Anda di halaman 1dari 8

GREEN BUILDING HOTEL

DEFINISI HOTEL
Berikut ini dikutif beberapa pengertian hotel :
Menurut kamus Oxford, The advance learners Dictionary adalah: Building where
meals and rooms are provided for travelers. Yang dapat diartikan sebagai bangunan
(fisik) yang menyediakan layanan kamar, makanan dan minuman bagitamu.

Menurut SK Menparpostel no.KM 37/PW.340/MPPT-86 tentang peraturan usaha dan


pengelolaan hotel menyebutkan bahwa hotel adalah suatu jenis akomodasi yang
mempergunakan sebagian atau seluruh bangunan untuk menyediakan jasa
penginapan, makanan dan minuman serta jasa penunjang lainnya bagi umum yang
dikelola secara komersial.

Menurut the American Hotel and Motel Association (AHMA) sebagaimana dikutif
oleh Steadmon dan Kasavana: A hotel maybe defined as an establishment whose
primary business is providing lodging facilities for the general public and which
furnishes one or more of the following services: food and beverage service, room
attendant service, uniformed service,Laundering of linens and use of furniture and
fixtures. Yang dapat diartikan sebagai berikut: Hotel dapat didefinisikan sebagai
sebuah bangunan yang dikelola secara komersial dengan memberikan fasilitas
penginapan untuk umum dengan fasilitas pelayanan sebagai berikut: pelayanan makan
dan minum, pelayanan kamar, pelayanaan barang bawaan, pencucian pakaian dan
dapat menggunakan fasilitas/perabotan dan menikmati hiasan-hiasan yang ada
didalamnya

DEFINISI GREEN BUILDING


Bangunan hijau (Green Building) adalah bangunan berkelanjutan yang mengarah pada struktur
dan pemakaian proses yang bertanggung jawab terhadap lingkungan dan hemat sumber daya
sepanjang siklus hidup bangunan tersebut, mulai dari pemilihan tempat sampai desain,
konstruksi, operasi, perawatan, renovasi, dan peruntuhan. Praktik ini memperluas dan
melengkapi desain bangunan klasik dalam hal ekonomi, utilitas, durabilitas, dan kenyamanan.

Bangunan hijau (Green Building) dirancang untuk mengurangi dampak lingkungan bangunan
terhadap kesehatan manusia dan lingkungan alami dengan:

Menggunakan energi, air, dan sumber daya lain secara efisien


Melindungi kesehatan penghuni dan meningkatkan produktivitas karyawan
Mengurangi limbah, polusi dan degradasi lingkungan
Penerapan aspek Green Building dari segi design bangunan yaitu :

1. Bentuk dan Orientasi Bagunan

Gedung Menteri Kementerian Pekerjaan Umum memiliki bentuk massa bangunan yang tipis,
baik secara vertikal maupun horizontal. Sisi tipis di puncak gedung didesain agar mampu
menjadi shading bagi sisi bangunan dibawahnya sehingga dapat membuat bagian tersebut
menjadi lebih sejuk. Pada desain gedung ini memiliki area opening yang lebih banyak di sisi
timur. hal ini dikarenakan cahaya pada sore hari (matahari barat) lebih bersifat panas dan
menyilaukan.
2. Shading & Reflektor
Shading light shelf bermanfaat mengurangi panas yang masuk ke dalam gedung namun tetap
memasukan cahaya dengan efisien. Dengan light shelf, cahaya yang masuk kedalam bangunan
dipantulkan ke ceilin. Panjang shading pada sisi luar light shelfditentukan sehingga sinar
matahari tidak menyilaukan aktifitas manusia di dalamnya. Cahaya yang masuk dan
dipantulkan ke ceiling tidak akan menyilaukan namun tetap mampu memberikan cahaya yang
cukup.
3. Sistem Penerangan
Sistem penerangan dalam bangunan menggunakan intelegent lighting system yang
dikendalikan oleh main control panel sehingga nyala lampu dimatikan secara otomatis
oleh motion sensor & lux sensor. Dengan begitu, penghematan energy dari penerangan ruang
akan mudah dilakukan.
4. Water Recycling System
Water Recycling System berfungsi untuk mengolah air kotor dan air bekas sehingga dapat
digunakan kembali untuk keperluan flushing toilet ataupun sistem penyiraman tanaman.
Dengan sistem ini, penggunaan air bersih dapat dihemat dan menjadi salah satu aspek penting
untuk menunjang konsep green building.

