Anda di halaman 1dari 166

DAFTAR ISI

BAB I1
BAB II ................................................................................................................................................ 3
GAMBARAN UMUM RUMAH SAKIT ................................................................................................... 3
A. SEJARAH RS. ARI CANTI .......................................................................................................... 3
B. FASILITAS PELAYANAN ........................................................................................................... 4
1. INSTALASI GAWAT DARURAT 24 JAM ........................................................................... 4
2. PELAYANAN RAWAT JALAN (POLIKLINIK) ...................................................................... 4
3. PELAYANAN PENUNJANG; ............................................................................................ 5
4. PELAYANAN RAWAT INAP ............................................................................................ 5
5. RUANG INTENSIF.......................................................................................................... 8
6. RUANG TINDAKAN ....................................................................................................... 8
C. SUMBER DAYA MANUSIA RS. ARI CANTI ................................................................................. 8
D. SARANA DAN PRASARANA PENUNJANG LAIN ....................................................................... 10
BAB III ............................................................................................................................................. 11
VISI, MISI, MOTTO DAN LOGO ......................................................................................................... 11
RUMAH SAKIT ARI CANTI ................................................................................................................. 11
A. VISI ...................................................................................................................................... 11
B. MISI ..................................................................................................................................... 11
C. MOTTO ................................................................................................................................ 11
D. LOGO ................................................................................................................................... 12
BAB IV............................................................................................................................................. 13
PENGERTIAN ................................................................................................................................... 13
BAB V.............................................................................................................................................. 15
STRUKTUR ORGANISASI................................................................................................................... 15
A. SUSUNAN ORGANISASI ......................................................................................................... 15
B. KEDUDUKAN ........................................................................................................................ 15
C. STRUKTUR ORGANISASI........................................................................................................ 18
D. URAIAN TUGAS NON STRUKTURAL ....................................................................................... 19
1. DEWAN KOMISARIS ................................................................................................... 19
2. DIREKTUR PT.............................................................................................................. 20
3. KOMITE MEDIK .......................................................................................................... 21
4 KOMITE KEPERAWATAN ............................................................................................. 22
5. KOMITE ETIK DAN HUKUM ......................................................................................... 23
6. SATUAN PEMERIKSAAN INTERNAL (SPI) ...................................................................... 24
7. KOMITE PMKP ........................................................................................................... 25
8. KOMITE K3RS ............................................................................................................. 26
9. KOMITE FARMASI DAN TERAPI ................................................................................... 27
10. KOMITE REKAM MEDIS .............................................................................................. 28
11. KOMITE PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN INFEKSI (PPI) .......................................... 29
12. TIM TUBERKULOSIS DOTS........................................................................................... 31
13. TIM PENANGGULANGAN HIV/AIDS............................................................................. 32
14. TIM PONEK ................................................................................................................ 33
E. URAIAN TUGAS STRUKTURAL ............................................................................................... 34
1. DIREKTUR RUMAH SAKIT............................................................................................ 34
2. KEPALA BIDANG PELAYANAN MEDIS .......................................................................... 37
3. KEPALA BIDANG PENUNJANG MEDIS .......................................................................... 39
4. KEPALA BIDANG KEPERAWATAN ................................................................................ 41
5. KEPALA BAGIAN KEUANGAN ...................................................................................... 44
6. KEPALA BAGIAN SDM DAN UMUM ............................................................................. 45
7. KEPALA INSTALASI RAWAT JALAN .............................................................................. 48
8. KEPALA INSTALASI RAWAT INAP................................................................................. 50
9. KEPALA INSTALASI GAWAT DARURAT ......................................................................... 53
10. KEPALA INSTALASI RAWAT KHUSUS............................................................................ 55
11. KEPALA INSTALASI FARMASI ...................................................................................... 57
12. KEPALA INSTALASI RADIOLOGI ................................................................................... 59
13. KEPALA INSTALASI LABORATORIUM ........................................................................... 61
14. KEPALA INSTALASI GIZI............................................................................................... 63
15. KEPALA INSTALASI REKAM MEDIS .............................................................................. 65
16. KEPALA INSTALASI STERILISASI SENTRAL (CSSD) .......................................................... 67
17. KEPALA RUANGAN INSTALASI GAWAT DARURAT (IGD) ............................................... 70
18. KEPALA RUANGAN SEKAR AGUNG .............................................................................. 73
19. KEPALA RUANGAN SEKAR ALIT ................................................................................... 75
20. KEPALA RUANGAN CANTI GRAHA I ............................................................................. 78
21. KEPALA RUANGAN CANTI GRAHA II ............................................................................ 80
22. KEPALA RUANGAN CANTI GRAHA III ........................................................................... 83
23. KEPALA RUANGAN KAMAR OPERASI (OK) ................................................................... 86
24. KEPALA RUANGAN KAMAR BERSALIN (VK) ................................................................. 88
25. KEPALA RUANGAN HEMODIALISA .............................................................................. 91
26. KEPALA RUANGAN NICU/PICU.................................................................................... 93
27. KEPALA RUANGAN ICU/HCU ....................................................................................... 95
28. KEPALA UNIT PENAGIHAN DAN PEMBENDAHARAAN .................................................. 97
29. KEPALA UNIT AKUNTANSI & PAJAK............................................................................. 99
30. KEPALA UNIT PENGADAAN ....................................................................................... 101
31. KEPALA UNIT CASEMIX ............................................................................................. 103
32. KEPALA UNIT SDM ................................................................................................... 105
33. KEPALA UNIT DIKLAT ................................................................................................ 107
34. KEPALA UNIT KESEKRETARIATAN .............................................................................. 109
35. KEPALA UNIT PSPRS ................................................................................................. 111
36. KEPALA UNIT UMUM ............................................................................................... 112
37. KEPALA UNIT HUMAS & OPERATOR.......................................................................... 114
38. KEPALA UNIT MARKETING ........................................................................................ 115
39. KEPALA UNIT LOGISTIK ............................................................................................. 117
40. KEPALA UNIT INFORMASI TEKNOLOGI ...................................................................... 118
BAB VI............................................................................................................................................121
TATA HUBUNGAN KERJA ................................................................................................................121
A. HUBUNGAN TATA KERJA JABATAN DALAM STUKTUR ...........................................................121
B. HUBUNGAN TATA KERJA JABATAN ..................................................................................... 121
BAB VII...........................................................................................................................................123
POLA KETENAGAAN........................................................................................................................123
A. POLA KETENAGAAN NON STRUKTURAL............................................................................... 123
B. POLA KETENAGAAN STRUKTURAL ....................................................................................... 124
C. KUALIFIKASI PENARIKAN CALON (RECRUITMENT) DAN SELEKSI KARYAWAN126
BAB VIII..........................................................................................................................................140
PENILAIAN KINERJA KARYAWAN.....................................................................................................140
A. PENILAIAN KINERJA KARYAWAN......................................................................................... 140
B. TUJUAN DAN SASARAN ...................................................................................................... 140
C. PENILAIAN KINERJA RUMAH SAKIT ..................................................................................... 141
D. PENILAIAN KINERJA UNIT/INSTALASI .................................................................................. 144
1. Rawat Jalan ............................................................................................................. 144
2. Rawat Inap .............................................................................................................. 144
3. IGD .......................................................................................................................... 144
4. ICU .......................................................................................................................... 145
5. VK ........................................................................................................................... 145
6. OK ........................................................................................................................... 145
7. Hemodialisa ............................................................................................................. 146
8. NICU-PICU ............................................................................................................... 146
9. Farmasi.................................................................................................................... 146
10. Laboratorium ........................................................................................................... 146
11. Radiologi ................................................................................................................. 147
12. Gizi .......................................................................................................................... 147
13. Rekam Medis ........................................................................................................... 147
14. Penagihan dan pembendaharaan ............................................................................. 148
15. Akuntansi dan Pajak................................................................................................. 148
16. Pengadaan ............................................................................................................... 148
17. Casemix ................................................................................................................... 149
18. SDM ........................................................................................................................ 149
19. Kesekretariatan ....................................................................................................... 149
20. Diklat....................................................................................................................... 150
21. PSPRS ...................................................................................................................... 150
22. Umum ..................................................................................................................... 151
23. Humas dan Operator ................................................................................................ 151
24. Marketing ................................................................................................................ 152
25. Logistik .................................................................................................................... 152
26. Informasi dan Teknologi ........................................................................................... 152
E. PENILAIAN KINERJA INDIVIDU ............................................................................................ 153
BAB IX ............................................................................................................................................155
KEGIATAN ORIENTASI KARYAWAN..................................................................................................155
A. TUJUAN ORIENTASI KARYAWAN ......................................................................................... 155
B. KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN ........................................................................ 156
C. CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN ...................................................................................... 156
D. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN ..................................................................................... 157
BAB X .............................................................................................................................................158
PERTEMUAN DAN RAPAT ...............................................................................................................158
BAB XI ............................................................................................................................................160
PELAPORAN ...................................................................................................................................160
A. Laporan Harian................................................................................................................... 160
B. Laporan Bulanan ................................................................................................................ 160
C. Laporan Tahunan ............................................................................................................... 160
BAB XII
PENUTUP161
BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Sebuah organisasi dapat terbentuk karena dipengaruhi oleh beberapa aspek seperti
penyatuan visi dan misi serta tujuan yang sama dengan perwujudan eksistensi sekelompok
orang tersebut terhadap masyarakat. Organisasi yang dianggap baik adalah organisasi yang
diakui keberadaannya oleh masyarakat sekitarnya, karena memberikan konstribusi seperti;
pengambilan sumber daya manusia dalam masyarakat sebagai anggota-anggotanya sehingga
menekan angka pengangguran.Orang-orang yang ada di dalam suatu organisasi mempunyai
suatu keterkaitan yang terus menerus. Rasa keterikatan ini, bukan berarti keanggotaan seumur
hidup, akan tetapi sebaliknya organisasi menghadapi perubahan yang konstan di dalam
keanggotaan mereka, meskipun pada saat mereka menjadi anggota, orang-orang dalam
organisasi berpartisipasi secara relatife teratur (Gibson dkk, 2002).
Untuk mencapai prestasi, organisasi harus mengembangkan kapasitas secara
berkesinambungan untuk mengantisipasi perubahan yang terus menerus berlangsung sebagai
akibat kemajuan ilmu pengetahuan dan skenario yang diciptakan oleh kompetitor baru
(Wahyudi, 2011).
Struktur organisasi menunjukkan suatu posisi hierarki, menunjukkan bahwa posisi diatasnya
lebih penting dan berpengaruh dibanding yang dibawah, tetapi di kebanyakan organisasi,
individu dapat menjadi penting dalam beberapa keputusan tetapi tidak yang lainnya. Konsep
struktur organisasi merupakan konsep abstrak, tidak satupun orang sebetulnya pernah melihat
sama, apa yang kita lihat adalah bukti struktur, lalu dari bukti tersebut kita mengambil
kesimpulan atas keberadaan struktur (Gibson, 1996).
Perilaku individu dan kelompok dalam organisasi dipengaruhi oleh beberapa cara yang
berarti dari pekerjaan yang mereka lakukan. Pekerjaan itu sendiri memberikan stimuli yang kuat
terhadap perilaku individu. Proses dimana individu dan organisasi membuat keputusan disebut
sebagai desain organisasi. Keputusan pertama memfokuskan pada pekerjaan individual, dua
keputusan berikutnya memfokuskan pada departemen atau pengelompokkan pekerjaan,
keputusan keempat meninjau pendelegasian wewenang pada seluruh struktur. Pembagian proses
itu digambarkan sebagai berikut (Gibson, 1996):
a. Keputusan bagaimana membagi seluruh tugas dalam bagian pekerjaan yang lebih kecil.
b. Keputusan mengelompokkan pekerjaan-pekerjaan individual yang menghasilkan
pekerjaan yang relative homogeny.
c. Keputusan jenjang pelaporan kelompok ke masing-masing atasan.
d. Keputusan mendistribusikan wewenang pada setiap pekerjaan.
Sejak berdirinya RS Ari Canti sudah beberapa kali mengalami perubahan struktur
organisasi, namun seiring dengan perkembangan regulasi dibidang perumah sakitan dan analisa
kekuatan dan kelemahan yang dimiliki tentu diperlukan perubahan-perubahan didalam struktur
organisasi RS Ari Canti.Untuk menjawab tantangan persaingan tetapi tidak terlepas dari
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1045/Menkes/Per/XI/2006 tentang
Pedoman Organisasi Rumah Sakit di lingkungan Departemen Kesehatan.
BAB II
GAMBARAN UMUM RUMAH SAKIT

A. SEJARAH RS. ARI CANTI


Rumah sakit Ari Canti merupakan bentuk partisipasi kalangan swasta dan praktisi
kesehatan untuk melengkapi infrastruktur pelayanan kesehatan khususnya di kabupaten Gianyar
dan wilayah timur Bali (Kabupaten Bangli, Klungkung dan Karangasem). Rumah sakit Ari
Canti yang berkedudukan di Jalan Raya Mas, Desa Mas, Kecamatan Ubud, Kabupaten Gianyar
adalah salah satu Rumah Sakit swasta yang pertama di wilayah Gianyar, berawal dari sebuah
Klinik 24 jam yang dikenal dengan nama Klinik Mas yang sederhana didirikan pada tahun
1995 oleh dr.I Wayan Aryawan, kemudian Klinik Mas mengalami perkembangan yang cukup
pesat dan didukung oleh tingginya animo masyarakat terhadap pelayanan dari klinik ini maka
pada tahun 2002 Klinik Mas berubah status menjadi Rumah Sakit Bersalin Ari Canti dan
pengelolaannya masih dibawah Yayasan I Ketut Alon. Dengan meningkatnya kebutuhan
masyarakat terhadap pelayanan yang lengkap dan bermutu maka Rumah Sakit Bersalin Ari
Canti terus berbenah dan mengembangkan jenis pelayanannya sehingga pada tanggal 21
Nopember 2007 Rumah Sakit Bersalin Ari Canti ini ditingkatkan statusnya menjadi Rumah
Sakit Umum dengan badan hukum Perseroan Terbatas, yaitu PT. Ari Canti Husadha.
1. Tipe Rumah Sakit : C
2. Luas lahan total : 1,3 ha
3. Luas gedung total : 210,552 are
Luas perlantai canti graha : 81,375 are
Luas lantai padmasana : 4,463 are
Luas area rawat inap sekar agung : 12,236 are
Luas area rawat inap sekar alit : 12,268 are
Luas area gedung depan : 12,303 are
Luas area gedung UPT : 87,9 are
4. Luas parkir : 45,596 are
B. FASILITAS PELAYANAN
1. INSTALASI GAWAT DARURAT 24 JAM
Pelayanan Instalasi Gawat Darurat (IGD) 24 jam terus menerus dengan tenaga Dokter Umum yang
telah mengikuti PPGD / ATLS, ACLS dan Paramedis yang telah mengikuti pelatihan PPGD /
BTLS. Sarana dan fasilitas yang tersedia di UGD meliputi; Ruang Triage, Ruang Observasi, Ruang
Resusitasi, Ruang Tindakan dengan alat dan obat life saving yang tersedia ditempat.
2. PELAYANAN RAWAT JALAN (POLIKLINIK)
1. POLIKLINIK UMUM
2. POLIKLINIK GIGI
3. POLIKLINIK SPESIALIS;
1. Poliklinik Penyakit Dalam
2. Poliklinik Kebidanan dan Kandungan
3. Poliklinik Penyakit Anak
4. Poliklinik Bedah Umum
5. Poliklinik Bedah Orthopedi
6. Poliklinik Bedah Urologi
7. Poliklinik Kardiologi
8. Poliklinik Saraf
9. Poliklinik THT
10. Poliklinik Mata
11. Poliklinik Kulit dan Kelamin
12. Poliklinik Jiwa.
13. Poliklinik Rehabilitasi Medis
14. Poliklinik Adelia
4. MEDICAL CHECK UP
5. PELAYANAN KLINIK KECANTIKAN (SKIN CARE)
6. PELAYANAN HEMODIALISIS
Unit Hemodialisa RS. Ari Canti dilengkapi dengan 10 unit mesin cuci darah dan ditangani oleh
dokter spesialis dan perawat terlatih serta bersertifikat hemodialisis. Pasien dilayani dalam 2
shift yaitu shift pagi dan shift sore.
3. PELAYANAN PENUNJANG;
1. LABORATORIUM
a. Pelayanan laboratorium Patologi Klinik 24 jam dengan fasilitas yang modern untuk
menunjang penegakan diagnosis.
b. Pelayanan Patologi Anatomi
2. PELAYANAN RADIOLOGI
a. Pemeriksaan X-Ray 24 jam
b. USG 3D dan 4D
c. CT Scan
3. PELAYANAN FARMASI
Unit Farmasi melayani 24 jam sehingga memudahkan pasien untuk mendapatkan obat dan alat
kesehatan yang diperlukan baik pasien rawat inap maupun rawat jalan.
4. AMBULANCE
Ambulance dilengkapi dengan fasilitas peralatan dan obat-obat life saving. Tersedia juga
layanan ambulance (transfer pasien) untuk menjemput pasien yang memerlukan palayanan pre-
hospital maupun mengantar pasien pasca perawatan di RS. Ari Canti.
5. ON CALL
Pelayanan on call ditujukan kepada pasien-pasien WNA maupun pasien lokal yang
membutuhkan tenaga medis dan atau paramedis untuk konsultasi, pemeriksaan, tindakan
maupun terapi di hotel / rumah atas permintaan pasien.

4. PELAYANAN RAWAT INAP


Unit Rawat Inap adalah ruang perawatan yang memberikan perawatan pada pasien segala
jenis usia mulai dari balita, anak, remaja, dewasa, ataupun lansia.
a. Pelayanan rawat inap terdiri dari beberapa ruangan sebagai berikut;
NO NAMA RUANGAN STATUS KELAS JUMLAH
1. SEKAR ALIT KELAS III 12
KELAS II 12
2. SEKAR AGUNG KELAS IA 2
KELAS IB 12
KELAS IC 6
R.ISOLASI 3
R. ANYELIR 2
3. CANTI GRHA I SVVIP 1
EXC. GOLD 5
VVIP 8
VIP 9
4. CANTI GRHA II EXC. GOLD 6
VVIP 10
VIP 11
5. CANTI GRHA III SVVIP 1
EXC. PLATINUM 4
VVIP 10
VIP 11
6. INTENSIF ICU 2
HCU 2
PICU 2
NICU 6
7. RESTI 4

b. Fasilitas Rawat Inap


A. GEDUNG CANTI GRAHA

1. SVVIP (R.JATI LUWIH 1 & 3) 3. EXC. PLATINUM


o Bed elektrik (R.CENDRAWASIH)
o Bed penunggu o Bed elektrik
o Sofa 2 buah o Bed penunggu
o AC (Air Conditioner) 2 o Sofa 2 buah
buah o AC (Air Conditioner) 2
o LCD TV 32 inchi 2 buah buah
o Kulkas o LCD TV 32 inchi 2 buah
o Telepon o Kulkas
o Nurse Call o Telepon
o Kamar Mandi 2 buah o Nurse Call
o Shower air panas o Kamar Mandi
o Ruang Tamu o Shower air panas
o Pantry o Ruang Tamu
o Pantry
2. EXECUTIVE GOLD
(R.CANDI DASA,
R.GN.AGUNG)
o Bed elektrik o Kulkas
o Bed penunggu o Telepon
o Sofa o Nurse Call
o AC (Air Conditioner) o Shower air panas
o LCD TV 32 inchi

4. VVIP ( R. LOVINA, 5. VIP (R.MASCETI,


R.GN.BATUR, R.MERPATI) R.GN.BATUKARU, R.NURI)
o Bed manual o Bed manual
o Bed penunggu o Sofa
o Sofa o AC (Air Conditioner)
o AC (Air Conditioner) o LCD TV 24 inchi
o LCD TV 24 inchi o Kulkas
o Kulkas o Telepon
o Telepon o Nurse Call
o Nurse Call o Shower air panas
o Shower air panas

B. GEDUNG BAWAH
1. KELAS I A 3. KELAS I B (Satu Kamar 2 Bed
o Bed manual Pasien)
o Nakas o 2 Platinum Mechanical
o AC (Air Conditioner ) Bed
o TV 14 Inchi o 2 Nakas
o Telepon o (AC) Air Conditioner
o Lemari Pakaian o TV 14 Inchi
o Kulkas o Telepon
o Sofa Panjang o Sofa Panjang
o Kamar Mandi Dan o Kamar Mandi Dan
Wastafel Wastafel

2. KELAS I C (Satu Kamar 3 4. KELAS II (Satu Kamar 3 Bed


Bed Pasien) Pasien)
o 3 Mechanical Bed o 3 Mak Mechanical Bed
o 3 Nakas o 3 Nakas
o (AC) Air Conditioner o Kipas Angin
o TV 14 Inchi o Kursi Penunggu
o Intercom o TV 14 Inchi
o Kamar Mandi Dan o Intercom
Wastafel Kamar Mandi Dan Wastafel

5. KELAS I C (Satu Kamar 3 6. KELAS III


Bed Pasien) o (Satu Kamar 3 Bed
o 3 Mechanical Bed Pasien)
o 3 Nakas o 3 Bed Pasien
o (AC) Air Conditioner o 3 Nakas
o TV 14 Inchi o Kipas Angin
o Intercom o Kursi Penunggu
o Kamar Mandi Dan o Intercom
Wastafel o Kamar Mandi Dan
Wastafel
5. RUANG INTENSIF
Pelayanan intensif di RS Ari Canti meliputi;
1. RUANG INTENSIF CARE UNIT (ICU)
Ruangan untuk merawat pasien-pasien dengan kondisi yang memerlukan observasi ketat karena
keadaan pasien yang tidak/belum stabil, dilengkapi dengan Ventilator, bed side monitor, alat-alat
resusitasi dan obat-obat life saving serta didukung oleh tenaga terlatih perawatan ICU.
2. RUANG NEONATUS
a. NICU
Dilengkapi dengan incubator, C-pap, photo terapi, peralatan resusitasi neonatus dan
infant warmer serta di dukung oleh tenaga terlatih untuk penanganan kritis bayi baru
lahir.
b. PICU
Dilengkapi dengan bed side monitor, ventilator, alat-alat resusitasi dan obat-obat life
saving serta didukung oleh tenaga terlatih.
c. RESTI
Dilengkapi dengan box bayi, fototerapi, alat-alat resusitasi dan obat emergency.

6. RUANG TINDAKAN
1. Unit Kamar Bersalin (VK)
Unit VK Memiliki 4 Bed Bersalin Dan 1 Ruangan Tindakan Ginekologi.
2. Unit Kamar Operasi (OK)
Rumah Sakit Ari Canti Memiliki 2 Kamar Operasi.

C. SUMBER DAYA MANUSIA RS. ARI CANTI


NO STAF Full Timer Part Timer JUMLAH

1 Dokter Umum 10 6 16

2 Dokter Gigi 1 1 2

3 Dokter Spesialis Penyakit Dalam 0 4 4

4 Dokter Spesialis Anak 0 5 5

5 Dokter Spesialis Kandungan 2 3 5


6 Dokter Spesialis Bedah - 1 1

7 Dokter Spesialis Bedah Orthopedi - 2 2

8 Dokter Spesialis Bedah Urologi - 1 1

9 Dokter Spesialis Bedah Kardiologi - 2 2

10 Dokter Spesialis Anastesi - 4 4

11 Dokter Spesialis THT - 2 2

12 Dokter Spesialis Saraf - 2 2

13 Dokter Spesialis Radiologi - 2 2

14 Dokter Spesialis Patologi Klinik - 1 1

15 Dokter Spesialis Patologi Anatomi - 1 1

16 Dokter Spesialis Mata - 2 2

17 Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin - 1 1

18 Dokter Spesialis Jiwa - 2 2

19 Perawat 44 115 159

20 Perawat Gigi 3 - 3

21 Bidan 25 28 53

22 Apoteker 1 3 4

23 Asisten Apoteker 3 7 10

24 Analis Kesehatan 5 9 14

25 ATRO 2 4 6

26 D3 Gizi 5 2 7

27 D3 Rekam Medis - 1 1

28 Non Medis 79 117 196

JUMLAH 180 328 508


D. SARANA DAN PRASARANA PENUNJANG LAIN
1. KANTIN DAN MINI MARKET
Kantin di dalam dan di sebelah rumah sakit serta sebuah mini market menyediakan kebutuhan
pasien dan pengunjung rumah sakit selama 24 jam.
Koperasi Ari Canti buka 24 jam.
2. Kantor Kas BRI
3. ATM : BRI, Mandiri, BNI dan BPD
Kami bekerja sama dengan beberapa Bank untuk memberikan kemudahan akses financial bagi
pasien dan pengunjung.
4. HOT SPOT AREA
Akses internet gratis tersedia bagi para pengunjung dan keluarga pasien baik di rawat inap maupun
di ruang tunggu poliklinik.
5. AULA KERTIYASA
Aula serbaguna untuk kegiatan pertemuan, seminar, diklat dan lain-lain.
6. AREA PARKIR LUAS
Rumah sakit kami menyediakan area parkir yang cukup luas dan aman bagi pasien dan
pengunjung.
7. Listrik
a. PLN
b. Genzet
c. Lift
8. Komunikasi
a. Telepon
b. SIMRS
c. Website
9. Sumber Air Bersih
a. PAM
b. Sumur Bor
10. Sarana Pengelolaan Air Limbah
BAB III
VISI, MISI, MOTTO DAN LOGO
RUMAH SAKIT ARI CANTI

A. VISI
Menjadi Salah Satu Rumah Sakit Swasta Terbaik Di Bali Pada Tahun 2020.

B. MISI

1. Memberikan pelayanan kesehatan yang profesional dengan mengutamakan kepuasan


pelanggan.

2. Mengembangkan pembangunan rumah sakit, melengkapi sarana prasarana dan alat-alat


kesehatan.

3. Mengembangkan dan memperluas jenis pelayanan rumah sakit dan jaringan pelanggan.

4. Mengembangkan dan membina sumber daya manusia yang profesional, produktif dan
berkomitmen.

C. MOTTO

Motto Rumah Sakit Ari Canti adalahMelayani Dengan Canti yang berarti memberikan
pelayanan medis yang dapat memberikan kedamaian di hati setiap pasien, sehingga pelayanan
yang diberikan harus :

Cinta : Melayani dengan iklas dan penuh rasa kasih sayang;

Aman : Melayani dengan mengutamakan keselamatan pasien berdasarkan standar


pelayanan medis;

Nyaman : Lingkungan rumah sakit yang bersih, indah, asri dan suasana yang tertib
serta penuh rasa kekeluargaan;

Terampil : Melayani dengan profesional, efektif dan efisien;

Inovatif : Pelayanan yang selalu berkembang, mengikuti ilmu dan teknologi


kesehatan modern.
D. LOGO

Makna Logo:
a. Lingkaran dan Tangkai Daun yang berwarna merah melambangkan semangat yang tidak
pernah terputus dalam menopang perkembangan Rumah Sakit Ari Canti.
b. Daun yang terbentuk dari hurup A dan C berarti Ari Canti yang terus tumbuh
berkembang mengikuti perkembangan jaman.
c. Dasar warna hijau melambangkan kesejukan dan kedamaian.
BAB IV
PENGERTIAN

1. Rumah Sakit adalah Rumah Sakit Ari Canti, yang organisasinya diatur dalam Anggaran Dasar dan
Anggaran Rumah Tangga PT. Ari Canti Husadha dan mengacu ke Permenkes Nomor:
1045/Menkes/Per/XI/2006 tentang Pedoman Organisasi Rumah Sakit di Lingkungan Departemen
Kesehatan.
2. Struktur Organisasi adalah bagaimana pekerjaan dibagi, dikelompokkan dan dikoordinasikan secara
formal yang menyangkut spesialisasi pekerjaan, pengelompokkan, rantai komando dan rantai kendali.
3. Tata kelola rumah sakit adalah rangkaian proses, kebiasaan, aturan yang mempengaruhi pengarahan,
pengelolaan, pengontrolan yang mencakup hubungan antara para pemangku kepentingan yang terlibat.
4. Dewan Komisaris adalah kelompok Orang yang ditunjuk mewakili pemilik, yang terdiri dari Ketua
Dewan Komisaris dan Anggota Dewan Komisaris, yang bertugas melakukan pengawasan dan
memberikan nasehat kepada Direktur PT. dalam menjalankan kegiatan Pengelolaaan Perusahaan.
5. Direktur PT adalah Pimpinan Perusahaan yang bertugas dalam pengelolaan Perusahaan yang diangkat
dalam RUPS.
6. Direktur RS adalah Pimpinan Rumah Sakit yang bertugas dalam menjalankan kegiatan Pengelolaaan
Rumah Sakit yang diangkat oleh Direktur PT.
7. Komite Medik adalah wadah Non-Struktural yang keanggotannya berasal dari ketua-ketua Staf Medik
Fungsional (SMF) atau yang mewakili secara tetap, yang berada dibawah dan bertanggung jawab kepada
Direktur Rumah Sakit.
8. Komite Etik dan Hukum adalah wadah non-struktural yang bertugas memberikan pertimbangan kepada
Direktur Rumah Sakit dalam hal menyusun dan merumuskan medicoetikolegal dan etika pelayanan
Rumah Sakit. Penyelesaian masalah etika rumah sakit dan pelanggaran terhadap kode etik pelayanan
rumah sakit, pemeliharan etika, penyelenggaraan fungsi rumah sakit, kebijakan yang terkait dengan
Hospital By Laws dan Medical Staf By Laws, gugus tugas bantuan hukum dan penanganan masalah
hukum di Rumah Sakit Ari Canti.
9. Satuan Pengawas Intern (SPI) adalah wadah non-struktural yang bertugas untuk melaksanakan
pemeriksaan intern di Rumah Sakit Ari Canti.
10. Susunan Jabatan adalah suatu paparan kumpulan jabatan-jabatan yang ada dalam suatu organisasi sesuai
dengan kedudukan, tugas, tanggung jawab, wewenang dan hak seorang karyawan, mulai dari pimpinan
sampai dengan satuan yang terendah.
11. Uraian tugas adalah suatu paparan atau bentangan terhadap semua tugas dan/ atau jabatan, yang
merupakan tugas pokok yang di lakukan oleh pemegang jabatan dalam memproses bahan kerja menjadi
hasil karya.
BAB V
STRUKTUR ORGANISASI

A. SUSUNAN ORGANISASI
Susunan Organisasi di lingkungan Rumah Sakit Ari Canti adalah sebagai berikut:
1. Dewan Komisaris
2. Direktur PT
3. Direktur RS
4. Komite Medik
5. Komite Keperawatan
6. Komite Etik dan Hukum
7. Satuan Pemeriksaan Internal (SPI)
8. Komite PMKP
9. Komite K3RS
10. Komite Farmasi dan Therapi
11. Komite Rekam Medis
12. Komite Pencegahan Dan Pengendalian Infeksi (PPI)
13. Tim TB DOTS
14. Tim Penanggulangan HIV/AIDS
15. Tim PONEK
16. Kepala Bidang Pelayanan Medis
17. Kepala Bidang Penunjang Medis
18. Kepala Bidang Keperawatan
19. Kepala Bagian Keuangan
20. Kepala Bagian SDM & Umum

B. KEDUDUKAN
1. Pemilik dalam hal ini diwakili oleh Dewan Komisaris, yang terdiri dari 3 (Tiga) orang, 1
(Satu) orang sebagai Ketua Dewan Komisaris dan 2 (Dua) orang sebagai Anggota
Dewan Komisaris.
2. Rumah Sakit Ari Canti dipimpin oleh seorang Direktur Rumah Sakit, yang membawahi;
a) Kepala Bidang Pelayanan Medis
b) Kepala Bidang Penunjang Medis
c) Kepala Bidang Keperawatan
d) Kepala Bagian Keuangan
e) Kepala Bagian SDM & Umum
f) Komite Medik
g) Komite Keperawatan
h) Komite Etik dan Hukum
i) Satuan Pemeriksaan Internal ( SPI )
j) Komite PMKP
k) Komite K3RS
l) Komite Farmasi dan Therapi
m) Komite Rekam Medik
n) Komite PPI
3. Kepala Bidang Pelayanan Medis, yang membawahi;
a) Kepala Instalasi Rawat Jalan
b) Kepala Instalasi Rawat Inap
c) Kepala Instalasi Gawat Darurat
d) Kepala Instalasi Rawat Khusus
4. Kepala Bidang Penunjang Medis, yang membawahi;
a) Kepala Instalasi Farmasi
b) Kepala Instalasi Radiologi
c) Kepala Instalasi Laboratorium
d) Kepala Instalasi Gizi
e) Kepala Instalasi Rekam Medis
f) Kepala Instalasi Sterilisasi Sentral
5. Kepala Bidang Keperawatan, yang membawahi;
a) Kepala Ruangan IGD
b) Kepala Ruangan Sekar Agung
c) Kepala Ruangan Sekar Alit
d) Kepala Ruangan Canti Graha I
e) Kepala Ruangan Canti Graha II
f) Kepala Ruangan Canti Graha III
g) Kepala Ruangan Kamar Operasi
h) Kepala Ruangan Kamar Bersalin
i) Kepala Ruangan Hemodialisa
j) Kepala Ruangan NICU/PICU
k) Kepala Ruangan ICU/HCU
6. Kepala Bagian Keuangan, yang membawahi;
a) Kepala Unit Penagihan dan Pembendaharaan
b) Kepala Unit Akuntansi dan Pajak
c) Kepala Unit Pengadaan
d) Kepala Unit Casemix
7. Kepala Bagian SDM dan Umum, yang membawahi;
a) Kepala Unit SDM
b) Kepala Unit Diklat
c) Kepala Unit Kesekretariatan
d) Kepala Unit PSPRS
e) Kepala Unit Umum
f) Kepala Unit Humas & Operator
g) Kepala Unit Marketing
h) Kepala Unit Logistik
i) Kepala Unit Informasi Teknologi
C. STRUKTUR ORGANISASI
a. Struktur PT. Ari Canti Husadha

RUPS

DIREKSI DEWAN KOMISARIS


Direktur Utama
. Ketua
Anggota SEKRETARIS ..
1. Direktur Pengawasan
. Anggota
2. Direktur Pengembangan ..
Usaha 1. .
2. ..

