Anda di halaman 1dari 18

Makalah Etika Profesi

Contoh Kasus Etika Engineering

Disusun oleh :

A. Najiah Nurul Afifah


D42113027

Teknik Informatika
Fakultas Teknik
Universitas Hasanuddin
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, berkat rahmat dan
karunia-Nya saya dapat menyusun makalah ini dengan baik dan tepat waktu guna
memenuhi tugas mata kuliah etika profesi.

Makalah ini dibuat dengan cara mengumpulkan materi-materi dari buku, internet,
dan berbagai pihak yang membantu. Saya mengucapkan terima kasih kepada
semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan makalah ini.

Saya menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang mendasar dalam makalah
ini. Oleh karena itu, saya menerima kritik dan saran yang berguna untuk
perbaikan makalah. Semoga makalah mengenai contoh kasus etika engineering ini
dapat bermanfaat bagi pembaca dalam memahami kasus-kasus etika engineering.

Makassar, Desember 2015

Penyusun

ii
DAFTAR ISI

Hal

KATA PENGANTAR ..................................................................................... ii

DAFTAR ISI .................................................................................................... iii

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ................................................................................ 1


1.2 Rumusan Masalah ........................................................................... 2
1.3 Tujuan Penulisan ............................................................................. 2
1.4 Manfaat Penulisan ........................................................................... 2

BAB II PEMBAHASAN ................................................................................. 3

2.1 Contoh Kasus Lumpur Lapindo ..................................................... 3

2.2 Kaitan Etika Engineering dalam Kasus Lumpur Lapindo ............. 5

2.3 Etika Engineering Bidang IT........................................................... 6

2.4 Contoh-contoh Kasus Pelanggaran . 10

2.5 Contoh-contoh Kasus Pelanggaran . 12

BAB III PENUTUP ......................................................................................... 14

3.1 Kesimpulan .................................................................................... 14

3.2 Saran .............................................................................................. 14

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 15

iii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Etika adalah studi karakteristik moral. Etika juga berhubungan dengan


pilihan moral yang dibuat oleh tiap orang dalam hubungannya dengan orang
lain. Kasus etika bisa saja lebih jauh lagi melampaui isu keselamatan publik
dan mungkin melibatkan penyuapan, kecurangan, perlindungan lingkungan,
keadilan, kejujuran dalam riset dan pengujian, dan konflik kepentingan.
Sebagai engineer, kita mempunyai perhatian pada etika karena defenisi ini
diterapkan pada semua pilihan yang diambil oleh seseorang dalam hidupnya,
termasuk pilihan-pilihan yang diambil ketika mempraktekkan engineering.

Etika engineering adalah aturan dan standar yang mengatur arah para
engineer dalam peran mereka sebagai professional. Etika engineering
memasukkan defenisi etika yang lebih umum, tetapi menerapkan defenisi itu
secara lebih spesifik ke berbagai situasi yang melibatkan engineer dalam
kehidupan professional mereka. Jadi, etika engineering adalah sebuah bentuk
filosofi yang mengindikasikan cara bagi para engineer untuk mengarahkan
diri mereka dalam kapasitas professional mereka.

Beberapa kasus terkenal yang mendapat perhatian besar dari media


dalam beberapa tahun terakhir ini menyebabkan para engineer meningkatkan
kepekaan mereka terhadap tanggung jawab profesionalnya. Kasus-kasus ini
membangkitkan kesadaran akan arti penting etika dalam profesi engineer
ketika para engineer menyadari bahwa pekerjaan teknis mereka mempunyai
dampak yang sangat luas bagi masyarakat. Pekerjaan engineer dapat
mempengaruhi kesehatan dan keselamatan publik, dan di samping itu dapat
pula mempengaruhi praktek bisnis maupun politik.

1
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan sebelumnya maka
dirumuskan masalah sebagai berikut.
1. Apa contoh kasus dalam etika engineering?
2. Bagaimana etika engineering bidang IT dan apa contoh kasusnya?
3. Bagaimana langkah dalam menangani kasus etika engineering?

