Anda di halaman 1dari 4

Aplikasi kalsium preharvest menghambat beberapa aktivitas enzim sel dinding-memodifikasi

dan dinding delay sel pembongkaran pada saat panen komersial 'Fuji Kiku-8 apel
Abel Ortiza, Jordi Graellb, Isabel Laraa, *
a Departament de QUIMICA, Unitat de Postcollita-XaRTA, Universitat de Lleida , Rovira
Roure 191, 25.198 Lleida, Spanyol b Postcollita, Pusat UDL-IRTA (XaRTA), Universitat de
Lleida, Rovira Roure 191, 25.198 Lleida, Spanyol
articleinfo
Pasal sejarah: Diterima 23 Februari 2011 Diterima 30 April 2011
Kata Kunci: Apel dinding sel Buah pelunakan enzim aktivitas preharvest semprotan kalsium
abstrak
Untuk meningkatkan kekencangan apel selama rantai pascapanen, pengetahuan rinci tentang
biokimia underly- ing terkait pematangan dinding sel pembongkaran, peristiwa yang sangat
kompleks, diperlukan. Apel pelunakan dilaporkan dimediasi oleh hilangnya kalsium dari
lamella tengah, dan sesuai aplikasi kalsium diharapkan untuk melestarikan buah ketegasan.
Dalam karya ini, semprotan pra-panen kalsium (7 aplikasi mingguan di 1,6%, w / v, 81-123
hari setelah mekar penuh) yang diterapkan untuk 'Fuji Kiku-8 apel, dengan tujuan memeriksa
memperlakukan efek ment pada sel metabolisme dinding selama on-pohon pematangan buah
dan pematangan. Diterapkan kalsium ditingkatkan adhesi sel-sel seperti yang ditunjukkan
oleh pelestarian yang lebih baik dari lamella tengah dan dengan isi yang lebih tinggi dari
pektin ionik terikat dalam buah diobati, yang mengarah ke tingkat buah ketegasan yang lebih
tinggi pada saat panen komersial. Matrix breakdown glycan juga tertunda dalam respon
terhadap pengobatan kalsium. Kalsium beragam aplikasi sebagian ditekan
pectinmethylesterase, pektat liase, -galactosidase, l-arabinofuranosidase dan kegiatan -
xylosidase, tanpa hubungan yang jelas dengan tingkat produksi etilen.
2011 Elsevier-undang.

