Anda di halaman 1dari 8

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dalam tatanan kenegaraan modern, praktik penyelenggaraan demokrasi dilakukan melalui
sistem perwakilan. Amat janggal apabila seluruh warga negara berkumpul di suatu tempat,
kemudian secara bersama-sama menggunakan haknya sebagai pemegang kedaulatan sejati untuk
menyelenggarakan negara secara langsung. Indonesia yang memiliki luas yang besar ini
bukanlah negara kota yang pernah melaksanakan demokrasi langsung. Lembaga perwakilan
rakyat merupakan institusi final perwujudan kedaulatan rakyat tersebut.
Oleh karena itu, kita perlu memahami kedudukan lembaga legislatif dalam sistem politik
Indonesia. Sejarah panjang lembaga legislatif di Indonesia berkali-kali memakai konstitusi yang
berbeda-beda menurut selera elite politik yang berkuasa. Tidak jarang ditemukan lembaga
legislatif yang sejajar dengan lembaga-lembaga politik negara yang ada. Tetapi pada suatu masa
pernah terjadi lembaga legislatif berada di bawah satu lembaga politik negara.
Untuk itu perlu juga dipelajari bagaimana kedudukan lembaga legislatif di Indonesia
dikaitkan dengan kedudukan lembaga-lembaga politik yang lain, seperti presiden (eksekutif) dan
MA (yudikatif). Hal ini menarik karena akan ditemui posisi kedudukan parlemen yang berbeda
pada masa Demokrasi Parlementer dan Demokrasi Terpimpin berhadapan dengan lembaga-
lembaga politik negara ketika itu. Bahkan juga hubungan parlemen Indonesia dengan para
menteri.
Pembahasan lembaga legislatif di atas yang bersifat mikro, tetapi terperinci juga dapat
mengetahui beberapa lembaga legislatif yang hidup pada masa tersebut. Selain itu mengetahui
sebab-sebab pembubaran lembaga legislatif, masalah-masalah yang terjadi di sekitar lembaga
legislatif dan faktor-faktor yang mempengaruhi peranan lembaga legislatif di Indonesia pada
masa-masa tersebut.

B. Maksud dan Tujuan


Maksud dan tujuan yang hendak dicapai dari pembuatan makalah ini adalah untuk
memperkenalkan badan legislatif, fungsi badan legislatif, dll. kepada pembaca. Agar pembaca
mengetahui dan memahami suatu lembaga yang dinamakan badan legislatif

1
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Badan Legislatif


Lembaga legislatif adalah sebuah lembaga yang mewakili seluruh rakyat dalam
menyusun undang-undang serta ikut mengawasi atas implementasi undang-undang yang ada oleh
badan eksekutif yang mana setiap anggotanya dipilih melalui pemilihan umum.
Lembaga legislatif dikenal dengan sebutan berbagai macam nama seperti parlemen,
kongres atau asembli nasional.

B. Struktur Badan Legislatif


Lembaga legislatif di Indonesia mempunyai struktur yang di dalamnya terdiri dari
Majelis Permusyawaratan Rakyat, kemudian Dewan Perwakilan Rakyat Tingkat I dan Tingkat II,
lalu Dewan Perwakilan Rakyat, dan yang terakhir adalah Dewan Perwakilan Daerah.

Negara Indonesia merupakan penganut demokrasi sehingga pemerintah menerapkan


Trias Politika dan presidensial merupakan sistem pemerintahan Indonesia. Trias Politika sendiri
di dalamnya mengatur pembagian kekuasaan pemerintah melalui 3 lembaga yang berdiri sejajar,
salah satunya adalah lembaga legislatif yang tugasnya adalah membuat undang-undang.

Berikut adalah penjelasan beberapa struktur yang terdapat dalam lembaga legislatif :
- Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR)
Saat undang-undang 1945 belum diamandemen, Majelis Permusyawaratan Rakyat
merupakan lembaga tertinggi yang ada di Indonesia. Tapi setelah undang-undang diamandemen,
Majelis Permusyawaran Rakyat bukan merupakan lembaga tertinggi di Indonesia lagi karena
kedudukan tersebut telah dihapuskan dan yang ada hanyalah kedudukan sebagai lembaga negara
Indonesia. Majelis Permusyawaratan Rakyat terdiri dari anggota DPR dan DPD yang telah
terpilih pada saat pemilu dan akan menempati jabatan tersebut dalam jangka waktu 5 tahun.
Dalam menjalankan tugas sebagai salah satu struktur lembaga legislatif yang ada di Indonesia
tentunya Majelis Permusyawaratan Rakyat mempunyai beberapa tugas yang harus dilakukan,
yaitu :

2
Mengubah dan menetapkan undang-undang dasar
Melantik presiden serta wakil presiden
Memberhentikan presiden serta wakil presiden mengikuti peraturan masa jabatan yang
telah diatur dalam undang-undang dasar.

