Anda di halaman 1dari 235

BAHAN BELAJAR MANDIRI Edisi Kesatu

KU107/2SKS/BBM1-6

PENDIDIKAN LINGKUNGAN
SOSIAL BUDAYA DAN TEKNOLOGI
(PLSBT)

Drs. Ridwan Effendi, M.Ed.


Dra. Elly M. Setiadi, M.Si.

UPI PRESS
Hak CIpta

PENDIDIKAN LINGKUNGAN SOSIAL


BUDAYA DAN TEKNOLOGI
Penulis : Drs. Ridwan Effendi, M.Ed
Dr. Eli M. Setiadi, M.Si

Reviewer : Dr. Epon Ningrum, M.Pd

Hak Cipta pada penulis


Hak Penerbitan pada Universitas Pendidikan Indonesia

Dilarang mengutip sebagian atau seluruh buku ini dalam bentuk apa pun
tanpa izin dari penerbit UPI PRESS.

Edisi Kedua
Cetakan Kesatu, 2010
ISBN : 979-378-61-7

Desain
Tim Ahli : Prof. Dr. Ahman, M.Pd
Prof. Dr. Mustofa Kamil
Dr. Johar Permana, M.A

Koordinator : Iwan Gunawan


Tata Letak isi : Angga Hadiapurwa
Desain Cover : Fajar Ginanjar Mukti

Penerbit :
UPI PRESS
Gedung Penerbitan dan Percetakan Universitas Pendidikan Indonesia
Jl. Dr. Setiabudhi, No. 229 Bandung 40154 Tlp. (022) 2013163 Pes.4502

Fakultas Ilmu Pendidikan


Jl. Dr. Setiabudhi No. 229 Bandung, Tlp (022) 2013163 Pes.4301
Fax/Telp : (022) 2000021
KATA PENGANTAR

Dewasa ini, guru Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah dipersyaratkan


memiliki kualifikasi S-1 atau D-IV sesuai dengan tuntutan profesional. Hal
ini sesuai dengan ketentuan yang terdapat pada UU Nomor 20/2003 tentang
Sistem Pendidikan Nasional, UU Nomor 14/2005 tentang Guru dan Dosen,
dan PP Nomor 19/2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.
Sejalan dengan itu, Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) mulai tahun
akademik 2006/2007 menyelenggarakan Program Strata I (S-1) PGSD bagi guru Sekolah
Dasar/Madrasah Ibtidaiyah dengan menggunakan pendekatan dual-modes. Pendekatan ini
dilakukan melalui perpaduan antara sistem pembelajaran tatap muka dengan sistem
pembelajaran mandiri (self-instruction). Sistem pembelajaran mandiri dilakukan dengan cara
mempelajari bahan belajar mandiri tercetak (printed materials) yang dikaji lebih lanjut pada
pembelajaran tatap muka. Bahan belajar mandiri ini mencakup materi untuk peningkatan
wawasan tentang berbagai konsep dan keterampilan yang berhubungan dengan peningkatan
diri sebagai guru profesional.
Mudah-mudahan dengan tersusunnya bahan belajar mandiri ini, para mahasiswa dapat belajar
secara mandiri dengan tidak mengganggu pelaksanaan tugas-tugas keseharian.

Bandung, September 2009


Rektor,

Prof. Dr. H. Sunaryo Kartadinata, M.Pd.


NIP. 19500321 197412 1001
Daftar Isi

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................. i
DAFTAR ISI......................................................................................................... iii

TINJAUAN MATA KULIAH..................................................................................... 1


1. BBM 1 : PENGANTAR PENDIDIKAN LINGKUNGAN SOSIAL BUDAYA
DAN TEKNOLOGI......................................................................... 3
Pendahuluan............................................................................................... 3
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 : Latar Belakang Pendidikan Lingkungan
Sosial Budaya dan Teknologi (PLSBT).... 4
Latihan................................................................................................. 8
Rangkuman.......................................................................................... 9
Tes Formatif......................................................................................... 9
Balikan dan Tindakan Lanjut................................................................ 11
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 : Ruang Lingkup Studi PLSBT.................... 12
Latihan................................................................................................. 16
Rangkuman.......................................................................................... 17
Tes Formatif......................................................................................... 18
Balikan dan Tindak Lanjut.................................................................... 20
KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 : Pendekatan dan Metode
Pemecahan Masalah Dalam PLSBT......... 21
Latihan................................................................................................. 30
Rangkuman.......................................................................................... 30
Tes Formatif......................................................................................... 31
Balikan dan Tindak Lanjut.................................................................... 31
KUNCI JAWABAN......................................................................................... 32
GLOSARIUM............................................................................................... 33
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................... 34

2. BBM 2 : MANUSIA SEBAGAI MAHLUK INDIVIDU DAN MAHLUK SOSIAL..... 35


Pendahuluan............................................................................................... 35
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 : Manusia Sebagai Mahluk Individu
dan Mahluk Sosial................................... 37
Latihan................................................................................................. 41
Rangkuman.......................................................................................... 42
Tes Formatif......................................................................................... 43
Balikan dan Tindakan Lanjut................................................................ 45
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 : Interaksi Sosial dan Sosialisasi................. 46
Latihan................................................................................................. 54
Rangkuman.......................................................................................... 55
Tes Formatif......................................................................................... 55
Balikan dan Tindak Lanjut.................................................................... 57

iii
Daftar Isi

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 : Masyarakat dan Komunitas....................... 58


Latihan................................................................................................. 65
Rangkuman.......................................................................................... 66
Tes Formatif......................................................................................... 67
Balikan dan Tindak Lanjut.................................................................... 69
KUNCI JAWABAN......................................................................................... 70
GLOSARIUM............................................................................................... 71
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................... 73

3. BBM 3 : PERUBAHAN SOSIAL DAN PEMBANGUNAN................................. 75


Pendahuluan .............................................................................................. 75
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 : Perubahan Sosial...................................... 77
Latihan................................................................................................. 83
Rangkuman.......................................................................................... 84
Tes Formatif......................................................................................... 85
Balikan dan Tindakan Lanjut................................................................ 87
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 : Pembangunan dan Modernisasi............... 88
Latihan................................................................................................. 92
Rangkuman.......................................................................................... 93
Tes Formatif......................................................................................... 94
Balikan dan Tindak Lanjut.................................................................... 96
KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 : Permasalahan-Permasalahan
dalam Pembangunan Kependudukan,
Kependidikan, dan Ketenagakerjaan........ 97
Latihan................................................................................................. 113
Rangkuman.......................................................................................... 114
Tes Formatif......................................................................................... 114
Balikan dan Tindak Lanjut.................................................................... 117
KUNCI JAWABAN......................................................................................... 118
GLOSARIUM............................................................................................... 119
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................... 120

4. BBM 4 : MANUSIA DAN KEBUDAYAAN....................................................... 121


Pendahuluan ..............................................................................................121
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 : Pengertian dan Wujud Kebudayaan........ 123
Latihan................................................................................................. 126
Rangkuman..........................................................................................127
Tes Formatif......................................................................................... 127
Balikan dan Tindakan Lanjut................................................................ 129
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 : Sistem, Unsur dan Substansi Budaya...... 130
Latihan................................................................................................. 136
Rangkuman..........................................................................................136
Tes Formatif......................................................................................... 137
Balikan dan Tindak Lanjut.................................................................... 138

iv
Daftar Isi

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 : Sifat Kebudayaan.................................... 139


Latihan................................................................................................. 144
Rangkuman..........................................................................................145
Tes Formatif......................................................................................... 146
Balikan dan Tindak Lanjut.................................................................... 148
KEGIATAN PEMBELAJARAN 4 : Manusia dan Kebudayaan....................... 149
Latihan................................................................................................. 154
Rangkuman..........................................................................................154
Tes Formatif......................................................................................... 155
Balikan dan Tindak Lanjut.................................................................... 157
KUNCI JAWABAN......................................................................................... 158
GLOSARIUM............................................................................................... 159
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................... 160

5. BBM 5 : ILMU PENGETAHUAN, TEKNOLOGI, SENI


DALAM KEHIDUPAN MANUSIA....................................................... 161
Pendahuluan ............................................................................................. 161
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 : Pengertian dan Perkembangan IPTEKS.. 163
Latihan................................................................................................. 173
Rangkuman..........................................................................................173
Tes Formatif......................................................................................... 174
Balikan dan Tindakan Lanjut................................................................ 176
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 : Makna Sains/Ilmu Pengetahuan,
Teknologi dan Seni Bagi Manusia............ 177
Latihan................................................................................................. 185
Rangkuman..........................................................................................186
Tes Formatif......................................................................................... 187
Balikan dan Tindak Lanjut.................................................................... 188
KUNCI JAWABAN......................................................................................... 189
GLOSARIUM............................................................................................... 190
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................... 191

6. BBM 6 : INTERAKSI MANUSIA DENGAN LINGKUNGAN.............................. 193


Pendahuluan ............................................................................................. 193
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 : Pertumbuhan dan Perkembangan
Manusia................................................... 195
Latihan................................................................................................. 198
Rangkuman..........................................................................................198
Tes Formatif......................................................................................... 198
Balikan dan Tindakan Lanjut................................................................ 200
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 : Lingkungan Hidup dan Ekosistem............ 201
Latihan................................................................................................. 214
Rangkuman..........................................................................................214
Tes Formatif......................................................................................... 215
Balikan dan Tindak Lanjut.................................................................... 217

v
Daftar Isi

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 : Peranan Manusia


dalam Lingkungan Hidup.......................... 218
Latihan................................................................................................. 224
Rangkuman..........................................................................................224
Tes Formatif......................................................................................... 225
Balikan dan Tindak Lanjut.................................................................... 227
KUNCI JAWABAN......................................................................................... 228
GLOSARIUM............................................................................................... 229
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................... 230

vi
Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

PENGANTAR PENDIDIKAN
LINGKUNGAN SOSIAL BUDAYA DAN
TEKNOLOGI

B
ahan belajar mandiri ini membahas tentang latar belakang kenapa mata kuliah
ini lahir dan penting untuk dibahas dalam perkuliahan. Ada persoalan akademis,
persoalan psikologis paedagogis, persoalan pendekatan, serta persoalan-
persoalan realistis di lapangan sehingga PLSBT penting untuk dipelajari. PLSBT
sebagai bagian dari mata kuliah umum tentu saja membawa missi sesuai dengan
hakekat pendidikan umum, yang salah satunya pengembangan aspek kepribadian,
dalam hal ini PLSBT ingin membawa para mahasiswa memiliki kepekaan, kesadaran
terhadap masalah-masalah lingkungan social budaya dan teknologi. Program
Pendidikan Umum diharapkan menjadikan mahasiswa lebih peka dan lebih terbuka
serta mempunyai rasa tanggung jawab sesuai dengan tingkat penalarannya. Mata Kuliah
PLSBT membicarakan hubungan timbal balik antara manusia dan lingkungannya (sosial-
budaya-alam-teknologi).

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 3


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

LATAR BELAKANG PENDIDIKAN LINGKUNGAN SOSIAL BUDAYA


DAN TEKNOLOGI (PLSBT)

A. Latar Belakang Lahirnya PLSBT

M ata Kuliah Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi (PLSBT)


merupakan salah satu Mata Kuliah Umum (MKU) dengan bobot 2 sks, yang
merupakan hasil gabungan (fusi) dari mata kuliah Ilmu Alamiah Dasar (IAD), Ilmu Sosial
Dasar (ISD) dan Ilmu Budaya Dasar (IBD).
Mengapa PLSTB mucul ? Pernyataan ini menyangkut dasar pertimbangan
munculnya MKU PLSTB. Dalam realita kehidupan sehari-hari dijumpai kompleksitas
masalah kealaman, masalah sosial, dan masalah yang ditimbulkan dari efek ilmu dan
teknologi. Masalah social ekonomi misalnya, kenapa masalah pedagang kaki lima,
kemacetan menjadi masalah masalah yang tidak kunjung selesai. Sudah banyak
dibicarakan dan dibahas, tetapi lebih kepada pemecahan yang bersifat parsial atau
tidak utuh.
Kemudian timbullah pertanyaan, mata kuliah apa yang paling tepat untuk mengatasi
kompleksitas masalah-masalah tersebut? Berangkat dari berbagai pandangan, sebagai
jawabannya lahirlah mata kuliah PLSTB. Dengan perkataan lain,PLSTB merupakan
studi (telaah) terhadap masalah-masalah kealaman.sosial, dan kejiwaan secara scien-
tific-comprehensive-general-integral-interdisciplinary-empiric dalam perspektif
pendidikan untuk di carikan alternatif pemecahannya.
Permasalahan pokok yang igin di carikan pemecahannya melalui studi PLSTBini
adalah masalah kealaman, masalah sosial,dan masalah kebudayaan. Secara
umum.ketiga masalah itulah yang pada tahap kompleksitas permasalahan di hadapi
umat manusia saat ini. Melalui mata kuliah PLSTB, permasalahan kealaman, sosial,
dan kebudayaan, tidak hanya di dekati dari segi pencarian alternatif pemecahan
permasalahannya saja, tetapi juga dari segi pendidikannya (pendidikan PLSTB) yang
ingin/handak menanamkan kapada mahasiswa sebagai peserta didik fungsi/tujuan
pokok pendidika, yaitu ranah pengetahuan/kognitif/cognitive domain, ramah sikap/
apektif /affective domain, ranah psikomotorik/keterampilan/psycomotor skill domain
(taxonomi Bloom), dan ranah kemauan/konatif /conative domain yang
bermuatan,berlandaskan, dan bersumber pada norma, moral, mental, dan ilai yang di
junjung tinggi dalam peradaban (civilization) manusia. (Astim Riyanto,2000)
Dengan usaha sadar ranah-ranah pengetahuan,kemauan, sikap, dan keterampilan
melalui pendidikan dalam kegiatan bimbingan, pengajaran, dan/atau latihan (lihat pasal
1 angka 1 Undang Undang RI Nomor 2 Tahun 1989 Tanggal 27 Maret 1989 tentang
Sistem Pendidikan Nasional) diharapkan keluaran/lulusan (out put) perguruan tinggi
akan memiliki kepedulian terhadap masalah-masalah kealaman, sosial, dan kejiwaan
yang di dukung kemauan dan kamampuan relative memadai secara bertanggung jawab
bisa memberi komtribusi berarti dalam usaha pemerintah dan masyarakat sekitarnya.

4 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

Pemecahan masalah kealaman, sosial, dan kebudayaan tersebut di atas antara lain
ditugaskan melalui Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi PLSBT). Hal
itu sesuai dengan rumusan :Education is concerned both whit the development of
individual and with the welfare of this society (Arden N. Frandsen, 1957 : 2).
Sejauh ini para ilmuan sepakat bahwa semua ilmu lahir dari ilmu filsafat. Dari
hasil pemikiran manusia yang menyeluruh, mendasar, dan spekulatif berupa filsafat
lahirlah tiga rumpun ilmu :
1. Ilmu Ilmu Kealaman (IIK).
2. Ilmj Ilmu Soasial (IIS).
3. Ilmu Ilmu Budaya (IIB).
Dari ketiga rumpun ilmu di atas di perguruan tinggi di wujudkan menjadi tiga MKU,
yaitu :
1. Ilmu Alamiah Dasar (IAD) di turunkan dari IIK.
2. Ilmu Sosial Dasar (ISD) di turunkan dari IIS.
3. Ilmu Budaya Dasar (IBD) diturunka dari IIB.
Tugas ketiga MKDU tersebut adalah :
IAD -Bertugas menawarkan alternatif pemecahan masalah yang timbul dalam
lingkup kealaman ,misalnya banjir ,pencemaran / polusi (pollution), dan sebagainya
dengan menggunakan pendekatan interdisipliner/multidisipliner terutama dalam lingkup
rumpun IIK.
ISD - Bertugas menawarkan alternatif pemecahan masalah yang timbul dalam
lingkup social, misalya kriminalitas , kemacetan lalulintas , dan sebagainya dengan
menggunakan pendekatan interdisipliner / multidisipliner terutama dalam lingkup rumpun
IIS.
IBD -Bertugas menawarkan alternatif pemecahan masalah yang timbul dalam
lingkup kebudayaan kejiwaan , misalnya mentalitas disiplin dan sebagainya dengan
menggunakan pendekatan/multidisipliner terutama dalam lingkup rumpun IIB.
Mata Kuliah Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi (PLSBT)
merupakan salah satu Mata Kuliah Umum (MKU) yang merupakan hasil gabungan
(fusi) dari mata kuliah Ilmu Alamiah Dasar (IAD), Ilmu Sosial Dasar (ISD) dan Ilmu Budaya
Dasar (IBD).
Muncul dan pentingnya mata kuliah PLSBT secara garis besarnya menurut Riyanto
(2000: 26) didukung oleh dua latar belakang, yaitu:
1. Perkembangan ilmu pengetahuan yang dari waktu ke waktu semakin cepat, banyak
dan terspesialisasi.
2. Perkembangan masyarakat yang dari waktu ke waktu semakin kompleks, ruwet,
rumit dan pelik.
Perkembangan ilmu pengetahuan dari waktu ke waktu yang akselerasinya
cenderung semakin cepat dan terspesialisasi tersebut, tentu saja membawa dampak
terhadap kehidupan manusia. Sehingga kadang-kadang kita melihat percepatan
perkembangan ilmu pengetahuan tersebut membuat masyarakat kita terjadinya culture
shock. Menghadapi dilema penerapan ilmu pengetahuan, disatu puhak kita meraih
keberuntungan dari penerapannya, namun dilain pihak kita menghadapi masalah
lingkungan sebagai akibat dari penerapan tadi, kebutuhan kita menjadi tiga kali lipat.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 5


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

Pertama kita harus menguasai teknologi untuk mempertahankan hidup. Kedua, wajib
berusaha menstabilkan penduduk untuk menghindarkan terjadinya ledakan. Ketiga, kita
wajib mengembangkan pranata sosial yang mengatur kehidupan yang produktif, stabil
dan damai dalam ekosistem yang seimbang serta lestari. Oleh karena itu, meskipun
menurut etika ilmiah dinyatakan bahwa ilmu pengetahuan itu netral, pada penerapannya
kita wajib melandaskan pada nilai yang menjamin kehidupan manusiawi sesuai dengan
hukum-hukum keseimbangan dan kelestarian. Kita wajib menghindarkan diri dari prilaku,
perbuatan dan tindakan serakah yang menghancurkan kelestarian lingkungan. Kita wajib
sadar dan waspada bahwa semua mahluk termasuk alam memiliki keterbatasan. Jika
batas tadi, terutama daya dukungnya terlampaui, maka bencanalah yang kita alami.
Dengan demikian, pengembangan dan penerapan ilmu pengetahuan itu tidak hanya
diarahkan kepada pemanfaatan alam dengan sumber dayanya tanpa rencana, melainkan
juga wajib diarahkan kepada sumber daya tersebut tetap lestari dan seimbang. Ilmu
Pengetahuan sebagai pruduk budaya, dalam pengembangan dan penerapanya,
menuntut tanggung jawab. Penerapan dan pemanfaatannya itu wajib diarahkan kepada
peningkatan kesejahteraan hidup termasuk kelestarian alam lingkungannya, bukan justru
sebaliknya untuk membunuh umat manusia serta merusak alam lingkungan tadi. ilmu
pengetahuan dikembangkan dan diterapkan untuk diabdikan kepada kesejahteraan
umat manusia, kehidupan mahluk pada umunya dan keseimbangan serta kelestrarian
alam lingkungan. Dengan demikian, ilmu pengetahuan ini tidak hanya menjadi alat
pemuas kebutuhan manusia, melainkan juga sebagai sarana pengabdi kepada
kehidupan pada umumnya dan pada akhirnya sebagai wahana bersyukur nikmat kepada
AL Kholik yang maha kuasa.
Perkembangan masyarakat yang dari waktu ke waktu semakin kompleks, ruwet,
rumit dan pelik; banyak menimbulkan masalah, sehingga perlu dengan seksama
mencermatinya; kadang-kadang masyarakat kita stress, sensitif dalam dinamika
kehidupannya. Sebagai contoh : hanya masalah tersenggolnya seseorang di jalan, nyawa
begitu mudahnya hilang; begitupun masalah urbanisasi dari masyarakat desa ke kota
yang berdampak kompleks terhadap penyediaan lapangan kerja, perumahan,
pendidikan, kesejahteraan, keamanan dan lain-lain sebagainya.
Dengan demikian PLSBT berfungsi untuk merekat dan melahirkan kebersamaan
dalam hal memecahkan masalah-masalah dalam berbagai disiplin ilmu.

B. PLSBT sebagai Komponen Mata Kuliah Umum (MKU)


Menghadapi masalah-masalah dalam penyelenggaraan Tridharma Perguruan
Tinggi, demikian pula untuk memenuhi tuntutan masayarakat dan negara, maka
diselenggarakan program-program pendidikan umum.
Adapun tujuan Pendidikan Umum/MKU adalah menghasilkan warga negara sarjana
atau keluaran/lulusan (out put) perguruan tinggi lainnya yang berkualifikasi sebagai
berikut :
1. Taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, bersikap dan bertindak sesuai dengan ajaran
agamanya dan memiliki tenggang rasa terhadap pemeluk agama lainnya.
2. Berjiwa Pancasila, sehingga segala keputusan serta tindakannya mencerminkan
pengamalan nilai-nilai Pancasila dan memiliki kepribadian yang tinggi, yang
mendahulukan kepentingan nasional dan kemanusiaan sebagai sarjana atau lulusan
perguruan tinggi Indonesia.

6 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

3. Memiliki wawasan yang komprehensif dan pendekatan integral dalam menyikapi


permasalahan kehidupan sosial, ekonomi, hukum, pendidikan dan pertahanan
keamanan.
4. Memiliki wawasan budaya yang luas tentang kehidupan bermasyarakat dan secara
bersama-sama berperan serta dalam pelestariannya (Astim Riyanto, 2000 : 3-4).
Dengan demikian, Mata Kuliah Umum (MKU) lebih menitik-beratkan pada usaha
untuk mengembangkan kepribadian mahasiswa. Dengan kemampuan ini diharapkan
mahasiswa dapat memiliki pengetahuan sehingga mampu menunjukkan sikap, tingkah
laku dan tindakannya yang mencerminkan kepriabdian Indonesia; memahami dan
mengenal nilai-nilai keagamaan, lingkungan, kemasyarakatan dan kenegaraan serta
memiliki pandangan yang luas dan kepekaan terhadap berbagai masalah yang dihadapi
masyarakat Indonesia.
Pembentukan dan pengembangan kepribadian serta wawasan perhatian,
pengetahuan dan pemikiran mahasiswa mengenai berbagai gejala yang ada dan timbul
dalam lingkungan, khususnya gejala-gejala berkenaan dengan masyarakat dan
lingkungan agar daya tanggap, persepsi dan penalaran berkenaan dengan :
a. Meningkatkan kesadaran diri selaku makhluk Tuhan dalam mendekatkan diri
kepadaNya, melalui hubungan sesama manusia dan lingkungan alam;
b. Meningkatkan kesadaran diri selaku makhluk sosial, budaya dan bagian yang tak
terpisahkan dari alam sekitarnya;
c. Meningkatkan kesadaran lingkungan dalam mengembangkan kehidupan yang
selaras, serasi dan seimbang dengan lingkungan hidup;
d. Meningkatkan melek IPTEK dalam menerapkannya secara selaras, serasi dan
seimbangan dengan lingkungan hidup, untuk mempertahankan kelestarian kehidupan
umat manusia serta kehidupan pada umumnya;
e. Meningkatkan kepekaan dan keterbukaan terhadap masalah-masalah lingkungan,
sosial, budaya dan teknologi; serta bertanggung jawab dalam memecahkan masalah
tersebut (Hasil Seminar dan Lokakarya Mata Kuliah PLSBT IKIP Bandung , 1995 :
3-4).
Dari tujuan tersebut di atas merupakan deskripsi sajian dalam mata kuliah
Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi (PLSBT) yang diharapkan dapat
berfungsi sebagai pembekalan pengetahuan dan kesadaran untuk mewujudkan nilai-
nilai yang ada dalam lingkungan masyarakat. Astim Riyanto (2000 : 21) mengemukakan
bahwa Mata Kuliah PLSBT merupakan studi (telaah) terhadap masalah-masalah
kealaman, sosial, dan kejiwaan secara scientific-comprehencive-general-integral-in-
terdisciplinary-empiric dalam perspektif pendidikan untuk dicarikan alternatif
pemecahannya.
Walaupun penyelenggaraan mata kuliah PLSBT di lingkungan Universitas
Pendidikan Indonesia (UPI) telah berlangsung dan telah ada deskripsi dari mata kuliah
tersebut, tetapi pedoman dan petunjuk secara khusus yang disesuaikan dengan kondisi
dan situasi pertumbuhan dan perkembangan paradigma baru UPI sebagai Universitas
yang memproduksi tenaga pendidikan dan non pendidikan; masih diperlukan pedoman
sebagai pegangan bagi dosen dan mahasiswa yang lebih terperinci. Hal ini mengingat
mata kuliah PLSBT memiliki ciri-ciri tersendiri dan mencakup ruang lingkup yang lebih
luas.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 7


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

Program Pendidikan Umum diharapkan menjadikan mahasiswa lebih peka dan


lebih terbuka serta mempunyai rasa tanggung jawab sesuai dengan tingkat penalarannya.
Mata Kuliah PLSBT membicarakan hubungan timbal balik antara manusia dan
lingkungannya (sosial-budaya-alam-teknologi). Hubungan ini dapat diwujudkan dalam
strategi pembelajarannya yang tidak terlalu menekankan pada aspek kognitif-teoritik
dan keterampilan motorik, melainkan lebih menekankan pada aspek konatif; pembinaan
moral-mental-nilai dan makna dari kajiannya (Orientasi Perkuliahan PLSBT-MKDU, 1999
:2). Jadi ia berperanan untuk menghadapi masalah-masalah lingkungan, sosial, budaya
dan teknologi yang dihadapi oleh masyarakat; sehingga kepekaan mahasiswa pada
lingkungannya menjadi lebih tanggap. Dengan demikian diharapkan dengan mata kuliah
PLSBT dapat membantu persepsi, penalaran dan kepribadian mahasiswa agar
memperoleh wawasan yang lebih luas dan komprehensip terhadap permasalahan
lingkungan sosial, budaya dan teknologi.
Agar upaya dan langkah yang diambil berhasil guna; tidak hanya berupa pedoman
dan pokok-pokok bahasan serta satuan acara perkulihan, tetapi perlu dibantu oleh
sarana-sarana yang menunjang; berupa buku-buku sumber yang memadai yang
memberikan gambaran deskriptif analitis.

1. Jelaskan apa yang melatarbelakangi lahirnya mata kuliah Pendidikan Lingkungan


Sosial Budaya dan Teknologi ?
2. Jelaskan mengapa PLSBT termasuk dalam rumpun mata kuliah umum ?

Rambu Rambu Jawaban


Untuk dapat menjawab pertanyaan tersebut di atas anda harus mempelajari terlebih
dahulu topik tentang latar belakang lahirnya PLSBT dan PLSBT sebagai MKU. Dalam
topik tersebut dijelaskan bahwa muncul dan pentingnya mata kuliah PLSBT secara garis
besarnya didukung oleh dua latar belakang, yaitu: (1) Perkembangan ilmu pengetahuan
yang dari waktu ke waktu semakin cepat, banyak dan terspesialisasi. (2). Perkembangan
masyarakat yang dari waktu ke waktu semakin kompleks, ruwet, rumit dan pelik.
Program Pendidikan Umum diharapkan menjadikan mahasiswa lebih peka dan
lebih terbuka serta mempunyai rasa tanggung jawab sesuai dengan tingkat penalarannya.
Mata Kuliah PLSBT membicarakan hubungan timbal balik antara manusia dan
lingkungannya (sosial-budaya-alam-teknologi).

8 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

Mata kuliah PLSBT dilatabelakangi oleh perlunya menggabungkan mata


kuliah dari rumpun ilmu-ilmu social dasar (ISD), Ilmu-ilmu budaya dayar (IBD),
dan ilmu alamiah dasar (IAD). Hal ini didorong juga oleh dua hal, yaitu : (1).
perkembangan ilmu pengetahuan yang dari waktu ke waktu semakin cepat,
banyak dan terspesialisasi. (2).Perkembangan masyarakat yang dari waktu ke
waktu semakin kompleks, ruwet, rumit dan pelik.
Tujuan PLSBT ialah :
Meningkatkan kesadaran diri selaku makhluk Tuhan dalam pendekatkan
diri kepadaNya, melalui hubungan sesama manusia dan lingkungan alam;
Meningkatkan kesadaran diri selaku makhluk sosial, budaya dan bagian
yang tak terpisahkan dari alam sekitarnya;
Meningkatkan kesadaran lingkungan dalam mengembangkan kehidupan
yang selaras, serasi dan seimbang dengan lingkungan hidup;
Meningkatkan melek IPTEK dalam menerapkannya secara selaras, serasi
dan seimbangan dengan lingkungan hidup, untuk mempertahankan kelestarian
kehidupan umat manusia serta kehidupan pada umumnya;
Meningkatkan kepekaan dan keterbukaan terhadap masalah-masalah
lingkungan, sosial, budaya dan teknologi; serta bertanggung jawab dalam
memecahkan masalah tersebut

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan cara memberikan tanda silang pada
huruf di depan kemungkinan jawaban yang tersedia !
1. PLSBT merupakan singkatan dari :
a. Pendidikan lingkungan soiologi biologi dan teknokrasi.
b. Pengajaran lingkungan social budaya dan teknologi
c. Pendidikan lingkungan social budaya da teknologi
d. Pengajaran lingkungan social budaya dan teknokrasi
e. Pendidikan lingkungan alam sosial kemasyarakatan dan teknologi.

2. Salah satu latar belakang lahirnya PLSBT, karena :


a. Kurangnya pendidikan lingkungan di tingkat persekolahan khususnya sekolah
dasar.
b. Terbatasnya mahasiswa yang ahli dan bertanggung jawab dalam bidang
lingkungan, social budaya dan teknologi.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 9


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

c. Perkembangan ilmu pengetahuan yang dari waktu ke waktu semakin cepat,


banyak dan terspesialisasi.
d. Kurangnya bimbingan praktis bagaimana memahami, menerapkan dan
mengambil kebijakan dalam bidang lingkungan social budaya dan teknologi.
e. Kurangnya kesadaran masyarakat dalam bidang lingkungan social budaya dan
teknologi.

3. Yang bukan merupakan tujuan PLSBT adalah :


a. Meningkatkan kesadaran diri selaku makhluk Tuhan dalam pendekatkan diri
kepadaNya, melalui hubungan sesama manusia dan lingkungan alam;
b. Meningkatkan kesadaran diri selaku makhluk sosial, budaya dan bagian yang
tak terpisahkan dari alam sekitarnya;
c. Meningkatkan kemampuan berpikir mahasiswa dalam memecahkan masalah
PLSBT sehingga menjadi pengambil kebijakan yang kritis.
d. Meningkatkan kesadaran lingkungan dalam mengembangkan kehidupan yang
selaras, serasi dan seimbang dengan lingkungan hidup;
e. Meningkatkan melek IPTEK dan menerapkannya secara selaras, serasi dan
seimbangan dengan lingkungan hidup, untuk mempertahankan kelestarian
kehidupan umat manusia serta kehidupan pada umumnya;

4. Mata Kuliah Umum (MKU) lebih menitik-beratkan pada usaha untuk:


a. mengembangkan kepribadian mahasiswa.
b. Mengembangkan minat umum mahasiswa.
c. Mengembangkan minat khusus mahasiswa.
d. Mengembangkan ketrampilan mahasiswa
e. Mengembangkan minat politik mahasiswa.

5. PLSBT dilatarbelakangi oleh perlunya menggabungkan mata kuliah dari rumpun :


a. Ilmu-ilmu Kesenian , Ilmu ilmu terapan , dan ilmu eksakta
b. Ilmu-ilmu sosial dasar , Ilmu-ilmu budaya dayar , dan ilmu alamiah dasar .
c. Ilmu sosial kemasyarakatan, ilmu murni, dan ilmu-ilmu budaya dasar.
d. ilmu-ilmu sosial dasar , Ilmu-ilmu budaya dayar , dan ilmu alamiah dasar , dan
ilmu-ilmu terapan.
e. ilmu sosial kemasyarakatan, ilmu murni, ilmu terapan, dan ilmu-ilmu budaya dasar.

10 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Belajar 1

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
5

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil


menyelesaikan kegiatan pembelajaran ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 11


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

RUANG LINGKUP STUDI PLSBT

A pakah anda memahami apa bedanya mata kuliah disiplin ilmu dan bidang kajian ?
Termasuk yang manakah PLSBT ? PLSBT mata kuliah yang mengkaji
permasalahan kehidupan yang berkaitan dengan lingkungan, sosial, budaya, dan
teknologi. Karena itu PLSBT bukanlah mata kuliah disiplin ilmu yang lebih menekankann
kepada pengembangan ilmu secara akademik, melainkan berusaha mengkaji masalah-
masalah kemasyarakatan dengan menggunakan berbagai disiplin ilmu.
Dengan penjelasan di atas, maka dalam strategi belajar mengajar dan kegiatan
belajar mengajarnya, tidak terlalu menekankan pada aspek kognitifteoretik dan
keterampilan motorik, melainkan lebih menekankan pada aspek konatif, pembinaan
moral-mental-nilai, dan makna dari kajiannya. Namun demikian konsep, asas dan materi
ilmu yang terlibat dalam PLSBT itu, menjiwai pokok-pokok bahasannya. Untuk melihat
lebih dekat pada hakikat PLSBT serta ilmu apa saja yang menjiwai-nya perlu kiranya
memperhatikan rincian berikut :
1. Pendidikan : Proses pendewasaan, pengembangan kepri badian.
2. Lingkungan : Aspek interaksi antara makhluk hidup, terutama manusia
dengan lingkungannya, yang merupakan kajian ekologi,
termasuk ke dalamnya kajian ekologi manusia.
3. Sosial : Aspek interaksi sosial dan proses sosial yang
merupakan kajian sosiologi, psikologi sosial, dan bidang
ilmu sosial lainnya.
4. Budaya : Aspek budaya yang merupakan hasil ung kapan dan
pengembangan akal budi manusia dengan prosesnya,
yang merupakan kajian antropologi, khususnya
antropologi budaya dan bidang humaniora.
5. Teknologi : Salah satu unsur budaya yang merupakan penerapan
praktis ilmu pengetahuan yang membawa dampak
kemajuan kesejahteraan (positif) dan ketimpangan
(negatif) dalam kehidupan manusia.

A. Ruang Lingkup Studi PLSBT.


Memperhatikan rincian di atas, perkuliahan PLSBT melibatkan berbagai ilmu, baik
yang tergabung dalam ilmu ilmu sosial, ilmu ilmu kealaman maupun humatitis. Oleh
karena itu, pendekatan yang digunakan dalam mata kuliah PLSBT adalah pendekatan
multidispliner dan interdisipliner. atau paling tidak mutliaspek atau multidimentional.
Untuk mengembangkan materi dari tema-tema di atas dapat bertitik tolak dari konsep
lingkungan, budaya (teknologi) maupun sosial.

12 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

Sebagai mata kuliah dasar umum, Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan
Teknologi (PLSBT) bertujuan :
1. Meningkatkan kesadaran diri selaku makhluk Tuhan dalam mendekatkan diri
kepadaNya melalui hubungan sesama manusia dan lingkungan alam;
2. Meningkatkan kesadaran diri selaku makhluk sosial, budaya dan bagian yang tak
terpisahkan dari alam sekitarnya;
3. Meningkatkan kesadaran lingkungan dalam mengembang-kan kehidupan yang
selaras, serasi, dan seimbang dengan lingkungan hidup;
4. Meningkatkan melek IPTEK dalam menerapkannya secara selaras, serasi, dan
seimbang dengan lingkungan hidup untuk mempertahankan kelestarian kehidupan
umat manusia serta kehidupan pada umumnya;
5. Meningkatkan kepekaan dan keterbukaan terhadap masa-lah-masalah lingkungan,
sosial, budaya dan teknologi serta bertanggung jawab dalam memecahkan masalah
tersebut.

Untuk mencapai tujuan di atas mata kuliah Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya
dan Teknologi (PLSBT) materinya mencakup topik-topik inti sebagai berikut :
1. Manusia sebagai Individu yang menerapkan pendekatan biologi (aspek fisik-biologi)
dan psikologi (aspek potensi mental-psikologi) dan agama dalam mengungkapkan
kela-hiran individu yang akan mengembangkan potensinya.
Manusia dalam Kontek Sosial atau manusia sebagai makhluk sosial yang
menerapkan pendekatan sosiologi, dan psikologi dalam mengungkapkan
perkembangan individu mulai dari satuan keluarga, masyarakat sampai ke satuan
yang lebih luas. Dalam pokok bahasan ini ditelaah interaksi sosial, proses sosial
sampai pada perkembangan mental psikologinya.
2. Manusia dalam Kontek Budaya atau Manusia sebagai Makhluk Budaya yang
menerapkan pendekatan antropologi budaya, psikologi sosial, ilmu ekonomi, ilmu
politik, dan lain-lain. Dalam pokok bahasan ini ditelaah perilaku budaya manusia
dengan segala perangkat, proses dan permasalahan-nya.
3. Manusia dalam Kontek Alam atau manusia sebagai Bagian dari Alam yang
menerapkan pendekatan biologi, geografi fisikal, dan agama. Dalam bahasan ini
ditelaah hakikat alam raya, kedudukan manusia di alam raya, dan manusia selaku
makhluk Tuhan Yang Maha Esa terikat oleh hukum Alam (sunnatullah).
4. Manusia dalam Kontek Lingkungan, baik dalam lingkungan alam (biotik, abiotik)
maupun dalam lingkungan sosial dan lingkungan budaya. Pendekatan yang
diterapkan meliputi pendekatan ekologi sebagai sub disiplin biologi, ekologi manusia,
dan ekologi budaya.
5. Sumberdaya Manusia (SDM) yang menerapkan pendekatan psikologi sosial, agama,
sosiologi, dan antropologi budaya. Dalam pokok bahasan ini ditelaah keunikan
pribadi manu-sia (kepribadian), kemampuan intelektual dalam menerap-kan dan
memanfaatkan IPTEK, dan masalah-masalah sosial sebagai ulah perilaku manusia.
Dalam hal ini perlu dike-mukakan alternatif-alternatif pemecaham masalah dengan
jenis serta bobot masalahnya.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 13


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

Pengkajian PLBT masuk ke dalam kajian ilmiah (scientific), tetapi berada pada
tataran kajian (studi) dan pengetahuan (knowledge), bukan pada tataran disiplin ilmu
(science) tertentu seperti ekologi, psikologi, sosiologi, atau biologi. Pengetahuan masih
bersifat umum, sedangkan ilmu sudah bersifat khusus apalagi untuk disiplin ilmu tertentu.
Disiplin ilmu itu semakin mengerucut, semakin tajam, semakin menkhususkan pada
objek yang lebih special (khusus).
PLSBT adalah sebuah kajian atau sebuah studi tentang masalah-masalah
lingkungan social budaya dan teknolgi. Pemahaman tentang kajian dalam konteks
PLSBT penting untuk mendudukkan dimana letak PLSBT dalam konteks kajian keilmuan.
Ilmu sangat penting untuk dipelajari, dibina, dan dikembangkan untuk mencapai
kehidupan manusia yang lebih baik. Karena PLSBT sebuah kajian, maka ia menyangkut
seluruh disiplin yang ada dan relevan sepanjang permasalahan yang ada. Karena itu,
dalam mengkaji permasalahan yang timbul dalam PLSBT akan melibatkan banyak
displin ilmu, paling tidak akan melibatkan dari berbagai dimensi atau sisi kehidupan .
(Astim Riyanto,2000)

B. Pengertian dan Persyaratan Ilmu


Secara sederhana ilmu adalah pengetahuan yang sudah tersusun, diklasifikasikan,
diorganisasi, disistematisasi, dan diinterpretasi yang menghasilkan kebenaran objektif
yang sudah diuji dan dapat diuji ulang secara ilmiah (Astim Riyanto, 2000) . Sementara
pengetahuan, adalah segala sesuatu atau hal yang diketahui melalui tangkapan
pancaindera, intuisi, dan firasatnya. Oleh karena itu tidak semua pengetahuan adalah
ilmu, tetapi semua ilmu adalah pengetahuan.
Setiap ilmu membatasi diri pada salah satu bidang kajian tertentu. Dia lebih
mengkhususkan diri pada kejelasan konsep yang dikajinya lebih khusus, lebih sempit,
dan lebih mendalam. Berdasarkan pandangan filsafat ilmu , sesuatu dikatakan ilmu bila
memenuhi syarat secara ontologis, epistemologis, dan aksiologis.
1. Setiap ilmu memenuhi syarat secara secara ontologis, apabila ilmu tersebut memiliki
objek studi yang jelas. Objek yang dijadikan bahan studi hendaknya dapat
diidentifikasi, dapat diberi batasan- batasan, dan dapat diuraikan sifat-sifatnya yang
esensial. Objek studi itu hendaknya tidak identik dengan objek studi dari ilmu lain,
bukan pinjaman dari ilmu lain. (Riyanto, 2000). Ia haruslah mandiri, tidak tergtantung
kepada ilmu lain.
2. Sebuah ilmu memenuhi syarat secara epistemology, bila ilmu tersebut mempunyai
pendekatan dan metodologinya sendiri mengenai bagaimana atau dengan cara apa
ilmu itu disusun, dibinan, dan dikembangkan. Sudah sepantasnya bahwa pendekatan
dan metode yang digunakan cocok dengan sifat-sifat hakiki dari objek studinya
sendiri.
3. Sebuah ilmu memenuhi syarat secara aksiologi, bila ilmu tersebut dapat menunjukkan
nilai-nilai teoritis, hukum-hukum, generalisasi, kecenderungan umum, konsep-konsep
dan kesimpulan yang logis, sistematis, dan saling berkaitan. Di dalam teori atau
konsep itu tidak terdapat kekacauan atau kesemrawutan pikiran, atau pertentangan
kontradiktif di antara satu dengan yang lainnya. (Astim Riyanto,2000).

14 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

Syarat-syarat sebuah ilmu terpenuhi menjadi sebuah ilmu yang berdiri sendiri,
apabila telah memiliki ketentuan sebagai berikut:
1. Memiliki objek tertentu.
2. Memiliki metode atau cara kerjanya tertentu ( bisa bersifat deduksi atau induksi).
3. Tersusun secara sistematis.
4. Urainnya logis.
5. Bersifat universal.
6. Memiliki pengertian-pengertian khusus.
7. Memiliki masyarakat ahli (community scholar) atau pakar ilmu tersendiri.
Setiap ilmu memiliki objek tertentu. Objek ilmu itu ada yang material dan ada yang
formal. Objek material beberapa ilmu bisa sama, tetapi objek formal setiap ilmu tidak
mungkin sama. Misalnya, semua ilmu-ilmu social seperti sosiologi, hukum atau ekonomi,
objek materialnya sama, yaitu mempelajari tentang perilaku manusia (behavioral sci-
ence), tetapi objek formalnya tidak sama atau berbeda. Apabila objek formal suatu ilmu
sama dengan ilmu lainnya, maka itu berarti salah satu ilmu tersebut belum berdiri sendiri.
Objek formal dari ilmu yang berada dalam rumpun ilmu-ilmu social adalah sebagai
berikut:
1. Objek formal sosiologi ialah aspek relasi antar manusia dalam konteks sosialnya.
Sosiologi adalah studi ilmiah tentang kehidupan social manusia, yang memusatkan
perhatiannya pada kehidupan kelompok dan produk kelompok tersebut.
2. Antropologi objek formalnya ialah aspek fisik dan budaya manusia dalam konteks
sosialnya. Antropologi ilmu yang meneliti berbagai peninggalan budaya-budaya
zaman dahulu.
3. Objek formal ilmu ekonomi ialah aspek kebutuhan material manusia dalam konteks
sosialnya. Ekonomi berpusat pada penggunaan sumber dan benda ekonomi secara
lebih efektif dan efisien berdasarkan kalkulasi yang bertanggung jawab, umpamanya
pola konsumsi masyarakat.
4. Ilmu hukum objek formalnya ialah perilaku manusia yang berhubungan dengan
masalah keteraturan (order) dalam konteks sosialnya. Dalam ilmu hukum dibahas
bagaimana perilaku manusia dalam menciptakan hidup yang tertib dan berkeadilan.
5. Ilmu Komunikasi objek formalnya ialah aspek pernyataan manusia dalam konteks
sosialnya. Komunikasi adalah proses penyampaian pesan(message) oleh pemberi
pesan (sender) dan diterima oleh si penerima pesan (receiver). Dalam mengirimkan
pesan si sender (pemberi pesan melakukan proses pemilihan symbol atas pesan
yang ingin disampaikan (encoding), sedangkan si penerima pesan menafsirkan
symbol pesan yang yang diterimanya (decoding).
6. Ilmu politik objek formalnya ialah aspek kekuasaan, yaitu bagaimana manusia
mendapatkan kekuasaan, mempertahankan kekuasaan, dan mendistribusikan
kekuasaan. Dalam ilmu politik focus pembahasan berkenaan dengan masalah
Negara dan pemerintahan, pengambilan kebijaksaan umum (public policy), dan partai
politik.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 15


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

Objef formal dari ilmu-ilmu yang berada dalam lingkup ilmu-ilmu kealaman (IIK),
yaitu:
1. Astronomi objek formalnya ialah tentang perkembangan benda-benda yang ada di
angkasa, seperti bulan, matahari, bintang serta planet.
2. Objek formal arkeologi yaitu mengkaji tentang benda-benda purbakala pada masa
lalu.
3. Matematika bukanlah merupakan ilmu, melainkan cara berpikir deduktif sebagai
sarana dalam kegiatan berbagai disiplin ilmu. Objek telaahannya ialah mengenai
aritmatik, geometri, teori bilangan, aljabar, trigonometri, geometri analitik, persamaan
diferensial, kalkulus, topologi, geometri non Euclid, teori fungsi probabilitas dan
statistika, logika, matematis (tentang ilmu yang kaitannya dengan hitungan).
4. Objek formal ilmu fisika , yaitu mengenai zat, gerak, ruang, dan waktu (keempat
komponen ini bersifat absolute) dalam konteks kealaman. Fisika merupakan ilmu
teoritis yang dibangun atas system penelaran deduktif yang meyakinkan serta
pembuktian induktif yang mengesankan.
5. Biologi objek formalnya ialah mahluk hidup dan organisme dalam kenteks kealaman.
Biologi adalah ilmu hayat yang khusus meneliti mahluk hidup seperti manusia, hewan,
dan tumbuhan.
Objek formal dari ilmu ilmu yang berada dalam lingkup ilmu-ilmu budaya
(humaniora)/humanities, adalah sebagai berikut:
1. Filsafat sebagai ilmu merupakan cara berpikir yang kontemplatif (perenungan),
radikal (mendalam sampai ke akar-akarnya), sistematis, dan universal.
2. Bahasa objek formalnya kelompok manusia yang menggunakan bahasa tersebut
dalam konteks lingkungan social budaya.
3. Psikologi objek formalnya tentang jiwa manusia, baik mengenai macam-macam
gejalanya, prosesnya maupun latar belakangnya.

1. Apakah PLSBT suatu disiplin ilmu atau bukan ? Jelaskan !


2. Jelaskan ruang lingkup pembahasan PLSBT ( materi lingkungan , social, budaya,
dan teknologi) ?
3. Apa yang disebut disiplin ilmu?
4. Apa saja syarat-syarat disiplin ilmu ?
5. Jelaskan objek-objek kajian dari masing disiplin ilmu baik yang termasuk dalam
rumpun IIS, IIK, dan IIB !

Petunjuk Jawaban Latihan


Untuk mahir menjawab pertanyaan tersebut baca dan pahami topic tentang ruang
lingkup PLSBT dan syarat-syarat disiplin ilmu. PLSBT bukan suatu disiplin ilmu karena
PLSBT tidak memenuhi syarat sebagai suatu disiplin ilmu, tetapi sebuah kajian (studi)

16 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

tentang masalah-masalah social budaya dan teknologi. Ruang lingkup studi PLSBT
meliputi Manusia sebagai Individu yang menerapkan pendekatan biologi (aspek fisik-
biologi) dan psikologi (aspek potensi mental-psikologi) dan agama. .Manusia dalam
Kontek Sosial atau manusia sebagai makhluk sosial yang menerapkan pendekatan
sosiologi, dan psikologi. Manusia dalam Kontek Budaya atau Manusia sebagai Makhluk
Budaya yang menerapkan pendekatan antropologi budaya, psikologi sosial, ilmu
ekonomi, ilmu politik, dan lain-lain. Dalam pokok bahasan ini ditelaah perilaku budaya
manusia dengan segala perangkat, proses dan permasalahan-nya. Manusia dalam
Kontek Alam atau manusia sebagai Bagian dari Alam. Manusia dalam Kontek
Lingkungan, baik dalam lingkungan alam (biotik, abiotik) maupun dalam lingkungan
sosial dan lingkungan budaya. Pendekatan yang diterapkan meliputi pendekatan ekologi
sebagai sub disiplin biologi, ekologi manusia, dan ekologi budaya. Dalam pokok
bahasan ini ditelaah keunikan pribadi manusia (kepribadian), kemampuan intelektual
dalam menerapkan dan memanfaatkan IPTEK, dan masalah-masalah sosial sebagai
ulah perilaku manusia.
Ilmu adalah pengetahuan yang sudah tersusun, diklasifikasikan, diorganisasi,
disistematisasi, dan diinterpretasi yang menghasilkan kebenaran objektif yang sudah
diuji dan dapat diuji ulang secara ilmiah. Suatu disiplin ilmu harus memenuhi syarat
secara ontologis, epistemologis, dan aksiologis.
Setiap ilmu memiliki objek kajiannya masing-masing. Ada yang disebut objek
material dan objek formal. Objek material dari rumpun ilmu-ilmu adalah sama, tetapi
yang membedakan tiap disiplin ilmu adalah objek formalnya.

PLSBT adalah sebuah kajian, maka ia menyangkut seluruh disiplin yang


ada dan relevan sepanjang permasalahan yang ada. Karena itu, dalam mengkaji
permasalahan yang timbul dalam PLSBT akan melibatkan banyak displin ilmu,
paling tidak akan melibatkan dari berbagai dimensi atau sisi kehidupan .
Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi (PLSBT) materinya
mencakup topik-topik inti manusia sebagai mahluk individu, manusia sebagai
mahluk social, manusia dalam konteks budaya, manusia dalam konteks
lingkungan, dan manusia dalam konteks ilmu pengetahuan teknologi dan seni.
Setiap ilmu memiliki objek tertentu. Objek ilmu itu ada yang material dan
ada yang formal. Objek material beberapa ilmu bisa sama, tetapi objek formal
setiap ilmu tidak mungkin sama. Dalam mengkaji permasalahn yang timbul dalam
perkuliahan PLSBT melibatkan berbagai disiplin baik yang ada dalam rumpun
ilmu-ilmu social, ilmu-ilmu kealaman, dan ilmu-ilmu budaya (humaniora).

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 17


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

1. Manakah pernyataan yang benar di bawah ini :


a. PLSBT adalah sebuah disiplin ilmu yang mengkaji masalah-masalah lingkungan
sosial budaya dan teknolgi.
b. PLSBT adalah sebuah disiplin ilmu murni tentang masalah-masalah lingkungan
sosial budaya dan teknolgi
c. PLSBT adalah sebuah kajian atau sebuah studi tentang masalah-masalah
lingkungan sosial budaya dan teknolgi.
d. PLSBT adalah sebuah disiplin imu terapan tentang masalah-masalah lingkungan
sosial budaya dan teknolgi.
e. PLSBT adalah sebuah disiplin ilmu murni dan terapan tentang masalah-masalah
lingkungan sosial budaya dan teknologi.

2. Ruang lingkup studi PLSBT adalah :


a. Masalah-masalah kemasyarakatan yang berhubungan dengan masalah
lingkungan social budaya dan teknologi.
b. Masalah-masalah lingkungan khususnya masalah penanggulangan sampah .
c. Semua permasalahan yang timbul yang disebabkan oleh perilaku manusia dalam
memenuhi kebutuhan hidupnya.
d. Masalah-masalah teknologi khususnya yang menimbulkan efek negative bagi
kehidupan masyarakat.
e. Masalah-masalah budaya khususnya yang berkaitan dengan masalah
pertumbuhan dan perkembangan kebudayaan.

3. Semua pernyataan tentang PLSBT di bawah adalah benar, kecuali :


a. PLBT masuk ke dalam kajian ilmiah (scientific), tetapi berada pada tataran kajian
(studi) dan pengetahuan (knowledge).
b. PLSBT bukan pada tataran disiplin ilmu (science) tertentu seperti ekologi,
psikologi, sosiologi, atau biologi.
c. PLSBT adalah pengetahuan yang bersifat khusus, seperti ilmu tertentu.
d. Disiplin ilmu itu semakin mengerucut, semakin tajam, semakin menkhususkan
pada objek yang lebih special (khusus), berbeda dengan PLSBT.
e. PLSBT adalah sebuah kajian atau sebuah studi tentang masalah-masalah
lingkungan social budaya dan teknolgi.

4. Manakah pengertian ilmu yang benar:


a. Secara sederhana ilmu adalah pengetahuan yang sudah tersusun, diklasifikasikan,
namun belum diorganisasikan , disistematisasi, dan diinterpretasi yang
menghasilkan kebenaran objektif yang sudah diuji dan dapat diuji ulang secara
ilmiah.

18 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

b. ilmu adalah pengetahuan yang sudah tersusun, diklasifikasikan, namun belum


diorganisasikan , disistematisasi, dan diinterpretasi yang menghasilkan kebenaran
objektif yang sudah diuji dan tidak dapat diuji ulang secara ilmiah.
c. ilmu adalah pengetahuan yang sudah tersusun, diklasifikasikan, namun belum
diorganisasikan , disistematisasi, dan diinterpretasi yang menghasilkan kebenaran
objektif yang sudah diuji.
d. pengetahuan yang sudah tersusun, diklasifikasikan, diorganisasi, disistematisasi,
dan diinterpretasi yang menghasilkan kebenaran objektif yang sudah diuji dan
dapat diuji ulang secara ilmiah.
e. pengetahuan yang sebagiannya sudah tersusun, diklasifikasikan, diorganisasi,
disistematisasi, dan diinterpretasi yang menghasilkan kebenaran objektif yang
sudah diuji dan dapat diuji ulang secara ilmiah.

5. Syarat-syarat sebuah ilmu terpenuhi menjadi sebuah ilmu yang berdiri sendiri, apabila
telah memiliki ketentuan sebagai berikut, kecuali :
a. Memiliki objek tertentu.
b. Memiliki metode atau cara kerjanya tertentu ( bisa bersifat deduksi atau induksi).
c. Tersusun secara sistematis.
d. Urainnya logis.
e. Bersifat parsial.

6. Setiap ilmu memenuhi syarat secara ontologis, apabila


a. Memiliki kegunaan dalam masyaraklat
b. Ilmu tersebut memiliki metodologi yang berbeda dengan disiplin ilmu yang lainnya.
c. Ilmu tersebut memiliki objek studi yang jelas.
d. Objek yang dijadikan bahan studi sulit diidentifikasi
e. Memiliki nilai atau mamfaat.

7. Sebuah ilmu memenuhi syarat secara epistemology, bila ilmu tersebut


a. Memiliki kegunaan dalam masyaraklat
b. Ilmu tersebut memiliki metodologi yang jelas.
c. Ilmu tersebut memiliki objek studi yang jelas.
d. Objek yang dijadikan bahan studi sulit diidentifikasi
e. Memiliki nilai atau mamfaat.

8. Objek formal ilmu hukum ialah


a. perilaku manusia yang berhubungan dengan masalah kebutuhan hidup dalam
konteks sosialnya
b. perilaku manusia yang berhubungan dengan masalah interaksi dalam konteks
sosialnya
c. perilaku manusia yang berhubungan dengan masalah kejiwaan dalam konteks
sosialnya

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 19


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

d. perilaku manusia yang berhubungan dengan masalah keteraturan (order) dalam


konteks sosialnya.
e. perilaku manusia yang berhubungan dengan masalah pendidikan dalam konteks
sosialnya

9. Objek formal sosiologi ialah


a. aspek relasi antar manusia dalam konteks sosialnya.
b. aspek pernyataan manusia dalam konteks sosialnya.
c. Aspek mahluk hidup yang ada di muka bumi.
d. Aspek kejiwaan manusia dalam konteks sosialnya.
e. Aspek peninggalan manusia dalam konteks sosialnya.

10.Biologi objek formalnya ialah


a. mengenai aritmatik, geometri, teori bilangan, aljabar, trigonometri,
b. mengenai zat, gerak, ruang, dan waktu dalam konteks kealaman.
c. mahluk hidup dan organisme dalam kenteks kealaman
d. masalah kebutuhan hidup dalam konteks kealaman
e. masalah manusia dan hewan dalam konteks kealaman

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Pembelajaran 2

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil


menyelesaikan kegiatan pembelajaran ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

20 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

PENDEKATAN DAN METODE PEMECAHAN MASALAH DALAM


PLSBT

I stilah pendekatan (approach) dan metode (methode) dalam dunia pendidikan sering
kita gunakan, oleh karena itu istilah ini tidak asing lagi bagi anda.. PLSBT sebagai
mata kuliah umum (MKU) menawarkan sejumlah pendekatan dan metode pemecahan
masalah. Yang dimaksud pendekatan disini adalah penggunaan ilmu sebagai visi (vi-
sion) dalam memecahkan suatu masalah. Sementara itu, yang dimaksud dengan
metode disini adalah cara kerja dalam memecahkan suatu masalah. Masalah di sini
menjadi fokus dalam pemecahan masalah.
Dalam kegiatan belajar ini akan dibahas sejumlah topik, yaitu:
a. Macam-macam Pendekatan Pemecahan Masalah dalam PLSBT
b. Metode Pemecahan Masalah
c. Contoh Tinjauan Masalah Dalam PLSBT

A. Pendekatan dan Metode Pemecahan Masalah PLSBT


1. Macam Macam Pendekatan Pemecahan Masalah
Dalam mendekati suatu masalah yang kompleks menyangkut berbagai disiplin
(dicipline) ilmu. Pemecahan masalah demikian tidak lagi bisa digunakan pendekatan
satu ilmu tertentu (pendakatan monodisipliner) saja, melainkan dianjurkan untuk
menggunakan pendekatan lebih dari satu ilmu. Pendekatan dalam pemecahan masalah
dalam mata kuliah PLSBT adalah dengan menggunakan : pendekatan interdisipliner;
pendekatan multidisipliner; pendekatan transdisipliner; pendekatan krosdisipliner atau
paling tidak dengan menggunakan pendekatan multi aspek /pendekatan multi dimensi.
a. Pendekatan monodisipliner
Pendekatan dengan suatu ilmu sering disebut dengan pendekatan monodisipliner,
sementara pendekatan dengan banyak ilmu lajim di sebut pendekatan disipliner/
multidisipliner. Pemecahan masalah LSBT tidak memungkinkan menggunakan
pendekatan monodipliner karena masalahnya tidak hanya berkean dengan satu ilmu
saja,tetapi dengan pendekatan interdisipliner atau multidisipliner karena masalahnya
menyangkut banyak ilmu. Ciri pokok atau kata kunci dari pendekatan mono disipliner
adalah mono (satu ilmu) atau satunya itu.
b. Pendekatan Interdispliner/Multidisipliner
Pendekatan pemecahan masalah yang menggunakan dua ilmu atau lebih secara
umum atau arti luas di sebut juga dengan pendekatan interdisipliner atau pendekatan
multidisipliner yang sering pula ditulis pendekatan interdisipliner/multidisipliner. Apabila
dirinci berdasarkan karakteristiknya pendekatan interdisipliner ini dapat dibagi ke dalam
4 jenis pendekatan, yaitu pendekatan interdisipliner (arti sempit), pendekatan
multidisipliner (arti sempit) pendekatan transdisipliner, dan pendekatan krosdisipliner.
Maksud dari ke empat pendekatan tersebut, dapat dilihat di bawah ini.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 21


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

b.1. Pendekatan Interdisipliner


Pendekatan Interdisipliner (interdisciplinary approach) ialah pendekatan dalam
pemecahan suatu masalah dengan menggunakan tinjauan berbagai sudut pandang
ilmu serumpun yag relevan secara terpadu. Di maksud dengan ilmu serumpun ialah
ilmu-ilmu yag berada dalam rumpun ilmu tertentu, yaitu rumpun Ilmu-Ilmu kealaman (IIK),
rumpun Ilmu Ilmu Sosial (IIS), atau rumpun Ilmu Ilmu Budaya (IIB) secarac alternatif. Ilmu
yang relevan maksudnya ilmu-ilmu yang cocok di gunakan dalam pemecahan suatu
masalah.
Adapun terpadu maksudnya ilmu ilmu yang digunakan dalam pemecahan suatu
masalah melalui pendekatan ini terjalin satu sama lain secara tersirat (implicit)
merupakan suatu kebulatan atau kesatuan pembahasan atau uraian termasuk dalam
setiap sub-sub uraiannya kalau pembahasan atau uraian itu terdiri atas sub-sub uraian.
Ciri pokok atau kata kunci dari pendekatan indisipliner ini adalah inter (terpaduantar
ilmu dalam rumpun ilmu yang sama) atau terpadunya itu.

b.2. Pendekatan Multidisipliner


Pendekatan Multidisipliner (multidisciplinary approach) ialah pendekatan dalam
pemecahan suatu masalah dengan menggunakan tinjauan berbagai sudut pandang
banyak ilmu yang relevan. Ilmu ilmu yang relevandi gunakan bisa dalam rumpun Ilmu
Ilmu Kealaman (IIK), rumpun Ilmu Ilmu Sosial (IIS), atau rumpun Ilmu Ilmu Budaya (IIB)
secara alternatif.
Penggunaan ilmu-ilmu dalam pemecahan suatu masalah melaelui pendekatan ini
denga tegas tersurat (explicit) dikemukakan dalam suatu pembahasan atau uraian
termasuk dalam setiap urain sub sub uraiannya bila pembahasan atau uraian itu terdiri
ats sub-sub uraian. Di sertai kontribusinya masing masing secara tegas bagi pencarian
jalan keluar daru masalah yang di hadapi. Ciri poko atau kata kunci dari pendekatan
multidisipliner ini adalah multi (bamyak ilmu dalam rumpun ilmu yang sama) atau
banyaknya itu.

b.3. Pendekatan Transdisipliner


Pendekatan Transdisipliner (transdisciplinary approach) ialah pendekatan dalam
pemecahan suatu masalah dengan menggunakan tinjauan ilmu yang relatif di kuasai
dan relevan dengan masalah yang akan di pecahkan tetapi berada di luar keahlian
sebagai hasil pendidikan formal (formal education) dari orang yang memecahkan
masalah tersebut. Ilmu yang berada di luar keahlian yang akan di gunakan
olehseseorang itu bisa satu atau lebih ilmu.
Namun, biasanya untuk keperluan kedalaman pembahasan orang itu hanya
menggunaka Satu ilmu saja di luar keahliannya itu. Ilmu yang relevan di gunakan bisa
dalam rumpun Ilmu Ilmu Kealaman (IIK),rumpun Ilmu Ilmu sosial (IIS), atau rumpun Ilmu
Ilmu Budaya (IIB) secara alternatif. Penggunaan ilmu atau ilmu ilmu dalam pemecahan
suatu masalah melalui pendekata ini bisa secara tersirat atau tersurat, tetapi akan lebih
baik dan biasasnya memang tersurat. Hal itu di lakukan unutuk menunjukan pertanggung
jawaban keilmuan orang tersebut. Pendekatan ini dahulu kurang di terima karena di
anggap melanggar etika keilmuanoleh para ahli ilmu terutama oleh mereka yang ilmunya
di gunakan oleh orang yang bukan ahlinya itu.

22 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

Akan tetapi, dewasa ini hal yang di mungkinkan karena pasatnya perkembangan
ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni (ipteks) lagi pula kompleksnya permasalaha yang
pada umumnya sulit di pecahkan oleh hanya sengan pendekatan satu ilmu (pendekatan
monodisipliner ) saja. Bahkan saat hal yang di terima baik oleh kalangan ilmuan termasuk
oleh ilmuan ahlinya asalkan dadlam pemecahan suatu masalah itumeunjukan kualitas
dan kebenaran yang memadai.
Dengan demikiaen, dalam seseorang meggunakan pendekatan transdisipliner
harus pula di penuhi syarat sebagai berikut :
a) Meggunakan ilmu di luar ilmu keahlian utamanya, biasanya dalam memecahkan
suatu masalah menggunakan satu ilmu di luar ilmu keahliannya itu.
b) Ilmu yang digunakan barada dalam rumpun ilmu yang sama denga ilmu keahlian
utamanya.
c) Memahami dengan baik ilmu yang di gunakan di luar keahlian ilmu utamanya itu.
d) Menunjukan hasil dengan kualitas dan kebenaran yang memadai.
Ciri pokok atau kata kunci dari pendekatan transdisipliner adalah trans (lintas
ilmu dalam rumpun ilmu yang sama) atau melintasnya itu.

b.4. Pendekatan Krosdisipliner.


Pendekatan Krosdisipliner (crossdisiplinary approach) ialah pendekatan dalam
pemecahan suatu masalah dengan menggunakan tinjaun dua atau lebih ilmu dalam
dua atau lebih rumpun ilmu yang relevan. Ilmu-ilmu yang relevan di gunakan barada
dalam dua atau lebih rumpun ilmu itu bisa antara rumpun Ilmu Ilmu Kealaman (IIK),dan
rumpum Ilmu Ilmu Sosial (IIS), rumpum Ilmu Ilmu Kealaman (IIK) dan rumpun Ilmu Ilmu
Budaya (IIB), rumpun Ilmu Ilmu Sosial (IIS) dan rumpun Ilmu Ilmu Budaya (IIB), atau
sekaligus menyangkut ketiga rumpun ilmu tersebut,Yaitu rumpun Ilmu Ilmu Kealaman
(IIK), rumoun Ilmu Ilmu Sosial (IIS), dan rumpum Ilmu Ilmu Budaya (IIB).

2. Metode Pemecahan Masalah.


Dari sekian banyak metode atau cara kerja yang dapat di gunakan dalam
memecahkan masalah adalah Metode Riset, Metode Pemecahan Masalah, dan Metode
Inquiri.
a. Metode Riset
Dalam melakukan riset (research) betapapun sederhananya, peneiti harus
menyadari atau kebenaran ilmiah sebagai tujuan yang hendak di capai melalui suatu
penelitian. Begitu pentingnya peranan riset (penilitian), sejarah kemajuan negara negara
maju menunjukan betapa besarnya sumbangan yang di berikan oleh para peneliti dalam
membangun bangsanya.
Perjalanan peradaban manusi dalam mengungkap kebenaran ilmiah menunjukan
jalan yang panjang, pelik, berliku liku dan adanya usaha usaha yang tadak mengenal
lelah. Dalam usaha manusia menguak tabir kebenaran ilmiah selama berabad-abad
telah menempuh bermacam-macam jalan dari alan yang paling sederhana sampai
kepada jalan yang paling kompleks (ilmiah). Dalam menemukan kebenararn ilmiah yang
oaling sederhana dapat di peroleh melalui jalan (1) penemuan secara kebetulan, (2)
percobaan atau kesalahanan (trial and error), (3) otoritas (kewibawaan), (4) pemecachan
dengan cara spekulasi, (5) berpikir kritis (berdasarkan pengalaman), dan paling

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 23


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

kompleks/ilmiah (6) metode riset (penelitian). Dengan demikian, metode riset (penelitia)
merupakan cara ilmiah yang dapat di pandang secara yang paling tinggi (canggih) dalam
manusia memguak dan mengungkap tabir kebenarra ilmiah.
Tyrus Hillway dalam bukunya Introduction to research memberikan pangertian
metode penelitian /riset sebagai a method of study by which, throug the careful and
exhaustive investigation of all acertainable avidense bearing upon depinabli problem,
we reach a solution to that problem (Winarno Surachmad, 1972 : 25).

b. Metode Pemecahan Masalah


Salah satu metode dalam memecahkan masalah secara ilmiah (scientific ) ialah
Metode Pemecahan Masalah ( Problem Solving Methode). Dengan menggunakan
metode yang menekankan pada pemecahan ( solving ) suatu masalah ini sekaligus
dapat digunakan sebagai salah satu teknik pengambilan keputusan ( decision making
technique ). Maksudnyaa, tahap tahap pemecahan masalah melelui Metode Pemecahan
Masala ( MPM) ini sekaligus merupakan langkah langkah pengambilan keputusan secara
ilmiah. Keputusan dalam arti menetukan piliha dari kemungkinan banyak pilihan sebagai
suatu pengakhiran proses pemikiran suatu masalah. Sudah tentu keputusan itu tidak
terlalu merupaka penyelesaian akhir suatu masalah, tetapi keputusan merupakan akhir
dari suatu perencanaan. Metode Pemecahan Masalah merupakn suatu metode yang
menawarkan dan menempuh tahapan tertentu dalam memecahkan masalah. Metode
ini pertama kali di kemukakan/di perkenalkan oleh Jhon Dewey dalam bukunya How
We Think pada tahun 1910.

c. Metode Inquiri
Metode lain yang sejenis dengan menekankan pada penyelidikan (Inquiry)
terhadap suatu masalah dapat digunakan dalam memecahkan masalah secara ilmiah
adalah metode inquiri (Inquiry Method). Dengan mengunakan metode ini suatu masalah
yang semula masih kabur atau samar-samar menjadi jelas. Dalam cara kerjanya metode
ini menawarkan dan menempuh tahapan tertentu dalam memecahkan masalah.
Apabila tahapan atau langkah-langkah dari ketiga metode ( Metode Riset, Metode
Pemecahan Masalah dan Metode Inquiri ) tersebut diatas direduksi, maka pada asasnya
mencakup lima tahapan atau langkah esesial, yaitu merasakan adanya masalah,
merumuskan masalah, menetukan anggapa dasar dan jawaban sementara,
mengumpulkan data dan menguji jawaban sementara, serta membuat kesimpulan dan
rekomendasi.

B. Contoh Contoh Pendekatan dan Metode Pemecahan Masalah

Contoh 1 :
Kasus Korban Kekerasan Dalam Rumah Tangga
Kasus ini mengemukakan tentang fakta semakin banyaknya kasus-kasus
kekerasan terhadap anak. Dimana hal tersebut dapat terjadi dalam rumah sendiri/tempat
tinggal anak, sekalipun seharusnya rumah merupakan tempat berlindung anak. Jika
kita analisis kebanyakan kasus kekerasan terhadap anak ternyata disebabkan oleh
faktor ekonomi, psikologis, pendiaikan, agama, dll. Dan ternyata jika faktor-faktor di
atas berkepanjangan/tidak segera ditindak-lanjuti maka akan menambah angka kasus

24 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

kekerasan terhadap anak. Di bawah ini adalah bagaimana salah saeorang mahasiswa
mengomentari masalah tersebut di atas.
1. Faktor Ekonomi
Semakin tinggi biaya hidup, semakin banyak orang yang kekurangan/miskin
merasa tertekan. Kekecewaan terhadap suami yang pengangguran (karena PHK atau
tidak bekerja) dapat menyebabkan istri tertekan karena tidak ada pendapatan. Sehingga
menimbulkan frustasi dan para orang tua melampiaskannya terhadap anak. Karena
anak merupakan sasaran/tempat pelampiasan yang paling mudah. Hal tersebut banyak
terjadi karena kondisi ekonomi negara yang tidak stabil, dan kesejahteraan rakyat yang
tidak merata.

2. Faktor Agama
Kurangnya pendidikan agama yang dimiliki orang tua. Sehingga tidak ada kontrol
dalam melakukan tindakan/perbuatan. Orang tua cenderung sangat kasar dalam
membesarkan dan mendidik anaknya. Serta tidak dapat menahan emosi yang
cenderung meledak-ledak. Karena pemahaman nilai agama yang kurang dan tidak tahu
apa artinya dosa.

