Anda di halaman 1dari 55

PEMBUATAN PETA PENGGUNA AIR TANAH BAGI

INDUSTRI DI WILAYAH KABUPATEN CIREBON

LAPORAN PRAKTIK KERJA

Oleh :

Kemal Faizal Hermawan

232013159

PROGRAM STUDI TEKNIK GEOMATIKA

JURUSAN TEKNIK GEODESI

FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL

BANDUNG

2017
LEMBAR PENGESAHAN

Judul Laporan : PEMBUATAN PETA PENGGUNA AIR TANAH BAGI


INDUSTRI DI WILAYAH KABUPATEN CIREBON

Nama Pelaksana : KEMAL FAIZAL HERMAWAN


NRP : 23-2013-159

Diperiksa dan Disetujui Oleh :


Dosen Pembimbing Praktik Kerja

( Sumarno, Ir., M.T. )

Disahkan Oleh :
Ketua Program Studi Teknik Geomatika
FTSP-ITENAS

( Rinaldy, ST.,MT. )
KATA PENGANTAR

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
memberikan rahmat dan segala hidayahNya hingga penulis dapat menyelesaikan
Laporan Praktik Kerja ini. Laporan Praktik Kerja ini merupakan salah satu syarat
untuk menyelesaikan Program Pendidikan Sarjana Strata Satu, Program Studi
Teknik Geomatika, Jurusan Teknik Geodesi, Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan, Institut Teknologi Nasional. Proses penyusunan laporan ini tidak
terlepas dari bantuan, dorongan serta bimbingan dari berbagai pihak. Untuk itu,
penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. Bambang Rudianto, Ir., M.T., Ketua Jurusan Teknik Geodesi FTSP, ITENAS.
2. Rinaldy, S.T., M.T., Ketua Program Studi Teknik Geomatika dan Dosen wali,
ITENAS.
3. Ir. Sumarno., M.T. dosen pembimbing Praktik Kerja yang selalu memberikan
arahan dan masukan bagi penulis dalam penyusunan laporan.
4. Dr.rer.nat, Dian Noor Handiani S.Si, M.T. Koordinator Praktik Kerja Jurusan
Teknik Geodesi FTSP, ITENAS.
5. Para Dosen dan Karyawan Jurusan Teknik Geodesi Itenas.
6. Kedua Orangtua dan keluarga yang selalu memberikan dukungan dan juga
doa.
7. Grevan Hakim, Wyman Grahana, Reyza Mauldy, Alfian Diaz, Fabella
Ghassani, dan Agni Chandra Nitami tim seperjuangan selama Praktik Kerja.
8. Asep Kurnia., A.Md. selaku Pembimbing dari PT. EFORT Digital
Multisolution.
9. Dwiki Lazuardi, Deski Rojali, Rizal Irfani yang selalu memberi dukungan.
10. Rekan-rekan mahasiswa geodesi angkatan 2013.
11. Seluruh anggota HMGD ITENAS.
12. Winda Wulandari yang selalu memberi dukungan dan doa.
Penulis menyadari laporan Praktik Kerja ini masih banyak kekurangan dalam
penyusunannya, sehingga penulis berharap adanya kritik ataupun saran yang
bersifat membangun sehingga memberikan pandangan yang baru dan perbaikan
terhadap penulis.
Akhir kata, semoga laporan Praktik Kerja ini dapat berguna dikemudian hari
dan dapat dimanfaatkan sebagai mana mestinya.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 i


KATA PENGANTAR

Bandung, April 2017

Kemal Faizal Hermawan


NRP. 23.2013.159

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 ii


DAFTAR ISI

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................... i


DAFTAR ISI ................................................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ........................................................................................................ vi
DAFTAR ISTILAH ................................................................................................... viii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG .................................................................................... 1
1.2 TUJUAN PEKERJAAN................................................................................. 1
1.3 RUANG LINGKUP PEKERJAAN ............................................................... 1
1.4 METODOLOGI PELAKSANAAN PEKERJAAN ....................................... 2
1.5 TEMPAT,WAKTU DAN ORGANISASI PELAKSANA PEKERJAAN..... 3
1.5.1 Tempat Pelaksana Pekerjaan ................................................................... 3
1.5.2 Waktu Pelaksanaan Pekerjaan................................................................. 3
1.5.3 Struktur Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan ............................................ 4
1.6 SISTEMATIKA PENULISAN ...................................................................... 4
BAB II DASAR TEORI
2.1 Air Tanah ........................................................................................................ 5
2.1.1 Kedalaman Air Tanah ............................................................................. 5
2.1.2 Kebutuhan Air Bersih ............................................................................. 5
2.1.3 Kegiatan Pendataan dan Pemetaan Air Tanah ........................................ 6
2.2 PENENTUAN POSISI DENGAN GPS......................................................... 7
2.2.1 Metode Penentuan Posisi Absolut........................................................... 8
2.2.2 Penentuan Posisi Dengan GPS Handheld ............................................. 11
2.2.3 Teknik Pengambilan Posisi menggunakan GPS Handheld .................. 11
2.3 GEODATABASE ........................................................................................ 14
2.4 KARTOGRAFI ............................................................................................ 16
2.4.1 Proses Kartografi ................................................................................... 16
2.4.2 Peta Tematik.......................................................................................... 18
2.4.3 Fungsi Peta ............................................................................................ 19
2.4.4 Komponen-komponen Peta ................................................................... 19

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 iii


DAFTAR ISI

BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN


3.1 Studi Literatur ............................................................................................... 21
3.2 Tahapan Pekerjaan ....................................................................................... 21
3.3 Persiapan ...................................................................................................... 22
3.3.1 Persiapan Administrasi.......................................................................... 22
3.3.2 Persiapan Teknis ................................................................................... 22
3.3.3 Persiapan Peralatan ............................................................................... 22
3.4 Orientasi Lapangan ....................................................................................... 23
3.5 Pengumpulan Data ....................................................................................... 23
3.6 Pengolahan Data ........................................................................................... 23
3.6.1 Pengisian Atribut ................................................................................... 23
3.6.2 Penggabungan Data ............................................................................... 24
3.6.3 Pembangunan Geodatabase .................................................................. 26
3.7 Penyajian Data .............................................................................................. 35
3.7.1 Layout Peta............................................................................................ 35
BAB IV HASIL DAN ANALISIS
4.1 Hasil Pembangunan Geodatabase ................................................................ 36
4.2 Analisis Sebaran Pengguna Air Tanah ......................................................... 37
4.2.1 Analisis Jumlah Pengguna Air Tanah ................................................... 37
4.2.2 Analisis Jumlah Sumur Air Tanah ........................................................ 39
4.2.3 Analisis Jumlah Ketidaktersediaan Data Survei Sumur Air Tanah ...... 39
4.3 Peta Sebaran Pengguna Air Tanah ............................................................... 40
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan ................................................................................................... 41
5.2 Saran ............................................................................................................. 41
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 iv


DAFTAR GAMBAR

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Diagram Alir Metodologi Pelaksanaan Pekerjaan .................................... 2


Gambar 1.2 Struktur Organisasi Pelaksana Pekerjaan .................................................. 4
Gambar 2.1 Metode penentuan posisi absolut ............................................................ 10
Gambar 2.2 Tampilan Sinyal Pada GPS Handheld ..................................................... 12
Gambar 2.3 Mark Waypoint Pada GPS Handheld ...................................................... 13
Gambar 2.4 Menu Pada GPS Handheld ...................................................................... 13
Gambar 2.5 Tampilan Tampilan pada GPS Handheld ............................................. 14
Gambar 2.6 Geodatabase Components Vector Data and Tabel .................................. 15
Gambar 2.7 Proses Kartografi ..................................................................................... 16
Gambar 3.1 Metodologi Pekerjaan ............................................................................. 21
Gambar 3.2 Hasil attribute di ms excel ....................................................................... 24
Gambar 3.3 Attribute pada ms excel dan pada shapefile ............................................ 25
Gambar 3.4 Tahap Proses Join .................................................................................... 25
Gambar 3.5 Proses Join ............................................................................................... 26
Gambar 3.6 Hasil Join ................................................................................................. 26
Gambar 3.7 Tahap Membuat file Geodatabase ........................................................... 27
Gambar 3.8 Proses Membuat file Geodatabase .......................................................... 27
Gambar 3.9 Hasil file geodatabase.............................................................................. 27
Gambar 3.10 Membuat feature dataset ....................................................................... 28
Gambar 3.11 Pengisian nama feature dataset ............................................................. 28
Gambar 3.12 Pengaturan system datum ...................................................................... 29
Gambar 3.13 Pengaturan feature dataset ..................................................................... 29
Gambar 3.14 Membuat feature class baru................................................................... 30
Gambar 3.15 Pengisian nama feature class ................................................................. 30
Gambar 3.16 Memasukkan field atribut pada feature class ........................................ 31
Gambar 3.17 Hasil feature class.................................................................................. 31
Gambar 3.18 Tampilan arcmap ................................................................................... 32
Gambar 3.19 Add shapefile......................................................................................... 32
Gambar 3.20 Hasil shapefile yang dipilih ................................................................... 32
Gambar 3.21 Tampilan start editing............................................................................ 33
Gambar 3.22 Tahap Tampilan load objek ................................................................... 33
Gambar 3.23 Tampilan load object ............................................................................. 33
Gambar 3.24 Tampilan penyimpanan load object ...................................................... 34
Gambar 3.25 Tampilan Hasil load object ................................................................... 34
Gambar 3.26 Tampilan hasil shapefile........................................................................ 34
Gambar 3.27 Layout Peta............................................................................................ 35
Gambar 3.28 Tampilan Hasil Peta Sebaran Pengguna Air Tanah .............................. 35
Gambar 4.1 Visualisasi Geodatabase pengunaan air tanah di Kab. Cirebon ............. 37
Gambar 4.2 Persentase Jumlah Pemilik Sumur Air Tanah ......................................... 38
Gambar 4.3 Persentase Jumlah Sumur Air Tanah ...................................................... 39
Gambar 4.4 Persentase Ketidaktersedian Data Sumur Air Tanah .............................. 40

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 v


DAFTAR TABEL

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Pelaksanaan Kerja Praktek ............................................................................ 3


Tabel 2.1 Contoh tingkat ketelitian posisi .................................................................. 10
Tabel 4.1 Data pengguna air tanah di Kabupaten Cirebon ......................................... 37

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 vi


DAFTAR ISTILAH

DAFTAR ISTILAH

GPS Global Positioning System Sistem Navigasi Berbasis Satelit.

NAVSTAR Navigation Satellite Timing and Ranging sistem militer yang


dioperasikan oleh Dept. Pertahanan Amerika Serikat.
Pengembangan sistem tahun 1973 - 1994.

