Anda di halaman 1dari 17

TUGAS ILMU BAHAN BANGUNAN

TELAAH BUKU SMART MATERIALS AND TECHNOLOGIES FOR THE ARCHITECTURE


AND DESIGN PROFESIONAL

DOSEN : Apridus K. Lapenangga, ST.MT

NAMA KELOMPOK :

1. ELEONORA V.P BEYAN 221 15 122


2. EPIFANIA B.C SOAREZ 221 16 067
3. PASKALIS BEDA ADITYA ERAP 221 16 028
4. YAIRUS A. NAU 221 16 090
5. GRICELDA FABIOLA GUSMAO 221 16 010
6. ANTERO AROUJO BINO 221 16 069
7. MARIANO DO SANTOS SOARES 221 13 032
8. QUIDO SURYADI NGAO 221 16 026
9. FRANSISKUS STEVEN DULI MANUK 221 16 030
10. ANDRIANUS NENOHARAN 221 16 051

FAKULTAS TEKNIK
JURUSAN ARSITEKTUR
UNIVERSITAS KATOLIK WIDYA MANDIRA
KUPANG
BAB 1
BAHAN DALAM ARSITEKTUR DAN DESAIN
Pesawat cerdas rumah cerdas bentuk memori tekstil - Merakit sendiri struktur -
warna mengubah cat teknologi nano. Kosa kata dunia material telah berubah secara dramatis
sejak tahun 1992, ketika 'materi cerdas' pertama muncul secara komersial dalam segala hal, ski
salju. Ditetapkan sebagai 'bahan rekayasa tinggi yang merespon secara cerdas lingkungan
mereka', bahan cerdas telah menjadi jawaban 'pergi ke' untuk kebutuhan teknologi abad ke-21.
NASA mengandalkan bahan cerdas untuk menjadi ujung tombak perubahan teknologi
aeronautika pertama sejak pengembangan penerbangan hipersonik, dan Departemen Pertahanan
AS memimpikan bahan cerdas sebagai teknologi penyangga di balik 'prajurit masa depan', yang
akan dilengkapi dengan segala hal mulai dari Toiket cerdas untuk pakaian seperti bunglon. Di
ujung lain spektrum aplikasi, mainan yang mendasar seperti 'Play-Doh' dan peralatan seperti di
mana-mana seperti printer laser dan kontrol kantung udara mobil telah memasukkan banyak
contoh teknologi ini selama dekade terakhir. Ini adalah masa depan kita bahkan karena telah
merembes ke dalam banyak aspek kehidupan kita sehari-hari.
Dalam menyapu 'glamorisasi' materi cerdas, kita sering melupakan warisan dari mana
bahan-bahan ini tumbuh nampaknya baru-baru ini dan tiba-tiba. Teks dari awal 300 SM adalah
yang pertama untuk mendokumentasikan 'sains' alkimia.1 Metalurgi pada saat itu merupakan
teknologi yang berkembang dengan baik yang dilakukan oleh orang Yunani dan Mesir, namun
banyak filsuf khawatir bahwa praktik empiris ini tidak diatur oleh sebuah Teori ilmiah yang
memuaskan Alkimia muncul sebagai teori itu, meskipun saat ini kita secara rutin memikirkan
alkimia karena telah dipraktikkan oleh mistikus dan penipu abad pertengahan. Sepanjang
sebagian besar masa hidupnya, alkimia dikaitkan dengan transmutasi logam, namun juga secara
substansial berkaitan dengan kemampuan untuk mengubah penampilan, khususnya warna, zat
yang diberikan. Meskipun kita sering mendengar tentang pencarian emas, ada banyak perhatian
yang ditujukan untuk mencoba mengubah warna berbagai logam menjadi ungu, warna royalti.
Keajaiban abad kesembilan belas juga didasarkan pada keinginan untuk sesuatu selain dari itu,
dan salah satu pendahulu yang paling luar biasa untuk bahan perubahan warna hari ini diwakili
oleh sebuah majelis cerdas yang dikenal sebagai 'buku pukulan'. Pesulap
Akan membolak-balik halaman buku ini, menunjukkan kepada penonton bahwa semua halaman
kosong. Dia kemudian akan meniup halaman dengan napas hangatnya, dan merenung melalui
buku itu, mendebarkan penonton dengan tampilan gambar yang tiba-tiba di setiap halaman.
Bahwa buku itu tersusun dari halaman yang bergantian antara gambar dan gambar dengan hati-
hati dengan hati-hati untuk mengendalikan halaman mana yang dibalik dalam kaitannya dengan
yang lain membuatnya tidak menjadi kembar konseptual dengan bahan 'termokromik' modern.
Lalu, apa, membedakan 'materi pintar'? Buku ini menetapkan untuk menjawab
pertanyaan itu dalam delapan bab berikutnya dan, selanjutnya, meletakkan dasar bagi asimilasi
dan eksploitasi kemajuan teknologi ini dalam profesi desain. Tidak seperti profesi berbasis sains
dimana teknologi terus berubah, banyak profesi desain, dan khususnya arsitektur, telah melihat
perubahan teknologi dan material yang relatif kecil sejak abad ke-19. Mobil secara substansial
tidak berubah dari masa lampau mereka seabad yang lalu, dan kita masih menggunakan sistem
pembentuk bangunan yang dikembangkan selama Revolusi Industri. Dalam eksplorasi material
cerdas dan teknologi baru yang akan datang, kita harus selalu memperhatikan tantangan unik
yang disajikan oleh bidang kita, dan menyadari akar fundamental penghalang implementasi.
Arsitektur meningkatkan masalah yang diakibatkan oleh penerapan teknologi baru, berbeda
dengan bidang lainnya di mana pilihan material 'melayani' masalah yang ada, material dan
arsitektur telah saling terkait sepanjang sejarah mereka.

