Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN TAHUNAN

MONITORING EFEK SAMPING OBAT


( MESO )
TAHUN 2017

Jl. Raya Panglima Sudirman 33 Tlekung Junrejo Batu


Telp. (0341) 594161
Fax. (0341) 598911
www.rsbaptisbatu.com
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Pada saat ini, tahapan penyembuhan pasien tidak dapat dipisahkan dari
senyawa obat. Meskipun pencegahan penyakit merupakan hal terbaik yang
harus dilakukan, tidak dapat dipungkiri bahwa dokter tetap masih lebih banyak
melakukan prosedur pengobatan daripada pencegahan. Obat selalu menjadi
senyawa yang menemani pelayanan rumah sakit pada pasien, meskipun
sayangnya tidak semua senyawa obat dikenal keseluruhan sifat sifatnya,
terutama obat baru.
Saat obat digunakan oleh unit pelayanan yang lain, misalnya rumah
sakit, apotik, atau puskesmas, dan mereka menemukan efek sampingnya,
maka sebaiknya dokter, apoteker, atau tenaga kesehatan yang menemukannya
melaporkan kejadian tersebut, sesuai dengan prosedur pelaporan Monitoring
Efek Samping Obat.
Dalam hal ini, World Health Organization (WHO) telah berupaya untuk
menghimpun data tentang efek samping obat dari seluruh Negara di dunia.
Selain mengumpulkan data, WHO juga menyebarluaskan kembali informasi
hasil pengolahan data tersebut ke seluruh dunia, setelah melalui proses
pengolahan data oleh para ahli pharmacovigilance di Pusat Monitoring Efek
Samping Obat di Uppsala, Swedia.
Dalam kegiatan ini, Indonesia sebagai negara dengan jumlah penduduk
terbesar di Asia, dimana kemungkinan efek samping obat yang timbul juga
relatif besar, Indonesia sangat jarang mengirimkan laporan efek samping obat
ke Uppsala. Dengan tidak aktif merekam efek samping obat yang terjadi di
Indonesia, hilang pula kesempatan untuk mengenali suatu obat dengan baik,
dan juga kehilangan kesempatan untuk mengenali respon obat Bangsa
Indonesia terhadap suatu obat. Respon obat yang spesifik pada kelompok
tertentu, kemungkinan terkait dengan kebiasaan dan lingkungan hidup ataupun
etniknya. Untuk studi ini, melibatkan ilmu Pharmacogenomic untuk
mempelajari hubungan efek obat dengan gen seseorang.

1.2 TUJUAN
Tujuan dari pelaporan Monitoring Efek Samping Obat adalah untuk
menghimpun data kejadian Efek Samping Obat di rumah sakit, untuk kemudian
diteruskan ke PFT dan dianalisa apakah kejadian tersebut merupakan efek
samping obat, kemudian dilaporkan pada Badan Pengawas Obat dan Makanan
untuk kemudian data tersebut dihimpun oleh WHO sebagai informasi adanya
kejadian efek samping dari suatu obat, frekuensi kejadian efek samping, dan
prevalensi genomic dari kejadian efek samping obat tersebut.

1.3 PENGERTIAN
Monitoring Efek Samping Obat adalah suatu proses yang mencakup
kegiatan untuk memastikan terapi obat yang aman, efektif dan rasional bagi
pasien. Kegiatan Monitoring Efek Samping Obat tergabung dalam sebuah
kegiatan yang disebut Pemantauan Terapi Obat (PTO). Kegiatan PTO
mencakup : pengkajian pilihan obat, dosis, cara pemberian obat, respons
terapi, reaksi obat yang tidak dikehendaki (ROTD), dan rekomendasi
perubahan atau alternatif terapi. Pemantauan terapi obat harus dilakukan
secara berkesinambungan dan dievaluasi secara teratur pada periode tertentu
agar keberhasilan ataupun kegagalan terapi dapat diketahui. Pasien yang
mendapatkan terapi obat mempunyai risiko mengalami masalah terkait obat.
Kompleksitas penyakit dan penggunaan obat, serta respons pasien yang sangat
individual meningkatkan munculnya masalah terkait obat. Hal tersebut
menyebabkan perlunya dilakukan PTO dalam praktek profesi untuk
mengoptimalkan efek terapi dan meminimalkan efek yang tidak dikehendaki.
Efek yang tidak dikehendaki yang sering timbul pada pasien antara lain :
a) SIDE-EFFECT adalah efek yg sudah diketahui yg terkait dengan
farmakologi dari obat, dan sudah dicantumkan oleh perusahan farmasi.
Contoh : efek dari analgesik opiate adalah nausea
b) ADVERSE REACTION adalah cedera yang tidak diharapkan yg timbul
dari kegiatan yang dapat dibenarkan, dimana proses yang dilakukan sudah
benar, tetapi timbul kejadian, Misalnya : reaksi alergi pada pasien yg
menerima obat pada pertama kali.
BAB II
TATA LAKSANA

