Anda di halaman 1dari 58
PEDOMAN BANTUAN PENDIDIKAN MENENGAH UNIVERSAL (BPMU) PROVINSI JAWA BARAT Lampiran Keputusan Kepala Dinas Pendidikan
PEDOMAN
BANTUAN PENDIDIKAN MENENGAH UNIVERSAL (BPMU)
PROVINSI JAWA BARAT
Lampiran Keputusan Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat Nomor 978.3/12019-BPMU Tanggal 8 April 2017
PEMERINTAH DAERAH PROVINSI JAWA BARAT
DINAS PENDIDIKAN
TAHUN 2017
1

PENGANTAR

Dalam rangka mencapai visi pembangunan Jawa Barat tahun 2013-2018, misi pertama yang telah dirumuskan adalah Membangun Masyarakat Yang Berkualitas dan Berdaya Saing. Salah satu kebijakan strategis yang ditempuh dalam rangka mewujudkan misi tersebut adalah dengan Peningkatan kualitas dan daya saing masyarakat Jawa Barat melalui pendidikan yang unggul, terjangkau, merata dan terbuka. Salah satu program pembangunan pendidikan di Jawa Barat yang telah dirancang yaitu melalui peningkatan dan perluasan sarana dan kapasitas pendidikan dasar dan menengah yang disertai dengan program alokasi anggaran pendidikan 20% dari APBD yang lebih efektif menuju penyelenggaraan program pendidikan gratis pada semuan jenjang SD/MI, SMP/MTs, dan SMA/MA dan SMK, dengan tetap melanjutkan paradigma penyelenggaran pembangunan pendidikan di Jawa dengan lebih melibatkan peran dan partisipasi masyarakat, dan Daerah (Kabupaten/Kota). Untuk mendukung program dan kegiatan tersebut maka Pemerintah Provinsi Jawa Barat menyelenggarakan pemberian biaya kepada Sekolah-sekolah, dengan mengacu pada ketentuan Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 32 Tahun 2011 (berikut perubahannya) tentang Pedoman Pemberian Hibah dan Bantuan Sosial Yang bersumber Dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah. Pada jenjang Pendidikan menengah, pemberian dana kepada sekolah-sekolah dilakukan melalui Kegiatan Pemberian Bantuan Pendidikan Menengah Universal (BPMU) Provinsi, sebagai pendamping BOS Pusat, guna membantu sekolah-sekolah memenuhi biaya operasional sekolah. Dengan memperhatian prinsip-prinsip penyelenggaraan pemerintahan daerah sesuai Undang- undang Nomor 23 Tahun 2014, dan tetap memperhatikan azas-azas tertib admistrasi, efektif, efisien, transparan dan akuntabel, kepatutan dan saling percaya (mutual trust) maka perlu disusun sebuah “Pedoman Bantuan Pendidikan Menengah Universal (BPMU) Provinsi Jawa Barat Tahun 2017”. Pedoman Bantuan Pendidikan Menengah Universal (BPMU) Jenjang Pendidikan Menengah Provinsi Jawa Barat Tahun 2017 ini disusun untuk menjadi acuan semua pihak yang terkait dalam rangka perencanaan/penganggaran, pelaksanaan dan penatausahaan, monitoring dan eveluasi, serta pelaporan dan pertanggungjawaban. Ucapan terima kasih disampaikan kepada semua pihak yang telah merancang dan menyelesaikan penyusunan pedoman ini. Semoga dapat memberikan manfaat bagi semua pihak.

ini. Semoga dapat memberikan manfaat bagi semua pihak. Bandung, 8 April 2017 Kepala Dinas Pendidikan Provinsi

Bandung, 8 April 2017 Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat,

Dr. Ir. H. AHMAD HADADI, M.Si. Pembina Utama Madya NIP. 19611231 198703 1 042

DAFTAR ISI

Pengantar

i

Daftar Isi

ii

Deskripsi Program

v

BAB I PENDAHULUAN

1

A. Latar Belakang

1

B. Dasar Hukum

3

C. Pengertian

5

D. Tujuan

5

E. Sasaran Program dan Besar Bantuan

6

F. Waktu Penyaluran Dana

6

G. Kriteria Penerima

6

H. Persyaratan Penerima

6

I. Penolakan Dana Bantuan BPMU

7

BAB II PROGRAM BANTUAN PENDIDIKAN MENENGAH UNIVERSAL (BPMU) SMA/MA/SMK PROVINSI JAWA BARAT DALAM PENDANAAN PENDIDIKAN

8

A. Peranan Program BPMU Provinsi Untuk SMK/SMA/MA Dalam Pelaksanaan Program Pendidikan Menengah Universal (PMU)

8

B. Program BPMU SMK/SMA/MA Dan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS)

8

C. Skenario Pendanaan Pendidikan Menengah

8

BAB III IMPLEMENTASI PROGRAM BANTUAN PENDIDIKAN MENENGAH UNIVERSAL (BPMU) SMK/SMA/MA PROVINSI JAWA BARAT

9

A. Peruntukan Dana BPMU SMK/SMA/MA Untuk SMA/SMK negeri

9

B. Peruntukan Dana BPMU SMK/SMA Swasta dan MA Negeri dan Swasta

10

C. Peruntukan Dana BPMU Bagi SMA/SMK Penyelenggara Pembelajaran Jarak Jauh dan Sekolah Terbuka

12

D. Kebijakan BPMU SMK/SMA/MA Provinsi Terhadap Siswa

13

E. Program BPMU SMK/SMA/MA Dan Konsep Pembiayaan Partisipatif

14

BAB IV ORGANISASI PELAKSANA

15

A. Tim Pengarah

15

B. Tim Pengelola BPMU Provinsi

15

C. Tim Pengelola BPMU pada BP3 Wilayah

16

D. Tingkat Sekolah/Madrasah/Ponpes

16

BAB V MEKANISME PELAKSANAAN

18

A. Mekanisme Pendataan dan Penyaluran BPMU untuk SMK dan SMA Negeri

18

B. Mekanisme Pendataan, Usulan, Pencairan dan Monev Hibah BPMU untuk SMK-SMA Swasta dan MA Negeri dan Swasta

20

C. Prinsip Pengelolaan

22

D. Pengambilan Dana BPMU Provinsi

23

BAB VI MONITORING DAN SUPERVISI

24

A. Monitoring oleh Tim Manajemen BPMU Provinsi

24

B. Monitoring oleh BP3 Wilayah

24

BAB VII PELAPORAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN KEUANGAN

25

A. PELAPORAN

25

1. Pengelolaan Pelaporan di Tingkat SMK/SMA Negeri

25

2. Pengelolaan Pelaporan di Tingkat SMK/SMA Swasta dan MA Negeri dan Swasta

25

3. Pelaporan oleh Tim Manajamen BPMU Provinsi

27

B. PERPAJAKAN

28

BAB VIII PENGAWASAN DAN SANKSI

29

A. Pengawasan

29

B. Sanksi

29

BAB IX PENUTUP

30

Lampiran :

Format Usulan Pencairan BPMU

31

Format Penggunaan Dana BPMU

44

Format Pelaporan BPMU

49

DESKRIPSI PROGRAM :

1. Nama Program Bantuan Pendidikan Menengah Universal (BPMU) Provinsi Jawa Barat

2. Pengertian

a. BPMU SMK/SMA/MA Provinsi adalah program Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat berupa pemberian dana kepada SMK/SMA/MA baik Negeri maupun Swasta dimana besarnya dana bantuan yang diterima sekolah dihitung berdasarkan jumlah siswa masing-masing sekolah dikalikan satuan biaya (unit cost) bantuan;

b. Dana BPMU SMK/SMA/MA Provinsi Jawa Barat adalah bantuan dana untuk membantu sekolah menengah atas/madrasah aliyah/sekolah menengah kejuruan dalam membantu memenuhi biaya operasional sekolah;

c. Dana BPMU SMK/SMA/MA Provinsi Jawa Barat merupakan Bantuan Keuangan untuk SMK-SMA Negeri dan Hibah untuk SMK-SMA Swasta dan MA Negeri dan Swasta yang disalurkan dalam rangka menunjang pencapaian sasaran program dan kegiatan Pemerintah

Daerah di bidang pendidikan sesuai dengan kebutuhan dasar minimal melalui kegiatan penyediaan aksesibilitas dan penguatan kelembagaan sekolah.

3. Tujuan

a. Tujuan Umum :

Tujuan umum BPMU SMK/SMA/MA Provinsi Di Jawa Barat adalah mewujudkan layanan pendidikan SMK/SMA/MA di Jawa Barat yang bermutu, terjangkau, dan terbuka bagi semua, dalam mewujudkan Pendidikan Menengah Universal (PMU).

b. Tujuan Khusus Tujuan khusus BPMU SMK/SMA/MA Provinsi di Jawa Barat adalah :

1) Membantu biaya operasional sekolah; 2) Mengurangi angka putus sekolah siswa SMK/SMA/MA; 3) Meningkatkan Angka Partisipasi Kasar (APK) siswa SMK/SMA/MA; 4) Mewujudkan keberpihakan pemerintah bagi siswa SMK/SMA/MA dengan cara meringankan biaya sekolah; 5) Memberikan kesempatan bagi siswa SMK/SMA/MA untuk mendapatkan layanan pendidikan yang terjangkau dan bermutu; 6) Membantu pelaksanaan program pendidikan Karakter, Pendidikan Kebangsaan dan Bela Negara, Pembinaan Kewirausahaan, Pembinaan penaggulangan HIV/Narkoba dan Pembinaan penanggulangan kenakalan remaja/kriminalitas di sekolah menengah.

4. Sasaran dan Nilai Bantuan Sasaran program adalah SMK/SMA/MA Negeri dan Swasta di seluruh Provinsi Jawa Barat. Besar bantuan per sekolah/madrasah diperhitungkan dari jumlah siswa, satuan biaya adalah besaran satuan biaya per siswa per tahun. Bantuan yang diterima sekolah/madrasah dihitung berdasarkan jumlah siswa per sekolah/madrasah dikalikan satuan biaya BPMU SMK/SMA/MA dengan proporsi Rp 500.000,- sampai dengan 700.000,- per siswa per tahun.

5.

Pemanfaatan Dana

a. Untuk SMA-SMK Negeri digunakan sebagai pendamping BOS Pusat sesuai dengan peruntukan yang ditentukan pada Dokumen Pelaksananaan Anggaran;

b. Untuk SMK-SMA Swasta dan MA Negeri dan Swasta digunakan untuk :

1) Honorarium Guru Honorer; 2) Honorarium Tenaga Kependidikan Honorer.

c. Untuk SMK-SMA penyelenggara Pemblajaran Jarak Jauh dan Sekolah Terbuka digunakan untuk :

1) Honorarium Tutor; 2) Honorarium Tenaga Kependidikan.

6. Persyaratan Penerima

a. Telah mengisi data pokok pendidikan menengah (dapodikdasmen);

b. Mengajukan Usulan Penerima BPMU;

c. Menyerahkan kelengakapan administrasi berupa:

1) Akta Notaris mengenai pendirian lembaga atau dokumen lain yang dipersamakan;

2) Surat Pernyataan Tanggungjawab; 3) NPWP; 4) Surat Keterangan Domisili Lembaga dari Desa/Kelurahan setempat;

5) Izin operasional/tanda daftar lembaga dari instansi yang berwenang;

6)

7) Salinan/fotocopy Kartu Tanda Penduduk yang masih berlaku atas nama ketua dan sekretaris atau sebutan lain; dan

Bukti kontrak sewa gedung/bangunan, bagi lembaga yang kantornya menyewa;

7. Penyaluran Dana Pada Tahun Anggaran 2017, sesuai dengan alokasi anggaran pada APBD, BPMU

SMK/SMA/MA akan disalurkan masing-masing 1 (satu) kali. yaitu :

a. Berdasarkan APBD Murni, disalurkan untuk satuan pendidikan penerima BPMU yang sudah tercantum pada Penjabaran APBD Tahun Anggaran 2017, akan disalurkan sekitar bulan Mei- Juni setelah sekolah menyampaikan dokumen usulan pencairan.

b. Berdasarkan APBD Perubahan, disalurkan untuk satuan pendidikan penerima BPMU yang sudah tercantum pada Penjabaran APBD Perubahan Tahun Anggaran 2017, akan disalurkan sekitar bulan Oktober-Nove,ber setelah sekolah menyampaikan dokumen usulan pencairan.

8. Layanan Informasi Tim Pengelola BPMU SMK/SMA/MA

Bidang Pendidikan Menengah Kejuruan dan Bidang Pendidikan Menengah Umum Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat

Jl. Dr. Rajiman No. 6 Bandung

Telp. : (022) 4264813 Fax. : (022) 4264881 Wisselbord : (022) 4264944, 4264957, 4264973 WEB : bpmujabar.info Email : bosdikmenjabar@gmail.com

A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN

Undang-undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional memberikan arahan bahwa penyelenggaraan pendidikan menggunakan 3 (tiga) strategi pembangunan sebagai pilar, yaitu : (1) Investasi Akses, (2) Peningkatan Mutu, Relevansi dann Daya Saing, (3) Tata Kelola, Akuntabilitas dan Pencitraan Publik. Penyelanggaraan Pembangunan Sistem Pendidikan Nasional tersebut dilaksanakan pada setiap jalur, jenjang dan satuan pendidikan, melalui berbagai program dan kegiatan pembangunan pendidikan. Demikian halnya Visi Pendidikan Nasional yang dicanangkan oleh pemerintah sebagai program nasional mempunyai visi, agar tercapai sistem pendidikan yang bagus dan kuat agar bisa memberdayakan sumber daya manusianya atau seluruh warga negara Indonesia menjadi manusia yang unggul, berkualitas sehingga diharapkan mampu menyikapi/menjawab semua tantangan zaman. Sedangkan untuk misinya adalah, mengupayakan pemerataan pendidikan yang mempunyai mutu tinggi kepada seluruh lapisan masyarakat baik yang di perkotaan hingga yang di pelosok sekalipun. Sejalan pula dengan Undang-undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, dimana pengelolaan jenjang SMA dan SMK sudah menjadi kewenangan penuh Pemerintah Daerah Provinsi. Maka Pemerintah Daerah Provinsi mempunyai kewajiban untuk menyelenggarakan dan mengelola SMA dan SMK sesuai amanat undang-undang tersebut. Dan Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat sduah melaksanakan kewajiban tersebut yang tercantum dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Provinsi Jawa Barat yang menjelaskan visi jangka panjang pembangunan Jawa Barat 2005-2025 yakni : “Dengan Iman dan Taqwa Provinsi Jawa Barat Termaju di Indonesia“. Secara bertahap menuju pencapaian visi tersebut telah ditempuh rangkaian tahapan pembangunan Provinsi Jawa Barat, yakni Tahap I, Periode 2005-2008 yang disebut Tahapan Penataan dan Persiapan Pranata Pendukung Melalui Kualitas SDM; Tahap II, Periode 2008-2013 yang disebut Tahapan Penyiapan Kemandirian Masyarakat Jawa Barat dan pada saat ini telah memasuki Tahap III, Periode 2013-2018 yang disebut Tahapan Memantapkan Pembangunan Secara Menyeluruh. Pada Tahap III periode 2013-2018 telah dirumuskan Visi Pembangunan Jawa Barat Tahun 2013-2018 yaitu “Jawa Barat Maju dan Sejahtera Untuk Semua”. Dalam rangka mencapai visi pembangunan Jawa Barat tersebut, maka misi pertama yang telah dirumuskan adalah Membangun Masyarakat Yang Berkualitas dan Berdaya Saing. Kebijakan strategis yang ditempuh dalam rangka mewujudkan misi pertama tersebut antara lain : 1) Peningkatan kualitas dan daya saing masyarakat Jawa Barat melalui pendidikan yang unggul, terjangkau, merata dan terbuka; 2) Pelayanan kesehatan bagi semua dan revitalisasi infrastruktur kesehatan; 3) Peningkatan kemandirian masyarakat melalui pemenuhan dan perlindungan terhadap kebutuhan dasar dan hak dasar manusia; dan 4) Pengokohan ketahanan keluarga sebagai basis ketahanan sosial. Berdasarkan kebijakan strategi Peningkatan kualitas dan daya saing masyarakat Jawa Barat melalui pendidikan yang unggul, terjangkau, merata dan terbuka maka salah satu program pembangunan pendidikan di Jawa Barat yang telah dirancang di antaranya adalah : Peningkatan dan perluasan sarana dan kapasitas pendidikan dasar, menengah dan tinggi yang disertai dengan program alokasi anggaran pendidikan 20% dari APBD yang lebih efektif, program peningkatan kesejahteraan guru dan didukung program pendidikan gratis pada jenjang SD, SMP dan SMK/SMA/MA. Di samping itu harus diteruskan paradigma penyelenggaran pembangunan pendidikan di Jawa Barat yang telah dilaksanakan selama ini dengan dengan lebih melibatkan peran dan partisipasi masyarakat, dan Daerah (Kabupaten/Kota). Dalam rangka penyelenggaraan satuan pendidikan, maka setiap satuan pendidikan di Daerah, diharuskan memenuhi kebutuhan minimun terhadap 8 (delapan) komponen standar nasional