Management Perusahaan
1. Rumah Sakit Ari Canti

b. Struktur RS Ari Canti


D. URAIAN TUGAS NON STRUKTURAL
1. DEWAN KOMISARIS
1. Nama Jabatan Dewan Komisaris PT. Ari Canti Husadha
2. Hasil kerja Perusahaan berjalan dengan baik dan mengikuti ketentuan yang
berlaku yang berhubungan dengan pengelolaan rumah sakit.
3. Uraian Tugas a. Membuat kebijakan bersama Direksi.
b. Melakukan pengawasan atas kebijakan yang dijalankan
Direksi.
c. Memberi nasehat kepada Direksi.
d. Dewan komisaris tidak mempunyai peran dan fungsi
eksekutif, sekalipun anggaran dasar menentukan bahwa
perbuatan-perbuatan direksi tertentu memerlukan
persetujuan Dewan Komisaris, persetujuan dimaksud bukan
pemberian kuasa dan bukan pula perbuatan pengurusan.
4. Tanggung a. Dewan Komisaris bertanggung jawab atas pengawasan
perseroan, pertanggung jawaban tersebut disampaikan sekali
Jawab dalam setahun pada waktu RUPS tahunan.
b. Tanggung jawab keluar, berkaitan dengan kerugian yang
diderita oleh pihak ketiga. Dalam hal ini berlaku pula
tanggung jawab seperti halnya Direksi. Hal tersebut
ditegaskan dalam pasal 115 UUPT yang mengatur bahwa
setiap anggota Dewan Komisaris bertanggung jawab secara
tanggung renteng dengan direksi atas kewajiban (utang)
perseroan yang belum dilunasi bilamana terjadi kepailitan
perseroan karena kesalahan atau kelalaian Dewan Komisaris
dalam melakukan pengawasan terhadap pengurusan yang
dilakukan direksi. Selanjutnya diatur pula dalam pasal 115
ayat (2) bahwa tanggung jawab tersebut berlaku juga bagi
anggota Dewan Komisaris yang sudah tidak menjabat 5
(lima) tahun sebelum putusan pernyataan pailit diucapkan.
c. Dewan Komisaris bertanggung jawab atas pengawasan
perseroan. Pertanggung jawaban tersebut disampaikan sekali
setahun pada waktu RUPS tahunan.
5. Wewenang a. Mewakili Direktur PT jika berhalangan.
b. Meminta keterangan kepada Direktur PT maupun Direktur
RS.
c. Berwenang memasuki ruangan/tempat penyimpanan barang
milik Perseroan untuk pengawasan.
6. Syarat a. Menjadi Pemegang Saham Perintis atau Pemegang Saham
Keanggotaan Khusus;
b. Dipilih oleh para pemegang saham PT. Ari Canti Husadha.
2. DIREKTUR PT
1. Nama Jabatan Direktur PT
2. Hasil kerja Pengelolaan perusahaan berjalan dengan baik sesuai dengan
ketentuan yang sudah ditetapkan
3. Uraian Tugas & a. Merencanakan, menyelenggarakan dan memantau kegiatan-
Wewenang kegiatan usaha perseroan.
b. Mengelola kekayaan perusahaan.
c. Mewakili perseroan di dalam dan di luar pengadilan.
d. Tugas dan tanggung jawab untuk melakukan pengurusan
perseroan adalah tugas dan tanggung jawab setiap anggota
Direksi.
e. Setiap anggota Direksi untuk senantiasa menjaga dan
membela kepentingan perseroan. Kelalaian dalam
melaksanakan tugas tersebut berakibat bahwa setiap anggota
Direksi secara tanggung renteng dapat
dipertanggungjawabkan.
f. berhak mewakili perseroan didalam dan di luar pengadilan
tentang segala hal dan dalam segala kejadian, mengikat
perseroan dengan pihak lain dan pihak lain dengan perseroan.
g. Menjalankan segala tindakan, baik yang mengenai
kepengurusan maupun kepemilikan, akan tetapi dengan
pembatasan untuk :
- Meminjam atau meminjamkan uang atas nama perseroan
(tidak termasuk mengambil uang perseroan di bank),
dengan ketentuan jumlah yang sudah ditetapkan.
- Mendirikan suatu usaha baru atau turut serta pada
perusahaan lain baik di dalam maupun di luar negeri,
harus dengan persetujuan Dewan Komisaris.
h. Memberikan persetujuan atas visi dan misi rumah sakit Ari
Canti.
i. Menjamin adanya review berkala terhadap visi dan misi
rumah sakit Ari Canti.
j. Mengumumkan visi dan misi rumah sakit Ari Canti ke publik.
k. Memberikan persetujuan Renstra.
l. Memberikan persetujuan rencana managemen rumah sakit Ari
Canti (RKA/Rencana Kerja Anggaran).
m. Membuat kebijakan dan prosedur tata kelola termasuk
pendelegasian kewenangan.
n. Memberikan persetujuan strategi dan program pendidikan
serta penelitian profesi kesehatan, termasuk pengawasan mutu
program.
o. Memberikan persetujuan atas anggaran modal (capital) dan
anggaran operasional rumah sakit.
p. Mengalokasikan sumber daya yang dibutuhkan untuk
mencapai visi dan misi rumah sakit Ari Canti.
q. Menetapkan Manager Senior Rumah Sakit (Direktur RS).
r. Melakukan evaluasi kinerja terhadap Manager Senior Rumah
Sakit (Direktur RS).
s. Memberikan persetujuan program Peningkatan Mutu
Keselamatan Pasien (PMKP).
t. Menerima dan menindaklanjuti laporan tentang program
Peningkatan Mutu Keselamatan Pasien (PMKP).
4. Syarat a. Menjadi pemegang saham perintis atau pemegang saham
Keanggotaan khusus
b. Dipilih oleh para pemegang saham PT. Ari Canti Husadha
menjadi pemegang saham perintis atau pemegang saham
khusus

3. KOMITE MEDIK
1. Nama Jabatan Komite Medik
2. Hasil kerja Terjalinnya komunikasi yang lancar antar pemberi asuhan
medis
3. Uraian Tugas a. Membantu Direktur RS menyusun standar pelayanan medis
dan memantau pelaksanaannya.
b. Melaksanakan pembinaan etika dan disiplin profesi medis.
c. Mengatur kewenangan profesi antar kelompok Staf Medis
Fungsional (SMF).
d. Membantu Direktur dalam menyusun Medical Staff By
Laws dan membantu pelaksanaannya.
e. Meningkatkan program pelayanan, pendidikan dan
pelatihan serta pengembangan dalam bidang medis.
f. Melakukan monitoring dan evaluasi mutu pelayanan medis,
antara lain melalui monitoring dan evaluasi farmasi dan
therapy, kelengkapan dan keakuratan rekam medis,
pengendalian infeksi nosokomial, medical care review/audit
medik melalui pembentukan Sub komite.
g. Melaporkan hasil pelaksanaan kegiatan kepada direktur
rumah sakit.
4. Tanggung a. Terkait dengan mutu pelayanan medis, pembinaan etika dan
Jawab disiplin profesi medis dan pengembangan profesi medis.
b. Didalam pelaksanaan tugasnya bertanggung jawab kepada
Direktur RS terkait dengan mutu pelayanan medis,
pembinaan etika dan disiplin profesi medis serta
pengembangan profesi medis.
5. Wewenang a. Memberikan usul rencana kebutuhan dan peningkatan
kualitas tenaga medis.
b. Monitoring dan evaluasi yang terkait dengan mutu
pelayanan medis sesuai tercantum di dalam tugas komite
medik RS Ari Canti.
c. Melaksanakan pembinaan etika dan displin profesi medis
antar kelompok staf medis fungsional.
d. Membentuk Tim Klinis yang mempunyai tugas menangani
kasus-kasus pelayanan medis yang memerlukan koordinasi
lintas profesi.
6. Syarat Beranggotakan tenaga medis yang memiliki SIP di RS Ari
Keanggotaan Canti
7. Struktur
Direktur RS Ari Canti

Ketua Komite Medik

Wakil Ketua Komite Medik

Sekretaris komite medik

Sub Komite Sub Komite Sub Komite Etika


Kredensial Mutu Profesi & Disiplin Profesi

4 KOMITE KEPERAWATAN
1. Nama Jabatan Komite Keperawatan
2. Hasil kerja a. Kredensialing tenaga keperawatan
b. Menetapkan standar kompetensi keperawatan
c. Ada standar keperawatan
3. Uraian Tugas a. Mewujudkan profesionalisme dalam pelayanan
keperawatan.
b. Memberikan masukan kepada pimpinan rumah sakit
berkaitan dengan profesionalisme perawat dalam
memberikan pelayanan keperawatan.
c. Mempertahankan pelayanan keperawatan yang berkualitas
dan aman bagi pasien
d. Menjamin tersedianya perawat yang kompeten, etis sesuai
dengan kewenangannya.
e. Menyelesaikan masalah keperawatan yang terkait dengan
disiplin, etik dan moral perawat.
f. Melakukan kajian berbagai aspek keperawatan untuk
meningkatkan kualitas pelayanan.
4. Tanggung Ketua Komite Keperawatan bertanggung jawab kepada
Jawab Direktur RS tentang seluruh aktifitas penyelenggaraan program
kerja komite.
5. Wewenang Subk omite mutu profesi mempunyai kewenangan memberikan
rekomendasi tindak lanjut audit keperawatan dan kebidanan,
pendidikan keperawatan dan kebidanan berkelanjutan serta
pendampingan.
6. Syarat Keperawatan Karyawan RS. Ari Canti dengan status sebagai
Keanggotaan Karyawan Tetap
7. Struktur
Direktur RS Ari Canti

Ketua Komite
Keperawatan

Sekretaris Komite
Keperawatan

Sub Komite Sub Komite Sub Komite Etika


& Disiplin
Kredensial Mutu Profesi
Sub Komite
Etika &
Disiplin
5. KOMITE ETIK DAN HUKUM
1. Nama Jabatan Komite Etik dan Hukum
2. Hasil kerja Menjadikan Pelayanan di Rumah Sakit Ari Canti berbasis etika
dan hukum
3. Uraian Tugas a. Sebagai wadah untuk mengkoordinasikan penegakan etik
dan hukum di RS Ari Canti.
b. Melakukan analisa dan evaluasi terhadap pemberian
pertimbangan, advokasi dan bantuan hukum bagi seluruh
staf RS Ari Canti.
c. Melakukan analisa secara medikolegal kasus sengketa
medis yang terjadi di RS Ari Canti.
d. Melakukan pendampingan masalah etika dan hukum yang
terjadi di RS Ari Canti.
e. Melakukan evaluasi, bimbingan dan penyegaran aspek
medikolegal dari pelayanan kesehatan di RS Ari Canti.
f. Mengusulkan penetapan etika dan hukum di RS Ari Canti
yang mengacu kepada KODERSI (Kode Etik Rumah Sakit
Indonesia) dan ketentuan peraturan perundang-undangan
yang berlaku.
g. Dapat meminta pertimbangan kepada pakar dan praktisi
etika dan hukum kepada Direktur terkait kasus sengketa
medis yang terjadi di RS Ari Canti.
4. Tanggung a. Meningkatkan pengetahuan etika dan hukum bagi petugas
Jawab RS. Ari Canti.
b. Meningkatkan Komunikasi Mediko-etikolegal baik internal
maupun eksternal RS. Ari Canti.
c. Meningkatkan kemampuan Manajemen Risiko terhadap
masalah-masalah etika dan hukum di RS. Ari Canti.
d. Memberikan pertimbangan pemecahan masalah hukum di
RS. Ari Canti.
5. Wewenang Komite etik dan hukum berwenang memberikan masukan dan
solusi dalam penyelesaian masalah hukum di RS. Ari Canti.
6. Syarat Tenaga medis maupun non medis yang ditunjuk oleh RS. Ari
Keanggotaan Canti dan bertugas di RS. Ari Canti.
7. Struktur
Direktur RS Ari Canti

Ketua Komite Etik &


Hukum

Sekretaris Komite
Etik & Hukum

Anggota Komite
Etik & Hukum

6. SATUAN PEMERIKSAAN INTERNAL (SPI)


1. Nama Jabatan Satuan Pemeriksaan Internal (SPI)
2. Hasil kerja Penyimpangan tidak terjadi di setiap lini di RS. Ari Canti.

3. Uraian Tugas a. Melaksanakan pemeriksaan/audit keuangan dan


operasional.
b. Merancang dan melaksanakan pengawasan pelaksanaan
pengendalian internal Rumah Sakit Ari Canti.
c. Melakukan identifikasi risiko.
d. Mencegah terjadinya penyimpangan.
e. Memberikan konsultasi pengendalian internal.
f. Melakukan hubungan dengan Eksternal Auditor.
4. Tanggung a. Melaksanakan tugas-tugas SPI secara Rutin.
Jawab b. Bertanggung jawab dalam setiap pengawasan di setiap unit
5. Wewenang Melakukan koordinasi dengan direktur RS. Ari Canti jika
ditemukan penyimpangan.
6. Syarat Tenaga medis maupun non medis yang ditunjuk oleh RS. Ari
Keanggotaan Canti dan bertugas di RS. Ari Canti.
7. Struktur
Direktur RS Ari Canti

Ketua SPI

Sekretaris SPI

Komisi Pelayanan Komisi Keuangan


& SDM & Aset

7. KOMITE PMKP
1. Nama Jabatan Komite PMKP
2. Hasil kerja Mutu di RS. Ari Canti terkendali dengan baik
3. Uraian Tugas a. Memastikan keandalan perencanaan serta pengendalian
mutu dan keselamatan pasien berikut teknik dan alat dalam
melaksanakan kegiatan tersebut.
b. Memastikan terlaksananya perbaikan mutu dan keselamatan
pasien melalui kegiatan-kegiatan sosialisasi, fasilitasi dan
audit yang melibatkan partisipasi pihak-pihak sesuai
akuntabilitas masing-masing.
c. Memastikan terlaksananya efektifitas manajemen resiko
khususnya kegiatan dan manajemen sehingga terwujud
penurunan angka resiko dan berdampak kepada
peningkatan mutu dan keselamatan pasien.
d. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan partner-partner terkait dengan akreditasi mutu
dan keselamatan pasien.

4. Tanggung Melakukan validasi data untuk memastikan keandalan


Jawab informasi pencapaian indicator mutu dan keselamatan pasien.

5. Wewenang a. Melaksanakan pendampingan dan koordinasi dengan


pembimbing akreditasi dan pelaksanaan surveillance dalam
mewujudkan pemenuhan standar mutu dan keselamatan
pasien yang telah ditetapkan.
b. Melaksanakan program PMKP dengan sebaik-baiknya dan
mencarikan solusi dalam pengendalian mutu.

6. Syarat Tenaga medis maupun non medis yang ditunjuk oleh RS. Ari
Keanggotaan Canti dan bertugas di RS. Ari Canti.
7. Struktur
Direktur RS Ari Canti

Ketua PMKP

Sekretaris PMKP

Kepala Unit Ka.Unit Ka.Unit


Penjamin RS Keselamatan Managemen
Pasien RS Resiko

- Ko.Mutu - Ko.Investigasi Ko.di masing-


Klinik masing
- Ko.Pelaporan
Unit/Instalasi
- Ko.Mutu
Managemen - Ko.Diklat

- Ko.Safety
Officer

8. KOMITE K3RS
1. Nama Jabatan Komite K3RS
2. Hasil kerja Penanganan K3RS dapat terprogram dengan baik
3. Uraian Tugas a. Memberi rekomendasi dan pertimbangan kepada Direktur
RS tentang masalah-masalah yang berkaitan dengan K3RS.
b. Melaksanakan program K3RS.
c. Melakukan evaluasi program K3RS.
4. Tanggung Melaksanakan program K3RS.
Jawab
5. Wewenang Membuat program K3RS.
6. Syarat Tenaga medis maupun non medis yang ditunjuk oleh RS. Ari
Keanggotaan Canti dan bertugas di RS. Ari Canti.
7. Struktur
Direktur RS Ari Canti

Ketua K3RS

Sekretaris K3RS

Bidang Pelayanan Bidang Peningkatan Bidang


Kesehatan Dan & Pemeliharaan Keselamatan &
Pendidikan Kesehatan Keamanan
Karyawan Lingkungan

Bidang Pencegahan dan Bidang Utilitas


Penanggulangan Bencana dan Peralatan
serta Kebakaran Medis

9. KOMITE FARMASI DAN TERAPI


1. Nama Jabatan Komite Farmasi dan Terapi
2. Hasil kerja Pengelolaan Farmasi di RS. Ari Canti berjalan dengan baik.
3. Uraian Tugas 1. Memberikan rekomendasi pada pimpinan rumah sakit untuk
mencapai budaya pengelolaan dan penggunaan obat secara
rasional.
2. Mengkoordinir pembuatan pedoman diagnose dan terapi,
formularium rumah sakit, pedoman penggunaan antibiotik
dan lain-lain.
3. Melaksanakan pendidikan dalam bidang pengelolaan dan
penggunaan obat terhadap pihak-pihak yang terkait.
4. Melaksanakan pengkajian pengelolaan dan penggunaan
obat dan memberikan umpan balik atas hasil pengkajian
tersebut.
4. Tanggung 1. Melaksanakan pendidikan pengelolaan dan penggunaan
Jawab obat.
2. Melakukan pengkajian pengelolaan dan penggunaan obat
serta memberikan umpan balik atas hasil pengkajian
tersebut.
5. Wewenang 1. Merumuskan dan mengendalikan pelaksanaan semua
kebijakan, ketetapan, prosedur, aturan yang berkaitan
dengan obat.
2. Mengadakan, mengembangkan, menetapkan, merevisi
formularium.
3. Mengusulkan perubahan kebijakan penggunaan obat dan
pelayanan Instalasi Farmasi Rumah Sakit Ari Canti.
6. Syarat Sebagai tenaga di RS Ari Canti, wajib beranggotakan: dokter
Keanggotaan dan apoteker.
7. Struktur
Direktur RS Ari Canti

RS. Ari Canti

Ketua Komite Farmasi


dan Terapi

Sekretaris Komite
Farmasi dan Terapi

Anggota Komite
Farmasi dan Terapi

10. KOMITE REKAM MEDIS


1. Nama Jabatan Komite Rekam Medis
2. Hasil kerja Pengelolaan rekam medis berjalan dengan baik
3. Uraian Tugas a. Menyusun program kerja panitia rekam medis dan
mengusulkan bentuk dan isi rekam medis.
b. Menyusun dan merevisi buku pedoman penyelenggaraan
rekam medis di RS. Ari Canti.
c. Menyusun standar singkatan yang berlaku di RS. Ari Canti.
d. Melakukan audit rekam medis.
e. Menyusun pedoman dan tata laksana rekam medis.
f. Mengadakan rapat yang terkait.
g. Melakukan evaluasi kebijakan dan prosedur 1 (satu) tahun
sekali.
h. Melaporkan hasil rapat dan kegiatan setiap bulan kepada
Ketua Komite Medis.
4. Tanggung a. Kepada komite Rekam Medis bertanggung jawab kepada
Direktur RS. Ari Canti.
Jawab
b. Keakuratan, kebenaran dan ketepatan rencana kerja Komite
Rekam Medis.
c. Kebijakan, kejelasan dan kebenaran tata kerja (kebijakan
dan prosedur) di jajaran kerja Komite Rekam Medis.
d. Keakuratan dan kebenaran laporan hasil Komite Rekam
Medis.
5. Wewenang a. Mempergunakan dokumen rekam medis untuk kepentingan
audit.
b. Memberikan rekomendasi kepada SMF lewat Komite
Medis dalam hal yang menyangkut kelengkapan pengisian
rekam medis.
6. Syarat Sebagai tenaga di RS. Ari Canti, wajib beranggotakan: Dokter,
Keanggotaan perawat dan tenaga kesehatan lainnya.
7. Struktur
Direktur RS Ari Canti

RS. Ari Canti


Komite Medis RS Ari
Canti

Ketua Komite Rekam


Medis

Sekretaris Komite
Rekam Medis

Perencanaan Etika Profesi Monitor &


Komite Rekam Komite Rekam Evaluasi Komite
Rekam Medis
Medis Medis

Team Pelaksana Team Pelaksana Team Pelaksana

11. KOMITE PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN INFEKSI (PPI)


1. Nama Jabatan Komite PPI

2. Hasil kerja Meminimalkan timbulnya angka kejadian infeksi nosokomial


di RS. Ari Canti

3. Uraian Tugas a. Menyusun dan menetapkan serta mengevaluasi kebijakan


PPI;
b. Melaksanakan sosialisasi kebijakan PPIRS, agar kebijakan
dipahami dan dilaksanakan oleh petugas kesehatan rumah
sakit;
c. Membuat Standar Pelayanan Operasional PPI;
d. Menyusun dan mengevaluasi pelaksanaan program PPI;
e. Bekerjasama dengan Tim PPI dalam melakukan investigasi
masalah atau KLB infeksi nosocomial;
f. Memberi usulan untuk mengembangkan dan meningkatkan
cara pencegahan dan pengendalian infeksi;
g. Memberikan konsultasi pada petugas kesehatan rumah sakit
dan fasilitas pelayanan kesehatan laiinya dalam PPI;
h. Mengusulkan pengadaan alat dan bahan yang sesuai dengan
prinsip PPI dan aman bagi yang menggunakan;
i. Mengidentifikasi temuan di lapangan dan mengusulkan
pelatihan untuk meningkatkan kemampuan sumber daya
manusia ( SDM ) rumah sakit dalam PPI;
j. Melakukan pertemuan berkala ,termasuk evaluasi
kebijakan;
k. Menerima laporan dari Tim PPI dan membuat laporan
kepada Direktur RS;
l. Berkoordinasi dengan unit terkait lainnya;
m. Memberikan usulan kepada Direktur RS untuk pemakaian
antibiotik yang rasional di rumah sakit berdasarkan hasil
pantauan kuman dan resistensi antibiotika;
n. Menyusun kebijakan kesehatan dan keselamatan kerja (K3);
o. Menyusun kebijakan Clinical governance dan pasient
safety;
p. Mengembangkan, mengimplementasikan dan secara
periodik mengkaji kembali rencana manajemen PPI apakah
telah sesuai kebijakan manajemen Rumah Sakit;
q. Memberikan masukan yang menyangkut kontruksi
bangunan dan pengadaan alat dan bahan kesehatan, renovasi
ruangan, cara pemrosesan alat, penyimpanan alat dan linen
sesuai dengan prinsip PPI;
r. Menentukan sikap penutupan ruangan rawat bila diperlukan
karena potensial menyebabkan infeksi;
s. Melakukan pengawasan terhadap tindakan tindakan yang
menyimpang dari standar prosedur/monitoring surveilans
proses;
t. Melakukan investigasi, menetapkan dan melaksanakan
penanggulangan infeksi bila ada KLB di rumah sakit dan
fasilitas pelayanan kesehatan lainnya.
4. Tanggung a. Meningkatkan pengetahuan Karyawan RS. Ari Canti
Jawab tentang pencegahan infeksi.

b. Meningkatkan kemampuan Karyawan RS. Ari Canti


terhadap masalah-masalah bahaya infeksi di RS. Ari Canti.

5. Wewenang Komite PPI berwenang memberikan arahan, masukan dan


solusi dalam penyelesaian bahaya infeksi di RS. Ari Canti.

6. Syarat Tenaga medis maupun non medis yang ditunjuk oleh RS. Ari
Keanggotaan Canti dan bertugas di RS. Ari Canti.
7. Struktur
Direktur RS

KSM Ketua Komite PPI

Sekretaris Komite PPI

PSPRS Kepera Penunjang Umum


watan Medis

Ketua Tim

IPCN

IPCLN IPCLN IPCLN IPCLN

12. TIM TUBERKULOSIS DOTS


1. Nama Jabatan Tim TB DOTS Rumah Sakit Ari Canti
2. Hasil kerja Pengelolaan pasien tuberkulosis dengan baik dan sesuai
standar.
3. Uraian Tugas a. Memonitor dan mengawasi pelaksanaan kegiatan
Penanggulangan Tuberkulosis DOTS di Rumah sakit Ari
Canti.
b. Terlaksananya pencatatan dan pelaporan semua kegiatan
pelayanan TB DOTS di Rumah Sakit Ari Canti
c. Terlaksananya pelayanan dan pengobatan TB DOTS di
Rumah Sakit Ari Canti
d. Berjalannya proses penjaringan suspek TB di Instalasi
Gawat Darurat.
e. Menjamin kegiatan kolaborasi TB - HIV terlaksana dengan
lancar.
4. Tanggung a. Mengkoordinasikan kegiatan pencatatan dan Pelaporan
Jawab semua kegiatan penanggulangan TB DOTS di Rumah
Sakit Ari Canti;
b. Menyediakan Obat Anti Tuberkulosis;
c. Tersedianya Nutrisi yang baik bagi penderita TB;
d. Mengutamakan keamanan atas prosedur-prosedur
pemeriksaan yang dilakukan;
e. Bekerjasama dalam memberikan pelayanan TB sesuai
standar penggunaan alat pelindung diri untuk pasien
ataupun petugas kesehatan di Rumah Sakit Ari Canti;
f. Mencatat dan melaporkan penemuan penderita dengan TB/
TB-HIV;
g. Monitoring pencatatan jumlah pasien TB yang mendapat
pengobatan di Rumah Sakit Ari Canti.
5. Wewenang Merujuk penderita TB MDR yang dijaring di Instalasi Gawat
Darurat.
6. Syarat Sebagai tenaga di RS. Ari Canti, wajib beranggotakan: Dokter,
Keanggotaan perawat dan tenaga kesehatan lainnya serta ikut dalam pelatihan
penanggulangan tuberculosis.
7. Struktur
Direktur RS Ari Canti

Ketua Tim TB DOTS

Sekretaris

Anggota TIM TB DOTS

13. TIM PENANGGULANGAN HIV/AIDS


1. Nama Jabatan Tim Penanggulangan HIV/AIDS
2. Hasil kerja Menanggulangi Pasien HIV/AIDS Sesuai Standar Nasional
3. Uraian Tugas 1. Menyebarluaskan informasi pencegahan dan penularan
HIV/AIDS dari ibu ke bayi.
2. Melaksanakan skrining HIV bagi semua ibu hamil yang
melakukan pemeriksaan kehamilan di RS Ari Canti.
3. Melakukan intervensi persalinan bagi ibu dengan
HIV/AIDS.
4. Mengedukasi ibu untuk pemilihan nutrisi yang sesuai
untuk bayinya.
5. Melakukan koordinasi pelayanan TB dengan pelayanan
HIV.
6. Komprehensif bagi pasien TB-HIV termasuk pelayanan
konseling tes sukarela.
7. Melakukan pencatatan dan pelaporan.
4. Tanggung 1. Memeriksa dan menandatangani laporan bulanan
Jawab pelaksanaan kegiatan penanggulangan HIV/AIDS
2. Mengkoordinasikan pelayanan penanggulangan HIV/AIDS
di Rumah Sakit Ari Canti.
3. Terprogramnya semua kegiatan-kegiatan penanggulangan
HIV/AIDS RS Ari Canti.
5. Syarat Sebagai tenaga di RS. Ari Canti, wajib beranggotakan: Dokter,
Keanggotaan perawat dan tenaga kesehatan lainnya.
6. Struktur
Direktur RS Ari Canti

Ketua Tim Penanggulangan


HIV/AIDS

Sekretaris

Anggota;

1. KONSELOR
2. ANALIS
3. PERAWAT/BIDAN
4. RADIOLOGI
5. GIZI
6. PPI

14. TIM PONEK


1. Nama Jabatan Tim PONEK
2. Hasil kerja Terselenggaranya visi, misi dan program PONEK di rumah
sakit secara menyeluruh dan terpadu.
3. Uraian Tugas 1. Melaksanakan pembinaan kualitas atau mutu profesi
pelayanan.
2. Melaksanakan koordinasi dengan kepala bidang
keperawatan maupun kepala instalasi yang terkait dalam
membina kualitas profesi pelayanan.
3. Mengendalikan dan mengevaluasi kualitas pelayanan
profesi.
4. Tanggung 1. Bertanggung jawab terhadap pelaksanaan visi dan misi
Jawab PONEK.
2. Bertanggung jawab terhadap pelaksanaan program dan
evaluasi.
3. Bertanggung jawab terhadap Direktur Rumah Sakit Ari
Canti.
5. Wewenang 1. Mendelegasikan tugas apabila berhalangan hadir
2. Memeriksa hasil kegiatan PONEK
6. Syarat 1. Pendidikan dasar dokter spesialis kandungan dan
Keanggotaan kebidanan.
2. Pernah mengikuti pelatihan-pelatihan sesuai dengan
bidangnya.
3. Memiliki dedikasi dan loyalitas kerja yang tinggi.
4. Memiliki kemampuan kepemimpinan.
7. Struktur
Direktur RS Ari Canti

Ketua Tim PONEK

Sekretaris

KOOR.POLI KOOR.KAM KOORDINA KOOR.RU


KOORDINA KEBIDANA AR TOR OK ANG
TOR TIM N DAN BERSALIN PERINAT
IGD KANDUNG & NIFAS OLOGI
AN

E. URAIAN TUGAS STRUKTURAL


1. DIREKTUR RUMAH SAKIT
1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan Direktur Rumah Sakit
4. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan: Dokter, S2 Manajemen Administrasi Rumah
Sakit.
2. Pengalaman Kerja: Pernah bekerja di Rumah Sakit
dalam jabatan struktural selama 10 tahun.
5. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Konsentrasi Ketegangan Mental : Relatif normal pada
tingkat pekerjaannya
5. Lama Konsentrasi Ketegangan Mental : Relatif dalam
batas normal pada sekali proses
6. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
7. Keterdesakan Tindakan : Terhubung secara tidak
langsung dengan jadwal tindakan medis
8. Keterkaitan Layanan Medis : Tidak berhubungan
langsung dengan layanan medis
9. Kompleksitas Tindakan Medis : Tidak berhubungan
langsung dengan layanan medis
10. Brand Images : Berhubungan langsung dengan brand
images perusahaan
11. Infeksi : Bekerja dalam kondisi normal, tidak
berhubungan dengan kondisi infeksi atau tertular
penyakit
12. Radiasi : Bekerja dalam kondisi normal, tidak
berhubungan dengan efek radiasi
6. Hubungan kerja 1. Kepala Bagian Non Medis, dalam hal penyediaan data
unit cost dan pelaksanaan pengendalian biaya dan
pendapatan dan permohonan petty cash dan rekonsiliasi
bank serta dukungan pelaksanaan penagihan piutang;
2. Kepala Bagian Keuangan, Marketing dan IT, terkait
dengan penyajian laporan keuangan unit bisnis;
3. Pimpinan Medis, dalam mendukung pelaksanaan
kegiatan penjualan dan pelayanan pelanggan;
4. Pimpinan Keuangan, Marketing dan IT, dalam hal
pelaksanaan marketing strategy dan sosialisasi serta
pemanfaatan hasil survey pasar;
5. Pimpinan Non Medis, terkait dengan penyediaan data
hasil stock opname dan pemeliharaan aktiva tetap;
6. Pimpinan Non Medis, terkait dengan pelaksanaan proses
manajemen SDM pada unit bisnis masing-masing;
7. Pimpinan Non Medis, terkait dengan penyiapan peserta
pelatihan dan kegiatan evaluasinya;
8. Pimpinan Keuangan, Marketing dan IT, terkait dengan
dukungan IT terhadap pelaksanaan pelayanan pasien.
7. Tugas Pokok Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan prima kepada
pasien dan keluarganya berlandaskan tata kelola sesuai
dengan strategi, kebijakan dan sasaran mutu yang telah
ditetapkan oleh perusahaan.

Akuntabilitas Utama:
1. Pengelolaan atau pelaksanaan kegiatan sehari-hari
secara keseluruhan di Rumah Sakit Ari Canti dilakukan
oleh Direktur RS.
2. Merekomendasikan kebijakan-kebijakan kepada badan
pengelola.
3. Direktur RS bertanggung jawab dalam hal pengelolaan
dan pengawasan rumah sakit berserta fasilitasnya,
personil dan sumber daya terkait.
4. Direktur RS bertugas untuk melaksanakan kebijakan
pengelolaan Rumah Sakit Ari Canti setelah ditetapkan
oleh Direktur PT. Ari Canti Husadha sesuai dengan
ketentuan dalam peraturan perundang undangan dan
peraturan kebijakan serta segala ketentuan umum yang
berlaku, dan berbagai aturan dalam Peraturan Internal
(Hospital by Laws/Statuta).
5. Menanggapi/merespon setiap laporan dari lembaga
pengawas dan regulator.
8. Hasil Kerja 1. Terwujudnya Visi, Misi dan Tujuan Rumah Sakit;
2. Terwujudnya Rencana Strategis (Renstra);
3. Terwujudnya Rencana Tahunan;
4. Terwujudnya Pedoman pelayanan;
5. Terwujudnya kebijakan pelayanan rumah sakit;
6. Terwujudnya laporan triwulan dan tahunan serta laporan
5 tahun (Laporan akuntabilitas dan kinerja RS);
7. Terwujudnya kepuasan pasien, masyarakat, karyawan
dan share holder seperti dokter, spesialis, konsultan.
9. Wewenang 1. Memimpin dan mengelola Rumah Sakit sesuai dengan
tujuan Rumah Sakit Ari Canti dengan senantiasa
berusaha meningkatkan daya guna dan hasil guna;
2. Memelihara dan mengelola kekayaan Rumah Sakit Ari
Canti;
3. Melaksanakan kebijakan pengembangan usaha dalam
mengelola Rumah Sakit Ari Canti sebagaimana yang
telah digariskan oleh Direktur PT.Ari Canti Husadha;
4. Menetapkan kebijakan operasional Rumah Sakit Ari
Canti;
5. Membuat Rencana Strategis Lima Tahunan dan
Rencana Kerja dan Anggaran Tahunan Rumah Sakit Ari
Canti;
6. Menetapkan Struktur Organisasi Rumah Sakit di bawah
Direktur PT lengkap dengan rincian tugasnya;
7. Mengangkat dan memberhentikan karyawan rumah
sakit sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan yang berlaku;
8. Menetapkan hal-hal yang berkaitan dengan hak dan
kewajiban karyawan rumah sakit sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku;
9. Menyiapkan laporan tahunan dan laporan berkala.
2. KEPALA BIDANG PELAYANAN MEDIS
1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Bidang Pelayanan Medis
Unit Organisasi : Pelayanan Medis Rumah Sakit Ari Canti
Atasan Langsung : Direktur RS
Bawahan Langsung Kepala Instalasi Rawat Jalan
Kepala Instalasi Rawat Inap
Kepala Instalasi Gawat Darurat
Kepala Instalasi Rawat Khusus
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan medis sesuai
dengan standar mutu pelayanan rumah sakit yang telah
ditetapkan dan terwujudnya pelayanan gawat darurat, rawat
jalan, ruang khusus dan rawat inap dalam menunjang target-
target pelayanan perusahaan.
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan Min: Sarjana Kedokteran
2. Pengalaman kerja min; 6 tahun.
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Reatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Terhubung secara tidak
langsung dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Bagian Keuangan, dalam hal pelaksanaan
pengendalian biaya dan pendapatan serta terkait dengan
perumusan penyelesaian piutang bermasalah;
2. Kepala Bagian SDM dan Umum, terkait dengan
pelaksanaan penilaian kinerja;
3. Kepala SMF, terkait dengan pemenuhan kualitas dan
kuantitas tenaga medis dalam mendukung kegiatan
pelayanan medis;
4. Ketua Komite Medis, terkait dengan pelaksanaan
kebijakan dalam pelaksanaan kredensial, peningkatan
mutu pelayanan dan pengembangan profesi;
5. Kepala Bagian SDM dan Umum, terkait dengan
penyiapan peserta pelatihan dan kegiatan evaluasinya;
6. Kepala Bidang Penunjang Medis, terkait dengan
sinkronisasi pelayanan pasien;
7. Kepala Bidang Keperawatan, terkait dengan sinkronisasi
pelayanan pasien;
8. Tenaga Medis, terkait dengan koordinasi pelaksanaan
pelayanan;
9. Dinas Kesehatan Provinsi Bali dan Kota Gianyar, terkait
dengan pelaporan kegiatan pelayanan rumah sakit.
8. Akuntabilitas 1. Memastikan terwujudnya pelayanan medis yang sesuai
Utama dengan kebijakan dan standar mutu pelayanan yang telah
ditetapkan;
2. Memastikan setiap keluhan pasien terkait dengan
pelayanan medis tertangani dengan cepat dan tepat
sesuai dengan kebijakan rumah sakit dan harapan pasien;
3. Memastikan efektivitas kegiatan penerimaan pasien
dalam mendukung pelayanan pasien secara keseluruhan;
4. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga medik yang melaksanakan
pelayanan;
5. Memastikan penyelesaian rumusan segmentasi,
penentuan target dan positioning perusahaan dan setiap
produk dan layanan, yang selalu uptodate serta
kompetitif;
6. Memastikan terwujudnya pelayanan gawat darurat yang
sesuai dengan kebijakan dan standar mutu pelayanan
yang telah ditetapkan
7. Memastikan terlaksananya pelayanan keperawatan dan
administrasi Instalasi Rawat Inap yang sesuai dengan
kebijakan dan standar mutu pelayanan yang telah
ditetapkan;
8. Memastikan respon yang cepat dan tepat terkait dengan
keluhan para tenaga medis;
9. Memastikan terlaksananya pelayanan keperawatan dan
administrasi Instalasi Ruang Khusus yang sesuai dengan
kebijakan dan standar mutu pelayanan yang telah
ditetapkan;
10. Memastikan efektivitas dukungan terhadap pelaksanaan
program penjaminan mutu pelayanan dan mutu
manejemen rumah sakit.

