Anda di halaman 1dari 7

KONSEP AGAMA

PENDAHULUAN

A. Latar belakang masalah


Agama yang pada hakekatnya adalah keyakinan akan adanya Tuhan yang tidak bisa
dipisahkan dari kehidupan manusia, maka sangat perlu dipahami secara seksama oleh setiap
manusia.Dalam uraian ini akan kemukakan pengertian agama, hubungan agama dengan manusia,
manfaat agama, klasifikasi agama,dan agama Islam.Agama merupakan kebutuhan (fitrah) manusia.
Berbagai pendapat mengenai kefitrian agama ini dapat dikaji pada beberapa pemikiran.

B. Tujuan Pembahasan
Adapun tujuan dari pembahasan ini ialah untuk memenuhi tugas yang dipercayakan oleh dosen
pembimbing kepada kami, selanjudnya pembahasanya mengenai tentang pengertian agama, teori asal
mula agama, komponen dan unsur agama, fungsi agama dan hubungan agama dengan fitrah manusia
di dalam al-Quran.

C. Metode Penulisan
Makalah ini ditulis dalam tiga bab, Bab pertama berisi pendahuluan, kemudian Bab kedua berisi
pembahasan yang dibahasa yakni tentang agama fungsi agama dan agama dengan fitrah manusia
diadalam ala-Quran dan selanjudnya pada Bab ke tiga berisi kesimpulan sekaligus penutup dari
pembahasan.

PEMBAHASAN

A.Pengertian Agama

Secara etimologis kata agama berasal dari bahasa sanskerta. Kata ini tersusun dari kata A dan
Gama. A yang berarti tidak dan sedangkan Gama berarti berjalan atau berubah. Jadi agama berarti
tidak berubah. Demikian juga menurut H. Muh. Said. sejalan pendapat itu Harun Nasution juga
mengemukakan, bahwa agama berasal dari bahasa Sanskrit. Menurutnya, satu pendapay mengatakan
bahwa kata itu tersusun dari dua kata yaitu A = tidak, dan Gama = Pergi. Dengan demikian agama
berarti tidak pergi atau tetap di tempatnya.

K.H. Taib Abdul Muin, juga memeberi pendapat bahwa kata agama berasal dari bahasa
sanskerta, yang mana A berarti tidak, dan Gama berarti kocar kacir. Jadi agama berarti tidak kocar
kacir, dalam artian agama itu teratur.

Sementara itu K.H. Zainal Arifin Abbas dan Sidi Gazalba , berpendapat bahwa istilah agama
dan religi serta Al Din itu berbeda-beda antara satu dan lainnya. Masing-masing mempunyai
pengertian sendiri. Lebih jauh lagi, Gazalba menjelaskan bahwa Al-din lebih luas pengertian nya dari
pada pengertian agama dan religi. Agama dan religi hanya berisi ajaran yang menyangkut aspek
hubungan antara manusia dan tuhan saja. Sedangkan al-din berisi dan memuat ajaran yang mencakup
aspek hubungan antara manusia dan tuhan dan hubungan sesama manusia.

Sedangkan secara istilah pengertian agama, tidak ada pengertian agama itu yang benar benar
memuaskan, oleh karena keragama agama itu sendiri. Sehubungan dengan itu pengertian yang akan
dibentangakan berikut ini adalah beberapa pendapat dari pakar yang sudah barang tentu menurut
sudut pandang mereka masing-masing. Beberapa defenisi pengertian agama yang dimaksud adalah
sebagai berikut:

Frazer berpendapat bahwa agama adalah sebagai perdamain atu tindakan mendamaikan dari
kuasa-kuasa atas kepada manusia yang mana dipercayai mengatur dan mengonrol alam raya dan
kehidupan manusia.

Kemudian Malfijt mengemukakan bahwa agama adalah system interaksi kepercayaan dan
perbuatan yang didasarkan atas adapt-istiadat (kebudayaan) suatu masarakat yang secara bersama-
sama percaya kepada kuasa supernatural yang suci.

Sementara itu Taib Thahir Abdul Muin mengemukakan pengertian agama sebagai suatu peraturan
Tuhan yang mendorong jiwa seseorang yang memepunyai akal untuk dengan kehendak dan pilihannya
sendidri mengikuti peraturan tersebut, guna mencapai kebahagiaan hidup didunia dan di akhirat.

1. Teori Asal Mula Agama

Sejak dulu hingga sekarang banyak sudah para sarjana dan ilmuan yang mempelajari agama
menurut dari segi ilmu masing-masing. Terutama para ilmuan mencoba mengkaji agama dari berbagai
aspek.

