Anda di halaman 1dari 10

ESTIMASI KETERSEDIAAN PADANG RUMPUT LAUT (LAMUN),

PADANG LAMUN DI PORTUGAL UNTUK TUJUAN MENANAM


A. H. Cunha, J. Assis, E. A. Serro
Centro de Cincias do Mar, CIMAR-L.A.
Universidade do Algarve, Campus de Gambelas
8005-139 Faro Portugal
acunha@ualg.pt

ABSTRAK

Padang Rumput Laut (Lamun) adalah tumbuhan berbunga laut yang ditemukan di habitat pantai yang
dangkal di seluruh dunia. Tanaman ini membuat habitat penting substansial dari ekologi, ekonomi dan
keanekaragaman hayati titik pandang. Sayangnya, ada kerugian yang cukup besar dari habitat lamun di
seluruh dunia, yang menyebabkan meningkatnya minat pada pengembangan restorasi lamun dan proyek
rehabilitasi. Proyek-proyek ini, sering dikembangkan sebagai alat mitigasi, sangat manfaat dari informasi
spasial yang eksplisit dimasukkan dalam Sistem Informasi Geografis (GIS). Dengan demikian, untuk
memiliki perkiraan daerah lamun untuk transplantasi tujuan dan, untuk dapat memantau dampak tanam,
skala besar peta GIS dibangun untuk Sado dan Mira River Estuaries, Portinho da Arrbida Bay dan Ria
Formosa daerah menggunakan: (1) analisis foto udara, (2) foto-interpretasi, (3) survei ground truthing di
tempat dan ( 4) analisis statistik. Batas habitat dievaluasi melalui foto udara, dan satu set lengkap situs
yang dipilih dikunjungi untuk validasi kebenaran tanah, menggunakan 4 jenis metode transek (sepanjang
pantai-line, bebas diving, scuba diving dan transek perahu). Dua belas ribu, 652 hektare (ha 12.652,17)
dinilai, 3944 poin groundtruth dicatat dan 3 spesies lamun diidentifikasi dan dipetakan (Zostera marina,
Zostera noltii dan Cymodocea nodosa). Ria Formosa memiliki wilayah distribusi terbesar dari spesies
lamun (241,04 ha), diikuti oleh Sado Estuary (32,68 ha). Mira Muara memiliki hanya satu lamun padang
rumput dan di Portinho da Arrbida Bay ada padang lamun yang terdaftar. Zostera noltii adalah spesies
yang paling melimpah di kedua wilayah, diikuti oleh Cymodocea nodosa dan Zostera marina. Penilaian
kesalahan untuk wilayah distribusi spesies dan keanekaragaman, diperkirakan melalui statistik kappa
berdasarkan matriks kesalahan, memberi nilai kesepakatan yang sempurna (K = 0,912) dengan
metodologi yang digunakan.

Kata Kunci: GIS, Pemetaan, Seagrass, Pemulihan

PENDAHULUAN

Padang rumput lamun menyediakan beragam fungsi ekologis yang penting


dalam menjaga muara sehat dan ekosistem pesisir (Orth et al., 1984, THAYER et al.,
1984, Heck et al., 1995). Mereka meningkatkan stabilitas dasar laut melalui
pertumbuhan rimpang tikar yang luas (Fonseca dan FISHER, 1986), memainkan peran
penting dalam produksi primer, termasuk yang memanfaatkan dan bersepeda nutrisi
(Hillman et al., 1989), dan menyediakan habitat berharga bagi beragam organisme laut
(SHORT dan Wyllie-Echeverria, 1996, Duarte, 2002, Orth et al. 2006). Sayangnya,
selama bertahun-tahun terakhir, populasi lamun Atlantic telah menurun karena polusi
yang terkait dengan populasi manusia meningkat (KEMP et al., 1983, VALIELA et al.,
1992) dan episodik kejadian penyakit wasting (SHORT et al. 1986, DEN Hartog, 1994),
serta lainnya yang disebabkan oleh manusia dan gangguan alam (SHORT dan Wyllie-
Echeverria, 1996, Orth et al,. 2006).