WGS84 Datum World Geodetic System 1984 standar yang digunakan


dalam kartografi, geodesi, dan navigasi.

SPS Standard Positioning Service penentuan posisi pada sistem


navigasi berbasis GPS secara teoritik dilakukan dengan
metode absolute positioning.

PPS Precise Positioning Service Tingkat Ketelitian posisi presisi.

CAT Cekungan Air Tanah.

INDUSTRI Bidang yang menggunakan ketrampilan, dan ketekunan


kerja (bahasa Inggris: industrious) dan penggunaan alat-
alat di bidang pengolahan hasil-hasil bumi, dan
distribusinya sebagai dasarnya.

BAKTERIOLOGIC Ilmu yang mempelajari kehidupan dan klasifikasi bakteri.

IMPERMEABLE Suatu keadaan dimana semua zat yang ada di luar sel tidak
dapat masuk ke dalam sel karena adanya mekanisme
penolakan oleh sel.

KOMERSIL Suatu yang memungkinkan seseorang untuk menarik


keuntungan dari produksi pencipta.

AIR TANAH Istilah yang digunakan bangsa Indonesia untuk menyebut


seluruh bumi Indonesia yang terdiri dari darat dan lautan.

AIR BERSIH adalah salah satu jenis sumberdaya berbasis air yang
bermutu baik dan biasa dimanfaatkan oleh manusia untuk
dikonsumsi atau dalam melakukan aktivitas mereka sehari-
hari termasuk diantaranya adalah sanitasi.

NERACA AIR Digunakan untuk menghitung besarnya aliran air yang


masuk dan keluar dari sebuah sistem. Sistem tersebut dapat
berupa kolom tanah atau wilayah aliran sungai.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 viii


BAB I PENDAHULUAN

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Air merupakan sumber kehidupan utama bagi semua makhluk hidup.
Kebutuhan manusia akan air berawal hanya untuk memenuhi kebutuhan yang
sederhana seperti untuk minum dan memasak. Semakin berkembangnya kebutuhan
maka pemanfaatan air ini semakain beragam dalam kegiatan kehidupan dan terus
meningkat seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk. Saat ini air selain
digunakan sebagai keperluan rumah tangga juga digunakan untuk kebutuhan
pertanian, peternakan, industri, fasilitas umum ataupun untuk kebutuhan pariwisata.
Air tanah merupakan salah satu kebutuhan pokok manusia, sehingga sumber
daya air tanah dikuasai oleh negara dan dipergunakan sebesar-besarnya untuk
kemakmuran masyarakat. Pengelolahan air tanah secara nasional dilaksanakan atas
dasar Cekungan Air Tanah.
Dengan demikian untuk menunjang kinerja pemantauan pemanfaatan air
tanah untuk industri tersebut seiring dengan berkembangnya teknologi informasi
dan digitalisasi sekarang ini, maka perlunya pengumpulan dan penyusan data dan
informasi dasar yang akan dijadikan sebagai dasar untuk melakukan
pemantauan,pengawasan dan perijinan.
Kebijakan strategis pengelolaan sumber daya tanah akan menjadi landasan
koordinasi, kerjasama serta penyusunan program pembangunan dalam
pengelolahan sumber daya air tanah yang berbasis cekungan air tanah dan
berwawasan lingkungan. Hal ini ditunjukkan dengan telah disahkannya Undang-
Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air dan Peraturan Pemerinttah
Nomor 43 Tahun 2008 tentang Air Tanah.

1.2 TUJUAN PEKERJAAN


Tujuan pekerjaan ini adalah untuk memvisualisasikan data hasil inventarisasi
penguna air tanah bagi industri di kabupaten Cirebon dalam bentuk peta tematik.
1.3 RUANG LINGKUP PEKERJAAN
Ruang lingkup pekerjaan yang dilakukan meliputi survei lapangan untuk
pengambilan data yang terdiri dari data posisi dan atributnya. Data posisi yang
diambil berupa data koordinat posisi penguna air tanah yang diambil menggunakan

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 1


BAB I PENDAHULUAN

alat GPS Handheald. Pada pelaksanaan pekerjaan inventarisasi penggunaan air


tanah bagi industri bermaksud untuk membuat peta pengguna sumur air tanah
wilayah kabupaten Cirebon di PT. EFORT Digital Multisolution.
1.4 METODOLOGI PELAKSANAAN PEKERJAAN
Metodologi pelaksanaan pekerjaan seperti yang ditunjukkan pada Gambar
1.1

Persiapan:
Tahap Persiapan
- Persiapan Administrasi

- Persiapan Teknis

- Persiapan Teknis

Orientasi Lapangan

Pelaksanaan Survei
Penentuan Posisi GPS

Pengambilan Data Atribut

Pengolahan Data GPS

Pengolahan Data

Pengolahan Data Atribut

Pembuatan Geodatabase

Kartografi Penyajian Data


dan
Pelaporan
Pencetakan Data

Gambar 1.1 Diagram Alir Metodologi Pelaksanaan Pekerjaan

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 2


BAB I PENDAHULUAN

Ringkasan tahap pelaksanaan pekerja seperti berikut :


1. Tahap Persiapan
Tahap persiapan merupakan tahap awal dari praktik kerja ini, dimulai dari
persiapan administrasi yaitu terkait dengan perizinan pelaksanaan praktik
kerja, dilanjutkan persiapan teknis berupa kemampuan menggunakan
perangkat lunak dan alat pengukuran yang akan digunakan.
2. Pelaksanaan Survei
Tahapan pelaksanaan Survei dimulai dengan pengecekan alat, setelah itu
melakukan orientasi lapangan, penentuan posisi GPS, yang terakhir
pengambilan data atribut.
3. Tahap Pengolahan Data
Tahap pengolahan data merupakan hasil pengolahan data pengukuran GPS,
data atribut, pembuatan geodatabase.
4. Tahap Penyajian Data dan Laporan
Penyajian data pada pekerjaan ini adalah hasil kartografi dan peta tematik.

1.5 TEMPAT, WAKTU, DAN ORGANISASI PELAKSANA


PEKERJAAN
1.5.1 Tempat Pelaksana Pekerjaan
Kegiatan pelaksanaan praktik kerja mengenai pengolahan data inventarisasi
penguna air tanah bagi industri wilayah kerja di kabupaten Cirebon. Penyajian data
dilakukan di PT. EFORT Digital Multisolution terletak di Jalan Sidoluhur No. 26
Sukaluyu dan Jalan Kalijati Indah Raya No. 29 Antapani Bandung

1.5.2 Waktu Pelaksanaan Pekerjaan


Waktu pelaksanaan mulai bulan Agustus 2016 hingga bulan Desember 2016.
Rangkaian kegiatan dan waktu seperti pada Tabel 1.1 berikut:
Tabel 1.1 Pelaksanaan Kerja Praktek

Agustus September Oktober November Desember


No Kegiatan/Minggu
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Administrasi
2 Persiapan
3 Survey Lapangan
4 Pengolahan Data
5 Penyajian Data

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 3


BAB I PENDAHULUAN

1.5.3 Struktur Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan


Struktur organisasi pelaksana pekerjaan seperti yang di tunjukkan pada
gambar berikut :

Gambar 1.2 Struktur Organisasi Pelaksana Pekerjaan

1.6 SISTEMATIKA PENULISAN


Sistematika penulisan yang digunakan dalam penyusunan laporan praktik
kerja ini terdiri dari 5 bab, diantaranya :

BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisi tentang latar belakang, tujuan pekerjaan, ruang lingkup pekerjaan,
metodologi pekerjaan, tempat, waktu dan struktur organisasi pelaksanaan
pekerjaan, serta sistematika penulisan.
BAB II DASAR TEORI
Bab ini berisi teori yang berkaitan dengan praktik kerja mengenai metode
penentuan posisi menggunakan GPS.
BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN
Bab ini menjelaskan tentang persiapan, pelaksanaan pengukuran, tahapan
pengolahan data, dan penyajian data.
BAB IV HASIL DAN ANALISIS
Bab ini menjelaskan hasil akhir dari produk pelaksanaan kerja praktik yang
berupa data hasil survei lapangan dan hasil pembuatan peta tematiknya.
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
Bab ini menyimpulkan dari seluruh kegiatan praktik kerja yang telah dilakukan

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 4


BAB I PENDAHULUAN

BAB II

DASAR TEORI

2.1 Air Tanah


Air tanah adalah air yang terdapat dalam lapisan tanah atau bebatuan di
bawah permukaan tanah. Air tanah merupakan salah satu sumber daya air selain air
sungai dan air hujan, air tanah juga mempunyai peranan yang sangat penting
terutama dalam menjaga keseimbangan dan ketersediaan bahan baku air untuk
kepentingan rumah tangga maupun untuk kepentingan industri. Dibeberapa daerah,
ketergantungan pasokan air bersih dan air tanah telah mencapai 70%.

2.1.1 Kedalaman Air Tanah


Faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya perbedaan kedalaman air tanah
adalah sebagai berikut :
1. Permeabilitas Tanah
Permeabilitas tanah adalah tingkat kemampuan lapisan batuan atau
kemampuan tanah dalam menyerap air. Hal ini ditentukan oleh besar
kecilnya pori-pori batuan penyusun tanah. Semakin besar pori-pori batuan,
semakin banyak air yang dapat diserap oleh tanah tersebut. Lapisan batuan
yang tidak dapat ditembus air disebut lapisan kedap air atau impermeable
dan yang dapat ditembus air disebut lapisan lolos air atau permeable.
2. Kemiringan Lereng
Kemiringan lereng atau topografi curam menyebabkan air yang lewat sangat
cepat sehingga air yang meresap sangat sedikit.

