Anda di halaman 1dari 14

Pengelolaan SIM SMP IT Ummul Quro

Tahun Pelajaran 2016/2017

DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


SMP IT UMMUL QURO
2016-2017
LEMBAR PENGESAHAN

PENGELOLAAN SIM SDIT Insantama Kota Banjar tahun pelajaran 2016/2017

Banjar, 15Juli 2016

Kepala SDIT Wakasek Kurikulum,

HERIYANTO, S.Pd TATANG MA RASYID, S.Pd.


SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PADA SEKOLAH MENENGAH
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang.
Lembaga pendidikan mempunyai peran yang sangat vital dalam mencetak sumber daya manusia yang
berkualitas dan mampu bersaing di era globalisasi dan perdagangan bebas. Untuk membentuk sumber
daya manusia yang berkualitas memerlukan suatu sistem pelayanan pendidikan yang berkualitas dan
untuk itu semua pihak yang terkait dalam dunia pendidikan, baik pemerintah pusat, pemerintah daerah,
tenaga kependidikan dan masyarakat harus bekerja sama untuk meningkatkan mutu pendidikan.
Sekolah harus dapat memberikan pelayanan terbaik kepada siswa dan orang tua siswa. Informasi
tentang proses belajar mengajar dan perkembangannya harus diterima oleh siswa dan orang tua siswa
secara tepat, cepat dan akurat. Semakin cepat informasi sampai ke siswa dan orang tua siswa, maka
semakin cepat juga perbaikan mutu pendidikan siswa.
Suatu sistem informasi manajemen adalah suatu sistem yang menyediakan kepada pengelola
organisasi data maupun informasi yang berkaitan dengan pelaksanaan tugas-tugas organisasi, yang
diharapkan dapat menunjang tugas-tugas para pegawai di suatu organisasi, para manajer, atau
pengguna jasa organisasi tersebut beserta unsur-unsur pokok yang terdapat dalam lingkungan
organisasi.
SIM menyediakan informasi bagi para pengelola pendidikan untuk pengambilan keputusan yang
bersifat taktis. SIM menyediakan informasi strategis yang diperlukan untuk menentukan langkah
pendidikan. Secara teoritis, SIM akan sangat membantu para pengelola pendidikan dari berbagai
tingkatan dalam melakukan tugasnya.
BAB II
TUJUAN SATUAN PENDIDIKAN

Guna mengembangkan konsep Sekolah Menengah Islam Terpadu (SDIT), maka landasan penyusunan
pendidikan Islam terpadu Insantama adalah mengacu pada Buku Induk Konsep Pendidikan Yayasan Insantama
Cendekia. Buku Induk tersebut memberikan gambaran secara filosofis, ideologis, dan strategis berdirinya
pendirian Lembaga Pendidikan Insantama.

A. Visi
Mewujudkan SDIT Insantama sebagai lembaga pendidikan yang bermutu tinggi dan unggul di Indonesia.

B. Misi
Menyelenggarakan pendidikan dasar berlandaskan Islam yang memadukan aspek pembentukan
kepribadian Islam, dasar-dasar penguasaan tsaqofah Islam dan sains teknologi dalam suasana budaya
pendidikan yang religius serta didukung oleh peran serta orang tua dan masyarakat.

C. Tujuan
1. Mendidik anak muslim sehingga menjadi manusia yang cerdas, aktif, dan berkepribadian Islam
2. Mewujudkan sebuah institusi pendidikan sekolah dasar secara terpadu di lingkungan Lembaga
Pendidikan Insantama
3. Menciptakan lingkungan pendidikan yang integratif antara aspek afektif, kognitif, dan psikomotorik
dalam suasana pendidikan Islami
4. Menggalang peran serta masyarakat dalam membina anak-anak.

D. KONSEP PENDIDIKAN ISLAM TERPADU SDIT INSANTAMA


1. Keterpaduan kurikulum kepripadian islam, tsqofah islam, dan ilmu kehidupan
Pendidikan Islam yang merupakan upaya sadar, terstruktur, terprogram dan sistematis bertujuan untuk
membentuk manusia yang berkarakter, yakni (1) berkepribadian Islam, (2) menguasai tsaqofah Islam,
dan (3) menguasai ilmu kehidupan (pengetahuan dan teknologi).

