Anda di halaman 1dari 64

LEMBAR PENGESAHAN

KESEHATAN MASYARAKATKEGIATAN SURVEI DAN INTERVENSI

MASALAH KESEHATAN

DUSUN KATEKI, DESA KEBONREJO

KECAMATAN SALAMAN, KABUPATEN MAGELANG

Disusun untuk memenuhi salah satu syarat

Kepaniteraan Klinik Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Diponegoro

Salaman, 5 April 2012

Telah disetujui dan disahkan oleh :

Pembimbing I, Pembimbing II,

dr. Hartoyo, M.Kes dr. Hery Sumantyo

1
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena berkat rahmat-Nya,

kami dapat mennyelesaikan penyusunan laporan dengan judul Kegiatan Survei dan Intervensi

Masalah Kesehatan Masyarakat di Dusun Kateki, Desa Kebonrejo, Kecamatan Salaman,

Kabupaten Magelang. Laporan ini dibuat untuk memenuhi salah satu syarat tugas

kepaniteraan klinik di bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Diponegoro. Kami

berharap laporan ini tidak hanya dapat memenuhi hal tersebut di atas tetapi juga agar laporan

ini dapat berguna bagi warga dusun Kateki untuk meningkatkan derajat kesehatannya.

Dalam proses penyelesaian ini, kami banyak memperoleh bimbingan serta bantuan

dari berbagai pihak baik secara langsung maupun tidak langsung. Untuk itu, kami

mengucapkan banyak terima kasih kepada ;

1. dr. Hartoyo, M.Kes selaku dokter pembimbing dalam penulisan laporan selama

berada berada di Puskesmas Salaman I.

2. dr. Hery Sumantyo selaku kepala Puskesmas dan pembimbing dalam penulisan

laporan selama berada di Puskesmas Salaman I.

3. dr. Suharto, M.Kes selaku koordinator Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan

Universitas Diponegoro.

4. dr. Peni, M.Kes selaku supervisi Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Universitas

Diponegoro.

5. Orang tua kami yang telah banyak memberikan dukungan baik moril maupun

materil.

6. Koordinator pelaksana program, bidan, perawat, serta seluruh staff dan karyawan

pendukung Puskesmas Salaman I dan Puskesmas Tempuran yang selalu

2
menemani selama menjalani kepaniteraan klinik di Puskesmas Salaman I dan

Puskesmas Tempuran.

7. Perangkat desa, kader, serta warga Dusun Kateki, Desa Kebonrejo yang telah

membantu kami selama kegiatan.

8. Seluruh teman- teman Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat, semoga

kita mendapatkan hasil yang maksimal, dan ilmu yang diperoleh dapat bermanfaat

untuk menjalankan tugas sebagai dokter di lingkungan masyarakat.

Kami menyadari bahwa laporan ini masih banyak kekurangan. Oleh karena itu,

dengan segala kerendahan hati kami menerima semua saran dan kritik membangun guna

penyempurnaan laporan ini.

Salaman, April 2012

3
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN........................................................................................................1

KATA PENGANTAR ...............................................................................................................2

DAFTAR ISI..............................................................................................................................4

DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................7

DAFTAR TABEL.................................................................................................................... 8

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang ........................................................................................................9

1.2 Rumusan Masalah .................................................................................................14

1.3 Tujuan Kegiatan.....................................................................................................15

1.4 Manfaat Kegiatan...................................................................................................15

1.5 Metodologi.............................................................................................................16

BAB II DATA UMUM DESA KEBONREJO

II.1 Keadaan Geografis ................................................................................................18

II.1.1 Letak Wilayah.........................................................................................18

II.1.2 Batas Wilayah.........................................................................................18

II.1.3 Luas Wilayah..........................................................................................18

II.2 Keadaan Demografi...............................................................................................18

II.2.1 Jumlah Penduduk....................................................................................18

II.2.2 Data Penduduk........................................................................................18

II.2.3 Fasilitas Umum.......................................................................................20

4
BAB III DATA UMUM DUSUN KATEKI

III.1 Keadaan Geografis

III.1.1 Letak Wilayah.......................................................................................22

III. 1.2 Batas Wilayah.......................................................................................22

III. 1.3 Luas Wilayah........................................................................................22

III.2 Keadaan Demografi

III.2.1 Jumlah Penduduk..................................................................................22

III.2.2 Data Penduduk......................................................................................22

BAB IV HASIL SURVEI MAWAS DIRI

IV.1 Kuisioner..............................................................................................................23

IV 1.2 Akses pelayanan kesehatan.............................................................................23

IV.1.2 Kesehatan Ibu dan Anak, KB, Gizi dan Imunisasi...........................................23

IV.2 Surveilans.............................................................................................................29

IV.3 Rumah dan Lingkungan.......................................................................................32

IV.4 Perilaku Hidup bersih dan sehat ..........................................................................37

BAB V ANALISA MASALAH

V.1 Hasil Survei Mawas Diri Dusun Bongasan...........................................................40

BAB VI ALTERNATIF PENYEBAB DAN PEMECAHAN MASALAH............................44

BAB VII STRATEGI PENENTUAN INTERVENSI MASALAH

VII.1 Pengelompokan Intervensi Masalah...................................................................47

VII.2 Rencana Pemecahan Masalah (Plan of Action)..................................................49

BAB VIII INTERVENSI

VIII.1 Laporan Pelaksanaan Musyawarah Masyarakat Desa ( MMD) di Dusun

Kateki..........................................................................................................53

5
VIII.1.1 Prioritas Masalah............................................................53

VIII.1.2 Perumusan Rencana Kegiatan................................54

VIII.1.3 Laporan Kegiatan MMD....................................................................54

VIII.2 Laporan Intervensi Dusun Kateki ...................................................................55

VIII.2.1 Pelaksanaan intervensi...................................................................55


VIII 2.2 Laporan kegiatan intervensi...........................................................55
BAB IX. KESIMPULAN DAN SARAN

IX.1 Kesimpulan..........................................................................................................59

IX.2 Saran.....................................................................................................................60

BAB X. PENUTUP..................................................................................................................61

DAFTAR PUSTAKA..............................................................................................................62

LAMPIRAN (Blangko Survei)

6
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Konsep HL BLOEM 10

Gambar 2. Hubungan status kesehatan, perilaku dan promosi kesehatan 11

Gambar 3. Paradigma sehat 12

Gambar 4. Tahapan analisis masalah 40

7
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Jumlah Penduduk Desa Kebonrejo menurut dusun pada tahun 2011 19

Tabel 2. Jumlah Penduduk Desa Kebonrejo menurut jenis kelamin tahun 2011 19

Tabel 3. Jumlah Penduduk yang Mendapatkan Jamkesmas 20

Tabel 4. Fasilitas Umum pada Desa Kebonrejo 20

Tabel 5. Posyandu di Desa Kebonrejo 21

Tabel 6. Masalah Kesehatan di Dusun Kateki 38

Tabel 7. Prioritas Masalah 42

Tabel 8. Alternatif pemecahan masalah 44

Tabel 9.Pengelompokan intervensi masalah berdasarkan kepentingan 48

dan kemudahannya

Tabel 9. Plan of Action Masalah Fisik dan Non Fisik 50

8
BAB I

PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang

Kesehatan adalah hasil interaksi berbagai faktor, baik faktor internal (fisik dan

psikis) maupun faktor eksternal (sosial, budaya, lingkungan fisik,politik, ekonomi,

pendidikan, dan sebagainya).1

Menurut Undang-Undang Kesehatan No. 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan,

bab I Pasal 1 disebutkan bahwa, kesehatan adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa

dan sosial yang memungkinkan setiap orang hidup produktif secara sosial dan

ekonomi.2

Menurut Hendrick L. Bloem (1974) seperti dikutip Azwar (1983),terdapat

empat faktoryang besar pengaruhnya terhadap kesehatan, yaitu faktor lingkungan,

faktor perilaku,faktor pelayanan kesehatan, dan faktor keturunan yang saling

mempengaruhi. Lingkungan sebagai faktor terbesar, selain langsung mempengaruhi

kesehatan juga mempengaruhi perilaku, dan perilaku juga sebaliknya mempengaruhi

lingkungan dan faktor lainnya (pelayanan kesehatan dan keturunan). Status kesehatan

akan tercapai secaraoptimal, apabila keempat faktor tersebut secara bersama - sama

mempunyai kondisi yang optimal.1


Keturunan

Lingkungan:
Fisik, Sosial ekonomi,
Pelayanan Status budaya, dll
Kesehatan Kesehatan

9
Perilaku
v

Gambar 1. Konsep H.L Bloem

Lawrence Green menjelaskan bahwa perilaku dilatarbelakangi atau

dipengaruhi oleh tiga faktor pokok, yaitu: faktor-faktor predisposisi (predisposing

factors), faktor-faktor yang mendukung (enabling factors), faktor-faktor yang

memperkuat atau mendorong (reinforcing factors). Oleh sebab itu, pendidikan

kesehatan sebagai faktor usaha intervensi perilaku harus diarahkan kepada ketiga

faktor pokok tersebut. Skema dari Bloom dan Green tersebut dapat dimodifikasi

sebagai berikut:

10
Keturunan

Pelayanan kesehatan Status kesehatan lingkungan

perilaku

Predisposing factors Renforcing factors


(pengetahuan, sikap, Enabling factors
(ketersediaan sumber- (sikap dan perilaku
kepercayaan, tradisi, petugas, peraturan,
nilai, dsb.) sumber/fasilitas)
UU dll)

Komunikasi Pemberdayaan Trainingg


(penyuluhan) masyarakat
(pemberdayaan social)

Promosi kesehatan

Gambar 2. Hubungan status kesehatan, perilaku, dan promosi kesehatan

Dari diagram tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa peranan pendidikan

kesehatan adalah melakukan intervensi perilaku sehingga perilaku individu,

kelompok atau masyarakat sesuai dengan nilai-nilai kesehatan. Dengan perkataan

lain, pendidikan kesehatan adalah suatu usaha untuk menyediakan kondisi psikologis

dari sasaran agar mereka berperilaku sesuai dengan tuntutan nilai-nilai kesehatan.1

Konsep pembangunan kesehatan di Indonesia dimulai dengan pemikiran

tentang paradigma sehat. Paradigma sehat adalah cara pandang, pola pikir atau model

pembangunan kesehatan yang melihat masalah kesehatan saling berkait dan

mempengaruhi dengan banyak faktor yang bersifat lintas sektor, dan upayanya lebih

diarahkan pada peningkatan, pemeliharaan dan perlindungan kesehatan, bukan hanya

penyembuhan orang sakit atau pemulihan kesehatan.2,3Secara umum konsep

11
paradigma sehat dapat menghasilkan dua poin penting, yaitu mencegah lebih baik

daripada mengobati dan pentingnya pemberdayaan masyarakat untuk berperilaku

hidup sehat dan hidup dalam lingkungan yang sehat.