Tugas-Tugas Rutin;
1. Mengkoordinir dan mengevaluasi kegiatan pelayanan
medis, yang meliputi: Instalasi Gawat Darurat, Instalasi
Rawat Jalan, Instalasi Ruang Khusus, dan Instalasi
Rawat Inap;
2. Mengevaluasi serta merevisi protap pelayanan medis;
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
medis dan paramedis dalam rangka mewujudkan
pelayanan medis yang bermutu;
4. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan
keluhan pelanggan dalam cakupan antar departemen;
5. Melaksanakan sosialisasi antar fungsi terkait dengan
pelaksanaan kebijakan dan standar pelayanan medis;
6. Mengembangkan bentuk-bentuk pelaporan yang
memudahkan dalam kegiatan analisis dan pengambilan
keputusan;
7. Melaksanakan upaya-upaya dalam meningkatkan
efisiensi pelayanan;
8. Mengkoordinasikan kegiatan peningkatan mutu
pelayanan medis sesuai dengan kebijakan mutu yang
telah ditetapkan.
9. Wewenang 1. Mewakili rumah sakit dalam pertemuan-pertemuan
eksternal di bidang pelayanan medis dan bidang terkait
lainnya;
2. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan;
3. Mengambil inisiatif dalam upaya meningkatkan
hubungan dan komunikasi dengan dokter spesialis.

Direktur Rs Ari Canti

Kabid Pelayanan Medis

Ka. Instalasi Ka. Instalasi Ka. Instalasi Ka. Instalasi


Rawat Jalan Rawat Inap Gawat Darurat Rawat Khusus

3. KEPALA BIDANG PENUNJANG MEDIS


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Bidang Penunjang Medis
Unit Organisasi : Penunjang Medis
Atasan Langsung : Direktur RS
Bawahan Langsung Kepala Instalasi Farmasi
Kepala Instalasi Laboratorium
Kepala Instalasi Radiologi
Kepala Instalasi Gizi
Kepala Instalasi Rekam Medis
Kepala Instalasi Sterilisasi Sentral
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan penunjang medis sesuai
dengan standar mutu pelayanan rumah sakit yang telah
ditetapkan serta terwujudnya keandalan pengendalian
kelogistikan bahan medis dan pemeliharaan alat medis.
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan Min: Sarjana Kedokteran
2. Pengalaman kerja min 6 tahun.
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Terhubung secara tidak langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Bagian Keuangan, dalam hal pelaksanaan
pengendalian biaya, pendapatan, perumusan penyelesaian
piutang bermasalah,
2. Kepala Bagian SDM dan Umum, terkait dengan
pelaksanaan penilaian kinerja dan pelatihan,
3. Kepala Bidang Pelayanan Medis dan Marketing, terkait
dengan pelaksanaan kebijakan dan standar pelayanan
pelanggan dan Verifikasi PKS,
4. Kepala SMF, terkait dengan pemenuhan kualitas dan
kuantitas tenaga medis dalam mendukung kegiatan
pelayanan penunjang medis,
5. Ketua Komite Medis, terkait dengan pelaksanaan kebijakan
dalam pelaksanaan kredensial, peningkatan mutu pelayanan
dan pengembagan profesi,
6. Tenaga Medis, terkait dengan koordinasi pelaksanaan
pelayanan.
8. Akuntabilitas 1. Memastikan terwujudnya penunjang medis yang sesuai
dengan kebijakan dan standar mutu pelayanan yang telah
Utama ditetapkan,
2. Memastikan setiap keluhan pasien terkait dengan penunjang
medis tertangani dengan cepat dan tepat sesuai dengan
kebijakan rumah sakit dan harapan pasien,
3. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga medik dan paramedik yang
melaksanakan pelayanan,
4. Memastikan respon yang cepat dan tepat terkait dengan
keluhan para tenaga medis,
5. Memastikan efektivitas dukungan IT bagi pelaksanaan
pelayanan medik,
6. Memastikan efektivitas dukungan terhadap pelaksanaan
program penjaminan mutu pelayanan dan mutu manejemen
rumah sakit.

Tugas-tugas rutin;
1. Mengkoordinir dan mengevaluasi kegiatan pelayanan
penunjang medis, yang meliputi: laboratorium, farmasi,
radiologi, gizi, rekam medis dan sterilisasi sentral,
2. Mengevaluasi serta merevisi protap pelayanan penunjang
medis,
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
medis dan paramedis dalam rangka mewujudkan pelayanan
medis yang bermutu,
4. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan keluhan
pelanggan dalam cakupan antar departemen,
5. Mengembangkan bentuk-bentuk pelaporan yang
memudahkan dalam kegiatan analisis dan pengambilan
keputusan,
6. Melaksanakan upaya-upaya dalam meningkatkan efisiensi
pelayanan,
7. Mengkoordinasikan kegiatan peningkatan mutu pelayanan
penunjang medis sesuai dengan kebijakan mutu yang telah
ditetapkan.
9. Wewenang 1. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan,
2. Mengambil inisiatif dalam upaya meningkatkan hubungan
dan komunikasi dengan dokter spesialis,
3. Merekomendasikan pengembangan dan inovasi dalam
penerapan rekam medis.

Direktur RS Ari Canti

Kabid Penunjang Medis

Ka. Instalasi Ka. Instalasi Ka. Instalasi Ka. Instalasi Ka. Instalasi Ka. Instalasi
Farmasi Radiologi Laboratorium Gizi Rekam Medis
Sterilisasi
Sentral

4. KEPALA BIDANG KEPERAWATAN


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Bidang Keperawatan
Unit Organisasi : Keperawatan
Atasan Langsung : Direktur Rumah Sakit Ari Canti
Bawahan Langsung Kepala Ruangan IGD
Kepala Ruangan Sekar Agung
Kepala Ruangan Sekar Alit
Kepala Ruangan Canti Graha I
Kepala Ruangan Canti Graha II
Kepala Ruangan Canti Graha III
Kepala Ruangan Kamar Operasi (OK)
Kepala Ruangan Kamar Bersalin (VK)
Kepala Ruangan Hemodialisa
Kepala Ruangan NICU/PICU
Kepala Ruangan ICU/HCU
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan keperawatan
sesuai dengan standar mutu pelayanan rumah sakit yang telah
ditetapkan serta terwujudnya keandalan pengendalian
kelogistikan bahan medis dan pemeliharaan alat medis
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); Sarjana Keperawatan
2. Pengalaman Kerja (minimum); 6 tahun
3. Kompetensi Teknis ;
Pelatihan Management Keperawatan
Pelatihan Management Bangsal
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Terhubung secara tidak langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Bagian Keuangan, dalam hal pelaksanaan
pengendalian biaya dan pendapatan;
2. Kepala Bagian SDM dan Umum, terkait dengan
pelaksanaan penilaian kinerja dan usulan pengembangan
kompetensi perawat;
3. Kepala Bidang Pelayanan, Kepala Bidang Penunjang
Medis, terkait dengan sinkronisasi pelayanan serta
pelaksanaan kebijakan dan standar pelayanan pelanggan;
4. Ketua Komite Keperawatan, terkait dengan pelaksanaan
kebijakan dalam pelaksanaan kredensial, peningkatan mutu
pelayanan dan etik disiplin profesi dalam penanganan
keluhan terkait pelayanan keperawatan.
8. Akuntabilitas 1. Memastikan terwujudnya pelayanan keperawatan yang
sesuai dengan kebijakan dan standar mutu asuhan
Utama keperawatan yang telah ditetapkan;
2. Memastikan setiap keluhan pasien terkait dengan pelayanan
keperawatan tertangani dengan cepat dan tepat sesuai
dengan kebijakan rumah sakit dan harapan pasien;
3. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga perawat yang melaksanakan pelayanan;
4. Memastikan respon yang cepat dan tepat terkait dengan
keluhan para tenaga perawat;
5. Memastikan efektivitas dukungan IT bagi pelaksanaan
pelayanan keperawatan;
6. Memastikan efektivitas dukungan terhadap pelaksanaan
program penjaminan mutu pelayanan dan mutu manejemen
rumah sakit.
Tugas-tugas Rutin;
1. Mengkoordinir dan mengevaluasi kegiatan pelayanan
keperawatan, yang meliputi: Ruangan Rawat Inap,
Ruangan Rawat Jalan, Ruangan IGD, ruangan OK, ruangan
VK, ruangan ICU, ruangan HD, ruangan NICU/PICU;
2. Mengevaluasi serta merevisi SPO pelayanan keperawatan;
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
perawat dalam rangka mewujudkan pelayanan keperawatan
yang bermutu;
4. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan keluhan
pelanggan dalam cakupan antar departemen;
5. Mengembangkan bentuk-bentuk pelaporan yang
memudahkan dalam kegiatan analisis dan pengambilan
keputusan;
6. Melaksanakan upaya-upaya dalam meningkatkan efisiensi
pelayanan;
7. Mengkoordinasikan kegiatan peningkatan mutu pelayanan
keperawatan sesuai dengan kebijakan mutu yang telah
ditetapkan.
9. Wewenang 1. Mewakili rumah sakit dalam pertemuan-pertemuan
eksternal di bidang pelayanan keperawatan dan bidang
terkait lainnya;
2. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan keperawatan.

Direktur RS Ari Canti

Kabid.Keperawatan

Ka. Ru Ka. Ru Ka. Ru Ka. Ru Ka. Ru Ka. Ru

IGD Sekar Agung Sekar Alit Canti Graha I Canti Graha Canti Graha
II III

Ka. Ru Ka. Ru

Ka. Ru Ka. Ru Ka. Ru Ka. RuCanti Graha I Ka. Ru Graha I


Canti

Kamar Kamar Hemodialisa NICU/PICU ICU/HCU


Operasi bersalin

Ka. Ru

IGD
5. KEPALA BAGIAN KEUANGAN
1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Bagian Keuangan
Unit Organisasi : Keuangan
Atasan Langsung : Direktur RS
Bawahan Langsung Kepala Unit Penagihan dan Pembendaharaan
Kepala Unit Akuntansi dan Pajak
Kepala Unit Pengadaan
Kepala Unit Casemix
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan verifikasi dan penyusunan
laporan keuangan rumah sakit sesuai dengan kebijakan dan
standar akuntansi keuangan rumah sakit serta terwujudnya
dukungan teknologi informasi bagi operasional dan manajemen
rumah sakit.
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Akuntansi/Ekonomi
2. Pengalaman Kerja (minimum); 6 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Terhubung secara tidak langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Bidang Pelayanan Medis, terkait dengan kegiatan
verifikasi pendapatan dan biaya pelayanan;
2. Kepala Bidang Penunjang Medis, terkait dengan kegiatan
verifikasi pendapatan dan biaya pelayanan;
3. Kepala Bagian SDM dan Umum , terkait dengan verifikasi
data biaya gaji pegawai;
4. Kepala Unit PSPRS, terkait dengan verifikasi biaya
pemeliharaan aset.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya kegiatan verifikasi biaya,
pendapatan, hutang dan piutang yang akurat dan akuntabel
sesuai dengan kebijakan dan standar yang berlaku;
2. Memastikan penyelesaian laporan keuangan draft final
rumah sakit yang akurat dan tepat waktu;
3. Memastikan keandalan dokumen faktur dan invoice terkait
dengan pelayanan pasien;
4. Memastikan keandalan data hutang dan piutang rumah
sakit;
5. Memastikan terlaksananya upaya pengendalian biaya
operasional rumah sakit;
6. Memastikan akurasi dan keandalan dokumen transaksi
akuntansi keuangan dan keamanan penyimpanan serta
kemudahan akses;
7. Memastikan keandalan operasional perangkat teknologi
informasi.

Tugas-tugas Rutin;
1. Mengkoordinir kegiatan verifikasi biaya, pendapatan,
hutang, dan piutang rumah sakit;
2. Mengkoordinir penjurnalan akuntansi dan posting transaksi
keuangan rumah sakit;
3. Mengkoordinir kegiatan penyusunan laporan keuangan
rumah sakit;
4. Mengkoordinir penanganan dokumentasi dan administrasi
transaksi keuangan rumah sakit;
5. Melakukan analisis biaya dan pendapatan rumah sakit;
6. Mengembangkan upaya-upaya untuk meningkatkan
efisiensi operasional pelayanan;
7. Mengkoordinir jadwal operasional seluruh aplikasi
teknologi informasi.
9. Wewenang 1. Menyampaikan laporan keuangan draft final;
2. Melakukan klarifikasi terkait dengan transaksi tertentu yang
tidak lolos verifikasi;
3. Merekomendasikan upaya peningkatan efisiensi biaya.

Direktur RS Ari Canti

Kabag.Keuangan

Ka.Unit Penagihan Ka.Unit Akuntansi Ka.Unit Pengadaan Ka.Unit Casemix


&Pembendaharaan & Pajak

6. KEPALA BAGIAN SDM DAN UMUM


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Bagian SDM dan Umum
Unit Organisasi : Unit SDM dan Umum
Atasan Langsung : Direktur RS
Bawahan Langsung Kepala Unit SDM
Kepala Unit Diklat
Kepala Unit Kesekretariatan
Kepala Unit PSPRS
Kepala Unit Umum
Kepala Unit Humas dan Operator
Kepala Unit Marketing
Kepala Unit Logistik
Kepala Unit Informasi Teknologi
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya proses pengelolaan SDM secara
efektif yang mendukung pencapaian visi perusahaan melalui
SDM yang kompeten dan kompetitif serta terwujudnya
keandalan pengelolaan logistik.
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); S1 Manajemen/Psikologi, Sarjana
Kedokteran.
2. Pengalaman Kerja (minimum); 6 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Tidak terhubung langsung dengan
jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Seluruh Kepala Bagian, Kepala Bidang dan Kepala Unit,
dalam hal perencanaan SDM dan pelaksanaan seluruh
proses manajemen SDM dan administrasi kepegawaian;
2. Kepala Bagian Keuangan, dalam hal pelaksanaan
pengendalian biaya karyawan dan perhitungan
produktivitas karyawan;
3. Komite Medik, dalam hal pelaksanaan kredensial dan
pengembangan kompetensi tenaga medik;
4. Komite Keperawatan, dalam hal pelaksanaan kredensial
dan pengembangan kompetensi tenaga keperawatan.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan efektivitas kegiatan perencanaan SDM,
rekrutmen dan seleksi untuk posisi jabatan dilaksanakan
sesuai prosedur dan memenuhi kebutuhan perencanaan;
2. Memastikan terbentuknya kamus kompetensi dan model
kompetensi relevan dan selalu update dengan
perkembangan organisasi dan kompetisi;
3. Memastikan bahwa keberadaan SDM perusahaan benar-
benar merupakan human capital melalui pencapaian
produktivitas yang maksimal;
4. Memastikan kepatuhan pengelolaan SDM perusahaan
terhadap seluruh regulasi ketenagakerjaan yang relevan;
5. Memastikan terwujudnya kepuasan karyawan;
6. Memastikan pelayanan administrasi kepegawaian yang baik
sehingga pelaksanaan hubungan industrial berlangsung
dengan efektif;
7. Memastikan keandalan sistem logistik dan kerumah
tanggaan dalam mendukung operasionalisasi perusahaan.

Tugas-Tugas Rutin;
1. Mengkoordinasikan kegiatan perencanaan kebutuhan posisi
jabatan dan personil, baik dalam jangka pendek, jangka
menengah dan jangka panjang;
2. Menyusun kebijakan rekrutmen dan seleksi terkait dengan
jadwal dan keterlibatan pihak-pihak lain;
3. Mengadakan review secara berkala keberadaan kamus
kompetensi dan model kompetensi;
4. Menyusun dan mereview secara berkala kebijakan
manajemen kinerja dengan segala perangkat yang
diperlukan;
5. Menyusun kebijakan dan mereview secara berkala
manajemen karir dengan segala perangkat yang diperlukan;
6. Mengarahkan kegiatan evaluasi jabatan;
7. Menyusun kebijakan dan mereview secara berkala
remunerasi dengan segala perangkat yang diperlukan;
8. Menyusun kebijakan dan mereview secara berkala
pelaksanaan terminasi karyawan;
9. Menyusun kebijakan yang terkait dengan hubungan
industrial perusahaan dan pemutakhiran data kepegawaian;
10. Mengkoordinasikan penyusunan sistem inventory rumah
sakit dan pelaksanaan kerumah tanggaan.
9. Wewenang 1. Merekomendasikan perubahan struktur organisasi dan job
description sesuai dengan perkembangan bisnis;
2. Merekomendasikan perubahan kamus kompetensi dan
model kompetensi;
3. Merekomendasikan penyesuaian jenjang karir;
4. Merekomendasikan penyesuaian kebijakan remunerasi;
5. Merekomendasikan pelaksanaan terminasi sesuai dengan
kasus yang relevan;
6. Merekomendasikan kegiatan pelatihan dan pengembangan
personil pemegang jabatan sesuai dengan hasil penilaian
kinerja dan kebutuhan perusahaan.

Direktur RS Ari Canti

Kabag. SDM & Umum

Ka.Unit SDM Ka.Unit Diklat Ka.Unit Ka.Unit


Kesekretariatan Marketing

Ka.Unit PSPRS Ka.Unit Umum Ka.Unit Humas Ka.Unit Ka.Unit IT


& Operator Logistik
7. KEPALA INSTALASI RAWAT JALAN
1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Instalasi Rawat Jalan
Unit Organisasi : Rawat Jalan
Atasan Langsung : Kepala Bidang Pelayanan Medis
Bawahan Langsung : Dokter dan Perawat Poliklinik.
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan keperawatan
pada Pelayanan Rawat Jalan sesuai dengan standar mutu
pelayanan rumah sakit yang telah ditetapkan serta
terwujudnya keandalan pengendalian kelogistikan bahan
medis dan pemeliharaan alat medis.
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); Sarjana Keperawatan/DIII
Kebidanan.
2. Pengalaman Kerja (minimum); 4 tahun
3. Kompetensi Teknis;
PPGD/BTCLS
Pelatihan Management Bangsal
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Reatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Terhubung secara tidak langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Bidang Keperawatan terkait dengan pelaksanaan
kegiatan pelayanan keperawatan;
2. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak, terkait dengan kegiatan
verifikasi pendapatan dan biaya;
3. Kepala Instalasi Admission dan Rekam Medis, terkait
dengan pelaksanaan pelayanan pelanggan;
4. Kepala Unit SDM dan Diklat, terkait dengan koordinasi
pelaksanaan kegiatan diklat tenaga keperawatan;
5. Petugas Helpdesk IT, terkait dengan penyelesaian
permasalahan IT dalam pelaksanaan pelayanan ruangan;
6. Kepala Instalasi Farmasi terkait dengan pelaksanaan stok
opname obat dan alat kesehatan;
7. Kepala Unit PSPRS terkait dengan stok opname barang
non medis;
8. Kepala Unit Penunjang Medis (Laboratorium, Rontgen)
terkait dengan pelaksanaan kegiatan pelayanan Rawat
Jalan.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya pelayanan keperawatan dan
administrasi Pelayanan Rawat Jalan yang sesuai dengan
kebijakan dan standar mutu pelayanan yang telah
ditetapkan;
2. Memastikan efektivitas dan kepatuhan pelaksanaan
prosedur tetap pelayanan keperawatan Pelayanan Rawat
Jalan;
3. Memastikan kesiapan dan kelengkapan sarana pelayanan
Pelayanan Rawat Jalan sesuai dengan kuantitas dan
kualitas yang dipersyaratkan;
4. Memastikan terwujudnya efisiensi biaya operasional
ruangan, khususnya penggunaan alat-alat dan bahan-bahan
medis;
5. Memastikan setiap keluhan pasien Pelayanan Rawat Jalan
dan atau keluarga, terkait dengan pelayanan keperawatan
tertangani dengan cepat dan tepat sesuai dengan kebijakan
rumah sakit dan harapan pasien/keluarga;
6. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga medis yang melaksanakan pelayanan;
7. Memastikan efektivitas dukungan IT bagi pelaksanaan
pelayanan;
8. Memastikan efektivitas dukungan terhadap pelaksanaan
program penjaminan mutu pelayanan dan mutu
manajemen rumah sakit;

Tugas-tugas Rutin;
1. Menyusun rencana, menggerakkan, memonitor dan
mengevaluasi kegiatan keperawatan, fasilitas dan sistem
Pelayanan Rawat Jalan;
2. Mengembangkan, memelihara, mengevaluasi serta
merevisi SPO pelayanan keperawatan;
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
perawat dan tenaga medis dalam rangka mewujudkan
pelayanan keperawatan dan dukungan terhadap pelayanan
medis yang bermutu;
4. Melakukan evaluasi dan penilaian terhadap mutu
pelayanan asuhan keperawatan Pelayanan Rawat Jalan;
5. Mengkoordinasikan dan menindak lanjuti pasien yang
bermasalah di Pelayanan Rawat Jalan, baik aspek medis
maupun nonmedis;
6. Menjaga kelengkapan sarana dan kualitas pelayanan
keperawatan Pelayanan Rawat Jalan;
7. Mengkoordinasikan tindakan penyelamatan pasien dan
pengunjung apabila ada bencana;
8. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan
keluhan pasien dan keluarga di Pelayanan Rawat Jalan;
9. Melaksanakan upaya-upaya dalam meningkatkan
efektifitas dan efisiensi pelayanan;
10. Mengkoordinasikan penanganan kelogistikan serta
dokumen yang terkait dengan pelayanan di Pelayanan
Rawat Jalan;
11. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan
penjaminan mutu Pelayanan Rawat Jalan, meliputi:
akreditasi, KPRS, PPI dan K3RS;
12. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan stock
opname Pelayanan Rawat Jalan.
9. Wewenang 1. Mengatur penjadwalan kerja tenaga perawat Pelayanan
Rawat Jalan;
2. Merekomendasikan mutasi perawat Pelayanan Rawat
Jalan;
3. Merencanakan perencanaan tenaga keperawatan Pelayanan
Rawat Jalan;
4. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan.

Direktur RS Ari Canti

Kepala Bidang Pelayanan Kepala Bidang


Medis Keperawatan

Kepala Instalasi Rawat Kepala Ruangan Rawat


Jalan Jalan

Ka.Tim Ka.Tim

8. KEPALA INSTALASI RAWAT INAP


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Instalasi Rawat Inap
Unit Organisasi : Rawat Inap
Atasan Langsung : Kepala Bidang Pelayanan Medis
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan keperawatan pada
Ruangan Rawat Inap sesuai dengan standar mutu pelayanan
rumah sakit yang telah ditetapkan serta terwujudnya keandalan
pengendalian kelogistikan bahan medis dan pemeliharaan alat
medis.
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); Sarjana Keperawatan
2. Pengalaman Kerja (minimum); 4 tahun
3. Kompetensi Teknis;
PPGD / BTLS
EKG
Management Bangsal

6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman


2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Terhubung secara tidak langsung
dengan jadwal tindakan medis

7. Hubungan kerja 1. Kepala Bidang Keperawatan terkait dengan pelaksanaan


pelayanan keperawatan;
2. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak, terkait dengan kegiatan
verifikasi pendapatan dan biaya;
3. Kepala Unit SDM dan Diklat, terkait dengan kegiatan
administrasi pegawai, koordinasi pelaksanaan kegiatan
diklat tenaga keperawatan;
4. Kepala Instalasi Admission dan Rekam Medis ( Registrasi ),
terkait dengan pelaksanaan pelayanan pelanggan;
5. Kepala Unit Marketing, terkait dengan pelaksanaan
verifikasi anggota FFS (PKS);
6. Petugas IT, terkait dengan penyelesaian permasalahan IT
dalam pelaksanaan pelayanan ruangan;
7. Kepala Instalasi Farmasi, terkait dengan pelaksanaan stok
opname obat dan alat kesehatan;
8. Kepala Unit PSPRS, terkait dengan stok opname barang
non medis;
9. Kepala Instalasi Penunjang Medis (Lab, Rontgen), terkait
pelaksanaan kegiatan pelayanan rawat inap;
10. Kepala Instalasi ICU, HD, OK dan VK, terkait pelaksanaan
kegiatan pelayanan rawat inap.

8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya pelayanan keperawatan dan


administrasi Ruang Perawatan yang sesuai dengan
kebijakan dan standar mutu pelayanan yang telah
ditetapkan;
2. Memastikan efektivitas dan kepatuhan pelaksanaan SPO
pelayanan keperawatan Ruang Perawatan;
3. Memastikan kesiapan dan kelengkapan sarana pelayanan
Ruang Perawatan sesuai dengan kuantitas dan kualitas yang
dipersyaratkan;
4. Memastikan terwujudnya efisiensi biaya operasional
ruangan, khususnya penggunaan alat-alat dan bahan-bahan
medis;
5. Memastikan setiap keluhan pasien Ruang Perawatan dan
atau keluarga, terkait dengan pelayanan keperawatan
tertangani dengan cepat dan tepat sesuai dengan kebijakan
rumah sakit dan harapan pasien/keluarga;
6. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga medis yang melaksanakan pelayanan.

Tugas-tugas rutin;
1. Menyusun rencana, menggerakkan, memonitor dan
mengevaluasi kegiatan keperawatan, fasilitas dan sistem
Ruang Perawatan;
2. Mengembangkan, memelihara, mengevaluasi serta merevisi
protap pelayanan keperawatan;
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
perawat dan tenaga medis dalam rangka mewujudkan
pelayanan keperawatan dan dukungan terhadap pelayanan
medis yang bermutu;
4. Melakukan evaluasi dan penilaian terhadap mutu
pelayanan, asuhan keperawatan Ruang Perawatan;
5. Mengkoordinasikan dan menindak lanjuti pasien yang
bermasalah di Ruang Perawatan, baik aspek medis maupun
nonmedis;
6. Menjaga kelengkapan sarana dan kualitas pelayanan
keperawatan Ruang Perawatan;
7. Mengkoordinasikan tindakan penyelamatan pasien dan
pengunjung apabila ada bencana;
8. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan keluhan
pasien dan keluarga di Ruang Perawatan;
9. Melaksanakan upaya-upaya dalam meningkatkan efisiensi
pelayanan;
10. Mengkoordinasikan penanganan kelogistikan serta
dokumen yang terkait dengan pelayanan di Ruang
Perawatan;
11. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan
penjaminan mutu Ruang Perawatan, meliputi: akreditasi,
KPRS, PPI dan K3RS;
12. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan stock
opname Ruang Perawatan.

9. Wewenang 1. Mengatur penjadwalan kerja tenaga perawat Ruang


Perawatan;
2. Merekomendasikan mutasi perawat Ruang Perawatan;
3. Merencanakan perencanaan tenaga keperawatan Ruang
Perawatan;
4. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan.
DIREKTUR

KABID YANMED KABID KEPERAWATAN

KA.INSTALASI RAWAT KA.RU.SEKAR AGUNG


INAP KA.RU.SEKAR ALIT
KA.RU.CANTI GRAHA I
KA.RU.CANTI GRAHA II
KA.RU.CANTI GRAHA
III

KA.TIM

9. KEPALA INSTALASI GAWAT DARURAT


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Intalasi Gawat Darurat
Unit Organisasi : Instalasi Gawat Darurat
Atasan Langsung : Kepala Bidang Pelayanan Medis
Bawahan Langsung Dokter Pelaksana
Kepala Ruangan IGD (Koordinasi)
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan gawat darurat
sesuai dengan standar mutu pelayanan rumah sakit yang telah
ditetapkan serta terwujudnya keandalan pengendalian
kelogistikan bahan medis dan pemeliharaan alat medis dan
Non Medis.
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); Sarjana Kedokteran.
2. Pengalaman Kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : ReLatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Terhubung secara tidak langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak, dalam hal pelaksanaan
pengendalian biaya ,dan pendapatan;
2. Kepala Unit Perbendaharaan dan Penagihan , terkait
dengan perumusan penyelesaian piutang bermasalah;
3. Kepala Unit SDM dan Diklat, terkait dengan pelaksanaan
penilaian kinerja dan pelatihan;
4. Kepala Unit Marketing, terkait dengan pelaksanaan
kebijakan dan standar pelayanan pelanggan dan Verifikasi
PKS;
5. Kepala SMF, terkait dengan pemenuhan kualitas dan
kuantitas tenaga medis dalam mendukung kegiatan
pelayanan gawat darurat;
6. Ketua Komite Medis, terkait dengan pelaksanaan
kebijakan dalam pelaksanaan kredensial, peningkatan
mutu pelayanan dan pengembagan profesi;
7. Tenaga Medis, terkait dengan koordinasi pelaksanaan
pelayanan.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terwujudnya pelayanan gawat darurat yang
sesuai dengan kebijakan dan standar mutu pelayanan yang
telah ditetapkan;
2. Memastikan setiap keluhan pasien terkait dengan
pelayanan gawat darurat tertangani dengan cepat dan tepat
sesuai dengan kebijakan rumah sakit dan harapan pasien;
3. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga medik dan paramedik yang
melaksanakan pelayanan;
4. Memastikan respon yang cepat dan tepat terkait dengan
keluhan para tenaga medis;
5. Memastikan efektivitas dukungan IT bagi pelaksanaan
pelayanan gawat darurat;
6. Memastikan efektivitas dukungan terhadap pelaksanaan
program penjaminan mutu pelayanan dan mutu
manajemen rumah sakit.

Tugas-tugas rutin;
1. Mengkoordinir dan mengevaluasi kegiatan pelayanan,
yang meliputi: pelayanan gawat darurat;
2. Mengevaluasi serta merevisi protap pelayanan gawat
darurat;
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
medis dan paramedis dalam rangka mewujudkan
pelayanan gawat darurat yang bermutu;
4. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan
keluhan pelanggan dalam cakupan antar departemen;
5. Mengkoordinasikan kegiatan peningkatan mutu pelayanan
gawat darurat sesuai dengan kebijakan mutu yang telah
ditetapkan.
9. Wewenang 1. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan;
2. Mengambil inisiatif dalam upaya meningkatkan hubungan
dan komunikasi dengan dokter spesialis
DIREKTUR RS ARI
CANTI

KABID YANMED KABID KEPERAWATAN

KA.INSTALASI IGD KA.RU.IGD

DOKTER PELAKSANA KA.TIM

10. KEPALA INSTALASI RAWAT KHUSUS


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Instalasi Ruang Khusus
Unit Organisasi : Instalasi Ruang Khusus
Atasan Langsung : Kepala Bidang Pelayanan Medis
Bawahan Langsung : Kepala Ruangan Bersalin (VK), Ruang Operasi (OK),
NICU/PICU, Hemodialisa, ICU/HCU (Koordinasi)
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan keperawatan pada
Instalasi Ruang Khusus sesuai dengan standar mutu pelayanan
rumah sakit yang telah ditetapkan serta terwujudnya keandalan
pengendalian kelogistikan bahan medis dan pemeliharaan alat
medis
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Keperawatan
2. Pengalaman Kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Reatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Terhubung secara tidak langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak, terkait dengan kegiatan
verifikasi pendapatan dan biaya;
2. Kepala instalasi Rekam Medis, terkait dengan pelaksanaan
pelayanan pelanggan;
3. Kepala Unit Diklat, terkait dengan koordinasi pelaksanaan
kegiatan diklat tenaga keperawatan;
4. Petugas Helpdesk IT, terkait dengan penyelesaian
permasalahan IT dalam pelaksanaan pelayanan ruangan.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya pelayanan keperawatan dan
administrasi Instalasi Ruang Khusus yang sesuai dengan
kebijakan dan standar mutu pelayanan yang telah
ditetapkan;
2. Memastikan efektivitas dan kepatuhan pelaksanaan
prosedur tetap pelayanan keperawatan Instalasi Ruang
Khusus;
3. Memastikan kesiapan dan kelengkapan sarana pelayanan
Instalasi Ruang Khusus sesuai dengan kuantitas dan
kualitas yang dipersyaratkan;
4. Memastikan terwujudnya efisiensi biaya operasional
ruangan, khususnya penggunaan alat-alat dan bahan-bahan
medis;
5. Memastikan setiap keluhan pasien Instalasi Ruang Khusus
dan atau keluarga, terkait dengan pelayanan keperawatan
tertangani dengan cepat dan tepat sesuai dengan kebijakan
rumah sakit dan harapan pasien/keluarga;
6. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga medis yang melaksanakan pelayanan;
7. Memastikan efektivitas dukungan IT bagi pelaksanaan
pelayanan di Instalasi Ruang Khusus;
8. Memastikan efektivitas dukungan terhadap pelaksanaan
program penjaminan mutu pelayanan dan mutu manajemen
rumah sakit.

Tugas-tugas rutin;
1. Menyusun rencana, menggerakkan, memonitor dan
mengevaluasi kegiatan keperawatan, fasilitas dan sistem
Instalasi Ruang Khusus;
2. Mengembangkan, memelihara, mengevaluasi serta merevisi
protap pelayanan keperawatan;
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
perawat dan tenaga medis dalam rangka mewujudkan
pelayanan keperawatan dan dukungan terhadap pelayanan
medis yang bermutu;
4. Melakukan evaluasi dan penilaian terhadap mutu pelayanan
asuhan keperawatan Instalasi Ruang Khusus;
5. Mengkoordinasikan dan menindaklanjuti pasien yang
bermasalah di Instalasi Rawat Khusus, baik aspek medis
maupun nonmedis;
6. Menjaga kelengkapan sarana dan kualitas pelayanan
keperawatan Instalasi Rawat Khusus;
7. Mengkoordinasikan tindakan penyelamatan pasien dan
pengunjung apabila ada bencana;
8. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan keluhan
pasien dan keluarga di Instalasi Rawat Khusus
9. Melaksanakan upaya-upaya dalam meningkatkan efisiensi
pelayanan;
10. Mengkoordinasikan penanganan kelogistikan serta
dokumen yang terkait dengan pelayanan di Instalasi Rawat
Khusus;
11. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan
penjaminan mutu Inslalasi Rawat Khusus, meliputi:
akreditasi, KPRS, PPI,ISO dan K3;
12. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan stock
opname Instalasi Rawat Khusus.
9. Wewenang 1. Mengatur penjadwalan kerja tenaga perawat Instalasi Rawat
Khusus;
2. Merekomendasikan mutasi perawat Instalasi Rawat
Khusus;
3. Merencanakan perencanaan tenaga keperawatan Instalasi
Rawat Khusus;
4. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan.

DIREKTUR RS

KABID YANMED KABID KEPERAWATAN

KA.INSTALASI RAWAT KA.RU.KAMAR OPERASI


KHUSUS (OK)
KA.RU.RUANG BERSALIN
(VK)
KA.RU.NICU/PICU
KA.RU.HEMODIALISA
KA.RU.ICU/HCU

KA.TIM

11. KEPALA INSTALASI FARMASI


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Instalasi Farmasi
Unit Organisasi : Instalasi Farmasi
Atasan Langsung : Kepala Bidang Penunjang Medis
Bawahan Langsung Tenaga Teknis Kefarmasian
Petugas Administrasi
Petugas Umum
4. Tujuan Jabatan Menjamin keandalan penyimpanan, pendistribusian dan
pelayanan sediaan farmasi serta alat kesehatan serta
terlaksananya fungsi farmasi klinik rumah sakit.
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); Sarjana Farmasi/Apoteker
2. Pengalaman Kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Reatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Terhubung secara tidak langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Ruangan, terkait dengan kebijakan dan pelaksanaan
penyimpanan obat dan alat kesehatan di ruangan
perawatan;
2. Kepala Unit Pengadaan , terkait dengan permintaan sediaan
farmasi dan alat kesehatan dan koordinasi pelaksanaan
stock opname;
3. Kepala instalasi dalam Lingkup Penunjang Medis, terkait
pemenuhan kebutuhan sediaan farmasi dan alat kesehatan;
4. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak, terkait dengan upaya
pengendalian biaya operasional dalam bidang kefarmasian.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terpenuhinya permintaan sediaan farmasi dan
alat kesehatan sesuai dengan kebutuhan pelayanan pasien;
2. Memastikan terwujudnya pelayanan resep dan farmasi
klinik yang akurat, aman, tepat waktu dan ramah;
3. Memastikan keandalan dan keamanan pemakaian obat
psikotropika dan narkotika sesuai dengan kebijakan dan
ketentuan yang berlaku;
4. Memastikan keandalan penyusunan dan penggunaan
formularium rumah sakit;
5. Memastikan kepatuhan dan efektivitas pelaksanaan protap
serta keandalan penanganan keluhan pasien;
6. Memastikan akurasi dan keamanan penyimpanan sediaan
farmasi dan alat kesehatan.