Tujuan ini merupakan konsekuensi keimanan seorang muslim dalam seluruh aktivitas
kesehariaannya. Identitas kemusliman akan nampak pada kepribadian seorang muslim, yakni
pada pola berpikir (aqliyah) dan pola bersikapnya (nafsiyah) yang distandarkan pada aqidah
Islam. Islam mendorong setiap muslim untuk maju dengan cara men-taklif-nya (memberi
beban hukum) kewajiban menuntut ilmu, baik ilmu yang berkaitan langsung dengan Islam
(tsaqofah Islam) maupun ilmu pengetahuan umum (iptek).
Menguasai ilmu kehidupan (iptek)
dimaksudkan agar umat Islam dapat
menjalankan fungsinya sebagai khalifah Kepribadian
Allah SWT dengan baik di muka bumi ini. Islam
Lebih dari itu, Islam bahkan
menjadikannnya sebagai fardlu kifayah,
yaitu suatu kewajiban yang harus
dikerjakan oleh sebagian rakyat apabila
Tsaqofah Ilmu
ilmu-ilmu seperti teknik, kedokteran, Islam Kehidupan

Optimasi dan Keterpaduan Muatan Kurikulum


pertanian, dan sebagainya sangat dibutuhkan umat.

2. Keterpaduan pendidikan sekolah, keluarga, dan masyarakat

+
Sinergi negatif antar ketiganya, memberikan
Rumah
- pengaruh kualitas proses pendidikan secara
+/- keseluruhan. Dengan melakukan optimasi
proses belajar mengajar serta melakukan upaya
+ minimasi pengaruh negatif yang ada dan pada
- saat yang sama meningkatkan pengaruh positif
pada anak didik, diharapkan pengaruh yang
Sekolah Masyarakat diberikan pada pribadi anak didik adalah positif
+/+ +/-
sejalan dengan arahan Islam. Selanjutnya,
dibuka lebar ruang interaksi dengan keluarga
Optimasi Pengaruh Unsur Pelaksana Pendidikan dan masyarakat agar dapat berperan optimal
dalam menunjang proses pendidikan. Sinergi
pengaruh positif dari faktor pendidikan sekolah keluarga masyarakat inilah yang akan
menjadikan pribadi anak didik yang utuh sesuai dengan kehendak Islam.

3. Keterpaduan sekolah, pesantren, dan masjid


Untuk meciptakan kultur sekolah yang bersih dari pengaruh negatif masyarakat, program full-day school
dan boarding school merupakan alternatif yang dapat dilakukan. Karena itu, tiga poros sekolah,
asrama/pesantren dan masjid yang berperan penting dalam pengembangan SDM tapi selama ini
terpisah-pisah, harus dapat diharmonisasikan. Sekolah berfungsi untuk mengintroduksikan kurikulum
pendidikan secara formal sesuai dengan jenjang yang ada. Asrama merupakan sarana di luar sekolah
yang dapat dimanfaatkan untuk mendukung pendidikan formal. Sikap disiplin, kemandirian,
kepemimpinan dan tanggung jawab dapat
diciptakan dalam asrama. Sedangkan masjid
merupakan pusat kegiatan keislaman siswa. Sekolah
Di masjid, hsiswa akan melakukan shalat
berjamaah, pembinaan kepribadian dan
kegiatan lainnya. Jika ketiganya
diintegrasikan, diharapkan akan tercipta
budaya sekolah yang ideal.
Asrama
Pesantren Masjid

Optimasi dan Keterpaduan Poros Pendidikan

BAB III
PEMBAHASAN
A. Sistem Informasi Manajemen (SIM)
1. Pengertian SIM.
Menurut Murdick, (1997) menyatakan:
SIM adalah suatu kelompok orang, seperangkat pedoman, dan petunjuk peralatan pengolahan data
(seperangkat elemen), memilih, menyimpan, mengolah dan mengambil kembali data (mengoperasikan
data dan barang) untuk mengurangi ketidakpastian pada pengambilan keputusan (mencari tujuan
bersama), dengan menghasilkan informasi untuk manajer pada waktu mereka dapat menggunakannya
dengan paling efisien (menghasilkan informasi menurut waktu rujukan).
Sedangkan Raymond McLeod, Jr dan George P. Schell (2007) mendefinisikan SIM sebagai suatu
sistem berbasisi komputer yang membuat informasi tersedia bagi para pengguna yang memilki
kebutuhan serupa. Dengan demikian SIM memiliki peran yang sangat penting sebagai acuan dalam
pengambilan keputusan suatu organisasi.
Berdasarkan pendapat beberapa ahli sebagaimana tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa definisi
SIM adalah suatu sistem yang diperlukan oleh suatu organisasi untuk menyediakan informasi yang
penting dalam rangka mencapai tujuan organisasi.