Berdasarkan konsep paradigma sehat dirumuskan visi Indonesia sehat. Visi

Indonesia sehat dapat terwujud jika semua komponen masyarakat dapat berada dalam

kondisi sehat. Hal tersebut harus dimulai dari komponen pemerintahan terkecil yaitu

dusun sehat. Dusun sehat adalah gambaran warga dusun masa depan yang ingin

dicapai melalui pembangunan kesehatan, yaitu masyarakat yang hidup dalam

lingkungan dan dengan perilaku sehat, memiliki kemampuan untuk menjangkau

pelayanan kesehatan yang bermutu, secara adil dan merata, serta memiliki derajat

kesehatan yang setinggi-tingginya.4

PARADIGMA SEHAT

VISI INDONESIA SEHAT

PROPINSI SEHAT PROPINSI

KABUPATEN KABUPATEN SEHAT

KECAMATAN SEHAT DESA SEHAT

DUSUN SEHAT DUSUN SEHAT

Gambar 3. Konsep Paradigma Sehat

Upaya kesehatan ialah setiap kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan

kesehatan yang dilakukan oleh pemerintah dan atau masyarakat. Upaya mewujudkan

kesehatan ini dilakukan oleh individu, kelompok masyarakat, lembaga pemerintahan,

12
ataupun swadaya masyarakat (LSM). Upaya mewujudkan kesehatan itu dapat dilihat

dari dua aspek, yakni pemeliharaan kesehatan dan peningkatan kesehatan.

Pemeliharaan kesehatan mencakup dua aspek, yaitu aspek kuratif (pengobatan

penyakit) dan aspek rehabilitatif (pemulihan kesehatan setelah sembuh dari

sakit/cacat). Sedang peningkatan kesehatan mencakup dua aspek, aspek preventif

(pencegahan penyakit) dan aspek promotif (peningkatan kesehatan itu sendiri). Upaya

kesehatan promotif mengandung makna bahwa kesehatan seseorang atau kelompok

harus selalu diupayakan sampai tingkat yang optimal.4

Pemberdayaan masyarakat ialah suatu upaya atau proses untuk menumbuhkan

kesadaran, kemauan, dan kemampuan masyarakat dalam mengenali, mengatasi,

memelihara, melindungi dan meningkatkan kesehatan. Dari batasan ini dapat

diuraikan bahwa secara bertahap tujuan pemberdayaan masyarakat di bidang

kesehatan adalah :

1. Tumbuhnya kesadaran, pengetahuan dan pemahaman akan kesehatan bagi

individu, kelompok atau masyarakat.

2. Timbulnya kemauan atau kehendak ialah sebagai bentuk lanjutan dari

kesadaran dan pemahaman terhadap kesehatan.

Timbulnya kemampuan masyarakat di bidang kesehatan berarti masyarakat,

baik secara individu maupun 1 kelompok telah mampu mewujudkan niat kesehatan

mereka dalam bentuk perilaku sehat.4

Tahap-tahap penggerakan atau pemberdayaan masyarakat:5

1. Pengembangan tim petugas

2. Pengembangan tim di masyarakat

3. Survei Mawas Diri

4. Musyawarah Masyarakat Desa

13
5. Pelaksanaan kegiatan

Upaya pemberdayaan masyarakat jika dilaksanakan secara optimal dapat

mendukung tercapainya visi Indonesia Sehat. Indonesia sehat dapat tercapai dari

tahapan yang paling bawah yaitu terciptanya RT, RW atau Dusun sehat.

Cara agar tercapainya Dusun Sehat adalah:4

1. Mewujudkan masyarakat untuk berperilaku hidup bersih dan sehat.

2. Menciptakan kewaspadaan dan partisipasi masyarakat di bidang kesehatan.

3. Meningkatkan kemampuan masyarakat untuk mengenal dan mengatasi

permasalahan kesehatan

4. Menciptakan dukungan tokoh masyarakat dan perangkat desa/dusun dalam

pembangunan kesehatan masyarakat di desa

5. Mewujudkan pelayanan kesehatan dasar yang dilaksanakan oleh masyarakat

dan tenaga profesional kesehatan.

Untuk mencapai desa sehat, diharapkan suatu desa menjadi desa siaga terlebih

dahulu,.Desa siaga adalah suatu kondisi masyarakat tingkat desa yang memiliki

kesiapan sumber daya potensial dan kemampuan mengatasi masalah kesehatan,

bencana dan kegawatdaruratan kesehatan secara mandiri.

I.2. Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian pada latar belakang, maka dirumuskan beberapa masalah,

antara lain:

1. Masalah kesehatanapa yang terdapat di Dusun Kateki Desa Kebonrejo?


2. Bagaimanakah pola perilaku masyarakat, lingkungan, pelayanan kesehatan,

kependudukan, kesadaran, dan lain-lain Dusun Kateki Desa Kebonrejo, yang

mempengaruhi status kesehatan di dusun tersebut?

14
3. Apa saja alternatif pemecahan masalah kesehatan yang terdapat di Dusun Kateki Desa

Kebonrejo?

I.3. Tujuan Kegiatan

Tujuan dari dilaksanakannya kegiatan ini adalah:

Tujuan Umum:

Mengetahui masalah kesehatan masyarakat di Dusun Kateki Desa Kebonrejo, serta

melakukan kegiatan intervensi terhadap berbagai masalah yang ditemukan.

Tujuan Khusus:

1. Mengetahui data umum (keadaan geografis, demografi, dan sosial ekonomi) di

Dusun Kateki Desa Kebonrejo Kecamatan Salaman.

2. Mengetahui masalah kondisi lingkungan (perumahan, sumber air, jamban, saluran

pembuangan air limbah / SPAL, dan pembuangan sampah) di Dusun Kateki Desa

Kebonrejo, Kecamatan Salaman.

3. Mengetahui pola perilaku yang mempengaruhi status kesehatan masyarakat di

Dusun Kateki Desa Kebonrejo, Kecamatan Salaman.

4. Mencari masalah kesehatan bersama warga Dusun Kateki Desa Kebonrejo,

Kecamatan Salaman.

5. Bersama dengan masyarakat mencari upaya pemecahan masalah kesehatan

Dusun Kateki Desa Kebonrejo, Kecamatan Salaman.

I.4. Manfaat Kegiatan

1. Bagi warga Dusun Kateki Desa Kebonrejo, Kecamatan Salaman:

a. Mengetahui masalah kesehatan yang ada di dusunnya

b. Mampu mengadakan Survei Mawas Diri (SMD) dalam membahas masalah

kesehatan yang ada di Dusun Kateki Desa Kebonrejo, Kecamatan Salaman.

15
c. Mampu memanfaatkan potensi yang ada di Dusun Kateki Desa Kebonrejo,

Kecamatan Salaman, untuk menyelesaikan berbagai masalah kesehatan yang

ada.

d. Menumbuhkan kesadaran berperilaku hidup bersih dan sehat (PHBS).

2. Bagi Puskesmas:

Mengetahui masalah kesehatan yang ada di Dusun Kateki Desa Kebonrejo,

Kecamatan Salaman sehingga dapat mencari solusi untuk mengatasi masalah

kesehatan.

3. Bagi Mahasiswa:

Menambah pengetahuan mengenai kegiatan survei mawas diri dan musyawarah

masyarakat desa.

I.5. Metodologi

Langkah-langkah kegiatan yang dilakukan di Dusun Kateki Desa Kebonrejo,

Kecamatan Salaman meliputi empat langkah pokok sebagai berikut:

a) Pendekatan tingkat desa (Pertemuan Pra SMD),

b) Survei Mawas Diri (SMD),

c) Musyawarah Masyarakat Desa (MMD), dan

d) Kegiatan intervensi.

Pra-SMD merupakan sebuah pertemuan dengan perangkat dusun, Ketua

RT/RW, Kader/tokoh masyarakat. Pertemuan ini menjelaskan tentang perlunya peran

serta masyarakat dalam bidang kesehatan, SMD dan cara pengisian kuesioner, serta

MMD. SMD mempunyai tujuan agar warga Dusun Kateki Desa Kebonrejo dapat

mengetahui masalah kesehatan di wilayah dusun ini dengan cara pengisian kuesioner

oleh warga sendiri. Tahap selanjutnya adalah MMD, pada tahap ini dilakukan

16
pertemuan dengan perangkat desa, dusun, kader, tokoh masyarakat, dan masyarakat

untuk membahas hasil SMD. Adapun tahapan berikutnya adalah intervensi terhadap

masyarakat untuk mengatasi masalah kesehatan yang ada. Intervensi oleh dokter

muda ini dilakukan dalam bentuk penyuluhan.

Dalam survei kesehatan di Dusun Kateki Desa Kebonrejo, Kecamatan

Salaman, yang dilakukan pada tanggal 17 19 Februari 2012, sampel yang digunakan

sebanyak 81 kepala keluarga yang telah ditentukan sebelumnya. Rancangan survei ini

adalah dengan pengumpulan data. Jenis data yang diambil adalah data primer yang

didapatkan dengan cara observasi dan wawancara, sedangkan data sekunder diperoleh

dari laporan yang ada di Kantor Kepala Dusun Kateki Desa Kebonrejo.

Data yang terkumpul diolah untuk mengidentifikasi permasalahan. Setelah itu

seluruh permasalahan yang ada dibawa ke Musyawarah Masyarakat Desa (MMD)

untuk ditentukan prioritasnya dengan menggunakan metode tabel modifikasi Hanlon

(USGP). Selanjutnya dicari alternatif-alternatif pemecahan dari seluruh masalah yang

ada. Tahapan intervensi masalah yang dirumuskan bersama dengan menggunakan

tabel 2 x 2, yang berisi 2 kolom kategori mudah dan sulit serta 2 baris kategori

penting dan kurang penting. Tabel ini bertujuan untuk menentukan rencana kegiatan

yang dapat dilakukan baik jangka pendek maupun jangka panjang. Setelah itu disusun

program dan dilanjutkan dengan intervensi sesuai dengan situasi, kondisi, waktu, serta

sumber daya yang ada pada warga Dusun Kateki. Evaluasi kegiatan dalam bentuk

masalah non-fisik dapat dilakukan pada saat dilakukannya intervensi.

BAB II
DATA UMUM DESA KEBONREJO

17
II. 1. Keadaan Geografis

II. 1. 1. Letak wilayah


Desa Kebonrejo terletak di wilayah Kecamatan Salaman, Kabupaten
Magelang, provinsi Jawa Tengah. Terdapat 9 dusun di desa Kebonrejo, yaitu dusun
Kateki, Tanggulangin, Dilem, Bongasan, Mandiran, Kebonkliwon, Kemasan, Krandan
dan Demangan. Pelaksanaan kegiatan intervensi dilakukan di Dusun Kateki.

II. 1. 2. Batas wilayah


Wilayah desa Kebonrejo dibatasi oleh:
a. Sebelah utara : Desa Banjarharjo
b. Sebelah Timur : Desa Sidomulyo
c. Sebelah Selatan : Desa Salaman
d. Sebelah Barat : Desa Jebeng Sari

II. 1. 3. Luas Wilayah


Luas wilayah Desa Kebonrejo 552,24 Ha.