2.1.2 Kebutuhan Air Bersih


Air bersih merupakan salah satu hal yang paling penting dan mendapat
prioritas dalam perencanaan kota. Kebutuhan air suatu kota, dapat dibagi menjadi
beberapa kategori Catanese dan Snyder (1996), yaitu :
1. Penggunaan rumah tangga, dipakai di tempat hunian pribadi , rumah,
apertemen dan sebagainya untuk minum, masak, mandi, cuci dan
penyiraman tanaman dan kebutuhan rumah tangga lainnya.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 5


BAB II DASAR TEORI

2. Penggunaan komersil dan industri, digunakan oleh kegiatan komersil


seperti toko, rumah makan, salon dan sebagainya serta kegiatan pabrik dan
industri.
3. Penggunaan umum, digunakan pada fasilitas umum seperti taman, sekolah,
rumah sakit, bangunan pemerintah dan sebagainya.
Kebutuhan air bersih merupakan kebutuhan yang mendasar bagi kehidupan
manusia dan mendapatkan prioritas yang utama untuk pemenuhannya. Kebutuhan
air tidak hanya menyangkut kuantitas atau jumlah, tetapi juga kualitas atau mutunya.
Kualitas air yang baik merupakan salah satu alasan sebagian penduduk kota membeli
air kemasan untuk konsumsi (minum dan masak).
Jumlah kebutuhan air bersih meningkat seiring dengan meningkatnya status
sosial ekonomi dan kualitas hidup masyarakat. Semakin meningkat kondisi sosial
ekonomi masyarakat dan kualitas hidup seseorang, maka semakin meningkat pula
aktivitasnya sehingga kebutuhan air bersih yang diperlukan untuk kehidupannya
juga meningkat.
Kualitas atau mutu yang disyaratkan untuk air bersih adalah berdasarkan
syarat fisik, kimia dan bakteriologik sesuai standart atau baku mutu yang di
cantumkan pada Permenkes RI No. 416/Menkes/PER/XI/1990.
Kualitas air dapat dilakukan dengan uji laboraturium, sedangkan syarat fisik
dapat dilakukan dengan pengamatan langsung terhadap kondisi fisik air, seperti tidak
berwarna, tidak berasa, tidak berbau dan jernih.

2.1.3 Kegiatan Pendataan dan Pemetaan Air Tanah


Dalam Kegiatan ini pada umumnya di kelompokkan dalam beberapa tahap,
sebagai berikut :
1. Pengambilan Data
Pengambilan Data yaitu kegiatan pengambilan data dengan menggunakan GPS
Handheld, caranya dengan melakukan marking di tempat yang menggunakan
sumur air tanah lalu foto tempat tersebut. Dalam kegiatan ini tentu saja termasuk
pencatatan sebaran sumur air tanah di Kabupaten Cirebon sehingga bisa
diketahui jumlah sumur yang tersedia dan memudahkan pencarian kembali
dokumen tersebut jika diperlukan.
2. Pengelompokkan Data
Pengelompokkan Data yaitu dimaksudkan untuk memberi arti tertentu atau
untuk memudahkan pengolahan data antara lain dengan cara mengelompokkan

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 6


BAB II DASAR TEORI

data berdasarkan jumlah sumur atau fungsi penggunaan sumur air tanah
berdasarkan keadaan sewaktu dilapangan.
3. Editing Data
Data Editing adalah tahap untuk melakukan pemeriksaan kondisi dari dokumen
di kelompokan, apakah cukup jelas dan mudah dipahami untuk dilakukan
pemindahan data kedalam media penyimpanan.
4. Pengolahan Data
Pengolahan Data, setelah data selesai diedit barulah masuk pada tahapan
pembuatan peta sebaran air tanah dengan menggunakan software ArcGis untuk
mulai pembuatan database dan SHP (shapefile) seperti berikut :
Database Pengguna Air Tanah
Jaringan Jalan Kabupaten Cirebon
Jaringan Sungai Kabupaten Cirebon
Batas Kabupaten
Batas Wilayah Tengah
Batas Laut
5. Distribusi Data
Distribusi Data yaitu tahap kegiatan untuk membagikan informasi kepada pihak
yang berkepentingan sesuai dengan yang direncanakan.

2.2 PENENTUAN POSISI DENGAN GPS


Pada penulisan ini, GPS yang digunakan adalah GPS Etrex 10 dengan
keakurasian posisi sebesar 5 meter dan berfungsi untuk menentukan posisi lokasi
awal dan lokasi tujuan. Posisi yang diperoleh adalah posisi yang benar terhadap
system koordinat bumi
Pada dasarnya penentuan posisi dengan GPS adalah pengukuran jarak secara
bersama-sama ke beberapa satelit sekaligus. Untuk menentukan koordinat suatu
titik dibumi, penerima (receiver) setidaknya membutuhkan 4 satelit yang dapat
ditangkap sinyalnya dengan baik. Secara default, posisi atau koordinat yang
diperoleh bereferensi pada global datum yaitu World Geodetic System 1984 atau
disingkat WGS84 [Abidin,2007]
Secara garis besar penentuan posisi dengan GPS ini dibagi menjadi dua
metode yaitu sebagai berikut :

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 7


BAB II DASAR TEORI

1. Metode Absolut atau dikenal juga sebagai point positioning, menentukan


posisi hanya berdasarkan pada 1 pesawat penerima saja. Ketelitian posisi
dalam beberapa meter (tidak berketelitian tinggi) dan umumnya hanya
diperuntukan bagi keperluan NAVIGASI.
2. Metode Relative atau sering disebut differential positioning, menentukan
posisi dengan menggunakan lebih dari sebuah penerima. Satu GPS dipasang
pada lokasi tertentu dimuka bumi dan secara terus menerus menerima sinyal
dari satelit dalam jangka waktu tertentu dijadikan sebagai referensi bagi
yang lainnya. Metode ini menghasilkan posisi berketelitian tinggi dan
diaplikasikan untuk keperluan survey GEODESI ataupun pemetaan yang
memerlukan ketelitian tinggi.
GPS adalah singkatan dari Global Positioning System yang merupakan sistem
untuk menentukan posisi dan navigasi secara global dengan menggunakan satelit.
Sistem yang pertama kali dikembangkan oleh Departemen Pertanahan Amerika ini
awalnya digunakan untuk kepentingan militer maupun sipil (survei dan pemetaan).
Sistem GPS, yang nama aslinya adalah NAVSTAR GPS (Navigation Satellite
Timing and Ranging Global Positioning System), mempunyai tiga segmen yaitu
satelit, pengendali, dan penerima/pengguna. Satelit GPS yang mengorbit bumi,
dengan orbit dan kedudukan yang tetap, seluruhnya berjumlah 24 buah dimana 21
buah aktif bekerja dan 3 buah sisanya adalah cadangan. Satelit ini bertugas untuk
menerima dan menyimpan data yang ditransmisikan oleh stasiun-stasiun
pengendali, menyimpan dan menjaga informasi waktu berketelitian tinggi, dan
memancarkan sinyal dan informasi secara kontinyu ke perangkat penerima
(receiver) dari pengguna. Segmen pengendali bertugas untuk mengendalikan satelit
dari bumi baik untuk mengecek kesehatan satelit, penentuan, prediksi orbit dan
waktu, sinkronisasi waktu antar satelit, dan mengirimkan data ke satelit. Sedangkan
untuk segmen penerima bertugas menerima data dari satelit dan memprosesnya
untuk menentukan posisi (posisi tiga dimensi yaitu koordinat di bumi dan
ketinggian), arah, jarak dan waktu yang diperlukan oleh pengguna.

2.2.1 Metode Penentuan Posisi Absolut


Penentuan posisi secara absolut (absolute positioning) adalah metode
penentuan posisi yang paling mendasar dari GPS. Bahkan tidak dapat dikatakan
bahwa metode ini adalah metode penentuan posisi dengan GPS yang direncanakan
pada awalnya oleh pihak militer Amerika untuk meberikan pelayanan navigasi

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 8


BAB II DASAR TEORI

terutama bagi personil dan wahana militer mereka. Metode penentuan posisi ini,
dalam moda statik dan kinematic [Abidin,2007]. Diilustrasikan pada Gambar 2.1.
Berkaitan dengan penentuan posisi secara absolut, ada beberapa catatan
yang perlu diperhatikan yaitu sebagai berikut :
Metode ini kadang dinamakan juga metode point positioning, karena
penentuan posisi dapat dilakukan per titik tanpa tegantung pada titik
lainnya.
Posisi ditentukan dalam sistem WGS-84 terhadap pusat massa Bumi.
Prinsip penentuan posisi adalah reseksi dengan jarak ke beberapa satelit
secara simultan.
Untuk penentuan posisi hanya memerlukan satu receiver GPS, dan tipe
receiver yang umum digunakan untuk keperluan ini adalah tipe navigasi
atau kadang dinamakan tipe genggam (hand held).
Titik yang ditentukan posisinya bisa dalam keadaan diam (moda statik)
maupun dalam keadaan bergerak (moda kinematik). Seperti yang
ditunjukkan pada Gambar 2.1.
Biasanya menggunakan data pseudorange. Perlu juga dicatat bahwa
dalam moda static, meskipun jarang sekali dilakukan, data fase
sebernanya juga bisa digunakan yaitu dengan mengestimasi ambiguitas
fase bersama-sama dengan posisi.
Ketelitian posisi yang diperoleh sangat tergantung pada tingkat ketelitian
data serta geometri satelit.
Metode ini tidak dimaksudkan untuk penentuan posisi yang teliti.
Aplikasi utama dari metode ini adalah untuk keperluan navigasi atau
aplikasi-aplikasi lain yang memerlukan informasi posisi yang tidak perlu
terlalu teliti tetapi tersedia secara instan (real-time), seperti untuk
keperluan reconnaissance dan ground trothing.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 9


BAB II DASAR TEORI

Gambar 2.1 Metode penentuan posisi absolut

Perlu ditekankan bahwa metode penentuan posisi absolut dengan


menggunakan data pseudorange pada prinsipnya adalah metode penentuan dasar
yang didesain untuk GPS oleh pihak pengelola satelit (DoD, Amerika Serikat).
Dalam hal ini, ada dua level ketelitian yang diberikan oleh GPS, yaitu yang
dinamakan SPS (Standard Positioning Service) dan PPS (Precise positioning
Service) [Abidin,2007].
SPS adalah pelayan standar yang diberikan oleh GPS secara umum kepada
siapa saja tanpa dipungut biaya, dengan mengasumsikan penggunaan kode-C/A.
Sedangkan PPS adalah pelayanan yang dikhususkan untuk pihak militer Amerika
Serikat serta pihak-pihak yang diizinkan, melalui pemakaian kode-P yang terdapat
pada 2 frekuensi, L1 dan L2. Disamping itu, PPS juga mempunyai karakteristik
anti-jamming (sinyal yang lebih kuat) dan anti-spoofing [Abidin,2007]. Contoh
tingkat ketelitian posisi absolut (komponen horizontal dan vertical) yang diberikan
oleh PPS dan SPS ditunjukan pada Tabel 2.1.
Tingkat ketelitian yang diberikan oleh pelayanan SPS dan PPS pada Tabel
2.1 didasarkan pada metode penentuan posisi secara absolut dengan menggunakan
data pseudorange. Tingkat ketelitian tersebut dapat secara dramatis ditingkatkan
dengan menggunakan metode penentuan posisi diferensial (differential positioning)
dan juga data pengamatan fase [Abidin,2007].
Tabel 2.1 Contoh tingkat ketelitian posisi