Tugas-tugas rutin;
1. Memantau dan mengevaluasi pelayanan resep kepada
pasien;
2. Mengkoordinir pelaksanaan stock opname sediaan farmasi
dan alat kesehatan;
3. Membina hubungan baik dengan tenaga medis, perawat dan
rekanan farmasi;
4. Mengkoordinir kegiatan penanganan keluhan pasien terkait
dengan kefarmasian;
5. Mengkoordinir kegiatan penyediaan layanan farmasi klinik;
6. Menyusun, mengevaluasi dan mengusulkan penyesuaian
protap sesuai dengan perkembangan kebutuhan pelayanan;
7. Mendukung kegiatan/program penjaminan mutu terkait
dengan bidang kefarmasian;
8. Menyusun, monitoring dan mengevaluasi pelaksanaan
formularium rumah sakit;
9. Mengendalikan dan mengawasi barang-barang yang
kadaluarsa.
9. Wewenang 1. Memberikan rekomendasi terkait dengan formularium
rumah sakit;
2. Meminta masukan dan klarifikasi terkait dengan
pertimbangan dalam penyusunan formularium rumah sakit;
3. Merekomendasikan alternatif merek obat yang sesuai
dengan kebutuhan apabila diperlukan;
4. Mengambil langkah-langkah yang dianggap perlu dalam
memberikan respon terkait dengan keluhan pasien.
DIREKTUR RS ARI
CANTI

KABID.PENUNJANG
MEDIS

KA.INSTALASI
FARMASI

ADMINISTRASI IFRS

KO.PERBEKALAN KO.MANAJEMEN MUTU KO.PELAYANAN


FARMASI FARMASI KLINIS

KO.PELAYANAN KO.PELAYANAN
RAWAT JALAN RAWAT INAP

12. KEPALA INSTALASI RADIOLOGI


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Instalasi Radiologi
Unit Organisasi : Instalasi Radiologi
Atasan Langsung : Kepala Bidang Penunjang Medis
Bawahan Langsung Radiografer
Petugas Proteksi Radiasi
4. Tujuan Jabatan Menjamin keandalan pelaksanaan pelayanan radio diagnostik
yang mempertimbangkan akurasi dan keamanan dengan
dukungan teknologi yang tepat guna dan efisien;
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); Sarjana Kedokteran, Dokter
Spesialis Radiologi
2. Pengalaman Kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Banyak berjalan dan berpindah
tempat
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Dalam jadwal kerja normal
5. Keterdesakan Tindakan : Segera dilakukan berdasar jadwal
pelayanan yang telah diatur
6. Radiasi : Dampak radiasi sangat signifikan
7. Hubungan kerja 1. Kepala Ruangan, jadwal pelaksanaan pelayanan radio
diagnostik kepada pasien;
2. Pasien, terkait pelaksanaan pelayanan;
3. Pemasok/suplier, terkait pelaksanaan pelatihan,
pemeliharaan dan perbaikan peralatan;
4. Tenaga Medik, terkait jadwal pelaksanaan pelayanan dan
klarifikasi hasil serta pelaksanaan pelayanan.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya layanan tindakan medik
diagnostik, imejing diagnostik dan radiologi intervensional
sesuai dengan protap serta SOP yang telah ditetapkan;
2. Memastikan pengoperasian peralatan radiologi terlaksana
sesuai dengan SOP dan petunjuk teknis yang ditetapkan;
3. Memastikan keandalan kegiatan pemeliharaan dan
perawatan peralatan radiologi yang mengacu pada pedoman
dari pabrikan;
4. Memastikan terpenuhinya persayaratan keselamatan dalam
setiap pelaksanaan tindakan radio diagnostik, radiologi
intervensional dan imejing diagnostik;
5. Memastikan keandalan pelaksanaan kalibrasi peralatan
radiologi sesuai dengan jadwal dan standar yang berlaku;
6. Memastikan terciptanya hubungan dengan tenaga medik
dan pasien.

Tugas-tugas rutin;
1. Menyusun dan mengevaluasi secara berkala SOP tindakan
medis radio diagnostik, imejing diagnostik dan radiologi
intervensional serta melakukan revisi bila perlu;
2. Melaksanakan dan mengevaluasi tindakan radio diagnostik,
imejing diagnostik dan radiologi intervensional sesuai yang
telah ditetapkan dalam SOP;
3. Menyusun, mengevaluasi dan mengusulkan penyesuaian
protap sesuai dengan perkembangan kebutuhan pelayanan;
4. Menjelaskan dan menandatangani informed consent/izin
tindakan medik kepada pasien atau keluarga pasien;
5. Mendukung kegiatan/program penjaminan mutu terkait
dengan bidang radio diagnostik;
6. Menjamin pelaksanaan seluruh aspek proteksi radiasi
terhadap pasien;
7. Mengevaluasi kecelakaan radiasi dari sudut pandang klinis;
8. Mengkoordinasikan respon terhadap keluhan pasien;
9. Membina hubungan baik dengan Dokter Spesialis/medis
dan tenaga lainnya;
10. Membina hubungan baik dengan pasien dan keluarganya;
11. Membina hubungan baik dengan pihak supplier dan
melakukan evaluasi terhadap kinerja supplier.
9. Wewenang 1. Mengatur penjadwalan kerja dokter jaga maupun tenaga
radiologi;
2. Meminta penanganan perbaikan atau pemeliharaan sesuai
dengan spesifikasi yang ditentukan;
3. Merekomendasikan upaya-upaya dalam menekan risiko
radiasi dan pengembangan teknologi peralatan.

DIREKTUR RS

PENANGGUNG JAWAB KABID PENUNJANG


RADIOLOGI MEDIS

KA.INSTALASI
RADIOLOGI

RADIOGRAFER PETUGAS PROTEKSI


RADIASI

13. KEPALA INSTALASI LABORATORIUM


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Instalasi Laboratorium
Unit Organisasi : Instalasi Laboratorium
Atasan Langsung : Kepala Bidang Penunjang Medis
Bawahan Langsung : Analis Kesehatan
4. Tujuan Jabatan Menjamin keandalan pelaksanaan pelayanan laboratorium
yang mempertimbangkan akurasi dan keamanan dengan
dukungan teknologi yang tepat guna dan efisien.
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); DIII Analis Kesehatan/SI Analis
Kesehatan
2. Pengalaman Kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Terhubung secara tidak langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Ruangan, terkait dengan kebijakan dan pelaksanaan
pelayanan laboratorium di ruang perawatan.
2. Kepala Instalasi Farmasi, terkait pemenuhan kebutuhan
sediaan farmasi dan alat kesehatan
3. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak, terkait dengan upaya
pengendalian biaya operasional dalam bidang Laboratorium
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya layanan tindakan pengambilan
sampel, pemrosesan hasil dan analisis hasil sesuai dengan
protap dan SOP yang telah ditetapkan;
2. Memastikan pengoperasian laboratorium terlaksana sesuai
dengan SOP dan petunjuk teknis yang ditetapkan;
3. Memastikan keandalan kegiatan pemeliharaan dan
perawatan peralatan laboratorium yang mengacu pada
pedoman dari pabrikan;
4. Memastikan terpenuhinya persyaratan;
5. keselamatan dalam setiap pelaksanaan tindakan
laboratorium terkait;
6. Memastikan keandalan pelaksanaan kalibrasi peralatan
laboratorium sesuai dengan jadwal dan standar yang
berlaku;
7. Memastikan terpenuhinya standar pencatatan dan pelaporan
dalam setiap tindakan.

Tugas-Tugas Rutin;
1. Menyusun dan mengevaluasi secara berkala SOP tindakan
pengambilan sampel, pemrosesan, analisis, pelaporan hasil
serta melakukan revisi bila perlu;
2. Melaksanakan dan mengevaluasi tindakan pengambilan
sampel, pemrosesan, analisis, pelaporan hasil sesuai yang
telah ditetapkan dalam SOP;
3. Mengkoordinir kegiatan penanganan keluhan pasien terkait
dengan laboratorium;
4. Mengkoordinir kegiatan penyediaan layanan laboratorium;
5. Menyusun, mengevaluasi dan mengusulkan penyesuaian
protap sesuai dengan perkembangan kebutuhan pelayanan;
6. Mendukung kegiatan/program penjaminan mutu terkait
dengan bidang laboratorium dan bidang patologi klinik;
7. Menyusun, monitoring dan mengevaluasi pelaksanaan
laboratorium rumah sakit;
8. Mengendalikan dan mengawasi barang-barang inventaris
laboratorium.
9. Wewenang 1. Memberikan rekomendasi terkait dengan laboratorium
rumah sakit;
2. Merekomendasikan alternatif merek alkes dan non alkes
yang sesuai dengan kebutuhan apabila diperlukan;
3. Mengambil langkah-langkah yang dianggap perlu dalam
memberikan respon terkait dengan keluhan pasien;
4. Meminta penanganan perbaikan atau pemeliharaan sesuai
dengan spesifikasi yang ditentukan.

DIREKTUR RS

PENANGGUNG JAWAB KABID PENUNJANG MEDIS PENANGGUNG JAWAB


PATOLOGI KLINIK PATOLOGI ANATOMI

KA.INSTALASI
LABORATORIUM

DIVISI KIMIA KLINIS DIVISI HEMATOLOGI DIVISI IMUNOSERULOGI DIVISI


URINALISA&MIKROBIOLOGI

14. KEPALA INSTALASI GIZI


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Instalasi Gizi
Unit Organisasi : Instalasi Gizi
Atasan Langsung : Kepala Bidang Penunjang Medis
Bawahan Langsung Ahli Gizi
Pengolah Makanan
Penyaji Makanan
4. Tujuan Jabatan Menjamin terciptanya pelayanan gizi di rumah sakit dengan
memperhatikan aspek gizi dan penyakit serta merupakan
bagian dari pelayanan kesehatan yang menyeluruh.
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); DIII Gizi
2. Pengalaman Kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
Kontribusi Fisik : Relatif normal
Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa
Keterdesakan Tindakan: Terhubung secara tidak langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Unit Pengadaan, terkait dengan pelaksanaan
pembelian bahan-bahan makanan pasien;
2. Kepala Unit PSPRS, terkait dengan penyimpanan bahan-
bahan makanan yang bersifat umum;
3. Kepala ruangan, terkait dengan pengaturan jadwal
penyajian makanan dan pelaksanaan konseling;
4. Kepala Unit Akuntansi Keuangan dan Pajak, terkait
dengan upaya pengendalian biaya operasional dalam
bidang asuhan gizi;
5. Tenaga Medis, terkait koordinasi penerjemahan preskripsi
diet.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya kegiatan perencanaan dan
evaluasi pelayanan gizi rumah sakit;
2. Memastikan terselenggaranya pengkajian dietetik dan pola
makan berdasarkan anamnesis diet dan pola makan;
3. Memastikan keandalan penegakan diagnosis gangguan
gizi dan metabolisme zat gizi berdasarkan anamnesis,
antropometri, gejala klinis dan biokimia tubuh
(laboratorium);
4. Memastikan keandalan penentuan bentuk pembelian bahan
makanan, pemilihan bahan makanan, jumlah pemberian
serta cara pengolahan bahan makanan.

Tugas-Tugas Rutin;
1. Mengkoordinasikan kegiatan pengkajian diet dan pola
makan pasien;
2. Mengkoordinasikan perencanaan makanan biasa dan
perencanaan makanan khusus;
3. Mengkoordinasikan kegiatan pemantauan asupan
makanan;
4. Mengkoordinasikan kegiatan konseling gizi (klinik gizi);
5. Mengkoordinasikan kegiatan penyuluhan gizi umum;
6. Menyusun, mengevaluasi dan mengusulkan penyesuaian
protap sesuai dengan perkembangan kebutuhan pelayanan;
7. Mendukung kegiatan/program penjaminan mutu terkait
dengan bidang gizi;
8. Mengkoordinasikan pengelolaan barang persediaan bahan-
bahan makanan;
9. Mengkoordinasikan kegiatan penelitian aplikasi di bidang
gizi dan dietetik;
10. Mengkoordinasikan penciptaan standar diet khusus sesuai
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang dapat
membantu penyembuhan penyakit.
9. Wewenang 1. Memberikan rekomendasi terkait diet dan pola makan
pasien;
2. Meminta masukan dan klarifikasi terkait dengan hasil
anamnesis, antropometri, gejala klinis dan biokimia tubuh;
3. Menerjemahkan preskripsi diet, penyediaan dan
pengolahan sesuai dengan kebutuhan serta keadaan pasien;
4. Mengambil langkah-langkah yang dianggap perlu dalam
memberikan respon terkait dengan keluhan pasien.

Direktur RS Ari Canti

Kabid Penunjang Medis

Kepala Instalasi Gizi

Ahli Gizi Pengolah Makanan Penyaji Makanan

15. KEPALA INSTALASI REKAM MEDIS


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Instalasi Rekam Medis
Unit Organisasi : Rekam Medis
Atasan Langsung : Kepala Bidang Penunjang Medis
Bawahan Langsung Pendaftaran Pasien Rawat Jalan
Pendaftaran Pasien Rawat Inap
Laporan & Evaluasi
distribusi & filling
assembling & logistic
4. Tujuan Jabatan Menjamin keandalan penerimaan pasien dengan
memperhatikan hak dan kewajiban pasien serta penanganan
dokumen rekam medis rumah sakit, baik hardcopy maupun
softcopy, sesuai dengan standar dan kebijakan yang berlaku
baik dari aspek legal maupun aspek medis.
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Rekam Medis
2. Pengalaman kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Banyak berjalan dan berpindah
tempat
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Dalam jadwal kerja normal
5. Keterdesakan Tindakan : Segera dilakukan berdasar
jadwal pelayanan yang telah diatur
7. Hubungan kerja 1. Kepala Ruangan, terkait dengan distribusi dan
penyimpanan dokumen rekam medis;
2. Dokter dan Perawat, terkait dengan dukungan kegiatan
pengisian dokumen rekam medis;
3. Kepala Unit Akuntansi dan pajak, terkait dengan
penyiapan dokumen rekam medis dalam mendukung
kelengkapan persyaratan penagihan;
4. Kepala Unit IT, terkait dengan penanganan database rekam
medis pasien;
5. Dinas Kesehatan, terkait dengan penyampaian laporan
informasi kesehatan.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan akurasi, kecepatan, ketepatan dan keramahan
kegiatan registrasi pasien baik rawat inap, rawat jalan,
maupun pelayanan rawat darurat;
2. Memastikan akurasi dan keandalan penyampaian informasi
kepada pasien, menyangkut: kondisi rumah sakit, general
consent dan perkiraan biaya serta pasca perawatan pasien;
3. Memastikan keandalan pengelolaan administrasi pasien,
mulai saat pasien datang sampai pasien pulang, khususnya
pasien rawat inap;
4. Memastikan dukungan standar dan dokumen rekam medis
bagi pelaksanaan registrasi pasien;
5. Memastikan penyimpanan dokumen rekam medis
dilaksanakan secara aman dan memudahkan pencarian;
6. Memastikan akurasi kegiatan assembling sesuai dengan
standar dan kebijakan yang berlaku;
7. Memastikan akurasi kegiatan coding dan case mix;
8. Memastikan kelengkapan dan ketetapan waktu pelaporan
rekam medis, baik untuk konsumsi internal maupun
eksternal.

Tugas-tugas rutin;
1. Mengkoordinasikan pendistribusian/penempatan pasien
rawat inap, sesuai dengan keinginan pasien dan
ketersediaan kamar perawatan;
2. Mengkordinasikan penyampaian informasi menyangkut
hak-hak dan kewajiban pasien sesuai dengan status pasien;
3. Mengkordinasikan dan memantau kegiatan penyusunan
dan penyampaian laporan kepada pihak-pihak terkait;
4. Mengkoordinasikan penyusunan standarisasi kode dan
format dokumen rekam medis;
5. Mengkoordinasikan dan memantau kegiatan penyimpanan
dan pencarian dokumen rekam medis;
6. Mengkoordinasikan kebiatan assembling;
7. Mengkoordinasikan kegiatan coding dan case mix, dan
kalau perlu melibatkan pihak-pihak lain terkait;
8. Mengkordinasikan dan memantau kegiatan penyusunan
dan penyampaian laporan kepada pihak-pihak terkait;
9. Mengembangkan tools dan teknik analisis yang
berhubungan dengan rekam medis dan informasi
kesehatan;
10. Mengkoordinasikan kegiatan sosialisasi terkait dengan
pemanfaatan dokumen rekam medis.
9. Wewenang 1. Mengarahkan berbagai pihak profesi kesehatan terkait
dengan penggunaan dokumen rekam medis;
2. Merekomendasikan perbaikan data rekam medis;
3. Merekomendasikan upaya-upaya untuk meningkatkan
kualitas rekam medis.

Direktur RS Ari Canti

Kabid Penunjang Medik

Kepala Instalasi Rekam Waka Instalasi Rekam


Medis Medis

Staf Staf Staf Staf Staf


Pendaftaran Pendaftaran Laporan & distribusi& assembling&l
Pasien Rawat Pasien Rawat Evaluasi filling ogistik
Jalan Inap

16. KEPALA INSTALASI STERILISASI SENTRAL (CSSD)


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Instalasi Sterilisasi Sentral
Unit Organisasi : Sterilisasi Sentral
Atasan Langsung : Kepala Bidang Penunjang Medis
Bawahan Langsung Staf Sterilisasi Sentral
4. Tujuan Jabatan 1. Menjadi pedoman teknis instalasi sterilisasi sentral di
rumah sakit;
2. Memberikan arahan dalam perencanaan instalasi sterilisasi
sentral dengan memperhatikan kaidah-kaidah pelayanan
kesehatan agar bangunan instalasi sterilisasi sentral yang
akan dibuat dapat menampung kebutuhan pelayanan
sterilisasi sesuai ketentuan yang berlaku untuk rumah
sakit;
3. Memberikan acuan untuk penunjang prasarana peralatan
yang digunakan di instalasi sterilisasi sentral, sesuai
ketentuan yang berlaku.

5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Keperawatan


2. Pengalaman kerja (minimum); 4 tahun

6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman


2. Kontribusi Fisik : Banyak berjalan dan berpindah
tempat
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Dalam jadwal kerja normal
5. Keterdesakan Tindakan : Segera dilakukan berdasar
jadwal pelayanan yang telah diatur.

7. Hubungan kerja 1. Hubungan kerja Instalasi Sterilisasi dengan Manajemen


dalam rangka urusan kepegawaian, diklat, pengadaan
sarana prasarana dan pengusulan anggaran.
2. Hubungan kerja Instalasi Sterilisasi dengan Instalasi/Unit
dalam rangka pelaksanaan sterilisasi dengan berpedoman
pada standar PPI.
3. Hubungan kerja Instalasi Sterilisasi dengan Komite Pasien
Safety dalam hal meningkatkan mutu keselamatan pasien.
4. Hubungan hal peningkatan pencegahan dan pengendalian
infeksi melalui sterilisasi.

8. Akuntabilitas Utama 1. Menyusun langkah kegiatan Instalasi Sterilisasi


berdasarkan rencana kegiatan, Instalasi Sterilisasi agar
rencana kerja dapat dilaksanakan sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan yang berlaku;
2. Menyusun tata kerja Instalasi Sterilisasi yang meliputi
cara pelaksanaan tugas, pendistribusian tugas;
3. Mengadakan rapat dengan para bawahan, membimbing
dan menilai mutu pelayanan yang berkaitan dengan
fasilitas agar kegiatan dapat berjalan dengan lancer;
4. Melakukan koordinasi dengan unit terkait dalam rangka
pelayanan di Instalasi Sterilisasi dengan menganalisa
data, permasalahan yang ada, alternative pemecahan
masalah sebagai bahan masukan dalam mengambil
keputusan;
5. Melaksanakan tugas lain yang diberikan atasan dalam
memperlancar kegiatan unit Sterilisasi;
6. Mengarahkan semua aktifitas staf yang berkaitan dengan
supply alat medis steril;
7. Menentukan metode yang efektif bagi penyiapan dan
penanganan alat/bahan steril;
8. Bertanggung jawab agar staf mengerti akan prosedur dan
penggunaan mesin sterilisasi secara benar;
9. Memastikan bahwa tehnik aseptic diterapkan pada saat
penyiapan dan penanganan alat steril baik yang sekali
pakai atau pemakaian ulang;
10. Melakukan seleksi untuk calon tenaga di pusat sterilisasi,
menyiapkan konsep dan rencana kerja serta melakukan
evaluasi pada waktu yang telah ditentukan;
11. Membuat laporan kinerja Unit sterilisasi.

Tugas-tugas rutin;
1. Menyiapkan peralatan medis untuk perawatan pasien;
2. Melakukan proses sterilisasi alat/bahan;
3. Mendistribusikan alat-alat yang dibutuhkan oleh ruangan
perawatan, kamar operasi maupun ruangan lainnya;
4. Berpartisipasi dalam pemilihan peralatan dan bahan yang
aman dan efektif serta bermutu;
5. Mempertahankan stock inventory yang memadai untuk
keperluan perawatan pasien;
6. Mempertahankan standar yang telah ditetapkan;
7. Mendomentasikan setiap aktivitas pembersihan,
desinfektan maupun sterilisasi sebagai bagian dari
program upaya pengendalian mutu;
8. Melakukan penelitian terhadap hasil sterilisasi dalam
rangka pencegahan dan pengendalian infeksi bersama
dengan panitia pengendalian infeksi nosocomial;
9. Memberikan penyuluhan tentang hal-hal yang berkaitan
dengan masalah sterilisasi;
10. Menyelesaikan pendidikan dan pengembangan staf
instalasi Sterelisasi baik yang bersifat intern maupun
ekstern;
11. Mengevaluasi hasil Sterilisasi.

9. Wewenang 1. Mengarahkan berbagai pihak profesi kesehatan terkait


dengan penggunaan bahan alat yang disterilisasi;
2. Merekomendasikan bahan atau alat dalam rangka
sterilisasi yang sesuai standar;
3. Merekomendasikan upaya-upaya untuk meningkatkan
kualitas CSSD.
Direktur Rs Ari
Canti

Ka.Bid. Penunjang
Medis

Ka.Inst. Sterilisasi
Sentral

Sub instalasi Sub instalasi


Sub Instalasi Distribusi
Dekontaminasi, sterilisasi Pengawasan mutu

Dan produksi Pemeliharaan sarana dan


peralatan, k3 dan diklat

17. KEPALA RUANGAN INSTALASI GAWAT DARURAT (IGD)


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Ruangan IGD
Unit Organisasi : Instalasi Gawat Darurat
Atasan Langsung : Kepala Keperawatan
Bawahan Langsung Ka.Tim dan Perawat.
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan keperawatan pada
Instalansi Gawat Darurat sesuai dengan standar mutu
pelayanan rumah sakit yang telah ditetapkan serta terwujudnya
keandalan pengendalian kelogistikan bahan medis dan
pemeliharaan alat medis.
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (Minimum); D3 Keperawatan
2. Pengalaman Kerja (Minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Reatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan : Terhubung secara tidak
langsung dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Bidang Keperawatan terkait dengan pelaksanaan
kegiatan pelayanan IGD;
2. Kepala Unit Akuntansi dan pajak, terkait dengan kegiatan
verifikasi pendapatan dan biaya:
3. Kepala Unit SDM dan Diklat, terkait dengan koordinasi
pelaksanaan kegiatan diklat tenaga keperawatan;
4. Kepala Instalasi Admission dan Rekam Medis, terkait
dengan pelaksanaan pelayanan pelanggan;
5. Petugas IT, terkait dengan penyelesaian permasalahan IT
dalam pelaksanaan pelayanan ruangan;
6. Kepala Instalasi Farmasi, terkait dengan pelaksanaan stok
opname obat dan alat kesehatan;
7. Kepala Unit PSPRS, terkait dengan stok opname barang
non medis;
8. Kepala Bidang Penunjang Medis (Lab, Rontgen), terkait
dengan pelaksanaan kegiatan pelayanan IGD.
9. Kepala Instalasi OK, VK, ICU, Rawat Inap, HD, dan
NICU/PICU terkait dengan pelaksanaan kegiatan
pelayanan IGD
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya pelayanan keperawatan dan
administrasi IGD yang sesuai dengan kebijakan dan
standar mutu pelayanan yang telah ditetapkan;
2. Memastikan efektivitas dan kepatuhan pelaksanaan SPO
pelayanan keperawatan IGD;
3. Memastikan kesiapan dan kelengkapan sarana pelayanan
IGD sesuai dengan kuantitas dan kualitas yang
dipersyaratkan;
4. Memastikan terwujudnya efisiensi biaya operasional
ruangan, khususnya penggunaan alat-alat dan bahan-bahan
medis;
5. Memastikan setiap keluhan pasien IGD dan atau keluarga,
terkait dengan pelayanan keperawatan tertangani dengan
cepat dan tepat sesuai dengan kebijakan rumah sakit dan
harapan pasien/keluarga;
6. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga medis yang melaksanakan pelayanan
7. Memastikan efektivitas dukungan IT bagi pelaksanaan
pelayanan;
8. Memastikan efektivitas dukungan terhadap pelaksanaan
program penjaminan mutu pelayanan dan mutu
manajemen rumah sakit.

Tugas-tugas rutin;
1. Menyusun rencana, menggerakkan, memonitor dan
mengevaluasi kegiatan keperawatan, fasilitas dan sistem
IGD;
2. Mengembangkan, memelihara, mengevaluasi serta
merevisi SPO pelayanan keperawatan;
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
perawat dan tenaga medis dalam rangka mewujudkan
pelayanan keperawatan dan dukungan terhadap pelayanan
medis yang bermutu;
4. Melakukan evaluasi dan penilaian terhadap mutu
pelayanan asuhan keperawatan IGD;
5. Mengkoordinasikan dan menindaklanjuti pasien yang
bermasalah di IGD, baik aspek medis maupun nonmedis;
6. Menjaga kelengkapan sarana dan kualitas pelayanan
keperawatan IGD;
7. Mengkoordinasikan tindakan penyelamatan pasien dan
pengunjung apabila ada bencana;
8. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan
keluhan pasien dan keluarga di IGD;
9. Melaksanakan upaya-upaya dalam meningkatkan efisiensi
pelayanan IGD;
10. Mengkoordinasikan penanganan kelogistikan serta
dokumen yang terkait dengan pelayanan di IGD;
11. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan
penjaminan mutu IGD, meliputi: akreditasi, KPRS, PPI
dan K3RS
12. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan stock
opname IGD.
9. Wewenang 1. Mengatur penjadwalan kerja tenaga perawat IGD;
2. Merekomendasikan mutasi perawat IGD;
3. Merencanakan perencanaan tenaga keperawatan IGD;
4. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan.

DIREKTUR RS ARI
CANTI

KABID YANMED KABID KEPERAWATAN

KA.INSTALASI IGD KA.RU.IGD

DOKTER PELAKSANA KA.TIM


18. KEPALA RUANGAN SEKAR AGUNG
1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Ruangan Sekar Agung
Unit Organisasi : Rawat Inap
Atasan Langsung : Kepala Bidang Keperawatan
Bawahan Langsung Kepala Tim Jaga dan Perawat.
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan keperawatan pada
Ruang Perawatan sesuai dengan standar mutu pelayanan rumah
sakit yang telah ditetapkan serta terwujudnya keandalan
pengendalian kelogistikan bahan medis dan pemeliharaan alat
medis.
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Keperawatan
2. Pengalaman kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan : Terhubung secara tidak
langsung dengan jadwal tindakan medis.
7. Hubungan kerja 1. Kepala Ruangan Rawat Inap terkait dengan pelaksanaan
kegiatan pelayanan keperawatan;
2. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak, terkait dengan kegiatan
verifikasi pendapatan dan biaya;
3. Kepala unit SDM dan Diklat, terkait dengan kegiatan
administrasi pegawai koordinasi pelaksanaan kegiatan
diklat tenaga keperawatan;
4. Kepala Instalasi Admission dan Rekam Medis ( Registrasi
), terkait dengan pelaksanaan pelayanan pelanggan;
5. Kepala Unit Marketing , terkait dengan pelaksanaan
verifikasi anggota FFS (PKS);
6. Petugas IT, terkait dengan penyelesaian permasalahan IT
dalam pelaksanaan pelayanan ruangan;
7. Kepala Instalasi Farmasi, terkait dengan pelaksanaan stok
opname obat dan alat kesehatan;
8. Kepala Unit PSPRS, terkait dengan stok opname barang
non medis;
9. Kepala Bidang Penunjang Medis (Lab, Rontgen), terkait
pelaksanaan kegiatan pelayanan rawat inap;
10. Kepala Instalasi ICU, HD, OK, VK, NICU/PICU terkait
pelaksanaan kegiatan pelayanan rawat inap.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya pelayanan keperawatan dan
administrasi Ruang Perawatan yang sesuai dengan
kebijakan dan standar mutu pelayanan yang telah
ditetapkan;
2. Memastikan efektivitas dan kepatuhan pelaksanaan SPO
pelayanan keperawatan Ruang Perawatan;
3. Memastikan kesiapan dan kelengkapan sarana pelayanan
Ruang Perawatan sesuai dengan kuantitas dan kualitas
yang dipersyaratkan;
4. Memastikan terwujudnya efisiensi biaya operasional
ruangan, khususnya penggunaan alat-alat dan bahan-bahan
medis;
5. Memastikan setiap keluhan pasien Ruang Perawatan dan
atau keluarga, terkait dengan pelayanan keperawatan
tertangani dengan cepat dan tepat sesuai dengan kebijakan
rumah sakit dan harapan pasien/keluarga;
6. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga medis yang melaksanakan pelayanan;
7. Memastikan efektivitas dukungan IT bagi pelaksanaan
pelayanan;
8. Memastikan efektivitas dukungan terhadap pelaksanaan
program penjaminan mutu pelayanan dan mutu
manejemen rumah sakit.
Tugas-tugas rutin;
1. Menggerakkan, memonitor dan mengevaluasi kegiatan
keperawatan, fasilitas dan sistem Ruang Perawatan;
2. Memelihara, mengevaluasi serta merevisi SPO pelayanan
keperawatan;
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
perawat dan tenaga medis dalam rangka mewujudkan
pelayanan keperawatan dan dukungan terhadap pelayanan
medis yang bermutu;
4. Melakukan evaluasi, penilaian dan pencatatan terhadap
mutu pelayanan asuhan keperawatan Ruang Perawatan;
5. Mengkoordinasikan dan menindaklanjuti pasien yang
bermasalah di Ruang Perawatan , baik aspek medis
maupun nonmedis;
6. Menjaga kelengkapan sarana dan kualitas pelayanan
keperawatan Ruang Perawatan;
7. Mengkoordinasikan tindakan penyelamatan pasien dan
pengunjung apabila ada bencana;
8. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan
keluhan pasien dan keluarga di Ruang Perawatan;
9. Melaksanakan upaya-upaya dalam meningkatkan efisiensi
pelayanan;
10. Mengkoordinasikan penanganan kelogistikan serta
dokumen yang terkait dengan pelayanan di Ruang
Perawatan;
11. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan
penjaminan mutu Ruang Perawatan meliputi: akreditasi,
KPRS, PPI, dan K3RS;
12. Melaksanakan pendelegasian dari Kepala Unit terhadap
kegiatan stock opname Ruang Perawatan.
9. Wewenang 1. Mengatur pembagian tugas masing masing staf setiap
shift jaga perawat ruang perawatan;
2. Merekomendasikan penilaian kinerja staf perawat ruangan;
3. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan.

DIREKTUR

KABID YANMED KABID KEPERAWATAN

KA.INSTALASI RAWAT KEPALA RUANGAN


INAP SEKAR AGUNG

KEPALA TIM JAGA

19. KEPALA RUANGAN SEKAR ALIT


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Ruangan Sekar Alit
Unit Organisasi : Rawat Inap
Atasan Langsung : Kepala Bidang Keperawatan
Bawahan Langsung Kepala Tim jaga dan Perawat/bidan pelaksana
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan keperawatan pada
Ruang Perawatan sesuai dengan standar mutu pelayanan rumah
sakit yang telah ditetapkan serta terwujudnya keandalan
pengendalian kelogistikan bahan medis dan pemeliharaan alat
medis
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Keperawatan
2. Pengalaman kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan : Terhubung secara tidak
langsung dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Ruangan Rawat Inap terkait dengan pelaksanaan
kegiatan pelayanan keperawatan;
2. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak, terkait dengan kegiatan
verifikasi pendapatan dan biaya;
3. Kepala Unit SDM dan Diklat , terkait dengan kegiatan
administrasi pegawai koordinasi pelaksanaan kegiatan
diklat tenaga keperawatan;
4. Kepala Instalasi Admission dan Rekam Medis ( Registrasi
), terkait dengan pelaksanaan pelayanan pelanggan;
5. Kepala Unit Marketing , terkait dengan pelaksanaan
verifikasi anggota FFS (PKS);
6. Petugas IT, terkait dengan penyelesaian permasalahan IT
dalam pelaksanaan pelayanan ruangan;
7. Kepala Instalasi Farmasi, terkait dengan pelaksanaan stok
opname obat dan alat kesehatan;
8. Kepala Unit PSPRS, terkait dengan stok opname barang
non medis;
9. Kepala Bidang Penunjang Medis (Lab, Rontgen), terkait
pelaksanaan kegiatan pelayanan rawat inap;
10. Kepala Instalasi ICU, HD, OK, VK, NICU/PICU terkait
pelaksanaan kegiatan pelayanan rawat inap.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya pelayanan keperawatan dan
administrasi Ruang Perawatan yang sesuai dengan
kebijakan dan standar mutu pelayanan yang telah
ditetapkan;
2. Memastikan efktivitas dan kepatuhan pelaksanaan SPO
pelayanan keperawatan Ruang Perawatan;
3. Memastikan kesiapan dan kelengkapan sarana pelayanan
Ruang Perawatan sesuai dengan kuantitas dan kualitas
yang dipersyaratkan;
4. Memastikan terwujudnya efisiensi biaya operasional
ruangan, khususnya penggunaan alat-alat dan bahan-bahan
medis;
5. Memastikan setiap keluhan pasien Ruang Perawatan dan
atau keluarga, terkait dengan pelayanan keperawatan
tertangani dengan cepat dan tepat sesuai dengan kebijakan
rumah sakit dan harapan pasien/keluarga;
6. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga medis yang melaksanakan pelayanan;
7. Memastikan efektivitas dukungan IT bagi pelaksanaan
pelayanan;
8. Memastikan efektivitas dukungan terhadap pelaksanaan
program penjaminan mutu pelayanan dan mutu
manejemen rumah sakit.
Tugas-tugas rutin;
1. Menggerakkan, memonitor dan mengevaluasi kegiatan
keperawatan, fasilitas, dan sistem Ruang Perawatan;
2. Memelihara, mengevaluasi serta merevisi SPO pelayanan
keperawatan;
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
perawat dan tenaga medis dalam rangka mewujudkan
pelayanan keperawatan dan dukungan terhadap pelayanan
medis yang bermutu;
4. Melakukan evaluasi, penilaian dan pencatatan terhadap
mutu pelayanan asuhan keperawatan Ruang Perawatan;
5. Mengkoordinasikan dan menindaklanjuti pasien yang
bermasalah di Ruang Perawatan , baik aspek medis
maupun nonmedis;
6. Menjaga kelengkapan sarana dan kualitas pelayanan
keperawatan Ruang Perawatan;
7. Mengkoordinasikan tindakan penyelamatan pasien dan
pengunjung apabila ada bencana;
8. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan
keluhan pasien dan keluarga di Ruang Perawatan;
9. Melaksanakan upaya-upaya dalam meningkatkan efisiensi
pelayanan;
10. Mengkoordinasikan penanganan kelogistikan serta
dokumen yang terkait dengan pelayanan di Ruang
Perawatan;
11. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan
penjaminan mutu Ruang Perawatan meliputi: akreditasi,
KPRS, PPI, dan K3RS;
12. Melaksanakan pendelegasian dari Kepala Unit/instalasi
terhadap kegiatan stock opname Ruang Perawatan.
9. Wewenang 1. Mengatur pembagian tugas masing masing staf setiap
shift jaga perawat ruang perawatan;
2. Merekomendasikan penilaian kinerja staf perawat ruangan;
3. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan.