pendidikan sebagaimana diatur dalam PP No. 32 Tahun 2013, yang mencakup : (1) standar isi, (2) standar proses, (3) standar kompetensi lulusan, (4) standar tenaga pendidikan dan kependidikan, (5) standar sarana dan prasarana, (6) standar pengelolaan, (7) standar pembiayaan, dan (8) standar penilaian pendidikan. Karena itulah, maka Provinsi Jawa Barat dalam rangka penyelenggaraan satuan pendidikan yang bermutu maka secara bertahap diupayakan melakukan pemenuhan 8 standar pendidikan tersebut pada semua jenjang satuan pendidikan. Dalam hal pemenuhan Standar Pembiayaan dan dalam rangka Pencapaian Program Pendidikan Menengah Universal (PMU), Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, mulai tahun 2013 telah meluncurkan Program Bantuan Operasional Sekolah Menengah di seluruh Indonesia. Program Bantuan Operasional Sekolah (BOS) ini adalah program utama dari perwujudan program PMU, dengan maksud memberikan bantuan kepada sekolah/ madrasah untuk memenuhi biaya operasional sekolah/madrasah dalam rangka memberikan layanan pendidikan yang terjangkau dan bermutu. Untuk mendukung program BOS Pusat pada sekolah menengah tersebut, maka Pemerintah Provinsi Jawa Barat pada tahun anggaran 2014 menyelenggarakan pemberian Bantuan Operasional Sekolah (BOS) Provinsi untuk jenjang pendidikan menengah, pada Tahun 2015, 2016 dan tahun anggaran 2017 dilanjutkan dengan pemberian Bantuan Pendidikan Menengah Universal (BPMU) kepada Sekolah-sekolah, dengan mengacu pada ketentuan Undang-Undang Nomo 20 tahun 2003, Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 32 Tahun 2011 yang telah diubah menjadi Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 39 Tahun 2011 tentang Pedoman Pemberian Hibah dan Bantuan Sosial Yang bersumber Dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, PP No. 48 Tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan, serta Peraturan Gubernur Nomor 34 Tahun 2016 Tentang Tata Cara Penganggaran, Pelaksanaan, Penatausahaan, Pertanggungjawaban, Pelaporan Serta Monitoring Dan Evaluasi Belanja Hibah Dan Belanja Bantuan Sosial Yang Bersumber Dari Anggaran Pendapatan Dan Belanja Daerah Provinsi Jawa Barat. Secara khusus pemberian BPMU kepada jenjang SMK/SMA/MA, dilakukan guna membantu sekolah-sekolah/madrasah dalam memenuhi biaya operasional sekolah. Dalam rangka membangun koordinasi dan sinergitas pelaksanaan Kegiatan Pemberian BPMU kepada SMK/SMA/MA di Provinsi Jawa Barat Tahun 2017, baik dengan Pemerintah, Pemerintan Daerah Provinsi Jawa Barat, dan sekolah penerima bantuan, dengan tetap memperhatian prinsip- prinsip penyelenggaraan otonomi daerah, dan tetap memperhatikan azas-azas tertib admistrasi, efektif, efisien, transparan dan akuntabel, kepatutan dan saling percaya (mutual trust) maka Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat menyusun “Pedoman Bantuan Pendidikan Menengah Universal (BPMU) SMK/SMA/MA Provinsi Jawa Barat Tahun 2017”.

B. Dasar Hukum

1. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4286);

2. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1950 tentang Pembentukan Provinsi Jawa Barat Berita Negara tanggal 4 Juli 1950);

3. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggungjawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 66, Tambahan Lembaran Negara Nomor 1400);

4. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4355);

5. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Lembaran Negara Tahun 2003 Nomor 78, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4301);

6. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara Yang Bersih dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 75, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3851);

7.

Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4438);

8. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2017 tentang Pemerintahan Daerah;

9. Peraturan Pemerintah No. 3 Tahun 2007 tentang Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah Kepada Pemerintah, Laporan Keterangan Pertanggungjawaban Pemerintah Daerah Kepada Masyarakat (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 19, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4693);

10. Peraturan Pemerintah No. 32 Tahun 2013 tentang Standar Nasional Pendidikan (SNP);

11. Peraturan Pemerintah No. 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737);

12. Peraturan Pemerintah No. 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 89, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4741);

13. Peraturan Pemerintah No. 48 Tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan, (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 91, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4864);

14. Peraturan Pemerintah No. 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 140, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4578);

15. Peraturan Pemerintah No. 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 165, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4593);

16. Peraturan Pemerintah No. 8 Tahun 2006 tentang Laporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 25, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4614);

17. Peraturan Presiden No. 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah sebagaimana telah beberapa kali diubah yang terakhir dengan Peraturan Presiden No. 70 Tahun

2012;

18. Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 21 Tahun 2011 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 13 Tahun 2006 Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah;

19. Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 32 Tahun 2011 tentang Pedoman Pemberian Hibah Dan Bantuan Sosial Yang Bersumber Dari Anggaran Pendapatan Dan Belanja Daerah sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri No.39 Tahun 2012 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 32 Tahun 2011 Pedoman Pemberian Hibah Dan Batuan Sosial Yang Bersumber Dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah;

20. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 69 Tahun 2009 Tentang Standar Biaya Operasi Nonpersonalia Tahun 2009 Untuk Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah (SD/MI), Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Tsanawiyah (SMP/MTs), Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah (SMA/MA), Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), Sekolah Dasar Luar Biasa (SDLB), Sekolah Menengah Pertama Luar Biasa (SPLB), dan Sekolah Menengah Atas Luar Biasa (SMALB);

21. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 119 Tahun 2014 Tentang Penyelenggaraan Pendidikan Jarak Jauh Pada Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah;

22. Keputusan Menteri Pendidikan Nasional No. 044/U/2002 tentang Dewan Pendidikan dan Komite Sekolah.

23. Keputusan Menteri Pendidikan Nasional No. 060/U/2002 tentang Pedoman Pendirian Sekolah,

24. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat No. 1 Tahun 2009 tentang Pokok-pokok Keuangan Daerah (Lembaran Daerah Tahun 2008 Nomor 11 Seri E, Tambahan Lembaran Daerah Nomor 47);

25.

Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat No. 12 Tahun 2008 tentang Pokok-pokok Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Daerah Tahun 2008 Nomor 11 Seri E, Tambahan Lembaran Daerah Nomor 48);

26. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat No. 7 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Pendidikan (Lembaran Daerah Tahun 2008 Nomor 6 Seri E, Tambahan Lembaran Daerah Nomor 43);

27. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat No. 9 Tahun 2008 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2005-2025 (Lembaran Daerah Tahun 2008 Nomor 8 Seri E, Tambahan Lembaran Daerah Nomor 45);

28. Peraturan Gubernur Jawa Barat No. 108 Tahun 2009 tentang Sistem dan Prosedur Pengelolaan Keuangan Daerah Provinsi Jawa Barat (Berita Daerah Tahun 2009 Nomor 181 Seri E);

29. Peraturan Gubernur Nomor 34 Tahun 2016 Tentang Tata Cara Penganggaran, Pelaksanaan, Penatausahaan, Pertanggungjawaban, Pelaporan Serta Monitoring Dan Evaluasi Belanja Hibah Dan Belanja Bantuan Sosial Yang Bersumber Dari Anggaran Pendapatan Dan Belanja Daerah Provinsi Jawa Barat;

30. Peraturan Gubernur Jawa Barat Nomor : 16 Tahun 2017 Tentang Pedoman Penerimaan Peserta Didik Baru Pada Sekolah Menengah Atas/ Sekolah Menengah Kejuruan Dan Sekolah Menengah Atas Luar Biasa/ Sederajat Tahun Pelajaran 2017/2018

31. Keuputusan Gubernur Nomor 978/Kep.297.Disdik/2017 tanggal 3 April 2017 tentang Bantuan Pendidikan Menengah Universal Tahun Anggaran 2017.

C. Pengertian

1. Bantuan Pendidikan Menengah Universal (BPMU) SMK/SMA/MA Provinsi Jawa Barat adalah program Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat berupa pemberian dana kepada SMK/SMA/MA sebagai pendamping BOS Pusat yang diberikan kepada sekolah/madrasah Negeri maupun Swasta dimana besarnya dana bantuan yang diterima sekolah/madrasah dihitung berdasarkan jumlah siswa masing-masing sekolah/madrasah dikalikan satuan biaya (unit cost) bantuan;

2. Dana BPMU SMK/SMA/MA Provinsi Jawa Barat adalah bantuan dana untuk membantu Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah/Sekolah Menengah Kejuruan dalam membantu memenuhi biaya operasional sekolah;

3. Dana BPMU SMK/SMA/MA Provinsi Jawa Barat merupakan dana bantuan yang disalurkan kepada sekolah/madrasah sebagai satuan pendidikan dalam menunjang pencapaian sasaran program dan kegiatan Pemerintah Daerah di bidang pendidikan sesuai dengan kebutuhan dasar minimal melalui kegiatan penyediaan aksesibilitas dan penguatan kelembagaan sekolah.

D. Tujuan

1. Tujuan Umum :

Tujuan umum BPMU SMK/SMA/MA Provinsi Di Jawa Barat adalah mewujudkan layanan pendidikan SMK/SMA/MA di Jawa Barat yang bermutu, terjangkau, dan terbuka bagi semua, dalam mewujudkan Pendidikan Menengah Universal (PMU).

2. Tujuan Khusus Tujuan khusus BPMU SMK/SMA/MA Provinsi di Jawa Barat adalah :

a. Membantu biaya operasional sekolah;

b. Mengurangi angka putus sekolah siswa SMK/SMA/MA;

c. Meningkatkan Angka Partisipasi Kasar (APK) siswa SMK/SMA/MA;

d. Mewujudkan keberpihakan pemerintah bagi siswa SMK/SMA/MA dengan cara meringankan biaya sekolah;

e. Memberikan kesempatan bagi siswa SMK/SMA/MA untuk mendapatkan layanan pendidikan yang terjangkau dan bermutu;

f. Membantu pelaksanaan program pendidikan Karakter, Pendidikan Kebangsaan dan Bela Negara, Pembinaan Kewirausahaan, Pembinaan penaggulangan HIV/Narkoba dan Pembinaan penanggulangan kenakalan remaja/kriminalitas di sekolah menengah.

E. Sasaran Program dan Besar Bantuan

Sasaran program adalah SMK/SMA/MA Negeri dan Swasta di seluruh Provinsi Jawa Barat. Besar bantuan per sekolah/madrasah diperhitungkan dari jumlah siswa, satuan biaya adalah besaran satuan biaya per siswa per tahun. Bantuan yang diterima sekolah/madrasah dihitung berdasarkan jumlah siswa per sekolah/madrasah dikalikan satuan biaya BPMU SMK/SMA/MA dengan proporsi Rp 500.000,- sampai dengan 700.000,- per siswa per tahun.

F. Waktu Penyaluran Dana

Pada Tahun Anggaran 2017, sesuai dengan alokasi anggaran pada APBD, BPMU SMK/SMA/MA akan disalurkan masing-masing 1 (satu) kali. yaitu :

1. Berdasarkan APBD Murni, disalurkan untuk satuan pendidikan penerima BPMU yang sudah tercantum pada Penjabaran APBD Tahun Anggaran 2017, akan disalurkan sekitar bulan Mei- Juni setelah sekolah menyampaikan dokumen usulan pencairan.

2. Berdasarkan APBD Perubahan, disalurkan untuk satuan pendidikan penerima BPMU yang sudah tercantum pada Penjabaran APBD Perubahan Tahun Anggaran 2017, akan disalurkan sekitar bulan Oktober-Nove,ber setelah sekolah menyampaikan dokumen usulan pencairan.

G. Kriteria Penerima

1. Seluruh SMK/SMA/MA Negeri dan Swasta di seluruh Provinsi Jawa Barat yang telah memiliki ijin operasional, ijin pendirian atau Surat Keterangan Operasional Sekolah/Madrasah dari Lembaga berwenang dan sudah tercantum pada Dapodikdasmen bagi SMA dan SMK serta sudah tercantum pada data Emis bagi MA;

2. Sebagai wujud keberpihakan terhadap siswa miskin atas pengalokasian dana BPMU SMK/SMA/MA, sekolah/madrasah diwajibkan untuk membebaskan biaya dan/atau membantu siswa miskin serta mengurangi beban biaya siswa dari keluarga mampu dari kewajiban membayar iuran untuk biaya sekolah/madrasah;

3. Mengikuti Pedoman BPMU SMA/SMA/SMK Tahun 2017;

H. Persyaratan Penerima

1. Menyerahkan kelengakapan administrasi untuk usulan calon penerima berupa:

a. Surat permohonan calon penerima BPMU ;

b. Fakta Integritas/Surat Pertanggungjawaban;

c. Profile Sekolah/Madrasah;

d. Fotocopy KTP atas nama Ketua/Pimpinan organisasi;

e. Fotocopy Rekening Bank;

f. Fotocopy Surat Keterangan Domisili;

g. Fotocopy Ijin Operasional;

h. Fotocopy Surat Pengesahan Lembaga/Yayasan;

i. Daftar Siswa.

2. Telah mengisi data usulan calon penerima BPMU secara online pada web bpmujabar.info pada bulan Oktober-November 2016 yang akan dipergunakan sebagai data calon penerima BPMU pada APBD Tahun 2017, serta mengisi data secara online pada web bpmujabar.info pada bulan Oktober-November 2017 yang akan dipergunakan sebagai data calon penerima BPMU pada APBD Tahun 2018. Data jumlah siswa yang diusulkan oleh sekolah/madrasah harus sesuai dengan data pada Dapodik

per tanggal mengusulkan, dan Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat berhak menyesuaikan jumlah siswa pada data usulan tersebut terhadap jumlah siswa per sekolah sesuai dengan data pada Dapodik;

3. Menyerahkan dokumen usulan pencairan yang akan diberitahukan kemudian melalui Surat dari Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat.

I. Penolakan Dana Bantuan BPMU.

Apabila SMK/SMA/MA menolak menerima BPMU Provinsi maka harus dibuat Surat Pernyataan Menolak disertai alasan yang jelas, ditandatangani oleh paling sedikit 10% Orang Tua Siswa, Komite Sekolah, Kepala Sekolah dan diketahui Kepala Dinas Pendidikan untuk SMK-SMA, serta oleh Kepala Kemenag Kabupaten/Kota untuk MA, dilaporkan kepada Tim Pengelola BPMU Provinsi.

BAB II PROGRAM BANTUAN PENDIDIKAN MENENGAH (BPMU) SMK/SMA/MA PROVINSI JAWA BARAT DALAM PENDANAAN PENDIDIKAN

A.

Peranan Program BPMU Provinsi Untuk SMK/SMA/MA Dalam Pelaksanaan Program Pendidikan Menengah Universal (PMU)

Program BPMU SMK/SMA/MA merupakan salah satu program utama pemerintah yang bertujuan mendukung keberhasilan program PMU yang dirintis pada tahun 2013. Seluruh stakeholder pendidikan wajib memperhatikan pentingnya program BPMU SMK/SMA/MA yaitu:

1. Memberikan kesempatan yang setara bagi semua siswa untuk mendapatkan layanan pendidikan menengah yang terjangkau dan bermutu.

2. Merupakan sarana penting untuk meningkatkan akses layanan pendidikan menengah yang terjangkau dan bermutu.

3. Menyediakan sumber dana bagi sekolah untuk mencegah siswa miskin putus sekolah karena tidak mampu membayar iuran sekolah dan biaya ekstrakulikuler sekolah.

4. Mendorong dan memberikan motivasi kepada pemerintah daerah serta masyarakat yang mampu, untuk memberikan subsidi kepada siswa miskin.

B. Program BPMU SMK/SMA/MA Dan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS)

Program ini memberikan dukungan kepada sekolah dalam menerapkan konsep MBS yaitu:

kebebasan untuk perencanaan, pengelolaan dan pengawasan program yang disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan masing-masing sekolah. Penggunaan dana semata-mata ditujukan hanya untuk kepentingan peringkatan layanan pendidikan. Pengelolaan program BPMU SMK/SMA/MA Provinsi menjadi kewenangan sekolah secara mandiri dengan mengikutsertakan komite sekolah dan masyarakat.

C. Skenario Pendanaan Pendidikan Menengah

Pendanaan pendidikan menengah merupakan upaya untuk menyediakan sejurnlah dana yang dibutuhkan untuk menyelenggarakan proses pendidikan di sekolah menengah. Peraturan Pemerintah No. 48 Tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan menyebutkan bahwa biaya pendidikan meliputi:

(a) Biaya Investasi Sekolah (Pengelolaan Pendidikan), (b) Biaya Operasional Sekolah (Biaya di Satuan Pendidikan), dan (c) Biaya Pribadi Peserta Didik.