II. 2. Keadaan Demografi

II. 2. 1. Jumlah Penduduk


Jumlah penduduk desa Kebonrejo pada tahun 2011 adalah 5638 jiwa.
Jumlah KK sebanyak 1541.

II. 2. 2. Data Penduduk


Daftar tabel dibawah ini memberikan gambaran jumlah penduduk Desa
Kebonrejo menurut dusun, jenis kelamin dan peserta jamkesmas.

Tabel 1. Jumlah penduduk Desa Kebonrejo menurut pada dusun tahun 2011
Jumlah
NO Dusun Jiwa KK
1 Kateki 863 230
2 Tanggulangin 726 218

18
3 Dilem 1.072 287
4 Bongasan 285 83
5 Mandiran 398 115
6 Kebonkliwon 1.147 288
7 Kemasan 357 91
8 Krandan 397 113
9 Demangan 393 116
Jumlah 5.638 1.541
(Sumber : Balai Desa Kebonrejo)

Berdasarkan tabel di atas, dusun dengan jumlah KK dan jumlah penduduk


terbanyak adalah dusun Kebonkliwon, yaitu 288 kk dengan 1147 penduduk.

Tabel 2. Jumlah Penduduk Desa Kebonrejo menurut jenis kelamin tahun 2011

Jenis Kelamin
NO Dusun Laki-laki Perempuan
1 Kateki 436 427
2 Tanggulangin 349 377
3 Dilem 539 533
4 Bongasan 144 141
5 Mandiran 196 202
6 Kebonkliwon 576 571
7 Kemasan 168 189
8 Krandan 194 203
9 Demangan 197 196
Jumlah 2.794 2.844

(Sumber : Balai Desa Kebonrejo)

Berdasarkan tabel di atas jumlah penduduk laki laki dan perempuan


terbanyak ada pada dusun Kebonkliwon.

Tabel 3. Jumlah Penduduk yang Mendapatkan Jamkesmas

Jumlah Peserta Jamkesmas


NO Dusun
1 Kateki 267
2 Tanggulangin 341
3 Dilem 372
4 Bongasan 128

19
5 Mandiran 181
6 Kebonkliwon 563
7 Kemasan 115
8 Krandan 93
9 Demangan 175
Jumlah 2235
(Sumber : Balai Desa Kebonrejo)
Pada tabel di atas dapat kita lihat, bahwa dusun dengan peserta jamkesmas
terbanyak terdapat di dusun Kebonkliwon.

II.3 Fasilitas umum

Tabel 4. Fasilitas umum pada desa Kebonrejo

TEMPAT IBADAH WC BALAI SEKOLAH


NO DUSUN UMUM DESA
MASJID MUSHOLLA

1 Kateki - 4 1 - -

2 Tanggulangin 2 3 - - 2

3 Dilem 3 1 - - 3

4 Bongasan 1 - - - -

5 Mandiran 1 2 - 1 2

6 Kebonkliwon 1 8 - - 2

7 Kemasan 1 0 1 - -

8 Krandan 1 1 - - -

9 Demangan 1 4 - - -

JUMLAH 11 23 2 1 9
(Sumber : Balai Desa Kebonrejo)

Tabel 5. Posyandu di Desa Kebonrejo

No. Dusun Jumlah Posyandu


1. Kateki 1

2. Tanggulangin 1

3. Dilem 1

20
4. Bongasan 1

5. Mandiran 1
6. Kebonkliwon 1
7. Kemasan 1
8. Krandan 1
9. Demangan 1
JUMLAH 9
(Sumber : Balai Desa Kebonrejo)

21
BAB III
DATA UMUM DUSUN KATEKI

III. 1. Keadaan Geografis

III. 1. 1. Letak wilayah


Dusun Kateki terletak di wilayah Desa Kebonrejo, Kecamatan Salaman,
Kabupaten Magelang, provinsi Jawa Tengah.

III. 1. 2. Batas wilayah


Wilayah Dusun Bongasan dibatasi oleh:
a. Sebelah Utara : Dusun Karanglo
b. Sebelah Timur : Dusun Brengkel (sungai)
c. Sebelah Selatan : Dusun Tanggul Angin
d. Sebelah Barat : Dusun Demangan

III. 1. 3. Luas Wilayah


Luas wilayah Dusun Kateki 68,63 Ha.

III. 2. Keadaan Demografi

II. 2. 1. Jumlah Penduduk


Jumlah penduduk dusun Kateki tahun 2011 adalah 863 jiwa.

II. 2. 2. Data Penduduk


Penduduk dusun Kateki sebanyak 863 jiwa, terdiri dari 230 KK, 436 laki
laki dan 427 perempuan. Penerima Jamkesmas pada dusun ini sebanyak 267 orang.
Mayoritas beragama Islam. (Sumber : Balai Desa Kebonrejo).

22
BAB IV
HASIL SURVEI MAWAS DIRI

Sebelum dilaksanakannya Survei Mawas Diri (SMD), terlebih dahulu dilakukan


upaya pendekatan terhadap perangkat desa. Hal ini dilakukan dengan tujuan agar
mendapatkan data saat dilakukannya SMD.
Pada hari Senin, tanggal 14 Agustus 2017 dilaksanakan pra SMD dan pada hari Selasa
dan Rabu, tanggal 15 16 Agustus 2017 dilaksanakan Survei Mawas Diri (SMD) di dusun
Gombong dan Wonotigo, Desa Kembanglimus. Sasaran survei ini adalah 100 kepala keluarga
di dusun tersebut dan dipilih secara acak.
Kuesioner dibuat dengan suatu pertanyaaan yang terstruktur meliputi komponen dasar
yang mempengaruhi kesehatan, yaitu lingkungan, perilaku, akses terhadap pelayanan
kesehatan, dan kependudukan.

Hasil survei mawas diri dusun Wonotigo dan Gombong, Desa Kembanglimus bulan
Agustus 2017
1. DATA UMUM
a) Jumlah Kepala keluarga : 100 KK

b) Jumlah anggota keluarga


Tabel 1. Jumlah Anggota Keluarga
No. Jumlah Anggota Keluarga Total
1. < 2 Anggota Keluarga 13
2. 2-4 Anggota Keluarga 71
3. > 4 Anggota Keluarga 16
Total Anggota Keluarga

c) Jumlah penghasilan (Total responden = 100 KK)


Rp 1.200.000,- s/d Rp
< Rp 1.200.000,- > Rp 2.500.000,-
2.500.000,-
81 (81%) 14(14%) 5(5%)

d) Keluarga yang memiliki tanaman obat keluarga (TOGA) minimal tiga (3) jenis. (Total
responden =100 KK)
YA TIDAK
28 (28%) 78 (78%)

23
e) Akses Pelayanan dan Pembiayaan Kesehatan
Tempat berobat responden dan anggota keluarganya. (Total responden =100 KK)
YANG TIDAK DIHARAPKAN
YANG DIHARAPKAN
- Tradisional (dukun/alternatif) (0)
Tenaga kesehatan (dokter, bidan,
- Diobati sendiri (0)
mantri) (86)
- Lain-lain (0)
97 (97%) 3 (3%)

f) Jarak dari rumah responden ke fasilitas kesehatan. (Total responden = 100 KK)
<1km 1-5km 6-10km >10km
13 (13%) 85 (85%) 2 (2%) 0

g) Sarana transportasi yang digunakan. (Total responden = 100 KK)


Jalan kaki Kendaraan pribadi Angkutan umum
4 (4%) 89 (89%) 7 (7%)

h) Keluarga responden adalah peserta Asuransi Kesehatan (BPJS, Jamkesmas, Jamkesda)


(Total responden: 100 KK)
Peserta Asuransi
Ya Tidak
Kesehatan
75 (75%) 75(75%) 25(25%)

2. DATA DAMPAK
A. Mortalitas
Tabel 2. Faktor Dampak Mortalitas, dalam satu (1) tahun terakhir
No. Mortalitas Persentase kejadian
1 Kematian Bayi 0%
2 Kematian Anak Balita 0%
3 Kematian Ibu Hamil 0%
4 Kematian Anggota Keluarga 0%

B. Morbiditas
Tabel 3. Faktor Dampak Morbiditas

24
Penyakit yang dijumpai dalam tiga (3) bulan
No Jumlah
terakhir
1 Batuk Pilek 33
2 Diare 3
3 Malaria 0
4 Demam berdarah 0
5 Gejala Chikungunya 0
6 TBC 0
7 Demam Tifoid 55
8 Gatal-gatal 6
9 Campak 0
10 Hepatitis 0
11 Varicella 0
12 Flu burung 0
13 Pneumonia 0
14 Asma 2

3. Kesehatan Ibu dan Anak, KB, Gizi, dan Imunisasi


1. Responden yang mempunyai bayi (0-12 bulan) di keluarganya (Total responden = 100
KK)

Ada Tidak
5 (5%) 95 (95%)
2. Yang menolong respoden dalam persalinan terakhir (khusus yang mempunyai bayi 0-12
bulan) ( Total Responden = 5)

YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN


Tenaga Kesehatan Dukun (0), lain-lain (0)
5 (100%) 0 (0%)

3. Responden yang pernah memiliki bayi BBLR (Berat Badan Lahir Rendah < 2500
gram) cukup umur (hamil 9 bulan). (Total responden = 100 KK, total responden yang
mempunyai bayi (0-12 bulan) = 5)
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Tidak (5) Ya (0)
5 (100%) 0%

25
4. Responden yang hanya memberikan ASI saja pada bayinya (0-6 bulan). (Total
responden = 100 KK, total responden yang mempunyai bayi (0-6 bulan = 2)
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (2) Tidak (0%)
100% 0%

5. Responden yang hanya memberikan ASI Ekslusif pada bayinya (6-12 bulan). (Total
responden = 100 KK, total responden yang mempunyai bayi (6-12bulan) = 3)

YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN


Ya (3) Tidak (0)
100% 0%

6. Responden yang memiliki bayi dan membawa bayi ke Posyandu. (Total responden =
100 KK, total responden yang mempunyai bayi = 5
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (5) Tidak (0)
100% 0%

7. Responden yang memiliki bayi yang memiliki buku KIA. (Total responden = 5 KK)

YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN


Ya (5) Tidak ( 0)
100% 0%

8. Responden yang memiliki bayi dan yang membawa buku KIA setiap ke posyandu.
(Total responden = 5)
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (5) Tidak (0)
100% 0%

9. Responden yang memiliki bayi dan pernah membaca buku KIA (Total responden = 5
KK)
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (4) Tidak (1)
80% 20%

26
10. Responden yang mengerti isi buku KIA (Total responden = 5 KK)
Cara menyusui bayi 3 (60%)
Imunisasi 4 (80%)
Pemberian kapsul vitamin A 2 (40%)
Pemberian makanan 2 (40%)
pendamping ASI
Tidak mengerti 1 (20%)