2. Manfaat SIM bagi SD/MI.


a. Meningkatkan produktivitas kepala sekolah/madrasah dalam hal:
Pengolah kata, angka, gambar, video, suara, data statistik, Perancangan, pemrograman
Menyampaikan Informasi Manajemen Sekolah/Madrasah yang meliputi:
b. Perencanaan program SD/MI, pelaksanaan rencana kerja SD/MI, pengawasan/evaluasi,
kepemimpinan SD/MI, dan sebagai alat bantupembelajaran.

3. Tujuan dari penggunaan Sistem Informasi Manajemen di sekolah adalah :


a. Mempermudah sistem informasi di sekolah.
b. Meningkatkan kualitas pendidikan.
c. Menjadikan seluruh elemen sekolah dapat mengikuti perkembangan teknologi informasi.
d. Mempermudah komunikasi dengan para alumni.
e. Mempercepat proses transfer ilmu pengetahuan

START OF VIEW
Paradigma interaktif dipilih sebagai bentuk keprihatinan melihat fenomena pendidikan yang terlihat
intelektualistis dengan hanya mengejar aspek kognitif belaka yang tercermin dalam UAN sekarang
ini. Padahal jelas-jelas dalam tujuan pendidikan dinyatakan tujuan pendidikan tidak sempit pada
pengembangan kognitif tetapi lebih holistik mencakup pengembangan seluruh aspek dari potensi
manusia.
Dengan demikian pendidikan kedepan memerlukan pendidikan yang lebih ramah dan bisa
mengoptimalkan proses pendidikan dengan lebih menyeluruh dalam semua aspek baik kognitif, fisik,
sosial-emosi, kreativitas, dan spiritual. Sekolah dengan model pendidikan seperti ini berorientasi
pada pembentukan anak sebagai manusia yang utuh. Kualitas anak didik menjadi unggul tidak
hanya dalam aspek kognitif, namun juga dalam karakternya. Anak yang unggul dalam karakter akan
mampu menghadapi segala persoalan dan tantangan dalam hidupnya kini dan kedepan. Disinilah
Madrasah Interaktif mencoba mengambil posisi dengan membangun sisi karakter lebih khususnya
karakter Tauhid.
PIJAKAN MADRASAH INTERAKTIF

Jadilah kalian generasi Rabbani dengan sebab kalian mengajarkan Al Kitab (Al Quran) dan
belajar (Alquran). (QS Ali Imran:79)
Pijakan akan menentukan hasil yang kita dapatkan
(Abu Asyad)

Interaktif bagi SDIT Insantama saat ini merupakan thariqah perjuangan dalam mewujudkan sebuah
pembelajaran yang membahagiakan seperti yang dicita-citakan.
Paradigma interaktif senyatanya terbangun diatas tiga pondasi sebagai dasar dalam proses sebuah
pembelajaran yang kami selenggarakan, 3 pilar itu adalah: Pertama, Sekolah tidak semata-mata
mengajarkan kompetensi akademis, tetapi juga pengembangan karakter dan kepemimpinan. kedua,
Sekolah hanyalah salah satu dari tiga subsistem pendidikan yang diterima seorang anak, dua yang
lainnya adalah subsistem pendidikan keluarga, dan subsistem pendidikan masyarakat. Ketiga, Sinergi
dari tiga subsistem ini insya Allah dirancang untuk menghasilkan output pendidikan yang bersifat holistik
(generasi tauhid): sehingga dengannya anak menjadi bahagia dan bersyukur menjadi dirinya sendiri,
bakat dan potensinya teraktualisasi, berkontribusi dengan semangat rahmat bagi semesta alam.
Aktifitas Pembelajaran

Aktifitas Rutin Harian (terlmpir : Jadwal kolektif)

Aktivitas Luar Ruangan (lampiran Jadwal Ekspresi)

Berkunjung pada anak-anak kurang beruntung atau ke tempat pembuangan sampah akhir,
bermalam ditenda, bertanam dan memelihara pohon, nonton bareng, berenang, adalah sebagian
aktifitas belajar di sekolah interaktif dan aktifitas Home visit.
Pada setiap tahun secara berkala SDIT Insantama menyelenggarakan program mabith dan
outbound bagi murid kelas 1-6 Sasaran program ini mereka dibimbing untuk lebih kuat ruhiyah dan
mental.

C. Sistem Informasi Manajemen Sekolah di SDIT Insantama


Sistem Informasi Manajemen Sekolah yang digunakan adalah SiFOS V 1.1. SiFOS adalah Aplikasi
berbasis jaringan (network) yang bertujuan untuk membantu lembaga pendidikan mengelola sistem
administrasi dari hal yang bersifat umum, akademik, kesiswaan sampai dengan keuangan.