Gambar 1. Skenario Pembiayaan Pendidikan Menengah

Biaya Pengelolaan Pendidikan (Investasi) Biaya Investasi SDM · Pengembangan Guru dan Tenaga Kependidikan Biaya
Biaya Pengelolaan
Pendidikan (Investasi)
Biaya Investasi SDM
·
Pengembangan Guru dan
Tenaga Kependidikan
Biaya Investasi Sarana
Prasarana
· Lahan
· Bangunan
· Peralatan
Biaya Satuan Pendidikan (Operasional) Biaya Operasi Personalia · Gaji dan Tunjangan Guru dan Tenaga Kependidikan
Biaya Satuan Pendidikan
(Operasional)
Biaya Operasi Personalia
·
Gaji dan Tunjangan Guru
dan Tenaga Kependidikan
Biaya Operasi Non
Personalia (Permendiknas
No. 59 Tahun 2009)
· ATK
· Daya dan Jasa
· Penerimaan Siswa Baru
· Barang habis pakai
· Dan lainnya
Biaya Pribadi Peserta Didik Buku dan Alat Tulis Pakaian dan Perlengkapan Akomodasi dan Transportasi Uang
Biaya Pribadi Peserta
Didik
Buku dan Alat Tulis
Pakaian dan Perlengkapan
Akomodasi dan Transportasi
Uang Saku
Kursus Tambahan

(Peraturan Pemerintah No. 48 Tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan)

Biaya investasi sekolah meliputi biaya investasi untuk meningkatkan kemampuan pendidik dan tenaga kependidikan (PTK), dan biaya investasi sarana dan prasarana. Sedangkan, biaya operasional sekolah meliputi biaya operasional personalia untuk gaji dan tunjangan PTK dan biaya operasional non personalia. Adapun biaya pribadi peserta didik merupakan biaya yang ditanggung oleh siswa untuk mengikuti proses pembelajaran secara berkelanjutan. Pemerintah berusaha memenuhi pendanaan pendidikan untuk ketiga kategori biaya tersebut melalui mekanisme pemberian bantuan langsung baik ke sekolah, PTK, dan siswa. Biaya investasi sekolah dipenuhi melalui penyediaan Hibah atau Bansos sarana dan prasarana sekolah. Sedangkan biaya operasional sekolah non personalia berusaha dipenuhi melalui penyediaan dana untuk operasional sekolah melalui program Bantuan Operasional Sekolah (BOS) di Tingkat Pusat dan BPMU di tingkat Provinsi Jawa Barat. Adapun, biaya operasi personalia berusaha dipenuhi melalui pemberian tunjangan guru. Sementara itu, untuk meningkatkan 'daya beli' siswa terhadap layanan pendidikan SM dan mencegah siswa putus sekolah, pemerintah mengalokasikan dana Bantuan Biaya Pendidikan melalui Program Indonesia Pintar (PIP) dan beasiswa yang dapat digunakan siswa untuk biaya pribadi peserta didik.

BAB III

IMPLEMENTASI PROGRAM BANTUAN PENDIDIKAN MENENGAH UNIVERSAL (BPMU) SMK/SMA/MA PROVINSI JAWA BARAT

A. Peruntukan Dana BPMU untuk SMK/SMA Negeri

Penggunaan dana BPMU Provinsi Jawa Barat Tahun Anggaran 2017 adalah dalam rangka Pencapaian Standar Pelayanan Minimum sekolah. Bagi. Peruntukan dana BPMU Untuk SMA/SMK Negeri adalah sebagai berikut :

1. Peruntukan dana BPMU bagi SMA Negeri :

a. Kegiatan pembelajaran/intrakurikuler dan ekstrakurikuler :

1) Pembiayaan kegiatan pembelajaran/intra kurikuler seperti:

a) Pembelajaran remedial dan pembelajaran pengayaan;

b) Pemantapan persiapan ujian;

c) Pelaksanaan try out dan lainnya;

2) Pembiayaan kegiatan pembinaan siswa melalui ekstra kurikuler seperti:

a) Ekstra kurikuler kesiswaan, antara lain OSIS, Pramuka, PMR, UKS, KIR, Kegiatan Kepemimpinan dan Bela Negara dan lainnya; b) Ekstra kurikuler olahraga dan kesenian, antara lain voli, pencak silat, karate, seni tari, marching band dan lainnya. 3) Pembiayaan kegiatan pengembangan pendidikan karakter/ penumbuhan budi pekerti; 4) Pembiayaan kegiatan pengembangan sekolah sehat, aman, ramah anak dan menyenangkan; 5) Cakupan pembiayaan untuk kegiatan pada butir 1) sampai 4) meliputi pembelian alat dan atau bahan habis pakai, sewa fasilitas bilamana sekolah tidak memiliki fasilitas yang dibutuhkan, konsumsi, transportasi, honor guru pembimbing dan jasa

profesi bagi nara sumber dari luar sekolah. (jika diperlukan). 6) Pembiayaan kegiatan program pelibatan keluarga di sekolah, yang meliputi alat dan atau bahan habis pakai pendukung kegiatan serta konsumsi/transportasi panitia dan jasa profesi bagi nara sumber dari luar sekolah (jika diperlukan);

b. Pembiayaan kegiatan peningkatan kualitas pembelajaran dan manajemen sekolah 1) Pembiayaan untuk penyelenggaraan kegiatan MGMP dan MKKS di sekolah. 2) Pembiayaan untuk mengadakan kegiatan di sekolah semacam In House Training (IHT)/workshop/lokakarya untuk peningkatan mutu, seperti dalam rangka pemantapan penerapan kurikulum/silabus, pemantapan kapasitas guru dalam rangka penerapan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), pengembangan dan penerapan program penilaian kepada siswa; 3) Pembiayaan pada butir 1) dan 2) di atas, meliputi fotokopi bahan/materi, pembelian alat dan atau bahan habis pakai, konsumsi, transportasi dan jasa profesi bagi nara sumber dari luar sekolah (jika diperlukan).

2. Peruntukan dana BPMU bagi SMK Negeri :

a. Pengadaan alat habis pakai praktikum pembelajaran:

1) Pembelian alat habis pakai yang ditujukan untuk mendukung proses pembelajaran teori dan praktikum kejuruan; 2) Pembelian alat habis pakai praktikum kejuruan/ teaching factory;

3) Pembelian peralatan ringan/ handtools, antara lain obeng, tang, dan alat ringan lainnya yang diperlukan untuk pelaksanaan praktikum; 4) Pembelian peralatan praktikum IPA, antara lain preparat, sendok, baterai, dan alat lainnya yang diperlukan untuk pelaksanaan praktikum IPA; 5) Pembelian peralatan praktikum bahasa, antara lain CD, kaset, headset, dan alat lainnya yang diperlukan untuk pelaksanaan praktikum bahasa; 6) Pembelian suku cadang alat praktikum komputer, antara lain CD, mouse, keyboard, dan suku cadang lainnya yang diperlukan untuk pelaksanaan praktikum komputer; 7) Pembelian alat praktek olahraga, antara lain raket, bat, net, dan alat olahraga lainnya yang diperlukan untuk pelaksanaan praktek olahraga; 8) Pembelian alat praktek kesenian, antara lain gitar, seruling, dan alat musik lainnya yang diperlukan untuk pelaksanaan praktek kesenian; 9) Biaya transportasi dan konsumsi dalam pembelian alat habis pakai praktikum pembelajaran SMK.

b. Pemeliharaan dan perawatan sarana/prasarana sekolah:

Biaya untuk memelihara dan merawat sarana dan prasarana sekolah agar tetap berfungsi dan layak digunakan, meliputi:

1) Pengecatan, perawatan dan perbaikan atap bocor, pintu dan jendela, mebeler, lantai, plafond, lampu/bohlam dan lainnya; 2) Perbaikan mebeler, termasuk pembelian meja dan kursi siswa/ guru jika meja dan kursi yang ada sudah tidak berfungsi atau jumlahnya kurang mencukupi kebutuhan; 3) Perawatan dan perbaikan sanitasi sekolah (kamar mandi dan WC); 4) Perawatan dan perbaikan instalasi listrik sekolah; 5) Perawatan dan perbaikan saluran pembuangan air hujan; 6) Perawatan dan perbaikan komputer praktek, printer, laptop sekolah, LCD, AC, dan lainnya; 7) Perawatan dan perbaikan peralatan praktek utama kejuruan sehingga dapat berfungsi; 8) Pemeliharaan taman dan fasilitas sekolah lainnya; 9) Seluruh pembiayaan di atas dapat dikeluarkan pembayaran upah tukang, transportasi dan konsumsi.

B. Peruntukan Dana BPMU SMK/SMA Swasta dan MA Negeri dan Swasta.

Penggunaan dana BPMU Provinsi Jawa Barat Tahun Anggaran 2017 dalam rangka Pencapaian Standar Pelayanan Minimum sekolah/madrasah, Peruntukan dana BPMU untuk SMA/SMK Swasta dan MA Negeri dan Swasta adalah untuk Belanja Operasi Personalia dalam hal membayar honor bulanan/kegiatan Guru Honorer yang mengajar mata pelajaran yang sesuai dengan kualifikasinya dan untuk membayar honor Tenaga Kependidikan Honorer berupa :

1. Honorarium Guru Honorer:

a. Honor bulanan untuk Guru dalam pelaksanaan :

1) Mengajar mata pelajaran sesuai dengan kualifikasinya dan sesuai dengan struktur kurikulum yang digunakan; 2) Pembinaan ekstrakurikuler pada kegiatan Pendidikan Karakter, Pendidikan Kebangsaan, Pembinaan Kewirausahaan, Pembinaan penanggulangan HIV/Narkoba dan Pembinaan penanggulangan kenakalan remaja/kriminalitas; 3) Honor Wali Kelas, Ketua Jurusan/Ketua Program Studi dan Kepala Lab.

b. Honor Kegiatan Guru berupa :

1) Honor penyusunan naskah soal untuk ujian semester dan ujian sekolah; 2) Honor Pengawasan & Pemeriksaan Hasil Ujian Sekolah (SMK/SMA/MA) dan Uji Kompetensi Keahlian Praktek (Khusus SMK Kls XII); 3) Honor Panitia Kegiatan Penerimaan Siwa Baru; 4) Honor Panitia/Penyelenggaraan Ulangan/Ujian Semester/Sekolah; 5) Honor Penyusunan RPP dan Bahan Ajar;

2. Honorarium Tenaga Kependidikan Honorer:

Diberikan sebagai honorarium bulanan kepada :

a. Tenaga layanan administrasi/penatausahaan kegiatan sekolah/madrasah;

b. Tenaga layanan perpustakaan;

c. Tenaga layanan pembelajaran praktikum/ laboratorium;

d. Tenaga layanan umum (caraka, keamanan, kebersihan).

Standar pembayaran honorarium disesuaikan dengan standar yang diberlakukan di masing-masing sekolah/madrasah dengan mempertimbangkan faktor keadilan dan beban kinerja masing-masing personil. Honorarium diberikan kepada Guru Honorer dan Tenaga Kependidikan Honorer yang tercantum pada Surat Keputusan Kepala Sekolah.

3. Penggunaan dana BPMU bagi SMK/SMA Swasta dan MA Negeri dan Swasta yang tidak diperbolehkan.

a. Belanja Operasional Personalia yang tidak boleh didanai oleh BPMU Provinsi antara lain:

1) Honor/Insentif/Transport Pengelola Sekolah/Madrasah (Kepala Sekolah atau Wakil Kepala Sekolah); 2) Honor/Insentif/Transport Pengelola dana BPMU; 3) Transport kegiatan (kegiatan rutin atau insidental) 4) Upah pekerja atau non personil sekolah dalam kegiatan rehab, panitia, dsb. 5) Dibayarkan kepada siswa 6) Honor kelebihan jam mengajar bagi Guru PNS 7) Belanja untuk membayar personalia diluar peruntukan yang tercantum pada Point 1 dan 2 di atas.

b. Belanja/kegiatan lainnya yang tidak diperbolehkan didanai oleh BPMU Provinsi antara lain:

1)

Biaya Invest/Pengadaan Sarana Prasarana Sekolah/Madrasah, antara lain :

a) Biaya pengembangan SDM (PTK);

b) Rehabilitasi ruang dan bangunan;

c) Membangun gedung/ruangan baru;

d) Membeli peralatan pendidikan.

2)

Biaya pribadi Peserta Didik, antara lain :

a) Membeli Alat Tulis;

b) Membeli pakaian, seragam, sepatu bagi siswa;

c) Biaya akomodasi dan transportasi;

d) Biaya makan minum.

4)

Biaya pemeliharaan/perbaikan kendaraan

5)

Pembelian seragam guru dan pegawai.

6)

Disimpan dalam jangka waktu lama dengan maksud dibungakan.

7)

Dipinjamkan/dititipkan kepada pihak lain.

8)

Membeli lembar kerja siswa (LKS)

9)

Membiayai kegiatan yang tidak menjadi prioritas sekolah dan memerlukan biaya besar, misalnya studi banding, studi tour (Format Karya wisata) dan sejenisnya.

10) Membayar

iuran kegiatan yang diselenggarakan oleh UPTD Kecamatan/

Kabupaten/Kota/Provinsi/Pusat atau pihak lainnya.

11)

Membayar bonus, transportasi rutin untuk guru.

12) Menanamkan saham. 13) Membiayai kegiatan penunjang yang tidak ada kaitannya dengan operasi sekolah, misalnya membiayai iuran dalam rangka perayaan hari besar nasional dan upacara

keagamaan/acara keagamaan. 14) Membiyai kegiatan dalam rangka mengikuti pelatihan/sosialisasi/pendampingan terkait program BPMU/Perpajakan program BPMU yang diselenggarakan di luar SKPD pendidikan Provinsi/Kabupaten/kota serta kementerian pendidikan dan kebudayaan.

15)

Membiayai kegiatan non personalia lainnya diluar peruntukan yang tercantum pada Bab III point A Pedoman ini.

C. Peruntukan Dana BPMU Bagi SMA/SMK Penyelenggara Pembelajaran Jarak Jauh dan Sekolah Terbuka.

Bagi SMA-SMK Negeri dan Swasta yang ditunjuk sebagai sekolah induk penyelenggara Pembelajaran Jarak Jauh dan atau Sekolah Terbuka, dana BPMU dapat digunakan untuk Belanja Operasi Personalia dalam hal membayar honor Guru/Tutor yang melaksanakan pembelajaran dan untuk membayar honor Tenaga Kependidikan pada pelaksanaan Pembelajaran Jarak Jauh dan atau Sekolah Terbuka. Tutor dan Tenaga Kependidikan yang dibayar dari dana BPMU adalah personil yang diberikan Surat Keputusan oleh Sekolah Induk Penyelenggara dalam setiap satu tahun

pembelajaran dan belum menerima honor dari Pemerintah atau Pemerintah Daerah sebagai Tutor dan Tenaga Kependidikan pada Penyelenggara Pembelajaran Jarak Jauh dan atau Sekolah Terbuka di tempat yang sama. Standar honor yang diberikan kepada Tutor dan Tenaga Kependidikan disesuaikan dengan Standar Biaya dan Belanja yang diberlakukan di daerah tempat penyelenggaraan Pembelajaran Jarak Jauh dan atau Sekolah Terbuka.

1. Honorarium Tutor. Honorarium untuk Tutor dalam pelaksanaan Pembelajaran Jarak Jauh dan atau Sekolah Terbuka diberikan dalam bentuk :

a. Honor Bulanan untuk membiayai :

1) Honor mengajar mata pelajaran sesuai dengan kualifikasinya dan sesuai dengan struktur kurikulum yang digunakan; 2) Honor Pembinaan ekstrakurikuler pada kegiatan Pendidikan Karakter, Pendidikan Kebangsaan, Pembinaan Kewirausahaan, Pembinaan penanggulangan HIV/Narkoba dan Pembinaan penanggulangan kenakalan remaja/kriminalitas;

b. Honor Kegiatan untuk membiayai:

1) penyusunan naskah soal untuk ujian semester dan ujian sekolah; 2) Pengawasan & Pemeriksaan Hasil Ujian Sekolah dan Uji Kompetensi Keahlian Praktek (Khusus SMK Kls XII); 3) Panitia Kegiatan Penerimaan Siwa Baru; 4) Panitia/Penyelenggaraan Ulangan/Ujian Semester/Sekolah;

5) Penyusunan RPP dan Bahan Ajar;

2. Honorarium Tenaga Kependidikan:

Diberikan sebagai honorarium bulanan kepada :

a. Tenaga layanan administrasi/penatausahaan kegiatan PJJ dan Sekolah Terbuka;

b. Tenaga layanan pembelajaran praktikum/ laboratorium;

c. Tenaga layanan umum (caraka, keamanan, kebersihan).

Pertanggungjawaban BPMU bagi penyelenggaraan Pembelajaran Jarak Jauh dan atau Sekolah Terbuka merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari pertanggungjawaban penggunaan dana BPMU secara keseluruhan oleh sekolah penyelenggara.

