Anda di halaman 1dari 128

Pedoman Kriteria Teknologi Pengelolaan

Limbah Medis Ramah Lingkungan

KLH 1
Pedoman Kriteria Teknologi Pengelolaan
Limbah Medis Ramah Lingkungan

KLH
2
Tim Kementerian Lingkungan Hidup
Pengarah : Noer Adi Wardojo
(Asisten Deputi Standardisasi dan Teknologi Kementerian Lingkungan Hidup)
Ketua :
Anggota :
Tim Penyusun :
Foto-foto :

Penyangkalan (Disclaimer):
Pedoman ini disusun secara saksama dengan menggunakan rujukan dari sumber-sumber yang
terpercaya serta hasil diskusi dan lokakarya dengan para general manager, manajer, chief engineer,
engineer dan staf dari pengguna insenerator medis (misal: rumah-rumah sakit, puskersmas, poliklinik)
dan sejumlah supplier serta produsen alat insenerator di berbagai kota di Indonesia. Pengguna
pedoman ini harus memperhatikan kaidah-kaidah teknis, ekonomi, lingkungan, keselamatan dan aspek
lainnya, termasuk saran dari ahli dan profesional pada bidang yang terkait. Kementerian Lingkungan
Hidup tidak bertanggung jawab atas segala kegagalan, kerugian, atau hal lainnya atas penerapan dari
pedoman ini. Kementerian Lingkungan Hidup tidak mengendorse atau mempromosikan merk (brand)
insenerator tertentu, nama produsen/suplier, nama dan tipe produk, nama jasa, atau atribut komersial lain
yang tertera dalam pedoman ini. Pencantuman gambar dan model dari merk insenerator tertentu, nama
produsen/suplier, nama dan tipe produk, nama jasa, atau atribut komersial lain tersebut, bila ada, hanya
sekedar contoh.

September 2014

3
4
Kata Pengantar

Pada zaman modern, rumah sakit adalah sarana publik yang sangat penting, berfungsi
sebagai tempat pemeriksaan, pengobatan, perawatan dan pemulihan kesehatan. Beberapa
rumah sakit bahkan berfungsi juga sebagai tempat pendidikan, pelatihan dan penelitian.
Lingkungan dan sanitasi yang baik, bersih dan sehat tentu dibutuhkan agar berbagai fungsi
rumah sakit tersebut tetap bisa berjalan sebagaimana mestinya. Tantangannya, setiap
kegiatan dengan fungsi yang berbeda yang terjadi di setiap bagian di rumah sakit
tersebut ternyata juga menghasilkan limbah, dengan jenis dan jumlah limbah yang
berbeda-beda pula. Namun, secara garis besar, dapat dibagi menjadi limbah berbentuk
padat, cair dan gas, termasuk di dalamnya adalah: kelompok limbah radioaktif, sampah
(non-medis) dan limbah medis. Kelompok yang terakhir, yakni: limbah medis,
dikategorikan sebagai limbah bahan berbahaya dan beracun (B3), berdasar PP 85/1999
jo PP 18/1999 tentang Pengelolaan Limbah B3, Lampiran I, Tabel
2, Kode Limbah D227, harus dikelola dengan baik dan hati-hati sesuai regulasi.

Salah satu faktor yg dapat merusak citra sekaligus menghambat pelaksanaan tugas dan
fungsi sebuah rumah sakit adalah belum terlaksananya pengelolaan limbah medis dan non-
medis secara baik dan benar berdasar peraturan perundang-undangan (misal: UU
44/2009 tentang Rumah Sakit, Kepmen 1204/MenKes/SK/X/2004 tentang Persyaratan
Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit, PP 85/1999 tentang Pengelolaan Limbah B3, dan UU
18/2008 tentang Pengelolaan Sampah). Masih buruknya pengelolaan limbah ini terlihat
mulai dari kurangnya upaya pencegahan atau setidaknya pengurangan jumlah limbah,
ketiadaan sistem pemilahan, penempatan atau pengumpulan limbah yang tidak sesuai
aturan, serta masih tidak konsistennya sistem pengolahan dan pembuangannya. Padahal,
keaneka-ragaman kegiatan rumah sakit dapat menghasilkan limbah dengan bentuk,
komposisi dan jumlah yang variatif dari waktu ke waktu, tentu memerlukan strategi
dan pengelolaan yang baik dan konsisten.

Pengelompokan jenis limbah rumah sakit menjadi limbah medis dan non-medis,
sebenarnya dimaksudkan untuk lebih memudahkan pengelolaan berikutnya, dari awal
hingga akhir. Limbah Medis, misalnya: berupa perban bekas, sisa jaringan tubuh, jarum
suntik bekas, kantong darah dan lain-lain yang berkategori limbah B3 infeksius seharusnya
tidak dicampur dengan limbah medis B3 lainnya, karena memiliki cara pengelolaan dan
batas penyimpanan yang sangat berbeda. Juga, terutama jangan dicampur dengan limbah
domestik (non-medis), misalnya: berupa kertas, plastik, botol plastik, kaleng, sisa-sisa
makanan, daun-daun, bahan-bahan organik dan anorganik lainnya, karena sebagian bisa
didaur-ulang atau langsung dibuang ke tempat pembuangan akhir sampah (TPA).
Mencampur limbah domestik dan medis non-B3 (misal: sisa kemasan infus yang bisa
didaur-ulang) dengan limbah medis B3, akan mengubah limbah non-B3 menjadi seperti
limbah medis B3, yang harus dikelola secara khusus sebagai limbah B3 dengan tahapan
proses lebih panjang dan biaya jauh lebih

5
mahal, padahal seharusnya tidak serumit itu, bila kegiatan awal pemilahan diberlakukan
dengan baik.

PENGOLAHAN LIMBAH MEDIS

Sebagaimana limbah B3 lainnya, pengelolaan limbah medis juga dilakukan dengan cara:
minimisasi dan pemilahan, penyimpanan sementara, pengangkutan, pengolahan atau
pemanfaatan, dan penimbunan akhir. Khusus limbah medis yang bersifat infeksius,
karena karakter bahayanya, terdapat beberapa metoda dan alat yang sudah dikenal dan
biasa digunakan sebagai sarana penanganan awal, sebelum pengolahan (misal:
insenerasi), yakni a.l:

Dekontaminasi secara kimia (misal: menggunakan disinfektan)


Penggunaan steam autoclaving atau hydroclaving
Microwave
Pengemasan menggunakan kantong plastik khusus dan/atau safety box
Penyimpanan sementara tanpa atau menggunakan refrigerasi
Kombinasi sebagian atau kesemuanya

Dengan tetap memperhatikan perkembangan teknologi, serta mempertimbangkan


banyak hal berkaitan dengan manfaat dan mudharatnya, ternyata penanganan limbah
medis menggunakan sistem insenerasi masih merupakan pilihan terbaik. Insenerasi
lebih dominan digunakan sebagai pengolah limbah medis (khususnya infeksius) di berbagai
penjuru dunia, karena lebih praktis, efektif dan langsung terlihat hasilnya, serta dari segi
biaya relatif murah. Kelebihan lain, proses insenerasi dapat mengurangi banyak jumlah
massa atau volume limbah B3 (reduksi hingga > 85%), sehingga memudahkan
penanganan berikutnya, a.l: penyimpanan sementara, pengumpulan, pengangkutan dan
penimbunan akhir. Pengelolaan limbah medis menggunakan insenerasi juga
membutuhkan waktu relative lebih singkat dibanding pengolahan secara biologi maupun
sistem secured landfill. Dari sisi kebutuhan lahan, area yang dibutuhkan untuk penempatan
proses insenerasi jauh lebih kecil, sangat cocok untuk rumah-rumah sakit di Indonesia yang
umumnya berada di kawasan perkotaan dengan lahan terbatas.

KRITERIA TEKNOLOGI PENGELOLAAN LIMBAH MEDIS RAMAH LINGKUNGAN

Sebagaimana pengelolaan limbah B3 lainnya, pengelolaan limbah medis meliput banyak


kegiatan, hal ini sesuai bunyi UU 32/2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup, Pasal 1 poin 23, yakni: pengelolaan limbah B3 adalah kegiatan yang
meliputi pengurangan, penyimpanan, pengumpulan, pengangkutan, pemanfaatan,
pengolahan, dan/atau penimbunan. Jadi, membahas kriteria teknologi pengelolaan

6
berarti tidak hanya membahas aspek pengolahannya saja (misal: menggunakan
insenerator), namun sedikit banyak juga perlu membahas aspek pengelolaan lainnya.
Pemilihan dan penetapan teknologi insenerasi sebagai pengolah limbah medis sebagai
pokok bahasan tulisan ini, tentu dengan memperhatikan berbagai keunggulan sekaligus
kelemahannya. Kabar fakta dari berbagai penjuru dunia bahwa teknologi insenerasi lebih
banyak digunakan sebagai sarana pengolah limbah medis rumah sakit, setidaknya
menggambarkan bahwa manfaat teknologi tersebut masih dipandang lebih besar dibanding
mudharatnya.

Gb.1 Dominasi proses insenerasi dalam pengolahan limbah B3

Teknologi insenerasi ini ternyata juga diminati sebagai pengolah limbah medis infeksius
oleh berbagai rumah sakit di Indonesia, dari insenerator yang berkapasitas cukup besar
hingga yang berkapasitas kecil. Teknologinya pun beragam, mulai dari sistem batch
sederhana, semi batch, hingga intermitten atau semi kontinyu, serta rotary untuk skala
komersial. Sistem kontrolnya juga beragam, dari yang automatic, semi-otomatis hingga
manual. Produsen dan bahan konstruksinya pun beraneka macam, dari yang murni
buatan luar negeri, asembling, fabrikasi lokal buatan bengkel dalam negeri, dari material
yang terbuat dari pelat baja MS (mild steel), semen-beton, batu bata, batu kali,
kombinasi beberapa material hingga, hanya yang terbuat dari kombinasi drum-drum
bekas, bahkan hanya berupa 1 buah drum bekas yang terbuka bagian atasnya saja.
Kelengkapan proses juga beragam, ada yang memiliki kelengkapan proses dan
pengontrol emisi udara yang baik, cukup baik hingga yang buruk, bahkan tidak
memilikisama sekali. Dari segicara pengoperasian dan pemeliharaannya pun juga
beragam, mulai daricukup baik sesuai petunjuk SOP (standard operation procedure), terlalu
sederhana, hingga yang masih acak-acakan dan buruk.

7
Salah satu penyebab utamanya diperkirakan adalah karena pengetahuan tentang
pengelolaan insenerator yang baik dan benar masih beragam, dan/atau ancaman
bahaya limbah medis masih belum betul-betul dipahami oleh operator atau manajemen
rumah sakit tertentu.

Memperhatikan keaneka-ragaman jenis dan jumlah timbulan limbah rumah-sakit,


kompleksitas teknologi insenerator dan terutama realitas pengelolaan limbah medis di
lapangan yang masih buruk pada saat ini, KLH bekerja sama dengan insitusi terkait lainnya,
memandang perlu menyusun suatu pedoman kriteria desain teknologi insenerasi
sebagai arahan awal pengelolaan limbah medis yang standar dan ramah lingkungan.

TIM PENYUSUN

8
Daftar Isi

Kata Pengantar..................................................................................................
Daftar Isi............................................................................................................
Bab 1 Pendahuluan............................................................................................
1.1 Latar Belakang.................................................................................................................
1.2 Tujuan.............................................................................................................................
1.3 Sasaran Pengguna Pedoman............................................................................................
1.4 Kandungan Pedoman.......................................................................................................
Bab 2 Konsep Teknologi Pengelolaan Limbah Medis........................................
2.1 Pengertian Pengelolaan Limbah Medis Ramah Lingkungan.................................................
2.2 Manfaat Pengelolaan Limbah Medis Ramah Lingkungan.....................................................
2.3 Pendekatan Pengelolaan Limbah Medis Ramah Lingkungan................................................
2.3.1 Pendekatan manajemen...............................................................................................
2.3.2 Pendekatan teknis........................................................................................................
2.4 Teknologi Ramah Lingkungan...........................................................................................
Bab 3 Indikator dan Komunikasi........................................................................
3.1 Indikator Kinerja Utama Pengelolaan Limbah Medis Ramah Lingkungan...............................
3.2 Komunikasi Pengelolaan Limbah Medis Ramah Lingkungan................................................
Bab 4 Sumber, Jenis dan Karakteristik Limbah Rumah Sakit............................
4.1 Klasifikasi Rumah Sakit Di Indonesia..................................................................................
4.2 Sumber-sumber Limbah Rumah Sakit................................................................................
4.3 Karakteristik Limbah Rumah Sakit......................................................................................
Bab 5 Teknologi Insenerasi................................................................................
5.1 Sejarah Ringkas Teknologi Insenerasi................................................................................
5.2 Prinsip Kerja Dan Berbagai Jenis Teknologi Insenerasi........................................................
5.3 Prospek Dan Kecenderungan Teknologi Insenerasi.............................................................
Bab 6 Pengoperasian dan Pemeliharaan Teknologi Insenerasi.........................
6.1 Posisi Teknologi Dalam Pengelolaan Limbah Medis Ramah Lingkungan...............................
6.2 Operasi dan Pemeliharaan Teknologi Insenerasi.................................................................
6.3 Masalah Teknis dan Solusinya...........................................................................................
6.4 Pencatatan dan Perekaman..............................................................................................
6.5 Petunjuk Keamanan dan Keselamatan...............................................................................
Bab 7 Kriteria Teknologi Insenerasi...................................................................
7.1 Kriteria Desain Insenerator................................................................................................
7.2 Kriteria Persiapan Limbah Medis........................................................................................
7.3 Kriteria Pengumpan Limbah Medis.....................................................................................
7.4 Kriteria Pemisah Abu Limbah B3........................................................................................
7.5 Kriteria Sistem Pengontrol Polusi Udara .............................................................................
7.6 Kriteria Sistem Kendali Dan Pemantau...............................................................................
7.7 Kriteria Ruang Dan Lingkungan Sekitar..............................................................................
7.8 Kriteria Operator Insenerator............................................................................................................................................

9
Bab 8 Upaya 3R (Reuse, Reduce dan Recycle)..................................................
8.1 Prinsip Kehati-hatian Pengelolaan Limbah Medis................................................................
8.2 Kegiatan 3R Dalam Pengelolaan Limbah Medis..................................................................

Lampiran-Lampiran............................................................................................
Lampiran 1 - Daftar Istilah.......................................................................................................
Lampiran 2 - Cara Penghitungan Dimensi dan Kelas Insenerator...............................................
Lampiran 3 - Bahaya Akibat Penggunaan Insenerator yang Salah ..............................................
Lampiran 4 - Contoh Berbagai Jenis Insenerator yang Ada di Pasaran.......................................
Lampiran 5 - Persyaratan Teknis Pengolahan Termal Secara Umum
Lampiran 6 - Daftar Rumah Sakit Seluruh Indonesia.................................................................

10
10
Bab 1 Pendahuluan

1.1 Latar Belakang

Agar tercipta lingkungan rumah sakit yang bersih, sehat dan ramah lingkungan (green
hospital), Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) mendorong agar dalam pengelolaan
lingkungannya rumah-rumah sakit tidak hanya bersifat reaktif tetapi juga proaktif. Umumnya
rumah sakit dalam mengelola lingkungannya hanya mengandalkan kecanggihan teknologi
end of pipe treatment dan belum memaksimalkan pengelolaan dengan prinsip produksi
bersih berupa pencegahan dan minimisasi limbah.
Gagasan rumah sakit ramah lingkungan, pada tahap berikutnya menghendaki tidak
hanya sekedar mengelola limbahnya hingga sesuai baku mutu sesuai peraturan, tetapi juga
menerapkan prinsip 3R (reuse, reduce, recycle) terhadap limbah yang dihasilkan.
Penghematan dalam penggunaan sumber daya alam dan energi seperti a.l: air, listrik,
bahan kimia, obat-obatan kadaluwarsa dan lain-lain juga akan menjadi perhatian, karena
mereduksi potensi timbulnya limbah. Selanjutnya, pengelola rumah sakit ramah
lingkungan juga harus senantiasa berinovasi meningkatkan pengorganisasian dan
pengelolaan kesehatan lingkungan rumah sakit secara efisien dan efektif. Namun
realitasnya, hingga saat ini masih banyak rumah-rumah sakit yang kurang memberikan
perhatian serius terhadap pengelolaan limbahnya, bahkan pada level dasar end of pipe
treatment sekalipun. Kesadaran, pemahaman ataupun pengetahuan tentang
persyaratan dalam pengelolaan limbah medis baik dalam minimisasi limbah, pemilahan,
penanganan awal, penyimpanan, pengolahan/pemanfaatan hingga penimbunan akhir,
serta pengelolaan lingkungan lainnya masih sangat dibutuhkan dan terus
disosialisasikan, tentu saja selain aspek penegakan hukum.
Dalam kegiatan pelayanan kesehatan, rumah sakit menghasilkan limbah yang dikenal
sebagai limbah medis baik berbentuk padat, gas maupun limbah cair. Selanjutnya, untuk
penyamaan persepsi, limbah medis perlu didefinisikan, yakni: limbah yang berasal dari
kegiatan rumah sakit, laboratorium klinik, puskesmas, klinik, rumah bersalin, praktek
dokter, praktek bidan, industri farmasi dan kegiatan pelayanan kesehatan lainnya.
Limbah- limbah yang dihasilkan dari kegiatan-kegiatan tersebut ada yang bersifat
limbah B3 infeksius, limbah B3 non-infeksius, dan juga limbah medis non-B3, jika tidak
dikelola dengan baik dan benar tentu akan menimbulkan ancaman pencemaran lingkungan
dan gangguan kesehatan bagi pasien, pengunjung, masyarakat sekitar, dan bahkan dokter,
perawat dan manajemen rumah sakit itu sendiri.
Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 1999 juncto Peraturan Pemerintah
Nomor 85 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun
(B3), dalam Tabel 2 Daftar Limbah B3 dari sumber spesifik disebutkan bahwa limbah
dari kegiatan rumah sakit termasuk kategori limbah B3 dengan kode limbah 227.

11
11
Sementara itu Departemen Kesehatan sebagai induk organisasi pelayanan kesehatan
melalui Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1204 Tahun 2004 tentang persyaratan
Kesehatan LingkunganRumah Sakit, mengatur penyelenggaraan kesehatan lingkungan
rumah sakit sesuai dengan persyaratan kesehatan termasuk pengelolaan limbah medis
padat.
Dalam Keputusan menteri Kesehatan tersebut dijelaskan bahwa limbah medis padat adalah
limbah padat yang terdiri dari limbah infeksius, limbah patologi, limbah benda tajam, limbah
sitotoksis, limbah kimiawi, limbah radioaktif, limbah kontainer bertekanan dan limbah
dengan kandungan logam berat.
Sampai saat ini alternatif terbaik teknologi pengolahan limbah medis padat (infeksius)
adalah insinerator, namun demikian hingga saat ini hanya sekitar 49 % rumah sakit yang
memiliki insenerator dengan sebagian besar temperatur pembakaran masih kurang dari
800C. Menurut WHO (tahun 2000) insinerator dengan temperatur pembakaran kurang dari
800C dapat menimbulkan produksi dioksin, furan dan polutan toksik lainnya. Oleh karena
itu diperlukan penyusunan pedoman kriteria teknologi pengelolaan limbah medis ramah
lingkungan yang dapat mencakup prinsip teknologi ramah lingkungan yang diantaranya taat
terhadap peraturan, efisien (energi, air dan bahan), aman untuk kesehatan. Ruang lingkup
pedoman harus dapat memuat subtansi kriteria insenerator yang ramah lingkungan, kriteria
pemilihan insenerator sesuai dengan limbah yang akan dibakar, pengoperasian
insenerator yang mencakup tahap pra pembakaran, pembakaran dan pasca pembakaran
serta contoh aplikasi teknologi insenerator yang tersedia di lapangan.

Kriteria teknologi pengelolaan limbah medis ramah lingkungan disusun sebagai tindak-
lanjut komitmen KLH dengan pelaku usaha kegiatan pelayanan kesehatan dalam
menerapkan teknologi ramah lingkungan untuk pengelolaan limbah medis;
Mengembangakan perangkat perangkat produksi bersih (cleaner production) dan
teknologi pada kegiatan pelayanan kesehatan; Mendukung upaya-upaya penerapan
konsumsi dan produksi berkelanjutan; Tersedianya informasi mengenai penerapan
produksi bersih dan teknologi ramah lingkungan bagi pelaku kegiatan pelayanan kesehatan.
Dengan tersedianya kriteria teknologi pengelolaan limbah medis ramah lingkungan maka
akan mendukung pencapaian Indikator Kinerja Utama (IKU) Kementerian Lingkungan
Hidup yakni dalam penurunan beban pencemaran, pencegahan kerusakan lingkungan
dan peningkatan kualitas lingkungan.

12
12
1.2 Tujuan dan Manfaat

Tujuan pedoman adalah terciptanya kondisi pengelolaan limbah medis rumah sakit
menggunakan teknologi insenerator yang lebih baik dan ramah lingkungan.

Manfaat pedoman ini adalah:


Bagi manajemen rumah sakit, puskesmas dan poliklinik, sebagai panduan
pengadaan dan pelaksanaan konstruksi insenerator, serta bagi operator insenerator
diharapkan lebih memudahkan pelaksanaan pengoperasian dan pemeliharaan
insenerator sehari-hari.
Bagi Pendesain dan produsen (manufacturer) insenerator, serta konsultan,
suplier dan/atau kontraktor pelaksana pembangunan insenerator, sebagai
referensi teknis standar desain, manufacturing dan konstruksi insinerator.
Bagi pengawas lingkungan hidup, memudahkan kegiatan pengawasan terhadap
kelengkapan fasilitas, dimensi dan kinerja insinerator, karena teknologi beserta
syarat dan kelengkapannya mengacu pada kriteria desain standar
Bagi masyarakat dan lingkungan sekitar, lebih memberi kepastian keberhasilan
proses insenerasi yang baik dan benar, untuk meningkatkan keamanan, dan
keselamatan.

1.3 Sasaran Pengguna Pedoman

Pedoman ini terutama ditujukan untuk:


Pimpinan dan manajer rumah sakit, puskesmas atau poliklinik
Operator insenerator
Pendesain dan produseninsenerator, sertakonsultan,suplier dan/atau kontraktor
pelaksana pembangunan insenerator.
Pengawas dan/atau penyidik lingkungan hidup
Pihak lain yang berminat atau tertarik dengan penerapan teknologi insinerator
ramah lingkungan untuk pengelolaan limbah medis (misal: perguruan tinggi,
pelajar/mahasiswa, lembaga swadaya masyarakat, staf pegawai pemerintah
terkait dengan pengelolaan lingkungan hidup).

13
13
1.4 Kandungan Pedoman

Pedoman Kriteria Teknologi Pengelolaan Limbah Medis Ramah Lingkunganini dibatasi pada
kriteria teknologi insenerator untuk pengolahan limbah B3 rumah sakit umum (RSU)
berdasar kelasnya, yakni:
1. Rumah Sakit Umum Kelas A,
2. Rumah Sakit Umum Kelas B,
3. Rumah Sakit Umum Kelas C, dan
4. Rumah Sakit Umum Kelas D.

Kriteria teknologi insenerator untuk rumah sakit tipe E (istilah non-formal), yakni rumah sakit
khusus (RSK), misal: rumah sakit paru-paru, jantung, dsb., akan disesuaikan terhadap tipe-
tipe rumah sakit A, B, C atau D sesuai dengan jumlah limbah B3 yang dihasilkan dan/atau
kapasitas tempat tidur (TT) yang tersedia. Adapun puskesmas (pada masa lalu juga
terdapat 3 tipe puskesmas: A, B dan C) dan poliklinik yang umumnya menghasilkan jumlah
limbah B3 sangat sedikit, karena letaknya terpencil, jumlah pasiennya sedikit dan/atau
tindakan operasi medisnya masih jarang, meskipun kapasitas inseneratornya sangat kecil
(<< 50 kg limbah B3/hari), demi kesehatan lingkungan, tetap harus memiliki kriteria desain
standar.
Secara umum, kandungan pedoman ini terdiri atas:
1. Pendahuluan, berisi uraian tentang latar belakang, tujuan, manfaat, sasaran
pengguna pedoman, serta uraian tentang kandungan pedoman.
2. Konsep Teknologi Pengelolaan Limbah Medis Ramah Lingkungan: menjelaskan
tentang pengertian pengelolaan limbah medis ramah lingkungan, manfaat
pengelolaan limbah medis ramah lingkungan, pendekatan teknis dan manajemen
dalam pengelolaan limbah medis, serta aspek biaya.
3. Indikator dan Komunikasi
4. Sejarah, Jenis dan Kecenderungan Teknologi Insenerasi.
5. Posisi Teknologi Insenerasi Dalam Pengelolaan Limbah Medis Ramah
Lingkungan.
6. Kriteria Teknologi Insenerasi untuk Pengolahan Limbah B3 Rumah Sakit Tipe A,
B, C, D dan Puskesmas/Poliklinik.
7. Kriteria Operator Insenerator.
8. Prinsip 3R (Reuse, Reduce dan Recycle) Dalam Pengelolaan Limbah Rumah
Sakit.
9. Lampiran-lampiran.

14
14
Bab 2 Konsep Teknologi Pengelolaan Limbah Medis

2.1 Pengertian Kriteria Teknologi Limbah Medis Ramah Lingkungan

Secara harfiah, dengan merangkai pengertian setiap kata yang menyusun kalimat:
Kriteria Teknologi Pengelolaan Limbah Medis Ramah Lingkungan, yakni:
Kriteria Teknologi, adalah prinsip atau aturan standar untuk memproduksi,
menguji atau mengevaluasi teknologi tertentu (a standard of judgment or criticism;
a rule or principle for evaluating or testing certain technology).
Pengelolaan, adalah kegiatan yang meliputi pengurangan, penyimpanan
sementara, pengumpulan, pengangkutan, pemanfaatan, pengolahan dan
penimbunan akhir limbah B3.
Limbah Medis, adalah limbah (padat) B3 keluaran kegiatan rumah sakit yang
terdiri dari limbah infeksius, limbah patologi, limbah benda tajam, limbah farmasi,
limbah sitotoksis, limbah kimiawi, limbah radioaktif, limbah kontainer bertekanan,
dan limbah dengan kandungan logam
berat yang tinggi. (berdasar: KEPMEN 1204/MENKES/SK/X/2004)
Ramah Lingkungan, adalah kegiatan-kegiatan yang berdampak baik bagi
lingkungan atau produk-produk yang tidak membahayakan lingkungan ketika
dibuat atau digunakan. (activities which are good for the environment. Products
that are environmentally friendly do not harm the environment when they are
made or when use them).

maka, secara ringkas didapat pengertian bahwa Kriteria Teknologi Pengelolaan Limbah
Medis Ramah Lingkungan adalah:prinsip atauaturan standar untuk memproduksi,
menguji dan mengevaluasi teknologi pengelolaan limbah medis agar produk dan
penggunaan teknologi tersebut tidak membahayakan bahkan bermanfaat bagi
lingkungan hidup.

2.2 Pendekatan Pengelolaan Limbah Medis Ramah Lingkungan

Pengelolaan limbah medis sesungguhnya relatif tidak jauh berbeda dibanding


pengelolaan limbah B3 lainnya, yakni meliput upaya pengurangan, penyimpanan
sementara, pengolahan, pemanfaatan dan penimbunan akhir. Kalau pun ada perbedaan
tersebut, terletak pada keberadaan sifat infuksius dan/atau patologi pada limbah medis
tersebut. Berbagai disiplin ilmu banyak terlibat dalam pembahasan pengelolaan limbah
medis ini, karena obyek dan sekaligus subyek pembahasan adalah manusia. Mulai dari
potensi bahaya akibat limbah medis yang senantiasa mengancam kesehatan manusia,

15
15
sampai dengan pemahaman mutakhir bahwa sumber munculnya limbah medis dan/atau
masih buruknya pengelolaan limbah medis ternyata banyak ditentukan oleh faktor manusia.

Pendekatan manajemen dan teknis seputar pengelolaan limbah medis, pada akhirnya
banyak ditentukan oleh faktor manusia, yakni sebagai berikut:

2.2.1 Pendekatan manajemen

Salah satu universitas terbaik dunia MIT (Massachusett Institute of Technology)


mengajarkan struktur manajemen dalam suatu cause and effect diagram, bahwa
selengkap apapun suatu metode kerja, senyaman apapun lingkungan bekerja,
secanggih apapun mesin yang digunakan, dan sebagus apapun kualitas material yang
dipakai, pada akhirnya kualitas produk barang atau jasa (effect) akan banyak
ditentukan oleh faktor manusia, yakni operator. Pada diagram cause and effect
posisi lebih kiri akan memberi efek pada posisi lebih kanan. Terlihat posisi operator
diletakan paling kiri sebagai faktor cause paling dominan untuk menentukan effect.

Sumber: MIT

Gb.2 Diagram cause and effect

Memperhatikan dan kemudian menarik pelajaran dari diagram cause and effect
tersebut, tantangan terbesar semua manajemen ternyata adalah bagaimana bisa

16
16
mendapatkan atau tepatnya memunculkan operator yang baik dan berkualifikasi itu.
Dalam kaitan pengelolaan limbah medis ramah lingkungan, selain tetap
memperhatikan faktor-faktor: metoda dan SOP, ruang dan lingkungan bekerja,
mesin dan peralatan, kualitas material, upaya memunculkan operator yang baik
dan bermutu tentu menjadi salah satu prioritas, yakni melalui pemahaman dan
pengembangan diagram cause and effect. Manajemen rumah sakit (tulisan warna
merah) harus memosisikan diri lebih ke kiri dari posisi operator, dan itu menjadi
mungkin melalui perubahan atau setidaknya penguatan visi dan komitment rumah sakit
terhadap pengelolaan lingkungan hidupyang lebih baik, melalui a.l: perubahan visi
rumah sakit, cara recruitment operator pengelola lingkungan yang tepat dan bahkan
pemilihan design/redesign sistem proses atau mesin pengolah limbah medis yang
handal. Diagram cause and effect kemudian berkembang menjadi sebagai berikut:

Sumber: MIT

Gb3 Diagram pengembangan cause and effect

Dimanakah letak peran pemerintah pusat atau pemda/pemkot (local authority)


dalam hal ini, ternyata pemerintah pusat dan/atau local authority (tulisan warna
hijau) bisa menempati posisi yang lebih strategis lagi, yakni di posisi lebih kiri dari
posisi manajemen rumah sakit, misal: melalui aktivitas pembinaan dan penegakan
hukum (law enforcement), penerbitan izin, penetapan baku mutu atau yang lebih
proaktif melalui sertifikasi operator pengolah limbah B3 atau pengolah air limbah,
dsb.

17
17
Penyusunan dan pembuatan Pedoman Kriteria Teknologi Pengelolaan Limbah
Medis Ramah Lingkungan ini sesungguhnya adalah bagian dari upaya pemerintah
dalam pengembangan cause and effect melalui pendekatan manajemen.

18
18
2.2.2 Pendekatan teknis

Pendekatan teknis pengelolaan limbah medis telah banyak dibahas diberbagai


literatur yang berasal dari dalam maupun luar negeri. Namun, upaya-upaya yang
bersifat pencegahan munculnya limbah, pemilahan (sorting), dan/atau 3R, yakni:
reduksi (reduce), penggunaan kembali (reuse), serta daur ulang (recycle) yang
mendasari gerakan cleaner production dan cukup sukses penerapannya pada
berbagai bidang kegiatan di berbagai negara, harus disikapi hati-hati pada kasus
pengelolaan limbah rumak sakit, khususnya limbah medis. Karena tidak semua limbah
medis kemunculannya bisa dicegah, didaur-ulangdan/atau bisa digunakan kembali.
Asal-usul munculnya limbah infeksius misalnya secara nalar tentu sulit dicegah,
karena berasal dari bagian tubuh pasien. Demikian juga dengan aktivitas daur-ulang,
meskipun sebenarnya lebih tertuju pada sampah domestik (limbah non-medis)
tetap harus dihindari bila diduga sudah terkontaminasi limbah infeksius, yakni: demi
pertimbangan keamanan kesehatan lingkungan.
Limbah rumah sakit non-infeksius dan sampah domestik, bila terkontaminasi
limbah infeksius harus dikelola sebagaimana layaknya limbah medis infeksius,
maka upaya dini pencegahan kontaminasi limbah infeksius melalui pemilahan
limbah sejak awal dihasilkan haruslah diprioritaskan. Bila sudah terkontaminasi limbah
infeksius, akibat tidak dilaksanakannya upaya pemilahan awal dengan baik, maka
berbagai jenis limbah tersebut terpaksa harus ditangani dengan cara yang mungkin
kurang populer, yakni: menggunakan proses end of pipe treatment, dalam hal ini
insenerasi. Pengolahan limbah medis menggunakan insenerasi terpaksa menjadi
upaya terakhir terbaik yang dipercepat, karena penyimpanan limbah infeksius
dan/atau yang terkontaminasi limbah infeksius menurut peraturan dibatasi maksimum
48 jam.
Penggunaan teknologi insenerator bertemperatur tinggi sebagai penghancur
limbah medis infeksius dan patologis, meskipun beberapa pihak ada yang tidak
atau kurang setuju (karena resiko emisi udaranya mengandung kontaminan
berbahaya, misal: dioxin dan furan), masih merupakan pilihan teknologi terbaik dan
terbanyak digunakan untuk mengolah limbah-limbah infeksius oleh rumah-rumah sakit
di berbagai penjuru dunia. Terhadap isu resiko munculnya dioxin atau furan pada
emisi udara keluaran insenerator, para ahli lingkungan berpendapat, asalkan
pengelolaannya (terutama pada bagian pemilahan dan pemisahan limbah
terhalogenasi, pembakaran pada temperatur > 800C, pendinginan segera
(quenching), dan pengontrolan polusi udara) dilakukan dengan baik dan benar,
resiko dan dampak buruk penggunaan teknologi insenerator akan bisa ditekan dan
dikurangi, sehingga manfaatnya diharapkan masih jauh lebih banyak dibanding
mudharatnya.
Berikut adalah diagram alir pendekatan teknis pengelolaan limbah medis yang
meskipun terinspirasi konsep kegiatan cleaner production, yang mengedepankan
19
19
upaya pencegahan dan minimasi timbulan limbah atau 3R (reduce, reuse &
recycle), namun jika mengandung limbah medis yang bersifat infeksius, prinsip
kehati-hatian harus pula menjadi pertimbangan utama:

LIMBAH LIMBAH
RADIOAKTIF
KE BATAN
BERBAGAI BENTUK RADIOAK F
RUMAH
SAKIT
LIMBAH MEDIS LIMBAH DOMESTIK

LIMBAH LIMBAH CAIR AIR LIMBAH


MEDIS
IPAL SAMPAH
DOMESTIK
PADAT
IPPU SLUDGE (NON-MEDIS)
WET SCUBBER
PEMILAHAN
& 3R
PEMILAHAN (PLASTIK, KER-
INFEKSIUS TAS, KALENG)
TAJAM LIMBAH B3
KEMASAN
JARUM SUNTIK (PATOLOGIK & NON
MIKROBIOLOGIK) INFUS &
INFEKSIUS
OBAT
TERTENTU
PERLAKUAN PEMILAHAN
PERLAKUAN AWAL & PENCUCIAN
KHUSUS KANTONG 3X
KHUSUS

JIKA TERKONTAMINASI INFEKSIUS

SAFETY TPS INFEKSIUS TPS LIMBAH B3


BOX (MAKS. 48 JAM) (MAKS. 90 HARI)
REFREGERASI
(MAKS 7 HARI)

PEMANFAATAN / PEMANFAATAN /
PENGOLAHAN ? PENGOLAHAN?

PENGHANCUR
INSENERATOR
JARUM
(SHREDDER)
?

