Anda di halaman 1dari 20

Lampiran

PERATURAN DIREKTUR RUMAH SAKIT UMUM AISYIYAH PONOROGO


Nomor : RSUA/0867/PER/III.6.AU/I/XII/2014
Tertanggal : 07 Rabiul Awwal 1436 H / 29 Desember 2014 M
Tentang : Peraturan Direktur Rumah Sakit Umum Aisyiyah Ponorogo tentang Panduan ICRA
Bangunan untuk Pencegahan dan Pengendalian Infeksi di Rumah Sakit Umum
Aisyiyah Ponorogo

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Tujuan program Pencegahan Pengendalian Infeksi (PPI) adalah mengidentifikasi dan


menurunkan risiko infeksi yang didapat dan ditularkan di antara pasien, petugas dan
pengunjung. Risiko infeksi dan kegiatan program dapat berbeda dari satu rumah sakit ke rumah
sakit lainnya, tergantung pada kegiatan klinis dan pelayanan rumah sakit, populasi pasien yang
dilayani, lokasi geografi, jumlah pasien dan jumlah pegawai. Program akan efektif apabila
mempunyai pimpinan yang ditetapkan, pelatihan staf yang baik, metode untuk mengidentifikasi
dan proaktif pada tempat berrisiko infeksi, kebijakan dan prosedur yang memadai, pendidikan
staf dan melakukan koordinasi ke seluruh rumah sakit.

Di dalam standart akreditasi rumah sakit versi 2012 dijelaskan dalam elemen penilaian
pencegahan dan pengendalian infeksi disebutkan bahwa rumah sakit menggunakan
pendekatan berdasar risiko dalam menentukan fokus dari program PPI di RS adalah
pencegahan, pengendalian dan pengurangan infeksi terkait pelayanan kesehatan. Selain hal
tersebut dalam standart lain juga dijelaskan bahwa rumah sakit mengidentifikasi prosedur dan
proses terkait dengan risiko infeksi dan mengimplementasi strategi untuk menurunkan resiko
infeksi.
Untuk mengurangi risiko infeksi selama pembongkaran, pembangunan, atau renovasi
rumah sakit tersebut maka dilakukan Infection Control Risk Assesment (ICRA) dikarenakan
area konstruksi dan renovasi perlu dibersihkan secara menyeluruh sebelum pasien diizinkan
tinggal di tempat tersebut.

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 1


B. Tujuan
1. Untuk meminimalkan risiko infeksi RS (HAIs) pada pasien yang mungkin bisa terjadi ketika
ada penyebaran jamur atau bakteri di udara dengan debu atau aerosol atau air selama
konstruksi dan renovasi RS
2. Pengendalian dampak lingkungan getaran, debu, kebisingan, debu, sampah, sanitasi,
keamanan dan keselamatan

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 2


BAB II
DEFINISI

Infection Control Risk Assesment (ICRA) adalah proses menetapkan risiko potensial dari transmisi
udara yang bervariasi dan kontaminasi melalui air, lingkungan dan udara dalam fasilitas selama
konstruksi, renovasi serta kegiatan maintanance. Kegiatan tersebut merupakan multidisiplin, proses
kolaborasi yang mengevaluasi jenis/macam kegiatan konstruksi dan kelompok risiko.

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 3


BAB III
RUANG LINGKUP

Panduan ini diterapkan untuk semua kegiatan pembangunan dan renovasi di Rumah Sakit Umum
Aisyiyah Ponorogo. Kegiatan ICRA melibatkan KPPI, Tim PPI, Medis, Keperawatan, Tenaga
Profesional lainnya, K3RS, sanitasi dan tim Pembangunan/renovasi.