D. Kebijakan BPMU SMK/SMA/MA Provinsi Terhadap Siswa

Konsep pendidikan untuk semua (education for all) memberikan kesempatan yang seluas-luas kepada setiap individu untuk mendapat layanan pendidikan bermutu sesuai dengan minat dan potensi siswa. Sesuai dengan perkembangan jaman, sekolah bermutu di dominasi oleh siswa dari keluarga mampu. Siswa miskin yang mempunyai minat dan potensi, kurang mempunyai kesempatan belajar di sekolah bermutu serta menutup kesempatan mereka untuk merubah nasib dan status sosialnya. Peranan Program BPMU SMK/SMA/MA dalam konteks tersebut di atas adalah memberikan keadilan dan kesempatan kepada siswa miskin untuk memperoleh layanan pendidikan bermutu dengan mewajibkan sekolah membebaskan (fee waive) dan/atau memberikan keringanan (discount fee) tagihan biaya sekolah kepada siswa miskin. Untuk memperjelas hal tersebut, berikut ini disajikan ilustrasi cara kerja konsep discount fee di suatu sekolah. Gambar 2. Konsep Discount Fee Untuk Sekolah dengan Kondisi Tingkat Ekonomi Siswa Homogen

Garis Kondisi ideal yang diharapkan dimana seluruh siswa terpenuhi biaya pendidikannya dengan BOS SM
Garis Kondisi ideal yang diharapkan dimana seluruh siswa
terpenuhi biaya pendidikannya dengan BOS SM

Persentaase

Biaya (%)

Y

biaya pendidikannya dengan BOS SM Persentaase Biaya (%) Y 100 75 50 25 0 Menuju BOS

100

75

50

25

0

Menuju BOS SM dengan unit cost yang lebih mencukupi sehingga dapat mencukupi tagihan biaya pendidikandi
Menuju BOS SM dengan
unit cost yang lebih
mencukupi sehingga
dapat mencukupi tagihan
biaya pendidikandi
sekolah untuk seuruh
siswa
Discount
Fee
lebih mencukupi sehingga dapat mencukupi tagihan biaya pendidikandi sekolah untuk seuruh siswa Discount Fee Siswa
lebih mencukupi sehingga dapat mencukupi tagihan biaya pendidikandi sekolah untuk seuruh siswa Discount Fee Siswa
lebih mencukupi sehingga dapat mencukupi tagihan biaya pendidikandi sekolah untuk seuruh siswa Discount Fee Siswa

Siswa

mencukupi sehingga dapat mencukupi tagihan biaya pendidikandi sekolah untuk seuruh siswa Discount Fee Siswa
mencukupi sehingga dapat mencukupi tagihan biaya pendidikandi sekolah untuk seuruh siswa Discount Fee Siswa
mencukupi sehingga dapat mencukupi tagihan biaya pendidikandi sekolah untuk seuruh siswa Discount Fee Siswa
mencukupi sehingga dapat mencukupi tagihan biaya pendidikandi sekolah untuk seuruh siswa Discount Fee Siswa
sekolah untuk seuruh siswa Discount Fee Siswa Ilustrasi gambar di atas menggambarkan pelaksanaan konsep

Ilustrasi gambar di atas menggambarkan pelaksanaan konsep memberikan keringanan (discount fee) untuk sekolah dengan kondisi tingkat ekonomi siswa homogen (semua siswa). Untuk kondisi sekolah tersebut, semua siswa mendapatkan perlakuan yang sama, yaitu mendapatkan keringanan biaya sekolah sesuai dengan unit cost yang telah ditentukan. Komposisi jumlah siswa miskin yang mendapat pembebasan (fee waive) dan keringanan (discount fee), menjadi diskresi/kewenangan sekolah sesuai dengan konsep MBS. Namun demikian sekolah tetap harus memperhatikan kriteria siswa miskin dan faktor lainnya, yaitu: (a) biaya pendidikan per siswa, (b)jumlah siswa miskin dan, (c) dana BPMU yang diterima sekolah. Pelaksanaan konsep membebaskan (fee waive) dan keringanan (discount fee) untuk sekolah dengan kondisi tingkat ekonomi siswa homogen (semua siswa kaya / semua siswa miskin). Untuk kondisi sekolah tersebut, semua siswa mendapatkan perlakuan yang sama, yaitu mendapatkan keringanan biaya sekolah sesuai dengan unit cost yang telah ditentukan.

Komposisi jumlah siswa yang mendapat bantuan disesuaikan dengan kebutuhan dan kebijakan sekolah (diskresi). Hal ini memungkinkan sekolah untuk mengubahnya sesuai dengan kondisi dan kebutuhan sekolah. Peranan pemerintah melalui program BPMU SMK/SMA/MA ini adalah:

1. Membuka kesempatan yang seluas-luasnya bagi siswa miskin yang mempunyai minat dan potensi untuk bersekolah di sekolah bermutu agar kelak mereka mampu meningkatkan kualitas hidupnya dengan bekal kemampuan dan keahlian yang mereka dapatkan dan mampu mengangkat ekonomi keluarga (eskalasi sosial). 2. Melaksanakan amanah Undang Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional yaitu memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk mendapatkan layanan pendidikan yang bermutu. Dalam hal ini, pemerintah mendorong lulusan SMP untuk melanjutkan ke pendidikan menengah.

E. Program BPMU SMK/SMA/MA Dan Konsep Pembiayaan Partisipatif

Undang-undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pedidikan Nasionl megamanatkan bahwa Pendanaan pendidikan menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat. Hal ini memungkinkan adanya dana partisipatif dari masyarakat termasuk dari orang tua siswa untuk menjadi salah satu potensi bagi satuan pendidikan dalam rangka meningkatkan kualitas pendidikan. Pemerintah dan masyarakat menuntut sekolah untuk memberikan layanan pendidikan yang bermutu kepada peserta didik. Tuntutan tersebut berimplikasi pada kebutuhan biaya pendidikan sekolah yang tinggi. Semakin tinggi tuntutannya, maka akan semakin tinggi pula biaya yang dibutuhkan oleh sekolah untuk meningkatkan layanan pendidikan bermutu. Pembiayaan partisipatif yang didapat dari sumber-sumber potensial diatur dan disepakati bersama antara sekolah/madrasah dengan Komite Sekolah, orang tua siswa, serta pihak pemberi biaya lainnya. Biaya tersebut merupakan dana pendidikan yang harus dimasukan kedalam perhitungan pada Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah (RKAS) bersama dengan pembiayaan lainnya yang berasal dari Pemerintah dan atau Pemerintah Daerah. BPMU tidak menghalangi peserta didik, orang tua yang mampu, atau walinya memberikan sumbangan sukarela yang tidak mengikat kepada satuan pendidikan. Sumbangan sukarela dari orang tua peserta didik harus bersifat ikhlas, tidak terikat waktu dan tidak ditetapkan jumlahnya, tidak mendiskriminasikan mereka yang tidak memberikan sumbangan, serta adanya kesepakatan antara pihak yang memberikan sumbangan dengan pihak sekolah dalam hal penggunaan sumbangan tersebut.

BAB IV ORGANISASI PELAKSANA

A. Tim Pengarah

1. Gubernur

2. Wakil Gubernur

3. Sekretaris Daerah

B. Tim Pengelola BPMU Provinsi

1. Tim Provinsi

a. Penanggungjawab Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Asisten Daerah Kepala BPKAD Kepala Kanwil Depag Provinsi

b. Tim Pelaksana Ketua Sekretaris Urusan Pengolahan Data Urusan Administrasi dan Keuangan Urusan Layanan dan Penanganan Pengaduan Masyarakat

1)

2)

3)

4)

1)

2)

3)

4)

5)

2. Tugas dan Tanggungjawab Tim Pengelola BPMU Provinsi

a. Mempersiapkan sekretariat dan perlengkapannya di Kantor Dinas Pendidikan Provinsi;

b. Menyusun Pedoman Bantuan Pendidikan Menengah Universal (BPMU) Provinsi Jawa Barat untuk Jenjang Pendidikan Menengah yang disahkan oleh Kepala Dinas Pendidikan Provinsi;

c. Melaksanakan kerjasama dengan bank penyalur;

d. Melaksanakan koodinasi dengan instansi/lembaga teerkait;

e. Memvalidasi usulan calon penerima BPMU Provinsi dari sekolah/madrasah;

f. Membuat usulan calon penerima BPMU kepada Instansi terkait yang disahkan oleh Kepala Dinas Pendidikan Provinsi.

g. Membuat usulan Keputusan Gubernur tentang penetapan penerima BPMU;

h. Menyelenggarakan sosialisasi program BPMU Provinsi jenjang Dikmen;

i. Memfasilitasi proses usulan pencairan kepada sekolah/madrasah penerima BPMU;

j. Memvalidasi usulan pencairan dari sekolah;

k. Mengajukan pencairan dana BPMU Provinsi kepada Gubernur melalui Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Provinsi Jawa Barat;

l. Melakukan pemantauan penyaluran dana kepada sekolah/madrasah penerima;

m. Melakukan inventarisasi laporan pertanggungjawaban penggunaan dana yang disampaikan oleh sekolah/madrasah;

n. Merencanakan dan melaksanakan monitoring dan evaluasi terhadap pelaksanaan program BPMU;

o. Memberikan pelayanan dan penanganan pengaduan masyarakat.

p. Membuat laporan pengelolaan yang mencakup :

1)

Daftar penerima BPMU Provinsi;

2)

Hasil Penyerapan Dana BPMU Provinsi;

3)

Hasil Monitoring dan Evaluasi;

4)

Penanganan Pengaduan Masyarakat;

5)

Kegiatan Lainnya.

C.

Tim Pengelola BPMU pada BP3 Wilayah.

1. Tim Pengelola :

a. Penanggungjawab :

1) Kepala BP3 Wilayah 2) Kepala Kandepag Kabupaten/Kota

b. Tim Pelaksana Pengelola BPMU :

1) Ketua 2) Anggota Pengelola BPMU Provinsi di Tingkat Wilayah terdiri dari unsur BP3 wilayah dan atau unsur

Kantor Kementerian Agama Kabupaten/Kota yang ditetapkan oleh Kepla Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat.

2. Tugas dan Tanggungjawab Tim Pengelola BPMU Provinsi Tingkat Wilayah

a. Melaksanakan sosialisasi program BPMU kepada sekolah/madrasah di wilayah kerja yang bersangkutan;

b. Memfasilitasi proses usulan calon penerima BPMU;

c. Memfasilitasi proses usulan pencairan;

d. Melakukan pemantauan penyaluran dana kepada sekolah/madrasah penerima;

e. Mengumpulkan data dan laporan dari sekolah/madrasah dan menyampaikannya kepada Tim pengelola BPMU Provinsi;

f. Memberikan pelayanan dan penanganan pengaduan masyarakat.

g. Melaporkan pelaksanaan program BPMU kepada Kepala Dinas Pendidikan Provinsi melalui Tim pengelola BPMU Provinsi;

h. Memberikan pelayanan dan penanganan pengaduan masyarakat;

i. Menindaklanjuti kasus penyalahgunaan dana BPMU Provinsi di tingkat sekolah/madrasah.

D. Tingkat Sekolah/madrasah

1. Tim Pengelola BPMU

a. Kepala Sekolah/Madrasah/Ketua Komite Sekolah sebagai Penanggungjawab

b. Kepala Sekolah/Madrasah menunjuk Panitia Pengelola BPMU SMK/SMA/MA Provinsi yang terdiri dari :

a. Ketua

b. Bendahara

c. Anggota terdiri dari :

1) Perwakilan Orang Tua Siswa yang disetujui oleh Komite Sekolah 2) Opertaror Data Sekolah

2. Tugas dan Tanggungjawab Tim Pengelola BPMU Tingkat Sekolah/Madrasah.

a.

Menyampaikan dokumen usulan calon penerima BPMU;

b.

Mengisi data usulan calon penerima secara online;

c.

Membuat RKAS bersama-sama dengan Komite Sekolah atau unsur terkait lainnya;

d.

Membuat Rencana Penggunaan Dana BPMU Provinsi bersama-sama dengan Komite Sekolah atau unsur terkait lainnya;

e.

Bersama-sama dengan Komite Sekolah/madrasah, mengidentifikasi siswa miskin untuk pembebasan biaya sekolah;

f.

Mengelola dana BPMU Provinsi secara bertanggungjawab sesuai dengan Pedoman BPMU Povinsi;

g.

Bertanggungjawab terhadap penyimpangan penggunaan dana di sekolah/madrasah;

h.

Memberikan pelayanan dan penanganan pengaduan masyarakat;

i.

Melaporkan penggunaan dana BPMU Provinsi kepada Tim Pengelola BPMU Provinsi melalui Tim Pengelola BPMU di tingkat wilayah.

j. Melaporkan dan mengembalikan kelebihan penerimaan dana BPMU kepada Kas Umum Daerah pada bjb Nomor Rekening 0010210238361 a.n. Kas Umum Daerah Provinsi Jawa Barat, dengan bukti transfer sebanyak 2 rangkap dilampirkan dalam dokumen Laporan.

BAB V MEKANISME PELAKSANAAN

A. Mekanisme Pendataan dan Penyaluran BPMU untuk SMK dan SMA Negeri.

1. Tahap Pendataan

a.

Penyerahan dokumen usulan calon penerima Satuan Pendidikan menyampaikan dokumen usulan calon penerima BPMU kepada Tim Pengelola BPMU Provinsi pada bulan Oktober 2016 berupa :

1) Surat permohonan calon penerima BPMU ; 2) Fotocopy Rekening Bank;

3) Daftar Siswa.

b.

Mengisi data usulan calon penerima BPMU secara online pada web bpmujabar.info pada bulan Oktober 2016 yang akan dipergunakan sebagai data calon penerima BPMU pada APBD Tahun 2017, serta mengisi data secara online pada web bpmujabar.info pada bulan Oktober 2017 yang akan dipergunakan sebagai data usulan calon penerima BPMU pada APBD Tahun 2018. Sesuai keperluan, selain waktu teresebut, Satuan Pendidikan mengisi data secara online pada waktu lainnya yang akan ditentukan kemudian oleh Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat;

b.

Data jumlah siswa yang diusulkan oleh Satuan Pendidikan pada usulan calon penerima BPMU harus sesuai dengan data pada Dapodik per tanggal mengusulkan. Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat berhak menyesuaikan jumlah siswa pada data usulan tersebut terhadap jumlah siswa per sekolah sesuai dengan data pada Dapodik;

2. Mekanisme Pengelolaan Anggaran BPMU untuk SMA/SMK Negeri

a. Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat membuat usulan Penerima BPMU jenjang SMA-SMK Negeri bersama-sama dengan usulan penerima BPMU bagi SMA-SMK Swasta dan MA Negeri dan Swasta kepada Gubernur;

b. Gubernur menetapkan daftar penerima dan Dana BPMU pada setiap satuan pendidikan Negeri dengan keputusan Gubernur;

c. Berdasarkan alokasi Dana BPMU yang tercantum dalam Keputusan Gubernur sebagaimana dimaksud pada angka 2.a., Kepala SMA/SMK Negeri menyusun Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah (RKAS) dan DPA BPMU;

d. Penyusunan RKAS/DPA BPMU bagi SMA-SMK Negeri sebagaimana dimaksud pada poin c, mempedomani ketentuan pengelolaan Belanja Kegiatan;

e. Apabila harus dilakukan penyesuaian alokasi Dana BPMU sebagaimana dimaksud pada poin c, maka harus dilakukan dengan terlebih dahulu melakukan perubahan Perkada tentang Penjabaran APBD, dan pemberitahuan kepada Pimpinan DPRD, untuk selanjutnya ditampung dalam Perda tentang perubahan APBD.

f. Berdasarkan RKAS/DPA Dana BPMU sebagaimana dimaksud pada angka c, Kepala SKPD Dinas Pendidikan Provinsi menyusun Rencana Kerja dan Anggaran SKPD (RKA- SKPD), yang memuat rencana belanja Dana BPMU pada kelompok belanja langsung.

3. Pelaksananaan dan Penatausahaan dana BPMU,

a. Berdasarkan DPA-SKPD sebagaimana disebut angka 2, bendahara pengeluaran SKPD Dinas Pendidikan mengajukan permintaan pencairan Dana BPMU kepada BUD melalui mekanisme Uang Persediaan/Tambahan Uang (UP/TU) sesuai peraturan perundang-undangan.

b. UP/TU Dana BPMU sebagaimana dimaksud pada angka a disesuaikan dengan besaran penyaluran setiap tahapan penyaluran.

c. Untuk menyelenggarakan fungsi perbendaharaan Dana BPMU, atas usul Kepala SKPD Dinas Pendidikan melalui PPKD, Gubernur menetapkan Bendahara Dana BPMU pada masing- masing SMA/SMK Negeri yang ditetapkan dengan Keputusan Gubernur.

d.

