Anda di halaman 1dari 16

PEDOMAN

PELAYANAN POLI LANSIA DI BLUD PUSKESMAS


KELURAHAN PENGGILINGAN I ELOK
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Puskesmas adalah Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota yangbertanggung
jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu wilayah kerja. Secara nasional
standar wilayah kerja Puskesmas adalah satu kecamatan. Apabila di satu kecamatan terdapat
lebih dari satu Puskesmas, maka tanggung jawab wilayah kerja dibagi antar Puskesmas dengan
memperhatikan keutuhan konsep wilayah yaitu desa/ kelurahan.
Visi pembangunan kesehatan yang diselenggarakan oleh Puskesmas adalah terwujudnya
pelayanan kesehatan yg bermutu menuju masyarakat yang sehat dan mandiri. Misi pembangunan
kesehatan yang diselenggarakan Puskesmas adalah meningkatkan kualitas SDM secara
berkesinambungan, mengembangkan sistem manajemen Puskesmas, meningkatkan sarana
Puskesmas, meningkatkan kemitraan yang harmonis dengan sektor terkait, meningkatkan
pemberdayaan peran masyarakat di bidang kesehatan. Untuk mencapai visi tersebut, Puskesmas
menyelenggarakan upaya kesehatan perorangan dan upaya kesehatan masyarakat.
Pelayanan Kesehatan adalah upaya yang diberikan oleh Puskesmas kepada masyarakat,
mencakup perencanaan, pelaksanaan, evaluasi, pencatatan, pelaporan dan dituangkan dalam
suatu sistem. Lingkup upaya kesehatan Puskesmas meliputi Upaya kesehatan Masyarakat dan
Upaya Kesehatan Perorangan.
Upaya Kesehatan Perorangan (UKP) adalah setiap kegiatan yang dilakukan oleh Puskesmas untuk memelihara
dan meningkatkan kesehatan serta mencegah dan menyembuhkan penyakit serta memulihkan kesehatan
perorangan.
UKPmencakup upaya-upaya promosi kesehatan perorangan, pencegahan penyakit, pengobatan
rawatjalan, pengobatan rawat inap, pembatasan dan pemulihan kecacatan yang ditujukan terhadap
perorangan.

B. Tujuan
Tujuan umum: terlaksananya pelayanan poli lansia yang bermutu di Puskesmas
Tujuan khusus: sebagai acuan bagi dokter dan perawat untuk melaksanakan pelayanan poli lansia
di Puskesmas Kelurahan Penggilingan I Elok
C. Sasaran
Sasaran dari pedoman ini adalah tenaga kesehatan poli lansia dan tenaga kesehatan lainnya
yang terkait dengan pelayanan kesehatan di BLUD Puskesmas Kelurahan Penggilingan I Elok.
Sasaran dari kegiatan pelayanan poli lansia adalah pasien di BLUD Puskesmas Kelurahan
Penggilingan I Elok.

D. Ruang Lingkup
Ruang lingkup pedoman ini meliputi pelayanan poli lansia di BLUD Puskesmas Kelurahan
Penggilingan I Elok dan jaringannya.

E. Batasan Operasional
Poli lansia merupakan salah satu dari jenis layanan kesehatan di Puskesmas yang
memberikan pelayanan kedokteran umum berupa pemeriksaaan kesehatan, pengobatan dan
penyuluhan kepada pasien lanjut usia agar tidak terjadi penularan atau komplikasi penyakit, serta
meningkatkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat dalam bidang kesehatan.
Pelaporan hasil pelayanan di Poli lansia meliputi aktivitas pencatatan, pelaporan,
pengarsipan dan penginputan data pasien ke dalam sistem informasi kesehatan terintegrasi
puskesmas (SIKIP) dan sistemPrimary Care BPJS Kesehatan (P-Care) dalam rangka
penatalaksanaan pelayanan yang lebih tertib dan kemudahan dalam pelaksanaan monitor dan
evaluasi.