SECURED LANDFILL SANITARY


LANDFILL

Gb.4 Diagram pengelolaan limbah medis dan domestik rumah sakit

20
20
Limbah rumah sakit adalah semua limbah yang dihasilkan dari kegiatan rumah
sakit dalam bentuk padat, cair, dan gas. Limbah rumah sakit dapat dibagi menjadi
2 kelompok besar, yakni: limbah medis dan sampah domestik (limbah non-
medis).Limbah medis merupakan sisa berbagai kegiatan medis rumah sakit yang
berkategori limbah B3. Limbah medis wajib diawasi secara ketat dan dikelola
sesuai peraturan sebagai limbah B3, yakni melalui a.l: strategi pemilahan,
perlakukan khusus (misal: menggunakan autoclave, hydroclave, microwave atau
disinfeksi secara kimia), penempatan khusus (misal: safety box, wadah dan
kantong plastik khusus limbah B3 tertentu dengan warna dan simbol limbah B3
tertentu), penyimpanan sementara di TPS, pemanfaatan atau pengolahan jika
layak secara kesehatan lingkungan, pembakaran menggunakan insenerasi dengan
kriteria teknologi standar yang dioperasikan dengan baik dan benar, hingga
pengiriman ke penimbunan akhir secured landfill.
Sampah domestik rumah sakit, sebagaimana sampah domestik rumah-tangga sehari-
hari adalah limbah padat sisa kegiatan non-medis rumah sakit yang berkategori non-
B3. Bila sudah dipilah dengan baik dan/atau dimanfaatkan dengan prinsip 3R, sisa
yang tidak termanfaatkan bisa langsung dikirim ke TPA (tempat pembuangan akhir)
yang umumnya dikelola oleh pemda atau pemkot setempat dan konon berteknologi
sanitary landfill.
Prinsipnya semua limbah padat rumah sakit, seharusnya bisa dikelola dengan baik
sesuai dengan jenis, bentuk dan karakteristiknya, namun limbah jenis apapun bila
terkontaminasi limbah infeksius, maka harus diperlakukan sebagai limbah infeksius.
Adapun limbah rumah saki bekategori radioaktif atau terkontaminasi radioaktif,
dalam bentuk apapun, misal: padat, powder, cair,slurry, atau gas, karena harus
ditangani secara khusus, menyangkut keselamatan terhadap bahaya radiasi, maka
wajib dikelola oleh institusi khusus yang berwenang, yakni untuk negara Indonesia:
Badan Tenaga Atom Nasional (BATAN).

2.3 Teknologi Ramah Lingkungan

Teknologi ramah lingkungan bisa dijabarkan sebagai teknologi yang penggunaannya


bermanfaat bagi lingkungan hidup, atau setidaknya, tidak membahayakan lingkungan
hidup. Sedangkan dari sisi produk yang dihasilkan, adalah teknologi yang proses
memproduksi dan/atau produk yang dihasilkan tidak berbahaya bagi lingkungan hidup.
Bisakah suatu teknologi yang dikategorikan ramah lingkungan kemudian suatu ketika
tiba-tiba berubah menjadi tidak ramah dan bahkan membahayakan lingkungan hidup.
Jawabnya: bisa saja terjadi, tergantung perlakukan dan/atau perubahan yang kita
kenakan kepadanya. Ketidak-ramahan juga bisa saja muncul karena pemahaman awal kita
pada teknologi yang dikategorikan ramah itu ternyata salah besar. Dalam sejarah, kita
mengenal bahwa DDT (dichloro diphenyl trichlorethane) pada awal kemunculannya

21
21
dikenal sebagai insektisida yang sangat ampuh membasmi serangga (khususnya
nyamuk malaria), namun aman bagi kesehatan manusia. Ternyata, melalui penelitian Ibu
Rachel Carson (lewat bukunya yang terkenal: silent spring), manusia di berbagai penjuru
dunia terbukti telah melakukan kesalahan besar, dengan menghilangnya secara massive
beberapa spesies binatang di lokasi tertentu terutama dari jenis burung, akibat
terkontaminasi DDT, melalui rantai makanan. Burung-burung yang terkontaminasi DDT
secara bioakumulatif terbukti akan gagal meneruskan keturunannya, karena semua
cangkang telur yang dihasilkan akan melunak, rapuh dan rusak. Contoh nyata lain
adalah penggunaan gas oranye (orange agent), yang semula oleh tentara America
ditujukan hanya untuk merontokan daun-daun rimbun hutan hujan tropis pada saat
perang gerilya di Vietnam, ternyata gas tersebut mengandung dioxin yang kemudian
baru dipahami bahwa pada konsentrasi ppb (part per billion) pun tidak aman bagi tubuh
manusia dan mahkluk hidup lainnya, sehingga berdampak buruk tidak hanya bagi penduduk
Vietnam, tetapi juga bagi tentara Amerika itu sendiri, yang dampaknya terus berkelanjutan
hingga saat ini.
Terbukti, keramahan suatu teknologi pada akhirnya ternyata banyak ditentukan oleh
faktor manusianya sebagai operator, pengguna atau konsumen teknologi itu sendiri.

22
22
Bab 3 Indikator dan Komunikasi

3.1 Indikator Kinerja Pengelolaan Limbah Medis Ramah Lingkungan

Indikator kinerja pengelolaan limbah medis ramah lingkungan sangat penting digunakan
untuk mengukur kinerja dan/atau tingkat keberhasilan suatu rumah sakit, puskesmas
atau poliklinik dalam mengelola limbah medis berdasar standar tertentu atau bila
dibandingkan denganrumah sakit, puskesmas atau poliklinik lainnya.
Informasi indikator kinerja perlu dikomunikasikan agar bisa dijadikan bahan evaluasi
internal rumah sakit ataupun sebagai motivasi, driving force atau setidaknya penggerak
mula bagi munculnya rumah sakit, puskesmas atau poliklinik lain yang berwawasan
lingkungan, sehingga diharapkan akan meningkatkan citra rumah sakit.

Beberapa contoh indikator keberhasilan kinerja pengelolaan limbah medis ramah


lingkungan, adalah a.l:
Limbah medis
Jumlah kg limbah medis per orang pasien rawat inap atau rawat jalan
Jumlah kg abu B3 yang di-secured landfill per bulan atau per tahun
Jumlah kg limbah medis per masing-masing unit per bulan
Jumlah kg limbah medis per m2 luas lantai rumah sakit
Air
Penggunaan air untuk high pressure venturi scrubber system (HPVSS)
atau wet scrubber pada instalasi pengontrol polusi udara (IPPU)
Rasio air daur ulang wet scrubber terhadap penggunaan air total (%)

Energi
Penggunaan energi per ton limbah medis yang diolah menggunakan
insenerator
Rasio penggunaan energi baru dan terbarukan terhadap energi tidak
terbarukan (%)

Sampah atau limbah non-medis


Timbulan sampah per pasien rawat inap per hari
Timbulan sampah total per total pasien rawat inap dan pasien rawat
jalan

23
23
Timbulan sampah per m2 luas area rumah sakit
Rasio daur ulang sampah terhadap timbulan sampah total (%)

Pemenuhan baku mutu emisi udara


Jumlah pemenuhan semua parameter lab bulanan per tahun
Jumlah pemenuhan parameter tertentu lab bulanan per tahun

Operator insenerator
Jumlah kg limbah medis yang diolah per orang operator per tahun
Jumlah kg abu per orang per tahun
Jumlah tempat tidur pasien (TT) per operator insenerator

Berikut beberapa contoh indikator kinerja insenerator rumah sakit:

24
24
25
3.2 Komunikasi Pengelolaan Limbah Medis Ramah Lingkungan

Banyak contoh suatu perencanaan yang tersusun baik, tiba-tiba menjadi gagal total
hanya karena komunikasi yang salah antara personil yang satu dengan personil lainnya,
padahal keduanya terlibat dalam perencanaan tersebut. Bahkan setelah sekitar 1
dekade lewat, pada tahun 80-an EPA (environmental protection agency USA)
menyadari adanya hazard lain yang selama ini tak terpikirkan (mungkin karena terlalu
sibuk menyusun ribuan jenis hazardous material dan hazardous waste), yakni bahaya
ke-3: hazardous communication. Bayangkan betapa bahayanya bila limbah atau bahan
kimia yang bersifat B3 explosive, ternyata dimasukkan dalam wadah khusus B3 yang
diberi simbol B3 infectious. Sehingga, karena dianggap sebagai limbah medis infeksius,
limbah B3 explosive tersebut kemudian dimasukkan ke dalam insenerator.

Komunikasi, dalam bentuk apapun, misal: verbal, visual, tertulis ataupun sesederhana
bahasa simbol merupakan aktivitas penting dalam keberhasilan pengelolaan limbah
medis ramah lingkungan yang berbasiskan team work. Karena rawan kesalahan,
komunikasi harus direncanakan dengan baik dan hati-hati, misal: mengikuti standard
operation procedure (SOP) yang ada, termasuk menggunakan aturan standar simbol
dan label limbah B3 sebagaimanaPERMEN 14/2013 tentang Simbol dan Label Limbah
B3.

Komunikasi yang efektif dimulai dengan mengidentifikasi struktur pengelolaan limbah dalam
arti yang luas meliput: upaya pengurangan dan pemilahan, penyimpanan sementara,
pengangkutan, pengumpulan, pengolahan, pemanfaatan hingga penimbunan akhir
limbah B3. Selanjutnya, sebagai suatu tim kerja, pimpinan dan seluruh personil operator
pengelolaan harus memamahai betuk tugas, fungsi dan jangkauan pekerjaan masing-
masing, sehingga tersusun kerjasama tim yang harmonis. Pemahaman terhadap sumber-
sumber penghasil limbah medis beserta potensi jumlah dan level bahayanya harus
menjadi prioritas berikutnya, agar prinsip kehati-hatian dalam komunikasi kerja bisa selalu
terjaga, sedemikian rupa sehingga mampu menekan munculnya kesalahan akibat salah
komunikasi. Keberadan simbol dan label B3 standar yang dipersiapkan dan dikerjakan
secara profeional penuh tanggung jawab, juga akan memperkecil terjadinya hazardous
communication di internal kegiatan. Setelah komunikasi internal, menyangkut
kelancaran dan keselamatan kerja terlaksana baik, maka komunikasi keluar kepada
pasien (rawat inap atau rawat jalan), calon pasien, pengunjung, staf dan pimpinan rumah
sakit, serta masyarakat luas menjadi porsi perhatian yang juga tak kalah penting.
Aktivitas pengelolaan limbah medis yang baik, tentu akan mengangkat citra rumah sakit,
memberi rasa aman baik pasien, calon pasien, pengunjung, staf, pimpinan rumah sakit,
masyarakat luas maupun operator pengelolaan limbah itu sendiri.

26
CONTOH CONTOH KOMUNIKASI PENGELOLAAN:

27
28
Bab 4 Sumber, Jenis dan Karakteristik Limbah Rumah Sakit

Rumah sakit adalah tempat pelayanan kesehatan yang seharusnya dirancang,


dioperasikan dan dipelihara dengan sangat memperhatikan aspek kebersihan pada
bangunan-bangunan utama, unit-unit instalasi dan halaman lingkungan sekitar, yakni a.l:
kebersihan bangunan fisik, kebersihan halaman dari sampah, kepastian kualitas dan
kuantitas air bersih, pengelolaan air limbah yang memenuhi baku mutu, dan pencegahan
serangga/binatang penganggu, serta terutama pengelolaan yang baik dan benar
terhadap limbah medis yang berkategori limbah B3. Namun menciptakan kebersihan
lingkungan di rumah sakit merupakan upaya dan tantangan yang cukup sulit dan
kompleks berkaitan dengan berbagai aspek, yakni a.l: visi dan misi rumah sakit,
komitmen manajemen dan staf rumah sakit, kondisi sosial-ekonomi masyarakat, tingkat
pendidikan, perilaku, kebiasaan dan budaya masyarakat.

Munculnya berbagai konflik antara rumah sakit dengan masyarakat seputar isu
lingkungan hidup, mengindikasikan bahwa ada sesuatu yang salah dalam pengelolaan
lingkungan hidup pada rumah-rumah sakit di Indonesia, termasuk persoalan tata-ruang dan
pengelolaan limbah medisnya. Sudah menjadi rahasia umum, banyak rumah-rumah sakit,
puskesmas atau poliklinik yang dibangun sangat dekat dengan kawasan
pemukiman atau sebaliknya, justru pemukimlah yang mendekati kawasan rumah sakit,
sehingga dari sisi peruntukan tata-ruang saja sudah berpotensi menimbulkan konflik.
Pengelolaan limbah medis dan air limbah rumah sakit yang buruk juga sering menimbulkan
konflik, karena mengandung berbagai jasad renik yang berpotensi sebagai penyebab
berbagai penyakit pada manusia, a.l: demam thypoid, cholera, disentri dan hepatitis.

4.1 Klasifikasi Rumah Sakit Di Indonesia

Rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan


kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat
jalan, dan gawat darurat. Di Indonesia, rumah sakit berdasar jenis pelayanannya, dibagi
menjadi 2 kategori, yakni: rumah sakit umum (RSU) dan rumah sakit khusus (RSK).
RSU adalah rumah sakit yang memberi pelayanan kesehatan pada semua bidang dan
jenis penyakit, sedangkan RSK adalah rumah sakit yang memberikan pelayanan utama
pada satu bidang atau satu jenis penyakit tertentu, berdasar disiplin ilmu, golongan umur,
organ atau jenis penyakit.
Berdasar PERMEN 340/MenKes/PER/III/2010, rumah-rumah sakit umum di Indonesia
diklasifikasi menjadi 4 kelompok kelas, berdasar kualitas, sumber daya manusia,

29
29
peralatan, sarana dan prasarana, adminstrasi dan manajemen, serta kemampuan
pelayanan, yakni: Kelas A, B, C dan D. Adapun RSK secara informal dikenal juga
sebagai Kelas E. Selain itu terdapat pula puskesmas dan poliklinik dengan sarana dan
kemampuan pelayanan yang jauh lebih kecil. Berikut adalah beberapa parameter
pembandin berbagai kelas rumah sakit berdasar kelengkapan fasilitas dan kemampuan
pelayanan, yakni:

No. PARAMETER Kelas A Kelas B Kelas C Kelas D Puskesmas/Poliklinik


1. Jumlah tempat >400 >300 >200 >100
tidur pasien rawat
inap
2. Pelayanan Medik >4 >4 >4 >2
Spesialis Dasar
3. Pelayanan >5 >4 >4 -
Spesialis
Penunjang Medik
4. Pelayanan Medik >12 >8 - -
Spesialis Lain
5. Pelayanan Medik >13 >2 - -
Sub Spesialis

Tabel.1 Klasifikasi Rumah Sakit

Pada tahun 1970, ketika dilangsungkan Rapat Kerja Kesehatan Nasional dirasakan
pembagian Puskesmas berdasarkan kategori tenaga ini kurang sesuai, karena untuk
Puskesmas tipe B dan tipe C tidak dipimpin oleh dokter penuh atau sama sekali tidak
ada tenaga dokternya, sehingga dirasakan sulit untuk mengembangkannya. Sehingga
mulai tahun 1970 ditetapkan hanya satu macam Puskesmas dengan wilayah kerja
tingkat Kecamatan atau pada suatu daerah dengan jumlah penduduk antara 30.000 sampai
50.000 jiwa. Konsep ini tetap dipertahankan sampai dengan akhir Pelita II pada tahun 1979
yang lalu, dan ini lebih dikenal dengan Konsep Wilayah.

Sesuai dengan perkembangan dan kemampuan pemerintah dan dikeluarkannya Inpres


Kesehatan Nomor 5 Tahun 1974, Nomor 7 Tahun 1975 dan Nomor 4 Tahun 1976, dan
berhasil mendirikan serta menempatkan tenaga dokter di semua wilayah tingkat kecamatan
di seluruh pelosok tanah air, maka sejak Repelita III konsep wilayah diperkecil yang
mencakup suatu wilayah dengan penduduk sekitar 30.000 jiwa.

Dan sejak tahun 1979, mulai dirintis pembangunan Puskesmas di daerah-daerah tingkat
Kelurahan atau Desa yang memiliki jumlah penduduk sekitar 30.000 jiwa. Dan untuk
mengkoordinasi kegiatan-kegiatan yang berada di suatu kecamatan, maka salah satu
Puskesmas tersebut ditunjuk sebagai penanggung jawab dan disebut dengan

30
30
namaPuskesmas Tingkat Kecamatan atau Puskesmas Pembina. Sedang Puskesmas yang
ada di tingkat Kelurahan atau Desa disebut Puskesmas Kelurahan atau
Puskesmas Pembantu. Pengkategorian Puskesmas seperti ini, hingga sekarang masih
digunakan.

4.2 Sumber-sumber Limbah Rumah Sakit

Limbah (padat) rumah sakit, berasal dari berbagai unit kegiatan yang ada di dalam kawasan
rumah sakit, semakin banyak aktivitas dan tinggi kelasnya, semakin banyak unit-unit
yang menghasilkan berbagai jenis limbah medis dan non-medis.
Berikut adalah salah satu contoh berbagai macam limbah medis dan non-medis(sampah)
padat yang di dapat dari salah satu RSUdi Indonesiadari berbagai ruangan:

No. Ruangan Komposisi sampah


1. Bedah sentral Bekas perban, kapas, kassa, potongan tubuh, jarum suntik, sarung
tangan, botol infus, ampul, botol obat, kateter, selang
2. HD Jarum suntik, selang, sarung tangan, perban, botol infus
3. Radiologi Kertas, sarung tangan, tisu, plastik pembungkus
4. Rehabilitasi medik Kapas, kertas, sarung tangan, masker
5. UGD Bekas perban, kapas, jarum suntik, ampul, kassa, kateter, botol infus,
sarung tangan, botol minuman, selang
6. ICU Botol infus, kapas, bekas perban, kassa, jarum suntik, sarung
tangan, masker
7. Ruang Jenazah Kapas, masker, sarung tangan
8. Laboratorium Botol, jarum, pipet, kardus dan kemasan
9. Rawat inap Bekas perban, botol infus, botol minuman, kateter, selang, kapas,
plastik pembungkus makanan, sisa makanan, sterofoam, plastik
10. Poliklinik Kertas, botol plastik, jarum suntik, kapas, potongan jaringan tubuh,
bekas perban
11. Farmasi Kertas, kardus, plastik pembungkus obat
12. Kantin Sisa makanan, plastik, kardus, botol minuman
13. Dapur Sisa makanan, plastik bungkus makanan
14. Halaman, parker dan Daun, kertas parkir, sisa makanan, botol minuman, putung rokok
taman
15. Musholla Daun, plastik, putung rokok
16. Linen Plastik
17. Kantor administrasi Kertas, plastik pembungkus, kardus, alat tulis kantor, sisa makanan
18. Gudang Kardus, plastik

Tabel.2 Contoh Sumber Limbah Rumah Sakit

31
31
Rumah sakit yang berbeda tentu bisa memiliki variasi jenis dan juga komposisi jumlah
limbah medis dan non-medis yang berbeda. Bahkan untuk RSU yang sama pun, pada
hari yang berbeda, variasi dan komposisi limbahnya juga bisa berbeda.

4.3 Karakteristik Limbah Rumah Sakit


Limbah rumah sakit adalah semua sampah dan limbah yang dihasilkan oleh kegiatan
rumah sakit dan kegiatan penunjang lainnya. Apabila dibanding dengan kegiatan
instansi lain, maka dapat dikatakan bahwa jenis sampah dan limbah rumah sakit dapat
dikategorikan kompleks. Meskipun secara umum limbah rumah sakit dapat dibagi dalam
dua kelompok besar, yaitu limbah non-medis (sampah domestik) atau limbah medis
yang berkategori sebagai limbah B3. Dari sisi bentuk, limbah-limbah tersebut bisa beraneka
macam, meskipun secara garis besar bentuk fisiknya dapat dibagi sebagai: limbah padat,
cair maupun gas. Berikut adalah penjelasan berbagai karakter limbah medis rumah
sakit:

LIMBAH MEDIS

Limbah medis adalah yang berasal dari pelayanan medis, perawatan, gigi, veterinari,
farmasi atau sejenis, pengobatan, perawatan, penelitian atau pendidikan yang
menggunakan bahan-bahan beracun dan infeksius berbahaya atau bisa membahayakan,
kecuali jika mendapat perlakukan khusus tertentu.

Kategori limbah medis meliputi:


a. Limbah benda tajam;
b. Limbah infeksius;
c. Limbah bahan kimia kedaluwarsa, tumpahan, atau sisa kemasana;
d. Limbah patologis;
e. Limbah radioaktif;
f. Limbah farmasi;
g. Limbah sitotoksik;
h. Limbah dengan kandungan logam berat yang tinggi; dan
i. Limbah tabung gas (kontainer bertekanan)

Bentuk limbah medis bermacam-macam dan berdasarkan potensi yang terkandung di


dalamnya dapat dikelompokkan sebagai berikut:

1. Limbah benda tajam

32
32
Limbah benda tajam adalah obyek atau alat yang memiliki sudut tajam, sisi,
ujung atau bagian menonjol yang dapat memotong atau menusuk kulit seperti jarum
hipodermik, perlengkapan intravena, pipet pasteur, pecahan gelas, pisau bedah.
Semua benda tajam ini memiliki potensi bahaya dan dapat menyebabkan cedera
melalui sobekan atau tusukan. Benda-benda tajam yang terbuang mungkin
terkontaminasi oleh darah, cairan tubuh, bahan mikrobiologi, bahan beracun atau
radio aktif. Singkatnya, limbah benda tajam yaitu limbah yang dapat menusuk atau
menimbulkan luka dan telah mengalami kontak dengan agen penyebab infeksi.

Termasuk limbah benda tajam antara lain:

Jarum hipodermis;
Jarum intravena;
Vial;
Lanset (lancet);
Siringe;
Pipet pasteur;
Kaca preparat;
Skalpel;
Pisau;
Kaca, dll.

2. Limbah infeksius

Limbah infeksius adalah limbah yang terkontaminasi mikroorganisme patologi


yang tidak secara rutin ada di lingkungan dan organisme tersebut dalam jumlah dan
virulensi yang cukup untuk menularkan penyakit pada manusia rentan.

Limbah infeksius mencakup pengertian sebagai berikut:

a. Limbah yang berkaitan dengan pasien yang memerlukan isolasi penyakit


menular (perawatan intensif).
b. Limbah laboratorium yang berkaitan dengan pemeriksaan mikrobiologi dari
poliklinik dan ruang perawatan/isolasi penyakit menular.

Termasuk dalam kategori limbah infeksius yaitu :

1. Darah dan cairan tubuh.


2. Limbah laboratorium yang bersifat infeksius,
3. Limbah yang berasal dari kegiatan isolasi, dan
4. Limbah yang berasal dari kegiatan yang menggunakan hewan uji.

Limbah infeksiun berupa darah dan cairan tubuh meliputi :

33
33
1. Darah atau produk darah
a. Serum,
b. Plasma, dan
c. Komponen darah lainnya.

2. Cairan tubuh :
a. Semen,
b. Sekresi vagina,
c. Cairan serebrospinal,
d. Cairan pleural,
e. Cairan peritoneal,
f. Cairan perkardial,
g. Cairan amniotik, dan
h. Cairan tubuh lainnya yang terkontaminasi darah

Tidak termasuk dalam kategori cairan tubuh yaitu:

a. Urin, kecuali terdapat darah


b. Feses, kecuali terdapat darah, dan
c. Muntah, kecuali terdapat darah.

3. Limbah jaringan tubuh

Limbah jaringan tubuh meliputi organ, anggota badan, darah dan cairan tubuh,
biasanya dihasilkan pada saat pembedahan atau otopsi.

4. Limbah sitotoksik

Limbah sitotoksis adalah limbah dari bahan yang terkontaminasi dari persiapan
dan pemberian obat sitotoksis untuk kemoterapi kanker yang mempunyai
kemampuan untuk membunuh atau menghambat pertumbuhan sel hidup.
Limbah sitotoksik juga bisa berarti bahan yang terkontaminasi atau mungkin
terkontaminasi dengan obat sitotoksik selama peracikan, pengangkutan atau
tindakan terapi sitotoksik.

Termasuk dalam kategori limbah sitotoksik adalah limbah genotoksik (genotoxic)


yang merupakan limbah bersifat sangat berbahaya, mutagenik (menyebabkan
mutasi genetik), teratogenik (menyebabkan kerusakan embrio atau fetus), dan /
atau karsinogenik (menyebabkan kanker).

Genotoksik berarti toksik terhadap asam deoksiribo nukleat (DNA), dan


Sitotoksik berarti toksik terhadap sel.

34
34
Beberapa contoh obat sitotoksik dari fasilitas pelayanan kesehatan antara lain:

NAMA OBAT NAMA OBAT NAMA OBAT NAMA OBAT


Azathioprine Dacarbazin Lomustine Procarbazine
5. hydrochloride
Azacitidine Dactinomycin Melphalan Progesterone
Bleomycin Daunorubicin Mercaptopurine Sarcolysn
Bortezomib Dihydroxymethylfuratrizin Methotrexate Semustine
e
Busulfan Docetaxel methylthiouracil Streptozocin
Capecitabine Doxorubicin metronidazole Raltitrexed
Carboplatin Doxorubicin liposomal Mitomycin Tamoxifen
Carmustine Epirubicin Mitozantrone Temozolomide
Chlorambucil Etoposide Nafenopin Teniposide
Chloramphenicol Etoposide phosphate niridazole Thioguanine
Chlornaphazine Fludarabine Oxaliplatin Thiotepa
Chlorozotocin Fluorouracil Oxazepam Treosulfan
Cisplatin Fotemustine Paclitaxel Topotecan
Cladribine Ganciclovir Paclitaxel, nab Trichlormethine
(nanoparticle albumin
bound)
Ciclosporin Gemcitabine Pemetrexed Valganciclovir
Colaspase Hydroxyurea Procarbazine Vinblastine
Cyclophosphamide Idarubicin Phenacetin Vincristine
Cytarabine Ifosfamide Phenobarbital Vinorelbine
Dacarbazine Irinotecan Phenytoin -
imbah farmasi ini dapat berasal dari obat-obat kadaluwarsa, obat-obat yang
terbuang karena batch yang tidak memenuhi spesifikasi atau kemasan yang
terkontaminasi, obat-obat yang dibuang oleh pasien atau dibuang oleh
masyarakat, obat-obat yang tidak lagi diperlukan oleh institusi yang bersangkutan
dan limbah yang dihasilkan selama produksi obat-obatan.

6. Limbah kimia

Limbah kimia adalah limbah yang dihasilkan dari penggunaan bahan kimia dalam
tindakan medis, veterinari, laboratorium, proses sterilisasi, dan riset.

7. Limbah radioaktif

Limbah radioaktif adalah bahan yang terkontaminasi dengan radio isotop yang
berasal dari penggunaan medis atau riset radio nukleida. Limbah ini dapat
berasal dari antara lain : tindakan kedokteran nuklir, radio-imunoassay dan
bakteriologis; dapat berbentuk padat, cair atau gas.

LIMBAH NON-MEDIS

Selain limbah medis, dari berbagai kegiatan penunjangnya, rumah sakit juga
menghasilkan limbah non-medis atau biasa disebut sebagai sampah domestik. Limbah

35
35
non-medis ini bisa berasal dari kantor/administrasi berupa kertas bekas, unit pelayanan
(berupa karton, kaleng, botol), sampah dari ruang pasien, sisa makanan buangan;
sampah dapur (sisa pembungkus, sisa makanan / bahan makanan, sayur dan lain-lain).

Limbah cair yang dihasilkan rumah sakit mempunyai karakteristik tertentu baik fisik,
kimia dan biologi. Limbah rumah sakit bisa mengandung bermacam-macam
mikroorganisme, tergantung pada jenis rumah sakit, tingkat pengolahan yang dilakukan
sebelum dibuang dan jenis sarana yang ada (laboratorium, klinik dll). Tentu saja dari
jenis-jenis mikroorganisme tersebut ada yang bersifat patologis.

Limbah rumah sakit seperti halnya limbah lain akan mengandung bahan-bahan organik dan
anorganik, yang tingkat kandungannya dapat ditentukan dengan uji air kotor pada
umumnya seperti BOD, COD, TTS, pH, mikrobiologik, dan lain-lain.

Berbagai jenis limbah cairatau air limbah rumah sakit tersebut harus diolah
menggunakan instalasi pengolah air limbah (IPAL) memadai, karena bila tidak dikelola
dengan baik bisa mempengaruhi kualitas lingkungan dan kesehatan dan menimbulkan
berbagai masalah seperti:

a. Gangguan kenyamanan dan estetika

Ini berupa warna yang berasal dari sedimen, larutan, bau phenol, eutrofikasi dan
rasa dari bahan kimia organik.

b. Kerusakan harta benda

Dapat disebabkan oleh garam-garam yang terlarut (korosif, karat), air yang
berlumpur dan sebagainya yang dapat menurunkan kualitas bangunan di sekitar
rumah sakit.

c. Gangguan/kerusakan tanaman dan binatang

Ini dapat disebabkan oleh virus, senyawa nitrat, bahan kimia, pestisida, logam
nutrien tertentu dan fosfor.

d. Gangguan terhadap kesehatan manusia

Ini dapat disebabkan oleh berbagai jenis bakteri, virus, senyawa-senyawa kimia,
pestisida, serta logam seperti Hg, Pb, dan Cd yang berasal dari bagian
kedokteran gigi.

e. Gangguan genetik dan reproduksi

36
36
Meskipun mekanisme gangguan belum sepenuhnya diketahui secara pasti,
namun beberapa senyawa dapat menyebabkan gangguan atau kerusakan
genetik dan sistem reproduksi manusia misalnya pestisida, bahan radioaktif.

Jika pihak manajemen dan staf di rumah sakit menyadari adanya berbagai ancaman
bahaya limbah tersebut tentu upaya pengelolaan limbah yang baik dan benar akanselalu
dikedepankan dan menjadi prioritas.

37
37
Bab 5 Teknologi Insenerasi

Insenerasi limbah medis adalah proses pengolahan limbah organik (infeksius) yang
terkandung dalam limbah medis dengan menggunakan pembakaran suhu tinggi, dalam
suatu sistem yang terkontrol dan terisolir dari lingkungannya,agar sifat bahayanya hilang
atauberkurang. Insenerasi dan berbagai alternatif pengolahan limbah menggunakan
suhu tinggi lainnya (misal: pirolisis, gasifikasi, plasma arc) dikenal sebagai pengolahan
termal. Pada insenerasi berbagai jenis limbah dikonversi menjadi abu (ash), gas buang (flue
gas) dan panas (energy). Abu B3 insenerator sebenarnya terbentuk dari kandungan
anorganik limbah yang tidak terbakar, yakni: mineral dan logam yang tersisa dalam
proses pembakaran, berbentuk partikel kecil atau debu yang mengendap pada bagian
penampung abu dan sebagian (karena lebih ringan) terbawa aliran gas buang, yang
harus ditangkap menggunakan IPPU. Gas buang ini harus dibersihkan terlebih dulu dari
berbagai kontaminan, menggunakan instalasi pengontrol polusi udara (IPPU), agar
memenuhi baku mutu sehingga bisa dilepas ke udara. Dalam beberapa kasus, panas
yang dihasilkan proses insenerasi, bisa dimanfaatkan sebagai sumber energi
pembangkit tenaga listrik alternatif, sebagai kecenderungan yang menarik untuk dibahas,
karena pada massa depan energi akan menjadi semakin langka dan mahal. Diagram
blok berikut adalah penyederhanaan proses insenerasi yang banyak digunakan sebagai
standar pengolahan limbah medis (terutama infeksius) oleh berbagai kelas rumah sakit:

GAS
BUANG
UDARA
BAKAR

LIMBAH ABU B3
MEDIS INSENERATOR (SISA)

SUPLAI PANAS
ENERGI (KALOR)

Gb.5 Diagram blok proses insenerasi


38
38
5.1 Sejarah Ringkas Teknologi Insenerasi

Insenerator pertama yang digunakan untuk membakar sampah (domestik perkotaan),


dibangun di Nottingham oleh Manlove, Alliott & Co. Ltd.pada tahun 1874, dan desainya
dipatenkan untuk pertama kali oleh Albert Fryer. Pada saat itu insenerator lebihdikenal
dengan nama destruktor.

Sejarah perkembangan insenerasi sampah pada akhir abad 19 tersebut sesungguhnya


terjalin erat dengan sejarah perkembangan teknologi sanitary landfill dan juga
pengolahan air limbah. Kebutuhan penggunaan insenerator, sebagai teknologi alternatif
terkait dengan fungsiteknologi landfill yang keberadaannyamulai dipertanyakan pada
saat itu, karena sejumlah kota sudah sangat berkembang dan padat, sehingga
kebutuhan lahan untuk landfill mulai menjadi masalah besar.

Meskipun, sejak pertengahan tahun 1970-an, konsep daur ulang dan upaya pencegahan
munculnya limbah, dikenal sebagai cleaner production telah muncul, teknologi
insenerator sebagai end of pipe technologyjustru tumbuh pesat di seluruh Amerika Utara.
Hingga pada tahun 1990-an, ketika mulaiditemukannya beberapa fakta dampak buruk emisi
insenerasi, kejayaan penggunaan insenerator sebagai pembakar sampah perkotaan
sempat menurun. Namun, fungsi utama teknologi insenerasi sebagai penghancur limbah
medis infeksius yang paling efektif, sejak awal tidak pernah tergantikan teknologi lain
hingga awal abad 21 ini adalah fakta. Meskipun teknologi lain dengan fungsi relatif sama,
misal: pirolisis, gasifikasi dan plasma arc, semakin aplikatif sebagai teknologi alternatif.

5.2 Prinsip Kerja Dan Berbagai Jenis Teknologi Insenerasi

Insenerasi adalah proses pembakaran material (dalam hal ini limbah medis organik) menjadi
gas yang bisa dibakar lebih lanjut dan menyisahkan residu yang tidak terbakar dan/atau
abu (ash). Gas hasil pembakaran akhir,sesudah mengalami proses penyaringan
melalui alat pengontrol polusi udara, dan memenuhi baku mutu emisi udara, kemudian
boleh dilepas ke atmosfer.Karena berpotensi menimbulkan bahaya, bila tidak dikelola
dengan baik, kegiatan insenerasi semua jenis limbah B3 disyaratkan harus memiliki izin.
Residu tidak terbakar dan/atau abu berkategori limbah B3 yang terbentuk tersebut kemudian
dipisahkan dari insenerator, dikumpulkan, dikemas secara khusus(menggunakan wadah
dan/atau kantong plastik khusus limbah B3) dan disimpan di TPS (harus memiliki izin
penyimpanan) maksimal 90 hari kerja, selanjutnya, bila tidak mampu mengolah atau
memanfaatkan lebih lanjut, maka abu insenerasi yang berkategori limbah B3 wajib
diserahkan ke pihak lain berizin, yakni: pengangkut, pengumpul, pengolah, pemanfaat atau
penimbun akhir (secured landfill).

39
39
Insenerasi memberi keuntungan tambahan mereduksi massa dan volume limbah B3 hingga
tersisa hanya sekitar 15%. Ini secara substansial berarti akan jauh mengurangi biaya
pengankutan dan ongkos pengelolaan limbah B3 lebih lanjut. Khusus untuk limbah B3 yang
berasal dari rumah sakit, pemakaian insenerator bersuhu tinggi akanmenghancurkan dan
mengeliminasi bahaya infeksius dan patologi limbah medis. Proses insenerasi dengan suhu
> 800 C juga mengeliminasi kandungan organik pada limbah (zat organik terbakar semua
pada suhu > 550 C), berarti mengurangi keberatan masyarakat pada proses penimbunan
akhir limbah B3 (landfill), jika limbah masih memiliki kandungan organik tinggi.Proses
pembakaran insenerasi bisa diilustrasikan dengan reaksi kimia sederhana sebagai berikut:

C + O2 CO2 + Energi
2H2 + O2 2H2O + Energi

Proses pengumpanan dan pembakaran pada incinerator, bisa didesain secara batch,
intermitten atau continue, tergantung kebutuhan. Pada saat ini telah dikenal beberapa
tipe teknologi insenerasi yang umum dipakai untuk menangani limbah medis rumah sakit,
yakni a.l:

Tipe Insenerator Suplai Udara Pengumpanan Limbah Pemisahan Abu


Multiple Chamber Berlebih (excess>100%) Manual atau mekanis Batch, akhir proses
Batch Sangat berlebih 1 batch per Batch, akhir proses
pembakaran
Intermittent Duty Sangat berlebih Multiple batch per burn Batch, akhir proses
Continuous Duty Sangat berlebih Mekanis kontinyu Intermitten or continue
Rotary kiln Stoikiometric excess Semi or full continue Continuous

Tabel.3 Beberapa Tipe Insenerator

Adapun kegiatan insenerasi limbah medis rumah sakit dapat dibagi menjadi beberapa
tahapan proses berikut:
1. Persiapan limbah medis yang akan diinsenerasi
2. Pengumpanan atau pengisian limbah medis (waste feeding or charging system)
3. Pembakaran limbah medis (Ruang Bakar 1 dan 2)
4. Pengolahan gas hasil pembakaran akhir menggunakan IPPU (instalasi
pengontrol polusi udara)
5. Penanganan dan pengelolaan abu insenerator yang juga berkategori limbah B3

Persyaratan teknis pengolahan limbah medis menggunakan insinerator sebagaimana


dimaksud pada ayat (1) harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:

40
40
a. Efisiensi pembakaran sekurang-kurangnya 99,95% (sembilan puluh sembilan
koma sembilan puluh lima perseratus);
b. Temperatur pada ruang bakar utama (primary chamber) sekurang-kurangnya
800C (delapan ratus derajat celsius);
c. Temperatur pada ruang bakar kedua (secondary chamber) sekurang-kurangnya
1050C (seribu lima puluh derajat celsius) dengan waktu tinggal sekurang-
kurangnya 2 (dua) detik;
d. Ketinggian cerobong minimal :
1. 20 m (dua puluh meter) atau 1,5 (satu setengah) kali bangunan tertinggi
apabila terdapat bangunan yang memiliki ketinggian lebih dari 20 m (dua
puluh meter) dalam radius 50 m (lima puluh meter) dari insinerator, untuk
insinerator yang mengolah limbah B3 dari kegiatan sendiri; dan
2. 30 m (tiga puluh meter) atau 1,5 (satu setengah) kali bangunan tertinggi
apabila terdapat bangunan yang memiliki ketinggian lebih dari 30 m (tiga
puluh meter) dalam radius 50 m (lima puluh meter) dari insinerator, untuk
insinerator yang mengolah limbah B3 sebagai jasa;
e. Memiliki alat pengendali pencemaran udara berupa wet scrubber atau sejenis;
dan
f. Memenuhi baku mutu emisi.