Bendahara Dana BPMU pada masing-masing SMA/SMK Negeri sebagaimana dimaksud pada angka c, membuka rekening Dana BPMU atas nama SMA/SMK Negeri sesuai Peraturan Perundang-undangan pada Bank penyalur.

e. Bendahara Dana BPMU pada masing-masing SMA/SMK Negeri mencatat belanja Dana BPMU pada Buku Kas Umum serta Buku Pembantu sekurang-kurangnya: Buku Pembantu Kas Tunai, Buku Pembantu Bank, Buku Pembantu Pajak, Buku Pembantu Rincian Objek Belanja.

f. Dalam hal terdapat bunga dan/atau jasa giro dalam pengelolaan Dana BPMU, maka bunga dan/atau jasa giro tersebut disetor langsung ke RKUD Provinsi melalui Bendahara Pengeluaran SKPD sesuai Peraturan Perundang-undangan.

g. Dalam hal sampai dengan berakhirnya tahun anggaran, terdapat sisa Dana BPMU pada SMA/SMK Negeri, maka sisa Dana BPMU tetap berada di rekening bendahara Dana BPMU dan dilaporkan kepada PPKD melalui SKPD Dinas Pendidikan Provinsi, selanjutnya digunakan kembali pada tahun anggaran berikutnya dengan berpedoman pada Pedoman BPMU yang berlaku.

h. Dalam hal pelaksanaan kegiatan Dana BPMU, terdapat paket kegiatan yang menurut Peraturan Perundang-Undangan di bidang pengadaan Barang/Jasa pemerintah perlu dilakukan perikatan dengan Pihak Ketiga, maka SMA/SMK Negeri mengajukan pengadaan Barang/Jasa tersebut kepada Kepala BP3 Wilayah untuk dilakukan mekanisme pengadaan sesuai peraturan yang berlaku.

4. Pelaporan dan Pertanggungjawaban.

a. Bendahara Dana BPMU pada SMA/SMK Negeri, melaporkan realisasi belanja Dana BPMU setiap bulan kepada Kepala SMA/SMK Negeri berupa pengesahan Buku Kas Umum dan Buku Pembantu, dengan melampirkan bukti-bukti belanja yang sah dan lengkap, paling lambat tanggal 5 bulan berikutnya. untuk pengesahan oleh Kepala Satuan Pendidikan.

b. Berdasarkan Buku Kas Umum dan/atau Buku Pembantu yang telah mendapat pengesahan sebagaimana dimaksud pada poin 1, Bendahara Dana BPMU menyusun Laporan Realisasi Belanja Dana BPMUmasing-masing SMA/SMK Negeri setiap semester.

c. Bendahara Dana BPMU menyampaikan Laporan Realisasi Belanja Dana BPMUsebagaimana dimaksud pada angka 2 kepada Kepala Satdikmen Negeri /Satdiksus Negeri, untuk selanjutnya disampaikan kepada Kepala SKPD Dinas Pendidikan Provinsi melalui Bendahara Pengeluaran SKPD Dinas Pendidikan pada setiap semester paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya setelah semester yang bersangkutan berakhir.

d. Penyampaian Laporan Realisasi Belanja Dana BPMUsebagaimana dimaksud pada angka 3, dilampiri Surat Pernyataan Tanggungjawab Kepala SMA/SMK Negeri .

e. Dalam hal realisasi belanja Dana BPMU oleh masing-masing SMA/SMK Negeri yang menghasilkan Aset Tetap dan Aset Lainnya serta menghasilkan Barang Persediaan berdasarkan hasil Stok Opname akhir tahun, dilaporkan kepada Kepala SKPD Dinas Pendidikan Provinsi untuk dicatat sebagai Barang Milik Daerah sesuai Peraturan Perundang- Undangan.

f. Berdasarkan Laporan Realisasi belanja Dana BPMUyang disampaikan oleh masing-masing SMA/SMK Negeri sampai dengan Semester II tahun berkenaan dan bukti penyaluran Dana BPMU sampai dengan akhir tahun anggaran oleh Bendahara Pengeluaran SKPD Dinas Pendidikan Provinsi, Pejabat Penatausahaan Keuangan (PPK) SKPD Dinas Pendidikan

Provinsi melakukan rekonsiliasi sebagai bahan penyusunan laporan keuangan SKPD Dinas Pendidikan Provinsi.

g. Kepala SMA/SMK Negeri bertanggungjawab secara formal dan material atas belanja Dana BPMUyang dikelola oleh masing-masing Satuan Pendidikan.

h. Sisa Kas yang berada pada SMA/SMK Negeri per tanggal 31 Desember 2017 diakui sebagai penambah SILPA pemerintah daerah provinsi, berdasarkan Berita Acara Serah Terima Sisa Kas dari SMA/SMK Negeri kepada Pemerintah Provinsi, melalui langkah-langkah sebagai berikut:

1) Pemerintah Provinsi menyiapkan Berita Acara Serah Terima Sisa Kas pada SMA/SMK Negeri posisi per tanggal 31 Desember 2016 untuk ditanda tangani oleh Kepala SMA/SMK Negeri dan Gubernur. 2) Berdasarkan Berita Acara Serah Terima Sisa Kas sebagaimana pada huruf h.1), PPKD Provinsi melakukan koreksi tambah atas SiLPA Tahun Anggaran 2017 dengan menambahkan sebesar nilai yang tercantum dalam Berita Acara Serah Terima Kas dimaksud.

B. Mekanisme Pendataan, Usulan, Pencairan dan Monev Hibah BPMU untuk SMK-SMA Swasta dan MA Negeri dan Swasta.

Gambar 3. Bagan Mekansime Pendataan, Usulan, Pencairan dan Monev BPMU.

3. Usulan Pencairan, Pemindahbukuan & 1. Pendataan 2. Penetapan 4. Monev 5. Pelaporan Penggunaan Dana
3. Usulan Pencairan, Pemindahbukuan &
1. Pendataan
2. Penetapan
4. Monev
5. Pelaporan
Penggunaan Dana BPMU
Penatausahaan&
Laporan
KepGub
Pedoman
Monev
Setda
Pemindahbukuan
Usulan Penerima
Tim BPMU
Form Data
Usulan
NPHD
Laporan
Monev
BPMU
Provinsi
BPMU
Pencairan
Hasil
Usulan Penerima
Tim BPMU
Laporan
Verifikasi
Monev
BPMU
Kab/Kota
Data
Tim BPMU
Input
Pencairan dan
Laporan
Sekolah/
Data
Penggunaan Dana
Madrasah
BPMU
Maret 2017
Juli
November 2016
Maret -Desember 2017
November 2017
2017
November 2017
Oktober 2017
Oktober-Desember 2017
Desember

Keterangan :

1. Mengisi data usulan calon penerima BPMU secara online pada web bpmujabar.info pada bulan Oktober 2016 yang akan dipergunakan sebagai data calon penerima BPMU pada APBD Tahun 2017, serta mengisi data secara online pada web bpmujabar.info pada bulan Oktober 2017 yang akan dipergunakan sebagai data usulan calon penerima BPMU pada APBD Tahun 2018. Sesuai keperluan, selain waktu teresebut, Satuan Pendidikan mengisi data secara online pada waktu lainnya yang akan ditentukan kemudian oleh Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat;

2. Data jumlah siswa yang diusulkan oleh Satuan Pendidikan pada usulan calon penerima BPMU harus sesuai dengan data pada Dapodik per tanggal mengusulkan. Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat berhak menyesuaikan jumlah siswa pada data usulan tersebut terhadap jumlah siswa per sekolah sesuai dengan data pada Dapodik.

3. Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat membuat usulan Calon Penerima BPMU jenjang Dikmen kepada Gubernur untuk ditetapkan.

4. Tim Pengelola BPMU Provinsi membuat Naskah Perjanjian Hibah Daerah (NPHD) BPMU yang ditanda tangani oleh Kepala Dinas Pendidikan Provinsi atas nama Gubernur Provinsi Jawa Barat dengan masing-masing Kepala Satuan Pendidikan dengan dilengkapi dokumen usulan pencairan yang dipersyaratkan.

5. Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat membuat Surat Permohonan Pencairan Dana BPMU Provinsi kepada Gubernur Jawa Barat melalui Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah disertai dokumen yang diperlukan untuk pencairan.

6. Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah melakukan penatausahaan keuangan dan pemindah bukuan Dana BPMU Provinsi ke Rekening masing-masing sekolah/madrasah di tiap Kabupaten/Kota.

7.

Penyaluran dana BPMU Provinsi dari Kas Umum Daerah Provinsi Jawa Barat ke sekolah/madrasah penerima dilaksanakan sesuai aturan dan perundang-undangan yang berlaku.

8. Pengambilan dana BPMU oleh Sekolah/Madrasah dilakukan setelah terjadi transfer/pemindahbukuan dana dari Kas Umum Daerah Provinsi Jawa Barat ke sekolah/madrasah penerima melalui rekening penerima yang telah ditentukan pada usulan pencairan.

9. Penggunaan dana BPMU oleh sekolah/madrasah dilaksanakan sesuai dengan RKAS dan dibukukan sebagaimana tersebut pada BAB VII Pedoman ini.

10. Monitoring dan evaluasi dilakukan oleh Setda Provinsi Jawa Barat, Tim Pengelola BPMU Provinsi dan Tim Pengelola BPMU Provinsi di Kabupaten/kota.

11. Pelaporan dilakukan oleh Sekolah/Madrasah penerima BPMU kepada Tim Pengelola BPMU Provinsi di Kabupaten/Kota, dari Tim Pengelola BPMU Provinsi di Kabupatebn/Kota kepada Tim Pengelola BPMU Provinsi, dan dari Tim Pengelola BPMU Provinsi kepada Biro Admbang Setda Provinsi Jawa Barat.

1. Ketentuan Usulan Calon Penerima dan Usulan Pencairan

a.

Penyerahan dokumen usulan calon penerima:

Satuan Pendidikan menyampaikan dokumen usulan calon penerima BPMU kepada Tim Pengelola BPMU Provinsi pada bulan November 2018 berupa :

1)

Surat Permohonan Penerima BPMU (Form.E) (2 rangkap);

2)

Surat Pernyataan Tanggungjawab (Format K-7a) (2 rangkap);

3)

Rencana Penggunaan Biaya (RPB);

4)

Kuitansi Penerimaan Dana BPMU bermaterai cukup (2 rangkap);

5) Naskah Perjanjian Hibah Daerah (NPHD) BPMU yang ditandatangani Kepala SMK/SMA/MA dengan Kepala Dinas Pendidikan Provinsi (3 rangkap);

6)

Fotocopy KTP atas nama Ketua/Pimpinan organisasi;

7)

Fotocopy Rekening Bank;

8)

Fotocopy Surat Keterangan Domisili;

9)

Fotocopy Ijin Operasional;

10) Fotocopy Surat Pengesahan Lembaga/Yayasan;

11)

Copy NPWP;

12)

Daftar Siswa (Format K2-a);

d.

Untuk Realisasi pencairan, mengingat variabel untuk menentukan nominal bantuan adalah

jumlah siswa dan unit cost, maka data pada usulan pencairan mengikuti kondisi jumlah siswa riil terakhir sekolah pada saat tanggal pembuatan usulan pencairan;

e.

Apabila jumlah siswa riil di sekolah pada saat tanggal pembuatan usulan pencairan lebih besar daripada jumlah siswa pada APBD Penjabaran, maka sekolah membuat usulan pencairan sesuai dengan data jumlah siswa pada ABPD Penjabaran;

f. Apabila jumlah siswa riil pada saat tanggal pembuatan usulan pencairan lebih sedikit daripada jumlah siswa pada APBD Penjabaran, maka sekolah membuat usulan pencairan sesuai dengan data jumlah siswa riil; g. Apabila sekolah mengusulkan pencairan sesuai jumlah siswa pada APBD Penjabaran,

sementara jumlah siswa rill pada saat tanggal pembuatan usulan pencairan lebih sedikit, maka sekolah/madrasah dinyatakan menerima kelebihan dana dan berkewajiban untuk mengembalikan kelebihan dana BPMU dimaksud kepada Kas Umum Daerah Provinsi Jawa Barat.

2. Kelengkapan Penggunaan Dana BPMU Dana BPMU yang sudah diterima oleh sekolah/madrasah digunakan sesuai dengan rencana yang tertuang pada RKAS/RAB/RPB. Dokumen yang dipergunakan untuk pembukuan penggunaan dana BPMU sebagaimana dijelaskan pada BAB VII.

3. Kelengkapan Pelaporan

Pelaporan penggunaan dana BPMU memuat pelaporan keuangan, kegiatan dan pelaporan personil. Dokumen yang dipergunakan untuk pelaporan penggunaan dana BPMU sebagaimana dijelaskan pada BAB VII.

C. Prinsip Pengelolaan

Pengelolaan program BPMU SMK/SMA/MA provinsi mengacu pada konsep Manajemen Berbasis Sekolah (School Based Management) yang mengandung arti, yaitu:

1. Swakelola dan Partisipatif Pelaksanaan program dilakukan secara swakelola (direncanakan, dikerjakan dan diawasi sendiri) dengan rnelibatkan warga sekolah dan masyarakat untuk berpartisipasi secara aktif dalam memberikan dukungan terhadap perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan program sesuai dengan peraturan yang berlaku.

2. Transparan Pengelolaan dana harus dilakukan secara terbuka agar warga sekolah dan masyarakat dapat memberikan saran, kritik, serta melakukan pengawasan dan pengendalian terhadap pelaksanaan program.

3. Akuntabel Pengelolaan dana harus dapat dipertanggungjawabkan, sesuai dengan pedoman pelaksanaan yang sudah disepakati.

4. Demokratis Penyusunan perencanaan, pengambilan keputusan dan pemecahan masalah ditempuh melalui jalan musyawarah/mufakat dengan memberikan kesempatan kepada setiap individu untuk mengajukan saran, kritik atau pendapat.

5. Efektif dan Efisien Pemanfaatan dana harus efektif dan efisien sesuai dengan ketentuan yang ada.

6. Tertib Administrasi dan Pelaporan Sekolah penerima dana harus menyusun dan menyampaikan laporan basil pelaksanaan kegiatan dan pertanggungjawaban keuangan sesuai ketentuan yang dipersyaratkan.

7. Saling Percaya Pemberian dana berdasarkan pada rasa saling percaya (mutual trust) antara pemberi dan penerima dana. Oleh Karena itu, penting bagi kita untuk menjaga kepercayaan tersebut dengan memegang amanah dan komitrnen yang ditujukan semata-mata hanya untuk membangun pendidikan yang lebih baik.

D. Pengambilan dana BPMU Provinsi

1. Dana BPMU Provinsi harus diterima secara utuh dan tidak diperkenankan adanya pemotongan atau pungutan biaya apapun dengan alasan apapun dan oleh pihak manapun.

2. Dana BPMU Provinsi yang diambil bukan berarti dana harus dihabiskan dalam periode tersebut. Besar penggunaan dana tiap bulan disesuaikan dengan kebutuhan sekolah/madrasah sebagaimana tertuang dalam RKAS.

3.

Bilamana terdapat sisa dana di sekolah/madrasah pada akhir tahun anggaran maka dana tersebut tetap menjadi hak sekolah dan dapat dipergunakan pada tahun anggaran berikutnya dengan menggunakan Pedoman BPMU di tahun berjalan.

4. Jika satuan pendidikan menerima kelebihan jumlah dana BPMU, maka harus dilaporkan dan dikembalikan kepada Kas Umum Daerah pada bjb Nomor Rekening 0010210238361 a.n. Kas Umum Daerah Provinsi Jawa Barat, dengan bukti transfer sebanyak 2 rangkap dilampirkan dalam dokumen Laporan.

5. Jika terdapat siswa pindah/mutasi ke sekolah/madrasah lain pada semeser berjalan, maka dana BPMU Provinsi siswa tersebut tetap dipergunakan oleh sekolah yang ditinggalkan.

6. Kelengkapan dokumen administrasi pada saat sekolah penerima melakukan pengambilan dari bank antara lain :

a. Untuk Sekolah/Madrasah Negeri:

1) Surat Keputusan Pengangkatan Kepala Sekolah dan Bendahara; 2) Fotocopy KTP Kepala Sekolah dan Bendahara; 3) Surat Keterangan Domisili dari Desa/Kelurahan.

b. Untuk Sekolah/Madrasah Swasta:

1) SK/Akta pendirian dan atau Surat Ijin Operasional; 2) Surat Keputusan Pengangkatan Kepala Sekolah dan Bendahara; 3) Fotocopy KTP Kepala Sekolah dan Bendahara; 4) Surat Keterangan Domisili dari Desa/Kelurahan.

BAB VI MONITORING DAN SUPERVISI

Bentuk kegiatan monitoring dan supervisi adalah melakukan pemantauan, pembinaan dan penyelesaian masalah terhadap pelaksanaan program BPMU. Secara umum tujuan kegiatan ini adalah untuk meyakinkan bahwa dana BPMU diterima oleh yang berhak dalam jumlah, waktu, cara, dan penggunaan yang tepat. Komponen utama yang dimonitor antara

1. Alokasi dana sekolah penerima bantuan

2. Penyaluran dan penggunaan dana

3. Pelayanan dan penanganan pengaduan

4. Administrasi keuangan

5. Pelaporan, serta pemajangan rencana penggunaan dan pemakaian dana BPMU.

Selain itu juga dilakukan monitoring terhadap pelayanan dan penanganan pengaduan, sehingga pelayanan pengaduan dapat ditingkatkan. Dalam pelaksanaannya, monitoring pengaduan dapat dilakukan bekerjasama dengan lembaga-lembaga terkait. Kegiatan ini dilakukan dengan mencari fakta, menginvestigasi, menyelesaikan masalah, dan mendokumentasikan. Kegiatan monitoring dan supervisi dilakukan oleh Tim Manajemen BPMU Provinsi, dan Tim Manajeman BPMU Kabupaten/Kota.

