Anda di halaman 1dari 52

Laporan Bengkel

Praktik Bengkel Pengoperasian Generator Set


dan ATS/AMF

Disusun oleh :

Nama : Muhammad Taqwa


NIM : 321 14 027
Kelas : 3B Teknik Listrik D3

Program Studi Teknik Listrik


Jurusan Teknik Elektro
Politeknik Negeri Ujung Pandang
Tahun 2016
LEMBAR PENGESAHAN

Yang bertanda tangan di bawah ini, menyatakan bahwa mahasiswa yang tercantum
namanya di bawah ini telah melaksanakan praktikum bengkel listrik semester V

Nama : Muhammad Taqwa

NIM : 321 13 027

Kelas : 3B Listrik D3

Judul : Praktik Bengkel Pengoperasian Generator Set dan ATS/AMF

Makassar, November 2016

Pembimbing

Bakhtiar, S.T., M.T.


NIP: 197003231 199601 1 001
ABSTRAK

Pada bengkel listrik semester V ini terbagi atas 3 kelompok bagian, salah satunya
ialah praktik pengoperasian generator dan ats/amf baik secara manual maupun otomatis.
Praktikum ini bertujuan agar mahasiswa dapat secara langsung mengaplikasikan teor-teori
yang diberikan di dalam perkuliahan dan mendapat pengalaman langsung melalui
praktikum ini. Pada bengkel kali ini, mahasiswa ditugaskan untuk menjalankan generator
dan amf secara manual dan otomatis serta dapat menunjukkan cara kerjanya.
KATA PENGANTAR

Allhamdulillahi robbil alamin. Segala puji dan syukur sepenuhnya tercurahkan


hanyalah kepada Allah Subhanahu wa Taala Tuhan Yang Maha Pengasih , atas berkat dan
rahmat-Nyalah sehingga laporan praktikum bengkel ini dapat terselesaikan dengan baik
dan tepat pada waktunya, adapun judul laporan ini yaitu Praktikum Menjalankan
Generator Set dan ATS/AMF.

Penulis sangat sadar bahwa penulisan laporan ini tidak bisa dilakukan atas
pemikiran sendiri melainkan dari beberapa referensi yang didapatkan. Oleh karena itu, pada
bagian ini penulis akan memberikan ucapan terima kasih kepada beberapa pihak yang telah
membantu dalam proses penyelesaian laporan ini, yaitu:

1. Penanggung jawab, dosen pembimbing yang telah memberikan pengarahan


kepada mahasiswa dalam penyelesaian praktik bengkel. Hal tersebut sangatlah
berarti dalam penulisan laporan ini.
2. Para teknisi yang membantu dalam mempersiapkan peralatan dan bahan dalam
proses penyelesaian praktek bengkel.
3. Rekan-rekan dari kelas III B listrik yang juga telah bersama menyelesaikan
praktek bengkel semester V ini dan membantu memberikan referensi kepada
penulis dalam penyelesaian laporan ini.

Akhir kata, besar harapan penulis pada laporan praktikum bengkel kali ini agar
menjadi manfaat bagi setiap pembacanya. Apabila di kemudian hari ditemukan adanya
kekurangan dalam laporan ini, maka penulis sangat mengharapkan kritik dan saran dari
setiap pembaca yang bersifat membangun.

Makassar, November 2016

Penulis
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ...........................................................................


ABSTRAK .....................................................................................................
KATA PENGANTAR ...................................................................................
DAFTAR ISI ..................................................................................................
DAFTAR GAMBAR .....................................................................................
BAB I PENDAHULUAN ..............................................................................
1.1.Latar Belakang .............................................................................
1.2.Rumusan Masalah ........................................................................
1.3.Tujuan ..........................................................................................
1.4.Ruang Lingkup .............................................................................
BAB II TINJAUAN PUSTAKA....................................................................
2.1. Generator .......................................................................................
2.1.1. Pengertian Generator ......................................................
2.1.2. Konstruksi Generator AC ...............................................
2.1.3. Instalasi Excitacy Generator Sinkron .............................
2.1.4. Automatic Voltage Regulator .........................................
2.2. Mesin Diesel ..................................................................................
2.2.1. Prinsip Kerja Mesin Diesel .............................................
2.2.2. Cara Kera Mesin Diesel Secara Sederhana ....................
2.2.3. Komponen-komponen Mesin Diesel ..............................
2.2.4. System Start Pada Mesin Diesel .....................................
2.3. Automatic Main Failure (AMF) dan Automatic Transfer Switch
(ATS) ...............................................................................................................
2.3.1. Pengertian AMF dan ATS ..............................................
2.3.2. Cara Kerja AMF dan ATS ..............................................
2.3.3. Kelebihan Menggunakan AMF/ATS .............................
BAB III ALAT DAN BAHAN ........................................................................
3.1. Genset ............................................................................................
3.1.1. Genset WPS20S..............................................................
3.1.2. Mesin Diesel Perkins ......................................................
3.1.3. Aki 12V 72Ah ................................................................
3.2. ATS / AMF 30 KVA .........................................................
BAB IV LANGKAH KERJA ..........................................................................
4.1. Langkah Untuk Menyalakan Genset Secara Manual ....................
4.2. Langkah Untuk Mematikan Genset Secara Manual ......................
4.3. Langkah Untuk Menyalakan Genset Secara Otomatis ..................
4.4. Langkah Untuk Mematikan Genset Secara Otomatis ...................
BAB V GAMBAR RANGKAIAN ..................................................................
BAB VI PEMBAHASAN ................................................................................
6.1. Generator .......................................................................................
6.1.1. Spesifikasi Secara Umum ...............................................
6.1.2. Mesin Diesel ...................................................................
6.1.3. Generator ........................................................................
6.1.4. Knalpot ...........................................................................
6.1.5. Aki ..................................................................................
6.1.6. Panel Genset ...................................................................
6.2. ATS AMF ...................................................................................
6.2.1 MCB (Miniature Circuit Breaker) ...................................
6.2.2 Trafo Arus .......................................................................
6.2.3 Monitor ............................................................................
6.2.4 Panel AMF.......................................................................
DAFTAR GAMBAR

