Anda di halaman 1dari 10

Lokakarya Sistem Integrasi Kelapa Sawit-Sapi

STRATEGI PENYUSUNAN PAKAN MURAH SAPI POTONG


MENDUKUNG AGRIBISNIS
GUNAWAN, DIDIK EKO WAHYONO dan PENI WAHYU PRIHANDINI

Loka Penelitian Sapi Potong, Grati-Pasuruan

ABSTRAK

GUNAWAN, DIDIK EKO WAHYONO dan PENI WAHYU PRIHANDINI. 2003. Strategi Penyusunan Pakan
Murah Sapi Potong Mendukung Agribisnis. Permasalahan agribisnis sapi potong saat ini adalah harga sapi
lokal yang rendah. Peternak tidak mampu memberikan pakan konsentrat atau pakan tambahan. Pakan murah
yang menggunakan domestic resources based merupakan salah satu alternatif pemecahan. Strategi
penyusunannya dilakukan dengan memilih bahan pakan berdasarkan ketersediaan bahan, kandungan nutrisi
dan harga. Pakan murah ini di Jawa Timur menggunakan bahan utama limbah agroindustri dan limbah
pertanian/perkebunan. Pakan murah tersebut berupa pakan basal untuk sapi pembibitan dengan harga Rp.
400/kg dan pakan konsentrat untuk sapi penggemukan dengan harga Rp. 675/kg. Pakan murah untuk daerah di
luar Jawa Timur dapat diperoleh dengan menggunakan bahan pakan potensi daerah setempat atau dengan cara
mencampur antara bahan pakan setempat dengan pakan murah yang didatangkan dari Jawa Timur. Biaya
pengiriman pakan murah dari Jawa Timur ke Jawa Tengah/Bali adalah Rp. 150/kg, ke Jawa Barat/NTB adalah
Rp. 200/kg, sedangkan ke Lampung/NTT adalah Rp.250/kg. Dengan pakan murah tersebut, maka harga jual
sapi lokal mampu bersaing dengan harga sapi impor.
Kata kunci: Pakan, sapi

ABSTRACT

GUNAWAN, DIDIK EKO WAHYONO and PENI WAHYU PRIHANDINI. 2003. The Strategy of Cheap Feed
Formulating on Beef Cattle for Supporting Agribusiness Development. The problem of cattle business to
day is the low price of local cattle, hence farmers loose. Farmers were unable to feed concentrate or other
additional feed that are relatively expensive. The cheap feed based on local resources is one alternative
solution. The strategy in formulating beef ration is selection of feedstuff based on the availability, nutrient
content and price. A cheap feed in East Java use the main agroindustrial and agricultural waste. Feed as basal
died for breeding cattle cost Rp.400/kg and concentrate feed for fattening cattle cost Rp. 675/kg. For outside
Java the use of local feedstuff is recommended or mixing local feed with the feed imported from East Java. The
transport cost from East Java to Central Java or Bali is Rp. 150/kg, to West Java or West Nusa Tenggara Rp.
200/kg, while to Lampung or East Nusa Tenggara Rp. 250/kg. The selling price of local cattle will be more
competitive than imported cattle.
Key words: Feed, cattle

PENDAHULUAN

Dengan semakin meningkatnya penduduk Indonesia, maka permintaan kebutuhan daging di


Indonesia juga semakin meningkat. Pada tahun 1999 hingga 2001 konsumsi daging di Indonesia
adalah 1,19 hingga 1,45 juta ton dan sebanyak 2426% (309 hingga 340 ribu ton) berasal dari
daging sapi. Sebanyak 78-85% pasokan daging sapi dipenuhi oleh pasokan daging sapi lokal,
sedangkan sisanya adalah impor (DITJEN BP PETERNAKAN, 2002). Kuota impor cenderung
meningkat, pada tahun 2002 Indonesia telah mengimpor sapi sekitar 500 ribu sapi. Kesenjangan
antara produksi dan kebutuhan daging sapi merupakan peluang bagi pengembangan agribisnis sapi