A. Monitoring oleh Tim Manajemen BPMU Provinsi

1. Monitoring ditujukan untuk memantau penyaluran dana, penyerapan dana, dan penggunaan dana

di tingkat sekolah.

2. Responden terdiri dari Tim Manajemen BPMU Kabupaten/Kota, dan Tim Manajemen BPMU

Sekolah.

3. Monitoring dilaksanakan pada saat persiapan penyaluran dana, pada saat penyaluran dana, pasca penyaluran dana dan pada saat penggunaan dana.

4. Monitoring dilakukan melalui kunjungan lapangan.

5. Supervisi dapat dilakukan oleh Tim Pengelola BPMU Provinsi terhadap Tim Pengelola BPMU

di Kabupaten/Kota atau terhadap sekolah/madrasah.

B. Monitoring oleh Badan Pengawasan dan Pelayanan Pendidikan Wilayah.

1. Monitoring ditujukan untuk memantau penyaluran dana, penyerapan dana, dan penggunaan dana

di tingkat sekolah.

2. Responden terdiri dari sekolah dan murid dan/atau orang tua murid.

3. Monitoring dilaksanakan pada saat penyaluran dana dan pasca penyaluran dana.

4. Bila terjadi permasalahan biaya monitoring, disarankan agar monitoring dilakukan secara terpadu dengan program lain selain program BPMU.

5. Monitoring dapat melibatkan Pengawas Sekolah secara terintegrasi dengan kegiatan pengawasan lainnya oleh Pengawas Sekolah.

6. Monitoring dilakukan melalui kunjungan lapangan.

BAB VII PELAPORAN DAN PERTANGGUNG JAWABAN KEUANGAN

Sebagai salah satu bentuk pertanggungjawaban dalam pelaksanaan Program BPMU, masing- masing pengelola program di tiap tingkatan (Provinsi, Kabupaten/Kota, Sekolah) diwajibkan untuk melaporkan hasil kegiatannya kepada pihat terkait. Secara umum, hal-hal yang dilaporkan oleh pelaksana program adalah yang berkaitan dengan statistik penerima bantuan, penyaluran, penyerapan, pemanfaatan dana, pertanggungjawaban keuangan serta hasil monitoring evaluasi dan pengaduan masalah.

A.

PELAPORAN

1. Pengelolaan Dokumen di Tingkat SMA-SMK Negeri Pengelolaan Dokumen Penggunaan dana dan Pelaporan BPMU untuk SMA-SMK Negeri mengikuti mekanisme pengelolaan anggaran Kegiatan sesuai ketentuan dan peraturan yang

berlaku.

2. Pengelolaan Dokumen di Tingkat SMA-SMK Swasta dan MA Negeri dan Swasta

a. Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah/RKAS (Formulir BPMU-K1, K2 dan K2b) 1) RKAS ditandatangani oleh Kepala Sekolah, Komite Sekolah dan khusus untuk sekolah swasta ditambah Ketua Yayasan. Dokumen ini disimpan di sekolah dan diperlihatkan kepada Pengawas Sekolah, Tim Manajemen BPMU Kabupaten/Kota, dan para pemeriksa lainnya apabila diperlukan. 2) RKAS dibuat setahun sekali pada awal tahun pelajaran, namun demikian perlu dilakukan revisi pada semester kedua. Oleh karena itu sekolah dapat membuat RKAS tahunan yang dirinci tiap semester. Format RKAS mengacu pada format K1 dan K2 3) RKAS dilengkapi dengan Rencana Anggaran Belanja (RAB)/Rencana Penggunaan Dana BPMU Provinsi (Form K2b).

b. Pembukuan Sekolah diwajibkan membuat pembukuan dari dana yang diperoleh sekolah untuk program BPMU Provinsi. Pembukuan yang digunakan dapat dengan tulis tangan atau

menggunakan komputer. Buku yang digunakan adalah sebagai berikut. 1) Buku Kas Umum mengacu pada format -K3 Buku Kas Umum ini disusun untuk masing-masing rekening bank yang dimiliki oleh sekolah. Pembukuan dalam Buku Kas Umum meliputi semua transaksi eksternal, yaitu yang berhubungan dengan pihak ketiga:

a) Kolom Penerimaan: dari penyalur dana (BPMU atau sumber dana lain), penerimaan dari pemungutan pajak, dan penerimaan jasa giro dari bank.

b) Kolom Pengeluaran: adalah pembelian barang dan jasa, biaya administrasi bank, pajak

atas hasil dari jasa giro dan setoran pajak. Buku Kas Umum harus diisi tiap transaksi (segera setelah transaksi tersebut terjadi dan tidak menunggu terkumpul satu minggu/bulan) dan transaksi yang dicatat didalam Buku Kas Umum juga harus dicatat dalam Buku Pembantu Kas, Buku Pembantu Bank, dan Buku Pembantu Pajak. Formulir yang telah diisi ditandatangani oleh Bendahara dan Kepala Sekolah. Dokumen ini disimpan di sekolah dan diperlihatkan kepada Tim Manajemen BPMU Kabupaten/Kota, dan kepada pemeriksa lainnya apabila diperlukan. 2) Buku Pembantu Kas mengacu pada format -K4 Buku ini harus mencatat tiap transaksi tunai dan ditandatangani oleh Bendahara dan Kepala Sekolah. Dokumen ini disimpan di sekolah dan diperlihatkan kepada Tim

Manajemen BPMU Provinsi/Kabupaten/Kota, dan para pemeriksa lainnya apabila diperlukan. 3) Buku Pembantu Bank mengacu pada format -K5 Buku ini harus mencatat tiap transaksi melalui bank (Bank cek, giro maupun tunai) dan ditandatangani oleh Bendahara dan Kepala Sekolah. Dokumen ini disimpan di sekolah dan diperlihatkan kepada Tim Manajemen BPMU Provinsi/Kabupaten/Kota, dan para pemeriksa lainnya apabila diperlukan. 4) Buku Pembantu Pajak mengacu pada format -K6 Buku pembantu pajak mempunyai fungsi untuk mencatat semua transaksi yang harus dipungut pajak serta memonitor atas pungutan dan penyetoran pajak yang dipungut selaku wajib pungut pajak.

Terkait dengan pembukuan dari dana yang diperoleh sekolah untuk program BPMU, sekolah perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut. 1) Pembukuan terhadap seluruh penerimaan dan pengeluaran dapat dilakukan dengan tulis tangan atau menggunakan komputer. Dalam hal pembukuan dilakukan dengan komputer, bendahara wajib mencetak Buku Kas Umum dan buku-buku pembantu sekurang- kurangnya setiap bulan yang terjadi transaksi, dan menatausahakan hasil cetakan Buku Kas Umum dan buku-buku pembantu yang telah ditandatangi Kepala Sekolah dan Bendahara Sekolah. 2) Semua transaksi penerimaan dan pengeluaran dicatat dalam Buku Kas Umum dan Buku Pembantu yang relevan sesuai dengan urutan tanggal kejadiannya. 3) Uang tunai yang ada di Kas Tunai tidak lebih dari Rp 10 ( Sepuluh) juta. 4) Apabila bendahara meninggalkan tempat kedudukannya atau berhenti dari jabatannya, Buku Kas Umum dan buku pembantunya serta bukti-bukti pengeluaran harus diserahterimakan kepada pejabat yang baru dengan Berita Acara Serah Terima. 5) Laporan dibuat setiap semester dan ditandatangani oleh Bendahara, Kepala Sekolah dan Komite Sekolah, dilengkapi dengan surat pernyataan tanggung jawab (Format K7-b) yang menyatakan bahwa dana BPMU yang diterima telah digunakan sesuai Usulan Pencairan dan NPHD BPMU. Bukti pengeluaran yang sah disimpan dan dipergunakan oleh penerima Hibah selaku obyek pemeriksaan

c. Realisasi Penggunaan Dana Tiap Sumber Dana mengacu pada format BPMU-K7 dan BPMU-

K8

Laporan ini disusun berdasarkan Buku Kas Umum (Format K3) dari semua sumber dana yang dikelola oleh sekolah pada periode tertentu. Format K7 berisi Rekapitulasi Realisasi Penggunaan Dana Tiap Jenis Anggaran yang memuat seluruh dana yang dikelola di sekolah pada semester tertentu. Sedangkan Format K8 berisi Rekapitulasi Realisasi Penggunaan Dana BPMU Provinsi Menurut Peruntukan.

d. Bukti Pengeluaran

1)

Setiap transaksi pengeluaran harus didukung dengan bukti kuitansi yang sah;

2)

Bukti pengeluaran uang dalam jumlah tertentu harus dibubuhi materai yang cukup sesuai

3)

dengan ketentuan bea materai. Untuk transaksi dengan nilai sampai Rp 250.000,- tidak dikenakan bea materai, sedang transaksi dengan nilai nominal di atas Rp 250.000,- sampai dengan Rp 1.000.000,- dikenakan bea materai dengan tarif sebesar Rp 3.000,- dan transaksi dengan nilai nominal lebih besar Rp 1.000.000,- dikenakan bea materai dengan tarif sebesar Rp 6.000,- Uraian pembayaran dalam kuitansi harus jelas dan terinci sesuai dengan peruntukannya;

4)

Uraian tentang jenis barang/jasa yang dibayar dapat dipisah dalam bentuk faktur sebagai lampiran kuitansi;

5) Setiap bukti pembayaran harus disetujui Kepala Sekolah dana lunas dibayar oleh Bendahara;

6)

Segala jenis bukti pengeluaran harus disimpan oleh bendahara BPMU sebagai bahan bukti dan bahan laporan.

e. Arsip Data Keuangan Seluruh arsip data keuangan, baik yang berupa laporan-laporan keuangan maupun dokumen pendukungnya, disimpan dan ditata dengan rapi dalam urutan nomor dan tanggal kejadiannya, serta disimpan di suatu tempat yang aman dan mudah untuk ditemukan setiap saat.

f. Penyusunan Dokumen Pengelolaan BPMU yang harus ada di sekolah

1) Surat Pernyataan Kelebihan Penerimaan Dana BPMU (Format B3) (jika ada) 2) Buku Kas Umum (Format K3) 3) Buku Pembantu Bank (Format K5), dilampiri Copy rekening bank (setiap

pengambilan)

4) Buku Pembantu Kas (Format K4), dilampiri :

a) Bukti Pembayaran Belanja Personalia

(1)

Daftar Pembayaran Honor Tenaga Pendidik Honorer

(2)

Daftar Pembayaran Honor Tenaga Kependidikan Honorer

b) Bukti Pembayaran Belanja Non-Personalia (1) Bukti Pengeluaran/Kuitansi

(2) Faktur 5) Buku Pembantu Pajak (Format K6), dilampiri :

a) SSP

b) Faktur Pajak

6) Realisasi Penggunaan Dana Tiap Jenis Anggaran (Format K7)

7) Realisasi Penggunaan Dana Sesuai Peruntukan (Format K8) 8) Lampiran-lampiran antara lain :

a) SK Tenaga Pendidik dan Kependidikan,

b) Dokumen Pelaksanaan Kegiatan, Proposal, atau Panduan.

c) Arsip Dokumen Usulan Pencairan :

3. Pelaporan oleh Tim Manajamen BPMU Provinsi

Pada setiap akhir tahun, Tim Manajemen BPMU Provinsi harus melaporkan semua kegiatan yang berkaitan dengan perencanaan dan pelaksanaan program BPMU Provinsi, sejauh mana pelaksanaan program berjalan sesuai dengan yang direncanakan, apa yang telah dikerjakan dan

apa yang belum/tidak dikerjakan, hambatan apa raja yang terjadi dan mengapa hal tersebut dapat terjadi, serta upaya apa yang telah dilakukan untuk mengatasi hambatan tersebut, serta rekomendasi untuk perbaikan program di masa yang akan datang, baik program yang sama maupun program lain yang sejenis. Lampiran laporan oleh Tim Manajemen BPMU Provinsi adalah:

a. Nama sekolah penerima BPMU Provinsi dari tiap kabupaten/kota yang disertai dengan jumlah siswa dan jumlah dana dari masing-masing sekolah.

b. Hasil Penyerapan Dana BPMU Provinsi Berisikan tentang dana BPMU Provinsi yang disalurkan per kabupaten/kota untuk

setiap jenjang pendidikan, jenis sekolah, sttaus sekolah, serta berapa yang sudah terserap. Tim Manajemen BPMU Provinsi menyusun laporan berdasarkan data/informasi yang diperoleh dari Tim Manajemen BPMU Provinsi Tingkat Kabupaten/Kota. Laporan ini mengacu pada Formulir K10.

c. Hasil Monitoring dan Evaluasi

laporan pelaksanaan kegiatan monitoring oleh Tim

Manajemen BPMU Provinsi. Laporan ini berisi tentang jumlah responden, waktu pelaksanaan, hasil monitoring, analisis data, kesimpulan serta saran dan rekomendasi.

Laporan

monitoring

adalah

Laporan monitoring harus sudah selesai dibuat paling lambat 45 hari setelah pelaksanaan monitoring.

d. Penanganan Pengaduan Masayarakat Tim Manajemen BPMU Provinsi merekapitulasi hasil penanganan pengaduan masyarakat dan perkembangannya baik yang telah dilakukan oleh Tim Manajemen BPMU Provinsi maupun Tim Manajemen BPMU Provinsi Tingkat Kabupaten/Kota. Laporan ini berisi informasi tentang jenis kasus, skala kasus, kemajuan penanganan, dan status penyelesaian.

e. Kegiatan Lainnya Tim Manajemen BPMU Provinsi harus membuat laporan kegiatan yang berkaitan dengan pelaksanaan program BPMU Provinsi, seperti: sosialisasi, pelatihan, pengadaan barang/jasa, dan kegiatan lainnya.

B. PERPAJAKAN

Kewajiban perpajakan yang terkait dengan penggunaan dana BOS SMK dalam rangka membayar honorarium diatur sebagai berikut:

1. Penghasilan rutin setiap bulan untuk guru tidak tetap (GTT), Tenaga Kependidikan Honorer, Pegawai Tidak Tetap (PTT), untuk jumlah sebulan sampai dengan Rp 4.500.000,- (empat juta lima ratus ribu rupiah) tidak terhutang PPh Pasal 21.

2. Untuk jumlah lebih dari itu, PPh Pasal 21 dihitung dengan menyetahunkan penghasilan sebulan. Dengan perhitungan sebagai berikut:

a. Penghasilan sebulan

XX

b. Penghasilan netto setahun (x 12)

XX

c. Dikurangi PTKP*)

XX

d. Penghasilan Kena Pajak

e. PPh Pasal 21 terutang setahun 5% (jumlah s.d. Rp 50 juta) dst

f. PPh Pasal 21 sebulan (:12)

*) Besarnya Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP), adalah:

i. Status sendiri, Rp 36,0 juta

ii. Tambahan status kawin, Rp 3,0 juta

iii. Tambahan tanggungan keluarga, maksimal 3 orang @ Rp

XX

XX

XX

3,0 juta

BAB VIII PENGAWASAN DAN SANKSI

A. Pengawasan

Pengawasan program BPMU meliputi pengawasan melekat, pengawasan fungsional, dan pengawasan masyarakat.

1. Pengawasan Melekat yang dilakukan oleh pimpinan masing-masing instansi kepada bawahannya baik di tingkat pusat, provinsi, kabupaten/kota maupun sekolah. Prioritas utama dalam program BPMU adalah pengawasan yang dilakukan oleh SKPD Pendidikan Kabupaten/Kota kepada sekolah.

2. Pengawasan Fungsional Internal oleh Inspektorat Jenderal Daerah Provinsi dan Kabupaten/Kota dengan melakukan audit sesuai dengan kebutuhan lembaga tersebut atau permintaan instansi

yang akan diaudit.

3. Pengawasan oleh Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP) dengan melakukan audit atas permintaan instansi yang akan diaudit.

4. Pemeriksaan oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) sesuai dengan kewenangan.

5. Pengawasan masyarakat dalam rangka transparasi pelaksanaan program BPMU oleh unsur masyarakat dan unit-unit pengaduan masyarakat yang terdapat di sekolah, Kabupaten/Kota, Provinsi dam Pusat. Apabila terdapat indikasi penyimpangan dalam pengelolaan BPMU, agar segera dilaporkan kepada instansi pengawas fungsional atau lembaga berwenang lainnya.

B. Sanksi

Sanksi terhadap penyalahgunaan wewenang yang dapat merugikan negara dan/atau sekolah dan/atau siswa akan dijatuhkan oleh aparat/pejabat yang berwenang. Sanksi kepada oknum yang melakukan pelanggaran, dapat diberikan dalam berbagai bentuk, misalnya:

1. Penerapan sanksi kepegawaian sesuai dengan peraturan dan undang-undang yang berlaku (pemberhentian, penurunan pangkat, mutasi kerja).

2. Penerapan tuntunan perbendaharaan dan ganti rugi, yaitu dana BPMU Provinsi yang terbukti disalahgunakan agar dikembalikan kepada satuan pendidikan atau kas daerah provinsi.

3. Penerapan proses hukum, yaitu mulai proses penyelidikan, penyidikan dan proses peradilan bagi pihak yang diduga atau terbukti melakukan penyimpangan dana BPMU.

