Anda di halaman 1dari 7

PUSKESMAS KELURAHAN KARET KECAMATAN SETIABUDI

KOTA ADMINISTRASI JAKARTA SELATAN

SURAT KEPUTUSAN KEPALA PUSKESMAS KELURAHAN KARET


KECAMATAN SETIABUDI KOTA ADMINISTASI JAKARTA SELATAN
NOMOR : TAHUN 2017

TENTANG
PENYELENGGARAAN UPAYA KESEHATAN MASYARAKAT
PADA UNIT KERJA PERANGKAT DAERAH
PUSKESMAS KELURAHAN KARET KECAMATAN SETIABUDI KOTA ADMINISTRASI
JAKARTA SELATAN

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

KEPALA PUSKESMAS KELURAHAN KARET KECAMATAN SETIABUDI


KOTA ADMINISTRASI JAKARTA SELATAN

Menimbang : a. bahwa dalam rangka pelaksanaan Organisasi dan Tata Kerja


Puskesmas Kelurahan Karet Kecamatan Setiabudi, perlu menetapkan
Kebijakan Tentang Penyelenggaraan Upaya Kesehatan Masyarakat
pada Puskesmas Kelurahan Karet Kecamatan Setiabudi;

b. bahwa sesungguhnya dengan hal dimaksud huruf a, perlu diatur dan


ditunjuk Ketentuan mengenai Penyelenggaraan Upaya Kesehatan
Masyarakat untuk dilaksanakan sesuai yang ditetapkan dengan
Keputusan Kepala Puskesmas Kelurahan Karet Kecamatan Setiabudi
Kota Administrasi Jakarta Selatan.

Mengingat : 1. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 1999 tentang


Perlindungan Konsumen, Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 1999 Nomor 42;

2. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2009 tentang


Pelayanan Publik, Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009
Nomor 112;

3. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang


Kesehatan, Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor
144;

4. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2014 tentang


Tenaga Kesehatan;

5. Peraturan Republik Indonesia Nomor 72 Tahun 2012 tentang Sistem


Kesehatan Nasional, Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2012 Nomor 193;

6. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2015 tentang


RPJMN Tahun 2015-2019;

7. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 2052/Menkes/Per/X/2011


tentang Izin Praktik dan pelaksanaan Praktik Kedokteran;

1
8. Peraturan Menteri Kesehatan nomor 71 Tahun 2013 tentang
Pelayanan Kesehatan pada Jaminan Kesehatan Nasional;

9. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 75 Tahun 2014 tentang Pusat


Kesehatan Masyarakat;

10. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 46 Tahun 2015 tentang


Akreditasi Puskesmas, Klinik Pratama, Tempat Praktik Mandiri Dokter,
dan tempat Praktik Mandiri Dokter Gigi;

11. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 43 Tahun


2016 Tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan;

12. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 52 Tahun 2014 tentang Renstra


Kementerian Kesehatan Tahun 2015 2019;

MEMUTUSKAN

Menetapkan : KEPUTUSAN KEPALA PUSKESMAS KELURAHAN KARET


KECAMATAN SETIABUDI KOTA ADMINISTRASI JAKARTA
SELATAN TENTANG PENYELENGGARAAN UPAYA KESEHATAN
MASYARAKAT.

Kesatu : Kebijakan Penyelenggaraan Upaya Kesehatan Masyarakat pada Unit


Kerja Perangkat Daerah Puskesmas Kelurahan Karet Kecamatan
Setiabudi Kota Administrasi Jakarta Selatan sebagaimana terlampir
dan menjadi satu kesatuan yang tidak terpisahkan dari surat
keputusan ini.

Kedua : Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dengan ketentuan


apabila dikemudian hari ternyata terdapat kekeliruan akan
diubah/diperbaiki sebagaimana mestinya.

Ditetapkan di : JAKARTA
Menyetujui, Pada Tanggal : 20 Juli 2017
Kepala Puskesmas Kecamatan Setiabudi Kepala Puskesmas Kelurahan Karet
Kota Administrasi Jakarta Selatan Kota Administrasi Jakarta Selatan