Upaya besar telah dikembangkan untuk melaksanakan restorasi lamun dan


proyek rehabilitasi (Palling et al., 2009). Pendekatan yang melibatkan pengumpulan
lamun matang dari populasi donor untuk tujuan transplantasi, ke daerah-daerah
kehilangan lamun (misalnya Seddon, 2004), sangat manfaat dari informasi spasial yang
eksplisit dimasukkan dalam peta habitat bentik. Dengan jenis informasi dasar, manajer
perencanaan dan peneliti diperbolehkan untuk lebih memilih situs donor penduduk dan
untuk memantau perubahan spasial dan temporal dalam distribusi spesies pada tingkat
andscape. Penggunaan aplikasi seperti Sistem Informasi Geografis (GIS) dan
pengukuran fieldbased menggunakan Geographic Positioning System (GPS) telah
menjadi metode tempat umum untuk mencapai pemetaan habitat yang tepat dan tata
ruang pengelolaan sumber daya pengambilan keputusan (Bretz et al., 1998).

Tulisan ini menggambarkan pendekatan yang digunakan dalam proyek restorasi


Biomares untuk membangun peta habitat bentik skala besar untuk menilai potensi
donor lamun cakupan padang rumput luas yang tersedia di Portugal untuk tanam
tujuan. Itu juga merupakan upaya pertama untuk memperkirakan total tutupan lamun di
daerah yang diteliti. Biomares, proyek Uni Eropa Hidup (LIFE06 NAT / P / 192),
bertujuan untuk memulihkan dan mengelola keanekaragaman hayati dari Marine Park
Site Arrbida-Espichel.

METODE

Sebuah skala besar peta habitat lamun dibangun selama tahun 2007, untuk
Sado dan Mira Rivers Muara, Portinho da Arrbida Bay dan wilayah Ria Formosa
(Gambar 1). Daerah intertidal dan subtidal disurvei untuk semua daerah kecuali Ria
Formosa, di mana data dari zona intertidal yang tersedia dari pekerjaan sebelumnya
(Guimares, 2007). Foto udara, di tempat validasi lapangan survei, foto-interpretasi dan
analisis statistik yang digunakan mengikuti metode dengan ISRAEL dan Fyfe, 1996,
Wyllie et al., 1997, KENDRICK et al., 1999, 2002.
Salah satu perhatian penting untuk melakukan peta habitat laut adalah
penggunaan skema klasifikasi yang tepat. Konsensus umum dari masyarakat pemetaan
habitat lamun adalah bahwa sederhana sistem, semakin besar kesempatan konsistensi
dan meningkatkan akurasi dalam hasil pemetaan dan semakin besar kesempatan untuk
replikasi pemetaan selama beberapa periode waktu (DAVISON dan HUGHES, 1998).
Dalam rangka untuk menggambarkan habitat skema klasifikasi GIS dikembangkan di
bawah sistem hirarki sederhana. Dari perspektif lanskap, struktur spasial dari habitat ini
dikonsep pada 4 sederhana tingkat yang berbeda: (1) Sandy atau bawah Muddy, (2)
bawah Rocky, (3) tidur alga, dan (4) lamun padang rumput.