Adapun alasan SDIT Insantama menggunakan SiFOS adalah sebagai berikut:


1. Aplikasi berbasis jaringan sehingga akan semakin mudah untuk digunakan kapanpun dan
dimanapun
2. Dilengkapi dengan sistem pembagian otoritas user yang disesuaikan dengan tingkatan
tugas/wewenang masing-masing user (kepala sekolah, guru, tata usaha)
3. Aplikasi bisa diintegrasikan dengan layanan WEB maupun SMS Gateway/Server
4. Mudah diopersikan (user friendly) karena navigasi/menu menggunakan bahasa Indonesia
5. Informasi mudah di share kepada pihak-pihak yang berkepentingan sehingga akan semakin
memudahkan dan mempercepat arus informasi dari sekolah kepada orang tua/wali melalui pilihan
media internet (WEB) atau SMS
6. Fitur-fitur yang lengkap disesuikan dengan kebutuhan sekolah melalui pilihan paket SiFOS standar
dan SiFOS full version
7. Mudah dalam maintenance dan upgrade fasilitas
8. Gratis biaya set up

Sistem Informasi Manajemen Sekolah yang telah diterapkan di SDIT Insantama adalah :
a. Modul Data Pembelajaran :
1. Pengelolaan data RPP
2. Pengelolaan data silabus dari setiap mata pelajaran
3. Pengelolaan data program tahunan
4. Menampilkan rincian dari penggunaan sumber berdasarkan periode waktu atau katagori lainnya
5. Pengelolaan penyimpanan arsip file data pembelajaran

b. layanan SiFOS untuk orang tua :


1. Akses data nilai (tugas, ulangan, UTS dan UAS) oleh orang tua melalui SMS dan internet
(WEB)
2. Akses data absensi oleh orang tua melalui SMS dan Internet
3. Memperoleh informasi yang bersifat pemberitahuan umum dari pihak sekolah melalui SMS alert
4. Memperoleh SMS alert (pemberitahuan) bagi siswa/i melalui orang tua yang sampai dengan
batas tanggal akhir pembayaran SPP setiap bulannya belum melunasi SPP
5. Memperoleh SMS alert (pemberitahuan) dari pihak sekolah tentang masalah keuangan
(kewajiban/tunggakan) yang harus dilaksanakan orang tua kepada sekolah disetiap akhir bulan
atau waktu yang ditentukan oleh pihak sekolah

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan

Implementasi SIM akan berlangsung secara efektif dan efisien apabila didukung oleh sumber daya
manusia yang profesional untuk mengoperasikan sekolah, dana yang cukup agar sekolah mampu
menggaji staf sesuai dengan fungsinya, sarana dan prasarana memadai untuk mendukung proses
belajar mengajar, serta dukungan masyarakat (orang tua) yang tinggi.
Sistem Informasi Manajemen (SIM) di SDIT Insantama telah diterapkan, tentunya belum semua tujuan
dari SIM ini tercapai. Karena itu evaluasi dan perbaikan senantiasa dilakukan agar tercapai tujuan SIM,
baik itu bagi sekolah, pengelola dan juga siswa.
B. Rekomendasi.
Penerapan SIM yang efektif seyogyanya dapat mendorong kinerja kepala sekolah dan guru yang pada
gilirannya akan meningkatkan prestasi murid. Oleh sebab itu, harus ada keyakinan bahwa SIM memang
benar-benar akan berkontribusi bagi peningkatan prestasi murid. Ukuran prestasi harus ditetapkan
multidimensional, jadi bukan hanya pada dimensi prestasi akademik. Dengan taruhan seperti
itu, sekolah-sekolah yang hanya menerapkan SIM sebagai mode akan memiliki peluang yang kecil
untuk berhasil.
SURAT KEPUTUSAN
KEPALA SEKOLAH DASAR NEGERI TAMBAHARJO
NOMOR: ........... SDIT/Kep-Int/VII/2016

Tentang
PEMBENTUKAN TIM PENGELOLA SISTEM INFORMASI MANAJEMEN
SDIT Insantama
Tahun Pelajaran 2016/2017

Kepala SDIT Insantama UPTD Kec. Pataruman Kota Banjar :

Menimbang :
1. Bahwa untuk mengelola sistem informasi manajemen yang memadai untuk mendukung
administrasi pendidikan yang efektif, efisien dan akuntabel;
2. Untuk menyediakan fasilitas informasi yang efesien, efektif dan mudah diakses;
3. Untuk menjamin komunikasi antar warga sekolah di lingkungan sekolah dilaksanakan secara efisien
dan efektif.
4. Bahwa untuk kelancaran pengelolaan Sistem Informasi Manajemen Sekolah SDIT Insantama Tahun
Pelajaran 2016/2017, maka sangat perlu membentuk Tim Pengelola SIM.
5. Bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, maka perlu menetapkan
Keputusan Kepala Sekolah Dasar Negeri Tambaharjo tentang pembentukan Tim Pengelola Sistem
Informasi Manajemen Sekolah, SDIT Insantama Tahun Pelajaran 2016/2017.