NISMA HIDDIN DIAH HAYATI

2
Lampiran : Keputusan Kepala Puskesmas
Kelurahan Karet Kecamatan Setiabudi
Nomor Tahun 2017
Tanggal : 20 Juli 2017

PENYELENGGARAAN UPAYA KESEHATAN MASYARAKAT

A. ANALISIS KEBUTUHAN MASYARAKAT TERHADAP PENYELENGGARAAN UKM


1. Analisis kebutuhan masyarakat dengan melibatkan masyarakat dan lintas sektor
terkait, dan sesuai dengan visi, misi, fungsi dan tugas pokok Puskesmas wajib
dilakukan sebagai dasar untuk menyusun perencanaan UKM Puskesmas
2. Analisis kebutuhan masyarakat dilakukan melalui pertemuan dengan tokoh
masyarakat, lintas sektor terkait, SMD, MMD, analisis data surveilans, capaian
kinerja pelayanan dan umpan balik masyarakat
3. Umpan balik dari masyarakat diperoleh melalui SMD dan MMD, survey kepuasan,
survey kebutuhan masyarakat, keluhan masyarakat yang disampaikan secara
langsung baik melalui lisan maupun melalui media SMS dan kotak saran, dan
pertemuan dengan tokoh masyarakat dan sasaran
4. Hasil analisis kebutuhan dan umpan balik dari masyarakat dibahas secara
kolaboratif oleh Kepala Puskesmas, pelaksana, lintas program, dan lintas sektoral,
melalui pertemuan mini lokakarya lintas program dan lintas sektor
5. Rencana Penyelenggaran masing-masing UKM Puskesmas harus diintegrasikan
dalam perencanaan tingkat puskesmas.
6. Upaya-upaya inovatif dapat dilakukan sesuai dengan perkembangan kebutuhan
masyarakat, usulan atau masukan dari masyarakat, perubahan regulasi pemerintah,
dan perkembangan teknologi kesehatan, dan dibahas dalam pertemuan dengan
masyarakat, pertemuan lintas program maupun lintas sektoral

B. AKSES MASYARAKAT TERHADAP PELAYANAN UKM PUSKESMAS


1. Jadwal pelaksanaan kegiatan tiap UKM dilaksanakan sesuai dengan rencana,
disepakati dan diinformasikan kepada kelompok sasaran.
2. Jadwal dan tempat pelaksanaan kegiatan UKM harus disepakati dengan cara:
pembahasan dalam lokakarya mini lintas program dan lintas sektor, kesepakatan
dengan kader atau kepala kelurahan melalu telepon dan surat menyurat.
3. Pelaksanaan kegiatan UKM harus dilaksanakan sesuai dengan jadwal yang
ditetapkan dan dilakukan oleh pelaksana yang kompeten.
4. Kesepakatan jadwal pelaksanaan kegiatan UKM dilakukan dengan cara:
kesepakatan lewat telpon, pemberitahuan lewat surat dinas, kesepakatan pada
waktu lokakarya mini lintas program, dan lokakarya mini lintas sektor
5. Penanggung Jawab UKM wajib memonitor dan mengevaluasi ketepatan waktu
ketepatan sasaran, dan ketepatan tempat pelaksanaan UKM
6. Kajian terhadap masalah dan hambatan pelaksanaan kegiatan UKM harus
diidentifikasi oleh Penanggung Jawab UKM dan pelaksana UKM sebagai dasar
untuk perbaikan.
7. Informasi tentang kegiatan UKM harus disampaikan pada masyarakat, kelompok
masyarakat, individu yang menjadi sasaran, lintas program terkait, dan lintas sektor
terkait
8. Penyampaian informasi kepada masyarakat, lintas program, dan lintas sektor wajib
dievaluasi dan ditindak lanjuti.
9. Akses masyarakat terhadap pelayanan UKM Puskesmas dan informasi tentang
UKM wajib dievaluasi
10. Umpan balik dan keluhan masyarakat terhadap penyelenggaran UKM didapatkan
melalui: kotak saran, telepon, keluhan langsung yang disampaikan kepada petugas.
11. Keluhan dan umpan balik dari masyarakat wajib ditindak lanjuti
12. Tanggapan terhadap keluhan dan umpan balik masyarakat disampaikan melalui
papan informasi tanggapan keluhan di puskesmas.

3
C. EVALUASI KINERJA PENYELENGGARAAN UKM PUSKESMAS
1. Kinerja Penyelenggaraan UKM Puskesmas wajib dimonitor dan dievaluasi
2. Penilaian kinerja penyelenggaraan UKM Puskesmas dilakukan dengan indikator
yang jelas, sesuai dengan pedoman penyelenggaraan UKM, dan Standar
Pelayanan Minimal, dengan target yang jelas.
3. Indikator dan target kinerja UKM ditetapkan sebagai berikut:

