Anda di halaman 1dari 24

Tugas Individu

MAKALAH HUKUM PIDANA


TERORISME

Oleh :
ASRIANTO
STB : 01 14 165

SEKOLAH TINGGI ILMU HUKUM


(STIH) BONE
2016

0
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT karena atas rahmat dan hidayah-Nya telah
diberikan kepada kita sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul
TERORISME ini. Makalah ini dibuat untuk memenuhi tugas mata Hukum Pidana.
Penulis menyadari bahwa penulisan ini tidak akan terwujud tanpa adanya
bantuan, motivasi dan bimbingan dari berbagai pihak, baik secara langsung maupun
tidak langsung. Untuk itu penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada: Dosen
Pembimbing Akademik yang selaku memberikan nasihat dan masukan akademis
pada penulis. Serta semua sahabat dan teman-teman yang telah membantu dalam
bentuk sekecil apapun demi kelancaran tugas makalah ini.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh
karena itu, kami mengharapkan saran dan kritik dari pembaca. Kami berharap semoga
makalah ini bermanfaat bagi pembaca.

Watampone, 24 Juli 2016

Penulis,
ASRIANTO

i
DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR .............................................................................. i
DAFTAR ISI ............................................................................................. ii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang..................................................................... 1
B. Rumusan Masalah ............................................................... 2
C. Tujuan Penulisan ................................................................. 2
BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian Tindak Pidana Kriminal Terorisme ................... 3
B. Karakter dan Sasaran Terorisme ......................................... 4
C. Landasan Hukum Tentang Terorisme ................................. 5
D. Faktor Penyebab Tindakan Terorisme................................. 9
E. Dampak dari Tindakan Terorisme ....................................... 11
F. Tindakan Terorisme Di Indonesia ....................................... 11
G. Solusi dari Tindakan Terorisme .......................................... 15
H. Langkah-Langkah Kebijakan .............................................. 17
BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan .......................................................................... 19
B. Saran .................................................................................... 20
DAFTAR PUSTAKA

ii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Teror sudah lama ada hampir seiring dengan sejarah peradaban manusia,
tetapi mulai efektif digemakan pada abad pertengahan ketika negara-negara atau
kerajaan-kerajaan berperang, dan terror digemakan sebagai salah satu cara untuk
memenangkan peperangan. Tetapi waktu itu hampir terlalu gampang untuk
ditebak, siapa yang melakukan terror. Namun sekarang, kejadian terror hampir
sangat sulit ditebak siapa pelakunya, organisasi atau negara mana yang
mengaturnya. Semua berjalan undercoverlunderground dan tidak berbentuk, serta
organisasinya sulit dibaca atau sulit diketahui.
Pada saat ini, apabila kita mendengar kata-kata terorisme, pikiran kita
hampir selalu terkait atau tergambar adanya sesuatu yang negatif, adanya bom
yang meledak hebat yang menghancurkan gedung-gedung dan sarana prasarana
lain, tewasnya manusia yang tidak terhitung jumlahnya serta akibat lain yang
dikategorikan perbuatan biadab, tidak bermoral, tidak berperikemanusiaan.
Namun, apakah memang demikian sebenarnya? Bahkan kadang-kadang selalu
digandeng-gandengkan antara terorisme dengan islam. Apabila demikian, apakah
sebenarnya terorisme itu?
Terkait permasalahan yang selama ini telah dialami oleh khalayak
masyarakat menimbulkan banyak sekali pertanyaan-pertanyaan yang seharusnya
menjadi perhatian dunia internasional. Semisal, apakah masyarakat tidak
mempunyai hak untuk memperoleh rasa aman? Bagaimana upaya untuk
memberikan rasa aman terhadap khalayak masyarakat? Pertanyaan- pertanyaan
inilah yang mendasari berbagai upaya untuk menyelesaikannya. Hal inilah yang
patut dikaji sebagai respon positif terhadap upaya tersebut. Sehingga pada
kesempatan ini penulis tertarik untuk membahas lebih lanjut dalam sebuah
makalah yang berjudul terorisme.

1
B. Rumusan Masalah
1. Apakah yang dimaksud terorisme?
2. Bagaimana Landasan hukum terosisme?
3. Apa yang menjadi faktor penyebab meningkatnya tindak kriminal terorisme?
4. Apa dampak dari meningkatnya tindak kriminal terorisme?
5. Bagaimana solusi mengurangi meningkatnya tindak kriminal terorisme?

C. Tujuan Penulisan
1. Mengetahui definisi terorisme.
2. Mengetahui Landasan hukum terorisme.
3. Mengidentifikasikan faktor penyebab meningkatnya tindak kriminal terorisme.
4. Mengidentifikasi dampak dan meningkatnya tindak kriminal terorisme.
5. Mengidentifikasi solusi menguranginya tindak kriminal terorisme.