Foto udara pengindraan jarak jauh

Satu set dari orthophotography dikoreksi terbaru dari daerah yang diteliti dipilih
dalam arsip Instituto Geogrfico Portugus dan dimuat ke ArcGIS 9.1 software, untuk
menghasilkan peta konsep habitat pertama. Interpretasi dan menggambar
perpanjangan dan batas-batas habitat, diwujudkan dengan teknik digitalisasi layar
(GALDIES dan Borg, 2006). Untuk masing-masing daerah yang diidentifikasi
ditugaskan sesuai dengan skema klasifikasi, poligon dibangun. Kecerahan, kontras,
dan keseimbangan sesekali warna mosaik dimanipulasi untuk meningkatkan
interpretability dari beberapa fitur lapangan halus dan batas-batas.
Validasi kebenaran tanah

Situs bidang yang dipilih dikunjungi, menjelajahi seluruh wilayah studi untuk
validasi groundtruth untuk mencapai kesepakatan yang lebih baik dari batas-batas
poligon peta konsep dan untuk menetapkan spesies lamun koresponden untuk poligon
dibangun. GPS yang akurat posisi dengan fitur lapangan mengikuti skema klasifikasi,
dikumpulkan dalam periode surut, menggunakan 4 jenis metode transek (transek
sepanjang garis pantai, transek diving gratis, transek scuba diving dan transek perahu)
dengan orientasi sistematis unaligned (Aronoff, 1985), diagonal ke garis pantai dari
dangkal sampai air yang lebih dalam, dan sebaliknya. Untuk lokasi lahan supratidal,
validasi lapangan dibuat dengan berjalan sepanjang garis pantai, akurat mendaftar poin
GPS dengan fitur lapangan diamati. Untuk situs subtidal dangkal, tidak dapat diakses
dengan perahu, validasi lapangan dibuat dengan cara bebas menyelam (snorkeling)
dalam kondisi air jernih. Air dalam atau situs visibilitas subtidal rendah yang secara
visual dievaluasi dengan cara scuba diving, menempatkan unit GPS mengapung di
permukaan air, di perumahan yang melekat pada pelampung, vertikal diposisikan di
atas penyelam. Untuk situs besar terbuka dengan air jernih, jarak jauh transek perahu /
sampan dibuat, menggunakan tabung gelas kristal untuk lebih visual groundtruth fitur
lapangan bawah air. Tanda tangan habitat dan transisi, dicegat oleh transek, dievaluasi,
dan meja teks georeferensi disusun dan dimuat ke ArcGIS 9.1 software dalam rangka
untuk lebih menempatkan draft peta batas poligon dan untuk menetapkan informasi
spesies lamun ke poligon ditarik.

Error assessment

Pengguna peta harus dapat mengevaluasi apakah akurasi peta sesuai tujuan
mereka atau tidak (CONGALTON, 1991). Matriks kesalahan, juga dikenal sebagai
matriks kebingungan, telah menjadi metode yang diterima secara luas untuk
melaporkan kesalahan data dipetakan (Smits et al., 1999). Berikut CARLETTA (1996),
penilaian kesalahan peta habitat didasarkan pada skala perjanjian konkordansi
(LANDIS dan Koch, 1977) dari metode statistik koefisien Kappa (COHEN, 1960).
Koefisien ini, dihitung dari matriks kesalahan, diperkenalkan kepada masyarakat
pengindraan jarak jauh pada awal tahun 1980 (CONGALTON et al., 1991) dan telah
menjadi ukuran banyak digunakan untuk akurasi klasifikasi. Data matriks lokasi
penelitian error direkam untuk 100 poin dalam 2 lokasi sembarangan memilih, mengikuti
skema klasifikasi. Selain itu, akurasi diukur pada 2 ini daerah diasumsikan mewakili
akurasi peta keseluruhan, di tempat lain di daerah penelitian (CONGALTON, 1991).

Analisis Peta Pada Habitat Lamun

Dalam rangka untuk memiliki langkah-langkah upaya teknis dispended dalam


proses groundtruth, jumlah titik groundtruth dan daerah yang disurvei dilaporkan dan
dihitung. Peta habitat lamun, padang lamun jumlah, diperkirakan daerah spesies lamun
per wilayah (TESSD) dan total perkiraan daerah lamun per wilayah dihitung dan
dilaporkan. Selain itu, peta lamun habitat yang dihasilkan untuk masing-masing daerah
dipelajari secara visual mengevaluasi daerah yang paling beragam dalam hal spesies
lamun, jumlah dan daerah padang lamun.