11. Responden yang memiliki bayi dan memperoleh imunisasi sesuai usia. (Total
responden = 100 KK, total responden yang mempunyai bayi (0-12bulan) = 5
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (5) Tidak (0)
100% 0%

12. Responden ibu nifas (dalam 40 hari setelah ibu melahirkan) mendapatkan 2 kapsul
vitamin A merah (1 kapsul diminum setelah melahirkan dan 1 kapsul lagi diminum
pada hari berikutnya paling lambat pada hari ke-28). (Total responden yang mempunyai
bayi (0-12bulan) =5 KK )
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (4) Tidak (1)
80% 20%

13. Responden yang memiliki anak balita (1-5 tahun atau 13-60 bulan). (Total responden = 100 KK)

Ada (25) Tidak (75)


25% 75%

14. Responden yang membawa anak balitanya selalu ditimbang setiap bulannya di
Posyandu. (Total responden = 25)
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (21) Tidak (4)
84% 16%
15. Responden yang memiliki anak balita yang memiliki buku KIA. (Total responden = 25)

27
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (22) Tidak (3)
88% 12%

16. Responden yang memiliki anak balita dan yang membawa buku KIA setiap ke
Posyandu (Total responden = 25)
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (22) Tidak (3)
88% 12%

17. Responden yang memiliki anak balita dan pernah membaca buku KIA (Total
responden = 25)

YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN


Ya(17) Tidak (8)
68% 32%

18. Responden yang memiliki balita dan mengerti isi buku KIA (Total responden = 25 KK)
Cara memberi makan anak 12 (48%)
Cara merangsang perkembangan anak 13 (52%)
Pemberian kapsul vitamin A pada anak 12 (48%)
Obat yang harus disediakan di rumah 9 (36%)
Tidak mengerti 7 (28%)

19. Responden yang memiliki balita dengan status gizi kurang/BGM/buruk. (Total
responden = bayi dan balita yang datang dan ditimbang ke Posyandu = 25 KK)
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Tidak (23) Ya (2)
92% 8%

IBU HAMIL
1. Responden yang pada keluarganya terdapat ibu hamil. (Total responden = 100 KK)

Ada (1) Tidak (99)


1% 99%

2. Responden yang melakukan pemeriksaan sesuai usia kehamilan. (Total responden =


100 KK, total ibu hamil = 1)

28
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (1) Tidak (0)
100% 0%

3. Tempat dimana responden melakukan pemeriksaan kehamilan. (Total responden = 1 )


Rumah Sakit 0 (0%)
Puskesmas 0 (0%)
Dokter/Dokter Spesialis 0 (0%)
Kandungan
Bidan desa setempat 1 (100%)
Bidan praktek swasta lain

4. Responden ibu hamil yang memiliki buku KIA. (Total responden ibu hamil = 1 )
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (1) Tidak (0)
100% 0%

5. Responden ibu hamil yang pernah membaca buku KIA. (Total responden ibu hamil =
1)
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (1) Tidak (0)
100% 0%

6. Responden yang mengerti isi buku KIA. (Total responden ibu hamil = 1)
Anjuran pemeriksaan Kehamilan secara rutin 1 (100%)
7. Pemberian imunisasi pada ibu hamil 1(100%) R

Tanda bahaya kehamilan 1 (100%) e


s
Tanda bayi akan lahir 1 (100%)
p
Tidak mengerti 0 (0%)
o
nden melakukan pemeriksaan sesuai kehamilan (min 1x pada T1, 1x pada T2, dan 2x
pada T3 (Total responden ibu hamil = 1)

Ya (1) Tidak (0)

100% 0%

29
8. Tempat responden merencanakan persalinan. (Total responden = 100 KK, total ibu
hamil = 1 )
YANG DIHARAPKAN
Rumah Sakit (0), Puskesmas (1), YANG TIDAK DIHARAPKAN
Bidan(0), Dokter Kandungan (0) Dukun (0)
Total (1)
100% 0%

9. Rencana penolong persalinan bagi responden. (Total responden = 100 KK, total ibu
hamil = 1 )
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Dokter (0) dan bidan (1) Dukun (0) dan sendiri/keluarga (0)
100% 0%

10. Responden yang di rumahnya telah terpasang stiker P4K (Perencanaan Persalinan dan
Pencegahan Komplikasi). (Total responden = 100 KK, total ibu hamil = 1 )
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (0) Tidak (1)
0% 100%

11. Responden yang mengalami gangguan kehamilan. (Total responden = 100, total ibu
hamil = 1 )
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Tidak (1) Ya (0)
100% 0%

12. Responden ibu hamil yang mendapatkan TTD (Tablet Tambah Darah) (Total responden
ibu hamil= 1 )
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (1) Tidak (0)
100% 0%

13. Responden yang mengetahui kelas ibu hamil (Total Responden = 1)

30
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (1) Tidak (0)
100% 0%

14. Responden yang pernah mengikuti kelas ibu hamil (Total Responden = 1)

YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN


Ya (1) Tidak (0)
100% 0%

15. Responden ibu hamil yang mengetahui apa saja yang dibicarakan pada kelas ibu hamil.
(Total responden = 1)
Kehamilan, perubahan tubuh dan keluhan 1(100%)
Perawatan kehamilan 0 (0%)
Persalinan 0 (0%)
Perawatannifas 0 (0%)
Tidak tahu 0 (0%)

16. Respon dari suami atau keluarga (Total Responden = 1)


YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (1) Kurang setuju (0), Tidaksetuju (0)
100% 0%

KB
1. Responden yang pada keluarganya terdapat pasangan usia subur (15-45 tahun dan
menikah) (Total responden = 100 KK)

Ada (55) Tidak (45)


2. 55% 45% Re
sp
onden yang menggunakan alat kontrasepsi (Total responden = 55 KK)

YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN


Ya (29) Tidak (26)
52% 48%
GIZI
1. Responden yang terbiasa untuk sarapan pagi. (Total responden = 100 KK)
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN

31
Ya (79) Tidak (21)
79% 21%

2. Responden yang selalu mengkonsumsi aneka ragam makanan/menu seimbang. (Total


responden = 100 KK)
YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN
Ya (93) Tidak (7)
93% 7%

3. Responden yang selalu menggunakan garam beryodium. (Total responden = 100 KK)

YANG DIHARAPKAN YANG TIDAK DIHARAPKAN


4. Bent
Ya (92) Tidak (8)
92% 8% uk
garam yang digunakan responden. (Total responden = 8 KK)

Halus 2 (25%)
Krosok 1 (12,5%)
Bata 5 (62,5%)

5. Tempat responden membeli garam. (Total responden = 100 KK)

Pasar 30 (30%)
Warung 70 (70%)
Tukang sayur 0
Lain-lain (Supermarket, 0
minimarket)

6. Merk garam responden beryodium. (Total responden = 100 KK)

Kembang layar 41(41%)


Gajah 15(15%)
Revina 14(14%)
4. Rum ah dan
Jempol 17(17%)
Lain-lain 13(13%)

Lingkungan

32
Komponen Rumah Sehat
1. Responden yang memiliki langit-langit rumah (Total responden = 100 KK)
Tidak ada (77) Ada, bersih, rawan Ada, bersih, kuat dan tinggi
kecelakaan (6) min 2,75 m (17)
77% 6% 17%

2. Responden yang memiliki dinding rumah (Total responden =100 KK)


Non permanen (Bukan Semi permanen / Permanen dan kedap air
tembok, terbuat dari tembok tidak diplester (62)
anyaman bambu) (21) (17)
21% 17% 62%

3. Responden yang memiliki lantai rumah (Total responden = 100 KK)

4. Tanah (28) Seluruh lantai Seluruhnya kedap Seluruhnya Pi


plester kasar (25) air, sebagian keramik (26) ntu
keramik (21)
28% 25% 21% 26%
rumah responden. (Total responden = 100 KK)
Hanya ada pintu utama (40) Setiap ruang tidur terpasang pintu
(60)
40% 60%

5. Responden yang memiliki jendela kamar tidur (Total responden = 100 KK)
Tidak ada (21) Ada (79)

21% 79%

6. Responden yang memiliki jendela ruang keluarga (Total responden = 100 KK)
Ada (84) Tidak ada (16)

84% 16%

7. Responden yang memiliki ventilasi di rumah (Total responden = 100 KK)


Tidak ada Ada, <10% luas Ada, >10% luas lantai, Ada, >10% luas lantai,
(20) lantai (23) tidak dipasang kasa (52) dipasang kasa (5)

33
20% 23% 52% 5%

8. Responden yang memiliki lubang asap dapur (Total responden = 100 KK)
Ada dan berfungsi dengan Ada (29) Tidak ada (49)
baik (22)
22% 29% 49%

9. Responden yang memilki rumah dengan pencahayaan (pencahayaan alamiah) (Total


responden =100 KK)
Terang, enak untuk membaca Kurang terang, bila Tidak terang, tidak dapat
dan tidak silau (39) untuk membaca mata digunakan untuk membaca
terasa sakit (49) (12)
39% 49% 12%

10. Responden yang setiap ventilasinya terpasang kassa nyamuk (pencegahan terhadap
kemungkinan resiko penularan penyakit oleh hewan serangga / nyamuk). (Total
responden = 100 KK)
Ada pada semua ventilasi (8) Ada sebagian Tidak ada (88)
terutama kamar tidur
(4)
8% 4% 88%

Sarana Sanitasi

Sumber Air Bersih Yang Digunakan Responden


Sumur Gali 98 (98%)
Sumur Pompa 2 (2%)
PDAM 0
Dll 0
Total 100%

5. KHUSUS
1. Khusus Tentang Sumur Gali. (Total responden = 98 KK)
Uraian Ya Tidak
Kekeruhan air 15 (15%) 83 (85%)
Warna air 14 (14%) 84 (86%)
Rasa air 4 (4%) 94 (96%)

34
Bau air 8 (8%) 90 (92%)
Jarak dengan jamban < 10 meter 37 (37%) 61 (63%)
Jarak dengan sumber pencemaran kotoran 31 (31%) 67 (69%)
hewan, sampah, genangan air <10 meter
Genangan air dalam jarak < 2meter 20 (20%) 78 (80%)
Saluran pembuangan air yang rusak atau 15 (15%) 83 (85%)
tidak ada
Semen yang mengitari sumur radius < 1 40 (40%) 58 (60%)
meter
Ember dan tali timba yang diletakkan tidak 20 (20%) 78 (80%)
sesuai tempatnya sehingga memungkinkan
pencemaran
Bibir sumur / cincin tidak sempurna 21 (21%) 77 (79%)
(memungkinkan air merembes ke dalam
sumur
Dinding semen sepanjang ke dalaman 3 37 (37%) 61 (63%)
meter dari atas permukaan tanah tidak
diplester, tutup rapat / tidak sempurna