DIREKTUR

KABID YANMED KABID KEPERAWATAN

KA.INSTALASI RAWAT KEPALA RUANGAN


INAP SEKAR ALIT

KEPALA TIM JAGA


20. KEPALA RUANGAN CANTI GRAHA I
1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Ruangan Canti Graha I
Unit Organisasi : Rawat Inap
Atasan Langsung : Kepala Bidang Keperawatan
Bawahan Langsung Ka.Tim dan Perawat.
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan keperawatan pada
Ruang Perawatan sesuai dengan standar mutu pelayanan rumah
sakit yang telah ditetapkan serta terwujudnya keandalan
pengendalian kelogistikan bahan medis dan pemeliharaan alat
medis
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Keperawatan
2. Pengalaman kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan : Terhubung secara tidak
langsung dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Ruangan Rawat Inap terkait dengan pelaksanaan
kegiatan pelayanan keperawatan;
2. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak, terkait dengan kegiatan
verifikasi pendapatan dan biaya;
3. Kepala Unit SDM dan Diklat , terkait dengan kegiatan
administrasi pegawai koordinasi pelaksanaan kegiatan
diklat tenaga keperawatan;
4. Kepala Instalasi Admission dan Rekam Medis
(Registrasi), terkait dengan pelaksanaan pelayanan
pelanggan;
5. Kepala Unit Marketing , terkait dengan pelaksanaan
verifikasi anggota FFS (PKS);
6. Petugas IT, terkait dengan penyelesaian permasalahan IT
dalam pelaksanaan pelayanan ruangan;
7. Kepala Instalasi Farmasi, terkait dengan pelaksanaan stok
opname obat dan alat kesehatan;
8. Kepala Unit PSPRS, terkait dengan stok opname barang
non medis;
9. Kepala Bidang Penunjang Medis (Lab, Rontgen), terkait
pelaksanaan kegiatan pelayanan rawat inap;
10. Kepala Instalasi ICU, HD, OK, VK, NICU/PICU terkait
pelaksanaan kegiatan pelayanan rawat inap.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya pelayanan keperawatan dan
administrasi Ruang Perawatan yang sesuai dengan
kebijakan dan standar mutu pelayanan yang telah
ditetapkan;
2. Memastikan efktivitas dan kepatuhan pelaksanaan SPO
pelayanan keperawatan Ruang Perawatan;
3. Memastikan kesiapan dan kelengkapan sarana pelayanan
Ruang Perawatan sesuai dengan kuantitas dan kualitas
yang dipersyaratkan;
4. Memastikan terwujudnya efisiensi biaya operasional
ruangan, khususnya penggunaan alat-alat dan bahan-bahan
medis;
5. Memastikan setiap keluhan pasien Ruang Perawatan dan
atau keluarga, terkait dengan pelayanan keperawatan
tertangani dengan cepat dan tepat sesuai dengan kebijakan
rumah sakit dan harapan pasien/keluarga;
6. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga medis yang melaksanakan pelayanan;
7. Memastikan efektivitas dukungan IT bagi pelaksanaan
pelayanan;
8. Memastikan efektivitas dukungan terhadap pelaksanaan
program penjaminan mutu pelayanan dan mutu
manejemen rumah sakit.

Tugas-tugas rutin;
1. Menggerakkan, memonitor dan mengevaluasi kegiatan
keperawatan, fasilitas, dan sistem Ruang Perawatan;
2. Memelihara, mengevaluasi serta merevisi SPO pelayanan
keperawatan;
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
perawat dan tenaga medis dalam rangka mewujudkan
pelayanan keperawatan dan dukungan terhadap pelayanan
medis yang bermutu;
4. Melakukan evaluasi, penilaian dan pencatatan terhadap
mutu pelayanan asuhan keperawatan Ruang Perawatan;
5. Mengkoordinasikan dan menindaklanjuti pasien yang
bermasalah di Ruang Perawatan , baik aspek medis
maupun nonmedis;
6. Menjaga kelengkapan sarana dan kualitas pelayanan
keperawatan Ruang Perawatan;
7. Mengkoordinasikan tindakan penyelamatan pasien dan
pengunjung apabila ada bencana;
8. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan
keluhan pasien dan keluarga di Ruang Perawatan;
9. Melaksanakan upaya-upaya dalam meningkatkan efisiensi
pelayanan;
10. Mengkoordinasikan penanganan kelogistikan serta
dokumen yang terkait dengan pelayanan di Ruang
Perawatan;
11. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan
penjaminan mutu Ruang Perawatan meliputi: akreditasi,
KPRS, PPI, dan K3RS;
12. Melaksanakan pendelegasian dari Kepala Unit/instalasi
terhadap kegiatan stock opname Ruang Perawatan.
9. Wewenang 1. Mengatur pembagian tugas masing masing staf setiap
shift jaga perawat ruang perawatan;
2. Merekomendasikan penilaian kinerja staf perawat ruangan;
3. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan.

DIREKTUR

KABID YANMED KABID KEPERAWATAN

KA.INSTALASI RAWAT KEPALA RUANGAN


INAP CANTI GRAHA I

KA.TIM

21. KEPALA RUANGAN CANTI GRAHA II


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Ruangan Canti Graha II
Unit Organisasi : Rawat Inap
Atasan Langsung : Kepala Bidang Keperawatan
Bawahan Langsung Ka.Tim dan Perawat.
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan keperawatan pada
Ruang Perawatan sesuai dengan standar mutu pelayanan rumah
sakit yang telah ditetapkan serta terwujudnya keandalan
pengendalian kelogistikan bahan medis dan pemeliharaan alat
medis
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Keperawatan
2. Pengalaman kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan : Terhubung secara tidak
langsung dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Ruangan Rawat Inap terkait dengan pelaksanaan
kegiatan pelayanan keperawatan;
2. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak, terkait dengan kegiatan
verifikasi pendapatan dan biaya;
3. Kepala Unit SDM dan Diklat , terkait dengan kegiatan
administrasi pegawai koordinasi pelaksanaan kegiatan
diklat tenaga keperawatan;
4. Kepala Instalasi Admission dan Rekam Medis
(Registrasi), terkait dengan pelaksanaan pelayanan
pelanggan;
5. Kepala Unit Marketing , terkait dengan pelaksanaan
verifikasi anggota FFS (PKS);
6. Petugas IT, terkait dengan penyelesaian permasalahan IT
dalam pelaksanaan pelayanan ruangan;
7. Kepala Instalasi Farmasi, terkait dengan pelaksanaan stok
opname obat dan alat kesehatan;
8. Kepala Unit PSPRS, terkait dengan stok opname barang
non medis;
9. Kepala Bidang Penunjang Medis (Lab, Rontgen), terkait
pelaksanaan kegiatan pelayanan rawat inap;
10. Kepala Instalasi ICU, HD, OK, VK, NICU/PICU terkait
pelaksanaan kegiatan pelayanan rawat inap.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya pelayanan keperawatan dan
administrasi Ruang Perawatan yang sesuai dengan
kebijakan dan standar mutu pelayanan yang telah
ditetapkan;
2. Memastikan efektivitas dan kepatuhan pelaksanaan SPO
pelayanan keperawatan Ruang Perawatan;
3. Memastikan kesiapan dan kelengkapan sarana pelayanan
Ruang Perawatan sesuai dengan kuantitas dan kualitas
yang dipersyaratkan;
4. Memastikan terwujudnya efisiensi biaya operasional
ruangan, khususnya penggunaan alat-alat dan bahan-bahan
medis;
5. Memastikan setiap keluhan pasien Ruang Perawatan dan
atau keluarga, terkait dengan pelayanan keperawatan
tertangani dengan cepat dan tepat sesuai dengan kebijakan
rumah sakit dan harapan pasien/keluarga;
6. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga medis yang melaksanakan pelayanan;
7. Memastikan efektivitas dukungan IT bagi pelaksanaan
pelayanan;
8. Memastikan efektivitas dukungan terhadap pelaksanaan
program penjaminan mutu pelayanan dan mutu
manejemen rumah sakit.
Tugas-tugas rutin;
1. Menggerakkan, memonitor dan mengevaluasi kegiatan
keperawatan, fasilitas, dan sistem Ruang Perawatan;
2. Memelihara, mengevaluasi serta merevisi SPO pelayanan
keperawatan;
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
perawat dan tenaga medis dalam rangka mewujudkan
pelayanan keperawatan dan dukungan terhadap pelayanan
medis yang bermutu;
4. Melakukan evaluasi, penilaian dan pencatatan terhadap
mutu pelayanan asuhan keperawatan Ruang Perawatan;
5. Mengkoordinasikan dan menindaklanjuti pasien yang
bermasalah di Ruang Perawatan , baik aspek medis
maupun nonmedis;
6. Menjaga kelengkapan sarana dan kualitas pelayanan
keperawatan Ruang Perawatan;
7. Mengkoordinasikan tindakan penyelamatan pasien dan
pengunjung apabila ada bencana;
8. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan
keluhan pasien dan keluarga di Ruang Perawatan;
9. Melaksanakan upaya-upaya dalam meningkatkan efisiensi
pelayanan;
10. Mengkoordinasikan penanganan kelogistikan serta
dokumen yang terkait dengan pelayanan di Ruang
Perawatan;
11. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan
penjaminan mutu Ruang Perawatan meliputi: akreditasi,
KPRS, PPI, dan K3RS;
12. Melaksanakan pendelegasian dari Kepala Unit/instalasi
terhadap kegiatan stock opname Ruang Perawatan.
9. Wewenang 1. Mengatur pembagian tugas masing masing staf setiap
shift jaga perawat ruang perawatan;
2. Merekomendasikan penilaian kinerja staf perawat ruangan;
3. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan.
DIREKTUR

KABID YANMED KABID KEPERAWATAN

KA.INSTALASI RAWAT
INAP KA.RU.CANTI GRAHA
II

KA.TIM

22. KEPALA RUANGAN CANTI GRAHA III


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Ruangan Canti Graha III
Unit Organisasi : Rawat Inap
Atasan Langsung : Kepala Bidang Keperawatan
Bawahan Langsung Ka.Tim dan Perawat.
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan keperawatan pada
Ruang Perawatan sesuai dengan standar mutu pelayanan rumah
sakit yang telah ditetapkan serta terwujudnya keandalan
pengendalian kelogistikan bahan medis dan pemeliharaan alat
medis
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Keperawatan
2. Pengalaman kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan : Terhubung secara tidak
langsung dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Ruangan Rawat Inap terkait dengan pelaksanaan
kegiatan pelayanan keperawatan;
2. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak, terkait dengan kegiatan
verifikasi pendapatan dan biaya;
3. Kepala Unit SDM dan Diklat , terkait dengan kegiatan
administrasi pegawai koordinasi pelaksanaan kegiatan
diklat tenaga keperawatan;
4. Kepala Instalasi Admission dan Rekam Medis
(Registrasi), terkait dengan pelaksanaan pelayanan
pelanggan;
5. Kepala Unit Marketing , terkait dengan pelaksanaan
verifikasi anggota FFS (PKS);
6. Petugas IT, terkait dengan penyelesaian permasalahan IT
dalam pelaksanaan pelayanan ruangan;
7. Kepala Instalasi Farmasi, terkait dengan pelaksanaan stok
opname obat dan alat kesehatan;
8. Kepala Unit PSPRS, terkait dengan stok opname barang
non medis;
9. Kepala Bidang Penunjang Medis (Lab, Rontgen), terkait
pelaksanaan kegiatan pelayanan rawat inap;
10. Kepala Instalasi ICU, HD, OK, VK, NICU/PICU terkait
pelaksanaan kegiatan pelayanan rawat inap.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya pelayanan keperawatan dan
administrasi Ruang Perawatan yang sesuai dengan
kebijakan dan standar mutu pelayanan yang telah
ditetapkan;
2. Memastikan efktivitas dan kepatuhan pelaksanaan SPO
pelayanan keperawatan Ruang Perawatan;
3. Memastikan kesiapan dan kelengkapan sarana pelayanan
Ruang Perawatan sesuai dengan kuantitas dan kualitas
yang dipersyaratkan;
4. Memastikan terwujudnya efisiensi biaya operasional
ruangan, khususnya penggunaan alat-alat dan bahan-bahan
medis;
5. Memastikan setiap keluhan pasien Ruang Perawatan dan
atau keluarga, terkait dengan pelayanan keperawatan
tertangani dengan cepat dan tepat sesuai dengan kebijakan
rumah sakit dan harapan pasien/keluarga;
6. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga medis yang melaksanakan pelayanan;
7. Memastikan efektivitas dukungan IT bagi pelaksanaan
pelayanan;
8. Memastikan efektivitas dukungan terhadap pelaksanaan
program penjaminan mutu pelayanan dan mutu
manejemen rumah sakit.

Tugas-tugas rutin;
1. Menggerakkan, memonitor dan mengevaluasi kegiatan
keperawatan, fasilitas, dan sistem Ruang Perawatan;
2. Memelihara, mengevaluasi serta merevisi SPO pelayanan
keperawatan;
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
perawat dan tenaga medis dalam rangka mewujudkan
pelayanan keperawatan dan dukungan terhadap pelayanan
medis yang bermutu;
4. Melakukan evaluasi, penilaian dan pencatatan terhadap
mutu pelayanan asuhan keperawatan Ruang Perawatan;
5. Mengkoordinasikan dan menindaklanjuti pasien yang
bermasalah di Ruang Perawatan , baik aspek medis
maupun nonmedis;
6. Menjaga kelengkapan sarana dan kualitas pelayanan
keperawatan Ruang Perawatan;
7. Mengkoordinasikan tindakan penyelamatan pasien dan
pengunjung apabila ada bencana;
8. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan
keluhan pasien dan keluarga di Ruang Perawatan;
9. Melaksanakan upaya-upaya dalam meningkatkan efisiensi
pelayanan;
10. Mengkoordinasikan penanganan kelogistikan serta
dokumen yang terkait dengan pelayanan di Ruang
Perawatan;
11. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan
penjaminan mutu Ruang Perawatan meliputi: akreditasi,
KPRS, PPI, dan K3RS;
12. Melaksanakan pendelegasian dari Kepala Unit/instalasi
terhadap kegiatan stock opname Ruang Perawatan.
9. Wewenang 1. Mengatur pembagian tugas masing masing staf setiap
shift jaga perawat ruang perawatan;
2. Merekomendasikan penilaian kinerja staf perawat ruangan;
3. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan.

DIREKTUR

KABID YANMED KABID KEPERAWATAN

KA.INSTALASI RAWAT
INAP KA.RU.CANTI GRAHA
III

KA.TIM
23. KEPALA RUANGAN KAMAR OPERASI (OK)
1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Ruangan Kamar Operasi (OK)
Unit Organisasi : Rawat Inap
Atasan Langsung : Kepala Bidang Keperawatan
Bawahan Langsung Perawat Pelaksana OK
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan keperawatan pada
Ruang Perawatan sesuai dengan standar mutu pelayanan rumah
sakit yang telah ditetapkan serta terwujudnya keandalan
pengendalian kelogistikan bahan medis dan pemeliharaan alat
medis
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Keperawatan
2. Pengalaman kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan : Terhubung secara tidak
langsung dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Ruangan Rawat Inap terkait dengan pelaksanaan
kegiatan pelayanan keperawatan;
2. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak, terkait dengan kegiatan
verifikasi pendapatan dan biaya;
3. Kepala Unit SDM dan Diklat , terkait dengan kegiatan
administrasi pegawai koordinasi pelaksanaan kegiatan
diklat tenaga keperawatan;
4. Kepala Instalasi Admission dan Rekam Medis
(Registrasi), terkait dengan pelaksanaan pelayanan
pelanggan;
5. Kepala Unit Marketing , terkait dengan pelaksanaan
verifikasi anggota FFS (PKS);
6. Petugas IT, terkait dengan penyelesaian permasalahan IT
dalam pelaksanaan pelayanan ruangan;
7. Kepala Instalasi Farmasi, terkait dengan pelaksanaan stok
opname obat dan alat kesehatan;
8. Kepala Unit PSPRS, terkait dengan stok opname barang
non medis;
9. Kepala Bidang Penunjang Medis (Lab, Rontgen), terkait
pelaksanaan kegiatan pelayanan rawat inap;
10. Kepala Instalasi ICU, HD, VK, NICU/PICU terkait
pelaksanaan kegiatan pelayanan rawat inap.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya pelayanan keperawatan dan
administrasi OK yang sesuai dengan kebijakan dan standar
mutu pelayanan yang telah ditetapkan,
2. Memastikan efektivitas dan kepatuhan pelaksanaan
prosedur tetap pelayanan keperawatan OK,
3. Memastikan kesiapan dan kelengkapan sarana pelayanan
OK sesuai dengan kuantitas dan kualitas yang
dipersyaratkan,
4. Memastikan terwujudnya efisiensi biaya operasional
ruangan, khususnya penggunaan alat-alat dan bahan-bahan
medis,
5. Memastikan setiap keluhan pasien OK dan atau keluarga,
terkait dengan pelayanan keperawatan tertangani dengan
cepat dan tepat sesuai dengan kebijakan rumah sakit dan
harapan pasien/keluarga,
6. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga medis yang melaksanakan pelayanan,
7. Memastikan efektivitas dukungan IT bagi pelaksanaan
pelayanan,
8. Memastikan efektivitas dukungan terhadap pelaksanaan
program penjaminan mutu pelayanan dan mutu
manajemen rumah sakit.

Tugas-tugas rutin;
1. Menyusun rencana, menggerakkan, memonitor dan
mengevaluasi kegiatan keperawatan, fasilitas, dan sistem
OK,
2. Mengembangkan, memelihara, mengevaluasi serta
merevisi protap pelayanan keperawatan,
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
perawat dan tenaga medis dalam rangka mewujudkan
pelayanan keperawatan dan dukungan terhadap pelayanan
medis yang bermutu,
4. Melakukan evaluasi dan penilaian terhadap mutu
pelayanan asuhan keperawatan OK,
5. Mengkoordinasikan dan menindaklanjuti pasien yang
bermasalah di OK, baik aspek medis maupun nonmedis,
6. Menjaga kelengkapan sarana dan kualitas pelayanan
keperawatan OK,
7. Mengkoordinasikan tindakan penyelamatan pasien dan
pengunjung apabila ada bencana,
8. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan
keluhan pasien dan keluarga di OK,
9. Melaksanakan upaya-upaya dalam meningkatkan efisiensi
pelayanan,
10. Mengkoordinasikan penanganan kelogistikan serta
dokumen yang terkait dengan pelayanan di OK,
11. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan
penjaminan mutu OK, meliputi: akreditasi, KPRS, PPI,
ISO dan K3,
12. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan stock
opname OK.
9. Wewenang 1. Mengatur penjadwalan kerja tenaga perawat OK,
2. Merekomendasikan mutasi perawat OK,
3. Merencanakan perencanaan tenaga keperawatan OK,
4. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan.

DIREKTUR RS

KABID YANMED KABID KEPERAWATAN

KA.INSTALASI RAWAT KA.RU.KAMAR


KHUSUS OPERASI (OK)

PERAWAT OK

24. KEPALA RUANGAN KAMAR BERSALIN (VK)


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Ruangan Kamar Bersalin (VK)
Unit Organisasi : Rawat Inap
Atasan Langsung : Kepala Bidang Keperawatan
Bawahan Langsung Staf Bidan
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan keperawatan pada
Ruang Perawatan sesuai dengan standar mutu pelayanan rumah
sakit yang telah ditetapkan serta terwujudnya keandalan
pengendalian kelogistikan bahan medis dan pemeliharaan alat
medis
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Keperawatan
2. Pengalaman kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan : Terhubung secara tidak
langsung dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Ruangan Rawat Inap terkait dengan pelaksanaan
kegiatan pelayanan keperawatan;
2. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak, terkait dengan kegiatan
verifikasi pendapatan dan biaya;
3. Kepala Unit SDM dan Diklat , terkait dengan kegiatan
administrasi pegawai koordinasi pelaksanaan kegiatan
diklat tenaga keperawatan;
4. Kepala Instalasi Admission dan Rekam Medis
(Registrasi), terkait dengan pelaksanaan pelayanan
pelanggan;
5. Kepala Unit Marketing , terkait dengan pelaksanaan
verifikasi anggota FFS (PKS);
6. Petugas IT, terkait dengan penyelesaian permasalahan IT
dalam pelaksanaan pelayanan ruangan;
7. Kepala Instalasi Farmasi, terkait dengan pelaksanaan stok
opname obat dan alat kesehatan;
8. Kepala Unit PSPRS, terkait dengan stok opname barang
non medis;
9. Kepala Bidang Penunjang Medis (Lab, Rontgen), terkait
pelaksanaan kegiatan pelayanan rawat inap;
10. Kepala Instalasi ICU, HD, OK, NICU/PICU terkait
pelaksanaan kegiatan pelayanan.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya pelayanan keperawatan dan
administrasi VK yang sesuai dengan kebijakan dan standar
mutu pelayanan yang telah ditetapkan,
2. Memastikan efektivitas dan kepatuhan pelaksanaan
prosedur tetap pelayanan keperawatan VK,
3. Memastikan kesiapan dan kelengkapan sarana pelayanan
VK sesuai dengan kuantitas dan kualitas yang
dipersyaratkan,
4. Memastikan terwujudnya efisiensi biaya operasional
ruangan, khususnya penggunaan alat-alat dan bahan-bahan
medis,
5. Memastikan setiap keluhan pasien VK dan atau keluarga,
terkait dengan pelayanan keperawatan tertangani dengan
cepat dan tepat sesuai dengan kebijakan rumah sakit dan
harapan pasien/keluarga,
6. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga medis yang melaksanakan pelayanan,
7. Memastikan efektivitas dukungan IT bagi pelaksanaan
pelayanan,
8. Memastikan efektivitas dukungan terhadap pelaksanaan
program penjaminan mutu pelayanan dan mutu
manejemen rumah sakit.
Tugas-tugas rutin;
1. Menyusun rencana, menggerakkan, memonitor dan
mengevaluasi kegiatan keperawatan, fasilitas dan sistem
VK,
2. Mengembangkan, memelihara, mengevaluasi serta
merevisi protap pelayanan keperawatan,
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
perawat dan tenaga medis dalam rangka mewujudkan
pelayanan keperawatan dan dukungan terhadap pelayanan
medis yang bermutu,
4. Melakukan evaluasi dan penilaian terhadap mutu
pelayanan asuhan keperawatan VK,
5. Mengkoordinasikan dan menindaklanjuti pasien yang
bermasalah di VK, baik aspek medis maupun nonmedis,
6. Menjaga kelengkapan sarana dan kualitas pelayanan
keperawatan VK,
7. Mengkoordinasikan tindakan penyelamatan pasien dan
pengunjung apabila ada bencana,
8. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan
keluhan pasien dan keluarga di VK,
9. Melaksanakan upaya-upaya dalam meningkatkan efisiensi
pelayanan,
10. Mengkoordinasikan penanganan kelogistikan serta
dokumen yang terkait dengan pelayanan di VK,
11. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan
penjaminan mutu VK, meliputi: akreditasi, KPRS, PPI,ISO
dan K3
12. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan stock
opname di ruang bersalin (VK)
9. Wewenang 1. Mengatur penjadwalan kerja tenaga perawat VK,
2. Merekomendasikan mutasi perawat VK,
3. Merencanakan perencanaan tenaga keperawatan VK,
4. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan.

DIREKTUR RS

KABID YANMED KABID KEPERAWATAN

KA.INSTALASI RAWAT KA.RU.KAMAR


KHUSUS BERSALIN (VK)

STAF BIDAN
25. KEPALA RUANGAN HEMODIALISA
1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Ruangan Hemodialisa
Unit Organisasi : Rawat Inap
Atasan Langsung : Kepala Bidang Keperawatan
Bawahan Langsung Staf Perawat
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya pelaksanaan asuhan keperawatan dan
pelayanan keluhan pasien sesuai dengan standar mutu yang
telah ditetapkan
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Keperawatan
2. Pengalaman kerja (minimum); 4 tahun
3. Kompetensi teknis;
PPGD/BTCLS
Pelatihan HD
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan : Terhubung secara tidak
langsung dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Ruangan HD terkait dengan pelaksanaan kegiatan
pelayanan keperawatan,
2. Perawat Pelaksana (rekan sejawat), terkait dengan
pelaksanaan operan tugas,
3. Tenaga Medik, terkait dengan pelaksanaan tugas delegatif
dari tenaga medik,
4. Tenaga Non keperawatan, terkait dengan pelaksanan tugas
kolaboratif,
5. Pasien, terkait dengan pelaksanan kegiatan asuhan
keperawatan.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya asuhan keperawatan kepada
pasien yang menjadi tanggung jawabnya, sesuai dengan
SPO dan standar mutu yang telah ditetapkan,
2. Memastikan kelengkapan catatan asuhan keperawatan
dalam rekam medis keperawatan,
3. Memastikan pelaksanaan respon terkait keluhan pasien dan
atau keluarga pasien dalam hal pelaksanaan asuhan
keperawatan,
4. Memastikan terlaksananya operan tugas dengan rekan
sejawat dalam satu ship jaga dengan memperhatikan
kondisi pasien dan prioritas penanganan keluhan,
5. Memastikan terciptanya hubungan dan komunikasi yang
baik dengan profesi kesehatan lainnya dalam mendukung
pelaksanaan tugas dan tanggung jawabnya.
Tugas-tugas rutin;
1. Melaksanakan asuhan keperawatan kepada pasien yang
menjadi tanggung jawabnya yaitu melakukan kolaborasi
dan melaksanakan tugas delegatif sesuai dengan instruksi,
2. Melaksanakan operan tugas setiap awal dan akhir jaga dari
dan kepada perawat pelaksana yang ada dalam satu shif
jaga,
3. Melakukan konfirmasi/supervisi tentang kondisi pasien
segera setelah selesai operan setiap pasien,
4. Melakukan dan mengikuti operan jaga yang dilakukan
setiap awal shif pagi dan sore,
5. Menerima keluhan pasien/keluarga dan menindaklanjuti
sesegera mungkin,
6. Melengkapi catatan asuhan keperawatan pada semua
pasien yang menjadi tanggung jawabnya,
7. Melakukan evaluasi asuhan keperawatan setiap akhir tugas
pada semua pasien yang menjadi tanggung jawabnya,
8. Melakukan dan mengikuti operan jaga yang diadakan pada
setiap akhir shif jaga pagi dan sore dan melaporkan
kondisi/perkembangan semua pasien yang menjadi
tanggung jawabnya kepada penanggung jawab pasien
berikutnya,
9. Melakukan penginfutan tindakan keperawatan pada billing
system,
10. Melakukan pemeliharaan dan inventaris alat yang menjadi
tanggung jawabnya setiap awal dan akhir shif jaga
9. Wewenang 1. Mengarahkan dan atau memerintahkan pasien dalam
mengikuti pelaksanaan asuhan keperawatan,
2. Merekomendasikan tindakan keperawatan kepada rekan
sejawat saat operan terkait dengan prioritas penanganan
kondisi pasien,
3. Melaporkan setiap permasalahan yang di temukan kepada
Kepala Ruangan.

DIREKTUR RS

KABID YANMED KABID KEPERAWATAN

KA.INSTALASI RAWAT KA.RU. HEMODIALISA


KHUSUS

STAF PERAWAT
26. KEPALA RUANGAN NICU/PICU
1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Ruangan NICU/PICU
Unit Organisasi : Rawat Inap
Atasan Langsung : Kepala Bidang Keperawatan
Bawahan Langsung Staf Perawat/bidan
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya pelaksanaan asuhan keperawatan dan
pelayanan keluhan pasien sesuai dengan standar mutu yang
telah ditetapkan
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Keperawatan
2. Pengalaman kerja (minimum); 4 tahun
3. Kompetensi; Pelatihan NICU/PICU
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan : Terhubung secara tidak
langsung dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala ruangan NICU/PICU terkait dengan pelaksanaan
kegiatan pelayanan keperawatan,
2. Perawat Pelaksana (rekan sejawat), terkait dengan
pelaksanaan operan tugas,
3. Tenaga Medik, terkait dengan pelaksanaan tugas delegatif
dari tenaga medik,
4. Tenaga Nonkeperawatan, terkait dengan pelaksanan tugas
kolaboratif,
5. Pasien, terkait dengan pelaksanan kegiatan asuhan
keperawatan.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya asuhan keperawatan kepada
pasien yang menjadi tanggung jawabnya, sesuai dengan
SPO dan standar mutu yang telah ditetapkan,
2. Memastikan kelengkapan catatan asuhan keperawatan
dalam rekam medis keperawatan,
3. Memastikan pelaksanaan respon terkait keluhan pasien dan
atau keluarga pasien dalam hal pelaksanaan asuhan
keperawatan
4. Memastikan terlaksananya operan tugas dengan rekan
sejawat dalam satu ship jaga dengan memperhatikan
kondisi pasien dan prioritas penanganan keluhan
5. Memastikan terciptanya hubungan dan komunikasi yang
baik dengan profesi kesehatan lainnya dalam mendukung
pelaksanaan tugas dan tanggung jawabnya.
Tugas-tugas rutin;
1. Melaksanakan asuhan keperawatan kepada pasien yang
menjadi tanggung jawabnya yaitu melakukan kolaborasi
dan melaksanakan tugas delegatif sesuai dengan instruksi,
2. Melaksanakan operan tugas setiap awal dan akhir jaga dari
dan kepada perawat pelaksana yang ada dalam satu shif
jaga,
3. Melakukan konfirmasi/supervisi tentang kondisi pasien
segera setelah selesai operan setiap pasien,
4. Melakukan dan mengikuti operan jaga yang dilakukan
setiap awal shif pagi, sore dan malam,
5. Menerima keluhan pasien/keluarga dan menindaklanjuti
sesegera mungkin,
6. Melengkapi catatan asuhan keperawatan pada semua
pasien yang menjadi tanggung jawabnya,
7. Melakukan evaluasi asuhan keperawatan setiap akhir
tugas pada semua pasien yang menjadi tanggung
jawabnya,
8. Melakukan dan mengikuti operan jaga yang diadakan
pada setiap akhir shif jaga pagi, sore, malam dan
melaporkan kondisi/perkembangan semua pasien yang
menjadi tanggung jawabnya kepada penanggung jawab
pasien berikutnya,
9. Melakukan penginfutan tindakan keperawatan dan resep
obat pasien pada billing system,
10. Melakukan pemeliharaan dan inventaris alat yang menjadi
tanggung jawabnya setiap awal dan akhir shif jaga.
9. Wewenang 1. Mengatur pembagian tugas masing masing staf setiap
shift jaga perawat ruang perawatan;
2. Merekomendasikan penilaian kinerja staf perawat ruangan;
3. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan.

DIREKTUR RS

KABID YANMED KABID KEPERAWATAN

KA.INSTALASI RAWAT KA.RU. NICU/PICU


KHUSUS

STAF PERAWAT/BIDAN
27. KEPALA RUANGAN ICU/HCU
1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Ruangan ICU/HCU
Unit Organisasi : Rawat Inap
Atasan Langsung : Kepala Bidang Keperawatan
Bawahan Langsung Staf Perawat
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan pelayanan keperawatan pada
Ruang Perawatan sesuai dengan standar mutu pelayanan rumah
sakit yang telah ditetapkan serta terwujudnya keandalan
pengendalian kelogistikan bahan medis dan pemeliharaan alat
medis.

5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Keperawatan


2. Pengalaman kerja (minimum); 4 tahun

6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman


2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan : Terhubung secara tidak
langsung dengan jadwal tindakan medis.

7. Hubungan kerja 1. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak, terkait dengan kegiatan
verifikasi pendapatan dan biaya,
2. Kepala Instalasi Admission dan Rekam Medis, terkait
dengan pelaksanaan pelayanan pelanggan,
3. Kepala SDM dan Diklat, terkait dengan koordinasi
pelaksanaan kegiatan diklat tenaga keperawatan,
4. Petugas Helpdesk IT, terkait dengan penyelesaian
permasalahan IT dalam pelaksanaan pelayanan ruangan.

8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terlaksananya pelayanan keperawatan dan


administrasi ICU yang sesuai dengan kebijakan dan
standar mutu pelayanan yang telah ditetapkan,
2. Memastikan efektivitas dan kepatuhan pelaksanaan
prosedur tetap pelayanan keperawatan ICU,
3. Memastikan kesiapan dan kelengkapan sarana pelayanan
ICU sesuai dengan kuantitas dan kualitas yang
dipersyaratkan,
4. Memastikan terwujudnya efisiensi biaya operasional
ruangan, khususnya penggunaan alat-alat dan bahan-bahan
medis,
5. Memastikan setiap keluhan pasien ICU dan atau keluarga,
terkait dengan pelayanan keperawatan tertangani dengan
cepat dan tepat sesuai dengan kebijakan rumah sakit dan
harapan pasien/keluarga,
6. Memastikan terciptanya komunikasi dan hubungan yang
baik dengan tenaga medis yang melaksanakan pelayanan
7. Memastikan efektivitas dukungan IT bagi pelaksanaan
pelayanan,
8. Memastikan efektivitas dukungan terhadap pelaksanaan
program penjaminan mutu pelayanan dan mutu
manajemen rumah sakit.

Tugas-tugas rutin;
1. Menyusun rencana, menggerakkan, memonitor dan
mengevaluasi kegiatan keperawatan, fasilitas, dan sistem
ICU,
2. Mengembangkan, memelihara, mengevaluasi serta
merevisi protap pelayanan keperawatan,
3. Menjaga komunikasi dan hubungan baik dengan tenaga
perawat dan tenaga medis dalam rangka mewujudkan
pelayanan keperawatan dan dukungan terhadap pelayanan
medis yang bermutu,
4. Melakukan evaluasi dan penilaian terhadap mutu
pelayanan asuhan keperawatan ICU,
5. Mengkoordinasikan dan menindaklanjuti pasien yang
bermasalah di ICU, baik aspek medis maupun nonmedis,
6. Menjaga kelengkapan sarana dan kualitas pelayanan
keperawatan ICU,
7. Mengkoordinasikan tindakan penyelamatan pasien dan
pengunjung apabila ada bencana,
8. Mengkoordinasikan dan mengevaluasi penanganan
keluhan pasien dan keluarga di ICU,
9. Melaksanakan upaya-upaya dalam meningkatkan efisiensi
pelayanan,
10. Mengkoordinasikan penanganan kelogistikan serta
dokumen yang terkait dengan pelayanan di ICU,
11. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan
penjaminan mutu ICU, meliputi: akreditasi, KPRS, PPI,
ISO dan K3,
12. Mengkoordinasikan dukungan terhadap kegiatan stock
opname di ICU.