2
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Tindak Pidana Kriminal Terorisme


Menurut para ahli kontraterorisme berpendapat bahwa istilah teroris merujuk
kepada para pelaku yang tidak tergabung dalam angkatan bersenjata yang dikenal
atau tidak menuruti peraturan angkatan bersenjata tersebut. Aksi terorisme
mengandung makna bahwa serang-serangan teroris yang dilakukan tidak
berperikemanusiaan dan tidak memiliki justifikasi. Oleh karena itu, para
pelakunya ("teroris") layak mendapatkan pembalasan yang kejam. Akibat makna-
makna negatif yang dikandung oleh perkataan "teroris" dan "terorisme", para
teroris umumnya menyebut diri mereka sebagai separatis, pejuang pembebasan,
pasukan perang salib, militan, mujahidin, dan lain-lain. Tetapi dalam pembenaran
dimata teroris : Makna sebenarnya dari jihad, mujahidin adalah jauh dari tindakan
terorisme yang menyerang penduduk sipil padahal tidak terlibat dalam perang.
Padahal Terorisme sendiri sering tampak dengan mengatas namakan agama.
Di lihat dari segi bahasa terorisme secara kasar merupakan suatu istilah yang
digunakan untuk penggunaan kekerasan terhadap penduduk sipil/non kombatan
untuk mencapai tujuan politik. Dalam skala lebih kecil daripada perang, teroris
berasal dari Perancis pada abad 18. Kata terorisme yang artinya dalam keadaan
teror (under the terror), berasal dari bahasa latin terrere yang berarti gemetaran
dan detererre yang berarti takut.Istilah terorisme pada awalnya digunakan untuk
menunjuk suatu musuh dari sengketa territorial atau cultural melawan ideology
atau agama yang melakukan aksi kekerasan terhadap publik.
Pandangan terorisme menurut Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, K.H.
Hasyim Muzadi, mengatakan Indonesia merupakan korban dari jaringan teror
global. Menurut beliau, ini yang harus diluruskan di mata dunia. Teror itu biasanya
datang dari luar, dimana bisa dilakukan sendiri dan bisa juga melalui doktrin,
Indonesia victim global teror.

3
Terorisme digunakan sebagai senjata psikologis untuk menciptakan suasana
panik, tidak menentu serta menciptakan ketidak percayaan masyarakat terhadap
kemampuan pemerintah dan memaksa masyarakat atau kelompok tertentu untuk
mentaati kehendak pelaku teror. Terorisme tidak ditujukan langsung kepada
lawan, akan tetapi perbuatan teror justru dilakukan dimana saja dan terhadap siapa
saja. Dan yang lebih utama, maksud yang ingin disampaikan oleh pelaku teror
adalah agar perbuatan teror tersebut mendapat perhatian yang khusus atau dapat
dikatakan lebih sebagai psy-war.
Menurut pendapat dari DR. F. Budi Hardiman (Endriyono, 2005: 4) yang
menyatakan bahwa teror adalah fenomena yang cukup tua dalam sejarah, yang
berusaha menakut-nakuti, mengancam, memberi kejutan kekerasan atau
membunuh dengan maksud menyebarkan rasa takut, dan hal ini digunakan sebagai
taktik dalam perjuangan kekuasaan. Seperti yang dikatakan oleh Prof. M. Cherif
Bassiouni, ahli Hukum Pidana Internasional, bahwa tidak mudah untuk
mengadakan suatu pengertian yang identik yang dapat diterima secara universal
sehingga sulit mengadakan pengawasan atas makna Terorisme tersebut.
Sedangkan menurut Prof. Brian Jenkins, Phd., Terorisme merupakan pandangan
yang subjektif, hal mana didasarkan atas siapa yang memberi batasan pada saat
dan kondisi tertentu.

B. Karakter dan Sasaran Terorisme


1. Karakter Teroris
Karakter teroris berdasarkan hasil studi dan pengalaman empiris dalam
menangani aksi terrorisme yang dilakukan oleh PBB antara lain, sebagai
berikut:
a. Teroris umumnya mempunyai organisasi yang solid, disiplin tinggi, militan
dengan struktur organisasi berupa kelompok-kelompok kecil, dan perintah
dilakukan melalui indoktrinasi serta teroris dilatihan bertahun-tahun sebelum
melaksanakan aksinya.

4
b. Teroris menganggap bahwa proses damai untuk mendapatkan perubahan
sulit untuk diperoleh.
c. Teroris memilih tindakan yang berkaitan dengan tujuan politik dengan cara
kriminal dan tidak mengindahkan norma dan hukum yang berlaku.
d. Memilih sasaran yang menimbulkan efek psikologi yang tinggi untuk
menimbulkan rasa takut dan mendapatkan publikasi yang luas.
2. Sasaran strategis teroris antara lain :
a. Menunjukkan kelemahan alat-alat kekuasaan (Aparatur Pemerintah)
b. Menimbulkan pertentangan dan radikalisme di masyarakat atau segmen
tertentu dalam masyarakat.
c. Mempermalukan aparat pemerintah dan memancing mereka bertindak
represif kemudian mendiskreditkan pemerintah dan menghasilkan simpati
masyarakat terhadap tujuan teroris.
d. Menggunakan media masa sebagai alat penyebarluasan propaganda dan
tujuan politik teroris.
e. Sasaran fisik bangunan antara lain : Instalasi Militer, bangunan obyek vital
seperti pembangkit energi , instalasi komunikasi, kawasan industri,
pariwisata dan sarana transportasi,
f. Personil Aparat Pemerintah, Diplomat ,Pelaku bisnis dan Personil lawan
politik.
Jadi, sasaran aksi teroris yang umumnya terhadap manusia maupun obyek
lainnya harus mampu dijaga dengan system yang lebih baik dari system teroris
yang bertujuan untuk menyoroti kelemahan system kepemerintahan yang
dirancang untuk menghasilkan reaksi publik yang positif atau simpatik bagi
para teroris.

