Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN PRAKTEK

PENYEHATAN AIR & PENGOLAHAN LIMBAH CAIR-B


Percolation Test
DisusunOleh :

Kelompok : VIII (Delapan)


NamaAnggota : 1. Alvius Eden Ginting P00933014003
2. Christ Albert manurung P00933014007
3. Christina Lubis P00933014008
4. Hana Yesica Surbakti P00933014017
5. Lora Enjelica P00933014025
6. Putri Kasih Gulo P00933013027
Tingkat / Semester : IIA / IV
Dosen Pembimbing : Irwan Sakti, SKM

POLITENIK KESEHATAN KEMENKES MEDAN


JURUSAN KESEHATAN LINGKUNGAN
KABANJAHE
2016
LEMBAR PENGESAHAN

MATA KULIAH : PAPLC B

JUDUL PRAKTEK : Percolation Test

Dilaksanakan pada : April 2016

Oleh Kelompok : VIII (Delapan)

Disahkan tanggal, Juli 2016

Mengetahui

(Irwan Sakti, SKM )


NIP.196306051986031006
BAB I
PENDAHULUAN

1.1.Deskripsi Mata Praktek


Mencari angka peresapan dan percobaan perkolasi ( percolation test ), dalam bidang
resapan atau rembesan, perlu diadakan pengukuran tingkatan tanah untuk dapat mengetahui
daya resap tanah terhadap air ( Degree Of Permeability Of The Soil ) dengan mengadakan
percobaan pengukuran percolation maka daya resap tanah terhadap air dapat diketahui pada
suatu daerah karena setiap jenis tanah mempunyai daya resap yang berbeda. Cara melakukan
percobaan percolasi banyak digunakan untuk membuat septik tank agar agar dalam
pembuatan sesuai dengan kebutuhan yang diperlukan.

1.2.TujuanPraktek
1. Dapat mengetahui cara pengukuran daya resap tanah
2. Dapat menghitung angka percolation.

1.3.KeselamatanKerja
Pakailah pakaian bengkel kerja
Sarung tangan
Sepatu

1.4.RencanaPelaksanaan
Jumlah mahasiswa1 kelompok ( 6 orang )
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. DasarTeori
A. LapanganPeresapan (Soil Absorption Field)
Yang dimaksud dengan lapangan peresapanadalahsuatu area tempatdimana air yang
keluar dari tangki hasil pengolahan primer /sekunder pada air limbah ataupun yang berasal
dari septitank (efluen) di alirkan kedalam system yang berlubang-lubang dibawah tanah
supaya air tersebut meresap kedalam tanah.
Proses yang terjadi adalah terjadi penyaringan dari zat-zat padat yang tersuspensi
dalam efluen oleh butir-butir tanah, sedangkan zat organik dihancurkan (distabilisasi) oleh
bakteri-bakteri aerobik yang ada di dalam tanah.
Untuk daya absorbsi tanah diperlukan suatu Uji Daya Resap Tanah (Percolation Test).
Dimana uji ini dapat memberikan petunjuk tentang banyaknya air dan zat-zat organic yang
dapat meresap ke dalam tanah.

B. UjiDayaResap Tanah (Percolation Test)


Tujuan uji daya resap Tanah adalah untuk mengetahui kemampuan absorbsi tanah
ditempat tertentu dan sebagai bahan pertimbangan desain dari system peresapan bawah
permukaan tanah yang sesuai.

Metode Uji Daya Resap Tanah:


Jumlah dan lokasi uji: enam atau lebih lubang percobaan dengan jarak yang sama
sepanjang medan peresapan yang direncanakan,
Jenis lubang percobaan: diameter lubang 10-30 cm dengan kedalamannya sepanjang
dalamnya parit peresapan yang direncanakan

Cara pembuatan:
Gali lubang dengan alat yang tajam untuk mendapatkan gambaran tanah yang asli sebagai
tempat peresapan, angkat semua kotoran tanah yang lepas masukan pasir yang kasar/kerikil
halus setinggi 5cm yang berfungsi melindungi dasar lubang dari endapan tanah.
Proses penjenuhan dan pemekaran tanah adalah upaya agar kondisi tanah yang ada dapat
menyamari kondisi pada saat musim penghujan,
Penjenuhan (Saturation) :pengisian air pada celah diantara butir-butir tanah
sampai penuh. Proses biasanya berjalan lambat, terutama pada tanah liat, dan Pemekaran
(Swelling): masuknya (intrusion) air pada setiap butir tanah. Proses biasanya berjalan lambat
terutama padatan liat.
Caranya :
1. Mengisi lubang dengan air jernih sampai ketinggian 30cm diatas kerikil secara terus-
menerus selama 1 malam atau setidaknya selama 4 jam, sehingga diharapkan hasilnya
tidak berbeda antara musim hujan dengan musim kemarau,
2. Jika setelah 1 malam masih tersisah air maka tambahkan ketinggian air menjadi
15cm diatas kerikil, begitu juga halnya jika airnya habis, Pada posisi yang tetap
sebagai pedoman, ukuran turunnya air dalam jangka waktu 30 menitselama 4 jam,
dengan dilakukan pengisian air kembali jika perlu 15 cm diatas kerikil,
3. Penurunan yang terjadi selama 30 menit yang terakhir digunakan untuk menghitung
waktu perkolasi. Misalnya dalam 30 menit terakhir turun 10 cm, maka waktu
perkolasi adalah : (30/10) x 2,5 = 7,5 menit/inci.