Pengolahan limbah sitotoksik secara termal wajib dilakukan pada temperatur sekurang-
kurangnya 1200C (seribu dua ratus derajat celsius)

Satu unit insenerator rumah sakit sesungguhnya beroperasi sebagai suatu sistem,
dimana setiap tahapan proses insenerasi saling berkaitan. Sebagai contoh, prosedur
pengumpanan atau pengisian limbah B3 yang berbeda yang dilakukan operator
tertentu,bisa berpengaruh pada prestasi pembakaran limbah B3 pada ruang bakar, serta
pada jumlah dan karakterabu yang dihasilkan. Pengoperasian insenerator dengan baik dan
benar sesuai standard operation procedure (SOP) masing-masing produser insenerator
tentu harus menjadi perhatian, karena sebagai suatu sistem, prinsip pengoperasian dan
korelasinya terhadao komponen subsistem penting untuk dipahami agar diperoleh hasil
insenerasi yang optimal. Secara garis besar, proses insenerasi dan sub-sistem yang
menjadi komponen-komponen utamanya disajikan dalam diagramblok sederhana berikut:

41
41
KE ATMOSFIR

C ER
SISTEM OB O
KENDALI & NG
PEMANTAUAN
BBM

RUANG
PERSIAPAN BAKAR 2 SISTEM SISTEM
LIMBAH MEDIS PENUKAR PENGONTROL
RUANG PANAS EMISI UDARA
BAKAR 1
SISTEM SISTEM
PENGUMPAN
LIMBAH MEDIS INSENERATOR PEMISAH ABU

KE IPAL

ABU LB3 AIR

Gb.6 Proses insenerasi dan Komponen Sub-sistemnya

Tujuan utama insenerasi limbah medis adalah untuk menghancurkan infeksius dan patologi
pada limbah medis sesegera mungkin penyimpanan limbah infeksius maksimum
24 jam (pada musim kemarau, untuk musim hujan hingga 48 jam), agar tidak menyebar
dan membahayakan lingkungan sekitar. Tereduksinya massa atau volume limbah medis
yang berkategori limbah B3 tersisa hingga sekitar 15% tentu memberi manfaat yang juga
tidak kalah menarik, karena memudahkan pengangkutan dan mengurangi biaya
penimbunan akhir (secure landfill).

Sebagaimana diuraikan sebelumnya, beberapa contoh jenis limbah medis rumah sakit
ini bisa dikelompokkan sebagai limbah infeksius yang berkategori B3, yakni a.l:
1. Limbah laboratorium mikrobiologi, termasuk sisa jaringan tubuh, sisa reagent dan
peralatan lab yang terkontak jaringan tubuh yang terinfeksi.
2. Darah dan produk darah, misal: serum, plasma.
3. Benda-benda tajam, misal: jarum suntik, limbah gelas lab, pecahan pipet.
4. Limbah sisa berupa jaringan tubuh, darah dan cairan tubuh yang terinfeksi pada
saat kegitan operasi, otopsi, obsteterik (kandungan).

42
42
5. Limbah yang berasal dari ruang isolasi.
6. Jaringan tubuh manusia atau hewan yang mengandung patologi dengan
kandungan virus tinggi.
7. Limbah terkena darah yang berasal dari unit dialysis.

Berbagai limbah infeksius (organik) tersebut pada dasarnya bisa dihancurkan


menggunakan insenerator yang memiliki 2 ruang bakar secara series bersuhu pembakaran
tinggi. Namun, selain suhu tinggi, faktor lamanya waktu tinggalpada saat pembakaran juga
tidak kalah penting. Jadi, meskipun suatu alat insenerator dipastikan memiliki spesifikasi
suhu pembakaran tinggi, misal: ruang bakar 1bersuhu > 800 C dan ruang bakar 2 bersuhu
> 1000 C, namun proses penghancuran limbah medis infeksius bisa gagal karena, a.l:
1. Pengumpanan limbah medis dilakukan sebelum temperatur operasional
insenerator betul-betul telah tercapai sebagaimana arahan SOP.
2. Gagal melakukan pemanasan pendahuluan pada lapisan tahan api (refractory
lining).
3. Temperatur mengalami fluktuasi, karena penggunaan insenerator yang tidak
konsisten (intermitten).
4. Dorongan kecepatan aliran udara terlalu besar, sehingga waktu tinggal berkurang.
5. Pengumpanan terlalu banyak atau berlebih, sehingga mendekati kapasitas
maksimal insenerator.
6. Kandungan air pada limbah yang akan dibakar terlalu tinggi.

Faktor lain yang juga bisa berpengaruh adalah jenis dan teknik pelapisan bahan tahan
api yang dipakai, posisi dan peletakan insenerator, serta presisi alat pengontrol
temperatur.Secara prinsip, pembakaran limbah medis menggunakan insenerator adalah
peristiwa proses kimia, ekuivalen dengan peristiwa pembakaran bahan bakar minyak (BBM)
untuk mendapatkan energi. Proses kimia tersebut melibatkan oksidasi material organik
secara cepat dengan bantuan BBM.

Fungsi atau kegunaan insenerator selain dapat mengurangi massa dan volumenya,
yang lebih utama dan penting adalah mendestruksi materi-materi limbah medis yang
berbahaya seperti mikroorganisme patologi dan meminimasi pencemaran udara yang
dihasilkan dari proses pembakaran sehingga gas buang yang keluar dari
cerobong menjadi lebih terkontrol dan ramah lingkungan.Sebuah insinerator dapat
berfungsi dengan baik jika memenuhi berbagai kriteria desain standar, atau setidaknya
memperhatikan 3 parameter kunci berikut, yakni a.l: suhu, waktu dan turbulensi.

Suhu menjadi faktor sangat penting dalam pembakaran, keberhasilan dari suatu proses
pembakaran ditentukan oleh tercapainya suhu yang diinginkan sesuai jenis materi

43
43
limbah yang akan dibakar. Hal ini juga berhubungan erat dengan pasokan udara atau
oksigen untuk mengoksidasi limbah, bentuk dan ukuran ruang bakar, jenis refraktori
yang digunakan dan ketebalan dinding insenerator juga akan mempengaruhi prestasi
suhu ruang bakar. Ruang bakar berbentuk bulat rambatan suhunya menjadi lebih sempurna
dibanding ruang bakar berbentuk kotak. Suhu yang tidak cukup akan menghasilkan
pembakaran yang tidak sempurna sehingga akan menimbulkan masalah baru yaitu
pencemaran udara.

Waktu kontak pembakaran juga menjadi faktor penting, karena setiap materi yang ada di
dalam limbah sesungguhnya mempunyai nilai kalor yang berbeda-beda. Limbah yang
basah tentu akan membutuhkan lebih panjang waktu pembakarannya dibanding limbah
kering. Parameter waktu berkaitan dengan berapa lama kandungan kelembaban suatu
bahan yang harus dan siap dibakar, serta berapa derajat temperatur yang dibutuhkan
agar dapat terbakar dengan sempurna.

Turbulensi, terutama pada insenerator berkapasitas besar sangat penting untuk


diperhatikan karena berkaitan dengan pemerataan dan homogenitas panas ideal yang
ada di ruang bakar 1 dan 2, untuk kepastian secara efektif bisa membakar sejumlah limbah
dengan suplai oksigen tertentu, agar dapat terurai dengan sempurna. Dengan demikian
prinsip kerja insenerator secara sederhana dapat dibagi menjadi 3 tahap, yakni:

Tahapan pertama, adalah membuat air dalam sampah menjadi uap air, hasilnya
limbah menjadi kering dan siap terbakar.
Selanjutnya terjadi semacam proses pirolisis, yaitu pembakaran tidak sempurna,
dimana temperatur pembakaran belum terlalu tinggi.
Fase berikutnya adalah pembakaran sempurna. Ruang bakar 1 digunakan
sebagai pembakar awal limbah, suhu dikendalikan antara 600 s/d 800C. Ruang
bakar 2 digunakan sebagai pembakar asap (flue gas) dan bau dengan suhu
antara antara 800 s/d 1.200C. Suplai oksigen dari udara luar ditambahkan agar
terjadi oksidasi sehingga materi-materi limbah akan teroksidasi dan menjadi
mudah terbakar. Dengan terjadinya proses pembakaran sempurna, asap yang
keluar dari cerobong menjadi bersih transparan (merupakan parameter opasitas).

Persyaratan teknis insenerator secara umum dapat dibaca pada Lampiran 5 tentang
Persyaratan Teknis Pengolahan Secara Termal.

44
44
5.3 Prospek dan Kecenderungan Teknologi Insenerasi

Pemanfaatan energi panas yang ditimbulkan proses insenerasi (sampah domestik


perkotaan) berskala besar sebagai sumber energi pembangkit listrik alternatif atau
dikenal sebagai waste to energy (WtE) technology tentu menarik untuk diperbincangkan,
dan menjadi kecenderungan (trend) dunia untuk berlombah mendapatkan teknologi
pemroses yang seefektif dan seefisien mungkin, mengingat harga bahan bakar minyak
(BBM) semakinmahal, sementara di sisi lain pengelolaan sampah domestik di kota-kota
besar memang kompleks. Pemanfaatan kembali panas insenerasi (heat recovery) bisa saja
menjadi kecenderungan penting insenerasi, melebihi fungsi utamanya sebagai penghancur
sampah atau limbah, namun umumnya hanya dijumpai pada sistem insenerasi
berkapasitas besar. Pada insenerator berkapasitas kecil (apalagi sistem batch) tentu
tidak ekonomis dan malah merepotkan. Bagaimana dengan teknologi insenerasi limbah
medis yang umumnya beskala kecil ?
Karena jumlah limbahnya relatif tidak banyak, dan apalagi dikelola secara individual,
pembahasan kecenderungan pemanfaatan energi panas (heat recovery) pada
insenerator limbah medis skala kecil tentu tidak menarik. Namun, kecenderungan
memperluas fungsi utama insenerator tidak hanya sebagai penghancur limbah infeksius,
namun sekaligus sebagai pemusna limbah-limbah non-infeksius, bahkan termasuk sampah
domestik biasa, tentu menarik didiskusikan, karena berdasar UU 18/2008 tentang
Pengelolaan Sampah, membakar limbah domestik secara tradisional harus dihindari
bahkan dilarang. Sebagai bagian dari negara berkembang yang masih harus terus belajar,
banyak rumah sakit di Indonesia memiliki kecenderungan membakar sekalian sampah
domestiknya, padahal performa dan/ atau kelengkapan mesin inseneratornya tidak
memadai, dengan alasan praktis: sekali dayung dua tiga pulau terlampaui, karena
pengelolaan sampah domestik oleh pemda atau pemkot memang umumnya masih belum
bagus.

Pada masa lampau (hingga sekitar 3 dekade lalu), pemakaian teknologi insenerator ini
memang tidak disertai dengan konsep pemilahan material limbah atau sampah yang
akan dibakar. Semua material, termasuk yang terhalogenasiikut serta terbakar, sehingga
dampak buruknya (misal: munculnya dioxin/furan) menjadi alasan utama pihak-pihak
yang menolak keberadaan fasilitas insenerator. Dengan pemahaman lebih baik akan
pentingnya kegiatan pemilahan sampah pendahuluan, dan pentingnya upaya persiapan
teknis untuk mencegah munculnya gas berbahaya dioxin/furan (terutama pada saat start
dan shut down proses insenerasi), maka kemampuan teknologi ini dalam mereduksi jumlah
massa sampah hingga 80 85%atau volume sampah hingga 95 96% volume (berarti
usia fasilitas landfill akan lebih panjang hingga 10 kali), menjadikan teknologi insenerasi
tetap sebagai solusi terbaik. Pemanfaatan energi panas dari proses inseneraai sampah
bahkan sudah dilaporkan terbukti berhasil dilakukan dalam skala industri di berbagai
negara. Pada tahun 2005 saja, pemanfaatan energi panas dari
45
45
insenerasi sampah sebagai pembangkit listrik, telah menyumbang 4,8% konsumsi listrik
dan 13,7% konsumsi panas di Denmark.

46
46
Bab 6 Pengoperasian dan Pemeliharaan Teknologi Insenerasi

6.1 Posisi Teknologi Insenerasi Dalam Pengelolaan Limbah Medis

Berdasarkan kajian WHO (1999), rata-rata produksi limbahrumah sakit di negara-


negara berkembang sekitar 1-3 kg/TT.hari, sementara di negara-negara maju (Eropa,
Amerika) mencapai 5-8 kg/TT.hari. Sedangkan berdasarkan kajian dan perkiraan
Depkes RI timbulan limbah medis dalam satu tahun berkisar 8.132 ton dari 1.686 RS
seluruh Indonesia. Pada tahun 2003, timbulan limbah medis dari Rumah Sakit sekitar
0,14 kg/TT.hari. Komposisi limbah medis ini antara lain terdiri dari: 80% limbah non
infeksius, 15% limbah patologi & infeksius, 1% limbah benda tajam, 3% limbah kimia &
farmasi, >1% tabung & termometer pecah (Ditjen PP & PL, 2011).

Sementara berdasarkan kajian Depkes RI dan WHO, pada tahun 2009 di 6 Rumah sakit
di Kota Medan, Bandung dan Makasar, menunjukkan bahwa 65% Rumah Sakit telah
melakukan pemilahan antara limbah medis dan limbah domestik (kantong plastik kuning
dan hitam), tetapi masih sering terjadi salah tempat dan sebesar 65% RS memiliki
insinerator dengan suhu pembakaran antara 530 800 C, akan tetapi hanya 75% yang
berfungsi. Pengelolaan abu belum dilakukan dengan baik. Selain itu belum ada
informasi akurat timbulan limbah medis karena 98% RS belum melakukan pencatatan
(Ditjen PP & PL, 2011).

6.2 Operasional dan Pemeliharaan Teknologi Insenerasi

Pengoperasian yang baik dan benar (proper operation) akan lebih menjamin
optimasi kinerja insenerator, serta keselamatan dan kesehatan kerja. Setiap teknologi
memiliki prosedur pengoperasian (SOP) spesifik tersendiri, yang dikeluarkan oleh
manufacturer, suplier atau kontraktor pembangunnya, meskipun terdapat juga
beberapa kegiatan pengoperasian yang sifatnya umum atau universal.
Pengopersian insenerator secara optimal dimaksudkan agar limbah medis
terinsenerasi secara efektif dan kualitas asap (gas/emisi)yang ditimbulkan, setelah
melalui pengontrol polusi udara akan memenuhi baku mutu. Namun, sebagaimana
dijelaskan sebelumnya, selain desain dan kualitas teknis insenerator itu sendiri, faktor
operator yang terlatih, berpengalaman dan berdedikasi tinggi akan sangat

47
47
menentukan optimasi kinerja insenerator. Berikut adalah contoh beberapa tahapan
pengoperasian, yang bisa saja berbeda antara merek yang satu dengan merek
yang lain, antara teknologi insenerator yang satu dengan teknologi yang lain
tergantung SOP masing-masing, yakni sebagai berikut:

Operator harus mengenakan alat pelindung diri (APD) atau personal


protective equipment (PPE), yakni a.l: helmet, goggles, respirator,
overcoat/overalls, heavy-duty gloves, apron, danboots.
Pastikan BBM untuk start awal insenerasi cukup tersedia, dan limbah medis
(infeksius) yang akan diinsenerasi dalam kondisi cukup kering.
Catat jumlah safety box dan/atau kantong limbah medis yang akan
diinsenerasi.
Bersihkan insenerasi. Kumpulkan abu tersisa dan arahkan ke penampung
abu (ash pit) dengan hati-hati agar tidak berterbangan.
Pemanasan awal (preheat) insenerator, dengan menggunakan material
bantu, yakni a.l: kayu bakar dan BBM. Preheat kemungkinan harus
dilakukan untuk setiap siklus pengoperasian pada sistem batch. Pada kegiatan
pemanansan awal, pintu pengumpanan limbah dalam kondisi terbuka sampai
nyala terlihat bagus.
Mengumpan dan membakar limbah medis. Umpankan limbah medis setiap
sekitar 10 menit sekali (bila sistem batch, dan jumlah limbah medis yang
diumpan tergantung kapasitas dan SOP masing-masing insenerator). Jika
temperatur pembakaran turun, masukkan combustable material seperti:
kertas atau kayu. Asap akan segera muncul bila temperatur bakar turun
drastis. Jika temperatur meningkat, masukkan lagi satu kantong plastik
limbah medis untuk dibakar. Jika muncul api pada bagian keluaran ruang bakar
2, berarti temperatur terlalu tinggi, maka udara berlebih (excess) pada ruang 2
perlu diperkecil dan diatur lagi sesuai kebutuhan.
Mengakiri pembakaran (batch) memerlukan langka sebagai berikut, yakni:
umpankan limbah medis dari rombongan kantong atau safety box limbah
medis terakhir. Tunggu sekitar 10 menit dan tambahkan combustable
material seperti: kertas atau kayu, dan jaga agar terbakar sempurna sekitar
30 menit. Kemudian, bila sudah terbakar habis,api akan habis atau mati.
Pastikan, sebelum meninggalkan ruang insenerator, api dan bara betul-betul
telah padam.

48
48
JADWAL PEMELIHARAAN

Semua peralatan insenerasi membutuhkan pemeliharaan rutin sesuai jadwal.


Kegiatan pemeliharaan dan perbaikan di luar jadwal terkadang juga dibutuhkan,
bila terindikasi gejalah teknis tidak sebagaimana mestinya, untuk mencegah
terjadinya kegagalan operasional yang lebih parah. Jadwal pemeliharaan harus
ditetapkan, dan teknisi ahli yang terdidik dan berpengalaman bidang insenerasi
harus rutin melakukan kunjungan dan menginspeksi berbagai aspek teknis
insenerator. Budget untuk menutup biaya pemeliharaan, termasuk kegiatan
inspeksi teknis oleh ahli, harus betul-betul ditetapkan, agar kegiatan pemeliharaan
dipastikan berjalan. Selama proses pemeliharaan dan/atau inspeksi ahli, segala
temuan seputar pemeliharaan harus dicatat baik dalam logbook (berisi minimal:
jam kegiatan, tanggal, isi temuan dan saran tindak dari teknisi harian atau ahli).
Beberapa bahan habis pakai (consummables) dan suku cadang (spare-parts),
misal a.l: filter oli, nozzle pembakar, temperature sensing probes, grates, dsb.,
harus selalu tersedia sebagai bagian dari program pemeliharaan rutin.
Logbook kegiatan operasional dan pemeliharaan, yang mencatat jumlah limbah
dan sumbernya, jumlah limbah yang sudah diinsenerasi, kebutuhan BBM, alat/suku
cadang yang rusak, serta runutan peristiwa kegiatan pemeliharaan itu sendiri,
harus selalu diisi dan diperbaharui. Berikut adalah contoh checklist pemeliharaan rutin
insenerator yang harus dimiliki oleh operator insenerator, yang rincian kegiatannya
bisa ditambah datau dikurangi sesuai kebutuhan:

No. AKTIVITASPEMELIHARAAN JADWALPEMELIHARAAN


INSENERATOR HARIAN MINGGUAN BULANAN TAHUNAN

1. Cek keutuhan bodi utama (MS shell)


2. Cek keretakan lapisan bata tahan api
(refractory)
3. Perbaikan-perbaikan kecil/sederhana
4. Jaga ruang/lokasi, dinding dan lantai
insenerator bersih dan terdesinfektan
5. Sapu dengan hati-hati (agar debu
tidak berterbangan) di lakasi
insenerator
6. Membersihkan alat dan kelengkapan
7. Letakkan safety boxes berisi limbah
medis (infeksius) di lokasi yang
seharusnya denga rapih dan hati-hati
8. Bersihkan cerobong
9. Bersihkan lelehan dan kerak plastik/

49
49
gelas di ruang bakar, saluran dan tray
10. Pasang kembali tray dan kisi saluran
11. Jaga rapi, lokasi TPS limbah medis
maupun TPS abu insenetaror (L-B3)
12. Pastikan pintu dan pagar ruang,
bangunan atap dan/atau dinding
pelindung ruang insenerator masih
kokoh dan tidak bocor.
13. Lapisan semen pelindung saluran dan
badan insenerator, bila terbuat dari
batu bata atau semen beton
14. Pastikan pagar dan pintu pengaman
halaman/lokasi ruang insenerator
masih kokoh
15. Periksa kekokohan vertikal cerobong
16. Cek pelapis semen eksternal bila
kemungkinan terjadi kerusakan termal
17. Periksa korosivitas pintu dan
kerangka pintu ruang abu
18. Periksa kondisi alat dan perlengkapan
penunjang insenerator
19. Periksa dan ganti suku cadang
logam, batu tahan api yang rusak,
dan consumable parts
20. Periksa dan ganti stay wire
21. Bongkar-pasang insenerator
22. Periksa status ash pit
23. Melaksanakan audit tahunan
24. Pastikan perpanjangan izin diperoleh

6.3 Masalah Teknis dan Solusinya

Masalah teknis pengoperasian insenerasi terutama berkaitan dengan: proses insenerasi


itu sendiri dan upaya pengontrolan polusi udara. Namun sayang, di lapangan banyak
dijumpai masalah yang lebih mendasar lagi, yakni a.l: kesalahan awal desain, kesalahan
pabrikasi, kesalahan pemilihan bahan, dan/atau kesalahan instalasi alat. Terhadap
kesalahan-kesalahan awal mendasar tersebut tentu tidak banyak yang bisa didiskusikan,
karena kegiatan pengoperasian insenerator oleh operator seahli apapun dan juga
berpengalaman luas, hasilnya dipastikan kurang atau tidak optimal. Meskipun setiap

50
50
jenis teknologi dan merek insenerator memiliki potensial masalah tersendiri (dimana
masalah umum dan solusinya biasanya juga dibahas dalam SOP masing-masing),
berikut adalah beberapa contoh masalah teknis yang umum dijumpai dan solusi praktisnya:

No. MASALAH TEKNIS ANALISIS &SOLUSI PRAKTIS


1. Asap berlebih pada Temperatur pada ruang bakar 2 kurang tinggi,
cerobong sehingga harus dinaikkan, atau
Tarikan vacuum kurang pada ruang bakar 1,
sehingga harus dikurangi, dan/atau
Pengumpanan limbah medis terlalu berlebih
Problem pada jenis limbah yang dibakar
Jumlah ekses udara bakar kurang pada ruang
bakar 2, atau
Temperatur pengoperasian terlalu tinggi pada
ruang bakar 1

2. Asap berwarna hitam Kurangi kecepatan pengumpanan limbah medis


Tingkatkan ekses udara bakar pada ruang bakar
2
Kurangi kandungan VOC pada umpan
Kurangi temperature pada ruang bakar 1
3. Asap berwarna putih Asap putih mengindikasikan kehadiran aerosol
pada cerobong, maka tingkatkan kapasitas
pembakar (burner) pada ruang bakar 2
Kurangi suplai udara bakar pada ruang bakar 1
dan 2
4. Asap keluar dari pintu Tekanan negatif (vacuum) pada ruang bakar 1
insenerator atau ruang berkurang atau berubah menjadi tekanan positif,
bakar - 1 maka kurangi suplai udara ekses pada ruang 1.
Hindari pengumpanan limbah yang bersifat VOC
Kurangi kecepatan pengumpanan limbah medis
Atur akses pengeluaran abu
Atur draft control berupa damper dan kipas angin
5. Pembakaran tidak Cek dan pastikan kelancaran suplai BBM ke
sempurna burner 1
Cek performa burner apakah perlu diperbaiki
atau diganti
Cek underfire air setting dan atur secara trial
Penarikan, pengumpulan dan pemisahan abu
harus rutin dilakukan agar tidak menyumbat

51
51
penurunan abu bakar yang baru terbentuk
6. Dsb.

6.4 Pencatatan dan Perekaman

Meskipun sudah sempat terbahas pada bagian sebelumnya, kegiatan pencatatan dan
perekaman kegiatan insenerasi memang sangat penting, dan harus sering diulang-ulang
untuk diingatkan agar operator tidak lupa mengerjakannya. Karena sering kali kegiatan
pemecahan masalah (problem solving) atau trouble shooting, sangat bergantung pada
keberadaan historyatau rekam jejak masalah teknis sebelumnya.
Meskipun sangat tergantung besar kecilnya organisasi pengelola limbah medis di lapangan,
penanggung jawab pencatatan haruslah secara eksplisit ditetapkan. Apakah dipastikan
salah seorang operator yang secara khusus ditunjuk melakukan pencatatan dan
perekaman seluruh kegiatan pengelolaan limbah medis (tidak hanya kegiatan insenerasi)
dari waktu ke waktu, ataukah kegiatan ini bisa dirangkap dan/atau menjadi tanggung jawab
setiap operator yang aktif pada hari itu, yang pasti manajer atau pimpinan yang
membawahi pengelolaan limbah medis harus aktif memonitor kegiatan pencatatan dan
perekaman tersebut. Pencatatan yang dimaksud dalam hal ini adalah kegiatan mencatat
aktivitas normal pengoperasian insenerator sehari-hari yang bersifat rutin, menggunakan
logbook, yakni berisi a.l: tanggal, jam, jumlah limbah medis yang dibakar, jumlah abu yang
dihasilkan, informasi yang tersaji alat CEM (continuous emission monitoring), alat
monitoring manual, dsb. Sedangkan perekaman lebih berkaitan kejadian yang sifatnya
terjadi pada saat-saat tertentu dan/atau di luar dugaan, misal: penggantian alat sebagai
upaya pemeliharan dan/atau perbaikan atau penggantian alat karena kerusakan yang
terduga.

6.5 Petunjuk Keamanan dan Keselamatan

Informasi petunjuk keamanan dan keselamatan pengoperasian insenerator pada bagian


ini lazimnya, secara individual juga dibahas dan disajikan dalam manual book atau SOP
(standard operation procedure) yang dibuat oleh setiap produsen insenerator sesuai
dengan jenis teknologi, kapasitas, dan kelengkapan penunjang masing-masing merek
dan tipe. Keberadaan SOP juga telah menjadi tuntutan standar setiap pengguna, dalam hal
ini: rumah sakit, puskesmas atau poliklinik. Masing-masing merek dan tipe tentu bisa
memiliki petunjuk keamanan dan keselamatan pengoperasian insenerator tersendiri, sesuai
jenis teknologi, kelengkapan peralatan proses dan alat kontrol proses yang

52
52
dimiliki. Namun, secara umum, terdapat 2 hal utama yang harus diperhatikan,
menyangkut keselamatan pekerja atau operator insenerator, yakni:
Potensi terpapar limbah medis selama persiapan dan penangan limbah dan
Bahaya pengoperasian insenerator itu sendiri (termasuk bahaya panas dan emisi
udara yang ditimbulkan).
Limbah medis yang bersifat, a.l: infeksius, patologi, limbah benda tajam, limbah farmasi,
limbah sitotoksis, limbah kimiawi, limbah radioaktif, dan limbah dengan kandungan
logam berat tinggi, serta bahaya pembakaran suhu tinggi dan emisi pada proses insenerasi
bahkan bila tidak dikelola dengan baik dan benar, ternyata juga mengancam seluruh
penghuni rumah sakit, a.l: pasien rawat, pengunjung, manager, dokter, perawat, dan staf
lainnya, serta masyarakat sekitar.

7.5.1 Pencegahan infeksi selama persiapan dan penanganan limbah medis

Selain dokter dan perawat yang berhadapan langsung dengan pasien, resiko
tertinggi terpapar limbah infeksius dan patologi juga mengancam pekerja pembersih
peralatan medis, pemilah dan pengumpul dan pengolah limbah medis. Bahkan di
beberapa negara berkembang seperti: Indonesia, India dan Banglades, banyak
dijumpai kasus seorang pemulung sampah tertusuk dan terinfeksi jarum suntik
bekas.
Beberapa rumah sakit telah memiliki sarana, prosedur dan sistem penanganan/
pengumpulan berbagai limbah medis yang baik dan konsisten, namun berdasar
studi WHO (2001), lebih banyak rumah sakit yang justru belum konsisten pada
tahap pelaksanaannya, maka beberapa langkah berikut bisa mengurangi resiko
terpapar limbah medis dan memberi efek pencegahan:
Minimasi jumlah limbah medis dari sumbernya
Pastikan limbah medis tidak tercampur dengan limbah padat non-medis
(sampah domestik) melalui pemilahan yang baik sejak awal.
Limbah medis harus segera disimpan di kantong plastik khusus limbah-
limbah medis (warna-warna tertentu), selanjutnya segera dikumpulkan di
TPS (tempat penyimpanan sementara) khusus limbah medis dan maksimal
24 jam harus sudah diinsenerasi.
Tidak pernah membuka dan menginspeksi wadah atau kantong plastik
khusus limbah medis.
Ikuti prosedur pengoperasian dan pemeliharan insenerator

7.5.2 Minimasi bahaya pengoperasian insenerator

53
53
Material keluaran insenerator berupa abu limbah B3 dan emisi asap bisa mencemari
tanah, air dan udara ambien lingkungan sekitar lokasi insenerator. Insenerator pada
suhu tinggi hingga 1200C tentu bisa membakar habis kandungan organik
berbahaya, yakni: berbagai limbah medis infeksius dan non-infeksius (termasuk
disinfektan) yang berbasis organik, karena semua zat organik akan terbakar habis
dan berubah menjadi emisi pada suhu > 550C. Namun, kandungan anorganiknya
tidak terbakar habis, sehingga menyisahkan abu yang mengandung berbagai
padatan mineral dan logam berat yang berkategori limbah B3.
Dengan menggunakan proses insenerasi, ancaman bahaya limbah medis seolah
hilang atau berkurang. Tentu bila yang dimaksud ancaman bahaya tersebut adalah
berasal dari limbah jenis infeksius dan patologi yang berbasis organik, yang secara
efektif terbukti terurai pada suhu tinggi. Namun, zat organiknya
sendirisesungguhnya tidak musnah, namun hanya terurai dan berpindah ke fase gas
atau emisi bersama zat-zat anorganik berbentuk partikel ringan, yakni berupa
pencemar konvensional: PM, SOx, NOx, VOCdan CO, serta yang khusus bisa dijumpai
pada proses pembakaran berbagai jenis material limbah pada insenerator, yakni:
dioxins, furans, arsenic, lead, cadmium, chromium, mercury, dan hydrochloric acid.
Pencemar-pencemar terakhir berkategori limbah B3.

Minimasi bahaya selama pengoperasian insenerator, sangat berkaitan dengan


kehati-hatian dalam menangani berbagai potensi bahaya yang akan muncul tersebut,
yakni a.l:
Pastikan sirkulasi udara dalam ruangan (tertutup) insenerator bekerja baik.
Pada bangunan atap ruang terbuka atau semi terbuka level bahaya
keracunan akibat asap tentu akan semakin turun. Ruangan insenerator tersebut
harus juga terbebas dari bahaya banjir.
Pastikan mengenakan alat pelindung diri (APD) standar, karena bekerja di
dalam ruangan terbatas dan menggunakan fasilitas insinerator yang bersuhu
tinggi.
Secara rutin melakukan disinfektansi lantai dan dinding ruang
Membersihkan dan memisahkan abu insenerasi dengan rutin dan hati-hati,
agar tidak ada abu yang berterbangan (lihat tabel jadwal pemeliharaan)
Ruang bakar insenerator hendaknya bekerja dengan tekanan negatif
(vacuum) secukupnya agar bisa menghindari terjadinya kebocoran asap atau
gas selama proses insenerasi.
Pastikan tidak terjadi tampias atau kebocoran air hujan pada atap bangunan
pelindung insenerator (indoor), yang tentu tidak termasuk pada insenerator
tipe outdoor yang umum dijumpai didaerah terpencil.
54
54
Inspeksi tidak terdapat kebocoran pada bodi utama insenerator, saluran duct,
pintu ash pit, alat pengontrol polusi udara, dan cerobong.
Pengoperasian insenerator harus optimal dan alat pengontrol polusi udara
harus selalu bekerja baik dan prima agar bisa memenuhi baku mutu emisi.

55
55
Bab 7 Kriteria Teknologi Insenerasi

Klasifikasi rumah sakitdi Indonesia,sebagaimana telah diuraikan sebelumnya,


dibedakanberdasarkan jenis penyelenggaraan pelayanan, yangterdiri dari rumah sakit
umum (RSU yaitu rumah sakit yang memberikan pelayanan kesehatan semua jenis
penyakit, sedangkan rumah sakit khusus (RSK), yaitu rumah sakit yang memberikan
pelayanan utama pada suatu jenis penyakit tertentu berdasarkan ke khususannya.
RSU diklasifikasikan menjadi 4 kelas berdasar beban kerja dan fungsi rumah sakit,
yakni: rumah sakit kelas A, kelas B, Kelas C dan Kelas D. Sedangkan RSK, yang
secara informal biasa disebut sebagai Kelas E, sebenarnya dari sisi beban kegiatan,
misal: jumlah tempat tidur (TT) pasien rawat inap dan/atau jumlah pasien rawat jalan harian
yang dilayani bisa saja disetarakan dengan kelas-kelas yang terdapat pada RSU.
Dalam kaitan penetapan kriteria teknologi insenerasi, klasifikasi rumah sakit berdasar
beban kerja dan fungsinya tersebut akan dijadikan pertimbangan utamapenetapan
kapasitas dan kelengkapan proses insenerasi, khususnya berdasar jumlah TT pada
masing-masing kelas rumah sakit, karena akan menghasilkan perbedaan jumlah limbah B3
yang dihasilkan dan yang kemudian akan diolah. Dengan demikian akan ditetapkan 5
kriteria teknologi insenerasi, yakni 4 kriteria untuk RSU, berdasar: Kelas A, B, C dan D,serta
1 kriteria untuk puskesmas atau poliklinik kecil di daerah terpencil (Kelas PK). Kriteria
terpencil adalah jarak puskesmas/poliklinik kecil tersebut ke kota terdekat lebih jauh dari 50
km dan jarak puskesma/poliklinik terhadap pemukiman terdekat minimal 150 meter. Untuk
RSK atau rumah sakit Kelas E, yang beban kegiatan dan kelengkapan fasilitasnya sangat
beragam, kriteria teknologi insenerasinya bisa mengikuti atau disetarakan dengan berbagai
kelas RSU, sesuai jenis RSK, jumlah TTdan/atau pertimbangan jumlah pasien rawat inap
dan jalan, pertimbangan lainnya. Jadi, tidak harus membutuhkan kriteria teknologi
insenerasi khusus tersendiri.

Hasil kajian yang diselenggarakan WHO tahun 1999, tentang perkiraan jumlah rata-rata
limbah medis yang dihasilkan per TT.hari, yakni antara 1 3 kg/TT.hari (bandingkan
dengan di Eropa dan Amerika, antara 5 8 kg/TT.hari) sangat bermanfaat untuk
penghitunganjumlah total harian limbah medis yang dihasilkan suatu RSU,
puskesmas/poliklinik, maupun RSK. Dengan demikian, kapasitas insenerator yang
dibutuhkan juga bisa ditetapkan, setelah mengoreksi beberapa hal sesuai kebutuhan
(contoh perhitungan kapasitas insenerator tersaji pada Lampiran 2).Berikut adalah tabel
kriteria teknologi insenerasi limbah medis ramah lingkungan, yang terbagi dalam 7
bagian, yakni: kriteria desain insenerator, kriteria persiapan limbah medis, kriteria
pengumpan limbah medis, kriteria pemisah abu limbah medis, kriteria sistem atau
instalasi pengontrol polusi udara (IPPU), kriteria sistem kendali dan pemantau, kriteria
ruang dan lingkungan sekitar, serta kriteria operator insenerator.