1.1 Material dan arsitektur


Hubungan antara arsitektur dan material cukup mudah sampai Revolusi Industri. Bahan
dipilih secara pragmatis - untuk kegunaan dan ketersediaannya - atau mereka dipilih secara
formal - untuk penampilan dan kualitas hiasnya. Batu yang tersedia secara lokal membentuk
pondasi dan dinding, dan kelereng berkualitas tinggi sering muncul sebagai lapisan tipis yang
menutupi konstruksi kasar. Keputusan tentang bangunan dan arsitektur menentukan pilihan
material, dan dengan demikian, kita dapat mempertimbangkan penggunaan material pra-abad ke-
19 dalam desain yang telah berada di bawah isu-isu dalam fungsi dan bentuk. Selanjutnya, bahan
tidak distandarisasi, sehingga pembangun dan arsitek dipaksa untuk mengandalkan pemahaman
ekstrinsik tentang sifat dan kinerja mereka. Intinya, pengetahuan tentang materi diperoleh
melalui pengalaman dan pengamatan. Pembangun utama adalah Guru mereka yang telah
memperoleh pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk bekerja dengan materi yang
tersedia, seringkali melalui percobaan dan kesalahan bencana.
Peranan material berubah secara dramatis seiring dengan dimulainya Revolusi Industri.
Alih-alih bergantung pada pemahaman intuitif dan empiris tentang sifat dan kinerja material,
arsitek mulai dihadapkan pada materi yang direkayasa. Memang, sejarah arsitektur modern
hampir bisa dilihat melalui lensa sejarah bahan arsitektural. Dimulai pada abad ke-19 dengan
diperkenalkannya baja secara luas, yang mengarah pada munculnya bentuk bangunan jangka
panjang dan bangunan bertingkat tinggi, material dialihkan dari peran pra-modern mereka
menjadi bawahan kebutuhan arsitektur menjadi sarana untuk memperluas kinerja fungsional dan
terbuka. Respon kembali yang formal dan baru. Industrialisasi pembuatan kaca ditambah dengan
perkembangan sistem lingkungan memungkinkan 'gaya internasional' di mana arsitektur
transparan dapat diletakkan di iklim manapun dan dalam konteks apapun. Proliferasi sistem
dinding tirai yang luas memungkinkan pemutusan material facial dari struktur bangunan dan
infrastruktur, membebaskan pilihan material dari fungsi utilitarian sehingga komponen tersebut
dapat menjadi elemen formal murni. Dengan kemajuan teknologi CAD / CAM (Computer Aided
Design / Computer Aided Manufacturing), bahan teknik seperti aluminium dan titanium
sekarang dapat digunakan secara efisien dan mudah digunakan sebagai bangunan kulit,
memungkinkan rangkaian facet dan bentuk bangunan yang belum pernah ada sebelumnya.
Bahan telah semakin banyak muncul sebagai bentuk manifestasi bangunan representasi
bangunan yang paling segera terlihat dan paling tepat, baik interior maupun eksterior. Akibatnya,
arsitek hari ini sering memikirkan bahan sebagai bagian dari palet desain dari bahan mana yang
bisa dipilih dan diterapkan sebagai permukaan komposisi dan visual.
Dalam semangat inilah banyak orang telah mendekati penggunaan bahan cerdas. Bahan
cerdas sering dianggap sebagai perpanjangan logis dari lintasan dalam pengembangan material
menuju kinerja yang lebih selektif dan terspesialisasi. Selama berabad-abad seseorang harus
menerima dan bekerja dengan sifat-sifat bahan baku seperti kayu atau batu, merancang untuk
mengakomodasi keterbatasan material, sedangkan pada abad ke-20 seseorang dapat mulai
memilih atau merekayasa sifat bahan berkinerja tinggi untuk ditemui. Kebutuhan yang
didefinisikan secara khusus. Bahan cerdas memungkinkan spesifisitas lebih jauh - sifatnya
berubah dan responsif terhadap kebutuhan sementara. Misalnya, bahan photochromic mengubah
warnanya (sifat transmisivitas spektral) Saat terkena cahaya: semakin kuat cahaya kejadian,
makin gelap permukaannya. Kemampuan untuk menanggapi beberapa keadaan daripada
dioptimalkan untuk satu keadaan telah menjadikan bahan cerdas sebagai tambahan yang
menggoda pada palet desain karena bangunan selalu dihadapkan pada perubahan kondisi.
Akibatnya, kita mulai melihat banyak proposal berspekulasi tentang bagaimana bahan cerdas
bisa mulai menggantikan bahan bangunan konvensional lainnya.
Biaya dan ketersediaan secara keseluruhan membatasi penggantian bahan bangunan
konvensional dengan bahan cerdas, namun tahap penerapannya cenderung mengikuti model
dimana bahan 'baru' secara tradisional diperkenalkan ke dalam arsitektur: pada awalnya melalui
benda pameran yang sangat terlihat ( Seperti kursi belakang termokromik dan pintu toilet toilet
elektrokromik) dan kemudian melalui proyek 'demonstrasi' profil tinggi seperti Restoran
Brasserie Diller dan Scofidio di lantai dasar bangunan Seagram milik Mies van der Rohe.
Banyak arsitek membayangkan bangunan, dinding dan bangunan yang seluruhnya terdiri dari
bahan cerdas, yang mungkin secara otomatis meningkatkan desain mereka dari kotak pejalan
kaki ke arcade interaktif. Memang, istilah seperti interaktivitas dan kemampuan transformabilitas
telah menjadi bagian standar kosa kata arsitek bahkan sejauh bahan dan teknologi yang
diperlukan jauh melampaui kenyataan ekonomi dan praktis dari kebanyakan proyek bangunan.
Daripada menunggu biaya turun dan untuk produksi material bergeser dari banyak
berat pound ke berat ton tersebut, kita harus mundur dan bertanya apakah kita mengabaikan
beberapa karakteristik terpenting dari bahan ini. Arsitek secara konseptual telah mencoba
memasukkan bahan cerdas ke dalam praktik normatif mereka di samping bahan bangunan
konvensional. Bahan cerdas, bagaimanapun, mewakili kepergian radikal dari bahan bangunan
yang lebih normatif. Padahal bahan bangunan standar bersifat statis karena mereka dimaksudkan
untuk menahan kekuatan bangunan, bahan cerdas bersifat dinamis karena bahannya bereaksi
terhadap medan energi. Ini adalah perbedaan penting karena alat representasi normal kita dalam
hak istimewa desain arsitektur adalah bahan statis: gambar rencana, bagian dan elevasi dari
perbaikan proyeksi ortografi di lokasi dan dalam melihat komponen fisik bangunan. Seseorang
sering merancang dengan maksud untuk membuat gambar atau beberapa gambar sekuensial.
Dengan materi yang cerdas, bagaimanapun, kita harus berfokus pada apa yang kita inginkan,
bukan pada bagaimana kita menginginkannya untuk dilihat. Pemahaman bahan cerdas kemudian
harus mencapai kembali lebih jauh dari sekedar pemahaman materi sifat; Kita juga harus sadar
akan fisika dasar dan kimia dari interaksi material dengan lingkungan sekitarnya. Tujuan dari
buku ini adalah dua kali lipat: pengembangan keakraban dasar dengan karakteristik yang
membedakan bahan cerdas dari bahan arsitektural yang lebih umum digunakan, dan spekulasi
menjadi potensi karakteristik ini saat digunakan dalam desain arsitektur.