Persentil 50 % Persentil 95 %
3 Juni 2000
PPS SPS PPS SPS
Horizantal 1.6 m 3.1 m 1.6 m 8.3 m
Vertikal 2.1 m 5.8 m 2.1 m 16.8 m
Persentil 50 % Persentil 95 %
8 Juni 2000
PPS SPS PPS SPS
Horizantal 1.3 m 2.9 m 2.6 m 7.8 m

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 10


BAB II DASAR TEORI

Vertikal 1.8 m 5.5 m 4.3 m 16.2 m

2.2.2 Penentuan Posisi Dengan GPS Handheld


GPS merupakan alat untuk pengambilan data spatial yang paling mudah,
cepat, dan akurasinya bisa dipertanggung jawabkan. Saat ini GPS bukan lagi
merupakan alat survey yang mahal atau terlalu rumit untuk diaplikasikan. Dengan
menggunakan GPS Handheld sudah bisa dilakukan kegiatan survey dan hasil dari
survey dapat digunakan sebagai data dasar dalam melakukan kegiatan perencanaan.
GPS bisa menghasilkan data spatial berupa titik, garis dan polygon. Data-
data menyangkut lokasi seperti lokasi infrastruktur seperti jembatan, gardu listrik,
lokasi pusat pemerintahan mulai dari desa sampai ke pprovinsi, lokasi pusat
pelayanan seperti puskesmas. Pada survey untuk fitur line dilakukan pada survey
jalan, sungai atau juga perencanaan untuk saluran air dan batas wilayah dengan
menggunakan GPS. Sementara data polygon atau area dapat dilakukan pada survey
untuk landuse, survey untuk perencanaan wilayah lindung dan banyak lagi.
Kemudahan teknologi menjadi factor penunjang lainnya sehingga
penggunaan GPS menjadi pilihan yang paling mudah dalam mengambil data GPS.
Saat ini GPS terkoneksi dengan software GIS sehingga bisa mempermudah
pengolahan data dari GPS untuk langsung menjadi data digital peta dalam software
GIS. Setelah data GPS dikonversi dalam peta digital, langkah selanjutnya adalah
menambahkan database sebanyak mungkin yang dilakukan dengan menggunakan
survei.

2.2.3 Teknik Pengambilan Posisi menggunakan GPS Handheld


Pengambilan posisi dengan menggunakan GPS sangat bergantung dari
seberapa kuat sinyal yang dapat diterima oleh GPS. Semakin banyak dan kuat sinyal
yang diterima oleh GPS maka semakin tinggi pula akurasi yang dihasilkan oleh
GPS tersebut. Oleh sebab itu, ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi
tingkat penerimaan oleh GPS, antara lain adalah kondisi cuaca. Cuaca mendung
dapat menghalangi tingkat penerimaan sinyal oleh GPS. Selain itu, penerimaan
sinyal oleh GPS juga dapat dipengaruhi oleh halangan-halangan fisik seperti
bangunan, pohon, atap rumah dan lainlain, berikut langkah-langkahnya :
1. Nyalakan GPS, dengan menekan tombol power, setelah itu GPS akan segera
melakukan kalkulasi posisi berdasarkan penerimaan sinyal oleh satelit.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 11


BAB II DASAR TEORI

Besarnya sinyal satelit yang diterima oleh GPS dapat dilihat diagram batang
(bar indikator).

Gambar 2.2 Tampilan Sinyal Pada GPS Handheld

2. Jika GPS telah berhasil menerima sinyal dari satelit minimal 3 atau 4 buah,
maka posisi GPS akan segera tampak, beserta dengan perhitungan
akurasinya. Sebaiknya akurasi yang digunakan adalah dibawah 8 meter.
GPS akan senantiasa melakukan kalkulasi berdasarkan tingkat penerimaan
sinyal, oleh sebab itu posisi geografis yang ditunjukkan akan selalu
berubah-ubah.
3. Jika nilai akurasi yang diinginkan telah dicapai, maka kita dapat melakukan
penaandaan posisi (marking) dengan menggunakan tombol enter , dengan
cara menekan lama (5 detik). Setelah itu tampilan akan berubah ke Mark
Waypoint. Waypoint merupakan istilah untuk titik (stasiun) yang posisinya
kita ambil menggunakan GPS. Kita juga dapat melakukan perubahan jenis
simbol,nama waypoint, serta memasukkan sedikit catatan. Pengaturan
tersebut dapat dilakukan dengan menggunakan tombol arah dan enter.
Waypoint hasil penandaan oleh GPS tersebut selain berisi posisi GPS saat
itu, juga memuat informasi waktu pengambilan dan elevasi permukaan
bumi. Jika pengaturan selesai dilakukan, tekan tombol OK untuk
mengakhiri proses penandaan data (sekaligus menyimpan data).

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 12


BAB II DASAR TEORI

Gambar 2.3 Mark Waypoint Pada GPS Handheld

4. GPS juga dapat menyimpan Track . Dimana Track merupakan jalur yang
telah dilalui oleh GPS ketika sedang on (aktif) dan menerima sinyal dari
satelit. Track akan otomatis diambil oleh GPS, dimana track tersebut berisi
informasi posisi, waktu, serta ketinggian tempat.
5. Tombol find berfungsi untuk membantu kita dalam melakukan pengecekan
terhadap titik yang telah diambil sebelumnya.

Gambar 2.4 Menu Pada GPS Handheld

Caranya, tekan tombol find, kemudian pada layar akan tampil menu Find,
setelah itu pilih waypoint dan tekan enter. Setelah itu kita tinggal memilih
titik yang ingin di cek ataupun di cari. GPS kemudian akan memberikan
tampilan informasi titik tersebut. Kita juga bisa melihat posisi titik tersebut
pada peta dengan memilih Map atau mengecek arahnya dari GPS dengan
memilih GO TO. Selain berfungsi menentukan posisi, GPS juga memiliki
beberapa fungsi tambahan, antara lain : Penerimaan Satelit, mengukur trip
(perjalanan), peta, kompas, ketinggian, pasang surut, dan lainlain.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 13


BAB II DASAR TEORI

Gambar 2.5 Tampilan Tampilan pada GPS Handheld

2.3 GEODATABASE
Geodatabase adalah database relasional yang memuat informasi geografi.
Dari sisi sistem, basis data merupakan tabel-tabel atau file yang saling berelasi.
Sementara dari sisi manajemen, basis data dapat dipandang sebagai kumpulan data
yang memodelkan ativitas-aktivitas yang terdapat di dalam enterprise-nya. Selain
itu, basis data juga mengandung pengertian kumpulan data non-redundant yang
dapat digunakan besama oleh sistem-sistem aplikasi yang berbeda. Atau dengan
kata lain, basis data adalah kumpulan data-data (file) non-redundant yang saling
terkait satu sama lainnya.

Dengan basis data, perubahan, editing, dan updating data dapat dilakukan
tanpa mempengaruhi komponen-komponen lainnya di dalam sistem yang
bersangkutan. Perubahan ini mencangkup perubahan fomat data (konversi),
struktur file, atau relokasi data dari satu perangkat ke perangkat lainnya. Beberapa
terminology yang ada didalam basis data adalah:

Atribut, menggambarkan properti dari sebuah entitas;


Entitas, istilah bagi suatu unsur spesifik di lapangan yang akan
dimasukkan kedalam basis data;
Relationships, hubungan antara entitas;

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 14


BAB II DASAR TEORI

Record, anggota dari suatu entitas tertentu;Indentifier, atribut yang


dimiliki record.
Unsur-unsur yang akan dimasukkan ke dalam basis data dikumpulkan dan
didaftar sebagai entitas. Setiap entitas dibuat satu file data spasial dan ditentukan
bentuk geometri untuk setiap entitas. Bentuk geometri berupa primitive object
dalam bentuk titik, garis, dan area. Setelah itu, masuk ke dalam tahap konseptual
pembuatan basis data. Setelah selesai dari tahap konseptual barulah dilakukan tahap
implementasi basis data yang telah dikonsepkan.
Kelebihan Geodatabase ArcGIS :
Struktur, berkembang dari sisi kegunaan, performa optimal, tanpa batas
ukuran.
Performa, perpindahan data yang mudah, model editing yang
berkembang, menyimpan data raster dalam geodatabase.
Manajemen Data, konfigurasi penyimpanan yang dapat diatur,
mengijinkan pembaharuan menjadi indeks spasial, bisa menggunakan
data yang dikompres.
Geodatabase merupakan singkatan dari geografik database. Perbedaan
antara geodatabase dan basis data biasa adalah geodatabase mengombinasikan geo
(data spasial) dan database (Gudang data/basis data) untuk membentuk pusat data
untuk penyimpanan dan manajemen data spasial. Setiap data spasial memiliki
informasi keruangan berupa koordinat.

Gambar 2.6 Geodatabase Components Vector Data and Tabel

Berikut adalah komponen-komponen geodatabase :


Tabel, menyimpan obyek non-spasial (informasi tabular), seperti tabel
pemilik lahan, alamat pemilik, tabel koordinat, dan lain sebagainya;
Feature Class, kumpulan dari obyek spasial, titik, garis, area
(poligon).Bisa juga untuk menyimpan feature anotasi, dimensi, rute;

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 15


BAB II DASAR TEORI

Feature Dataset, tempat/wadah untuk feature class yang memiliki


referensi spasial sama. Dataset ini perlu apabila kita ingin membuat
network dan topologi;
Relationship classes, mengatur hubungan tematik antara tabel, feature
classes, atau kedua-duanya. Mendukung integrasi antara origin data dan
destination class;
Geometrik Network, hubungan topologi khusus antara titik dan garis yang
digunakan untuk analisa pada alur sistem jaringan langsung.

2.4 KARTOGRAFI
Kartografi sebagai ilmu yang mempelajari peta, dimulai dari pengumpulan
data di lapangan, pengolahan data, simbolisasi, penggambaran, analisis peta, serta
interpretasi peta.

2.4.1 Proses Kartografi


Proses kartografi merupakan metode dalam menghasilkan sebuah peta.
Metode tersbut menjadi pedoman yang memudahkan kartografer atau orang yang
membuat peta untuk mengetahui urutan proses kartografi. Urutan proses kartografi
sebagai berikut :

Gambar 2.7 Proses Kartografi

1. Pengumpulan Data
Pengumpulan data merupakan proses mengumpulkan informasi yang
dibutuhkan baik secara langsung maupun tidak langsung. Informasi tersebut
kemudian diolah dan diintpretasikan dalam bentuk gambar. Hasil dari
proses pengumpulan data adalah data mentah.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 16


BAB II DASAR TEORI

Terdapat beberapa metode dalam pengumpulan data berdasarkan jenisnya.