Waktu perkolasi adalah waktu dalam satuan menit yang diperlukan oleh air untuk turun
sedalam 1 inchi.
Pengukuran kecepatan :pengukuran dilakukan pada hari berikutnya setelah mengalami
penjenuhan dan pemekaran kecuali pada tanah berpasir maka setelah 4 jam pemekaran
dapat langsung dilakukan pengukuran.
Pada tanah berpasir biasanya 15cm air pertama meresap kurang dari 30 menit sesudah
jangka waktu pengukuran diambil setiap 10 menit dan lamanya percobaan adalah 1
jam.Turunnya air pada 10 menit terakhir dipergunakan untuk perhitungan waktu perkolasi.
Tabel : Hubungan antara waktu perkolasi dengan area tanah peresapan yang diperlukan
untuk perumahan individu.
Area tanah peresapan yang diperlukan dalam
Waktu perkolasi dalammenit/in
ft2/kamar tidur (untuk parit peresapan dan sumurperesa
ci
pan)
1 atau kurang 70
2 85
3 100
4 115
5 125
10 165
15 190
30 250
45 300
60* 330

Catatan:
Dalam setiap hal, area tanah peresapan seharusnya untuk minimum 2 kamar tidur (4
orang penghuni),
Area tanah peresapan untuk parit peresapan adalah luas dasar parit,
Area tanah peresapan untuk sumur peresapan adalah luas dinding samping yang
efektif dibawah inlet, dan Waktu perkolasi diatas 60 tidak sesuai untuk sistem
peresapan dangkal.

C. SistemPeresapan
Pada umumnya semua jenis peresapan bawah tanah dijaga pada jarak:
1. 100 ft (30 m) darisumur air minum,
2. 50 ft (15 m) darisungai / badan air, dan
3. 10 ft (3 m) darigaristempattinggal.

Sumur peresapan sebaiknya tidak digunakan jika air minum diambil dari sumur
dangkal atau dimana ada formasi batukapur.
Ada dua jenis desain sistem peresapan :
Parit Peresapan (Standard Trenches)
Merupakan suatu lapangan peresapan terdiri atau suatu parit dengan lebar minimum12
inchi, dengan di isi pipa berdiameter 4 inchi. Masing-masing pipa panjang 2-3ft.
Kriteria parit peresapan:
Lebar parit minimal 12 inchi,
Dalam parit minimal 18 inchi,
Panjang parit maksimal 60 feet,
Jarak minimal antar pusat parit 6-7,5 feet,
Kemiringan pipa 2-4 inchi / 100 feet,
Pipa saluran berdiameter 3-4 inchi, dan
Sebaiknya ada kolam distribusi.
1. Sumur Peresapan (Seepage Pits)
Sumur peresapan adalah lubang tertutup dengan lapisan yang bersambung terbuka,
dimana efluen dari septic tank bisa meresap kedalam tanah sekitar yang parous. Kapasitas
sumur peresapan dihitung berdasarkan tes perkolasi pada setiap stratum vertikal.
Area efektif sumur peresapan adalah area dinding vertikal dari strata yang pervious
dibawah inlet.
Kriteria sumur peresapan:
a. Digunakan jika : waktu perkolasi lama dan lahan peresapan terbatas,
b. Dasar lubang harus berjarak minimal 3 m diatas air tanah.
BAB III
PROSEDUR KERJA

3.1. AlatdanBahan
cangkol atau tembilang
Alat ukur
Patok
Stopwatch
Berus
Ember
Air
Pasir kasar / kerikil halus

3.2. ProsedurKerja
1. Buatlah lubang tanah sesuai dengan bentuk dan ukuran yang ditentukan yaitu bentuk bulat
atau persegi dengan diameter 20-30 cm dengan kedalaman 50 cm dan jarak antara 1 lubang
dengan lubang yang lain 1 m.
2. Berus atau garuk lubang dari bawah ke atas untuk mengembalikan pori- pori tanah ke
dalam keadaan semula.
3. Lakukan penggemburan/ pengembungan tanah selama 30 menit
4. Masukkan pasir kasar atau kerikil halus sebanyak 5 cm ke dalam lubang
5. Masukkan air ke dalam lubang selama 30 menit secara terus menerus untuk proses
penggemburan
6. Lakukan pengukuran minimal 6 kali dengan selang waktu 10 menit
7. Pengukuran dilakukan sampai ada 2 atau 3 kali angka yang sama yang menandakan
resapan tanah yang konstan
8. Hitung angka / tingkat daya resap tanah dengan rumus :

Jumlah daya resap tanah


Perculation Rate :-------------------------------
Waktu
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil
Berdasarkan praktek yang kami lakukan maka kami mendapat kan hasil sebagai berikut:
Tabel Hasil pengukuran
Banyaknya Pengukuran Waktu Hasil Pengukuran
I 10 menit 12,5 cm
II 10 menit 12 cm
III 10 menit 9 cm
IV 10 menit 10 cm
V 10 menit 8 cm
VI 10 menit 4 cm

Hasil yang diperoleh :


Dalam 10 menit penurunan air 12,5 cm
PR = 10/12,5 x 25 = 20
Dalam 10 menit penurunan air 12 cm
PR = 10/12 x 25 = 20,8
Dalam 10 menit penurunan air 9cm
PR = 10/9 x 25 = 27,7
Dalam 10 menit penurunan air 10cm
PR = 10/10 x 25 = 25
Dalam 10 menit penurunan air 8 cm
PR = 10/8 x 25 = 31,25
Dalam 10 menit penurunan air 4cm
PR = 10/4x 25 = 62,5
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan
Dari hasil praktikum dan analisa data dapat disimpulkan bahwa tanah yang dijadikan
lokasi praktikum mempunyai daya resap yang tinggi karena dilihat dari kondisi tanah yang
lembab.

5.2 Saran
Sebaiknya dalam melaksanakan praktek saling bekerja samadanilmu yang kita peroleh dari
hasil praktek dapat kita terapkan di dunia kerja.