Anda di halaman 1dari 43

Modul WPPE | MPE

MEKANISME PERDAGANGAN EFEK


MEKANISME PERDAGANGAN EFEK & PERATURAN
PERDAGANGAN

Didukung

Gedung Bursa Efek Indonesia , Tower II Lantai 1, Jl. Jend. Sudirman Kav 52-53, 0
Materi Pelatihan WPPEJakarta Selatan 12190 | Telp (021) 515 0 515 ext. 8102, 8103
| Edisi 1 2015
www.ticmi.co.id
Modul WPPE | MPE

DAFTAR ISI

MEKANISME PERDAGANGAN EFEK

I. PERDAGANGAN EFEK ............................................................................................... 1


II. PENAWARAN UMUM SAHAM (GO PUBLIC) ............................................................... 1

II.1. Penawaran Umum(Go-Public).................................................................. 1


II.2. Manfaat dari Go-Public ........................................................................... 1
II.3. Konsekuensi dari Go-Public ..................................................................... 2
II.4. Pihak yang Terlibat dalam Penawaran Umum Saham ................................. 2
II.5. Istilah-istilah dalam Proses Penawaran Umum ........................................... 2
II.6. Jadwal Penawaran Umum ....................................................................... 5
II.7. Proses Penawaran Umum ....................................................................... 6
III. PASAR PERDAGANGAN EFEK ................................................................................13
III.1. Pasar Perdana ..................................................................................... 13

III.2. Prosedur Penawaran dan Pemesanan Efek di Pasar Perdana ...................... 13


III.3. Istilah dalam Proses Penjatahan ............................................................ 14
III.4. Pasar Sekunder ................................................................................... 14

PERATURAN PERDAGANGAN EFEK DI BURSA EFEK INDONESIA

I. SISTEM PERDAGANGAN..........................................................................................15

I.1. Dealer driven (Quote Driven) dan Order driven ....................................... 15


I.2. Online Trading, Remote trading, dan Direct Market Access ........................ 18
I.3. Perbedaan JATS-NextG Versi 1.11 dengan JATS-NextG versi 2.0 (New) ...... 18
I.4. Sistem Keamanan dan Konfigurasi JATS ................................................. 19
II. MEKANISME PERDAGANGAN EFEK..........................................................................20

II.1. Proses & Prosedur Jual Beli Efek ............................................................ 24

II.2. Pelaksanaan Pesanan Nasabah oleh Anggota Bursa Efek ........................... 25


II.3. Segmen Pasar Di Bursa dan Penyelesaian Transaksi Bursa ........................ 26
II.4 Proses Tawar Menawar ......................................................................... 27
II.5. Jam dan Sesi Perdagangan ................................................................... 30
II.6. Fraksi Harga dan Auto Rejection ............................................................ 32
II.7. Auto Rejection .................................................................................... 33
II.8. Mekanisme Transaksi Marjin dan Shortselling .......................................... 34
II.9. Efek Tidak Dijamin dan Transaksi dipisahkan .......................................... 35
II.10. Biaya Transaksi ................................................................................... 36
II.11. Penghentian Perdagangan .................................................................... 37

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 i


Modul WPPE | MPE

MEKANISME PERDAGANGAN EFEK

I. PERDAGANGAN EFEK

Bursa Efek dan Fungsinya dalam Perdagangan Efek


Sebelum tahun 2007, Indonesia memiliki dua bursa efek yaitu Bursa Efek Jakarta
(BEJ) yang berlokasi di Jakarta dan Bursa Efek Surabaya (BES) yang berlokasi di
Surabaya. BEJ lebih fokus pada penyelenggaraan perdagangan efek yang berbasis
saham, sementara BES lebih fokus pada perdagangan efek yang berbasis surat
utang dan derivatif.

Mekanisme perdagangan efek di pasar modal, selain dilakukan melalui bursa efek,
dapat pula dilakukan di luar bursa efek (Over The Counter/OTC). Sampai dengan
saat ini, sebagian besar instrumen efek yang diperdagangkan di pasar modal dunia
pada umumnya dilakukan melalui mekanisme perdagangan dibursa efek. Dalam
mekanisme ini, bursa efek bertindak sebagai penyelenggara perdagangan efek
serta penyedia sarana sistem perdagangan (trading system) yang mempertemukan
antara penjual dan pembeli efek, serta penyedia prasarana lainnya seperti
perangkat peraturan agar perdagangan efek di bursa dapat berjalan secara teratur,
wajar dan efisien.

Bagi para pemodal yang ingin melakukan perdagangan efek di bursa, dapat
melaksanakannya melalui Perantara Pedagang Efek (Brokerage Firm) dengan
memberikan pesanan jual ataupun beli efek, yang kemudian pesanan tersebut
diteruskan oleh Perantara Pedagang Efek dalam bentuk order jual ataupun order
beli efek ke dalam sistem perdagangan bursa.

Dalam melakukan perdagangan efek, Bursa Efek Indonesia hanya menangani


perdagangan efek pada pasar sekunder, yaitu perdagangan efek setelah melewati
tahap penawaran umum pada pasar perdana atau lebih dikenal dengan IPO (Initial
Public Offering).

II. PENAWARAN UMUM SAHAM (GO PUBLIC)

II.1. Penawaran Umum(Go-Public)


Perusahaan yang membutuhkan dana untuk kegiatan usahanya dapat
menghimpun dana dari masyarakat melalui penjualan efek di Pasar Modal.
Hal ini dilakukan melalui suatu mekanisme yang disebut penawaran umum.
Perusahaan yang menjual atau menawarkan efek biasa disebut dengan
Emiten atau Issuer.
Secara umum yang dimaksud dengan penawaran umum perdana suatu
saham atau sering pula disebut dengan istilah Initial Public Offering (IPO)
atau go public adalah suatu kegiatan penawaran saham yang dilakukan oleh
Emiten (perusahaan yang go public) kepada masyarakat atau para pemodal
berdasarkan tata cara yang diatur oleh UU Pasar Modal serta peraturan
Bapepam-LK No.IX.A.2 tentang Tata Cara Pendaftaran dalam Rangka
Penawaran Umum sebagai peraturan pelaksanaan.

II.2. Manfaat dari Go-Public


1. Memperoleh sumber pendanaan baru
2. Memberikan competitive advantage untuk pengembangan usaha
3. Melakukan merger atau akuisisi perusahaan lain dengan pembiayaan
melalui penerbitan saham baru
4. Peningkatan kemampuan going concern

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 1


Modul WPPE | MPE

5. Meningkatkan citra perusahaan


6. Meningkatkan nilai perusahaan

II.3. Konsekuensi dari Go-Public


1. Berbagi kepemilikan
2. Mematuhi peraturan pasar modal yang berlaku

II.4. Pihak yang Terlibat dalam Penawaran Umum Saham


1. Emiten
Perusahaan yang akan melakukan penawaran umum.

2. Penjamin Emisi
Pihak yang paling banyak terlibat membantu emiten dalam rangka
penerbitan saham. Penjamin emisi adalah perusahaan efek yang
menjembatani calon emiten dengan pasar modal. Bersama dengan calon
emiten, perusahaan efek ini menunjuk pihak-pihak seperti akuntan
publik, perusahaan penilai (appraisal), konsultan hukum, dan notaris.
Kegiatan penjamin emisi antara lain adalah membantu menyiapkan
prospektus dan memberikan penjaminan atas penerbitan saham.
Izin usaha sebagai Penjamin Emisi Efek berlaku juga sebagai izin usaha
Perantara Pedagang Efek. Sedangkan izin usaha sebagai Perantara
Pedagang Efek tidak dapat digunakan untuk melakukan kegiatan usaha
sebagai Penjamin Emisi Efek
3. Akuntan publik atau auditor independen
Pihak yang berperan dalam melakukan audit atau pemeriksaan atas
laporan keuangan calon emiten.
4. Penilai
Pihak yang melakukan penilaian terhadap aktiva tetap perusahaan,
sehingga nantinya bersama dengan komponen-komponen lainnya
(kinerja keuangan dan operasional) dapat ditentukan harga saham yang
layak saat go public.
5. Konsultan hukum
Pihak yang bertugas untuk memberikan pendapat dari segi hukum yaitu
melakukan audit atas aspek hukum dari bisnis, aset, dan berbagai produk
hukum yang pernah dan akan dikeluarkan oleh perusahaan.
6. Notaris
Pihak yang bertugas untuk membuat akta-akta perubahan Anggaran
Dasar, akta perjanjian-perjanjian dalam rangka penawaran umum, dan
notulen-notulen rapat.

II.5. Istilah-istilah dalam Proses Penawaran Umum


1. Afiliasi
a) Hubungan keluarga karena perkawinan dan keturunan sampai derajat
kedua, baik secara horisontal maupun vertikal;
b) Hubungan antara Pihak dengan pegawai, direktur, atau komisaris dari
pihak tersebut;
c) Hubungan antara 2 (dua) perusahaan dimana terdapat satu atau lebih
anggota direksi atau dewan komisaris yang sama;
d) Hubungan antara perusahaan dan pihak, baik secara langsung
maupun tidak langsung mengendalikan atau dikendalikan oleh
perusahaan tersebut;
e) Hubungan antara 2 (dua) perusahaan yang dikendalikan, baik
langsung maupun tidak langsung, oleh pihak yang sama; atau
f) Hubungan antara perusahaan dan pemegang saham utama.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 2


Modul WPPE | MPE

g) Wali amanat dilarang mempunyai hubungan afiliasi dengan emiten,


kecuali hubungan afiliasi tersebut terjadi karena kepemilikan atau
penyertaan modal pemerintah.

2. Informasi atau Fakta Material


Adalah informasi atau fakta penting dan relevan mengenai peristiwa,
kejadian, atau fakta yang dapat mempengaruhi harga efek pada Bursa
Efek dan atau keputusan pemodal, calon pemodal, atau pihak lain yang
berkepentingan atas informasi atau fakta tersebut.

3. Perusahaan Publik
Adalah perseroan yang sahamnya telah dimiliki oleh 300 (tigaratus)
pemegang saham dan memiliki modal disetor sekurang-kurangnya Rp.
3.000.000.000, - (tiga milyar rupiah) atau suatu jumlah pemegang
saham dan modal disetor yang ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah.

4. Penawaran Umum
Adalah kegiatan penawaran efek yang dilakukan untuk menjual efek
kepada masyarakat dengan menggunakan media massa atau ditawarkan
kepada lebih dari 100 (seratus) pihak atau telah dijual kepada lebih dari
50 (limapuluh) pihak dalam batas nilai dan waktu tertentu. Berdasarkan
peraturan Bapepam-LK No. IX.A.2, untuk bisa melaksanakan Penawaran
Umum, calon emiten harus menyampaikan Pernyataan Pendaftaran dan
dokumen pendukungnya kepada OJK sesuai ketentuan dan peraturan
OJK. Pernyataan Pendaftaran tersebut harus sudah menjadi efektif.
Emiten bertanggung jawab atas kelengkapan dan kebenaran informasi
yang diungkapkan dalam Pernyataan Pendaftaran dan dokumen
pendukungnya. Hal ini juga berlaku bagi pihak-pihak yang memberikan
pendapat, keterangan, dan atau persetujuan terhadapnya yang dimuat
di Pernyataan Pendaftaran dan dokumen pendukungnya.

5. Prinsip Keterbukaan
Adalah pedoman umum yang mensyaratkan Emiten, Perusahaan Publik,
dan Pihak lain yang tunduk pada Undang-undang ini untuk
menginformasikan kepada masyarakat dalam waktu yang tepat seluruh
informasi material mengenai usahanya atau efeknya yang dapat
berpengaruh terhadap keputusan pemodal terhadap efek dimaksud dan
atau harga dari efek tersebut.

6. Prospektus
Adalah setiap informasi tertulis sehubungan dengan penawaran umum
dengan tujuan agar pihak lain membeli efek.
Informasi yang sekurang-kurangnya harus diungkapkan adalah:
1) Uraian tentang penawaran umum
2) Penggunaan dana yang diperoleh dari hasil penawaran umum
3) Analisis dan pembahasan oleh manajemen
4) Risiko usaha
5) Keterangan tentang emiten
6) Kegiatan dan prospek usaha dari emiten
7) Ikhtisar data keuangan penting
8) Anggaran dasar
9) Persyaratan pemesanan pembeliaN

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 3


Modul WPPE | MPE

Gambar 1 Informasi Dasar pada Prospektus

Gambar 2
Contoh Penawaran Umum Perdana Saham Garuda

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 4


Modul WPPE | MPE

Gambar 3
Contoh Penjamin Pelaksana Emisi Efek pada Prospektus
Penawaran Umum Saham Garuda

II.6. Jadwal Penawaran Umum

Gambar 4
Jadwal Penawaran Umum

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 5


Modul WPPE | MPE

II.7. Proses Penawaran Umum

Gambar 5
Proses dalam Penawaran Umum

Persiapan
RUPS Pendaftaran Penawaran Pencatatan
Menunjuk Penjamin Prospektus Ringkas Initial Public Offering Papan Utama
Emisi dan Profesi Dokumen Tahap paling penting Papan
Penunjang Pasar pendukung dalam pengumpulan Pengembangan
Modal modal perusahaan
Pihak ketiga dari publik
mengolah data
perusahaan

A. Tahap Persiapan
Tahap awal dalam rangka mempersiapkan segala sesuatu yang berkaitan
dengan proses penawaran umum. Pada tahap yang paling awal, perusahaan
yang akan menerbitkan saham (calon emiten) terlebih dahulu melakukan
Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) untuk meminta persetujuan para
pemegang saham dalam rangka penawaran umum saham.

Setelah memperoleh persetujuan, calon emiten menunjuk penjamin emisi


serta lembaga dan profesi penunjang pasar modal yang diperlukan. Dalam
tahap persiapan ini, yang mengolah data perusahaan bukan lagi pihak
perusahaan sendiri, tetapi pihak-pihak luar ikut terlibat.