137
Lokakarya Sistem Integrasi Kelapa Sawit-Sapi

potong. Dengan terbukanya pasar bebas AFTA 2003, maka peluang tersebut sekaligus juga
merupakan tantangan dan ancaman bagi kelangsungan agribisnis sapi potong di Indonesia.
Pemerintah telah mencanangkan target bahwa Indonesia harus berusaha mengurangi
ketergantungan terhadap sapi impor dengan mengembangkan daerah-daerah gudang ternak di
Kawasan Timur Indonesia. Menurut WIJAYA (2002) dalam era desentralisasi ekonomi dan otonomi,
strategi pembangunan ekonomi harus mengandalkan sumber daya domestik (domestic resources
based) yang dikuasai oleh rakyat, sehingga dalam pelaksanaannya tidak menuntut penambahan
bahan baku impor yang terlalu besar serta memiliki orientasi pada peningkatan kesejahteraan rakyat
melalui pemberdayaan ekonomi usaha-usaha kecil, menengah dan koperasi. Pembangunan ekonomi
yang mempertimbangkan potensi sumberdaya alam merupakan strategi pembangunan yang tepat.
Kondisi dan permasalahan sapi potong di Indonesia saat ini adalah harga jual sapi potong lokal
yang lebih rendah dari harga pada saat beli sehingga peternak mengalami kerugian. Peternak tidak
mampu lagi memberikan pakan konsentrat maupun pakan tambahan lain yang relatif mahal bagi
sapi potong yang dipelihara. Akibatnya, produktivitas sapi potong semakin rendah dan gairah usaha
sapi potong menjadi lesu. Hal ini, dapat ditolong antara lain dengan pakan murah yang
mengandalkan domestic resources. Dengan adanya pakan murah, produk sapi potong mampu
memiliki daya saing. Saat ini, Gabungan Pengusaha Makanan Ternak (GPMT) juga telah
mengupayakan peningkatan produksi dalam negeri, melalui kemitraan dengan petani. Pakan murah
penting bagi usaha sapi potong dalam menentukan harga jual sapi.
Keberhasilan maupun kegagalan usaha ternak banyak ditentukan oleh pakan. Kebutuhan pakan
di Indonesia pada tahun 2000-2001 untuk unggas berkisar antara 5 juta ton dan rata-rata mengalami
pertumbuhan sebesar 12% per tahun (SUBIJANTO, 2001). Kebutuhan pakan ternak ruminansia lebih
besar daripada kebutuhan pakan unggas. Kenyataan di lapangan menunjukkan bahwa dalam
memproduksi pakan tidak hanya dituntut kualitas, tetapi lebih penting adalah pakan yang ekonomis,
murah dan terjangkau kemampuan peternak (SIREGAR, 1994).
Mulai tahun 2000, industri pakan yang mengolah bahan baku lokal berupa limbah pertanian
dan limbah agroindustri berkembang cukup pesat di Jawa Timur, tidak hanya pada skala pengkajian
laboratorium, tetapi telah pada skala komersial. Perkembangan industri pakan ini, perlu mendapat
dukungan dan dikembangkan di daerah lainnya, terutama di daerah gudang ternak. Hal ini sangat
penting mengingat semakin mahalnya biaya transportasi dari lokasi pabrik ke peternak, apabila
pabrik hanya dilakukan secara sentralisasi di satu wilayah yang umumnya berada di Jawa. Dengan
menyebarnya unit-unit pabrik pakan di beberapa daerah yang dekat dengan sumber bahan baku dan
sekaligus dekat dengan lokasi peternak akan meningkatkan efisiensi ekonomis. Disamping itu, nilai
tambah dari kegiatan prosesing bahan baku menjadi produk pakan tersebut berada di masing-masing
daerah (HARDIANTO et al., 2001).
Tulisan ini memberikan gambaran strategi penyusunan pakan murah untuk sapi potong yang
perlu dilakukan oleh pengusaha maupun peternak sapi potong di Indonesia, disamping informasi
harga pakan murah di Jawa Timur dan di beberapa daerah lainnya untuk memungkinkan
berkembangnya industri pakan di Luar Jawa.

