Anda di halaman 1dari 2

1.

Hubungan antara Risk Management dengan Pengendalian Internal


Salah satu fungsi dasar manajemen adalah untuk memastikan bahwa tujuan perusahaan
tercapai. Dengan demikian keputusan manajemen yang berkaitan dengan kontrol penting
bagi keberhasilan perusahaan dalam memenuhi tujuannya. Manajemen bertanggung jawab
untuk membuat dan memelihara kerangka kontrol atas struktur formal perusahaannya :
Sistem Informasi Akuntansi (SIA), Sistem Informasi Operasional atau Manajemen (MIS),
dan sistem organisasi Kerangka kontrol memastikan bahwa langkah-langkah pengendalian
yang relevan yang tujuannya adalah untuk memberikan keyakinan yang memadai bahwa
potensi risiko tertentu menetralkan dalam tiga structur yang resmi dilaksanakan karena
kontrol dan langkah-langkah keamanan diimplementasikan dalam struktur formal
perusahaan dan erat kaitannya, kerangka kontrol disebut pengendalian internal atau
Struktur Pengendalian Intern (ICS). Struktur ini menyediakan sarana melalui proses fungsi
pengendalian internal. Jika ICS yang tepat diterapkan, semua operasi, sumber daya fisik,
dan data akan dipantau dan terkendali, tujuan akan tercapai, resiko akan diminimalkan, dan
output informasi akan dipercaya.
Risiko adalah sesuatu yang dapat mengurangi pencapaian tujuan pengendalian. Risiko
dapat muncul dari sumber-sumber internal dan eksternal seperti customer, employees,
computer hacken, criminals dan lain-lain. Risiko dapat berubah dengan adanya perubahan
lingkungan seperti berubahnya penggunaan teknologi, berubahnya kebijakan pengupahan
dan lain-lain.
Agar dapat mendesaign sistem pengendalian yang baik, akuntan dan perancang sistem
harus dapat menilai dan menemukan risiko yang dapat mempengaruhi perusahaan dalam
mencapai tujuannya. Pengendalian efektif yang terhadap pada suatu entitas bisnis akan
menghasilkan efisiensi penggunaan sumberdaya perusahaan, berjalannya mekanisme
pertanggungjawaban, dan menghasilkan informasi yang berguna serta dapat dipercaya.
Untuk menciptakan pengendalian yang efektif perusahaan seringkali melibatkan akuntan
dan auditor sebagai internal controller.
Akuntan sangat berkepentingan dengan struktur pengendalian intern karena, sebagai
pengguna dan pengolah informasi, akuntan harus yakin bahwa informasi yang digunakan
adalah benar dan dihasilkan dalam suatu lingkungan struktur pengendalian yang baik dan
dapat diperiksa (auditable).
Kesimpulan :
Jadi, hubungan antara Risk Management dengan Pengendalian Internal adalah sangat erat
dimana memfokuskan pada kinerja manajemen dalam mencakup pengembangan control
dan aktifitas monitoring untuk mengevaluasi kinerja dan supervisi aktivitas perusahaan.
Hal ini dimaksudkan agar terjadi kesesuaian aktivitas dengan kebijakan dan prosedur serta
kesesuaian aktivitas dengan peraturan-peraturan dan regulasi.
Kegiatan suatu organisasi dan pengendalian intern seringkali efektif dengan adanya
tekanan dari pihak luar. Aktifitas pengendalian manajemen adalah untuk memonitor
kesesuaian aktifitas perusahaan dengan peraturan-peraturan dari regulatory agencies di luar
perusahaan seperti bank regulatory agency. Walaupun dalam perkembangannya Risk
Management menjadi "lebih besar" daripada Pengendalian Internal itu sendiri.

2. Hubungan antara Fraud/kecurangan dengan Pengendalian Internal


Fraud atau kecurangan juga marak di dunia kerja. Weygandt, Kimmel, dan Kieso (2010)
menjelaskan fraud atau kecurangan sebagai tindakan tidak jujur seorang karyawan demi
kepentingannya sendiri yang berdampak merugikan perusahaan atau organisasi tempat dia
bekerja. Weygandt, Kimmel, dan Kieso (2010) menggunakan apa yang mereka sebut
segitiga kecurangan (fraud triangle) untuk menjelaskan faktor-faktor utama yang
mendorong tindakan curang.
Fitur sistem pengendalian manajemen, seperti pengendalian internal biasanya dihormati
sebagai suatu kunci penghalang dari kecurangan. Menurut Committee Sponsoring
Organization (COSO, 2004) pengendalian internal adalah suatu proses yang dipengaruhi
oleh dewan direksi, manajemen dan personel lain yang dirancang untuk menyediakan
jaminan memadai mengenai prestasi dari sasaran kinerja dalam (1) efeektivitas dan
efisiensi operasonal (2) keandalan pelaporan keuangan dan (3) pemenuhan dari ketentuan
hukum yang bisa diterapkan dan regulasi. Dengan demikian suatu sistem pengendalian
internal berpotensi mencegah error dan kecurangan melalui pemantauan pada tingkatan
proses pelaporan keuangan dan organisasi seperti juga memastikan pemenuhan hukum dan
peraturanperaturan yang berlaku. Kerugian dari kecurangan akuntansi adalah menurunnya
akuntabilitas manajemen dan membuat para pemegang saham meningkatkan biaya
monitoring terhadap manajemen. Pada umumnya kecurangan akuntansi berkaitan dengan
korupsi. Dalam korupsi tindakan yang lazim dilakukan diantaranya adalah memanipulasi
pencatatan, penghilangan dakument dan mark-up. Hal tersebut merupakan tindakan yang
merugikan keuangan negara atau perekonomian suatu negara, dan tindakan ini merupakan
bentuk kecurangan akuntansi.
Kesimpulan :
Jadi, hubungan antara Fraud/kecurangan dengan Pengendalian Internal adalah saling
berkaitan karena jika ada pengendalian intern di dalam suatu perusahaan maka
kecurangan/fraud itu bisa diminimalisir karena ada pengawasan tersendiri terhadap laporan
keuangan perusahaan tersebut.
Kecurangan (fraud) yang terungkap merupakan bagian kecil dari seluruh kecurangan yang
sebenarnya terjadi. Kecurangan dapat dikurangi bahkan dicegah dengan menciptakan iklim
budaya jujur, keterbukaan, dan saling membantu satu sama lain. Upaya mencegah
kecurangan dimulai dari pengendalian intern. Jika pengendalian intern suatu perusahaan
lemah, maka kemungkinan terjadinya kesalahan dan kecurangan akan sangat besar.
Sebaliknya, jika pengendalian intern suatu perusahaan kuat, maka kemungkinan terjadinya
kesalahan dan kecurangan dapat diperkecil.
Sumber :
http://www.klikharso.com/2016/09/luas-manajemen-risiko-atau-pengendalian-intern.html
http://repository.stiesia.ac.id/1123/3/BAB%201.pdf
http://repository.widyatama.ac.id/xmlui/bitstream/handle/123456789/6258/Bab%202.pdf?s
equence=10
http://www.e-akuntansi.com/2015/10/hubungan-antara-pengendalian-internal.html