9. Wewenang 1. Mengatur penjadwalan kerja tenaga perawat ICU,


2. Merekomendasikan mutasi perawat ICU,
3. Merencanakan perencanaan tenaga keperawatan ICU,
4. Merekomendasikan bentuk-bentuk penanganan
penyelesaian terhadap keluhan pasien dan permasalahan
pelayanan.
DIREKTUR RS

KABID YANMED KABID KEPERAWATAN

KA.INSTALASI RAWAT KA.RU. ICU/HCU


KHUSUS

STAF PERAWAT

28. KEPALA UNIT PENAGIHAN DAN PEMBENDAHARAAN


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Unit Penagihan dan Pembendaharaan
Unit Organisasi : Unit Keuangan
Atasan Langsung : Kepala Bagian Keuangan
Bawahan Langsung Kasir Rawat Jalan
Kasir Rawat inap
Kolektor Piutang
Verifikator
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan perbendaharaan yang aman
dan akurat dengan berlandaskan prinsip kehati-hatian dan
terwujudnya kolektibilitas piutang yang maksimal melalui
pelaksanaan kegiatan penagihan piutang secara efektif dan
intensif
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (Minimum); D3/S1 Manajemen atau Ekonomi
atau Akuntansi
2. Pengalaman Kerja (Minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Tidak terhubung langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak terkait dengan
pembayaran voucher pembayaran hutang dan pajak dan
verifikasi petty cash
2. Kepala bagian penjualan dan komunikasi perusahaan,
terkait dengan kerjasama dalam penyelesaian piutang
bermasalah
3. Merekomendasikan upaya-upaya dalam menyelesaikan
piutang bermasalah
4. Bank, terkait dengan informasi saldo bank dan untuk
kegiatan rekonsiliasi bank
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan kelancaran dan kepatuhan pelaksanaan
pembayaran dan penerimaan kas pada seluruh unit kerja
2. Memastikan ketepatan realisasi pembayaran sesuai dengan
kebijakan dan agenda prioritas pembayaran
3. Memastikan penerimaan kas dilaksanakan sesuai dengan
prosedur dan kebijakan yang berlaku
4. Memastikan akurasi penulisan warkat dan dokumen
pendukung lainnya sesuai dengan voucher pembayaran
yang telah diterbitkan
5. Memastikan kondisi fisik seluruh kas terkait pengeluaran,
warkat, dan surat berharga dalam keadaan aman dan
kesesuaian jumlah
6. Memastikan kegiatan rekonsiliasi bank dilaksanakan
secara akurat
7. Memastikan kelengkapan seluruh persyaratan baik
dokumen maupun persyaratan lain dalam rangka
pelaksanaan penagihan piutang
8. Memastikan bahwa setiap saat perusahaan mengetahui
status setiap penagihan piutang dengan tepat
Tugas-tugas rutin;
1. Mengkoordinasikan penyiapan warkat dan kas untuk
pembayaran
2. Mengkoordinasikan pelaksanaan rekonsiliasi bank
3. Menyimpan kas dan warkat yang aman dan terkendali
4. Secara proaktif melakukan pengecekan penerimaan kas
yang melalui bank
5. Menyiapkan bukti penerimaan kas/bank dan bukti
pengeluaran kas/bank
6. Melaksanakan posting transaksi kas/bank
7. Mengkoordinasikan dan memantau kegiatan penagihan
pada seluruh unit-unit pertanggungjawaban pendapatan
8. Memonitor status penagihan piutang dan realisasi
pembayaran piutang
9. Melaksanakan kajian dan analisis terkait dengan
permasalahan penagihan dan mengambil langkah-langkah
yang relevan sebagai solusinya
9. Wewenang 1. Merekomendasikan skala prioritas realisasi pembayaran
bagi voucher terkait dengan kondisi kas dan bank
perusahaan
2. Merekomendasikan upaya-upaya dalam menyelesaikan
piutang bermasalah
3. Melakukan kontak dan komunikasi dengan pihak bank
Direktur RS Ari Canti

Kabag Keuangan

Kepala Unit Pembendaharaan

Kasir Rawat Jalan Kasir Rawat Inap Kolektor Piutang Verifikator

29. KEPALA UNIT AKUNTANSI & PAJAK


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Unit Akuntansi dan Pajak
Unit Organisasi : Unit Akuntansi dan Pajak
Atasan Langsung : Kepala Bagian Keuangan
Bawahan Langsung Pengadministrasi Keuangan
Pengadministrasi Piutang
Pengadministrasi Hutang
4. Tujuan Jabatan Menjamin pelaksanaan pengendalian, pencatatan, dan
pelaporan keuangan sesuai dengan Standar Akuntansi
Keuangan dan Perpajakan yang berlaku dalam kerangka sistem
informasi akuntansi
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan 9minimum); D3/S1 Akuntansi atau
Manajemen
2. Pengalaman Kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Tidak terhubung langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Bagian Keuangan, terkait dengan konsolidasi data-
data biaya dan pendapatan dan dukungan untuk
penyusunan anggaran;
2. Kepala Unit Pembendaharaan dan penagihan, terkait
dengan koordinasi menyangkut nilai hutang dan piutang
serta kelengkapan bukti pembayaran hutang dan penagihan
piutang;
3. Kepala Unit PSPRS, terkait catatan persediaan dan aktiva
tetap;
4. Kantor Pajak, dalam rangka urusan penyelesaian masalah
perpajakan;
5. Bank, terkait pemenuhan persyaratan permohonan kredit.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan pelaksanaan sistem informasi akuntansi
berjalan efektif sesuai dengan standar akuntansi keuangan
yang berlaku;
2. Memastikan penyelesaian draft final laporan keuangan
(neraca, laba rugi, arus kas, perubahan modal) secara
akurat dan tepat waktu sesuai periodisasi pelaporan;
3. Memastikan kelengkapan dukungan bukti dan dokumen
dalam mendukung laporan keuangan, keamanan
penyimpanan, dan kemudahan akses pada saat diperlukan;
4. Memastikan kepatuhan terhadap perpajakan dengan tetap
berpegang pada prinsip-prinsip efisiensi;
5. Melakukan penyesuaian chart of account dan penyesuaian
kebijakan akuntansi apabila diperlukan dalam rangka
mendukung perkembangan transaksi bisnis;
6. Memastikan pemenuhan kompetensi personil akuntansi
keuangan.
Tugas-tugas rutin;
1. Melaksanakan koordinasi dengan pihak pihak terkait
dengan penerapan sistem informasi akuntansi;
2. Melaksakanakan verifikasi akhir terkait pengakuan hutang
dan penerbitan voucher pembayaran hutang;
3. Memantau pelaksanaan implementasi software sistem
informasi akuntansi pada seluruh unit di rumah sakit;
4. Menjalin komunikasi dengan pihak-pihak eksternal tekait
laporan keuangan dan pajak;
5. Melaksanakan verifikasi akhir terkait dengan pengakuan
piutang dan penerbitan invoice;
6. Memberikan coaching kepada pihak-pihak terkait
kemampuan implementasi kebijakan dan sistem informasi
akuntansi;
7. Melakukan review terkait dengan pemutakhiran chart of
account;
8. Menerbitkan draft final laporan keuangan dan memeriksa
sebelum disampaikan kepada direksi;
9. Mengkoordinasikan penyusunan perencanaan pajak (tax
planning);
10. Mengkoordinasikan kegiatan koreksi fiskal terkait dengan
pelaporan keuangan pajak perusahaan.
9. Wewenang 1. Menentukan keabsahan pembayaran hutang;
2. Merekomendasikan perbaikan pelaporan dan format
pelaporan keuangan;
3. Melakukan klarifikasi terkait dengan kelengkapan bukti-
bukti transaksi;
4. Mengusulkan revisi dan penyesuaian kebijakan akuntansi.
Direktur RS Ari Canti

Kabag Keuangan

Kepala Unit Akuntansi & Pajak

Pengadministrasian Pengadministrasian Pengadministrasian


Keuangan Piutang Hutang

30. KEPALA UNIT PENGADAAN


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Unit Pengadaan
Unit Organisasi : Unit Keuangan
Atasan Langsung : Kepala Bagian Keuangan
Bawahan Langsung : Pengadministrasi Pengadaan
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan procurement yang kompetitif
untuk mendukung secara maksimal keunggulan bersaing
pelayanan dan operasional

5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3/S1 Manajemen


2. Pengalaman kerja (minimum); 4 tahun

6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman


2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam
kantor biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Tidak terhubung langsung dengan
jadwal tindakan medis

7. Hubungan kerja 1. Petugas Logistik barang medis dan Petugas logistik barang
non medis, menindaklanjuti kebijakan permintaan
pengadaan barang persediaan;
2. Kepala bagian Akuntansi Keuangan dan Pajak, terkait
dengan tindak lanjut Purchase Request;
3. Kepala Bagian Keuangan, terkait pelaksanaan proses
pemilihan pemasok;
4. Kepala bagian atau pimpinan unit kerja , terkait dengan
pelaksanaan Plan Of Action;
5. Rekanan/Pemasok, terkait dengan penjelasan pengadaan
(spesifikasi, proses, dan administrasi).

8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan seluruh kegiatan procurement perusahaan


telah sesuai dengan kebijakan dan Standar Operasional
Prosedur yang telah ditetapkan perusahaan,
2. Memastikan bahwa perusahaan memiliki daftar pemasok
yang bonafid dan kredibel dalam mendukung kebutuhan
perusahaan,
3. Memastikan bahwa perusahaan senantiasa uptodate terkait
dengan perkembangan profil pemasok pada kategori
barang dan jasa yang dibutuhkan oleh perusahaan,
4. Memastikan bahwa hubungan kerjasama (partnership)
dengan pemasok dilaksanakan berlandaskan asas:
profesionalisme, kompetitif, berkeadilan dan
berkelanjutan,
5. Memastikan keandalan segala bentuk administrasi proses
pengadaan dan kontrak,
6. Memastikan kesiapan internal pemasok dalam aspek
operasional maupun keuangan dalam mengikuti
perkembangan kebutuhan bisnis perusahaan.

Tugas-tugas rutin;
1. Mengkoordinasikan dan memantau pelaksanaan
procurementdi rumah sakit sesuai kebijakan dan prosedur
yang telah ditetapkan,
2. Mengkoordinasikan penyusunan database barang dan jasa
dengan atribut spesifikasi dan harga,
3. Menyusun penyesuaian kebijakan dan prosedur pengadaan
barang dan jasa,
4. Mengkoordinasikan pelaksanaan tugas panitia pengadaan
dalam menentukan perencanaan pengadaan,
5. Menjalin komunikasi dengan pemasok dan senantiasa
melaksanakan update status pemasok,
6. Menyiapkan administrasi pengadaan dan kontrak dengan
pemasok yang sesuai dengan ketentuan legal perusahaan
7. Melaksanakan survey pemasok,
8. Melaksanakan kegiatan pembinaan kepada pemasok.

9. Wewenang 1. Melaksanakan klarifikasi dan negosiasi dengan pemasok,


2. Merekomendasikan alternatif pilihan pemasok sebagai
hasil seleksi,
3. Mengajukan draft Purchase Order dan atau kontrak
kepada Kepala Bagian Keuangan dan atau pihak
berwenang lainnya,
4. Merekomendasikan penyesuaian kebijakan dan prosedur
pelaksanaan procurement,
Direktur RS Ari Canti

Kabag Keuangan

Kepala Unit Pengadaan

Pengadministrasian Pengadaan

31. KEPALA UNIT CASEMIX


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Unit Casemix
Unit Organisasi : Unit Casemix
Atasan Langsung : Kepala Bagian Keuangan
Bawahan Langsung Coding rawat jalan
Coding rawat inap
pemberkasan
4. Tujuan Jabatan Receiving & re-checking, menerima berkas klaim pasien JKN
dan Non JKN besertaberkas penunjang medis lainnya termasuk
salinan resume medis dan mengecek satu-persatu kelengkapan
jumlah berkas dan isinya yang dikirimkan oleh Bidang
Keuangandisesuaikan dengan persyaratan administrasi.
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); S1 Kedokteran.
2. Pengalaman kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Tidak terhubung langsung dengan
jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala bagian Keuangan, terkait dengan tindak lanjut hasil
penagihan BPJS Kesehatan
2. Kepala Bidang Pelayanan Medis terkait kelancaran
pelayanan pasien dengan status asuransi BPJS Kesehatan
3. Kepala Bidang Penunjang Medis terkait kelancaran
pelayanan pasien dengan status asuransi BPJS Kesehatan
8. Akuntabilitas Utama 1. Receiving & re-checking, menerima berkas klaim pasien
JKN dan Non JKN beserta berkas penunjang medis lainnya
termasuk salinan resume medis dan mengecek satu-persatu
kelengkapan jumlah berkas dan isinya yang dikirimkan
oleh Bidang Keuangandisesuaikan dengan persyaratan
administrasi seperti:
a. Rincian biaya pelayanan
b. Surat Rujukan PPK I
c. Surat Keluar Perawatan (khusus pasien kontrol rawat
inap)
d. Surat Keterangan Gawat Darurat (khusus pasien IGD)
e. Kartu Peserta JKN
f. SEP (Surat Eligibiltas Peserta) khusus pasien JKN
g. Surat Keterangan Miskin khusus peserta Non JKN
Bawaku Sehat
h. Surat Keterangan Dinas Sosial khusus peserta yang
dijamin Dinas Sosial
i. Kartu Tanda Penduduk (KTP)/Resi pengurusan KTP
j. Kartu Keluarga (KK)/Resi pengurusan KK
k. Surat Keterangan Beda Identitas (pada kasus beda
identitas)
l. Bukti permintaan disertai berkas hasil Penunjang
Medis bersama ekspertise
m. Assesment rehabilitasi medis (khusus pasien
Fisioterapi dan Rehabilitasi)
n. Resep/Salinan Resep Obat
o. Salinan resume medis
p. Surat Pengantar Dirawat (khusus pasien rawat inap)
q. Form Rencana Operasi (khusus pasien kamar operasi)
r. Rincian biaya operasi (khusus pasien kamar operasi)
s. Lembar travelling dialysis (khusus pasien
Hemodialisis)
t. Surat Pengesahan Komite Medis (khusus pasien
kategori Severity Level III)
u. Surat Keterangan sebagai pengganti rujukan PPK I
(khusus pasien yang masihmendapatkan pelayanan di
RSU Pindad)
v. Surat Keterangan Diagnosis dari Dokter (khusus
pasien penderita Malnutrisi)
w. Surat Keterangan Penggunaan Special CMGs (khusus
kasus top up INA-CBGs).
2. Simulating, kegiatan dalam membantu proses clinical
pathway di Instalasi Rawat Jalan,Rawat Inap, Gawat
Darurat, maupun Kamar Operasi untuk memberikan
informasibesaran target dan besaran tarif paket INA-CBGs
dengan melakukan coding diagnosisserta prosedur medis
dan grouping.
3. Medical Record Analyzing, menganalisis berkas klaim
dengan memastikan kepemilikan data rekam medis pasien
tidak duplikasi yang sudah diinputkan oleh bagian
Admission Rawat Jalan, Admission IGD dan Rawat Inap
9. Wewenang Berhak mengajukan tagihan ke kantor BPJS
Direktur RS Ari Canti

Kabag Keuangan

Kepala Unit Casemix

Coding Rawat Jalan Coding Rawat Inap Pemberkasan

32. KEPALA UNIT SDM


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Unit SDM
Unit Organisasi : Unit SDM
Atasan Langsung : Kepala Bagian SDM dan Umum
Bawahan Langsung : Pengadministrasian Kepegawaian
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya proses manajemen SDM terkait
pengembangan SDM, kegiatan penerimaan dan seleksi
karyawan, proses administrasi kepegawaian, hubungan
Industrial serta pendidikan dan pelatihan yang efektif dan
efisien sesuai dengan Standar Operasional Prosedur yang telah
ditetapkan
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Manajemen/Keperawatan
2. Pengalaman Kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Reatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa, namun dimungkinkan untuk dalam jadwal lain
5. Keterdesakan Tindakan :Terhubung secara tidak langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Peserta Diklat, terkait jadwal diklat dan pelaksanaan
tatatertib diklat serta feedback penyelenggaraan diklat;
2. Kabag Akuntansi Keuangan dan Pajak , terkait verifikasi
realisasi biaya penyelenggaraan diklat dan remunerasi;
3. Kepala bagian Perbendaharaan dan Penagihan , terkait
dengan penerimaan dan pengeluaran kas pelaksanaan
diklat;
4. Institusi Penyelenggara Diklat, terkait dengan plaksanaan
seleksi serta penyelenggaraan diklat.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan efektivitas kegiatan perencanaan SDM,
rekrutmen, dan seleksi untuk posisi jabatan dilaksanakan
sesuai prosedur dan memenuhi kebutuhan perencanaan;
2. Memastikan keandalan perencanaan kinerja dan
metodologi penilaian kinerja untuk seluruh jabatan yang
dapat diterima oleh semua pihak;
3. Memastikan jenjang karir dan kebijakan remunerasi yang
diterapkan oleh perusahaan selalu kompetitif dan
mendorong produktivitas;
4. Menyediakan informasi kepegawaian yang akurat dan
tepat waktu sebagai dukungan pengambilan keputusan
yang tepat, baik terkait pengembangan SDM maupun
pemenuhan kapasitas operasional;
5. Memastikan kesiapan dan keselarasan jadwal pelaksanaan
diklat dengan kegiatan operasional peserta diklat;
6. Memastikan ketepatan pemilhan metode penyelenggaraan
diklat dan kualifikasi instruktur sehingga mampu
memenuhi sasaran diklat.

Tugas-tugas rutin;
1. Mengkoordinasikan kegiatan perencanaan kebutuhan
posisi jabatan dan personil, baik dalam jangka pendek,
jangka menengah, dan jangka panjang;
2. Mengadakan review secara berkala keberadaan kamus
kompetensi dan model kompetensi;
3. Mengarahkan kegiatan evaluasi jabatan;
4. Mengkoordinasikan pelaksanaan penilaian kinerja dan
penggajian/remunerasi;
5. Menyusun jadwal pelaksanaan diklat dan
mengkoordinasikan dengan peserta serta atasan peserta;
6. Mengkoordinasikan kegiatan seleksi dan penugasan
instruktur pada pelaksanaan diklat tertentu;
7. Melaksanakan seleksi terhadap mitra penyelenggara diklat
lain dalam rangka memenuhi kebutuhan kapasitas
pelaksanaan diklat;
8. Mengkoordinasikan dokumentasi dan penyiapan bukti
administrasi keikutsertaan peserta diklat;
9. Mengembangkan metode penyelenggaraan diklat yang
inovatif.
9. Wewenang 1. Melakukan klarifikasi kepada seluruh pihak terkait dengan
nilai setiap komponen remunerasi dan kebijakan
kepegawaian;
2. Meminta kelengkapan administrasi kepegawaian kepada
seluruh karyawan;
3. Merekomendasikan data-data karyawan dalam
hubungannya dengan kegiatan rotasi, mutasi, promosi,
demosi, pelatihan dan pengembangan;
4. Menegakkan disiplin penyelenggaraan diklat;
5. Merekomendasikan penyelenggara diklat lain untuk
menjadi mitra penyelenggara diklat;
6. Merekomendasikan instruktur diklat.

Direktur RS Ari Canti

Kabag SDM dan Umum

Kepala Unit SDM

Pengadministrasian
Kepegawaian

33. KEPALA UNIT DIKLAT


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Unit Diklat
Unit Organisasi : Unit Diklat
Atasan Langsung : Kepala Bagian SDM dan Umum
Bawahan Langsung : Pengadministrasian Diklat
4. Tujuan Jabatan Melaksanakan kegiatan pendidikan dan pelatihan yang efektif
dan efisien sesuai dengan tujuan dan Standar Operasional
Prosedur yang telah ditetapkan
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3
2. Pengalaman Kerja (Minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Reatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa, namun dimungkinkan untuk dalam jadwal lain
5. Keterdesakan Tindakan :Terhubung secara tidak langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kabag SDM dan Diklat, terkait review hasil diklat dan
verifikasi persyaratan administrasi peserta diklat,
2. Peserta Diklat, terkait jadwal diklat dan pelaksanaan
tatatertib diklat serta feedback penyelenggaraan diklat,
3. Pengadministrasi keuangan, terkait verifikasi realisasi
biaya penyelenggaraan diklat,
4. Kepala Bagian Pembendaharaan dan Penagihan , terkait
dengan penerimaan dan pengeluaran kas pelaksanaan
diklat,
5. Institusi Penyelenggara Diklat, terkait dengan plaksanaan
seleksi serta penyelenggaraan diklat.
8. Akuntabilitas Utama 1. Melaksanakan kesiapan dan keselarasan jadwal
pelaksanaan diklat dengan kegiatan operasional peserta
diklat,
2. Melaksanakan pemenuhan persyaratan sarana dan
prasarana diklat,
3. Melaksanakan ketepatan pemilhan metode
penyelenggaraan diklat yang mampu memenuhi sasaran
diklat,
4. Melaksanakan pemenuhan kualifikasi instruktur diklat,
5. Melaksanakan terjalinnya hubungan serta komunikasi
yang baik dengan penyelenggara diklat yang lain,
6. Melaksanakan akurasi feedback pelaksanaan diklat dari
peserta diklat.
Tugas-Tugas Rutin;
1. Menyusun jadwal pelaksanaan diklat dan
mengkoordinasikan dengan peserta serta atasan peserta,
2. Melaksanakan pemenuhan persyaratan administrasi
peserta diklat,
3. Menyiapkan sarana dan prasarana diklat serta lokasi yang
tepat,
4. Mengkoordinasikan kegiatan seleksi dan penugasan
instruktur pada pelaksanaan diklat tertentu,
5. Menyebarkan kuesioner feedback pelaksanaan diklat,
6. Melaksanakan seleksi terhadap mitra penyelenggara diklat
lain dalam rangka memenuhi kebutuhan kapasitas
pelaksanaan diklat,
7. Melaksanakan dokumentasi dan penyiapan bukti
administrasi keikutsertaan peserta diklat,
8. Mengembangkan metode penyelenggaraan diklat yang
inovatif.
9. Wewenang 1. Menegakkan disiplin penyelenggaraan diklat,
2. Menolak peserta yang tidak memenuhi ketentuan
persyaratan administrasi,
3. Merekomendasikan jadwal dan metode diklat,
4. Merekomendasikan penyelenggara diklat lain untuk
menjadi mitra penyelenggara diklat,
5. Merekomendasikan instruktur diklat.
Direktur RS Ari Canti

Kabag SDM dan Umum

Kepala Unit Diklat

Pengadministrasian Diklat

34. KEPALA UNIT KESEKRETARIATAN


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan Kepala Unit Kesekretariatan
Unit Organisasi : Unit Kesekretariatan
Atasan Langsung : Kepala Bagian SDM dan Umum
Bawahan Langsung : Staf kesekretariatan
4. Tujuan Jabatan Menjamin keandalan dukungan kegiatan kesekretariatan,
klerikal, dan administratif yang dilaksanakan dengan cara yang
efektif dan efisien
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3
Akuntansi/Manajemen/Sekretaris/Umum
2. Pengalaman Kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik :Relatif nyaman dan aman
2. Kontribusi Fisik : Relatif Normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Konsentrasi Ketegangan Mental : Relatif Normal
pada tingkat pekerjaannya
5. Lama Konsentrasi Ketegangan Mental : Relatif dalam
batas Normal pada sekali proses
6. Pola Jadwal Kerja : Relatif Normal sesuai dengan
jam kantor dan juga terlibat dalam shift dengan jadwal
yang tidak dapat diprediksi
7. Keterdesakan Tindakan : Tidak berhubungan langsung
dengan layanan medis dan dianggap dalam batas normal
8. Keterkaitan Layanan Medis : Tidak berhubungan
langsung dengan layanan medis sehingga tidak adanya
faktor ini dalam pekerjaan
9. Kompleksitas Tindakan Medis : Tidak berhubungan
langsung dengan layanan medis sehingga tidak adanya
faktor ini dalam pekerjaan
10. Brand Images : Tidak berhubungan langsung dengan
layanan medis sehingga tidak adanya faktor ini dalam
pekerjaan
11. Infeksi : Bekerja dalam kondisi normal, tidak
berhubungan dengan kondisi infeksi atau tertular penyakit
12. Radiasi : Bekerja dalam kondisi normal, tidak
berhubungan dengan efek radiasi
7. Hubungan kerja 1. Seluruh personil rumah sakit, dalam hal persiapan dan
pelaksanaan meeting serta disposisi tamu dan penelepon,
2. Tamu dan Penelepon, dalam hal pelayanan tamu terkait
dengan keperluannya,
3. Petugas Pos atau Ekspedisi, terkait dengan pelaksanaan
pengiriman dokumen,
4. Biro Perjalanan, terkait dengan penyiapan tiket dan
reservasi akomodasi,
5. Direksi atau pejabat manajemen lainnya, terkait
penyusunan konsep dan pengetikan surat menyurat.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan efektivitas dan efisiensi dukungan layanan
kantor, seperti pencetakan dokumen, penggandaan, surat
menyurat, dan pengarsipan,
2. Memastikan seluruh dokumen (surat-menyurat dan
lainnya) yang dihasilkan sesuai dengan tatabahasa yang
baik, tujuan dokumen, dan format yang telah ditetapkan,
3. Memastikan efektivitas penanganan tamu maupun
penelepon sesuai dengan keperluannya,
4. Memastikan kecekatan dan ketepatan layanan reservasi
perjalanan dan akomodasi personil perusahaan,

Tugas-tugas rutin;
1. Menerima, mengarahkan dan mentransfer pesan telepon
dan fax,
2. Membantu dalam perencanaan dan persiapan pertemuan
dan konferensi dan reservasi perjalanan dan akomodasi
personil kantor,
3. Menangani barang-barang perkantoran (alat tulis kantor)
dalam jumlah yang dianggap cukup,
4. Menyambut tamu dan penelepon, menangani
keperluannya dan mengarahkannya kepada personil yang
tepat sesuai keperluan,
5. Menempatkan dan melampirkan file yang tepat bagi surat
yang diterima yang memerlukan balasan
6. Menyusun konsep dan mengerjakan surat dan dokumen
lainnya, termasuk yang bersifat presentasi elekronik,
7. Mengetik dokumen-dokumen yang bersifat rahasia,
8. Menangani penjadwalan kalender kerja,
9. Menjadwalkan dan mengkonfirmasi perjanjian dengan
pihak-pihak internal dan pihak-pihak eksternal,
10. Menangani pencetakan dan fotocopy dokumen.
9. Wewenang 1. Mengarahkan tamu dan atau penelepon kepada pihak-
pihak yang terkait,
2. Merekomendasikan pilihan reservasi perjalanan dan
akomodasi,
3. Mengarahkan pihak-pihak untuk memenuhi appointment
yang telah dibuat.
Direktur RS Ari Canti

Kabag SDM dan Umum

Kepala Unit Kesekretariatan

Staf Kesekretariatan

35. KEPALA UNIT PSPRS


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Unit PSPRS
Unit Organisasi : Unit PSPRS
Atasan Langsung : Kepala Bagian SDM dan Umum
Bawahan Langsung : Teknisi
4. Tujuan Jabatan Menjamin aktivitas dukungan sarana dan Prasarana Rumah
Sakit dan keandalan pengelolaan logistik demi terwujudnya
kelancaran operasional dan pelayanan yang efektif dan efisien
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum): D3 Manajemen
2. Pengalaman Kerja (minimum); 4tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman dan terkadang
kurang nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera: Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa, namun dimungkinkan untuk dalam jadwal lain
5. Keterdesakan Tindakan :Terhubung secara tidak langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Ruangan dalam hal dukungan terhadap
pemeliharaan peralatan non medis yang ada diruangan,
2. Seluruh Kepala Unit/instalasi, dalam keselarasan
pelaksanaan pemeliharaan,
3. Kepala Bagian Akuntansi Keuangan dan pajak terkait
dengan penyerapan biaya pemeliharaan dan logistik serta
Verifikasi Anggaran.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan keandalan operasional fasilitas bangunan,
tenaga kelistrikan dan sanitasi dalam rangka mendukung
proses bisnis perusahaan,
2. Memastikan terwujudnya kebersihan ruangan dan
lingkungan rumah sakit yang sesuai dengan standar yang
berlaku,
3. Memastikan keandalan pengelolaan logistik non medis
demi terwujudnya kelancaran operasional dan pelayanan
yang efektif dan efisien,
4. Memastikan kesiapan armada setiap waktu apabila
diperlukan.

Tugas-tugas rutin;
1. Memantau dan mengevaluasi kondisi dan utilisasi sarana
gedung, kelistrikan, sanitasi dan peralatan medis dan non
medis,
2. Memantau dan mengevaluasi kegiatan pengelolaan
logistik non medis yang memenuhi Standar Operasional
Prosedur rumah sakit,
3. Memantau dan mengevaluasi jadwal dan kerja pengemudi
dalam memenuhi kebutuhan mobilitas perusahaan sesuai
dengan ketersediaan armada.
9. Wewenang 1. Mereview hasil kerja para rekanan tekhnisi dalam kegiatan
pemeliharan serta mengarahkan pekerjaan,
2. Mereview hasil kerja para penyedia jasa outsourching
terkait pelaksanaan pekerjaan ,
3. Merekomendasikan prioritas pelayanan armada,
4. Merekomendasikan jadwal dan metode pemeliharaan.

Direktur RS Ari Canti

Kabag SDM dan Umum

Kepala Unit PSPRS

Teknisi

36. KEPALA UNIT UMUM


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Unit Umum
Unit Organisasi : Unit Umum
Atasan Langsung : Kepala Bagian SDM dan Umum
Bawahan Langsung Staf Cleaning servis
Staf Tata Lingkungan
Staf Laundry
Staf Satpam
Staf Sopir
Staf Jukir
Staf Kurir
4. Tujuan Jabatan Menjamin aktivitas dukungan sarana kerumahtanggaan dan
Umum demi terwujudnya kelancaran operasional dan
pelayanan yang efektif dan efisien
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 Manajemen
2. Pengalaman Kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatifnyaman dan terkadang
kurang nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa, namundimungkinkan untuk dalam jadwal lain
5. Keterdesakan Tindakan :Terhubung secara tidak langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Seluruh Kepala Unit/Instalasi, dalam keselarasan
pelaksanaan pemeliharaan, kebersihan dan pengamanan,
2. Kepala Bagian Akuntansi Keuangan dan pajak terkait
dengan penyerapan biaya pemeliharaan dan logistik serta
Verifikasi Anggaran,
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan terwujudnya kebersihan ruangan dan
lingkungan rumah sakit yang sesuai dengan standar yang
berlaku,
2. Memastikan keandalan pelayanan linen rumah sakit yang
memenuhi standar mutu pelayanan,
3. Memastikan terwujudnya ketertiban dan keamanan
lingkungan rumah sakit sesuai dengan standar yang
berlaku,
4. Memastikan kenyamanan parkir pasien, tenaga medis,
pegawai dan tamu rumah sakit dan manajemen dalam
fasilitas parkir rumah sakit.

Tugas-tugas rutin;
1. Memantau dan mengevaluasi kegiatan pemeliharaan
kebersihan ruangan dan lingkungan rumah sakit,
2. Memantau dan mengevaluasi kegiatan pengelolaan
pelayanan Linen yang memenuhi Standar Operasional
Prosedur dan Standar Mutu Pelayanan,
3. Memantau dan mengevaluasi pelaksanaan pengamanan
dan ketertiban lingkungan rumah sakit,
4. Memantau dan mengevaluasi pelaksanaan demi
kenyamanan parkir di lingkungan rumah sakit,
5. Mengkoordinir staf bawahannya.
9. Wewenang 1. Mereview hasil kerja para penyedia jasa outsourching
terkait kerumah tanggaan serta mengarahkan pelaksanaan
pekerjaan,
2. Mengambil tindakan terkait dengan penertiban dan
pengamanan lingkungan dalam batas kewenangan yang
dimiliki.

Direktur RS Ari Canti

Kabag SDM dan Umum

Kepala Unit Umum

CS Tata Laundry Satpam Sopir Jukir Kurir


Lingkungan

37. KEPALA UNIT HUMAS & OPERATOR


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Unit Humas dan Operator
Unit Organisasi : Humas dan Operator Telepon
Atasan Langsung : Kepala Bagian SDM dan Umum
Bawahan Langsung Staf operator telepon
prakarya
4. Tujuan Jabatan Menjamin terlaksananya kegiatan penerimaan telepon secara
efektif sesuai dengan kebijakan dan standar yang berlaku
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); SMA
2. Pengalaman Kerja (minimum); 4 tahun
3. Kompetensi:Kemampuan komunikasi yang baik, Suara
yang mikrofonis, cekatan, ramah
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Banyak berjalan dan berpindah
tempat
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Dalam jadwal kerja normal
(jadwal shift)
7. Hubungan kerja Seluruh Unit di lingkungan rumah sakit
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan keandalan penerimaan telepon yang masuk
keperusahaan,
2. Memastikan keakuratan pesan yang masuk ke perusahaan.
Tugas-tugas rutin;
1. Menerima panggilan telepon yang masuk,
2. Menjawab permasalahan pelanggan/klien,
3. Mencatat pesan atau persoalan yang harus diselesaikan,
4. Memberikan solusi kepada pelanggan.
9. Wewenang Menyampaikan pesan yang diterima melalui telepon
Direktur RS Ari Canti

Kabag SDM dan Umum

Kepala Unit Humas dan


Operator

DAN OPERATOR

Staf Operator Telepon Prakarya

38. KEPALA UNIT MARKETING


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Unit Marketing
Unit Organisasi : Unit Marketing
Atasan Langsung : Kepala Bagian SDM & Umum
Bawahan Langsung Staf Divisi Penjualan
Staf Divisi Pengadministrasi
4. Tujuan Jabatan Menjamin efektivitas pengelolaan fungsi marketing perusahaan
dan branding perusahaan dalam menunjang target-target
komersial perusahaan
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); S1 Manajemen Umum, S1
Keperawatan, S1 Kedokteran
2. Pengalaman Kerja (minimum); 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa
5. Keterdesakan Tindakan :Tidak terhubung langsung
dengan jadwal tindakan medis
7. Hubungan kerja 1. Kepala Unit Akuntansi dan Pajak, dalam hal penyediaan
data unit cost untuk penyusunan tarif,
2. Kepala Bagian/Bidang dan Kepala Unit/Instalasi di RS Ari
Canti dalam hal pelaksanaan marketing strategy dan
sosialisasi serta pemanfaatan hasil survey pasar.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan penyelesaian rumusan segmentasi, penentuan
target dan positioning perusahaan dan setiap produk dan
layanan, yang selalu uptodate dan kompetitif,
2. Memastikan penyelesaian rumusan diferensiasi dan
marketing mix yang efektif dalam memenuhi pencapaian
target,
3. Memastikan efektivitas pengelolaan brand sesuai dengan
positioning produk perusahaan,
4. Memastikan ketersediaan marketing kit dalam memenuhi
kegiatan penjualan perusahaan.

Tugas-tugas rutin;
1. Mengkoordinasikan kegiatan penyusunan marketing plan
dan marketing strategy yang komprehensif dan kompetitif,
2. Mengkoodinasikan kegiatan penyusunan dan penyesuaian
tarif barang dan jasa layanan, sesuai dengan strategi
pemasaran,
3. Mengembangkan konsep branding perusahaan dan produk
serta kegiatan-kegiatan aktivasi brand,
4. Mengembangkan marketing kit dalam berbagai macam
bentuk, baik cetakan maupun elektronik,
5. Menyusun, mengembangkan, dan mengkoordinasikan
kegiatan promosi dan inovasi lainnya,
6. Mengembangkan pola-pola partnership dan aliansi dengan
berbagai pihak yang mendukung pencapaian target
pemasaran.
9. Wewenang 1. Merekomendasikan positioning dan diferensiasi produk
atau bisnis,
2. Merekomendasikan bentuk-bentuk marketing kit dan
aktivasi brand,
3. Mengusulkan penyesuaian tarif produk atau layana,n
4. Merekomendasikan pola partnership dengan pihak-pihak
eksternal.

Direktur RS Ari Canti

Kabag SDM dan Umum

Kepala Unit Marketing

Divisi Penjualan Divisi Pengadministrasian


39. KEPALA UNIT LOGISTIK
1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Unit Logistik
Unit Organisasi : Unit Logistik
Atasan Langsung : Kepala Bagian SDM dan Umum
Bawahan Langsung Logistik Medis
Logistik Non medis
4. Tujuan Jabatan Menjamin efektivitas pelaksanaan penerimaan, pencatatan,
penyimpanan, dan distribusi barang-barang persediaan
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); SMU/SMK/Sederajat
2. Pengalaman Kerja (minimum): 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman dan terkadang
kurang nyaman
2. Kontribusi Fisik : Relatif normal
3. Koordinasi Panca Indera: Dalam batas normal
4. Pola Jadwal Kerja : Relatif normal sesuai jam kantor
biasa, namundimungkinkan untuk dalam jadwal lain
terutama saat stock opname
5. Keterdesakan Tindakan :Terhubung secara tidak langsung
dengan jadwal tindakan
7. Hubungan kerja 1. Seluruh Unit/Instalasi Kerja, terkait dengan penanganan
permintaan barang dan pelaksanaan stock opname,
2. Pengadministrasi Pengadaan, terkait dengan pengajuan
permintaan pembelian dan penerbitan salinan surat
pesanan,
3. Rekanan, terkait dengan kegiatan penerimaan dan retur
barang persediaan.
8. Akuntabilitas Utama 1. Melakukan perencanaan pengadaan barang,
2. Memastikan akurasi kegiatan penerimaan dan distribusi
barang,
3. Memastikan keamanan penyimpanan barang dan sesuai
dengan penempatan berdasarkan kategori serta ketentuan
yang berlaku,
4. Memastikan keandalan pencatatan mutasi barang pada
buku bantu persediaan,
5. Memastikan kondisi barang selalu dalam keadaan baik
sesuai dengan ketentuan,
6. Memastikan akurasi pelaksanaan stock opname.

