk kegiatan
pelatihan 10 Bulan
Dilakukan 3 Kali kegiatan dalam 1 bulan.

II-2 - 181
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.4.2. Analisis Kawasan Tapak


Beberapa data yang terkait langsung dengan pengembangan tapak
dalam rangka pencapaian perancangan tapak yang sesuai standar Aman
nyaman dan ramah lingkungan diperlukan data berikut :

Data Geografis

Secara geografi LPMP SUMBAR terletak di kota Padang kawasan pesisir


pantai barat pulau Sumatera, dengan garis pantai sepanjang 84 km. Luas
keseluruhan Kota Padangadalah 694,96 km, dan lebih dari 60% dari luas
tersebut, sekitar 434,63 km merupakan daerah perbukitan yang ditutupi hutan
lindung, sementara selebihnya merupakan daerah efektif perkotaan.
Sedangkan keadaan topografi kota ini bervariasi, 49,48% luas wilayah daratan
Kota Padang berada pada wilayah kemiringan lebih dari 40% dan 23,57%
berada pada wilayah kemiringan landai.

Iklim

Suhu udara di Kota Padang cukup tinggi, yaitu antara 23 C32 C pada
siang hari dan 22 C28 C pada malam hari, dengan kelembabannya berkisar
antara 78%81%. Untuk suhu di perairan relatif stabil sepanjang tahun berkisar
antara 28 C29 C, sedangkan pada kedalaman laut 710 meter suhu berkisar
25 C. Begitu juga suhu perairan pulau-pulau kecil rata-rata mencapai 28 C
30 C.
Sementara kondisi iklim perairan pesisir Kota Padang juga dipengaruhi
oleh Samudera Hindia yang dicirikan dengan adanya Angin Muson dan curah
hujan yang tinggi sekitar 2.816,74.487,9 mm per tahun. Angin yang berembus
didominasi oleh angin Barat, Barat Daya, Barat Laut dengan kecepatan 1,65,6
knot bahkan kadang-kadang mencapai 540 knot. Sedangkan arah angin
dipengaruhi oleh angin musim maka arus permukaan di wilayah perairan Kota
Padang sepanjang tahun mengalir ke arah Tenggara hingga Barat Daya
(Musim Barat) dengan kekuatan arus antara 145 cm/detik. Kecepatan arus
mencapai puncaknya bulan Desember. Sedangkan arus Musim Timur antara

II-2 - 182
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

bulan April hingga Oktober, melemah dengan kekuatan antara 1 cm/detik


hingga 36 m/detik. Pada bulan Juli arus mencapai kekuatan minimum antara 1
cm/detik hingga 5 cm/detik. Selain itu di perairan Kota Padang juga terjadi arus
pantai yang diakibatkan oleh gelombang. Arus ini berpengaruh terhadap
abrasi dan sedimentasi pantai, sehingga menjadikan tinggi gelombang laut
yang terjadi berkisar antara 0,52,0 meter.

Gempa bumi

Kemungkinan gempa di Kota Padang umumnya berkaitan dengan


gempa tektonik dan sebagian kecil gempa vulkanik. Kondisi ini menyebabkan
Kota Padang menjadi kawasan rawan bencana dengan sumber gempa
merusak.
Lokasi pusat-pusat gempa di perairan Kota Padang tersebar cukup
merata, berada pada kawasan sepanjang jalur gempa mengikuti zona
subduksi sepanjang 6.500 km di sebelah Barat Pulau Sumatra. Tumbukan
Lempeng Samudera Hindia dan Lempeng Australia yang menyusup di bawah
Lempeng Eurasia membentuk Zona Benioff, yang secara terus menerus aktif
bergerak ke arah barattimur yang merupakan zona bergempa dengan
seismisitas cukup tinggi. Kebanyakan sumber-sumber gempa tersebut berada
pada kedalaman 33 hingga 100 Km, dengan magnitude lebih besar dari 5 skala
Richter. Gempa berkekuatan lebih besar dari 6,5 skala Richter di permukaan,
berpeluang besar menyebabkan deformasi di daratan dan di dasar laut.
Zona tektonik aktif yang terbentuk dari penujaman lempeng di sebelah
Barat Pulau Sumatera juga dapat dilihat dari adanya gunung api aktif yang
muncul di sepanjang jalur patahan aktif di bagian sisi Barat Pulau Sumatera
yang bergerak geser kanan (dextral strike slip fault). Jalur patahan Sumatera
yang juga biasa disebut dengan Patahan Semangko sepanjang 1.650 Km,
menyebabkan blok sebelah kiri pulau Sumatera bergerak ke Utara sedangkan
yang di sebelah kanan bergerak ke Selatan serta melahirkan kepulauan busur
dalam (inner island arc) seperti Pulau Nias, Mentawai, Enggano, Pisang dan
sebagainya.

II-2 - 183
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Sementara gempa vulkanik di Kota Padang disebabkan posisi Kota


Padang yang berada di dekat 3 gunung api aktif, yaitu Gunung
Talang, Marapi dan Tandikek.
Tsunami

Letak Kota Padang yang berada di Pantai Barat Sumatera, yang


berbatasan langsung dengan laut terbuka (Samudera Hindia) dan zona
tumbukan aktif dua lempeng menjadikan Padang salah-satu kota paling rawan
bahaya gelombang Tsunami. Gempa tektonik sepanjang daerah subduksi dan
adanya seismik aktif, dapat mengakibatkan gelombang yang luar biasa
dahsyat. Pusat gempa, umumnya menunjukkan tipe sesar naik. Sumber
patahan seperti ini jika mempunyai magnitude lebih besar dari atau sama
dengan 7 Skala Richter sangat berpotensi sebagai pembangkit gelombang
tsunami. Dari catatan sejarah bencana, gelombang tsunami pernah melanda
Sumatera Barat pada 1797 dan 1833.
Banjir

Tingkat curah hujan kota Padang mencapai rata-rata 405,58 mm per


bulan dengan rata-rata hari hujan 17 hari per bulan. Tingginya curah hujan
membuat kota ini cukup rawan terhadap banjir, dan pada November 1986
tercatat dalam rekor MURI sebagai kota dengan tingkat curah hujan yang
tinggi yaitu 5.254 mm
Sementara pada tahun 1980 2/3 kawasan kota ini pernah terendam
banjir karena saluran drainase kota yang bermuara terutama ke Batang
Arau tidak mampu lagi menampung limpahan air tersebut.
2.4.3. Analisis Sosial Budaya dan Ekonomi
Kondisi PTK
Pendidikan
D1 : 1,6 %
D2 : 33 %
D3 : 6,6 %
S1 : 45 %

II-2 - 184
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

S2, S3 : 0,9 %

Agama
Mayoritas Islam 95 %, Sisa Kriten, Katolik, Bhuda, Hindu 5 %
Tradisi Masyarakat
Masih Kuat memegang norma norma tradisi, adat bersand sarak
sarak bersandi kitabullah
2.4.4. Analisis Tapak
Lahan rencana terletak pada tapak bangunan existing.

Gambar 2-108. Lahan Exixting


Luas Lahan2.6 Ha
Kondisi Tanah
Jenis Tanah, berpasir, terdapat tanah keras pada kedalaman rata rata
3Meter - 4Meter
Daya Dukung, Sedang
Kondisi Air Tanah kedalaman 2 Meter
Berdasarkan analisis data akan diperoleh justifikasi teknis kebutuhan:
1. Rencana Kawasan Aman, Nyaman, Ramah Gempa, Aman Dari Tsunami

2. Rencana kawasan dan bangunan serasi / optimal terhadap iklim, angin


dan matahari secara optimal

II-2 - 185
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

3. Rencana kawasan dan bangunan memiliki pengelolaan tata bangunan


secara optimal, serta adanya drainase, penghijauan/ landscape,
persampahan, infrastruktur jalan, air bersih, air kotor dan lainnya dengan
mengikuti kaidah teknis yang ditetapkan

4. dll
2.5. Pembelajaran yang Baik (God Practices)
Konsep Green Building dan Green Construction
Green building dapat dicirikan sebagai bangunan yang :
Menggunakan energi yang seminimal mungkin.
Memanfaatkan ruang alam
Menggunakan energi yang dapat diperbaharui
Menggunakan bahan yang bersifat ramah lingkungan
Menggunakan bahan atau material yang bersifat reuse, reduce, dan
recycle.
Sistem gedung yang menghasilkan limbah yang dalam batas
toleransi berdasarkan aspek lingkungan hidup.
Dll

II-2 - 186
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-109. Contoh pengambaran bangunan dengan konsep Green


Building

Green construction dapat disebutkan beberapa diantaranya adalah:


Proses pembangunan yang berusaha mengurangi material yang
merusak lingkungan
Proses pembangunan yang tidak menggangu ketenangan penghuni
sekitar.
Metode pelaksanaan yang tidak menghasilkan limbah di atas batas
ambang toleransi
Metode pelaksanaan yang tidak menggangu keseimbangan alam
sekitar.
Pelaksanaan pembangunan yang tidak mencemari lingkungan atas
bahan kimia yang berbahaya
Proses pembangunan yang harusnya memanfaatkan kembali sisa
material
Proses pembangunan yang menggunakan material yang tidak
merusak lingkungan hidup
Dll.

Gambar 2-110. Contoh interior ruang rapat Seksi

II-2 - 187
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-111. Contoh interior ruang rapat besar

Gambar 2-112. Contoh interior Lab Komputer

Gambar 2-113. Contoh interior R. Audio Visual

II-2 - 188
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-114. Contoh interior Kamar Asrama

Gambar 2-115. contoh Perpustakaan

2.6. Tingkat Prioritas dari Rencana Pembangunan Gedung LPMP SUMBAR


Waktu Target Penyelesaian Pembangunan sesuai Master Plan mulai dari
2013 sampai dengan 2018, dengan skala Prioritas Rencana
Pembangunan dapat dilihat dari gambar pembabakan penghapusan
dan pembangunan seperti yang terlihat pada gambar berikut :

II-2 - 189
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-116. Gambar Zonasi Pembabaan untuk Penghapusan

II-2 - 190
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-117. Gambar Zonasi Pembabaan untuk Pembangunan

II-2 - 191
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.7. Perumusan Rencana Perubahan pada Master Plan

Gambar 2-118. Lay Out existing

II-2 - 192
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-119. Lay Out existing VS Block Plan

II-2 - 193
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

3. RANCANGAN ARSITEKTUR
3.1. Keserasian Tapak dari Aspek Penzoningan
Kawasan LPMP Sumatera Barat Berada pada Tengah tengah Lokasi
Lingkungan Kampus Universitas Negeri Padang (UNP ), dimana akses dan
Rancangan Posisi letak Bangunan bisa dirancang dari berbagai sisi,
Penzoningan dilakukan dengan melakukan pertimbangan keserasian, Sirkulasi,
fungsi Bangunan, dan Model Arsitektur dengan mempertimbangkan zona
keselarasan dan ketepatan dalam menempatkan antara zona Publik, Zona
Semi Pulik dan Zona Private.

Gambar 2-120. Zonasi Blok Plan


Penzoningan kawasan didasarkan pada pengelompokan fungsi yang
yang saling terkait, baik bangunan yang bersifat public, semipublic, maupun
masa bangunan yang memerlukan tingkat privasi lebih. Pengelompokan ini
diharapkan dapat memudahkan mobilitas pengguna bangunan, maupun
pengunjung dalam menunjang aktifitas belajar mengajar mereka. Dalam
menentukan zonasi Masterplan, sangat dipengaruhi oleh pola aktifitas dari

II-2 - 194
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

pengguna, sebagai contoh aktifitas utama yaitu dari peserta Diklat, alur aktifitas
yang mereka lakukan antara lain sebagai berikut:
Dari gambar di atas dapat, dapat disimpulkan bahwa, zonasi kegiatan
diklat, yang di dominasi dengan kegiatan belajar-mengajar, sangat terkait
dengan bangunan-banunan penunjangnya, antara lain, Asrama, Ruang Kelas,
Laboratorium, R. Makan, Ruang Fasilitas Perkantoran dan lain-lain, sehingga
bangunan-bangunan tersebut, di letakkan pada zonasi yang sama guna
menunjang pola aktifitas tersebut. Fungsi perkantoran (gedung utama) dan
widyaswara yang diletakkan dalan satu zona, sedangkan fungsi penunjang
kelas seperti perpustakaan, multimedia, laboratorium, auditorium, maupun
ruang belajar sendiri, digabung dalan satu zona, yang nantinya juga
berdekatan dengan bangunan asrama. Berikut Ilustrasi Zona Penempatan
Bangunan berupa Blok Blok Bangunan yang merupkan acuan untuk
pengembangan desain.

Gambar 2-121. Perspektif Zonasi Blok Plan

II-2 - 195
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

3.2. Keserasian Tapak dari Aspek Iklim


Sesuai data iklim yang dibahas pada bab diatas, Sumatera Barat
merupakan daerah yang mempunyai tingkat intesitas curah hujan yang tinggi,
dan juga mempunyai internsitas panas yang juga tinggi, kondisi ini dapat
terlihat dari respon bangunan-bangunan yang telah ada, antara lain, dengan
banyaknya bukaan, tritisan yang panjang, penggunaan shading, dan lantai
panggung. Terkait respon tapak terhadap curah hujan yang tinggi, penentuan
titik-titik drainase yang baik harus di perhitungkan secara matang, yang dalam
pengaplikasianya di letakan pada kedua sisi jalan. Selain itu penempatan-
penempatan penghijauan berupa tanaman-tanaman dengan tajuk yang lebar
seperti pohon jenis Trembesi, juga dapat menciptakan iklim mikro yang baik
didalam kawasan. Sehingga kesan yang didapatkan menjadi lebih indah, sejuk,
dan lebih nyaman.
Orientasi matahari juga berperan dalam penentuan perletakan massa
bangunan, terutama bangunan-bangunan dengan fungsi residensial,karena
nantinya akan berpengaruh terhadap kenyamanan dari pengguna bangunan.
Sebagai contoh, dalam penentuan perletakan kamar-kamar pada asrama,
kamar-kamar diletakkan pada sisi sebelah selatan dan utara, sehingga
intensitas matahari yang diterima, tidak langsung masuk kedalam bangunan.
3.3. Keserasian Tapak dari Aspek Sirkulasi
Tapak Direncanakan dengan membuat banyak bukaan antar
Bangunan sehingga menciptakan kemudahan dan kenyamanan sirkulasi
Setiap masa bangunan dirancang mempunyai open space yang cukup untuk
sirkulasi udara, sirkulasi orang dan pencahayaan jarak yang ideal untuk tiap
bangunan membutuhkan lahan yang cukup besar, sehingga untuk mengatasi
hal tersebut masa bangunan di rancang perluasannya secara vertuikal dengan
tetap memperhatikan konsep Green construction dan Green Builtding

II-2 - 196
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

3.4. Sentuhan Aspek Budaya dan Kearifan Lokal Yang Direkomendasi

3.4.1. Sentuhan Adat Minang Kabau

Gambar 2-122. Rumah Adat Minang Kabau sebagai acuan arsitektur


Arsitektur Minangkabau merupakan bagian dari seni arsitektur khas
Nusantara, yang wilayahnya merupakan kawasan rawan gempa. Sehingga
banyak rumah-rumah tradisionalnya yang berbentuk panggung, menggunakan
kayu dan pasak, serta tiang penyangga yang diletakkan di atas batu tertanam.

II-2 - 197
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-123. Motif Ukiran minang

Bentuk gonjong dan Ukiran bercorak islami merupakan ciri khas etnik
Minangkabau, direkomendaikan untuk dijadikan bahan rujukan dalam
pembuatan detail Master Plan

II-2 - 198
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

3.4.2. Sentuhan Islami

Gambar 2-124. Motif Arsitektur Islami

II-2 - 199
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Sentuhan Islami di kombinasikan dengan budaya adat minang kabau


dapat menjadikan hasil karya arsitektur yang unik, jika di transpormasikan pada
zona yang tepat dan peruntukan bangunan yang sesuai.,
Salah satu Rancangan Konsep Arsitektur Untuk Bangunan Sarana
Pendukung LPMP Sumatera Barat di kembangkan dari konsep berikut.

Gambar 2-125. Konsep Dasar desain Gedung Fasilitas Perkantora


Ilustrasi Diatas mengambarkan orang lagi sujud di transpormasikan
menjadi blok bangunan, dengan Paduan Konsep Islami dengan Konsep
Budaya Minang Kabau,
Finishing Rancangan Arsitektur dengan kosep diatas dapat dilihat dari
Gambar berikut,

II-2 - 200
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-126. Final Konsep Model Arsitektur Gedung Fasilitas Perkantoran


3.5. Denah, Tampak dan Potongan Setiap Bangunan
Rancangan Pengembangan Master Plane berupa denah, tampak
Potongan LPMP Sumbar ( Terlampir )

4. PEMBABAKAN PENGANGARAN
4.1. Penjadwalan Berdasarkan Skala Prioritas
Jadwal penganggaran berdasarkan skala prioritas diesesuaikan
dengan jadwal pembabakan pembangunan yang telah direncanakansesuai
bagan berikut:

II-2 - 201
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-127. Zonasi Tahapan Pembangunan


4.2. Acuan Harga Satuan Dalam Penyusunan Anggaran
1. Berdasarkan Harga Satuan Gedung Bangunan Negara (HSGBN) yang
di keluarkan oleh Walikota Padang, Tentang Perkiraan Standar Harga
Satuan Tertingi Bangunan Gedung Negara/Daerah
2. Standar rencana design sarana dan prasarana yang merujuk pada
kesetaraan pendekatan berstandar asean, sehingga dianggap perlu
untuk menambahkan beberapa komponen pekerjaan non standar
yang dikonsultasikan terlebih dahulu kepada instansi teknis setempat,
hal ini sesuai amanat pada PERMEN PU No. 45/PRT/M/2007 hal. 34-
35,..... 41-42,.....49-53,
3. Estimasi prosentase untuk harga tahun 2015 dst berdasarkan estimasi
harga satuan PU tahun 2014

II-2 - 202
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

4.3. Penyusunan Rencana Penganggaran dan schedule prioritas


Tabel 2-12. Pembabakan Estimasi angaran biaya sesuai skala Prioritas

II-2 - 203
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tabel 2-13. Analisa Usulan Anggaran Biaya untuk Gedung fasilitas Perkantoran

Tabel 2-14. Analisa Usulan Anggaran Biaya untuk 1 Unit Gedung Asrama

II-2 - 204
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tabel 2-15. Analisa Usulan Anggaran Biaya untuk 1 Unit Gedung Ruang Kelas

Tabel 2-16. Analisa Usulan Anggaran Biaya untuk Gedung Media dan Labor

II-2 - 205
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tabel 2-17. Analisa Usulan Anggaran Biaya untuk Gedung Pusat kebugaran

Tabel 2-18. Analisa Persentase Pekerjaan Non Standar untuk semua gedung

II-2 - 206
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

5. PENUTUP
5.1. KESIMPULAN
Rancangan Pembangunan dan Pengembangan LPMP Sumatera
Barat yang telah dituangkan dalam Master Plan berdasarkan
kepada data kapasitas dan kondisi eksisting saat ini, serta tuntutan
pengembangan fasilitas Utama dan sarana Pendukung yang aman,
nyaman dan representative berstandar ASEAN tanpa mengabaikan
aspek social budaya.
Implementasi Master Plan menuntut adanya penghapusan
bangunan dan fasilitas perkantoran yang lama disamping tetap
mempertahankan beberapa fasilitas yang masih layak
5.2. SARAN

Seluruh rancangan pebangunan dan pengembangan yang telah


dituangkan dalam Master Plan diharapkan dalam di
implementasikan secara konsiten dan menyeluruh, agar tercapai
tujuan secara maksimal dan terarah
Pembuatan Detail Engineeraing Design diharuskan berangkat dari
guide Line dan filosofis serta aturan yang telah dituangkan dalam
master Plan
Apabila mesti mengalami perobahan diharapkan untuk tetap
mempertimbangkan aspek aspek yang terkandung dalam kajian
master plan
5.3. REKOMENDASI
Demi Kelancaran Pencapaian target sesuai rancangan Master Plan
diharapkan pada sekretariat BPSDMPK dan PMP ( Bagian Umum dan
Bagian Perencanaan ) untuk dapat ikut mengawal Pelaksanaan dan
penyedian Anggaran
Kepada Kepala LPMP Sumbar diharapkan dapat Konsisten dalam
menyampaikan usulan anggaran pembangunan sesuai dengan
rancangan Pembabakan yang telah tertuang dalam Master Plan

II-2 - 207
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

5.4. LAMPIRAN HASIL DESAIN GEDUNG LPMP & METODA

Gambar 2-128. Perspektif 1 Block Plan

Gambar 2-129. Perspektif 2 Block Plan

II-2 - 208
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-130. Perspektif 3 Block Plan

Gambar 2-131. Perspektif 4 Block Plan

II-2 - 209
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-132. Konsep Dasar Rencana Gedung Fasilitas Perkantoran LPMP

II-2 - 210
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-133. Konsep Dasar 1 Rencana Gedung Fasilitas Perkantoran LPMP

Gambar 2-134. Konsep Dasar 2 Rencana Gedung Fasilitas Perkantoran LPMP

II-2 - 211
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-135. Finishing Rencana Gedung Fasilitas Perkantoran LPMP

Gambar 2-136. Finishing Tampak Samping Rencana Gedung Fasilitas Perkantoran


LPMP

II-2 - 212
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-137. Finishing Tampak Belakang Rencana Gedung Fasilitas Perkantoran


LPMP

II-2 - 213
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-138. Masterplan Pengembangan LPMP

Gambar 2-139. Konsep Ruang Kelas LPMP

II-2 - 214
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-140. Konsep Asrama & Ruang Kelas LPMP

Gambar 2-141. Konsep Asrama LPMP

II-2 - 215
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-142. Fungsi & Luas Bangunan Fasilitas Perkantoran LPMP