Tylor menyebutkan mengkaji agama dengan sangat sederhana dan tanpa memberikan penelian
terhadap fungsi agama itu, kajian ini kemudian disebut menjadi sebuah teori tentang asal mula
agama. Menurutnya asal mula agama pada awalnya berangkat dari kesadaran manusia akan adanya
jiwa.

Selanjutnya Lang memunculkan teori baru yang ulasanya berbeda dengan Tylor terutama dalam
hal konsep jiwa dimana ia mengakatan bahwa di setiap jiwa manusia ada memiliki kemampuan gaib
yang dapat beraktivitas lebih kuat, akibat lemahnya aktivitas pikiran manusia yang rasional.

Selain itu Frezer membuat suatu teori tentang asal mula agama bagi manusia. Teori yang
dimaksudkan bias dinamakan teori batas akal. Masih berhubungan dengan ini, Muller menyatakan
bagwa agama berasal dari keperluan dasar manusia untuk mencari sesuatu yang berkenaan dengan
kekuatan hakiki yang ada diluar dirinya dan yang menguasai hidupnya dan alam lingkungan, maka
dari masalah itulah timbul gagasan tentang dewa, ruh-ruh, dan tuhan.[5]

Dari teori yang telah dikemukakan diatas jelas bahwa agama boleh dikatakan mengandung suatu
kecendrungan batin(rohani) manusia untuk berhubungan dengan kekuatan yang terdapat dalam alam
semesta guana mencari makna dari suatu yang berbeda sama sekali, dari apa yang dikenal dan dialami
manusia.
2. Komponen Dan Unsur Agama

dari memperhatikan dari berbagai pendapat dan teor yang dikemukakan oleh pari ahli dan ilmuan
dapat kita ketahui bahwa agama itu memiliki suatu komponen dan unsure yang menjadi karakteristik
suatu agama.

a. Komponen Agama
Menurut Koentjaraningrat komponen agama itu ada lima yaitu Emosi keagamaan, system
keyakinan, system ritus dan upacara, peralatan ritus dalam upacara dan penganut agama atau umat.

Berikut ini akan diuraikan kelima komponen tersebut secara sepintas dan ringkas.

Emosi keagamaan, adalah sebuah getaran yang menggerakan jiwa manusia untuk
menjalankan kelakuan dan kegiatan keagamaan.
System kepercayaan adalah merupakan hal yang paling utama dalam setiap agama, karena
semua yang disebut agama biasanya melibatkan idea atau kepercayaan tertentu di suatu pihak dan
beberapa amalan tertentu pula, artinya tidak satu pun yang disebut agama jika tidak mempunyai
kepercayaan terhadap hal yang bersifat supernatural dan memiliki upacara agama sebagi manifestasi
dari kepercayaan.
System ritus atau upacara agama adalah komponen penting dalam suatu agama karena
semua kelakuan agama tampak tergambar dalam ritual keagamaan.
Peralatan ritus atau upacara adalah sarana untuk mengadakan hubungan dengan kuasa
supernatural yang membawa kesan pisikologis, yang bukan saja kpada manusia secara perorangan,
tetapi juga kepada seluruh anggota jamaah agama itu.
Penganut agama atau umat adalah orang yang mengikuti atau menjalankan suatu aktivitas
didalam keagamaan tersebut.

b. Unsur Agama

Unsur pertama yaitu kepercayaan terhadap kekuatan Gaib. Kekuatan gaib tersebut dapat
mengambil bentuk bermacam macam. Dalam agama primitif kekuatan gaib tersebut dapat mengambil
bentu benda-benda yang memiliki kekuatan mesterius (sakti), ruh, jiwa yang terdapat pada benda-
benda yang memiliki kekuatan gaib. Tuhan atau Allah dala istilah lebih khusus dala agama islam.

Unsur kedua yaitu bahwa kebahagiaan dan kesejahteraan hidup di dunia dan di akhirat nanti
tergantung pada adanya hubungan yang baik dengan kekuatan gaib yang dimaksud.

Unsur ketiga yaitu adanya rasa respons yang bersifa emosional dari manusia. Respons tersebut
dapat mengambil bentuk rasa takut, penyembahan dan pada akhirnya respons tersebut mengambil
bentuk dan cara hidup tertentu bagi masyarakat yang bersangkutan.