F. Landasan Hukum

1. Undang-undang nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan


2. Peraturan Menteri Kesehatan no.75 tahun 2014 tentang Puskesmas
3. Peraturan Menteri Kesehatan nomor 46 tahun 2014 tentang Akreditasi
4. Peraturan Menteri Kesehatan no. 5 tahun 2014 tentang Panduan Praktik Klinis
5. UU no.29 tahun 2004 tentang Praktik kedokteran67. Peraturan Menteri Kesehatan no. 2052
tahun 2011 tentang ijin praktek kedokteran
6. UU no.17 tahun 2013 tentang ijin dan penyelenggaraan praktik perawat
BAB II
STANDAR KETENAGAAN

A. Kualifikasi Sumber Daya Manusia


Sumber daya manusia untuk melakukan pekerjaan pelayanan kesehatan poli lansia di
Puskesmas adalahDokter dan Perawat(Undang-Undang RI Nomor 23 Tahun 1992 tentang
Kesehatan) mempunyai persyaratan :
- Terdaftar di Depkes
- Terdaftar di Asosiasi profesi
- Mempunyai izin kerja
- Mempunyai SK penempatan

B.Distribusi Ketenagaan

Pengaturan dan penjadualan tugas tenaga poli lansia diatur oleh Koordinator poli
lansia,mengetahui Kepala Seksi Pelayanan Kesehatan atau diatur sesuai dengan kesepakatan .

C.Jadwal Kegiatan.
Pelayanan poli lansiadi Puskesmas Kecamatan dimulai dari jam
7.30 16.00 hari senin - kamis
7.30 16.30 ,. hari jumat
BAB III
STANDAR FASILITAS

A. Denah Ruang:

G
D H J

A B C

E
H

F
G
E F

C B

J D

F
E E

F
I

RUANG PERIKSA RUANG RUJUKAN R. TUNGGU

Keterangan gambar:
A. Tempat tidur pasien
B. Kursi pasien
C. Meja periksa
D. Kursi Dokter
E. Kursi perawat
F. Kursi tunggu
G. Lemari administrasi
H. Timbangan berat badan
I. Loket rujukan
J. Wastafel
B.Standar Fasilitas

No Nama Alat Jumlah Spesifikasi Keterangan


R. PERIKSA
1 Tensi digital 2 Omron Baik
2 Stetoskop 2 One Med Deluxe Baik
3 Termometer 1 ThermoOne Baik
4 Timbangan Berat Badan Injak 2 One Med Baik
5 Senter 2 ABC 1 Baik
1 Kurang baik
6 Tempat Tidur Periksa (IGD) 1 Besi Baik
7 Meja periksa 1 Kayu Baik
8 Alat cek GD, AU, Kolesterol 2 Nesco Multicheck 1 Baik,
Digital + Pen 1 Rusak
9 Kursi lipat 1 Chitose Kurang baik
10 Kursi plastic 2 Plastik Baik
11 Ac 1 Panasonic Kurang dingin,
sering bocor

R. RUJUKAN
1 Komputer set 1 Samsung Baik
2 Printer 1 Canon Baik
3 Meja tulis 3 Kayu Baik
4 Kursi lipat 5 Cheetos 4 Baik, 1 rusak
5 Kursi biru 2 Plastik Baik
6 Lemari administrasi 1 Kayu Rusak
7 Amplifier 1 TOA Baik
8 Ac 1 Sharp Kurang dingin
BAB IV
TATALAKSANA PELAYANAN

A. Pendaftaran
Pendaftaran pasien dilakukan di loket pendaftaran. Petugas loket pendaftaran akan
mengklasifikasikan poli tujuan sesuai dengan permintaan pasien/keluarga dan usia pasien. Kriteria
pasien yang di tangani di poli lansia adalah pasien berusia diatas 54 tahun.
Setelah pasien didaftarkan dengan tujuan poli lansia, petugas rekam medik menyiapkan
buku status rekam medik pasien.

B. Pengkajian Awal Pasien


Pemeriksaan pasien dimulai dengan penyesuaian data pasien, dimana perawat mencocokkan
data diri pasien dengan buku status dan apabila status pasien tidak sama dengan data diri pasien
maka pasien dipersilahkan duduk menunggu untuk dilakukan klarifikasi.
Mencatat data pasien yaitu tanggal kunjungan, nama, umur pada buku status pasien.

