Anda di halaman 1dari 2

OPTIMALISASI PEMBAYARAN PAJAK

UNTUK MENGHEMAT PAJAK

Nama Kelompok :
Aurora Cahya Nirmala (3123324)
Errysta Arum Ira P (3123176)
Kynan Wardana (3123177)
Marcela Rucita (3123075)
Muhammad Dany (3123325)
Octaviansyah Alaika (3123255)
OPTIMALISASI PEMBAYARAN PAJAK UNTUK
MENGHEMAT PAJAK

Tax Planning atau Perencanaan Pajak dapat didefenisikan sebagai upaya manajemen
keuangan untuk meminimalkan biaya pajak dengan merancang investasi, jenis usaha dan
sistem pencatatan pendapatan dan biaya mana yang menghasilkan beban pajak yang paling
kecil. Tax Planning sering pula disamakan dengan Tax Management atau manajemen pajak
yang didefinisikan sebagai sarana memenuhi kewajiban perpajakan dengan benar tetapi
jumlah pajak yang dibayar dapat ditekan serendah mungkin untuk memperoleh laba dan
likuiditas yang diharapkan (Lumbantoruan,1994).
Ada dua kategori tax planning:
1. Tax Avoidance (Penghindaran Pajak): Usaha meminimalkan biaya pajak masih dalam
koridor Undang-Undang dan peraturan yang berlaku.
Di berbagai negara terdapat 2 penggolongan tax avoidance:
Penghindaran pajak yang diperkenankan (acceptable tax avoidance/ defensive tax
planning).
Penghindaran pajak yang tidak diperkenankan (unacceptable tax avoidance/ aggressive
tax planning). Biasanya untuk transaksi yang semata-mata dilakukan oleh Wajib Pajak
yang untuk tujuan penghindaran pajak dan tidak mempunyai substansi bisnis.
2. Tax Evasion (Penyelundupan Pajak): Usaha meminimalkan biaya pajak sudah
melanggar Undang-Undang dan peraturan yang berlaku, tax planning ini merupakan
perbuatan ilegal. Misalnya: membuat laporan keuangan palsu, tidak membayarkan
PPN dan PPh yang dipungut, dll.

Menghindari Sanksi dan Denda Perpajakan:


1. Lapor pajak tepat waktu dan tepat perhitungannya >> Hindari sanksi telat lapor, telat
bayar dan kurang bayar.
2. Mendaftarkan NPWP >>UU PPh baru (UU No 36 Th 2008) memberikan tarif pajak
yang lebih tinggi kepda Wajib Pajak yang tidak mempunyai NPWP.

Anda mungkin juga menyukai