Mereka sudah memahami tugas dan fungsinya bagi perusahaan. Oleh


karena itu, untuk kelancaran proses go public sebuah perusahaan,
perusahaan tersebut disarankan menggunakan profesi penunjang pasar
modal yang sudah memperoleh izin dari OJK.

B. Tahap Pengajuan Pernyataan Pendaftaran


Pada tahap ini calon emiten beserta penjamin emisi membawa dokumen
yang terangkum dalam prospektus ringkas calon emiten ke OJK. Prospektus
ringkas merupakan keterangan ringkas mengenai calon emiten dalam
jangka waktu minimal tiga tahun terakhir. Oleh karena itu, prospektus harus
secara ringkas dan padat memuat berbagai informasi terkait dengan calon
emiten, antara lain yaitu profil perusahaan (company profile), kinerja
operasional perusahaan seperti laporan keuangan, proyeksi kinerja
perusahaan, serta untuk kepentingan apa dana masyarakat dibutuhkan.

Seluruh pernyataan diperiksa secara rinci oleh OJK, lengkap dengan


dokumen pendukungnya. Contohnya jika penjamin emisi memperkirakan
harga jual tiap lembar saham adalah Rp2000 maka dokumen pendukung hal
tersebut harus ada, jelas, dan transparan. Secara garis besar, pada tahap
ini calon emiten menyampaikan pendaftaran kepada OJK dilengkapi dengan
dokumen-dokumen pendukung hingga OJK menyatakan Pernyataan
Pendaftaran menjadi efektif.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 6


Modul WPPE | MPE

Gambar 6

C. Tahap Penawaran Saham

Jika pernyataan pendaftaran sudah dinyatakan efektif, maka saham


perusahaan tersebut sudah dapat dijual. Penjualan dilakukan melalui
penawaran umum (initial public offering/IPO). Tahap ini merupakan tahap
utama karena pada tahap ini emiten menawarkan saham kepada
masyarakat investor.

Penjualan saham melalui mekanisme IPO disebut dengan penjualan saham


di pasar perdana. Investor dapat membeli saham tersebut melalui agen-
agen penjual. Agen-agen penjual ini adalah perusahaan efek atau pihak lain
yang ditunjuk sebelumnya dan tercantum di dalam prospektus. Masa
Penawaran sekurang-kurangnya tiga hari kerja. Dalam tahap ini tidak
seluruh keinginan investor terpenuhi. Misalkan saham yang dilepas ke pasar
perdana sebanyak 100 juta saham sementara yang ingin dibeli oleh seluruh
investor berjumlah 150 juta saham. Jika investor tidak memperoleh saham
pada pasar perdana, maka investor tersebut dapat membeli di pasar
sekunder yaitu setelah saham dicatatkan di Bursa Efek.

Hingga tahap IPO, perusahaan sudah dapat dinyatakan sebagai perusahaan


publik atau terbuka (Tbk). Perusahaan dapat langsung mencatatkan
sahamnya di BEI setelah IPO. Namun tidak ada kewajiban bagi saham
perusahaan untuk langsung tercatat (listed). Meskipun tidak langsung
tercatat, perusahaan yang telah melakukan IPO tetap mengikuti aturan
mengenai keterbukaan di pasar modal, artinya laporan keuangan, corporate
action dan keterbukaan informasi lainnya harus disampaikan ke public.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 7


Modul WPPE | MPE

Gambar 7
Alur Proses Penawaran Umum Setelah Efektif

D. Tahap Pencatatan Saham di Bursa Efek

Setelah penjualan saham di pasar perdana selesai, saham tersebut dapat


dicatatkan di Bursa Efek Indonesia. Namun hal ini tergantung apakah emiten
tersebut memenuhi persyaratan (listing requirements) yang berlaku di BEI.

Berdasarkan evaluasi dan penilaian Bursa, Bursa menyampaikan penolakan


atau memberikan persetujuan prinsip atas permohonan pencatatan
selambat-lambatnya 10 (sepuluh) Hari Bursa sejak Bursa memperoleh
dokumen dan atau informasi secara lengkap. Dalam proses evaluasi atas
permohonan pencatatan tersebut, Bursa akan meminta calon Perusahaan
Tercatat melakukan presentasi mengenai rencana pencatatan sahamnya,
dan Bursa juga melakukan company visit ke calon Perusahaan Tercatat.

Proses evaluasi calon Emisi didasarkan pada kinerja Perusahaan selama 3


tahun terakhir, termasuk kepatuhan dan pemenuhan kewajiban Perusahaan
Tercatat bila sudah pernah menerbitkan Surat utang atau Sukuk
sebelumnya. Bursa akan melakukan proses Perjanjian Pendahuluan
Pencatatan Efek (PPPE) selambat-lambatnya 10 Hari Bursa sejak Bursa
memperoleh dokumen dan atau informasi secara lengkap. Calon Perusahaan
Tercatat akan dicatatkan untuk pertama kalinya di Papan Utama atau di
Papan Pengembangan apabila memenuhi persyaratan seperti pada Tabel 1
berikut ini.

Tabel 1 Papan Pencatatan di Bursa Efek Indonesia


Papan Utama Papan Pengembangan
Telah memenuhi persyaratan Telah memenuhi persyaratan
umum pencatatan saham. umum pencatatan saham.
Sampai dengan diajukannya Sampai dengan diajukannya
permohonan pencatatan, telah permohonan pencatatan, telah
melakukan kegiatan melakukan kegiatan operasional
operasional dalam usaha utama dalam usaha utama (core
(core business) yang sama business) yang sama minimal 12
minimal 36 bulan berturut- bulan berturut-turut.
turut.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 8


Modul WPPE | MPE

Laporan Keuangan telah diaudit Laporan Keuangan Auditan tahun


3 tahun buku terakhir, dengan buku terakhir yang mencakup
ketentuan Laporan Keuangan minimal 12 bulan dan Laporan
Auditan 2 tahun buku terakhir Keuangan Auditan interim terakhir
dan Laporan Keuangan Auditan (jika ada) memperoleh pendapat
interim terakhir (jika ada) Wajar Tanpa Pengecualian (WTP).
memperoleh pendapat Wajar
Tanpa Pengecualian (WTP).
Berdasarkan Laporan Keuangan Memiliki Aktiva Berwujud Bersih
Auditan terakhir memiliki Aktiva (Net Tangible Asset) minimal
Berwujud Bersih (Net Tangible Rp5.000.000.000, -.
Asset) minimal
Rp100.000.000.000, -.
Jumlah saham yang dimiliki Jumlah saham yang dimiliki oleh
oleh pemegang saham yang pemegang saham yang bukan
bukan merupakan Pemegang merupakan Pemegang Saham
Saham Pengendali (minority Pengendali (minority shareholders)
shareholders) setelah setelah Penawaran Umum atau
Penawaran Umum atau perusahaan yang sudah tercatat di
perusahaan yang sudah tercatat Bursa Efek lain atau bagi
di Bursa Efek lain atau bagi Perusahaan Publik yang belum
Perusahaan Publik yang belum tercatat di Bursa Efek lain dalam
tercatat di Bursa Efek lain dalam periode 5 hari bursa sebelum
periode 5 hari bursa sebelum permohonan pencatatan,
permohonan pencatatan, sekurang-kurangnya 50.000.000
sekurang-kurangnya saham atau 35% dari modal
100.000.000 saham atau 35% disetor (mana yang lebih kecil).
dari modal disetor (mana yang
lebih kecil).
Jumlah pemegang saham paling Jumlah pemegang saham paling
sedikit 1.000 pemegang saham sedikit 500 pemegang saham yang
yang memiliki rekening Efek di memiliki rekening Efek di Anggota
Anggota Bursa Efek, dengan Bursa Efek, dengan ketentuan:
ketentuan: Bagi Calon Perusahaan
Bagi Calon Perusahaan Tercatat yang melakukan
Tercatat yang melakukan penawaran umum, maka jumlah
penawaran umum, maka pemegang saham tersebut
jumlah pemegang saham adalah pemegang saham setelah
tersebut adalah pemegang penawaran umum perdana.
saham setelah penawaran Bagi Calon Perusahaan Tercatat
umum perdana. yang berasal dari perusahaan
Bagi Calon Perusahaan publik, maka jumlah pemegang
Tercatat yang berasal dari saham tersebut adalah jumlah
perusahaan publik, maka pemegang saham terakhir
jumlah pemegang saham selambat-lambatnya 1 bulan
tersebut adalah jumlah sebelum mengajukan
pemegang saham terakhir permohonan pencatatan.
selambat-lambatnya 1 bulan Bagi Calon Perusahaan Tercatat
sebelum mengajukan yang tercatat di Bursa Efek lain,
permohonan pencatatan. maka jumlah pemegang saham
Bagi Calon Perusahaan tersebut adalah dihitung
Tercatat yang tercatat di Bursa berdasarkan rata-rata per bulan
Efek lain, maka jumlah selama 6 bulan terakhir.
pemegang saham tersebut
adalah dihitung berdasarkan
rata-rata per bulan selama 6
bulan terakhir.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 9


Modul WPPE | MPE

Jika calon Perusahaan Tercatat


mengalami rugi usaha atau belum
membukukan keuntungan atau
beroperasi kurang dari 2 tahun,
wajib selambat-lambatnya pada
akhir tahun buku ke-2 sejak
tercatat sudah memperoleh laba
usaha dan laba bersih berasarkan
proyeksi keuangan yang akan
diumumkan di Bursa.
Khusus bagi calon Perusahaan
Tercatat yang bergerak dalam
bidang yang sesuai dengan
sifatnya usahanya memerlukan
waktu yang cukup lama untuk
mencapai titik impas (seperti:
infrastruktur, perkebunan
tanaman keras, konsesi Hak
Pengelolaan Hutan (HPH) atau
Hutan Tanaman Industri (HTI)
atau bidang usaha lain yang
berkaitan dengan pelayanan
umum, maka berdasarkan
proyeksi keuangan calon
perusahaan tercatat tsb selambat-
lambatnya pada akhir tahun buku
ke-6 sejak tercatat sudah
memperoleh laba usaha dan laba
bersih.
Khusus calon Perusahaan Tercatat
yang ingin melakukan IPO,
perjanjian penjaminan emisinya
harus menggunakan prinsip
kesanggupan penuh (full
commitment).

E. Syarat Pencatatan Saham


1. Badan hukum Calon Perusahaan Tercatat berbentuk Perseroan Terbatas
(PT).
2. Pernyataan Pendaftaran yang disampaikan ke OJK telah menjadi efektif.
3. Memiliki Komisaris Independen sekurang-kurangnya 30% dari jajaran
anggota Dewan Komisaris, memiliki Direktur tidak terafiliasi, memiliki
Komite Audit atau menyampaikan pernyataan untuk membentuk Komite
Audit paling lambat 6 bulan setelah tercatat, memiliki Sekretaris
Perusahaan.
4. Nilai nominal saham sekurang-kurangnya Rp100.
5. Calon Perusahaan Tercatat tidak sedang dalam sengketa hukum yang
diperkirakan dapat mempengaruhi kelangsungan perusahaan.
6. Bidang usaha baik langsung atau tidak langsung tidak dilarang oleh
Undang-Undang yang berlaku di Indonesia.
7. Khusus calon Perusahaan Tercatat yang bergerak dalam industri
pabrikan, memiliki sertifikat AMDAL dan tidak dalam masalah
pencemaran lingkungan dan calon Perusahaan Tercatat yang bergerak
dalam industri kehutanan harus memiliki sertifikat ecolabelling (ramah
lingkungan).

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 10


Modul WPPE | MPE

8. Persyaratan pencatatan awal yang berkaitan dengan hal finansial


didasarkan pada laporan keuangan Auditan terakhir sebelum
mengajukan permohonan pencatatan.

Penempatan Perusahaan Tercatat didasarkan pada pemenuhan persyaratan


pencatatan awal pada masing-masing papan pencatatan. Meskipun terdapat
dua papan pencatatan, perdagangan saham antara keduanya tidak berbeda,
tetap dalam satu pasar.

Papan Utama ditujukan untuk Perusahaan Tercatat yang berskala besar,


khususnya dalam hal nilai Aktiva Berwujud Bersih (Net Tangible Assets)
yang sekurang-kurangnya Rp100 miliar. Sementara Papan Pengembangan
dimaksudkan untuk perusahaan-perusahaan yang belum dapat memenuhi
persyaratan pencatatan di Papan Utama, termasuk perusahaan yang
prospektif namun belum membukukan keuntungan.

F. Pencatatan untuk Efek Selain Saham

Untuk Surat utang, Sukuk dan EBA tidak memiliki papan pencatatan yang
terpisah sebagaimana pada Saham. Semua efek yang dicatatkan memiliki
persyaratan dan standar yang sama untuk masing-masing jenis instrumen.
Perusahaan Tercatat yang telah mendapatkan Pernyataan Efektif, wajib
menyampaikan permohonan pencatatan Surat utang / Sukuk / EBA
selambat-lambatnya 8 Hari Bursa dan membayar Biaya Pencatatan Awal
selambat-lambatnya 3 Hari Bursa sebelum tanggal pencatatan. Bursa akan
mengumumkan pencatatan 1 Hari Bursa sebelum tanggal pencatatan.