1.3 Tujuan Penulisan


Tujuan yang akan dicapai yaitu sebagai berikut:
1. untuk mengetahui contoh kasus dalam etika engineering;
2. untuk mengetahui contoh kasus etika engineering bidang IT
3. untuk mengetahui langkah-langkah dalam menangani kasus etika
engineering, dan

1.4 Manfaat Penulisan


Manfaat penulisan makalah ini yaitu:
1. membantu mahasiswa untuk dapat memahami contoh kasus etika
engineering;
2. menambah wawasan dan pengetahuan mahasiswa langkah-langkah
menangani kasus etika engineering

2
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Contoh Kasus : Lumpur Lapindo


Dalam kasus lumpur lapindo ini sejatinya telah terjadi korban dan tidak
ada satu pihakpun yang menolak itu. Kasus lumpur lapindo adalah bencana
nasional bahkan mungkin internasional. Kasus ini telah menggangu
perekonomian negara ini. Banyak kerugian yang didapat baik dari masyarakat
maupun pemerintah. Tidak heran kasus ini mendapat perhatian dunia.

Minyak dan gas bumi memang sangat penting bagi kehidupan, baik dari
segi perekonomian, kebudayaan, hingga politik internasional. Jika tidak
ditangani dengan baik, pemasok devisa terbesar ini akan sangat berpotensi
membawa kerugian bagi tatanan kemanusiaan. Seperti kasus lumpur Lapindo
yang terjadi di Porong, Sidoarjo ini. Kerusakan lingkungan merupakan bagian
dari social cost yang terjadi akibat eksplorasi dan eksploitasi di Porong, akan
menjadi tanggungan seluruh bangsa dalam jangka panjang.

Berbagai spekulasi muncul menyatakan teori tentang asal muasal


lumpur ini diantaranya :

a) Menurut lapindo-brantas.co.id, pasca penyidikan, para peneliti


menyimpulkan bahwa tidak ada hubungan antara kegiatan pengeboran
dan semburan lumpur dan bahwa kegiatan pengeboran telah dilakukan
sesuai dengan peraturan pemerintah dan prosedur operasional yang telah
disepakati oleh rekan perusahaan. Para ahli geologi Lapindo Brantas Inc.
meyakini bahwa semburan lumpur tersebut memiliki kaitan dengan
kegiatan seismik akibat gempa yang terjadi dua hari sebelumnya, yang
juga berkaitan dengan aktifnya kembali Gunung Semeru yang terletak
300 km dari episentrum gempa bumi di Yogyakarta.
b) Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) yang telah melakukan investigasi
lapangan menggunakan para ahli dari PT Exploration Think Tank

3
Indonesia (ETTI) menjelaskan kronologi sebagai berikut: Pada tanggal
27 Mei 2006 atau hari ke-80 telah mencapai kedalaman 9.297 kaki. Pada
kedalaman tersebut terjadi total loss circulation (hilangnya lumpur
pemboran) dan kemudian LBI/PT. MCN (PT. MCN = PT. Medici Citra
Nusa, pen) mencabut pipa bor. Pada saat mencabut pipa bor, terjadi kick
dan pipa terjepit (stuckpipe) pada kedalaman 4.241 kaki. Pipa tidak dapat
digerakkan ke atas dan ke bawah maupun berputar/berotasi.

Hal ini sesuai dengan analisis yang dilakukan oleh Rudi Rubiandini,
ahli geologi dan pemboran perminyakan dari ITB, ditugaskan pemerintah
selaku Ketua Tim Investigasi Independen Semburan Lumpur Sidoarjo.
Menurutnya, penyebab utama semburan lumpur ini ada dua secara teknis.
Pertama, terjadinya kick yaitu luapan tekanan dari bawah yang tidak
terkontrol. Kedua, tidak terpasangnya casing dari kedalaman 3.580 sampai
9.200, karena kedua penyebab ini terjadilah sebuah keretakan kemudian
terjadi semburan.

Diperkirakan bahwa Lapindo, sejak awal merencanakan kegiatan


pemboran ini dengan membuat prognosis pengeboran yang salah. Mereka
membuat prognosis dengan mengasumsikan zona pemboran mereka di zona
Rembang dengan target pemborannya adalah formasi Kujung. Padahal
mereka membor di zona Kendeng yang tidak ada formasi Kujung-nya.

