Anda di halaman 1dari 2

Nama : Lila Putri Zaskia

NPM : P23131015032
D3/4A
TUGAS Latihan 4 Bahasa Indonesia

Dua puluh enam situ di Kabupaten Tanggerang pada saat ini berada didalam kondisi
yang tidak terurus. Selain kedalamannya mendangkal, luasnyapun menyusut. Banyak daripada
situ itu yang menjadi sawah serta lokasi bangunan. Susutnya air situ dapat mencapai kondisi
hingga enam puluh persen. Penyusutan itu diketahui setelah pihak Pemda Tangerang
mengukur seluruh situ. Misalnya, luas Situ Patrasana di KecamatanKresekhanyatinggal 160
hektaresajadarisemula 262 hektar. Begitujuga situ KelapaDua, luasnya yang terhitung 36
hektare.
Jika melihat fakta dilapangan, semua situ-situ yang terdiri 26 buah di Kabupaten
Tangerang sudahmenyusut. Pendangkalan terhadap pada Situ terjadi sebagai akibat daripada
sedimentasi, yang mentumpuk hingga menjadi daratan. Sedimentasi itu terdiri sampah dan
lumpur yang mmengeras. Situ yang kian menyusut itu dipenuhi pula oleh ecenggondok.
Ecenggondok seperti itu mengancam cadangan air. Kalau musim kemarau datang, situ
kekeringan, dan kalau musim hujan datang, situ pasti kebanjiran.
Situ telah sudah menjadi daratan dimanfaatkan oleh masyarakat untuk
bercocoktanam. Bahkan, ada beberapa situ yang telah menjadi pemukiman. Conntohnya,
Situ Gragak di Kecamatan Kresek sudah menjadi persawahan. Pada Situ Sulang di
Sepatandanpada Situ Gelam Jaya di Pasar Kemis sudah di bangun perumahan. Bahkan,
masing-masinng situ itu sangat strategis sekali untuk objek wisata.
Situ di Tangerang merupakan sumber kekayaan negara yang hingga kini belum
menjadi asset negara. Hal itu terjadi karena semua situ tersenut belum memiliki sertifikasi.
Pemerintah Kabupaten Tangerang tidak bias berbuat apa-apa sebab karena pengelolaan situ-
situ itu masih menjadi tanggungjawab Pemerintah Pusat. Mungkin terlalu banyak yang diurus
oleh pemerintah pusat sehingga situ-situ tersebut kurang mendapat perhatian.
Pada bulan maret yang lalu, Kabupaten Tangerang dan Direktorat Jendral Sumber Daya
Air, Kementrian Pekerjaan Umum, telah membuat kesepakatan terhadap pengelolaan 26 situ
di Kabupaten Tangerang. Kesepakatan itu diimplementasikan dalam perjanjian kerjasama yang
berhubungan pelimpahan kewenangan pusat kepada daerah. Sesuai kesepakatan perjanjian
itu mengatur pembiayaan, pengelolaan dan pemeliharaan situ.
Masalahnya, sejak dari kesepakatan itu, belum ada pembicaraan lanjutan dalam
merealisir kerjasama itu. Masalah yang sangat penting sekali adalah masalah pengerukan situ.
Pengerukan menjadi efektif kalau dilakukan pada musim kemarau ini. Pekerjaan pengerukan
itu perlu dilakukan secepatnya terhadap situ-situ tersebut sebelum tanah situ mengeras dan
rata dengan daratan.
Dua puluh enam situ di Kabupaten Tanggerang pada saat ini dalam kondisi yang tidak
terurus. Selain kedalamannya mendangkal, luasnya pun menyusut. Banyak situ yang menjadi
sawah serta lokasi bangunan. Menyusutnya air situ dapat mencapai kondisi hingga enam
puluh persen. Penyusutan itu diketahui setelah pihak Pemda Tangerang mengukur seluruh
situ. Misalnya, luas Situ Patrasana di Kecamatan Kresek tinggal 160 hektare dari 262 hektar.
Begitu juga situ Kelapa Dua, luasnya yang terhitung 36 hektare, kini tinggal 14 hektare.
Jika melihat fakta di lapangan, semua situ yang terdiri dari 26 situ di Kabupaten
Tangerang sudah menyusut. Pendangkalan pada Situ terjadi akibat sedimentasi, yang
menumpuk hingga menjadi daratan. Sedimentasi itu terdiri dari sampah dan lumpur yang
mengeras. Situ yang kian menyusut dipenuhi oleh eceng gondok. Eceng gondok seperti itu
mengancam cadangan air. Kalau musim kemarau datang, situ kekeringan, dan kalau musim
hujan datang, situ pasti kebanjiran.
Situ sudah menjadi daratan yang dimanfaatkan oleh masyarakat untuk bercocok
tanam. Bahkan, ada beberapa situ yang telah menjadi pemukiman. Conntohnya, Situ Gragak
di Kecamatan Kresek sudah menjadi persawahan. Pada Situ Sulang di Sepatan dan Situ Gelam
Jaya di Pasar Kemis sudah di bangun perumahan. Bahkan, masing-masinng situ sangat
strategis untuk objek wisata.
Situ di Tangerang merupakan sumber kekayaan negara yang hingga kini belum
menjadi milik negara. Hal itu terjadi karena semua situ tersenut belum memiliki sertifikasi.
Pemerintah Kabupaten Tangerang tidak bisa berbuat apa-apa karena pengelolaan situ masih
menjadi tanggung jawab Pemerintah Pusat. Mungkin terlalu banyak yang diurus oleh
pemerintah pusat sehingga situ-situ tersebut kurang mendapat perhatian.
Pada bulan maret yang lalu, Kabupaten Tangerang dan Direktorat Jendral Sumber Daya
Air, Kementrian Pekerjaan Umum, telah membuat kesepakatan terhadap pengelolaan 26 situ
di Kabupaten Tangerang. Kesepakatan itu diimplementasikan dalam perjanjian kerja sama
yang berhubungan pelimpahan kewenangan pusat kepada daerah. Sesuai kesepakatan
perjanjian itu mengatur pembiayaan, pengelolaan dan pemeliharaan situ.
Masalahnya, sejak dari kesepakatan itu, belum ada pembicaraan lanjutan dalam
merealisasikan kerja sama itu. Masalah yang sangat penting adalah masalah pengerukan situ.
Pengerukan menjadi efektif kalau dilakukan pada musim kemarau ini. Pekerjaan pengerukan
itu perlu dilakukan secepatnya terhadap situ-situ tersebut sebelum tanah situ mengeras dan
rata dengan daratan.