gambar1. Generator Set .................................................................................. 4


gambar2. Rangka Stator ................................................................................. 5
gambar3. Stator ............................................................................................. 6
gambar4. Rotor .............................................................................................. 6
gambar5. Cincin Geser ................................................................................... 7
gambar6. Generator Penguat .......................................................................... 7
gambar7. Indoor Generator Set ...................................................................... 8
gambar8. Eksitasi Generator Sinkron ............................................................ 8
gambar9. Diagram Excitacy Generator .......................................................... 9
gambar10. Prinsip Kerja Mesin Diesel ........................................................ 12
gambar11. Crankcase dan Cylinder Sleeve .................................................. 13
gambar12. Piston dan Ring .......................................................................... 14
gambar13. Connecting Rod dan Connecting Rod Bearing .......................... 15
gambar14. Crankshaft .................................................................................. 16
gambar15. Flywheel ..................................................................................... 16
gambar16. Panel AMF dan ATS .................................................................. 19
gambar17. Change Over Switch................................................................... 20
gambar18. Rangkaian Relai di dalam panel AMF ....................................... 22
gambar19. Panel pada Genset ...................................................................... 22
gambar20. ACCU dalam Genset .................................................................. 23
gambar21. Instrumen ACCU charger .......................................................... 23
gambar22. Panel Indikator Proteksi ............................................................. 24
gambar23. Bentuk Keseluruhan AMF/ATS ................................................. 25
gambar24. MCB pada kondisi ON ............................................................... 27
gambar25. Posisi ACCU Genset .................................................................. 27
gambar26. ACCU tampak dalam ................................................................. 28
gambar27. Tuas ACCU pada kondisi OFF dan kondisi ON ........................ 28
gambar28. Selektor Manual Diesel dalam keadaan O dan AUTO .............. 29
gambar29. Tuas panel AMF pada kondisi OFF dan kondisi MAN ............. 29
gambar30. Tombol Start Diesel ................................................................... 29
gambar31. Knalpot Diesel ............................................................................ 30
gambar32. Selektor Off Diesel ..................................................................... 30
gambar33. Tuas ACCU off .......................................................................... 31
gambar34. Tuas AMF off ............................................................................. 31
gambar35. Tuas AMF pada posisi AUTO ................................................... 32
gambar36. Monitor Panel AMF ................................................................... 32
gambar37. Tuas Panel AMF kondisi off ...................................................... 32
gambar38. Generator Set WPS20S .............................................................. 34
gambar39. Mesin Diesel............................................................................... 34
gambar40. Saluran Injeksi Mesin Diesel ..................................................... 35
gambar41. Battery Charger ......................................................................... 36
gambar42. Spesifikasi Generator Leroy Somer ........................................... 36
gambar43. Knalpot ....................................................................................... 37
gambar44. Aki 12V ...................................................................................... 38
gambar45. Panel Genset ............................................................................... 38
gambar46. Komponen dalam panel ATS / AMF ......................................... 40
gambar47. Miniature Circuit Breaker.......................................................... 41
gambar48. Transformator Arus .................................................................... 41
gambar49. Monitor Panel ATS / AMF ........................................................ 41
gambar50. Panel AMF ................................................................................. 42
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang

Catu daya utama PLN sangat sangat berpengaruh terhadap penyediaan

energi listrik bagi layanan publik, baik itu daya besar maupun daya kecil. Akan

tetapi suplai daya utama yang berasal dari PLN tidak selamanya kontinu dalam

penyalurannya. Suatu saat pasti terjadi pemadaman total yang dapat disebabkan

oleh gangguan pada sistem pembangkit, atau gangguan pada sistem transmisi

dan sistem distribusi. Sedangkan suplai energi listrik sangat diperlukan pada

pusat perdagangan, perhotelan, perbankan, rumah sakit maupun industri dalam

menjalankan produksinya. Sehingga jika PLN padam, maka suplai energi

listrik pun berhenti, dan akibatnya seluruh aktifitas produksi pun berhenti.

Berdasarkan hal di atas agar tidak terjadi pemadaman total pada penerangan

ruangan maupun daerah penting yang harus mendapat suplai energi listrik

secara terus-menerus, maka dibutuhkan generator set (genset)

sebagai backup suplai utama (PLN).

Sebagai kontrol kapan genset mengambil alih suplai tenaga listrik

ke beban ataupun sebaliknya maka diperlukan sistem kontrol yang dapat

bekerja secara otomatis untuk menjalankan genset saat terjadi pemadaman dari

PLN. Kontrol otomatis tersebut biasanya Automatic Main Failure (AMF) /

Auto Transfer Switch (ATS) atau sistem interlok PLN - Genset. Namun pada

laporan kali ini hanya akan membahas tentang bagaimana AMF/ATS


beroperasi dan bagaimana pengoperasian Generator Set (Genset) pada

prakteknya baik keadaan normal maupun ketika terjadi gangguan.

1.2. Rumusan Masalah

1. Bagaimana cara mengoperasikan Generator Set melalui panel kontrol

Automatic Main Failure (AMF)?

2. Bagaimana system kerja dari AMF/ATS?

1.3. Tujuan

1. Mengetahui cara pengoperasian Generator Set secara manual atau

otomatis.