56
56
7.1 Kriteria Desain Insenerator

Bypass Stack

BBM

RUANG
BAKAR 2
RUANG
BAKAR 1

INSENERATOR

RUMAH SAKIT PUSKESMAS/


No. KRITERIA POLIKLINIK KECIL
KELAS A KELAS B KELAS C KELAS D TERPENCIL
INSENERATOR
(KELAS PK)
BESAR SEDANG SEDANG KECIL SANGAT KECIL
1. Kapasitas >200 150 s/d 200 100 s/d 150 50 s/d 100 <<50
(Berdasar Literatur, kg/jam kg/jam kg/jam kg/jam kg/jam
perlu dikoreksi) *)
2. Jumlah Ruang Bakar 2 (2 burner),
dan (jumlah alat 2 (2 burner) 2 (2 burner) 2 (2 burner) 2 (2 burner) bila digunakan untuk
pembakar/burner) membakar limbah
medis yang masih
berhalogen

Boleh 1 (1 burner), bila


digunakan untuk
membakar limbah yang
tidak berhalogen

3. Suhu Ruang Bakar 1 800 900C 800 900C 800 900C 800 900C 600 800C
Waktu Tinggal Asap 2 det 2 det 2 det 2 det 2 det
(smoke-residence
time) Minimal
Suhu Ruang Bakar 2 1000 1200C 1000 1200C 1000 1200C 1000 1200C -

57
57
Waktu Tinggal Asap 5 det 5 det 5 det 5 det
(smoke-residence
time) Minimal
4. Pencapaian suhu
bakar 800C (Ruang
Bakar 1) dan 1000C 60 menit 60 menit 60 menit 60 menit 60 menit
(Ruang Bakar 2),
harus dicapai dalam
tempo maksimal
5. Tekanan Negatif 1.27 2.54 mm 1.27 2.54 mm 1.27 2.54 mm 1.27 2.54 mm 1.27 2.54 mm
Ruang Bakar 1 **) kolom air kolom air kolom air kolom air kolom air
6. Suplai Udara Berlebih
100%, terbagi
menjadi: ***)
Ruang Bakar 1 30 80% 30 80% 30 80% 30 80% 30 80%
Ruang Bakar 2 170 120% 170 120% 170 120% 170 120% 170 120%

7. Nilai kalori pembaka-


ran (heating value) 5000 kkal/kg 5000 kkal/kg 5000 kkal/kg 5000 kkal/kg 5000 kkal/kg
minimal
8. Agar tahan lama pada
suhu tinggi, ketebalan
minimal refractory:
Ruang Bakar 1 100 mm 100 mm 100 mm 100 mm 100 mm
Ruang Bakar 2 120 mm 120 mm 120 mm 120 mm 120 mm

9. Agar aman dan awet,


bila menggunakan
bahan MS (mild steel)
insenerator harus
memiliki minimal:
Ketebalan pelat
MS pada bodi
utama (shell) 5 mm 5 mm 5 mm 5 mm 5 mm
insenerator
Refractory lining 45 mm 45 mm 45 mm 45 mm 45 mm
pada duct
Insulating castable 80 mm 80 mm 80 mm 80 mm 80 mm
Bahan pelindung
panas pada duct Ceramic wool Ceramic wool Ceramic wool Ceramic wool Ceramic wool
flange& expansion
joints

9. Memiliki Bypass Stack Ada Ada Ada Ada Ada


*) Insenerator berkapasitas besar, sedang dan kecil sifatnya relatif, merupakan justifikasi literatur untuk memudahkan komunikasi. Besaran
kapasitasnya tetap harus dievaluasi dan/atau dikoreksi berdasar kebutuhan riil lapangan masing-masing rumah sakit (Lihat Contoh Penghitungan
Lampiran 2).
**) Kondisi vakum dikehendaki untuk menjaga agar gas hasil pembakaran tidak bocor/lolos keluar, demi alasan kesehatan dan keselamatan
***) Suplai udara berlebih (minimal sebanyak 100% excess secara stoikiometrik) dibutuhkan untuk proses pembakaran 2 ruang (double chamber),
agar emisi PM-nya rendah.

7.2 Kriteria Persiapan Limbah Medis

58
RUMAH SAKIT PUSKESMAS/
No. KRITERIA KELAS A KELAS B KELAS C KELAS D
POLIKLINIK KECIL
PERSIAPAN TERPENCIL(KELAS
PK)
1. Memiliki SOP & aplikasi
pemilahan limbah medis Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada
sesuai jenis dan
karakteristiknya
2. Memiliki alat / reagent
perlakukan khusus Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada
limbah infeksius, misal:
autoclave, hydroclave,
microwave, disinfectant.
3. Memiliki wadah (safety
box) dan kantong Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada
plastik khusus limbah
B3, bersimbol, berlabel
dan berwarna sesuai
jenis limbah B3. *)
4. Memiliki TPS khusus Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada
limbah medis& B3
lainnya
5. Waktu maksimal
penyimpanan:
Limbah infeksius di 48 jam 48 jam 48 jam 48 jam 48 jam
TPS
Limbah B3 lainnya
di TPS 90 hari 90 hari 90 hari 90 hari 90 hari

6. Waktu maksimal bila


limbah infeksius 7 hari 7 hari 7 hari 7 hari 7 hari

59
terpaksa didinginkan di
ruang/wadah pendingin
(suhu maks. minus 5C)
7. TPS dan alat angkut
limbah harus memiliki Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada
simboll limbah B3. *)
8. Alat angkut limbah Boleh kendara- Boleh kendara- Boleh kendara- Boleh kendara- Boleh kendaraan
medis eksternal (dari an bermotor an bermotor an bermotor an bermotor bermotor beroda 3
rumah sakit ke rumah beroda 3 beroda 3 beroda 3 beroda 3
sakit lain), bukan jasa
komersial

*) Simbol dan label sesuai Permen 14/2013 tentang Simbol dan Label Limbah B3 dan/atau KepMen Kesehatan RI, No. 1204/MENKES/SK/X/2004
tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit.

7.3 Kriteria Pengumpan Limbah Medis

SISTEM
PENGUMPAN
LIMBAH MEDIS

RUMAH SAKIT PUSKESMAS/


No. KRITERIA POLIKLINIK KECIL
KELAS A KELAS B KELAS C KELAS D TERPENCIL(KELAS
PENGUMPAN
PK)
1. Cara pengumpanan
limbah medis yang Boleh mekanis/ Boleh semi Boleh manual Boleh manual Boleh manual
akan diinsenerasi hidrolis manual
2. Jumlah maksimal 90% kapasitas 90% kapasitas 90% kapasitas 75% kapasitas 75% kapasitas desain
limbah medis yang desain desain desain desain
diumpankan

60
3. Untuk sistem intermit-
ten, intensitas pengum-
panan dilakukan :
Selang waktu min. 15 menit 15 menit 15 menit 15 menit 15 menit
Jumlah umpan max 20% kapasitas 20% kapasitas 20% kapasitas 20% kapasitas 20% kapasitas
4. Pengumpanan
dilakukan pada suhu
minimal : *)
Ruang Bakar 1 700C 700C 700C 700C 700C
Ruang Bakar 2 1000C 1000C 1000C 1000C 1000C

*) Pastikan alat insenerator tipe tersebut (oleh vendor yang sama) telah lulus uji TBT (trial burn test)

61
7.4 KriteriaPemisah Abu Limbah Medis

SISTEM
PEMISAH ABU

ABU LB3

RUMAH SAKIT PUSKESMAS/


No. KRITERIA KELAS A KELAS B KELAS C KELAS D
POLIKLINIK KECIL
PEMISAHAN ABU TERPENCIL(KELAS
PK)
1. Cara pengeluaran abu Boleh otomatis Boleh semi Boleh manual Boleh manual Boleh manual
B3 dari isenerator tomatis
2. Memiliki saluran (pit) Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada
khusus abu, kedap air
3. Saluran (pit) khusus
abu harus bebas dari Harus Harus Harus Harus Harus
banjir
4. Memiliki wadah/
kantong plastik untuk Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada
abu/residu bersimbol
dan berlabel B3 khusus
limbah beracun
5. Memiliki alat kerja
manual khusus abu Harus ada Harus ada arus ada Harus ada Harus ada
insenerator, misal:
sekop, sapu, pengki
6. Pengelolaan lanjutan
abu B3:
Solidifikasi Standar SNI Standar SNI Standar SNI Standar SNI Standar SNI
Landfill Secured landfill Secured landfill Secured landfill Secured landfill Secured landfill

62
62
7.5 Kriteria Sistem Pengontrol Emisi Udara

KE ATMOSFIR

C E
R O
B O
N G

SISTEM SISTEM
PENUKAR PENGONTROL
PANAS EMISI UDARA

KE IPAL

AIR

KRITERIA RUMAH SAKIT PUSKESMAS/


No. POLIKLINIK KECIL
PENGONTROL KELAS A KELAS B KELAS C KELAS D
TERPENCIL (KELAS
EMISI UDARA PK)
1. Bila taidak memiliki
instalasi pengontrol Dilarang Dilarang Dilarang Dilarang Dilarang beroperasi
polusi udara (IPPU), beroperasi beroperasi beroperasi beroperasi
maka setiap insenera-
tor di rumah sakit:
2. Memiliki High Pressure Minimal wet Minimal wet Minimal wet Minimal wet Minimal wet scrubber
Venturi Scrubber scrubber atau scrubber atau scrubber atau scrubber atau atau cyclonic basah
System(HPVSS), atau cyclonic basah cyclonic basah cyclonic basah cyclonic basah
packed bed scrubber*)
3. Penggunaan dry lime
injection, dikuti bag filter Bisa sebagai Kurang praktis Kurang praktis Tidak praktis Tidak prastis
sebagai alternative alternatif
HPVSS **)
4. Alat pengendali dioxin:
sistem penukar panas & Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada
exhaust gas quench***)
5. Fasilitas heat recovery Tidak harus ada, Tidak harus ada Tidak harus ada Tidak harus ada Tidak harus ada
tidak ekonomis
6. Wet scrubber, memiliki
fasilitas daur ulang air Wajib Wajib Wajib Wajib Wajib

63
63
atau akses effluent ke
IPAL rumah sakit
7. Tinggi cerobong minimal
dan memiliki titik 14m 10 m 8m 6m 6m
sampling standar
(Namun, menurut
peraturan tinggi minimal
14 m, untuk semua jenis
dan kapasitas
insenerator)
8. Posisi lubang sampling, Mengikuti Mengikuti Mengikuti Mengikuti Mengikuti Kepkadal
termasuk kelengkapan Kepkadal Kepkadal Kepkadal Kepkadal 205/95
tangga dan lantai kerja 205/95 205/95 205/95 205/95
untuk sampling
9. Jumlah lubang
sampling, pada 2 2 2 2 2
ketinggian sama,
dengan posisi sudut 90
****)

*) Karena teknologi wet scrubber dan cyclonic seringkali tidak cukup mampu menangkap cemaran udara secara konsisten 24 jam per hari.
**) Perkembangan zaman memungkinkan munculnya penggunaan teknologi alternatif baru dan/atau kombinasi beberapa teknologi terdahulu atau
yang sudah mengalami revisi desain, sehingga baku mutu emisi bisa dicapai secara konsisten. Untuk itu diperlukan studi atau uji kemampuan alat.
***) Harus ada fasilitas ini, untuk menghindari terbentuknya dioxin, yakni dengan cara menurunkan temperatur gas menjadi <450C (heat exchanger)
dan selanjutnya menjadi <150C dengan cara cepat (quenching).
****) Sesuai peraturan tatacara dan persyaratan teknis pengelolaan limbah B3 dari fasilitas pelayanan kesehatan. (???)

7.6 Kriteria Sistem Kendali Dan Pemantau

SISTEM KENDALI
& PEMANTAU

64
KRITERIA RUMAH SAKIT PUSKESMAS/
No. POLIKLINIK KECIL
PENGENDALI & KELAS A KELAS B KELAS C KELAS D TERPENCIL
PEMANTAUAN (KELAS PK)
1. Memiliki sistem control Harus ada Cukup Cukup Cukup Kontrol manual
berbasis otomat/PLC *) semi otomatis semi otomatis semi otomatis
2. Jumlah termokopel
minimal, yang 2 unit 2 unit 2 unit 2 unit 2 unit
diletakkan tepat
sebelum dan sesudah
Ruang Bakar 2
3. CEM (continuous Harus ada Harus ada Harus ada Boleh alat ukur Boleh alat ukur
emission monitoring)**) manual manual
4. Alat ukur emisi portable Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada
sebagai alternatif atau
pembanding
5. Time delay controller Minimal 1 jam Minimal 1 jam Minimal 1 jam Minimal 1 jam Minimal 1 jam
*) Sistem kontrol berbasis otomat/PLC (Programmable Logic Control) perlu dipasang untuk mencegah:pengumpanan limbah medis sebelum suhu
operasional insenerator tercapai pada saat start awal, atau sebelum temperature suhu Ruang Bakar 1 dan 2 tercapai sebagaimana dikehendaki,
dan/atau ketika kondisi luar biasa tiba-tiba terjadi, misal: over heating, kipas angin rusak, pompa resirkulasi gagal, dsb.
**) CEM harus bisa mengukur minimal: CO (mg/m3), CO2 (%Vol), O2 (%Vol), dan efisiensi pembakaran. Efisiensi pembakaran (EP) 99.99%.
Insenerator plus alat pengendali dioxin/furan memiliki efisiensi penghancuran dan penghilangan (DRE): PCDF, PCDD, PCB = 99,9999% dan POHC
= 99,99%.

7.7 Kriteria Ruang dan Lingkungan Sekitar

RUANG & LINGKUNGAN


SEKITAR

65
KRITERIARUANG RUMAH SAKIT PUSKESMAS/
No. & LINGKUNGAN POLIKLINIK KECIL
KELAS A KELAS B KELAS C KELAS D TERPENCIL
SEKITAR (KELAS PK)
1. Insenerator harus
ditempatkan di bawah
bangunan atap Harus Harus Boleh tanpa Boleh tanpa Boleh tanpa dinding,
(terhindar tampias berdinding dan berdinding dan dinding, namun dinding, namun namun harus
hujan) yang memiliki berventilasi berventilasi harus berpagar harus berpagar berpagar dan
dinding penuh (namun secukupnya secukupnya dan dan mengunakan dinding
berventilasi secukup- mengunakan mengunakan kawat
nya), berdinding dinding kawat dinding kawat (BRC atau ram)
sebagian atau bahkan (BRC atau ram) (BRC atau ram)
tanpa dinding. *)
2. Jarak minimal seluruh
struktur atau unit mesin 2 meter 2 meter 1,5 meter 1,5 meter 1 meter
insenerator terhadap
dinding/batas
ruangsekeliling
3. Lantai ruang Harus berlantai Harus berlantai Harus berlantai Harus berlantai Harus berlantai beton
insenerator, ruang beton dan beton dan beton dan beton dan dan bebas banjir
tempat bebas banjir bebas banjir bebas banjir bebas banjir
containerpengumpul
abu, dan ruang
penumpukan limbah
medis yang akan di
bakar
4. Insenerator memiliki
dudukan/tumpuan 20 cm 20 cm 20 cm 20 cm 20 cm
pondasi berbahan beton
atau steel dengan
ketinggian dari lantai
minimal
5. Lantai beton dan
dinding dalam ruang Harus dilapisi Harus dilapisi Harus dilapisi Harus dilapisi Harus dilapisi
insenerator dilapis
glazed material, agar
mudah dibersihkan
6. Jarak horizontal
cerobong/bangunan Minimum Minimum Minimum Minimum Minimum 14 meter
insenerator ke 14 meter 14 meter 14 meter 14 meter
pemukiman minimal
7. Lokasi insenerator
memiliki jalan akses lori
dorong atau truk pick-up Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada Harus ada
pengangkut abu B3
(accessable)
8. Lingkungan sekitar
bangunan insenerator 25 meter 25 meter 25 meter 25 meter 25 meter
terbebas dari pipa gas,
kabel listrik tegangan

66
tinggi dengan radius
minimal
9. Memiliki fasilitas parkir
dan pencuci alat angkut Harus ada Harus ada Harus ada Tidak harus Tidak harus
limbah B3, dengan air
bekas cucian mengalir
ke arah IPAL
10.
*) Ruang penempatan insenerator adalah lokasi yang berbahaya dan beresiko tinggi bagi kesehatan dan keselamatan, seharusnya manusia atau
binatang tidak boleh sembarangan keluar masuk ruang tersebut. Bangunan atap berdinding sebagian atau tanpa dinding pun, demi alasan
keselematan, perlu dilindungi dinding kawat anyaman.

7.8 Kriteria Operator Insenerator

RUMAH SAKIT PUSKESMAS/


KRITERIAOPERATOR POLIKLINIK KECIL
No. PENGELOLAAN KELAS A KELAS B KELAS C KELAS D
TERPENCIL(KELAS
LIMBAH MEDIS PK)
1. Pendidikan formal:
Pimpinan Operator Diploma Diploma Diploma SLTA IPA SLTA IPA
Operator,1shiftper hari Teknik Teknik Tekni SLTA IPA SLTA IPA
SLTA IPA SLTA IPA SLTA IPA
2. Pelatihan Pengelolaan
Limbah B3*)
Sertifikat B Minimal 1 org Minimal 1 org Minimal 1 org - Minimal -
Sertifikat A Minimal 1 org Minimal 2 org Minimal 1 org 2 org Minimal 1 org

3. Pelatihan Teknik Minimal 3 org Minimal 2 org Minimal 1 org Minimal 1 Minimal 1 org

67
67
Pengoperasian org
Insenerator **)
4. Operator pencatat record
pengoperasian/logbook Harus ada 1 Harus ada 1 Harus ada Harus ada Harus ada
dan penjaga konsistensi orang orang namun bisa di namun bisa namun bisa di rangkap
proses insenerasi ***) tersendiri tersendiri rangkap di rangkap
5. Peralatan keselamatan Helmet, Safety Helmet, Safety Helmet, Safety Helmet, Safety Helmet, Safety goggles,
operator yang harus goggles, goggles, goggles, goggles, Respirator mask, Heavy
Respirator mask, Respirator mask, Respirator mask, Respirator duty & heat resistant gloves,
dipakai pada saat bekerja Heavy duty & Heavy duty & Heavy duty & mask, Heavy Apron, Clothes that cover
heat resistant heat resistant heat resistant duty & heat the body,Heavy duty & Heat
gloves, Apron, gloves, Apron, gloves, Apron, resistant resistent boot.
Clothes that Clothes that Clothes that gloves, Apron,
cover the cover the cover the Clothes that
body,Heavy duty body,Heavy duty body,Heavy duty cover the
& Heat resistent & Heat resistent & Heat resistent body,Heavy
boot. boot. boot. duty & Heat
resistent boot.

6. Mengukur emisi udara PM, SO2, PM, SO2, PM, SO2, PM, SO2, PM, SO2, NO2, HF,
minimal 3 bulan sekali NO2, HF, HCl, NO2, HF, NO2, HF, NO2, HF, HCl, CO, CH4, As, Cd,
dengan menunjuk lab CO, CH4, Cl2, HCl, CO, HCl, CO, HCl, CO, Cr, Pb, Hg, Tl, dan
independen (KAN), untuk H2S, As, Cd, CH4, As, Cd, CH4, As, Cd, CH4, As, opasitas
parameter: Cr, Pb, Hg, Tl, Cr, Pb, Hg, Cr, Pb, Hg, Cd, Cr, Pb,
dan opasitas Tl, dan Tl, dan Hg, Tl, dan
opasitas opasitas opasitas
7. Mengukur dan mencatat Arah dan Arah dan Arah dan
kondisi udara sekitar ****) kecepatan kecepatan kecepatan
angin, angin, angin, Belum perlu Belum perlu
kelembabab, kelembabab, kelembabab,
suhu dan suhu dan suhu dan
(curah hujan) (curah hujan) (curah hujan)
8.
*) Kegiatan pelatihan pengelolaan limbah B3, diselenggarakan oleh institusi pemerintah aatau swasta, untuk kategori operator dasar (Sertfikat A) dan
kategori lanjut untuk pimpinan (Sertifikat B).
**) Kegiatan pelatihan teknik pengoperasian biasanya diselenggarakan oleh produsen atau supplier insenerator.
***) Mencatat keluar masuknya limbah B3 dalam logbook yang berisi lajur: waktu, jenis, karakteristik, jumlah berat (baik yang masuk berupa limbah
yang akan dibakar maupun yang keluar berupa wadah saja, termasuk residuash hasil pembakaran). Mencatat konsistensi temperatur di ruang bakar
1 dan 2 selama pembakaran infeksius, mencatat seluruh info yang disajikan CEM.
****) Pengukuran setiap 2 minggu sekali.

PERLINDUNGAN PEKERJA

Kegiatan pengelolaan limbah bahan berbahaya dan beracun dari fasilitas pelayanan
kesehatan memiliki potensi membahayakan manusia, termasuk pekerja. Untuk itu,
perlindungan untuk pencegahan cedera penting bagi semua pekerja yang berisiko.
Perlindungan pekerja yang perlu dilakukan meliputi:

1. Alat pelindung diri (APD).

Jenis pakaian pelindung/APD yang digunakan untuk semua petugas yang melakukan
pengelolaan limbah medis dari fasilitas pelayanan kesehatan meliputi:
Helm, dengan atau tanpa kaca.
Masker wajah, tergantung pada jenis kegiatannya.
Pelindung mata (goggle), tergantung pada jenis kegiatannya.

68
68
Apron/celemek yang sesuai.
Pelindung kaki dan/atau sepatu boot.
Sarung tangan sekali pakai atau sarung tangan untuk tugas berat.

2. Higiene perorangan.

Higiene perorangan penting untuk mengurangi risiko dari penanganan limbah layanan
kesehatan, dan fasilitas mencuci tangan (dengan air hangat mengalir, sabun, dan alat
pengering) atau cairan antiseptik yang diletakkan di tempat yang mudah dijangkau harus
tersedia bagi petugas.

3. Imunisasi.

Pemberian imunisasi pada petugas yang menangani imbah perlu diberikan karena
kemungkinan tertular bahan infeksius pasien cukup tinggi. Adapun imunisasi yang
diberikan adalah Hepatitis B dan Tetanus.

4. Praktik penanganan.

Praktik pengelolaan limbah turut berkontribusi dalam mengurangi risiko yang dihadapi
pekerja yang menangani limbah yang dihasilkan dari fasilitas pelayanan kesehatan.

5. Keamanan sitotoksik.

Berikut ini adalah tindakan untuk meminimalkan pajanan terhadap limbah sitotoksik:
a. Terdapat POS (Prosedur Operasional Standar) yang menjelaskan metode kerja
yang aman untuk setiap proses.
b. Lembar Material Safety Data Sheet (MSDS) untuk memberi informasi mengenai
bahan berbahaya, efeknya, dan cara penanggulangannya bila terjadi kedaruratan.
c. Prosedur Operasional Standar Pertolongan Pertama pada Kecelakaan (P3K).
d. Pelatihan bagi petugas yang menangani obat-obatan sitotoksik.
e. Memiliki peralatan penanganan tumpahan limbah sitotoksik.

6. Pemeriksaan medis khusus (medical check-up) secara rutin bagi petugas


penanganan
limbah minimal dua tahun sekali.

7. Pemberian makanan tambahan bagi petugas pengelola limbah.

Bab 8Upaya 3R Dalam Pengelolaan Limbah Medis


69
69
Salah satu langka awal penting dalam kegiatan produksi bersih (cleaner production) adalah
meminimasi limbah, jika langkah menghindari munculnya limbah tidak memungkinkan.
Minimasi limbah adalah upaya yang dilakukan rumah sakit untuk mengurangi jumlah limbah
yang dihasilkan dengan cara mengurangi bahan (reduce), menggunakan kembali limbah
(reuse) dan daur ulang limbah (recycle). Karena fokus pembahasan 3R tertuju pada
pengelolaan limbah medis, maka uraian tentang kegiatan minimasi limbah medis ini
akan banyak mengadopsi isi KepMen N0.
1204/MENKES/SK/X/2004.

8.1 Prinsip Kehati-hatian Pengelolaan Limbah Medis

Beberapa prinsip kehatian-hatian pengelolaan limbah medis berikut diharapkan bisa


mengurangi resiko bahaya terkontaminasi limbah medis, yakni a.l:

Hanya limbah padat rumah sakit non-medis atau dikenal sebagai sampah
domestik yang memiliki peluang luas untuk dikenakan upaya 3R (reduce, reuse
dan recycle)
Tidak semua limbah medis bisa dikenakan upaya 3R. Limbah medis infeksius
dan/atau patologis, melalui penanganan dan pemilahan yang baik pada
sumbernya, mungkin bisa diupayakan untuk dikurangi (reduse), tetapi tentu tidak
bisa digunakan kembali (reuse) atau didaur-ulang (recycle).Bahkan isi limbah
medis infeksius berserta kantong plastik khusus pengemasnya pun juga harus
diinsenerasi sebelum 24 jam.
Hindari kegiatan membuka isi kantong plastik khusus pengemas limbah medis
infeksius dan patologi. Isi kantong-kantong plastik tersebut harus diinsenerasi
bersama kantong pengemasnya.
Pastikan bahwa kemasan plastik limbah infeksius (terutama bila mengandung
cairan), terikat rapat, terbuat dari bahan yang plastik berkualitas standar, tidak
mudah bocor dan mengontaminasi limbah domestik. Limbah domestik yang
terkontaminasi limbah infeksius tidak bisa di-reuse atau di-recycle lagi, namun harus
diperlakukan sebagai limbah infeksius.
Beberapa limbah B3 non infeksius, misal: sisa bahan kimia atau farmasi, karena
sifatnya berbahaya dan beracun, maka bekas wadah atau kemasan botolnya
bahkan harus dipotong terlebih dulu (menggunakan shredder),justru agar tidak
bisa di-reuse atau di-recycle.
70
70
Kenakan pakaian dan kelengkapan khusus operator pemilah dan pengolah
limbah medis bila harus melakukan upaya 3R pada limbah medis.Pakaian dan
kelengkapan tersebut juga secara rutin harus didisinfeksi.

8.2 Kegiatan 3R Dalam Pengelolaan Limbah Medis

8.2.1 LIMBAH MEDIS PADAT

a. Minimasi Limbah
1) Setiap rumah sakit harus melakukan reduksi limbah dimulai dari sumber.
2) Setiap rumah sakit harus mengelola dan mengawasi penggunaan bahan
kimia yang berbahaya dan beracun.
3) Setiap rumah sakit harus melakukan pengelolaan stok bahan kimia dan
farmasi.
4) Setiap peralatan yang digunakan dalam pengelolaan limbah medis mulai dari
pengumpulan, pengangkutan, dan pemusnahan harus melalui sertifikasi dari
pihak yang berwenang.

b. Pemilahan, Pewadahan, Pemanfaatan Kembali dan Daur Ulang


1) Pemilahan limbah harus dilakukan mulai dari sumber yang menghasilkan
limbah
2) Limbah yang akan dimanfaatkan kembali harus dipisahkan dari limbah yang
tidak dimanfaatkan kembali.
3) Limbah benda tajam harus dikumpulkan dalam satu wadah tanpa memperha-
tikan terkontaminasi atau tidaknya. Wadah tersebut harus anti bocor, anti
tusuk dan tidak mudah untuk dibuka sehingga orang yang tidak berkepentingan
tidak dapat membukanya.
4) Jarum dan syringes harus dipisahkan sehingga tidak dapat digunakan kembali.
5) Limbah medis padat yang akan dimanfaatkan kembali harus melalui proses
sterilisasi. Untuk menguji efektifitas sterilisasi panas harus dilakukan tes
Bacillus stearothermophilus dan untuk sterilisasi kimia harus dilakukan tes
Bacillus subtilis.
6) Limbah jarum hipodermik tidak dianjurkan untuk dimanfaatkan kembali.
Apabila rumah sakit tidak mempunyai jarum yang sekali pakai (disposable),
limbah jarum hipodermik dapat dimanfaatkan kembali setelah melalui proses
salah satu metode sterilisasi.

71
71
7) Pewadahan limbah medis padat harus memenuhi persyaratan dengan peng-
gunaan wadah dan label.
8) Daur ulang tidak bisa dilakukan oleh rumah sakit kecuali untuk pemulihan
perak yang dihasilkan dari proses film sinar X.

No. Kategori Warna Lambang Simbol Keterangan


Kontainer/ Umum Berdasar Kontainer/
Kantong Permen LH Kantong
Plastik 14/2013 Plastik

1. Radioaktif Merah Kantong


boks timbal
dengan
symbol
radioaktif
Kantong
2. Sangat Kuning plastik kuat,
Infeksius anti bocor,
atau
kontainer
yang dapat
disterilisasi
dengan
otoklaf
Kantong
3. Limbah Kuning plastik kuat
Infeksius,
patologi
dan anti
dan bocor, atau
anatomi kontainer

4. Sitotoksis Ungu Kontainer


plastik kuat
dan anti
bocor

5. Limbah Coklat Kantong


kimia dan plastik atau
farmasi kontainer

Tabel.4 Jenis Wadah dan label Limbah Medis Padat Sesuai Kategorinya
9) Limbah sitotoksis dikumpulkan dalam wadah yang kuat, anti bocor, dan diberi
label bertuliskan Limbah Sitotoksis.

72
72
c. Pengumpulan, Pengangkutan, dan Penyimpanan Limbah Media Padat di
Lingkungan Rumah Sakit
1) Pengumpulan limbah medis padat dari setiap ruangan penghasil limbah
meng-gunakan troli khusus yang tertutup.
2) Penyimpanan limbah medis padat harus sesuai iklim tropis yaitu pada musim
hujan paling lama 48 jam dan musim kemarau paling lama 24 jam.

d. Pengumpulan, Pengemasan dan Pengangkutan ke Luar Rumah Sakit


1) Pengelola harus mengumpulkan dan mengemas pada tempat yang kuat.
2) Pengangkutan limbah ke luar rumah sakit menggunakan kendaraan khusus.

e. Pengolahan dan Pemusnahan


1) Limbah medis padat tidak diperbolehkan membuang langsung ke tempat
pembuangan akhir limbah domestik sebelum aman bagi kesehatan.
2) Cara dan teknologi pengolahan atau pemusnahan limbah medis padat
disesuaikan dengan kemampuan rumah sakit dan jenis limbah medis padat
yang ada, dengan pemanasan menggunakan otoklaf atau dengan
pembakaran menggunakan insinerator.

8.2.2. LIMBAH MEDIS NON-PADAT

a. Pemilahan dan Pewadahan


1) Pewadahan limbah padat non-medis harus dipisahkan dari limbah medis padat
dan ditampung dalam kantong plastik warna hitam.
2) Tempat Pewadahan
a. Setiap tempat pewadahan limbah padat harus dilapisi kantong plastik
warna hitam sebagai pembungkus limbah padat dengan
lambang domestik warna putih
b. Bila kepadatan lalat disekitar tempat limbah pada melebih 2 (dua) ekor
per-block grill, perlu dilakukan pengendalian padat.

b. Pengumpulan, Penyimpanan, dan Pengangkutan


1) Bila di tempat pengumpulan sementara tingkat kepadatan lalat lebih dari 20
ekor per-block grill atau tikus terlihat pada siang hari, harus dilakukan
pengendalian.
2) Dalam keadaan normal harus dilakukan pengendalian serangga dan binatang
pengganggu yang lain minimal 1 (satu) bulan sekali.
73
73
c. Pengolahan dan Pemusnahan
Pengolahan dan pemusnahan limbah padat non-medis harus dilakukan sesuai
persyaratan kesehatan.

8.2.3 LIMBAH CAIR

Kalitas limbah (efluen) rumah sakit yang akan dibuang ke badan air atau lingkungan
harus memenuhi persyaratan baku mutu efluent sesuai Keputusan Menteri Lingkungan
Hidup Nomor Kep-58/MenLH/12/1995 atau peraturan daerah setempat.

8.2.4. LIMBAH GAS

Standar limbah gas (emisi) dari pengolahan pemusnah limbah medis padat dengan
insinerator mengacu pada Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor Kep-
13/MenLH/12/1995 tentang Baku Mutu Emisi Sumber Tidak Bergerak.

TATA LAKSANA

1. Limbah Padat Medis

a. Minimisasi Limbah
1) Menyeleksi bahan-bahan yang kurang menghasilkan limbah sebelum
membelinya. 2) Menggunakan sedikit mungkin bahan-bahan kimia.
3) Mengutamakan metode pembersihan secara fisik daripada secara kimiawi.
4) Mencegah bahan-bahan yang dapat menjadi limbah seperti dalam kegiatan pera-
watan dan kebersihan.
5) Memonitor alur penggunaan bahan kimia dari bahan baku sampai menjadi limbah
bahan berbahaya dan beracun.
6) Memesan bahan-bahan sesuai kebutuhan
7) Menggunakan bahan-bahan yang diproduksi lebih awal untuk menghindari
kadalu-arsa.
8) Menggunakan bahan dari satu kemasan terlebih dulusampai habis, baru pindah
ke kemasan berikutnya.

74
74
9) Mengecek tanggal kadaluarsa bahan-bahan pada saat diantar oleh distributor.

b. Pemilahan, Pewadahan, Pemanfaatan Kembali dan Daur Ulang


1) Dilakukan pemilahan jenis limbah medis padat mulai dari sumber yang terdiri dari
limbah infeksius, limbah patologi, limbah benda tajam, limbah farmasi, limbah
sototksis, limbah kimiawi, limbah radioaktif, limbah kontainer bertekanan, dan limbah
dengan kandungan logam berat yang tinggi.
2) Tempat pewadahan limbah medis padat :
- Terbuat dari bahan yang kuat, cukup ringan, tahan karat, kedap air, dan
mempunyai permukaan yang halus pada bagian dalamnya, misalnya
fiberglass.
- Di setiap sumber penghasil limbah medis harus tersedia tempat
pewadahan yang terpisah dengan limbah padat non-medis.
- Kantong plastik diangkat setiap haru atau kurang sehari apabila 2/3 bagian
telah terisi limbah.
- Untuk benda-benda tajam hendaknya ditampung pada tempat khusus
(safe-ty box) seperti botol atau karton yang aman.
- Tempat pewadahan limbah medis padat infeksius dan sitotoksik yang tidak
langsung kontak dengan limbah harus segera dibersihkan dengan larutan
disinfektan apabila akan dipergunakan kembali, sedangkan untuk kantong
plastik yang telah dipakai dan kontak langsung dengan limbah tersebut
tidak boleh digunakan lagi.
3) Bahan atau alat yang dapat dimanfaatkan kembali setelah melalui sterilisasi meli-
puti pisau bedah (scalpel), jarumhipodermik, syringes, botol gelas, dan kontainer.
4) Alat-alat lain yang dapat dimanfaatkan kembali setelah melalui sterilisasi adalah
radionukleida yang telah diatur tahan lama untuk radioterapi seperti puns,
needles, atau seeds.
5) Apabila sterilisasi yang dilakukan adalah sterilisasi dengan ethylene oxide, maka
tangki reaktor harus dikeringkan sebelum dilakukan injeksi ethylene oxide. Oleh
karena gas tersebut sangat berbahaya, maka sterilisasi harus dilakukan oleh
petugas yang terlatih. Sedangkan sterilisasi dengan glutaraldehyde lebih aman
dalam pengoperasiannya tetapi kurang efektif secara mikrobiologi.
6) Upaya khsus harus dilakukan apabila terbukti ada kasus pencemaran spongiform
encephalopathies.

c. Tempat Penampungan/Penyimpanan Sementara


1) Bagi rumah sakit yang mempunyai insinerator di lingkungannya harus membakar
limbahnya selambat-lambatnya 24 jam.

75
75
2) Bagi rumah sakit yang tidak mempunyai insinerator, maka limbah medis
padatnya harus dimusnahkan melalui kerjasama dengan rumah sakit lain atau pihak
lain yang mempunyai insinerator untuk dilakukan pemusnahan selambat- lambatnya
24 jam apabila disimpan pada suhu ruang.

d. Transportasi
1) Kantong limbah medis padat sebelum dimasukkan ke kendaraan pengangkut
harus diletakkan dalam kontainer yang kuat dan tertutup.
2) Kantong limbah medis padat harus aman dari jangkauan manusia maupun binatang.
3) Petugas yang menangani limbah, harus menggunakan alat pelindung diri yang
terdiri :
a) Topi/helm;
b) Masker;
c) Pelindung mata;
d) Pakaian panjang (coverall);
e) Apron untuk industri;
f) Pelindung kaki/sepatu boot; dan
g) Sarung tangan khusus (disposable gloves atau heavy duty gloves)

e. Pengolahan, Pemusnahan, dan Pembuangan Akhir Limbah Padat


1) Limbah Infeksius dan Benda Tajam
a) Limbah yang sangat infeksius seperti biakan dan persediaan agen
infeksius dari laboratorium harus disterilisasi dengan pengolahan panas
dan basah seperti dalam autoclave sedini mungkin. Untuk limbah infeksius
yang lain cukup dengan cara disinfeksi.
b) Benda tajam harus diolah dengan insinerator bila memungkinkan, dan
dapat diolah bersama dengan limbah infeksius lainnya. Kapsulisasi juga
cocok untuk benda tajam.
c) Setelah insinerasi atau disinfeksi, residunya dapat dibuang ke tempat
pembuangan B3 atau dibuang ke landfill jika residunya sudah aman.