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 4


BAB IV
TATA LAKSANA

A. Program Infection Control Risk Assesment (ICRA)


Kegiatan ICRA harus diprogramkan dan dimulai dengan langkah-langkah sebagai berikut :
1. Langkah ke 1 :
a. Melakukan identifikasi risiko type/jenis konstruksi kegiatan proyek.
AKTIFITAS KONSTRUKSI KELOMPOK RISIKO PPI
Tipe A : Kelompok 1 : Risiko rendah
Inspeksi aktifitas non invasif
Tipe B : Kelompok 2 : Risiko
Skala kecil, durasi singkat, tingkat sedang sampai tinggi sedang
Tipe C : Kelompok 3 : Risiko tinggi
Aktifitas menghasilkan debu tingkat sedang sampai tinggi,
memerlukan lebih dari 1 shift kerja untuk penyelesaian
Tipe D : Kelompok 4 : Risiko paling
Durasi lama dan aktifitas konstruksi membutuhkan shift tinggi
kerja yang berurutan

b. Tentukan kelas rencana pembangunan atau renovasi berdasarkan kelas/klasifikasi


pekerjaan
Kelas Uraian
I 1. Melaksanakan kerja dengan metode yang meminimalkan debu dari lokasi
konstruksi
2. Mengganti plafon yang dilepaskan untuk inspeksi sesegera mungkin
3. Pembongkaran minor untuk perombakan ulang
II 1. Menyediakan sarana aktif untuk mencegah debu terbang ke atmosfer
2. Basahi permukaan kerja untuk mengontrol debu saat pemotongan
3. Segel pintu yang tidak terpakai dengan lakban
4. Tutup dan segel ventilasi udara
5. Seka permukaan dengan pembersih/disinfiktan
6. Tempatkan sampah konstruksi dalam wadah yang tertutup rapat sebelum
dipindahkan

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 5


7. Pel basah dan/atau vakum dengan alat vakuum dengan filter HEPA
sebelum meninggalkan area kerja
8. Tempatkan keset di pintu masuk dan keluar area kerja
9. Isolasi sistem HVAC pada lokasi tempat berlangsungnya pekerjaan,
kembalikan seperti semula saat pekerjaan selesai
III 1. Dapatkan izin pengendalian infeksi sebelum konstruksi dimulai
2. Isolasi sistem HVAC pada lokasi tempat berlangsungnya pekerjaan untuk
mencegah kontaminasi sistem saluran
3. Lengkapi semua barier kritis atau implementasikan metode pengontrolan
kubus sebelum konstruksi dimulai
4. Pertahankan tekanan udara negatif di lokasi kerja menggunakan unit filtrasi
udara dengan filter HEPA
5. Jangan menghilangkan barier dari area kerja sampai proyek selesai dan
diperiksa oleh Pencegahan dan Pengendalian Infeksi serta dibersihkan
secara menyeluruh oleh bagian Lingkungan/Umum
6. Vakum area kerja dengan alat vakum dengan filter HEPA
7. Pel basah dengan pembersih/disinfektan
8. Buang material barier dengan hati-hati untuk meminimalkan penyebaran
kotoran dan debris yang terkait dengan konstruksi
9. Tempatkan sampah konstruksi dalam wadah yang tertutup rapat, sebelum
dipindahkan
10. Tutupi tempat sampah atau trolly yang dipakai untuk transportasi, plester
penutupnya
11. Setelah selesai, kembalikan sistem HVAC seperti semula pada lokasi
pekerjaan
IV 1. Dapatkan izin pengendalian infeksi sebelum konstruksi dimulai
2. Isolasi sistem HVAC pada lokasi tempat berlangsungnya pekerjaan untuk
mencegah kontaminasi sistem saluran
3. Lengkapi semua barier kritis atau implementasikan metode pengontrolan
kubus sebelum konstruksi dimulai
4. Pertahankan tekanan udara negatif di lokasi kerja menggunakan unit filtrasi
udara dengan filter HEPA
5. Segel lubang, pipa, saluran, atau tusukan dengan benar

