Anda di halaman 1dari 4

Soal kasus

MANAJEMEN PASIEN SAFETY

Oleh :

Kelompok 3

1. Niar mawati zebua

2. Ester Tambunan

3. Juni Damanik

Dosen Pembingbing : Paska Situmorang SST.,M.Biomed

PRODI DIII KEPERAWATAN


STIKes SANTA ELISABETH MEDAN
T.A 2016/2017
1. Kasus An. Az. di Rumah Sakit S (padang) umur 3 tahun pada tanggal 14 februari 2012, pasien di
rawat di ruangan melati Rs. S padang dengan diagnosa Demam kejang . Sesuai order dokter
infus pasien harus diganti dengan didrip obat penitoin namun perawat yang tidak
mengikuti operan jaga langsung mengganti infuse pasien tanpa melihat bahwa terapi pasien
tersebut infusnya harus didrip obat penitoin. Beberapa menit kemudian pasien mengalami
kejang-kejang, untung keluarga pasien cepat melaporkan kejadian ini sehingga tidak
menjadi tambah parah dan infusnya langsung diganti dan ditambah penitoin.
Terkait dengan hal ini perawat tidak mengaplikasikan konsep patient safety dengan benar,
terbukti dengan.....
a. Melakukan semuanya sesuai prosedur
b. Melanjutkan tugas yang telah di operkan oleh perawat sebelumnya
c. Tidak melakukan tindakan yang seharusnya dilakukan yang menyebabkan ancaman
keselamatan pasien.
d. Memberikan tindakan sesuai dengan kondisi pasien.
Jawaban: C

2. standar keselamatan pasien yang telah di langgar pada kasus tersebut adalah
a. hak pasien
b. mendidik pasien dan keluarga
c. mendidik staf tentang keselamatan pasien
d. keselamatan pasien dan asuhan berkesinambungan
jawaban: D
https://www.academia.edu/6802941/ANALISA_KASUS_TERKAIT_DENGAN_TINDAK
AN_MEDIS_YANGTIDAK_BERDASARKAN_KONSEP_PATIENT_SAFETY, diakses
12 Agustus 2016-08-12

3. seorang ibu mau melahirkan tetapi dengan diagnosa bahwa jalan lahir tertutup plasenta,
maka dokter mengambil keputusan untuk dilakukan sc, dan dokter tersebut mengatakan
bahwa dilakukan spinal anastesi, namun apa yang terjadi pasien tersebut justru
kesadarannya menghilang bahkan dilayar monitor menunjukan garis lurus yang artinya
pasien telah meninggal kata kerabat pasien tersebut,walaupun sudah dinyatakan meninggal
dengan segala upaya dan dari para petugas para medis melakukan pertolongan memacu
jantung dan infus. setelah 10 menit ternyata pasien sadar kembali, kemudian dokter
melanjutkan melakukan operasi, padahal pasien baru saja bangun dari masa kritisnya. tetapi
setelah itu pasien tidak sadar lagi bahkan pasca operasi pasien bahkan sempat dirawat di icu
dan iccu
dan bayinya dirujuk kerumah sakit lain, karena dirumah sakit tersebut tidak tersedia alat
untuk memberikan tindakan,tetapi bayinya juga tidak tertolong lagi,m enurut keterangan
bahwa sebenarnya bayi sejak dalam kandungan mengalami adanya kelainan. dengan kasus
tersebut diatas keluarga pasien menganggap telah
terjadi mal praktek.
Konsep manajemen patien safety yang tidak dilaksanakan pada kasus tersebut adalah.....
a. Kelalain petugas medis dalam menyelamatkan nyawa bayi tersebut
b. Adanya komunikasi yang tidak baik antar pihak rumah sakit dengan keluarga pasien
c. Pelanggaran hak pasien
d. Tidak mendidik pasien dan keluarga pasien
Jawaban: B

4. seorang perempuan yang mengalami perdarahan dilakukan tindakan kuretase tanpa


dilakukan pemeriksaan USG terlebih dahulu. Setelah dilakukan kuretase, perempuan
tersebut masih mengalami perdarahan sedikit-sedikit. Dua minggu setelah dilakukan
kuretase, perempuan tersebut dilakukan USG di rumah sakit yang lain dan dinyatakan
hamil.
Hal ini menunjukkan adanya kesalahan pada...
a. Kesalahan prosedur yang menyebabkan perbedaan diagnosis antara dua rumah sakit
b. kesalahan diagnosa oleh dokter
c. kelalaian perawat dalam melakukan tindakan
d. kurang pengetahuan oleh petugas medis
jawaban: B

5. contoh KNC (Kejadian Nyaris Cedera)yang terjadi di UGD.