C. Pemeriksaan dan Pengobatan


Kegiatan layanan berupa anamnesa keluhan, pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang
(laboratorium, radiologi) jika diperlukan, pemberian resep, dan edukasi kepada pasien mengenai
problem kesehatan yang akan atau sedang mereka alami.
Dokter memberikan permintaan pemeriksaan penunjang seperti pemeriksaan tes dahak, dan
laboratorium untuk membantu dalam menegakkan diagnosa.
Bila dijumpai pasien dengan Hipertensi, Diabetes Mellitus, Hiperuricemi, Dislipidemia,
Obesitas, Gizi Kurang, pasien dirujuk ke poli gizi untuk masalah pemberian makan.
Perawat maupun dokter memberikan penyuluhan atau pendidikan kesehatan tentang
pemberian obat di rumah, kapan kembali untuk kontrol dan pemberian makan.

D. Rujukan, bila diperlukan


Melakukan rujuk internal ke poli di lingkungan Puskesmas Kelurahan Penggilingan I Elok,
misalnya Poli PAL/Tindakan, Poli Gizi, Poli Gigi, dan Poli IMS untuk penanganan pasien dengan
keluhan atau kasus yang ditemukan tidak dapat ditangani di poliklinik tersebut.
Melakukan rujuk eksternal ke Rumah Sakit atau fasilitas pelayanan kesehatan yang lebih
lengkap untuk penanganan pasien dengan keluhan atau kasus yang ditemukan tidak dapat ditangani
oleh dokter dan petugas di unit layanan Puskesmas Kelurahan Penggilingan I Elok dan memerlukan
penanganan yang spesialistik.
LOKET

POLI
LANSIA

LABORATORIUM GIZI GIGI IMS PAL/TINDAKAN

YA
RESEP KAMAR OBAT PASIEN PULANG

TIDAK

YA
RUANG
FASKES LAIN
RUJUKAN

Gambar Alur Pelayanan Poli Lansia


BAB V
LOGISTIK

A. Prosedur Penyediaan Alat Kesehatan dan Obat di Poli Lansia

1. Pengertian
Penyediaan Alat Kesehatan dan Obat di Poliklinik adalah permintaan obat dan alat kesehatan ke
kamar obat atas permintaan dokter.
2. Prosedur :

a. Permintaan obat ditulis pada resep rangkap 1 oleh dokter poliklinik.


b. Resep obat dilengkapi nama dokter, tanggal, nama pasien, ruangan dan nomor register.
c. Resep diberikan ke kamar obat untuk pengambilan obat.

B. Perencanaan Peralatan atau Peremajaan

1. Pengertian
Suatu kegiatan untuk merencanakan pengadaan peralatan baru, sesuai kebutuhan saat itu atau
sebagai pengganti alat yang rusak atau harus diganti karena keausannya.

2. Tujuan
Tujuan dari perencanaan pengadaan dan peremajaan peralatan adalah agar peralatan dapat
digunakan setiap saat tanpa adanya hambatan dan menunjang proses pelayanan di poli umum.

3. Prosedur Kegiatan

a. Dilakukan pengecekan rutin, sehingga diketahui peralatan yang tidak dapat digunakan atau
tidak dapat diperbaiki, dan direncanakan dalam anggaran rutin atau diganti yang baru.
b. Pengajuan pengadaan peralatan baru diketahui Koordinator Poli Lansia kepada tim
pengadaan barang puskesmas.
c. Bila sudah terealisasi Koordinator Poli Lansia menerima alat dan menandatangani buku
penerimaan barang serta menuliskan pada buku inventaris.
BAB VI
KESELAMATAN PASIEN

A. Pengertian
Keselamatan pasien adalah suatu sistem di mana puskesmas membuat asuhan pasien lebih
aman. Hal ini termasuk assesment risiko, identifikasi dan pengelolaan hal yang berhubungan
dengan risiko pasien, pelaporan dan analisis insiden, kemampuan belajar dari insiden dan tindak
lanjutnya serta implementasi solusi untuk meminimalkan timbulnya risiko.
Sedangkan insiden keselamatan pasien adalah setiap kejadian atau situasi yang dapat
mengakibatkan atau berpotensi mengakibatkan harm (penyakit, cedera, cacat, kematian, dan lain-
lain) yang tidak seharusnya terjadi.