N JENIS LAYANAN MUTU LAYANAN PENERIMA PERNYATAAN


O DASAR DASAR LAYANAN DASAR STANDAR
1. Pelayanan Sesuai standar Ibu hamil Setiap ibu hamil
kesehatan ibu hamil pelayanan mendapatkan
antenatal pelayanan
antenatal sesuai
standar
2. Pelayanan Sesuai standar Ibu bersalin. Setiap ibu bersalin
kesehatan ibu pelayanan mendapatkan
bersalin persalinan. pelayanan
persalinan sesuai
standar.
3. Pelayanan Sesuai standar Bayi baru lahir. Setiap bayi baru
kesehatan bayi baru pelayanan lahir mendapatkan
lahir kesehatan bayi pelayanan
baru lahir. kesehatan sesuai
standar.
4. Pelayanan Sesuai standar Balita Setiap balita
kesehatan balita. pelayanan mendapatkan
kesehatan balita. pelayanan
kesehatan sesuai
standar.
5. Pelayanan Sesuai standar Anak pada usia Setiap anak pada
kesehatan pada skrining kesehatan pendidikan dasar. usia pendidikan
usia pendidikan usia pendidikan dasar
dasar dasar. mendapatkan
skrining kesehatan
sesuai standar.
6. Pelayanan Sesuai standar Warga Negara Setiap warga
kesehatan pada skrining kesehatan Indonesia usia 15 negara Indonesia
usia produktif. usia produktif. s.d. 59 tahun. usia 15 s.d. 59
tahun
mendapatkan
skrining kesehatan
sesuai standar
7. Pelayanan Sesuai standar Warga Negara Setiap warga
kesehatan pada skrining kesehatan Indonesia usia 60 negara Indonesia
usia lanjut usia lanjut. tahun ke atas usia 60 tahun ke
atas mendapatkan
skrining kesehatan
sesuai standar.
8. Pelayanan Sesuai standar Penderita Setiap penderita
kesehatan penderita pelayanan hipertensi. hipertensi
hipertensi. kesehatan mendapatkan
penderita pelayanan
hipertensi. kesehatan sesuai
standar

9. Pelayanan Sesuai standar Penderita Diabetes Setiap penderita


kesehatan penderita pelayanan Melitus. Diabetes Melitus
Diabetes Melitus kesehatan mendapatkan
penderita Diabetes pelayanan
Melitus. kesehatan sesuai
standar.

4
N JENIS LAYANAN MUTU LAYANAN PENERIMA PERNYATAAN
O DASAR DASAR LAYANAN DASAR STANDAR

10. Pelayanan Sesuai standar Orang dengan Setiap orang


Kesehatan orang pelayanan gangguan jiwa dengan gangguan
dengan gangguan kesehatan jiwa. (ODGJ) berat. jiwa (ODGJ) berat
jiwa berat mendapatkan
pelayanan
kesehatan sesuai
standar.
11. Pelayanan Sesuai standar Orang dengan TB. Setiap orang
Kesehatan orang pelayanan dengan gangguan
dengan TB kesehatan TB. TB mendapatkan
pelayanan TB
sesuai standar.
12. Pelayanan Sesuai standar Orang berisiko Setiap orang
kesehatan orang mendapatkan terinfeksi HIV (ibu berisiko terinfeksi
dengan risiko pemeriksaan HIV hamil, pasien TB, HIV (ibu hamil,
terinfeksi HIV. pasien IMS, pasien TB, pasien
waria/transgender, IMS,
pengguna napza waria/transgender,
suntik, populasi pengguna napza
kunci LSL, WPS, suntik, populasi
pelanggan PS dan kunci LSL, WPS,
warga binaan pelanggan PS
lembaga dan warga binaan
pemasyarakatan) lembaga
pemasyarakatan)
mendapatkan
pemeriksaan HIV
sesuai standar.

4. Capaian indikator kinerja wajib dianalisis, dibandingkan dengan puskesmas lain (kaji
banding) dan ditindak lanjuti.

D. KEBIJAKAN PENGELOLAAN UKM PUSKESMAS


1. Penanggung Jawab UKM dan pelaksana UKM harus memenuhi persyaratan
kompetensi sebagaimana pada pedoman tiap UKM.
2. Analisis kompetensi wajib dilakukan untuk tiap penanggung jawab.
3. Jika kompetensi belum terpenuhi maka harus dilakukan tindak lanjut untuk
memenuhi kompetensi yang dipersyaratkan
4. Penanggung Jawab UKM dan pelaksana UKM yang baru wajib mengikuti program
orientasi
5. Penyelenggaraan UKM dilaksanakan sesuai dengan visi, misi dan nilai Puskesmas
Kecamatan Setiabudi.
6. Kepala Puskesmas wajib melakukan pembinaan dan arahan kepada Penanggung
Jawab UKM
7. Penanggung Jawab UKM wajib melakukan pembinaan dan arahan kepada
pelaksana kegiatan UKM
8. Penanggung Jawab UKM wajib melakukan komunikasi dan koordinasi dengan lintas
program dan lintas sektor terkait dalam penyelenggaraan UKM
9. Dalam penyelenggaraan kegiatan UKM harus diidentifikasi risiko yang mungkin
terjadi terhadap lingkungan, dan dilakukan upaya untuk mencegah dan/atau
meminimalisasi akibat dari risiko yang terjadi.
10. Dalam penyelenggaraan UKM, Penanggung Jawab UKM wajib melakukan fasilitasi
pemberdayaan masyarakat dan sasaran, dan mengupayakan pembangunan
berwawasan kesehatan. Pemberdayaan masyarakat dimulai dengan keterlibatan
masyarakat dalam menyampaikan kebutuhan, keluhan, umpan balik, aktif dalam

