Anda di halaman 1dari 23

F 751.WKS1.

7
3/18-07-2017

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN ( RPP )


TAHUN PELAJARAN 2017/2018

Satuan Pendidikan : SMK Maarif NU 1 Ajibarang


Mata Pelajaran : PSPKR
Kelas / Semester : III / V
Pertemuan ke : 1,2,3,4
Waktu : 4 (6 x 45 menit)

A. Kompetensi Inti :
1. KI.3 Memahami, menerapkan, menganalisis dan mengevaluasi pengetahuan factual
konseptual, procedural dan meta kognitif dalam ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya
dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan dan peradaban,
terkait penyebab fenomena dan kejadian dalam bidang kerja yang spesifik untuk
memecahkan masalah.
2. KI.4 Mengolah, menalar, menyaji dan mencipta dalam ranah konkrit dan ranah abstrak
terkait dengan pengembangan dari yang dipelajari di sekolah secara mandiri dan mampu
meleksanakan tugas spesifik di bawah pengawasan langsung.

B. Kompetensi Dasar :
3.1. Memahami Sistem Transmisi otomatis
4.1. Memelihara Sistem Transmisi otomatis

C. Indikator Pencapaian Kompetensi


3.1.1 Menjelaskan cara kerja Sistem Transmisi otomatis
3.1.2 Pemeriksaan Sistem Transmisi otomatis
4.1.1. Perawatan system Transmisi otomatis
4.1.2. Perbaikan Sistem Transmisi otomatis

D. Tujuan Pembelajaran
1) Setelah melihat presentasi dari guru dan mendengar paparan tentang cara kerja Sistem
Transmisi otomatis, Siswa mampu Menjelaskan cara kerja Sistem Transmisi otomatis.
2) Setelah melihat presentasi peragaan dari guru dan mendengar paparan tentang
Pemeriksaan system transmisi otomatis, Siswa mampu Menjelaskan cara memeriksa system
transmisi otomatis sesuai SOP.
3) Setelah melihat presentasi peragaan dari guru dan mendengar paparan tentang perawatan
system transmisi otomatis, Siswa mampu melakukan perawatan system transmisi otomatis
sesuai SOP
4) Setelah melihat presentasi peragaan dari guru dan mendengar paparan tentang perbaikan
Sistem Transmisi otomatis, Siswa mampu melakukan cara perbaikan Sistem Transmisi
otomatis sesuai SOP

E. Materi Pembelajaran
1) cara kerja Sistem Transmisi otomatis dan fungsinya
2) Pemeriksaan Sistem Transmisi otomatis
3) Perawatan system Transmisi otomatis
4) Perbaikan Sistem Transmisi otomatis

1
F. Pendekatan, Model Dan Metode
1. Pendekatan : Saintifik (scientific).
2. Model : Berbasis masalah (problem-based learning)
3. Metode : ceramah, diskusi dan demonstrasi

G. Kegiatan pembelajaran:
Pertemuan 1

Fase Kegiatan Waktu


Kegiatan Awal :
1) Salam, berdoa dan menyanyikan lagu wajib nasional
A 2) Absensi 20 menit
3) Appersepsi dan motivasi
4) Identifikasi tujuan pembelajaran
5) Pre test

B Kegiatan Inti :
1. Mengamati
Siswa mengamati tayangan pembelajaran atau paparan cara kerja 235 menit
Sistem Transmisi otomatis serta fungsinya
2. Menanya
Guru memberi kesempatan siswa menanyakan terkait tayangan
pembelajaran atau paparan cara kerja Sistem Transmisi otomatis serta
fungsinya
3. Mengeksplorasi
Siswa menuliskan cara kerja transmisi otomatis atau menyebutkan
macam-macam komponen Sistem Transmisi otomatis serta fungsinya
4. Mengasosiasi
Siswa membuat kesimpulan tentang cara kerja Sistem Transmisi
otomatis serta fungsinya
5. Mengkomunikasikan
Masing-masing Siswa memaparkan cara kerja Sistem Transmisi
otomatis beserta fungsi komponen transmisi otomatis di depan guru
atau teman belajar

