Anda di halaman 1dari 16

WORKSHOP TENTANG DRAPING DALAM PERSIAPAN TINDAKAN

PEMBEDAHAN DI KAMAR OPERASI

MAKALAH

oleh

Achmad Nur Muhaimin

PELATIHAN INSTRUMENT TEKNIK BEDAH


BAGI PERAWAT DI KAMAR OPERASI
RSD dr. SOEBANDI
2016
A. Definisi

Draping adalah istilah yang digunakan di instalasi bedah sebagai suatu

teknik atau seni dalam menutup daerah sayatan pembedahan. Drapping merupakan

prosedur menutup pasien yang sudah berada di atas meja operasi dengan

menggunakan alat tenun steril, dengan tujuan memberi batas yang tegas pada

daerah steril pembedahan (Depkes RI,1993).

Draping adalah satu lagi dari kegiatan presisi yang dilakukan di kamar

operasi. Draping bedah pasien adalah menempatkan penutup steril pada pasien

sehingga hanya tempat operasi yang terkena. Dengan demikian, daerah kulit yang

belum siap untuk operasi tertutup agar tidak akan mencemari bagian yangsteril.

Sterilitas tirai tergantung pada mereka yang tersisa kering dan tak terganggu. Oleh

karena itu, penempatan tirai adalah prosedur terakhir dilakukan sebelum membuat

sayatan bedah. Selain pasien,peralatan yang digunakan dalam area bedah segera

harus ditutupi dengan tirai steril untuk mencegah kontaminasi luka (AORN, 2008)

B. Tujuan

Secara khusus, teknik draping berbeda pada setiap tempat atau daerah insisi

dan tergantung kepada bentuk posisi pembedahan. Secara umum, teknik draping

bertujuan untuk mempertahankan kesterilan pada daerah sekitar inisisi operasi.

Tujuan dari draping adalah untuk menciptakan lapangan steril dengan cara

penempatan yang tepat dan hati-hati dari linen sebelum operasi dimulai dan untuk

menjaga sterilitas permukaan instrumen yang steril dan sarung tangan dapat

ditempatkan selama operasi


C. Prinsip

Menurut Association of periOperative Registered Nurses (AORN), 2006. Prinsip

dari draping adalah sebagai berikut

1. Terisolasi (Isolated)

Kotor dari bersih (misal, pangkal paha, kolostomi dan peralatan dari daerah yang

akan disiapkan). Isolasi dicapai dengan menggunakan penghalang yang tahan

dari air, biasanya dibuat dari bahan plastik. Banyak bahan untuk menahan yang

dapat digunakan

2. Penghalang (Barrier)

Menyediakan lapisan kedap dan harus memiliki film plastik untuk mencegah

pemogokan-selesai.

3. Lapangan Steril

Penciptaan lapangan steril adalah melalui presentasi steril dari tirai dan teknik

aplikasi aseptik. Jika penghalang yang digunakan tidak mempan, lapisan kedap

tambahan perlu ditambahkan.

4. Permukaan steril
Karena kulit tidak dapat disterilkan, maka perlu menerapkan penghalang untuk

menciptakan permukaan steril. Hanya menggores penghalang untuk dapat

menciptakan permukaan steril.

5. Penutup Peralatan

tirai steril menutupi peralatan steril atau mengatur peralatan yang digunakan di

lapangan steril. Hal ini membantu untuk melindungi pasien dari peralatan serta

untuk melindungi dan memperpanjang umur peralatan.

6. Kontrol Cairan

Pengumpulan cairan menjaga pasien tetap kering, mengurangi paparan pekerja

kesehatan dan menurunkan membersihkan. Sebuah sistem kontrol cairan harus

digunakan setiap saat dan prosedur ini dikenal untuk menyertakan sejumlah

besar cairan tubuh atau mengakhiri irigasi

Sedangkan menurut Depkes tahun 1993, prinsip dari draping yaitu :

1. Harus dilaksanakan dengan teliti dan hati-hati

2. Perawat Instrumen (Scrub Nurse) harus memahami dengan tepat prosedur

draping
3. Drape yang terpasang tidak boleh berpindah-pindah sampai operasi berakhir

dan harus dijaga sterilitasnya

4. Pakailah duk klem pada setiap sudut daerah sayatan agar alat tenun tidak

mudah bergeser

5. Tim bedah yang memakai baju steril harus selalu menghadap tempat yang

sudah tertutup alat tenun steril.

6. Perawat sirkuler (circulating nurse) harus berdiri menghadap scrub nurse untuk

mengingatkan jangan sampai draping terkontaminasi

7. Bila alat tenun sudah terkontaminasi, harus segera diganti

8. Sekitar lantai tidak boleh ada genangan air

9. Hindari mengibas alat tenun terlalu tinggi sehingga dapat menyentuh lampu

operasi atau alat tenun lainnya

10. Lindungilah sarung tangan dengan cara meletakkan tangan di bawah lipatan

pada saat drapping, hindari menyentuh kulit pasien

11. Jika pemasangan alat tenun steril sudah selesai dan ada yang jatuh di bawah

batas pinggang jangan diambil

12. Jika ragu-ragu terhadap sterilitas alat tenun, maka alat tenun dinyatakan sudah

terkontaminasi.

