Anda di halaman 1dari 16

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Di dalam kehidupan sehari-hari kita tak pernah terlepas dari Gaya. Salah satu bentuk
gaya adalah Gaya Sentral. Di alam ini, Aplikasi gaya sentral terjadi pada gravitasi, listrik,
gaya atom dan molekul.

Untuk mulai mempelajari Gaya Sentral, kita harus menentukan terlebih dahulu
bagaimana hubungan antara Gaya Sentral dan Energi Potensial. Kita akan mendeskripsikan
gesekan gaya sentral sebagai sebuah masalah dan akan menunjukkan bahwa hal ini berperan
penting untuk mendeskripsikan sifat dan beberapa gerak, seperti hal yang paling menarik dari
Hukum Keppler mengenai Gerak Planet.

Kita akan mendiskusikan dua aplikasi menarik yakni gangguan orbit melingkar dan
transfer orbit yang berlangsung dari satu orbit ke orbit lainnya.

1.2 Rumusan Masalah


Dengan adanya latar belakang diatas, maka kita dapat merumuskan beberapa masalah
yang ada, yaitu:
Apa itu gaya sentral?
Bagaimana hubungan antara gaya sentral dengan energi potensial?
Bagaimana pengaruh gaya sentral pada dua benda gabungan?
Apa bunyi Hukum Keppler?
Apa aplikasi Hukum Keppler mengenai gerak planet?

1.3 Tujuan
Makalah ini ditujukan selain sebagai tugas mata kuliah Mekanika, tetapi juga agar
mahasiswa mengerti dan paham mengenai gaya sentral, hubungan antara gaya sentral dengan
energi potensial, pengaruh gaya sentral pada dua benda gabungan, hukum keppler mengenai
gerak planet.

1
BAB II
ISI

2.1 Gaya Sentral dan Energi Potensial


Gaya sentral adalah gaya yang bergantung pada jarak (r) objek dari pusat dan selalu
mengarah ke pusat gaya.

() = () 1-1

atau dapat ditulis menjadi



() = ()

Gaya sentral bergantung pada posisi, karenanya kita bisa menyatakan fungsi energi potensial
V(r) sama dengan gaya sentral, dengan syarat

= = 0 1-2

Maka secara tak langsung gaya sentral merupakan gaya konservatif. Hubungan gaya sentral
dengan energi potensial V(r) diberikan oleh

() = () = ()

Pada koordinat bola


1 1
=
+
+

Karena energi potensial hanya memiliki besaran pada arah r maka



= =

2
atau besarnya F ditentukan oleh

= =

Menindaklanjuti persamaan di atas maka hubungan kebalikannya adalah


= () = () 1-3
0

2.2 Masalah Gerak Gaya Sentral pada Dua Benda Gabungan


Misalkan dalam sebuah sistem terdapat dua benda yang terpisah sejauh = |r|, dan
interaksi antara keduanya melalui gaya sentral F(r). Jika kedua benda membentuk lingkaran
simetris atau benda titik, maka sistem tersebut bisa digambarkan dengan 6 koordinat. Jika r1
dan r2 adalah jarak vektor partikel bermassa m1 dan m2, maka keenam komponen vektor
dapat digambarkan secara keseluruhan. Persamaan gerak dua partikel adalah

= ()r 2-1

= ()r 2-2

dengan = r
Y

m1

r =r1 r2
r1

r2 m2

Gambar 1 Sistem yang terdiri atas 2 partikel bermassa m1 dan m2 yang terletak di r1 dan r2
dari titik asal

3
Pada gambar 1 gaya antara dua partikel akan tarik-menarik jika () < dan tolak-
menolak jika () > . Penggambaran 6 koordinat sistem terdiri dari 3 koordinat
digambarkan pusat massa oleh R, dan 3 koordinat digambarkan posisi relatif oleh r.

( + ) = 2-3
+

R menggambarkan gerak pusat massa dan r menggambarkan gerak relatif satu partikel
terhadap partikel yang lain. Pada gambar 2 karena tidak ada gaya eksternal yang bekerja pada
sistem, maka = , gerak pusat massa sama dengan gerak translasi dan karenanya tidak
terjadi tarikan.

Sekarang kita akan mencari gerak dalam r. Bagi persamaan 2- dengan m1 dan 2-
dengan m2 dan kurangkan.