Tugas-tugas rutin;
1. Memeriksa verifikasi penerimaan barang dengan
membandingkan spesifikasi dan jumlah barang yang
diterima dengan yang tercatat dalam Surat Pesanan,
2. Memeriksa penyimpanan barang sesuai kategori
penempatan dan sesuai ketentuan yang berlaku,
3. Memeriksa pencatatan mutasi barang pada buku bantu
persediaan,
4. Melaksanakan kegiatan stock opname sesuai dengan
jadwal yang ditentukan,
5. Memeriksa pendistribusian barang sesuai dengan
permintaan barang yang diterima,
6. Menangani penyimpanan barang kedaluwarsa sesuai
dengan ketentuan yang berlaku,
7. Menangani dokumen-dokumen yang dipersyaratkan dalam
kegiatan penerimaan dan distribusi barang,
8. Mendata surat permintaan barang,
9. Memanfaatkan aplikasi teknologi informasi dalam
melaksanakan analisis persediaan.

9. Wewenang 1. Menerima atau menolak penerimaan barang berdasarkan


hasil verifikasi
2. Menerima atau menolak permintaan barang, terutama
terkait barang non medis
3. Menyisihkan barang kadaluwarsa

Direktur RS Ari Canti

Kabag SDM dan Umum

Kepala Unit Logistik

Logistik Medis Logistik Non Medis

40. KEPALA UNIT INFORMASI TEKNOLOGI


1. Unit Organisasi PT. Ari Canti Husadha
2. Unit Kerja Rumah Sakit Ari Canti
3. Nama Jabatan : Kepala Unit Informasi Teknologi
Unit Organisasi : Unit Informasi Teknologi
Atasan Langsung : Kepala Bidang SDM dan Umum
: Staf Informasi Teknologi
4. Tujuan Jabatan Melaksanakan mengoperasian sistem informasi berbasis
komputer berdasarkan ketentuan dan arahan pimpinan untuk
dapat ditindaklanjuti.
5. Persyaratan Jabatan 1. Pendidikan (minimum); D3 komputer
2. Pengalaman Kerja (minimum): 4 tahun
6. Kondisi Kerja 1. Lingkungan Fisik : Relatif nyaman dan aman
2. Kontribusi Fisik : Relatif Normal
3. Koordinasi Panca Indera : Dalam batas normal
4. Konsentrasi Ketegangan Mental; Relatif Normal pada
tingkat pekerjaannya
5. Lama Konsentrasi Ketegangan Mental: Relatif dalam
batas Normal pada sekali proses
6. Pola Jadwal Kerja: Penugasan shift dan semacamnya a.l.
jadwal on duty, yang terjadwal dan dapat diketahui
sebelumnya
7. Keterdesakan Tindakan: Tidak berhubungan langsung
dengan layanan medis dan dianggap dalam batas normal
8. Keterkaitan Layanan Medis; Tidak berhubungan langsung
dengan layanan medis sehingga tidak adanya faktor ini
dalam pekerjaan
9. Kompleksitas Tindakan Medis: Tidak berhubungan
langsung dengan layanan medis sehingga tidak adanya
faktor ini dalam pekerjaan
10. Brand Images: Tidak berhubungan langsung dengan
layanan medis sehingga tidak adanya faktor ini dalam
pekerjaan
11. Infeksi: Bekerja dalam kondisi normal, tidak berhubungan
dengan kondisi infeksi atau tertular penyakit
12. Radiasi: Bekerja dalam kondisi normal, tidak berhubungan
dengan efek radiasi
7. Hubungan kerja 1. Seluruh unit, terkait dengan pemeliharaan dan perbaikan
sistem informasi,
2. Teknisi Komputer terkait dengan kerusakan di dalam
jaringan,
3. Pengembang Aplikasi terkait pengembangan software.
8. Akuntabilitas Utama 1. Memastikan database selalu terupdate,
2. Memastikan penggandaan data sesuai dengan SPO,
3. Memastikan dokumen file tersimpan dengan rapi,
4. Memastikan pemeliharaan komputer dan peralatannya
berjalan sesuai dengan standar prosedur.

Tugas-tugas rutin;
1. Membuat database berdasarkan ketentuan yang berlaku
sebagai bahan kerja unit,
2. Melakukan penggandaan data dengan cara mengupload
data ke server web atau database untuk memperoleh
salinan cadangan,
3. Menyusun dokumentasi file data yang tersimpan dalam
media komputer dengan cara memuat nama, tipe, lokasi,
media, besaran, tanggal pembuatan/modifikasi, dan
kegunaan file serta keterangan lain agar file peraturan
perundang-undangan tersusun dengan rapi dan mudah
dicari,
4. Memperbaharui data produk unit kerja didalam website
unit kerja,
5. Membuat program aplikasi pengisian data dengan
menggunakan software pemprograman,
6. Melakukan instalasi serta meningkatkan (up-grade) sistem
operasi komputer atau perangkat lunak,
7. Melakukan pemeliharaan komputer dan peralatannya
dengan cara mendeteksi kerusakan atau penyebab tidak
berfungsinya komputer dan peralatannya agar bisa diambil
tindakan pencegahan atau perbaikan.
9. Wewenang 1. Menilai kondisi kelayakan komputer dan peralatannya,
2. Memproteksi database dari pihak yang tidak bertanggung
jawab.

Direktur RS Ari Canti

Kabag SDM dan Umum

Kepala Unit IT

Network Database Programmer Teknisi


Administrator Administrator Komputer
BAB VI
TATA HUBUNGAN KERJA

A. HUBUNGAN TATA KERJA JABATAN DALAM STUKTUR

RUPS 8.
9.

DIREKSI DEWAN KOMISARIS

Direktur Utama Ketua


SEKRETARIS ..
.

Anggota Anggota
..
3. Direktur Pengawasan
. 3. .
4. Direktur Pengembangan
4. ..
Usaha

..

Management Perusahaan

2. Rumah Sakit Ari Canti

B. HUBUNGAN TATA KERJA JABATAN


Hubungan Tata Kerja Jabatan di Direktur PT dengan Dewan Komisaris dan Direktur RS, di
Rumah Sakit Ari Canti bersifat koordinasi dan komando berdasarkan komunikasi informasi yang
baik, yang dilakukan melalui pertemuan pertemuan atau pengumuman.

Hubungan Kerja:

Hubungan tata kerja di RS. Ari Canti bersifat komunikasi koordinasi (garis putus-putus
.) dan komunikasi bersifat komando (garis _______) dalam pelaksanaan kegiatannya.
RUPS adalah pertemuan tahunan yang melibatkan pemilik untuk memutuskan hal hal
penting menyangkut oprasional perusahaan, termasuk keputusan tertinggi dalam menentukan
arah perusahaan berdasarkan kemampuan perusahaan.
Dewan Komisaris melakukan pembinaan dan pengawasan dalam pengelolaan Rumah Sakit,
untuk tercapainya visi, misi, falsafah dan tujuan rumah sakit.
Direktur PT bertanggungjawab atas pengelolaan perusahaan dengan menyediakan data-data
sebagai bahan komunikasi, koordinasi, informasi dan laporan yang dibutuhkan guna
membantu dalam pengambilan keputusan.
Jika oleh suatu sebab apapun Jabatan Direktur PT lowong, untuk sementara Perseroan diurus
oleh Dewan Komisaris yang ditunjuk oleh Rapat Dewan Komisaris.
Antara Direktur PT dan Dewan Komisaris berfungsi sebagai mediator dalam pengambilan
keputusan dan kebijakan-kebijakan yang ada di RS. Ari Canti.
Direktur Rumah Sakit sebagai perwakilan dari managemen wajib memberikan laporan
secara berkala kepada Direktur PT dalam rangka kemajuan dan penyampaian kondisi rumah
sakit terkini.
Jika oleh suatu sebab apapun Jabatan Direktur RS lowong, untuk sementara Oprasional
Rumah Sakit diurus langsung oleh Direktur PT.
Kepala Bagian dan Kepala Bidang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Direktur
RS. Ari Canti.
Dalam melaksanakan tugasnya, setiap Kepala Bidang dan Kepala Bagian dilingkungan
rumah sakit wajib menerapkan prinsip koordinasi, integrasi dan sinkronisasi antar
manajemen baik di lingkungan serta dengan unit/instalasi lain sesuai tugas masing-masing
guna dapat memberikan pelayanan yang berorientasi pada pelanggan.
Setiap Kepala Bidang dan Kepala Bagian, wajib mengawasi bawahan dan apabila terjadi
penyimpangan wajib mengambil langkah-langkah yang diperlukan sesuai dengan ketentuan
dan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Kepala Unit Kepala Unit berada di bawah Kepala Bidang dan Kepala Bagian terkait.
Kepala Unit wajib membuat laporan secara tertulis kepada atasannya yaitu Kepala Bidang
atau Kepal Bagian terkait sebagai bahan pelaporan dan analisa permasalahan yang ada.
BAB VII
POLA KETENAGAAN

Pola ketenagaan suatu rumah sakit yang handal, perlu kiranya melakukan kegiatan
menyediakan, mempertahankan sumber daya manusia yang tepat bagi organisasi.Sehingga perlu
adanya Perencanaan SDM, yaitu proses mengantisipasi dan menyiapkan perputaran orang ke dalam,
di dalam dan ke luar organisasi. Tujuannya adalah mendayagunakan sumber-sumber tersebut
seefektif mungkin sehingga pada waktu yang tepat dapat disediakan sejumlah orang yang sesuai
dengan persyaratan jabatan.Perencanaan bertujuan untuk mempertahankan dan meningkatkan
kemampuan organisasi dalam mencapai sasarannya melalui strategi pengembangan
kontribusi.Adapun pola ketenagaan dan kualifikasi sumber daya manusia di RS. Ari Canti adalah
sebagai berikut;

A. POLA KETENAGAAN NON STRUKTURAL


JABATAN KEANGGOTAAN MASA JABATAN (MINIMUM)
Dewan Ditentukan oleh Pemegang Berasal dari Pemegang Saham
Komisaris Saham Perintis atau Pemegang Saham
Khusus

Ditentukan oleh Pemegang Berasal dari Pemegang Saham


Direktur PT Saham Perintis atau Pemegang Saham
Khusus

Beranggotakan tenaga medis Pengangkatan dan Pemberhentian


Komite Medis yang memiliki SIP di RS Ari anggota ditentukan oleh Direktur
Canti RS Ari Canti

Komite Beranggotakan tenaga Pengangkatan dan pemberhentian


Keperawatan keperawatan yang berstatus anggota ditentukan oleh Direktur
tenaga tetap di RS Ari Canti RS Ari Canti

Komite Etik dan Beranggotakan tenaga medis Pengangkatan dan pemberhentian


Hukum yang memiliki SIP di RS Ari anggota ditentukan oleh Direktur
Canti RS Ari Canti.

Komite PPI Tenaga medis maupun non Pengangkatan dan pemberhentian


medis yang ditunjuk oleh RS anggota ditentukan oleh Direktur
Ari Canti dan bertugas di RS RS Ari Canti.
Ari Canti
SPI Tenaga medis maupun non Pengangkatan dan pemberhentian
medis yang ditunjuk oleh RS anggota ditentukan oleh Direktur
Ari Canti dan bertugas di RS RS Ari Canti.
Ari Canti.

Komite PMKP Tenaga medis maupun non Pengangkatan dan pemberhentian


medis yang ditunjuk oleh RS anggota ditentukan oleh Direktur
Ari Canti dan bertugas di RS RS Ari Canti.
Ari Canti.

Komite K3RS Tenaga medis maupun non Pengangkatan dan pemberhentian


medis yang ditunjuk oleh RS anggota ditentukan oleh Direktur
Ari Canti dan bertugas di RS RS Ari Canti.
Ari Canti.

Komite Rekam Sebagai tenaga di RS Ari Pengangkatan dan pemberhentian


Medis Canti, wajib beranggotakan : anggota ditentukan oleh Direktur
dokter, perawat dan tenaga RS Ari Canti.
kesehatan lainnya

Komite Farmasi Sebagai tenaga di RS Ari Pengangkatan dan pemberhentian


& Terapi Canti, wajib beranggotakan : anggota ditentukan oleh Direktur
dokter, perawat dan apoteker RS Ari Canti.

B. POLA KETENAGAAN STRUKTURAL


PENDIDIKAN MASA KERJA
JABATAN JUMLAH
(MINIMUM) (MINIMUM)

10 ( sepuluh )
Direktur Rumah Sakit 1 Orang S2 MARS
Tahun

Kepala Bidang Pelayanan


1 Orang S1 Kedokteran 6 ( Enam ) Tahun
Medis

Kepala Bidang Penunjang


1 Orang S1 Kedokteran 6 ( Enam ) Tahun
Medis

Kepala Bidang
1 Orang S1 Keperawatan 6 ( Enam ) Tahun
Keperawatan

Kepala Bagian Keuangan 1 Orang S1 Ekonomi 6 ( Enam ) Tahun

Kepala Bagian SDM &


1 Orang S1 Sastra 6 ( Enam ) Tahun
Umum

Kepala Instalasi Rawat


1 Orang S1 Kedokteran 4 ( Empat ) Tahun
Jalan
Kepala Instalasi Rawat
1 Orang S1 Kedokteran 4 ( Empat ) Tahun
Inap

Kepala Instalasi Gawat


1 Orang S1 Kedokteran 4 ( Empat ) Tahun
Darurat

Kepala Instalasi Rawat


1 Orang S1 Kedokteran 4 ( Empat ) Tahun
Khusus

Kepala Instalasi Farmasi 1 Orang S1 Farmasi 4 ( Empat ) Tahun

Kepala Instalasi
1 Orang D3 Radiologi 4 ( Empat ) Tahun
Radiologi

Kepala Instalasi D3 Analis


1 Orang 4 ( Empat ) Tahun
Laboratorium Kesehatan

Kepala Instalasi Gizi 1 Orang D3 Gizi 4 ( Empat ) Tahun

Kepala Instalasi Rekam


1 Orang D3 Rekam Medis 4 ( Empat ) Tahun
Medis

Kepala Instalasi
1 Orang D3 Keperawatan 4 ( Empat ) Tahun
Sterilisasi Sentral

Kepala Ruangan IGD 1 Orang S1 Keperawatan 4 ( Empat ) Tahun

Kepala Ruangan Rawat


1 Orang D3 Keperawatan 4 ( Empat ) Tahun
Jalan

Kepala Ruangan Rawat


5 Orang S1 Keperawatan 4 ( Empat ) Tahun
Inap

Kepala Ruangan VK 1 Orang D3 Keperawatan 4 ( Empat ) Tahun

Kepala Ruangan OK 1 Orang S1 Keperawatan 4 ( Empat ) Tahun

Kepala Ruangan
1 Orang D3 Keperawatan 4 ( Empat ) Tahun
Hemodialisa

Kepala Ruangan NICU/


1 Orang D3 Keperawatan 4 ( Empat ) Tahun
PICU

Kepala Ruangan
1 Orang D3 Keperawatan 4 ( Empat ) Tahun
ICU/HCU

Kepala Unit Akunt. &


1 Orang S1 Ekonomi 4 ( Empat ) Tahun
Pajak

Kepala Unit Penagihan &


1 Orang S1 Ekonomi 4 ( Empat ) Tahun
Pembendaharaan
Kepala Unit Pengadaan 1 Orang S1 Peternakan 4 ( Empat ) Tahun

Kepala Unit Casemix 1 Orang S1 Kedokteran 4 ( Empat ) Tahun

Kepala Unit SDM 1 Orang D3 Keperawatan 4 ( Empat ) Tahun

Kepala Unit Diklat 1 Orang S1 Kedokteran Gigi 4 ( Empat ) Tahun

Kepala Unit
1 Orang S1 Seni 4 ( Empat ) Tahun
Kesekretariatan

Kepala Unit PSPRS 1 Orang SMA 4 ( Empat ) Tahun

Kepala Unit Umum 1 Orang D1 Pariwisata 4 ( Empat ) Tahun

Kepala Unit Humas &


1 Orang D1 Pariwisata 4 ( Empat ) Tahun
Operator

Kepala Unit Marketing 1 Orang S1 Kedokteran 4 ( Empat ) Tahun

Kepala Unit Logistik 1 Orang S1 Hukum 4 ( Empat ) Tahun

Ka. Unit Informasi


1 Orang S1 Komputer 4 ( Empat ) Tahun
Tekhnologi

C. KUALIFIKASI PENARIKAN CALON (RECRUITMENT) DAN SELEKSI


KARYAWAN
1. Rekrutmen karyawan dan Seleksi Karyawan
a) Pelaksanaan penambahan/penggantian harus mengacu pada pola ketenagaan yang
ditetapkan oleh Direktur RS Ari Canti.
b) Untuk merealisasi program tersebut masing-masing Kepala Unit/Kepala Bidang
harus mengajukan permohonan tertulis kepada Direktur rumah sakit lengkap dengan
alasan/tujuannya.
c) Prosedur seleksi perawat, penunjang medis dan nonmedis meliputi;
1) Administratif
2) Wawancara dengan manajemen rumah sakit, bidang SDM dan Kepala
Bagian/Kepala Bidang/Kepala Unit terkait.
3) Ketrampilan teknikal sesuai profesi/bidang tugasnya
4) Test kesehatan.
Prosedur seleksi dokter atau tenaga medis meliputi;
1) Administratif
2) Wawancara dengan manajemen rumah sakit, bidang SDM dan
KepalaBagian/Kepala Bidang/Kepala Unit terkait.
3) Test kesehatan
a. Penentuan calon yang memenuhi syarat diputuskan bersama oleh manajemenrumah
sakit Kepala Bidang SDM , Kepala Bagian, Kepala Bidang dan Kepala Unit terkait.
b. Penerimaan tenaga medis tetap tidak perlu melalui persetujuan dari dokter yang
sudah ada.
c. Persyaratan administratif meliputi
1) Warga Negara Republik Indonesia
2) Usia paling rendah 18 (Delapan belas) tahun maksimum 35 (Tiga Puluh Lima)
tahun. Penerimaan karyawan diatas usia 35 (Tiga Puluh Lima) tahun karena
keahliannya dibutuhkan oleh Rumah Sakit dapat dilaksanakan atas pertimbangan
Manajemen.
3) Berbadan dan berjiwa sehat yang dibuktikan dengan surat keterangan dari dokter.
4) Tidak terikat hubungan kerja dengan pihak atau perusahaan lain.
5) Surat lamaran.
6) Daftar Riwayat Hidup.
7) Photo copy ijazah terakhir yang telah dilegalisir.
8) Daftar Riwayat Pekerjaan (bagi yang berpengalaman).
9) Surat Keterangan Catatan Kepolisian.
10) Pas photo terbaru sebanyak 2 lembar.

2. Proses Kredensial
a. Proses Kredensial Tenaga Medis
Proses kredensial tenaga medis dilakukan oleh komite medis.
b. Proses Kredensial Keperawatan
Proses kredensial tenaga keperawatan dilakukan oleh komite keperawatan.
c. Proses Kredensial Tenaga Kesehatan Profesional Lainnya
1) Proses kredensial tenaga kesehatan profesional lainnya dilakukan oleh Tim
kredensial tenaga kesehatan profesional lainnya.
2) Profesional Hasil kredensial direkomendasikan kepada Direktur sebagai dasar
dikeluarkannya Surat Penugasan Klinis.
3. Penerbitan Surat Penugasan Klinis
Surat Penugasan Klinis diterbitkan oleh Direktur berdasarkan rekomendasi dari komite
medis, komite keperawatan dan Tim Kredensial Tenaga kesehatan profesional lainnya,
dengan masa berlaku :
a. Tenaga Medis
Dokter Umum, dokter spesialis, dokter sub spesialis: berlaku 3 tahun atau kurang
dari 3 tahun apabila ada pengurangan dan penambahan kompetensi.
b. Tenaga Keperawatan
1) SPK Pra Pelaksana Keperawatan: berlaku 4 bulan
2) SPK Pelaksana Keperawatan I : berlaku 1 tahun
3) SPK Pelaksana Keperawatan II, II khusus, III, IV: berlaku 3 tahun atau kurang
dari 3 tahun apabila sudah memenuhi persyaratan kompetensi tingkat
selanjutnya.
4) Surat Penugasan Klinis dapat dicabut oleh Direktur secara keseluruhan atas
rekomendasi komite keperawatan.
c. Tenaga kesehatan profesional lainnya

4. Rekredensial
a. Tenaga Medis
Proses rekredensial tenaga medis dilakukan apabila masa berlaku Surat Penugasan
Klinis habis atau jika ada penambahan dan pengurangan kompetensi.
b. Tenaga Keperawatan
Proses rekredensial tenaga keperawatan dengan ketentuan:
1) Pra Pelaksana Keperawatan: apabila tidak Lulus rekredensial maka SPK tidak
dapat diperpanjang (dicabut).
2) Pelaksana keperawatan I: apabila tidak Lulus rekredensial maka SPK
diperpanjang sesuai dengan SPK awal dengan jangka waktu 1 tahun. Apabila
tidak Lulus rekredensial berikutnya maka SPK tidak dapat diperpanjang
(dicabut).
3) Pelaksana Keperawatan II, II khusus, III dan IV: dilakukan apabila masa
berlaku Surat Penugasan Klinis habis atau jika ada penambahan dan
pengurangan kompetensi atas rekomendasi komite keperawatan.
c. Tenaga Kesehatan Profesional lainnya

5. Program Orientasi
a. Program orientasi harus diikuti oleh karyawan baru, mahasiswa praktek, tenaga
sukarela.
b. Program orientasi untuk karyawan baru meliputi orientasi umum dan khusus.
c. Orientasi umum dilakukan oleh instalasi diklat dengan materi :
1) Profile Rumah Sakit
2) Pelayanan Prima
3) PPI
4) K3RS
5) Sasaran Keselamatan Pasien
6) PMKP
d. Orientasi khusus dilakukan oleh masing-masing unit kerja meliputi tugas dan
tanggung jawab dalam jabatannya.
e. Untuk karyawan baru orientasi selama 3 bulan dilakukan evaluasi.

6. Peningkatan Kompetensi Karyawan


a. Setiap karyawan diberikan kesempatan untuk meningkatkan kompetensinya, dengan
mempertimbangkan :
1) Kesanggupan/minatnya.
2) Memenuhi persyaratan yang ditetapkan rumah sakit.
3) Kebutuhan rumah sakit.
4) Kemampuan rumah sakit.
b. Bentuk upaya peningkatan kompetensi meliputi :
1) Pendidikan formal lanjutan.
2) Pendidikan Nonformal (Kursus, Ketrampilan teknis, Manajemen dll)
3) Penataran, Simposium, Lokakarya, Seminar Ilmiah, dll.
c. Upaya peningkatan kompetensi dapat dilaksanakan dengan cara :
1) Dibiayai rumah sakit.
2) Usaha karyawan dengan persetujuan rumah sakit.
d. Program studi lanjutan yang dibiayai rumah sakit, segala sesuatunya diatur dalam
perjanjian tugas belajar.
e. Program studi lanjutan atas biaya karyawan sendiri, dapat dilaksanakan atas ijin
tertulis dari manajemen rumah sakit dengan mempertimbangkan masa kerja (lebih
dari 3 tahun) dan kepentingan pelayanan. Untuk kepentingan tersebut kepada
karyawan dapat diberikan cuti diluar tanggungan rumah sakit sesuai perjanjian dan
jabatannya tidak otomatis disesuaikan tetapi tergantung pada formasi yang ada dan
kebutuhan rumah sakit.
f. Pendidikan dan Pelatihan di RS Ari Canti diselenggarakan dengan tujuan untuk
mengembangan Sumber Daya Manusia dan dilakukan secara berkesinambungan
dan terkoordinasi sehingga SDM memiliki motivasi pelayanan yang prima,
professional dan berkompetensi tinggi di bidangnya.
g. Setiap karyawan dalam melaksanakan tugasnya wajib memiliki pendidikan dan
ketrampilan sesuai dengan bidang tugasnya.
h. Setiap karyawan di unit pelayanan wajib memiliki pengetahuan dan atau
ketrampilan yang dinyatakan dengan ijazah dari lembaga pendidikan pemerintah
atau swasta.
i. Pelatihan dilaksanakan minimal 20 jam untuk 80 % karyawan pertahun.
j. Setiap karyawan memiliki kesempatan yang sama untuk mengikuti pelatihan sesuai
dengan bidang tugasnya.
k. Setiap karyawan wajib mengikuti serta memiliki sertifikat pelatihan Basic Life
Support yang diselenggarakan oleh rumah sakit dan akan diulang kembali setiap 2
(dua) tahun sekali.
l. Untuk mempertahankan dan meningkatkan kompetensi setiap karyawan wajib
melaksanakan tugas mengikuti pelatihan yang sudah diprogramkan sesuai dengan
ketentuan yang berlaku di RS Ari Canti.
m. Unit Diklat RS Ari Canti menyelenggarakan pelatihan berdasarkan usulan program
dari masing-masing unit/bagian yang ada.
n. Pelatihan dapat dilaksanakan secara Internal dan Eksternal.
7. Penetapan Status Karyawan
a. Untuk memantapkan hubungan kerja antara karyawan dengan RS Ari Canti, calon
karyawan ditetapkan waktunya dengan masa Orientasi selama 3 bulan.
b. Setelah melalui masa Orientasi, karyawan dapat dikontrak selama minimal 1 tahun
dan akan diperpanjang apabila penilaian sesuai kriteria sampai diangkat sebagai
karyawan tetap jika persyaratan dipenuhi.
c. Pengangkatan karyawan dilaksanakan setahun sekali yaitu setiap bulan Januari.
d. Persyaratan untuk menjadi karyawan tetap antara lain:
1) Sehat jasmani yang dibuktikan dengan surat sehat dokter RS Ari Canti
2) Skor penilaian kinerja minimal 80
3) Memiliki level kompetensi PK II untuk tenaga keperawatan.
e. Untuk tenaga part timer/paruh waktu hubungan kerjanya diatur dengan perjanjian
kerja waktu tertentu dan dapat diperpanjang sesuai keperluan.
f. Untuk menangani pekerjaan-pekerjaan yang sementara sifatnya dimungkinkan
untuk merekrut tenaga proyek/harian lepas.

8. Penilaian Kinerja
a. Penilaian tenaga medis, tenaga kesehatan profesional lainnya dan non medis
dilakukan setiap satu tahun sekali pada bulan Desember.
b. Penilaian kinerja keperawatan dilaksanakan :
1) Pra pelaksana Keperawatan dilakukan penilaian setelah 4 bulan
2) Pelaksana keperawatan I, II, II Khusus, III dan IV dilakukan evaluasi setiap
satu tahun sekali.
c. Penilaian kinerja dilakukan oleh atasan langsung.
d. Hasil penilaian kinerja asli disimpan dalam file karyawan yang bersangkutan di
bidang SDM.

9. Perencanaan Penempatan staf (Mutasi, Promosi dan Demosi)


a. Perencanaan penempatan staf dilakukan :
1) Bila ada perubahan kebutuhan pasien
2) Permintaan staf untuk penugasan kembali/
3) Ada staf yang telah menjalani pendidikan
4) Bila ada penambahan jenis pelayanan
b. Permintaan mutasi antar unit kerja diajukan kepada manajemen rumah sakit melalui
pimpinan unit kerja yang bersangkutan .
c. Setiap karyawan yang menolak adanya perintah mutasi dapat dianggap telah
melakukan pelanggaran dan kepadanya dapat dikenakan sangsi sesuai peraturan
perusahaan.
d. Mutasi dilaksanakan untuk berbagai tujuan yaitu :
1) Penyegaran.
2) Pengembangan ketrampilan/wawasan.
3) Pemenuhan kebutuhan tenaga antar instalasi/bagian
4) Penghargaan atas pendidikan yang sesuai dengan pekerjaan.
5) Hukuman Karyawan.
e. Promosi dilaksanakan apabila ada jabatan kosong yang harus diisi baik jabatan
struktural maupun fungsional.
f. Promosi dilaksanakan dengan mengingat analisa hasil penilaian kinerja serta
kemampuan yang dimiliki sesuai yang dipersyaratkan.
g. Demosi dilaksanakan berdasarkan analisa hasil penilaian kinerja pada kedudukan
sebelumnya yang dinilai dibawah standar.
h. Demosi dapat dilaksanakan untuk alasan hukuman karyawan, pengalihan jabatan
kepada orang lain yang lebih mampu.

10. Kekosongan dan Perangkapan Tugas


a. Kekosongan dan Perangkapan Tugas pejabat struktural RS Ari Canti dapat
dikarenakan belum terisinya suatu jabatan atau pejabat terkait sedang cuti atau
menjalankan dinas luar.
b. Penugasan untuk mengisi kekosongan dan perangkapan tugas dilakukan secara
tertulis/dengan Surat penugasan/penyerahan wewenang.
c. Kekosongan dan Perangkapan Tugas pejabat struktural RS Ari Canti diatur sebagai
berikut ;
1) Jabatan Direktur maka penugasan ke Kepala Bagian/Bidang yang lain
2) Jabatan Kepala Bagian / Bidang maka penugasan ke salah satu Kepala Unit.
3) Jabatan Kepala Unit maka penugasan ke Kepala Bagian/Bidang.
11. Penghargaan Karyawan
Dimungkinkan adanya pemberian penghargaan kepada pihak lain yang berjasa kepada
rumah sakit dan setiap pemberian penghargaan akan diatur dengan ketentuan tersendiri
yang ditetapkan dengan surat keputusan direktur rumah sakit.

12. Penggolongan dan penggajian Karyawan


a. Penggolongan karyawan berdasarkan Skala, Strata Pendidikan dan Pengalaman
Kerja.
b. Gaji ditetapkan berdasarkan pada tingkat dan golongan karyawan dengan
menilai jabatan, keahlian, pendidikan, kecakapan, prestasi kerja, kondite,
pengalaman dari pekerjaan yang bersangkutan.
c. Gaji dibayarkan setiap awal bulan berikutnya melalui Bank.
d. Komponen Gaji terdiri dari :
1) Gaji Pokok ( Pay For Position ).
2) Jasa Pelayanan ( Pay For Peforment )
3) Lain-lain ( Pay For People )
a) Kelebihan / Kekurangan Point Jaga
b) Kegiatan Rumah Sakit
c) On Call / Lembur / Asisten Poli/Tranport
d) Tourist & Rujukan OK & Rawat Inap
e. Skala gaji diatur secara berjenjang sesuai dengan Keputusan Direktur.
f. Setiap bentuk pemotongan gaji yang semata mata untuk kepentingan karyawan
bersangkutan dan/ atau untuk penggantian kerugian diatur dalam peraturan
tersendiri dengan besar pemotongan sesuai data pemotongan gaji.
g. Peninjauan kenaikan gaji bagi seorang karyawan dapat jugadilaksanakan
berdasarkan permintaan dari atasan langsung karyawan dan atau kemampuan
rumah sakit.
h. Kenaikan gaji tidak dilaksanakan atau tidak diberlakukan apabila kinerja Rumah
Sakit mundur atau tetap dan kemampuan Rumah Sakit untuk melaksanakan hai
tersebut tidak ada.
i. Kenaikan gaji tahunan bukan suatu keharusan dan bukan merupakan hak bagi
karyawan.
j. Proses pengupahan, tunjangan dan bantuan pada karyawan dilakukan melalui
Bidang SDM.

13. Tunjangan Hari Raya Keagamaan


Setiap karyawan akan menerima tunjangan hari raya keagamaan yang
pembayarannya dilakukan selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari sebelum Hari Raya
keagamaan yang dirayakan oleh karyawan masing-masing, dengan ketentuan:
a. Bagi seluruh karyawan baik yang beragama Hindu, Islam, Kristen maupun
Budha pembayaran THR diberikan pada Hari Raya Nyepi.
b. Besarnya tunjangan tersebut ditetapkan sesuai dengan Keputusan Direktur.

14. Kelebihan Jam Kerja


a. Kompensasi kelebihan jam kerja karyawan/point jaga karyawan akan dibayarkan
pada Pay For People dengan ketentuan nilai satu setengah point jaga per
kelebihan point.
b. Kompensasi kekurangan jam jaga karyawan/point jaga karyawan akan
dipotongkan di Pay For People dengan ketentuan nilai satu setengah point per
kekurangan jaga.
c. Perintah kerja lembur harus dibuat secara tertulis oleh atasan sesuai dengan form
yang tersedia dan disetujui oleh atasan dari atasan yang bersangkutan.

15. Cuti
a. Cuti Tahunan karyawan diberikan sebanyak 12 (dua belas) hari selama satu
tahun, dan yang berhak akan cuti tahunan adalah karyawan tetap dan karyawan
kontrak yang sudah mentandatangani perjanjian kontrak ke VI.
b. Dalam sebulan pengambilan cuti tahunan maksimal 6 kali baik secara terputus
maupun tidak terputus.
c. Apabila cuti tahunan tidak diambil dalam tahun tersebut, maka hak cuti
karyawan gugur dengan sendirinya.
d. Permohonan cuti diajukan secara tertulis di form cuti kepada Rumah Sakit 1
(satu) minggu sebelum jadwal disahkan.
16. Jaminan Sosial & Kesejahteraan
Dalam upaya melindungi karyawan dari berbagai peristiwa kehidupan maupun
perlindungan setelah karyawan purna tugas, kepadanya diberikan jaminan
sosial/kesejahteraan seperti yang telah diatur dalam Peraturan Perusahaan yaitu melalui
BPJS Ketenagakerjaan dan BPJS Kesehatan.Untuk Jaminan BPJS Ketenagakerjaan
perusahaan baru bisa menjamin untuk karyawan tetap saja. Proses pemberian jaminan
sosial pada karyawan dilakukan oleh Unit SDM.