STRATEGI PENYUSUNAN PAKAN

Pemilihan bahan pakan


Dalam penyusunan pakan murah digunakan bahan pakan yang tersedia di daerah tersebut,
hindari atau minimalkan penggunaan bahan pakan impor atau bahan pakan yang berasal dari daerah

138
Lokakarya Sistem Integrasi Kelapa Sawit-Sapi

lain, karena bahan-bahan yang berasal dari luar daerah umumnya mahal karena tambahan biaya
transport. Penggunaan bahan pakan asal luar daerah dibenarkan bila harganya murah. Berdasarkan
pengalaman, untuk sapi potong jangan sekali-kali menggunakan biji jagung, bungkil kedelai, tepung
ikan dan tepung tulang dalam pakan, karena keempat bahan ini masih impor dan harganya mahal.
Sebanyak 40-60% kebutuhan jagung untuk pakan ternak di Indonesia masih impor, 60-70% tepung
ikan dan 100% bungkil kedelai untuk pakan masih impor (SUBIJANTO, 2001). Dalam pakan sapi
potong diutamakan menggunakan bahan berasal dari limbah pertanian/perkebunan dan limbah
agroindusti, karena bahan-bahan tersebut memiliki kandungan nutrisi yang cukup dan harganya
relatif murah (HARDIANTO, 2000).
Berikut ini disampaikan kandungan nutrisi dari beberapa bahan pakan limbah pertanian, limbah
perkebunan dan limbah agroindustri yang dapat digunakan sebagai pakan ternak, juga kandungan
nutrisi beberapa daun-daunan (leguminosa) yang mungkin ditambahkan dalam pakan.
Dalam memilih bahan pakan murah diperlukan informasi harga dari beberapa pakan yang
tersedia di daerah Jawa Timur pada Tahun 2003 (Tabel 4). Dengan adanya kandungan nutrisi dan
harga beberapa bahan pakan tersebut, maka dapat dipilih bahan pakan per unit nutrisi, berdasarkan
perhitungan protein maupun TDN, sehingga diketahui berapa harga (Rp/kg protein atau Rp/kg
TDN) dari masing-masing bahan pakan. Dengan cara demikian, maka akan dapat dipilih bahan
pakan yang ekonomis untuk digunakan.
Tabel 1. Kandungan nutrisi beberapa bahan pakan asal limbah pertanian dan perkebunan

Jenis bahan BK (%) PK (%) LK (%) SK (%) TDN (%)


Jerami padi 31.867 5.211 1.166 26.779 51.496
Jerami kacang kedelai 30.389 14.097 3.542 20.966 61.592
Jerami kacang tanah 29.084 11.314 3.319 16.616 64.504
Jerami kacang hijau 21.934 15.319 3.593 26.899 55.522
Jerami kacang panjang 28.395 6.941 3.334 33.491 55.280
Jerami kacang komak 16.200 24.709 3.846 21.026 68.290
Jerami kacang tunggak 15.516 16.058 3.925 38.080 48.313
Jerami kulit kedelai 61.933 7.998 5.071 38.672 56.129
Jerami jagung segar 21.685 9.660 2.209 26.300 60.237
Kulit kedelai 90.369 18.962 1.249 22.833 62.717
Kulit kopi 91.771 11.177 2.496 21.736 57.201
Kulit coklat 89.369 14.993 6.257 23.244 55.521
Kulit kacang tanah 87.367 5.769 2.511 73.369 31.700
Kulit biji kapok 89.536 13.130 2.036 34.120 52,315
Klobot jagung 42.561 3.400 2.548 23.318 66.406
Pucuk tebu 21.424 5.568 2.417 29.039 55.294
Tongkol jagung 76.608 5.616 1.576 25.547 53.075