1 1
1 2 = ( + ) ()r
1 2

1 2
( 2 ) = ()r
1 + 2 1

r = ()r 2-4

dengan

= = + 2-5
+

disebut massa tereduksi. Persamaan 2- mirip dengan persamaan 2- dan 2-. Ini
menggambarkan bahwa gerak masing-masing partikel dibawah pengaruh gaya sentral F(r).

4
Y

Gambar 2 Penggambaran sistem 2 partikel dengan enam koordinat.

Pada persamaan 2- m diganti dengan , persamaan ini dapat digambarkan seperti gambar
3. Masalah dua benda bisa diganti dengan masalah satu benda yang ekivalen, kita bisa
menentukan gerak partikel bermassa di medan gaya sentral (catatan: masalah 3 benda atau
lebih tidak bisa direduksi menjadi masalah satu benda seperti yang kita lakukan di sini).
Y
()r

0 X

Gambar 3 Sistem 2 benda diuraikan dengan satu benda yang ekivalen dengan massa dan
koordinat relatif r

Dari persamaan 2- bisa ditemukan r = r(t), kemudian menyelesaikan r1 dan r2


menggunakan persamaan 2- dan = r maka


r = R + r
+
2-6
r = R r
+

5
Pusat massa berpindah dengan kecepatan yang seragam, maka = 0, yang memunyai solusi
= t +

Dengan memilih kondisi pada saat v0 = 0, R0 = 0, dan t = 0, maka , sehingga pers. 2-


menjadi


r = + r
+
2-6

r = r
+

r dan r dapat diukur dari pusat massa seperti pada gambar dibawah ini. Dari persamaan 2-
jika massa salah satu dari dua partikel sangat besar, maka

= +

dan persamaan 2- menjadi


1 r = ()r

jika m2 sangat besar dibanding m1, = 1 2 1.

Untuk masalah ini bisa diasumsikan masalah satu benda. Dengan demikian kita
menggunakan massa m jika massa yang lain sangat besar, dan menggunakan jika kedua
massa sesuai perbandingannya atau dalam peningkatan akurasi (ketepatan) perhitungan.

m1
2
1 = ( )
1 + 2
0 CM
0 = 0
1
2 = ( )
1 + 2

m2

6
2.3 Sifat Umum Gerak dalam Pengaruh Gaya Sentral

r = ()r
3-1
Persamaan ini mendeskripsikan permasalahan gerak dari partikel dengan massa bisa
diselesaikan untuk r(t) hanya jika kita mengetahui bentuk dari gaya sentral F(r). Lebih jauh
lagi, persamaan tersebut merupakan persamaan vektor; karenanya tiga komponen perlu
diperhitungkan. Banyak yang bisa diketahui mengenai gerak partikel tanpa menyelesaikan
persamaannnya apabila kita mengetahui persamaan tersebut adalah persamaan gaya sentral,
walau demikian kita belum mengetahui bentuk sebenarnya dari gaya sentral ini. Solusi umum
dari persamaan 2- berdasar pada hukum medan konservatif.

2.3.1 Gerak Gaya Sentral Pada Bidang


Pada suatu kondisi, gaya sentral ()r mendekati r, karenanya massa yang tereduksi
tidak memiliki torsi , maka momentum angular L massa sepanjang sumbu y adalah
konstan. Jika p adalah momentum linear sebuah partikel yang bermassa , maka sumbu torsi
gaya sentral adalah

= = ( ) = ( )


= ( ) + ( )

karena

= = = 0

maka

= =

| | = |||| 00 = 0
menjadikan

= =0

sehingga
= = konstan
Arah L sesuai dengan perkalian cross antara r dan p.

