Anda di halaman 1dari 134

SAINS BANGUNAN DAN UTILITAS 2

SISTEM TRANSPORTASI MEKANIS

DOSEN PENGAMPU :
I NYOMAN SUSANTA, ST., MERG.
IR. CIPTADI TRIMARIANTO, PHD.
IR. IDA BAGUS NGURAH BUPALA, MT.
IR. IDA BAGUS GDE PRIMAYATNA, MERG.
I WAYAN YUDA MANIK, ST., MT.
IR. EVERT EDWARD MONIAGA
NI MADE MITHA MAHASTUTI,ST.,MT.

ANGGOTA KELOMPOK 3 :
NI PUTU DEBY KRISNANDI 1504205053
IDELFONSA SERINARTI 1504205054
PUTU DIAN KUSUMA DEWI 1504205058
I MADE BAGUS BASKARA ADI PUTRA 1504205059
I MADE DANANJAYA 1504205060
NI KADEK DESI DWI ANGGRENI PUTRI 1504205065
ANAK AGUNG MANIK GENDARININGSIH 1504205066
NI WAYAN FORTUNA NINGSIH 1504205071
KADEK WINDHU TOSHIO SAMI SUTAMA P 1504205072
IDA BAGUS INDRA WISNU WARDHANA 1504205078

FAKULTAS TEKNIK
TEKNIK ARSITEKTUR
UNIVERSITAS UDAYANA
2016
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena berkat
rakhmat dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan tugas makalah Sistem
Transportasi Mekanis tepat pada waktunya dan sesuai dengan harapan.
Makalah ini disusun berdasarkan data yang diperoleh dari berbagai sumber
seperti : dari media elektronik yaitu internet, serta media cetak berupa buku
referensi.
Penyusunan makalah ini dapat diselesaikan dengan baik tentunya tidak
terlepas dari bantuan para dosen pengajar. Oleh karena itu kesempatan ini penulis
mengucapkan terima kasih kepada seluruh tim dosen pengajar Mata Kuliah Sains
dan Utilitas 2. Kami juga mengucapkan terimakasih kepada teman-teman
mahasiswa yang juga sudah memberi kontribusi baik secara langsung maupun tidak
langsung dalam pembuatan makalah ini.
Penulis menyadari bahwa makalah yang telah disusun ini masih jauh dari
kesempurnaan, banyak terdapat kekurangannya baik dari segi susunan kalimat
maupun tata bahasanya. Untuk itu, penulis mengharapkan saran dan kritik yang
bersifat membangun dari pembaca, guna menuju ke arah yang lebih baik. Akhir
kata penulis berharap semoga makalah Sistem Transportasi Mekanis ini dapat
memberikan manfaat bagi penyusun khususnya dan bagi pembaca pada umumnya.

Jimbaran, 13 Januari 2017

Tim Penulis

ii | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................................ i


KATA PENGANTAR............................................................................................. ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. v
DAFTAR TABEL ................................................................................................. vii

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1


1.1 Latar Belakang Penulisan .................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................. 1
1.3 Tujuan Penulisan ............................................................................................... 2
1.4 Manfaat Penulisan ............................................................................................ 2
1.5 Sistematika Penulisan ....................................................................................... 2

BAB II PEMBAHASAN ........................................................................................ 4


2.1 Pengertian Transportasi Mekanis ..................................................................... 4
2.2 Pembagian Sistem Transportasi Mekanis ........................................................ 4
2.2.1 Elevator .................................................................................................. 4
2.2.1.1 Pengertian Elevator .................................................................... 4
2.2.1.2 Sejarah Elevator ......................................................................... 5
2.2.1.3 Aturan dan Persyaratan Elevator ................................................ 8
2.2.1.4 Jenis-Jenis Elevator ................................................................. 12
2.2.1.5 Komponen-Komponen Elevator .............................................. 17
2.2.1.6 Cara Kerja Elevator .................................................................. 24
2.2.1.7 Dimensi dan Kapasitas Elevator .............................................. 25
2.2.1.8 Penempatan Elevator ................................................................ 26
2.2.1.9 Pemilihan Elevator ................................................................... 26
2.2.1.10 Teori dan Contoh Perhitungan Elevator ................................ 30

iii | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
2.2.1.11 Inovasi Terbaru Elevator ....................................................... 34
2.2.2 Eskalator................................................................................................ 36
2.2.2.1 Pegertian Eskalator ................................................................... 36
2.2.2.2 Sejarah Eskalator ...................................................................... 37
2.2.2.3 Sistem Eskalator ....................................................................... 38
2.2.2.4 Tata Letak Eskalator ................................................................. 41
2.2.2.5 Komponen Eskalator ................................................................ 42
2.2.2.6 Kapasitas Eskalator................................................................... 53
2.2.2.7 Pemilihan Eskalator .................................................................. 53
2.2.2.8 Perawatan Eskalator.................................................................. 55
2.2.2.9 Teori Perhitungan Eskalator ..................................................... 58
2.2.3 Conveyor ............................................................................................... 74
2.2.3.1 Pengertian Conveyor ................................................................ 74
2.2.3.2 Klasifikasi Conveyor .............................................................. 102
2.2.3.3 Dasar Pemilihan Conveyor ..................................................... 103
2.2.3.4 Dasar Perhitungan Bagian Bagian Utama Conveyor........... 121
2.2.3 Travelator ............................................................................................ 121
2.2.4.1 Pengertian Travelator.............................................................. 121
2.2.4.2 Keunggulan dan Kelemahan Travelator ................................ 121
2.2.4.3 Komponen Travelator ............................................................. 122
2.2.4.4 Jenis-Jenis Travelator ............................................................. 123
2.2.4.5 Standar Travelator ................................................................. 124

BAB III PENUTUP ............................................................................................. 125


3.1. Kesimpulan................................................................................................... 125
3.2. Saran ............................................................................................................. 125

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 126

iv | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Observation Car Elevator pada Nude Elevator ............................... 15


Gambar 2.2 Mesin Traksi dengan Roda Gigi ...................................................... 23
Gambar 2.3 Mesin Traksi Tanpa Roda Gigi ........................................................ 23
Gambar 2.4 Komponen Elevator ......................................................................... 24
Gambar 2.5 Perencanaan Balok Lift ................................................................... 25
Gambar 2.6 Gedung Guangzhou CTF Finance Center ....................................... 35
Gambar 2.7 Eskalator .......................................................................................... 36
Gambar 2.8 Eskalator Pertama ............................................................................ 37
Gambar 2.9 Eskalator Spiral ............................................................................... 38
Gambar 2.10 Skylight Datar ................................................................................ 39
Gambar 2.11 Struktur Perletakan Escalator Pada Lantai Gedung ....................... 40
Gambar 2.12 Anak Tangga (Individual Steps) Dan Escalator ............................ 40
Gambar 2.13 Eskalator Paralel ............................................................................ 41
Gambar 2.14 Eskalator Cross Over ...................................................................... 41
Gambar 2.15 Eskalator Double Cross Over ........................................................ 42
Gambar 2.16 Komponen Eskalator ...................................................................... 43
Gambar 2.17 Balustrade ...................................................................................... 45
Gambar 2.18 Handrail ......................................................................................... 46
Gambar 2.19 Mekanisme Penggerak Handrail ................................................... 47
Gambar 2.20 Jarak Pergeseran Step .................................................................... 59
Gambar 2.21 Mekanisme Sistem Penggerak ....................................................... 61
Gambar 2.22 Gaya Rantai ................................................................................... 62
Gambar 2.23 Letak Rem ..................................................................................... 64
Gambar 2.24 Blok Rem ....................................................................................... 65
Gambar 2.25 Rantai Ganda ................................................................................. 66
Gambar 2.26 Poros Reducer ................................................................................ 69
Gambar 2.27 Poros Penggerak Bagian Atas ....................................................... 70
v|Sistem Transportasi Mekanis
Gambar 2.28 Poros Pada Bearing ........................................................................ 72
Gambar 2.29 Belt Conveyor Driver .................................................................... 76
Gambar 2.30 Belt Konveyor ............................................................................... 76
Gambar 2.31 Belt ................................................................................................ 77
Gambar 2.32 Idler ................................................................................................ 77
Gambar 2.33 Centering Device ........................................................................... 78
Gambar 2.34 Unit Penggerak (Drive Units) ........................................................ 78
Gambar 2.35 Bending The Belt ........................................................................... 79
Gambar 2.36 Pengumpan (Feeder)....................................................................... 79
Gambar 2.37 Trippers .......................................................................................... 80
Gambar 2.38 Pembersih Belt (Belt-Cleaner) ....................................................... 80
Gambar 2.39 Skirt ............................................................................................... 81
Gambar 2.40 Holdback ........................................................................................ 81
Gambar 2.41 Kerangka (Frame) ........................................................................... 82
Gambar 2.42 Motor Penggerak ........................................................................... 82
Gambar 2.43 Scraper Conveyor .......................................................................... 84
Gambar 2.44 Apron Conveyor ............................................................................ 85
Gambar 2.45 Bucket Conveyor ........................................................................... 86
Gambar 2.46 Jenis-Jenis Bucket ......................................................................... 88
Gambar 2.47 Screw Conveyor ............................................................................ 90
Gambar 2.48 Screw Conveyor Coupling ............................................................ 90
Gambar 2.49 Wadah Screw Conveyor ................................................................ 91
Gambar 2.50 Screw Conveyor Hanger ................................................................ 92
Gambar 2.51 Screw Conveyor Box End ............................................................. 92
Gambar 2.52 Pneumatic Conveyor ..................................................................... 94
Gambar 2.53 Roller Conveyor ............................................................................ 95
Gambar 2.54 Barang Unit dan Bulk .................................................................... 95
Gambar 2.55 Jarak Antar Roller .......................................................................... 96
Gambar 2.56 Roller Conveyor ............................................................................ 97

vi | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 2.57 Kerangka Badan ............................................................................ 98
Gambar 2.58 Kerangka Badan ............................................................................ 98
Gambar 2.59 Motor Penggerak ........................................................................... 99
Gambar 2.60 Roller ............................................................................................. 99
Gambar 2.61 Komponen Roller ........................................................................ 100
Gambar 2.62 Sistem Transmisi ......................................................................... 101
Gambar 2.63 Transmisi Roller .......................................................................... 102
Gambar 2.64 Defleksi Akibat Beban Terbagi Rata ........................................... 111
Gambar 2.65 Defleksi Satu Beban .................................................................... 111
Gambar 2.66 Defleksi Akibat Momen Punter ................................................... 112
Gambar 2.67 Defleksi Salah Satu Ujungnya Ditumpuh dan Diberi Momen ..... 112
Gambar 2.68 Screw Konveyor .......................................................................... 116
Gambar 2.69 Sistem Conveyor Pada Travellator .............................................. 122
Gambar 2.70 Travelator Mendatar .................................................................... 124
Gambar 2.71 Travelator Miring ........................................................................ 124

vii | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Perbandingan Kapasitas, Muatan Dan Kecepatan Elevator .................. 11


Tabel 2.2 Perbandingan Dimensi Dan Kapasitas Elevator .................................. 26
Tabel 2.3 Perbandingan PHC Dan BP ................................................................. 30
Tabel 2.4 Daftar Perkiraan Lebar Dan Kapasitas Eskalator ................................. 53
Tabel 2.5 Daftar Perbandingan Sistem Perawatan ................................................ 57
Tabel 2.6 Faktor Bentuk Gigi .............................................................................. 106
Tabel 2.7 Faktor Dinamis Fv .............................................................................. 107
Tabel 2.8 Ukuran-Ukuran Utama Roda Gigi ..................................................... 107
Tabel 2.9 Faktor Koreksi Daya Yang Akan Ditransmisikan .............................. 109
Tabel 2.10 Ukuran Standart Pasak ..................................................................... 114
Tabel 2.11 Faktor-Faktor X,V Dan Y ................................................................. 118
Tabel 2.12 Beban Nominal Dinamik Spesifik ................................................... 120

viii | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Penulisan


Berdasarkan GBPP Mata kuliah Sains dan Utilitas, disebutkan bahwa
mata kuliah tersebut memberikan pengetahuan pada mahasiswa untuk
memahami hubungan yang sangat erat antara Sains dan Utilitas dengan
tuntutan fungsi suatu ruang arsitektur selain faktor estetika.
Karya karya hasil rancangan para arsitek pada dasarnya harus dapat
dipakai, dihuni dan dinikmati oleh manusia sebagai pengguna, oleh karena itu
harus dapat berfungsi dengan baik, tidak hanya indah dipandang sebagai suatu
karya seni, akan tetapi juga diperhatikan struktur dan jaringan utilitasnya.
Di era yang makin modern ini, seiring perkembangan teknologi serta
pertumbuhan penduduk yang makin maju dengan pesatnya, pembangunan
gedung tingkat tinggi makin mendominasi. Hal ini dikarenakan kebutuhan
ruang semakin banyak sementara lahan yang tersedia semakin terbatas. Salah
satu masalah yang muncul ketika seorang perancang memikirkan suatu
perancangan gedung bertingkat banyak adalah masalah transportasi, khususnya
transportasi manusia di dalam gedung.
Sarana transportasi di dalam gedung dibutuhkan untuk mempermudah
sirkulasi manusia sebagai konsumen atau pemakai. Tanpa adanya transportasi
dalam gedung bertingkat, akan mempersulit hubungan antara level lantai atau
tingkatan. Sistem transportasi terbagi menjadi dua yaitu sistem transportasi
mekanis dan non mekanis.
Dalam Mata Kuliah Sains dan Utilitas ini mahasiswa ditugaskan untuk
mereview materi yang berkaitan dengan sistem transportasi mekanis melalui
studi pustaka. Untuk itu, penulis akan membahas mengenai berbagai hal yang
berkaitan dengan sistem transportasi mekanis.

1|Sistem Transportasi Mekanis


1.2. Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah berdasarkan latar belakang di atas, adalah
sebagai berikut.
1. Apa pengertian dari sistem transportasi mekanis?
2. Bagaimana sistem dari transportasi mekanis?
3. Apa saja komponen yang berkaitan dengan sistem transportasi mekanis?

1.3. Tujuan Penulisan


Adapun tujuan dari penulisan paper ini terbagi kedalam dua jenis tujuan, yaitu:
1. Tujuan Umum
Untuk mengetahui dan menambah wawasan khususnya bagi mahasiswa
mengenai materi sistem transportasi mekanis.
2. Tujuan Khusus
Untuk memenuhi tugas yang diberikan oleh dosen pengajar mata kuliah
Sains dan Utilitas 2 kepada mahasiswa.

1.4. Manfaat Penulisan


Tulisan ini diharapkan dapat bermanfaat bagi:
1. Mahasiswa/ akademisi, sehingga mampu memahami secara mendalam
mengenai Sains dan Utilitas pada khususnya sub materi Sistem
Transportasi Mekanis serta dapat memberikan inovasi kedepannya
berdasarkan pengetahuan tersebut.
2. Masyarakat, dapat memberikan pengetahuan tambahan mengenai Sistem
Transportasi Mekanis terutama dari segi manfaat.

1.5. Sistematika Penulisan


Makalah ini disajikan dengan sistematika sebagai berikut.
1. Bab I

2|Sistem Transportasi Mekanis


Merupakan pendahuluan yang berfungsi sebagai acuan dalam
melaksanakan penulisan review materi perkuliahan. Bab ini berisikan latar
belakang masalah, rumusan masalah, tujuan, manfaat dan sistematika
pembahasan dari makalah ini.
2. Bab II
Pembahasan mengenai Sistem Transportasi Mekanis baik dari segi
pengertian, peranan, system, komponen sistem transportasi mekanis.
3. Bab III
Berisikan kesimpulan dan saran

3|Sistem Transportasi Mekanis


BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Transportasi Mekanis


Suatu bangunan yang besar dan tinggi serta memiliki fungsi yang
kompleks memerlukan suatu alat transportasi (angkut) untuk memberikan
suatu kenyamanan dalam berlalu lintas dalam bangunan, baik bagi manusia
selaku pengguna bangunan itu sendiri maupun barang-barang yang ada pada
bangunan. Hal inilah yang kemudian mendasari munculnya sistem transportasi
bangunan baik berupa transportasi mekanis maupun non mekanis.
Sistem transportasi mekanis sendiri merupakan sistem yang memiliki
sifat berlawanan dengan sistem transportasi non mekanis yang mana sistem
transportasi jenis ini juga dikenal sebagai sistem transportasi dengan mesin
penggerak. Ada tiga macam sistem transportasi jenis mekanis ini, ialah
eskalator (tangga berjalan), elevator (lift), dan conveyor (alat pembawa barang-
barang).

2.2 Pembagian Sistem Transportasi Mekanis


2.2.1 Elevator
2.2.1.1 Pengertian Elevator
Suatu ciri perkembangan di abad modern adalah banyaknya
teknologi canggih yang membantu dan memudahkan pekerjaan
manusia. Sebagian besar teknologi buatan manusia diadopsi dari sifat
mekanisme alam.
Problem Solving dari suatu mekanisme tersebut. Salah satu
teknologi berbasiskan kecerdasan buatan (Artificial Intelligence) yaitu
elevator atau yang lebih akrab dikenal oleh masyarakat luas dengan
nama Lift.
Lift atau Elevator adalah alat angkut transportasi vertikal yang
mempunyai gerakan periodik dan digunakan untuk mengangkut
(menaikkan/menurunkan) orang atau barang melalui suatu guide rail
4|Sistem Transportasi Mekanis
vertical (jalur rel vertikal). Lift dapat dipasang untuk bangunan-
bangunan yang tinggi lebih dari 4 lantai karena kemampuan orang
untuk naik turun dalam menjalankan tugas atu keperluaanya dalam
bangunannya tersebut hanya mampu dilakukan sampai dengan 4
lantai.