4
2.2 Kaitan Etika Engineering dalam Kasus Lumpur Lapindo
Pendapat tentang gempa sebagai penyebab lumpur lapindo telah ditolak
oleh para ahli dalam konferensi di cape town, Afrika Selatan yang
dilaksanakan oleh 90 orang ahli geologi dunia. 42 ahli geologi
menyimpulkan PT Lapindo Brantas melakukan kesalahan prosedur
pengeboran sehingga mengakibatkan munculnya lumpur ke permukaan.
Sedangkan faktor gempa bumi di Yogyakarta yang terjadi dua hari sebelum
munculnya semburan lumpur hanya didukung oleh tiga geolog. Ahli lain
tidak berpendapat atau menyebut semburan lumpur dipicu dua faktor, yakni
kesalahan pengeboran dan gempa bumi. Adanya teori gempa sepertinya
hanya alasan yang dijadikan lapindo brantas atau tepatnya para engineer di
lapindo untuk menutupi kesalahan yang telah mereka buat. Isu itu digembar-
gemborkan agar mereka tidak terkena dampak hukum maupun sosial dari
masyarakat.

Usaha ini membuahkan hasil tidak ada satupun yang dinyatakan


bersalah. Hal ini memperlihatkan kurang tegasnya penerapan etika
engineering dan hukum di negara kita. Walaupun sudah terlihat jelas bahwa
penyebabnya adalah pengeboran oleh lumpur lapindo dan bukan karena
faktor alam. Disini terlihat bagaimana pemerintah masih patuh dan tunduk
terhadap ekonomi yang berkuasa. Kasus ini ditutup dengan faktor alam
sebagai kambing hitamnya.

5
Etika engineering yang masih dipandang sebelah mata di negara kita
mungkin berperan besar dalam menyumbang tragedi ini. Faktor terlambatnya
dipasang casing pada kedalaman 3580 sampai 9200 meter menyebabkan
terjadinya keretakan kemudian menghasilkan semburan. Peran seorang
rekayasawan sangat terlihat disini, bagaimana pengambilan keputusan
seorang rekayasawan dapat menentukan berapa keuntungan dan kerugian
yang akan negara dan masyarakat dapat.

Namun sayangnya di kasus ini yang kita dapat adalah sebuah kerugian
sangat besar baik materi maupun moril. Banyak warga yang kehilangan
rumah, infrastruktur milik pemerintah yang rusak dan lain sebagainya.
Kesalahan dalam pengambilan keputusan aktivitas pengeboran, teknik apa
yang digunakan, serta lokasi pengeboran yang dilakukan oleh manusia telah
mengakibatkan kegagalan pengoperasian sistem teknologi. Seperti yang
dipaparkan James Chiles dalam Inviting Disaster: Lessons from the Edge of
Technology (2002) banyak kasus kegagalan teknologi yang tidak hanya
merugikan secara ekonomis tetapi juga menelan ribuan nyawa. Tidak jarang
bencana teknologi terjadi hanya karena satu kesalahan kecil yang tadinya
dianggap remeh. Kasus Three Miles Island di Pennsylvania, Union Carbide di
Bhopal, dan kebocoran nuklir di Chernobyl adalah contoh-contoh mengerikan
bagaimana teknologi mampu menjadi mesin pembunuh massal. Bencana
lumpur Lapindo memiliki karakter yang sama karena berawal dari keputusan
teknis yang sepele namun ceroboh.

2.3 Etika Engineering bidang IT


Teknologi, Informasi dan Komunikasi bisa menjadi pilar-pilar
pembangunan nasional yang bisa mengadaptasi di setiap permasalahan
bangsa sebagai contoh menyerap tenaga kerja baru, mencerdaskan kehidupan
bangsa dan sebagai alat pemersatu bangsa. Dalam mengaplikasikan ilmunya
ataut menjalankan profesi IT bukan mudah dan bukan tidak sukar, yang
terpenting adalah kita mampu menempatkan diri pada posisis yang benar.

6
Profesi IT dianggap orang lain adalah profesi khusus karena keahlian yang ia
miliki maka dari itu kita bisa menentukan tapi dengan ikatan yang jelas.

Profesi IT juga bisa dianggap sebagai 2 mata pisau, bagaimana yang


tajam bisa menjadikan IT lebih berguna untuk kemaslahatan umat dan mata
lainya bisa menjadikan IT ini menjadi bencana sosial, bencana ekonomi
maupun krisis kebudayaan yang saat ini sering terjadi yaitu Pembuatan
website yang meruntuhkan moral, seorang hacker melakukan pengacakan
rekening sebuah bank dan melakukan kebohongan dengan content-content
tertentu, dan lain-lain.