Kegiatan Monitoring Efek Samping Obat tergabung dalam sebuah kegiatan


yang disebut Pemantauan Terapi Obat (PTO). Kegiatan PTO mencakup : pengkajian
pilihan obat, dosis, cara pemberian obat, respons terapi, reaksi obat yang tidak
dikehendaki (ROTD), dan rekomendasi perubahan atau alternatif terapi. Pemantauan
terapi obat harus dilakukan secara berkesinambungan dan dievaluasi secara teratur
pada periode tertentu agar keberhasilan ataupun kegagalan terapi dapat diketahui.
Pasien yang mendapatkan terapi obat mempunyai risiko mengalami masalah terkait
obat. Kompleksitas penyakit dan penggunaan obat, serta respons pasien yang
sangat individual meningkatkan munculnya masalah terkait obat. Hal tersebut
menyebabkan perlunya dilakukan PTO dalam praktek profesi untuk mengoptimalkan
efek terapi dan meminimalkan efek yang tidak dikehendaki.
Prinsip kegiatan Monitoring Efek Samping Obat adalah sebagai berikut :
1) Pemantauan dan Pelaporan efek samping obat dikoordinasikan oleh Panitia
Farmasi dan Terapi rumah sakit
2) Petugas pelaksana pemantauan dan pelaporan efek samping obat adalah
dokter, perawat, dan apoteker di ruang rawat inap / Poliklinik
3) Panitia Farmasi dan Terapi melaporkan hasil evaluasi Monitoring Efek
Samping Obat kepada Wakil Direktur Pelayanan dan menyebarluaskannya ke
seluruh Instalasi di rumah sakit sebagai umpan balik / edukasi.
4) Hasil evaluasi laporan Monitoring Efek Samping obat dapat digunakan
sebagai bahan pertimbangan untuk mengeluarkan obat dari formularium.
Berikut ini adalah bagan dari alur Pelaporan Efek Samping Obat di RS Baptis
Batu
BAB III
PEMBAHASAN LAPORAN
Dalam rentang tahun 2016, terdapat tiga laporan insiden Efek Samping Obat
yang masuk ke sekretariat PFT, yaitu sebagai berikut :

NAMA PASIEN OBAT YANG DICURIGAI MENIMBULKAN MESO ESO


NO DAN KONDISI YANG
KLINIS NAMA OBAT RUTE DOSIS INDIKASI TIMBUL

Tn. Adhiem Affandi


Benigne Urinary
(69th) Prostam SR 1 dd
Prostatic inconti-
1. dengan BPH. (Tamsulosin 0.4 mg) po 0.4mg
Hyperlplasia nence
Pasien Poli Bedah

Ny. Yunita Kurniawati


Amlodipine 10 mg
(47th) 1 dd 10 Anti Edema
tablet po
2. Dengan CHF mg hipertensi perifer
( Amlodipine besylate)
Pasien Poli Penyakit
Dalam

Tn. Lalang (27 th)


dengan GEA Sotatic injeksi 3 dd 1
3. iv Mual, muntah Dystonia
Pasien Rawat Inap (Metoclopramid) ampul

Efek
Sotatic injeksi 3 dd 1
4. Ny Estu dengan HG iv Mual, muntah Extrapira
(Metoclopramid) ampul
midal
Algoritma Naranjo :

1. Tn. Adhiem Affandi :


2. Ny. Yunita Kurniawati :
BAB IV
EVALUASI

Dalam rentang tahun 2016, terdapat 2 laporan insiden Efek Samping Obat
yang masuk ke sekretariat PFT.
Sedikitnya laporan insiden Efek Samping Obat di Rumah Sakit Baptis Batu
disebabkan oleh faktor sebagai berikut :
1. Perawat sebagai petugas pelaksana monitoring efek samping obat tidak
mengenali adanya efek samping obat yang dirasakan pasien setelah
mendapatkan obat
2. Apoteker / TTK sebagai petugas yang melakukan Komunikasi Informasi
Edukasi (KIE) mengenai penggunaan obat, belum dapat menggali
informasi efek obat yang dirasakan pasien di rumah (pasien rawat jalan)
3. Pasien tidak mengutarakan keluhannya kepada petugas kesehatan setelah
merasakan efek samping obat
4. Petugas kesehatan tidak menyadari pentingnya mendokumentasikan
kegiatan dalam form Laporan MESO, meskipun sudah melakukan proses
monitoring dan mengatasi masalah efek samping yang timbul.
5. Belum optimalnya peran farmasi klinis dalam monitoring dan dokumentasi
ESO.
Untuk mengatasi kendala kendala tersebut diatas, maka dibuatlah rencana
perbaikan sebagai berikut :
1. Membuat Inhouse Training Pelaporan MESO untuk pegawai baru
2. Melakukan Refreshing Pelaporan MESO untuk pegawai lama
3. Membuat inhouse training KIE (Komunikasi, Informasi, Edukasi) untuk
Apoteker dan TTK
4. Mengoptimalkan peran farmasis dalam monitoring dan dokumentasi ESO.