Efek selain saham yang dapat dicatatkan di BEI dapat berupa:


1. Reksa Dana berbentuk Kontrak Investasi Kolektif (Exchange Traded
Fund/ETF)
2. Sertifikat Penitipan Efek Indonesia (SPEI)
3. Surat utang
4. Sukuk
5. Efek Beragun Aset (EBA)

G. Sertifikat Penitipan Efek Indonesia (SPEI)

Persyaratan pencatatan SPEI adalah sebagai berikut:


1. Pernyataan Pendaftaran yang disampaikan ke OJK telah menjadi efektif.
2. Permohonan pencatatan SPEI di Bursa hanya dapat diajukan oleh
Perusahaan Sponsor yang bersangkutan, Perseroan atau Konsultan
Hukum yang terdaftar di OJK yang diberi kuasa untuk mewakili
Perusahaan Sponsor.
3. Surat pernyataan dari Direksi Perusahaan Sponsor, yang menyatakan
mengenai:
a. Pemegang SPEI memiliki hak-hak yang sebanding dengan hak-hak
yang dimiliki oleh pemegang saham Perusahaan Sponsor termasuk
hak suara dalam RUPS Perusahaan Sponsor.
b. Penggunaan hak suara di dalam RUPS sebagaimana dimaksud dalam
ketentuan di atas, hanya dapat dilakukan oleh Pemegang SPEI
dengan memberikan proxy suaranya kepada Bank Kustodian.
c. Hak pemegang SPEI untuk menukar SPEI menjadi Efek Perusahaan
Sponsor dan hak pemegang Efek Perusahaan Sponsor untuk
menukar Efek yang dimilikinya menjadi SPEI.
d. Prosedur penukaran SPEI menjadi Efek Perusahaan Sponsor atau
penukaran Efek Perusahaan Sponsor menjadi SPEI.
1. Memiliki Nilai Kapitalisasi SPEI sekurang-kurangnya Rp250
miliar.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 11


Modul WPPE | MPE

2. Jumlah pemegang SPEI paling sedikit dimiliki oleh 300 pemodal


yang memiliki rekening Efek di Anggota Bursa Efek.
3. Perusahaan Sponsor wajib menunjuk Bank Kustodian untuk
bertindak atas nama Perusahaan Sponsor dalam
penyelenggaraan fungsi antara lain:
a. Sebagai Sekretaris Perusahaan sebagaimana dimaksud dalam
Peraturan Bapepam dan LK Nomor IX.I.4 tentang
Pembentukan Sekretaris Perusahaan dengan menunjuk
sekurang-kurangnya 1 orang pejabat Bank Kustodian.
b. Melaksanakan konversi dari Efek Utama menjadi SPEI dan
atau konversi dari SPEI menjadi Efek Utama.
c. Mewakili kepentingan Pemegang SPEI dalam hal Perusahaan
Sponsor melakukan RUPS.
d. Menyampaikan permohonan kepada Bursa untuk melakukan
penyesuaian atas jumlah SPEI dalam hal Perusahaan Sponsor
melakukan tindakan korporasi yang mengakibatkan
penambahan dan atau pengurangan jumlah Efek Perusahaan
Sponsor.
e. Menerbitkan daftar Pemegang SPEI dalam rangka
pendistribusian dividen atau hak lain yang diperoleh setiap
Efek Utama kepada setiap pemilik SPEI.
f. Menyampaikan kepada Bursa jadwal-jadwal tindakan
korporasi yang dilakukan oleh Perusahaan Sponsor termasuk
penentuan harga teoritis sebagai akibat rencana pelaksanaan
tindakan korporasi tersebut
g. Menyediakan sarana penitipan Efek Utama.
h. Melakukan administrasi data terkini atas kepemilikan SPEI.
4. Bank Kustodian wajib melaporkan kepada Bursa setiap penukaran SPEI
menjadi Efek Perusahaan Sponsor atau penukaran Efek Perusahaan
Sponsor menjadi SPEI, selambat-lambatnya pada Hari Bursa berikutnya
setelah terjadinya penukaran tersebut.
5. Harga perdana SPEI pada saat dicatatkan sekurang-kurangnya Rp1.000,
-.
6. Sampai dengan diajukannya permohonan pencatatan, secara substansi
telah melakukan kegiatan operasional dalam usaha utama (core
business) yang sama sekurang-kurangnya selama 36 bulan berturut-
turut.
7. Membukukan laba usaha sekurang-kurangnya pada 3 tahun buku
terakhir berturut-turut yang menunjukkan pertumbuhan.
8. Laporan Keuangan Perusahaan Sponsor telah diaudit sekurang-
kurangnya 3 tahun buku terakhir, dengan ketentuan Laporan Keuangan
Auditan 2 tahun buku terakhir dan Laporan Keuangan Auditan interim
terakhir (jika ada) memperoleh pendapat Wajar Tanpa Pengecualian
(WTP).
9. Berdasarkan Laporan Keuangan Auditan terakhir memiliki Aktiva
Berwujud Bersih (Net Tangible Assets) sekurang-kurangnya setara
dengan Rp250 miliar.

H. Pencatatan Surat Utang/ Sukuk

Persyaratan Pencatatan Surat utang dan Sukuk adalah sebagai berikut:


1. Memenuhi ketentuan umum pencatatan Efek;
2. Berbentuk Badan Hukum;
3. Telah beroperasi sekurang-kurangnya 3 tahun;
4. Ekuitas sekurang-kurangnya Rp20 miliar;
5. Menghasilkan laba usaha untuk 1 tahun terakhir;
6. Pernyataan Pendaftaran telah Efektif;

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 12


Modul WPPE | MPE

7. Laporan keuangan telah diperiksa Akuntan Publik yang terdaftar di OJK


untuk periode 3 tahun terakhir berturut-turut dengan sekurang-
kurangnya memperoleh pendapat Wajar Dengan Pengecualian (WDP);
8. Hasil pemeringkatan Efek dari lembaga pemeringkat Efek yang terdaftar
di OJK sekurang-kurangnya BBB- (investment grade).

I. Pencatatan ETF

Persyaratan Pencatatan ETF adalah sebagai berikut:


1. Pernyataan Pendaftaran Reksa Dana Berbentuk Kontrak Investasi
Kolektif yang Unit Penyertaannya diperdagangkan di Bursa yang
disampaikan kepada OJK telah menjadi efektif.
2. Nilai awal Reksa Dana Berbentuk Kontrak Investasi Kolektif yang Unit
Penyertaannya diperdagangkan di Bursa sekurang-kurangnya sebesar
Rp5 miliar dan maksimum adalah sebesar nilai Unit Penyertaan Reksa
Dana Berbentuk Kontrak Investasi Kolektif sebagaimana tertuang dalam
Prospektus.

J. Pencatatan Efek Beragun Aset (EBA)

Persyaratan Pencatatan EBA adalah sebagai berikut:


1. Pernyataan Pendaftaran telah Efektif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).
2. Laporan Keuangan Kontrak Investasi Kolektif Efek Beragun Aset
(KIKEBA) terakhir telah diperiksa Akuntan Publik yang terdaftar di OJK
dengan sekurang-kurangnya memperoleh pendapat Wajar Tanpa
Pengecualian (WTP).
3. Hasil pemeringkatan Efek dari lembaga pemeringkat Efek yang terdaftar
di OJK sekurang-kurangnya BBB- (investment grade).
4. Permohonan Pencatatan disampaikan oleh Manajer Investasi.

III. PASAR PERDAGANGAN EFEK

III.1. Pasar Perdana


Pasar perdana adalah pasar dimana perusahaan-perusahaan yang
membutuhkan dana menjual atau menawarkan efek, baik berupa saham, surat
utang atau efek lainnya, secara langsung kepada para calon pemodal. Pada
pasar perdana harga efek ditetapkan lebih dahulu.

III.2. Prosedur Penawaran dan Pemesanan Efek di Pasar Perdana


1) Penawaran Perdana suatu Saham atau Surat utang suatu perusahaan kepada
investor publik dilakukan melalui Penjamin Emisi dan Agen Penjual. Tata cara
pemesanan saham atau surat utang seperti, harga penawaran, jumlah
saham yang ditawarkan, masa penawaran, dan informasi lain yang
penting harus dipublikasikan di surat kabar berskala nasional, dan juga
dibagikan ke publik dalam bentuk prospektus.
2) Investor yang berminat, dapat memesan Saham atau Surat utang dengan
cara menghubungi Penjamin Emisi atau Agen Penjual, dan kemudian
mengikuti prosedur yang telah ditetapkan.
3) Investor kemudian melakukan pemesanan Saham atau Surat utang tersebut
dengan disertai pembayaran.
4) Penjamin Emisi dan Agen Penjual kemudian mengumumkan hasil penawaran
umum tersebut kepada investor yang telah melakukan pemesanan.
5) Proses penjatahan Saham atau Surat utang (biasa disebut dengan
allotment) kepada investor yang telah memesan dilakukan oleh Penjamin
Emisi dan Emiten yang mengeluarkan Saham atau Surat utang

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 13


Modul WPPE | MPE

III.3. Istilah dalam Proses Penjatahan


1) Undersubscribed
Kondisi dimana total Saham atau Surat utang yang dipesan oleh investor
kurang dari total Saham atau Surat utang yang ditawarkan. Dalam kondisi
seperti ini, semua investor pasti akan mendapat Saham atau Surat utang
sesuai dengan jumlah yang dipesannya.

2) Oversubscribed
Kondisi dimana total Saham atau Surat utang yang dipesan oleh investor
melebihi jumlah total Saham atau Surat utang yang ditawarkan. Dalam
kondisi ini, terdapat kemungkinan investor mendapatkan Saham atau Surat
utang kurang dari jumlah yang dipesan, atau bahkan mungkin tidak
mendapatkan sama sekali.
Apabila jumlah Saham atau Surat utang yang didapat oleh investor kurang
dari jumlah yang dipesan, atau telah terjadi oversubscribed, maka
kelebihan dana investor akan dikembalikan (proses ini sering disebut dengan
refund).
Saham atau Surat utang tersebut kemudian didistribusikan kepada investor
melalui Penjamin Emisi dan Agen Penjual.

Gambar 8 Proses Penjatahan

III.4. Pasar Sekunder


Pasar Sekunder adalah pasar tempat terjadinya transaksi perdagangan efek di
antara para investor setelah efek yang dijual atau ditawarkan pada Pasar
Perdana dicatatkan pada bursa efek tertentu. Di pasar ini efek-efek
diperdagangkan dari satu investor kepada investor lainnya. Harga yang
terbentuk pada pasar sekunder sangat tergantung kepada jumlah permintaan
dan penawaran suatu efek yang ada diantara para penjual dan pembeli efek.

Proses perdagangan efek di pasar sekunder terjadi di Bursa Efek, dan dibahas
lebih rinci pada topik Sistem, Mekanisme dan Peraturan Perdagangan Efek di
Bursa Efek Indonesia.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 14


Modul WPPE | MPE

PERATURAN PERDAGANGAN EFEK


DI BURSA EFEK INDONESIA

I. SISTEM PERDAGANGAN

Sistem perdagangan yang digunakan di Bursa Efek Indonesia (BEI) adalah Jakarta
Automated Trading System atau biasa disebut JATS yang pertama kali digunakan
sejak tanggal 22 Mei 1995, JATS memiliki fungsi Untuk mengotomasi perdagangan
efek secara real time berdasarkan time priority dan price priority atau biasa juga
disebut dengan continous auction atau lelang berkesinambungan selama waktu
perdagangan. Namun seiring perjalanan waktu untuk mendukung sekaligus
mengantisipasi perkembangan pasar modal Indonesia kedepanya, sejak 14 Mei
2012 Bursa Efek Indonesia telah melakukan pengembangan pada sistem
perdagangan di Bursa, dimana sebelumnya BEI mengunakan sistem perdagangan
JATS-NextG Versi 1.11 menjadi JATS-NextG versi 2.0, pengembangan ini memiliki
beberapa perbaikan dari sistem sebelumnya seperti beberapa fungsi perdagangan
ekuitas, password policy, order management, informasi pasar dan spesifikasi data
feed. Selanjutnya, sebelum mengetahui lebih dalam fungsi dan cara kerja sistem
perdagangan di Bursa Efek Indonesia , maka perlu mengetahui perbedaan antara
Dealer driven Market dan Order driven Market terlebih dahulu.

I.1. Dealer driven (Quote Driven) dan Order driven


Perbedaan antara sistem pasar dealer driven dan order driven terletak pada apa
yang ditampilkan di pasar dalam hal harga bid (harga dimana seseorang siap
membeli) dan ask (harga dimana seseorang siap menjual). Pasar order driven
menampilkan seluruh bid dan ask, sedangkan pasar dealer driven hanya fokus pada
bid dan ask dari market maker (dealer).

Pasar order driven adalah pasar dimana seluruh order dari pembeli dan penjual
ditampilkan, dengan rincian pada harga berapa mereka bersedia membeli atau
menjual suatu efek dan banyaknya efek yang bersedia mereka beli atau jual pada
harga tersebut. Jika seseorang memberikan order 1000 saham A pada harga Rp300
per lembar, order tersebut akan ditampilkan di pasar dan dapat dilihat oleh pihak-
pihak yang memiliki akses informasi tersebut.
Kelebihan sistem ini adalah transparansinya, seluruh order di pasar ditampilkan
beserta harga dimana orang bersedia beli atau jual. Kekurangan pasar order driven
adalah tidak adanya jaminan eksekusi order, sedangkan pada pasar dealer driven
terdapat jaminan tersebut. Contoh Bursa dunia yang mengunakan Order driven
Market seperti Bursa Efek Indonesia , New York Stock Exchange (NYSE), Hong
Kong Stock Exchange (HKSE).

Pasar dealer driven hanya menampilkan tawaran bid dan ask dari market maker,
atau dealer. Para market maker ini akan memberikan harga bid dan ask yang
bersedia mereka terima pada saat itu. Pada pasar ini order untuk 1000 lembar
saham A pada harga Rp300 tidak ditampilkan. Namun demikian, jika terdapat satu
market maker (dealer) untuk saham tersebut, dealer itu akan menampilkan bid
dan ask-nya. Kita dapat membeli dan menjual saham A pada harga-harga tersebut.
Perlu diingat bahwa bid dan ask akan terus berubah tergantung pada permintaan
dan penawaran di pasar.

Meskipun order individual tidak terlihat di pasar dealer driven, market maker akan
memenuhi order investor dari persediaannya sendiri atau mempertemukan
(match) dengan order yang lain. Kelebihan utama dari pasar jenis ini adalah
likuiditasnya karena para market maker diharuskan untuk memenuhi harga yang
di-quote, baik beli maupun jual. Kekurangan utamanya adalah, tidak seperti order

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 15


Modul WPPE | MPE

driven, pasar dealer driven tidak transparan. Contoh Penguna Dealer driven Market
adalah NASDAQ dan London Stock Exchange (LSE).