2) Limbah Farmasi
a) Limbah farmasi dalam jumlah kecil dapat diolah dengan insinerator
pirolitik (pyrolytic incinerator), rotary kiln, dikubur secara aman, sanitary
landfill, dibuang ke sarana air limbah atau inersisasi. Tetapi dalam jumlah

76
76
besar harus menggunakan fasilitas pengolahan yang khusus seperti rotary
kiln, kapsulisasi dalam drum logam, dan inersisasi.
b) Limbah padat farmasi dalam jumlah besar harus dikembalikan kepada
distributor, sedangkan bila dalam jumlah sedikit dan tidak memungkinkan
dikembalikan, supaya dimusnahkan melalui insinerator pada suhu diatas
1.000 C.

3) Limbah Sitotoksis
a) Limbah sitotoksis sangat berbahaya dan tidak boleh dibuang dengan
penimbunan (landfill) atau ke saluran limbah umum.
b) Pembuangan yang dianjurkan adalah dikembalikan ke perusahaan
penghasil atau distribusinya, insenerasi pada suhu tinggi, dan degradasi
kimia. Bahan yang belum dipakai dan kemasannya masih utuh karena
kadaluarsa harus dikembalikan ke distributor apabila tidak ada insenerator
dan diberi keterangan bahwa obat tersebut sudah kadaluarsa atau tidak
lagi dipakai.
c) Insenerasi pada suhu tinggi sekitar 1.200 C dibutuhkan untuk menghan-
curkan semua bahan sitotoksik. Insinerasi pada suhu rendah dapat
menghasilkan uap sitotoksik yang berbahaya ke udara.
d) Insenerator dengan 2 (dua) tungku pembakaran pada suhu 1.200 C
dengan minimum waktu tinggal 2 detik atau suhu 1.000 C dengan waktu
tinggal 5 detik di tungku kedua sangat cocok untuk bahan ini dan
dilengkapi dengan penyaring debu.
e) Insenerator juga harus dilengkapi dengan peralatan pembersih gas. Insi-
nerasi juga memungkinkan dengan rotary kilnyang didesain untuk
dekomposisi panas limbah kimiawi yang beroperasi dengan baik pada
suhu diatas 850C.
f) Insenerator dengan 1 (satu) tungku atau pembakaran terbuka tidak tepat
untuk pembuangan limbah sitotoksis.
g) Metode degradasi kimia yang mengubah senyawa sitotoksik menjadi senyawa
tidak beracun dapat digunakan tidak hanya untuk residu obat tapi juga
pencucian tempat urin, tumpahan dan pakaian pelindung.
h) Cara kimia relatif mudah dan aman meliputi oksidasi oleh Kalium perma-
nganat (KMnO4) atau asam sulfat (H2SO4), penghilangan nitrogen dengan
asam bromida, atau reduksi dengan nikel dan aluminium.
i) Insinerasi maupun degradasi kimia tidak merupakan solusi yang sempurna
untuk pengolahan limbah. Tumpahan atau cairan biologis yang
terkontaminasi agen antineoplastik. Oleh karena itu, rumah sakit harus
berhati-hati dalam menangani obat sitotoksik.

77
77
j) Apabila cara insinerasi maupun degradasi kimia tidak tersedia, kapsulisasi
atau inersisasi dapat dipertimbangkan sebagai cara yang dapat dipilih.

4) Limbah Bahan Kimiawi


a) Pembuangan Limbah Kimia Biasa
Limbah kimia biasa yang tidak bisa didaur seperti gula, asam amino, da
garam tertentu dapat dibuang ke saluran air kotor. Namun demikian,
pembuangan tersebut harus memenuhi persyaratan konsentrasi bahan
pencemar yang ada seperti bahan melayang, suhu, dan pH.
b) Pembuangan Limbah Kimia Berbahaya Dalam Jumlah Kecil
Limbah bahan berbahaya dalam jumlah kecil seperti residu yang terdapat
dalam kemasan sebaiknya dibuang denganinsenerasi pirolitik, kapsulisasi,
atau ditimbun (landfill).
c) Pembuangan limbah kimia berbahaya dalam jumlah besar
Tidak ada cara pembuangan yang aman dan sekaligus murah untuk
limbah berbahaya. Pembuangannya lebih ditentukan kepada sifat bahaya
yang dikandung oleh limbah tersebut. Limbah tertentu yang bisa dibakar
seperti banyak bahan pelarut dapat diinsinerasi. Namun, bahan pelarut
dalam jumlah besar seperti pelarut halogenida yang mengandung klorin
atau florin tidak boleh diinsinerasi kecuali insineratornya dilengkapi
dengan alat pembersih gas.
d) Cara lain adalah dengan mengembalikan bahan kimia berbahaya tersebut
ke distributornya yang akan menanganinya dengan aman, atau dikirim ke
negara lain yang mempunyai peralatan yang cocok untuk megolahnya.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penanganan limbah kimi
berbahaya:
- Limbah berbahaya yang komposisinya berbeda harus dipisahkan
untuk menghindari rekasi kimia yang tidak diinginkan.
- Limbah kimia berbahaya dalam jumlah besar tidak boleh ditimbun
karena dapat mencemari air tanah.
- Limbah kimia disinfektan dalam jumlah besar tidak boleh dikapsu-
lisasi karena sifatnya yang korosif dan mudah terbakar.
- Limbah padat bahan kimia berbahaya cara pembuangannya harus
dikonsultasikan terlebih dahulu kepada instansi yang berwenang.

5) Limbah Bahan Logam Berat Mudah Menguap

78
78
a) Limbah dengan kandungan mercuri atau kadmium tidak boleh dibakar
atau diinsinerasi karena berisiko mencemari udara dengan uap beracun
dan tidak boleh dibuang ke landfill karena dapat mencemari air tanah.
b) Cara yang disarankan adalah dikirim ke negara yang mempunyai fasilitas
pengolah limbah dengan kandungan logam berat tinggi. Bila tidak
memungkinkan, limbah dibuang ke tempat penyimpanan yang aman sebagai
pembuangan akhir untuk limbah yang berbahaya. Cara lain yang paling
sederhana adalah dengan kapsulisasi kemudian dilanjutkan dengan landfill.
Bila hanya dalam jumlah kecil dapat dibuang dengan limbah biasa.

6) Limbah Bahan Kimiawi Dalam Kontainer


a) Cara yang terbaik untuk menangani limbah kontainer bertekanan adalah
dengan daur ulang atau penggunaan kembali. Apabila masih dalam
kondisi utuh dapat dikembalikan ke distributor untuk pengisian ulang gas.
Agen halogenida dalam bentuk cair dan dikemas dalam botol harus
diperlakukan sebagai limbah bahan kimia berbahaya untuk
pembuangannya.
b) Cara pembuangan yang tidak diperbolehkan adalah pembakaran atau
insinerasi karena dapat meledak.
Kontainer yang masih utuh
Kontainer-kontainer yang harus dikembalikan ke penjualnya:
- Tabung atau silinder nitrogen oksida yang biasanya disatukan
dengan peralatan anestesi.
- Tabung atau silinder etilin oksida yang biasanya disatukan
dengan peralatan sterilisasi
- Tabung bertekanan untuk gas lain seperti oksigen, nitrogen,
karbon dioksida, udara bertekanan, siklopropana, hidrogen,
gas elpiji, dan asetilin.
Kontainer yang sudah rusak
Kontainer yang rusak tidak dapat diisi ulang harus dihancurkan setelah
dikosongkan kemudian baru dibuang ke landfill.
Kaleng aerosol
Kaleng aerosol kecil harus dikumpulkan dan dibuang bersama
dengan limbah biasa dalam kantong plastik hitam dan tidak untuk
dibakar atau diinsinerasi. Limbah ini tidak boleh dimasukkan ke
dalam kantong kuning karena akandikirim ke insinerator. Kaleng
aerosol dalam jumlah banyak sebaiknya dikembalikan ke penjualnya
atau ke instalasi daur ulang bila ada.

79
79
7) Limbah Radioaktif
a) Pengelolaan limbah radioaktif yang aman harus diatur dalam kebijakan
dan strategi nasional yang menyangkut peraturan, infrastruktur, organisasi
pelaksana, dan tenaga yang terlatih.
b) Setiap rumah sakit yang menggunkan sumber radioaktif yang terbuka
untuk keperluan diagnosa, terapi atau penelitian harus menyiapkan tenaga
khusus yang terlatih khusus di bidang radiasi.
c) Tenaga tersebut bertanggung jawab dalam pemakaian bahan radioaktif yang
aman dan melakukan pencatatan.
d) Instrumen kalibrasi yang tepat harus tersedia untuk monitoring dosis dan
kontaminasi. Sistem pencatatan yang baik akan menjamin pelacakan limbah
radioaktif dalam pengiriman maupun pembuangannya dan selalu diperbarui
datanya setiap waktu
e) Limbah radioaktif harus dikategorikan dan dipilah berdasarkan
ketersediaan pilihan cara pengolahan, pengkondisian, penyimpanan, dan
pembuangan. Kategori yang memungkinkan adalah :
- Umur paruh (half-life) seperti umur pendek (short-lived), (misalnya
umur paruh < 100 hari), cocok untuk penyimpanan pelapukan,
- Aktifitas dan kandungan radionuklida,
- Bentuk fisika dan kimia,
- Cair : berair dan organik,
- Tidak homogen (seperti mengandung lumpur atau padatan yang
melayang),
- Padat : mudah terbakar/ tidak mudah terbakar (bila ada) dan dapat
dipadatkan/tidak mudah dipadatkan (bila ada)
- Sumber tertutup atau terbuka seperti sumber tertutup yang
dihabiskan,
- Kandungan limbah seperti limbah yang mengandung bahan
berbahaya (infeksius, patalogis, beracun).

f) Setelah pemilahan, setiap kategori harus disimpan terpisah dalam


kontainer, dan kontainer limbah tersebut harus :
- Secara jelas diidentifikasi,
- Ada simbol radioaktif ketika sedang digunakan
- Sesuai dengan kandungan limbah,
- Dapat diisi dan dikosongkan dengan aman,
- Kuat dan saniter.
g) Informasi yang harus dicatat pada setiap kontainer limbah :

80
80
- Nomor identifikasi,
- Radionuklida,
- Aktifitas (jika diukur atau diperkirakan) dan tanggal pengukuran,
- Asal limbah (ruangan, laboratorium, atau tempat lain),
- Angka dosis permukaan dan tanggal pengukuran,
- Orang yang bertanggung jawab.
h) Kontainer untuk limbah padat harus dibungkus dengan kantong plastik
transparan yang dapat ditutup dengan isolasi plastik
i) Limbah padat radioaktif dibuang sesuai dengan persyaratan teknis dan
peraturan perundang-undangan yang berlaku (PP Nomor 27 Tahun 2002)
dan kemudian diserahkan kepada BATAN untuk penanganan lebih lanjut
atau dikembalikan kepada negara distributor. Semua jenis limbah medis
termasuk limbah radioaktif tidak boleh dibuang ke tempat pembuangan
akhir sampah domestik (landfill) sebelum dilakukan pengolahan terlebih
dahulu sampai memenuhi persyaratan.

2. Limbah Padat Non-Medis

a. Pemilahan Limbah Padat Non-Medis


1) Dilakukan pemilahan limbah padat non-medis antara limbah yang dapat
dimanfaatkan dengan limbah yang tidak dapat dimanfaatkan kembali
2) Dilakukan pemilahan limbah padat non-medis antara limbahbasah dan
limbah kering.

b. Tempat Pewadahan Limbah padat Non-Medis


1) Terbuat dari bahan yang kuat, cukup ringan, tahan karat, kedap air, dan
mempunyai permukaan yang mudah dibersihkan pada bagian dalamnya,
misalnya fiberglass.
2) Mempunyai tutup yang mudah dibuka dan ditutup tanpa mengotori tangan.
3) Terdapat minimal 1 (satu) buah untuk setiap kamar atau sesuai dengan
kebutuhan.
4) Limbah tidak boleh dibiarkan dalam wadahnya melebihi 3 x 24 jam atau
apabila 2/3 bagian kantong sudah terisi oleh limbah, maka harus diangkut
supaya tidak menjadi perindukan vektor penyakit atau binatang pengganggu.

c. Pengangkutan

81
81
Pengangkutan limbah padat domestik dari setiap ruangan ke tempat penampungan
sementara menggunakan troli tertutup.

d. Tempat Penampungan Limbah Padat Non-Medis Sementara

1) Tersedia tempat penampungan limbah padat non-medis sementara


dipisah-kan antara limbah yang dapat dimanfaatkan dengan limbah yang
tidak dapat dimanfaatkan kembali. Tempat tersebut tidak merupakan sumber
bau, dan lalat bagi lingkungan sekitarnya dilengkapi saluran untuk cairan
lindi.
2) Tempat penampungan sementara limbah padat harus kedap air, bertutup
dan selalu dalam keadaan tertutup bila sedang tidak diisi serta mudah
dibersihkan.
3) Terletak pada lokasi yang muah dijangkau kendaraan pengangkut limbah
padat.
4) Dikosongkan dan dibersihkan sekurang-kurangnya 1 x 24 jam.

e. Pengolahan Limbah Padat


Upaya untuk mengurangi volume, mengubah bentuk atau memusnahkan limbah apdat
dilakukan pada sumbernya. Limbah yang masih dapat dimanfaatkan hendaknya
dimanfaatkan kembali untuk limbah padat organik dapat diolah menajdi pupuk.

f. Lokasi Pembuangan Limbah Padat Akhir


Limbah padat umum (domestik) dibuang ke lokasi pembuangan akhir yang dikelola oleh
pemerintah daerah (pemda), atau
badan lain sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.

3. Limbah Cair

Limbah cair harus dikumpulkan dalam kontainer yang sesuai dengan karakteristik bahan
kimia dan radiologi, volume, dan prosedur penanganan dan penyimapangannya.
a. Saluran pembuangan limbah harus menggunakan sistem saluran tertutup,
kedap air, dan limbah harus mengalir dengan lancar, serta terpisah
dengan saluran air hujan.
b. Rumah sakit harus memiliki instalasi pengolahan limbah cair sendiri atau
bersama-sama secara kolektif dengan bangunan disekitarnya yang

82
82
memenuhi persyaratan teknis, apabila belum ada atau tidak terjangkau
sistem pengolahan air limbah perkotaan.
c. Perlu dipasang alat pengukur debit limbah cair untuk mengetahui debit harian
limbah yang dihasilkan.
d. Air limbah dari dapur harus dilengkapi penangkap lemak dan saluran air
limbah harus dilengkapi/ditutup dengan gril.
e. Air limbah yang berasal dari laboratorium harus diolah di Instalasi Pengolahan
Air Limbah (IPAL), bila tidak mempunyai IPAL harus dikelola sesuai
kebutuhan yang berlaku melalui kerjasam dengan pihak lain atau pihak yang
berwenang.
f. Frekuensi pemeriksaan kualitas limbah cair terolah (effluent) dilakukan
setiap bulan sekali untuk swapantau dan minimal 3 bulan sekali uji petik
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
g. Rumah sakit yang menghasilkan limbah cair yang mengandung atau
terkena zat radioaktif, pengelolaannya dilakukan sesuai ketentuan BATAN.
h. Parameter radioaktif diberlakukan bagi rumah sakit sesuai dengan bahan
radioaktif yang dipergunakan oleh rumah sakit yang bersangkutan.

4. Limbah Gas
a. Monitoring limbah gas berupa NO2, SO2, logam berat, dan dioksin
dilakukan minimal 1 (satu) kali setahun
b. Suhu pembakaran minimum 1.000 C untuk pemusnahan bakteri patogen,
virus, dioksin, dan mengurangi jelaga.
c. Dilengkapi alat untuk mengurangi emisi gas dan debu.
d. Melakukan penghijauan dengan menanam pohon yang banyak
memproduksi gas oksigen dan dapat menyerap debu.

5. Pengelolaan limbah medis rumah sakit secara rinci mengacu pada pedoman
pengelolaan limbah medis sarana pelayanan kesehatan.

83
83
Lampiran-Lampiran

84
Lampiran 1 Daftar Istilah

3R : Reuse, Reduce&Recycle
APD : Alat Pelindung Diri
B3 : Bahan Berbahaya dan Beracun
BATAN : Badan Tenaga Atom Nasional
BBM : Bahan Bakar Minyak
BRC : British Reinforced Concrete
CEM : Continuous Emission Monitoring
DITJEN : Direktorat Jendral
DDT : dichloro diphenyl trichlorethane
EPA : Environmental Protection Agency (EPA)
HPVSS : high pressure venturi scrubber system
IKU : Indikator Kerja Utama
IPA : Ilmu Pengetahuan Alam
IPAL : Instalasi Pengolah Air Limbah
IPPU : Instalasi Pengontrol Polusi Udara
KEPMEN : Keputusan Menteri
KLH : Kementerian Lingkungan Hidup
MENKES : Menteri Kesehatan
MIT : Massachusett Institute of Technology
PERMEN : Peraturan Menteri
PM : Particulate Material
PP : Peraturan Pemerintah
PPE : Personal Protective Equipment
PUSKESMAS : Pusat Kesehatan Masyarakat
SLTA : Sekolah lanjutan Tingkat Atas
SOP : Standard Operation Procedure
RSU : Rumah Sakit Umum
RSK : Rumah Sakit Khusus
PVC : Polyvinyl Chloride
TLM : Timbunan Limbah Medis
TPA : Tempat Pembuangan Akhir (Sampah)
TPS : Tempat Penyimpanan Sementara (Limbah B3)
TT : Tempat Tidur (Pasien Rumah Sakit)
85
85
UU : Undang-Undang
VOC : Volatile Organic Compound
WHO : World Health Organization

86
86
Lampiran 2 Cara Penghitungan Kapasitas Insenerator Berdasar Kelas
Rumah Sakit

Berdasarkan kajian WHO (1999), yang telah disajikan pada bagian sebelumnya, rata-
rata produksi limbah rumah sakit di negara-negara berkembang sekitar 1-3 kg/TT.hari,
sementara di negara-negara maju (Eropa, Amerika) mencapai 5-8 kg/TT.hari.
Sedangkan berdasarkan kajian dan perkiraan Depkes RI timbulan limbah medis dalam satu
tahun berkisar 8.132 ton dari 1.686 RS seluruh Indonesia. Pada tahun 2003, timbulan
limbah medis dari Rumah Sakit sekitar 0,14 kg/TT.hari. Komposisi limbah medis ini
antara lain terdiri dari: 80% limbah non infeksius, 15% limbah patologi & infeksius,
1% limbah benda tajam, 3% limbah kimia & farmasi, >1% tabung & termometer
pecah (Ditjen PP & PL, 2011).

PENGHITUNGAN BERDASAR HASIL KAJIAN DEPKES RI

Dengan memperhatikan hasil kajian Depkes RI tentang timbulan limbah medis per TT
per hari (TLM) dari rumah sakit sekitar 0,14 kg/TT.hari, faktor prosen hunian terpakai = P,
dan tabel klasifikasi rumah sakit berdasar jumlah minimal TT berikut:

No. PARAMETER Kelas A Kelas B Kelas C Kelas D Puskesmas/Poliklinik


1. Jumlah tempat >400 >300 >200 >100
tidur pasien rawat
inap (TT)

makajumlah total limbah medis harian (Th) yang dihasilkan oleh suatu rumah sakit atau
puskesmas/poliklinik dengan jumlah tempat tidur (TT) tertentu dapat diprediksi, yakni
dengan menggunakan formula matematika sederhana sebagai berikut:

Th= (TLM) * TT * P

CONTOH PENGHITUNGAN:
Seandainya rumah sakit yang akan membeli insenerator berkelas A, dan faktor prosen
hunian harian rata-rata = 75%, makajumlah minimallimbah medis yang diinsenerasi adalah:

Th = (0,14) * (400) * (0,75) = 42 kg/hari

87
87
PENGHITUNGAN BERDASAR HASIL KAJIAN WHO

Berdasar kajian WHO, bahwa produksi atau timbulanlimbah medis (TLM) rumah sakit di
negara-negara berkembang sekitar 1-3 kg/TT.hari atau rerata = 2 kg/TT.hari, maka
minimum limbah medis yang dihasilkan adalah:

Th = (2) * (400) * (0,75) = 600 kg/hari

Dengan menggunakan data komposisi limbah medis terdiri dari: 80% limbah non
infeksius dan 20% limbah infeksius, maka potensi timbulan limbah khusus infeksius
rerata yang dihasilkan rumah-rumah sakit di Indonesia:

(20% * 2) kg/TT.hari = 0,4 kg/TT.hari.

Jadi, rumah sakit Kelas A, yang memiliki TT lebih besar dari 400, dengan asumsi prosen
hunian = 75%, minimal akan menghasilkan limbah infeksius:

(0,4) * (400) * 75% kg/hari = 120 kg/hari

KOMPARASI DAN KOREKSI

Dengan menggunakan tabel kriteria desain tentang kapasitas insenerator berdasar


Kelas rumah sakit, maka didapat komparasi sebagai berikut:

RUMAH SAKIT PUSKESMAS/


KRITERIA POLIKLINIK KECIL
KELAS A KELAS B KELAS C KELAS D TERPENCIL
INSENERATOR
(KELAS PK)
BESAR SEDANG SEDANG KECIL SANGAT KECIL
Kapasitas >200 150 s/d 200 100 s/d 150 50 s/d 100 <<50
Berdasar Literatur kg/jam kg/jam kg/jam kg/jam kg/jam
Jumlah Limbah Medis Harian 42
Berdasar Kajian Depkes kg/hari
Jumlah Limbah Medis Harian 600
Berdasar Kajian WHO kg/hari

Terlihat bahwa jumlah limbah medis harian rumah sakit Kelas A berdasar hasil kajian
Depkes (minimal 42 kg/hari) jauh lebih kecil dibanding hasil kajian WHO (minimal 600

88
88
kg/hari), bahkan terhadap jumlah limbah medis infeksius pun (120 kg/hari) masih lebih kecil.
Bila menggunakan hasil kajian Depkes, yakni jumlah limbah medis harian rumah sakit Kelas
A 42 kg/hari, maka penggunaan insenerator kategori Kelas PK (yang semestinya
digunakan untuk puskesmas kecil terpencil berkapasitas kurang dari 50 kg/jam) sepertinya
sudah cukup untuk mengatasi limbah medis yang dihasilkan rumah- rumah sakit Kelas
A.Padahal, bila menggunakan data WHO, rumah sakit kelas A (dengan prosen hunian
75%) yang menghasilkan limbah medis saja antara 400 s/d 600 kg/hari, akan
menyelesaikan kegiatan insenerasi (menggunakan insenerator berkapasitas 200 kg/jam)
selama antara 2 s/d 3 jam plus waktu yang diperlukan untuk kegiatan persiapan dan
kegiatan- kegiatan paska insenerasi adalah lebih lebih logis. Apakah kelebihan kapasitas
insenerator ? Hasil kajian yang mana yang lebih valid ?

Pada satu sisi, pengunakan alat insenerasi dengan kapasitas lebih besar (over design),
bisa diartikan sebagai pemborosan biaya investasi, energi dan biaya
opersi/pemeliharaan. Namun, di sisi lain, kelebihan kapasitas tersebut bisa juaga
diartikan sebagai upaya cadangan, kalau-kalau suatu ketika terjadi over-supply limbah
medis karena alasan-alasan, yakni a.l:
Jumlah massa limbah medis yang dihasilkan memang meningkat pada
saat-saat tertentu, padahal (khususnya limbah infeksius) tidak boleh
disimpan sebagai antrian melebihi 24 jam sebelum diinsenerasi.
Jumlah massa limbah medis meningkat, karena terjadi kerjasama dengan
rumah-rumah sakit dan puskesmas/poliklinik lain dalam pengelolaan
limbah B3, dimana rumah sakit dan puskesma lain (yang lebih kecil) bisa
memanfaatkan kelebihan kapasitas insenerator yang ada sebagai solusi
alternatif pengolahan limbah medis mereka.
Insenerator berkapasitas kecil, kelengkapan prosesnya biasanya tidak
sebagus yang berkapasitas lebih besar (menyangkut keamanan dan
keselamatan lingkungan).
Kemampuan inseneratornya memang bisa menurun, misal: karena faktor
usia pakai, kinerja burner atau blower menurun, dsb.

Sebagai pembanding nyata, hasil penelusuran data lewat internet (masih perlu
direkonfirmasi) terhadap limbah medis yang dihasilkan beberapa rumah sakit berikut,
bisa menjadi bahan diskusi dan pertimbangan:

Nama Rumah Sakit Kelas Jumlah limbah medis

89
89
yang dihasilkan
Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, Jakarta A 400 s/d 600 kg/hari
Rumah Sakit Sint Carolus, Jakarta B 300 s/d 500 kg/hari
RS TNI-AL Dr. Ramelan, Surabaya Tipe 1 Rerata 90 kg/hari
RSU Prov. NTB B Limbah medis 57 kg/hari
Non medis 597 kg/hari
Rumah Sakit Mulya, Kota Tangerang C 30 kg/hari
Rumah Sakit Siti Khodijah, Sidoarjo 57 kg/hari

Hasil perhitungan (berdasar literatur dan/atau hasil-hasil kajian sekunder) tentu perlu
dikoreksi dengan kondisi nyata yang dialami rumah sakit bersangkutan saat ini, karena
jumlah limbah medis suatu rumah sakit sesungguhnya tidak hanya tergantung pada
jumlah TT (kelas rumah sakit), namun juga tergantung prosen hunian, jumlah pasien
rawat jalan, jumlah layanan dan kinerja rumah sakit. Perlakuan awal dan strategi pemilahan
(dan/atau pencampuran) limbah medis maupun non-medis oleh pengelola limbah,
termasuk jika terjadi kesalahan klasifikasi limbah (sengaja atau tidak sengaja), juga akan
menentukan jumlah totallimbah medis harian yang dihasilkan.

Validitas dan konsistensi data hubungan antara jumlah TT, Kelas Rumah Sakit dan
jumlah limbah medis nyata dan potensial yang dihasilkan, sepertinya perlu dievaluasi
lagi. Bisa jadi. Salah satu langkah awal, agar tidak terjadi kerancuan dalam kegiatan
pemilahan dan/atau pengelolaan limbah medis adalah menyamakan persepsi definisi
limbah medis secara nasional.
Telah tersedia daftar rumah-rumah sakit seluruh Indonesia, yang berisi informasi: nama
rumah sakit, jenis, kelas/tipe dan alamat rumah sakit (berasal dari http://depkes.go.id),
namun sayang informasi tentang jumlah limbah medis dan juga limbah B3 lainnya (baik
jumlah potensial maupun yang nyata) yang dihasilkan setiap rumah sakit dari berbagai
kelas dan dari berbagai daerah tersebut masih belum tersedia. Padahal, bila jumlah
limbah medis yang dihasilkan dan yang kemudian diolah (misal: menggunakan
insenerator dengan jenis teknologi dan kapasitas tertentu) oleh setiap rumah sakit
tersebut bisa tercatat secara series dengan baik dari tahun ketahun, maka trend kinerja
pengeloaanlimbah medis per unit rumah sakit, per daerah ataupun secara nasionalakan
bisa diketahui dan dievaluasi. Melalui indikasi kinerja, diharapkan akan selalu ada perbaikan
dari waktu ke waktu (Daftar rumah-rumah sakit se Indonesia tersebut, yang akan lebih baik
jika memiliki 2 kolom informasi tambahan, yakni tentang: jumlah limbah medis yang
dihasilkan per tahun per rumah sakit dan kapasitas insenerator yang dimiliki atau dikerja-
samakan dengan rumah sakit lainnya, tersaji pada Lampiran 5).

Lampiran 3 Bahaya Akibat Salah Pengoperasian Insenerator

90
90
Insinerator (alat pembakar) limbah medis dan limbah perkotaan diketahui memiliki
hubungan dengan berbagai ancaman seriusterhadap kesehatan masyarakat dan
pencemaran lingkungan diAmerika Serikat dan Eropa. Dorongan kuat dari publik penentang
insinerator ditambah makin ketatnya peraturan mengenai pencemaran lingkungan hidup
telah mengakibatkan penutupan atau pembatalan berbagai insinerator untuk penangan
limbah perkotaan di negara-negara industri maju. Kini insinerator dengan cepat berubah
menjadi teknologi terseleksi karena justru lebih banyak rumah sakit yang
menggunakannya sebagai penghancur limbah-limbah medis, terutama yang infeksius.
Sementara, pengolahan limbah (sampah)perkotaan beralih menggunakan pendekatan
alternatif yang lebih aman dan lebih ekonomis, yakni salah satunya:landfill. Padahal,
berdasar sejarah, keberadaan landfill di perkotaan yang menyita begitu banyak lahan kota
inilah yang justru menjadi salah satu alasan lahirnya teknologi insenerasi, yang
membutuhkan lahan sedikit.

Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA) menemukan bahwa di lingkungan AS, insinerasi


limbah medis dan perkotaan adalah sumber utama zat dioksin yang sangat beracun, selain
dari merkuri dan zat-zat racun lainnya.
Dioksin dan senyawa organik terklorinasi yang terkait adalah zat-zat racun yang sangat
kuat yang dapat menghasilkan berbagai efek negatif pada manusia dan hewan hanya
dengan dosis yang sangat rendah saja. Senyawa-senyawa ini akan menetap (persisten)
di lingkungan dan makin tinggi posisi mahluk hidup dalam rantai makanan, makin besar
konsentrasi akumulasi senyawa ini. Senyawa ini terkonsentrasi dalam lemak, terutama
dalam ASI. Senyawa ini juga terdistribusi di seluruh dunia dan ada di setiap anggota
populasi manusia. Dioksin dikenal sebagai penyebab kanker. Berinteraksi secara
langsung dengan DNA melalui mekanisme berbasis reseptor, dioksin juga bertindak
sebagai pengacau sistem hormonal sehingga menimbulkan efek negatif terhadap
reproduksi, perkembangan dan sistem kekebalan tubuh. Dalam semua spesies yang diteliti,
yang paling rentan adalah organisme yang sedang berkembang, dan eksposur janin
terhadap dioksin walaupun dalam jumlah yang sangat kecil saja sering kali mengakibatkan
efek permanen yang berlangsung seumur hidup.
Merkuri juga bersifat bioakumulatif (berakumulasi dalam tubuh mahluk hidup) dan
merupakan racun bagi ginjal dan sistem syaraf. Cepat berubah ke dalam bentuk organiknya
di lingkungan, merkuri dapat mengganggu perkembangan otak normal. Di AS, tingkat
pencemaran merkuri dilingkungan saat ini sudah cukup untuk membuat 27 negara bagian
menyarankan wanita hamildan wanita usia reproduktif untuk tidak mengkonsumsi ikan yang
ditangkap di perairan setempat.

91
91
Namun, di sisi lain, para ahli lingkungan juga mengingatkan, bahwa limbah medis yang
bersifat infeksius dan patologis juga sangat membahayakan lingkungan rumah sakit dan
masyarakat sekitar bila tidak segera ditangani dan diolah dengan cepat dan efektif.
Teknologi yang terbukti bisa digunakan untuk mengolah limbah medis infeksius secara
cepat, efektif dan langsung bisa dilihat hasilnya, salah-satunya adalah insenerator.
Dengan mempertimbangkan manfaatnyayang lebih besar dibanding mudharatnyasuatu
teknologi bisa disikapi secara rasional dan fair. Apalagi, ternyata dampak positifnya bisa
terus dijaga dan bahkan dikembangkan, dandampak negatifnya diupayakan terus dikurangi,
maka pengambilan keputusan atas pilihan-pilihan teknologi tentu bisa dipertanggung
jawabkan secara ilmiah.Ketika limbah medis infeksius dan limbah B3 lainnya muncul
dan segera ditangani dengan baik sesuai SOP, ketika proses pemilahan dan pengumpulan
limbah-limbah berkategori B3 tersebut dilakukan sesuai SOP, dan ketika proses
pengolahan limbah medis infeksius menggunakan teknologi insenerasi juga mengikuti
SOP, maka peluang munculnya dampak buruk, meskipun tidak bisa dihilangkan sama
sekali, minimal bisa diperkecil.

Pengelolaan limbah medis menggunakan insenerasi dengan pendekatan manajemen


dan teknis yang baik dan benar dan mengedepankan keramahan lingkungan, adalah
jalan tengah (middle way) atas belum hadirnya teknologi alternatifideal yang betul-betul
unggul dalam segala lini, yakni a.l: handal dan konsisten, mudah pengoperasian dan
pemeliharaannya, murah investasi dan ongkos pengoperasiannya,life-timepanjang,
membutuhkan luas lahan sedikit,hemat energi, mudah diekspansi, kandungan lokal
tinggi, secara estetika bagus dan yang tidak kalah penting aman bagi kesehatan dan
keselamatan manusia dan lingkungan hidup.
Dampak buruk akibat pengoperasian insenerator yang dilakuan secara sembarangan
terhadap kesehatan dan keselamatan lingkungan sudah nyata dan cukup banyak
terbukti pada kasus-kasus pencemaran lingkungan hidup. Namun, bahaya ikutan berupa
penolakan warga masyarakat sekitar terhadap keberadaan fasilitas insenerator sering tidak
cukup disadari manajemen rumah sakit, padahal sebagaimana fenomena gunung es
(iceberg), yang hanya tampak kecil dipermukaan laut, padahal sangat besar pada bagian
bawah laut. Citra buruk yang terus menerus melekat pada kegiatan pengelolaan limbah
medis dan limbah B3 rumah sakit tertentu, bisa merongrong bukan hanya pada aspek
pengelolaan limbah medisnya saja, namun aspek utama rumah sakit sebagai pelayan
kesehatan masyarakat pun terancam, bahkan eksistensi rumah sakit pun sesungguhnya
sangatterancam, dan bisa sangat fatal akibatnya.

92
92
Lampiran 4 Contoh Berbagai Jenis Insenerator

Terdapat banyak contoh teknologi insenerator yang umum digunakan dalam pengolahan
limbah medis, beberapa bahkan sudahbanayk dikonstruksi atau diinstal di sejumlah
rumah sakit di Indonesia. Selain buatan dalam negeri, beberapa jenis insenerator
diimport dari luar negeri, dengan teknologi, bahan konstruksi, kelengkapan alat proses
dan ukuran yang berbeda-beda sesuai kebutuhan, yakni a.l:

No. CONTOH INSENERATOR CONTOH INSENERATOR


1.

Kapasitas 10 kg/jam Kapasitas 50 kg/jam


2.

Kapasitas 30 kg/jam Kapasitas 100 kg/jam


93
93
No. CONTOH INSENERATOR CONTOH INSENERATOR
3.

Kapasitas 100 kg/jam Kapasitas 150 kg/jam


4.

Kapasitas 200 kg/jam Kapasitas 300 kg/jam

94
Lampiran 5 Persyaratan Teknis Pengolahan Termal Secara Umum

PERSYARATAN TEKNIS PENGOLAHAN LIMBAH BAHAN BERBAHAYA DAN


BERACUN DARI FASILITAS PELAYANAN KESEHATAN SECARA TERMAL

1. PENDAHULUAN

Pengolahan limbah bahan berbahaya dan beracun (limbah B3), adalah proses
untuk mengubah jenis, jumlah, karakteristik dan komposisi limbah B3 untuk
menghilangkan dan/atau mengurangi sifat bahaya dan/atau sifat racunnya
dan/atau memungkinkan agar limbah B3 dimanfaatkan kembali (daur ulang)
dan/atau immobilisasi limbah B3 sebelum ditimbun.
Sedangkan proses pengolahan secara termal, bertujuan untuk menghancurkan
senyawa B3 yang terkandung di dalamnya menjadi senyawa yang tidak
mengandung B3 melalui proses pemanasan.

2. PERSYARATAN PENGOLAHAN LIMBAH B3 SECARA TERMAL

2.1. Persyaratan Lokasi Pengolahan Limbah B3

Kegiatan pengolahan limbah B3 dapat dilakukan di dalam lokasi penghasil


limbah B3 atau di luar lokasi penghasil limbah B3.
a. pengolahan limbah B3 di dalam lokasi penghasil

Persyaratan lokasi pengolahan limbah B3 di dalam lokasi penghasil


adalah:
1. merupakan daerah bebas banjir dan tidak rawan bencana alam,
atau dapat direkayasa dengan teknologi untuk perlindungan dan
pengelolaan lingkungan hidup, apabila tidak bebas banjir dan
rawan bencana alam; dan

2. jarak antara lokasi pengolahan dengan lokasi fasilitas umum


minimum 10 meter.

b. pengolahan limbah B3 di luar lokasi penghasil

Persyaratan lokasi pengolahan limbah B3 di luar lokasi penghasil adalah:


1. merupakan daerah bebas banjir dan tidak rawan bencana alam, atau
dapat direkayasa dengan teknologi untuk perlindungan dan pengelolaan
lingkungan hidup, apabila tidak bebas banjir dan rawan bencana alam;
2. pada jarak paling dekat 30 meter dari jalan utama/jalan tol;
3. pada jarak paling dekat 30 meter dari daerah pemukiman, perdagangan,
rumah sakit, pelayanan kesehatan atau kegiatan sosial, hotel, restoran,
fasilitas keagamaan dan pendidikan;
4. pada jarak paling dekat 30 meter dari garis pasang naik laut, sungai,
daerah pasang surut, kolam, danau, rawa, mata air dan sumur
penduduk; dan

95
95
5. pada jarak paling dekat 30 meter dari daerah yang dilindungi (cagar
alam, hutan lindung dan lain-lainnya).