HASIL

Diidentifikasi padang lamun batas di ortopografi yang digambarkan di sekitar


tanda tangan (misalnya daerah dengan warna tertentu dan sama dan pola tekstur).
Sebanyak 412 padang lamun diidentifikasi dan poligon onstructed. Untuk Ria Formosa,
342 padang lamun diidentifikasi, sementara Sado Muara terdaftar 64. Selama 31 hari
kerja lapangan, total luas 12.652,17 hektar dinilai dan 3944 groundtruth poin (GP)
dicatat. Free-diving dan scuba diving transek sepanjang pantai-line dan perahu transek
yang diterapkan di semua daerah, kecuali di Mira Muara, di mana hanya transek perahu
yang digunakan. Ria Formosa memiliki jumlah terbesar dari poin groundtruth (GP),
diikuti oleh Sado Muara, Mira Muara dan Arrbida. Skema klasifikasi diikuti adalah:
berpasir dan berlumpur pantat, pantat berbatu, padang rumput ganggang dan 3 spesies
lamun (Zostera marina, Zostera noltii dan Cymodocea nodosa). Catatan groundtruth
digunakan untuk memperbaiki batas-batas poligon dari peta rancangan habitat, yang
menyebabkan peta distribusi lamun akhir. Ria Formosa dan Sado Muara memiliki 3
spesies lamun, sedangkan di Muara Mira hanya 1 spesies tercatat (Z. noltii). Tidak ada
padang lamun yang ditemukan di Portinho da Arrbida Bay (Tabel 1).

Tabel 1. spesies lamun padang rumput dan luas total estimasi pembagian
spesies lamun (TESSD) untuk Portinho da Arrbida Bay, Sado dan Mira Sungai muara
dan Ria Formosa (ZM untuk Zostera marina, ZN untuk Zostera noltii dan CN untuk
Cymodocea nodosa). Nilai-nilai untuk Z. daerah noltii dari Ria Formosa hanya
mencakup daerah subtidal.
Total perkiraan wilayah distribusi lamun dari Ria Formosa dan Sado Muara
adalah 241,05 ha dan 32,68 ha. Yang paling baik diwakili spesies di Ria Formosa dan
Sado Muara adalah Z. noltii, diikuti oleh C. nodosa dan Z. marina. Untuk ormosa Ria
wilayah, Faro, Olho, Culatra dan Fuzeta adalah daerah dengan kekayaan spesies
tertinggi (3 spesies), dengan total luas tutupan lamun 15,75 ha (58 padang rumput)
untuk Faro, 39,58 ha (46 padang rumput) untuk Olho, 62,65 ha ( 47 padang rumput)
untuk Culatra dan 44,52 ha (88 padang rumput) untuk situs Fuzeta. Di wilayah Sado
Muara, Troia memiliki kekayaan spesies tertinggi (3 spesies), sedangkan Cabeos do
Rio, Comporta dan P de Cavalo memiliki terbesar padang rumput Z. noltii ini, dengan
7,78 ha (7 padang rumput), 7,03 ha (8 padang rumput) dan 17,98 ha (3 padang
rumput), masing-masing. Dalam Caldeira, Moitinha, dan guas de Moura, ada padang
lamun yang terdeteksi. Ria Formosa (Gambar 2) memiliki distribusi yang lebih besar
untuk 3 spesies lamun diidentifikasi diikuti oleh Sado Estuary (Gambar 3).