1.2 Konteks desain kontemporer


Proyeksi orthographic dalam representasi arsitektural secara inheren memberi hak
istimewa pada permukaan. Ketika dunia tiga dimensi diiris agar sesuai dengan representasi dua
dimensi, objek fisik bangunan tampak seperti bidang datar. Terlepas dari dimensi ketiga dari
pesawat ini, kami menyadari bahwa penghuni akhirnya jarang melihat apapun selain permukaan
pesawat di balik struktur dan sistem yang tersembunyi. Sedangkan mantra yang umum adalah
bahwa arsitek mendesain ruang kenyataannya adalah arsitek membuat (menggambar)
permukaan. Keistimewaan permukaan ini menggerakkan penggunaan bahan dalam dua cara
yang mendalam. Pertama adalah bahwa materi diidentifikasi sebagai permukaan: pemahaman
visual arsitektur ditentukan oleh kualitas visual material. Kedua, karena arsitektur identik dengan
permukaan - dan material permukaan - kita pada dasarnya menganggap material sebagai planar.
Hasilnya adalah kita cenderung mempertimbangkan bahan dalam petak dua dimensi besar:
kelongsong eksterior, selubung interior. Banyak bahan yang tidak kita lihat, seperti isolasi atau
penghalang uap, masih terbayang dan dikonfigurasi sebagai produk lembaran. Bahkan material
yang membentuk infrastruktur tiga dimensi bangunan, seperti baja struktural atau beton, dapat
dengan mudah diwakili melalui bidang gambar dua dimensi karena kita cenderung
membayangkannya sebagai entitas kontinu atau monolitik. Sebagian besar upaya saat ini untuk
menerapkan bahan cerdas dalam desain arsitektural mempertahankan kosa kata dari permukaan
dua dimensi atau entitas kontinu dan hanya mengusulkan bahan cerdas sebagai pengganti atau
pengganti bahan yang lebih konvensional. Sebagai contoh, ada banyak proposal untuk mengganti
kaca dinding tirai standar dengan kaca elektrokromik yang benar-benar akan membungkus
bangunan itu. Peninjauan kembali implementasi materi yang cerdas melalui paradigma
penyebaran materi lainnya masih harus dicermati.
Salah satu kendala utama yang membatasi pemikiran kita saat ini tentang materi adalah
kepercayaan yang diterima bahwa amplop spasial berperilaku seperti batas. Kami
membayangkan sebuah ruangan sebagai wadah udara ambien dan cahaya yang dibatasi atau
dibedakan oleh permukaannya; Kami mempertimbangkan amplop bangunan untuk membatasi
dan memisahkan lingkungan eksterior dari lingkungan interior. Anggapan bahwa batas-batas
fisik adalah satu dan sama dengan batas spasial telah mengarah pada fokus pada sistem
multifungsi yang sangat terintegrasi untuk faca-ades dan juga untuk banyak partisi interior
seperti langit-langit dan lantai. Pada tahun 1981, Mike Davies mempopulerkan istilah 'dinding
polivalen', yang menggambarkan sebuah kolam yang bisa melindungi dari sinar matahari, angin
dan hujan, serta memberikan isolasi, ventilasi dan cahaya siang.2 Citranya pada dinding yang
menyatukan grid fotovoltaik. , Lapisan sensor, lembaran radiasi, membran mikropori dan kulit
cuaca

Mempengaruhi banyak arsitek dan insinyur untuk mengejar 'super facade' yang dibuktikan
dengan berkembangnya penggunaan sistem kulit ganda. Pengejaran ini juga menyebabkan
pencarian 'supermaterial' yang dapat mengintegrasikan bersama berbagai fungsi beragam yang
dibutuhkan oleh fasilitas yang baru kompleks ini. Airgel telah muncul sebagai salah satu bahan
mimpi baru untuk arsitek: ini insulates dengan baik namun masih mentransmisikan cahaya,
namun sangat ringan namun bisa mempertahankan bentuknya. Banyak badan energi nasional
mengandalkan airgel untuk menjadi penopang strategi pembangunan energi konservasi masa
depan mereka, terlepas dari biaya mahal, kerapuhan mikro-struktur dan masalah nilai isolasi
yang tinggi, yang hanya menguntungkan sebagian tahun ini dan dapat menjadi Sangat merugikan
di lain waktu.

1.3 Batas fenomenologis


Hilang dari banyak usaha ini adalah pemahaman tentang bagaimana batasan-batasan
fisik berperilaku. Definisi batas yang biasanya diterima orang adalah serupa dengan yang
ditawarkan oleh Oxford English Dictionary: garis nyata atau nosional yang menandai batas area.
Dengan demikian, batasnya statis dan pasti, dan persyaratannya untuk keterbacaan (penandaan)
menentukan bahwa ini adalah penghalang nyata - dengan demikian merupakan artefak visual.
Bagi fisikawan, bagaimanapun, batas bukanlah sesuatu, melainkan sebuah tindakan. Lingkungan
dipahami sebagai medan energi, dan batas beroperasi sebagai zona transisi antara keadaan yang
berbeda dari medan energi. Dengan demikian, ini adalah tempat perubahan sebagai medan energi
lingkungan transisi dari energi tinggi ke keadaan energi rendah atau dari satu bentuk energi ke
energi lain. Batas oleh karena itu, menurut definisi, zona aktif mediasi dan bukan delineasi. Kita
tidak bisa melihat mereka, dan kita juga tidak dapat menarik mereka sebagai objek yang
diketahui yang berada pada suatu lokasi.

