Anda di halaman 1dari 4

Sebuah Modifikasi Pendekatan Preauricular Untuk Mengobati Intracapsular Fraktur Condyle

Untuk Mencegah Cedera Saraf Wajah: Pendekatan Supratemporalis

Abstrak
Tujuan: saraf wajah tetap berisiko terkena cedera dengan pendekatan preauricular yang
dengan demikian perlindungan terhadap keutuhan fungsional saraf wajah dianggap sebagai
faktor yang signifikan dalam keberhasilan operasi sendi temporomandibular.
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mencegah cedera saraf wajah dengan menggunakan
pendekatan supratemporalis dalam pengobatan fraktur tulang condylar intracapsular.
Bahan dan Metode: Dalam penelitian kohort prospektif ini, populasi terdiri dari pasien yang
didiagnosis dengan fraktur condylar intracapsular dan menerima pengobatan bedah dari Juli
2005 sampai Mei 2014. Para pasien dibagi menjadi 2 kelompok. Pasien dalam kelompok
eksperimen diperlakukan dengan pendekatan supratemporalis, dan pasien dalam kelompok
kontrol yang diobati dengan teknik bedah tradisional preauricular. Variabel hasil primer adalah
tidak adanya cedera pada saraf wajah. Koreksi kontinyu digunakan Chi-square dan Student T-
test
Hasil: Dalam semua, 84 pasien (112 sisi) dengan fraktur condylar intracapsular diperlakukan
pembedahan (56 laki-laki, 28 perempuan; usia rata = 29,85 tahun; kisaran 4 -70 tahun): 44 pasien
(64 sisi) dengan pendekatan supratemporalis dan 40 pasien (48 sisi) dengan pendekatan
preauricular tradisional. Kontur wajah dan fungsi pulih dengan baik pasca operasi di semua 84
pasien. Tujuh kasus cedera saraf wajah, dua diantaranya adalah permanen, yang diamati pada
kelompok pendekatan preauricular tradisional, dan tidak ada saraf wajah luka-luka
diamati dalam pendekatan supratemporalis. Tidak ada pasien studi berkelanjutan sindrom
auriculotemporal dan komplikasi infeksi luka.
Kesimpulan: pendekatan supratemporalis dapat mencegah cedera saraf wajah dan tidak
meningkatkan frekuensi komplikasi lain.
Pendaftaran percobaan: Clinicaltrials.gov (NCT02466269).
Kata kunci: fraktur condylar intracapsular; pendekatan supratemporalis; cedera saraf wajah.
Relevansi klinis
Pendekatan preauricular dimodifikasi, dilambangkan pendekatan supratemporalis,
dirancang untuk mengobati patah tulang condylar intracapsular dalam mencegah wajah
cedera saraf. Ini mencegah cedera saraf wajah dan tidak meningkatkan frekuensi komplikasi
lainnya.
Fraktur condylar adalah salah satu fraktur tulang yang paling umum di regio mandibula,
dengan kejadian antara 29-52%. [1-5] fraktur condylar bisa menyebabkan berbagai masalah -
maloklusi, membatasi gerakan rahang bawah, bukaan mulut terbatas yang dapat mengganggu
selama keseharian pasien dan kehidupan sosial. Dengan demikian, pengobatan yang optimal
harus dilakukan sesegera mungkin. Dalam beberapa tahun terakhir, telah ada peningkatan nyata
dalam mengobati fraktur condylar. Namun, patah tulang condylar masih lebih sulit untuk
menangani dari patah tulang mandibula lain karena: 1) ada banyak kompleks struktur anatomi
sekitar kondilus di sebuah daerah kecil, 2) beberapa serius komplikasi, seperti deformitas wajah
dan sendi temporomandibular (TMJ) ankilosis, masih terjadi kadang-kadang, [6] dan 3) ketika
patah tulang condylar terjadi di anak, mereka dapat menyebabkan gangguan pertumbuhan rahang
bawah, bahkan yang parah pengobatan defisiensi mandibula.Oleh karena itu, tindakan
penanganan fraktur condylar merupakan masalah serius.
Fraktur kondilus dapat diklasifikasikan menjadi fraktur condylar intracapsular, kondilus
fraktur leher, dan patah subcondyle sesuai dengan anatomi lokasi fraktur. [7] Dari ketiga jenis
tersebut, condylar intracapsular fraktur yang paling umum, akuntansi untuk 65% kasus. [8]
pengobatan fraktur condylar intracapsular tidak hanya sulit, hal ini terkait dengan komplikasi
berat, seperti TMJ ankilosis. [9] Oleh karena itu, manajemen fraktur condylar intracapsular tetap
menjadi tantangan bagi mulut dan rahang atas ahli bedah, menuntut pengalaman klinis kaya.
Dengan perkembangan pesat dalam teknologi bahan fiksasi internal dan instrumen bedah, ahli
bedah telah mulai menemukan pendekatan bedah yang lebih diinginkan, bukan hanya untuk
pengurangan anatomi fragmen tetapi menambahkan asuransi disk TMJ utuh. Hal ini juga dapat
mempromosikan fungsional awal latihan. [10-13] Oleh karena itu, perawatan bedah (reduksi
terbuka dan fiksasi kaku dengan TMJ artikular disc reposisi dan fiksasi) secara bertahap menjadi
pilihan yang lebih disukai untuk fraktur condylar intracapsular. [12, 14]
Sebuah sayatan bedah yang dipilih adalah langkah pertama dan utama selama bedah
prosedur untuk maksimal mencegah komplikasi. Ahli bedah harus sering mengadopsi
pendekatan preauricular tradisional untuk mengobati intracapsular fraktur condylar. Pendekatan
preauricular klasik ini dijelaskan oleh Rowe & Killey. [15-17] Teknik ini telah disukai untuk
keuntungan, termasuk akses yang sangat baik untuk sendi, manipulasi sederhana dari segmen
fraktur dan pembentukan bekas luka terlihat. [18-20] Namun, saraf wajah tetap beresiko cedera
dengan pendekatan preauricular, yang tidak bisa diabaikan. Beberapa ahli bedah telah
melaporkan hasil yang kurang memuaskan dengan itu, seperti ketidakmampuan untuk
menaikkan alis, hilangnya kemampuan untuk menciptakan kerutan dahi, dan ptosis. [21, 22]
Menurut laporan terdokumentasi dengan baik, kejadian wajah paresis saraf berkisar dari 1
sampai 32% setelah operasi ini. [21, 23-25] Pelestarian integritas fungsional saraf wajah
dianggap sebagai faktor penting dalam keberhasilan operasi TMJ. Oleh karena itu, kami
menyajikan dimodifikasi pendekatan preauricular untuk mengobati patah tulang condylar
intracapsular: Pendekatan supratemporalis. Pendekatan ini secara maksimal mencegah risiko
cedera saraf wajah.
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mencegah cedera saraf wajah menggunakan
pendekatan supratemporalis dalam pengobatan condylar intracapsular patah tulang. Para penulis
berhipotesis bahwa kita bisa menurunkan cedera saraf wajah pada pasien dengan fraktur
condylar intracapsular melalui supratemporalis pendekatan. Tujuan khusus dari penelitian ini
adalah untuk membandingkan dua bedah pendekatan untuk mengobati patah tulang condylar
intracapsular berkaitan dengan mereka prognosis dan komplikasi, untuk memvalidasi efektivitas
Pendekatan supratemporalis disajikan dalam penelitian ini untuk mencegah saraf wajah cedera.