Gambar 2-143. Fungsi & Luas Bangunan Gedung Asrama 5 Lantai LPMP

II-2 - 216
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-144. Fungsi & Luas Bangunan Ruang Kelas 5 Lantai LPMP

Gambar 2-145. Skema Pengolahan Sampah LPMP

II-2 - 217
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-146. Skema Sistim Jaringan Listrik LPMP

Gambar 2-147. Skema Ruang Terbuka Hijau LPMP


II-2 - 218
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-148. Skema Pengolahan Air Kotor LPMP

Gambar 2-149. Skema Pengolahan Air Hujan LPMP

II-2 - 219
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-150. Skema Penanggunalangan Bahay Kebakaran LPMP

II-2 - 220
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.3. PERENCANAAN STRUKTUR


Struktur atas suatu gedung adalah seluruh bagian struktur gedung yang
berada diatas muka tanah, sedangkan struktur bawah adalah seluruh bagian
struktur gedung yang berada dibawah muka tanah, yang terdiri dari struktur
besmen kalaudan struktur fondasinya. Seluruh struktur bawah harus
diperhitungkan memikul pengaruh Gempa Rencana.
Apabila tidak dilakukan analisis interaksi tanah-struktur, struktur atas dan
struktur bawah dari suatu struktur gedung dapat dianalisis terhadap pengaruh
Gempa Rencana secara terpisah, dimana struktur atas dianggap terjepit lateral
pada taraf lantai dasar. Selanjutnya struktur bawah dapat dianggap sebagai
struktur tersendiri yang berada di dalam tanah yang dibebani oleh kombinasi
beban-beban gempa yang berasal dari gaya inersia sendiri dan beban gempa
yang berasal dari tanah sekelilingnya.
Pada gedung tanpa basemant, taraf penjepitan leteral struktur atas
dapat dianggap terjadi pada bidang telapak pondasi langsung. Bidang
telapak fondasi rakit dan bidang atas kepala (pur) fondasi tiang.
Dalam perencanaan struktur atas dan struktur bawah suatu gedung
terhadap pengaruh Gempa Rencana, struktur bawah tidak boleh gagal lebih
dahulu dari struktur atas. Untuk itu, terhadap Pengaruh Gempa Rencana unsur-
unsur struktur bawah harus tetap berperilaku elastik penuh, tak bergantung
pada tingkat daktilitas yang dimiliki struktur atasnya.
Dalam suatu bangunan gedung dibutuhkan suatu komponen konstruksi
yang dapat menyalurkan beban (beban mati, beban hidup, gempa,angin dan
lainnya) dari struktur bangunan atas ke tanah yang disebut pondasi. Dalam
perencanaan pondasi Faktor terpenting yang perlu diperhitungkan yaitu
karakterstik tanah.
Pondasi Dangkal berdasarkan daya dukung ujung > 250 kg/cm2 (tanpa
memperhitungkan daya dukung selimut).Pondasi Menengah berdasarkan daya
dukung ujung 150 250 kg/cm2 (dengan analisa penurunan struktur bangunan

II-2 - 221
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

atas)Pondasi dalam berdasarkan atas daya dukung ujung dan daya dukung
selimut. Tabel 2-19. Jenis Pondasi

No Jenis Lantai Waktu Biaya Mutu Keterangan


Pondasi Bangunan Pelaksanaan Beton
1 Pondasi 3 lantai Relatif cepat Relatif < K 275 Pondasi Plat
Dangkal Murah setempat,
Pondasi Lajur,
Pondasi Batu
Kali
2 Pondasi 3- Relatif lebih Relatif K 275 - Pondasi rakit,
Menengah b. lantai lama mahal K 300 Pondasi
Sarang Laba-
laba,pondasi
cakar ayam
3 Pondasi <b. lantai Lama Mahal >K 300 Pondasi Tiang
Dalam Pancang,
Pondasi Tiang
Bor, Pondasi
Franky

Organisasi ruang harus mempertimbangkan faktor teknis yang baik.


(konstruksi kokoh dan tahan gempa maupun pengaturan unit, interior, sirkulasi
baik vertikal atau horizontal). Bentuk bangunan tipe L atau U kurang tepat
didaerah yang sering gempa. Pada daerah yang sering gempa lebih baik tipe
kotak (box) atau kotak persegi panjang (single block) atau twin blok.Penataan
cahaya dan udara perlu diperhatikan agar penghuni sehat dan biaya
operasional tidak tinggi.
Sebagaimana telah disampaikan pada KAK Perencanaan
Pembangunan Gedung Kantor Pengadilan Agama Tanjung Pati Tahap
Finishingini harus memenuhi syarat ketahanan gempa. Untuk itu, kami mengacu

II-2 - 222
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

pada Standar Perencanaan ketahanan Gempa untuk struktur Bangunan


Gedung SNI 172b 2002.
Dalam perencanaan struktur gedung terhadap pengaruh Gempa
Rencana, semua unsur struktur gedung, baik bagian dari subsistem struktur
gedung maupun bagian dari sistem struktur gedung seperti rangka (portal),
dinding geser, kolom,balok, lantai tanpa balok (lantai cendawan) dan
kombinasinya, harus diperhitungkan memikul pengaruh Gempa Rencana.
Pengabaian pemikulan pengaruh Gempa Rencana oleh salah satu atau
lebih kolom atau subsistem struktur gedung hanya diperkenankan, bila partipasi
pemikulan pengaruh gempanya adalah kurang dari 10%. Dalam hal ini, unsur
atau subsistem tersebut selain terhadap beban gravitasi, juga harus
direncanakan terhadap simpangan sistem struktur gedung akibat pengaruh
Gempa Rencana pada struktur gedung yang berperilaku elastik penuh, yaitu
terhadapsimpangan sebesar R/1,b.kali simpangan akibat beban gempa
nominal pada struktur gedung tersebut, di mana R adalah faktor reduksi gempa
dari struktur gedung itu dan 1,b. Adalah faktor reduksi gempa untuk struktur
elastik penuh (R = f1).
Lantai tingkat, atap beton dan sistem lantai dengan ikatan suatu struktur
gedung dapat dianggap sangat kaku dalam bidangnya dan karenanya dapat
dianggap bekerja sebagai diafragma terhadap beban gempa horisontal.
Lantai tingkat, atap beton dan sistem lantai dengan ikatan suatu struktur
gedung yang tidak kaku dalam bidangnya, karena mengandung lubang-
lubang atau bukaan yang luasnnya lebih dari 50% luas seluruh lantai tingkat,
akan mengalami deformasi dalam bidangnya akibat beban gempa horizontal,
yang harus diperhitungkan pengaruhnya terhadap pembagian beban gempa
horisontal tersebut kepada seluruh sistem struktur tingkat yang ada.
Dalam perencanaan struktur gedung terhadap pengaruh Gempa
Rencana, pengaruh peretakan beton pada unsur-unsur struktur dari beton
bertulang, beton pratekan dan baja komposit harus diperhitungkan terhadap
kekakuannya. Untuk itu, momen inersia penampang unsur struktur dapat

II-2 - 223
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

ditentukan sebesar momen inersia penampang untuk dikalikan dengan suatu


persentase efektifitas penampang sebagai berikut :
Untuk kolom dan balok rangka beton bertulang terbuka: 75%
Untuk dinding geser beton bertulang kantilever: 60%
Untuk dinding geser beton bertulang berangkai
Komponen dinding yang mengalami tarikan aksial:50%
Komponen dinding yang mengalami tekanan aksial:80%
Komponen balok perangkain dengan tulungan diagonal : 40%
Komponen balok perangkai dengan tulangan memanjang : 20%
Pengaruh gempa pada unsur sekunder, unsur arsitektur dan instalasi
mesin dan listrik.
Unsur sekunder, unsur arsitektur dan instalasi mesin dan listrik harus
diamankan terhadap pengaruh Gempa Rencana, karena unsur-unsur tersebut
dapat menimbulkan bahaya pada manusia jika mengalami kegagalan,
sedangkan instalasi mesin dan listrik harus tetap dapat berfungsi selama dan
setalah gempa berlangsung.Adapun Persyaratan Struktur Bangunan, seperti:
Menjamin terwujudnya bangunan gedung yang dapat
mendukungbeban yang timbul akibat perilaku alam dan manusia.
Menjamin keselamatan manusia dari kemungkinan kecelakaanatau luka
yang disebabkan oleh kegagalan struktur bangunan.
Menjamin kepentingan manusia dari kehilangan atau kerusakanbenda
yang disebabkan oleh perilaku struktur.
Menjamin perlindungan properti lainnya dari kerusakan fisikyang
disebabkan oleh kegagalan struktur.
Persyaratan Tahan Gempa
Struktur bangunan gedung arsip ini akan direncanakan mampudan
aman menahan getaran gempa. Penentuan beban gempa yangakan bekerja
pada struktur nanti selain mengacu kepadaperaturan yang berlaku juga harus
memperhatikan perkembanganhasil penelitian terbaru mengenai zona wilayah
gempa yang telahdilakukan oleh peneliti-peneliti yang berkompeten di
bidangnya.Kerusakan bangunan akibat gempa tanggal 30 September 2009

II-2 - 224
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

yang melanda kota Padang akan menjadi masukan didalammerencanakan


bangunan gedung arsip ini. Dari beberapa kejadiangempa, dampak terhadap
struktur bangunan menunjukkan bahwa besarnya skala kekuatan gempa,
durasi dan kedekatan dengan lokasi pusat gempa (episentrum) harus menjadi
perhatianutama, apalagi jarak dengan titik-titik duga pusat gempa relatif
sangat dekat. Untuk itu hal-hal yang belum tercantum di dalam peraturan yang
berlaku, harus menjadi perhatian dalam perencanaan ini. Selanjutnya merujuk
kepada kerusakan akibat gempa di atas, maka akan dilakukan perencanaan
dengan Persyaratan Aman Beban Gempa.
Disamping itu konsultan perencana akan memperhitungan kekuatan
gedung perkantoran ini aman terhadap beban-beban yang datang akibat
hantaman gelombang tsunami, termasuk kekakuan struktur secara keseluruhan.
Persyaratan Penyelamatan Akibat Tsunami
Perencanaan bangunan ini akan mengakomodir jalur penyelamatan jika
terjadi bencana tsunami. Hal-hal seperti akses menuju atap, pemilihan
material konstruksi yang aman jika terkena air, early warning system dan
sebagainya akan disediakan secara seksama sehingga korban akibat
tsunami dapat diminimalisasi.
Masing-masing tenaga ahli yaitu arsitektur, mekanikal, elektrikal dan
struktur bangunan didalam perencanaannya akan mempertimbangkan
aspek penyelamatan penghuni gedung jika terjadi bencana tsunami.
Misalnya pembebanan pada atap bangunan harus mempertimbangkan
massa orang yang berdiri diatasnya.
Persyaratan Ketahanan terhadap Kebakaran
- Menjamin terwujudnya bangunan gedung yang dibangun sedemikian
rupa, sehingga mampu memberi peringatan dini pada penghuni saat
awal terjadinya kebakaran.
- Menjamin terwujudnya bangunan Gedung yang dibangun sedemikian
rupa sehingga mampu secara struktural stabil selama kebakaran,
sehingga : Cukup waktu bagi pengguna melakukan evakuasi secara
aman, cukup waktu bagi pasukan pemadam kebakaran memasuki

II-2 - 225
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

lokasi untuk memadamkan api, dapat menghindari kerusakan pada


properti lainnya.
Persyaratan Sarana Jalan Masuk dan Keluar :
- Menjamin terwujudnya bangunan Gedung yang mempunyai akses
yang layak, aman dan nyaman ke dalam bangunan dan fasilitas serta
layanan didalamnya.
- Menjamin terwujudnya upaya melindungi pengguna bangunan dari
kesakitan atau luka saat evakuasi pada keadaan darurat.
- Menjamin tersedianya aksessibilitas bagi penyandang cacat,
khususnya untuk bangunan fasilitas umum dan sosial.
Persyaratan Transportasi dalam Gedung
- Menjamin tersedianya sarana transportasi yang layak, aman dan
nyaman di dalam bangunan gedung.
- Menjamin tersedianya aksesibilitas bagi penyandang cacat,
khususnya untuk bangunan fasilitas umum dan sosial.
Persyaratan Pencahayaan Darurat, Tanda Arah Keluar, dan Sistem
Peringatan Bahaya (Alarm).
- Menjamin tersedianya pertandaan dini yang informatif didalam
bangunan gedung apabila terjadi keadaan darurat.
- Menjamin penghuni melakukan evakuasi secara mudah danaman,
apabila terjadi keadaan darurat.
Persyaratan Instalasi Listrik, Penangkal Petir dan Komunikasi
- Menjamin terpasangnya instalasi listrik secara cukup dan aman dalam
menunjang terselenggaranya kegiatan di dalam bangunan sesuai
dengan fungsinya terutama pada saatpemadaman listrik.
- Menjamin terwujudnya keamanan bangunan gedung dan pengguna
bangunan dari bahaya petir.
Persyaratan Sanitasi dalam Bangunan
- Menjamin tersedianya sarana sanitasi yang memadai dalam
menunjang terselenggaranya kegiatan di dalam bangunan gedung
sesuai dengan fungsinya.

II-2 - 226
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

- Menjamin terwujudnya kebersihan, kesehatan dan memberikan


kenyamanan bagi penghuni bangunan dan lingkungan.
- Menjamin tidak ada genangan air di lapangan pada saat musim
hujan.
- Menjamin upaya beroperasinya peralatan dan perlengkapan sanitasi
secara baik.
Persyaratan Ventilasi dan Pengkondisian Udara
- Menjamin terpenuhinya kebutuhan udara yang cukup, baikalami
maupun buatan dalam menunjang terselenggaranya kegiatan di
dalam bangunan gedung sesuai dengan fungsinya.
- Menjamin upaya beroperasinya peralatan dan perlengkapan tata
udara secara baik.
- Dalam hal penggunaan sistem penghawaan buatan (AC), akan
diusahakan agar beban pendinginan ruangan tidak terlalu
besarsehingga dapat menghemat energi.
Persyaratan Pencahayaan
- Menjamin terpenuhinya kebutuhan pencahayaan yang cukupbaik
alami maupun buatan dalam menunjang terselenggaranya kegiatan
di dalam bangunan gedung sesuai dengan fungsinya.
- Menjamin upaya beroperasinya peralatan dan perlengkapan
pencahayaan secara baik.
Persyaratan Kebisingan dan Getaran
- Menjamin terwujudnya kenyamanan dari gangguan suara
dangetaran yang tidak diinginkan.
- Menjamin adanya kepastian bahwa setiap usaha atau kegiatanyang
menimbulkan dampak negatif suara dan getaran perlu melakukan
upaya pengendalian pencemaran dan atau mencegah perusakan
lingkungan.
Secara garis besar konstruksi bangunan gedung dan model struktur
dapat dibagi sebagai berikut :
Type Konstruksi

II-2 - 227
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Konstruksi Baja
Konstruksi Beton Prategang
Konstruksi Komposit
Konstruksi Kayu
Dll

Type Struktur
Struktur elemen Frame
Struktur elemen Truss
Struktur elemen Shell
Struktur elemen Gabungan
Mempelajari Kerangka Acuan Kerja (KAK) dengan melihat tujuan
bangunan tersebut serta untuk kenyamanan dan masyarakat yang akan
terlibat di lingkungan bangunan gedung dan mengingat daerah Sumatera
Barat adalah daerah rawan gempa, jenis konstruksi dan type struktur yang
tepat adalah konstruksi beton bertulang dengan system struktur elemen frame
3D dengan element shell untuk pelat lantai, dan tidak tertutup kemungkinan
penambahan elemen shell untuk shear wall jika diperlukan, hal ini sangat
tergantung dari model dan analisis struktur pada saat proses perancangan
dilaksanakan.

2.1.3.1. DASAR PERENCANAAN STRUKTUR BETON BERTULANG


Untuk menjamin keamanan dan kenyamanan bangunan selama masa
layanannya, struktur bangunan direncanakan dengan berpedoman kepada
kaidah dan peraturan yang berlaku di Indoensia, seperti,
Peraturan Beton Indonesia (PBI) 1971 N.I. -2.

Pedoman Perencanaan Pembebanan untuk Rumah dan Gedung,


SKBI 1.3.53.1987.

Tata Cara Perhitungan Struktur Beton Untuk Bangunan Gedung


SK.SNI T-15-1991-03.

II-2 - 228
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tata Cara Perencanaan Tahan Gempa Untuk Bangunan Gedung


SK.SNI 03-1726-2002.

1. FAKTOR BEBAN

Agar komponen struktur memenuhi syarat kekuatan dan layak pakai


terhadap bermacam-macam kombinasi beban, maka ditentukan faktor beban
sebagai berikut :

a) Untuk pembebanan akibat beban hidup dan beban mati

U = 1.2D + 1.6L

b) Jika ketahanan struktur terhadap beban angin harus diperhitungkan


dalam perencanaan maka :

U = 0.75(1.2D + 1.6L + 1.6W)

c) Untuk mendapatkan kondisi yang paling berbahaya dimana harus


memperhitungkan kemungkinan beban hidup maksimum maupun nol
maka :

U = 0.9D + 1.3W

Dengan catatan nilai U yang diperoleh tidak boleh kurang


dari

U = 1.2D + 1.6L

d) Jika ketahanan struktur terhadap beban gempa harus diperhitungkan


dalam perencanaan maka :

U = 1.05(D + LR E) atau U = 0.9(D E)

2. FAKTOR REDUKSI KEKUATAN

Untuk ditentukan dalam SK-SNI-T-15-1991-03 pasal 3.2.3 sebagai berikut


:

a) Untuk gaya dalam lentur tanpa gaya aksial

II-2 - 229
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

= 0.80
b) Untuk gaya aksial tarik dan aksial tarik dengan lentur
= 0.80
c) Untuk gaya aksial tekan dan aksial tekan dengan lentur
= 0.65
d) Untuk geser dan torsi
= 0.60
e) Kolom bertulangan simetris yang dibebani gaya aksial rendah nilai
boleh ditingkatkan dari 0.65 menjadi 0.80

3. PERENCANAAN BALOK

Menurut SK-SNI-T-15-1991-03 Tabel 3.2.5 (a), untuk dimensi balok yang


terletak diatas dua tumpuan maka :

a. Tebal balok (h) : h L 16

Rumus diatas berlaku untuk fy = 400 MPa sedangkan untuk fy selain 400
MPa nilainya harus dikalikan dengan :

fy
0.4 +
400

b. Lebar balok

1 2
hb
2 3.h

c. Untuk balok yang berada ditengah konstruksi

Berdasarkan SK-SNI T-15-1991-03 pasal 3.6.2 butir 4 :

be = bw + b1 + b2

Untuk hw 4 hf, maka : b1 = b2 = hw

Untuk hw > 4 hf, maka : b1 = b2 = 4 hf

d. Untuk balok yang berada di tepi konstruksi

II-2 - 230
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Berdasarkan SK-SNI T-15-1991-03 pasal 3.6.2 butir 4 :

be = bw + b1

Untuk hw 4 hf, maka : b1 = hw

Untuk hw > 4 hf, maka : b1 = 4 hf

Lentur Balok

Standar SK-SNI-T-15-1991-03 pasal 3.3.2.7 menetapkan bentuk persegi


panjang untuk distribusi tegangan beton tekan ekivalen. Intensitas tegangan
beton tekan rata-rata ditentukan sebesar 0.85 fc dan dianggap bekerja pada
daerah tekan dari penampang balok sebesar b dan sedalam a, dengan rumus
:

a = 1.c

dimana : c merupakan arak serat tekan terluar ke garis netral dan 1


merupakan konstanta yang merupakan fungsi dari kelas kuat beton

Standar SK-SNI-T-15-1991-03 menetapkan nilai 1 sebagai berikut :

1= 0.85 untuk 0 fc 30 MPa

1= 0.85 0.008(fc 30) untuk 0 fc 55 MPa

1= 0.65 untuk fc > 55 MPa

Untuk menghindari keruntuhan mendadak maka SK-SNI-T-15-1991-03 03


pasal 3.3.3 menetapkan batasan rasio tulangan maksimum pada balok dengan
tulangan tunggal yaitu :

max = 0.75 b

dimana :

0,851fc' 600
b =
fy 600 + fy

Tetapi rasio tulangan tersebut tidak boleh lebih kecil dari :

II-2 - 231
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

1.4
min =
fy

Pembatasan rasio tulangan untuk balok dengan tulangan rangkap adalah :

fs'
max = 0.75. b + '
fy

Agar kondisi tulangan tekan leleh terpenuhi, maka harus memenuhi rumus
berikut:

fc' d ' 600


' 0.851
fy d 600 f y

Dalam perencanaan penulangan lentur balok beton bertulang, asumsi-


asumsi yang digunakan adalah :

- Bidang penampang tetap rata sebelum dan sesudah deformasi lentur


terjadi

- Diagram tegangan dan regangan baja diketahui.

- Diagram tegangan dan regangan beton diketahui.

- Tegangan tarik beton diabaikan

- Regangan tekan maksimum beton diambil sebesar 0.003.

Dari asumsi-asumsi di atas, hubungan tegangan dan regangan pada


penampang balok beton bertulang dapat dimodelkan seperti berikut,

II-2 - 232
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-151. Diagram Tegangan dan Regangan Penampang Beton Bertulang

C adalah resultan gaya tekan dalam yang terletak di atas garis netral yang
besarnya dihitung dengan rumus berikut :

C = 0,85 fc.a.b.

Sedangkan T adalah resultan gaya tarik dalam yang terletak di bawah garis
netral dan harganya :

T = As. Fy.

z merupakan jarak antara C dan T. Arah garis kerja C dan T sejajar dan sama
besar tetapi berlawanan arah dan dipisahkan dengan jarak z sehingga
membentuk kopel momen tahanan dalam, dimana nilai maksimumnya disebut
kuat lentur atau momen tahanan penampang komponen struktur lentur.