BK: Bahan kering; PK: Protein kasar; LK: Lemak kasar; SK: Serat kasar; TDN: Total Digestible Nutrient
Sumber: Analisa proksimat Laboratorium Pakan Lolit Sapi Potong, Grati, Pasuruan

139
Lokakarya Sistem Integrasi Kelapa Sawit-Sapi

Tabel 2. Kandungan nutrisi beberapa bahan pakan asal limbah agroindustri

Jenis bahan BK (%) PK (%) LK (%) SK (%) TDN (%)


Ampas tahu 10.788 25.651 5.317 14.527 76.000
Ampas kecap 85.430 36.381 17.257 17.816 89.553
Ampas bir 31.174 26.448 10.254 7.059 78.708
Ampas brem 81.634 3.150 2.120 2.100 55.826
Ampas gula cair 34.314 5.106 6.237 8.014 54.956
Bungkil kopra 90.557 27.597 11.216 6.853 75.333
Bungkil klenteng 89.693 30.827 3.813 8.697 78.005
Bungkil kelapa sawit 92.524 14.112 11.903 10.722 67.435
Bungkil kacang tanah 91.447 36.397 17.242 0.895 71.721
Bungkil kedelai 89.413 52.075 1.011 25.528 40.265
Bungkil kelapa 84.767 26.632 10.399 14.711 73.403
Bungkil tengkuang 88.980 12.730 8.630 4.607 76.770
Dedak padi 91.267 9.960 2.320 18.513 55.521
Dedak gandum/pollar 89.567 16.412 4.007 5.862 74.828
Dedak jagung/empok 84.980 9.379 5.591 0.577 81.835
Kedelai (afkir) 85.430 38.380 4.840 17.810 69.950
Molases/tetes 50.232 8.500 - - 63.000
Onggok kering 90.170 2.839 0.676 8.264 77.249
Kulit biji kedelai 91.417 21.134 3.029 23.179 69.425
Kulit biji jagung 87.385 8.657 0.532 21.297 48.475
Tepung gaplek (afkir) 87.024 2.412 0.792 8.950 73.489

BK: Bahan kering; PK: Protein kasar; LK: Lemak kasar; SK: Serat kasar; TDN: Total Digestible Nutrient
Sumber: Analisa proksimat Laboratorium Pakan Lolit Sapi Potong, Grati, Pasuruan.

Tabel 3. Kandungan nutrisi beberapa bahan pakan daun-daunan

Jenis bahan BK (%) PK (%) LK (%) SK (%) TDN (%)


Daun buli/sorghum 19.594 8.038 1.320 27.932 59.704
Daun bambu 53.384 7.040 1.610 26.236 58.972
Daun gamal/gliricidae 16.963 18.150 4.370 21.571 61.464
Daun kaliandra 39.576 18.701 2.441 22.236 60.258
Daun lamtoro 29.834 27.548 5.288 10.575 76.783
Daun dadap 25.917 20.052 2.016 33.595 63.082
Daun jaranan 24.492 18.459 1.338 23.59 62.125
Daun nangka 33.017 14.945 2.201 31.369 59.336
Daun sengon 25.678 24.458 4.371 37.129 52.106
Daun singkong 22.427 26.98 8.584 11.098 74.391
Daun ubi jalar 15.163 15.004 2.726 22.257 51.936
Daun wortel 16.098 21.015 0.911 22.983 59.990
Daun pisang 18.258 14.627 2.721 15.890 56.169
Daun mimbo 39.900 12.078 3.129 32.229 63.923
Sumber: Analisa proksimat Laboratorium Pakan Lolit Sapi Potong, Grati, Pasuruan