Bahan dan metode


DESAIN STUDI DAN SAMPEL
Untuk mengatasi tujuan penelitian, penulis merancang dan menerapkan penelitian kohort
prospektif yang telah disetujui oleh Etika Penelitian Dewan Komite Etika, Cina Rumah Sakit
Barat Stomatology, Sichuan Universitas. Para penulis telah membaca Deklarasi Helsinki dan
telah mengikuti pedoman dalam penyelidikan ini. Semua pasien menandatangani informed
consent dokumen setuju bahwa semua foto dan data pribadi dapat digunakan dalam publikasi
medis, jurnal, buku teks, dan publikasi elektronik.
Populasi penelitian terdiri dari semua pasien yang didiagnosis dengan intracapsular
fraktur condylar dan perawatan bedah yang diterima, dari Juli 2005 sampai Mei 2014 di
Departemen Oral & Maksilofasial Bedah di Cina Barat Rumah Sakit Stomatology, Universitas
Sichuan (Chengdu, Cina). para pasien dibagi menjadi 2 kelompok. Pasien dalam kelompok
eksperimen diperlakukan dengan pendekatan supratemporalis, dan pasien dalam control
kelompok diperlakukan dengan teknik bedah tradisional preauricular. Untuk dimasukkan dalam
sampel penelitian, pasien harus memiliki klinis dan diagnosis pencitraan fraktur condylar
intracapsular, tidak ada sebelumnya bedah pengobatan, setuju untuk pengobatan bedah dan
memenuhi salah satu Berikut situasi fraktur: mereka memiliki (1) patah pengungsi di mana
ramus tunggul itu terkilir lateral keluar dari fossa glenoid; (2) patah dengan pengurangan
ketinggian ramus mandibula; (3) fraktur yang menyebabkan gangguan oklusi serius atau
interincisal maksimum ekstrim terbatas jarak yang tidak dapat diselesaikan dengan pengobatan
tertutup; (4) fraktur yang mengungsi ke fossa media. [26-29] Para pasien dikeluarkan sebagai
subyek penelitian jika mereka didiagnosis dengan fraktur undisplaced atau hanya sedikit
pengungsi, menolak bedah pengobatan, memiliki bekas luka traumatis di daerah temporal dan
preauricular yang akan mempengaruhi penempatan sayatan direncanakan dan orang-orang
dengan cedera saraf wajah sebelumnya.