3. Faktor Pendidikan
Para orang tua yang kurang berpendidikan cenderung tidak punya keterampilan
dan keahlian maka mereka tidak mempunyai pekerjaan sehingga anak jugalah yang
menjadi sasaran empuk kekesalan mereka. Bisa juga karena orang tua yang kurang
berpendidikan cenderung bertindak keras dan kasar dalam membesarkan anak-
anaknya.

4. Faktor Psikologi
Para orang tua yang tertekan karena keadaan ekonomi, masalah pribadi, dapat
menimbulkan konflik dalam bathinnya. Sehingga bisa menyebabkan stres atau bahkan
sampai sakit jiwa sekalipun. Biasanya hal ini dapat menyebabakan tindakan kekerasan
terhadap anak.

5. Faktor Historis
Kekerasan yang dilakukan orang tua terhadap anaknya bisa disebabkan karena
dahulu juga mereka mengalami tindakan kekerasan dari orang tuanya. Jadi hal tersebut
dapat terulang kembali ketika sudah berkeluarga. Mata rantai kekerasan inilah yang
harus kita putus dari sekarang juga.
Adapun beberapa solusi:
1. Pemerintah menindak tegas terhadap orangtua/dewasa yang melakukan tindakan
kekerasan terhadap anak dibawah umur.
2. Pemulihan ekonomi agar menjadi stabil kembali sehingga rakyat tidak mengalami
tekanan yang berlebihan dalam biaya hidup. Menindak keras terhadap koruptor-
koruptor yang mengambil kesejahteraan rakyat.
3. Mewajibkan untuk sekolah minimal 9 tahun dan membebaskan biaya sekolah bagi
orang yang tidak mampu (selama ini sepertinya kurang terlaksana karena masih
banyak rakyat miskin yang tidak sekolah)

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 25


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

4. Menanamkan nilai-nilai agama di masyarakat dengan sering mengadakan pengajian,


seminar, dan kegiatan-kegiatan agama yang lainnya.
5. Masyarakat lebih peduli terhadap segala kejadian/peristiwa di lingkungannya. Harus
saling mengingatkan dan saling membimbing.

Contoh 2 :
Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Meningkatnya Anak Jalanan
Anak jalanan adalah anak yang menghabiskan waktu atau sebagian besar
waktunya di jalan. Ada beberapa alasan yang menyebabkan anak menjadi anak jalanan,
yang paling besar karena alas an ekonomi. Berikut ini tiinjauan terhadap masalah
tersebut di atas.
1. Ekonomi
Ekonomi merupakan alasan yang paling utama meningkatnya anak jalanan, pada
lampiran dua, 52% anak turun kejalan karena masalah ekonomi.

2. Agama
Pada dasarnya Tuhan menciptakan manusia itu dalam keadaan yang suci/sama,
yang membedakan hanyalah derajat keimanan setiap orang.
Kehidupan dijalanan itu sangat berbahaya dan sering sekali kita dengar bahwa
hidup dijalanan itu dekat sekali dengan tindakan maksiat, dapat dilihat bahwa hampir
semua kurang atau tidak pernah mendapatkan pendidikan agama.

3. Hukum
Persoalan mengenai anak jalanan tercantu dalam UUD 1945 pasal 34 Fakir miskin
dan anak-anak terlantar dipelihara oleh negara. Tapi sayang sekali pasal, dalam UUD
1945 ini mungkin hanya sebagai pelengkap saja, tanpa ada pelaksanaannya.

4. Geografis
Seorang anak melihat lingkungan sekitarnya sebelum tinggal dijalanan, ini terjadi
di kota-kota besar, biasanya anak-anak jalanan berasal dari perkampungan kumuh
disekitar atau di dalam kota tersebut.

5. Pendidikan
Tidak memiliki pendidikan, keterampilan dan keahlian menyebabkan mereka tidak
bisa mendapatkan pekerjaan yang layak, jadi mereka terpaksa menjadi anak jalanan
padahal tidak sedikit diantara anak jalanan tersebut tidak ingin melakukannnya.

6. Psikologi
Banyak anak jalanan memilih tinggal dijalanan dikarenakan kekasaran orang tua
mereka, hal itu membuat mereka tertekan secara psikolog, dan mereka memilih untuk
tinggal di jalanan karena dijalanan mereka bisa merasa bebas tanpa ada aturan-aturan
yang membatasi mereka.

26 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

7. Sosiologi
Peranan keluarga sanagatlah penting sekali dalam proses pembentukan mental
dan moral seorang anak, sebagai kelompok sosial yang paling dekat dengan seorang
anak, keluarga juga meletakan landasan-landasan keimanan dan ketakwaan, dan
merupakan wadah utama dalam pembiaan ahlaq seorang anak, ketidak pedulian
keluarga atau kurangnya pengawasan dan bimbingan orang tua, menyebabkan seorang
anak menjadi acuh tak acuh, dan menyebabkan mereka merasa cuek terhadap
lingkungan sekitarnya.

8. Historis
Orang tua yang biasa hidup atau mencari nafkah dijalanan menjadi salah satu
penyebab juga terjadinya hal yang sama pada keturunannya.

9. Biologis
Kekurang fisik atau cacat seseorang, menjadikannya sebagai alasan dan alat
untuk mencari nafkah dijalanan

Solusi
Menurut pengamatan, solusi yang terbaik untuk mengatasi masalah ini, adalah
tidak terpaku pada undang-undang yang akan dibuat atau pun yang sudah ada, karena
anak jalanan meskipun sudah ditarik atau ditampung oleh lembaga-lembaga bantuan
baik itu milik pemerintah mau pun swata pasti akan kembali kejalanan, sebab menurut
pengamatan, anak jalanan yang sudah terbiasa hidup di jalan tentu akan sulit sekali
merubah kebiasaan mereka.
Yang perlu dilakukan antara lain :
1. Memperkuat komunitas anak jalanan dalam membangun kekuatan keberadaan anak
jalanan guna memberikan perlawanan terhadap budaya dominan, dengan tetap
berprinsip pada kepentingan terbaik bagi anak .
2. Meningkatkan kemampuan individu atau pun kelompok anak jalanan dalam
memahami dan mensiasati realitas kehidupan jalanan melalui pendidikan alternatif.
3. Meningkatkan derajat kesehatan anak jalanan, pembelaan hukum, penyediaan
tempat peristirahatan dan bantuan pendidikan untuk anak-anak.
4. Terbangunnya satu sistem perlindungan pada anak jalanan melalui pembuatan
kebijakan perlindungan anak atas dasar kepentingan anak dan upaya pelaksanaan
kebijakan dengan sungguh-sungguh. Tujuan ini dilakukan melalui upaya sosialisasi,
lobby dan tekanan pada pemerintah, dengan pendekatan hukum maupun cultural.
5. Memperluas ruang gerak, aktifitas dan tempat anak jalanan yang mampu memberikan
perlindungan terhadap individu maupun kelompok atas keberlangsungan eksistensi
anak selama anak dijalanan.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 27


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

Contoh 3 :
Masalah Kependudukan
Negara kita dihadapkan kepada permasalahan kependudukan seperti berikut ini:
a. Tingginya tingkat pertambahan penduduk.
b. Distribusi penduduk yang tidak seimbang antara penduduk kota dan desa.
c. Distribusi yang timpang antara pulau Jawa dan luar Jawa.
d. Komposisi yang timpang antara usia produktif dan non produktif.
e. Kualitas penduduk yang masih rendah.
Berikut ini adalah komentar salah seorang mahasiswa Universitas Pendidikan
Indonesia terhadap masalah tersebut di atas.
1. Ekonomi
Jumlah penduduk yang besar dengan pertumbuhan penduduk yang tidak merata,
mengakibatkan keadaan ekonomi dari penduduk tersebut relative rendah. Hal ini dapat
dilihat dari jumlah pengannguran. Tingginya tingkat pertumbuhan penduduk akan
berpengaruh juga pada tingginya penyediaan tenaga kerja. Penawaran tenaga kerja
yang tinggi tanpa diikuti penyediaan kesempatan kerja yang cukup akan menimbulkan
pengangguran, baik itu itu pengangguran kentara maupun pengangguran tidak kentara.
Dari banyaknya jumlah pengangguran akan menyebabkan bertambahnya jumlah
keluarga miskin.

2. Hukum
Dengan bertambahnya jumlah pengangguran da keluarga miskin, akan
berpengaruh pada meningkatnya tingkat kejahatan. Hal ini terjadi karena setiap manusia
memiliki kebutuhan, apabila kebutuhan itu tidak terpenuhi dengan baik, maka orang
berkecenderungan mengupayakannya termasuk dengan cara-cara melanggar aturan.

3. Pendidikan
Tingkat pertumbuhan penduduk yang tinggi juga berpengaruh terhadap bidang
pendidikan. Karena banyaknya pengangguran dan keluarga miskin sehingga kebutuhan
akan pendidikan menjadi terabaikan, prioritas untuk memilih kebutuhan pokok, seperti
sandang dan pangan. Masalah ini akan menjadi sebuah lingkaran setan, karena
pendidikan juga akan menmibulkan masalah sebelumnya, yaitu pengangguran dan
kemiskinan. Karena pendidikan kurang maka akan menghasilkan kualitas sumber daya
manusia yang kurang juga, sumber daya manusia yang kurang ketrampilan dan keahlian
akan menimbulkan kemiskinan.

4. Geografis
Karena banyaknya orang miskin, maka banyak orang berlomba-lomba untuk
mencari penghidupan yang layak. Mereka beranggapan hidup di kota akan menjadi
lebi baik daripada hidup di desa, kota memiliki daya tarik dalam bidang ekonomi,
sehingga membuat orang melakukan migrasi ke kota. Migrasi dari desa ke kota akan
menimbulkan masalah baru, karena lama kelamaan kota tidak mampu lagi menyediakan
fasilitas buat penduduknya (migrasi berlebih). Kota mengalami masalah dalam
penyediaan masalah pemukiman, kesehatan, lingkungan, pendidikan, dan masalah
kriminalitas lainnya.

28 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

5. Kesehatan
Tingginya pertambahan penduduk, menimbulkan permintaan akan pemukiman juga
tinggi, sedangkan ruang tidak bertambah. Permasalahan pemukiman kumuh muncul
apabila tingkat pertumbuhan penduduk yang tinggi tidak disertai dengan penyediaan
pemukiman yang memadai, dari sinilah akan memunculkan problem pemukiman kumuh
yang sekaligus menimbulkan masalah kesehatan. Karena banyaknya pemukiman
kumuh, orang kurang memperhatikan factor kesehatan, munculah problem kesehatan
dengan munculnya berbagai penyakit. Penyakit yang muncul biasanya penyakit kulit,
gangguan pernapasan, atau diare. Penyakit ini muncul dari lingkungan dan kebiasaan
hidup. Orang yang hidup dalam pemukiman kumuh biasanya udaranya kotor, air bersih
tidak memadai, sarana mandi cuci kakus (MCK) seadanya, sehingga rentan terhadap
berbagai penyakit.

6. Lingkungan
Jumlah dan tingkat pertambahan penduduk yang tinggi berdampak pada tingkat
kebutuhan penduduk juga tinggi. Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, baik sandang
pangan dan perumahan, manusia akan memamfaatkan lingkungannya yang ada.
Lingkungan alam memiliki daya topang yang terbatas, sedangkan keinginan dan
kebutuhan manusia seringkali melewati batas. Pemamfaatan lingkungan yang melewati
batas akan menimbulkan kerusakan alam. Pencemaran udara, air, dan tanah, akan
menjadi sumber bencana bagi manusia.

7. Sosiologi
Problem-problem sosiologis sering muncul seiring dengan permasalahan
kependudukan. Penduduk desa yang bermigrasi ke kota memiliki tujuan untuk
memperbaiki tarap hidupnya, mereka bermaksud melakukan mobilitas social. Mobilitas
sosial sangat terbuka bagi siapa saja, namun bagi penduduk desa hidup di kota akan
menjadi status social tersendiri apabila mereka kembali ke desa dan membawa cerita-
cerita suksesnya. Kota telah menjadi socal standing tersendiri bagi symbol perubahan
status orang desa.

Solusi
1. Melaksanakan program keluarga berencana (KB) untuk menekan angka
pertumbuhan penduduk.
2. Pemerataan pembangunan ke seluruh wilayah Negara. Pemerataan pembangunan
bidang ekonomi, pendidikan, dan kebuadayaan akan mengurangi kesenjangan
antara desa kota, jawa-luar jawa, sehingga dapat menghindari migrasi penduduk
dari satu tempat ketempat lain, yang akhirnya akan mengurangi konsentrasi atau
kepadatan penduduk pada suatu daerah saja.
3. Lakukan kebijakann kependudukan dengan cara memberikan reward bagi keluarga
yang menunjang kebijakan kependudukan, misalnya dengan memberikan
kemudahan dalam pendidikan, potongan pajak, atau pelayanan publik lainnya.
4. Memberikan fasilitas dan insentif tambahan bagi pelopor pembangunan di daerah
terpencil dan perbatasan. Berikan juga kemudahan dan insentif bagi para pegawai
yang ditempatkan di daerah terpencil.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 29


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

5. Menerapkan hukum yang tegas bagi para perusak lingkungan baik itu aparat
pemerintah, masyarakat, atau pengusaha. Dengan diterapkannya kebijakan yang
tegas dalam bidang lingkungan akan menciptkan lingkungan hidup yang bermutu
sehingga kualitas SDM yang dihasilkan pun bermutu pula.

Negara kita dihadapkan dengan permasalahan kependudukan dengan


karakteristik permasalahan seperti berikut :
a. Tingginya tingkat pertambahan penduduk.
b. Distribusi penduduk yang tidak seimbang antara penduduk kota dan desa.
c. Distribusi yang timpang antara pulau Jawa dan luar Jawa.
d. Komposisi yang timpang antara usia produktif dan non produktif.
e. Kualitas penduduk yang masih rendah.
Analisis oleh anda masing-masing karakteristik permasalahan tersebut dengan
pendekatan yang menjadi ciri khas dalam perkuliahan PLSBT !

Rambu Rambu Jawaban


Anda dituntut untuk menjawab pertanyaan tersebut dengan menggunakan
pendekatan interdisipliner. Masalah kependudukan di atas dapat ditinjau dari sudut
demografi, sosiologi, ekonomi, pendidikan, hukum, kebudayaan, agama, biologi, dan
lain-lain.

Pendekatan dalam pemecahan masalah dalam mata kuliah PLSBT adalah


dengan menggunakan : pendekatan interdisipliner; pendekatan multidisipliner;
pendekatan transdisipliner; pendekatan krosdisipliner atau paling tidak dengan
menggunakan pendekatan multi aspek /pendekatan multi dimensi.
Pendekatan pemecahan masalah yang menggunakan dua ilmu atau lebih
secara umum atau arti luas di sebut juga dengan pendekatan interdisipliner atau
pendekatan multidisipliner.
Berdasarkan karakteristiknya pendekatan interdisipliner dapat dibagi ke
dalam 4 jenis pendekatan, yaitu pendekatan interdisipliner (arti sempit),
pendekatan multidisipliner (arti sempit) pendekatan transdisipliner, dan
pendekatan krosdisipliner.
Metode atau cara kerja yang dapat di gunakan dalam memecahkan masalah
adalah Metode Riset, Metode Pemecahan Masalah, dan Metode Inquiri.

30 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

Pilihlah satu masalah yang berhubungan dengan masalah lingkungan, social,


budaya, atau teknologi. Kemudian analisis berdasarkan pendekatan yang ada dalam
PLSBT !

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 3 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Pembelajaran 3

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
1

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil


menyelesaikan bahan belajar mandiri ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 3,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 31


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

KUNCI JAWABAN

Test Formatif 1
1. C. Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi
2. C. Perkembangan ilmu semakin terspesialisasi.
3. C. Jawaban C salah
4. A. pengembangan kepribadain.
5. B. IAD,IBD,ISD

Test Formatif 2
1. C. karena PLSBT mata kuliah nkajian
2. A. masalah lingkungan, social, budaya, dan teknologi
3. C. pernyataan C salah
4. D. ilmu berbeda dengan pengatahuanh
5. E. bersifat parsial
6. C. ontology= objek kajian
7. D. epistemology berkaitan dengan metodelogi
8. D. hokum = keteraturan
9. A. sosiologi= relasi sosial
10.C. mahluk hidup.

Test Formatif 3
Sesuaikan dengan permasalahan yang dipilih, Anda bisa mengambil salah satu
masalah lingkungan, social, budaya, atau teknologi. Pendekatan yang anda gunakan
bisa pendekatan interdisipliner, multidisipliner, krosdisipliner, atau transdisipliner

32 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

GLOSARIUM

Aksiologi : bila ilmu tersebut dapat menunjukkan nilai-nilai teoritis, hukum-hukum,


generalisasi, kecenderungan umum, konsep-konsep dan kesimpulan yang
logis, sistematis, dan saling berkaitan
Epistemology : bila ilmu tersebut mempunyai pendekatan dan metodologinya sendiri
mengenai bagaimana atau dengan cara apa ilmu itu disusun, dibinan, dan
dikembangkan
Ilmu : adalah pengetahuan yang sudah tersusun, diklasifikasikan, diorganisasi,
disistematisasi, dan diinterpretasi yang menghasilkan kebenaran objektif
yang sudah diuji dan dapat diuji ulang secara ilmiah
Ilmu Alamiah Dasar (IAD): mata kuliah yang berisi konsep-konsep dasar dari ilmu-
ilmu kealaman
Ilmu Budaya Dasar (IBD) : mata kuliah yang berisi konsep-konsep dasar dari ilmu-
ilmu budaya (humaniora).
Ilmu Sosial Dasar (ISD) : mata kuliah yang berisi konsep-konsep dasar dari ilmu-
ilmu social.
Metode : adalah cara kerja dalam memecahkan suatu masalah.
MKU : Singkatan dari Mata Kuliah Umum, mata kuliah yang wajib diambil oleh
semua mahasiswa
Monodipliner : berkenaaan dengan satu ilmu saja
Pendekatan : adalah penggunaan ilmu sebagai visi (vision) dalam memecahkan suatu
masalah.
Pendekatan Multidisipliner (multidisciplinary approach) : ialah pendekatan dalam
pemecahan suatu masalah dengan menggunakan tinjauan berbagai sudut
pandang banyak ilmu yang relevan.
Pendekatan Interdisipliner (interdisciplinary approach) : ialah pendekatan dalam
pemecahan suatu masalah dengan menggunakan tinjauan berbagai sudut
pandang ilmu serumpun yag relevan secara terpadu.
Pendekatan Transdisipliner (transdisciplinary approach) : ialah pendekatan
dalam pemecahan suatu masalah dengan menggunakan tinjauan ilmu yang
relatif di kuasai dan relevan dengan masalah yang akan di pecahkan tetapi
berada di luar keahlian sebagai hasil pendidikan formal (formal education)
dari orang yang memecahkan masalah tersebut.
Pendekatan Krosdisipliner (crossdisiplinary approach) : ialah pendekatan
dalam pemecahan suatu masalah dengan menggunakan tinjaun dua atau
lebih ilmu dalam dua atau lebih rumpun ilmu yang relevan.
PLSBT : Mata Kuliah yang membicarakan hubungan timbal balik antara manusia
dan lingkungannya (sosial-budaya-alam-teknologi).
Ontologis : apabila ilmu tersebut memiliki objek studi yang jelas.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 33


Pengantar Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi

DAFTAR PUSTAKA

Astim Riyanto, Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi, Yapemda,


Bandung, 2000.

Nursid Sumaatmadja, Manusia Dalam Konteks Sosial Budaya dan Lingkungan Hidup,
Alfabeta, Bandung, 2000.

3Tim Dosen PLSBT UPI, Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi, Value
Press, Bandung, 2005.

34 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

MANUSIA SEBAGAI MAHLUK INDIVIDU


DAN MAHLUK SOSIAL

B
ahan Belajar Mandiri ini diberi judul Manusia sebagai mahluk individu dan mahluk
sosial. Modul ini merupakan satu rangkaian dalam penguasaan kompetensi
untuk memahami keberagaman masyarakat Indonesia. Modul memberikan
dasar pemahaman dalam menguasai konsep-konsep dasar sosiologi yang berkaitan
dengan masyarakat dan komunitas. Dengan pemahaman konsep dasar tentang: individu
, manusia sebagai maluk pribadi, faktor genotip dan penotip, manusia sebagai mahluk
sosial, interaksi sosial, dan masyarakat dan komunitas, sosialisasi primer dan sekunder
akan memperkuat pemahaman kita tentang individu dan mahluk sosial. Dengan
mempelajari modul ini diharapkan Anda dapat memudahkan untuk mengkaji dan
menguasai kompetensi tentang masalah yang berhubungan dengan lingkungan social
budaya dan teknologi. Secara umum hasil belajar Yang akan dicapai setelah mempelajari
modul ini ialah :
1. Menjelaskan perbedaan antara manusia sebagai mahluk individu yang khas dan
sebagai mahluk sosial.
2. Menjelaskan bahwa manusia terkait dengan interaksi sosial dan sosialisasi.
3. Menjelaskan perbedaan antara masyarakat dan komunitas.
Secara khusus, setalah pembelajaran ini anda diharapkan : dapat menguasai
pengertian individu, menjelaskan kedudukan manusia sebagai mahluk individu dan
mahluk sosial dalam masyarakat, menjelaskan interaksi social dalam masyarakat,
menjelaskan bentuk bentuk interaksi sosial, menjelaskan pengertian, bentuk, pola
sosialisasi, membedakan pengertian masyarakat dan komunitas, menjelaskan jenis-
jenis masyarakat.
Bahan belajar ini terbagai dalam tiga (3) kegiatan belajar yaitu :
Kegiatan Belajar I : Manusia sebagai mahluk individu dan mahluk social.
Kegiatan Belajar 2 : Interaksi Sosial dan Sosialisasi.
Kegiatan Belajar 3 : Masyarakat dan komunitas.

Ruang lingkup yang terkandung dalam isi modul ini menyangkut beberapa hal,
sebagai berikut:
a. Pengertian indivividu
b. Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Sebagai Mahluk Sosial .

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 35


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

c. Interaksi social dalam masyarakat.


d. Bentuk-bentuk interaksi sosial
e. Pengertian sosialisasi
f. Bentuk dan pola sosialisasi
g. Masyarakat dan komunitas
h. Masyarakat Desa dan Masyarakat Kota

Tidak ada prasyarat khusus untuk mempelajari modul ini , yang penting Anda
memiliki motivasi yang kuat untuk belajar dengan sungguh-sungguh. Pemahaman awal
tentang dasar-dasar ilmu social akan sangat membantu untuk mempercepat
pemahaman isi modul ini, namun bukan merupakan prasyarat.
Modul ini merupakan penuntun belajar mandiri bagi Anda. Oleh sebab itu, Anda
harus mengikuti petunjuk dalam modul ini, diantaranya:
1. Bacalah setiap petunjuk untuk mengerjakan modul ini;
2. Kerjakan Kegiatan yang disediakan dalam modul ini secara baik dan bertanggung
jawab;
3. Pahami seluruh isi modul ini dengan cermat;
4. Kerjakan evaluasi akhir modul dengan jujur. Jangan dulu melihat kunci jawaban
sebelum Anda selesai mengerjakan evaluasi.
5. Periksa hasil jawaban Anda dan cocokkan dengan kunci jawaban, lalu hitunglah
skor yang Anda dapatkan;
6. Apabila belum mencapai standar ketuntasan belajar, Anda tidak boleh berpindah
ke modul lain, tetapi harus mengulangnya kembali dan menguasai materi untuk
mencapai kompetensi yang diharapkan.
7. Bertanyalah kepada tutot bila ada hal-hal yang sulit Anda pahami;
8. Carilah informasi pembanding dari internet atau media massa lain berkenaan dengan
topik ini.
9. Catatlah hal-hal penting yang perlu dicatat ketika Anda mempelajari modul ini.
Merujuklah pada daftar glosarium atau kamus jika ada istilah yang Anda anggap
asing.
10.Lakukan proses pengkajian modul ini ke dalam dua bagian, yaitu belajar kelompok
dan belajar mandiri .
Secara rinci , anda memenuhi kriteria keberhasilan bila telah memiliki kemampuan.
a. Sikap : Menyadari kenyataan diri sebagai mahluk individu dan mahluk social dalam
kehidupan masyarakat dan komunitas.
b. Pengetahuan:
1. Dapat menguasai pengertian tentang individu.
2. Menjelaskan kedudukan manusia sebagai mahluk individu dan mahluk sosial
dalam masyarakat,
3. Menjelaskan interaksi sosial dalam masyarakat
4. Menjelaskan bentuk bentuk interaksi sosial.
5. Menjelaskan pengertian sosialisasi.
6. Menjelaskan bentuk dan pola sosialisasi
7. Membedakan pengertian masyarakat dan komunitas
8. Menjelaskan jenis-jenis masyarakat,

36 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

MANUSIA SEBAGAI MAHLUK INDIVIDU DAN MAHLUK SOSIAL

K egiatan belajar 1 membahas tentang konteks manusia sebagai mahluk individu


dan dan mahluk sosial. Sebagai individu, manusia adalah perpaduan antara aspek-
aspek yang tidak bisa dipisahkan, baik itu aspek jasmani dan rokhani, aspek
pembawaan gen (genotif) dan aspek penotip. Di sisi lain manusia adalah mahluk sosial,
yang tunduk pada hal-hal lain yang berada di luar dirinya, baik itu nilai, norma, dan
hukum. Setelah anda mempelajari kegiatan belajar ini diharapkan memiliki sejumlah
kompetensi, yaitu :
1. Menjelaskan pengertian individu .
2. Menjelaskan pengertian kepribadian
3. Menjelaskan faktor-faktor yang membentuk kepribadian
3. Menjelaskan apa yang dimaksud manusia sebagai mahluk sosial.
4. Memberikan alasan mengapa manusia dikatakan sebagai mahluk sosial.

A. Manusia Sebagai Mahluk Individu


Individu berasal dari kata in dan divided . Dalam Bahasa Inggris in salah satunya
mengandung pengertian tidak , sedangkan divided artinya terbagi. Jadi individu artinya
tidak terbagi, atau suatu kesatuan.
Dalam bahasa latin individu berasal dari kata individium yang berarti yang tak
terbagi, jadi merupakan suatu sebutan yang dapat dipakai untuk menyatakan suatu
kesatuan yang paling kecil dan terbatas. Individu bukan berarti manusia sebagai satu
kesatuan yang tidak dapat dibagi-bagi melainkan sebagai kesatuan yang terbatas, yaitu
sebagai manusia perorangan sehingga sering digunakan sebagai sebutan orang-
seorang atau manusia perorangan. Individu merupakan kesatuan aspek jasmani dan
rohani. Dengan kemampuan rohaniahnya individu dapat berhubungan dan berfikir serta
dnegan pikirannya itu mengendalikan dan memimpin kesanggupan akali dan
kesanggupan budi untuk mengatasi segala masalah dan kenyataan yang dialaminya.
Manusia sebagai mahluk individu memiliki unsur jasmani dan rokhani, unsur fisik
dan psikis, unsure raga dan jiwa. Seseorang dikatakan sebagai manusia individu
manakala unsure-unsur tersebut menyatu dalam dirinya . Jika unsure tersebut sudah
tidak menyatu lagi maka seseorang tidak disebut lagi sebagai individu. Dalam diri
individu ada unsure jamani dan rokhaninya, atau ada unsure fisik dan psikisnya, atau
ada unsure raga dan jiwanya.
Bila seseorang hanya tinggal raga, fisik, atau jasmaninya saja, maka dia tidak
dikatakan sebagai individu. Jadi pengertian manusia sebagai mahluk individu
mengandung arti bahwa unsure yang ada dalam diri individu tidak terbagi, merupakan
satu kesatuan yang tidak terpisahkan. Jadi sebutan individu hanya tepat bagi manusia
yang memiliki keutuhan jasmani dan rokhnaninya, keutuhan fisik dan psikisnya, keutuhan
raga dan jiwanya.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 37


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Setiap manusia memiliki keunikan atau ciri khas tersendiri, tidak ada manusia
yang persis sama. Dari sekian banyak manusia, ternyata masing- masing memiliki
keunikan tersendiri. Sekalipun orang itu terlahir secara kembar, mereka tidak ada yang
memiliki ciri fisik dan psikis yang persis sama. Setiap anggota fisik manusia tidak ada
yang persis sama, meskipun sama-sama terlahir sebagai manusia kembar.
Walaupun secara umum manusia itu memiliki perangkat fisik yang sama, tetapi
kalau perhatian kita tujukan pada hal yang lebih detail, maka akan terdapat perbedan-
perbedaan. Perbedaan itu terletak pada bentuk, ukuran, sifat dan lain-lainnya. Kita dapat
membedakan seseorang dari lainnya berdasarkan perbedaan-perbedaan yang ada,
baik pada perbedaan fisik maupun psikis. Contohnya: Si Waru berbeda dengan si
Dadap, karena diantaranya ada perbedaan fisik yang gampang dikenali. Begitu pula
dalam kumpulan atau kerumunan ribuan atau jutaan manusia, kita tetap dapat mengenali
seseorang yang sudah kita kenal karena memiliki ciri fisik yang sudah kita kenal. Seperti
di tengah- tengah pasar yang penuh orang atau di lapangan dimana berkumpul ribuan
orang kita akan dapat mengenali orang yang sudah kita kenal. Sebaliknya, bila hal
terjadi pada kumpulan atau kerumunan hewan atau binatang, sulit bagi kita untuk
mengenali satu hewan di tengah ribuan hewan yang sejenis.
Ciri seorang individu tidak hanya mudah dikenali lewat ciri fisik atau biologisnya.
Sifat, karakter, perangai, atau gaya dan selera orang juga berbeda-beda. Lewat cirri-
ciri fisik seseorang pertama kali mudah dikenali. Ada orang yang gemuk, kurus, atau
langsing, ada yang kulitnya coklat, hitam, atau putih, ada yang rambutnya lurus dan ikal.
Dilihat dari sifat, perangai, atau karakternya, ada orang yang periang, sabar, cerewet,
atau lainnya.
Seorang individu adalah perpaduan antara factor genotip dan fenotip. Faktor
genotip adalah factor yang dibawa individu sejak lahir, ia merupakan factor keturunan,
dibawa individu sejak lahir. Secara fisik seseorang memiliki kemiripan atau kesamaan
cirri dari orang tuanya, kemiripan atau persamaan itu mungkin saja terjadi pada
keseruluhan penampilan fisiknya, bisa juga terjadi pada bagian- bagian tubuh tertentu
saja. Kita bisa melihat secara fisik bagian tubuh mana dari kita yang memiliki kemiripan
dengan orang tua kita. Ada bagian tubuh kita yang mirip ibu atau ayah, begitu pula
mengenai sifat atau karakter kita ada yang mirip seperti ayah dan ibu.
Ciri, karakter, atau kebiasaan manusia berbeda-beda atau unik . Coba jelaskan
ciri/karakter/kebiasaan teman anda !
No. Nama Teman Ciri Fisik Sifat/Karakter/Kebiasaan
1.
2.
3.
4.
5.

38 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Kalau seorang individu memiliki ciri fisik dan karakter atau sifat yang dibawa sejak
lahir, ia juga memiliki ciri fisik dan karakter atau sifat yang dipengaruhi oleh factor
lingkungan (factor fenotip). Faktor lingkungan (fenotip) ikut berperan dalam pembentukkan
karateristik yang khas dari seseorang. Istilah lingkungan merujuk pada lingkungan fisik
dan lingkungan sosial. Lingkungan fisik seperti kondisi alam sekitarnya, baik itu
lingkungan buatan seperti tempat tinggal (rumah) dan lingkungan. Sedangkan lingkungan
yang bukan buatan seperti kondisi alam geografis dan iklimnya.
Orang yang tinggal di daerah pantai memiliki sifat dan kebiasaan yang berbeda
dengan yang tinggal di daerah pegunungan. Mungkin orang yang tinggal di daerah pantai
bicaranya cenderung keras, berbeda dengan mereka yang tinggal di daerah pegunungan.
Berbeda lingkungan tempat tinggal, cenderung berbeda pula kebiasaan dan perilaku
orang-orangnya.
Lingkungan sosial, merujuk pada lingkungan dimana seorang individu melakukan
interaksi sosial. Kita melakukan interaksi sosial dengan anggota keluarga, dengan
teman, dan kelompok sosial lain yang lebih besar.
Seseorang yang sehari-harinya bergaul dengan lingkungan temannya yang bekerja
sebagai supir atau kenek di terminal memiliki kebiasaan yang khas bagi kelompoknya.
Begitu pula dengan orang yang lingkungan sosialnya berada di pesantren, memiliki
kebiasaan yang khas pula bagi kelompoknya.
Karakteristik yang khas dari seseorang ini sering kita sebut dengan kepribadian.
Setiap orang memiliki kepribadian yang membedakan dirinya dengan yang lain.
Kepribadian seseorang itu dipengaruhi faktor bawaan (genotip) dan faktor lingkungan
(fenotip) yang saling berinteraksi terus menerus. Mayor Polak menjelaskan bahwa
kepribadian adalah keseluruhan sikap, kelaziman, pikiran dan tindakan, baik biologis
maupun psikologis, yang dimiliki oleh seseorang dan berhubungan dengan peranan
dan kedudukannya dalam berbagai kelompok dan mempengaruhi kesadaran akan
dirinya . Meskipun dalam pengertian tersebut Mayor Polak tidak memasukkan faktor
lingkungan sebagai bagian dari kepribadian, namun dalam pembahasannya dia
mengatakan bahwa pembentukkan kepribadian diantaranya dipengaruhi oleh masukan
lingkungan sosial (kelompok), dan lingkungan budaya (pendidikan).
Yinger, seperti dikutip oleh Horton dan Hunt memberikan batasan kepribadian
adalah keseluruhan perilaku seseorang yang merupakan interaksi antara
kecenderungan-kecenderungan yang diwariskan (secara biologis) dengan rentetan-
rentetan situasi (lingkungan).
Menurut Nursid Sumaatmadja (2000), kepribadian adalah keseluruhan perilaku
individu yang merupakan hasil interaksi antara potensi-potensi bio-psiko-fisikal (fisik
dan psikis) yang terbawa sejak lahir dengan rangkaian situasi lingkungan, yang terungkap
pada tindakan dan perbuatan serta reaksi mental psikologisnya, jika mendapat
rangsangan dari lingkungan. Dia menyimpulkan bahwa Faktor lingkungan (fenotip)
ikut berperan dalam pembentukkan karateristik yang khas dari seseorang.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 39


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Silakan Anda isi ciri/katakter/kebiasaan Individu di bawah ini !


No Individu Ciri/Karakteristik/Kebiasaan

1 Individu Yang Tinggal ..


di daerah pegunungan ..
..

2 Individu yang tinggal di


Daerah ..
pantai/kepulauan ..
3. Individu yang tinggal di ..
lingkungan Terminal ..
..
4. Individu yang tinggal di ...................................................
lingkungan Pesantren ...................................................
...................................................

B. Manusia Sebagai Mahluk Sosial


Dalam kehidupan sehari-hari kita tidak lepas dari pengaruh orang lain. Ketika
kamu pergi ke sekolah, tidak bisa dengan seenaknya berpakaian menurut kehendak
kamu sendiri. Kamu harus tunduk pada aturan menggunakan seragam. Ketika kamu
memakai seragam, kamu berusaha untuk tampil yang menurut kamu akan dinilai pantas,
baik, modis, atau necis oleh orang lain.
Selama manusia hidup ia tidak akan lepas dari pengaruh masyarakat, di rumah,
di sekolah, dan di lingkungan yang lebih besar manusia tidak lepas dari pengaruh or-
ang lain. Oleh karena itu manusia dikatakan sebagai mahluk sosial, yaitu mahluk yang
didalam hidupnya tidak bisa melepaskan diri dari pengaruh manusia lain.
Menurut kodratnya manusia adalah mahluk social atau mahluk yang bermasyarakat,
selain itu juga diberikan kelebihan yaitu berupa akal pikiran yang berkembang serta
dapat dikembangkan. Dalam hubungannya dengan manusia sebagai mahluk social,
manusia selalu hidup bersama diantara manusia lainnya. Dorongan masyarakat yang
dibina sejak lahir akan selalu menampakan dirinya dalam berbagai bentuk, oleh karena
itu dengan sendirinya manusia akan selalu bermasyarakat dalam kehidupannya.
Dalam konteks sosial yang disebut masyarakat, setiap orang akan mengenal or-
ang lain oleh karena itu perilaku manusia selalu terkait dengan orang lain . Perilaku
manusia dipengaruhi orang lain, ia melakukan sesuatu dipengruhi faktor dari luar dirinya,
seperti tunduk pada aturan, tunduk pada norma masyarakat, dan keinginan mendapat
respon posistif dari orang lain (pujian).

40 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Manusia dikatakan sebagai mahluk sosial, juga dikarenakan pada diri manusia
ada dorongan untuk berhubungan (interaksi) dengan orang lain. Ada kebutuhan sosial
(social need) untuk hidup berkelompok dengan orang lain. Manusia memiliki kebutuhan
untuk mencari kawan atau teman. Kebutuhan untuk berteman dengan orang lain, sering
kali didasari atas kesamaan ciri atau kepentingannya masing-masing. Misalnya, orang
kaya cenderung berteman lagi dengan orang kaya. Orang yang berprofesi sebagai
artis, cenderung untuk mencari teman sesama artis lagi. Dengan demikian, akan
terbentuk kelompok-kelompok sosial dalam masyarakat yang didasari oleh kesamaan
ciri atau kepentingan.
Manusia dikatakan juga sebagai mahluk sosial, karena manusia tidak akan bisa
hidup sebagai manusia kalau tidak hidup di tengah-tengah manusia. Ketika bayi lahir,
ia memerlukan pertolongan manusia lainnya. Bayi sama sekali tidak berdaya ketika ia
lahir, ia tidak bisa mempertahankan hidupnya tanpa pertolongan orang lain. Berbeda
dengan hewan, jerapah misalnya, ketika binatang ini lahir hanya dalam hitungan menit
ia sudah bisa berdiri tegak dan berjalan mengikuti induknya. Kenapa hewan bisa
mempertahankan hidupnya walaupun tanpa pertolongan hewan lainnya? Karena untuk
mempertahankan hidupnya hewan dibekali dengan insting. Insting atau naluri adalah
sesuatu yang dibawa sejak lahir, yang diperoleh bukan melalui proses belajar.
Manusia berbeda dengan hewan, untuk mempertankan hidupnya ia dibekali
dengan akal. Insting yang dimiliki manusia sangat terbatas, ketika bayi lahir misalnya,
ia hanya memiliki insting menangis. Bayi lapar maka ia menangis, kedinginan ia pun
menangis, pipis ia pun menangis. Manusia memiliki potensi akal untuk mempertahankan
hidupnya. Namun potensi yang ada dalam diri manusia itu hanya mungkin berkembang
bila ia hidup dan belajar di tengah-tengah manusia. Untuk bisa berjalan saja, manusia
harus belajar dari manusia lainnya.
Tanpa bantuan manusia lainnya, manusia tidak mungkin bisa berjalan dengan
tegak. Dengan bantuan orang lain, manusia bisa makan menggunakan tangan, bisa
berkomunikasi atau bicara, dan bisa mengembangkan seluruh potensi kemanusiaannya.
Dapat disimpulkan, bahwa manusia dikatakan sebagai mahluk sosial, karena
beberapa alasan, yaitu:
1. Manusia tunduk pada aturan, norma sosial.
2. Perilaku manusia mengharapkan suatu penilaian dari orang lain.
3. Manusia memiliki kebutuhan untuk berinteraksi dengan orang lain.
4. Potensi manusia akan berkembang bila ia hidup di tengah-tengah manusia.

Petunjuk : Jawablah peretanyaan di bawah ini dengan benar :


1. Jelaskan pengertian kata individu berdasarkan asal usul katanya !
2. Faktor apa saja yang membentuk bahwa seseorang dikatakan sebagai individu?
3. Jelaskan apa yang dimaksud kepribadian menurut salah seorang ahli?
4. Jelaskan faktor apa yang membentuk kepribadian seseorang ?
5. Mengapa manusia dikatakan sebagai mahluk sosial ?

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 41


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Rambu-rambu jawaban
Untuk menjawan pertanyaan di atas anda mempelajari topik tentang manusia
sebagai mahluk individu dan topik tentang manusia sebagai mahluk sosial. Dijelaskan
bahwa kata individu berasal dari kata in dan divided . Dalam Bahasa Inggris in salah
satunya mengandung pengertian tidak , sedangkan divided artinya terbagi. Jadi individu
artinya tidak terbagi, atau suatu kesatuan. Dalam bahasa latin individu berasal dari
kata individium yang berarti yang tak terbagi, jadi merupakan suatu sebutan yang dapat
dipakai untuk menyatakan suatu kesatuan yang paling kecil dan terbatas.
Dalam diri individu ada unsur jamani dan rokhaninya, atau ada unsur fisik dan
psikisnya, atau ada unsur raga dan jiwanya., unsur fenotip dan genotip.
Menurut Mayor Polak kepribadian adalah keseluruhan sikap, kelaziman, pikiran
dan tindakan, baik biologis maupun psikologis, yang dimiliki oleh seseorang dan
berhubungan dengan peranan dan kedudukannya dalam berbagai kelompok dan
mempengaruhi kesadaran akan dirinya .
Kepribadian seseorang itu dipengaruhi faktor bawaan (genotip) dan faktor
lingkungan (fenotip) yang saling berinteraksi terus menerus.
Manusia dikatakan sebagai mahluk sosial, karena:
1. Manusia tunduk pada aturan, norma sosial.
2. Perilaku manusia mengharapkan suatu penilaian dari orang lain.
3. Manusia memiliki kebutuhan untuk berinteraksi dengan orang lain.
4. Potensi manusia akan berkembang bila ia hidup di tengah-tengah manusia.

Manusia sebagai mahluk individu memiliki unsur jasmani dan rokhani, un-
sure fisik dan psikis, unsure raga dan jiwa. Seseorang dikatakan sebagai manusia
individu manakala unsur-unsur tersebut menyatu dalam dirinya . Jika unsur tersebut
sudah tidak menyatu lagi maka seseorang tidak disebut lagi sebagai individu.
Dalam diri individu ada unsur jamani dan rokhaninya, atau ada unsur fisik dan
psikisnya, atau ada unsur raga dan jiwanya.
Karakteristik yang khas dari seseorang ini sering kita sebut dengan
kepribadian. Setiap orang memiliki kepribadian yang membedakan dirinya
dengan yang lain. Kepribadian seseorang itu dipengaruhi faktor bawaan (genotip)
dan faktor lingkungan (fenotip) yang saling berinteraksi terus menerus.
Manusia dikatakan sebagai mahluk sosial, salah satunya dikarenakan pada
diri manusia ada dorongan untuk berhubungan (interaksi) dengan orang lain. Ada
kebutuhan sosial (social need) untuk hidup berkelompok dengan orang lain.
Manusia memiliki kebutuhan untuk mencari kawan atau teman. Kebutuhan untuk
berteman dengan orang lain, sering kali didasari atas kesamaan ciri atau
kepentingannya masing-masing.
Dapat disimpulkan, bahwa manusia dikatakan sebagai mahluk sosial,
karena beberapa alasan, yaitu:
Manusia tunduk pada aturan, norma sosial.
Perilaku manusia mengharapkan suatu penilaian dari orang lain.
Manusia memiliki kebutuhan untuk berinteraksi dengan orang lain.
Potensi manusia akan berkembang bila ia hidup di tengah-tengah manusia.

42 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan cara memberikan tanda silang pada
huruf di depan kemungkinan jawaban yang tersedia!
1. Pengertian individu berasal dari kata in dan divided . Artinya :
a. Di dalam pembagian atau terpecah-pecah.
b. tidak terbagi, atau suatu kesatuan.
c. Tidak bisa disatukan .
d. Selalu di dalam kesatuan yang terbagi bagi.
e. Dalam perpecahan ada kesatauan.

2. Setiap manusia memiliki keunikan, ciri khas tersendiri, atau karakteristik. Manakah
pernyataan di bawah ini yang tidak sesuai ?
a. Tidak ada manusia yang persis sama.
b. Dari sekian banyak manusia, ternyata masing- masing memiliki keunikan
tersendiri.
c. Sekalipun orang itu terlahir secara kembar, mereka tidak ada yang memiliki ciri
fisik dan psikis yang persis sama.
d. Orang yang terlahir kembar, mereka memiliki ciri fisik dan psikis yang persis
sama.
e. Walaupun secara umum manusia itu memiliki perangkat fisik yang sama, tetapi
kalau perhatian kita tujukan pada hal yang lebih detail, maka akan terdapat
perbedan-perbedaan.

3. Seorang individu adalah perpaduan antara factor genotip dan fenotip. Faktor genotif
adalah:
a. Factor perpaduan antara keturunan dan pengaruh dari lingkungan sekitarnya.
b. factor yang dibawa individu sejak lahir, ia merupakan factor keturunan, dibawa
individu sejak lahir.
c. Factor lingkungan yang mempengaruhi perkembangan individu.
d. Factor gen yang disebabkan oleh adanya rekayasa genetika.
e. factor yang dibawa individu sejak lahir, ia merupakan factor keturunan, namun
sudah ada rekayasa lingkungan.

4. Manakah pernyataan di bawah ini yang benar :


a. Manusia mempertahankan hidupnya dengan akal begitu juga hewan.
b. Manusia memiliki insting yang lebih banyak dibanding dengan hewan.
c. Insting manusia jauh lebih terbatas/sedikit dibanding dengan hewan.
d. Untuk mempertahankan hidupnya hewan menggunakan akalnya.
e. Manusia dan hewan sama-sama menggunakan isnting untuk mempertahankan
hidupnya.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 43


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

5. Manusia dikatakan sebagai mahluk sosial, karena beberapa alasan, yaitu, kecuali :
a. Manusia tunduk pada aturan, norma sosial.
b. Perilaku manusia mengharapkan suatu penilaian dari orang lain.
c. Manusia memiliki kebutuhan untuk berinteraksi dengan orang lain.
d. Potensi manusia akan berkembang bila ia hidup di tengah-tengah manusia.
e. Manusia bersifat egois yang selalu menonjolkan diri sendiri.

6. Manusia sebagai mahluk individu, artinya :


a. mahluk yang dapat hidup sendiri
b. unsur-unsurnya merupakan satu kesatuan
c. mahluk yang mementingkan diri sendiri.
d. Mahluk yang tidak mau berinteraksi dengan yang lain.
e. Mahluk yang selalu menyendiri.

7. Manusia dikatakan sebagai mahluk sosial, artinya, kecuali:


a. Tindakan manusia dipengaruhi oleh tekanan dari luar dirinya.
b. Manusia tunduk pada aturan sosial.
c. Manusia ada keinginan berinteraksi dengan orang lain.
d. Manusia bisa hidup sendiri.
e. Manusia terikat dengan norma masyarakat.

8. Perilaku manusia dipengaruhi orang lain, ia melakukan sesuatu dipengruhi faktor


dari luar dirinya, seperti, kecuali:
a. tunduk pada aturan,
b. tunduk pada norma masyarakat,
c. keinginan mendapat respon posistif dari orang lain (pujian).
d. Berperilaku seperti binatang.
e. Mempertimbangkan nilai dan norma di luar dirinya.

9. Karakteristik yang khas dari seseorang sering kita sebut dengan


a. Keanehan d. Kebiasaan
b. Keganjilan e. Kepribadian
c. Tabiat

10.Manusia dan hewan ditandai dengan


a. Manusia memiliki insting yang lebih besar daripada hewan
b. Manusia dan hewan memiliki insting yang sama besar.
c. Hewan memiliki insting yang jauh lebih besar dibanding manusia.
d. Hewan dan manusia memiliki akal yang sama besar.
e. Hewan memiliki akal yang lebih besar dibanding manusia.

44 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Belajar 1

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
5

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil


menyelesaikan kegiatan pembelajaran ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 45


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

INTERAKSI SOSIAL DAN SOSIALISASI


A. Pendahuluan

K egiatan belajar ini membahas masalah interaksi social yang terjadi antar individu,
kelompok social, dan masyarakat. Bentuk- bentuk interaksi social itu bermacam-
macam, ada yang berbentuk kerjasama, persaingan, ataupun dalam bentuk konflik.
Disamping itu dibahas pula mengenai sosialisasi, pola sosialisasi, sosialisasi primer
dan sosialisasi sekunder.

B. Interaksi Sosial
Kata interaksi berasal dari kata inter dan action. Interaksi social adalah hubungan
timbal balik saling mempengaruhi antara individu, kelompok social, dan masyarakat.
Interaksi adalah proses dimana orang-orang berkomunikasi saling pengaruh
mempengaruhi dalam pikiran dan tindakan. Seperti kita ketahui, bahwa manusia dalam
kehidupan sehari-hari tidaklah lepas dari hubungan satu dengan yang lain. Ada beberapa
pengertian interaksi sosial yang ada di lingkungan masyarakat, diantaranya yaitu:
1. Menurut H.Booner dalam bukunya Social Psychology memberikan rumusan interaksi
sosial, bahwa: interaksi sosial adalah hubungan antar dua individu atau lebih,
dimana kelakuan individu yang satu mempengaruhi, mengubah, atau memperbaiki
kelakuan individu yang lain atau sebaliknya.
2. Menurut Gillin and Gillin (1954) yang menyatakan bahwa interaksi sosial adalah
hubungan-hubungan antara orang-orang secara individual, antar kelompok or-
ang, dan orang perorangan dengan kelompok
3. Interaksi sosial merupakan hubungan timbal balik antara individu dengan individu,
antara kelompok dengan kelompok, antar individu dengan kelompok.
Interaksi sosial antar individu terjadi manakala dua orang bertemu, interaksi dimulai:
pada saat itu mereka saling menegur, berjabat tangan, saling berbicara atau bahkan
mungkin berkelahi. Aktifitas-aktifitas semacam itu merupakan bentuk-bentuk dari
interaksi sosial.
Interaksi sosial antara kelompok-kelompok manusia terjadi antara kelompok
tersebut sebagai keasatuan dan biasanya tidak menyangkut pribadi anggota-
anggotanya. Interaksi sosial antara kelompok-kelompok terjadi antara kelompok lazim
juga terjadi di dalam masyarakat. Interaksi tersebut terjadi secara lebih menyolok, apabila
terjadi pertentangan antara kepentingan-kepentingan orang-orang-perorangan dengan
kepentingan-kepentingan kelompok.
Interaksi sosial terjadi dengan didasari oleh factor-faktor : imitasi, sugesti,
identifikasi, dan simpati.
Imitasi adalah suatu proses peniruan atau meniru. Banyak perilaku kita sebenarnya
diawali dengan meniru. Pada usia kanak-kanak dan dewasa kita melakukan peniruan
seperti meniru potongan model baju, celana, model rambut, dan hal-hal lain. Dalam

46 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

proses peniruan biasnya lebih mudah terjadi dan mudah berubah, artinya proses peniruan
seringkali tidak bertahan lama, karena apabila ada model baru, maka berubah lagi
pada model tersebut. Seringkali yang ditiru adalah hal-hal yang artificial, hal-hal yang
nampak saja, dan bersifat fisil.
Sugesti adalah satu proses dimana seorang individu menerima suatu cara
penglihatan atau pedoman-pedoman tingkah laku dari orang lain tanpa dikritik terlebih
dahulu. Yang dimaksud sugesti di sini ialah pengaruh psychis, baik yang datang dari
sirinya sendiri maupun dari orang lain, yang pada umumnya diterima tanpa adanya
daya kritik.
Arti sugesti dan imitasi dalam hubungannya, dengan interaksi sosial adalah hampir
sama. Bedanya ialah bahwa dalam imitasi orang yang satu mengikuti salah satu dirinya,
sedangkan pada sugesti seseorang memberikan pendangan atau sikap dari dirinya,
lalu diterima oleh orang lain diluarnya.
Orang akan mudah terkena pengaruh (sugesti) orang lain manakala ia berada
pada suatu keadaan yang dilematis, yaitu keadaan dimana orang tersebut dihadapkan
kepada pilihan yang sama sama sulit.
Identifikasi dalam psikologi berarti dorongan untuk menjadi identik (sama) dengan
orang lain, baik secara lahiriah maupun batiniah. Di sini dapat diketahui, bahwa hubungan
sosial yang berlangsung pada identifikasi adalah lebih mendalam daripada hubungan
yang berlengsung atas proses-proses sugesti maupun imitasi.
Simpati adalah perasaan tertariknya orang yang satu terhadap orang yang lain.
Simpati timbul tidak atas dasar logis rasional, melainkan berdasarkan penilaian
perasaan seperti juga pada proses identifikasi. Bahkan orang dapat tiba-tiba merasa
tertarik pada orang lain dengan sendirinya karena keseluruhan cara-cara tingkah laku
menarik baginya.

C. Bentuk-Bentuk Interaksi Sosial


Bentuk-bentuk interaksi sosial dapat berupa kerja sama (cooperation), persaingan
(competition), dan pertentangan atau pertikaian (conflict). Suatu keadaan dapat
dianggap sebagai bentuk keempat dari interaksi sosial, keempat bentuk pokok dari
interaksi sosial tersebut tidak perlu merupakan kontuinitas dalam arti bahwa interaksi
itu dimulai dengan adanya kerja sama yang kemudian menjadi persaingan serta
memuncak menjadi pertikaian untuk akhirnya sampai pada akomodasi.
Gillin and Gillin pernah mengadakan pertolongan yang lebih luas lagi. Menurut
mereka ada dua macam proses sosial yang timbul sebagai akibat adanya interaksi
sosial, yaitu :
a. Proses Asosiatif, terbagi dalam tiga bentuk khusus yaitu akomodasi, asimilasi, dan
akulturasi.
b. Proses Disosiatif, mencakup persaingan yang meliputi contravention dan
pertentangan pertikaian.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 47


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Adapun interaksi yang pokok proses-proses adalah:


1. Bentuk Interaksi Asosiatif
a. Kerjasama Sama (cooperation)
Beberapa orang sosiolog menganggap bahwa posisi merupakan bentuk interaksi
sosial yang pokok, sebaliknya sosiaolog lainnya menganggap mereka bahwa kerja
sama merupakan proses utama. Golongan yang terakhir tersebut memahamkan kerja
sama untuk menggambarkan sebagian besar bentuk interaksi sosial, atas dasar bahwa
segala macam bentuk interaksi tersebut dapat dijumpai pada semua kelompok manusia.
Kerja sama timbul karena orientasi orang perorangan terhadap kelompoknya dan
kelompok lainnya. Sehubungan dengan pelaksanaan kerjasama ada tiga bentuk
kerjasama yaitu:
Bargaining, pelaksanaan perjanjian mengenai pertukaran barang dan jasa antara
dua organisasi atau lebih.
Cooperation, proses penerimaan unsur-unsur baru dalam kepemimpinan atau
pelaksanaan politik dalam suatu organisasi, sebagai salah satu cara untuk
menghindari terjadinya kegoncangan dalam stabilitas organisasi yang bersangkutan.
Coalition, kombinasi antara dua organisasi atau lebih yang mempunyai tujuan yang
sama.

b. Akomodasi (accommodation)
Isilah akomodasi dipergunakan dalam dua arti, yaitu untuk menunjuk pada suatu
keadaan, berarti suatu kenyataan adanya suatu keseimbangan dalam interaksi antara
orang perorangan dan kelompok manusia, sehubungan dengan norma-norma sosial
dan nilai-nilai sosial yang berlaku di dalam masyarakat.
Adapun bentuk-bentuk dari akomodasi, diantaranya :
Coertion,yaitu suatu bentuk akomodasi yang prosesnya dilaksanakan karena adanya
paksaan.
Compromise, suatu bentuk akomodasi, dimana pihak yang terlibat masing-masing
mengurangi tuntutannya, agar tercapai suatu penyelesaian terhadap perselisihan
yang ada.
Arbitration, suatu cara untuk mencapai compromise apabila pihak yang berhadapan,
tidak sanggup untuk mencapainya sendiri.
Mediation, hamper menyerupai arbitration diundang pihak ke tiga yang retial dalam
soal perselisihan yang ada.
Concilitation, suatu usaha untuk mempertemukan keinginan pihak yang berselisih,
bagi tercapainya suatu persetujuan bersama.
Tolerantion, bentuk akomodasi tanpa persetujuan yang formil bentuknya
Stelemate, merupakan suatu ekomodasi dimana pihak-pihak yang berkepentingan
mempunyai yang seimbang, berhenti pada titik tertentu dalam melakukan
pertentangannya.
Adjudication, yaitu perselisihan perkara atau sengketa di pengadilan

48 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

2. Bentuk Interaksi Disosiatif


a. Persaingan (competition)
Persaingan adalah bentuk interaksi yang dilakukan oleh individu atau kelompok
yang bersaing untuk mendapatkan keuntungan tertentu bagi dirinya dengan cara menarik
perhatian atau mempertajam prasangka yang telah ada tanpa mempergunakan
kekerasan.

b. Kontravensi (contravention)
Kontravensi bentuk interaksi yang berbeda antara persaingan dan pertentangan.
Kontraversi ditandai oleh adanya ketidakpastian terhadap diri seseorang, perasaan
tidak suka yang disembunyikan dan kebencian terhadap kepribadian orang, akan tetapi
gejala-gejala tersebut tidak sampai menjadi pertentangan atau pertikaian.

c. Pertentangan (conflict)
Pertentangan adalah suatu bentuk interaksi individu atau kelompok sosial yang
berusaha untuk mencapai tujuannya dengan jalan menentang pihak lain disertai ancaman
atau kekerasan.
Pertentangan memiliki bentuk-bentuk yang khusus, antara lain:
1. Pertentangan pribadi, pertentangan antar individu.
2. Pertentangan rasional, pertentangan yang timbul karena perbedaan ras
3. Pertentangan kelas sosial, pertentangan yang disebabkan oleh perbedaan
kepentingan antara kelas sosial.
4. Pertentangan politik, biasanya terjadi diantara partai-partai politik untuk

D. Sosialisasi
Berger mendefinisikan sosialisasi sebagai a process by which a child learns to
be a participant member of society yaitu suatu proses dimana seorang anak belajar
menjadi seorang anggota yang berpartisipasi dalam masyarakat (Berger, 1978:116).
Definisi ini disajikannya dalam suatu pokok pembahasan berjudul society in man; dari
sini tergambar pandangannya bahwa melalui sosialisasi masyarakat dimasukkan ke
dalam manusia.
Salah satu teori peranan dikaitkan sosialisasi ialah teori George Herbert Mead.
Dalam teorinya yang diuraikan dalam buku Mind, Self, and Society (1972), Mead
menguraikan tahap-tahap pengembangan secara bertahap melalui interaksi dengan
anggota masyarakat lain. Menurut Mead pengembangan diri manusia ini berlangsung
melalui beberapa tahap-tahap play stage, tahap game stage, dan tahap generalized
other.
Menurut Mead setiap anggota baru masyarakat harus mempelajari peranan-
peranan yang ada dalam masyarakat yaitu proses yang dinamakannnya pengambilan
peranan (role taking). Dalam proses ini seseorang belajar untuk mengetahui peranan
yang harus dijalankannya serta peranan yang harus dijalankan orang lain. Melalui
penguasaan peranan yang ada dalam masyarakat ini seseorang dapat berinteraksi
dengan orang lain.
Menurut Mead pada tahap pertama, play stage, seorang anak kecil mulai beljar
mengambil peranan orang-orang yang berada di sekitarnya. Ia mulai menirukan peranan
yang dijalankan oleh orang tuanya, misalnya, atau peranan orang dewasa lain dengan

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 49


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

siapa ia sering berinteraksi. Dengan demikian kita sering melihat anak kecil yang di
kala bermain meniru peranan yang dijalankan ayah, ibu, kakak, nenek, polisi, dokter,
tukang pos, supir dan sebagainya. Namun pada tahap ini sang anak belum sepenuhnya
memahami isi peranan-peranan yang ditirunya itu. Seorang anak dapat meniru kelakuan
ayah atau ibu berangkat ke tempat kerja, misalnya, tetapi mereka tidak memahami
alasan ayah atau ibu untuk bekerja dan makna kegiatan yang dilakukan ayah atau ibu di
tempat kerja. Seorang anak dapat berpura-pura menjadi petani, dokter, polisi tetapi
tidak mengetahui mengapa petani mencangkul, dokter menyuntik pasien, polisi
menginterograsi tersangka pelaku kejahatan.
Pada tahap game stage seorang anak tidak hanya telah mengetahui peranan
yang harus dijalankannya, tetapi telah pula mengetahui peranan yang harus dijalankan
oleh seorang lain dengan siapa ia berinteraksi. Contoh yang diajukan Mead ialah
keadaan dalam suatu pertandingan : seseorang anak yang bermain dalam suatu
pertandingan tidak hanya mengetahui apa yang diharapkan orang lain darinya, tetapi
juga apa yang diharapkan dari orang lain yang ikut bermain dalam pertandingan tersebut.
Di kala bermain sebagai penjaga gawang dalam suatu pertandingan sepak bola,
misalnya, ia mengetahui peranan-peranan yang dijalankan oleh para pemain lain (baik
kesebelasan kawan maupun lawan), wasit, penjaga garis dan sebagainya. Oleh Mead
dikatakan bahwa pada tahap ini seseorang telah dapat mengambil peranan orang lain.
Pada tahap awal sosialisasi, interaksi seorang anak biasanya terbatas pada
sejumlah kecil orang lain biasanya anggota keluarga, terutama ayah dan ibu. Oleh Mead
orang-orang yang penting dalam proses sosialisasi ini dinamakan significant others.
Pada tahap ketiga sosialisasi, seseorang dianggap telah mampu mengambil peranan-
peranan yang dijalankan orang lain dalam masyarakat yaitu mampu mengambil peranan
generalized others. Ia telah mampu berinteraksi dengan orang lain dalam masyarakat
karena telah memahami peranannya sendiri serta peranan orang-orang lain dengan
siapa ia berinteraksi. Selaku anak ia telah memahami peranan yang dijalankan orang
tua; selaku siswa ia memahami peranan guru; selaku anggota Gerakan Pramuka ia
memahami peranan para pembinanya. Jika seseorang telah mencapai tahap ini maka
menurut Mead orang tersebut telah mempunyai suatu diri. Dari pandangan-pandangan
Mead ini nampak jelas pendiriannya bahwa diri seseorang terbentuk melalui interaksi
dengan orang lain.
Pandangan lain yang juga menekankan pada peranan interaksi dalam proses
sosialisasi tertuang dalam buah pikiran Charles H. Cooley. Menurut Cooley konsep diri
(sefl-concept) seseorang berkembang melalui interaksinya dengan orang lain. Diri yang
berkembang melalui interaksi dengan orang lain ini oleh Cooley diberi nama looking-
glass self. Nama demikian diberikan olehnya karena ia melihat analogi antara
pembentukan diri seseorang dengan perilaku orang yang sedang bercermin; kalau
cermin memantaukan apa yang terdapat di depannya, maka menurut Cooley diri
seseorang memantaukan apa yang dirasakannya sebagai tanggapan masyarakat
terhadapnya.
Cooley berpendapat bahwa looking-glass self terbentuk melalui tiga tahap. Pada
tahap pertama seseorang mempunyai persepsi mengenai pandangan orang lain
terhadapnya. Pada tahap berikut seseorang mempunyai persepsi mengenai penilaian
orang lain terhadap penampilannya. Pada tahap ketiga seseorang mempunyai perasaan
terhadap apa yang dirasakannya sebagai penilaian orang lain terhadapnya itu (lihat
Horton dan Hunt, 1984:94-97).

50 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Untuk memahami pendapat Cooley di sini dakan disajikan suatu contoh. Seorang
mahasiswa yang cenderung memperoleh nilai-nilai rendah (misalnya nilai D atau E)
dalam ujian-ujian semesternya, misalnya bahwa para dosen dalam jurusannya
menganggapnya bodoh. Ia merasa pula bahwa karena ia dinilai bodoh maka ia kurang
dihargai para dosennya. Karena merasa kurang dihargai, mahasiswa tersebut menjadi
murung. Jadi di sini perasaan diri sendiri yang merupakan pencerminan dari penilaian
orang lain (looking-glass self). Dalam kasus tersebut di atas, pelecehan oleh dosen ini
ada dalam benak si mahasiswa dan mempengaruhi pandangannya mengenai dirinya
sendiri, terlepas dari soal apakah dalam kenyataan para dosen memang berperasaan
demikian terhadapnya.
Apa yang terjadi bila seorang anak tidak mengalami sosialisasi? Karena
kemampuan seseorang untuk berperan sebagai anggota masyarakat tergantung pada
sosialisasi, maka seseorang yang tidak mengalami sosialisasi tidak akan dapat
berinteraksi dengan orang lain. Hal ini terungkap dari kasus anak-anak yang ditemukan
dalam keadaan terlantar (feral children). Giddens (1990) mengisahkan kasus anak-
anak yang tidak disosialisasi (olehnya dinamakan unsocialized children), yaitu seorang
anak laki-laki berusia sekitar 11-12 tahun yang pada tahun 1900 ditemukan di desa
Saint-Serin, Perancis (the wild boy of Avyron) dan kasus gadis berusia tigas belas
tahun di California, Amerika Serikat yang disekap ayahnya dalam gudang gelap sejak
berusia satu setengah tahun; Light, Keller dan Calhoun (1989) mengisahkan kasus Anna
yang semenjak bayi dikurung ibunya dalam gudang selam lima tahun.
Dari kasus-kasus tersebut terungkap bahwa anak-anak yang ditemukan tersebut
tidak berperilaku sebagai manusia. Mereka tidak dapat berpakaian, buang air besar-
kecil dengan tertib, atau berbicara. Anna tidak dapat makan sendiri atau mengunyah,
dan juga tidak dapat tertawa atau menangis. Genie tidak dapat berdiri tegak. Setelah
berkomunikasi dengan masyarakat lambat-laun anak-anak ini dapat mempelajari
beberapa di antara kemampuan yang dimiliki manusia sebaya mereka, namun mereka
tidak pernah tersosialisasi secara wajar dan cenderung meninggal pada usia muda.
Kasus-kasus ini memberikan pada kita gambaran mengenai apa yang terjadi bila
seorang anak tidak disosialisasi, dan menunjuukan bahwa meskipun mereka
disosialisasi namun kemampuan mereka tidak dapat menyamai kemampuan anak lain
yang sebaya dengan mereka. Kasus-kasus tersebut pun memberikan petunjuk bahwa
kemampuan-kemampuan tertentu seperti kemampuan berbahasa hanya dapat diajarkan
pada periode tertentu dalam kehidupan anak; bila proses sosialisasinya terlambat
dilaksanakan maka proses tersebut atau tidak akan berhasil atau hanya berhasil untuk
sebagian saja.
Siapa yang melaksankaan proses sosialisasi? Dalam sosiologi kita berbicara
mengenai agen-agen sosialisasi (agents of socialization) atau pihak-pihak yang
melaksanakan sosialisasi. Fuller dan Jacobs (1973:168-208) mengidentifikasikan agen
sosialisasi utama : keluarga, kelompok bermain, media massa, dan sistem pendidikan.
Meskipun klasifikasi ini dibuat untuk masyarakat Amerika, namun diterapkan pula pada
masyarakat kita.
Pada awal kehidupan manusia biasanya agen sosialisasi atas orang tua dan
saudara kandung. Pada masyarakat yang mengenal sistem keluarga luas (extended
family) agen sosialisasi bisa berjumlah lebih banyak dan dapat mencakup pula nenek,
paman, bibi dan sebagainya. Pada sistem komunal yang dijumpai di Republik Rakyat

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 51


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Cina atau berbagai negara Eropa Timur sebelum runtuhnya Uni Soviet, pada sistem
Kibbutz di Israel, atau pada sistem penitipan anak dalam hal kedua orang tua bekerja
sosialisasi terhadap anak di bawah usia lima tahun mungkin dilakukan pula oleh orang
lain yang samasekali bukan kerabat seperti tetangga, baby sitter, pekerja sosial, petugas
tempat penitipan anak dan sebagainya. Di kalangan lapisan menengah dan atas dalam
masyarakat perkotaan kita sering kali pembantu rumah tangga pun sering memegang
peranan penting sebagai agen sosialisasi anak, setidak-tidaknya pada tahap awal.
Gertrude Jaeger (1977) mengemukakan bahwa peranan para agen sosialisasi
pada tahap awal ini, terutama orang tua, sangat penting. Sang anak (khususnya pada
masyarakat modern Barat) sangat tergantung pada orang tua dan apa yang terjadi antara
orang tua dan anak pada tahap ini jarang diketahui orang luar. Dengan demikian anak
tidak terlindung terhadap penyalahgunaan kekuasaan yang sering dilakukan orang tua
terhadap mereka seperti penganiyaan (chil abuse), perkosaan dan sebagainya. Dalam
media massa kita pun berulang kali membaca mengenai kesewenang-wenangan yang
dilakukan orang tua masyarakat kita terhadap anak-anak mereka, yang dalam beberapa
kasus mengakibatkan kematian si anak.
Apabila pesan-pesan yang disampaikan oleh agen-agen sosialisasi dalam
masyarakat sepadan dan tidak saling bertentangan melainkan saling mendukung maka
proses sosialisasi diharapkan dapat berjalan relatif lancar. Namun dalam masyarakat
yang di dalamnya terdapat agen sosialisasi dengan pesan yang bertentangan dijumpai
kecenderungan bahwa warga masyarakat yang menjalani proses sosialisasi sering
mangalmi konflik pribadi karena diombang-ambingkan oleh agen sosialisasi yang
berlainan. Seorang anak sering harus memilih antara menaati orang tua atau mengikuti
teman (misalnya dalam hal merokok, keluarga malam tanpa izin orang ua, atau
penyalahgunaan narkotika), dan pilihan apapun yang diambilnya akan
mempertentangkannya dengan salah satu agen sosialisasi. Konflik pribadi pun akan
terjadi manakala seseorang disosialisasi karena mempelajari peranan baru, dan aturan
dalam proses sosialisasi ini bertentangan dengan sosialisasi yang pernah dialami dia
masa lampau.
Perbedaan hasil belajar karena adanya perbedaan pola sosialisasi masyarakat
yang berlainan dikaji secara mendalam oleh Urie Bronfenbrenner (1970). Dalam
tulisannya mengenai dunia anak-anak di Amerika Serikat dan Uni Soviet Bronfenbrenner
berdalih bahwa pola sosialisasi anak di Amerika Serikat lebih cenderung menghasilkan
anak dengan perilaku antisosial daripada pola sosialisasi semakin menurun, sedangkan
peranan agen-agen sosialisasi lain seperti teman bermain yang cenderung menentang
orang tua dan televisi yang cenderung memupuk perilaku antisosial. Pola sosialisasi di
Uni Soviet, di lain pihak, menampilkan kesepadanan antara pesan-pesan yang
disampaikan oleh berbagai agen sosialisasi seperti keluarga, sekolah, dan lingkungan
di luar sekolah yang menghasilkan perilaku proposional.