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 6


6. Buat ruang serambi/anteroom dan pastikan semua personil untuk melewati
ruangan ini sehingga mereka dapat divakum menggunakan alat vakum
dengan filter HEPA sebelum meninggalkan area kerja atau mereka dapat
memakai baju kerja dari kain atau kertas yang dilepaskan setiap kali
meninggalkan area kerja
7. Semua personil yang memasuki area kerja diwajibkan untuk memakai
penutup sepatu
8. Jangan menghilangkan barier dari area kerja sampai proyek selesai dan
diperiksa oleh Pencegahan dan Pengendalian Infeksi serta dibersihkan
secara menyuluh oleh bagian Lingkungan atau Umum
9. Vakum area kerja dengan alat vakum dengan filer HEPA
10. Pel basah dengan disinfektan
11. Buang material barier dengan hati-hati untuk meminimalkan penyebaran
kotoran dan debris yang terkait dengan konstruksi
12. Tempatkan sampah konstruksi dalam wadah yang tertutup rapat sebelum
dipindahkan
13. Tutupi tempat sampah atau trolly yang dipakai untuk tramsportasi. Plester
penutupnya
14. Setelah selesai, kembalikan sistem HVAC seperti semula pada lokasi
pekerjaan

c. Tentukan tipe kegiatan pembangunan atau renovasi :

Tipe A Pemeriksaan dan kegiatan pemeliharaan umum


Termasuk namun tidak terbatas pada :
Pengangkatan plafon untuk inspeksi visual (terbatas untuk 1 ubin per 5m2)
Pengecatan (tetapi bukan pengamplasan)
Instalasi penutup dinding
Pekerjaan listrik, pekerjaan pipa saluran air yang ringan
Kegiatan apa saja yang tidak menghasilkan debu atau perlu memotong dinding
atau akses ke langit-langit selain untuk pemeriksaan visual
Tipe B Skala kecil, kegiatan jangka pendek, yang menghasilkan debu sedikit
Termasuk, tetapi tidak terbatas pada instalasi pemasangan kabel telepon dan
komputer, akses ke ruang chase, memotong dinding atau langit-langit di mana

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 7


migrasi debu dapat dikendalikan.
Tipe C Pekerjaan yang menghasilkan debu tingkat sedang hingga tinggi atau
memerlukan pembongkaran atau pemindahan/penghapusan/pembersihan
komponen bangunan tetap atau rakitan. Termasuk tetapi tidak terbatas pada :
- Pengamplasan dinding untuk pengecatan atau penutup dinding
- Pemindahan/penghapusan/pembersihan penutup lantai, plafon langit-
langit dan pekerjaan khusus
- Konstruksi dinding baru
- Pekerjaan saluran kecil atau pekerjaan listrik di atas langit-langit
- Kegiatan kabel utama
Tipe D Pembongkaran dan kontruksi proyek-proyek besar. Termasuk tetapi tidak
terbatas pada :
- Kegiatan yang membutuhkan shift kerja berturut-turut
- Memerlukan pembongkaran berat atau pemindahan/penghapusan
sistem perkabelan lengkap
- Konstruksi baru

d. Langkah ke 2.
Identifikasi risiko dari kelompok pasien (Identify the patient risk groups)
Kelompok 1 Kelompok 2 Kelompok 3 Kelompok 4
Rendah Sedang Tinggi Sangat Tinggi

Area kantor Perawatan pasien dan tidak UGD Unit onkologi


Tanpa tercakup dalam group 3 atau 4 : Radiologi Terapi radiasi
pasien/area - Loundry Recovery room Area klinis
risiko rendah - Cafetaria Ruang Chemo infusion
yang tidak - Gizi maternitas/VK Transplant
terdaftar di - Manajemen material High dependency Pharmacy
manapun - PT/OT/Speech unit admixture-ruang
- Penerimaan/pemulangan Kamar bayi bersih
- MRI Lab mikrobiologi Kamar operasi
- Obat-obatan nuklir Unit sub akut Departemen
- Echocardiography jangka panjang proses sterilisasi
- Laboratorium tidak spesifik Farmasi Kateterisasi