2. Mengetahui system kerja dari AMF/ATS

1.4. Ruang Lingkup

Sebagian besar masyarakat Indonesia mempercayakan sumber catu

daya utama mereka kepada PLN, namun sejatinya PLN tidak selamanya

menyediakan daya secara terus-menerus dikarenakan beberapa hal. Agar

masyarakat tetap mendapatkan pasokan listrik sementara PLN tidak

menyalurkan daya, maka satu-satunya cara yaitu dengan menggunakan

pembangkit listrik sendiri, dalam hal ini Generator Set. Generator set ini

bisa menjadi sumber catu daya utama dan bisa pula sebagai catu daya

cadangan ketika PLN tidak menyalurkan daya. Untuk mengkombinasikan

catu daya Antara PLN dan Generator Set bisa dilakukan dengan 2 cara yaitu

otomatis dan manual. Ketika kita ingin menggunakan cara otomatis maka

digunakanlah alat tambahan yaitu Automatic Main Failure (AMF) atau bisa
melakukannya secara manual dengan menyalakan Generator Set. Otomatis

dalam hal ini dimaksudkan ketika terjadi gangguan(padam) pada

penyaluran daya PLN, maka secara otomatis catu daya akan beralih sumber

dari PLN ke Generator Set serta AMF itu sendiri secara otomatis

memerintahkan Generator untuk energize tanpa perlu sentuh tangan teknisi.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Generator

2.1.1. Pengertian Generator

Gambar 1. Generator Set


Generator adalah mesin yang dapat mengubah tenaga mekanis

menjadi tenaga listrik melalui proses induksi elektromagnetik. Generator

ini memperoleh energy mekanis dari prime mover. Generator arus bolak-

balik (AC) dikenal dengan sebutan alternator. Generator diharapkan dapat

mensuplai tenaga listrik pada saat terjadi gangguan dimana suplai tersebut

digunakan untuk beban prioritas.

Sedangkan generator set (genset) merupakan bagian dari

generator. Genset merupakan suatu alat yang dapat mengubah energy

mekanik menjadi energy listrik. Genset atau sistem generator penyaluran

adalah suatu generator listrik yang terdiri dari panel, berenergi solar dan

terdapat kincir angin yang ditempatkan pada suatu tempat. Genset dapat
digunakan sebagai sistem cadangan listrik atau "off-grid" (sumber daya

yang tergantung atas kebutuhan pemakai). Generator terpasang satu poros

dengan motor diesel, yang biasanya menggunakan generator sinkron

(alternator) pada pembangkitan. Generator sinkron terdiri dari dua bagian

utama yaitu: sistem medan magnet dan jangkar. Generator ini kapasitasnya

besar, medan magnetnya berputar karena terletak pada rotor.

2.1.2. Konstruksi generator AC

Konstruksi generator AC adalah sebagai berikut:

1. Rangka Stator

Terbuat dari besi tuang, rangka stator merupakan rumah

dari bagian-bagian generator yang lain.

Gambar 2. Rangka Stator


2. Stator

Stator memiliki alur-alur sebagai tempat meletakkan

lilitan stator. Lilitan stator berfungsi sebagai tempat GGL induksi.

Gambar 3. Stator
3. Rotor

Rotor adalah bagian yang berputar. Pada bagian ini

terdapat kutub-kutub magnet dengan lilitannya yang dialiri

arus searah, melewati cincin geser dan sikat-sikat.

Gambar 4. Rotor
4. Cincin geser

Terbuat dari bahan kuningan atau tembaga yang dipasang

pada poros dengan memakai bahan isolasi. Slip ring ini

berputar bersama-sama dengan poros dan rotor.

Gambar 5. Cincin Geser


5. Generator penguat

Generator penguat merupakan generator arus searah yang

dipakai sebagai sumber arus. Pada umumnya generator AC ini

dibuat sedemikian rupa, sehingga lilitan tempat terjadinya GGL

induksi tidak bergerak, sedangkan kutub-kutub akan

menimbulkan magnet berputar. Generator itu disebut dengan

generator berkutub dalam, dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 6. Generator Penguat

Ada 2 komponen utama dalam genset yaitu :

1. Prime Mover atau penggerak mula, dalam hal ini mesin

diesel

2. Generator

Gambar 7. Indoor Generator Set


2.1.3. Instalasi Excitacy Generator Sinkron

Bagian lain dari instalasi listrik pada generator sinkron adalah

instalasi arus penguat medan magnet (excitacy). Arus penguat medan magnet

secara umum diperoleh dari generator arus searah (DC) yang terpasang satu

poros dengan generator utama.

Selain itu ada juga penguatan yang diperoleh dari generator sinkron

yang disearahkan terlebih dahulu dan bahkan ada generator sinkron yang

system excitacynya berasal dari belitan penguat yang dipasang pada rotor

generator sinkron sendiri

Tujuan dari system penguatan generator adalah untuk mengendalikan

output dari generator agar tetap stabil pada beban system yang berubah-ubah.

Gambar 8. eksitasi generator sinkron

2.1.4. Automatic Voltage Regulator

System pengoperasian Unit AVR (Automatic Voltage Regulator)

berfungsi untuk menjaga agar tegangan generator tetap konstan dengan

kata lain generator akan tetap mengeluarkan tegangan yang selalu stabil

tidak terpengaruh pada perubahan beban yang selalu berubah-ubah,

dikarenakan beban sangat mempengaruhi tegangan output generator.


Prinsip kerja dari AVR adalah mengatur arus penguatan (excitacy)

pada exciter. Apabila tegangan output generator di bawah tegangan

nominal tegangan generator, maka AVR akan memperbesar arus

penguatan (excitacy) pada exciter. Dan juga sebaliknya apabila tegangan

output Generator melebihi tegangan nominal generator maka AVR akan

mengurangi arus penguatan (excitacy) pada exciter. Dengan demikian

apabila terjadi perubahan tegangan output Generator akan dapat

distabilkan oleh AVR secara otomatis dikarenakan dilengkapi dengan

peralatan seperti alat yang digunakan untuk pembatasan penguat minimum

ataupun maximum yang bekerja secara otomatis.