C Kegiatan Akhir :
1) Refleksi Materi
Dengan bantuan presentasi komputer, guru menayangkan apa 15 menit
yang telah dipelajari dan disimpulkan tentang materi yang di
sampaikan
2) Menyimpulkan Materi
Siswa diminta menyimpulkan tentang materi Sistem Transmisi
otomatis yang telah di sampaikan
3) Pemberian tugas
Guru memberikan tugas belajar materi yang akan datang
Menyanyikan lagu wajib nasional dan doa penutup

2
Pertemuan 2

Fase Kegiatan Waktu


Kegiatan Awal :
1) Salam, berdoa dan menyanyikan lagu wajib nasional
A 2) Absensi 20 menit
3) Appersepsi dan motivasi
4) Identifikasi tujuan pembelajaran
5) Pre test

B Kegiatan Inti :
1. Mengamati
Siswa mengamati tayangan pembelajaran atau paparan tentang 235 menit
Pemeriksaan Sistem Transmisi otomatis sesuai SOP
2. Menanya
Guru memberi kesempatan siswa menanyakan terkait tayangan
pembelajaran atau paparan Pemeriksaan Sistem Transmisi otomatis
Sesuai SOP
3. Mengeksplorasi
Siswa menuliskan atau menyebutkan cara pemeriksaan Sistem
Transmisi otomatis Sesuai SOP
4. Mengasosiasi
Siswa membuat kesimpulan tentang Pemerijsaan Sistem Transmisi
otomatis Sesuai SOP
5. Mengkomunikasikan
Masing-masing Siswa memaparkan Cara pemeriksaan Sistem
Transmisi otomatis sesuai SOP di depan guru atau teman belajar.

C Kegiatan Akhir :
1) Refleksi Materi
Dengan bantuan presentasi komputer, guru menayangkan apa 15 menit
yang telah dipelajari dan disimpulkan tentang materi yang di
sampaikan
2) Menyimpulkan Materi
Siswa diminta menyimpulkan tentang materi memperbaiki Sistem
Transmisi otomatis yang telah di sampaikan

3) Pemberian tugas
Guru memberikan tugas belajar materi yang akan datang
Menyanyikan lagu wajib nasional dan doa penutup

3
Pertemuan 3

Fase Kegiatan Waktu


Kegiatan Awal :
1) Salam, berdoa dan menyanyikan lagu wajib nasional
A 2) Absensi 20 menit
3) Appersepsi dan motivasi
4) Identifikasi tujuan pembelajaran
5) Pre test

B Kegiatan Inti :
1. Mengamati
Siswa mengamati tayangan pembelajaran atau paparan tentang 235 menit
perawatan Sistem Transmisi otomatis sesuai SOP
2. Menanya
Guru memberi kesempatan siswa menanyakan terkait tayangan
pembelajaran atau paparan perawatan Sistem Transmisi otomatis
sesuai SOP
3. Mengeksplorasi
Siswa menuliskan atau menyebutkan cara perawatan Sistem Transmisi
otomatis sesuai SOP
4. Mengasosiasi
Siswa membuat kesimpulan tentang cara perawatan Sistem Transmisi
otomatis sesuai SOP
5. Mengkomunikasikan
Masing-masing Siswa memaparkan cara perawatan Sistem Transmisi
otomatis sesuai SOP didepan guru atau temen belajar.

C Kegiatan Akhir :
1) Refleksi Materi
Dengan bantuan presentasi komputer, guru menayangkan apa 15 menit
yang telah dipelajari dan disimpulkan tentang materi yang di
sampaikan
2) Menyimpulkan Materi
Siswa diminta menyimpulkan tentang materi memperbaiki Sistem
Transmisi otomatis yang telah di sampaikan

3) Pemberian tugas
Guru memberikan tugas belajar materi yang akan datang
Menyanyikan lagu wajib nasional dan doa penutup

4
Pertemuan 4

Fase Kegiatan Waktu


Kegiatan Awal :
1) Salam, berdoa dan menyanyikan lagu wajib nasional
A 2) Absensi 20 menit
3) Appersepsi dan motivasi
4) Identifikasi tujuan pembelajaran
5) Pre test

B Kegiatan Inti :
1. Mengamati
Siswa mengamati tayangan pembelajaran atau paparan tentang cara 235 menit
melakukan perbaikan Sistem Transmisi otomatis sesuai SOP
2. Menanya
Guru memberi kesempatan siswa menanyakan terkait tayangan
pembelajaran atau paparan cara melakukan perbaikan Sistem
Transmisi otomatis sesuai SOP
3. Mengeksplorasi
Siswa menuliskan atau menyebutkan cara cara melakukan perbaikan
Sistem Transmisi otomatis sesuai SOP
4. Mengasosiasi
Siswa membuat kesimpulan tentang cara melakukan perbaikan Sistem
Transmisi otomatis sesuai SOP
5. Mengkomunikasikan
Masing-masing Siswa memaparkan cara cara melakukan perbaikan
Sistem Transmisi otomatis sesuai SOP didepan guru atau teman
belajar.