2. Responden yang memiliki sarana air bersih (SAB) (Total responden = 100 KK)
Ada, milik sendiri, Bukan milik Ada, milik sendiri, Bukan milik
memenuhi syarat sendiri, memenuhi tidak memenuhi sendiri, tidak
(60) syarat (15) syarat (19) memenuhi syarat
(6)
60% 15% 19% 6%

3. Responden yang memiliki jamban (Total responden = 100 KK)


Tidak ada (15) Ada tapi tidak memenuhi Ada dan memenuhi
syarat (21) syarat (64)
15% 21% 64%

PERTANYAAN KHUSUS TENTANG JAMBAN (Total responden = 85 KK)


Uraian Ya Tidak

35
Penampungan akhir kotoran/jamban berjarak < 10 m 54 (63%) 31 (37%)
dengan sumber air
Penutup sumur resapan jamban (penampungan akhir 35 (41%) 50 (59%)
kotoran) tidak kedap air
Konstruksi jamban memungkinkan binatang penyebar 20 (23%) 65 (77%)
penyakit menjamah kotoran dalam jamban
Jamban menimbulkan bau 5 (5%) 80 (95%)
Jamban tidak selalu terjaga kebersihannya 39 (45%) 46 (55%)

4. Responden yang memiliki sarana pembuangan air limbah (Total responden = 100 KK)
Ada, jarak dengan sumber air Ada, jarak dengan sumber air < Tidak ada
> 10 meter atau ke saluran 10 meter atau kesaluran (31)
kota (26) terbuka (43)
26% 43% 31%

PERTANYAAN KHUSUS SPAL. (Total responden = 69 KK )


Uraian Ya Tidak
Jarak antara SPAL dengan sumber air >10 m 48 (69%) 21 (31%)
SPAL tertutup 46 (66%) 23 (34%)
SPAL tidak berbau 45 (65%) 24 (35%)
Aliran SPAL lancar/tidak menggenang 55 (79%) 14 (21%)

5. Responden yang memiliki sarana pembuangan sampah (Total responden = 100 KK)
Ada, kedap air dan Ada, tidak kedap air dan tidak Tidak ada (40)
tertutup (24) tertutup (36)
24% 36% 40%

Perilaku Penghuni
1. Kebiasaan responden sering membuka jendela. (Total responden =100 KK)
Setiap hari (38) Kadang-kadang (33) Tidak pernah (29)
38% 33% 29%

2. Responden yang sering menyapu dan mengepel rumah (Total responden = 100 KK)
Setiap hari (72) Tiap tiga hari (11) Seminggu (17)
72% 11% 17%

36
3. Tempat dimana responden membuang tinja. (Total responden = 100 KK)
Dibuang kesungai/kebun/kolam/sembarangan Ke wc/jamban (94)
(6)
6% 94%

4. Responden yang selalu membuang sampah pada tempatnya. (Total responden = 100
KK)
Dimanfaatkan / Ke TPS / petugas Sungai/kebun/kolam/
daur ulang (15) sampah (13) sembarangan (72)
15% 13% 72%

5. Kepadatan penghuni dalam rumah. (total responden= 100 KK)


< 8 m2 perorang (50) >8 m2 perorang (50)
50% 50%

6. Keberadaan tikus dalam rumah. (Total responden =100 KK)


Ada (86) Tidak ada (14)
86% 14%

7. Keberadaan lalat dalam rumah. (Total responden = 100 KK)


>5 ekor (42) < 5 ekor (58)
42% 58%

8. Keberadaan kecoa dalam rumah. (Total responden = 100 KK)


Ada (78) Tidak ada (22)
78% 22%

9. Keberadaan nyamuk dalam rumah. (Total responden = 100 KK)


Ada (80) Tidak ada (20)
80% 20%

10. Keberadaan jentik nyamuk di penampungan air (bak mandi, gentong, dll). (Total
responden = 100 KK)
Ada (11) Tidak ada (89)
11% 89%

11. Letak kandang ternak. (Total responden = 100 KK)


Menyatu dengan Terpisah dari Terpisah dari rumah >10 m

37
rumah (14) rumah <10 m (53) atau tidak punya ternak (33)
14% 53% 33%

G. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (Total Responden = 100 KK)


No. Pertanyaan Ya Tidak
1. Apakah persalinan di keluarga Anda 84 (84%) 16 (16%)
ditolong oleh tenkes terampil?
2. Apakah Anda memeriksakan kehamilan 73 (73%) 27 (27%)
minimal selama 4 kali selama hamil
3. Apakah di keluarga Anda hanya memberi 81 (81%) 19 (19%)
ASI eksklusif saja pada bayi sampai usia 6
bulan?
4. Apakah balita anda ditimbang secara rutin 92 (92%) 8 (8%)
(minmal 8 kali setahun)?
5. Apakah keluarga Anda biasa makan dengan 93 (93%) 7 (7%)
gizi seimbang?
6. Apakah keluarga Anda menggunakan air 98 (98%) 2 (2%)
bersih untuk kebutuhan sehari-hari?
7. Apakah Anda biasa BAB di jamban sehat? 89 (89%) 11 (11%)

8. Apakah keluarga anda sehari-hari 55 (55%) 45 (45%)


membuang sampah pada tempatnya?
9. Apakah keluarga Anda menggunakan lantai 57 (57%) 43 (43%)
rumah kedap air (bukan tanah)?
10. Apakah keluarga Anda biasa mencuci 87 (87%) 13 (13%)
tangan dengan sabun sebelum makan dan
sesudah makan?
11. Apakah ada anggota keluarga yang 72 (72%) 28 (28%)
merokok?

12. Apakah keluarga anda melakukan aktifitas 36 (36%) 64 (64%)


fisik min 30 menit setiap hari?
13. Apakah anggota keluarga Anda terbiasa 86 (86%) 14 (14%)
menggosok gigi minimal 2 kali sehari yaitu
pagi sebelum makan dan malam sebelum
tidur?

14. Apakah tidak ada anggota keluarga Anda 2 (2%) 98 (98%)


yang minum miras/narkoba?

38
15. Apakah keluarga Anda menjadi 78 (78%) 22 (22%)
anggota JPK/Dana Sehat/Asuransi
Kesehatan/BPJS?
16. Apakah di lingkungan Anda melakukan 14 (14%) 86 (86%)
Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN)
seminggu sekali?

Hasil survey tersebut di atas mengenai status kesehatan masyarakat, ditemukan beberapa
masalah kesehatan yang persentasenya kurang dari 100 % di dusun Gombong dan dusun
Wonotigo, desa Kembanglimus, Kecamatan Borobudur, kabupaten Magelang, yaitu:

No. Uraian Hasil


1. Tidak menggunaan KB (alat kontrasepsi) 55%
2. Ibu tidak membaca dan mengerti buku KIA 80%
3. Tidak ada penanganan ibu nifas (dalam 40 hari setelah melahirkan)
mendapatkan 2 kapsul vitamin A merah (1 kapsul diminum setelah 80%
melahirkan dan 1 kapsul diminum pada hari berikutnya paling lambat
hari ke-28)
4. Tidak memiliki lubang asap dapur 51%
5. Tidak ada ventilasi atau lubang udara yang terpasang kassa nyamuk 12%
6. Tidak memiliki sarana pembuangan air limbah 69%
7. Responden tidak memiliki sarana pembuangan sampah 55,5%
8. Responden tidak selalu membuang sampah pada tempatnya 28%
9. Keberadaan vektor dalam rumah
9.1 Tikus 86%
9.2 Kecoa 78%
9.3 Nyamuk 80%
10. Letak kandang ternak tidak terpisah dari rumah > 10m 33%
11. Anggota keluarga yang merokok 28%
12. Keluarga yang di lingkungannya tidak terbiasa melakukan
pemberantasan sarang nyamuk 1 minggu sekali 14%
13. Responden yang tidak memiliki langit-langit rumah 83%
Tabel 6 Masalah Kesehatan di dusun Gombong dan Wonotigo

39
BAB V

ANALISIS MASALAH

V.1. Hasil Survei Mawas Diri Dusun Gombong dan Dusun Wonotigo, Desa Kembang

Limus, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang

Penelitian pendahuluan (Survei Mawas Diri) telah dilakukan di Dusun

Gombong dan Wonotigo, Desa Kembang Limus, Kecamatan Borobudur, Kabupaten

Magelang pada tanggal 14 Agustus 2017. Penilaian prioritas masalah dilakukan pada

16 orang perwakilan masyarakat dusun ini. Pada Musyawarah Masyarakat Desa

(MMD) yang dilaksanakan tanggal 16 Agustus 2017. Metode pengumpulan data yang

digunakan adalah pembagian kuesioner yang berisi daftar pertanyaan, meliputi data

umum (identitas subyek penelitian) serta faktor-faktor yang mempengaruhi status

kesehatan yaitu tingkat pendidikan, tingkat pekerjaan, kesehatan ibu dan anak, ibu

hamil, rumah dan lingkungan, perilaku penghuni, perilaku anggota keluarga, dan

mengenai desa wisata.

40
Gambar 5.1. Tahapan Analisis Masalah

Gambar di atas menunjukkan tahapan kegiatan yang dilakukan di Dusun

Gombong dan Wonotigo, Desa Kembang Limus. Hasil Survei Mawas Diri (SMD)

yang terkumpul, kemudian direkapitulasi untuk menentukan masalah masalah

kesehatan yang ada di dusun ini. Hasil rekapitulasi tersebut dianalisis untuk

menentukan prioritas masalah.

Hasil SMD memberikan gambaran permasalahan yang ada di Dusun

Gombong dan Wonotigo, suatu hal dianggap sebagai masalah adalah apabila

didapatkan persentase hasil kurang dari target yang ditetapkan oleh Dinkes Kab.

Magelang tahun 2017. Permasalahan yang didapatkan dari hasil Survei Mawas Diri

(SMD) adalah sebanyak 13 masalah, yaitu :

Tabel5.1.PerbandinganHasilSurveidenganTargetDinkesKab.Magelang2017

No. Indikator Hasil(%) TargetDinkesKab.