140
Lokakarya Sistem Integrasi Kelapa Sawit-Sapi

Tabel 4. Fluktuasi harga beberapa jenis bahan pakan di Jawa Timur pada bulan Januari hingga Agustus 2003

Harga (Rp/Kg)
Nama bahan
Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus
Onggok kering 390 390 380 375 370 370 360 360
Bungkil klenteng 600 600 575 575 550 550 525 525
Bungkil kopra 750 730 725 700 700 725 700 700
Ampas tebu - - - - 140 140 140 140
Dedak padi kasar 350 325 325 300 280 280 275 275
Dedak padi halus 500 500 475 425 425 375 375 375
Kulit kopi 200 200 210 210 200 190 180 170
Tetes tebu 500 500 525 525 500 500 500 500
Tumpi jagung 125 125 100 100 85 85 85 85
Kulit kacang 175 175 160 160 160 150 150 150
Jerami kedelai - - - - 125 125 125 125
Ampas kecap 275 275 275 275 300 300 300 300

Kebutuhan pakan sapi potong

Penggunaan bahan pakan dalam ransum sapi potong disesuaikan dengan kebutuhan nutrisi sapi
yang menggunakan. Sapi yang dipelihara untuk pembibitan kebutuhannya berbeda dibandingkan
dengan sapi penggemukan (Tabel 5 dan Tabel 6).

Penyusunan formula ransum

Metode yang digunakan dalam penyusunan formula ransum antara lain adalah pearson square
method, least cost formulation dan trial and error. Metode pearson square adalah metode
penyusunan pakan berasal dari perhitungan campuran atas empat bahan. Metode least cost
merupakan metode penyusunan ransum ekonomis menggunakan dasar linier programming. Metode
yang sering dilakukan oleh peternak saat ini adalah trial and error yaitu dengan cara mengubah-
ubah komposisi (%) jumlah bahan pakan dalam ransum. Dalam penyusunan ransum digunakan
kriteria rational, ekonomis dan applicable. Saat ini, telah tersedia beberapa soft-ware atau program
yang dapat digunakan untuk penyusunan formula ransum. Program yang sering digunakan adalah
MIXIT-2 atau aplikasi EXCEL. Dalam penyusunan formula ransum diperlukan kandungan nutrisi
bahan pakan, harga bahan pakan, batas penggunaan bahan pakan, kebutuhan nutrisi sapi dan
perhitungan ekonomis.
Tabel 5. Kebutuhan pakan untuk pembibitan sapi potong

Berat sapi PBBH Pakan Pakan Protein TDN


(kg) (kg/ekor/hari) (% berat badan) (% dalam ransum)
200 0,25 4,6 2,3 10,0 57
0,50 5,0 2,5 11,1 63
300 0,25 6,2 2,1 8,9 57
0,50 8,2 2,7 10,0 57
350 0,20 7,8 2,2 11,2 65
400 0,20 8,6 2,2 10,7 63

141
Lokakarya Sistem Integrasi Kelapa Sawit-Sapi

Tabel 6. Kebutuhan pakan untuk penggemukan sapi potong

Berat Sapi PBBH Pakan Pakan Protein TDN


(kg) (% berat badan)
(kg/ekor/hari) (% dalam ransum)
180 0,45 4,7 2,6 10,4 58
0,70 4,9 2,7 11,8 62
0,90 5,0 2,8 13,1 66
230 0,45 5,5 2,4 9,7 58
0,70 5,8 2,5 10,7 62
0,90 5,9 2,6 11,7 66
270 0,45 6,3 2,3 9,2 58
0,70 6,6 2,4 10,0 62
0,90 6,8 2,5 10,8 66
320 0,45 6,4 2,0 9,2 56
0,70 6,7 2,1 10,1 60
0,90 6,9 2,2 10,9 63
360 0,45 7,2 2,0 8,8 56
0,70 7,5 2,1 9,6 60
0,90 7,7 2,2 10,2 63
410 0,45 7,9 1,9 8,5 56
0,70 8,3 2,0 9,1 60
0,90 8,5 2,1 9,7 63

