Anda di halaman 1dari 8

PAPER

OSTEOMYELITIS

Pembimbing :

Drg.Luciana Maria K.D.

Disusun oleh :

Liem, Claudia Immanuel Susanto ( 1015003 )

Bagian Ilmu Penyakit Gigi dan Mulut


Rumah Sakit Immanuel
Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Maranatha
Bandung
2014
BAB I
PENDAHULUAN

Osteomielitis adalah infeksi tulang. Osteomielitis dapat terjadi pada semua


kelompok umur. Pengobatan osteomyelitis dapat mencakup antibiotik, belat, atau
operasi. Keterlambatan dalam diagnosis atau pengobatan osteomielitis dapat
menyebabkan defisit permanen.
Osteomielitis mempengaruhi sekitar dua dari setiap 10.000 orang. Jika tidak
diobati, infeksi bisa menjadi kronis dan menyebabkan hilangnya suplai darah ke
tulang yang terkena. Ketika ini terjadi, dapat menyebabkan kematian jaringan tulang.
Osteomielitis dapat diderita oleh baik orang dewasa maupun anak-anak. Bakteri atau
jamur yang dapat menyebabkan osteomyelitis berbeda antara kelompok usia. Pada
orang dewasa, osteomyelitis sering mengenai tulang belakang dan panggul. Pada
anak-anak, osteomyelitis biasanya mengenai tulang panjang, termasuk femur dan
tibia di kaki serta humerus dan radius di lengan.
Osteomielitis tidak terjadi lebih sering pada ras tertentu atau jenis
kelamin. Namun, beberapa orang lebih berisiko untuk mengembangkan penyakit ini,
termasuk: orang dengan diabetes, pasien yang menerima hemodialisis, orang dengan
sistem kekebalan yang lemah, orang dengan penyakit sel sabit, penyalahguna obat
intravena, orang tua.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Definisi Osteomielitis
Osteomielitis adalah infeksi tulang dan merupakan kondisi yang jarang namun
serius. Tulang dapat terinfeksi dalam beberapa cara: Infeksi di salah satu bagian
tubuh yang menyebar ke tulang, atau fraktur terbuka yang mengekspos tulang
sehingga bisa menyebabkan tulang terinfeksi.

Etiologi Osteomielitis
Ada beberapa cara yang berbeda yang dapat menyebabkan infeksi tulang
osteomyelitis. Yang pertama adalah adanya bakteri dalam aliran darah ( bakteriemia )
dan menyebar ke tulang sehingga menyebabkan infeksi. Hal ini paling sering terjadi
ketika pasien memiliki infeksi di tempat lain dalam tubuh,
seperti pneumonia atau infeksi saluran kemih , yang menyebar melalui darah ke
tulang.

Luka terbuka yang mengekspos tulang dapat menyebabkan osteomyelitis. Hal ini
sering terjadi disertai dengan penyakit pembuluh darah perifer ,neuropati perifer ,
atau diabetes . Akibat adanya fraktur terbuka, tulang tidak tertutup oleh kulit mudah
terkena infeksi oleh bakteri. Hal ini meningkatkan risiko osteomielitis.
Sebuah operasi baru atau injeksi sekitar tulang juga dapat mengekspos tulang
untuk bakteri dan menyebabkan osteomyelitis. Pasien dengan kondisi
imunodefisiensi atau mengkonsumsi obat-obat yang melemahkan sistem kekebalan
tubuh memiliki risiko yang lebih tinggi terkena osteomyelitis.

Patofisiologi Osteomielitis
Normalnya tulang resisten terhadap infeksi, namun ketika mikroorganisme
terpapar pada tulang secara hematogen dari struktur disekitarnya atau inokulasi
langsung yang berhubungan dengan pembedahan atau trauma, osteomielitis dapat
terjadi. Infeksi pada tulang dapat terjadi akibat pengobatan terhadap trauma, yang
dapat menyebabkan patogen untuk memasuki tulang dan berproliferasi dalam
jaringan yang mengalami trauma. Ketika infeksi pada tulang bertahan selama
berbulan-bulan, infeksi ini disebut sebagai osteomielitis kronik dan dapat disebabkan
oleh lebih dari satu jenis mikroba. Semua tulang adalah subjek dari infeksi, namun
ekstremitas bawah adalah yang sering mengalami penyakit ini.
Faktor-faktor yang penting dalam patogenesis osteomielitis termasuk virulensi
organisme yang menyerang, penyakit yang sedang diderita, status imun dari host,
lokasi, dan vaskularisasi dari tulang. Osteomielitis akibat ekstraksi gigi sering
berhubungan dengan bakteri Streptococcus viridians.