Melanggar paradigma materi hegemonik sebagai artefak visual mengharuskan kita


membalikkan pemikiran kita; Daripada hanya memvisualisasikan hasil akhirnya, kita perlu
membayangkan tindakan transformatif dan interaksi. Apa yang dulunya dinding biru bisa
disimulasikan oleh jaringan titik perubahan warna kecil yang merespons posisi penampil
sekaligus lokasi matahari. Sistem HVAC (pemanas, ventilasi dan pendingin udara) yang besar
dapat diganti dengan mesin mikro yang ditempatkan secara diskrit yang merespons langsung
pertukaran panas tubuh manusia. Selain itu, dengan menyelidiki perilaku sementara material,
kami menantang keistimewaan permukaan planar statis. 'Batas' tidak lagi dibatasi oleh
permukaan material, namun dapat dikonfigurasi ulang sebagai zona di mana perubahan terjadi.
Citra batas bangunan sebagai demarkasi antara dua lingkungan yang berbeda didefinisikan
sebagai negara tunggal - interior yang homogen dan eksterior sekitar - mungkin bisa digantikan
oleh gagasan tentang lingkungan energi ganda yang berinteraksi dengan tubuh bergerak dengan
baik. Bahan cerdas, dengan tingkah laku dan kemampuan transien mereka untuk merespons
rangsangan energi, pada akhirnya dapat memungkinkan penciptaan dan desain selektif dari
pengalaman indrawi individu.
Apakah arsitek dalam posisi atau keadaan pembangunan untuk menerapkan dan
mengeksploitasi paradigma alternatif ini, atau paling tidak, untuk secara ketat menjelajahinya?
Pada titik ini, jawabannya mungkin tidak, tapi ada benih peluang dari penelitian fisik yang
sedang berjalan dan sekilas tentang penggunaan teknologi masa depan dari bidang desain
lainnya. Kemajuan dalam fisika telah menghasilkan pemahaman baru tentang fenomena fisik,
kemajuan biologi dan neurologi telah menghasilkan penemuan baru mengenai sistem sensor
manusia. Selanjutnya, materi cerdas telah diuji secara komprehensif dan cepat diadopsi di
banyak bidang lainnya - menemukan jalan mereka ke dalam produk dan penggunaan beragam
seperti mainan dan komponen otomotif. Biaya kami adalah untuk menguji pengetahuan yang
diperoleh di bidang ilmu lain, namun mengembangkan kerangka kerja untuk aplikasinya yang
sesuai dengan kebutuhan dan kemungkinan arsitektur yang unik.
1.4 Karakteristik bahan dan sistem cerdas
Kita secara bebas menggunakan istilah 'bahan cerdas' tanpa mendefinisikan secara tepat
apa yang kita maksud. Membuat definisi yang tepat, bagaimanapun, adalah sangat sulit. Istilah
ini sudah banyak digunakan, namun tidak ada kesepakatan umum tentang apa sebenarnya
artinya. Tinjauan cepat terhadap literatur menunjukkan bahwa istilah seperti 'cerdas' dan 'cerdas'
digunakan hampir secara bergantian oleh banyak orang dalam kaitannya dengan materi dan
sistem, sementara yang lain menarik perbedaan tajam tentang kualitas atau kemampuan apa yang
tersirat. NASA mendefinisikan bahan cerdas sebagai 'bahan yang' 'ingat' 'dan dapat
menyesuaikannya dengan mereka bila diberi stimulus khusus', 3 sebuah definisi yang secara jelas
memberi indikasi bagaimana NASA bermaksud untuk menyelidiki dan menerapkannya. Definisi
yang lebih menyapu berasal dari Encyclopedia of Chemical
Teknologi: 'Bahan dan struktur cerdas adalah benda-benda yang merasakan peristiwa
lingkungan, memproses informasi sensorik, dan kemudian bertindak terhadap lingkungan' .4
Meskipun kedua definisi ini tampaknya mengacu pada jenis perilaku yang sama, keduanya
terpisah. Definisi pertama mengacu pada bahan sebagai zat, dan karena itu, kita akan
memikirkan unsur, paduan atau bahkan senyawa, tapi semua akan dikenali dan dapat dihitung
dengan struktur molekulnya. Definisi kedua mengacu pada materi sebagai rangkaian tindakan.
Apakah mereka kemudian komposit sekaligus tunggal, atau majelis dari banyak bahan, atau
bahkan dihapus dari struktur molekul yang dapat diidentifikasi, perakitan banyak sistem?
Jika kita melangkah mundur dan melihat kata-kata 'cerdas' dan 'cerdas' sendiri, kita
mungkin menemukan beberapa isyarat untuk membantu kita mulai mengkonseptualisasikan
definisi kerja 'bahan cerdas' yang relevan bagi perancang. 'Pintar' menyiratkan gagasan tentang
tanggapan yang berpengetahuan dan berpengetahuan luas, dengan kualitas kewaspadaan dan
kecepatan yang terkait. Dalam penggunaan umum, ada juga yang sering dikaitkan dengan
kelihaian, yang mengandung respons intuitif atau intrinsik. Cerdas adalah kemampuan untuk
memperoleh pengetahuan, menunjukkan penilaian yang baik dan memiliki kecepatan dalam
memahami.
Menariknya, uraian ini cukup sugestif terhadap kualitas banyak bahan cerdas yang
menarik bagi kita. Kegunaan umum dari istilah 'bahan cerdas' memang memberi kesan materi
yang memiliki kemampuan respons cepat intrinsik atau tertanam, dan sementara orang tidak
secara umum memikirkan materi secara cerdik, gagasan tersirat tentang kepintaran dan
ketajaman sebagai respons bukan tanpa bunga. Gagasan untuk membedakan, misalnya,
mengarahkan seseorang untuk memikirkan kekuatan inheren penggunaan bahan cerdas secara
selektif dan strategis. Memang, gagasan penggunaan strategis ini cukup baru untuk arsitektur,
karena materi di bidang kita jarang dianggap sebagai peran langsung atau lokal. Selanjutnya,
penggunaan selektif mengisyaratkan respons diskrit - tindakan tunggal namun tidak harus
merupakan materi tunggal. Yang mendasari, kemudian, konsep respons yang cerdas dan
dirancang adalah kecepatan yang mulus - tindakan segera untuk stimulus spesifik dan sementara.
Apakah 'kecerdasan', maka, memerlukan bahan khusus dan teknologi maju?
Kemungkinan besar tidak, karena tidak ada bahan cerdas yang bisa dilakukan agar sistem
konvensional tidak bisa. Jendela fotochromic yang mengubah transparansinya sehubungan
dengan jumlah radiasi matahari yang terjadi dapat digantikan oleh termometer dunia dalam loop
kontrol umpan balik yang mengirimkan sinyal ke motor yang melalui ikatan mekanis reposisi
kisi-kisi di permukaan kaca, sehingga mengubah transparansi bersih Takut, ya, tapi tetap
mungkin dan mungkin untuk dicapai dengan teknologi dan bahan yang biasa digunakan.
(Memang, banyak bangunan saat ini menggunakan sistem semacam itu.) Mungkin aspek paling
unik dari bahan dan teknologi ini adalah konsep dasar yang dapat dipetik dari perilaku mereka.
Apakah sebuah molekul, material, komposit, perakitan, atau sistem, 'bahan dan
teknologi cerdas' akan menunjukkan karakteristik berikut:
* Immediacy - mereka merespon secara real-time.
* Transiency - mereka menanggapi lebih dari satu keadaan lingkungan.
* Self-actuation - kecerdasan bersifat internal daripada eksternal dengan 'material'.
* Selektivitas - respons mereka diskrit dan mudah ditebak.
* Keterpusatan - responnya bersifat lokal terhadap acara 'pengaktifan'.