- Dewan Perwakilan Rakyat (DPR)


Dewan Perwakilan Rakyat mempunyai kedudukan di tingkat pusat, untuk Dewan Perwakilan
Rakyat yang berada di tingkat provinsi maka akan disebut dengan DPRD Provinsi sedangkan
yang letaknya di tingkat Kabupaten sudah tentu akan disebut DPRD Kabupaten. Sesuai dengan
Undang Undang Pemilu NO 10 Tahun 2008 sudah ditetapkan bahwa anggota DPR berjumlah
560 orang. Kemudian jumlah anggota DPRD Provinsi minimal sebanyak 35 orang dan maksimal
100 orang, sedangkan DPRD Kabupaten minimal harus mempunyai anggota sebanyak 20 orang
dan maksimal sebanyak 50 orang.
Dalam hal ini Dewan Perwakilan Rakyat menjalankan fungsinya sebagai salah satu struktur
lembaga legislatif dengan menjalankan tugas DPR sebagai berikut :
Meminta keterangan kepada pemerintah terkait mengenai kebijakan pemerintah yang
penting dan akan mempunyai dampak yang sangat besar bagi seluruh masyarakat
Indonesia
Melakukan penyelidikan akan suatu kebijakan pemerintah yang dicurigai bertentangan
dengan undang-undang
Memberi pendapat mengenai kebijakan dalam negeri yang menimbulkan kejadian luar
biasa dan ikut menyumbang solusi untuk menyelesaikan masalah tersebut.
Selain menjalankan tugasnya, sebagai salah satu lembaga legislatif mereka pun mempunyai hak-
hak DPR dan kewajibannya.

- Dewan Perwakilan Daerah (DPD)


Dewan Perwakilan Daerah merupakan salah satu struktur lembaga legislatif di Indonesia
yang terdiri dari wakil-wakil dari provinsi yang telah dipilih saat Pemilihan Umum. Banyaknya
anggota DPD adalah 1/3 dari jumlah anggota DPR, dan keanggotaaan DPD akan diresmikan oleh
presiden.

3
Tugas DPD telah diatur dalam UUD 1945 pasal 22 D yang mempunyai kaitan dengan hal-hal
otonomi daerah, hubungan daerah tersebut dengan pusat, Sumber Daya Alam yang ada di daerah
tersebut serta Sumber Daya Ekonomi. Hal tersebut diwujudkan dengan kegiatan sebagai berikut :
Ikut serta dalam merancang Undang-Undang yang mempunyai kaitan dengan otonomi
daerah, hubungan daerah dengan pusat, dsb.
Melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan undang-undang yang berkaitan dengan
otonomi daerah.
- Anggota Lembaga Legislatif
Untuk menjadi anggota legislatif, seseorang harus melalui tahapan menjadi calon legislatif
terlebih dahulu yang mana nanti apakah dia akan benar atau tidaknya menjadi anggota legislatif
ditentukan oleh pemilihan umum. Banyaknya anggota legislatif di negara Indonesia yang sudah
tersandung dengan masalah korupsi membuat masyarakat semakin berhati-hati dalam memilih
saat pemilihan umum karena mereka tidak dapat menjalankan fungsi negara secara utuh.
Tentunya masyarakat Indonesia berharap di pemilu mendatang calon legislatif yang ada
bukan hanya bermodalkan uang kampanye besar-besaran sehingga dapat membeli hak pilih
seseorang melainkan memiliki kesungguhan untuk menjadi anggota dewan sehingga bisa
menepati janji atau amanah yang telah diberikan masyarakat kepadanya. Selain itu diperlukan
juga seseorang yang mempunyai visi dan misi yang sejalan dengan masyarakat, yaitu
memajukan negara kita dengan mensejahterakan masyarakat.