Gambar 9. Diagram Excitacy Generator

2.2. Mesin Diesel

2.2.1. Prinsip Kerja Mesin Diesel

Mesin/motor diesel (diesel engine) merupakan salah satu bentuk

motor pembakaran dalam (internal combustion engine) di samping motor

bensin dan turbin gas. Motor diesel disebut dengan motor penyalaan

kompresi (compression ignition engine) karena penyalaan bahan bakarnya

diakibatkan oleh suhu kompresi udara dalam ruang bakar. Dilain pihak
motor bensin disebut motor penyalaan busi (spark ignition engine) karena

penyalaan bahan bakar diakibatkan oleh percikan bunga api listrik dari

busi.

Cara pembakaran dan pengatomisasian (atomizing) bahan bakar

pada motor diesel tidak sama dengan motor bensin. Pada motor bensin

campuran bahan bakar dan udara melelui karburator dimasukkan ke dalam

silinder dan dibakar oleh nyala listrik dari busi. Pada motor diesel yang

diisap oleh torak dan dimasukkan ke dalam ruang bakar hanya udara, yang

selanjutnya udara tersebut dikompresikan sampai mencapai suhu dan

tekanan yang tinggi. Beberapa saat sebelum torak mencapai titik mati atas

(TMA) bahan bakar solar diinjeksikan ke dalam ruang bakar. Dengan suhu

dan tekanan udara dalam silinder yang cukup tinggi maka partikel-partikel

bahan bakar akan menyala dengan sendirinya sehingga membentuk proses

pembakaran. Agar bahan bakar solar dapat terbakar sendiri, maka

diperlukan rasio kompresi 15-22 dan suhu udara kompresi kira-kira 600C.

Meskipun untuk motor diesel tidak diperlukan system pengapian

seperti halnya pada motor bensin, namun dalam motor diesel diperlukan

sistem injeksi bahan bakar yang berupapompa injeksi (injection pump)

dan pengabut (injector) serta perlengkapan bantu lain. Bahan bakar yang

disemprotkan harus mempunyai sifat dapat terbakar sendiri (self ignition).

2.2.2. Cara Kerja Mesin Diesel Secara Sederhana

Pada mesin diesel penambahan panas atau energi senantiasa

dilakukan pada tekanan yang konstan. Pada mesin diesel, piston


melakukan 2 langkah pendek menuju kepala silinder pada setiap langkah

daya.

1. Langkah ke atas yang pertama merupakan langkah pemasukan

dan penghisapan, di sini udara dan bahan bakar masuk sedangkan poros

engkol berputar ke bawah.

2. Langkah kedua merupakan langkah kompresi, poros engkol

terus berputar menyebabkan torak naik dan menekan bahan bakar sehingga

terjadi pembakaran. Kedua proses ini (1 dan 2) termasuk proses

pembakaran.

3. Langkah ketiga merupakan langkah ekspansi dan kerja, di sini

kedua katup yaitu katup isap dan buang tertutup sedangkan poros engkol

terus berputar dan menarik kembali torak ke bawah.

4. Langkah keempat merupakan langkah pembuangan, disini

katup buang terbuka dan menyebabkan gas akibat sisa pembakaran

terbuang keluar. Gas dapat keluar karena pada proses keempat ini torak

kembali bergerak naik keatas dan menyebabkan gas dapat keluar. Kedua

proses terakhir ini (3 dan 4) termasuk proses pembuangan.

5. Setelah keempat proses tersebut, maka proses berikutnya akan

mengulang kembali proses yang pertama, dimana udara dan bahan bakar

masuk kembali.
Gambar 10. Prinsip Kerja Mesin Diesel

2.2.3. Komponen-komponen Mesin Diesel

1. Crankcase dan Cyclinder Sleeve

Crankcase atau bak engkol ditempatkan dibawah bagian

blok silinder. Pada bagian atasnya dibuat sedemikian rupa untuk

tempat poros engkol (crankshaft) yang ditumpu oleh bantalan-

bantalan. Crankcase dibuat dari cast iron dan dibentuk rigid

dengan konsentrasi tegangan dan perubahan bentuk yang sangat

kecil. Cyclinder sleeve adalah dinding silinder atau dinding tempat

pembakaran yang mempunyai permukaan halus.

Gambar 11. Crankcase dan cyclinder sleeve


2. Piston dan Ring Piston

Piston adalah komponen yang berfungsi untuk menerima

tekanan atau ekspansi pembakaran kemudian diteruskan ke

crankshaft melalui connecting rod. Komponen yang

menghubungkan antara piston dengan connecting rod disebut

piston pin. Untuk mencegah agar tidak terjadi kebocoran antara

piston dengan dinding silinder dan masuknya minyak pelumas

keruang bakar, maka pada bagian atas piston dipasang tiga buah

ring piston yaitu dua ring untuk kompresi dan satu ring untuk

pelumasan. Piston harus mempunyai sifat tahan terhadap tekanan

tinggi dan dapat bekerja dalam kecepatan tinggi.

Piston ring berfungsi sebagai seal perapat untuk mencegah

terjadinya kebocoran antara piston dengan dinding silinder dan

mencegah masuknya minyak pelumas kedalam ruang bakar serta

memindahkan sebagian besar panas piston ke dinding silinder.

Pada piston terdapat tiga ring yang terpasang, yaitu dua

compression ring dan satu oil ring. Compression ring berfungsi

untuk mencegah kebocoran gas selama langkah kompresi dan

langkah kerja, sedangkan oil ring berfungsi untuk mengikis

kelebihan minyak pelumas dari dinding silinder dan mencegahnya

masuk kedalam ruang bakar.


Keterangan gambar 12 :

1. Piston

2. Oil Ring

3. 2nd Compression Ring

4. 1st Compression

Gambar 12. Piston dan Ring

3. Connecting Rod dan Connecting Rod Bearing

Connecting rod adalah bagian yang menghubungkan

antara piston dengan crankshaft/engkol. Connecting rod ini secara

berulang-ulang bekerja dengan penuh kekuatan menerima beban.