2.2.1.2 Sejarah Elevator


Pada awalnya tenaga penggerak elevator dimulai dengan cara
yang sangat sederhana yaitu dengan menggunakan tenaga non
mekanik. Keping penemuan pertama berupa ide mengenai alat angkut
vertikal yang muncul sejak abad ke-2900 SM. Saat itu, alat kerekan
(hoist) dalam bentuk sederhana dipergunakan untuk mengangkat batu-
batu seberat 5 ton dalam pembangunan piramida Cheops di Mesir
Kuno. Di tahun 236 SM, ahli matematika Yunani, Archimedes juga
memperkenalkan alat pengerek untuk menaikkan air dan benda-benda
berbobot ringan. Diperkirakan mulai abad ke-3 SM hingga abad
pertengahan Masehi, kerekan menjadi alat angkat yang dikenal luas
dengan tenaga penggerak manusia dan hewan. Prinsip kerja kerekan
inilah yang menjadi dasar disemaikannya ide alat angkut vertikal
dalam bangunan, yang sekarang dikenal sebagai lift atau elevator.
Denis Papin (1690), ahli teknik dari Prancis, pada tahun 1690
mengembangkan pompa bertekanan yang dipergunakan dalam
teknologi pengangkatan air dari lubang tambang. Peralatan tersebut
kemudian dimanfaatkan pula untuk pengangkutan manusia dan
peralatan di lubang-lubang tambang. Menyusul kemudian di tahun
1765, James Watt menyempurnakan mesin uap yang
dikembangkannya setahun sebelumnya. Dengan segera penemuan
baru ini dicobakan sebagai tenaga penggerak lift, menggantikan
tekanan air. Berbagai penemuan lain yang terkait dengan teknologi
lift, seperti mesin uap putar, prinsip elektromagnet, kabel baja, motor
elektromagnetik sampai mesin dua langkah berturut-turut ditemukan
dan disempurnakan dalam hampir satu abad berikutnya.
5|Sistem Transportasi Mekanis
Sejarah perkembangan elevator modern sebenarnya baru
dimulai sejak tahun 1830-an, setelah diperkenalkannya pasangan
kawat selling (wire Rope) dengan katrol (pully). Awal mulanya
penggunaan elevator ini digunakan untuk pertambangan di Eropa dan
segera diikuti oleh negara-negara lain termasuk Amerika. Pada tahun
1850 telah diperkenalkan elevator uap dan hidrolik. Tahun 1852
terjadi babak baru dalam sejarah elevator yaitu dengan
diperkenalkannya keamanan elevator, dimana dapat menghindarkan
jatuhnya elevator jika kabel terputus. Hal ini merupakan penemuan
elevator paling aman pertama di dunia oleh Elisha Graves Otis.
Elevator penumpang pertama dipasang oleh Otis di New York City
pada tanggal 23 Maret 1857.
Setelah meninggalnya Otis pada tahun 1861, kedua anaknya
yaitu Charles dan Norton mengembangkan warisan yang ditinggalkan
oleh ayahnya itu dengan membentuk Otis Brothers Company pada
tahun 1867.
Pada tahun 1873 lebih dari 2000 elevator Otis telah
dipergunakan di gedung-gedung perkantoran, hotel, dan department
store di seluruh Amerika, dan lima tahun kemudian dipasanglah
elevator penumpang hidrolik Otis yang pertama. Menginjak tahun
1880 penemu dari Jerman, Warner von Siemens, memperkenalkan lift
listrik pertama di Manheim, Jerman. Motor listrik yang disertakan
dibawah kabin, menggerakannya naik turun mengikuti alur roda gigi
disepanjang tabung jalur lift. Jenis lain dari lift listrik dikembangkan
pada tahun 1887 di Baltimore, Amerika, dengan menambahkan drum
yang diputar dengan tenaga listrik sebagai tempat lilitan kabel.
Sayangnya drum tersebut tidak bisa dibuat cukup besar untuk dapat
melilit tali yang dibutuhkan dalam sebuah pencakar langit. Pada tahun
1889 Otis mengeluarkan mesin elevator listrik direct-connected
geared pertama yang sangat sukses.
Baru pada tahun 1903, Otis Brothers and Co., mengembangkan
generasi gearless traction electric elevator, teknologi yang

6|Sistem Transportasi Mekanis


memungkinkan lift dipakai dalam bangunan ratusan lantai dan
terbukti mengalahkan usia bangunan itu sendiri. Teknologi
elektromagnetik menggantikan fungsi pengereman dengan roda gigi
dan pengendalian manual dengan tali. Sistem pengendalian mulai
dilakukan dengan tombol tekan dan sistem sinyal. Sistem tombol
kolektif mulai diperkenalkan perusahaan yang sama di tahun 1907.
Penemuan-penemuan ini dianggap sebagai tonggak sejarah lift
modern, yang memungkinkan kota-kota berkembang secara vertikal
hingga ratusan meter tingginya. Tak sampai setengah abad kemudian,
struktur-struktur baru seolah berlomba menggapai langit. Sebutlah
Empire State Building dan World Trade Center di New York, John
Hancock Center di Chicago dan CN Tower di Toronto merupakan
bangunan yang memiliki ketinggian rata-rata lebih dari 300 meter.
Pernak-pernik penemuan terus ditambahkan. Operator lift di
Singer Building, New York, yang berketinggian 41 lantai, dilengkapi
telepon yang dihubungkan dengan Supervisor Lift untuk
mengontrol waktu pemberangkatan. Tenaga penggerak sistem DC dua
fasa mulai digantikan sistem kelistrikan AC tiga fasa berkat penemuan
The Edison Company pada tahun 1922. Penemuan ini membawa
ribuan perubahan pada teknologi lift di masa itu.
Selama bertahun-tahun ini, beberapa dari inovasi yang dibuat
oleh Otis Brothers Company dalam bidang pengendalian adalah
Sistem Pengendalian Sinyal Otomatis, Peak Periode Control, Sistem
Autotronik Otis dan Multiple Zoning. Pada tahun 1996, sebuah
perusahaan bernama Schindler Lifts, Ltd., berhasil membangun
sistem elevator yang disebut Miconic-10TM. Sistem tersebut
menggunakan teknik destination control yang memungkinkan
pengguna memasukkan lantai tujuan sebelum masuk ke dalam
elevator. Sejak diluncurkan pada tahun 1996, sudah ratusan sistem
yang berhasil diinstal di dalam gedung-gedung tinggi di seluruh dunia.
Dua gedung tinggi yang sudah diinstal Miconic-10TM adalah
Rockefeller Center di New York dan Coeur Defense di Paris.

7|Sistem Transportasi Mekanis


Miconic-10TM menggunakan teknik planning (bukan searching,
reasoning ataupun learning). Tetapi, tidak disebutkan metode
planning apa yang digunakan.
Di penghujung pertengahan abad ke-20, pemanfaatan teknologi
komputer, dengan menanamkan chip-chip prosesor pada sentral
pengatur lift, mulai diadopsi dan memungkinkan lift beroperasi secara
otomatis, menjamin ketepatan waktu, efisiensi penuh namun dengan
tingkat keamanan yang tinggi. Dari prinsip kerja kerekan sederhana,
lift menjelma menjadi salah satu perangkat utama dalam konstruksi
modern.

2.2.1.3 Aturan dan Persyaratan Elevator


Persyaratan Umum
1. Bangunan lebih dari tiga lantai harus dilengkapi dengan lift
sebagai alat transportasi.
2. Jalan masuk ke dalam lift harus dilengkapi dengan:

Penutup gulungan (roller shutter)

Pintu dengan adanya daya tahan api minimal 1 jam

Cabin dilengkapi dengan pelengkap komunikasi

Pada saat beroperasi tidak boleh menimbulkan suara gaduh

Cabin dilengkapi dengan telepon, penerangan dan


penghawaan yang baik
3. Jika menggunakan traction system, dimensi kabel yang
digunakan berukuran minimum 12 mm.
4. Jumlah kabel minimal tiga bush.
5. Balok pemikul harus dari baja atau beton bertulang.
6. Rel lift harus dari bahan baja.
7. Pada saat beroperasi ruang lift atau cabin harus tertutup rapat.
8. Lubang masuk lift tidak boleh lebih dari satu.

8|Sistem Transportasi Mekanis


9. Jarak antara tepi lantai cabin dengan tepi lantai bangunan pada
pintu lift maksimal 4cm
10. Tiap lift harus mempunyai motor penggerak dan panel kontrol
sendiri.
11. Lift hanya dapat bergerak setelah pintu dalam keadaan tertutup.
12. Hoist way tidak boleh merupakan cerobong.
13. Dasar lobang lift harus mempunyai pondasi kedap air.
14. Pintu dilengkapi dengan alat otomatis untuk menghindari
kecelakaan.
15. Pada cabin harus dilengkapi dengan panel kontrol yang jelas.
16. Pintu lift harus dibuat double (pintu cabin dan pintu shaft).
17. Elevator barang tidak diperkenankan menjadi satu dengan tangga
darurat.
18. Etevator harus dibuat secara khusus, merupakan satu kesatuan
dengan bangunannya sendiri atau berdiri sendiri. Tabung lift
dibuat secara menerus sampai ke puncak bangunan dan dibuat
sedemikian rupa sehingga kuat menahan rel yang akan dilalui lift.
Bahan dibuat dari beton dan tahan terhadap air maupun api.
19. Ruang mesin lift mempunyai ketinggian minimal 2,10 meter.
Cukup penerangannya serta terlindung dari bahaya petir (bila
terletak di penthouse), kebakaran maupun kebocoran air. Pintu
ruang mesin harus mempunyai ukuran minimal seperti pintu-
pintu rumah pada umumnya, supaya dapat dilalui dengan leluasa
bila ada perbaikan sewaktu-waktu.
20. Perlengkapan yang tidak ada hubungannya dengan elevator tidak
diperkenankan berada dalam tabung lift / ruang mesin lift.

Persyaratan Struktural
1. Ruang mesin, pits, dan tabung lift merupakan kesatuan dari
konstruksi bangunan.
2. Tabung lift harus merupakan konstruksi masif dan cukup kaku dan
kuat untuk menahan rel lift.
9|Sistem Transportasi Mekanis
3. Tabung lift haruslah dibuat sedemikian rupa sehingga beban
pengimbang dapat berjalan sejajar dengan kereta lift.
4. Pit (sumur lift) harus ada pada dasar tabung lift dengan kedalaman
menyesuaikan kecepatan dan jenis lift, dan dengan konstruksi kedap
air.
5. Dinding dan kereta lift direncanakan untuk tidak terjadi gesekan-
gesekan yang membisingkan.
6. Tangga darurat harus tetap disediakan untuk mengantisipasi keadaan
darurat.

Persyaratan Teknis
1. Tiap unit lift harus mempunyai motor penggerak sendiri-sendri.
2. Minimal jumlah kabel baja yang boleh dipakai adalah tiga buah
bila memakai system lilitan dan harus memenuhi syarat-syarat
standar yang ada.
3. Balok pemikul mesin lift harus terbuat dari baja profit atau beton
bertulang.
4. Rel harus dari baja profit.
5. Pada kereta harus ada pintu darurat yang terletak di bagian atas
kereta.
6. Daya muat harus ditetapkan dan bila melebihi kapasitas secara
otomatis lift tidak mau bergerak.
7. Pintu lift harus dapat membuka dan menutup secara halus.
8. Di dekat pintu masuk dan di dalam kereta dilengkapi dengan
tombol, serta indikator kedudukan lift.
9. Di dalam kereta harus terdapat penerangan yang cukup dan
komunikasi apabila terjadi kemacetan.
10. Kecepatan lift harus konstan dan halus pada saat start maupun
berhenti.
11. Khusus untuk lift penumpang, interval tidak boleh lama.

10 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Lift-lift yang dipasang pada bangunan, karena sifatnya umum
harus mengacu pada peraturan-peraturan daerah, dinas keselamatan
kerja dan dinas pemadam kebakaran. Untuk menentukan kriteria
perancangan lift penumpang perlu memperhatikan : tipe dan fungsi
bangunan, banyaknya lantai, luasnya lantai, dan intervalnya. Selain itu
perlu dibedakan dari kapasitas (car/kg), jumlah muatan dan kecepatan
seperti contoh berikut :

Kapasitas (car/kg) Jumlah muatan Kecepatan

900 13 orang 40 m/menit

1000 15 orang 60 m/menit

1150 17 orang 90 m/menit

1350 20 orang 105 m/menit


Tabel 2.1 Perbandingan kapasitas, muatan dan kecepatan elevator

Makin tinggi bangunannya makin tinggi kecepatannya. Perlu


diperhatikan bahwa kapasitas, jumlah muatan, dan kecepatan untuk
masing-masing lift tidaklah sama. Tergantung dari pabrik pembuatnya.

Kecepatan dan Berat Lift


Dalam peraturan bangunan khususnya untuk lift. Ketepatan dan
berangkatnya lift harus tanpa sentakan yang mengganggu penumpang.
Sehingga kecepatan dan berat akan menentukan kenikmatan dalam
menggunakan lift.
a. Untuk 4 s.d. 10 lantai kecepatan 60-150 m/menit
b. Untuk 10 s.d. 15 lantai kecepatan 180-210 m/menit
c. Untuk 15 s.d. 20 lantai kecepatan 210-240 m/menit
d. Untuk 20 s.d. 50 lantai kecepatan 270-360 m/menit
e. Untuk rumah sakit kecepatan 150-210 m/menit.
Untuk berat tergantung dari besar dan jumlah penumpang yang dapat
ditampung

11 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
4 orang berat 320 kg
8 orang berat 630 kg
13 orang berat 1000 kg dan seterusnya
Standar Nasional Indonesia untuk Lift
1. Pintu Lift
Pintu harus tahan api sesuai dengan standar bangunan yang
berlaku
Pintu harus dilengkapi dengan kunci kait (interlock) yang
mengunci otomatis
Pintu harus bisa dibuka secara manual dari luar menggunakan
kunci darurat
Tinggi pintu minimal 2 m dan lebar minimal 70 cm

2. Kereta/car
Tinggi kereta dari lantai sampai langit langit 2 m
Kereta harus tertutup rapat dan tidak berlubang dilengkapi
dinding, lantai, atap, pintu, dan pintu akses darurat
Kereta harus dilengkapi dengan lubang lubang ventilasi alami
di bagian atas dan bawah kereta
Luas lubang ventilasi minimal 1% dari luas kereta
Jumlah lampu pencahayaan kereta minimal 2 buah dan
dihubungkan secara paralel.
Kereta dilengkapi lampu darurat dengan daya minimal 5 watt
selama 1 jam.
Kereta dilengkapi dengan alat komunikasi (intercom) dua arah,
dan bel alarm tanda bahaya.

2.2.1.4 Jenis-jenis Elevator


a. Berdasarkan Sistem Penggeraknya
Traction System : merupakan lift dengan cara kerja sistem
menarik ke atas sebuah kabin (car) dengan penggantung kabel

12 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
baja, rel, dan beban pengimbang (counter weight) oleh motor
listrik. Terdapat dua jenis lift dengan mesin traction ini, yaitu:
a Traction System dengan arus bolak-balik, terdiri atas tiga
sistem lainnya, yaitu tipe 2 speed elevator, sistem VVAC,
dan sistem VVVF. Sistem 2 speed elevator adalah sistem
traction AC dimana terdapat dua kecepatan motor, yaitu
pada waktu start dan stop, serta pada waktu running.
Sistem VVAC adalah sistem traction mesin AC dimana
pengaturan kecepatan dipergunakan dengan sistem arus
bolak-balik dan perubahan tegangan. Sistem VVVF
adalah sistem traksi mesin dengan mempergunakan
variable voltage dengan variable frequency.
b Traction System dengan arus searah, terdiri atas dua
sistem lainnya, yaitu: sistem DC Gearless dan sistem
Geared. Sistem DC Gearless (tak bergigi) dan Geared
(bergigi) adalah sistem mesin traction dengan
mempergunakan motor DC. DC Gearless System sangat
smooth (lembut) dsistan umumnya karena mahal
harganya dipergunakan untuk sistem dengan kecepatan
tinggi.
Hydraulic System : cara kerja sistem ini adalah dengan
mempompakan minyak dari reservoir ke plunger sehingga
bergerak ke atas mendorong kabin (car) dan turun karena gaya
gravitas bumi. Elevator jenis ini mempunyai kecepatan yang
relatif lebih rendah dibanding sistem traction. Maka umumnya
banyak gedung memakai sistem traction karena disamping lebih
cepat juga perawatannya lebih mudah.

13 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
b. Berdasarkan Jenis Penggunanya
Elevator Konvensional
Elevator ini merupakan jenis yang paling banyak dipakai, satu car
memiliki satu cabin dan satu motor penggerak, serta pada
umumnya terletak di dalam shaft yang tertutup.
Double-deck Elevator
Jenis elevator ini hampir sama dengan elevator konvensional,
hanya pada setiap unit car memiliki dua cabin dan daya angkutnya
menjadi besar.
Observation Car Elevator
Elevator ini merupakan pengembangan dari lift penumpang yang
bergerak pada rel yang terletak ditepi suatu dinding core. Salah
satu sisi dari kabin biasanya diganti dengan kaca yang dapat
memungkinkan penumpang untuk melihat keluar.
Slant Elevator
Jenis ini merupakan pengembangan dari jenis lift konvensional
yang tidak bergerak vertical penuh tetapi mempunyai sudut
kemiringan tertentu. Elevator ini digerakkan oleh satu motor
penggerak dengan sistem traction.
Chair Elevator
Jenis elevator ini merupakan alat bantu khusus sehingga sering
tidak dimasukkan dalam kategori lift. Lift jenis ini merupakan lift
yang khusus diciptakan sebagai alat bantu bagi orang cacat,
sehingga bentuknya menyerupai kursi yang bergerak pada sisi
dalam sepanjang tangga biasa.

14 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 2.1 Observation Car Elevator pada Nude Elevator

Sumber : Google Images

Elevator Barang. Elevator ini khusus difungsikan sebagai


pengangkut barang saja, sehingga terdapat perbedaan system
keamanan dengan elevator penumpang. Umumnya terdapat pada
bangunan bengkel, industry, gudang, dan parkir.
a Elevator barang dengan muatan barang biasa. Kapasitas
angkutnya sekitar 277, 78 kg/m2 atau 50 psf. Pada elevator
ini muatannya tidak diperkenankan melebihi 25%
kapasitas yang sudah ditentukan.
b Elevator barang dengan muatan kendaraan bermotor.
Kapasitas angkut elevator ini sekitar 126, 5 kg/m 2 atau 30
psf, sehingga dapat menanggung muatan yang cukup
besar.
c Elevator barang dengan muatan kendaraan berat.
Memiliki kapasitas muatan yang besar yaitu 50 psf.

15 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Ejection Elevator. Elevator ini memiliki ukuran yang lebih kecil,
berfungsi sebagai pengantar makanan, minuman pada bangunan
berlantai banyak seperti hotel atau rumah sakit. Pergerakan
elevator ini menggunakan system traction dengan motor kecil.
Kecepatannya sekitar 300 fpm dengan kapasitas angkut sebesar
50 kg.
Elevator Penumpang (yang tertutup)
Suatu lift penumpang dengan ukuran, berat, dan kecepatan
tertentu sesuai dengan fungsi dan kegunaannya. Interior
disesuaikan dengan kebutuhan standar sesuai dengan keinginan
pemilik bangunan (dapat diubah-ubah interiornya)Kecepatan
rendah untuk low zone biasanya melayani bangunan bertingkat
tidak lebih dari 10 lantai. Kecepatan sedang atau tinggi untuk high
zone biasanya melayani untuk bangunan bertingkat lebih dari 10
lantai.
Elevator penumpang (yang transparan)
Suatu lift penumpang yang interiornya satu bidang atau lebih
berupa kaca tembus supaya dapat menikmati pemandangan luar.
Bentuk lift ini bermacam-macam, ada yang segi lima, segi empat,
bulat dan sebagainya sesuai dengan perkembangan teknologi dan
pertimbangan keindahan. Demikian juga interior dapat diatur atau
diubah sesuai dengan keinginan.
Elevator untuk Rumah Sakit
Karena fungsinya untuk mengangkut orang sakit, ukuran lift
biasanya memanjang dan pintu dapat dibuat dua arah pintu / dua
pintu. Interior disesuaikan dengan fungsi.
Elevator untuk kebakaran/Barang
Ruangannya tertutup dan interiornya sederhana. Khusus untuk
kebakaran semua perabotan/ peralatan, rangka dan interior harus
tahan terhadap kebakaran, minimal 2 jam. Bukan hanya rangka
dari sangkarnya tetapi dinding-dinding luar yang menutupi

16 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
lubang lift harus juga terbuat dari dinding yang tahan api. Pintu
lift terakhir harus menghadap atau dapat dijangkau dari luar.

2.2.1.5 Komponen Komponen Elevator


Terdapat 3 komponen utama dari elevator yaitu:
a. Lift pit, tempat pemberhentian lift paling bawah berupa buffer
sangkar dan buffer beban pengimbang.
b. Ruang luncur Hoistway, tempat meluncurnya sangkar lift, tempat
pintu-pintu masuk ke kereta lift, tempat meluncurnya beban
pengimbang dan tempat meletakkan rel-rel peluncur dari kereta lift
dan beban pengimbang.
c. Ruang mesin, tempat meletakkan mesin traksi lift, dan tempat panel
control (mengatur jalannya kereta)

a. Lift Pit
Karena letaknya paling bawah. Lift pit harus dibuat dari
dinding yang tidak rembes air. Ukuran las dan kedalamannya
dipengaruhi oleh kecepatan lift dan tingginya bangunan.
Komponen di Car/ Kereta
1. Car/ Kereta
Adalah kotak dimana penumpang naik dan dibawa naik turun.
Kereta ini dihubungkan langsung dengan bobot pengimbang
(Counterweight) dengan tali baja lewat pully penggerak di
ruang mesin,
2. Car Door/ Pintu Kereta
Terdiri dari beberapa bagian, antara lain: door hanger, door
sill, door panel dan door mekanisme yang mengatur buka
tutup pintu. Berfungsi untuk menutup kereta dari luar. Pada
pintu kereta (car door) ini dipasang alat pengaman secara seri
dengan pintu pendaratan/ landing door sehingga apabila pintu
terbuka maka lift tidak dapat dijalankan.