C. Landasan Hukum Tentang Terorisme


Menurut Waluyadi (2009: 17) Undang-Undang memberikan pembatasan,
bahwa yang dimaksud terorisme adalah setiap perbuatan yang dengan sengaja

5
menggunakan kekerasan atau ancaman kekerasan menimbulkan atau bermaksud
untuk menimbulkan suasana teror atau rasa takut terhadap orang secara meluas
atau menimbulkan korban yang bersifat massal, dengan cara merampas
kemerdekaan atau hilangnya nyawa dan harta benda orang lain, atau
mengakibatkan kerusakan atau kehancuran terhadap objek-objek vital yang
strategis atau lingkungan hidup atau fasilitas publik atau fasilitas internasional.
Dalam rumusan yang paling formal di Indonesia adalah terdapat dalam
Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2003 tentang Tindak Pidana Terorisme, dalam
pasal 6 dan pasal 7 yang isinya mengenai ancaman pidana bagi pelaku teror dibagi
menjadi dua. Pertama, perbuatan yang menimbulkan akibat yang dilarang diancam
dengan pidana penjara minimal 4 tahun dan maksimal 20 tahun. Kedua, perbuatan
yang dimaksudkan menimbulkan akibat yang dilarang diancam dengan pidana
penjara seumur hidup.
Untuk menjamin berjalannya proses hukum dalam tindak pidana terorisme,
Undang-Undang juga menegaskan adanya ancaman kepada siapa saja yang
menghalangi proses hukum tersebut, dengan ancaman pidana minimal 2 tahun dan
maksimal 7 tahun. Apabila usaha untuk menghalangi proses hukum tersebut
diikuti dengan mengintimidasi aparat hukum, maka pelakunya diancam dengan
pidana minimal 3 tahun maksimal 15 tahun.
Pidana terorisme telah diatur dalam KUHP tentang pidana terorisme, tetapi
pemakalah hanya akan mengemukakan pasal-pasal yang di dalamnya terdapat
unsur-unsur kejahatan terorisme sebagai berikut :
1. BAB I (KEJAHATAN TERHADAP KEAMANAN NEGARA).
a. Pasal 106:
Makar dengan maksud supaya seluruh atau sebagian wilayah negara jatuh
ketangan musuh atau memisahkan sebagian dari wilayah negara, diancam
dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara sementara paling
lama dua puluh tahun.

6
b. Pasal 107:
1) Makar dengan maksud untuk menggulingkan pemerintah, diancam
dengan pidana penjara paling lama lima belas tahun.
2) Para pemimpin dan para pengatur makar tersebut dalam ayat 1, diancam
dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara sementara
paling lama dua puluh tahun.
c. Pasal 108:
1) Barangsiapa bersalah karena pemberontakan, diancam dengan pidana
penjara paling lama lima belas tahun.
a) Orang yang melawan Pemerintah Indonesia dengan senjata;
b) Orang yang dengan maksud melawan Pemerintah Indonesia menyer-
bu bersama-sama atau menggabungkan diri pada gerombolan yang
melawan Pemerintah dengan senjata.
2) Para pemimpin dan para pengatur pemberontakan diancam dengan
penjara seumur hidup atau pidana penjara sementara paling lama dua
puluh tahun.
2. BABVII (KEJAHATAN YANG MEMBAHAYAKAN KEAMANAN UMUM
BAGI ORANG ATAU BARANG).
a. Pasal 187:
Barang siapa dengan sengaja menimbulkan kebakaran, ledakan atau banjir,
diancam:
1) Dengan pidana penjara paling lama 12 tahun, jika karena perbuatan
tersebut di atas timbul bahaya umum bagi barang;
2) Dengan pidana penjara paling lama 15 tahun, jika karena perbuatan
tersebut di atas timbul bahaya bagi nyawa orang lain.
3) Dengan pidana penjara seumur hidup atau selama waktu tertentu paling
lama 20 tahun, jika karena perbutan tersebut di atas timbul bahaya bagi
nyawa orang lain dan mengakibatkan orang mati.