7
2.3.2 Momentum Angular dan Energi Gerak yang Konstan
Pada hasil yang lalu, kita menggunakan fakta bahwa arah L ditentukan. Ada 2
komponen yang konstan dari gaya grak sentral yaitu: 1. Besar momentum angular L , || =
; dan 2. Total energi E sistem. L dan E disebut integral pertama dari gerak
Momentum angular dari partikel bermassa berjarak r dari pusat gaya
= = = ()
= = ..... 3-2

Y v

= =

Berdasarkan hukum kekekalan energi


= + () = ..... 3-3

= + () = ( + ) + () ..... 3-4

Subtitusi = / 2 dari pers 3-2 ke pers 3-4


1 2
= ( 2 + 2 ) + () =
2

2.3.3 Hukum Daerah yang Sama


Partikel yang berpindah dibawah gaya sentral F(r), bergantung pada jarak. Momentum
angulernya konstan, yaitu besar dan arahnya. Konsekuensi hal ini bahwa radius vektor r
mengikuti daerah yang sama dengan interval waktu.
Misalkan sebuah massa berjarak r () pada waktu t dari pusat gaya O. Pada interval
dt, massa berpindah dari P menuju Q, dan ketika Q berjarak r( + ) dari pusat gaya O.
Luas dA menyapu sepanjang vektor r selama dt (asumsikan ds sangat kecil hampir berbentuk
garis lurus, karena d kecil), sehingga luas dA membentuk segitiga OPQ;
1 1
= () = 2
2 2

8
1 2 1 2
= =
2 2


=
2


= =
2

Persamaan diatas merupakan Hukum II Kepler tentang pergerakan planet juga hukum daerah
yang sama. Jika diintegralkan



=
2
0

atau

=
2

Karena Hukum daerah yang sama memiliki konsekuensi L konstan, maka


= 1 1 = 2 2

Ketika sebuah massa m berpindah di orbitnya mengelilingi massa M (contohnya Bumi


mengelilingi Matahari) bisa ditulis p = mv, dimana v adalah kecepatan tangensial

1 1 = 2 2 = 3 3

Untuk daerah kecepatan konstan, jika r ditingkatkan, v diturunkan, maka


1 = 2 = 3

Perlu diingat bahwa A konstan untuk orbit yang diberikan objek, tetapi menjadi berbeda
untuk objek yang berbeda pula.

9
2.4 Persamaan Gerak
Dari persamaan
= 2 = a
4-1

= ( + ) + ()

4-2
Jika kita tahu V(r), persamaan ini menggambarkan gerak sistem, dqan bisa menyelesaikan
() (), berturut-turut.

[(), ()] menggambarkan lintasan partikel dalam bentuk parametrik, dimana waktu
sebagai parameter. Persamaan orbit dalam bentuk hubungan antara r dan , bahwa r = r()

= () + 2 4-3


Karena = + dan , . Pendekatan ini sangat bagus selama kita tidak

membutuhkan akurasi yang tinggi .


Persamaan 4-3 bisa dibuat identik untuk kasus satu dimensi jika kita mengganti dengan 2

(menggunakan pers. 4-1) mengenalkan istilah yang disebut Gaya effektif Feff

() = () + = () + 4-4

Pers. 4-3 dapat menjadi


= () 4-5

Pers. 4-4 bisa menjadi persamaan gerak dalam satu dimensi.

Dari persamaan 4-4 kita bisa mencari potensial efektif Veff (r).

1 1 1
2 2 1
() = () = (() + ) = () +
3 3

10
Dengan asumsi r1 adalah tak hingga, maka

= () + 4-6


= = ( () ) 4-7

Jika diintegralkan, akan didapat


= 4-8

(() )

Dengan mengintegralkan, kita bisa mendapatkan ()


= = 4-9

Jika diintegralkan


= 0 + 0 4-10
2
Hubungan antara () dan ()

= = =

Subtitusi dan maka didapat

(/ )
= 4-11

(() )

(/ )
() = 4-12

(() )

11
2.5 Medan Orbit Gaya Sentral dan Potensial Efektif
Kekekalan energi total adalah


= + + () = + () + () 5-1

dan adalah energi kinetik radial dan gerak angular, dapat diganti
menjadi .


= + () 5-2


() = () + () = + () 5-3

2.6 Hukum Kepler Mengenai Gerak Planet


Hk. I Kepler: Lintasan setiap planet mengelilingi matahari merupakan sebuah elips dengan
matahari terletak pada salah satu fokusnya.