17 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
3. COP (Car Operating Panel)
Ada satu atau lebih COP. Biasanya terletak pada sisi depan
kereta (front return panel). Pada panel tersebut terdapat tombol-
tombol lantai dan tombol pengatur buka tutup pintu.
4. Interphone
Biasanya terletak pada COP (pada lokasi yang mudah dicapai)
yang berfungsi untuk mengadakan komunikasi (dalam keadaan
tertentu) antara kereta, kamar mesin (Machine Room) dan ruang
kontrol gedung.
5. Alarm Buzzer
Yang berfungsi untuk memberi tanda bila lift berbeban penuh
atau tanda-tanda lain.
6. Switching Box
Biasanya menjadi satu dengan COP. Yang terletak dibagian
bawah COP secara tertutup (yang dapat dibuka hanya dengan
kunci khusus) didalamnya terdapat tombol-tombol pengatur.
7. Floor Indicator
Nomor penunjuk lantai dan arah jalannya kereta. Biasanya
terletak disisi atas pintu kereta (transom) atau pada COP.
8. Lampu Darurat atau Emergency Light
Biasanya terletak diatas atap kereta, fungsinya untuk menerangi
kereta dalam keadaan darurat (listrik mati) dengan sumber
baterai.
9. Saklar Pintu Darurat (Emergency Exit Switch)
Terletak pada pintu darurat diatas kereta, fungsinya untuk
memastikan agar kereta tidak berjalan apabila pintu darurat
dibuka untuk proses penyelamatan.
10. Safety Link
Mekanisme penggerak alat pengaman (safety device) diatas
kereta yang dihubungkan dengan governor di kamar mesin.

18 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Berfungsi untuk menahan kereta over speed ke bawah (dalam
keadaan darurat).

b. Ruang Luncur
Suatu ruang luncur yang terbuat dari dinding beton atau bata
dengan rangka-rangka tertentu, kecuali untuk lift pemadam
kebakaran. Ukuran ruang luncur tergantung dari ukuran kereta lift,
dapat diberi buakaan-bukaan untuk pintu lift. Pintu lift ini sangat
mempengaruhi harga lift. Mengingat jumlah pintu lift tergantung
dari kebutuhan.
Setiap pintu lift diberi tombol-tombol untuk pemberhentian
kereta lift dan di dalam kereta lift terdapat tombol-tombol yang
berhubungandengan pintu luar. Setiap raungan kereta lift secara
standar telah ditentukan macam, bentuk, dan warnanya.pemakai
yang memilih bentuk, macam, dan warna yang berbeda dengan
standar atau memberi tambahan dan perubahan-perubahan, akan
diperhitungkan dalam biaya pembelian kereta lift.

Beberapa Komponen ruang luncur :


1. Guide Rail atau Rel Pemandu
Profil baja khusus pemandu jalanya kereta (car) dan bobot
pengimbang (Counter weight). Ukuran rel untuk kereta/ car
biasanya lebih besar dari pada rel bandul
pengimbang/counterweight. Guide rail ini terpasang tegak
lurus dari dasar pit sampai di bawah slap ruang mesin.
2. Limit Switch/ Saklar Batas Lintas
Ada dua jenis saklar batas lintas yaitu untuk membalik arah
(direction switch) dan final switch. Biasanya komponen ini
terpasang di rel kereta, dipasang dibagian bawah dan dibagian
atas rel. Yang berfungsi untuk menjaga agar kereta tidak
menabrak pit atau lantar kamar mesin.
3. Vane Plate/ Pelat Bendera

19 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Dipasang di rel kereta yang berfungsi untuk mengatur
pemberhentian kereta pada lantai yang dikehendaki dan
mengatur pembukaan pintu pendaratan (landing door).
4. Landing Door/ Pintu Pendaratan
Terdiri dari beberapa bagian, antara lain door hanger, door sill,
dan door panel. Berfungsi untuk menutup ruang luncur dari
luar. Pada hall door ini dipasang alat pengaman secara seri
sehingga apabila salah satu pintu terbuka maka lift tidak akan
bisa dijalankan.
5. Buffer
Terletak di dua tempat yaitu: satu set untuk kereta dan satu set
untuk beban pengimbang/ counterweight. Berfungsi untuk
meredam tenaga kinetik kereta dan bobot pengimbang pada saat
jatuh.
6. Governor Tensioner
Merupakan pully berbandul sebagai penegang rope governor
yang terletak di pit.

Komponen di Luar Ruang Luncur atau di Hall


1. Tombol Lantai
Tombol pemanggil kereta di lantai/ hall.

2. Saklar Parkir
Biasanya terletak di lobby utama didekat tombol lantai (hall
button) berfungsi untuk mematikan dan menjalankan lift.
3. Saklar Kebakaran/ Fireman Switch
Biasanya terletak di lobby utama disisi atas hall button, berfungsi
untuk mengaktifkan fungsi fireman control/ fireman operation.
4. Hall Indicator atau Penunjuk Lantai
Biasanya terletak di transom atau hall button pada masing-masing
lift. Berfungsi untuk mengetahui posisi masing-masing kereta.

20 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
c. Ruang Mesin
Sesuai dengan namanya, ruang mesin berisi mesin
pengangkat kereta yang dilengkapi dengan alat-alat panel yang
mengatur perjalanan kereta. Ruangan ini dilengkapi pengatur udara,
yaitu exhauster atau alat pendingin, yang berguna menjadikan
ruangan tersebut tidak panas sehingga panel-panel mesin tersebut
tidak terganggu.

Komponen di ruang Mesin (Machine Room)


1. Control System atau Control Panel (Lemari Kontrol)
Lemari kontrol ini menyimpan komponen yang paling
penting dari sistem elektrikal elevator, yaitu berupa Drive dan
Controller dimana komponen ini sebagai otak dari sistem kerja
elevator
Berfungsi untuk mengatur dan mengendalikan kerja pada
elevator tersebut. Permintaan baik dari luar maupun dari dalam
elevator akan dicatat dan diolah, kemudian memberikan intruksi-
intruksi agar lift bergerak, dan berhenti sesuai dengan
permintaan.
2. Primary Velocity Tranducer/ Encoder
Terdapat satu alat dengan mesin lift pada mesin penggerak
gunanya untuk mendeteksi putaran motor atau kecepatan dari
lift.
3. Governor
Governor adalah alat pengaman, dimana jika kecepatan lift
melebihi batas-batas yang telah ditentukan, maka governor ini
akan bekerja dan kereta akan berhenti baik oleh elektrik maupun
maupun mekanik.
4. ARD (Automatic Rescue Drive)
Yang berfungsi apabila sumber listrik dari PLN mendadak
mati dan lift akan berhenti disembarang tempat setelah lebih dari

21 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
15 detik maka ARD akan bekerja untuk menjalankan lift ke
lantai terdekat. Setelah lift sampai pada lantai otomatis lift akan
mati. Lift akan normal kembali setelah listrik PLN hidup
kembali.
d. Pembahasan Lain Mengenai Komponen Elevator
Elevator atau Lift terdiri dari beberapa komponen penyusun
yang membuatnya dapat beroperasi dengan baik. Komponen-
komponen tersebut antara lain:
1. Cylindrical, bekerja sebagai katrol penggulung dimana alur-
alurnya dililit kabel baja.
2. Counter Weight, memiliki fungsi untuk mengimbangin beban
car dan beban muatan agar mesin penggerak dapat beroperasi
lebih ringan.
3. Brake (rem), berfungsi untuk menghentikan putaran silinder
sesuai dengan perintah.
4. Cables, digunakan untuk menarik dan mengatur car dan counter
weight.
5. Rheostatic control, kontrol tenaga listrik yang terdpat pada
motor pengangkat.
6. Operating Device alat pengontrol dalam operasi-operasi lain
7. Hoistway, lorong jalur car dan counter weight, dapat berupa
core ataupun saft baja yang tidak mempunyai kaitan langsung
dengan struktur bangunan.
8. Geared Traction Machines
Geared Traction Machines digerakkan oleh motor listrik
AC atau DC. Mesin pengarah menggunakan roda gigi cacing
untuk mengontrol pergerakan sangkar mekanis lift dengan
menggulung tali baja lebih dari satu alur pengarah yang
terpasang pada gearbox dan digerakkan oleh motor dengan
kecepatan tinggi.

22 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 2.2 Mesin Traksi dengan Roda Gigi

Sumber : Google Images

Sesuai dengan namanya, disain motor listrik ini


menggerakkan sebuah gear type reduction unit yang memutar
hoisting sheave. Walaupun lebih lambat dibanding gearless
elevator, gear reduction memberikan keunggulan yaitu
memerlukan motor dengan tenaga yang lebih kecil untuk
memutar sheave. Elevator ini bergerak dengan kecepatan 350
sampai 500 kaki per menit (1.75 sampai 2.5 meter per detik) dan
mengangkut beban sampai 30.000 pound (13.600 kg). Rem
yang dikendalikan dengan listrik antara motor dan reduction
unit menghentikan elevator, dengan menahan sangkar lift di
lantai yang dikehendaki.
9. Gearless Traction Machines
Gearless Traction Machines kecepatan rendah (Low
RPM), torsi tinggi didukung oleh motor listrik AC atau DC.
Dalam kasus ini, alur pengarah secara langsung menempel pada
ujung motor. Elevator semacam ini bergerak dengan kecepatan
lebih dari 500 kaki per menit (2,54 meter per detik).

Gambar 2.3 Mesin Traksi Tanpa Roda Gigi

Sumber : Google Images


23 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Pada Gearless Traction Machine, kawat baja pilin yang
disebut hoisting rope dihubungkan dengan bagian atas sangkar
lift dan dililitkan pada drive sheave di dalam alur khusus. Ujung
yang satu lagi dari tiap kabel dihubungkan dengan sebuah
counterweight yang turun naik di jalur angkat guide rail-nya
sendiri. Gabungan berat sangkar lift dan counterweight
menekan kabel ke dalam drive sheave grooves, dengan
demikian memberikan daya tarik yang diperlukan pada saat
sheave berputar. Teknologi gearless ini memungkinkan adanya
gedung tertinggi di dunia saat ini. Mesin gearless memiliki
motor kecepatan rendah dan puli katrol penggerak dihubungkan
langsung ke poros motor.

Gambar 2.4 Komponen Elevator

Sumber : Google Images

2.2.1.6 Cara Kerja Elevator


Naik dan turunnya lift diatur oleh pertimbangan antara car (kereta
penumpang) dengan beban pengimbang, yaitu motor traksi lift yang

24 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
berada di ruang mesin bekerja sesuai dengan sentuhan tombol-tombol
di pintu lift melalui panel control.
Jika panel control ini bekerja secara manual, maka car bekerja/
berjalan naik dan turun, sedangkan jika tidak ada penumpang yang
turun, maka pintu akan terbuka pada lantai di bawah saja. Akan tetapi
jika panel control diatur secara otomatis/deprogram dengan computer,
maka kereta selalu bergerak naik turun untuk mencari penumpang.
Pada waktu terjadi kebakaran, semua aliran listrik mati, lift secara
otomatis bergerak turun dan tidak dapat digunakan. Pada waktu itu, lift
kebakaran tetap dapat bekerja (untuk petugas saja) dengan
menggunakan aliran listrik darurat/diesel.
Sistem tumpuan yang digunakan pada lift adalah dua jenis balok,
yaitu balok penggantung lift dan balok penumpu lift.

Gambar 2.5 Perencanaan Balok Lift

Sumber : Google Images

2.2.1.7 Dimensi dan Kapasitas Elevator


Terdapat berbagai jenis dan ukuran elevator yang kerap
digunakan. Pemilihan ukuran serta kapasitas elevator yang akan
digunakan umumnya ditentukan oleh kebutuhan fungsi dari gedung
25 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
tersebut. Berikut merupakan daftar perbandingan ukuran serta kapasitas
dari elevator.
Loa Sp Internal
Internal Car Size Door Size Machine Room Size
d eed Shaft Size

M/ Mm Mm Mm Mm
KG
s W D H W H W D W D H

450 1150 1100 2100 800 2000 1800 1800 1500 1800 2200

630 1400 1100 2200 800 2100 2100 1800 1500 1800 2200

800 1400 1350 2200 800 2100 2100 1900 1500 1900 2200

1000 1500 1600 2200 900 2100 2200 2100 1500 2100 2200

1250 1800 1600 2200 1000 2100 2600 2100 1500 2100 2200

1600 2000 1700 2200 1100 2100 2800 2200 1500 2200 2200

Tabel 2.2 Perbandingan dimensi dan kapasitas elevator

2.2.1.8 Penempatan Elevator


Lift sebagai tempat penghubung antara ruang bawah dan ruang
atas merupakan suatu tempat yang harus mudah dicapai dari ruangan-
ruangan disekitarnya. Oleh karena itu penempatan lift harus tepat
sehingga dapat melayani ruangan dibawah dengan diatasnya, mudah
dilihat, mudah dicapai dan tidak mengganggu segi arsitektur.
Ada beberapa cara untuk meletakkan beberapa lift dalam satu
bangunan. Lift dapat dipasang berdampingan atau berhadapan, tetapi
kalau dipasang berdampingan lebih dari 3 lift, sebaiknya dipasang
berhadapan jika dipasang berhadapan akan timbul masalah mengenai
jarak antara lift-lift yang dipasang berhadapan. Hal

2.2.1.9 Pemilihan Elevator


Dalam pemilihan elevator, harus diperhatikan berbagai aspek-
aspek yang akan memengaruhi efektivitas dari penggunaan elevator
bersangkutan, diantaranya :
Aspek Ekonomi
1. Lift Rumah (Home Lift)
26 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Harga Home Lift berkisar antara 200 Juta
Kapasitas 3 orang s/d 5 orang ( 300-400Kg)
Melayani 2 lantai s/d 4 lantai
Kecepatan 0,4m/s
Menggunakan motor berkapasitas 1Kw, sehingga daya listrik
yang di gunakan sekitar 1000watt
2. Lift Penumpang
Kapasitas 6 hingga 24 orang (450kg 1600kg)
Daya listrik 5,5 48 Kw
Harga berkisar antara Rp 250 juta Rp 300 juta
3. Lift Barang
Harga Rp 50 200 juta tergantung ukuran
Daya listrik 7-22 kVA
Kapasitas sekitar 1 5 Ton
Aspek Kenyamanan
Ketika merancang elevator, kenyamanan merupakan salah satu
hal penting yang patut diperhatikan. Selain penampilan secara visual,
terdapat beberapa kriteria yang mempengaruhi kenyamanan
penumpang dalam menaiki lift. Beberapa faktor tersebut antara lain:
1. Jerk/goncangan mendadak
Biasa dirasakan saat lift mulai bergerak. Dengan satuan m/s3,
faktor ini bergantung pada jenis motor dan settingan. Ada kalanya
kita rasakan sebuah elevator dapat bergerak mulus disaat mulai
berjalan, dikarenakan penyetelan yang tepat.

2. Akselerasi
Akselerasi mempengaruhi berapa lama lift mencapai
kecepatan maksimum nya. Akselerasi yang besar akan membuat
penumpang merasa lebih berat dari seharusnya. Settingan akselerasi
biasanya disesuaikan oleh budaya tempat tersebut. Di Jepang
contohnya, akselerasi dibuat seminim mungkin sehingga
penumpang tidak merasakan lift berjalan.
27 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
3. Vibrasi vertikal (atas dan bawah).
Dengan satuan yang sama seperti akselerasi (s/m2) getaran ini
dapat dirasakan oleh organ tubuh bagian dalam seperti perut dan
telinga. Biasanya getaran ini diakibatkan oleh media traksi / roping,
karena itu banyak dirasakan pada lift baru / yang baru mengganti
ropping. Nilai maksimal yang diijinkan adalah 25 mg (milli gal) atau
0,25s/m2 dan rata rata 15-20 mg, tentunya nilai ini berbeda beda
setiap manufaktur.

4. Vibrasi lateral (horizontal).


Getaran dengan arah horizontal dapat langsung dirasakan,
terutama jika kita bersender pada dinding lift. Getaran ini pula yang
coba di ilustrasikan oleh koin yang berdiri. Apabila koin tersebut
jatuh, maka getaran nya dianggap cukup besar. Nilai maksimum
antar peak pada getaran ini adalah 15 mg, kembali lagi nilai ini
berbeda pada setiap manufaktur.

5. Suara dalam sangkar.


Biasanya suara di dalam sangkar tidak akan mengganggu
pembicaraan anda, tetapi suara suara misterius tersebut akan
mengganggu pikiran anda. Ada beberapa sumber suara dalam shaft,
seperti: suara pintu, suara lift yang lewat (angin), suara struktur lift
(biasanya diakibarkan oleh getaran).

Selain kelima faktor diatas, faktor waktu juga akan


mempengaruhi tingkat kenyamanan dari lift tersebut.
1. Waktu Menunggu (Interval, Waiting Time)
Waktu menunggu sama dengan waktu perjalanan bolak balik
lift dibagi jumlah lift. Umumnya pada bangunan perkantoran waktu
menunggu adalah 30 detik. Apabila jumlah lift total dihitung atas
dasar daya angkut pada beban beban puncak pada saat sibuk, maka
pada perkantoran yang umumnya disewa, jumlah lift total harus

28 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
ditambah 20 % - 40%, sebab sebagian lift yang didalam zone yang
disewa terpakai sebagai lalu lintas antar lantai, sehingga waktu
menunggu memanjang sampai 90 detik atau lebih.

Waktu menunggu juga sangat variabel tergantung jenis gedung.


Perkantoran : 25-45 detik
Flat : 50-120 detik
Hotel : 40-70 detik
Asrama : 60-80 detik
Waktu menunggu minimum adalah sama dengan waktu
pengosongan lift, yakni kapasitas lift dikali 1,5 detik per penumpang.

2. Waktu Perjalanan Bolak Balik Lift (Round Trip Time)


Round trip time tidak dapat dipastikan secara mutlak, sebab
perjalanan lift antar lantai pasti tidak akan mencapai kecepatan yang
mencapai kemampuan lift itu sendiri dan pada perjalanan lift non
stop, kecepatan kemampuannya baru tercapai setelah lift bergerak
beberapa lantai.
Secara pendekatan, Round Trip Time terdiri dari :
Penumpang memasuki lift di lantai dasar yang memerlukan
waktu 1,5 detik/org dan untuk lift dengan kapasitas (m) perlu
waktu1,5 m detik
Pintu lift menutup kembali2 detik
Pintu lift membuka disetiap lantai (n-1) 2 detik
Penumpang meninggalkan lift disetiap lantai dalam 1 zone
sebanyak (n-1) lantai :
(n-1)X m/n-1 X 1,5 detik
Pintu lift menutup kembali disetiap lantai(n-2)2 detik

29 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
2.2.1.10 Teori dan Contoh Perhitungan Elevator
Dalam perancangan lift seorang insinyur mekanik/lift harus
dapat menghitung jumlah lift dalam bangunan tersebut dan dapat
membuat desain kriteria untuk lift tersebut. Untuk dapat menhitung
jumlah lift bangunan harus dapat membedakan : fungsi dan
kegunaannya, jumlah luas perlantai, jumlah tinggi bangunan, jumlah
penghuni, besar kecilnya lift dan jumlah lift. Beberapa istilah yang
dipakai dalam perhitungan jumlah kereta (lift) :

/
=
=
.
=

= ( )

HC = Kapasitas Pengangkutan yang dipengaruhi oleh ukuran dan


frekuensi
PHC = Presentase dari jumlah orang yang menggunakan lift terhadap
jumlah penghuni bangunan
I = kapasitas yang diizinkan, rata-rata 80 % dari jumlah
penumpang yang tertera di lift
D = rata-rata satu orang memerlukan gerak kerja dalam m 2
BP = jumlah penghuni dalam satu bangunan

= %

PHC = Prestase empiris terhadap penghuni bangunan yang harus
terangkat dalam 5 menit pertama dalam jam sibuk.