Kita juga harus bisa menyikapi dengan keadaan teknologi, informasi


dan komunikasi saat ini dengan arus besar data yang bisa kita dapat dengan
hitungan per detik ataupun dengan kesederhanaan teknologi kita bisa
melakukan pekerjaan kita menjadi praktis, tapi kita harus melakukan
pembenahan terhadap teknologi sebagai inovasi untuk meringankan maupun
memberantas resiko kejamnya teknologi itu sendiri. Dengan membangun
semangat kemoralan dan sadar akan etika sebagai orang yang ahli di bidang
IT. Tentu saja diharapkan etika profesi semakin dijunjung ketika jenjang
pendidikan kita berlatar IT makin tinggi. Sedangkan keahlian dilapangan
meningkat seiring banyaknya latihan dan pengalaman.

7
2.3.1 Kode Etik Profesi Bidang Teknologi Informatika
Dalam lingkup TI, kode etik profesinya memuat kajian ilmiah
mengenai prinsip atau norma-norma dalam kaitan dengan hubungan
antara professional atau developer TI dengan klien, antara para
professional sendiri, antara organisasi profesi serta organisasi profesi
dengan pemerintah. Salah satu bentuk hubungan seorang profesional
dengan klien (pengguna jasa) misalnya pembuatan sebuah program
aplikasi.

Seorang profesional tidak dapat membuat program semaunya, ada


beberapa hal yang harus ia perhatikan seperti untuk apa program
tersebut nantinya digunakan oleh kliennya atau user dapat menjamin
keamanan (security) sistem kerja program aplikasi tersebut dari pihak-
pihak yang dapat mengacaukan sistem kerjanya (misalnya: hacker,
cracker, dll).

2.3.2 Tanggung Jawab Profesi IT


Sebagai tanggung jawab moral, perlu diciptakan ruang bagi
komunitas yang akan saling menghormati di dalamnya, Misalnya
IPKIN (Ikatan Profesi Komputer & Informatika) semenjak tahun 1974.

Ciri-ciri Profesionalime yang harus dimiliki oleh seorang IT


berbeda dari bidang pekerjaan yang lainnya. Ciri-cirinya adalah sebagai
berikut :

a. Memiliki kemampuan / keterampilan dalam menggunakan


peralatan yang berhubungan dengan bidang pekerjaan IT Seorang
IT harus mengetahui dan mempraktekkan pengetahuan IT-nya ke
dalam pekerjaannya.
b. Punya ilmu dan pengalaman dalam menganalisa suatu software
atau Program.
c. Bekerja di bawah disiplin kerja
d. Mampu melakukan pendekatan disipliner

8
e. Mampu bekerja sama
f. Cepat tanggap terhadap masalah client.

Contoh ciri ciri profesionalisme di bidang IT adalah :

Keterampilan yang berdasar pada pengetahuan teoretis Profesional


diasumsikan mempunyai pengetahuan teoretis yang ekstensif dan
memiliki keterampilan yang berdasar pada pengetahuan tersebut
dan bisa diterapkan dalam praktek.
Asosiasi profesional Profesi biasanya memiliki badan yang
diorganisasi oleh para anggotanya, yang dimaksudkan untuk
meningkatkan status para anggotanya. Organisasi profesi tersebut
biasanya memiliki persyaratan khusus untuk menjadi anggotanya.
Pendidikan yang ekstensif Profesi yang prestisius biasanya
memerlukan pendidikan yang lama dalam jenjang pendidikan
tinggi.
Ujian kompetensi. Sebelum memasuki organisasi profesional,
biasanya ada persyaratan untuk lulus dari suatu tes yang menguji
terutama pengetahuan teoretis.
Pelatihan institutional Selain ujian, juga biasanya dipersyaratkan
untuk mengikuti pelatihan istitusional dimana calon profesional
mendapatkan pengalaman praktis sebelum menjadi anggota penuh
organisasi. Peningkatan keterampilan melalui pengembangan
profesional juga dipersyaratkan.
Lisensi Profesi menetapkan syarat pendaftaran dan proses
sertifikasi sehingga hanya mereka yang memiliki lisensi bisa
dianggap bisa dipercaya.
Otonomi kerja. Profesional cenderung mengendalikan kerja dan
pengetahuan teoretis mereka agar terhindar adanya intervensi dari
luar.