Gambar 1
Milestone Perkembangan Sistem Perdagangan Bursa Efek Indonesia

Mei 1997 Otomasi sistem pengawasan pelaksanaan perdagangan


April 2000 Penerapan Scripless Trading
2002 Perluasan akses pasar melalui Remote Trading
2004 Pelaporan Elektonik oleh Emiten
2005 Perluasan akses pasar melalui Online Trading
2006 Perluasan akses pasar melalui Online Trading
2010 Perluasan akses pasar melalui Direct Market Access
2009 Implementasi Single Investor ID dan Akses
2011 Implementasi Straight Through Processing
Impelementasi Sistem Perdagangan JATS NEXT-G Versi
2012
2.0

Gambar di bawah berikut ini menunjukkan bagaimana peran JATS dalam


mendukung pelaksanaan perdagangan secara remote.

Gambar 2
Pelaksanaan Perdagangan Secara Remote

Keterangan:
1. Pelaksanaan perdagangan efek di bursa dilakukan dengan menggunakan
fasilitas JATS.
2. Perdagangan efek di bursa hanya dapat dilakukan oleh Anggota Bursa Efek
yang juga menjadi Anggota Kliring KPEI dengan kata lain baik Traditional
trading, online trading maupun Direct Market Access (DMA) melewati sistem

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 16


Modul WPPE | MPE

dan manajemen yang berada di anggota bursa terlebih dahulu sebelum


diteruskan ke Bursa Efek Indonesia (BEI).
3. Perdagangan efek di bursa hanya dapat dilakukan oleh Anggota Bursa Efek
yang memiliki izin sebagai Perantara Pedagang Efek dan Penjamin Emisi Efek.
4. Bursa mempunyai Hak melarang atau memfasilitasi Anggota Bursa Efek untuk
mentransaksikan efek yang yang tercatat di bursa secara Over The Counter
(OTC) atau transaksi diluar bursa kecuali kedudukanya sebagai kustodian
untuk efek yang tercatat di bursa.
5. Penyelesaian transaksi bursa di pasar reguler dan pasar tunai dijamin oleh KPEI
sesuai dengan ketentuan peraturan OJK No. 26 Tahun 2014 tentang
Penjaminan Penyelesaian Transaksi Bursa dan peraturan KPEI.
6. Penyelesaian transaksi bursa di pasar reguler dan pasar tunai dilaksanakan
melalui KSEI setelah melalui kliring secara netting oleh KPEI.
7. Penyelesaian transaksi bursa di pasar negosiasi dilakukan berdasarkan hasil
per-transaksi.
8. Anggota Bursa Efek bertanggung jawab terhadap penyelesaian seluruh
transaksi bursa atas nama Anggota Bursa Efek yang bersangkutan
sebagaimana tercantum dalam DTB, termasuk transaksi bursa yang terjadi
antara lain karena: (1) kesalahan perangkat remote trading Anggota Bursa
Efek dan atau aplikasi Anggota Bursa Efek dalam rangka remote trading kecuali
kesalahan perangkat lunak JONEC yang disediakan oleh bursa; dan atau, (2)
kelalaian atau kesalahan Anggota Bursa Efek dalam memberikan persetujuan
atas penawaran jual dan atau permintaan beli ke JATS; dan atau, (3) kelalaian
atau kesalahan IT Officer-RT dalam pengoperasian perangkat remote trading
Bursa dan atau perangkat remote trading Anggota Bursa Efek; dan atau, (4)
adanya akses yang tidak sah yang dilakukan melalui perangkat remote trading
Bursa dan atau perangkat remote trading Anggota Bursa Efek.
9. Dalam hal Anggota Bursa Efek memasukkan penawaran jual dan atau
permintaan beli ke JATS dimana penawaran jual dan atau permintaan beli
tersebut belum memperoleh konfirmasi dari JATS (reply), namun Anggota
Bursa Efek tersebut memasukkan kembali penawaran jual dan atau
permintaan beli yang sama, maka penawaran jual dan atau permintaan beli
tersebut oleh JATS diperlakukan sebagai penawaran jual dan atau permintaan
beli yang baru. Apabila transaksi atas kedua penawaran jual dan atau
permintaan beli tersebut terjadi (match), maka kedua transaksi dimaksud
adalah sah.
10. Dalam hal Anggota Bursa Efek memasukkan penawaran jual dan atau
permintaan beli ke JATS dimana penawaran jual dan atau permintaan beli
tersebut belum memperoleh konfirmasi dari JATS (reply), namun Anggota
Bursa Efek tersebut melakukan pembatalan (withdraw) atau perubahan
(amend) atas penawaran jual dan atau permintaan beli tersebut, maka apabila
penawaran jual dan atau permintaan beli tetap terjadi maka transaksi
dimaksud adalah sah.
11. Dalam hal Anggota Bursa Efek tidak melakukan pembersihan data yang masih
tersimpan dalam JONEC yang berasal dari kegiatan perdagangan hari bursa
sebelumnya (housekeeping) yang menyebabkan data tersebut terkirim
kembali ke JATS, maka penawaran jual dan atau permintaan beli yang terkirim
dan atau yang menjadi transaksi bursa adalah sah.
12. Dalam melaksanakan perdagangan efek melalui JATS, Anggota Bursa Efek
wajib mematuhi persyaratan dan tatacara pengoperasian JATS sebagaimana
tercantum dalam panduan JATS dan atau panduan remote trading yang
dikeluarkan oleh bursa.
13. Anggota Bursa Efek dilarang memasukkan penawaran jual atau permintaan
beli sejak suspensi perdagangan suatu efek diumumkan oleh bursa karena
adanya pembatasan perdagangan efek di pasar tertentu atau diseluruh pasar.
14. Anggota Bursa Efek bertanggungjawab terhadap seluruh transaksi yang
dilakukan di bursa baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk kepentingan
nasabah.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 17


Modul WPPE | MPE

I.2. Online Trading, Remote trading, dan Direct Market Access

Online Trading
Online trading adalah sarana sistem perdagangan yang disediakan oleh sejumlah
Anggota Bursa bagi para nasabah-nasabahnya untuk dapat secara langsung
melakukan pesanan beli dan/atau jual efek. Dari Online trading tersebut pesanan
nasabah akan diteruskan oleh Anggota Bursa ke sistem perdagangan Bursa Efek.
Saat ini, belum semua Anggota Bursa memiliki sarana Online Trading. Namun,
untuk Remote trading semua Anggota Bursa telah memilikinya. Online trading
dilakukan menggunakan sistem yang ada di perusahaan efek Anggota Bursa yang
terhubung dengan sistem JATS di bursa, sehingga Anggota bursa dapat
"berkomunikasi" secara langsung dengan JATS di Bursa dari kantor masing-masing
Anggota Bursa.
Dengan Online trading ini, nasabah melalui jaringan internet dapat melakukan
pesanan dimanapun nasabah tersebut berada. Selain dapat melakukan pesanan
jual dan/atau beli efek, posisi efek serta dana yang dimilikinya pun dapat diketahui
secara langsung.

Remote trading ( via instruksi investor)


Remote trading System adalah sistem perdagangan jarak jauh yang dapat
dilakukan oleh Anggota Bursa dari kantornya masing-masing dimana setiap order
langsung dikirim ke sistem perdagangan Bursa Efek (JATS) tanpa perlu
memasukkan order melalui lantai bursa. Order dapat dilakukan di mana saja
sepanjang terhubung dengan sistem perdagangan Bursa. Remote trading memiliki
beberapa manfaat bagi investor, antara lain proses transaksi menjadi lebih cepat,
konfirmasi menjadi lebih cepat, dan order dan instruksi investor di luar kota
maupun luar negeri dapat langsung dieksekusi ke sistem perdagangan Bursa via
broker.

Direct Market Access


Secara harfiah Direct Market Access adalah order yang langsung dapat diinputkan
oleh pihak tertentu yang mempunyai Izin untuk mengunakan DMA yang
berkedudukan di negara lain untuk memasukan order pemesanan secara langsung
ke sistem perdagangan Bursa Efek, namun di Indonesia sesuai peraturan No. 8
tahun 1995 tentang Pasar Modal dan juga Peraturan II-A Bursa Efek Indonesia
mengenai Efek Bersifat Ekuitas yang mengatur bahwa pihak yang dapat
mengunakan dan atau sarana Bursa Efek Indonesia adalah Anggota Bursa, maka
pihak lain yang berkedudukan di luar negeri dan ingin mengunakan Direct Market
Accses di Bursa Efek Indonesia tetap harus melewati sistem yang ada pada
Anggota Bursa sebelum diteruskan ke sistem perdagangan Bursa

I.3. Perbedaan JATS-NextG Versi 1.11 dengan JATS-NextG versi 2.0


(New)

Secara umum perbedaan utama dari pengembangan ini adalah peningkatan


kapasitas sistem perdagangan ini sendiri dalam hal mendukung keberlanjutan
mekanisme perdagangan efek kedepanya, berikut adalah perbedaan utama JATS-
NextG Versi 1.11 (old) dengan JATS-NextG versi 2.0 (New).

Tabel 1
Perbedaan JATS-NextG Versi 1.11 dengan JATS-NextG versi 2.0

JATS-NextG Versi 1.11 JATS-NextG versi 2.0


Maksimum Jumlah Order per hari Maksimum Jumlah Order per hari
sebesar 1 Juta Order sebesar 5 Juta Order

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 18


Modul WPPE | MPE

Maksimum Jumlah transaksi per hari Maksimum Jumlah transaksi per hari
sebesar 500 Ribu Transaksi sebesar 2,5 Juta Transaksi

Gambar 3
JATS-NextG versi 2.0

I.4. Sistem Keamanan dan Konfigurasi JATS

Agar terselenggaranya perdagangan yang teratur, wajar dan efisien, Bursa Efek
Indonesia memiliki beberapa sistem keamanan dan konfigurasi untuk JATS agar
selalu available untuk digunakan :
1. Bursa Efek Indonesia memliki 2 tempat yang disebut dengan Main site (utama)
dan DRC site (Disaster Recovery Site) yang bertujuan untuk memastikan bahwa
sistem perdagangan selalu siap digunakan.
2. DRC Site digunakan sebagai back-up dari Main site, server JATS yang berada
pada DRC selalu juga dipastikan siap digunakan apabila dibutuhkan.
3. Bursa Efek Indonesia dan juga pihak-pihak yang terkait dalam mekanisme
perdagangan efek di pasar modal mengunakan jaringan yang disebut dengan
Jaringan Terpadu Pasar Modal (JTPM). Jaringan Terpadu Pasar Modal atau JTPM
adalah jaringan yang ditujukan hanya untuk pihak tertentu yang terlibat dalam
mekanisme perdagangan efek di pasar modal (dedicated network), Jaringan itu
juga biasa disebut dengan MPLS Protocol (Multi Protocol Label Switching).
4. JTPM juga dilindungi dengan high-end firewall dan sistem autentikasi sehingga
Bursa Efek Indonesia menjanjikan ketersediaan sistem perdagangan sebesar
99,91% setiap tahun-nya.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 19


Modul WPPE | MPE

Gambar 4
Diagram Jaringan Terpadu Pasar Modal

Gambar 5
Diagram Konfigurasi JATS

II. MEKANISME PERDAGANGAN EFEK

Perdagangan di BEI didasarkan pada sistem order yang artinya investor harus
menghubungi perusahaan sekuritas, membuat perjanjian tertulis dan membuka
Rekening Efek atas namanya. Perusahaan sekuritas kemudian menjalankan order
yang diminta nasabah. Sebuah perusahaan sekuritas juga dapat melakukan
transaksi pembelian dan penjualan saham atas nama mereka sebagai bagian dari
portofolio perusahaan.

Proses perdagangan saham di Pasar Modal melibatkan banyak pihak, diantaranya


adalah:
1. SRO Pasar Modal: BEI, KSEI dan KPEI sebagai regulator perdagangan efek di
Indonesia
2. Perusahaan Efek Anggota Bursa yang telah memperoleh izin usaha dari OJK
sebagai Perantara Pedagang Efek sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 angka
2 Undang Undang Nomor 8 Tahun 1995 Tentang Pasar Modal (UUPM) dan telah
memperoleh persetujuan Keanggotaan Bursa untuk mempergunakan sistem dan
atau sarana Bursa dalam rangka melakukan kegiatan perdagangan Efek di Bursa
sesuai dengan Peraturan Bursa

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 20


Modul WPPE | MPE

3. Nasabah
4. Biro Administrasi Efek
5. Lembaga Kustodian dan/atau Bank Kustodian

Gambar 6
Mekanisme Perdagangan Efek Di Bursa

Tugas dan Tanggung-jawab para Pihak

Bagi Perusahaan Efek atau Anggota Bursa


1. Bagian pemasaran PE AB bertanggung jawab untuk membuat kontrak dengan
nasabahmengenai pembukaan rekening Efek dan menerima pesanan nasabah
untuk membeli atau menjual Efek, dengan ketentuan sebagai berikut :
a. Transaksi Efek untuk kepentingan nasabah tidak dapat dilaksanakan sebelum
rekening Efek dibuka atas nama nasabah yang bersangkutan, kecuali untuk:
i. Membeli atau menjual saham atau unit penyertaan Reksa Dana terbuka;
ii. Memesan Efek dalam rangka Penawaran Umum; dan
iii. Membeli atau menjual Efek untuk kepentingan Perusahaan Efek lain, Pihak
terafiliasidengan Perusahaan Efek dimaksud, Bank, Perusahaan Asuransi,
Dana Pensiun, atau Lembaga Keuangan lain;

b. Kontrak harus memuat:


i. Efek dan dana dalam Rekening Efek tersebut dapat digunakan sebagai
jaminanpenyelesaian kewajiban nasabah tersebut terhadap Perusahaan
Efek;
ii. Perusahaan Efek mempunyai hak untuk membeli Efek untuk Rekening
Efek,dengantujuan untuk menutup saldo negatif Efek (short position);
iii. Perusahaan Efek dapat meminta dana atau Efek dari pemegang Rekening
tersebut,sebelum pelaksanaan Transaksi Efek;
iv. Dana dan Efek dalam Rekening Efek atas nama nasabah dapat disimpan
dalam Rekening Efek pada Bank Kustodian atau Lembaga Penyimpanan
dan Penyelesaian atas nama Perusahaan Efek untuk kepentingan nasabah
bersangkutan, sepanjangterdapat catatan dalam Rekening Efek pada Bank
Kustodian atau Lembaga Penyimpanan dan Penyelesaian tersebut bahwa
dana dan Efek dimaksud dimiliki oleh nasabah Perusahaan Efek; dan
v. Dalam hal dana menunjukan saldo negatif dalam Rekening Efek nasabah,
PerusahaanEfek dapat menggunakan Efek dalam Rekening Efek nasabah
tersebut sebagaijaminan atas kredit bank atau lembaga keuangan lainnya.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 21