D. Bentuk dan Pola Sosialisasi


1. Bentuk Bentuk Sosialisasi.
Sosialisasi merupakan suatu proses yang berlangsung sepanjang hidup manusia.
Dalam kaitan inilah para pakar berbicara mengenai bentuk-bentuk proses sosialisasi
seperti sosialisasi setelah masa kanak-kanak (socialization after childhood), pendidikan
sepanjang hidup (life-long education), atau pendidikan berkesinambungan (continuing

52 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

education). Light et al. (1989:130) mengemukakan bahwa setelah sosialisasi dini yang
dinamakannya sosialisasi primer (primary socialization) kita jumpai sosialisasi sekunder
(secondry socialization). Berger dan Luckmann (1967) mendefinisikan sosialisasi
primer sebagai sosialisasi pertama yang dijalani individu semasa kecil, melalui mana
ia menjadi anggota masyarakat, sedangkan sosialisasi sekunder mereka definisikan
sebagai proses berikutnya yang memperkenalkan individu yang telah disosialisasi ke
dalam sektor baru dari dunia obyektif masyarakatnya (Berger dan Luckmann, 1967:130).
Salah satu bentuk sosialisasi sekunder yang sering dijumpai dalam masyarakat
ialah apa yang dinamakan proses resosialisasi (resocialization) yang didahului dengan
proses desosialisasi (desocialization). Dalam proses resosialisasi seseorang diberi
suatu diri yang baru. Proses desosialisasi dan resosialisasi ini sering dikaitkan dengan
proses yang berlangsung dalam apa yang oleh Goffman dinamakan institusi total (total
institutions) : Suatu tempat tinggal dan bekerja yang di dalamnya sejumlah individu
dalam situasi sama, terputus dari masyarakat yang lebih luas untuk suatu jangka waktu
tertentu, bersama-sama menjalani hidup yang terkungkung dan diatur secara formal
(Goffman, 1961:xiii)
Dalam sosialisasi primer tidak ada masalah identifikasi. Orang-orang yang
berpengaruh tidak dapat dipilih. Masyarakat menyediakan sekelompok orang-orang
berpengaruh tertentu. Oleh karena itu si anak tidak punya pilihan lain dalam menentukan
pengaruh-pengaruhnya, maka pengidentifikasian dirinya dengan mereka berlangsung
secara kuasi-otomatis. Karena itulah maka dunia yang diinternalisasikan dalam
sosialisasi primer jauh lebih kuat tertanam dalam kesadaran sosialisasi sekunder.
Sudah tentu isi-isi khusus yang diinternalisasi dalam sosialisasi primer berbeda
dari masyarakat ke masyarakat. Tetapi ada juga yang di mana-mana sama. Maka, dalam
sosialisasi primerlah, dunia pertama individu terbentuk.
Sosialisasi primer menyangkut tahap-tahap belajar yang ditentukan secara sosial.
Sifat sosialisasi primer juga dipengaruhi oleh berbagai persyaratan dalam pengalihan
cadangan pengetahuan. Legitimasi tertentu mungkin menuntut tingkat kompleksitas
linguistik yang lebih tinggi bagi pemahamannya dibandingkan dengan legitimasi lainnya.
Sosialisasi primer berakhir apabila konsep tentang orang lain pada umunya (dan
segala sesuatu yang menyertainya) telah terbentuk dan tertanam dalam kesadaran
individu. Pada titik ini ia sudah merupakan anggota efektif masyarakat dan secara
subyektif memiliki suatu diri dan sebuah dunia.
Kita bisa membayangkan suatu masyarakat di mana tidak terjadi sosialisasi
lebih lanjut setelah sosialisasi primer. Dengan sendirinya, masyarakat seperti itu akan
merupakan sebuah masyarakat dengan khazanah pengetahuan yang sederhana sekali.
Semua pengetahuan akan relevan secara umum, di mana individu hanya berbeda dalam
perspektif mereka mengenai pengetahuan itu. Konsepsi ini berguna untuk menetapkan
suatu kasus batas, tetapi sejauh ini kita tidak mengenal suatu masyarakat yang tidak
mempunyai suatu tingkat pembagian kerja, dan seiring dengan itu, suatu tingkat distribusi
pengetahuan; dan kalau keadaannya sudah demikian maka sosialisasi sekunder
menjadi perlu.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 53


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

2. Pola-Pola Sosialisasi.
Pada dasarnya kita mengenal dua pola sosialisasi, yaitu pola yang represi (dengan
kekerasan/hukuman), dan pola partisipatori (partisipasi)
Belakangan ini kita dikejutkan oleh beberapa kasus hukuman fisik, yang dilakukan
orang tua terhadap anak mereka yang dinilai tidak menaati perintah sehingga
mengakibatkan kematian anak tersebut. Kasus ini merupakan contoh ekstrem dari satu
pola sosialisasi yang oleh Jaeger (1977, dengan mengutip karya Bronfenbrenner dan
Kohn) dinamakan sosialisasi dengan cara represi (repressive socialization). Sosialisasi
dengan cara represi menekankan pada penggunaan hukuman terhadap kesalahan.
Menurut Jaeger sosialisasi dengan cara represi pun mempunyai ciri-ciri lain seperti
penekanan pada penggunaan materi dalam hukuman dan imbalan; penekanan pada
kepatuhan anak pada orang tua; penekanan pada komunikasi yang bersifat satu arah,
nonverbal dan berisi perintah; penekanan titik berat sosialisasi pada orang tua dan
pada keinginan orang tua; dan peranan keluarga sebagai significant other.
Pola kedua yang disebutkan Jaeger ialah sosialisasi dengan cara partisipasi
(participatory socialization). Sosialisasi dengan cara partisipasi menurut Jaeger
merupakan pola yang di dalamnya anak diberi imbalan manakala berperilaku baik;
hukuman dan imbalan bersifat simbolis; anak diberi kebebasan; penekanan diletakkan
pada interaksi; komunikasi bersifat lisan; anak menjadi pusat sosialisasi; kebutuhan
anak dianggap penting; dan keluarga menjadi generalized other.

1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan interaksi sosial ?


2. Jelaskan faktor-faktor apa yang menunjang kerah terjadinya interaksi social
3. Jelaskan perbedaan antara interaksi social yang berbentuk persaingan dan konflik.
4. Apa yang dimaksud dengan sosialisasi?
5. Apa perbedaan antara sosialisasi primer dan sosialisasi sekunder?
6. Bagimana pola-pola sosialisasi itu ? Jelaskan !

Rambu-Rambu Jawaban
Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan di atas Anda harus mempelajari masalah
interaksi sosial tersebut sebagai sebuah hubungan timbal balik saling mempengaruhi.
Dalam interaksi social ada factor imitasi, sugesti, identifikasi, dan simpati yang menuju
kea rah terjadinya interaksi social. Interaksi social bisa berbentuk kerja sama, persaingan,
atau konflik. Bila pihak masing-masing ingin menunjukkan keunggulan dari pihak lain
dengan cara-cara yang sportif, hal dikategorikan sebagai persaingan. Namun apabila
keunggulan itu diperebutkan dengan cara menjatuhkan lawannya, maka sudah
diaktegorikan sebagai konflik.
Dalam kehidupan sehari-hari adap proses pengambilan peranan melalui proses
penanaman nilai (sosialisasi). Proses ini terjadi ketika masih masa anak-anak
(sosialisasi primer) dan terjadi setelah melewati masa kanak-kanak (sosialisasi
sekunder).
Kita mengenal dua pola sosialisasi, yaitu pola yang represi (dengan kekerasan/
hukuman), dan pola partisipatori (partisipasi)

54 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Interaksi sosial adalah hubungan timbal balik saling mempengaruhi antara


individu, kelompok sosial, dan masyarakat.
Interaksi sosial terjadi dengan didasari oleh factor-faktor : imitasi, sugesti,
identifikasi, dan simpati.
Ada dua macam proses sosial yang timbul sebagai akibat adanya interaksi
sosial, yaitu :
a. Proses Asosiatif, yang terbagi dalam tiga bentuk khusus yaitu
akomodasi, asimilasi, dan akulturasi.
b. Proses Disosiatif, mencakup persaingan yang meliputi contravention
dan pertentangan/ pertikaian/konflik.
Dalam masyarakat terjadi proses sosialisasi. Sosialisasi itu sendiri diartikan
sebagai a process by which a child learns to be a participant member of soci-
ety yaitu suatu proses dimana seorang anak belajar menjadi seorang anggota
yang berpartisipasi dalam masyarakat. Sosialisasi terjadi melalui agen-agen
sosialisasi seprti : keluarga, kelompok bermain, media massa, dan sistem
pendidikan, dan bisa berlangsung dengan pola represi atau partisipatori.
Pada tahap awal sosialisasi, interaksi seorang anak biasanya terbatas
pada sejumlah kecil orang lain biasanya anggota keluarga, terutama ayah dan
ibu. Sosialisasi seperti ini terjadi pada masa sosialisasi primer. Sosialisasi primer
sebagai sosialisasi pertama yang dijalani individu semasa kecil, melalui mana ia
menjadi anggota masyarakat, sedangkan sosialisasi sekunder diartikan sebagai
proses berikutnya yang memperkenalkan individu yang telah disosialisasi ke
dalam sektor baru dari dunia obyektif masyarakatnya.

1. Interaksi sosial menurut Gillin and Gillin adalah :


a. hubungan antar dua individu atau lebih, dimana kelakuan individu yang satu
mempengaruhi, mengubah, atau memperbaiki kelakuan individu yang lain atau
sebaliknya.
b. hubungan-hubungan antara orang-orang secara individual, antar kelompok or-
ang, dan orang perorangan dengan kelompok.
c. Hubungan yang mengakibatkan terjadinya kerjasama antar individu, kelompok,
dan masyarakat.
d. Hubungan yang bersifat asosiatif yang berlangsung dalam suasana kekeluargaan.
e. Hubungan yang bersifat disosiatif yang berlangsung dalam suasana kekeluargaan.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 55


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

2. Imitasi adalah suatu proses peniruan atau meniru yang ditandai dengan, kecuali .
a. Dilakukan oleh kanak-kanak dan dewasa.
b. Yang ditiru seringkali potongan model baju, celana, model rambut, dan hal-hal
lain.
c. Proses peniruan seringkali tidak bertahan lama
d. Yang ditiru adalah hal-hal yang artificial
e. Peniruan selalu meniru perilaku orang.

3. Yang dimaksud dengan sugesti adalah


a. proses individu menerima suatu cara penglihatan atau pedoman tingkah laku
dari orang lain tanpa dikritik terlebih dahulu.
b. Pengaruh psychis, baik yang datang dari dirinya sendiri maupun dari orang lain
yang pada umumnya diterima secara rasional.
c. Pengaruh fisik dan psychis, baik yang datang dari dirinya sendiri maupun dari
orang lain yang diterima secara rasional.
d. Satu proses dimana seseorang ingin menjadi sama dengan orang lain.
e. Suatu keadaan dimana seseorang tertarik kepada orang lain secara fisik.

4. Seseorang akan mudah terkena sugesti bila


a. Memiliki pengalaman yang cukup dalam bidang tersebut.
b. Memiliki daya kritis yang kuat.
c. Dalam keadaan dilematis.
d. Menyukai sesuatu atau seseorang.
e. Memiliki pendidikan yang cukup baik.

5. Interaksi yang dilakukan oleh individu atau kelompok untuk mendapatkan keuntungan
tertentu bagi dirinya dengan cara menarik perhatian atau mempertajam prasangka
yang telah ada tanpa mempergunakan kekerasan disebut .
a. kerjasama d. konflik
b. kontravensi e. arbitrasi
c. persaingan

6. Suatu kenyataan adanya suatu keseimbangan dalam interaksi antara orang


perorangan dan kelompok manusia disebut
a. mediasi d. kerjasma
b. akomodasi e. persaingan
c. konflik

7. Suatu proses dimana seorang anak belajar menjadi seorang anggota yang
berpartisipasi dalam masyarakat disebut dengan
a. interaksi social d. generalisasi
b. sosialiasi primer e. partisipasi
c. sosialisasi

56 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

8. Dalam sosialsiasi primer ditandai dengan..


a. Pilihan-pilihan yang bebas bagi anak untuk menentukan dirinya sendiri.
b. Pengaruh yang kuat dari orang yang paling dekat.
c. Terjadi pada usia menginjak dewasa.
d. Banyak alternative dalam menentukan dirinya.
e. Peranan orang tua sudah mulai berkurang seiring dengan kepribadian yang
semakin dewasa.

9. Kasus - kasus hukuman fisik yang dilakukan orang tua terhadap anak mereka yang
dinilai tidak menaati perintah sehingga mengakibatkan anak cacat fisik bahkan
kematian anak, termasuk pola sosialisasi yang ..
a. primer d. parsipatori
b. sekunder e. illegal
c. represif

10.Pola sosialisasi yang di dalamnya anak diberi imbalan manakala berperilaku baik;
hukuman dan imbalan bersifat simbolis; anak diberi kebebasan; penekanan
diletakkan pada interaksi, hal ini termasuk pada
a. pola primer d. pola simbolik
b. pola represif e. pola generatif
c. pola partispatori

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Belajar 2
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
10
Arti Tingkat Penguasaan :
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil
menyelesaikan kegiatan pembelajaran ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 57


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

MASYARAKAT DAN KOMUNITAS

A. Pendahuluan
K onsep masyarakat (society) dan masyarakat setempat (community) adalak konsep
yang sering digunakan dalam membahas masalah-masalah lingkungan sosial
budaya dan teknologi. Oleh karena itu, pemahaman terhadap dua konsep tersebut
sangatlah penting. Dalam kehidupan sehari-hari penggunaan dua konsep ini saling
tertukarkan (interchangable). Kedua konsep ini memiliki ciri yang berbeda. Paparan di
bawah ini, dibahas perbedaan kedua konsep tersebut, juga perbedaan masyarakat
desa dan masyarakat kota serta ciri-cirinya.

B. Masyarakat (Society)
Anda tentu sudah sering mendengar kata masyarakat, baik dari orang lain maupun
mendengar lewat media elektronoik. Bahkan mungkin anda sendiri pernah dan mungkin
sering menggunakan kata masyarakat. Dalam kehidupan sehari- hari istilah atau kata
masyarakat sering muncul, seperti dalam contoh berikut ini:
a. Masyarakat sudah banyak berkorban untuk kepetingan PEMILU, sementara para
anggota DPR malah bertengkar memperebutkan kedudukan.
Bandingkan dengan contoh berikut ini :
b. Rakyat sudah banyak berkorban untuk kepetingan PEMILU, sementara para anggota
DPR malah bertengkar memperebutkan kedudukan.
Contoh lain seperti berikut ini:
c. Masyarakat komplek perumahan Tamansari Indah bergotong royong membersihkan
solokan.
Penggunaan kata masyarakat seringkali tercampuradukkan dalam kehidupan
sehari-hari. Di satu waktu kita menggunakan kata masyarakat sesuai dengan makna
kata masyarakat itu sendiri. Tetapi, terkadang kita meggunakan kata masyarakat untuk
makna yang bukan sebenarnya, seperti kata rakyat kita gunakan juga istilah
masyarakat untuk menggantikannya, atau juga sebaliknya, kita menggunakan kata
rakyat untuk menggantikan kata masyarakat.
Lebih jauh lagi, kita sering mencampuradukan istilah masyarakat dan komunitas,
seperti dalam contoh (c) di atas.
Istilah masyarakat dalam bahasa Inggrisnya society. Sedangkan istilah komunitas
dalam bahasa Inggrisnya community.
Dalam konteks keseharian, sering kali terjadi kesalahan pemahaman antara so-
ciety dan community. Dua isitilah (konsep) tersebut sering ditafsirkan secara sama,
padahal sangat berbeda artinya. Sosiety atau masyarakat berbeda dengan komunitas
(community) atau masyarakat setempat.

58 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Terdapat perbedaan mendasar antara kedua konsep tersebut. Beberapa definisi


mengenai masyarakat bisa lihat di bawah ini :
1. Krech, seperti yang dikutip Nursid, mengemukakan bahwa a society is that it is an
organized collectivity of interacting people whose activities become centered
arounds a set of common goals, and who tend to share common beliefs, attitudes,
and modes of action.
Jadi unsur masyarakat adalah :
1. kumpulan orang
2. sudah terbentuk dengan lama
3. sudah memiliki system social atau struktur social tersendiri,
4. memiliki kepercayaan, sikap, dan perilaku yang dimiliki bersama.

2. Krech, Crutchfield, dan Ballachey (1975 : 308) mengemukakan definisi masyarakat


sebagai a society is that it is an organized collectivity of interacting people whose
activies become centered around a set of common goals, and who tend to share
common beliefs, attitudes, and of action.
Unsur masyarakat berdasarkan definisi ini, adalah :
1. Kolektivitas interaksi manusia yang terorganisisasi.
2. Kegiatannya terarah pada sejumlah tujuan yang sama.
3. Memiliki kecenderungan untuk memiliki keyakinan, sikap, dan bentuk tindakan
yang sama.
Pada konsep ini, masyarakat lebih dicirikan oleh interaksi, kegiatan, tujuan,
keyakinan, dan tindakan sejumlah manusia yang sedikit banyak berkecenderungan
sama. Dalam masyarakat tersebut terdapat ikatan-ikatan berupa tujuan, keyakinan,
tindakan terungkap pada interaksi manusianya. Dalam hal ini, interaksi dan tindakan itu
tentu saja, interaksi serta tindakan sosial.

3. Selanjutnya, Fairchild et al (1980:300) memberikan batasan masyarakat sebagai


berikut :
Society ia a group human beings cooperating in the pursuit of several of their
major interest, invariably including selfmaintenance and self-perpetuation. The con-
cept of society includes continuity, complex associational relationships, and a com-
position including representatives of fundamental human types, specifically men,
women, and childern.
Unsur masyarakat menurut definisi tadi adalah
a. Kelompok manusia
b. Adanya keterpaduam atau kesatuan diri berlandaskan kepentingan utama.
c. Adanya pertahanan dan kekekalan diri.
d. Adanya kesinambungan.
e. Adanya hubungan yang pelik diantara anggotanya.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 59


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Menurut konsep ini, karakteristik dari masyarakat itu adalah adanya sekelompok
manusia yang menunjukkan perhatian bersama secara mendasar, pemeliharaan
kekekalan bersama, perwakilan manusia menurut sejenisnya yang berhubungan satu
sama lain secara berkesinambungan. Dengan demikian, relasi manusia sebagai suatu
bentuk masyarakat itu, tidak terjadi dalam waktu yang singkat, melainkan secara
berkesinambungan dalam waktu yang relatif cukup lama.

4. Akhirnya, dapat dikemukakan definisi masyarakat menurut Horton dan Hunt


(1982:47) sebagai berikut, A society is a relatively independents, self-perpetuat-
ing human group who accupy territory, share a culture, and have most of their
associations within this group.
Unsur masyarakat menurut konsep Horton dan Hunt adalah:
a. kelompok manusia.
b. Yang sedikit banyak memiliki kebebasan dan bersifat kekal.
c. Menempati suatu kawasan
d. Memiliki kebudayan
e. Memiliki hubungan dalam kelompok yang bersangkutan.
Dengan demikian, karakteristik dari masyarakat itu terutama terletak pada
kelompok manusia yang bebas dan bersifat kekal, menempati kawasan tertentu,
memiliki kebudayaan serta terjalin dalam suatu hubungan di antara anggota-
anggotanya.
Di antara istilah (konsep) masyarakat yang telah dikemukakan di atas, tidak ada
perbedaan ungkapan yang mendasar, justru yang ada yaitu mengenai persamaannya.
Yang utama, masyarakat itu merupakan kelompok atau kolektivitas manusia yang
melakukan antarhubungan, sedikit banyak bersifat kekal, berlandaskan perhatian dan
tujuan bersama, serta telah melakukan jalinan secara berkesinambungan dalam waktu
yang relatif lama. Bagaimanapun, kelompok yang melakukan jalinan sosial dalam waktu
yang relatif lama itu pasti menempati kawasan tertentu. Meskipun pada dua konsep
yang terdahulu tidak dinyatakan tentang kawasan itu, secara eksplisit tersirat pada
kontinuitas dan kekekalan. Hubungan antarmanusia itu tidak dapat berkesinambungan
dan kekal, jika tidak terjadi dalam suatu wadah yang kita sebut kawasan atau daerah.
Salah satu unsur masyarakat lainnya yang melekat, yaitu adanya kebudayaan yang
dihasilkan oleh masyarakat tersebut. Pengertian kebudayaan di sini, meliputi tradisi,
nilai, norma, upacara-upacara tertentu, dan lain-lain yang merupakan pengikut serta
melekat pada interaksi sosial warga masyarakat yang besangkutan.
Setelah kalian memahami istilah masyarakat tersebut di atas bisakah kalian
memberikan contoh mana yang termasuk masyarakat dan mana yang bukan. Berilah
tanda ceklis sesuai dengan pernyataannya!
NO PERNYATAAN MASYARAKAT
YA BUKAN
1 Kumpulan orang yang nonton sepakbola ..
2. Kumpulan orang di sekolah ..
3. Kumpulan orang yang tinggal di komplek ..
perumahan baru.
4. Kumpulan orang yang tinggal di desa ..

60 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Apakah anda sudah dapat membedakan mana masyarakat dan mana bukan?
Pernyataan nomor 1, 2, dan 3 tidak dapat dikategorikan sebagai masyarakat, karena
tidak dapat memenuhi unsur masayarakat.
Kumpulan orang yang tinggal di desa dapat dikategorikan sebagai masyarakat,
karena mereka sudah terbentuk dan hidup bersama dengan lama, sudah memiliki sistem
sosial atau struktur sosial sendiri, mereka memiliki kepercayaan, sikap, dan perilaku
yang dimiliki bersama.

Sekarang rumuskan oleh Anda pengertian masyarakat dengan menggunakan


bahasamu sendiri, tentunya unsur masyarakat harus tercakup di dalamnya ! :
...
..
..
..

Dari sekian banyak unsur masyarakat yang dikemukakan di atas satu sama lain
banyak kesamaanya. Sekarang coba gabungkan atau anda simpulkan unsur tersebut!:
No. Unsur Masyarakat
1.

2.

3.

4.

5.

6.

Dari sekian banyak unsur masyarakat yang dikemukakan para ahli di atas, dapat
kita simpulkan sebagai berikut:
a. Kumpulan orang.
b. Sudah terbentuk dengan lama.
c. Sudah memiliki sistem dan struktur sosial tersendiri.
d. Memiliki kepercayaan,sikap, dan perilaku yang dimiliki bersama.
e. Adanya kesinambungan dan pertahanan diri.
f. Memiliki kebudayaan.
Berdasarkan pengamatan dan penghayatan, kita setuju bahwa manusia sejak
lahir sampai mati ia selalu terikat dengan masyarakat. Sepanjang hayat dikandung
badan, kita tidak akan lepas dari masyarakat, mencari nafkah, serta menerima pengaruh
dari lingkungan sosial yang disebut masyarakat. Karena tiap orang ada dalam konteks
sosial yang disebut masyarakat, ia akan mengenal orang lain, dan paling utama
mengenal diri sendiri selaku anggota masyarakat. Kepentingan yang melekat pada diri

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 61


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

masing-masing menjadi dasar interaksi sosial yang mewujudkan masyarakat sebagai


wadahnya.

C. Masyarakat Setempat (Community)


Pemakaian kata masyarakat sehari-hari biasanya meliputi juga community dalam
bahasa Inggris atau pada masyarakat yang berbahasa Inggris. Sesungguhnya, antara
society dan Community itu ada perbedaan yang mendasar. Namun, dalam bahasa In-
donesia, seolah-olah sama saja. Untuk lebih memahami hakikatnya, marilah kita ikuti
beberapa definisinya sebagai berikut :
Community is a sub-group many of the characteristic of society, but on a
smaller scale, and with less extensice and coordinated common interets. Im-
plicit in the concept of community is a territorial area, a considerable degree of
interpersonal acquaintance and contact, and some special basic of coberence
that separates it from neighbouring groups. The community has more limited
self-sufficiency than society, but within those limits has closer association and
deeper sympathy (Fairchild, et al., 1980: 52).
Dalam pengertian ini, community (masyarakat setempat) atau komunitas
merupakan bagian kelompok dari masyarakat (society) dalam lingkup yang lebih kecil,
serta ikatan kebersamaannya kurang kuat. Mereka lebih terikat oleh tempat (teritorial).
Menurut Prof.Dr. Seorjono Soekanto, Istilah community dapat diterjemahkan
sebagai masyarakat setempat, istilah mana menunjuk pada warga-warga sebuah
desa, sebuah kota, suku atau suatu bangsa. Apabila anggota-anggota suatu kelompok,
baik kelompok itu besar atau kecil, hidup bersama sedemikian rupa sehingga mereka
merasakan bahwa kelompok tersebut dapat memenuhi kepentingan-kepentingan hidup
yang utama,maka kelompok tadi dapat disebut masyarakat setempat. Intinya mereka
menjalin hubungan social (social relationship).
Dengan mengambil pokok-pokok uraian di atas, dapat dikatakan bahwa
masyarakat setempat mununjuk pada bagian masyarakat yang bertempat tinggal di
suatu wilayah (dalam arti geografis) dengan batas-batas tertentu dimana factor utama
yang menjadi dasarnya adalah interaksi yang lebih besar di antara anggota-anggotanya,
dibandingkan interaksi dengan penduduk di luar batas wilayahnya.
Dapat disimpulkan bahwa masyarakat setempat (community) adalah suatu wilayah
kehidupan social yang ditandai oleh suatu derajat hubungan social yang tertentu. Dasar-
dasar dari masyarakat setempat adalah lokalitas dan perasaan semasyarakat setempat.
Jadi unsur pertama dari komunitas ialah adanya wilayah atau lokalitas. Suatu
komunitas pasti mempunyai lokalitas atau tempat tinggal tertentu. Meskipun suatu
kelompok manusia mereka adalah pengembara, namun pada suatu saat tertentu mereka
menempati wilayah tertentu.
Unsur yang kedua dari komunitas adalah perasaan saling ketergantungan atau
saling membutuhkan. Perasaan anggota masyarakat setempat dengan anggota lainnya
didasari adanya persamaan tempat tinggal.
Perasaan bersama antara anggota masyarakat setempat tersebut di atas disebut
community sentiment. Setiap community sentiment memiliki unsur :
1. seperasaan
2. sepenanggungan
3. saling memerlukan

62 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Unsur seperasaan muncul karena anggota komunitas memosisikan dirinya sebagai


bagian dari kelompok lain yang lebih besar. Mereka menganggap dirinya sebagai kami
ketimbang dengan saya. Umpamanya tujuan kami, kelompok kami, atau perasaan
kami.
Unsur sepenanggungan muncul karena setiap anggota masyarakat setempat
sadar akan peranannya dalam kelompok. Setiap anggota menjalankan peranannya
sesuai dengan posisi kedudukannya masing-masing.
Unsur saling memerlukan muncul karena setiap anggota dari komunitas tidak bisa
memenuhi kebutuhannya tanpa bantuan anggota lainnya. Ada saling ketergantungan
untuk memenuhi kebutuhan fisik dan psikologisnya.
Pengertian masyarakat (society) jelas berbeda dengan pengertian masyarakat
setempat (community) atau komunitas. Pengertian masyarakat (society) sifatnya lebih
umum dan lebih luas, sedangkan pengertian masyarakat setempat (community) lebih
terbatas dan juga dibatasi oleh areal kawasannya, serta jumlah warganya. Namun ditinjau
dari aktivitas hubungannya , lebih erat pada masyarakat setempat (community) daripada
masyarakat (society), dan persatuannya juga lebih erat.

D. Masyarakat Desa dan Masyarakat Kota


Sebuah desa sering kali ditandai dengan kehidupan yang tenang, jauh dari hikuk
pikuk keramaian, penduduknya ramah-tamah, saling mengenal satu sama lain, mata
pencaharian penduduknya kebanyakan sebagai petani, atau nelayan.
Orang di desa mempunyai hubungan yang lebih erat dan mendalam antar sesama
warganya. Sistem kehidupan biasanya berkelompok, atas dasar kekeluargaan.
Penduduk masyarakat desa pada umumnya hidup dari pertanian atau nelayan, meskipun
pekerjaan yang lain pun ada seperti tukang kayu atau tukang batu. Sering ditemukan
bukti, ketika musim bertani datang, mereka yang bekerja di luar pertanian kembali
bertani. Mereka bekerja di luar pertanian hanya untuk sementara saja, ketika pekerjaan
bertani sedang tidak dilakukan, mereka melakukan pekerjaan di luar pertanian.
Pekerjaan bertani bisanya dilakukan bersama-sama antara anggota masyarakat
desa lainnya. Hal itu mereka lakukan, karena biasanya satu keluarga saja tidak cukup
melakukan pekerjaan tersebut. Sebagai akibat dari kerjasama ini, timbulah kebiasaan
dalam masyarakat yang namanya gotong royong. Oleh karena itu, pada masyarakat
desa, jarang dijumpai pekerjaan berdasarkan keahlian, akan tetapi biasanya pekerjaan
didasarkan pada usia (karena kekuatan fisiknya) dan jenis kelamin.
Usia dan ketokohan sangat berperan dalam kehidupan orang desa. Golongan
orang-orang tua pada masyarakat pedesaan , pada umumnya memegang peranan
penting. Orang-orang akan selalu meminta nasihat-nasihat kepada mereka, apabila
ada kesulitan-kesulitan yang dihadapi. Kesukarannya adalah bahwa orang-orang tua
itu mempunyai pandangan-pandangan yang didasarkan pada tradisi yang kuat, sehingga
perubahan akan sangat sulit terjadi.
Desa mengalami perubahan, sehingga unsur-unsur kota masuk di dalamnya.
Begitu pula kota, meskipun disebut sebuah kota, ciri-ciri atau kebiasaan desa masih
ada yang melekat di dalamnya.
Sebuah kota sering kali ditandai dengan kehidupan yang ramai, wilayahnya yang
luas, banyak penduduknya, hubungan yang tidak erat satu sama lain, dan mata
pencaharian penduduknya bermacam-macam.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 63


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Menurut Seorjono Seokamto, masyarakat kota dan desa memiliki perhatian yang
berbeda, khususnya perhatian terhadap keperluan hidup. Di desa, yang diutamakan
adalah perhatian khusus terhadap keperluan pokok, fungsi-fungsi yang lainnya diabaikan.
Lain dengan pandangan orang kota, mereka melihat selain kebutuhan pokok, pandangan
masyarakat sekitarnya sangat mereka perhatikan. Kalau menghidangkan makanan
misalnya, diusahakan dengan memberikan kesan bahwa yang menghidangkannya
mempunyai kedudukan sosial yang tinggi. Bila ada tamu misalnya, diusahakan untuk
menghidangkan makanan dalam kemasan yang kesannya makanan itu dibeli dari toko
makanan, selain enak juga mahal. Pada orang-orang desa , hal itu tidak dipedulikan,
mereka masak makanan sendiri, kemasanya menarik atau tidak, makanannya enak
atau tidak, itu kurang dipertimbangkan. Pada orang kota, makanan harus kelihatan
mewah dan tempat menghidangkannyapun harus mewah dan terhormat. Disini, terlihat
ada perbedaan penilaian, orang desa menilai makanan sebagai alat untuk memenuhi
kebutuhan biologis, sedangkan bagi orang kota sebagai alat untuk memenuhi kebutuhan
sosial.
Pembagian kerja (division of labor) pada masyarakat kota sudah sangat
terspesialiasasi. Begitu pula jenis profesi pekerjaan sudah sangat banyak macamnya
(heterogen). Dari sudut keahlian (spesialisasi), seseorang mendalami pekerjaan pada
satu jenis keahlian yang semakin spesifik, contohnya: ada dokter umum, yang lebih
terspesialisasi ada dokter khusus ahli THT (telinga hidung tenggorokan), dokter ahli
penyakit dalam (internis), dokter ahli kandungan (genekolog), dan lain-lain. Disamping
itu jenis pekerjaan banyak sekali macamnya, contohnya ada tukang listrik, ada ahli
bangunan, guru, polisi, tentara, akuntan, dan lain-lain.
Antar satu jenis pekerjaan dengan pekerjaan lain sangat erat kaitannya, ada saling
ketergantungan diantara mereka. Ibu- ibu rumah tangga sangat tergantung pada tukang
sayur, pada tukang listrik, pada tukang gas, sehingga kegiatan rumah tangga akan
terganggu kalau salah satu diantara mereka tidak ada. Pekerjaan mengoperasi pasien
di rumah sakit, akan melibatkan banyak macam profesi, seperti dokter ahli penyakit,
dokter ahli bedah, dokter ahli anastesi (pembiusan), dan operator lainnya. Seorang
pelajar, pegawai atau pekerja lainnya, akan terganggu aktivitasnya bila para supir
angkutan umum melakukan mogok kerja. Begitu pula, para supir atau para pengguna
kendaraan lainnya akan terganggu aktivitasnya bila para penjual bensin dan bahan bakar
lainnya melakukan mogok kerja.
Ada saling ketergantungan yang tinggi antara anggota masyarakat yang satu
dengan yang lainnya karena perbeadaan pekerjaannya. Satu jenis pekerjaan dengan
pekerjaan lainnya ada saling ketergantungan. Saling ketergantungan antara satu anggota
masyarakat dengan masyarakat lainnya yang disebabkan karena perbedaan pekerjaan
(heterogenitas pekerjaan) menurut Emile Durkheim disebut dengan solidaritas organis
(organic solidarity).
Disisi lain masyarakat desa memiliki jenis pekerjaan yang sama, seperti bertani,
berladang, atau sebagai nelayan. Kehidupan orang desa yang memiliki jenis pekerjaan
yang sama (homogen) sangat menggantungkan pekerjaannya kepada keluarga lainnya.
Mereka tidak bisa mengerjakan semuanya oleh keluarganya sendiri. Untuk mengolah
tanah, memanen padi, atau pekerjaan bertani lainnya, mereka harus sepakat dengan
yang lain menunggu giliran. Begitu pula jika ada pekerjaan lain, seperti membuat atau
memperbaiki rumah, mereka sudah atur waktunya supaya bisa dikerjakan bersama-

64 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

sama. Saling ketergantungan pada masyarakat yang disebabkan oleh karena adanya
persamaan dalam bidang pekerjaan oleh Emile Durkheim disebut dengan solidaritas
mekanis (mechanic solidarity).
Ferdinand Tonnies mengemukakan pembagian masyarakat dengan sebutan
masyarakat gemainschaft dan geselschaft . Masyarakat gemainschaft atau disebut
juga paguyuban adalah kelompok masyarakat dimana anggotanya sangat terikat
secara emosional dengan yang lainnya. Sedangkan masyarakat geselschaft atau
patembeyan ikatan- ikatan diantara anggotanya kurang kuat dan bersifat rasional.
Paguyuban cenderung sebagai refleksi masyarakat desa, sedangkan patembeyan
refleksi masyakat kota.

Petunjuk : Jawablah peretanyaan di bawah ini dengan benar :


1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan society ?
2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan community
3. Apa perbedaan antara masyarakat desa dan masyarakat kota?
4. Apa yang dimaksud dengan solidaritas mekanis?
5. Apa yang dimaksud dengan solidaritas organis ?

Rambu-Rambu Jawaban
Untuk menjawab pertanyaan di atas anda harus mempelajari topik tentang
masyarakat (society) dan masyarakt setempat, masyarakat desa dan kota. Masyarakat
(society) adalah kelompok atau kolektivitas manusia yang melakukan antarhubungan,
sedikit banyak bersifat kekal, berlandaskan perhatian dan tujuan bersama, serta telah
melakukan jalinan secara berkesinambungan dalam waktu yang relatif lama. Masyarakat
setempat (community) adalah suatu wilayah kehidupan social yang ditandai oleh suatu
derajat hubungan social yang tertentu. Dasar-dasar dari masyarakat setempat adalah
lokalitas dan perasaan semasyarakat setempat.
Desa sering kali ditandai dengan kehidupan yang tenang, jauh dari hikuk pikuk
keramaian, penduduknya ramah-tamah, saling mengenal satu sama lain, mata
pencaharian penduduknya kebanyakan sebagai petani, atau nelayan. Sedangkan kota
sering kali ditandai dengan kehidupan yang ramai, wilayahnya yang luas, banyak
penduduknya, hubungan yang tidak erat satu sama lain, dan mata pencaharian
penduduknya bermacam-macam.
Saling ketergantungan antara satu anggota masyarakat dengan masyarakat lainnya
yang disebabkan karena perbedaan pekerjaan (heterogenitas pekerjaan) disebut
dengan solidaritas organis (organic solidarity). Sedangkan saling ketergantungan pada
masyarakat yang disebabkan oleh karena adanya persamaan dalam bidang pekerjaan
oleh Emile Durkheim disebut dengan solidaritas mekanis (mechanic solidarity).

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 65


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Dari beberapa istilah (konsep) masyarakat yang telah dikemukakan di atas,


tidak ada perbedaan ungkapan yang mendasar, justru yang ada yaitu mengenai
persamaannya. Yang utama, masyarakat itu merupakan kelompok atau kolektivitas
manusia yang melakukan antarhubungan, sedikit banyak bersifat kekal,
berlandaskan perhatian dan tujuan bersama, serta telah melakukan jalinan secara
berkesinambungan dalam waktu yang relatif lama. Dari sekian banyak unsur
masyarakat yang dikemukakan para ahli di atas, dapat kita simpulkan sebagai
berikut:
1. Kumpulan orang.
2. Sudah terbentuk dengan lama.
3. Sudah memiliki sistem dan struktur sosial tersendiri.
4. Memiliki kepercayaan,sikap, dan perilaku yang dimiliki bersama.
5. Adanya kesinambungan dan pertahanan diri.
6. Memiliki kebudayaan.
Masyarakat setempat (community) adalah suatu wilayah kehidupan social
yang ditandai oleh suatu derajat hubungan social yang tertentu. Dasar-dasar dari
masyarakat setempat adalah lokalitas dan perasaan semasyarakat setempat.
Masyarakat (society) jelas berbeda dengan pengertian masyarakat
setempat (community) atau komunitas. Pengertian masyarakat (society) sifatnya
lebih umum dan lebih luas, sedangkan pengertian masyarakat setempat (com-
munity) lebih terbatas dan juga dibatasi oleh areal kawasannya, serta jumlah
warganya. Namun ditinjau dari aktivitas hubungannya , lebih erat pada masyarakat
setempat (community) daripada masyarakat (society), dan persatuannya juga
lebih erat.
Desa sering kali ditandai dengan kehidupan yang tenang, jauh dari hikuk
pikuk keramaian, penduduknya ramah-tamah, saling mengenal satu sama lain,
mata pencaharian penduduknya kebanyakan sebagai petani, atau nelayan.
Sebuah kota sering kali ditandai dengan kehidupan yang ramai, wilayahnya yang
luas, banyak penduduknya, hubungan yang tidak erat satu sama lain, dan mata
pencaharian penduduknya bermacam-macam.

66 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Petunjuk : Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan cara memberi tanda silang (X)
pada huruf (a, b, c, d, atau e) di depan kemungkinan jawaban.
1. Kata masyarakat dalam bahasa Inggris berarti :
a. Community d. People
b. Social group e. Social group
c. Society

2. Sedangkan kata masyarakat setempat merupakan terjemahan dari :


a. local society d. local community
b. community e. solidarity
c. society

3. Krech menekankan pengertian masyarakat pada :


a. kumpulan orang pada suatu tempat
b. interaksi manusia yang terorganisir
c. adanya sistem sosial yang rapuh
d. manusia yang menghasilkan kebudayaan
e. kerumunan manusia.

4. Menurut Fairchild suatu masyarakat memiliki ciri adanya kesinambungan, artinya :


a. masyarakat mengalami pasang surut sehingga sulit dipertahankan dalam jangka
lama.
b. Dalam masyarakat kedudukan pemimpin sangat menentukan.
c. Masyarakat akan tetap ada/berjalan walaupun anggotanya datang dan pergi.
d. Sistem sosial masyarakat berjalan terus meskipun dalam jangka pendek.
e. Masyarakat harus punya tempat.

5. Masyarakat setempat lebih menekankan pada :


a. lokalitas d. stratifikasi sosial
b. interaksi sosial e. keakraban
c. struktur sosial

6 Pengertian masyarakat (society) jelas berbeda dengan


pengertian masyarakat setempat (community) atau komunitas.
Perbedaanya terletak pada ....
a. Pengertian masyarakat (society) sifatnya lebih khusus dan lebih sempit
b. Pengertian masyarakat (society) sifatnya lebih umum dan lebih luas.
c. pengertian masyarakat setempat (community) tidak dibatasi oleh area kawasannya.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 67


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

d. Pengertian masyarakat setempat jumlah warganya lebih


banyak.
e. pengertiannya sama.

7. Perbedaan masyarakat dan komunitas (masyarakat setempat) diantaranya terletak


pada ....
a. interaksi sosial pada komunitas lebih erat dibanding masyarakat.
b. Masyarakat merupakan bagian dari komunitas.
c. Masyarakat dikaitkan dengan tempat (zone) sedangkan komunitas sangat umum.
d. Jumlah anggota komunitas lebih banyak dibanding masyarakat.
e. Sama-sama tidak terikat oleh tempat.

8. Masyarakat desa adalah suatu wilayah kehidupan yang ditandai dengan :


a. jumlah penduduknya yang besar. d. pekerjaan masyarakatnya heterogen.
b. wilayahnya yang luas. e. kehidupan yang rasional.
c. hubungan anggotanya yang erat.

9. Kota ditandai oleh, kecuali :


a. wilayahnya yang luas.
b. Pekerjaan anggotanya heterogen.
c. Hubungan yang erat satu sama lain
d. Perhatian pada masalah-masalah sekunder.
e. Berpikir rasional.

10.Ferdinand Tonnies membagi masyarakat dalam dua bentuk, yaitu:


a. masyarakat kota dan desa
b. masyarakat heterogen dan homogen
c. gemainschaft dan geselschaft
d. komunitas dan masyarakat setempat
e. masyarakat banjar adat dan masyarakat banjar nagari.

11. Solidaritas mekanis timbul karena adanya :


a. ketergantungan sesama anggota masyarakat
b. persamaan dalam pekerjaan
c. perbedaan dalam pekerjaan
d. individualisme yang tinggi
e. masyarakat organis

12.Solidaritas organis timbul karena adanya :


a. rasa sosial dan solidaritas yang tinggi
b. individualisme yang tinggi
c. persamaan dalam pekerjaan

68 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

d. perbedaan dalam pekerjaan


e. tidak adanya pekerjaan

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 3 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Belajar 3
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
12
Arti Tingkat Penguasaan :
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil
menyelesaikan bahan belajar mandiri ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 3,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 69


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

KUNCI JAWABAN

Tes Formatif 1
1. b. individu manusia satu kesatuan
2. d. Jawaban d salah
3. b. genotif adalah bawaan faktor gen.
4. c. Isnting manusia terbatas.
5. e. Jawaban e salah
6. b. Satu kesatuan
7. d. manusia tidak bisa hidup sendiri
8. d. Jawaban d
9. e. kepribadian
10.c. Insting hewan lebih besar.

Formatif 2
1. b. hubungan dengan berbagtai unsur
2. e. Tidak selalu meniru
3. a. Kurang kritis.
4. c. Menyukai seseorang
5. c . persaingan
6. b. akomodasi
7. c. sosialisasi
8. b. Orang paling dekat.
9. c. represif
10.c. partisipatori

Formatif 3
1. c. society
2. b. community
3. b. Interaksi yang terorganisir
4. c. Masyarakat akan tetap ada
5. a. lokalitas
6. a. Makna masyarakat lebih khusus dan sempit.
7. b. Masyarakat bagian dari komunitas
8. c. Hubungan anggotanya erat
9. e. Berpikir rasional
10.c. Gemainschaft dan geselschaft
11. c. Persamaan dalam pekerjaan
12.d. Perbedaan dalam pekerjaan

70 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

GLOSARIUM

Community sentiment : Perasaan bersama antara anggota masyarakat setempat


Desa : Suatu wilayah kehidupan yang ditandai oleh adanya persamaan kerja serta
keterikatan emosi para anggotanya, cara berpikir irrasional, serta kehidupan
yang sederhana.
Fenotip : Faktor lingkungan yang ikut berperan dalam pembentukkan
karateristik yang khas dari seseorang.
Gemainschaft (Tonnies) : kehidupan bersama yang intim, pribadi dan ekslusif; suatu
keterikatan yang dibawa sejak lahir.
Genotip : adalah factor gen yang dibawa individu sejak lahir.
Geselschaft (Tonnies) : kumpulan orang sudah terbentuk dengan lama, sudah memiliki
system social atau struktur social tersendiri, memiliki kepercayaan, sikap,
dan perilaku yang dimiliki bersama.
Imitasi : suatu proses peniruan atau meniru.
individu : Manusia sebagai mahluk memiliki unsur jasmani dan rokhani, unsur fisik
dan psikis, unsur raga dan jiwa yang tak terpisahkan.
Interaksi sosial : hubungan timbal balik saling mempengaruhi antara individu, kelompok
social, dan masyarakat.
kepribadian : keseluruhan perilaku individu yang merupakan hasil interaksi antara
potensi-potensi bio-psiko-fisikal (fisik dan psikis) yang terbawa sejak lahir
dengan rangkaian situasi lingkungan, yang terungkap pada tindakan dan
perbuatan serta reaksi mental psikologisnya, jika mendapat rangsangan dari
lingkungan.
Kota : Suatu wilayah yang penduduknya banyak, pembagian kerja yang kompleks,
serta ditandai kehidupan yang modern.
Masyarakat (society) : Kumpulan orang yang sudah terbentuk dengan lama, sudah
memiliki sistem dan struktur sosial tersendiri, memiliki sistem kepercayaan,
sikap, dan perilaku yang dimiliki bersama, adanya kesinambungan dan
pertahanan diri, dan memiliki kebudayaan.
Masyarakat setempat (Komunitas) : bagian masyarakat yang bertempat tinggal di
suatu wilayah (dalam arti geografis) dengan batas-batas tertentu dimana
factor utama yang menjadi dasarnya adalah interaksi yang lebih besar di
antara anggota-anggotanya.
participatory socialization : Pola sosialisasi dengan cara partisipasi
yang di dalamnya anak diberi imbalan manakala berperilaku baik; hukuman
dan imbalan bersifat simbolis; anak diberi kebebasan; penekanan diletakkan
pada interaksi.
Represive socialization : Pola sosialisasi dengan cara represi menekankan pada
penggunaan hukuman terhadap kesalahan.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 71


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

Solidaritas mekanis (Durkheim) : bentuk solidaritas yang menandai masyarakat yang


masih sederhana, dalam mana kelompok-kelompok manusia hidup secara
tersebar dan hidup terpisah satu sama lain.
Solidaritas organis (Durkheim) : bentuk solidaritas yang mengikat masyarakat
kompleks, yang telah mengenal pembagian kerja yang rinci dan dipersatukan
oleh saling ketergantungan antar bagian.
Sosialisasi : suatu proses dimana seorang anak belajar menjadi seorang anggota
yang berpartisipasi dalam masyarakat
sosialisasi sekunder : sebagai sosialisasi proses berikutnya yang memperkenalkan
individu yang telah disosialisasi ke dalam masyarakatnya.
sosialisasi primer : sosialisasi pertama yang dijalani individu semasa kecil, melalui
mana ia menjadi anggota masyarakat.
Sugesti : adalah satu proses dimana seorang individu menerima suatu cara penglihatan
atau pedoman-pedoman tingkah laku dari orang lain tanpa dikritik terlebih
dahulu.

72 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

DAFTAR PUSTAKA

Sumaatmadja, Nursid, Manusia Dalam Konteks Sosial Budaya dan Lingkungan Hidup,
Alfabeta, Bandung, 2000.

Sunarto, Kamanto, Pengantar Sosiologi, Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi UI,


Jakarta, 1993.

Berger, Peter , Tafsir Sosial atas Kenyataan, LP3ES, Jakarta, 1990

Soekanto, Soerjoko, Sosiologi Suatu Pengantar, Grafindo Persada, Jakarta, 1982.

Sajogyo, Pudjiwati, Sosiologi Pembangunan, Jakarta, 1986


Tim Dosen PLSBT UPI, Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi, Value
Press, Bandung, 2005.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 73


Manusia Sebagai Mahluk Individu dan Mahluk Sosial

74 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

PERUBAHAN SOSIAL DAN


PEMBANGUNAN

B
ahan belajar mandiri ini diberi judul Perubahan Sosial dan Pembangunan.
BBM ini merupakan satu rangkaian dalam penguasaan kompetensi untuk
mengkaji masalah-masalah lingkungan social budaya dan teknologi. Modul
memberikan dasar pemahaman dalam menguasai konsep-konsep perubahan sosial
dan pembangunan. Dengan pemahaman konsep dasar tentang: perubahan sosial ,
bentuk/teori perubahan sosial, faktor penyebab perubahan sosial, konsep pembangunan
dan modernisasi, contoh pembangunan dalam bidang kependudukan, kependidikan,
dan ketenagakerjaan akan membantu anda memahami permasalahan utama dalam
perubahan social dan pembangunan,. Dengan mempelajari modul ini diharapkan Anda
dapat memudahkan untuk mengkaji masalah-masalah lingkungan sosial budaya dan
teknologi dalam koteks perkuliahan PLSBT. Secara umum hasil belajar yang akan
dicapai setelah mempelajari modul ini ialah :
1. Menjelaskan beberapa konsep perubahan sosial dari beberapa ahli.
2. Menjelaskan konsep pembangunan dan modernisasi
3. Memberikan contoh permasalahan pembangunan bidang kependudukan,
kependidikan, dan ketenagakerjaan.
Secara khusus, setalah pembelajaran ini anda diharapkan : dapat menguasai
beberapa pengertian perubahan sosial, menjelaskan teori perubahan sosial klasik dan
kontemporer, menjelaskan faktor-faktor pendorong perubahan sosial, menjelaskan
konsep pembangunan dan modernisasi, syarat dan ciri-ciri modernisasi, menjelaskan
konsep dan permasalahan pembangunan kependudukan, menjelaskan peranan
pendidikan dalam mengatasi kesenjangan sosial, menjelaskan pembangunan dalam
bidang ketenagakerjaan.BBM ini terbagai dalam tiga (3) kegiatan belajar), yaitu :
Kegiatan Belajar 1 : Perubahan Sosial.
Kegiatan Belajar 2 : Pembangunan dan Modernisasi.
Kegiatan Belajar 3 : Konsep dan Permasalahan Pembangunan Bidang Kependudukan,
Kependidikan ,. dan Ketenagakerjaan
Ruang lingkup yang terkandung dalam isi modul ini menyangkut beberapa hal,
sebagai berikut:
a. Pengertian Perubahan Sosial
b. Teori dan Cakupan Perubahan Sosial
c. Faktor Penyebab Perubahan Sosial

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 75


Perubahan Sosial dan Pembangunan

d. Konsep Pembangunan dan Modernisasi


e. Syarat dan Ciri-Ciri Modernisasi
f. Permasalahan Budaya yang Menghambat Pembangunan
g. Konsep dan Permasalahan Dalam Pembangunan Kependudukan, Kependidikan,
dan Ketenagakerjaan.
Tidak ada prasyarat khusus untuk mempelajari modul ini , yang penting Anda
memiliki motivasi yang kuat untuk belajar dengan sungguh-sungguh. BBM ini merupakan
penuntun belajar mandiri bagi Anda. Oleh sebab itu, Anda harus mengikuti petunjuk
dalam modul ini, diantaranya:
1. Bacalah setiap petunjuk untuk mengerjakan modul ini;
2. Kerjakan Kegiatan yang disediakan dalam modul ini secara baik dan bertanggung
jawab;
3. Pahami seluruh isi modul ini dengan cermat;
4. Kerjakan test formatif di akhir modul dengan jujur. Jangan dulu melihat kunci jawaban
sebelum Anda selesai mengerjakan evaluasi.
5. Periksa hasil jawaban Anda dan cocokkan dengan kunci jawaban, lalu hitunglah
skor yang Anda dapatkan;
6. Apabila belum mencapai standar ketuntasan belajar, Anda tidak boleh berpindah
ke modul lain, tetapi harus mengulangnya kembali dan menguasai materi untuk
mencapai kompetensi yang diharapkan.
7. Bertanyalah kepada tutot bila ada hal-hal yang sulit Anda pahami;
8. Carilah informasi pembanding dari internet atau media massa lain berkenaan dengan
topik ini.
9. Catatlah hal-hal penting yang perlu dicatat ketika Anda mempelajari modul ini.
Merujuklah pada daftar glosarium atau kamus jika ada istilah yang Anda anggap
asing.
10.Lakukan proses pengkajian modul ini ke dalam dua bagian, yaitu belajar kelompok
dan belajar mandiri .

76 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

PERUBAHAN SOSIAL

S etiap masyarakat senantiasa berada dalam proses perubahan sosial dengan kata
lain perubahan sosial merupakan gejala yang melekat disetiap kehidupan
masyarakat. Hal ini dapat dilihat dari kehidupan yang terjadi dalam masyarakat Indone-
sia, dimana pada masa lalu dalam kehidupan keluarga seorang suami merupakan
tulang punggung keluarga dan mempunyai posisi yang dominant dalam berbagai urusan
yang terjadi di rumah tangga, termasuk juga dalam hal ekonomi keluarga, sehingga
apabila suami tidak bekerja maka suatu keluarga secara ekonomi akan mengalami
kesulitan. Sedangkan dalam masyarakat modern saat ini posisi seorang suami tidak
terlalu dominan.
Perubahan-perubahan sosial yang terjadi di dalam masyarakat dapat diketahui
dengan cara membandingkan keadaan masyarakat pada waktu tertentu dengan
keadaan di masa lampau. Perubahan-perubahan yang terjadi dalam masyarakat akan
menimbulkan ketidaksesuaian antara unsur-unsur sosial yang ada pada masyarakat.
Sehingga akan mengubah struktur dan fungsi dari unsure-unsur sosial masyarakat
tertentu.
Permasalahan selanjutnya yang akan dibahas dalam bab ini adalah modernisasi.
Modernisasi merupakan persoalan-persoalan yang berhubungan erat dengan
pembagian kerja, aktivitas untuk mengisi waktu-waktu senggang dan sebagainya. Awal
proses modernisasi biasanya berupa industrialisasi yang dampak negatifnya dapat
menimbulkan pengangguran, mulai pudarnya nilai dan norma serta upacara tradisi pada
masyarakat dan sebagainya.
Modernisasi pada hakekatnya atau dalam pelaksanannya menggunakan unsur-
unsur yang datang dari masyarakat luar. Terkadang kita selalu keliru dalam membedakan
modernisasi dengan westernisasi. Sebetulnya yang membedakan kedua istilah tersebut
adalah dalam prosesnya dimana modernisasi pada hakekatnya mengunakan teknologi
dan ilmu pengetahuan yang berasal dari barat. Sedangkan westernisasi adalah segala
hal tata cara kehidupan kebarat-baratan.
Berikut akan dibahas lebih lanjut bagaimana perubahan sosial : pengertian dan
cakupan perubahan social, Teori perubahan sosia , dan penyebab perubahan social.

A. Perubahan Sosial
1. Pengertian dan Cakupan Perubahan Sosial
Perubahan sosial merupakan gejala yang melekat di setiap masyarakat.
Perubahan-perubahan yang terjadi di dalam masyarakat akan menimbulkan
ketidaksesuaian antara unsure-unsur sosial yang ada di dalam masyarakat, sehingga
menghasilkan suatu pola kehidupan yang tidak sesuai fungsinya bagi masyarakat yang
bersangkutan.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 77


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Suatu masyarakat yang telah mencapai peradaban tertentu, berarti telah


mengalami evolusi kebuadayaan yang lama dan bermakna sampai tahap tertentu yang
diakui tingkat IPTEK dan unsure budaya lainnya. Dengan demikian , masyarakat tadi
telah mengalami proses perubahan social yang berarti, sehingga taraf kehidupannya
makin kompleks. Proses tersebut tidak terlepas dari berbagai perkembangan ,
perubahan, dan pertumbuhan yang meliputi aspek-aspek demografi, ekonomi,
organisasi, politik, IPTEK, dan lainnya. Menurut Nursid Sumaatmadja Perubahan segala
aspek kehidupan, tidak hanya dialami, dihayati, dan dirasakan oleh anggota
masyarakat, melainkan telah diakui serta didukungnya. Jika proses tersebut telah
terjadi demikian, maka dapat dikatakan bahwa masyarakat tersebut telah mengalami
perubahan social. Pada masyarakat tersebut, struktur, organisasi, dan hubungan sosial
telah mengalami perubahan. Dapat disimpulkan bahwa perubahan social mencakup
tiga hal, yaitu :
a. Perubahan dalam struktur sosial
b. Perubahan organisasi sosial
c. Perubahan hubungan sosial.
Wilbert Moore memandang perubahan sosial sebagai perubahan struktur sosial,
pola perilaku dan interaksi sosial. Setiap perubahan yang terjadi dalam struktur
masyarakat atau perubahan dalam organisasi sosial disebut perubahan sosial.
Perubahan sosial berbeda dengan perubahan kebudayaan. Perubahan kebudayaan
mengarah pada perubahan unsur-unsur kebudayaan yang ada. Contoh perubahan sosial:
perubahan peranan seorang isteri dalam keluarga modern, perubahan kebudayaan
contohnya: adalah penemuan baru seperti radio, televisi, computer yang dapat
mempengaruhi lembaga-lembaga sosial.
William F. Ogburn mengemukakan bahwa ruang lingkup perubahan-perubahan
sosial mencakup unsur-unsur kebudayaan yang materiil maupun immaterial dengan
menekankan bahwa pengaruh yang besar dari unsure-unsur immaterial. Kingsley Davis
mengartikan perubahan sosial sebagai perubahan yang terjadi dalam fungsi dan
struktur masyarakat. Perubahan-perubahan sosial dikatakannya sebagai perubahan
dalam hubungan sosial (social relationship) atau sebagai perubahan terhadap
keseimbangan (equilibrium) hubungan sosial tersebut.
Gillin dan Gillin mengatakan bahwa perubahan-perubahan sosial untuk suatu variasi
cara hidup yang lebih diterima yang disebabkan baik karena perubahan dari cara hidup
yang lebih diterima yang disebabkan baik karena perubahan kondisi geografis,
kebudayaan materiil, kompetisi penduduk, ideology, maupun karena adanya difusi
ataupun perubahan-perubahan baru dalam masyarakat tersebut.
Menurut Selo Soemardjan, perubahan sosial adalah perubahan yang terjadi
pada lembaga kemasyarakatan di dalam suatu masyarakat yang mempengaruhi
sistem sosial, termasuk di dalamnya nilai-nilai, sikap-sikap dan pola perilaku diantara
kelompok dalam masyarakat. Menurutnya, antara perubahan sosial dan perubahan
kebudayaan mamiliki satu aspek yang sama yaitu keduanya bersangkut paut dengan
suatu penerimaan cara-cara baru atau suatu perbaikan cara masyarakat dalam
memenuhi kebutuhannya.

78 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Perubahan sosial itu bersifat umum meliputi perubahan berbagai aspek dalam
kehidupan masyarakat, sampai pada pergeseran persebaran umur, tingkat pendidikan,
dan hubungan antar warga. Dari perubahan aspek-aspek tersebut terjadi perubahan
struktur masyarakat serta hubungan social.
Perubahan sosial tidak dapat dilepaskan dari perubahan kebudayaan. Hal ini
disebabkan kebudayaan merupakan hasil dari adnya masyarakat, sehingga tidak akan
ada kebudayaannya apabila tidak ada masyarakat yang mendukungnya dan tidak ada
satupun masyarakat yang tidak memiliki kebudayaan.
Perubahan sosial yaitu perubahan yang terjadi dalam masyarakat atau dalam
hubungan interaksi, yang meliputi berbagai aspek kehidupan. Sebagai akibat adanya
dinamika anggota masyarakat, dan yang telah didukung oleh sebagian besar anggota
masyarakat, merupakan tuntutan kehidupan dalam mencari kesetabilannya. Ditinjau dari
tuntutan stabilitas kehidupan perubahan sosial yang dialami masyarakat adalah hal yang
wajar. Kebalikannya masyarakat yang tidak berani melakukan perubahan-perubahan,
tidak akan dapat melayani tuntutan dan dinamika anggota-anggota yang selalu
berkembang kemauan dan aspirasi.
Cara yang paling sederhana untuk mamahami terjadinya perubahan sosial dan
budaya adalah membuat rekapitulasi dari semua perubahan yang terjadi dalam
masyarakat sebelumnya. Perubahan yang terjadi dalam masyarakat dapat di analisis
dari berbagai segi:
Kearah mana perubahan dalam masyarakat bergerak (direction of change) bahwa
perubahan tersebut meninggalkan factor yang diubah. Akan tetapi setelah
meninggalkan factor tersebut, mungkin perubahan itu bergerak kepada sesuatu yang
baru sama sekali, akan tetapi mungkin pula bergerak kearah suatu bentuk yang
sudah ada pada waktu yang lampau.
Bagaimana bentuk dari perubahan-perubahan sosial dan kebudayaan yang terjadi
dalam masyarakat.
Perubahan sosial bisa terjadi dengan cara :
1. Direncanakan (planned) atau /dan tidak direncanakan (unplanned).
2. Menuju kearah kemajuan (progressive) atau/ dan kemunduran (regressive).
3. Bersifat positif atau negative.
Menurut Soerjono Soekanto bentuk-bentuk perubahan sosial dapat terjadi dengan
beberapa cara, seperti :
1. Perubahan yang terjadi secara lambat dan perubahan yang terjadi secara cepat.
a. Perubahan secara lambat disebut evolusi, pada evolusi perubahan terjadi dengan
sendirinya, tanpa suatu rencana atau suatu kehendak tertentu. Perubahan terjadi
karena usaha-usaha masyarakat untuk menyesuaikan diri dengan keperluan,
keadaan, dan kondisi-kondisi baru yang timbul dengan pertumbuhan masyarakat.
b. Perubahan secara cepat disebut revolusi. Dalam revolusi, perubahan yang terjadi
direncanakan lebih dahulu maupun tanpa celana.

2. Perubahan yang pengaruhnya kecil, dan perubahan yang pengaruhnya besar.


a. Perubahan yang pengaruhnya kecil adalah perubahan pada unsure struktur sosial

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 79


Perubahan Sosial dan Pembangunan

yang tidak bisa membawa pengaruh langsung atau pengaruh yang berarti bagi
masyarakat.
b. perubahan yang pengaruhnya besar seperti proses industrialisasi pada
masyarakat agraris.

3. Perubahan yang dikehendaki dan perubahan yang tidak diinginkan


a. perubahan yang dikehendaki adalah bila seseorang mendapat kepercayaan
sebagai pemimpin.
b. perubahan sosial yang tidak dikehendaki merupakan perubahan yang terjadi
tanpa dikehendaki serta berlangsung dari jangkauan pengawasan masyarakat
dan dapat menyebabkan timbulnya akibat yang tidak dingini.

B. Teori Perubahan Sosial


Teori perubahan sosial pada dasarnya dapat dikelompokkan dalam dua
kelompok, yaitu teori klasik dan teori modern.
a. Teori Klasik Perubahan Sosial
Pemikiran para tokoh klasik tentang perubahan sosial dapat digolongkan ke dalam
beberapa pola, perubahan sosial pola linear, perubahan sosial pola siklus, dan perubahan
sosial gabungan beberapa pola.
1. Pola Linear
Perubahan sosial mengikuti pola linear seperti dikemukakan oleh Auguste Comte.
Dia mengatakan bahwa kemajuan progresif peradaban manusia mengikuti suatu jalan
yang alami, pasti, sama, dan tak terelakkan. Perubahan selalu berubah dari yang
sederhana ke arah yang lebih kompleks, selalu berubah menuju ke arah kemajuan.
Comte mengemukakan hukum tiga tahap, yaitu bahwa suatu masyarakat mengikuti
perkembangan perubahan dengan pola seperti berikut :
a. Tahap Teologis dan Militer, yaitu suatu tahapan dimana hubungan sosial bersifat
militer, masyarakat senantiasa bertujuan untuk menundukkan masyarakat lain.
Pemikiran-pemikiran masyarakat dalam tahap ini ditandai oleh kuatnya pemikiran
yang bersifat adikodrati, yaitu dikuasai oleh suatu kekuatan yang berasal dari luar
diri manusia, kuatnya pemikiran magis regius, pemikiran yang bersifat rasional dan
berdasar pada penelitian tidak dibenarkan.
b. Tahap Metafisik dan Religius , yaitu suatu tahapan dimana dalam masyarakat sudah
terjadi adanya suatu hubungan atau jembatan pemikiran yang menghubungkan
masyarakat militer dan masyarakat industri. Pengamatan atau penelitian masih
dikuasai oleh imajinasi tetapi lambat laun semakin merubahnya dan menjadi dasar
bagi suatu penelitian.
c. Tahap Ilmu Pengetahuan dan Industri, yaitu suatu tahapan dimana industri
mendominasi hubungan sosial dan produksi menjadi tujuan utama masyarakat.

2. Pola Siklus
Menurut pola siklus, masyarakat berkembang laksana sebuah roda. Pada suatu
saat ada di atas, saat lain ada di bawah. Masyarakat mengalami kemajuan dalam
peradabannya, namun suatu saat akan mengalami kemunduran bahkan mungkin

80 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

mengalami suatu kemusnahan. Perjalanan peradaban manusia laksana sebuah


perjalanan gelombang , bisa muncul tiba-tiba, berkembang, kemudian lenyap. Bisa juga
diibaratkan seperti perkembangan seorang mansuia mengalami masa muda, masa
dewasa, masa tua dan kemudia punah.

3. Gabungan Beberapa Pola


Teori ini menggabungkan pola linear dan pola siklus. Perubahan sosial dalam
masyarakat bisa berbentuk pola siklus dan linear. Contoh perubahan linear, dicontohkan
oleh pemikiran Marx, menurut Marx, masyarakat berubah dari masyarakat komunis
tradisional ke arah komunis modern. Menurutnya perkembangan pesat kapitalisme akan
memicu konflik antar buruh dengan kaum borjuis yang akan dimenangkan oleh kaum
buruh kemudian akan membentuk masyarakat komunis. Pemikiran siklis Marx terlihat
dari pandangannya bahwa sejarah manusia adalah sejarah perjuangan terus menerus
antara kelas-kelas dalam masyarakat. Setelah satu kelas menguasai kelas lainnya siklus
akan berulang lagi.
Max Weber, salah satu tokoh yang menggabungkan pola siklus dan linear dalam
melihat perubahan sosial. Pandangan siklisnya terlihat dalam mengkaji jenis wewenang
yang ada dalam masyarakat. Menurutnya, di dalam masyarakat terdapat tiga jenis
wewenang, yaitu wewenang kharismatis, rasional-legal, dan tradisional . Wewenang
yang ada dalam masyarakt akan beralih-alih: wewenang kharismatis akan mengalami
rutinisasi sehingga berubah menjadi wewenang tradisional atau rasional legal, kemudian
akan muncul wewenang kharismatis kembali, dan itu akan berulang lagi. Sedangkan
pandangan linearnya terlihat dari cara memandang masyarakat, bahwa perubahan
masyarakat akan menuju kearah peningkatan yaitu masyarakat yang rasional
(rasionalitas).

b. Teori-Teori Modern Perubahan Sosial


Pada umumnya para penganut teori modern perubahan sosial melihat perubahan
sosial pada negara-negara berkembang berjalan secara linear (bergerak dari tradisional
ke modernitas) dan evolusioner (berjalan lambat). Di lain pihak, ada pandangan penganut
teori konflik, yaitu mereka yang melihat bahwa sebenarnya perubahan itu tidak
membawa dampak kemajuan bagi negara-negara berkembang. Yang terjadi sebaliknya,
negara-negara berkembang menjadi negara yang terbelakang dan menciptakan
ketergantungan negara berkembang kepada negara-negara industri maju di Barat.
Berikut ini adalah beberapa pandangan teori modern perubahan sosial.
1. Teori Modernisasi
Teori ini berpandangan bahwa negara-negara terbelakang akan meniru seperti
apa yang telah dilakukan oleh negara-negara industri maju. Dengan meniru negara-
negara maju mereka akan menjadi negara berkembang melalui proses modernisasi.
Negara-negara terbelakang dipandang perlu untuk merubah keadaan
tradisionalnya ke arah yang lebih modern dengan memperbaiki sejumlah kekurangannya.
Sejumlah perbaikan itu menyangkut : menurunnya angka kematian dan kelahiran,
menurunnya ukuran dan pengaruh keluarga, terbukanya sistem stratifikasi, perubahan
sistem feodal ke birokrasi, menurunnya pengaruh agama, beralihnya sistem pendidikan
dari keluarga dan komunitas ke sistem pendidikan formal, munculnya kebudayaan
massa, dan munculnya perekonomian pasar dan industrialisasi. (Kamanto Sunarto
dikutip dari Etzioni, 1973:177)

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 81


Perubahan Sosial dan Pembangunan

2. Teori Ketergantungan (Dependencia)


Teori ini berpandangan bahwa berdasarkan pengalaman kepada negara-negara
Amerika Latin telah terjadi perkembangan dunia yang tidak merata. Di satu pihak negara
negara maju mengalami perkembangan, di lain pihak secara bersamaan negara-
negara dunia ketiga mengalami kolonialisme dan neo-kolonialisme bahkan justru
menjadi semakin terbelakang, dunia ketiga tidak megalami tahap tinggal landas.
Keadaan ini menciptakan negara dunia ketiga yang ekonominya berbasis kepada
sumber daya alam selalu tergantung pada negara industri maju
.
3. Toeri Sistem Dunia
Toeri ini berpandangan, seperti dicetuskan oleh pendirinya Immanuel Wallerstein,
bahwa perekonomian kapitalis dunia terbagi atas tiga jenjang, yaitu: negara-negara
inti, negara-negera semi periferi, dan negara-negara periferi.
Negera-negara inti adalah adalah negara-negara industri di Eropa Barat yang
telah mengalami industrialisasi sejak abad ke-16 dan sekarang telah berkembang pesat.
Negara-negara semi periferi adalah negara-negara di Eropa Selatan yang secara
ekonomi berhubungan dengan inti namun tidak berkembang. Sedangkan negara-negara
periferi adalah negara-negara Asia dan Afrika.
Pada saat ini, negara-negara inti (termasuk Amerika Serikat dan Jepang)
menguasai sistem dunia sehingga mampu menguasai sumber daya alam negara lain
untuk kepentingan mereka sendiri. Sedangkan negara-negara semi dan periferi sudah
tidak mungkin lagi mengejar ketertinggalan yang semakin jauh dengan negara-negara
inti.

C. Penyebab Perubahan Sosial


Interelasi dan interaksi sosial masyarakat mendorong perkembangan berpikir dan
reaksi emosional para anggotanya. Hal ini mendorong masyarakat untuk mengadakan
berbagai perubahan. Perkembangan kualitas dan kuantitas anggota masyarakat juga
mendorong perubahn sosial
Prof.Dr.Soerjono Soekanto menyebutkan adanya factor intern dan ekstern yang
menyebabkan perubahan sosial dalam masyarakat, yaitu:
1. Faktor intern
a. Bertambahnya dan berkurangnya penduduk
Bertambah dan berkurangnya penduduk yang sangat cepat di pulau Jawa
menyebabkan terjadinya perubahan dalam struktur masyarakat. Berkurangnya penduduk
mungkin dapat disebabkan karena perpindahan penduduk dari desa ke kota, atau dari
satu daerah ke daerah lain, misalnya transmigrasi.

b. Adanya penemuan-penemuan baru yang meliputi berbagai proses, seperti


di bawah ini:
Discovery, penemuan unsure kebudayaan baru
Invention, pengembangan dari discovery
Inovasi, proses pembaharuan

82 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

c. Konflik dalam masyarakat


Konflik (pertentangan) yang dimasud adalah konflik antara individu dalam
masyarakatnya, antar kelompok dan lain-lain.

d. Pemberontakan dalam tubuh masyarakat.


Revolusi Indonesia 17 Agustus 1945 mengubah struktur pemerintahan kolnial
menjadi pemerintah nasional dan berbagai perubahan struktur yang mengikutinya.

2. Faktor Ekstern
a. Faktor alam yang ada disekitar masyarakat yang berubah, seperti bencana alam.
b. Pengaruh kebudayaan lain dengan melalui adanya kontak kebudayaan antara dua
masyarakat atau lebih yang memiliki kebudayaan yang berbeda. Akulturasi dan
asimilasi kebudayaan berperan dalam perubahan ini.

1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan perubahan sosial ?


2. Perubahan sosial mencakup perubahan dalam bidang apa saja. Jelaskan !
3. Bagaimana pandangan tokoh-tokoh klasik tentang perubahan sosial ?
4. Jelaskan bagaimana pandangan tokoh modern tentang perubahan sosial !
5. Faktor-faktor apa saja yang menyebabkan terjadinya perubahan sosial? Jelaskan!