Bangunan PHC BP

Kantor (office) 5-13% 6-10 m2/orang

Apartement/ flat 5-7% 1.5 orang/bed

Hotel 10-15% 1.3 orang/bed


Tabel 2.3 Perbandingan PHC dan BP

30 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Contoh untuk menghitung kecepatan Lift :
Suatu bangunan bertingkat yang berfungsi sebagai tempat
bangunan umum.
Jumlah Lantai : 14 lantai
Luas lantai : 1.200 m2/lantai
Tinggi Lantai ke lantai : rata-rata 4 meter
Standar Perhitungan Kereta lift yang digunakan

PHC untuk bangunan umum = 5-13% maks.


D untuk bangunan umum 6-10 m2 untuk setiap orrang pada luas
bangunan atau 6-8 m2 untuk setiap orang pada luas bangunan
setelah dikuangi luas core/inti (fasilitas bangunan)
Kecepatan kereta untuk bangunan 14 lantai = 180-120 m/menit
Kapasitas penumpang 21 orang
Jumlah penumpang = 80% x 21 orang = 17 orang
Rumus yang digunakan
Beban Puncak Kereta Lift
( . )
=

Dimana :
L = Beban Puncak kereta
a = luas per lantai bangunan
c = 5x NxPx0,3=1,5 NP
N = Jumlah kereta dalam bangunan
P = Kapasitas orang per kereta 80% x jumlah orang dalam kereta
n = jumlah lantai bangunan
b = jumlah lantai per orang
maka :
(. )
=

%(.. .)
=

31 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
%. % ,
=

= ,
Daya angkut kereta dalam 5 menit

=


=

h = daya angkat kereta dalam waktu 5 menit
RT = waktu yang diperlukan kereta dari dasar sampai ke puncak
dan kembali ke dasar.

RT (Round trip Time)

Pintu lift membuka di lantai dasar = 2 detik


Penumpang masuk 1,5 detik x kapasitas kereta = 1,5 detik x 17
orang = 25.5 detik
Pintu lift menutup kembali = 2 detik
Pintu lift membuka disetiap lantai = (n-1) x 2 detik = (14-1) x 2
detik = 26 detik
Penumpang meninggalkan kereta disetiap lantai 1,5 x 17 orang =
25.5 detik
Pintu lift menutup kembali di setiap lantai = (n-1) x 2 detik = (14 -
1) x 2detik = 26 detik
Perjalan kereta pergi pulang
2( 1) 2(14 1)4
= = = 29,7
3.5
Pintu kereta membuka di lantai dasar = 2 detik sehingga RT = 140,
2 detik

Daya angkut N dalam 5 menit


.
=

32 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
. .
= = ,
.
Persamaan :
L=h
()
=

Sehingga:

140- 2,97 N = 36,37N


N = 3,55 -4
Jadi jumlah kereta lift untuk melayani suatu bangunan umum
14 lantai dengan luas lantai 1200 m 2/lantai = 4 buah, dengan
kapasitas penumpang = 17 orang, kecepatan (s) 210 m/menit = 3,5
m/detik. Jumlah lift tersebut tidak termasuk kereta/lift untuk
servis/lift kebakaran.

Contoh lain:
Suatu bangunan bertingkat yang berfungsi sebagai tempat
kegiatan umum/ perkantoran.
Jumlah lantai = 40 lantai
Luas Lantai = 1500 m2/lantai
Tinggi lantai ke lantai = 4m
PHC ditentukan = 5%
Jumlah penumpang lift = 24 orang (ditentukan)
P = 80% x 24 orang
= kurang lebih 20 orang
b = Population density ditentukan 6 orang/m2 dari ruangan
bersih setelah dikurangi inti
n1 = jumlah lantai zone 1 = 20 lantai
n2 = jumlah lantai zone 2 = 20 lantai
s1 = kecepatan kereta zone 1 = 240 m/menit

33 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
s2 = kecepatan kereta zone 2 =360m/menit
t = Tinggi lantai ke lantai= 4m
a = Luas lantai = 1500 m2

( ) ( + )( ) + ( + )
= +

L = Beban Puncak Lift
(. . )
=

300 .2
H2 = = daya angkut kereta dalam 5 menit untuk zone 2
2

Persamaan :
L2 = h2
.( . )
=


=
. +

2.2.1.11 Inovasi Terbaru Elevator


Kebanyakan elevator merupakan alat transportasi vertikal.
Namun pada tahun yang akan datang elevator tidak lagi hanya
bergerak secara vertikal, namun juga dapat bergerak secara horisontal.
Pernyataan ini di keluarkan oleh sebuah persuhaan pembuatan
elevator asal Jerman yang bernama Tyssen Krupp. Perusahaan ini
baru saja memperkenalkan teknologi elevator mutlifungsi ini.
Elevator ini di rancang tanpa menggunakan kabel untuk sistem
dayanya, dan sebagai pengganti penggeraknya, elevator ini
menggunakan teknologi motor linear magnetic yang dapat
memungkinkan untuk bergerak ke arah horisontal maupun vertikal.

34 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 2.6 Gedung Guangzhou CTF Finance Center

Sumber : beritateknologi.com

Perkembangan lainnya Sebuah lift berteknologi tinggi akan


dibangun oleh Hitachi di gedung Guangzhou CTF Finance Center di
Cina. Proses pembangunan lift tersebut pun kini tengah berlangsung.
Lift ini akan menjadi yang tercepat di dunia dengan kecepatan sebesar
45 mph atau sekitar 72 kilometer per jam.
Dengan kecepatan tersebut, lift ini mampu menempuh jarak dari
lantai pertama hingga lantai ke-95 pada gedung tersebut hanya dalam
waktu 43 detik. Gedung ini akan memiliki dua unit lift yang mampu
mencapai kecepatan 72 kilometer per jam tersebut. Selain itu, terdapat
pula 93 lift lainnya yang sanggup mencapai kecepatan 22 mph atau 35
kilometer per jam.
Sebagai langkah pengamanan, Hitachi menempatkan sistem
pengereman dan pengaturan di masing-masing lantai. Dengan
keberadaan sistem pengaman tersebut, maka lift ini pun diharapkan
bisa menjamin keamanan para penumpangnya. Terlebih jika berada di
ketinggian 439 meter.
Tak hanya itu, lift ini juga dilengkapi dengan teknologi lain
yang mencegah timbulnya vibrasi lateral. Selain itu terdapat pula

35 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
teknologi yang berguna untuk mengurangi sensasi telinga tersumbat
akibat perbedaan tekanan.

2.2.2 Eskalator
2.2.2.1 Pengertian Eskalator

Gambar 2.7 Eskalator

Sumber : Google Images

Eskalator atau yang sering disebut dengan tangga berjalan yaitu


sebuah alat angkut atau transportasi konveyor yang berfungsi untuk
membawa orang dari lantai bawah ke arah miring menuju lantai
diatasnya. Peralatan ini terdiri dari motor yang menggerakkan rantai,
dan terhubung dengan anak-anak tangga yang saling terkait sedemikian
rupa, sehingga anak-anak tangga tersebut tetap berposisi horisontal.
Eskalator digunakan untuk menggantikan elevator atau lift tidak efisien
kalau dipakai, atau agar orang yang mempergunakan tetap dapat
memperhatiakn sekeliling pada saat memakai.
Karena hal tersebut, maka tempat yang banyak memakai adalah
pusat perbelanjaan, hotel, pusat konvensi, department store, bandara
dan bangunan-bangunan publik. Keuntungan dari eskalator banyak.
Peralatan ini memiliki kapasitas untuk memindahkan sejumlah besar
orang, dan dapat ditempatkan dalam ruang fisik yang sama seperti yang
bisa memasang tangga. Mereka tidak menunggu interval (kecuali
selama lalu lintas yang sangat padat), pealatan ini dapat digunakan

36 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
untuk membimbing orang menuju pintu keluar utama atau pameran
khusus, dan mungkin tahan cuaca untuk penggunaan di luar ruang.

2.2.2.2 Sejarah Eskalator


Pada tahun 1899, Charles D. Seeberger bergabung dengan
Perusahaan Otis Elevator Co., yang mana dari dia timbulah nama
eskalator (yang diciptakan dengan menggabungkan kata scala, yang
dalam bahasa Latin berarti langkah-langkah (step), dengan elevator).
Bergabungnya Seeberger dan Otis telah menghasilkan eskalator
pertama step tipe eskalator untuk umum, dan eskalator itu dipasang di
Paris Exibition 1900 dan memenangkan hadiah pertama. Mr. Seeberger
pada akhirnya menjual hak patennya ke Otis pada tahun 1910.

Gambar 2.8 Eskalator Pertama

Sumber : Google Images

37 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 2.9 Eskalator Spiral

Sumber : Google Images

Dalam perkembangannya, perusahaan Mitsubishi Electric


Corporation telah berhasil mengembangkan eskalator spiral
(kenyataannya lebih cenderung melengkung/curve daripada
melingkar/spiral) dan secara eksklusif dijual sejak pertengahan tahun
1980. Eskalator ini dipasang di Osaka, Jepang pada tahun 1985.

2.2.2.3 Sistem Eskalator


1. Pendaratan/Landing
Floor plate rata dengan lantai akhir dan diberi engsel atau
dapat dilepaskan untuk jalan ke ruang mesin yang berada di bawah
floor plates. Comb plate adalah bagian antara floor plate yang statis
dan anak tangga bergerak. Comb plate ini sedikit miring ke bawah
agar geriginya tepat berada di antara celah-celah anak tangga-anak
38 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
tangga. Tepi muka gerigi comb plate berada dibawah permukaan
cleat.
2. Landasan Penopang/Truss
Landasan penopang adalah struktur mekanis yang
menjembatani ruang antara pendaratan bawah dan atas. Landasan
penopang pada dasarnya adalah kotak berongga yang terbuat dari
bagian-bagian bersisi dua yang digabungkan bersama dengan
menggunakan sambungan bersilang sepanjang bagian dasar dan
tepat dibawah bagian ujungnya. Ujung-ujung truss tersandar pada
penopang beton atau baja.

Gambar 2.10 Struktur perletakan escalator pada lantai gedung

Sumber : Google Images

3. Lintasan
Sistem lintasan dibangun di dalam landasan penopang untuk
mengantarkan rantai anak tangga, yang menarik anak tangga melalui
loop tidak berujung. Terdapat dua lintasan: satu untuk bagian muka
anak tangga (yang disebut lintasan roda anak tangga) dan satu untuk
roda trailer anak tangga (disebut sebagai lintasan roda trailer).
Perbedaan posisi dari lintasan-lintasan ini menyebabkan anak
tangga-anak tangga muncul dari bawah comb plate untuk
membentuk tangga dan menghilang kembali ke dalam landasan
penopang.

39 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 2.11 Anak tangga (individual steps) dan escalator

Sumber : Google Images

Gambar 2.12 Sistem Kerja Eskalator

Sumber : Google Images

40 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Lintasan pembalikan di pendaratan atas menggulung anak
tangga-anak tangga mengelilingi bagian ujung dan kemudian
menggerakkannya kembali ke arah yang berbeda. Lintasan overhead
berfungsi untuk memastikan bahwa roda trailer tetap berada di
tempatnya saat rantai anak tangga diputar kembali.

2.2.2.4 Tata Letak Eskalator


Paralel. Diletakkan secara paralel. Perencanaannya lebih
menekankan segi arsitektural dan memungkinkan sudut pandang
yang luas.

Gambar 2.13 Eskalator Paralel

Sumber : Google Images

Cross Over. Perletakan bersilangan secara menerus (naik saja atau


turun saja). Kurang efisien dalam sistim sirkulasi tetapi bernilai
estetis tinggi.

Gambar 2.14 Eskalator Cross Over

Sumber : Google Images

41 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Double Cross Over. Perletakan bersilangan antara naik dan turun,
sehingga dapat mengangkut penumpang dengan dalam jumlah lebih
banyak.

Gambar 2.15 Eskalator Double Cross Over

Sumber : Google Images

2.2.2.5 Komponen Eskalator


Secara umum komponen atau peralatan eskalator terdiri atas:
1. Rangka struktur (frame)
2. Rel (rail)
3. Rantai dan roda gigi (chain & gear)
4. Anak tangga (step)
5. Dinding penyangga rel tangan (balustrade)
6. Pegangan tangan (hand rail)
7. Lantai pijak (landing plates)
8. Lantai bergerigi (combplates)
9. Ruang mesin
10. Pencahayaan (lighting)
11. Unit penggerak (drive unit)

42 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
12. Peralatan listrik (electrical parts)

Gambar 2.16 Komponen Eskalator

Sumber : Google Images

1. Rangka Struktur (frame)


Ada dua jenis rangka struktur, yaitu:
a) Rangka struktur dengan menggunakan solid H beam.
Pada umumnya rangka struktur dibagi atas tiga bagian:
Rangka atas (upper frame)
Rangka tengah (middle frame)
Rangka bawah (lower frame)
Ketiga bagian rangka tersebut dirakit dilokasi pemasangan
dengan menggunakan baut khusus (punch bolt).
Keuntungan dari penggunaan rangka struktur dengan solid H
beam adalah:

Memudahkan transportasi (bisa dimasukkan kedalam


kontainer)
Memudahkan pengaturan jalan masuk ke lokasi
pemasangan
Lebih mudah untuk dipindahkan setelah unit dipsang.

43 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Kerugiannya:

Lebih berat dari rangka struktur konstruksi besi siku


Untuk pemasangannya diperlukan tenaga terampil

b) Rangka struktur dengan pemasangan konstruksi besi siku


Berbeda dengan ekcalator yang menggunakan rangka solid
H beam, rangka jenis ini dikirim ke lokasi pemasangan dalam satu
kesatuan yang talah dirakit lebih dahulu dipabrik pembuat.
Keuntungan dari penggunaan rangka konstruksi besi siku adalah:
Lebih ringan dibandingkan rangka solid H beam.
Lebih cepat didalam pemasangannya
Kerugiannya adalah:
Memerlukan transportasi khusus, terutama untuk unit
unit yang panjang/tinggi.
Jalan masuk kelokasi pemasangan perlu dipersiapkan
dari awal saat pelaksanaan pekerjaan.
Setelah dipasang agak sulit dipindahkan

2. Rel (rail)
Rel berfungsi untuk mengarahklan gerakan luncuran roda
rantai penggerak anak tangga (step chain roller) dan roda anak
tangga (step roller). Rel harus dipasang dan disetel dengan benar
agar gerakan roda anak tangga dan roda rantai penggerak anak
tangga halus dan lurus, didalam pengoperasiannya rel ini harus
diberi pelumas, material untuk rel ini umumnya besi siku.

3. Rantai dan roda gigi (chain and gear)


Rantai dan roda gigi merupakan peralatan penggerak anak
tangga dan pegangan tangan.
Ada beberapa jenis rantai:
1. Rantai penggerak utama (driving chain)
2. Rantai penggerak anak tangga (step chain)
44 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
3. Rantai penggerak pegangan tangan (hand rail driving chain)
Ada beberapa jenis roda gigi:
1. Poros roda gigi atas (upper terminal gear)
2. Poros roda gigi bawah (lower terminal gear)

4. Anak Tangga (step)


Anak tangga merupakan tempat pijakan dari penumpang
escalator dan bagian permukaannya harus selalu dalam keadaan
horizontal pada saat membawa penumpang. Adapaun material yang
digunakan harus terbuat dari bahan bahan yang tidak mudah
terbakar seperti aluminium, stainless steel dan besi cor. Untuk
memudahkan penumpang dalam membedakan satu anak tangga
dengan anak tangga yang lain harus diberi warna kuning. Ukuran
dari anak tangga ini pada umumnya:
1. 600 mm, untuk satu orang per anak tangga.
2. 800 mm, (permintaan khusus)
3. 1000-1200 mm, untuk dua orang per anak tangga

5. Dinding Penyangga Rel Tangan (balustrade)

Gambar 2.17 Balustrade

Sumber : Google Images

Yang dimaksud dengan balustrade adalah dinding kiri dan


kanan dari eskalator. Dasar dinding yang berdekatan dengan tangga
biasanya terbuat dari kaca yang distemper dengan ketebalan 10 mm

45 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
(tempered glass balustrade), dapat juga mengguanakan stainless
steel balustrade. Stainless steel balustrade dipakai untuk eskalator
yang dipasang pada stasiun kereta, bandar udara atau tempat lain
yang sejenis, dimana banyak kemungkinan balustrade tersebut
terkena benturan dari luar.
6. Pegangan Tangan (handrail)

Gambar 2.18 Handrail

Sumber : Google Images

Dinding penyangga (balustrade) kiri dan kanan harus


dilengkapi dengan rel penyangga tangan (handrail) yang dapat
bergerak kontinu dan bersamaan arah dengan gerak tangga saat
berjalan. Kecepatannya harus sama dengan kecepatan tangga saat
berjalan. Pegangan tangan berfungsi untuk membantu penumpang
pada saat melangkah masuk atau keluar dari anak tangga, agar
penumpang tidak jatuh atau terseret. Material yang dipergunakan
untuk pegangan tangan ini adalah karet khusus (hypalon) dengan
yang tahan panas, dimana panas tersebut sebagai akibat gesekan
gesekan, baik yang disebabkan oleh mekanisme penggerak ataupun
oleh gesekan antara handrail dengan frame handrail (aluminium).
Untuk mekanisme handrail ini juga dilengkapi dengan switch
pengaman terhadap benda benda asing yang terjepit. Pada handrail
(1 unit eskalator terdapat 2 handrail) kelilingnya harus tersambung
secara sempurna, artinya tidak boleh ada sambungan yang dapat
menyebabkan macet akibat toleransi dengan handrail yang kecil dan
pemuaian akibat panas (sifat zat apabila terkena panas akan
46 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
memuai). Untuk itu diperlukan toleransi kurang lebih 2 mm, dengan
sisi sisi sampingnya. Panas yang timbul akibat gesekan adalah
antara 400 450 C (merupakan panas maksimum untuk kondisi
ruangan tanpa AC). Mekanisme handrail ini menggunakan
penggerak utama berasal dari rol rol step yang digerakkan oleh
rantai dan ditekan pula dengan rol rol khusus yang menekan
handrail sehingga akibat tekanan tersebut dan adanya putaran dari
rol rol tersebut menyebabkan handrail dapat bergerak. Dalam 1
unit eskalator terdiri dari 4 unit rol (2 unit untuk menekan dan
menggerakkan bagian atas dan 2 unit bagian bawah), penggerak
handrail dan masing masing terdiri dari 4 rol. Bahan rol tersebut
adalah besi cor dan dibagian permukaannya dilapisi oleh karet tahan
panas

Gambar 2.19 Mekanisme penggerak handrail

Sumber : Google Images

7. Lantai pijak (Landing Plates)


Lantai pijak penting ditempatkan pada bagian masuk dan
keluar eskalator dikedua ujung escalator. Lantai selain berfungsi
untuk tempat pijakan masuk dan keluar juga berfungsi sebagai
penutup bagian mekanis eskalator. Oleh karena itu harus dapat
dibuka atau diangkat untuk memudahkan perbaikan eskalator. Lantai
ini harus dibuat dari material yang tahan api dan mampu
memberikan kemantapan saat berpijak.