B. Tujuan
Tujuan sistem ini adalah mencegah terjadinya cedera yang disebabkan oleh kesalahan akibat
melaksanakan suatu tindakan atau tidak mengambil tindakan yang seharusnya diambil. Selain itu
sistem keselamatan pasien ini mempunyai tujuan agar tercipta budaya keselamatan pasien di
puskesmas, meningkatkannya akuntabilitas puskesmas terhadap pasien dan masyarakat,
menurunnya kejadian tidak diharapkan di puskesmas, dan terlaksananya program-program
pencegahan sehingga tidak terjadi pengulangan kejadian tidak diharapkan.

C. Tata Laksana Keselamatan Pasien


Dalam melaksanakan keselamatan pasien terdapat tujuh langkah menuju keselamatan pasien
rumah sakit. Adapun tujuh langkah tersebut adalah:
1. Membangun kesadaran akan nilai keselamatan pasien. Menciptakan kepemimpinan dan
budaya yang terbuka dan adil.
2. Memimpin dan mendukung karyawan. Membangun komitmen dan fokus yang kuat dan
jelas tentang keselamatan pasien.
3. Mengintegrasikan aktivitas pengelolaan risiko. Mengembangkan sistem dan proses
pengelolaan risiko, serta melakukan identifikasi dan asesmen hal potensial bermasalah.
4. Mengembangkan sistem pelaporan. Memastikan karyawan agar dengan mudah dapat
melaporkan kejadian atau insiden.
5. Melibatkan dan berkomunikasi dengan pasien. Mengembangkan cara-cara komunikasi yang
terbuka dengan pasien.
6. Belajar dan berbagi pengalaman tentang keselamatan pasien. Mendorong karyawan untuk
melakukan analis akar masalah untuk belajar bagaimana dan mengapa kejadian itu timbul.
7. Mencegah cedera melalui implementasi sistem keselamatan pasien. Menggunakan informasi
yang ada tentang kejadian atau masalah untuk melakukan perubahan pada sistem pelayanan.

Dalam melaksanakan keselamatan pasien standar keselamatan pasien harus diterapkan.


Standar tersebut adalah:
1. Hak pasien
2. Mendidik pasien dan keluarga
3. Keselamatan pasien dan kesinambungan pelayanan
4. Penggunaan metode-metode peningkatan kinerja untuk melakukan evaluasi dan program
peningkatan keselamatan pasien
5. Peran kepemimpinan dalam meningkatan keselamatan pasien
6. Mendidik karyawan tentang keselamatan pasien
7. Komunikasi yang merupakan kunci bagi karyawan untuk mencapai keselamatan pasien.

Langkah-langkah penerapan keselamatan pasien puskesmas:


1. Menetapkan unit kerja yang bertanggung jawab mengelola program keselamatan pasien
puskesmas.

2. Menyusun program keselamatan pasien puskesmas jangka pendek 1-2 tahun

3. Mensosialisasikan konsep dan program keselamatan pasien puskesmas

4. Mengadakan pelatihan keselamatan pasien puskesmas bagi jajaran manajemen dan karyawan

5. Menetapkan sistem pelaporan insiden (peristiwa keselamatan pasien)

6. Menerapkan tujuh langkah menuju keselamatan pasien puskesmas seperti tersebut di atas

7. Menerapkan standar keselamatan pasien puskesmas (seperti tersebut di atas) dan melakukan self
assessment dengan instrument akreditasi pelayanan keselamatan pasien puskesmas.
8. Program khusus keselamatan pasien puskesmas

