Anda di halaman 1dari 1

KEPALA IKAN

Kononnya, ada seorang pemuda yang gagah.Badannya tegap dan tinggi. Namanya

Bawi. Dia tinggal bersarna-sama ibunya di Kampung Banang. Ayahnya sudah


meninggal dunia. Pada suatu hari, seekoer gajah masuk kesawahnya. Gajah itu
memakan pokok padinya yang baharur masak buahnya.Bawi segera mengambil
lembing peninggalan ayahnya lalu merejamnya ke arah gajah itu.Rejamannya tepat
mengenai kepala gajah itu. Gajah itu rebah lalu mati. Tidak lama selepas itu,Bawi
memberitahu ibunya dia ingin pergi mengembara.Ibunya mengizinkan. Bawi berjalan
masuk hutan keluar hutan,naik bukit turun bukit,mengharung paya dan
sungai.Akhirnya dia tiba ditepi pantai.Dia turun ke laut yangluas lalu mandi-
manda.Tiba-tiba dia ternampak seekor ikan yang sungguh besar. Bawi segera lari
naik ke pantai untuk mengambil parangnya.Dia turun sernula ke laut lalu menikam
ikan itu.Ikan itu mati.Bawi menarik ikan itu ke pantai. Huh,besarnya ikan ini,seperti
sebuah tongkang!"kata Bawi. Dia tinggal di tepi pantai itu selarna beberapa hari.
Tiap-tiap hari dia makan nasi berlaukkan ikan yang sangat besar itu. "Kepala ikan
ini tidak boleh dibiarkan disini. Nanti busuk seluruh pantai ini,"kata Bawi sendirian.
Lalu dia pun melangkah sejauh dua puluh depa.Kemudian dia berlari dengan
kencangnya ke arah kepala ikan itu dan menyepaknya dengan sekuat tenaga.
Kepala ikan itu melambung tinggi lalu terjatuh berhampiran istana raja negeri
itu.Nama negeri Inderalela. Raja memerintahkan rakyatnya membuang kepala ikan
yang busuk itu tetapi mereka gagal. Raja pun bertitah: "Barang siapa dapat
membuang kepala ikan busuk itu, beta akan kahwinkan dia dengan puteri
beta,Puteri Mayangsari.'' Bawi meneruskan pengembaraannya. Akhirnya dia tiba di
sebuah warung. Dia terdengar orang berbual tentang kepala ikan dan tawaran raja
itu. "Bolehkah saya mencubanya?'' Tanya Bawi kepada salah seorang di situ.
"Siapa sahaja boleh mencubanya,"jawab orang itu. Tanpa berlengah lagi, dia pun
menuju ke tempat terletaknya kepala ikan itu. Dia melangkah sejauh dua puluh
depa.Kemudian dia berlari dengan kencangnya kearah kepala ikan,lalu disepaknya
dengan sekuat-kuat tenaga.Kepala ikan itu pun melambung tinggi dan jatuh ke
dalam laut. Akhirnya Bawi pun dikahwinkan dengan Puteri Mayangsari.Dia pulang
menjemput ibunya untuk tinggal bersama-samanya di negeri Inderalela.