47 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
8. Lantai Bergerigi (combplates)
Selain lantai pijak yang menutup ruang ruang mesin maupun
ruang mekanis eskalator, ada lagi lantai spesifik yang melengkapi
eskalator yaitu lantai pijak yang mempunyai alur alur bergerigi di
ujungnya. Lantai ini fungsinya sebagai lantai pendarat bagi
penumpang escalator dan alur alur geriginya berfungsi untuk
menyisir kotoran yang ada pada tangga (yang juga beralur).
Gigi pada combplates harus mempunyai kesejajaran dengan
alur alur pada tangga dan ujungnya tidak boleh sampai mengenai
alur alur dalam ditangga tersebut. Bagian yang begerigi harus
dapat dipisahkan dengan bagian utama lantai sehingga jika gigi
gigi tersebut patah akan mudah untuk menggantinya. Jarak antara
ujung gigi dengan alur dalam ditangga dan jarak antara akar gigi
dengan bagian atas dari alur ditangga harus berada diantara 2,5 mm
sampai 4 mm.

9. Ruang Mesin
Ruang mesin harus mempunyai kelonggaran yang cukup
untuk seseorang melakukan perbaikan atau perawatan bagian
bagian mekanis dari penggerak escalator. Ventilasi yang tersedia
harus cukup agar panas radiasi dari mesin dapat segera keluar.
Pencahayaan juga harus ada pada ruang mesin, lampu lampunya
harus dilindungi agar tidak mudah pecah terkena alat alat atau
gerak gerak mekanis komponen mesin. Pintu pintu untuk
perawatan dan perbaikan harus mempunyai kunci yang hanya dapat
dibuka oleh orang yang berkepentingan saja sehingga tidak
sembarang orang dapat membukanya.

10. Pencahayaan (lighting)


Jaringan listrik untuk pencahayaan pada daerah yang dekat
dengan kaki, pencahayaan pada dinding balustrade, dan
pencahayaan pada ruang mesin harus terpisah dari jaringan listrik

48 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
untuk motor penggerak sehingga jika terjadi kegagalan pada motor
atau komponen lainnya, lampu lampu yang menerangi escalator
akan tetap menyala.

11. Unit Penggerak (drive unit)


Unit penggerak terdiri dari:
1. Motor penggerak (motor induksi)
2. Reduction gear box
3. Rem magnet (magnetic brake)
Motor penggerak adalah motor induksi 3 phasa dengan arus
bolak balik, frekuensi 50 Hz, dapat terhubung bintang atau delta,
dengan star-delta startin ataupun direct on line starting. Putaran dari
motor penggerak ini kemudian diturunkan oleh reduction gear box,
sehingga didapat kecepatan linear kurang lebih 30 meter permenit.
Untuk menahan gerakan anak tangga pada saat motor terhenti,
ataupun pada saat suplay daya terputus dipasang rem magnet.

12. Peralatan Listrik (Electrical Parts)


Peralatan listrik dapat dibagi atas:
a) Panel kontrol
Panel kontrol berfungsi untuk pengatur arah gerak naik dan
turun dan juga berfungsi untuk mematikan atau menghidupkan
motor escalator.

b) Kontak pengaman
Escalator dilengkapi dengan kontak kontak pengaman,
baik untuk mencegah terjadinya kecelakaan pada penumpang,
maupun untuk mencegah kerusakan escalator itu sendiri.
Ada dua jenis kontak pengaman:
Reset secara otomatis (automatic reset)
Reset secara manual (manual reset)
Adapun beberapa kontak pengaman yang umum dipasang
49 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Handrail inlet safety switch
Berfungsi untuk mematikan escalator bila terdapat benda
asing yang menahan gerakan pegangan tangan (handrail),
ada 4 (empat) buah kontak pengaman yang dipasang: kanan
atas, kiri atas, kanan bawah, kiri bawah, namun dilihat dari
arah gerak escalator hanya 2 buah yang berfungsi:
- arah naik : kanan dan kiri atas
- arah turun : kanan dan kiri bawah

Skirt guard safety switch


Berfungsi untuk mematikan escalator bila ada benda
asing yang terjepit diantara skirt guard dan step (anak
tangga), dipasang pada sisi kanan dan kiri. Jumlahnya
disesuaikan dengan panjang escalator namun pada umumnya
6 (enam) buah. Kontak adalah jenis reset otomatis.
Driving chain safety switch
Berfungsi untuk mematikan escalator bila rantai
penggerak utama putus. Kontak tidak otomatis reset (manual
reset).
Step chain tension safety switch
Berfungsi untuk mematikan escalator bila salah satu
rantai penggerak anak tangga (step chain) putus atau tidak
tegang. Kontak tidak otomatis reset.
Step roller safety switch
Berfungsi untuk mematikan escaltor bila roda anak
tangga keluardari rel (tidak normal). Kontak tidak otomatis
reset.
Step travel safety switch
Berfungsi untuk mematikan escalator bila ada gerakan
anak tanggayang tidak normal. Kontak tidak otomatis reset.

50 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
c) Panel Pengoperasian (operating panel board)
Panel pengoperasian sesuai dengan namanya adalah untuk
menghidupkan atau mematikan escalator. Fungsi yang umum
tersedia:
Tombol nyala (starting switch)
Tombol nyala harus ditempatkan pada kedua ujung escalator
(atas dan bawah) dan penempatannya harus sedemikian rupa
sehingga saat dinyalakan oleh operator, ia dapat melihat
pergerakkan tangga. Tombol ini sebaiknya menggunakan
tipe tombol yang berfungsi dengan memutar kunci (key
operated switch).
Tombol mati (stop switch)
Tombol mati mempunyai warna merah dan ditempatkan di
kedua ujung escalator berdekatan dengan tombol nyala. Jika
tombol ini digunakan maka ia harus dapat memotong seluruh
arus listrik yang bekerja pada motor penggerak maupun rem.
Tombol mati darurat (emergency stop switch)
Tombol darurat ini harus berwarna merah dan ditempatkan
di kedua ujung escalator pada posisi yang memungkinkan
untuk segera dijangkau tetapi harus pula cukup terlindung
dari penyalaan yang tidak disengaja. Jika tombol ini ditekan,
ia harus segera mematikan arus yang bekerja ada motor
penggerak maupun pada rem.
Tombol pendeteksi rantai putus (broken step chain device)
Tiap escaltor harus dilengkapi dengan tombol yang dapat
segera berfungsi mematikan arus listrik ke motor penggerak
dan mengaktifkan rem jika rantai tangga terputus atau
terenggang melampaui batas maksimum regangan jika gerak
rantainya terganggu.
Tombol pendeteksi kegagalan motor penggerak (broken
drive devices).

51 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Jika escalator mempunyai sistem penggerak
menghubungkan motor dengan sproket tangga melalui
transmisi rantai, maka tombol ini harus ditempatkan pada
posisi yang memungkinkan segera memotong arus listrik ke
motor dan mengaktifkkan rem saat rantai penggerak putus.

Untuk caracara pengoperasian yang benar, dapat dibaca


dari manual operasi yang diberikan oleh masing masing pabrik
pembuat. Beberapa hal yang penting untuk diperhatikan dalam
pengoperasian escalator :
1) Pada saat terjadi kebakaran, gempa bumi atau keadaan darurat
lain, hendaknya seluruh escalator segera dimatikan oleh
petugas, blokir jalan masuk / keluar escalator dan umumkan
agar penumpang tidak menggunakan escalator.
2) Untuk mencegah kerusakan escalator dan juga demi
keselamatan, dianjurkan untuk mematikan escalator bila :
Salah satu pegangan tangan tidak berjalan
Ada bunyi tabrakan/gesekan yang tidak normal
Keluar asap/bau terbakar dari panel kontrol maupun dari
motor atau rem magnet.
Ada balustrade kaca yang pecah.
Ada salah satu penutup yang lepas
Jumlah penumpang melebihi kapasitas
3) Adapun hal hal yang dianjurkan untuk diperhatikan
Dilarang membuang sampah diatas anak tangga escalator
Anak kecil hendaknya didampingi orang tua
Dilarang duduk diatas anak tangga
Dilarang menaiki / duduk pada pegangan tangan

52 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
2.2.2.6 Kapasitas Eskalator
Hal ini terkait dengan kecepatan orang untuk melangkah ke
Eskalator, dimana kecepatan melangkah ini tergantung pada lebar
eskalator. Kecepatan escalator yang bisa digunakan adalah antara 0,45-
0,60 meter/detik, tetapi dengan rancangan khusus, kecepatan eskalator
dapat dipercepat di atas 70 meter/detik sehingga peningkatan kecepatan
Eskalator akan memperbesar kapasitasnya.
Berikut adalah daftar yang memperlihatkan perkiraan kapasitas
Eskalator yang digunakan dalam satu bangunan dan pemakaian teratur.

Lebar Lebar Lebar Perkiraan kapasitas (orang/menit)


tangga max seluruhnya Kecepatan (m/dtk)
(m) anatara (m)
0,45 0,60 0,75
sandaran
tangga
(m)

0,60 0,85 1,25 65 90 95

0,80 1,05 1,45 95 120 125

1,00 1,25 1,65 125 150 155

Tabel 2.4. Daftar perkiraan lebar dan kapasitas Eskalator

Untuk kebutuhan lainnya dapat digunakan angka standar 60


orang/menit.

2.2.2.7 Pemilihan Eskalator


Syarat eskalator:

Dilengkapi dengan railing,


Tidak ada celah antara lantai dengan anak tangga pada escalator,
dan
Sebaiknya didesain secara otomatis.

53 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemesanan:
a. Ketinggian dari lantai kelantai (riser)
Setiap escalator dibuat berdasarkan ketinggian dari lantai
kelantai dimana escalator tersebut akan dipasang. Kesalahan
menentukan ketinggian dari lantai ke lantai akan mengakibatkan
perbedaan permukaan escalator dan lantai terakhir.
b. Jumlah kapasitas
Berdasarkan kapasitas / kemampuan yang dipilih kemudian
ditentukan jumlah dari escalator yang akan dipasang perlantai baik
untuk arah naik maupun untuk arah turun.
c. Konfigurasi pemasangan
Ada dua jenis konfigurasi

Sejajar / paralel

Silang (crossing)
Konfigurasi silang merupakan pilihan terbaik untuk
kelancaran arus penumang, namun bila diinginkan penumpang
untuk berkeliling terlebih dahulu seperti halnya pada pusat
perbelanjaan, departement store maka konfigurasi sejajar
merupakan pilihan yang terbaik.
d. Jenis balustrade
Untuk escalator dengan kondisi operasi urban traffic,
hendaknya dipilih panelled stainless balustrade, sedangkan untuk
penggunaan pada pusat perbelanjaan dan sejenis lebih cocok
dipakai jenis transparant glass balustrade. Bila penerangan
disekeliling tidak mencukupi atau bila diinginkan oleh desainer
interior dapat dipilih transparant balustrade dengan lampu
penerangan.

54 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk pemasangan escalator :
a. Reaksi dan jarak tumpuan (reaction and support spacing)
Berdasarkan jarak dari lantai kelantai yang telah ditentukan
dan juga berdasarkan sudut (30/35 derajat), maka dapat ditentukan
support spacing yang dibutuhkan agar escalator tersebut dapat
terpasang, toleransi umunya berkisar antara 20 mm sampai 40 mm.
Kita tidak perlu menghitung karena brosur umumnya telah
disediakan tabel dari support spacing ini, beserta keterangan reaksi
yang harus dipikul oleh struktur penunjangnya.
b. Pit (sumuran)
Untuk escalator pada lokasi paling bawah diperlukan pit
(sumuran), dimensi untuk pit ini (kedalaman, lebar dan panjang)
harus dibuat sesuai dengan kebutuhan dan kedap air (water proof).
c. Ruang antara (clearence)
Ruang antara yang dibutuhkan adalah minimum 2200 mm
dihitung dari level anak tangga, sepanjang perjalanan dari anak
tangga.

2.2.2.8 Perawatan Eskalator


Kita bicara mengenai suatu arti dari suatu perawatan escalator
true value maintenance. Dalam perawatan escalator berarti kita
melakukan suatu penghematan karena memperpanjang umur dari
peralatan tersebut, jika :
- Dilakukan oleh ahlinya
- Menggunakan peralatan (tools) yang cocok
- Memakai suku cadang yang tepat dan asli (correct genuine parts)
- Dilaksanakan secara sistematis

Berdasarkan pengalaman, maka biaya perawatan escalator adalah :

55 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
1. Kurang lebih 3 % dari harga barang pertahun untuk sistem
menyeluruh / terpadu (full maintenance)
2. Kurang lebih 2 % dari harga barang pertahun untuk sekadar oiling
and greasing (OG- Maintenance)

Umur rata rata eskalator yang wajar, jika dirawat secara teratur,
sistematis periodik, dapat mencapai labih dari 40 tahun. Setelah
berumur 30 sampai 40 tahun terserah kepada pemiliknya atau pengelola
gedung.
Eskalator yang tidak dirawat akan rusak dalam waktu kurang
lebih 5 6 tahun. Bila dirawat sekedarnya akan rusak pada umur 8 10
tahun. Sebagai contoh perbandingan biaya perawatan escalator setelah
40 tahun, dengan perawatan sama dengan 40 x 3 % = 120 % dari harga
harga awal. Sedangkan tanpa perawatan akan mengalami 4 atau 5 kali
ganti baru atau 3 kali lipat lebih mahal.

Sistem Perawatan
Ada dua cara berlangganan pemeliharaan escalator yang pada
umumnya dilaksanakan oleh agen pemegang merk dagang, yaitu :
a) Full or Comprehensive Maintenance (OM)
Sistem perawatan terpadu meliputi :
1. Pemeriksaan berkala (periodic check up)
2. Pelumasan (lubrication)
3. Penyetelan kembali (re-adjustment)
4. Penggantian part (replacement)
5. Reparasi, kecuali jika ada kerusakan tidak wajar (repair)
6. Test tahunan (annual test)
7. Pelayanan macet (call back service)
b) Oil and Grease (OG), meliputi :
1. Pemeriksaan berkala
56 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
2. Pelumasan
3. Penyetelan sekedarnya (minor adjustment)

Sedangkan point no 4 7 atas dasar laporan/ pesanan terpisah,


dan persetujuan tersendiri antara pelaksana dan pemilik atau pengelola
gedung.
Keuntungan dan kerugian antara dua sistem
Atas dasar pengalaman maka sistem OM (full Maintenance)
mempunyai banyak keuntungan dan secara total pada akhirnya lebih
menguntungkan dibandingkan sistem OG.

FULL MAINTENANCE (OM) OIL AND GREASE (OG)

1. Anggaran biaya tidak berubah 1. Biaya naik turun tergantung


tiap tiap tahun dapat repair dan part part yang
dianggarkan. diganti.

2. Tidak perlu negosiasi atas 2. Atas dasar laporan kerusakan


suatu kerusakan dan persetujuan.

3. Biaya mahal pada awalnya 3. Biaya murah pada awalnya


tetapi secara keseluruhan karena escalator baru belum
setelah + 10 tahun menjadi ada keausan atau kerewelan
lebih murah, seterusnya lebih
ekonomis.

4. Beban moral pemilik terhadap 4. Manajemen gedung


penyewa gedung berkurang bertanggung jawab atas
jika terjadi kecelakaan kecelakaan penumpang akibat
kelalaian keterlambatan
mengganti part

Tabel 2.5 Daftar perbandingan sistem perawatan

57 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Prosedur Pelaksanaan
Eskalator dibagi atas dua macam golongan komponen:
1. Komponen utama yang senantiasa bekerja selama operasi
memerlukan perawatan rata rata 80 jam setahun.
a. Traction machine termasuk motor dan brake
b. Controller, tombol tombol dan travelling cables fixtures
c. - Rantai penarik (traction / chain) dan sprocket
- Rantai pembawa step
d. Governor dan tripping switch
e. Step roller and step track
f. Hand rails dan lain lain
2. Komponen sampingan yang kurang / tidak berfungsi atau hanya
berfungsi jika terjadi bahaya / emergency, memerlukan perawatan
rata rata 30 jam / tahun.
a. Step
b. Balustrade
c. Safety device
d. Indle sheave
e. Landing step dan decking

Masing masing komponen mendapat giliran pemeriksaan /


perawatan sesuai jadwalnya sehingga tidak ada yang terlupakan mulai
dari peralatan pit terbawah sampai ujung atas kamar mesin.

2.2.2.9 Teori Perhitungan

Teori Perhitungan Berat


Untuk mengkalkulasikan berat, digunakan data data yang telah
ditentukan sebelumnya, dapat dimulai untuk mengkalkulasikan total
jarak yang telah ditempuh tangga dan jumlah step yang dibutuhkan.

58 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
a. Total jarak yang ditempuh (S)

C D D
S I s 2
2 2 2
Rumus diatas diambil berdasarkan jarak tempuh rantai, dimana :
I = Panjang lintasan (m)
C = Panjang lintasan bagian bawah (m)
D = panjang lintasan bagian atas (m)
Ds = keliling diameter sproket (m)
b. Jumlah step yang dibutuhkan

320

200

L
300

Gambar 2.20 Jarak Pergeseran Step

Sumber : Google Images

Berdasarkan gambar diatas, maka jumlah step yang dibutuhkan


adalah :

S
Stp =
L
Dimana :
Stp = Jumlah step
S = Total jarak yang ditempuh (m)
L = Panjang diagonal step (m)

c. Berat total step


Untuk masing masing step diasumsikan mempunyai berat
Wst, maka berat total step adalah :

59 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Wtotal S tp Wst

Dimana :
Wtotal = Berat total step (N)
Stp = Jumlah step
Wst = Berat masing-masing step (N)

d. Berat Penumpang (Wp)


Untuk satu kali lintasan, jumlah step, maka berat total penumpang
Wp
- Wp = Wp1 + Wp2
Dimana :
Wp2 = Berat setiap step 2 orang dewasa (@75 kg) (kg)
Wp1 = Sisa dari kapasitas adalah jumlah anak anak (kg)

e. Berat Handrail (WH)


Data untuk hand rail ini tidak ada, sehingga penulis
mengasumsikan berat keseluruhan 1 satu unit adalah WH = 180 kg

f. Berat rantai (Wc)


Untuk pemilihan rantai diambil kekuatan tarik yang besar
dan jarak yang tidak terlalu panjang, untuk jaminan kekuatan
sambungan.
Untuk berat total rantai (Wc)adalah :
Wc = Jarak tempuh rantai (m) x Berat rantai (kg/m)

g. Berat sproket (Wsp total)


Didalam mekanisme escalator ini dibedakan macam sproket
menurut fungsinya :

60 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
1. Sproket (Sp1) yang berada pada reducer dan berfungsi sebagai
penggerak.
2. Sproket (Sp2) adalah sproket yang digerakkan sproket (Sp1)
3. Sproket (Sp3) dan (Sp4) sebagai penggerak rantai dan step, begitu
pula dengan sproket yang digerakkan oleh Sp3 dan Sp4 yaitu Sp5
dan Sp6

Semua keterangan mengenai sproket diatas dapat dilihat


mekanismenya pada gambar di bawah :

Frame

SP5 SP4

motor

SP6 SP3

SP2
SP1

Gambar 2.21 Mekanisme sistem penggerak

Sumber : Google Images

Pada sproket sproket diatas, Sp1 tidak perlu dihitung


beratnya karena tidak ditumpu oleh frame maupun menambah beban
bagi motor (sangat kecil sehingga dapat diabaikan)
Selanjutnya dalam perhitungan berat sproket diameter yang
dipakai adalah diameter kepala. Diameter sproket dapat dilihat
pembahasannya pada perhitungan mekanisme penggerak.