Unsur keempat yaitu, paham tentang adanya kudus dan suci dalam bentuk kekuatan gaib, dan
dalam bentuk kitab yang mengandunga jaran-ajaran agama yang bersangkutan, peralatan
menyelenggarakan upacara dan sebagainya.[7]
B. Fungsi Agama Bagi Manusia

Berbicara fungsi agama bagi kehidupan manusia tidak terlepas dari tantangan-tantangan yang
dihadapinya, baik secara induvidu maupun masyarakat. Seperti diketahui melalui penjelasan tuhan,
manusia telah dilengkapi dengan seperangkat potensi anugerah Allah diantaranya alat indra dan akal.
untuk menjawab tantangan dan permasalahan yang muncul di tengah-tengah kehidupan,
manusia memerlukan pedoman baik secara global maupun secara rinci yang dapat dijadikan pedoman
dalam menyelsaikan permasalahan yang ada dalam kehidupan baik secara induvidu maupaun
masyarakat. Pedoman yang dimaksud adalah aturan, undang-undang dan hukum yang terhimpun
dalam Agama.

Menurut al-Thabathabai menyebutkan peran agama yaitu:


1. Agama sebaga alat control, dalam hal ini agama berfungsi sebagai pengawas dan
pengontrol terhadap perbuatan-perbuatan lahir seperti yang dimiliki oleh hukum yang dibuat
manusia.
2. Agama sebagai sarana yang mendorong kejiwaan melakukan amar maruf nahi
munkar, yang dapat membuat setiap induvidu saling mengawasi perbuatan masing-masing.
3. Agama mengikat bahwa semua perbuatan manusia diperhatiakn dan dicatat, dan
diakhirat akan diperikasa secara teliti.
4. Di dalam agama khususnya agama islam diungakap bahwa Allah adalah penguasa
pemiliki alam semesta, dan Dia mengetahuai serta melihat semua perbuatan yang dilakukan
manusia.

Diamaping itu ada hukum akhirat yang telah di tentukan bagi semua orang yang melanggar dan
meninggalkan perintah Allah, yang sebagaimana di dunia ada hukum yang ditentukan oleh hukum yang
dibuat manusia.

Sedangkan Muhammad Syaltut menjelaskan bahwa fungsi agama adalah sebagai wahana untuk :
mensucikan jiwa dan membersihkan hati
membentuk sikap patuh dan taat serta menimbulkan sikap dan perasaan mengagungkan Tuhan.
Memberi pedoman pedoman kepada manusia dalam menciptakan kebaikan hidup secara mantap
dengan cara mempererat hubungan dengan tuhan sbagai pencipta.

Sejalan dengan pendapat di atas, Al-Zuhayli mengemukakan bahwa fungsi agama itu setidaknya ada
enam yaitu:

a. Agama Sebagai Pemenuhan Kebutuhan Rohani


Manusia adalah makhluk rohani dan jasmani. Kebutuhan jasmani dipenuhi dengan mkan dan
minum, sedangkan kebutuhan rohani tidak dapt dipnuhi dengan makan dan minum, tetapai dengan
iman dan aqidah. Yang mana kebutuhan ini hanya akan diperoleh dari agama.

b. Agama Sebagai Motivasi Dalam Mencapai Kemajuan


Agama sebagai pemenuhan kebutuhan rohani berorientasi kepada pembebasan manusia dari
belenggu kehinaan, kecemasan, kebodohan, dan kebimbangan, kemudian mengangkatnya ketingkat
kesempurnaan, keagungan dan kemuliaan.
Dengan demikian nilai-nilai rohani yang diperoleh dari ajaran agama akan tercipta dalam diri
manusia sebagai motor penggerak. Tenaga penggerak ini menjadi motivasi dalam menciptakan
perdamaian, pembangunan, dan mengajarkan kesuksesan dalam segala aktivitas.

c. Agama Sebagai Pedoman Hidup


Di dalam hidup dan kehidupannya, manusia akan dihadapkan pada kesulitan dan tantangan, baik
berupa ancaman kekuatan jahat dan kezholiman ataupun oleh peristiwa alami.dalam hal ini ajaran
agama memberi tuntunan kepada manusia agar senantiasa mengadakan hubungan dengan Allah,
mohon pertolongan dan pentujuk dari-Nya melalui ikrar. Selain itu dengan sikap berserah diri dan
tunduk kepada-Nya tampa pamrih, secara bertahap akan terbentuk sikap menerima secara ikhlas untuk
tunduk dan patuh kepada hukum-hukum Allah. Dengan kata lain hukum-hukum Allah akan dijadikan
rujukan dan pedoman hidup dalam mengatasi tantangan dan rintangan.

d. Agama Sebagai Sarana Pendidika Rohani


Rohani manusia yang sarat dengan unsur agama, akan mngarahkan jiwanya untuk tunduk dan
patuh kepada Tuhan. Ketundukan dan kepatuhan ini akan membentuk dalam diri manusia sikap yang
mengutamakan pengajaran, menjauhkan siksa, dan takut kepada kemarahan-Nya serta
menghindarkan diri agar tidak melakukan kejahatan dan kerusakan.