Untuk mendapatkan jawaban pertanyaan latihan di atas Anda harus mempelajari


topik yang berkenaan dengan pengertian dan cakupan perubahan sosial. Dalam topik
tersebut dibahas bahwa perubahan sosial adalah setiap perubahan yang terjadi dalam
struktur masyarakat atau perubahan dalam organisasi sosial. Perubahan sosial
mencakup tiga hal, yaitu : Perubahan dalam struktur social, perubahan organisasi so-
cial, dan perubahan hubungan social. (pertanyaan no 1 dan 2).
Untuk menjawab pertanyaan nomor 3 dan 4 Anda harus membaca topik teori
perubahan sosial. Teori perubahan sosial pada dasarnya dapat dikelompokkan dalam
dua kelompok, yaitu teori klasik dan teori modern perubahan sosial . Teori klasik tentang
perubahan sosial dapat digolongkan ke dalam beberapa pola, perubahan sosial pola
linear, perubahan sosial pola siklus, dan perubahan sosial gabungan beberapa pola.
Teori modern perubahan sosial melihat perubahan sosial pada negara-negara
berkembang berjalan secara linear dan evolusioner. Di lain pihak, ada pandangan
penganut teori konflik, yaitu mereka yang melihat bahwa sebenarnya perubahan itu
tidak membawa dampak kemajuan bagi negara-negara berkembang.
Sedangkan perubahan sosial bisa disebabkan oleh faktor dari dalam masyarakat
itu sendiri (internal) dan faktor yang berasal dari luar masyarakat (eksternal). (nomor 5).

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 83


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Perubahan sosial sebagai perubahan yang terjadi dalam fungsi dan struktur
masyarakat. Perubahan-perubahan sosial dikatakannya sebagai perubahan
dalam hubungan sosial (social relationship) atau sebagai perubahan terhadap
keseimbangan (equilibrium) hubungan sosial tersebut. Setiap perubahan yang
terjadi dalam struktur masyarakat atau perubahan dalam organisasi sosial disebut
perubahan sosial. Perubahan sosial berbeda dengan perubahan kebudayaan.
Perubahan kebudayaan mengarah pada perubahan unsur-unsur kebudayaan yang
ada.
Perubahan social mencakup tiga hal, yaitu :
a. Perubahan dalam struktur social
b. Perubahan organisasi social
c. Perubahan hubungan social.
Perubahan sosial bisa terjadi dengan cara :
a. Direncanakan (planned) atau /dan tidak direncanakan (unplanned).
b. Menuju kearah kemajuan (progressive) atau/ dan kemunduran
(regressive).
c. Bersifat positif atau negative.

Teori perubahan sosial pada dasarnya dapat dikelompokkan dalam dua


kelompok, yaitu teori klasik dan teori modern perubahan sosial . Teori klasik
tentang perubahan sosial dapat digolongkan ke dalam beberapa pola, perubahan
sosial pola linear, perubahan sosial pola siklus, dan perubahan sosial gabungan
beberapa pola.Teori modern perubahan sosial melihat perubahan sosial pada
negara-negara berkembang berjalan secara linear (bergerak dari tradisional ke
modernitas) dan evolusioner (berjalan lambat). Di lain pihak, ada pandangan
penganut teori konflik, yaitu mereka yang melihat bahwa sebenarnya perubahan
itu tidak membawa dampak kemajuan bagi negara-negara berkembang.
Perubahan sosial disebabkan oleh adanya factor intern dan ekstern dalam
masyarakat. Factor intern perubahan sosial dalam masyarakat, yaitu:
bertambahnya dan berkurangnya penduduk, adanya penemuan-penemuan baru
yang meliputi berbagai proses, seperti discovery, invention, dan inovasi. Selain
itu disebabkan oleh adanya konflik (pertentangan), dan pemberontakan dalam
masyarakatnya. Faktor Ekstern seperti bencana alam serta akulturasi dan
asimilasi kebudayaan .

84 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

1. Yang dimaksud perubahan sosial adalah :


a. Perubahan yang terjadi dalam seluruh gerakan sosial, seperti kerja bakti,
membantu bencana alam dan lain-lain.
b. Perubahan yang terjadi dalam masyarakat menyangkut perubahan status dan
peranan masyarakat.
c. Perubahan secara evolusioner dalam struktur sosial, hubungan sosial, dan
dinamika sosial.
d. Perubahan sosial sebagai perubahan yang terjadi dalam fungsi dan struktur
masyarakat.
e. Perubahan mekanisme sosial dan pemerintahan yang berjalan secara
revolusioner.

2. Perubahan sosial pada dasarnya mencakup tiga hal, yaitu :


a. Sistem sosial, pemimpin sosial, dan gerakan sosial
b. Organisasi sosial, struktur sosial, dan stratifikasi sosial.
c. Stratifikasi sosial, diferensiasi sosial, dan mobilitas sosial.
d. struktur social, organisasi social, dan hubungan social.
e. Mobilitas sosial, status, dan peranan.

3. Perubahan sosial terjadi dengan ditandai oleh hal berikut dibawah ini, kecuali :
a. Direncanakan (planned) dan tidak direncanakan (unplanned).
b. Selalu menuju menuju kearah yang lebih baik
c. Menuju kearah kemajuan (progressive) dan kemunduran (regressive).
d. Positif atau negative.
e. Pengaruhnya besar atau kecil.

4. Pemikiran para tokoh klasik tentang perubahan sosial dapat digolongkan ke dalam
beberapa pola, yaitu :
a. perubahan sosial pola depedencia, pola modernisasi, dan pola sistem dunia
b. perubahan sosial pola unilinear, pola regresi, dan pola progresi.
c. perubahan sosial pola negara terbelakang, pola negara berkembang, pola negara
maju.
d. perubahan sosial pola linear, pola siklus, dan gabungan beberapa pola.
e. perubahan sosial pola revolusi, pola evolusi, dan gabungan beberapa pola.

5. Perubahan sosial berjalan secara linear, menurut pandangan ini :


a. Perubahan berjalan secara lambat dan mempertahankan keseimbangan.
b. Perubahan berjalan cepat sehingga terjadi ketidakseimbangan.
c. Perubahan dari tradisional menuju ke modern.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 85


Perubahan Sosial dan Pembangunan

d. Perubahan dari hal yang rumit ke arah yang lebih sederhana.


e. Perubahan berjalan secara gradual dan cepat.

6. Menurut pandangan teori siklus perubahan terjadi seperti :


a. Sebuah ban berjalan kadang di atas kadang di bawah.
b. Sebuah masyarakat yang mapan tidak mungkin mengalami kemundurun.
c. Sebuah masyarakat yang terbelakang sulit untuk bangkit dan maju.
d. Pertumbuhan fisik manusia terus menerus tumbuh semakin sempurna.
e. Sebuah masyarakat tidak pernah berhenti menghasilkan kebudayaan.

7. Bangsa dan kebudayaan Romawi pernah mengalami kejayaan, namun laman


kelamaan hilang, hal ini sesuai dengan toeri perubahan sosial :
a. Teori linear d. Teori Keterbelakangan
b. Teori siklus e. Teori Ketergantungan
c. Toori gabungan beberapa pola

8. Negara-negara yang dibantu oleh negara negara industri maju malah menjadi
tergantung kepada bantuan luar negeri, pandangan ini sesuai dengan teori perubahan
sosial :
a. Klasik dan Modern d. Dependencia
b. Keterbelakangan. e. Modernisasi.
c. Siklus dan Liear

9. Perubahan sosial bisa terjadi karena adanya discovery, maksudnya :


a. Adanya pembaharuan dalam bidang kehidupan
b. Penemuan baru dalam Ilmu dan teknologi
c. Adanya investasi terhadap sektor kehidupan manusia.
d. Terjadi peningkatan belanja untuk bidang ilmu dan teknologi
e. Membuka diri terhadap kebudayaan orang lain.

10.Pola komunikasi antara orang tua dan anak pada jaman sekarang mengalami
perubahan , tidak seperti jaman dahulu lagi. Hal ini menandakan telah terjadi
perubahan sosial dalam bidang :
a. struktur sosial d. organisasi sosial
b. sistem sosial e. hubungan sosial
c. bantuan sosial

86 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Belajar 1

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
5

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil


menyelesaikan kegiatan pembelajaran ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 87


Perubahan Sosial dan Pembangunan

PEMBANGUNAN DAN MODERNISASI

A. Pendahuluan
K onsep pembangunan dan modernisasi seringkali bertukar tempat. Bahkan dalam
beberapa hal kedua konsep ini memiliki kesamaan ciri. Secara konsep kedua
istilah ini memang bisa dibedakan, namun dalam praktek dan proses keduanya bias
berjalan secara tumpang tindih. Sebuah masyarakat yang sedang mengalami
pembangunan sekaligus juga di dalamnya sedang mengalami proses modernisasi, hal
ini sesuai dengan teori perubahan social yang bersifat linear. Sebuah masyarakat modern
adalah masyarakat yang memiliki ciri-ciri modern. Ada sejumlah ciri suatu masyarakat
dikatakan modern. Modernisasi adalah suatu proses dari suatu tahapan perubahan
sosial , dimana masyarakat harus hidup menyesuaikan diri dengan konstelasi tuntutan
lingkungan yang ada. Tuntutan hidup dengan lingkungan kekinian menuntut masyarakat
mampu mengikuti kondisi yang ada dan memiliki kebudayaan dalam konteks globalisasi.
Oleh karena itu dalam pokok bahasan di bawah ini akan diapaparkan masala-masalah
konsep pembangunan dan modernisasi, faktor-faktor budaya yang menghambat
pembangunan, kebudayaan global dan globalisasi.

B. Konsep Pembangunan dan Modernisasi


Perubahan sosial yang direncanakan seringkali disebut dengan pembangunan.
Konsep pembangunan mengandung makna sebuah perubahan positif yang
direncanakan, terarah, dan dilakukan dengan sadar/disengaja. Konsep pembangunan
dalam beberapa hal seringkali kali saling bersamaan dengan konsep modernisasi.
Karena itu seringkali orang menggunakan kata pembangunan yang di dalamnya terdapat
unsur-unsur modernisasi. Begitu pula kata modernisasi sering digunakan tumpang tindih
dengan kata pembangunan.
Modernisasi dimulai di Italia abad ke-15 dan tersebar ke sebagian besar ke dunia
Barat dalam lima abad berikutnya. Kini gejala modernisasi telah mejalar pengaruhnya
ke seluruh dunia. Manifesto proses modernisasi pertama kali terlihat di Inggris dengan
meletusnya revolusi industri pada abad 18, yang merubah cara produksi tradisional ke
modern.
Modernisasi masyarakat adalah suatu proses transformasi yang merubah:
a. Dibidang ekonomi, modernisasi berarti tumbuhnya kompleks industri yang besar,
dimana produksi barang konsumsi dan sarana dibuat secara missal.
b. Dibidang politik, dikatakan bahwa ekonomi yang modern memerlukan ada
masyarakat nasional dengan integrasi yang baik.
Modernisasi menimbulkan perubahan dalam kehidupan. Oleh karena itu,
modernisasi sangat diharapkan berlangsungnya oleh masyarakat. Bahkan bagi
pemerintah merupakan suatu proses yangs edang diusahakan secara terarah.

88 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Modernisasi menurut Cyril Edwin Black yaitu rangkaian perubahan cara hidup manusia
yang kompleks dan saling berhubungan, merupakan bagian pengelaman yang univer-
sal dan yang dalam banyak kesempatan merupakan harapan bagi kesejahteraan
manusia.
Menurut Koentjaraningrat, modernisasi merupakan usaha penyesuaian hidup
dengan konstelasi dunia sekarang ini. Hal itu berarti bahwa untuk mencapai tingkat
modern harus berpedoman kepada dunia sekitar yang mengalami kemajuan.
Modernisasi yang telah dilandasi oleh kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi tidak
hanya bersifat fisik material saja, melainkan lebih jauh daripada itu, yaitu dengan
dilandasi oleh sikap mental yang mendalam.
Manusia yang telah mengalami modernisasi, terungkap pada sikap mentalnya
yang maju, berpikir rasional, berjiwa wiraswasta, berorientasi ke masa depan, dan
seterusnya.
Menurut Schorrl (1980), modernisasi adalah proses penerapan ilmu pengetahuan
dan teknologi kedalam semua segi kehidupan manusia dengan tingkat yang berbeda-
beda tetapi tujuan utamanya untuk mencari taraf hidup yang lebih baik dan nyaman
dalam arti yang seluas-luasnya, sepanjang masih dapat diterima oleh masyarakt yang
bersangkutan.
Smith (1973), modernisasi adalah proses yang dilandasi dengan seperangkat
rencana dan kebijaksanaan yang disadari untuk mengubah masyarakat kearah
kehidupan masyarakat yang kontemporer yang menurut penilaian lebih maju dalam
derajat kehormatan tertentu.

1. Syarat-Syarat Modernisasi
Modernisasi dapat terwujud melalui beberapa syarat, yaitu:
a. Cara berpikir ilmiah yang institusionalized baik kelas penguasa maupun masyarakat.
b. Sistem administrasi Negara yang baik yang benar-benar mewujudkan birokrasi
c. Adanya sistem pengumpulan data yang baik dan teratur yang terpusat pada suatu
atau lembaga tertentu.
d. Penciptaan iklim yang baik dan teratur dari masyarakat terhadap modernisasi dengan
cara penggunaan alat komunikasi massa. Hal ini harus dilakukan tahap demi tahap,
karena banyak sangkut pautnya dengan sistem kepercayaan.
e. Tingkat organisasi yang tinggi, yaitu adanya pembagian kerja , efisiensi dan efektifitas
kerja.
f. Adanya keseimbangan antara sentralisasi dan desentralisasi.

2. Ciri-ciri Modernisasi
Modern merupakan salah satu modal kehidupan yang ditandai dengan ciri-ciri
modern :
a. Naturitas kebutuhan material dan ajang persaingan kebutuhan manusia
b. Kemajuan teknologi dan industrialisasi, individualisasi, sekularisasi, diferensiasi,
dan akulturasi.
c. Modern banyak memberikan kemudahan bagi manusia
d. Berkat jasanya, hampir semua keinginan manusia terpenuhi.
e. Modernisasi juga memberikan melahirkan teori baru.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 89


Perubahan Sosial dan Pembangunan

f. Mekanisme masyarakat berubah menuju prinsip dan logika ekonomi srta orientasi
kebendaan yang berlebihan
g. Kehidupan seorang perhatian religiusnya dicurahkan untuk bekerja dan menumpuk
kekayaan.

C. Faktor Faktor Budaya yang Menghambat Pembangunan


Proses pembangunan tidak selalu berjalan mulus, karena dihadapkan bebarapa
permasalahan, salah satunya permasalahan mentalitas atau budaya. Ada budaya -
budaya yang menghambat proses pembangunan itu sendiri.
Salah satu contoh hambatan budaya itu seperti keterkaitan orang Jawa terhadap
tanah yang mereka tempati. Tanah secara turun temurun diyakini sebagai pemberi
berkah kehidupan. Mereka enggan meninggalkan kampung halamannya atau beralih
pola hidup sebagai petani. Padahal hidup mereka umumnya miskin.
Hambatan budaya yang berkaitan dengan perbedaan persepsi atau sudut
pandang, misalnya pada awal program Keluarga Berencana terjadi penolakan oleh
sebagian masyarakat. Mereka beranggapan bahwa banyak anak adalah banyak rezeki.
Hambatan budaya yang berkaitan dengan faktor psikologis, seperti upaya untuk
mentransmigrasikan penduduk dari daerah yang terkena bencana alam banyak
mengalami kesulitan. Hal ini disebabkan karena adanya kekhawatiran penduduk bahwa
di tempat yang baru, hidup mereka akan lebih sengsara dibandingkan dengan hidup
mereka di tempat yang lama.
Masyarakat daerah-daerah terpencil yang kurang komunikasi dengan masyarakat
luar, karena pengetahuannya serba terbatas seolah-olah tertutup untuk menerima pro-
gram-program pembangunan.
Sikap tradisioanalisme yang berprasangka buruk terhadap hal-hal baru. Sikap ini
sangat mengagung-agungkan budaya tradisional sedemikian rupa, yang menganggap
hal-hal baru itu akan merusak tatanan hidup mereka yang sudah mereka miliki secara
turun-temurun.
Sikap Etnosentrisme yaitu sikap yang mengagungkan budaya suku bangsanya
sendiri dan menganggap rendah budaya suku bangsa lain. Sikap semacam ini akan
mudah memicu timbulnya kasus-kasus sara, yakni suku, agama, ras, dan antar golongan.
Sikap seperti ini akan menghambat terciptanya integrasi nasional.

D. Kebudayaan Global dan Globalisasi


Secara sepintas kita dapat membayangkan bahwa yang dimaksud dengan
kebudayaan global adalah suatu kebudayaan yang tidak dimiliki oleh banyak bangsa
(kelompok sosial) tapi juga merupakan kebudayaan yang dimiliki oleh banyak bangsa
di dunia. Menurut Selo Sumarjan, globalisasi adalah suatu proses terbentuknya sistem
organisasi dan komunikasi antar masyarakat di seluruh dunia, yang bertujuan untuk
mengikuti sistem dan kaidah-kaidah tertentu yang sama, contohnya : PBB, OKI, ASEAN,
beserta hukum-hukum internasional seperti HAM yang tertuang dalam piagam PBB.
1. Faktor-faktor nilai budaya luar yang mempercepat proses globalisasi :
a. Rasionalisasi
b. Efisiensi dan produktivitas
c. Keberanian bersaing, bertanggung jawab, dan menanggung resiko

90 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

d. Senantiasa meningkatkan pengetahuan


e. Patuh pada hukum
f. Kemandirian
g. Kemampuan melihat kedepan
h. Keterbukaan
i. Etos kerja

2. Saluran proses globalisasi :


a. Lembaga-lembaga internasinal yang mengatur peraturan-peraturan
internasioanal
b. Lembaga-lembaga kenegaraan, baik dalam hubungan diplomatik secara bilat-
eral maupun reginal
c. Lembaga-lembaga pendidikan dan ilmu pengetahuan
d. Lembaga-lembaga keagamaan
e. Lembaga-lembaga perniagaan dan industri internasional
f. Saluran-saluran komunikasi dan telekomunikasi internasional
g. Wisata mancanegara

3. Respon masyarakat terhadap globalisasi


Globalisasi akan menimbulkan gejala perubahan terhadap kelompok sosial yang
bersangkutan. Pada setiap gejala perubahan akan menimbulkan konflik atau perbedaan
sudut pandang yang terjadi antar kelompok sosial yang menerima dan yang menolak
arus globalisasi tersebut.
Dampak globalisasi terhadap budaya Indonesia :
a. Dampak positif globalisasi
1. Dibidang ilmu pengetahuan dan teknologi, melaluai sarana telekomunikasi
seperti radio, televisi, film, dan sarana elektronik lainnya.
2. Dibidang sumber daya manusia, globalisasi menumbuhkan kinerja yang
berwawasan luas dan beretos kerja tinggi.
3. Dibidang sosial budaya, globalisasi dapat menumbuhkan dinamika yang
terbuka dan tanggap terhadap unsur-unsur pembaharuan.
b. Dampak negatif globalisasi
1. Guncangan budaya ( culture shock )
Menurut Soeryono Soekanto, goncangan budaya terjadi apabila warga
masyarakat mengalami disorientasidan frustasi. Hal ini berlangsung apabila
ada anggota masyarakat yang tidak siap menerima kenyataan perubahan-
perubahan akibat globalisasi.

2. Ketimpangan budaya ( culture lag )


Ketimpangan budaya adalah suatu kenyataan bahwa masuknya unsur-
unsur golobalisasi tidak terjadi secara serempak. Unsur-unsur yang terkait
dengan teknologi masuk sedemikian cepatnya, sedangkan unsur-unsur sosial
budaya, katakanlah di bidang pendidikan sedemikian lambatnya. Di pihak
lain ada sekelompok masyarakat yang begitu cepat menyerap dan menerima

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 91


Perubahan Sosial dan Pembangunan

unsure-unsur globalisasi. Akan tetapi, ada juga sekelompok masyarakat yang


begitu tertinggal untuk menerima unsur-unsur globalisasi tersebut. Akibat
situasi tersebut, perubahan unsur-unsur sosial budaya yang terjadi dalam
masyarakatnya juga tidak terjadi secara serempak. Ketidakserempakan
inilah yang kita kenal dengan ketimpangan budaya (culture lag).

3. Pergeseran nilai-nilai budaya yang menimbulkan anomie


Masuknya unsur-unsur globalisasi yang gencar dalam waktu yang relatif
singkat akan mengakibatkan terjadinya berbagai perubahan sosial budaya
secara menyusul. Itu, sistem nilai dan norma yang ada dalam kehidupan
masyarakat yang tidak siap mengantisipasi terjadinya perubahan-perubahan
itu. Akibatnya, masyarakat menjadi kebingungan ( anomie ). Nilai dan normn
sosial budaya mana yang paling cocok untuk mengantisipasi arus globalisasi
yang sedang berlangsung.
Diantara kelompok masyarakat yang paling kebingungan adalah
kelompok remaja yang secara sosial belum memiliki identitas yang mantap.
Kelompok masyarakat lainnya adalah mereka yang secara tiba-tiba ketiban
rezeki nomplok menjadi orang kaya baru, karena berbagai keberuntungan

Contoh akibat adanya anomie, yaitu :


1. Pergaulan bebas, kenakalan remaja, dan penyalahgunaan narkotik yang
melanda para remaja.
2. aji mumpung dan konsumerisme di kalangan orang kaya baru.
Dapat dikatakan bahwa kehidupan manusia pada abad 21 tidak akan terlepas
dari teknologi canggih, seperti : internet, yang sejak diluncurkan telah menjadi big bang
disetiap wilayah di seluruh dunia. Dalam hal ini dapat dikatakan bahwa globalisasi tidak
dapat dihindari lagi, karena telah menjadi bagian yang penting bagi sebagian kelompok
orang. Melalui internet pencampuran kebudayaan sangat mudah terjadi, namun sebagian
dari suatu kelompok sosial, kita harus dapat menentukan bagian mana yang harus
diadopsi, dan bagian mana dari kebudayaan itu yang harus kita hindari. Karena
globalisasi dapa membawa efek positif atau efek negatif tergantung dari bagaimana
kita berhadapan dengan kebudayaan tersebut.

1. Jelaskan pengertian pembangunan dan modernisasi !


2. Mengapa pembangunan di negara kita tidak selalu berjalan mulus bila dikaitkan
dengan masalah budaya/mentalitas bangsa ?
3. Apa saja ciri- ciri manusia modern itu ?
4. Apa yang dimaksud dengan globalisasi ?
5. Apakah globalisasi bermamfaat bagi bangsa kita ? Jelaskan

92 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Rambu-Rambu Jawaban
Pengertian pembangunan dan modernisasi ada saling keterkaitan. Dalam
beberapa hal pengertian pembangunan sama dengan modernisasi begitu juga
sebaliknya. Pembangunan adalah sebuah perubahan sosial yang direncanakan, bernilai
positif dan dapat dikendalikan. Sedangkan modernisasi adalah sebuah proses untuk
hidup dengan konstelasi yang ada.
Pembangunan di negara kita tidak selalu berjalan mulus karena dihadapkan
dengan permasalahan mentalitas atau budaya. Ada budaya - budaya yang menghambat
proses pembangunan baik yang bersifat psikologis, persepsi yang keliru , tradisi , dan
sikap mental yang tidak mendukung.
Kehidupan manusia modern ditandai dengan ciri-ciri modern : adanya naturitas
kebutuhan dan persaingan , tepat waktu, disiplin, kemajuan teknologi dan industrialisasi,
individualisasi, sekularisasi, diferensiasi, dan akulturasi, adanya kemudahan bagi
manusia, majunya bidang jasanya, lahirnya teori baru , bertambahnya prinsip dan logika
ekonomi, dan perhatian religius dicurahkan untuk bekerja dan menumpuk kekayaan.
Globalisasi adalah suatu proses terbentuknya sistem organisasi dan komunikasi
antar masyarakat di seluruh dunia. Globalisasi tidak semuanya bermamfaat bagi bangsa
kita, karena bisa berdampak positif dan negatif.

Pembangunan mengandung makna sebuah perubahan sosial secara positif


yang direncanakan, terarah, dan dilakukan dengan sadar/disengaja. Modernisasi
merupakan usaha penyesuaian hidup dengan konstelasi dunia sekarang ini.
Menurut Schorrl (1980), modernisasi adalah proses penerapan ilmu pengetahuan
dan teknologi kedalam semua segi kehidupan manusia dengan tingkat yang
berbeda-beda tetapi tujuan utamanya untuk mencari taraf hidup yang lebih baik
dan nyaman dalam arti yang seluas-luasnya, sepanjang masih dapat diterima
oleh masyarakt yang bersangkutan.
Modernisasi dapat terwujud melalui beberapa syarat, yaitu: Cara berpikir
ilmiah yang institusionalized, sistem administrasi negara yang baik yang benar-
benar mewujudkan birokrasi, sistem pengumpulan data yang baik dan teratur,
cara penggunaan alat komunikasi massa yang baik dan teratur, tingkat organisasi
yang tinggi, disiplin yang tinggi, dan adanya sentralisasi wewenang.
Modernisasi ditandai dengan ciri-ciri modern : naturitas kebutuhan dan
persaingan , kemajuan teknologi dan industrialisasi, individualisasi, sekularisasi,
diferensiasi, dan akulturasi, adanya kemudahan bagi manusia, majunya bidang
jasanya, lahirnya teori baru , bertambahnya prinsip dan logika ekonomi, dan
perhatian religius dicurahkan untuk bekerja dan menumpuk kekayaan.
Pembangunan tidak selalu berjalan mulus, karena dihadapkan bebarapa
permasalahan, salah satunya permasalahan mentalitas atau budaya. Ada budaya
- budaya yang menghambat proses pembangunan baik yang bersifat psikologis,
persepsi yang keliru , tradisi , dan sikap mental yang tidak mendukung.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 93


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Kebudayaan global adalah suatu kebudayaan yang tidak dimiliki oleh


banyak bangsa (kelompok sosial) tapi juga merupakan kebudayaan yang dimiliki
oleh banyak bangsa di dunia. Sedangkan globalisasi adalah suatu proses
terbentuknya sistem organisasi dan komunikasi antar masyarakat di seluruh dunia.
Dampak globalisasi terhadap budaya Indonesia :
Globalisasi dapat berdampak positif dan negatif. Dampak positif globalisasi
seperti peningkatan ilmu pengetahuan dan teknologi, tumbuhnya kinerja yang
berwawasan luas dan beretos kerja tinggi, menumbuhkan dinamika yang terbuka
dan tanggap terhadap unsur-unsur pembaharuan. Sedangkan dampak negatif
globalisasi dapat berupa guncangan budaya ( culture shock), dan ketimpangan
budaya ( culture lag ).

1. Konsep pembangunan mengandung arti :


a. Sebuah sikap mental untuk selalu percaya dengan ilmu dan teknologi.
b. Sebuah perubahan yang terjadi secara spontan dan seketika.
c. Proses perubahan yang direncanakan dan bersifat positif.
d. Proses perubahan secera spontan dan direncanakan bisa bernilai positif atau
negatif.
e. Proses perubahan berjenjang dan beraturan.

2. Suatu proses untuk menyesuaikan hidup dengan konstelasi dunia sekarang, disebut
dengan :
a. Westernisasi. d. Modernisasi.
b. Inovasi. e. Reformasi
c. Globalisasi

3. Salah satu aspek negative keterikatan para petani di Jawa terhadap tanah leluhurnya
mengakibatkan :
a. Mereka lebih suka pergi dari tanah leluhurnya.
b. Mereka memiliki prinsip bila sayang kampung maka harus tinggalkan kampung
c. Mereka enggan pergi ke luar daerah meskipun hidup miskin.
d. Mereka berprinsip disitu bumi diinjak disitu langit dijunjung.
e. Tidak ada hari tanpa mengolah sawah.

4. Penolakan sebagian masyarakat pada awal program Keluarga Berencana terjadi


karena .
a. Kemampuan ekonomi yang memadai, sehingga berapapun mereka punya anak
tidak menjadi masalah

94 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

b. Pendidikan kependudukan sudah mulai terasa mamfaatnya


c. Banyak anak untuk memperbanyak keturunan.
d. Mereka beranggapan bahwa banyak anak adalah banyak rezeki.
e. Kurangnya alat kontrasepsi Keluarga Berencana sehingga tidak semua
masyarakat mendapatkannya.

5. Sikap berprasangka buruk terhadap hal-hal baru dan menganggap hal-hal baru itu
akan merusak tatanan hidup mereka , dapat dikategorikan sebagai sebagai sikap:
a. tradisioanalisme d. etnosentrisme
b. konsumerisme e. chauvinisme
c. skeptipisme

6. Menurut Schorrl modernisasi adalah:


a. proses yang dilandasi dengan seperangkat rencana dan kebijaksanaan yang
disadari untuk mengubah masyarakat kea rah yang lebih baik.
b. proses penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi kedalam semua segi
kehidupan manusia .
c. Proses menyesuaikan diri dengan kehidupan pada zamannya.
d. Suatu sikap mental yang maju, berpikir rasional, berjiwa wiraswasta, berorientasi
ke masa depan.
e. Sikap pantang menyerah dan selalu berusaha mengatasi hambatan yang dating
dari lingkungannya.

7. Suatu proses terbentuknya sistem organisasi dan komunikasi antar masyarakat di


seluruh dunia, yang bertujuan untuk mengikuti sistem dan kaidah-kaidah tertentu yang
sama disebut
a. Modernisasi d. Easternisasi
b. Westernisasi e. Organisasi
c. Globalisasi

8. Di bawah ini adalah faktor-faktor nilai budaya luar yang dapat mempercepat proses
globalisasi , kecuali :
a. Rasionalisasi, Efisiensi dan produktivitas
b. Keberanian bersaing, bertanggung jawab, dan menanggung resiko
c. Senantiasa meningkatkan pengetahuan
d. Patuh pada hukum, kemandirian, dan kemampuan melihat kedepan
e. Sangat terikat pada tradisi dan budaya leluhur.

9. Sebagaian masyarakat ada yang tidak siap mengantisipasi terjadinya perubahan-


perubahan itu, akibatnya masyarakat menjadi kebingungan (anomie), hal ini
diperlihatkan dengan perilaku :
a. Memperdalam ilmu ilmu agama secara berkelompok
b. aji mumpung dan konsumerisme di kalangan orang kaya baru.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 95


Perubahan Sosial dan Pembangunan

c. Mengkoleksi benda-benda purbakala yang nilainya jutaan rupiah


d. Orang tua menyekolahkan anaknya ke luar negeri.
e. Meningkatnya tradisi membaca

10.Salah satu contoh terjadinya ketimpangan budaya (cultural lag) adalah:


a. Kenaikan dalam bidang ekonomi disertai juga dengan kenaikan dalam tingak
kesehatan yang tinggi.
b. Unsur yang terkait dengan teknologi masuk sedemikian cepatnya, sedangkan
unsur di bidang pendidikan sedemikian lambatnya.
c. Tingkat pendapatan masyarakat mengalami kenaikan disertai dengan tingkat
pendidikan, tingkat produktivitas, dan tingkat kesehatan yang naik.
d. Mundurnya tingkat pendidikan disertai dengan rendahnya sumber daya manusia
, dan tingkat kesehatan dan gizi yang buruk.
e. Tidak adannya kenaikan dan kemunduran baik dalam bidang pendidikan,
ekonomi, dan teknologi.

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Belajar 2
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
10
Arti Tingkat Penguasaan :
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil
menyelesaikan kegiatan pembelajaran ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

96 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

PERMASALAHAN PERMASALAHAN DALAM PEMBANGUNAN


KEPENDUDUKAN, KEPENDIDIKAN, DAN KETENAGAKERJAAN

A. Pendahuluan
S uatu proses perubahan yang ditujukan kearah yang positif serta direncanakan disebut
dengan pembangunan. Pembangunan meliputi banyak dimensi, salah satunya
pembangunan dalam dimensi kependudukan, kependidikan, dan ketenagakerjaan.
Pembangunan dalam dimensi kependudukan, kependidikan, dan ketenegakerjaan
adalah dimensi-dimensi pembangunan yang secara langsung berhubungan dengan
pembangunan sumber daya manusia (SDM). Ada banyak persoalan yang dihadapi dalam
bidang kependudukan, kependidikan, dan ketenekarjaan. Masalah-masalah yang
dihadapi dalam bidang kependudukan diantaranya, masalah kepadatan pendudukan,
tingkat pertambahan pendudukan yang tinggi, jumlah penduduk yang tinggi, kesenjangan
penduduk dalam rasio jenis kelamin dan usia. Dalam bidang kependidikan,
pembangunan pendidikan yang tadinya diharapkan sebagai sarana reproduksi sosial ,
ternyata membawa masalah, sistem pendidikan tetap menjadi sarana dalam
mempertahankan kesenjangan sosial yang ada. Begitu juga dalam bidang ketenakerjaan,
masalah-masalah seperti pengangguran, masalah pengiriman TKI ke luar negeri,
masalah hubungan industrial, dan masalah peraturan ketenagakerjaan tetap menjadi
masalah dominant dalam ketenagakerjaan di Negara kita. Masalah-masalah tersebut
di atas yang diangkat dalam pembahasan di bawah ini.

B. Masalah Dalam Bidang Kependudukan


Persebaran penduduk Indonesia belum merata di semua propinsi di Indonesia.
Sebagian besar penduduk masih berada di Pulau Jawa. Dari sensus penduduk 1990
diketahui bahwa 60% penduduk Indonesia tinggal di Pulau Jawa yang luasnya hanya
sekitar 7% dari seluruh wilayah daratan Indonesia. Sedangkan Kalimantan yang memiliki
luas 28% luas total hanya berpenghuni sekitar 5% penduduk. Ketimpangan ini
menyebabkan ketimpsngsn dalam kepadatan penduduk. Kepadatan penduduk di Pualau
Jawa mencapai 814 orang per kilometer, sedangkan di Maluku dan Irian Jaya hanya
tujuh orang. Pada tahun 1990, secara keseluruhan penduduk wanita sedikit lebih banyak
dari penduduk laki-laki masih lebih besar dibanding dengan jumlah penduduk wanitanya.
Penyebaran penduduk pada tahun 1990 berdasarkan tempat lahir dan tempat
tinggal sekarang menunjukkan bahwa 14,8 juta penduduk Indonesia pernah pindah
semasa hidupnya, dimana sebagia besar dari jumlah tersebut lahir di Pulau Jawa.
Demikain pula untuk migran berdasarkan tempat tinggal terakhir dan tempat tinggal
sekarang maka terdapat 17,8 juta yang pernah pindah. Sebagian dari perpindahan
penduduk dibiayai oleh pemerintah (transmigrasi umum). Riau merupakan daerah tujuan
transmigrasi yang paling banyak diminati (sejak 1988 s/d 1992). Pada tahun 1992/
1993 terjadi penurunan jumlah transmigrasi umum untuk sebagian besar daerah yang

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 97


Perubahan Sosial dan Pembangunan

dituju, dan bahkan tidah ada yang bertransmigrasi ke Sulawesi Utara dan Nusa Tenggara
Timur. Rata-rata warga negara Indonesia yang bertempat tinggal di Benua Asia. Benua
Afrika merupakan benua yang paling sedikit jumlah warga negara Indonesianya. Total
jumlah warga negara Indonesia yang berada di luar negeri sebanyak 261.416 orang
pada tahun 1992.
Selain komposisi penduduk menurut propinsi, Biro Pusat Statistik juga menyajikan
komposisi penduduk dilihat dari segi tempat tinggal menurut pulau. Demikian pula halnya
Lembaga Demografi UI, juga seringkali menampilkan data yang memperkaya apa
yang disajikan BPS. Berikut ditampilkan data penduduk Indonesia menurut Propinsi
dan Pulau tahun 1990 dan tahun 1995 dan pertumbuhan penduduk Indonesia menurut
propinsi dan pulau, serta kecenderungan tahun 2000 dan tahun 2005.

PERTUMBUHAN PENDUDUK INDONESIA MENURUT PROPINSI DAN PULAU


1990-2005
PROYEKSI LEMBAGA DEMOGRAFI
Propinsi dan Pulau
1990 1995 2000 2005
1. DI Aceh 3.415.324 3.813.004 4.212.674 4.596.768
2. Sumatra Utara 10.226.068 11.167.277 11.970.847 12.646.774
3. Sumatra Barat 4.022.586 4.384.171 4.738.503 5.057.124
4. Riau 3.309.696 4.181.449 5.135.953 6.143.301
5. Jambi 2.019.411 2.271.424 2.518.341 2.751.169
6. Sumatra Selatan 6.347.292 7.414.685 8.561.569 9.759.486
7. Bengkulu 1.178.809 1.410.809 1.661.746 1.924.522
8. Lampung 7.449.781 9.264.525 11.403.468 1.381.059
SUMATRA 38.008.967 43.907.344 50.203.101 56.695.203

9. DKI 8.853.748 9.741.717 10.543.552 11.255.905


10. Jawa Barat 35.375.640 39.435.270 43.432.720 47.324.780
11. Jawa Tengah 28.521.370 29.471.610 30.043.170 30.337.900
12. DI Yogjakarta 3.119.221 3.282.614 3.424.511 3.537.108
13. Jawa Timur 32.502.010 34.282.610 35.651.420 36.765.440
JAWA 108.371.989 116.144.711 123.095.373 129.221.113

14. Bali 2.783.292 2.987.327 3.186.904 3.375.477


15. Nusa Tengga Brt 3.369.158 3.762.063 4.211.450 4.680.804
16. Nusa Tengga Tmr 3.267.637 3.287.166 3.305.842 3.318.308
BALI & NUSA TENGGARA 9.420.085 10.036.556 10.404.196 11.374.589

17. Kalimantan Barat 3.237.919 3.593.701 3.947.156 4.285.865


18. Kalimantan Tengah 1.400.280 1.722.911 2.100.555 2.534.381
19. Kalimantan Selatan 2.599.237 2.909.677 3.208.173 3.485.220
20. Kalimantan Timur 1.883.644 2.292.783 2.741.295 3.235.445
KALIMANTAN 9.121.080 10.509.702 11.997.179 13.540.911

98 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

21. Sulawesi Utara 2.491.424 2.635.262 2.782.557 2.916.843


22. Sulawesi Tengah 1.702.548 1.921.766 2.138.679 2.340.995
23. Sulawesi Selatan 6.981.480 7.510.669 7.964.969 8.353.514
24. Sulawesi Tenggara 1.349.236 1.546.253 1.759.890 1.980.185
SULAWESI 12.524.688 13.616.950 14.646.095 15.591.537

25. Maluku 1.850.884 2.056.192 2.254.322 2.442.947


26. Irian Jaya 1.628.724 1.857.043 2.082.419 2.305.522
MALUKU DAN IRIAN JAYA 3.913.235 3.913.235 4.336.741 4.748.469
INDONESIA 180.926.417 198.137.867 214.982.686 231.171.842

Tabel di atas menggambarkan bahwa penduduk Indonesia secara absolut


jumlahnya terus bertambah. Penduduk Indonesia tahun 1980 berjumlah 147,5 juta, dan
mengalami kenaikan menjadi 179,3 juta berdasarkan sensus tahun 1990. Selanjutnya
tahun 2005 meningkat lagi menjadi 230 juta lebih. Sebaliknya dengan angka absolut,
maka angka pertumbuhan terus menurun, yaitu dari 2,37 % per tahun dalam periode
2000-2005.
PENDUDUK INDONSIA MENURUT PEDESAAN DAN PERKOTAAN
1990 - 2020

Jumlah Penduduk Angka


Tahun Total Urban Rural Urbanisasi
1990 180.383.700 51.932.467 128.451.233 28,79
1995 195.755.600 63.679.297 132.076.303 32,53
2000 210.263.800 76.662.181 133.601.619 36,46
2005 223.183.300 90.344.600 132.838.700 40,48
2010 235.110.800 104.577.284 130.533.516 44,48
2015 245.388.200 118.792.228 126.595.772 48,41
2020 253.667.600 132.465.221 121.202.379 52,22
Tabel di atas menunjukkan secara absolut, jumlah penduduk pedesaan akan
mencapai 133,6 juta, dan kondisi ini merupakan puncak pertumbuhan. Setelah itu, jumlah
penduduk pedesaan akan berkurang. Sementara jumlah penduduk perkotaan pada tahun
2020 paling sedikit akan berjumlah 2,5 kali jumlah penduduk perkotaan tahun 1990.
Berkaitan dengan persebaran penduduk, suatu permasalahan yang dipandang
perlu adalah pemerataan persebaran penduduk. Didasari pada keinginan setiap individu
untuk melakukan mobilitas termasuk bermigrasi dengan suatu tujuan untuk meningkatkan
kualitas hidupnya. Atas dasar itu maka perbedaan aktivitas ekonomi dan perbedaan
peluang untuk memperoleh pendaptan dan kesempatan kerja merupakan sebab utama
ketimbang persebaran penduduk di Indonesia, khususnya antara pulau Jawa dan luar
Jawa.
Persebaran Penduduk . Salah satu masalah kependudukan di Indonesia adalah
persebaran penduduk yang tidak merata. Hal ini berkaitan dengan daya dukung
lingkungan (luas wilayah) yang tidak seimbang antara Jawa-Bali. Pulau Jawa yang luas
wilayahnya kurang dari 7 persen dihuni oleh 58,7 persen penduduk, sehingga kepadatan
penduduk di Pulau Jawa mencapai 880 jiwa per Km2 pada tahun 1996.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 99


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Kepadatan penduduk di luar Pulau Jawa, jauh lebih rendah, yaitu baru didiami
oleh kurang dari 100 Jiwa setiap Km2 di Pulau Sumatera dan Sulawesi, dan kurang
dari 20 jiwa setiap Km2 di Kalimantan serta khususnya di Irian Jaya yang baru dihuni
oleh 5 Jiwa setiap Km2. Gambaran ini selain memberikan petunjuk tentang tidak
meratanya persebaran penduduk, juga menunjukkan kurang seimbangnya proporsi luas
wilayah.
Bila kepadatan penduduk setiap propinsi dibandingkan, maka luas wilayah di
propinsi-propinsi Jawa dan Bali sudah tidak memadai, apalagi DKI Jakarta yang didiami
oleh lebih dari 15.732 jiwa per Km2.
Persentase Penduduk. Kota Sejak tahun 1971 penduduk perkotaan terus
meningkat dengan pesat, yaitu dari 17,3 persen pada tahun 1971 menjadi 22,4 persen
pada tahun 1980 dan meningkat menjadi 37,1 persen pada tahun 1996. Hal ini
disebabkan proses urbanisasi yang terus menerus terjadi karena kehidupan diperkotaan
dianggap lebih baik dan menjanjikan mudah memperoleh kesempatan kerja dan
berusaha dari pada di pedesaan sehingga dapat disebutkan pula bahwa meningkatnya
penduduk kota tersebut antara lain disebabkan oleh pengaruh keadaan sosial dan
pertumbuhan pembangunan secara nasional.
Rasio jenis Kelamin. Perkembangan penduduk menurut jenis kelamin dapat dilihat
dari perkembangan rasio jenis kelamin, yaitu perbandingan penduduk laki-laki dengan
penduduk perempuan.
Rasio jenis kelamin penduduk selama tiga periode sensus berada dibawah angka
100 yaitu 97,2 pada tahun 1971, 98,8 pada tahun 1980 dan 99,4 pada tahun 1995 dan
tahun 1996 menjadi 99,07.
Pada penduduk kelompok umur 0-14 tahun perkembangan rasio jenis kelamin
cenderung tetap diatas 100 yang berarti anak laki-laki lebih banyak dibandingkan anak
perempuan sedangkan pada penduduk umur 15-64 (penduduk umur produktif)
mengalami kanaikan walaupun masih dibawah 100 dan pada kelompok umur 65+
mengalami penurunan dari 94,16 pada tahun 1971 menjadi 86,80 pada tahun 1995.
Penduduk menurut golongan umur dan jenis kelamin. Rincian penduduk Indo-
nesia menurut golongan umur (dalam persen) dan jenis kelamin tergambar dalam
piramida penduduk hasil sensus tahun 1971, 1980 dan tahun 1990, menunjukkan ciri
yang menarik antara lain :
Pertama, struktur umur penduduk Indonesia masih tergolong muda. Antara
proporsi penduduk dibawah 15 tahun masih tinggi walaupun secara berangsur mulai
menurun, yaitu dari 43,97% pada tahun 1971 menjadi 40,90% pada tahun 1980 dan
36,6% pada tahun 1990 kemudian turun menjadi 33,54% pada tahun 1995.
Kedua, Proporsi penduduk usia lanjut (65 tahun keatas) semakin bertambah yaitu
2,51 pada tahun 1971 menjadi 3,25% pada tahun 1980 dan 3,88% pada tahun 1990
menjadi 4,25% pada tahun 1995. Sedangkan proporsi anak dibawah lima tahun terlihat
menurun yaitu 16,1% pada tahun 1971 menjadi 14,4% pada tahun 1980, menjadi 11,7%
pada tahun 1990 dan menjadi 11,3% pada tahun 1994, pada tahun 1995 menjadi 11,1%
dan menjadi 10,13 pada tahun 1996. Ketiga, perbandingan laki-laki dan perempuan/
sex ratio cenderung meningkat. Persentase penduduk menurut komposisi penduduk
menurut umur terjadi perubahan komposisi, yaitu semakin kecilnya proporsi penduduk
tidak produktif yaitu yang berumur muda (0-14 th) dan umur lanjut (65 th keatas). Hal ini
berarti bahwa angka ketergantungan/angka beban tanggungan semakin kecil. Pada

100 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

tahun 1971 tercatat sebesar 87 per 100 tahun turun menjadi 61 per 100 pada tahun
1995 dan pada tahun 1996 menjadi 57 per 100 berarti secara rata-rata tanggungan
setiap 100 penduduk produktif telah berkurang dari 87 pada tahun 1971 menjadi 61
pada tahun 1995 dan pada tahun 1996 menjadi 57.
Usia kawin pertama. Usia wanita saat perkawinan pertama dapat mempengaruhi
resiko melahirkan. Semakin muda usia saat perkawinan pertama semakin besar resiko
yang dihadapi bagi keselamatan ibu maupun anak, karena disebabkan belum matangnya
rahim wanita usia muda untuk memproduksi anak atau belum siap mental dalam
berumah tangga. Demikian pula sebaliknya, semakin tua usia saat perkawinan pertama
semakin tinggi resiko yang dihadapi dalam masa kehamilan atau melahirkan. Menurut
hasil SUPAS tahun 1995 terdapat 21,5 persen wani di Indonesia yang perkawinan
pertamanya dilakukan ketika mereka berumur kurang dari 17 tahun. Di daerah pedesaan
dan perkotaan wanita yang melakukan perkawinan dibawah umur tercatat sebesar 24,4
persen dan 16,1 persen. Persentase wanita kawin usia muda cukup bervariasi antar
Propinsi. Persentase Wanita kawin usia muda, persentase terendah terdapat pada
Propinsi NTT (4,35%), Bali (4,54%) dan Kaliman Selatan (37,5%).
Status perkawinan. Komposisi penduduk 10 tahun keatas di kota maupun desa
menurut status perkawinan di Indonesia menunjukkan bahwa penduduk pria dan wanita
mengalami perubahan status perkawinannya. Pada tahun 1990 persentase penduduk
wanita berumur 10 tahun keatas dengan status kawin 54,2%, belum kawin 33,4%, cerai
hidup 3,1% dan cerai mati 9,3%. Sedangkan penduduk pria dengan status kawin 53,4%,
belum kawin 43,9%, cerai hidup 1,0%, cerai mati 1,6%. Bila dibandingkan dengan tahun
1996 persentase penduduk wanita berumur 10 tahun keatas dengan status kawin
54,88%, belum kawin 33,99%, cerai hidup 2,35% dan cerai mati 8,77%, sedangkan
pada penduduk laki-laki status belum kawin 42,04%, kawin 55,69%, cerai hidup 0,69%
dan cerai mati 1,58%.
Ratio Ibu/Anak. Perbandingan jumlah anak usia 0 4 tahun terhadap wanita usia
subur (15 49 tahun) pada tahun 1971 adalah 667 anak per 100 wanita usia subur.
Keadaan pada tahun 1990 dan tahun 1991 telah menurun dari 536 menjadi 460 anak
per seribu wanita. Sedangkan keadaan pada tahun 1992, tahun 1994 dan tahun 1996
menjadi 448,427 dan 364. Propinsi yang paling tinggi angka rationya adalah Propinsi
NTT, Sulawesi Tenggara, dan NTB, sedangkan yang paling rendah adalah Propinsi DKI
Jaya, DI Yogyakarta dan Bali.
Rata-rata anak lahir hidup. Rata-rata anak yang pernah dilahirkan oleh wanita
pernah kawin merupakan salah satu indikator yang biasa dipakai untuk mengukur tingkat
kelahiran. Rata-rata anak yang pernah dilahirkan oleh wanita kawin usia 15-49 tahun 10
pada tahun 1994 dan pada tahun 1996 sebesar 2 orang anak.
Menimbang pemikiran di atas, maka sesungguhnya yang perlu dibenahi adalah
pengembangan wilayah-wilayah sehingga antar daerah tidak terdapat perbedaan yang
besar, yang pada akhirnya akan membuat perpindahan penduduk tidak terjadi secara
besar-besaran dan persebaran penduduk menjadi merata.
Pertumbuhan Penduduk. Pertumbuhan penduduk (population growth) di suatu
negara adalah peristiwa berubahnya jumlah penduduk yang disebabkan oleh adanya
pertambahan alami dan migrasi neto. Pertambahan alami (natural increase)
adalah pertambahan penduduk yang diperoleh dari selisih antara jumlah kelahiran dan
jumlah kematian.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 101


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Migrasi neto (nett migration) adalah pertambahan penduduk yang diperoleh dari
selisih antara jumlah imigran dan jumlah emigran. Tingkat pertambahan alami sangat
mempengaruhi pertumbuhan penduduk, biasanya dinyatakan dalam per mil (0/00).
Misalnya : dengan fertilasi 45 0/00 dan mortilasi 21 0/00 berarti bahwa dalam tiap 1000
orang penduduk terdapat pertambahan alami sebesar 24 orang.
Pertumbuhan penduduk dapat dirumuskan sebagai berikut :

P = (l - m ) + ( i - e)
Keterangan : l = jumlah kelahiran
m = jumlah kematian
i = jumlah imigran (orang yang datang)
e = jumlah emigran (orang yang pergi)
(l-m) = pertambahan alami
(i-e) = migrasi penduduk

Komponen-komponen Pertumbuhan Penduduk


1. Fertilitas = tingkat Kelahiran
Fertilitas yaitu suatu pengertian yang digunakan untuk menunjukkan tingkat
pertambahan anak, artinya jumlah kelahiran tiap seribu orang penduduk pertahun.
Misal : dalam suatu negara yang berpenduduk 120 juta jiwa, terdapat kelahiran 5
juta jiwa dalam setahun, maka tiap seribu orang penduduk terdapat kelahiran sebesar
5.000.000 x 1.000 = 42
120.000.000
Maka dikatakan tingkat kelahiran di negara tersebut 42. bila suatu negara atau
daerah memiliki tingkat kelahiran :
30 ke atas digolongkan tinggi
20-30 digolongkan sedang
di bawah 20 digolongkan rendah
Tingkat kelahiran seperti perhitungan diatas disebut tingkat kelahiran kasar (Crude
Birth Rate). Angka Kelahiran Kasar (CBR) berdasarkan perkiraan yang dihitung Biro
Pusat Statistik (BPS), menunjukkan bahwa Angka Kelahiran Kasar di Indonesia telah
menurun dari 33,7 per 1000 penduduk pada periode 1980-1985 menjadi 28,7 per 1000
penduduk dan 25,3 per 1000 penduduk pada periode 1985-1990 dan 1990-1995.
Angka Kelahiran Total (TFR) berdasarkan hasil SUPAS tahun 1985, Angka
Kelahiran Total (TFR) tahu 1980-1985 adalah 4,1 per wanita usia subur. Berarti dalam
jangka waktu lima tahun tersebut angka ini mengalami penurunan sebesar 19,5 %.
Sedangkan hasil Sensus 1990 menunjukkan bahwa TFR sebesar 3,3 per wanita usia
subur. Pengelompokkan propinsi menurut perkiraan TFR tahun 1990-1995 dan 1995-
2000 seperti terlihat pada Tabel II.A.7 di atas, menunjukkan bahwa terjadi kenaikan
jumlah propinsi yang mempunyai TFR kurang dari 3 sedangkan jumlah propinsi pada
kelompok TFR diatas menurun. Bahwa angka kelahiran menurut kelompok umur ibu
terjadi penurunan pada setiap periode akan tetapi penurunannya tidak secepat seperti
pada peride tahun delapan puluhan. Hal ini disebabkan karena tingkat kelahiran pada
saat ini sudah cukup rendah yaitu rata-rata setiap ibu usia 15-49 pada periode tahun
1992-1994 melahirkan anak sebesar 2,86 anak.

102 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

2. Mortalitas = tingkat Kematian


Mortalitas atau kematian merupakan salah satu komponen demografi yang dapat
mempengaruhi perubahan penduduk. Tinggi rendahnya tingkat kematian akan
dipengaruhi oleh struktur umu, jenis kelamin, jenis pekerjaan, status susial ekonomi
serta keadaan lingkungan dimana mereka berada. Bila suatu negara mempunyai
mortalitas berkisar :
9-13 digolongkan rendah
14-18 digolongkan sedang
lebih dari 18 digolonglan tinggi
Untuk mengukur mortalitas, seperti mengukur fertilitas, yaitu mencari tingkat
kematian kasar (Crude Death Rate), ialah angka yang menunjukkan jumlah kematian
per 1.000 penduduk dalam periode tertentu.

3. Migrasi = Perpindahan
Perpindahan penduduk dari suatu tempat ke tempat lain. Ada yang dilakukan secara
perorangan, keluarga dan kelompok. Gejala peroindahan penduduk ini disebabkan oleh
berbagai alasan seperti ekonomi, politik, dan agama.
Selama 25 tahun terakhir jumlah penduduk Indonesia telah meningkat menjadi
hampir dua kali yaitu dari 119,2 juta pada tahun 1971 menjadi 195,29 juta pada tahun
1995 dan menjadi 198,20 juta pada tahun 1996. namun demikian, tingkat pertumbuhan
telah turun secara cepat yaitu 2,32 persen pada periode tahun 1971-1980 menjadi 1,98
persen pada periode tahun 1980-1990 dan pada periode tahun 1990-1996 menjadi
1,69 persen,
Terdapat perbedaan yang sangat mencolok tentang laju pertumbuhan penduduk
bila dilihat menurut propinsi pada peride tahun 1990-1996. Angka terendah sebesar
0,01 persen pada propinsi DI Yogyakarta dan tertinggi sebesar 4,39 persen pada propinsi
Kalimantan Timur. Dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan penduduk tingkat nasional
terdapat 9 propinsi yang tingkat pertumbuhannya dibawah 1,69 persen, yaitu propinsi
Sumatera Utara, Sumatera Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Nusa
Tenggara Barat, Sulewesi Utara dan Sulawesi Selatan.

C. Masalah Pendidikan dan Kesenjangan Sosial


Ketika masyarakat dan negara kita dilanda krisis moneter yang tak kunjung
terselesaikan , seolah -olah kita tersentak dan sadar bahwa ada sesuatu yang tidak
beres dalam struktur masyarakat kita . Masyarakat resah , dimana-mana kita menemui
anggota masyarakat yang kurang daya beli, penghasilannya berkurang, dan PHK .
Banyak ahli berpendapat bahwa memang benar terjadi keresahan masyarakat yang
cukup luas , yang kali ini bukan hanya menimpa orang berstatus kelas ekonomi bawah,
tetapi juga menimpa kalangan menengah dan atas. Krisis moneter bukanlah faktor
tunggal terjadinya keresahan dalam masyarakat , tetapi krisis moneter telah menjadi
faktor yang mengaselerasi keresahan dalam masyarakat , sedangkan akar
permasalahannya adalah faktor kesen jangan sosial yang sudah sedemikiuan parahnya
terstruktur dalam masyarakat, seperti dikemukakan soisiolog Prof. Sarjono Jatiman.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 103


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Ada permasalahan atau pertanyaan dalam dunia pendidikan yang memerlukan


solusi atau paling tidak suatu kejelasan , yaitu ; Apakah pendidikan selama ini telah
berhasil mengurangi kesenjangan sosial ? atau sebaliknya ; Apakah pendidikan telah
memperkuat sistem kesenjangan sosial yang hidup dalam masyarakat ?
Dalam suatu tulisan yang berjudul Education and Social Mobility : A Structure
Model, Raymond Boudon menyebutkan bahwa tidak ada suatu alasan untuk mengatakan
angka pertumbuhan yang tinggi dalam pendidikan ada hubungannya dengan
meningkatnya mobilitas sosial dan ekonomi. Bahkan ekspansi dalam bidang pendidikan
dianggap telah mengukuhkan struktur mobilitas sosial. Selama ini kita ketahui bahwa
akses terhadap pendidikan buat tiap lapisan masyarakat tidaklah sama . Orang- orang
yang memiliki akses dalam ekonomi, sosial, dan budaya yang tinggi , besar pula
aksesnya terhadap dunia pendidikan.
Peserta didik juga terdiferensiasi dalam lembaga-lembaga pendidikan tertentu
berdasarkan latar belakang sosialnya. Perguruan tinggi tertentu identik dengan
mahasiswa berlatarbelakang sosial dari kalangan atas, sedangkan perguruan tinggi
tertentu pula identik mahasiswanya berasal dari kalangan bawah atau menengah.
Seperti hasil penelitian yang penulis lakukan (1998) terhadap mahasiswa IKIP Bandung
(sekarang UPI). Dari hasil yang didapatkan bahwa kebanyakan latar belakang stratifikasi
sosial mahasiswa IKIP Bandung adalah mereka yang berasal dari kelas bawah dan
menengah, hal ini dapat ditunjukkan dari tingkat pendidikan orang tuanya yang mayoritas
berpendidikan dasar dan menengah (89,44%), serta tingkat jabatan pekerjaan orang
tuanya adalah jabatan sebagai karyawan menengah dan bawah (hampir 80%). Juga
tingkat penghasilan mengikuti pola yang sama, dimana sebagian besar orang tua
mahasiswa berpenghasilan rendah (77,22%), hanya ada sekitar 1,95 % mereka yang
berpenghasilan tinggi. Begitu pula tingkat pengeluaran tiap bulannya yang tergolong
rendah sebanyak 71,59 %.
Begitu juga yang menyangkut kehidupan sosial peserta didik, seperti misalnya
mahasiswa. Kehidupan mahasiswa tidak bisa dilepaskan dari kehidupan kelompok
sosial lainnya , artinya mereka dipengaruhi oleh kelompok sosial yang lain , juga
mempengaruhi kelompok sosial yang lain. Seiring dengan tumbuhnya minat untuk
melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi , tumbuh pula variasi kelompok sosial
mahasiswa , dan tumbuh pula segregasi sosial kehidupan mahasiswa. Tumbuhnya
segregasi sosial kehid upan mahasiswa tidak bisa dilepaskan dari latar belakang
kelompok stratifikasi sosial orang tuanya. Seperti dikemukakan oleh Kitsuse dan Cicourel
(1979) bahwa ternyata orang tua memiliki sendiri aspirasi ke perguruan tinggi mana
anaknya akan melanjutkan sekolah, dan aspirasi seperti ini ternyata kebanyakan
diinternalisasi oleh siswa yang bersangkutan. Hal seperti ini telah membawa masalah
kearah terjadinya proses diferensiasi dan stratifikasi sosial yang lebih besar dalam
dunia pendidikan, yang mestinya du nia pendidikan adalah lembaga demokratis dan
egaliter yang terbuka terhadap semua pihak .
Juga beberapa temuan lainnya disebutkan bahwa latar belakang intelektual siswa
dikalahkan oleh sifat-sifat non-intellective dalam melanjutkan pendidikannya, seperti
oleh latarbelakang pekerjaan orang tua, dan aspirasi umum tentang kehidupannya.
Pertimbangan- pertimbangan seseorang melanjutkan ke perguruan tinggi tidak
berdasarkan pada performa dan prestasi siswa, tetapi oleh pandangan-pandangan
yang bersifat sosial, be rsifat budaya, dan bersifat motivasional.

104 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Latar belakang status sosial ekonomi mahasiswa membawa perbedaan terhadap


kesempatan melanjutkan studinya. Seperti temuan Halsey (1975), menyebutkan pula
bahwa anak-anak yang terlahir dari orang tua yang melakukan profesi dan pekerjaa n
pada tingkat manajemen seperti : dokter, manajer bank, hakim, atau direktur
perusahaan, memperlihatkan peluang yang lima kali lebih besar untuk melanjutkan
sekolah ke pendidikan tingi , sementara anak-anak dari pekerjaan bawahan memiliki
rata- rata pel uang hanya seperempat. Hasil penelitian William H. Sewel dan Vimal P.
Shah yang diberi judul Socioeconomic Status, Intelligence, and the Attainment of Higher
Education memperlihatkan adanya perbedaan dalam rencana melanjutkan pendidikan
dan penyelesaian pendidikan tinggi dari kelas sosial dan tingkat intelejen yang berbeda.
Bukti - bukti telah memperlihatkan kepada kita bahwa sekolah atau dunia
pendidikan telah menjadi semacam tempat reproduksi sosial dan budaya dari kelompok
atau golongan- golongan sosial yang ada di masyarakat .
Salah satu bentuk dari reprsentasi reproduksi sosial dan budaya dalam dunia
pendidikan ialah tumbuhnya macam- macam gaya hidup di kalangan mahasiswa. Secara
khusus di dunia pendidikan tinggi - pun berkembang perbedaan - perbedaan gaya
hidup dari mahasiswanya. Bourdie ( 1973) dalam penelitiannya memperlihatkan bahwa
latarbelakang stratifikasi sosial yang berbeda , seperti anak- anak petani, para pedagang
kecil , atau anak para pegawai rendah ternyata mereka terbebas dari partisipasi high
culture. Kategori high culture seperti membaca, theatre, concert, art cinema, dan
museum attendance ternyata telah menjadi semacam cultural habits bagi anak atau
mahasiswa kelas menengah dan atas . Begitu pula kelompok maha siswa yang berasal
kelompok sosial bawah, menengah dan atas memiliki perbedaan dalam belanja uang
untuk keperluan buku-buku , dan perbedaan pula dalam jenis dan kuantitas buku yang
dimilikinya.
Berbagai temuan empiris tentang kehidupan sosial dan pendidikan memperlihatkan
bahwa orang-orang yang berasal dari status sosial bawah memiliki kesempatan yang
kurang untuk larut dalam dunia pendidikan, karena dunia pendidikan telah dipenuhi oleh
kehidupan sosial dan budaya kalangan atas. Orang orang yang berasal dari kalangan
sosial atas lebih siap untuk memasuki dunia pendidikan , karena bagi mereka tidak
memerlukan lagi adaptasi sosial dan budaya karena budaya sosial pendidikan adalah
t elah menjadi milik mereka, sedangkan bagi orang yang berlatarbelakang sosial kelas
bawah mereka telah ketinggalan sejak awal untuk bersaing dengan kelompok orang
yang berasal dari kelas atas . Sikap-sikap dan kebiasaan-kebiasaan tertentu yang sudah
menjadi trademark dunia pendidikan tidak dimiliki oleh kalangan bawah, sedangkan
sikap-sikap dan kebiasaan dalam dunia pendidikan tersebut telah menjadi milik dari
orang-orang dari kelas atas. Para peneliti telah menemukan bahwa kedudukan sosial
seseorang terkait dengan suatu sikap dan nilainya, orientasi perilaku, dan perilakunya,
seperti peneilitian Kinsley, Pameroy, dan Merton (1948), Inkeles ( 1960).
Penelitian Demereth (1965) menunjukkan bahwa kelas menengah lebih sering
mengunjungi tempat ibadah dibandingkan kelas bawah. Kelas menengah juga
diindikasikan lebih sering aktif dalam organisasi voluntir, menonton konser, bermain
olahraga, menggunakan waktu liburnya untuk rekreasi dibandingkan kelas di bawahnya.
Hamilton (1964) melihat adanya perbedaan yang signifikan dalam orientasi politik ,
sikap terhadap masalah-masalah domestik dan luar negeri , sikap terhadap masalah
pendidikan antara pekerja kantor dan pedagang, tetapi sebaliknya perbedaan tersebut
hampir tidak ada antara pekerja yang jenjangnya berdekatan seperti antara mandor
dan tukang.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 105


Perubahan Sosial dan Pembangunan

D. Masalah Dalam Bidang Ketenagakerjaan


Masalah-masalah ketenagakerjaan yang sekarang mendesak sedang dihadapi,
antara lain masalah pengangguran, masalah pengiriman TKI ke luar negeri, masalah
hubungan industrial, dan masalah peraturan ketenagakerjaan (Payaman J.
Simajuntak,2004).
Masalah Pengangguran
Jumlah pengangguran terus bertambah dan sekitar 4,5 juta orang atau 5 % pada
tahun 1997 (menjelang krisis ekonomi), menjadi sekitar 6,5 juta orang atau 7% pada
tahun 2000, dan menjadi 9,5 juta orang atau sekitar 9,5% pada 2003. Begitu juga untuk
orang yang setengah pengangguran meningkat dari 29 juta (1997) menjadi 31 juta or-
ang pada tahun 2000 dan 2003.

Masalah Pengiriman TKI ke Luar Negeri


Kasus- kasus pengiriman tenaga kerja Indonesia ke luar luar negeri terus
meningkat. Mulai dari tahap perekrutan, persiapan keberangkatan, perlindungan selama
bekerja di luar negeri, hingga saat kembali ke tanah air. Pengiriman TKI secara ilegal
dan deportasi telah menambah kompleksitas permasalahan yang menguras banyak
tenaga dan waktu.

Masalah Hubungan Industrial


Hubungan industrial di Indonesia akhir-akhir ini terkesan tidak kondusif. Gelombang
pemogokan merupakan peristiwa yang kita saksikan hampir setiap hari. Banyak inves-
tor dalam dan luar negeri yang merasa kurang aman menanamkan modalnya di Indone-
sia.

Masalah Peraturan Ketenagakerjaan


Beberapa pihak menganggap bahwa peraturan perundangan di Indonesia sangat
kompleks. Harus diakui, bahwa semua negara di dunia, peraturan ketenakerjaan itu
kompleks, karena dimaksudkan untuk melindungi banyak kepentingan. Bukan hanya
untuk melindungi kepentingan pengusaha dan tenaga kerja, akan tetapi juga untuk
melindungi kepentingan pemerintah dan masyarakat konsumen, bahkan dapat
menyangkut hubungan antar negara.

1. Gaji/Upah Pekerja
Dalam dunia kerja, yang dimaksud dengan pekerja atau buruh ialah setiap orang
yang bekerja dengan menerima upah atau imbalan dalam bentuk lain. Sedangkan
pemberi kerja ialah orang perseorangan, pengusaha, badan hukum, atau badan-badan
lainnya yang mempekerjakan tenaga kerja dengan membayar upah atau imbalan dalam
bentuk lain.
Untuk mengatur hubungan antara pekerja (buruh) dengan pemberi kerja, pemerintah
mengeluarkan Undang-undang Ketenagakerjaan. Tujuan dibuatnya Undang-undang
Ketenagakerjaan ialah untuk:
a. memberdayakan dan mendayagunakan tenaga kerja secara optimal dan manusiawi;
b. mewujudkan pemerataan kesempatan kerja dan penyediaan tenaga kerja yang
sesuai dengan kebutuhan pembangunan nasional dan daerah;

106 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

c. memberikan perlindungan kepada tenaga kerja dalam mewujudkan kesejahteraan;


dan
d. meningkatkan kesejahteraan tenaga kerja dan keluarganya.
Dalam Bab X Bagian Kedua pasal 88 UU Ketenagakerjaan diatur beberapa hal
berikut ini:
a. Setiap pekerja/buruh berhak memperoleh penghasilan yang memenuhi penghidupan
yang layak bagi kemanusiaan.
b. Untuk mewujudkan penghasilan yang memenuhi penghidupan yang layak bagi
kemanusiaan, pemerintah menetapkan kebijakan pengupahan yang melindungi
pekerja/buruh.
c. Untuk mencapai kebutuhan hidup yang layak bagi kemanusiaan, pemerintah
menetapkan upah minimum. Upah minimum terdiri atas dua jenis, yakni:
upah minimum berdsarkan wilayah provinsi atau kabupaten/kota;
upah minimum berdasarkan sektor pada wilayah provinsi atau kabupaten/kota.
Upah minimum diarahkan kepada pencapaian kebutuhan hidup layak sesuai
dengan daerahnya masing-masing. Oleh karena itu, upah minimum pekerja pada setiap
daerah (provinsi) atau kabupaten/kota belum tentu sama. Upah minimum untuk DKI
Jakarta akan berbeda dengan upah minimum untuk Daerah Istimewa Jogjakarta
misalnya. Hal ini sangat dipengaruhi oleh kelayakan standar hidup di daerah masing-
masing. Semakin tinggi kelayakan standar hidup suatu daerah, semakin tinggi upah
minimum regionalnya.
Upah minimum ini ditetapkan oleh Gubernur dengan memperhatikan rekomendasi
dari Dewan Pengupahan Provinsi dan atau Bupati/Walikota.
Selain pengupahan yang diatur dalam Undang-undang Ketenagakerjaan, ada lagi
bentuk pengupahan berdasarkan pada kesepakatan kedua belah pihak (pekerja dan
pemberi kerja). Akan tetapi, pengupahan berdasarkan kesepakatan ini tidak boleh lebih
rendah dari peraturan perundangan yang berlaku. Apabila dalam kesepakatan itu terjadi
pengupahan yang lebih rendah dari peraturan perundangan yang berlaku, maka
kesepakatan tersebut batal demi hukum, dan pengusaha yang bersangkutan wajib
membayar upah sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.

Dalam memberikan upah, pengusaha menyusun struktur dan skala upah dengan
memperhatikan golongan, jabatan, masa kerja, pendidikan, dan kompetensi. Pengusaha
juga melakukan peninjauan upah secara berkala dengan memperhatikan kemampuan
perusahaan dan produktivitas.
Pengusaha yang karena kesengajaan atau kelalaiannya mengakibatkan
keterlambatan pembayaran upah, dikenakan denda sesuai dengan persentase tertentu
dari upah pekerja/buruh.
Dalam hal perusahaan dinyatakan pailit atau dilikuidasi berdasarkan peraturan
perundang-undangan yang berlaku, maka upah dan hak-hak lainnya dari pekerja/buruh
merupakan utang yang didahulukan pembayarannya.
Tuntutan pembayaran upah pekerja/buruh dan segala pembayaran yang timbul
dari hubungan kerja menjadi daluarsa setelah melampaui jangka waktu dua tahun setelah
timbulnya hak.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 107


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Kesejahteraan
Setiap pekerja/buruh dan keluarganya berhak untuk memperoleh jaminan sosial
tenaga kerja. Jaminan sosial tenaga kerja tersebut dilaksanakan sesuai dengan
peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Untuk meningkatkan kesejahteraan bagi pekerja/buruh dan keluarganya,
pengusaha wajib menyediakan fasilitas kesejahteraan. Penyediaan fasilitas
kesejahteraan tersebut dilaksanakan dengan memperhatikan kebutuhan pekerja/buruh
dan ukuran kemampuan perusahaan.
Dalam pasal 101 UU Nomor 13 tahun 2003 dinyatakan:
(1) Untuk meningkatkan kesejahteraan pekerja/buruh, dibentuk koperasi pekerja/buruh
dan usaha-usaha produktif di perusahaan.
(2) Pemerintah, pengusaha, dan pekerja/buruh atau serikat pekerja/serikat buruh
berupaya menumbuhkembangkan koperasi pekerja/buruh, dan mengembangkan
usaha produktif sebagaimana dimaksud pada ayat (1).
(3) Pembentukan koperasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1 ), dilaksanakan sesuai
dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
(4) Upaya-upaya untuk menumbuhkembangkan koperasi pekerja/buruh sebagaimana
dimaksud pada ayat (2), diatur dengan Peraturan Pemerintah.