9. Mengevaluasi secara periodik pelaksanaan program keselamatan pasien puskesmas dan kejadian
tidak diharapkan.

D. Sasaran Keselamatan Pasien di Poli Lansia

1. Ketepatan Identifikasi Pasien


Ketepatan identifikasi pasien adalah ketepatan penentuan identitas pasien sejak awal pasien
masuk sampai dengan pasien keluar terhadap semua pelayanan yang diterima oleh pasien.
2. Peningkatan Komunikasi yang Efektif
Komunikasi yang efektif adalah komunikasi lisan yang menggunakan prosedur: Write back,
Read back dan Repeat Back (reconfirm).
3. Pengurangan risiko infeksi terkait pelayanan kesehatan
Infeksi biasa dijumpai dalam semua bentuk pelayanan kesehatan termasuk infeksi saluran kemih,
infeksi pada aliran darah, pneumonia yang sering berhubungan dengan ventilasi mekanis. Pokok
eliminasi infeksi ini maupun infeksi-infeksi lain adalah cuci tangan (hand hygiene) yang tepat.

Dalam setiap kegiatan pelayanan poli lansia perlu diperhatikan keselamatan sasaran,
yakni pasien dengan melakukan identifikasi risiko terhadap segala kemungkinan yang dapat terjadi
pada saat pelaksanaan kegiatan. Upaya pencegahan risiko terhadap sasaran harus dilakukan untuk
tiap-tiap kegiatan yang akan dilaksanakan.
BAB VII
KESELAMATAN KERJA

Dalam setiap kegiatan pelayanan poli lansia perlu diperhatikan keselamatan kerja
karyawan puskesmas dan lintas sektor terkait, dengan melakukan identifikasi risiko terhadap segala
kemungkinan yang dapat terjadi pada saat pelaksanaan kegiatan. Upaya pencegahan risiko terhadap
segala kemungkinan yang dapat terjadi harus dilakukan untuk tiap-tiap kegiatan yang akan
dilaksanakan.
BAB VIII
PENGENDALIAN MUTU

Untuk mengukur kinerja pelayanan poli lansia tersebut harus ada indikator yang digunakan.
Indikator yang dapat digunakan dalam mengukur tingkat keberhasilan pelayanan poli lansia di
Puskesmas antara lain:
1. Tingkat kepuasan konsumen: dilakukan dengan survei berupa angket survey kepuasan pelanggan
2. Audit status internal(indikator klinis: keseusaian anamnesa, diagnosa, dan terapi pada pasien
Diabetes Mellitus, Hipertensi, Myalgia 100%)
3. Audit eksternal melalui ISO
4. Standar Prosedur Operasional Pelayanan Poli Lansia: untuk menjamin mutu pelayanansesuai
standar yang telah ditetapkan
BAB IX
PENUTUP

Pedoman ini sebagai acuan bagi tenaga kesehatan dalam menjalankan pelayanan poli lansia di
BLUD Puskesmas Kelurahan Penggilingan I Elok, Kota Administrasi Jakarta Timur.
Keberhasilan kegiatan pelayanan kesehatantergantung pada komitmen yang kuat dari semua pihak
terkait terutama tenaga kesehatan yang bekerja dengan profesional.
PEDOMAN PELAYANAN POLI LANSIA

DAFTAR ISI
BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
B. Tujuan
C. Sasaran
D. Ruang Lingkup
E. Batasan Operasioinal
F. Landasan Hukum
BAB II. STANDAR KETENAGAAN
A. Kualifikasi Sumber Daya Manusia
B. Distribusi Ketenagaan
C. Jadwal Kegiatan
BAB III. STANDAR FASILITAS
A. Denah Ruang
B. Standar Fasilitas
BAB IV. TATALAKSANA PELAYANAN
A. Pendaftaran
B. Pengkajian Awal Pasien
C. Pemeriksaan dan Pengobatan
D. Rujukan, bila diperlukan
BAB V. LOGISTIK
A. Prosedur Penyediaan Alat kesehatan dan Obatdi Poli Lansia
B. Perencanaan Peralatan atau Peremajaan
BAB VI. KESELAMATAN SASARAN
A. Pengertian
B. Tujuan
C. Tatalaksana Keselamatan Pasien
D. Sasaran Keselamatan Pasien di Poli Lansia
BAB VII. KESELAMATAN KERJA
BAB VIII. PENGENDALIAN MUTU
BAB IX. PENUTUP