7
3. BAB XIX (KEJAHATAN TERHADAP NYAWA).
a. Pasal 338:
Barangsiapa dengan sengaja merampas nyawa orang lain, diancam karena
pembunuhan dengan penjara paling lama lima belas tahun.
b. Pasal 340:
Barangsiapa dengan sengaja dan dengan rencana terlebih dahulu merampas
nyawa orang lan, diancam karena pembunuhan dengan rencana, dengan
pidana mati atau pidana penjara seumur hidup atau selama waktu tertentu,
paling lama dua puluh tahun.
4. BAB XX (PENGANIAYAAN).
a. Pasal 351:
1) Penganiayaan diancam dengan pidana penjara paling lama dua tahun
delapan bulan atau pidana denda paling banyak empat ribulima ratus
rupiah.
2) Jika perbuatan mengakibatkan luka-luka berat, yang bersalah diancam
dengan pidana penjara paling lama lima tahun.
3) Jika mengakibatkan mati, diancam dengan pidana penjara paling lama
tujuh tahun.
4) Dengan penganiayaan disamakan sengaja merusak kesehatan.
5) Percobaan untuk melakukan kejahatn ini tidak dipidana.
5. BAB XXVII (MENGHANCURKAN ATAU MERUSAKKAN BARANG).
a. Pasal 406:
1) Barangsiapa dengan sengaja dan melawan hukum menghancurkan,
merusakkan, membikin tak dapat dipakai atau menghilangkan barang
sesuatu yang seluruhnya atau sebagian milik orang lain, diancam dengan
pidana penjara paling lama dua tahun delapan bulan atau pidana denda
paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.
2) Dijatuhkan pidana yang sama terhadap orang yang dengan sengaja dan
melawan hukum membunuh, merusakkan, membuat tak dapat

8
digunakan atau menghilangkan hewan, yang seluruhnya atau sebagian
milik orang lain.
Demikianlah pidana bagi kejahatan terorisme yang terdapat di dalam KUHP
(Kitab Undang-Undang Hukum Pidana) berdasarkan unsur-unsur yang terdapat di
dalamnya.

D. Faktor Penyebab Tindakan Terorisme


Empat faktor menjadi penyebab tumbuh suburnya terorisme di Indonesia.
Pendorong melakukan tindak kekerasan dan mau benar sendiri itu adalah kondisi
ketidakadilan, lemahnya tatanan negara, ketidakpedulian masyarakat dan krisis
identitas.
Selain itu, penyebab terorisme yang perlu dikenali karena ini berkait dengan
upaya pencegahannya, antara lain:
1. Kesukuan, nasionalisme/separatisme
Tindak teror ini terjadi di daerah yang dilanda konflik antar etnis/suku atau
pada suatu bangsa yang ingin memerdekan diri. Menebar teror akhirnya
digunakan pula sebagai satu cara untuk mencapai tujuan atau alat perjuangan.
Sasarannya jelas, yaitu etnis atau bangsa lain yang sedang diperangi. Bom-bom
yang dipasang di keramaian atau tempat umum lain menjadi contoh paling
sering. Aksi teror semacam ini bersifat acak, korban yang jatuh pun bisa siapa
saja.
2. Kemiskinan dan kesenjangan dan globalisasi
Kemiskinan dan kesenjangan ternyata menjadi masalah sosial yang mampu
memantik terorisme. Kemiskinan dapat dibedakan menjadi 2 macam:
kemiskinan natural dan kemiskinan struktural. Kemiskinan natural bisa dibilang
miskin dari sononya. Orang yang tinggal di tanah subur akan cenderung lebih
makmur dibanding yang berdiam di lahan tandus. Sedang kemiskinan struktural
adalah kemiskinan yang dibuat. Ini terjadi ketika penguasa justru mengeluarkan
kebijakan yang malah memiskinkan rakyatnya. Jenis kemiskinan kedua punya

9
potensi lebih tinggi bagi munculnya terorisme.
3. Non demokrasi
Negara non demokrasi juga disinyalir sebagai tempat tumbuh suburnya
terorisme. Di negara demokratis, semua warga negara memiliki kesempatan
untuk menyalurkan semua pandangan politiknya. Iklim demokratis menjadikan
rakyat sebagai representasi kekuasaan tertinggi dalam pengaturan negara.
Artinya, rakyat merasa dilibatkan dalam pengelolaan negara. Hal serupa tentu
tidak terjadi di negara non demokratis. Selain tidak memberikan kesempatan
partisipasi masyarakat, penguasa non demokratis sangat mungkin juga
melakukan tindakan represif terhadap rakyatnya. Keterkungkungan ini menjadi
kultur subur bagi tumbuhnya benih-benih terorisme.
4. Pelanggaran harkat kemanusiaan
Aksi teror akan muncul jika ada diskriminasi antar etnis atau kelompok dalam
masyarakat. Ini terjadi saat ada satu kelompok diperlakukan tidak sama hanya
karena warna kulit, agama, atau lainnya.Kelompok yang direndahkan akan
mencari cara agar mereka didengar, diakui, dan diperlakukan sama dengan yang
lain. Atmosfer seperti ini lagi-lagi akan mendorong berkembang biaknya teror.
5. Radikalisme agama
Butir ini nampaknya tidak asing lagi. Peristiwa teror yang terjadi di Indonesia
banyak terhubung dengan sebab ini. Radikalisme agama menjadi penyebab
unik karena motif yang mendasari kadang bersifat tidak nyata. Beda dengan
kemiskinan atau perlakuan diskriminatif yang mudah diamati. Radikalisme
agama sebagian ditumbuhkan oleh cara pandang dunia para penganutnya.
Menganggap bahwa dunia ini sedang dikuasi kekuatan hitam, dan sebagai
utusan Tuhan mereka merasa terpanggil untuk membebaskan dunia dari
cengkeraman tangan-tangan jahat.