Osteomielitis Hematogenous Pada Anak

Gejala Osteomielitis
Osteomyelitis akut berkembang pesat selama periode tujuh sampai 10 hari. Gejala
untuk osteomyelitis akut dan kronis yang sangat mirip dan meliputi:
Demam
Lekas marah
Kelelahan
Mual
Daerah sekitar tulang yang terkena membengkak dan hangat
ROM menurun

Gejala tambahan yang mungkin terkait dengan penyakit ini antara lain:
Keringat berlebihan
Panas dingin
Nyeri punggung bawah terutama pada malam hari (jika tulang belakang yang
terlibat)
Perubahan gaya berjalan (karena nyeri)

Diagnosis Osteomielitis
Untuk mendiagnosa osteomyelitis, dimulai dari anamnesis dan pemeriksaan fisik
lengkap.
Tes darah: untuk mengkonfirmasi infeksi: CBC (complete blood count), yang
akan menunjukkan jika ada jumlah sel darah putih meningkat; LED dan CRP (C-
reactive protein) dalam aliran darah, yang mendeteksi dan mengukur peradangan
dalam tubuh.
Kultur darah dan tes sensitifitas antibiotic
Needle aspiration: apus sampel cairan dan sel-sel dari ruang vertebral, atau daerah
tulang. Hal ini kemudian dikirim ke laboratorium untuk dievaluasi dengan
membiarkan agen infeksi tumbuh pada media.
Biopsi: Biopsi (sampel jaringan) dari tulang yang terinfeksi dapat diambil dan
diuji untuk tanda-tanda dari suatu organisme menyerang.
Bone scan
Penatalaksanaan Osteomielitis
Tujuan dari mengobati osteomielitis adalah untuk menghilangkan infeksi dan
mencegah perkembangan infeksi kronis. Osteomyelitis kronis dapat menyebabkan
deformitas permanen, fraktur mungkin, dan masalah kronis, sehingga sangat penting
untuk mengobati penyakit sesegera mungkin.
Drainase: Jika ada luka terbuka atau abses, dapat dikeringkan melalui prosedur yang
disebut aspirasi jarum. Dalam prosedur ini, jarum dimasukkan ke daerah yang
terinfeksi dan cairan ditarik. Biasanya nanah atau abses yang terbentuk dikeringkan
dengan prosedur bedah terbuka.
Obat-obatan: Peresepan antibiotik adalah langkah pertama dalam mengobati
osteomyelitis. Antibiotik membantu tubuh menyingkirkan bakteri dalam aliran darah
yang lain mungkin kembali menginfeksi tulang. Dosis dan jenis antibiotik yang
diresepkan tergantung pada jenis bakteri ini dan tingkat infeksi. Meskipun antibiotik
sering diberikan secara intravena, beberapa juga sangat efektif jika diberikan dalam
dosis oral. Sehingga penting untuk mengidentifikasi organisme penyebab melalui
kultur darah, aspirasi, dan biopsy.
Imobilisasi : diperlukan untuk menghindari trauma lebih lanjut dan untuk membantu
penyembuhan secepat mungkin. Sering dilakukan pada anak-anak, meskipun gerak
sendi setelah kontrol awal ini penting untuk mencegah kekakuan dan atrofi.
Bedah: infeksi tulang paling tepat dikelola melalui prosedur bedah terbuka di mana
tulang hancur yang dikorek keluar. Dalam kasus abses tulang belakang, operasi tidak
dilakukan kecuali ada kompresi sumsum tulang belakang atau saraf akar. Sebaliknya,
pasien dengan osteomielitis tulang belakang diberi antibiotik intravena.Setelah
operasi, antibiotik terhadap bakteri tertentu yang terlibat dalam infeksi intensif
diberikan selama tinggal di rumah sakit dan selama berminggu-minggu sesudahnya.

Komplikasi Osteomielitis
Kematian tulang (osteonekrosis). Infeksi pada tulang dapat menghambat
sirkulasi darah dalam tulang, menyebabkan kematian tulang. Tulang dapat
sembuh setelah operasi untuk mengangkat bagian-bagian kecil tulang yang
nekrosis. Jika suatu bagian besar dari tulang telah nekrosis kemungkinan harus
diamputasi untuk mencegah penyebaran infeksi.
Septic arthritis. Dalam beberapa kasus, infeksi dalam tulang bisa menyebar ke
sendi di dekatnya.
Gangguan pertumbuhan. Pada anak-anak, lokasi yang paling umum untuk
osteomyelitis adalah di daerah lebih lembut, yang disebut lempeng pertumbuhan,
di kedua ujung tulang panjang dari lengan dan kaki. Pertumbuhan normal dapat
terganggu dalam tulang yang terinfeksi.
Kanker kulit. Jika osteomyelitis Anda telah mengakibatkan luka terbuka yang
menguras nanah, kulit di sekitarnya berada pada risiko lebih tinggi terkena kanker
sel skuamosa.
DAFTAR PUSTAKA

Cleveland Clinic. (2013). Retrieved April 2014, from Osteomyelitis:


http://my.clevelandclinic.org/orthopaedics-rheumatology/diseases-conditions/hic-
osteomyelitis.aspx

Greenberg, M. S., & Glick, M. (2005). Burket's Oral Medicine Diagnosis &
Treatment. Canada: Elsevier.

Johnson, K. (2012). WebMD. Retrieved April 2014, from Osteomyelitis:


http://www.webmd.com/pain-management/osteomyeltis-treatment-diagnosis-
symptoms

Kishner, S. (2012, May). Medscape. Retrieved April 2014, from Osteomyelitis:


http://emedicine.medscape.com/article/1348767-overview#a0104

Mayo Clinic. (2012). Retrieved April 2014, from Osteomyelitis:


http://www.mayoclinic.org/diseases-
conditions/osteomyelitis/basics/complications/con-20025518

Medicine Net. (2012). Retrieved April 2014, from Osteomyelitis:


http://www.medicinenet.com/osteomyelitis/page2.htm