D. Karakteristik Drape
Terlepas dari bahan yang digunakan, semua bahan surgical drape harus

memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

1. Resistensi abrasi permukaan material tidak harus mengikis selama penggunaan

normal, di bawah basah dan kering kondisi.

2. Sifat-Hambatan kemampuan suatu material untuk menahan penetrasi cairan

dan / atau organisme mikro.

3. Biokompatibilitas-Bahan bebas dari bahan beracun.

4. Drapeability-Kemampuan material untuk menyesuaikan diri dengan bentuk

dari objek di mana ia ditempatkan.

5. Elektrostatik sifat-Dalam konteks tirai bedah, kemampuan material untuk

menerima atau menghilang muatan listrik yang diinginkan.

6. Nonflammability-Bahan tidak harus mendukung pembakaran terbuka.

7. bahan Nonlinting-Drape harus tidak mengandung, atau menghasilkan dengan

penggunaan normal, partikel serat gratis.

8. Tarik bahan kekuatan-Drape harus cukup kuat untuk menahan tekanan yang

dihadapi selama Penggunaan khas saat basah atau kering. Selain sifat-sifat

yang diperlukan disebutkan di atas, beberapa aplikasi panggilan untuk bahan

penghalang untuk menjadi:

9. Bernapas-Mampu memungkinkan gas dan kelembaban uap untuk melewati

materi tetap menjaga penghalang untuk cairan dan mikroorganisme


10. Penyerap-Kemampuan untuk menyerap dan menahan cairan tetap menjaga

penghalang untuk penetrasi cairan dan mikroorganisme melalui tirai itu.

OR Staf bahan draping terpisah menjadi dua kategori umum:

1. Reusable atau menggunakan beberapa produk, yang biasanya terbuat dari

tekstil.

2. Disposable atau penggunaan tunggal produk, yang biasanya terbuat dari bahan

non-woven.

E. Yang Bertanggung Jawab

1. Instrumen.

Instrumen yang bertanggung jawab untuk menyediakan area yang cukup besar

untuk semua persediaan steril yang akan digunakan. Instrumen menumpukan

drap untuk pasien, menyiapkan meja operasi dalam urutan yang tepat

penggunaannya, dan menata handuk yang diperlukan untuk kasus ini dan

menyerahka, dengan klip handuk ke dokter bedah. Jika dokter bedah tidak

memiliki asisten petugas medis untuk kasus,spesialis membantu dia untuk

menutuppasien.

2. Dokter Bedah. Dokter bedah bertanggung jawab untuk mengalungkan pasien.

Ketika dokter bedah telah mencuci tangan dan mengenakan gaun dan sarung

tangan, ia menempatkan handuk (mengamankan mereka dengan klip handuk)

menguraikan daerah sayatan, setelah kulit telah disiapkan dan telah kering.

setelah selesai, ahli bedah dapat memilih untuk menempatkan tirai sendiri
dengan bantuan asistennya atau untuk mengawasi penempatan mereka dengan

asistennya.

F. Material Draping

Karakteristik utama yang harus dievaluasi dalam memilih tirai bedah, baik pakai

atau non pakai, yang bakteri efektivitas penghalang, kekuatan, generasi serat

rendah, sterilizability, efektivitas biaya, dan mudah terbakar.

1. Kualitas Barrier

Kemampuan penghalang untuk menghilangkan sumbu adalah bergantung pada

kualitas penolak nya. Non tenunan tirai sekali pakai yang dibuat dengan

berbagai hambatan fluida. Beberapa tahan selama mereka tetap utuh. Banyak

tirai pakai menggabungkan lapisan bahan tahan sekitar fenestration mana

paparan cairan terbesar. Beberapa produsen tirai dapat digunakan kembali

tenun juga menggunakan lebih penolak penguatan sekitar fenestration drape.

tirai kain diolah secara kimia adalah cairan-penolak tapi kehilangan kualitas ini

dengan pencucian berulang dan sterilisasi. Penggunaan tirai menoreh plastik

diatas area fenestrated dari yang menggantungkan tenun disarankan sebagai

cara untuk memastikan suatu penghalang yang efektif.

2. Kekuatan

Selama prosedur bedah, tirai dapat dikenakan abrasi dan tekanan lain yang

memiliki potensi untuk menyebabkan air mata dan tusukan. tirai Reusable

harus diperiksa antara kegunaan untuk lubang kecil atau air mata dan

diperbaiki dengan bahan patching panas-disegel dari kualitas yang sama materi
sebagai penghalang asli. tirai sekali pakai bisa dievaluasi secara subjektif

dengan mencoba untuk merobek mereka. Itu materi tidak harus mudah robek.