Rumus berat sproket (massa) Wsp2 = D 2 t BJ
4
a. Berat sproket Sp2 = Wsp2
b. Untuk diameter kepala dari sproket penggerak step

61 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Sp3 = Sp3 = Sp3 = Sp3
Sehingga berat total sproket sebesar :
Wsp total = Wsp2 + Wsp
Untuk kesalahan perhitungan serta gesekan gesekan yang
menimbulkan kerugian maka :

W = (Wtotal x 5 % )+ W total

Mekanisme Sistem Penggerak


Gaya dan Pemilihan Motor
Pada pemilihan rantai sudah kita ketahui ukuran dan
kekuatannya, serta tipenya adalah OCM HC.

Fr

30

Gambar 2.22 Gaya Rantai

Sumber : Google Images

Karena rantai penggerak step terbagi menjadi dua, sehingga gaya


masing masing rantai adalah :

W
F
2
Dimana :
F = Gaya masing-masing rantai (N)
W = Berat beban (N)
Fr = F sin 600

62 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Untuk pemilihan motor :

W v
P=

Dimana :
P = Daya motor (W)
W = gaya yang diterima (N)
v = kecepatan jalan (30m/menit)

= efisiensi motor = 0.85


Dengan :
W = berat total x kerugian-kerugian (15 %) + berat total

Sebagai contoh Spesifikasi motor yang ada di pasaran adalah :


Didapat motor BONFIGLIOLI RIDUTTORI (Italy):
Dipilih :

motor = 900 rpm


tipe : AS 35/p dan AS 35/F
Dimana :
AS = riduttore/gearbox
35 = diameter poros reducer
p = foot mounting (pengikat kaki)
F = flange mounting (pengikat flens)
Daya motor = 5.1 HP = 3.8 kW
Ratio Reducer (i) = 12.62
Momen output (M) = 480 Nm
Putaran output (nr) = 71 rpm

63 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Pengereman
Fungsi utama rem adalah menghentikan poros, mengatur putaran
poros dan juga mencegah putaran yang tidak dikehendaki. Efek
pengeremen secara mekanis diperoleh dengan gesekan dan secara
listrik dengan serbuk magnet, arus pusar, fasa yang dibalik, arus searah
yang dibalik atau penukaran kutub.
Rem gesekan dapat diklasifikasikan :
1. Rem blok (tunggal atau ganda )
2. Rem drum
3. Rem cakram
4. Rem pita

Pada perhitungan ini yang akan digunakan adalah rem blok


ganda. Pada eskalator ini akan dipasang dua unit rem blok ganda, satu
unit dibaian atas dan 1 unit dibagian bawah, sehingga pengereman dapat
berjalan dengan baik.

Rem

Gambar 2.23. Letak Rem

Sumber : Google Images

64 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Torsi pengereman :

P 9.74 10 5
T=
n
Dimana :
T = Torsi (Nm)
P = Daya yang hendak di rem (Watt)
N = Putaran poros (rpm)
Atau

T=xQxD

Dimana :
T = Torsi (Nm)

= Koefisien gesek

Q = Reaksi rem (N)


D = Diameter pengereman (m)
Sehingga didapat reaksi rem Q :

T
Q=
D.

Q
h

Gambar 2.24 Blok Rem

Sumber : Google Images

Maka :

H = D sin (/2)
A = sudut kontak biasanya antara 500 s/d 700, diambil = 600

65 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Tekanan kontak p (N/mm2) dari permukaan rem blok rem adalah :

Q
p=
bh
Dalam reaksi rem Q (N), diperlukan pula ukuran ukuran
pendukung lainnya termasuk gaya berat F (pemberat).
Dimana :
a a ' c e e'
Q=Fx
a' c' e'
Sedangkan mekanismenya adalah sebagai berikut :
Tuas A ditumpu oleh piston b dari silinder otomatis. Jika udara
tekan di B dibuang ke atmosfir , A akan jatuh karena pemberat F.
Dengan demikian B akan tertarik ke bawah dan memutar tuas C
(disebut engkol bel). Gerakan ini akan menarik D dan E ke kanan, dan
mendorong E kekiri.
Disini dianggap gaya Q yang dikenakan dari drum pada E adalah
sama dengan gaya Q pada E.

Teori Perhitungan Sproket dan Poros


Diameter rol

Jarak untai

Lebar

Jarak puncak, p

Gambar 2.25 Rantai ganda

Sumber : Google Images

1. Momen puntir rencana (reducer) :

66 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Pd
Tr = 9.74 x 105 x
nR
Dimana :
Tr = Momen puntir rencana (Nm)
Pd = Daya rencana (W)
nR = Putaran reducer (rpm)

2. Bahan poros dipilih SNCM 25 b = 120 (N/mm2)

Pemilihan bantalan, tabel baja poros


Sf1 = (faktor keamanan untuk bahan S-c dan baja paduan )
Sf2 = (faktor kekasaran permukaan, harga antara 1.3 3.0)

3. Tegangan ijin a :

b
a =
S f1 S f 2

Faktor tumbukan Kt, diasumsikan terjadi kejutan atau tumbukan


besar, maka Kt diambil antara1,5 3.0)
Faktor pembebanan lentur Cb antara 1.2 2.3, diambil 1.5.

4. Poros reducer (dc):


1/ 3
5,1
Dc = K L Cb T1
a

5. Poros sprocket:
1/ 3
5,1
Ds = K L Cb T1
a

6. Diameter sprocket:
- Diameter lingkaran jarak bagi :

67 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
p
D=
sin(180 / z )

- Diameter lingkaran kepala :

Dk = (0.6 + cos(180/z)-1) . p
- Diameter lingkaran kaki :

Df = p . ( cos(180/z)-1) 0.76
Dimana: p = pitch (jarak pusat rol rantai)

Teori Perhitungan Poros


Pada perhitungan disini akan dijelaskan perhitungan poros yang
meliputi:
1. Poros reducer
2. Poros penggerak atas
3. poros penggerak bawah

Poros Reducer
Pada perhitungan sebelumnya didapat besarnya poros reducer
sementara adalah 38 mm. pada perhitungan ini ditinjau berdasarkan
pengaruh momen torsi dan momen bendingnya sehingga didapat hasil
yang dijamin kekuatannya.

68 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
F

106
T
A C

100

Gambar 2.26 Poros reducer

Sumber : Google Images

Tegangan geser ijin SNCM 25 b = 120 N/mm2

120
fs N/mm2
sf 1 sf 2

Dimana:
sf1 = faktor pengaruh massa dan baja paduan dipilih 6.0
sf2 = factor penggaruh kekasaran permukaan, harga antara 1.2
s/d1.5.
a. Torsi:
P 4500
T
2 n
b. Gaya tangensial dari roda gigi:
2 T
F
D
c. Momen bending dari pusat roda gigi:

D
M F
2

d. Twisting momen:

Te T 2 M 2

69 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
atau:


Te = fs d 3
16
e. Tegangan geser:

b
fs =
sf

Teori perhitungan Poros Penggerak Bagian Atas

F3 FC FD

B T C D
A E

100 417 80 100

Gambar 2.27 Poros Penggerak bagian atas

Sumber : Google Images

a. Tegangan tarik ijin:

b
ft =
K t Cb

Kt = factor kejutan/tumbukan yang besar antara 1,5 s/d 3,0


Cb = factor akibat beban lentur, antara 1,2 s/d 2,3

b. Berat roda gigi masing masing


WB = WC
Km = factor bending akibat kejutan dan fatique dengan kejutan
sedang, antara 1.5 s/d 2.0 diambil 2

70 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Kt = factor torsi akibat kejutan dan fatique dengan kejutan sedang
antara 1.5 s/d 2.0, diambil 2.

c. Torsi:

P 4500
TB =
2 nb
Gaya tangensial FB

TB
FB
DB
2
Beban total pada titik B:
WB + FB
Torsi TC = TB

Gaya tangensial Fc

TC
FC
DC
2
Beban total pada titik C adalah:
Wc + Fc
Torsi:

P 4500
TD =
2 nb

Gaya tangensial FD

TD
FD
DD
2
Beban total pada titik C adalah:
Wc + Fc

71 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Teori Perhitungan Bearing
a. Perhitungan berat roda gigi:


W = 2 Dsp1 t BJ
2

4
b. Berat total terhadap poros adalah:
F+W

A C

RA RC

Gambar 2.28 Poros pada bearing

Sumber : Google Images

1. Pertama adalah mencari perbandingan antara panjang dan


diameter lubang
I
1,6
d

I = 1.6 x D
2. Kemudian kita dapat mengetahui tekanan bearing

RA
P=
I d
Sedangkan maksimum tekanan bearing 7 s.d 1 N/cm 2
p < pijin
3. Kekentalan mutlak dari lapisan oil
Z = 25 centipoise
Modulus bearing pada titik maksimum dari gesekan:

Z n 1 zn
3K K
p 3 p

72 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
4. Koefisien gesek

33 Z n d
= k
1010 p c

Dimana K = factor koreksi = 0,002


5. Panas yang timbul

WV d n
Hg V (m/min)
J 100
J = energi panas = 427 N.m/kcal

73 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
2.2.3 Conveyor
2.2.3.1 Pengertian Conveyor
Di dalam industri, bahan-bahan yang digunakan kadangkala
merupakan bahan yang berat maupun berbahaya bagi manusia. Untuk
itu, diperlukan alat transportasi untuk mengangkut bahan-bahan
tersebut mengingat keterbatasan kemampuan tenaga manusia baik itu
berupa kapasitas bahan yang akan diangkut maupun keselamatan kerja
dari karyawan. Salah satu jenis alat pengangkut yang sering digunakan
adalah conveyor, yang berfungsi untuk mengangkut bahan -bahan
industri yang berbentuk padat.
Konveyor adalah suatu alat angkut untuk orang atau barang dalam
arah mendatar/horizontal. Dipasang dalam keadaan datar atau miring
pada derajat tertentu < 10. Alat ini berupa suatu plat tempat injakan
yang terpotong-potong yang dihubungkan satu sama lain dengan rantai
dan dinding sebagai alat pegangan. Jarak jangkauan alat ini tergantung
dari kebutuhan dengan lebar untuk dua orang. Oleh karena itu, alat ini
dapat pula digunakan untuk mengangkut orang dalam jarak tertentu
(sifatnya untuk menghemat tenaga). Alat ini dapat dipasang pada
tempat-tempat umum, seperti stasiun kereta api, bus, lapangan udara,
dan pabrik.
Pemilihan alat transportasi (conveying equipment) material
padatan antara lain tergantung pada :
1. Kapasitas material yang ditangani
2. Jarak perpindahan material
3. Kondisi pengangkutan : horizontal, vertikal atau inklinasi
4. Ukuran (size), bentuk (shape) dan sifat material (properties)
5. Harga peralatan tersebut.

2.2.3.2 Klasifikasi Conveyor


Secara umum jenis/tipe Konveyor yang sering digunakan
dapat diklasifikasikan sebagai berikut:
74 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
1. Belt Conveyor
2. Chain Conveyor :
a. Scraper Conveyor
b. Apron Conveyor
c. Bucket Conveyor
d. Bucket Elevator
3. Screw Conveyor
4. Pneumatic Conveyor
5. Roller konveyor

1. Belt Conveyor
Belt Conveyor pada dasarnya mernpakan peralatan yang cukup
sederhana. Alat tersebut terdiri dari sabuk yang tahan terhadap
pengangkutan benda padat. Sabuk yang digunakan pada belt
conveyor ini dapat dibuat dari berbagai jenis bahan misalnya dari
karet, plastik, kulit ataupun logam yang tergantung dari jenis dan
sifat bahan yang akan diangkut. Untuk mengangkut bahan -bahan
yang panas, sabuk yang digunakan terbuat dari logam yang tahan
terhadap panas.

Karakteristik dan performance dari belt conveyor yaitu:


1. Dapat beroperasi secara mendatar maupun miring dengan
sudut maksimum sampai dengan 18.
2. Sabuk disanggah oleh plat roller untuk membawa bahan.
3. Kapasitas tinggi.
4. Serba guna.
5. Dapat beroperasi secara continiue.
6. Kapasitas dapat diatur.
7. Kecepatannya sampai dengan 600 ft/m.

75 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
8. Dapat naik turun.
9. Perawatan mudah.

Gambar 2.29 Belt Conveyor Driver

Sumber : Google Images

Belt conveyor dapat digunakan untuk mengengkut material


baik yang berupa unit load atau bulk material secara mendatar
ataupun miring. Yang dimaksud dengan unit load adalah benda yang
biasanya dapat dihitung jumlahnya satu per satu, misalnya kotak,
kantong, balok dan lain-lain. Sedangkan Bulk Material adalah
material yang berupa butir-butir, bubuk atau serbuk, misalnya pasir,
semen dan lain-lain.

Gambar 2.30 Belt Konveyor

Sumber : Google Images

76 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
a. Bagian-Bagian Mesin Belt Konveyor :
1. Belt
Berfungsi untuk membawa material yang diangkut.

Gambar 2.31 Belt

Sumber : Google Images

2. Idler
Berfungsi untuk menahan atau menyangga belt.

Gambar 2.32 Idler

Sumber : Google Images

Menurut letak dan fungsinya maka idler dibagi menjadi:

Idler atas yang digunakan untuk menahan belt yang


bermuatan.
Idler penahan yaitu idler yang ditempatkan ditempat
pemuatan.
Idler penengah yaitu yang dipakai untuk menjajaki agar belt
tidak bergeser dari jalur yang seharusnya.
77 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Idler bawah Idler balik yaitu yang berguna untuk menahan
belt kosong.

3. Centering Device
Berfungsi Untuk mencegah agar belt tidak meleset dari
rollernya.

Gambar 2.33 Centering Device

Sumber : Google Images

4. Unit Penggerak (drive units)


Pada Belt conveyor tenaga gerak dipindahkan ke belt oleh
adanya gesekan antara belt dengan pulley penggerak (drive
pully), karena belt melekat disekeliling pully yang diputar oleh
motor.

Gambar 2.34 Unit Penggerak (drive units)

Sumber : Google Images

78 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
5. Bending the belt
Alat yang dipergunakan untuk melengkungkan belt adalah

Pully terakhir atau pertengahan


Susunan Roller-roller
Beban dan adanya sifat kelenturan belt.

Gambar 2.35 Bending the belt

Sumber : Google Images

6. Pengumpan (feeder)
Adalah alat untuk pemuatan material keatas belt dengan
kecepatan teratur.

Gambar 2.36 Pengumpan (feeder)

Sumber : Google Images

7. Trippers
Adalah alat untuk menumpahkan muatan disuatu tempat
tertentu.

79 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 2.37 Trippers

Sumber : Google Images

8. Pembersih Belt (belt-cleaner)


Yaitu alat yang dipasang di bagian ujung bawah belt agar
material tidak melekat pada belt balik.

Gambar 2.38 Pembersih Belt (belt-cleaner)

Sumber : Google Images

9. Skirt
Adalah semacam sekat yang dipasang dikiri kanan belt pada
tempat pemuatan (loading point) yang terbuat dari logam atau
kayu dan dapat dipasang tegak atau miring yang gunanya
untuk mencegah terjadinya ceceran.

80 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 2.39 Skirt

Sumber : Google Images

10. Holdback
Adalah suatu alat untuk mencegah agar Belt conveyor yang
membawa muatan keatas tidak berputar kembali kebawah
jika tenaga gerak tiba-tiba rusak atau dihentikan.

Gambar 2.40 Holdback

Sumber : Google Images

11. Kerangka (frame)


Adalah konstruksi baja yang menyangga seluruh susunan
belt conveyor dan harus ditempatkan sedemikian rupa

81 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
sehingga jalannya belt yang berada diatasnya tidak
terganggu.

Gambar 2.41 Kerangka (frame)

Sumber : Google Images

12. Motor Penggerak


Biasanya dipergunakan motor listrik untuk menggerakkan
drive pulley. Tenaga (HP) dari motor harus disesuaikan
dengan keperluan, yaitu:
Menggerakkan belt kosong dan mengatasi gesekan-
gesekan anatara idler dengan komponen lain.
Menggerakkan muatan secara mendatar.
Mengankut muatan secara tegak (vertikal).
Menggerakkan tripper dan perlengkapan lain.
Memberikan percepatan pada belt yang bermuatan bila
sewaktu-waktu diperlukan.

Gambar 2.42 Motor Penggerak

Sumber : Google Images

82 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
b. Kelemahan -kelemahan dari belt conveyor:
1. Jaraknya telah tertentu.
2. Biaya relatif mahal.
3. Sudut inklinasi terbatas.

c. Prinsip Kerja Belt Conveyor


Prinsip kerja belt conveyor adalah mentransport material
yang ada di atas belt, dimana umpan setelah sampai di head
material ditumpahkan akibat belt berbalik arah. Belt digerakkan
oleh drive / head pulley dengan menggunakan motor penggerak.
Head pulley menarik belt dengan prinsip adanya gesekan antara
permukaan drum dengan belt, sehingga kapasitasnya tergantung
gaya gesek tersebut.

2. Chain Conveyor
Chain conveyor dapat dibagi atas beberapa jenis conveyor,
yaitu:
a) Scraper Conveyor
b) Apron Conveyor
c) Bucket Conveyor
d) Bucket Elevator
Keempat jenis elevator tersebut pada dasarnya menggunakan
rantai sebagai alat bantu untuk menggerakkan material.
a) Scrapper Conveyor
Scrapper conveyor merupakan conveyor yang sederhana
dan paling murah diantara jenis-jenis conveyor lainnya.
Conveyor jenis ini dapat digunakan dengan kemiringan yang
besar. Conveyor jenis ini digunakan untuk mengangkut material
- material ringan yang tidak mudah rusak, seperti: abu, kayu dan
kepingan.

83 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Karakteristik dan performance dari scrapper conveyor:
1. Dapat beroperasi dengan kemiringan sampat 45.
2. Mempunyai kecepatan maksimum 150 ft/m.
3. Kapasitas pengangkutan hingga 360 ton/jam.
Kelemahan - kelemahan pada scrapper conveyor:
1. Mempunyai jarak yang pendek.
2. Tenaganya tidak konstan.
3. Biaya perawatan yang besar seperti servis secara teratur.
4. Mengangkut beban yang ringan dan tidak tetap.

Gambar 2.43 Scraper Conveyor

Sumber : Google Images

b) Apron Conveyor
Apron Conveyor digunakan untuk variasi yang lebih luas
dan untuk beban yang lebih berat dengan jarak yang pendek.
Apron Conveyor yang sederhana terdiri dari dua rantai yang
dibuat dari mata rantai yang dapat ditempa dan ditanggalkan
dengan alat tambahan A. Palang kayu dipasang pada alat
tambahan A diantara rantai dengan seluruh tumpuan dari tarikan
conveyor. Untuk bahan yang berat dan pengangkutan yang lama
dapat ditambahkan roda (roller) pada alat tambahan A. Selain
digunakan roller, palang kayu dapat juga digantikan dengan plat
baja untuk mengangkut bahan yang berat.

84 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Karakteristik dan performa dan apron conveyor:
1. Dapat beroperasi dengan kemiringan hingga 25.
2. Kapasitas pcngangkutan hingga 100 ton/jam.
3. Kecepatan maksimum 100 ft/m.
4. Dapat digunakan untuk bahan yang kasar, berminyak
maupun yang besar.
5. Perawatan murah.
Kelemahan-kelemahan apron conveyor:
1. Kecepatan yang relatif rendah.
2. Kapasitas pengangkutan yang kecil
3. Hanya satu arah gerak.

Gambar 2.44 Apron Conveyor

Sumber : Google Images

85 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
c) Bucket Conveyor
Bucket Conveyor sebenarnya merupakan bentuk yang
menyerupai conveyor apron yang dalam.
Karakteristik dan performa dari bucket conveyor:
1. Bucket terbuat dari baja
2. Bucket digerakkan dengan rantai
3. Biaya relatif murah.
4. Rangkaian sederhana.
5. Dapat digunakan untuk mengangkut bahan bentuk
bongkahan.
6. Kecepatan sampai dengan 100 ft/m.
7. Kapasitas kecil 100 ton/jam.