Magelang(2017)
KesehatanIbudanAnak,KB,GizidanImunisasi
1 Ibu tidak membaca dan mengerti buku KIA 80% 100%
2 Tidak ada penanganan ibu nifas (dalam 40 80% 90%
hari setelah melahirkan) mendapatkan 2
kapsul vitamin A merah (1 kapsul diminum
setelah melahirkan dan 1 kapsul diminum
pada hari berikutnya paling lambat hari ke-
28)
Lainlain
3 Tidak ada penggunaan KB/alat kontrasepsi 55% 80%

padapasanganusiasubur(PUS)
IndikatorRumahSehat
4 Tidakadanyalangitlangitrumah 17% 70%
5 Tidakadanyalubangasapdapur 51% 70%
6 Tidak adaVentilasi atau lubang udarayang 12% 70%

41
dipasangkasanyamuk
7 Tidakadanyasaranapembuanganairlimbah 69% 70%
8 Tidak adanya sarana pembuangan sampah 55.5% 70%

kedapairdantertutup
9 Tidakmembuangsampahpadatempatnya 28% 70%
10 Keberadaanvektordalamrumah 100%

Tidakbebastikusdalamrumah 86%

Tidakbebaskecoadalamrumah 78%

Keberadaannyamukdalamrumah 80%
11 Letak kandang ternak tidak terpisah dari 33% 70%

rumah>10m
PerilakuAnggotaKeluarga(16IndikatorPHBS)
12 Anggotakeluargayangmerokok 28% 70%
13 Tidak melakukan pemberantasan sarang 14% 100%

nyamuk(PSN)dilingkunganseminggusekali

Hasil SMD memberikan gambaran permasalahan yang ada di Dusun Gombong dan

Wonotigo. Ditemukan 13 masalah dari hasil survey, kemudian dilakukan penggabungan pada

beberapa masalah.

MMD dilaksanakan pada hari Rabu, 16 Agustus 2017 yang dihadiri oleh perwakilan

Kepala Desa Kembanglimus, Kepala Dusun Gombong dan Wonotigo, kader kader Dusun

Gombong dan Wonotigo, tokoh masyarakat, perwakilan warga Dusun Gombong dan

Wonotigo, perwakilan Puskesmas Borobudur, serta Dokter Muda Fakultas Kedokteran

Universitas Trisakti Jakarta sebagai fasilitator untuk dilakukan persamaan persepsi tentang

masalah kesehatan yang akan dibahas. Dari 13 masalah kesehatan tersebut disepakati 7

masalah yang akan dibahas dengan menggunakan pemungutan suara terbanyak dari

perwakilan warga Dusun Gombong dan Wonotigo, Desa Kembang Limus, Kecamatan

Borobudur, Kabupaten Magelang. Adapun hasil MMD adalah terpilihnya 7 masalah sebagai

berikut:

42
1. Masalah penggunaanKB/alatkontrasepsipadapasanganusiasubur(PUS)

2. Masalah ventilasiataulubangudarayangtidakdipasangkasanyamuk

3. Masalah tidakadanyasaranapembuanganairlimbah

4. Masalah kurangnya keberadaan sarana pembuangan sampah yang kedap air dan

tertutup serta responden yang tidak membuang sampah pada tempatnya

5. Masalah keberadaan tikus, kecoa, dan nyamuk dalam rumah

6. Masalah masih banyak anggota keluarga yang merokok

7. Masalah kegiatan pembrantasan nyamuk

Berbagai masalah fisik dan non fisik di atas kemudian diprioritaskan berdasarkan

metode USGP. Modifikasi metode ini mengacu pada 4 indikator sebagai berikut:

Urgency (mendesaknya)

Seriousness (kegawatannya)

Growth (perkembangannya)

Potency (sumber daya)

Masing-masing indikator diberi skor 1 5. Hal tersebut dimaksudkan untuk

memudahkan warga masyarakat dalam memberikan penilaian pada setiap masalah yang ada.

Urgency (mendesaknya)

Nilai 1 : Tidak mendesak

2 : Kurang mendesak

3 : Cukup mendesak

4 : Mendesak

5 : Sangat mendesak

Seriousness (kegawatannya)

Nilai 1 : Tidak gawat

2 : Kurang gawat
43
3 : Cukup gawat

4 : Gawat

5 : Sangat gawat

Growth (perkembangannya)

Nilai 1 : Lebih sedikit penduduk yang terkena

2 : Sedikit penduduk yang terkena

3 : Cukup banyak penduduk yang terkena

4 : Banyak penduduk yang terkena

5 : Sangat banyak penduduk yang terkena

Potency (sumber daya)

Nilai 1 : Tidak banyak

2 : Kurang banyak

3 : Cukup banyak

4 : Banyak

5 : Sangat banyak

Prioritas masalah ditentukan berdasarkan hasil penjumlahan dari keempat indikator di

atas. Masalah kesehatan yang mempunyai total nilai tertinggi merupakan prioritas utama.

Urutan prioritas masalah tersebut terdapat dalam tabel berikut ini:

Tabel 5.2. Prioritas Masalah

No Masalah U S G P Jumlah Urutan


1 Tidak ada penggunaan KB/alat 3,6 3,5 3,6 3,2 13,9 6

kontrasepsi pada pasangan usia

subur (PUS)
2 Tidak ada Ventilasi atau lubang 5 3,3 3,3 3,1 14,7 4

44
udara yang dipasang kasa

nyamuk
3 Tidak ada Sarana pembuangan 4,19 3,8 3,8 3,1 14,9 2

air limbah
4 Tidak ada Keberadaan sarana 4,76 4,02 4,1 3,5 16,4 1

pembuangan sampah yang kedap

air dan tertutup serta responden

yang membuang sampah pada

tempatnya
5 Rumah tidak bebas tikus, kecoa 4,01 3,6 3,7 3,1 14,4 5

dan nyamuk
6 Anggota keluarga merokok 5,03 3,5 3,12 3,2 14,8 3
7 Tidak ada pemberantasan 3,15 3,4 3,1 3,1 12,7 7

nyamuk

BAB VI
ALTERNATIF PENYEBAB DAN PEMECAHAN MASALAH

Tahapan selanjutnya setelah dilakukan analisis penyebab masalah adalah memberikan


alternatif pemecahan masalah. Masalah yang terdapat di Dusun Kateki dikategorikan menjadi
masalah fisik dan non fisik yang telah dijelaskan dalam bab sebelumnya dengan alternatif
pemecahan masalah yang tertulis pada tabel 7.

Tabel 8. Alternatif pemecahan masalah


No Masalah Penyebab Alternatif Pemecahan

1 Tidak Tidak membersihkan semua Melakukan penyuluhan


membersihkan bagian rumah secara tentang pentingnya
rumah dan menyeluruh membersihkan rumah
halaman setiap hari Tidak mempunyai waktu dan halaman
untuk membersihkan rumah

45
Kesadaran warga yang
kurang tentang pentingnya
kebersihan rumah dan
halaman
2 Tidak melakukan Pengetahuan masyarakat Melakukan penyuluhan
Pemberantasan kurang tentang PSN tentang PSN (4M)
Sarang Nyamuk Kurang sosialisasi tentang Gerakan Jumat Bersih

(PSN) seminggu pentingnya PSN

sekali
3 Tidak memiliki Kebiasaan membuang tinja Melakukan penyuluhan
jamban yang sehat tidak pada tempatnya (kali kepada warga tentang
dan Tidak atau sungai) jamban bersih dan
membuang tinja ke Pengetahuan yang kurang sehat
Keterbatasan dana
wc/jamban Usulan pendanaan
untuk pembiayaan
pembuatan jamban
bersih dan sehat
melalui PNPM dan
ADD
4 Tidak memberikan Kurangnya waktu bagi ibu Melakukan penyuluhan
ASI eksklusif menyusui dikarenakan harus tentang ASI eksklusif
Menampung ASI
bekerja
Kurangnya pengetahuan dalam wadah bersih
masyarakat tentang
pentingnya pemberian ASI
eksklusif
5 Tidak memiliki Kurangnya pengetahuan Penyuluhan tentang
sarana tentang SPAL yang baik dan SPAL yang baik dan
pembuangan air benar benar
limbah > 10 meter Kurangnya lahan masyarakat

dari sumber air


6 Tidak memiliki Keterbatasan lahan untuk Penyuluhan tentang
sarana pembuatan sarana standar pembuatan
pembuangan pembuangan sampah kedap sarana pembuangan
sampah kedap air air yang sesuai dengan sampah kedap air dan

46
dan kebiasaan standar cara pengolahan
Pengetahuan kurang tentang
buang sampah sampah
sarana pembuangan sampah
kedap air sesuai standar dan
pengolahan sampah

7 Kandang ternak Lahan kurang untuk Penyuluhan tentang


terpisah dari pembuatan kandang ternak pentingnya pembuatan
rumah < 10 m atau yang baik dan sesuai standar kandang ternak yang
menyatu dengan Masalah keamanan baik dan sesuai standar
rumah Membersihkan
kandang ternak secara
rutin dan teratur
8 Tidak membuka Jendela tidak bisa dibuka Penyuluhan tentang
jendela kamar (permanen) pentingnya membuka
tidur minimal 1 Masalah keamanan jendela kamar tidur
Menghindari kotornya rumah
jam sehari
jika jendela dibuka
Kurang pengetahuan
pentingnya membuka jendela
kamar tidur minimal 1 jam

9. Rumah tidak Kurangnya pengetahuan Penyuluhan P4K


terpasang stiker warga tentang fungsi
P4K pemasangan stiker P4K di
depan rumah
Menempel stiker di lemari
kamar

47
BAB VII
STRATEGI PENENTUAN INTERVENSI MASALAH

VII.1 Pengelompokan Intervensi Masalah

Tahap selanjutnya setelah didapatkan alternatif pemecahan masalah melalui


musyawarah masyarakat desa yaitu menentukan intervensi masalah. Intervensi masalah ini
dilakukan dalam bentuk pendekatan kepada masyarakat melalui langkah-langkah sebagai
berikut:

1) Pembinaan umum, yaitu :


a) Dukungan politis
b) Persiapan petugas
2) Pembinaan lokal, yaitu:
a) Pendekatan tokoh masyarakat
b) Diagnosis masalah kesehatan oleh masyarakat
c) Perumusan upaya penanggulangan masalah oleh masyarakat
d) Pelaksanaan kegiatan penanggulangan masalah oleh masyarakat
e) Pembinaan dan pengembangan

Tahapan intervensi masalah dirumuskan bersama dengan masyarakat Dusun


Bungasan, Desa Kebonrejo yang hadir dalam Musyawarah Masyarakat Desa (MMD) pada
48
tanggal 29 Maret 2012 di kediaman Kepala Dusun Kateki, Desa Kebonrejo, Kecamatan
Salaman, Kabupaten Magelang. Perumusan tersebut menggunakan tabel 2x2 seperti di bawah
ini. Tabel ini berisi 2 kolom yaitu kategori mudah dan sulit serta 2 baris yaitu kategori penting
dan kurang penting. Tabel ini bertujuan untuk menentukan alternatif pemecahan masalah
yang dapat dikerjakan terlebih dahulu.
Dalam hal ini yang dimaksud dengan kategori mudah dan sulit adalah apakah kegiatan
tersebut mudah dilakukan atau sulit dilihat berdasarkan sumber daya manusia, pendanaan,
waktu, kemampuan, teknologi dan ketersediaan material. Sedangkan yang dimaksud dengan
penting atau kurang penting adalah seberapa besar masalah atau kegiatan ini memberikan
efek di kemudian hari baik efek yang ditimbulkan secara langsung maupun efek ikutannya.