Ini mungkin karakteristik terakhir, keterusterangan, yang merupakan tantangan terbesar


bagi arsitek. Sistem bangunan kita tidak diskrit maupun langsung. Sesuatu yang tampaknya
sederhana seperti mengubah suhu di ruangan dengan beberapa derajat akan memicu deretan
proses Rube Goldberg dalam sistem HVAC, yang mempengaruhi pengoperasian peralatan di
seluruh bangunan. Konsep keteraturan, bagaimanapun, melampaui membuat peralatan HVAC
lebih ramping dan lokal; Kita juga harus mengajukan pertanyaan mendasar tentang perilaku
sistem yang diinginkan. Fokus saat ini pada bangunan berperforma tinggi diarahkan untuk
memperbaiki operasi dan pengendalian sistem ini. Tapi mengapa kita membutuhkan sistem
khusus ini untuk memulai?
Mayoritas sistem bangunan kita, apakah HVAC, pencahayaan, atau struktural,
dirancang untuk melayani bangunan dan karenanya sering disebut sebagai 'layanan bangunan'.
Kecuali laboratorium dan keperluan industri, bangunan ada untuk melayani penghuninya. Hanya
tubuh manusia yang membutuhkan pengelolaan lingkungan termalnya, bangunannya tidak,
namun kita memanaskan dan mendinginkan keseluruhan volume. Mata manusia merasakan
sebagian kecil cahaya yang disediakan di sebuah bangunan, namun standar pencahayaan
memerlukan tingkat cahaya konstan di seluruh bangunan. Jika kita bisa mulai memikirkan
lingkungan ini pada skala kecil - apa yang dibutuhkan tubuh - dan tidak dalam skala besar -
ruang bangunan - kita dapat secara dramatis mengurangi investasi energi dan material dari sistem
yang besar sambil memberikan kondisi yang lebih baik bagi manusia. Penghuni Ketika sistem ini
dipahami lebih dari satu abad yang lalu, tidak ada teknologi dan juga teknologi pengetahuan
untuk mengatasi kebutuhan manusia dengan cara apapun selain melalui sistem tidak langsung
besar yang menyediakan kondisi bangunan yang homogen. Munculnya bahan cerdas sekarang
memungkinkan disain lingkungan langsung dan diskrit untuk tubuh, namun kami tidak memiliki
peta jalan untuk penerapannya di arena penting ini.
1.5 Maju ke depan

Lama dianggap sebagai salah satu hambatan dalam pengembangan dan penerapan materi cerdas
adalah kebingungan disiplin mana yang harus 'dimiliki' dan mengarahkan usaha penelitian
sekaligus mengawasi aplikasi dan kinerja. Meskipun demikian, 'penemuan' materi cerdas
dikaitkan dengan dua ahli kimia (Jacques dan Pierre Curie tidak kurang!), Disiplin teknik mesin
dan teknik elektro saat ini membagi kepemilikan. Insinyur mekanik berurusan dengan
rangsangan energi, perilaku kinematik (aktif) dan struktur material, sedangkan insinyur listrik
bertanggung jawab atas mikroelektronika (komponen fundamental dari banyak sistem dan
majelis cerdas), dan platform operasional (kemasan dan sirkuit). Selanjutnya, insinyur listrik
telah memimpin usaha menuju miniaturisasi, dan karena itu, sebagian besar fabrikasi, yang untuk
sebagian besar bahan konvensional akan ditempatkan di teknik mesin, bukan di bawah payung
teknik elektro.
Aliansi ini telah cukup efektif dalam pengembangan teknologi dan material baru,
namun kurang memperhatikan penentuan aplikasi yang sesuai. Akibatnya, arena bahan pintar
sering digambarkan sebagai 'teknologi push' atau, dengan kata lain, teknologi mencari masalah.
Meskipun ini adalah isu yang sering diangkat dalam tinjauan umum dan diskusi tentang materi
cerdas, namun agak dibatalkan oleh evolusi dan omset teknologi yang pesat pada umumnya.
Banyak industri secara rutin mengadopsi dan membuang teknologi saat produk baru
dikembangkan dan yang lama ditingkatkan. Begitu pengetahuan tentang materi atau teknologi
baru yang cerdas memasuki ranah publik, industri dari semua ukuran dan semua jenis akan mulai
mencobanya, menghilangkan pasak bulat untuk lubang persegi. Percobaan dan kesalahan untuk
mencocokkan teknologi dengan suatu masalah mungkin akan membuka peluang yang belum
pernah terjadi sebelumnya untuk aplikasi yang tidak terdeteksi jika urutan perkembangan
'masalah pertama' yang paling normatif telah terjadi. Namun, untuk arsitektur, pembalikan ini
jauh lebih problematis
Di kebanyakan bidang, teknologi menjalani siklus evolusi dan keusangan yang terus
berlanjut seiring sains pemerintahan semakin matang; akibatnya, material dan teknologi baru
bisa mudah berasimilasi. Namun, dalam arsitektur, teknologi memiliki masa pakai yang sangat
lama, dan banyak faktor selain sains menentukan penggunaannya dan umur panjang. Tidak ada
mekanisme dimana kemajuan baru dapat dieksplorasi dan diuji, dan margin keuntungan kecil
sehubungan dengan investasi penanaman modal yang besar tidak memungkinkan terjadinya
percobaan in situ. Selanjutnya, bangunan berlangsung selama bertahun-tahun - 30 rata-rata - dan
banyak yang bertahan selama satu abad atau lebih. Terlepas dari konstruksi baru, omset tahunan
stok bangunan cukup rendah. Apa pun yang baru harus sepenuhnya diverifikasi di beberapa
industri lain sebelum arsitek dapat menggunakannya secara pragmatis, dan juga harus ada
kecocokan dengan klien yang bersedia mengambil risiko berinvestasi dalam teknologi apa pun
yang tidak memiliki rekam jejak yang terbukti.
Adopsi bahan pintar menimbulkan dilema lain untuk bidang arsitektur. Sedangkan
arsitek memilih bahan bangunan, insinyur secara rutin memilih teknologi dan merancang sistem.
Bahan pintar pada dasarnya adalah sistem material dengan fungsi teknologi tertanam, yang
banyak di antaranya cukup canggih. Lalu, siapakah yang membuat keputusan terkait
penggunaannya? Peracikan dilema ini adalah teknologi di jantung bahan cerdas; Cabang-cabang
teknik mekanik dan kelistrikan yang bertanggung jawab untuk mengawasi area ini sama sekali
tidak memiliki hubungan atau hubungan dengan rekayasa sistem bangunan. Tidak hanya bahan
pintar yang memiliki kepergian radikal dari bahan yang lebih normatif dalam penampilan,
namun teknologi tertanam mereka tidak memiliki preseden dalam sistem teknologi terpadu besar
yang menjadi standar dalam bangunan.
Bagaimana arsitek dan perancang mulai mengeksplorasi dan memanfaatkan teknologi
dan materi yang berkembang ini, dengan pengakuan bahwa prinsip operasi mereka termasuk
teknologi paling canggih yang digunakan? Meskipun arsitektur pada dasarnya merupakan profesi
interdisipliner, praktiknya menempatkan arsitek di pusat, sebagai direktur proses dan pembuat
keputusan utama. Disiplin yang sekarang harus kita capai, tidak hanya teknik mekanik dan
elektrik, tapi juga ilmu biologi, tidak banyak memiliki kesamaan. Tidak ada batasan pengetahuan
yang tumpang tindih, seperti yang mungkin Anda temukan antara arsitektur dan desain
perkotaan, dan tidak ada kesamaan masalah, seperti yang mungkin Anda temukan antara
arsitektur dan ekologi. Dasar pengetahuan kita, arena latihan kita, dan bahkan bahasa kita terbagi
dari orang-orang dalam domain materi cerdas. Pada akhirnya, penggunaan bahan-bahan ini akan
membawa kita pada peran utama memanipulasi prinsip-prinsip fisika.