Perlindungan Pekerja
Setiap pekerja wajib melakukan pekerjaan yang dituntut perusahaan sesuai
dengan perjanjian kerja (kontrak kerja). Akan tetapi, ia juga memiliki hak perlindungan
dari perusahaan.
Apa saja hak-hak perlindungan pekerja/buruh dari perusahaan itu?
a. Bagi Penyandang Cacat
Pengusaha yang mempekerjakan tenaga kerja penyandang cacat wajib
memberikan perlindungan sesuai dengan jenis dan derajat kecacatannya. Pemberian
perlindungan tersebut harus sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang
berlaku.

b. Bagi Pekerja Anak


Pengusaha dilarang mempekerjakan anak, kecuali anak usia 13 sampai dengan
15 tahun. Untuk anak usia 13 sampai dengan 15 tahun pekerjaan yang diberikan harus
pekerjaan ringan dan tidak boleh mengganggu perkembangan dan kesehatan fisik,
mental, dan sosial mereka.
Pengusaha yang mempekerjakan anak pada pekerjaan ringan harus memenuhi
persyaratan sebagai berikut:
1) izin tertulis dari orang tua atau wali;
2) perjanjian kerja antara pengusaha dengan orang tua atau wali;
3) waktu kerja maksimum 3 (tiga) jam;
4) dilakukan pada siang hari dan tidak mengganggu waktu sekolah;
5) keselamatan dan kesehatan kerja;
6) adanya hubungan kerja yang jelas;
7) menerima upah sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

108 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Apabila anak dipekerjakan dengan orang dewasa, maka tempat kerja anak harus
dipisahkan dari tempat kerja orang dewasa.
Siapa pun dilarang mempekerjakan dan melibatkan anak pada pekerjaan-
pekerjaan yang terburuk, yakni:
1) segala pekerjaan dalam bentuk perbudakan atau sejenisnya;
2) segala pekerjaan yang memanfaatkan, menyediakan atau menawarkan anak untuk
pelacuran, produksi pornografi, pertunjukan porno, atau perjudian;
3) segala pekerjaan yang memanfaatkan, menyediakan atau melibatkan anak untuk
produksi dan perdagangan minuman keras, narkotika, psikotropika, dan zat adiktif
lainnya; dan/atau
4) semua pekerjaan yang membahayakan kesehatan, keselamatan, dan atau moral
anak.

c. Bagi Pekerja Wanita


Perlindungan bagi pekerja wanita diatur seperti berikut:
(1) Pekerja/buruh perempuan yang berumur kurang dari 18 (delapan belas) tahun dilarang
dipekerjakan antara pukul 23.00 s.d. 07.00.
(2) Pengusaha dilarang mempekerjakan pekerja/buruh perempuan hamil yang menurut
keterangan dokter berbahaya bagi kesehatan dan keselamatan kandungannya
maupun dirinya apabila bekerja antara pukul 23.00 s.d. pukul 07.00.
(3) Pengusaha yang mempekerjakan pekerja/buruh perempuan antara pukul 23.00 s.d.
pukul 07.00 wajib:
a. memberikan makanan dan minuman bergizi; dan
b. menjaga kesusilaan dan keamanan selama di tempat kerja.
(4) Pengusaha wajib menyediakan angkutan antar jemput bagi pekerja/ buruh
perempuan yang berangkat dan pulang bekerja antara pukul 23.00 s.d. 05.00.
Selain perlindungan khusus seperti di atas, terdapat pula bentuk perlindungan
lain bagi pekerja/buruh secara umum, yakni:
a. Waktu Kerja
Setiap pengusaha wajib melaksanakan ketentuan waktu kerja. Waktu kerja bagi
para pekerja/buruh meliputi:
1) 7 (tujuh ) jam 1 (satu) hari dan 40 (empat puluh) jam satu minggu untuk 6 (enam) hari
kerja dalam 1 (satu) minggu;
2) 8 (delapan) jam 1 (satu) hari dan 40 (empat puluh) jam 1 (satu) minggu untuk 5 (lima)
hari kerja dalam 1 (satu) minggu.
Pengusaha yang mempekerjakan pekerja/buruh melebihi waktu kerja
sebagaimana tersebut di atas, harus memenuhi syarat:
1) ada persetujuan dari pekerja/buruh tersebut;
2) waktu kerja lembur hanya dapat dilakukan paling banyak 3 (tiga) jam dalam 1 (satu)
hari dan 14 (empat belas) jam dalam 1 (satu) minggu.
Pengusaha yang mempekerjakan pekerja/buruh melebihi waktu kerja di
atas wajib membayar upah kerja lembur.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 109


Perubahan Sosial dan Pembangunan

b. Waktu Istirahat dan Cuti


Pengusaha wajib memberikan waktu istirahat dan cuti kepada pekerja/buruh.
Waktu istirahat yang dan cuti yang dimaksud ialah:
1) istirahat antara jam kerja, sekurang-kurangnya jam setelah bekerja selama 4 jam
terus-menerus dan waktu istirahat tersebut tidak termasuk jam kerja;
2) istirahat mingguan 1 (satu) hari untuk 6 (enam) hari kerja dalam 1 (satu) minggu atau
2 (dua) hari untuk 5 (lima) hari kerja dalam 1 (satu) minggu;
3) cuti tahunan, sekurang-kurangnya 12 (dua belas) hari kerja setelah pekerja/buruh
yang bersangkutan bekerja selama 12 (dua belas) bulan secara terus-menerus;
4) istirahat panjang, sekurang-kurangnya 2 (dua) bulan dan dilaksanakan pada tahun
ketujuh dan kedelapan, masing-masing 1 (satu) bulan bagi pekerja/buruh yang telah
bekerja selama 6 (enam) tahun secara terus-menerus pada perusahaan yang sama
dengan ketentuan pekerja/buruh tidak berhak lagi atas istirahat tahunannya dalam 2
(dua) tahun berjalan dan selanjutnya berlaku untuk setiap kelipatan masa kerja 6
(enam) tahun.
Istirahat panjang tersebut berlaku pada perusahaan tertentu yang diatur dengan
Keputusan Menteri.

c. Melaksanakan ibadah
Pengusaha wajib memberikan kesempatan yang secukupnya kepada pekerja/
buruh untuk melaksanakan ibadah yang diwajibkan oleh agamanya.

d. Pekerja Wanita
1) Pekerja/buruh perempuan yang dalam masa haid merasakan sakit dan
memberitahukan kepada pengusaha, tidak wajib bekerja pada hari pertama dan
kedua pada waktu haid.
2) Pekerja/buruh perempuan berhak memperoleh istirahat 1.5 (satu setangah) bulan
sebelum saatnya melahirkan anak dan 1.5 (satu setengah) bulan sesudah melahirkan
menurut perhitungan dokter kandungan atau bidan.
3) Pekerja/buruh perempuan yang mengalami keguguran kandungan berhak
memperoleh istirahat 1.5 (satu setengah) bulan atau sesuai dengan surat keterangan
dokter kandungan atau bidan.
4) Pekerja/buruh perempuan yang anaknya masih menyusu harus diberi kesempatan
sepatutnya untuk menyusui anaknya jika hal itu harus dilakukan selama waktu kerja.
Setiap pekerja yang menggunakan waktu istirahat dan cuti sebagaimana diuraikan
di atas berhak mendapat upah penuh.
Pada hari-hari libur resmi, pekerja/buruh tidak wajib bekerja. Apabila perusahaan
mempekerjakan pekerja/buruh pada hari libur resmi karena peekrjaannya menuntut harus
dikerjakan harus dengan persetujuan pekerja/buruh dan ia wajib membayar upah lembur.

110 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Sebab-sebab Pemutusan Hubungan Kerja


Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dapat dilakukan oleh pengusaha apabila
pekerja/buruh telah terbukti melakukan kesalahan berat. Beberapa kesalahan berat
dimaksud ialah:
a. pekerja/buruh melakukan penipuan, pencurian, atau penggelapan barang dan/atau
uang milik perusahaan;
b. pekerja/buruh memberikan keterangan palsu atau yang dipalsukan sehingga
merugikan perusahaan;
c. mabuk, minum minuman keras yang memabukkan, memakai dan atau mengedarkan
narkotika, psikotropika, dan zat adiktif lainnya di lingkungan kerja;
d. melakukan perbuatan asusila atau perjudian di lingkungan kerja;
e. menyerang, menganiaya, mengancam atau mengintimidasi teman sekerja atau
pengusaha di lingkungan kerja;
f. membujuk teman sekerja atau pengusaha untuk melakukan perbuatan yang
bertentangan dengan peraturan perundang-undangan;
g. dengan ceroboh atau sengaja merusak atau membiarkan dalam keadaan bahaya
barang milik perusahaan yang menimbulkan kerugian bagi perusahaan;
h. dengan ceroboh atau sengaja membiarkan teman sekerja atau pengusaha dalam
keadaan bahaya di tempat kerja;
i. membongkar atau membocorkan rahasia perusahaan yang seharusnya dirahasiakan
kecuali untuk kepentingan negara; atau
j. melakukan perbuatan lainnya di lingkungan perusahaan yang diancam pidana
penjara 5 (lima) tahun atau lebih.
Pemutusan Hubungan Kerja bisa dilakukan atas permintaan dari pekerja/buruh
secara tertulis kepada perusahaan. Selain itu, perusahaan juga dapat melakukan
Pemutusan Hubungan Kerja apabila terjadi perubahan status, penggabungan, peleburan,
atau perubahan kepemilikan perusahaan dan pekerja/buruh tidak bersedia melanjutkan
hubungan kerja atau perusahaan tidak mau menerima pekerja/buruh tersebut.
Terhadap pemutusan hubungan kerja karena alasan perubahan status,
penggabungan, peleburan, atau perubahan kepemilikan, pekerja/buruh berhak
mendapatkan pesangon. Apabila pekerja/buruh mengundurkan diri, ia berhak
mendapatkan uang penggantian hak yang seharusnya diterima. Sedangkan, PHK karena
pekerja/buruh melakukan pelanggaran berat, maka pekerja/buruh berhak atas uang
penggantian hak yang seharusnya diterima.
Apabila pengusaha menutup perusahaannya karena force majeur (keadaan
darurat) atau rugi terus-menerus dalam waktu 2 tahun, maka pekerja/buruh berhak atas
uang pesangon dan uang penghargaan masa kerja.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 111


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Prioritas Program Ketenagakerjaan


Dalam rangka meningkatkan kualitas ketenagakerjaan serta untuk mengimbangi
tuntutan pekerja di pasar global, pemerintah melakukan prioritas pembangunan
ketenagakerjaan seperti berikut ini:

a. Program Peningkatan Kualitas dan Produktivitas Tenaga Kerja, diarahkan untuk


mendorong, memasyarakatkan dan meningkatkan efektivitas penyelenggaraan
pelatihan kerja, agar tersedia tenaga kerja yang berkualitas, produktif dan berdaya
saing sehingga mampu mengisi pasar kerja dalam negeri maupun luar negeri.
Diharapkan, para pencari kerja akan memperoleh atau menciptakan lapangan
kerja baru dan bagi para pekerja mampu mengembangkan usahanya yang pada
gilirannya akan menyerap tenaga kerja baru.
Program Peningkatan Kualitas dan Produktivitas Tenaga Kerja meliputi:
Meningkatkan koordinasi dan kolaborasi dengan sektor lain, Pemerintah Daerah,
Lembaga Masyarakat dan stakeholder lainnya dalam uapaya memperoleh
dukungan dalam pelaksanaan peningkatan kualitas dan produktivitas tenaga
kerja.
Pengembangan standarisasi dan sertifikasi kompetensi; pembinaan dan
pemberdayaan lembaga pelatihan yang diselenggarakan oleh Pemerintah,
Swasta ataupun perusahaan; pemasyarakatan nilai dan budaya produktif,
pengembangan sistem dan metoda peningkatan produktivitas serta pelatihan
kader dan tenaga ahli produktivitas.
Penyelenggaraan pelatihan institusional di 30 propinsi (11.520 orang) dan
pelatihan non-institusional/MTU di 30 propinsi (15.360 orang) baik untuk melatih
pencari kerja, pekerja, assosiasi profesi, tokoh masyarakat ataupun LSM di
perkotaan dan pedesaan;
Penyelenggaraan pelatihan menajemen dan produktivitas melalui kemitraan dan
kerjasama dengan swasta dan perusahaan di 30 propinsi (1.750 orang);
Pemagangan 1.920 orang tenaga kerja ke luar negeri dan 960 orang di dalam
negeri;
Pengembangan pendidikan dan pelatihan instruktur jasa dan manufaktur serta
tenaga pelatihan 1.500 orang.
Pengembangan, Pendidikan dan Pelatihan Fungsional (190 orang);
Peningkatan sarana prasarana pelatihan di 25 BLK; serta bimbingan, sosialisasi,
pemantauan dan evaluasi pelaksanaan program

b. Program Perluasan dan Pengembangan Kesempatan Kerja, diarahkan untuk


mendorong, memfasilitasi dan mengembangkan perluasan kesempatan kerja di
berbagai bidang usaha, melalui penciptaan tenaga kerja mandiri, peningkatan dan
pemberdayaan kewirausahaan dan pelayanan penempatan tenaga kerja di dalam
dan di luar negeri serta pelayanan dan penyediaan informasi bursa kerja, sehingga
akan mengurangi pengangguran baik di pedesaan maupun di perkotaan.

112 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Melalui pelaksanaan program ini, diharapkan akan terserap sejumlah 370.000


tenaga kerja yang terdiri dari di dalam negeri sejumlah 70.000 orang dan ke luar
negeri sejumlah 300.000 orang.

c. Program Perlindungan dan Pengembangan Lembaga Tenaga Kerja, diarahkan


untuk meningkatkan perlindungan bagi pekerja dan pengusaha melalui
pemasyarakatan, fasilitasi dan penciptaan ketenagaan dalam bekerja dan berusaha;
peningkatan kenyamanan, keselamatan dan kesehatan bekerja, sehingga tercipta
hubungan yang harmonis antara pekerja dan pengusaha yang akan meningkatkan
kesejahteraan pekerja dan keluarganya serta berkembangnya usaha, yang pada
gilirannya akan menyerap tenaga kerja baru. Kegiatan di prioritaskan bagi
penyelesaian dan sosialisasi peraturan pelaksanaan Undang-Undang Nomor 13
Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan dan Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2004
tentang Penyelesaian Perselisihan Hubungan Industrial.

1. Jelaskan problem-problem kependudukan apa saja yang dihadapi oleh negara kita?
2. Apakah pendidikan telah berhasil mengatasi kesenjangan sosial yang ada ?
Jelaskan !
3. Jelaskan masalah masalah yang dihadapi dalam bidang ketenagakerjaan di In-
donesia !

Petunjuk Jawaban Latihan


1. Masalah-masalah dalam bidang kependudukan di Negara kita seperti, penyebaran
penduduk yang tidak merata, tingginya angka pertumbuhan penduduk, tingginya
angka kematian dan kelahiran, dan rendahnya kualitas penduduk.
2. Pendidikan telah banyak perubahan, tetapi belum berhasil mengatasi kesenjangan
sosial bahkan mengukuhkan struktur sosial yang ada.
3. Masalah ketenagakerjaan yang sekarang mendesak sedang dihadapi, antara lain
masalah pengangguran, masalah pengiriman TKI ke luar negeri, masalah hubungan
industrial, dan masalah peraturan ketenagakerjaan

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 113


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Ada banyak persoalan yang dihadapi dalam bidang kependudukan,


kependidikan, dan ketenekarjaan. Masalah-masalah yang dihadapi dalam bidang
kependudukan diantaranya, masalah kepadatan pendudukan, tingkat pertambahan
pendudukan yang tinggi, jumlah penduduk yang tinggi, kesenjangan penduduk
dalam rasio jenis kelamin dan usia. Dalam bidang kependidikan, pembangunan
pendidikan yang tadinya diharapkan sebagai sarana reproduksi sosial , ternyata
membawa masalah, sistem pendidikan tetap menjadi sarana dalam
mempertahankan kesenjangan sosial yang ada. Begitu juga dalam bidang
ketenakerjaan, masalah-masalah seperti pengangguran, masalah pengiriman
TKI ke luar negeri, masalah hubungan industrial, dan masalah peraturan
ketenagakerjaan tetap menjadi masalah dominant dalam ketenagakerjaan di
negara kita.

1. Ciri kependudukan di Indonesia ditandatai oleh hal berikut di bawah ini, kecuali:
a. Persebaran penduduk yang tidak merata
b. Angka kelahiran dan kematian yang tinggi
c. Usia muda dan usia tua yang cukup tinggi
d. Dominasi usia produktif yang cukup tinggi
e. Kualitas penduduk yang rendah.

2. Kebijakan kependudukan untuk lebih memeratakan persebaran penduduk ialah


dengan cara :
a. migrasi keluar d. urbanisasi
b. migrasi ke dalam e. evakuasi
c. transmigrasi

3. Kematian merupakan salah satu komponen demografi yang dapat mempengaruhi


perubahan penduduk, istilah disebut dengan
a. natalitas d. premotalitas
b. netralitas e. post natalitas
c. mortalitas

114 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

4. Pertumbuhan penduduk (population growth) di suatu negara adalah peristiwa


berubahnya jumlah penduduk yang disebabkan oleh:
a. Adanya pertambahan migrasi ke dalam dan migrasi keluar
b. Adanya pertambahan natalitas dan mortalitas
c. Adanya trasmigrasi dan urbanisasi
d. Adanya migrasi antar Negara
e. Adanya pertambahan alami dan migrasi neto.

5. Pertambahan alami (natural increase) adalah pertambahan penduduk yang diperoleh


dari:
a. Selisih antara penduduk datang dan penduduk pergi
b. Selisish antara yang bertrasmigrasi dan urbanisasi
c. Selisih penduduk tua dan penduduk muda
d. Selisih antara jumlah kelahiran dan jumlah kematian.
e. Selisih antara penduduk usia produktif dan non produktif

6. Migrasi neto (nett migration) adalah pertambahan penduduk yang diperoleh dari
a. Selisih antara penduduk beremigrasi dan bertrasmigrasi
b. Selisih antara jumlah imigran dan jumlah emigran.
c. Selisih antara jumlah imigrar dan trasmigran
d. Selisih antara anak yang beremigrasi dan orang tua yang berimigrasi
e. Selisih antara angka urbanisasi dan migrasi sirkuler.

7. Banyak siswa dalam memilih studi lanjutannya dipengaruhi oleh factor-faktor


nonintellective, seperti oleh :
a. Prestasi akedemis d. Hasil ujian akhir
b. Bakat dan minat e. Hasil ulangan harian
c. Aspirasi orang tua

8. Raymond Boudon mengemukakan tentang hubungan antara pendidikan dan


kesenjangan social dengan menyatakan bahwa :
a. Angka pertumbuhan yang tinggi dalam dunia pendidikan telah berhasil
meningkatkan mobilitas social dan ekonomi.
b. Angka pertumbuhan yang tinggi dalam pendidikan tidak ada hubungannya dengan
meningkatnya mobilitas sosial dan ekonomi.
c. Angka pertumbuhan ekonomi yang tinggi berhubungan dengan meningkatnya
angka tingkat pendidikan yang disertai dengan menurunnya partisipasi orangtua
dalam menentukan pendidikan lanjutan bagi anaknya.
d. Mobilitas social dan ekonomi berhubungan dengan meningkatnya angka
pengangguran di masyarakat.
e. Mobilitas social ekonomi pada golongan atas lonjakannya lebih kecil bila
dibandingkan dengan golongan ekonomi kelas bawah.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 115


Perubahan Sosial dan Pembangunan

9. Manakah pernyataan di bawah ini yang tidak sesuai :


a. orang-orang yang berasal dari status sosial bawah memiliki kesempatan yang
kurang untuk larut dalam dunia pendidikan
b. Budaya pendidikan telah dipenuhi oleh kehidupan sosial dan budaya kalangan
atas.
c. Orang orang yang berasal dari kalangan sosial atas lebih siap untuk memasuki
dunia pendidikan , karena bagi mereka tidak memerlukan lagi adaptasi sosial
dan budaya karena budaya sosial pendidikan adalah telah menjadi milik mereka.
d. Orang yang berlatarbelakang sosial kelas bawah telah ketinggalan sejak awal
untuk bersaing dengan kelompok orang yang berasal dari kelas atas untuk
memperebutkan dunia pendidikan.
e. Sikap dan kebiasaan tertentu yang sudah menjadi trademark dunia pendidikan
telah menjadi milik orang dari kelas atas juga dimiliki oleh kalangan dari kelas
bawah.

10.Berikut ini adalah masalah-masalah ketenakerjaan yang mendesak untuk


diselesaikan, kecuali :
a. masalah pengangguran,
b. masalah pengiriman TKI ke luar negeri,
c. masalah sertifikasi pekerja
d. masalah hubungan industrial,
e. masalah peraturan ketenagakerjaan

11. Yang bukan prioritas program ketenagakerjaan untuk peningkatan kualitas dan
produktivitas tenaga kerja adalah :
a. Mendorong, memasyarakatkan dan meningkatkan efektivitas penyelenggaraan
pelatihan kerja
b. Penyediaan tenaga kerja yang berkualitas dan produktif
c. Penyediaan tenaga kerja yang berdaya saing sehingga mampu mengisi pasar
kerja dalam negeri maupun luar negeri.
d. Pengiriman tenaga kerja wanita ke luar negeri untuk menjadi pembantu rumah
tangga.
e. Penciptaan lapangan tenaga kerja baru.

12.Pekerja tidak dapat di-PHK (Pemutusan Hubungan Kerja) oleh pengusaha karena
alasan di bawah ini :
a. pekerja/buruh melakukan penipuan, pencurian, atau penggelapan barang dan/
atau uang milik perusahaan.
b. pekerja/buruh memberikan keterangan palsu atau yang dipalsukan sehingga
merugikan perusahaan
c. mabuk, minum minuman keras yang memabukkan, memakai dan atau
mengedarkan narkotika, psikotropika, dan zat adiktif lainnya di lingkungan kerja
d. melakukan demontrasi yang telah memiliki izin dari pihak yang berwajib
e. melakukan perbuatan asusila atau perjudian di lingkungan kerja;

116 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 3 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Belajar 3
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
12
Arti Tingkat Penguasaan :
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil
menyelesaikan kegiatan pembelajaran ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 3,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 117


Perubahan Sosial dan Pembangunan

KUNCI JAWABAN

Test Formatif 1
1. d. Perubahan dalam fungsi dan struktur sosial
2. d. Struktur, organisasi, dan hubungan sosial
3. b. Ke arah yang lebih baik
4. d. Linear, siklus, dan gabungan
5. c. Dari tradisional ke modern
6. a. Seperti putaran ban
7. b . teori siklus
8. d . depedencia
9. b . penemuan baru dalam ilmu pengetahuan
10.e. Hubungan sosial

Test Formatif 2
1. c.direncanakn dan positif
2. d. inovasi
3. c . terikat dengan tempat.
4. d. Banyak anak banyak rejiki
5. a. tradisionalisme
6. b. Penerapan iptek dalam kehidupan
7. c. globalisasi
8. e. Terikat tradisi
9. b. konsumerisme
10.b . pendidikan lebih lambat

Test Formatif 3
1. d. Usia produktif cukup tinggi
2. c. transmigrasi
3. c. mortalitas
4. e. Pertumbuhan alami dan migrasi netto
5. d. Selisih kematian dan kelahiran
6. b. Selisih yang emigrasi dan imigrasi.
7. c. Aspirasi orang tua
8. b. Tidak ada kaitan antara pendidikan dan mobilitas sosial
9. e. Kelas bawah berbeda dalam sikap dan kebiasaan dengan orang kaya
10.c . masalah sertifikasi pekerja
11. d. Pengiriman TKW
12.d. demonstrasi yang berizin.

118 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Perubahan Sosial dan Pembangunan

GLOSARIUM

Discovery : penemuan unsur kebudayaan baru


Gaya hidup : Cara pandang, sikap , dan perilaku.
Globalisas : adalah suatu proses terbentuknya sistem organisasi dan komunikasi antar
masyarakat di seluruh dunia, yang bertujuan untuk mengikuti sistem dan
kaidah-kaidah tertentu yang sama
Guncangan budaya ( culture shock ) : goncangan budaya terjadi apabila warga
masyarakat mengalami disorientasidan frustasi.
Invention : pengembangan dari discovery
Inovasi : proses pembaharuan
Kesenjangan sosial : Jarak antara kelas-kelas sosial yang ada dalam masyarakat.
Ketimpangan budaya ( culture lag ) : perubahan unsur-unsur sosial budaya yang
terjadi dalam masyarakatnya tidak terjadi secara serempak.
Migrasi : Perpindahan penduduk dari suatu tempat ke tempat lain, ada yang dilakukan
secara perorangan, keluarga dan kelompok
Migrasi neto (nett migration) : adalah pertambahan penduduk yang diperoleh dari
selisih antara jumlah imigran dan jumlah emigran.
Mortalitas : kematian merupakan salah satu komponen demografi yang dapat
mempengaruhi perubahan penduduk
Perubahan sosial : Setiap perubahan yang terjadi dalam struktur masyarakat atau
perubahan dalam organisasi sosial dan hubungan sosial .
Pertumbuhan penduduk (population growth) : adalah peristiwa berubahnya jumlah
penduduk yang disebabkan oleh adanya pertambahan alami dan migrasi
neto
Pola Linear : Perubahan selalu berubah dari yang sederhana ke arah yang lebih
kompleks, selalu berubah menuju ke arah kemajuan.
Pola siklus : masyarakat berkembang laksana sebuah roda. Pada suatu saat ada di
atas, saat lain ada di bawah
Stratifikasi sosial : Tinggi rendahnya status seseorang dalam masyarakat.
Segregasi sosial : pengelompokan sosial seseorang atau kelompok masyarakat.
Teori Ketergantungan (Dependencia) : Teori ini berpandangan bahwa berdasarkan
pengalaman kepada negara-negara Amerika Latin telah terjadi
perkembangan dunia yang tidak merata.
Teori Modernisasi : Teori ini berpandangan bahwa negara-negara terbelakang akan
meniru seperti apa yang telah dilakukan oleh negara-negara industri maju
Toeri Sistem Dunia: Toeri ini berpandangan bahwa perekonomian kapitalis dunia
terbagi atas tiga jenjang, yaitu: negara-negara inti, negara-negera semi
periferi, dan negara-negara periferi.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 119


Perubahan Sosial dan Pembangunan

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, Undang-undang Ketenagakerjaan , Cemerlang Jakarta.2003.

Anonim, Undang-undang Penyelesaian Perselisihan Hubungan Industrial, Sinar


Grafika, Jakarta, 2004.

Bendix,R & Lipset SM., Class, Status , And Power: Social Stratification in
Comparative Perspective (2nd Edition), The Free Press, New York, USA,1966)

Sunarto, Kamanto, Pengantar Sosiologi , Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi UI,


Jakarta, 1993.

Karabel and Halsey, Power and Ideology in Education, Oxford University Pers, New
York USA,1979.

Effendi, Ridwan, Peranan pendidikan Dalam Mengatasi kesenjangan Sosial (makalah


disajikan dalam seminar jurusan MKDU ), 2001.

Effendi, Ridwan, dkk. Hubungan Latar Belakang Stratifikasi Sosial Mahasiswa Dengan
Gaya Hidupnya (laporan penelitian),1988.

Tim Dosen PLSBT, Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi, Value Press,
Bandung, 2005.

120 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

MANUSIA DAN KEBUDAYAAN

M
anusia dalam hidup kesehariannya tidak akan lepas dari kebudayaan, karena
manusia adalah pencipta dan pengguna kebudayaan itu sendiri. Manusia hidup
karena adanya kebudayaan, sementara itu kebudayaan akan terus hidup dan
berkembang manakala manusia mau melestarikan kebudayaan dan bukan merusaknya.
Dengan demikian manusia dan kebudayaan tidak dapat dipisahkan satu sama lain,
karena dalam kehidupannya tak mungkin tidak berurusan dengan hasil-hasil
kebudayaan, setiap hari manusia melihat dan menggunakan kebudayaan, bahkan
kadangkala disadari atau tidak manusia merusak kebudayaan.
Hubungan yang erat antara manusia (terutama masyarakat) dan kebudayaan lebih
jauh telah diungkapkan oleh Melville J. Herkovits dan Bronislaw Malinowski, yang
mengemukakan bahwa cultural determinism berarti segala sesuatu yang terdapat di
dalam masyarakat ditentukan adanya oleh kebudayaan yang dimiliki oleh masyarakat
itu. (Selo Soemardjan,1964: 115). Kemudian Herkovits memandang kebudayaan
sebagai sesuatu yang superorganic, karena kebudayaan yang berturun-temurun dari
generasi ke generasi tetap hidup. Walaupun manusia yang menjadi anggota
masyarakatnya sudah berganti karena kelahiran dan kematian.
Lebih jauh dapat dilihat dari defenisi yang dikemukakan oleh E.B. Tylor (1971)
dalam bukunya Primitive culture: kebudayaan adalah kompleks yang mencakup
pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat, dan lain kemampuan-
kemampuan serta kebiasaan-kebiasaan yang didapatkan oleh manusia sebagai
anggota masyarakat. Dengan lain perkataan, kebudayaan mencakup kesemuanya yang
didapatkan atau dipelajari oleh manusia sebagai anggota masyarakat. Kebudayaan
terdiri dari segala sesuatu yang dipelajari dari pola-pola perilaku yang normative. Oleh
karena itu manusia yang mempelajari kebudayaan dari masyarakat, bisa membangun
kebudayaan (konstruktif) dan bisa juga merusaknya (destruktif)
Secara umum modul ini menjelaskan bagaimana kebudayaan ada dan hidup di
masyarakat dan bagaimana manusia menempatkan dirinya dalam kebudayaan serta
makna kebudayaan bagi manusia itu sendiri. Dan bagi mahasiswa sendiri, diharapkan
mengerti arti dan pentingnya kebudayaan dalam kehidupannya sehari-hari.
Setelah mempelajari modul ini, secara khusus Anda diharapkan dapat :
1. mengerti dan memahami pengertian kebudayaan
2. mengerti dan memahami wujud kebudayaan
3. memahami dan menjelaskan isi utama kebudayaan

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 121


Manusia dan Kebudayaan

4. memahami dan menjelaskan sifat-sifat kebudayaan


5. memahami dan menjelaskan system kebudayaan
6. memahami dan menjelaskan pengaruh budaya terhadap lingkungan
7. memahami dan menjelaskan proses dan perkembangan kebudayaan
8. memahami dan mejelaskan hubungan manusia dan kebudayaan.

Untuk membantu anda mencapai tujuan tersebut, modul ini diorganisasikan menjadi
beberapa kegiatan belajar (KB), sebagai berikut :
KB 1 : Pengertian dan Wujud Kebudayaan
KB 2 : Sistem, Unsur dan Substansi (isi) Kebudayaan
KB 3 : Sifat-sifat kebudayaan
KB 4 : Perkembangan Kebudayaan

Untuk membantu anda dalam mempelajari BBM ini, ada baiknya diperhatikan
beberapa petunjuk belajar berikut ini :
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan ini sampai anda memahami secara
tuntas tentang apa, untuk apa, dan bagaimana mempelajari bahan belajar ini.
2. Baca sepintas bagian demi bagian dan temukan kata-kata kunci dari kata-kata yang
dianggap perlu. Carilah dan baca pengertian kata-kata kunci tersebut dalam kamus
yang anda miliki.
3. Tangkaplah pengertian demi pengertian melalui pemahaman sendiri dan tukar pikiran
dengan mahasiswa lain atau dengan tutor Anda.
4. Untuk memperluas wawasan, baca dan pelajari sumber-sumber lain yang relevan.
Anda dapat menemukan bacaan dari berbagai sumber, termasuk dari internet.
5. Mantapkan pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan dan melalui kegiatan
diskusi dalam kegiatan tutorial dengan mahasiswa lainnya atau teman sejawat.
6. Jangan dilewatkan untuk mencoba menjawab soal-soal yang dituliskan pada setiap
akhir kegiatan belajar.

122 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

PENGERTIAN DAN WUJUD KEBUDAYAAN

A.Pengertian Kebudayaan

K ebudayaan berasal dari kata budaya, sedangkan budaya adalah bentuk jamak
dari kata budi-daya yang berarti cinta, karsa, dan rasa. Kata budaya sebenarnya
berasal dari bahasa Sansekerta buddayah yaitu bentuk jamak kata buddhi yang berarti
budi atau akal. Dalam bahasa Inggris, kata budaya berasal dari kata culture, dalam
bahasa Belanda diistilahkan dengan kata cultuur, dalam bahasa Latin, berasal dari
kata colera.
Colera berarti mengolah, mengerjakan, menyuburkan, mengembangkan tanah
(bertani). Kemudian pengertian ini berkembang dalam arti culture, yaitu sebagai segala
daya dan aktivitas manusia untuk mengolah dan mengubah alam. Berikut pengertian
budaya atau kebudayaan dari beberapa ahli :
1) E.B. Tylor, budaya adalah suatu keseluruhan kompleks yang meliputi pengetahuan,
kepercayaan, kesenian, moral, keilmuan, hukum, adat-istiadat, dan kemampuan yang
lain serta kebiasaan yang didapat oleh manusia sebagai anggota masyarakat.
2) R. Linton, kebudayaan dapat dipandang sebagai konfigurasi tingkah laku yang
dipelajari dan hasil tingkah laku yang dipelajari, di mana unsur pembentuknya didukung
dan diteruskan oleh anggota masyarakat lainnya.
3) Koentjaraningrat, mengartikan bahwa kebudayaan adalah keseluruhan sistem
gagasan, milik diri manusia dengan belajar.
4) Selo Soemardjan dan Soelaeman Soemardi, mengatakan bahwa kebudayaan
adalah semua hasil karya, rasa, dan cipta masyarakat.
Dalam defenisi yang dikemukan oleh Selo sumarjan dan Soelaeman Soemardi
ini, dapatlah disimpulkan bahwa kebudayaan itu merupakan hasil dari usaha manusia
untuk memenuhi kebutuhan jasmani dan rohani agar hasilnya dapat digunakan untuk
keperluan masyarakat, misalnya :
a) karya (kebudayaan material) yaitu kemampuan manusia untuk menghasilkan
benda atau lainnya yang berwujud benda
b) Rasa, didalamnya termasuk agama, ideology, kebatinan, kesenian, dan semua
unsure ekspresi jiwa manusia yang mewujudkan nilai-nilai social dan norma-
norma sosial.
c) Cipta merupakan kemampuan mental dan berpikir yang menghasilkan ilmu
pengetahuan.
5) Herkovits, kebudayaan adalah bagian dari lingkungan hidup yang diciptakan oleh
manusia.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 123


Manusia dan Kebudayaan

Dengan demikian kebudayaan atau budaya menyangkut keseluruhan aspek


kehidupan manusia baik material maupun non-material. Sebagian besar ahli yang
mengartikan kebudayaan seperti ini kemungkinan besar sangat dipengaruhi oleh
pandangan evolusionisme, yaitu suatu teori yang mengatakan bahwa kebudayaan itu
akan berkembang dari tahapan yang sederhana menuju tahapan yang lebih kompleks.

Coba anda cari defenisi kebudayaan dari pendapat ahli lain, yang tidak ada dalam
defenisi di atas !

B. Perwujudan Kebudayaan
Beberapa ilmuwan seperti Talcott Parson (Sosiolog) dan Al Kroeber
(Antropolog) menganjurkan untuk membedakan wujud kebudayaan secara tajam
sebagai suatu sistem. Di mana wujud kebudayaan itu adalah sebagai suatu rangkaian
tindakan dan aktivitas manusia yang berpola. Demikian pula J.J. Hogmann dalam
bukunya The World of Man (1959) membagi budaya dalam tiga wujud, yaitu : ideas,
activities, and artifact. Sejalan dengan pikiran para ahli tersebut, Koentjaraningrat
mengemukakan bahwa kebudayaan itu dibagi atau digolongkan dalam tiga wujud, yaitu:
1) Wujud sebagai suatu kompleks dari ide-ide, gagasan, nilai-nilai, norma--norma, dan
peraturan.
Wujud tersebut menunjukkan wujud ide dari kebudayaan, sifatnya abstrak, tak
dapat diraba, dipegang, ataupun difoto, dan tempatnya ada di alam pikiran warga
masyarakat di mana kebudayaan yang bersangkutan itu hidup. Kebudayaan ideal
ini disebut pula tata kelakuan, hal ini menunjukkan bahwa budaya ideal mempunyai
fungsi mengatur, mengendalikan, dan memberi arah kepada tindakan, kelakuan dan
perbuatan manusia dalam masyarakat sebagai sopan santun. Kebudayaan ideal
ini dapat disebut adat atau adat istiadat, yang sekarang banyak disimpan dalam
arsip, tape recorder, komputer.
Kesimpulannya, budaya ideal ini adalah merupakan perwujudan dan kebudayaan
yang bersifat abstrak.
2) Wujud kebudayaan sebagai suatu komplek aktivitas serta tindakan berpola dari
manusia dalam masyarakat.
Wujud tersebut dinamakan sistem sosial, karena rnenyangkut tindakan dan
kelakuan berpola dari manusia itu sendiri. Wujud ini bisa diobservasi, difoto dan
didokumentasikan karena dalam sistem sosial ini terdapat aktivitas--aktivitas
manusia yang berinteraksi dan berhubungan serta bergaul satu dengan lainnya
dalam masyarakat. Lebih jelasnya tampak dalam bentuk perilaku dan bahasa pada
saat mereka berinteraksi dalam pergaulan hidup sehari-hari di masyarakat.
Kesimpulannya, sistem sosial ini merupakan perwujudan kebudayaan yang
bersifat konkret, dalam bentuk perilaku dan bahasa.

124 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

3) Wujud kebudayaan sebagai benda-benda hasil karya manusia.


Wujud yang terakhir ini disebut pula kebudayaan fisik. Dimana wujud budaya ini
hampir seluruhnya merupakan hasil fisik (aktivitas perbuatan, dan karya semua
manusia dalam masyarakat). Sifatnya paling konkret dan berupa benda--benda atau
hal-hal yang dapat diraba, dilihat dan difoto yang berujud besar ataupun kecil.
Contohnya : candi Borobudur (besar), baju, dan jarum jahit (kecil), teknik
bangunan Misalnya cara pembuatan tembok dengan pondasi rumah yang berbeda
bergantung pada kondisi.
Kesimpulannya, kebudayaan fisik ini merupakan perwujudan kebudayaan yang
bersifat konkret, dalam bentuk materi/artefak.

Berdasarkan penggolongan wujud budaya tersebut, maka wujud kebudayaan


dapat dikelompokkan menjadi: budaya yang bersifat abstrak dan budaya yang bersifat
konkret.
1. Budaya yang bersifat Abstrak
Sebagaimana telah dijelaskan di atas, budaya yang bersifat abstrak ini letaknya
ada di dalam pikiran manusia, sehingga tidak dapat diraba atau difoto. Karena terwujud
sebagai ide, gagasan, nilai-nilai, norma-norma, peraturan-peraturan dan cita-cita.
Dengan demikian, budaya yang bersifat abstrak adalah wujud ideal dari budaya. Ideal
disini berarti sesuatu yang seharusnya atau sesuatu yang diinginkan manusia sebagai
anggota masyarakat yang telah menjadi aturan main bersama.

2. Budaya yang bersifat Konkret


Wujud budaya yang bersifat konkret berpola dari tindakan atau perbuatan dan
aktivitas manusia di dalam masyarakat yang terlihat secara kasat mata.
Sebagaimana disebutkan Koentjaraningrat wujud budaya konkret ini dengan sys-
tem social dan fisik, yang terdiri dari : perilaku, bahasa dan materi.
a. Perilaku
Perilaku adalah cara bertindak atau bertingkahlaku tertentu dalam situasi tertentu.
Setiap perilaku manusia dalam masyarakat harus mengikuti pola-pola perilaku (pat-
terns of behavior) masyarakatnya. Pola-pola perilaku adalah cara bertindak seluruh
anggota suatu masyarakat yang mempunyai norma-norma dan kebudayaan yang sama.
Manusia mempunyai aturan main tersendiri dalam hidupnya di masyarakat, karena
itu menurut Rapl Linton dalam mengatur hubungan antarmanusia diperlukan design for
living atau garis-garis petunjukdalam hidup sebagai bagian budaya, misalnya :

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 125


Manusia dan Kebudayaan

1) apa yang baik dan buruk, benar-salah, sesuai-tidak sesuai dengan keinginan (valu-
ational elements)
2) bagaimana orang harus berlaku (priscriptrive elements)
3) perlu tidaknya diadakan upacara ritual adat atau kepercayaan, (cognitive elements),
misalnya : kelahiran, pernikahan, kematian.

b. Bahasa
Ralph Linton menyebutkan bahwa salah satu penyebab paling penting dalam
memperlambangkan budaya sampai mencapai tarafnya seperti sekarang ialah bahasa.
Bahasa berfungsi sebagai alat berfikir dan alat berkouminkasi. Tanpa berfikir dan
berkomunikasi kebudayaan sulit ada. Sebagaimana diketahui sebuah pepatah
mengatakan : bahasa menunjukkan bangsa, artinya bahasalah yang mempopulerkan
sebuah bangsa yang tentu saja termasuk didalamnya kebudayaan bangsa tersebut.
Melalui bahasa kebudayaan suatu bangsa dapat dibentuk, dibina, dikembangkan, serta
dapat diwariskan pada generasi mendatang.
Bahasa bermanfaat bagi manusia, bahasa dapat menjelaskan ketidak mengertian
manusia akan sesuatu hal. Dengan demikian bahasa dapat menambah pengetahuan
manusia, memperluas cakrawala pemikiran, melanggengkan kebudayaan.

c. Materi
Budaya materi merupakan hasil dari aktivitas, perbuatan, dan karya manusia dalam
masyarakat. Bentuk materi ini berupa pakaian, alat-alat rumah tangga, alat produksi,
alat transportasi, alat komunikasi, dan sebagainya.
Klasifikasi unsur budaya dari yang kecil hingga yang besar adalah sebagai berikut:
1) items, unsure yang paling kecil dalam budaya;
2) traits, merupakan gabungan beberapa unsure terkecil;
3) kompleks budaya, gabungan beberapa dari items dan trait;
4) aktivitas budaya, merupakan gabungan dari beberapa kompleks budaya.
Gabungan dari beberapa aktivitas budaya menghasilkan unsur-unsur budaya
menyeluruh (cultural universal). Terjadinya unsure budaya tersebut dapat melalui dis-
covery, yaitu penemuan yang terjadi secara tidak sengaja atau kebetulan, yang
sebelumnya tidak ada. dan invention, yaitu penemuan atau usaha yang disengaja untuk
memperoleh hal-hal baru.

Jawablah pertanyaan berikut dengan tepat dan jelas !


1. Jelaskan kembali apa yang dimaksud dengan kebudayaan !
2. Uraikan apa yang dimaksud dengan wujud kebudayaan !
3. Jelaskan tiga wujud kebudayaan dan berilah contoh !
4. Rumuskan defenisi kebudayaan menurut pendapat anda sendiri !
5. Mengapa masalah kebudayaan penting kita pelajari ?

126 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, anda harus kembali mengingat bahwa


kebudayaan secara bahasa berasal dari kata budaya sebagai bentuk jamak dari kata
budi dan daya. Banyak defenisi tentang kebudayaan ini antara lain seperti yang
dikemukakan oleh E.B Tylor, Ralf Linton, Koentjaraningrat, Selo Smardjan.
Adapun wujud kebudayaan ada yang berupa ide, aktivitas maupun wujud konkrit
seperti benda-benda karya manusia. Sedangkan pengertian wujud kebudayaan sendiri
adalah hasil nyata dari sebuah kebudayaan. Selanjutnya dari bebrapa defenisi tentang
kebudayaan tersebut, anda diharapkan bisa membuat defenisi sendiri. Dan masalah
kebudayaan penting kita pelajari, karena sebagai manusia kita adalah pencipta dan
pengguna kebudayaan.

1. Kebudayaan dapat diartikan sebagai segala sesuatu yang bersangkutan


dengan budi atau akal manusia. Kebudayaan merupakan hasil dari usaha
manusia untuk memeuhi kebutuhan jasmani dan rohani agar hasilnya
dapat digunakan untuk keperluan manusia sendiri.
2. Wujud Kebudayaan secara umum ada tiga :
(1) ide atau gagasan
(2) tindakan (tata kelakuan)
(3) benda atau materi
3. Klasifikasi unsur budaya dari yang kecil hingga yang besar adalah
sebagai berikut :
1) items, unsur yang paling kecil dalam budaya;
2) traits, merupakan gabungan beberapa unsur terkecil;
3) kompleks budaya, gabungan beberapa dari items dan trait;
4) aktivitas budaya, merupakan gabungan dari beberapa kompleks
budaya.

Pilihlah jawaban yang dianggap paling benar (a, b, c, d atau e)


1. Kebudayaan berasal dari kata buddayah, artinya ..
a. akal d. ideal
b. pikiran e. karya
c. gagasan

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 127


Manusia dan Kebudayaan

2. Kata buddayah berasal dari bahasa ..


a. Indonesia d. Sansekerta
b. Melayu e. Arab
c. Inggris

3. kebudayaan dapat dipandang sebagai konfigurasi tingkah laku yang dipelajari dan
hasil tingkah laku yang dipelajari, di mana unsur pembentuknya didukung dan
diteruskan oleh anggota masyarakat lainnya, adalah defenisi kebudayaan dari
.
a. Koenjaraningrat d. Selo Sumarjan
b. E.B. Taylor e. AL. Krobber
c. R. Linton

3. Berikut ini yang bukan termasuk ciri-ciri kebudayaan yaitu ..


a. hasil belajar d. terdiri ide, perilaku, kebendaan
b. genetik e. dimiliki masyarakat
c. dinamis

4. Kepercayaan, ideology, dan pandangan hidup termasuk wujud budaya .


a. factual d. mentifact
b. artefact e. culturfact
c. sosiofact

5. Kebudayaan yang dimiliki masyarakat bersifat .


a. unilateral d. dinamis
b. universal e. nasional
c. united

6. Perilaku adalah cara bertindak atau bertingkahlaku tertentu dalam situasi tertentu.
Setiap perilaku manusia dalam masyarakat harus mengikuti pola-pola perilaku ,
yang disebut :
a. patterns of behavior d. priscriptrive elements
b. cultural universal e. cognitive elements
c. valuational elements

7. Penemuan dalam kebudayaan yang tidak direncanakan disebut .


a. discovery d. try out
b. invention e. prevention
c. traits

8. Klasifikasi unsur budaya dari yang kecil hingga yang besar adalah sebagai berikut:
a. items, traits, kompleks budaya, aktivitas budaya
b. traits, komplek budaya, aktivitas budaya, items

128 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

c. komplek budaya, aktivitas budaya, items, traits


d. aktivitas budaya, kompleks budaya, traits, item
e. traits, aktivitas budaya, items. Kompleks budaya.

9. Wujud kebudayaan sebagai suatu komplek aktivitas serta tindakan berpola dari
manusia dalam masyarakat, disebut :
a. system bangsa d. system kekerabatan
b. system social e. system budaya
c. system tata kelakuan

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Belajar 1

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
9

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil


menyelesaikan kegiatan pembelajaran ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 129


Manusia dan Kebudayaan

SISTEM, UNSUR DAN SUBSTANSI BUDAYA

A. Sistem Budaya
K ata system berasal dari bahasa Yunani, yaitu systeme yang berartii seperangkat
elemen-elemen (bagian-bagian) yang bekerjasama secara teratur. Konsep sys-
tem dapat ditujukan kepada : organisasi, kumpulan, himpunan, organ tubuh dan
seterusnya. Menurut Emile Durkheim masyarakat merupakan suatu system, yaitu sys-
tem social budaya karena didalam masyarakat itu terdiri dari individu-individu yang
melalku kegiatan, kebiasaan, tata cara sehingga terbentuk kesatuan. Dengan demikian
system social budaya adalah unsure-unsur social budaya yang saling berkaitan dengan
yang lain secara teratur, sehingga tercipta tata kelakuan yang serasi bagi masyarakatnya.
Sistem budaya merupakan komponen dari kebudayaan yang bersifat abstrak dan
terdiri dari pikiran-pikiran, gagasan, konsep, serta keyakinan dengan demikian sistem
kebudayaan merupakan bagian dari kebudayaan yang dalam bahasa Indonesia lebih
lazim disebut sebagai adat istiadat. Dalam adat istiadat terdapat juga sistem norma
dan di situlah salah satu fungsi sistem budaya adalah menata serta menetapkan
tindakan-tindakan dan tingkah laku manusia.
Sistem kebudayaan suatu daerah akan menghasilkan jenis-jenis kebudayaan yang
berbeda. Jenis kebudayaan ini dapat dikelompokan kedalam 2 yaitu:
Kebudayaan material
Kebudayaan material antara lain hasil cipta, karsa, yang berwujud benda, barang
alat pengolahan alam, seperti gedung, pabrik, jalan, rumah dan sebagainya.
Kebudayaan non-material
Merupakan hasil cipta , karsa, yang benwujud kebiasaan, adat istiadat, ilmu
pengetahuan dan sebagainya. Non-material antara lain adalah :
(1) Cara (usage)
Proses interaksi yang terus menerus akan melahirkan pola-pola tertentu yang
disebut cara (usage). Norma yang disebut cara hanya mempunyai kekuatan yang lemah
dibanding norma yang lain. Pelanggaran terhadap norma ini hanya disebut tidak sopan,
misalnya makan sambil berdiri, berdecak, bersendawa, dan sebagainya.

(2) Volkways (norma kelaziman/kebiasaan),


Kebiasaan adalah perbuatan yang diulang-ulang dalam bentuk sama, merupakan
cermin bahwa orang tersebut menyukai perbuatannya. Contohnya bertutur sopan santun,
memberi salam, menghormati orang tua. Pelanggaran terhadap norma ini akan dianggap
sebagai penyimpangan terhadap kebiasaan masyarakat. Sanksi terhadap pelanggaran
ini berupa teguran, sindiran, dipergunjingkan dan sebagainya yang sifatnya sangsi
masyarakat, yang mungkin dianggap ringan.

130 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

(3) Mores (Norma tata kelakuan / norma kesusilaan)


Mores adalah aturan yang berlandaskan pada apa yang baik dan seharusnya
menurut ajaran agama, filsafat atau nilai kebudayaan. Pelanggaran terhadap usege,
folkways hanya akan dianggap aneh atau tidak sopan, tetapi pelanggaran terhadapan
mores akan disebut jahat. Contoh terhadap mores adalah berzinah. Sanksinya berat,
dirajam atau diusir dari kampung halamannya. Karena sanksinya yang berat mores
disebut norma berat.
Fungsi norma tata kelakuan di masyarakat :
a. Memberikan batas-batas pada kelakuan individu (berupa perintah dan larangan)
b. Mengidentifikasikan individu dengan kelompoknya (memaksa individu untuk
menyesuaikan perikelakuannya dengan norma yang berlaku)
c. Menjaga solidaritas antaranggota masyarakat (menjaga keutuhan dan kerjasama
antaranggota masyarakat).

(4) Norma adat istiadat (custom)


Tata kelakuan yang kekal serta kuat integrasinya dengan pola-pola perilaku
masyarakat dapat mengikat menjadi adat istiadat (costum). Anggota masyarakat yang
melanggar adat istiadat dapat memperoleh sanksi yang berat, misalnya dikucilkan dari
masyarakat. Misal, bercerai adalah suatu aib besar bagi masyarakat Lampung. Dalam
masyarakat sunda perempuan apabila tidak dilamar dianggap aib, sebaliknya dalam
masyarakat Minang perempuanlah yang melamar laki-laki, dan sebangainya.

(5) Norma hukum (Laws)


Adalah suatu norma yang lebih tepat disebut sebagai hukum yang tertulis, meskipun
tidak selalu demikian. Laws adalah suatu rangkaian aturan yang ditujukan kepada
anggota masyarakat yang berisi ketentuan-ketentuan, perintah, kewajiban dan larangan
agar dalam masyarakat tercipta suatu ketertiban dan keadilan. Aturan ini lazimnya tertulis
yang dikodifikasikan dalam bentuk berbagai macam kitab undang-undang, atau tidak
tertulis berupa keputusan-keputusan hokum pengadilan adat. Karena sebagian besar
norma hukum adalah tertulis maka sanksinya adalah yang paling tegas bila dibandingkan
dengan norma lain.

(6) Mode (fashion).


Mode atau fashion adalah cara dan gaya melakukan dan membuat sesuatu, yang
sering berubah-ubah, serta diikuti orang banyak. Hal terakhir ini merupakan ciri khas
dari mode, yakni sifatnya yang massal. Mode atau fashion tidak hanya tampak pada
cara orang memotong dan menggunakan pakaian, cara mengatur rambut dan
sebagainya, tetapi juga dalam hal mengejar sesuatu yang baru di bidang lain. Dari
mode akan lahir sesuatu yang baru yang bersifat inovatif, misalnya tarian tradisonal
Jawa dielaborasi dengan kesenian Melayu atau Bali akan lahir tarian kontemporer-
moderen, tetapi dari mode juga akan melahirkan sesuatu yang dianggap aneh oleh
masyarakat misalnya rambut dengan gaya funky, dengan dicat berwarna-warni, yang
mungkin nantinya akan dianggap biasa.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 131


Manusia dan Kebudayaan

Dalam sistem budaya ini terbentuk unsur-unsur yang paling berkaitan satu dengan
lainnya. Sehingga tercipta tata kelakuan manusia yang terwujud dalam unsur kebudayaan
sebagai satu kesatuan. Berikut akan dijelaskan tentang unsure-unsur kebudayaan
tersebut.

B. Unsur-unsur Kebudayaan
Adanya perbedaan wujud kebudayaan antara satu budaya dengan budaya lain ,
disebabkan karena dalam masyarakat terdiri atas berbagai unsure, baik yang besar
maupun yang kecil yang membentuk satu kesatuan. Ada banyak pendapat tentang un-
sure-unsur yang membentuk suatu kebudayaan.
1. Melville J. Herskovits, unsure-unsur kebudayaan terdiri atas sebagai berikut :
a. alat-alat teknologi
b. system ekonomi;
c. keluarga;
d. kekuasaan politik
2. Bronislaw Malinowski, menyebutkan unsure-unsur kebudayaan, sebagai berikut :
a. system norma-norma yang memungkinkan kerjasama antar anggota
masyarakat agar menguasai alam sekelilingnya;
b. organisasi ekonomi;
c. alat-alat dan lembaga-lembaga atau petugas-petugas untuk pendidikan, perlu
diingat bahwa keluarga adalah lembiga pendidikan yang utama;
d. organisasi kekuatan
3. C. Kluckhohn, berpendapat bahwa terdapat tujuh unsure kebudayaan yang bersifat
universal (cultural universal), artinya ketujuh unsure ini dapat ditemukan pada semua
kebudayaan bangsa di dunia, yaitu :
a. system religi
b. system pengetahuan
c. system matapencaharian hidup
d. system peralatan hidup atau teknologi
e. organisasi kemasyarakatan
f. bahasa
g. kesenian

Tiap-tiap unsur kebudayaan itu dapat diperinci menjadi unsur-unsurnya yang lebih
kecil hingga beberapa kali. Dengan metode Raplh Linton pemerincian dapat dilakukan
hingga empat kali. Karena serupa dengan kebudayaan dalam keseluruhan, setiap unsur
kebudayaan universal itu juga mempunyai tiga wujud, yaitu wujud sistem budaya, wujud
sistem sosial, dan wujud kebudayaan fisik sehingga pemerincian dari ketujuh unsur
tersebut masing-masing harus juga dilakukan mengenai ketiga wujud tersebut.
Wujud system budaya dari unsur kebudayaan universal berupa adat dan pada
tahap pertamanya adat dapat diperinci lagi menjadi beberapa kompleks budaya.
Kompleks budaya dapat diperinci lagi menjadi menjadi tema budaya. Akhirnya pada
tahap ketiga tiap tema budaya dapat diperinci dalam gagasan.

132 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

C. Substansi (Isi) Utama Budaya


Substansi (isi) utama kebudayaan merupakan wujud abstrak dari segala macam
ide dan gagasan manusia yang bermunculan di dalam masyarakat yang memberi jiwa
kepada masyarakat itu sendiri, baik dalam bentuk atau berupa sistem pengetahuan,
nilai, pandangan hidup, kepercayaan, persepsi, dan etos kebudayaan.
1) Sistem Pengetahuan
Sistem pengetahuan yang dimiliki manusia sebagai makhluk sosial merupakan
suatu akumulasi dari perjalanan hidupnya dalam hal berusaha memahami :
a. Alam sekitar;
b. Alam flora di daerah tempat tinggal;
c. Alam fauna di daerah tempat tinggal;
d. Zat-zat bahan mentah, dan benda-benda dalam lingkungannya;
e. Tubuh manusia;
f. Sifat-sifat dan tingkah laku sesama manusia;
g. Ruang dan waktu.
Untuk memperoleh pengetahuan tersebut di atas manusia melakukan tiga cara,
yaitu :
a) Melalui pengalaman dalam kehidupan sosial. Pengetahuan melalui pengalaman
langsung ini akan membentuk kerangka pikir individu untuk bersikap dan bertindak
sesuai dengan aturan yang dijadikan pedomannya.
b) Berdasarkan pengalaman yang diperoleh melalui pendidikan formal/ resmi (di
sekolah) maupun dari pendidikan non-formal (tidak resmi), seperti kursus--kursus,
penataran-penataran, dan ceramah;
c) Melalui petunjuk-petunjuk yang bersifat simbolis yang sering disebut sebagai
komunikasi simbolik.

2) Nilai
Nilai adalah sesuatu yang baik yang selalu diinginkan, dicita-citakan dan dianggap
penting oleh seluruh manusia sebagai anggota masyarakat. Karena itu, sesuatu
dikatakan memiliki nilai apabila berguna dan berharga (nilai kebenaran), indah (nilai
estitika), baik (nilai moral atau etis), religius (nilai agama).
C. Kluchohn mengemukakan, bahwa yang menentukan orientasi nilai budaya
manusia di dunia adalah lima dasar yang bersifat universal, yaitu :
a) Hakikat hidup manusia (MH)
b) Hakikat karya manusia (MK)
c) Hakikat waktu manusia (MW)
d) Hakikat alam manusia (MA)
e) Hakikat hubungan antar manusia (MM
Lebih jauh Soerjono Soekanto (1990:208), menjelaskan bahwa : Masing-masing
indikator menghasilkan nilai-nilai tertentu yang mungkin dianggap positif dan negatif.
Kemungkinan-kemungkinan tersebut adalah sebagai berikut :

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 133


Manusia dan Kebudayaan

HAKIKAT HIDUP
Hidup pada hakikatnya buruk Hidup pada hakikatnya Hidup pada hakikatnya
tetapi harus diihtiarkan baik
agar menjadi baik

HAKIKAT KARYA
Karya adalah untuk mencapai Karya adalah untuk karya Karya adalah untuk
Kedudukan dengan atribut- meningkatkan karya
Atribut konsumtif

HAKIKAT WAKTU
Orientasi ke masa lampau Orientasi masa kini Orientasi ke masa
Depan
HAKIKAT LINGKUNGAN ALAM
Pasrah pada lingkungan Memanfaatkan lingkungan Menguasai lingkungan
Alam alam alam

HAKIKAT LINGKUNGAN SOSIAL


Orientasi pada atasan Mengutamakan pribadi Penyerasian antara
kepentingan pribadi
dengan kepentingan
umum

Ada kemungkinan bahwa nilai-nilai tersebut berlaku sekaligus di dalam lingkungan


hidup tertentu, yang senantiasa dihubungkan dengan konteks kehidupan tertentu. Nilai-
nilai tersebut (misalnya yang positif) dikongkritkan ke dalam norma-norma. Norma-norma
tersebut merupakan patokan atau pedoman untuk berperilaku secara pantas. Misalnya,
ada nilai positif yang menyatakan bahwa manusia harus menepati janjinya, nilai tersebut
antara lain terwujud di dalam norma hukum yang berbunyi perjanjian berlaku sebagai
undang-undang bagi pembuatnya.

4) Pandangan hidup
Pandangan hidup merupakan pedoman bagi suatu bangsa atau masyarakat dalam
menjawab atau mengatasi berbagai masalah yang dihadapinya. Di dalamnya terkandung
konsep nilai kehidupan yang dicita-citakan oleh suatu masyarakat. Oleh karena itu,
pandangan hidup merupakan nilai-nilai yang dianut oleh suatu masyarakat dengan dipilih
secara selektif oleh individu, kelompok, atau bangsa. Jika suatu bangsa tidak mempunyai
pandangan hidup maka bangsa tersebut akan mudah dikendalikan oleh bangsa lain,
mudah goyah, kehilangan jati diri dan akhirnya sulit untuk menjadi bangsa dan negera
yang besar. Dengan pandangan hidup, seorang manusia, sebuah bangsa dan atau
negara mempunyai serangkaian visi dan misi yang ingin dicapai dalam kehidupan,
tidak mudah goyah dan mempunyai prinsip ingin mewujudkan pandangan hidupnya.
Dengan demikian, pandangan hidup adalah kristalisasi dari nilai-nilai yang dimiliki
oleh suatu bangsa, yang diyakini kebenarannya dan menimbulkan tekad pada bangsa
itu untuk mewujudkannya.

134 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

4) Kepercayaan
Kepercayaan yang mengandung arti yang lebih luas daripada agama dan
kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
Pada dasarnya, manusia yang memiliki naluri untuk menghambakan diri kepada
yang Mahatinggi, yaitu dimensi lain di luar diri dan lingkungannya, yang dianggap mampu
mengendalikan hidup manusia. Dorongan ini sebagai akibat atau refleksi
ketidakmampuan manusia dalam menghadapi tantangan-tantangan hidup, dan hanya
yang Mahatinggi saja yang mampu memberikan kekuatan dalam mencari jalan keluar
dari permasalahan hidup dan kehidupan.
Kepercayaan terhadap sesuatu yang maha diluar diri manusia, bermacam-
macam tergantung keyakinan manusia,; orang islam tentu saja percaya pada Allah SWT
sebagai kekuatan diatas kekuatan, dan agama lain percaya pada TuhanNya. Sementara
pada jaman prasejarah kepercayaan kepada roh nenek moyang (animisme),
kepercayaan kepada benda(dinamisme).

5) Persepsi
Persepsi atau sudut pandang ialah suatu titik tolak pemikiran yang tersusun dari
seperangkatan kata-kata yang digunakan untuk memahami kejadian atau gejala dalam
kehidupan.
Persepsi terdiri atas :
1) persepsi sensorik, yaitu persepsi yang terjadi tanpa menggunakan salah satu indera
manusia;
2) persepsi telepati, yaitu kemampuan pengetahuan kegiatan mental individu lain;
3) persepsi clairvoyance, yaitu kemampuan melihat peristiwa atau kejadian di tempat
lain, jauh dari tempat orang yang bersangkutan.
Dalam keseharian kadangkala persepsi manusia yang satu berbeda dengan
persepsi manusia yang lain, hal ini disebabkan oleh bebrapa factor, antara lain
pengalaman, lingkungan dan pengetahuan, serta proses dalam diri manusia.
Proses timbulnya persepsi dalam diri seseorang melalui tahapan-tahapan yang
dialami oleh manusia : pancaindera serta alat penerima yang lain, menerima getaran
eter (cahaya dan warna), getaran akuistik (suara), bau, rasa, sentuhan, tekanan
mekanikal (berat-ringan), tekanan termikal (panas-dingin), dan sebagainya. Rangsangan
tersebut masuk kedalam sel-sel tertentu di bagian otaknya. Di tempat itu, berbagai
macam proses fisik, fisiologi dan psikologi terjadi. Berbagai macam getaran dan
tekanan tadi diolah menjadi suatu susunan yang dipancarkan atau diproyeksikan menjadi
suatu penggambaran tentang lingkungan individu yang melahirkan persepsi.

6) Etos Kebudayaan
Etos atau jiwa kebudayaan (dalam antropolog) berasal dari bahasa Inggris berarti
watak khas. Etos sering tampak pada gaya perilaku warga misalnya, kegemaran-
kegemaran warga masyarakatnya, serta berbagai benda budaya hasil karya mereka,
dilihat dari luar oleh orang asing.
Contohnya, seperti dituliskan oleh Koenjaraningrat (1990:217) dalam buku
Pengantar Antropologi, kebudayaan Batak dilihat oleh orang Jawa, sebagai orang yang
agresif, kasar, kurang sopan, tegas, konsekuen, dan berbicara apa adanya. Sebaliknya
kebudayaan Jawa dilihat oleh orang Batak, bahwa watak orang Jawa memancarkan

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 135


Manusia dan Kebudayaan

keselarasan, kesuraman, ketenangan yang berlebihan, lamban, tingkah laku yang sukar
ditebak, gagasan yang berbelit-belit, feodal, serta diskriminasi terhadap tingkatan sosial.
Dalam hal bahasa, bahasa jawa terbagi ke dalam tingkat bahasa yang rumit dan
terperinci. Selain itu etos kebudayaan Jawa adalah sopan santun dan gaya tingkah
laku yang menganggap pantang berbicara dan tertawa keras-keras, gerak-gerik yang
ribut dan agresif .
Masing-masing suku mempunyai etos kebudayaan masing-masing, yang mungkin
saja berbeda sangat mencolok, apa yang baik menurut suku tertentu belum tentu baik
menurut suku yang lain, oleh karenanya diperlukan sikap kedewasaan dan toleransi
yang tinggi untuk memahami kebudayaan lain.

Jawablah pertanyaan berikut dengan tepat dan jelas !


1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan unsur-unsur kebudayaan !
2. Jelaskan apa substansi (isi) utama kebudayaan !
3. Bandingkan unsure-unsur kebudayaan menururt J. Herskovitzs dan B. Malinowski.
4. Sebutkjan tujuh unsur kebudayaan universal !
5. Sebutkan lima dasar orientasi nilai universal dari C. Kluchohnn!
Untuk menjawab pertanyaan dalam latihan ini ada baiknya anda mengingat kembali
apa yang menjadi unsur pembentuk kebudayaan dari para ahli seperti Merville
J.Herskovits, Bronislaw Malinowski, maupun dari C. Kluckhon.
Sementara itu, substansi kebudayaan adalah wujud abstrak dari segala macam
ide dan gagasan manusia, yang berupa system pengetahuan, system nilai budaya,
pandangan hidup, kepercayaan, persepsi dan etos kebudayaan. Coba anda uraikan
lebih rinci. Selanjutnya anda harus dapat membandingkan unsure-unsur kebudayaan
dari para ahli tersebut dan anda juga harus dapat meyebutkan lima dasar orientasi nilai
universal dari C. Kluckhon. Selamat bereksplorasi.

Unsur-unsur kebudayaan meliputi : (1) system religi; (2) system pengetahuan;


(3) system mata pencaharian hidup; (4) system organisasi kemasyarakatan; (5)
system peralatan hidup atau teknologi; (6) Bahasa; (7) Kesenian;
Substansi (isi) utama kebudayaan merupakan wujud abstrak dari segala
macam ide dan gagasan manusia yang bermunculan di dalam masyarakat yang
memberi jiwa kepada masyarakat itu sendiri, baik dalam bentuk atau berupa (1)
sistem pengetahuan; (2) sistem nilai budaya; (3) pandangan hidup; (4)
kepercayaan; (5) persepsi; dan (6) etos kebudayaan.
C. Kluchohn mengemukakan, bahwa yang menentukan orientasi nilai
budaya manusia di dunia adalah lima dasar yang bersifat universal, yaitu :
(1)Hakikat hidup manusia (MH;) (2)Hakikat karya manusia (MK); (3) Hakikat
waktu manusia (MW); (4)Hakikat alam manusia (MA); (5) Hakikat hubungan antar
manusia (MM)

136 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling benar !


1. Berikut adalah bukan merupakan unsur-unsur kebudayaan menurut Melville J.
Herskovitz, adalah .
a. kekuasaan politik d. norma-norma
b. system ekonomi e. keluarga
c. alat-lat teknologi

2. Nilai gagasan utama yang harus benar-benar dihayati oleh pendukung kebudayaan
yang bersangkutan dalam kurun waktu tertentu merupakan substansi budaya berupa

a. system kepercayaan d. etos
b. system pengetahuan e. persepsi
c. system budaya

3. Sudut pandang seseorang atau kelompok masyarakat mengenai suatu hal atau suatu
masalah disebut dengan :
a. system kepercayaan d. etos
b. system pengetahuan e. persepsi
c. system budaya

4. Setiap suku bangsa di Indonesia mempunyai system kemasyarakatan / kekerabatan


yang diwujudkan dalam bentuk .
a. benda-benda d. aktivitas
b. adat-istiadat e. hasil cipta
c. hasil karya

5. Suatu kebudayaan sering memancarkan suatu watak khas tertentu yang nampak
dari luar, yang dalam antropologi disebut .
a. etos d. kepercayaan
b. nilai e. nilai
c. pengetahuan

6. Pada setiap kebudayaan di dunia ini mempunyai tujuh unsure kebudayaan universal
sebagai cultural universal, pernyataan ini dikemukakan oleh
a. Malinoski d. C. Kluckhohn
b. Emile Durkheim e. August Comte
c. R. Linton

7. Berikut ini adalah yang bukan system matapencaharian hidup yang bersifat
tradisional:
a. bertenun d. beternak
b. berburu e. menangkap ikan
c. meramu

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 137


Manusia dan Kebudayaan

8. Suatu titik tolak pemikiran yang tersusun dari seperangkat kata-kata yang digunakan
untuk memahami kejadian atau gejala dalam kehidupan, disebut :
a. etos d. kepercayaan
b. pengetahuan e. imitasi
c. persepsi

9. Sesuatu yang baik yang selalu diinginkan, dicita-citakan dan dianggap penting oleh
seluruh manusia sebagai anggota masyarakat, disebut .
a. nilai d. hukum
b. norma e. adat
c. moral

10.Yang menjadi pedoman bagi suatu bangsa atau masyarakat dalam menjawab atau
mengatasi berbagai masalah yang dihadapinya.
a. system nilai d. aturan adat
b. system gagasan e. aturan hukum
c. pandangan hidup

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Pembelajaran 2

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil


menyelesaikan kegiatan pembelajaran ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

138 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

SIFAT KEBUDAYAAN

A. Sifat-Sifat Budaya
Kendati kebudayaan yang dimiliki oleh setiap masyarakat itu tidak sama, seperti
di Indonesia yang terdiri dari berbagai macam suku bangsa yang berbeda, tetapi setiap
kebudayaan mempunyai ciri atau sifat yang sama. Sifat tersebut bukan diartikan secara
spesifik, melainkan bersifat universal. Di mana sifat-sifat budaya itu akan memiliki ciri-
ciri yang sama bagi semua kebudayaan manusia tanpa membedakan faktor ras,
lingkungan alam, atau pendidikan. Yaitu sifat hakiki yang berlaku umum bagi semua
budaya dimanapun juga.
Sifat hakiki dari kebudayaan tersebut antara lain :
1) Budaya terwujud dan tersalurkan dari perilaku manusia.
2) Budaya telah ada terlebih dahulu daripada lahirnya suatu generasi tertentu dan tidak
akan mati dengan habisnya usia generasi yang bersangkutan.
3) Budaya diperlukan oleh manusia dan diwujudkan dalam tingkah lakunya.
4) Budaya mencakup aturan-aturan yang berisikan kewajiban-kewajiban, tindakan-
tindakan yang diterima dan ditolak, tindakan-tindakan yang dilarang, dan tindakan-
tindakan yang diijinkan.
Sifat hakiki tersebut menjadi ciri setiap budaya. Akan tetapi, apabila seseorang
atau sekelompok orang akan memahami sifat hakiki yang esensial, terlebih dahulu ia
harus memecahkan pertentangan-pertentangan yang ada didalamnya.