Kelemahan -kelemahan bucket conveyor:


1. Ukuran partikel yang diangkut 2-3 in.
2. Investasi mahal.
3. Kecepatan rendah.

Gambar 2.45. Bucket Conveyor

Sumber : Google Images

d) Bucket Elevator
Belt, scraper maupun apron conveyor mengangkut material

86 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
dengan kemiringan yang terbatas. Belt conveyor jarang
beroperasi pada sudut yang lebih besar dari 15-20 dan scraper
jarang melebihi 300. Sedangkan kadangkala diperlukan
pengangkutan material dengan kemiringan yang curam. Untuk itu
dapat digunakan Bucket Elevator. Secara umum bucket elevator
terdiri dari timba -timba (bucket) yang dibawa oleh rantai atau
sabuk yang bergerak. Timba-timba (bucket) yang digunakan
memiliki beberapa bentuk sesuai dengan fungsinya masing -
masing. Bentuk-bentuk dari timba-timba (bucket) dapat dibagi
atas:
1. Minneapolis Type
2. Buckets for Wet or Sticky Materials
3. Stamped Steel Bucket for Crushed Rock
4. Minneapolis Type
a. Bentuk ini hampir dipakai di seluruh dunia.
b. Dipergunakan untuk mengangkut butiran dan
material kering yang sudah lumat.
5. Buckets for Wet or Sticky Materials
a. Bucket yang lebih datar.
b. Dipergunakan untuk mengangkut material yang
cenderung lengket.
6. Stamped Steel Bucket for Crushed Rock
a. Dipergunakan untuk mengangkut bongkahan -
bongkahan besar dan material yang berat.

Ketiga jenis bucket tersebut dapat dilihat pada gambar berikut


ini:

87 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 2.46. Jenis-Jenis Bucket

Sumber : Google Images

3. Screw Conveyor
Jenis konveyor yang paling tepat untuk mengangkut bahan
padat berbentuk halus atau bubur adalah konveyor sekrup (screw
conveyor)Alat ini pada dasarnya terbuat dari pisau yang berpilin
mengelilingi suatu sumbu sehingga bentuknya mirip sekrup. Pisau
berpilin ini disebut flight.
Macam-macam flight adalah:
1. Sectional flight
2. Helicoid flight
3. Special flight, terbagi: cast iron flight, ribbon flight dan cut
flight.
Konveyor berflight section (Gambar 2.48-a). Dibuat dari
pisau-pisau pendek yang disatukan -tiap pisau berpilin satu putaran
penuh- dengan cara disimpul tepat pada tiap ujung sebuah pisau

88 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
dengan paku keling sehingga akhirnya akan membentuk sebuah
pilinan yang panjang.
Sebuah helicoid flight, bentuknya seperti pita panjang yang
berpilin mengelilingi suatu poros (Gambar 2.47-b). Untuk
membentuk suatu konveyor, flight-flight itu disatukan dengan cara
dilas tepat pada poros yang bersesuaian dengan pilinan berikutnya.
Flight khusus digunakan dimana suhu dan tingkat kerusakan
tinggi adalah flight cast iron. Flight-flight ini disusun sehingga
membentuk sebuah konveyor (Gambar 2.47-c).
Untuk bahan yang lengket, digunakan ribbon flight (Gambar
2.47-d). Untuk mengaduk digunakan cut flight (Gambar 2.47-e).
Flight pengaduk ini dibuat dari flight biasa, yaitu dengan cara
memotong-motong flight biasa lalu membelokkan potongannya ke
berbagai arah.
Untuk mendapatkan konveyor panjang yang lebih sederhana
dan murah, biasanya konveyor tersebut itu disusun dari konveyor-
konveyor pendek. Sepasang konveyor pendek disatukan dengan
sebuah penahan yang disebut hanger dan disesuaikan pasangan
pilinannya.
Tiap konveyor pendek mempunyai standar tertentu sehingga
dapat dipasang dengan konveyor pendek lainnya, yaitu dengan cara
memasukkan salah satu poros sebuah konveyor ke lubang yang
terdapat pada poros konveyor yang satunya lagi (Gambar 2.48)

89 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
.
Gambar 2.47 Screw Conveyor : a Sectional ; b. Helicoid; c. Cast Iron; d.
Riboon ; e. Cut Flight

Sumber : Google Images

Gambar 2.48 Screw Conveyor Coupling

Sumber : Google Images

Wadah konveyor biasanya terbuat dari lempeng baja. Panjang


sebuah wadah antara 8, 10, dan 12 ft. Tipe wadah yang paling
sederhana hanya bagian dasarnya yang berbentuk setengah lingkaran
dan terbuat dari baja, sedangkan sisi-sisi lurus lainnya terbuat dari
kayu.
Untuk mendapatkan sebuah wadah yang panjang, wadah-
wadah pendek disusun sehingga sesuai dengan panjang konveyor.
Gambar 2.49 menunjukkan wadah yang lebih rumit yang
konstruksinya semuanya terbuat dari besi.

90 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 2.49. Wadah Screw Conveyor

Sumber : Google Images

Perlu diketahui bahwa poros konveyor harus digantung pada


persambungan yang tetap sejajar. Dua buah persambungan dibuat
pada ujung wadah, dan sepanjang wadah harus tetap ada hanger atau
penahan, Biasanya ada sebuah hanger untuk tiap bagian.
Gambar 2.50 menunjukkan beberapa tipe hanger. Gbr 2.50-a
menunjukkan tipe paling sederhana dan paling murah. Gbr 2.50-b
menunjukkan tipe yang mempunyai persambungan terpisah dan
ditempatkan di wadah baja. Bentuk yang lebih rumit mempunyai
persambungan yang dapat disetel dan juga dengan cara meminyaki
yang lehih baik.
Jika bahan yang diangkut konveyor bersentuhan dengan
persambungan hanger, seringkali minyak atau pelumas tidak dapat
dipakai karena akan mencemari bahan tersebut, dan wadah kayu
akan basah oleh minyak. 0leh karena itu, wadah dalam hanger dibuat
dari besi putih cor sehingga tempat bergerak dapat digunakan
walaupun tanpa pelumas.

91 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 2.50. Screw Conveyor Hanger

Sumber : Google Images

Ujung dari wadah konveyor disebut box ends. Umumnya box ends
awal berbeda konstruksinya dengan box ends akhir. Box ends awal
memiliki roda gigi (gears) bevel untuk memutar poros konveyor.

Gambar 2.51. Screw Conveyor Box End

Sumber : Google Images

4. Pneumatic Conveyor
Konveyor yang digunakan unluk mcngangkul bahan yang
ringan atau berbentuk bongkahan kecil adalah konvenyor aliran
udara (pneumatic conveyor). Pada jenis konveyor ini bahan dalam
bentuk suspensi diangkut oleh aliran udara. Pada konveyor ini
banyak alat dipakai, antara lain:
92 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
1. Sebuah pompa atau kipas angin untuk menghasilkan aliran udara.
2. Sebuah cyclone untuk memisahkan partikel-partikel besar.
3. Sebuah kotak penyaring (bag filter) untuk menyaring debu.

Pada tipe yang sederhana (Gambar 2.52), sebuah pompa


cycloida akan menghasilkan kehampaan yang sedang dan
sedotannya dihubungkan dengan sistem pengangkulan. Bahan -
bahan akan terhisap naik melalui selang yang dapat
dipindahpindahkan ujungnya.
Kemudian, aliran udara yang mengangkut bahan padat dalam
bentuk suspensi akan menuju siklon dan selanjutnya menuju ke
pompa.
Jika bahan-bahan ini mengandung debu, debu ini tentunya
akan merusak pompa dan debu ini juga akan membahayakan jika
dibuang ke udara, dengan kala lain debu adalah produk yang tidak
diinginkan. Karenanya, sebuah kotak penyaring ditempatkan
diantara siklon dan pompa.
Jenis konveyor ini terutama digunakan untuk mengangkut
bahan yang kebersihannya harus tetap terjaga baik (seperti biji-
bijian, bahan-bahan lumat seperti soda abu, dan lain-lain) supaya
keadaannya tetap baik dan tidak mengandung zat-zat beracun seperti
timbal dan arsen.
Konveyor ini juga dapat dipakai untuk mengangkut bahan-
bahan yang berbentuk bongkahan kecil seperti chip kayu, bit pulp
kering, dan bahan lainnya yang sejenis. Kadang-kadang juga
digunakan bila jalan yang dilalui bahan berkelokkelok atau jika
bahan harus diangkat dan lain-lain hal yang pada tipe konveyor
lainnya menyebabkan biaya pengoperasian lebih tinggi.
Kecepatan aliran udara pada kecepatan rendah adalah 3000-
7500 fpm dan pada kecepatan tinggi adalah 10000-20000 fpm.
Sedangkan jumlah udara yang digunakan untuk mengangkut tiap ton

93 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
bahan per jam adalah 50-200 cfm, tergantung pada keadaan dan
berat bahan,jarak dan kemiringan pengangkutan, dan lain-lain.
Kerugian menggunakan jenis konveyor ini adalah pemakaian
energinya lebih besar dibanding jenis konveyor lainnya untuk
jumlah pengangkutan yang sama. Perhitungan-perhitungan pada
konveyor pneumatik sama sekali empiris dan memuat faktor-faktor
yang tidak terdapat di luar data-data peralatan pabrik.

Gambar 2.52 Pneumatic Conveyor

Sumber : Google Images

5. Roller Conveyor
Roller conveyor merupakan suatu sistem conveyor yang penumpu
utama barang yang ditransportasikan adalah roller. Roller pada
sistem ini sedikit berbeda dengan roller pada conveyor jenis yang
lain. Roller pada sistem roller conveyor didesain khusus agar cocok
dengan kondisi barang yang ditransportasikan, misal roller diberi
lapisan karet, lapisan anti karat, dan lain sebagainya. Sedangkan

94 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
roller pada sistem jenis yang lain didesain cocok untuk sabuk yang
ditumpunya.

Gambar 2.53. Roller Conveyor

Sumber : Google Images

a. Fungsi Dan Spesifikasi Roller Conveyor


Roller conveyor hanya bisa memindahkan barang yang
berupa unit dan tidak bisa memindahkan barang yang berbentuk
bulk atau butiran. Unit yang bisa dipindahkan menggunakan
roller conveyor juga harus mempunyai dimensi tertentu dan berat
tertentu agar bisa ditransportasikan. Untuk memindahkan barang
dalam bentuk bulk, bulk tersebut harus dikemas terlebih dahulu
dalam unit agar bisa ditransportasikan menggunakan sistem ini.

Gambar 2.54. Barang Unit dan Bulk

Sumber : Google Images

Spesifikasi roller conveyor juga harus disesuaikan dengan


dimensi dan beban unit yang akan ditransportasikan. Rancangan
sistem roller conveyor harus mempu menerima beban maksimum
yang mungkin terjadi pada sistem conveyor. Selain itu, desain
dimensi sistem juga harus dipertimbangkan agar sesuai dengan
dimensi unit yang akan ditransportasikan. Dalam beberapa kasus

95 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
dimensi unit yang lebih lebar dari dimensi lebar roller masih
diperbolehkan.
Jarak antar roller disesuaikan dengan dimensi unit yang akan
ditransportasikan. Diusahakan jarak antar roller dibuat sedekat
mungkin agar tumpuan beban semakin banyak. Selain itu,
dimensi unit yang ditranportasikan minimal harus ditumpu oleh 3
roller. Jika kurang dari 3 roller, maka unit tersebut akan tersendat
bahkan bisa jatuh keluar sistem tranportasi roller conveyor.

Gambar 2.55. Jarak Antar Roller

Sumber : Google Images

Kelebihan roller conveyor adalah bisa mentransformasikan


pada kemiringan tertentu sehingga conveyor bisa mentranportasikan
barang dari satu tingkat ke tingkat yang lain. Selain itu, roller
conveyor juga bisa membelokkan jalur unit yang belokkannya
sangat tajam. Hal tersebut bermanfaat untuk daerah yang ruanganya
terbatas.
Selain itu, roller conveyor memmpunyai kemampuan untuk
menggabungkan 2 jalur yang terpisah. Penggabungan 2 jalur
tersebut dapat dilakukan dengan berbagai metode seperti Y-Line dan
accumulating roller conveyor.

96 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 2.56. Roller Conveyor

Sumber : Google Images

b. Komponen Utama Dan Fungsi Roller Conveyor


Komponen utama alat dan fungsi dalam sistem roller
conveyor adalah sebagai berikut:
1. Kerangka Badan
Kerangka badan mempunyai fungsi untuk menopang
roller agar lokasi roller tidak berpindah-pindah. Pemasangan
roller dengan kerangka badan ini harus pas agar tidak terjadi
getaran yang tidak diinginkan saat roller berputar. Selain itu,
kerangka badan ini juga menentuka jarak antar roller yang
sesuai agar unit yang akan ditransportasikan tidak jatuh.

97 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 2.57. Kerangka Badan

Sumber : Google Images

2. Tiang Penyangga
Tiang peyangga mempunyai fungsi untuk pondasi kerangka
badan sistem roller conveyor. Kerangka badan ini didesain
sebagai tumpuan roller conveyor terhadap tanah yang dilalui
oleh sistem conveyor.

Gambar 2.58. Tiang Penyangga

Sumber : Google Images

3. Motor Pengerak
Motor penggerak mempunyai fungsi untuk menggerakkan
drive roller agar selalu berputar sesuai dengan kecepatan yang
diinginkan operator. Motor penggerak ini pada umumnya
ditempatkan diujung paling akhir alur roller conveyor agar
bisa menjaga rantai transmisi tetap tegang.

98 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 2.59. Motor Penggerak

Sumber : Google Images

4. Roller
Roller mempunyai fungsi sebagai pemindah barang
yang akan ditransportasikan. Saat roller berputar diupayakan
tidak bergetar agar tidak merusak barang yang
ditransportasikan. Dimensi roller juga harus sama agar barang
yang diangkut tidak tersendat dan roller dapat menumpu
barang dengan sempurna.

Gambar 2.60. Roller

Sumber : Google Images

Roller pada sistem roller conveyor mempunyai perhatian


khusus karena merupakan komponen yang paling utama dalam
sistem ini. Sehingga desain dan perawatan pada roller harus
mendapatkan perhatian yang lebih utama. Berikut desain
komponen roller conveyor yang pernah dianalisis di mata
kuliah Tugas Desain Mesin I.

99 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Gambar 2.61. Komponen Roller

Sumber : Google Images

Komponen roller sendiri adalah terdiri dari pipa, rumah


bearing, seal, poros, snapring, C-ring, dan bantalan. Susunan
komponen tersebut seperti Gambar 2.61 diatas.

5. Sistem Transmisi
Sistem transmisi mempunyai fungsi untuk
mentranmisikan daya pada penggerak ke sistem conveyor.
Transmisi pada sister roller conveyor terbagi menjadi 2
bagian, yaitu transmisi antara motor penggerak dengan drive
roller dan transmisi antara drive roller dengan roller lain.

100 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Sistem transmisi antara motor penggerak dengan drive
roller biasanya ditempatkan di ujung paling akhir dari jalur
conveyor. Sistem transmisi ini biasanya terdiri dari motor,
speed reducer, coupling, sprocket, dan rantai.

Gambar 2.62. Sistem Transmisi

Sumber : Google Images

Sistem transmisi antara drive roller dengan roller


biasanya ditempatkan pada kerangka badan sistem conveyor.
Transmisi antar roller biasanya digunakan sproket dan rantai
dengan perbandingan kecepatan putar 1:1 agar kecepatan putar
antar roller sama dan barang yang ditranportasikan dapat
berjalan dengan baik.

c. Mekanisme Kerja
Mekanisme kerja roller conveyor secara umum adalah
sebagai berikut:
1. Motor penggerak memutar poros pada motor yang telah
terpasang sistem transmisi menuju drive roller.
2. Putaran poros pada motor ditransmisikan ke drive roller
melalui sistem transmisi yang telah dirancang khusus untuk
sistem roller conveyor.
3. Drive roller yang terpasang sistem transmisi tersebut ikut
berputar karena daya yang disalurkan oleh sistem transmisi.
4. Drive roller mentransmisikan putaran roller ke roller lain
dengan tranmisi rantai.
101 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
5. Antar roller diberi jalur transmisi yang sama dengan
perbandingan transmisi 1:1 sehingga putaran antar roller
mempunyai kecepatan yang sama.
6. Tranmisi antar roller tersebut diteruskan sampai ke roller
paling terakhir.

Gambar 2.63. Transmisi roller

Sumber : Google Images

2.2.3.3 Dasar Pemilihan Konveyor


Untuk melakukan pemilihan suatu tipe pesawat pengangkut
diperlukan pengetahuan tentang rancangan dan disesuaikan dengan
kemampuan pengoperasiannya.

Dalam pemilihan pesawat pengangkut perlu diketehui sebagai


berikut:
1. Jenis dari ukuran beban yang akan ditangani, misalnya beban padu
(unit bulk) dan beban tumpahan (bulk load).
2. Kondisi perjam dari unit serta kontinius pemindahan
3. Kondisi lingkungan yang menentukan arah dan lintasan pesawat
pengangkut.
4. Prinsip prinsip ekonomis meliputi ongkos pembuatan dan
pemeliharaan.

102 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Berdasarkan keterangan diatas maka dipilih konveyor yang
membantu material berupa. Beban tumpahan (bulk load) dengan
berputarnya poros yang dililiti lempengan plat yang berfungsi sebagai
pendorong yang berbentuk ulir (screw) sehingga material Nut dan
Fiber dapat diangkut dan dipindahkan.