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 8


seperti group 3 Dialisis jantung
- Koridor umum (yang dilewati Endoskopi Kamar prosedur
pasien, suplai, dan linen) Area invasif pasien
Bronchoscopy rawat jalan
Area anesthesi
& pompa
jantung
Newborn
Intensive Care
Unit (NICU)
Semua Intensive
Care Unit

e. Langkah 3
Matriks aktifitas konstruksi
Level Risiko
Tipe A Tipe B Tipe C Tipe D
Aktifitas Konstruksi
Kelompok 1 Kelas I Kelas II Kelas II Kelas III/IV
Kelompok 2 Kelas I Kelas II Kelas II Kelas IV
Kelompok 3 Kelas I Kelas II Kelas III/IV Kelas IV
Kelompok 4 Kelas II Kelas III/IV Kelas III/IV Kelas IV

f. Langkah 4.
Pedoman Pencegahan Dari Infeksi Kontrol Berdasarkan Kelas
Selama Pembangunan Proyek Setelah Pembangunan Proyek
Kelas I
1. Melaksanakan kerja dengan 1. Bersihkan area kerja setelah
metode yang meminimalkan debu menyelesaikan tugas
dari lokasi konstruksi
2. Mengganti plafon yang dilepaskan
untuk inspeksi sesegera mungkin
3. Pembongkaran minor untuk
perombakan ulang

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 9


Kelas II :
1. Menyediakan sarana aktif untuk 1. Lap permukaan kerja dengan
mencegah debu terbang ke pembersihan/desinfektan
atmosfer 2. Wadah yang berisi limbah kontruksi
2. Basahi permukaan kerja untuk sebelum di transportasi harus
mengontrol debu saat pemotongan tertutup rapat
3. Segel pintu yang tidak terpakai 3. Pel basah dan/atau vakum dengan
dengan lakban HEPA filter, vakum sebelum
4. Tutup dan segel ventilasi udara meninggalkan area kerja
5. Seka permukaan dengan 4. Setelah selesai, mengembalikan
pembersih/disinfiktan sistem HVAC di mana pekerjaan
6. Tempatkan sampah konstruksi dilakukan
dalam wadah yang tertutup rapat
sebelum dipindahkan
7. Pel basah dan/atau vakum dengan
alat vakuum dengan filter HEPA
sebelum meninggalkan area kerja
8. Tempatkan keset di pintu masuk
dan keluar area kerja
9. Isolasi sistem HVAC pada lokasi
tempat berlangsungnya pekerjaan,
kembalikan seperti semula saat
pekerjaan selesai
Kelas III :
1. Dapatkan izin pengendalian infeksi 1. Jangan menghilangkan barier dari
sebelum konstruksi dimulai area kerja sampai proyek selesai
2. Isolasi sistem HVAC pada lokasi diperiksa oleh Komite PPIRS.
tempat berlangsungnya pekerjaan Dibersihkan oleh bagian kebersihan
untuk mencegah kontaminasi RS
sistem saluran 2. Hilangkan barier material dengan
3. Lengkapi semua barier kritis atau hati-hati untuk meminimalisasi
implementasikan metode penyebaran dari kotoran dan puing-
pengontrolan kubus sebelum puing yang terkait dengan konstruksi

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 10


konstruksi dimulai 3. Vacuum area kerja dengan HEPA
4. Pertahankan tekanan udara negatif filtered vacuum
di lokasi kerja menggunakan unit 4. Area untuk lap basah dengan
filtrasi udara dengan filter HEPA pembersih/disinfeksi/cleaner
5. Jangan menghilangkan barier dari 5. Setelah selesai, mengembalikan
area kerja sampai proyek selesai sistem HVAC
dan diperiksa oleh Pencegahan dan
Pengendalian Infeksi serta
dibersihkan secara menyeluruh
oleh bagian Lingkungan/Umum
6. Vakum area kerja dengan alat
vakum dengan filter HEPA
7. Pel basah dengan pembersih /
disinfektan
8. Buang material barier dengan hati-
hati untuk meminimalkan
penyebaran kotoran dan debris
yang terkait dengan konstruksi
9. Tempatkan sampah konstruksi
dalam wadah yang tertutup rapat,
sebelum dipindahkan
10. Tutupi tempat sampah atau trolly
yang dipakai untuk transportasi,
plester penutupnya
11. Setelah selesai, kembalikan sistem
HVAC seperti semula pada lokasi
pekerjaan
Kelas IV :
1. Dapatkan izin pengendalian infeksi 1. Jangan menghilangkan barier dari
sebelum konstruksi dimulai area area kerja sampai proyek
2. Isolasi sistem HVAC pada lokasi selesai diperiksa oleh KPPIRS.
tempat berlangsungnya pekerjaan Dibersihkan oleh bagian kebersihan
untuk mencegah kontaminasi RS