Perawat A bersiap memberikan obat menurunkan tensi kepada pasien yang bernama Tn.
slamet, tetapi di ketahui oleh perawat B, perawat B tersebut menanyakan obat apa yang
akan diberikan, dijawab oleh perawat A " Obat untuk menurunkan tensi".perawat B
menyampaikan obat tersebut di berikan kepada Tn. Slamet Raharjo. " kejadian salah Obat
tidak mengenai pasien "
Pada kasus tersebut yang harus dilakukan oleh perawat A agar tidak terjadi kesalahan
pemberian obat adalah....
a. langsung memberikan obat tersebut kepada pasien
b. mengidentifikasi pasien dengan benar
c. pura-pura tidak terjadi kesalahan identifikasi pasien
d. tidak menghiraukan pernyataan dari perawat B
jawaban: B

6. Seorang pasien mendapatkan obat Antalgin , yang sebenarnya pasien mengetahui


riwayatnya alergi obat tersebut. namun saat pasien memberitahu perawat bahwa ia alergi
terhadap Antalgin , perawat seperti menganggap sepele dengan berkata : Ya Pak, nanti
dengan dokternya.... Hasilnya adalah pasien pulang mendapat obat patent Antalgin karena
dokter tidak mengetahui informasi tersebut dan pasien juga tidak tahu bahwa obat paten
tersebut terkandung antalgin . Hanya karena keberuntungan obat tersebut tidak sampai
terminum karena keluarga pasien ada yang mengetahuinya. Pada kasus tersebut perawat
telah melanggar konsep manajemen patient safety tentang.....
a. : assesment risiko; identifikasi dan pengelolaan risiko terhadap pasien; pelaporan dan
analisis insiden; kemampuan untuk belajar dan menindaklanjuti insiden serta menerapkan
solusi untuk mencegah, mengurangi serta meminimalkan risiko
b. peran kepemimpinan dalam meningkatkan keselamatan pasien
c. mendidik pasien dan keluarga: Dengan pendidikan tersebut diharapkan pasien dan keluarga
dapat : Memberikan informasi yang benar, jelas,
d. Hak pasien Standar: Pasien dan keluarganya mempunyai hak untuk mendapatkan informasi tentang
rencana dan hasil pelayanan termasuk kemungkinan terjadinya Kejadian Tidak Diharapkan.
Jawaban: A
Contoh kasus nomor 2-6 http://elearning.mmr.umy.ac.id/mod/forum/discuss.php?d=105 di
akses 12 agustus 2016

7. Ny. B usia 25 tahun pos section cesar mendapatkan tranfusi darah manajemen safety
yang dilalkukan perawat yaitu :
a. Pastikan identifikasi pasien sebut nama dan cocokkan dengan etiket
b. Beri pengaman pada tempat tidur klien
c. Menggunakan jarum ukuran paling kecil
d. Pastikan tepat lokasi prosedur pembedahan
jawaban: A

8. Sdr P usia 18 tahun setelah dilakukan skin tes ternyata alergi penicilan,manajemen safety
yang dilakukan perawat:
A. Tidak memberikan obat antibiotic apapun
B. Memberikan gelang merah untuk alergi
C. Mencuci tangan untuk mengurangi INOS
D. Melibatkan keluarga dalam pemberian pengobatan
Jawaban: B

9. Dibawah ini tindakan yang benar mengenai tepat prosedur,tepat lokasi,dan tepat pasien:
a. Menjelaskan hasil usg pada keluarga pasien
b. Mendekatkan nurse call di tempat tidur pasien
c. Memberikan tanda yang akan dilakukan tindakan
d. Mencuci tangan
Jawaban: C

10. Perawat S mendapatkan laporan bahwa pasien A masih mengeluh nyeri perut dan sudah
meminum analgestik yang diberikan tapi nyeri tidak kunjung hilang sehingga pasien tidak
bisa tidur, kemudian perawat s konsul ke dokter via telepon, hal apa saja yang perlu
diperhatikan dalam komunikasi yang efektif kecuali,:
a. Advice dokter ditulis lengkap baik secara lisan
b. Mengulang kembali advice dokter
c. Perawat memberikan obat dan menutup telepon
d. Dokumentasi hari, jam telepon dan advice dalam medis
Jawaban: C

Anda mungkin juga menyukai