C Kegiatan Akhir :
1) Refleksi Materi
Dengan bantuan presentasi komputer, guru menayangkan apa 15 menit
yang telah dipelajari dan disimpulkan tentang materi yang di
sampaikan
2) Menyimpulkan Materi
Siswa diminta menyimpulkan tentang materi memperbaiki Sistem
Transmisi otomatis yang telah di sampaikan

3) Pemberian tugas
Guru memberikan tugas belajar materi yang akan datang
Menyanyikan lagu wajib nasional dan doa penutup

5
H. Penilaian Pembelajaran, Remidi dan Pengayaan
1. Teknik Penilaian
a) Tes tertulis
Soal Tes Tertulis :
1. Apa fungsi roda gigi planetari pada transmisi otomatis ?
2. Sebutkan macam-macam transmisi otomatis berdasarkan sistem waktu
perpindahan gigi dan waktu lock up !
3. Sebutkan keuntungan keuntungan transmisi otomatis !
4. Sebutkan komponen utama transmisi otomatis !
5. Jelaskan apa yangdimaksud dengan ECT !

Kunci Jawaban dan Pedoman Penilaian


1. Pada transmisi otomatis roda gigi planetari berfungsi untuk mengubah tingkat
kecepatan dan torsi seperti halnya pada roda gigi pada transmisi
manual.Sistem pemindah kecepatan pada transmisi manual
a. Sistem menggeser roda gigi atau slidingmesh
b. Sistem roda gigi tetap dengan meng-gunakan kopling geser
c. Sistem roda gigi tetap menggunakan synchronmesh
2. Jenis Transmisi otomatis berdasarkan sistem waktu perpindahan gigi dan
waktu lock up, yaitu:
Full hydraulicWaktu perpindahan gigi dan waktu lock up diatur sepenuhnya
secara hidraulis.
3. a. Mengurangi kelelahan pengemudi karena tidak ada peng-operasian pedal
kopling dan pemindahan gigi.
b. Perpindahan gigi terjadi secara otomatis dan lembut.
c. Mengurangi beban mesin karena mesin dan pemindah daya dihubungkan
melalui fluida secara hidraulis (torque converter).
4. A. Torque converter
b. Planetary gear unit
c. Hydraulic control unit
d. Manual linkage
5. Electronic Control Transmission (ECT) Waktu perpindahan gigi dan waktu lock
up diatur secara elektronik. Tipe ini menggunakan data (shift and lock pattern)
yang tersimpan dalam TCM sebagai kontrolnya, juga terdapat fungsi diagnosa
dan fail-safe

b) Test praktek
Kriteria Penilaian Praktek
Penilaian
No Aspek Yang Dinilai Indikator Keberhasilan YA Tidak
7 8 9
1 2 3 4 5 6 7
1 Melepas Transmisi * 70 80 % Sesuai standar operasi kerja.
otomatis * 81-90 % sesuai standar operasi kerja.

6
Penilaian
No Aspek Yang Dinilai Indikator Keberhasilan YA Tidak
7 8 9
1 2 3 4 5 6 7
* 91- 100 % sesuai standar operasi kerja.
2 Memasang Transmisi * 70-80 % sesuai standaroperasi kerja.
otomatis * 81-90 % sesuai standaroperasi kerja.
* 91-100 % sesuai standaroperasi kerja.
3 Pemeriksaan Transmisi * 70-80 % sesuai standaroperasi kerja.
otomatis * 81-90 % sesuai standar operasi kerja.
* 91-100 % sesuai standaroperasi kerja.
4 Pemasangan * 70-80 % sesuai standaroperasikerja.
Transmisi otomatis * 81-90 % sesuai standar operasikerja.
* 91-100 % sesuai standar operasikerja.
5 Keselamatan Kerja * 70-80 % sesuai standar operaskerja.
Dalam Melepas * 81-90 % sesuai standar operasikerja.
Transmisi otomatis * 91-100 % sesuai standar operasikerja.
7 K3 dan SOP Menerapkan K3 dan SOP.
JUMLAH :