Gambar / Ilustrasi

Tari Saman : Wujud Budaya dari Aceh

B. Budaya dimiliki Bersama oleh suatu kelompok


Sebagaimana telah dijelaskan, masyarakat sebagai wadah dan budaya sebagai
isi merupakan kesatuan yang tidak dapat dipisahkan dan merupakan dua komponen
yang bersatu. Setiap masyarakat memiliki budaya dan setiap budaya pasti ada
masyarakat yang memilikinya. Masing-masing masyarakat seringkali memiliki budaya
yang bersifat khas, yaitu hanya dimiliki oleh masyarakat tersebut, misalnya dalam bidang
seni, angklung dan seruling sebagai ciri khas budaya sunda, tari Saman sebaagai khas
tarian Aceh, tari Barong cirri khas tarian Bali, dan sebagainya.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 139


Manusia dan Kebudayaan

Ciri khas perbedaan itu disebabkan oleh perbedaan latar belakang masyarakat
yang bersangkutan. Faktor-faktor penyebab perbedaan itu antara lain :
1) Faktor Alam
Faktor alam atau lingkungan geografis ialah factor letak tata bumi, iklim, dan fac-
tor alam lainnya. Faktor alam ini mempunyai pengaruh yang besar terhadap pembentukan
budaya. Misalnya musik angklung, calung dan suling pertama kali berasal dari Jawa
Barat karena alam Jawa Barat menyediakan banyak bamboo, sehingga dari bambu
terinspirasi menjadi alat musik. Orang yang hidup di daerah dingin kecendrungan akan
membuat dan mengenakan baju yang tebal, kain wool berasal dari Australia karena
disana ditemukan banyak domba, dan sebagainya. Dengan demikian alam dapat
mempengaruhi budaya suatu masyarakat.
2) Faktor Kebiasaan
Kebiasaan yang ada di suatu masyarakat berbeda satu dengan yang lainnya,
kadangkala apa yang boleh dalam masyarakat tertentu dilarang oleh masyarakat lain.
Misalnya di Jepang mengeluarkan bunyi desis dari mulut dianggap sebagai tanda
penghargaan terhadap orang yang mempunyai derajat social yang lebih tinggi,
sebaliknya di Inggris mengeluarkan bunyi desis dari mulut dianggap penghinaan.
3) Faktor Kedaerahan
Faktor kedaerahan melahirkan budaya-budaya khusus (sub kultur) pada
masyarakat yang tinggal di daerah berlainan satu sama lain. Misalnya kebiasaan yang
berlaku pada masyarakat sunda akan berbeda dengan kebiasaan yang berlaku pada
masyarakat Minahasa, Padang, dan sebagainya.
4) Pelapisan Sosial
Pelapisan social atau strata social dapat mempengaruhi perbedaan kebudayaan
golongan masyarakat, misalnya dulu golongan ningrat akan berbeda dalam bertutr kata,
berpakaian dengan golongan rakyat biasa, masa sekarang juga antara kelas menengah
ke atas akan berbeda cara bersikap, bergaul, berpakaian dengan orang kebanyakan.

C. Kecenderungan Bertahan dan berubahnya Kebudayaan


Kebudayaan akan terus hidup manakala masyarakat mau mempertahankannya,
sebaliknya kebudayaan akan musnah jika masyarakat tidak lagi menggunakannya.
Dalam mempelajari kebudayaan selalu harus diperhatikan hubungan antara unsur-
unsur yang mempengaruhi budaya itu cenderung bertahan atau berubah dan situasi
serta kondisi yang dialami oleh masyarakat yang bersangkutan.
Unsur-unsur penyebab kecendrungan bertahannya suatu budaya antara lain :
1) Unsur idiologi
Ideologi merupakan kumpulan gagasan, dasar, serta tatanan yang baik dalam
kehidupan masyarakat dan bernegara. Idiologi adalah jiwa dan kepribadian bangsa
yang menyebabkan suatu bangsa berbeda dengan bangsa lain. Idiologi digunakan
sebagai pedoman hidup suatu bangsa. Dengan demikian unsur idiologi ini
kecendrungan tetap bertahan karena sudah diyakini kebenarannya oleh suatu masyrakat
atau bangsa.

2) Unsur Kepercayaan / Religi


Semua aktivitas manusia yang berhubungan dengan kepercayaan / religi
didasarkan pada suatu keyakinan akan kebenaran (keimanan). Oleh karena itu unsure

140 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

kepercayaan atau religi ini cenderung tetap bertahan karena menyangkut keyakinan,
kepatuhan atau keimanan yang diyakini.

3) Unsur Seni
Seni adalah sesuatu yang bersifat indah, seni melahirkan cinta kasih, kasih sayang,
kemesraan, pemujaan, baik terhadap Tuhan, maupun terhadap sesama manusia.
Pengungkapan rasa seni dapat melalui musik, tari, lukis, sastra, dan sebagainya,
sebagai hasil cipta, karsa, manusia yang cenderung bertahan dari masa ke masa.

4) Unsur Bahasa
Bahasa merupakan alat komunikasi, penghubung suatu maksud antar manusia,
dari bahasa kita dapat mengungkapkan apa yang kita inginkan.
Bahasa kecendrungan tetap berubah dari masa ke masa, meskipun kosa katanya
semakin berkembang, tanpa bahasa manusia tidak dapat berhubungan satu sama lain.

Sedangkan, unsur-unsur kecendrungan perubahan budaya dikarenakan antara


lain :
1) Unsur mata pencaharian
Mata pencaharian dengan system tradisional cenderung berubah menjadi suatu
system yang lebih maju. Perubahan mencakup system produksi, distribusi, konsumsi.
Perubahan tersebut disebabkan :
(a) rasa tidak puas terhadap keadaan dan situasi yang ada;
(b) sadar akan adanya kekurangan-kekuarangan;
(c) usaha-usaha menyesuaikan diri dengan perubahan jaman
(d) meningkatnya kebutuhan
(e) adanya keinginan untuk neningkatkan taraf hidup
(f) sikap terbuka terhadap hal-hal baru (inovatif)
Dengan demikian system mata pencaharian hidup cenderung berubah dari masa
ke masa, seiring dengan perubahan jaman, perkembanan ilmu dan teknologi, serta
pola hidup.

2) Unsur sistem teknologi


Manusia tidak dapat menutup diri dari kemajuan teknologi karena teknologi sendiri
bermaksud memudahkan manusia. Keajuan teknologi berkembang seiring dengan
meningkatnya pengetahuan manusia.
Perkembangan teknologi dapat dilihat dari periodisasi zaman, yaitu zaman batu,
zaman perunggu, zaman besi, dan kini disebut zaman moderen. Dengan demikian
teknologi kecendrungan berubah seiring perkembangan akal dan pengetahuan manusia.

3) Unsur Pengetahuan
Sistem pengetahuan manusia mengalami perubahan menjadi ilmu pengetahuan.
Ilmu pengetahuan bertujuan agar manusia lebih mengetahui dan mendalami segi
kehidupan. Oleh karena itu ilmu pengetahuan terus berkembang sesuai dengan
perkembangan dan tingkat keingintahuan manusia. Misalnya ilmupengetahun dulu
menyebutkan Plato adalah sebuah planet, namun kini terbukti bahwa plato bukanlah
sebuah planet.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 141


Manusia dan Kebudayaan

D. Budaya dan pemenuhan kebutuhan hidup manusia


Budaya berfungsi membantu manusia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya.
Kebutuhan hidup manusia terdiri atas kebutuhan biologis, kebutuhan social, dan
kebutuhan psikologis. Manusia mempunyai berbagai kebutuhan agar dapat
menyesuaikan diri dengan lingkungan. Selain itu, kebutuhan manusia muncul sebagai
upaya manusia untuk memanfaatkan lingkungan. Kebutuhan manusia akan berbeda
sesuai dengan tempat, waktu, situasi dan kondisi. Kebutuhan di desa aakan berbeda
dengan kebutuhan di kota, kebutuhan pada waktu musim hujan akan berbeda dengan
kebutuhan pada waktu musim kemarau, dan sebagainya.
1. Kebutuhan Biologis
Kebutuhan biologis mutlak harus dipenuhi manusia, artinya jika kebutuhan biologis
ini tidak terpenuhi maka organ tubuh manusia akan terganggu, bahkan bias meninggal
dunia. Kebutuhan biologis mencakup :
a. makan dan minum
b. istirahat
c. buang air besar dan kecil
d. perlindungan dari iklim dan cuaca
e. pelepasan dorongan seksual
f. kesehatan yang baik
Dalam upaya memenuhi kebutuhan biologis manusia yang satu harus
memperhatikan kepentingan manusia yang lain.

2. Kebutuhan Sosial
Untuk memudahkan tercapainya kebutuhan biologis, manusia memerlukan
kebutuhan sosial. Kebutuhan sosial antara lain :
a. Kegiatan bersama
Dalam kehidupan di masyarakat, manusia tidak bisa hidup sendiri, karena pasti
membutuhkan manusia yang lain. Oleh sebab itu manusia menciptkan kegiatan bersama
untuk memeuhi kebutuhan hidup dan mempertahankan kelangsungan hidupnya. Sejak
dulu manusia tidak bias hidup sendiri, karenanya manusia disebut makhluk social.
b. Berkomunikasi dengan sesama
Komunikasi antar manusia dapat dilakukan baik dengan bahasa lisan, tulisan,
maupun isyarat. Tanpa kemampuan komunikasi dengan sesama, manusia akan
mengalami kesulitan dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Oleh karena itu, proses
berkomunikasi telah dilakukan pada anak-anak sejak usia balita demi pertumbuhan
fisik dan mentalnya.
c. Keteraturan social dan kontrol sosial
Keteraturan social dan kontrol social sangat dibutuhkan manusia sebagai warga
masyarakat. Keteraturan social akan menciptakan suatu masyarakat yang tertib, aman,
dan tenteram. Keteraturan ini akan tercapai apabila semua anggota masyarakat bersikap
dan bertingkah laku sesuai dengan nilai-nilai dan norma-norma yang ada. Untuk menjaga
keteraturan social diupayakan adanya kontrol social. Kontrol social dapat dilakukan
antar manusia, baik sebagai individu maupun kelompok.

142 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

d. Pendidikan
Agar kebutuhan-kebutuhan tersebut dapat terlaksana, pendidikan sangat
dibutuhkan. Pendidikan dapat membuka mata dan hati serta wawasan menuju kearah
kehidupan yang lebih baik.

3. Kebutuhan Psikologis
Kebutuhan psikologis meliputi hal-hal berikut :
a. Rileks atau santai
Rileks atau santai adalah pengendoran ketegangan, merupakan kebutuhan
psikologis untuk menghilangkan kejenuhan dan berfungsi sebagai penyegar (refresh-
ing) kehidupan manusia.
Manusia dalam melakukan aktivitasnya sering mengalami kelelahan dan kejenuhan,
oleh karena itu manusia perlu bersantai agar semangatnya timbul kembali, misalnya
menikmati pemandangan alam, menikmati musik, dan sebagainya.
b. Kasih sayang
Kasih saying, cinta dan kemesraan selalu dibutuhkan manusia sebagai mahluk
social. Manusia inin disayangi dan ingin menyayangi. Wujud kasih saying ini dapat
melahirkan kreativitas manusia, manusia punya semangat hidup karena cinta dan kasih
saying. Karena itu kasih saying, cinta dan kemesraan adalah kebutuhan psikologis
manusia.
c. Kepuasan altruistik
Kepuasan altruistic adalah suatu kepuasan manusia untuk berbuat baik atau
berbakti kepada orang lain, kepada suatu ide, atau suatu cita-cita.
d. Kehormatan
Ukuran kehormatan terlepas dari ukuran kekayaan atau kekuasaan, namun
demikian dari kekayaan dan kekuasaan kadangkala melahirkan kehormatan.
Kehormatan biasanya lahir dari kewibawaan, kebajikan kearifan seseorang, karena itu
orang yang paling dihormati atau disegani biasanya mendapat tempat pada lapisan
atas sehingga mereka sering menjadi pemimpin atau pemangku adat.
e. Kepuasan Ego
Kepuasan ego terwujud jika seseorang merasa puas setelah berhasil mencapai
cita-cita, keinginan, dan sebagainya.

E. Budaya diperoleh melalui proses belajar


Sebagaimana telah dibahas, bahwa kebudayaan diperoleh melalui proses belajar
dari masyarakat dan lingkungannya. Tata kelakuan yang didasari kebudayaan dipelajari
oleh anggota masyarakat yang lain secara turun temurun. Namun demikiann, tidak semua
tingkah laku yang dipelajari adalah kebudayaan. Binatang juga dapat belajar, tetapi
tingkah laku yang dipelajarinya bukanlah kebudayaan. Binatang dapat mengikuti
perintah majikannya, namun tidak dapat membuat dan mengembangkan kebudayaan.
Perbedaan tingkah laku binatang yang dipelajari dan tingkah laku budaya manusia
sangat penting, tidak saja untuk memahami asal-usul kebudayaan, melainkan juga untuk
mengenal sifat-sifat hakikat kebudayaan.
Proses belajar kebudayaan oleh manusia sebagai anggota masyarakat dapat
melalui:

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 143


Manusia dan Kebudayaan

1. Proses Internalisasi
Manusia mempunyai potensi, bakat dan kecendrungan secara genetis untuk
mengembangkan berbagai perasaan, hasrat, nafsu, serta emosi dalam kepribadiannya.
Kecendrungan dan potensi pengembangan kepribadiannya itu sangat dipengaruhi oleh
lingkungan alam, lingkungan social dan lingkungan budaya. Setiap hari manusia belajar
merasakan kegembiuraan, kesedihan, dan lain-lain.
Dengan demikian, proses internalisasi ialah proses pengembangan potensi yang
dimiliki manusia, yang dipengaruhi baik lingkungan internal dari dalam diri manusia itu
maupun eksternal, yaitu pengaruh dari luar diri manusia.

2. Proses Sosialisasi
Dalam proses sosialisasi seorang individu dari masa kanak-kanak sampai masa
tua selalu belajar pola-pola tindakan dalam interaksi dengan segala macam individu
sekitarnya yang menduduki beraneka macam peranan social. Syarat terjadinya proses
sosialiasi adalah :
a. individu harus diberi keterampilan yang dibutuhkan bagi hidupnya kelak di
masyarakat;
b. individu harus mampu berkomunikasi secara efektif dan mengembangkan
kemampuannya untuk membaca, menulis dan berbicara;
c. pengendalian fungsi-fungsi organic harus dipelajari melalui latihan-latihan mawas
diri yang tepat;
d. individu harus dibiasakan dengan nilai-nilai dan norma-norma yang ada pada
masyarakat.

3. Proses Enkulturasi
Dalam proses ini seorang individu mempelajari dan menyesuaikan alam pikiran
serta sikapnya dengan adat istiadat, system norma, dan peraturan-peraturan yang hidup
dalam kebudayaannya. Sejak kecil proses enkulturasi sudah dimulai dalam alam pikiran
manusia; mula-mula dari lingkungan keluarganya, kemudian teman bermain, lingkungan
masyarakat dengan meniru pola perilaku yang berlangsung dalam suatu kebudayaan.
Oleh karena itu proses ini disebut juga dengan pembudayaan atau dalam bahasa Inggeris
Institutionaliozation.

Jawablah Pertanyaan berikut dengan tepat dan jelas !


1. Sebutkan dan jelaskan empat sifat hakiki kebudayaan !
2. Sebutkan factor-faktor yang mempengaruhi perbedaan kebudayaan pada suatu
bangsa !
3. Sebutkan unsur-unsur yang mempengaruhi kebudayaan cenderung bertahan!
4. Sebutkan bagaimana proses belajar kebudayaan !
5. Mengapa disebutkan bahwa kebudayaan dimiliki oleh suatu kelompok tertentu?

144 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

Untuk dapat menjawab pertanyaan dalam latihan ini hendaknya anda mengingat
kembali empat sifat hakiki kebudayaan, coba lihat dalam rangkuman ataupun bacaan
sebelumnya, sehingga anda dapat menjelaskan lebih lanjut. Banyak factor yang
mempengaruhi perbedaan kebudayaan pada suatu bangsa, antara lain latar belakang
alam, kedaerahan, kebiasaan pelapisan sosial juga latar belakang sejarah. Adapun
kebudayaan cenderung bertahan manakala adanya kesamaan unsure idiologi, unsure
kepercayaan/religi, unsure seni dan bahasa. Selanjutnya anda dapat mewnjawab lebih
jauh bagaimana proses belajar dalam kebudayaan dan bagaimana kebudayaan dilmilki
oleh kelompok tertentu.

Sifat hakiki dari kebudayaan tersebut antara lain :


1) Budaya terwujud dan tersalurkan dari perilaku manusia.
2) Budaya telah ada terlebih dahulu daripada lahirnya suatu generasi
tertentu dan tidak akan mati dengan habisnya usia generasi yang
bersangkutan.
3) Budaya diperlukan oleh manusia dan diwujudkan dalam tingkah lakunya.
4) Budaya mencakup aturan-aturan yang berisikan kewajiban-kewajiban,
tindakan-tindakan yang diterima dan ditolak, tindakan-tindakan yang
dilarang, dan tindakan-tindakan yang diijinkan.
Budaya dimiliki bersama oleh setiap masyarakat. Untuk lebih mudahnya
masyarakat adalah wadahnya, sedangkan budaya adalah isinya. Yang
membedakan antara masyarakat yang satu dengan masyarakat yang lain adalah
perbedaan latar belakang masing-masing masyarakat.
Budaya yang dimiliki oleh suatu masyarakat cenderung bertahan ataupun
berubah sesuai dengan situasi dan kondisi yang dialami oleh masyarakat yang
bersangkutan.
Budaya berfungsi membantu manusia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya.
Kebutuhan manusia terdiri dari kebutuhan biologis, kebutuhan psikologis dan
kebutuhan social.
Budaya diperoleh manusia melalui proses belajar dalam masyarakat dan
lingkungan hidupnya. Adapun proses belajar kebudayaan dapat melalui proses
internalisasi, sosialisasi dan enkulturasi.
Budaya berfungsi membantu manusia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya.
Kebutuhan manusia terdiri dari kebutuhan biologis, kebutuhan psikologis dan
kebutuhan social.
Budaya diperoleh manusia melalui proses belajar dalam masyarakat dan
lingkungan hidupnya. Adapun proses belajar kebudayaan dapat melalui proses
internalisasi, sosialisasi dan enkulturasi

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 145


Manusia dan Kebudayaan

Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat!


1. Pada dasarnya budaya telah ada terlebih dulu daripada lahirnya suatu generasi
tertentu, dan tidak akan mati dengan habisnya usia generasi yang bersangkutan.
Hal ini karena budaya mempunyai :
a. sifat-sifat kekal d. faktor-faktor budaya
b. unsur-unsur budaya e. proses-proses budaya
c. fungsi kebudayaan

2. Makan, minum, dan dorongan hasrat seksual adalah merupakan kebutuhan .


a. primer d. psikologis
b. sekunder e. sosial
c. biologis

3. Ketika seseorang mempelajari dan menyesuaikan alam pemikiran serta sikapnya


dengan adat istiadat , norma dan peraturan yang berlakudalam kebudayaan, berarti
ia sedang melakukan.
a. internalisasi d. adaptasi
b. enkulturasi e. organisasi
c. sosialisasi

4. Pada umumnya budaya itu cenderung bertahan, karena budaya itu masih digunakan
sebagai .
a. usaha meningkatkan taraf hidup lebih baik
b. alasan tidak puas terhadap keadaan dan situasi yang ada
c. alat pengembangan teknologi
d. usaha penyesuaian diri dengan perkembangan jaman
e. pedoman hidup

5. Berikut adalah yang bukan unsur budaya yang mempengaruhi budaya itu cenderung
bertahan, yaitu :
a. unsur ideologi d. unsur bahasa
b. unsur kepercayaan/religi e. unsur mata pencaharian hidup
c. unsur seni

6. Kebutuhan untuk menghilangkan rasa bosan, kesal, jenuh, adalah termasuk


kebutuhan:
a. ekonomis d. psikologis
b. sosiologis e. budaya
c. biologis

146 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

7. Proses pengembangan potensi diri yang dimiliki manusia, disebut .


a. enkulturasi d. cultural
b. internalisasi e.dinamisasi
c. sosialisai

8. Kepuasan manusia untuk berbuat baik atau berbakti kepada orang lain, kepada
suatu ide, atau suatu cita-cita, disebut .
a. Kepuasan ego d. Kepuasan hati
b. Kepuasan batin e. Kepuasan rohani
c. Kepuasan altruistic

9. Mata pencaharian dengan system tradisional berubah kearah lebih moderen.


Perubahan ini disebabkan oleh .
a. rasa tidak puas terhadap keadaan dan situasi yang ada
b. usaha untuk menyesuaikan diri dengan perkembangan jaman
c. penggunaan pedoman hidup
d. ada keinginan untuk meningkatkan taraf hidup lebih baik
e. tingkat kebutuhan yang semakin bertambah dan beraneka ragam.

10.Perlindungan dari ancaman musuh maupun bencana alam , atau kebutuhan rasa
aman, termasuk kebutuhan ...
a. sosial d. sekunder
b. psikologis e. tersier
c. biologis

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 147


Manusia dan Kebudayaan

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 3 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Belajar 3

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
12

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil


menyelesaikan kegiatan pembelajaran ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 3,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

148 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

MANUSIA DAN KEBUDAYAAN

A. Manusia sebagai pencipta dan Pengguna kebudayaan

M anusia dilahirkan sebagai makhluk hidup yang paling sempurna, karena manusia
diberikan akal, sehingga dengan akalnya manusia dapat memenuhi segala macam
kebutuhan hidupnya. Kebutuhan hidup manusia tidak pernah berhenti, hal ini menuntut
manusia untuk terus berfikir bagaimana memenuhi kebutuhan hidupnya. Tujuan
memenuhi kebutuhan hidup inilah akhirnya melahirkan berbagai cipta dan karya manusia,
atau apa yang kita kenal kebudayaan. Jadi pada dasarnya manusia menciptakan
kebudayaan adalah untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, karena itu manusia disebut
sebagai pencipta dan pengguna kebudayaan, bahkan disadari tatau tidak kadangkala
manusia merusak kebudayaan yang telah diciptakannya itu.
Hasil Cipta dan karya manusia antara lain melahirkan teknologi yang mempunyai
kegunaan utama membantu mempermudah manusia serta dalam melindungi manusia
terhadap lingkungan alamnya. Sehingga kebudayaan memiliki peran sebagai :
1. Suatu hubungan pedoman antar manusia atau kelompoknya.
2. Wadah untuk menyalurkan perasaan-perasaan dan kemampuan--kemampuan lain.
3. Sebagai pembimbing kehidupan dan penghidupan manusia, termasuk memenuhi
kebutuhan hidupnya..
4. Pembeda manusia dan binatang.
5. Petunjuk-petunjuk tentang bagaimana manusia harus bertindak dan berprilaku
didalam pergaulan.
6. Pengaturan agar manusia dapat mengerti bagaimana seharusnya bertindak, berbuat,
menentukan sikapnya jika berhubungan dengan orang lain.
7. Sebagai modal dasar pembangunan.
Dengan demikian, manusia merupakan makhluk yang berbudaya, melalui akalnya
manusia dapat mengembangkan kebudayaan. Begitu pula manusia Hidup dan
tergantung pada kebudayaan sebagai hasil ciptaanya. Kebudayaan juga memberikan
aturan bagi manusia dalam mengolah lingkungan dengan teknologi hasil ciptaannya.
Kebudayaan mempunyai fungsi yang besar bagi manusia dan masyarakat, untuk
menaklukan berbagai macam kekuatan yang harus dihadapi manusia dan masyarakat
seperti kekuatan alam dan kekuatan lain. Selain itu manusia dan masyarakat
memerlukan kepuasan baik secara spiritual maupun materil.
Kebudayaan masyarakat tersebut sebagian besar dipenuhi oleh kebudayaan yang
bersumber pada masyarakat itu sendiri. Hasil karya masyarakat melahirkan teknologi
atau kebudayaan kebendaan yang mempunyai kegunaan utama dalam melindungi
masyarakat terhadap lingkungan didalamnya.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 149


Manusia dan Kebudayaan

Dalam kaitannya untuk memenuhi segala macam kebutuhan dan tindakan untuk
melindungi diri dari lingkungan alam, pada taraf permulaan manusia bersikap menyerah
dan semata-mata bertindak didalam batas--batas untuk melindungi dirinya, namun
dengan akal pikirannya manusia terus berusaha. Sehingga semakin hari pemikiran
manusia semakin berkembang dan masyarakat semakin kompleks, kemudian lahirlah
taraf kebudayaannya lebih tinggi. Hasil karya tersebut yaitu teknologi yang memberikan
kemungkinan yang luas untuk memanfaatkan hasil alam bahkan menguasai alam.

B. Pengaruh Budaya Terhadap Lingkungan


Budaya yang dikembangkan oleh manusia akan berimplikasi pada lingkungan
tempat kebudayan itu berkembang. Suatu kebudayaan memancarkan suatu ciri khas
dari masyarakatnya yang tampak dari luar, artinya orang asing dapat melihat kekhasan
budaya suatu daearh/kelompok. Dengan menganalisa pengaruh dan akibat budaya
terhadap lingkungan, seseorang dapat mengetahui mengapa suatu lingkungan tertentu
akan berbeda dengan lingkungan lainnya dan menghasilkan kebudayaan yang berbeda
pula.
Usaha untuk menjelaskan perilaku manusia sebagai perilaku budaya dalam kaidah
dengan lingkungannya, terlebih lagi perspektif lintas budaya akan mengandung bamyak
variabel yang saling berhubungan dalam keseluruhan sistem terbuka. Pendekatan yang
saling teriring dengan psikologi lingkungan adalah pendekatan sistem yang melihat
rangkaian sistemik antara beberapa subsistem yang ada dalam melihat kenyataan
lingkungan total yang melingkupi satuan budaya yang ada.
Beberapa variabel yang berhubungan dengan masalah kebudayaan dan
lingkungan :
Physical Environment, menunjuk pada lingkungan natural seperti : temperatur, curah
hujan, iklim, wilayah geografis, flora dan fauna.
Cultural Social Environment, meliputi aspek-aspek kebudayaan beserta proses
sosialisasi seperti: norma-norma, adat istiadat, dan nilai-nilai.
Environmental Orientation and Representation, mengacu pada persepsi dan
kepercayaan kognitif yang berbeda-beda pada setiap masyarakat mengenai
lingkungannya.
Environmental Behavior and Process, meliputi bagaimana masyarakat menggunakan
lingkungan dalam hubungan sosial.
Out Carries Product, meliputi hasil tindakan manusia seperti membangun rumah,
komunitas, kota beserta usaha-usaha manusia dalam memodifikasi lingkungan fisik
seperti budaya pertanian dan iklim.
Dengan demikian dapat dikatakan bahwa kebudayaan yang berlaku dan
dikembangkan dalam lingkungan tertentu berimplikasi terhadap pola tata laku, norma,
nilai dan aspek kehidupan lainnya yang akan menjadi ciri khas suatu masyarakat dengan
masyarakat lainnya.
Lebih Jauh hubungan atau interaksi manusia akan dibahas dalam modul tersendiri.

150 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

C. Proses dan Perkembangan Kebudayaan


Sebagaimana diketahui bahwa kebudayaan adalah hasil cipta, karsa dan rasa
manusia oleh karenanya kebudayaan mengalami perubahan dan perkembangannya
sejalan dengan perkembangan manusia itu. Perkembangan tersebut dimaksudkan untuk
kepentingan manusia sendiri, karena kebudayaan diciptakan oleh dan untuk manusia.
Perkembangan kebudayaan terhadap dinamika kehidupan seseorang bersifat
kompleks, dan memiliki eksistensi dan berkesinambungan dan juga menjadi warisan
sosial. Seseorang mampu mempengaruhi kebudayaan dan memberikan peluang untuk
terjadinya perubahan kebudayaan.
Kebudayaan yang dimiliki suatu kelompok sosial tidak akan terhindar dari
pengaruh kebudayaan kelompok-kelompok lain dengan adanya kontak-kontak antar
kelompok atau melalui proses difusi. Suatu kelompok sosial; akan mengadopsi suatu
kebudayaan tertentu bilamana kebudayaan tersebut berguna untuk mengatasi atau
memenuhi tuntutan yang dihadapinya.
Pengadopsian suatu kebudayaan tidak terlepas dari pengaruh faktor-faktor
lingkungan fisikal. Misalnya iklim, topografi sumber daya alam dan sejenisnya. Sebagai
contoh : orang-orang yang hidup di daerah yang kondisi lahan atau tanahnya subur
(produktif) akan mendorong terciptanya suatu kehidupan yang favourable untuk
memproduksi bahan pangan. Jadi, terjadi suatu proses keserasian antara lingkungan
fisikal dengan kebudayaan yang terbentuk di lingkungan tersebut, kemudian ada
keserasian juga antara kebudayaan masyarakat yang satu dengan kebudayaan
masyarakat tetangga dekat. Kondisi lingkungan seperti ini memberikan peluang untuk
berkembangnya peradaban (kebudayaan) yang lebih maju. Misalnya dibangun sistem
irigasi, teknologi pengolahan lahan dan makanan, dan lain sebagainya.
Kebudayaan dari suatu kelompok sosial tidak secara komplit ditentukan oleh
lingkungan fisikal saja, namun lingkungan tersebut sekedar memberikan peluang untuk
terbentuknya sebuah kebudayaan. Dari waktu kewaktu, kebudayaan berkembang seiring
dengan majunya teknologi (dalam hal ini adalah sistem telekomunikasi) yang sangat
berperan dalam kehidupan setiap manusia.
Perkembangan zaman mendorong terjadinya perubahan-perubahan disegala
bidang, termasuk dalam hal kebudayaan. Mau tidak mau kebudayaan yang dianut suatu
kelompok sosial akan bergeser. Cepat atau lambat pergeseran ini akan menimbulkan
konflik antara kelompok-kelompok yang menghendaki perubahan dengan kelompok-
kelompok yang tidak menghendaki perubahan. Suatu komunitas dalam kelompok sosial
bisa saja menginginkan adanya perubahan dalam kebudayaan yang mereka anut,
dengan alasan sudah tidak sesuai lagi dengan zaman yang mereka hadapi saat ini.
Namun, perubahan kebudayaan ini kadang kala disalahartikan menjadi suatu
penyimpangan kebudayaan. Intepretasi ini mengambil dasar pada adanya budaya--
budaya baru yang tumbuh dalam komunitas mereka yang bertentangan dengan
keyakinan mereka sebagai penganut kebudayaan tradisional selama turun-temurun.
Hal yang terpenting dalam proses pengembangan kebudayaan adalah dengan
adanya kontrol atau kendali terhadap prilaku reguler (yang tampak) yang ditampilkan
oleh para penganut kebudayaan. Karena tidak jarang perilaku yang ditampilkan sangat
bertolak belakang dengan budaya yang dianut didalam kelompok sosialnya. Yang
diperlukan disini adalah kontrol sosial yang ada dimasyarakat, yang menjadi suatu
cambuk bagi komunitas yang menganut kebudayaan tersebut. Sehingga mereka dapat
memilah-milah, mana kebudayaan yang sesuai dan mana yang tidak sesuai.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 151


Manusia dan Kebudayaan

D. Problematika kebudayaan
Beberapa Problematika Kebudayaan Antara lain :
1. Hambatan budaya yang berkaitan dengan pandangan hidup dan sistem
kepercayaan.
Misalnya, keterkaitan orang Jawa terhadap tanah yang mereka tempati secara
turun temurun diyakini sebagai pemberi berkah kehidupan. Mereka enggan
meninggalkan kampung halamannya atau beralih pola hidup sebagai petani. padahal
hidup mereka umumnya miskin.
2. Hambatan Budaya yang berkaitan dengan perbedaan persepsi atau sudut pandang,
hambatan ini dapat terjadi antara masyarakat dan pelaksana pembangunan.
Contohnya program Keluarga berencana atau KB semula ditolak masyarakat,
mereka beranggapan bahwa banyak anak banyak rezeki.
3. Hambatan budaya berkaitan dengan faktor psikologi atau kejiwaan
Upaya untuk menstransmigrasikan penduduk dari daerah yang terkena bencana
alam banyak mengalami kesulitan. Hal ini disebabkan karena adanya kekhawatiran
penduduk bahwa di tempat yang baru hidup mereka akan lebih sengsara
dibandingkan dengan hidup mereka di tempat yang lama.
4. Masyarakat yang terasing dan kurang komunikasi dengan masyarakat luar
Masyarakat daerah-daerah terpencil yang kurang komunikasi dengan
masyarakat luar, karena pengetahuannya serba terbatas, seolah-olah tertutup untuk
menerima program-program pembangunan.
5. Sikap tradisionalisme yang berprasangka buruk terhadap hal-hal baru
Sikap ini sangat mengagung-agungkan budaya tradisional sedemikian rupa, yang
menganggap hal-hal baru itu akan merusak tatanan hidup mereka yang sudah mereka
miliki secara turun temurun.
6. Sikap Etnosentrisme
Sikap etnosentrisme adalah sikap yang mengagungkan budaya suku bangsanya
sendiri dan menganggap rendah budaya suku bangsa lain. Sikap semacam ini akan
mudah memicu timbulnya kasus-kasus sara, yakni pertentangan suku, agama, ras,
dan antar golongan.
7. Perkembangan IPTEK sebagai hasil dari kebudayaan, seringkali disalahgunakan
oleh manusia, sebagai contoh nuklir dan bom dibuat justru untuk menghancurkan
manusia bukan untuk melestarikan suatu generasi, obat-obatan diciptakan untuk
kesehatan tetapi dalam penggunaannya banyak disalahgunakan yang justru
mengganggu kesehatan manusia
8. Cultural Shock atau gagap budaya, apabila manusia tidak bias menyesuaikan atau
beradapatasi dengan budaya lain, sehingga menimbulkan keraguan dan
kecanggungan.

152 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

E. Triangulasi : individu, masyarakat dan kebudayaan


Sebagai bagian akhir dari modul ini, akan disajikan tentang materi triangulasi :
Individu, masyarakat dan kebudayaan.
Sebagaimana telah disebutkan, bahwa sebagai mahluk individu manusia
merupakan satu kesatuan biologis yang perlu hidup berkawan. Perkawanan tersebut
tidak lain adalah untuk menciptakan kebudayaan yang menghasilkan alat-alat material
juga immaterial yang diperlukan dalam kehidupannya. Kebudayaan tersebut pada
hakekatnya merupakan alat-alat yang digunakan oleh manusia untuk keberadaan dan
kelangsungan hidupnya atau memenuhi kebutuhana hidupnya. Betapa pentingnya
kebudayaan bagi kehidupan manusia dikemukakan oleh dua orang antropolog, yaitu
Melville J. Horkovite dan B. Malinowski (Soekanto, 1981:56) yang mengemukakan
pengertian cultural determination yang berarti bahwa segala sesuatu yang terdapat
dimasyarakat ditentukan oleh adanya kebudayaan yang dimiliki oleh masyarakat
tersebut.
Dari uraian tersebut, terlihat bahwa terdapat hubungan timbal balik antara individu,
masyarakat, dan kebudayaan yang mempengaruhi kehidupan manusia.
Keterkaitan itu disebabkan apabila kita berbicara masalah manusia dengan
kebudayaannya, demikian pula jika berbicara masalah kebudayaan persoalannya akan
dihadapkan kepada masyarakat dan anggotanya, yaitu manusia yang terhimpun
didalamnya maupun interaksi antara kelompok masyarakat yang satu dengan
masyarakat yang lain. Secara sederhana hubungan tersebut dapat digambarkan dalam
segitiga sebagai berikut (Syafri Hamid, 1995:96) :

Individu
Manusia
Masyarakat Kebudayaan

Ketiga sisi segitiga itu sama pentingnya namun masing-masing mempunyai sifat
sendiri-sendiri dan mempunyai peranan khusus yang memberikan bentuk kepada
masing-masing unsure tersebut . Jika diteliti lebih mendalam, yang memegang peranan
penting dalam ketiga unsure tersebut adalah manusianya. Sebagaimana dikemukakan
Clinton (dalam syafri Hamid, 1995:96) bahwa :
the individual is a living organism capable of independent thought feeling
and action, but with his independence limited all his responses profoundly modified
by contact with the society and culture in which he develops.
Manusia sebagai suatu organ hidup mempunyai kemampuan dan tidak tergantung
kepada orang lain dalam pemikiran, perasaan dan tindakannya akan tetapi kemampuan
dan ketidaktergantungannya itu sesungguhnya juga terbatas oleh karena semua
kemampuannya itu dimodifikasikan melalui hubungan dengan masyarakat dan
kebudayaan dan didalam hubungan itu individu bertambah maju.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 153


Manusia dan Kebudayaan

Hubungan yang menunjukan keeratan antara individu, masyarakat dan kebudayaan,


adalah masyarakat adalah sekumpulan individu, dimana tidak ada masyarakat yang
tidak mempunyai kebudayaan dan sebaliknya tidak ada kebudayaan tanpa masyarakat
sebagai wadah pendukungnya. Pemisahan ketiga pengertian tersebut hanayalah secara
teoritis dan untuk kepentingan analisis, sebab dalam kenyataannya sukar untuk dipisah-
pisahkan. Dalam kaitan ini Selo Soemardjan sebagaimana diikuti Soerjono Soekanto
(1990:123) menyatakan bahwa masyarakat adalah sekumpulan orang-orang yang hidup
bersama menghasilkan kebudayaan. Kerangka pemikiran Triangulasi menunjukkan
keeratan hubungan antara individu, masyarakat dan kebudayaan yang tidak dapat
dipisahkan satu sama lainnya.

1. Apa hubungannya manusia dan kebudayaan !


2. Jelaskan yang dimaksud etnosentrismne dan berilah contoh!
3. Sebutkan beberapa yang menjadi penghambat pengembangan kebudayaan!
4. Bagaimana pendapat anda, cara untuk mengembangkan kebudayaan Indonesia !
5. Dapatkah anda jelaskan kerangka pemikiran Triangulasi!

Untuk menjawab pertanyaan dalam latihan tersebut, ada baiknya anda baca lagi
bagian awal modul ini , disana disebutkan antara lain bahwa manusia adalah pencipta
kebudayaan dan kebudayaan tidak akan pernah hidup manakala tidak ada manusia
yang menggunakannya.
Istilah etnosentrisme adalah sifat terlalu mengagungkan budaya sendiri dan
menganggap rendah budaya lain. Coba anda cari beberapa penghambat kebudayaan
selain yang disebutkan dalam uraian modul ini, anda juga diharapkan bereksplorasi
untuk mengembangkan kebudayaan Indonesia. Selanjutnya dalam kerangka Triangulasi
dijelaskan bahwa terdapat hubungan timbale balik antara individu, masyarakat dan
kebudayaan yang mempengaruhi kehidupan manusia. Silakan uraikan lebih jauh.

Pada dasarnya manusia menciptakan kebudayaan adalah untuk memenuhi


kebutuhan hidupnya, karena itu manusia disebut sebagai pencipta dan pengguna
kebudayaan, bahkan disadari tatau tidak kadangkala manusia merusak
kebudayaan yang telah diciptakannya itu.
Manusia merupakan makhluk yang berbudaya, melalui akalnya manusia
dapat mengembangkan kebudayaan. Begitu pula manusia Hidup dan tergantung
pada kebudayaan sebagai hasil ciptaanya. Kebudayaan juga memberikan aturan
bagi manusia dalam mengolah lingkungan dengan teknologi hasil ciptaannya.

154 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

Beberapa Problematika Kebudayaan, yang berkaitan dengan pengembagan


kebudayaan, antara lain : apabila ada hambatan yang berkaitan dengan
pandangan hidup atau kepercayaan, perbedaan persepsi, factor psikologis,
kurangnya komunikasi atau masyarakat terasing, sikap tradisional, sikap
etnosentrisme, gegar budaya (cultural shock), penyalahgunaan teknologi.
Kerangka pemikiran Triangulasi menunjukkan keeratan hubungan antara
individu, masyarakat dan kebudayaan yang tidak dapat dipisahkan satu sama
lainnya.

Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat!


1. Manusia adalah pencipta kebudayaan, oleh karena itu manusia disebut :
a. Objek kebudayaan d. Penikmat kebudayaan
b. Subjek kebudayaan e. Subyek dan obyek kebudayaan
c. Pengguna kebudayaan

2 Tujuan utama manusia melahirkan kebudayaan adalah :


a. memenuhi ambisi d. menyalurkan hobi
b. mengembangkan pengetahuan e. tantangan alam
c. memenuhi kebutuhan

3. Suatu kelompok sosial; akan mengadopsi suatu kebudayaan tertentu bilamana


kebudayaan tersebut berguna untuk mengatasi atau memenuhi tuntutan yang
dihadapinya, sehingga terjadi percampuran kebudayaan. Proses demikian
dinamakan :
a. etnosentrisme d. enkulturasi
b. tradisionalisme e. asosiasi
c. difusi

4. Hasil tindakan manusia seperti membangun rumah, komunitas, kota beserta usaha-
usaha manusia dalam memodifikasi lingkungan fisik seperti budaya pertanian dan
iklim, disebut :
a. input product d. out carries product
b. output product e. outcome product
c. proses product

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 155


Manusia dan Kebudayaan

5. Berikut adalah contoh hambatan budaya yang berkaitan dengan pandangan hidup
atau sistem kepercayaan adalah :
a. anggapan banyak anak banyak rizki
b. anggapan bahwa perempuan tidak usah sekolah tinggi
c. pelaksanaan acara sesajen setelah panen
d. anggapan budaya sendiri lebih baik dari budaya orang
e. sikap tidak mudah percaya

6. Sikap yang mengagungkan budaya suku bangsanya sendiri dan menganggap rendah
budaya suku bangsa lain, disebut :
a. tradisionalisme d. culturisme
b. etnosentrisme e. primitivisme
c. pluralisme

7. Seseorang apabila memasuki suatu kebudayaan terlihat canggung, bahkan


kadangkala tidak dapat beradaptasi. Keadaan seperti ini dikenal dengan istilah:
a. etnosentrisme d. gagap teknologi
b. culturisme e. cultural shock
c. shock therapy

8. Segala sesuatu yang terdapat dimasyarakat ditentukan oleh adanya kebudayaan


yang dimiliki oleh masyarakat tersebut, hal ini disebut :
a. cultural lag d. cultural degradation
b. cultural shock e. cultural stagnation
c. cultural determination

9. Triangulasi menunjukkan keeratan hubungan antara :


a. individu, keluarga, masyarakat
b. individu, masyarakat, negara
c. individu, kebudayaan, negara
d. individu, masyarakat dan kebudayaan
e. individu, keluarga, negara

10.Yang tidak menunjukkan keeratan hubungan masyarakat dan kebudayaan antara


lain ditunjukkan pada kalimat berikut :
a. tidak akan ada kebudayaan tanpa masyarakat
b. masyarakat berkembang karena kebudayaan
c. kebudayaan terus hidup jika ada masyarakat pendukung
d. kebudayaan akan mati bersamaan dengan hilangngya satu generasi
e. masyarakat dan kebudayaan satu kesatuan utuh.

156 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 4 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Belajar 4
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
12
Arti Tingkat Penguasaan :
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil
menyelesaikan bahan belajar mandiri ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 4,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 157


Manusia dan Kebudayaan

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1. b. 1. d.
2. c 2. a.
3. b. 3. e.
4. e. 4. b.
5. e. 5. a.
6. d. 6. d.
7. b. 7. e.
8. c. 8. c.
9. d 9. a.
10.c 10.c

Tes Formatif 3 Tes Formatif 4


1. a. 1. b.
2. d 2. c.
3. c. 3. c.
4. b. 4. d.
5. b. 5. c.
6. b. 6. b.
7. a. 7. c.
8. a. 8. c.
9. a. 9. d.
10.b 10.d

158 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Manusia dan Kebudayaan

GLOSARIUM

Cultural universal : unsure-unsur vbudaya menyeluruh

Cultural shock : gegar budaya

Design for living : garis-garis petunjuk dalam hidup

Discovery : penemuan yang terjadi secara tidak sengaja

Invention : usaha yang disengaja untuk memperoleh hal-hal baru

Persepsi : Sudut pandang atau titik tolak pemikiran

System : Seperangkat elemen-elemen yang bekerjasama secara teratur

Triangulasi : Kerangka pemikiran yang menunjukkan keeratan hubungan


antara individu, masyarakat dan kebudayaan yang tidak dapat
dipisahkan satu sama lainnya.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 159


Manusia dan Kebudayaan

DAFTAR PUSTAKA

Ahmadi, Abu, 1997, Ilmu Sosial Dasar, Ed.Baru, Jakarta : Rineka Cipta

Harsojo, 1999, Pengantar Antropologi, Bandung : Putra A.bardin

Ihromi, T.O, 1994, Pokok-pokok Antropologi Budaya, Jakarta :


Yayasan Obor.

Keesing, Roger, M. 1992, Antropologi Budaya suatu perspektif Kontemporer,


jilid 2, Terj. Samuel Gunawan, Jakarta : Erlangga

Koentjaraningrat (Ed), 1975, Manusia dan Kebudayaan di Indoensia, Jakarta


Jambatan.

Koentjaraningrat, 1990, Pengantar Ilmu Antropologi, Jakarta: Rineka Cipta

, 1987, Sejarah dan Teori Antropologi I, Jakarta : UI Press

, 1990, Beberapa pokok Antropologi Sosial, Jakarta :


Dian Rakyat
, 1993, Kebudayaan, Mentalitas dan Pembangunan, Jakarta :
Gramedia Pustaka utama

Lawang, Robert MZ, 1984, Buku MateriPokok Pengantar Sosiologi, Jakarta :


Universitas Terbuka

Sitompul, A.A, 1993, Manusia dan Budaya, Jakarta : Gunung Mulia

Simanjuntak, Posman, 1996, Berkenalan dengan Antropologi, Jakarta :


Erlangga

Soekanto, Soerjono, 1986, Sosiologi Suatu Pengantar, Jakarta : Rajawali

160 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

ILMU PENGETAHUAN, TEKNOLOGI,


SENI DALAM KEHIDUPAN MANUSIA

I
lmu pengetahuan, teknologi dan seni ketiga istilah ini sangat berkaitan erat dan sangat
dibutuhkan dalam kehidupan manusia. Tanpa ilmu tidak akan lahir teknologi, tanpa
teknologi ilmu sulit berkembang pesat, baik ilmu maupun teknologi memerlukan
sentuhan seni dalam pengembangannya. Ilmu pengetahuan digunakan untuk mengetahui
apa, sementara teknologi untuk mengetahui bagaimana. Ilmu pengetahuan sebagai
suatu badan pengetahuan, dan teknologi sebagai seni yang saling berinteraksi dengan
ilmu pengetahuan. Teknologi merupakan applied dari ilmu pengetahuan. Teknologi juga
dapat melahirkan ilmu pengetahuan baru.
Manusia yang diciptakan dengan bentuk dan wujud paling sempurna diantara
makhluk-makhluk lainnya, kelebihan yang dimiliki manusia terutama dalam
mengembangkan pemikiran serta akalnya, menyebabkan manusia mampu
mengembangkan intelektualnya sehingga melahirkan perkembangan ilmu dan teknologi
yang pesat.
Dengan akal pikirannya manusia mengembangkan ilmu pengetahuan dan
menciptakan teknologi yang diinginkannya. Ilmu adalah himpunan fakta serta aturan
yang menyatakan hubungan satu dengan yang lainnya. Fakta-fakta tersebut disusun
secara sistematis serta dinyatakan dengan bahasa yang tepat dan pasti sehingga mudah
dicari kembali dan dimengerti untuk dikomunikasikan. Ilmu pengetahuan adalah
pengetahuan yang tersususn dengan sistematis dengan menggunkan kekuatan
pemikiran, pengetahuan dimana selalu dapat diperiksa dan ditelaah kritis oleh setiap
orang yang ingin mengetahuinya. Sedangkan teknologi adalah penerapan praktis dari
ilmu. Ilmu dan teknologi saling membutuhkan, tanpa ilmu tidak akan ada penerapan
(aplikasi) baru untuk teknologi dan tanpa teknologi tidak akan ada yang menikmati
penemuan ilmu. Jadi tujuan dari ilmu dan teknologi adalah untuk memecahkan masalah-
masalah praktis serta untuk mengatasi semua kesulitan yang mungkin dihadapi manusia.
Manusia dalam kehidupan sehari-hari tidak akan lepas dari ilmu pengetahuan,
teknologi dan seni, karena apa yang dipakai manusia, misalnya baju, perkakas rumah
tangga, alat-alat elektornik adalah hasil dari pengembangan ilmu yang melahirkan
teknologi yang didalamnya bersentuhan dengan nilai-nilai keindahan (seni). Dengan
demikian, manusia lahir, hidup dan dibesarkan bersinergi dengan pengembangan ilmu
pengetahuan, teknologi dan seni.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 161


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

Modul ini akan memberikan gambaran bagaimana sebenarnya sains dan atau
ilmu pengetahuan, teknologi dan seni dibutuhkan dalam kehidupan manusia. Manusia
disamping pembuat ilmu pengetahuan, teknologi dan seni adalah juga pengguna dari
hasil rekayasa atau apalikasi dari ipteks tersebut.
Setelah mempelajari modul ini, secara khusus anda diharapakan dapat :
1. Menjelaskan pengertian sains, ilmu pengetahuan , teknologi dan seni.
2. Menjelaskan perkembangan ilmu pengetahuan
3. Menjelaskan makna sains, teknologi dan seni bagi manusia
4. Menjelaskan peran manusia sebagai subjek dan objek ipteks.
5. Menjelaskan dampak penyalahgunaan ipteks bagi manusia.
Untuk memahami anda mencapai tujuan tersebut, modul ini diorganisasikan
menjadi dua Kegiatan Belajar (KB), sebagai beikut
KB 1 : Pengertian dan Perkembangan IPTEKS
KB 2 : Makna Sains, Teknologi, dan Seni bagi manusia

Untuk membantu anda dalam mempelajari BBM ini, ada baiknya diperhatikan
beberapa petunjuk belajar berikut ini :
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan ini sampai anda memahami secara
tuntas tentang apa, untuk apa, dan bagaimana mempelajari bahan belajar ini.
2. Baca sepintas bagian demi bagian dan temukan kata-kata kunci dari kata-kata yang
dianggap perlu. Carilah dan baca pengertian kata-kata kunci tersebut dalam kamus
yang anda miliki.
3. Tangkaplah pengertian demi pengertian melalui pemahaman sendiri dan tukar pikiran
dengan mahasiswa lain atau dengan tutor Anda.
4. Untuk memperluas wawasan, baca dan pelajari sumber-sumber lain yang relevan.
Anda dapat menemukan bacaan dari berbagai sumber, termasuk dari internet.
5. Mantapkan pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan dan melalui kegiatan
diskusi dalam kegiatan tutorial dengan mahasiswa lainnya atau teman sejawat
6. Jangan dilewatkan untuk mencoba menjawab soal-soal yang dituliskan pada
setiap akhir kegiatan belajar.

162 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

PENGERTIAN DAN PERKEMBANGAN IPTEKS

A. Pengertian, Sains/Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Seni


1. Sains

S ains berkaitan dengan cara mencari tahu tentang alam semesta secara sistematis,
dan bukan hanya kumpulan pengetahuan yang berupa fakta-fakta, konsep-konsep,
prinsip-prinsip saja tetapi juga merupakan suatu proses penemuan, artinya hasil
observasi atau pengamatan baik di laboratorium untuk ilmu-ilmu kealaman maupun di
masyarakat untuk ilmu-ilmu social.
Menurut Medawar (1984) Sains (dari istilah Inggeris Science) berasal dari kata :
sienz, ciens, cience, syence, scyence, scyense, scyens, scienc, sciens, scians
Kata dasar yang diambil dari kata scientia yang berati knowledge (ilmu). Tetapi
tidak semua ilmu itu boleh dianggap sains. Yang dimaksud ilmu sains adalah : Ilmu
yang dapat diuji (hasil dari pengamatan sesungguhnya) kebenarannya dan
dikembangkan secara bersistem dengan kaedah-kaedah tertentu berdasarkan
kebenaran atau kenyataan semata sehingga pengetahuan yang dipedomani tersebut
boleh dipercayai, melalui eksperimen (observasi) maupun eksperience (pengalaman)
secara teori.
Menurut kamus umum bahasa Indonesia, Sains :
Ilmu yang teratur (sistematik) yang dapat diuji atau dibuktikan kebenarannya,
berdasarkan kebenaran atau kenyataan semata (misal : fisika, kimia, biologi)
Pendidikan sains menekankan pada pengalaman secara langsung. Sains yang
diartikan sebagai satu cabang ilmu yang mengkaji sekumpulan pernyataan atau fakta-
fakta dengan cara yang sistematik dan serasi dengan hukum-hukum umum melandasi
peradaban dunia moderen. Sains merupakan satu proses untuk mencari dan menemui
sesuatu kebenaran melalui pengetahuan (ilmu) dengan memahami hakekat makhluk,
untuk menerangkan hukum-hukum alam.
Sains memberi penekanan kepada sumbangan pemikiran manusia dalam
menguasai ilmu pengetahuan itu, dan ini terdapat dalam seluruh alam semesta. Proses
mencari kebenaran secara mencari jawaban kepada persoalan-persoalan secara
sistematik yang dinamakan pendekatan saintifik dan ia menjadi landasan perkembangan
teknologi yang menjadi salah satu unsur terpenting peradaban manusia. Sains sangat
penting untuk untuk perkembangan dan kemajuan kemanusiaan dan teknologi. Lebih
jauh akan dibahas pengertian ilmu pengetahuan, dimana kadangkala ilmu pengetahuan
dianggap sebagai bagian dari sains, ada pula yang beranggapan sebaliknya, dalam
keseharian pengertian ini bisa dipertukarkan satu sama lain. Modul ini menjelaskan
bahwa pengertian sains sama dengan pengertian ilmu pengetahuan.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 163


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

2. Pengertian Ilmu Pengetahuan


Pengetahuan atau knowledge adalah hal tahu atau pemahaman akan sesuatu
yang bersifat spontan tanpa mengetahui seluk beluknya secara mendalam. Ciri
pengetahuan adalah tidak terbuka usaha bantahan atas dasar pengamatan dan
pemeriksaan. Sedangkan ilmu pengetahuan atau science adalah pengetahuan yang
bersifat metodis, sistematis, dan logis. Metodis maksudnya pengetahuan tersebut
diperoleh dengan menggunakan cara kerja yang terperinci, dan telah ditentukan
sebelumnya; metode itu dapat deduktif atau induktif. Sistematis maksudnya pengetahuan
tersebut merupakan suatu keseluruhan yang mandiri dari hal-hal yang saling berhubungan
sehingga dapat dipertanggung jawabkan. Logis maksudnya proposisi-proposisi
(pernyataan) yang satu dengan yang lainnya mempunyai hubungan rasional sehingga
dapat ditarik keputusan yang rasional pula.
Ilmu pengetahuan ini menurut ahli ilmu pengetahuan Karl Raimund Popper dalam
bukunya The Logic of Science Discovery (1959) mempunyai ciri khas dapat dibantah
(critizable dan refutable) atas dasar pengamatan dan pemeriksaan; maksudnya terbuka
untuk dibantah kendati mungkin akan tetap bertahan.
Proses sistematisasi pengetahuan menjadi ilmu pengetahuan biasanya melalui
tahap-tahap sebagai berikut:
1) Tahap perumusan pertanyaan sebaik mungkin,
2) Merancang hipotesis yang mendasar dan teruji,
3) Menarik kesimpulan logis dari pengandaian-pengandaian,
4) Merancang teknik mentes pengandaian-pengandaian,
5) Menguji teknik itu sendiri apakah memadai dan dapat diandalkan,
6) Tes itu sendiri dilaksanakan dan hasil-hasilnya ditafsirkan,
7) Menilai tuntutan kebenaran yang diajukan oleh pengandaian-pengandaian itu serta
menilai kekuatan teknik tadi,
Menetapkan luas bidang berlakunya pengandaian-pengandaian serta teknik dan
merumuskan pertanyaan baru.
Jadi dengan demikian, istilah ilmu pengetahuan dalam bahasa popular sekarang
adalah sains, sementara jika sains diartikan ilmu pengetahuan eksakta atau ilmu-ilmu
kealaman, maka sains dapat diartikan sebgai bagian dari ilmu pengetahuan. Dalam
modul ini kedua pengertian ini dapat dipersamakan atau dipertukarkan, artinya yang
satu dapat mengganti istilah yang lain.

3. Pengertian Teknologi
Dalam kepustakaan teknologi terdapat aneka ragam pendapat yang menyatakan
bahwa teknologi adalah transformasi (perubahan bentuk) dari alam, teknologi adalah
realitas/ kenyataan yang diperoleh dari dunia ide, teknologi dalam makna subjektif adalah
keseluruhan peralatan dan prosedur yang disempurnakan, sampai pernyataan bahwa
teknologi adalah segala hal, dan segala hal adalah teknologi.
Istilah teknologi berasal dari kata techne dan logia. Kata Yunani kuno techne berarti
seni kerajinan. Dari techne kemudian lahirlah perkataan technikos yang berarti
seseorang yang memiliki keterampilan tertentu. Dengan berkembangnya keterampilan
seseorang yang menjadi semakin tetap karena menunjukkan suatu pola, langkah, dan
metode yang pasti, keterampilan itu lalu menjadi teknik.

164 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

Sampai pada permulaan abad ke-XX ini, istilah teknologi telah dipakai secara
umum dan merangkum suatu rangkaian sarana, proses, dan ide disamping alat-alat
dan mesin-mesin. Perluasan arti itu berjalan terus sehingga sampai pertengahan abad
ini muncul perumusan teknologi sebagai sarana atau aktivitas yang dengannya manusia
berusaha mengubah atau menangani lingkungannya. Ini merupakan suatu pengertian
yang sangat luas karena setiap sarana perlengkapan maupun cultural tergolong suatu
teknologi.
Teknologi dianggap sebagai penerapan ilmu pengetahuan, dalam pengertian
bahwa penerapan itu menuju pada perbuatan atau perwujudan sesuatu. Kecendrungan
inipun mempunyai suatu akibat dimana kalau teknologi dianggap sebagai penerapan
ilmu pengetahuan, dalam perwujudan tersebut maka dengan sendirinya setiap jenis
teknologi/ bagian ilmu pengetahuan dapat ada tanpa berpasangan dengan ilmu
pengetahuan dan pengetahuan tentang teknologi perlu disertai oleh pengetahuan akan
ilmu pengetahuan yang menjadi pasangannya.
Adapun tiga macam teknologi yang sering dikemukakan oleh para ahli, yaitu :
a. Teknologi Modern
Jenis teknologi modern ini mempunyai ciri-ciri sebagai berikut :
1) Padat modal
2) Mekanis elektris
3) Menggunakan bahan import
4) Berdasarkan penelitian mutakhir dan lain-lain
b. Teknologi Madya
Jenis teknologi madya ini mempunyai ciri-ciri sebagai berikut :
1) Padat karya
2) Dapat dikerjakan oleh keterampilan setempat
3) Menggunakan alat setempat
4) Berdasarkan alat penelitian
c. Teknologi Tradisional
Teknologi ini mempunyai ciri-ciri sebagai berikut :
1) Bersifat padat karya (banyak menyerap tenaga kerja)
2) Menggunakan keterampilan setempat
3) Menggunakan alat setempat
4) Menggunakan bahan setempat
5) Berdasarkan kebiasaan atau pengamatan
Degan demikian teknologi adalah segenap keterampilan manusia menggunakan
sumber-sumber daya alam untuk memecahkan masalah-masalah yang dihadapinya
dalam kehidupan. Secara lebih umum dapatlah bahwa teknologi merupakan suatu sistem
penggunaan berbagai sarana yang tersedia untuk mencapai tujuan-tujuan praktis yang
ditentukan.
Pengertian Teknologi sebenarnya berasal dari kata Bahasa Perancis yaitu La
Teknique yang dapat diartikan dengan Semua proses yang dilaksanakan dalam upaya
untuk mewujudkan sesuatu secara rasional. Dalam hal ini yang dimaksudkan dengan
sesuatu tersebut dapat saja berupa benda atau konsep, pembatasan cara yaitu secara
rasional adalah penting sekali dipahami disini sedemikian pembuatan atau pewujudan
sesuatu tersebut dapat dilaksanakan secara berulang (repetisi).

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 165


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

Berbeda kalau kita membahas tentang suatu produk-seni yang mana proses
pembuatannya dilaksanakan secara intuitif jadi tidak secara rasional, sedemikian
sehingga karya seni tersebut tidaklah dapat dikatagorikan sebagai suatu produk
teknologi. Kalau bahasan wacana ini dikembangkan secara lebih jauh maka kata
Teknologi ini biasanya mempunyai pasangan kata yang populer yaitu Science, jadi
pasangan kata Science dan Teknologi. Sesungguhnya kata Science ini lebih dekat
dengan jawaban kata WHY, selanjutnya kata Teknologi dilain pihak sangat dekat dengan
pengertian kata jawaban dari HOW.
Adapun pengertian teknologi menurut Pasal 1 ayat 2 Undang-undang nomor 18
tahun 2002 tentang Sistem Nasional Penelitian, Pengembangan dan Penerapan Ilmu
Pengetahuan dan Teknologi adalah cara atau metode serta proses atau produk yang
dihasilkan dari pemanfaatan berbagai disiplin ilmu pengetahuan yang menghasilkan
nilai bagi pemenuhan kebutuhan, kelangsungan dan peningkatan mutu kehidupan
manusia. Dengan demikian pengertian yang ditentukan oleh undang-undang tersebut
sejalan dengan DIKTI yang mengemukakan bahwa Teknologi merupakan ilmu terapan
yang telah dikembangkan lebih lanjut meliputi perangkat keras (hardware) maupun
perangkat lunak (Software) dan pengembangan lebih lanjut ilmu terapan tersebut
dilakukan melalui kegiatan penelitian dan pengembangan sebagaimana diungkap di
atas.

4.PengertianSeni
Janet Woll mengatakan bahwa seni adalah produk sosial. Sedangkan menurut
Kamus Umum Bahasa Indonesia, seni adalah keahlian membuat karya yang bermutu
(dilihat dari segi kehalusannya, keindahannya, dsb), seperti tari, lukis, ukir, dan
sebagainya
Maka konsep pendidikan yang memerlukan ilmu dan seni ialah proses atau upaya
sadar antar manusia dengan sesama secara beradab, dimana fihak kesatu (pendidik)
secara terarah membimbing perkembangan kemampuan dan kepribadian pihak kedua
(peserta didik) secara manusiawi yaitu orang perorang. Oleh karena itu budi bahasa
pun adalah suatu seni.

B. Perkembangan Ilmu Pengetahuan Dari Masa ke Masa


1) Zaman Purba
Zaman ini mencakup zaman batu yang meliputi masa antar empat juta tahun
sebelum Masehi sampai kira-kira 20.000/10.000 tahun sebelum Masehi; dan rnasa
setelah itu hingga kira-kira tahun 600 sebelum Masehi. Pada zaman batu ditemukan
bahan-bahan:
a. Alat-alat dari batu dan tulang;
b. Tulang-belulang hewan;
c. Sisa-sisa dari beberapa tanaman;
d. Gambar dalam gua-gua;
e. Tempat-tempat penguburan;
f. Tulang-belulang manusia purba.

166 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

Masa 15.000 hingga 600 sebelum Masehi merupakan masa lanjutan dari zaman
batu. Pembatasan waktu yang dilakukan tidaklah merupakan pembatasan yang tajam,
melainkan hanya kira-kira dan dimaksudkan untuk memberikan ancar-ancar dan dasar
pemikiran. Dalam sejarah pada umumnya, dan sejarah ilmu pengetahuan pada
khususnya, semua menjalar tanpa ada batas yang tegas, segalanya menjalar secara
berkesinambungan ke semua arah, dan hanya di sana-sini dalam arus tersebut terjelma
konsentrasi yang cukup kuat untuk dapat diperhatikan secara khsusus.
Dengan adanya kemampuan menulis, peristiwa dapat segera dicatat, sehingga
kesalahan dapat diperkecil sekecil mungkin. Dengan adanya tulisan ilmu pengetahuan
dapat disampaikan oleh generasi ke generasi. Akibat tulisan diketemukan maka
kemajuan yang dicapai dalam jangka waktu kurang lebih 10.000 tahun ini besar sekali,
jauh lebih besar daripada yang ditunjukan zaman batu, yang berlangsung kurang lebih
dua juta tahun. Sebagai bukti dapat disebutkan terjelmanya kerajaan besar Mesir,
Sumeria, Babylon, Niniveh, juga di India dan Cina.
Di samping kemampuan menulis, sejajar dengan itu dikenal kemampuan berhitung.
Seperti halnya dalam penyusunan abjad, dalam hal kemampuan berhitung ini kita jumpai
proses abstraksi terhadap suatu soal yang sama diantara soal-soal yang berbeda-beda
satu dari yang lainnya. Hasil analisis abstraksi ini adalah bilangan satu-dua-tiga, dan
seterusnya, yang kesemuanya disebut system of natural numbers.
Kemampuan menulis, apalagi dengan abjad, dan kemampuan menghitung dengan
natural system merupakan kemajuan yang amat besar artinya. Tanpa diketemukan cara
menulis dan berhitung, kemajuan zaman sekarang tidak mungkin akan tercapai. Dengan
kemampuan menulis dan berhitung sebagai landasan, timbul berbagai kemungkinan
baru. Misalnya banyak peristiwa dan penemuan lainnya dapat dicatat secara terus
menerus, terjadilah proses pengumpulan data dan penambahan pengetahuan, yang
berlangsung dengan lebih cepat dari zaman sebelumnya. Diantara catatan tersebut
yang langsung berhubungan dengan ilmu pengetahuan adalah catatan mengenai
perbintangan, yang kemudian berkembang kearah astrologi dan astronomi.
Di samping itu timbul tenggelamnya matahari, perubahan bentuk bulan-yaitu dari
bentuk sabit ke bentuk purnama dan kembali ke bentuk sabit serta tahun surya dan
tahun bulan merupakan penemuan tentang siklus, periodisasi, dan jangka waktu, yaitu
soal-soal yang abstrak, seperti halnya abjad dan natural numbers. Berdasarkan
penemuan-penemuan tersebut diatas disusun suatu kalender sebagai pedoman waktu
untuk mengatur klehidupan ritual, kahidupan biasa pada umumnya dan pekerjaan sehari-
hari.
Di samping pokok-pokok tersebut dan berdasarkan pokok-pokok tersebut timbul
sejumlah penemuan dan perkembangan lain. Misalnya Phytagoras menemukan bahwa
segitiga dengan unit tiga, empat dan lima adalah segitiga siku--siku. Perundang-
undangan raja ditulis dan bagian-bagian tulisan tersebut ditemukan di berbagai tempat
pada zaman sekarang ini. Juga penemuan logam, dan perdagangan tidak hanya tukar
menukar barang tetapi juga dengan perhitungan harga serta uang logam, dan lain
sebagainya.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 167


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

2) Zaman Yunani-Romawi
a. Masa 600 sebelum Masehi sampai 200 sesudah Masehi
Zaman ini biasanya disebut zaman Yunani, oleh karena bangsa Yunani memberikan
corak baru pada ilmu pengetahuan yang mendasarkan receptive miand, dan karena
dalam masa tersbut bangsa Yunani merdeka serta mempunyai kerajaan-kerajaan sendiri.
Setelah tahun 300 sebelum Masehi sampai kira-kira 200 Masehi, perkembangan
ilmu pengetahuan tetap dipelihara oleh orang-orang Yunani.
Dalam lapangan ilmu pengetahuan empiris yang berdasarkan sikap receptive
attitude atau receptive mind, terjadi perubahan yang besar, dan perubahan itu dianggap
sebagai dasar ilmu pengetahuan modern. Perubahan tersebut dilandaskan pada sikap
atau jiwa bangsa Yunani yang tidak dapat menerima pengalaman-pengalaman tersebut
secara pasif-reseptif, karena bangsa Yanani memiliki an inquiring attitude, an inquir-
ing mind.
Untuk menggambarkan perubahan-perubahan yang terjadi itu akan jelas kalau
kita menelusuri sejumlah tokoh filsafat Yunani seperti Thales (624-548 BC), Pythagoras
(580-500 BC), Socrates (470-339 BC), Plato (427-347 BC), dan Aristoteles (348-322
BC). Thales dianggap sebagai orang pertama yang mempertanyakan dasar dari alam
dan isi alam ini.
Setelah Thales muncul ahli filsafat yang bernama Pythagoras yang penemuannya
dapat disebutkan mencakup: Hukum atau dalil Pythagoras yaitu a2 + b2 = c2 yang
berlaku bagi segitiga siku-siku dengan sisi a dan b serta hypotenusa c, sedangkan
jumlah sudut dari suatu segitiga siku-siku sama dengan 1800.
Tokoh selanjutnya adalah Socrates yang tidak meninggalkan tulisan karya ilmiah
sendiri tetapi disusun dan ditulis oleh Plato. Socrates mencari kebenaran dengan metode
kebidanan artinya mengadakan dialog, atau bertanya pada orang lain sampai orang
lain tersebut menemukan jawaban atas soal yang diajukan sendiri.
Sedang Plato di samping terkenal sebagai filsuf yang melahirkan gagasan tentang
dunia Ide, juga memperhatikan ilmu pasti yang melahirkan matematis menjadi dasar
pemikirannya sehingga dalam Akademinya, orang yang tidak mempelajari matemetika
tidak dapat diterima. Sejak plato pula pelajaran matematika menjadi pelajaran wajib
dalam pendidikan. Keterikatan Plato pada kesempurnaan ide dan kepastian matematis
menyebabkan dia lebih memusatkan penelitian pada cara berpikir daripada apa yang
dapat dialami atau ditangkap oleh pancaindera dengan kata lain dia menjadi empirisme.
Aristoteles, filsuf dan guru dari Iskandar Agung serta murid Plato, tidak mengikuti
sepenuhnya gagasan Plato. Dia dapat dikatakan tokoh yang pertama halinya menuliskan
semua karyanya dalam bentuk buku-buku. Dari sekian banyak bukunya yang paling
penting dalam bukunya dengan ilmu pengetahuan adalah: logika, biologi, metafisika.
Setelah Aristoteles masih ada sederetan tokoh filsafat dan ahli ilmu pengetahuan
Yunani lannya. Misalnya Eukleides, seorang tokoh ilmu pasti. Sumbangannya yang utama
adalah penyusunan ilmu ukur bidang datar, yang sampai sekarang masih diajarkan di
sekolah menengah pertama dan sekolah lanjutan atas. Kemudian Apollonius (265-190
BC) mempelajari potongan kerucut bidang datar, dan dengan demikian disusun dengan
sistematik antara titik, lingkaran, elips, parabola dan hiperbola. Hukum-hukum tentang
potongan itu dapat ditemukan dngan cara ilmu ukur. Tokoh yang lebih terkenal adalah
Archimedes (287-212 BC) yang mempelajari soal-soal matematika, fisika dan mekanika
serta menerapkan penemuannya dalam usaha menemukan alat-alat.