17. Pemeliharaan Kesehatan Karyawan


a. Pemeriksaan kesehatan karyawan sangat penting dilakukan, agar karyawan dapat
melakukan pekerjaan dalam kondisi kesehatan yang setinggi-tingginya, tidak
mempunyai penyakit menular yang akan mengenai karyawan yang lain, sehingga
dapat bekerja dengan maksimal.
b. Bentuk pemeriksaan kesehatan karyawan, pemeriksaan kesehatan sebelum bekerja,
pemeriksaan kesehatan berkala, pemeriksaan kesehatan khusus.
c. Pemeriksaan kesehatan berdasarkan pedoman dan petunjuk pelaksanaan dari SPO
yang telah direkomendasikan.
d. Dalam pemeriksaan kesehatan karyawan berkoordinasi dengan SDM, tim MCU, tim
K3RS dan Instalasi Rawat Jalan yang sesuai dengan keluhan/diagnosa karyawan.
e. Melakukan pemeriksaan kesehatan awal bagi karyawan yang bekerja di Rumah
Sakit antara lain :
1) Pemeriksaan fisik lengkap.
2) Pemeriksaan gigi
3) Rontgen paru-paru.
4) Laboratorium HbSAg, Darah Rutin, Urin Rutin, HIV, GDS dan tes kehamilan
5) serta pemeriksaan-pemeriksaan yang dianggap perlu, termasuk pemberian
imunisasi kepada karyawan/ personel yang bekerja di area/ tempat yang
berisiko dan berbahaya.
f. Pemeriksaan kesehatan berkala bagi karyawan Rumah Sakit sekurang-kurangnya 5
(Lima) tahun sekali sejak tahun pengangkatan.
g. Pemeriksaan kesehatan khusus ditujukan kepada :
1) Karyawan Rumah Sakit yang terdapat dugaan tertentu mengenai gangguan
kesehatan perlu dilakukan pemeriksaan khusus sesuai dengan kebutuhan.
2) Pemeriksaan kesehatan dilakukan apabila terdapat catatan atau hasil
pengamatan dari organisasi pelaksana kesehatan dan Tim Kesehatan dan
Keselamatan Kerja (K3) Rumah Sakit bagi karyawan yang mengalami keluhan.
3) Karyawan yang bekerja pada kelompok pelayanan high risk infeksi : Gizi,
Radiologi.
4) Khusus untuk karyawan yang terpapar benda tajam / cairan tubuh / bahan kimia
setelah melapor ke PPI RS & K3RS segera lakukan penanganan sesuai dengan
alur yang ditetapkan RS
5) Khusus untuk karyawan yang terpapar benda tajam / cairan tubuh yang
terinfeksi hepatitis B, setelah melapor ke PPI RS & K3RS segera lakukan
penanganan sesuai dengan alur yang ditetapkan RS
6) Khusus untuk karyawan yang terpapar benda tajam / cairan tubuh yang
terinfeksi HIV, setelah melapor ke PPI RS & K3RS segera lakukan penanganan
sesuai dengan alur yang ditetapkan RS
h. Pemberian vaksin kepada karyawan sangat penting dilakukan, agar
karyawan dapat melakukan pekerjaan dalam kondisi kesehatan yang setinggi-
tingginya, tidak mempunyai penyakit menular yang akan mengenai karyawan yang
lain, sehingga dapat bekerja dengan maksimal.
i. Vaksin diberikan kepada karyawan yang bekerja di area/tempat yang berisiko dan
berbahaya.
j. Dalam pelaksanaan pemberian vaksin Tim K3RS berkoordinasi dengan Bidang
SDM,Bidang Keuangan dan Unit Rawat Jalan.
k. Khusus untuk karyawan yang terpapar TB harus rutin cek up 1 tahun sekali dan
laporan diberikan ke Tim PPI RS & K3RS
l. Pemeriksaan dan penanganan kesehatan terhadap karyawan yang terkena paparan
benda tajam / cairan tubuh yang terinfeksi Hepatitis B dan HIV serta paparan bahan
kimia dilakukan sesuai alur yang ditetapkan RS serta dilaporkan kepada PPI RS &
K3RS.
18. Retensi Karyawan
a. Pelatihan untuk karyawan dilaksanakan minimal 20 jam untuk 80 % karyawan
pertahun.
b. Bagi karyawan yang studi lanjut dengan biaya dari rumah sakit, maka setelah
berhasil menyelesaikan pendidikan diwajibkan kembali di RS Ari Canti dengan
memenuhi masa kerja berdasarkan ketentuan: 5 Tahun tidak boleh mengundurkan
diri dari RS Ari Canti.Apabila karyawan yang mengikuti studi lanjut tidak kembali
bekerja pada RS Ari Canti maka seluruh biaya yang telah dikeluarkan oleh RS. Ari
Canti dianggap sebagai piutang dan harus dikembalikan kepada RS Ari Canti, 2
(dua) kali lipat dari biaya yang dikeluarkan oleh pihak RS Ari Canti dalam jangka
waktu yang telah disepakati didalam perjanjian yang dibuat bersama antara Rumah
Sakit Ari Canti dan karyawan. Bahwa apabila karyawan tidak memenuhi isi
perjanjian yang telah disepakati maka dianggap sebagai tindak penipuan.
c. Karyawan yang mengikuti pelatihan dengan biaya dari RS Ari Canti dan atau
biaya dari sponsor:
1) Dengan total biaya pelatihan dan akomodasi sebesar Rp 1.000.000,00 (satu juta
rupiah) sampai Rp 6.000.000,00 (lima juta rupiah) dan atau pelatihan tersebut
sering diselenggarakan, maka peserta diwajibkan menjalankan ikatan kerja
selama 5 ( lima ) tahun, dan apabila karyawan tersebut tidak memenuhi
kesepakatan yang telah dibuat maka wajib mengembalikan 2 ( dua ) kali lipat
dari biaya yang telah dikeluarkan oleh rumah sakit dan atau sponsor
2) Dengan total biaya pelatihan dan akomodasi antara Rp 7.000.000,00 (enam
juta rupiah) sampai Rp 10.000.000,00 (sepuluh juta rupiah) dan atau pelatihan
tersebut jarang diselenggarakan, maka peserta diwajibkan menjalankan ikatan
kerja selama 5 ( lima ) tahun, dan apabila karyawan tersebut tidak memenuhi
kesepakatan yang telah dibuat maka wajib mengembalikan biaya yang telah
dikeluarkan 2 ( dua ) kali lipat dari biaya yang dikeluarkan oleh rumah sakit
dan atau sponsor
3) Dengan total biaya pelatihan dan akomodasi diatas Rp 10.000.000,00 (sepuluh
juta rupiah) dan atau pelatihan tersebut sangat langka diselenggarakan, maka
peserta diwajibkan menjalankan ikatan kerja selama 7 ( tujuh ) tahun, dan
apabila karyawan tersebut tidak memenuhi kesepakatan yang telah dibuat maka
wajib mengembalikan biaya yang telah dikeluarkan 5 (lima) kali lipat dari
biaya yang telah dikeluarkan oleh rumah sakit dan atau sponsor.
d. Karyawan yang mengikuti pelatihan atau seminar dengan biaya sendiri dan
mendapat ijin dari RS Ari Canti diwajibkan untuk menerapkan dan
mengembangkan ilmu yang telah didapat demi kemajuan RS Ari Canti. Selama
karyawan melakukan pelatihan Rumah Sakit Ari Canti memberikan gaji penuh
kepada karyawan yang bersangkutan. Apabila setelah karyawan menyelesaikan
pelatihan dan tidak kembali bekerja di Rumah Sakit Ari Canti maka karyawan
tersebut harus mengganti kerugian dengan mengembalikan gaji yang telah diberikan
selama pelatihan, dengan perhitungan (gaji yang diterima per bulan dibagi 30 x
jumlah hari kerja yang dipakai untuk pelatihan atau seminar) atau dengan
mengganti waktu untuk bekerja di RS Ari Canti sejumlah waktu yang telah
digunakan karyawan untuk melakukan pendidikan.

19. Pengelolaan file Kepegawaian


a. File kepegawaian harus dijaga kerahasiaannya
b. Permohonan data kepegawaian harus seijin Direktur RS. Ari Canti.
c. Penataan file kepegawaian perawat, penunjang medis dan non medis meliputi:
1) Formulir lamaran
2) Fotocopy KTP/SIM
3) Surat lamaran
4) CV
5) Ijazah
6) SKCK
7) Sertifikat pelatihan
8) Hasil interview seleksi karyawan
9) Hasil medical test
10) Jobdest
11) Perjanjian kerja karyawan
12) SK karyawan
13) Hasil penilaian kinerja
d. Penataan file kepegawaian tenaga medis / dokter meliputi :
1) Surat lamaran & CV
2) Ijazah
3) Sertifikat pelatihan
4) Clinical Privilege
5) Perjanjian kerja
6) SK karyawan
7) Hasil penilaian kinerja
File Karyawan yang sudah keluar disimpan dan dimusnahkan setelah 5 tahun
terhitung dari waktu karyawan keluar.

20. Pemberhentian Karyawan


Ketentuan, macam dan proses pemberhentian dilaksanakan sesuai dengan ketentuan
Peraturan Perusahaan yang berlaku
BAB VIII
PENILAIAN KINERJA KARYAWAN

A. PENILAIAN KINERJA KARYAWAN


Penilaian kinerja sendiri memiliki beberapa pengertian yaitu suatu sistem formal dan
terstruktur yang mengukur, menilai dan mempengaruhi sifat-sifat yang berkaitan dengan
pekerjaan, perilaku, hasil termasuk tingkat ketidakhadiran. Fokusnya adalah untuk mengetahui
seberapa produktif seorang karyawan dan apakah karyawan bisa berkerjasama atau lebih efektif
pada masa yang akan datang sehingga karyawan, organisasi dan masyarakat semuanya
memperoleh manfaat. Dari beberapa pengertian kinerja di atas maka dapat disimpulkan bahwa
kinerja adalah suatu prestasi yang dicapai oleh seseorang dalam melaksanakan tugas atau
pekerjaannya, sesuai dengan standar kriteria yang ditetapkan dalam pekerjaan itu. Prestasi yang
dicapai ini akan menghasilkan suatu kepuasan kerja yang nantinya akan berpengaruh pada
tingkat imbalan. Suatu kinerja individu dapat ditingkatkan apabila ada kesesuaian antara
pekerjaan dan kemampuan.Kinerja individu sendiri dipengaruhi oleh kepuasan kerja.Kepuasan
kerja itu sendiri adalah perasaan individu terhadap pekerjaannya.Perasaan ini berupa suatu hasil
penilaian mengenai seberapa jauh pekerjaannya secara keseluruhan mampu memuaskan
kebutuhannya.Dalam hal ini dibutuhkan suatu evaluasi yang kemudian dikenal dengan penilaian
kinerja.
Rumah Sakit Ari Canti sebagai rumah sakit swasta yang sudah berdiri sejak lama tentunya
memerlukan metode untuk mengevaluasi dan menghargai kinerja yang paling umum digunakan,
untuk itulah di rumah sakit Ari Canti diperlukan penilaian kinerja untuk rumah sakit, unit-unit
dan individu-individu atau karyawan, dimana penilaian kinerja tersebut menitikberatkan pada
penilaian sebagai suatu proses pengukuran sejauh mana kerja dari rumah sakit, unit dan orang
atau sekelompok orang dapat bermanfaat untuk mencapai tujuan yang ada.

B. TUJUAN DAN SASARAN


Adapun tujuan dari penilaian karyawan adalah sebagai berikut;
1. Sebagai evaluasi yang menekankan perbandingan antar unit dan antar orang.
2. Pengembangan yang menekankan perubahan-perubahan perusahaan dan dalam diri
seseorang dengan berjalannya waktu.
3. Pemeliharaan sistem di dalam unit-unit kerja.
4. Sebagai dokumentasi keputusan-keputusan sumber daya manusia.
Adapun tujuan dari penilaian karyawan adalah sebagai berikut;
1. Mensejajarkan tugas individu dengan tujuan organisasi yaitu, menambahkan deskripsi
tindakan yang harus diperlihatkan karyawan dan hasil-hasil yang harus mereka capai agar
suatu strategi dapat hidup.
2. Mengukur kontribusi masing-masing unit kerja dan masing-masing karyawan.
3. Evaluasi kinerja memberi kontribusi kepada tindakan dan keputusan-keputusan
administrative yang mempertinggi dan mempermudah strategi.
4. Penilaian kinerja dapat menimbulkan potensi untuk mengidentifikasi kebutuhan bagi
strategi dan program-program baru.

C. PENILAIAN KINERJA RUMAH SAKIT


1. KINERJA KEUANGAN
a. Rasio liquitas; rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan rumah sakit dalam
memenuhi kewajiban jangka pendek yang berupa hutang jangka pendek
Curent rasio adalah rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan
perusahaan dalam membayar kewajiban jangka pendeknya dengan
menggunakan aktiva lancar yang dimiliki.

Aktiva lancar
------------------ x100%
Utang lancar

Quick ratio adalah rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan


perusahaan dalam membayar kewajiban jangka pendeknya dengan
menggunakan aktiva yang lebih liquid.

Aktiva lancer (aktiva lancar persediaan persekot sewa)


------------------------------------------------------------------------- x100%
Utang lancar
Cash ratio adalah rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan
perusahaan dalam membayar kewajiban jangka pendek dengan cash yang
tersedia di bank.

Cash + efek
------------------ x100%
Utang lancar

b. Rasio solvabilitas; ratio yang mengukur perbandingan dana yang disediakan oleh
pemilik dengan dana yang dipinjam dari kreditur.
Total debt to equity, perbandingan antara hutang-hutang dan equitas dalam
pendanaan rumah sakit dan menunjukkan kemampuan modal sendiri untuk
memenuhi seluruh kewajibannya.

Total Utang
------------------ x100%
Total Modal

Total debt to total asset ratio, perbandingan antara hutang lancer dan hutang
jangka panjang dan seluruh aktiva diketahui. Ratio ini menunjukkan beberapa
bagian dari keseluruhan aktiva yang dibelanjakan oleh hutang.

Total Utang
------------------ x100%
Total Aktiva

c. Rasio profitabilitas, ratio yang digunakan untuk mengukur kemampuan rumah sakit
dalam memperoleh laba atau keuntungan.
Gross profit margin: perbandingan antara penjualan bersih dikurangi dengan
harga pokok penjualan dengan tingkat penjualan.

Laba kotor
------------------ x100%
Penjualan bersih
Net profit margin: rasio yang digunakan untuk mengukur laba bersih sesudah
pajak lalu dibandingkan dengan volume penjualan.

Laba setelah pajak


---------------------- x100%
Penjualan bersih

Return on equity: rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan dari


modal sendiri untuk menghasilkan keuntungan bagi seluruh pemegang saham.

Laba setelah pajak


------------------------------- x100%
Equitas pemegang saham

2. KINERJA PELAYANAN
a. BED OCCUPANCY RATE (BOR)
BOR adalah angka penggunaan tempat tidur pada sebuah rumah sakit dalam jangka
waktu tertentu dalam nilai persen.

Jumlah hari perawatan


----------------------------------- x100%
Jumlah TT x Hari Pelaporan

b. AVERAGE LENGTH OF STAY (ALOS)


ALOS adalah rata-rata lamanya pasien dirawat di suatu rumah sakit dalam satuan hari

Jumlah hari lama perawatan


----------------------------------- x100%
Jumlah pasien keluar (hidup + mati)

c. TURN OVER INTERNAL (TOI)


TOI adalah angka interval penggunaan tempat tidur, menghitung interval tempat tidur
kosong antara pasien pulang dan pasien masuk.
(Jumlah TT x hari pelaporan) jmlh hari perawatan
----------------------------------------------------------------- x100%
Jumlah pasien keluar (hidup + mati)
d. BED TURN OVER (BTO)
BTO adalah angka yang menunjukkan frekuensi penggunaan tempat tidur, menghitung
beberapa kali tempat tidur dipakai oleh pasien berbeda dalam jangka waktu tertentu.

Jumlah pasien keluar (hidup + mati)


-------------------------------------------- x100%
Jumlah TT

D. PENILAIAN KINERJA UNIT/INSTALASI

1. Rawat Jalan
NO SASARAN TARGET
1 Jam Buka Pelayanan 07.00-21.00
2 Waktu tunggu di rawat jalan 60 menit
3 Survey kepuasan pelanggan 90%

2. Rawat Inap
NO SASARAN TARGET
1 Jam visited dokter spesialis 08.00 s/d 13.00 setiap hari
kerja
2 Kejadian infeksi pasca operasi 1,5 %
3 Kejadian infeksi nosokomial 1,5 %
4 Kematian pasien > 48 jam 0,24 %
5 Kejadian pulang paksa 5%
6 Survey kepuasan pelanggan 80 %

3. IGD
NO SASARAN TARGET
1 Kemampuan menangani life saving anak dan 100 %
dewasa
2 Waktu tanggap pelayanan Dokter di Gawat 5 menit terlayani, setelah
Darurat (Respon Time) pasien datang
3 Kematian pasien < 24 jam dua perseribu (pindah ke
pelayanan rawat inap
setelah 8 jam)
4 Ketersediaan tim penanggulangan bencana 1 tim

4. ICU
NO SASARAN TARGET
1 Rata-rata pasien yang kembali ke perawatan 3%
intensif dengan kasus yang sama < 72 jam
2 Jumlah ketenagaan di perawatan intensive 100 %
care (ICU) yang bersertifikat.

5. VK
NO SASARAN TARGET
1 Menurunkan angka kejadian kematian ibu a. Perdarahan 1 %
karena persalinan b. Pre-eklampsia 30 %
c. Sepsis 0,2 %

6. OK
NO SASARAN TARGET
1 Kejadian kematian di meja operasi 1%
2 Tidak adanya kejadian operasi salah sisi 100 %
3 Tidak adanya kejadian operasi salah orang 100 %
4 Tidak adanya kejadian salah tindakan pada 100 %
operasi
5 Tidak adanya kejadian tertinggalnya benda 100 %
asing/lain pada tubuh pasien setelah operasi
7. Hemodialisa
NO SASARAN TARGET
1 Tenaga pelayanan Hemodialisis yang sudah 100 %
memiliki sertifikat pelatihan Hemodialisis

2 Pemakaian Akses vaskuler permanen (AV 100 %


Shunt)

3 Tidak terjadi infeksi pada akses vaskuler 2%

8. NICU-PICU
NO SASARAN TARGET
1 Kemampuan menangani BBLR 1500 gr 100 %
2500 gr

9. Farmasi
NO SASARAN TARGET
1 Waktu tunggu pelayanan
a. Obat Jadi a. < 30 menit
b. Obat Racikan b. < 60 menit
2 Tidak adanya kejadian kesalahan pemberian 100 %
obat
3 Penggunaan obat sesuai formularium 100 %
4 Survey kepuasan pelanggan 80 %

10. Laboratorium
NO SASARAN TARGET
1 Waktu tunggu hasil pelayanan laboratorium 140 menit kimia drh dan
drh rutin
2 Pelaksana ekspertisi Dokter Spesialis Patologi
Klinis
3 Tidak adanya kesalahan pemberian hasil 100 %
pemeriksaan laboratorium
4 Survey kepuasan pelanggan 80 %

11. Radiologi
NO SASARAN TARGET
1 Waktu tunggu hasil pelayanan thorax foto < 3 jam
2 Pelaksana ekspertisi Dokter Spesialis Radiologi
3 Kejadian kegagalan pelayanan rontgen Kerusakan foto < 2 %
4 Kepuasan pelanggan 80 %

12. Gizi
NO SASARAN TARGET
1 Ketepatan waktu pemberian makanan kepada 90%
pasien
2 Sisa makanan yang tidak termakan oleh 20 %
pasien

3 Tidak adanya kesalahan dalam pemberian 100 %


diet

4 Survey kepuasan pelanggan

13. Rekam Medis


NO SASARAN TARGET
1 Kelengkapan Pengisian Rekam Medik 24 100 %
jam setelah selesai pelayanan
2 Kelengkapan Informed Concent setelah 100 %
mendapatkan informasi yang jelas

3 Waktu penyediaan dokumen rekam medik Rerata 10 menit


pelayanan rawat jalan

4 Waktu penyediaan dokumen rekam medik Rerata 15 menit


pelayanan rawat inap
14. Penagihan dan pembendaharaan
NO SASARAN TARGET
1. Tidak adanya penerimaan pembayaran 100 %
pasien rawat inap secara tunai, semua
pembayaran dilakukan melalui BRI
2. Semua transaksi sesuai ketentuan wajib 100 %
bermaterai
3. Adanya evaluasi terhadap rekanan yang 90 %
pembayarannya melebihi batas waktu
kesepakatan.
4. Pemberian Jasa dokter spesialis tepat waktu 100 %
5. Pemberian Fee pengirim pasien yang tepat 100 %
waktu

15. Akuntansi dan Pajak


NO SASARAN TARGET
1. Pemberian jasa dokter tepat waktu 100 %
2. Pemberian fee pengiriman pasien yang cepat 100 %
3. Pembayaran Hutang Suplier tepat waktu 100 %
4. Pengajuan tagihan ke rekanan kerjasama 80 %
tepat waktu
5. Setiap transaksi penerimaan dan pengeluaran 100 %
tervalidasi dan akurat.
6. Yang kena pajak ppn adalah penjualan obat 100 %
rawat jalan.

16. Pengadaan
NO SASARAN TARGET
1. Memastikan seluruh kegiatan pengadaan 100 %
perusahaan telah sesuai dengan kebijakan
dan SOP yang telah ditetapkan.
2. Meningkatkan efesiensi dan efektifitas 90 %
pembiayaan dan pengeluaran perusahaan.
17. Casemix
NO SASARAN TARGET
1. Memastikan kelengkapan berkas dalam 100 %
pengklaiman BPJS
2. Memastikan pengajuan klaim tepat waktu 80 %

18. SDM
NO SASARAN TARGET
1. Memastikan karyawan yang diterima sesuai 80 %/setiap rekrutmen
dengan Job Spec yang diminta/ dibutuhkan
2. Pendidikan minimal karyawan sesuai ketentuan 80%
unit dan Standar pelatihan karyawan sesuai
ketentuan unit
3. Meningkatkan kedisiplinan kehadiran karyawan 80 %
sesuai aturan yang berlaku
4. Penerimaan gaji tepat waktu tidak melewati 100%
tanggal 03 di awal bulan.
5. Mengurangi/ menurunkan angka komplain dari 80%
pelanggan

19. Kesekretariatan
NO SASARAN TARGET
1. Terdatanya arsip surat masuk dan surat keluar 100%
2. Diterimanya surat masuk dan surat keluar oleh 100%
yang bersangkutan
3. Terealisasinya Hasil Rapat sesuai dengan target 80%
waktu yang ditetapkan
20. Diklat
NO SASARAN TARGET
1. Menyelenggarakan pelatihan/ seminar internal kegiatan/3 bulan
2. Mengirimkan peserta pelatihan/ workshop/ kegiatan/bulan
seminar (out training) teknis medis
3. Mengirim peserta pelatihan/ workshop/ kegiatan/bulan
seminar (out training) teknis keperawatan
4. Mengirim peserta pelatihan/ workshop/ kegiatan/2 bulan
seminar (out training) administrasi/
manajemen
5. Mengirim peserta pelatihan/ workshop/ kegiatan/2 bulan
seminar penunjang pelayanan
6. Mengurangi komplain pelanggan Max 2 komplain/bulan
7. Memastikan efektifitas pelatihan 80%
8. Meningkatkan jumlah karyawan yang 40%/th
mendapatkan pelatihan

21. PSPRS
NO SASARAN TARGET
1. Realisasi jadwal pemeliharaan alat medis 80%
2. Realisasi Jadwal Pemeliharaan Alat Non Medis 100%
3. Realisasi Jadwal Kalibrasi Alat Medis 100%
4. Realisasi Jadwal Verivikasi Alat Medis 80%
5. Mempercepat waktu perbaikan alat non Medis 80%
dengan tingkat kebutuhan segera (Penggantian
tabung oksigen minimal 15 menit)
22. Umum
NO SASARAN TARGET
1. Menjamin kepuasan pelanggan terhadap > 3 indeks
pelayanan House Keeping
2. Mengurangi komplain pelanggan 3 komplain/ bulan
3. Memastikan kebersihan ruangan, selasar, toilet Minimal 3 Indeks
& areal RS
4. Memastkan terangkutnya sampah dari ruangan Tidak adanya
selasar ke tempat TPS tidak melewati pukul keterlambatan
10.00 Wita
5. Memastikan kesesuaian jenis unit asal linen 100%
dan jumlah linen yang diserahkan ke unit
pengguna dengan yang diterima dari unit
tersebut
6. Menjamin ketepatan waktu pendistribusian Tidak ada terlambat
linen untuk unit pengguna baik rutin maupun
insidentil
7. Menjamin tidak adanya kejadian kehilangan di Tidak ada kejadian
Unit Laundry kehilangan

23. Humas dan Operator


NO SASARAN TARGET
1. Tersebarnya Quesioner jajak pendapat seluruh pasien pulang
kepuasan pasien di seluruh unit pelayanan rawat inap
setiap hari Minimal 2 quesioner tiap
2 poli/hari
2. Terlaksananya pembacaan analisis jajak 100%
pendapat setiap minggu
3. Membuat rekapan dan analisis jajak pendapat 1 X sebulan
pasien
4. Terlaksananya mediasi penanganan komplain 100 %
pelanggan

24. Marketing
NO SASARAN TARGET
1 Respon time penanganan complain: 75 %
a. 10 menit pada jam kerja
b. 30 menit diluar jam kerja
2 Realisasi pengisian jajak pendapat oleh 80 %
pasien rawat inap
3 Terlaksananya program marketing rumah Pemasaran formal 2 bulan
sakit sekali

25. Logistik
NO SASARAN TARGET
1. Tersedianya barang dalam jumlah yang tepat 100%
dan mutu yang memadai
2. Kualitas barang dapat dipertahankan, barang 100%
terhindar dari kerusakan, pencarian barang
yang lebih mudah dan aman
3. Ketepatan pengambilan barang sesuai 100%
amprahan & pendistribusian barang
4. Meminimalisir kerugian akibat barang yang 90%
Expired

26. Informasi dan Teknologi


NO SASARAN TARGET
1. Realisasi jadwal pemeliharaan alat 100%
2. Mempercepat waktu perbaikan alat dan sistem 100%
dengan tingkat kebutuhan segera
E. PENILAIAN KINERJA INDIVIDU

FORM PENILAIAN KARYAWAN 2016

Nama/ NIK : Tanggal Penilaian : Penilai : DS A K


ASPEK PENILAIAN BOBOT PENILAIAN NILAI
(B) (N) (B x N)
A DISIPLIN
Kehadiran
2
1 Karyawan 4 3 2 1 0
Kehadiran 0-2 3 sd 5 6 sd 9 10 sd 18 > 18

B SIKAP KERJA
1 Motivasi Kerja 1 4 3 2 1 0
Memiliki inisiatif
dan aktif
berusaha,
konsisten Sangat Tinggi Sedang Kurang Sangat
dan bersedia
bekerja 'ekstra'. Tinggi Kurang
Komunikasi dan
1
2 Kerjasama 4 3 2 1 0
Menjalin
komunikasi 2
arah, memahami
kepenting- Sangat Tinggi Sedang Kurang Sangat
an bagian lain
terkait, bersedia
menerima
masukan Tinggi Kurang

POTENSI DAN
C KEMAMPUAN
Pemahaman dan
Penguasaan 2
1 Pekerjaan 4 3 2 1 0
Mampu
menyelesaikan
tugas dan
mengatasi Sangat Baik Rata-rata Kurang Sangat
masalah secara
mandiri, lebih
efisien/efektif. Baik Kurang
Pengembangan
1
2 Diri 4 3 2 1 0
Menyediakan Sangat Baik Rata-rata Kurang Sangat
waktu untuk
'belajar' lagi serta
mau
belajar dari pihak
yang lebih
memahami. Baik Kurang

D HASIL KERJA
Pencapaian
Target Kerja 2
1 Personal 4 3 2 1 0
Melebih Dibawa
Jauh i Mencapai h Jauh
Dibawa
Melebihi Target Target Target h
Penghargaan dan
1
2 Sanksi 4 3 2 1 0

TOTAL 10 0

Hasil
Penilaia
n
3,51 - 3,00 - 1,51 -
4,00 3,50 2,01 - 3,00 2,00 0 - 1,50 0
A B C D E

Tanggapan dari
Pegawai yang dinilai:

Tanggal:
Komentar Atasan
atas Tanggapan :

Tanggal:
Komentar Atasan
Pemberi Tanggapan:

Tanggal:
Pegawai yang dinilai, Kolega, Atasan/ Kabag SDM & Umum

. .
BAB IX
KEGIATAN ORIENTASI KARYAWAN

Orientasi karyawan baru merupakan salah satu bentuk kegiatan pada bagian Administrasi
dan SDM di RS. Ari Canti. Program orientasi karyawan baru adalah program yang bertujuan
memperkenalkan tentang kehidupan social, budaya, dan lingkungan kerja disekitar tempat kerja.Hal
penting yang disampaikan kepada karyawan baru adalah pengenalan tentang Lokasi RS.Ari Canti,
Struktur Organisasi, Visi Misi RS.Ari Canti, Tata Kerja RS.Ari Canti, Peraturan Kepegawaian RS.
Ari Canti, Hak dan Kewajiban Karyawan RS. Ari Canti, kebijakan RS. Ari Canti. Program orientasi
diberikan kepada semua karyawan yang baru diterima sebagai karyawan RS. Ari Canti, melalui
orientasi diharapkan semua karyawan dapat mengenal lingkungan kerja yang baru, system dalam
organisasi, tata kerja, peraturan/kebijakan-kebijakan yang berlaku, serta tambahan pengetahuan,
ketrampilan, sikap profesionalisme dalam bekerja sehingga dapat menjalankan peran dan fungsinya
dengan baik.

Dengan meningkatkan pelayanan Rumah Sakit dan tuntutan pelayanan yang komprensif
diperlukan karyawan siap pakai yang tetap berpedoman pada aturan-aturan yang ditetapkan oleh RS.
Ari Canti. Oleh sebab itu program pengenalan/orientasi sangat diperlukan bagi semua karyawan
baru. Melalui program ini diharapkan karyawan baru bisa mengenal lingkungan kerja sehingga
kinerja yang diberikan dapat mencapai tujuan yang maksimal.
Program orientasi dapat dibagi menjadi 2 kelompok;
1. Orientasi Umum adalah orientasi yang dilakukan secara umum dengan materi yang harus
diketahui oleh semua karyawan tanpa membedakan latar belakang karyawan baik menyangkut
pendidikannya, penempatan dan lain sebagainya.
2. Orientasi Khusus adalah Orientasi yang dilakukan di masing masing unit atau instalasi sesuai
dengan rencana penempatannya.

A. TUJUAN ORIENTASI KARYAWAN


a. Tujuan Umum
Agar semua karyawan baru mengenal dan beradaptasi dengan lingkungan kerjanya yang
baru, sehingga kinerja menjadi baik dan lancar.
b. Tujuan Khusus
Setelah mengikuti program orientasi diharapkan setiap karyawan baru mampu;
a. Memahami struktur organisasi RS Ari Canti
b. Memahami sistem pelayanan yang berlaku di RS Ari Canti
c. Mengetahui peraturan dan kebijakan yang berlaku
d. Menyiapkan mental bagi karyawan baru dalam menghadapi peralihan suasana dari
lingkungan pendidikan ke dunia kerja yang nyata.
e. Menghilangkan hambatan psikologis dalam memasuki kelompok yang baru.
f. Mengenal secara singkat lingkungan pekerjaan yang baru.

B. KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN


1. Pembentukan Tim dan Rincian Kegiatan
a. Panitia orientasi/pelatihan karyawan baru
b. Narasumber dan Pembimbing lapangan
c. Tempat dan Waktu
d. Metode
2. Penetapam materi, pelaksanaan dan sasaran peserta orientasi
3. Persiapan kelas
- Aula
- Jadwal pelatihan
- Daftar hadir
- Undangan
- Alat tulis yang diperlukan
- Pengeras suara
4. Pelaksanaan orientasi sesuai dengan standardan prosedur yang sudah ditetapkan.
5. Monitoring pelaksanaan orientasi
6. Evaluasi dan tindak lanjut.

C. CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN


1. Orientasi Umum dilaksanakan di Aula secara bersama sama, dimana calon karyawan
digabung dalam kegiatan Orientasi Umum tersebut dengan materi tentang Profile Rumah
Sakit Ari Canti, Pelayanan Prima, PPI, K3RS, PMKP, Sasaran Keselamatan Pasien.
2. Orientasi Khusus dilaksanakan di masing masing unit terkait dimana calon karyawan
tersebut direncanakan akan ditempatkan, dengan materi seperti pengenalan dan pemahaman
system kerja di unitnya, mengetahui tugas dan tanggungjawabnya serta hal lainnya yang
berhubungan dengan system kerja di unit tersebut.

D. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN

a. Program orientasi harus diikuti oleh karyawan baru, mahasiswa praktek, tenaga sukarela.
b. Program orientasi untuk karyawan baru meliputi orientasi umum dan khusus.
c. Orientasi umum dilakukan oleh instalasi diklat dengan materi :
1. Profile Rumah Sakit
2. Pelayanan Prima
3. PPI
4. K3RS
5. Sasaran Keselamatan Pasien
6. PMKP
d. Orientasi khusus dilakukan oleh masing-masing unit kerja meliputi tugas dan tanggung
jawab dalam jabatannya.
e. Untuk karyawan baru orientasi selama 3 bulan dilakukan evaluasi.
BAB X
PERTEMUAN DAN RAPAT

Pertemuan dan rapat dilaksanakan disesuaikan dengan jadwal yang telah disepakati dan
untuk kelengkapan rapat disiapkan oleh masing-masing sekretaris berkoordinasi dengan Unit
Kesekretariatan RS Ari Canti. Untuk kelengkapan rapat terdiri dari undangan, daftar hadir, notulen
rapat, laporan/rekomendasi/usulan kepada pimpinan. Adapun jenis rapat yang dilakukan adalah:

JENIS RAPAT WAKTU TEMPAT KET


Rapat RUPS Rutin 3 bulan sekali ( Bulan Aula RS. Ari Canti
Januari Maret )
Isidentil Sewaktu-waktu Aula RS. Ari Canti
Rapat Dewan Rutin Setiap 3 bulan Aula RS. Ari Canti
Komisaris Isidentil Sewaktu-waktu Aula RS. Ari Canti
Rapat Direktur Rutin Setiap 3 bulan Kantor Direktur PT
PT Isidentil Sewaktu-waktu Kantor Direktur PT
Rapat Direktur Rutin Setiap bulan ( Minggu Aula RS. Ari Canti
& Kabag Kabid Keempat )
Isidentil Sewaktu-waktu Aula RS. Ari Canti
Rapat Rutin Setiap Bulan ( Minggu Aula RS. Ari Canti
Koordinasi Pertama )
Management Isidentil Sewaktu-waktu Aula RS. Ari Canti
Rapat Rutin Setiap bulan Aula RS. Ari Canti
Unit/instalasi Isidentil Sewaktu - waktu Aula RS. Ari Canti
Rapat Komite Rutin Setiap bulan Aula RS. Ari Canti
Medis Isidentil Sewaktu waktu Aula RS. Ari Canti
Rapat Komite Rutin Setiap 3 bulan sekali Aula RS. Ari Canti
Keperawatan Isidentil Sewaktu-waktu Aula RS. Ari Canti
Rapat Komite Isedentil Sewaktu waktu Aula RS. Ari Canti
Etik & Hukum
Rapat Komite Rutin Setiap 1 bulan sekali Aula RS. Ari Canti
PPI Isedentil Sewaktu waktu Aula RS. Ari Canti
SPI Rutin Setiap bulan sekali Aula RS. Ari Canti
Isidentil Sewaktu-waktu Aula RS. Ari Canti
Rapat Komite Rutin Setiap bulan Aula RS. Ari Canti
PMKP Isidentil Sewaktu-waktu Aula RS. Ari Canti
Rapat Komite Rutin Setiap bulan Aula RS. Ari Canti
Rekam Medis Isidentil Sewaktu-waktu Aula RS. Ari Canti
Rapat Komite Rutin Setiap enam bulan Aula RS. Ari Canti
Farmasi & Isidentil Sewaktu-waktu Aula RS. Ari Canti
Terapi
Rapat Morning Rutin Seminggu 2 kali Aula RS. Ari Canti
Report (Senin dan Kamis)
Isidentil Sewaktu-waktu Aula RS. Ari Canti
BAB XI
PELAPORAN

A. Laporan Harian
Laporan yang dibuat yang disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing unit terkait
B. Laporan Bulanan
Laporan bulanan terdiri dari laporan internal dan external.
Laporan internal meliputi:
1. Laporan kinerja mutu pelayanan RS. Ari Canti
2. Laporan kinerja mutu pelayanan dimasing-masing unit.
Laporan external terdiri dari:
1. Laporan yang berhubungan dengan Dinas Kesehatan
2. Laporan yang berhubungan dengan instansi-instansi yang berhubungan dengan unit
bersangkutan.
C. Laporan Tahunan
Laporan tahunan terdiri dari:
1. Laporan evaluasi kinerja mutu pelayanan RS. Ari Canti
2. Laporan evaluasi kinerja mutu pelayanan dimasing-masing unit.
BAB XII
PENUTUP

Dengan adanya Struktur Organisasi dan Tata Kelola ini, diharapkan bisa digunakan sebagai
pedoman oleh semua pimpinan dan staf yang terlibat di dalam pengoprasian Rumah Sakit Ari Canti
ini, sehingga segala sesuatu tindakan atau pekerjaan dilaksanakan secara sistematis dan
terkoordinasi dengan semua unit yang terkait, sehingga Visi dan Misi yang sudah ditetapkan dapat
tercapai. Apresiasi yang setinggi-tingginya, serta ucapan terima kasih kepada semua pihak yang
telah berkenan memberikan masukan serta pendapat selama penyusunan Struktur Organisasi Dan
Tata Kelola ini.