Matriks kesalahan dibangun menggunakan 100 poin GPS dicatat dalam Ria
Formosa dan wilayah Sado Muara (Tabel 2). Sandy dan dasar berlumpur, Z. marina Z.
noltii dan C. padang rumput nodosa terdaftar. Tidak ada dasar berbatu atau tikar alga
yang terdaftar dalam proses ini. Menggunakan persamaan koefisien Kappa, skala
perjanjian konkordansi diperkirakan adalah 0,91. Tabel 2. Kesalahan matriks.
Berdasarkan catatan 100 GPS untuk Sado Muara dan Ria Formosa daerah. Sandy dan
dasar berlumpur (SMB) bawah Rocky (RB) Alga padang rumput (AM) Zostera marina
(ZM) Zostera noltii (ZN) Cymodocea nodosa (CN).
DISKUSI

Penggunaan metode foto udara adalah alat yang berharga bagi manajer sumber
daya alam dan peneliti untuk mendokumentasikan lokasi dan luasnya padang lamun
(VALTA-HULKKONEN et al., 2003). Hasil vegetasi air spektral sinyal yang berbeda
diatur oleh kepadatan vegetasi, keterbukaan kanopi dan jumlah, bentuk dan orientasi
dari daun, sehingga memudahkan identifikasi visual patch yang berbeda.
Mendefinisikan tepi padang rumput lamun, melalui analisis di layar dari ortopografi,
adalah langkah penting untuk menentukan cakupan luas habitat dari daerah yang
diteliti. Foto-foto memiliki kualitas yang baik yang cukup besar dan sudah rujukan
geografis, membuat teknik digitalisasi jauh lebih sederhana. Meskipun teknik otomatis
ada (KENDRICK et al., 2002), diputuskan untuk menganalisis foto-foto secara manual,
karena tingkat kecerahan bervariasi secara signifikan dalam dan di antara foto-foto,
yang menyebabkan variasi dalam warna abu-abu yang sesuai dengan tanda tangan
dari skema klasifikasi. Perpanjangan dan batas-batas dari padang rumput lamun yang
benar dipersepsikan dan poligon sesuai dibangun dalam GIS. Semua teknologi
penginderaan jauh memerlukan validasi lapangan secara akurat menginterpretasikan
data dipetakan untuk berhubungan data gambar udara untuk fitur lapangan nyata di
lapangan (LILLESAND dan Kiefer, 1987). Prosedur ini berhasil dicapai oleh bidang
mendaftar fitur menggunakan 4 metodologi transek. Tersebut berbeda digunakan
sesuai dengan kedalaman di bawah air dan visibilitas pada saat itu. Transek sepanjang
pantai dan dengan perahu yang paling banyak digunakan karena mereka menutupi
area yang lebih besar dengan usaha bidang kurang. Untuk pembenci lebih dalam,
transek Freedive yang istimewa digunakan daripada transek scuba diving untuk alasan
yang sama. Desain unaligned sistematis sampling digunakan dalam transek untuk
menghilangkan kemungkinan sumber bias yang mungkin terjadi jika pola berkala
bertepatan dengan desain yang sistematis (BERRY dan BAKER, 1986). Sampling
sistematik memastikan bahwa titik sampel dicatat dari daerah seluruh, yang memadai
ketika fitur lapangan didistribusikan secara acak di daerah. Namun, fitur yang paling
menunjukkan beberapa bentuk distribusi berkerumun, atau distribusi biasa (Aronoff,
1985), oleh karena itu jika distribusi draft peta poligon cenderung ke arah tertentu
(misalnya sejajar dengan transek), dengan sampling sistematik bias signifikan bisa
diperkenalkan untuk proses groundtruth. Sampling unaligned sistematis digunakan
dalam pekerjaan ini, dikombinasikan keuntungan dari pengacakan dan stratifikasi
dengan berguna cakupan dicapai dengan sampling sistematik, sambil menghindari
potensi sumber bias sistematis.