CATATAN :
1. Nilai 7,50 (lulus baik/ YA), tepat waktu dan 70-80 % memenuhi standar minimal yang
dipersyaratkan.
2. Nilai 8,00 (lulus amat baik / YA), waktu lebih cepat dan 81-90 % memenuhi Standar
minimal yang dipersyaratkan.
3. Nilai 9,00 (lulus istimewa / YA), waktu lebih cepat dan 91-100 % memenuhi standar
minimal yang dipersyaratkan.
4. Nilai Praktik = Jumlah perolehan nilai dibagi tujuh = ..................
Perhitungan nilai praktik (NP) :

Prosentase Bobot Komponen Penilaian


Nilai Praktik
(NP)
Persiapan Proses Sikap Hasil Waktu NK
Kerja
1 2 3 4 5 6
Bobot (%) 5 60 10 20 5
Skor
Komponen
NK

Keterangan:
Bobot diisi dengan prosentase setiap komponen. Besarnya prosentase dari setiap komponen
ditetapkan secara proposional sesuai karakteristik program keahlian.
NK = Nilai Komponen, perkalian dari bobot dengan skor komponen
NP = penjumlahan dari hasil perhitungan nilai komponen

7
2. Instrumen Penilaian :

Kreteria Penilaian Praktek

No. Komponen/Subkomp Indikator Skor


onen
Penilaian
1 2 3 4
I. Persiapan Kerja
1.1. Penggunaan Berpakaian sesuai ketentuan dengan rapih dan 95-100
pakaian kerja lengkap
Berpakaian sesuai ketentuan kurang rapih tetapi 85-94
lengkap
Berpakaian sesuai ketentuan kurang rapih dan tidak 77-84
lengkap
Berpakaian tidak sesuai ketentuan Tidak
1.2. Persiapan tools and Alat/bahan dipersiapkan lengkap dan sesuai 95-100
equipment kebutuhan praktik
Alat/bahan dipersiapkan kurang lengkap tetapi 85-94
sesuai kebutuhan praktik
Alat/bahan dipersiapkan kurang lengkap dan kurang 77-84
sesuai kebutuhan praktik
Alat/bahan dipersiapkan tidak sesuai kebutuhan Tidak
praktik

II Proses (Sistematika dan CaraKerja)


2.1 2.17 Dilakukan sesuai SOP, tanpa kerusakan dilakukan 95-100
Semua pekerjaan dalam secara mandiri tanpa bimbingan
item proses Dilakukan sesuai SOP tanpa kerusakan dan 85-94
dilakukan secara mandiri dengan sedikit bimbingan
Dilakukan sesuai SOP tanpa kerusakan dan 77-84
dilakukan secara mandiri dengan banyak bimbingan
Dilakukan sesuai SOP tanpa kerusakan dan Tidak
dilakukan secara mandiri dengan sangat banyak
bimbingan
III Hasil Kerja
3.1 Hasil Kerja Sistem Injeksi Mesin Bensin dapat bekerja dengan 95-100
Baik sesuai spesifikasi buku manual
Sistem Injeksi Mesin Bensin dapat bekerja dengan 85-94
Cukup Baik sesuai spesifikasi buku manual
Sistem Injeksi Mesin Bensin dapat bekerja dengan 77-84
Tidak Baik sesuai spesifikasi buku manual
Sistem Injeksi Mesin Bensin Tidak dapat bekerja Tidak
sesuai spesifikasi buku manual

Ketentuan Nilai Ketuntasan :


a. Jika siswa mendapat nilai 77, maka siswa dinyatakan tuntas dan diadakan pengayaan
b. Jika siswa mendapat nilai < 77, maka siswa dinyatakan tidak tuntas dan diadakan
Remidial untuk komponen yang kurang.
Konversi Nilai
< 77 Nilai 1