Modul WPPE | MPE

c. Kontrak harus disimpan dalam arsip pada bagian pemasaran, dilengkapi


dengan dokumen :
i. Identitas nasabah termasuk nama, alamat, nomor telepon, nomor faksimili
dan NPWP.
ii. Surat kuasa dari nasabah yang berbentuk badan hukum yang memberikan
wewenang kepada pejabat tertentu dari badan hukum tersebut untuk
memberikan instruksi kepada Perusahaan Efek sehubungan dengan
rekening Efek nasabah tersebut;
iii. Dokumen yang diperlukan dalam rangka pemindahan Efek;
iv. Surat kuasa dari nasabah yang memberikan wewenang kepada Pihak
ketiga untuk memberikan instruksi kepada Perusahaan Efek sehubungan
dengan rekening Efek nasabah;
v. Kontrak pengelolaan Reksa Dana yang memberikan kewenangan kepada
ManajerInvestasiuntuk memberikan instruksi yang berhubungan dengan
Rekening Efek Reksa Dana; dan
vi. Formulir untuk nasabah orang perseorangan sekurang-kurangnya memuat
:
1. pekerjaan;
2. status perkawinan;
3. tujuan investasi; dan
4. keadaan keuangannya

2. Verifikasi Data Nasabah (pembahasan lebih rinci terdapat pada modul


Hukum dan Etika Bagian C poin g; peraturan Bapepam-LK nomor V.D.10
atau POJK NO. 22 Tahun 2014)
a. Sebelum menerima suatu Pihak menjadi Nasabah yang berinvestasi di
Pasar Modal, baik melalui atau tanpa melalui pembukaan rekening Efek,
Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal wajib melakukan
pertemuan langsung (face to face) dengan calon Nasabah dan meminta
beberapa informasi.
b. Informasi calon Nasabah harus dapat dibuktikan dengan keberadaan
dokumen-dokumen pendukung.
c. Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal wajib melakukan
identifikasi dan verifikasi atas informasi dan dokumen pendukung
mengenai calon Nasabah (customer due diligence).
d. Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal wajib melakukan verifikasi
yang lebih ketat (enhanced due diligence) terhadap calon Nasabah dan
pengendali calon Nasabah yang dianggap dan/atau diklasifikasikan
mempunyai risiko tinggi terhadap praktik pencucian uang dan/atau risiko
tinggi terkait dengan Pendanaan Kegiatan Terorisme.
e. Persetujuan pembukaan rekening Efek dapat diberikan setelah meyakini
kebenaran identitas dan kelengkapan dokumen calon Nasabah serta
mempertimbangkan faktor-faktor yang dapat memungkinkan Nasabah
melakukan kegiatan pencucian uang dan/atau Pendanaan Kegiatan
Terorisme.
f. Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal dilarang untuk membuka
atau memelihara rekening Efek anonim atau rekening Efek yang
menggunakan nama fiktif.
g. Pembukaan rekening Efek atau hubungan usaha dengan calon Nasabah
yang dianggap dan/atau diklasifikasikan mempunyai risiko tinggi wajib
terlebih dahulu memperoleh persetujuan dari anggota direksi atau
manajemen senior Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal.

3. Setelah Melakukan Verifikasi data Sesuai dengan Peraturan OJK N0. 22


Tahun 2014 Perihal Prinsip Mengenal Nasabah oleh Penyedia Jasa Keuangan
a. Sekuritas berkewajiban untuk membuatkan Sub-rek efek dan SID atas
nama nasabah tersebut.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 22


Modul WPPE | MPE

b. pemberian kuasa oleh Nasabah kepada Partisipan untuk membuka Sub


Rekening Efek dan pembuatan nomor tunggal identitas pemodal (single
investor identification) untuk Nasabah.
c. kewajiban Partisipan untuk melaksanakan kuasa pembukaan Sub Rekening
Efek dan pembuatan nomor tunggal identitas pemodal (single investor
identification) peraturan KSEI nomer 3.C.7

Bagi Investor
1. Sebelum melakukan transaksi, investor terlebih dahulu harus menjadi nasabah
perusahaan efek atau kantor broker (anggota bursa).
2. Untuk dapat melakukan perdagangan melalui BEI adalah perusahaan efek harus
melakukan pembukaan rekening. Investor dapat melakukan order jual atau beli
setelah investor disetujui menjadi nasabah di perusahaan efek yang
bersangkutan.

Bagi Bursa Efek Indonesia


1. Disetiap akhir sesi perdangan baik sesi 1 maupun 2, BEI akan megirim data
transaksi bursa (DTB) kepada KPEI.

Bagi Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI)


1. nantinya Hak dan kewajiban dari setiap Anggota Bursa Efek yang berkaitan
dengan Transaksi Bursa yang dilakukannya di Pasar Reguler dan Pasar Tunai
sebagaimana dimuat di dalam DTB akan ditentukan oleh KPEI pada setiap Hari
Bursa dan dicantumkan dalam DHK.
2. DHK dalam bentuk data elektronik wajib disediakan oleh KPEI paling lambat
pukul 13.00.00 WIB untuk perdagangan sesi I, pukul 19.30.00 WIB untuk
perdagangan sesi II dan dalam bentuk tercetak paling lambat pukul 09.00.00
WIB pada Hari Bursa berikutnya.
3. Untuk pemenuhan hak Nasabah Anggota Kliring dari Anggota Kliring, KPEI
melakukan pemindahbukuan Efek Bersifat Ekuitas dan atau uang dari Rekening
Serah Terima Anggota Kliring ke Sub Rekening Efek Jaminan Nasabah Anggota
Kliring yang bersangkutan selambat -lambatnya pukul 13.30 WIB pada tanggal
penyelesaian yang ditetapkan dalam DHK.
4. Anggota kliring atau anggota bursa dengan posisi buy wajib menyerahkan uang
ke Rekening Serah Terima Anggota Kliring selambat-lambatnya pukul 12.15 WIB
pada tanggal penyelesaian yang ditetapkan dalam Daftar hasil kliring.
5. Dalam hal Anggota Kliring Gagal Bayar, maka KPEI berhak melakukan hal-hal
sebagai berikut yakni menjual Efek yang berada dalam Rekening Jaminan
Anggota Kliring dan memberikan konfirmasi kepada Anggota Kliring yang
bersangkutan mengenai hasil penjualan Efek dimaksud; selanjutnya dapat
mencairkan dan atau menjual Agunan yang di jaminkan Anggota Kliring yang
bersangkutan kepada KPEI. Dan juga carry forward atau offsetting
hak/kewajiban hari berikutnya, hal ini tercantum pada Peraturan KPEI No.2-5
poin 4.
6. Dalam hal Anggota Kliring Gagal serah, atau tidak dapat memenuhi sebagian
atau seluruh kewajiban
7. serah Efek Bersifat Ekuitas terkait pemenuhan kewajiban Anggota Kliring kepada
KPEI, Anggota Kliring wajib mengganti kewajiban serah Efek Bersifat Ekuitas
yang tidak dipenuhinya
8. menjadi kewajiban serah uang pengganti (Alternate cash settlement) kepada
KPEI sebesar 125% (seratus dua puluh lima persen) dari harga tertinggi atas
Efek Bersifat Ekuitas yang sama di pasar reguler dan negosiasi di hari
penyelesaian saham tersebut atau pada sesi I pasar reguler di hari penyelesaian
saham tersebut.

Bagi Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI)


1. Setelah netting DHK yang dilakukan KPEI, maka KSEI akan melakukan
penyelesaian kewajiban dan hak dari nasabah, KSEI akan memindahbukukan
efek dari penjual ke rekening efek pembeli dan akan memutasi dana dari pihak

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 23


Modul WPPE | MPE

pembeli ke pihak penjual. hal ini sesuai dengan Lampiran Keputusan Direksi PT
Kustodian Sentral Efek Indonesia Nomor: KEP-0013/DIR/KSEI/0612

II.1. Proses & Prosedur Jual Beli Efek

1. Menjadi Nasabah di Perusahaan Efek


Langkah
pertama
bagi
investor
yang
ingin

melakukan perdagangan saham adalah menjadi nasabah atau membuka


rekening di salah satu broker atau perusahaan efek. Para investor dapat
melakukan transaksi jual beli setelah resmi terdaftar sebagai nasabah pada
perusahaan efek yang bersangkutan.

2. Pelaksanaan Order Nasabah


Pada tahap ini, ada beberapa jenis cara order dari investor yakni dengan cara
online trading yang banyak dilakukan pada saat ini dan juga traditional trading
via broker. Untuk online trading investor tinggal memasukan penawaran beli
maupun jual dari gadget, laptop dan device lainya dan order tersebut akan
diteruskan ke system yang tersedia di anggota bursa sebelum diteruskan ke
JATS, sedangkan untuk order via broker, investor memberikan instruksi kepada
broker kapan saham harus dibeli dan dijual. Order ini dapat dilakukan secara
langsung dengan datang ke kantor broker, telephone, dan layanan pesan singkat
(short message service/sms). Berikut contoh pemesanana via traditional trading

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 24


Modul WPPE | MPE

3. Verifikasi dan validasi order


Setiap order yang masuk akan dilakukan verifikasi dan validasi melalui sistem
dari anggota bursa tersebut. Proses ini dilakukan di kantor masing-masing
Anggota Bursa.

4. Transaksi terjadi (matched)


Dalam tahap ini, semua order yang masuk kedalam sistem JATS bertemu
dengan harga yang sesuai dan tercatat dalam sistem sebagai transaksi yang
telah terjadi (done), artinya sebuah order jual/beli telah bertemu dengan harga
yang cocok. Selanjutnya petugas kantor broker menyampaikan informasi
kepada investor bahwa order yang disampaikan telah terpenuhi. Konfirmasi
akan diberikan oleh masing-masing Perusahaan Efek Anggota Bursa kepada
nasabah pada akhir hari bursa setelah order disampaikan atau diteruskan (online
trading) oleh nasabah.

5. Penyelesaian transaksi (settlement)


Penyelesaian transaksi (settlement) merupakan tahap akhir dalam sebuah siklus
transaksi. Investor akan mendapatkan hak-haknya setelah beberapa proses
seperti kliring, pemindahbukuan dan lain-lain. Jika melakukan transaksi hari ini
(T), maka hak kita akan terpenuhi 3 hari bursa selanjutnya (T+3) untuk pasa
regular dan (T+0) untuk pasa tunai.

II.2. Pelaksanaan Pesanan Nasabah oleh Anggota Bursa Efek


1. Anggota Bursa Efek (AB) yang menerima pesanan dari nasabahnya untuk
melakukan transaksi dan atau akan melakukan transaksi untuk kepentingannya
sendiri atas Efek yang tercatat di Bursa, wajib melaksanakan transaksi tersebut
melalui sistem perdagangan Bursa.
2. AB Efek wajib melakukan verifikasi atas setiap pesanan yang diterima dari
nasabahnya, guna mendukung pengendalian internal dan untuk mencegah
terjadinya perdagangan yang tidak wajar.
3. Pesanan jual dan atau beli yang dapat dilaksanakan di Bursa oleh AB hanya
pesanan terbatas (limit order) yaitu pesanan yang dilaksanakan oleh AB sampai
dengan batas harga yang ditetapkan oleh nasabahnya.
4. Setiap instruksi dan pesanan jual dan atau beli, wajib tercatat di bagian
Pemasaran yang memuat data waktu dan nomor urut, nomor rekening nasabah,
jumlah dan nama (atau kode) Efek, batasan harga, jenis transaksi (jual/beli),
serta keterangan mengenai status nasabah (asing/lokal), dan instruksi khusus,
jika ada sebelum dimasukan ke JATS.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 25


Modul WPPE | MPE

5. Pesanan jual dan atau beli yang telah disetujui oleh AB wajib diteruskan ke JATS
satu per satu per pesanan nasabah (tidak digabung) berdasarkan urutan waktu
(prioritas waktu) disetujuinya pesanan tersebut.
6. Penawaran jual dan atau permintaan beli yang dimasukkan ke JATS wajib
dilengkapi dengan data identitas tunggal nasabah (Single Investor
Identity/SID).
7. Penawaran jual dan atau permintaan beli nasabah atas Efek selain Hak Memesan
Efek Terlebih Dahulu (HMETD) hanya boleh ditransaksikan oleh AB di Pasar
Reguler, kecuali nasabah menginstruksikan atau menyetujui secara tertulis
bahwa penawaran jual atau permintaan belinya ditransaksikan di Pasar Tunai
atau Pasar Negosiasi.
8. AB hanya dapat memberikan pesanan titipan jual atau beli kepada AB lain
apabila AB yang bersangkutan dalam keadaan dikenakan larangan sementara
melakukan aktivitas perdagangan di Bursa (suspensi) dengan ketentuan:
a. Dalam hal AB yang bersangkutan dalam keadaan dikenakan larangan
sementara melakukan aktivitas perdagangan di Bursa (suspensi), maka:
1) pesanan titipan jual dan atau beli dimaksudkan untuk kepentingan
penyelesaian Transaksi Bursa yang dilakukan sebelum AB yang
bersangkutan dikenakan suspensi; atau
2) pesanan titipan jual dan atau beli adalah untuk kepentingan
nasabahnya; atau
3) pesanan titipan jual atas portofolio sendiri yang dimaksudkan untuk
kepentingan penyelesaian kewajiban AB yang bersangkutan.
b. AB yang menerima pesanan titipan dari AB lainnya wajib memperlakukan
pesanan Anggota Bursa Efek tersebut sama dengan pesanan nasabah
lainnya.
c. Dalam hal sistem perdagangan AB mengalami gangguan atau kerusakan
termasuk sistem Business Continuity Plan (BCP) maka AB dapat melakukan
pesanan titip jual dan atau titip beli kepada AB lain palinglama 20 (dua
puluh) Hari Bursa dengan terlebih dahulu melaporkan ke Bursa mengenai:
1) adanya gangguan atau kerusakan tersebut.
2) AB yang akan menerima pesanan titip jual dan atau beli tersebut.
d. AB yang tidak melakukan aktivitas perdagangan Efek di Bursa atas
permintaan sendiri (voluntary suspension) dapat memberikan pesanan
titipan jual dan beli untuk kepentingan portofolio sendiri kepada AB lain.
e. AB hanya dapat menerima dan melaksanakan pesanan Transaksi Bursa
untuk kepentingan Komisaris, Direktur dan atau pegawai AB yang
bersangkutan, apabila AB tersebut telah memiliki prosedur operasi standar
tertulis tentang pelaksanaan pesanan Transaksi Bursa untuk kepentingan
Komisaris, Direktur dan atau pegawai AB yang sekurang-kurangnya
memuat hal-hal sebagai berikut:
1) kewajiban untuk membuka Rekening Efek;
2) prinsip mendahulukan kepentingan nasabah;
3) Transaksi Bursa yang dilakukan tidak bertentangan dengan peraturan
perundangan yang berlaku;
4) Transaksi Bursa tersebut diawasi langsung oleh Direktur/Pejabat
Pengawas melalui sistem pengawasan internal AB yang bersangkutan.