menampilkan pola yang tidak meleleh,


buah yang lebih kencang lebih tahan
INTRODUCING terhadap kerusakan fisik selama
Tekstur, bersama dengan rasa, merupakan penanganan dan penyimpanan yang lebih
pendorong utama preferensi apel (Malus lama, dan karenanya memiliki nilai
domestica Borkh.) (Jaeger et al., 1998; komersial lebih tinggi.
Harker et al., 2008). Keteguhan pada apel
dikaitkan dengan tekstur yang berair dan Pelunakan buah yang terkait dengan
renyah, sedangkan buah lembut dapat pematangan umumnya terkait dengan
menyebabkan makanan ringan, atribut pelarutan lamella tengah dan dengan
tekstur yang menyebabkan sensasi seperti perubahan komposisi, struktur dan
pati di mulut, umumnya dianggap tidak keterkaitan antara polisakarida dinding sel
enak. Selain itu, meskipun pelunakan (Brummell and Harpster, 2001; Vicente et
pelunak buah apel yang dipoles al., 2007; Goulao and Oliveira, 2008).
Tindakan sejumlah besar protein dinding Gala', namun tidak ada data mengenai
sel lokal bertanggung jawab atas perubahan simultan dalam komposisi
modifikasi ekstensif pada polimer ini, dinding sel. Oleh karena itu, dalam
menyebabkan pelarutan, depolimerisasi penelitian ini kami memeriksa pola
dan penataan ulang yang pada akhirnya temporal perubahan komposisi dinding sel
mempengaruhi kekuatan dinding sel dan dan aktivitas berbagai enzim terkait
menyebabkan pelunakan buah (Brummell, selama pematangan pohon dan
2006; Vicente et al., 2007; Goulao and pematangan 'buah apel Fuji Kiku-8.
Oliveira, 2008). Pengetahuan terperinci Semprotan kalsium pra-panen juga
tentang biokimia dari peristiwa yang dapat diterapkan dalam upaya untuk
dilakukan pematangan ini diperlukan mengevaluasi peran kalsium dalam
untuk meningkatkan keteguhan apel di pelestarian struktur dinding sel dan
pasaran. Perbedaan besar telah dilaporkan keteguhan buah.
di antara spesies buah mengenai tingkat
dan regulasi enzim modifikasi pada
polisakarida dinding sel selama pelunakan MATERIAL METHODS
(reviewed in Goulao and Oliveira, 2008),
yang berarti bahwa proses ini harus 2.1. Bahan tanaman, pengolahan
dipelajari secara khusus untuk setiap jenis kalsium dan analisis kualitas
buah.
Buah apel Fuji Kiku-8 (buah Malus
Meskipun pelunakan buah apel telah domestica Borkh), tumbuh pada pohon
menjadi subyek banyak penelitian berusia 7 tahun yang dicangkokkan pada
(reviewed in Johnston et al, 2002), batang bawah M-9 EMLA di Stasiun
pemahaman faktor penyebab Percobaan IRTA di Mollerussa (NE
kekencangannya masih buruk. Pelunakan Spain), disemprotkan mingguan dengan
apel diketahui disertai dengan pelarut CaCl2 (1,6 %, w / v). Masa perawatannya
pektin yang meningkat, dan dengan adalah 23 Juni-4 Agustus 2008, masing-
menurunkan kandungan residu galaktosil masing 81 dan 123 hari setelah mekar
dan arabinosil (Knee, 1973). Pelunakan penuh (dafb). Sampel buah yang tidak
Apple juga disarankan untuk dimediasi seragam dan bebas cacat dari pohon yang
oleh kehilangan kalsium dari lamella yang diobati dan tidak diobati kemudian dipetik
kaya pektin, dan oleh karenanya apel yang setiap minggu selama dua bulan (11
diolah dengan kalsium biasanya lebih Agustus-22 Oktober), yang mencakup
kencang dari kontrol yang tidak diobati kisaran dafb 130-202. Panen komersial
(reviewed in Johnston et al., 2002), berlangsung pada 195 dafb.
walaupun aplikasi kalsium pra-panen Sampel diberi kode H1-H10, sesuai
tidak selalu menyebabkan ketegasan yang dengan tanggal pengambilan berturut-
lebih tinggi pada saat panen (Siddiqui dan turut. Pada setiap tanggal sampling,
Bangerth, 1995). Sebuah karya baru-baru keteguhan (dinyatakan sebagai N) diukur
ini (Goulao et al., 2007) telah pada dua sisi berlawanan dari 15 buah,
menunjukkan perubahan dalam satu set menggunakan penetometer Effegi yang
aktivitas enzim pengubah dinding sel dilengkapi dengan ujung cembung
selama pengembangan buah apel 'Mondial diameter 11 mm. Kandungan padatan larut