2.2. Persyaratan Fasilitas Pengolahan Limbah B3

2.3. Persyaratan Teknis Pengolahan Limbah B3 dan Hasil Pengolahan


Limbah B3

Pengolahan Secara Termal

Pengolahan secara termal antara lain dengan cara pengoperasian insinerator


dilakukan melalui tahapan sebagai berikut:
1. sebelum mulai membangun atau memasang fasilitas insinerator,
diwajibkan memberikan data-data spesifikasi teknis dibawah ini:

a) spesifikasi dan informasi insinerator yang meliputi :


1) nama pabrik pembuat dan nomor model;
2) jenis incinerator;
3) dimensi internal dari unit insinerator termasuk luas penampang
zona/ruang proses pembakaran;
4) kapasitas udara penggerak utama (prime air mover);
5) uraian mengenai sistem bahan bakar (jenis/umpan);
6) spesifikasi teknis dan desain dari nozzle dan burner;
7) termperatur dan tekanan operasi di zona/ruang bakar;
8) waktu tinggal limbah dalam zona/ruang pembakaran;
9) kapasitas blower;
10) tinggi dan diameter cerobong;
11) uraian peralatan pencegah pencemaran udara dan peralatan
pemantauan emisi cerobong (stack/chimney);
12) tempat dan deskripsi dari alat pencatat suhu, tekanan, aliran dan
alat-alat pengontrol yang lain; dan
13) deskrikpsi sistem pemutus umpan limbah yang bekerja otomatis.

b) temperatur ruang bakar utama (primary chamber) minimum 800C, dan


temperatur ruang bakar kedua (secondary chamber) minimum 1050C.
c) ketinggian cerobong minimum 30 (tiga puluh) meter.
d) memberikan uraian tentang jadwal konstruksi mulai dari tahap pra
konstruksi, pelaksanaan kontruksi, penyelesaian konstruksi dan tahap
persiapan operasi.
e) menyerahkan laporan yang berisi informasi tentang huruf (a), (b), (c),
dan (d) kepada Menteri Negera Lingkungan Hidup sebagai lampiran
untuk pertimbangan dalam permohonan perizinan.

96
96
2. Sebelum insinerator dioperasikan secara terus menerus atau kontinu,
diwajibkan melakukan uji coba pembakaran (trial burn test). Uji coba ini
harus mencakup semua peralatan utama dan peralatan penunjang
termasuk peralatan pengendalian pencemaran udara yang dipasang. Uji
coba dilakukan setelah mendapat persetujuan dari Kementerian
Lingkungan Hidup mengenai kelengkapan butir (1) dan dalam
pelaksanaannya diawasi oleh Kementerian Lingkungan Hidup.

Tahapan untuk melakukan uji coba pembakaran dilakukan sebagai


berikut:
a) Menyampaikan rencana uji coba pembakaran kepada Kementerian
Lingkungan Hidup yang berisi:
1) Hasil analisis limbah B3 yang akan dilakukan uji coba
pembakaran sesuai dengan nama dan jenis limbah B3 yang akan
diolah secara termal;

97
97
Hasil analisis limbah B3 yang akan dibakar merupakan dasar
untuk menetapkan parameter yang akan dilakukan dilakukan uji
efisiensi penghancuran dan penghilangan (DRE).
2) Deskripsi spesifikasi teknis alat pengolahan limbah secara termal
(insinerator, boiler industri, atau tungku industri);
3) Prosedur sampling dan monitoring, termasuk peralatan, metode,
petugas pengambil contoh uji, dll;
4) Jadwal uji coba pembakaran dan protokolnya;
5) Informasi Kontrol.

Uji coba pembakaran ini bertujuan untuk memperoleh:

b) deskripsi kualitatif dan kuantitatif sifat fisika, kimia, dan biologi dari:
1) limbah B3 yang akan dibakar termasuk semua jenis bahan
organik berbahaya dan beracun utama (POHCs, PCBs, PCDFs,
PCDDs), halogen, total hidrokarbon (THC), dan sulfur serta
konsentrasi timah hitam dan merkuri dalam limbah B3;
2) emisi udara termasuk POHCs, produk pembakaran tidak
sempurna (PICS) dan parameter yang tercantum pada Tabel 2;
3) limbah cair yang dikeluarkan (effluent) dari pengoperasian
insinerator dan peralatan pencegahan, pencemaran udara
termasuk POHCS, PICS dan parameter-parameter sebagaimana
tercantum dalam Lampiran III Peraturan Menteri ini.
c) menentukan kondisi operasi 3
1) suhu di ruang bakar sesuai dengan jenis limbah B3
2) Waktu tinggal (residence time) gas di zona/ruang bakar minimum
2 detik;
3) Konsentrasi dari kelebihan (excess) oksigen di keluaran (exhaust).
d) menentukan kondisi meteorologi yang spesifik (arah angin, kecepatan
angin, curah hujan, kelembaban dan temperatur).
e) menentukan efisiensi penghancuran dan penghilangan (DRE) dengan
menggunakan persamaan di bawah ini.

Rumus Perhitungan DRE (Efisiensi Penghancuran dan Penghilangan).

DRE = Destruction and Removal Efficiency (Efisiensi Penghancuran


dan Penghilangan)
W in = Laju alir masa umpan masuk insinerator
W out = Laju alir masa umpan keluar insinerator

f) menentukan efisiensi pembakaran (EP) dengan menggunakan


persamaan di bawah ini:

98
98
CO2 = Konsentrasi emisi CO2 di exhaust
CO = Konsentrasi emisi CO di exhaust 56

99
99
g) uji coba pembakaran harus dilakukan minimum selama 14 hari secara
terus menerus dan tidak terputus atau yang ditetapkan oleh
Kementerian Lingkungan Hidup.
h) pengukuran uji emisi hasil pembakaran harus berdasarkan metode
pengujian sebagaimana diatur dalam Keputusan Kepala BAPEDAL
Nomor Kep-205/BAPEDAL/07/1996 tentang Pedoman Teknis
Pengendalian Pencemaran Udara.
i) menyerahkan laporan yang bersi laporan informasi tentang butir (a), (b),
(c), (d), (e), dan (f) kepada Menteri Lingkungan Hidup sebagai
pertimbangan dalam pemberian perizinan.

3. Pada saat pengoperasian diwajibkan melaksanakan hal-hal sebagai


berikut:

a) pengoperasian:
1) memeriksa insinerator dan peralatan pembantu (pompa, conveyor,
pipa, dll) secara berkala;
2) menjaga tidak terjadi kebocoran, tumpahan atau emisi sesaat;
3) menggunakan sistem pemutus otomatis pengumpan limbah B3
jika kondisi pengoperasian tidak memenuhi spesifikasi yang
ditatapkan;
4) memastikan bahwa DRE dari insinerator sama dengan atau lebih
besar dari yang tercantum pada Tabel 1;
5) mengendalikan peralatan yang berhubungan dengan pembakaran
maksimum selama 15-30 menit pada saat start-up sebelum
melakukan operasi pengolahan secara terus menerus;
6) pengecekan peralatan penglengkapan insinerator (conveyor,
pompa, dll) harus dilakukan setiap hari kerja.
7) pengolah hanya boleh membakar limbah sesuai dengan izin yang
dipunyai; dan
8) residu/abu dari proses pembakaran insinerator harus ditimbun
sesuai dengan hasil uji TCLP sebagaimana Tabel 3.

b) pemantauan:
1) secara terus menerus mengukur dan mencatat:
a. suhu di zona/ruang bakar;
b. laju umpan limbah (waste feed rate);
c. laju bahan bakar pembantu;
d. kecepatan gas saat keluar dari daerah pembakaran;
e. konsentrasi karbon monoksida, karbon dioksida, nitrogen,
sulfur dioksida, oksigen, HCl, Total Hidrokarbon (THC) dan
partikel debu di cerobong (stack/chimney); dan
f. opasitas.

2) secara berkala mengukur dan mencatat konsentrasi POHCs,


PCDDs, PCDFs, PICs, dan logam berat dicerobong.
3) memantau kualitas udara sekeliling dan kondisi meteorologi
sekurang-kurangnya 2 (dua) kali dalam sebulan, yang meliputi :
a. arah dan kecepatan angin;
b. kelembapan;

100
100
100
c. temperatur; dan
d. curah hujan.
4) mengukur dan mencatat timbulan limbah cair (effluent) dari
pengoperasian insinerator dan peralatan pengendali pencemaran
udara yang harus memenuhi kriteria limbah cair yang tercantum
dalam Lampiran IV Peraturan Menteri ini atau sesuai dengan baku
mutu limbah cair apabila timbulan limbah cair (effluent)
dilakukan pengolahan di instalasi pengolahan air limbah (IPAL)
fasilitas pelayanan kesehatan;
5) menguji sistem pemutus otomatis setiap minggu.

c) Pelaporan:
1) melaporkan hasil pengukuran emisi cerobong yang telah
dilakukan selama 3 bulan terakhir sejak digunakan dan dilakukan
pengujian kembali setiap 3 tahun untuk menjaga nilai minimum
DRE;
2) konsentrasi maksimum untuk emisi dan nilai minimum DRE
sebagaimana tercantum dalam Tabel 1 dan 2. Pelaporan data-data
diatas dilakukan setiap 6 (enam) bulan kepada Kementerian
Lingkungan Hidup.

Tabel 1. Baku mutu efisiensi penghancuran dan penghilangan


insinerator

Parameter Baku Mutu DRE


POHCs 99,99%
Polychlorinated biphenyls (PCBs) 99,9999%
Polychlorinated dibenzofuran 99,9999%
Polychlorinated dibenzo-p-dioxin 99,9999%

Tabel 2. Baku mutu emisi udara bagi kegiatan pengolahan limbah B3 secara
termal

Parameter Kadar maksimum (mg/Nm3)


Partikel 50
Sulfur dioksida (SO2) 250
Nitrogen dioksida (NO2) 300
Hidrogen flourida (HF) 10
Karbon monoksida (CO) 100
Hidrogen klorida (HCl) 70
Total hidrokarbon (sebagai CH4) 35
Arsen (As) 1
Kadmium (Cd) 0,2
Kromium (Cr) 1
Timbal (Pb) 5
Merkuri (Hg) 0,2
Talium (Tl) 0,2
Opasitas 10%

101
101
101
Dioxin dan furan 0,1 ng TEQ/Nm3

Kadar maksimum pada Tabel di atas dikoreksi terhadap 10% oksigen (O2) dan
kondisi normal (250C, 760 mm Hg) dan berat kering (dry basis).

Catatan:
1) Kadar pada Tabel 2 di atas akan dievaluasi kembali berdasarkan
pemantauan emisi udara yang terbaru dan pemodelan dispersi.
2) Efisiensi pembakaran insinerator sama atau lebih besar dari 99,95%.
3) Baku mutu emisi udara dapat ditetapkan kembali sesuai dengan jenis
limbah yang akan diolah, dampaknya terhadap lingkungan dan
perkembangan teknologi.
4) Bagi penggunaan tanur semen (rotary cement kiln) sebagai insinerator,
baku mutu emisi udaranya sebagaimana yang ditetapkan pada
Peraturan Menteri yang berlaku tentang Baku Mutu Emisi Bagi Kegiatan
Industri dan bagi parameter yang tidak tercantum dalam Peraturan
Menteri tersebut mengikuti sebagaimana yang tercantum pada Tabel 2
Peraturan Menteri ini atau sesuai dengan peraturan yang ditetapkan.
5) Pengukuran parameter dioxin dan furan dilakukan berdasarkan
ketentuan dalam izin pengolahan limbah B3. Dalam hal limbah B3 yang
diolah tidak berpotensi menghasilkan dioxin dan furan, parameter ini
dapat diabaikan.
6) Abu dari insinerator dapat dibuang ke fasilitas sanitary landfill atau
controlled landfill sampah domestik setelah dilakukan inertisasi
sebagaimana Lampiran I Peraturan Menteri ini apabila hasil uji Toxicity
Characteristic Leaching Procedure (TCLP) sesuai dengan metode US-EPA
SW-846-METHOD 1310 tidak melebihi nilai batas maksimum TCLP
Tabel 3 pada Peraturan Menteri ini. Apabila melebihi nilai batas
maksimum TCLP, wajib ditimbun di landfill.

Tabel 3. Baku Mutu Karakteristik Beracun Melalui Prosedur Pelindian (Toxicity


Characteristic Leaching Procedure, TCLP) Untuk Penetapan Standar Pengolahan
Limbah Bahan Berbahaya Dan Beracun sebelum ditempatkan di Fasilitas Penimbusan
Akhir (Landfill).

ZAT PENCEMAR TCLP


Satuan (berat kering) (mg/L)
PARAMETER WAJIB
ANORGANIK
Antimoni, Sb 1
Arsen, As 0,5
Barium, Ba 35
Berilium, Be 0,5
Boron, B 25
Kadmium, Cd 0,15
Krom valensi enam, Cr6+ 2,5

102
102
102
Tembaga, Cu 10
Timbal, Pb 0,5
Merkuri, Hg 0,05
Molibdenum, Mo 3,5
Nikel, Ni 3,5
Selenium, Se 0,5
Perak, Ag 5
Tributyltin oxide 0,05
Seng, Zn 50
ANION
Klorida, Cl- 12500
Sianida (total), CN- 3,5
Fluorida, F- 75
Iodida, I- 5
Nitrat, NO3- 2500
Nitrit, NO2- 150
ZAT PENCEMAR TCLP

ZAT PENCEMAR TCLP


Satuan (berat kering) (mg/L)
ORGANIK
Benzena 0,5
Benzo(a)pirena 0,0005
Karbon tetraklorida 0,2
Klorobenzena 15
Kloroform 3
2 Klorofenol 5
Kresol (total) 100
Di (2 etilheksil) ftalat 0,4
1,2-Diklorobenzena 50
1,4-Diklorobenzena 15
1,2-Dikloroetana 2,5
1,1-Dikloroetena 3
1-2-Dikloroetena 2,5
Diklorometana (metilen klorida) 1
2,4-Diklorofenol 10
2,4-Dinitrotoluena 0,065
Etilbenzena 15
Ethylene diamine tetra acetic acid 30
(EDTA)
Formaldehida 25
Heksaklorobutadiena 0,03
Metil etil keton 100
Nitrobenzena 1
Fenol (total, non-terhalogenasi) 7
Stirena 1
1,1,1,2-Tetrakloroetana 4
1,1,2,2-Tetrakloroetana 0,65
Tetrakloroetena 2,5

103
103
103
Toluena 35
Triklorobenzena (total) 1,5
1,1,1-Trikloroetana 15
1,1,2-Trikloroetana 0,6
Trikloroetena 0,25
2,4,5-Triklorofenol 200
2,4,6-Triklorofenol 1

ZAT PENCEMAR TCLP


Satuan (berat kering) (mg/L)
Vinil klorida 0,015
Ksilena (total) 25
PESTISIDA
Aldrin + dieldrin 0,0015
DDT + DDD + DDE 0,05
2,4-D 1,5
Klordana 0,01
Heptaklor 0,015
Lindana 0,1
Metoksiklor 1
Pentaklorofenol 0,45
PARAMETER TAMBAHAN
Endrin 0,02
Heksaklorobenzena 0,13
Heksakloroetana 3
Piridina 5
Toksafena 0,5
2,4,5-TP (silvex) 1

Keterangan:
1. Analisis terhadap parameter tambahan dilakukan secara langsung
(purposive) terhadap limbah yang mengandung zat pencemar dimaksud.
2. Uji karakteristik beracun melalui prosedur pelindian (toxicity characteristic
leaching procedure, TCLP) dilakukan sesuai dengan metode US-EPA SW-846-
METHOD 1310.

104
104
104
Lampiran 6 Daftar Rumah Sakit Seluruh Indonesia
Daftar R.lmah S:ikit 93turuh Indonesia Jumlah Limbah
Medis/tahun
SJmber. http://deokes.QO.id

- A'ooinsi Aooh Darl.lSISalam


No. 1 Nanggoe

2
No.
1
2
l(ode
1103000001
1104000001
Nama RJmah S3kit
RU Taoac Tuan
RU t<utacane
Jmis lioe Alamat
RU
RU
c J. Jm.SJdirman Tooak Tuan
c J. Bang t<eienr, tacane

-
-------2
3
4 4
5
3 1105000001
1105000002
1105000003
RSnit Mootia
RSAlrtamina Rirltau
RSnit l'Mlk Clhien Lanosa
RS
RS
RS
J. t<ebun Baru Lmosa
J. oaou Rirltau Kab.Aooh limur
J. T.M Elachrun No.1 Lanasa

-
7

9
6
7
1106000001
1107000001
RU Takenoon
RU nit Nvak Chien

9 1110000001 RUBreuen
RU
RU

RU
c J. RJmah Slkit Takenaon
c J. Geia'l Mada Meulaboh
c J. RUNo.1381reuen

c
-
8 1109000001 RUSdi RU J. A-of AMaiid lbrailm Sail

_!Q 10 1111000001 RU U'lokseumawe RU c J. Slmudra Ulokseumawe

-
.........!.!
13 1111000004 RSPrArun
11 1111000002 RSPTPIXO:>t Glrek
RS
RS
t<omo Pr Arun lhokseumawe
lhok SJkon Kai> Aooh Utara
12 12 1111000003 RSR!m 011 Ulokseumawe RS 4 J. Slmudra Ulokseumawe


-
14 1111000005 RS"""'-""" t<asih lbu RS J. Merdeka No.17 lhokseumawe
15 15 1111000006 RSAEiinda R:IA J. Oiwussalam 16 lhokseumawe

-
16 16 1171000001 RU Cl' Zainoel Abidin R:IA B J. T Deud Beureueh B.Aoeh
---;,
-
17 1171000002 RSDam I Banda Aooh RS 3 J. l<esehalan Banda Aooh

18 18 1171000003 RSJwa Banda Aooh RS A J. Kakao25BandaAooh


19 19 1171000004 RSMalahayall RS J. nit l'Mlk Dhien 496 S.Aalh

-

20
21
20
21
22
1171000005
1171000006
1171000007
RSA Har"""" 0.Jnda
RSFakinai
RUMeuraxa

23 1172000001 RUSlbarl<l
R:IA
RS
RU

RU
J. Teuku Umar 181 Bandakeh
J. SJdirman 27-29 B3ndaAooh
D B!ndaAceh

D J. Teuku Umar Slbana

-


2 1202000001 RU Pirlvaounaan RU c J. Merdeka No.40 Amyaounaan

24 24 1172000002 RSAI. ::ilOall9 RS 4 J. Tk Olik Dltiro Slbang


25 S.macera Utara 1 1201000001 RU Q.muno Stoli RU c J. Opto M.&imo Qi.Stoll

-
-

27
28
3 1203000001 RU Pad""" Sdemouan
4 1203000002 RUSplrok
RU
RU
c
c
J. D' R. Tobina Rl.Sdemouan
Spirok Kai> Tapanuli Slfalan

-
5 1204000001 RU o- Hadrlanus s"""" RU D J. D' Hadrianus SPanaururan
30 6 1205000001 RU Tarutuna R9J c J. Bn Harun Slid Tarutuna
"""32 1205000003 RSsta ttJtasmem RS 1 .... ,boli Kab Taoanull Utara
c

- 31

34
7 1205000002 RU Dolok Sln<DJI
8

10 1205000005
V,, l<asehalan Slmosir
RU
RS
D J. l<esehalan Dolok Sl'l!Dll
Nainooolan Slrno6ir Kab Taoot


- 33

35
9 1205000004 RS.Jfbrsea
RS

11 1205000006 RU Hl8> NalntYrllan


RU

RU
J. Paroarean Fbrsea Kab Taout

Nainmnlan Kab Taout


36 12 1206000001 RSlff!P BaliDil RS J. Gerela No. 17 Baliaa
. E 13 1207000001 RU Rlntau A'aD81 RU c J. tq,J Dewantara Rlntau A'apal

-
39

41
14 1207000002 RSPTPlll lndrva tt,sacta
15 1207000003 RSPTPIII Ael< Nabara

17 1207000005 RSS'I Tor_,,ba


16 1207000004 RSPTP\11 Aiamu
RS
RS

RS
RS
Memi'IAnn Muda l.abuhan Batu
Aek Naba-a Kai> l.abuhan Batu

ToraambaAek Batu Labt.nan Batu


l<ebun Alamu Labuhan Blhk

-
-

42

44
18 1208000001 RUsaran

19 1208000002 RSlbu Kartini

20 1208000003 RSPTP\11
Neaaaa
RU

RS
RS
c J. Ssin

l<el 9il
asaran

HlnOOaS saran

B!nd!M' A.llau Kab Asahan

45 21 1208000004 RSPrlnalum RS Taniung Qldlng Kab Asahan

- 105
105
105
22 1209000001 RSPTP IV laras RS S!rbalawan Kab Smalunwn
47 23 1209000002 RSG,od'mar RS Dolok MerM<ir Kab Smalunrun
46
48 24 1209000003 RSPTP\11 liniowan RS FbsS31 BBiangkar Smalurl!).ln

-49
50
51
25 1209000004 RU Bethesda oes
26 1209000005 RUParaMI
27 1210000001 RU Sdikalano
RU
RU
RU
9lrlbudolok Kai> Smalunmn
D J. RU Paraoat Kai> SmalunQUn
c J. RJmah S3klt Sdikalano

52
53
28 1210000002 RSAnna
29 1211000001 RU Kabanoahe
30 1211000002 RSSlrasi Kabanja,e
RS
RU
RS
c
J. Kartir,i No.5-7 Sdikal:>nn
J. KSl<elaren 8 Kabaniaie
J. RPera,l!jn Angn Kabanja'le

56
31 1211000003 RSsta Lau Srnomo
32 1211000004 RS Esler
33 1211000005 RSMalemR3s
34 1212000001 RU I.J.JW< Pakam
RS
RS
RS
RU c
Lau Srnomo k Fbs 13 Kai> i<a'o
J. Veteran No.21 Kabaniaie
Kabaniahe Kab i<a'o 9.Jrrut
J. TRMudal.J.JbukPakam
35 1212000002 RSD' Gerhard Ml lobing RS Tg Morawa Kab Deli Slrdang

61
62
36 1212000003
37 1212000004
38 1212000005
RSPTPN Ill f\ltumbukan
RSSlmbirina
RSsta Belinda'lan
RS
RS
RS
t<ec (?eJ:>nn Kai> Deli Slrtbnn
J. Besar No.77 Deli Tua
Belinda'lan Kab Deli Slrdang

-64
65
39 1212000006
40 1212000007
41 1212000008
RUAnirma
RSNur S3adah
RSSlrl Mutiara lb Pakam
RU
RS
RS
J. Teratai Baru Deli Tua
Ta Mor-a Km 12 Deli Slrdana
J. Medan No.171.J.Jbuk Pakam

66
67
42 1212000009
43 1212000010
44 1213000001
RSHor as
RSHel\lelia
RU Tanjung A.Jra
RS

RU c
J. Bakaran Batu lb Pakam S.mut
J. Kapt SJmarsono Deli Slrdana
J. IQiairil Anwar Tanjung A.Jra

106
106
106
Jumlah Limbah
Medis/tahun

No. Propinsi No. Kode Nama R.Jmah Seiki! ...enis Tipe Alamat
69 45 1213000002 RSPTPII TGSllamat RS R:la Tualana Land<:!t

-
-
70
71
_JJ_
46 1213000003
47 1271000001
48 1271000002
RSR!rtamina P.B randan
R9.J Dr A Tobinq Sboloa
RSRlm 023 Sbolga
RS
R9.J
RS
J. lhok 8.Jkun F\Jraka PBrandan
c J. Dr A. Tobinq 35 Sbolga
4 J. Ssingamangaraja Sbolga
73 49 1272000001 R9.JTanjung Balai R9.J c J. Mayjen 8.Jtoyo Tanjung Balai
74 50 1272000002 RS Islam Al Karim RS J. Makam No.17 Ta Balai
75 51 1273000001 RSPTPVIII Balimbinaan RS Balimbina Rlmatana Santar

- 76
_!!_
52 1273000002
53 1273000003
R9.J Amiatanq Santar
RSRlm 021 P Santar
R9.J
RS
B J. 8.Jtomo No.230 PSantar
4 J. Qi Smanuk Manuk P Santar

- 78 54 1273000004 RSHaraoan RS J. Inn Bola Alas 21 P Santar

- 79 55 1273000005 RSVlta lnsani RS J. Merdeka No.329 PSantar

- 81 57 1273000007 RS Manuela RS J. Ssingamangaraja PSantar

- 80 56 1273000006 RSl-klmanitas RS J. Asahan 105 Amiatana Santar

82 58 1273000008 RSl<asih Sclyang RS J. Jlwa No.61 PSantar 8.Jmut


83 59 1273000009 RSMina Padi RS J. Medan t<m 10 P Santar 8.Jmut
84 60 1274000001 R9.J Tebina Tinooi R9.J c J. Dr K Pane Tebina Tinoo
-

85

87
61
62
63
1274000002 RSPTPIII S-i Pimela
1274000003 RSHerna Tebing Ting:j
1274000004 R9.J Dr A rnaadi
RS
RS
R9.J
J. ...end.8.Jdirman Tebinq Tinoo
J. Balai l<ota No. 2 T. Tinggi
B J. Prof H.M.Yamin, 9-147 Medan

- 89
64
65
1275000001 RSPTPIXTembakau
1275000002 RSDam II Medan
RS
RS
J. F\Jtri Hiau No. 15 Medan
2 J. F\Jtri Hiau 17 Medan

- 90 66 1275000003 RS R::>lda 8.Jmut RS 3 J. iq; Wdiid Hasyim No.1 Medan

92
67 1275000004 RS Deli
68 1275000005 RSSclnta Bisabet Medan
RS
RS
J. Merbabu No.18 Medan
J. Haii Misbah No.7 Medan

- 93
94
69
70
1275000006
1275000007
RSHerna
RS/>dvent Medan
RS
RS
J. Maiooahit 118AMedan
J. <?atot 8.Jbroto t<m 4 Medan

95

97
71
72
73
1275000008
1275000009
1275000010
RS.Amal Mulia
RSDewi Maya
RS Methodist
RS
RS
RS
J. Dolok Sclnooul No. 5 Medan
J. 8.Jrakarta No.2 Medan
J. Thamrin No. 105 Medan

-
-
98
99
!QQ
74
75
1275000011
1275000012
RS Materna
RSALBelav,,an
RS
RS 4
J. Teuku Umar No. 11 Medan
J. BengkalisBelav.ian Medan

76 1275000013 RSL.anu Dr ABO Malik 4 J. Iman Bonjol No.1 Medan

- 101 77 1275000014 RSlslam Malahayati


RS
RS J. Diooneaoro No.4 Medan
102 78 1275000015 RSGuaur RS J.GuaurNo.140-

-
-

103
104
79
80
81
1275000016 RSBlvoo
1275000017 RSSclri Mutiara
1275000018 RSSclmaRa
RS
RS
RS
J. Geduna kca 49 Medan
J. l<apten Muslim 79 Medan
J. 8.Jmatera 88 Belav.ian Medan

-
142Medan
106 82 1275000019 RSJwa Bna Alma RS J. O,kroaminoto No.122 Medan
107 83 1275000020 RSJwaMedan RS A J. Tali Air 21 P. B.Jlian Medan

108 84
85
1275000021 RSl<usta F\Jlau Scananq
1275000022 RSHsarma
86 1275000023 RSSclri Opta
RS
RS
RS
J. F\Jlus Sr:;ananq Belav,,an Medan
J. <?atot 8.Jbroto 108 Medan
J. Medan Belav.ian t<m 16.3 Medan
110
111 87 1275000024 RSBhakti RS J. f-M J:,ni No.64 Medan
112 88 1275000025 RSPel Belav.ian I Bahaaia RS J. 8.Jmatera Belav.ian Medan

- 113
114
89 1275000026 R9.J Imelda
90 1275000027 R9.J Martha R"iska
R9.J
R9.J
J. Blal No.103 Medan
J. Yos 8.Jdarso t<m 6 Medan

-
-
115
116
117
91 1275000028 RSMelati
92 1275000029 R9.J H/>dam Malik
93 1275000030 RSRlnata Sclkti
RS
R9.J
RS
A
J. Timor No.270 Medan
J. B.Jnaa Lau No.17 Medan
J. tren SS3kambina Medan

- 118 94 1275000031 R9.J Bna Sljditera R9.J J. Smpang l<antor Labuan Medan

119 95 1275000032 RSAlqadri RS J. Bnjai t<m 7 No, 237 Medan


96 1275000033 RSmata B.Jnda RS J. Ssinaamanaaraja No.17 Medan

- 121 97 1275000034 R3AS-i Ritu R3A J. Nibunq Riva No.204 Medan

122

124
98 1275000035 R9.J Martondi
99 1275000036 R9.J Sclrah

100 1275000037 RSat


R9.J
R9.J

RS
J. Letda 8.Jjono No.80-82 Medan
J. Baja Rlya No.10 Medan

J. Letda 8.Jjono No.20 EMedan

- 126
101 1275000038 RSMavasari
102 1275000039 RSMonQinsidi
RS
RS
Rlnaas F\Jlau, Medan Lbh, Medan
J. MonQinsidi No.11 Medan

106
106
106
-
127

129
103 1275000040 RSBna sada Medan

104
105
1275000041
1275000042
RS Bandung
R3AR:>siva
RS

RS
R3A
J. Letjen Qamin Gintinq Medan

J. Mistar Medan 8.Jmut


Medan

-
131
106
107
1275000043
1275000044
R9.J Hai i Medan
R3A Badrul .Aini
R9.J
R3A
0 J. RSHaii Medan Estate Medan
J. Bromo Ga 8.Jkri No 18 Medan

-
132
133
108
109
1275000045
1275000046
R3A B.Jnda Zahara
RSBahagia Medan
R3A
RS
J. Yos 8.Jdarso No.209 K Medan
J. Bahaaaia 85 Os Teladan Medan

-
135

110
111
112
1275000047
1275000048
1276000001
RSWulan Windv
RSE'stoalhi
R9.J Bnjai R9.J c
Rlnrns F\Jlau, Marelan Medan
J. Ssisnaamangaraia 235 Medan
J. 8.Jltai Hasanuddin 9 Bnjai

107
107
107
Jumlah Limbah
Medis/tahun
No. A"opinsi No. Kode Nama R.Jmah S3kit ..enis lipe Alamat
137 113 1276000002 R5PTPIXBang<atan R5 J. Hasanuddin Bnjai

139 114 1276000003 R5m 023 Bniai R5 4 J. Ismail No.15 Biniai

140 SJmatera Baral 1 1302000001


115 Painan
1276000004 R53:lrasi Malem Bnjai R5
c
J. Iman Bonjol No.205 Binjai

-
R9J R9J Or Arivai Painan
2 1303000001 R9J Muara Labuh R9J D J. Riva Km.1 Muara Labuh S:Jlok
142 3 1305000001 R9J A"of Dr M A Hanafi R9J c J. B.Jndo l<andunQ Batusanocar
4 1306000001 R9J R:riarnan R9J c J. A"of M. Yamin, S-i R:riaman

144 5
6
1307000001
1308000001
R9J L.ubuk BasunQ
R9J 3.Jliki
R9J
R9J D
c J. PadanQ Baru L.ubuk Basuna
3.Jliki Kab Lima FIJIuh Kola

- 146
J
7
8
1309000001
1309000002
R9J L.ubuk SkapinQ
R51slam lbnu Sna
R9J
R5
c J. .en 9Jdirman L.ubuk Skapina
Ds9mpanqAmpat Kab Pasaman

148 9
10
1371000001
1371000002
R9J Or M ..amil
R5Dr ksodiwiryo
R9J B
3
J. F\!rintis Kemerdekaan Padana
J. Or Wahidin Padanq

-
R5
150 11 1371000003 R5Yos 9Jdars:, R5 J. Stuiuh No.1 Padana

-
12 1371000004 R:B .An-Nisa R:B J. Fl9rnuda No.18 Padang
152 J ..Gajah Mada Padang
13 1371000005 R51slam lbnu Sna R5

- 14 1371000006 R5stu lbu R5 J. A"oklamasi No.31 Padang


154
15 1371000007 R5Aisviah Muhammadivah R5 J.H A S!lim No.6 Padano

156
16
17
1371000008
1371000009
R5Fblda 3.Jmbar
R:BS!ri
R5
R:B
4 J . ..ati 1 Padanq
J. ee1a1<ana oo No.49 Padana

158
18
19
1371000010
1371000011
R5Jwa F\.Jti B.Jngsu
R:B B.Jnda Padana
R5
R:B
J. H /lg.JS S!lim 38 Padang
J. Gaiah Mada No.35 Padana

- 160

161
20
21
22
23
1371000012
1371000013
1371000014
1371000015
R53:llaauri
R5Mata 0::uler
R5PTS:lmen Padang
R5Jwa Padana
R5
R5
R5
R5 A
J. A Yani No.26 Padang
J. S!wahan No.69 Padana
lndarung Padang
J. Ulu Gadut Padana
163 24 1371000016 R5J3ntung 3.Jmbar R5 J. KH. 3.Jlaiman
25 1371000017 R5Mata Periniis R5 J. Pt<emerdekaan No.71 Padana
165 26 1371000018 R:B l.enOOOCJeni R:B J. F\.Jrus II No.1 Padang

27
28
1371000019
1371000020
R5Mata Stawa
R3<Bedah R:>panasuri
R5
R3(
J. l<artini No.17 Padana
J. Aur No.8 Padang

168 29
30
1371000021
1371000022
R53:llasih
RSJPadang
R5 J. atib 3.Jlaiman 72 Padana
J. SJngai S!pih Padang

- 170
171
31
32
1371000023
1371000024
R:B.Ananda
RSJAsri
J. Bandar F\.Jrus No. 29
J. RM. Hatta no. 59

172 33
34
1372000001
1373000001
R9J S:Jlok
R9J S!wah I.unto
R9J
R9J
c
c
J. Smpang R.Jmbio S:Jlok
J. l<artini 18 S!wah I.unto

- 174

175
35

36
37
1374000001

1374000002
1374000003
R9J 3.JnQai Dareh

R9J Padang Panjang


R51bnu Sna R:l Panianq
R9J

R9J
R5
c
c
J. UsSJmatera Km 2 PPanianQ

J. KHA Dahlan 5 Padang Panjang


J. 3.Jkarno Hatta R:lq.Panjanq
177 38 1375000001 R9J Dr .Adlmad Mochtar R9J B J. Dr A Rvai B.Jkittinggi
39 1375000002 R5m 032 B.Jkittinoo R5 4 J. ..end 3.Jdirman 37 B.Jkittinoo
179 40 1375000003 R9J F\.Jsat B.Jkittinggi R9J c J. ..end 3.Jdirman B.JkittinQQi

- 180
181
41
42
1375000004
1375000005
R51bnu Sna B.Jkittinoo
RSJMadina
R5 J. eelakanq Balok B.Jkittinoo
J. OJm Hanmtl No. 17

183

I---
43
44
1376000001
1376000002
R9J Or Mnaan WO
R9J lbnu Sna Payakumbuh
R9J c J. AJSNasution 25 Pavakumbuh
J. Fl9rnuda No. 19 Payakumbuh

184 Ri au 1 1401000001 RSJD Taluk Kuantan J. l<esehatan No. 71


185 2 1402000001 R9J lndrasari oat R9J c J .. eelila Fl9rnatanq a R:t
c
186 3 1403000001 R9J F\.Jri Husada R9J J. Veteran 13 Hlir Tembilahan

I---
4 1405000001 R9J lanqsa R9J B J . ..enAYani No.1 Lanasa
188 5 1405000002 R9..JD9ak J. 3.Jltan Starif Oosim

I---
6 1405000003 RSJD Bagansiapiapi R9J D J. Or A"atorno 1 Bagansiapiapi
190 7 1406000001 R9J Bangki nang R9J c J. A man S!leh Banakinang

I---
8 1406000002 R9J PTFNVTandun l<ab. l<ampar Kee. Tapunq
192 9 1406000003 R5PTPV Kebun S3i R:>kan R5 ::ei R:>kan l<ab l<ampar

I---
10 1408000001 R9J Benakalis R9J D J . ..end A Yani Benakalis
c
194 11 1410000001 R9J Tanjung Anana R9J J. 3.Jdirman 795 Tanjung Anana

I---
12 1410000002 R9..JALDr Midiyato S R5 3 J. Optadi No.1 Tanjung Anang
196 13 1410000003 R9J .Aneka Tambang Bauksi R5 J. l<esehatan CNo.36 Tg.Anang

I---
14 1410000004 R9J Lanu Rmai R5 4 Natuna l<ab l<epulauan Rau
198 15 1411000001 R9J Bhakti li mah Ta Balai R5 J. Olnooai F\.Jtri Teluk Uma Ta. Balai