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 11


sistem saluran 2. Hilangkan barier material dengan
3. Lengkapi semua barier kritis atau hati-hati untuk meminimalisasi
implementasikan metode penyebaran dari kotoran dan puing-
pengontrolan kubus sebelum puing yang terkait dengan konstruksi
konstruksi dimulai 3. Wadah untuk limbah konstruksi harus
4. Pertahankan tekanan udara negatif ditutup rapat sebelum konstruksi
di lokasi kerja menggunakan unit 4. Wadah transportasi atau gerobak
filtrasi udara dengan filter HEPA agar ditutup rapat.
5. Segel lubang, pipa, saluran, atau 5. Vacuum area kerja dengan HEPA
tusukan dengan benar filtered vacuum
6. Buat ruang serambi/anteroom dan 6. Area di pel basah dengan
pastikan semua personil untuk pembersih/disinfeksi
melewati ruangan ini sehingga 7. Setelah selesai, mengembalikan
mereka dapat divakum sistem HVAC di mana pekerjaan
menggunakan alat vakum dengan dilakukan
filter HEPA sebelum meninggalkan
area kerja atau mereka dapat
memakai baju kerja dari kain atau
kertas yang dilepaskan setiap kali
meninggalkan area kerja
7. Semua personil yang memasuki
area kerja diwajibkan untuk
memakai penutup sepatu
8. Jangan menghilangkan barier dari
area kerja sampai proyek selesai
dan diperiksa oleh Pencegahan dan
Pengendalian Infeksi serta
dibersihkan secara menyuluh oleh
bagian Lingkungan atau Umum
9. Vakum area kerja dengan alat
vakum dengan filer HEPA
10. Pel basah dengan disinfektan

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 12


11. Buang material barier dengan hati-
hati untuk meminimalkan
penyebaran kotoran dan debris
yang terkait dengan konstruksi
12. Tempatkan sampah konstruksi
dalam wadah yang tertutup rapat
sebelum dipindahkan
13. Tutupi tempat sampah atau trolly
yang dipakai untuk tramsportasi.
Plester penutupnya
14. Setelah selesai, kembalikan sistem
HVAC seperti semula pada lokasi
pekerjaan

Selanjutnya lakukan identifikasi daerah sekitar area proyek, menilai dampak potensial
Unit below Unit above Lateral Lateral Behind Front
Risk group Risk group Risk group Risk group Risk group Risk group

g. Langkah ke 5
Identifikasi kegiatan di tempat khusus misalnya ruang perawatan, ruang farmasi/obat,
dsb.
h. Langkah ke 6
Identifikasi masalah yang berkaitan dengan ventilasi pipa ledeng, listrik dalam hal
terjadinya kemungkinan pemadaman
i. Langkah ke 7
Identifikasi langkah-langkah pencegahan, menggunakan penilaian sebelumnya, apa jenis
bariernya (misalnya bariernya dinding yang tertutup rapat) Apakah HEPA filter
diperlukan?
Selama dilakukan konstruksi maka area yang direnovasi/konstruksi seharusnya diisolasi
dari area yang dipergunakan dan merupakan area negatif terhadap daerah sekitarnya.
j. Langkah ke 8
Pertimbangkan potensial risiko dari kerusakan air. Apakah ada risiko akibat merusak ke
satuan struktur (misal : dinding, atap, plafon)