Oleh karena itu connecting rod dibuat dari bahan baja spesial.

Connecting rod bearing terdiri dari dua jenis yaitu jenis

bearing model sisipan (insert bearing) dan jenis bearing model

tuangan. Pada umumnya bearing model sisipan banyak digunakan

karena dapat dipasang dengan tepat dan dapat diganti apabila

rusak.
Gambar 13. Connecting Rod dan Connecting Rod Bearing

4. Crankshaft / Engkol

Crankshaft mempunyai tugas penting mengubah gerak

lurus menjadi gerak putar. Pada mesin Diesel ini, crankshaft yang

digunakan adalah highly rigid die forging integral dengan balance

weight. Balance weight dipasang untuk menjamin keseimbangan

perputarannya. Pada ujung depan crankshaft, terdapat crankshaft

pulley dan crankshaft gear yang diikat dengan baut. Crankshaft

pulley memutar alternator dan water pump melalui V-Belt.

Pada mesin Diesel ini, bahan main bearing terbuat dari

bahan paduan khusus kelmet, yaitu bahan yang terbuat dari steel

backing dengan campuran tembaga dan timah sebagai lapisannya.

Lapisan ini lebih keras dari logam putih dan lebih tahan terhadap

panas. Upper main bearing mempunyai oil groove dan lubang oil

yang segaris dengan lubang oil pada crankshaft.


Gambar 14. Crankshaft

5. Flywheel

Flywheel merupakan piringan yang terbuat dari cast iron

dan dibaut pada ujung crankshaft. Crankshaft hanya mendapatkan

tenaga putaran dari langkah kerja saja. Agar crankshaft dapat

bekerja pada langkah lainnya, crankshaft harus dapat menyimpan

daya putaran yang diperolehnya. Bagian yang menyimpan tenaga

putaran ini adalah flywheel. Pada sekeliling flywheel dipasang ring

gear yang berhubungan dengan starter pinion.

Gambar 15. Flywheel


6. Mekanisme Katup

Bagian-bagian yang menggerakkan membuka dan

menutup katup pada waktu yang teratur disebut mekanisme katup.

Mekanisme katup dibagi dalam beberapa susunan katup yaitu jenis

katup sisi (side valve) dan jenis katup kepala (overhead valve).

Pada mesin Colt Diesel ini katup yang digunakan adalah jenis

overhead valve.

Bagian-bagian yang terdapat dalam mekanisme katup

antara lain adalah sebagai berikut :

- Kepala Katup: Merupakan bagian katup yang mempunyai bentuk

kerucut 45o atau 30o. Bila katup tertutup, katup akan menempel

dengan rapat pada kedudukan katup. Kepala katup dibuat dalam

berbagai bentuk untuk mengurangi tahanan hisap dan

menyempurnakan pendinginan.

- Batang Katup: Batang katup dibuat untuk bergerak didalam

penghantar batang katup, karena itulah katup harus dapat bergerak

dengan baik. Pada bagian bawah batang katup terdapat alur untuk

tempat penahanan pegas.

- Pegas Katup: Pegas katup adalah pegas spiral yang bekerja

menutupkan katup. Kebanyakan mesin dilengkapi dengan satu

pegas katup pada setiap katup, tetapi ada juga yang menggunakan

dua buah pegas yang mempunyai tegangan yang berbeda. Apabila


tegangan pegas lemah, kemungkinan gas akan keluar dari katup

dan tenaga mesin menjadi berkurang.

- Push Rod: Push rod merupakan bagian batang kecil yang

menghubungkan rocker arm dan valve lifter, yang berfungsi

memindahkan gerakan lifter ke ujung rocker arm.

- Rocker Arm: Rocker arm merupakan bagian yang dipasangkan

diatas kepala silinder dan didukung pada bagian tengahnya oleh

poros rocker arm. Bila push rod mengangkat keatas (menekan)

salah satu rocker arm, maka akan menekan ujung batang katup

dan menyebabkan katup terbuka.

2.2.4. System Start pada Mesin Diesel

Sistem Start Elektrik

Sistem ini dipakai oleh mesin diesel yang memiliki daya sedang

yaitu < 500 PK. Sistem ini menggunakan motor DC dengan suplai listrik

dari baterai / accu 12 atau 24 volt untuk menstart diesel. Saat start, motor

DC mendapat suplai listrik baterai atau accu dan menghasilkan torsi yang

dipakai untuk menggerakkan diesel sampai mencapai putaran tertentu.

Baterai atau accu yang dipakai harus dapat dipakai untuk menstart

sebanyak 6 kali tanpa diisi kembali, karena arus start yang dibutuhkan

motor DC cukup besar maka dipakai dynamo yang berfungsi sebagai

generator DC. Pengisian ulang baterai atau accu menggunakan alat bantu

berupa battery charger dan pengaman tegangan.


Pada saat diesel tidak bekerja maka battery charger mendapat

suplai listrik dari PLN, sedangkan pada saat diesel bekerja maka suplai

dari batterai charger didapat dari generator. Fungsi dari pengaman

tegangan adalah untuk memonitor tegangan baterai atau accu. Sehingga

apabila tegangan dari baterai atau accu sudah mencapai 12/24 volt, yang

merupakan tegangan standarnya, maka hubungan antara battery charger

dengan baterai atau accu akan diputus oleh pengamanan tegangan.

2.3. Automatic Main Failure (AMF) dan Automatic Transfer Switch

(ATS)

2.3.1. Pengertian AMF dan ATS

Gambar 16. Panel AMF dan ATS


AMF adalah sebuah rangkaian elektrik yang biasanya

ditempatkan secara khusus disuatu ruangan yang bekerja secara

otomatis untuk mematikan atau menghidupan generator set secara

sendiri tanpa campur tangan manusia alias otomatis. Prinsip


standarnya adalah apabilan listrik pln mati maka panel AMF akan

langsung menyalakan genset secara otomatis dan mengalirkan

aliran listrik dan sebaliknya apabila listrik PLN hidup makan

secara otomatis pula panel AMF akan mematikan generator

genset.