8
77 84 Nilai 2
84 94 Nilai 3
95 100 Nilai 4

3. Pembelajaran Remidial Dan Pengayaan

PROGRAM REMIDIAL
Sekolah : SMK Maarif NU 1 Ajibarang
Kelas / Semester : XII TKR/5
Mata Pelajaran : PCSPTKR
Ulangan Harian ke :
Tanggal Ulangan Harian :
Bentuk Soal UH : Uraian
Materi UH (KD/Indikator) : 3.1. Memahamirodadan ban
4.1. Memelihararodadan ban
Rencana Ulangan Rem :
KKM : 75

Nomor Soal
Bentuk
Indikator yang Nilai
Nama Nilai Pelaksanaan
No. yang tidak dikerjakan Tes Ket.
Siswa Ulangan Pembelajaran
dikuasai dalam Rem
Remidial
Tes Remidial
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8)
Diberikan Bimbingan Tuntas
1. Afan 65 2,3 Khusus dan tugas 1,2,3,4 85
Individu
Diberikan Tugas Tuntas
2. Dwi 68 3 3,4 98
khusus
3. Dst...

Ajibarang,...................2017
Guru Mata Pelajaran

Subur Topo Prikhanto, S.T.


Keterangan :
Pada kolom ( 6 ), masing-masing indikator dibuatkan 1 atau 2 nomor soal dengan tingkat
kesukaran berbeda-beda
Misalnya : Indikator 2 menjadi 2 soal yaitu nomor 1,
Indikator 3 menjadi 2 soal yaitu nomor 3, 4
Pada kolom ( 7 ), nilai yang diperoleh hanya digunakan untuk menentukan tuntas atau tidak
tuntasnya dari siswa yang telah ikut remidial, karena nilai yang akan diolah adalah nilai batas
ketuntasan. Artinya bahwa Andi dan Anton memperoleh nilai setelah remidial masing-masing
75 (batas ketuntasan).

Bentuk Pelaksanaan Pembelajaran Remedial


1. Cara yang dapat ditempuh

9
1) Pemberian bimbingan secara khusus dan perorangan bagi peserta didik yang belum atau
mengalami kesulitan dalam penguasaan KD tertentu.
2) Pemberian tugas-tugas atau perlakuan (treatment) secara khusus, yang sifatnya
penyederhanaan dari pelaksanaan pembelajaran regular.
2. Bentuk penyederhanaan itu dapat dilakukan guru antara lain melalui:
1) Penyederhanaan strategi pembelajaran untuk KD tertentu
2) Penyederhanaan cara penyajian (misalnya: menggunakan gambar, model, skema, grafik,
memberikan rangkuman yang sederhana, dll.)
3) Penyederhanaan soal/pertanyaan yang diberikan.
3. Materi dan waktu pelaksanaan program remedial
1) Program remedial diberikan hanya pada KD atau indikator yang belum tuntas.
2) Program remedial dilaksanakan setelah mengikuti tes/ulangan KD tertentu atau sejumlah
KD dalam satu kesatuan

Teknik pelaksanaan penugasan/pembelajaran remedial:


Penugasan individu diakhiri dengan tes (lisan/tertulis) bila jumlah peserta didik yang
mengikuti remedial maksimal 20%.
Penugasan kelompok diakhiri dengan tes individual (lisan/tertulis) bila jumlah peserta didik
yang mengikuti remedi lebih dari 20% tetapi kurang dari 50%. Pembelajaran ulang diakhiri
dengan tes individual (tertulis) bila jumlah peserta didik yang mengikuti remedi lebih dari 50
%.

PROGRAM PENGAYAAN
Sekolah : SMK Maarif NU 1 Ajibarang
Kelas / Semester : XII/5
Mata Pelajaran : PCSPTKR
KKM Mata Pelajaran : 75
Materi (KD/Indikator) : 3.1. Memahami Sistem Transmisi otomatis

10
4.1. Memelihara Sistem Transmisi otomatis

1) Menggunakan Sistem Transmisi otomatis dalam memecahkan soal yang terkait dengan teknik
otomotif.

No. Nama Siswa Nilai Ulangan Bentuk Pengayaan


1. Afan 90 Contoh:
2. Dwi 100 Memberikan soal-soal pemecahan masalah,
Dst .. misalnya soal-soal teknik yang terkait
dengan materi Sistem Transmisi otomatis.
Memanfaatkan Andi dan Anton untuk
menjadi Tutor Sebaya

Ajibarang,.............. 2017
Guru Mata Pelajaran

Subur Topo Prikhanto, ST.