I---
16 1471000001 R9J kanbaru R9J B J. Diponeooro No.2 Fekanbaru
200
I---
17 1471000002 R9J 031 baru R5 3 J. l<esehatan No.4 baru
--1Q.! 18 1471000003 R9J l<epolisian baru R5 4 J. l<artini No.14 Fekanbaru

-
202

204
19
20
21
1471000004
1471000005
1471000006
R9J Caltex CPI R.Jmbai
R9J S:nta Maria Fekanbr
R9J Islam lbnu Sna
R5
R5
R5
J. R.Jmbai kanbaru
J. A Yani No. 68 baru
J. Melati No.90 anbaru

108
108
108
Jumlah Limbah
Medis/tahun

109
109
109
Jumlah Limbah
Medis/tahun

110
110
110
Jumlah Limbah
Medis/tahun

No. A'opinsi No. Kode Nama R.unah Slkil .!mis lipe Alamat

341 33 3172000009 R9J Pasa,- R!bo R9J B J.1BSmatupang No. 30.Bktim


342 34 3172000010 RSMitra t<eluaga R9J D J . .atinegara Timur No. 87 Jlklim
35 3172000011 R3Ana FSA J . .atinaa.-a Baral No. 126 .aktim
36 3172000012 RSnrlcnmo 1lw M C R9J Ma J. Pulo Mas Baral \/l/20Jlklim

-345 37 3172000013 RSlllam ..llkarta Tim.or R9J c J. Rava A:indok J:iktim


346 38 3172000014 R9J ika F\ilo Mas R9J c J. Pulo Mas Baral IV01 ..eklim
39 3172000015 Ri.lHarum R9J c J. Tarum Baral Kalimalana
40 3172000016 RStuanan.hval<ar1a R9J c J. Bekasi Timur 18 No.6 Jlklim
41 3172000017 RSl-wapan 9.Jnda R9J c J. RJva Bo<Dr Km 22 No. 24 .aktim
42 3172000018 R3A 'raaka R9J E J. Pahlawan felialusi No. 47 Rl. Bambu
351 43 3172000019 fm.M>sanRlslu E J. Rava socor Km.19 No. 3
-352 44 3172000020 RSDlarma rurn
FS<
R9J Ma J. al Pu&al<a Baru No. 19 ..ektim
-
45 3172000021 RSMadiros R9J A J. Alrintis Kemerdekaan Kav. 149

c
-
354
355
46 3172000022 R9J Hail ..llkarta
47 3172000023 RSJlslam !Ul!lil
R9J
FS<
J. Rava A:indok Gede No. 4
E J. 9.JnQa Rlmpai Xl<lender

J. al Pu&al<a Riva No. 29-31


- 357 49 3172000025 RSBedah RlwamMQJn FS< 9
c
-
358

50
51
3172000026 RSDuren S!wit
3173000001 FS.J Dr Ooto M"""'onkus,rno
FS<
FS.J
J. Duren S!wit Baru No. 2
A J. Dioon"""ro No. 71 ..llkarta Pusat
--1Q 52 3173000002 RS PAO Gelot S:>ebroto FS.J A J.Dr A R3hman Slleh 24 --Rl<nus
361 53 3173000003 RSALDr Mintohlwio FS.J Tk J. Bendunoan Hlir No. 117 ..ekpus
-
54 3173000004 RSttJSada FS.J 6'" J. Man""' Besar R3va 137/139.Jiltnus

55 3173000006 RSSnt C.olus FS.J B J. Sllemba R3va No. 41 .llkous

364 56 3173000006 RSFQOkini


57 3173000007 RSlllam Pus.II ..llkarta
FS.J
FS.J
Ma J. R:lden S31eh No. 40 .i.1<nus
6'" J. Cllmoaka Putih Tengan 1/ 1 s

---1 58 3173000008 RSMoh Rdwan Meu FS.J Tk J. Kramat Riva No. 174 ..llkpus
- 367 59 3173000009 Fm9.Jdi l<emuliaan FS< c J. 9.Jdi l<emuliaan No.25 ..llkous
60 3173000010 Fm W Alm Kesehatan FS< c J. Gereia Theresia No. 22 .Rlcnus

369 61 3173000011 R3A9.Jnda FS< E J.Teuku Ok Ditiro No. 28 --Rl<n11s


- 62 3173000012 RSJwa Dlarma .ava J. Manaaa Besar 138 ..l)kpll9<
l?Q FS< E
63 3173000013 FS<Bedah lvamat Lima FS< E J. Kramal V No.6 ..l)lm11s
372 64 3173000015 R3A6rasari FS< E J. Rlwamancun No.47 ..l:lkous
-
65 3173000016 RSAlr1amina ,t,ya FS.J c J. A Yani No.2 ..l:lkarta Pusat
66 3173000017 RSJwa Dlarma Slkli FS< A' J. Kaii No. 40 R!loio
375 67 3173000018 RSMoh 1-lisni 11.rrYin R9J B J. Sllemba Tenoah 26-28 J;kpus
-376 68 3173000019 RSTHTli Rtlaja FS< E J. SJwo No.58-60 ..l:lkpus
69 3173000020 Ri.lTarakan R9J B J. Kvai Ca-in<lin No. 7 ..llkarta Pusat
E
-
378
379
70 3173000021 FS<lHTBedah A'oklamasi
71 3173000022 RS!lbdi Waiuyo
FS<
FS.J D
J. A'oklamasi No.43 ..l:lkarta F\Jsal
J. 1-0SO:il<roarninoto No. 33 ..l:lkpus
72 3173000023 RSKramat 128 FS.J A' J. Kramat Riva No. 128.J;kpus
E J. l<esehalan No.9 .Rl<nus
-
381
382
73 3173000024 FS<TI-ITA'ol Nzar
74 3173000025 RS Mata J<t 1::>1e O:ntre
FS<
FS< E J. Teuku Ok Oitiro 46 J:ikpus
383 75 3173000026 FS<Bedah Bna Esetika FS< c J. Teuku Ok Clliro No. 41..l)kpus

- 384 76 3173000027 RSJMentMC1MitraAtia R9J c J. Kali Pasir No. 9


385 77 3173000028 RSMitrat<emaYOran FS.J c J. Landas Pacu Timur l<emavoran

386 78 3173000029 R3A F\Jri Medika FS< c J. S.maa Bambu No. SA


B J. Kval Tape Q=I .Bl<bar
-
388
387 79
80
3174000001 RS3.mber Waras
3174000002 RSPelni f'etamburan
R9J
FS.J B J. l<.STubun No. 92-94 ..l:lkbar
389 81 3174000003 RSTrlsna l>.intndutl FS.J c J. l<.STubun 79 Sioi ..bkbar
A J. Dr Latumeten No.1..bkbar
- 390
391
82
83
3174000004 RSJwa Jlka1a
3174000005 RSKanker Dwmais
FS<
FS< B J. SParman Kav. 84-86 ..bkarta Baral
B J. SParman Kav 87 .bkbar
- 84 3174000006 RSAS tu"""" l<ita FS<
-
393
394
85
86
3174000007 RS..bntuflQ 1-waoan l<ita
3174000006 RSO-n Madika
FS<
FS<
B J. SParman Kav 87 .bkbar
Ma J. RaVa Alrluani:ian Kebun Jlruk
395 87 3174000009 FS< Bedah Olandera FS< J. Rava Manm:> Besar No. 40 .bkbar

-396 88 3174000010 FS.J !II-Kamal FS.J c J. Rava Al-Kamal No. 2 Kedova


397 89 3174000011 RSM!nJela FS.J c J. Manaaa Besar \111V23 .bkbar
90 3174000012 RSPalria nr FS.J D J. 0:nderawaslh No. 1 Kornn. 1-Enkam
-
399
400
91
92
3174000013 RSMadika Alrmata Hiau
3174000014 R:1.JDr
R9J
FS.JD
Ma J. Keb<M>ran Lama No.64 ..llkbar
B Alrumnas 9.Jmi 03nQkareng lndah
---;w, 93 3174000015 FSA He(mina;:;.. FS< E J. l<intamani = No. 2 03ai Mntrt
402 94 3175000001 Ri.lKola R9J B J. Dell No.4 T<1A'lok J;kut
-403 95 3175000002 RSAAademik Al. ma .bva FS.J J. Auit Riva No. 2 ..lll<arta Ulara
96 3175000003 RSPelabuhan ..llkarta FS.J c J. Kramal J:iva Ta.A'iok J:ikut
405 3175000005 A-of Dr S.Olianti s
- 97
98 3175000006 RSSJkmul S Medika
FS<
FS.J
B J. Baru S.Onter R!rmai Riva J:ikut
c J.Tawes No. 18 -20 ..bkarta Utara
406
407 99 3175000007 Fmna Rxlomoro FS< c J. Clewlau Al>JnQ II No 28 9.mter ..ekut
408 A' J. una Utara Riva Bok A No.1 ..ekut
- 100 3175000008 RS9.Jnter PQ.JflQ R9J

110
110
110
Jumlah Limbah
Medis/tahun

No. A'ooinsi No. Kade Nama Rimah Slkit .l'!nis lipe Alamat
101 3175000009 R51slam 9.Jkaoura R9.J E J. lipar Clkung No.5 .akut

410 102 3175000010 R5Medika Qiya R9.J A' J. Dariau SJnter Utara R!lya No. 1 .Blwt
-
103 3175000011 R5Auit R9.J Ma J. R!lya Auit S!latari No. 2 Jllwt

104 3175000012 R5Pantai lndah K,muk


R5Mitra l<eluaroa iqp GdQ
R9.J Ut J. Pantai lndal1 Kaook Utara 3 Bok T
413 105 3175000013 R9.J J. SJkit Gadina Riva Ka\/. 2
- 414 106 3175000014 R:IAFamily R9< J. Auit Mas I Blok A No. 2A-5A
.llwa Baral 1 3201000001 R51POsarua R5 J. RIYa F\Jncak Osarua BocDr
2 3201000002 R9.JObinona R9.J c O"""'na KecObinonnR-vnr
417 3 3201000003 R5G.Jnuna Sllak R5 J. ObunabulM<J LeuwiJi;w,
-
418 4 3201000004 R9.JOawi R9.J c J. K!Va F\Jncak4790awi BocDr
419 5 3201000005 R5Elina ttJsada R5 J. M"""' Ocina l<m 01 Obinona
- 420 6 3202000001 R9.J S!karwarid R9.J c J. Sliwatl(j Obadak 9.Jkaburri
7 3202000002 R51slam 9.Jkabumi R5 J. Obolang Osaat Sikaburri
-
422 8 3202000003 R9.J Allabuhan Rllu R9.J D J. Rimah Slkit Allabuhan Ritu
423 9 3203000001 R9.J Oariiur R9.J c J. Rimah Sikit No.1 Oariiur
424 10 3203000002 RB Al-Alim RB J. Sti Jlnab 49 Oariiur
425 11 3204000001 R9.J Malalava R9.J c J. Oru>1cu No.35 Paseh Maia!"""
- 426 12 3204000002 R9.JOmahi R9.J c J. R1Ya Obabal No.140 Ommi
---:m 13 3204000003 R5Dustira R5 2 J. Rimah Sikit No.1 Omahi
15 3204000005 RSMax I Sllhuteru RS Kee Owidey Kab Bariduna

431 17 3204000007
RSJslam Al lhsan RS J. Bale Eiidm Kab Bariduna
-
18 3204000008
R9.J Slreana R9.J c J. Alun-alun Utara Slraana
19 R9.J Ix Samet
3205000001 R9.J c J. Rimah Slkit Clarut
434 20 RSR!!m 062 G.lntur
3205000002 RS 4 J. 0-atavuda 101 Clarut
21 3206000001
R9.J Tasikmalava R9.J B J. Rimah Slkit 33 Tasikmal"""
22 3206000002
RB Pamela RB J. Tentara Allaiar Tasikmalava
-
436
437 23 3206000003 RSlslam Taslkmalava J. Tamansari Q:)bras Tasikmalava
438 24 3207000001 R9.JOamis R9.J c J. Pahl aw an No.62 Oamis
-
439 25 3207000002 R9.JBaniar R9.J c Baniar Kab Oamis
440 26 3208000001 R9.J l<unlnaan R9.J c J. Sidirrnan No.68 l<uninaan
--:wi
- 27 3208000002 RSWiiaya Kusumm RS J. FEMartadinata 136Kuninnan
28 3200000003 RSS!kar t<emulvan RS J. 0CJ.JCJ.Jr l<uninaan
443 29 3209000001 R9.JWaled R9.J c J. t<esehatan No.1 Waled

- 30 3209000002 R5Alrtarnina iqayan R5 J. R!lya iqayan Orebon


31 3209000003 RSlPSdawangi RS J. 9.Jmber-Mandirarican Orebon
32 3200000004 R9.J AriawinanCJ.Jn R9.J c J. Pahlawan No.38 Ariawinariaun
447
- 33 3210000001 R9.J MaialenQka R9.J c J. t<esehatan No.82 MaJalMdcl
448 34 3210000002 R9.JOderes R9.J c J. R!lya Oderes 180 Majaleng<a
---;wg 35 3211000001 R9.J Simedaria R9.J c J. Palasari No.80 SJmA<i,,nn
-
450 36 3212000001 R9.J lndramavu R9.J c J. L.etien tilrvono MTlndramavu
451 37 3212000002 R9.JSJbang R9.J c J. 0-igen J<atamro 37 &bang
38 3212000003 RS Islam Zam Zam RS J. L.etnan J:>ni Jltibarann
39 3213000001 R5PTPVIII 9.JbanQ R5 J. Otista No.1 9.Jbana
-
453
454 40 3213000002 R5Lanu Kalijati R5 4 Lanud Kalijati 9.Jbang
455 41 3214000001 R9.J R,,vu Ash R9.J c J. Veteran No.39 F\Jrwakar1a
456 42 3214000002 RSOI Lis FO Jltiluhur RS J3ilihur Kab F\Jrwakarta
-
43 3215000001 R9.J Karawang R9.J B J. Ix Taruna l<arawana

44 3215000002 R9.J R,avukarta R9.J J. l<ertabumi No.44 Karawana


45 3215000003 RS!Rwi RS J. Artt Riirnan Hakim l<arawano
46 3216000001 R9.J0ekasi R9.J B J. A'amuka No.55 Bel<asi
461 47 3216000002 R9.J Mitra l<eluaroa Bekas R9.J J. Riva A Yani Bel<asi
-462 48 3216000003 R9.J Makar SJri R9.J J. Makar Siri No.1 Bekasi
49 3216000004 R5Elhal<li t-usada RS J. Bv Pass Okararia 0ekasi

- 464
465
50
51
3216000005
3216000006
R5t<arva Medika
RSE\Jdi l.eslari
R5
RS
J. R>vaObitunQ Bel<asi
J. KIVll J<alimalano Bekasi
466 52 3217000001 RSt<arva t-usada RS J . ..end A 'lllni no.89 OkamnAk
467 53 3271000001 R9.J FM I 8oao< R9.J J. RIYa PaJaiaran No.SO Bomr
-
54 3271000002 RSRlm 061 Sllak eooor RS 4 J . .and SJdirman No.6-8 tt:>aOr

55 3271000003 RSL.anud Alana SlnlAVA RS 4 J. Riva Slmolak Bnm<


470 56 3271000004 RSJ D' H Marmetd Mahdi RSJ A J. Ix Slmeru No.114 Bomr
471 fS1 3271000005 R5Azra R5 J . ....,,. ...,,,.ar.w, 219 HnnrV

-4n 58 3271000006 RSKarva Baktl RS J. Ix Slmeru 120 Bomr


473 59 3272000001 R9J RS!am!lldin 9-l R9.J B J. R,mah Slkit No.1 Sikaburri
-:rn
- 60 3272000002 RS-aFlllri RS 4 J. ElhAVMrl<Ara No.166 9.Jkaburri
475 61 3272000003 R9ARdlih R9A J. G.ldariQ No.24 9.Jkabumi

476 62 3272000004 R9.J A"-""ifa 9.Jkabumi R9.J J . .and SJdirmar, 27 Sikabumi

111
111
111
Jumlah Limbah
Medis/tahun

-
No. A-ooinsi No. Kode Narna RJmah Slkit .lmis lipe Alamal
477 63 3273000001 R9J ll' Hasan S3dikin R9J B J. Pastet.l' 30 Banduno
64 3273000002 R>SJrtika Mh R, 4 J. HWasid No.1 Bandung
478 65 3273000003 R>F\Jsal AIJ ll' M Sllanun R, 2 J. Oooibuteuit 203 Banduna

- 479 66 32730())004 R>t<ebaniati R, J. t<eboniati 152 Bandung


480 67 3273000005 R>lnvnanue, Banduna R, J. Knnn 161 Banduno

68 3273000006 R>sr'l\lsJo Banduno R, J. Okutra No.7 Banduno


482 69 3273000007 R>S Borromeus R, J. Ir H..I.JandaNo.100 Bandung
483 70 3273000008 R>.Adllent Banduno R, J. O.,,,,,,,....as 161 Banduno
71 3273000009 R,14:)( Andad R, 4 J . ..llnd Getot SlbrotoBanduna
435 72 3273000010 R9J Mll\anmadivah Benduna R9J J. IQ-!Mmad DMlan No.53 Banduna

- 73 R,lb,Q9., R, J. Veteran No.6 Banduno


487 74 3273000012
3273000011 R9.Jawali R9J J. awali 38 Bandung
488 75 3273000013 R>PIP\1111 '1\Jno 1-llhn R, J. Ir HJJandaNo.107 Banduna

- 76 3273000014 R>L.anuma 9.Jlaman R, 4 J. F'.ln(j(aan AIJ 9.Jlaman Banduno


490 77 3273000015 R:Blimijati R:B J. U.R:Ma1adinata 39 Bandung
78 3273000016 R:B Slriningsih R:B 4 J. U.R:Ma1adinata 9 Bandung
491 79 3273000017 R>Jwa Banduno R, A J. U.R:Ma-tadinata 11 Banduno

- 492 ao 3273000018 R>Mata Ocendo R, J. Ocendo No.4 Banduno


493 81 3273000019 R>lPO""'"'ti R, J. a.tot J:rian No.40 Banduno

495
496 82 3273000020 R:B Astanaanvar R:B J. Astanaanyar 224 Bandung

-
85 3273000023 R>Jwa 1-torio Waluva R,
J. Karana li-unn 1A Bandung

497 83 3273000021 R:IA *'"adi R:IA J. SJl<aadi No.149 Banduno


498 84 3273000022 R9JIAUnmArUnQ R9J D J. RJnm Slkit 22 Banduno

501
S6
87
3273000024
3273000025
R>.Al-lslam Banduno
R9<Bedai H:llmaiera Sam
R, J. 9:>eka-no Halta 644 Banduna
J. H!llmahera No.10 Bandung
R9<

- 502
503
504
88
89
90
3273000026
3273000027
3274000001
R9<Beda> Bna Slhat
R9<Gnlal NYR<I.Habible
R9J Q,nung ..llti
R9<
R9<
R9J
J. h lot Banduna
J. Tutwus Ismail 46 Banduno
B J. l<esamlli No.56 Orebon

- 93 3274000004 R>R!labuhan Orebon R, J.Ssi ia Oreoon

505 91 3274000002 R>Fun 063 Oremai R, 3 J. l<esamlli 237 Orebon


506 92 3274000003 R:BPanti Abdi Dharma R:B J. F\Jlasaren No.7 Orebon

-
...2!!r
508 94
95
3274000005
3274000006
R:B A.JI era Bahada
R>aidi luhur
R:B
R,
J. Orerna R>v;> Orebon
t<eban R!lok 1-a-jarrukti Orebon

- 96 3274000007 R>lam su Fatimah R, J. Bi<ien Cllarsono 26 Orebon


511 97 3274000006 R:IA 9.mber l<asih R:IA J. Sliwan<i No.35 Orebon

J. itaniano 51 Orebon
512 98 3274000009 R9<Bedai 11Jdi Asta R9<
=
- 513
514
99
100
101
102
103
32750!Xm1
3275000002
3276000001
3276000002
3276000003
R:IA S!to Hasbadi
R:IA Hermina Bekasi
R>H.Yaoan Deook
R>IJ\akli 'rudha
R>Turu lbu
R:IA
R:IA

R,
R,
J
.
J. an 39 Bekasi Baral

J.
J.-
= S!roia 19 Bekasi ut..-a
Slw""""" Donni< Boaor
l<m 30 Omanoos
104 3276000004 R>F\Jri Onere R, J. MaibayaOnerel<ab Boaor
1 3301000001 R9.JOl...-..n R9J c J. Gllot 9.Jbroto 28 Olacao
2 3301000002 R>R!rtanina 01"""' R,
R, J. Rlmuda No.10
TMalkalil""" Deook eoeor
01""'
3 3301000003 R>lam Fatinm R, J. Ir H ..I.Janda No.20 Olacao
517 4 3301000004 R9J Maienano R9J c DsMaienano !<ab Maienana
5 3301000005 R:Bhlnisa R:B J. Gllot 9.Jbroto 31A01acap
JlwaTengah
- c J. RJnm Slkit No.1 Banwmas
6 3302000001 R9J RarnA mas R9J
520 7 3302000002 R9J A-or ll' M 9:>el<ario R9J B J. ll' G.Jmbre,:i No.1 F\Jrwokerto

-
8 3302000003 R>Fun 711 Wijayakusuma R, 3 J. ll' ffil1Jnyamin F\Jrwokerto
9 3302000004 R:IA SYlta Bisabeth R:IA J. Getol 9.Jbroto 44 F\Jrwokerto
525
10 3302000005 R>lam F\J'wokerto R, J. H Maswri Rl'okerto
11 3302000006 R:IA Haavan F\Jrwokerto R:IA J. SJorivaai No.22 F\Jrwokerto
526 12 R:IA J. A-arrol<a No.249 F\Jrwokerto

3302000007 R:IAl1Jnda

- 528
529
530
531
13
14
15
3302000008
3303000001
3303000002
R:IAManda
R9J F\Jrballnooa
R>Nirmala
R:IA
R9J
R,
J. A!muda No.30 F\Jrwokerto
J. Tenta-a Pelaiw R.l'ballnnno

Babakarl. imana> F\JrbalinmA
533

- 112
112
112
c
534 16 3304000001 R9J Baliar,-a R9J
=
J . ..llnd SJdirmarl Banj..-negara

535 17 3304000002 R:!J&nanuel R9J J. ia-nNJ..-va

!<!""""""

19 3305000004 R>Allana Bru Gombono R, J. Kartini 37 Gombono l<ebumen

Ban
536 18 3305000003 R9J l<ebumen R9J c J. R9JNo.131<eburnen

-
538
539

20 3305000005 R>l*J Muhamadivah


21 3305000006 R:IA Dewi OJeen
R,
R:IA
J. Vos 9.Jdarso Gombono Kebumen
J. to..-io No.60 l<eburnen

-
22 3306000007 R9J F\Jrworejo R9J B J . ..llnd 9.Jdirman 60 F\Jrworejo
541 23 3306000008 R>Panti Waluvo R, J. C3n(neo t<idul 5 F\Jrworeio
542 24 3307000001 R9J Wonosobo R9J c J. RJnm Slkit No.1 Wonosot>o
543 25 3307000002 R:IAl'dina R:IA J. PR)ngjotawe24 Wonosobo
26 3308000001 R9J Muntilan R9J J. Kartini No.13 Muntilan

113
113
113
Jumlah Limbah
Medis/tahun

No. A-ooins No. Kode Nama RJmah Slkil i!nis lipe Alamat
545 zr 3309000001 RS.I l3ollolali RS.I c J. Kantil No.14 Bovolali
-
546 28 3309000002 R3A Uni Barol<ah R:JA J. A-of Sleharso 6 Boyolali

547 29 3309000003 RSAI-Amin RS Moiosonoo paten Bovolali

548 30 3310000001 RS.I Or SJraii lirtonegoro


31 3310000002 RSJwal<laten
RS.J
RS
B J. Or S>eradii l<laten
B J . ....,,. Wedi l<laten

-550
551
32 3310000003 RSl!lam l<laten
33 3310000004 RSOll<ra 1-1.Jsada
RS
RS
J. RM!Yoor.>Sllo Km 21<1aten
J. Merbabu No.7 l<laten

552 34 3310000005 R:J<Bed.tl (ln,,nA<nrO 21 R9< J. [lnnnNnrO No.21 l<laleri


-
553 35 3311000001 RS.J SJl<ohario RS.J cJ. Or Muwardi 71 SJkohario
36 3311000002 RS.J Nrmala SJri RS.J J . ....,,. Silo SJl<ohario Km 9
555 37 3311000003 RSOr Silo Baru RS Silo Baru Q-t>MI SJkoharlo
-
556 38 3312000001 RS.J Wonogiri RS.J B J . ..llnd A 'f.lri No.40 Wonogiri
39 3312000002 RS.J Maroa 1-1.Jsada RS.J J. $Parman Sijoairi Wonoairi
-
558 40 3313000001 RS.J KaranQanvar RS.I c J. YosSJdars:, Karanqanvar
559 41 3313000002 RSt.anuma Misumarmo RS 4 Lanuma Misumarmo SJrakarta
560 42 3314000001 RS.JS-agen RS.J c J. R,ya SJkowali S-agen
43 3314000002 RSMardi Lesari RS J ...eli No.8 s-ac:ien
44 3314000003 R3A Slrila 1-1.Jsada R:JA J. Veteran No.41-43 S"""n
563 45 3315000001 RS.I F\Jrwodadi RS.J c J. DI Paiiaitan 36 F\Jrwodadl
-
564 46 3315000002 RSPaiti Rlhayu RS J. RSJprapto 40 F\Jrwodadi
565 47 3315000003 RB F\!rmata 9.mda RB J. Wuruk No.24 F\Jrwodadi
c J. Or SJtomo No.42 Blora
- 566
_!!I!.
48
49
3316000004 RS.JBora
3316000005 RS.J n.n.,
RS.J
RS.I c J. RS.J No.SO n.n.

50 3316000006 RSF'PT Mi.-O.Ou RS J. ClnnnNnrO No.9 O!nu


569 51 3316000007 RBRlksodl RB J. AlksodillUtro No.57 Blora
570 52 3317000008 RS.J Rlmbana RS.J c J. Tarnan Bahaaia No.16 Rilmbana
571 53 331B000009 RS.J RAA 9Jewondo RS.J B J. Or Slesanto 114 Pali
-
572 54 331B000010 RSl<risten Tayu RS J. Clooneaoro 56 Ta\lU Pall

573 55 331B000011 R:J<lHTBnaWaluva R9< J. Or SJsanto No.113 Pali


56 331B000012 RSlstam Pali RS Os. Wat..-ojo. Marcnvos:, Pali
57 3319000013 RS.JKudus RS.I B J. Or wkmooohadi No.19 l<udus
576 58 3319000014 RSMardi Rlh""'-' RS J. Al<l:PRl\'.til 110Kudus
-!!_ 59 3319000015 RS.J lstarn SJnan Kudus RS.J J. Kudus F\lrmai No.1 Kudus
60 3320000001 RS.J RA Kartini RS.J c J. IQ-IW.tlid -m ..eoara
579
-
580
61 3320000002 RSa l<elet Donoroio
62 3320000003 RSlstam lbu MA Ncmr.ti
RS
RS
l<elet l<elina Kab ..eoara
J . ..lloara-Bangs-i Km 3 ..l>oara
581 63 3321000001 RS.J l'tlakli Karva t-l.Jsada RS.J c J. SJltan Fat.ti 669 Demak

582 64
65
3321000002 RB Oewi S!l<artall
3322000001 RS.J Ambarawa
RB
RS.J c
J. RIYa MranQQen No. 78 Demak
J. Kar11ni No.101 Ambarawa
584
- 66 3322000002 RS.J Lnaa.-an RS.J c J. DMnA<Dro 125 Unaaran
585 67 3322000003 RS.J Bna l<aslh RS.J J. tta-','O Almaian 24 Ambarawa
586 68 3323000001 RS.JT1a,- RS.J c J. Or SJtomo No.67 Teman1n,no
587 69 3323000002 RSNaesti Waluvo RS Parakan Kab Teman!DJng
-
70 3323000003 RB GJnuna Stwo II RB J. Gitot SJbroto Teman""'no
589 3323000004 RSM.I MUhammadiv.ti RS J. RIYa t<edu Km 2 TemanQQuna
-

71
72 3324000001 RS.J Or H Slewondo Kendal RS.J c J. laJI No.21 l<endal
73 3325000001 RS.JBatana RS.J c J. Or s.rtoma No.42 Batana
592 74 3325000002 RS.J B:lakti Waluvo RS.J DsSJkoreio,Warun""""',Batano
- 593 75 3326000001 RSlstarn f\!l<ajangan RS J. Ambukembang Pekalonaan
594 76 3327000001 RS.J Or M Astlari Pemalana RS.J c J. G!tot SJbrato Pemalano
595 77 3327000002 RSSlnta Maria f>emalang RS J. F\!rnuda No.24 Pemalano
-
78 3327000003 RSlstam Moai RS J. Moai R.llosarl Pemalang

_!!!!. 79 3328000001 RS.J Or H Sleselo W RS.J c J. Or s.rtomo No.63 Sawi


596 00 3320000002 RSlPl<alibakung RS J. Or SJtomo 63 Sawi
599 81 3328000003 RB Hlraoan lbu RB J. _,. A-O<X>t Sawl
600 82 3328000004 RSlllam MJ Muhamadivah RS J. Snddl Km 5 Kab Teoal
601 83 3329000001 RS.J&ebes RS.J c J . ..llnd SJdirman 80 &ebes
84 3329000Xl2 R:IAAmal Baktl R:JA Os.Teri"""-"' &ebes
603 85 3371000001 RS.J lidar RS.J B J. Ttdar No.:lOAMaae1ano
as 3311000002 RSOr-ono RS 2 J. RJm.tl Slkit M"""'ana
606 87 3371000003 R>Jwa Maaetano RS A J. A 'rani 169 Maaetana
-
606 88 3371000004 RS.J Lestari Rlharja RS.J J. s.rtopo No.5 Magelang
607 89 3371000005 RBGadiool RB J. Kenariga No.6 Magelang
90 3371000006 RSJwa BJdi Asih J. Uip SJmahario 91 M-lang
-608
sos 91 3371000007 RSJwa Cllarma l<usuma
RS
RS J. A Yani 417 Maoetang

610 92 3371000006 RSHarapan RS J. Slnopati No.11 M"""lano


611 93 3372000001 RS.J Or Moewardi SJrakarta RS.J B J. t<ol s.rtarto 132 SJrakarta
94 3372000002 RSOr RS J. &iaen Katarns:i 55 SJrakarta

114
114
114
Jumlah Limbah
Medis/tahun

No. A'opinsi No. Kode Nama RJmah Slkit .l!nis lioe Alamat
95 3372000003 R>Fem 741 SJraka1a

96 3372000004 R'>Et"""" Minulva R, 4 J. Samet Rv.>tii 321 SJraka1a


614 R,
- J. 0-Slliabudi 106SJrakarta

615 97 3372000005 R,Jwa SJrakarta R, A ..ebres SJrakarta


616 98 3372000006 R:OA'of 0- RS>eharso FS) J. A Yani Pdbelm SJrakarta
617 99 3372000007 R9J Panti wauvo R9J J. J!ndA 't.ll1i No.1 SJral<arta
-
100 3372000006 R'>AV Muhammadiyah R, J. .nito130SJrakarta

- 619 101 3372000009 R>lstam Kustatl R, J. l<a<ll Mulv:>rli 249SJrakarta


620 102 3372000010 R>lstam l<ustatl R9J J. Kaci. Mulvac!i 249 SJrakarta
621 103 3372000011 R>lstam SJrakarta R, J. S.wnet Rv.>tii 404 SJrakarta
622 104 3372000012 RSABTrihars RSAB J. A Yaii Pabulm SJrakarta
-
623 105 3372000013 R,Jwa Tathya F\Jri R, J. Mongnsidi No.82 SJrakarta

624 106 3372000014 R9<1HTSJharoo J) R9< J. Mulayadi 174 SJrakarta


107 3372000015 R,Jwa F\Jri Waluvo R, J. KepatihWI Wetm SJrakarta
-

625
108 3373000016 R9J S!latioa R9J c J. S<anet Rv.>tii SJrakarta

-627 109 3373000017 R>Fem 731 S!latiga R, 4 J. Qanaliki N0.19 S!latiga


628 110 3373000018 R51PNgawen R, J. 0-Muwardi S!latiga
111 3373000019 RSA.Anarlda RSA J. Paniawi No.SSalatioa
112 3373000020 R9<1HTSiifaa R>hmmi R9< J. 0sa Maiki No.26A SalatiQa
-630
631 113 3373000021 RBAxiAsh RB J. SJdjrmar, 169 Sllatiga

632 114 3374000001 R9J 0- l<ariadi R9J B J. 0-9Jetomo No.16S3'narma


633 115 3374000002 R59Jltm Pama Srnarana R, J. t<aliaawe S!rna-aoQ
-
116 3374000003 R>S Bisabeth Srnarana R, J. l<awi No.1 Slmarana

117 3374000004 R9J Rlemarl1 R9J J. Wonodri Delam 2 No.22 Slrnarma


636 118 3374000005 R>William Booth R, J. Lelien SPamian 5 Slmarana
637 119 3374000006 R9J Panti Wilasa I R9J J. Otarum 98Slmarma
638 120 3374000007 R'>Teiomrelo R, J. IO-tAdllnad Dahlm Srnarana
-
121 3374000008 R,Jwa S3'narang R, A J. En<ien SJdiarto Slmarar,g

-
640 122 3374000009 R>CDn \Ill S!maranQ R, 2 J. f<SOlkroaminoto S!maranQ
641 123 3374000010 R>l<usta Slma-ar,g R, J. R3ya TLDJrejo S3'narano
124 3374000011 RSA Mardi Wauvo RSA J. Pandana'an No.24 Srnarana
643 125 3374000012 R>Akabri Fbl S!marana R, 4 v,::_7.;: - Cindi baru S!marma
-
644 126 3374000013 RSA l:!ana<ia S!marang RSA J. Abd Rlct1man Saleh 71 Slmarang

645 127 3374000014 R'>Panti Wilasa II R, J. 0-0pto 50 Srnarang


646 128 3374000015 RBAnuaerah RB J. t<alisari Baru No.5 Slmarana
- 647 129 3374000016 RBBJnda S3'narmg RB J. Moiooa-.it No.8 S!marang

648 130 3374000017 R9<1HTWira 1-llsada R9< J. Tentara Allaiar Slma-ana


131 3374000018 R9<1HTCtiarma Usadha R9< J. t<alimasR3Ya Slma-ana
132 3374000019 RBGJnuna S!wo I RB J. (.}.,,.onnS!wo 21 Slmarar,a
651 133 3374000020 R>Jwa F\Jrl Ash R, J. 9>mookNo.18Slmarana
-
652 134 3374000021 R>O- Hindhanudibroto R, J. Bna a 61 l:tondol Slmarana
653 135 3374000022 R9Jl<ntM>Srnarann R9J 0 J. t<elilena-semarana
J. RJva 5 SrnaranQ
-

654 136
137
3374000023 RB Kusuma
3375000001 R9J
RB
R9J B J. Veterar, 31 Alkafonain
656 138 3375000002 R'ia.di Rlhavu R, J. barito N0.5 All<alonoan
-
657 139 3375000003 R>Stiijah R, J. Bandung No.47 Fllkalongan

658 140 3375000004 R9< 1HT F\Jri Usada RS< J. Benaawan 34 Alkafong;:11
659 141 3376000001 R9J Ka-dinah R9J B J. AIPIC>TIAlun No.2Teaal
- 660 142 3376000002 R>TeJCin Teaal R, J. Pala No.54 Teaal

661 143 3376000003 R>Fem 712 Tegal R, 4 J. R3ya Pag)ngan Tegal


662 144 3376000004 R9<1HTTrunoreio R9< J. Oukuh I No.25 Teaal
145 3376000005 R'>lstam 1-ta-apan Anda R, J. Ababil No.42Tegal
DI YO!b'akarta 1 3401000001 R9JWates R9J c J. Tentara A!laiar Wates
665 2 3401000002 R>S 'IIJsup Boro R, Boro Bania- />s:i Kulon A'n<r>
-
3 3402000001 R9JEmtul R9J c J. 0-Wahidin SJdiro Husodo Bantu!