(SSC) dan keasaman titrasi (TA) diukur 2.3. Ekstraksi, fraksinasi dan analisis
dengan jus yang ditekan dari keseluruhan bahan dinding sel
buah. SSC ditentukan dengan refraktori
genggam (Atago, Tokyo, Jepang), dan Bahan dinding sel (CWM) diekstraksi
hasilnya dinyatakan sebagai% sukrosa dalam rangkap tiga dari jaringan
dalam larutan yang setara. TA ditentukan lyophilised (3g) menurut Redgwell et al.
dengan memberi titrasi 10 ml jus dengan (1992). Sampel dihomogenisasi dalam 20
NaOH 0,1 N sampai pH 8,1 dengan mL fenol: asam asetat: air (2: 1: 1, w / v /
menggunakan fenolftalein 1% (v / v); v) (PAW) selama 20 menit. Setelah
Hasil diberikan sebagai asam g malat L-1. sentrifugasi homogenat pada 4000 x g dan
Hidrolisis pati dinilai secara visual 4 C selama 45 menit, pelet
menggunakan skala 1-10 EUROFRU (1, disuspensikan kembali dalam 10 mL air
pati penuh; 10, tanpa pati), setelah dan disentrifugasi lagi.
mencelupkan bagian buah penampang The PAW dan supernatan pencuci air
enam bagian pada larutan KI 0,6% (b / v) digabung dan dialihkan secara intensif
I2 -1,5% (b / v) selama 30 detik. (mol. Wto cut-off 7000) selama 2 hari
Sampel dari jaringan daging juga diambil melawan air Milli-Q pada suhu 4 C.
(3 repli-cates 2 apel / tiruan) pada setiap Dialisat disentrifugasi pada 4000 x g dan
tanggal pemetik dari buah yang diobati 4 C selama 45 menit untuk sedimen
dan tidak diobati, dibekukan dalam keluar dari endapan yang terbentuk
nitrogen cair, beku-kering, bubuk, dan selama dialisis. Supernatan (selanjutnya,
disimpan pada suhu -80 C sampai fraksi yang larut dalam PAW; PAW)
pengolahan. dipulihkan, diliofilisasi dan ditimbang.
Hasil PAW dinyatakan sebagai% (w / w)
FW. Pelet yang diperoleh setelah ekstraksi
2.2. Penentuan kadar kalsium PAW dan pencucian air kemudian dicuci
dua kali dalam aseton, diperoleh dengan
Jaringan Lyophilised (1 g) dituang dalam penyaringan vakum melalui filter kertas
tungku redam pada suhu 500 C selama 2 Whatman grade 4, diberi lyophilised dan
jam. Abu dicerna sesudahnya dengan 4 ditimbang untuk menentukan hasil CWM,
mL HCl: air suling (1: 1, v / v) dan yang dinyatakan sebagai% (w / w) FW.
dipanaskan pada suhu 70 C sampai Untuk fraksi lebih lanjut, CWM (100 mg)
sampel dehy-dration lengkap. Bahan dari masing-masing ulangan diekstraksi
kering kemudian disuspensikan kembali secara berurutan dengan air, 0,05 M
dalam 2 mL HCl: air suling (1: 1, v / v) sikloheksana-trans-1,2-diamina tetra-
selama 15 menit, disaring melalui asetat (CDTA), 0,05 M Na2 CO3, dan 4
'Whatman 40 Ash-less', dan filtrat M KOH seperti yang dijelaskan
diencerkan menjadi 50 mL dalam air sebelumnya (Selvendran dan O'Neill,
suling. Sampel kemudian dianalisis 1987), untuk mengurangi pektin yang
dengan spektroskopi emisi plasma larut dalam air, pektin yang tidak terikat
induktif digabungkan (ICP-OES) dalam secara kovalen, pektin terikat kovalen dan
spektrometer 'Horiba Jobin Yvon matriks gliseptor (hemiselulosa).
ACTIVA', dan hasilnya dinyatakan
sebagai mg 100 gFW-1.
Masing-masing fraksi disaring melalui
Miracloth, dialihkan secara intensif (mol
dimatikan 7000) selama 2 hari melawan
air Milli-Q pada suhu 4 C, diberi
lyophilised dan ditimbang. Hasil panen
dinyatakan sebagai% (w / w) CWM.

Fraksi yang mengandung CDTA dan


Na2CO3 adalah hidrolisis dengan asam
sulfat untuk analisis lebih lanjut.
Untuk hidrolisis, 1 mL 12 M H2SO4
ditambahkan ke 30-35 mg fraksi untuk
dianalisis. Setelah pra-hidrolisis selama 1
jam pada suhu 37 C, suspensi
diencerkan dengan 11 mL air suling dan
dipanaskan pada 100 C selama 2 jam.
Kandungan asam kimia dalam hidrolisat
diukur dengan metode m-hidroksidipenil
(Blumenkrantz dan Asboe-Hansen, 1973)
dengan menggunakan asam galakturonat
sebagai standar. Total gula netral
diperkirakan 490 nm dengan uji asam
fenol-sulfat (Dubois et al., 1956), dengan
galaktosa sebagai standarnya.