Data primer didapatkan dengan survei langsung ke lapangan. Survei
tersebut dapat berupa pengukuran, wawancara dan pengisian kuisioner.
Data sekunder dapat diperoleh dengan mengumpulkan berkas, catatan, atau
dokumentasi. Data sekunder tersebut dapat diperoleh di dinas atau lembaga
tertentu seperti Biro Pusat Statistik (BPS), Departemen Pekerjaan Umum
(DPU), Badan Pertahanan Nasional (BPN), Dinas Pariwisata dan
sebagainya.
2. Pengolahan Data
Pengolahan data merupakan intepretasi data. Data mentah diseleksi dan
dikelompokkan berdasarkan jenisnya seperti kelompok data kualitatif dan
data kuantitatif. Bentuk dari pengelompokan data dapat berupa tabel,
diagram batang, diagram lingkaran ataupun diagram garis.Data Lapangan
Data Mentah. Hasil dari proses pengolahan data berupa data langkap yang
telah diolah. Proses pengolahan data dilakukan untuk mempermudah
kartografer dalam memindahkan data ke dalam bentuk gambar.
3. Pembuatan Peta
Pembuatan peta merupakan proses memindahkan data berupa angka atau
deskripsi ke dalam bentuk gambar. Gambar tersebut merupakan perwujudan
kenampakan permukaan bumi yang diperkecil dengan skala tertentu dalam
bentuk bidang datar atau biasa disebut peta.
4. Evaluasi
Evaluasi merupakan proses peninjauan kembali peta yang telah dihasilkan.
Jika peta tersebut telah sesuai, proses kartografi dilanjutkan ke penggunaan
peta. Jika terdapat kekeliruan dalam peta yang dihasilkan, perlu dilakukan
pemeriksaan kembali mulai dari data yang ada atau teknik pembuatannya.
5. Penggunaan Peta
Penggunaan peta merupakan kegiatan akhir dari proses kartografi. Kegiatan
tersebut merupakan membaca peta sesuai tema dan memanfaatkannya untuk
kegiatan penelitian atau analisis kawasan.
Peta merupakan wahana bagi penyimpanan dan penyajian data kondisi
lingkungan, merupakan sumber informasi bagi para perencana dan pengambilan
keputusan pada tahapan dan tingkatan pembangunan. Peta adalah gambaran sebuah
lingkungan di permukaan bumi. Dalam konteks ini lingkungan yang dimaksud
dipakai secara luas untuk memasukkan semua aspek lingkungan budaya dan fisik.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 17


BAB II DASAR TEORI

Penting di cermati bahwa definisi tersebut memasukkan juga fenomena-fenomena


yang tidak tampak secara fisik pada landskap geografi, seperti suhu. Pemetaan suhu
mungkin dilakukan meskipun hal ini tidak mencangkup pemetaan benda-benda
fisik pada landskap geografi tersebut.
Pada zaman digital sekarang ini, pembuatan peta tidak terpaku hanya pada
bentuk fisik (kertas) yang konvensional. Peta sudah dibuat dan disajikan dalam
bentuk digital tanpa perlu di cetak. Pencetakan tergantung pada kepentingan
pengguna peta saja. Dengan perkembangan teknologi seperti ini, pembuatan peta
menjadi lebih mudah.
Selain itu penggunaan peta juga menjadi lebih luas daripada sekedar
penampilan informasi spasial. Peta dapat juga digunakan dalam analisis keruangan
dengan menggunakan perangkat lunak tertentu.
Pembuatan peta sangat erat hubungannya dengan kartografi. Untuk
mengenal lebih dalam lagi tentang kartografi maka dari itu harus didefinisikan
dengan baik. Sebagai sebuah disiplin yang memiliki cakupan yang luas, banyak
kartografer professional yang menarik batas antara pembuatan peta dan kartografi.
Secara umum, kartografi dilihat secara lebih luas daripada pembuatan peta
karena kartografi membutuhkan pembelajaran tentang dasar filosofi dan teori dari
peraturan pembuatan peta, termasuk pembelajaran tentang komunikasi peta.
Seringkali kartografi dianggap sebagai pelajaran tentang pondasi artistik dan
keilmuan dari pembuatan peta.

2.4.2 Peta Tematik


Peta tematik adalah peta yang isinya mengutamakan penggambaran objek
tertentu. Peta tematik juga disebut sebagai peta statistik ataupun peta khusus, yaitu
peta dengan obyek khusus.
Tujuan utamanya adalah untuk secara spesifik mengkomunikasikan konsep
dan data. Contoh peta tematik yang biasa digunakan dalam perencanaan termasuk
peta kadastral (batas pemilikan), peta zona (yaitu peta rancangan legal penggunaan
lahan), peta tata guna lahan, peta kepadatan penduduk, peta kelerengan, peta
geologi, peta curah hujan dan peta produktivitas pertanian.
Pemilihan sumber data disesuaikan dengan maksud dan tujuan pembuatan
peta serta keadaan medan yang dihadapi. Terdapat beberapa sumber data yang
digunakan pada pemetaan yaitu dengan pengamatan langsung di lapangan, dengan
penginderaan jauh atau dari peta yang sudah ada (base map). Secara khusus, peta

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 18


BAB II DASAR TEORI

pengelolaan hutan berisikan tentang kejelasan pemilikan (batas-batas kadastral


maupun administratif), wilayah itu sendiri dan hasil inventarisasi yang
menunjukkan unit-unit tegakan yang seragam.

2.4.3 Fungsi Peta


Peta tidak hanya diperlukan dalam bidang geografi, tetapi juga dibutuhkan
di bidang-bidang lain. Segala kegiatan yang terkait dengan lokasi atau keruangan
membutuhkan peta. Petugas Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah tidak
dapat membuat jalan tanpa ada petanya terlebih dahulu. Perusahaan-perusahaan
perkebunan besar yang akan membuka lokasi perkebunan harus melihat peta
sebelum memulai pekerjaan. Pelayar-pelayar yang mengarungi laut luas akan
tersesat tanpa peta. Secara umum, fungsi peta dapat disimpulkan sebagai berikut :
Penunjuk jalan bagi orang-orang yang bepergian ke tempat-tempat yang
belum pernah dikunjunginya.
Menunjukkan letak satu tempat di permukaan bumi dalam hubungannya
dengan tempat lain (letak relatif).
Memperlihatkan ukuran, karena dari peta dapat diukur jarak, luas,
ataupun arah sebenarnya di permukaan bumi.
Memperlihatkan bentuk seperti bentuk pulau, negara, benua, pola aliran
sungai dan sebagainya.
Membantu para peneliti sebelum melakukan survei untuk mengetahui
kondisi daerah yang akan diteliti.
Alat untuk menjelaskan rencana-rencana yang diajukan, dan lain-lain.

2.4.4 Komponen-komponen Peta


Pembuatan peta tidak dapat terlepas dari komponen-komponen penting
pembentuknya, berikut adalah komponen-komponen yang harus ada pada peta:

1. Judul peta
Judul peta biasanya diletakkan di bagian atas peta. Judul mencerminkan isi
dan tipe peta.
2. Tahun dan sumber pembuatan peta
Tahun atau sumber pembuatan peta dapat diletakkan di bagian bawah kolom
legenda atau sudut kiri bawah, di luar garis tepi peta.
3. Penunjuk arah

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 19


BAB II DASAR TEORI

Penunjuk arah disebut juga mata angin. Umumnya menggunakan penunjuk


arah utara. Penunjuk diletakkan di tempat yang kosong di bagian pinggir
peta agar tidak mengganggu peta induknya.
4. Skala
Skala peta dapat dituliskan di bawah legenda, di luar garis pinggir peta, atau
di bawah judul peta.

5. Legenda
Legenda berisi keterangan-keterangan tentang simbol-simbol yang
digunakan pada peta. Simbol adalah gambar yang digunakan untuk
mewakili objek yang dipetakan. Tujuannya adalah untuk memudahkan
pemakai peta dalam memahaminya.
6. Garis Astronomi
Garis astronomi terdiri dari garis lintang dan garis bujur. Gunanya untuk
menentukan letak astronomis satu tempat (letak lintang dan bujur). Pada
pinggir peta ditulis angka derajat yang menunjukkan derajat garis lintang
atau garis bujur. Garis astronomis dipakai dalam peta-peta yang skalanya
kecil sampai sedang.
7. Garis tepi
Garis tepi biasanya dibuat dua buah dengan ketentuan garis luar lebih tebal
dari garis dalam.
8. Inset
Inset adalah gambar peta yang menunjukkan letak atau posisi satu daerah
terhadap daerah sekitarnya yang lebih luas. Misalnya, posisi Indonesia di
Benua Asia. Petanya dibuat di luar peta utama tetapi masih berada dalam
garis tepi peta utama.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 20


BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN

BAB III

PELAKSANAAN PEKERJAAN

3.1 Studi Literatur


Dalam tahap ini yang dilakukan adalah mencari referensi teori yang relevan
dengan kasus atau permasalahan yang ditemukan guna menunjang dalam
pelaksanaan pembuatan Geodatabase untuk pengunaan air tanah di Kabupaten
Cirebon.
Studi literatur adalah cara yang dipakai untuk menghimpun data-data atau
sumber-sumber yang berhubungan dengan topik yang diangkat dalam suatu
penelitian. Studi literatur bisa didapat dari berbagai sumber, jurnal, buku
dokumentasi, internet dan pustaka.
Tujuannya adalah untuk memperkuat permasalahan serta sebagai dasar teori
dalam melakukan studi peta sebaran pengguna air tanah di Kabupaten Cirebon.

3.2 Tahapan Pekerjaan


Pelaksanaan pekerjaan merupakan kegiatan inti di dalam pelaksanaan praktik
kerja, dimana pelaksanaan praktik kerja pada bab ini akan menjelaskan tahapan-
tahapan yang dilakukan selama proses pekerjaan. Praktik kerja ini dilakukan
dengan beberapa tahapan yaitu persiapan (persiapan teknis, persiapan administrasi,
dan persiapan peralatan), penyusunan rencana kerja, studi literatur, pengumpulan
data, pengolahan data, pembuatan feature, pembuatan feature class, load data , serta
menampilkan hasil Geodatabase untuk pengunaan air tanah di Kabupaten Cirebon.

Tahap Persiapan

Pelaksanaan Survei

Pengolahan Data

Penyajian Data dan Pelaporan

Gambar 3.1 Metodologi Pekerjaan

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 21


BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN

3.3 Persiapan
Tahap persiapan merupakan tahap awal dari praktik kerja ini, dimulai dari
persiapan administrasi yaitu terkait dengan perizinan pelaksanaan praktik kerja,
dilanjutkan persiapan teknis berupa kemampuan menggunakan perangkat lunak dan
alat pengukuran yang akan digunakan.
3.3.1 Persiapan Administrasi
Persiapan administrasi diantaranya adalah menyelesaikan syarat-syarat
akademik yang telah ditetapkan oleh Jurusan Teknik Geodesi Institut Teknologi
Nasional dan mempersiapkan perizinan lokasi yang dijadikan praktik kerja, serta
koordinasi dengan PT. EFORT Digital Multisolution selaku penerima pekerjaan
pembuatan Geodatabase untuk pengunaan air tanah di Kabupaten Cirebon.