6 3403000001 R9J Wonosari R9J c J. Tarnan Balcti Wonosari


7 3404000001 R9JSeman R9J c J. a48Seman
671 8 3404000002 R>Jwa Laliiiwa Pakem R, B Pal<ern Seman YIXM!kata
6n 9 3404000003 R9J Pantl Baktininasih R9J iq...,. Fbs Godean Sernm
J. Samirono Ba-u [la<x)k Seman
- 673
674
10
11
3404000004 RB Axa tbunda
3404000005 R>Panti Rni
RB
R, J. Slla Km 12.5 t<alasari Yoava

675 12 3404000006 R>Baba-sari R, Baba-sari Seman Yr,nv;,k>lrta


13 3471000001 R9J 0- Slrdjito R9J B J. an Sll<ip Yoavakarta
EJ. 14 3471000002 R'>Fem 721 >mnv,,karta R, 3 J. J.Jwadi 19Yo<Ml<a-ta

115
115
115
15 3471000003 R>Muharnmadiv.>h Yoova R, J.10-iADahlar, No.20'm<Mlkarta
-
678
679 16 3471000004 R9J Panti Rlpih R9J J. Oklltiro30Yogyakarta
6tlO 17 34 71000005 R'>Bethesda Yo<Ml<a-ta R, J. J!nd 9.Jdirman 70 'mnval<arta

116
116
116
Jumlah Limbah
Medis/tahun

No. A'opinsi No. e Nama R.lmah Slkit ..llnis lipe Alamat


681 18 3471000006 RSL.anud Adisutjipto RS 4 L.anud adisudpto
682 19 3471000007 RSJwa F\Jri t-lrmala RS J . .ayaning;>rangan 'rtxlvakarta
,...6.8_3 20 3471000008 RSMata Cx Yap RS J. Ok Ditiro 7Yoqyakarla

I
21 3471000009 R'l<Bed2'1 Patmasuri R'K Iv"""" 'lbcwal<arta
22 3471000010 R9Ja R9J c J. Wirosaban No.1 'lbcwal<arta
6a6 23 3471000011 R9J lmkli lbu R9J J.GoloNo.20Ya
687 24 3471000012 R'l<Bed2'1 S:>edirman R'K J. Sdobali UH IV 402 _.,,.
25 3471000013 R'KPDalarn liJsada Tama R'K J. Wiratarna 4 'rtxlvakarta
,...6.8_9 26 3471000014 R'K 1HT S!ri !>sh R'K J. lirtodiDUren No.22 'rtXIYa

27 3471000015 R'l<Mak EmOa1 Lima R'K J. Patang F\Jluhan No.35 'lballa

28
29
3471000016 RSlHTA'o( ROeoomo
3471000017 R9.A Alrmala ainda
RS
R9A
J. S.uwmentararnan 298A Yn<M>
J. Ngel(Sgondo 51 'rogyakata
692
,...6.9_3 .ilwa11mur 1 3501000001 R9JPacitan R9J c J . ..en A Yanl No.51 Pacitan
694 2 3502000001 R9J A)norocn R9J c J. Optomanwnkusumo A)norocn

695 3 3502000002 RSA!Mltl RS J. Cx 9.Jtorno 18 fooornm


,...6.9_6 4 3502000003 R9.A Clannallu R9A J. ex. S:>etomo 44 A)norocn
697 5 3503000001 R9J ex Slelomo Trencna1ek R9J c J. ex 9.Jtorno No.2Trenggarek
698 6 3504000001 R9J Tijunaa<J.Jna R9J c J. ex WSliJsodo Tulunmwna
,...6.9_9 7 3504000002 RStstarn 0-Deha RS J. KHRAl:xtul Fatltl Tuluncm.nQ
700 8 3505000001 R9JWling R9J c J. ex 9.Jcipto No.5 Wling
9 350000CXXJ1 R9J f'a'e R9J B J. Pahlawan (DSPaleml Pare
,...7.0_2 10 3506000002 RSPIPXXI Toeloen!l"edio RS J. A Yani 25 P.lre lldiri
703 11 3507000001 R9J Bala l<eselamatan R9J J. A Yani 91 Turen Kab Malang
12 3507000002 RSJwa 1 """"" RS A J . .end A Yani Lawana
,...7.0_5 13 3507000003 RSTPBatu RS J. AYani No.10.13 Batu Malano
706 14 3507000004 R9J l<epar,Jen R9J c J. ncreio 1 l<eparljen
707 15 3500000001 R9J Nararyya l<irana R9J c J. A Yani 281 Lumaiang
,...7.0_8 16 3508000002 RSPTPXXIV ..l!tiroto RS J. ex 9.Jdirman ..etiroto Lumaiano
709 17 3500000003 RSWiiava l<usuma RS J. A Yani No.149Lumajang

710 18 3509000001 R9J Cx S>ebandi R9J B J. ex S>ebandi No.1 ..ember


,...7.1_1 19 3509000002 RSPIR'I X.llmber RS J. Bedaduna No.2 Jlmber
712 20 3509000003 RSR:om 083 ..ember RS 3 J. FS9.Jdirman No.49.ilmber
21 3509000004 RSTP..bmber RS J. Nusa lndah No.28 ..ember
,...7.1_4 22 3509CXXl005 RSUlarna liJsada RS J. Nanai:a-134.Ambulu .amber
715 23 3510000001 R9JEI R9J c J. lstlQIM No.49 Banwwand
716 24 3510000002 RSPIPXX\/1 Baktl liJsada RS lvlkllan Oenmore
,...7.1_7 25 3510000003 R9JGentAM R9J c J. R>va 11mur 5 Gentena
718 26 3510000004 RSlstarn Fatimah RS J . .ember 25 Banwwarl!i
719 27 3511000001 R9J lbldowOS> R9J c J. Aere Tendean lbldowOS>
,...7.2_0 28 3512000001 R9J Stubondo R9J c J. MQCl'ek No.68 Stubondo
29 3512000002 RSPIR'I )Q Stubondo RS J. WRS.,pratman 2AStubondo
...._B 30 3513000001 R9J wa1,..... ..l!ti tvaksaan R9J c J. ex 9.Jtorno No.1 tvaksaan
,...7.2_3 31 3514000001 f&BM-.toh R'AB J. A Yani No.6 Ban<jl ..l!tim
32 3514000002 R9JBan<jl R9J c J. ex 9.Jtorno 101 8anail

33 3514000003 R9.A Panca lllarma R9A J. R>va 14A Pandaan 9.Jko<eio


,...7.2_6 34 3515000001 R9JSdoarjo R9J B J. Mojopltlit No.667 Sdoarjo
_!1!.. 35 3515000002 R9J Sti fqiodij.tl R9J J. Pahlawan S!panjang Sdoarjo
._.E!! 36 3515000003 RSF\Js:lik Rliri Rlrona RS 4 F\Jroik S!bllara Rlrona
,...7.2_9 37 3515000004 RSDetta 9.Jrva RS J. Pahlawan Sdoario
730 38 3515000005 RS St i 1-gjar RS J. Riden Palm No.70 Sdoarjo
39 3516000001 RSl<usta 9.Jmberaaam RS 9.Jmberrl Paait Moiol<erto
,...7.3_2 40 3517000001 R9J J:,mhano R9J c J. KHW Hasvim 57 .hmbano
733 41 3517000002 RSl<iisten Moiowarno RS J. Merdeka MoiowarnaJlmban9
734 42 3518000001 R9Jtn,n;uk R9J c J. ex 9.Jtorno 62 Naaniuk
43 3518000002 R9J t<ertosono R9J c J. 9.Joriadi No.291<ertosono
736 44 3518000003 RSS!lili RS J. lon!lllO No.3 l<ertosono
737 45 3519000001 RSTPDunn s RS Du nous l<ec Wunn. Kab Madiun
,.....B! 46 3519000002 R9J f'Mli Waluvo R9J D J. A Yani lvn 2 QJruban Madiun
739 47 3520000001 R9JMaaetan R9J c J. Pahlawan No.2 Maaetan
740 48 3521000001 R9J Cx S>aroto Naawi R9J c J. exWahldln 27NQaWi
,...7.4_1 49 3522000001 R9J Cx Clatikoesoemo R9J c J. ex Wahidin 36 - 0
,...7.4_2 50 3522000002 F&B Ai91iviti B neqoro R'AB J. Mid No.11 Boionemro
743 51 3522200003 RSMuhamadiyah 9.Jmberejo RS J. Rr(a 9.Jmberejo 0
,...._ 52 3523000001 R9J Cx R Tuban R9J J. ex WSliJsodo Tuban
,...7.4_5 53 3523000002 RSl<usta -.aet RS Ftis..bioaan BoioneQOro Tuban

54 3524000001 R9J ex ::oeciri L.amongan R9J J. l<usuma Banasa 7 - ,


,...7.4_7 55 3524000002 RSl:;larn Na9irul Ummah RS J. Merpati No.62 l.amongan
56 3524000003 RSMuharnmadivah larnonQan RS J. J<si>()U'l!l9.Jprapto 1--

117
117
117
Jumlah Limbah
Medis/tahun

-
No. A'ooinsi No. !<ode Nama R.lmah Slkit Jlnis Tipe Aiamat
749 57 3525CXXl001 R'lJ O'esik R'lJ c J. O' W SJdiro li.mdo O'esik
750 58 3525CXXl002 RSPr 9lmen O'esk RS J. Ro\Ka-tini No.2800-esik

- 752
753
59
60
61
3525000003
3525000004
3525000005
RSANvai l'oenaAnalih
RSJwa h:litama
RSA!troklmia O'esik
R9A
RS
RS
J. Jlbd Karim 76-78 0-esik
J. RM, BJnder O'esik
J . ..llfld Ahmad 'nwli 69 O'esik

- 755
754
63 3526000002 RSAL Baluooron
62 3526000001 R'lJ Band<alan
RS
R'lJ
4
c
J. Mawar Madura Kab EIM<*lllan
J. Amuda l<affa No.9 Ban<i<alan

- 756
757
64 3527000001 R'llsmoana
65 3528000001 R'lJ Panekasan
R'lJ
R'lJ
c
c
J. Rliawali No.10 smoana
J. l<asehatan No.3-5 Panekasan

c
-
758 66 3528000002 R'lJ SJmeneo R'lJ J. O' ODlo No.42 9Jmeneo

759
760 3571000001 R'lJ
68 3528000003
67 Gambiran
RSMardi Waluvo R'lJ
RS c Wallid
J. RM, Kalian<H
HaSyim
Kai>649..meneo
t<ediri

- 761
762
763
766
69 3571000002 RSA3m 061 t<ediri
70 3571000003 RS aKediri
71 3571CXXl004 RSl:!aOtis t<ediri
74 3572CXXl001 R'lJ Mardi Waluyo
RS
RS
RS
R'lJ
4
3

c
J. Mavien S.,rdnnn 44 t<ediri
J. l<ombesRll DarVal 17 t<ediri
J. Mauni 1-7 t<ediri
J. O' SJtomo No.29 Bitar
---w

- 765 73 357100XJ06 R:B l'irmala l(ediri R:B


RS
J . ..BQJnQ 9.,prapto No.5Kediri
J. Moio No.12 Elttar im

- 768 76 3572000003 RS9.iuhada ttlii

- 75 3572000002 RSBJdi RS J . ..llfldA .lni 18Bitar

77 3573CXXl001 R'lJ O' Sliful k1war R'lJ B J. SJoraDlo No2 Malano

78 3573000002 RS
aoen RS 2 J. Sxlanco !'1.mriv,w!J Mal"""
771 79 3573000003 RSFmti l'irmala RS J. l<ebalen Wetan 8 Malan!I
m 80 3573000004 RSFmti Waluya Slwallan RS J. 56Malang
""m
- 774

775
81
82
3573000005 RSPTFN )<3 L.avalele
3573000006 R'lJ Marsld, Waluvo

83 3573000007 RSIJ'KMalang
RS
R'lJ

RS
J. WRSJoratman 10 Mal"""
J. Mondoroko Sno:>Sari Mal"""

J. Asahan No.7 MalanQ

-
-
778 86 3573000010 RS Isam Aisvivah Malang RS J. SJlawesi No.6 Mala-,a

776 84 3573000006 RSLanuma .Abdul Sileh RS 4 Lanud />ID Sileh Mal"""

m 85 35T.l000009 RS Isam GondanQ uaa1 RS J. Havarn Wuruk 66 Mal"""

87 3573000011 RS Isam Malana RS J. Mavien HarYono 139 Malana


780 88 3573000012 RSSJmbef Slntosa RS J. l<ebonsari No.47 Malano
89 3574000001 R'lJ A-obalinggo R'lJ c J. Paijaitan No.65 A-obalinggo

- 783
784
90
91
92
3574000002 RSCl1arma 1-lJsada
3574000003 R'lJ Pasuruari
3576000001 R'lJ ex Wahian St-1.Jsodo
RS
R'lJ
R'lJ
c
c
J. SJkarno Hatta A'obalincDl
J. O'Wallidin S!lalan Pasuruan
J. Gajah Mada 100 Mojoker1o

786 94 3576000003 RSPTPlO<I\ X)QI Gatoel


93
3576000002 RSHadiono Snaah
RS
RS 4
J. RWiiAlll'I 56 Moiolcerto
J. RWi""" 58 Moioker1o

787 95 3576CXXl004 RSR3ksa Waluya RS J. Moiopa,it 422 Moioker1o

-
96 3576000005 RSHasanah RS J. HCSCllkroaninoto Moioker1o
789 97 3576000005 RSlsarn Slkinall RS J. AA Basuni No.12 Moiokerto
790 98 3577000001 R'lJ ex Sledono Madiun R'lJ B J. SJmbawa No.6 Madiun

- 791
792
793
99 3577000002 RSSrotaOara
100 3577000003 RSA3m 061 Madiun
101 3577CXXl004 RSLanuma l9Na'Wudi
RS
RS
RS
4
3
J. Bhton No.15 Madiun
J. Alhlawan No.79 Maaun
L.anud 19Nahwdi Maaetan
118
118
118
794 102 3577000005 RS Isam su !>lsvah RS J. Mavien SJn<l<OOO 38 Madlun
A J. A-of ex Moestnnn 9Jr"""""
3578000001 R'll ex S:>etomo

-
103 R'lJ
796 104 357!!000002 RSAi O' Fnelan RS 1 J. GadLnO No.1 SJrabava
797 105 3578(XX)003 RSWilliam Booth RS J. Clponeg:,ro 34 SJrabaya

- 798
799
800
106
107
106
3578CXXl004 RSholik SJrabava
357l!000005 RS!smo
3578000006 RS.Adi 1-lJsada F\Jsat
RS
RS
RS
J. [lnnn,,n-vo 519.Jr"'=a
J. RM! Darmo 90 SJratiava
J. Uldaan Wet an 4044 SJrabaya

- 801
802
803
109
110
111
3578000007 RSQ-iya 1-1.Jsada 9.Jrabaya
3578CXXJ006 RSFeiabuhan Ta Rlrak
3578000009 RSAI Tanjung F\lrak
RS
RS
RS
J. BJbutan 93 9.Jrabaya
J. KalianQet No.1-2 9.Jrabava
3 J. Tg Rlr ak No.56 SJrabava

- 804
805
806
112
113
114
3578000010 RS.Adi 1-lJsada pasari
3578000011 RS Isam SJrabava
3578000012 RSClenkesvah lNI AO Sly
RS
RS
RS
J. l<apasari No.90-1019.Jrabaya
J . ..llfld A .lni 2-4 SJratiava
3 J. t<asatriyan No.17 SJrat1ava

- 117 3578000015 RSALJ.sanda RS 4 J. Bac:hliar Wlva SJraDava

807 115 3578000013 RSAL Pal 9.Jr"'='a RS 4 J. Taruna66-681iunnSJroru,va


808 116 3578000014 RSAL G.Jnunasarl RS 3 J. Q)lf No.1 SJrabava
809
810 118 3578000016 RSLanu SJrab""" RS 4 J. Sit- 17 9Jr"""""

-
811 119 3578000017 RSALokal RS 4 J. Morokr SJr"'-"
812 120 3578000018 RSAl<abri /lJ SJrabava RS 4 J. Morokr 9Jrabava

-
121 3578000019 RSJwaMenur RS A J. Menur 120 SJr"""""

814 122 3578000020 RSMala Undaan RS J. Uldaan on 19 SJrabava

123 3578000021 RSASti Aisvivah R9A J. Pacar l<eling 15A9Jrabava


- 709.Jr""=
.......!!12 124 357l!000022 RSBJdiMulia RS J.GJ

119
119
119
Jumlah Limbah
Medis/tahun

No. A'O<>insi No. !<ode Nama RJmah 33kit is l]pe Alamat

817 3578000023 RSAl-lrsvad J. Manswr 2103Jrabava


- 818
125
126 3578000024 R9<PDalam Mukti Mulia
RS
R9< J. Kayun No.39.Jrabaya
819 127 3578000025 R9J Haji 9.Jrabaya R9J 0 J. Manyar oadi 9.Jrabaya
128 3578000026 RSSJmber Kash J. Menqanti No.38-40 SJrabava
-
820
821 129 3578000027 FmkliGJna
RS
Fm J. lllun lllun 1-3 SJraoava
822 130 3578000028 RSTaman lntan RS J. Minden lntan Es-at 9Jrabaya

131 3578000029 RSHusada Utama RS J. A'of 0- Moestopo 31,33 9.Jrat>ava


132 3578000030 R9J Tambakreio R9J c Tanbakreio 11<11 Sx"""'-a
825 133 3578000031 RSMitra l<eluarga S:.y RS J. S!leiit lndah 119.Jrabaya
Bali 1 5101000001 RSJNAc,:,ra R9J c J. w;;,,,,,. l<uaima 17 NAnara
2 5101000002 R9J Diarma Slntana R9J J. Nrurah Ri 151 Nooara
3 5101000003 RSJTabanan R9J J. Pahlawan no.14 Tabanan
829 4 5102000001 RSDiarma l<ertl Tabanan RS J. Teratai 16 Tabanan
-8Xl 5 5102000002 RSJ ex ee1Ge1 R9J J. Mawar No.76 Tabanan
831 6 5104000001 RSJOanvar R9J c J. Ouna Wanara No.2 Oanvar
- 832 7 5105000001 R9J l<lurokuro R9J c J. Aambova, No.40 l<lunawna
833 8 5106000001 RSJBangl R9J c J. l<us,ma 't\Jdha No.27 tlan!Ji

834 9 5106000002 RSJwaBanai RS A J. l<us,ma 't\Jdha No.29 Banai


c
-

835 10
11
5107000001
5108000001
R9J AmlaDUra
R9J Snaaraia
R9J
R9J
J. Nrurah Ri Amlaoura
B J. """ rah Ri 30 Srv..oroia
12 5108000002 R! Ralm 163 Snaaraia RS 4 J. ,..,,,,an
Ri No.70 Snaaraia
838
-

13
14
5108000003
5108000004
RSl<ertha Usadha
RSrva Diarma 1-lisada
RS
RS
J. AYani No.108Snaar8ia
J. "rudistra No.7 Snaarala
-
840
841
15
16
5108000005
5171000001
RSl<ertha Usada II
R9J Slnglah Denpasar
RS
R9J
J. Olndrawa5ih No.5 Snaaraia
B J. lloonecnto Oenoasa-

842 17 5171000002 R9J Wan,,,.,a R9J c J. l<artini No.133 Den,_,..


18 5171000003 RSRJm 162 Matararn RS 4 J. Cbl<roaminoto 7 Mataram
-

843
19 5171000004 RSDam XVI Denpasar RS 3 J. FBSJdinman No.1 Oenoasar

20 5171000005 R9J Diarma Usadha R9J J . .bid SJdlrman SO Oen""""'


21 5171000006 R9J 0- Manuaba R9J J. OJl<roaminoto 28 Denpasar
22 5171000007 RStq,sta Balun RS J. Ma'Uti 10 Oen""""'
23 5171000008 RSJwa Elina Atma RS J. OJl<roaminoto Km 5 Oen=r
849 24 5171000009 R9J Sirva 1-lisadha R9J J. S!<af1<Ji'fl 1-4 Denpasar
25 5171000010 R9J Kasi h lbu Oen""""' R9J J. Teulw Unar 120 Oenpasar
851 26 5171000011 R9J A.ori Rlharia R9J J. WRSJor,iiman 14-15 Oenoasar
-
852 27 5171000012 R9J 33<1 Diiwma R9J J. F\Jlau Slrarn No.8 Oenpasar
853 28 5171000013 R9J 01akti Rlhayu R9J J. Galol 9.Jbroto II Denpasar
854 29 5173000001 R9< Bedah Qaha Usadha R9< J. Clll<roaminoto Oenoas.ar
30 5175000001 R9J Diarma Yadnya R9J J. 9.Jpratman 1Tohpati Oenpasar
ltlsa Tenggara Baral 1 5202000001 R9JA'aya R9J c J. 8asuki Rlhmat No.11 A'ava
2 5203000001 R9J 0- R9Jdiono R9J c J. A'of M Yamin. 9"1 Salnnn
858 3 5203000002 RStq,sta POlono RS 13!!>0iono Kab uimbok 11mur
-
859 4 5204000001 R9J SJmbawa Besar R9J c J. Glruda No.5 SJrnbawa Besar
860 5 5206000001 R9J D:lmpU R9J 0 J. Teulw Unar 0ompu
861
- 6 5206000001 RSJRaba R9J c J. t.anasat No.1 R3ba Kab Bma
7 5206000002 RStq,sta Panda RS Panda t<ec Belo Kab Ellma
863 8 5271000001 RSJMataran R9J B JJ:WM<rik No.6 Mataram
-
864 9 5271000002 RSll'lam Sti I-I.ajar RS Pajang S!latan Matararn
10 5271000003 RSSnt AntoniusAmnPnan RS J. l<nno<a5i 61 AmN,n;,n
866 11 5271000004 RSJwa Mataram RS B J. A Yani 1 S!lagalas Matararn
867 ltosa Tenggara 11 mur 1 5301000001 RSL.en<lemorioa RS J. Btari No.1 Walkabubak
-868 2 5301000002 RSritas RS Weetet>ua Kab SJrnba Es-at
3 5301000003 R9J Walkabubak R9J 0 Walkabubak Kab Sxnba Es-at
870 4 5302000001 RSUndimara RS J. O' Wz..bhannes6 Wainaaou
-
871 5 5302000002 R9J Umbu Rara Meha R9J 0 J. Adam maiik 1-tmbaia Waingapu
872 6 5303000001 R9.JBa'a R9J 0 J. Baa 9.lsal.:wvn:1 Kab l<uoana
873 7 5303000002 R9J A-of 0- Wz.bhanes R9J B J. O' Modi Halla No.19 Kuoana
874 8 5303000003 RSRlm 161 tq,oano RS 4 J. Mocharnad hat ta 3 Kun,vv,
9 5304000001 RSJS:.e R9J 0 J. Olndana S)e
876 10 5305000001 R9J l<efamenanu R9J 0 J. Lelien 9.JOO!Olo l<efamenanu
877 11 5306000001 R9J Alarnbua R9J c J. 0- SJtomo No.2 Alarnbua
878 12 5306000002 RSMarlanum RS Besikana Kab Belu
- 879 13 5307000001 R9J Kalabahi R9J 0 J. O' SJtomo Kalzahi Kai> lllor

880 14 5309000001 R9J Larantuka R9J 0 Larantuka kab flores 11mur


i.-oleba Kab Aores lilllUI'
-

881 15
16
5309000002
5309000003
RSBuklt Lewoleba
RStq,sta Lembata
RS
RS l.smbala Kab Aores 11mur
17 5310000001 R9J 0-TCH!lers Maumere R9J c J. l<esehatan Maumere
884 18 5310000002 RSS Bisabeth Maumere RS Lela Mammere Kab Skka
-

120
120
120
Jumlah Limbah
Medis/tahun

No. A'ooinsi No. !<ode Nama RJlnah Sll<il Jenis l]pe Alamat
c

-
885 19 5310000003 RSJEnde RSJ J. A'of D' WZYohanes Ende

886 20 5310000004 RSsr Anloniusfrde RS ..bpu Wolowaru Ende

-
887 21 5312000001 RSJ&ia.va RSJ 0 J. Opononnro Baiawa
888 22 5313000001 RSJRJteno RSJ 0 Nermo ruteno Kab MM<D'lrai
889 23 5313000002 RSsrael RS Qincar kab Manggaral
24 5371000001 RSEflayang<wa RS 4 J. Nangka No.84 pmg

Kalimanlan Baral 1 6101000001 RSJ I)' JlbdlJI MZ RSJ c J. D' 9:>elomono.28 Snakaw"""
893
2
3
6101000002 RS.Js.nbas
6101000003 RSJ
RSJ
RSJ
0 J. Alndldikm ambas
c J. A.Kadlr Kaslm at
""'as4 4 6101000004 RSRlm 122 Srq<awMQ RS 4 J. Alrwira No. H15 Sngkawang
895 5 6101000005 RSBethesda Slrukan RS Slrukan S>lmalmlm Slmbas
896 6 6101000006 RSJwaSanq RS B J. Rava Sna1<awanQ Snd<awano
897 7 6101000007 RSstaS"""'""""" RS J. Ql Slrl 70 Sngkawang

-
8 6101000008 RSSlnto \linoenlius RS J. P OinnnA<nrO 5 Snokawana
899 9 6101000009 RSJ Haraoan Ber!a'Tla RSJ J. ama ama No.56 Sna1<awmo

-
900 10 6101000010 RSSlnta 8iz.abeth RS J. GJsti Hamzah 87 aimbas
11 6104000001 RSJ D' Ribini Mempaw.il RSJ c J. D' Ribini Mempaw.il
12 6105000001 RSJSnnatJ RSJ c J . ..13nd 9.Jdirmm S!naaau
13
15
6105000002 RSPIR'I ><I ll Fmnw
6106000002 R3A Fatima t<etaoana
RS
FSA
Binjai l<ec. Tayan Hutu Slnooau
J . ..13nd 9.Jdirman 27 l<elapano
14
16 6106000001 RSJ I)' Amsllam l<et"""""
6107000001 RSJSntma RSJ
RSJ cc J.J. Paniaitm 51 l<etapana
Palimura Snlmg
17 6107000002 RSAnanA RS Sll S.Wah Sntana
18 6106000001 RSJ I)' Achmad Oooneaoro RSJ c J. Yos 9.Jdaroo 42 Pattusibau

-
907
19 6171000001 RSJ D' 9.Jdaroo RSJ B J. J>disuciplo Fbnlianak
908
20 6171000002 RSOam ><II Fbnlianak RS 3 J . ..13nd 9.Jdirman No.1 Fbnlianak
909

21 6171000003 RSJ S Antonius RSJ J. Merdeka Baral Fbntianak


22 6171000004 RSJwa R)ntiala< RS A J. l'Ji Anvmg No.1 Fbntimak
911
23 6171000005 le Har- Anda le J. iq, W i-tas,,lm 251 Fbnlianak

-
913
914
915 Kalimanlan Tengah
916
24
1
2
3
6171000006 RSl!lam Fbntlanak
6201000001 RSJ 9.Jltm lmmanuddin
6202000001 RSJ D' Marimi Slm<lil
6202000002 RSJK,wv,mn
RS
RSJ
RSJ
RSJ
J. Tanjung Rlya 11 Fbntlmak
c J. S 81.ilrir Pan<:ikalm am
c J. HM /vMJtJ No.65 Slmpil
0 J. Rimah S!kit No.269k
917 4 6203000001 RSJ I)' H Slemarna S RSJ c J. Tambun Bunool ala Kaouas

- 918
919
5
6
7
6203000002 RSJ l<oala run
6204000001 RSJ!uilok
6204000002 RSJ Tamiana L:M!na
RSJ
RSJ
RSJ
0 ala run Kab Kaouas
c J. Palianom No.6 0Jnlok
0 J. Mmsarunal Tarniano fav;ina

- 920
921
922
8
9
6205000001 RSJ Muara Teweh
6205000002 RSJ F\Jruk Cihu
6271000001 RSJ D' O'.lris s,!varius
RSJ
RSJ
0 J. Yetro Snseng Muara Teweh
0 J. Okin No.497 F\Jruk Cihuh
c J. Tambun Bunooi Palmd<.araya

- 923 10 RSJ
924 11 6271000002 RS!en 102 f'aoiu Pa\jung RS 4 J. Oponegoro Palmraya
925 1 6301000001 RSJ H El:lejasin A!laihari RSJ 0 J. A.S.,ahrani A31aihari
2 6302000001 RSJabaru c J. H H3san 839'1 l(olabaru
Kalimantan Selatan RSJ
3 6303000001 RSJ Rllu lalecha RSJ c J. A Yani Km 00100 Martapura

-
.._Jg!

928
929
4
5
6
6303000002 RSPIR'l><ltl OSllak
6304000001 RSJwa Tamban
6304000002 RSJ Mar.mahan
RS
RS
RSJ
Oanau Sllak Martapura
c J. A.Jrwosari Km4 Kab 83tola
0 J . ..13nd. SJdirman Marab.ilm

- 931
932
933
934
87
9
6304000004
6304000003
6304000005
RSJ Elri<ien H Hasan
Datu SnnJ1
RS!en 101 -
f>lau
Basv RSJ
RS
c0
4
JJ.. ..13nd
Elrigen9.Jdirman
H. Bas'i Kandmaan
Rlnlau
J. Oimbah Oalam KandanQan
935 10 6307000001 RSJ H Oamanhuri Barabai RSJ c J. Murakata na.4 Barabal
11 6306000001 RSJ Panbalah Baluna RSJ c J. Basuki Rlhmat na.1 Amuntai

938

941
12
13
14
15
6300000001
6309000002
6371000001
6371000002
RSJTaniuno
RSFl1r1amina Tani..,,,
RS1nNoor
RSJ Uin Baniarmasin
RSJ
RS
RS
RSJ
c
4
B
J. A. SJoraoto Tanluna
TmiunQ Kall. Tabalong
J. Hercules no.17 Banjarmasin
J . .13nd A. Yani 79 Banla-masin
16 6371000003 RSJ 9.Jai<a lnsan RSJ J. H Zafri Zamzam Banjarmasin
17 6371000004 RSl!lam tmjarmasin RS J. SParmm 8anJarmasin

943
944 18
19
20
21
6371000005
6371000006
6371000007
6371000008
RSD' RS:>ehanlono
le Fua R31laria
RSJwa l:laniarmasin
le Slri Mulia
RS
le
RS
le
3

B
J. S:>etovo 5408 8aniarmasin
J. 1'9ltauan Tencai Banjarmasin
J. H Hasan Basrv Banjarmasin
J. PAntasari 1396Banjarmasin
22 6371000009 RSF\Jri Fwamta RS J. A Yani Km 31/2 Banjarmasin
23 6371000010 lefenala le J. A Yani No 149 Banjarmasin
J. I SJaiono 51 Baniarmasin

-
950 24 6371000011 le lbunda Sti le
951 Kalimantan 11mur 25 6372000001 R9J 8anjarbaru RSJ c J. Palang Merah 2 Banjarbaru
1 6401000001 RSJ PanQima 3abava RSJ c J. Qptomanounkusumo T.Qamt

2 6403000001 RS.JAM Fmkesil RSJ c J. Imam Bon]ol Tenooarong

121
121
121
Jumlah Limbah
Medis/tahun

122
122
122
Jumlah Limbah
Medis/tahun

-
No. A'ooinsi No. Kode Nama R.lmah Slkit .h'lis Tipe Alamat
1019 16 7271000008 R9J Anutaoura Palu R9J c J. KandcunaNo.1 Palu

1020 17 7271000009 RSWoodward RS J. Woodward No.1 Palu


1021 18 7271000010 RSJwaPalu RS B 13 Mamboro Palu

-
1022 19 7271000011 R:KP.Cal.-n 9/lviani R3< J. Tg Malakosa Palu
1023 SAawesi Sllatan 1 7301000001 R9..1Sllavar R9J D J. dr Waiidin s No.23 selavar
1024 2 7302CXXl001 R9J 0.Jlukumba R9J c J. Sltlkava No.17 0.Jlukumba

-
1025 3 7303000001 R9J Bantaena R9J D J. Teratai No.20 Bantaena
1026 4 7304000001 R9J J!neponlo R9J D J. l<esehalan No.8 Bonto 9.Jna<JJ

1027 5 7305000001 R9J Pal tallassana R9J D J. lncesuhsan Da Paranl 11<1

1028 6 7306000001 R9J 9.Jncn,n,lnasa R9J c J. D' W 9.Jdirohusodo SMinahasa


1029 7 7307000001 R9..1Sniai R9J D J. Jlnd 9.Jdirman Sniai
1030 8 7308000001 R9J Sllewanaena Maros R9J c J. Uuna Pandana 3 maros
1031 9 7308000002 RSD' Qxly s.wto RS 4 Lanu Hasanuddln Maros
1032 10 7309000001 R9.J R9J c J. S Hasanuddln 7 t-'an!J(aiene
1033 11 7309000002 RSPT S!rrien Tonasa RS Komo. PT Slmen Tonasa Alnakeo
1034 12 7310000001 R9..1Barru R9J D J. S Hasanuddln No.49 Barru

- 1035 13 7311000001 RS!lm 1407Wal.-noooe RS 4 J. lliru Watamnnne


1036 14 7311000002 R9J Tenriawaru Bone R9J c J. W 9.Jdirohusodo Watamoone
1037 15 7312CXXl001 R9J Aiaoanae SlPl)ef19 R9J c J. 8nudra No.4 Watansoopeng
1008 16 7313000001 R9J Lamadukej..,,,,_,,,,,, R9J c J. KO,andral<irana""'1l'llconn
1039 17 7314000001 R9J Nene Mallomo R9J c J. Wolter Mon(insidi RlooarlQ
1040 18 7314000002 R9A RSA J . .Adlmad 'rani No.1 KlClll009
c
-
1041 19 7315000001 R9JLasinrano R9J J. Lasinrang No.26 Anrang
1042 20 7316000001 R9J 6,rekana R9J D J. Jlnd 9.Jdirman 61rekana

- 1043
1044

1045
1046
21
22

24
7317000001 R9..1Palooo
7317000002 RSPT roco Sl<oako

23 7317000004
sta l<alang l<alang
RS Andi ..emma Masamba
7317000003 R9J
25 7318000001 R9J Bim fIIMaO
R9J
RS
RS
R9J
R9J
c

c
J. 8niun No.2 Palooo
S)roako l<ab Luwu
J. D' R31ulangi Palopo
Masamba l<ab Luwu
J. A Yani No.68 R3ntmao
1047

-
1049 J. santa-a No.18 Mak.ale tator
26 7318000002 RSFalima Mak.ale RS
1050 27 7318000003 RSsta Balulell...,., RS J. Taman Pahlawan fltepao
1051 29
28 7319000005 RSBanua
7318000004 R9J Mamase
Lakir>adada Tn Toraia RS
R9J c J. R:>ntikuKab
Mamase R:>lmas Tn.Toraia
mandetek

- 1054 32 7321000001 R9.JM.-nuiu


R9J D
J. runaan Bassi M.-nulu

1052 30 7319000006 R9JA:>lewali R9J c J. Mamasat<el 0..-maR:>lewali

1053 31 7320000001 R9..1Maiene R9J c Goroao Ds Totoli R:>ros Maiene

- 1055
1056

1058
33 7371000001 R9J Labuaoo 83ii
34 7371000002 RSA!lamonia
R9J
RS
B J. Rltulan(i No.81 Uiu
2 J. 9.Jdirman 27 Uiung Pandano

J. 0.JlusaraunQ No.57 Uiu -


-
1059
1057 35 7371000003 RSKl>nnlisian -..ra RS 3 J. Letien Maoaodana Uiuna l'mrl;,nn
36 7371000004 RSAAademls JlUIV RS
1000 37 7371000005 RSSella Ma-is RS J. S:>mba Q)u 273 Ujung Pandang
1061 38 7371000006 RSIJlnal Uiu RS 4 J. somba Q>u 273 uiuna Pandana
1062 39 7371000007 RSJwa Uiuna RWldM!I RS A J. Sllando, UiuniiPandang
1063 40 7371000008 R93 Sim Ii,.,,, HW1ma R93 J. LPasewanaNo.34 Uiuna HWlma
1064 41 7371000009 R93Slntosa R93
",iiss 42 7371000010 RS> Sti Hadidlah R93 diSP stat
43 7371000011 R93 R!Slu Uiuna P.,m;,nn R93 120
44 7371000012 R93Sti Miriam R93 120
45 7371000013 R9A 0,at1;1ine Booth RSA
46 7371000014 R93S Fatima
120
R93
47 7371000016 R9J Islam Faisal R9J J. APPettarani Uiurl!l PandanQ
48 7371000017 R93WatMJ R93 J. LaocukangNo.10 UjungPanaang
-
1066
1067

-
1068
1069

-
1070
1071

-
1073
1074

-
1076
1077
1078
1079
1080
1081
1082 9.Jlawesi Tenooa,a
1083 2 7402CXXl001 R9..1Riia R9J c J. 9.Jllan Hasanuddin 6 R3ha
1084 3 7404000001 R9.Jlaka R9J c J. WR9.JJ)fatman No.20 Kolaka
1085 4 7404000002 RSAntam Nikel R:>malaa RS Komoleks An tam A:>malaa I aka

-
1086 5 7471000001 R9J A'nninsi l<erldan R9J c J. D' RltulanQd No.151 l(endari

121
121
121
Jumlah Limbah
Medis/tahun

122
122
122
122