Mengingat :
1. Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.
2. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.
3. Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 036/U/1995 tentang Pelaksanaan Wajib
Belajar Pendidikan Dasar.
4. Keputusan Menteri Pendidikan nasional Nomor 044/U/2002 tentang Dewan Pendidikan dan Komite
Sekolah.
5. Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 060/U/2002 tentang Pedoman Pendirian Sekolah.
6. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 11 Tahun 2005 tentang Buku Teks Pelajaran.

Memperhatikan :
1. Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.
2. Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 036/V/1995 tentang pelaksanaan Wajib Belajar
Pendidikan Dasar.

MEMUTUSKAN
Menetapkan
Pertama : Membentuk Tim Pengelola Sistem Informasi Manajemen SDIT Insantama Tahun
Pelajaran 2016/2017 dengan Susunan Keanggotaan Tim sebagaimana tersebut dalam
lampiran ini.
Kedua : Tim Pengelola sebagaimana dimaksud dalam Diktum Pertama mempunyai tugas:
1. Melayani permintaan informasi maupun pemberian informasi atau pengaduan dari masyarakat berkaitan
dengan pengelolaan sekolah baik secara lisan maupun tertulis dan semuanya direkam dan
didokumentasikan;
2. Melaporkan data informasi sekolah yang telah terdokumentasikan kepada Dinas Pendidikan Kabupaten.
Ketiga : Segala biaya yang timbul sebagai akibat ditetapkannya keputusan ini dibebankan
pada Anggaran dan Belanja Sekolah Tahun 2016/2017 dan sumber dana lain yang
relevan.
Keempat : Keputusan ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan.

Ditetapkan di : Tambaharjo
Pada tanggal : 15 Juli 2016

Kepala Sekolah

Lukman Hakim, S.S


Tembusan:
Disampaikan kepada
1. MR Yayasan
2. Arsip

Lamp. : SK TIM
Nomor : ........... SDIT/Kep-Int/VII/2016
Tanggal : 15 Juli 2017

TIM PENGELOLA
SISTEM INFORMASI MANAJEMEN SEKOLAH

JABATAN JABATAN
NO NAMA/NIP KET.
DLM SEKOLAH DLM TIM

1. Lukman Hakim, S.S Kepala Sekolah Penanggung jawab

Sulaeman, S.Pd
2. WK. Kurikulum Pengelola

3. Abdul Kholik, S.Pd.I WK. Kesiswaan Pembantu


SURAT TUGAS
Nomor : ........... SDIT/Kep-Int/VII/2016

Yang bertanda tangan di bawah ini Kepala Sekolah SDIT Insantama, menugaskan kepada:

Nama : Sulaeman, S.Pd


NUPTK : -
Tempat dan tanggal lahir : Tasikmalaya, 25 Mei 1986
Jenis kelamin : Laki-laki
Agama : islam
Pendidikan : S1 Pendidikan Sejarah UNSIL
Alamat : Randegan 1 kota Banjar

untuk mengelola Sistem Informasi Manajemen SDIT Insantama Tahun Pelajaran 2016/2017.

Demikian surat tugas ini dibuat dengan sebenar-benarnya untuk dapat dilaksanakan dengan sebaik-
baiknya.

Tambaharjo, 15 Juli 2016


Kepala Sekolah

Lukman Hakim, S.Pd


SURAT TUGAS
Nomor : ........... SDIT/Kep-Int/VII/2016

Yang bertanda tangan di bawah ini Kepala Sekolah SDIT Insantama, menugaskan kepada:
Nama : Abdul Kholik, S.Pd.I
NUPTK : -
Tempat dan tanggal : Ciamis, 17 Mei 1982
Jenis kelamin : Laki-laki
Agama : Islam
Pendidikan : S1 PAI Darussalam
Alamat : Lakbok

untuk mengelola Sistem Informasi Manajemen SDIT Insantama Tahun Pelajaran 2016/2017.

Demikian surat tugas ini dibuat dengan sebenar-benarnya untuk dapat dilaksanakan dengan sebaik-
baiknya.

Tambaharjo, 15 Juli 2016


Kepala Sekolah

Lukman Hakim, S.Pd