3.3.2 Persiapan Teknis


Persiapan Teknis bertujuan untuk mempersiapkan peta dasar yang akan
digunakan dalam pembuatan Geodatabase untuk pengunaan air tanah di Kabupaten
Cirebon. Dalam tahapan persiapan teknis ini, data awal seperti informasi mengenai
batas-batas administrasi, data penggunaan air tanah, dan data tematik diperoleh dari
PT. EFORT Digital Multisolution.

3.3.3 Persiapan Peralatan


Peralatan yang digunakan dalam pembuatan Geodatabase untuk pengunaan
air tanah di Kabupaten Cirebon ini meliputi perangkat keras dan perangkat lunak
yang akan dijelaskan sebagai berikut :
3.3.3.1 Perangkat Keras
Dalam kerja praktik ini menggunakan beberapa peralatan yaitu :
a. Satu unit Laptop (HP)
b. Printer digunakan untuk pengeplotan gambar, data dan percetakan
laporan.
c. Kamera digital untuk dokumentasi.
3.3.3.2 Perangkat Lunak
Dalam kerja praktik ini menggunakan beberapa software, yaitu:

a. Sistem Operasi Windows 10 \


b. Software pengolah data spasial menggunakan software ArcGis
(untuk melakukan konversi data dan pembangungan Geodatabase)

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 22


BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN

c. Microsoft Office Excel (digunakan untuk proses penginputan data


atribut)
d. Microsoft Office Word (digunakan untuk proses pembuatan
laporan)

3.4 Orientasi Lapangan


Orientasi lapangan bertujuan untuk mengetahui obyek-obyek disuatu area
yang akan dipetakan (dibangun Geodatabase). Tahapan orientasi lapangan berguna
untuk:
1. Mendapatkan kepastian dan melihat kembali sampai sejauh mana persiapan dan
rencanaan awal yang telah diat dapat disesuaikan dengan keadaan sebenarnya
di lapangan.
2. Mengetahui kondisi dan situasi daerah yang akan dipetakan (dibangun
geodatabase).
Selama orientasi lapangan berlangsung dibuat sketsa yang selanjutnya
digunakan sebagai acuan penggambaran. Hal tersebut dapat membantu dalam
proses penyajian data yang sesuai dengan situasi dilapangan yang sebenarnya.

3.5 Pengumpulan Data


Pengumpulan data adalah mengumpulkan informasi-informasi mengenai
pengunaan air tanah (sumur) yang akan dipetakan seperti, nama usaha, identitas
pemilik, alamat, jenis usaha, peruntukan, jumlah sumur, kedalaman, jenis mesin.

3.6 Pengolahan Data


Setelah semua data terkumpul, maka pada tahap pengolahan data yang harus
dilakukan adalah :

3.6.1 Pengisian Atribut


3.6.1.1 Pengumpulan Data Atribut
Adapun pengumpulan data atribut yang telah diperoleh dari survey lapangan
di input ke dalam software Ms. Excel, serta diberikan nomor identitas . Data-data
yang akan diberi atribut diantara nya sebagai berikut (sampel dari beberapa data) :

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 23


BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN

DATA ATRIBUT PENGGUNAAN AIR TANAH DI KABUPATEN CIREBON


ID NAMA USAHA PEMILIK Koord_X Koord_Y ALAMAT JENIS USAHA PERUNTUKAN JUMLAH SUMUR KEDALAMAN JENIS MESIN KECAMATAN
1 CV. Ria Jaya 2 H. Tulis 108 37' 0.696" E 6 49' 4.260" S Jl. Mertapada Kulon Toko Bangunan Penunjang 2 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
2 PD. Iban Mandiri Sukses M. Syarif 108 37' 1.361" E 6 49' 5.585" S Jl. KH. Wahid Hasyim Jual Kayu Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
3 Saung Tepi Sawah Pak Arif 108 37' 0.775" E 6 49' 3.360" S Jl. Raya Mertapada rt 03/04 Rumah Makan Penunjang 3 Dangkal <Null> ASTANAJAPURA
4 Mandiri Nusantara Steam No info 108 37' 0.948" E 6 49' 1.956" S Jl. Mertapada no 1-2 Cuci Mobil Inti Banyak Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
5 Penggilingan Padi Trijaya Isyam mansyur 108 37' 27.732" E 6 48' 11.556" S Ds. Kendal Kec. Astanajapura Penggilingan Padi Inti 1 Dangkal Jetpam ASTANAJAPURA
6 PD. Sri Barokah H. Ahmad 108 37' 40.836" E 6 48' 5.220" S Ds. Astanajapura Penggilingan Padi Inti 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
7 Toko Mebeul SJB Furniture <Null> 108 37' 54.372" E 6 48' 31.536" S Ds. Japura kidul Mebeul Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
8 Apotek Anugrah Dokter ida 108 37' 58.548" E 6 48' 23.508" S Ds. Japura kidul Apotik Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
9 Penggilingan padi <Null> 108 37' 0.085" E 6 48' 33.624" S Ds. Japura bakti Penggilingan padi Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
10 Penggilingan padi pak dakir Dakir 108 37' 56.820" E 6 49' 1.632" S Ds. Japura Bakti Penggilingan padi Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
11 No info No info 108 37' 59.520" E 6 48' 19.188" S Ds. Japura kidul Kayu Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
12 TB. Sumber Jaya Buana Nahrowi 108 38' 0.204" E 6 48' 18.972" S Ds. Japura kidul rt1/2 Toko bangunan Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
13 Toko H. Ahmad Zani Ahmad 108 38' 0.240" E 6 48' 14.724" S Ds. Japura Kidul Sembako Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
14 AHS Saadah Mas nuha 108 37' 26.730" E 6 48' 52.020" S Jl. Mertapada no 24 Toko beras Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
15 Toko Berkah 2 Jafar 108 36' 57.240" E 6 48' 51.372" S Jl. Mertapada n0 5 Sembako Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
16 Toko Anugerah Fitri 108 36' 56.700" E 6 48' 49.608" S Wahid Hasyim Toko Klontong Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
17 TB. Harapan Jaya H. Eri 108 36' 56.484" E 6 48' 48.924" S Wahid Hasyim Toko Bangunan Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
18 RMS Sumiati 108 36' 56.772" E 6 48' 47.412" S Ds. Astapada Wetan no 14 Bengkel Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
19 Toko Berkah Sejati Toni 108 36' 55.728" E 6 48' 46.368" S Jl. Mertapada no 24 Toko Klontong Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
20 Abe Rolista Nana Suryana 108 36' 55.656" E 6 48' 46.080" S Jl. Mertapada Optik Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
21 Bintang Alumunium Sukron 108 36' 55.980" E 6 48' 45.612" S Jl. Mertapada Jual Alumunium Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
22 TB. Atika <Null> 108 36' 56.124" E 6 48' 44.532" S Jl. Mertapada Toko Bangunan Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
23 TB. Makmur Firman 108 36' 55.692" E 6 48' 44.208" S Jl. Mertapada Toko Bangunan Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
24 Yara Anto Wijaya 108 35' 22.884" E 6 48' 49.608" S Ds. Munjul Toko Klontong Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
25 Pacing House <Null> 108 35' 26.268" E 6 48' 49.068" S Ds. Munjul Gudang Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
26 Toko Tri Jaya <Null> 108 35' 31.992" E 6 48' 47.592" S Ds. Munjul Toko Bangunan Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
27 Toserba Putri Mandiri Endot suhendra 108 36' 15.300" E 6 48' 57.816" S Ds. Munjul Toserba Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
28 Pabrik Bantalan Kereta <Null> 108 36' 17.892" E 6 48' 59.580" S Ds. Munjul Bantalan kereta Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
29 Black Rebell Jumiah 108 36' 28.872" E 6 48' 57.996" S Ds. Sidamulya Distro Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
30 Sumber Rejeki Abdul rohim 108 36' 29.268" E 6 48' 56.916" S Ds. Sidamulya Penggilingan padi Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
31 Gudang Bata Sofian 108 36' 30.636" E 6 48' 55.548" S Ds. Sidamulya Batako Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA

Gambar 3.2 Hasil attribute di ms excel

3.6.2 Penggabungan Data


Data data yang di bentuk di gabungkan menjadi satu hingga terbentuklah
hasil dari penggabungan tersebut berupa layer Database_Penggunaan_Air_Tanah
dengan cara :
3.6.2.1 Penggabungan Data Spasial Dengan Data Atribut
Join adalah proses menggabungkan data atribut dari suatu feture-class
dengan tabel atribut terpisah (misalnya dengan atribut basis data).
Data dari suatu feature-class biasanya hanya berisi beberapa atribut penting (atau
bahkan hanya nomor identitasnya saja atau id). Sementara, untuk melengkapi
atribut yang tidak terdapat pada atribut feature-class dibuatlah atribut terpisah.
Berikut langkah-langkahnya :
1. Buat terlebih dahulu atributnya dengan Microsoft Excel dengan memyamakan
ID di Microsoft Excel dan atribut di software pengolah data spasial seperti
gambar di bawah ini.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 24


BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN

ID NAMA USAHA PEMILIK Koord_X Koord_Y ALAMAT JENIS USAHA PERUNTUKAN JUMLAH SUMUR KEDALAMAN JENIS MESIN KECAMATAN
1 CV. Ria Jaya 2 H. Tulis 108 37' 0.696" E 6 49' 4.260" S Jl. Mertapada Kulon Toko Bangunan Penunjang 2 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
2 PD. Iban Mandiri Sukses M. Syarif 108 37' 1.361" E 6 49' 5.585" S Jl. KH. Wahid Hasyim Jual Kayu Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
3 Saung Tepi Sawah Pak Arif 108 37' 0.775" E 6 49' 3.360" S Jl. Raya Mertapada rt 03/04 Rumah Makan Penunjang 3 Dangkal <Null> ASTANAJAPURA
4 Mandiri Nusantara Steam No info 108 37' 0.948" E 6 49' 1.956" S Jl. Mertapada no 1-2 Cuci Mobil Inti Banyak Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
5 Penggilingan Padi Trijaya Isyam mansyur 108 37' 27.732" E 6 48' 11.556" S Ds. Kendal Kec. Astanajapura Penggilingan Padi Inti 1 Dangkal Jetpam ASTANAJAPURA
6 PD. Sri Barokah H. Ahmad 108 37' 40.836" E 6 48' 5.220" S Ds. Astanajapura Penggilingan Padi Inti 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
7 Toko Mebeul SJB Furniture <Null> 108 37' 54.372" E 6 48' 31.536" S Ds. Japura kidul Mebeul Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
8 Apotek Anugrah Dokter ida 108 37' 58.548" E 6 48' 23.508" S Ds. Japura kidul Apotik Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
9 Penggilingan padi <Null> 108 37' 0.085" E 6 48' 33.624" S Ds. Japura bakti Penggilingan padi Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
10 Penggilingan padi pak dakir Dakir 108 37' 56.820" E 6 49' 1.632" S Ds. Japura Bakti Penggilingan padi Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
11 No info No info 108 37' 59.520" E 6 48' 19.188" S Ds. Japura kidul Kayu Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
12 TB. Sumber Jaya Buana Nahrowi 108 38' 0.204" E 6 48' 18.972" S Ds. Japura kidul rt1/2 Toko bangunan Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
13 Toko H. Ahmad Zani Ahmad 108 38' 0.240" E 6 48' 14.724" S Ds. Japura Kidul Sembako Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
14 AHS Saadah Mas nuha 108 37' 26.730" E 6 48' 52.020" S Jl. Mertapada no 24 Toko beras Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
15 Toko Berkah 2 Jafar 108 36' 57.240" E 6 48' 51.372" S Jl. Mertapada n0 5 Sembako Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
16 Toko Anugerah Fitri 108 36' 56.700" E 6 48' 49.608" S Wahid Hasyim Toko Klontong Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
17 TB. Harapan Jaya H. Eri 108 36' 56.484" E 6 48' 48.924" S Wahid Hasyim Toko Bangunan Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
18 RMS Sumiati 108 36' 56.772" E 6 48' 47.412" S Ds. Astapada Wetan no 14 Bengkel Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
19 Toko Berkah Sejati Toni 108 36' 55.728" E 6 48' 46.368" S Jl. Mertapada no 24 Toko Klontong Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
20 Abe Rolista Nana Suryana 108 36' 55.656" E 6 48' 46.080" S Jl. Mertapada Optik Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
21 Bintang Alumunium Sukron 108 36' 55.980" E 6 48' 45.612" S Jl. Mertapada Jual Alumunium Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
22 TB. Atika <Null> 108 36' 56.124" E 6 48' 44.532" S Jl. Mertapada Toko Bangunan Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
23 TB. Makmur Firman 108 36' 55.692" E 6 48' 44.208" S Jl. Mertapada Toko Bangunan Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
24 Yara Anto Wijaya 108 35' 22.884" E 6 48' 49.608" S Ds. Munjul Toko Klontong Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
25 Pacing House <Null> 108 35' 26.268" E 6 48' 49.068" S Ds. Munjul Gudang Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
26 Toko Tri Jaya <Null> 108 35' 31.992" E 6 48' 47.592" S Ds. Munjul Toko Bangunan Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
27 Toserba Putri Mandiri Endot suhendra 108 36' 15.300" E 6 48' 57.816" S Ds. Munjul Toserba Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
28 Pabrik Bantalan Kereta <Null> 108 36' 17.892" E 6 48' 59.580" S Ds. Munjul Bantalan kereta Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
29 Black Rebell Jumiah 108 36' 28.872" E 6 48' 57.996" S Ds. Sidamulya Distro Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
30 Sumber Rejeki Abdul rohim 108 36' 29.268" E 6 48' 56.916" S Ds. Sidamulya Penggilingan padi Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA
31 Gudang Bata Sofian 108 36' 30.636" E 6 48' 55.548" S Ds. Sidamulya Batako Penunjang 1 Dangkal Sanyo ASTANAJAPURA

Gambar 3.3 Attribute pada ms excel dan pada shapefile

2. Lakukan join dengan cara membuka atribut layernya lalu pilih option Join
and Relate Join.

Gambar 3.4 Tahap Proses Join

3. Pada kolom satu isi ID, pada kolom keedua cari file atribut yang telah dibuat
di MS Excel tadi. Pada kolom tiga pilih ID sebagai primary keynya dan pada
kolom Join Option pilih Keep Only Matcing Record. Kemudian pilih Ok.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 25


BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN

Gambar 3.5 Proses Join

4. Maka gambar dibawah ini adalah hasil yang telah di join pada shapefile
Database_Penggunaan_Air_Tanah.

Gambar 3.6 Hasil Join

3.6.3 Pembangunan Geodatabase


Pada tahapan ini, dilakukan pembangunan geodatabase untuk pengunaan
air tanah di Kabupaten Cirebon. Adapun tahapan pembangunan geodatabase adalah
:

1. Membuka ArcCatalog, kemudian menentukan folder penyimpanan, dengan


klik kanan, pilih New Folder.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 26


BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN

Gambar 3.7 Tahap Membuat file Geodatabase

2. Membentuk folder penyimpanan, selanjutnya membuka folder


penyimpanan, klik kanan, pilih New, kemudian pilih File Geodatabase.

Gambar 3.8 Proses Membuat file Geodatabase

3. Membangun File Geodatabase. File ini dapat disimpan sesuai dengan nama
projek nya.

Gambar 3.9 Hasil file geodatabase

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 27


BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN

4. Membentuk Feature Dataset.

Gambar 3.10 Membuat feature dataset

5. Tahap berikutnya mengisi kotak dialog New Feature Dataset


DATA_TEMATIK.

Gambar 3.11 Pengisian nama feature dataset

6. Pada tahap ini memilih sistem koordinat yang sesuai, yaitu


WGS_1984_UTM_Zone_48S.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 28


BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN

Gambar 3.12 Pengaturan system datum

7. Masuk pada pengaturan fitur dataset.

Gambar 3.13 Pengaturan feature dataset

8. Membangun File Feature Dataset data_tematik.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 29


BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN

Gambar 3.14 Membuat feature class baru

9. Pada kotak dialog New Feature Class, memulai pengisian nama di feature
class.

Gambar 3.15 Pengisian nama feature class

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 30


BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN

10. Tahap ini mengisi kolom dialog dengan nama sesuai atribut yang akan
ditampilkan dalam geodatabase beserta type nya.

Gambar 3.16 Memasukkan field atribut pada feature class

11. Berikut hasil data Feature Class Data_Pengguna_Air

Gambar 3.17 Hasil feature class

12. Selanjutnya langkah pembuatan Feature Dataset maupun Feature Class


pada File Geodatabase dilakukan berulang sesuai dengan jenis pembuatan
penggunaan air tanah di Kabupaten Cirebon yang telah ditentukan.
13. Untuk memudahkan memasukkan data yang disimpan dalam bentuk
shapefile diubah atau dikonversi dari format shapefile menjadi format
geodatabase dengan membuka ArcMap.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 31


BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN

Gambar 3.18 Tampilan arcmap

14. Add data shapefile Database_Penggunaan_Air.

Gambar 3.19 Add shapefile

15. Berikut tampilan Layer Database_Pengguna_Air.

Gambar 3.20 Hasil shapefile yang dipilih

16. mengkonversi data shapefile Database_Pengguna_Air menjadi


geodatabase, dengan cara Editor pada menu Start editing.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 32


BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN

Gambar 3.21 Tampilan start editing

17. Masuk pada menu Load Objects dan mulai memasukan atau mengubah data
Database_Pengguna_Air.shp ke dalam format geodatabase feature class.

Gambar 3.22 Tahap Tampilan load objek

18. Berikut jendela kotak dialog Object Loader.

Gambar 3.23 Tampilan load object

19. Pada kolom Input Data, Add data shapefile Database_Pengguna_Air.


20. pada kolom List of source data to load lakukan Add.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 33


BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN

Gambar 3.24 Tampilan penyimpanan load object

21. Begitu seterusnya hingga Finish.

Gambar 3.25 Tampilan Hasil load object

22. berikut tampilan layer sebagai berikut:

Gambar 3.26 Tampilan hasil shapefile

Tampilan layer yang muncul tersebut adalah layer


Database_Penggunaan_Air yang sudah dikonversi ke dalam format
geodatabase feature class.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 34


BAB III PELAKSANAAN PEKERJAAN

3.7 Penyajian Data


Hasil dari pemetaan studi penggunaan air tanah di Kabupaten Cirebon yang
berbasis Sistem Informasi Geografis berupa:
3.7.1 Layout Peta

Gambar 3.27 Layout Peta

Gambar 3.28 Tampilan Hasil Peta Sebaran Pengguna Air Tanah

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 35


BAB IV HASIL DAN ANALISIS

BAB IV

HASIL DAN ANALISIS

Setelah serangkaian praktik kerja yang telah dilaksanakan, didapatkan hasil


berupa Geodatabase untuk pengunaan air tanah di Kabupaten Cirebon.
Geodatabase tersebut diharapkan dapat digunakan sebagai file inventarisasi dalam
pelaksanaan projek selanjutnya.

4.1 Hasil Pembangunan Geodatabase


Hasil dari pembangunan Geodatabase untuk pengunaan air tanah di
Kabupaten Cirebon adalah file Geodatabase (*.gdb) yang dibuat mengacu pada
hasil interpretasi terhadap Peraturan Undang-Undang No. 14 Tahun 2008 Tentang
Keterbukaan Informasi Publik yang bermaksud Badan Publik harus membangun
dan mengembangkan sistem informasi dan dokumentasi untuk mengelola informasi
publik secara baik dan efisien sehingga dapat diakses dengan mudah dengan sistem
koordinat WGS 84, zona 48 South.
Dengan basis data, perubahan, editing, dan updating data dapat dilakukan
tanpa mempengaruhi komponen-komponen lainnya di dalam sistem yang
bersangkutan. Perubahan ini mencangkup perubahan fomat data (konversi),
struktur file, atau relokasi data dari satu perangkat ke perangkat lainnya.
Unsur-unsur yang akan dimasukkan ke dalam basis data dikumpulkan dan
didaftar sebagai entitas. Setiap entitas dibuat satu file data spasial dan ditentukan
bentuk geometri untuk setiap entitas. Bentuk geometri berupa primitive object
dalam bentuk titik, garis, dan area. Setelah itu, masuk ke dalam tahap konseptual
pembuatan basis data. Setelah selesai dari tahap konseptual barulah dilakukan tahap
implementasi basis data yang telah dikonsepkan. Berikut hasil peta sebaran
pengguna air tanah di Kabupaten Cirebon.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 36


BAB IV HASIL DAN ANALISIS

Gambar 4.1 Visualisasi Geodatabase pengunaan air tanah di Kab. Cirebon

4.2 Analisis Sebaran Pengguna Air Tanah


4.2.1 Analisis Jumlah Pengguna Air Tanah
Daerah Sebaran Pengguna Air Tanah di Kabupaten Cirebon memiliki total
sumur yang terbagi kedalam 11 kecamatan, 1964 pemilik sumur air tanah, 1296
jumlah sumur dan ketidaktersediaan informasi sumur air tanah sebesar 766 yang
tertera pada tabel berikut:
Tabel 4.1 Data pengguna air tanah di Kabupaten Cirebon

Jumlah Penggguna Jumlah Sumur Yang


No. Kecamatan Jumlah Sumur
(orang) Tidak Beroperasi

1 Astanajapura 94 108 3

2 Tengah Tani 104 88 29

3 Plered 85 71 26

4 Weru 171 126 51

5 Kedawung 441 285 178

6 Palimanan 46 41 9

7 Duku Puntang 77 46 37

8 Gunung Jati 188 131 67

9 Sumber 308 197 113

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 37


BAB IV HASIL DAN ANALISIS

10 Talun 189 86 105

11 Mundu 261 117 148

Jumlah 1964 1296 766

Berdasarkan tabel diatas, dapat disimpulkan bahwa daerah sebaran


pengguna air tanah meliputi sebelas kecamatan, kecamatan Kedawung dan
Kecamatan Sumber merupakan kecamatan yang paling banyak menggunakan
sumur air tanah untuk berbagai macam kebutuhan.
Pada bab ini memaparkan sebaran pengguna air tanah di sebelas
Kecamatan yang ada di Kabupaten Cirebon, berikut pada gambar 4.2 adalah
diagram yang menggambarkan persentase jumlah pemilik sumur air tanah
berdasarkan Kecamatan.