Tabel 9. Pengelompokan intervensi masalah berdasarkan kepentingan dan kemudahannya


Penting Tidak penting

Mudah 1. Tidak memiliki sarana pembuangan sampah dan


kebiasaan membuang sampah pada tempatnya
2. Tidak memberikan ASI ekslusif
3. Tidak membuka jendela kamar tidur minimal 1
jam sehari
4. Kebiasaan membersihkan rumah dan halaman
5. Tidak melakukan pemberantasan sarang nyamuk
(PSN) tiap seminggu sekali
6. Rumah tidak terpasang stiker P4K
7. Kebiasaan tidak membersihkan rumah dan
halaman
Sulit 1. Tidak memiliki jamban yang memenuhi syarat
dan kebiasaan BAB di jamban
2. Tidak memiliki sarana pembuangan air limbah >
10 meter
3. Kandang ternak terpisah dari rumah < 10 m atau
menyatu dari rumah

Kelompok masalah yang dapat diintervensi terlebih dahulu adalah masalah yang
tercantum dalam tabel 2x2 kategori penting dan mudah. Kategori ini memberikan gambaran
bahwa masalah yang dihadapi adalah masalah yang penting (sangat berpengaruh pada
masyarakat dan lingkungan sekitar) serta mudah ditangani (masyarakat mempunyai potensi
untuk menyelesaikan masalah tersebut). Sesuai dengan musyawarah masyarakat dusun

49
Kateki Desa Kebonrejo, intervensi yang dapat dilakukan adalah berupa penyuluhan tentang
penggunaan jamban sehat, penyuluhan tentang penyuluhan tentang pemberian ASI eksklusif,
penyuluhan tentang P4K, dan penyuluhan tentang program pemberantasan sarang nyamuk.
Permasalahan tersebut dapat diselesaikan dalam waktu singkat (jangka pendek) dan dana
yang dibutuhkan sedikit, waktu yang diperlukan cukup singkat, serta tenaga kerja dan
pelaksanaannya tidak rumit.
Masalah selanjutnya yang dapat diintervensi adalah masalah mengenai pembuatan
jamban sehat dan sarana pembuangan sampah. Apabila masalah tersebut dibiarkan lama dapat
memberikan dampak negatif dan luas namun penyelesaian masalah tersebut tidak mudah.
Kesulitan yang terjadi mengenai dana yang dibutuhkan cukup banyak, tenaga yang handal
juga diperlukan, waktu yang diperlukan juga cukup lama.

VII.2 Rencana Pemecahan Masalah ( Plan of Action )

Setelah dapat menentukan intervensi masalah yang akan dilaksanakan, langkah


berikutnya yaitu membuat rencana pelaksanaan intervensi masalah ( Plan of Action ).
1) Rencana kegiatan
2) Rencana tujuan kegiatan
3) Rencana sasaran kegiatan
4) Rencana sumber daya manusia yang akan melaksanakan intervensi
5) Rencana lokasi pelaksanaan kegiatan
6) Rencana sumber pembiayaan intervensi
7) Rencana tolak ukur yang ingin dicapai

Sesuai dengan waktu pelaksanaan, kami membagi rencana pelaksanaan intervensi di


masyarakat menjadi tiga yaitu :
1) Rencana pelaksanaan jangka pendek yaitu kegiatan yang diaksanakan dalam
jangka waktu 1 tahun.
2) Rencana pelaksanaan jangka menengah yaitu kegiatan yang dilaksanakan dalam
jangka waktu 1-3 tahun.
3) Rencana pelaksanaan jangka panjang yaitu kegiatan yang dilaksanakan dalam
jangka waktu 3-5 tahun.

50
Sesuai dengan tabel Plan of Action di bawah, realisasi pemecahan masalah yang akan
dilakukan Mahasiswa adalah pemecahan masalah yang termasuk ke dalam rencana jangka
pendek. Karena adanya kendala berupa keterbatasan waktu dan sumber daya maka alternatif
pemecahan masalah yang sesuai dengan pendapat masyarakat yang hadir dalam MMD saja
yang akan dilaksanakan.

51
PLAN OF ACTION MASALAH FISIK DAN NON FISIK
DUSUN KATEKI DESA KEBONREJO

JangkaPendek

No Kegiatan Tujuan Sasaran Lokasi Pelaksana Waktu Dana


1. a. Persiapan
Pembuatan Memiliki materi Dokter muda Puskesmas Dokter Sebelum Dana
materi penyuluhan TRISAKTI muda intervensi swadaya
penyuluhan TRISAKTI desa (27 dokter
Maret 2012) muda

Pemilihan Terdapat jadwal Kades, Dusun Dokter Sebelum


tempat dan dan tempat Kadus, Kateki, Desa muda intervensi
waktu untuk Dokter muda Kebonrejo TRISAKTI desa (27
penyuluhan TRISAKTI Maret 2012)

2. Pelaksanaan
Penyuluhan Warga semakin Kades, Musholah Dokter Waktu yang Dana
tentang mengerti dan Kadus, Desa Kateki muda disepakati swadaya
Jamban memahami Kader, Kidul, TRISAKTI warga (29 dokter
Sehat pentingnya perangkat Kediaman Maret 2012, muda
jamban sehat desa dan Ibu Darsi 31 Maret
dusun serta (bidan desa), 2012, 3
Warga dusun Kediaman April 2012)
Bongasan Bapak Syafii

52
Penyuluhan Warga mengerti Kades, Kediaman Dokter Waktu yang Dana
tentang ASI dan memahami Kadus, Ibu Darsi muda disepakati swadaya
eksklusif tentang Kader, (Bidan Desa) TRISAKTI warga (31 dokter
kelebihan perangkat Maret 2012) muda
pemberian ASI desa dan
eksklusif dusun, serta
Warga dusun
Kateki
Penyuluhan Warga Kades, Musholah Dokter Waktu yang Dana
tentang PSN memahami cara- Kadus, Dusun Kateki muda disepakati swadaya
cara Kader, Kidul, TRISAKTI warga (29 dokter
memberantas perangkat Kediaman Maret 2012, muda
sarang nyamuk warga dan Ibu Darsi 31 Maret
agar terhindar Warga dusun (Bidan Desa), 2012, 3
dari penyakit Kateki Kediaman April 2012)
demam Bapak Syafii
berdarah,
malaria, dan
chikungunya
Penyuluhan Mewujudkan Kades, Kediaman Dokter Waktu yang Dana
tentang P4K pelan aktif Kadus, Ibu Darsi Muda FK disepakati swadaya
suami, warga, Kader, (Bidan Desa), TRISAKTI (31 Maret dokter
dan masyarakat perangkat Kediaman 2012, 3 Muda
untuk warga dan Bapak Syafii April 2012)
menjalankan Warga dusun
perencanaan Kateki
persalinan dan
pencegahan
komplikasi

53
PLAN OF ACTION MASALAH FISIK DAN NON FISIK

Jangka Panjang

No Kegiatan Tujuan Sasaran Lokasi Pelaksana Waktu Dana


1. Pembuatan Mendapat Dinas Kantor Perangkat Sesuai Swadaya
proposal dukungan dari Kesehatan kepala desa desa dengan sesuai hasil
permohonan instalasi terkait Pemerintah dan kepala Kebunrejo kesepakatan MUSREN
dana berupa Daerah dusun dan warga bersama BANGDES
pendanaan dan Magelang dusun
arahan untuk Kateki
pembuatan
jamban sehat
dan sarana
pembuangan
sampah

BAB VIII
INTERVENSI

54
Berdasarkan prioritas masalah didapatkan prioritas pertama adalah tidak membersihkan
rumah dan halaman setiap hari. Akan tetapi karena terbatasnya waktu dan dana, maka diputuskan
untuk melakukan intervensi di Dusun Kateki dengan menitik beratkan pada masalah yang lebih
mudah dan penting untuk diwujudkan, dalam hal ini masalah tentang kesadaran masyarakat
mengenai perilaku hidup bersih, pemberantasan sarang nyamuk, Jamban sehat, ASI eksklusif dan
P4K. Perwujudan intervensi ini disajikan dalam bentuk penyuluhan yang lebih diprioritaskan
dalam pemberian informasi yang sebelumnya sudah dilakukan MMD (Musyawarah Masyarakat
Desa) dengan dihadiri oleh kepala desa, kepala dusun, para kader dan warga dusun Kateki.

VIII. 1. LAPORAN PELAKSANAAN MUSYAWARAH MASYARAKAT DESA (MMD)


DI DUSUN KATEKI

Musyawarah Masyarakat Desa telah dilaksanakan pada hari Kamis, 29 Maret 2012 pukul
09.00 13.00 WIB di kediaman bapak kepala dusun Kateki. Pertemuan ini dilaksanakan dengan
tujuan :
1. Menentukan kemungkinan penyebab dan cara mengatasi masalah kesehatan yang timbul
berdasarkan masalah yang ditemukan dalam SMD.
2. Memaparkan penentuan prioritas masalah yang ditemukan melalui SMD.
3. Menentukan pemecahan masalah berdasarkan prioritas masalah.
4. Pemecahan masalah baik jangka pendek, menengah, maupun panjang dengan
memperhatikan potensi yang ada di tempat tersebut, serta bentuk kontribusi masyarakat
setempat dan pengembangannya.

VIII.1.1. Prioritas Masalah


Setelah dilakukan analisis dan MMD (Musyawarah Masyarakat Desa), maka didapatkan
prioritas utama masalah kesehatan pada Dusun Kateki ialah masalah tidak membersihkan rumah
dan halaman setiap hari.

VIII.1.2. Perumusan Rencana Kegiatan

55
Rencana kegiatan yang akan dilakukan oleh Kader, dan mahasiswa Fakultas Kedokteran
Universitas Trisakti untuk pemecahan masalah masalah kesehatan yang ada di Dusun Kateki
adalah penyuluhan mengenai Perilaku hidup bersih dan sehat, Pemberantasan Sarang Nyamuk,
Jamban Sehat, ASI Eksklusif, dan P4K.