Konsep Pembangunan Green Building. Beberapa aspek utama green building antara
lain
1. Material
Material yang digunakan untuk membangun harus diperoleh dari alam, dan merupakan sumber
energi terbarukan yang dikelola secara berkelanjutan. Daya tahan material bangunan yang
layak sebaiknya teruji, namun tetap mengandung unsur bahan daur ulang, mengurangi produksi
sampah, dan dapat digunakan kembali atau didaur ulang.
2. Energi
Penerapan panel surya diyakini dapat mengurangi biaya listrik bangunan. Selain itu, bangunan
juga selayaknya dilengkapi jendela untuk menghemat penggunaan energi, terutama lampu dan
AC. Untuk siang hari, jendela sebaiknya dibuka agar mengurangi pemakaian listrik. Jendela
tentunya juga dapat meningkatkan kesehatan dan produktivitas penghuninya. Green
building juga harus menggunakan lampu hemat energi, peralatan listrik hemat energi, serta
teknologi energi terbarukan, seperti turbin angin dan panel surya.
3. Air
Penggunaan air dapat dihemat dengan menginstal sistem tangkapan air hujan. Cara ini akan
mendaur ulang air yang dapat digunakan untuk menyiram tanaman atau menyiram toilet.
Gunakan pula peralatan hemat air, seperti pancuran air beraliran rendah, tidak
menggunakan bathtub di kamar mandi, menggunakan toilet hemat air, dan memasang sistem
pemanas air tanpa listrik.
4. Kesehatan
Penggunaan bahan-bahan bagunan dan furnitur harus tidak beracun, bebas emisi, rendah atau
non-VOC (senyawa organik yang mudah menguap), dan tahan air untuk mencegah datangnya
kuman dan mikroba lainnya. Kualitas udara dalam ruangan juga dapat ditingkatkan melalui
sistim ventilasi dan alat-alat pengatur kelembaban udara.

Manfaat Pembangunan Green Building

Meningkatkan dn melindungi keragaman ekosistem


Memperbaiki kualitas udara
Memperbaiki kualitas air
Mereduksi limbah

Konservasi sumber daya alam


Manfaat Ekonomi
Mereduksi biaya operasional
Menciptakan dan memperluas pasar bagi produk dan jasa hijau
Meningkatkan produktivitas penghuni
Mengoptimalkan kinerja daur hidup ekonomi

Manfaat Sosial
Meningkatkan kesehatan dan kenyamanan penghuni
Meningkatkan kualitas estetik
Mereduksi masalah dengan infrastruktur lokal

Studi literatur

1. Bank of America Tower, New York


Bangunan ramah lingkungan dengan 54 lantai ini menggunakan energi matahari yang
dikumpulkan sendiri memanfaatkan kembali limbah dan air hujan, menggunakan bahan
baku untuk kontruksi dari sumber daya yang dapat terbarukan dan dari bahan daur ulang.

Konsep Bentuk
Konsep dari gedung bank of America terinspirasi dari bentuk kristal, sang arsitek Richard Cook
juga memilih bentuk kristal sebagai bentuk apresiasi dari bangunan teater legendaris yang
pernah di bangun di tempat yang sama di kota New York Chrystal palace tahun 1853 dan
terbakar 1856
Konsep Green Architecture
sistem kogenerasi

Gedung bank of America ini


menggunakan sistem kogenerasi yaitu
memanfaatkan uap dari mesin turbin
untuk menjadi energi listrik, steam, air
panas, udara panas untuk pengeringan,
atau air dingin/ chilled water untuk
proses pendinginanan. Sehingga
limbah mesin turbin bisa digunakan
dan tidak menimbulkan polusi udara
Memanfaatkan air limbah dan air hujan

Gedung the bank of America memanfaatkan air


limbah dan air hujan sebagai sumber air untuk
keperluan toilet, air limbah yang digunakan adalah
air limbah dari wastafel dan air bekas mandi yang
di daur ulang dengan mesin sehingga mengurangi
jumlah air yang terbuang, air limbah yang sudah di
daur ulang pun bisa digunakan untuk cooling
tower. Cooling tower merupakan suatu bagian
dari sistem HVAC (Heating, ventilation, and air
conditioning) yang digunakan untuk menurunkan
suhu aliran air dengan cara mengekstraksi panas
dari air dan mengemisikannya ke atmosfir.
Cooling tower menggunakan penguapan dimana
sebagian air diuapkan ke aliran udara yang bergerak dan kemudian dibuang ke atmosfir.
Sebagai akibatnya, air yang tersisa didinginkan
2. Clinton Presidential Library, Arkansas

Bangunan ini menggunakan sumber daya yang terbarukan dan pemanfaatan sampah daul
ulang. Bangunan ini menggunakan konsep roof garden yaitu menanami atap bangunan ini
dengan tumbuhan hijau.

bangunan terinspirasi dari 6 jembatan yang berada di sebelah sehingga penggunaan material
dan posisi bangunan juga mengikuti 6 jembatan disebelahnya