1.6 Organisasi teks


Tujuan dari buku ini adalah tiga kali lipat. Yang pertama adalah memberikan primer
pada materi cerdas, mengenalkan arsitek dan perancang dengan fitur dasar, sifat, perilaku dan
penggunaan bahan ajar. Kefasokan paling penting adalah pengembangan kosa kata dan bahasa
deskriptif yang memungkinkan arsitek memasuki dunia ilmuwan material dan insinyur. Tujuan
kedua adalah membingkai bahan dan teknologi baru ini sebagai perilaku atau tindakan dan tidak
hanya sebagai artefak. Kami akan menjelaskan bahan cerdas sehubungan dengan medan stimulus
yang mengelilinginya. Alih-alih mengkategorikan materi dengan aplikasi atau penampilan, kami
kemudian akan mengkategorikannya dalam kaitannya dengan tindakan dan stimulus energinya.
Tujuan ketiga kami adalah pengembangan pendekatan metodologis untuk bekerja dengan materi
dan teknologi ini. Kami akan secara berturut-turut membangun sistem dan skenario seiring
berjalannya buku, menunjukkan bagaimana sifat, perilaku, bahan dan teknologi dapat
digabungkan dalam menanggapi setiap tanggapan. Jika masing-masing sasaran tercapai,
perancang akan dapat mengambil sikap yang lebih proaktif dalam menentukan jenis bahan dan
sistem yang seharusnya Dikembangkan dan diterapkan Selanjutnya, kompetensi dalam fondasi
perilaku komposisi energi dan material pada akhirnya akan memungkinkan arsitek atau
perancang untuk berpikir pada tingkat konseptual 'di atas' material atau teknologi. Salah satu
konstanta di bidang bahan cerdas adalah bahwa mereka terus diperbarui atau diganti. Jika kita
memahami kelas perilaku dalam kaitannya dengan bidang properti dan energi, maka kita akan
dapat menerapkan pemahaman itu terhadap materi baru yang mungkin kita 'temui' di masa
depan.
Untuk menarik tujuan ini bersama-sama, keseluruhan organisasi buku ini mengikuti
sistem bipartit; Kategori perilaku akan dibentuk dan kemudian akan dilapisi dengan peningkatan
kompleksitas komponen dan sistem. Bab 2 berfungsi sebagai masuk ke subjek sifat material dan
perilaku material, sedangkan Bab 3 pertama mengemukakan kerangka kerja dimana kita akan
mengkategorikan materi cerdas. Kami akan membangun hubungan dasar antara sifat material,
keadaan material dan energi yang dapat kita gunakan untuk menggambarkan interaksi semua
bahan dengan lingkungan - termal, bercahaya dan akustik - yang mengelilingi tubuh manusia.
Hubungan dasar ini membentuk sebuah konstruk yang memungkinkan kita memahami
mekanisme dasar 'kecerdasan'. Konstruksi yang dihasilkan akan membentuk basis tidak hanya
untuk kategori, namun juga akan berguna saat kita membahas kombinasi dan aplikasi potensial.
Kegunaan dalam suatu material atau sistem ditentukan oleh salah satu dari dua
mekanisme, yang dapat diterapkan secara langsung ke materi tunggal, dan secara konseptual ke
sistem gabungan (walaupun komponen individual mungkin memiliki salah satu mekanisme
langsung). Jika mekanisme tersebut mempengaruhi energi internal material dengan mengubah
struktur molekul atau struktur mikro material maka hasil inputnya menghasilkan perubahan
properti material. (Istilah 'properti' penting dalam konteks diskusi ini dan akan diuraikan
kemudian. Secara singkat, sifat material dapat berupa intrinsik atau ekstrinsik. Sifat intrinsik
bergantung pada struktur internal dan komposisi material. Sifat kimia, mekanik, elektrikal,
magnetik dan termal material biasanya bersifat intrinsik. Sifat ekstrinsik bergantung pada faktor
lain. Warna material, misalnya, bergantung pada sifat cahaya kejadian eksternal dan juga
material. Struktur mikro material yang terpapar cahaya.) Jika mekanisme mengubah keadaan
energi material, namun tidak mengubah materialnya, maka hasil inputnya menghasilkan
pertukaran energi dari satu bentuk ke bentuk lainnya. Cara sederhana untuk membedakan kedua
mekanisme adalah bahwa untuk tipe perubahan properti (selanjutnya didefinisikan sebagai Tipe
I), material menyerap energi masukan dan mengalami perubahan, sedangkan untuk tipe
pertukaran energi (Tipe II), material tetap Sama tapi energi mengalami perubahan. Kami
mempertimbangkan kedua mekanisme ini untuk beroperasi secara langsung pada skala mikro,
karena tidak ada yang akan mempengaruhi sesuatu yang lebih besar dari pada molekul, dan
selanjutnya, banyak pertukaran energi terjadi di tingkat atom. Dengan demikian, kita tidak bisa
'melihat' perilaku fisik ini pada skala di mana ia terjadi.