Apabila penampang balok tersebut dibebani momen lebih besar dan


terus ditambah, maka regangannya semakin besar sehingga kemampuan
regangan beton terlampaui dan akan terjadi keruntuhan pada beton. Pada
keruntuhan ini ada tiga macam pola keruntuhan yang tergantung pada nilai
tegangan baja tulangan ( fs ) yaitu :

1. Keruntuhan tarik ( tension failure )

Keruntuhan tarik terjadi jika persentase baja tulangannya relatif kecil


yang disebut dengan balok bertulang kurang (underreinforced beam).

II-2 - 233
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Pada kondisi ini tulangan lebih dahulu mencapai regangan lelehnya


sebelum tegangan tekan beton mencapai maksimum

2. Keruntuhan seimbang ( balance failure )

Keruntuhan imbang terjadi bila beton maupun baja tulangan mencapai


regangan atau tegangan maksimumnya secara bersamaan.

3. Keruntuhan tekan ( compression failure )

Keruntuhan tekan terjadi apabila penampang dengan persentase baja


tulangannya cukup besar (overreinforced beam) sehingga tegangan di
serat beton lebih dulu mencapai kapasitas maksimum sebelum tegangan
pada baja tulangan meleleh. Keruntuhan tekan ini terjadi secara tiba
tiba dan sebelumnya tidak ada tanda tanda berupa defleksi yang
besar.

Dalam perencanaan beton bertulangan tunggal diusahakan keruntuhan


yang terjadi adalah keruntuhan tarik (under reinforced) karena tanda-
tanda keruntuhan akan terlihat dengan lendutan yang besar akibat baja
yang meleleh.

Dalam prakteknya balok dengan tulangan tunggal jarang sekali


digunakan, karena jika hanya dengan satu macam tulangan di daerah
tarik saja tanpa adanya tambahan tulangan di daerah tekan akan
menyulitkan dalam pengaitan sengkang. Sesuai dengan mekanisme
diatas, dalam perencanaan penampang balok digunakan tulangan
rangkap.

Adapun alasan pemasangan tulangan rangkap khususnya tulangan


tekan adalah :

1. Untuk kasus tinggi balok yang rendah, bisa jadi m a x (p a d a ka su s


tulangan tunggal) tidak cukup. Untuk itu perlu tulangan tekan
yang dapat mempertinggi kapasitas momen.

II-2 - 234
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2. Untuk memperbesar daktilitas beton bertulang khususnya akibat


momen. Dengan adanya tulangan tekan menyebabkan tinggi
garis netral menjadi pendek dan kurvatur menjadi besar.

3. Meningkatkan kekakuan penampang sehingga mengurangi


defleksi pada balok. Dengan adanya tulangan tekan, jelas akan
memperbesar inersia penampang balok dan selanjutnya
mengurangi lendutan (defleksi) yang terjadi.

4. Untuk mempertimbangkan kemungkinan terjadinya kombinasi


beban yang menyebabkan momen berubah tanda. Perubahan
momen yang terjadi karena ada gaya luar yang bekerja pada
struktur, misalnya beban horizontal akibat gempa yang dapat
menyebabkan momen-momen internal berubah tanda.

Gambar berikut memperlihatkan sebuah penampang persegi dengan


tulangan tekan As ditempatkan sejarak d dari serat atas dan tulangan tarik As
pada jarak d dari serat atas. Dalam hal ini diasumsikan bahwa kedua tulangan
yaitu As dan As leleh yaitu mencapai fy pada saat runtuh.

Gambar 2-152. Diagram Tegangan dan Regangan Tulangan Rangkap

Momen tahanan nominal total (Mn) dapat dianggap sebagai penjumlahan


dari dua bagian.

II-2 - 235
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Bagian pertama, Mn1 adalah kopel yang terdiri dari gaya pada tulangan tekan
dan gaya pada tulangan tarik yang luas tulangannya sama yaitu As.

Mn1 = As fy (d d) (Gambar d)

Bagian kedua, Mn2 adalah bagian yang bertulangan tunggal, termasuk juga
blok segi empat ekivalen (beton tekan) dengan luas tulangan tariknya adalah
(AsAs).

Mn2 = (As As) fy (d a/2) (Gambar e.)

Tinggi blok tegangan a, adalah :

(As - As' ) fy
a=
0,85.b.fc'

Dengan = As/bd dan = As/bd , maka persamaan di atas dapat dituliskan


sebagai berikut :

( ' ) fy d
a=
0,85.fc'

Maka momen tahanan nominal total menjadi :

Mn = Mn1 + Mn2

= Asfy (d d) + (As As) fy (d a/2)

Persamaan ini hanya berlaku apabila tulangan tekan As leleh. Bila belum leleh
harus dicari tegangan aktual fs pada tulangan tekan As tersebut.

Geser Balok

Keruntuhan geser pada perencanaan balok harus dihindarkan karena


keruntuhan ini bersifat getas dan sangat berbahaya. Oleh karena itu pada
daerah sendi plastis sumbangan kekuatan beton terhadap geser diabaikan,
sehingga geser pada daerah ini harus dapat dipikul oleh tulangan geser
seluruhnya (SK-SNI-T-15-1991 pasal 3.14.7.2.1)

II-2 - 236
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Besarnya gaya geser yang terjadi, menurut SK-SNI-T-15-1991 pasal.3.14.7.


harus dihitung dalam kondisi sendi plastis terjadi pada kedua ujung balok
(konservatif), dengan rumus :

M ov ,ki + M ov ,ka
Vu ,b = 0,7 + 1,05Vg
ln

Tetapi dalam segala hal, besarnya gaya geser maksimum balok tidak perlu
lebih besar dari :

4,0
Vu ,b = 1,05.(VD,b + Vl,b + VE ,b )
k

dengan :

Mov = momen kapasitas balok akibat luas tulangan terpasang

= x momen nominal balok akibat luas tulangan terpasang

di mana = 1,25 untuk fy < 400 Mpa

= 1,4 untuk fy 400 Mpa

Vg = gaya geser akibat beban gravitasi

VD,b = gaya geser balok akibat beban mati

VL,b = gaya geser balok akibat beban hidup

VE,b = gaya geser balok akibat beban gempa

k = faktor jenis struktur,diambil = 1

Berdasarkan SK-SNI-T-15-1991 pasal.3.4.1.2.1. maka penampang dengan


jarak kurang dari d dari muka kolom / tumpuan boleh direncanakan terhadap
gaya geser Vu yang besarnya didapat dari titik sejarak d. Maka gaya geser Vu
untuk perencanaan geser pada daerah sendi plastis ini diambil dari gaya geser
dititik sejauh d dari muka kolom.

II-2 - 237
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Untuk tulangan geser pada daerah sendi plastis digunakan sengkang


tertutup yang dipasang pada sepanjang dua kali tinggi balok (2h) diukur dari
muka komponen struktur pendukung ke arah tengah bentang pada kedua
ujung dari komponen struktur tersebut.

Pada lokasi yang berpotensi yang terjadi sendi plastis, spasi maksimum
dari sengkang yang disyaratkan oleh SK-SNI-T-15-1991 pasal 3.14.3.3.2. tidak
boleh melebihi dari hal sebagai berikut :

1. d/4

2. 8 kali diameter tulangan longitudinal terkecil

3. 24 kali diameter batang sengkang

4. 200 mm

5. Untuk menghindari tekuk (buckling) disyaratkan :

1600.f yl .A st
A sl.f yt

dimana :

Ast = luas dari tulangan transversal, mm2

Asl = luas tulangan longitudinal, mm2

fyl = kuat leleh tulangan longitudinal,Mpa

fyt = kuat leleh tulangan transversal (sengkang), MPa

Pada daerah diluar sendi plastis, digunakan sengkang dengan spasi


maksimum tidak boleh melebihi hal sebagai berikut (SK-SNI-T-15-1991 Pasal
3.4.5.4.).

1. d/2

2. 600 mm

II-2 - 238
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Rumus persamaan untuk mencari gaya geser Vu,b diatas hanya benar
jika sendi plastis terjadi di muka kolom, dalam hal sendi plastis tidak terjadi di
muka kolom maka persamaan diatas menjadi :

M ov,ki + M n ,ka
Vu ,b = 0,7 + 1,05Vg atau
ln

M n ,ki + M ov,ka
Vu ,b = 0,7 + 1,05Vg
ln

Perumusan penulangan geser menurut SK-SNI-T-15-1991 pasal 3.4.1 s/d 3.4.5,


adalah :

1. Vu Vn

Dimana Vu adalah gaya geser terfaktor pada penampang yang ditinjau dan
Vn adalah Kuat geser nominal yang dihitung dari :

Vn = Vc+ Vs

Vc = kuat geser nominal yang disediakan beton

Vs = kuat geser nominal yang disediakan oleh tulangan

= faktor reduksi kekuatan = 0,6

2. Kuat geser nominal yang disediakan beton dihitung dengan


rumus:

fc'
Vc = b.d
6

Untuk perencanaan sendi plastis Vc = 0

3. Kuat geser nominal dari tulangan geser dalam jarak s

A v .fy.d
Vs = , tetapi untuk perencanaan sendi plastis Vs tidak boleh lebih dari
s

2
3 fc ' .b.d

II-2 - 239
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Dari rumus diatas diperoleh tulangan geser yang diperlukan sejarak s

Vs.S
Av =
fy.d

4. Syarat spasi untuk tulangan geser :

1
Jika Vs < fc'.b.d ; spasi tulangan geser tidak boleh melebihi d/2 atau 600 mm.
3

1
Jika Vs > fc'.b.d ; spasi tulangan geser tidak boleh melebihi d/4 atau 300 mm.
3

5. Tulangan longitudinal yang mengalami tekan harus dilindungi oleh


sengkang dengan diameter minimum 10 mm. Pada Proyek ini
dipakai diameter 10 mm.

4. PERENCANAAN PLAT

Pemeriksaan Tebal Pelat

Berdasarkan SK-SNI-T-15-1991-03 pasal 3.2.5 butir 3 sub butir 3, syarat tebal


pelat penahan lenturan 2 arah adalah sebagai berikut :

ln(0,8 + fy '/ 1500)


hf
36 + 5[ m 0,12(1 + 1 / )]

ln(0,8 + fy / 1500)
hf
36 + 9

ln(0,8 + fy / 1500)
hf
36

dan jika : m < 2 , maka hf 120 mm

m 2, maka hf 90 mm

dengan :

Ln = panjang bentang bersih (mm), untuk sistem pelat dan balok

Ln adalah jarak dari sisi ke sisi balok

II-2 - 240
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Ln = panjang bentang terpanjang lebar balok

Ln = L bw

= rasio antara bentang bersih sisi terpanjang dengan


bentang bersih sisi terpendek

1 + 2 + ...... + n
m =
n

Ibp
=
Ip

dengan : = kekakuan pelat

Ibp = Inersia balok pelat

Ip = Inersia pelat

Rasio Tulangan

Rasio luas tulangan susut minimum terhadap luas bruto penampang


beton ditetapkan SK-SNI-T-15-1991-03 pasal 3.16.12 seperti yang dicantumkan
dalam Tabel 2-20. Tipe Pelat berikut:

Tipe Pelat Rasio Tulangan ()


Pelat yang menggunakan batang tulangan
0,0020
deform mutu 300
Pelat yang menggunakan batang tulangan
deform atau jaring kawat las (polos atau 0,0018
deform) mutu 400
Pelat yang menggunakan batang tulangan
dan tegangan leleh melebihi 400 Mpa yang 0,0018 400/fy
diukur pada regangan leleh sebesar 0,35 %

II-2 - 241
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tetapi dalam segala hal rasio tersebut tidak boleh kurang dari 0,0014.
Tulang susut dan temperatur harus dipasang dengan jarak tidak lebih dari lima
kali tebal pelat ataupun 500 mm.

Untuk sistem pelat dua arah, penempatan tulangannya sesuai dengan


sifat beban dan kondisi tumpuannya, serta harus memenuhi ketentuan sebagai
berikut :

1. Luas tulangan pada masing-masing arah harus dihitung


berdasarkan nilai momen pada penampang kritis, tetapi luas
tulangan minimum untuk menahan susut dan temperatur harus
tetap dipenuhi.

2. Jarak antara tulangan pada penampang kritis tidak boleh lebih


besar dari tebal pelat, kecuali untuk konstruksi pelat berusuk.

3. Tulangan momen positif yang tegak lurus terhadap suatu tepi


yang tidak menerus, dari bentang tepi harus dilanjutkan sampai ke
tepi pelat dan harus tertanam ke dalam balok sprandel, kolom
atau dinding paling sedikit 150 mm.

4. Tulangan momen negatif yang tegak lurus terhadap suatu tepi


yang tidak menerus harus dibengkokkan, diberi kait atau jangkar
ke dalam balok sprandel, kolom atau dinding agar kemampuan
menahan momen dipenuhi.

Geser Pelat

Kuat geser perlu V menurut SK-SNI-T-15-1991-03 pasal 3.15.2 butir 1 bahwa


faktor beban untuk perencanaan berdasarkan beban kerja :

V = 1,0 DL + 1,0 LL

Besarnya gaya geser pada pelat adalah :

Vu = .q.L q.x

II-2 - 242
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Untuk pelat satu arah, menurut SK-SNI-T-15-1991-03 pasal 3.4.1 butir 1

Vu Vn

Dimana merupakan faktor reduksi kekuatan geser menurut SK-SNI-T-15-


1991-03 pasal 3.2.3 butir 2 sub butir 3 diambil sebesar 0.6. Vn merupakan gaya
geser normal = Vc + Vs

Kuat geser (Vc) yang disumbangkan beton untuk komponen struktur


yang dibebani oleh geser dan lentur menurut SK-SNI-T-15-1991-03 pasal 3.4.3.1
1
adalah:Vc = fc'.bo.d
6

5. PERENCANAAN KOLOM

Momen Rencana Kolom

Pada perhitungan perencanaan kolom untuk struktur dengan tingkat


daktilitas penuh ini, rumus-rumus yang dipakai mengacu pada SK-SNI-T-15-1991-
03 pasal 3.14.4. yaitu :

1. Kuat lentur (momen) kolom ditentukan dengan rumus : (SK-SNI-T-


15-1991 pasal.3.14.4.2.2.)

M u ,k = 0,7.d . M kap.b

atau

M u ,k (
= 0.7.d . k . M kap.bki + M kap.b.ka )
2. Tetapi dalam segala hal tidak perlu diambil lebih besar dari pada :


M
4,0
u ,k = 1,05. M D.k + M L.k + .M E.k
k

dimana M u ,k merupakan jumlah momen rencana kolom pada pusat join.

M kap ,k merupakan jumlah momen kapasitas balok pada pusat join yang

berhubungan dengan kapasitas lentur aktual dari balok 0 .M n,b . M n,b

II-2 - 243
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

merupakan kuat lentur nominal balok dihitung terhadap luas tulangan yang
terpasang. merupakan koefisien pembesar dinamis yang memperhitungkan
pengaruh dari terjadinya sendi plastis pada struktur secara keseluruhan yang
besarnya adalah 1.3; kecuali untuk kolom lantai pertama dan yang paling atas
yang memungkinkan terjadinya sendi plastis pada kolom, maka w d = 1. M D,k
merupakan momen kolom akibat beban mati. M L,k merupakan momen
kolom akibat beban hidup. M E,k merupakan momen kolom akibat beban
gempa. merupakan faktor ditribusi momen kolom portal yang ditinjau sesuai
dengan kekakuan relatif kolom atas dan kolom bawah dan k merupakan faktor
jenis struktur, diambil = 1.

Gaya Aksial Rencana Kolom

Besarnya gaya aksial yang bekerja pada kolom selain berasal dari gaya
aksial gravitasi akibat beban mati dan beban hidup, juga berasal dari momen
kapasitas balok yang berada pada ujung-ujung kolom.

Perumusan gaya aksial yang bekerja pada kolom mengacu pada rumus
SK-SNI-T-15-1991 Pasal. 3.14.4.3. yaitu :

N u ,b =
M
0,7.R. kap ,b
+ 1,05.N g ,k
lb

tetapi dalam segala hal tidak perlu lebih besar dari :

4
N u ,k = 1,05 N g ,k + .N g ,k
k

N u,k = gaya aksial rencana kolom pada pusat joion

Rv = faktor reduksi yang ditentukan sebesar :

Rv = 1,0 untuk 1<n 4

Rv = 1,1 0,025 . n untuk 4<n 20

Rv = 1,0 untuk n > 4

dengan n adalah jumlah lantai tingkat diatas kolom yang ditinjau.

II-2 - 244
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

N g,k = Gaya aksial akibat beban gravitasi terfaktor pada pusat join

Lb = bentang balok, diukur dari pusat join

Gaya Geser Rencana Kolom

Besarnya gaya geser kolom ditentukan berdasarkan terjadinya sendi


plastis pada ujung balok yang bertemu pada kolom tersebut, yang dihitung
berdasarkan rumus pada SK-SNI-T-15-1991 pasal.3.14.7.1.2. yaitu :

M u ,k atas + M u ,k bawah
Vu ,k =
hn

tetapi dalam segala hal tidak perlu melebihi :

4
Vu ,k = 1,05. VD,k + VL,k + VE ,k
k

M u,k-ka = momen kolom pada ujung atas kolom pada bidang muka
balok

M u,k-kb = momen kolom pada ujung bawah kolom pada bidang


muka

balok

hn = tinggi bersih kolom yang ditinjau

V D,k = gaya geser kolom akibat beban mati

V L,k = gaya geser kolom akibat beban hidup

V E,k = gaya geser kolom akibat beban gempa

K = faktor jenis struktur =1

Dengan dijinkannya terjadi sendi plastis pada kolom dasar, maka besarnya
gaya geser dihitung adalah berdasarkan momen kapasitas yang ada pada
ujung kolom dasar tersebut :

M u ,ka + .M u ,kb
Vu ,k ltdasar =
hn

II-2 - 245
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Untuk perhitungan jarak sengkang/tulangan geser (S), dipakai rumus


pada SK-SNI-T-15-1991 pasal.3.4.5.6.2. yaitu :

A v .fy.d A .fy.d
Vs = S= v
S Vs

Untuk daerah sendi plastis Vs=Vo/f , sedangkan untuk daerah diluar sendi
plastis dipakai Vo=Vu/f-Vc, dengan Vc adalah gaya geser yang disumbangkan
oleh beton sesuai rumus SK-SNI-T-15-1991 pasal.3.4.3.1.2. yaitu :

Nu fc'
Vc = 1 + . ( Nu dalam MPa)
.b.d
14.Ag 6

Nu merupakan gaya aksial minimum yang terjadi pada kolom.

Mengacu pada SK-SNI-T-15-1991 pasal.3.14.4.4.2, tulangan geser pada


kolom yang tidak berpotensi terjadi sendi plastis, harus dipasang pada seluruh
tinggi kolom dengan jarak maksimum tidak melebihi :

a. dimensi komponen struktur terkecil :

b. 8 kali diameter tulangan longitudinal

c. 100 mm

Pada kolom berpotensi terjadi sendi pastis, Vc tidak diperhitungkan dan


tulangan geser diperhitungkan terjadi sepanjang lo dari muka join yang ditinjau
dengan panjang lo tidak boleh kurang dari :

a. h (tinggi penampang kolom), untuk Nu,k< 0,3.Ag.fc

b. 1.5 h untuk Nu,k > 0,3. Ag.fc

c. 1/6 bentang bersih komponen struktur

d. 450 mm

6. PERENCANAAN JOINT BALOK-KOLOM

II-2 - 246
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Dalam SK-SNI-T-15-1991-03 kriteria untuk perencanaan joint balok kolom


pada beton bertulang adalah sebagai berikut:

1. Kekuatan joint tidak boleh lebih kecil dari kekuatan komponen


struktur yang dihubungkannya.

2. Karena kesulitan dalam perbaikannya dan penurunan


kemampuan memancarkan energi pada mekanisme keruntuhan
joint maka seharusnya joint tetap dalam keadaan elastis.

3. Kekuatan kolom tidak boleh diperlemah oleh karena perilaku joint


yang berdekatan dengannya.

4. Deformasi joint tidak boleh memperbesar simpangan antar tingkat.

5. Pengaturan penulangan joint tidak boleh mengakibatkan


kerumitan dalam perencanaan.

2.1.3.2. KOMPUTER SEBAGAI ALAT BANTU DALAM DESAIN ARSITEKTUR DAN


REKAYASA STRUKTUR

Kemajuan teknologi komputer dengan information technology memberi


warna yang dominan terhadap kondisi dan perkembangan ilmu Arsitektur dan
Analisis Struktur secara keseluruhan. Kemajuan di bidang teknik komputer
pribadi tidak saja mencakup kemampuan menghitung super cepat, tetapi
sekaligus didukung oleh kemampuan graphic yang sangat meningkatkan
kemampuan dan kualitas peranti lunak untuk presentasi dan komunikasi jarak
jauh. Lompatan teknologi tadi seolah mampu membuka tabir dan hambatan
yang sebelumnya dirasakan oleh praktisi Arsitektur dan teknik Sipil dalam
mengolah data, melakukan analisis, eksperimen dan berkomunikasi untuk
mendiskusikan dan mencari solusi yang tepat atas masalah-masalah yang
dihadapi.

II-2 - 247
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.3.3. ANALISIS STRUKTUR DAN PERENCANAAN

Analisis struktur dan perencanaan struktur Bangunan Gedung dilakukan


dengan bantuan program komputer berbasiskan Metode Elemen Hingga,.
Analisis struktur dan perencanaan komponen struktur dilakukan secara
terintegrasi. Untuk maksud tersebut telah dibuat model struktur mewakili struktur
yang sesungguhnya. Selanjutnya model ini akan dianalisis dan direncanakan
untuk selanjutnya diterapkan pada struktur bangunan yang sesungguhnya.
Dengan bantuan program komputer ini akan dapat diinvestigasi perilaku
struktur bangunan akibat berbagai beban yang diberikan. Dengan demikian
akan diperoleh suatu bentuk dan pola struktur yang betul-betul handal untuk
daerah tertentu.