Pelaksanaan Program Pengayaan
1. Cara yang dapat ditempuh:
1) Pemberian bacaan tambahan atau berdiskusi yang bertujuan memperluas wawasan
bagi KD tertentu
2) Pemberian tugas untuk melakukan analisis gambar, model, grafik, bacaan/paragraf,
dll.
3) Memberikan soal-soal latihan tambahan yang bersifat pengayaan
4) Membantu guru dalam membimbing teman-temannya yang belum mencapai
ketuntasan.
2. Materi dan waktu pelaksanaan program pengayaan
1) Materi Program pengayaan diberikan sesuai dengan KD-KD atau indikator yang
dipelajari , bisa berupa penguatan materi yang dipelajari maupun berupa
pengembangan materi
2) Waktu pelaksanaan program pengayaan adalah:
setelah mengikuti tes/ulangan KD tertentu atau kesatuan KD tertentu, dan
atau
pada saat pembelajaran dimana siswa yang lebih cepat tuntas dibanding
dengan teman lainnya maka dilayani dengan program pengayaan

I. Media, Alat/Bahan, dan Sumber Belajar


1. Media :Laptop, LCD Proyektor atau white board
2. Alat :
Tool Box
Trolley
Alat ukur
Jack Stand
Dongkrak
Lap/Majun
Minyak pembersih
Tempat mur dan baut
Unit kendaraan
Sistem Transmisi otomatis

11
3. Bahan : Sistem Transmisi otomatis
4. Sumber Belajar : New Step 1 Toyota Astra Motor Jakarta, Toyota Service Training
PT Toyota Astra Motor- National Service Division Training Center Jakarta

Ajibarang, 18 Juli 2017


WKS 1 K3 TKR Guru Mata Pelajaran

Mugi Heriyadi, S.Pd. Nur Khaerul Iman, S.T. Subur Topo Prikhanto, S.T.

Mengetahui :
Kepala SMK Maarif NU 1 Ajibarang

Zaenudin S.Pd., M.Si

Lampiran

TRANSMISI OTOMATIS

15.1 Letak Pemasangan

Transmisi otomatis dibuat untuk memudahkan pengoperasian ken-daraan terutama perpindahan


gigi percepatan

12
Gambar 15.1 Posisi transmisi otomatis

Oleh karena itu performen dan comfortable transmisi otomatis perlu sangat diperhatikan. Yang
paling mencolok dari kendaraan yang meng-gunakan transmisi otomatis adalah tidak lagi adanya
pedal kopling pada kendaraan tersebut. Ada beberapa macam transmisi otomatis, namun pada
prinsipnya semua mempunyai prinsip dan tujuan yang sama, yaitu untuk memudahkan pengoperasian
dengan kehilangan daya mesin yang kecil.

Gambar 15.2 Transmisi otomatis

15.2 Macam-Macam Transmisi Otomatis Ditinjau Dari Kons-truksinya

Ditinjau dari konstruksinya trans-misi otomatis ada beberapa macam sebagai berikut :

15.2.1 Transmisi Otomatis dengan Roda Gigi Planet.

Pada sistem ini perbandingan putaran didapatkan dari susunan roda-gigi planet sehingga
didapatkan berbagai macam tingkat perban-dingan gigi.
Transmisi otomatis dengan roda gigi planet mempunyai beberapa komponen penting antara lain:
Torsi konverter (kopling Fluida), Pompa oli, Susunan roda gigi planet, Rem dan kopling gigi, Unit
hidrolik dan Tuas pemindah.

15.2.1.1 Torsi konverter

Torque converter dipasang pada sisi input transmisi dan di ikat dengan baut terhadap bagian
belakang poros enkol mesin melalui drive plate.
Fungsi Torque Converter
Memperbesar momen (torque) yang dihasilkan oleh mesin.
Bekerja sebagai kopling otomatis yang memindahkan (atau memu-tuskan) momen mesin ke
transmisi.
Meredam getaran (torsional vi-bration) akibat momen dari mesin dan pemindahan daya (drive
train).