10
E. Dampak dari Tindakan Terorisme
1. Terhadap sistem politik, terdapat input yang berguna untuk memberi masukan
didalam sistem politik. Karena sistem politik disusun untuk memberikan
kepuasan bagi masyarakat yang berada dibawahnya. Namun permasalahannya
untuk Indonesia yang memiliki berbagai macam tuntutan karena latar belakang
masyarakat yang sudah berbeda-beda, dan kebutuhan yang berbeda pula. Dan
kadang kebutuhan tersebut tidak seluruhnya bisa dipenuhi, dan akhirnya rakyat
menuntut. Terlihatlah bahwa Terorisme itu bisa mengganggu sistem
perpolitikan suatu negara. Dan hendaknya masing-masing negara mampu
mengatur suatu sistem perpolitikan dengan baiksehingga hal-hal seperti ini
tidak kita temui lagi.
2. Pengaruh terorisme dapat memiliki dampak yang signifikan, baik segi
keamanan dan keresahan masyarakat maupun iklim perekonomian dan
parawisata yang menuntut adanya kewaspadaan aparat intelijen dan keamanan
untuk pencegahan dan penanggulangannya.
3. Masih adanya ancaman terorisme di Indonesia juga disebabkan oleh belum
adanya payung hukum yang kuat bagi kegiatan intelijen untuk mendukung
upaya pencegahan dan penanggulangan terorisme. Sulitnya menyusun payung
hukum tersebut karena adanya pemahaman sempit sementara kalangan umat
beragama, bahwa perang melawan terorisme dianggap memerangi Islam.
Kondisi masyarakat tradisional yang menghadapi persoalan ekonomi dan sosial
sangat mudah dipengaruhi atau direkrut menjadi anggota kelompok teroris.

F. Tindakan Terorisme Di Indonesia


Terorisme di Indonesia merupakan terorisme di Indonesia yang dilakukan
oleh grup teror Jemaah Islamiyah yang berhubungan dengan al-Qaeda. Sejak tahun
2002, beberapa "target negara Barat" telah diserang. Korban yang jatuh adalah
turis Barat dan juga penduduk Indonesia. Terorisme di Indonesia dimulai tahun
2000 dengan terjadinya Bom Bursa Efek Jakarta, diikuti dengan empat serangan
besar lainnya, dan yang paling mematikan adalah Bom Bali 2002.

11
Berikut adalah beberapa kejadian terorisme yang telah terjadi di Indonesia
dan instansi Indonesia di luar negeri:
1. Tahun 1981
Garuda Indonesia Penerbangan 206, 28 Maret 1981. Sebuah penerbangan
maskapai Garuda Indonesia dari Palembang ke Medan pada Penerbangan
dengan pesawat DC-9 Woyla berangkat dari Jakarta pada pukul 8 pagi, transit
di Palembang, dan akan terbang ke Medan dengan perkiraan sampai pada pukul
10.55. Dalam penerbangan, pesawat tersebut dibajak oleh 5 orang teroris yang
menyamar sebagai penumpang. Mereka bersenjata senapan mesin dan granat,
dan mengaku sebagai anggota Komando Jihad. 1 kru pesawat tewas, 1 tentara
komando tewas, 3 teroris tewas.
2. Tahun 1985
Bom Candi Borobudur 1985, 21 Januari 1985. Peristiwa terorisme ini adalah
peristiwa terorisme bermotif "jihad" kedua yang menimpa Indonesia.
3. Tahun 2000
a. Bom Kedubes Filipina, 1 Agustus 2000. Bom meledak dari sebuah mobil
yang diparkir di depan rumah Duta Besar Filipina, Menteng, Jakarta Pusat. 2
orang tewas dan 21 orang lainnya luka-luka, termasuk Duta Besar Filipina
Leonides T Caday.
b. Bom Kedubes Malaysia, 27 Agustus 2000. Granat meledak di kompleks
Kedutaan Besar Malaysia di Kuningan, Jakarta. Tidak ada korban jiwa.
c. Bom Bursa Efek Jakarta, 13 September 2000. Ledakan mengguncang lantai
parkir P2 Gedung Bursa Efek Jakarta. 10 orang tewas, 90 orang lainnya
luka-luka. 104 mobil rusak berat, 57 rusak ringan.
d. Bom malam Natal, 24 Desember 2000. Serangkaian ledakan bom pada
malam Natal di beberapa kota di Indonesia, merenggut nyawa 16 jiwa dan
melukai 96 lainnya serta mengakibatkan 37 mobil rusak.