KINERJA TINGGI VERSUS SMART MATERIALS

Kami akan segera mulai menggunakan konstruksi yang baru saja dideskripsikan untuk
mulai mengkarakterisasi bahan cerdas, dan secara khusus melihat bahan yang mengubah sifat
mereka sebagai respons terhadap berbagai rangsangan luar dan yang menyediakan fungsi
transformasi energi. Konstruksi ini spesifik untuk bahan cerdas. Ini tidak mencerminkan,
misalnya, banyak bahan baru yang sangat menarik dan berguna saat ini dalam mode sekarang.
Banyak dari bahan menarik ini, seperti komposit berdasarkan serat karbon atau beberapa film
cermin berseri baru, tidak mengubah sifatnya maupun memberikan fungsi transfer energi; Dan
karenanya bukan bahan pintar. Sebaliknya, mereka adalah yang terbaik digambarkan sebagai
'kinerja tinggi'. Mereka sering

Memiliki apa yang bisa disebut 'properti yang dipilih dan dirancang' (mis., Kekuatan
atau kekakuan yang sangat tinggi, atau sifat reflektif tertentu). Sifat khusus ini telah
dioptimalkan melalui penggunaan struktur atau komposisi material internal tertentu. Sifat
optimal ini, bagaimanapun, adalah statis. Meskipun demikian, kita masih akan secara singkat
membahas materi kinerja tinggi terpilih nanti di Bab 4 karena cara mereka berinteraksi dengan
bahan cerdas yang lebih jelas

JENIS 1 MATERI
Berdasarkan pendekatan umum yang dijelaskan di atas, bahan cerdas dapat dengan
mudah diklasifikasikan dalam dua cara dasar. Dalam satu konstruksi kita akan mengacu pada
bahan yang mengalami perubahan dalam satu atau lebih sifatnya - kimia, mekanik, listrik,
magnetik atau termal - dalam respon langsung terhadap perubahan rangsangan eksternal yang
terkait dengan lingkungan sekitar material. Perubahan bersifat langsung dan reversibel - tidak
perlu adanya sistem kontrol eksternal yang menyebabkan perubahan ini terjadi. Bahan
photochromic, misalnya, mengubah warnanya sebagai respons terhadap perubahan jumlah
radiasi ultraviolet di permukaannya. Kami akan menggunakan istilah 'Tipe 1' untuk membedakan
kelas bahan cerdas ini.

Bab 4 akan membahas materi ini secara rinci. Secara singkat, beberapa jenis bahan
Tipe 1 yang lebih umum adalah sebagai berikut:

* Termokromik - masukan energi panas (panas) terhadap material mengubah struktur


molekularnya. Struktur molekul baru memiliki reflektifitas spektral yang berbeda dari pada
struktur aslinya; Akibatnya, 'warna' material - radiasi pantulannya dalam rentang spektrum
elektromagnetik yang terlihat - berubah.
Magnetorheologis - penerapan medan magnet (atau elektromagnetik - medan listrik)
menyebabkan perubahan orientasi mikrostruktur, menghasilkan perubahan viskositas cairan.

* Termotropik - masukan energi panas (atau radiasi untuk fototropika, listrik untuk elektrotropik
dan sebagainya) terhadap material mengubah struktur mikronya melalui perubahan fasa. Dalam
fase yang berbeda, sebagian besar bahan menunjukkan sifat yang berbeda, termasuk
konduktivitas, transmisivitas, ekspansi volumetrik, dan kelarutan.

* Bentuk memori - masukan energi panas (yang juga dapat diproduksi melalui ketahanan
terhadap arus listrik) mengubah mikrostruktur melalui perubahan fasa kristal. Perubahan ini
memungkinkan berbagai bentuk dalam hubungannya dengan stimulus lingkungan.
TYPE 2 MATERIAL
Kelas umum kedua dari bahan cerdas terdiri dari yang mengubah energi dari satu bentuk menjadi
energi keluaran dalam bentuk lain, dan sekali lagi melakukannya secara langsung dan reversibel.
Dengan demikian, material yang membatasi elektro mengubah energi listrik menjadi energi
elastis (mekanik) yang pada gilirannya menghasilkan perubahan bentuk fisik. Perubahan lagi
langsung dan reversibel. Kita akan memanggil bahan 'Tipe 2' ini. Di antara bahan dalam kategori
ini adalah piezoelektrik, thermoelectrics, photovoltaics, pyroelectrics, photoluminescents dan
lain-lain.
Bab 4 juga akan mempertimbangkan jenis bahan ini secara panjang lebar. Daftar
berikut secara singkat merangkum beberapa bahan cerdas bertukar energi yang lebih umum.
Fotovoltaik - masukan energi radiasi dari spektrum yang terlihat (atau spektrum inframerah
untuk termo-fotovoltaik) menghasilkan arus listrik (istilah volta lebih mengacu pada material
yang harus dapat memberikan potensi voltase untuk mempertahankan arus) .
* Termoelektrik - masukan arus listrik menciptakan perbedaan suhu pada sisi berlawanan dari
material. Perbedaan suhu ini menghasilkan mesin panas, yang pada dasarnya merupakan pompa
panas, yang memungkinkan energi panas dipindahkan dari satu persimpangan ke sisi yang lain.
* Piezoelektrik - masukan energi elastis (regangan) menghasilkan arus listrik. Kebanyakan
piezoelektrik bi-directional karena inputnya dapat dinyalakan dan arus listrik terapan akan
menghasilkan deformasi (regangan).
* Photoluminescent - masukan energi radiasi dari spektrum ultraviolet (atau energi listrik untuk
electroluminescent, reaksi kimia untuk chemoluminescent) diubah menjadi keluaran energi
radiasi dalam spektrum yang terlihat. *Elektrostriksi - penerapan arus (atau medan magnet untuk
magnetostriktif) mengubah jarak antar atom melalui polarisasi. Perubahan dalam jarak ini
mengubah energi molekul, yang dalam hal ini menghasilkan energi elastis - regangan. Strain ini
merusak atau mengubah bentuk material.
Dengan bahan Tipe 2, bagaimanapun, kita harus sadar bahwa penggunaan istilah
'materi' di sini bisa sedikit menyesatkan. Banyak 'bahan' di kelas ini sebenarnya terdiri dari
beberapa bahan dasar yang dibentuk dengan cara menyediakan jenis fungsi tertentu.
Thermoelectric, misalnya, sebenarnya terdiri dari beberapa lapisan yang berbeda Bahan. Rakitan
yang dihasilkan mungkin lebih baik digambarkan sebagai perangkat sederhana. Istilah 'materi',
bagaimanapun, masih berhubungan dengan perangkat ini - sebagian besar karena cara mereka
dipikirkan dan digunakan secara konseptual. Pemikiran berorientasi aplikasi mendorong
penggunaan istilah 'materi' di sini.