3. Linting

Kebanyakan partikel serat yang mikroskopis, membuat evaluasi generasi serat

yang sulit. Perhatian dengan serat adalah bahwa bakteri dapat menempel pada

partikel serat dan bermigrasi ke sayatan bedah. Studi ECRI menunjukkan yang

memadukan kapas dan polyester hasil di linting rendah dari katun 100%. Tirai

pakai memproduksi sebanyak lint sebagai tirai dapat digunakan kembali atau

bahkan lebih, terutama ketika dikenakan pasukan abrasif. Pemotongan tirai

jenis apa pun tidak disarankan, karena meningkatnya pelepasan serat partikel.

Kedua selulosa dan kapas serat dapat menyebabkan peritonitis granulomatosa

atau embolisasi arteri

4. Sterilizability

Kebanyakan fasilitas perawatan kesehatan menggunakan baik uap atau etilena

oksida untuk mensterilkan tirai. Ini melibatkan terutama tenun tekstil dapat

digunakan kembali. Produsen menggunakan etilen oksida dan teknologi

radiasi.

5. Efektivitas biaya

Meskipun biaya seharusnya tidak menjadi penentu tunggal untuk memilih tirai,

dalam lingkungan ekonomi saat ini, tanggung jawab fiskal menyatakan bahwa

biaya memiliki beberapa bearing. Namun, biaya dianggap hanya setelah

menentukan bahwa kedua pasien dan keselamatan karyawan memiliki telah

dipastikan.

6. Mudah terbakar
Semua tirai menimbulkan bahaya kebakaran. Meskipun tirai dapat memenuhi

api standar perlawanan, suasana yang kaya oksigen selama operasi

meningkatkan mudah terbakar ketika tirai yang terkena panas dan sumber

cahaya (yaitu, electrosurgical perangkat, laser, serat optik kabel lampu). kain

drape menyerap dan mempertahankan oksigen.

G. Persiapan Alat

1. Jenis alat tenun untuk draping

a. Laken operasi besar rapat

b. Laken operasi besar bolong

c. Pembungkus alat (laken berlobang)

d. Alas meja dorong (trolley)

e. Duk bolong

f. Duk rapat

g. Laken kecil

h. Sarung mayo

i. Baju dan celana operasi

j. Topi operasi
k. Sarung couter

l. Barakshort

m. Mitella

n. Kantong sarung tangan

o. Kantong canulla, suction dan cauter

p. Sarung kaki

q. Sarung tabung 02

r. Lap tangan atau handuk

s. Baju pasien

t. Perlak besar dan kecil

H. Prosedur

Aplication of draping surgery

Penerapan tirai bedah adalah latihan dasar teknik aseptik. Prinsip untuk

mengikuti yang akan membantu dalam berhasil menerapkan tirai dan mencapai

steril bidang bedah adalah:


1. Memastikan bahwa kulit di sekitar lokasi sayatan adalah kering untuk

memungkinkan kepatuhan tirai dan untuk mencegah wicking kelembaban

melalui tirai.

2. Luangkan waktu yang cukup dan ruang untuk mengamati dan mempertahankan

teknik steril.

3. Menangani tirai sesedikit mungkin. Hindari gemetar atau mengepakkan tirai.

4. Membawa tirai untuk bidang steril masih terlipat, memegang tirai lebih tinggi

dari tempat tidur kamar operasi

5. Tirai Terus di atas area yang akan tertutup sampai ditempatkan dengan benar.

Buang tirai yang berada di bawah ini tingkat. Tempatkan dalam posisi yang

tepat dan terungkap hati-hati dan sengaja. Jangan reposisi tirai sekali di tempat.

6. Jika tirai menjadi terkontaminasi selama draping yang proses, membuangnya

tanpa mengkontaminasi lainnya item steril.

7. Selalu menjaga jarak aman dari yang tidak steril daerah.

8. Lindungi sarung tangan steril oleh memborgol drape atas mereka.

9. Drape dari situs sayatan (steril) ke pinggiran menggantungkan daerah terdekat

Anda pertama kali. Tidak menjangkau seluruh area steril.

10. Gunakan non perforating klem untuk mengamankan barang-barang ke tirai.

11. Setiap kali sterilitas tirai adalah di pertanyaan, menganggapnya terkontaminasi.


12. Jika penghalang yang menjadi robek selama prosedur, menutupi area yang

terkontaminasi segera dengan penghalang lain steril atau menoreh plastik

drape. Hapus semua instrumen yang terkontaminasi dari bidang.

13. Pada akhir prosedur, menutupi sayatan dengan dressing steril sebelum melepas

tirai.

I. Gambar
DAFTAR PUSTAKA

AORN, Inc., Recommended Practices for selection and Use of Surgical Gowns
and Drapes, Standards, Recommended Practices, and Guidelines, AORN,
Inc.: Denver, 2006

AORN, Inc., Recommended practices for skin preparation of patients. Standards,


Recommended Practices, and Guidelines. Denver, Colo: AORN, Inc. 2005
Depkes RI, 1993. Pedoman Kerja Perawar Kamar Operasi, Jakarta: Depkes RI