AMF dapat mengendalikan transfer Circuit Breaker (CB)

atau alat sejenis, dari catu daya utama (PLN) ke catu daya

cadangan (genset) dan sebaliknya. Dan AMF akan bekerja lebih

maksimal ketika dilengkapi dengan ATS yang merupakan

pelengkap dari AMF dan bekerja secara bersama-sama.

ATS adalah sebuah alat yang memungkinkan proses

pemindahan catu daya yang satu ke catu daya yang lain secara

bergantian sesuai perintah pemrograman, ATS adalah

pengembangan dari COS atau yang biasa disebut secara jelas

sebagai Change Over Switch, beda keduanya adalah terletak pada

sistem kerjanya, untuk ATS kendali kerja dilakukan secara

otomatis, sedangkan COS dioperasikan secara manual.

Gambar 17. Change Over Switch


Di dalam panel ATS/AMF terdapat beberapa rangkaian

relai yang terdiri dari beberapa blok yang memiliki fungsi dan

tugas masing masing antara lain:

1. Relai detector Sumber daya Utama.

Relai ini berfungsi untuk memberikan informasi kondisi

sumber listrik utama (hidup atau mati) kepada rangkaian relai relai

start/off engine dan ATS untuk di proses pada tahap selanjutnya.

2. Relai detector Daya Genset

Relai detector ini berfungsi untuk memberikan informasi

kondisi tegangan/daya genset kepada rangkaian relai relai start/off

engine dan ATS untuk diproses pada tahap selanjutnya.

3. Blok start/stop engine, berfungsi untuk menyalakan mesin

genset.

Blok ini bekerja berdasarkan masukan dari relay detector

tenaga listrik utama dan detector daya genset. Jika tegangan listrik

utama maka blok ini akan menyalakan mesin genset dan jika

tegangan listrik utama/PLN telah menyala kembali, maka genset

akan dimatikan secara automatis. Blok ini juga bekerja sama

dengan blok ATS. Genset hanya akan dimatikan jika ATS sudah

menghubungkan beban dengan sumber utama/PLN .


4. Blok ATS

Blok ATS bekerja sama dengan blok start/stop engine.

Yang paling penting disini adalah, block ATS harus

menghubungkan masing sumber tegangan utama dan atau

tegangan dari genset hanya saat yang tepat.

Gambar 18. Rangkaian Relai di dalam panel AMF

5. Blok Accu Charger

Pada gambar 18 terlihat ada sebuah MCB yang berada

pada posisi Off. Hal ini menandakan bahwa ACCU yang ada pada

mesin diesel tidak sedang dicharge (diisi). Ketika kita ingin

mengecharge ACCU tersebut maka cukup menaikkan MCB

tersebut dan ACCU pada diesel akan mencharge melalui jalur

PLN. Adapun ketika PLN sedang gangguan dan Genset sedang

bekerja maka secara otomatis ACCU akan mencharge melalui

jalur Genset.
Gambar 19. Gambar Panel pada Genset

Terlihat pada gambar 19 diatas bahwa lampu

tanda batter charger dalam keadaan mati. Hal ini

menandakan bahwa ACCU diesel tidak perlu dicharge.

Gambar 20. Accu yang berada di dalam Genset

Gambar 21. Instrumen ACCU Charger


2.3.2. Cara Kerja AMF dan ATS

Automatic Main Failure (AMF) dapat mengendalikan transfer

suatu alat dari suplai utama ke suplai cadangan atau dari suplai cadangan

ke suplai utama. Untuk lebih jelasnya berikut ini akan digambarkan

dengan blok diagram proses kerja AMF dan ATS.

Catu daya utama (PLN) tidak selalu menyalurkan energi

listriknya, kadang mengalami gangguan. AMF akan beroperasi saat catu

daya utama (PLN) padam dengan mengatur catu daya cadangan (genset).

Sumber listrik dari PLN saat beroperasi tegangannya naik turun. Kira-kira

10% dari tegangan nominalnya atau hilang. Sehingga sinyal gangguan

akan masuk ke AMF pada pemrosesan, sinyal diolah menghasilkan

perintah ke penggerak dapat berupa pemutusan kedua catu daya yang

sedang beroperasi dengan sistem saling mengunci (interlock). AMF dapat

mengatur genset beroperasi jika PLN mati dan memutuskan genset jika

PLN hidup kembali, dan juga AMF dilengkapi dengan beberapa

instrument proteksi. Proteksi tersebut ialah sebuah system proteksi yang

melindungi Genset baik pada bagian Diesel maupun bagian Generator,

seperti

a. Indikator tekanan minyak pelumas


b. Indikator Temperature mesin
c. Instrumen Pengaman beban lebih
d. Indikator Pengaman terhadap tegangan,
e Indikator frekuensi output genset
f Indikator Tegangan Antar Phasa dan Phasa-Netral
Gambar 22. Panel Indikator Proteksi

Ketika salah satu Indikator berada pada kondisi tidak normal maka

ATS akan memutuskan hubungan arus listrik ke beban sedangkan AMF

langsung menghentikan diesel.

Apabila generator dalam keadaan stabil, maka ATS akan

memindahkan sumber daya listrik secara otomatis dari PLN ke generator.

Apabila sumber listrik utama kembali normal, maka ATS akan

memindahkan kembali sumber daya listrik ke PLN lalu AMF akan

mematikan diesel secara otomatis.


2.3.3. Kelebihan menggunakan AMF/ATS

Adapun kelebihan yang diperoleh ketika menggunakan

AMF/ATS pada bangunan adalah Pemilik bangunan Tidak perlu lagi

bergegas menuju ke ruang Genset untuk memindahkan sumber daya dari

PLN ke Generator ketika terjadi gangguan pada sumber daya PLN karena

AMF dan ATS bekerja secara otomatis, meskipun dapat juga dioperasikan

secara manual.