Teknik pencampuran

Pencampuran pakan dapat dilakukan secara manual yaitu menggunakan alat sederhana berupa
skop yang dilakukan di atas lantai atau menggunakan mesin (feedmill). Pencampuran secara manual
dilakukan oleh tenaga kerja manusia, dengan cara bahan pakan disusun sesuai formula mulai dari
yang jumlahnya paling banyak hingga yang paling sedikit dan kemudian dilakukan pencampuran
(KARTADISASTRA, 1994).
Penyampuran pakan menggunakan mesin dilakukan oleh serangkaian mesin-mesin yang
biasanya dioperasikan oleh pabrik-pabrik pakan ternak yang memproduksi pakan dalam jumlah
puluhan ton setiap hari. Mesin pembuat pakan terdiri atas mesin-mesin penggiling (hammer mill),
mesin penimbang (weigher), mesin pemutar (cyclone), mesin pemindah bahan (elevator), mesin
penghembus (blower) dan mesin pencampur (mixer). Diagram dari penyampuran menggunakan
mesin (feedmill) dengan kapasitas 1 ton/jam (Gambar 1).
Proses pakan menggunakan mesin lebih efisien dalam penggunaan tenaga kerja dan
menghasilkan campuran pakan lebih homogen. Pengalaman selama ini menunjukkan bahwa biaya
processing pakan hingga packaging berkisar antara Rp. 85 hingga Rp. 100 untuk per kg campuran
pakan.

142
Lokakarya Sistem Integrasi Kelapa Sawit-Sapi

Gambar 1. Diagram penyampuran pakan menggunakan mesin

SUMBER PAKAN

Jawa Timur

Jawa Timur memiliki potensi sumber pakan yang cukup besar, terutama dari limbah
agroindustri, limbah pertanian maupun limbah perkebunan. Pakan asal limbah agroindustri antara
lain adalah bungkil kopra, bungkil biji kapok, tumpi biji kapok, tumpi jagung, ampas tebu, pith dan
tetes. Pakan asal limbah pertanian/perkebunan antara lain jerami padi, jerami kedelai, jerami jagung,
jerami kacang tanah, kulit kacang tanah, kulit kopi, kulit coklat dan pucuk tebu.
Selama tahun 2003 harga bungkil kopra relatif stabil, sedangkan harga bungkil biji kapok dari
bulan Januari mengalami penurunan sampai bulan September, karena produksi yang semakin
meningkat pada saat musim kemarau. Harga dedak padi berfluktuasi, hampir sama dengan bungkil
yaitu selama musim hujan harganya naik dan memasuki musim kemarau harganya turun. Harga
onggok kering relatif stabil, hanya cenderung naik selama musim hujan, karena faktor pengeringan
yang lebih sulit dilakukan. Harga tetes dan ampas tebu per bulan tidak fluktuatif, karena tataniaga
pemasaran kedua bahan telah mapan.
Di Jawa Timur juga telah terdapat beberapa pakan komersial untuk sapi potong, antara lain
pakan basal dan konsentrat. Pabrik pakan mini yang ada di Jawa Timur dengan jumlah produk
terbatas telah mengeluarkan konsentrat sapi potong, antara lain Inkud feed, yellow feed, Nutri feed,
Cattle feed, promix feed, jugala feed.