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 13


k. Langkah ke 9
Tentukan, apakah pekerjaan dapat diselesaikan selama jam pelayanan pasien atau di
luar jam pelayanan pasien.
l. Langkah ke 10
Buat rencana yang memungkinkan untuk jumlah ruang isolasi/ruang aliran udara
negative yang memadai.
m. Langkah ke 11
Buat rencana yang memungkinkan untuk jumlah minimum bak/tempat cuci tangan
tersebut
n. Langkah ke 12
Apakah PPIRS/IPCN setuju dengan jumlah minimum bak/tempat cuci tangan tersebut
o. Langkah ke 13
Apakah PPIRS/IPCN setuju dengan rencana relative terhadap utilitas ruangan bersih dan
kotor
p. Langkah ke 14
Rencanakan untuk membahas masalah pencegahan tersebut dengan tim proyek
(misalnya arus lalu lintas, rumah tangga, pembersihan puing dan kapan waktunya)

B. Proses pembuatan

Proses pembuatan Infection Control Risk Assesment (ICRA) untuk bangunan dengan format
sebagai berikut :
Izin Konstruksi Pengendalian Infeksi
No izin
Lokasi Konstruksi Tanggal Mulai Proyek
Koordinator Proyek Perkiraan Durasi
Kontraktor Kerja Tanggal Izin Kadaluarsa
Supervisor Telepon
Tipe Aktivitas Konstruksi Kelompok Kelompok Risiko
Pengendalian Infeksi
Tipe A : Kelompok 1 : Risiko rendah
Inspeksi aktifitas non invasif
Tipe B : Kelompok 2 : Risiko sedang

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 14


Skala kecil, durasi singkat, tingkat
sedang sampai tinggi
Tipe C : Kelompok 3 : Risiko tinggi
Aktifitas menghasilkan debu tingkat
sedang sampai tinggi, memerlukan
lebih dari 1 shift kerja untuk
penyelesaian
Tipe D : Kelompok 4 : Risiko paling
Durasi lama dan aktifitas konstruksi tinggi
membutuhkan shift kerja yang
berurutan
Kelas I Kelas I
4. Melaksanakan kerja dengan metode yang meminimalkan debu dari lokasi
konstruksi
5. Mengganti plafon yang dilepaskan untuk inspeksi sesegera mungkin
6. Pembongkaran minor untuk perombakan ulang
Kelas II Kelas II :
10. Menyediakan sarana aktif untuk mencegah debu terbang ke atmosfer
11. Basahi permukaan kerja untuk mengontrol debu saat pemotongan
12. Segel pintu yang tidak terpakai dengan lakban
13. Tutup dan segel ventilasi udara
14. Seka permukaan dengan pembersih/disinfiktan
15. Tempatkan sampah konstruksi dalam wadah yang tertutup rapat sebelum
dipindahkan
16. Pel basah dan/atau vakum dengan alat vakuum dengan filter HEPA sebelum
meninggalkan area kerja
17. Tempatkan keset di pintu masuk dan keluar area kerja
18. Isolasi sistem HVAC pada lokasi tempat berlangsungnya pekerjaan,
kembalikan seperti semula saat pekerjaan selesai
Kelas III Kelas III :
12. Dapatkan izin pengendalian infeksi sebelum konstruksi dimulai
13. Isolasi sistem HVAC pada lokasi tempat berlangsungnya pekerjaan untuk
mencegah kontaminasi sistem saluran

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 15


14. Lengkapi semua barier kritis atau implementasikan metode pengontrolan
kubus sebelum konstruksi dimulai
15. Pertahankan tekanan udara negatif di lokasi kerja menggunakan unit filtrasi
udara dengan filter HEPA
16. Jangan menghilangkan barier dari area kerja sampai proyek selesai dan
diperiksa oleh Pencegahan dan Pengendalian Infeksi serta dibersihkan
secara menyeluruh oleh bagian Lingkungan/Umum
17. Vakum area kerja dengan alat vakum dengan filter HEPA
18. Pel basah dengan pembersih/disinfektan
19. Buang material barier dengan hati-hati untuk meminimalkan penyebaran
kotoran dan debris yang terkait dengan konstruksi
20. Tempatkan sampah konstruksi dalam wadah yang tertutup rapat, sebelum
dipindahkan
21. Tutupi tempat sampah atau trolly yang dipakai untuk transportasi, plester
penutupnya
22. Setelah selesai, kembalikan sistem HVAC seperti semula pada lokasi
pekerjaan
Kelas IV Kelas IV :
15. Dapatkan izin pengendalian infeksi sebelum konstruksi dimulai
16. Isolasi sistem HVAC pada lokasi tempat berlangsungnya pekerjaan untuk
mencegah kontaminasi sistem saluran
17. Lengkapi semua barier kritis atau implementasikan metode pengontrolan
kubus sebelum konstruksi dimulai
18. Pertahankan tekanan udara negatif di lokasi kerja menggunakan unit filtrasi
udara dengan filter HEPA
19. Segel lubang, pipa, saluran, atau tusukan dengan benar
20. Buat ruang serambi/anteroom dan pastikan semua personil untuk melewati
ruangan ini sehingga mereka dapat divakum menggunakan alat vakum
dengan filter HEPA sebelum meninggalkan area kerja atau mereka dapat
memakai baju kerja dari kain atau kertas yang dilepaskan setiap kali
meninggalkan area kerja
21. Semua personil yang memasuki area kerja diwajibkan untuk memakai