2.1.3.4. PEMODELAN DAN DATA TEKNIS STRUKTUR

Analisis dan perencanaan struktur dilakukan dengan asumsi-asumsi


berikut. Asumsi-asumsi tersebut digunakan untuk mempermudah pemodelan
struktur.

1. Komponen balok dan kolom bertemu pada garis sumbu


utamanya masing-masing.

2. Pelat lantai dapat diasumsikan sebagai diafragma lantai kaku tak


terhingga pada bidangnya.

3. Efek rigid end zone pada komponen struktur balok diabaikan.

4. Besar dan arah beban statik konstan.

5. Untuk balok dan kolom digunakan Hermitian Frame Element.

6. Material bersifat Isotropik dan linear elastik.

7. Deformasi kecil sehingga dapa dilakukan analisis linear.

8. Struktur stabil geometrik.

9. Metode perakitan menggunakan metode kekakuan langsung.

10. Kondensasi dilakukan pada 3 DOF/lantai untuk beban lateral.

II-2 - 248
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Analisis dan perencanaan struktur dilakukan dengan pemodelan 3-


dimensi seperti diperlihatkan dalam Spesifikasi teknis struktur ditentukan adalah
sebagai berikut,

Dimensi struktur : Sesuai dengan data perencanaan


Mutu beton : fc 25 MPA / K-225 kg/cm2
Mutu baja : U-32 (ulir) dan U-24 (polos)
Fungsi bangunan : Gedung Asrama
Ketahanan terhadap : Wil. 5 (tanah sedang) SNI 03-1726-2002
gempa
Perencanaan beton : SNI T-15-1991-03
bertulang

Penentuan wilayah gempa mengacu kepada SNI 03-1726-2002 seperti


diperlihatkan dalam Gambar 2-153.

Gambar 2-153. Model Struktur Space Frame Bangunan Gedung lantai II

II-2 - 249
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-154. Peta Wilayah Gempa Indonesia

1. SISTIM PEMBEBANAN

Gambar 2-155. Sistem Pembebanan

II-2 - 250
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2. Beban Vertikal

Beban vertikal merupakan merupakan beban yang bekerja searah


dengan gravitasi bumi, yakni beban pada pelat lantai serta beban dinding
bangunan. Semua beban ditransfer ke balok dan untuk selanjutnya dipikul oleh
kolom. Pola pendistribusian beban dari pelat lantai ke balok mengikuti
keruntuhan pelat lantai dan distribusi beban dinding ke balok mengikuti pola
beban merata seperti diperlihat dalam Gambar 2-156.
L1
Balok

L2 L2L2 Balok

Balok

Balok

Gambar 2-156.Pola Distribusi Beban

Beban vertikal terdiri atas beban mati (Dead Load, DL) dan beban hidup
(Live Load, LL) yang merupakan beban akibat fungsi bangunan. Beban hidup
diambil sebesar 250 kg/m2., beban vertikal dimodelkan seperti terlihat dalam
Gambar 2-156 dan Gambar 2-157 untuk struktur. Disamping beban tersebut,
beban atap dimodelkan sebagai beban terpusat yang bekerja pada ujung
kolom.

II-2 - 251
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-157. Model Pembebanan Vertikal Frame 3D

3. Beban Horizontal
Beban horizontal merupakan beban akibat gempa. Banyak struktur
bangunan sipil menggunakan pendekatan statik ekivalen dalam menganalisis
struktur akibat pengaruh gempa. Analisis gempa statik ekivalen merupakan
suatu cara analisis statik struktur, dimana pengaruh gempa pada struktur
dianggap sebagai beban-beban statik horizontal untuk menirukan pengaruh
gempa sesungguhnya akibat pergerakan tanah. Metode statik ekivalen ini
hanya disarankan untuk kondisi sebagai berikut,

1. Gedung-gedung dengan tinggi kurang dari 40.00 meter.

2. Gedung-gedung dengan bentuk struktur yang


beraturan.

3. Gedung-gedung dengan loncatan bidang muka yang

tidak besar.

4. Gedung-gedung dengan kekakuan tingkat yang


seragam.

II-2 - 252
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

5. Gedung-gedung yang mempunyai bentuk, ukuran dan

penggunaan yang dapat berlaku umum.

Adapun prosedur perhitungan dalam analisis gempa statik ekivalen dapat


dilakukan sebagai berikut:

1. Mengumpulkan data-data yang diperlukan dalam


perhitungan yang meliputi antara lain deskripsi
bangunan, fungsi bangunan, denah bangunan, lokasi
bangunan, jenis tanah di bawah bangunan, jenis struktur
yang digunakan dan dimensi-dimensi komponen
struktur.

2. Menghitung berat total bangunan (Wt). Berat total


bangunan terdiri dari berat seluruh beban mati; antara
lain : berat pelat, balok, kolom, dinding, partisi, plafon,
spesi dan tegel, dan beban hidup yang telah direduksi.
Berat masing-masing bagian bangunan dihitung
dengan mengalikan berat satuan (berat/volume)
bagian bangunan tersebut dengan volumenya. Wi
merupakan berat bagian bangunan; i merupakan
berat satuan bagian bangunan dan Vi merupakan
volume bagian bangunan.

Wi = ix Vi
Wt = Wi

II-2 - 253
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

3. Menghitung waktu getar alami (T). Waktu getar alami


pada arah yang ditinjau, dapat dihitung dengan
menggunakan rumus-rumus empiris yang diberikan

T = 0,06 H3/4 ; dengan H merupakan tinggi gedung.

berdasarkan jenis struktur yang digunakan. Untuk struktur


gedung yang terdiri dari portal beton :

4. Menentukan koefisien gempa dasar (C). Koefisien gempa


dasar ditentukan dengan berdasarkan wilayah gempa
dimana bangunan itu berada, jenis tanah dibawah
bangunan, waktu getar alami struktur gedung dan
percepatan pergerakan tanah akibat gempa.

5. Menentukan faktor Keutamaan (I). Faktor Keutamaan


ditentukan berdasarkan fungsi bangunan tersebut. Nilai I
akan bertambah besar seiring dengan makin
pentingnya fungsi struktur. Atau dengan kata lain,
semakin penting struktur bangunan, semakin besar
kemungkinannya bertahan pada saat gempa besar
terjadi.

6. Menentukan Faktor Jenis Struktur (K). Faktor Jenis Struktur


ditentukan berdasarkan jenis dan bentuk material yang
digunakan dalam struktur bangunan. Faktor K hanya
digunakan pada peraturan PPTGI-UG-1983, sedangkan
peratuan SNI 03-1726-2002 menggunakan faktor R yang
merupakan faktor reduksi yang tergantung pada sistem
struktur dan tingkat daktilitasnya.

II-2 - 254
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

7. Menentukan Gaya Geser Horizontal Total Akibat Gempa


(V). Gaya geser horizontal total akibat gempa dihitung
dengan menggunakan rumusan berikut.

V = CI R Wt

8. Mendistribusikan gaya geser Horizontal total akibat


gempa ke sepanjang tinggi gedung (Fi)

Jika H / A < 3,0 ; untuk setiap Lantai=


:F Wh
i
i i
V
Whi i

Jika H / A 3,0 ; untuk Lantai atas : Fi = 0,1V dan untuk setiap lantai :
Wh
=Fi i i
0, 9V
Whi i

Prosedur perhitungan beban gempa yang dijelaskan di atas telah


terprogram secara baik dalam perangkat lunak seperti diperlihatkan dalam
Gambar 2-158.

Gambar 2-158. Pembebanan Horizontal Akibat Beban Gempa

II-2 - 255
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

4. Kombinasi Pembebanan
Dalam kenyataanya beban mati, beban hidup dan beban gempa
kemungkinan besar akan bekerja pada saat yang bersamaan. Untuk menjamin
agar struktur bangunan dapat bekerja, baik dalam kondisi beban mati, beban
hidup maupun beban gempa atau ketiga jenis beban tersebut bekerja
bersamaan, maka beban-beban tersebut harus dikombinasikan sedemikian
rupa kepada struktur bangunan. Adapun kombinasi pembeban tersebut diatur
dalam SNI T-15-1991-03 seperti dijelaskan dalam bagian kedua dokumen ini.
Aturan tersebut juga telah diprogram dalam prangkat lunak seperti
diperlihatkan dalam Gambar 2-159. Karena arah beban gempa bersifat bolak-
balok, maka dalam kobinasi pembebanan juga mempertimbangkan sifat ini.
Dengan demikian akan diperoleh 9 kombinasi pembebanan yang mungkin
terjadi.

Gambar 2-159. Kombinasi Pembebanan

5. RESPON STRUKTUR
Respons struktur merupakan perilaku struktur akibat pembebanan seperti
yang dijelaskan dalam bagian sebelumnya. Respons struktur disampaikan
dalam bentuk deformasi dan gaya dalam berupa momen, geser dan normal.

II-2 - 256
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Respons struktur dalam bentuk gaya dalam diperlukan dalam kaitannya


dengan perencanaan komponen struktur beton bertulang. Sedang defromasi
yang yang terjadi berkenaan dengan tingkat keamanan struktur yang diatur
dalam peraturan untuk gedung. Hasil keluaran analisis struktur dengan FINITE
ELEMENT disampaikan baik dalam bentuk grafik maupun dalam bentuk numerik.
Contoh hasil keluaran berupa gaya dalam diperlihatkan dalam diagram
momen dalam Gambar 2-160 dan 2-161.

Gambar 2-160. Diagram MomenStruktur Frame 3D

II-2 - 257
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-161. Diagram GeserStruktur Frame 3D

2.1.3.5. PERENCANAAN KOMPONEN STRUKTUR BETON BERTULANG

Dasar perencanaan komponen struktur beton bertulang telah dijabarkan


dalam bagian kedua dokumen ini. Pada bagian ini, dasar perencanaan
komponen struktur beton bertulang tersebut dijabarkan lebih detail dalam
kaintannya dengan perencanaan struktur bangunan seutuhnya.

1. Balok

Penulangan Lentur
Hal utama yang dialami oleh balok adalah kondisi tekan dan tarik akibat
adanya pengaruh lentur atau gaya lateral. Penulangan balok yang umum
dilakukan adalah dengan penulangan rangkap dimana tulangan dipasang
pada daerah tarik dan tekan seperti secara sekematik diperlihatkan dalam
Gambar 2-162.

II-2 - 258
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Ec = 0,003

Cs
a
Cc
As Es

Ts
As Es
diagram tegangan
balok

Gambar 2-162. Skema Tegangan-Regangan Beton Bertulang

Analisis balok bertulangan rangkap tergantung pada kondisi baja


tulangan tarik dan tekan apakah telah mencapai kondisi leleh atau tidak.
Dalam proses analisis pertama sekali diasumsikan bahwa semua tulangan telah
mencapai kondisi leleh (fs = fs = fy), sehingga :

Resultan gaya tekan beton : Cc = 0,85 fc a b


Resultan gaya tekan baja tulangan : Cs = As fy

Resultan gaya tarik baja tulangan : T = As fy

II-2 - 259
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Dari syarat keseimbangan :

Cc + Cs = T
0,85 fc a.b + As fy = As fy
(AsAs ')fy
a=
0, 85fc 'b

Langkah selanjutnya adalah menguji apakah tulangan telah mencapai kondisi


leleh yakni dengan menguji regangan (s) te la h m e n c a p a ify/Es atau belum.

s=0,3% . cd' = 0,3% . a 1 '.d


c a
s=0,3% . d c = 0,3% . 1.d a
c a
fs = fy jika s fy
Es
fs = fy jika s fy
Es

Jika baja tulangan leleh, maka :

Mn = 0.85 Fc a.b. ( d - a ) + Asfy ( d d)


2

dimana nilai tegangan fs dan fs ditentukan sebagai berikut :

fs = s.Es atau fs = fy

fs =s .Es atau fs = fy
Mn = 0.85 fc a.b. ( d 0.5 a) + Asfs ( d d)
Mn = (As As) fy (d-a/2) + As fy (d-d)

Penulangan Geser
Tulangan geser balok direncanakan berdasarkan gaya geser maksimum
yang dialami balok. Dalam perencanaan, kekuatan geser yang diberikan oleh
baja dan beton harus lebih besar dari gaya geser yang dialami balok.
Vu Vn
Tahap perencanaan penulangan geser balok adalah

II-2 - 260
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

sebagai berikut :

1. Tentukan nilai Vu (gaya lintang maksimum).

2. Tentukan kuat geser nominal (Vn) dihitung berdasarkan


Vn = Vc + Vs, dimana Vs adalah kuat geser yang
disumbangkan tulangan dan Vc adalah kuat geser
yang disumbangkan beton yaitu sebesar 1/6 x bw x d,
dimana fc adalah kekuatan tekan beton, bw lebar
balok dan d tinggi efektif balok.

3. Tentukan nilai Vs dan Vs maksimum,

Vs = 1/3 fc ' x bw x d

Vs maks = 2/3 fc ' x bw x d

4. Tulangan geser dihitung berdasarkan syarat berikut; Av


adalah luas tulangan geser dan s adalah jarak antar
spasi sengkang (s 0,5 d).

a. Jika Vu 0,5 Vc, maka balok tidak memerlukan tulangan geser.

b. Jika 0,5 Vc < Vu < Vc , maka :

Av = bw x s
3 fy

c. Jika 0 < Vu - Vc 1/3 fc ' x bw x d, maka :

Av = (Vu - Vc) x s
fy x d

s 0,5 d

d. Untuk 1/3 fc ' x bw x d Vu - Vc 2/3 fc' x bw x d,

s 0,25 d

II-2 - 261
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2. Kolom
Momen dan gaya aksial merupakan beban yang dominan yang bekerja
pada kolom. Kegagalan yang umum terjadi pada kolom adalah meningkatnya
nilai gaya aksial di atas batas kekuatan kolom. Dalam analisis kapasitas kolom,
baja tulangan diasumsikan selalu mengalami pada kondisi beban maksimum.
Dengan demikian besarnya beban aksial dan momen ultimit dapat ditulis
sebagai berikut:

PU 0.85fc' ab + A 'S fy A S fy
=
1
PU.e 0.85fc' ab d a + A S' fy ( d d' )
=
2

dimana e merupakan titik eksentrisitas beban ultimit dan beban ultimit bekerja
pada titik sentroid berikut.

1
0.85fc' bh d h + A 's fy ( d d' )
2
d" =
(
0.85fcbh + A s + A 's fy
'
)

Perencanaan komponen beton bertulang di atas mengikuti peraturan


SNI T-15-1991-03. Formulasi seperti yang dijabarkan di atas telah diprogram
dalam SANSPRO V 4.80. Hasil perencanaan komponen struktur beton bertulang
ditampilkan baik dalam bentuk grafik maupun dalam bentuk numerik. Contoh
tampilan dalam bentuk grafik diberikan dalam Gambar 2-163. Sedangkan hasil
keluaran lengkap diberikan dalam lampiran.

II-2 - 262
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Gambar 2-163. Penulangan Komponen Struktur Frame 3D

Detail Analisis dan Desain Frame 3D beupa data numerik dan grafik yang
merupakan output program yang digunakan.

3. Pemilihan Pondasi
Sebelum pemilihan pondasi terlebih dahulu dilakukan survey. Lingkup
pekerjaan yang harus dilakukan pada pengukuran lapangan antara lain :
Memeriksa kelayakan dan melengkapi sesuai kebutuhan peta
topografi yang telah ada.
Melakukan pengukuran di lapangan untuk pembuatan peta situasi.
Menyusun titik referensi lapangan yang menandai untuk pemasangan
patok koordinat dan ketinggian yang akurat.
Pematokan rinci (staking out) di lapangan untuk reference
pelaksanaan konstruksi.

Pembuatan peta situasi skala 1:100 akan memperlihatkan seluruh


informasi-informasi penting, yang ada pada lokasi rencana pembangunan,
seperti infrastruktur (jalan, saluran, tiang listrik, tiang telepon, jaringan listrik
tegangan tinggi, air bersih, drainase,dll), utilitas bawah tanah
(PLN,Telepon,PAM,GAS,dlsb) dan bangunan eksisting di sekitar lokasi.

II-2 - 263
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

4. Penyelidikan Tanah
Melaksanakan pemboran dalam pada setiap rencana bangunan
bawah dengan mesin dan STP (standar penetration test) dan pengambilan
contoh tanah talk tergaggu (undisturbed soil sampling) untuk pengujian
laboraturium.

Untuk mandapatkan informasi yang lebih teliti mengenai jenis tanah,


struktur lapis tanah, index dan structural properties sub sufarce, perlu
dilaksanakan pemboran.

Boring akan dikerjakan dengan alat bor yang digerakkan dengan mesin
yang mampu mencapai kedalaman yang ditentukan. Mata bor harus
mempunyai diameter cukup besar sehingga undistrub sample yang diinginkan
dapat diambil dengan baik. Untuk tanah clay, slit atau tanah lainnya yang tidak
terlalu padat, dapat dipakai steel bit sebagai mata bor. Untuk lapisan yang
keras atau cemented harus dipakai core barrel sehingga dapat juga diambil
undisturb samplenya dari lapisan yang keras tersebut.

Pada setiap interval kedalaman 1.5 meter harus dilakukan standard


penetrometer test (SPT) dan harus diambil contoh tanahnya (tidak perlu
undistrub), kemudian disimpan pada tempat yang dapat menjaga kadar air
aslinya. Contoh tanah tersebut diperlukan untuk menyusun geological
descripton lapisan tanah.

Undistrub sample akan diambil dengan cara sebagai berikut:


Tabung sample yang dibuat dari baja tipis tetapi keras dan berbentuk
silinder dengan diameternya rata-rata 7 cm panjang minimal 70 cm,
dimasukkan kedalam dimana undistub semple akan diambil, kemudian
ditekan perlahan lahan sehingga tabung tersebut penuh terisi tanah.
Tanah tersebut harus tetap berada dalam tabung semple tersebut sampai
saatnya datest di laboratorium.
Tabung yang berisi contoh tanah tersebut harus segera ditutup dengan
paraffin setelah dikeluarkan dari lubang bor.

II-2 - 264
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Sebagai hasil boring harus dibuat bor log yang paling sedikit dilengkapi
lithologi (geological description),harga STP, letak muka kedalaman lapisan
tanah yang bersangkutan.

Penanaman dari masing-masing tanah harus dilakukan pada saat itu


juga, sesuai dengan kedalaman maupun sifat tanah tersebut yang dapat
dilihat secara visual.

Apabila tanah yang dibor dalam hal ini cenderung untuk mudah
runtuh,maka persiapan untuk(casing) harus dilakukan.

Pada setiap interval kedalaman yang ditentukan (bila tidak ditentukan


lain maka rata-rata kedalaman diambil kurang lebih 3 meter), pada tanah
lunak akan diambil undistrub sample untuk test di laboratorium guna
mendapatkan harga index dan stuktural properties lapisan tanah.

Melaksanakan sondir ringan (2.5 ton) sampai kedalaman tanah keras.


Kapasitas sondir yang digunakan adalah mesin sondir ringan ( 2,5 ton ), Sondir
dilaksanakan dengan mata sondir Bikonus. Pembacaan tekanan konus
dilaksanakan setiap interval 20 cm sampai nlai tekan konus lebih besar 150
kg/cm2.Bilamana angka diatas tersebut tidak tercapai, penyondiran
diberhetikan sampai kedalaman 30 meter.Penyondiran masig masing 2 titik
setiap kepala dan pilar jembatan. Pengambaran hasil penyondiran dibuat
pada kertas standar.

Terhadap undistrub sampel harus dikerjakan laboratory test untuk


menentukan index dan etructuralproperties tanah.

Besaran index dimaksudkan untuk menetapkan klasifikasi, konsistensi dan


sensitify tanah.Data Tersebut meliputi :

Spesifik Grafity

Moisture content

Atteberg limits

Grain size analisys

II-2 - 265
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Besaran besaran struktural tanah. Unconfined Compressive strength.


Maksud dari test ini adalah untuk memperoleh besarnya kekuatan tanah yang
kohesif.

Direct Shear Test, test ini dikerjakan untuk tanah tanpa


kohesif.Consolidation test. Dimaksudkan untuk mendapatkan besaran besaran
yang dipergunakan untuk memperhitungkan settlement.

Rekomendasi Daya Dukung Tanah


Berdasarkan dari hasil penyelidikan lapangan dan hasil uji laboraturium
dilakukan analisis untul menentukan daya dukung tanah dan rekomendasi jenis
pondasi yang tepat untuk kondisi tanah berdasarkan hasil analisis yang telah
dilakukan.

Pondasi merupakan bagian dari sistem rekayasa konstuksi yang berfungsi


sebagai penerus beban yang ditopang oleh beratnya sendiri (bangunan) pada
kedalaman tanah atau batuan yang terletak dibawahnya.Karena sifat dari
tanah dan batuan itu hiterogen,maka sulit ditemukan dua pondasi bahkan
pada tapak konstruksi yang berdampingan akan bersifat sama. Hal ini
disebabkan pondasi sebagai pendukung beban mempunyai bidang antara
(interfacing) terhadap tanah.
Di dunia rancang bangun penurunan pondasi bisa dipastikan
terjadi.Persoalannya bagaimana penurunan tersebut dapat diprediksi sejak
awal,sehingga bangunan tidak terganggu.Masalah yang dihadapi perencana
adalah menentukan sistem pondasi untuk bangunan bertingkat sedang antara
2 sampai 8 lantai,dan berdiri diatas tanah yang mempunyai daya dukung
rendah. Sisi lain persoalan biaya yang tinggi masalah tesendiri, karena
kesalahan dalam perencanaan akan berdampak pada hasil kemudian hari.
Oleh karena itu perlu dilakukan pemilihan pondasi yang tepat untuk
bangunan yang direncanakan, sebagai dasar pemilihan pondasi perlu
dilakukan Soil Investigation untuk mempelajari sifat fisik tanah dan seberapa
jauh lokasi tanah keras yang mampu menahan beban diatasnya.