II.3. Segmen Pasar Di Bursa dan Penyelesaian Transaksi Bursa

Segmen Pasar di BEI


Segmen pasar di BEI terdiri dari:
1. Pasar Reguler
2. Pasar Negosiasi
3. Pasar Tunai

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 26


Modul WPPE | MPE

Perdagangan di Pasar Reguler, Pasar Tunai dan Pasar Negosiasi dilakukan selama
jam perdagangan pada setiap hari bursa dengan berpedoman pada waktu Jakarta
Automated Trading System (JATS).

Perdagangan di Pasar Reguler dan Pasar Tunai harus dalam satuan perdagangan
(round lot) Efek atau kelipatannya, yaitu 100 (seratus) Efek. Perdagangan di Pasar
Negosiasi tidak menggunakan satuan perdagangan (tidak around lot).

Gambar 7
Mekanisme Perdagangan Efek Di Bursa

Pasar Reguler
Pasar reguler adalah pasar dimana perdagangan efek di bursa dilaksanakan
berdasarkan proses tawar-menawar secara lelang yang berkesinambungan
(continuous auction market) oleh Anggota Bursa Efek melalui JATS yang
berlangsung pada dua sesi perdagangan dan penyelesaiannya dilakukan pada Hari
bursa ke-3 setelah terjadinya transaksi bursa (T+3).
Pasar Tunai
(Pasar Tunai) adalah pasar dimana perdagangan efek di Bursa dilaksanakan
berdasarkan proses tawar-menawar secara lelang yang berkesinambungan
(continuousauctionmarket) oleh Anggota Bursa Efek melalui JATS yang
berlangsung hanya pada sesi pertama saja dari dua sesi perdagangan setiap
harinya yang berlangsung di Bursa Efek. Penyelesaiannya dilakukan pada hari
bursa yang sama dengan terjadinya transaksi bursa (T+0).
Pasar Negosiasi
Pasar Negosiasi adalah pasar dimana perdagangan saham di bursa dilaksanakan
menggunakan satuan lembar berdasarkan kesepakatan antara penjual dan pembeli
tanpa harus mengacu pada besaran fraksi harga. Penyelesaiannya dapat dilakukan
sesuai kesepakatan, atau T+0 khusus untuk hari bursa terakhir perdagangan
HMETD dan maksimal T+3 jika kedua belah pihak tidak menetapkan waktu
penyelesaian.

II.4 Proses Tawar Menawar

Di Pasar Reguler dan Pasar Tunai


1. Tawar menawar pada sesi perdagangan di pasar reguler dan pasar tunai
berpedoman pada harga pembukaan.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 27


Modul WPPE | MPE

2. Dalam hal harga pembukaan tidak terbentuk, maka tawar menawar, persentase
Auto Rejection, dan patokan harga Auto Rejection pada sesi perdagangan di
pasar reguler dan pasar tunai berpedoman pada:
a. Harga previous untuk saham yang sudah diperdagangkan di bursa;
b. Harga Teoretis Hasil Tindakan Korporasi untuk saham Perusahaan Listing
yang melakukan tindakan korporasi (corporate action);
c. Harga perdana untuk saham Emiten yang pertama kali diperdagangkan di
Bursa;
3. Penawaran jual dan atau permintaan beli yang telah dimasukkan ke dalam JATS
diproses oleh JATS dengan memperhatikan prioritas harga (price priority),
dalam arti permintaan beli pada harga yang lebih tinggi memiliki prioritas
terhadap permintaan beli pada harga yang lebih rendah, sedangkan penawaran
jual pada harga yang lebih rendah memiliki prioritas terhadap penawaran jual
pada harga yang lebih tinggi.
4. Dalam hal penawaran jual atau permintaan beli diajukan pada harga yang sama,
JATS memberikan prioritas kepada permintaan beli atau penawaran jual yang
diajukan terlebih dahulu (time priority).
5. Sebelum transaksi bursa terjadi, Anggota Bursa Efek (AB) dapat mengubah atau
membatalkan penawaran jual dan atau permintaan beli yang sudah dimasukkan
ke JATS, dengan ketentuan:
a. Pengurangan jumlah efek pada JATS baik pada penawaran jual maupun pada
permintaan beli untuk tingkat harga yangsama tidak mengakibatkan
hilangnya prioritas waktu.
b. Penambahan jumlah efek baik pada penawaran jual maupun permintaan beli
untuk tingkat harga yang sama dilakukan dengan memasukkan penawaran
jual maupun permintaan beli baru ke JATS dan diperlakukan sama dengan
penawaran jual maupun permintaan beli baru.
6. Seluruh penawaran jual dan atau permintaan beli yang belum
diperjumpakanoleh JATS (open order) di Sesi II, akan dilanjutkan secara
otomatis keperdagangan sesi Pre-closing oleh JATS

Di Pasar Negosiasi
1. Perdagangan Efek Bersifat Ekuitas di Pasar Negosiasi dilakukan melalui proses
tawar-menawar secara individual (negosiasi secara langsung) antar Anggota
Bursa Efek (AB) atau antar nasabah melalui satu AB atau antara nasabah dengan
AB yang selanjutnya hasil kesepakatan dari tawar-menawar tersebut diproses
melalui JATS
2. Hasil kesepakatan tawar-menawar yang terjadi dan mengikat menjadi Transaksi
Bursa saat dikonfirmasikan oleh AB yang menjadi lawan transaksi (counter
party)
3. Anggota Bursa Efek yang belum mempunyai lawan transaksi di Pasar Negosiasi
dapat menyampaikan informasi mengenai penawaran jual dan atau permintaan
beli Efek Bersifat Ekuitas di Pasar Negosiasi melalui tampilan informasi
(advertising)
4. Anggota Bursa Efek yang memberikan informasi penawaran jual dan atau
permintaan beli melalui tampilan informasi dapat mengubah atau membatalkan
penawaran jual dan atau permintaan beli tersebut
5. Apabila Harga Transaksi Bursa di Pasar Negosiasi hasil kesepakatan berada di
luar batasan Auto Rejection yang ditetapkan di Pasar Reguler, maka Anggota
Bursa Efek yang bersangkutan harus melaporkan kepada Bursa alasan dan
tujuan dilakukannya transaksi dimaksud, dalam jangka waktu paling lambat hari
Bursa berikutnya, menggunakan kecuali untuk saham dengan Harga minimum
yang berlaku di Pasar Reguler dan Tunai yaitu sebesar Rp50 (lima puluh rupiah)

Penyelesaian Transaksi Bursa Pasar Reguler dan Pasar Tunai


1. Penyelesaian transaksi bursa di pasar reguler dan pasar tunai dijamin oleh KPEI
2. Penyelesaian transaksi bursa di pasar regular dan pasar tunai dilakukan secara
netting + offsetting

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 28


Modul WPPE | MPE

3. Transaksi bursa pasar reguler wajib diselesaikan pada hari bursa ke-3 setelah
terjadinya transaksi bursa (T+3).
4. Transaksi bursa pasar tunai wajib diselesaikan pada hari bursa yang sama
dengan terjadinya transaksi bursa (T+0)
5. Penyelesaian transaksi bursa di pasar negosiasi dilakukan sesuai kesepakatan
antar kedua belah pihak apabila tidak ditentukan maka akan mengikuti proses
penyelesaian transaksi bursa di pasar regular (T+3)
6. Penyelesaian transaksi bursa di pasar negosiasi dilakukan secara trade for trade
7. Hak dan kewajiban dari setiap Anggota Bursa Efek yang berkaitan dengan
transaksi bursa yang dilakukannya di pasar reguler dan pasar tunai sebagaimana
dimuat di dalam Daftar Transaksi Bursa (DTB) akan ditentukan oleh KPEI pada
setiap Hari Bursa dan dicantumkan di Daftar Hasil Kliring (DHK). DHK dalam
bentuk data elektronik wajib disediakan oleh KPEI paling lambat pukul 13.00.00
WIB untuk perdagangan sesi I, pukul 19.30.00 WIB untuk perdagangan sesi II
dan dalam bentuk tercetak paling lambat pukul 09.00.00 WIB pada Hari Bursa
berikutnya
8. Penyelesaian transaksi sesuai DHK Netting wajib diselesaikan oleh Anggota
Bursa Efek kepada KPEI selambat-lambatnya pukul 12:15:00 WIB dan oleh KPEI
kepada Anggota Bursa Efek selambat-lambatnya pukul 13:30:00 WIB pada
tanggal yang ditetapkan dalam DHK.
9. Penyelesaian transaksi dilakukan melalui pemindah-bukuan Efek Bersifat
Ekuitas dan atau dana ke rekening Efek Anggota Bursa Efek yang berhak sesuai
peraturan KSEI dan KPEI.
10. Anggota Bursa Efek serah efek harus menyelesaikan kewajibannya dengan
cara sebagai berikut:
a. Memindahbukukan efek tersebut ke rekening efek serah yang bersangkutan
yang berada pada KSEI, selambat-lambatnya pukul 12:15:00 WIB pada
tanggal yang ditetapkan dalam DHK;
b. Membuat kesepakatan pinjam meminjam efek dengan KPEI dan
menginformasikan kepada KPEI bahwa kewajiban Anggota Bursa Efek untuk
menyerahkan efek pada tanggal yang ditetapkan dalam DHK akan
diselesaikan dengan menggunakan efek Ekuitas yang dipinjam dari KPEI;
c. Membeli efek Ekuitas tersebut melalui Pasar Tunai dimana penyelesaian
transaksi bursanya jatuh pada tanggal yang sama dengan tanggal
penyelesaian kewajiban serah efek Ekuitas tersebut;
d. Menyerahkan uang pengganti (Alternate cash settlement) pada tanggal
yang ditetapkan dalam DHK;
e. Mengkombinasikan sebagian atau seluruh metode dari ketentuan di atas.
11. Anggota Bursa Efek harus menyelesaikan kewajiban untuk menyerahkan dana
kepada KPEI dengan cara pemindahbukuan dana ke rekening efek serah dan
atau rekening jaminan yang berada pada KSEI selambatlambatnya pukul
12:15:00 WIB pada tanggal yang ditetapkan dalam DHK
12. Dalam hal kewajiban Anggota Bursa Efek untuk menyerahkan Efek Bersifat
Ekuitas tidak dilaksanakan dengan cara sebagaimana yang telah ditentukan
dalam peraturan, maka Anggota Bursa Efek tersebut wajib untuk menyelesaikan
kewajibannya dengan uang pengganti (Alternate cash settlement) yang
besarnya ditetapkan sebesar 125% (seratus dua puluh lima perseratus) dari
harga tertinggi atas Efek Bersifat Ekuitas yang sama yang terjadi di Pasar
Reguler dan Pasar Tunai yang penyelesaiannya jatuh tempo pada tanggal yang
sama dan Pasar Reguler sesi I papa hari penyelesaian transaksi yang
penyelesaiannya jatuh tempo pada tanggal yang sama.

Penyelesaian Transaksi Bursa Pasar Negosiasi


1. Waktu penyelesaian transaksi bursa di pasar negosiasi ditetapkan berdasarkan
kesepakatan antara Anggota Bursa Efek jual dan Anggota Bursa Efek beli dan
diselesaikan secara per-transaksi.
2. Dalam hal Anggota Bursa Efek beli dan Anggota Bursa Efek jual tidak
menetapkan waktu penyelesaian transaksi bursa, maka penyelesaian transaksi

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 29


Modul WPPE | MPE

bursa dilakukan selambat-lambatnya pada hari bursa ke-3 setelah terjadinya


transaksi (T+3).
3. pada Hari Bursa yang sama dengan terjadinya transaksi (T+0) khusus untuk
hari bursa terakhir perdagangan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu

II.5. Jam dan Sesi Perdagangan


Jam perdagangan di Bursa Efek Indonesia dibagi menjadi jam perdagangan normal
( senin-kamis) dan perdagangan jumat, dan secara umum sesi perdagangan di
bursa efek Indonesia dibagi menjadi beberapa sesi yakni sesi Pre-opening, Sesi 1,
Sesi 2, Sei Pre-closing dan Sesi Post-closing. Beriku Ilustrasi terkait jam
perdagangan dan sesi perdagangan di Bursa Efek Indonesia :

Gambar 8
Jam dan Sesi Perdagangan

1. Sesi Pre-opening
Perdagangan di pasar reguler dimulai dengan sesi pre-opening pada setiap hari
perdagangan. Dalam sesi tersebut dimasukkan order jual dan beli untuk
membentuk harga pre-opening.