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 16


penutup sepatu
22. Jangan menghilangkan barier dari area kerja sampai proyek selesai dan
diperiksa oleh Pencegahan dan Pengendalian Infeksi serta dibersihkan
secara menyuluh oleh bagian Lingkungan atau Umum
23. Vakum area kerja dengan alat vakum dengan filer HEPA
24. Pel basah dengan disinfektan
25. Buang material barier dengan hati-hati untuk meminimalkan penyebaran
kotoran dan debris yang terkait dengan konstruksi
26. Tempatkan sampah konstruksi dalam wadah yang tertutup rapat sebelum
dipindahkan
27. Tutupi tempat sampah atau trolly yang dipakai untuk tramsportasi. Plester
penutupnya
28. Setelah selesai, kembalikan sistem HVAC seperti semula pada lokasi
pekerjaan
Persyaratan Tambahan :

Tanggal Tanggal
Paraf Paraf
Pengecaualian/tambahan terhadap izin
ini tercantum pada memorandum yang
dilampirkan
Izin diminta oleh Izin disahkan oleh
Tanggal Tanggal

Selanjutnya untuk ruangan/unit yang terkena dampak pembangunan membuat ICRA untuk
pencegahan infeksi dengan langkah-langkah sesuai pedoman ICRA untuk pencegahan infeksi.

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 17


BAB IV
DOKUMENTASI

Dokumentasi dilakukan pada saat ada pembangunan atau renovasi gedung. Kegiatan
monitoring tetap dilakukan oleh petugas PPI atau IPCN. Selanjutnya dilakukan evaluasi dan
dilaporkan kepada Diektur.

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 18


BAB V
PENUTUP

Demikian panduan Infection Control Risk Assesment (ICRA) bangunan sebagai acuan
dalam meminimalisasi risiko infeksi RS di Rumah Sakit Umum Aisyiyah Ponorogo.

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 19


DAFTAR PUSTAKA

Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Infeksi di Rumah Sakit dan Pelayanan Kesehatan
Lainnya, Kemenkes RI, Jakarta, 2011

Panduan Pencegahan Infeksi untuk Fasilitas Pelayanan Kesehatan dengan Sumber Daya Terbatas,
2004

Standart Akreditasi Rumah Sakit, Kementerian Kesehatan RI

Fasilities Guideline Institute, 2010

Guideline for design and contruction for Health Care Fasilities

Fairview University Medical Center Minneapolis MN Forms modified / updated; provided courtesy of
Bartley, ECSI Inc.
Beverly Hills MI 2002. Jbartley@ameritech.net updated, 2009

V Kennedy, B Barnard, ST Luke Epicopal Hospital, Houston Tx: C Fine CA

Kepmenkes 875/Menkes/SK/VIII/2001 tentang Penyusunan Upaya Pengelolaan Lingkungan dan


Upaya Pemantauan Lingkungan.

Kepmenkes 876/Menkes/SK/VIII/2001 tentang Pedoman Tehnis Analisis Dampak Kesehatan


Lingkungan

Panduan ICRA Bangunan untuk PPI di RSU Aisyiyah Ponorogo 20

Anda mungkin juga menyukai