Tiga spesies lamun diidentifikasi (Z. marina, Z. noltii dan C. nodosa) dan akurat
dipetakan untuk dua situs, Ria Formosa dan Sado Muara. Dalam Portinho da Arrbida
Bay tidak ada spesies lamun yang ditemukan pada saat survei ini, meskipun situs ini
memiliki segrasses di masa lalu (pers. Obs. 2006). Ketika menganalisis peta distribusi
habitat spesies, penting untuk diingat bahwa itu bukan representasi sempurna dari
realitas. Selalu ada kesalahan dalam peta dan sebelum kita dapat mengevaluasi
kegunaan peta tertentu kita perlu memiliki gagasan tentang bagaimana akurat itu
benar-benar dan seberapa akurat seharusnya untuk cukup memenuhi persyaratan
untuk aplikasi yang dimaksud. Untuk memeriksa ketepatan antara data spasial yang
dihasilkan dan kenyataannya, penilaian akurasi dibuat di 2 lokasi sembarangan dipilih.
Penilaian yang diberikan secara keseluruhan nilai statistik Kappa - 0,91 - dianggap oleh
LANDIS dan Koch (1977) konkordansi skala perjanjian sebagai pertandingan yang
sempurna (yang 0,91 nilai yang dihitung adalah antara kisaran 0,81-1,00). Akurasi ini
kemudian bisa diasumsikan sisa distribusi dan penutup bidang data spasial dari 3
ditemukan spesies lamun (Z. marina, Z. noltii dan C. nodosa).

Dari hasil GIS Dari hasil analisis GIS, Ria Formosa menunjukkan area yang lebih
besar dari tutupan lamun. Di wilayah ini, Faro, Olho, Culatra dan Fuzeta adalah lokasi
dengan keanekaragaman spesies yang lebih tinggi dan luas distribusi. Padang rumput
terbesar yang ditemukan adalah Z. noltii dan C. nodosa di Olho, Culatra dan Fuzeta.
Daerah ini direkomendasikan kepada manajer perencanaan Biomares dan peneliti
sebagai cocok sebagai situs donor untuk Z. noltii dan C. nodosa. Di Sado Sungai
wilayah Muara, lokalitas Tria memiliki spesies yang lebih tinggi kekayaan (3 spesies),
sementara Cabeos do Rio, Comporta dan P de Cavalo memiliki terbesar padang
rumput Z. noltii. Wilayah terakhir ini juga direkomendasikan sebagai Z. situs donor noltii
cocok. Untuk Z. marina, situs Culatra di Ria Formosa dan situs Tria di Sado Muara
direkomendasikan sebagai situs donor yang cocok. Namun demikian, daerah yang
ditutupi oleh spesies ini sangat kecil di kedua wilayah. Untuk alasan ini, penggunaan
hanya sebagian yang sangat kecil dari total luas dan tindakan pencegahan dalam
menghilangkan tanaman yang direkomendasikan.

KESIMPULAN

Metode ini memberikan informasi yang diperlukan untuk pelaksanaan tugas


restorasi lamun proyek Biomares. Informasi tentang lokasi, ukuran dan struktur
masyarakat lamun dari Ria Formosa dan Sado River Estuary diperoleh. Dalam Mira
River Estuary hanya area sisa lamun ditemukan dan bahwa tidak ada lamun yang
ditemukan di Portinho da Arrbida Bay. Metode fotografi udara yang digunakan dalam
karya ini terbukti menjadi teknik disesuaikan untuk membawa survei lingkungan
tersebut. Memang itu terbukti menjadi handal, dan sifat numerik dari data dalam GIS
memungkinkan generasi peta di berbagai skala dan pada berbagai tingkat
kompleksitas.
UCAPAN TERIMA KASIH

Proyek ini didanai oleh Komisi Eropa KEHIDUPAN Proyek BIOMARES (LIFE06
NAT / P / 192), yang didanai oleh Secil, Portugal. Kami berterima kasih kepada Lus
Gonalves, Leonel Gonalves dan Vasco Ferreira untuk bantuan lapangan dan resensi
anonim untuk saran.