Jadwal sesi pre-opening yakni:

Waktu Aktivitas
08:45:00 - 08:55:00 Anggota bursa memasukkan order jual dan beli
JATS melakukan proses penetapan harga pre-
08:55:01 - 08:59:59
opening dan pengalokasian transaksi

Pelaksanaan Perdagangan Pada Sesi Pre-opening


1. Saham yang diperdagangkan pada sesi Pre-opening ditetapkan oleh Burs melalui
Pengumuman paling lambat 1 (satu) Hari Bursa sebelum saham tersebut
diperdagangkan pada sesi Pre-opening.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 30


Modul WPPE | MPE

2. Saham yang diperdagangkan pada sesi Pre-opening adalah saham-saham yang


masuk dalam penghitungan indeks LQ-45 dan atau saham lain yang ditentukan
sesuai dengan kebijakan Bursa.
3. Harga tawar menawar pada sesi Pre-opening berpedoman pada Harga Previous
atau Harga Teoritis saham Hasil Tindakan Korporasi
4. Penawaran jual dan atau permintaan beli yang dimasukkan pada sesi
Prapembukaan, dapat diubah dan atau dibatalkan oleh Anggota Bursa Efek yang
bersangkutan sepanjang pembatalan dan atau perubahan tersebut dilakukan
masih dalam tenggang waktu perdagangan sesi pre-opening
5. Harga Pembukaan terbentuk berdasarkan akumulasi jumlah penawaran jual dan
permintaan beli terbanyak untuk saham yang sama yang dapat diperjumpakan
oleh JATS pada satu harga tertentu
6. Seluruh penawaran jual dan atau permintaan beli yang belum diperjumpakan
oleh JATS (open order) di sesi Pre-opening, akan dilanjutkan secara otomatis ke
perdagangan sesi I oleh JATS, kecuali Harga penawaran jual dan atau
permintaan beli tersebut melampaui batasan Auto Rejection.

2. Sesi Perdagangan Sesi I dan II


Hari Sesi Waktu
Senin Kamis Sesi I 09:00 - 12:00 waktu JATS
Sesi II 13:30 - 15:49 waktu JATS
Jum'at Sesi I 09:00 - 11:30 waktu JATS
Sesi II 14:00 - 15:49 waktu JATS

3. Sesi Pre-closing dan Post-closing


Sesi Waktu Aktivitas
Pre-closing Anggota bursa memasukkan order
15:50:00 - 16:00:00
jual dan beli
16:00:01 - 16:04:59 JATS melakukan proses
pembentukan Harga Penutupan
dan memperjumpakan
penawaran jual dengan
permintaan beli pada Harga
Penutupan berdasarkan price
dan time priority
Post-closing 16:05:00 - 16:15:00 Anggota Bursa Efek untuk
memasukkan penawaran jual
dan atau permintaan beli pada
Harga Penutupan, dan JATS
memperjumpakan secara
berkelanjutan (continuous
auction) atas penawaran jual
dengan permintaan beli untuk
Efek yang sama secara
keseluruhan maupun sebagian
pada Harga Penutupan
berdasarkan time priority

Pada Sesi Pre-closing


1. Pada sesi Pre-closing, Anggota Bursa Efek dapat memasukkan penawaran jual
dan atau permintaan beli sesuai dengan ketentuan satuan perdagangan dan
Fraksi Harga dengan tetap tunduk pada ketentuan Auto Rejection
2. Penawaran jual dan atau permintaan beli yang dimasukkan pada sesi
Prapenutupan, dapat diubah dan atau dibatalkan oleh Anggota Bursa Efek yang
bersangkutan sepanjang pembatalan dan atau perubahan tersebut dilakukan
masih dalam tenggang waktu perdagangan sesi pre-closing
3. Harga Penutupan terbentuk berdasarkan akumulasi jumlah penawaran jual dan
permintaan beli terbanyak untuk saham yang sama yang dapat diperjumpakan

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 31


Modul WPPE | MPE

pada satu harga tertentu. Saham yang diperdagangkan pada sesi Pre-opening
ditetapkan oleh Bursa melalui Pengumuman paling lambat 1 (satu) Hari Bursa
sebelum saham tersebut diperdagangkan pada sesi Pre-opening
4. Seluruh penawaran jual dan atau permintaan beli yang belum diperjumpakan
oleh JATS (open order) di sesi Pre-closing, akan dilanjutkan secara otomatis ke
perdagangan sesi Post-closing oleh JATS
5. Apabila Harga Penutupan tidak terbentuk, maka Harga Penutupan ditetapkan
berdasarkan Harga dari Transaksi Bursa yang terakhir kali terjadi

Pada Sesi Post-closing


1. Efek Bersifat Ekuitas yang dapat diperdagangkan pada sesi Post-closing adalah
seluruh Efek Bersifat Ekuitas, kecuali Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu
2. Anggota Bursa Efek hanya dapat memasukkan penawaran jual dan atau
permintaan beli pada Harga Penutupan
3. Perubahan penawaran jual dan atau permintaan beli pada sesi Post-closing
hanya dapat dilakukan pada Harga Penutupan.

Perdagangan Saham Perusahaan Tbk yang Melakukan Tindakan Korporasi


Pelaksanaan Perdagangan saham dari Perusahaan Tercatat yang melakukan
tindakan korporasi:
1. Jika masih mengandung haknya (dalam periode cum) akan berakhir pada:
a. Hari Bursa ke-3 (ketiga) sebelum tanggal pencatatan pemegang saham
yang mendapatkan hak (recording date), untuk perdagangan pada Pasar
Reguler dan Pasar Negosiasi.
b. Hari Bursa yang sama dengan dilakukannya recording date, untuk
perdagangan pada Pasar Tunai.
2. Jika tidak lagi mengandung hak (periode ex) dimulai pada hari bursa
berikutnya setelah berakhirnya periode cum
3. Jika tindakan korporasi mengakibatkan adanya perubahan nilai nominal
saham (stock split atau reverse stock) dan perubahan saham yang dicatatkan
akibat penggabungan atau peleburan usaha (merger), Bursa meniadakan
perdagangan di Pasar Tunai atas saham tersebut selama 2 (dua) Hari Bursa
terhitung sejak berakhirnya periode cum di Pasar Reguler
4. Untuk memberikan kesempatan menukarkan Waran menjadi saham, maka
perdagangan Waran berakhir paling lambat:
a. 4 (Empat) Hari Bursa sebelum tanggal Waran tersebut jatuh tempo untuk
perdagangan Waran di Pasar Reguler;
b. 1 (Satu) Hari Bursa sebelum tanggal Waran tersebut jatuh tempo untuk
perdagangan Waran di Pasar Tunai.
5. Dalam hal perusahaan tercatat melakukan penerbitan Waran sebagai hasil
pelaksanaan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD), Bursa akan
meniadakan perdagangan Waran di seluruh pasar sejak awal pelaksanaan
HMETD sampai Waran tersebut sudah diterbitkan dan tersedia.
6. Khusus untuk HMETD hanya dapat diperdagangkan di pada Pasar Tunai dan
sesi I Pasar Negosiasi

II.6. Fraksi Harga dan Auto Rejection


Untuk menjaga mekanisme perdagangan berjalan secara teratur, wajar dan
efisien, Bursa Efek Indonesia mempunyai aturan yang tertuang dalam peraturan
Perdagangan II-A Perihal mekanisme perdagangan efek.

Fraksi Harga
Fraksi Harga Merupakan satuan perubahan harga yang digunakan dalam
melakukan penawaran jual atau permintaan beli.

Fraksi Harga yang berlaku saat ini adalah sebagai berikut:

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 32


Modul WPPE | MPE

1. Harga penawaran jual atau penawaran beli saham lebih kecil dari Rp 200,- (Dua
Ratus rupiah) mempunyai Fraksi Harga sebesar Rp 1,- dan maksimum price step
adalah Rp10.
2. Harga penawaran jual atau penawaran beli saham dengan rentang harga Rp
200,- (Dua Ratus rupiah) sampai dengan kurang dari Rp 500,- (lima ratus
rupiah) mempunyai Fraksi Harga sebesar Rp 2,- dan maksimum price step
adalah Rp 20,-.
3. Harga penawaran jual atau penawaran beli saham dengan rentang harga Rp
500,- (lima Ratus rupiah) sampai dengan kurang dari Rp 2.000,- (dua ribu
rupiah) mempunyai Fraksi Harga sebesar Rp 5,- dan maksimum price step
adalah Rp 50,-.
4. Harga penawaran jual atau penawaran beli saham dengan rentang harga Rp
2.000,- (dua Ribu rupiah) sampai dengan kurang dari Rp 5.000,- (lima ribu
rupiah) mempunyai Fraksi Harga sebesar Rp 10,- dan maksimum price step
adalah Rp 100,-.
5. Harga penawaran jual atau penawaran beli saham lebih dari Rp 5.000,- (lima
ribu rupiah) mempunyai Fraksi Harga sebesar Rp 25,- dan maksimum price step
adalah Rp 250,-.

Penjelasan diatas sesuai dengan peraturan Perdagangan II-A Perihal mekanisme


perdagangan efek, dan mulai diberlakukan sejak tanggal 2 Mei 2016.

Gambar 9
Fraksi Harga

II.7. Auto Rejection


Harga penawaran jual dan atau permintaan beli yang dimasukkan ke dalam JATS
adalah harga penawaran yang masih berada di dalam rentang harga tertentu. Bila
Anggota Bursa memasukkan harga diluar rentang harga tersebut maka secara
otomatis akan ditolak oleh JATS (Auto Rejection).

Batasan Auto Rejection yang berlaku saat ini adalah sebagai berikut:
1. Harga penawaran jual atau penawaran beli saham lebih kecil dari Rp 50,- (lima
puluh rupiah)
2. Harga penawaran jual atau penawaran beli saham lebih dari 35% (tiga puluh
lima perseratus) di atas dan lebih dari 10% (sepuluh persen) di bawah Acuan
Harga untuk Saham dengan rentang harga Rp 50,- (lima puluh rupiah) sampai
dengan dari Rp 200,- (dua ratus rupiah).
3. Harga penawaran jual atau penawaran beli saham lebih dari 25% (dua puluh
lima perseratus) di atas dan lebih dari 10% (sepuluh persen) di bawah Acuan
Harga untuk Saham dengan rentang harga Rp 200,- (dua ratus rupiah) sampai
dengan dari Rp 5.000,- (lima ribu rupiah).

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 33


Modul WPPE | MPE

4. Harga penawaran jual atau penawaran beli saham lebih dari 20% (dua puluh
perseratus) di atas dan dan lebih dari 10% (sepuluh persen) di bawah Acuan
Harga untuk Saham dengan rentang harga di atas Rp 5.000,- (lima ribu rupiah).

Auto Rejection diatas diberlakukan sejak tanggal 25 Agustus 2015 sesuai dengan
Keputusan direksi Bursa Efek Indonesia No. Kep-00096/BEI/08-2015 dan
tercantum dalam peraturan Perdagangan II-A Perihal mekanisme perdagangan
efek.

Dalam pelaksanaan perdagangan Efek Bersifat Ekuitas di Pasar Reguler dan Pasar
Tunai, maka JATS akan melakukan Auto Rejection, apabila:
1) Volume penawaran jual atau permintaan beli Efek Bersifat Ekuitas lebih dari
50.000 (lima puluh ribu) lot atau 5% (lima perseratus) dari jumlah Efek
yang tercatat di Bursa (mana yang lebih kecil).
2) Acuan Harga yang digunakan untuk pembatasan harga penawaran tertinggi
atau terendah di Pasar Reguler dan Pasar Tunai atas saham yang
dimasukkan ke JATS sebagaimana dimaksud dalam ketentuan di atas
ditetapkan berdasarkan pada:
a. Harga Pembukaan di Pasar Reguler untuk perdagangan saham di Pasar
Reguler dan Pasar Tunai;
b. Harga Previous apabila Harga Pembukaan tidak terbentuk;
c. Harga Teoritis Hasil Tindakan Korporasi untuk saham Perusahaan
Tercatat yang melakukan Tindakan Korporasi; atau
d. Harga perdana untuk saham Perusahaan Tercatat yang pertama kali
e. diperdagangkan di Bursa
3) Penerapan Auto Rejection untuk perdagangan saham hasil Penawaran
Umum yang pertama kali diperdagangkan di Bursa (perdagangan perdana)
ditetapkan sebesar 2 (dua) kali dari persentase batasan Auto Rejection yang
telah ditentukan

Gambar 10
Auto Rejection

II.8. Mekanisme Transaksi Marjin dan Shortselling


Pelaksanaan Transaksi Marjin dan atau Transaksi Short Selling dilakukan sesuai
dengan Peraturan Bapepam dan LK Nomor V.D.6. tentang Pembiayaan Transaksi
Efek oleh Perusahaan Efek Bagi Nasabah dan Transaksi Short Selling oleh
Perusahaan Efek serta Peraturan Bursa terkait Transaksi Marjin dan Transaksi Short
Selling.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 34


Modul WPPE | MPE

Marjin
Transaksi Marjin adalah transaksi pembelian Efek untuk kepentingan nasabah yang
dibiayai oleh Perusahaan Efek. Atau dapat dikatakan pembelian suatu saham
dengan cara sebagian pembelian menggunakan dana sendiri dan sebagiannya
menggunakan dana yang dipinjam dari anggota bursa efek Indonesia .

Short selling
Transaksi Short Selling adalah transaksi penjualan Efek dimana Efek dimaksud
tidak dimiliki oleh penjual pada saat transaksi dilaksanakan. Atau dapat dikatakan
penjualan suatu saham dimana penjual belum memiliki saham tersebut pada waktu
transaksi dilakukan.