II-2 - 266
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.4. TAHAP DESAIN AKHIR (FINAL DESIGN)


Tahap desain akhir ini merupakan tahap dimana sudah didapat satu
desain akhir yang telah disepakati bersama untuk selanjutnya diproduksi dalam
bentuk gambar-gambar detail, rencana kerja dan syarat-syarat (RKS), rincian
volume pelaksanaan pekerjaan (bill of quantity), rencana anggaran biaya
pekerjaan pekerjaan konstruksi, RABberdasarkan analisis biaya konstruksi SNI,
menyusun laporan perencanaan: struktur, utilitas lengkap dengan perhitungan-
perhitungan yang bisa dipertanggung-jawabkan.
Dalam tahap ini dilakukan proses produksi gambar kerja, sehingga desain
yang sesuai untuk Anda dapat segera terwujud. Gambar kerja ini menjadi
acuan bagi pelaksana (kontraktor).

Gambar kerja terdiri dari:, Tabel 2-21. Gambar Kerja


Gambar Arsitektur Gambar Struktur
- Block Plan, Site Plan - Rencana Sloof, Kolom dan
- Denah/Layout Pondasi
- Tampak Bangunan - Rencana Pembalokan
- Potongan - Rencana Atap
- Rencana Lantai - Rencana Tangga
- Rencana Plafond - Detail Pondasi
- Rencana Kusen - Detail Pembesian
- Rencana Pagar/railing - Detail Atap
- Detail Profile
- Detail KM/WC

Dan gambar kerja yang diperlukan lainnya.

II-2 - 267
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.5. Contoh Kasus Perhitungan Struktur

2.1.5.1. PRELIMINARY DESIGN


1. Pendahuluan

Obyek contoh perhitungan ini adalah bangunan tinggi yang terdiri dari
52 lantai dan 5 level basement. Denah dan gambar tampak bangunan dapat
dilihat pada gambar berikut :

Gambar 2-164. Denah Lantai Tipikal dan Model 3 Dimensi

II-2 - 268
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2. Spesifikasi Struktur :

: Asrama 52 lantai
Fungsi gedung
5 level basement untuk
restoran, parkir kendaraan,
ruang mekanik

Sistem struktur
sistem struktur penahan beban : Sistem Frame Tube dengan :
lateral spandrel beam
core
pelat tebal sebagai lantai
pengaku
pelat pada tiap lantai sebagai
lantai kaku (diafragma)

sistem struktur penahan beban : balok, kolom


vertikal/ gravitasi

Material struktur atas :


pelat lantai : beton bertulang fc 25 MPa
balok : beton bertulang, fc 30 MPa
kolom : komposit, fc 35 MPa
core : beton bertulang, fc 35 MPa, tebal
80 cm
Material struktur bawah :
pelat lantai basement : beton bertulang fc 35 MPa, tebal
250 mm
balok : beton bertulang fc 30 MPa
kolom : komposit, fc 35 MPa

II-2 - 269
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Material non struktural


penutup lantai : Keramik
dinding pemisah : Gypsum
dinding luar : kaca, alucobond
Pondasi : bored pile
Metode konstruksi : top down Construction

II-2 - 270
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS
3. Pembebanan

Secara umum bebanbeban yang bekerja pada bagunan tinggi dapat dilihat pada diagram berikut :

SUMBER BEBAN PADA BANGUNAN

GEOPHYSICAL MAN-MADE

GRAVITATIONAL SEISMOLOGICAL METEOROLOGI LOCKED IN STRESS DYNAMIC (TIME


(pergerakan lapisan bumi/ CAL VIBRATION)
gempa bumi)

OCCUPANCY CONSTRUCTION WATER, WIND RESTRAINED RESIDUAL


EARTH VOLUME

DEAD LOAD PRESTRESSING

- Long time loading - Random : Blast, Occupancy


- Office (creep) change, Impact
- Domestic - Temperature change - Realtively Steady : Movement
- Public expansion, people
- Factory Construction - Cyclic Vibration : Cars, Crane,
- Humidity change, machine, Elevators
swelling, shrinkage

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

II-2 - 271
USULAN TEKNIS

Pada kasus ini beban-beban yang diperhitungkan pada analisis struktur


disesuaikan dengan kondisi wilyah Indonesia sebgai berikut :

3.1 Beban Mati

Beban mati dapat dinyatakan sebagai gaya statis yang disebabkan oleh
berat setiap unsur di dalam struktur. Gaya yang menghasilkan beban mati terdiri
dari berat sendiri komponen struktur dan komponen non struktur yang terdapat
pada bangunan yaitu :
- Beban pelat beton, tebal bervariasi = var kg/m2
- Penutup lantai, ubin semen portland = 24 kg/m2
- Penggantung langit-langit dari kayu = 7 kg/m2
- Langit-langit dari semen asbes = 11 kg/m2
- Beban mekanikal dan elektrikal = 30 kg/m2
- Plesteran dari adukan semen = 21 kg/m2
- Berat partisi = 50 kg/m2

3.2 Beban Hidup


Beban hidup berbeda dengan mati karena sifatnya yang berubah-ubah.
Perubahan beban hidup terjadi tidak hanya sepanjang waktu tetapi juga
sebagai fungsi tempat. Bebanbeban ini mencakup berat manusia, perabot,
partisi dan perabot yang dapat dipindahkan, perlengkapan kerja seperti
komputer, kendaraan bermotor, dan semua beban semi permanen lainnya
yang bukan merupakan bagian dari struktur.

Sesuai dengan kegunaan bangunan yang direncanakan sebagai


perkantoran dan hotel maka besarnya beban hidup berdasarkan Peraturan
Pembebanan Bangunan Indonesia adalah :

Beban hidup pada lantai kantor dan hotel = 250


kg/m2

II-2 - 272
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

3.3 Beban Angin

Standar peraturan di Indonesia belum ada yang mengatur tentang


beban angin untuk bangunan gedung tinggi seperti yang dimiliki negara-
negara Eropa dan Amerika. Pengetahuan atas beban angin hanya terbatas
pada nilai tekanan per meter luas penampang dinding dan nilai gaya
hisapnya. Walupun terlihat sangat sederhana, acuan ini masih memungkinkan
digunakan dan tidak menimbulkan masalah mengingat secara umum daerah
Indonesia termasuk daerah yang tidak rawan angin kencang dan gedung-
gedung yang ada telah didesain terhadap beban gempa yang lebih
membahayakan. Dengan kata lain, Standar Gempa Indonesia menunjukkan
bahwa untuk bangunan tinggi, beban gempa desain SNI lebih menentukan
dari pada beban angin.

Untuk mengetahui perilaku struktur akibat beban angin dalam


pengerjaan tugas ini, karena Indonesia belum mempunyai Standar Desain
Gedung terhadap Beban Angin, maka diambil rekomendasi beban angin
berdasarkan National Building Code of Canada 1995 (NBC-1995).

NBC-1995 menyatakan bahwa eksternal pressure atau suction akibat


angin pada sebagian atau seluruh permukaan gedung dihitung dari :
p = q . Ce . Cg . Cp
di mana :
p = tekanan eksternal baik tekanan ataupun isapan, bekerja secara statik
dalam arah normal permukaan yang ditinjau

q = reference velocity pressure


C e = exposure factor
C g = faktor efek gust
C p = koefisien tekanan ekternal

Beban angin NBC-1995 telah menjadi bagian yang terintegrasi dengan


program ETABS Non-Linear 8.00 sehingga dapat secara langsung di-generate

II-2 - 273
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

dengan memberikan parameter masukan (input parameter) yang sesuai.


Perhitungan parameter masukan dapat dilihat pada lampiran.

3.4 Beban Gempa


Peraturan gempa yang berlaku di Indonesia saat ini adalah SNI 1726-
1989-F Standar Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Rumah dan
Gedung (disingkat SNI Gempa 1989). Standar ini mengikuti state-of-the-art yang
ada pada saat itu seperti :
penentuan zona dan beban gempa desain diturunkan berdasarkan konsep
equal risk
struktur bersifat daktail penuh

struktur ditargetkan tidak runtuh akibat gempa desain maksimum sehingga


dapat memenuhi fungsi menyelamatkan jiwa.

Sejalan dengan perkembangan ilmu teknik gempa dan bertambahnya


data seismologi di Indonesia, serta adanya perubahan konsep dasar Code
Gempa dunia, para ahli gempa Indonesia telah menyadari perlunya revisi
tentang SNI Gempa 1989 ini. Revisi SNI Gempa 1989 telah dilakukan dan pada
saat ini telah menjadi sebuah dokumen yang menunggu untuk diberlakukan
secara resmi.

Pada kasus ini, tim perencana mencoba menerapkan Revisi SNI Gempa
1989 tsb dalam menentukan beban gempa desain. Beban gempa desain
diambil berdasarkan spektrum percepatan gempa untuk lokasi kota Jakarta
yang terletak pada zona 3. Analisis gempa dilakukan secara dinamik tiga
dimensi (3D). Spektrum percepatan gempa rencana yang digunakan dapat
dilihat pada grafik berikut :

II-2 - 274
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Spektrum Gem pa Wilayah 3 (Tanah Sedang)

0.60

0.50

0.40

0.30
C

0.20

0.10

0.00
0.00 1.00 2.00 3.00 4.00 5.00 6.00 7.00 8.00 9.00 10.00

Gambar 2-165. Grafik Respon Spektrum

3.5 Kombinasi Pembebanan


Setelah menentukan beban-beban yang diterima oleh struktur seperti di
atas, maka untuk mendapatkan kondisi kritis dilakukan kombinasi pembebanan
terhadap beban-beban yang ada. Kombinasi pembebanan diambil
berdasarkan standar UBC untuk struktur beton bertulang yaitu :

4. Standar Peraturan

Dalam perencanaan dan analisis struktur bangunan ini digunakan


standar peraturan berikut:
Pedoman Perencanaan Pembebanan untuk Rumah dan Gedung

II-2 - 275
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tata Cara Penghitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung (SK SNI T 15-
1991-03)
Pedoman Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Rumah dan Gedung (SNI
1726-1989-F)
Revisi SNI Gempa 1989
Uniform Building Code 1994 Volume I dan II
Desain Manual of LRFD AISC

II-2 - 276
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

5. Preliminary Desain Basement

Basement dibagi menjadi 2 daerah


Basement dibawah gedung utama
Basement diluar gedung utama

KT2

KT2 KT2

KT2 KT2
KT1

KT3 KT4
KT1 KT2
KT2
KT2
KT3 KT4
KT2
KT1
KT5
KT3 KT5 KT1

KT3 KT2
KT2 KT2

KT2

Gambar 2-166. Denah Basement

Basement difungsikan sebagai berikut :


Basement 1 digunakan sebagai pertokoan
Basement 2 s/d Basement 4 digunakan sebagai parking area
Basement 5 digunakan sebagai parking area dan placement M&E

II-2 - 277
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

5.1 Komponen Struktur Basement


5.1.1 Kolom
Sebagai kolom digunakan penampang komposit beton bertulang profil
baja. Tegangan leleh baja fy adalah 350 Mpa dan fc beton sebesar 35 Mpa.
Selama proses konstruksi dan masa layan bangunan, kolom akan memiliki
penampang yang berbeda.

Pada masa pelaksanaan konstruksi


Kolom hanya terdiri dari profil baja saja yang berfungsi sebagai stanchion
yang nantinya akan merupakan bagian dari kolom permanen.
Pada masa layan
Setelah proses konstruksi selesai maka penampang kolom menjadi
penampang komposit

5.1.2 Pelat Lantai

Sebagai plat lantai digunakan beton bertulang. Tegangan leleh baja


tulangan,fy adalah 350 Mpa dan fc beton sebesar 35 Mpa

5.1.3 Dinding Penahan Tanah (Retaining Wall)

Sebagai struktur penahan tanah digunakan dinding diafragma


(diaphragm wall). Sistem diaphragmn yang dipergunakan adalah Continous-
lateral reinforcement. Alternatif ini dipilih karena diinginkan kesatuan dinding
secara integral yang meyakinkan agar sekaligus dapat berfungsi sebagai
lapisan kedap air (waterfproof).

5.2 Metode Pelaksanaan (Construction Methode)

Basement direncanakan akan dikerjakan dengan metode top-down.


Alternatif ini dipilih karena
Panjang tekuk king post menjadi lebih kecil
Struktur penahan tanah menjadi lebih ringan
Keperluan bekisting menjadi minimal

II-2 - 278
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Meskipun juga disadari bahwa alternatif ini berdampak pada kecepatan proses
penggalian karena hanya dimungkinkan dengan menggunakan peralatan
yang kecil saja sebagai akibat dari keterbatasan space.

5.3 Pembebanan
5.3.1 Pemilihan Tebal Pelat

Menurut SKSNI T-15-1991-03 tebal pelat minimum dapat dihitung dengan


persamaan berkut :
ly
m = =2 , maka 0.2 m 2 digunakan persamaan di bawah ini
lx
:

fy
l n 0.8 +
1500
h= = 20.8 cm
1
36 + 5 am 0.121 +

atau
dari tabel 10 SKSNI
fy = 300, tebal minimum = 24.4 cm
fy = 400, tebal minimum = 26.6 cm
Interpolasi pada fy = 350, tebal minimum = 25 cm
dimana :
ln = bentang bersih dalam arah memanjang dari konstruksi dua arah
fy = tegangan leleh yang disyaratkan
= rasio dari bentang bersih arah memanjang dan arah memendek
m = rasio kekakuan lentur balok dengan kekakuan pelat

5.3.2 Perhitungan Pembebanan Pelat Lantai :


A. Ground Floor dan Basement-1 :
Digunakan plat beton bertulang dengan ketebalan 0,4 m

a) Beban Mati
berat sendiri pelat lantai = 0.40 x 24 = 9.6 KN/m2

II-2 - 279
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

spesi = 0.05 x 21 = 1.05 KN/m2


Total W D = 10.65 KN/m2

b) Beban Hidup
Basement pada lantai ini digunakan untuk pertokoan dan parking area
maka sesuai SKSNI besar beban hidup (W L ) = 5 KN/m2

Beban total yang harus dipikul oleh basement

Wu = 1.2 W D + 1.6 W L
= 20.78 KN/m2

B. Basement-2 sampai Basement 5:


Digunakan plat beton bertulang dengan ketebalan 0,25 m

a) Beban Mati
berat sendiri pelat lantai = 0.25 x 24 = 6 KN/m2
spesi = 0.05 x 21 = 1.05 KN/m2
Total WD = 7.05 KN/m2

b) Beban Hidup :
Sesuai SKSNI beban hidup untuk Basement W L = 5 KN/m2

Wu = 1.2 W D + 1.6 W L
= 16.46 KN/m2

5.3.3 Kolom :
A. Kolom Basement di luar Gedung utama:
Beberapa hal yang penting
Kolom pada daerah ini dibagi menjadi dua tipe seperti terlihat pada
gambar
Digunakan struktur komposit beton bertulang baja
Baja akan berfungsi sebagai stancion pada saat proses konstruksi

1) Kolom A

II-2 - 280
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Pada saat gedung dipakai


Luas beban lantai = 3 x 4.4 x 4.4 = 58.08 m2
Beban lantai GF dan BS 1 = 2 x 58.08 x 20.78 = 2413.81 KN
Beban lantai BS 2 s/d BS 5 = 3 x 58.08 x 16.46 = 2867.99 KN
Total beban tributary = 5281.8 KN

Pada saat Proses Konstruksi


Beban plat lantai = 58.08 (2 x 12.78 +3 x 8.46 ) = 2958.60
Beban tanah hasil galian = 58.08 x 0.5 x 1.2 = 348.48

Beban alat konstruksi = 200


KN
Total beban = 3507.08 KN

2) Kolom B
Pada saat gedung dipakai
Luas beban lantai = 4.4 x 4.4 = 19.36 m2
Beban lantai GF dan BS 1 = 2 x 19.36 x 20.78 = 804.61 KN
Beban lantai BS 2 s/d BS 5 = 3 x 19.36 x 16.46 = 955.99 KN
Total beban tributary = 1760.6 KN

Pada saat Proses Konstruksi


Beban plat lantai = 19.36 (2 x 12.78 +3 x 8.46 )= 986.20 KN
Beban tanah hasil galian = 19.36 x 0.5 x 1.2 = 116.16 KN
Beban alat konstruksi = 200 KN

Total beban = 1302.8 KN

B. Kolom Basement di Bawah Gedung Utama


(Basement 5 lantai + 52 lantai)
Beberapa hal yang penting
Kolom pada daerah ini dibagi menjadi tiga tipe seperti terlihat pada
gambar

II-2 - 281
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Digunakan struktur komposit beton bertulang baja


Baja akan berfungsi sebagai stancion pada saat proses konstruksi
Stanchion direncanakan untuk mampu memikul 5 lantai basement dan
10 lantai bangunan atas

1) Kolom C
Pada saat gedung dipakai
Luas beban lantai = 4.4 x 6.6 = 29.04 m2
Beban lantai GF dan BS 1 = 2 x 29.04 x 20.78 = 1206.90 KN
Beban lantai BS 2 s/d BS 5 = 3 x 29.04 x 16.46 = 1433.99 KN
Beban Struktur Atas = 24295.30 KN

Total beban = 26936.19 KN

Pada saat Proses Konstruksi


Beban plat lantai = 29.04 (2 x 12.78 +3 x 8.46 ) = 1479.3 KN
Beban tanah hasil galian = 29.04 x 0.5 x 1.2 = 17.424 KN
Beban alat konstruksi = 200 KN
Beban struktur atas (10 lt) = 4672.173 KN

Total beban = 6368.897 KN

2) Kolom D

Pada saat gedung dipakai


Luas beban lantai = 4.4 x 2.2 = 8.8 m2
Beban lantai GF dan BS 1 = 2 x 8.8 x 20.78 = 365.728 KN
Beban lantai BS 2 s/d BS 5 = 3 x 8.8 x 16.46 = 434.54 KN
Beban Struktur Atas = 12516.1 KN

II-2 - 282
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Total beban tributary = 13316.4 KN

Pada saat Proses Konstruksi


Beban plat lantai = 8.8 (2 x 12.78 +3 x 8.46 ) = 448.27 KN
Beban tanah hasil galian = 8.8 x 0.5 x 1.2 = 5.28 KN
Beban alat konstruksi = 200 KN
Beban struktur atas (10 lt) = 2406.94 KN

Total beban = 3060.49 KN

3) Kolom E
Pada saat gedung dipakai
Luas beban lantai = 2.2 x 2.2 = 4.4 m2
Beban lantai GF dan BS 1 = 2 x 4.4 x 20.78 = 182.864 KN
Beban lantai BS 2 s/d BS 5 = 3 x4.4 x 16.46 = 217.27 KN
Beban Struktur Atas = 7284.5 KN
Total beban tributary = 7684.64 KN

Pada saat Proses Konstruksi


Beban plat lantai = 4.4 (2 x 12.78 +3 x 8.46 ) = 224.14 KN
Beban tanah hasil galian = 4.4 x 0.5 x 1.2 = 2.64 KN
Beban alat konstruksi = 200 KN
Beban struktur atas (10 lt) = 1400.8 KN

Total beban = 1827.58 KN

II-2 - 283
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

5.4 Preliminary Design Kolom Basement

1) KOLOM A
Kebutuhan Stanchion
Digunakan profil baja dengan tegangan leleh fy = 350 Mpa

3507080
A perlu = = 40081 mm2
350 / 4

Dipakai 4 profil siku 200 x 200 x 25

Kebutuhan penampang beton


Digunakan beton dengan Fc = 35 MPa

1774720
A perlu = = 202825.14 mm2 = 2028.2514 cm 2
35 / 4

Digunakan penampang kolom 60 cm x 60 cm

2) KOLOM B
Kebutuhan Stanchion
Digunakan profil baja dengan tegangan leleh Fy = 350 Mpa

1302800
A perlu = = 14889.14 mm2
350 / 4
Dipakai profil H 350 x 350 x 12 x 19

Kebutuhan penampang beton


Digunakan beton dengan fc = 35 MPa

II-2 - 284
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

457800
A perlu = = 52320 mm2
35 / 4
Digunakan penampang kolom 50/50 cm seperti terlihat pada gambar

3) KOLOM C

Kebutuhan Stanchion
Digunakan profil baja dengan tegangan leleh Fy = 350 Mpa

6368879
A perlu = = 72787.2 mm2
350 / 4
Berdasarkan pekerjaan kolom dipakai 4 profil W 12x136 dengan luas masing-
masing profil = 25742 mm2

Kebutuhan penampang beton


Digunakan beton dengan Fc = 35 MPa

17926490
A perlu = = 2048741.7 mm2
35 / 4

Digunakan kolom berukuran 1500 x 1500 mm2 seperti terlihat pada gambar

4) KOLOM D

Kebutuhan Stanchion
Digunakan profil baja dengan tegangan leleh Fy = 350 Mpa

3060490
A perlu = = 34977.028 mm2
350 / 4
Berdasarkan pekerjaan kolom dipakai 2 profil W 12x279 dengan luas masing-
masing profil = 52839 mm2

II-2 - 285
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Kebutuhan penampang beton


Digunakan beton dengan Fc = 35 MPa

4069575
A perlu = = 465.1 mm2
35 / 4

Digunakan kolom T dengan ukuran seperti terlihat pada gambar

5) KOLOM E

Kebutuhan Stanchion
Digunakan profil baja dengan tegangan leleh Fy = 350 Mpa

1827580
A perlu = = 20886.6 mm2
350 / 4
Berdasarkan pekerjaan kolom dipakai 1 profil W 12x336 dengan luas masing-
masing profil = 63742 mm2
Kebutuhan penampang beton
Digunakan beton dengan Fc = 35 MPa
2107.2
A perlu = = 240.8 mm2
35 / 4
Digunakan kolom L dengan ukuran seperti terlihat pada gambar.