13
Berfungsi sebagai flywheel untuk memperlembut putaran mesin.
Menggerakkan pompa oli dari hydraulic control system.

Gambar 15.3 Torsi konverter

Cara Kerja Torque Converter


Torque converter memindahkan dan memperbesar momen dari mesin dengan menggunakan
minyak trans-misi sebagai perantara. Torque converter terdiri dari pump impeller yang digerakkan
oleh poros engkol ; turbine runner yang dihubungkan dengan poros input transmisi ; stator yang
terpasang pada transmission case dengan kopling satu arah (one-way clutch) dan stator shaft dan
converter case yang berisi semua bagian tersebut. Converter terisi de-ngan minyak transmisi otomatis
yang berasal dari oil pan dan dipompakan oleh pompa oli : minyak ini meluncur keluar dari pump
impeller dengan arus yang cukup kuat dan memu-tarkan turbine runner.

Gambar 15.4 Prinsip kerja torsi konverter

14
Gambar 15.5 Komponen torsi konverter

15.2.1.2 Pompa oli

Pada transmisi otomatis terdapat pompa oli ATF, terdapat dibagian depan rumah transmisi yang
bia-sanya terbuat dari susunan roda gigi pompa oli.

Gambar 15.6 Pompa oli

Pompa oli ATF ini berfungsi untuk mengalirkan oli ATF dari ruang isap (biasanya dibagian bawah
transmisi) ke sistem hirolik termasuk ke torsi konverter.

Gambar 15.7 Pompa oli

15
15.2.1.3 Roda gigi planet

Transmisi model ini terdiri dari susunan roda gigi planet, model dan jumlah susunan roda gigi
planet mempengaruhi hasil perbandingan putaran yang dihasilkan. Pada roda gigi planet set ini
dikenal roda gigi matahari, roda gigi planet dan roda gigi ring. Secara konstruksi paket gigi planet
dibedakan menjadi: paket roda gigi planet sederhana, paket roda gigi planet raveneux dan paket roda
gigi planet simson.

Gambar 15.8 Paket roda gigi planet

Gambar 15.9 Roda gigi planet

Untuk menghasilkan perban-dingan putaran pada paket roda gigi planet, maka salah satu
sebagai penggerak, salah satu sebagai yang digerakkan dan satunya direm atau dikopel seperti
terlihat ditabel bawah ini.

Tabel 15.1 Perbandingan putaran

16
15.2.1.4 Rem dan Kopling gigi

Untuk mendapatkan perbandi-ngan putaran sesuai yang diinginkan pada sistem transmisi
otomatis de-ngan roda gigi planet dilakukan de-ngan cara mengerem atau meng-kopel salah satu
komponen paket gigi planet meng-gunakan rem atau ko-pling yang pada kebanyakan meng-gunakan
rem atau kopling multi plat.
Direm berarti komponen roda gigi planet dikunci mati dengan rumah transmisi, sedangkan
dikopel berarti dikunci antar dua komponen paket roda gigi planet.

Gambar 15.10 Rem dan kopling

15.2.1.5 Unit hidrolik

Unit hidrolik berfungsi untuk me-ngatur aliran oli ATF kedalam silinder rem atau kopling untuk
mengaktifkan rem maupun kopling yang dibutuhkan sesuai dengan tingkat kecepatan dan tingkat
perbandingan putaran.

Gambar 15.11 Unit valve hidrolik

15.2.1.6 Tuas pemindah

Meskipun perpindahan tingkat percepatan dapat berlangsung secara otomatis akan tetapi tuas
pemindah tetap masih dibutuhkan, terutama untuk melakukan pilihan awal. Contoh untuk mundur,
netral dan parkir tidak bisa secara otomatis bekerja ke posisi tersebut, oleh karena itu pengemudi
tetap harus menentukan melalui tuas pemindah.

17
Gambar 15.12 Tuas pemindah

15.2.2 Transmisi Otomatis Sistem CVT.

Gambar 15.13 CVT

Transmisi CVT adalah transmisi otomatis yang tidak mempunyai step-step tingkatan gigi
percepatan, akan tetapi secara kontinyu tingkat gigi percepatan itu bisa berlangsung dengan variasi
yang sangat besar, makanya disebut Continous Variable Transmission.

Gambar 15.14 Transmisi CVT

18
Prinsip kerja dari transmisi ini adalah merubah perbandingan roda puli, dimana diameter puli
penggerak dan diameter puli yang digerakan dapat dirubah saling berlawanan sehingga didapatkan
tingkat perban-dingan putaran yang sangat ber-variasi.