Kriteria untuk transaksi saham marjin dan short selling saat ini adalah sebagai
berikut:
1. PER tidak Lebih 3X
2. Kapitalisasi saham dengan kepemilikan dibawah 5% (lima persen) dari jumlah
saham tercatat lebih besar dari Rp1.000.000.000.000 (satu triliun rupiah)
berdasarkan data akhir bulan dalam periode data review.
3. Efek tersebut telah tercatat di Bursa, dengan ketentuan:
i.apabila Efek tersebut telah tercatat di Bursa selama 6 (enam) bulan atau lebih,
maka: Efek tersebut ditransaksikan di Bursa dengan rata-rata nilai transaksi
harian di Pasar Reguler dalam 6 (enam) bulan terakhir minimal adalah Rp
10.000.000.000 (sepuluh miliar rupiah) atau minimal nilai transaksi harian di
Pasar Reguler adalah Rp 1.000.000.000,- (satumiliar rupiah).
ii.apabila Efek tersebut telah tercatat di Bursa kurang dari 6 (enam) bulan atau
, maka: Efek tersebut ditransaksikan di Bursa dengan rata-rata nilai transaksi
harian mencapai Rp 50.000.000.000 (lima puluh miliar rupiah) atau minimal
nilai transaksi harian adalah Rp 5.000.000.000,- (lima miliiar rupiah).
4. jumlah pemegang saham sekurang-kurangnya 600 (enam ratus) pemegang
saham berdasarkan data akhir bulan selama periode data review.
5. Khusus untuk Transaksi Short Selling total saham dengan kepemilikan di bawah
5% (lima perseratus) dari jumlah saham tercatat minimal 20% (dua puluh
perseratus) yang dihitung selama:
i. 6 (enam) bulan terakhir hingga periode review oleh Bursa untuk Efek yang
telah tercatat di Bursa selama 6 (enam) bulan atau lebih di Bursa
ii. Sekurang- kurangnya 3 (tiga) bulan sejak tercatat hingga periode review oleh
Bursa untuk Efek yang telah tercatat di Bursa kurang dari 6 (enam) bulan.

II.9. Efek Tidak Dijamin dan Transaksi dipisahkan


Dengan diterbitkanya POJK No.26 Tahun 2014 perihal Penjaminan Penyelesaian
Transaksi Bursa makin memperkuat dan meyakinkankepada investor bahwa
investasi di pasar modal Indonesia sangat aman, karena dijelaskan kembali pada
peraturan tersebut bahwa semua transaksi dipasar reguler dan tunai akan dijamin
transaksi nya oleh Kliring Penjaminan Efek Indonesia , dengan kata lain pada saat
hari penyelesaian transaksi akan dipastikan transaksi tersebut Good Fund and
Good Delivery. Namun di sisi lain OJK juga memperkuat aturan mengenai efek
mana saja yang dijamin, efek tidak dijamin dan transaksi dipisahkan. Perihal
dengan adanya efek tidak dijamin dan transaksi dipisahkan juga muncul didasari
untuk melindungi kliring dan Penjaminan efek Indonesia dari transaksi bursa yang
tidak wajar dan berisiko tinggi gagal dalam proses setelmen.

Efek Tidak Dijamin dan Transaksi dipisahkan


Efek Tidak Dijamin adalah Efek yang ditetapkan oleh Bursa Efek dan Lembaga
Kliring dan Penjaminan berdasarkan persyaratan tertentu yang penyelesaian
transaksinya tidak dijamin sebagaimana diatur dalam Pasal 1 angka 11 Peraturan
Otoritas Jasa Keuangan Nomor 26/POJK.04/2014 Tentang Penjaminan
Penyelesaian Transaksi Bursa.

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 35


Modul WPPE | MPE

Efek dengan Transaksi Dipisahkan


Penyelesaian Transaksi Bursa berdasarkan ketentuan yang ditetapkan oleh Bursa
Efek Lembaga Kliring dan Penjaminan atau atas perintah Otoritas Jasa Keuangan
sebagaimana diatur dalam Pasal 1 Angka 10 Peraturan Otoritas Jasa Keuangan
Nomor26/POJK.04/2014 Tentang Penjaminan Penyelesaian Transaksi Bursa.

Kriteria Untuk Efek tidak dijamin dan transaksi dipisahkan yang berlaku saat ini
adalah sebagai berikut:
1. Pola Transaksi
2. Volume Transaksi
3. Frekuensi Transaksi
4. Fluktuasi Harga
5. Konsentrasi kepemilikan efek
6. Informasi lain yang bersifat material

II.10. Biaya Transaksi


Anggota Bursa Efek wajib membayar biaya transaksi kepada Bursa (tidak termasuk
biaya kliring dan settlement) sebagai kontribusi atas penyediaan fasilitas oleh
Bursa kepada Anggota Bursa Efek. Ketentuann ini tetap berlaku bagi Anggota Bursa
Efek dalam keadaan suspensi atau Surat Persetujuan Anggota Bursa (SPAB)
dibekukan. Biaya dihitung berdasarkan nilai per transaksi Anggota Bursa Efek yang
bersangkutan sebagai berikut:

1. Untuk transaksi di Pasar Reguler dan Pasar Tunai sebesar 0,018% (nol koma nol
satu delapan perseratus) dari nilai per transaksi, atau minimum Rp20.000.000,
- (dua puluh juta rupiah) per bulan
2. Untuk transaksi di Pasar Negosiasi berdasarkan kebijakan Bursa;
3. Untuk biaya transaksi jasa kliring penjaminan efek Indonesia adalah sebesar
0,009% (nol koma nol nol sembilan perseratus) dari nilai per transaksi.
4. Untuk biaya transaksi setelmen kepada KSEI adalah sebesar 0,003% (nol koma
nol nol tiga perseratus) dari nilai per transaksi.
5. PPN dan PPH diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan SE-06/PJ4/1997 Dirjen
Pajak Tanggal 20 Juni 1997 Perihal Pelaksaan pemungutan Pajak Penghasilan
atas Penghasilan Penjualan saham di Bursa Efek.
6.

Gambar 11
Biaya Transaksi Beli

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 36


Modul WPPE | MPE

Gambar 12
Biaya Transaksi Jual

II.11. Penghentian Perdagangan


Dalam rangka menjaga terlaksananya perdagangan efek yang teratur, wajar dan
efisien, bursa dapat melakukan:
1. Penghentian sementara pelaksanaan perdagangan efek di bursa, dalam hal:
a. permasalahan teknis pada JATS dan atau sistem Remote trading yang
diakibatkan oleh:
i. Data application / system error
ii. Kapasitas mesin perdagangan penuh
iii. Rusak mesin perdagangan
iv. Terputusnya jaringan Remote trading
v. Permasalahan teknis pada JATS dan dan infrastruktur pendukungnya
b. Terjadinya permasalahan teknis pada sistem kliring dan penjaminan KPEI dan
atau sistem penyimpanan dan penyelesaian KSEI yang mengakibatkan tidak
dapat dilakukan proses penjaminan dan atau penyelesaian Transaksi Bursa;
c. Terjadinya kepanikan pasar dalam melakukan transaksi jual dan atau beli
yang mengakibatkan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mengalami
penurunan yang sangat tajam paling lama 1 (satu) sesi perdagangan. Dalam
hal penghentian melebihi 1 (satu) sesi perdagangan, maka Bursa akan
melakukan penghentian sementara setelah mendapat persetujuan Bapepam
dan LK
d. Bencana, antara lain: gempa bumi, banjir, kebakaran
e. Terjadinya gangguan keamanan, sosial dan politik, antara lain:
pemberontakan, ledakan bom, kerusuhan, huru-hara, sabotase, pemogokan
dan epidemic
f. Terjadinya gangguan pada infrastruktur sosial seperti jaringan listrik,
telekomunikasi dan transportasi
2. Penghentian sementara pelaksanaan perdagangan atas suatu Efek tertentu di
Bursa apabila terjadi pergerakan harga yang tidak wajar atas Efek tersebut
3. Jika penghentian sementara terjadi, maka transaksi Bursa yang sudah terjadi
sebelum dihentikannya perdagangan tetap berlaku kecuali apabila terdapat
inkonsistensi data, kesalahan data dan atau hilangnya data Transaksi Bursa
pada JATS yang disebabkan karena tidak berfungsinya JATS
4. Bursa menghentikan sementara perdagangan Hak Memesan Efek Terlebih
Dahulu dan atau Waran apabila perdagangan saham yang mendasari
diterbitkannya Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu dan atau Waran tersebut
dihentikan sementara
5. Untuk menjaga kelangsungan perdagangan Efek di Bursa, maka Bursa dapat
menerapkan sistem dan tata cara perdagangan lainnya sesuai dengan rencana
kelangsungan usaha (business continuity plan) yang telah memperoleh
persetujuan OJK

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 37


Modul WPPE | MPE

Gambar 13
Suspensi Perdagangan

kasus terkait pada Mekanisme Perdagangan Efek


Kasus Penurunan Indeks IHSG
1. Penurunan Indeks Yang signifikan mengakibatkan bursa merubah aturan terkait
auto rejection
Pada Tanggal 24 Agustus 2015 IHSG mengalami penurunan yang sangat tajam
yakni sebesar -3,9 persen (tiga koma sembilan perseratus) dan dimana dalam
5 Hari Bursa terakhir Indeks Saham Gabungan (IHSG) telah mengalami
penurunan yang sangat signifikan yakni lebih dari -9,5 % (sembilan koma lima
perseratus) dan nilai kapitalisasi pasar IHSG yang hilang daalam 5 Hari Bursa
Terakhir mencapai 400 Triliun Rupiah. Selain faktor diatas, penurunan year to
date IHSG secara kumulatif untuk tahun 2015 hingga tanggal 24 Agustus 2015
juga sangat besar dan salah satu yang terburuk dibandingkan bursa lain, yakni
hingga lebih dari -13 % (tiga belas perseratus). Bahkan apabila kita melihat
secara year to date penurunan indeks indeks yang ada di Bursa Efek Indonesia
mencapai lebih dari -20%.

karena hal tersebut pada tanggal 24 Agustus 2015 pihak pihak terkait dalam hal
ini direksi mengadakan rapat internal dengan perwakilan divisi divisi terkait
untuk membahas langkah dan strategi untuk meredam atau menahan
penurunan yang lebih dalam. Ide yang muncul adalah untuk merubah auto

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 38


Modul WPPE | MPE

rejection dari penurunan harga dimana untuk semua kelompok harga, batas
bawah auto rejection akan diubah menjadi sama rata 10 % (sepuluh
perseratus), hal ini bertujuan untuk menjaga volatilitas harga, dan menahan
penurunan lebih dalam. setelah formulasi besaran perubahan tersebut disetujui
secara internal Bursa Efek Indonesia maka selanjutnya pihak BEI membawa
hasil rapat ini ke pihak OJK untuk dimintai masukan dan persetujuanya terkait
perubahan tersebut. Maka setelah disetujui pihak BEI pada pukul 16.30 WIB
tanggal 24 Agustus 2015 langsung mengontak anggota bursa terkait akan
perubahan tersebut yang akan berlaku esok hari nya, dan memberitahu bahwa
pada malam hari tanggal 24 Agustus 2015 akan ada yang disebut mock trading,
yakni tes mekanisme perdagangan dengan aturan baru yang akan diterapkan
per tanggal 25 agustus 2015

Gambar 14
Perbandingan Auto Rejection

Sebelum 25 Agustus Per tanggal 25


Kelompok 2015 Agustus 2015
Harga
% Naik % Turun % Naik % Turun
< Rp200 35% 35% 35% 10%
> Rp200
Gambar 25% 25% 25% 10%
Rp5,000
15
> Rp5,000
20% 20% 20% 10%

Penurunan Indeks IHSG

Indeks IHSG
4,800.00
4,741
4,700.00
4,666 4,638
4,600.00 4,585.39 4,595
4,500.00 4,510.48 4,484.24 4,490
4,441.99
4,400.00
4,300.00 4,335.95 4,310
4,200.00
4,163.73
4,100.00
4,000.00
3,900.00
3,800.00
14-08-2015 18-08-2015 19-08-2015 20-08-2015 21-08-2015 24-08-2015
IHSG Market Capital In trilliun Rp

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 39


Modul WPPE | MPE

Tabel 1
Penurunan Indeks IHSG

% IHSG Market Capital In trilliun % Market Cap


Tanggal IHSG Change Rp Change
14-08-2015 4.585,39 4.741
18-08-2015 4.510,48 -1,634% 4.666 -1,582%
19-08-2015 4.484,24 -0,582% 4.638 -0,600%
20-08-2015 4.441,99 -0,942% 4.595 -0,927%
21-08-2015 4.335,95 -2,387% 4.490 -2,285%
24-08-2015 4.163,73 -3,972% 4.310 -4,009%
Total %
Down -9,517% Total % Down -9,403%

Dampak Perubahan Batas Bawah Auto Rejection per tanggal 25 Agustus 2015

Tujuan awal dari perubahan batas bawah auto rejection adalah menahan laju penurunan,
meyakinkan investor agar tidak panik, dan menjaga pergerakan harga agar tidak terlalu
volatile, namun respon yang diterima terkait perubahan tersebut sangat positif pada waktu
itu, karena tu 3 Hari Bursa, selain itu market cap dari IHSG pun kembali melonjak sebesar
200 Triliun dalam kurun waktu tersebut.

Gambar 16
Indeks IHSG

Indeks IHSG
4,600.00
4,562
4,500.00
4,430.63
4,400.00
4,361 4,374
4,300.00 4310
4,228.50 4,237.73
4,200.00
4,163.73
4,100.00

4,000.00

3,900.00
24-08-2015 25-08-2015 26-08-2015 27-08-2016

IHSG Market Capital In trilliun Rp

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 40


Modul WPPE | MPE

Tabel 2
Kenaikan Indeks IHSG

After
% IHSG Market Capital In trilliun % Market Cap
Tanggal IHSG Change Rp Change
24-08-
2015 4.163,73 4310
25-08-
2015 4.228,50 1,56% 4.361 1,18%
26-08-
2015 4.237,73 0,22% 4.374 0,30%
27-08-
2016 4.430,63 4,55% 4.562 4,30%
Total %
UP 6,326% Total % UP 5,780%

Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 41

Anda mungkin juga menyukai