4. Pemblokiran dana dan penghentian sementara seluruh bantuan pendidikan yang bersumber dari APBD Provinsi Jawa Barat pada tahun berikutnya kepada kabupaten/kota/sekolah penerima, bilamana terbukti pelanggaran tersebut dilakukan secara sengaja dan tersistem untuk memperoleh keuntungan pribadi, kelompok, atau golongan.

BAB IX

PENUTUP

Sekolah sebagai sebuah entitas organisasi harus mampu mengelola dana BPMU secara profesional untuk mendukung kegiatan belajar mengajar yang bermutu. Dana BPMU yang diterima oleh sekolah dikelola secara mandiri melalui Manajemen Berbasis Sekolah (MBS). Dari sisi keuangan, MBS menuntut pengelola sekolah/madrasah mampu melakukan perencanaan, melaksanakan, mengevaluasi, dan memper¬tanggungjawabkan pengelolaan dana secara baik dan transparan. Pengelolaan dana yang baik tidak terlepas dari prinsip ekonomis, efisiensi, efektifitas, transparansi, akuntabilitas, keadilan, kejujuran dalam pengelolaan dan pengendalian. Penggunaan dana BPMU Provinsi hendaknya dapat dipertanggungjawabkan dengan baik dan benar serta transparan dan didukung oleh bukti-bukti yang sah. Buku Pedoman BPMU Jenjang Dikmen Provinsi Jawa Barat ini diharapkan dapat dijadikan acuan khususnya dalam pengelolaan BPMU SMK/SMA/MA Provinsi baik pada tingkat Provinsi, Kabupaten/Kota, maupun Sekolah, sehingga pelaksanaan tugas dan fungsi manajemen dapat dijalankan dengan baik dan benar.

LAMPIRAN FORMAT USULAN PENCAIRAN BPMU

(KOP SEKOLAH)

(KOP SEKOLAH) , 2017 Nomor : Kepada Yth. Lampiran : 1 (satu) berkas Gubernur Jawa Barat

,

2017

Nomor :

Kepada Yth.

Lampiran :

1 (satu) berkas

Gubernur Jawa Barat

Perihal : Permohonan Pencairan Belanja Hibah dana BPMU Tahun Anggaran 2017

Melalui Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat

di

Bandung

Bahwa berdasarkan Program Bantuan Pendidikan Menengah Universal

(BPMU) Tahun Anggaran 2017, bersama ini kami mengajukan permohonan

dengan

perhitungan

Biaya sebagaimana terlampir. Sebagai bahan pertimbangan Bapak, bersama ini kami sampaikan persyaratan pencairan belanja hibah sesuai dengan Peraturan Gubernur Jawa Barat Nomor 34 Tahun 2016 Tentang Tata Cara Penganggaran, Pelaksanaan, Penatausahaan, Pertanggungjawaban, Pelaporan Serta Monitoring Dan Evaluasi Belanja Hibah Dan Belanja Bantuan Sosial Yang Bersumber Dari Anggaran Pendapatan Dan Belanja Daerah Provinsi Jawa Barat. Demikian permohonan kami, atas perkenan dan bantuan Bapak diucapkan terima kasih.

, dengan rincian Rencana Penggunaan

pencairan Dana BPMU berupa uang sebesar Rp

,- (

)

siswa x Rp

Hormat kami, Kepala SMK/SMA/MA …………………. Pemohon,

Tembusan:

- Yth. Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah Provinsi Jawa Barat

(KOP SEKOLAH)

(KOP SEKOLAH) PAKTA INTEGRITAS/SURAT PERNYATAAN TANGGUNG JAWAB BELANJA HIBAH UANG BPMU Yang bertanda tangan dibawah ini

PAKTA INTEGRITAS/SURAT PERNYATAAN TANGGUNG JAWAB BELANJA HIBAH UANG BPMU

Yang bertanda tangan dibawah ini :

Nama

Jabatan : Kepala Bertindak untuk dan atas nama Alamat :

Nomor KTP :

:

, Kab/Kota *)

Dengan ini, menyatakan dengan sebenarnya bahwa untuk memenuhi tujuan transparansi dan akuntabilitas penggunaan dana belanja hibah Bantuan Pendidikan Menengah Universal, saya menyatakan:

1. Bahwa Saya menyetujui jumlah bantuan yang diberikan kepada Satuan Pendidikan yang saya pimpin.

2. Apabila dikemudian hari karena satu dan lain hal, bantuan yang diterima pada Satuan Pendidikan yang saya pimpin melebihi jumlah yang seharusnya diterima, maka saya bersedia mengembalikannya kepada Kas Umum Daerah.

3. Bertanggungjawab penuh baik formal maupun materiil atas penggunaan belanja hibah yang diterima;

4. Akan menggunakan belanja hibah sesuai Naskah Perjanjian Hibah Daerah dan Rencana Penggunaan Biaya;

5. Menyampaikan Laporan Penggunaan Dana Hibah melalui Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat;

6. Bersedia dlaudit secara independen sesuai peraturan perundang-undangan.

Demikian pemyataan ini dibuat dengan penuh kesadaran dan rasa tanggung jawab serta tidak ada unsur paksaan dart pihak manapun.

, 2017

Yang membuat pernyataan,

Materai

Rp.6.000

(KOP SEKOLAH)

(KOP SEKOLAH) RENCANA PENGGUNAAN BIAYA (RPB) HIBAH BANTUAN PENDIDIKAN MENENGAH UNIVERSAL TAHUN ANGGARAN 2017 Nama Sekolah

RENCANA PENGGUNAAN BIAYA (RPB) HIBAH BANTUAN PENDIDIKAN MENENGAH UNIVERSAL TAHUN ANGGARAN 2017

Nama Sekolah

:

Alamat

:

Kab/Kota

:

Dana BPMU

: Rp

No.

Uraian

Volume

Jumlah (Rp)

A

Belanja Operasi Personalia

   

A.1

Honorarium Guru Honorer

   

A.1.1

Honor mengajar :

   

A.1.2

Honor pembinaan ekstrakurikuler

   

1) Honor permbina Pramuka

   

2) Honor platih Paskibra

   

3) Honor pelatih Kesenian Degung

   

A.1.3

Honor Wali Kelas, Ketua Jurusan/Ketua Program Studi dan Kepala Lab

   

1) Honor Wali Kelas

   

2) Honor Ketua Jurusan

   

3) Honor Kepala Lab

   

A.1.4

Honor penyusunan naskah soal ujian semester/sekolah;

   

A.1.5

Honor Pengawasan Ujian Sekolah;

   

A.1.6

Honor Pemeriksaan Hasil Ujian Sekolah

   

A.1.7

Honor Panitia Kegiatan Penerimaan Siwa Baru,

   

A.1.8

Honor Panitia/Penyelenggaraan Ulangan/Ujian,

   

A.1.9

Honor Penyusunan RPP dan Bahan Ajar.

   

A.2

Honorarium Tenaga Kependidikan Honorer

   

B

Belanja Operasi Non Personalia

   

B.1

Biaya Pelaporan, dan operasional non Personalia

   
 

Jumlah (Rp)

   
 

,

2017

 

Kepala

,

NASKAH PERJANJIAN HIBAH DAERAH (NPHD) BANTUAN PENDIDIKAN MENENGAH UNIVERSAL (BPMU)

ANTARA PEMERINTAH DAERAH PROVINSI JAWA BARAT DENGAN

KEPALA Kabupaten/Kota*) TAHUN ANGGARAN 2017

BARAT DENGAN KEPALA Kabupaten/Kota*) TAHUN ANGGARAN 2017 Pada hari ini, N o m o r :

Pada hari ini,

Nomor :

tanggal

(nomor Disdik Provinsi)

bulan

(nomor sekolah)

tahun Dua Ribu Enam Belas masing- masing yaitu :

1. Nama

:

NIP

:

Jabatan

:

Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat

Alamat

:

Jl. Dr. Radjiman No. 6 Bandung

dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama Pemerintah Provinsi Jawa Barat berdasarkan Keputusan Gubernur Jawa Barat Nomor 955/Kep.119-Keu/2012 Tahun 2012 tanggal 5 Januari 2012 tentang Penunjukan Kuasa Penandatanganan Naskah Perjanjian Belanja Hibah Daerah Kepada Kepala Organisasi Perangkat Daerah/Kepala Biro di Lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Barat, yang selanjutnya disebut PIHAK PERTAMA ,

2. Nama

:

Nomor KTP

:

Jabatan

:

Kepala

Alamat

:

bertindak untuk dan atas nama SMK/SMA/MA

KEDUA.

yang selanjutnya disebut PIHAK

Kedua belah pihak sepakat untuk melakukan Perjanjian Belanja Hibah Daerah berupa Uang dengan ketentuan sebagai berikut :

Pasal 1 JUMLAH DAN TUJUAN HIBAH

(1) PIHAK PERTAMA memberikan belanja hibah kepada PIHAK KEDUA berupa uang

sebesar Rp

,- (

) dengan perhitungan

siswa x Rp

,-;

(2) PIHAK KEDUA menerima belanja hibah dari PIHAK PERTAMA berupa uang sebesar

Rp

,- (

) dengan perhitungan

siswa x Rp

,-;

(3) Belanja Hibah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dipergunakan untuk untuk belanja operasional sekolah sesuai dengan Rencana Penggunaan Belanja Hibah/Proposal yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari naskah perjanjian belanja hibah daerah ini, meliputi:

No.

Uraian

Jumlah (Rp)

A

Belanja Operasi Personalia

 

1

Honorarium Tenaga Pendidik Honorer

 

2

Honorarium Tenaga Kependidikan Honorer

 

B

Belanja Operasi Non Personalia

 

1

Pelaporan, dan operasional non Personalia

 
 

Jumlah (Rp)

 

(4) Penggunaan

belanja

hibah

sebagaimana

ayat

(2)

bertujuan

untuk

Peningkatan

Aksesibilitas, Pemerataan serta Peningkatan Mutu Pendidikan.

 

(1) Penggunaan

belanja

hibah

sebagaimana

ayat

(2)

bertujuan

untuk

Peningkatan

Aksesibilitas, Pemerataan serta Peningkatan Mutu Pendidikan.

Pasal 2 PENCAIRAN BELANJA HIBAH

(1). PIHAK KEDUA mengajukan permohonan pencairan kepada PIHAK PERTAMA, dengan dilampiri:

a. Naskah Perjanjian Belanja Hibah Daerah;

b. Rencana Penggunaan Belanja Hibah;

c. Foto copy Rekening Bank;

d. Pakta Integritas/Surat Pernyataan Tanggung Jawab;

e. Kuitansi rangkap 4 (empat) bermaterai cukup;

f. Foto copy Kartu Tanda Penduduk ketua/pimpinan penerima hibah;

g. Ijin Operasional lembaga;

h. Surat Keterangan Domisili;

(2). Belanja hibah sebagaimana dimaksud pada pasal 1 ayat (1) dibayarkan melalui pemindah bukuan dari Rekening Kas Umum Daerah Provinsi Jawa Barat ke Rekening Bank bjb atas

nama

selaku PIHAK KEDUA dengan

(3). PIHAK KEDUA dilarang mengalihkan belanja hibah yang diterima kepada pihak lain.

(4). PIHAK KEDUA setelah menerima pencairan belanja hibah dari PIHAK PERTAMA, segera melaksanakan kegiatan dengan berpedoman pada Rencana Penggunaan Belanja Hibah/Proposal dan peraturan perundang-undangan.

Pasal 3 KEWAJIBAN PIHAK KEDUA

(1)

Menandatangani Pakta Integritas/Surat Pernyataan Tanggung Jawab Belanja Hibah.

(2)

Menggunakan dana hibah sesuai dengan peruntukan yang telah ditentukan.

(3)

Membuat dan menyampaikan Laporan Penggunaan Dana Hibah kepada Gubernur melalui

Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat, 1 (satu) bulan setelah kegiatan selesai, atau paling lambat tanggal 10 (sepuluh) Januari tahun anggaran berikutnya. (4) Apabila sampai akhir kegiatan masih terdapat sisa dana hibah atau menerima dana lebih dari perhitungan yang ditentukan, PIHAK KEDUA berkewajiban mengembalikan dana ke Kas Umum Daerah Provinsi Jawa Barat dengan Nomor Rekening 001.021.0238361 dan menyerahkan bukti setorannya kepada Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Provinsi Jawa Barat melalui Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat.

Pasal 4 HAK DAN KEWAJIBAN PIHAK PERTAMA

(1) Membantu proses pencairan belanja hibah apabila seluruh persyaratan dan kelengkapan berkas pengajuan pencairan dana telah dipenuhi oleh PIHAK KEDUA; (2) Menunda pencairan belanja hibah apabila PIHAK KEDUA tidak/belum memenuhi persyaratan yang ditetapkan;

(3)

Melaksanakan evaluasi dan monitoring atas penggunaan belanja hibah;

(4)

Melakukan pemeriksaan atas penggunaan belanja hibah.

Pasal 5

SANKSI

Pihak KEDUA yang melanggar Pasal.1 ayat (3), pasal 2 ayat (4) dan pasal 3 ayat (4) dapat dikenakan sanksi administratif berupa peringatan tertulis, penundaan/penghentian pencairan/penyaluran belanja hibah atau sanksi lain sesuai ketentuan perundang-undangan.

Pasal 6

LARANGAN

Bantuan dana dari Pemerintah Provinsi Jawa Barat dilarang untuk dilakukan pemotongan oleh pihak manapun, dalam jumlah berapapun, untuk tujuan apapun. Dalam hal terjadi pemotongan, maka pelakunya harus dilaporkan kepada yang berwajib dan diproses sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 7

LAIN-LAIN

(1) Naskah Perjanjian Belanja Hibah Daerah (NPHD) ini, dibuat rangkap 3 (tiga), lembar pertama dan kedua masing-masing bermaterai cukup sehingga mempunyai kekuatan hukum sama. (2) Hal-hal lain yang belum tercantum dalam NPHD ini dapat diatur lebih lanjut dalam Addendum.

Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat PIHAK PERTAMA,

Kepala SMA/SMK Kabupaten/Kota PIHAK KEDUA,

Meterai 6.000

Kuitansi Penerimaan Dana BPMU

K U I T A N S I SUDAH TERIMA DARI BANYAKNYA UANG UNTUK PEMBAYARAN
K
U I T A N S I
SUDAH TERIMA DARI
BANYAKNYA UANG
UNTUK PEMBAYARAN
:
PEMERINTAH PROVINSI JAWA BARAT
:
Rp
,-
:
Belanja Bantuan Hibah dana BPMU Tahap 1 / 2*) (
siswa x Rp
,-)
untuk
SMK/SMA/MA
, Kabupaten/Kota
dari dana sebesar Rp
,-
(
siswa
x
Rp
).
TERBILANG
:
,
2017
Yang Menerima Uang,
Kepala
Meterai
6000
1
rangkap
K
U I T A N S I
SUDAH TERIMA DARI
BANYAKNYA UANG
UNTUK PEMBAYARAN
:
PEMERINTAH PROVINSI JAWA BARAT
:
Rp
,-
:
Belanja Bantuan Hibah dana BPMU Tahap 1 / 2*) (
siswa x Rp
,-)
untuk
SMK/SMA/MA
, Kabupaten/Kota
dari dana sebesar Rp
,-
(
siswa
x
Rp
).
TERBILANG
:
,
2017
Yang Menerima Uang,
Kepala

4 rangkap

Nama Sekolah

:

Desa/Kelurahan

:

Kabupaten/Kota

:

Alamat

:

Daftar Siswa (Format K2-a)

Formulir BPMU-K2-a

Diisi oleh Sekolah Dikirim ke Tim Manajemen BPMU

Kab/Kota

DAFTAR SISWA

Kelahiran No. Nama Siswa NIS L/P Tingkat Keterangan Tempat Tanggal
Kelahiran
No.
Nama Siswa
NIS
L/P
Tingkat
Keterangan
Tempat
Tanggal

,

20

Kepala Sekolah,

………………………………………

NIP.

LAMPIRAN FORMAT PENGGUNAAN DANA BPMU

Surat Pernyataan Kelebihan Penerimaan Dana BPMU (Format B3)

(Format KOP SEKOLAH/MADRASAH)

PERNYATAAN KELEBIHAN PENERIMAAN DANA BPMU PROVINSI Nomor :

Yang bertandatangan di bawah ini :

Nama

:

Jabatan

: Kepala

Alamat

:

Kabupaten/Kota

:

tahun

Dengan ini menyatakan telah menerima kelebihan dana BPMU Provinsi untuk periode dengan rincian sebagai berikut :

   

Jumlah Siswa

 

Dana BPMU

Kelebihan Dana

BPMU (Rp)

No.