12
4. 2001
a. Bom Gereja Santa Anna dan HKBP, 22 Juli 2001. di Kawasan Kalimalang,
Jakarta Timur, 5 orang tewas.
b. Bom Plaza Atrium Senen Jakarta, 23 September 2001. Bom meledak di
kawasan Plaza Atrium, Senen, Jakarta. 6 orang cedera.
c. Bom restoran KFC, Makassar, 12 Oktober 2001. Ledakan bom
mengakibatkan kaca, langit-langit, dan neon sign KFC pecah. Tidak ada
korban jiwa. Sebuah bom lainnya yang dipasang di kantor MLC Life cabang
Makassar tidak meledak.
d. Bom sekolah Australia, Jakarta, 6 November 2001. Bom rakitan meledak di
halaman Australian International School (AIS), Pejaten, Jakarta.
5. 2002
a. Bom Tahun Baru, 1 Januari 2002. Granat manggis meledak di depan rumah
makan ayam Bulungan, Jakarta. Satu orang tewas dan seorang lainnya luka-
luka. Di Palu, Sulawesi Tengah, terjadi empat ledakan bom di berbagai
gereja. Tidak ada korban jiwa.
b. Bom Bali, 12 Oktober 2002. Tiga ledakan mengguncang Bali. 202 korban
yang mayoritas warga negara Australia tewas dan 300 orang lainnya luka-
luka. Saat bersamaan, di Manado, Sulawesi Utara, bom rakitan juga meledak
di kantor Konjen Filipina, tidak ada korban jiwa.
c. Bom restoran McDonald's, Makassar, 5 Desember 2002. Bom rakitan yang
dibungkus wadah pelat baja meledak di restoran McDonald's Makassar. 3
orang tewas dan 11 luka-luka.
6. 2003
a. Bom Kompleks Mabes Polri, Jakarta, 3 Februari 2003, Bom rakitan meledak
di lobi Wisma Bhayangkari, Mabes Polri Jakarta. Tidak ada korban jiwa.
b. Bom Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta, 27 April 2003. Bom meledak dii area
publik di terminal 2F, bandar udara internasional Soekarno-Hatta,

13
Cengkareng, Jakarta. 2 orang luka berat dan 8 lainnya luka sedang dan
ringan.
c. Bom JW Marriott, 5 Agustus 2003. Bom menghancurkan sebagian Hotel JW
Marriott. Sebanyak 11 orang meninggal, dan 152 orang lainnya mengalami
luka-luka.
7. 2004
a. Bom Palopo, 10 Januari 2004. Menewaskan empat orang.
b. Bom Kedubes Australia, 9 September 2004. Ledakan besar terjadi di depan
Kedutaan Besar Australia. 5 orang tewas dan ratusan lainnya luka-luka.
Ledakan juga mengakibatkan kerusakan beberapa gedung di sekitarnya
seperti Menara Plaza 89, Menara Grasia, dan Gedung BNI.
c. Ledakan bom di Gereja Immanuel, Palu, Sulawesi Tengah pada 12
Desember 2004.
8. 2005
a. Dua Bom meledak di Ambon pada 21 Maret 2005
b. Bom Tentena, 28 Mei 2005. 22 orang tewas.
c. Bom Pamulang, Tangerang, 8 Juni 2005. Bom meledak di halaman rumah
Ahli Dewan Pemutus Kebijakan Majelis Mujahidin Indonesia Abu Jibril
alias M Iqbal di Pamulang Barat. Tidak ada korban jiwa.
d. Bom Bali, 1 Oktober 2005. Bom kembali meledak di Bali. Sekurang-
kurangnya 22 orang tewas dan 102 lainnya luka-luka akibat ledakan yang
terjadi di R.AJA's Bar dan Restaurant, Kuta Square, daerah Pantai Kuta dan
di Nyoman Caf Jimbaran.
e. Bom Pasar Palu, 31 Desember 2005. Bom meledak di sebuah pasar di Palu,
Sulawesi Tengah yang menewaskan 8 orang dan melukai sedikitnya 45
orang.
9. 2009
Bom Jakarta, 17 Juli 2009. Dua ledakan dahsyat terjadi di Hotel JW Marriott
dan Ritz-Carlton, Jakarta. Ledakan terjadi hampir bersamaan, sekitar pukul

14
07.50 WIB.
10. 2010
a. Penembakan warga sipil di Aceh Januari 2010
b. Perampokan bank CIMB Niaga September 2010
11. 2011
a. Bom Cirebon, 15 April 2011. Ledakan bom bunuh diri di Masjid Mapolresta
Cirebon saat Salat Jumat yang menewaskan pelaku dan melukai 25 orang
lainnya.
b. Bom Gading Serpong, 22 April 2011. Rencana bom yang menargetkan
Gereja Christ Cathedral Serpong, Tangerang Selatan, Banten dan diletakkan
di jalur pipa gas, namun berhasil digagalkan pihak Kepolisian RI
c. Bom Solo, 25 September 2011. Ledakan bom bunuh diri di GBIS Kepunton,
Solo, Jawa Tengah usai kebaktian dan jemaat keluar dari gereja. Satu orang
pelaku bom bunuh diri tewas dan 28 lainnya terluka.