Tabel 7. Harga dan susunan bahan pada pakan basal dan konsentrat sapi potong di Jawa Timur

Jenis pakan Bahan pakan penyusun Harga Penggunaan


Pakan basal Tumpi jagung, bungkil kapok, bungkil kopra, tetes, Rp. 400/kg Sapi pembibitan
ampas tebu, pith, kulit kopi, kulit kacang tanah,
jerami kacang tanah, jerami kedelai, pucuk tebu
Konsentrat Bungkil kopra, bungkil klenteng, tumpi klenteng, Rp. 675/kg Sapi
kedelai, dedak padi, onggok, tepung gaplek, kulit penggemukan
kopi, tetes, vitamin, mineral

143
Lokakarya Sistem Integrasi Kelapa Sawit-Sapi

Kabupaten Sumba Timur

Beberapa bahan pakan yang tersedia di wilayah Kabupaten Sumba Timur berasal dari limbah
pertanian dan agroindustri yang potensial (Tabel 8).
Bahan pakan asal limbah pertanian, ketersediaannya dipengaruhi oleh musim panen, tempat
produksinya tersebar dan voluminous sehingga biaya angkut menjadi cukup mahal (CHUZAEMI,
2002). Untuk itu diperlukan manajemen yang terorganisir meliputi pengumpulan (collecting),
pengangkutan, pengeringan, penyimpanan dan prosessing awal. Limbah agroindustri yang tersedia
di Sumba Timur hanya dedak padi yang relatif mahal, karena menjadi satu-satunya pakan tambahan
bagi sapi potong yang dimiliki oleh peternak. Pada musim kemarau, harga dedak padi pada tingkat
eceran mencapai Rp. 1.000 hingga Rp. 1.200 per kg. Oleh karena itu, perlu dipikirkan perbedaan
penanganan antara kedua bahan tersebut yang berbeda karakteristiknya. Berikut ini disampaikan
diagram pakan untuk daerah Sumba Timur yang dipersiapkan di Jawa Timur (Gambar 2).
Pakan di Sumba (Rp. 425/kg) diperoleh dengan cara mencampur 40% pakan dari Jawa Timur
(Rp. 500/kg) dengan 60% pakan lokal asal Sumba (Rp. 150/kg), ditambah ongkos transport,
prosesing dan packaging.

Tabel 8. Beberapa bahan pakan yang tersedia di Sumba Timur dan estimasi potensinya

Estimasi Potensi (ton/tahun)


Nama Bahan
Basah Kering
Jerami padi 17.800 4.460
Jerami kacang tanah 80 35
Jerami jagung 4.000 2.700
Janggel jagung 2.800 320
Kulit kacang tanah 260 65
Dedak padi 2.178 2.178
Kapur 25 25
Jumlah 27.143 9.783

JATIM SUMBA

Tumpi jagung Rp 80/kg Kapal/transport Gaplek Rp 300/Kg


Bungkil Kapok Rp 650/kg Tongkol Jagung Rp
Bungkil Kopra Rp 750/kg 100/Kg
Tetes Rp 500/kg Rp 150/kg Mineral Rp 80/kg
Pro-rich Rp 400/kg
Vit-rich Rp 525/kg
Komposit Rp 150/kg (60%)

Komposit Rp 500/KG (40%) + Prosesing Rp 60/Kg


+ Packaging Rp 25/kg

Pakan basal Rp 425/kg

Gambar 2. Program pakan murah untuk daerah Sumba Timur

144
Lokakarya Sistem Integrasi Kelapa Sawit-Sapi

Daerah lain

Selain mendirikan industri pakan dan penggunaan sumberdaya pakan lokal, pakan murah untuk
beberapa daerah juga dapat dilakukan dengan mendatangkan pakan murah dari Jawa Timur. Harga
pakan asal dari Jawa Timur yang dikirim ke beberapa daerah, menentukan harga saing yang cukup
besar (Gambar 3).