VIII.1.3. Laporan Kegiatan MMD


Hari / tanggal : Kamis, 29 Maret 2012
Tempat :Kediaman Bapak kepala dusun Kateki
Peserta :Tokoh masyarakat, kader, warga Dusun Kateki, dan mahasiswa Fakultas
Kedokteran Universitas Trisakti
Acara :
1. Pembukaan dan penjelasan susunan acara oleh perwakilan mahasiswa fakultas
kedokteran Trisakti
2. Sambutan
- Kepala dusun Kateki
- dr. Hartoyo M.Kes sebagai pembimbing dari Puskesmas Salaman I
- Ketua IKM Semarang
3. Presentasi Hasil Survei Mawas Diri Dusun Kateki oleh perwakilan mahasiswa
4. Diskusi prioritas dan persamaan persepsi masalah
5. Menjelaskan cara penilaian untuk menentukan prioritas masalah
- Cara penentuan prioritas
- Penentuan hasil prioritas dan alternatif pemecahan masalah
- Penilaian blangko pemecahan masalah oleh peserta MMD
6. Istirahat ( pemberian makanan ringan ) dan perhitungan suara
7. Penyajian masalah masalah yang ditemukan dari hasil kegiatan Dusun Kateki yang
dibawakan oleh mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti dan alternatif
pemecahan masalah.
8. Diskusi penentuan program Intervensi desa, tujuan, sasaran, dan waktu penyuluhan
9. Penutupan

VIII. 2. LAPORAN INTERVENSI DUSUN KATEKI


Telah dilakukan intervensi dusun dalam bentuk penyuluhan di dusun Kateki yang
dilakukan melalui tiga sesi. Intervensi dilakukan pada hari Kamis, 29 Maret 2012 dilaksanakan
56
di Mushola Kateki Kidul, Sabtu, 31 Maret 2012 dilaksanakan diKediaman Bapak Rohmatun,
Kateki Kulon, dan Selasa, 3 April 2012 dilaksanakan diKediaman Bapak Syafii. Penyuluhan
dihadiri oleh warga Dusun Kateki, kader kader, dan tokoh masyarakat. Dalam penyuluhan ini
disajikan materi mengenai mengenai Perilaku Hidup sehat, Jamban Sehat, Pemberantasan Sarang
Nyamuk, ASI Eksklusif, dan P4K.

VIII.2.1. Pelaksanaan Intervensi


Saat dilakukan penyuluhan, masyarakat yang hadir memberi respon cukup baik dari
permulaan penyuluhan sampai akhirnya masyarakat mengerti dan berusaha untuk melakukan
seperti apa yang dijelaskan selama proses penyuluhan. Respon masyarakat diwujudkan dengan
adanya pertanyaan seputar masalah kesehatan. Dengan penyuluhan ini diharapkan masyarakat
mengerti cara mengatasi permasalahan kesehatan yang ada sehingga dapat membantu pencapaian
MDGs dengan membentuk Dusun Kateki menjadi Desa Siaga menuju Desa Sehat.

VIII.2.2. Laporan Kegiatan Intervensi


Sesi : Penyuluhan 1
Hari / tanggal : Kamis, 29 Maret 2012
Tempat : Mushola Kateki Kidul
Peserta : Tokoh masyarakat, kader, warga Dusun Kateki, dan mahasiswa Fakultas
Kedokteran Universitas Trisakti
Acara :
1. Pembukaan
2. Presentasi oleh perwakilan mahasiswa Trisakti mengenai :
Jamban Sehat
Pemberantasan Sarang Nyamuk
3. Sesi tanya jawab
4. Penutup

SESI TANYA JAWAB

1. Penyakit apa sajakah yang dapat terkena oleh masyarakat akibat dari BAB diempang?
Jawab :

57
Penyakit yang dapat diderita oleh masyarakat adalah Thyfoid, Diare, dan Hepatitis
2. Mengapa Jarak Jamban dan Sumur harus jaraknya > 10 meter?
Jawab :
Karena standar pembuatan jamban harus lebih dari 10 meter supaya air dalam
sumur tidak tercemar oleh kotoran yang ada dijamban,sehingga air sumur tidak berbau
dan berwarna.
3. Kenapa Bak mandi harus disikat saat dikuras?
Jawab :
Karena bila tidak disikat maka telur jentik nyamuk masih tersisa dipinggir-pinggir
tempat mandi dan dapat bertahan lama berbulan-bulan,bila terisi air kembali maka telur
tersebut dapat menjadi jentik yang selanjutnya menjadi nyamuk

Sesi : Penyuluhan 2
Hari / tanggal : 31 Maret 2012
Tempat: Kediaman Bapak Rohmatun
Peserta : Tokoh masyarakat, kader, warga Dusun Kateki, dan mahasiswa Fakultas Kedokteran
Universitas Trisakti
Acara :
1. Pembukaan
2. Presentasi oleh perwakilan mahasiswa Trisakti mengenai :
ASI eksklusif
P4K
Jamban sehat
PSN
3. Sesi tanya jawab
4. Penutup

SESI TANYA JAWAB

1. Bolehkah saat masih menyusui meminum Pil KB?


Jawab :
Tidak,karena bisa mengurangi jumlah dan kualitas ASI..
2. Penyakit apa saja yang dapat terjadi bila kebiasaan BAB diempang tetap dilakukan?
Jawab :

58
Penyakit yang dapat terjadi yaitu penyakit yang penularannya berasal dari fekal oral
atau tempat tersebut merupakan media yang baik untuk perkembang biakan kuman,
antara lain seperti penyakit Diare, Thyfoid dan Hepatitis.

Sesi : Penyuluhan 3
Hari / tanggal : 3 April 2012
Tempat: Kediaman Bapak Syafii
Peserta : Tokoh masyarakat, kader, warga Dusun Kateki, dan mahasiswa Fakultas Kedokteran
Universitas Trisakti
Acara :
5. Pembukaan
6. Presentasi oleh perwakilan mahasiswa Trisakti mengenai :
ASI eksklusif
P4K
Jamban sehat
PSN
7. Sesi tanya jawab
8. Penutup

SESI TANYA JAWAB

1. Bercak Putih pada lidah bayi setelah minum ASI apakah perlu dibersihkan?
Jawab :
Iya,Perlu dibersihkan untuk mencegah iritasi mulut maupun infeksi.

59
BAB IX
KESIMPULAN DAN SARAN

IX.1. Kesimpulan
Berdasarkan data hasil survei kesehatan di Dusun Kateki, Desa Kebonrejo, Kecamatan
Salaman, Kabupaten Magelang, yang telah dilaksanakan pada tanggal 26 27 Maret 2012,
dilakukan musyawarah masyarakat desa (MMD) pada tanggal 29 Maret 2012 yang menghasilkan
kesepakatan bersama mengenai permasalahan kesehatan fisik dan non fisik di Dusun Kateki,
Desa Kebonrejo, Kecamatan Salaman, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Didapatkan 9
masalah fisik dan non fisik, yaitu:

1. Kurangnya ketersediaan jamban, masih terdapatnya jamban yang tidak


memenuhi syarat jamban sehat, dan kebiasaan membuang tinja bukan pada

60
jamban.
2. Kurangnya sarana pembuangan air limbah rumah tangga yang berjarak >10
meter.
3. Kurangnya sarana pembuangan sampah kedap air dan kebiasaan warga
membuang sampah sembarangan.
4. Masih banyaknya kandang ternak yang berjarak dari rumah <10 meter atau
bahkan menyatu dengan rumah.
5. Masih banyaknya ibu yang tidak memberikan ASI eksklusif kepada anaknya.
6. Masih banyaknya warga yang tidak membuka jendela rumahnya minimal 1 jam
tiap harinya.
7. Masih banyaknya warga yang tidak membersihkan rumah maupun halaman tiap
harinya.
8. Kurangnya pemberantasan sarang nyamuk tiap minggu.
9. Masih banyaknya rumah dengan ibu hamil yang tidak menempel stiker P4K.

Dari permasalahan kesehatan yang ada tersebut kami merencanakan dan


melaksanakan pemecahan masalah berupa intervensi penyuluhan yang memberdayakan
masyarakat.
Adapun kendala-kendala yang dihadapi selama pelaksanaan kegiatan: kurangnya
waktu sehingga menyulitkan dalam melaksanakan survey dan kesulitan bahasa dalam
penyampaian materi penyuluhan kepada warga dusun.
Dukungan yang kami dapat sehingga kami mampu melaksanakan semua kegiatan
yang direncanakan, yaitu peran serta kader dan warga Dusun Kateki` dalam setiap kegiatan
dan dukungan moril maupun materiil dari pihak Puskesmas Salaman 1.

IX.2 Saran
Beberapa hal yang disarankan demi kemajuan kesehatan masyarakat yang kami
usulkan yaitu :
Seyogyanya kepala desa, perangkat desa, kepala dusun, dan tokoh
masyarakat terus aktif membina dan menggerakkan warga Dusun Kateki
secara berkesinambungan dalam upaya meningkatkan kesadaran warga

61
tentang masalah kesehatan lingkungan, pentingnya memiliki rumah sehat dan
menjalankan pola hidup bersih dan sehat, serta pentingnya jamban sehat.
Membawa hasil musyawarah warga dusun ini ke balai dusun.
Kami menilai perlu dilakukan tindak lanjut atas pelaksanaan kegiatan
penyuluhan yang telah dilaksanakan agar warga Dusun Kateki secara
bertahap mulai menyadari dan memahami perilaku hidup bersih dan sehat
serta menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.
Peningkatan frekuensi pemantauan terhadap masalah kesehatan yang ada di
warga Dusun Kateki, yang secara rutin dan berkelanjutan dievaluasi dan
tindak lanjut atas kegiatan pemantauan.
Peningkatan frekuensi penyuluhan kesehatan juga amat dibutuhkan
masyarakat sehingga memperluas wawasan warga Dusun Kateki.
Meningkatkan peran serta kader-kader kesehatan dalam meningkatkan
kesadaran warga desa tentang pentingnya kesehatan diri dan lingkungannya
akan meningkatkan efektivitas program.
Petugas kesehatan juga perlu membantu perangkat desa untuk berkoordinasi
dengan pihak-pihak lain yang dapat membantu memecahkan masalah-
masalah kesehatan yang timbul.
BAB X
PENUTUP

Demikian laporan hasil survei kesehatan dan intervensi kesehatan warga Dusun Kateki,
Desa Kebunrejo, Kecamatan Salaman, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah yang terlaksana
dengan baik, berkat kerjasama antara warga desa, perangkat desa, dan instansi yang terkait.
Dengan kerjasama yang baik tersebut akan didapatkan alternatif pemecahan masalah dari
masalah-masalah yang timbul pada warga desa, dan kemudian diambil alternatif pemecahan
masalah terbaik. Besar harapan kami dengan adanya kegiatan ini dapat memberikan manfaat
bagi seluruh pihak yang terkait dalam mewujudkan Desa Kebonrejo menjadi desa sehat.
Untuk selanjutnya diharapkan warga desa dan perangkat desa aktif melanjutkan dan
membina kegiatan-kegiatan kesehatan yang telah ada secara berkesinambungan, guna tercapai
desa siaga.

62
Semoga laporan ini dapat memberikan manfaat yang berarti dalam upaya peningkatan
kesehatan warga Dusun Kateki, Desa Kebonrejo, Kecamatan Salaman, Kabupaten Magelang,
Jawa Tengah.

DAFTAR PUSTAKA

1. Muninjaya Gde. Manajemen Kesehatan. EGC: Jakarta; 2002.


2. Hartoyo. Pemberdayaan Masyarakat Melalui Survei Mawas Diri dan Intervensi
Masyarakat dalam Bentuk Pendekatan Kemasyarakatan. Magelang; 2011.
3. Hartoyo. Konsep Pendekatan Masyarakat dalam Kaitannya dengan Desa Siaga.
Magelang; 2011.
4. Hartoyo. Kegiatan Kepaniteraan di Puskesmas Kabupaten Magelang. Magelang; 2011.

63
64