12. Tahun 2016


Tanggal 14 Januari, terjadi ledakan bom di pos polisi di depan gedung Sarinah
dan Starbucks di jalan M.H Thamrin. Peristiwa tersebut terjadi pada pukul
10.30 WIB. Bom yang lebih dikenal dengan nama Bom Sarinah ini
menyebabkan 7 orang tewas dan melukai 17 orang.
G. Solusi dari Tindakan Terorisme
Terorisme (Endriyono, 2005: 22) adalah perbuatan melawan hukum secara
sistematis dengan maksud untuk menghancurkan kedaulatan bangsa dan negara.
Ada beberapa soft strategy yang bisa dilakukan oleh pemerintah dalam menahan
laju terorisme di Indonesia.
1. Pemberantasan kemiskinan dan perbaikan ekonomi. Tidak bisa dipungkiri
bahwa kemiskinan adalah salah satu pendorong terjadinya gerakan resistensi
dari berbagai golongan masyarakat, termasuk gerakan terorisme.
2. Pemerintah hendaknya melakukan kampanye tentang pengertian jihad kepada

15
seluruh masyarakat.
3. Untuk para siswa yang duduk di bangku sekolah, pemahaman tentang jihad
hendaknya dimasukkan ke dalam buku agama yang dikeluarkan oleh
Departemen Agama (Depag).
4. Untuk masyarakat diadakan dialog antara masyarakat barat dan Islam untuk
membahas islam. Selain itu, pemerintah maupun masyarakat baiknya membuat
film dokumenter yang ditayangkan di televisi mengenai pemahaman jihad itu
sendiri.
5. Itu harus ada empowering terhadap pemikiran moderat, karena inilah yang
diperlukan di Indonesia. Jadi bukan hanya NU diajak bekerjasama, tetapi
bagaimana pemikiran-pemikiran moderat itu diperkuat dengan sistem
kenegaraan.
6. Didalam sebuah sistem politik, terdapat Input, Output, dan Lingkungan yang
memengaruhinya. Input yang Indonesia dapatkan sudah terlalu banyak,
permasalahannya pun sudah dilumatkan dalam beberapa pertemuan, kerjasama
antarnegara yang berkaitan dengan terorisme pun telah dijalin dengan berbagai
negara, dan hendaknya kebijakan-kebijakan atau output yang dikeluarkan pun
sudah memuaskan seluruh kalangan.
Sebagai upaya memerangi terorisme, ada dua hal yang kita hadapi, yaitu
terror dan isme. Terror itu harus dihadapi dengan inteligen teritory dimana
ini sudah dilakukan oleh Indonesia. Sementara yang kedua, yaitu isme, ini tidak
bisa menggunakan cara-cara tersebut, kita harus menggunakan sistem
pendidikan keagamaan yang menjamin untuk tidak timbulnya terror yang
berkarakter agama.

H. Langkah-Langkah Kebijakan
Arah kebijakan yang ditempuh dalam rangka mencegah dan menanggulangi
kejahatan terorisme pada tahun 2005 2009 adalah sebagai berikut:
1. Penguatan koordinasi dan kerja sama di antara lembaga Pemerintah;

16
2. Peningkatan kapasitas lembaga pemerintah dalam pencegahan dan penang-
gulangan teroris, terutama satuan kewilayahan;
3. Pemantapan operasional penanggulangan terorisme dan penguatan upaya
deteksi secara dini potensi aksi terorisme;
4. Penguatan peran aktif masyarakat dan pengintensifan dialog dengan kelompok
masyarakat yang radikal;
5. Peningkatan pengamanan terhadap area publik dan daerah strategis yang
menjadi target kegiatan terorisme;
6. Sosialisasi dan upaya perlindungan masyarakat terhadap aksi terorisme;
7. Pemantapan deradikalisasi melalui upaya-upaya pembinaan (soft approach)
untuk mencegah rekrutmen kelompok teroris serta merehabilitasi pelaku terror
yang telah tertangkap.
Dalam mencegah dan menanggulangi terorisme, Pemerintah tetap ber-
pedoman pada prinsip yang telah diambil sebelumnya, yakni melakukan secara
preventif dan represif yang didukung oleh upaya pemantapan kerangka hukum
sebagai dasar tindakan proaktif dalam menangani aktivitas, terutama dalam
mengungkap jaringan terorisme. Peningkatan kerja sama intelijen, baik dalam
negeri maupun dengan intelijen asing, melalui tukar-menukar informasi dan
bantuan-bantuan lainnya, terus ditingkatkan. Untuk mempersempit ruang gerak
pelaku kegiatan terorisme, Pemerintah akan terus mendorong instansi berwenang
untuk meningkatkan penertiban dan pengawasan terhadap lalu lintas orang dan
barang di bandara, pelabuhan laut, dan wilayah perbatasan, termasuk lalu lintas
aliran dana, baik domestik maupun antarnegara. Penertiban dan pengawasan juga
akan dilakukan terhadap tata niaga dan penggunaan bahan peledak, bahan kimia,
senjata api dan amunisi di lingkungan TNI, Polisi, dan instansi pemerintah. Selain
itu, TNI, Polisi, dan instansi pemerintah juga terus melakukan pengkajian
mendalam bekerja sama dengan akademisi, tokoh masyarakat, dan tokoh agama.
Di samping itu, diselenggarakannya gelar budaya dan ceramah-ceramah
mengenai wawasan kebangsaan dan penyebaran buku-buku terorisme dapat

17
mengubah persepsi negatif masyarakat terhadap langkah Pemerintah untuk
memerangi terorisme di Indonesia. Peningkatan kemampuan berbagai satuan anti
teror dan intelijen dalam menggunakan sumber-sumber primer dan jaringan
informasi diperlukan agar dapat membentuk aparat anti teror yang profesional dan
terpadu dari TNI, Polri, dan BIN. Selanjutnya, kerja sama internasional sangat
perlu untuk ditingkatkan karena terorisme merupakan permasalahan lintas batas
yang memiliki jaringan dan jalur tidak hanya di Indonesia.