9
Kode etik. Organisasi profesi biasanya memiliki kode etik bagi
para anggotanya dan prosedur pendisiplinan bagi mereka yang
melanggar aturan.
Mengatur diri. Organisasi profesi harus bisa mengatur
organisasinya sendiri tanpa campur tangan pemerintah. Profesional
diatur oleh mereka yang lebih senior, praktisi yang dihormati, atau
mereka yang berkualifikasi paling tinggi.
Layanan publik dan altruism. Diperolehnya penghasilan dari kerja
profesinya dapat dipertahankan selama berkaitan dengan kebutuhan
publik, seperti layanan dokter berkontribusi terhadap kesehatan
masyarakat.
Status dan imbalan yang tinggi. Profesi yang paling sukses akan
meraih status yang tinggi, prestise, dan imbalan yang layak bagi
para anggotanya. Hal tersebut bisa dianggap sebagai pengakuan
terhadap layanan yang mereka berikan bagi masyarakat.

2.4 Contoh-contoh Kasus Pelanggaran

Kejahatan Komputer
Kejahatan komputer atau computer crime adalah kejahatan yang
ditimbulkan karena penggunaan komputer secara ilegal. Kejahatan
komputer terus berkembang seiring dengan kemajuan teknologi komputer
saat ini. Beberapa jenis kejahatan komputer meliputiDenial of Services

10
(melumpuhkan layanan sebuah sistem komputer), penyebaran, spam,
carding (pencurian melalui internet) dan lain-lain.
Netiket
Netiket merupakan aspek penting dalam perkembangan teknologi
komputer. Internet merupakan sebuah jaringan yang menghubungkan
komputer di dunia sehingga komputer dapat mengakses satu sama lain.
Internet menjadi peluang baru dalam perkembangan Bisnis, Pendidikan,
Kesehatan, layanan pemerintah dan bidang-bidang lainnya. Melalui
internet, interaksi manusia dapat dilakukan tanpa harus bertatap muka.
Tingginya tingkat pemakaian internet di dunia melahirkan sebuah aturan
baru di bidang internet yaitu netiket. Netiket merupakan sebuah etika
acuan dalam berkomunikasi menggunakan internet. Standar netiket
ditetapkan oleh IETF (The Internet Engineering Task Force), sebuah
komunitas internasional yang terdiri dari operator, perancang jaringan dan
peneliti yang terkait dengan pengoperasian internet.
E-commerce
Berkembangnya penggunaan internet di dunia berpengaruh terhadap
kondisi Ekonomi dan perdagangan negara. Melalui internet, transaksi
perdagangan dapat dilakukan dengan cepat dan efisien. Akan tetapi,
perdagangan melalui internet atau yang lebih dikenal dengan e-commerce
ini menghasilkan permasalahan baru seperti perlindungan konsumen,
permasalahan kontrak transaksi, masalah pajak dan kasus-kasus pemalsuan
tanda tangan digital. Untuk menangani permasalahan tersebut, para
penjual dan pembeli menggunakan Uncitral Model Law on Electronic
Commerce 1996 sebagai acuan dalam melakukan transaksi lewat internet.
Pelanggaran HAKI (Hak Atas Kekayaan Intelektual)
Berbagai kemudahan yang ditawarkan oleh internet menyebabkan terjadinya
pelanggaran HAKI seperti pembajakan program komputer, penjualan
program ilegal dan pengunduhan ilegal.

11
2.5 Contoh Kasus Etika Engineering dalam Dunia Teknologi Informasi
Contoh kasus seorang pakar telematika katakanlah namanya SU digugat
oleh kliennya karena telah menyebarkan data-data milik kliennya tanpa
persetujuan dari si pemiliknya. Parahnya adalah SU mempublikasikannya
melalui media massa. Pengacara sang klien menyebut bahwa SU telah
melanggar kode etik profesi teknologi informasi. Benarkah demikian?