PERSENTASE JUMLAH PEMILIK SUMUR AIR TANAH


Mundu Astanajapura
Tengah Tani
5% Astanajapura
13% 5%Plered
4% Tengah Tani
Talun Weru
Plered
10% 9%
Weru
Kedawung
Palimanan
Sumber Duku Puntang
16% Kedawung Gunung Jati
22% Sumber

Gunung Jati Talun


Duku Puntang Palimanan
10% Mundu
4% 2%

Gambar 4.2 Persentase Jumlah Pemilik Sumur Air Tanah

Berdasarkan diagram persentase jumlah pemilik sumur air tanah di atas


berdasarkan kecamatan dapat dilihat bahwa 22% kecamatan yang memiliki sumur
adalah Kedawung, 16% Kecamatan Sumber, 13% Kecamatan Mundu, 10%
Kecamatan Talun dan Kecamatan Gunung Jati, 9% Kecamatan Weru , 5%
Kecamatan Astanajapura dan Kecamatan Tengah Tani, 4% Kecamatan Plered dan
Kecamatan Duku Puntang, dan 2 % Kecamatan Palimanan.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 38


BAB IV HASIL DAN ANALISIS

4.2.2 Analisis Jumlah Sumur Air Tanah


Dari data jumlah sumur yang diperoleh pada saat survei dapat dilihat pada
tabel 4.3 Kecamatan Kedawung memiliki jumlah sumur air tanah sebanyak 285
sumur dan Kecamatan Sumber memiliki 197 sumur. Berikut tampilan persentase
jumlah air tanah di kabupaten Cirebon.

PERSENTASE JUMLAH SUMUR AIR TANAH


Mundu Astanajapura
Talun 9% 8% Tengah Tani Astanajapura
7% 7%Plered Tengah Tani
5% Plered
Sumber
15% Weru

Weru Kedawung
10% Palimanan
Duku Puntang
Gunung Jati Gunung Jati
10%
Kedawung Sumber
Duku Puntang
Palimanan 22% Talun
4%
3%

Gambar 4.3 Persentase Jumlah Sumur Air Tanah

Berdasarkan diagram persentase jumlah sumur air tanah di atas


berdasarkan kecamatan dapat dilihat bahwa 22% Kecamatan yang memiliki
jumlah sumur terbanyak adalah Kedawung, 15% Kecamatan Sumber, 10%
Kecamatan Weru dan Kecamatan Gunung Jati, 9% Kecamatan Mundu , 8%
Kecamatan Astanajapura, 7% Kecamatan Tengah Tani dan Kecamatan Talun, 5%
Kecamatan Plered, 4% Kecamatan Duku Puntang dan 3% kecamatan palimanan.

4.2.3 Analisis Jumlah Ketidaktersediaan Data Survei Sumur Air Tanah


Berdasarkan hasil survei lapangan terdapat beberapa kendala antara lain,
toko atau bangunan yang ingin disurvei tutup, sumur yang sudah tidak beroperasi
lagi dan ketidaktersedian informasi di bebearapa tempat saat melakukan survei di
Kabupaten Cirebon. Dari data jumlah ketidaktersediaan data sumur air tanah saat
survei dapat dilihat pada gambar 4.4. Kecamatan Kedawung memiliki jumlah
ketidaktersedian informasi sumur air tanah sebanyak 178 sumur dan Kecamatan
Mundu memiliki 148 sumur. Berikut tampilan persentase jumlah air tanah di
kabupaten Cirebon.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 39


BAB IV HASIL DAN ANALISIS

PERSENTASE KETIDAKTERSEDIAAN INFORMASI SAAT SURVEI


SUMUR AIR TANAH
Astanajapura
TengahPlered
Tani Astanajapur
Mundu 0% 4% 3% Weru a
Tengah Tani
19% 7%
Plered

Weru

Kedawung
Talun Kedawung
14% 23% Palimanan

Duku
Puntang
Palimanan
Sumber Duku Puntang
1%
15% 5%
Gunung Jati
9%

Gambar 4.4 Persentase Ketidaktersedian Data Sumur Air Tanah

Berdasarkan diagram persentase ketidaktersediaan informasi sumur air


tanah saat survei di atas berdasarkan Kecamatan dapat dilihat bahwa 23%
Kecamatan dengan ketidaktersedian informasi sumur air tanah terbanyak adalah
Kedawung, 19% Kecamatan Mundu, 15% Kecamatan Sumber, 14% Kecamatan
Talun, 9% Kecamatan Gunung Jati, 7% Kecamatan Weru, 5% Kecamatan Duku
Puntang, 4% Kecamatan Tengah Tani, 3% Kecamatan Plered, 1% Kecamatan
Palimanan dan 0% kemacatan Astanajapura.

4.3 Peta Sebaran Pengguna Air Tanah


Berdasarkan data yang sudah diolah pada geodatabase diturunkan peta
sebaran pengguna air tanah. Dari total 1964 data, terdapat 46 data posisi yang
mempunyai kesalahan dalam pencatatan koordinat. Dalam hal ini posisinya
terletak diluar wilayah pekerjaan. Data ini tidak dicantumkan didalam peta
tematik yang dibuat. Rincian data yang mempunyai kesalahan ini terdapat pada
lampiran IV data koordinat hasil survei yang mempunyai kesalahan posisi.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 40


BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan data dan pelaksanaan kerja yang telah dilakukan dapat
diambil beberapa kesimpulan sebagai berikut:

1. Jumlah pengguna air tanah yang dapat didata dan tersebar di Kabupaten
Cirebon sebanyak 1964 titik.
2. Sebaran pengguna air tanah di Kabupaten Cirebon terbagi menjadi 3 yaitu
jumlah pemilik sumur air tanah, jumlah sumur air tanah, dan jumlah
ketidaktersediaan informasi sumur tanah seperti yang dapat dilihat bahwa
jumlah pemilik sumur air tanah terbanyak terdapat di Kecamatan Kedawung
sebesar 441 dan Kecamatan Sumber sebesar 308, kemudian jumlah sumur
terbanyak tedapat di Kecamatan Kedawung dan Kecamatan Sumber, dan
untuk ketidaktersediaan informasi sumur terdapat di Kecamatan Kedawung
sebesar 178 dan Kecamatan Mundu.
3. Geodatabase (*.gdb) yang dibuat mengacu pada hasil interpretasi terhadap
Peraturan Undang-Undang No. 14 Tahun 2008 Tentang Keterbukaan
Informasi Publik untuk pembuatan peta penggunaan air tanah bagi industri di
wilayah kab. Cirebon.

5.2 Saran
Berdasarkan pelaksanaan praktik kerja ini, terdapat beberapa saran terkait
dengan pelaksanaan pekerjaan sebagai berikut:

1. Pekerjaan (kerja praktik) ini dapat dikembangkan lagi dengan mengangkat


tema kajian teknis pelaksanaan sebaran pengguna air tanah di Kabupaten
Cirebon dengan menganalisis
2. Dalam bidang Geodatabase pekerjaan ini juga dapat dikembangkan dengan
mengangkat tema Sistem Informasi Geografis berbasis WEB (WEB GIS),
dimana informasi-informasi terkait dalam geodatabase dapat di akses secara
terbuka oleh pihak-pihak yang berkepentingan.

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 41


DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR PUSTAKA

Abidin, H.Z. (2007). Penentuan Posisi Dengan GPS dan Aplikasinya. PT.
Pradnya Pramita, Jakarta.

Abidin, H.Z., Jones, A., Kahar, J. (2011). Survei Dengan GPS. PT. Pradnya
Pramita, Jakarta.

Abidin, H.Z., Surveyor Indonesia dalam era GPS.majalah S&P Vol. 11: No. 1; pp:
35-46. Diakses dari: http://www.coremap.or.id/downloads/GPS.pdf.
Diakses pada tanggal 23 Januari 2017.

Bernhardsen, (2002). Diakses dari: http://arriv.lecturer.pens.ac.id/GIS


%202015/2.%20%Praktikum%20GIS/01%20%20Pengenalan%20ArcGI
S%20Desktop.pdf. Diakses pada tanggal 25 Februari 2017

Bouwer, (1978); Freeze dan Cherry, 1979; Kodoatie,1996. Diakses dari:


http://www.geologinesia.com/2016/03/pengertian-jenis-manfaat-dan-
pencemaran-air-tanah.html. Diakses pada tanggal 17 Januari 2017.

Eko Budiyanto, (2004); Sistem Informasi Geografis. Diakses dari:


http://tpl303.weblog.esaunggul.ac.id/wpcontent/upload/sites/244/2014/1
1/Sistem-InfotrmasiGeografis-2-Pertemuan-10.pdf. Diakses pada tanggal
1 Februari 2017.

Subagio, 2002, Pengetahuan Peta, Penerbit ITB, Bandung. Diakses dari:


http://prodi1.stpn.ac.id/wp-content/uploads/2016/12/Modul-
Kartografi.pdf. Diakses pada tanggal 10 Februari 201

Kemal Faizal Hermawan/23-2013-159 42


LAMPIRAN I
ADMINISTRASI PELAKSANAAN PRAKTIK KERJA
LAMPIRAN II
DATA
LAMPIRAN III
PETA PENGGUNA AIR TANAH
LAMPIRAN IV
DATA KOORDINAT HASIL SURVEI YANG MEMPUNYAI
KESALAHAN POSISI