Gambar 23. Bentuk Keseluruhan AMF/ATS


BAB III

ALAT DAN BAHAN


3.1. Genset
3.1.1. Genset WPS20S
3.1.2. Mesin Diesel Perkins
3.1.3. Aki 12 V 72 Ah

3.2. ATS/ AMF 30 KVA


BAB IV

LANGKAH KERJA

Langkah kerja untuk menjalankan Genset pada praktik bengkel semester V :

- Pastikan seluruh MCB pada Relay AMF berada pada posisi ON

Gambar 24. MCB pada kondisi ON

4.1. Langkah untuk menyalakan Genset Secara Manual

1. Pastikan tuas ACCU berada pada kondisi ON dan selektor pada

Panel Diesel berada pada kondisi Auto.

Gambar 25. Posisi ACCU Genset


Gambar 26. ACCU tampak dalam

Gambar 27. Tuas ACCU pada kondisi OFF dan Tuas ACCU pada kondisi ON

Gambar 28. Selektor manual pada Panel Diesel dalam keadaan O dan dalam

keadaan Auto
2. Pastikan tuas pada panel AMF berada pada posisi Manual

(MAN)

Gambar 29. Tuas panel AMF pada kondisi OFF dan kondisi Manual

3. Tekan tombol start (warna hijau di atas selektor) pada panel

diesel untuk menyalakan genset.

Gambar 30. Tombol start diesel

4. Setelah ditekan, tunggu kurang lebih 8 10 detik maka

generator akan bekerja dan pastikan bahwa asap hasil

pembakaran diesel keluar melalui knalpot.


4.2. Langkah untuk mematikan genset secara manual

1. Putar selektor pada panel diesel ke posisi O, lalu putar tuas

ACCU ke posisi OFF, maka Genset akan berhenti.

Gambar 32. Selektor Off Diesel

2. Lalu kembalikan tuas ACCU dan selektor AMF ke posisi

Off

Gambar 33. Tuas ACCU off


Gambar 34. Tuas AMF off

4.3. Langkah untuk menyalakan Genset secara Otomatis

1. Pastikan ACCU dalam keadaan on seperti pada gambar 25

dan juga AMF berada pada kondisi AUTO. Sebelum

memutar tuas AMF ada baiknya untuk memastikan pada

panel AMF tertulis stop engine. Tunggu beberapa saat

maka generator akan segera bekerja.

Gambar 35. Tuas AMF pada posisi AUTO


4.4. Langkah untuk mematikan Genset secara Otomatis
1. Putar kembali tuas pada panel AMF ke posisi Off maka

genset akan langsung mati. Lalu putar tuas ACCU ke posisi

off seperti pada gambar 31.

Gambar 37. Tuas panel AMF kondisi off


BAB V

GAMBAR RANGKAIAN

Single Line Diagram

PLN AMF KUBIKEL TRAFO

BEBAN
G
BAB VI

PEMBAHASAN
6.1. Generator
Generator adalah suatu alat yang dapat mengubah tenaga

mekanis menjadi tenaga listrik melalui proses induksi elektromagnetik.

Alat ini memperoleh energi mekanis dari prime mover. Generator arus

bolak-balik (AC) dikenal dengan sebutan alternator. Generator

diharapkan dapat mensuplai tenaga listrik pada saat terjadi gangguan,

dimana suplai tersebut digunakan untuk beban prioritas. Berikut adalah

data/ spesifikasi mengenai generator yang digunakan:

Gambar 38. Generator Set WPS20S

6.1.1 Spesifikasi secara Umum


Model : WPS20S Phase :3
Serial : PL4316/13 Amb. Temp : 45o C
Prime Power : 20 KVA Ampere : 30
StandBy Power : 22 KVA Berat : 1018 Kg
Tegangan : 380/ 220 V Tanggal : 2011/ 06/ 2
Dimensi( L x W x H ): 2.2 x 1.0 x
1.5 m
Frekuensi : 50 Hz
Faktor Daya : 0.8 cos
R.P.M : 1500
Product ID : 1000020900
Order No. : PL4316/13
Standby power generators are most often used in emergency

situations, such as during a power outage. It is ideal for applications

that have another reliable continuous power source like utility power.

Its recommend usage is most often only for the duration of a power

outage and regular testing and maintenance.

Prime power ratings can be defined as having an unlimited run

time, or essentially a generator that will be used as a primary power

source and not just for standby or backup power. A prime power rated

generator can supply power in a situation where there is no utility

source, as is often the case in industrial applications like mining or oil &

gas operations located in remote areas where the grid is not accessible.

6.1.2 Mesin Diesel

Gambar 39. Mesin Diesel

Merk Mesin : Perkins Tegangan Baterai : 12 V


Model Mesin : 404D-22 Daya Terpasang: 20,6 kW/ 1500 rpm
Berat : 242 kg
Perpindahan : 2.216 L
Mesin diesel termasuk mesin dengan pembakaran diliat dari cara

mendapatkan energi termalnya. Untuk membangkitkan listrik sebuah mesin diesel

dihubungkan dengan generator dalam satu poros. Prime mover atau penggerak mula

merupakan peralatan yang berfungsi menghasilkan energy mekanis yang

diperlukan untuk memutar rotor generator. Dalam mesin diesel yang digunakan ini

menggunakan bahan bakar solar dengan injeksi pompa sebesar maks 2 liter/ menit.

Kapasitas maksimum tanki mesin ini adalah 80 liter dan ketika tangki tersisa dari

maksimum kapasitas tangki maka dilakukan pengisian bahan bakar.

Gambar 40. Saluran Injeksi Mesin Diesel

Tekanan gas hasil pembakaran bahan bakar dan udara akan mendorong

torak yang dihubungkan dengan poros engkol menggunakan batang torak,

sehingga torak dapat bergerak bolak balik. Gerak bolak balik torak akan diubah

menjadi gerak rotasi oleh poros engkol (crank shaft).