168 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

Aristarchus (310-230 BC) adalah orang pertama dan secara tegas eksplisit
menerangkan bahwa bumi berbentuk bulat, berputar sendiri sambil mengelilingi
matahari.
Setelah Aristarchus munculah Hipparchus (161-126 BC) yang menolak pandangan
heliosentris dan memperkuat pandangan geosentries. Pendapatnya rnemang disertai
bukti-bukti yang meyakinkan saat itu dan semakin kokoh lagi setelah Ptolameios yang
juga ahli astronomi dan geografi menambahkan keterangan-keterangan baru. Sejak
Ptolamaios hampir dapat dikatakan zaman Yunani tidak ditambah tokoh-tokoh
pengetahuan baru sampai memasuki masa kekuasaan Romawi.

b. Zaman Kekuasaan Romawi


Bangsa Romawi mencapai puncak kekuasaan mulai sekitar tahun 27 BC sampai
pada akhirnya runtuh pada tahun 476 utuk bagian Barat dan tahun 1453 untuk bagian
Timur. Dalam masa kekuasaan Romawi itu, ilmu pengetahuan memang tidak maju pesat,
kendati bangsa Romawi sangat maju dalam bidang politik, militer, perdagangan,
perlayaran, sistem pengairan, jalan raya dan tentu hukum. Ilmu hukum memang sangat
dikembangkan, tetapi ilmu pengetahuan lainnya hanya berpegang pada karya-karya
Aristoteles tanpa banyak mengadakan perubahan.
Untuk beberapa abad lamanya ilmu pengetahuan tidak mengalami kemajuan yang
berarti hingga tahun 1300an dan sering dikatakan Eropa masuk dalam masa kegelapan.
Baru ketika perang salib berkecamuk maka terjadi perubahan, dimana banyak sarjana
dari Romawi Timur yang melarikan diri ke Eropa Barat karena Istambul direbut Islam.
Eropa mamasuki zaman Renaissance, abad pertengahan.
Abad pertengahan yang terjadi antara tahun 500 hingga awal 1500 mempakan
abad gelap bagi eropa karena hampir dalam segala bidang kehidupan mengalami
kemacetan atau bahkan kemunduran. Terutama abad ke-5 hingga abad ke-12 dalam
bidang ilmu pengetahan tidak mengalami kemajuan.
Bagian kedua dari abad pertengahan yaitu antara abad ke-11 awal abad 15 lebih
cerah sedikit dibanding pada masa awal. Pada bagia kedua ini berkat peranga salib,
ilmu prengetahuan dari dunia Islam dibawa masuk ke Eropa dan kemudian
dikembangkan lebih lanjut di Eropa. Oleh karena itu perlu disinggung perkembangan
ilmu pengetahuan di dunia Islam, yang kemudian disebarkan dan masuk ke Eropa.
Dunia Islam banyak mewarisi ilmu pengetahuan dan filsafat Yunani, tetapi tidak hanya
mempertahankan melainkan juga mengembangkan di dunia Arab tanpa pengaruh dunia
Yunani. Dalam bidang matematika, banyak membuat kemajuaan kendati aljabar dan
geometri masih digabungkan. Bila Alkhawarizmi berhasil menyusun buku aljabar yang
menjadi buku standar untuk beberapa abad lamanya di Eropa, maka Omar Khayam
selain ahli astronomi juga ahli matematika dan berhasil memperluas persoalan-
persoalan aljabar menjadi empat hubungan (tetranomial) dengan menambahkan
pangkat dua yang sebelumnya tidak diketahui. Dia juga menemukan soal matematika
yang sukar dipecahkan, yaitu bilangan A pangkat tiga ditambah bilangan B pangkat
tiga, yang tidak mungkin sama dengan bilangan C pangkat tiga.
Sedang astronomi yang sangat dijunjung tinggi di masyarakat Islam mengalami
kemajuan lebih dari yang dicapai Ptolameios. Battani (928) dan Biruni (973-1048)
mengadakan koreksi terhadap sejumlah pandangan Ptolameios, antara lain tentang
garis edar bumi, harga tahap-tahap pergantian siang dan malam. Mereka berdua juga

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 169


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

menetapkan garis lintang bumi yang membentang dari utara-selatan, serta dipastikan
jarak garis lintang satu ke yang lain selebar 56.75 mil Arab
Di dunia Islam juga dikembangkan alkimia, kendati kebanyakan diantara
penemuannya berdasarkan percobaan yang sering mirip dengan percobaan trial dan
error. Percobaan-percobaan tadi didorong oleh keinginan untuk membuat logam emas
yang sangat berharga dalam zaman itu. Bermacam-macam bahan dicampur, dimasak
dan sebagainya. Percobaan demikian merupakan percobaan kimia, dalam bahasa
Arab disebut alkimia, dan permulaan ilmu kimia zaman modern ini. Tokoh yang pantas
disebut di sini adalah Jabir Ibnu Hayyan (760) yang membuat klasifikasi penting yaitu:
1) benda-benda yang mudah menguap seperti sulpur, arsenic; 2) kumpulan benda logam
dan 3) benda benda yang tidak masuk golongan 1 dan 2, sedangkan A1 Razi (850-
925) banyak mengadakan pecobaan kimia yang menghasilkan proses-proses
penyulingan, pendinginan, pelarutan, kristalisasi, penguapan dan perembesan.
Sedangkan bidang kedokteran sangat dikembangkan oleh Al Razi yang dalam
Liberdede pentitiencia (latin) berhasil membedakan campak dari cacar, dan Ibn Sina
(Avicena) (980-1037) mengarang buku Canon Of Medicine yang berpengaruh besar
pada ilmu kedokteran di zaman skolastik. Dalam bukunya Comentari on the Anatomi in
the Ibn Sina yang ditulis Ibn Al-Nafis, dikatakan bahwa darah mengalir dari serambi
kanan jantung lewat pembuluh darah ke paru-paru dan setelah tercampur dengan udara
lalu ke serambi kiri jantung.
Disampung Ibn Sina sebagai ahli kedokteran, dia juga ahli filsafat yang mencoba
menggabungkan ajaran Aristoteles dengan pemikiran neoplatonisme. Ahli filsafat yang
lain adalah Ibn Rushd (1126-1198) dengan nama latin Averoes. Dia banyak menulis
komentar dan menterjemahkan karya Aristoteles.
Di dunia Islam juga telah dikenal mekanika dan optika. Tokoh mekanika adalah
Ibn Khosraw (1003-1089) dan Al Kazini yang sudah tahu bagaimana menentukan berat
jenis berbagai macam logam seperti emas, perak dll. Sedangkan tokoh optika adalah
Ibn Al-Haitham (965-1039) yang sudah dapat membuat cermin cembung dan cekung
untuk pelajari sifat-sifat pembiasan cahaya.
Penemuan-penemuan didunia Islam di atas ternyata dibawa ke Eropa selama
dan setelah perang salib, seakan menjadi bahan bakar baru bagi dunia ilmu pengetahuan
barat yang telah kehabisan tenaga selama abad pertengahan. Setelah berakhirnya
perang salib dunia barat memasuki zaman modern, yang dimulainya dengan zaman
Renaissance. Pada bagaian kedua abad pertengahan ini terjadi kemajuan pesat dalam
bidang filsafat yang tak boleh di lupakan yang kemudian terkenal dengan aliran
Thonisme. Thomas Aquinas (1225-1274) banyak mengembangkan filsafat Aristoteles
lewat karya-karya yang telah dikembangkan oleh Ibn Rushd, disamping itu juga dia
seorang ahli teologi yang terkenal antara lain dengan buku-bukunya Summa Contra
Genties, Summa Gheotolae, dan de unitate intellectus, sontra after roistas, melawan
pengikut-pengikut Ibn Rushd disamping Thomas masih ada sederetan filsuf lain seperti
Albertus Agung (1205-1280), Yohanes Scotus (1266-1308),

170 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

3) Zaman Modern
a. Zaman Renaissance
Sejarah ilmu pengetauan modern yang dimulai sejak zaman Renaissance. Untuk
abad ini kita dapat mulai lebih dahulu dengan Roger Bacon (1214-1294). Ia berpendapat
bahwa pengalaman menjadi landasan utama untuk permulaan, dan merupakan ujian
terakhir bagi semua pengetahuan dan ilmu pengetahuan. Matematika merupakan syarat
mutlak untuk mengolah semua pengetahuan. Dengan pernyataan demikian Bacon
meninggalkan pendapat zamannya, yang biasanya hanya menganalisis cara pemikiran
dan pertimbangan-pertimbangan.
Tokoh yang melangkah lebih maju adalah Leonardo Pisa (1170) seorang Italia
yang ahli aljabar, yang terus menerus mengadakan penyelidikan sehingga akhirnya dapat
menemukan tiga akar dari persamaan pangkat tiga. Ia juga memperkembangkan
pemakaian angka Arab dalam sistem desimal serta penggunaan aljabar dalam
perhitungan. Perkembangan ilmu pengetahuan mulai tampak lebih tegas dengan karya
orang-orang seperti Copernicus, Galileo, dan Johannes Keppler. Karya-karya mereka
terutama dalam lapangan astronomi, ilmu alam dan matematika.
Copernicus (1473-1543) terkenal karena mengajukan pendapat bahwa bumi dan
planet-planet semuanya mengelilingi matahri; matahari menjadi pusat (prinsip
heliosentris). Pendapat ini berlawanan dengan pendapat Hipparchus dan Ptolemaios,
yang mempertahankan bumi sebagai pusat (prinsip geosentrisme). Pada tahun 1543
George Joachim menyusun sebuah buku tentang prinsip heliosentrisme dengan judul
De Revotionibus Orbium Coelestium (Tentang Perputaran Alam Semesta).
Rene Descrates (1596-1650) adalah seorang filsuf yang terkenal dengan
ucapannya Cogito ergo sum (oleh karena saya tahu saya berpikir, maka saya ada).
Desarque (1593-1662), Fermat (1601-1665) dan Pascal. Desarque menemukan pro-
jective geometry, sedang Fermat seperti Descrates memperkembangkan orthogonal
system.

b. Abad ke-17 sampai 18 (Abad Klasik-Aufklarung)


Abad ini memang abad di mana empirisme mendapat tempat penting dalam
sejarah ilmu pengetahuan. Para sarjana percaya bahwa pengetahuan itu berasal dari
pengalaman, sehingga pengenalan inderawi merupakan bentuk pengenalan yang pal-
ing jelas dan sempurna. John Locke berpendapat bahwa mula-mula rasio manusia harus
dianggap as a white paper dan seluruh isinya berasal dari pengalaman.
Di Prancis muncul tokoh-tokoh filsuf negarawan seperti Montesqieu dan Rousseau.
Montesquieu menjadi terkenal dengan bukunya De Iesprit des lois (1748) yaitu perihal
suasana undang-undang, dan juga trias politica yang membagi kekuasaan menjadi
tiga: legislatif, eksekutif dan yudikatif. Sedang Rousseau, selain sebagai pendidik
dengan Emile, ou Ieducation (1762) yang menguraikan pemikiran-pemikiran tentang
pendidikan, juga sebagai ahli politik dan social yang dengan bukunya Contract social
(1762) menguraikan bahwa negara itu merupakan suatu kontrak sosial: persetujuan
yang dilakukan individu-individu untuk memungkinkan hidup bersama secara damai.
Pada tahun 1687 Isaac Newton telah mendasarkan fisika klasik dengan bukunya
Philosophiae naturalis prinsipia mathematica (ilmu poengetahuan alam berdasarkan
prinsip matematika). Sejak saat itu ilmu pengetahuan berkembang pesat. Masih banyak

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 171


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

karya Newton lainnya, tetapi untuk keperluan ini hanya akan diajukan beberapa hal yang
penting, yang dapat digolongkan dalam bidang:
1) Teori Gravitasi;
2) Perhitungan calculus;
3) Optika.
Gottfried Wilhelm Leibniz (1646-1716) hampir bersamaan waktunya dengan New-
ton juga menemukan perhitungan calculus. Perbedaannya dengan penemuan Newton
hanya mengenai cara menyusun notasinya; yang dipakai sampai sekarang adalah notasi
Leibniz dengan df/dx/dy. Sekitar tahun 1684, berturut-turut dipublikasikan berbagai for-
mula mengenai perhitungan diferensial, yang kemudian disusul dengan perhitungan in-
tegral.
Dalam bidang ilmu kimia muncul tokoh Joseph Black (1728-1799) yang
menemukan CO2, tetapi tidak dapat memberikan keterangan yang pasti tentang
penemuannya itu. Mengapa perkembangan ilmu kima agak lamban dibandingkan
dengan ilmu pengetahuan matematika, astronomi dan fisika? Karena ilmu kimia
sepenuhnya berdasarkan empiri, jadi berbeda dengan ketiga ilmu pengetahuan tersebut
di atas. Setelah Black muncul Joseph Priestley (1733-1804) yang menemukan sembilan
macam hawa NO dan juga oksigen, yang antara lain dapat dihasilkan oleh tanaman.
Oksigen ini dapat menyegarkan hawa yang tidak dapat lagi menunjang pembakaran.
Di samping tokoh-tokoh di atas masih banyak tokoh ilmu pengetahuan lain seperti
Immanuel Kant (1724-1892), W.F. Hegel (1770-1831) yang ahli dalam bidang filsafat;
Hemilton, Morgan, George Boole, yang ahli dalam bidang logika.

c. Abad ke-19 hingga sekarang


Selama abad ke-19 industri maju pesat di Eropa sebagai akibat Revolusi
Perancis. Kemajuan industri membwa akibat kemajuan dalam bidang-bidang lain seperti
ekonomi, kesehatan, kesejahteraan, pendidikan, dan tentu penyelidikan ilmu
pengetahuan dalam berbagai cabang. Abad ke-19 merupakan abad emas dalam
perkembangan ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan yang sebelumnya belum jelas kini
bermunculan seperti ilmu-ilmu sosial yang antara lain sosiologi, ekonomi, sejarah, ilmu-
ilmu kemasyarakatan, kemanusiaan, jurnalistik, dll. Sehingga akhir abad ke-19
diterbitkan Encyclopaedia Britania yang memuat semua bidang ilmu pengetahuan.
Kesenjangan penerapan ilmu pengetahun dan masyarkat mulai terasa karena
cepatnya ilmu pengetahuan di satu pihak dan lambannya penerimaan masyarakat
sebagai keseluruhan atas hasil-hasil praktis ilmu pengetahuan (teknologi). Akibat-akibat
teknologi belum sempat dipikirkan sementara penerapan ilmu pengetahuan dengan
berbagai industri menluncur amat cepat, itulah yang mengundang para sosiologi dan
tokoh-tokoh ilmu sosial lainnya melancarkan protes-protes keras seperti Karl Marx

172 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

1. Jelaskan Pengertian ilmu pengetahuan, seni, dan teknologi!


2. Ada yang beranggapan sains adalah bagian dari ilmu pengetahuan sebaliknya ada
juga yang menyebutkan bahwa ilmu pengetahuan bagian dari sains, coba anda
jelaskan mengapa hal ini terjadi ?
3. Teknologi merupakan terapan dari ilmu, dan keduanya memerlukan sentuhan nilai-
nilai seni dalam aplikasinya, mengapa?
4. Sebutkan tiga macam penggolongan teknologi yang sering dikemukakan para ahli!
5. Sebutkann ciri-ciri ilmu pengetahuan!

Untuk dapat menjawab pertanyaan dalam latihan ini, coba and abaca kembali
uraian terdahu, atau andapun dapat membaca rangkuman selanjutnya anda dapat
mengeksplorasi lebih jauh dengan bahasa anda sendiri !

Pengetahuan atau knowledge adalah hal tahu atau pemahaman akan


sesuatu yang bersifat spontan tanpa mengetahui seluk beluknya secara
mendalam. Ciri pengetahuan adalah tidak terbuka usaha bantahan atas dasar
pengamatan dan pemeriksaan. Sedangkan ilmu pengetahuan atau science
adalah pengetahuan yang bersifat metodis, sistematis, dan logis.
Tteknologi adalah segenap keterampilan manusia menggunakan sumber-
sumber daya alam untuk memecahkan masalah-masalah yang dihadapinya dalam
kehidupan. Secara lebih umum dapatlah bahwa teknologi merupakan suatu sistem
penggunaan berbagai sarana yang tersedia untuk mencapai tujuan-tujuan praktis
yang ditentukan.
Seni adalah keahlian membuat karya yang bermutu (dilihat dari segi
kehalusannya, keindahannya, dsb), seperti tari, lukis, ukir, dan sebagainya
Proses sistematisasi pengetahuan menjadi ilmu pengetahuan biasanya
melalui tahap-tahap sebagai berikut:
a. Tahap perumusan pertanyaan sebaik mungkin,
b. Merancang hipotesis yang mendasar dan teruji,
c. Menarik kesimpulan logis dari pengandaian-pengandaian,
d. Merancang teknik mentes pengandaian-pengandaian,
e. Menguji teknik itu sendiri apakah memadai dan dapat diandalkan,
f. Tes itu sendiri dilaksanakan dan hasil-hasilnya ditafsirkan,
g. Menilai tuntutan kebenaran yang diajukan oleh pengandaian-
pengandaian itu serta menilai kekuatan teknik tadi,

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 173


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

Ada tiga macam teknologi yang sering dikemukakan oleh para ahli, yaitu
a. Teknologi Modern
b. Teknologi Madya
c. Teknologi Tradisional

Adapun perkembangan ilmu pengetahuan dapat kita bagi menjadi 3 zaman,


yaitu (1) zaman Purba, (2) Zaman Yunani-Romawi, (3) Zaman Moderen

Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling benar!


1. Proses mencari kebenaran serta mencari jawaban atas persoalan-persoalan secara
sistematik, disebut pendekatan :
a. manusiawi d. edukatif
b. saintifik e. masalah
c. ilmuwan

2. Istilah technikos, berarti :


a. cerdik cendekia d. terampil
b. teknorat e. terdidik
c. ilmuwan

3. Tiga jenis penggolongan teknologi menurut para ilmuwan, yaitu :


a. Moderen, alamiah, tradisional
b. Moderen, utama, madya
c. Moderen, madya, menengah
d. Moderen, madya, tradisional
e. Moderen, Ilmiah, tradisional

4. Seni adalah produk sosial, hal ini dikemukakan oleh :


a. J.P. Coen d. Kohlberg
b. Janet Woll e. Picasso
c. Durkheim

5. Istilah sains dalam bahasa Inggeris :


a. seins d. sienz
b. sains e. scyense
c. science

174 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

6. System of natural members sudah ditemukan pada jaman :


a. zaman purba d. zaman renaissance
b. zaman Yunani-Romawi e. zaman pencerahan
c. zaman moderen

7. Seorang filsup yang juga ahli bidang matematika adalah :


a. Aristoteles d. Newton
b. Plato e. Kelsen
c. Arcimedeus

8. Sejarah ilmu pengetahuan moderen di mulai pada zaman :


a. zaman batu d. zaman renaissance
b. zaman purba e. zaman Yunani-Romawi
c. zaman moderen

9. Proses pengetahuan menjadi ilmu pengetahuan dimulai dengan merumuskan :


a. dalil-dalil d. pembuktian
b. rumus-rumus e. penyebarluasan
c. permasalahan

10.Adanya kesenjangan antara penerapan ilmu dengan teknologi dikarenakan oleh:


a. Kurang adanya inovasi teknologi
b. Lambatnya perkembangan ilmu
c. Lambatnya masyarakat menerima teknologi
d. Budaya yang tidang mendukung
e. Negara yang tidak mendukung

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 175


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Belajar 1

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
9

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil


menyelesaikan kegiatan pembelajaran ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

176 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

MAKNA SAINS/ILMU PENGETAHUAN, TEKNOLOGI DAN SENI


BAGI MANUSIA

1. Makna IPTEKS
P erkembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni dapat mendatangkan
kemakmuran materi dan spesialisasi dari ilmu itu sendiri. Adanya perkembangan
ilmu pengetahuan alam dan teknologi menimbulkan cabang ilmu pengetahuan baru
antara lain : teknik modern, teknologi hutan, teknologi gedung (metalurgi), teknologi
transportasi, dan lain-lain. Begitupula dalam perkembangan ilmu sosial terdapat hibrida
dalam berbagai disiplin ilmu seperti psikologi social, geopolitik, komunikasi politik, dan
lain-lain.
Dengan menggunakan cabang-cabang ilmu pengetahuan baru tersebut, kita dapat
memperoleh hasil, misalnya :
Penggunaan teknik nuklir, orang dapat membuat reaktor nuklir yang dapat
menghasilkan zat-zat radio aktif, dimana zat ini dapat dimanfaatkan untuk maksud
damai. Misalnya untuk keperluan bidang kesehatan (sinar rontgen), di bidang
pertanian untuk memperbaiki bibit, untuk mendapatkan energi tinggi.
Penggunaan teknologi hutan, seperti kita ketahui, hutan mempunyai banyak fungsi
kertas, industri kayu lapis/ bahan bangunan, berfungsi untuk tempat penyimpanan
air, objek pariwisata, dan lain-lain.
Sudah menjadi sifat umum dari manusia bila telah terpenuhi satu keinginan maka
akan timbul keinginan yang lain atau menambah apa yang telah tercapai, dan setiap
orang tidak ingin mengalami kesulitan, tetapi setiap orang akan berusaha dalam setiap
langkah untuk mendapatkan kemudahan. Kemudahan itu didapatkan antara lain dengan
penerapan perkembangan ilmu pengetahuan alam dan teknologi. Misalnya antara lain:
Dengan teknik modern, dari teknik mengendalikan aliran air sungai, petani
mendapatkan kemudahan dalam memperoleh air. Bendungan dapat dimanfaatkan
untuk pembangkit tenaga listrik. Alat rumah tangga elektronik mempermudah ibu-
ibu rumah tangga dala melaksanakan tugasnya.
Dengan teknik modern dapat dibuat bermacam-macam media pendidikan, seperti
OHP, slide, film strip, TV, dll. Yang dapat mempermudah para pendidik dalam
melaksanakan tugasnya.
Pengetahuan dan teknologi memungkinkan terjadinya perkembangan keterampilan
dan kecerdasan manusia. Hal ini karena dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi memungkinkan :
a. Tersedianya sarana dan prasarana penunjang kegiatan ilmiah.
b. Meningkatkannya kemakmuran materi dan kesehatan masyarakatnya.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 177


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

Perkembangan teknologi semakin cepat dan rumit. Istilah nanoteknologi sekarang


mulai popular di masyarakat. Teknologi ini bahkan sekarang menjadi tren riset dunia,
khususnya negara-negara maju. Eropa dan Amerika merupakan pelopor dalam investasi
risek di bidang teknologi tersebut., diikuti Australia, Kanada dan negara-negara Asia,
seperti Jepang, Korea, Taiwan, RRC dan Singapura.
Istilah nanoteknologi pertama kali diperkenalkan oleh peneliti Jepang Norio
Taniguchi pada tahun 1974. Nanoteknologi adalah teknologi yang mampu mengerjakan
dengan ketepatan lebih kecil dari satu micrometer (seperjuta meter).
Pengertian yang terkandung dalam kata nanoteknologi yang berkembang saat
ini lebih dari sekedar miniaturisasi dalam skala nanometer (sepermiliar meter), tetapi
istilah dari teknologi dengan aplikasi yang sangat luas melingkupi hampir di seluruh
kehidupan manusia.
Suatu nanoteknologi yang hingga saat ini masih menimbulkan kontoversi adalah
cloning dan modifikasi genetika. Pada Modul ini masalah cloning akan dibahas
tersendiri.
Demikian dengan kemampuan akal yang dimiliki manusia perkembangan ilmu
dan teknologi semakin cepat, hanya dilain sisi dampak yang ditimbulkannya haruslah
dipikirkan agar teknologi yang awalnya sebagai alat bantu manusia dikhawatirkan justru
akan merusak manusia.

2. IPTEK dan Nilai


Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi bergerak sangat cepat, sehingga
perlu ditanggapi dan dipersiapkan dalam menghadapinya sesuai dengan kebutuhan
pembangunan. Dalam menghadapi IPTEK masyarakat Indonesia harus memiliki
kemampuan untuk beradaptasi dan memanfaatkannya.
Dalam menghadapi era teknologi modern dan industrialisasi, maka dituntut adanya
keahlian untuk menggunakan, mengelola dan senantiasa menyesuaikan dengan
teknologi-teknologi dan ilmu pengetahuan yang baru. Selain itu sikap mental dan nilai
hidup yang harus mengarah terhadap nilai tersebut.
Kesadaran yang timbul di negara barat mengenai akibat-akibat yang ditimbulkan
teknologi memang dapat di mengerti. Mereka mulai mempersoalkan nilai-nilai yang
dipakai oleh masyarakat di negara berkembang sebaiknya dapat dimanfaatkan. Oleh
karena itu perlu sekali negara berkembang mempercepat proses pemindahan teknologi.
Hal itu hanya dapat berjalan jika negara tersebut masyarakatnya telah dapat
memanfaatkan teknologi yang dikembangkan di Negara maju dan dipakai oleh negara
yang sedang berkembang.
Namun dipihak lain baik di negara maju, maupun negara berkembang akan merasa
bahwa teknologi hanya menghabiskan sumber-sumber daya alam, pembawa polusi
atau pencemaran dan mengakibatkan terjadinya pengangguran.
Teknologi dapat membawa bencana, sebaliknya juga telah terbukti bahwa bagi
mereka yang dapat memanfaatkannya, teknologi tersebut dapat menolong mereka
dalam meningkatkan kesejahteraan hidupnya.
Teknologi mempunyai dua komponen utama yaitu :
a. A hardware aspect, meliputi peralatan yang memberikan bentuk pola teknologi
sebagai objek fisikal atau material.

178 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

b. A software aspect, meliputi sumber informasi yang memberikan penjelasan mengenai


hal-hal peralatan fisik atau material tersebut.
Dalam menghadapi perkembangan budaya manusia dengan perkembangan
Ipteks yang sangat pesat, dirasakan perlu mencari keterkaitan antara system nilai dan
norma-norma dengan perkembangan tersebut. Menurut Ghulsyani (1995), dalam
menghadapi perkembangan Ipteks ilmuwan dapat dikelompokan dalam tiga kelompok:
a. Kelompok yang menganggap Ipteks moderen bersifat netral dan berusaha
melegitimasi hasil-hasil Ipteks moderen dengan mencari aturan-aturan yang sesuai.
b. Kelompok yang bekerja dengan Ipteks moderen, tetapi juga mempelajari sejarah
dan filsafat ilmu agar dapat menyaring elemen-elemen yang tidak baik bagi
kemanusiaan dan moral manusia
c. Kelompok yang percaya adanya Ipteks yang baik, bermoral, berkeTuhanan dan
berusaha membangunnya.
Demikian, perkembangan ipteks hendaknya dilandasi dengan nilai-moral
kemanusiaan karena iptek diciptakan sebagai pemanfaatan anugerah terbesar yang
dimiliki manusia yaitu akal pikirannya, sehingga manusia akan lebih mendekatkan dirinya
dengan penciptanya.

3. Manusia sebagai Subjek dan Objek IPTEK


Berkat kemajuan ilmu dan teknologi manusia dapat menciptakan alat-alat serta
perlengkapan yang canggih untuk berbagai kegiatan, sehingga dalam kegiatan
kehidupannya tersedia berbagai kemudahan. Hal ini memungkinkan manusia dapat
melakukan kegiatan dengan lebih efektif dan efisien. Dengan ilmu dan teknologi
tumbuhlah berbagai industri yang hasilnya dapat dimanfaatkan dalam berbagai bidang,
antara lain :
a.. Dalam bidang pertanian, peternakan dan perikanan
1) Mampu menciptakan alat pertanian yang maju seperti traktor, alat pemotong
dan penanam, alat pengolah hasil pertanian, dan alat penyemprot hama. Dengan
alat-alat tersebut diharapkan manusia dapat menggunakan waktu dan tenaga
lebih efektif dan efisien.
2) Produksi pupuk buatan dapat membantu menyuburkan tanah, demikian juga
dengan produksi pestisida dapat memungkinkan pemberantasan hama lebih
berhasil, sehingga produksi pangan dapat ditingkatkan.
3) Teknik-teknik pemuliaan dapat meningkatkan produksi pangan. Dengan teknik
pemuliaan yang semakin canggih dapat ditemukan bibit unggul seperti jenis padi
VUTW (varietas unggul tahan wereng), kelapa hibrida, ayam ras, ayam broiler,
sapi perah dan bermacam-macam jenis unggul lainnya.
4) Teknik mutasi buatan dapat menghasilkan buah-buahan yang besar serta tidak
berbiji.
5) Teknologi pengolahan pasca panen, seperti pengalengan ikan, buah-buahan,
daging dan teknik pengolahan lainnya.
6) Budidaya hewan dapat meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan manusia

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 179


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

b. Dalam bidang kedokteran dan kesehatan


Dengan hasilnya manusia menciptakan alat-alat operasi mutakhir,
bermacam-macam obat, penggunaan benda radioaktif untuk pengobatan dan
mendiagnosis berbagai penyakit, sehingga berbagai penyakit dapat dengan segera di
sembuhkan. Dan dapat menurunkan angka kematian dan mortalitas. Contoh obat yang
mengandung unsur radioaktif adalah isoniazid yang mengandung c radioaktif, sangat
efektif dan menyembuhkan penyakit TBC.

c. Dalam bidang telekomunikasi


Manusia telah membuat televisi, radio, telepon yang dapat digunakan
untuk berkomunikasi dengan cepat dalam waktu yang singkat manusia dapat
memperoleh informasi dari daerah yang sangat jauh, sehingga penggunaan waktu
sangat efisien.

d.Dalam bidang pertahanan dan keamanan


Manusia telah mampu menciptakan alat atau persenjataan yang sangat canggih,
sehingga dapat mempertahankan keamanan wilayahnya dengan baik. Sayangnya
senjata itu digunakan secara semena-mena.

d. Dampak penyalahgunaan IPTEK bagi Kehidupan


Teknologi diciptakan manusia untuk membantu meringankan segala aktivitas
kehidupannya demi kesejahteraan manusia itu sendiri. Banyak sekali pemanfaatan
teknologi yang berguna bagi kehidupan manusia, sebagaimana telah dijelaskan. Namun
sebaliknya Ipteks juga akan berdampak buruk apabila manusia justru
menyalahgunakannya.
Disamping memudahkan aktivitas manusia dalam memperjuangkan kelanjutan
hidupnya kemajuan teknologi juga mempermudah perbuatan jahat, apabila manusia
menyalahgunakannya, contohnya kendaraan bermotor memudahkan perampokan,
seringkali kita lihat penjambretan dilakukan perampok sambil mengendarai motor, atau
kendaraan lebih memudahnya membawa barang-barang hasil perampokan serta
menjualnya ditempat yang jauh dari tempat dimana barang-barang tersebut dirampok.
Kemajuan teknologi komunikasi dan informasi disamping menambah pengetahuan
yang luas, juga berdampak negatif, seperti televisi, film, internet dan sebagainya
menyebarkan gaya hidup ideal dan konsumtif. Acara televisi yang tidak bermoraal
membentuk suatu generasi yang tidak bermoral. Nilai-nilai dan etika kesopanan seakan
hilang begitu saja. Pornografi dan pornoaksi dan tayangan lain yang tidak mendidik
membentuk individu-individu menjadi tidak beradab. Kemajuan teknologi transfortasi
memajukan perjalanan banyak orang ke seluruh pelosok dunia (terutama negara-negara
maju). Mereka itu yang melakukan travel dan menyebarkan gaya hidup barat sehingga
menimbulkan imperialisme budaya di negara-negara dunia ketiga seperti Indonesia.
Imperialisme budaya itu berbarengan dengan imperialisme media massa. Cara
pemberitaaan, siaran hiburan televisi, perilaku penyiaran, stanadar program siaran dan
isi media cetak mencontoh atau dipengaruhi system media barat. Cara berpakaian
perempuan meniru gaya barat yang dinamakan global life style.

180 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

Kemajuan dalam mengetahui kemampuan kognitif dan kesehatan manusia secara


genetika membantu pendidikan dan program penyembuhan. Tetapi dapat
disalahgunakan untuk mendiskriminasikan manusia dengan keterbatasan tertentu dan
memperuncing permasalahan social, modifikasi terhadap organisme juga dapat
mengarah pada pembuatan senjata biologi.
Disamping hal-hal tersebut diatas, Permasalahan yang timbul akibat dari adanya
kemajuan teknologi adalah adanya dampak-dampak negatif yang disebabkan oleh
kemajuan teknologi tersebut diantaranya :
1. Nuklir
Meledaknya bom di Hirosima dan Nagasaki mengakhiri perang dunia ke-2.
akhirnya perang untuk menghentikan kekejaman, penghancuran, dan pengrusakan. Pada
waktu itu banyak korban berjatuhan, tetapi kejadian tidak berhenti di situ, karena radiasi
akibat senjata nuklir masih dapat dirasakan sampai sekarang. Penyebabnya adalah
debu-debu radioaktif yang berasal dari bom nuklir serta reaktor-reaktor atom. Bahaya
yang ditimbulkan adalah radiasi yang ditimbulkan oleh sinar alpha, beta dan gamma,
serta partikel neutron kainnya hasil pembelahan inti. Efek yang ditimbulkan oleh radioaktif
adalah terjadinya perubahan struktur zat serta pola reaksi kimianya, sehingga merusak
sel tubuh. Bila hal ini terjadi pada gen maka gen akan menyebabkan terjadinya mutasi
gen yang berakibat kanker.

2. Polusi
Adanya bahan polusi atau polutan dapat merusak lingkungan. Timbulnya
pencemaran tentu erat kaitannya atau disebabkan oleh berbagai aktifitas manusia antara
lain :
a. Kegiatan-kegiatan industri, dalam bentuk limbah, zat-zat buangan berbahaya
seperti logam-logam berat, zat radioaktif, air buangan panas. Juga dalam bentuk
kepulan asap, kebisingan suara.
b. Kegiatan pertambangan, berupa terjadinya kerusakan instalasi, kebocoran,
pencemaran buangan-buangan penambangan, pencemaran udara dan rusaknya
lahan-lahan akibat pertambangan.
c. Kegiatan transportasi, berupa kepulan asap, naiknya suhu udara kota, kebisingan
dari kendaraan bermotor, tumpahan-tumpahan bahan bakar kendaraan bermotor
terutama minyak bumi dari kapal tanker.
d. Kegiatan pertanian, terutama akibat dari residu pemakaian zat-zat kimia yang
memberantas hama seperti insektisida, pestisida, herbisida, demikian pula dengan
pupuk organik.
Suatu zat dikatakan polutan bila :
a. Kadarnya melebihi batas normal
b. Berada pada tempat yang tidak semestinya
c. Berada pada waktu yang tidak tepat
Sifat-sifat polutan antara lain :
a. Merusak untuk sementara, dan setelah bereaksi dengan zat lingkungannya tidak
merusak lagi
b. Merusak setelah jangka waktu tertentu

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 181


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

Bencana polusi dapat dibagi menjadi 4 :


a. Yang langsung menganggu kesehatan manusia
b. Efek tak langsung pada manusia, misalnya efek korosit dari polusi udara atas gedung-
gedung.
c. Efek langsung yang mengancam kualitas kehidupan manusia, seperti onggokan
pupuk kandang dan selokan mampet.
d. Efek tak langsung terhadap masyarakat, misalnya usaha pertambangan minyak bumi
di wilayah lepas pantai, penebangan hutan yang berlebihan

Pencemaran lingkungan dapat berupa :


a. Pencemaran air tanah
b. Pencemaran udara
c. Pencemaran suara
d. Pencemaran benda-benda radioaktif

Keempat pencemaran ini akan kita bahas satu persatu, sebagai berikut :
a. Pencemaran air dan tanah, dapat berasal dari :
1) Zat kimia seperti limbah industri, pupuk buatan, dan deterjen, dapat berakibat
buruk terhadap tanaman dan tumbuhan serta organisme lainnya.
2) Sampah plastik tidak dapat hancur, sehingga menurunkan porositas tanah.
3) Zat-zat limbah industri.
4) Berbagai sampah organik yang di buang ke sungai, kolam atau parit akan
mengalami pembusukan. Untuk proses ini bakteri pembusuk memerlukan banyak
O2.
5) Terjadinya pembusukan yang berlebihan di perairan akan menyebabkan
terjadinya penimbunan senyawa.
6) DDT merupakan insektisida yang dahulu banyak digunakan petani untuk
memberantas hama tanaman dan serangga penyebar penyakit lainnya.

Sifar-sifat DDT :
(1) Bila masuk ke dalam tubuh organisme tidak dapat diuraikan lagi.
(2) Larut dalam lemak dan dapat berpindah ke organisme lainnya melalui aliran materi
dalam rantai makanan.
(3) Dapat merusak jaringan.
(4) Bila masuk ke tubuh dapat menghambat proses pengapuran cangkang telur.
(5) Dapat menimbulkan kelelahan dan kejang-kejang otot.

b. Pencemaran Udara
Pencemaran udara terutama disebabkan oleh pembakaran bahan bakar yang
tidak sempurna dari pabrik, minyak, batubara, dan lain sebagainya. Asap rokok juga
merupakan polutan, baik bagi si perokok sendiri maupun orang-orang disekitarnya.
Gas-gas yang merupakan pencemar udara adalah CO, CO2, NO, NO2, SO, dan SO2.

182 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

c. Polusi Suara
Penyebabnya adalah suara yang bising terus menerus. Satuan kekuatan suara
adalah desibel (dB). Percakapan normal = 40 dB
- Keributan = 80 dB
- Suara kereta api = 95 dB
- Mesin motor 5 PK = 105 dB
- Petir = 120 dB
- Pesawat jet lepas landas = 150 dB
Suara berkekuatan 80 dB sudah menimbulkan gangguan. Gangguan yang timbul
terutama pada sistem pendengaran yang selanjutnya dapat mempengaruhi sistem
lainnya, seperti :
- perubahan tekanan darah
- perubahan denyut nadi
- konstraksi perut, gangguan jantung, stress, dll

d. Pencemaran Sosial dan budaya


Kemajuan teknologi pada kota-kota besar sangat berpengaruh sekali terhadap
kehidupan di kota, kemajuan kehidupan di kota-kota besar membawa pengaruh yang
sangat cepat terhadap kehidupan di pedesaan. Penduduk di pedesaan ingin mengikuti
dan merasakan hasil kemajuan tersebut. Hal ini dalam satu segi membawa pengaruh
yang kurang baik yaitu penduduk pedesaan menjadi konsumtif adanya perubahan
kebudayaan yang kurang baik terhadap para muda-mudinya. Urbanisasi yang tak
terkendali, sebagai akibat pembangunan yang hanya berpusat pada daerah-daerah
tertentu, menyebabkan daerah tujuan sarat dengan berbgai permasalahan, antara gaya
hidup, sampah, kriminalitas, dan sebagainya.

e. Klonasi/kloning
Dengan kemajuan dalam bidang genetika dan biologi reproduksi, maka
dimungkinkan rekayasa duplikasi atau multiplikasi manusia secara sexual dengan
klonasi. Tujuan klonasi dapat dirangkum seperti tersebut di bawah ini :
1) Memberi anak yang baik pada pasangan yang tidak mempunyai anak
2) Menyediakan jaringan atau organ fetus untuk transplantasi
3) Mengganti anak yang mati muda dengan anak yang sama ciri-cirinya
4) Sebagai bagian dari eugenetika positif dengan membuat genotipus yang dianggap
unggul sebanyak-banyaknya.
5) Merealisasi teori dan memuaskan rasa ingin tahu ilmiah
6) Memperoleh sampel dengan genotipus yang sama untuk penelitian, misalnya tentang
peran relatif pengaruh lingkungan dan genetika pada genotipus manusia.
7) Memperoleh orang dalam jumlah banyak untuk pekerjaan yang sama dengan ciri-
ciri tertentu.
Namun ada pula dampak yang kurang baik yaitu dengan karena hal-hal tersebut
diatas banyak yang belum menyetujui dan banyak yang menentang akan adanya clon-
ing tersebut, selain itu pada segi agama pun sudah barang tentu bertentangan, karena
kita menentang akan kodrat kita sendiri, bagaimanapun manusia sebagai mahkluk

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 183


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

ciptaan-Nya tidak akan mampu menandingi sang pencipta-Nya. Jika wewenang clon-
ing jatuh ke tangan diktaktor, ia dapat berbuat macam-macam yang merugikan spesies
manusia dalam jangka panjang. Dengan demikian riset aflikasi dalam b idang biomedik
seperti cloning masih menimbulkan perdebatan moral dan etika bahkan agama.

f. Efek rumah kaca


Efek rumah kaca ini disebabkan oleh adanya pencemaran udara yang banyak
mengandung zat-zat yang dapat merubah suhu udara. Karena dengan adanya
pencemaran udara akan menyebabkan pemanasan global, yaitu dengan adanya efek
rumah kaca. Yang dimana dengan adanya efek rumah kaca ini sinar ultra violet yang
dapat membahayakan manusia tidak akan disaring lagi oleh lapisan ozon, sehingga
akan langsung menuju bumi dan selanjutnya akan diam dan bersikulasi di bumi, begitu
seterusnya.
Dampak global dari riset ilmu pengetahuan dan teknologi tersebut, baik secara
langsung maupun tidak langsung akan melanda seluruh dunia, termasuk Indonesia.
Kehidupan dan kebudayaan masyarakat Indonesia akan berubah dengan teknologi
tersebut dalam semua segi kehidupan baik social, ekonomi, politik, lingkungan, etika
maupun moral.
Tidak hanya perguruan tinggi maupun lembaga riset yang menjadi pelaku utama
dalam perencanaan dan pengembangan suatu teknologi. Ada pelaku lain yang harus
berpartisipasi yaitu pemerintah, industri, investor dan masyarakat sebagai pengguna
teknologi. Perguruan tinggi dan lembaga riset mengemban tanggung jawab untuk
memberi informasi yang tepat tentang arah dan kebijakan riset yang baik dan bermanfaat
bagi kemajuan dan kemakmuran suatu negara.
Pengkajian terhadap dampaknya, para ilmuwan social dan humaniora termasuk
didalamnya para seniman berperan penting dalam memilih dan memilah aplikasi
teknologi yang akan berkembang di Indonesia. Karena, disamping dampak-dampak
yang bersifat umum, terdapat dampak yang bersifat khusus untuk suatu negara yang
bergantung kepada berbagai aturan main, situasi dan kondisi social budaya negara
yang bersangkutan. Di Indonesia, mengenai ini sudah diatur dalam Undang-undang
Dasar 1945, pasal 31 ayat 5 yang menyatakan bahwa : Pemerintah memajukan ilmu
pengetahuan dan teknologi yang tidak bertentangan dengan nilai-nilai agama dan
persatuan bangsa untuk kemajuan peradaban serta kesejahteraan umat manusia.
Dengan demikian, konstitusi tertulis kita telah menegaskan bahwa tidak semua
teknologi dapat dikembangkan di Indonesia jika tidak sesuai dengan nilai-nilai yang di
anut negara dan masyarakat Indonesia. Namun demikian kecanggihan teknologi
informasi kadangkala dapat menembus aturan yang ada di suatu negara, artinya hal-
hal yang tidak boleh oleh negara pada kenyataannya dilakukan oleh warganya, misalnya
Indonesia tidak membolehkan cloning, tetapi dengan teknologi informasi dan transfortasi
warga negara Indonesia memungkinkan melakukan cloning di negara lain.
Callahan dalam Zubair (1997) membedakan teknologi dalam lima tipe. Klasifikasi
ini dimaksudkan untuk melihat potensi berbagai teknologi sekaligus
memahamidampaknya atas kehidupan manusia. Kelima teknologi tersebut adalah :
1) Teknologi konservasi : membantu kita menyesuaikan diri dengan alam dan bertahan
hidup dalam aneka macam lingkungan;

184 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

2) Teknologi perbaikan, yang memungkinkan kita memeuhi kebutuhan atau melampaui


batas kemampuan alamiah;
3) Teknologi implikasi; bertujuan membantu dan implementasi teknologi-teknologi lain
misalnya computer.
4) Teknologi destruktif, dirancang dengan maksud utama penghancuran. Teknologi ini
dapat mencapai tujuannya melalui manipulasi kontrol atau hanya dengan kemampuan
memusnahkan;
5) Teknologi kompensatoris, teknologi yang digunakan untuk membantu menangani
dampak teknologi lain atas kehidupan manusia.
Dengan melihat klasifikasi teknologi tersebut tentu saja kita harus dapat memilih
dan memilah dalam pemanfaat dan penggunaan teknologi bagi kemaslahatan umat
manusia. Dimensi moralitas dan pemanfaatan teknologi seharusnya mendukung
manusia untuk lebih menyadari sebagai mahluk Ciptaan Tuhan, mahluk sosial dan
mahluk yang berbudaya.

Jawablah pertanyaan berikut !


1. Jelaskan hubungan Pengetahuan, Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Seni !
2. Jelaskan mengapa pengetahuan dan teknologi memungkinkan terjadinya
perkembangan keterampilan dan kecerdasan manusia !
3. Jelaskan dua komponen utama dari teknologi!
4. Mengapa manusia disebut objek sekaligus subjek teknologi !
5. Berilah contoh dan jelaskan dampak penyalahgunaan Ipteks oleh manusia!

Sebagaimana latihan sebelumnya, sebelum menjawab pertanyaan tersebut


bacalah kembali uraian dalam modul ini atau paling tidak bacalah rangkumannya. Anda
dapat menjawab beberapa defenisi menurut sumber bacaan lain dan anda juga harus
dapat menjelaskan makna, manfaat serta dampak perkembangan IPTEKS
sebagaimana yang anda rasakan dan anda ketahui.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 185


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

Pengetahuan dan teknologi memungkinkan terjadinya perkembangan


keterampilan dan kecerdasan manusia. Hal ini karena dengan perkembangan
ilmu pengetahuan dan teknologi memungkinkan :
a. Tersedianya sarana dan prasarana penunjang kegiatan ilmiah.
b. Meningkatkannya kemakmuran materi dan kesehatan masyarakatnya.
Dalam menghadapi era teknologi modern dan industrialisasi, maka dituntut
adanya keahlian untuk menggunakan, mengelola dan senantiasa menyesuaikan
dengan teknologi-teknologi dan ilmu pengetahuan yang baru. Selain itu sikap
mental dan nilai hidup yang harus mengarah terhadap nilai tersebut.
Teknologi diciptakan manusia untuk membantu meringankan segala aktivitas
kehidupannya demi kesejahteraan manusia itu sendiri. Banyak sekali
pemanfaatan teknologi yang berguna bagi kehidupan manusia, sebagaimana telah
dijelaskan. Namun sebaliknya Ipteks juga akan berdampak buruk apabila manusia
justru menyalahgunakannya.
Dampak penyalahgunaan teknologi antara lain menyebabkan, terorisme
bom, polusi, gaya hidup kebarat-baratan (westernisasi), dan sebagainya
Callahan dalam Zubair (1997) membedakan teknologi dalam lima tipe.
Klasifikasi ini dimaksudkan untuk melihat potensi berbagai teknologi sekaligus
memahamidampaknya atas kehidupan manusia. Kelima teknologi tersebut
adalah:
1) Teknologi konservasi : membantu kita menyesuaikan diri dengan alam
dan bertahan hidup dalam aneka macam lingkungan;
2) Teknologi perbaikan, yang memungkinkan kita memeuhi kebutuhan atau
melampaui batas kemampuan alamiah;
3) Teknologi implikasi; bertujuan membantu dan implementasi teknologi-
teknologi lain misalnya computer.
4) Teknologi destruktif, dirancang dengan maksud utama penghancuran.
Teknologi ini dapat mencapai tujuannya melalui manipulasi kontrol atau
hanya dengan kemampuan memusnahkan;
5) Teknologi kompensatoris, teknologi yang digunakan untuk membantu
menangani dampak teknologi lain atas kehidupan manusia.

186 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling benar!


1. Teknologi mempunyai dua komponen utama yaitu :
a. konstruktif dan destruktif d. hardware dan konstruct
b. hardware dan software e. inovasi dan rekayasa
c. kompensatoris dan konservasi

2. Kemajuan teknologi melahirkan apa yang disebut nanoteknologi, berdasarkan asal


katanya mengandung arti:
a. seperjuta meter d. sepermiliar kubik
b. sepermiliar meter e. seperjuta meter.
c. seperjuta kubik

3. Teknologi yang membantu kita untuk melestarikan alam disebut teknologi :


a. inovasi d. apresiasi
b. konservasi e. reposisi
c. renovasi

4. Salah satu dampak negatif perkembangan iptek adalah timbulnya gaya hiidup
kebarat-baratan, yaitu :
a. modernisasi d. lifestyle
b. funkinisasi e.fashionisasi
c. westernisasi

5. Teknologi yang dapat membantu menanggulangi dampak teknologi lain atas


kehidupan manusia, adalah :
a. kompensatoris d. fragmentaris
b.konservasi e. inventaris
c. inovasi

6. Berikut yang bukan merupakan ciri-ciri teknologi moderen adalah :


a. padat karya d. menggunakan bahan impor
b. padat modal e. hasil penelitian
c. mekanik elektris

7. Sementara cirri utama teknologi madya, yaitu :


a. padat karya d. komputerisasi
b. padat modal e.bantuan luar negeri
c. mekanik elektris

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 187


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

8. Komponen teknologi yang meliputi peralatan yang memberikan bentuk pola teknologi
sebagai objek fisikal atau material, disebut :
a. nanoteknologi d. software aspect
b. bioteknologi e.natural aspect
c. hardware aspect

9. Yang bukan menjadi penanggung jawab moral perkembangan hasil-hasil riset


teknologi adalah :
a. Perguruan Tinggi d. Pemerintah
b. Lembaga riset e. Sukarelawan
c. Industri

10. Hal yang harus dipegang teguh oleh manusia sebagai objek dan subjek teknologi
agar dapat menekan penyalahgunaan teknologi adalah :
a. nilai dan moral d. moral dan motivasi
b. nilai dan aplikasi e. nilai dan kebiasaan
c. moral dan aktivitas

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Belajar 32

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil


menyelesaikan bahan belajar mandiri ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

188 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

KUNCI JAWABAN

Tes Formatif 1
1. b.
2. b.
3. b.
4. c.
5. a.
6. a.
7. a.
8. c.
9. e.
10.e.

Tes Formatif 2
1. b.
2. d.
3. d.
4. b.
5. c.
6. a.
7. b.
8. d.
9. c.
10.c

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 189


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

GLOSARIUM

Hardware : Bagian dari Teknologi yang disebut perangkat keras.

Knowledge : Pengetahuan

Nanoteknologi : adalah teknologi yang mampu mengerjakan dengan ketepatan


lebih kecil dari satu micrometer (seperjuta meter).

Polutan : bahan polusi (pencemaran) dapat merusak lingkungan.

Sofware : Bagian dari teknologi yang disebut perangkat lunak

Sains : dari istilah Inggeris Science berasal dari kata : sienz,ciens,


cience, syence, scyence, scyense, scyens, scienc, sciens,
scians, dapat dipersamakan dengan istilah ilmu pengetahuan

Seni (art) : bersangkut paut dengan keindahan dan kehalusan manusia

Teknologi : berasal dari kata techne dan logia. Kata Yunani kuno techne
berarti seni kerajinan. Dari techne kemudian lahirlah perkataan
technikos yang berarti seseorang yang memiliki keterampilan
tertentu.

190 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

DAFTAR PUSTAKA

Adisusilo, Sutarjo, 1983. Problematika Perkembangan Ilmu Pengetahuan.


Yogyakarta : Yayasan Kanisius

Ahmadi, Abu, 1997, Ilmu Sosial Dasar, Ed.Baru, Jakarta : Rineka Cipta

Elly.M.Setiadi, dkk, 2006. Ilmu Sosial dan Budaya Dasar, Jakarta : Kencana
Prenada Media Group

Foster, Bob, 2000. Fisika, Jakarta : Erlangga

Modul Acuan Proses Pembelajaran MBB, 2003. Ilmu Sosial dan Budaya Dasar,
Ilmu Kealaman dasar, Jakarta :Depdiknas, Dikti

Salim, Peter, 1991. The Contemporary English Indonesia Dictionary, Jakarta :


Modern English Press

Soerjono Soekanto, 1986, Sosiologi Suatu Pengantar, Jakarta : Rajawali

Sumarsono, S, dkk. 2001. Pendidikan Kewarganegaraan. Jakarta : PT Gramedia


Pustaka Utama

Otto, Max.C.1949, Science and The Moral Life. New York : The American Lobrary
of World Literarure.

Nursyid Sumaatmadja, 2002, Pendidikan Pemanusiaan Manusia Manusiawi,


Bandung : Alfabeta

Tim MKDU UPI, 2005 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi,
Bandung : Value Press

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 191


Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Seni dalam Kehidupan Manusia

192 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

INTERAKSI MANUSIA DENGAN


LINGKUNGAN

M
odul ini diberi judul Interaksi Manusia dan Lingkungan . Modul ini merupakan
satu rangkaian dalam penguasaan kompetensi untuk memahami apa itu
PLSBT. Modul memberikan dasar pemahaman tentang pertumbuhan dan
perkembangan manusia, lingkungan dan ekosistem, perusakan dan pencemaran
lingkungan, dan kesehatan lingkungan.
Dengan mempelajari modul ini diharapkan Anda dapat memudahkan untuk
memahami hakekat perkuliahan dalam mata kuliah. Secara umum hasil belajar Yang
akan dicapai setelah mempelajari modul ini ialah memahami :
1. Pertumbuhan dan Perkembangan Manusia
2. Lingkungan dan ekosistem,
3. Peranan manusia dalam lingkungan hidup

Secara khusus, setalah pembelajaran ini anda diharapkan : memahami


pertumbuhan dan perkembangan manusia meliputi pertumbuhan fisik manusia mulai
masa dalam kandungan sampai masa tua, perkebangan psikis manusia mulai masa
bayi sampai dewasa; Lingkungan dan ekosistem; Perusakan dan Pencemaran
lingkungan; dan Kesehatan Lingkungan serta penyakit yang ditimbulkannya.
Modul ini terbagai dalam tiga (3) bahan belajar mandiri (BBM), yaitu :
Kegiatan Belajar 1 : Manusia : Pertumbuhan dan Perkembangannya
Kegiatan Belajar 2 : Lingkungan dan Ekosistem
Kegiatan Belajar 3 : Peranan Manusia dalam Lingkungan
Ruang lingkup yang terkandung dalam isi modul ini menyangkut beberapa hal,
sebagai berikut:
a. pertumbuhan dan perkembangan manusia
b. meliputi pertumbuhan fisik manusia mulai masa dalam kandungan sampai masa
tua,
c. perkebangan psikis manusia mulai masa bayi sampai dewasa;
d. Lingkungan dan ekosistem;
e. Perusakan dan Pencemaran lingkungan; dan
f. Kesehatan Lingkungan serta penyakit yang ditimbulkannya.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 193


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

Modul ini merupakan penuntun belajar mandiri bagi Anda. Oleh sebab itu, Anda
harus mengikuti petunjuk dalam modul ini, diantaranya:
1. Bacalah setiap petunjuk untuk mengerjakan modul ini;
2. Kerjakan Kegiatan yang disediakan dalam modul ini secara baik dan bertanggung
jawab;
3. Pahami seluruh isi modul ini dengan cermat;
4. Kerjakan evaluasi akhir modul dengan jujur. Jangan dulu melihat kunci jawaban
sebelum Anda selesai mengerjakan evaluasi.
5. Periksa hasil jawaban Anda dan cocokkan dengan kunci jawaban, lalu hitunglah
skor yang Anda dapatkan;
6. Apabila belum mencapai standar ketuntasan belajar, Anda tidak boleh berpindah
ke modul lain, tetapi harus mengulangnya kembali dan menguasai materi untuk
mencapai kompetensi yang diharapkan.
7. Bertanyalah kepada tutor bila ada hal-hal yang sulit Anda pahami;
8. Carilah informasi pembanding dari internet atau media massa lain berkenaan dengan
topik ini.
9. Catatlah hal-hal penting yang perlu dicatat ketika Anda mempelajari modul ini.
Merujuklah pada daftar glosarium atau kamus jika ada istilah yang Anda anggap
asing.
10.Lakukan proses pengkajian modul ini ke dalam dua bagian, yaitu belajar kelompok
dan belajar mandiri .

194 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN MANUSIA

S alah satu unsur penting dalam lingkungan hidup adalah manusia. Manusia secara
biologis tergolong dalam homo sapiens . Manusia adalah mahluk hidup yang pal-
ing canggih, paling sempurna, karena memiliki kelebihan dibandingkan dengan mahluk-
mahluk hidup lainnya. Ia memiliki bentuk fisik, fungsi tubuh serta karekteristik
pertumbuhan fisiknya yang berbeda dengan hewan hewan lainnya.
Julukan lain bagi manusia antara lain homo faber, yaitu mahluk yang membuat
dan mempergunakan alat untuk menyesuaikan diri; makhluk yang dapat berbicara dan
berkomunikasi (homo loquens), makhluk yang dapat bermasyarakat (homo sosialis),
sebagai makhluk yang dapat berusaha (homo ekonomis), makhluk yang beragama
(homo religious); makhluk yang menciptakan kesenian untuk menyatakan kesadaran
etetisnya (artis cretator); makhluk yang dapat menyerahkan tugas pada manusia lain
(homo delegans), mahluk yang mewariskan budaya (homo legatus). Lebih jauh Cassirer
(dalam Harsodjo, 1998 :10) meneyebutkan manusia sebagai Animal Symbolicum, yaitu
makhluk yang dapat berfikir dan menggunakan symbol-simbol.
Dengan kualitas kelebihannya inilah manusia dapat tumbuh dan berkembang
menguasai alam.
Manusia dilahirkan dengan 46 khromosom yang mengandung kurang lebih 30.000
gena. Komposisi gena ini menentukan genotip manusia. Dari seluruh gena tersebut 90
95 prosennya merupakan gena yang sama bagi seluruh umat manusia. Hanya 5 10
prosen dari seluruh gena tersebut yang membedakan antar bangsa, suku, maupun
individu.

A. Fase-fase Pertumbuhan
Dengan terjadinya pertemuan antara sperma dan sel telur melalui reproduksi
secara seksual, maka akan terjadi pembuahan yaitu sel telur yang telah dibuahi oleh
sperma akan membentuk zygote, kemudian zygote membelah beberapa kali membentuk
sel yang disebut merula. Merula kemudian membentuk blatosit. Kemudian blatosit
bergerak menuju uterus dan melakukan implementasi. Dinding uterus blatosit bertambah
membentuk embrio yang nantinya akan berkembang menjadi janin.
Istilah pertumbuhan digunakan untuk menunjukan perubahan pada fisik biologis.
Manusia sebelum terbentuk menjadi individu baru akan mengalami tahap-tahap
pertumbuhan yang dimulai pada bulan pertama hingga bulan ke sembilan kehamilan
dengan tahapan sebagai berikut :
1. Bulan Pertama
Pembelahan zygote, pembentukan blastosit, pembentukan kantung kuning telur
dan amonion, tampak perbedaan antara kepala dan ekor.
Pembentukan belahan visceral, jantung beruang empat dan system sirkulasi mulai
terbentuk, tunas alat gerak muncul.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 195


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

2. Bulan Kedua
Terbentuknya lubang mata, telinga dan hidung, otak telah dibedakan dalam bagian-
bagian utama, plasenta dan tali pusat terbentuk termasuk system sirkulasi yang ada
didalamnya. Anggota gerak atas dan bawah masing-masing mempunyai lima jari, rangka
dari kartilago mulai berkembang. Sistem pencernaan mulai dibedakan antara lambung,
usus, pancreas, dan hati serta pembentukan ginjal.

3. Bulan Ketiga
Pembentukan sendi, alat kelamin, paru-paru sebagai kantong yang kosong pada
ujung trakea, jaringan otot berkembang dengan baik, perkembangan tulang dimulai
dengan tengkorak.

4. Bulan Keempat
Kulit sudah terbentuk walaupun tipis, rambut mulai berkembang pembentukan
kelenjar keringat, terbentuk kelopak mata namun masih bersatu atas dan bawah, gerakan
perus sudah terasa oleh ibu.

5. Bulan Kelima
Rambut berkembang diseluruh permukaan tubuh kecuali pada bagian kepala,
kelenjar minyak berkembang banyak dan aktif menghasilkan sebum diseluruh
permukaan tubuhnya. Sebum adalah secret seperti makan yang berwarna putih. Tangan
dan kaki hampir sama panjang.

6. Bulan Keenam
Wajah sudah berekspresi manusia, kulit menjadi berkeriput dan berwarna coklat
kemerahan. Rambut menjadi kuat dan hitam lebih tebal.

7. Bulan Ke tujuh
Fetus sekarang menjadi lebih montok karena menyimpan lemak di demis, kelopak
mata terbuka, kelenjar keringat berfungsi, rambut tumbuh di kepala.
Pada bulan ini ada kemungkinan bayi lahir secara premature dan dapat bertahan
hidup dengan pemeliharaan yang sangat hati-hati.

8. Bulan Kedelapan
Kulit menjadi bersinar, merah, dan dibungkus dengan sebum, pembentukan tulang
belum selesai, gerakan sangat aktif, perkembangan ginjal mendekati sempurn.

9. Bulan Kesembilan
Rambut secara bertahap mulai menghilang dari permukaan tubuh tetapi tersisa
pada daerah kepala, tubuh tetap montok.

Pada waktu akan lahir, fetus tampak gemuk dengan kepala yang relatif lebih besar
dibandingkan dengan tubuh lainnya. Wajah lebar, hidung pesek, pipi menonjol, namun
ukuran wajah sangatlah kecil dibandingkan ukuran kepala yang lebih utamanya berisi
otak, rahang sangat kecil dan belum bergigi, leher pendek dan dada membulat, perut

196 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

tampak gembung karena berisi hati yang hampir memenuhi hampir seisi rongga perut.
Setelah bayi lahir sebagai individu dia akan mengalami tahapan-tahapan kepribadian
yang salah satu faktornya muncul dari fisik yang terintegrasi yaitu masa bayi, masa
kanak-kanak awal, masa kanak-kanak, masa remaja, masa dewasa muda, masa
dewasa, masa hari tua.

B. Fase-Fase Perkembangan
Istilah perkembangan digunakan untuk menunjukkan adanya perubahan pada
aspek psikologis. Secara psikologis manusia mangalami perkembangan seperti berikut
di bawah ini.
1. Fase bayi dan kanak-kanak
Secara kronologis masa bayi berlangsung sejak seorang individu manusia
dilahirkan dari rahim ibunya sampai berusia sekitar satu tahun. Sedangkan masa kanak-
kanak (early child hood) adalah masa perkembangan berikutnya yaitu dari usia satu
sampai enam tahun. Perkembangan biologis pada masa ini sangat pesat sedangkan
secara sosiologis masih terikat oleh lingkungan keluarga.

2. Fase Anak-Anak
Masa anak-anak (late child hood) berlangsung antara 6-12 tahun dengan cirri-ciri
utama keadaan fisik yang memungkinkan mendorong anak untuk memasuki dunia
permainan yang membutuhkan keterampilan jasmani mereka.

3. Fase Remaja
Masa remaja (adolosence), masa pertumbuhan langsung selama kurang lebih
11 tahun mulai usia 12 21 tahun pada wanita, dan 12 22 tahun pada pria, dimana
pertumbuhan biologis sudah lambat tetapi masih terus berlangsung pada bagian-bagian
tertentu.

4. Fase Dewasa
Masa dewasa awal (early adult hood) fase pertumbuhan saat seseorang remaja
mulai memasuki masa dewasa, yakni usia 21 40 tahun. Sebelum memasuki masa ini
remaja terlebih dahulu berada pada tahap ambang dewasa (late adolescence) atau
masa remaja akhir berlangsung 21 atau 22 tahun.

5. Fase Setengah Baya


Masa setengah baya (middle age) adalah masa yang berlangsung antara usia 40
60 tahun. Pada masa ini menginjak 40 tahun keatas sudah mengalami puberitas
kedua bagi pria dan bagi wanita memasuki masa menaupose diiringi tanda-tanda atau
garis-garis ketuaan dibagian-bagian tertentu.

6. Fase Usia Tua


Usia tua adalah masa terkahir kehidupan manusia. Masa ini berlangsung antara
60 tahun berhembusnya nafas terakhir. Ditandai dengan perubahan kemampuan
motorik yang semakin merosot diantara perubahan tersebut adalah menurunnya
kekuatan otot-otot seluruh tubuh. Oleh karena itu pada masa ini orang lebih cepat merasa
lelah dan membutuhkan istirahat yang lama.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 197


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

1. Sebutkan keistimewaan manusia dibandingkan dengan mahluk hidup yang lain!


2. Jelaskan fase-fase pertumbuhan manusia !
3. Jelaskan pula fase-fase perkembangan manusia !

Untuk dapat menjawab pertanyaan dalam latihan tersebut, anda harus membaca
uraian dalam modul ini kemudian anda simpulkan dengan bahasa sendiri sehingga
anda akan semakin faham.

Manusia secara biologis tergolong dalam homo sapiens . Manusia adalah


mahluk hidup yang paling canggih, paling sempurna, karena memiliki kelebihan
dibandingkan dengan mahluk-mahluk hidup lainnya. Ia memiliki bentuk fisik, fungsi
tubuh serta karekteristik pertumbuhan fisiknya yang berbeda dengan hewan-
hewan lainnya. Dengan kualitas kelebihannya inilah manusia dapat tumbuh dan
berkembang menguasai alam.
Istilah pertumbuhan digunakan untuk menunjukan perubahan pada fisik
biologis. Manusia sebelum terbentuk menjadi individu baru akan mengalami
tahap-tahap pertumbuhan yang dimulai pada bulan pertama hingga bulan ke
sembilan kehamilandalam kandungan seorang ibu.
Istilah perkembangan digunakan untuk menunjukkan adanya perubahan pada
aspek psikologis. Secara psikologis manusia mangalami perkembangan seperti
berikut : Fase bayi dan kanak-kanak, Fase Anak-Anak, Fase Remaja, Fase
Dewasa, Fase Setengah Baya, Fase Usia Tua

Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling benar!


1. Istilah pertumbuhan digunakan untuk menunjukan perubahan pada :
a. psikologis d. morfologis
b. fisik-biologis e. rohani
c. fisik-psikologis

198 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

2. Sedangkan perkembangan digunakan untuk menunjukkan perubahan pada :


a. psikologis d. morfologis
b. fisik-biologis e. rohani
c. fisik-psikologis

3 Hasil pembuahan sel telur oleh sperma disebut :


a. oovum d. blatossit
b. ovarium e. zygote
c. merula

4. Pembentukan sendi, alat kelamin, paru-paru sebagai kantong yang kosong pada
ujung trakea, jaringan otot berkembang dengan baik, perkembangan tulang dimulai
dengan tengkorak, fase ini terjadi pada pertumbuhan bayi :
a. bulan kesatu d. bulan keempat
b. bulan kedua e. bulan kelima
c. bulan ketiga

5. Masa kanak-kanak disebut juga dengan istilah :


a. pubertas d. early adult hood
b. early child hood e. middle age
c. late child hood

6. Masa dewasa awal (early adult hood) fase pertumbuhan saat seseorang remaja
mulai memasuki masa dewasa, yaitu :
a. usia 21 22 tahun d. usia 6 12 tahun
b. usia 21 40 tahun e. usia 12 21 tahun
c. usia 40 60 tahun

7. Sebelum memasuki masa dewasa remaja terlebih dahulu berada pada tahap
ambang dewasa , yaitu dikenal dengan istilah :
a. late adolescence d. late child hood
b. pubertas e. early adult hood
c. early child hood

8. Manusia dilahirkan mengandung kromosom yang berjumlah :


a. 26 d. 56
b. 36 e. 76
c. 46

9. Manusia disebut dengan istilah homo faber yaitu :


a. mahluk yang mampu berkomunikasi
b. mahluk yang mampu beradaptasi
c. mahluk yang beragama

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 199


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

d. mahluk yang berakal


e. mahluk yang bermasyarakat

10.Kemudian ada istilah Animal symbolicum, artinya bahwa manusia :


a. mahluk yang berfikir dan berbicara
b. mahluk yang pandai berbicara
c. mahluk yang berfikir dan membaca symbol
d. mahluk yang beradaptasi
e. mahluk yang berkomunikasi

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Belajar 1

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil


menyelesaikan kegiatan pembelajaran ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

200 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

LINGKUNGAN HIDUP DAN EKOSISTEM

A. Pengertian Lingkungan Hidup


L ingkungan adalah segala sesuatu yang ada di sekitarnya, baik berupa benda hidup,
benda mati, benda nyata ataupun abstrak, termasuk manusia lainnya, serta suasana
yang terbentuk karena terjadinya interaksi diantara elemen elemen di alam tersebut.
Lingkungan itu sangat luas, oleh karenanya seringkali dikelompokkan ke dalam
beberapa kelompok supaya lebih mudah dipahaminya.
1. Lingkungan yang hidup (biotic) dan lingkungan tidak hidup (abiotik).
2. Lingkungan alamiah dan lingkungan buatan manusia.
3. Lingkungan prenatal dan lingkungan postnatal
4. Lingkungan biofisis dan lingkungan psikososial.
5. Lingkungan air (hydrosfir), lingkungan udara (atmosfir), lingkungan tanah (litosfir),
lingkungan biologis (biosfir), dan lingkungan social (sosiosfir).
6. Kombinasi dari kelompok-kelompok di atas.
Lingkungan hidup ialah apa saja yang mempunyai kaitan dengan segala kehidupan
pada umumnya dan kehidupan manusia pada khususnya, yaitu segala sesuatu di luar
organisme di luar abiotik-keadaan biotic. Menurut Miller (1985 : 34-35) mengemukakan,
the living plants and animals, called the biotic portion, and non living or on non biotic
portion consisting of chemicals and physical factors such as solar energy, tempera-
ture, light, wind, and water currents.
Dalam undang-undang Republik Indonesia nomor 4 tahun 1982, tentang ketentuan-
ketentuan pokok pengelolaan lingkungan hidup, Bab I pasal I dirumuskan: Lingkungan
hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan, mahluk hidup,
termasuk didalamnya manusia dan perilakunya, yang mempengaruhi kelangsungan peri
kehidupan dan kesejahteraan manusia serta mahluk hidup lainnya. Sedangkan Otto
Soemarwoto, menyatakan Environment adalah istilah Inggris untuk lingkungan, di In-
donesia banyak digunakan istilah lingkungan hidup atau lingkungan. Yang dimaksud
dengan lingkungan suatu organisme hidup adalah segala sesuatu di sekeliling organisme
itu yang berpengaruh pada kehidupannya.
Dari rumusan-rumusan yang telah dikemukakan di atas tentang lingkungan hidup,
dapat ditarik dari persamaan komponennya. Yaitu bahwa lingkungan itu terdiri atas
komponen hidup (biotic) berupa tumbuhan dan hewan, serta komponen tak hidup (abi-
otic) berupa tanah, gas, mineral, energi, suhu, dan sinar matahari, selanjutnya, lingkungan
tersebut ada di sekeliling mahluk hidup atau organisme tertentu (organisasi pokok yang
menjadi sorotan atau kajian), dan lingkungan itu berpengaruh terhadap kehidupan mahluk
hidup pokok tadi. Dengan demikian, lingkungan itu segala apa saja (benda, kondisi,
situasi) yang ada disekeliling mahluk hidup yang berpengaruh terhadap kehidupan (sifat,
pertumbuhan, persebaran) mahluk hidup yang bersangkutan.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 201


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

B. Hubungan Manusia dengan Alam


Berkenaan dengan hubungan manusia-alam, paling tidak ada empat paham, yaitu
paham determinisme, paham posibilisme, paham optimisme teknologi, dan paham
keyakinan ketuhanan.
1. Paham Determinisme.
Orang-orang yang dapat dipandang sebagai tokoh paham determinisme itu antara
lain Charles Darwin, Friederich Ratzel, dan Elsworth Huntington. Determenisme alam
menempatkan manusia sebagai mahluk yang tunduk pada alam, alam sebagai faktor
menentukan . Menurut Charles Darwin (1809-1882), dalam teori evolusinya, bahwa
mahluk hidup (tumbuh-tumbuhan, hewan, manusia), secara berkesinambungan dari
waktu ke waktu mengalami perkembangan. Pada perkembangan tersebut, terjadi
perjuangan hidup (struggle for life, struggle for existence), seleksi alam (natural selec-
tion), dan yang kuat akan bertahan hidup (survival of the fittest). Dalam proses
perkembangan kehidupan tadi, faktor alam sangat menentukan. Pada teori dan
pahamnnya itu, kelihatan jelas paham serta pandangan determinisme alam.
Ratzel melihat bahwa populasi manusia dengan perkembangan kebudayannya
ditentukan oleh kondisi alam. Meskipun manusia dipandang sebagai makhluk yang
dinamis, mobilitasnya tetap dibatasi dan ditentukan oleh kondisi alam di permukaan
bumi.
Huntington berpandangan bahwa iklim sangat menentukan perkembangan
kebudayaan manusia. Karena iklim di permukaan bumi ini bervariasi, kebudayaan itu
pun sangat beraneka ragam. Perkembangan seni, agama, pemerintahan, dan segi-
segi kebudayaan lain sangat sbergantung pada iklim setempat. Paham dan
pandangannya ini disebut determinisme iklim.