Gambar 15.15 Transmisi CVT

Gambar 15.16 Prinsip kerja transmisi CVT

15.2.3 Transmisi Otomatis Sistem DSG

Gambar 15.17 Transmisi DSG

Transmisi otomatis sistem DSG adalah sistem transmisi otomatis yang menggunakan kopling
ganda dan poros ganda, sedangkan susu-nan roda giginya mirip dengan susu-nan roda gigi transmisi
manual.

19
Gambar 15.18 Transmisi DSG quatro

Kopling ganda terdiri dari dua kopling multi plat yang berfungsi masing-masing untuk memutus
dan menghubungkan tenaga motor ka transmisi melalui masing-masing poros input.

Gambar 15.19 Susunan transmisi DSG

Kopling 1 dan poros input 1 digunakan untuk gigi tingkat 1,3 dan 5. Sedangkan kopling 2 dan
poros 2 digunakan untuk gigi tingkat 2,4,6 dan mundur.

Gambar 15.20. Prinsip aliran tenaga transmisi DSG

20
15.3 Macam-Macam Transmisi Otomatis.
Transmisi Otomatis secara prinsip dari sistem pengendalinya dapat dibedakan menjadi 2 macam,
yaitu :
15.3.1 Transmisi Otomatis Full Hidrolik Kontrol
Transmisi Otomatis full hidrolik kontrol adalah transmisi otomatis yang bekerja berdasarkan
tekanan dan pengaturan oli ATF yang dila-kukan oleh unit hidrolik.
Pada unit hirolik dilengkapi de-ngan katup-katup hidrolik yang ber-fungsi mengatur tekanan oli
ATF ber-dasarkan dari tekanan kontrol yang diatur oleh governor sentrifugal yang terpasang pada
poros output, dan juga dari tekanan kontrol yang diatur melalui pedal gas seirama dengan bukaan
katup gas.
Pada sistem ini, sistim elektrik yang ada hanya dipakai untuk indi-kator posisi tuas pemindah,
tidak ada hubungan langsung dengan proses pemindahan tingkatan gigi perce-patan.

Gambar 15.21. Governor sentrifugal

15.3.2 Transmisi Otomatis Dengan Kontrol Elektronik

Pada transmisi otomatis dengan kontrol elektronik perpindahan tinkat gigi percepatan dikontrol
secara elektronik dengan jalan mengen-dalikan katup-katup solenoid oleh unit kontrol elektronika
berdasarkan dari sinyal-sinyal masukan yang diberikan oleh sensor-sensor yang ada.

Gambar 15.22. Skema kontrol


Dengan melibatkan sensor-sen-sor yang ada dapat diatur tinkatan gigi percepatan yang paling
sesuai dengan kondisi yang dihadapi, se-hingga tidak kehilangan perfor-mennya dan tetap pada
penggunaan bahan bakar yang optimal.
Pemgendalian katup solenoid pada dasarnya adalah untuk menga-rahkan oli ATF ke unit hidrolik,
jadi disini bukan sistem elektrik yang melakukan perubahan tingkatan gigi tetapi dibantu oleh tekanan
hidrolik dari oli ATF. Sistem elektronik hanya sebagai pengendali saja.

21
Gambar 15.23 Katup solenoid

Pada sistem yang dikendalikan secara elektronik dapat dilakukan pengendalian yang lebih selektif
dan dapat pula dilakukan pengendalian-pengendalian tambahan seperti mode ekonomi dan sport
serta dapat diken-dalikan seperti transmisi manual se-suai keinginan pengemudi dengan adanya
tombol + dan - .

Gambar 15.24 Karateristik fungsi tambahan tombol sport

Gambar 15.25 Tuas pemindah dengan tombol + dan -

15.4 Diagnosa Kerusakan

Gambar 15.26 Scan-tool

22
Diagnosa kerusakan pada trans-misi otomatis, terutama yang meng-gunakan kontrol elektronik
dapat dila-kukan dengan menggunakan alat Scanntool yang dihubungkan pada konektor DLC yang
tersedia pada kendaraan. Dipilih mode transmisi untuk mendiagnosa transmisi. De-ngan alat ini dapat
diketahui kondisi kerja masing masing komponen sis-tem pengendali elek-troniknya mau-pun dapat
diketahui gangguan yang terjadi dengan jalan membaca me-mori kerusakan dari ECU transmisi
otomatis.

Gambar 15.27 DLC

23