SENSOR SMART, ACTUATORS DAN SISTEM KONTROL


Peracikan masalah terminologi, kita akan melihat bahwa banyak bahan cerdas juga
dapat berperan sebagai sensor atau aktuator. Dalam peran mereka sebagai sensor, materi yang
cerdas merespons perubahan lingkungannya dengan menghasilkan respons yang dapat dirasakan.
Dengan demikian, bahan termokromik dapat digunakan secara langsung sebagai alat untuk
merasakan perubahan suhu lingkungan melalui kemampuan respons warnanya. Bahan lain,
seperti kristal piezoelektrik, juga bisa digunakan sebagai aktuator dengan melewatkan arus listrik
melalui material untuk menciptakan gaya. Banyak sensor dan aktuator umum didasarkan pada
penggunaan bahan cerdas.
Dalam penggunaan bahan Tipe 2 sebagai sensor atau aktuator, ada juga berbagai jenis
sistem elektronik yang integral dengan sistem untuk memperkuat, memodifikasi,
mentransmisikan, atau menafsirkan sinyal yang dihasilkan. Kemampuan logika yang diberikan
melalui mikroprosesor atau sistem berbasis komputer juga serupa. Ada beberapa jenis strategi
yang berbeda di sini. Kita akan kembali ke topik ini di Bab 5.

KOMPONEN DAN SISTEM


Seperti biasa dalam konteks desain apapun, jenis dasar bahan cerdas biasanya
digunakan bersamaan dengan banyak bahan lain untuk menghasilkan perangkat, komponen,
rakitan dan / atau sistem yang melayani fungsi yang lebih kompleks. Seperti yang telah
disebutkan sebelumnya, dinding luar di sebuah bangunan, misalnya, menyediakan berbagai
fungsi pragmatik (penghalang termal, selungkup cuaca, ventilasi, dll.) Serta membangun
pengalaman visual bangunan. Materi tunggal tidak bisa merespons banyak tuntutan ini semata.
Dengan demikian, kita mungkin memiliki keseluruhan rangkaian berbagai jenis 'dinding pintar'
bergantung pada bagaimana dinding terbentuk, fungsi utama apa yang dimaksudkan untuk
digunakan dan sejauh mana terdapat kontrol logika eksternal. Selain konstruksi
yang biasanya kita anggap sebagai komponen, kita juga memiliki keseluruhan sistem pada
bangunan yang dapat dirancang untuk memiliki tingkat kecerdasan tertentu. Itu Sistem yang
menjadi perhatian disini mencakup sistem lingkungan normal (pemanasan, ventilasi dan
pengkondisian udara, pencahayaan, akustik) dan sistem struktur. Secara historis, salah satu
penggunaan pertama istilah 'cerdas' dikaitkan dengan sistem pemantauan dan kontrol berbasis
sensor yang lebih baik untuk mengendalikan lingkungan termal di sebuah bangunan ('Rumah
Pintar' pada tahun 1990an). Apakah pendekatan ini sepadan dengan istilah 'pintar' seperti yang
digunakan saat ini adalah pertanyaan yang menarik, dan pertanyaan yang akan kita kembalikan
di Bab 7. Dalam bab ini kita akan mempertimbangkan berbagai jenis sistem cerdas yang
digunakan saat ini.

SMART VS INTELLIGENT LINGKUNGAN


Pada dasarnya, produk arsitektur dan desain adalah karya yang lengkap - entah
bangunan atau lampu. Yang melekat pada masing-masing, bagaimanapun, adalah kerumitan
yang menakjubkan dalam semua aspeknya. Di sini pertanyaannya secara alami diangkat dari
gagasan lingkungan cerdas dan / atau cerdas. Istilah 'cerdas' itu sendiri sama bermasalahnya
dengan istilah 'pintar', namun pasti menunjukkan sesuatu yang lebih tinggi daripada 'pintar'.
Kami mengharapkan lebih banyak dari 'sistem cerdas' daripada yang kita lakukan dari 'materi
cerdas'. Konotasi setiap hari tentang istilah 'cerdas' dengan gagasan kemampuan untuk
memahami atau memahami, atau memiliki kekuatan refleksi atau alasan, dapat bermanfaat, dan
akan membantu kita saat kita memeriksa konsepsi lingkungan saat ini dan mengembangkan
konsep baru tentang lingkungan kita. sendiri.
Salah satu aspek yang lebih menarik dari masyarakat saat ini adalah bagaimana istilah
'techno-speak' muncul dan menganggap mata uang tanpa kesepakatan universal tentang apa yang
sebenarnya dimaksudkan. Ada banyak minat baru-baru ini terhadap 'ruang cerdas' dan 'bangunan
cerdas' tanpa konsensus yang jelas tentang apa yang sebenarnya dimaksud dengan persyaratan
ini. Pertanyaan paralel yang diajukan tentang apakah ruang umum atau bangunan 'bodoh' sama
menariknya, terutama karena arsitek dan pembangun telah melakukan dengan baik dalam
menanggapi kebutuhan masyarakat dan budaya selama ribuan tahun. Kebutuhan mendasar yang
lebih spesifik belum diabaikan, juga tidak memiliki perubahan indah dari keinginan manusia.
Jadi, agaknya, sesuatu yang lain dan yang lebih spesifik dimaksudkan dengan istilah 'ruang
cerdas' atau 'bangunan cerdas', tapi apa? Di sini kita juga terlibat dalam teka-teki lain. Ungkapan
'lingkungan cerdas' digunakan secara luas dan telah digunakan dalam buku ini. Apa, jika ada,
adalah perbedaan antara lingkungan atau ruang bangunan yang 'cerdas' dan yang 'pintar?' Dunia
teknik dan dunia komputer seringkali tidak membedakan keduanya, menganggap keduanya
mewakili puncak puncak perkembangan teknologi - lingkungan yang terkendali dan terkendali.
Dalam Bab 8 dan 9, kita mulai mengusulkan sebuah alternatif di mana sistem menjadi lebih kecil
dan lebih diskrit, membebaskan tubuh dan lingkungan kita dari jaringan kontrol yang
menyeluruh. Mungkin di arena inilah arsitek dapat memiliki dampak paling besar pada lintasan
bahan dan teknologi maju ini.

Catatan dan referensi


1 Semua diskusi tentang alkimia dalam bab ini berasal dari Daud. C. Lindberg (ed.), Ilmu
Pengetahuan di Abad Pertengahan (Chicago: University of Chicago Press, 1978). Lihat
khususnya bab 11 tentang 'Ilmu Pengetahuan'. 2 Davies, M. (1981) 'Dinding untuk semua
musim', Jurnal RIBA, 88 (2), hlm. 55-57. Istilah 'dinding polivalen', yang pertama kali
diperkenalkan pada artikel ini, telah menjadi identik dengan 'facial canggih' dan sebagian besar
proposal untuk bahan cerdas di bangunan didasarkan pada manifestasi cita-cita 1981 ini. 3
http://virtualskies.arc.nasa.gov/research/youDecide/ smartMaterials.html. 4 Kroschwitz, J. (ed.)
(1992) Ensiklopedi Teknologi Kimia. New York: John Wiley & Sons.