System ini menggunakan motor DC dengan suplai listrik dari baterai

atau aki 12 V untuk start diesel. Saat start, motor DC mendapat suplai
listrik dari aki dan menghasilkan torsi yang dipakai untuk menggerakkan

diesel sampai putaran tertentu. Pengisian ulang aki digunakan alat bantu

berupa battery charger.

Gambar 41. Battery Charger

Pada gambar 6.4 terdapat MCB NC45a yang berfungsi sebagai saklar

battery charger.

6.1.3. Generator

Gambar 42. spesifikasi Generator Leroy Somer


Manufactur : Leroy Somer
Model Generator : LSA 40M5 J Cl.ther/Th.class :H
6/4
Masse/ weight : 102 kg
No : 037178 007
Rlt. AR/N.D.E bearing : 6305
Min-1/ R.P.M : 1500 2RS/ C3
P.F : 0.8 En. Charge/ Load Full : 20.5
V/ 1.66 A
Regulateur/ A.V.R : R220 Shunt
A vide/ at no Load : 0.63
Altit. : <1000m A
Frekuensi : 50 Hz Tension Voltage : 400 V
Date : 2011/ 05 Phase :3
Protection : IP23
Pada spesifikasi diatas menunjukkan tentang jenis dan penjelasan dari

generator 3 fasa ini. Dengan kecepatan maksimum 1500 rpm, IP23 (Index

Protection 23) merupakan proteksi generator terhadap debu dan air. Altit (

tinggi permukaan), dimana pemasangannya lebih kecil dari 1000 m. Th. Class

menunjukkan isolasi dan H berarti (180C/356F) mica, fiberglass w silicon

binder.

6.1.4. knalpot
knalpot adalah saluran pembuangan hasil pembakaran diesel.

Gambar 43 Knalpot
6.1.5. Aki
Aki yang digunakan pada genset ini adalah 80D26L dengan 12 V

72 Ah 535ccA.

Gambar 44. Aki 12 V

Dengan fungsinya adalah sebagai power saat mesin pertama kali

akan dioperasikan. Aki akan menggerakkan starter , starter akan memutar

flywheel sehingga mesin mulai beroperasi.

6.1.6. Panel Genset

c b e f
a

h g

i j
d

Gambar 45. Panel Genset


Pada panel tersebut terdapat berbagai parameter diantaranya

a. Indikator Frekuensi, menunjukkan frekuensi keluaran generator.


b. Indikator Tegangan, untuk menampilkan tegangan keluaran dari
generator sesuai yang tertera pada pelat nama generator.
c. Indikator Arus, untuk menampilkan berapa besar arus listrik yang
disalurkan ke beban terpasang.
d. Kunci kontak, untuk pengoperasian manual genset.
e. Indikator tangki bahan bakar.
f. Indikator pengukur tekanan yang ada pada mesin.
g. Pengukur suhu yang ada dalam mesin
h. Indicator pengisian ACCU, ketika lampu menyala maka saatnya untuk
mencharge ACCU
i. Panel lighting
j. Alat pengukur tegangan pada aki.

6.2. ATS AMF


Pada pengamatan bengkel semester ini ATS dan AMFnya

digabung dalam satu panel 30 KVA. ATS (Automatic Transfer Switch)

merupakan rangkaian listrik berupa saklar yang bekerja secara otomatis

untuk memindahkan dari satu sumber ke sumber lain, misalnya terjadi

gangguan pada sumber utama PLN maka ATS akan memindahkan

sumbernya ke genset.

AMF (Automatic Main Failure) merupakan panel control yang

berfungsi untuk menyalakan dan mematikan mesin genset sebagai

sumber listrik alternatif jika sumber utama mengalami pemadaman.

Gambar 46. Komponen dalam panel ATS/ AMF


Pada praktik bengkel listrik ini, jika terjadi pemadaman

listrik di prodi listrik jurusan elektro Politeknik Negeri Ujung

Pandang, genset bisa menyaluran tenaga listrik. Namun karena ini

hanya bersifat pembelajaran maka kita tidak mencoba untuk

mematikan sumber daya di prodi listrik.

Adapun bagian bagian yang terdapat pada panel ATS

AMF sebagai berikut :

6.2.1 MCB (Miniature Circuit Breaker)


MCB yang ada pada panel ini berfungsi sebagai pengaman dan

terdapat 2 buah MCB 3 fasa 50 A yang dipasang antara ATS guna sebagai

bahan pembelajaran. Jadi ketika MCB diturunkan (off) maka itu

dianggap bahwa sumber daya dari PLN sedang dalam gangguan. Ada

pula 10 buah MCB 1 fasa 6 A dan 8 buah relay didalam panel. Relay ini

berfungsi untuk memberikan informasi agar ATS dapat bekerja secara

maksimal.

(a) MCB 6 A 1 (b) MCB 50 A 3

Gambar 47 Miniature Circuit Breaker


6.2.2 Trafo Arus
Transformator arus berfungsi untuk pengukuran pada panel.

Terdapat 7 buah trafo arus dengan 2 bertipe 50/5 A type MSQ-30 dan

5 buah merk canal 0,66/3 KV.

Gambar 48. Transformator Arus

6.2.3. Monitor
Monitor atau layar yang terdapat pada panel ini berfungsi untuk

menunjukkan kondisi mesin, stop engine atau bahkan pause running.

(a) Tampilan Belakang (b) Tampilan Depan

Gambar 49. Monitor Panel ATS/ AMF


6.2.4. Panel AMF
Pada panel ini terdapat segala informasi terkait dengan pengukur

arus, tegangan tiap fasa, selector pengoperasian genset dan tombol

stop emergency seperti dibawah ini.

(a) (b)
Gambar 50. Panel AMF (a) Tampilan dalam, (b) Tampilan luar