18
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
1. Faktor penyebab meningkatnya tindak kriminal terorisme antara lain:
a. Kesukuan, nasionalisme/separatism
Tindak teror ini terjadi di daerah yang dilanda konflik antar etnis/suku atau
pada suatu bangsa yang ingin memerdekan diri. Menebar teror akhirnya
digunakan pula sebagai satu cara untuk mencapai tujuan atau alat
perjuangan.
b. Kemiskinan dan kesenjangan dan globalisasi
Kemiskinan dan kesenjangan ternyata menjadi masalah sosial yang mampu
memantik terorisme.
c. Non demokrasi
Penguasa non demokratis sangat mungkin juga melakukan tindakan represif
terhadap rakyatnya. Keterkungkungan ini menjadi kultur subur bagi
tumbuhnya benih-benih terorisme.
d. Pelanggaran harkat kemanusiaan
Kelompok yang direndahkan akan mencari cara agar mereka didengar,
diakui, dan diperlakukan sama dengan yang lain. Atmosfer seperti ini lagi-
lagi akan mendorong berkembang biaknya teror.
e. Radikalisme agama
Radikalisme agama menjadi penyebab unik karena motif yang mendasari
kadang bersifat tidak nyata. Radikalisme agama sebagian ditumbuhkan oleh
cara pandang dunia para penganutnya. Menganggap bahwa dunia ini sedang
dikuasi kekuatan hitam, dan sebagai utusan Tuhan mereka merasa terpanggil
untuk membebaskan dunia dari cengkeraman tangan-tangan jahat.
2. Dampak tindak kriminal terorisme antara lain:
a. Mengganggu sistem perpolitikan suatu negara.

19
b. Mengganggu sistem perekonomian Negara.
c. Merugikan beberapa pihak-pihak yang bersangkutan, baik kehilangan harta
dan jiwa.
d. Menyebabkan perasaan takut dan menciptakan kondisi yang tidak aman dan
tidak nyaman.
3. Solusi untuk mengurangi tindak kriminal terorisme antara lain:
a. Penguatan koordinasi dan kerja sama di antara lembaga Pemerintah;
b. Peningkatan kapasitas lembaga pemerintah dalam pencegahan dan
penanggulangan teroris, terutama satuan kewilayahan;
c. Pemantapan operasional penanggulangan terorisme dan penguatan upaya
deteksi secara dini potensi aksi terorisme;
d. Penguatan peran aktif masyarakat dan pengintensifan dialog dengan
kelompok masyarakat yang radikal;
e. Peningkatan pengamanan terhadap area publik dan daerah strategis yang
menjadi target kegiatan terorisme;
f. Sosialisasi dan upaya perlindungan masyarakat terhadap aksi terorisme;
g. Pemantapan deradikalisasi melalui upaya-upaya pembinaan (soft approach)
untuk mencegah rekrutmen kelompok teroris serta merehabilitasi pelaku
terror yang telah tertangkap.

B. Saran
1. Sebaiknya pemerintah lebih mengoptimalkan kembali kinerja para aparat yang
berwenang seperti polisi dalam upaya-upaya penanggulangan walaupun sudah
banyak dilakukan meskipun kurang maksimal.
2. Mengoptimalkan upaya-upaya tersebut guna mencapai hasil yang lebih baik
dalam upaya pemberantasan terorisme, hal ini juga didukung dengan partisipasi
warga masyarakat untuk lebih peka terhadap lingkungan sekitarnya terutama
tetangga dekat mereka sebagai warga baru dalam mengetahui aktivitas
keseharian mereka dan identitas mereka yang akurat.

20
DAFTAR PUSTAKA

Bambang. 2005. Teror Bom di Indonesia, Jakarta: Grafindo.

Barda Nawawi Arief, 2002. Bunga Rampai Kebijakan Hukum Pidana, Citra Aditya
Bakti, Bandung.

Endriyono. 2005. TERORISME, Ancaman Sepanjang Masa. Semarang: CV. Media


Agung Persada.

P.A.F. Lamintang, 1997, Dasar-Dasar Hukum Pidana Indonesia, Cetakan Ketiga,


PT. Citra Aditya Bakti, Bandung.

Soerodibroto, Soenarto, 2003. KUHP DAN KUHAP. Jakarta : PT. RajaGrafindo


Persada.

Wahid, Abdul, dkk. 2004. Kejahatan Terorisme, Bandung: PT. Retika Aditama.

Waluyadi. 2009. Kejahatan, Pengadilan dan Hukum Pidana. Bandung: CV. Mandar
Maju.

21

Anda mungkin juga menyukai