JATIM JATENG JABAR LAMPUNG

PAKAN BASAL
(Pembibitan) Rp 400/kg Rp 550/kg Rp 600/kg Rp 650/kg

KONSENTRAT Rp 675/kg Rp 825/kg Rp 875/kg Rp 925/kg


(Penggemukan)

JATIM BALI NTB NTT

Gambar 3. Harga pakan murah asal Jawa Timur di beberapa daerah

Biaya tansportasi dari Jatim ke Jateng atau Bali adalah Rp. 150,-/kg, dari Jatim ke Jabar atau
NTB adalah Rp. 200,-/kg, sedangkan dari Jatim ke Lampung atau NTT adalah Rp.250,-/kg. Biaya
transport tersebut diperhitungkan menggunakan truk atau kapal laut dengan batas minimal
pengiriman 10 ton.

KESIMPULAN

Pakan murah dapat disusun dengan menggunakan domestic resources based. Perlu dihindari
penggunaan bahan pakan impor atau bahan pakan asal luar daerah yang harganya mahal. Strategi
penyusunan pakan murah dimulai dengan pemilihan bahan pakan murah dan disusun sesuai dengan
kebutuhan pakan sapi potong. Pemilihan bahan pakan murah berdasarkan pertimbangan
ketersediaan bahan, kandungan nutrisi dan harga.
Pakan murah terutama disusun dari bahan-bahan pakan asal limbah agroindustri, limbah
pertanian/perkebunan. Pakan murah dapat berupa pakan basal untuk sapi pembibitan dan konsentrat
untuk sapi penggemukan. Pakan murah untuk daerah di luar Jawa Timur dapat diperoleh dengan
cara mencampur bahan-bahan pakan murah yang tersedia di wilayah atau mencampur antara pakan

145
Lokakarya Sistem Integrasi Kelapa Sawit-Sapi

murah asal dari Jawa Timur dengan bahan-bahan pakan yang ada di daerah atau cukup dengan
mendatangkan pakan murah dari Jawa Timur dengan penambahan biaya transportasi.

DAFTAR PUSTAKA

CHUZAEMI, S. 2002. Arah dan Sasaran Penelitian Nutrisi Sapi Potong Di Indonesia. Makalah Dalam Workshop
Sapi Potong. Pusat Penelitian dan Pengembangan Peternakan Bogor dan Loka Penelitian Sapi Potong,
Malang 11-12 April 2002.
DITJEN BP PETERNAKAN. 2002. Pemantapan Program Mendesak Kecukupan Daging 2005. Makalah
Rakonteknas 2002 di Denpasar Bali, Tanggal 13-15 Nopember 2002. Ditjen Bina Produksi Peternakan.
HARDIANTO, R., SURYANTO, G. KARTONO, E. WIDAWATI, K.B. ANDRI, E. RATNANINGTYAS, BAMBANG, I. dan
Z. ARIFIN. 2001. Pembentukan Kawasan Agribisnis Terpadu di Kabupaten Tulungagung. Laporan
Akhir Kerjasama Bappeda Kabupaten Tulungagung dengan BPTP Jawa Timur, Malang.
HARDIANTO, R. 2000. Teknologi Complete Feed Sebagai Alternatif Pakan Ternak Ruminansia. Makalah BPTP
Jawa Timur, Malang.
KARTADISASTRA, H.R. 1994. Pengelolaan Pakan Ayam. Kiat Meningkatkan Keuntungan dalam Agribisnis
Unggas. Penerbit Kanisius, Yogyakarta.
SIREGAR, S.B. 1994. Ransum Ternak Ruminansia. PT. Penebar Swadaya, Indonesia.
SUBIJANTO. 2001. Prospek Bisnis Pakan Unggas di Indonesia 2001-2002. Seminar Nasional Prospek Bisnis
Perunggasan 2001-2002. Jakarta, 26 Juli 2001.
WIJAYA, D. 2002. Prioritas dan Strategi Baru Pembangunan Ekonomi Jawa Timur. Buletin Litbang
Dwibulanan Teropong Nomor 2 Edisi Desember 2001Januari 2002. Badan Penelitian dan
Pengembangan Daerah (Balitbangda) Propinsi Jawa Timur, Surabaya.

146