2. Paham Posibilisme
Alam lingkungan sebagai faktor yang berpengaruh terhadap kehidupan manusia,
tidak lagi dipandang sebagai faktor yang menentukan. Manusia dengan kemampuan
budayanya dapat memilih kegiatan yang cocok sesuai dengan kemungkinan dan peluang
yang diberikan oleh alam lingkungannya, telah dipandang aktif sesuai dengan
kemampuan yang dimilikinya. Dalam paham posibilisme, manusia mempunyai peranan
penting dalam mengontrol kehidupannya dan berhak menentukan proses produksi yang
dipilihnya.
Pada perkembangan dan kemjuan IPTEK seperti kita alami dewasa ini, seolah-
olah penerapan serta pemanfaatannya itu memberikan kemungkinan terhadap
kemampuan manusia memanfaatkan alam lingkungan. Sehingga pada suasana yang
demikian, dapat berkembang pandangan posibilisme optimis teknologi yang secara
optimis memberikan kemungkinan kepada penerapan teknologi dalam memecahkan
masalah hubungan manusia dengan alam lingkungan

3. Paham Optimisme Teknologi


Perkembangan dan kemajuan ilmu pengetahuan telah menjadi dasar pesatnya
kemajuan teknologi. Kemajuan dan penerapan teknologi telah membawa kemajuan
pemanfaatan sumber daya alam bagi kepentingan pembangunan yang menjadi
penopang kesejahteraan umat manusia. Atas dasar hal tersebut, telah muncul motto

202 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

teknologi merupakan tulang punggung pembangunan. Lahirnya motto tersebut


beralasan sesuai dengan kenyataan bahwa keberhasilan pembangunan, khususnya
pembangunan fisik dan ekonomi, tidak dapat dipisahkan dari penerapan dan
pemanfaatan teknologi tersebut. Penerapan dan pemanfaatan teknologi telah mampu
membuka sebagian rahasia alam bagai kepentingan kesejahteraan umat manusia.
Berlandaskan keberhasilan tersebut, ada sekelompok manusia yang seolah-olah
mendewakan teknologi, menjadikan teknologi segala-galanya. Mereka sangat optimis
selama teknologi maju dan berkembang, apa pun dapat dilakukan, apa pun dapat
menjamin kebutuhan manusia. Teknologi dengan penerapannya, bukan lagi sebagai
alternatif, melainkan telah menjadi keyakinan yang menjamin hidup kehidupan
manusia. Selanjutnya mereka mengarah kepada ketergantungan teknologi, atau seperti
telah dikemukakan di atas, menciptakan suasana determinisme teknologi, sehingga
mereka tidak percaya terhadap adanya Tuhan Yang Mahakuasa, Tuhan Seru Sekalian
Alam.

4. Paham Keyakinan Ketuhanan


Optimisme teknologi, jika tidak diwaspadai, dapat menghasilkan orang-orang yang
tidak percaya kepada Tuhan Yang Mahakuasa, menghasilkan orang-orang yang atheis.
Padahal jika kita telaah dengan tenang, teknologi yang merupakan produk budaya, tech-
nology is the application of knowlwdge by man in order to perform some task he wants
done (Brown & Brown: 1975:2), justru bertuan kepada manusia tidak kebalikannya.
Manusia sebgai pemikir lahirnya teknologi, menjadi pengendali teknologi, bukan
teknologi yang menguasai manusia.
Kita manusia sebagai makhluk yang beriman sesuai dengan keyakinan agama
yang dianut masing-masing, adalah makhluk yang menciptakan Al Khalik Maha Pencipta
yang juga menciptakan seluruh makhluk termasuk alam semesta. Planet bumi kita
dengan segala kekayaan dan makhluk hidup yang berada di atasnya, hanyalah
merupakan sebuah titik di alam raya yang belum diketahui oleh kita mnusia berapa
ukuran serta di mana batasnya.
Paham ini mengembangkan IPTEK dengan disertai oleh iman dan taqwa terhadap
Tuhan Yang Maha esa. Karena manusia menyadari yang berkuasa di alam semesta ini
adalah Tuhan dan kewajiban manusia adalah untuk memelihara dan
mengembangkannya.

C. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Lingkungan Hidup


Dalam lingkungan , terdapat berbagai macam komponen, yaitu komponen biotic
dan abiotic yang keduanya saling berhubungan, dimana dalam komponen tersebut
manusia merupakan paling dominan pengaruhnya terhadap lingkungan. Hal ini
disebabkan karena manusia menguasai IPTEK yang merupakan pengembangan akal
pikiran manusia yang dikaruniakan oleh Tuhan sang Pencipta.
Dominasi manusia terhadap lingkungan tidak terjadi secara merata di permukaan
bumi ini, karena dipengaruhi juga oleh seberapa jauh kelompok manusia itu mampu
mengembangkan budaya dalam menguasai IPTEK dan merealisasikan sumber daya
lingkungan menjadi kekayaan yang menjamin kesejahteraan. Pemanfaatan potensi
sumber daya lingkungan sangat dipengaruhi oleh pengusaan IPTEK sehingga timbullah

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 203


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

ungkapan menjadi tuan dirumah orang lain, Menjadi budak di negeri sendiri dan
menjadi tuang di negeri sendiri. Dengan kata lain kemampuan kompetitif sumber
daya manusia lebih berarti daripada kemampuan komparatif sumber daya alam,
sehingga dalam hal ini muncullah letak kedudukan, fungsi dan peranan pendidikan dalam
arti yang seluas-luasnya untuk meningkatkan kemampuan SDM yang pada akhirnya
berpengaruh pada lingkungan hidup.
Manusia dengan IPTEK-nya telah mewarnai kehidupan alam semesta termasuk
didalamnya kehidupan abiotik. Penerapan IPTEK telah mengatur suhu udara,
kelembaban, tekanan dan sirkulasi udara, baik untuk kenyamanan hidup atau untuk
kepentingan produksi, tetapi kemampuan tersebut juga dapat menimbulkan ketimpangan
dalam bentuk masalah lingkungan seperti erosi, tanah, longsor, banjir, kekeringan,
pencemaran dan sebagainya. Maka sebagai dominator dalam lingkungan manusia wajib
menyadari setiap keserakahan dengan IMTAK, dimana azas ekologi yang menjadi dasar
keserasian, keseimbangan, demi kesejahteraan manusia dan mahluk hidup lainnya.

D. Ekosistem
1. Pengertian
Ekosistem dapat diartikan sebagai system ekologi disuatu tempat tertentu yang
merupakan jalinan hidup diantara komponen-komponennya (hidup, tak hidup, lingkungan)
dalam satu kesatuan yang dipadukan oleh adanya arus materi dan energi.
Secara garis besar ekosistem dapat diklasifikasikan menjadi dua, yaitu :
a. Ekosistem daratan
Di daratan ekosistem besar, luas dan menunjukkan karakter yang khas disebut
juga biome. Karakteristik tersebut dicirikan oleh kesatuan tumbuh-tumbuhan (vegetasi)
dan hewannya yang khas. Kedalam ekosistem mayor atau biome itu termasuk hutan,
stepa, sabana, dan gurun.
b. Ekosistem perairan
Dapat diklasifikasikan menjadi (1) ekosistem marin dan estuarium dan estuarium
yang meliputi ekosistem samudra, laut, dan ekosistem estuarium (muara sungai tempat
bertemunya air tawar dari darat yang terbawa sungai dengan air asin di laut), dan (2)
ekosistem air tawar, ekosistem perairan di darat yang meliputi ekosistem sungai, danau,
dan air bawah tanah.
Keseluruhan ekosistem tersebut secara global membentuk ekosfer yang terdiri
atas komponen-komponen: 1. mahluk hidup, meliputi tumbuh-tumbuhan dan hewan bai
makro dan mikro, 2. Bahan-bahan Organik, sisa makhluk hidup dan bahan-bahan yang
dihasilkan makhluk hidup seperti minyak bumi, batubara, humus, biogas, batu kapur,
kotoran binatang. 3. Bahan-bahan Biokosmik meliputi mineral yang terbentuk oleh
persatuan antar makhluk hidup dengan bahan anorganik, udara, air, tanah liat, dan
berbagai gas.

Beberapa definisi ekosistem antara lain :


a. sebagai satuan fungsional dan structural dari lingkungan.
b. Tatanan kesatuan secara utuh menyeluruh antara segenap unsure lingkungan hidup
yang saling mempengaruhi.

204 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

c. Unit structural dasar dari organisme dan lingkungannya yang berinteraksi satu sama
lain dan juga komponen lain.
Bila dilihat dari batasan yang diberikan para pakar ekologi, maka pengertian
ekosistem adalah :
Menurut K. E. Maxwell, The term ecosystem was adopted to describe an envi-
ronmental system consisting of the community of all living organism in a given area
together with non living physical and chemical aspects of environmental.
Otto Soemarwoto (1985 : 16), Suatu konsep sentral dalam ekologi adalah
ekosistem, yaitu suatu system ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbal balik sys-
tem mahluk hidup dengan lingkungannya. Menurut pengertian, suatu system terdiri atas
komponen-komponen yang bekerja secara teratur sebagai satu kesatuan. Ekosistem
terbentuk oleh komponen hidup dan tak hidup di suatu tempat yang berinteraksi
membentuk suatu kesatuan yang teratur. Keteraturan itu terjadi oleh adanya arus materi
dan energi yang terkendalikan oleh arus informasi antar komponen dalam ekosistem
tersebut.

2. Komponen Ekosistem
Sebuah ekosisem mempunyai 4 komponen, sebagai berikut :
a. Substansi-substansi abiotik, yaitu komponen fisik dan kimia yang terdiri dari tanah,
gas, air, udara, sinar matahari, dan sebagainya dan merupakan medium atau substrat
untuk berlangsungnya kehidupan.
b. Produsen, yaitu organisme autotrofik yang umumnya tumbuhan berklorofil yang
mengsintesis bahan makanan dari bahan anorganik sederhana.
c. Konsumen, organisme heterotrofik, seperti hewan dan manusia yang memakan
organisme lainnya.
d. Pengurai, perombak, atau decomposer, yaitu organisme heterotrofik yang
menguraikan bahan organic yang berasal dari organisme mati (bahan organisme
kompleks), menyerap sebagian hasil pengurai tersebut dan melepas bahan-bahan
yang sederhana yang dipakai produsen, bacteria dan jamur dalam kelompok ini.
Pada pokoknya semua ekosistem pada tingkat organisasi yang berbeda
mempunyai komponen, interaksi antar komponen, dan proses operasional yang sama.
Perbedaan ekosistem yang satu dengan yang lain terdapat pula tingkat organisasi
tergantung pada kerumitan dalam hal :
1) Banyaknya jenis organisme produsen
2) Banyaknya jenis organisme konsumen
3) Banyak keanekaragaman organisme pengurai
4) Banyaknya komponen abiotik
5) Kompleksitas interaksi antar komponen
6) Berbagai proses yang berjalan dalam ekosisem
Sifat ekosistem yang universal memiliki dua hal penting dalam sifat universal
tersebut, ialah :
1) Seringkali fungsi dasar umumnya terpisah oleh waktu, sehingga terdapat tenggang
waktu lama antara terbentuknya yang diproduksi oleh organisme otorofik dengan
memanfaatkan produk tersebut untuk pemanfaatan.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 205


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

2) Fungsi dasar pada umumnya terpisah oleh waktu sehingga terdapat tenggang waktu
lama antara terbentuknya bahan produksi oleh organisme otorofik dengan
pemanfataan produk tersebut oleh organisme heterotrofik.
Pembagian ekosistem menurut Odum (1996) tiga komponen abiotik tersebut
merupakan three functional kingdoms of nature, karena ketiga tipe tersebut dipisahkan
berdasar tipe nutrisi dan sumber enrgi yang digunakan. Jadi pembagian itu berdasarkan
jenis atau spesies.

3. Proses Ekosistem
Komponen ekosistem tersebut di atas melakukan jalinan hidup dalam proses siklus
materi dan alur energi. Karena proses tersebut melibatkan komponen-komponen mahluk
hidup, unsure-unsur permukaan bumi (geosfer) dan zat kimia, maka proses tersebut
dikonsepkan sebagai siklus biogeokimia. Siklus biogeokimia menjadi :
a. Perubahan cuaca
Kehadiran matahari sebagai sumber energi utama, perbedaan kalor daratan
dengan perairan, kedudukan sumbu bumi yang condong 6,6 terhadap ekliptika, rotasi,
dan revolusi bumi telah menyebabkan terjadinya perubahan cuaca dan musim
b. Siklus hidrologi
Merupakan perjalanan air dalam segala bentuknya (uap, air, beku) secara alamiah
dari situs umumnya (general site) di laut, ke udara, ke daratan. Jatuh di atas permukaan
bumi (di perairan dan di daratan), mengalir dipermukaan tanah dan meresap kedalam
tanah, dimanfaatkan oleh berbagai proses kehidupan, menguap kembali ke udara,
sebagian mengalir kembali ke perairan air laut. Siklus hidrologi dibagi menjadi tiga
yaitu pendek, sedang dan panjang.
Melalui siklus hidrologi terjadi peredaran air yang dimanfaatkan oleh sumua
komponen biosfer untuk menjalani dinamikanya hidup umat manusia

4. Rantai Makanan
Pada proses rantai ini terdapat komponen produsen, konsumen I, konsumen II,
dan bakteri pengurai. Produsen adalah tumbuhan berklorofil yang mampu berfotosintesis.
Konsumen I adalah herbivora, konsumen II adalah hewan karnivora. Manusia karena
memakan segala maka masuk kedalam kategori omnivora. Bakteri pengurai adalah
mikroorganisme yang menguraikan sisa-sisa zat organic menjadi bahan non organic
untuk dijadikan sumber makanan tumbuhan.
Dalam proses rantai makanan selain terjadi alur mineral terjadi juga alur energi
(energy flow). Alur energi ini mulai dari energi materi menjadi energi kimia, menjadi
energi mekanik (gerak), energi panas, dan demikian seterusnya. Alur materi manusia
menjadi salah satu komponen dalam alur tersebut.

5. Siklus Karbondioksida dan oksigen


Pada rantai makan dan jaringan makanan terdapat fotosintesis oleh tumbuhan
hijau dan proses pernafasan yang dilakukan oleh konsumen. Pada siklus ini manusia
sejajar dengan hewan melakukan pernafasan dan memanfaatkan makanan (gula, tepung)
yang diproduksi oleh tumbuhan. Dalam proses pernafasan manusia termasuk hewan
menghirup oksigen (O2), bahan makanan (gula, tepung, C6H12O6) menghasilkan

206 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

energi panas, energi kimia mendukung pertumbuhan kehidupan, karbondioksida (CO2)


dikeluarkan ke udara sebagai sisa.
Pada proses fotosintesis tumbuhan menarik karbondioksida dari udara, air dari
tanah, dengan bantuan energi matahri menghasilkan gula serta tepung yang menjadi
persediaan makanan bagi tumbuhan lalu ada bagian yang dilepasnya keudara yaitu
oksigen dan uap air.

6. Alur Energi
Dalam kehidupan mahluk tidak dilepaskan dari adanya materi dan energi dimana
energi dibagi menjadi energi potensial dan kinetik. Sedangkan menurut bentuknya energi
dapat dibedakan menjadi energi mekanik, kimia, listrik, nuklir, panas, dan cahaya.
Energi potensial terkandung dalam zat, materi, dan sumber daya akan berubah
menjadi energi mekanik, kimia, listrik, panas dan sebagainya. Jika materi atau zat atau
sumber daya tadi mengalami perubahan, proses bergerak, berubah, dan bergesernya
energi melalui rantai makanan serta jariangan makanan mulai dari penyinaran matahari
oleh organisme (produsen) ke organisme lainnya (konsumen) sampai ke organisme
pengurai, dikonsepkan sebagai alur energi.
Mulai dari penyerapan sinar matahari dari proses fotosintesis, energi matahari
berubah menjadi energi kimia dalam diri tumbuhan yang kemudian dimanfaatkan oleh
tumbuhan untuk berkembang. Energi potensial yang tersimpan dalam karbohidrat pada
tumbuhan dimanfaatkan oleh konsumen menjadi energi kimia. Energi mekanik yang
menjadi dasar pertumbuhan dan pergerakan diri konsumen tadi. Jadi konsumen I
dimangsa oleh konsumen II maka energi potensial dalam daging itu akan berubah
menjadi energi kimia dan energi mekanik yang menumbuhkan serta menggerakan
konsumen II itu. Pada perubahan energi tersebut terjadi juga proses fisika yang
menghasilkan energi panas pada diri organisme. Energi panas ini sebagian dilepaskan
ke atmosfer tempat organisme hidup.

E. Kejadian Alam Semesta


Kejadian alam telah dijelaskan dalam surat Al-Fushilat ayat 11, bahwa Kemudian
Dia menuju kepada penciptaan langit dan bumi ini masih merupakan asap, lalu Dia
berkata kepadanya dan kepada bumi, datanglah kamu keduanya menurut perintah-
Ku dengan suka hati. Keduanya menjawab, Kami datang dengan suka hati.
Dua belas ribu juta tahun yang lalu, galaksi menurut Hipotesa Fowler (1957) adalah
masih berupa kabut hydrogen yang sangat besar dan berada di angkasa. Kemudian
kabut tersebut pelan-pelan mengadakan rotasi sehingga keseluruhannya menjadi bulat
bentuknya. Karena beratnya, kabut itu mengadakan kontraksi. Massa bagian luarnya
banyak yang tertinggal, pada bagian yang berkisar lambat dan mempunyai berat jenis
yang besar terbentuklah bintang-bintang, kemudian kabut yang menjadi bintang-bintang
itu secara perlahan-lahan membentuk kontraksi.
Berdasarkan hasil pengamatan, galaksi itu ada tiga macam yaitu :
a. Galaksi yang terbentuk spiral.
b. Galaksi yang berbentuk elips.
c. Galaksi yang berbentuk tak beraturan.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 207


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

1. Matahari
Matahari menurut Hipotesa Fowler adalah suatu gas yang pijar dan tidak bulat
penuh. Temperatur dipermukaan matahari sekitar 6000C. Temperatur tertinggi terletak
di bagian tenganya yang diperkirakan tak kurang dari 25 juta C. Kecepatan matahari
mengadakan rotasi selama 27 hari. Lapisan bola matahari bagian dalam disebut
photosfer, tebalnya kira-kira 220 mil. Dari lapisan ini terdapat semburan api yang berasal
dari suatu ledakan. Semburannya mencapai ketinggian 140 ribu mil. Lapisan luar tersebut
disebut chromosfer berwarna kemerahan dan berasal dari hydrogen yang pijar. Tebal
chromosfer kira-kira 9000 mil. Lapisan lebih luar dari chromosfer adalah korona.
Pentingnya matahari bagi kehidupan bumi adalah :
1. Merupakan sumber sinar dan sumber panas (energi) utama bagi bumi.
2. Mengontrol stabilitas peredaran bumi.
3. Matahari adalah bintang yang terdekat.

2. Bumi
Bentuk bumi ternyata agak tipis sedikit dari kutubnya. Garis tengah bumi dari kutub
ke kutub adalah 7900 mil, bila dihitung secara ekuatorial adalah 7923 mil dan beratnya
6,6 x 10 21 ton.
Bumi diselimuti gas yang disebut atmosfer. Permukaan bumi terdapat lapisan air
disebut hidrosfer. Bagian bumi yang padat terdiri dari kulit atau lithosfer dan bagian inti
disebut chentrosfer.
Terbentuknya bumi atau tata surya adalah :
a. Teori Sedimen
Umur bumi dapat dihitung dengan menghitung tebal lapisan sedimen yang
membentuk batuan. Dengan menghitung berapa tebal lapisan sedimen rata-rata
terbentuk tiap tahunnya dan membandingkan tebal batuan sedimen yang terdapat di
bumi sekarang ini maka dapat dihitung berapa umur lapisan tertua dari bumi ini. Dengan
cara ini didapatkan bahwa bumi terbentuk sejak 500 juta tahun yang lalu.
b. Teori Kadar Garam
Dengan memperhitungkan kenaikan kadar garam di laut, diasumsikan bahwa
mula-mula laut itu berair tawar. Sirkulasi air membawa larutan garam melalui sungai-
sungai ke laut dan berlangsung terus menerus sepanjang abad. Dengan mengetahui
kenaikan kadar garam tiap tahun, lalu diperbandingkan dengan kadar garam di laut
saat ini kurang lebih 3% maka bumi ini telah terbentuk 1000 juta tahun yang lalu.
c. Teori Termal
Teori yang perhitungannya dengan cara penurunan temperatur bumi. Diasumsikan
bahwa mula-mula merupakan batuan yang sangat panas yang lama kelamaan
mendingin. Ahli fisika Inggris bernama Elfin memperkirakan bahwa bumi menjadi batuan
yang dingin dari batuan leleh yang sangat panas pada permulaan waktu 20.000 juta
tahun yang lalu.
d. Teori Radioaktif
Teori yang dianggap paling benar yang diikuti sekarang ini adalah berlandaskan
perhitungan waktu peluruhan zat radioaktif.

208 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

3. Iklim
Iklim adalah keadaan rata-rata di suatu daerah yang relatif lurus dalam jangka
waktu yang panjang (10 sampai 30 tahun). Iklim disusun oleh radiasi matahari, temperatur
udara, tekanan udara dan kelembaban udara.
Iklim mempunyai pengaruh yang besar terhadap kehidupan tumbuh-tumbuhan,
hewan dan manusia. Corak iklim berpengaruh terhadap jenis tumbuh-tumbuhan misalnya
daerah yang mempunyai curah hujan yang sangat banyak akan menghasilkan daerah
hutan. Sebaliknya daerah yang kurang curah hujannya akan menghasilkan daerah
sabana, stepa, dan gurun.
Iklim juga berpengaruh terhadap corak hidup dan kehidupan manusia seperti jenis
makanan, bentuk rumah, pakaian, dan mata pencaharian. Iklim mempunyai peranan
yang besar dalam bidang pertanian, perhubungan dan telekomunikasi.
a. Bidang Pertanian
Peranan iklim dalam bidang pertanian sangat besar, karena tanaman memerlukan
air, temperatur, dan kelembaban udara tertentu. Oleh karena itu untuk mengusahakan
suatu jenis pertanian, maka harus lebih dahulu mengetahui tipe iklimnya.
b. Bidang Perhubungan
Peranan iklim di bidang perhubungan sangat besar terutama perhubungan laut
dan udara. Iklim secara tidak langsung ikut memperlancar arus barang dan manusia
alam perhubungan laut dan udara.
c. Bidang Telekomunikasi
Peranan iklim yang terjadi pada lapisan udara bagian atas dapat dimanfaatkan
sebagai media penghantar gelombang elektromagnetik, baik radio maupun elevisi.

F. Asal Usul Kehidupan


Yang disebut mahluk hidup adalah semua organisme yaitu manusia, hewan dan
tumbuh-tumbuhan. Adapun ciri-ciri mahluk hidup adalah sebagai berikut :
1. Mempunyai kemampuan untuk mengadakan respirasi atau pernafasan untuk
mengoksidasikan atau membakar bahan makanan.
2. Dapat tumbuh dan berkembang menjadi besar atau dewasa.
3. Memerlukan makanan untuk membangun tubuh dan mengganti bagian-bagian yang
rusak serta sebagai sumber energi.
4. Dapat berkembang biak untuk mempertahankan keturunan agar tidak punah.
5. Dapat mengadakan pergerakan.
6. Mempunyai kemampuan untuk menyesusaikan diri dengan lingkungan.
Tumbuhnya mahluk hidup yang pertama menurut para ahli diteliti melalui hipotesa
yaitu dengan ditemukannya batuan yang paling tua yang diperkirakan berumur 4,5 miliyar
tahun, sedangkan batuan yang paling tua yang memperlihatkan adanya kehidupan
berumur kurang lebih 2 milyar tahun.
Atmosfer pada saat permulaan timbulnya kehidupan menurut teori buah piker Harold
Uray, mengandung gas-gas Metana (CH 4 ), Gas hydrogen (H 2 ), gas Amonia (NH 3 )
serta uap air menjadi bahan-bahan pembentuk kehidupan. Kemudian oleh Stamley Miller,
teori Harold Uray diujinya dengan eksperimen dengan pengaruh lingkungan, yaitu radiasi
sinar kosmis, listrik, dan halilintar maka gas-gas tadi membentuk asam amino yang

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 209


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

merupak komponen dasar protein, sedangkan komponen dasar protein adalah


substansi dasar pembentuk jasad hidup.
Pada mulanya dalam atmosfer bumi tidak terdapat oksigen, sedangkan kadar
karbondioksida tinggi. Susunan kimia atmosfer dan lingkungan lainnya pada wakti itu
menunjukan belum adanya kehidupan di bumi. Kira-kira 4,5 milyar tahun yang lalu mulailah
terdapat air cair dipermukaan bumi dan mulai terbentuk kehidupan yang sederhana
dalam bentuk molekul organic, antara lain juga mengandung zat hijau daun disebut
dengan kolrofil. Dengan adanya klorofil mulailah berlangsung proses fotosintesis di bumi.
Dalam proses ini mahluk yang berklorofil mengolah CO dengan menggunakan cahaya
matahri sebagai sumber energi menjadi karbohidrat dan berbentuk pula oksigen.
Dengan makin berkembangnya organisme yang berklorofil, proses fotosistesis pun
berkembang. Dengan itu kadar CO dalam atmosfer berkurang dan kadar O bertambah.
Proses ini selanjutnya memungkinkan terbentuknya lapisan ozon di atmosfer atas,
sehingga bumi terlindung dari ninar matahari bergelombang pendek yang mematikan
mahluk hidup. Dengan adanya perlindungan lapisan ozon kehidupan tidak hanya
berkembang di dalam lapisan air yang dalam, melainkan juga di lapisan air yang atas.
Bahkan dengan makin sempurnanya perlindungan lapisan ozon, kehidupan dapat pula
terjadi di daratan.
Kenaikan kadar O dalam atmosfer memungkinkan pula berkembangnya organisme
yang membutuhkan O untuk kehidupannya. Diperkirakan mahluk hidup yang pertama
tersebut merupak sel sederhana yang menyerupai bakteri dan menyebar di seluruh
lautan. Karena adanya pengaruh lingkungan yang berbeda-beda, maka sebagian dari
sel (mahluk hidup) dengan mempergunakan energi sinar matahari mampu merubah zat
anorganis, yaitu air dan karbondioksida menjadi zat organis yang diperlukan untuk
hidupnya. Sel ini berkembang menjadi mahluk hidup berupa tumbuhan bersel tunggal.
Sebagian lainnya menjadi hewan bersel tunggal. Kejadian selanjutnya adalah terjadinya
hewan dan tumbuhan yang sederhana yang lebih sempurna.
Untuk mempelajari sejarah perkembangan mahluk hidup diperlukan bukti jejak-
jejak kehidupan masa lalu yang berupa fosil. Berdasarkan hal ini diperkirakan bahwa
manusia ditemukan sekitar 1,5 juta tahun yang lalu.
Berikut ini terdapat beberapa era dalam periode sejarah perkembangan bumi
serta mahluk-mahluk hidup pada lapisan bumi yang terdapat di Amerika Serikat :
1. Era Palaezoicum
Periode Precambrium, mulai ditemukan tanda-tanda kehidupan dari ganggang,
jamur, dan hewan lunak lainnya yang hidup di lautan.
Periode Cambrium, ditemukan trilobit dan hewan berkaki berbuku-buku
(arthropoda), moluska, ganggang sederhana dan cacing.
Periode Silur, hewan trilobit menurun dan mulai timbul ikan yang bertulang rahang
serta mulai timbulnya tumbuhan sederhana di daratan.
Periode Devon, ditemukan berbagai jenis vertebrata dan perubahan bentuk ikan
untuk berkembang menjadi amphibi, sedangkan tumbuhan yang mempunyai bentuk
pohon mulai tumbuh di daratan.
Periode Carbon, dimasa reptilia yang pertama muncul yang ditemukan masih
mempunyai sifat sebagai amphibi, sedangkan serangga besar-besar menguasai
daratan.
Periode Pern, reptilia-reptilia menguasai daratan dan mendesak amphibi,
serangga dengan tanda-tanda lebih modern mulai terdapat di daratan.

210 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

2. Era Mesozoikum
Periode Trias: dinosaurus mulai muncul juga mamalia, sedangkan di lautan
terdapat anthropoda.
Periode Yuras: reptilia masih tetap menguasai daratan sedangkan mamalia lebih
banyak jumlahnya juga mulai timbul sejenis burung.
Periode Crota: dinosaurus mulai punah sedangkan populasi mamalia sangat
berkembang , dan tumbuhan modern terdapat banyak di daratan.

3. Era Cenozoikum
Yaitu periode tertier, di lautan banyak ditemukan ikan modern dan mamalia
menguasai daratan antara lain kuda. Sedangkan periode pleistosen ialah periode
mamalia diantaranya mulai timbul manusia.

G. Ekosfer dan Siklus Biogeokimia


1. Ekosfer
Dalam studi geografi dan biologi kita mengenal konsep biosfer, yaitu bagian
permukaan bumi yang menjadi tempat serta kehidupan. Dalam studi ekologi seperti
diperkenalkan oleh La Mont C. Cole, biosfer itu tersebut ekosfer. Biosfer dan ekosfer
adalah dua sebutan untuk benda yang sama yang tidak lain adalah bagian bumi yang
menjadi tempat hidup mahluk, baik itu lapisan udara (atmosfer), maupun lapisan air
(hidrosfer), dan lapisan batuan (lihosfer). Dalam ekosfer ini terjadi jalinan semua
komponen, baik komponen mahluk hidup (organisme) ataupun komponen tak hidup
(komponen non-organik, non biotic) dalam jalinan siklus materi serta alur energi sebagai
satu kesatuan hidup.
Populasi dan komunitas mahluk hidup dalam ekosfer ini tersebar di berbagai
tempat di permukaan bumi, baik itu di daratan maupun di perairan. Tempat dan jalinan
hidup kesatuan populasi serta komunitas itu membentuk suatu system kehidupan yang
disebut ekosistem.

2. Siklus Biogeokimia
Komponen-komponen dalam ekosistem yang terdiri atas makhluk hidup, makhluk
tak hidup, dan sisa-sisa makhluk hidup atau bahan organic tersebut, melakukan jalinan
hidup dalam proses siklus materi dan energi. Karena proses tersebut melibatkan
komponen-komponen makhluk hidup (biotic), unsure-unsur permukaan bumi (geosfer)
dan zat-zat kimia, maka proses tersebut dikonsepkan sebagai siklus biogeokimia. Siklus
ini meliputi siklus hidrologi, rantai makanan, siklus oksigen dan karbondioksida, alur
energi, serta siklus unsure-unsur kimia lainnya. Siklus tersebut menyebabkan
kesimbangan dan kelestarian kehidupan.
Siklus Hidrologi merupakan perjalanan air dalam segala bentuknya (uap, cair,
beku). Secara alamiah dari situs umumnya di laut, ke udara, ke daratan, ke jatuh di
atas permukaan bumi (di perairan, di daratan), di permukaan tanah dan meresap ke
dalam tanah, dimanfaatkan oleh berbagai proses kehidupan, menguap kembali ke
udara, dan sebagian mengalir kembali ke perairan laut.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 211


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

Melalui siklus hidrologi, terjadi peredaran air yang dimanfaatkan oleh semua
komponen biosfer atau ekosfer dalam menjalani dinamikanya. Ke dalam dinamika
biosfer atau ekosfer ini adalah kehidupan mahluk, termasuk kelestarian hidup umat
manusia. Siklus ini juga merupakan proses alamiah yang menjamin kelestarian hidup
di permukaan bumi.

H. Keseimbangan Alam
Setiap makhluk hidup di dunia telah diberkati dengan bentuk dan fungsi organ
tubuh yang diperlukan untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Menyesuaikan
diri dengan lingkungan merupakan salah satu sifat makhluk hidup untuk mempertahankan
eksistensinya, sedangkan keberhasilannya ditentukan oleh kemampuan yang dimiliki
oleh makhluk hidup tersebut.
Untuk mempertahankan kelangsungan hidup organisme, diperlukan adanya
hubungan timbal balik (interaksi) antara kelompok-kelompok organisme dengan
lingkungan hidupnya.
Beberapa populasi organisme yang hidup dalam satu komunitas yang saling
berinteraksi, akan membentuk komunitas yang dinamakan komunitas biotic, artinya
komunitas yang terdiri atas berbagai jenis mahluk hidup. Selain itu, didalam komunitas
terdapat pula zat-zat yang tidak memiliki sifat-sifat kehidupan (abiotik) tetapi diperlukan
oleh lingkungan mahluk hidup seperti air, tanah dan sebagainya.
Interaksi yang terjadi antara populasi organisme (factor biotic) dengan
lingkungannya (factor abiotik) membentuk ekosistem. Kelangsungan eksistensi
ekosistem dari suatu komunitas dikontrol oleh suatu system umpan balik antara
komponen-komponen yang terdapat dalam komunitas tersebut.
Apabila system umpan balik ini mengalami gangguan misalnya oleh zat-zat yang
dapat menimbulkan pencernaan maka ekosistem komunitas akan terganggu
keseimbangannya.

I. Perdebatan Asal Usul Kehidupan


Darimana kehidupan ini berasal ? Pertanyaan ini membuat para ilmuwan maupun
kaum awam terus berupaya menguak adanya kehidupan di tempat lain selain bumi.
Air adalah unsur pokok dalam kehidupan. Tidaklah mengherankan jika akhirnya
para ilmuwan mengarahkan penyelidikannya pada keberadaan samudera lain di luar
bumi dalam tata surya kita. Ternyata penyelidikan membuktikan adanya tiga samudera
lain yang memiliki komposisi mirip dengan bumi, yaitu bulan Jupiter, namanya Europa
dan Calisto kemudian bulan Saturnus, Titan.
Europa adalah bulan planet Jupiter yang ke enam, ditutupi oleh lapisan es beku
dan berjalur-jalur. Sesuai gambar yang dikirimkan pesawat luar angkasa Galileo tampak
retakan dan renggangan massif lempeng permukaan es. Ketebalan es itu sendiri
beragam namun didalamnya diduga kuat terdapat air. Jika air tersebut ada di Europa
misteri kemungkinan adanya kehidupan disana akan terkuak. Mungkin saja kehidupan
itu terbentuk dekat lubang lautan bekas gunung berapi (vulkanik) yang mirip dengan
apa yang ada di bumi. Karena sebagaimana halnya di bumi jauh di kedalaman samudera
terdapat organisme hidup. Mereka memang tak terjangkau oleh cahaya matahari namun
sukses bertahan hidup berkat nutrisi kimia yang memancar dari uap black smoker
pada lantai dasar samudera planet bumi.

212 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

NASA menargetkan misi satelit ke Europa pada 2007, mereka ingin menyaksikan
detil lokasi terdapatnya lapisan es yang cukup tipis yang diperlukan untuk meluncurkan
robot selam (robot hidro) yang akan mencari sumber mata air panas dan kehidupan.
Sedangkan Calisto, bulan terluar dari empat bulan berukuran besar di Jupiter
punya lautan garam pada bagian bawah kawahnya. Calisto tergolong satelit dari planet
yang mempunyai kawah terdalam di tata surya. Tapi tak ada vulkanik dan gunung raksasa
disana. Umur permukaannya diperkirakan berusia milyaran tahun. Gambar yang
diperoleh Galileo 4 tahun silam mengungkapkan adanya kemiripan medan magent
antara Europa dan Calisto.
Sedangkan titan yang lebih besar dari planet Mercuri merupakan bulan terbesar
kedua dalam tata surya dan merupakan satelit utama planet Saturnus. Titan memiliki
semacam atmosfer yang berisi nitrogen, metana dan hydrogen. Komposisi kimia Titan
tersebut mirip dengan keadaan bumi 4 milyar tahun silam. Dimana asam amino pertama
terbentuk yang akhirnya menciptakan kehidupan.

Berikut akan kita bahas mengenai Evolusi Ekosistem :


Evolusi Ekosistem
Hasil temua fosil jasad hidup itu bias mengungkapkan asal-usul kehidupan di Mars
sekaligus sebagai perbandingan dengan asal-usul tempat hidup dan kehidupan di Bumi.
Sebagai planet ke tiga dalam tata surya, atmosfer bumi memiliki kandungan oksigen
yang tinggi bila dibandingkan dengan planet lain. 2 milyar tahun yang lalu atmosfer bumi
kaya karbondioksida dan miskin oksigen serupa dengan planet Jupiter saat ini. Bila
oksigen sedikit sekali berarti proses pembentukan ozon sangat lambat, sehingga
kerapatan ozon dilapisan Stratosfer rendah. Dengan demikian radiasi ultra violet dapat
dengan leluasa menembus ke lingkungan biosfer, akibatnya akan merusak bahkan
memusnahkan jasad hidup bumi.
Tetapi ada teori yang berbeda yang menyatakan bahwa radiasi ultra violet diduga
telah memunculkan evolusi kimia yang dengan perantara bahan-bahan organic dapat
menyebabkan substansi pembentukan kehidupan pionir teori itu sama dengan teori
Harold Uray yang menyatakan bahwa energi radiasi sinar kosmis dan arus listrik dari
halilintar akan mengubah metana, ammonia, hydrogen, dan uap air di atmosfer menjadi
bahan-bahan pembentukan kehidupan. Kemudian oleh Stanley Miller teori ini diuji dengan
eksperimen. Hasilnya terbentuk asam amino yang merupakan komponen dasar pro-
tein yang merupakan substansi dasar pembentuk jasad hidup. Berdasarkan teori ini
dan didukung kondisi atmosfer yang miskin oksigen bisa memunculkan kehidupan pio-
neer anaerob.
Dalam rentang waktu yang sangat panjang, kehidupan ini bertahan di perairan
dan pada tahap evolusi selanjutnya organisme anaerob berkembang menjadi organisme
bersel banyak bersamaan dengan bertambahnya kandungan oksigen di atmosfer.
Pada zaman Palaeozoic kehidupan mulai menempati daratan yang diikuti dengan
berkembangnya tumbuhan yang meningkatkan konsentrasi oksigen. Kemantapan
oksigen di atmosfer menumbuh suburkan binatang-binatang tingkat tinggi dan mulailah
kehidupan manusia.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 213


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

Jika menengok kembali hasil temuan NASA itu dapat diduga kehidupan di Mars
telah punah karena ekosistem telah berevolusi menjadi kondisi yang tidak toleran pada
kehidupan akibat dari dalam sendiri ataupun dari luar seperti radiasi yang mematikan.
Tidak menutup kemungkinan, suatu saat dapat ditemukan bukti-bukti lain seiring
perkembangan eksplorasi manusia ke Mars. Tidak hanya berupa bukti adanya
kehidupan masa lampau tetapi juga ditemukan jasad pioneer yang akan merombak
ekosistemnya.

1. Jelaskan apa yang disebut dengan lingkungan hidup ?


2. Jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi lingkungan hidup !
3. Sebutkan yang dimaksud dengan ekosistem !
4. Untuk mempertahankan kelangsungan hidup organisme, diperlukan adanya hubungan
timbal balik (interaksi) antara kelompok-kelompok organisme dengan lingkungan
hidupnya. Mengapa ? Jelaskan !

Untuk dapat menjawab dan menjelaskan latihan ini, silakan anda baca uraian
materi dalam modul ini atau anda dapat membaca sumber bacaan lain, dalam modul
ini dijelaskan yang dimaksud dengan lingkungan hidup adalah segala sesuatu yang
ada disekitar kita baik benda hidup maupun benda mati. Banyak faktor yang
mempengaruhi lingkungan hidup antara lain manusia dan IPTEKS, coba anda eksplorasi
lebih jauh. Selanjutnya pengertian ekosistem dapat anda lihat pula pada uraian modul
ini atau dalam rangkuman. Pertanyaan terakhir dapat anda jawab dengan bahasa sendiri
berdasarkan pengalaman dan pengamatan anda !

Lingkungan adalah segala sesuatu yang ada di sekitarnya, baik berupa


benda hidup, benda mati, benda nyata ataupun abstrak, termasuk manusia lainnya,
serta suasana yang terbentuk karena terjadinya interaksi diantara elemen elemen
di alam tersebut.
Berkenaan dengan hubungan manusia-alam, paling tidak ada empat
paham, yaitu paham determinisme, paham posibilisme, paham optimisme
teknologi, dan paham keyakinan ketuhanan.
Ekosistem dapat diartikan sebagai system ekologi disuatu tempat tertentu
yang merupakan jalinan hidup diantara komponen-komponennya (hidup, tak hidup,
lingkungan) dalam satu kesatuan yang dipadukan oleh adanya arus materi dan
energi.

214 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

Beberapa definisi ekosistem antara lain :


a. sebagai satuan fungsional dan structural dari lingkungan.
b. Tatanan kesatuan secara utuh menyeluruh antara segenap unsure
lingkungan hidup yang saling mempengaruhi.
c. Unit structural dasar dari organisme dan lingkungannya yang berinteraksi
satu sama lain dan juga komponen lain.
Mahluk hidup adalah semua organisme yaitu manusia, hewan dan tumbuh-
tumbuhan. Adapun ciri-ciri mahluk hidup adalah sebagai berikut :
1. Mempunyai kemampuan untuk mengadakan respirasi atau pernafasan
untuk mengoksidasikan atau membakar bahan makanan.
2. Dapat tumbuh dan berkembang menjadi besar atau dewasa.
3. Memerlukan makanan untuk membangun tubuh dan mengganti bagian-
bagian yang rusak serta sebagai sumber energi.
4. Dapat berkembang biak untuk mempertahankan keturunan agar tidak
punah.
5. Dapat mengadakan pergerakan.
6. Mempunyai kemampuan untuk menyesusaikan diri dengan lingkungan.

Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling benar !


1. Lingkungan hidup terdiri dari berbagai unsure dan komponen dimana semuanya
saling
a. berkolerasi d. berlawanan
b. berinteraksi e. berbenturan
c. bersahabat

2. Menurut Otto Sumarwoto, konsep yang paling sentral dalam ekologi adalah :
a. lingkungan d. litosfer
b. ekosfer e. iklim
c. ekosistem

3. Energi radiasi sinar kosmis dan arus listrik dari halilintar akan mengubah metana,
ammonia, hydrogen, dan uap air di atmosfer menjadi bahan-bahan pembentukan
kehidupan, teori ini diungkapkan oleh :
a. Anderson d. Hans Kelsen
b. B. Malinowsky e. Harold Uray
c. Newton

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 215


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

4. Keadaan rata-rata di suatu daerah yang relatif lurus dalam jangka waktu yang panjang
(10 sampai 30 tahun), disebut :
a. cuaca d. Atmosfer
b. Iklim e. Bumi
c. Udara

5. Sistem ekologi disuatu tempat tertentu yang merupakan jalinan hidup diantara
komponen-komponennya, disebut :
a. ekologi d. ekosentris
b. ekosistem e. ekologika
c. ekonomi

6. Perjalanan air dalam segala bentuknya (uap, cair, beku), disebut :


a. Siklus air d. Siklus archimedeus
b. Siklus hidrologi e. Siklus hidroponic
c. Siklus adromeda

7. Pada periopde ini, mulai ditemukan tanda-tanda kehidupan dari ganggang, jamur,
dan hewan lunak lainnya yang hidup di lautan.
a. Periode precambrium d. Periode devon
b.Periode cambrium e. Periode carbon.
c. Periode silur

8. Pada periode Trias: dinosaurus mulai muncul juga mamalia, sedangkan di lautan
terdapat anthropoda., periode ini muncul pada :
a. Era Palaezoicum d. Era milenium
b. Era Mesozoikum e. Era globalisasi
c. Era Cenozoikum

9. Paham yang menyatakan bahwa iklim sangat menentukan perkembangan


kebudayaan manusia, ialah :
a. Paham Determinisme d. Paham Keyakinan Tuhan
b. Paham Posibilisme e. Paham Pesimisme
c. Paham Optimisme

10.Berikut adalah yang bukan merupakan teori terbentuknya bumi atau tata surya, yaitu:
a. Teori sedimen d. Teori termal
b. Teori kadar garam e. Teori radioaktif
c. Teori evolusi

216 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Pembelajaran 2

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil


menyelesaikan kegiatan pembelajaran ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 217


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

PERANAN MANUSIA DALAM LINGKUNGAN HIDUP

A. Manusia Dalam Keseimbangan Ekosistem


D alam suatu ekosistem terdapat suatu keseimbangan yang dinamakan homeostatis,
yaitu kemampuan ekosistem untuk menahan berbagai perubahan dalam system
secara keseluruhan. Keseimbangan itu diatur oleh berbagai factor yang sangat rumit.
Dalam mekanisme keseimbangan ini, termasuk mekanisme yang mengatur
penyimpangan bahan-bahan, pelepasan hara makanan, yang mengatur organisme dan
produksi serta dekomposisi bahan-bahan organic.
Meskipun suatu ekosistem mempunyai daya tahan yang besar sekali terhadap
perubahan tetapi biasanya batas mekanisme homeostatis dengan mudah dapat
diterobos oleh kegiatan manusia. Contoh: sebuah sungai yang tercemar dapat
memperbaiki diri sendiri namun bila polusinya terlalu banyak maka sungai itu akan
menjadi berubah karena batas homeostatis terlampaui bahkan sungai tersebut dapat
rusak selamanya.
Manusia mempunyai kemampuan menghancurkan ekosistem dan sebaliknya pula.
Bayangkan bagaimana manusia dapat merubah gurun tandus menjadi perkebunan yang
subur sementara dilain pihak orang tengah merencanakan pembangunan kota bawah
laut yang akan menciptakan suatu ekosistem baru. Manusia harus didukung IPTEK dan
tetap berpegang pada kebijaksanaan dalam memperlakukan alam, karena jika
ekosistem terganggu maka manusia pun akan terganggu hidupnya dan menerima
akibatnya.
Salah satu kasus adalah kasus pemberantasan malaria di serawak dengan
menyemprotkan DDT dengan maksud memberantas nyamuk namun tidak hanya nyamuk
yang terbunuh karena telah meracuni rantai makanan lainnya. Nyamuk yang mati
keracunan telah meracuni cicak yang memakannya dan akibatnya kucing yang memakan
cicak pun ikut mati keracunan sehingga hampir semua kucing dis erawak mati keracunan
dan akibatnya tikus menjadi merajalela dimana-mana arena predatornya menurun drastic
dan akibatnya bagi manusia tanpada sadar ternyata telah menimbulkan wabah penyakit
pes yang biasa dibawa oleh tikus.
Setiap usaha manusia terhadap ekosistem harus diperhatikan dengan seksama.
Sehingga kejadian di atas tidak terulang yang akibatnya merugikan kita semua. Salah
satu tindakan terbaik adalah dengan melakukan pembangunan dengan mempraktekkan
usaha perlindungan dan pengawetan alam.

B. Pengaruh Manusia Pada Alam Lingkungan Hidupnya


Jika kita menelusuri kembali sejarah peradaban manusia di bumi ini, kita akan
melihat adanya usaha dari manusia untuk menyempurnakan serta meningkatkan
kesejahteraan hidupnya, demi kelangsungan hidup jenisnya. Pada saat manusia hidup
mengembara, mereka hidup dari hasil perburuan, mencari buah-buahan serta umbi-

218 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

umbian yang terdapat di hutan-hutan. Mereka belum mengenal perihal bercocok tanam
atau bertani, dan hidup mengembara dalam kelompok-kelompok kecil dan tinggal di
gua-gua. Bila binatang buruan mulai berkurang, mereka berpindah mencari tempat yang
masih terdapat cukup binatang-binatang buruan sebagai bahan makanan.
Akan tetapi lambat laun dengan bertambahnya jumlah populasi mereka, cara hidup
semacam itu tidak dapat memenuhi kebutuhan hidupnya. Kemudian mereka mulai
mengenal cara bercocok tanam yang masih sangat sederhana, yaitu dengan membuka
hutan untuk dibuat ladang yang ditanami dengan umbi-umbian atau tanaman lain yang
telah dikenalnya sebagai bahan makanan. Rumah-rumah mereka pada saat itu terbuat
dari kayu yang beratap daun-daunan. Bilamana kesuburan tanah tidak memungkinkan
lagi untuk memperoleh panen yang mencukupi kebutuhan, mereka berpindah mencari
tempat baru yang masih memungkinkan untuk bercocok tanam. Kembali mereka
membuka hutan untuk dijadikan tempat tinggal serta ladangnya. Dan dalam mencari
tempat mereka selalu memperhatikan sumber air, dimana mereka memilih tempat yang
dekat dengan mata air, di tepi sungai, atau danau. Selain bercocok tanam mereka
mulai memelihara binatang-binatang.
Dan akhirnya mereka hidup menetap dari hasil pengalamannya, mereka mulai
dapat bercocok tanam secara lebih baik, misalnya dengan ditemukannya sistern
bersawah, dll. Di sini manusia mulai mengetahui sifat-sifat alam lingkungan hidupnya.
Tampaklah disini manusia sedikit demi sedikit mulai menyesuaikan diri pada alam
lingkungan hidupnya. Bahkan lebih daripada itu, manusia telah merubah semua
komunitas biologis ditempat mereka hidup. Perubahan alam lingkungan hidup manusia
tampak jelas di kota-kota, dibandingkan dengan di hutan rimba dimana penduduknya
masih sedikit serta primitif.
Perubahan alam lingkungan hidup manusia akan berpengaruh baik secara positif
ataupun secara negatif. Berpengaruh positif bagi manusia karena manusia mendapatkan
keuntungan dari perubahan tersebut, dan berpengaruh tidak baik karena dapat
mengurangi kemampuan alam lingkungan hidupnya untuk menyokong kehidupannya.

C. Sumber Alam
1. Sumber alam dapat digolongkan ke dalam dua bagian yakni :
Sumber alam yang dapat diperbaharui (renewable resourches) atau disebut pula
sumber-sumber alam biotik. Yang tergolong ke dalam sumber alam ini adalah semua
makhluk hidup, hutan, hewan-hewan, dan tumbuh-turnbuhan.
Sumber alam yang tidak dapat diperbaharui (nonrenewable resourches) atau disebut
pula sebagai golongan sumber alam abiotik. Yang tergolong ke dalam sumber alam
abiotik adalah tanah, air, bahan-bahan galian, mineral, dan bahan-bahan tambang
lainnya.
Sumber alam biotik mempunyai kemampuan memperbanyak diri atau bertambah.
Misalkan tumbuhan dapat berkembang biak dengan biji atau spora, dan hewan-hewan
menghasilkan keturunannya dengan telur atau melahirkan. Oleh karena itu sumber daya
alam tersebut dikatakan sebagai samber daya alam yang masih dapat diperbaharui.
Lain halnya dengan sumber daya alam abiotik yang tidak dapat memperbaharui dirinya.
Bila sumber minyak, batu bara atau bahan-bahan lainnya telah habis dipergunakan
manusia, maka habislah bahan-bahan tambang tersebut. Memang benar di dalam bumi

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 219


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

kini masih terjadi pembentukan bahan.-bahan tersebut namun pembentukannya


sangatlah lambat sehingga apa yang dibentuk berabad-abad lamanya hanya dapat
mengimbangi apa yang kita pergunakan selama satu tahun, bahkan kemungkinan
kurang dari itu.
Tentunya kesemuanya ini tergantung pada cara-cara manusia mempergunakan
kedua jenis sumber alam tersebut. Sumber alam biotik dapat terus dipergunakan atau
dimanfaatkan oleh manusia, bila manusia mempergunakannya secara bijaksana.
Bijaksana dalam penggunaan berarti memperhatikan siklus hidup sumber alam tersebut,
dan diusahakan jangan sampai sumber alam itu musnah. Sebab, sekali suatu jenis
species di bumi musnah, jangan berharap bahwa jenis tersebut dapat muncul kembali.
Seyogyanya manusia mempergunakan baik sumber daya biotik dan abiotik secara
tepat dan bertanggung jawab.

2. Penggunaan Sumber-Sumber Alam


Manusia memandang alam lingkungannya dengan bermacam-macam kebutuhan
dan keinginan. Manusia bergulat dan bersaing dengan species lainnya dalam memenuhi
kebutuhan hidupnya. Dalam hal ini manusia memiliki kemampuan lebih besar
dibandingkan organisme lainnya, terutama pada penggunaan sumber-sumber alamnya.
Berbagai cara telah dilakukan manusia dalam menggunakan sumber-sumber alam
berupa : tanah, air, fauna, flora, bahan-bahan galian, dan sebagainya.
Pertanian dan Tanah
Tanah permukaan (top soil) mengandung kadar unsur-unsur bahan makanan yang
begitu tinggi dan siap dipergunakan oleh tanaman. Dengan adanya kemajuan dalam
bidang pertanian, penggunaan tanah untuk pertanian dapat digunakan secara efisien
untuk meningkatkan hasil pertanian. Hasil pertanian tersebut dapat ditingkatkan baik
dengan cara memperluas areal pertanian maupun dengan mengoptimalkan hasil
pertanian dari tanah yang sudah ada. Di beberapa negara yang sedang berkembang
seperti Thailand, Burma, Malaysia, Filipina, Indonesia masih ada kemungkinan
perluasan areal pertanian. Tetapi dalam pelaksanaan sangat lambat karena terbatasnya
modal. Jepang misal sudah tidak mungkin lagi memperluas areal pertanian, karena
adanya pertambahan penduduk yang pesat, banyak tanah--tanah dipergunakan untuk
perumahan, industri, jalan-jalan, dan sebagainya. Dari tahun 1920-1960 Jepang telah
kehilangan tanah pertanian rata-rata seluas 49 ribu acre/tahun. Sedangkan dalam
intensifikasi pertanian, untuk memperoleh hasil yang tinggi ditempuh beberapa cara
antara lain mengusahakan panenan lebih dari satu kali per tahun, penggunaan pupuk,
irigasi, penggunaan pestisida dan bibit unggul, serta mekanisasi alat-alat pertanian.
Semuanya itu memerlukan modal besar. Adapun panen lebih dari satu kali setahun
telah berhasil di Taiwan, Korea, dan Jepang dimana 50%-60% tanah pertanian
menghasilkan panen dua kali per tahun. Demikian juga penggunaan pupuk di dunia
cenderung meningkat terus. Eropa barat yang hanya mempunyai 6% dari seluruh
pertanian biji-bijian di dunia, telah mempergunakan pupuk 10 juta ton pada tahun 1960/
1961. Selain itu hama juga dapat dengan mudah dibasmi dengan insektisida, herbisida,
dan pestisida. Sedangkan peranan mekanisasi alat-alat pertanian dapat mempertinggi
hasil pertanian. Dengan cara-cara tersebutlah manusia selangkah demi selangkah
memperbaiki cara-cara bertani dan hasil panen untuk memenuhi kebutuhan bahan
pangan yang selalu meningkat.

220 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

Hutan
Kalau kita tinjau dari segi peranan hutan, maka hutan dapat digolongkan ke dalam
dua golongan yakni : hutan lindung, merupakan hutan yang sengaja diadakan untuk
melindungi tanah dari erosi, kehilangan humus, dan air tanah. Golongan kedua adalah
hutan penghasil atau hutan produksi, yaitu hutan yang disengaja ditanami jenis-jenis
kayu yang dapat dipungut hasilnya, misalnya hutan Pinus, Damar, dsb.
Air
Air sebagai salah satu sumber alam yang terdapat di mana-mana di bumi, di
sungai, di danau, di lautan, di bawah tanah dan udara sebagai uap air yang kesemuanya
meliputi 4/5 bagian seluruh permukaan bumi. Seyogyanya manusia menggunakan air
dengan baik dan berusaha mencegahnya dari pencemaran-pencemaran yang
mengganggu berjalannya fungsi vital air dalam kehidupan manusia.
Bahan Tambang
Begitu banyak mineral dan bahan tambang lainnya yang dapat digali dan ditemui
serta dimanfaatkan secara seimbang dalam kehidupan manusia. Pemakaian baja di
dunia pada tahun 1967 diperkirakan mencapai 144 kilogram perkapita. Di Amerika
pada tahun yang sama diperkirakan mencapai 568 kg per kapita. Pemakaian ini
cenderung akan meningkat terus dan demikian juga dengan bahan tambang lainnya.
Maka dari itu kita harus menemukan cara untuk mempergunakannya setepat dan
sehemat mungkin mengingat bahan tambang adalah sumber daya alam yang tidak dapat
diperbaharui.

D. Permasalahan-Permasalahan yang Timbul


1. Masalah Erosi dan Banjir
Erosi merupakan gejala alamiah dan seringkali pula disebut sebagai erosi geologi.
Peristiwa erosi terjadi secara perlahan-lahan terutama terjadi dengan bantuan media
air di sungai yang mengikis dasar dan tepi sungai. Peristiwa erosi ini juga dipercepat
dengan adanya penggunaan tanah yang tidak tepat oleh manusia. Kita telah menanam
tanaman di tempat yang tidak tepat. Sampai saat ini manusia masih terus menebang
hutan-hutan yang tidak diimbangi dengan penanaman kembali pohon-pohon yang telah
ditebang. Tentunya hal tersebut merugikan bagi lingkungan.

2. Pencemaran Lingkungan
a. Pencemaran Tanah
Sampah-sampah industri pertanian yang mempergunakan pupuk buatan telah
menyebabkan pencemaran tanah. Sampah-sampah tersebut adalah bahan-bahan kimia
yang bila terkumpul dalam jumlah tertentu dapat membahayakan kehidupan melalui tanah
dimana pepohonan tumbuh berkembang. Bagi hewan dan manusia jumlah nitrat yang
berlebihan merupakan racun. Hal tersebut bisa mengakibatkan cyanosis pada anak-
anak, yaitu timbulnya kesulitan pernafasan karena terganggunya peranan hemoglobin
dalam pengikatan oksigen. Selain itu DDT merupakan indikasi pencemaran yang
berbahaya pada tanah karena bahan ter-sebut tidak dapat diuraikan dan dapat meresap
masuk ke dalam pepohonan ataupun buah hasil penanaman kita dan hal tersebut
mengakibatkan kemandulan pada burung.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 221


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

b. Pencemaran Air
Bahan-bahan pencemar dapat tercampur dengan air dalam banyak cara secara
langsung dan tidak langsung. Misalkan melalui pembuangan limbah pabrik, terkena
pestisida, herbisida, dan insektisida yang dipergunakan manusia dalam pertanian, dsb.

c. Pencemaran Udara
Pencemaran udara terjadi saat komponen udara berada dalam jumlah di atas
ambang normal dan membahayakan lingkungan, hal tersebut bisa diperoleh dari
beragam aktifitas manusia baik sehari-hari ataupun dalam produksi dan penggunaan
kendaraan bermotor.

d. Pencemaran Udara
Kebisingan yang terjadi di kota-kota besar sebagian akibat dari berbagai jenis
suara yang dikeluarkan mesin-mesin atau kendaraan-kendaraan yang jumlahnya
semakin meningkat secara tidak terkontrol. Hal tersebut dalam tingkat tertentu sangat
berbahaya bagi manusia karena bisa mengakibatkan ketulian, kebutaan, dan depresi.

3. Kehutanan
Hutan merupakan kekayaan Indonesia yang tidak ternilai harganya. Sepanjang
daerah khatulistiwa, hutan di Indonesia membentang antara satu pulau ke pulau lainnya.
Itulah, mengapa Indonesia sering di sebut Zamrud Khatulistiwa.
Hutan di Indonesia berfungsi sebagai paru-paru dunia, karena menyerap karbon
di oksida. Fungsi hutan yang lain sebagai pengatur tata air, iklim, pencegah erosi,
penyubur tanah, tempat hidup binatang-binatang, dan sebagai tempat menyimpan
kekayaan alam yang berupa hasil-hasil hutan. Pembangunan dalam bidang kehutanan
diarahkan untuk menunjang perekonomian negara dan memenuhi kebutuhan dalam dan
luar negeri. Berhubungan dengan fungsi ini, maka hutan menghasilkan devisa bagi
Negara.
Hasil hutan di Indonesia berupa berbagai jenis kayu, seperti kayu jati, meranti,
krueng, ramin, kay besi, cendana, rotan, dll. Produksi hasil hutan Indonesia merupakan
penyumbang devisa terbesar negara kedua setelah minyak dan gas bumi.
Ekspor Indonesia dari hasil kehutanan pada awalnya berupa kayu gelondong (log),
dengan Negara tujuan ekspor utama adalah Jepang dan Taiwan. Namun, pemerintah
akhirnya melarang ekspor gelondong (kayu bulat). Pelarangan ekspor kayu gelondong
menyebabkan adanya pengolahan kayu tersebut menjadi kayu olahan. Kebijaksanaan
ini diambil untuk memperoleh nilai tambah ekspor kayu. Keuntungan dari pengolahan
itu lebih banyak dan juga tercipta lapangan kerja baru.
Perkembangan, ilmu pengetatahuan dan teknologi pada beberapa waktu terakhir
ini, rnenyebabkan Indonesia mampu mengekspor hasil hutan yang berupa barang
setengah jadi atau barang jadi. Barang-barang itu berupa kayu gergajian, plywood, dan
kayu lapis. Inilah yang disebut kayu olahan.
Usara-usaha yang dilakukan pemerintah untuk meningkatkan produksi hutan antara
lain:
1. melarang penebangan kayu tanpa izin dari pemerintah (Departemen Kehutanan),
2. mencabut izin pengusaha HPH yang melanggar peraturan,
3. menebang hutan secara selektif,

222 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

4. melakukan peremajaan tanaman,


5. melakukan rehabilitasi dan reboisasi areal hutan yang rusak, dan
6. melakukan penanaman di lahan kritis.

E. Kesehatan Lingkungan
Kesehatan lingkungan sangat berpengaruh terhadap kesehatan masyarakat.
Begitu pula kesehatan lingkungan banyak dipengaruhi oleh taraf social ekonomi. Untuk
mengelola kualitas kesehatan lingkungan ataupun kesehatan masyarakat menjadi
bahasan tersendiri dalam ekologi manusia.
Menurut Prof. Dr. Juli Soemairat Slamet, MPH, Ekologi manusia adalah ilmu yang
mempelajari interaksi antara setiap segi kehidupan manusia (fisik, mental, social) dengan
lingkungan hidupnya (biofisis, psikososial) secara keseluruhan dan bersifat sintetis.
Pengetahuan ekologi manusia ini merupakan dasar essensial untuk mengembangkan
teknik-teknik baru dalam pengelolaan lingkungan.
Kehidupan manusia berpengaruh terhadap lingkungan, begitu juga sebaliknya
lingkungan berpengaruh terhadap manusia. Kemampuan manusia untuk mengubah atau
memodifikasi lingkungannya tergantung sekali pada tarf social budayanya. Masyarakat
memiliki tingkat kemajuan social ekonomi yang yang berbeda-beda. Kita mengenal
masyarakat tradisional dan masyarakat modern, masyarakat tradisional sangat
tergantung kepada tradisi yang diwariskan dari nenek moyangnya. Sedangkan
masyarakat modern memilikikemajuan dalam bidang social dan ekonomi serta ilmu
dan teknologi. Masyarakat yang masih tradisional hanya mampu membuka hutan
secukupnya untuk memberi perlindungan pada masyarakatnya. Sedangkan masyarakat
yang sudah maju social ekonomi dan budayanya dapat mengubah lingkungan hidup
sampai ke taraf yang tidak bisa dikembalikan lagi kepada kondisi semula (irrevers-
ible), sehingga terjadi perubahan lingkungan yang sangat drastis. Sawah-sawah dirubah
menjadi perumahan dan gedung perkatoran, hutan-hutan dirubah menjadi sebuah daerah
pemukiman dalam waktu yang singkat, gunung-gunung dibelah menjadi jalan.
Manusia memiliki keinginan yang besar untuk memamfaatkan sumber alam.
Modisfikasi lingkungan dengan tujuan memperbaiki nasib manusia tidak selalu berhasil
dengan baik bila tidak diperhatikan proses-proses yang terjadi di dalam ekosistem
yang mengikuti perubahan-perubahan tersebut. Apabila modifikasi lingkungan dilakukan
sedemikian rupa sehingga alam tidak dapat lagi mempertahankan keseimbangnannya,
maka akan terjadi hal-hal yang tidak kita inginkan. Misalnya, banjir lumpur panas di
Sidoarjo Jawa timur akibat pengeboran minyak bumi yang menyalahi ketentuan, atau
banjir bandang akibat adanya penebangan hutan yang tidak terkendali.
Contoh lain, manusia sebagai mahluk hidup selain mendayagunakan unsure-unsur
dari alam, ia juga membuang kembali segala sesuatu yang tidak dipergunakannya lagi
kembali ke alam. Tindakan ini akan berakibat buruk terhadap manusia apabila jumlah
buangan sudah terlampau banyak sehingga alam tidak lagi dapat membersihkan
keseluruhannya (proses self purification terlampaui). Dengan demikian, terjadi
pengotoran lingkungan dan sumber daya alam yang sangat dibutuhan untuk kehidupan
manusia. Sebagai akibatnya manusia akan mengalami gangguan kesehatan.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 223


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan homoestatis!


2. Jelaskan pengaruh perubahan alam terhadap manusia baik pengaruh positif maupun
pengaruh negatif!
3. Sebutkan dan jelaskan pembagian sumber alam !
4. Masalah-masalah apa saja yang akan timbul manakala manusia tidak dapat menjaga
keseimbangan lingkungan hidup!
5. Manusia memiliki keinginan yang besar untuk memamfaatkan sumber alam.
Modisfikasi lingkungan dengan tujuan memperbaiki nasib manusia tidak selalu
berhasil dengan baik. Mengapa hal ini bisa terjadi? Jelaskan!

Untuk dapat menjawab pertanyaan dalam latihan tersebut, bacalah kembali uraian
materi dalam modul ini kemudian anda dapat membandingkan dari sumber bacaan
lainnya. Anda juga harus dapat mengembangkan jawaban dengan bahasa anda sendiri.

Dalam suatu ekosistem terdapat suatu keseimbangan yang dinamakan


homeostatis, yaitu kemampuan ekosistem untuk menahan berbagai perubahan
dalam system secara keseluruhan.
Perubahan alam lingkungan hidup manusia akan berpengaruh baik secara
positif ataupun secara negatif. Berpengaruh positif bagi manusia karena manusia
mendapatkan keuntungan dari perubahan tersebut, dan berpengaruh tidak baik
karena dapat mengurangi kemampuan alam lingkungan hidupnya untuk menyokong
kehidupannya.
Sumber alam dapat digolongkan ke dalam dua bagian yakni :
a. Sumber alam yang dapat diperbaharui (renewable resourches) atau
disebut pula sumber-sumber alam biotik. Yang tergolong ke dalam
sumber alam ini adalah semua makhluk hidup, hutan, hewan-hewan, dan
tumbuh-turnbuhan.
b. Sumber alam yang tidak dapat diperbaharui (nonrenewable resourches)
atau disebut pula sebagai golongan sumber alam abiotik. Yang tergolong
ke dalam sumber alam abiotik adalah tanah, air, bahan-bahan galian,
miMasalah-masalah yang timbul apabila manusia tidak dapat menjaga
keseimbangan alam, antara lain:
1. Erosi, Banjir
2. Polusi
3. Kerusakan hutan

224 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

Kesehatan lingkungan sangat berpengaruh terhadap kesehatan masyarakat.


Begitu pula kesehatan lingkungan banyak dipengaruhi oleh taraf social
ekonomi. Untuk mengelola kualitas kesehatan lingkungan ataupun kesehatan
masyarakat menjadi bahasan tersendiri dalam ekologi manusia.

Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling benar !


1. Dalam ekosistem terdapat suatu keseimbangan, yaitu kemampuan untuk menahan
berbagai perubahan dalam system secara keseluruhan, yang disebut :
a. homoestabil d. homeostaganasi
b. homeodinamis e. homeoaktif
c. homeostatis

2. Manusia dapat mengubah lingkungannya sampai pada taraf yang tidak bisa
dikembalikan lagi kepada keadaan semula, hal ini disebut :
a. posibilitas d. rasional
b. versible e. irreversible
c. irasional

3. Ilmu yang mempelajari interaksi setiap segi kehidupan manusia dengan lingkungan
hidupnya :
a. sosiologi d. psikologi
b. antropologi e. biologi
c. ekologi

4. Sumber alam yang dapat diperbaharui disebut :


a. renewable resources d. rational resourches
b. nonrewenable resources e. biotic resourches
c. irrasional resourches

5. Pengertian ekologi secara harfiah mirip dengan pengertian ilmu lain, yaitu :
a. biologi d. antropologi
b. ekonomi e.psikologi
c.sosiologi

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 225


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

6. Setiap mahluk hidup mempunyai tempat hidup tertentu yang disebut .


a. lingkungan d. habitat
b. community e. masyarakat
c. society

7. Jumlah seluruh individu dari jenis spesies yang sama pada suatu tempat atay daerah
tertentu dalam waktu tertentu, disebut ..
a. habitat d. masyarakat
b. populasi e. komunitas
c. penduduk

8. Masalah yang kini muncul adalah pembalakan hutan, yaitu pengambilan kayu secara
serampangan, istilah yang kemudian muncul yang mengandung pengertian yang
sama adalah :
a. illegal doping d. illegal locking
b. illegal poging e. illegal packing
c. illegal loging

9. Hutan di Indonesia berfungsi sebagai . dunia


a. Mata pencaharian d. paru-paru
b. pelindung e. sumber kehidupan
c. jantung

10.Berikut yang bukan merupakan cirri mahluk hidup :


a. kemampuan respirasi
b. kemampuan tumbuh dan berkembang
c. memerlukan makanan
d. menentukan nasib
e. berkembang biak

226 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 3 yang ada
pada bagian belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar,
kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda
terhadap materi Kegiatan Belajar 3
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = x 100 %
10
Arti Tingkat Penguasaan :
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil
menyelesaikan bahan belajar mandiri ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat
penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 3,
terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 227


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF

Tes Formatif 1 :
1. b.
2. a.
3. e.
4. c.
5. b.
6. b.
7. a.
8. c.
9. b.
10.c

Tes Formatif 2 :
1. b.
2. c.
3. e.
4. b.
5. b.
6. b.
7. a.
8. b.
9. a.
10.c

Tes Formatif 3 :
1. c.
2. e.
3. c.
4. a.
5. b.
6. d.
7. b.
8. c.
9. d.
10.d

228 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

GLOSARIUM

Abiotik : zat-zat yang tidak memiliki sifat-sifat kehidupan tetapi diperlukan oleh
lingkungan mahluk hidup seperti air, tanah dan sebagainya.

Biotik : zat-zat yang memiliki sifat-sifat kehidupan.Sumber alambiotik mempunyai


kemampuan memperbanyak diri atau bertambah. Misalkan tumbuhan dapat
berkembang biak dengan biji atau spora, dan hewan-hewan menghasilkan
keturunannya dengan telur atau melahirkan.

Ekologi manusia : ilmu yang mempelajari interaksi antara setiap segi kehidupan
manusia (fisik, mental, social) dengan lingkungan hidupnya (biofisis,
psikososial) secara keseluruhan dan bersifat sintetis

Homeostatis : kemampuan ekosistem untuk menahan berbagai perubahan dalam sys-


tem secara keseluruhan.

Irreversible : taraf yang tidak bisa dikembalikan lagi kepada kondisi semula .

Pengurai, perombak : yaitu organisme heterotrofik yang menguraikan bahan or-


ganic yang berasal dari organisme mati .

Renewable resourches : Sumber alam yang dapat diperbaharui atau disebut pula
sumber-sumber alam biotik.

Nonrenewable resourches : Sumber alam yang tidak dapat diperbaharui atau disebut
pula sebagai golongan sumber alam abiotik.

Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi 229


Interaksi Manusia dengan Lingkungan

DAFTAR PUSTAKA

Ahmadi, Abu, 1997, Ilmu Sosial Dasar, Ed.Baru, Jakarta : Rineka Cipta

Elly.M.Setiadi, dkk, 2006. Ilmu Sosial dan Budaya Dasar, Jakarta : Kencana
Prenada Media Group

Soemirat, Juli, 2000, Kesehatan Lingkungan, Jogjakarta : Gadjah Mada University\


Press

Modul Acuan Proses Pembelajaran MBB, 2003. Ilmu Sosial dan Budaya Dasar,
Ilmu Kealaman dasar, Jakarta :Depdiknas, Dikti

Nursyid Sumaatmadja, 2002, Pendidikan Pemanusiaan Manusia Manusiawi,


Bandung : Alfabeta

Tim MKDU UPI, 2005 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi,
Bandung : Value Press

230 Pendidikan Lingkungan Sosial Budaya dan Teknologi