C. Fungsi Badan Legislatif

- Menentukan kebijakan (policy) dan membuat undang-undang. Untuk itu badan legislatif
diberi hak inisiatif, hak untuk mengadakan amandemen terhadap rancangan undang-undang
yang disusun oleh pemerintah dan terutama di bidang budget atau anggaran.
- Mengontrol badan eksekutif, dalam arti menjaga agar semua tindakan badan eksekutif sesuai
dengan kebijakan-kebijakan yang telah ditetapkan. Untuk menyelenggarakan tugas ini,
badan eksekutif perwakilan rakyat diberi hak-hak kontrol khusus, seperti hak bertanya,
interpelasi dsb.

4
D. Hak Badan Legislatif

1. Anggota badan legislatif berhak untuk mengajukan pertanyaan kepada pemerintah mengenai
sesuatu masalah dan mengorek informasi mengenai kebijakan pemerintah. Kegiatan ini
banyak menarik perhatian media massa.
2. Interpelasi, yaitu hak untuk meminta keterangan kepada pemerintah mengenai kebijakan di
suatu bidang. Badan eksekutif wajib memberi penjelasan dalam sidang pleno, yang mana
dibahas oleh anggota-anggota dan diakhiri dengan pemungutan suara mengenai apakah
keterangan pemeritah memuaskan atau tidak. Dalam hal terjadi perselisihan antara badan
legislatif dan badan eksekutif, interpelasi dapat dijadikan batu loncatan untuk diajukan mosi
tidak percaya.
3. Angket (Enquete), adalah hak anggota badan legislatif untuk mengadakan penyelidikan
sendiri.
4. Mosi, merupakan hak kontrol yang paling ampuh. Jika badan legislatif menerima suatu mosi
tidak percaya, maka dalam sistem parlementar kebinet harus mengundurkan diri dan terjadi
suatu krisis kabinet. Pada masa reformasi, anggota DPR (1994-2004) menggunakan hak mosi
ketika melakukan pemakzulan Presiden Abdurrahman Wahid sebagai presiden tahun 2001.

5
BAB III
KESIMPULAN

Lembaga legislatif adalah sebuah lembaga yang mewakili seluruh rakyat dalam
menyusun undang-undang serta ikut mengawasi atas implementasi undang-undang yang ada oleh
badan eksekutif yang mana setiap anggotanya dipilih melalui pemilihan umum.
Lembaga legislatif di Indonesia mempunyai struktur yang di dalamnya terdiri dari
Majelis Permusyawaratan Rakyat, kemudian Dewan Perwakilan Rakyat Tingkat I dan Tingkat II,
lalu Dewan Perwakilan Rakyat, dan yang terakhir adalah Dewan Perwakilan Daerah.
Negara Indonesia merupakan penganut demokrasi sehingga pemerintah menerapkan
Trias Politika dan presidensial merupakan sistem pemerintahan Indonesia. Trias Politika sendiri
di dalamnya mengatur pembagian kekuasaan pemerintah melalui 3 lembaga yang berdiri sejajar,
salah satunya adalah lembaga legislatif yang tugasnya adalah membuat undang-undang.

6
DAFTAR PUSTAKA

http://coretanfajarmaulana.blogspot.co.id/2016/03/makalah-badan-legislatif-dan-
peranannya.html

7
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami limpahkan atas kehadiran Tuhan semesta alam, Allah Subhanahu Wa
Taala, yang telah melimpahkan segala karunia rahmat dan hidayah-Nya. Sehingga, pembuatan
makalah yang merupakan tugas kelompok ini dapat kami selesaikan dengan sebaik-baiknya.
Shalawat serta salam pun selalu tercurah kepada junjungan kita, baginda Rasulullah Muhammad
shalallahu alaihi wassalam, yang dengan kehadirannya Islam dapat sampai kepada kita hari ini

Proses pembuatan makalah dengan tema Badan Legislatif ini pun dapat berjalan
dengan baik dan lancar berkat bantuan dari berbagai pihak, yang tak bisa kami sebutkan satu
persatu namanya disini. Maka dari itu, kami menyampaikan terima kasih kepada pihak-pihak
tersebut.

Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna. Maka dari itu, kami
menyampaikan maaf jika ada beberapa kesalahan. Semoga makalah ini dapat bermanfaat untuk
kita semua. Yang sempurna datang dari Allah, sementara manusia hanyalah tempat salah.

Timika, 29 Agustus 2017

Penyusun