2.2.3.4 Dasar Perhitungan Bagian Bagian Utama Konveyor


Didalam perencanaan konveyor terdapat bagian-bagian yang
harus terkena beban seperti motor listrik, roda gigi, poros, bantalan.
Bagian-bagian ini harus diamati secara tepat agar dapat menerima
beban tekanan cukup kuat.
Kekuatan bahan harus diperhitungkan sesuai dengan kondisi
operasi yang akan berlangsung, untuk itu perencanaan bahan yang
akan digunakan harus benar-benar diteliti untuk memberikan
informasi yang akurat serta perangkat peralatan pengaman yang
menjamin konveyor tersebut bekerja pada kondisi yang telah
diperhitungkan.

a. Daya Motor Penggerak


Dalam perencanaan screw konveyor digunakan tenaga motor
listrik. Poros motor penggerak dirangkai dengan sistem transmisi
roda gigi yang mana daya dan putaran dari motor listrik direduksi
dan diteruskan keporos penggerak konveyor.
Daya penggerak poros screw konveyor dapat dihitung
dengan persamaan:

Dimana : Pp = Daya penggerak poros konveyor (kW)

Q = Kapasitas konveyor (kg/s)

103 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
l = Panjang lintasan konveyor atau panjang poros
konveyor (m)
Bila Q dalam Ton/jam dan P dalam Hp, maka persamaan 2.1
menjadi :

Karena ada faktor-faktor lain maka daya penggerak poros haruslah


dikalikan dengan faktor resistansi total (Wo) yaitu sebesar 4,0
(Spivakopsky,1969), persaman 2.2 menjadi :

Untuk menentukan daya motor penggerak dapat dihitung dengan


persamaan berikut:

Dimana : Pm = Daya motor penggerak (Hp)

Mek = Effisiensi mekanisme (biasanya diambil 0,98)

b. Sistem Transmisi
Sistem transmisi memakai mekanisme roda gigi lurus.
Adapun perbandingan transmisi dapat dihitung dengan
menggunakan rumus sebagai berikut:

104 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Dimana : n = Putaran (rpm)

Z = Jumlah gigi

c. Roda Gigi Lurus


Untuk mentransmisikan daya yang besar maka digunakan dengan
roda gigi. Keunggulan menggunakan roda gigi yaitu lebih ringkas,
putaran lebih tinggi dan tepat dengan daya lebih besar. Jika
diameter jarak bagi adalah db1(mm) ,maka kecepatan keliling v
(m/s) yang mempunyai putaran n1(rpm):

Hubungan antara daya yang ditransmisikan P (kW) gaya


tangensial Ft (kg), dan kecepatan keliling v (m/s) adalah

Dalam hal ini perlu dipergunakan daya perencana yaitu:


Pd = fc.P
Dimana : Pd = daya perencana (kW)
fc = faktor koreksi daya (dapat dipilih fc = 1,2)
Maka :

atau
harga Ft dapat dicari dengan

Dimana : b = tegangan lentur (kg/mm2)

b = lebar gigi(mm)
m = modul gigi

105 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Y = faktor bentuk gigi

Faktor bentuk gigi dapat dilihat pada tabel di bawah :

Jumlah gigi Y Jumlah gigi Y

z z

10 0,201 25 0,339
11 0,226 27 0,349
12 0,245 30 0,358
13 0,261 34 0,371
14 0,276 38 0,383
15 0,289 43 0,396
16 0,295 50 0,408
17 0,302 60 0,421
18 0,308 75 0,434
19 0,314 100 0,446
20 0,320 150 0,459
21 0,327 300 0,471
23 0,333 Batang gigi 0,484

Tabel 2.6 Faktor Bentuk Gigi

Sumber : (Sularso;Elemen Mesin; Hal 240)

Besarnya beban lentur yang diizinkan per satuan lebar sisi Fb'

(kg/mm2) dapat dihitung dari besarnya modul (m),jumlah gigi (z),

faktor bentukgigi (Y), dengan sudut tekan 20 dan faktor dinamis


fv sebagai berikut:

Maka lebar sisi b adalah

106 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Harga fv dapat dilihat pada tabel di bawah :

Tabel 2.7 Faktor Dinamis fv

Sumber : (Sularso;Elemen Mesin; Hal 240)

Untuk menentukan ukuran-ukuran roda gigi dapat dilihat pada


table di bawah ini :

Tabel 2.8 Ukuran-Ukuran Utama Roda Gigi

107 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
d. Poros
Poros merupakan salah satu bagian terpenting dari setiap mesin.
Hampir semua mesin meneruskan tenaga bersama-sama dengan
putaran.

Poros dengan Beban Puntir


Jika diketahui bahwa poros yang akan direncanakan tidak
mendapat beban lain kecuali torsi, maka perencanaan diameter
porosnya adalah sebagai berikut:

Supaya konstruksi aman maka

Dimana: ds = Diameter poros (mm)


T = Torsi (kg.mm)

a = Tegangan izin (kg/mm2)

Jika P adalah daya nominal output dari motor penggerak (kW),


maka berbagai faktor keamanan bisa diambil, sehingga koreksi
pertama bisa diambil kecil. Jika faktor koreksi adalah fc, maka
daya perencana adalah:

Dimana : Pd = Daya perencana (kW)

108 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Harga fc dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

Daya yang Akan Ditransmisikan fc

Daya rata-rata yang diperlukan 1,2 - 2,0

Daya maksimum yang diperlukan 0,8 - 1,2

Daya normal 1,0 - 1,5

Tabel 2.9 Faktor Koreksi Daya yang akan Ditransmisikan

Sumber : (Sularso;Elemen Mesin; Hal 7)

Untuk menghitung Torsi T (kg.mm) dapat dihitung dari daya


perencana (kW) sebagai berikut:

Tegangan izin dapat dihitung sebagai berikut :

Dimana : B = Kekuatan tarik bahan (kg/mm2)


Sf1 = Faktor keamanan bahan, untuk bahan
SF = 5,6
S-C = 6,0
Sf2 = Faktor keamanan akibat alur pasak
(1,3+3,0)

Dalam perencanaan diameter poros, ada faktor-faktor lain


109 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
seperti faktor koreksi akibat momen puntir (Kt) dan faktor
akibat beban lenturan (Cb), maka persamaan (2.12) menjadi:

Dimana harga Kt = 1,0 (jika beban halus)


1,0 + 1,5 (Jika terjadi sedikit kejutan atau
tumbukan)
1,5 + 3,0 (Jika beban dikenakan dengan
kejutan)
Cb = 1,2 + 2,3(jika tidak ada beban lentur maka
Cb = 1)

Poros dengan Beban Puntir dan Lentur


Jika poros yang direncanakan mendapat beban puntiran dan
lenturan maka persamaan (2.12) menjadi :

Dimana M = Momen lentur (kg.mm)


Dalam perencanaan diameter poros ada faktor-faktor seperti
faktor koreksi akibat momen puntir (Kt) dan faktor koreksi
untuk momen lentur (Km), maka persamaan (2.17) menjadi :

Dimana harga
Km = 1,5 (Untuk beban momen lentur yang tetap)
1,5 + 2,0 (Untuk beban dengan tumbukan ringan)

2,0 + 3,0 (Untuk beban dengan tumbukan berat)

110 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Defleksi pada Poros
Kekakuan terhadap poros terhadap lenturan juga perlu
diperiksa. Bila suatu poros baja yang ditumpuh oleh bantalan
pada kedua ujungnya dan mendapat beban merata maka
besarnya defleksi poros y (mm) adalah:

Gambar 2.64. Defleksi Akibat Beban Terbagi Rata

Sumber : Google Images

Dimana :

Jika pembebanan seperti pada gambar di atas, maka defleksi


yang terjadi:

Gambar 2.65. Defleksi Satu Beban

Sumber : Google Images

111 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Sebelah kiri gaya P (0 x a)

Sebelah kanan gaya P (a x b)

Jika diberi momen puntir maka,

Gambar 2.66. Defleksi Akibat Momen Punter

Sumber : Google Images

Gambar 2.67. Defleksi yang Salah Satu Ujungnya Ditumpuh dan Diberi
Momen

Sumber : Google Images

Jika salah satu ujungnya ditumpuh dan diberi momen puntir


maka,

112 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Putaran Kritis Poros
Bila beberapa diameter poros seragam ds (mm), maka putaran
kritis poros adalah :

Dimana nc = Putaran kritis poros (rpm)


l1 dan l2 = Jarak bantalan terhadap beban (mm)
l = Panjang poros (mm)
W = Beban pada poros (kg)

Bila terdapat beberapa beban pada poros maka putaran kritis


poros adalah:

Menurut Sularso Perbandingan putaran yang baik antara


putaran sebenarnya dengan putaran kritis adalah lebih kecil dari
0,6 + 0,8

e. Pasak
Pasak adalah suatu elemen yang dipakai untuk menetapkan
bagian-bagian mesin seperti roda gigi, sproket, puli, kopling dan
lain-lain pada poros. momen diteruskan dari poros kenaaf atau tari
naaf ke poros.
Ukuran dan bentuk standart pasak diberikan dalam tabel
2.10. Untuk pasak umumnya dipilih bahan yang memiliki kekuatan
2
tari lebih dari 60 (Kg/mm ), lebih kuat dari pada porosnya.
Kadang-kadang sengaja dipilih bahan yang lemah, sehingga pasak
akan lebih mudah rusak dari pada poros. Ini disebabkan harga

113 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
pasak yang murah serta mudah menggantinya.

Tabel 2.10 Ukuran Standart Pasak

Gambar : (Sularso;Elemen Mesin; Hal 10)

Jika momen rencana dari poros adalah T(Kg.mm) dan diameter


poros adalah ds (mm), maka gaya tangensial F (Kg) Pada
permukaan poros adalah :

Tegangan geser yang ditimbulkan adalah :

Dimana :k = Tegangan geser yang terjadi (kg/mm2)

b = Lebar pasak (mm)


l = Panjang pasak (mm)

114 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Tegangan geser izin didapat dengan:

Dimana :
Sfk1 = Faktor keamanan (umumnya diambil 6)
Sfk2 = Faktor keamanan
= 1,0 1,5 (jika beban dikenakan perlahan-lahan)
= 1,5 3,0 (jika beban dikenakan tumbukan ringan)
= 2,0 5,0 (jika beban dikenakan secara tiba-tiba dengan
tumbukan berat)

Dari tegangan geser izin, panjang pasak yang diperlukan dapat


diperoleh dengan:

Gaya keliling F (kg) yang sama seperti diatas dikenakan pada luas
permukaan samping pasak. Maka tekanan permukaannya adalah :

Dimana :
P = tekanan permukaan (kg/mm2)
l2 = panjang pasak (mm)
t1 atau t2 = kedalaman alur pasak pada poros atau naf (mm)

Dari harga tekanan permukaan yang di izinkan, panjang pasak yang


diperlukan dapat dihitung dengan :

115 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Dimana : Pa = Tekana permukaan izin (kg/mm2)

Harga Pa adalah sebesar 8 kg/mm2 untuk poros dengan

diameter kecil, 10 kg/mm2 untuk poros dengan diameter besar, dan

setengah dari harga-harga diatas untuk poros berputaran tinggi.


Perlu diperhatikan bahwa lebar pasak sebaiknya antara 25-35%
dari diameter poros, dan panjang pasak jangan terlalu panjang
dibandingkan dengan diameter poros. Karena lebar dan tinggi
pasak sudah distandartkan, maka beban yang ditimbulkan oleh
gaya F yang besar hendaknya datasi dengan penyesuaian panjang
pasak. Menurut Sularso perbandingan:

f. Screw Konveyor

Gambar 2.68. Screw Konveyor

Sumber : Google Images

d = Diameter luar screw (mm)


ds = Diameter poros (mm)
Untuk menentukan pitch secrew (p) mm dapat dihitung dengan
rumus :
116 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Bila panjang poros penggerak adalah l (mm) maka banyaknya
screw (n) adalah :

Sedangkan kecepatan dorong muatan adalah :

Dimana n = Putaran poros penggerak konveyor (rpm)


Screw konveyor membawa nut dan fiber dengan berat per meternya
adalah :

Dimana: q = Berat muatan per meter (kg /m)


Q =Kapasitas konveyor (Ton / jam)
v = Kecepatan dorong (m/s)

Dengan memasukkan persamaan (2.34) ke persamaan (2.35) maka


diperoleh:

Untuk gaya dorong screw terhadap nut dan fiber dapat dihitung
dengan rumus :

117 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Dimana : Fs = gaya dorong screw (kg)
l = Panjang lintasan konveyor(m)
f = Koefisien gesek material (f diambil 0,60)

g. Bantalan
Tujuan merencanakan bantalan adalah untuk mendapatkan
umur bantalan. Suatu beban yang besarnya sedemikian rupa hingga
memberikan umur yang sama dengan umur yang diberikan oleh
beban dan kondisi putaran sebenarnya disebut beban ekivalen
dinamis. Misalkan sebuah bantalan membawa beban radial Fr (kg)
dan beban aksial Fa (kg), maka beban ekivalen dinamis P (kg)
adalah :

Dimana : X,V dan Y = faktor-faktor beban


Harga X,V dan Y dapat dilihat pada tabel di bawah

Tabel 2.11. Faktor-Faktor X,V dan Y

Sumber : (Sularso;Elemen Mesin; Hal 135)

118 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Umur nominal L dapat ditentukan sebagai berikut :

Faktor umur :

Untuk nominal Lh adalah :

Dimana : P = Beban ekivalen dinamis (kg)


C = Beban nominal dinamik spesifik (kg)

Harga C dapat dilihat pada tabel berikut :

119 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
Tabel 2.12. Beban Nominal Dinamik Spesifik

Sumber : (Sularso;Elemen Mesin; Hal 143)

120 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
2.2.4 Travelator
2.2.4.1 Pengertian Travelator
Travelator adalah sistem transportasi vertikal didalam bangunan
gedung untuk memindahkan orang atau barang dari satu lantai ke satu
lantai yang berikutnya. Jika eskalator diproritasan untuk transportasi
orang dengan barang bawaan yang dijinjing, travelator merupakan
transportasi bagi orang dengan barang yang di dalam trolley. Pemilihan
dan travelator ditentukan oleh besarnya kapasitas yang diinginkan
karena kecepatannya sudah tertentu, sedangkan faktor lainnya yang juga
harus dipertimbangkan adalah hal sebagai berikut:
a. Sudut kemiringan, lebih didasarkan pada keterbatasan
perencanaan dan kenyamanan.
b. Tinggi antar lantai, lebih didasarkan pada keputusan
perencanaan.
c. Sistem operasi, memungkinkan travelator bisa digerakkan
dengan arah ke atas atau ke bawah.
Kegunaan dari alat transportasi ini adalah berfungsi
untukmembawa barang barang bawaan yang diletakkan di dalam
kereta dorong naik atau turun dari lantai satu ke lantai lain. Biasanya
terdapat di supermarket, mal, stasiun, kereta ekspress, dll.
Bila dipasang secara mendatar pada satu lantai, berfungsi untuk
meringankan beban dari orang yang berjalan dengan membawa barang
dan menempuh jarak yang relatif jauh. Misalnya pada terminal di
bandara internasional yang luas, musium kebun binatang, atau aquarium
(water world).

2.2.4.2 Keunggulan dan Kelemahan Travelator


Keunggulan dari penggunaan travelator pada bangunan yaitu:
1. Mempunyai kapasitas untuk memindahkan orang dalam jumlah
banyak,
2. Dapat menggantikan fungsi tangga,

121 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
3. Tidak membutuhkan waktu tunggu kecuali jika lalu lintas
manusia padat,
4. Tidak akan merasa lelah karena berjalan,
5. Dapat mengarahkan arus manusia ke jalur tertentu,
6. Dapat digunakan oleh orang orang difable,
7. Dapat meringankan beban orang orang yang membawa kereta
dorong (trolley).
Kelemahan penggunaan travelator:
1. Membutuhkan biaya perawatan yang tinggi,
2. Jika terjadi kerusakan akan membutuhkan waktu yang lama
untuk memperbaikinya,
3. Tidak boleh beroperasi jika terjadi gangguan elektrik pada
travelator.

2.2.4.3 Komponen Travelator

Gambar 2.69 Sistem Conveyor pada travellator


Sumber : Google Images

1. Rangka konstruksi
Rangka konstruksi travelator terbentuk dari batang-batang baja
yang di cat tahan karat.

122 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
2. Exterior panel
Bagian bawah dan samping rangka tersebut ditutup dengan
lembaran metal atau non metal mengikuti design interior.
3. Mesin penggerak
Mesin penggerak di letakkan di bagian atas berupa motor listrik,
transmission reducer dan rantai penggerak yang memutar
tangga.
4. Anak tangga
Terbuat dari die cast aluminium allov yang dibentuk dengan
alur-alur khusus.
5. Moving handrails
Terbuat dari campuran karet khusus.
6. Balustrade
Biasanya terbuat dari transparant tempered glass.
7. Pengaman
- Current overload, hand rail and step chain safety switch
- Emergency stop button
- Over / under speed control switch

2.2.4.4 Jenis-Jenis Travelator


Travelator atau moving walk adalah alat angkut perpindahan
orang dan barang dari satu tempat ke tempat lain pada satu lantai atau
pada lantai yang berbeda level dan bergerak sesuai dengan prinsip
pergerakan pada eskalator. Dengan demikian, ini adalah pengembangan
ide dari eskalator dan bisa dipasang pada posisi mendatar (horizontal)
ataupun miring (inclined) dengan kemiringan 10 sampai 20 derajat.
a. Travelator mendatar (horisontal)
Travelator mendatar biasanya terdapat pada bangunan
bangunan seperti bandar udara, kebun binatang, museum dan lain
lain. Dengan adanya travelator ini, pengunjung tidak perlu lelah
berjalan mengelilingi atau menuju tempat yang mereka inginkan

123 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
karena travelator ini dapat mengantarkan kita ke tempat yang kita
tuju.

Gambar 2.70 Travelator Mendatar


Sumber : Google Images

b. Travelator Miring (inclined)


Travelator miring biasanya terdapat pada bangunan seperti
pusat perbelanjaan. Travelator miring ini memudahkan pengguna
transportasi.

Gambar 2.71 Travelator Miring


Sumber : Google Images

2.2.4.5 Standar Travelator


Pada travelator hanya mampu mempunyai ketinggian
maksimum 15 derajat, dengan kecepatan antara 0.60 sampai dengan
1.33 meter/detik.

124 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Sistem transportasi mekanis merupakan salah satu bagian dari utilitas
bangunan yang sangat penting dan memberi peran yang besar pada suatu
perancangan bangunan khususnya pada bangunan tinggi dan besar.
Sistem transportasi mekanis ada empat macam yaitu eskalator (tangga
berjalan), elevator (lift), conveyor dan travelator. Eskalator merupakan tangga
berjalan sebagai alat angkut orang ataupun barang dalam arah miring seperti
tangga biasanya, conveyor hampir mirip dengan eskalator hanya saja dipasang
dalam keadaan datar ataupun miring kurang dari 10 derajat. Travelator
merupakan alat angkut manusia dan barang dapat dipasang miring seperti
eskalator ataupun dalam keadaan datar. Elevator atau yang biasa disebut dengan
lift merupakan alat angkut orang dan barang yang bergerak vertikal, biasanya
ada pada bangunan yang lebih dari 4 lantai.
Sistem transportasi mekanis dapat memudahkan aktivitas pengguna
bangunan. Sistem transportasi mekanis yang buruk pada suatu bangunan akan
menghambat kinerja atau aktivitas dalam bangunan barsangkutan. Jadi, sudah
seharusnya seorang arsitek dalam merancang bangunan memperhatikan sistem
transportasi mekanis bangunan yang dirancang demi kenyamanan pengguna
bangunan dan untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan di kemudian
hari.

3.2 Saran
Sebaiknya, dalam setiap bangunan yang dirancang seorang arsitek
maupun mahasiswa yang berstatus calon arsitek lebih mendalami sistem
utilitas dan menambah wawasan mengenai utilitas khususnya sistem
transportasi mekanis untuk memaksimalkan hasil rancangan bangunan
bersangkutan.

125 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s
DAFTAR PUSTAKA

Tanggoro, Dwi. 2010. Utilitas Bangunan. UI Press : Jakarta


Suluhito, Suselo. Anatomi Sistemroller Conveyor.
https://suluhmania.wordpress.com/2012/04/04/anatomi-sistemroller-conveyor/
(diakses tanggal 11 Februari 2017)
Nida, Khoirin.Makalah Eskalator. http://dokumen.tips/download/link/makalah-
eskalator-khoirin-nida- (diakses tanggal 11 Februari 2017)
Kusuma, Yuriadi. Perancangan Konveyor Eskalator.
http://dokumen.tips/documents/perancangan-konveyor-eskalator.html (diakses
tanggal 11 Februari 2017)
Chinots, Rasyidah. Eskalator dan Elevator.
http://dokumen.tips/documents/eskalator-dan-elevator.html (diakses tanggal 11
Februari 2017)
Syaiffudin, Hasan. Pengertian Tangga Berjalan Escalator.
http://blogs.upnjatim.ac.id/utilitas/2007/02/06/pengertian-tangga-berjalan-
escalator/ (diakses tanggal 11 Februari 2017)
Nurhuda Putra, Alfian. Aplikasi Motor Listrik Eskalator. http://aisatsu-
warden.blogspot.co.id/2016/06/aplikasi-motor-listrik-eskalator.html (diakses
tanggal 11 Februari 2017)
Dwipayasa, Artha. Lift Fix. http://www.academia.edu/23724033/Lift_fix
(diakses tanggal 12 Februari 2017)
Mekarsari, Ayu. Sistem Transportasi Dalam Bangunan.
http://dokumen.tips/documents/sistem-transportasi-dalam-bangunan.html (diakses
tanggal 12 Februari 2017)

126 | S i s t e m T r a n s p o r t a s i M e k a n i s