e. Agama Sebagai Bentuk Keseimbangan


Agama meletakkan dasar-dasar keseimbangan antara jasmani, rohani, dan akal. Keseimbangan
ketiga unsur ini sangat penting dalam hidup manusia, sebab bila salah satu bagian dari unsur itu lebih
dominan, seperti hawa nafsu, misalnya, maka manusia akan cendrung berprilaku seperti hewan.
Sebaliknya jika unsur akal yang mendominasi dari unsur yang lainnya, maka ia akan terbawa pada
cara berfikir menyesatkan. Sedangkan bila unsur rohani semata yang mndominasi hingga unsur
jasmani dan materi terabaikan, maka manusia akan cendrung bersikap menyendiri yang mana dapat
membekukan akal.

f. Agama Sebagai Pembentuk Kemantangan Jiwa


Manusia pada dasarnya sangat membutuhkan agama agar ada jaminan bagi ketenangan jiwa
dalam dirinya. Sejalan denagan kebutuhan tersebut, agama menganjurkan manusia menjauhi segala
bentuk perbuatan yang menjurus pada pengrusakan fisik atau yang akan membahayakan diri
seseorang. Karenanya agama melarang semua tindakan yang dapat membahayakan tubuh, dan
sebaliknya menganjurkan kepada manusia gar dapat mengunakan segala sarana yang bermanfaat
untuk memilihara hidup dan menjaga keselamatan serta menghindari dari kemungkinan keburukan,
melalui ini agama menganjurkan untuk brtaubat.[10]

Setelah mengemukakan beberapa pendapat para ahli tentang funsi agama bagi manusia, baik
secara induvidu maupun masyarakat, maka berikut ini akan dikemukakan fungsi Agama menurut Al-
Quran dengan merujuk kepada ayat-ayat tentang agama.

Fungsi Agama menurut Al-Quran dapat dikemukakan sebagai berikiut:

1) Memberikan informasi kepada umat manusia, bahwa Tuhan itu Esa, karena itu beribadat dan taat
hanya ditunjukkan kepada-Nya.[11]
2) Untuk mengontrol prilaku manusia baik dalam hubungannya kepada Allah maupun kepada
sesamanya. Dengan adanya konrol diharapkan umat manusia akan menjadi hamba yang taat dan
menjadi warga masyarakat yang baik.
3) Mendidik manusia agar berlaku jujur dan bertindak adil dalam segala hal[12], karena dengan jujur dan
bertindak adil akan menciptakan kedamaian.
4) Mendidik manusia agar tidak bersikap sombong dan bersifat dendam.[13]
5) Menamkan sifat social kemasyarakatan yang tinggi terhadap sesamanya dengancara mengeluarkan
berupa zakat[14], infaq, dan shadekah.[15]
6) Mendidik dan memotivasi kepada pemeluk agama untuk menumbuh kembangkan siakp tolong
menolong antara sesama, sebagaiman yang telah dipraktikkan oleh kaum Anshar kepada kaum
Muhajirin.[16]
7) Agama merupakan motivator, dinamisator, stabilator dalamdiri manusia, hingga dia senantiasa
melakukan kebaikan dan meningalkan keburukan dengan kesadaran bahwa segala yang dilakukan
pasti diketahui oleh Tuhan Maha Pencipta.[17]
8) Mendidik manusia agar dapat memilih dan menentukan akidah yang tepat dan benar-benar sesuai
dengan fitrah manusia[18], guna mendapatkan kebahagian di akhirat.[19]
9) Memberi motivasi agar manusia menuntut ilmu pengetahuan baik pengetahuan tentang agama
maupun umum.[20]
10) Untuk membina akhlak dan persaudaraan intern dan antar ummat.[21]

C. Agama dan Fitrah Manusia Di Dalam Al-Quran

Spirit telah dijelaskan pada pembahasan sebelumnya, agama adalah peraturan Ilahi yang
mengantarkan orang-orang yang berakal sehat , atas kehendak mereka sendiri, menuju kebahagian
dunia dan akhirat. Sehubungan dengan pengertian diatas, tampaknya Al-Quran sendiri telah memuat
pernyataan tentang hal ini jauh sebelum pengertian tadi dirumuskan. Allah dalam berbagai ayat al-
Quran telah menegaskan bahwa agama diturunkan-Nya kepada manusia melalui para nabi dan rasul
adalah untuk kebahagiaan ummat manusia di dunia dan diakhirat.