II-2 - 286
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

6. Preliminary Design Kolom dan Core


6.1 Preliminary Design Kolom

B10 K1
K3

K2

Ket : K1 : Kolom Persegi (kolom type I)


K2 : Kolom T (kolom type II)
K3 : Kolom L (kolom type III)

Gambar 2-167. Denah pelat dan kolom tipikal

II-2 - 287
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS
6.1.1 Perhitungan Beban Tributari Kolom :
Tabel 2-22. Perhitungan Beban Tributari Kolom

Total Beban Plat (ton)

Beban plat Jumlah kolom type I kolom type II kolom type III

(ton) lantai Area beban = 24.2 m2 Area beban = 9.68 m2 Area beban = 4.84 m2

Lantai Typikal

Level 1 s/d 5 1.396 5 168.92 67.57 33.78

Level 6 2.743 1 66.38 26.55 13.28

Level 7 s/d 24 1.396 13 439.18 175.67 87.84

Level 25 2.743 1 66.38 26.55 13.28

Level 26 2.743 1 66.38 26.55 13.28

Level 27 s/d 51 1.396 24 810.80 324.32 162.16

Level 52 (atap) 2.743 1 66.38 26.55 13.28

Tributari Beban Plat (ton) 1684.42 673.77 336.88

Total Balok (ton)


Ukuran
Jumlah
Balok kolom type I kolom type II kolom type III
lantai

Lantai Typikal

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

II-2 - 288
USULAN TEKNIS
Level 1 s/d 5 0.6/1.6 5 88.704 66.528 44.352

Level 6 0.6/2.0 1 - 6.336 6.336

Level 7 s/d 24 0.6/1.6 13 230.6304 172.973 115.315

Level 25 0.6/2.0 1 - 6.336 6.336

Level 26 0.6/2.0 1 - 6.336 6.336

Level 27 s/d 51 0.6/1.6 24 425.7792 319.334 212.890

Level 52 (atap) 0.6/2.0 1 - 6.336 6.336

Tributari Balok (ton) 745.11 577.84 391.56

Total Tributari kolom type I kolom type II kolom type III

Tributari Beban Plat (ton) 1684.42 673.77 336.88

Tributari Balok (ton) 745.11 577.84 391.56

Jumlah 2429.53 1251.61 728.45

Rata-rata per-lantai (ton) 46.72 24.07 14.01

Rata-rata per-lantai (N) 467217.3846 240694.2154 140086.1846

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

II-2 - 289
USULAN TEKNIS

6.1.2 Perhitungan Awal Dimensi Kolom

KOLOM TYPE I
#. Beban kolom per-lantai (tanpa basement) 46.72 ton
#. Total Tributari (52+5) 2.66E+03 ton

Beton f'c = 35 MPa


Baja (high strength) fy =350 Mpa
Asumsi :
Profil Baja Mampu menahan 30 lantai
Luas Penampang Beton = (57-30) x 467.2 x 0.001 / (35/4)
= 1.44 m2
diambil kolom bentuk persegi : 1.2 x 1.2 m

Luas Penampang Baja = 30 x 467.2 x 1000 / (0.4x350)


= 1.00E+05 mm2
KOLOM TYPE II
#. Beban kolom per-lantai (tanpa basement) 24.07 ton
#. Total Tributari (52+5) 1.37E+03 ton

Beton f'c = 35 MPa


Baja (high strength) fy =350 Mpa
Asumsi :
Profil Baja Mampu menahan 30 lantai
Luas Penampang Beton = (57-30) x 240.7 x 0.001 / (35/4)
= 0.74 m2
diambil bentuk T : tinggi 1.2 m
lebar sayap 1.8 m
tebal sayap 0.8 m
tebal badan 0.8 m

II-2 - 290
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Luas Penampang Baja = 30 x 240.7 x 1000 / (0.4x350)


= 5.16E+04 mm2
KOLOM TYPE III
#. Beban kolom per-lantai (tanpa basement) 14.01 ton
#. Total Tributari (52+5) 7.98E+02 ton

Beton f'c = 35 MPa


Baja (high strength) fy =350 Mpa
Asumsi :
Profil Baja Mampu menahan 30 lantai
Luas Penampang Beton = (57-30) x 140.1 x 0.001 / (35/4)
= 0.43 m2
diambil bentuk L : tinggi 1.8 m
lebar 1.8 m
tebal 0.8 m
Luas Penampang Baja = 30 x 140.1 x 1000 / (0.4x350)
= 3.00E+04 mm2

II-2 - 291
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

6.2 Preliminary Design Core

6.2.1 Perhitungan Beban Tributari Core :


Tabel 2-23. Perhitungan Beban Tributari Core

Total Beban Plat (ton)


Beban plat Jumla Core
Jenis
(ton) h
Area beban = 759.88 m2
lantai

Lantai Typikal
Level 1 s/d 5 1.396 5 5303.96
Level 6 2.743 1 2084.35
Level 7 s/d 24 1.396 13 13790.30
Level 25 2.743 1 2084.35
Level 26 2.743 1 2084.35
Level 27 s/d 51 1.396 24 25459.02
Level 52 (atap) 2.743 1 2084.35
Tributari Beban Plat (ton) 52890.69
Rata-rata per-lantai 1017.13
Total Tributari Beban Plat (52+Basement) 57976.33055

6.2.2 Perhitungan awal dimensi Core

Direncanakan Core dengan Beton Komposit


Mutu Beton f'c = 35 MPa
Mutu Baja (high strength) fy =350 Mpa

Asumsi :
Profil Baja Mampu menahan 20 lantai
Luas Penampang Beton = (57-20) x 10171.3 x 0.001 / (35/4)

II-2 - 292
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

= 43.01 m2
Total Panjang Core = 68 m
tebal yang dibutuhkan = 0.632500142 m
Jadi :
diambil tebal Core = 0.8 m

Luas Penampang Baja = 20 x 10171.3 x 1000 / (0.4x350)


= 1.45E+06 mm2
7. Preliminary Design Pelat dan Balok
7.1 Preliminary Design Pelat

P1 P1 P1 P1 P1

P2
B9

B10
P5
B8
P3
B3 B1
B4
B5
P4
B6
B7

B2

Gambar 2-168. Denah pelat dan balok tipikal

II-2 - 293
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Sesuai dengan SKSNI T-15-1991 -03 butir 3.2.5.3 tebal pelat:

fy
ln 0.8 +
1500
h= .............................. (2.1)
1
36 + 5 m 0.121 +

tetapi tidak boleh kurang dari:

fy
ln 0.8 +
1500
h= .............................. (2.2)
36 + 9
dan tidak perlu lebih dari

fy
ln 0.8 +
1500
h= .............................. (2.3)
36

dimana:
ln : bentang bersih dalam arah memanjang dari konstruksi dua arah
fy : tegangan leleh yang disyaratkan (Mpa)
: rasio dari bentang bersih arah memanjang dan arah memendek
: rasio kekakuan lentur balok dengan kekakuan pelat
m : nilai rata-rata untuk suatu balik tepi dari suatu panel.
Pelat P 1:

Data : Ln = 4400mm
Fy = 240 Mpa
Dari persamaan (2.3): 4,4 m
P1
fy
ln 0.8 +
1500
h=
36

4,4 m

Gambar 2-169. Luasan Plat

II-2 - 294
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

240
4400 0.8 +
h= 1500
36
h = 117,33 mm
h = 150 mm
Pelat P 2
Data : Ln = 8800mm
Fy = 240 Mpa
Dari persamaan (2.3):

fy
ln 0.8 +
1500
h=
36 P2
8,8 m

240
4400 0.8 +
1500
h=
36
h = 234,66 mm 8,8 m
h = 250 mm
Gambar 2-170. Luasan Plat

II-2 - 295
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

7.2 Preliminary Design Balok

Disini ukuran balok dan plat dibagi kedalam beberapa tipikal, seperti
ditunjukkan oleh Gambar 2.2

+ P P P P P

P
B9

P B8
B3 B1
B4
B5
P
B6
B7

B2

Gambar 2-171. Denah pelat dan balok tipikal

Karena properties antar level tidak sama, maka beban gravitasi masing-masing
lantai
dihitung terpisah:

a. Lantai 1 s/d 5
Beban pada lantai tipikal
Beban mati (q D ) :
Jenis plat P1 (lihat gambar)

II-2 - 296
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

- Beban pelat beton, tebal = 15 cm = 360


kg/m2
- Penutup lantai, ubin semen portland = 24 kg/m2
- Penggantung langit-langit dari kayu = 7 kg/m2
- Langit-langit dari semen asbes = 11 kg/m2
- Beban mekanikal dan elektrikal = 30
kg/m2
- Plesteran dari adukan semen = 21 kg/m2
total = 453 kg/m2

Jenis plat P2, P3, P4, P5 (lihat gambar)


- Beban pelat beton, tebal = 25 cm = 600
kg/m2
- Penutup lantai, ubin semen portland = 24 kg/m2
- Penggantung langit-langit dari kayu = 7 kg/m2
- Langit-langit dari semen asbes = 11 kg/m2
- Beban mekanikal dan elektrikal = 30
kg/m2
- Plesteran dari adukan semen = 21 kg/m2
total = 693 kg/m2

Beban hidup (q L ):
Beban hidup pada lantai kantor = 250 kg/m2

b. Lantai 6
Beban pada lantai tipikal
Beban mati (q D ) :
- Beban pelat beton, tebal = 100 cm = 2400 kg/m2
- Penutup lantai, ubin semen portland = 24 kg/m2

II-2 - 297
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

- Penggantung langit-langit dari kayu = 7 kg/m2


- Langit-langit dari semen asbes = 11 kg/m2
- Beban mekanikal dan elektrikal = 30
kg/m2
- Plesteran dari adukan semen = 21 kg/m2
total = 2493 kg/m2

Beban hidup (q L ):
Beban hidup pada lantai kantor = 250 kg/m2

c. Lantai 7 s/d 24
Beban pada lantai tipikal
Beban mati (q D ) :
Jenis plat P1 (lihat gambar)
- Beban pelat beton, tebal = 15 cm = 360
kg/m2
- Penutup lantai, ubin semen portland = 24 kg/m2
- Penggantung langit-langit dari kayu = 7 kg/m2
- Langit-langit dari semen asbes = 11 kg/m2
- Beban mekanikal dan elektrikal = 30
kg/m2
- Plesteran dari adukan semen = 21 kg/m2
total = 453 kg/m2

Jenis plat P2, P3, P4, P5 (lihat gambar)


- Beban pelat beton, tebal = 25 cm = 600
kg/m2
- Penutup lantai, ubin semen portland = 24 kg/m2
- Penggantung langit-langit dari kayu = 7 kg/m2

II-2 - 298
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

- Langit-langit dari semen asbes = 11 kg/m2


- Beban mekanikal dan elektrikal = 30
kg/m2
- Plesteran dari adukan semen = 21 kg/m2
total = 693 kg/m2

Beban hidup (q L ):
Beban hidup pada lantai kantor = 250 kg/m2

d. Lantai 25
Beban pada lantai tipikal
Beban mati (q D ) :
- Beban pelat beton, tebal = 100 cm = 2400 kg/m2
- Penutup lantai, ubin semen portland = 24 kg/m2
- Penggantung langit-langit dari kayu = 7 kg/m2
- Langit-langit dari semen asbes = 11 kg/m2
- Beban mekanikal dan elektrikal = 30
kg/m2
- Plesteran dari adukan semen = 21 kg/m2
total = 2493 kg/m2

Beban hidup (q L ):
Beban hidup pada lantai kantor = 250 kg/m2

e. Lantai 26
Beban pada lantai tipikal
Beban mati (q D ) :
- Beban pelat beton, tebal = 100 cm = 2400 kg/m2

II-2 - 299
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

- Penutup lantai, ubin semen portland = 24 kg/m2


- Penggantung langit-langit dari kayu = 7 kg/m2
- Langit-langit dari semen asbes = 11 kg/m2
- Beban mekanikal dan elektrikal = 30
kg/m2
- Plesteran dari adukan semen = 21 kg/m2
total = 2493 kg/m2

Beban hidup (q L ):
Beban hidup pada lantai kantor = 250 kg/m2

f. Lantai 27 s/d 51
Beban pada lantai tipikal
Beban mati (q D ) :
Jenis plat P1 (lihat gambar)
- Beban pelat beton, tebal = 15 cm = 360
kg/m2
- Penutup lantai, ubin semen portland = 24 kg/m2
- Penggantung langit-langit dari kayu = 7 kg/m2
- Langit-langit dari semen asbes = 11 kg/m2
- Beban mekanikal dan elektrikal = 30
kg/m2
- Plesteran dari adukan semen = 21 kg/m2
total = 453 kg/m2

Jenis plat P2, P3, P4, P5 (lihat gambar)


- Beban pelat beton, tebal = 25 cm = 600
kg/m2
- Penutup lantai, ubin semen portland = 24 kg/m2
- Penggantung langit-langit dari kayu = 7 kg/m2

II-2 - 300
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

- Langit-langit dari semen asbes = 11 kg/m2


- Beban mekanikal dan elektrikal = 30
kg/m2
- Plesteran dari adukan semen = 21 kg/m2
total = 693 kg/m2

Beban hidup (q L ):
Beban hidup pada lantai kantor = 250 kg/m2

g. Lantai 52
Beban pada lantai tipikal
Beban mati (q D ) :
- Beban pelat beton, tebal = 100 cm = 2400 kg/m2
- Penutup lantai, ubin semen portland = 24 kg/m2
- Penggantung langit-langit dari kayu = 7 kg/m2
- Langit-langit dari semen asbes = 11 kg/m2
- Beban mekanikal dan elektrikal = 30
kg/m2
- Plesteran dari adukan semen = 21 kg/m2
total = 2493 kg/m2

Beban hidup (q L ):
Beban hidup pada lantai kantor = 250 kg/m2
Berdasarkan SKSNI T-15-1991 03, perencanaan dimensi awal balok dilakukan
sebagai berikut:

Mu fy
= .0,8. fy1 0,588 . (2.4)
bd 2
f ' c

dimana: min b
min = 1,4/fy
= 0,75 b

II-2 - 301
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

0,85 1 f ' c 600


b = (2.5)
fy 600 + fy
1 = 0,81
Mu : momen ultimate
b, d : dimensi balok
: rasio tulangan
fy : tegangan leleh tulangan baja
fc : tegangan beton
Perencanaan awal dimensi balok pada bentang terpanjang (diambil B3
sebagai salah satu contoh).

2,2 m
L = 4,4 m
fy = 240 Mpa
fc = 35 Mp
B
A
2,2 m

2,2 m 2,2 m
q eqv

2,2 m 2,2 m

2 x (1 / 2 x 4,4 x 2,2) Gambar 2-172. Luasan Plat Ekuivalen


qeqv =
4,4

qeqv = 2,2

Q = qeqv. 1,0876 t/m


= 2,239272 t/m.

II-2 - 302
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Mu = 1/8. Q. L2
= 1/8 *2,239272 * 4,42
= 5,419038 t.m

Mu fy
= .0,8. fy1 0,588
bd 2 f ' c

min = 1,4/fy = 1,4/240 = 0,0053

0,85 1 f ' c 600


b =
fy 600 + fy

0,85.0,81.35 600
b =
240 600 + 240

b = 0.0717

= 0,75 *b = 0,75 *0,0717 = 0.05378

Karena perhitungan beban belum termasuk beban gempa maka, persamaan


diasumsikan menjadi:

8 * 5,419038 * 107 240


= 0,0053 * 0,8 * 240 *1 0,588 * 0,0053
bd 2
35

b=d

8 * 5,419038 * 107
maka: b3 =
0,995854

b = 757,89 mm, diambil b = d = 800 mm.

II-2 - 303
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

7.3 Dimensi Plat dan Balok

Dari hasil preliminery masing-masing pelat untuk setiap tingkat, diperoleh


dimensi awal sebagai berikut:
a. Lantai 1 s/d 5
Pelat : P1 = 15 cm
P2 = P3 = P4 = P5 = 25 cm
Ket: Jenis pelat dapat dilihat di gambar
Balok : B1 = B2 = B9 = (0.6 x 1.6) m2
B3 = B5 = B6 = B7 = B8 = B10 = (0.8 x 0.8) m2
B4 = (0.6 x 0.8) m2
Ket: Jenis balok dapat dilihat di gambar

b. Lantai 6
Pelat : P1 = 100 cm
Balok : B1 = (0.6 x 2) m2

c. Lantai 7 s/d 24
Pelat : P1 = 15 cm
P2 = P3 = P4 = P5 = 25 cm
Balok : B1 = B2 = B9 = (0.6 x 1.6) m2
B3 = B5 = B6 = B7 = B8 = B10 = (0.8 x 0.8) m2
B4 = (0.6 x 0.8) m2
d. Lantai 25
Pelat : P1 = 100 cm
Balok : B1 = (0.6 x 2) m2
e. Lantai 26
Pelat : P1 = 100 cm
Balok : B1 = (0.6 x 2) m2
f. Lantai 27 s/d 51

II-2 - 304
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Pelat : P1 = 15 cm
P2 = P3 = P4 = P5 = 25 cm
Balok : B1 = B2 = B9 = (0.6 x 1.6) m2
B3 = B5 = B6 = B7 = B8 = B10 = (0.8 x 0.8) m2
B4 = (0.6 x 0.8) m2
g. Lantai 52
Pelat : P1 = 100 cm
Balok : B1 = (0.6 x 2) m2
7.4 Perhitungan Beban Tributari Pelat

Tributari tipikal lantai -1:


Balok Tipikal tributary q D (kg/m2) q L (kg/m2)

B1
2,2 m
453 250
4,4 m

2,2m
B2
5,4m 1m
453 250
2,2m

2,2m

B3 5,4m 1m 453 250

2,2m

II-2 - 305
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

I 2,2 m
B4 453 250
II 2,2 m 693 250

4,4 m

2,2m

2,2m 693 250


6,6m
B5
2,2m

1,1

B6 1,1 693 250


1,1 1,1

II-2 - 306
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2,2

6,6
B 7 = B 10 693 250
4,4 4,4

2,7
B8
2,7
693 250
2,7 2,7

2,7m

8,8m 3,4m
B9 693 250
2,7m

Tributari pelat lantai 1 s/d 5, 6 s/d 24, 27 s/d 51 adalah sama dengan tributari
pelat lantai -1

II-2 - 307
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

2.1.5.2 DESAIN KOMPONEN STRUKTUR

1.1 Desain Pelat, Balok, dan Tangga

1.1.1 Desain Pelat


1.1.1.1 Asumsi Dasar dan Persyaratan

Asumsi yang digunakan dalam menganalisis beton bertulang yang


menerima beban lentur adalah:

a. Beton tidak dapat menerima gaya tarik karena beton tidak mempunyai
kekuatan tarik.
b. Perubahan bentuk berupa pertambahan panjang dan perpendekan
(regangan tarik dan tekan) pada serat-serat penampang, berbanding
lurus dengan jarak tiap serat sumbu netral. Ini merupakan kriteria yang
dikenal dengan penampang bidang datar akan tetap berupa bidang
datar.
c. Hubungan antara tegangan dan regangan baja ( s dan s ) dapat
dinyatakan secara skematis.
d. Hubungan antara tegangan dan regangan beton ( c dan c ) dapat
dinyatakan secara skematis.
1.1.1.2 Parameter Penampang Beton
Dua besaran yang berperan penting dalam analisis penampang beton
bertulang adalah tinggi h dan tinggi efektif d. Gambar 4.1 memberikan
besaran bagi sebuah pelat dan balok.

d dx dy
h h

p
p
b

Gambar 2-173. Hubungan antara h, d, dan selimut beton II-2 - 308


Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP
p. Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Untuk pelat, hubungan h dan d secara umum ditentukan:


h=d+ tul. ut +p

untuk balok, hubungan h dan d secara umum ditentukan dengan:


h=d+ tul. ut + sengk +p

1.1.1.3 Perencanaan Penampang

Pada Gambar 4.2, disajikan sebuah penampang dengan diagram


regangan dan tegangan pada saat stadium keruntuhan. Dengan persamaan
keseimbangan gaya dapat dihitung dan direncanakan kapasitas tampang
dengan memperhitungkan reduksi kekuatan .

c = 0.003
0.85 fc

's
a
c Cc

s fs Ts
b

Gambar 2-174. Penampang, diagram regangan dan tegangan pada saat


keruntuhan.

Dari gambar dengan persamaan keseimbangan:


C c = 0,85 f c .a.b (4.1)
T s = A s .fy (4.2)
Sehingga:

II-2 - 309
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

0,85 f c .a.b = A s . fy .. (4.3)


dimana: a = . C

untuk fc 30 Mpa, =0,85


untuk f c 30 Mpa, = 0,85 0.008( f c 30)
As = . b. d, dengan adalah rasio tulangan.

Selanjutnya dari keseimbangan momen M = 0, diperoleh:


M u = C c ( d a ) atau T s (d- a) .
(4.4)
Bila fc 30 Mpa, maka diperoleh
M u = A s . 0.8. fy ( d 0,425 c ) . (4.5)
Bila fc c 30 Mpa, diperoleh
M u = A s . 0.8. fy ( d 0,405 c )

dengan As = . b. d
maka : M u = . b. d. 0.8. fy ( d 0,425 c )
.b.d . fy fy
c= = 1,384. . .d
0,72225.b. f ' c f 'c
nilai c diatas dimasukkan dalam rumus Mu akan menghasilkan:
fy
Mu = .bd .0,8. fy (d 0,425.1,384 .d ) , maka:
f 'c

Mu fy
= .0,8. fy1 0,588 . (4.6)
bd 2
f ' c

1.1.1.4 Persentase Tulangan Minimum

II-2 - 310
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Pertambahan tegangan baja yang tiba-tiba dapat mengakibatkan baja


mendadak putus. Untuk mencegahnya, penampang beton bertulang yang
dibebani lentur harus diberi sejumlah tulangan minimum tertentu. Ini dinyatakan
dengan nilai tulangan minimum min .
Nilai tulangan minimum ini harus dipilih sedemikian rupa sehingga,
terdapat perbedaan yang kecil antara momen lentur yang dapat ditahan oleh
penampang yang retak dan momen lentur yang dapat ditahan oleh
penampang yang retak.

