Anda di halaman 1dari 1

ASESMEN PRA INDUKSI

No. Dokumen No. Revisi : Halaman :


00 1/1
Tanggal Terbit : Ditetapkan Direktur,
SMF ANESTESI

( dr. Togi Asman Sinaga, M.Kes)


NIP. 196107121988121001
Pengkajian untuk menentukan pemberian induksi
PENGERTIAN
Untuk mengevaluasi pasien segera sebelum induksi
TUJUAN
SK Direktur Nomor.Tahun Tentang Kebijakan Pelayanan
KEBIJAKAN Anestesi dan Sedasi di Lingkungan RSUD Tarakan

PROSEDUR 1. Asesmen pra induksi dilakukan di kamar operasi atau ruang


tindakan.
2. Asesmen pra induksi dilakukan oleh dokter spesialis anestesia.
3. Asesmen pra induksi dilakukan sesaat sebelum induksi.
4. Sebelum melakukan penilaian pra induksi, bersamaan dengan proses
sign in dokter spesialis anestesia atau perawat anestesia meninjau
kembali data-data yang dianggap penting, seperti identitas pasien,
rencana anestesia, serta rencana operasi.
5. Dokter melakukan penilaian tanda vital prainduksi, seperti:
a. Tingkat kesadaran pasien
b. Tekanan darah
c. Frekuensi nadi
d. Frekuensi pernapasan
e. Patensi jalan napas
f. Saturasi Oksigen
6. Hasil penilaian pra induksi menjadi dasar bagi pengelolaan anestesia
selanjutnya termasuk proses induksi.
7. Hasil penilaian pra induksi didokumentasikan di dalam status
anestesia.

UNIT TERKAIT Unit Kamar bedah,Unit Rawat Inap,Unit Rawat jalan,Unit Intensif