5
pelaksanaan kegiatan UKM, sampai dengan mengembangkan kegiatan-kegiatan
Upaya Kesehatan Bersumberdaya Masyarakat (UKBM).
11. Dalam pelaksanaan kegiatan UKM, Penanggung Jawab UKM dan pelaksana
dipandu oleh uraian tugas yang jelas yang dikaji secara regular minimal setahun
sekali.
12. Lintas program dan lintas sektor terkait harus diidentifikasi untuk tiap UKM dengan
kejelasan peran masing-masing
13. Akuntabilitas penyelenggaraan UKM dilaksanakan dengan monitoring dan evaluasi
kinerja UKM
14. Monitoring sebagai wujud akuntabilitas dilakukan dengan cara analisis terhadap
laporan kegiatan UKM, supervisi oleh Kepala Puskesmas maupun Penanggung
Jawab UKM, dan pertemuan monitoring kegiatan UKM oleh Penanggung Jawab
UKM, dan monitoring bulanan melalui lokakarya mini bulanan
15. Monitoring meliputi capaian kinerja dan proses pelaksanaan kegiatan
16. Evaluasi kinerja UKM, dilakukan setiap tiga bulan sekali melalui lokakarya mini, tiap
semester melalui pertemuan tinjauan manajemen, dan setiap tahun melalui evaluasi
kinerja tahunan
17. Pelaksanaan uraian tugas wajib dimonitor. Kepala Puskesmas melakukan
monitoring pelaksanaan uraian tugas Penanggung Jawab UKM, Penanggung
Jawab UKM wajib melakukan monitoring pelaksanaan uraian tugas dari tiap-tiap
pelaksana
18. Waktu pelaksanaan monitoring uraian tugas dilakukan paling lambat tiga bulan
sekali
19. Monitoring kinerja UKM wajib dilakukan oleh Penanggung Jawab UKM terhadap
pelaksana, oleh Kepala Puskesmas terhadap Penanggung Jawab UKM.
20. Monitoring minimal dilakukan setiap bulan sekali,
21. Monitoring dapat dilakukan melalui pertemuan mingguan, lokakarya mini, supervisi
langsung, maupun pertemuan konsultasi
22. Evaluasi kinerja UKM secara pediodik dilakukan minimal setiap tiga bulan sekali
23. Evaluasi kinerja dilakukan melalui lokakarya mini triwulan, enam bulan sekali dalam
pertemuan/rapat tinjauan manajemen, dan evaluasi tahunan
24. Hak dan kewajiban sasaran harus diperhatikan dalam pelaksanaan kegiatan UKM
25. Hak sasaran program:
1) Mengenal petugas yang memberikan pelayanan.
2) Mendapatkan pelayanan dengan baik sesuai dengan harapan sasaran
program.
3) Memproleh informasi tentang kesehatan dengan benar, lengkap dan tepat.
4) Mendapatkan rujukan bila sasaran program memerlukan penanganan lebih
lanjut.
26. Kewajiban sasaran program:
1) Mentaati serta mematuhi peraturan yang berlaku di Puskesmas Kelurahan
Karet
2) Saling menghargai dan memperhatikan kepentingan sesama sasaran
program.
3) Memberikan informasi yang benar berkaitan dengan penyakit atau
masalahnya kepada petugas bila diperlukan.
4) Mentaati petunjuk/nasehat petugas pemberi pelayanan.
27. Perilaku dalam penyelenggaraan UKM dengan menerapkan 5S yaitu senyum,
salam, sapa, sopan, santun.

Ditetapkan di : JAKARTA
Menyetujui, Pada Tanggal : 20 Juli 2017
Kepala Puskesmas Kecamatan Setiabudi Kepala Puskesmas Kelurahan Karet
Kota Administrasi Jakarta Selatan Kota Administrasi Jakarta Selatan

6
NISMA HIDDIN DIAH HAYATI