Tabel 2-24. Nilai-nilai min

fy f'c (Mpa)
(Mpa) 15 20 25 30 35
240 0.0025 0.0029 0.0032 0.0035 0.0038
400 0.0015 0.0017 0.0019 0.0021 0.0023

1.1.1.5 Persentase Tulangan Maksimum

Untuk menghindari terjadinya keruntuhan struktur tanpa adanya tanda-


tanda deformasi (retakan) di daerah tarik atau terjadinya keruntuhan tanpa
peringatan lebih dahulu maka perlu dijamin bahwa tegangan tulangan
mencapai f y. Hal tersebut dijamin dengan rasio tulangan maksimumsaeperti
dalam tabel:

Tabel 2-25. Nilai-nilai maksn

fy f'c (Mpa)
(Mpa) 15 20 25 30 35
240 0.0242 0.0323 0.0404 0.0484 0.0538

II-2 - 311
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

400 0.0122 0.0163 0.0203 0.0244 0.0271

Tentukan syarat-syarat batas

Tentukan panjang bentang

Tentukan tebal pelat


( dengan bantuan syarat lendutan)

Hitung beban-beban

Tentukan momen yang menentukan

maks Hitung tulangan > maks

Pilih tulangan

Gambar 2-175. Diagram alir perhitungan penulangan


pelat

II-2 - 312
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tabel 2-26. Penyaluran beban sesuai dengan SK-SNI T-15-1991-03

Penyaluran
beban l y /l x
berdasarkan Momen per meter
Skema
metode amplop lebar 1,0 1,2 1,4 1,6 1,8 2,0 2,5
kali W ulantai . l x 3,0
m lx = 0,001.W u .l x 2.x 25 34 42 49 53 58 62
m ly = 0,001.W u .l x 2.x 68
m tx =-0,001.W u .l x 2.x 25 22 18 15 15 15 14
m tx =-0.001.W u .l x 2.x 14
51 63 72 78 81 82 83
83
51 54 55 54 54 53 51
49
m lx = 0,001.W u .l x 2.x 33 40 47 52 55 58 62
m ly = 0,001.W u .l x 2.x 65
m tx =-0,001.W u .l x 2.x 24 20 18 17 17 17 16
m tix = m ly 16
69 102 108 111 113 114 114
114
Dll

II-2 - 313
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Flat slab yang hanya didukung kolom:


Perencanaan penulangan flat slab berdasarkan ACI-318-89

L2 L2
L2/2 L2/2

L2/4 L2/4

L1

Interior Exterior

(a). Penulangan flat slab

flat slab flat slab

Kolom
End span Interior span

1 2 3 4 5

(b). Koefisien momen rencana untuk plat plate atau flat slab

Gambar 2-176. Perencanaan penulangan plat slab

II-2 - 314
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tabel 2-27. Tabel Perencanaan penulangan flat slab

End span Exsterior span


1 2 3 4 5
Slab
Momen Exterior First Interior
Negative Positive Interior Positive Negative
Negatif
Total
Momen 0.26 Mo 0.52 Mo 0.7 Mo 0.35 M0 0.65 Mo
Column
Strip 0.26 Mo 0.31 Mo 0.53 Mo 0.21 Mo 0.49 mo
Middle
Strip 0 0.21 Mo 0.17 Mo 0.14 Mo 0.16 Mo

Dimana
Mo = Wu. L 2 . L n 2 /8
Wu = 1,2 W D + 1,6 W L
Vu = 1,2 W D + 1,6 W L
Vu = Vc + Vs
Dimana ; Vc = kuat geser nominal sumbangan beton
Vs = kuat geser nominal sumbangan tulangan

Vc = 1 / 6 f ' c .bw.d

II-2 - 315
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Mu fy
= . 0,8 . fy
1 0,588
bd 2 f ' c
dimana:
min max
min = 1,4/fy
max = 0,75 b
0,85 1 f ' c 600
b =
fy 600 + fy

1 = 0,81
A sl = .b.d.106 mm2
A st = .b.d.106 mm2

dx dy
Tinggi efektif:
d x = tp p d x
d y = tp p d x - d y

Data- data dimensi pelat dan balok masing-masing lantai:


Lantai 1 s/d 5 :
Pelat : p 1 = 15 cm
p 2 = p 3 = p 4 = p 5 = 2 5 cm
Balok : B 1 = B 2 = B 9
B 3 = B 5 = B 6 = B 7 = B 8 = B 10
Lantai 6 :
Pelat : p 1 = 100 cm
Balok : B 1 = 60/200 cm
Lantai 7 s/d lantai 24 :
Pelat : p 1 = 15 cm
p 2 = p 3 = p 4 = p 5 = 2 5 cm
Balok : B 1 = B 2 = B 9

II-2 - 316
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

B 3 = B 5 = B 6 = B 7 = B 8 = B 10

Lantai 25 = lantai 26 = lantai 52


Pelat : p 1 = 100 cm
Balok : B 1 = 60/200 cm

P1 P1 P1 P1 P1

P2
B9

B10
P5
B8
P3
B3 B1
B4
B5
P4
B6
B7

B2

Gambar 2-177. Denah pelat lantai dan balok

Tabel 2-28. Perhitungan penulangan pelat lantai 6, 25, 26, dan 52


As
Pelat L1 L2 Ln m Wu Mo Mu min (mm2) Tulangan

II-2 - 317
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

33. 4750265 0.002 0.003


8.8 8.8 7.8 m2 8 2262 52 5 5 3482.5 16-60
33. 3845453 0.002 0.003
8.8 8.8 7.8 m3 8 2262 04 0 5 3482.5 16-60
1 33. 3166843 0.001 0.003
8.8 8.8 7.8 m4 8 2262 68 7 5 3482.5 16-60

II-2 - 318
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS
Tabel 2-29. Perhitungan penulangan pelat lantai 1
Pelat Ly Lx L y /L x M X Wu Mu m in A s (mm2) Tulangan
5.4 4.4 1.23 ml x 35 9.44 6396544 0.00199 0.0035 455 10-150
1 5.4 4.4 1.23 ml y 21 9.44 3837926 0.00119 0.0035 455 10-150
5.4 4.4 1.23 mt x 64 9.44 11696538 0.00366 0.0035 437.5 10-150
5.4 4.4 1.23 mt y 54 9.44 9868954 0.00308 0.0035 437.5 10-150

6.6 4.4 1.50 ml x 45.5 12.32 10852442 0.00107 0.0035 805 10-75
2 6.6 4.4 1.50 ml y 16.5 12.32 3935501 0.00039 0.0035 805 10-75
6.6 4.4 1.50 mt x 75 12.32 17888640 0.00177 0.0035 787.5 10-100
6.6 4.4 1.50 mt y 54.5 12.32 12999078 0.00129 0.0035 787.5 10-100

4.4 4.4 1.00 ml x 25 12.32 5962880 0.00059 0.0035 805 10-75


3 4.4 4.4 1.00 ml y 25 12.32 5962880 0.00059 0.0035 805 10-75
4.4 4.4 1.00 mt x 51 12.32 12164275 0.00120 0.0035 787.5 10-100
4.4 4.4 1.00 mt y 51 12.32 12164275 0.00120 0.0035 787.5 10-100

8.8 5.4 1.63 ml x 49 12.32 17603309 0.00175 0.0035 805 10-75


4 8.8 4.4 2.00 ml y 15 12.32 3577728 0.00035 0.0035 805 10-75
8.8 4.4 2.00 mt x 78 12.32 18604186 0.00185 0.0035 787.5 10-100
8.8 4.4 2.00 mt y 54 12.32 12879821 0.00127 0.0035 787.5 10-100

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

II-2 - 319
USULAN TEKNIS

1.1.2 Desain Balok

Desain balok komposit direncanakan berdasarkan konsep perencanaan


Load Resistance Factor Design (LRFD).
Rn i. Qi
dimana:
: faktor keamanan untuk sisi kekuatan atau sering disebut faktor
reduksi kekuatan ( resistance/ strenght reduction factors)
Rn : kuat nominal komponen struktur, diambil nilai terkecil dari
beberapa sekenario kegagalan ( kondisi batas ) yang mungkin
terjadi.
: faktor keamanan, untuk sisi beban atau sering disebut
faktor pengali beban ( overload factors)
Q : berbagai jenis beban yang direncanakan untuk dipikul
komponen struktur.

1.1.2.1 Komponen Balok Memikul Lentur

Komponen balok komposit memikul lentur direncanakan sedemikian


rupa sehingga memenuhi persamaan:
Mu f . Mn (4.7)

Dimana : Mu : kuat lentur perlu, yaitu nilai momen lentur akibat beban
terfaktor.
Mn : kuat lentur nominal terkecil dari berbagai kondisi batas
yang diperhitungkan.
f : 0,9 untuk lentur

II-2 - 320
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

1.1.2.2 Komponen Balok Memikul Kombinasi Gaya Aksial dan Lentur

Komponen balok komposit memikul gaya aksial dan lentur harus


direncanakan dengan rumus sebagai berikut:

Nu Nu 8 M M uy
Untuk : 0,2 maka: + ux + 1,0 (4.8)
t / c .Nn t / c .N n 9 f mnx f M ny

Nu Nu M M uy
Untuk : 0,2 maka: + ux + 1,0 (4.9)
t / c . N n t / c .N n f mnx f M ny

1.1.2.3 Momen Nominal Balok Komposit

Beff

DC
Yc Ds

Dd

tf

h-2tf
tw

tf
b

Gambar 2-178. Penampang Balok komposit

Berdasarkan gaya-gaya dalam yang diperoleh berikutnya akan dihitung


jenis profil yang digunakan pada beton komposit. Persamaan yang digunakan
untuk mencari profil yang akan digunakan adalah sebagai berikut:

II-2 - 321
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Jika garis netral berada pada badan profil


Beff

DC Rc.yc/Ds
Yc Ds
Rt

Dd

Rb
B

Gambar 2-179. Penampang efektif dan diagram tegangan


platis balok komposit
M c = R t (y p - 0.5T t ) + R b (D y p 0.5 T b ) +R w d/4 + (R b R t )2 d/(4R w ) (4.10)
d ( R Rt )d
yp = + Tt + b (4.11)
2 2 Rw
Kuat tekan dari plat beton dapat dihitung menggunakan persamaan berikut:
R c = 0.45 * f cu * D s * B e (4.12)
Dimana :
Mc = Kapasitas momen (kNm)
Rt = Kapasitas tarik dari sayap atas (kN)
Rb = Kapasitas tarik dari sayap bawah (kN)
yp = Jarak garis netral plastis ke sayap atas profil (mm)
D = Tinggi profil (mm)
Tt = Tebal sayap atas (mm)
Tb = Tebal sayap bawah (mm)
Rw = Kapasitas tarik badan profil (kN)
d = Tinggi badan profil (mm)
L = Panjang balok (m)
fcu = kekuatan cube beton (Mpa)
fsb = Kekuatan shear-bond rencana (0.6 Mpa)
Be = L/8

II-2 - 322
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Jika garis netral berada pada sayap atas profil, maka kapasitas
Beff
momennya menjadi:

yc Rc.yc/Ds
Ds
Rt

Dd

Rb
B

Gambar 2-180. Penampang efektif dan diagram tegangan

M c = R b (D - 0.5(T t + T b )) + 0.5R w (d + T t ) + 0.5R c (D c 2/D s + T t ) . (4.13)


Diasumsikan y c = D c + 0.5 T t .
(4.14)
Jika garis netral berada pada badan profil dan dalam plat, maka
kapasitas momennya menjadi:
Beff

DC Rc.yc/Ds
Yc Ds Rt

Dd

Rb
B

Gambar 2-181. Penampang efektif dan diagram tegangan platis

M c = R b (D + D c 0.5 T b - y c ) + (R w /2d)(y c D c T t )2
(R w /2d)(d - y c + D c + T t )2 + R t (y c D c 0.5T t ) + 0.5R c (y c 2/Ds) (4.15)

II-2 - 323
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

( Rb + Rw Rt + 2( Dc + Tt ) Rw / d )
yc = (4.16)
( 2 R w / d + Rc / D s )
dimana :
Mc = Kapasitas momen (kNm)
Rt = Kapasitas tarik dari sayap atas (kN)
Rb = Kapasitas tarik dari sayap bawah (kN)
yp = Jarak garis netral plastis ke sayap atas profil (mm)
D = Tinggi profil (mm)
Dc = Tebal plat di atas sayap atas profil (mm)
Ds = Tebal plat (mm)
Dd = Tebal steel decking (mm)
Tt = Tebal sayap atas (mm)
Tb = Tebal sayap bawah (mm)
Rw = Kapasitas tarik badan profil (kN)
fcu = kekuatan cube beton (Mpa)
fsb = Kekuatan shear-bond rencana (0.6 Mpa)

1.1.2.4 Momen dan Geser Ultimate Balok komposit

Desain dilakukan berdasarkan hasil hitungan gaya-gaya dalam dengan


menggunakan ETABS v.8.00 Non Linier. Gaya-gaya dalam yang digunakan
merupakan gaya dalam maksimum dari hasil berbagai kombinasi pembebanan
beban yang terjadi pada bangunan. Kombinasi pembebanan tersebut adalah
sebagai berikut:

II-2 - 324
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tabel 2-30. Kombinasi pembebanan yang digunakan


COMBO CASE SCALE
COMB CASE
TYPE TYPE FACTOR

II-2 - 325
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

COMB1 ADD DEAD Static 1.400


LIVE Static 1.700
COMB2 ADD DEAD Static 0.900
WIND Static 1.300
COMB3 ADD DEAD Static 0.900
WIND Static -1.300
COMB4 ADD DEAD Static 1.050
LIVE Static 1.275
WIND Static 1.275
COMB5 ADD DEAD Static 1.050
LIVE Static 1.275
WIND Static -1.275
COMB6 ADD DEAD Static 0.900
SPEC1 Spectra 1.000
COMB7 ADD DEAD Static 0.900
SPEC1 Spectra -1.000
COMB8 ADD DEAD Static 1.200
LIVE Static 0.500
SPEC1 Spectra 1.000
COMB9 ADD DEAD Static 1.200
LIVE Static 0.500
SPEC1 Spectra -1.000
COMB10 ADD DEAD-SQ StaticNL 1.000
SPEC1 Spectra 1.000
COMB11 ADD DEAD-SQ StaticNL 1.000
0 LIVE Static 1.000

Berdasarkan kombinasi di atas maka didapatkan gaya-gaya dalam


maksimum untuk masing-masing level sebagai berikut:

II-2 - 326
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tabel 2-31. Gaya-gaya dalam lantai 1 s/d 5

Dimensi (B x H) Momen (M) Geser (V)


No. Nama Balok
m2 kNm kN

1 B1 0.6 x 1.6 341.911 150.776


2 B2 0.6 x 1.6 -172.724 -115.034
3 B3 0.8 x 0.8 -219.165 -164.905
4 B4 0.6 x 0.8 -235.613 170.464
5 B5 0.8 x 0.8 -220.406 249.917
6 B6 0.8 x 0.8 -80.948 54.561
7 B7 0.8 x 0.8 -64.429 -56.592
8 B8 0.8 x 0.8 -203.015 185.764
9 B9 0.6 x 1.6 -156.227 124.017

Tabel 2-32. Gaya-gaya dalam lantai 7 s/d 24

Dimensi (B x H) Momen (M) Geser (V)


No. Nama Balok
m2 kNm kN

1 B1 0.6 x 1.6 790.605 417.435


2 B2 0.6 x 1.6 -846.526 -310.415
3 B3 0.8 x 0.8 -450.822 -233.539
4 B4 0.6 x 0.8 -780.844 420.835
5 B5 0.8 x 0.8 -1205.798 515.582
6 B6 0.8 x 0.8 -111.873 51.175
7 B7 0.8 x 0.8 -59.951 57.064
8 B8 0.8 x 0.8 -204.676 186.350
9 B9 0.6 x 1.6 344.652 -205.568

Tabel 2-33. Gaya-gaya dalam lantai 27 s/d 51

II-2 - 327
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Dimensi (B x H) Momen (M) Geser (V)


No. Nama Balok
m2 kNm kN

1 B1 0.6 x 1.6 401.056 209.376


2 B2 0.6 x 1.6 -181.239 -297.273
3 B3 0.8 x 0.8 -223.614 -275.386
4 B4 0.6 x 0.8 -245.126 -439.655
5 B5 0.8 x 0.8 -229.495 712.165
6 B6 0.8 x 0.8 -87.948 25.673
7 B7 0.8 x 0.8 -69.436 -43.735
8 B8 0.8 x 0.8 -213.480 187.173
9 B9 0.6 x 1.6 -166.714 210.651

II-2 - 328
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tabel 2-34. Disain Lantai 1 s/d 5

f'c A s =A s
Mu Fy Dc tf tw tp t
(M B H Ds AcI Ac bf Rc Rw Rb Rt yc Mn Mn Mn / '
Type (KN.m (Mp (m (m (m (m (m Tul
pa (mm) (mm) (mm) (mm2) (mm2) (mm) (N) (N) (N) (N) (mm) (KN.m) (KN.m) Mu (mm2
) a) m) m) m) m) m)
) )
B1 341.9 240 30 600 1200 150 7E+05 125 90000 13 8 200 400 384 1E+06 7E+05 6E+05 6E+05 106.1 449.03 359.23 1.1 2310 525
B2 -172.7 240 30 600 1200 250 7E+05 125 2E+05 9 6.5 150 300 287 2E+06 4E+05 3E+05 3E+05 77.2 228.73 182.98 -1.1 2310 525
B3 -219.2 240 30 800 800 150 6E+05 125 1E+05 11 7 175 300 286 2E+06 5E+05 5E+05 5E+05 66.2 291.69 233.35 -1.1 1960 425
B4 -235.6 240 30 600 800 150 5E+05 125 90000 13 8 200 400 384 1E+06 7E+05 6E+05 6E+05 106.1 449.03 359.23 -1.5 1470 325
B5 -220.4 240 30 800 800 150 6E+05 125 1E+05 11 7 175 300 286 2E+06 5E+05 5E+05 5E+05 66.2 291.69 233.35 -1.1 1960 425
B6 -80.9 240 30 800 800 150 6E+05 125 1E+05 8 5.5 150 300 289 2E+06 4E+05 3E+05 3E+05 54.5 228.43 182.75 -2.3 1960 425

B7 -64.4 240 30 800 800 150 6E+05 125 1E+05 9 6.5 150 300 287 2E+06 4E+05 3E+05 3E+05 62.2 248.00 198.40 -3.1 1960 425

B8 -203.0 240 30 800 800 150 6E+05 125 1E+05 8 5.5 175 300 289 2E+06 4E+05 3E+05 3E+05 54.5 241.92 193.54 -1.0 1960 425
B9 -156.2 240 30 600 1200 150 7E+05 125 90000 9 6.5 150 300 287 1E+06 4E+05 3E+05 3E+05 77.2 225.08 180.07 -1.2 2310 525

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

II-2 - 329
USULAN TEKNIS

Tabel 2-35. Disain Lantai 6, 25, 26 dan 52


f'c
Mu Fy Dc tf tw tp t A s =A s
(M B H Ds AcI Ac bf Rc Rw Rb Rt yc Mn Mn Mn /
Type (KN.m (Mp (m (m (m (m (m ' Tul
pa (mm) (mm) (mm) (mm2) (mm2) (mm) (N) (N) (N) (N) (mm) (KN.m) (KN.m) Mu
) a) m) m) m) m) m) mm2
)
-
B1 240 30 600 2000 150 1E+06 125 90000 24 13 300 700 674 1E+06 2E+06 2E+06 2E+06 211.5 1935 1548 -1.3 3990 825
1205.8

Tabel 2-36. Disain Lantai 7 s/d 24


f'c
Mu fy Dc tf tw tp t A s =A s
(M B H Ds AcI Ac bf Rc Rw Rb Rt yc Mn Mn Mn /
Type (KN.m (Mp (m (m (m (m (m ' Tul
pa (mm) (mm) (mm) (mm2) (mm2) (mm) (N) (N) (N) (N) (mm) (KN.m) (KN.m) Mu
) a) m) m) m) m) m) mm2
)
B1 790.6 240 30 600 1600 150 1E+06 125 90000 12 20 300 600 560 1E+06 3E+06 9E+05 9E+05 226.2 1313 1050 1.3 3150 725
B2 -846.5 240 30 600 1600 250 1E+06 125 2E+05 12 20 300 600 560 2E+06 3E+06 9E+05 9E+05 226.2 1318 1054 -1.2 3150 725
B3 -450.8 240 30 800 800 150 6E+05 125 1E+05 16 10 200 500 480 2E+06 1E+06 8E+05 8E+05 117.2 739 592 -1.3 1960 425

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

II-2 - 330
USULAN TEKNIS
B4 -780.8 240 30 600 800 150 5E+05 125 90000 12 20 300 600 560 1E+06 3E+06 9E+05 9E+05 226.2 1313 1050 -1.3 1470 325
-
B5 240 30 800 800 150 6E+05 125 1E+05 24 13 300 700 674 2E+06 2E+06 2E+06 2E+06 178.0 1961 1569 -1.3 1960 425
1205.8
B6 -111.9 240 30 800 800 150 6E+05 125 1E+05 8 5.5 150 300 289 2E+06 4E+05 3E+05 3E+05 54.5 228 183 -1.6 1960 425
B7 -60.0 240 30 800 800 150 6E+05 125 1E+05 9 6.5 150 300 287 2E+06 4E+05 3E+05 3E+05 62.2 248 198 -3.3 1960 425
B8 -204.7 240 30 800 800 150 6E+05 125 1E+05 13 8 200 400 384 2E+06 7E+05 6E+05 6E+05 86.6 473 378 -1.8 1960 425
B9 344.7 240 30 600 1600 150 1E+06 125 90000 13 8 200 400 384 1E+06 7E+05 6E+05 6E+05 106.1 449 359 1.0 3150 725