Hk. II Kepler: setiap planet bergerak sedemikian sehingga suatu garis khayal yang ditarik dari
matahari ke planet tersebut mencakup daerah dengan luas yang sama dalam waktu yang sama

Hk. III Kepler: perbandingan kuadrat periode (waktu yang dibutuhkan untuk satu putaran
mengelilingi matahari) dua planet yang mengitari matahari sama dengan perbandingan
pangkat tiga jarak rata-rata planet-planet tersebut dari matahari, jika T1 dan T2 menyatakan
perioda dua planet, r1 dan r2 menyatakan jarak rata-rata mereka dari matahari, maka
1 2 1 3
( ) =( )
2 2

Dapat dituliskan kembali menjadi

13 23
=
12 22

12
Newton bisa menunjukkan bahwa hukum Kepler dapat diturunkan secara matematis
dari hukum gravitasi universal dan hukum-hukum gerak. Ia juga menunjukkan bahwa
diantara kemungkinan yang masuk akal mengenai hukum gaya gravitasi, hanya satu yang
berbanding terbalik dengan kuadrat jarak yang konsisten dengan ketiga hukum Kepler.

Hukum Kepler ketiga adalah yang paling mudah untuk diturunkan, dan kita
melakukannya disini untuk kasus khusus orbit lingkaran. (sebagian besar orbit planet hampir
mendekati lingkaran, yang merupakan kasus khusus dari elips).

= a

substitusi F dengan Hukum gravitasi universal, dan untuk a percepatan sentripetal


m1 Ms v12
G = m1
r12 r1
Dimana m1 :massa suatu planet tertentu
r1: jarak rata-rata planet tersebut dengan matahari
v1: laju rata-rata planet di orbit
Ms: massa matahari

Karena gaya tarik gravitasi dari mataharilah yang mempertahankan setiap planet pada
orbitnya.

Sekarang periode T1 dari planet adalah waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan satu
orbit, jarak yang sama dengan 2r1 , keliling lingkaran.

Dengan demikian,
2r1
v1 =
T1

kita substitusikan rumus ini untuk v1 pada persamaan diatas

m1 Ms 42 r1
G = m1
r12 T12

13
Kita susun ulang untuk mendapatkan
T12 42
=
r13 GMs

Kita turunkan persamaan ini untuk planet 1 (katakanlah, Mars). Penurunan yang sam bisa
dipakai untuk sebuah planet kedua (misalnya Saturnus)
T22 42
=
r23 GMs

Dengan T2 dan r2 adalah periode dan radius orbit, untuk planet kedua. Karena sisi kanan pada
kedua persamaan sama, kita dapatkan
T1 2 r1 3
( ) =( )
T2 r2
Ini merupakan hukum Kepler ketiga.

14
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Gaya sentral adalah gaya yang bergantung pada jarak (r) objek dari pusat dan selalu
mengarah ke pusat gaya, secara tak langsung gaya sentral merupakan gaya konservatif.
Karenanya kita bisa menyatakan fungsi energi potensial V(r) sama dengan gaya sentral,
dengan syarat :

= = 0

. Maka hubungan gaya sentral dengan energi potensial V(r) diberikan oleh :
() = () = ()
Persamaan gerak dua partikel adalah :
= ()r

= ()r

Momentum angular dari partikel bermassa berjarak r dari pusat gaya dapat di
tuliskan :
= = = ()
= =
Partikel yang berpindah dibawah gaya sentral F(r), bergantung pada jarak. Momentum
angulernya konstan, yaitu besar dan arahnya. Konsekuensi hal ini bahwa radius vektor r
mengikuti daerah yang sama dengan interval waktu.
Hk. I Kepler: Lintasan setiap planet mengelilingi matahari merupakan sebuah elips
dengan matahari terletak pada salah satu fokusnya.
Hk. II Kepler: setiap planet bergerak sedemikian sehingga suatu garis khayal yang
ditarik dari matahari ke planet tersebut mencakup daerah dengan luas yang sama dalam
waktu yang sama.

15
Hk. III Kepler: perbandingan kuadrat periode (waktu yang dibutuhkan untuk satu
putaran mengelilingi matahari) dua planet yang mengitari matahari sama dengan
perbandingan pangkat tiga jarak rata-rata planet-planet tersebut dari matahari.
Hukuk III Kepler dapat di tuliskan :
T1 2 r1 3
( ) =( )
T2 r2

3.2 Saran
Kami sebagai penyusun menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini termasuk jauh
dari sempurna. Oleh karena itu, kami sangat mengharapkan kritik dan saran yang
membangun dari para pembaca. Semoga makalah ini dapat memberi manfaat kepada kami
dan pembaca pada umumnya.

16