Kenyataanya bahwa manusia memiliki fitrah keagamaan tersebut, yakni agama adalah
kebutuhan fitrah manusia, fitrah keagamaan inilah yang melatarbelakangi perlunya manusia pada
agama.
Oleh karenanya ketika datang wahyu Tuhan yang menyeru manusia agar beragama, maka
seruan tersebut memang amat sejalan dengan fitrahnya itu.

Dalam konteks ini perhatikan ayat Al-Quran QS.Rum:30

Artinya :
Maka hadapkanlah wajahmu dengan Lurus kepada agama Allah; (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah
menciptakan manusia menurut fitrah itu. tidak ada peubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi
kebanyakan manusia tidak mengetahui.( QS.Rum:30 )

Adanya potensi fitrah beragama yang terdapat pada manusia tersebut dapat pula dianalisis
dari istilah ihsan yang digunakan al-Quran untuk menunjukkan manusia . dengan mengacu kepada
informasiyang diberikan Al-Quran, Musa Asyari membuat suatu kesimpulan bahwa manusia Insan
adalah manusia yang menerima pelajaran dari tuhan tentang apa yang tidak di ketahui dengan kata
lain bahwa manusia yang disebut insan yang dalam Al-Quran dipakai untuk menunjukkan lapangan
kegiatan manusia yang amat luas adalah terletak pada kemapuan mengguanakan akalnya dan
mewujudkan pengetahuan konseptualnya dalam kehidupan konkret. Hal demikian berbeda dengan
kata Basyar yang digunakan al-Quran untuk menyebut manusia dalam pengertian lahiriyah yang
membutuhkan makan, minum, pakaian, tempat tinggal, dan kemudian mati.
Informasi mengenai potensi beragama yang dimiliki manusia itu dapat pula dijumpai dalam aya
Al-Quran QS. Al-Araf: 172 sebagai berikut.

Artinya :
dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil
kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): "Bukankah aku ini Tuhanmu?" mereka menjawab: "Betul
(Engkau Tuban kami), Kami menjadi saksi". (kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak
mengatakan: "Sesungguhnya Kami (Bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan
Tuhan)",( QS. Al-Araf: 172 )

Berdasrkan informasi tersebut terlihat dengan jelas bahwa manusia secara fitri merupakan
makhluk yang memiliki kemampuan untuk beragama hal demikian sejalan dengan petunjuk Nabi dalam
salah satu haditsnya yang menyatakan bahwa setiap anak yang dilahirkan memiliki fitrah (potensi
kagamaan ) maka kedua orang tuanyalah yang menjadikan anak tersebut menjadiYahudi, Nasrani,
Majusi.

Melalui urain yang singkat diatas ini dapat kita buat kesimpulan bahwa latar belakang perlunya
manusia pada agama adalah karena dalam diri manusia sudah terdapat potensi beragama. Potensi
beragama ini memerlukan pembinaan, pengarahan dan pengembangan dan seterusnya dengan cara
mengenalkan agama kepadanya.

KESIMPULAN
Agama yang pada hakekatnya adalah keyakinan akan adanya Tuhan yang tidak bisa
dipisahkan dari kehidupan manusia, maka sangat perlu dipahami secaraseksama oleh setiap
manusia.Dalam uraian ini akan kemukakan pengertian agama, hubungan agama dengan manusia,
manfaat agama, klasifikasi agama,dan agama Islam. Secara bahasa, perkataan agama berasal dari
bahasa Sangsekerta yang erat hubungannya dengan agama Hindu dan Budha yang berarti tidak
pergitetap di tempat, diwarisi turun temurun. Adapun kata din mengandung arti menguasai,
menundukkan, kepatuhan, balasan atau kebiasaan.
Agama merupakan kebutuhan (fitrah) manusia. Berbagai pendapat mengenai kefitrian agama
ini dapat dikaji pada beberapa pemikiran. Misalnya Einstein menyatakan bahwa sifat sosial manusialah
yang pada gilirannya merupakan salah satu faktor pendorong terwujudnya agama. Manusia
menyaksikan maut merenggut ayahnya, ibunya, kerabatnya serta para pemimpin besar. Direnggutnya
mereka satu persatu, sehingga manusia merasa kesepian dikala dunia telah kosong. Jadi harapan
akan adanya sesuatu yang dapat memberi petunjuk dan pengarahan, harapan menjadi pencinta dan
dicintai, keinginan bersandar pada orang lain dan terlepas dari perasaan putus asa ; semua itu
membentuk dalam diri sendiri dasar kejiwaan untuk menerima keimanan kepada Tuhan.