Tabel 2-37. Disain Lantai 27 s/d 51


f'c
Mu fy Dc tf tw tp t A s =A s
(M B H Ds AcI Ac bf Rc Rw Rb Rt yc Mn Mn Mn /
Type (KN.m (Mp (m (m (m (m (m ' Tul
pa (mm) (mm) (mm) (mm2) (mm2) (mm) (N) (N) (N) (N) (mm) (KN.m) (KN.m) Mu
) a) m) m) m) m) m) mm2
)
B1 401.1 240 30 600 1200 150 7E+05 125 90000 16 10 200 500 480 1E+06 1E+06 8E+05 8E+05 141.8 715.05 572.04 1.4 2310 525
B2 -181.2 240 30 600 1200 250 7E+05 125 2E+05 7 11 175 350 328 2E+06 9E+05 3E+05 3E+05 116.8 309.78 247.83 -1.4 2310 525
B3 -223.6 240 30 800 800 150 6E+05 125 1E+05 8 13 200 400 374 2E+06 1E+06 4E+05 4E+05 117.2 454.27 363.42 -1.6 1960 425
B4 -245.1 240 30 600 800 150 5E+05 125 90000 8 13 200 400 374 1E+06 1E+06 4E+05 4E+05 139.2 431.56 345.25 -1.4 1470 325
B5 -229.5 240 30 800 800 150 6E+05 125 1E+05 7 11 175 350 328 2E+06 9E+05 3E+05 3E+05 97.2 329.46 263.57 -1.1 1960 425
B6 -87.9 240 30 800 800 150 6E+05 125 1E+05 8 5.5 150 300 289 2E+06 4E+05 3E+05 3E+05 54.5 228.43 182.75 -2.1 1960 425
B7 -69.4 240 30 800 800 150 6E+05 125 1E+05 9 6.5 150 300 287 2E+06 4E+05 3E+05 3E+05 62.2 248.00 198.40 -2.9 1960 425
B8 -213.5 240 30 800 800 150 6E+05 125 1E+05 13 8 175 300 284 2E+06 5E+05 5E+05 5E+05 73.4 323.85 259.08 -1.2 1960 425
B9 -166.7 240 30 600 1200 150 7E+05 125 90000 13 8 200 400 384 1E+06 7E+05 6E+05 6E+05 106.1 449.03 359.23 -2.2 2310 525

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

II-2 - 331
USULAN TEKNIS

Profil-profil tersebut telah dicek terhadap geser dan sangat aman. Balok-
balok tersebut lebih dominan terhadap lentur, sehingga disain dilakukan
berdasarkan kapasitas lentur dari profil. Pengecekan terhadap geser dilakukan
setelah semua profil didapat berdasarkan kapasitas lenturnya. Beton komposit
tersebut digabung dengan menggunakan shear conector minimum. Berikut
diperlihatkan sistim penulangan pada salah satu balok tipikal.
Beff

Yc Ds

Dd

Gambar 2-182. Penampang Balok komposit

Perhitungan tersebut dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak


Excel. Dari hasil hitungan ukuran balok beton disesuaikan dengan ukuran profil
yang dipilih. Disini telah dilakukan pengecekan terhadap kemampuan balok
komposit untuk menahan momen dan geser yang terjadi. Hasil yang diperoleh
adalah sebagai berikut:

II-2 - 332
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Tabel 2-38. Pemilihan profil untuk masing-masing balok lantai 1 s/d 5

Momen (M)
Dimensi (B x H) Geser (V) Profile yang
No. Nama Balok
m2 kN dipilih
kNm
1 B1 0.6 x 1.2 341.911 150.776 IWF 400.200.8.13
2 B2 0.6 x 1.2 -172.724 -115.034 IWF 300.150.6,5.9
3 B3 0.8 x 0.8 -219.165 -164.905 IWF 350.175.7.11
4 B4 0.6 x 0.8 -235.613 170.464 IWF 400.200.8.13
5 B5 0.8 x 0.8 -220.406 249.917 IWF 350.175.7.11
6 B6 0.8 x 0.8 -80.948 54.561 IWF 300.150.6,5.9
7 B7 0.8 x 0.8 -64.429 -56.592 IWF 300.150.6,5.9
8 B8 0.8 x 0.8 -203.015 185.764 IWF 350.175.7.11
9 B9 0.6 x 1.2 -156.227 124.017 IWF 300.150.6,5.9

Tabel 2-39. Pemilihan profil untuk masing-masing balok lantai 6

Dimensi (B x H) Momen (M) Geser (V)


No. Nama Balok Profil yang dipilih
m2 kNm kN

1 B1 0.6 x 2 -1205.798 515.582 IWF 700.300.13.24

Tabel 2-40. Pemilihan profil untuk masing-masing balok lantai 7 s/d 24


Dimensi (B x H) Momen (M) Geser (V)
No. Nama Balok Profil yang dipilih
m2 kNm kN
1 B1 0.6 x 1.6 790.605 417.435 IWF 600.200.12.20
2 B2 0.6 x 1.6 -846.526 -310.415 IWF 600.200.12.20
3 B3 0.8 x 0.8 -450.822 -233.539 IWF 500.200.10.16

4 B4 0.6 x 0.8 -780.844 420.835 IWF 600.200.12.20

5 B5 0.8 x 0.8 -1205.798 515.582 IWF 700.300.13.24

II-2 - 333
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

6 B6 0.8 x 0.8 -111.873 51.175 IWF 300.150.5,5.8


7 B7 0.8 x 0.8 -59.951 57.064 IWF 300.150.6,5.9
8 B8 0.8 x 0.8 -204.676 186.350 IWF 400.200.8.13
9 B9 0.6 x 1.6 344.652 -205.568 IWF 400.200.8.13

Tabel 2-41. Pemilihan profil untuk masing-masing balok lantai 25 s/d 26

Dimensi (B x H) Momen (M) Geser (V)


No. Nama Balok Profil yang dipilih
m2 kNm kN

1 B1 0.6 x 2 -1205.798 515.582 IWF 700.300.13.24

Tabel 2-42. Pemilihan profil untuk masing-masing balok lantai 27 s/d 51


Dimensi (B x H) Momen (M) Geser (V)
No. Nama Balok Profil yang dipilih
m2 kNm kN

1 B1 0.6 x 1.2 401.056 209.376 IWF 500.200.10.16

2 B2 0.6 x 1.2 -181.239 -297.273 IWF 350.175.7.11


3 B3 0.8 x 0.8 -223.614 -275.386 IWF 400.200.8.13
4 B4 0.6 x 0.8 -245.126 -439.655 IWF 400.200.8.13
5 B5 0.8 x 0.8 -229.495 712.165 IWF 350.175.7.11
6 B6 0.8 x 0.8 -87.948 25.673 IWF 300.150.5,5.8
7 B7 0.8 x 0.8 -69.436 -43.735 IWF 300.150.6,5.9
8 B8 0.8 x 0.8 -213.480 187.173 IWF 350.175.8.13
9 B9 0.6 x 1.2 -166.714 210.651 IWF 400.200.8.13

Tabel 2-43. Pemilihan profil untuk masing-masing balok lantai 52

Dimensi (B x H) Momen (M) Geser (V)


No. Nama Balok Profil yang dipilih
m2 kNm kN

1 B1 0.6 x 2 -1205.798 515.582 IWF 700.300.13.24

II-2 - 334
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

1.1.3 Desain Tangga

Sesuai dengan kebutuhan dan fungsinya maka gedung dilengkapi 4


buah lift sebagai sarana untuk memobilisasi barang dan orang dari lantai yang
satu ke lantai yang lain. Desian lift dalam hal ini tidak dianalisa karena sangat
kompleks dan berhubungan dengan Mechanical Electrical (ME), lift
direncanakan diambil dari strandard lift untuk gedung tinggi.

Untuk mendukung lift dan menghindari hal-hal yang tidak diinginkan


maka dibuat tangga sebagai sarana pendukung.

4m

2m
Borders

10
@
30
cm

Gambar 2-183. Denah Tangga

Perhitungan beban tangga:

Beban mati (q D ) :
- Beban pelat beton, tebal = 20 cm = 480 kg/m2

II-2 - 335
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

- Penutup lantai, ubin semen portland = 24 kg/m2


- Plesteran dari adukan semen = 21 kg/m2
total = 525 kg/m2

2m
Beban hidup (q L )
Beban hidup pada lantai kantor = 300 kg/m2
q U = 1,2 q D + 1,6 q L
= 1050 kg/.m2
2m
= 10,5 KN/m

3m 2m

Gambar 2-184. Denah tangga

Gambar 2-185. Beban yang Gambar 2-186. Bidang


bekerja momen tangga
II-2 - 336
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
G b 4 12 T
USULAN TEKNIS

Tabel 2-44. Penulangan pelat tangga dan borders.

fy f'c Mu b d Mu/(bd2)
Elemen min pakai As Tul
(Mpa) (Mpa) (N.mm) (mm) (mm) N/mm2
Borders 240 30 3E+07 1000 180 0.88863 0.004 0.0046 0.00463 833.4
Tangga 240 30 1E+07 1000 180 0.41976 0.004 0.0022 0.0035 394.2

1.2 Desain Kolom dan Core

1.2.1 Kolom Komposit

A. Kombinasi Beban Aksial dan Lentur

Untuk kolom komposit simetris mengenai lentur pada bidang, interaksi


antara tekan lentur haruslah dibatasi oleh hubungan sebagai berikut :
Pu 8 M ux M uy
+ ( + ) 1.0 untuk P u 0.2 c P n
c Pn 9 b M nx b M ny

Pu M ux M uy
+ ( + ) 1.0 untuk P u < 0.2 c P n
2 c Pn b M nx b M ny
dimana :
Pu = gaya aksial terfaktor
Mu = momen ultimate
Pn = gaya aksial nominal dengan menganggap batang hanya dibebani
gaya tekan
aksial
Mn = momen nominal
c = faktor reduksi untuk lentur
b = faktor reduksi beban aksial tekan

II-2 - 337
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

B. Menghitung M u

Struktur didisain dengan dasar analisis elastis, M u dapat dihitung dari orde
kedua analisis elastis menggunakan beban terfaktor. Prosedur untuk
menghitung M u :
M u = B 1 M nt + B 2 M lt
dimana :
M nt = momen lentur yang dibutuhkan dengan asumsi tidak terjadi
perpindahan lateral
M lt = momen lentur yang dibutuhkan sebagai hasil dari perpindahan lateral
Cm
B1 = 1
(1 Pu / Pe )
Pe = A g F y / c 2

Kl Fy
c =
r E
Cm = 0.85 (members whose ends are restrained)
1
B2 =
1
P u

P e

Kriteria untuk kolom komposit bagi komponen struktur tekan (LFRD-12.1) :


1. Luas penampang profil baja minimal 4 % dari luas total penampang
komposit.
2. Selubung beton untuk penampang komposit yang berintikan baja harus
diberi tulangan baja longitudinal dan tulangan pengekang lateral.
Tulangan baja longitudinal harus menerus pada lantai struktur portal,
kecuali untuk tulangan longitudinal yang hanya berfungsi memberi
tegangan pada beton. Jarak antar pengikat lateral tidak boleh melebihi
2/3 dari dimensi terkecil penampang kolom komposit. Luas minimum
penampang tulangan transversal atau longitudinal tidak boleh kurang
dari 0.18 mm2 untuk setiap mm jarak antar tulangan transversal atau

II-2 - 338
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

longitudinal terpasang. Tebal bersih selimut beton minimal sebesar 40


mm.
3. Mutu beton yang digunakan tidak lebih tinggi dari 55 MPa dan tidak
kurang dari 21 MPa untuk beton normal dan tidak kurang dari 28 MPa
untuk beton ringan.
4. Tegangan leleh profil dan tulangan baja yang digunakan untuk
perhitungan kekuatan kolom komposit tidak boleh melebihi 380 MPa.

C. Kolom komposit yang tersusun atas beberapa profil baja


Jika penampang komposit terdiri atas dua atau lebih profil baja maka
profil-profil baja tersebut harus diikat satu sama lainnya dengan menggunakan
pelat pengikat atau teralis untuk mencegah terjadinya tekuk pada masing-
masing profil baja sebelum beton mengeras.

D. Penyaluran Beban

Bagian dari kuat rencana kolom komposit pemikul beban aksial yang
diterma beton harus disalurkan melalui tumpuan langsung pada sambungan.
Bila luas beton penmpu lebih besar daripada luas daerah pembebanan pada
satu atau beberapa sisi, sedangkan pada sisi-sisi lainnya pergerakannya
terhadap pengembangan lateral dibatasi, maka kuat rencana maksimum
beton penumpu harus diambil sebesar 1.7 B f c A B dengan B = 0.6 dan A B
adalah luas daerah pembebanan.
Untuk desain selanjutnya, setelah diperoleh gaya-gaya dalam (P n , M nx dan
M ny ), jenis baja profil yang digunakan diambil dari Composite Column Tables
AISC 1986.

II-2 - 339
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

E. Tulangan Longitudinal

1. Dalam desain gempa, bila P u < A g f c /10, maka elemen struktur


berperilaku sebagai balok dan jika P u > A g f c /10, maka elemen struktur
berperilaku sebagai balok-kolom.
2. Dimensi minimal cross-sectional 300mm.
3. Batas rasio tulangan longitudinal pada elemen balok-kolom adalah
As
0.01 g = 0.06 . Persentase praktis yang digunakan adalah 3.5%
Ag

sampai 4.0%.
4. Persentase minimum tulangan longitudinal elemen struktur sebagai balok
adalah :

fc' 1.4
Untuk tulangan positif :
4 fy fy

fc' 1.4
Untuk tulangan negatif :
2 fy fy

F. Tulangan Transversal

Tulangan transversal yang berbentuk persegi atau spiral sudah mencukupi.


Hal ini untuk memproduksi kapasitas rotasional yang memadai dengan sendi
elastis sebagai hasil dari gaya gempa.
1. Untuk sengkang kolom persegi, luas total dalam jarak s haruslah lebih
besar dari :
fc '
Ash 0.09 shc atau
f yh

Ag f '
Ash 0.3shc 1 c
Ach f yh
dimana :

II-2 - 340
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Ash = luas total tulangan tranversal dengan jarak s dan tegak lurus pada
hc
h c = jarak kolom center to center.
Ach = luas dari elemen struktur out to out tulangan tranversal
2. Jarak sengkang maksimum haruslah lebih kecil dari :
x tinggi efektif d
8 x diameter tulangan longitudinal
24 x diameter sengkang
300 mm

1.2.2 Core

Core (inti) adalah unsur spasial dari struktur yang berfungsi untuk
mengikat bangunan agar berlaku sebagai suatu kesatuan. Core tidak hanya
menahan beban aksial yang ada pada struktur namun juga mampu menahan
torsi. Karena dengan bentuk potongan core yang tertutup akan menghasilkan
tegangan torsi yang kurang lebih seragam.
Pada kasus ini, core didesain sebagaimana kolom koposit, berdasarkan LRFD
AISC Spesification

1.2.3 Desain Kolom Komposit dan Core

A. Gaya-Gaya Dalam Maksimum

Desain dilakukan berdasarkan hasil hitungan gaya-gaya dalam dengan


menggunakan ETABS v.8.00 Non Linier. Gaya-gaya dalam yang digunakan
merupakan gaya dalam maksimum dari hasil berbagai kombinasi pembebanan
beban yang terjadi pada bangunan. Besarnya gaya-gaya dalam tersebut
dapat dilihat pada Tabel 2-45. Nilai Gaya-gaya dalam, berikut:

II-2 - 341
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

P V2 V3 T M2 M3
Type Kolom / Core
(N) (N) (N) (N-mm) (N-mm) (N-mm)

Ma
6.49E+06 1.39E+05 9.73E+04 1.72E+04 2.81E+08 5.02E+08
K-Type I x
Min -2.69E+07 -1.39E+05 -9.73E+04 -1.60E+04 -2.81E+08 -5.02E+08

Ma
3.63E+06 7.06E+04 1.46E+05 1.75E+04 9.46E+08 4.29E+08
K-Type II x
Level Min -2.74E+07 -1.08E+05 -1.46E+05 -1.63E+04 -9.46E+08 -4.63E+08
1 (Lt
1-19) Ma
3.88E+06 2.23E+05 2.22E+05 2.22E+04 1.31E+09 1.31E+09
K-Type III x
Min -2.62E+07 -1.97E+05 -1.97E+05 -2.07E+04 -1.29E+09 -1.29E+09

Ma
3.86E+07 5.12E+06 1.88E+06 3.13E+08 2.02E+09 2.91E+10
Core x
Min -1.21E+08 -5.12E+06 -1.88E+06 -2.92E+08 -2.03E+09 -2.91E+10

Ma
2.30E+06 4.23E+05 2.36E+05 2.60E+04 5.29E+08 8.69E+08
K-Type I x
Min -1.53E+07 -4.12E+05 -2.50E+05 -1.48E+04 -5.01E+08 -8.87E+08

Ma
2.28E+06 1.63E+05 1.36E+04 3.01E+04 9.91E+07 3.49E+08
K-Type II x
Level Min 2.28E+06 1.63E+05 1.36E+04 3.01E+04 9.91E+07 3.49E+08
2 (Lt
20-39) Ma
2.26E+06 2.27E+05 2.49E+05 3.01E+04 4.71E+08 8.87E+08
K-Type III x
Min -1.74E+07 -4.23E+05 -1.04E+05 -1.71E+04 -5.26E+08 -8.06E+08

Ma
1.03E+07 4.58E+06 4.41E+05 2.93E+08 4.68E+08 9.63E+09
Core x
Min -6.40E+07 -4.58E+06 -4.46E+05 -2.92E+08 -4.74E+08 -9.66E+09

II-2 - 342
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

Ma
7.62E+05 5.20E+05 3.18E+05 4.19E+04 6.41E+08 1.04E+09
K-Type I x

Min -5.74E+06 -5.21E+05 -3.19E+05 -2.34E+04 -6.42E+08 -1.04E+09

Ma
7.42E+05 6.19E+04 3.31E+03 4.85E+04 4.40E+07 3.70E+08
K-Type II x
Level Min -7.04E+06 -1.82E+05 -3.50E+03 -2.71E+04 -4.40E+07 -3.58E+08

3 (Lt
40-52) Ma
6.21E+05 1.66E+05 1.64E+05 8.41E+03 2.77E+08 2.81E+08
K-Type III x

Min -5.04E+06 -4.25E+04 -4.02E+04 -4.69E+03 -3.79E+08 -3.84E+08

Ma
7.91E+06 2.35E+06 2.50E+05 1.53E+08 2.91E+08 5.23E+09
Core x

Min -2.81E+07 -2.34E+06 -2.54E+05 -1.52E+08 -2.92E+08 -5.22E+09

II-2 - 343
Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat
USULAN TEKNIS

B. Desain Kolom Komposit dan Core


Desain dilakukan berdasarkan konsep perencanaan Load Resistance Factor Design (LRFD) AISC.
Tabel 2-46. Perencanaan Berdasarkan LRFD

Jenis Mu Pu KL fc' fy coba Pn Mn (Pu/Pn )+


Level Elemen Pu/Pn Mu/Mn (8/9)(Mu/M cek
(m (Mpa (Mpa
Struktur (kNm) (kN) profil (kip) (kN) ft-kip (kNm) n)
) ) )

Level I K-Type I 5.02E+02 2.69E+04 4 35 350 4-W12x279 4510 8.02E+04 2410 1.31E+04 3.35E-01 3.84E-02 3.69E-01 OKE!!!
(lantai 1-
5.02E+02 2.69E+04 4 35 350 4-W12x136 2660 4.73E+04 1190 6.45E+03 5.68E-01 7.78E-02 6.38E-01 OKE!!!
19)

TIDAK
K-Type II 4.63E+02 2.74E+04 4 35 350 W12x279 4510 2.01E+04 2410 3.27E+03 1.37E+00 1.42E-01 1.49E+00
OKE!!!
4.63E+02 2.74E+04 4 35 350 2-W12x279 4510 4.01E+04 2410 6.54E+03 6.83E-01 7.09E-02 7.46E-01 OKE!!!

TIDAK
K-Type III 1.31E+03 2.62E+04 4 35 350 W12x279 4510 2.01E+04 2410 3.27E+03 1.31E+00 4.01E-01 1.66E+00
OKE!!!
1.31E+03 2.62E+04 4 35 350 2-W12x336 5150 4.58E+04 2890 7.84E+03 5.72E-01 1.67E-01 7.21E-01 OKE!!!

Level II K-Type I 8.87E+02 1.53E+04 4 35 350 4-W12x279 4510 8.02E+04 2410 1.31E+04 1.91E-01 6.78E-02 2.51E-01 OKE!!!
(lantai 20-
8.87E+02 1.53E+04 4 35 350 4-W12x136 2660 4.73E+04 1190 6.45E+03 3.23E-01 1.37E-01 4.45E-01 OKE!!!
39)

Perencanaan Pembangunan Gedung Asrama Berlantai 5 LPMP Sumatera Barat

II-2 - 344
USULAN TEKNIS

K-Type II 3.49E+02 2.28E+03 4 35 350 W12x279 4510 2.01E+04 2410 3.27E+03 1.14E-01 1.07E-01 2.09E-01 OKE!!!

K-Type III 8.87E+02 1.74E+04 4 35 350 W12x336 5150 2.29E+04 2890 3.92E+03 7.60E-01 2.26E-01 9.62E-01 OKE!!!

Level III K-Type I 1.04E+03 5.74E+03 4 35 350 4-W12x279 4510 8.02E+04 2410 1.31E+04 7.16E-02 7.99E-02 1.43E-01 OKE!!!
(lantai 40-
1.04E+03 5.74E+03 4 35