Kode etik profesi bidang teknologi informasi di Indonesia memang


belum ada (yang tertulis). Namun, kita bisa menerapkan kode etik yang
dibuat oleh IEEE. IEEE telah membuat semacam kode etik bagi anggotanya,
sebagai berikut:

1) To accept responsibility in making decisions consistent with the safety,


health and welfare of the public, and to disclose promptly factors that
might endanger the public or the environment. Artinya setiap anggota
bertanggung jawab dalam pengambilan keputusan konsisten dengan
keselamatan, kesehatan dan kesejahteraan masyarakat, serta segera
mengungkapkan faktor-faktor yang dapat membahayakan publik atau
lingkungan.
2) To avoid real or perceived conflicts of interest whenever possible, and to
disclose them to affected parties when they do exist. Intinya ialah sebisa
mungkin menghindari terjadinya konflik kepentingan dan meluruskan
mereka yang telah terpengaruh oleh konflik tersebut.
3) To be honest and realistic in stating claims or estimates based on
available data. Masih ingat dengan Pemilu 2009 kemarin? Betapa
lamanya KPU memproses hasil penghitungan suara. Pihak yang
bertanggung jawab atas urusan TI KPU sebelumnya menyatakan bahwa
sistem yang mereka buat sudah teruji reliabilitasnya dan rekapitulasi suara
akan berjalan lancar. Nyatanya?
4) To reject bribery in all its forms. Sesuatu yang sangat langka di Indonesia,
bukan hanya di bidang politiknya saja, di bidang teknologi informasinya
pun bisa dikatakan sedikit yang bisa melakukannya.

12
5) To improve the understanding of technology, its appropriate application,
and potential consequences. Setiap saat meningkatkan pemahaman
teknologi, aplikasi yang sesuai, dan potensi konsekuensi.
6) To maintain and improve our technical competence and to undertake
technological tasks for others only if qualified by training or experience,
or after full disclosure of pertinent limitations. Untuk mempertahankan
dan meningkatkan kompetensi teknis dan teknologi untuk melakukan
tugas-tugas bagi orang lain hanya jika memenuhi syarat melalui pelatihan
atau pengalaman, atau setelah pengungkapan penuh keterbatasan
bersangkutan.
7) To seek, accept, and offer honest criticism of technical work, to
acknowledge and correct errors, and to credit properly the contributions
of others. Untuk mencari, menerima, jujur dan menawarkan kritik dari
teknis pekerjaan, mengakui dan memperbaiki kesalahan, dan memberikan
kredit atas kontribusi orang lain.
8) To treat fairly all persons regardless of such factors as race, religion,
gender, disability, age, or national origin. Memperlakukan dengan adil
semua orang tanpa memperhitungkan faktor-faktor seperti ras, agama,
jenis kelamin, cacat, usia, atau asal kebangsaan.
9) To avoid injuring others, their property, reputation, or employment by
false or malicious action. Menghindari melukai orang lain, milik mereka,
reputasi, atau pekerjaan dengan tindakan salah atau jahat.
10) To assist colleagues and co-workers in their professional development and
to support them in following this code of ethics. Saling membantu antar
rekan kerja dalam pengembangan profesi mereka dan mendukung mereka
dalam mengikuti kode etik ini.

Andai SU merupakan anggota dari IEEE, maka dapat dikatakan ia jelas telah
melanggar kode etik organisasinya.

13
BAB III

PENUTUP

2.1 Kesimpulan
Etika engineering adalah sebuah bentuk filosofi yang mengindikasikan
cara bagi para engineer untuk mengarahkan diri mereka dalam kapasitas
professional mereka. Kasus-kasus pelanggaran etika engineering saat ini
membangkitkan kesadaran akan arti penting etika dalam profesi engineer
ketika para engineer menyadari bahwa pekerjaan teknis mereka mempunyai
dampak yang sangat luas bagi masyarakat.

2.2 Saran
Diharapkan setelah berpedoman pada etika engineering dalam makalah
ini, mahasiswa dapat melaksanakan etika engineering dengan baik.

14
DAFTAR PUSTAKA

Fledderman, Charles B. 2006. Etika Enjiniring Edisi 2. Jakarta : Penerbit


Erlangga.

Ali, Akbar Azhar. 2007. Konspirasi di Balik Lumpur Lapindo. Yogyakarta :


Penerbit Galangpress.

Wright, Paul H. 2005. Pengantar Engineering Edisi Ketiga. Jakarta : Penerbit


Erlangga.

15