Tingkat

Seharusnya

Jumlah

Kelebihan

yang digunakan

Bantuan

(Rp)

 

X

         
 

XI

         
 

XII

         
 

XIII

         

Jumlah

         

Kelebihan dana sebagaimana dimaksud, kami simpan pada rekening nomor :

pada bank bjb kantor cabang

Demikian kami sampaikan untuk menjadi periksa, atas perhatian dan tindak lanjutnya diucapkan terima kasih.

atas nama

, Hormat kami, Kepala Sekolah/Madrasah,

20

Tembusan:

(nama jelas pimpinan/ditanda tangani/di cap)

1. Yth. Kepala Biro Keuangan Setda Provinsi Jawa Barat

2. Yth. Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat

3. Yth. Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota

Nama Sekolah

:

Desa/Kelurahan

:

Kabupaten/Kota

:

Provinsi

:

BUKU KAS UMUM

Buku Kas Umum (Format K3)

Formulir BPMU-K3

Diisi oleh Bendahara

Disimpan di Sekolah

Tanggal No. Kode No. Bukti Uraian Penerimaan (Rp) Pengel Saldo (Rp)
Tanggal No. Kode No. Bukti Uraian Penerimaan (Rp) Pengel Saldo (Rp)

Tanggal

No. Kode

No. Bukti

Uraian

Penerimaan (Rp)

Pengel

Saldo (Rp)

Tanggal No. Kode No. Bukti Uraian Penerimaan (Rp) Pengel Saldo (Rp)

Jumlah

Tanggal No. Kode No. Bukti Uraian Penerimaan (Rp) Pengel Saldo (Rp) Jumlah

Menyetujui :

,

Kepala Sekolah,

Bendahara,

………………………………………

NIP.

………………………………………

NIP.

Nama Sekolah

:

Desa/Kelurahan

:

Kabupaten/Kota

:

Provinsi

:

BUKU PEMBANTU KAS

Bulan :

Buku Pembantu Kas (Format K4)

Formulir BPMU-K4

Diisi oleh Bendahara

Disimpan di Sekolah

Tanggal No. Kode No. Bukti Uraian Penerimaan (Rp) Pengel Saldo (Rp)
Tanggal No. Kode No. Bukti Uraian Penerimaan (Rp) Pengel Saldo (Rp)

Tanggal

No. Kode

No. Bukti

Uraian

Penerimaan (Rp)

Pengel

Saldo (Rp)

Tanggal No. Kode No. Bukti Uraian Penerimaan (Rp) Pengel Saldo (Rp)

Jumlah

Tanggal No. Kode No. Bukti Uraian Penerimaan (Rp) Pengel Saldo (Rp) Jumlah

Menyetujui :

,

Kepala Sekolah,

Bendahara,

………………………………………

NIP.

………………………………………

NIP.

Nama Sekolah

:

Desa/Kelurahan

:

Kabupaten/Kota

:

Provinsi

:

BUKU PEMBANTU BANK

Bulan :

Buku Pembantu Bank (Format K5)

Formulir BPMU-K5

Diisi oleh Bendahara

Disimpan di Sekolah

Tanggal

No. Kode

No. Bukti

Uraian

Penerimaan (Rp)

Jumlah

Pengel

Saldo (Rp)

Pengel Saldo (Rp)

Menyetujui :

,

Kepala Sekolah,

Bendahara,

………………………………………

NIP.

………………………………………

NIP.

Nama Sekolah

:

Desa/Kelurahan

:

Kabupaten/Kota

:

Provinsi

:

BUKU PEMBANTU PAJAK

Bulan :

Buku Pembantu Pajak (Format K6)

Formulir BPMU-K6

Diisi oleh Bendahara

Disimpan di Sekolah

Penerimaan (Rp) Tanggal No. Kode No. Bukti Uraian PPN PPh 21 PPh 22 PPh 23
Penerimaan (Rp)
Tanggal
No. Kode
No. Bukti
Uraian
PPN
PPh 21
PPh 22
PPh 23

Jumlah

Pengeluaran

(Rp)

Saldo (Rp)

Pengeluaran (Rp) Saldo (Rp)

Menyetujui :

,

Kepala Sekolah,

Bendahara,

………………………………………

NIP.

………………………………………

NIP.

Formulir BPMU-K7

Diisi oleh Sekolah Dikirim ke Tim Manajemen

BPMU Kab/Kota

REALISASI PENGGUNAAN DANA TIAP JENIS ANGGARAN

PERIODE BULAN :

s/d/.

TAHUN PELAJARAN :

 

Nama Sekolah

:

Desa/Kelurahan

:

Kabupaten/Kota

:

Provinsi

:

       

Penggunaan Dana per Sumber Dana

 

No.

 

BOS/BPMU

 

Sumber

Kode

Uraian Kegiatan

Jumlah (Rp)

I

Penerimaan

         

II

Penggunaan Dana :

         
 

Program Sekolah

         

1

Pengembangan Kompetensi Lulusan

         

1,1

Penyusunan Kompetensi Ketuntasan Minimal

         

1,2

Penyusunan Kriteria Kenaikan Kelas

         

1,3

Pelaksanaan Uji Coba UASBN/UN

         

1,4

dst

         

2

Pengembangan Standar Isi

         

2,1

Penyusunan pembagian tugas guru dan jadwal

         

pelajaran

2,2

Penyusunan program tahunan

         

2,3

Penyusunan program semester

         

2,4

Penyusunan RPP, Bahan ajar, dll

         
 

2,5

         

3

Pengembangan Standar Proses

         

3,1

Kegiatan pengelolaan proses pembelajaran :

         

3,1,1

Pengadaan sarana penunjang (ATK)

         

3,1,2

Pembelian buku teks pelajaran

         

3,1,3

           

3,2

Penyelenggaraan Praktik Kerja Industri

         

3,2,1

Bahan praktik

         

3,2,2

Laporan praktik kerja

         

3,2,3

Penilaian

         

3,3

Kegiatan Penerimaan Siswa Baru

         

3,3,1

Formulir Pendaftaran (fotocopy, konsumsi panitia,

         

dll)

3,4

Penyelenggaraan kegiatan pembinaan

   
   

siswa/ekstrajkurikuler

3,4,1

Kegiatan Pramuka

         

3,4,2

Kegiatan PMR

         

3,4,3

Kegiatan Olimpiade Sains

         

3,4,4

Kegiatan Kesenian

         

3,4,5

Kegiatan Olah Raga

         

3,4,6

Kegiatan LKS

         

3,4,7

Kegiatan Pembinaan Pendidikan Karakter

         

3,4,8

Kegiatan Pembinaan Pendidikan kebangsaan

         

3,4,9

Kegiatan Pembinaan Kewirausahaan

         

3,4,10

Kegiatan Pembinaan penaggulangan HIV/Narkoba

         

3,4,11

Kegiatan pembinaan penanggulangan kenakalan

         

remaja/kriminalitas

3,4,12

           

4

Pengembangan Pendidik dan Tenaga

         

Kependidikan

4.1

Pengembangan Profesi Guru

         

4.2

Peningkatan kompetensi Kepala Sekolah

         

4.3

Pembinaan tenaga ketatausahaan

         

4.4

Pembinaan tenaga perpustakaan

         

4.5

Pembinaan Teknisi bengkel praktik

         

4.6

dst.

         

5

Pengembangan Sarana Prasarana

         

5,1

Pembelian peralatan pendidikan

         

5,1,1

Pembelian peralatan praktikum IPA

         

5,1,2

Pembelian peralatan praktikum IPS

         

5,1,3

Pembelian peralatan praktikum Bahasa

         

5,1,4

Pembelian peralatan komputer

         

5,1,5

Pembelian peralatan ringan ( handtools)

         

5,1,6

Pembelian peralatan kesenian/olah raga

         
Uraian Kegiatan Pembelaian bahan habis pakai Pembelian bahan praktikum IPA Pembelian bahan praktikum IPS Pembelian

Uraian Kegiatan

Pembelaian bahan habis pakai

Pembelian bahan praktikum IPA

Pembelian bahan praktikum IPS

Pembelian bahan praktikum Bahasa

Pembelian bahan praktikum komputer

Pembelian bahan praktik kejuruan

Pembelian bahan kesenian/olah raga

Pembelian tinta/toner

Pemeliharaan dan Perbaikan Ringan sarana

prasarana sekolah

Pengecatan, perbaikan atap bocor

Perbaikan pintu dan jendela

Perbaikan meubelair

Perbaikan lantai

Perbaikan kamar mandi

Perbaikan papan tulis

Perawatan fasilitas sekolah lainnya.

Pengembangan Standar Pengelolaan

Penyusunan Visi Misi

Penyusunan Profil Sekolah

Penyusunan program ketatausahaan

Pengadaan sarana pendukung perkantoran

Pengembangan sistem infromasi manajemen

Pengembangan Standar pembiayaan

Langganan daya dan jasa lainnya

Listrik

Telepon

Air

Internet

Jasa lainnya

Kegiatan rumah tangga sekolah

Konsumsi rapat guru/pegawai

Konsumsi tamu

Pembayaran Honor Pendidik dan tenaga

Kependidikan

Honorarium Bulanan Guru Honorer

Honorarium Bulanan Tenaga Kependidikan Honorer

Pengembangan dan implementasi sistem penilaian

Penggandaan soal dan penyediaan lembar jawaban

Ulangan harian

ulangan umum

Ujian sekolah

Penyelenggaraan kegiatan Uji Kompetensi

Bahan ujian kompetensi

Pemindaian & Scorring

Sertifikasi kompetensi

Penyusunan dan Pelaporan

Konsumsi penyusunan laporan

Fotocopy dan penggandaan laporan

Sub Total Pengunaan Dana (II)

Penggunaan Dana lainnya

Belanja

Belanja

Belanja

Sub Total Pengunaan Dana

Total Penggunaan Dana (II+III)

Sisa Dana (I-II-III)

Jumlah (Rp) Penggunaan Dana per Sumber Dana BOS/BPMU Sumber Pusat Provinsi Kab/Kota Lainnya
Jumlah (Rp) Penggunaan Dana per Sumber Dana BOS/BPMU Sumber Pusat Provinsi Kab/Kota Lainnya

Jumlah (Rp)

Penggunaan Dana per Sumber Dana

BOS/BPMU

Sumber

Pusat

Provinsi

Kab/Kota

Lainnya

Jumlah (Rp) Penggunaan Dana per Sumber Dana BOS/BPMU Sumber Pusat Provinsi Kab/Kota Lainnya
Jumlah (Rp) Penggunaan Dana per Sumber Dana BOS/BPMU Sumber Pusat Provinsi Kab/Kota Lainnya
Jumlah (Rp) Penggunaan Dana per Sumber Dana BOS/BPMU Sumber Pusat Provinsi Kab/Kota Lainnya
Jumlah (Rp) Penggunaan Dana per Sumber Dana BOS/BPMU Sumber Pusat Provinsi Kab/Kota Lainnya
Jumlah (Rp) Penggunaan Dana per Sumber Dana BOS/BPMU Sumber Pusat Provinsi Kab/Kota Lainnya

Rutin

Rutin Bantuan Lain Pendapatan

Bantuan Lain

Pendapatan

Mengetahui :

Menyetujui :

,

Ketua Komite Sekolah

Kepala Sekolah,

Ketua Pengelola,

Bendahara,

………………………………………

……………………… ………………………………

NIP.

NIP.

………………………………………

NIP.

Realisasi Penggunaan Dana Sesuai Peruntukan (Format K8)

Formulir BPMU-K8

Tim Manajemen BPMU Kab/Kota

REALISASI PENGGUNAAN DANA BPMU MENURUT PERUNTUKAN

PERIODE BULAN : s/d/. TAHUN PELAJARAN : Nama Sekolah : Alamat : Kabupaten/Kota : Jumlah
PERIODE BULAN :
s/d/.
TAHUN PELAJARAN :
Nama Sekolah
:
Alamat
:
Kabupaten/Kota
:
Jumlah Siswa
:
Jumlah Dana BPMU Diterima
:
No.
Jumlah (Rp)
Belanja/Anggaran
Keterangan
Penerimaan
Pengeluaran
Saldo
Kode
I
Penerimaan
II
Pengeluaran
A
Belanja Personalia
1
Tenaga Pendidik Honorer
a
Honor mengajar
b
Honor pembinaan ekstrakurikuler
c
Honor Wali Kelas, Ketua Jurusan/Ketua Program Studi dan Kepala Lab
d
Honor penyusunan naskah soal ujian semester/sekolah;
e
Honor Pengawasan Ujian Sekolah;
f
Honor Pemeriksaan Hasil Ujian Sekolah
g
Honor Panitia Kegiatan Penerimaan Siwa Baru,
h
Honor Panitia/Penyelenggaraan Ulangan/Ujian,
i
Honor Penyusunan RPP dan Bahan Ajar.
2
Tenaga Kependidikan Honorer
B
Belanja Non Personalia
1
Pelaporan, dan operasional non Personalia
Jumlah (Rp)
Mengetahui :
Menyetujui :
,
Ketua Komite Sekolah
Kepala Sekolah,
Bendahara,
……………………………
……………………………
…………………………
NIP.
NIP.

LAMPIRAN FORMAT PELAPORAN BPMU

(KOP SEKOLAH)

(KOP SEKOLAH) , 2017 Nomor : Kepada Yth. di Lampiran : 1 (satu) berkas Gubernur Jawa

, 2017

Nomor

:

Kepada Yth.

di

Lampiran

: 1 (satu) berkas

Gubernur Jawa Barat

Perihal

: Laporan Penggunaan dana BPMU

Melalui Kepala Dinas Pendidikan

Tahap 1 / 2*) Tahun 2017

Provinsi Jawa Barat

 

Bandung

Sesuai dengan mekanisme yang harus dilaksanakan dalam pengelolaan dana BPMU, kami sampaikan laporan ringkas mengenai Penggunaan Dana BPMU Tahap 1 / 2 *) sebagai dengan dokumen berikut :

1. Fakta Integritas/Pernyataan Tanggungjawab Penggunaan Dana

2. Rekapitulasi Penggunaan Dana BPMU Tahap 1 / 2*)

3. Dokumen Pertanggungjawaban Penggunaan Dana BPMU Tahap 1 / 2*)

Demikian kami sampaikan, atas bantuannya diucapkan terima kasih.

Hormat kami, Yang membuat laporan,

Tembusan:

- Yth. Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah

(KOP SEKOLAH)

(KOP SEKOLAH) PAKTA INTEGRITAS/SURAT PERNYATAAN TANGGUNG JAWAB PENGGUNAAN BELANJA HIBAH UANG Yang bertanda tangan dibawah

PAKTA INTEGRITAS/SURAT PERNYATAAN TANGGUNG JAWAB PENGGUNAAN BELANJA HIBAH UANG

Yang bertanda tangan dibawah ini :

Nama

Jabatan : Kepala SMK Bertindak untuk dan atas nama SMK Alamat :

Nomor KTP :

:

, Kabupaten

Dengan ini, menyatakan dengan sebenarnya bahwa untuk memenuhi tujuan transparansi dan akuntabilitas penggunaan dana belanja hibah Bantuan Pendidikan Menengah Universal :

1. Bertanggungjawab penuh baik formal maupun materiil atas penggunaan belanja hibah yang telah diterima;

2. Telah menggunakan belanja hibah Tahap 1 / 2*) Tahun Anggaran 2017 sesuai dengan peruntukan menurut Pedoman BPMU yang dikeluarkan oleh Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat dan sesuai dengan Rencana Penggunaan Biaya BPMU Tahap 1 / 2*);

3. Menyampaikan Laporan Penggunaan Dana Hibah;

4. Bersedia diaudit secara independen sesuai peraturan perundang-undangan.

Demikian pemyataan ini dibuat dengan penuh kesadaran dan rasa tanggung jawab serta tidak ada unsur paksaan dart pihak manapun.

,

2017

Yang membuat pernyataan,

Materai

Rp.6.000

Formulir BPMU-K8

Diisi oleh Sekolah Dikirim ke

Tim Manajemen BPMU Kab/Kota/Provinsi

REALISASI PENGGUNAAN DANA BPMU MENURUT PERUNTUKAN

Nama Sekolah

Alamat

Kabupaten/Kota

Jumlah Siswa

Jumlah Dana BPMU Diterima

PERIODE BULAN :

s/d/.

TAHUN PELAJARAN :

:

:

:

:

:

No. Jumlah (Rp) Belanja/Anggaran Keterangan Penerimaan Pengeluaran Saldo Kode I Penerimaan II Pengeluaran A
No.
Jumlah (Rp)
Belanja/Anggaran
Keterangan
Penerimaan
Pengeluaran
Saldo
Kode
I
Penerimaan
II
Pengeluaran
A
Belanja Personalia
1
Tenaga Pendidik Honorer
a
Honor mengajar
b
Honor pembinaan ekstrakurikuler
c
Honor Wali Kelas, Ketua Jurusan/Ketua Program Studi dan Kepala Lab
d
Honor penyusunan naskah soal ujian semester/sekolah;
e
Honor Pengawasan Ujian Sekolah;
f
Honor Pemeriksaan Hasil Ujian Sekolah
g
Honor Panitia Kegiatan Penerimaan Siwa Baru,
h
Honor Panitia/Penyelenggaraan Ulangan/Ujian,
i
Honor Penyusunan RPP dan Bahan Ajar.
2
Tenaga Kependidikan Honorer
B
Belanja Non Personalia
1
Pelaporan, dan operasional non Personalia
Jumlah (Rp)
Mengetahui :
Menyetujui :
,
Ketua Komite Sekolah
Kepala Sekolah,
Bendahara,

……………………………

……………………………

NIP.

…………………………

NIP.